Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN KASUS PROFESI FISIOTERAPI

MANAJEMEN FISIOTERAPI GANGGUAN GERAK DAN AKTIVITAS


FUNGSIONAL LUMBAL BERUPA NYERI, SPASME OTOT DAN
GANGGUAN ADL (WALKING) E.C. HNP SEJAK
4 BULAN YANG LALU

OLEH :

AYU NOVITA SARI, S.FT


R024181029

PROGRAM STUDI PROFESI FISIOTERAPI


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2018
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Kasus Profesi Fisioterapi di Poli Fisioterapi RS Universitas Hasanuddin dengan judul
Manajemen Fisioterapi Gangguan Gerak dan Aktivitas Fungsional Lumbal Berupa Nyeri,
Spasme Otot dan Gangguan ADL (Walking) e.c. HNP
Sejak 4 Bulan yang Lalu
pada Februari 2019

Instruktur Klinis Fisioterapi Edukator Klinis Fisioterapi

Hamizah, S.Ft., Physio Andi Besse Ahsaniyah, S.Ft. Physio., M.Kes.

ii
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL........................................................................................ i

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii

DAFTAR ISI .................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... v

DAFTAR TABEL ............................................................................................ vi

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1

A. Anatomi dan Fisiologi Vertebra ............................................... 1

B. Biomekanik Vertebra ............................................................... 7

BAB II PATOFISIOLOGI .......................................................................... 10

A. Definisi Hernia Nukleus Pulposus (HNP) ............................... 10

B. Epidemiologi ............................................................................ 11

C. Etiologi .................................................................................... 11

D. Klasifikasi ................................................................................ 12

E. Patomekanisme ....................................................................... 13

F. Tanda dan Gejala...................................................................... 14

G. Manifestasi Klinik .................................................................... 15

BAB III MANAJEMEN FISIOTERAPI ...................................................... 16

A. Data Umum Pasien ................................................................... 16

B. Pemeriksaan Fisioterapi............................................................ 16

C. Diagnosis Fisioterapi ................................................................ 20

D. Problem Fisioterapi .................................................................. 20

iii
E. Tujuan Penanganan Fisioterapi ................................................ 20

F. Intervensi Fisioterapi ................................................................ 21

G. Evaluasi Fisioterapi .................................................................. 22

H. Modifikasi................................................................................. 22

I. Home Program ......................................................................... 23

J. Kemitraan ................................................................................. 23

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 24

iv
DAFTAR GAMBAR

1. Vertebra .................................................................................................... 1

2. Discus Intervertebralis.............................................................................. 6

3. Discus Intervertebralis Pada Saat Fleksi .................................................. 8

4. Discus Intervertebralis Pada Saat Ekstensi............................................... 9

5. Discus Intervertebralis Pada Saat Lateral Fleksi ..................................... 9

6. Hernia Nucleus Pulposus .......................................................................... 11

7. Grade Hernia Nucleus Pulposus .............................................................. 12

v
DAFTAR TABEL

1. PFGD Hip ................................................................................................. 17

2. PFGD Lumbal ........................................................................................... 18

3. Pemeriksaan Nyeri .................................................................................... 19

4. Intervensi Fisioterapi ................................................................................ 21

5. Evaluasi Fisioterapi ................................................................................... 22

6. Modifikasi Fisioterapi ............................................................................... 22

vi
DAFTAR LAMPIRAN

1. HRS-A ....................................................................................................... 33

vii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Anatomi dan Fisiologi Vertebra


Kolumna vetebralis dibentuk oleh 33 vertebra (cervical 7, thorakal 12,
lumbal 5, sacral 5 dan 4 coccygeus). Setiap vertebra terdiri dari corpus /body,
pedikel, prosesus artikularis superior dan inferior, prosessus transversus,
prosessus spinosus (Wibowo, 2008).

Gambar 1. Vertebra
Sumber : Atlas anatomi Netter, 2012

Vertebra lumbal merupakan vertebra terpanjang dan terkuat processus

spinosusnya pendek dan tebal serta menonjol hampir searah garis horizontal.

Tulang vertebra lumbal memiliki bentuk yang lebar dan besar, vertebra

lumbal sesuai untuk menyangga seluruh beban dari kepala, badan dan

ekstremitas atas. Vertebra lumbal berhubungan dengan lower thorakal, upper

sacral, dan hip pelvic complex. Sendi lumbal terdiri atas 5 ruas corpus

vertebralis yang merupakan bagian dari columna vertebralis (Wibowo, 2008).

1
2

Vertebra lumbal merupakan columna vertebralis dengan beban yang

paling besar dan memiliki mobilitas yang besar dan spesifik, sehingga

menuntut konsekuensi stabilitas yang besar dan spesifik yang dibentuk secara

aktif dan pasif (Bridwell, 2013). Dengan kurva lordosis yang dimiliki oleh

lumbal menyebabkan lumbal menerima beban paling besar dari segmen

columna vertebralis lainnya (Wibowo, 2008).

Sistem muskuloskeletal adalah penunjang bentuk tubuh dan berperan

dalam pergerakan. Sistem terdiri dari tulang sendi, rangka,tendon, ligament,

bursa, dan jaringan jaringan khusus yang menghubungkan struktur tersebut

(Tortora, 2016)

Tulang adalah suatu jaringan yang dinamis yang tersusun dari tiga

jenis sel antara lain osteoblast, osteosit, dan osteoklas. Osteoblas membangun

tulang dengan membentuk kolagen tipe 1 dan protoglikan sebagai matriks

tulang dan jaringan osteoid melalui suatu proses yang disebut osifikasi.

