Anda di halaman 1dari 78

MAKALAH

KEPERAWATAN JIWA IHALUSINASI

Dosen Pengampu Mata Kuliah Keperawatan Jiwa 1:


Lilik Ma’rifatul Azizah, S.Kep., Nes., M.Kes.

Disusun Oleh (Kelompok 3) :


1. Alvin Oktaviana (201601005)
2. Mimma Ulim Tarusda (201601013)
3. Mariatul Kiptiyah (201601022)
4. Wisnu Aji Nugroho (201601029)
5. Rizky Puput F.F.M (201601032)
6. Nur Mazida .N (201601037)

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


STIKES BINA SEHAT PPNI MOJOKERTO
2018
KATA PENGANTAR

Puji Syukur terlimpahkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa yang
telah memberikan Rahmat serta Hidayah-Nya kepada kami sehingga dapat
menyelesaikan tugas makalah tentang HALUSINASI.
Dalam menyelesaikan penulisan makalah tentang HALUSINASI. Selanjutnya tidak
lupa kami mangucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang membantu dalam
menyelesaikan tugas makalah ini, khususnya kepada :
1. Ifa Roifah S.Kep.Ns, M.Kes selaku Ketua Prodi S1 Keperawatan
2. Eka Noersoemah, S.Kep.Ns., M.Kep selaku Wali Kelas
3. Teman-teman & semua pihak yang turut membantu dalam
menyelesaikan penulisan makalah ini.
Kami menyadari bahwa penulisan makalah ini masih banyak kekurangan dan
kesalahan serta kelemahan bagaikan pepatah mengatakan “Tiada Gading yang tak
retak”, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak akan sangat berguna untuk
penyempurnaan makalah ini dan semoga usaha kami ini mendapat ridho dari Allah
SWT. Aamiin.

Mojokerto, Maret 2018

Penulis

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................... 1

DAFTAR ISI ..................................................................................................... 2

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 5

1.1 Latar belakang ..................................................................................... 5

1.2 Rumusan Masalah ............................................................................... 8

1.3 Tujuan .................................................................................................. 8

BAB II PEMBAHASAN ................................................................................ 10

2.1 Definisi .............................................................................................. 10

2.2 Proses Terjadinya Masalah ................................................................ 12

2.2.1 Etiologi ........................................................................................ 12

2.2.2 Rentang Respon ........................................................................... 14

2.2.3 Fase-fase Halusinasi .................................................................... 16

2.2.4 Pathway Halusinasi ..................................................................... 18

2.2.5 Tanda dan Gejala ......................................................................... 19

2.3 Konsep Asuhan Keperawatan ........................................................... 19

2.3.1 Pengkajian ................................................................................... 19

2.3.2 Pohon Masalah ............................................................................ 28

2.3.3 Diagnosa Keperawatan ................................................................. 28

2.3.4 Perencanaan (TUK) ........................................................................ 29

2.3.5 Strategi Pelaksanaan (SP) Berdasarkan Pertemuan ..................... 39

2.3.6 Implementasi ............................................................................... 40

2.3.7 Evaluasi ....................................................................................... 53

BAB III TINJAUAN KASUS ......................................................................... 56

2
3.1 Kasus (Masalah Utama) .................................................................... 56

3.2 Proses Terjadinya Masalah ................................................................ 56

3.2.1 Faktor Predisposisi ...................................................................... 56

3.2.2 Faktor Precipitasi ......................................................................... 56

3.2.3 Gejala sehat-sakit jiwa yang di alami .......................................... 56

3.3 Peran dan Fungsi Perawat ................................................................. 57

3.3.1 Pencegahan primer ...................................................................... 57

3.3.2 Pencegahan sekunder .................................................................. 57

3.3.3 Pencegahan tersier ....................................................................... 57

3.4 Model keperawatan ........................................................................... 57

3.5 Pengkajian data fokus dan diagnosa keperawatan ............................ 58

3.5.1 Pengkajian data yang perlu dikaji ............................................... 58

3.5.2 Pengkajian data fokus .................................................................. 58

3.5.3 Diagnosa keperawatan ................................................................. 59

3.6 Pohon Masalah .................................................................................. 59

3.7 Rencana Tindakan Keperawatan ....................................................... 59

3.8 Implementasi ..................................................................................... 62

3.8.1 Sp 1 Pasien .................................................................................. 62

3.8.2 Sp 2 Pasien .................................................................................. 64

3.8.3 Sp 3 Pasien .................................................................................. 66

3.8.4 Sp 4 Pasien .................................................................................. 68

3.8.5 Sp 1 Keluarga .............................................................................. 71

3.8.6 Sp 2 Keluarga .............................................................................. 74

BAB IV PENUTUP ........................................................................................ 77

4.1 Kesimpulan ........................................................................................ 77

3
4.2 Saran .................................................................................................. 77

Daftar pustaka ................................................................................................. 78

4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Halusinasi adalah perubahan sensori dimana pasien merasakan sensasi
yang tidak ada berupa suara, penglihatan, pengecapan,dan perabaan (Damaiyanti,
2012). Menurut Valcarolis dalam Yosep Iyus (2009) mengatakan lebih dari 90%
pasen dengan skizofrenia mengalami halusinasi, halusinasi yang sering terjadi
yaitu halusinasi pendengaran, halusinasi penhlihatan, dan halusinasi penciuman.
Menurut Valcarolis dalam Yosep Iyus (2009) mengatakan lebih dari 90% pasien
dengan skizofrenia mengalami halusinasi, dan halusinasi yang sering terjadi
adalah halusinasi pendengaran, halusinasi penglihatan, halusiansi penciuman dan
halusinasi pengecapan. Menurut Videbeck dalam Yosep Iyus (2009) tanda pasien
mengalami halusinasi pendengaran yaitu pasien tampak berbicara ataupun
tertawa sendiri, pasien marah-marah sendiri, menutup telinga karena pasien
menganggap ada yang berbicara dengannya. Halusinasi terjadi karena adanya
reaksi emosi berlebihan atau kurang, dan perilaku aneh Damaiyanti (2012).
Bahaya secara umum yang dapat terjadi pada pasien dengan halusinasi adalah
gangguan psikotik berat dimana pasien tidak sadar lagi akan dirinya, terjadi
disorientasi waktu, dan ruang ( Iyus Yosep, 2009). Berdasarkan Riset Kesehatan
Dasar (RISKESDAS) tahun 2007 prevalensi gangguan jiwa di jawa timur sebesar
3,1% dengan jumlah penduduk Jawa Timur laki-laki 49,30% dan perempuan
50,66%. Berdasarkan prevalensi pasien dengan halusinasi di Rumah Sakit Jiwa.

Menur Provinsi Jawa Timur ruang Flamboyan mulai dari 31 Desember 2015
sampai 6 juni 2016 sebanyak 89 orang. Pelaksanaan CBT sangat bermanfaat
bagi pasien dengan gangguan jiwa hal tersebut sudah dibuktikan oleh peneliti
sebelunya yaitu Endang Caturini S, dan Siti Handayani (2014) yang berjudul
Pengaruh Cognitive Behavioral Therapy (CBT) terhadap perubahan
Kecemaasan, Mekanisme Koping, Harga Diri pada pasien gangguan jiwa dengan

5
skizofrenia di RSJD Surakarta. Penelitian ini menggunakan quasi experiment
model pre-post test dengan kelompok kontrol. CBT dilakukan secara konsisten
pada pasien dan mampu menurunkan kecemasan sebesar 10,0%, menurunkan
mekanisme koping 8,50%, meningkatkan harga diri sebesar 31,3%. Sedangkan
penelitian yang dilakukan oleh Ketut (2011) berjudul Efektivitas Cognitive
Behavioral Therapy dan Rational Emotive Behavioral Therapy terhadap klien
perilaku kekerasan dan halusinasi. Penelitian yang dilakukan oleh Ketut
menggunakan desain penelitian quasi experiment model pre-post test dengan
kelompok kontrol, peneliti menggunakan 5 sesi dalam CBT dan lembar observasi
di setiap sesi. Didapatkan hasil CBT dapat menurunkan gejala halusinasi,
kognitif, dan perilaku sebesar 85%. Menurut Linda Carman (2007) tujuan utama
CBT pada halusinasi yaitu membantu pasien mengembangkan pola pikir yang
rasional, terlibat dalam uji realitas, dan membentuk kembali perilaku dengan
mengubah pesan-pesan internal. CBT telah digunakan pada pasien skizofrenia
untuk memperbaiki distorsi kognitif. Pemberian CBT terbukti memberikan
perubahan pada pasien dengan halusinasi dan waham (Benjamin Sadock 2010).
Menurut Nasir (2011) ada 5 teknik CBT antara lain: 1). Teknik restrukturisasi
yaitu untuk membantu pasien dalam mengidentifikasi pikiran-pikiran yang tidak
rasional yang terjadi pada pasien. 2). Teknik penemuan alternatif pasien
dianjurkan untuk menulis masalahnya dari yang paling ringan dulu. 3). Teknik
dekatastropik dikenal juga dengan teknik bila dan apa, tujuannya adalah melihat
menolong pasien melihat konsekuensi dari kehidupannya misalnya “apa hal
terburuk yang akan terjadi?” dan “bagaimana orang lain mengatasi situasi seperti
itu?”. 4). Teknik thought stopping atau dikenal dengan teknik berhenti
memikirkan sesuatu sebagai masalah. Perawat menyelah kayalan pasien dengan
mengatakan dengan keras-keras “berhenti” setelah itu pasien mencoba sendiri
untuk melakukan sendiri tanpa selaan dari perawat. 5). Teknik modeling
dilakukan untuk perilaku yang maladaptif dengan cara mencontohi hal yang
dilakukan terapis. CBT yang dilakukan pada pasien halusinasi menggunakan
lima teknik tersebut agar lebih efektif dalam mengontrol halusinasi pasien.
Menurut Yosep Iyus (2009) faktor genetik merupakan salah satu faktor terjadinya

6
gangguan jiwa terutama gangguan persepsi sensori. Individu yang memiliki
anggota keluarga yang mengalami gangguan jiwa memiliki kecenderungan lebih
tinggi dibanding dengan orang yang tidak memiliki faktor herediter. Stres
psikososial dan stres perkembangan yang terjadi secara terus menerus dengan
koping yang tidak efektif akan mendukung timbulnya gejala psikotik. Halusinasi
terjadi melalui beberapa tahap mulai dari fase awal (sleep disorder) dimulai saat
timbulnya masalah yang dihadapi pasien seperti terlibat narkoba, penyakit dan
PHK di tempat kerja. Pasien akan mengalami sulit tidur yang berlangsung terus-
menerus sehingga pasien akan terbiasa untuk menghayal, pasien menganggap
lamunanya adalah pemecahan masalah yang dihadapi pasien. Comforting pasien
menerima halusinasinya sebagai sesuatu yang alami. Condemning pasien tidak
mampu lagi mengontrol halusinasinya karena sering mendatanginya. Controling
fungsi sensori menjadi tidak relevan dengan kenyataan pada tahapan mulai fase
gangguan psikotik. Conquering pasien mulai terancam dengan datangnya suara-
suara halusinasi dapat berlangsung selama minimal 4 jam atau seharian hal ini
yang menjadi berbahaya karena akan mengakibatkan gangguan psikotik berat.
Menurut Keliat dan Akemat (2009) dampak halusinasi yang terjadi bagi pasien
yaitu isolasi sosial karena pasien akan cenderung menyendiri menghadapi
halusinasinya dan resiko perilaku kekerasan apabila pasien mengikuti perintah
halusinasinya. Menurut Gerald (2010) CBT menduduki tempat yang penting
dalam program latihan yang dengan jelas menitik beratkan orientasi behavioral.
Terapi ini menyertakan penerapan yang sistematis pada pengubahan tingkah laku
ke arah cara-cara yang lebih adaptif. Berdasarkan masalah, penyebab, dan
dampak pada pasien halusinasi maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian
untuk mengkaji sejauh mana kemampuan pasien dalam mengontrol halusinasi
pendengaran dalam CBT guna membantu pasien dalam menagani masalah
kesehatan yang dihadapi melalui penerapan asuhan keperawatan dalam bentuk
CBT. Pada penelitian ini akan menggunakan desain penelitian Deskriptif akan
diberikan CBT secara individu pada pasien yang mengalami halusinasi
pendengaran.

7
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa definisi dari halusinasi?
2. Bagaimana proses terjadinya masalah halusinasi?
3. Bagaimana kasus dari masalah utama halusinasi?
4. Bagaimana proses terjadinya dari masalah utama?
5. Bagaimana pohon masalah halusinasi?
6. Apa saja diagnosa keperawatan halusinasi?
7. Bagaimana rencana tindakan keperawatan halusinasi?
8. Bagaimana strategi pelaksanaan tindakan keperawatan halusinasi?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui definisi dari halusinasi
2. Untuk mengetahui proses terjadinya masalah halusinasi
3. Untuk mengetahui kasus dari masalah utama halusinasi
4. Untuk mengetahui proses terjadinya dari masalah utama halusinasi
5. Untuk mengetahui pohon masalah halusinasi
6. Untuk mengetahui diagnosa keperawatan halusinasi
7. Untuk mengetahui rencana tindakan keperawatan halusinasi
8. Untuk mengetahui strategi pelaksanaan tindakan keperawatan
halusinasi.

