Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Dalam kehidupan sehari-hari kita sering melihat benda-benda dengan bentuk
yang bervariasi. Ada yang berbentuk bulat, persegi, segi empat, segi lima, lingkaran,
elips, parabola, hiperbola, tak beraturan, dan sebagainya. Jika kita perhatikan, ternyata
setiap benda memiliki bentuk yang sangat unik. Benda yang keliatannya sama, tetapi
memiliki perbedaan – perbedaan yang sangat mendasar sekali.
Dalam makalah ini penulis akan membahas mengenai irisan kerucut hiperbola
dengan rincian sebagai berikut: pengertian hiperbola, unsur-unsur hiperbola, persamaan
hiperbola dipusat O(0,0), persamaan hiperbola dipusat P(x,y), dan persamaan garis
singgung hiperbola. Dan juga disertai dengan pembuktian serta contoh soal. Pemahaman
dasar ini akan sangat berguna untuk mata kuliah pada semester lanjut.
B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang diatas maka dapat dibuat rumusan masalah sebagai
berikut: “Bagaimana konsep hiperbola?”.
C. TUJUAN
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah agar pembaca dapat mengetahui dan
memahami konsep hiperbola.

1
BAB II
ISI

A. PENGERTIAN HIPERBOLA
Hiperbola adalah tempat kedudukan titik-titik yang selisih jaraknya terhadap dua
titik tertentu yang disebut titik focus adalah tetap.

B. UNSUR-UNSUR HIPERBOLA

- Titik O merupakan pusat hiperbola


- Titik fokus yaitu: F1 dan F2
- Titik puncak (-a,0) dan (a,0)
- Persamaan asimtot
Sumbu –x (yang memuat dua titik dari hiperbola) disebut sumbu tranversal
(transverse axis) dan sumbu y yang disebut sumbu sekawan (conjugate axes). Titik

2
potong hiperbola dengan sumbu transversal disebut titik ujung ( dalam hal ini
(±𝑎, 𝑏)) dan perpotongan kedua sumbu simetri disebut pusat hiperbola. Jarak antara
kedua titik ujung adalah 2a dan disebut sumbu mayor dan besaran 2b disebut sumbu
minor.
C. CARA MELUKIS HIPERBOLA
1. Buatlah liingkaran yang pusatnya di F dan jari-jarinya P dimana P>c-a
2. Buatlah lingkaran yang pusatnya G dan jari-jarinya di 2a+p
3. Lingkaran(1) dan (2) berpotongan dititik Q, titik Q adalah salah satu titik pada
hiperbola
4. Buatlah lingkaran yang pusatnya G dan jari-jarinya K, dimana K>c-a
5. Buatlah lingkaran yang burpusat di F dan jari-jarinya 2a+k
6. Lingkaran (4) dan (5) berpotongan di P, titik P (x,y) adalah salah satu titik pada
hiperbola.
7. Dengan mengambil beberapa harga P dan K akan diperoleh beberapa titik lain yang
terletak pada hiperbola dengan menghubungkan titik-titik lewat sebuah kurva yang
mulus, terdapat hiperbola yang diminta.
D. PERSAMAAN HIPERBOLA DIPUSAT O(0,0)

Perhatikan kembali gambar diatas dengan F(-c,0) atau F1(-c,0) dan G(c,0) atau
F2(c,0), serta titik P(x,y) atau T(x,y) pada hiperbola.

