Anda di halaman 1dari 43

ANALISIS PEMBANGKITAN ENERGI LISTRIK PT INDONESIA POWER

UBP SAGULING SUB UNIT DAGO BENGKOK

Diajukan sebagai persyaratan


Kelulusan mata kuliah EP4091 : Kerja Praktik

Oleh :
Riyanda Anggara Putra
18010009

PROGRAM STUDI TEKNIK TENAGA LISTRIK


SEKOLAH TEKNIK ELEKTRO DAN INFORMATIKA
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2013
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. INDONESIA POWER

Dengan judul

ANALISIS PEMBANGKITAN ENERGI LISTRIK PT INDONESIA POWER


UBP SAGULING SUB UNIT DAGO BENGKOK

Disusun oleh :

Nama : Riyanda Anggara Putra


NIM : 18010009
Waktu : 1 September-1 November 2013

Telah diperiksa pada tanggal :

Mengetahui :

Supervisor Senior UBP Pembimbing Lapangan UBP Saguling


Saguling Sub Unit Sub Unit Bengkok
Bengkok

(Sugeng Mulyanto) (Asep Joehana)

Dosen Kerja Praktek

( Dr.Ir. Mukmin Widyanto A.)

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan karunia-Nya,
penulis dapat menyelesaikan penulisan laporan kerja praktik yang berjudul “Analisis
Pembangkitan Energi Listrik PT Indonesia Power UBP Saguling Sub Unit Dago
Bengkok”. Proposal Tugas Akhir ini disusun penulis untuk memenuhi tugas
perkuliahan kerja praktik dari Program Studi Teknik Tenaga Listrik Institut Teknologi
Bandung.

Penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang mendukung
penulis dalam menyelesaikan proposal ini . Pada penulisan kerja praktik ini, penulis
menyadari bahwa laporan kerja praktik masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu
penulis meminta maaf atas segala kekurangan pada tugas akhir ini dan mengharapkan
adanya kritik dan saran yang membangun untuk menyempurnakan laporan kerja
praktik ini. Akhir kata, penulis mengharapkan laporan kerja praktik ini dapat
bermanfaat untuk semua pihak dan terutama bagi para pelaku di bidang teknik tenaga
listrik

Bandung, November 2013

Penulis

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..........................................................................................i


KATA PENGANTAR ................................................................................................. ii
DAFTAR ISI............................................................................................................... iii
BAB I ............................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1
1.2 Tujuan Penulisan ............................................................................................... 2
1.3 Rumusan Masalah ............................................................................................. 2
1.4 Batasan Masalah ................................................................................................ 2
1.5 Waktu dan Tempat Pelaksanaan kerja praktik ............................................. 2
1.6 Metode Penulisan ............................................................................................... 2
1.7 Sistematika Penulisan ........................................................................................ 3
BAB II ........................................................................................................................... 4
PROFIL PT INDONESIA POWER PLTA DAGO-BENGKOK ............................ 4
2.1 Sejarah Singkat Kelistrikan Nasional dan Berdirinya PT PLN .................... 4
2.2 Profil PT Indonesia Power ................................................................................ 5
2.3 Sejarah Berdirinya PLTA Dago-Bengkok....................................................... 6
2.4 Struktur Organisasi dan Tugasnya .................................................................. 7
2.5 Struktur Organisasi ........................................................................................... 8
BAB III........................................................................................................................ 10
DASAR TEORI .......................................................................................................... 10
3.1 Pembangkit Listrik Tenaga Air ...................................................................... 10
3.2 Fasilitas Bangunan Air Pembangkitan PLTA Dago Bengkok .................... 13
3.3 Komponen-komponen Pembangkitan PLTA Bengkok ................................ 15
3.1.1 Governor ..................................................................................................... 24
3.1.2 Generator..................................................................................................... 25
3.1.3 Exciter ......................................................................................................... 26
BAB IV ........................................................................................................................ 27
DATA DAN ANALISIS ............................................................................................. 27
4.1 Proses Pembangkitan PLTA Dago Bengkok ................................................. 27
4.2 Turbin Air......................................................................................................... 29
4.3 Generator .......................................................................................................... 29
4.4 Governor ........................................................................................................... 30

iii
4.5 Head .................................................................................................................. 30
4.6 Debit .................................................................................................................. 30
4.7 Data Produksi Harian .................................................................................... 31
4.8 Analisis .............................................................................................................. 34
BAB V ......................................................................................................................... 36
PENUTUP ................................................................................................................... 36
5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 36
5.2 Saran ................................................................................................................. 36
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 37

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sebagai seorang calon sarjana, seorang mahasiswa diharapkan mempunyai


kemampuan teoretis dan aplikatif yang cukup memadai sebagai bekal dalam
menjalani kehidupan sunia kerja setelah menyelesaikan studi.Kemampuan teoritis
didapat mahasiswa dari kegiatan perkuliahan di kelas ,sedangkan kemampuan
aplikatif dalam pemenuhan kompetensi ini didapat mahasiswa dari kegiatan
praktikum pada beberapa mata kuliah.Kegiatan praktikum tersebut belum cukup
untuk memenuhi kompetensi mahasiswa untuk memahami aplikasi dari ilmu-ilmu
yang didapat pada bangku perkuliahan dalam penerapannya di dunia kerja.Oleh
karena itu mahasiswa Institut Teknologi Bandung pada umumnya dan jurusan teknik
tenaga listrik ITB khususnya mewajibkan mahasiswanya untuk mengambil mata
kuliah kerja praktek sebagai salah satu mata kuliah wajib mahasiswa.Kegiatan ini
merupakan sarana mahasiswa untuk belajar mengetahui dunia kerja dan penerapan
ilmu yang dipelajari ke dunia nyata.
Energi listrik merupakan energy yang dekat dengan kita dan sangat vital
karena merupakan energy yang digunakan di tiap hal baik dari kegiatan kecil
semacam menanak nasi hingga kegiatan skala besar semacam dalam kegiatan
industri.Perusahaan Listrik Negara selaku perusahaan yang mentransmisi dan
mendistribusikan listrik ke seluruh pelosok nusantara membutuhkan penyuplai listrik
dalam keberjalannya.Penyuplai ini akan membangkitkan listrik dan menyalurkannya
ke PLN.Indonesia Power adalah salah satu perusahaan yang bergerak dalam
tersebut.PT Indonesia Power UBP Saguling subunit Dago Bengkok merupakan salah
satu perusahaan yang bertugas untuk mensuplai listrik daerah Jawa-Bali dan Bandung
pada khususnya.
PLTA Dago Bengkok mempunyai 4 turbin dengan kapasitas yang
beragam,keempat terbin ini akan bertugas untuk membangkitkan listrik.Dalam
keberjalanannya diperlukan analisis mengenai pembangkitan listrik yang dilakukan
oleh keempat turbin ini untuk mengetahui berapa daya rata rata yang dihasilkan oleh

1
PLTA ini dalam sehari dengan tujuan mengetahui apakah suplai dari PLTA ini
mencukupi.

1.2 Tujuan Penulisan


Kerja Praktek di PT Indonesia Power UBP Saguling Sub Unit Dago Bengkok
ini bertujuan untuk
1. Memenuhi mata kuliah kerja praktek program studi teknik tenaga listrik
Institut Teknologi bandung
2. Mendapatkan pengetahuan tentang aplikasi peralatan-peralatan pada PLTA
Dago Bengkok
3. Mengetahui proses pembangkitan tenaga listrik pada PLTA Dago Bengkok

1.3 Rumusan Masalah


1. Bagaimana proses pembangkitan listrik di PLTA Dago Bengkok ?
2. Berapa daya rata rata yang dihasilkan PLTA Dago Bengkok?
3. Berapa efisiensi turbin dago bengkok?