8
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Definisi
Halusinasi adalah persepsi klien terhadap lingkungan tanpa stimulus yang nyata,
artinya klien menginterpretasikan sesuatu yang tidak nyata tanpa stimulus/rangsangan dari
luar(Stuart, 2007). Halusinasi adalah hilangnya kemampuan manusia dalam membedakan
rangsangan internal(pikiran) dan rangsangan eksternal(dunia luar).Klien memberi persepsi
atau pendapat tentang lingkungan tanpa ada objek atau rangsangan yang nyata sebagai
contoh klien mengatakan mendengar suara padahal tidak ada orang berbicara.

Halusinasi merupakan salah satu gejala yang sering ditemukan pada klien dengan
gangguan jiwa. Halusinasi sering diidentikkan dengan skizofrenia. Dari seluruh klien
skizofrenia 70% diantaranya mengalami halusinasi. Gangguan jiwa lain yang sering juga
disertai dengan gejala halusinasi adalah gangguan manik depresif dan delirium.

Halusinasi merupakan salah satu respon maladaptif individu yang berada dalam
rentang respon Neurobiologi(Stuart dan Laria, 2001). Ini merupakan respon persepsi
paling maladaptif. Jika klien yang sehat persepsinya akurat, mampu mengidentifikasi dan
menginterpretasikan stimulus berdasarkan informasi yang diterima melalui panca indra,
klien dengan halusinasi mempersepsikan suatu stimulus panca indra walaupun sebenarnya
stimulus tersebut tidak ada.

Jenis halusinasi adalah sebagai berikut:

a. Pendengaran

Mendengar suara atau kebisingan, paling sering suara orang Suara berbentuk
kebisingan yang kurang jelas sampai kata-kata yang jelas berbicara tentang klien, bahkan
sampai Pada percakapan lengkap antara dua orang yang mengalami halusinasi. Pikiran
yang terdengar dimana klien mendengar perkataan bahwa klien disuruh untuk melakukan
sesuatu kadang dapat membahayakan.

Halusinasi pendengaran adalah mendengar suara manusia, hewan atau mesin.


barang, kejadian alamia dan musik dalam keadaan sadar tanpa adanya rangsang

10
apapun(Maramis,2005). Halusinasi pendengaran adalah mendengar suara atau bunyi yang
berkisar dari suara sederhana sampai suara yang berbicara mengenai klien sehingga klien
berespon terhadap suara atau bunyi tersebut 2007)

b. Penglihatan

Stimulus visual dalam bentuk kilatan cahaya, gambar geometris, gambar kartun,
bayangan yang rumit/kompleks. bayangan bias yang menyenangkan/menakutkan seperti
melihat monster.

c. Penghidung

Membaui bau bauan tertentu seperti bau darah, urine ,dan feses umumnya bau-
bauan yang tidak menyenangkan. Halusinasi penghidu sering akibat stroke, tumor, kejang
atau dimensia.

d. Pengecapan

Merasa mengecap rasa seperti rasa darah, urin atau feses.

e. Perabaan

Mengalami nyeri atau ketidak nyamanan tanpa stimulus yang jelas. rasa tersetrum
listrik yang datang dari tanah, benda mati atau orang lain.

f. Chenesthetic

Merasakan fungsi tubuh seperti aliran darah di vena atau arteri, pencernaan makan
atau pembentukan urine.

g. Kinistetik

Merasakan pergerakan sementara berdiri tanpa bergerak.

11
2.2 Proses Terjadinya Masalah
2.2.1 Etiologi
1. Faktor Predisposisi
Menurut Yosep (2009) faktor predisposisi yang menyebabkan halusinasi adalah:
a. Faktor Perkembangan
Tugas perkembangan klien terganggu misalnya rendahnya kontrol dan
kehangatan keluarga menyebabkan klien tidak mampu mandiri sejak kecil,
mudah frustasi, hilang percaya diri dan lebih rentan terhadap stress.
b. Faktor Sosiokultural
Seseorang yang merasa tidak diterima lingkungannya sejak bayi akan
merasa disingkirkan, kesepian, dan tidak percaya pada lingkungannya.
c. Faktor Biokimia
Mempunyai pengaruh terhadap terjadinya gangguan jiwa. Adanya stress
yang berlebihan dialami seseorang maka di dalam tubuh akan dihasilkan
suatu zat yang dapat bersifat halusinogenik neurokimia. Akibat stress
berkepanjangan menyebabkan teraktivasinya neurotransmitter otak.
Abnormalitas perkembangan sitem saraf yang berhubungan dengan
respon neurobiologis yang maladaptif baru mulai dipahami. Ini
ditunjukkan oleh penelitian-penelitian yang berikut:
1) Penelitian pencintraan otak sudah menunjukkan keterlibatan
otak yang lebih luas dalam perkembangan skizofrenia. Lesi pada
daerah frontal, tempral dan limbik berhubungan dengan perilaku
psikotik.
2) Beberapa zat kimia di otak seperti dopamin neurotransmitter
yang berlebihan dan masalah pada system reseptor dopamin
dikaitkan dengan terjadinya skizofrenia.
3) Pembesaran ventrikel dan penurunan massa kortikal
menunjukkan terjadinya atropi yang signifikan pada otak manusia.
Pada anatomi otak klien dengan skizofrenia kronis, ditemukan
pelebaran lateral ventrikel, atropi korteks bagian depan dan atropi

12
otak kecil (cerebellum). Temukan kelainan anatomi otak tersebut
didukung oleh otopsi (post-mortem)
d. Faktor Psikologis
Tipe kepribadian lemah dan tidak bertanggung jawab mudah terjerumus
pada penyalahgunaan zat adiktif. Hal ini berpengaruh pada
ketidakmampuan klien dalam mengambil keputusan yang tepat demi masa
depannya. Klien lebih memilih kesenangan sesaat dan lari dari alam nyata
menuju alam hayal.
e. Faktor Genetik dan Pola Asuh
Penelitian menunjukkan bahwa anak sehat yang diasuh oleh orang tua
skizofrenia cenderung mengalami skizofrenia. Hasil studi menunjukkan
bahwa faktor keluarga menunjukkan hubungan yang sangat berpengaruh
pada penyakit ini.
2. Faktor Presipitasi
Menurut Stuart (2007), faktor presipitasi terjadinya gangguan halusinasi
adalah:
a. Biologis
Gangguan dalam komunikasi dan putaran balik otak, yang mengatur
proses informasi serta abnormalisasi pada mekanisme pintu masuk dalam
otak yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk secara selektif
menanggapi stimulus yang diterima oleh otak untuk diirprestasikan.
b. Stress Lingkungan
Ambang toleransi terhadap stress yang berinteraksi terhadap stressor
lingkungan untuk menentukan terjadinya gangguan perilaku.
c. Sumber koping
Sumber koping mempengaruhi respon individu dalam menanggapi
stressor.

13
2.2.2 Rentang Respon
Rentang respon neurobiologis menurut Stuart dan Laria 2001:

Respon Adaptif Respon Psikososial Respon Maladatif

1. Pikiran logis 1. Kadang-kadang proses 1. Waham


2. Persepsi akurat piker terganggu 2. Halusinasi
3. Emosi konsisten dengan 2. Ilusi 3.Kerusakan
proses
Pengalaman 3. Emosi berlebihan emosi
4. Perilaku cocok 4. Perilaku yang tidak biasa 4. Perilaku
tidak
5. Hubungan sosial harmonis 5. Menarik diri 5.isolasi sosial
terorganisasi

Keterangan gambar:

a. Respon adaptif adalah respon yang dapat diterima norma-norma sosial


budaya yang berlaku. Dengan kata lain individu tersebut dalam batas nomal jika
menhadapi suatu masalah akan dapat memecahkan masalah tersebut.
1) Pikiran logis adalah pandangan yang mengarah pada kenyataan
2) Persepsi akurat adalah pandangan yang tepat pada kenyataan
3) Emosi konsisten dengan pengalaman yaitu perasaan yang timbul
dari pengalaman ahli
4) Perilaku sosial adalah sikap dan tingkah laku yang masih dalam
batas kewajaran
b. Respon psikososial meliputi:

14
1) Proses piker terganggu adalah proses piker yang menimbulkan
gangguan
2) Ilusi adalah miss interpretasi atau penilaian yang salah tentang
penerapan yang benar-benar terjadi (objek nyata) karena rangsangan panca
indera.
3) Emosi berlebihan atau berkurang
4) Perilaku tidak biasa adalah sikap dan tingkah laku yang melebihi
batas kewajaran
5) Menarik diri adalah percobaan untuk menghindari interaksi dengan
orang lain.
c. Respon maladatif:
Respon maladatif adalah respon individu dalam menyelesaikan masalah yang
menyimpang dari norma-norma sosial budaya dan lingkungan, adapun respon
maladatif meliputi:
1) Kelainan pikiran adalah keyakinan yang secara kokoh
dipertahankan walaupun tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan
dengan kenyataan sosial.
2) Halusinasi merupakan definisian persepsi sensori yang salah satu
atau persepsi eksternal yang tidak realita atau tidak ada
3) Kerusakan proses emosi adalah perubahan sesuatu timbul dari hati.
4) Perilaku tidak terorganisir merupakan suatu yang tidak teratur
5) Isolasi sosial adalah kondisi kesendirian yang dialami oleh orang
lain dan sebagai suata kecelakaan yang negative mengancam

15
2.2.3 Fase-fase Halusinasi
Fase Halusinasi Karakteristik Perilaku Klien

Fase 1: Comforting Klien mengalami ansietas, - Tersenyum,


ansietas sedang kesepian, rasa bersalah dan tertawa yang tidak sesuai
Halusinasi- takut, mencoba untuk - Menggerakkan
Menyenangkan berfokus pada pikiran yang bibir tanpa suara
menyenangkan untuk - Pergerakan mata
“Menyenangkan”
meredakan Ansietas. yang cepat
- Respon verbal yang
Individu mengenali bahwa
lambat
pikiran dan pengalaman
- Diam, dipenusi rasa
sensori dalam kendali
yang mengasyikkan
kesadaran jika ansietas dapat
ditangani (non psikotik)

Fase 2: Condemning Pengalaman sensori - Meningkatkan


Ansietas berat menjijikan dan menakutkan tanda-tanda system saraf
halusinasi menjadi klien lepas kendali dn otomi akibat ansietas
menjijikan. mungkin mencoba untuk (Nadi,RR,TD) meningkat
mangambil jarak darinya - Penyempitan
“Menyalahkan”
dengan sumber yang kemampuan untuk
dipersepsikan. Klien konsentrasi
mungkin mengalami - Asyik dengan
dipermalukan oleh pengalaman sensori dan
pengalaman sensori dan kehilangan kemampuan
menarik diri dari orang lain. membedakan halusianasi
dan realita
Psikotik Ringan.

16
Fase 3: Controlling Klien berhenti atau - Lebih cenderung
ansietas berat menghentikan perlawanan mengikuti petunjuk
pengalaman sensor terhadap halusinasi dan halusinasinya
menjadi berkuasa menyerah pada halusinasi - Kesulitan
tersebut. Isi halusinasi berhubungan dengan orang
“Mengendalikan”
menjadi menarik, klien lain
mungkin mengalami - Rentang perhatian
pengalaman kesepian jika hanya dalam beberapa
sensori halusinasi berhenti. menit atau detik
- Gejala fisik
Psikotik.
ansietas nerat, berkeringat,
tremor, tidak mampu
mengikuti petunjuk
Fase 4: Conquering Pengalaman sensori menjadi - Perilaku terror
panic umumnya mengancam jika klien akibat panic
menjadi melebur dalam mengitkuti perintah - Potensial suicide
halusinasinya. halusinasi. atau homicide
- Aktivitas fisik
Halusinasi berahir dari
merefleksikan isi
beberapa jam atau hari jika
halusinasi seperti
tidak ada intervensi
kekerasan, agitasi, menarik
terapiutik.
diri, katatonia
Psikotik Berat. - Tidak mampu
merespon terhadap
perintah yang kompleks
- Tidak mampu
merespon > 1 orang.

17
2.2.4 Pathway Halusinasi

Kerusakan Komunikasi
Resiko mencederai,
orang lain dan lingkungan
Bicara tersenyum, tertawa sendiri
Konsentrasi berubah, kekacauan arus pikir

Perubahan Proses Pikir Mendenga menyuruh


Arus, Bentuk, Isi untuk
membunuh/dibunuh
Mempengaruhi neurotransmitter otak

Stimulus SSO, internal Perubahan persepsi

meningkat, eksternal menurun sensori: Halusinasi

Merangsang
keluarnya zat
Halusinogen
Tidak peduli dengan lingkungan sekitar

Fokus pada diri sendiri

HDR

Koping
Maladaptif

Stress Psikologis

18
2.2.5 Tanda dan Gejala
Tanda dan gejala halusinasi penting perlu diketahui oleh perawat agar dapat
menetapkan masalah halusinasi, antara lain:
1. Berbicara, tertawa dan tersenyum sendiri
2. Bersikap seperti mendengarkan sesuatu
3. Berhenti berbicara saat ditengah-ditengah kalimat mendengarkan
sesuau
4. Disorientasi
5. Tidak mampu atau kurang konsentrasi
6. Cepat berubah pikiran
7. Alur pikir kacau
8. Respon yang tidak sesuai
9. Menarik diri
10. Suka marah dengan tiba-tiba dan menyerang orang lain tanpa sebab
11. Sering melamun.