3
|𝐹𝐼 𝑇 − 𝐹2 𝑇| = 2𝑎 𝑎𝑡𝑎𝑢

𝐹1 𝑇 − 𝐹2 𝑇 = ±2𝑎

√(𝑥 + 𝑐)2 + (𝑦 − 0)2 − √(𝑥 − 𝑐)2 + (𝑦 − 0)2 = 2𝑎

√(𝑥 + 𝑐)2 + 𝑦 2 − √(𝑥−𝑐)2 + 𝑦 2 = 2𝑎

√(𝑥 + 𝑐)2 + 𝑦 2 = 2𝑎 + √(𝑥 − 𝑐)2 + 𝑦 2 … … .1

Persamaan satu sama-sama dikuadratkan lalu disederhanakan, diperoleh:

(𝑥 + 𝑐)2 + 𝑦 2 = 4𝑎2 + (𝑥 − 𝑐)2 + 𝑦 2 + 4𝑎√(𝑥 − 𝑐)2 + 𝑦 2

2𝑐𝑥 = 4𝑎2 − 2𝑐𝑥 + 4𝑎√(𝑥 − 𝑐)2 + 𝑦 2

4𝑐𝑥 − 4𝑎2 = 4𝑎√(𝑥 − 𝑐)2 + 𝑦 2

𝑐𝑥 − 𝑎2 = 𝑎√(𝑥 − 𝑐)2 +𝑦 2 ;

Dengan dikuadratkan kembali, diperoleh:

𝑥 2 𝑐 2 − 2𝑎2 𝑥𝑐 + 𝑎4 = 𝑎2 (𝑥 2 − 2𝑥𝑐 + 𝑐 2 + 𝑦 2 )

𝑥 2 𝑐 2 − 2𝑎2 𝑥𝑐 + 𝑎4 = 𝑎2 𝑥 2 − 2𝑎2 𝑥𝑐 + 𝑎2 𝑐 2 + 𝑎2 𝑦 2

𝑥 2 𝑐 2 − 2𝑎2 𝑥𝑐 + 𝑎4 − 𝑎2 𝑥 2 + 2𝑎2 𝑥𝑐 = 𝑎2 𝑐 2 + 𝑎2 𝑦 2

𝑥 2 𝑐 2 − 𝑎2 𝑥 2 − 𝑎2 𝑦 2 = 𝑎2 𝑐 2 − 𝑎4

𝑥 2 (𝑐 2 − 𝑎2 ) − 𝑎2 𝑦 2 = 𝑎2 (𝑐 2 − 𝑎2 )

Misalkan: 𝑐 2 − 𝑎2 = 𝑏 2 , maka:

𝑥 2 𝑏 2 − 𝑎2 𝑦 2 = 𝑎2 𝑏 2

Jika kedua ruas dibagi dengan 𝑎2 𝑏 2 maka diperoleh:

𝑥2 𝑦2
− 𝑏2 = 1 persamaan hiperbola
𝑎2

4
 Persamaan hiperbola yang sejajar dengan sumbu x adalah:

𝑥2 𝑦2
− =1
𝑎2 𝑏 2

Dengan unsur-unsur sebagai berikut:

- Pusat O (0,0)
- Focus F1 (-c,0) dan F2(c,0)
- Puncak A (-a,0)
- Sumbu simetri:
 Sumbu utama adalah sumbu X
 Sumbu sekawan adalah sumbu Y
- Sumbu nyata AB=2a
- Sumbu imajiner MN=2b
𝑏
- Asimtot, y=± 𝑎 𝑋

GAMBAR HIPERBOLA SEJAJAR SUMBU Y

Perhatikan kembali gambar diatas dengan F(0,-c) atau F1(0,-c) dan G(0,c) atau
F2(0,c), serta titik P(x,y) atau T(x,y) pada hiperbola.
 Persamaan hiperbola yang sejajar sumbu y adalah
𝑦2 𝑥2
− =1
𝑎2 𝑏 2

5
|𝐹𝐼 𝑇 − 𝐹2 𝑇| = 2𝑎 𝑎𝑡𝑎𝑢

𝐹1 𝑇 − 𝐹2 𝑇 = ±2𝑎

√(𝑥 − 0)2 + (𝑦 + 𝑐)2 = 2𝑎 + √(𝑥 − 0)2 + (𝑦 − 𝑐)2

(√(𝑥 − 0)2 + (𝑦 + 𝑐)2 )2 = (2𝑎 + √(𝑥 − 0)2 + (𝑦 − 𝑐)2 )2

𝑥 2 + (𝑦 + 𝑐)2 = 4𝑎2 + 4𝑎√𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2 + (𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2 )

