Anda di halaman 1dari 25

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya senantiasa ucapkan atas kehadirat Allah SWT karena curahan rahmat
serta karunianya lah saya akhirnya sampai pada tahap menyelesaikan Laporan Praktikum
Kerja Bengkel Pekerjaan Masonry .
Saya sekaligus pula menyampaikan rasa terimakasih yang sebanyak-banyaknya untuk
Ibu Diah Lydianingtias,ST.MM selaku dosen pembimbing Praktek Kerja Bengkel Pekerjaan
Masonry Teknik Sipil Politeknik Negeri Malang yang telah menyerahkan kepercayaan
kepada saya guna menyelesaikan laporan ini.
Saya sungguh-sungguh berharap sekali laporan ini bisa bermanfaat dan dapat
berkontribusi nyata dalam pekerjaan suatu proyek.
Saya juga sadar bahwa pada laporan ini tetap ditemukan banyak kekurangan serta
jauh dari kesempurnaan. Dengan demikian, saya benar-benar menantinya adanya kritik dan
saran untuk perbaikan laporan yang hendak saya tulis di masa yang selanjutnya, menyadari
tidak ada suatu hal yang sempurna tanpa disertai saran yang konstruktif.
Saya berharap laporan sederhana ini bisa dimengerti oleh setiap pihak terutama untuk
para pembaca. Saya mohon maaf yang sebesar-besarnya jika ada perkataan yang tidak
berkenan di hati.

Malang, 19 April 2018

Penulis

1
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ................................................................................................................. 1


Daftar Isi .......................................................................................................................... 2
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 4
1.1 Latar Belakang ......................................................................................................... 4
1.2 Tujuan Umum ........................................................................................................... 4
1.3 Manfaat Praktek Bata (Masonry) ............................................................................. 5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 6
2.1 Keselamatan Kerja dan Instruksi Umum .................................................................. 6
2.1.1 Pengertian Keselamatan Kerja ....................................................................... 6
2.1.2 Tujuan Keselamatan Kerja ............................................................................. 6
2.1.3 Ruang Lingkup Keselamatan Kerja ............................................................... 7
2.1.4 Syarat – syarat Keselamatan Kerja ................................................................. 8
2.1.5 Alat Keselamtan Kerja ................................................................................... 9
2.2 Alat dan Bahan ........................................................................................................ 10
2.2.1 Alat .............................................................................................................. 10
2.2.2 Bahan ............................................................................................................. 13
BAB III PEMBAHASAN .............................................................................................. 15
3.1 Pembuatan Layout ................................................................................................... 15
3.1.1 Tujuan ............................................................................................................. 15
3.1.2 Alat .................................................................................................................. 15
3.1.3 Instruksi Umum .............................................................................................. 15
3.1.4 Langkah Kerja ................................................................................................. 15
3.1.5 Gambar Layout ............................................................................................... 15
3.2 Pemasangan Rollag .................................................................................................. 16
3.2.1 Tujuan ............................................................................................................. 16
3.2.2 Alat dan Bahan ................................................................................................ 16
3.2.3 Instruksi Umum .............................................................................................. 16
3.2.4 Langkah Kerja ................................................................................................. 17
3.2.5 Gambar Pemasangan Rollag ................................................................................. 17
3.3 Pemasangan Dinding ............................................................................................... 18