Ketika sedang aktif menghasilkan jaringan osteoid, osteoblas mengekresikan

sejumlah besar fosfatase alkali memasuki aliran darah dengan demikian maka

kadar fosfatase alkali didalam darah dapat menjadi indikator yang baik

tentang tingkat pembentukan tulang setelah mengalami patah tulang, atau

pada kasus metastasis kanker ke tulang. Osteosit adalah sel-sel tulang dewasa

yang bertindak sebagai suatu lintasan untuk pertukaran kimiawi melalui

tulang yang padat. Osteoklas adalah sel-sel besar yang berinti banyak yang

memungkinkan mineral dan matriks tulang dapat diabsobsi. Tidak seperti

osteoblas dan osteosit, osteoklas mengikis tulang. Sel-sel ini menghasilkan


3

enzim-enzim proteolotik yang memecahkan matriks dan beberapa asamyang

melarutkan mineral tulang, sehingga kalsium dan fosfat terlepas dalam aliran

darah (Tortora, 2016)

Ligamen adalah pita fibrosa atau lembaran jaringan ikat yang

menghubungkan dua atau lebih tulang, tulang rawan, atau struktur lainnya

(Keith, 2010). Ligamen memperkuat columna vertebralis sehingga

membentuk postur tubuh seseorang. Ligamen-ligamen tersebut antara lain :

a. Ligamen Longitudinal Anterior

Ligamen longitudinal anterior merupakan jaringan fibrous yang

terdapat di sepanjang bagian depan columna vertebralis (Wibowo, 2008).

Fungsi ligamen longitudinal anterior adalah untuk mengontrol gerakan

ekstensi.

b. Ligamen Longitudinal Posterior

Di bagian belakang corpus, di dalam canalis vertebralis terdapat

ligamen longitudinal posterior (Wibowo, 2008). Ligamen ini melekat pada

discus intervertebralis, oleh karena itu ligamen ini dapat mengfiksir atau

menutupi discus intervertebralis sehingga berfungsi membatasi gerakan

terutama gerakan fleksi dan ekstensi serta berperan sebagai pelindung.

Ligamen ini sangat sensitif karena banyak mengandung serabut saraf afferent

nyeri (Aδ dan tipe C) dan memiliki sirkulasi darah yang banyak (Kurniasih,

2011).
4

c. Ligamen intertransversal

Ligamen ini melekat pada tuberculum assesori dari processus

transversus dan berkembang baik pada regio lumbal. Ligamen ini mengontrol

gerakan lateral fleksi kearah kontralateral (Sudaryanto, 2012).

d. Ligamen flavum

Ligamen ini sangat elastis dan melekat pada arkus vertebra tepatnya

pada setiap lamina vertebra. Ligamen ini mengontrol gerakan fleksi lumbal

(Sudaryanto, 2012).

e. Ligamen interspinosus

Ligamen ini sangat kuat yang melekat pada setiap processus spinosus

dan memanjang kearah posterior dengan ligamen supraspinosus. Ligamen ini

berperan sebagai stabilisator pasif saat gerakan fleksi lumbal (Sudaryanto,

2012).

f. Ligamen supraspinosus

Ligamen ini melekat pada setiap ujung processus spinosus. Ligamen

ini berperan sebagai stabilisator pasif saat gerakan fleksi lumbal (Sudaryanto,

2012)

Otot-otot vertebra lumbal dibagi menjadi tiga kelompok yaitu:

a. Erector spine, merupakan kelompok otot yang luas dan terletak dalam pada

fascia lumbodorsal, serta muncul dari suatu aponeurosis pada sacrum, crista

illiaca dan procesus spinosus thoraco lumbal. Kelompok otot ini terbagi atas

beberapa otot yaitu:


5

1) Musculus Longissimus

2) Musculus Iliocostalis

3) Musculus Spinalis

Kelompok otot ini merupakan penggerak utama pada gerakan ekstensi lumbal

dan sebagai stabilisator vertebra lumbal saat tubuh dalam keadaan tegak.

Kerja otot tersebut dibantu oleh musculus transverso spinalis dan deep

muscle seperti musculus intraspinalis dan musculus intrasversaris

(Sudaryanto, 2012).

b. Abdominal, merupakan kelompok otot ekstrinsik yang membentuk dan

memperkuat dinding abdominal. Pada kelompok otot ini ada 4 otot abdominal

yang penting dalam fungsi spine, yaitu musculus rectus abdominis, musculus

obliqus external, musculus obliqus internal dan musculus transversalis

abdominis. Kelompok otot ini merupakan fleksor trunk yang sangat kuat dan

berperan dalam mendatarkan kurva lumbal. Di samping itu musculus obliqus

internal dan musculus obliqus external berperan pada rotasi trunk

(Sudaryanto, 2012).

c. Deep lateral muscle, merupakan kelompok otot intrinstik pada bagian lateral

lumbal yang terdiri dari:

1) Musculus quadratus lumborum

2) Musculus psoas

Kelompok otot ini berperan pada gerakan lateral fleksi dan rotasi lumbal

(Sudaryanto, 2012).
6

Nukleus pulposus adalah bagian tengah diskus yang bersifat semigelatin,

nukleus ini mengandung berkas-berkas serat kolagen, sel-sel jaringan

penyambung dan sel-sel tulang rawan. Zat ini berfungsi sebagai peredam benturan

antara korpus vertebra yang berdekatan. Selain itu. juga memainkan peranan

penting dalam pertukaran cairan antara diskus dan pembuluh-pembuluh darah

kapiler (Sudaryanto, 2012).