𝑥 2 + 𝑦 2 + 2𝑐𝑦 + 𝑐 2 = 4𝑎2 + 𝑥 2 + 𝑦 2 − 2𝑐𝑦 + 𝑐 2 + 4𝑎√𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2

2𝑐𝑦 − 4𝑎2 + 2𝑐𝑦 = 4𝑎√𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2

−4𝑎2 + 4𝑐𝑦 = 4𝑎√𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2

(−𝑎2 + 𝑐𝑦)2 = (𝑎√𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2 )2

𝑎4 − 2𝑎2 𝑐𝑦 + 𝑐 2 𝑦 2 = 𝑎2 (𝑥 2 + (𝑦 − 𝑐)2 )

𝑎4 − 2𝑎2 𝑐𝑦 + 𝑐 2 𝑦 2 = 𝑎2 (𝑥 2 + 𝑦 2 − 2𝑐𝑦 + 𝑐 2 )

𝑎4 − 2𝑎2 𝑐𝑦 + 𝑐 2 𝑦 2 = 𝑎2 𝑥 2 + 𝑎2 𝑦 2 − 2𝑎2 𝑐𝑦 + 𝑎2 𝑐 2

𝑐 2 𝑦 2 − 𝑎2 𝑥 2 − 𝑎2 𝑦 2 = 𝑎2 𝑐 2 − 𝑎4

𝑦 2 (𝑐 2 − 𝑎2 ) − 𝑎2 𝑥 2 = 𝑎2 (𝑐 2 − 𝑎2 )

Misalkan (𝑐 2 − 𝑎2 ) = 𝑏 2 𝑚𝑎𝑘𝑎 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑜𝑙𝑒ℎ:

𝑦 2 (𝑏)2 − 𝑎2 𝑥 2 = 𝑎2 (𝑏)2

Setiap ruas dibagi dengan 𝑎2 𝑏 2

𝑦 2 𝑏 2 𝑎2 𝑥 2 𝑎2 𝑏 2
− =
𝑎2 𝑏 2 𝑎2 𝑏 2 𝑎2 𝑏 2

𝑦2 𝑥2
− 𝑏2 = 1 persamaan hiperbola sejajar sumbu y
𝑎2

6
Dengan unsur-unsur sebagai berikut:
- Pusat O(0,0)
- Focus F1(0,-c) dan F2(0,c)
- Puncak A(0,-a) dan B(0,a)
- Sumbu simetri:
 Sumbu utama adalah sumbu Y
 Sumbu sekawan adalah sumbu X
- Sumbu nyata AB=2a
- Sumbu imajiner MN=2b
𝑎
- Asimtot, y=± 𝑏 𝑋

E. PERSAMAAN HIPERBOLA YANG BERPUSAT DI TITIK T(x,y)

Gambar diatas menunjukan sebuah hiperbola yang berpusat di titik (h,k). F1 (h+c,k) dan
F2(h-c,k) merupakan fokus, sedangkan selisih jarak sembarang titik T(x,y) kedua fokus
tersebut sama dengan 2a.
Persamaan hiperbola diatas dapat diperoleh dengan langkah-langkah sebagai berikut:
𝑇𝐹2 − 𝑇𝐹1 = 2𝑎
 √(𝑥 − (ℎ − 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2 − √(𝑥 − (ℎ + 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2 = 2𝑎

 √𝑥 − (ℎ − 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2 = 2𝑎 + √(𝑥 − (ℎ + 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2


 𝑥 2 − 2𝑥(ℎ − 𝑐) + (ℎ − 𝑐)2 + (𝑦 − 𝑘)2 = 4𝑎2 +
4𝑎√(𝑥 − (ℎ + 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2 + 𝑥 2 − 2𝑥(ℎ + 𝑐) + (ℎ + 𝑐)2 + (𝑦 − 𝑘)2