2
3.3.1 Tujuan ............................................................................................................. 18
3.3.2 Alat dan Bahan ................................................................................................ 18
3.3.3 Instruksi Umum .............................................................................................. 18
3.3.4 Langkah Kerja ................................................................................................. 18
3.3.5 Gambar Pemasangan Dinding ......................................................................... 19
3.4 Pekerjaan Pemasangan Keramik .............................................................................. 19
3.4.1 Tujuan ............................................................................................................. 19
3.4.2 Alat dan Bahan ................................................................................................ 19
3.4.3 Instruksi Umum .............................................................................................. 20
3.4.4 Langkah Kerja ................................................................................................. 20
3.4.5 Gambar Pekerjaan Pemasangan Keramik ....................................................... 20
3.5 Pekerjaan Plesteran .................................................................................................. 21
3.5.1 Tujuan ............................................................................................................. 21
3.5.2 Alat dan Bahan ............................................................................................... 21
3.5.3 Instruksi Umum .............................................................................................. 21
3.5.4 Langkah Kerja ................................................................................................. 21
3.5.5 Gambar Pekerjaan Plesteran ........................................................................... 22
3.6 Pekerjaan Mengaci ................................................................................................... 22
3.6.1 Tujuan ............................................................................................................. 22
3.6.2 Alat dan Bahan ................................................................................................ 22
3.6.3 Instruksi Umum .............................................................................................. 23
3.6.4 Langkah Kerja ................................................................................................. 23
3.6.5 Gambar Pekerjaan Mengaci ............................................................................ 23
BAB IV PENUTUP ....................................................................................................... 24
1.1 Kesimpulan ............................................................................................................. 24
1.2 Saran ....................................................................................................................... 24
Daftar Pustaka ................................................................................................................ 25

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Sejak zaman dahulu, pembangunan konstruksi yang menggunakan ilmu kerja bata sudah
banyak dimanfaatkan dan diaplikasikan oleh masyarakat saat itu. Apalagi pada zaman sekarang
yang sudah tidak bisa lepas dari segala hal tentang pembangunan. Banyak sekali rencana-
rencana pembangunan yang setiap tahun harus dapat terealisasikan guna meningkatkan
perekonomian dan kemajuan suatu negara sehingga tidak salah jika membutuhkan banyak
tenaga profesional dan terampil untuk kerja bata. Oleh karena itu, sejak sekarang para
mahasiswa Jurusan Teknik Sipil dilatih dan diajarkan untuk menjadi seorang konstruksi
bangunan yang professional dan handal melalui praktek-praktek yang dilakukan di bengkel.
Dengan melalui praktek di bengkel ini lah para mahasiswa diajarkan untuk melatih
keterampilan dalam praktek bata, khususnya dalam merencanakan suatu konstruksi bangunan.
Praktik Bata ini meliputi pengetahuan tentang kerja bata (Masonry) serta penerapan K-3
dalam kerja bata di lapangan, pengetahuan tentang macam-macam bahan dan mutu bahan yang
berkualitas, pengetahuan tentang cara membedakan jenis ikatan/ pasangan bata, pengetahuan
tentang cara menghitung kebutuhan bahan yang efisien, pengetahuan tentang teknik-teknik
yang baik dan benar dalam melakukan pekerjaan bata, serta pengetahuan tentang cara
mengidentifikasi permasalahan-permasalahan yang sering terjadi di lapangan ketika proses
pembangunan suatu konstruksi bangunan dan cara mengatasi dan memberi solusi yang terbaik.
Kegiatan praktek bata ini juga mempelajari tentang tata cara menggunakan perkakas bata
dengan ahli dan teknik dalam pemasangan bata yang benar dan tepat.
Fakta yang banyak ditemukan di lapangan adalah masih banyaknya pengawas, mandor
maupun pekerja yang masih belum memahami dengan benar tentang pekerjaan Mansory
(Kerja Bata) dari segi pemahaman materi maupun cara mempraktikan di lapangan. Untuk
menghindari hal tersebut maka diadakan pembelajaran tentang praktik kerja bata di lapangan.

1.2 TUJUAN UMUM


1. Menjadikan individu yang terampil dan memberi pengajaran tentang cara kerja yang
benar di lapangan.
2. Menguasai teknik kerja bata.
3. Untuk mengetahui kemampuan mahasiswa kerja di lapangan.

4
4. Mengetahui dan menggunakan alat dengan baik dan benar sesuai dengan fungsinya.
5. Memberi pengajaran tentang kerja di lapangan.
6. Mengetahui pentingnya keselamatan kerja.

1.3 MANFAAT PRAKTEK BATA


1. Dapat mengetahui nama alat dan bahan, dan cara pemakaiannya.
2. Dapat mengetahui cara pemasangan batu bata, plesteran, pengacian, pasangan keramik
dengan baik dan benar.
3. Dapat mengetahui cara memilih bahan bangunan yang baik dan bermutu baik.
4. Mengetahui cara membuat bangunan yang baik, benar, dan kuat.