1.4 Batasan Masalah


1. Sistem pembangkitan PLTA Dago bengkok
2. Daya rata rata harian PLTA Dago Bengkok

1.5 Waktu dan Tempat Pelaksanaan kerja praktik


Kerja praktik dilaksanakan di
Tempat : PT Indonesia Power UBP Saguling sub unit Dago Bengkok
Waktu : 1 September – 1 November 2013

1.6 Metode Penulisan


Metode yang digunakan pada penulisan laporan kerja praktik ini adalah
1. Studi Literatur, yaitu metode dengan mempelajari teori-teori tentang jenis
turbin, proses pembangkitan tenaga listrik menggunakan air, teknik
pemeliharaan aliran sungai, dan lain-lain. Teori-teori tersebut bisa didapat dari
buku,artikel,internet,paper, dan lain- lain
2. Wawancara, yaitu metode dengan melakukan wawancara atau diskusi
langsung kepada narasumber dari perusahaan yang memiliki pengetahuan
yang berkaitan dengan tema kerja praktek ini baik pembimbing kerja
praktik,mentor maupun pegawai yang bertugas di sana

2
3. Observasi, yaitu metodedengan pengamatan langsung terhadap berbagai
peralatan dan proses operasi yang terdapat di lapangan.

1.7 Sistematika Penulisan


Penulisan laporan kerja praktek ini dibagi ke dalam beberapa bab sebagai
berikut:
 BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang, tujuan penulisan, waktu dan tempat
pelaksanaan, metode penulisan, dan sistematika penulisan.
 BAB II PROFIL PT INDONESIA POWER PLTA BENGKOK-DAGO
Bab ini berisi tentang Sejarah Kelistrikan di Indonesia, Perkembangan PT
PLN, Profil serta visi misi Indonesia Power, dan sejarah berdirinya PLTA
Bengkok
 BAB III DASAR TEORI
Bab ini berisi tentang ilmu-ilmu dasar yang berkaitan dengan pembangkit
listrik tenaga air antara lain turbin, debit air, ketinggian (head) serta rumus-
rumus perhitungan yang dipakai
 BAB IV DATA DAN ANALISIS
Bab ini berisi tentang data data debit air sungai Cikapundung dan daya listrik
yang dibangkitkan berserta analisisnya
 BAB V PENUTUP
Bab ini berisi saran dan kesimpulan

3
BAB II

PROFIL PT INDONESIA POWER PLTA DAGO-BENGKOK

2.1 Sejarah Singkat Kelistrikan Nasional dan Berdirinya PT PLN

Ketenagalistrikan Nasional dimulai pada zaman penjajahan Belanda, sekitar


tahun 1890-an. Saat itu, beberapa perusahaan milik Belanda telah menggunakan
mesin-mesin pembangkit dengan skala kecil. Pada tanggal 13 November 1890,
Gubernur Jenderal Belanda mengeluarkan ordinasi untuk mendirikan Perusahaan
Listrik Negara untuk melayani masyarakat umum.
Pada saat itu, perusahaan listrik yang berdiri, antara lain NV dan NIGM. Pada
tahun 1927, didirikanlah perusahaan listrik di Hindia Belanda yang diberi nama
S’lands Waterkracht Bedrijen (LWB). Perusahaan listrik ini memiliki wilayah
operasi, meliputi Madiun, Jakarta, dan lain-lain.
Saat Jepang menduduki Indonesia, perusahaan listrik ini pun diberikan kepada
Jepang. Kemudian, perusahaan ini digabung menjadi satu badan bernama Jawa
Dengki Jiyosha. Barulah pada saat Indonesia merdeka, perusahaan listrik dan gas
dikuasai oleh Indonesia dan kemudia diberi nama “Jawatan” dengan kapasitas
pembangkit tenaga listrik saat itu sebesar 157,5 MW.
Tanggal 1 Januari 1961, Jawatan Listrik dan Gas diubah menjadi BPU-PLN (Badan
Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara) yang bergerak di bidang listrik, gas dan
kokas.
Namun pada tahun 1965, BPU-PLN dibubarkan dan dibentuk 2 perusahaan
negara yaitu Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang mengelola tenaga listrik dan
Perusahaan Gas Negara (PGN) yang mengelola gas. Saat itu kapasitas pembangkit
tenaga listrik PLN sebesar 300 MW.

4
Tahun 1972, Pemerintah Indonesia menetapkan status Perusahaan Listrik
Negara sebagai Perusahaan Umum Listrik Negara (PLN). Tahun 1990 melalui
Peraturan Pemerintah No. 17, PLN ditetapkan sebagai pemegang kuasa usaha
ketenagalistrikan.
Tahun 1992, pemerintah memberikan kesempatan kepada sektor swasta untuk
bergerak dalam bisnis penyediaan tenaga listrik. Sejalan dengan kebijakan di atas,
pada bulan Juni 1994 status PLN dialihkan dari Perusahaan Umum menjadi
Perusahaan Perseroan (Persero).
Tujuan dari PT PLN sendiri, yaitu “ikut serta membangun ekonomi dan
ketahanan nasional sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah dalam bidang perusahaan
tenaga listrik dengan maksud untuk mempertinggi derajat masyarakat Indonesia.”

2.2 Profil PT Indonesia Power

Indonesia Power merupakan anak perusahaan PT PLN (Persero) didirikan


pada 3 Oktober 1995 sebelumnya dikenal sebagai PT Pembangkitan Jakarta Bali I
(PT PJB I).
Setelah operasi 5 tahun, PT PJB mengubah nama menjadi Indonesia Power.
Perubahan ini ditujukan untuk membentuk entitas bisnis murni yang mampu bersaing
dalam bisnis listrik. Selama 10 tahun operasi, Indonesia Power telah menunjukkan
eksistensinya dengan meningkatkan kinerja bisnis.
Indonesia Power Unit Bisnis mengoperasikan delapan Unit Bisnis
Pembangkitan (UBP) yaitu
- Pembangkit Suralaya
- Priok,
- Kamojang,
- Saguling
- Mrica
- Semarang
- Perak – Grati
- Bali
- Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan (MSBU) di Jakarta.

5
Dengan 127 pembangkitnya, dengan total kapasitas 8,888 MW, Indonesia
Power menjadi Perusahaan Indonesia dengan daya listrik terbesar. Indonesia Power
terus meningkatkan kapasitas terpasang, di Jawa dan luar Jawa seperti Kalimantan
Barat, Kalimantan Timur, Sumatera Selatan, Jambi, dan Nusa Tenggara Timur.
Melalui identitas yang baru, Indonesia Power telah menyatakan visi dan misi
yang terintegrasi untuk menjadi perusahaan publik dengan kinerja kelas
dunia. Selama lebih dari sepuluh tahun, Indonesia Power telah dipercaya untuk
menghasilkan listrik di Indonesia dan diberikan sertifikasi manajemen, seperti ISO
9001, ISO 14001, OHSAS, SMK3 Sertifikasi dari Departemen Tenaga Kerja dan
Transmigrasi Penghargaan Republik Indonesia, PADMA untuk Developent
Komunitas , dan ASEAN Penghargaan Energi Terbarukan.
Visi
Menjadi Perusahaan Publik dengan Kinerja kelas Dunia dan bersahabat dengan
Lingkungan.
Misi
Melakukan usaha dalam bidang ketenagalistrikan dan mengembangkan usaha-usaha
lainnya yang berkaitan, berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat, guna
menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang.

2.3 Sejarah Berdirinya PLTA Dago-Bengkok

Pemerintahan Hindia-Belanda pertama kali membangun PLTA di sungai


Cikapundung pada tahun 1922 yang diberi nama Waterkracht werk Pakar aan de
Tjikapoendoeng nabij Dago yang berfungsi memproduksi listrik untuk sekitar daerah
Bandung. Dahulu didistribusikannya listrik oleh perusahaan Hindia Belanda bernama
Bandoengsche Electriciteit Maatscappij. Dan kini, PLTA tersebut dikenal dengan
nama PLTA Dago-Bengkok.
PLTA Dago-Bengkok memiliki dua tempat power house, yaitu di Bengkok
dan di Dago Pojok. Aliran buangan dari PLTA Dago-Bengkok sebagian dipakai oleh
PLTA Dago Pojok dan sebagian lagi dialirkan ke masyarakat. PLTA Dago-Bengkok
memiliki 3 buah unit turbin generator dan PLTA Dago memiliki 1 unit turbin
generator.

6
Awalnya, PLTA Dago-Bengkok berfungsi untuk mensuplai listrik ke
perkebunan teh, dan yang lainnya di sekitar wilayah Bandung Utara. Setelah
kemerdekaan RI, PLTA Dago-Bengkok diambil alih ke dalam wilayah kerja sektor
Priangan. Pada tahun 1991, PLTA Dago-Bengkok diambil alih oleh PT Indonesia
Power UBP Saguling sampai sekarang.