7
 4𝑎√(𝑥 − (ℎ + 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2 = −4𝑎2 + 4𝑐𝑥 − 4𝑐ℎ

 𝑎√(𝑥 − (ℎ + 𝑐))2 + (𝑦 − 𝑘)2 = −𝑎2 + 𝑐(𝑥 − ℎ)


 𝑎2 (𝑥 2 − 2𝑥(ℎ + 𝑐) + (ℎ + 𝑐)2 + (𝑦 − 𝑘)2 ) = 𝑎4 − 2𝑎2 𝑐(𝑥 − ℎ) + 𝑐 2 (𝑥 − ℎ)2
 𝑎2 𝑥 2 − 2𝑎2 𝑥ℎ + 2𝑎2 𝑥𝑐 + 𝑎2 ℎ2 − 2𝑎2 𝑐ℎ + 𝑎2 𝑐 2 + 𝑎2 (𝑦 − 𝑘)2 = 𝑎4 + 2𝑎2 𝑐𝑥 −
2𝑎2 𝑐ℎ + 𝑐 2 (𝑥 − ℎ)2
 𝑎2 𝑥 2 − 2𝑎2 𝑥ℎ + 𝑎2 ℎ2 − 𝑐 2 𝑐 + 𝑎2 (𝑦 − 𝑘)2 = 𝑎4 − 𝑎2 𝑐 2
 (𝑎2 𝑐 2 )(𝑥 − ℎ)2 + 𝑎2 (𝑦 − 𝑘)2 = 𝑎2 (𝑎2 − 𝑐 2 )
Perlu diketahui bahwa nilai (𝑎2 − 𝑐 2 ) negatif, sebab c>a. Misalkan nilai tetap tersebut
kita ganti dengan –b2 maka persamaan hiperbola tersebut menjadi:
 −𝑏 2 (𝑥 − ℎ)2 + 𝑎2 (𝑦 − 𝑘)2 = −𝑎2 𝑏 2
(𝑥−ℎ)2 (𝑦−𝑘)2
 − =1
𝑎2 𝑏2

Jadi, persamaaan hiperbola yang berpusat di titik (h,k) dengan titik fokus pada sumbu
utama yang sejajar dengan sumbu X, F1(h+c,k) dan F2(h-c,k) adalah

(𝑥 − ℎ)2 (𝑦 − 𝑘)2
− =1
𝑎2 𝑏2
- Persamaaan hiperbola yang berpusat di titik (h,k) dengan titik fokus pada sumbu utama
yang sejajar dengan sumbu Y, F1(h,k-c) dan F2(h,k+c) adalah :
(𝑦 − 𝑘)2 (𝑥 − ℎ)2
− =1
𝑎2 𝑏2
F. PERSAMAAN GARIS SINGGUNG HIPERBOLA DENGAN GRADIEN m
1. Persamaan Garis Singgung Hiperbola sejajar sumbu x

8
𝑥2 𝑦2
Perhatikan gambar. Hiperbola − 𝑏2 = 1 atau 𝑏 2 𝑥 2 − 𝑎2 𝑦 2 = 𝑎2 𝑏 2 dan 2 sebuah garis
𝑎2

y = mx + c yang menyinggung hiperbola tersebut. Jika y = mx+c di substitusikan pada


persamaan hiperbola maka di peroleh :

𝑏 2 𝑥 2 − 𝑎2 𝑦 2 = 𝑎2 𝑏 2

𝑏 2 𝑥 2 − 𝑎2 (𝑚𝑥 + 𝑐)2 = 𝑎2 𝑏 2

𝑏 2 𝑥 2 − 𝑎2 𝑚2 𝑥 2 − 2𝑎2 𝑚𝑐𝑥 − 𝑎2 𝑐 2 = 𝑎2 𝑏 2

(𝑏 2 − 𝑎2 𝑚2 )𝑥 2 − 2𝑎2 𝑚𝑐𝑥 − (𝑎2 𝑐 2 + 𝑎2 𝑏 2 ) = 0

Jika garis y menyinggung hiperbola, maka garis memotong hiperbola di sati titik atau
diskriminan dari persamaan = 0. Sehingga di peroleh :