Anulus fibrosus terdiri atas cincin-cincin fibrosa konsentris yang

mengelilingi nukleus pulposus. Anulus fibrosus berfungsi untuk memungkinkan

gerakan antara korpus vertebra (disebabkan oleh struktur spiral dari serabut-

serabut) untuk menopang nukleus pulposus dan meredam benturan. Jadi anulus

berfungsi mirip dengan simpail di sekeliling tong air atau seperti gulungan pegas,

yang menarik korpus vertebra bersatu melawan resistensi elastis nukleus pulposus,

sedangkan nukleus pulposus bertindak sebagai bola penunjang antara korpus

vertebra (Sudaryanto, 2012).

Diskus intervertebralis berukuran kira-kira seperempat panjang kolumna

vertebralis. Diskus paling tipis terdapat pada daerah torakal sedangkan yang

paling tebal tedapat di daerah lumbal. Bersamaan dengan bertambahnya usia,

kandungan air diskus berkurang dan menjadi lebih tipis (Sudaryanto, 2012).

Gambar 2. Diskus Intravertebra


Sumber: Sudaryanto, 2012
7

B. Biomekanik Vertebra

Biomekanik terbagi atas gerakan osteokinematik dan arthrokinematik.

Gerak osteokinematik merupakan gerakan yang berhubungan dengan Lingkup

Gerak Sendi. Pada lumbal spine melibatkan gerakan fleksi, ekstensi, rotasi dan

lateral fleksi. Sedangkan gerak arthrokinemetik merupakan gerakan yang

terjadi didalam kapsul sendi pada persendian. Pada lumbal spine gerakannya

berupa gerak slide atau glide terjadi pada permukaan persendian.

1. Osteokinematik

Gerakan osteokinematik pada fleksi dan ekstensi terjadi pada sagital

plane, lateral fleksi pada frontal plane dan rotasi kanan-kiri terjadi pada

transverse plane. Sudut normal gerakan fleksi yaitu 65o-85o, gerakan

ekstensi sudut normal gerakan sekitar 25o-40o dan untuk gerakan lateral

fleksi 25o sedangkan gerakan rotasi dengan sudut normal yang dibentuk

adalah 45o (Reese dan Bandy, 2010).

2. Arthrokinematik

Pada lumbal, ketika lumbal spine bergerak fleksi discus

intervertebralis tertekan pada bagian anterior dan menggelembung pada

bagian posterior dan terjadi berlawanan pada gerakan ekstensi. Pada saat

lateral flexion, discus intervertebralis tertekan pada sisi terjadi lateral fleksi.

Misalnya, lateral fleksi ke kiri menyebabkan discus intervertebralis tertekan

pada sisi sebelah kiri. Secara bersamaan discus intervertebralis sisi kanan

menjadi menegang. Pada level lumbal spine, jaringan collagen pada

setengah dari lamina mengarah pada arah yang berlawanan (kira-kira 120o)
8

dari jaringan setengah lainnya. Setengah jaringan itu lebih mengarah ke

kanan akan membatasi rotasi kekiri.

Pada biomekanik, spine mempertimbangkan kinematic chain. Ini

menggambarkan model pola deskripsi sederhana dari gerak. Misalnya pada

gerakan fleksi normal dari lumbal spine superior vertebra akan bergerak pada

vertebra dibawahnya.L1 akan bergerak pertama pada L2, L2 selanjutnya akan

bergerak pada L3, dan L3 selanjutnya akan bergerak pada L4, begitu seterusnya.

Pada keadaan ini, gerakan arthrokinematik mellibatkan gerakan dari inferior facet

dari vertebra pada superior facet dari caudal vertebra. Superior vertebra slide ke

anterior dan superior pada caudal vertebra. Hingga facet joint terbuka pada fleksi

dan tertutup pada ekstensi (Reese dan Bandy, 2010)

Gambar 3. Diskus Intervertebralis pada Saat Fleksi


Sumber: Reese dan Bandy, 2010
9

Gambar 4. Diskus Intervertebralis pada Saat Ekstensi


Sumber: Reese dan Bandy, 2010

Gambar 5. Diskus Intervertebralis pada Saat Lateral Fleksi


Sumber: Reese dan Bandy, 2010
BAB II

PATOFISIOLOGI

A. Definisi Hernia Nukleus Pulposus (HNP)

Hernia Nukleus Pulposus (HNP) atau herniasi diskus intervertebralis,

yang sering pula disebut sebagai Lumbar Disc Syndrome atau Lumbosacral

Radiculopathies adalah penyebab tersering nyeri punggung bawah yang

bersifat akut, kronik atau berulang. Hernia Nukleus Pulposus (HNP) adalah

suatu penyakit dimana bantalan lunak di antara ruas-ruas tulang belakang

(soft gel disc atau nukleus pulposus) mengalami tekanan di salah satu bagian

posterior atau lateral sehingga nukleus pulposus pecah dan luruh sehingga

terjadi penonjolan melalui anulus fibrosus ke dalam kanalis spinalis dan

mengakibatkan penekanan radiks saraf (Leksana, 2013).

Hernia nukleus pulposus adalah keadaan ketika nukleus pulposus keluar

menonjol untuk kemudian menekan ke arah spinal melalui anulus spinal yang

robek. HNP merupakan suatu nyeri yang disebapkan oleh proses patologi di

kolumna vertebralis pada diskus intervertebralis/ diskogenik (Muttaqin, 2008)

Gambar 6. Hernia Nucleus Pulposus


Sumber : Muttaqin, 2008

10
11

B. Epidemiologi

Prevalensi HNP berkisar antara 1 – 2 % dari populasi. Usia yang paling

sering adalah usia 30 – 50 tahun. Pada penelitian HNP paling sering dijumpai

pada tingkat L4-L5; titik tumpuan tubuh di L4-L5-S1 (Pinzon, 2012).

