Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II ANGKATAN III


PROFESI PENJAGA TAHANAN

OPTIMALISASI PENGAMANAN DAN PENGAWASAN TERHADAP


WARGA BINAAN PEMASYARAKATAN YANG MENGALAMI
GANGGUAN KESEHATAN ATAU SAKIT DI RUMAH TAHANAN
NEGARA KELAS IIB BARABAI

OLEH:
AKHMAD SYAZALI
NIP. 19910503 201712 1 001
NDH.06

PEMERINTAH PROVINSI KALIMANTAN SELATAN


POLA KEMITRAAN ANTARA BPSDMD HUKUM DAN HAM
DENGAN BPSDMD PROVINSI KALIMANTAN SELATAN
BANJARBARU
2018
LEMBAR PERSETUJUAN

JUDUL : OPTIMALISASI PENGAMANAN DAN PENGAWASAN


TERHADAP WARGA BINAAN PEMASYARAKATAN
YANG MENGALAMI GANGGUAN KESEHATAN ATAU
SAKIT DI RUMAH TAHANAN NEGARA KELAS IIB
BARABAI
PENULIS : AKHMAD SYAZALI
UNIT KERJA : RUMAH TAHANAN NEGARA KELAS IIB BARABAI

Telah disetujui oleh Mentor dan Coach untuk diseminarkan


Pada hari Selasa tanggal 18 September 2018
Di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah Provinsi
Kalimantan Selatan

Banjarbaru, 17 September 2018

Mengetahui dan menyetujui

Coach Mentor

SUHARTONO, S.Sos, M.AP H. NOR IPANSYAH, S.Sos.I


NIP. 19691008 199711 1 001 NIP. 197208081994031001

ii
LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL : OPTIMALISASI PENGAMANAN DAN PENGAWASAN


TERHADAP WARGA BINAAN PEMASYARAKATAN
YANG MENGALAMI GANGGUAN KESEHATAN ATAU
SAKIT DI RUMAH TAHANAN NEGARA KELAS IIB
BARABAI
PENULIS : AKHMAD SYAZALI
UNIT KERJA : RUMAH TAHANAN NEGARA KELAS IIB BARABAI

Telah diseminarkan dan disahkan untuk dilaksanakan


Pada hari Selasa Tanggal 18 September 2018
Di Badan Pengembangan Sumberdaya Manusia Daerah
Provinsi Kalimantan Selatan

Banjarbaru, 18 September 2018

Coach Mentor

SUHARTONO, S.Sos, M.AP H. NOR IPANSYAH, S.Sos.I


NIP. 19691008 199711 1 001 NIP. 19720808 199403 1 001

Penguji

Drs. RUDI CHARLES GILL, Bc.IP


NIP. 19610425 198403 1 001

iii
KATA PENGANTAR
Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, atas segala
limpahan hidayah, rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan Laporan Aktualisasi yang berjudul “Optimalisasi
Pengamanan Dan Pengawasan Terhadap Warga Binaan Pemasyarakatan
yang Mengalami Gangguan Kesehatan atau Sakit Di Rumah Tahanan
Negara Kelas IIB Barabai.”
Pelatihan Dasar (Latsar) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS)
Golongan II Angkatan I Tahun 2018 merupakan pola kemitraan antara
BPSDMD Hukum dan HAM dengan BPSDMD provinsi Kalimantan Selatan.
Keberhasilan penulis dalam menyelesaikan Laporan Aktualisasi ini tidak
terlepas dari bimbingan, pengarahan serta bantuan dari berbagai pihak,
baik berupa pikiran, motivasi, materi maupun tenaga. Dalam kesempatan
ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. Ferdinand Siagian, S.H., M.M selaku Kepala Kantor Wilayah
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Provinsi Kalimantan
Selatan.
2. Bapak Drs. H. Muhammad Nisfuani, M.AP selaku Kepala Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi
Kalimantan Selatan.
3. Bapak Heri Aris Susila, A.Md.IP, S.H, M.Si selaku Kepala Rumah
Tahanan Negara Kelas IIB Barabai.
4. Bapak Suhartono, S.Sos, M.APselaku Coachyang telah memberikan
bimbingan dan arahan dengan penuh kebijakan dan kesabaran
sehingga terselesainya penulisan Rancangan Aktualisasi ini.
5. Bapak H. Nor Ipansyah, S.Sos.I selaku Mentor yang telah memberikan
arahan dalam pelaksanaan aktualisasi.
6. Bapak Rudi Charles Gill, Bc.IP selaku Penguji yang telah memberikan
masukan dan saran terhadap isi serta penulisan laporan ini.

iv
7. Bapak/ Ibu Widyaiswara, fasilitator, pengelola dan staf di BPSDMD
Provinsi Kalimantan Selatan yang telah merancang dan menyampaikan
materi yang dapat menjadi inspirasi.
8. Seluruh Panitia penyelenggara dan pengasuh Pendidikan dan Pelatihan
Dasar Golongan II Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Kantor
Wilayah Kalimantan Selatan Tahun 2018.
9. Kedua orang tua, istri dan anak beserta keluarga tercinta yang selalu
memberikan segala bentuk dukungan kepada penulis.
10. Rekan-rekan peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan II Angkatan I, II,
III, dan IV Tahun 2018 yang telah mendukung dan berjuang bersama
dalam penyelesaian Rancangan Aktualisasi ini.
11. Rekan kerja di Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai.

Penulis menyadari bahwa Laporan Aktualisasi ini masih jauh dari


kesempurnaan, Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan
saran yang membangun untuk kesempurnaan Laporan Aktualisasi ini.
Semoga Laporan Aktualisasi ini dapat mengarahkan penulis untuk bekerja
secara efektif dan efisien guna mencapai hasil dan tujuan yang sesuai
dengan target dan mutu yang diharapkan serta dapat bermanfaat bagi
semua.

Banjarbaru, September 2018

Penulis

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................................... ii


LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................................. iv
DAFTAR ISI................................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ........................................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... ix
BAB I ............................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................................................. 1

B. Tujuan ............................................................................................................... 3

C. Isu Strategis ..................................................................................................... 4

D. Ruang Lingkup................................................................................................. 8

BAB II ............................................................................................................................ 9
GAMBARAN KEADAAN ............................................................................................ 9
A. Gambaran Umum Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai ............... 9

B. Visi, Misi dan Tujuan Organisasi................................................................. 10

C. Struktur Organisasi ....................................................................................... 11

D. Tugas Pokok dan Fungsi Penjaga Tahanan ............................................. 13

E. Sasaran Kinerja Pegawai ............................................................................. 13

BAB III ......................................................................................................................... 15


RANCANGAN AKTUALISASI NILAI DASAR ....................................................... 15
A. Landasan Teori .............................................................................................. 15

B. Rancangan Aktualisasi ................................................................................. 27

BAB IV............................................................................ Error! Bookmark not defined.


CAPAIAN AKTUALISASI ............................................ Error! Bookmark not defined.
A. Capaian Aktualisasi ......................................... Error! Bookmark not defined.

B. Evaluasi Keberhasilan ..................................... Error! Bookmark not defined.

vi
C. Deskripsi Core Isu Dan Strategi PemecahannyaError! Bookmark not
defined.

D. Proses Penerapan Inisiatif dan Gagasan KreatifError! Bookmark not


defined.

PENUTUP ..................................................................... Error! Bookmark not defined.


A. Kesimpulan ........................................................ Error! Bookmark not defined.

B. Saran .................................................................. Error! Bookmark not defined.

DAFTAR PUSTAKA ..................................................... Error! Bookmark not defined.