2.3 Konsep Asuhan Keperawatan


2.3.1 Pengkajian
1. Identitas Klien
Ditulis identitas lengkap seprti nama, usia dalam tahun, jenis
kelamin (L untuk laki-laki dan P untuk prempuan dengan mencoret
salah satu), Nomer Rekam Medik (CM) dan diagnosa medisnya. Hal ini
dapat dilihat pada rekam medik (CM) atau wawancara langsung dengan
klien bila memungkinkan.
2. Alasan Masuk
Umumnya klien halusinasi di bawa ke rumah sakit karena
keluarga merasa tidak mampu merawat, terganggu karena perilaku
klien dan hal lain, gejala yang dinampakkan di rumah sehingga klien
dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.
3. Faktor predisposisi
a. Faktor genetis

19
Telah diketahui bahwa secara genetis schizofrenia
diturunkan melalui kromosom kromosom tertentu. Namun
demikian, kromosom yang ke beberapa faktor penentu gangguan ini
sampai sekarang dalam tahap penelitian. Diduka kromosom
schizofrenia ada kromosom gangguan dengan kotribusi genetis
tambahan nomor 4,8,15, dan 22
b. Faktor biologis
Adanya gangguan pada otak menyebabkan timbulnya respon
neurobiologikal maladaptif. Peran pre frontal dan limbik cortices
dalam regulasi stress berhubungan dengan aktivitas dopamin. Saraf
pada pre frontal penting untuk memori, penurunan neuro pada area
ini dapat menyebabkan kehilangan asosiasi
c. Faktor presipitasi psikologis
Keluarga, pengasuh,lingkungan. Pola asuh anak tidak
adequat. Pertengkaran orang tua, penganiayaan, tindak kekerasan.
d. Tindak kekerasan
Sosial budaya, kemiskinan, konflik sosial budaya,
peperangan, dan kerusuhan.
4. Faktor precipitasi
1. Biologi
Berlebihnya proses informasi pada sistem syaraf yang
menerima dan memproses informasi thalamus dan frontal otak.
Mekanisme penghantaran listrik di syaraf terganggu (mekanisme
gathing abnormal)
2. Stress lingkungan
3. Gejala gejala pemicu seperti kondisi kesehatan, lingkungan,sikap,
dan perilaku
a. Kesehatan meliputi nutrisi yang kurang, kurang tidur,
ketidakseimbangan irama sirkardian, kelelahan, infeksi, obat-
obat sistem syaraf pusat, kurangnya latihan dan hambatan untuk
menjangkau pelayanan kesehatan.

20
b. Lingkungan meliputi lingkungan yang memusuhi, kritis rumah
tangga, kehilangan kebebasan hidup, perubahan kebiasaan
hidup, pola aktivitas sehari-hari, kesukaran dalam hubungan
dengan orang lain, isolasi sosial, kurangnya dukungan sosial,
tekanan kerja ( kurang terampil dalam bekerja), stigmasisasi,
kemiskinan, kurangnya alat transportasi, dan ketidakmampuan
mendapat pekerjaan.
c. Sikap atau perilaku seperti harga diri rendah, putus asa, merasa
gagal, kehilangan kendali diri (demoralisasi),merasa punya
kekuatan, idak dapat memenuhi kebutuhan spiritual atau merasa
malang, bertindak seperti orang lain dari segi usia atau budaya,
rendahnya kemampuan sosialisasi, perilaku agresif, perilaku
kekerasan, ketidakadekuatan pengobatan dan ketidakadekuatan
penanganan gejala.

2. Pemeriksaan/Keadaan Fisik
Memeriksa tanda-tanda vital, tinggi badan, dan tanyakan apakah
ada keluhan fisik yang dirasakan klien.
3. Psikososial
1. Genogram
Genogram menggambarkan klien dengan keluarga, dilihat dari
pola komunikasi, pengambilan keputusan dan pola asuh.
2. Konsep diri
a) Gambaran diri
Klien dengan halusinasi mengenai gambaran dirinya ialah
perilaku yang tidak terorganisir, bicara/tertawa sendiri, marah-
marah tanpa sebab, menutup telinga, menunjuk-nunjuk ke arah
tertentu, ketakukan kepada sesuatu yang tidak jelas, sering
meludah, mengaruk-garuk permukaan kulit.
b) Identitas diri

21
Klien dengan halusinasi biasanya identitas dirinya ialah
moral yang kurang karena marah-marah tanpa sebab.
c) Fungsi peran
Fungsi peran pada klien halusinasi terganggu karena
adanya perilaku bicara/tertawa sendiri, menutup telinga dan
ketakukan pada sesuatu yang tidak jelas.
d) Ideal diri
Klien dengan halusinasi jika kenyataannya tidaksesuai
dengan yang diharapkan maka ia cenderung menunjukkan
amarahnya, serta untuk pengkajian halusinasi mengenai ideal diri
harus dilakukan pengkajian yang berhubungan dengan harapan
klien terhadap keadaan tubuh yang ideal, posisi, tugas, peran
dalam keluarga, pekerjaan atau sekolah, harapan klien terhadap
lingkungan, harapan klien terhadap penyakitnya, bagaimana jika
kenyataan tidak sesuai dengan harapannya.

e) Harga diri
Harga diri yang dimiliki klien halusinasi ialah harga diri
rendah karena penyebab awal halusinasi ialah hilangnya
kepercayaan diri, tidak bisa mengambil keputusan, rentan
terhadap stress, merasa tidak diterima di lingkungannya,
kesepian.
3. Hubungan social
Hubungan sosial pada halusinasi terganggu karena adanya
rangsangan suara dari luar yang tidak jelas asalnya, selanjutnya
dalam pengkajian dilakukan observasi mengenai adanya hubungann
kelompok apa saja yang diikuti dalam masyarakat, hambatan dalam
berhubungan dengan orang lain, minat dalam berinteraksi dengan
orang lain.
4. Spiritual

22
Nilai dan keyakinan, kegiatan ibadah/menjalankan
keyakinan, kepuasan dalam menjalankan keyakinan.
4. Status Mental
Pengkajian pada aspek mental dapat dilakukan pada penampilan,
pembicaraan, aktivitas motorik, afek emosi.
1. Penampilan
Melihat penampilan klien dari ujung rambut sampai ujung
kaki tidak rapi, penggunaan pakaian tidak sesuai, cara berpakaian
tidak seperti biasanya, kemampuan klien dalam berpakaian kurang,
dampak ketidakmampuan berpenampilan baik/berpakaian terhadap
status psikologis klien (deficit perawatan diri).
2. Pembicaraan
Klien dengan halusinasi bicaranya berbelit-belit (tidak
langsung pada intinya) dan kembali pada awal pembicaraan.
3. Aktivitas motorik
Mengarahkan telinga ke arah tertentu, menutup telinga,
menunjuk-nunjuk ke arah tertentu, menggaruk-garuk permukaan
kulit, sering meludah, menutup hidung.
4. Afek dan emosi
Cenderung menarik diri, emosi berlebihan, perilaku tidak
biasa (melebihi batas kewajaran) dan tidak terorganisir.
5. Interaksi selama wawancara
Klien halusinasi selama interaksi wawancara biasanya bicara
berbelit-belit.
6. Persepsi sensori
a. Jenis Halusinasi
- Halusinasi visual
- Halusinasi suara
- Halusinasi pengecap
- Halusinasi kinestetik
- Halusinasi visceral

23
- Halusinasi histerik
- Halusinasi hipnogogik
- Halusinasi hipnopompik
- Halusinasi perintah
b. Waktu
Perawatan juga perlu mengkaji waktu munculnya
halusinasi yang dialami pasien. Kapan halusinasi terjadi?
Apakah pagi, siang, sore, malam? Jika muncul pukul berapa?
c. Frekuensi
Frekuensi terjadinya apakah terus menerus atau hanya
sekali-kali, kadang-kadang, jarang atau sudah tidak muncul lagi.
Dengan mengetahui frekuensi terjadinya halusinasi dapat di
rencanakan frekuensi tindakan untuk mencegah terjadinya
halusinasi. Pada klien halusinasi sering kali mengalami
halusinasi pada saat klien tidak memiliki kegiatan/ saat melamun
maupun duduk sendiri.

d. Situasi yang menyebabkan munculnya halusinasi.


Situasi terjadinya apakah ketika sendiri, atau setelah
terjadi kejadian tertentu?. Hal ini dilakukan untuk menentukan
intervensi khusus pada waktu terjadi halusinasi, sehingga pasien
tidak larut dengan halusinasinya.
e. Respon terhadap halusinasi
Untuk mengetahui apa yang dilakukan pasien ketika
halusinasi itu muncul. Perawat dapat menanyakan kepada pasien
hal yang dirasakan atau dilakuakan saat halusinasi itu timbul.
Perawat juga dapat menanyakan kepada keluarganya atau orang
terdekat pasien. Selain itu dapat juga dengan mengobservasi
perilaku pasien saat halusinasi timbul. Pada klien halusinasi

24
sering kali marah, mudah tersinggung, merasa curiga pada orang
lain.
7. Proses pikir
a. Bentuk Fikir
Mengalami direistik yaitu bentuk pemikiran yang tidak
sesuai dengan kenyataan yang ada atau tidak mengikuti logika
secara umum . Klien yang mengalami halusinasi lebih sering
was was terhadap hal hal yang dialaminya,
b. Isi Fikir
Slalu merasa curiga terhadap suatu hal dan
dipersonalisasi yaitu perasaan yang aneh/asing terhadap diri
sendiri, orang lain, lingkungan sekitarnya. Berisikan keyakinan
berdasarkan penilaian non-realistis.
8. Tingkat kesadaran
Orientasi waktu, tempat, dan orang
9. Memori (daya ingat)
a. Daya Ingat Jangka Panjang : mengingat kejadian masalalu lebih
dari 1 bulan
b. Daya Ingat Jangka Menengah : Daya mengingat kejadian yang
terjadi 1 minggu terakhir
c. Daya Ingat Jangka Pendek : Dapat mengingat kejadian yang sat
ini terjadi
10. Tingkat konsentrasi dan berhitung
Tingkat konsentrasi klien halusinasi mudah beralih dari satu
objek ke objek lainnya.
11. Kemampuan penilaian/Mengambil keputusan
Klien halusinasi tidak mampu mengambil keputusan yang
konstruktif dan adaptif
12. Daya tilik diri
Menginkari penyakit yang diderita: klien tidak menyadari
gejala penyakit (perubahan fisik dan emos) pada dirinya dan

25
merasa tidak perlu minta pertolongan/klien menyangkal keadan
penyakitnya.
5. Kebutuhan Perencanaan Pulang
1. Kemampuan Klien memenuhi Kebutuhan
Tanyakan apakah klien mampu atau tidak mampu memenuhi
kebutuhannya sendiri.
2. Kegiatan Hidup Sehari-Hari
a. Perawatan Diri
Pada klien halusinasi tidak mampu melakukan kegiatan
hidup sehari-hari seperti mandi, kebersihan, ganti pakaian secara
mandiri perlu bantuan minimal.
b. Tidur
Klien halusinasi cenderung tidak dapat tidur yang
berkualitas karena kegelisahan, kecemasan akan hal hal yang tidak
realita.
3. Kemampuan Klien lain-lain
Klien tidak dapat menganstisipasi kebutuhan hidupnya, dan
membuat keputusan.
4. Klien memiliki sistem pendukung
Klien halusinasi tidak memiliki dukungan dari keluarga
maupun orang sekitarnya karena kurangnya pengetahuan keluarga
bisa jadi penyebabnya. Klien dengan halusinasi tidak mudah untuk
percaya tethadap orang lain.
5. Klien menikmati saar bekerja/kegiatan produktif/hobi
Klien halusinasi merasa menikmati pekerjaan, kegiatan yang
poduktif karena ketika klien melakukan kegiatan berkurangnya
pandangan kosong.
6. Mekanisme Koping
Biasanya pada klien halusinasi cenderung berperilaku maladaptif,
sperti mencederai diri sendiri dan orang lain di sekitarnya. Malas
beraktifitas, perubahan suatu peresepsi dengan berusaha untuk

26
mengalihkan tanggung jawab kepada orang lain, mempercayai orang lain
dan asyik dengan stimulus internal.
7. Masalah psikososial dan lingkungan
Biasanya pada klien halusinasi mempunyai masalah di masalalu
dan mengakibatkan dia menarik diri dari masyarakat dan orang terdekat.
8. Aspek Pengetahuan
Pada klien halusinasi kurang mengetahui tentang penyakit jiwa
karena tidak merasa hal yang dilakukan dalam tekanan.
9. Daya Tilik Diri
Mengingkari penyakit yang diderita : klien tidak menyadari
gejala penyakit (perubahan fisik dan emosi) pada dirinya dan merasa
tidak perlu minta pertolongan/klien menyangkal keadaan penyakitnya.
10. Aspek Medis
Memberikan penjelasan tentang diagnostik medik dan terapi
medis. Pada klien Halusinasi terapi medis seperti Haloperidol (HLP),
Clapromazine (CPZ), Trihexphenidyl (THP).

