Anda di halaman 1dari 5

Produksi Alat Muat dan Alat Angkut

Unknown 04.49 mining engineering


Kali ini gua mau jelasin tentang produksi, bagaimanapun kegiatan penambangan merupakan
kegiatan bisnis, sehingga harus mencapai target produksi. Gua akan jelasin ini secara sederhana,
tapi sebelum jelasin kesana, gua akan jelasin dikit tentang dasar kegiatan penambangan.

Jadi ada yang namanya segitiga penambangan, dimana kegiatannya terdiri dari Bongkar-Muat-
Angkut. Kegiatannya berulang terus dalam siklus produksi. Kegiatan bongkar dapat dibedakan
menjadi dua, menggunakan alat mekanis (alat berat) ataupun peledakan (blasting).

1. Apabila membongkar menggunakan blasting, maka akan ada namanya produksi blasting
(banyaknya bahan galian yang berhasil terurai karena peledakan) yang kemudian akan mendetil
lagi kedalam produksi pemboran (banyaknya volum lubang yang berhasil di bor (lubang tembak
untuk keperluan blasting).

2. Kalau menggunakan alat mekanis, umumnya produksi bongkar menjadi satu dengan produksi
pemuatan, karena pada saat membongkar juga kemudian langsung dimuat (umumnya alat dengan
bucket seperti backhoe, loader, dll). Namun bisa juga produksi bongkar berbeda dengan pemuatan
(bisa karena penggunaan alat yang berbeda antara bongkar dan muat, atau metode yang
digunakan).
Tapi disini gua akan bahas yang produksi pemuatan dan pengangkutannya, karena bagaimanapun
dan dengan cara apapun bahan galian dibongkar, ujungnya akan dimuat dan diangkut sesuai alur
penambangan.
Tujuan mencari nilai produksi:
 Dasar menentukan jumlah alat dalam mencapai target produksi. Contoh : produksi 200
ton/jam, berapa jumlah alat yang dibutuhkan?
 Dasar menentukan target produksi. Contoh : punya alat muat 3, alat angkut 4, berapa
produksi yang dapat dicapai dalam sehari?
Sebenarnya mudah saja menentukan jumlah produksi dalam sehari. Hitung saja berapa kali truck
menumpahkan material (rit) dalam suatu waktu (shift) dikalikan besarnya material satu rit (ton).
Sehingga didapatkan produksi ton/shift kemudian diubah menjadi ton/jam (beres!). Namun apabila
melakukan cara tersebut tanpa pertimbangan teknis, maka akan terjadi beberapa kerugian :
1. Tidak mengoptimalkan alat secara baik akan menimbulkan kerugian secara jumlah produksi, yang
didapatkan kurang dari yang seharusnya didapatkan, maka rugi dalam aspek ekonomis.
2. Tidak adanya perencanaan dan target produksi kedepan sehingga baik cadangan dan bahan galian
tidak dapat dihitung dalam keekonomian.
3. Besarnya ongkos produksi terutama dalam bahan bakar (fuel) apabila jumlah alat yang digunakan
tidak sesuai perhitungan (alat mengantri atau menunggu).
4. Tidak adanya target produksi yang benar sehingga akan kesulitan apabila terjadi kerusakan pada
suatu alat.
5. Fungsi pengawasan tidak dapat berjalan karena target yang tidak jelas, operator bisa saja bermalas
malasan atau bahkan ugal-ugalan demi mengejar banyaknya jumlah rit.
6. Kerugian dalam kerusakaan alat lebih besar karena sistem perbaikan yang tidak termonitor.
Untuk itu alangkah baiknya kita mempertimbangkan perhitungan produksi secara lebih baik.

 Produksi Alat Muat


Karena produksi berupa berat/waktu atau ton/bulan atau ton/jam maka nilainya didapatkan dari :
Produksi Muat = Kapasitas Bucket (ton)/cycle time (jam)

# cycle time merupakan siklus waktu edar alat dalam melakukan kegiatannya. Pada Alat Muat
adalah “Mengisi Bucket-Mengayun-Menumpahkan-Mengayun Kosong”

Namun produksi tersebut bukan merupakan produksi seungguhnya, karena ada beberapa faktor
yang mempengaruhi seperti :
 Swell Factor (SF). Swelling (Mengembang) terjadi apabila kita membongkar material yang
kompak menjadi loose (bercerai). Sehingga terdapat tambahan ruang antara bahan galian
loose yang membuat volumenya bertambah pada berat yang sama. Nilai SF = density loose
(ton/m3) / density bank (ton/m3)
 Bucket Fill Factor (BFF). Faktor pengisian pada bucket, intinya kalau lu nyekop pake
ember maka yang didapatkan bisa lebih dari volume ember tersebut bisa juga kurang (gak
sesuai dengan volume embernya). Nilai F = V sebenarnya (m3) / V spesifikasi (m3)
 Effisiensi. Menunjukkan apakah kinerja alat tersebut sudah baik apa belum didasarkan
pada waktu kerjanya. Terdir dari PA dan UA, tapi akan dijelaskan lebih lanjut dibawah.
Dengan adanya pengaruh faktor-faktor tersebut, maka besarnya produksi menjadi =
Produksi Muat = (Kapasitas Bucket (ton)/cycle time (jam))*SF*BFF*Eff