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.Analisis Kualitas Isu dengan Metode AKPL .............................. 4


Tabel 2.AnalisisIsuPrioritasdengan MetodeUSG ................................... 6
Tabel 3. Identifikasi ISU ....................................................................... 45
Tabel 4. Kegiatan Aktualisasi ............................................................... 46
Tabel 5. Matrik Rencana Pelaksanaan Aktualisasi Mingguan ............. 62
Tabel 6. Evaluasi Kegiatan .................................................................. 94

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Gambar Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai ......... 10


Gambar 2. Struktur Organisasi ........................................................... 12
Gambar 3 Kegiatan apel penghuni ...................................................... 65
Gambar 4 Kegiatan apel serah terima ................................................. 66
Gambar 5 Kegiatan melaporkan WBP ................................................. 68
Gambar 6 Kegiatan konsultasi dengan mentor .................................... 71
Gambar 7 Kegiatan meminta izin melaksanakan kegiatan .................. 71
Gambar 8 Data penyakit yang sering diderita WBP ............................. 74
Gambar 9 Kegiatan konsultasi menentukan waktu dan tanggal .......... 76
Gambar 10 Kegiatan konsultasi dengan senior ................................... 77
Gambar 11 Kegiatan meminta izin untuk melaksanakan penyuluhan.. 80
Gambar 12 Kegiatan sambutan Ka.KPR ............................................. 81
Gambar 13 Kegiatan pembagian Leaflet ............................................. 81
Gambar 14 Kegiatan penyuluhan ........................................................ 82
Gambar 15 Kegiatan pembukaan lahan .............................................. 85
Gambar 16 Kegiatan penanaman tanaman dengan bibit ..................... 85
Gambar 17 Kegiatan penanaman dengan umbi .................................. 86
Gambar 18 Kegiatan pemberian nama tanaman ................................. 86
Gambar 19 Kegiatan pemberian pupuk ............................................... 89
Gambar 20 Kegiatan penyiraman tanaman ......................................... 89
Gambar 21 Kegiatan pembersihan rumput .......................................... 90
Gambar 22 Kegiatan meminta testimony dari pegawai rutan .............. 93
Gambar 23 Kegiatan meminta testimony dari perwakilan WBP ........... 93

ix
ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Menurut Undang-Undang No.5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil
Negara disebutkan bahwa Aparatur Sipil Negara atau yang biasanya
disingkat ASN adalah profesi bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan
Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang bekerja
pada instansi pemerintah. Tugas Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah
melaksanakan kebijakan publik yang dibuat oleh Pejabat Pembina
Kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan, memberikan pelayanan publik yang profesional dan
berkualitas, serta mempererat persatuan dan kesatuan Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
Dalam UU No.5 Tahun 2014 dinyatakan bahwa ASN yang umum
disebut sebagai birokrat bukan sekadar merujuk kepada jenis pekerjaan
tetapi merujuk kepada sebuah profesi pelayanan publik. Pada saat ini
sudah bukan rahasia umum bahwa sebagian masyarakat menilai
kualitas pelayanan publik dari ASN kurang memuaskan, pelayanannya
berbelit-belit, prosedurnya kurang jelas, dan tak jarang terkesan
dipersulit. Hal itulah yang memunculkan citra negatif dari masyarakat
terhadap ASN. Kinerja ASN saat ini masih banyak kekurangan dalam
hal melayani masyarakat. Banyak ASN yang dalam menjalankan
tugasnya kurang disiplin, kurang bertanggung jawab dengan
pekerjaannya, lebih mementingkan kepentingan pribadi dibanding
kepentingan masyarakat dan tak jarang yang terjerumus dalam kasus
korupsi.
Oleh karena itu, pemerintah berusaha membentuk ASN yang
lebih berkualitas, salah satu cara yang dilakukan adalah dengan
mengadakan Pelatihan Dasar untuk Calon Pegawai Negeri Sipil
(CPNS) dengan pola yang baru. ASN diharapkan dapat memiliki
komitmen terhadap nilai-nilai dasar yang terdiri atas: Akuntabilitas,

1
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA).
Selain itu juga diberikan materi Kedudukan dan Peran ASN dalam
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) melalui pembelajaran
Pelatihan Whole of Government, Manajemen ASN, dan Pelayanan
Publik.
Setelah mempelajari kelima nilai dasar serta kedudukan dan
peran ASN dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia, ASN dituntut
untuk menerapkan nilai-nilai dasar tersebut sebagai prinsip yang
menjadi landasan dalam menjalankan profesi sebagai ASN. Agar
aktualisasi nilai-nilai dasar ASN dapat dilaksanakan dengan baik, maka
peserta pelatihan dasar perlu membuat laporan aktualisasi yang
memuat kegiatan-kegiatan yang mengandung nilai dasar ANEKA untuk
kemudian diaktualisasikan di tempat tugas masing-masing.
Pelayanan kepada masyarakat (public services) sebagaimana
disebutkan dalam Undang-Undang (UU) No. 25 tahun 2009 tentang
Pelayanan Publik masih belum optimal terutama dalam bidang
kesehatan Warga Binaan Pemasyarakatan. Kesehatan merupakan
salah satu unsur kesejahteraan umum yang harus dapat diwujudkan
melalui pembangunan yang berkesinambungan. Pembangunan
kesehatan merupakan salah satu upaya pembangunan nasional
diarahkan guna tercapainya kesadaran, kemauan dan kemampuan
hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang
optimal.
Menurut Peraturan Pemerintah No.58 Tahun 1999 Tentang
Syarat-Syarat Dan Tata Cara Pelaksanaan Wewenang, Tugas Dan
Tanggung Jawab Perawatan Tahanan, perawatan tahanan adalah
proses pelayanan tahanan yang dilaksanakan mulai dari penerimaan
sampai dengan pengeluaran tahanan dari Rumah Tahanan Negara
(Rutan). Petugas Rutan/cabang Rutan adalah Petugas
Pemasyarakatan yang diberi tugas untuk melakukan perawatan
tahanan di Rutan/Cabang Rutan. Wewenang, tugas dan tanggung
jawab perawatan tahanan di Rutan/Cabang Rutan ada pada Menteri dan

2
dilaksanakan oleh Kepala Rutan/Cabang Rutan.Perawatan tahanan
meliputi perawatan jasmani dan rohani yang dilaksanakan berdasarkan
program perawatan.
Selama ini pengamanan dan pengawasan kesehatan tehadap
Warga Binaan Pemasyarakatan terkesan kurang optimal. Hal ini
disebabkan karena terbatasnya tenaga medis, obat-obatan yang
menunjang, serta tidak adanya tanaman obat sebagai obat-obatan
alternatif jika obat yang diperlukan tidak tersedia atau habis.
Dengan mempertimbangkan hal tersebut, maka saya membuat
Laporan Aktualisasi dengan menerapkan nilai dasar ANEKA kedalam
setiap kegiatan di lapangan, khususnya dalam upaya optimalisasi
pengamanan dan pengawasan terhadap warga binaan
pemasyarakatan yang mengalami gangguan kesehatan atau sakit.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Adapun tujuan umum laporan aktualisasi yang dilaksanakan
di Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai adalah :
a) Mampu menerapkan nilai-nilai Akuntabilitas sehingga memiliki
tanggung jawab dan integritas terhadap apa yang dikerjakan.
b) Mampu menerapkan nilai-nilai Nasionalisme sehingga bekerja
atas dasar semangat nilai-nilai Pancasila.
c) Mampu menerapkan nilai-nilai Etika Publik
d) Mampu menerapkan nilai-nilai Komitmen Mutu sehingga
mewujudkan pelayanan yang prima kepada masyarakat.
e) Mampu menerapkan nilai-nilai Anti Korupsi sehingga bisa
mewujudkan kedisiplinan dan mencegah terjadinya praktek-
praktek kecurangan.
2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus laporan aktualisasi ini adalah untuk
mengoptimalisasi pengamanan dan pengawasan terhadap Warga
Binaan Pemasyarakatan yang mengalami gangguan kesehatan

3
atau sakit, sehingga cepat mendapatkan perawatan medis atau
obat-obatan. Dengan begitu akanmembuat keamanan dan
ketertiban Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai tetap aman
dan kondusif.