2.4 Struktur Organisasi dan Tugasnya

Berikut adalah jabatan jabatan yang ada di PT Indonesia Power UBP Saguling Sub
Unit Dago Bengkok

- Supervisor Senior
Supervisor Senior mempunyai tugas untuk mengawasi seluruh seksi-seksi yang ada
dibawahnya, menerima laporan hasil kerja seksi-seksi, memberikan pengarahan, bimbingan
dan pembinaan kepada seluruh anggotanya dan melaporkan seluruh hasil pengawasan kepada
General Manager.

- Supervisor Operasi
Supervisor operasi mempunya tugas dan tanggung jawab yang mencakup seluruh
proses pembangkitan PLTA Bengkok, antara lain dari pemanfaatan air kolam tando,
pembangkitan tegangan, perawatan dan memeriksa laporan hasil produksi dayan yang
dihasilkan. Dengan berdasarkan hasil laporan yang diperoleh Supervisor Operasi dapat
menentukan baik atau tidaknya sistem pembangkitan. Bila terjadi kerusakan atau pergantian
alat yang rusak dengan yang baru atau pengadaan barang, maka seksi operasi akan
bekerjasama dengan bagian perawatan. Selain itu juga seksi operasi bertugas mengatur jadwal
pemeliharaan yan akan dilaksanakan oleh seksi perawatan dan melaporkan kegiatan kepada
Supervisor Senior.

- Supervisor Pemeliharaan
Tugas dari Supervisor Pemeliharaan adalah menjaga kelestarian kinerja dan
kestabilan sistem pembangkit. Maintenance bekerja dengan para teknisi dengan melakukan
pekerjaan berdasarkan Surat Perintah Kerja (SPK) yang dilimpahkan oleh Supervisor Operasi.

7
Selain itu seksi pemeliharaan melaksanakan pemeliharaan sarana dan prasarana kerja PLTA
Bengkok secara rutin.

- Disiplin dan Kesempatan Kerja


PLTA Bengkok beroperasi tanpa henti selama 24 jam, dengan pembagian waktu
kerja sebagai berikut :
1. Untuk kegiatan kantor dan administrasi, gudang, poliklinik, dan pemeliharaan:
 Hari Senin – Kamis : Pukul 07.00 - 16.00
 Hari Jumat : Pukul 07.30 - 16.30
Untuk waktu istirahat para karyamwan diberikan waktu 60 menit. Jika ada SPK
yang harus dikerjakan di luar jam kerja maka seluruh karyawan tersebut dikenakan
jam kerja lembur.

2. Untuk kerja shift :


 Pagi – Sore : Pukul 08.00 – 16.00
 Sore – Malam : Pukul 16.00 – 24.00
 Malam – Pagi : Pukul 24.00 – 08.00

Para karyawan juga diwajibkan mengikuti kegiatan-kegiatan rutin lainnya seperti


senam kesegaran jasmani dan kegiatan-kegiatan lainnya.
Untuk keselamatan kerja para karyawan, PLTA Bengkok melewatkan kebel tegangan
tinggi dari sentral ke trafo tenaga gardu induk. Alat-alat instrument disimpan pada sebuah
lemari besi panel, sehingga akan mempermudah pengontrolan dan pengecekan. Semua
peralatan dilengkapi dengan grounding, dengan tujuan agar bisa mengurangi kecelakaan dari
tegangan sentuh apabila terjadi adanya kebocoran pada peralatan listrik dan mengenai
peralatan.
Pada daerah-daerah yang berbahaya dipasang peringatan yang berupa tulisan atau
gambar yang menjelaskan mengenai Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3). Para karyawan
juga dilengkapi dengan sepatu karet yang tahan tegangan sentuh serta sarung tangan karet.

2.5 Struktur Organisasi


Berikut adalah orang-orang yang mengisi posisi posisi di PLTA Dago bengkok
Supervisor Senior PLTA Bengkok : Iman Suherman, BE.
AMU HAR : Iwan Sukmana

8
Supervisor Operasi : H. Didi Riyadi
Supervisor HAR : Saeful Anwar
Tata Usaha : Eti Hastuti
Operator Grup A :
OKP BGK : Dede Juhana
OTG BGK : Rizal Ramadani
OKP Dago : Tarman
OTG Dago : Mustaqim
Operator Grup B :
OKP BGK : Sukayat
OTG BGK : Dadang Mustaqim
OKP Dago : Edi
OTG Dago : Hardiansyah
Operator Grup C :
OKP BGK : Endang Jumarna
OTG BGK : Deni Suhardiman
OKP Dago : Juhana
OTG Dago : Irwin Sumaryo
Operator Grup D :
OKP BGK : Agus Gunawan
OTG BGK : Tata Setiadi
OKP Dago : Puguh Wahyudi
OTG Dago : Marsodik

9
BAB III

DASAR TEORI

3.1 Pembangkit Listrik Tenaga Air

PLTA adalah salah satu jenis pembangkit yang prinsipnya adalah


mengubah energy gerak air enjadi energy listrik yang .INputnya adalah daya
hidraulik yang dihasilkan air dan daya listrik pada sisi keluaran.
PLTA pada umumnya sangat berguna untuk membantu pasokan listrik
pada beban puncak (peak load) sebab pembangkit jenis ini memiliki biaya
operasional yang relatif murah meskipun biaya pembangunan sarananya
terbilang mahal dan memerlukan waktu yang lama. Pembangkit jenis ini
sangat bergantung pada perubahan cuaca. Sehingga banyak memerlukan
bendungan yang berguna menjaga debit air agar tetap stabil. Keunggulan lain
dari PLTA adalah sistem operasional dan maintenance-nya tidak terlalu
kompleks.
Sekarang ini terdapat 3 (tiga) jenis sistem PLTA yang diterapkan
diberbagai tempat, tergantung dari topografi daerahnya. Jenis-jenisnya antara
lain: reservoir based, run of river, dan pumped storage.Run of river adalah
system PLTA dengan tanpa adanya aliran yang diatur. Aliran yang digunakan
untuk pembangkitan ditambah aliran yang melewati pembangkit sama dengan
alitan yang seketika itu juga mengalir di sungai. Daya tetap didefinisikan
sebagai daya yang diinginkan untuk menjamin kemampuan suplai kebutuhan
beban. Reservoir-based bergantung pada tempat penyimpanan untuk mengatur
aliran. Pengaturan yang diberikan oleh waduk meningkatkan aliran yang
diandalkan dan dengan membuat pilihan untuk melepaskan air dan
membangkitkan daya sesuai yang diperlukan. Secara umum, ada tiga jenis
operasi pada reservoir-based, yaitu penggenangan, penyimpanan musiman,
dan penyimpanan jangka panjang. Pump storage melibatkan pemompaan air
dari waduk yang rendah ke waduk yang tinggi lalu mengembalikannya lagi ke
waduk yang rendah tersebut untuk membangkitkan listrik. Pump-storage
dapat menyeimbangkan permintaan, cenderung berubah pada siang hari,
dengan suplai, cenderung konstan.

10
Ada dua faktor yang mempengaruhi jumlah daya listrik yang dapat
dibangkitkan pada suatu PLTA :
1. Ketinggian (head) dimana air jatuh dan laju aliran airnya.
Ketinggian (h) menentukan besarnya energi potensial (EP) pada pusat
pembangkit.
EP = m x g x h
Head adalah perbedaan ketinggian dua titik pada kolom cairan dan
menghasilkan tekanan pada titik yang lebih rendah. Atau dikenal dengan
perbedaan ketinggian permukaan air bagian atas dengan bagian bawah
tempat turbin diletakkan.

pat
h1 1 p1=pat
h2
2 p2=p1+ρg(h1-h2)
Gambar 3.1
Dari gambar di atas yang dinamakan head adalah h1-h2 atau perbedaan
ketinggian titik 1 dan 2. Jika titik 1 merupakan titik masuknya air ke
dalam saluran masuk turbin/penstock, maka pada titik ini memiliki
tekanan sama dengan tekanan atmosfer (Patm). Sedangkan pada titik 2
dipasang turbin air, maka tekanan yang dialami oleh turbin adalah tekanan
pada titik 1 ditambah dengan tekanan hidrostatis yang disebabkan oleh air
sebesar ρgh. h disini merupakan perbedaan ketinggian titik 1 dan 2 yang
disebut dengan head.
Pada dinamika fluida terdapat dua tipe dari head yang sering
digunakan dalam perhitungan, yaitu head dinamis dan head statis.
 Head dinamis
Head dinamis tergantung dari energi kinetik dari gerak air. Menurut
persamaan Bernouli: ν = kecepatan
h = perbedaan ketinggian
√ g = percepatan gravitasi