Menurut Kemenkes RI (2018), prevalensi HNP di Indonesia sebesar

18%. Prevalensi HNP meningkat sesuai dengan bertambahnya usia dan paling

sering terjadi pada usia dekade tengah dan awal dekade empat. Penyebab lain

yang serius adalah spesifik antara lain, fraktur vertebra, infeksi dan tumor.

C. Etiologi

Penyebab dari Hernia Nucleus Pulposus (HNP) biasanya dengan

meningkatnya usia terjadi perubahan degeneratif yang mengakibatkan kurang

lentur dan tipisnya nucleus pulposus. Annulus fibrosus mengalami perubahan

karena digunakan terus menerus. Akibatnya annulus fibrosus biasanya di

daerah lumbal dapat menyembul atau pecah (Moore dan Agur, 2013).

Selain itu hernia nucleus pulposus (HNP) kebanyakan juga disebabkan

karena adanya suatu trauma derajat sedang yang berulang mengenai discus

intervertebralis sehingga menimbulkan sobeknya annulus fibrosus. Pada

kebanyakan pasien gejala trauma bersifat singkat, dan gejala ini disebabkan

oleh cidera pada diskus yang tidak terlihat selama beberapa bulan atau

bahkan dalam beberapa tahun (Helmi, 2012).


12

D. Klasifikasi HNP

Hernia Nukleus Pulposus terbagi dalam 4 grade berdasarkan keadaan

herniasinya, dimana ekstrusi dan sequestrasi merupakan hernia yang

sesungguhnya, yaitu:

1. Bulging adalah nukleus terlihat menonjol ke satu arah tanpa kerusakan

annulus fibrosus.

2. Protrusi/ prolaps diskus intervertebral adalah nukleus berpindah,

tetapi masih dalam lingkaran anulus fibrosus.

3. Extrusi diskus intervertebral adalah nukleus keluar dan anulus

fibrosus dan berada di bawah ligamentum, longitudinalis posterior.

4. Sequestrasi diskus intervertebral adalah nukleus telah menembus

ligamentum longitudinalis posterior (Munir B, 2015).

Gambar 7. Grade Hernia Nukleus Pulposus


Sumber: Munir B, 2015

E. Patomekanisme

Pada tahap pertama sobeknya anulus fibrosus itu bersifat

sirkumferensial. Oleh karena adanya gaya traumatik yang berulang,

robekan tersebut menjadi lebih besar dan timbul sobekan radikal. Apabila
13

hal itu terjadi, maka resiko HNP hanya menunggu waktu dan trauma

berikutnya. Manifestasi dari robeknya anulus fibrosus berlanjut pada

penonjolan pada diskus intervertebra yang menekan secara parsial sisi

lateral dari medula spinalis. Kondisi kemudian secara progresif berlanjut

pada kondisi herniasi diskus menekan medula spinalis (Shankar, 2009).

Suatu gaya presipitasi gaya traumatik ketika hendak menegakkan

badan waktu terpeleset, mengangkat benda berat, dan sebagainya

memberikan respons sobeknya annulus fibrosus yang lebih berat. Jebolnya

(herniasi) nukleus pulposus bisa ke korpus vertebra di atas atau di

bawahnya, bisa juga menjebol langsung ke kanalis vertebralis. Penjebolan

tersebut dapat dilihat pada foto rontgen polos dan dikenal sebagai nodus

schmorl. Sobekan sirkumferensial dan radial pada annulus fibrosus diskus

intervertebralis berikut dengan terbentuknya nodus schmorl merupakan

kelainan yang mendasari low back pain subkronik atau kronik yang

kemudian disusul oleh nyeri sepanjang tungkai yang dikenal sebagai

iskhialgia atau siatika. Menjebolnya nukleus pulposus ke kanalis

vertebralis berarti bahwa nukleus pulposus menekan pada radiks yang

bersama sama dengan arteria radikularis berada dalam bungkusan dura.

Hal tersebut terjadi kalau tempat penjebolan di sisi lateral. Bilamana

tempat herniasinya di tengah-tengah, sudah barang tentu tidak ada radiks

yang terkena. Lagipula, oleh karna pada tingkat L2 dan terus ke bawah

sudah tidak terdapat medula spinalis lagi, maka herniasi di garis tengah

tidak akan menimbulkan kompresi pada kolumna anterior. Setelah terjadi


14

HNP sisa diskus intervertebralis mengalami lisis sehingga dua korpora

vertebra bertumpang tindih tanpa ganjalan (Shankar, 2009).

Proses penuaan mengakibatkan diskus kehilangan protein

polisakarida sehingga kandungan air pada nukleus pulposus menurun

sehingga terjadi trauma (beberapa bulan/ tahun kemudian saat proses

degenerasi terjadi) lalu nukleus pulposus terdorong keluar sehingga

menekan akar saraf sehingga menyebabkan nyeri, perubahan sensai hingga

penurunan reflex (Shankar, 2009).

F. Tanda dan Gejala

Gejala yang sering muncul adalah (Muttaqin, 2008) :

1. Nyeri pinggang bawah yang intermitten (dalam beberapa minggu

sampai beberapa tahun). Nyeri menjalar sesuai dengan distribusi saraf

sciatic.

2. Sifat nyeri khas dari posisi berbaring ke duduk, nyeri mulai dari pantat

dan terus menjalar ke bagian belakang lutut kemudian ke tungkai

bawah.

3. Nyeri bertambah hebat karena pencetus seperti gerakan-gerakan

pinggang saat batuk atau mengejan, berdiri, atau duduk untuk jangka

waktu yang lama dan nyeri berkurang klien beristirahat berbaring.