C. Isu Strategis
Berdasarkan tugas pokok dan fungsi sebagai Penjaga
Tahanan, maka dapat dirumuskan isu-isu strategis sebagai berikut:
1. Kurangnya kesadaran dan kedisiplinan petugas untuk
mengerjakan jurnal harian SKI.
2. Kurang optimalnya pengamanan dan pengawasan terhadap
Warga Binaan Pemasyarakatan yang mengalami gangguan
kesehatan atau sakit.
3. Lemahnya pengawasan terhadap pembagian jatah makan
penghuni.
4. Minimnya petugas kontrol ke blok hunian untuk memantau
kondisi ke dalam.
5. Kurangnya ketegasan petugas saat melaksanakan apel
penghuni di dalam blok.
Penentuan kualitas isu dilakukan dengan Metode AKPL
(Aktual, Kekhalayakan, Problematik, dan Kelayakan) sebagaimana
ditunjukkan dalam Tabel 1 berikut:

Tabel 1. Analisis Kualitas Isu dengan Metode AKPL


NO. ISU A K P L JLH RANKING
1. Kurangnya kesadaran 2 2 2 2 8 5
dan kedisiplinan petugas
untuk mengerjakan jurnal
harian SKI
2. Kurang optimalnya 5 5 5 4 19 1
pengamanan dan
pengawasan terhadap

4
Warga Binaan
Pemasyarakatan yang
mengalami gangguan
kesehatan atau sakit
3. Lemahnya pengawasan 4 5 4 4 17 2
terhadap pembagian
jatah makan penghuni
4. Minimnya petugas kontrol 3 4 3 3 13 3
ke blok hunian untuk
memantau kondisi ke
dalam
5. Kurangnya ketegasan 3 3 3 3 12 4
petugas saat
melaksanakan apel
penghuni di dalam blok

Kriteria penetapan:
Aktual
1 : pernah benar-benarterjadi
2 : benar-benarsering terjadi
3 : benar-benar terjadi dan bukan menjadi pembicaraan
4 : benar-benar terjadi terkadang menjadi bahan pembicaan
5 : benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan

Khalayak
1 : tidak menyangkut hajat hidup orang banyak
2 : sedikit menyangkut hajat hidup orang banyak
3 : cukup menyangkut hajat hidup orang banyak
4 :menyangkut hajat hidup orang banyak
5 :sangat menyangkut hajat hidup orang banyak

5
Problematik
1 : masalah sederhana
2 : masalah kurang kompleks
3 : masalah cukup kompleks namun tidak perlu segera dicarikan
solusi
4 : masalah kompleks
5 : masalah sangat kompleks sehingga perlu dicarikan segera
solusinya

Kelayakan
1 : masuk akal
2 : realistis
3 : cukup masuk akal dan realistis
4 : masuk akal dan realistis
5 : masuk akal, realistis, dan relevan untuk dimunculkan inisiatif
pemecahan masalahnya

Selanjutnya dilakukan analisis lebih lanjut dari lima isu di


atas dengan memfokuskan menjadi tiga isu utama berdasarkan
ranking/peringkat tertinggi. Isu prioritas kemudian ditentukan dengan
Metode USG (Urgency, Seriousness, dan Growth) seperti ditunjukkan
oleh Tabel 2 berikut:

Tabel 2. Analisis Isu Prioritas dengan Metode USG


NO. ISU U S G JLH RANKING
1. Kurang optimalnya pengamanan 5 5 5 15 1
dan pengawasan terhadap Warga
Binaan Pemasyarakatan yang
mengalami gangguan kesehatan
atau sakit
2. Lemahnya pengawasan terhadap 5 4 5 14 2
pembagian jatah makan penghuni

6
3. Minimnya petugas kontrol ke blok 4 4 4 12 3
hunian untuk memantau kondisi ke
dalam

Kriteria penetapan:
Urgency:
1 : tidak penting
2 : kurang penting
3 : cukup penting
4. : penting
5 : sangat penting

Seriousness:
1 : akibat yang ditimbulkan tidak serius
2 : akibat yang ditimbulkan kurang serius
3 : akibat yang ditimbulkan cukup serius
4. : akibat yang ditimbulkan serius
5. : akibat yang ditimbulkan sangat serius

Growth:
1 : tidak berkembang
2 : kurang berkembang
3 : cukup berkembang
4. : berkembang
5 : sangat berkembang

Berdasarkan lima masalah yang sudah dijabarkan di atas,


setelah memperhatikan, menganalisis, dan mengamati tentang
masalah apa yang paling mendesak, paling serius juga harus segera
dibahas, dan memiliki kemungkinan buruk yang akan muncul apabila
tidak segera diselesaikan, maka terpilih masalah “Kurang optimalnya

7
pengamanan dan pengawasan terhadap Warga Binaan
Pemasyarakatan yang mengalami gangguan kesehatan atau sakit”
untuk menjadi isu strategis dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi.

D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup kegiatan aktualisasi ini adalah mencakup
aspek tentang kegiatan pengamanan dan pengawasan dan terhadap
Warga Binaan Pemasyarakatan yang mengalami gangguan
kesehatan atau sakit di Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai.
Ruang lingkup kegiatan terdiri dari:
1. Menerima Laporan WBP yang mengalami gangguan kesehatan
atau sakit
2. Melaporkan dan memberitahukan WBP yang mengalami
gangguan kesehatan atau sakit
3. Meminta izin kepada atasan untuk melakukan penyuluhan
kesehatan bagi WBP dan kegiatan selanjutnya yang ingin
dilaksanakan terkait isu yang diangkat
4. Melakukan persiapan dengan mengumpulkan data berkenaan
dengan gangguan kesehatan WBP
5. Melakukan kolaborasi dengan petugas kesehatan untuk
memberikan penyuluhan terkait penyakit yang sering diderita
WBP berdasarkan data
6. Melakukan Penyuluhan kesehatan bagi WBP tentang (penyakit
terbanyak diderita WBP dalam Rumah Tahanan berdasarkan
data)
7. Membuat Apotek Hidup di sekitar blok hunian, sebagai obat-
obatan herbal yang dapat digunakan oleh WBP dengan
melibatkan beberapa WBP
8. Memberikan kesempatan bagi para WBP untuk berkontribusi
dalam menjaga dan merawat apotek hidup yang sudah ditanam
agar bisa memberikan dampak yang positif bagi kesehatan WBP
sendiri

8
9. Evaluasi kegiatan dengan membuat testimony kritik dan saran dari
beberapa pihak baik perwakilan petugas Rutan maupun WBP
sebagai masukan Rencana tindak lanjut.

9
BAB II
GAMBARAN KEADAAN

A. Gambaran Umum Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai


Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai merupakan salah
satu Unit Pelaksana Teknis (UPT) dari Kantor Kementerian Hukum dan
HAM Kalimantan Selatan.Adapun gambaran umum Rumah Tahanan
Negara Kelas IIB Barabai adalah sebagai berikut:
1. Kantor Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Kalimantan
Selatan
2. Nama UPT : Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai
3. Tahun dibangun : 1984
4. Kapasitas : 109 orang, diisi lebih dari 250 tahanan dan napi
5. Luas : Tanah 14,974 m², Bangunan 4,280 m²
6. Alamat : Jl. H. Sibli Imansyah No. 1 Barabai
7. No. Telpon/Fax : (0517) 44052 fax.(0517) 41035
8. Alamat e-mail : rutanbarabai@yahoo.co.id
Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Barabai terdiri dari
beberapa kategori warga binaan pemasyarakatan (WBP), diantaranya
narapidana dewasa (laki-laki dan perempuan), tahanan dewasa (laki-
laki dan perempuan), dan anak didik pemasyarakatan.Dengan
beragamnya WBP yang ada, membuat Rutan Barabai menjalankan
beberapa fungsi sekaligus.
Rutan Barabai Memiliki 5 Blok yakni Blok A (Tahanan), Blok B
(Narapidana), Blok C (Narkotika), Blok D (Blok Tamping dan Anak), Blok
E (Wanita). Selain itu juga terdapat 1 sel Mapenaling (Karantina) dan2
sel, yang digunakan untuk WBP yang bermasalah atau WBP yang
terkena penyakit yang sifatnya harus dipisahkan dari WBP lain.