27
2.3.2 Pohon Masalah

2.3.3 Diagnosa Keperawatan

a. Perubahan peresepsi sensori: halusinasi pendengaran


b. Isolasi Sosial
c. Resiko tinggi perilaku kekerasan

28
2.3.4 Perencanaan (TUK)
PERENCANAAN KEPERAWATAN KESEHATAN KLIEN DENGAN HALUSINASI

Diagnos Perencanaan
Intervensi Rasional
a Keperawatan Tujuan Kriteria Hasil

Perubah Tujuan Umum:


an sensori
Klien tidak
perseptual:
menciderai diri sendiri
halusinasi
atau orang lain ataupun
pendengaran
lingkungan.

TUK 1: Klien mampu 1. Bina hubungan saling percaya Hubungan


membina hubungan dengan menggunakan prinsip saling percaya
Klien dapat
saling percaya dengan komunikasi terapeutik : merupakan langkah
membina hubungan
perawat, dengan kriteria a. Sapa klien dengan ramah baik awal menentukan
saling percaya dengan
hasil: verbal maupun non verbal keberhasilan
perawat.
b. Perkenalkan diri dengan sopan rencana selanjutnya.
- Membalas sapaan
perawat

29
- Ekspresi wajah c. Tanyakan nama lengkap klien Untuk
bersahabat dan dan nama panggilan kesukaan mengurangi kontak
senang klien klien dengan
- Ada kontak mata d. Jelaskan maksud dan tujuan halusinasinya
- Mau berjabat tangan interaksi dengan mengenal
- Mau menyebutkan e. Berikan perhatian pada klien, halusinasi akan
nama perhatikan kebutuhan dasarnya membantu
- Klien mau duduk 2. Beri kesempatan klien untuk mengurangi dan
berdampingan dengan mengungkapkan perasaannya menghilangkan
perawat 3. Dengarkan ungkapan klien halusinasi.
- Klien mau dengan empati
mengutarakan
masalah yang
dihadapi

TUK 2: Klien mampu 1. Adakan kontak sering dan singkat Mengetahui


mengenali halusinasinya secara bertahap apakah halusinasi
Klien dapat
dengan kriteria hasil: 2. Tanyakan apa yang didengar dari datang dan
mengenali halusinasinya.
halusinasinya menentukan

30
- Klien dapat 3. Tanyakan kapan halusinasinya tindakan yang tepat
menyebutkan waktu, datang atas halusinasinya.
timbulnya halusinasi 4. Tanyakan isi halusinasinya
- Klien dapat 5. Bantu klien mengenalkan
mengidentifikasi halusinasinya Mengenalka
kapan frekuensi - Jika menemukan klien sedang n pada klien
situasi saat terjadi berhalusinasi, tanyakan terhadap
halusinasi apakah ada suara yang halusinasinya dan
- Klien dapat didengar mengidentifikasi
mengungkapkan - Jika klien menjawab ada, faktor pencetus
perasaannya. laanjutkan apa yang dikatakan halusinasinya.
- Katakan bahwa perawat
percaya klien mendengar
suara itu, namun perawat
sendiri tidak
- Katakan bahwa klien lain juga
ada yang seperti klien
- Katakan bahwa perawat akan
membantu klien

31
6. Diskusikan dengan klien:
- Situasi yang menimbulkan
atau tidak menimbulkan
halusinasi
- Waktu, frekuensi terjadinya
halusinasi
7. Diskusikan dengan klien apa yang Menentukan
dirasakan jika terjadi halusinasi tindakan yang sesuai
(marah, takut, sedih, senang) beri bagi klien untuk
kesempatan mengungkapkan mengontrol
perasaannya halusinasinya

32
TUK 3 : - Klien dapat 1. Identifikasi bersama klien
mengidentifikasi tindakan yang biasa dilakukan
Klien dapat
tindakan yang bila terjadi halusinasi
mengontrol
dilakukan untuk 2. Diskusikan manfaat dan cara
halusinasinya.
mengendalikan yang digunakan klien, jika
halusinasinya bermanfaat beri pujian
- Klien dapat 3. Diskusikan cara baik memutus
menunjukkan cara atau mengontrol halusinasi
baru untuk - Katakan ‘saya tidak mau
mengontrol dengar kamu (pada saat
halusinasi. halusinasi terjadi)
- Temui orang lain (perawat atau
teman atau anggota keluarga)
untuk bercakap-cakap atau
mengatakan halusinasi yang
didengar
- Membuat jadwal kegiatan
sehari-hari

33
- Meminta keluarga atau teman
atau perawat untuk menyapa
klien jika tampak berbicara
sendiri, melamun atau kegiatan
yang tidak terkontrol
4. Bantu klien memilih dan melatih
cara memutus halusinasi secara
bertahap
5. Beri kesempatan untuk
melakukan cara yang dilatih.
evaluasi hasilnya dan beri pujian
jika berhasil.
6. Anjurkan klien mengikuti terapi
aktivitas kelompok. jenis
orientasi realita atau stimulasi
persepsi
TUK 4 : - Klien dapat memilih 1. Anjurkan klien untuk memberi Membantu
cara mengatasi tahu keluarga jika mengalami klien menentukan
halusinasi halusinasi.

34
Klien dapat - Klien melaksanakan 2. Diskusikan dengan keluarga (pada cara mengontrol
dukungan dari keluarga cara yang telah dipilih saat keluarga berkunjung atau halusinasi.
untuk mengontrol untuk memutus kunjungan rumah)
Periode
halusinasinya halusinasinya a. Gejala halusinasi yang dialami
berlangsungnya
- Klien dapat mengikuti klien
halusinasinya:
terapi aktivitas b. Cara yang dapat dilakuakan
kelompok. klien dan keluarga untuk 1. memberi support
memutus halusinasi kepada klien
c. Cara merawat anggota 2. menambah
keluarga yang mengalami pengetahuan
halusinasi di rumah: beri klien untuk
kegiatan, jangan biarkan melakukan
sendiri, makan bersama, tindakan
bepergian bersama. pencegahan
d. Beri informasi wakto follow halusinasi
up atau kapan perlu mendapat
bantuan halusinasi tidak
Membantu
terkontrol dan resiko
klien untuk
menciderai orang lain.

35
3. Diskusikan dengan keluarga dan beradaptasi dengan
klien tentang jenis, dosis, cara alternatife yang
frekuensi dan manfaat obat ada.
4. Pastikan klien minum obat sesuai
Memberi
dengan program dokter
motivasi agar cara
diulang.

TUK 5: - Keluarga dapat 1. Anjurkan klien bicara dengan Partisipasi


membina hubungan dokter tentang manfaat dan efek klien dalam kegiatan
Klien dapat
saling percaya dengan samping obat tersebut membantu
menggunakan obat
perawat 2. Diskusikan akibat berhenti obat klien beraktivitas
dengan benar untuk
- Keluarga dapat tanpa konsultasi sehingga halusinasi
mengendalikan
menyebutkan 3. Bantu klien menggunakan obat tidak muncul.
halusinasinya
pengertian, tanda, dengan prinsip 5 benar
Meningkatk
tindakan untuk
an pengetahuan
mengalihkan halusinasi
keluarga tentang
- Klien dan keluarga
obat
dapat menyebutkan
manfaat, dosis dan efek

36
samping obat. Klien Membantu
minum obat secara mempercepat
teratur penyembuhan dan
- Klien dapat informasi memastikan obat
tentang manfaat dan sudah diminum oleh
efek samping obat klien.
- Klien dapat memahami
Meningkatk
akibat berhenti minum
an pengetahuan
obat tanpa konsultasi
tentang manfaat dan
- Klien dapat
efek samping
menyebutkan prinsip 5
obat.Mengetahui
benar penggunaan obat.
reaksi setelah
minum obat.
Ketepatan prinsip 5
benar minum obat
membantu
penyembuhan dan
menghindari

37
kesalahan minum
obat serta membantu
tercapainya standar.

38
2.3.5 Strategi Pelaksanaan (SP) Berdasarkan Pertemuan
Sp 1 Pasien

1. Mengidentifiksi jenis halusinasi pasien


2. Mengidentifikasi isi halusinasi pasien
3. Mengidentifikasi waktu halusinasi pasien
4. Mengidentifikasi frekuensi halusinasi pasien
5. Mengidentifikasi situasi yang menimbulkan halusinasi
6. Mengidentifikasi respon pasien terhadap halusinasi
7. Mengajarkan pasien menghardik halusinasi
8. Menganjurkan pasien memasukkan cara menghardik halusinasi dan jadwal kegiatan
harian.

Sp 2 pasien:

1. Mengevaluasi jadwal kegiatan haian pasien


2. Melatih pasien mengendalikan halusinasi dengan cara bercakap-cakap dengan orang lain
3. Menganjurkan pasien memasukkkan dalam jadwal kegiatan sehari-hari

Sp 3 pasien:

1. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien


2. Melatih pasien mengendalikan halusinasi dengan melakukan kegiatan (kegiatan yang bisa
dilakukan pasien).
3. Menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan sehari-hari

Sp 4 pasien:

1. Evaluasi jadwal pasien yang lalu (SP 1,2,3)


2. Menanyakan pengobatan sebelumnya
3. Menjelaskan tentang pengobatan
4. Melatih pasien minum obat (5 benar)
5. Masukkan jadwal

Sp 1 keluarga

39
1. Mendiskusikan masalah yang dirasakan keluarga dalam rawat pasien
2. Menjelsakna pengertian, tanda dan gejala hausinasi dan jenis halusinasi yang dialami
pasien beserta proses terjadinya
3. Menjelaskan cara-cara merawat pasien halusinasi

Sp 2 keluarga

1. Melatih keluarga mempraktekkan cara merawat pasien dengan halusinasi


2. Melatih keluarga melakuakan cara merawat lagsung kepada pasien halusinasi

Sp 3 keluarga

1. Membantu keluarga membuat jadwal kegiatan aktifitas dirumah termasu minum obat
2. Menjelaskan follow up oasien setelah pulang

2.3.6 Implementasi
Sp 1 pasien: Membantu pasien mengenali halusinasi, menjelaskan cara-cara
mengontrol halusinasi, mengajarkan pasien mengontrol halusinasi dengan cara pertama:
menghardik halusinasi

40
Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan

1. Fase Prainteraksi
Kondisi : klien mengatakan mendengar suara-suara yang ingin
membunuh dirinya. Klien memukul-mukul, melempar-lempar barang.
Klien sering melirik tersisih kiri dengan ekspresi ketakutan.
Diagnosa keperawatan: perubahan persepsi sensori; halusinasi
pendengaran
Tujuan khusus : TUK 1,2,3
Intervensi : sp 1 pasien
2. Fase Orientasi:
“Selamat pagi D. Saya yang akan merawat D. Nama saya SS,
senang diapnggil S. Nama D siapa? Senang dipanggil apa.”
“Bagaimana perasaan D hari ini ? Apakah keluhan D saat ini ?”
“Baiklah bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang suara
yang selama ini D dengar tetapi tak tampak wujudnya? Dimana kita
duduk? Diruang tamu ? Berapa lama ? Bagaimana kalau 30 menit ?”
3. Fase kerja:
“Apakah D mendengar suara tanpa ada wujudnya? Apa yang
dikatakan suara itu?”
“Apakah terus-menerus terdengar atau sewaktu-waktu?Kapan
yang paling sering D dengar suara tanya berapa kali sehari dialami? Pada
keadaan apa suara itu terdengar ? Apakah pada waktu sendiri ?”
“Apa yang D rasakan pada saat mendengar suara itu?”
“Apakah yang D lakukan saat mendengar suara itu? Apakah
dengan cara itu suara-suara itu hilang? Bagaimana kalau kita belajar cara-
cara untuk mencegah suara-suara itu muncul?”
“ D, ada 4 cara untuk mencegah suara-suara itu muncul. Pertama
dengan menghardik suara tersebut. Kedua, dengan cara bercakap-cakap
dengan orang lain. Ketiga, melakukan kegiatan yang sudah terjadwal, dan
yang keempat minum obat dengan teratur.”

41
“ bagaimana kalau kita belajar satu cara dulu, yaitu dengan
menghardik.”
“caranya sebagai berikut : saat suara-suara itu muncul langsung D
bilang, pergi saya tidak mau dengar,... saya tidak mau dengar. Kamu suara
palsu. Begitu diulang-ulang sampai suara itu tak terdengar lagi. Coba D
peragakan! Nah begitu,... bagus! Coba lagi! Ya bagus D sudah bisa.”
4. Fase terminasi :
“ bagaimana perasaan D setelah peragaan pelatian tadi? Kalau
suara-suara itu muncul lagi, silahkan coba cara tersebut! Bagaimana kalau
kita buat jadwal latihannya. Mau jam berapa saja latihannya? ( saudara
masukkan kegiatan latihan menghardik halusinasi dalam jadwal kegiatan
harian pasien). Bagaimana kalau kita bertemu lagi untuk belajar dan
latihan mengendalikan suara-suara dengan cara yang kedua? Jam berapa
D? Bagaimana kalau 2 jam lagi? Berapa lama kita akan berlatih? Dimana
tempatnya?”
“Baiklah, sampai jumpa selamat pagi.”