Sehingga didapat harga head dinamis yang tergantung pada


kecepatan aliran air:

11
 Head statis
Head statis merupakan head dengan perhitungan energi potensial air, yang
didefinisikan sebagai tekanan hidrostatis air:
p = tekanan hidrostatis air
ρ = massa jenis air
h = perbedaan ketinggian
Sehingga head statis dapat dihitung dengan persamaan:

2. Laju aliran air (debit) adalah volume dari air (m3) yang melalui
penampang kanal air per detiknya (qm3/s). Daya teoritis kasar (P kW)
yang tersedia dapat ditulis sebagai:

Daya tersebut kemudian akan diubah menggunakan turbin air menjadi daya
mekanik. Daya listrik yang dibangkitkan akan lebih kecil dari daya kasar yang
tersedia karena turbin dan peralatan elektro-mekanis lainnya memiliki efisiensi,
biasanya sekitar 90% hingga 95%. Debit air tidak akan pernah konstan, selalu
berubah setiap waktu. Perubahan ini disebabkan karena perubahan musim, perubahan
bentuk penampang saluran sungai akibat pengikisan atau erosi, penggunaan air yang
bervariasi (untuk pengairan, industri, perikanan, atau keperluan lain). Oleh itu, maka
dalam perancangan pembangkit tenaga air perlu diketahui debit rata-rata aliran
sumber air. Debit rata-rata ini dipakai sebagai dasar perancangan besar mesin yang
akan dipakai sebagai pembangkit tenaga air sesuai dengan potensi yang dimiliki
saluran.

Menurut energi yang dibangkitkannya, PLTA dapat dibagi menjadi


beberapa kategori:

Tabel 3.1 Jenis jenis PLTA

12
JENIS KAPASITAS
Large-hydro >100 MW
Medium0hydro 15-100 MW
Small-hydro 1-15 MW
Mini-hydro 100 kW-1 MW
Micro-hydro 5-100 kW
Pico-hydro 100 W-5 kW

3.2 Fasilitas Bangunan Air Pembangkitan PLTA Dago Bengkok


Berikut adalah perlatan fasilitas untuk menyalurkan aliran air ke
generator yang tersedia pada PLTA Dago Bengkok

 Bendungan Bantarawi
Bendungan Bantarawi adalah suatu bangunan yang berfungsi untuk membendung
air dan mengalihkan aliran air ke kolam pengendapan. Bangunan bendungan ini
terbuat dari beton yang panjangnya 15 m.

 Kolam Pengendap Bantarawi


Kolam Pengendap Bantarawi adalah suatu bangunan yang berfungsi untuk
membendung air dan mengalirkan aliran air ke kolam pengendap. Bangunan
bendungan ini terbuat dari beton yang panjangnya 15 m.

 Saluran Tertutup
Saluran tertutup adalah suatu saluran untuk mengalirkan aliran air yang lertaknya
di permukaan tanah. Hal ini bertujuan mencegah terjadinya penutupan saluran air.
Panjang saluran tertutup adalah 2731 m.

 Saluran Terbuka
Saluran terbuka adalah saluran untuk mengalirkan air yang letaknya di atas
permukaan tanah. Panjang saluran ini adalah 400 m.

 Kolam Tando Harian (KTH)

13
Kolam Tando harian adalah suatu kolam yang fungsinya untuk menapung air
sekaligus mengendapkan lumpur sebelum air tersebut dimasukkan ke pipa pesat
untuk memutar turbin. Luas kolam tando harian PLTA Bengkok adalah 9720 m2
dan volumenya adalah 30.000 m3. Pada kolan tando harian terdapat saluran
spilway yang berfungsi untuk saluran buang air ketika volume kolam penuh.

 Pipa Pesat
Pipa pesat adalah suatu pipa yang berfungsi untuk mengalirkan air dari kolam
tandon harian ke tubin dengan sudut kemiringan tertentu untuk mendapatkan
energi kintik air. Diameter pipa pesat utama PLTA Bengkok adalah 1,3 m dan
panjang pipa pesat utama KTH sampai katup pembagi adalah 635 m. Pada katup
pembagi, pipa pesat utama dibagi menjadi 3 buah pipa pesat pencabangan yang
masing-masing berdiamater 0.7 m. Pipa pesat percabangan tersebut bertujuan
membagi aliran air ke tiap unit. Sedangkan PLTA Dago memiliki diamete 1,3 m
dan untuk panjangnya adalah 124 m. Bahan pipa pesat PLTA Dago Bengkok
terbuat dari besi cor.

 Katup Pembagi
Katup pembagi adalah suatu katup yang berfungsi menutup dan membuka aliran
air yang berasal dari kolam tando harian dan untuk membagi aliran air ke masing-
masing pipa pesat percabangan yang akan masuk ke turbin. Jenis katup pada
PLTA Dago Bengkok adala katup putar (rotary valve).

 Katup Turbin
Katup turbin adalah suatu katup yang berfungsi untuk menutup san membuka
aliran air yang akan masuka ke dalam turbin. Jenis katup turbin PLTA Dago
Bengkok adalah katup butterfly. Di bawah katup turbin terdapat saluran dan katup
by-pass yang berfungsi untuk menyeimbangkan tekanan air yang akan masuk ke
turbin.

 Saluran Buang
Saluran buang merupakan saluran yang berfungsi untuk membuang aliran air
yang sudah digunakan atau mengalirkan aliran air yang bertujuan untuk

14
menggerakkan turbin pada power house berikutnya. Panjang saluran buang PLTA
Bengkok yang menuju PLTA Dago adalah 1400 m.

3.3 Komponen-komponen Pembangkitan PLTA Bengkok


Berikut adalah peralatan-peralatan yang digunakan untuk membangkitkan
suatu energy listrik pada sebuah PLTA

3.3.1 Turbin Air


Turbin secara umum dapat diartikan sebagai mesin penggerak mula dimana
energi fluida kerja yang digunakan langsung memutar roda turbin, fluida kerjanya
dapat berupa air, uap air dan gas. Dengan demikian turbin air dapat diartikan sebagai
suatu mesin penggerak mula yang fluida kerjanya adalah air. Secara umum prinsip
kerja dari turbin air ini adalah aliran air di dalam pipa pesat yang mengandung energi
diarahkan ke roda turbin melalui nozzle, kemudian energi yang di dalam air ini pada
roda turbin di ubah bentuknya menjadi energi mekanik berupa putaran. Putaran roda
turbin inilah yang dimanfaatkan untuk menggerakkan suatu beban, salah satu
contohnya adalah untuk menggerakkan generator pembangkit listrik.
Konstruksi dasar dari turbin air terdiri dari dua bagian utama yaitu rotor dan stator.
Rotor adalah bagian–bagian dari turbin yang bergerak atau berputar seperti roda turbin
(runner), poros, kopling, roda gaya, puly dan bagian–bagian dari turbin yang diam
seperti saluran masuk (pipa pesat), rumah–rumah, sudu antar, sudu pengarah (nozzle),
saluran buang dan lain–lain. Contoh sistem turbin air tersebut dapat dilihat seperti
gambar (2.1) berikut. Dari gambar turbin air poros vertical tersebut dapat dilihat
komponen utama yaitu :

1. Sudu tetap (nozzle), yang berfungsi untuk mengarahkan aliran fluida kerja (air)
masuk de dalam sudu gerak.
2. Sudu gerak, sudu gerak ini dipasang pada sekeliling roda turbin, yang mana
fungsinya adalah untuk menerima tekanan dari kecepatan fluida kerja air masuk
dan keluar sudu.
3. Rotor (roda turbin), suatu tempat dudukan sudu gerak, berfungsi untuk
meneruskan daya putar yang diterima dari sudu gerak keporos.