9
Gambar 1. Gambar Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai

B. Visi, Misi dan Tujuan Organisasi


1. Visi Organisasi
a) Memulihkan kesatuan hubungan hidup, kehidupan dan
penghidupan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) sebagai
Individu, Anggota Masyarakat dan Makhluk Tuhan Yang Maha
Esa.
b) Profesionalisme dalam memberikan pelayanan prima dan
kepastian hukum kepada masyarakat

2. Misi Organisasi
a) Mewujudkan Rutan yang terpercaya serta profesional dalam
memberikan pelayanan, pembinaan, perawatan, dan
perlindungan bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP).
b) Membina Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) berdasarkan
Pancasila & UUD 1945 yang dilaksanakan secara terpadu antara
Petugas, Warga Binaan Pemasyarakatan serta Masyarakat.

10
c) Melaksanakan Pembinaan, dan Pembimbingan untuk
mengembalikan warga binaan menjadi warga negara yang aktif,
produktif dan mandiri di tengah-tengah masyarakat.
d) Meningkatkan kualitas Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP)
agar menyadari kesalahan, memperbaiki diri dan tidak
mengulangi tindak pidana.
e) Aktif berperan dalam pembangunan, hidup secara wajar sebagai
warga yang baik dan bertanggung jawab.

3. Tujuan Organisasi
a) Membentuk Warga Binaan Pemasyarakatan agar menjadi
manusia seutuhnya, menyadari kesalahan, memperbaiki diri dan
tindak pidanan sehingga dapat diterima kembali oleh lingkungan
masyarakat.
b) Memberikan jaminan perlindungan hak asasi tahanan yang
ditahan di Rutan dalam rangka memperlancarproses penyidikan,
penuntutan dan pemeriksaan di sidang pengadilan.

C. Struktur Organisasi

GAMBAR 2. STRUKTUR ORGANISASI

11
RUMAH TAHANAN NEGARA KELAS IIB BARABAI

KEPALA RUTAN

KA.KESATUAN KASUB SEKSI KASUB SEKSI


PENGAMANAN PELAYANAN PENGELOLAAN
RUTAN TAHAHAN

STAF STAF SUB SEKSI


STAF SUB SEKSI
PENGAMANAN PELAYANAN
PENGELOLAAN
RUTAN TAHANAN

REGU I REGU II REGU III REGU IV P2U

12
D. Tugas Pokok dan Fungsi Penjaga Tahanan
Kesatuan Pengamanan Rutan mempunyai tugas menjaga
keamanan dan ketertiban Rutan. Untuk menyelenggarakan tugas
tersebut Kesatuan Pengamanan Rutan mempunyai fungsi:
1. Melakukan penjagaan dan pengawasan terhadap Narapidana/Anak
Didik;
2. Melakukan pemeliharaan keamanan dan ketertiban;
3. Melakukan pengawalan, penerimaan, penempatan dan pengeluaran
narapidana/anak didik;
4. Melakukan pemeriksaan terhadap pelanggaran keamanan;
5. Membuat laporan harian dan berita acara pelaksanaan
pengamanan.

E. Sasaran Kinerja Pegawai


Sasaran Kinerja Pegawai untuk jabatan penjaga tahanan pada
Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai adalah sebagai berikut:
1. Membuat SKP
2. Melakukan penggeledahan terhadap Tahanan yang akan atau
selesai sidang
3. Melaporakan dan memberitahukan WBP yang mengalami
gangguan kesehatan atau sakit
4. Melaksanakan tugas kedinasan lain yang diberikan atasan baik
lisan maupun tertulis
5. Mengerjakan jurnal harian SKI
6. Membuka dan menutup pintu kamar blok hunian maupun pintu steril
area
7. Melakukan kontrol ke blok hunian untuk memantau kondisi ke
dalam
8. Melaksanakan apel penghuni di dalam blok
9. Menerima tugas yang di berikan oleh komandan jaga
10. Melaksanakan pengawasan terhadap pembagian jatah makan
penghuni

13
11. Melakukan pengawasan kegiatan kerja dilingkungan blok dan
sekitarnya
12. Mengikuti apel serah terima regu penjagaan
13. Melakukan penggeledahan badan dan kamar-kamar blok hunian
14. Melakukan penggeledahan terhadap barang-barang titipan dari luar

14
BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI DASAR

A. Landasan Teori
1. Nilai-Nilai Dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi)
Berdasarkan dari kelima nilai dasar aktualisasi yaitu
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika publik, Komitmen Mutu dan Anti
Korupsi (ANEKA) yang harus ditanamkan kepada setiap ASN, maka
perlu diketahui indikator-indikator dari kelima kata tersebut:
a) Akuntabilitas
Akuntabilitas adalah kewajiban setiap individu, kelompok
atau institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi
amanahnya.Adapun nilai-nilai dasar Akuntabilitas yaitu :
1) Kepemimpinan (lead by example, berkomitmen tinggi dalam
pelaksanaan tugas);
2) Transparansi;
3) Integritas;
4) Tanggungjawab (responsibilitas);
5) Keadilan;
6) Kepercayaan;
7) Keseimbangan;
8) Kejelasan;
9) Konsistensi.

b) Nasionalisme
Nasionalisme adalah dasar bagi ASN untuk
mengaktualisasikan dalam menjalankan fungsi dan tugasnya
dengan orientasi mementingkan kepentingan publik, bangsa, dan
negara di atas kepentingan pribadi dan golongan.
Nilai-nilai dasar Nasionalisme yaitu:

14
1) Implementasi Nilai-Nilai Pancasila
Sila 1: Ketuhanan Yang Maha Esa
(a) Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan
ketakwaannya terhadap Tuhan YME.
(b) Manusia Indonesia percaya dan takwa terhadap Tuhan
YME, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-
masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan
beradab.
(c) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan
bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut
kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan YME.
(d) Membina kerukunan hidup di antara sesama umat
beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan YME.
(e) Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan YME adalah
masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia
dengan Tuhan YME.
(f) Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan
menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan
kepercayaan masing-masing.
(g) Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan
terhadap Tuhan YME kepada orang lain.

Sila 2 :Kemanusiaan yang Adil dan Beradab


(a) Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan
harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan YME.
(b) Mengakui persamaan derajat, persamaan hak, dan
kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan
suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin,
kedudukan sosial, warna kulit, dan sebagainya.
(c) Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
(d) Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa
selira.

16
(e) Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap
orang lain.
(f) Menjunjung tinggi nilaI-nilai kemanusiaan.
(g) Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
(h) Berani membela kebenaran dan keadilan.
(i) Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari
seluruh umat manusia.
(j) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan
bekerjasama dengan bangsa lain.

Sila 3 : Persatuan Indonesia


(a) Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta
kepentingan dan keselamatan bangsa dan Negara sebagai
kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan
golongan.
(b) Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan Negara
dan bangsa apabila diperlukan.
(c) Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
(d) Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan
bertanah air Indonesia.
(e) Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan
kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.
(f) Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar
Bhinneka Tunggal Ika.
(g) Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan
bangsa.

Sila4:Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan


dalam Permusyawaratan dan Perwakilan
(a) Sebagai warga Negara dan warga masyarakat, setiap
manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak, dan
kewajiban yangsama.

17
(b) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.
(c) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan
untuk kepentingan bersama.
(d) Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh
semangat kekeluargaan.
(e) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang
dicapai sebagai hasil musyawarah.
(f) Dengan iktikad baik dan rasa tanggung jawab menerima
dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah.
(g) Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di
atas kepentingan pribadi dan golongan.
(h) Musyawarah dilakukan dengan akal sehat sesuai hati
nurani yang luhur.
(i) Keputusan yang diambil harus dapat
dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan YME,
menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai
kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan
kesatuan demi kepentingan bersama.
(j) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang
dipercayai untuk melakukan permusyawaratan.