𝐷 = 4𝑎4 𝑚2 𝑐 2 + 4(𝑏 2 − 𝑎2 𝑚2 )(𝑎2 𝑐 2 + 𝑎2 𝑏 2 )

0 = 4𝑎4 𝑚2 𝑐 2 + 4𝑏 2 𝑎2 𝑐 2 + 4𝑎2 𝑏 4 − 4𝑎4 𝑚2 𝑐 2 − 4𝑎4 𝑏 2 𝑚2

0 = 𝑐 2 + 𝑏 2 − 𝑎2 𝑚2

𝑐 2 = 𝑎2 𝑚2 − 𝑏 2

𝑐 = ±√𝑎2 𝑚2 − 𝑏 2

Jadi, persamaan garis singgung hiperbola dengan gradien m adalah:

𝑦 = 𝑚𝑥 ± √𝑎2 𝑚2 − 𝑏 2

2. Persamaan Garis Singgung Hiperbola di pusat O(0,0) Yang Sejajar sumbu y


𝑦2 𝑥2
− = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ 𝑦 = 𝑚𝑥 ± √𝑎2 − 𝑚2 𝑏 2
𝑎2 𝑏 2

𝑦2 𝑥2
Hiperbola 𝑎2 − 𝑏2 = 1 atau 𝑏 2 𝑦 2 − 𝑎2 𝑥 2 = 𝑎2 𝑏 2 dan 2 sebuah garis y = mx + c yang

menyinggung hiperbola tersebut. Jika y = mx+c di substitusikan pada persamaan


hiperbola maka di peroleh :

9
𝑏 2 (𝑚𝑥 + 𝑐)2 − 𝑎2 𝑥 2 = 𝑎2 𝑏 2

𝑏 2 (𝑚2 𝑥 2 + 2𝑐𝑚𝑥 + 𝑥 2 ) − 𝑎2 𝑥 2 = 𝑎2 𝑏 2

𝑏 2 𝑚2 𝑥 2 + 2𝑏 2 𝑐𝑚𝑥 + 𝑏 2 𝑐 2 − 𝑎2 𝑥 2 = 𝑎2 𝑏 2

(𝑏 2 𝑚2 − 𝑎2 )𝑥 2 + 2𝑏 2 𝑐𝑚𝑥 + (𝑏 2 𝑐 2 − 𝑎2 𝑏 2 ) = 0

D=0, maka

(2𝑏 2 𝑐𝑚)2 − 4(𝑏 2 𝑚2 − 𝑎2 )( 𝑏 2 𝑐 2 − 𝑎2 𝑏 2 ) = 0

4𝑏 4 𝑐 2 𝑚2 − 4(𝑏 4 𝑚2 𝑐 2 − 𝑎2 𝑏 4 𝑚2 − 𝑎2 𝑏 2 𝑐 2 + 𝑎4 𝑏 2 = 0

4𝑏 4 𝑐 2 𝑚2 − 4𝑏 4 𝑐 2 𝑚2 + 4𝑎2 𝑏 4 𝑚2 + 4𝑎2 𝑏 2 𝑐 2 − 4𝑎4 𝑏 2 = 0 dibagi 4𝑎2 𝑏 2