42
Sp 2 Pasien : Melatih pasien mengontrol halusinasi dengan cara kedua : bercakap-cakap
dengan orang lain.

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SPTK)

1. Fase Prainteraksi
Kondisi : Klien sudah mengenal isi halusianasi suara yang tidak ada
wujudnya dan sudah berlatih menghardik bila suara itu muncul.

2. Fase Orientasi
“ Selamat pagi D. Bagaiamana perasaan D hari ini ? Apakah suara
suaranya masih muncul ? Apakah sudah dipakai cra yang sudah kita latih ?
Berkurangkan suara suaranya bagus ! sesuai janji kita tadi saya akan latih cara
kedua untuk mengontrol halusinasi dengan becakap-cakap dengan orang lain.
Kita akan latihan selama 20 menit. Mau dimana ? Disini saja ?

3. Fase Kerja
“ Cara kedua untuk mencegah/mengontrol halusinasi yang lain adalah
dengan bercakap-cakap dengan orang lain. Jadi kalau D mendengar suara-
suara, langsung saja cari teman untuk diajak ngobrol. Minta teman untuk
ngobrol dengan D. “

4. Fase Terminasi
” Bagaimana perasaan D sekarang setelah latihan ini ? jadi sudah ada
berapa cara yang D pelajari untuk mencegah suara suara itu ? Bagus, cobalah
kedua cara ini kalau D mengalami halusinasi lagi. Bagaimana kalau kita
masukkan dalam jadwal kegiatan harian D. Mau jam brapa latihan bercakap-
cakap ? Nah nati lakukan secara teratur jika sewaktu waktu suara itu muncul.
Besok pagi saya akan kemari lagi. Bagaimana kalau kita latih cara yang ketiga
yaitu melakukan aktifitas terjadwal ? Mau jam berapa ? Bagamana kalau jam
10.00 ? Mau diamana ? Sampai besok selamat pagi.

43
Sp 3 Pasien : Melatih pasien mengontrol halusinasi dengan cara ketiga : Melaksanakan
aktifitas terjadal

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SPTK)

1. Fase Prainteraksi
Kondsi : Klien sudah berlatih cara mengontrol halusinasi cara yang
kedua yaitu bercakap dengan orang lain saat halusinasi muncul. Px
mendengar suara itu dimalam hari tetapi hanya sebentar.

Diagnosa Kep : Perubahan Peresepsi Sensori : Halusinasi


Pendengaran

Tujuan Khusus : TUK 3

Intervensi: SP 3 Pasien

2. Fase Orientasi
“ Selamat pagi D. Bagaimana perasaan D hari ini ? Apakah suara
suaranya masih muncul ? apakah sudah dipakai dua cara yang teah kita latih
? Bagaimana hasilnya? Bagus ! sesuai janji kita hari ini kita akan belajar cara
ketiga untuk mencegah halusinasi yaitu melakukan kegiatan terjadwal. Mau
dimana kita bicara ? Baik kita duduk di ruang tamu. Brapa lama kita bicara ?
Bagaimana kalau 30 menit ? baiklah.

3. Fase Kerja
“ Apa saja yang biasa D lakukan ? pagi pagi apa kegiatannya , terus
jam berikutnya (terus ajak samapai ditemukan kegiatannya samapai malam).
Wah banyak sekali kegiatannya. Mari kita latih dua kegiatan hari ini. Bagus
sekali D bisa lakukan “

4. Fase Terminasi
“Bagaimana perasaan D setelah bercakap-cakap cara ketiga untuk
mencegah suara suara ? Bagus Sekali ! Coba sebutkan 3 cara yang telah kita
latih untuk mencegah suara suara. Bagus mari kita masukkan kedalah jadwal

44
kegiatan harian D. Bagaimana kalau menjelang makan siang nanti kita
membahas cara minum obat yang baik serta guna obat, Mau jam brapa
?Bagaimana kalau jam 12.00 ? di ruang makan ya sampai jumpa. Selamat
pagi.

SP 4 Pasien : Melatih pasien menggunakan obat secara teratur

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SPTK)

1. Fase Prainteraksi
Kondisi : Pasien sudah jarang mendengar suara halusinasinya , sudah
mampu mempraktekkan cara mengontrol halusinasi dengan bercakap cakap
dan membuat jadwal harian.

Diagnosa Kep : Perubahan Peresepsi Sensori : Halusinasi pendengaran

Tjuan Khusus : TUK 6

Intervensi : SP 4 Pasien

2. Fase Orientasi
“ Selamat pagi, bagaimana perasaan D hari ini ? apakah suara suaranya
masih muncul ? apakah sudah dipakai 3 cara yang telah kita latih ? Apakah
jadwal kegiatan sudah dilaksanakan ? apakah hari ini sudah minum obat ? biak.
Hari ini kita akan mendiskusiakn tentang obat obatan yang D minum. Kiata
akan diskusi selama 20 menit sambil menunggu makan siang. Disini saja ya D
?

3. Fase Kerja
diminum pada waktunya, dengan cara yang benar. Yaitu diminum
sesudah makan dan tepat jamnya. D juga harus perhatikan berapa jumlah obat
sekali minum, dan harus cukup minum 10 gelas per hari”

4. Fase Terminasi:

45
“ Bagaimana perasaan D setelah kita bercalap-cakap tentang obat?
Sudah berapa cara yangkita latih untuk mencegah suara-suara? Coba sbutkan!
Bagus! ( jika jawaban benar). Mari kita masukkan jadwal minum obatnya pada
jadwal kegiatan D. Jangan lupa pada waktunya minta obat pada perawat atau
pada keluarga kalau di rumah. Nahmakanan sudah datang. Besok kita ketemu
lagi untuk melihat manfaat 4 cara mencegah suara yang telah kita bicarakan.
Mau jam berapa? Bagaimana kalau jam 10.00, sampai jumpa. Selamat pagi.

G.Tindakan Keperawatan Kepada Keluarga

a. Tujuan

1. Keluarga dapat terlibat dalam perawatan pasien


2. Keluarga dapat menjadi sistem pendukung yang efektif untuk pasien.
b.Tindakan Keperawatan

keluarga merupakan faktor penting yang menentukan keberhasilan


asuhan keperawatan pada pasien dengan halusinasi. Dukungan keluarga
selama pasien dirawat di rumah sakit sangat dibutuhkan sehingga pasien
termotivasi untuk sembuh. Demikian juga saat pasien tidak lagi dirawat di
rumah sakit ( dirawat dirumah). Keluarga yang mendukung pasien secara
konsisten akan membuat pasien mampu mempertahankan program
pengobatan secara optimal. Namun demikian jika keluarga tidak mampu
merawat pasien, pasien akan kambuh bahkan untuk memulihkannya lagi
akan sangat sulit. Untuk itu perawatan harus memberikan pendidikan
kesehatan kepada keluarga agar keluarga mampu menjadi pendukung yang
efektif bagi pasien dengan halusinasi baik saat di rumah sakit maupun di
rumah.

Tindakan keperawatan yang dapat diberikan untuk keluarga pasien


halusinasi adalah :

1. Diskusikan masakah yang dihadapi keluarga dalam merawat pasien

46
2. Berikan pendidikan kesehatan tentang pengertian halusinasi, jenis
halusinasi yang dialami pasien, tanda dan gejala halusinasi, proses
terjadinya halusinasi, dan cara merawat pasien halusinasi.
3. Berikan kesempatan kepada keluarga untuk memperagakan cara
merawat pasien dengan halusinasi langsung di hadapan pasien.
4. Buat perencanaan pulang dengan keluarga.

SP 1 Keluarga:Pendidikan Kesehatan tentang pengertian halusinasi, jenis


halusinasi yang dialami pasien, tanda dan gejala halusinsi dan cara – cara merawat
pasien halusinasi

Tindakan Keperawatan (SPTK)

1. Fase prainteraksi
Kondisi: klien sudah berlatih cara mengontrol halusinasi dirumah
dakit dan memanfaatkan obat dengan benar. Keluarga mengunjungi kliaen
dan terlihat sedih dan bingung dengan kondisi klien.
Diadnosa Kep: perubahan persepsi sensori; halusinasi pendengaran
Tujuan Khusus: TUK 5
Intervensi: SP 1 Keluarga
2. Fase orientasi:
“ Selamat pagi Bapak/Ibu!” “ Saya SS, perawat yang merawat anak
Bapak/Ibu.”
“ Bagaimana perasaan Bapak/Ibu hari ini? Apa pendapat
Bapak/Ibu tentang anak Bapak/Ibu?”
“ Hari ini kita akan berdiskusi tentang apa masalah yang anak
Bapak/Ibu alami dan bantuan apa yang Bapak/Ibu bisa berikan.”

47
“ Kita mau diskusi dimana? Bagaimana kalau diruang wawancara?
Berapa lama waktu Bapak/Ibu? Bagaimana kalau 30 menit”
3. Fase Kerja:
“ Apa yang Bapak/Ibu rasakan menjadi masalah dalam merawat D.
Apa yang bapak/Ibu lakukan?”
“ Ya, gejala yang dialami oleh anak Bapak/Ibu itu dinamakan
halusinasi, yaitu mendengar atau melihat sesuatu yang sebetulnya tidak
ada bendanya.”
“ Tanda-tandanya bicara dan tertawa sendiri, atau marah-marah
tanpa sebab”
“ Jika kalau anak Bapak/Ibu mengatakan mendengar suara-suara,
sebenarnya suara itu tidak ada”
“ Kalau anak Bapak/Ibu mengatakan melihat bayangan-bayangan,
sebenarnya bayangan itu tidak ada”
“ Untuk itu kita diharapkan dapat membantunya dengan beberapa
cara. Ada beberapa cara untuk membantu anak Bapak/Ibu agar bisa
mengendalikan halusinasi. Cara-cara tersebut antara lain: pertama,
dihadapan anak Bapak/Ibu, jangan membantah halusinasi atau
menyokongnya. Katakan saja Bapak/Ibu percaya bahwa anak tersebut
memang mendengar suara atau melihat bayangan, tetapi Bapak/Ibu sendiri
tidak mendengar atau melihatnya”
“ Kedua, jangan biarkan anak Bapak/Ibu melamun dan sendiri,
karena kalau melamun halusinasi akan muncul lagi. Upayakan ada orang
mau bercakap-cakap dengannnya. Buat kegiatan keluarga seperti makan
bersama, sholat bersama-sama. Tentang kegiatan, saya telah melatih anak
Bapak/Ibu untuk membuat jadwal kegiatan sehari-hari. TolongBapak/Ibu
pantau pelaksanaannya. Ya dan berikan pujian jika dia lakukan!”
“ Ketiga, bantu anak bapak/ibu minum obat secara teratur. Jangan
menghentikan obat tanpa konsultasi. Terkait dengan obat ini, saya juga
sudah melatih anak bapak.ibu untuk minum obat secara teratur. Jika
bapak/inu dapat mengingatkan kembali. Obatnya ada 3 macam, ini yang

48
orange namanya CPZ gunannya untuk menghilangkan suara-suara atau
bayangan. Diminum 3 x sehari pada jam 7 pagi, jam 1 siang dan jam 7
malam. Yang putih namanya HP gunannya menenangkan cara berpikir,
jam minumnya sama dengan CPZ. Obat perlu selalu diminum untuk
mencegah kekambuhan”
“ Terakhir, bila lada tanda-tanda halusinasi mulai muncul, putus
halusinasi anak bapak/ibudengan cara menepuk punggung anak bapak/ibu.
Kemudian suruhlah anak bapak/ibu menghardik suara tersebut. Anak
bapak/ibu sudah saya ajarkan cara menghardik halusinasi.”
“ Sekarang mari kita latihan memutus halusinasi anak bapak/ibu.
Sambil menepuk punggung anak bapak/ibu, katakan D, sedang apa kamu?
Kamu ingat kan apa yang diajarkan perawat bila suara-suara itu datang?
Ya.. usir suara itu D. Tutup telinga kamu dan katakan pada suara itu “ Saya
tidak mau dengar”. Ucapkan berulang-ulang D.”
“ Sekarang coba bapak/ibu praktekkan cara yang barusan saya
ajarkan”
“ Bagus pak/bu”
4. Fase Terminasi:
“ Bagaimana perasaan bapak/ibu setelah kita berdiskusi dan latihan
memutuskan halusinasi anak bapak/ibu?”
“ Sekarang coba bapak/ibu sebutkan kembali 3 cara merawat anak
bapak/ibu”
“ Bagus sekali pak/bu. Bagaimana kalau 2 hari lagi kita bertemu
untuk mempraktekkan cara memutus halusinasi langsung dihadapan anak
bapak/ibu”
“ Jam berapa kita bertemu?”
“ Baik, sampai jumpa. Selamat pagi.”