5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 KESELAMATAN KERJA DAN INSTRUKSI UMUM


2.1.1 Pengertian Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja adalah upaya yang dilakukan untuk mengurangi terjadinya kecelakaan,
kerusakan dan segala bentuk kerugian baik terhadap manusia, maupun yang berhubungan
dengan peralatan, obyek kerja, bengkel tempat bekerja, dan lingkungan kerja, secara langsung
dan tidak langsung. Sejalan dengan kemajuan teknologi, maka permasalahan keselamatan kerja
menjadi salahs atu aspek yang sangat penting, mengingat resiko bahaya dalam penerapan
teknologi juga semakin kompleks. Keselamatan kerja merupakan tanggung jawab semua orang
baik yang terlibat langsung dalam pekerjaan dan juga masyarakat produsen dan konsumen
pemakai teknologi pada umumnya. Kenyataan menunjukkan bahwa masyarakat kita kurang
memperhatikan keselamatan kerja.
Penyebabnya pertama, mereka mungkin tidak memiliki pengetahuan tentang keselamatan
kerja. Kedua, mereka sudah tahu, tetapi mengabaikan karena punya kebiasaan buruk.Untuk
menjadi pekerja profesional, setiap orang wajib terlebih dahulu mempelajari keselamatan kerja.
Semuanya ada aturan, dan aturan keselamatan kerja harus dilaksanakan dengan kesadaran yang
tinggi. Sikap dan kebiasaan kerja yang profesional dibentuk melalui disiplin yang kuat.
Bahkan, sikap dan kebiasaan kerja merupakan kunci sukses seorang teknisi yang sukses.

2.1.2 Tujuan Keselamatan Kerja


Menurut Undang-Undang Kesehatan Kerja RI pasal 2 ayat 1, sasaran keselamatan dan
kesehatan kerja adalah kesegala tempat kerja baik di darat, dalam tanah, permukaan dan di
dalam air maupun udara yang berada di dalam wilayah kekuasaan Negara Republik Indonesia.
Adapun yang menjadi Tujuan Keselamatan Kerja :
1. Untuk meningkatkan produktifitas kerja.
2. Untuk menciptakan keselamatan tenaga kerja dalam melakukan pekerjaan.
3. Untuk mempelihara sumber produksi dan pendayagunaannya secara aman, efissien
dan efektif.
4. Untuk melindungi lingkungan dari pencemaran.
5. Meningkatkan kesejahteraan di lingkungan masyarakat.
6. Khusus dari segi kesehatan, mencegah dan membasmi penyakit akibat kerja.
6
Secara umum, tujuan keselamatan kerja dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Sebelum mulai bekerja, setiap mahasiswa memahami semua peraturan dan tata tertib
bengkel. Aturan dan tata tertib bengkel disediakan secara tertulis dan pada awal
semester siswa menandatangani surat pernyataan kesediaan mengikuti aturan dan tata
tertib bengkel. Setiap mahasiswa diharuskan memakai pakaian kerja khusus dan
memakai sepatu safety.
2. Melindungi tenaga kerja atas keselamatan fisik dan mental dalam melaksanakan
pekerjaan. Kecelakaan dan bahaya kerja dapat terjadi secara langsung maupun tidak
langsung. Bengkel harus menyediakan zat pelindung kulit yang harus dipakai sebelum
bekerja dengan bahan-bahan dimaksud. Dan sebaliknya, pekerja harus memakai sesuai
dengan aturan bengkel, setiap kali sebelum memulai bekerja. Bila dikerjakan dengan
teratur, maka akan menjadi kebiasaan.
3. Menjamin keselamatan setiap orang yang berada di tempat kerja. Pekerja merupakan
bagian dari bengkel dan oleh karena itu, setiap pekerja bertanggung jawab
membersihkan tempat kerjanya. Semua peralatan yang dibutuhkan berada padat empat
yang mudah dijangkau. Peralatan yang diterima mahasiswa harus diperiksa kondisinya.
Pada waktu kerja berakhir, semua peralatan dikembalikan dalam keadaan bersih dan
baik. Setiap kerusakan alat harus dilaporkan kepada pengawas atau instruktur.
4. Obyek kerja diserahkan kepada mahasiswa dari instruktur. Mahaiswa harus sudah
memahami prosedur dan permasalahan yang akan dikerjakan. Sebelum masuk bekerja
praktek, mahasiswa bertanggungjawab mempersiapkan dirinya tentang prosedur, alat
yang sesuai dan bahan yang dibutuhkan. Bila ada kesulitan harus menanyakan kepada
instruktur.