4. Penderita sering mengeluh kesemutan (parostesia) atau baal bahkan

kekuatan otot menurun sesuai dengan distribusi persaraan yang

terlibat.

5. Nyeri bertambah bila daerah L5-S1 (garis antara dua krista iliaka)

ditekan.
15

G. Manifestasi Klinik

Manifestasi klinis utama yang muncul adalah rasa nyeri di

punggung bawah disertai otot-otot sekitar lesi dan nyeri tekan. HNP

terbagi atas HNP sentral dan lateral. HNP sentral akan menimbulkan

paraparesis flaccid, parestesia dan retensi urine. Sedangkan HNP lateral

bermanifestasi pada rasa nyeri dan nyeri tekan yang terletak pada

punggung bawah, di tengah-tengah area bokong dan betis, belakang tumit,

dan telapak kaki. Kekuatan ekstensi jari kelima kaki berkurang dan reflex

achiller negative. Pada HNP lateral L5-S1 rasa nyeri dan nyeri tekan

didapatkan di punggung bawah, bagian lateral pantat, tungkai bawah

bagian lateral, dan di dorsum pedis. Kelemahan m. gastrocnemius (plantar

fleksi pergelangan kaki), m. ekstensor halusis longus (ekstensi ibu jari

kaki). Gangguan reflex Achilles, defisit sensorik pada malleolus lateralis

dan bagian lateral pedis (Setyanegara dkk, 2014).


BAB III

MANAJEMEN FISIOTERAPI

A. Data Umum Pasien


Nama : Tn. S

Usia : 42 tahun

Pekerjaan : Penjual Bakso

Alamat : Perdos

Vital Sign :

Tekanan Darah : 140/80 mmHg

Pernapasan : 20 kali per menit

Denyut Nadi : 83 kali per menit

Suhu : 36˚C

B. Pemeriksaan Fisioterapi Model CHARTS

1. Chief of Complain

Nyeri punggung bawah menjalar sampai ke paha kanan

2. History Taking

Pasien merasakan nyeri sejak 4 bulan yang lalu. Nyeri dirasakan hilang

timbul, nyeri bertambah saat berdiri lama, berjalan, jongkok dan

membungkuk. Pasien awalnya juga sulit saat berpindah posisi dari duduk

ke berdiri dan saat melakukan sholat gerakannya terganggu akibat nyeri

yang dirasakan. Pasien sering mengangkat beban berat yakni gerobak

bakso yang dipindahkan ke atas motor. Pasien sudah ke dokter dan

diberikan obat anti nyeri. Pasien juga sudah melakukan foto radiologi.

Pasien merasa cemas dan khawatir terhadap penyakitnya karena

16
mengganggu aktifitas sehari-harinya terutama pekerjaannya. Pasien tidak

memiliki riwayat diabetes, maupun kolesterol, namun memiliki riwayat

hipertensi. Selain itu, tidak ada keluhan lain.

17
18

3. Asymmetric

a. Inspeksi Statis:

1) Anterior : raut wajah pasien tampak cemas, simetris pada SIAS,

Patella.

2) Lateral: kurva Thorakal kifosis, dan Hiperekstensi pada lumbal

3) Posterior : Hiperlordosis pada vertebra lumbal.

b. Inspeksi Dinamis: Pasien berjalan agak bungkuk dan pincang

c. PFGD

Tabel 1. PFGD Hip

Dekstra Sinistra
Regio Gerakan
TIMT
Aktif Pasif TIMT Aktif Pasif

Mampu
Terbatas, Full Full ROM,
Terbatas, Mampu , Melawan
Fleksi nyeri, Soft ROM, (-) Soft End
(+) Nyeri nyeri Tahanan
End Feel Nyeri Feel

Mampu
Full ROM, Mampu Full Full ROM,
Full ROM, Melawan
Ekstensi Firm End Melawan ROM, (-) Firm End
(-) Nyeri Tahanan
Feel Tahanan Nyeri Feel

Mampu
Full ROM, Mampu Full Full ROM,
Full ROM, Melawan
Abduksi Firm End Melawan ROM, (-) FirmEnd
(-) Nyeri Tahanan
Feel Tahanan Nyeri Feel
Hip
Mampu
Full ROM, Mampu Full Full ROM,
Full ROM, Melawan
Adduksi Firm End Melawan ROM, (-) Firm End
(-) Nyeri Tahanan
Feel Tahanan Nyeri Feel

Mampu
Full ROM, Mampu Full Full ROM,
Terbatas, Melawan
Eksorotasi nyeri, Firm Melawan ROM, (-) Firm End
(+) Nyeri Tahanan
End Feel Tahanan Nyeri Feel

Mampu
Full ROM, Mampu Full Full ROM,
Terbatas, Melawan
Endorotasi nyeri, Firm Melawan ROM, (-) FirmEnd
(+) Nyeri Tahanan
End Feel Tahanan Nyeri Feel

Sumber: Data Primer


19

Regio Gerakan Aktif Pasif TIMT

Terbatas,(+)
Terbatas,(+) Mampu, nyeri
Fleksi Nyeri , Soft End
Nyeri
Feel

Full ROM,(-) Normal, Hard Mampu Melawan


Ekstensi Tahanan
Nyeri End Feel

Full ROM,(-) Normal, soft Mampu Melawan


Lateral fleksi sinistra Tahanan
Nyeri End Feel
Lumbal
Full ROM,(-) Normal, Soft Mampu Melawan
Lateral fleksi dekstra Tahanan
Nyeri End Feel