49
SP 2 Keluarga: Melatih keluarga praktek merawat pasien langsung
dihadapan pasien.

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SPTK)

1. Fase Praintraksi
Kondisi : Keluarga sudah mendapatkan penjelasan tentang kondisi
kliendan cara merawatnya dirumah
Diagnosa Kep : Perubahan persepsi sensori; halusinasi
pendengaran
Tuju Khusus : TUK 5
Intervensi : SP 1 Keluarga
2. Fase Orientasi
“Selamat pagi”
“Bagaimana perasaan Bapak/ ibu pagi ini?”
“Apakah Bapak/ ibu masih ingat bagaimana cara memutus
halusinasi anak Bapak/ ibu yang sedang mengalami halusinasi?Bagus!”
“Sesuai dengan perjanjian kita, selama 20 menit ini kita akan
mempraktekkan cara memutus halusinasi langsung dihadapan anak Bapak/
ibu”
“Mari kita datangi anak Bapak/ ibu”
3. Fase Kerja
“Selamat pagi D” “D, Bapak/ ibu D sangat ingin
membantuDmengendalikan suara – suara yang sering D dengar. Untuk itu
pagi ini Bapak/ ibu D datang untuk mempraktekkan cara untuk memutus
suara – suara yang D dengar. D nanti kalau sedang dengar suara – suara
bicara atau tersenyum – senyum sendiri, maka Bapak/ ibu akan
mengingatkan seperti ini” “Sekarang, coba Bapak/ ibu peragakan cara
memutus halusinasi yang sering D alami seperti yang sudah kita pelajari
sebelumnya. Tepuk punggung D lalu suruh D mengusir suara dengan
menutup telinga dan menghardik suara tersebut” (saudara mengobservasi
apa yang dilakukan keluarga terhadap pasien)Bagus sekali! Bagaimana D?

50
Senang dibantu Bapak/ ibu? Nah Bapak/ ibu ingin melihat jadwal harian
D. (Pasien memperlihatkan dan dorong orang tua memberikan pujian)
Baiklah, sekarang saya dan orang tua D ke ruang perawat dulu (Saudara
dan keluarga meninggalkan pasien untuk melakukan terminasidengan
keluarga)
4. Fase Terminasi
“Bagaimana perasaan Bapak/ ibu setelah mempraktekkan cara
memutus halusinasi langsung dihadapan anak Bapak/ ibu”
“Diingat – ingat pelajaran kita hari ini ya Pak/ bu. Bapak/ ibu dapat
melakukan cara itu bila anak Bapak/ ibu mengalami halusinasi”
“Bagaimana kalau kita bertemu dua hari lagi untuk membicarakan
tentang jadwal kegiatan harian anak Bapak/ ibu untuk persiapan dirumah.
Jam berapa Bapak/ ibu bisa datang?Tempatnya disini ya. Sampai
jumpa.”

SP 3 Keluarga : Membuat perencanaan pulang bersama keluarga

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SPTK)

1. Fase Prainteraksi
Kondisi : Keluarga sudah mengerti cara merawat klien dirumah dan
sudah dilatih langsung ke klien. Kondisi klien sudah mampu memulai tidak
mendengar suara halusinasinya lagi
Diagnosa Kep : Perubahan persepsi sensori; halusinasi
pendengaran
Tujuan Khusus : TUK 5
Intervensi : SP 3 Keluarga
2. Fase Orientasi
“Selamat pagi Pak/ bu, karena besok D sudah boleh pulang, maka
sesui janji kita sekarang ketemu untuk membicarakan jadwal D selama
dirumah”

51
“Bagaimana Pak/ bu selam Bapak/ ibu membesuk apakah sudah
terus dilatih cara merawat D?”
“Nah sekarang kita bicarakan jadwal D di rumah? Mari kita duduk
di ruang perawat!”
“berapa lama Bapak/ ibu ada waktu? Bagaimana kalau 30 menit?”
3. Fase Kerja
“Ini jadwal kegiatan D di rumah sakit. Jadwal ini dapat dilanjutkan
di rumah. Coba Bapak/ ibu lihat mungkinkah dilakukan di rumah. Siapa
yang kira – kira akan memotivasi dan mengingatkan? Pak/ bu jadwal yang
telah dibuat selama D di rumah sakit tolong dilanjutkan di rumah, baik
jadwal aktivitas maupun jadwal minum obatnya”
“Hal – hal yang perlu diperhatikan lebih lanjut adalah perilaku
yang ditampilkan oleh anak ibu dan bapak selama di rumah. Misalnya
kalau B terus menerus mendengar suara – suara yang mengganggu dan
tidak memperlihatkan”
“Perbaikan, menolak minum obat atau memperlihatkan perilaku
membahayakan orang lain. Jika hal ini terjadi segera hubungi suster B di
puskesmas terdekat dari rumah Bapak/ ibu, ini nomer telepon
puskesmasnya : (0321) 554xxx”
“Selanjutnya suster B yang akan membantu memantau
perkembangan D selama di rumah”
4. Fase Terminasi
“Bagaimana Bapak/ ibu? Ada yang ingin ditanyakan? Coba ibu
sebutkan cara – cara merawat D di rumah! Bagus (jika ada yang lupa
segera diingatkan oleh perawat). Ini jadwalnya untuk dibawa pulang.
Selanjutnya silakan ibu menyelesaikan administrasi yang dibutuhkan.
Kami akan siapkan D untuk pulang ”

52
2.3.7 Evaluasi
1.Kemampuan pasien dan keluarga

PENILAIAN KEMAMPUAN KEMAMPUAN

PASIEN DAN KELUARGA PASIEN DENGAN HALUSINASI

No Kemampuan tgl tgl tgl tgl

A Pasien

1 Mengenal jenis
halusinasi

2 Mengenal isi
halusinasi

3 Mengenal waktu
halusinasi

53
4 Mengenal
frekuensi halusinasi

5 Mengenal situasi
yang enimulkan
halusinasi

6 Menjelaskan
respon terhadap
halusinasi

7 Mampu
menghardik halusinasi

8 Mampu
bercakap-cakap jika
terjadi halusinasi

9 Membuat jadwal
keiatan harian

10 Melakukan
kegiatan harian sesuai
jadwal

11 Menggunakan
obat secara teratur

B Keluarga

1 Menyebutkan
pengertian halusinasi

2 Menyebutkan
jenis halusinasi

54
3 Menyebutkan
tanda dan gejala pasien

4 Memperagakan
cara memutus halusinasi

5 Mengajak pasien
bercakap-cakap saat
pasien jadwal
berhalusinasi

6 Memantau
aktivitas sehari hari
pasien sesuai

7 Memantau dan
memenuhi obat utnuk
pasien

8 Menyebutkan
sumber sumber
pelayanan kesehatan
yang tersedia

9 Memanfaatkan
sumber – sumber
pelayanan kesehatan
terdekat

55
BAB III
TINJAUAN KASUS
KLIEN PERUBAHAN PERSEPSI SENSORI HALUSINASI PENDENGARAN

3.1 Kasus (Masalah Utama)


Ada seorang pasien bernama Ny. L Umur : 37 tahun masuk rsj . Klien dibawa oleh
keluarga ke rumah sakit jiwa Surakarta karena klien sering bicara sendiri, bicara kacau ,
mendengar suara yang sebenarnya tidak ada, melamun, dan mondar-mandir. Menurut
keluarga keadaan klien bisa seperti ini karena ditinggal pergi suami. Klien tinggal serumah
bersama Ibu, ayah dan anaknya. Klien merupakan anak ke dua dari lima bersaudara. Klien
dulu pernah di rawat di Rumah Sakit Jiwa sebanyak 6X. Klien sekarang sering mendengar
suara laki-laki yang diduga suara suaminya yang mengancam ingin membunuhnya. Klien
merasa ada sesuatu yang berbeda, tidak mau bergaul dengan teman, pendiam, dan sering
menyendiri.

Keluarga tidak ada yang mempunyai riwayat gangguan jiwa. Pengalaman masalalu
yang tidak menyenangkan yaitu pasien ditinggal pergi suami tanpa pamit. Ketika klien di
wawancara klien tidak memandang wajah perawat, jawaban pasien sedikit emosional.
Keadaan fisik klien tampak tidak baik, rambut acak-acakan, kuku kotor, gigi kotor.

3.2 Proses Terjadinya Masalah


3.2.1 Faktor Predisposisi
Pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan yaitu pasien ditinggal pergi suami
tanpa pamit.

3.2.2 Faktor Precipitasi


Klien bisa seperti ini karena ditinggal pergi suami.

3.2.3 Gejala sehat-sakit jiwa yang di alami


a. Tertekan
b. Emosional
c. Badan tidak terawat

56
d. Sering terdengar suara bisikan

3.3 Peran dan Fungsi Perawat


3.3.1 Pencegahan primer
a. Memberikan penyuluhan tentang halusinasi
b. Dukungan system sosial
c. Memberikan konsultasi kesehatan jiwa pada pelayanan kesehatan

3.3.2 Pencegahan sekunder


a. Pemberian obat kepada pasien
b. Memberikan terapi perubahan persepsi sensori
c. Perawat melatih dan mengontrol halusinasi pasien
d. Perawat berupaya menggali lingkungan sosial, seperti suasan rumah
dan masyarakat
e. Perawat berusaha memperluas kesadaran diri klien melalui feedback

3.3.3 Pencegahan tersier


a. Perawat menjelaskan halusinasi pasien kepada keluarga
b. Perawat menjelaskan cara merawat klien pada saat dirumah
c. Perawat memberitahukan kepada keluarga untuk perawatan mandiri
cara minum obat yang teratur
d. Perawat memberitahukan kepada keluarga bila pasien mengalami
kekambuhan harap dirujuk atau di bawa ke RSJ lagi

3.4 Model keperawatan


Dalam kasus di atas model keperawatan ini mencakup tentang model keperawatan
interpersonal yaitu :

a. Pandangan tentang penyimpangan perilaku


Ansietas timbul dan dialami secara interpersonal. Rasa takut yang mendasar adalah
takut terhadap penolakan. Seseorang membutuhkan rasa aman dan kepuasan yang
diperoleh melalui hubungan interpersonal yang positif.
b. Proses terapeutik
57
Hubungan antara terapis dan klien yang penuh rasa percaya dan aman untuk
mencapai kepuasan interpersonal. Klien dibantu untuk mengembangkan hubungan
akrap diluar suasana situasi terapi.
c. Peran klien dan terapis
Klien menceritakan ansietas dan perasaannya pada terapis. Terapis menjalin
hubungan akrap dengan klien, menggunakan empati untuk merasakan perasaan
klien dan menggunakan hubungan sebagai suata pengalaman interpersonal
korektif.

3.5 Pengkajian data fokus dan diagnosa keperawatan


3.5.1 Pengkajian data yang perlu dikaji
A. Data Subyektif:
1. Pasien mengatakan ingin marah ketika mendengar suara suaminya yang
mengancam ingin membunuhnya dan ingin melemparkan barang-barang ke
sumber suara itu.
2. Klien mengatakan setiap sendirian mendengar suara suaminya.
3. Klien mengatakan lebih suka sendiri dan jarang mengobrol.
4. Klien mengatakan tidak suka berkomunikasi dengan teman

B. Data Obyektif:
1. Klien tampak bingung dan gelisah.
2. Klien tampak bicara sendiri dan lama-lama pembicaraan menjadi kacau.
3. Intonasi verbal pasien tampak cepat dan bicara keras
4. Klien bersikap seperti mendengar sesuatu
5. Klien sering duduk sendiri dan sering melamun
6. Aktivitas menurun
3.5.2 Pengkajian data fokus
Pengkajian data fokus didalam kasus diatas termasuk pada status mental yang
terjadi pada persepsi sensori yaitu :

a. Jenis halusinasi :
Halusinasi suara.

58
b. Situasi yang menyebabkan munculnya halusinasi :
Di saat klien sendirian.
c. Respon terhadap halusinasi :
Klien sering emosional dan sedih.

3.5.3 Diagnosa keperawatan


a. Perubahan persepsi sensori: halusinasi pendengaran
b. Isolasi sosial
c. Resiko tinggi perilaku kekerasan
Diagnosa pencetus :
Perubahan persepsi sensori: halusinasi pendengaran

3.6 Pohon Masalah

3.7 Rencana Tindakan Keperawatan

Perencanaan
Tujuan Kariteria hasil Intervensi Raional

TUK 1:Klien Klien mampu 1.Bina hubungan saling Hubungan saling


dapat membina membina percaya dengan percaya merupakan
hubungan saling hubungan saling langkah awal

59
percaya dengan percaya dengan menggunakan prinsip menentukan
perawat perawat dengan komunikasi terapeutik: keberhasilan rencana
kriteria hasil: -sapa klien dengan ramah selanjutnya.
-membalas -Perkenalkan diri dengan Untuk mengurangi
sapaan perawat sopan kontak klirn dengan
-Ekspresi wajah 2.Berikan kesempatan halusinasinya
bersahabat dan klien untuk dengan mengenal
senang mengungkapkan halusinasi akan
-ada kontak mata perasaanya. membantu
3.Dengarkan ungkapan mengurangi dan
klien dengan empati menghilangkan

TUK 3:klien 1.klien dapat 1.identifikasi bersama


dapat mengontrol mengidentifikasi klien tindakan yan biasa
halusinasinya. tindakan yang dlakukan bila terjadi
dilakukan untuk halusinasi.
mengendalikan 2.diskusikan manfaat dan
halusinasinya. cara yang digunakan
2klien dapat klien,jika bermanfaat beri
menunjukan pujian.
cara baru untuk 3.diskusikan cara baik
mengontrol memutus/ mengontrol
halusinasi . halusinasi .
-katakan saya tidak mau
dengar kamu(pada saat
halusinasi terjadi).
-Temui orang lain
(perawat/teman/keluarga)
untuk bercakap-cakap
atau mengatakan
halusinasi yang di dengar.