2.1.3 Ruang Lingkup Keselamatan Kerja :


908 Ruang lingkup hyperkes dapat dijelaskan sebagai berikut (Rachman, 1990) :
A. Kesehatan dan keselamatan kerja diterapkan di semua tempat kerja yang di dalamnya
melibatkan aspek manusia sebagai tenaga kerja, bahaya akibat kerja dan usaha yang
dikerjakan.
B. Aspek perlindungan dalam hyperkes meliputi :
1. Tenaga kerja dari semua jenis dan jenjang keahlian.
2. Peralatan dan bahan yang dipergunakan.
3. Faktor-faktor lingkungan fisik, biologi, kimiawi, maupun sosial.
4. Proses produksi.

7
5. Karakteristik dan sifat pekerjaan.
6. Teknologi dan metodologi kerja.
C. Penerapan Hyperkes dilaksanakan secara holistik sejak perencanaan hingga perolehan
hasil dari kegiatan industri barang maupun jasa.
D. Semua pihak yang terlibat dalam proses industri/perusahaan ikut bertanggung jawab
atas keberhasilan usaha hyperkes.
2.1.4 Syarat-syarat Keselamatan Kerja
Secara jelas dan tegas di dalam UU No. 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja,
ditetapkan syarat-syarat keselamatan kerja yang harus dipenuhi oleh setiap orang atau yang
menjalankan usaha, baik formal maupun informal, dimanapun berada dalam upaya
memberikan perlindungan keselamatan dan kesehatan semua orang yang berada di lingkungan
usahannya. Syarat-syarat keselamatan kerja seperti tersebut pada pasal 3 (1) UU keselamatan
kerja dimaksud untuk:
 Mencegah dan mengurangi kecelakaan.
 Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran.
 Memberi kesempatan atau jalan penyelamatan diri pada waktu kebakaran atau
kejadian-kejadian lain yang membahayakan.
 Memberi pertolongan pada kecelakaan.
 Memberi alat pelindung diri pada pekerja
 Mencegah dan mengendalilkan timbul atau menyebar luasnya suhu, kelembaban, debu,
kotoran, asap, uap, gas, aliranudara, cuaca, sinar radiasi, kebisingan dan getaran.
 Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik fisik maupun
psikis, peracunan, infeksi, dan penularan.
 Memperolah penerangan yang cukup dan sesuai.
 Menyelenggarakan suhu dan kelembaban daya yang baik.
 Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup.
 Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban.
 Menerapkan ergonomi ditempat kerja.
 Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang dan barang.
 Mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan.
 Mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkar muat, perlakuan dan
penyimpanan barang.
 Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya.

8
 Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaa yang berbahaya,
kecelakaan yang menjadi bertambah tinggi. ( UU No 1 tahun 1970 ).

2.1.5 Alat Keselamatan Kerja


No Nama Alat K3 Gambar Kegunaan Alat
.
1. Topi Keras Topi keras (helm) sangat berguna untuk
(Helm) melindungi kepala dari benturan benda-
benda yang mungkin jatuh, untuk itu topi
keras (helm) harus dipilih yang baik
mutunya.

2. Sarung Tangan Sarung tangan digunakan untuk


menghindari kulit tangan dari luka akibat
serpihan besi, batu-batuan tajam atau cairan
semen dari adukan. Penggunaan sarung
tangan harus sesuai dengan jenis pekerjaan
yang dilakukan

3. Baju Bengkel Berfungsi melindungi seluruh tubuh dari zat


berbahaya maupun percikan api.