𝑚2 𝑏 2 + 𝑐 2 − 𝑎2 = 0

−𝑐 2 = −𝑎2 + 𝑏 2 𝑚2

𝑐 2 = 𝑎2 − 𝑏 2 𝑚2

𝑐 = ±√𝑎2 − 𝑏 2 𝑚2

3. Persamaan Garis Singgung Hiperbola di Pusat O(p,q) yang sejajar sumbu x


(𝑥 − 𝑝)2 (𝑦 − 𝑞)2
− = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ 𝑦 − 𝑞 = 𝑚(𝑥 − 𝑝) ± √𝑎2 𝑚2 − 𝑏 2
𝑎2 𝑏2
4. Persamaan Garis Singgung Hiperbola di Pusat O(p,q) Yang Sejajar sumbu y
(𝑦 − 𝑞)2 (𝑥 − 𝑝)2
− = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ 𝑦 − 𝑞 = 𝑚(𝑥 − 𝑝) ± √𝑎2 − 𝑚2 𝑏 2
𝑎2 𝑏2
G. PERSAMAAN GARIS SINGGUNG HIPERBOLA DENGAN TITIK P(x1,y1)
1. Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(0,0) yang sejajar sumbu x
𝑥2 𝑦2 𝑥1 𝑥 𝑦1 𝑦
− = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ − 2 =1
𝑎2 𝑏 2 𝑎2 𝑏
2. Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(0,0) yang sejajar sumbu y
𝑦2 𝑥2 𝑦1 𝑦 𝑥1 𝑥
2
− 2 = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ 2 − 2 = 1
𝑎 𝑏 𝑎 𝑏
3. Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(p,q) yang sejajar sumbu x

10
(𝑥 − 𝑝)2 (𝑦 − 𝑞)2 (𝑥1 − 𝑝)(𝑥 − 𝑝) (𝑦1 − 𝑞)(𝑦 − 𝑞)
− = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ − =1
𝑎2 𝑏2 𝑎2 𝑏2
4. Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(p,q) yang sejajar sumbu y
(𝑦 − 𝑞)2 (𝑥 − 𝑝)2 (𝑦1 − 𝑞)(𝑦 − 𝑞) (𝑥1 − 𝑝)(𝑥 − 𝑝)
− = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ − =1
𝑎2 𝑏2 𝑎2 𝑏2

H. SOAL DAN PEMBAHASAN HIPERBOLA

1. Tentukan persamaan hiperbola jika diketahui puncaknya P1(-5,0) dan P2(5,0) serta
fokusnya F1(-8,0) dan F2(8,0).
Penyelesaian :
Puncak = (±5,0), maka a = 5
Fokus = (±8,0), maka c = 8
𝑏 2 = 𝑐 2 − 𝑎2
= 82 − 52
= 64 − 25
= 39

11
𝑥2 𝑦2
Persamaan hiperbola: 2
− =1
𝑎 𝑏2
𝑥2 𝑦2
− =1
25 39

2. Tentukan titik puncak, titik fokus, persamaan garis asimtot, eksentrisitas hiperbola,
dan panjang latus rectum dari elips 9𝑥 2 − 16𝑦 2 = 144.
Penyelesaian :
9𝑥 2 − 16𝑦 2 = 144
𝑥2 𝑦2
− =1
16 9
Hiperbola berbentuk horizontal dengan pusat O(0,0)
Dengan a = 4, b = 3
𝑐 2 = 𝑎2 + 𝑏 2
= 42 + 32
= 16 + 9
𝑐=5
Maka :
 Koordinat titik puncaknya di A1(4,0), dan A2(-4,0)
 Titik fokus di F1(5,0), dan F2(-5,0)
3 3
 Persamaan garis asimtot dirumuskan 𝑦 = 4 𝑥 dan 𝑦 = − 4 𝑥
5
 Nilai eksentrisitas dinyatakan dengan 𝑒 = 4
2𝑏 2 18
 Panjang Latus Rectum adalah | | sehingga latus rektumnya
𝑎 4

3. Tentukan persamaan hiperbola dengan titik puncaknya di (4,0) dan (-4,0) serta
16
panjang latus rectum satuan.
3
Penyelesaian :
Hiperbola horizontal dengan puncak di (-4,0) dan (4,0) maka a = 4 panjang latus
16
rectum satuannya sehingga,
3

2(4)2 16
=
𝑏 3
32 16
=
𝑏 3

12
96 = 16𝑏
6=𝑏
Hiperbola ini mempunyai persamaan bentuk umum :
𝑥2 𝑦2
− =1
𝑎2 𝑏 2
𝑥2 𝑦2
− =1
16 36