Sila 5:Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia


(a) Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang
mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan
kegotongroyongan.
(b) Mengembangkan sikap adil terhadap sesama.
(c) Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.
(d) Menghormati hak orang lain.
(e) Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat
berdiri sendiri.
(f) Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang
bersifat pemerasan terhadap orang lain.

18
(g) Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat
pemborosan dan gaya hidup mewah.
(h) Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan
atau merugikan kepentingan umum.
(i) Suka bekerja keras.
Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi
kemajuan dan kesejahteraan bersama.

2) ASN sebagai pelaksana kebijakan


(a) Berintegritas tinggi;
(b) Menjunjung tinggi nilai-nilai kejujuran, keadilan, tidak
korupsi, transparan, akuntabel, dan memuaskan publik;
(c) Mengutamakan kepentingan publik dan masyarakat luas;
(d) Mengutamakan pelayanan yang berorientasi pada
kepentingan publik.
3) ASN sebagai pelayan publik
(a) Profesional
(b) Yang melayani publik
(c) Berdasarkan SPP
(d) Memenuhi hak-hak pelanggan (pasal 18 uu no. 25 tahun
2009;
(e) Berintegritas tinggi
4) ASN sebagaiperekat dan pemersatu bangsa
(a) Pemersatu bangsa (dilandasi nilai-nilai semangat sumpah
pemuda dan bhineka tunggal ika);
(b) Menjaga kondisi damai.

c) Etika Publik
Etika Publik merupakan refleksi atas standar atau norma
yang menentukan baik/buruk, benar/salah tindakan keputusan,
perilaku untuk mengarahkan kebijakan publik dalam rangka

19
menjalankan tanggung jawab pelayanan publik. Adapun nilai-nilai
dasar Etika Publik yaitu :
1) Memegang teguh ideologi pancasila;
2) Setia dan mempertahankan undang-undang dasar negara
republik indonesia tahun 1945 serta pemerintahan yang sah;
3) Mengabdi kepada negara dan rakyat indonesia;
4) Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak;
5) Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
6) Menciptakan lingkungan kerja yang nondiskriminatif;
7) Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika yang luhur;
8) Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada
publik;
9) Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan
program pemerintah;
10) Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap,
cepat, tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun;
11) Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;
12) Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerja sama;
13) Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
pegawai;
14) Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan; dan
15) Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang
demokratis sebagai perangkat sistem karier.

d) Komitmen Mutu
Komitmen Mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik
dengan berorientasi pada kualitas dari hasil pelayanan.Adapun
nilai-nilai komitmen mutu diantaranya mengedepankan komitmen
terhadap kepuasan klien dan menghasilkan produk/jasa yang
berkualitas tinggi, tanpa cacat, tanpa kesalahan, dan tidak ada
pemborosan.Komitmen Mutu memiliki nilai-nilai dasar yaitu :
1) Efektivitas dan efisiensi;

20
2) Inovasi;
3) Mengedepankan komitmen terhadap kepuasan customers/
clients;
4) Memberikan layanan yang menyentuh hati, untuk menjaga dan
memelihara agar customers/clients tetap setia;
5) Menghasilkan produk/jasa yang berkualitas tinggi: tanpa cacat,
tanpa kesalahan, dan tidak ada pemborosan;
6) Beradaptasi dengan perubahan yang terjadi, baik berkaitan
dengan pergeseran tuntutan kebutuhan customers/clients
maupun perkembangan teknologi;
7) Menggunakan pendekatan ilmiah dan inovatif dalam
pemecahan masalah dan pengambilan keputusan;
8) Melakukan upaya perbaikan secara berkelanjutan melalui
berbagai cara, antara lain: pendidikan, pelatihan,
pengembangan ide kreatif, kolaborasi, dan benchmark.

e) Anti Korupsi
Anti Korupsi adalah tindakan atau gerakan yang dilakukan untuk
memberantas segala tingkah laku atau tindakan yang melawan
norma-norma dan memiliki tujuan memperoleh keuntungan
pribadi serta merugikan negara.
1) Nilai-nilai dasar Anti Korupsi adalah sebagai berikut :
(a) Jujur
(b) Peduli
(c) Mandiri
(d) Disiplin
(e) Tanggung jawab
(f) Kerja keras
(g) Sederhana
(h) Berani
(i) Adil

21
2. Peran dan Kedudukan PNS dalam Negara Kesatuan Republik
Indonesia
Dalam melaksanakan tugasnya, PNS wajib mengetahui peran
dan kedudukannya dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI) agar dapat memahami peran dan kedudukan PNS dalam
NKRI.
a) Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk
menghasilkan pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar,
etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik
korupsi, kolusi, dan nepotisme. Berikut beberapa konsep yang ada
dalam UU No.5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara.
1) Berdasarkan jenisnya, Pegawai ASN terdiri atas:
(a) PNS, merupakan pegawai berstatus tetap dan
memiliki Nomor Induk Pegawai (NIP)
(b) Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK),
merupakan pegawai dengan perjanjian kerja sesuai
kebutuhan instansi dalam jangka waktu tertentu.
2) Pegawai ASN berkedudukan sebagai aparatur
Negara yang menjalankan kebijakan yang ditetapkan oleh
pimpinan instansi pemerintah dan serta harus bebas dari
pengaruh dan intervensi semua golongan dan politik.
3) Kedudukan ASN berada di pusat, daerah, dan luar
negeri. Namun demikian merupakan satu kesatuan.
4) Fungsi pegawai ASN adalah :
(a) Pelaksana Kebijakan Publik
(b) Pelayan Publik
(c) Perekan dan Pemersatu Bangsa

5) Pegawai ASN bertugas :

22
(a) Melaksanakan kebijakan yang dibuat oleh Pejabat
Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan
(b) Memberikan pelayanan publik yang profesional dan
berkualitas
(c) Mempererat persatuan dan kesatuan NKRI.
Agar dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawab
dengan baik, dapat meningkatkan produktivitas, menjamin
kesejahteraan ASN dan akuntabel, maka setiap ASN diberikan
hak. Setelah mendapatkan haknya maka ASN juga berkewajiban
sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya.

b) Whole of Government
Whole of Governement atau disingkat WoG adalah sebuah
pendekatan penyelenggaraan pemerintahan yang menyatukan
upaya- upaya kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sector
dalam ruang lingkup kordinasi yang lebih luas guna mencapai
tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen program
dan pelayanan publik. Oleh karenanya WoG juga dikenal
sebagai pendekatan interagency, yaitu pendekatan yang
melibatkan sejumlah kelembagaan yang terkait dengan urusan-
urusan yang relevan.
1) Praktek WoG dalam Pelayanan Publik
(a) Berdasarkan Jenis
(1) Pelayanan yang bersifat administrative
(2) Pelayanan jasa
(3) Pelayanan barang
(4) Pelayanan regulative
(b) Berdasarkan Pola
(1) Pelayanan Teknis Fungsional
(2) Pelayanan Satu Atap
(3) Pelayanan Satu Pintu

23
(4) Pelayanan Terpusat
(5) Pelayanan Elektronik
(c) Prasyarat Best Practice dan penerapan WoG
(1) Budaya dan filosofi
(2) Cara Kerja yang Baru
(3) Akuntabilitas dan insentif
(4) Cara baru Pengembangan Kebijakan, Mendesain
(5) Program dan pelayanan Collegate approach.

c) Pelayanan Publik
Pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan
dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan bagi setiap warga Negara
dan penduduk atas barang, jasa, dan atau pelayanan
administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan
publik.
Unsur penting dalam pelayanan adalah:
1) Unsur pertama, adalah organisasi penyelenggara pelayanan;
2) Undur kedua, adalah penerima layanan (pelanggan) yaitu
orang atau masyarakat atau organisasi yang berkepentingan,
dan;
3) Unsur ketiga, adalah kepuasan yang diterima oleh penerima
layanan (pelanggan).

