Anda di halaman 1dari 77

KONSUMSI MENU SOUTH BEACH DIET DAN

PENURUNAN BERAT BADAN CUSTOMER MYMEAL


CATERING

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Diajukan untuk memenuhi sebagian dari syarat – syarat guna memperoleh gelar
Sarjana Teknologi Pangan

Oleh :
Liong, Angela Kristafani Adianto
NIM : 15.I2.0024

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PANGAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA
SEMARANG

2018
i
KATA PENGANTAR

Puji Syukur Penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena penulis telah
menyelesaikan laporan yang berjudul “KONSUMSI MENU SOUTH BEACH DIET
DAN PENURUNAN BERAT BADAN CUSTOMER MYMEAL CATERING”, dengan
tidak kekurangan suatu apapun namun, tidak terlepas oleh dukungan-dukungan yang
diberikan kepada Penulis, Penulis ingin berterima kasih kepada:

1. Dr. R. Probo Y. Nugrahedi STP, MSc selaku dekan Fakultas Teknologi Pertanian
Unika Soegijapranta yang telah menyetujui penulis untuk memulai Kerja Praktek di
katering Mymeal.

2. Meiliana, S.Gz., M.S. selaku dosen pembimbing yang telah memberikan masukkan
dan saran serta nasihat yang sangat membantu Penulis dalam menyelesaikan laporan
serta kelancaran mengikuti Kerja Praktek.

3. Yasinta Handayani Budiharto S.T. selaku branch manager katering MyMeal


Semarang yang telah mengizinkan Penulis untuk bekerja disana selama 20 hari dan
memberikan sambutan yang hangat pada Penulis.

4. Icelaningkarsari selaku supervisor yang telah membantu Penulis dalam proses


pengenapendaftaran kerja praktek serta memberikan pengalaman-pengalaman baru
dan pengetahuan seputar katering Mymeal.

5. Zeinisa Farisa S.Gz., Rahma Asfiyatul, Amd. Gz., dan Suci Al Ayati, Amd. Gz.
selaku ahli gizi di MyMeal Catering yang telah memberikan ilmu, masukkan, dan
membagikan pengalaman bekerja di industri katering saat kerja praktek berlangsung
maupun saat penyusunan laporan.

6. Karyawan dapur, delivery, dan driver MyMeal Catering yang telah memberikan
informasi dan pengalaman bekerja saat kerja praktek berlangsung.

ii
7. Tjan, Stefanie Chandra P. sebagai rekan selama pelaksanaan Kerja Praktek di
MyMeal Catering.

Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam Laporan Kerja Praktek ini, oleh
karena itu Penulis terbuka terhadap berbagai macam saran yang membangun untuk
menyempurnakan laporan ini. Akhir kata, semoga Laporan Kerja Praktek ini
bermanfaat, menambah pengetahuan, serta menginspirasi para pembaca dan pihak-pihak
yang membutuhkan. Terimakasih.

Semarang, 15 Maret 2017

Penulis

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................................... i


KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ vii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang................................................................................................ 1
1.2. Tujuan Kerja Praktek...................................................................................... 2
1.3. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek.............................................. 2
BAB II PROFIL PERUSAHAAN ................................................................................ 3
2.1 Sejarah Perusahaan ......................................................................................... 3
2.2 Visi dan Misi .................................................................................................. 3
2.3 Struktur Organisasi ......................................................................................... 4
2.4 Ketenagakerjaan ............................................................................................. 4
2.5 Kegiatan.......................................................................................................... 7
2.6 Waktu Kerja ................................................................................................... 7
BAB III SPESIFIKASI PRODUK ............................................................................... 9
3.1 Weight Loss Meals ......................................................................................... 9
3.1.1 South Beach Diet................................................................................. 9
3.1.2 Diet Mayo ........................................................................................... 10
3.1.3 Gizi Seimbang ..................................................................................... 10
3.1.4 Food Combining ................................................................................. 11
3.2 Atkins ............................................................................................................. 11
3.3 Healthy Meals................................................................................................. 12
3.4 Kids Meals ...................................................................................................... 12
3.5 Lunch Box ...................................................................................................... 13
3.6 BioScan .......................................................................................................... 13
3.7 Daftar Harga Paket di MyMeal Carering ....................................................... 15
3.7.1 Paket Kids Meals Usia 6-10 tahun ...................................................... 15

iv
3.7.2 Paket Kids Meals Usia 1-5 tahun ........................................................ 16
3.7.3 Paket Baby Meals Usia 7-12 bulan ..................................................... 17
3.7.4 Paket Diet Penurunan Berat Badan ..................................................... 17
3.7.5 Paket Healthy Meals ........................................................................... 19
3. 8 Contoh Siklus Menu di MyMeal Catering .................................................... 20
3. 9 Contoh Resep South Beach Diet.................................................................... 25
3.9.1 Breakfast ............................................................................................. 25
3.9.1.1 Ayam Ungkep Daun Jeruk .................................................... 25
3.9.1.2 Oseng Buncis ......................................................................... 25
3.9.2 Snack Pagi ........................................................................................... 26
3.9.2.1 Es Asam Jawa ........................................................................ 26
3.9.3 Lunch ................................................................................................... 26
3.9.3.1 Sapi Lada Hitam .................................................................... 26
3.9.3.2 Cah Kailan ............................................................................. 27
3.9.3.3 Tamagoyaki ........................................................................... 28
3.9.4 Snack Sore........................................................................................... 28
3.9.4.1 Pudding Cinta ........................................................................ 28
3.9.5 Dinner ................................................................................................. 29
3.9.5.1 Grill Tuna .............................................................................. 29
3.9.5.2 Brocolli Steam ....................................................................... 29
BAB IV PROSES DARI PENDAFTARAN CUSTOMER HINGGA PENGIRIMAN
MAKANAN KEPADA PELANGGAN DAN QUALITY CONTROL (QC)..31
4.1 Latar Belakang............................................................................................... 31
4.2 Hasil dan Pembahasan ................................................................................... 32
4.2.1 Pendataran Customer .......................................................................... 32
4.2.2 Perancangan Menu .............................................................................. 33
4.2.3 Penerimaan dan Penyimpanan Bahan Baku ........................................ 34
4.2.4 Quality Control ................................................................................... 35
4.2.5 Pengemasan ......................................................................................... 35
4.2.6 Feedback dari Customer ..................................................................... 36
4.2.7 Personal Hygiene Pegawai ................................................................. 37

v
BAB V KONSUMSI MENU SOUTH BEACH DIET DAN PENURUNAN BERAT
BADAN CUSTOMER MYMEAL CATERING .................................................. 28
5.1 Latar Belakang............................................................................................... 38
5.2 Tujuan ............................................................................................................ 43
5.3 Metode ........................................................................................................... 44
5.4 Hasil ............................................................................................................... 44
5.4.1 Pengukuran BioScan customer Suzan ................................................. 44
5.4.2 Asupan gizi harian customer Suzan selama mengikuti paket South
Beach Diet di MyMeal Catering.............................................................. 45
5.4.3 Pengukuran BioScan customer Natasya .............................................. 47
5.5 Pembahasan ................................................................................................... 48
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 53
6.1 Kesimpulan .................................................................................................... 53
6.2 Saran .............................................................................................................. 53
BAB VII DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 54
BAB VIII LAMPIRAN ................................................................................................ 58
8.1 Daftar menu customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di
MyMeal Catering........................................................................................... 58
8.2 Daftar menu customer Natasya selama mengikuti paket Gizi Seimbang di
MyMeal Catering........................................................................................... 64

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Harga Paket Kids Meal usia 6-10 tahun di MyMeal Catering .............. 15
Tabel 2. Daftar Harga Paket Kids Meal usia 1-5 tahun di MyMeal Catering ............... 16
Tabel 3. Daftar Harga Paket Baby Meal usia 7-12 bulan di MyMeal Catering ............ 17
Tabel 4. Daftar Harga Paket Diet Penurunan Berat Badan di MyMeal Catering ........... 17
Tabel 5. Daftar Harga Paket Healthy Meals di MyMeal Catering ................................. 19
Tabel 6. Perbandingan Diet Atkins dan South Beach Diet ............................................. 42
Tabel 7. Hasil pengukuran BioScan customer Suzan ..................................................... 44
Tabel 8. Asupan gizi harian customer Suzan pada paket South Beach Diet .................. 45
Tabel 9. Hasil pengukuran BioScan customer Natasya .................................................. 47
Tabel 10. Daftar menu customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di
MyMeal Catering............................................................................................................ 58
Tabel 11. Daftar menu customer Natasya selama mengikuti paket Gizi Seimbang di
MyMeal Catering............................................................................................................ 64

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Contoh makanan paket South Beach Diet ...................................................... 9


Gambar 2. Contoh makanan paket Gizi Seimbang......................................................... 10
Gambar 3. Contoh makanan paket Atkins ...................................................................... 11
Gambar 4. Contoh makanan paket Healthy Meals ......................................................... 12
Gambar 5. Contoh makanan paket Kids Meals .............................................................. 12
Gambar 6. Contoh makanan Lunch Box ......................................................................... 13
Gambar 7. Plat elektroda yang ditempelkan di bagian tangan dan kaki customer ......... 14
Gambar 8. Plat elektroda yang disambungkan dengan kabel penjepit buaya yang
menghubungkan antara tubuh customer dengan alat BioScan ....................................... 14
Gambar 9. Pengemasan makanan MyMeal Catering menggunakan thermobox ............ 36
Gambar 10. Pengemasan makanan MyMeal Catering menggunakan dus makanan food
grade ............................................................................................................................... 36

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Daftar menu customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di
MyMeal Catering.......................................................................................................... 58
Lampiran 2. Daftar menu customer Natasya selama mengikuti paket Gizi Seimbang di
MyMeal Catering.......................................................................................................... 64

ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Banyak orang sekarang sudah memiliki kesadaran akan kesehatan dan munculnya
banyak penyakit karena pola makan dan gaya hidup yang tidak sehat. Maka diperlukan
juga untuk mempelajari pola makan yang sesuai dengan kalori yang dibutuhkan. Oleh
karena itu, untuk menambah wawasan pengetahuan serta pengalaman di dalam dunia
pangan, mahasiswa Program Studi Nutrisi dan Teknologi Kuliner Universitas Katolik
Soegijapranata Semarang diwajibkan melaksanakan kerja praktek. Selama lima
semester sebelumnya, mahasiswa telah mendapatkan banyak pengetahuan mengenai
dunia industri pangan secara garis besar melalui teori yang diberikan dalam proses
perkuliahan. Penerapan dari teori-teori tersebut dituangkan dalam pelaksanaan kegiatan
praktikum di laboratorium. Namun, mahasiswa menyadari bahwa ilmu yang telah
didapatkan melalui perkuliahan maupun kegiatan praktikum masih belum cukup,
terutama dalam menambah wawasan mahasiswa mengenai dunia industri pangan yang
ada di masyarakat dan yang akan mahasiswa geluti saat bekerja nantinya. Oleh sebab
itu, kami membutuhkan praktek yang sesungguhnya pada industri pangan, yaitu melalui
Kerja Praktek (KP) atau Praktek Kerja Lapangan (PKL).

Dalam perkuliahan, di Fakultas Teknologi Pertanian Jurusan Nutrisi dan Teknologi


Kuliner didapatkan pengetahuan seputar bidang pangan antara lain pengolahan pangan,
karakteristik bahan pangan, pengawasan mutu, keamanan pangan, keterampilan kuliner,
ilmu gizi, Western cuisine, Indonesian cuisine, serta mata kuliah pilihan lainnya yang
berhubungan dengan dunia pangan dan nutrisi. Dalam mata kuliah pengetahuan bahan
pangan kami diajarkan mengenai karakteristik dari bahan-bahan pangan yang ada.
Dalam mata kuliah teknologi pengolahan pangan, kami mempelajari bagaimana dampak
positif dan negatif dari proses pengolahan seperti penggorengan, perebusan,
pengukusan, pemanggangan, pengeringan dan lain sebagainya serta mempelajari
bagaimana mekanisme proses pengolahan yang sesuai untuk bahan-bahan pangan.
Dalam mata kuliah ilmu gizi, kami diajarkan bagaimana cara menghitung kalori,

1
2

mengetahui karakteristik protein, lemak, protein, karbohidrat, vitamin, dan mineral,


serta manfaatnya ketika dimetabolisme dalam tubuh. Sedangkan pada mata kuliah
Indonesian Cuisine dan Western Cuisine, kami diajarkan tentang beraneka ragam
rempah-rempah yang biasa digunakan saat pembuatan hidangan serta mempraktekkan
cara pembuatan hidangan-hidangan dari Indonesia maupun Barat.

Dalam mempraktekkan dan menerapkan ilmu tersebut dilakukan berbagai kegiatan


seperti melakukan berbagai praktikum di laboratorium, KKL (Kuliah Kerja Lapangan)
yang telah dilaksanakan awal Maret 2016, serta adanya program KP (Kerja Praktek).
Kerja Praktek merupakan salah satu mata kuliah dalam Program Studi Nutrisi dan
Teknologi Kuliner yang dilakukan pada semester V/ VI selama minimal 20 hari kerja.
Kerja Praktek bertujuan untuk menambah wawasan dan pengetahuan mahasiswa dalam
perencanaan, pengelolaan, dan pengendalian mutu pangan, serta untuk mengenal dan
memahami situasi di dalam dunia kerja. Pada program Kerja Praktek (KP) ini,
diharapkan teori-teori dasar yang telah diperoleh selama perkuliahan dapat diterapkan
secara nyata dan dapat semakin berkembang. Dalam hal ini, kami memilih MyMeal
Catering sebagai tempat Kerja Praktek (KP).

1.2. Tujuan Kerja Praktek


Tujuan dari kerja praktek ini adalah untuk memenuhi salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Teknologi Pertanian, memperoleh ilmu mengenai katering
bagi orang-orang yang memiliki kebutuhan makan khusus, mengetahui setiap tahap
yang harus dilalui dalam penyediaan makanan dalam perusahaan katering, mendapatkan
gambaran situasi dalam dunia kerja, menerapkan ilmu yang didapat selama kuliah untuk
memajukan perusahaan, serta mengetahui dan mengatasi setiap permasalahan yang
dapat terjadi.

1.3. Waktu dan Tempat Kerja Praktek


Kerja praktek ini dilaksanakan di MyMeal Catering yang terletak di Jalan Karang Anyar
no. 23B, Semarang. Pelaksaan kerja praktek ini berlangsung selama 20 hari yaitu dari
tanggal 1 Februari 2018 hingga 1 Maret 2018 dengan hari libur setiap Sabtu dan
Minggu. Jam kerja praktek di MyMeal Catering dimulai pukul 08.00 hingga 16.30.
BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahaan


MyMeal Catering pertama kali didirikan oleh bapak Ignatius Zaldy pada tahun 2005.
Pendirian usaha catering ini didasari oleh pengalaman pribadi bapak Zaldy yang terkena
penyakit hipertensi dan merasa membutuhkan pola makan yang khusus yaitu
mengurangi konsumsi garam. Untuk itu beliau mulai mencari catering yang
menyediakan menu bagi penderita hipertensi namun tidak menemukannya. Sehingga
beliau melihat peluang untuk membuka usaha catering yang menyediakan makanan bagi
orang sakit maupun untuk menurunkan berat badan. Kantor pertama MyMeal Catering
berada di Gading Serpong yang melayani pengantaran catering daerah Tangerang dan
sekitarnya. Namun sekarang MyMeal sudah mendirikan cabang di beberapa kota di
Indonesia seperti Tangerang, Jakarta Selatan, Cibubur, Semarang, Surabaya, dan
Bandung.