15
4. Poros, yang berfungsi untuk mentransmisikan daya atau tenaga bersama –sama
dengan putaran roda turbin dan juga dapat berfungsi untuk mendukung suatu
momen putar.
5. Stator (rumah turbin), berfungsi untuk melindungi atau untuk pengamanan dari
proses kerja turbin, dan juga untuk mendukung konstruksi turbin secara
keseluruhan.
6. Generator listrik, berfungsi untuk mengubah tenaga mekanis dari poros turbin
menjadi tenaga listrik.
Berikut ini merupakan beberapa keunggulan turbin air dibandingkan kincir air:
 Tidak memerlukan banyak ruangan karena konstruksi turbin lebih kompak
 Dapat beroperasi dengan kecepatan tinggi
 Mampu membangkitkan daya yang lebih besar dengan ukuran yang relatif
kecil
 Daerah putaran (rpm) yang lebih luas sehingga memungkinkan hubungan
langsung dengan generator
 Mampu memanfaatkan beda ketinggian permukaan air dari yang sangat rendah
sampai yang ekstrim tinggi
 Dapat terendam di dalam air
 Mempunyai efisiensi yang relatif baik
 Dapat dikonstruksikan dengan poros mendatar maupun tegak.
Secara umum ada dua jenis turbin ait yaitu turbin reaksi dan turbin impul
- Turbin Impul
Pada turbin ini proses ekspansi fluida (penurunan tekanan fluida) hanya terjadi
pada sudu-sudu tetap, contohnya turbin pelton.

Turbin Pelton.
Turbin Pelton adalah turbin reaksi di mana satu atau lebih pancaran air
menumbuk roda yang terdapat sejumlah mangkok. Masing-Masing pancaran
keluar melalui nozzle dengan valve untuk mengatur aliran. Turbin pelton
hanya digunakan untuk head tinggi. Nozzel turbin berada searah dengan
piringan runner. Pada penelitian ini dilakukan perhitungan untuk mendapatkan
dimensi mangkok runner turbin pelton. Mangkok runner ini dirancang agar

16
dapat menerima energi kinetik dan mengambil energi tersebut menjadi torsi
pada poros generator.
Turbin Pelton merupakan turbin untuk tinggi terjun yang tinggi, yaitu
di atas 300 meter. Teknik mengkonversikan energi potensial air menjadi
energi mekanik pada roda air turbin dilakukan melalui proses impuls sehingga
turbin Pelton disebut juga turbin impuls.

Gambar 3.2 Turbin Pelton


Turbin Pelton disebut juga turbin impuls atau turbin tekanan rata atau
turbin pancaran bebas karena tekanan air keluar nosel sama dengan tekanan
atmosfer. Dalam instalasi turbin ini semua energi ( geodetic dan tekanan )
diubah menjadi kecepatan keluar nosel. Konstruksi nosel ada pada gambar di
atas. Tidak semua sudu menerima hempasan air, tetapi secara bergantian
tergantung posisi sudu tersebut. Jumlah tergantung besarnya kapasitas air,
dapat bervariasi satu sampai enam. Turbin pelton dipakai untuk tinggi jatuh air
yang besar, dengan kecepatan spesifik 1 sampai 15.
Instalasi dan begian utama turbin pelton. Turbin pelton biasanya
berukuran besar. Hal ini dapat dimaklumi karena dioperasikan pada
tekananyang tinggi danperubahan momentum yang diterima sudu-sudu sangat
besar, dengan sendiri struktur turbin harus kuat.
Pada turbin pelton semua energi tinggi tempet dan tekanan ketika
masuk kesudu jalan turbin telah telah diubah menjadi energi kecepatan Seperti
terlihat pada gambar dibawah ini:

17
Gambar 3.3 Pelton Wheel
Turbin pelton terdiri dari dua bagian utama yaitu :
 Nosel
o Roda Jalan
Nosel mempunyai beberapa fungsi yaitu:
1. Mengarahkan pancaran air ke sudu turbin.
2. Mengubah tekanan menjadi energi kinetik.
3. Mengatur kapasitas air yang masuk turbin.
Jarum yang berada pada nosel bertujuan untuk mengatur kapasitas dan
mengkonsentrasikan air yang terpancar di mulut nosel. Panjang jarum sangat
menentukan tingkat konsentrasi air, makin panjang jarum air makin
terkonsentrasi.
Untuk turbin pelton dengan daya kecil, debit bisa diatur dengan hanya
menggeser kedudukan jarum sudu. Untuk instalasi yang lebih besar harus
menggunakan dua buah sistem pengaturan atau lebih,
Tujuan pengaturan ini adalah untuk menghindari terjadinya tekanan
tumbukan yang besar dalam pipa pesat yang timbul akibat penumpukkan nosel
secara tiba-tiba ketika beban turbin berkurang dengan tiba-tiba.

18
Untuk mengurangi putaran turbin pada kondisi atas, pembelokkan
pancaran akan berayaun kedepan jarum nosel terlebihdahulu sehingga
pancaran air dari nosel berbelok sebagian.
Jumlah nosel tergantung pada bilangan-bilangan spesifik nq trubin
pelton. Dimana nq dirumuskan :

dimana n = putaran poros(rpm)


Q =debit aliran (m3/s)
H = head (m)

Roda jalan berbentuk pelek (rim) dengan sejumlah sudu di sekelilinnya.


Pelek ini dihubungkan dengan poros dan seterusnya menggerakkan generator.
Sudu turbin pelton berbentuk elipsoida yang dibuat dengan bucket (sudu) dan di
tengahnya mempunyai splitter (pemisah air). Bentuk sudu sedemikian
dimaksudkan supaya bisa membalikkan putaran air dengan baik dan
membebaskan sudu dari gaya samping.

- Turbin Reaksi
Pada turbin ini proses ekspansi fluida terjadi baik pada sudu-sudu gerak (sudu-
sudu jalan), contohnya Turbin Francis, turbin propeler dan turbin kaplan.

a. Turbin Francis

Turbin francis bekerja dengan memakai proses tekanan lebih. Pada waktu
air masuk ke roda jalan, sebagian dari enrgi tinggi jatuh telah bekerja di
dalam suddu pengarah diubah sebagai kecepatan air masuk. Sisa energi
tinggi jatuh dimamfaatkan dalam sudu jalan, dengan adanya pipa isap
memungkinkan energi tinggi jatuh bekerja di sudu jalan dengan
semaksimum mungkin.

19
Gambar 3.4 Turbin Francis
Turbin yang dikelilingi dengan sudu pengarah semuanya terbenam
dalm air. Air yang masuk kedalam turbin dialirkan melalui pengisian air
dari atas turbin (schact) atau melalui sebuah rumah yang berbentuk spiral
(rumah keong). Semua roda jalan selalu bekerja. Daya yang dihasilkan
turbin diatur dengan cara mengubah posisi pembukaan sudu pengarah.
Pembukaan sudu pengarah dapat dilakuakan dengan tangan atau dengan
pengatur dari oli tekan(gobernor tekanan oli), dengan demikian kapasitas
air yang masuk ke dalam roda turbin bisa diperbesar atau diperkecil.
Pada sisi sebelah luar roda jalan terdapat tekanan kerendahan (kurang
dari 1 atmosfir) dan kecepatan aliran yang tinggi. Di dalam pipa isap
kecepatan alirannya akan berkurang dan tekanannya akan kembali naik
sehingga air bisa dialirkan keluar lewat saluran air di bawah dengan
tekanan seperti keadaan sekitarnya. Pipa isap pada turbin ini mempunyai
fungsi mengubah energi kecepatan menjadi energi tekan.
Daerah kerja turbin francis. Jenis konstruksi turbin ini pertama kali
dilaksanakan sekitar tahun 1950. Sekarang turbin francis adalah yang
paling banyak dipakai, karena tinggi air jatuh dan kapasitasnya yang
paling sering terdapat/ sesuai dengan kebutuhannya. Dari hasil
penggunaan dan penelitian yang terus-menerus untuk pengembangan
selanjutnya, turbin francis sekarang sudah bisa digunakan untuk tinggi air
jatuh sampai 700m dengan kapasitas air dan kecepatan air dan kecepatan

20
putar yang sesuai memenuhi harapan. Gambar berikut adalah daerah
penggunaan dari beberapa jenis konstruksi turbin yang berbeda :