Ada 12 unsur pelayanan publik, yaitu:


1) Kepentingan umum
2) Kepastian hukum
3) Kesamaan hak
4) Keseimbangan hak dan kewajiban
5) Keprofesionalan
6) Parsitipatif
7) Persamaan perlakuan atau tidak diskriminatif

24
8) Keterbukaan
9) Akuntabilitas
10) Fasilitas dan perlakuan khusus bagi kelompok rentan
11) Ketepatan waktu
12) Kecepatan, kemudahan dan keterjangkauan

Dimensi pelayanan publik yaitu:


1) Ketepatan waktu
2) Akurasi
3) Kesopanan dan keramahan
4) Tanggung jawab
5) Kelengkapan
6) Kemudahan
7) Variasi model
8) Pelayanan pribadi
9) Kenyamanan

3. Landasan Teori dan Dasar Hukum atau Perundang-Undangan


dalam Pengamanan dan Pengawasan Terhadap Warga Binaan
Pemasyarakatan yang Mengalami Gangguan Kesehatan atau
Sakit di Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai
Dalam melaksanakan kegiatan aktualisasi di tempat tugas,
maka diperlukan adanya Landasan Teori dan Dasar Hukum atau
Perundang-Undangan yang mengatur sesuai dengan judul yang
diangkat yaitu “Optimalisasi pengamanan dan pengawasan terhadap
Warga Binaan Pemasyarakatan yang mengalami gangguan
kesehatan atau sakit”. Dasar hukum tersebut adalah Peraturan
Pemerintah No.58 Tahun 1999 tentang Syarat-Syarat dan Tata Cara
Pelaksanaan Wewenang, Tugas dan Tanggung Jawab Perawatan
Tahanan yang dijabarkan sebagai berikut:

25
26
B. Rancangan Aktualisasi
Identifikasi isu untuk rencana aktualisasi yang akan
dilaksanakan dengan mengimplementasikan nilai-nilai dasar ANEKA,
visi misi organisasi, nilai-nilai organisasi, Manajemen Aparatur Sipil
Negara, Whole of Government dan Pelayanan Publik dijabarkan dalam
Tabel 3. Sedangkan rincian untuk rencana kegiatan aktualisasi yang
akan dilaksanakan dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 3. Identifikasi ISU


Unit Kerja Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Barabai
Kurangnya kesadaran dan kedisiplinan petugas
untuk mengerjakan jurnal harian SKI
Kurang optimalnya pengawasan dan pelayanan
terhadap Warga Binaan Pemasyarakatan yang
mengalami gangguan kesehatan atau sakit
Identifikasi ISU Lemahnya pengawasan terhadap pembagian
jatah makan penghuni
Minimnya petugas kontrol ke blok hunian untuk
memantau kondisi ke dalam
Kurangnya ketegasan petugas saat
melaksanakan apel penghuni di dalam blok
Kurangnya optimalnya pengawasan dan
Isu yang pelayanan terhadap Warga Binaan
Diangkat Pemasyarakatan yang mengalami gangguan
kesehatan atau sakit
Optimalisasi pengamanan dan pengawasan
Gagasan
terhadap Warga Binaan Pemasyarakatan yang
Pemecahan ISU
mengalami gangguan kesehatan atau sakit

Tabel 4. Kegiatan Aktualisasi


Tahapan Keterkaitan Substansi Mata
No. Kegiatan Output/Hasil
Kegiatan Pelatihan

1. Menerima - Melaksanakan apel - Daftar jumlah Akuntabilitas


Laporan WBP penghuni di dalam WBP yang Dalam menerima laporan WBP yang
yang mengalami blok ada tiap-tiap mengalami gangguan kesehatan
gangguan - Menanyakan kamar dan ataupun sakit, saya akan meminta
kesehatan atau keaadaan/ blok sudah Kejelasan berkenaan info yang
sakit kesehatan WBP diterima diberikan sehingga tidak ada
- Mencatat siapa - Daftar nama- kesalahan dan kekliruan dalam
saja WBP yang nama WBP pembuatan laporan.
mengalami yang Nasionalisme
gangguan mengalami Saya akan menerapkan nilai
kesehatan/sakit gangguan nasionalisme yaituadil dan
- Melaksanakan apel kesehatan/sak beradabdalam hal memberikan
serah terima regu it sudah dilist kesempatan yang sama kepada WBP
penjagaan untuk menjelaskan keluhan maupun
- Melaksanakan melaporan tentang gangguan
tugas sesuai kesehatan para WBP.
perintah Karupam Etika Publik
Dalam menerima laporan saya akan
melakukan komunikasi dengan prinsip
sopan santun kepada WBP, sehingga
mereka merasa nyaman
berkomunikasi dengan petugas dan
mendapatkan informasi sebenar-
benarnya dari WBP.

Komitmen Mutu
Dengan memberikan pelayanan yang
berkualitas seperti dengan mutu
komunikasi yang mendalam dan dua
arah untuk menggali lebih dalam
komunikasi antar petugas dan WBP
Anti Korupsi

28
Jika dalam kegiatan menerima laporan
ada yang menawarkan sejumlah
barang atau jasa untuk petugas, saya
akan beranimenolak pemberian dalam
bentuk apapun dan menjelaskan
bahwa yang saya lakukan memang
sudah menjadi tugas saya.

2. Melaporkan dan - Memanggil WBP - Catatan Akuntabilitas


memberitahukan yang mengalami Identifikasi Dalam kegiatan memanggil dan
WBP yang gangguan gangguan menanyakan penyakit, saya akan
mengalami kesehatan/sakit kesehatan melakukan komunikasi 2 arah dengan
gangguan - Menanyakan berdasarkan Keseimbangan antara 2 belah pihak,
kesehatan atau penyakit apa yang data Subjektif dimana WBP memberitahukan
sakit sedang diderita dari WBP penyakit yang dideritanya dan petuga
oleh WBP sudah terisi mendengarkan dan memberikan
- Melaporkan dan - Pasien dibawa respon apa yang harus dilakukan
membawa WBP ke ke petugas selanjutnya.
petugas klinik klinik untuk Nasionalisme
untuk mendapatkan Saya akan melakukan tugas dengan
mendapatkan pelayanan Profesional sebagai tugas seorang
perawatan medis kesehatan Penjaga Tahanan harus
melaksanakan kegiatan melaporkan
dan memberiatahukan dengan sesuai
dengan profesi untuk mengayomi WB
Etika Publik
Saya akan menanyakan penyakit apa
yang sedang diderita oleh WBP
dengan Menjunjung etika yang luhur.
Komitmen Mutu
Setelah menerima laporan tentang
WBP yang memiliki gangguan
kesehatan atau sakit, saya akan
melakukan Kolaborasi dengan petuga
klinik yang akan melakukan perawata
atau tindakan pengobatan lebih lanjut

29
Anti Korupsi
Saya akan melaksanakan kegiatan
dengan Adil, menyamaratakan hak
pada setiap orangtanpa membeda-
bedakan WBP tanpa imbalan.

3. Meminta izin - Melakukan - Permohonan Akuntabilitas


kepada atasan komunikasi dan izin untuk Saya akan meminta izin kepada
untuk melakukan konsultasi terlebih melakukan atasan dengan menjelaskan kegiatan
penyuluhan dahulu dengan Ka. kegiatan yang akan saya lakukan secara
kesehatan bagi KPR / Mentor penyuluhan Transparansi.
WBP dan tentang kegiatan kesehatan Transparansi dalam hal komunikasi
kegiatan yang ingin telah diterima yaitu saling terbuka dan memberikan
selanjutnya yang dilaksanakan oleh atasan. informasi dengan sebenar-benarnya.
ingin - Bersama-sama - Izin untuk Nasionalisme
dilaksanakan dengan Ka.KPR / melaksanakan Saya akan melakukan tugas dengan
terkait isu yang Mentor menghadap kegiatan telah Profesional sebagai tugas seorang
diangkat ke atasan diberikan Penjaga Tahanan harus memberikan
- Menjelaskan komunikasi dengan baik, terhadap
kegiatan yang ingin maupun sesama rekan kerja.
dilaksanakan Etika Publik
kepada atasan Saya akan menghargai komunikasi
- Mengucapkan dan konsultasi dimana setiap kegiatan
terima kasih atas harus dengan izin dan persetujuan
waktu, kesempatan atasan sehingga memudahkan
dan izin yang pemantauan saat nanti kegiatan
diberikan berlangsung
- Kembali bekerja Komitmen Mutu
sesuai dengan Saya akan terus Menjaga dan
perintah memelihara kepercayaan lingkungan
Rutan Barabai baik itu dengan atasan
maupun seluruh petugas dengan
selalu bekerja sama dengan baik untu
memberikan pelayanan yang terbaik.
Anti Korupsi
Dengan memberikan informasi yang
Jujur tentang kegiatan yang saya akan
lakukan, hal ini akan membuat

30
koordinasi dengan antar petugas
menjadi semakin mudah.