MyMeal Catering menyediakan makanan berbahan baku organik, menggunakan minyak


tidak jenuh yaitu minyak kanola dalam proses pengolahan makanan, serta tanpa bahan
tambahan. MyMeal Catering mengusung unsur personalized atau dengan kata lain
disesuaikan dengan selera dan kebutuhan dari konsumen. Kebutuhan dari konsumen
didapat dari ahli gizi yang memeriksa kondisi konsumen menggunakan alat BioScan.
Katering ini juga melayani pengantaran ke rumah, kantor, maupun sekolah yang
disesuaikan dengan jadwal dari konsumen tanpa dikenakan biaya tambahan.

2.2 Visi dan Misi


MyMeal Catering memiliki visi sebagai Iconic Global Diet Personalized Catering
melalui jasa layanan profesional dalam perencanaan dan penyediaan makanan diet serta
pembiasaan pola makan sehat bagi pelanggan khususnya dan masyarakat pada
umumnya.

Sedangkan misi yang dimiliki MyMeal Catering antara lain membantu setiap pelanggan
untuk memperoleh dan membiasakan pola makan sehat sesuai dengan kebutuhan

3
4

pelanggan tersebut, membantu membangun karakter mempertahankan konsep gaya


hidup sehat, mengembangkan produk inovatif yang dapat tumbuh dan memperkuat
eksistensi merek dalam industri catering, memperkuat dan memperluas jaringan usaha
di beberapa kota besar di Indonesia dan Asia, serta membantu kaum tidak mampu
mendapatkan pola makan sehat lewat program MyMeal berbagi.

2.3 Struktur Organisasi


Berikut merupakan struktur organisasi di MyMeal Catering Semarang saat ini:

a. Branch Manager : Yasinta Handayani Budiharto, S.T.


b. Supervisor : Icelaningkarsari
c. Kepala Ahli Gizi : Rahma Asfiyatul, Amd. Gz
d. Ahli Gizi Menu : Zeinisa Fariza, S.Gz
e. Ahli Gizi Quality Control : Suci Al Ayati, Amd. Gz
f. Head Cook : Romadhon Dwi Saputro
g. Cook : Kuat Budiono, Apri Nugroho
h. Pastry : Ikhwan Apriyanto
i. Steward : Syahrul Samsudin
j. Head Delivery : Edy Susilo
k. Delivery : Rido Susandi, Ari Setiawan, Agung Budiman
l. Driver : Agung Sucipto

2.4 Ketenagakerjaan
Dalam katering MyMeal terdapat karyawan kantor dan dapur. Karyawan kantor terdiri
dari supervisor, ahli gizi customer relationship, ahli gizi menu serta ahli gizi Quality
Control. Karyawan dapur terdiri dari head cook, assistant cook, pastry dan steward.
Sedangkan karyawan lainnya seperti driver dan delivery.

2.4.1 Karyawan Kantor


2.4.1.1 Ahli Gizi Customer Relationship
Ahli gizi customer relationship memiliki tanggung jawab untuk menerima panggilan
dari customer MyMeal, melakukan visit ke customer untuk pengecekan komposisi
5

tubuh menggunakan alat bioscan, menganalisis data hasil bioscan customer, melakukan
konseling gizi dengan customer, menanggapi komplain dan menyalurkannya ke ahli gizi
menu dan quality control, menanyakan kepada customer bagaimana menu yang
diberikan dari aspek rasa dan tekstur, menginput customer baru ke sistem CRM
(Customer Relationship Management), serta mencetak nutritional fact yang akan
diberikan kepada customer.

2.4.1.2 Tanggung Jawab Ahli Gizi Menu


Ahli gizi menu memiliki tanggung jawab seperti membuat menu breakfast, lunch,
dinner dan snack bagi semua customer yang disesuaikan dengan selera, pantangan, dan
kebutuhan yang ada dengan program Google Doc, mencetak hasil rekapan masakan dari
sistem CRM (Customer Relationship Management), memasukkan menu baru pada
program Mastercook dan CRM, memasukkan kalori menu ke sistem CRM, serta
memeriksa ulang hasil rekapan sistem CRM dengan data yang ada di Google Doc

2.4.1.3 Tanggung Jawab Ahli Gizi Quality Control


Ahli gizi quality control memiliki tanggung jawab seperti menimbang berat tiap porsi
makanan sesuai dengan nutritional fact yang telah diberikan, mengemas makanan
dengan thermobox atau dus MyMeal, memeriksa kelayakan bahan pengemas yang
digunakan, memeriksa kualitas bahan pangan dari segi kesegaran dan warna, mencicipi
rasa dan tekstur dari masakan yang akan dikemas, serta mengoreksi kembali hasil rekap
yang dicetak oleh ahli gizi menu.

2.4.1.4 Supervisor
Supervisor memiliki tanggung jawab seperti mendampingi mahasiswa kerja praktek,
mengawasi kinerja semua karyawan MyMeal, serta bertanggung jawab atas keuangan
dan pembayaran bahan baku kepada penyedia bahan baku.

2.4.2 Karyawan Dapur


2.4.2.1 Head Cook.
6

Head cook memiliki tanggung jawab untuk preparasi makanan, memarinasi daging
dengan bumbu, memeriksa ketersediaan bumbu, memasak menu catering, dan
mengkoordinasi pekerjaan assistant cook dan steward.

2.4.2.2 Cook
Assistant Cook bertanggung jawab untuk memasak nasi, membantu head cook memasak
menu catering, mengeluarkan bahan makanan dari chiller/ freezer dan thawing bahan
makanan tersebut sebelum dimasak, menjaga kebersihan meja preparasi, cutting board,
chiller, dan freezer, serta membuat sambal dan acar.

2.4.2.3 Tanggung Jawab Pastry


Pastry bertanggung jawab untuk membuat snack dan membuat minuman sesuai menu
customer, bertanggung jawab dengan kebersihan showcase snack, serta mengemas
kemasan minuman dengan sealer.

2.4.2.4 Tanggung Jawab Steward.


Steward bertanggung jawab untuk menjaga kebersihan kantor, ruangan pengemasan,
dapur, dan alat-alat dapur, membersihkan gass trap, serta membuang sampah kantor dan
dapur setiap sore hari.

2.4.3 Karyawan lainnya


2.4.3.1 Tanggung Jawab Delivery
Delivery memiliki tanggung jawab untuk memeriksa kelengkapan makanan yang akan
dikirimkan ke customer sesuai dengan menu, mengantarkan masakan ke customer tepat
waktu, mencuci dan merapikan thermobox, mencatat data pengiriman makanan setiap
hari, serta memberikan kuisioner kepada customer tentang kualitas pengiriman yang
dinilai dari ketepatan waktu pengiriman masakan.

2.4.3.2 Tanggung Jawab Driver


Driver bertanggung jawab untuk membeli bahan baku yang dibutuhkan di supermarket
serta mengantarkan ahli gizi customer relationship untuk visit rutin konseling gizi ke
rumah customer.
7

2.5 Kegiatan
MyMeal Catering memiliki beberapa kegiatan rutin antara lain :
 Briefing
Briefing berfungsi sebagai sarana diskusi tentang menu masakan yang akan diperbaiki
maupun ditambahkan, meningkatkan rasa kekeluargaan, penjelasan menu masakan yang
hampir mirip, serta sharing nilai kehidupan yang positif. Kegiatan ini diikuti oleh
manager, semua karyawan kantor, dapur, dan delivery. Namun briefing yang diikuti
delivery dilaksanakan pada waktu yang berbeda. Briefing selalu diawali dengan doa dan
sharing tentang hal-hal yang disyukuri oleh masing-masing karyawan. Di akhir briefing,
dilakukan doa bersama.

 General cleaning
General cleaning dilakukan setiap seminggu sekali pada hari rabu. Kegiatan ini
dilakukan pada seluruh bagian dapur seperti penyikatan lantai, pembersihan wastafel
untuk penyucian piring dan meja persiapan serta seluruh bagian pengemasan seperti
pembersihan sarang laba-laba, mencuci meja tempat mengemas, dan rak.

 Rapat bulanan
Rapat bulanan berfungsi sebagai sarana diskusi untuk membahas kendala yang dialami
dan kesalahan yang terjadi sehingga dapat dicari solusi yang tepat untuk mengatasinya
dan meningkatkan kinerja menjadi lebih baik. Kegiatan ini hanya diikuti oleh
supervisor, ahli gizi, head cook, dan head delivery.

 MyMeal berbagi
Kegiatan MyMeal berbagi merupakan kegiatan berbagi makanan yang dilakukan
MyMeal Catering ke panti asuhan maupun tunawisma. MyMeal berbagi diadakan setiap
bulan sekali yaitu di minggu ke-4.

2.6 Waktu Kerja


2.6.1 Karyawan kantor
Ahli gizi Customer Relationship, ahli gizi menu, dan supervisor memiliki waktu kerja
setiap hari Senin hingga hari Minggu mulai pukul 07.30 hingga 16.30. Sedangkan ahli
8

gizi Quality Control memiliki waktu kerja setiap hari Senin hingga hari Minggu dengan
jam kerja pukul 04.30-06.30 untuk breakfast, pukul 08.30-11.00 untuk lunch, dan pukul
13.30-16.00 untuk dinner. Setiap karyawan kantor berhak mendapatkan hari libur sekali
hanya untuk hari Sabtu atau hari Minggu.

2.6.2 Karyawan dapur


Karyawan dapur harus melakukan preparasi dan memasak masakan menu katering
sebelum waktu pengantaran breakfast, lunch, dan dinner tiba. Karyawan dapur memiliki
waktu kerja setiap hari Senin hingga hari Minggu. Untuk preparasi dan memasak
breakfast, dilakukan mulai pukul 04.00 hingga 05.30. Untuk lunch, preparasi dan
memasak mulai dilakukan pukul 08.00 hingga 10.30. Sedangkan untuk dinner, preparasi
dan memasak dimulai pukul 14.00 hingga 15.30. Karyawan dapur juga berhak
mendapatkan hari libur sekali hanya untuk hari Sabtu atau hari Minggu.

2.6.3 Karyawan Lainnya (Delivery dan Driver)


Karyawan delivery memiliki waktu kerja dari hari Senin hingga hari Minggu.
Pengantaran masakan breakfast ke rumah customer dilakukan mulai pukul 05.30 hingga
selesai (maksimal pukul 07.00). Untuk lunch, pengantaran masakan dilakukan mulai
pukul 10.30 hingga selesai (maksimal pukul 12.00). Sedangkan untuk dinner,
pengantaran masakan dilakukan mulai pukul 15.30 hingga selesai (maksimal pukul
17.00). Setelah selesai melakukan pengantaran, karyawan delivery berhak untuk pulang
ke rumah. Setiap karyawan delivery juga berhak mendapatkan hari libur sekali hanya
untuk hari Sabtu atau hari Minggu. Sedangkan driver memiliki waktu kerja dari hari
Senin hingga hari Sabtu.
BAB III
SPESIFIKASI PRODUK

MyMeal Catering menawarkan beberapa paket makanan yang disesuaikan dengan


kebutuhan khusus dan selera dari konsumen. Paket yang ditawarkan MyMeal Catering
antara lain weight loss meal, atkins, healthy meals, kids meals, dan lunch box.

3. 1Weight Loss Meal

3. 1.1 South Beach Diet


South Beach Diet merupakan program penurunan berat badan yang berasal dari Miami,
Florida. Prinsip dari diet ini adalah mengurangi konsumsi karbohidrat berlebihan yang
akan meningkatkan gula darah dan menjauhi lemak jenuh dan mengkonsumsi lemak tak
jenuh tunggal. Diet ini meliputi tiga tahap yang masing-masing berlangsung selama 2
minggu. Pada 2 minggu pertama (SB1), customer tidak diperbolehkan mengkonsumsi
karbohidrat, buah, makanan berkadar gula tinggi, dan makanan berlemak. Tahap ini
bertujuan untuk menghilangkan kebiasaan mengkonsumsi karbohidrat dan gula secara
berlebihan. Pada 2 minggu berikutnya (SB2), customer dapat mengkonsumsi berbagai
jenis makanan namun dalam porsi yang wajar. Dan tahap terakhir, customer dapat
memilih untuk mengulangi SB1 atau beralih ke menu Gizi Seimbang yang ditawarkan
oleh MyMeal. Penurunan kadar lemak dipantau oleh MyMeal setiap 2 minggu sekali
menggunakan alat BioScan. South Beach Diet merupakan program penurunan berat
badan yang paling populer dikalangan customer MyMeal Catering.

Gambar 1. Contoh makanan paket South Beach Diet

9
3. 1.2 Diet Mayo
Diet Mayo merupakan program penurunan berat badan dengan mengkonsumsi makanan
sesuai dengan Mayo Clinic Healthy Weight Pyramid. Prinsip dari diet ini adalah
mengkonsumsi kelompok makanan yang ada di level terbawah piramid yaitu sayuran
dan buah-buahan serta mengurangi konsumsi kelompok makanan yang ada di level
teratas piramid yaitu karbohidrat, lemak, dan gula. Diet Mayo meliputi dua fase, yaitu
fase Lose It dan fase Live It. Pada fase Lose It, kita dibantu untuk menurunkan berat
badan dengan mengatur pola makan sehat dan menghilangkan kebiasaan buruk yang
dapat menghambat diet. Sedangkan pada fase Live It, kita dibantu untuk mengontrol
berat badan ideal yang telah didapatkan dari fase Lose It.

3. 1.3 Gizi Seimbang


Gizi Seimbang merupakan paket yang ditawarkan oleh MyMeal Catering yang
didasarkan pada piramid Healthy Eating Plate. Prinsip dari program ini adalah
mengatur kalori yang masuk ke tubuh sesuai dengan BMR (Bassal Metabolic Rate).
Pada piramid Healthy Eating Plate, makanan yang berada di tingkat teratas atau yang
harus dibatasi adalah minyak, gula, dan garam. Sedangkan yang berada di tingkat
terendah atau yang harus dikonsumsi dalam jumlah yang banyak adalah karbohidrat.
Gizi seimbang banyak diminati oleh customer MyMeal Catering yang ingin menjaga
kesehatan tubuh. Menurut Kementrian Kesehatan RI tahun 2014, maksimal konsumsi
gula per hari sebanyak 4 sendok makan, garam sebanyak 1 sendok teh, dan minyak
sebanyak 5 sendok makan. Sedangkan menurut GDA (Guideline Daily Amount),
maksimal konsumsi gula per hari sebanyak 90 g, garam sebanyak 6 g, dan minyak
sebanyak 70 g.