Full ROM,(-) Normal, Soft Mampu Melawan


Rotasi sinistra Tahanan
Nyeri End Feel

Full ROM,(-) Normal, Soft Mampu Melawan


Rotasi dekstra Tahanan
Nyeri End Feel

Tabel 2. PFGD Lumbal


Sumber: Data Primer
d. Palpasi

1) Suhu : Normal
2) Oedem : (-)
3) Kontur kulit: Normal
4) Tenderness: (+) m. Piriformis dan m. erector spine
4. Restrictive
a. Limitasi ROM : terbatas pada gerakan fleksi, eksorotasi dan
endorotasi hip
b. Limitasi ADL : Walking
c. Limitasi Pekerjaan : terbatas
d. Limitasi rekreasi: -
5. Tissue Impairment and Psychogenic Prediction
a. Musculotendinogen: spasme m. piriformis, m. erector spine, dan m.
quadratus lumborum, weakness m.quadriceps femoris
20

b. Osteorthrogen: extrusion L3- L4, Protrusio L5-S1, canalis stenosis L4-


L5
c. Neurogen: N. Ischiadicus
d. Psikogen: cemas

6. Spesific Test
a. Pemeriksaan Nyeri
Pemeriksaan nyeri pada regio lumbal terhadap pasien Ny. MP
menggunakan Visual Analog Scale (VAS) dengan hasil dan
interpretasi sebagai berikut:
Tabel 3. Pemeriksaan Nyeri
Pemeriksaan Hasil Interpretasi
Nyeri Diam 0 Tidak nyeri
Nyeri Tekan 6 Nyeri sedang
Nyeri Gerak 3 Nyeri Ringan
Kriteria penilaian (Rumus Bourjone):
0 : Tidak Nyeri
1-3 : Nyeri Ringan
4-6 : Nyeri Sedang
7-9 : Nyeri Berat
10 : Nyeri Sangat Berat
Sumber: Data Primer

b. Tes MMT
5 5
4 5

Kriteria Penilaian:
Nilai 0 = Tidak ada kontraksi sama sekali
Nilai 1 = Ada kontraksi, tetapi tidak ada gerakan
Nilai 2 = Ada gerakan, tetapi belum mampu melawan gravitasi
Nilai 3 = Ada gerakan, mampu melawan gravitasi
Nilai 4 = Ada gerakan, mampu melawan tahanan minimal
21

Nilai 5 = Ada gerakan, mampu melawan tahanan penuh


c. Tes kompresi lumbal
Hasil: (+) nyeri pada L3-L4, L4-L5, L5-S1
Interpretasi: Adanya nyeri pada segmen L4-L5, L5-S1
d. Tes kompresi m. piriformis
Hasil : (+) nyeri
Interpretasi : Adanya tenderness pada m. piriformis
e. Tes Palpasi: Spasme m. erector spine
f. Tes SLR
Hasil: (-)
g. Tes anti patrick
Hasil: (-)
Interpretasi: Tidak ada gangguan pada ligamen SIJ Posterior
h. Tes Patrick
Hasil: (-)
Interpretasi: Tidak ada gangguan pada ligamen SIJ Anterior
i. Muscle Length Test
Hasil: (+)
Interpretasi : ada spasme m.erector spine dan quadratus lumborum
j. HRS-A : 15 (kecemasan Ringan)
k. Bridging Test : mampu melakukan
C. Diagnosis Fisioterapi
“Gangguan Gerak dan Aktivitas Fungsional Lumbal Berupa Nyeri, Spasme
Otot dan Gangguan ADL (Walking) e.c HNP Sejak 4 Bulan yang Lalu”
D. Problem Fisioterapi
1. Problem primer : Spasme m. piriformis dan m. erector spine
2. Problem sekunder : Kecemasan, nyeri, kelemahan otot quadriceps dekstra,
nerve entrapment N. Ischiadicus, gangguan postur.
3. Problem kompleks : Gangguan ADL Walking, transfer, dan toileting
E. Tujuan Fisioterapi
1. Tujuan Jangka Pendek
a. Mengurangi spasme otot
22

b. Menurunkan kecemasan
c. Mengurangi nyeri
d. Meningkatkan kekuatan otot
e. Memperbaiki postur
2. Tujuan Jangka Panjang : Mengembalikan fungsional ADL

F. Intervensi Fisioterapi
Tabel 3. Intervensi Fisioterapi
No. Problem Modalitas Dosis
1. Kecemasan Komunikasi Terapeutik F : 1 kali/ hari
I : Pasien Fokus
T : Interpersonal Approach
T : Selama Terapi
2. Metabolic Stress Reaction Electrotherapy (SWD) F : 3 kali /minggu
I : 60-70% IEM
T : Lokal
T : 8 menit
3.. Nyeri Electrotherapy F : 3 kali /minggu
(Interferensi) I : 30,2 mA
T : Animal Segmental
T : 8 menit
4. Spasme m. Piriformis Manual Therapy F : 3 kali /minggu
I : 3 set, 3 kali repetisi
T : NMT (Friction)
T : 2 menit
Exercise Therapy F : 3 kali /minggu
I : 15 hitungan, 6x repetisi
T : Stretching exc.
T : 2 menit
Spasme m. erector spine Connective tissue therapy F : 3 kali /minggu
I : 8 hitungan, 3x repetisi
T : Connective Tissue Release,
paravertebral massage
T : 3 menit
23