4. Melakukan - Mengelompokkan - List dan Data Akuntabilitas


persiapan penyakit yang kesehatan Saya akan melaksanakan kegiatan
dengan sering diderita oleh WBP dengan Keseimbangan dimana dalam
mengumpulkan WBP beberapa mengumpulkan data, tidak hanya
data berkenaan - Mengumpulkan waktu terakhir berasal dari satu sumber tetapi juga
dengan data beberapa sudah meminta informasi dari data subjektif
gangguan waktu terakhir terkumpul para penjaga rutan yang sudah lama
kesehatan WBP berkenaan - Informasi dari bekerja agar data seimbang dan
kesehatan para berbagai menjadi pertimbangan.
WBP sumber dari Nasionalisme
- mengumpulkan berbagai Dalam mengumpulkan data sehingga
informasi dari media sudah mendapatkan hasil yang baik terhadap
berbagai sumber didapatkan pemecahan masalah kesehatan WBP
untuk persiapan dan data saya akan mengamalkan Sila ke 3
kegiatan, baik subjektif Pancasila yaitu Persatuan dengan
dengan senior di sudah melibatkan semua pihak dan kalangan
Rutan, dari media tercatat. Rutan terlibat.
cetak, ataupun Etika Publik
media lainnya Saya akan mendorong kesetaraan
untuk penunjang dalam pekerjaan dimana dalam
kegiatan. berinovasi dan memberikan pelayanan
yang baik, semua kalangan boleh
terlibat dan sama-sama memiliki hak
untuk memberikan kontribusinya
dikegiatan ini.
Komitmen Mutu
Dengan mengumpulkan sebanyak-
banyaknya sumber informasi dari
berbagai arah, diharapkan hasil
produk/ jasa yang berkualitas dapat
diberikan kepada WBP
Anti Korupsi
Saya akan bekerja keras dalam
kegiatan, tidak akan santai dan
mengahbiskan waktu bekerja dengan

31
percuma, mengingat saya sudah
menerima gaji diawal bulan sebelum
bekerja.

5. Melakukan - Membuat - Konsutasi dan Akuntabilitas


kolaborasi kesepakatan kolaborasi Saya akan melaksanakan kegiatan
dengan petugas bersama dengan dengan persiapan materi penyuluhan ini
kesehatan untuk petugas kesehatan petugas dengan Kepemimpinan dengan
memberikan untuk menentukan kesehatan mendampingi dan memfasilitasi segal
penyuluhan waktu dan tempat telah aspek yang diperlukan selama proses
terkait penyakit untuk kegiatan dilaksanakan persiapan ini, mengingat penyuluhan
yang sering penyuluhanserta - Materi ini merupakan kegiatan yang saya
diderita WBP mempersiapkan penyuluhan ajukan.
berdasarkan data ruangan dan tentang Nasionalisme
peralatan untuk penyakit telah Dalam melakukan persiapan untuk
kegiatan dibuat kegiatan penyuluhan saya menjunjun
- Mempersiapkan - waktu dan tinggi Permusyawaratan (sila ke 4)
peralatan yang tempat telah Pancasila untuk menemukan
diperlukan disepakati dan kesepakatan berkenaan dengan
- Berkolaborasi dipersiapkan kegiatan penyuluhan kesehatan.
dengan petugas Etika Publik
kesehatan di Rutan Saya melaksanakan tugas sesuai
dan menyiapkan dengan Prinsip Keahlian dan
materi penyulhan menyerahkan bagian kesehatan ini
dan media bantu kepada petugas yang kompeten di
dalam proses bidangnya.
penyuluhan Komitmen Mutu
(Leaflet) Saya akan Mengedepankan komitmen
terhadap kepuasaan WBP dengan
mengoptimalkan media bantu serta
merencanakan untuk memberikan ses
Tanya jawab di kegiatan penyuluhan.
Anti Korupsi
Dalam kegiatan ini saya akan bersikap
Mandiri dimana tidak akan meminta
dana dari Rutan ataupun melakukan
penggalangan dana dari WBP untuk
kegiatan yang akan berlangsung,

32
mengingat kegiatan ini bukan
termasuk dalam anggaran.

6. Melakukan - Memberitahukan - Penyuluhan Akuntabilitas


Penyuluhan kepada kepala telah Kegiatan telah dilaksanakan dan
kesehatan bagi regu pengamanan dilaksanakan dilakukan dengan penuh
WBP tentang bahwa kegiatan - laporan hasil tanggungjawab sesuai dengan
(penyakit telah siap kegiatan telah perencanaan yang telah dibuat, serta
terbanyak dilaksanakan dibuat dilakukan dengan pengawasan.
diderita WBP - Membuka pintu -dokumentasi Nasionalisme
dalam Rumah blok dan kamar kegiatan telah Dalam kegiatan ini saya
Tahanan hunian dibuat. memberlakukan Bhineka Tunggal Ika,
berdasarkan - Memberitahukan dimana pun asal dan latar belakang
data) kepada seluruh pendidikan mereka tetap kami adalah
WBP bahwa akan satu kesatuan yang saling
diadakanpenyuluha membutuhkan.
n kesehatan serta saya berharap semua kalangan dapat
meminta mereka menerima informasi untuk
untuk segera meningkatkan kesehatan WBP secara
berkumpul merata.
- Membacakan Etika Publik
susunan acara Saya bersikap tanggapdengan
- Membagikan leaflet memperhatikan setiap peserta
sebagai media penyuluhan, baik dari gerakan maupu
penyuluhan ekspresi yang mereka rasakan saat
- Memberikan mengikuti kegiatan dan mencoba
penyuluhan membantu serta membuat para
- Evaluasi (Tanya peserta merasa nyaman berkumpul
jawab) dalam disini.
kegiatan Komitmen Mutu
penyuluhan Kegiatan ini dilakukan dengan efektif
- Meminta WBP dan efisien, sesuai dengan kebutuhan
segera kembali ke para WBP sebagai peserta untuk
kamar meningkatkan kesehatan WBP serta
- Menutup dan hemat waktu agar WBP tidak bosan
mengunci pintu dan tidak mengganggu waktu untuk
blok dan kamar kegiatan lainnya.
hunian Anti Korupsi

33
- Laporan terhadap Saya akan melaksanakan kegiatan
atasan bahwa dengan Disiplin sesuai dengan
kegiatan telah rencana tanpa mengurangi ataupun
dilaksanakan dan menambahkan apapun.
berjalan dengan
baik