Gambar 2. Contoh makanan paket Gizi Seimbang

10
11

3. 1.4 Food Combining


Food combining diet merupakan program penurunan berat badan yang memiliki prinsip
sekelompok makanan tertentu membutuhkan waktu cerna yang berbeda. Tubuh akan
mencerna makanan dengan baik apabila kita mencerna makanan yang memiliki waktu
cerna yang sama. Sehingga diet ini menitik beratkan pada mengetahui waktu yang tepat
untuk makan dan menghindari makanan tertentu untuk dikonsumsi bersamaan. Pada
food combining diet, kita tidak perlu menghitung kalori atau mengurangi porsi makan.
Contoh dari food combining ini adalah tidak mengkonsumsi protein yang waktu
cernanya panjang dengan karbohidrat yang waktu cernanya pendek secara bersamaan,
melainkan mengkonsumsi protein dengan sayur-sayuran hijau.

3. 2Atkins
Atkins merupakan program penurunan berat badan yang rendah karbohidrat dan tinggi
protein. Diet ini terdiri dari 4 tahap yang meliputi ketosis, mempertahankan insulin,
premaintenance dan maintenance. Pada dua minggu pertama, kita meningkatkan
konsumsi protein dan tidak makan karbohidrat sama sekali sehingga tubuh mengalami
ketosis. Sedangkan dalam 2 minggu berikutnya, kita boleh mengkonsumsi karbohidrat
dalam porsi yang sangat sedikit sehingga tubuh mempertahankan kadar insulin tetap
rendah dan menghentikan tubuh mengubah makanan menjadi lemak. Namun diet ini
mengundang pro dan kontra karena ditakutkan mengkonsumi makanan tinggi protein
dapat meningkatkan kadar lemak jenuh, menurunkan kadar kalsium dan menyebabkan
osteoporosis, menimbulkan konstipasi, bau mulut, maupun meningkatnya kolesterol.

Gambar 3. Contoh makanan paket Atkins


12

3. 3Healthy Meals
Healthy Meals merupakan paket yang ditawarkan MyMeal Catering yang ditujukan
untuk customer yang memiliki kebutuhan makan khusus seperti penyakit maupun
menjaga kesehatan dengan pola makan sehat. Program ini banyak diminati oleh
customer MyMeal yang memiliki kebutuhan makanan khusus seperti kolesterol,
hipertensi, stroke, pasca rawat inap, rendah garam, rendah gula, maupun rendah lemak.

Gambar 4. Contoh makanan paket Healthy Meals

3. 4Kids Meals
Kids Meals merupakan paket makanan yang ditujukan bagi anak-anak dalam 2
golongan usia yaitu baby meals (7-12 bulan) dan kids meals (1-9 tahun). Untuk baby
meals, paket yang ditawarkan MyMeal Catering terdiri dari 2 masakan perhari maupun
1 masakan perhari tanpa snack. Sedangkan untuk kids meals, paket yang ditawarkan
mulai dari 3 masakan dengan 2 snack per hari hingga 1 masakan dengan 1 snack per
hari.

Gambar 5. Contoh makanan paket Kids Meals


13

3. 5Lunch box
Lunch box merupakan paket makan siang yang disediakan MyMeal Catering untuk
perkantoran. Lunch box terdiri dari karbohidrat berupa nasi, pasta, maupun olahan
kentang, protein hewani seperti olahan ayam, ikan, maupun sapi, dan serat seperti
olahan sayuran.

Gambar 6. Contoh makanan Lunch Box

3. 6 BioScan
Semua perkembangan customer MyMeal Catering dipantau menggunakan alat BioScan.
BioScan merupakan alat untuk mengukur komposisi tubuh seperti jumlah lemak, air,
vitamin, dan mineral dalam tubuh. Untuk melakukan pengecekan BioScan, pertama-
tama customer harus melepaskan semua logam yang menempel ditubuh seperti jam
tangan, gelang, dan ikat pinggang supaya tidak mengganggu kerja alat serta
meningkatkan akurasi. Selanjutnya customer dipersilahkan untuk berbaring terlebih
dahulu dengan posisi kaki tidak saling menempel dan tangan tidak menyentuh badan.
Lalu plat elektroda ditempelkan di bagian tangan yaitu diantara jari telunjuk dan jari
tengah serta pergelangan tangan, sedangkan plat elektroda di bagian kaki ditempelkan
diantara ibu jari dengan jari telunjuk serta pergelangan kaki. Jarak antara kedua plat
elektroda minimal 5 cm. Plat elektroda berfungsi untuk penghantar antara tubuh dengan
alat BioScan.
14

Gambar 7. Plat elektroda yang ditempelkan di bagian tangan dan kaki customer

Kemudian penjepit buaya disambungkan dengan elektroda dengan posisi penjepit buaya
berwarna hitam berada di elektroda terluar dari badan.

Gambar 8. Plat elektroda yang disambungkan dengan kabel penjepit buaya yang
menghubungkan antara tubuh customer dengan alat BioScan

Langkah berikutnya adalah menyalakan Bioscan dan menekan enter untuk memulai
pengukuran. Setelah pengukuran selesai dilakukan, hasilnya dapat diakses melalui
record dan dicatat ke lembar hasil pemeriksaan Bioscan.
15

3. 7Daftar Harga Paket di MyMeal Catering


3.7.1 Paket Kids Meal Usia 6-10 tahun
Tabel 1. Daftar Harga Paket Kids Meal usia 6-10 tahun di MyMeal Catering

Kids Meal Jumlah Bonus Harga


Harga
6-10 th Hari Bio Scan Visit Cek Koles Cek Gula Cek AU Konsultasi Spesial
My VIP 46 3 1 - - - x 7.866.000 6.300.000
(3 meals 2 29 1 - - - - x 4.959.500 4.700.000
snacks) 14 - - - - - x 2.759.500 2.530.000
My Gold (2 46 3 1 - - - x 5.405.000 4.620.000
meals 1 29 1 - - - - x 4.059.500 3.390.000
snack) 14 - - - - - x 2.259.000 1.880.000
My Save (1 46 3 1 - - - x 4.218.200 3.000.000
meal 1 29 1 - - - - x 2.659.500 2.000.000
snack) 14 - - - - - x 1.459.500 1.050.000
My Lunch 1 - - - - - - 120.000 100.000
Box
My Save 1 - - - - - - 100.000 80.000
Lunch Box
16

3.7.2 Paket Kids Meal Usia 1-5 tahun


Tabel 2. Daftar Harga Paket Kids Meal usia 1-5 tahun di MyMeal Catering

Kids Meal Jumlah Bonus Harga


Harga
1-5 th Hari Bio Scan Visit Cek Koles Cek Gula Cek AU Konsultasi Spesial
My VIP 46 3 1 - - - x 7.866.000 5.690.000
(3 meals 2 29 1 - - - - x 4.959.500 4.199.000
snacks) 14 - - - - - x 2.759.500 2.250.000
My Gold (2 46 3 1 - - - x 5.405.000 3.950.000
meals 1 29 1 - - - - x 4.059.500 3.100.000
snack) 14 - - - - - x 2.259.000 1.650.000
My Save (1 46 3 1 - - - x 4.218.200 2.500.000
meal 1 29 1 - - - - x 2.659.500 1.700.000
snack) 14 - - - - - x 1.459.500 900.000
My Lunch 1 - - - - - - 120.000 80.000
Box
My Save 1 - - - - - - 100.000 70.000
Lunch Box
17

3.7.3 Paket Baby Meal Usia 7-12 bulan


Tabel 3. Daftar Harga Paket Baby Meal usia 7-12 bulan di MyMeal Catering

Baby Meal Jumlah Bonus Harga


Harga
7-12 bulan Hari Bio Scan Visit Cek Koles Cek Gula Cek AU Konsultasi Spesial
My Cute 46 - 1 - - - x 3.420.000 2.900.000
29 - - - - - x 2.199.300 2.100.000
14 - - - - - x 1.299.300 1.200.000
46 - 1 - - - x 2.697.900 2.130.000
My Star 29 - - - - - x 1.599.300 1.480.000
14 - - - - - x 899.300 800.000
My Lunch 1 - - - - - - 60.000 30.000
Box
My Save 1 - - - - - - 70.000 70.000
Lunch Box

3.7.4 Paket Diet Penurunan Berat Badan


Tabel 4. Daftar Harga Paket Diet Penurunan Berat Badan di MyMeal Catering

Diet Penurunan Jumlah Bonus Harga Harga


18

Berat Badan Hari Bio Scan Visit Cek Koles Cek Gula Cek AU Konsultasi Spesial
South Beach Diet 42 4 3 1 1 1 x 9.999.800 8.100.000
(3 meals 2 snacks) 28 2 1 1 1 1 x 7.399.800 6.100.000
14 1 1 x 4.099.800 3.400.000
42 4 3 1 1 1 x 9.999.800 8.100.000
Gizi Seimbang (3
28 2 1 1 1 1 x 7.399.800 6.100.000
meals 2 snacks)
14 1 1 x 4.099.800 3.400.000
42 4 3 1 1 1 x 9.999.800 8.100.000
Food Combining
28 2 1 1 1 1 x 7.399.800 6.100.000
(3 meals 2 snacks)
14 1 1 x 4.099.800 3.400.000
Atkins/ Tinggi 42 4 3 1 1 1 x 12.499.800 9.300.000
protein 28 2 1 1 1 1 x 9.199.800 7.000.000
(3 meals 2 snacks) 14 1 1 x 4.999.800 3.895.000
ACE DIET 14 2 2 1 1 1 x 4.600.000 4.600.000
(3 meals 2 snacks) Cash Back 700.000
19

3.7.5 Paket Healthy Meals


Tabel 5. Daftar Harga Paket Healthy Meals di MyMeal Catering

Healthy Meals untuk Bonus


anda yang perlu Jumlah Harga
Harga
pengaturan pola Hari Bio Scan Visit Cek Koles Cek Gula Cek AU Konsultasi Spesial
makan khusus
My Gold 30 4 3 1 1 1 x 7.499.900 6.300.000
(3 meals 2 snacks) 14 2 1 1 1 1 x 4.099.900 3.600.000
My Silver 1 42 4 3 1 1 1 x 6.499.900 5.800.000
(3 meals) 14 1 1 x 3.599.900 3.400.000
My Silver 2 42 4 3 1 1 1 x 5.999.900 5.600.000
(2 meals 2 snacks) 14 1 1 x 3.199.900 2.900.000
My Organic Box 1 152.500 140.000
Plus *
My Organic Box * 1 125.000 120.000
*) min 10 box/ kirim
Cek BioScan 350.000
Visit 200.000
Cek gula + As. Urat 100.000
20

3. 8Contoh Siklus Menu di MyMeal Catering


Senin Selasa
SB HM/ GS Kids SB HM/ GS Kids
Breakfast Ayam bakar Chicken cutlet Chicken cutlet Ayam gulung Portugis chicken Portugis chicken and
tomat sandwich Sup poiling jamur and rice rice
Sautee horenzo Sautee brokoli Brokoli steam with Brokoli steam with
cheese cheese
Kuah kaldu Kuah kaldu
Snack Pudding soya Russian salad Pudding susu Vegetable salad Bubur mutiara Bubur mutiara
caramel bola cokelat with French
dressing
Lunch Beef kofta Beef kofta Vegetable Gepuk ayam/ Gepuk ayam/ Gepuk ayam/ daging
Omelet jamur Omelet jamur meat loaf daging cabai hijau daging cabai hijau (bola)
Ca caisim Ca caisim Sup matahari Tempe goreng Tempe bacem Tahu bacem
kunyit Gulai rumpai Gulai rumpai
Gulai rumpai
Snack Es mentimun Es rumput laut Es rumput Jus bit tomat Sour sop punch Sour sop punch
segar laut
Dinner Sup ikan/ ayam Sup ikan/ ayam Sup ikan/ Ikan gongso Ikan gongso Ikan gongso
asam pedas asam pedas ayam Acar sayuran mangga muda Bakwan sayuran
21

Kangkung tumis Bola-bola misoa Bola-bola Bakwan sayur Sup labu siam
bumbu kuning goreng misoa goreng Acar sayuran berserabut
Kangkung Kangkung
tumis bumbu tumis bumbu
kuning kuning

Rabu Kamis
SB HM/ GS Kids SB HM/ GS Kids
Breakfast Singapore Singapore Singapore Ayam kecap nonya Ayam kecap nonya Ayam bumbu kecap
burgersteak burger burger Sayur kuah cabai Jamur crispy Jamur crispy
Mix dice Mix dice (daging) kering Sayur kuah cabai Sup sawi putih
vegetable vegetable Bola mie kering berserabut
goreng
Sup segar
pelangi
Snack Caesar salad/ Nicoise salad Iseal cake Pudding kopi saus Pudding roti panas Pudding roti panas
pudding mocca vanilla
Lunch Pindang kudus Pindang kudus Pindang Dendeng daging Dendeng daging Dendeng daging
(ayam) Tahu berontak kudus basah basah basah
Tahu bakso Oseng tauge Tahu berontak Pindang tempe Pindang tempe Pindang tempe
22

Oseng tauge jamur Oseng tauge Orak arik sayuran Orak arik sayuran Orak arik sayuran
jamur jamur
Snack Ginger zinger Ginger zinger Jus wortel Salad sayur kuah Pisang caramel Pisang caramel
juice juice melon asinan
Dinner Dadar ikan Arem-arem Salmon rice Udang panggang Pempek Bola-bola seafood
Pecel sayuran beras merah ball madu Cah caisim panir
Lumpiang Dadar ayam Cah caisim zucchini Keripik kentang
Sariwa Japanese style zucchini Sayur bening caisim
vegetable wortel
soup

Jumat Sabtu
SB HM/ GS Kids SB HM/ GS Kids
Breakfast Tahu berlapis Garlic bread Sup ayam Sup ayam cincang Chicken and Chicken and
Buncis tauge saus Sup ayam jamur jamur salju sayuran spaghetti soup spaghetti soup
inggris salju Buncis masak Bola-bola horenzo Bola-bola horenzo Bola-bola horenzo
kecap
Snack Salad falafa Pudding pisang Cookies Pudding kelapa Pudding kelapa Jagung pipil saus
cokelat peanut muda muda manis keju
Lunch Soto sokaraja Soto sokaraja Soto sokaraja Telur bumbu Salmon/ chicken Telur bumbu kecap
23

Perkedel tahu Perkedel Perkedel kecap steak with apple Sup gohyong tahu
kentang kentang Gohyong tahu sauce Kembang kol ca
Kembang kol ca Kembang kol ca oregano
oregano oregano
Potato
Snack Pudding cokelat Es doger Es doger Es jeruk nipis Mix fruit juice Mix fruit juice
Dinner Ikan kuah kenari Ikan kuah Ikan kuah Sate pentul sambal Sate pentul sambal Swedish meat ball
Oseng kacang kenari kenari kecap kecap Kripik bayam
panjang Tempe stick Tempe stick Bobor bayam Bakwan jagung Kuah kaldu
Oseng kacang Sup lobak Bobor bayam
panjang wortel

Minggu
SB HM/ GS Kids
Breakfast Chicken kungpao BBQ tempe asian slaw Bola siomay berkumis
Ca caisim jamur Tempe BBQ
Sup oyong misoa
Snack Jelly cocktail Crepes buah Crepes buah
Lunch Baked tomyam fish Baked fish with garlic Baked fish with garlic bread
Sup kacang merah bread crumb crumb
24

sayuran Sup kacang merah Sup kacang merah sayuran


sayuran
Snack Lemon tea Es kacang hijau Es kacang hijau
Dinner Bistik daging sedap Wiener snitzel Wiener snitzel
Sayur lapis Sayur lapis Sayur lapis
Kuah kaldu
Keterangan :
SB : Paket South Beach Diet
HM/ GS : Paket Healthy Meals/ Gizi Seimbang
Kids : Paket Kids Meals
25

3. 9 Contoh Resep South Beach Diet


3.9.1 Breakfast
3.9.1.1 Ayam Ungkep Daun Jeruk
Bahan
80 g Ayam, potong-potong
1 lbr daun salam
2 cm lengkuas, memarkan
2 lbr daun jeruk, buang tulang daun
1 btg serai, memarkan
½ sdt garam
1 sdt gula merah sisir
2 sdm susu
Bumbu halus :
3 butir bawang merah
1 butir bawang putih
2 bh cabai merah besar
1 butir kemiri, disangrai
½ cm kunyit, dibakar
¼ sdt ketumbar
½ cm jahe

Cara memasak
1. Campur bumbu halus, ayam, daun salam, lengkuas, daun jeruk, serai, garam, gula
merah. Aduk rata.Tuang susu. Aduk rata.
2. Masak di atas api sedang sampai matang dan meresap.