60
-membuat jadwal
kegiatan sehari-hari.
-meminta keluarga atau
teman atau perawat untuk
menyapa klien jika
tampak berbicara
sendiri,melamun atau
kegiatan yang tak
terkontrol.
4.Bantu klien memilih
dan melatih cara
memutus halusinasi
secara bertahap.
5.Berikesempatan untuk
melakukan cara yang
dilatih.evaluasi hasilnya
dan beri pujian jika
berhasil.
6.anjurkan klien
mengikuti terapi akifitas
kelompok.jenis orientasi
realita atau stimulasi
persepsi.
TUK 4: klien -klien dapat 1.Anjurkan klien untuk Membantu klien
dapat dukungan memilih cara memberi tahu keluarga menentukan cara
dari keluarga mengatasi jika mengalami mengontrol
untuk mengontrol halusinasi. halusinasi. halusinasi.periode
halusinasinya. 2.diskusikan dengan berlangsungnya
-klien
keluarga (pada saat halusinasi:
melaksanakan
keluarga berkunjung atau 1.memberi support
cara yang telah
kunjungan rumah). kepada klien.

61
dipilih untuk 3.diskusikan dengan 2.menambah
memutus keluarga dan klien pengetahuan klien
halusinasinya. tentang untuk melakukan
jenis,dosis,frekuensi dan tindakan pencegahan
-klien dapat
manfaat obat. halusinasi.
mengikuti terapi
4.pastikan klien minum Membantu klien
aktifitas
obat sesuai dengan untuk beradaptsi
kelompok
program dokter . dengan cara
alternatif yang ada
memberi motifasi
agar cara di ulang

3.8 Implementasi

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SPTK)

3.8.1 Sp 1 Pasien
Masalah keperawatan : Halusinasi Pendengaran

Pertemuan ke : I (SATU)

Hari/ Tanggal : Minggu/ 4 Maret 2018

A. PROSES KEPERAWATAN
1. Kondisi klien : Klien mengatakan mendenga rsuara-suara yang
ingin membunuh dirinya. Klien memukul-mukul, melempar-lempar barang.
2. Diagnosa keperawatan : Perubahan persepsi sensori; halusinasi
pendengaran
a. Tujuan Khusus : TUK 1 klien dapat membina hubungan saling percaya
dengan perawat.

TUK 2 klien dapat mengenali halusinasinya.

62
TUK 3 Klien dapat mengontrol halusinasi
3. Rencana Tindakan Keperawatan : SP 1 pasien
a. BHSP.
b. Mengenal halusinasi.
c. Melatih mengontrol halusinasi dengan: menghardik.
d. Memasukkan dalam jadwal kegiatan pasien.

B. STRATEGI KOMUNIKASI
ORIENTASI
1. Salam Terapeutik
“Selamat pagi mbak, saya mahasiswa dari Stikes Bina Sehat PPNI Mojokerto.
Nama saya perawat “W” Saya praktik disini selama satu minggu. Kalau boleh
tau, nama mbak siapa? Mbak lebih senang dipanggil siapa?”.
2. Evaluasi/validasi
“ Bagaiman aperasaan mbak pag iini? Apa keluhan mbak saat ini?”

“ Bagaimana ceritanya mbak bisa sampai dibawa kesini?”


3. Kontrak
Topik : “Mbak, bagaiman akalau kita bercakap-cakap tentang
perasaan yang sudah anda alami selama ini?”
Tempat : “Mbak maunya kita ngobrol dimana? Bagaimana kalau di
ruang tamu saja?
Waktu : “Kita nanti berapa lama mbak? Bagaimana kalau
kitangobrolnya 30 menit mbak ?”

KERJA : ( LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN KEPERAWATAN)

“Apakah mbak mendengar suara tanpa ada wujudnya? Apa yang dikatakan suara itu?"

“Apakah terus-menerus terdengar suara itu mbak? Kapan yang paling sering mbak
dengar suara? Berapa kali sehari mbak alami? Pada keadaan apa suara itu terdengar?
Apakah pada waktu sendiri?"
63
“Apa yang mbak rasakan pada saat mendengar suara itu?"

“Apa yang mbak lakukan saat mendengar suara itu? Apakah dengan cara itu suara-
suara itu hilang? Bagaimana kalau kita belajar cara-cara untuk mencegah suara-suara
itu muncul mbk?”

TERMINASI

1. Terminasi Subjektif
“Bagaiman aperasaan mbak setelah kita berbincang-bincang tadi?Apakah mbak
memahami bagaimana terjadinya halusinasi yang di alami? Apa mbak sudah
mengerti cara mengontrol halusinasi?”
2. Terminasi Objektif
“Nah, sekarang mbak sudah mengerti bagaimana terjadinya halusinasi dan
bagaimana mengontrol halusinasi?”.
3. Rencana Tindak Lanjut
“Saya harap apa yang telah kita pelajari dapat mbak terapkan walaupun tanpa
ada saya, apakah mbak bias berlatih sendiri?”
4. Kontrak
Topik : “Besok kita akanbertemu lagi untuk belajar cara
mengontrol halusinasi dengan cara yang lain? Mbak tidak keberatan kan?”
“Kalau begitu kita tulis jadwalnya disiniya mbak.”

Tempat : “Dimana besok kita berbincang-bincang mbak? Bagaimana


kalau di tempat yang sama?”
Waktu : “Enaknya kita besok bertemu jam berapa? Bagaimana
kalau jam 09.00 saja? Baiklah. Terimakasih mbak, sampai jumpa besok lagi.”

3.8.2 Sp 2 Pasien
Masalah keperawatan : Halusinasi Pendengaran

Pertemuan ke : II (Dua)

Hari/ Tanggal : Senin/ 5 Maret 2018

64
A. PROSES KEPERAWATAN
Kondisi : Klien mengatakan masih mendengar suara-suara
yang ingin membunuh dirinya tetapi klien sudah mulai bisa mengontrol halusinasi
dengan cara menghardik.
Diagnosa : Halusinasi dengar
Tujuan : TUK 3 : klien dapat mengontrol
halusinasinya
Rencana Tindakan Keperawatan : SP 2 pasien
a. Evaluasi kegiatan yang lalu
b. Melatih berbicara dengan orang lain saat halusinasi
muncul
c. Masukkan jadwal

B. STRATEGI KOMUNIKASI
FASE ORIENTASI
1. Salam Terapeutik
“Selamat pagi mbak”
2. Evaluasi Validasi
“Bagaimana perasaan anda pagi ini, kemarin malam tidurnya nyenyak?”
“Apa saja kegiatan yang sudah dilakukan?”
3. Kontrak
Topik :“Masih ingat apa yang akan kita bicarakan hari ini
mbak?, sesuai dengan janji kita kemarin, hari ini kita berbincang-bincang
tentang kegiatan yang telah anda lakukan kemarin, serta melatih bagaimana cara
anda berbicara dengan orang lain saat halusinasi muncul”
Waktu : “Bagaimana kalau diruang depan saja, selama 20 menit ya
mbak?”Tempat :“mbak maunya di mana?bagaimana klau disini saja?”

FASE KERJA: (LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN KEPERAWATAN)

“Nah, bagus sekali, banyak sekali kemajuan yang telah anda lakukan”

65
“mbak selain menggontrol halusinasi dengan menghardik, kita akan berlatih untuk
mengontrol halusinasi dengan mengajak orang lain berbicara saat halusinasi muncul.
Misalnya bapak bisa menceritakan apa yang bapak alami pada orang lain atau bapak
bisa mengajak orang lain membicarakan hal-hal yang menyenangkan.”
“Ayo mbak coba mbak ngajak saya berbicara”
“Bagus sekali mbak"
“Anda bisa melakukannya kapan saja dan itu sangat baik untuk mengisi waktu luang
anda”
“Jika halusinasi muncul lagi, anda bisa menceritakan pada saya atau keluarga,
bagaimana? Baik. Kita masukkan jadwal harian yambak”

TERMINASI
1. Evaluasi Subjektif
“Bagaimana perasaan mbak setelah kita latihan tadi? Apa mbak sudah mengerti
bagaiman mengajak bicara orang lain saat halusinasi muncul?”
2. Evaluasi Objektif
“Bagus sekali, mbak sudah bisa mengajak bicara orang lain.”
3. Rencana Tindak Lanjut
“Selanjutnya mbak bisa mengisi waktu luang anda dengan hal-hal yang positif
ya, misalnya membaca buku”
4. Kontrak
Topik :“Selanjutnya besok kita akan belajar mengontrol halusinasi
dengan cara yang lain ya.”
Waktu :“Mbak maunya berapa lama?bagaimana kalau 20 menit?
Tempat : “Mbak maunya dimana? bagaimana kalau di taman saja?
“Terimakasih mbakatas waktunya, saya permisi dulu selamat pagi”

3.8.3 Sp 3 Pasien
Masalah Keperawatan : Halusinasi Pendengaran

Pertemuan Ke : III [Tiga) Pasien

66
Hari/ Tanggal : Selasa/6 Maret 2018

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi : Klien sudah dapat berbicara pada orang lain saat
mendengar suara-suara yang ingin membunuh dirinya.
2. Diagnosa : Perubahan persepsi sensori, halusinasi pendengaran
3. Tujuan : TUK : 3. Klien dapat mengontrol halusinasinya
4. Rencana Tindakan Keperawatan
a. Evaluasi kegiatan klien yang lalu (SP 1,2)
b. Melatih kegiatan agar halusinasi tidak muncul
c. Masukkan jadwal

B. STRATEGI KOMUNIKASI
FASE ORIENTASI
1. Salam Terapeutik
“Selamat pagi mbak”
2. Evaluasi/Validasi
“Bagaimana perasaan mbak hari ini?”
“Apakah suara-suarannya masih muncul?”
“Apakah sudah dipakai dua cara yg kita latih?”

3. Kontrak
Topik : “hariini kita akan belajar cara yang ketiga untuk
mencegah halusinasi yaitu melakukan kegiatan terjadwal”
Tempat :“Mau dimana kita bicara? Baik kita duduk di ruang
tamu”
Waktu :“Berapa lama kita bicara? Bagaimana kalau 30
menit?”

FASE KERJA: (LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN KEPERAWATAN)

“Apasaja yang bisaL lakukan?”


“Mari kita latih lagi agar dari pagi sampai malam ada kegiatan”
67
Bagus sekali mbak bisa melakukan, kegiatan ini dapat mbak lakukan untuk mencegah
suara tersebut muncul, kegiatan yang lain akan kita latih lagi agar dari pagi sampai
malam ada kegiatan.

TERMINASI

1. Evaluasi Subjektif
“Bagaimana perasaan mbak setelah kita bercakap-cakap cara yang ketiga untuk
mencegah suara-suara?”
2. Evaluasi Objektif
“Coba sebutkan 3 cara yang telah kita latih untuk mencegah suara-suara”
3. Rencana Tindak Lanjut
“Mari kita masukkan dalam jadwal kegiatan harian mbak”
“Coba lakukan sesuai jadwal ya!”
4. Kontrak
Topik :“Bagaimana kalau menjelang makan siang nanti, kita
membahas cara minum obat yang baik serta guna obat”
Tempat :“Di ruang makanya! Sampai jumpa”
Waktu :“Mau jam berapa? Bagaimana kalau jam 12.00 siang?”

3.8.4 Sp 4 Pasien
Masalah Keperawatan : Halusinasi Pendengaran

Pertemuan Ke : IV (Empat) Pasien

Hari/ Tanggal : Rabu/7 Maret 2018

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien :Klien sudah jarang mendengar suara
halusinasinya. Sudah mampu mempraktekkan cara mengontrol halusinasi
dengan bercakap-cakap dan membuat jadwal harian.
2. Diagnosa Keperawatan :Perubahan persepsi sensori,
hakusinasi pendengaran

68
3. Tujuan Khusus :TUK 3 klien dapat mengontrol
halusinasinya
4. Rencana Tindakan Keperawatan :SP 4 (pasien)
a. Evaluasi jadwal klien yang lalu (SP 1, 2, 3)
b. Menanyakan pengobatan sebelumnya
c. Menjelaskan tentang pengobatan
d. Melatih klien minum obat (5 benar)
e. Masukkan jadwal

B. STRATEGI KOMUNIKASI
FASE ORIENTASI
1. Salam Terapeutik
“Selamat pagi mbak” Nama Saya perawat “MK” . Mbak bisa memanggil saya
dengan M. Saya mahasiswi dari Stikes Bina Sehat PPNI Mojokerto. Saya adalah
perawat yang bertugas merawat mbak.”
2. Evaluasi/validasi
“Bagaimana perasaan ibu pagi ini?”
“Apakah suara-suaranya masih muncul?”
“Apakah sudah dipakai tiga cara yang telah kita latih?”
“Apakah jadwal kegiatannya sudah dilaksanakan?”
“Apakah pagi ini sudah minum obat?’
3. Kontrak
Topik : “Hari ini kita akan mendiskusikan tentang
obat-obatan yang ibu minum.”
Tempat : “Mau dimana kita bercakap-cakap?
Bagaimana kalau disini saja?”
Waktu : “Mau berapa lama? Bagaimana kalau 20
menit?”