7. Membuat Apotek - Mempersiapkan - Tanaman obat Akuntabilitas


Hidup di sekitar alat dan tanaman telah ditanam Saya akan melakukan kegiatan
blok hunian, obat yang ingin beserta dengan Integritas dimana kegiatan ini
sebagai obat- ditanam penjelasan saya lakukan dengan penuh
obatan herbal - Membuka/ mengenai kesadaran dan keikhlasan untuk
yang dapat membersihkan fungsinya memberikan pelayanan terhadap WBP
digunakan oleh lahan agar bisa masing- yang merupakan tugas saya sebagai
WBP dengan ditanami masing. penjaga tahanan.
melibatkan - Menanam tanaman - Apotek Hidup Nasionalisme
beberapa WBP obat yang akan telah dibuat Dengan dibuatnya apotek hidup ini,
ditanam dan dapat diharapkan tentunya akan Memenuhi
- Memberikan pupuk dimanfaatkan hak para WBP sebagaimana hak
dan disiram agar semua orang yaitu hak untuk sehat,
tanaman tumbuh dan mendapatkan fasilitas yang
dengan subur memadai dan menunjang kesehatan
- Memberikan Etika Publik
keterangan Dalam meminta bantuan beberapa
mengenai nama WBP untuk terlibat di kegiatan ini, say
dan fungsi akan menjunjung tinggi standar etika
tanaman obat luhur, yaitu dengan tidak menunjuk
- Membereskan ataupun memerintahkan WBP secara
peralatan dan paksa untuk terlibat, sehingga WBP
membersihkan yang telibat murni kesadaran mereka
sampah sisa dari sepenuhnya.
proses penanaman Komitmen Mutu
Membuat sebuah apotek hidup ini
merupakan wujud dari pemecahan
masalah dengan pendekatan ilmiah
dan inovatif, untuk membuat sesuatu
yang baru dan berdaya guna untuk

34
dapat dimanfaatkan bersama oleh
WBP.
Anti Korupsi
Saya memberikan kontribusi dalam
membuat apotek hidup ini dengan
sikap peduli tidak mengharapkan
imbalan, dan tidak mengharapkan
keuntungan sedikitpun.

8. Memberikan - Memberikan - WBP mengerti Akuntabilitas


kesempatan bagi penjelasan dan paham Saya akan melaksanakan kegiatan ini
para WBP untuk mengenai cara cara merawat dengan Konsisten dimana akan terus
berkontribusi perawatan apotek tanaman obat melakukan pemantauan dalam
dalam menjaga hidup. dan cara menjaga dan merawat Apotek hidup
dan merawat - membentuk Tim pengolahan agar tetap terjaga.
apotek hidup yang bertanggung tanaman obat. Nasionalisme
yang sudah jawab untuk - Daftar nama Saya akan melakukan kegiatan
ditanam agar menjaga tim telah bersama-sama dengan WBP dan
bisa memberikan kelestarian dibuat kami akan membuat suasana akrab
dampak yang tanaman sehingga - Tim baik sesama petugas penjaga tahana
positif bagi terus dapat membentuk maupun WBP, sehingga tumbuh rasa
kesehatan WBP dimanfaatkan. jadwal persatuan (Sila ke 3) dalam kegiatan
sendiri - Menjelaskan menyiram dan ini.
beberapa contoh memberi Etika Publik
cara pengolahan pupuk untuk Dalam menjaga dan merawat apotek
tanaman obat tanaman hidup ini saya akan Menghargai
kepada WBP. secara Komunikasi, Konsultasi, Dan Kerja
- Menanam kembali bergantian, Sama dengan memberikan
tanaman obat yang agar semua kesempatan yang sama terhadap
produktivitasnya WBP merasa semua orang di lingkungan Rutan
sudah mulai terlibat dalam Kelas IIB Barabai ini dan memiliki hak
berkurang agar berkontribusi dan kewajiban yang sama.
bisa digunakan dikegiatan ini Komitmen Mutu
secara - Apotek hidup Dengan menyarankan agar WBP
berkelanjutan dapat dapat membentuk jadwal penyiraman
dimanfaatkan dan pemberian pupuk terhadap
seluruh WBP tanaman obat, diharapkan dapat
baik untuk terlaksana Efektif dan Efisien sehingg

35
upaya tidak membuang banyak waktu dan
pencegahan, dapat tepat sasaran dalam perawatan
dan apotek hidup
pengobatan Anti Korupsi
bagi WBP Saya akan bersikap Jujur dan lantang
yang memiliki menyatakan bahwa semua tanaman
gangguan dalam apotek hidup ini diberikan
kesehatan/ percuma tanpa adanya pungutan
sakit, sebagai dalam bentuk apapun.
upaya
pertolongan
pertama
sebelum
medis.

9. Evaluasi - Membuat alat dan - Testimony Akuntabilitas


kegiatan dengan bahan penunjang kritik dan Saya akan melaksanakan dengan
membuat dalam kegiatan saran sudah Transparansi dimana pengumpulan
testimony,kritik mengumpulkan didokumentasi testimony dilaksanakan secara terbuk
dan saran dari testimony kan dengan dan menerima masukan dari siapapun
beberapa pihak - Memberitahukan melibatkan tanpa membeda-bedakan.
baik perwakilan informasi tentang beberapa Nasionalisme
petugas Rutan kegiatan ini dan rekan petugas Dengan mendengarkan dan
maupun WBP meminta izin untuk dan WBP. mengumpulkan pendapat kritik dan
sebagai beberapa saran yang membangun dari petugas
masukan perwakilan dan WBP, diharapkan akan
rencana tindak memberikan kritik mendapatkan solusi dan kegiatan yan
lanjut. dan saran sebagai selanjutnya dilakukan dan
masukan memperbaiki kegiatan yang sudah
- Mendokumentasi berjalan sehingga dapat tercipta
kan hasil testimony Kondisi Damai yang diharapkan
yang telah semua pihak.
didapatkan Etika Publik
Saya akan meminta kritik dan saran
dengan sikap hormat, sopan, dan
tanpa tekanansehingga testimony

36
yang diberikan adalah yang sebenar-
benarnya.
Komitmen Mutu
Saya akan melakukan upaya
perbaikan secara berkelanjutan yaitu
dengan mendengar sebaik-baiknya
masukan dari berbagai pihak sehingga
dapat memperbaiki beberapa poin
yang dijadikan kritik. Sehingga WBP
dapat mendapatkan pelayanan yang
sesuai dan terbaik.
Anti Korupsi
Saya akan melaksanakan
pengumpulan dan pendokumentasian
kritik dan saran ini dengan Jujur yaitu
dengan tidak akan memotong atau
membuang bagian yang kritiknya
banyak atau menambahkan pujian
yang membuat saya terlihat hebat
demi mendapatkan pujian ataupun
penghargaan. Semua masukan adala
masukan yang dapat membangun
agar kedepannya kegiatan tersebut
dapat diperbaiki atau ditingkatkan lagi

37
Tabel 5. Matrik Rencana Pelaksanaan Aktualisasi / Habituasi Mingguan
BULAN
JUNI JULI AG
NO KEGIATAN
MINGGU KE-
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2
Persiapan

Pelaksanaan

1 Menerima Laporan WBP yang mengalami


gangguan kesehatan atau sakit

2 Melaporkan dan memberitahukan WBP yang


mengalami gangguan kesehatan atau sakit
3 Meminta izin kepada atasan untuk melakukan
penyuluhan kesehatan bagi WBP dan
kegiatan selanjutnya yang ingin dilaksanakan
terkait isu yang diangkat
4 Melakukan persiapan dengan mengumpulkan
data berkenaan dengan gangguan kesehatan
WBP

5 Melakukan kolaborasi dengan petugas


kesehatan untuk memberikan penyuluhan
terkait penyakit yang sering diderita WBP
berdasarkan data
6 Melakukan Penyuluhan kesehatan bagi WBP
tentang (penyakit terbanyak diderita WBP
dalam Rumah Tahanan berdasarkan data)

7 Membuat Apotek Hidup di sekitar blok hunian,


sebagai obat-obatan herbal yang dapat
digunakan oleh WBP dengan melibatkan
beberapa WBP
8 Memberikan kesempatan bagi para WBP
untuk berkontribusi dalam menjaga dan
merawat apotek hidup yang sudah ditanam

38
agar bisa memberikan dampak yang positif
bagi kesehatan WBP sendiri
9 Evaluasi kegiatan dengan membuat testimony
kritik dan saran dari beberapa pihak baik
perwakilan petugas Rutan maupun WBP
sebagai masukan Rencana tindak lanjut.
Evaluasi
Penyusunan Laporan dan Seminar Aktualisasi

39