3.9.1.2 Oseng Buncis


Untuk 5 Porsi
Bahan:
400gr baby Buncis, blanch
3 butir bawang merah, iris halus
2 butir bawang putih, iris halus
26

200 ml air
1 sdt garam
½ sdt gula pasir
1 sdm minyak canola
Cabe merah
Salam, laos

Cara memasak:
1. Panaskan minyak, tumis bawang merah, bawang putih hingga harum, masukkan
cabe,salam,laos
2. Masukkan baby buncis, tumis sebentar. Tuang air, tunggu mendidih.
3. Tambahkan garam dan gula. Masak hingga air berkurang dan sayuran matang.
Angkat dan sajikan.

3.9.2 Snack Pagi


3.9.2.1 Es Asam Jawa
Untuk 1 porsi
Bahan
250 ml air
50 g asam jawa
1 sdm gula jawa

Cara memasak
1. Rebus asam jawa dengan air hingga susut sedikit.
2. Saring asam jawa.
3. Masukkan airnya ke dalam gelas
4. Tambahkan gula jawa.
5. Seal gelas dengan sealer.

3.9.3 Lunch
3.9.3.1 Sapi Lada Hitam
Bahan
27

50 g daging sapi
3 biji bawang putih (kalo besar, belah jadi 2)
1 tutup kikkoman
1/8 sdt saus inggris
1/8 sdt saus mushroom
¼ sdt lada hitam
1/8 sdt gula
1 sdt saus tiram
1 sdm air maizena
1 sdbakwan air kaldu

Cara memasak
1. Tumis bawang putih dan daging sapi
2. Tambahkan kikkoman, saus inggris, ss mushroom, ss tiram, air kaldu, gula, air
maizena, lada
3. Masak hingga agak mengental

3.9.3.2 Cah Kailan


Untuk 2 Porsi
Bahan:
160 gr kailan, blancing
2 bh bawang putih, cincang
100 ml air
1 sdm saus tiram
¼ sdt garam
1 sdt gula pasir
minyak canola
1x tuang minyak ikan
1x tuang saus wijen

Cara memasak:
1. Tumis bawang putih sampai harum.
28

2. Masukkan kailan, aduk sebentar, tuang air tunggu mendidih.


3. Tambahkan saus tiram, garam, gula,minyak ikan dan saus wijen. Aduk rata. Masak
hingga air berkurang.
Note : SB2 dan HM tambahkan larutan tepung maizena.

3.9.3.3 Tamagoyaki
Untuk 1 porsi
Bahan:
1 butir telur
1 sdt kikoman

Cara memasak:
1. Kocok telur dan kikoman menjadi satu dan rata
2. Tuang sedikit di teflon kotak, setelah ½ matang telur digulung, tuang sedikit lagi
dan ulangi.

3.9.4 Snack Sore


3.9.4.1 Pudding Cinta
Untuk 5 porsi
Bahan
1L air
1 bungkus agar
½ bungkus jelly
6 sdm sirup lecy
2 sdm sirup cocopandan

Cara memasak
1. Rebus air, agar, jelly hingga mendidih
2. Matikan api
3. Bagi adonan menjadi 900 ml dan 100 ml.
4. Adonan yang 100 ml  beri sirup cocopandan  cetak bentuk hati 
dinginkan
29

5. Adonan yang 900 ml beri sirup lecy tuang ke gelas sebanyak ¾ bagian 
dinginkan
6. Simpan sisa jelly lecy.
7. Letakkan jelly berbentuk hati ditengah cup
8. Tuang sisa jelly lecy diatasnya.
9. Dinginkan jelly.
10. Seal gelas dengan sealer.

3.9.5 Dinner
3.9.5.1 Grill Tuna
Bahan
60 gr Tuna
1/3 garam
1/3 gula
1/3 seasoning
1/3 merica
1 sdt mustard

Cara memasak
1. Marinated tuna dengan garam, gula, seasoning, merica, dan mustard.
2. Diamkan sebentar.
3. Grill di pan sampai matang.

3.9.5.2 Broccoli Steam


Untuk 1 porsi
Bahan
80 g brokoli
1/3 garam
1/3 gula
1/3 merica
1/3 seasoning
30

Cara memasak
1. Blanch brokoli.
2. Bumbui dengan garam, gula, merica, dan seasoning.
3. Steam selama ± 2-3 menit saja supaya brokoli masih hijau.
BAB IV

PROSES DARI PENDAFTARAN CUSTOMER HINGGA PENGIRIMAN


MAKANAN KEPADA PELANGGAN DAN QUALITY CONTROL (QC)

4.1 Latar belakang


Katering adalah usaha pada bidang jasa pengelolaan makanan dan minuman yang
melayani permintaan untuk berbagai macam keperluan diluar tempat usaha pada waktu
tertentu (Rawis, 2016). Kesuksesan dari suatu catering dilihat dari kualitas dan
pelayanan yang diberikan kepada pelanggan. Langkah-langkah produksi yang dilakukan
di industri jasa boga atau catering antara lain pendaftaran customer, perancangan menu,
pemesanan dan penyimpanan bahan baku, pengolahan makanan, quality control,
pengemasan, dan pengantaran makanan.

Menu adalah daftar susunan masakan dan minuman yang disiapkan untuk disajikan
kepada customer pada waktu makan. Terdapat 4 jenis menu antara lain menu dasar,
menu standar, menu pilihan, dan menu siklus. Menu dasar adalah menu baku yang
disusun sesuai dana dan kecukupan gizi customer. Menu standar adalah menu yang
telah ditetapkan institusi katering. Menu pilihan merupakan menu yang memuat
beberapa macam hidangan pilihan untuk satu atau lebih item hidangan yang disajikan.
Sedangkan menu siklus adalah satu set menu sehari yang disusun selama jangka waktu
tertentu dan dilaksanakan untuk kurun waktu tertentu. Perencanaan menu merupakan
serangkaian kegiatan untuk menyusun hidangan dalam variasi yang serasi supaya dapat
memenuhi kebutuhan gizi seseorang (Suyatno, 2009).

Penerimaan bahan makanan merupakan kegiatan yang mencakup pemeriksaan,


pencatatan dan pelaporan mengenai macam, kualitas dan kuantitas bahan makanan yang
diterima sesuai dengan pesanan serta spesifikasi yang telah ditetapkan (Jayani, 2013).
Tujuan dari pengecekan bahan makanan yang datang adalah untuk menghindari
penerimaan bahan yang rusak kemasannya atau kadaluarsa. Penyimpanan bahan
makanan merupakan tata cara menata, menyimpan, dan memelihara keamanan bahan
makanan kering maupun basah baik kualitas maupun kuantitas dalam gudang bahan
makanan serta pencatatan dan pelaporan (Jayani, 2013). Tujuan dari penyimpanan

31
32

bahan makanan adalah agar bahan makanan tersebut memiliki umur simpan yang cukup
lama dengan mencegah pembusukan pada makanan tersebut (Hadiyanto, 2013).

Quality Control (QC) merupakan kegiatan perusahaan untuk mempertahankan dan


mengarahkan kualitas produk supaya tetap seperti yang direncanakan dan memuaskan
harapan customer (Elmas, 2017). QC dilakukan dengan menetapkan standar yang tepat
untuk suatu produk yang mencakup bahan baku, proses produksi, produk jadi hingga
produk sampai ke tangan konsumen. Tujuan dari QC ini adalah adanya peningkatan
kepuasan konsumen, kualitas produk sesuai dengan standar perusahaan dan produksi
sesuai dengan waktu yang telah ditentukan (Elmas, 2017). Pengemasan merupakan
suatu usaha untuk melindungi produk dari kerusakan dan sekaligus sebagai media
promosi untuk memikat konsumen (Susetyarsi, 2012). Kerusakan bahan maupun produk
pangan dapat disebabkan karena sifat alami produk dan kerusakan karena lingkungan
(Nur, 2009).

Kepuasan pelanggan adalah tindakan dimana kebutuhan, keinginan, dan harapan


pembeli dapat terpenuhi oleh suatu produk sehingga menyebabkan adanya pembelian
ulang maupun kesetiaan yang berlanjut pada produk tersebut (Khoirista et al., 2015).
Sehingga kepuasan pelanggan merupakan faktor utama untuk menentukan keberhasilan
dari suatu bisnis perusahaan. Terdapat beberapa cara yang dapat digunakan oleh
perusahaan untuk mengetahui tingkat kepuasan pelanggan seperti sistem keluhan dan
saran serta menyebarkan survey kepuasan pelanggan (Koestanto, 2014).

4.2 Hasil dan Pembahasan


Alur yang kami amati di MyMeal Catering meliputi pendaftaran customer, perancangan
menu, penerimaan bahan, penyimpanan bahan, pengolahan makanan, quality control,
pengemasan, dan personal hygiene dari pekerja.

4.2.1 Pendaftaran Customer


Sebelum mendapatkan paket makanan, customer MyMeal Catering wajib untuk
mendaftarkan diri melalui telepon, website MyMeal Catering, maupun menghubungi
email MyMeal Catering untuk mendapatkan Personal Diet Form. Tujuan dari pengisian
33

form ini adalah untuk memastikan diet yang dibuat oleh ahli gizi menu sesuai dengan
selera, kebutuhan gizi, dan kesehatan dari customer. Sebagian besar customer
mendapatkan informasi mengenai MyMeal Catering dari brosur (advertising) yang
disebarkan dan mendapat info dari sahabat atau keluarga yang pernah menggunakan
layanan catering dari MyMeal (public relations). Sehingga hal ini sudah sesuai dengan
teori dari Harsalim (2015) yang mengatakan bahwa pemasaran adalah berbagai kegiatan
yang dilakukan perusahaan untuk mengkomunikasikan produk yang dijualnya melalui
periklanan (advertising), promosi penjualan (sales promotion), penjualan personal
(personal selling), pemasaran langsung (direct marketing), dan hubungan masyarakat
(public relations). Selanjutnya customer akan dihubungi oleh ahli gizi Customer
Relationship untuk konfirmasi konsultasi diet awal. Lalu customer wajib menyelesaikan
administrasi pembayaran lewat transfer maupun tunai.

4.2.2 Perancangan menu


Setelah ahli gizi Customer Relationship mengunjungi customer dan mengetahui
berbagai kesukaan dan pantangan mereka, ahli gizi Customer Relationship akan
memberitahukan data tersebut ke ahli gizi menu. Ahli gizi menu akan membuat daftar
pilihan menu sesuai dengan selera, paket yang diikuti, dan kebutuhan customer untuk
tiga hari kedepan dengan waktu (breakfast, snack, lunch, snack dan dinner). Hal ini
sesuai dengan teori dari Suyatno (2009) yang mengatakan bahwa perencanaan menu
merupakan serangkaian kegiatan untuk menyusun hidangan dalam variasi yang serasi
supaya dapat memenuhi kebutuhan gizi seseorang (Suyatno, 2009). Hasil rekap pilihan
menu customer kemudian dicetak dan diperiksa ulang oleh ahli gizi Quality Control.
Warna kertas rekap yang digunakan MyMeal Catering berbeda-beda setiap waktu
makannya yaitu warna merah muda untuk breakfast, warna biru untuk lunch, warna
hijau untuk dinner, dan warna kuning untuk snack.

MyMeal Catering mengikuti tipe menu siklus 56 hari dan berganti setiap 6 bulan sekali.
Hal ini sesuai dengan teori dari Suyatno (2009) yang mengatakan bahwa menu siklus
adalah satu set menu sehari yang disusun selama jangka waktu tertentu dan
dilaksanakan untuk kurun waktu tertentu. Resep dari menu tersebut didapatkan dari
berbagai macam buku masakan yang tersedia di MyMeal Catering. Resep tersebut
34

kemudian di standarisasi sesuai dengan porsi MyMeal supaya tidak melebihi kebutuhan
nutrisi customer dan antar customer mendapat makanan dalam jumlah yang sama.
Selain itu bumbu juga perlu di standarisasi supaya mutu dan kualitas dari makanan
relatif sama rasanya walaupun cook yang memasak berbeda.