Gambar 3.5 Kontstruksi turbin francis


Pokok utama pada gambar adalah adanya daerah penggunaan tipe
turbin. Untuk diketahui pada gambar diatas di dalam daerah yang dibatasi
dengan garis terdapat banyak jenis turbin yang dibuat, jadi sebetulnya
garis tersebut sudah bukan merupakan garis batas lagi. Karena ada turbin
yang titik muatan beban penuhnya terletak di bawah atau di atas daerah
yang diberi tanda. Titik beban penuh turbin dapat juga terletak di bawah
daerah tersebut, bila dari kondisi tempat membutuhkan pemasangan turbin
dengan tinggi khusus dan berdasarkan alasan untuk menghindari kavitasi,
sehingga dengan demikian harus dipilih kecepatan spesifik yang kecil.
Turbin francis yang kecil sering terletak di bawah daerah tersebut,
karena harus menggerakkan generator yang mempunyai kecepatan putar
yang tinggi dsan dihubungkna langsung dengan roda gigi transmisi.
Didalam daerah batas antara turbin francis dengan turbin kaplan, Turbin
kaplan lebih menguntungkan yaitu pada keadaan beban tidak penuh
randemennya lebih tinggi, karena sudu-suda turbin kaplan bisa diatur
sesuai dengan beban yang ada.

b. Turbin Kaplan

Turbin Kaplan adalah Turbin Air, jenis baling baling, yang memiliki
pisau atau sirip, yang dapat disesuaikan. Turbin ini dikembangkan pada tahun

21
1913 oleh Profesor Austria Viktor Kaplan, yang dikombinasikan bilah baling-
baling otomatis yang dapat disesuaikan, dengan gerbang gawang otomatis
yang juga dapat disesuaikan, untuk dapat mencapai efisiensi melalui berbagai
tingkat aliran dan air.
Turbin Kaplan merupakan Evolusi dari Turbin Francis.
Penemuan yang memungkinkan produksi listrik yang efisien di negara
tertentu, yang memiliki head yang relatif rendah, yang tidak mungkin
diterapkan untuk Turbin Francis.

Gambar 3.6 Turbin Kaplan


Head Kaplan berkisar 10 - 70 meter dan Output Daya 5-120 MW.
Diameter Runner adalah antara 2 dan 8 meter. Kecepatan putar Runner turbin
adalah 79-429 rpm. Turbin Kaplan saat ini sudah banyak digunakan di seluruh
dunia dalam High Flow, Low Head.
Sesuai dengan persamaan euler, maka makin kecil tinggi air jatuh yang
tersedia,makin sedikit belokannya aliran air di dalam sudu jalan. Dengan
bertambahnya kapasitas air yang masuk ke dalam turbin, maka akan
bertambah besar pula luas penampang salauran yang dilalui air, dan selain itu
kecepatan putar yang demikian bisa ditentukan lebih tinggi. Kecepatan
spesifik bertambah,kelengkungan sudu, jumlah sudu, dan belokan aliran air di
dalam sudu berkurang.

22
Pada permulaan sekali disaat pengembang pusat tenaga sungai,
turbinnya menggunakan roda baling-baling dengan sudu-sudu tetap yang
dituang.
Untuk tempat pusat listrik tenaga sungai harus dihitung lebih dahulu
besarnya perubahan tinggi air jatuhnya sepanjang tahun. Dan aliran sungai
tersebut bisa diatur dengan memakai bendungan. Makin besar kapasitas air
yang mengalir pada saat air tinggi, akan makin tinggi air jatuh yang bisa
dimamfaatkan, karena tinggi permukaan air atas adalah konstan sedangkan air
kelebihan pada permukaan air bawah akan naik.
Turbin yang bekerja pada kondisi tinggi air jauh yang berubah-ubah
mempunyai kerugian, karena dalam perencanaan sudu turbin telah disesuaikan
bahwa perpindahan energi yang baik hanya terjadi pada titik normal yaitu
pada kondisi perbandingan kecepatan dan tekanan yang tertentu. Bila terjadi
penyimpangan yang besar baik ke atas maupun ke bawah, seperti yang
terdapat pada pusat tenaga listrik sungai, randamen roda baling-balingnya
turbin cepat atau lambat akan turun.
Keuntungan turbin baling-baling dibandingkan dengan turbin francis
adalah kecepatan putarnya bisa dipilih lebih tinggi, dengan demikian roda
turbin bisa dikopel langsung dengan langsung dengan generator dan
ukurannyapun lebih kecil.
Roda Jalan Turbin Kaplan : Kontruksi Dan Keadaan Aliran Air.
Konstruksinya bisa dibedakan, sampai dengan alat pengarah pada hakekatnya
sama dengan turbin francis dan pada leher poros terdapat sekitar 4 sampai 8
buah kipas sudu yang dapat diputar.

23
Gambar 3.5 Prinsip TUrbin Kaplan

Kipas sudu pada gambar Diatas ini sama seperti baling-baling atau sayap
pesawat terbang yaitu membawa aliran dengan belokan yang hanya sedikit. Bila
untuk pesawat terbang maksudnya adalah supaya dari gaya dorong yang ada bisa
didapatkan gaya ke atas, dengan tahanan yang sedikit mungkin. Tetapi pada turbin
kaplan maksudnya adalah untuk mendapatkan gaya tangensial yang bisa
menghasilkan torsi pada pada poros.

3.1.1 Governor
Governor atau sistem pengatur adalah suatu peralatan untuk mengatur putaran turbin
(frekuensi listrik) relatif tetap konstan untuk berbagai kondisi beban. Untuk melakukan
fungsinya tersebut, governor mengukur frekuensi yang dihasilkan generator dengan cara
mengukur kecepatan putar poros generator tersebut karena frekuensi yang dihasilkan
generator sebanding kecepatan putar poros generator. Governor didesain agar putaran turbin-
generator konstan dalam range yang dikehendaki dengan menambah atau mengurangi debit
air yang masuk ke runner turbin untuk mempertahankan keseimbangan daya antara masukan
daya (power input) dan permintaan daya (power demand). Kerugian sistem ini adalah

24
ketidakmampuannya bereaksi cepat bila terjadi perubahan beban secara mendadak. Bagian-
bagian dari governor adalah sebagai berikut :
 Oil Reservoir (tangki oli)
 Pompa
 Sistem penyaring oli
 Accumulator
 Sistem pendingin oli
 Servo valve dan Selenoid valve
 Servo motor

3.1.2 Generator
Generator adalah salah satu komponen yang dapat mengubah energi gerak menjadi
energilistrik. Prinsip kerjanya dapat dipelajari dengan teori medan elekronik. Poros pada
generator dipasang dengan material ferromagnetic permanen. Setelah itu di sekeliling poros
terdapat stator yang bentuk fisisnya adalah kumparan-kumparan kawat yang membentuk loop.
Ketika poros generator mulai berputar maka akan terjadi perubahan fluks pada stator yang
akhirnya karena terjadi perubahan tegangan dan arus listrik tertentu. Tegangan dan arus listrik
yang dhasilkan ini disalurkan melalui kabel jaringan listrik. Prinsip kerja generator AC adalah
sebagai berikut :
 Ketika kumparan diputar di dalam medan magnet, satu sisi kumparan bergerak ke
atas sedang kumparan lainnya bergerak kebawah.
 Kumparan mengalami perubahan garis gaya magnet, sehingga pada kedua sisi
kumparan mengalir arus listrik yang berbentuk sinusoid akibat perubahan garis
gaya magnet tersebut.
 Pada posisi tertentu kumparan tidak mengalami perubahan garis gaya magnet
sehingga tidak ada listrik yang mengalir pada kumparan. Namun pada posisi yang
lain kumparan mendapat garis- garis magnet maksimum.
 Agar menimbulkan medan magnet yang berpotongan dengan konduktor pada
stator rator diberi eksiter. Karena ada dua kutub yang berbeda, utara dan selatan,
maka tegangan yang dihasilkan pada stator adalah tegangan bolak balik dengan
gelombang sinusoidal. Tegangan dan arus listrik yang dihasilkan ini disalurkan
melalui kabel jaringan listrik untuk akhirnya dapat digunakan.