4. Diketahui hiperbola −9𝑥 2 + 16𝑦 2 − 18𝑥 + 96𝑦 − 9 = 0, tentukan puncak dan


fokus hiperbola.
Penyelesaian :
−9𝑥 2 + 16𝑦 2 − 18𝑥 + 96𝑦 − 9 = 0
−9𝑥 2 − 18𝑥 + 16𝑦 2 + 96𝑦 = 9
−9(𝑥 2 + 2𝑥) + 16(𝑦 2 + 6𝑦) = 9
−9(𝑥 2 + 2𝑥 + 1) + 16(𝑦 2 + 6𝑦 + 9) = 9 + (−9)(1) + 16(9)
−9(𝑥 + 1)2 + 16(𝑦 + 3)2 = 144
(𝑥 + 1)2 (𝑦 + 3)2
− + =1
16 9
Hiperbola berbentuk vertikal dengan
Pusat M(-1,-3) dimana a = 4, b = 3.
𝑐 2 = 𝑎2 + 𝑏 2
= 42 + 32
= 16 + 9
𝑐=5
Maka
 Koordinat titik puncaknya di B1(-1,0),B2(-1,-6).
 Titik fokus di F1(-1,2), dan F2(-1,-8).

5. Tentukan persamaan hiperbola dengan pusat di (-5,4), puncaknya di (-11,4) dan salah
satu asimtotnya adalah 4x-3y+32=0.
Penyelesaian :
Pusat hiperbola (-5,4) maka p = -5 dan q = 4
Puncak hiperbola (-11,4) = (-a+p,q) maka –a – 5= -11

13
a=6
Asimtotnya :
𝑏
𝑦−𝑞 = (𝑥 − 𝑝) 4x – 3y + 32 = 0
𝑎
𝑏
𝑦−4= (𝑥 + 5 ) 4x – 3y + 32 = 0
6

6𝑦 − 24 = 𝑏𝑥 + 5𝑏 4x – 3y + 32 = 0
𝑏𝑥 − 6𝑦 + 5𝑏 + 24 = 0 4x – 3y + 32 = 0
𝑏 5𝑏
𝑥 − 3𝑦 + + 12 = 0 4x – 3y + 32 = 0
2 2
𝑏
Sehingga 2 = 4, 𝑏 = 8

Hiperbola horizontal, persamaannya


(𝑥 + 5)2 (𝑦 − 4)2
− =1
36 16
6. Diketahui persamaan hiperbola 4𝑥 2 − 9𝑦 2 = 36. Tentukanlah :
a. Koordinat pusat
b. Koordinat titik puncak
c. Koordinat titik fokus
d. Persamaan garis direktris
e. Persamaan garis asimtot
f. Panjang lactus rectum
g. Ekstentrisitas
Penyelesaian :
4𝑥 2 − 9𝑦 2 = 36
𝑎2 = 9
𝑏2 = 4
a. Koordinat titik pusatnya adalah (0,0)
b. Koordinat titi puncaknya (-a,0) dan (a,0) adalah (-3,0) dan (3,0)
c. 𝑐 = √𝑎2 + 𝑏 2 = √9 + 4 = √13
Koordinat titik fokusnya F1(-c,0) dan F2(c,0) adalah (-√13, 0) dan (√13, 0)
d. Persamaan garis direktrisnya adalah :
𝑎2
𝑥=±
𝑐
9
𝑥 = ± √13
13
e. Persamaan garis asimtot :

14
𝑏
𝑦=± 𝑥
𝑎
2
𝑥=± 𝑥
3
f. Panjang lactus rectum :
2𝑏 2 2.4 8
= =
𝑎 3 3
g. Eksentrisitas :
𝑐 √13
𝑒= =
𝑎 3