4.3 Penerimaan dan Penyimpanan Bahan Baku


Bahan baku yang diterima MyMeal terbagi menjadi 2 jenis, yaitu bahan kering dan
bahan basah. Semua bahan baku tersebut sebelum disimpan akan diperiksa terlebih
dahulu oleh cook dan dicatat dalam lembar persediaan bahan yang selalu diperbarui
setiap kegiatan memasak selesai dilakukan. Hal ini sudah sesuai dengan teori dari
Jayani yang mengatakan bahwa penerimaan bahan makanan merupakan kegiatan yang
mencakup pemeriksaan, pencatatan dan pelaporan mengenai macam, kualitas dan
kuantitas bahan makanan yang diterima sesuai dengan pesanan serta spesifikasi yang
telah ditetapkan. Selanjutnya bahan baku tersebut akan disimpan sesuai dengan
kategorinya. Bahan kering seperti tepung, beras, maupun bumbu-bumbu disimpan
dalam gudang penyimpanan bahan makanan yang terletak jauh dari dapur. Hal ini
sudah sesuai dengan teori dari Hadiyanto (2013) yang mengatakan bahwa ruang
penyimpanan bahan baku kering hendaknya jauh dari dapur karena suhu di dapur lebih
tinggi dari produk makanan yang disimpan. Namun ruangan penyimpanan tersebut juga
merupakan tempat istirahat pegawai dapur setelah waktu memasak selesai. Sehingga hal
tersebut sangat memungkinkan untuk meningkatkan kelembaban udara pada ruang
penyimpanan bahan. Sedangkan bahan basah seperti berbagai jenis daging maupun
sayur disimpan dalam lemari pendingin. Lemari pendingin yang digunakan untuk
menyimpan daging dan sayur terpisah. Daging disimpan dalam freezer, sedangkan
sayur-sayuran disimpan dalam chiller. Hal ini sudah sesuai dengan teori dari Hadiyanto
(2013) yang mengatakan bahwa sayuran hendaknya disimpan pada chiller dengan suhu
5ºC atau lebih rendah, sedangkan daging disimpan pada freezer dengan suhu sebesar -
16ºC. Namun yang perlu diperhatikan adalah perlunya pemberian label nama makanan
dan tanggal mulai penyimpanan supaya tidak terjadi kesalahan dalam pengambilan
bahan makanan, menghindari penggunaan bahan kadaluarsa, dan memastikan bahan
yang lebih lama terpakai terlebih dahulu (prinsip first in first out).
35

4.4 Quality Control


Setelah dilakukan pemasakan makanan oleh pegawai dapur, ahli gizi QC akan
memastikan setiap masakan telah memiliki kualitas yang baik. Rasa yang diinginkan
setiap customer berbeda, ada yang ingin rendah garam, rendah gula, maupun suka asin.
Hal ini lah yang menjadi tugas penting bagi ahli gizi QC untuk memastikan rasa
masakan yang akan dikemas dan dikirimkan sesuai dengan selera customer tersebut.
Selain itu ahli gizi QC juga memastikan tidak ada kontaminan fisik seperti rambut atau
plastik dan kontaminan biologis seperti ulat sayur pada masakan yang akan dikemas.
Hal ini telah sesuai dengan teori dari Elmas (2017) yang mengatakan bahwa Quality
Control (QC) merupakan kegiatan perusahaan untuk mempertahankan dan
mengarahkan kualitas produk supaya tetap seperti yang direncanakan dan memuaskan
harapan customer. Selanjutnya ahli gizi akan menimbang masakan tersebut sesuai
dengan porsi standar MyMeal Catering. Untuk masakan sayur yang murni daun, akan
ditimbang sebanyak 80 gram per porsi. Sedangkan untuk masakan sayur yang dimasak
termasuk batangnya, maka akan ditimbang sebanyak 60 g. Untuk masakan daging, akan
ditimbang sebanyak 40 gram per porsi.

4.5 Pengemasan
Setelah masakan selesai dibuat dan telah lolos pengecheckan oleh ahli gizi Quality
Control, makanan dikemas dalam plastik serta dimasukkan dalam thermobox maupun
dus makanan khusus. Thermobox yang digunakan terbuat dari bahan plastik yang food
grade sehingga aman digunakan untuk tempat makanan. Thermobox digunakan untuk
mengemas makanan karena sifat dari thermobox yang menjamin kekonsistensian
temperatur sehingga makanan sampai ke customer dalam keadaan hangat (Mann, 2015).
Alasan penggunaan plastik untuk membungkus makanan sebelum diletakkan di
thermobox adalah untuk mencegah tumpahnya makanan yang berkuah, mencegah
terkontaminasinya makanan dengan aroma thermobox yang digunakan karena plastik
bersifat menyerap bau. Sifat penting yang harus dimiliki pengemas adalah memiliki
daya hambat gas dan air yang baik (Nur, 2009). Selain thermobox, dus makanan khusus
yang digunakan untuk lunch box maupun customer yang hanya pesan makanan 1x
sehari, juga bersifat food grade. Penggunaan kemasan thermobox dan lunch box yang
food grade sudah sesuai dengan PERMENKES no 1096 (2011) tentang higiene sanitasi
36

jasaboga yang mengatakan bahwa peralatan masak dan peralatan makan harus terbuat
dari bahan food grade yang aman dan tidak berbahaya bagi kesehatan.

Gambar 9. Pengemasan makanan MyMeal Catering menggunakan thermobox

Gambar 10. Pengemasan makanan MyMeal Catering menggunakan dus makanan food
grade

4.6 Feedback dari Customer


Untuk terus meningkatkan layanannya, ahli gizi customer relationship akan
menanyakan pendapat mengenai rasa dan kesesuaian makanan terhadap selera customer
melalui aplikasi chat Whatsapp. Sebelumnya, MyMeal Catering mendapatkan feedback
dari customer menggunakan lembar survey yang dibagikan bersamaan dengan makanan.
Namun hal ini tidak efektif karena lembar survey banyak yang tidak kembali atau
bahkan kembali namun tidak terisi. Metode MyMeal Catering untuk mendapatkan
feedback dari customer sudah sesuai dengan teori dari Koestanto (2014) yang
mengatakan bahwa cara yang dapat digunakan oleh perusahaan untuk mengetahui
tingkat kepuasan pelanggan seperti sistem keluhan dan saran serta menyebarkan survey
kepuasan pelanggan. Feedback yang didapatkan dari customer biasanya mengenai rasa
37

yang terlalu asin. Sehingga MyMeal akan menindaklanjuti masalah tersebut melalui
diskusi dengan pegawai dapur.

4.7 Personal Hygiene Pegawai


Personal hygiene adalah kondisi yang harus dilakukan oleh seluruh pegawai untuk
menjamin keamanan dan kesesuaian produk pangan. Menurut Yulianto (2015), terdapat
beberapa hal yang harus diperhatikan oleh pekerja dapur antara lain: mengenakan
pakaian yang bersih dan sopan, tidak menggunakan jam tangan maupun benda kecil lain
yang mudah putus, jumlah baju seragam sebaiknya cukup dan hanya dipakai pada saat
bekerja saja, harus selalu menggunakan penutup rambut untuk mengurangi
kemungkinan jatuhnya rambut, ketombe, atau keringat ke makanan, dan memelihara
kebersihan kuku tangan dan kaki. Sangat penting bagi pegawai dapur untuk
mengenakan celemek (apron) untuk mencegah kontaminasi dan memberikan rasa aman
kepada customer (Abdelrazig, 2017). Selain itu penggunaan sepatu oleh pegawai dapur
juga sangat penting untuk mencegah terkenanya benda tajam pada kaki. Dari beberapa
teori diatas, beberapa penerapan telah dilakukan oleh pegawai dapur dan ahli gizi
MyMeal Catering, antara lain menggunakan pakaian yang bersih dan apron saat bekerja,
tidak menggunakan jam tangan, selalu menggunakan penutup kepala, dan memelihara
kebersihan kuku. Namun hal yang perlu ditingkatkan lagi adalah penggunaan baju
seragam yang khusus hanya dipakai saat bekerja saja untuk mengurangi kemungkinan
kontaminasi dan penggunaan sepatu supaya mengurangi kemungkinan kecelakaan kerja.
BAB V

KONSUMSI MENU SOUTH BEACH DIET DAN PENURUNAN BERAT BADAN


CUSTOMER MYMEAL CATERING

5.1 Latar Belakang


Overweight dan obesitas adalah keadaan dimana jumlah lemak dalam tubuh melebihi
jumlah yang seharusnya (Sartika, 2011). Menurut IHME (2014), penderita obesitas atau
overweight di dunia sebanyak 37% orang dewasa serta 14% anak-anak dan remaja.
Selain itu Marie (2014) juga menyebutkan bahwa kasus obesitas dan overweight
meningkat 27,5% pada orang dewasa dan 47,1% pada anak-anak sejak tahun 1980.
Sehingga keadaan ini sudah menjadi masalah kesehatan di negara-negara maju dan
berkembang termasuk salah satunya Indonesia. Di Indonesia, prevalensi overweight
tahun 2013 sebesar 25%, sedangkan obesitas sebesar 5% (Institute for Health Metrics
and Evaluation, 2013).

Untuk menentukan pasien termasuk kategori overweight atau obesitas dapat digunakan
penghitungan Body Mass Index (BMI) maupun dengan mengukur lingkar pinggang.
𝑤𝑒𝑖𝑔ℎ𝑡 (𝑘𝑔)
BMI dihitung dengan rumus (CHI, 2007). Berdasarkan standar Asia Pasifik,
ℎ𝑒𝑖𝑔ℎ𝑡 (𝑚)2

jika BMI pasien melebihi 23 maka termasuk overweight, sedangkan jika BMI pasien
melebihi 25 termasuk obesitas (WHO/IOTF/IASO, 2000; Lim et al., 2017). Untuk
ukuran lingkar pinggang pria apabila melebihi 102 cm dan wanita melebihi 88 cm akan
meningkatkan resiko obesitas maupun overweight (WHO, 2000).

Pasien dapat mengalami overweight maupun obesitas karena


a. Pola hidup sedentari
Pola hidup sedentari adalah kebiasaan seseorang yang tidak banyak melakukan aktivitas
fisik harian. Hal ini biasanya disebabkan karena tuntutan pekerjaan, hobi, kemudahan
fasilitas akibat kemajuan teknologi, dan kurangnya olahraga. Akibat dari pola hidup
sedentari adalah terjadinya ketidakseimbangan antara energi yang masuk lewat
makanan dengan energi yang seharusnya dikeluarkan saat melakukan aktivitas fisik. Hal

38
39

ini yang sangat berperan penting dalam membuat orang menjadi mengidap overweight
dan obesitas.
b. Pola makan
Pola makan sangat berperan penting dalam membuat orang mengidap overweight dan
obesitas. Pola makan yang banyak terjadi sekarang adalah sering mengkonsumsi
makanan siap saji yang padat energi, tinggi kalori dan natrium, namun rendah serat.
Selain itu sekarang sedang populernya orang makan dalam jumlah banyak mengikuti
trend yang ada tanpa diimbangi dengan olahraga.
(WHO, 2003; Sartika, 2011; Kementrian Kesehatan RI, 2012)

Overweight dan obesitas sangat berbahaya bagi pasien karena dapat menyebabkan
berbagai macam penyakit dan gangguan kesehatan, bahkan kematian. Menurut Marie
(2014), terdapar 3,4 juta kematian disebabkan oleh overweight dan obesitas. Penyakit
berbahaya yang disebabkan oleh overweight dan obesitas antara lain yang berkaitan
dengan resistensi insulin seperti diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskuler, hipertensi,
stroke, penyakit kantung empedu, dislipidemia, hyperuricemia, serta beberapa jenis
kanker seperti kanker colorectal, payudara, endometrium, ginjal, dan prostat.
Sedangkan gangguan kesehatan yang dapat disebabkan oleh overweight dan obesitas
antara lain susah bernafas, masalah kulit, masalah musculoskeletal kronik, sakit sendi,
apnea tidur, ketidaknormalan hormon reproduksi, sindrom ovarium polikistik,
meningkatkan resiko komplikasi anestesi. Apabila overweight dan obesitas sudah dalam
tahap kronik, maka dapat berkontribusi secara signifikan terhadap penyakit
osteoarthritis yang menyebabkan kecacatan pada orang dewasa. Sedangkan pada ibu
hamil, akan dapat menyebabkan kecacatan janin (WHO, 2003; IHME, 2014; World
Cancer Research Fund/ American Institute for Cancer Research 2007 dalam Chan,
2010; Wabitsch, 2000; Jung, 1997). Selain semua penyakit dan gangguan kesehatan
tersebut, pasien juga akan mengalami stigma sosial dan diskriminasi di lingkungannya
(CHI, 2007).

Karena banyaknya penyakit, gangguan kesehatan, dan resiko psikologis, maka penting
untuk menurunkan berat badan pasien yang mengalami overweight dan obesitas.
Banyak efek positif yang dapat diperoleh dari menurunkan berat badan seperti
40

menurunkan tekanan darah, menurunkan total kolesterol, kolesterol jahat (LDL), dan
trigliserida, meningkatkan kolesterol baik (HDL), menurunkan kadar gula darah pada
pasien diabetes tipe 2, serta meningkatkan kepercayaan diri dan nyaman di situasi sosial
(CHI, 2007). Namun banyak hambatan yang dapat dialami pasien overweight dan
obesitas dalam menurunkan berat badan antara lain rendahnya motivasi, keterbatasan
waktu ditengah kesibukan sehari-hari pasien, kurangnya dukungan dari keluarga dan
teman, kurangnya pemahaman tentang resiko dari overweight dan obesitas, keterbatasan
biaya, keterbatasan akses ke tempat olahraga, dan kebiasaan makan keluarga (CHI,
2007).

Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menurunkan berat badan terutama di era
globalisasi ini, antara lain :
a. Sedot lemak
Di era globalisasi ini, banyak orang yang mencari penurunan berat badan secara cepat
namun tidak banyak berusaha, salah satunya adalah sedot lemak atau liposuction. Sedot
lemak merupakan prosedur bedah kosmetik yang bertujuan untuk mengikis timbunan
lemak bawah kulit pada perut, lenga, dan paha supaya tercapai keserasian bentuk tubuh.
Sehingga sedot lemak tidak bertujuan untuk menurunkan berat badan, memperkecil
postur tubuh, maupun mengubah bentuk badan (Kurniasih, 2017).
b. Obat pelangsing
Obat pelangsing sekarang sudah beredar di pasaran dengan bebas dan telah mendapat
izin dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan). Namun pasien overweight dan
obesitas harus berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi dalam memilih dan
mengkonsumsi obat pelangsing tersebut. Obat pelangsing memiliki prinsip kerja dengan
membuang lemak dalam tubuh dan menekan selera makan. Sebenarnya mengkonsumsi
obat pelangsing tidak dilarang, namun perlu diingat bahwa obat pelangsing tidak dapat
menurunkan berat badan jika tidak diikuti dengan pola makan yang benar dan olahraga
rutin. Selain itu obat pelangsing juga memiliki dampak negatif apabila dikonsumsi
dalam jangka waktu yang panjang, antara lain gangguan emosi, hiperaktivitas, sulit
tidur, depresi, ketagihan, mual, muntah, serta mengganggu kesuburan dan sirkulasi
menstruasi (Kurniasih, 2017).
c. Aktivitas fisik rutin
41

Aktivitas fisik rutin sangat penting dalam menurunkan berat badan dan
mempertahankan berat yang telah dicapai. Aktivitas fisik standar yang disarankan yaitu
minimal 30 menit dengan intensitas sedang minimal 5 hari seminggu. Namun bagi
beberapa pasien, aktivitas tingkat ini tidak cukup untuk menurunkan berat badan secara
signifikan dan mencegah penambahan berat badan kembali. Sehingga
direkomendasikan paling tidak aktivitas fisik dilakukan 40-60 menit dengan intensitas
sedang hingga tinggi selama 5 hari atau lebih dalam seminggu. Dukungan sosial seperti
aktivitas berkelompok dapat membantu pasien dalam meningkatkan aktivitas fisik (CHI,
2007).
d. Pola makan yang sehat
Pola makan dengan menurunkan kalori sangat berperan penting dalam menurunkan
berat badan. Pengurangan kalori 500 hingga 1000 kkal per hari dapat menurunkan 0,5
hingga 1 kg per minggu. Sehingga kalori yang harus diasup wanita per hari sebanyak
1000-1200 kkal, sedangkan pria sebanyak 1200-1600 kkal. Selain rendah kalori,
makanan yang dikonsumsi juga harus rendah lemak, tinggi serat, menggunakan lemak
tidak jenuh dari tumbuhan untuk mengolah makanan, dibatasi ukuran porsinya, dan
pasien tidak boleh melewatkan makan terutama sarapan (CHI, 2007; WHO, 2003)

Dari penjelasan diatas dapat diketahui bahwa cara yang paling aman untuk menurunkan
berat badan bagi pasien overweight dan obesitas adalah dengan pola makan sehat dan
olahraga rutin. Sekarang banyak sekali pola makan sehat untuk menurunkan berat badan
seperti Atkins, diet Mayo, South Beach Diet, The Zone Diet, dan masih banyak lagi.
South Beach Diet merupakan program penurunan berat badan yang dipelopori oleh
Agatston dari Miami, Florida. Diet ini memiliki prinsip yaitu mengurangi konsumsi
karbohidrat berlebihan yang akan meningkatkan gula darah serta menjauhi lemak jenuh
dan mengkonsumsi lemak tak jenuh tunggal. Sekilas, diet Atkins dan South Beach Diet
terlihat mirip karena keduanya berdasar pada menurunkan asupan karbohidrat serta
meningkatkan konsumi protein dan lemak. Namun, keduanya sangatlah berbeda karena
pada South Beach Diet, disarankan untuk menjauhi lemak jenuh dan mengkonsumsi
lemak tak jenuh tunggal yang tidak dilakukan pada diet Atkins. Perbandingan diet
Atkins dan South Beach Diet secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel 6.
42

Tabel 6. Perbandingan Diet Atkins dan South Beach Diet


Perbedaan Atkins South Beach Diet
Filosofi Diet  Terlalu banyak makan Mengkonsumsi karbohidrat
karbohidrat dapat yang baik, lemak yang
membuat obesitas dan baik, dan protein tanpa
masalah kesehatan lain lemak dapat membantu
 Produksi ketosis menurunkan berat badan
dilakukan dengan diet
sangat rendah
karbohidrat

Makanan yang  Daging, ikan, unggas  Daging, ikan, dan ayam


diperbolehkan dikonsumsi  Telur tanpa lemak
 Keju  Telur
 Beberapa sayuran  Karbohidrat kompleks
 Mentega dan minyak  Sayuran dan buah-
buahan rendah
karbohidrat
 Kacang-kacangan
 Minyak sayur
Makanan yang tidak  Roti dan pasta  Roti dan Pasta
diperbolehkan dikonsumsi  Sebagian besar buah  Beberapa jenis buah-
dan sayuran buahan
 Susu  Lemak jenuh
 Minuman beralkohol
Asupan :
Karbohidrat 6% 28%
Protein 35% 33%
Total lemak 59% 39%
Lemak jenuh 46 g 8g
Lemak tidak jenuh tunggal 15 g 18 g
(monounsaturated)
43

Lemak tidak jenuh jamak 42 g 17 g


(polyunsaturated)
Kolesterol 924 mg Rendah
Gula 8g Rendah
Serat 4g Sedang
Sodium - -
(Sherer & James, 2008)

Pada South Beach Diet, pasien tidak perlu takut kelaparan karena tetap dapat makan tiga
kali sehari dengan porsi cukup dan snack di pagi dan sore hari. Diet ini meliputi tiga
tahap yang masing-masing berlangsung selama 2 minggu. Pada 2 minggu pertama
(SB1), pasien overweight dan obesitas tidak diperbolehkan mengkonsumsi karbohidrat,
makanan berkadar gula tinggi, dan makanan berlemak. Tahap ini bertujuan untuk
menghilangkan kebiasaan mengkonsumsi karbohidrat dan gula secara berlebihan
sehingga berat badan dapat turun drastis karena lemak yang bertumpuk di perut
menghilang (Kurniasih, 2017). Pada 2 minggu berikutnya (SB2), pasien dapat
“dikenalkan kembali” dengan diet modifikasi termasuk karbohidrat dalam porsi kecil
yang tinggi serat dan rendah indeks glikeminya. Indeks glikemi rendah adalah makanan
yang memiliki daya cerna lebih lama untuk memecah karbohidrat menjadi gula
sederhana sehingga dapat digunakan oleh tubuh (Serrano & Mary, 2009). Di tahap
kedua ini, berat badan tidak lagi menurun secara drastis namun lebih menekankan pada
pembiasaan diet menjadi gaya hidup. Setelah SB2 selesai, pasien dapat masuk ke tahap
tiga yang merupakan tahap terakhir dari South Beach Diet. Tahap terakhir ini
dimaksudkan untuk mempertahankan berat badan yang berhasil dicapai dan dapat
berlangsung seumur hidup karena sudah bukan merupakan diet lagi melainkan gaya
hidup. Namun dalam South Beach Diet juga sangat ditekankan pentingnya berolahraga
supaya penurunan berat badan menjadi lebih maksimal.

5.2 Tujuan
Tujuan dari pemilihan topik ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian menu
South Beach Diet terhadap penurunan berat badan customer.
44

5.3 Metode
Metode yang dilakukan adalah mengukur kadar lemak menggunakan alat BioScan.

5.4 Hasil
5.4.1 Pengukuran BioScan customer Suzan
Hasil pengukuran menggunakan BioScan customer Suzan dapat dilihat pada Tabel 7.

Tabel 7. Hasil pengukuran BioScan customer Suzan

Nama : Suzan Tinggi badan :164 cm


Umur : 46 tahun
Pemeriksaan Normal Hasil Keterangan
30/01/2018 15/02/2018
Berat badan 53-64 72 69.1 Penurunan : 2.9 kg
Berat kering 72 69.1 Penurunan : 2.9 kg
Turun karena
Status
terpeleset sehingga
kesehatan/ 4-15 9,06 5,89
tidak boleh terlalu
kebugaran
banyak bergerak
Status zat gizi
:
BMI 18.5-23 26,7 25,6 Body Mass Index
Kebutuhan kalori
RMR (kkal) 1409 1323
basal
Karbohidrat 500 479 418 Gula otot
Protein (kg) 8 7,61 7,92
Fat (kg) <15 19,28 17,29 Lemak tubuh
Fat (%) 26,78
Dari Tabel 1 dapat dilihat bahwa berat badan customer Suzan sebelum mengikuti paket
South Beach Diet adalah 72 kg, namun setelah 2 minggu mengikuti paket berat badan
customer Suzan menjadi 69,1 kg. Status kebugaran customer mengalami penurunan dari
awalnya 9,06 menjadi 5,89 karena terpeleset sehingga tidak boleh terlalu banyak
bergerak. BMI customer dari sebelum mengikuti paket sebesar 26,7 dan setelah
45

mengikuti paket menjadi 25,6. Kebutuhan kalori basal atau RMR yang dibutuhkan
customer menurun dari 1409 kkal menjadi 1323 kkal. Kandungan karbohidrat dan
lemak pada tubuh customer menurun, sedangkan kandungan proteinnya meningkat.

5.4.2 Asupan gizi harian customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di
MyMeal Catering
Asupan gizi harian customer Suzan pada paket South Beach Diet dapat dilihat pada
Tabel 8.

Tabel 8. Asupan gizi harian customer Suzan pada paket South Beach Diet

Asupan Gizi Harian


Hari,
Tahap Kalori Karbohidrat Protein Lemak Kolesterol Serat
tanggal
(kkal) (g) (g) (g) (mg) (g)
Kamis, 905 46 85 153 55 20
01/02/18
Jumat, 1006 58 70 161 66 9
02/02/18
Sabtu, 992 59 48 112 44 18
03/02/18
Minggu, 831 35 66 89 61 14
04/02/18
Senin, 185 6 17 4 15 3
SB 1
05/02/18
Selasa, 772 26 73 77 66 13
06/02/18
Rabu, 1013 68 57 131 48 13
07/02/18
Kamis, 868 52 39 118 66 17
08/02/18
Jumat, 1040 39 110 113 56 17
09/02/18
46

Sabtu, 971 53 174 312 78 15


10/02/18
Minggu, 938 72 47 100 49 7
11/02/18
Senin, 927 43 84 100 59 18
12/02/18
Selasa, 914 42 48 111 54 7
13/02/18
Rabu, 1036 56 64 130 92 14
14/02/18
Rata-rata 855,57 46,79 70,14 122,21 57,79 13,21
Kamis, 1278 76 70 105 61 17
15/02/18
Senin, 979 62 52 106 56 13
19/02/18
Selasa, 1243 48 118 118 76 26
20/02/18
Rabu, 1075 50 73 164 74 9
21/02/18
Kamis, 1082 48 78 96 64 13
22/02/18
SB 2 Jumat, 1220 69 90 103 49 15
23/02/18
Sabtu, 1072 67 72 117 60 14
24/02/18
Minggu, 1343 85 81 153 68 17
25/02/18
Senin, 948 35 110 74 59 16
26/02/18
Jumat, 842 56 52 66 56 14
02/03/18
Sabtu, 996 57 47 132 64 8
47

03/03/18
Minggu, 1028 55 60 85 51 15
04/03/18
Senin, 1000 57 44 154 59 10
05/03/18
Selasa, 798 51 31 135 48 11
06/03/18
Rabu, 1106 69 71 110 59 12
07/03/18
Rata-rata 1064,57 58,29 69,86 114,86 60,36 14,14
Dari Tabel 2 diatas dapat dilihat bahwa pola makan South Beach Diet terdiri dari 2
tahap yaitu SB1 dan SB2. Masing-masing tahap dilakukan dalam 2 minggu yaitu tahap
SB1 mulai pada tanggal 1 Februari 2018 hingga 14 Februari 2018 dan tahap SB2 mulai
pada tanggal 15 Februari 2018 hingga 7 Maret 2018. Customer Suzan tidak
mengkonsumsi makanan paket South Beach Diet pada tanggal 16 Februari 2018 hingga
18 Februari 2018 dan 27 Februari 2018 hingga 1 Maret 2018. Rata-rata kalori,
karbohidrat, kolesterol, dan serat di tahap SB2 lebih tinggi dibandingkan tahap SB1.
Namun rata-rata protein dan lemak di tahap SB1 lebih tinggi dibandingkan tahap SB2.

5.4.3 Pengukuran BioScan customer Natasya


Hasil pengukuran menggunakan BioScan customer Natasya dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 9. Hasil pengukuran BioScan customer Natasya

Nama : Natasya Tinggi badan : 165 cm


Umur : 16 tahun
Pemeriksaan Normal Hasil Keterangan
19/01/2018 06/02/2018
Berat badan 52-63 66.3 64.7 Penurunan : 1.6 kg
Berat kering 66.3 64.7 Penurunan : 1.6 kg
Status
4-15 6.65 6.02 Normal
kesehatan/
48

kebugaran
Status zat gizi
:
BMI 18.5-23 24.3 23.7 Body Mass Index
Kebutuhan kalori
RMR (kkal) 1482 1473
basal
Karbohidrat 500 430 424 Gula otot
Protein (kg) 8 10.27 10.31
Fat (kg) <15 18.98 17.96 Lemak tubuh
Fat (%) 28.63 27.76
Dari Tabel 3 dapat dilihat bahwa berat badan customer Natasya sebelum mengikuti
paket Gizi Seimbang adalah 66,3 kg, namun setelah 2 minggu mengikuti paket berat
badan customer Natasya menjadi 64,7 kg. Status kebugaran customer mengalami
penurunan dari awalnya 6,65 menjadi 6,02 namun masih dalam range normal. BMI
customer dari sebelum mengikuti paket sebesar 24,3 dan setelah mengikuti paket
menjadi 23,7. Kebutuhan kalori basal atau RMR yang dibutuhkan customer menurun
dari 1482 kkal menjadi 1473 kkal. Kandungan karbohidrat dan lemak pada tubuh
customer menurun, sedangkan kandungan proteinnya meningkat.

5.5 Pembahasan
Untuk mengetahui pengaruh pemberian menu South Beach Diet pada penurunan berat
badan, analisis data dilakukan selama 1 bulan untuk customer MyMeal Catering yang
bernama Suzan. Suzan mengikuti paket South Beach Diet sejak awal analisis data
dilakukan, sehingga data yang dianalisis merupakan data murni paket South Beach Diet.
Suzan merupakan customer MyMeal Catering yang berumur 46 tahun. Menurut standar
BMI Asia Pasifik, Suzan merupakan customer obesitas karena beliau memiliki BMI
sebesar 26,7. Beliau memulai tahap SB1 (South Beach 1) pada tanggal 1 Februari 2018
dengan berat badan awal 72 kg dan kadar lemak tubuh sebesar 19,28 kg. Kemudian
beliau diberikan menu SB1 MyMeal Catering yang terdiri dari 3 kali makan dan 2 kali
snack tiap harinya tanpa karbohidrat. Hal ini sudah sesuai dengan teori dari Kurniasih
(2017) yang mengatakan bahwa pada 2 minggu pertama (SB1), pasien overweight dan
obesitas tidak diperbolehkan mengkonsumsi karbohidrat, makanan berkadar gula tinggi,
49

dan makanan berlemak. Makanan yang diperbolehkan dalam tahap ini antara lain
protein hewani rendah lemak seperti has dalam (tenderloin) atau has luar (sirloin) tanpa
lemak, dada atau paha ayam tanpa kulit, semua jenis ikan dan hidangan laut, tahu,
tempe, dan susu kedelai. 2 minggu setelah beliau mengikuti tahap SB1, berat badannya
menurun menjadi 69,1 kg dengan kadar lemak tubuh sebesar 17,29 kg. Setelah melewati
tahap SB1, beliau melanjutkan ke tahap SB2 (South Beach 2) MyMeal Catering yang
membatasi asupan karbohidrat tiap harinya. Hal ini juga sudah sesuai dengan teori dari
Serrano & Mary (2009) yang mengatakan bahwa pada SB2, pasien “dikenalkan
kembali” dengan diet modifikasi termasuk karbohidrat dalam porsi kecil yang tinggi
serat dan rendah indeks glikeminya. Makanan yang diperbolehkan dalam tahap ini
antara lain semua yang dikonsumsi pada tahap SB1 dengan tambahan karbohidrat, buah,
dan susu namun dalam jumlah yang terbatas. Untuk hasil pemeriksaan bioscan customer
Suzan tidak dapat dilampirkan karena beliau berhalangan hadir saat pemeriksaan.