 Produksi Alat Angkut


Produksi alat angkut merupakan produksi utama yang dicatat dalam kegiatan penambangan,
karena merupakan proses akhir dari kegiatan bongkar muat angkut. Dasar penghitungan produksi
masih sama, faktor yang tidak digunakan adalah BFF. Perhitungannya adalah:
Produksi Angkut = (Kapasitas Bucket (ton)/cycle time (jam))*SF*Eff

# cycle time merupakan siklus waktu edar alat dalam melakukan kegiatannya. Pada Alat Muat
adalah “Ambil posisi dimuat – Dimuat - Jalan Isi - Ambil posisi dumping – Dumping - Jalan
Kosong Kembali”

 Effisiensi
Effisiensi alat terdiri dari Physical Availablelity (PA) dan Use of Availablelity (UA)
Sebelum menuju pengertiannya maka perlu memahami berikut ini :
 Working Hours : Jam Kerja alat, dimana alat beroprasi atau digunakan. Didapatkan dari
catatan operator ataupun dari Hours meter pada alat. Working Hours juga
termasuk “Delay time” didalamnya. Delay time bisa karena operator mengecek mesin,
memanaskan mesin, mengisi oli, dan sebagainya).
 Repair Hours : Waktu dimana alat perlu melakukan repair (perbaikan).
 Standby Hours: Dimana alat siap digunakan (tidak repair) namun karena berbagai hal
sehingga tidak dapat digunakan (operator tidak ada, produksi stop, alat sebagai cadangan,
dll) . OFF SHIFT TIDAK TERMASUK Standby.
Physical Availablelity (PA)
Merupakan acuan kinerja alat dalam waktu bekerja (berproduksi) dibandingkan dengan waktu
yang tersedia. Atau dapat dijabarkan menjadi

PA = Working / (working+repair+standby)
PA lebih menunjukkan bagaimana kondisi fisik alat tersebut apakah sering rusak atau enggak.
Biasanya Alat yang sudah tua memiliki nilai PA yang lebih kecil karena lebih banyaknya waktu
untuk repair. Apabila tidak ada waktu standby ataupun dikesampingkan sehingga nilainya 0. Maka
PA dapat dinamakan menjadi Mechanical Avaibbellity (MA).

Use of availlabelity (UA)


Merupakan acuan kinerja alat dalam waktu bekerja (beroprasi) dibandingkan dengan waktu
tersedia diluar waktu repair. Sehingga dapat dirumuskan menjadi :
UA = Working / (working+standby)
Waktu repair diabaikan karena apabila PA lebih melihat pada kondisi fisik sedangkan pada UA
lebih melihat kepada ketergunaannya dengan mengesampingkan perbaikan.

 Match Factor
Faktor Keserasian antara alat muat dan alat angkut, nanti kalau gak serasi jadi banyak ributnya
kan,haha..Gampangannya berapa jumlah alat angkut yang dibutuhkan untuk melayani satu alat
muat (nah lho poligami,haha). Tapi lebih tepatnya ini berupa nilai, kalau mencari jumlah bisa
dikembangkan dari rumusnya (pake exel biar cepet).
Hubungannya dengan produksi adalah dengan match factor yang baik maka cycle time akan lebih
kecil dan produksi bisa bertambah. Gua selalu kesulitan ngapalinnya karena suka kebalik balik,
jadi buat lu yang punya kasus sama dengan gua, ni rumus sederhananya :

MF = (Angkut)/(Muat)
= (nA/CTA)/(nM/(CTM*N))

N adalah jumlah pengisian bucket alat muat dalam mengisi bak sampe full (berapa kali ngisi)
Sebenarnya rumusnya sama aja kok, Cuma ini lebih gampang ingetnya biar gak kebalik balik.
Udah gitu aja mengenai produksi, klo mau ningkatin produksi ya mainin aja dirumusnya, misal
ngecilin cycle time (bagusin jalan,dll), atau ningkatin kapasitas (modifikasi bak), atau naikin
efisiensi (mengurangi standby time) dan sebagainya. Pokoknya pinter-pinter engineernya aja
ngakalin. Tidak lupa terimakasih kepada sumbernya : "Pemindahan Tanah Mekanis", Ir.Yanto
Indonesianto, Msc