15
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
- Hiperbola adalah tempat kedudukan titik-titik yang selisih jaraknya terhadap dua titik
tertentu yang disebut titik focus adalah tetap.
- Persamaan hiperbola dipusat O(0,0) yang sejajar dengan sumbu x adalah:
𝑥2 𝑦2
− =1
𝑎2 𝑏 2

- Persamaan hiperbola dipusat O(0,0) yang sejajar dengan sumbu y adalah:


𝑦2 𝑥2
− =1
𝑎2 𝑏 2
- Persamaaan hiperbola yang berpusat di titik (h,k) dengan titik fokus pada sumbu utama
yang sejajar dengan sumbu X, F1(h+c,k) dan F2(h-c,k) adalah :
(𝑥 − ℎ)2 (𝑦 − 𝑘)2
− =1
𝑎2 𝑏2
- Persamaaan hiperbola yang berpusat di titik (h,k) dengan titik fokus pada sumbu utama
yang sejajar dengan sumbu Y, F1(h,k-c) dan F2(h,k+c) adalah :
(𝑦 − 𝑘)2 (𝑥 − ℎ)2
− =1
𝑎2 𝑏2
- Persamaan garis singgung hiperbola dengan pusat (0,0) gradien m sejajar sumbu x
adalah : 𝑦 = 𝑚𝑥 ± √𝑎2 𝑚2 − 𝑏 2

- Persamaan garis singgung hiperbola dengan pusat (0,0) gradien m sejajar sumbu y
adalah : 𝑦 = 𝑚𝑥 ± √𝑎2 − 𝑚2 𝑏 2

- Persamaan garis singgung hiperbola dengan pusat O(p,q) gradien m sejajar sumbu x
adalah : 𝑦 − 𝑞 = 𝑚(𝑥 − 𝑝) ± √𝑎2 𝑚2 − 𝑏 2

- Persamaan garis singgung hiperbola dengan pusat O(p,q) gradien m sejajar sumbu y
adalah : 𝑦 − 𝑞 = 𝑚(𝑥 − 𝑝) ± √𝑎2 − 𝑚2 𝑏 2

16
- Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(0,0) yang sejajar sumbu x
𝑥2 𝑦2 𝑥1 𝑥 𝑦1 𝑦
2
− 2 = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ 2 − 2 = 1
𝑎 𝑏 𝑎 𝑏
- Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(0,0) yang sejajar sumbu y
𝑦2 𝑥2 𝑦1 𝑦 𝑥1 𝑥
2
− 2 = 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ 2 − 2 = 1
𝑎 𝑏 𝑎 𝑏
- Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(p,q) yang sejajar sumbu x
(𝑥 − 𝑝)2 (𝑦 − 𝑞)2 (𝑥1 − 𝑝)(𝑥 − 𝑝) (𝑦1 − 𝑞)(𝑦 − 𝑞)
2
− 2
= 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ − =1
𝑎 𝑏 𝑎2 𝑏2
- Persamaan garis singgung hiperbola dipusat O(p,q) yang sejajar sumbu y
(𝑦 − 𝑞)2 (𝑥 − 𝑝)2 (𝑦1 − 𝑞)(𝑦 − 𝑞) (𝑥1 − 𝑝)(𝑥 − 𝑝)
2
− 2
= 1 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ − =1
𝑎 𝑏 𝑎2 𝑏2

17
DAFTAR PUSTAKA

Agustina,Ega.2017.Persamaan Garis Singgung Hiperbola.


http://www.slideshare.net/id_elf/irisan-kerucut-persamaan-garis-singgung-
hiperbola-dan-contoh-soal.
Diakses tanggal 18 Mei 2018

Rasyidyelsi.2018. Makalah Hiperbola.


http://www.slideshare.net/rasyidyelsi/makalah-hiperbola.
Diakses tanggal 18 Mei 2018

Supryadi, Eko. 2015.Irisan Kerucut


http://www.slideshare.net/Llaras17071997/irisan-kerucut-88138931.
Diakses tanggal 18 Mei 2018

18