25
3.1.3 Exciter
Exciter adalah sebuah generator dc eksitasi sendiri dengan belitan shunt. Medan
exciter menghasilkan intensitas fluks magnetik antara kutub-kutubnya. Ketika armature
exciter berotasi dalam fluks medan exciter, tegangan diinduksikan dalam belitan armature
exciter. Keluaran dari komutator exciter dihubungkan melalui sikatdan slip ring ke medan
alternator. Karena arusnya adalah arus searah, maka arus selalu mengalir dalam satu arah
melalui medan alternator. Sehingga, medan magnet dengan polaritas tetap selalu terjadi
sepanjang waktu dalam belitan medan alternator. Ketika alternator diputar, fluks magnetiknya
dilalukan sepanjang belitan armature alternator. Tegangan bolak balik pada belitan armature
generator ac dihubungkan ke beban melalui terminal. Fungsi dari exciter sendiri adalah
sebagai penguatan untuk membangkitkan fluks magnetik.
Exciter dikembangkan terutama untuk mesin sinkron karena exciter tidak
menghasilkan arus langsung yang diperlukan untuk induktor. Komutator jenis DC shunt
generator dengan atau eksitasi terpisah dari pilot exciter biasanya digunakan sebagai exciters
mesin listrik. Mengingat daya yang meningkat dan peningkatan kecepatan operasi dari sistem
kontrol untuk mesin sinkron, dan juga dalam kasus mesin-mesin khusus (mulai tahun1950-
an), exciters mesin listrik diperkenalkan dimana tegangan AC diumpankan dari mesin utama
(secara langsung atau melalui transformator-yaitu, eksitasi diri) atau dari mesin sinkron
tambahan (eksitasi terpisah) ke ionik atau semikonduktor penyearah, yang memasok induktor
dari mesin utama. Peraltan disediakan baik dalam sirkuit listrik dari exciter atau oleh aksi
exciter di sirkuit exciter. Dalam jenis lain dari exciter tegangan AC dari generator bantu
adalah pada poros umum dengan induktor dari mesin sinkron diumpankan ke penyearah
dipasang pada poros yang sama.

26
BAB IV

DATA DAN ANALISIS

4.1 Proses Pembangkitan PLTA Dago Bengkok


Dalam proses pembangkitannya terdapat beberapa bangunan yang mempunyai
peran masing masing dalam prosesnya. Pada awal prosesnya terjadi proses
pembendungan aliran air sungai Cikapundung pada bendungan Bantarawi. Panjang
bendungan ini sekitar 15 m. Setelah sungai Cikapundung dibendung, airnya dialirkan
ke suatu kolam pengendap. Kolam ini berfungsi untuk mengendapkan lumpur2 yang
terbawa dari sungai Cikapundung.
Di PLTA Dago-Bengkok terdapat saluran tertutup. Saluran ini memiliki fungsi
untuk mengalirkan air dari permukaan tanah. Saluran ini memiliki panjang sekitar
2731 m. Selain itu, juga terdapat saluran terbuka yang berfungsi mengalirkan air di
atas permukaan tanah. Saluran ini mencapai 4000 m.

Gambar 4.1 Saluran tertutup

27
Gambar 4.2 Saluran tertutup
Ada juga suatu kolam yang bernama kolam tando harian. Kolam ini berfungsi
menampung air sekaligus mengendapkan lumpur. Pada kolam tando harian ini
terdapat saluran spiliway. saluran ini berfungsi untuk membuang sebagian air ketika
volume kolam penuh.
Air yang ditampung di kolam tando dialirkan ke pipa pesat. Pipa ini diatur
memiliki ketinggian tertentu untuk menciptakan suatu energi kinetik. Pipa ini
memiliki diameter 1,3 m dan panjangnya pipa pesat utama KTH sampai katup
pembagi mencapai 635 m. Katup Pembagi adalah suatu katup yang berfungsi untuk
menutup dan membuka aliran air yang berasal dari kolam tando harian dan membagi
air ke dalam masing-masing pipa pesat percabangan yang kemudian akan masuk ke
turbin.Pada katup pembagi, pipa pesat utama dibagi menjadi tiga buah pipa pesat
percabangan yang masing-masing berdiameter 0,7 m. Pipa pesat percabangan
bertujuan membagi aliran air ke tiap unit turbin.Jenis katup yang terdapat di PLTA
Bengkok-Dago adalah katup putar (rotary valve).
Setelah air digunakan memutar turbin, air tersebut masuk ke dalam saluran
buang. Lalu air dialirkan ke power house berikutnya yang terdapat di PLTA
Dago.Panjang saluran buang PLTA Bengkok menuju PLTA Dago sepanjang 1400
meter.
Pemaparan di atas adalah proses pembangkitan tenaga listrik pada PLTA Dago
Bengkok,berikut adalah peralatan peralatan atau komponen yang digunakan dalam
proses pembangkitannya

28
4.2 Turbin Air
Turbin yang digunakan pada PLTA Dago-Bengkok berjenis turbin Francis.
Turbin air tersebut terdiri dari :
- Rumah Turbin
- Sudu tetap (sudu pengarah) atau guide vane
- Tutup turbin
- Cincin dudukan sudu pengatur
- Pelindung tutup turbin
- Cincin ruas
- Sudu pengatur
- Ring perak sudu pengatur
dan berikut spesifikasinya

Tipe Merk Tahun Tegangan Arus Daya Kecepatan


pembuatan Putar

Francis Escher 1923 6300 V 138 15000 750 rpm


Wyss

4.3 Generator
 Merk : General Electric Co.NY.USA
 Tipe : Generator Sinkron 3 fasa
 Daya : 1.05 MW
 Frekuensi : 50 Hz
 Faktor daya : 0,7
 Putaran : 750 rpm
 Tegangan : 6300 V
 Arus : 138 A
 Tegangan Eksitasi : 125 V
 Arus Eksitasi : 136 A

29
Gambar 4.3 Plat rating generator
Pada PLTA Dago Bengkok terdapat 3 generator dengan kapasitas masing
masing 1,05 MW dan terdapat pula 1 generator lagi yang terhubung dan
terletak di power house dago yang berkapasitas 0,7 MW. Penyalaan generator
sangat bergantung dari air yang masuk.

4.4 Governor
Adapun bagian-bagian dari governor yang ada antara lain:
 Oil Reservoir (tangki air)
 Pompa
 Sistem Penyaringan Oli
 Accumulator
 Sistem Pendingin Oli
 Servo Valve dan Selenoid Valve
 Servo motor

4.5 Head
Pada PLTA Bengkok, head gross yang terdapat pada bendungan setinggi 104
meter. Adapun rincian dari data yang diberikan antara lain:
 Elevasi Puncak bendungan : 930 dpl
 Elevasi muka air tertinggi : 927,00 dpl
 Elevasi muka air normal : 926,93 dpl
 Elevasi muka air terendah : 925,90 dpl

4.6 Debit
Dari data yang didapatkan PLTA bengkok, debit air per tahun secara rata-rata
terus menurun. Pengamatan debit air terakhir didapatkan pada data berikut:
 Debit Pembangkitan PLTA Bengkok : 3,25 m3/det
 Debit Pembangkitan PLTA Dago : 2,09 m3/det

30
 Debit Inflow Tertinggi : 3,15 m3/det
 Debit Inflow Normal : 3,025 m3/det
 Debit Inflow Terendah : 0,39 m3/det
 Debit Banjir Bantar Awi : --- (tidak pernah di ukur)

Dari data data yanga didapat diatas dapat diketahui beberapa daya yang dihasilkan
oleh peralatan tersebut dengan menggunakan rumus
/102
dengan P = keluaran turbin (kW)
H = net head (m)
Q = debit air (m3/s)
 = massa jenis air (1000 kg/m3)
 = efisiensi turbin
P=9,8HQ
dan daya didapat dalam satuan kW

4.7 Data Produksi Harian


Berikut adalah data debit harian dari beberapa sampel di PLTA Dago Bengkok
Tabel 4.1 Produksi harian sampel bulan Desember
Tanggal Produksi Ps Debit Debit keluar Pemakaian
kWh masuk air
1 Desember 2013 26270 384 1,32 1,02 87780
2 Desember 2013 34200 288 1,64 1,30 112726
3 Desember 2013 42180 288 2,031 1,632 141007
4 Desember 2013 32470 288 2,301 1,22 105527
5 Desember 2013 42200 264 2,34 1,60 138,48
6 Desember 2013 49620 264 2,88 1,97 169798
7 Desember 2013 49780 240 293 1,98 171638
8 Desember 2013 850 240 3,03
9 Desember 2013 28650 192 3025 1,64 100452
10 Desember 52550 240 3,025 1,89 163570
2013
11 Desember 52880 288 3,025 2,131 184089