4. Safety shoes Berfungsi mirip sepatu karet, tapi sepatu ini


dilapisi dengan material metal dan sol karet
yang kuat serta tebal. Pada ujung kaki
biasanya dilengkapi material anti hantaran
listrik dan baja.

5. Kacamata Kacamata harus digunakan pada saat


melakukan pekerjaan-pekerjaan khusus
seperti memecah batu, mengelas,
menggerind adan sebagainya

9
6. Penutup Hidung Penutup hidung (masker) digunakan pada
saat bekerja pada daerah yang berdebu atau
yang mengandung unsur kimia seperti debu
semen yang dapat menimbulkan gangguan
pada pernapasan.

2.2 ALAT dan BAHAN


2.2.1 Alat
No. Nama Alat Gambar
1. Sendok Spesi

2. Unting-unting

3. Waterpass

4. Ember

5. Benang

10
6. Palu Besi

7. Paku

8. Keramik

9. Ruskam besi

10. Cangkul

11. Sekop

12. Jidar

11
13. Gerobak dorong

14. Ruskam kayu

15. Line bobyn

16. Jointer

12
17. Ayakan pasir

18. Bak spesi

2.2.2 Bahan
No. Nama bahan Gambar
1. Batu Bata

2. Pasir

3. Kapur

13
4. Air

14
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 PEMBUATAN LAYOUT

3.1.1 Tujuan
1. Membagi tempat dimana setiap mahasiswa bekerja
2. Memudahkan mahasiswa dalam praktikum

3.1.2 Alat
1. Meteran
2. Penggaris siku
3. Benang
4. Kapur tulis

3.1.3 Instruksi Umum


1. Perhatikan dan laksanakan instruksi dosen/instruktur.
2. Ukur dengan teliti karena pembuatan layout mempengaruhi kelurusan bangunan.

3.1.4 Langkah Kerja


1. Bersihkan lokasi
2. Buatlah kotak besar dengan jarak dari tembok/tepi 1,3m,panjang 6m, lebar 9m dan
berilah titik pada sudut kotak lalu buatlah kotak dengan benang.
3. Tarik meteran dari titik sudut kotak sebelah kanan dan kiri sejauh 230cm lalu tarik
benang dari kanan ke kiri untuk kelompok 1 dan 2.
4. Beri jarak tengah 140cm tarik benang dari depan ke belakang dan 90cm untuk jarak
samping antar kelompok.
5. Buat lagi tanda sejauh 230cm lalu tarik benang kanan ke kiri untuk kelompok 3 dan 4.
6. Beri jarak 90cm dan sisanya adalah kelompok 5 dan 6.

3.1.5 Gambar layout

15
3.2 PEMASANGAN ROLLAG
3.2.1 Tujuan
1. Mahasiswa mengerti fungsi rollag sebagai landasan bawah yang dapat meratakan
beban dinding.
2. Mahasiswa bisa memasang rollag dengan benar yaitu dengan siar yang lurus dan lebar
siar yang sama.

3.2.2 Alat dan Bahan


1. Alat : - Waterpass - Ember
- Line bobyn - Cangkul
- Bak spesi - Skop
- Gerobak dorong - Tongkat kayu
- Benang - Ayakan
- Sendok spesi - Kapur tulis
2. Bahan : - Batu bata : 22 biji
- Pasir : 8 ember
- Kapur : 2 ember
- Air secukupnya

3.2.3 Instruksi Umum


1. Rollag yang dipasang harus rata dan lurus.
2. Tebal siar ±1,5cm.
3. Membuat rollag sepanjang 6 tatanan bata.

16
4. Menggunakan alat sesuai dengan fungsinya.
5. Membuat mortar/spesi yang pulen (tidak encer maupun padat).