Sebenarnya tahap SB1 dan SB2 merupakan modifikasi dari diet rendah karbohidrat.
Diet rendah karbohidrat adalah diet yang membatasi kalori yang diasup tiap harinya
dengan mengurangi konsumsi karbohidrat hingga 20-60 g per hari (kurang dari 20%
konsumsi kalori harian). Untuk mengganti kalori dari karbohidrat, konsumsi protein dan
lemak harus ditingkatkan. Namun South Beach Diet hanya membatasi karbohidrat
hingga 30% (Hidayat, 2011). Teori ini sudah diterapkan dalam perancangan menu South
Beach Diet di MyMeal Catering karena rata-rata karbohidrat yang dikonsumsi customer
Suzan saat SB1 sebesar 46,79 g, sedangkan pada SB2 sebesar 58,29 g. South Beach Diet
memiliki fokus utama untuk menggunakan bahan makanan dengan indeks glikemi yang
rendah. Indeks glikemi adalah sistem rating makanan berdasarkan waktu makanan
tersebut meningkatkan kadar gula darah setelah 2 jam dikonsumsi. Semakin tinggi
indeks glikemi makanan, maka semakin cepat karbohidrat tersebut dilepaskan ke aliran
darah sebagai glukosa (Ludwig, 2002). Efek psikologis dari mengkonsumsi makanan
yang memiliki indeks glikemi rendah adalah menurunkan tingkat insulin dan
menurunkan rasa lapar. Sehingga hal ini menjelaskan mengapa banyak orang yang
sukses menurunkan berat badan menggunakan cara ini. (Brehm, 2003). Selain
menurunkan berat badan, menurut Kushner (2008), diet yang rendah karbohidat dapat
meningkatkan penurunan massa bebas lemak, massa lemak, dan persen lemak tubuh
50

dibandingkan diet tradisional yang tinggi karbohidrat. Selain karbohidrat, protein juga
harus dikonsumsi sebanyak 30% (Hidayat, 2011). Hal ini sudah diterapkan juga pada
South Beach Diet milik MyMeal Catering karena konsumsi protein customer Suzan
pada SB1 sebesar 70,14 g, sedangkan pada SB2 sebesar 69,86. Selain karbohidrat dan
protein, lemak juga harus dikonsumsi sebanyak 40% dari total kalori (Hidayat, 2011).
Hal ini juga sudah diterapkan pada paket South Beach Diet MyMeal karena konsumsi
lemak customer Suzan lebih tinggi dibandingkan konsumsi karbohidrat dan protein
yaitu pada SB1 sebesar 122,21 g, dan pada SB2 sebesar 114,86 g. Lemak yang
digunakan MyMeal Catering dalam mengolah makanan yaitu minyak kanola. Hal ini
sudah sesuai dengan teori dari Kurniasih (2017) yang mengatakan bahwa South Beach
Diet menekankan pada konsumsi lemak tak jenuh tunggal dalam pola makannya.

South Beach Diet memperbolehkan konsumsi sayur dan beberapa jenis buah namun
melarang konsumsi karbohidrat dari roti, kentang, pasta, permen, maupun nasi karena
untuk mengontrol pembebasan insulin oleh pankreas. Insulin dibebaskan sesuai dengan
laju glukosa memasuki aliran darah. Karbohidrat terutama karbohidrat sederhana
meningkatkan insulin menjadi lebih tinggi dibandingkan protein maupun lemak. Insulin
menaikkan jumlah glukosa yang diserap sel yang merupakan proses penting untuk
bertahan hidup. Namun hal itu juga menyebabkan rangkaian transduksi sinyal yang
menyebabkan penghambatan lipolisis (penguraian lemak), menghambat oksidasi asam
lemak, dan menghambat penguraian glikogen oleh otot dan hati. Pada saat yang sama,
hal itu menstimulasi sintesis asam lemak dan glikogen. Efek tersebut menjelaskan
mengapa peningkatan insulin (hiperinsulinemia) dikaitkan dengan obesitas. Insulin juga
menyebabkan sintesis kolesterol karena itu peningkatan insulin juga dikaitkan dengan
penyakit jantung. Ketika insulin disekresikan sebagai respon terhadap peningkatan gula
darah, hormon lain yaitu glukagon yang disekresikan sebagai respon terhadap gula
darah rendah. Glukagon bertindak sebagai rangkaian sinyal seperti insulin namun
memiliki efek yang berkebalikan. Glukagon menyebabkan aktifasi enzim yang
menguraikan bahan bakar ketika menghambat enzim yang terlibat di penyimpanan
energi.
51

Diet ini disebut ketogenik karena menyebabkan keadaan pembakaran lemak atau
ketogenesis. Ketika diet dibawah titik keseimbangan karbohidrat (kira-kira dibawah 65-
180 g/hari) maka cadangan glikogen akan mulai habis, sehingga penurunan oksidasi
glukosa akan diimbangi dengan peningkatan penguraian lemak. Pada keadaan ketosis,
asam lemak tidak diuraikan seperti biasa yaitu oksidasi menjadi asetil coenzim A
(CoA), melainkan akan dioksidasi menjadi badan keton seperti (AcAc) dan 3—
hydroxybutyrate (3HB). Pembentukan badan keton ini terjadi di mitokondria hati.
Badan keton adalah kunci penting untuk otak yang tidak mendapatkan energi dari
sumber lain ketika gula darah rendah. Beberapa keton ini akan memasuki sel dan
digunakan untuk energi, sedangkan selebihnya dibuang lewat nafas, kulit, dan urin
tanpa dimetabolisme. Hal ini yang menyebabkan berat badan customer menjadi banyak
berkurang. Kemudian di tahap ke 2, secara perlahan karbohidrat dimasukkan kembali ke
pola makan hingga penurunan berat badan berhenti. Resiko dari diet South Beach pada
tahap SB1 adalah terjadinya konstipasi karena porsi konsumsi serat yang relatif rendah.

Apabila dibandingkan dengan pola makan lain seperti gizi seimbang yang diikuti oleh
customer Natasya, berat badan customer Suzan turun lebih banyak yaitu 2.9 kg
sedangkan Natasya 1.6 kg. Hal ini dapat disebabkan karena customer Natasya dalam
pola makannya masih mengkonsumsi karbohidrat dalam jumlah yang tinggi sehingga
penurunan berat badannya tidak maksimal. Namun hasil ini tidak sesuai dengan teori
dari Agatston (2008) yang menyatakan bahwa South Beach Diet dapat menurunkan
berat badan hingga 4-7 kg dalam 2 minggu. Hal ini dapat terjadi karena kurangnya
aktivitas fisik yang dilakukan customer Suzan akibat terpeleset sehingga tidak boleh
gerak terlalu banyak. Selain itu penurunan berat badan yang tidak signifikan antara pola
makan South Beach Diet dengan gizi seimbang dapat disebabkan karena faktor intrinsik
customer Suzan dan Natasya seperti faktor genetik dan metabolisme lemak tubuh yang
tidak dapat dikendalikan (Kurniasih, 2017).

Untuk hasil yang optimal dan berat badan menjadi stabil dalam jangka waktu lama,
perlunya kesadaran untuk mempertahankan pola makan yang telah dilakukan dan rajin
berolahraga. Menurut Agatston (2008), olahraga yang disarankan terdiri dari 2 bagian
yaitu interval walking dan total body workout yang berlangsung selama 20 menit. Selain
52

untuk menurunkan berat badan, interval walking sangat penting bagi jantung dan paru-
paru, sedangkan total body workout dapat menguatkan otot.
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Pemberian menu South Beach Diet untuk customer Suzan dapat menurunkan berat
badan hingga 3 kg dalam waktu 2 minggu. Apabila dibandingkan dengan pemberian
menu gizi seimbang untuk customer Natasya, penurunan berat badan customer Natasya
lebih rendah yaitu 2 kg dalam waktu 2 minggu. Hal ini dapat disebabkan karena pada
menu gizi seimbang masih memasukkan konsumsi karbohidrat dalam jumlah yang
tinggi dibandingkan dengan menu South Beach Diet yang rendah karbohidrat. Namun
hasil customer Suzan tidak terlalu berbeda jauh dari hasil customer Natasya karena
customer Suzan tidak melakukan banyak aktivitas fisik akibat terpelese sehingga tidak
boleh banyak gerak.

6.2 Saran
 MyMeal Catering hendaknya memantau setiap perkembangan customer baik yang
menggunakan paket South Beach Diet maupun tidak supaya dapat menjadi evaluasi
perancangan menu kedepannya.
 MyMeal Catering hendaknya memisahkan tempat istirahat karyawan dengan gudang
penyimpanan bahan makanan.
 MyMeal Catering hendaknya memberikan saran olahraga bagi customer yang
memilih paket South Beach Diet supaya penurunan berat badan lebih maksimal.
 MyMeal Catering juga hendaknya tidak membiasakan customer untuk tidak
mengkonsumsi apa yang tidak disukai dan mengkonsumsi apa yang sangat disukai,
melainkan memberikan edukasi dan pendampingan supaya customer membiasakan
diri hanya tidak mengkonsumsi bahan makanan yang tidak baik bagi kesehatan
mereka.

53
BAB VII

DAFTAR PUSTAKA

Abdelrazig, A., Mustafa K., dan Mohamed M. 2017. Hygienic Practices Among Food
Handlers in Restaurants of Al-Nohod Locality Market-West Kordofan-Sudan. Int
J Pub Health Safe 2: 129.

Agatston, Arthur dan Joseph Signorile. 2008. The South Beach Diet Supercharged :
Faster Weight Loss and Better Health for Life. Rodale Inc. Amerika.

Brehm, B.J., Seeley R.J., Daniels S.R., dan D’Alessio D.A. 2003. A Randomized Trial
Comparing a Very Low Carbohydrate Diet and a Calorie-Restricted Low Fat
Diet on Body Weight and Cardiovascular Risk Factors in Healthy Women. J
Clin Endocrinol Metab 2003; 88:1617-23.

Chan, Ruth S. M. and Jean Woo. 2010. Review : Prevention of overweight and obesity:
how effective is the current public health approach. International journal of
environmental research and public health 7, 765-783.

CHI (City Health Information). 2007. Preventing and Managing Overweight and
Obesity in Adults. The New York City Department of Health and Mental
Hygiene Vol 26(4): 23-30.

Elmas, Muhammad Syarif Hidayatullah. 2017. Pengendalian Kualitas Dengan


Menggunakan Metode Statistical Quality Control (SQC) untuk Meminimumkan
Produk Gagal pada Toko Roti Barokah Bakery. Jurnal Penelitian Ilmu Ekonomi
WIGA Vol. 7, Maret 2017, Hal 15-22.

Hadiyanto, D.A.Sari. 2013. Review : Teknologi dan Metode Penyimpanan Makanan


sebagai Upaya Memperpanjang Shelf Life. Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan
Vol. 2 No. 2.

Harsalim, Richard Raharja dan Sugiono Sugiharto. 2015. Analisis Pengaruh Product
Quality, Price, dan Promotion terhadap Purchase Intention Mobil Toyota
Alphard di Surabaya. Jurnal Manajemen Pemasaran Petra Vol. 3, No. 1, 1-11.

Hidayat, Meilinah. 2011. Perbandingan Bukti dan Pertimbangan Klinis Beberapa


Program Diet Populer. Majalah Ilmiah Maranatha Vol. 18 No. 1.

IHME. 2014. Obesity and Overweight Increasing Worldwide. University of


Washington. Amerika.

54
55

Institute for Health Metrics and Evaluation. 2013. Global Burden of Disease, Injuries,
and Risk Factors. Institute for Health Metrics and Evaluation. Seattle
Washington.

Jayani, Siti Nur dan Widodo J. Pudjirahardjo. 2013. Faktor Penyebab Stagnant dan
Stockout Bahan Makanan Kering di Instalasi Gizi RSUD Bhakti Dharma Husada
Surabaya. Jurnal Administrasi Kesehatan Indonesia Vol. 1 No. 3.

Jung, Roland T. 1997. Obesity as a Disease. British Medical Bulletin 53(2): 307-21.

Kementrian Kesehatan RI. 2012. Pedoman Pencegahan dan Penanggulangan


Kegemukan dan Obesitas pada Anak Sekolah. Jakarta.

Kementrian Kesehatan RI.2014. Pedoman Gizi Seimbang. Kementrian Kesehatan RI.


Jakarta.

Khoirista, Afrinda, Edy Yulianto M., dan Kholid Mawardi. 2015. Pengaruh Kualitas
Pelayanan Terhadap Kepuasan Pelanggan (Survey Pada Pelanggan Fedex
Express Surabaya). Jurnal Administrasi Bisnis (JAB) Vol. 25 No. 2.

Koestanto, Tri Hari. 2014. Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Kepuasan Pelanggan
pada Bank JATIM Cabang Klampis Surabaya. Jurnal Ilmu & Riset Manajemen
Vol. 3 No. 10.

Kurniasih. 2017. Diet Sehat Tanpa Lapar. Media Pressindo. Yogyakarta.

Kushner, Robert F. dan Bethany Doerfler. 2008. Low-Carbohydrate, High-Protein


Diets Revisited. Current Opinion in Gastroenterology 24:198-203.

Lim, Jeong Uk, Lee Jae Ha, Kim Ju Sang, Hwang Yong Il, Kim Tae Hyung, Lim Seong
Yong, Yoo Kwang Ha, Jung Ki Suck, Kim Young Kyoon, dan Rhee Chin Kook.
2017. Comparison of World Health Organization and Asia-Pacific body mass
index classifications in COPD patients. International J. Chron Obstruct Pulmon
Dis; 12:2465-2475.

Ludwig DS. 2002. The Glycemic Index: Physiological Mechanism Relating to Obesity,
Diabetes, and Cardiovascular Disease. JAMA; 287:2414-23.

Mann, P., M. Witte, S. Armbruster, A. Runz, C. Lang, M. Breithaupt, M. Berger, J.


Biederer, C. P. Karger, dan T. Moser. 2015. Feasibility of Polymer Gel
56

Dosimetry Measurements in a Dynamic Porcine Lung Phantom. Journal of


Physics: Conference Series 573 (2015) 012079.

Marie, Ng. , 2014. Global, Regional, and National Prevalence of Overweight and
Obesity in Children and Adults During 1980-2013: A Systematic Analysis For
the Global Burden of Disease Study 2013. Lancet 384(9945): 766–781.

MENKES RI 2011. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1096/


/MENKES/PER/VI/2011 Tentang Higiene Sanitasi Jasaboga. Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta.

Nur, Muhammad. 2009. Pengaruh Cara Pengemasan, Jens Bahan Pengemas, dan Lama
Penyimpanan Terhadap Sifat Kimia, Mikrobiologi, dan Organoleptik Sate
Bandeng (Chanos chanos). Jurnal Teknologi dan Industri Hasil Pertanian
Volume 14, No.1.