5. Kelemahan m. Quadriceps Exercise therapy F : 3 kali /minggu


Dextra I : 8 hitungan, 6x repetisi
T : Strengthening exc.
T : 2 menit
7. Gangguan Postur Exercise therapy F : 3 kali /minggu
I : 8 hitungan, 6x repetisi
T : Bugnet exc.
T : 2 menit
8 Stabilitas Lumbal Exercise Therapy F : 3 kali /minggu
I : 8 hitungan, 6x repetisi
T : Core Stability Exc.,
strengthening exc..
T : 3 menit

G. Evaluasi Fisioterapi
Tabel 4. Evaluasi Fisioterapi
Setelah 1x terapi Interpretasi
No. Problem Alat Ukur
Sebelum Sesudah
1. Kecemasan 15 (kecemasan 12 (tidak ada Ada

HRS-A ringan) kecemasan) penurunan


kecemasan

2. Nyeri pada VAS Nyeri diam : 0 Nyeri diam : 0 Ada


regio lumbal Nyeri gerak : 3 Nyeri gerak : 2 penurunan
Nyeri tekan : 6 Nyeri tekan : 5 nyeri

3. Kelemahan MMT 4 4+ Ada


Otot peningkatan
Quadriceps kekuatan otot
Dekstra
Sumber: Data Primer
24

H. Modifikasi Fisioterapi

Modifikasi yang dilakukan berupa meningkatkan dosis latihan secara

berkala sesuai dengan kemampuan pasien berdasarkan hasil evaluasi yang

dilakukan.

I. Home Program
Pasien diberikan edukasi untuk melakukan latihan sendiri pada pasien
berupa self stretching m. piriformis (pasien menekuk tungkai kemudian
digerakkan mendekati perut secara silang ke arah dalam 15 hitungan, 3 kali
repetisi dan dilakukan selama 3 kali dalam sehari). Pasien juga diberikan
edukasi untuk melakukan Mc. Kenzie Exercise dan Bridging Exercise 3 kali
setiap hari, 8 hitungan 6 kali repetisi.
J. Kemitraan
Melakukan kolaborasi atau kemitraan dalam rangka memberikan
layanan prima kepada pasien, di antaranya dengan
1. Dokter Saraf
2. Dokter Radiologi
25

DAFTAR PUSTAKA

Helmi, Z.N. 2012. Buku Ajar Gangguan Muskuloskeletal. Jakarta: Salemba


Medika.
Keith, L.M.. 2010. Anatomi Klinis Dasar. Jakarta: EGC.
Kurniasih, E. 2011. Penambahan Terapi Latihan Mc.Kenzie Pada Intervensi Short
Wave Diathermy (SWD), Transcutaneus Electrical Stimulation (TENS)
Dan Massage Dapat Lebih Menurunkan Nyeri Pinggang Pada Kasus Low
Back Pain.
Leksana. 2013. Hernia Nukleus Pulposus Lumbal Ringan pada Janda lanjut usia
yang tinggal dengan keponakan dengan usia yang sama. Medula.
Moore, Keith L dan A. M. R. Agur. 2013. Clinically Oriented Anatomy.
Philladhelpia: Lippincott Williams & Wilkins.
Munir, B. 2015. Neurologi Dasar: Neuroanatomi Dasar, Pemeriksaan Neurologi
Dasar, Diagnosis dan Terapi Penyakit Neurologi (Vol. I). Jakarta: Sagung
seto.
Muttaqin, Arif. 2008. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem
Persarafan. Jakarta: Salemba Medika
Netter, F.H. 2012. Atlas of Human Anatomy 6th Edition. Philadelphia. PA:
Saunders/ Elsevier.
Pinzon, R. 2012. Profil Klinis Pasien Nyeri Punggung Akibat Hernia Nukelus
Pulposus. Vol 39. SMF Saraf RS Bethesda Yogyakarta. Indonesia.
Reese, N.B., Bandy W.D. 2010. Joint Range of Motion and Muscle Length
Testing. Philadelphia, London: Saunders Elsavier.
Setyanegara dkk. 2014. Ilmu Bedah Saraf. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Shankar H., M.B.B.S., Scarlett A.J. M.D., Abram E.S.M.D. 2009. Anatomy and
Pathophysiology of Intervertebral Disc Disease. Techniques in Regional
Anasthesia and Pain Management.
Sudaryanto. 2012. Biomekanik Vertebra. Universitas Esa Unggul.
Tortora, Gerard. 2016. Principles of anatomy and physiology Edisi 14. Asia: John
Wiley and Sons.
Wibowo, D.S, Paryana, W. 2008. Anatomi Tubuh Manusia. Bandung: Graha Ilmu.
26