3.2.4 Langkah Kerja


1. Bersihkan lokasi dan siapkan alat.
2. Buatlah garis/ukuran untuk rollag dengan cara menata 6 bata memanjang dan diberi
jarak ±1,5cm untuk siar.
3. Tarik garis panjang lurus samping tatanan 6 bata menggunakan tongkat kayu dan
tandai dengan kapur tulis.
4. Rendam bata.
5. Ayak pasir.
6. Ambil 4 ember pasir dan 1 ember kapur lalu tuangkan ke bak spesi.
7. Aduk rata adonan kering.
8. Tambahkan sedikit demi sedikit air sehingga menjadi adonan spesi yang pulen (tidak
encer atau tidak padat).
9. Pasang bata secara melintang di atas lantai pada ujung-ujung garis menggunakan
spesi ketebalan ±1,5cm.
10. Ukur kedataran kedua permukaan bata menggunakan waterpass dan tongkat kayu.
11. Pasang line bobyn pada kedua ujung rollag dengan keadaan benang lurus.
12. Lanjut pasang rollag sampai penuh dengan adonan spesi setebal ±1,5cm, selurus dan
sedatar benang.
13. Bersihkan pasangan, alat dan lokasi.

3.2.5 Gambar Pemasangan Rollag

17
3.3 PEMASANGAN DINDING
3.3.1 Tujuan
1. Mahasiswa mengerti cara memasang dinding dengan benar.
2. Mahasiswa mampu melaksanakan instruksi dengan benar.
3. Mahasiswa mampu mengambil ilmu dari pemasangan dinding.
4. Mahasiswa mampu mengetahui kesalahan dan penyelesaiannya saat pemasangan
dinding.
5. Mahasiswa mengerti karakteristik dinding yang kuat dari segi pemasangannya.

3.3.2 Alat dan Bahan


1. Alat : - Waterpass - Ember
- Line bobyn - Cangkul
- Bak spesi - Skop
- Gerobak dorong - Tongkat kayu
- Benang - Ayakan
- Sendok spesi - Palu
2. Bahan : - Batu bata : 82 biji
- pasir + kapur (campuran jadi) : (32 +8) ember
- Air secukupnya

3.3.3 Instruksi Umum


1. Menggunakan ikatan biasa dengan pasangan dinding setengah bata siku, bata yang
paling akhir dipasang bata ukuran ½ dan diatasnya dipasang bata utuh.
2. Pemasangan bata secara zig-zag.
3. Tinggi, lurus dan kedataran permukaan harus sama dan sesuai dengan line bobyn.
4. Membuat dinding 13 lapis.

3.3.4 Langkah Kerja


1. Bersihkan lokasi dan siapkan alat.
2. Siapkan batu bata yang sudah direndam dan buatlah spesi dengan perbandingan 1kp :
4ps. Jika spesi habis buat dengan proses yang sama.
3. Pasang bata untuk kepala dinding diatas rollag di sisi yang paling ujung dan di
pertemuan siku pasangan.

18
4. Cek kedataran, ketegakkan dan kelurusan bata menggunakan waterpass dan tongkat
kayu.
5. Susun bata dinding dengan susunan zig-zag dan direkatkan dengan spesi atau diberi
siar.
6. Pasang line bobyn diujung pasangan kepala.
7. Susun bata sesuai batasan line bobyn.
8. Ukur kedataran setiap lapisan menggunakan waterpass dan tongkat kayu.
9. Susun bata hingga selesai sesuai instruksi (13 lapis).
10. Bersihkan pasangan, alat dan lokasi.
3.3.5 Gambar Pemasangan Dinding

3.4 PEMASANGAN KERAMIK


3.4.1 Tujuan
1. Mahasiswa mampu memasang keramik pada lantai
2. Mahasiswa mampu melakukan pemasangan keramik dengan
sudut siku di pertemuan antar sudut lantai
3. Mahasiswa dapat memasang keramik pada sudut pertemuan
lantai dengan tembok

3.4.2 Alat dan Bahan


1. Alat : - Waterpass - Ember
- Line bobyn - Cangkul
- Bak spesi - Skop
- Gerobak dorong - Tongkat kayu
- Benang - Ayakan

19
- Sendok spesi - Kapur tulis
2. Bahan : - Keramik : 9 biji
- Pasir : 4 ember
- Kapur : 1 ember
- Air secukupnya

3.4.3 Instruksi Umum


1. Teknik pemasangan keramik harus tepat dan benar
2. Setiap lapisan harus dicek kedatarannya dan kelurusannya
3. Setiap pengambilan mortar dengan sendok spesi harus pas untuk memasang
batu bata.