FASE KERJA: (LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN KEPERAWATAN)

69
“Adakah bedanya setelah minum obat secara teratur?”
“Apakah suara-suara berkurang/hilang? Minum obat sangat penting supaya
suara-suara yang mbak dengar dan mengganggu selama ini tidak muncul lagi”.
“Berapa macam obat yang mbak minum? (Perawat menyiapkan obat pasien} ini
yang warna orange (CPZ) 3 kali sehari jam 7 pagi, jam 1 siang dan jam 7 malam
gunanya untuk menghilangkan suara-suara. Ini yang putih (THP) 3 kali sehari
jam nya sama gunanya untuk rileks dan tidak kaku. Sedangkan yang merah
jambu (HP) 3 kali sehari jam nya sama gunanya untuk pikiran biar tenang. Kalau
suara-suara sudah hilang obatnya tidak boleh diberhentikan. Nanti konsultasi
dengan dokter, sebab kalau putus obat, mbak akan kambuh dan sulit untuk
mengembalikan ke keadaan semula. Kalau obat habis mbak bisa minta ke dokter
untuk mendapatkan obat lagi. Mbak juga harus teliti saat menggunakan obat-
obatan ini. Pastikan obatnya benar, artinya mbak harus memastikan bahwa itu
obat benar-benar punya mbak. Jangan keliru dengan obat milik orang lain. Baca
nama kemasannya. Pastikan obat diminum pada waktunya, dengan cara yang
benar. Yaitu diminum sesudah makan dan tepat jamnya. mbak juga harus
perhatikan berapa jumlah obat sekali minum, dan harus cukup minum 10 gelas
per hari”.

TERMINASI
1. Terminasi Subjektif
“Bagaimana perasaan mbak setelah kita bercakap-cakap tentang obat?
2. Terminasi Objektif
“Sudah berapa cara yang kita latih untuk mencegah suara-suara? Coba
sebutkan!. Bagus!”
3. Rencana Tindak Lanjut
“Mari kita masukkan jadwal minum obatnya pada jadwal kegiatan mbak. Jangan
lupa pada waktunya minta obat pada perawat atau pada keluarga kalau di
rumah.”
4. Kontrak

70
Topik : “Besok kita ketemu lagi untuk melihat manfaat 4 cara
mencegah suara yang kita bicarakan.”
Tempat : “Tempatnya mau dimana? Bagaimana kalau di tempat
biasanya?”
Waktu : “Bagaimana kalau besok jam 10.00?

3.8.5 Sp 1 Keluarga
Masalah Keperawatan : Halusinasi Pendengaran

Pertemuan ke : V (Lima)

Hari/ Tanggal : Kamis/ 8 Maret 2018

A. PROSES KEPERAWATAN
1. Kondisi klien : Klien sudah berlatih cara mengontrol
halusinasi di rumah sakit dan memanfaatkan obat dengan benar. Keluarga
mengunjungi klien dan terlihat sedih dan bingung dengan kondisi klien.
2. Diagnosa Keperawatan : Perubahan persepsi sensori; halusinasi
pendengaran
3. Tujuan Khusus :TUK 5. Klien dapat menggunakan obat dengan benar untuk
mengendalikan halusinasinya
4. Tindakan Keperawatan : SP 1 (keluarga)
a. BHSP (Bina Hubungan Saling Percaya)
b. Menjelaskan tentang halusinasi klien
c. Menjelaskan cara merawat klien
B. STRATEGI KOMUNIKASI
ORIENTASI
1. Salam Teraputik
“Selamat pagi bu”,“masih ingat dengan saya? Nama saya perawat “.M.” ibu bias
memanggil saya dengan M, saya mahasiswi dari Stikes Bina Sehat PPNI
Mojokerto. Saya adalah perawat yang bertugas merawat anak ibu saat ini.”
2. Evaluasi/validasi
71
“Bagaimana kondisi L hari ini bu?”, “Apakah hari ini kondisi mbak L merasa
sudah sedikit tenang? Dan apakah mbak L sudah bias membedakan obat yang
diberikan oleh perawat kepadanya dan aturan minumnya?”

3. Kontrak
Topik : “Baiklah bu, kita akan membicarakan tentang bagaimana
cara merawat L di rumah, Jika tiba – tiba L kambuh mengamuk, membanting
dan tidak ada perawat, sehingga ibu bias mengahadapi hal tersebut.”
Tempat : “Mau berbincang-bincang dimana kita bu hari ini?
Bagaimana kalau di tempat ini saja.?”
Waktu : “Mau berapa lama bu kita berbincang-berbincang hari ini?
Untuk membicarakan kondisi L saat ini. Bagaimana kalau 30 menit bu apakah
ibu bersedia?”
“Baiklah jika ibu bersedia.”

KERJA : ( LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN KEPERAWATAN)

“Apa yang ibu rasakan menjadi masalah perawat L. Apa yang ibu lakukan?”

“Ya, gejala yang dialami oleh anak ibu itu dinamakan halusinasi, yaitu mendengar
sesuatu yang sebetulnya tidak ada bedanya.”

“Jadi kalau anak ibu mengatakan mendengar suara-suara, sebenarnya suara itu tidak
ada.”

“Untuk itu kita diharapkan dapat membantunya dengan beberapa cara. Ada beberapa
cara untuk membantu anak ibu agar bisa mengendalikan halusinasi. Cara-cara tersebut
antara lain : yang pertama, dihadapan ibu, jangan membantu atau menyokongnya.
Katakan saja Ibu percaya bahwa anak tersebut memang mendengar suara, tetapi Ibu
sendiri tidak mendengarnya.”

72
“Kedua, bantu anak ibu minum obat secara teratur. Jangan menghentikan obat tanpa
konsultasi. Terkait dengan obat ini, saya juga sudah melatih anak ibu untuk minum
obat secara teratur. Jadi ibu dapat mengingatkan kembali. Obatnya ada 3 macam, ini
yang orange namanya CPZ gunanya untuk menghilangkan suara-suara. Diminum 3 x
sehari pada jam 7 pagi, jam 1 siangdan jam 7 malam. Yang putih namanya THP
gunanya membuat rileks, jam minumnya sama dengan CPZ tadi. Yang biru namanya
HP gunanya menenangkan cara berpikir, jam minumnya sama dengan CPZ. Obat perlu
selalu diminum untuk mencegah kekambuhan"

TERMINASI

1. Terminasi Subjektif
"Bagaimana perasaan Ibu setelah kita berdiskusi dan latihan memutuskan
halusinasi anak Ibu?"
2. Terminasi Objektif
“Apa ibu bias melakukan yang kita pelajari bersama tadi bu?”
3. Rencana Tindak Lanjut
"Sekarang coba Ibu sebutkan kembali dua cara merawat anak Ibu, yang saya
beritahu tadi."

"Baguss ekali ibu.”

4. Kontrak
Topik :“Bagaimana kalau dua harilagi kita bertemu untuk
mempraktekkan cara memutus halusinasi langsung dihadapana nak lbu?"

Tempat :“Tempatnya ibu ingin kita bertemu dimana bu?


Bagaimana kalau di tempat biasa kita bertemu?”

Waktu :"Jam berapa kita bertemu bu?"

"Baik, sampai Jumpa. Selamat pagi"

73
3.8.6 Sp 2 Keluarga
Masalah keperawatan : Halusinasi Pendengaran

Pertemuan ke : 2 (Dua) Keluarga

Hari/ Tanggal : Jum’at / 9 Maret 2018

A. PROSES KEPERAWATAN
1. Kondisi Klien : Keluarga sudah mendapatkan penjelasan tentang
kondisi klien dan cara merawatnya dirumah.
2. Diagnosa Keperawatan : Perubahan persep sisensori;
halusinasipendengaran
3. Tujuan Khusus :TUK 5. Klien dapat menggunakan obat
dengan benar untuk mengendalikan halusinasinya
4. Tindakan Keperawatan : SP 1 (keluarga)
a. BHSP (Bina Hubungan Saling Percaya)
b. Melatih keluarga mempraktekkan cara merawat pasien
halusinasi
c. Melatih keluarga melakukan cara merawat langsung kepada
pasien halusinasi
B. STRATEGI KOMUNIKASI
ORIENTASI
1. Salam Teraputik
“Selamat pagi bu”, “masih ingat dengan saya? Nama Saya perawat “.M.” ibu
bias memanggil saya dengan M, Saya mahasiswi dari Stikes Bina Sehat PPNI
Mojokerto. Saya adalah perawat yang bertugas merawat anak ibu saat ini.”
2. Evaluasi/validasi
“Bagaimana kondisi Ny. L hari ini bu?”, “Apakah hari ini kondisi Ny. L merasa
sudah sedikit tenang? Dan apakah Ny. L sudah tidak emosi lagi dan apakah
sudah bisa membedakan mana obat yang baik di minum dan tata cara
minumnya?”

74
3. Kontrak
Topik : “Baiklah bu, kita akan membicarakan tentang bagaimana
cara mempraktekkan cara memutus halusinasi langsung dihadapan anak ibu.
Tempat : “kita mempraktekkannya di kamar pasien saja ya bu?”
Waktu : “Untuk waktu mempraktekkan cara memutus halusinasi di
hadapan anak ibu adalah 20 menit ya bu?”
“Baiklah jika ibu bersedia.”

KERJA : ( LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN KEPERAWATAN)

“Selamat pagi L”

“ L, ibu L sangat ingin membantu L mengendalikan suara-suara yang sering L dengar.


Untuk itu pagi ini ibu L datang untuk mempraktekkan cara memutus suara-suara yang
L dengar. Nanti jika L mendengar suara-suara bicara atau tersenyum-senyum sendiri,
maka ibu akan mengingatkan seperti ini.

“sekarang, coba ibu peragakan cara memutus halusinasi yang sedang L alami seperti
yang sudah kita pelajari sebelumnya. Tepuk punggung L lalu suruh L mengusir suara
dengan menutup telinga dan menghardik suara tersebut.”

TERMINASI

1. Terminasi Subjektif
"Bagaimana perasaan Ibu setelah mempraktekkan cara memutus halusinasi
langsung di hadapan anak Ibu?"
2. Terminasi Objektif
“Apa ibu bisa melakukan yang kita pelajari bersama tadi bu?”
3. Rencana Tindak Lanjut
"Sekarang coba Ibu jelaskan lagi bagaimana cara memutus halusinasi langsung
di hadapan anak ibu.”
4. Kontrak

Topik :“Bagaimana kalau dua hari lagi untuk membicarakan tentang


jadwal kegiatan harian anak ibu untuk persiapan di rumah.”

75
Tempat :“untuk tempatnya kita bisa ketemuan dimana bu?”

Waktu :"Jam berapa kita bertemu bu?"

"Baik, sampai Jumpa. Selamat pagi"

76
BAB IV

PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Halusinasi adalah persepsi klien terhadap lingkungan tanpa stimulus yang nyata,
artinya klien menginterpretasikan sesuatu yang tidak nyata tanpa stimulus/rangsangan dari
luar(Stuart, 2007). Halusinasi adalah hilangnya kemampuan manusia dalam membedakan
rangsangan internal(pikiran) dan rangsangan eksternal(dunia luar).Klien memberi persepsi
atau pendapat tentang lingkungan tanpa ada objek atau rangsangan yang nyata sebagai
contoh klien mengatakan mendengar suara padahal tidak ada orang berbicara.

4.2 Saran
Sebagai pemberi asuhan keperawatan, sebaiknya perawat selalu melakukan
pendekatan terus menerus dan bertahap kepada pasien dengan halusinasi pendengaran
untuk mengontrol halusinasi yang muncul. Pasien dengan halusinasi pendengaran biasanya
sering menyendiri atau melamun, kebiasaan tersebut merupakan fakto rpencetus
munculnya kembali halusinasi, dalam hal ini sebaiknya perawat sering melakukan interaksi
dengan pasien untuk mengurangi halusinasi yang muncul.

Perawat sebaiknya selalu mengawasi dan member dukungan pada pasien


memperhatikan kebutuhan pasien, selain itu perawat juga harus memotivasi pasien agar
melakukan kegiatan yang dapat mengontrol halusinasi serta dengan sesering mungkin
menemani pasien saat pasien terlihat menyendiri.

77
DAFTAR PUSTAKA

Azzizah, L. M., Zainuri, I., & Akbar, A. (2016). Buku Ajar Keperawatan Kesehatan Jiwa.
Yogyakarta: Indomedia Pustaka.

Ummami, Y. H. (2013). Asuhan Keperawatan Pada Ny.L Dengan Gangguan Persepsi Sensori :
Halusinasi Pendengaran Di Ruang Srikandi RSJD Surakarta. Fakultas Ilmu Kesehatan.

78