31
2013
12 Desember 50580 288 3,025 1,997 172573
2013
13 Desember 51580 264 3,925 1,98 171408
2013
14 Desember 43560 288 3,025 1,73 142530
2013
15 Desember 48590 264 3,025 1,89 163811
2013
16 Desember 53880 336 3,025 2,15 185706
2013

Tabel 4.2 Produksi harian sampel bulan Agustus


Tanggal Produksi Ps Debit masuk Debit keluar Pemakaian
kWh air
11 Agustus 2013 29930 312 2,59 1,96 160368
12 Agustus 2013 46080 264 2,445 1,714 148160
13 Agustus 2013 44620 264 2,277 1,664 143781
14 Agustus 2013 45740 288 2,253 1,65 142401
15 Agustus 2013 43420 264 2,79 1,62 139630
16 Agustus 2013
17 Agustus 2013 45280 288 2,227 1,709 147694
18 Agustus 2013 44520 264 2,277 1,664 148781
19 Agustus 2013 42180 336 2,179 1,565 135246
20 Agustus 2013 35220 336 2,18 1,47 27178
21 Agustus 2013 41800 336 2,725 1,554 134327
22 Agustus 2013 36200 360 2,92 1,31 113812
23 Agustus 2013 35704 334 2,92 1,69 33047
24 Agustus 2013 37460 240 1,87 1,39 170089

Dari data di atas terlihat bahwa ada perbedaan signifikan pada bulan kemarau
dan penghujan dari sisi daya yang dihasilkan. Hal ini dikarenakan jumlah air yang
masuk pun berbeda pada tiap harinya dan apabila pada musim kemarau air yang

32
masuk pun sedikit.
Sedikitnya air yang masuk akan mempengaruhi penyalaan
generatornya.Berikut adalah data nyala generator pada sampel musim kemarau

Tabel 4.3 Jam kerja harian mesin pada bulan Agustus


Mesin I Mesin II Mesin III Mesin IV Tanggal
24 24 0 24 25 Agustus 2013
24 24 0 24 24 Agustus 2013
24 0 24 24 23 Agustus 2013
24 0 24 24 22 Agustus 2013
24 21 10 24 21 Agustus 2013
0 24 24 24 20 Agustus 2013
14 24 24 24 19 Agustus 2013
0 24 23 24 18 Agustus 2013
0 24 22 24 17 Agustus 2013
0 24 24 24 16 Agustus 2013
0 24 24 24 15 Agustus 2013
15 24 24 24 14 Agustus 2013
24 24 14 24 13 Agustus 2013
24 24 24 24 12 Agustus 2013
24 24 20 24 11 Agustus 2013

rata-rata penyalaan mesin tersebut adalah


Mesin I = 14jam 44 menit
Mesin II = 20 jam 36 menit
Mesin III = 18 jam 44 menit
Mesin IV = 24 jam
Hal ini berbeda cukup signifikan dengan rataan penyalaan mesin pada 2 minggu
pertama bulan Desember yaitu
Mesin I = 22 jam 45 menit
Mesin II = 22 jam
Mesin III = 22jam
Mesin IV = 24 jam

33
4.8 Analisis
Perbedaan yang cukup signifikan trersebut disebabkan karena pada musim
kemarau selain jumlah air yang sedikit,ari tersebut juga digunakan oleh penduduk
sekitar untuk keperluan sehari hari.
PLTA Dago Bengkok adalah unit pembangkit yang kecil dibandingkan
dengan PLTA Saguling, PLTA Suralaya ,PLTA Lontar dan lain lain.PLTA Dago
Bengkok terhubung dengan interkoneksi Jawa-Bali,PLTA ini tidak dikejar target
harian yang harus dipenuhi.Konsekuensi dari unit pembangkit berkapasitas kecil
adalah tiap harinya membangkitkan energy listrik maksimal dari yang bisa dihasilkan
dan yang menyesuaikan adalah pembangkit pembangkit berkapasitas besar yang
masih terhubung dengan interkoneksi yang sama.Hal ini dimaksudkan agar tidak
adanya energy yang sia sia dan terbuang karena belum adanya system penyimpan
energy listrik sisa.
Walaupun tanpa target harian,namun PLTA Dago Bengkok meiliki target
tahunan yaitu sebesar 13500000 kWh. Sejauh ini pemenuhan target tersebut tidak
mengalami masalah namun pada beberapa tahun belakangan ini daya tahunan yang
dapat dibangkitkan mengalami penurunan.Hal ini dapat menimbulkan tidak
tercapainya target tahunan.
Ada beberapa solusi untuk permasalahan tersebut
1. Secara matematis dengan menggunakan rumus
P=9,8HQ
dengan
P = keluaran turbin (kW)
H = net head (m)
Q = debit air (m3/s)
 = massa jenis air (1000 kg/m3)
 = efisiensi turbin
maka didapat beberapa solusi yaitu mengganti turbin dengan efisiensi yang
lebih tinggi.Efisiensi berbanding lurus dengan daya keluaran sehingga
semakin tinggi efisiensi maka akan semakin tinggi pula daya yang
dihasilkan
2. Selain dari sisi turbin, yang bisa digunakan untuk menambah daya yang
dihasilkan adalah meningkatkan debit air yang masuk. Hal ini dapat
dilakukan dengan menghilangkan atau meminimalisir hal hal yang dapat

34
menurunkan debit air hal itu meliputi
- Polutan atau pencemaran air.Pencemaran air oleh sampah di aliran
sungai Cikapundung akan menurunkan jumah debit air yang
masuk.Hal ini semakin terlihat belakangan ini,sampah yang
menumpuk di sungai Cikapundung dapat membendung sejumlah air
dan menurunkan debit.hal yang dapat dilakukan adalah membuat
kampanye untuk menggerakkan masyarakat agar aliran sungai tersebut
tidak dijadikan tempat pembuangan sampah.Dapat pula dilakukan
sosialisai tentang PLTA Dago Bengkok itu sendiri ke masyarakat

- Penggundulan hutan taman hutan raya menjadi salah satu penyebab


lain dari turunnya jumlah debit air. Hal ini dikarenakan adanya
pengurangan den=bit air dan pengurangan daerah resapan.Solusi dari
hal terbut adalah oenanaman kembali pepohonan
Dari solusi solusi yang ditawarkan tersebut akanlebih efisien
dan efektif apabila digunakan solusi untuk meningkatkan debit
air.Karena penyalaan mesin amat bergantung pada debit air yang
masuk dan percuma apabila mesin diganti yang lebih efisien namun air
yang masuk jumlahnya tidak bertambah.

35
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

1. PLTA memiliki beberapa keunggulan yaitu cukup murah dan mudah


diinterkoneksikan dengan jaringan

2. Daya yang dihasilkan oleh PLTA sangat bergantung dari efisiensi mesin
dan debit air hal ini terlihat dari perbedaan daya yang dihasilkan saat
musim panas dan musim hujan

3. PLTA Dago Bengkok merupakan unit pembangkit kecil yang terhubung


dengan interkoneksi Jawa-Bali dan mempunya target 13500000 kW tiap
tahunnya

4. Target produksi nasional akan terjamin jika sumber energy dapat dijaga

5.2 Saran

1. Pemeliharaan mesin harus dilakukan rutin agar menjaga performa dari mesin
tesebut

2. Perlu adanya kerjasama antara pemerintah dan masyarakat dalam menjaga sumber
air yang digunakan sebagai sumber energy PLTA Dago Bengkok ini agar
produksi tetap berjalan

36
DAFTAR PUSTAKA
1. http://aleut.wordpress.com/2011/01/25/sekilas-tentang-plta-bengkok/
2. http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/303/jbptunikompp-gdl-tedigustam-15147-
3-bab2.pdf
3. http://hydropowerplantsttpln.blogspot.com/2012/02/pelatihan-di-
bandung.html
4. Pemerintah Kota Bandung. 2007. Profil Kabupaten/Kota. Bandung: Pemkot
Bandung.
5. http://digilib.informatika.lipi.go.id/informatika/mybox/283-anjar-
_PERANCANGAN_TURBIN_PELTON.pdf
6. http://turbin-pelton.blogspot.com/
7. http://yefrichan.wordpress.com/2010/05/31/klasifikasi-turbin/
8. http://antopaendeblog.blogspot.com/2012/02/turbin-francis.html
9. http://www.turbinhidro.com/turbin_propeller

37
LAMPIRAN

38