Pogozelski, Wendy, Nicholas Arpaia, dan Salvatore Priore. 2005. The Metabolic Effects
of Low-Carbohydrate Diets and Incorporation into a Biochemistry Course.
Biochemistry and Molecular Biology Education Vol.33, No. 2, pp. 91-100.

Rawis , Jemmy E.O., Vicky V. J. Panelewen, dan Arie Dharmaputra Mirah. 2016.
Analisis Keuntungan Usaha Kecil Kuliner dalam Upaya Pengembangan UMKM
di Kota Manado (Studi Kasus Usaha Katering Miracle Ronotana Weru). Jurnal
Riset Ekonomi, Manajemen, Bisnis, dan Akuntansi (EMBA) Vol. 4 No. 2, 106-
119.

Sartika, Ratu Ayu Dewi. 2011. Prevalensi dan Determinan Kelebihan Berat Badan dan
Kegemukan pada Anak berusia 5-15 tahun. Jurnal Kesehatan Masyarakat
Nasional Vol. 5 No. 6.

Serrano, Elena dan Mary Dean Coleman. 2009. The Low-Carbohydrate Craze: Is It a
Healthy Way To Lose Weight?. Virginia Polytechnic Institute and State
University. Petersburg.

Sherer, Erin L., dan James A. Sherer. 2008. Examining the Most Popular Weight Loss
Diets: How Effective Are They. JAAPA 21(11).

Susetyarsi, Th. 2012. Kemasan Produk Ditinjau Dari Bahan Kemasan, Bentuk
Kemasan, dan Pelabelan Pada Kemasan Pengaruhnya Terhadap Keputusan
Pembelian Pada Produk Minuman Mizone di Kota Semarang. Jurnal STIE
Semarang, Vol. 4, No. 3.

Suyatno. 2009. Modul : Manajemen Menu. FKM UNDIP. Semarang.


57

WHO. 2000. WHO Technical Report Series 894 Obesity: Preventing and Managing the
Global Epidemic. Geneva, Switzerland.

WHO. 2003. Obesity and Overweight. World Health Organization Global Strategy on
Diet, Physical Activity, and Health. Geneva.

WHO. 2003. WHO Technical Report Series 916 : Diet, Nutrition and the Prevention of
Chronic Diseases. Geneva.

WHO/IOTF/IASO. 2000. The Asia-Pacific Perspective: Redefining Obesity and Its


Treatment. World Health Organization, International Obesity Task Force,
International Association for the Study of Obesity. Hong Kong.

World Cancer Research Fund and American Institute for Cancer Research. 2007. Food,
Nutrition, Physical Activity, and the Prevention of Cancer : A Global
Perspective. American Institute for Cancer Research. Amerika Serikat.

Yulianto, Atun dan Nurcholis. 2015. Penerapan Standard Hygiene Dan Sanitasi Dalam
Meningkatkan Kualitas Makanan Di Food & Beverage Departement @Hom
Platinum Hotel Yogyakarta. Jurnal Khasanah Ilmu Volume 6 No 2.
BAB VIII

LAMPIRAN

8.1 Daftar menu customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di
MyMeal Catering
Daftar menu customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di MyMeal
Catering dapat dilihat pada Tabel 10.

Tabel 10. Daftar menu customer Suzan selama mengikuti paket South Beach Diet di
MyMeal Catering
Hari,
Breakfast Snack Lunch Snack Dinner
tanggal
Kamis, Ayam bumbu Dadar Putel Pudding Ikan bakar
01/02/18 bacem gulung bungkus cipolata kecap
Ca kangkung bayam daging saus Kembang kol
jepang bumbu iris
Agedashi
tofu
Japanese
stir fry
vegetable
(smg)
Jumat, Ayam ungkep Es asam Sapi lada Almond Terik daging
02/02/18 daun jeruk jawa hitam panggang Sup oyong
(paha) Telur isi berserabut
Oseng buncis panggang
Ca kailan
Sabtu, Beef Pudding Ayam Es segar Teppanyaki
03/02/18 Szechuan kaca goreng kelapa muda Tumis pokcoy
Tumis lengkuas
sayuran 3 Tahu

58
59

warna bacem
Bobor
pucuk labu
Minggu, Pesmol ikan Es selasih Yakitori Lemon juice Ayam masak
04/02/18 Pecel sayuran sirup leci Miso soup oriental
(smg) Yasai itame Sup asparagus
Senin, PUASA PUASA PUASA Es kelapa Sup bakso
05/02/18 muda gulung
komplit
Ca caisim
Selasa, Ayam kecap Pudding Beef honey Es lidah Ikan bakar
06/02/18 nonya alang-alang mustard buaya tiga rasa
Ca brokoli Frittata (gurame)
Sautéed Oseng labu
spinach siam
Rabu, Ayam goreng Es jeruk Beef Pudding Rawon
07/02/18 bandung nipis yakiniku cocopandan Orak arik
Gudangan Tahu masak sayuran SB1
wijen (smg)
Tumis
lobak
Kamis, Pepes Kacang Bistik Salad Sate ayam
08/02/18 bandeng rebus daging barbecue sereh
kemangi Mun tahu (ayam) Sayur asem
Sayur bening Ca caisim (smg)
selada air
jagung
Jumat, Ayam bumbu Pudding Ayam kuah Es segar Beef
09/02/18 hoisin karamel laksa kelapa muda tournedos
Ca kalian Oreg tempe Sup sayuran
Oseng sawi (smg)
putih
60

Sabtu, Ayam gongso Perkedel Roasted Lemon tea Semur daging


10/02/18 Tumis terong tempe chicken Rolade bayam
onion
Scrambled
eggs
Sautéed
greenbean
Minggu, Chinese Pudding Tumis Salad with Soto sokaraja
11/02/18 steamed mocca ayam olive oil Perkedel tahu
chicken bawang dress
Brokoli merah
masak Putel
Szechuan bumbu
bacem
Kembang
kol bumbu
iris
Senin, Grilled Tim tahu Gepuk Jus bit Sup ayam
12/02/18 chicken with sayuran daging lemon jahe
spinach Kering Ca caisim
Red bean tempe
soup Oseng
kacang
panjang
Selasa, Ayam kecap Salad sayur Sup tahu Es selasih Shabu-shabu
13/02/18 Oseng oyong kuah asinan sutra sirup leci Tamagoyaki
Tahu bakso
Ca pokcoy
Rabu, Ayam Ca Gado-gado Otak otak Es sari Daging masak
14/02/18 jamur (smg) bandeng kacang hijau Kalimantan
Sup tofu Ayam Oseng labu
bumbu siam
61

bacem
Sambal
goreng
buncis
Kamis, Sup daging Almond Sate lilit Setup Tumis
15/02/18 (smg) panggang ayam pepaya sukiyaki
Horenzo roll Tahu masak aneka jamur
tomat Japanese egg
Oseng drop soup
terong
Senin, Roasted Es segar Daging Pisang rebus Beef
19/02/18 chicken onion kelapa balado stroganoff
Salad falafa muda Sate lilit Salad with
tahu olive oil dress
Tumis
buncis
Selasa, Ikan bakar Jus totelon Grilled Es kacang Beef steak
20/02/18 limo doejang merah mushroom
Pecel sayuran chicken sauce
(smg) Tofu jigae Vegetable
Horenzo salad lemon
tabur wijen sauce
Rabu, Singapore Crackers Ikan Ginger Ayam bumbu
21/02/18 burger steak rougut panggang zinger juice kuning
Pomelo salad ala padang gudangan
Ayam pop
Tumis
cuciwis
Kamis, Beef fushion Tim apel Ayam Es sari Bandeng
22/02/18 steak cinnamon bakar tomat kacang hijau penyet
Thai beef with Tahu Gado-gado
chimi churi goreng (smg)
62

dressing salad Oseng


bayam
Jumat, Beef stew Bubur Sate lilit Jus sirsak Chicken
23/02/18 Mediterranean ketela ayam stuffed
salad Kentang zucchini
masak Salad falafa
kecap
Oseng
gingseng
Sabtu, Sate ayam Jus bit Empal Pisang Grilled beef
24/02/18 bumbu manis lemon gepuk cabai penyet blackpepper
Tahu campur hijau sauce
Kering Salad with
tempe olive oil dress
Oseng
kacang
panjang
Minggu, Ikan pasudan Jus alpukat Ayam Soybean Roasted
25/02/18 Gudangan goreng shake oriental
lengkuas chicken
Rolade tahu Garden salad
Oseng
bayam
Senin, Teppanyaki Air mata Roasted Es sup buah Ikan bakar
26/02/18 Japanese kucing chicken madu
salad onion Salad sayur
Bola-bola kuah asinan
kacang
merah
Sautéed
broccoli
Jumat, Steak daging Edamame Ayam Es sari Bola-bola
63

02/03/18 giling rebus gongso kacang hijau daging saus


Thai beef with Perkedel jepang
chimi churi tahu Yasai itame
dressing salad Tumis
oyong
Sabtu, Empal suwir Es segar Ayam Lemon tea Grilled
03/03/18 Pecel sayuran kelapa bumbu bali chicken
(smg) muda Tempe barbeque
goreng sauce
bawang Mediterranean
putih salad
Oseng labu
siam
Minggu, Chicken Es segar Ayam Jus bit Swedish
04/03/18 honey kelapa tumis cabai lemon meatballs
mustard muda hijau Vegetable
Garden salad Kering salad lemon
tempe sauce
Oseng
gingseng
Senin, Gurame bakar Es Krengseng Dadar Grilled
05/03/18 kecap mentimun daging sapi gulung chicken
Pecel sayuran segar Tahu bayam Salad sayur
(smg) goreng kuah asinan
Oseng
oyong
Selasa, Rinbrustent Es sari Kebab Es segar Ikan rica-rica
06/03/18 (ayam) alang-alang oriental kelapa muda Salad with
Salad Sautéed olive oil dress
barbeque broccoli
(ayam)
Rabu, Ayam Jus bit Selat solo Yogurt Yakitori
64

07/03/18 panggang lemon komplit Japanese


madu Bola tahu salad
Selada tomat kucai
Dari Tabel 10 dapat dilihat bahwa customer Suzan mengikuti paket South Beach Diet
mulai tanggal 1 Februari 2018 hingga 7 Maret 2018. Pada tanggal 14 Februari 2018,
customer Suzan selesai melewati tahap SB1 dan berlanjut ke tahap SB2. Namun
customer Suzan sempat libur katering pada tanggal 16 hingga 18 Februari 2018, 27
hingga 28 Februari 2018, dan 1 Maret 2018. Pada tanggal 5 Februari 2018, beliau
melakukan puasa sehingga hanya memesan masakan katering MyMeal untuk snack sore
dan makan malam.

8.2 Daftar menu customer Natasya selama mengikuti paket Gizi Seimbang di
MyMeal Catering
Daftar menu customer Natasya selama mengikuti paket Gizi Seimbang di MyMeal
Catering dapat dilihat pada Tabel 11.

Tabel 11. Daftar menu customer Natasya selama mengikuti paket Gizi Seimbang di
MyMeal Catering
Hari,
Breakfast Snack Lunch Snack Dinner
tanggal
Senin, Cheesy Pudding Nasi 50 g Freshly Nasi 50 g
22/01/18 apple baked lapis marie Ikan tumis aloevera Ayam
ham pandan panggang
sandwich Tumis mentega
bayam Terong
sezchuan
Selasa, Nasi 50 g Apel Mash potato Es kelapa Nasi 50 g
23/01/18 Daging panggang 80 g muda Soto
tumis madu karamel Salmon lamongan
Sup sayuran fushion Tempe
steak bacem
Greenbean
65

sesame
dressing
Rabu, Nasi 50 g Schootel Nasi 50 g Pudding Siomay
24/01/18 Fish macaroni Meat loaf tiramisu bandung
kungpao Vegetable Pangsit
Ca poiling cream soup goreng
Kamis, Nasi 50 g Es melon Nasi 50 g Bubur Nasi 50 g
25/01/18 Sate ayam semangka Rawon kacang hijau Ikan bakar
bumbu daging kecap
manis Tumis taoge Kembang
Tumis kucai kol bumbu
bayam iris
kembang
tahu
Jumat, Nasi 50 g Setup Nasi 50 g Edamamme Nasi 50 g
26/01/18 Chicken pepaya Bihun rebus Ikan
strips goreng panggang
Tumis Siomay madu
sayuran 3 china Kalian tumis
warna Ca caisim daging
(putren) cincang
Sabtu, Nasi 50 g Popcorn Nasi 50 g Pudding Nasi 50 g
27/01/18 Ikan bumbu Ayam kiwi Ikan goreng
hoisin masak coan lengkuas
Ca kailan Ca baby Tumis
buncis cuciwis
Minggu, Nasi 50 g Pudding Nasi 50 g Air mata Nasi 50 g
28/01/18 Ikan batik Ayam kucing Shrimp tofu
panggang masak coan cake
mentega Ca baby Ca pokcoy
Sup ayam buncis
cincang
66

sayuran
Senin, Tongseng Chocolate Chicken Pudding Ikan goreng
29/01/18 sapi smoothie stew alang-alang ngohiong
Tumis Steak tofu Ca sawi
sakura Sautéed putih
spinach
Selasa, Ayam Lemon tea Fish roasted Kolak labu Bistik bola
30/01/18 panggang onion kuning daging
ala padang Omelet Tumis
Tumis Sautéed sayuran 3
buncis cauliflower warna
Rabu, Ayam Es selasih Steak daging Jelly Rendang
31/01/18 masak kelapa muda giling cream cocktail kakap
hunan sauce Terong
Ca pagoda Scrambled sambal hijau
egg
Sautéed
baby kailan
Kamis, Ayam Dadar Beef alfredo Pudding Ikan bakar
01/02/18 bumbu gulung Steak tempe chipolata kecap
bacem bayam Sautéed Kembang
Tahu broccoli kol bumbu
berontak iris
Jumat, Grill fish Es asam Sapi lada Setup kolang Ayam
02/02/18 mushroom jawa hitam kaling ungkep
sauce Telur isi Oseng
Sautéed panggang terong
lettuce Ca kailan daging
cincang
Sabtu, Ayam Pudding Ikan Es segar Daging
03/02/18 goreng kaca Szechuan kelapa muda bumbu bali
lengkuas Mu tofu Sayur lodeh
67

Bobor Cap cay


kangkung kuah
Senin, Ayam Es agar Sup bakso Edamame Beef steak
05/02/18 goreng serut gulung rebus mushroom
ngohiong Tahu ca sauce
Ca brokoli jamur Sautéed
wijen shitake cauliflower
Tumis sawi
putih
Dari Tabel 11 dapat dilihat bahwa customer Natasya mengikuti paket Gizi Seimbang
mulai tanggal 22 Januari 2018 hingga 5 Februari 2018. Customer Natasya sempat libur
katering pada tanggal 4 Februari 2018. Masakan MyMeal Catering yang dikonsumsi
customer Natasya meliputi makan pagi, snack siang, makan siang, snack sore, dan
makan malam yang masih mengandung karbohidrat.