LAMPIRAN

Lampiran 1. Hamilton Rating Scale for Anxiety


KRITERIA
a. t TINGKATAN SKOR
i
1 Keadaan perasaan sedih 0 = tidak ada 1
(sedih,putus asa,tak 1 = Perasaan ini ada hanya bila ditanya;
berdaya,tak berguna) 2 = perasaan ini dinyatakan secara verbal
spontan;
3 = perasaan yang nyata tanpa komunikasi
verbal, misalnya ekspresi muka, bentuk,
suara, dan kecenderungan menangis;
4 = pasien menyatakan perasaan yang
sesungguhnya ini dalam komunikasi baik
verbal maupun nonverbal secara spontan.
2 Perasaan bersalah 0 = tidak ada 0
1 = Menyalahkan diri sendiri dan merasa
sebagai penyebab penderitaan orang lain;
2 = ada ide-ide bersalah atau renungan
tentang kesalahan-kesalahan masa lalu;
3 = sakit ini sebagai hukuman, waham
bersalah dan berdosa;
4 = ada suara-suara kejaran atau tuduhan dan
halusinasi penglihatan tentang hal-hal yang
mengancamnya
3 Bunuh diri 0 = tidak ada 0
1 = merasa hidup tak ada gunanya,
2 = mengharapkan kematian atau pikiran-
pikiran lain kearah itu,
3 = ada ide-ide bunuh diri atau langkah-
langkah ke arah itu.
4 Gangguan pola tidur (initial 0 = tidak ada 1
insomnia) 1 = Ada keluhan kadang-kadang sukar tidur
misalnya, lebih dari setengah jam baru tidur;
2 = ada keluhan tiap malam sukar tidur
5 Gangguan pola tidur (middle 0 = tidak ada 1
insomnia) 1 = pasien mengeluh gelisah dan terganggu
sepanjang malam,
2 = terjadi sepanjang malam (bangun dari
tempat tidur kecuali buang air kecil)
6 Gangguan pola tidur (late 0 = tidak ada 1
insomnia) 1 = bangun saat dini hari tetapi dapat tidur
lagi,
2 = bangun saat dini hari tetapi tidak dapat
tidur lagi
7 Kerja dan kegiatan- 0 = tidak ada 3
kegiatannya 1=berpikir tidak mampu, keletihan/kelemahan
yang berhubungan dengan kegiatan kerja atau
hobi;
2= hilangnya minat terhadap pekerjaan/hobi
3 = berkurangnya waktu untuk aktivitas
sehari-hari atau produktivitas menurun.
27

4 = tidak bekerja karena sakitnya


8 Kelambanan (lambat dalam 0 = normal 0
berpikir , berbicara gagal 1= sedikit lamban dalam wawancara;
berkonsentrasi, dan aktivitas 2 = jelas lamban dalam wawancara;
motorik menurun ) 3 = sukar diwawancarai; stupor (diam sama
sekali)
9 Kegelisahan 0= tidak ada 1
1 = kegelisahan ringan;
2 = memainkan tangan jari-jari, rambut, dan
lain-lain;
3 = bergerak terus tidak dapat duduk dengan
tenang;
4 = meremas-remas tangan, menggigit-gigit
kuku, menarik-narik rambut, menggigit-gigit
bibir
10 Kecemasan (ansietas sakit nyeri di otot-otot, kaku, dan keduten 2
somatik) otot; gigi gemerutuk; suara tidak stabil;
tinitus (telinga berdenging); penglihatan
kabur; muka merah atau pucat, lemas;
perasaan ditusuk-tusuk.
0 = tidak ada
1 = ringan
2 = sedang
3 = berat
4 = ketidakmampuan
11 Kecemasan (ansietas psikis) 0 = tidak ada 3
1 = ketegangan subjektif dan mudah
tersinggung;
2 = mengkhawatirkan hal-hal kecil;
3 = sikap kekhawatiaran yang tercermin di
wajah atau pembicaraannya;
4 = ketakutan yang diutarakan tanpa ditanya
12 Gejala somatik (pencernaan) 0= tidak ada 0
1 = nafsu makan berkurang tetapi dapat
makan tanpa dorongan teman, merasa
perutnya penuh;
2 = sukar makan tanpa dorongan teman,
membutuhkan pencahar untuk buang air besar
atau obat-obatan untuk saluran pencernaan
13 Gejala somatik (umum) 0 = tidak ada 2
1 = anggota gerak, punggung atau kepala
terasa berat;
2 = sakit punggung, kepala dan otot-otot,
hilangnya kekuatan dan kemampuan
14 Kotamil (genital) sering buang air kecil terutama malam hari 0
dikala tidur; tidak haid, darah haid sedikit
sekali; tidak ada gairah seksual dingin
(firgid); ereksi hilang; impotensi
0 = tidak ada
1 = ringan
2 = berat
15 Hipokondriasis (keluhan 0 = tidak ada 0
somatik, fisik yang 1 = dihayati sendiri,
berpindah-pindah) 2 = preokupasi (keterpakuan) mengenai
kesehatan sendiri,
28

3 = sering mengeluh membutuhkan


pertolongan orang lain,
4 = delusi hipokondriasi
16 Kehilangan berat badan 0 = tidak ada 0
(wawancara) 1 = berat badan berkurang berhubungan
dengan penyakitnya sekarang
2 = jelas penurunan berat badan,
3 = tak terjelaskan lagi penurunan berat badan
17 Insight (pemahaman diri) 0 = mengetahui dirinya sakit dan cemas 0
1 = mengetahui sakit tetapi berhubungan
dengan penyebab-penyebab iklim, makanan,
kerja berlebihan, virus, perlu istirahat, dan
lain-lain
2 = menyangkal bahwa ia sakit
18 Variasi harian adakah perubahan atau keadaan yang 0
memburuk pada waktu malam atau pagi
0 = tidak ada
1 = buruk saat pagi
2 = buruk saat malam
19 Depersonalisasi (perasaan 0 = tidak ada 0
diri berubah) dan derealisasi 1 = ringan
(perasaan tidak nyata tidak 2 = sedang
realistis) 3 = berat
4 = ketidakmampuan
20 Gejala paranoid 0 = tidak ada 0
1 = Kecurigaan;
2 = pikiran dirinya menjadi pusat perhatian,
atau peristiwa kejadian di luar tertuju pada
dirinya (ideas refence);
3 = waham (delusi) di kejar/diburu
21 Gejala-gejala obsesi dan 0 = tidak ada 0
kompulsi 1 = ringan
2 = berat
Total skor 15
Total nilai (skore):
a. < 14 = tidak ada kecemasan
b. 14 – 20 = kecemasan ringan
c. 21 – 27 = kecemasan sedang
d. 28 – 41 = kecemasan berat
e. 42 – 56 = kecemasan berat sekali / panik

Anda mungkin juga menyukai