3.4.4 Langkah Kerja


1. Bersihkan lokasi dan siapkan alat.
2. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan serta tempat yang akan dipakai untuk
praktek.
3. Membuat adukan pasir dan kapur yang telah di ayak lalu di tambah air
4. Benang dipasang sebagai pedoman untuk kelurusan pasangan keramik yang akan
dipasang.
5. Mulai memasang keramik dengan mengikuti benang .
6. Sudut siku dibuat berdasarkan pemasangan keramik ditiap sudut sudah tepat.
7. Pemasangan keramik dilanjutkan sampai pada ketinggian tertentu.
8. Kedataran pemasangan keramik dicek dengan waterpass.

3.4.5 Gambar Pemasangan Keramik

20
3.5 PEKERJAAN PLESTERAN
3.5.1 Tujuan
1. Mahasiswa mengetahui cara pekerjaan plesteran yang benar.
2. Mahasiswa mampu melaksanakan pekerjaan plesteran sesuai instruksi yang benar.
3. Mahasiswa mengetahui teknik pekerjaan plesteran yang benar sehingga menghasilkan
plesteran yang berkualitas sesuai dengan fungsinya.
4. Mahasiswa memahami masalah yang timbul dan dapat mengetahui solusinya.
5. Mahasiswa mengetahui karakteristik mortar yang baik.

3.5.2 Alat dan Bahan


1. Alat :- Ember - Jidar
- Cangkul - Besi pengait
- Bak spesi - Skop
- Gerobak dorong - Ayakan
- Ruskam kayu - Sendok spesi
2. Bahan : - Pasir + kapur (campuran jadi) : (16+4) ember
- Air secukupnya

3.5.3 Instruksi Umum


1. Spesi jangan terlalu encer.
2. Pasir di ayak hingga halus.
3. Basahi bata dengan komprotan terlebih dahulu.
4. Tekan ruskam agar spesi bisa menempel ke dinding.
5. Plester bagian atas terlebih dahulu supaya tidak mudah rontok.
6. Ratakan plesteran pelan-pelan supaya tidak rontok.
7. Gunakan ruskam besi untuk membuat plesteran siku.

3.5.4 Langkah Kerja


1. Bersihkan lokasi dan siapkan alat.
2. Buatlah spesi untuk komprotan dengan campuran pasir+kapur yang sedikit encer.
3. Mulailah membuat lapisan komprotan yang tipis dengan cara melemparkan spesi ke
dinding menggunakan sendok spesi secara merata di bagian dalam dinding.
4. Buatlah spesi untuk plesteran dengan campuran pasir+kapur yang pulen.
21
5. Pasang jidar dengan besi pengait di dinding dengan jarak 1-2 bata dari kepala dinding
untuk membuat kepala plesteran.
6. Oleskan spesi plesteran ke bagian dinding yang sudah dipasang jidar menggunakan
ruskam setebal jidar yang dipasang.
7. Setelah plesteran rata dan sedikit kering, pindahkan jidar ke bagian dekat siku untuk
membuat kepala plesteran, lalu pasang jidar dengan besi pengait.
8. Lakukan langkah ke-6 sampai plesteran penuh dan rata.
9. Setelah kering lepas jidar.
10. Bersihkan alat dan lokasi.

3.5.5 Gambar Pekerjaan Plesteran

3.6 PEKERJAAN MENGACI


3.6.1 Tujuan
1. Mahasiswa memahami instruksi dari instruktur.
2. Mahasiswa mampu melaksanakan instruksi dengan benar.
3. Mahasiswa mengerti karakteristik acian.
4. Mahasiswa mampu menemukan masalah dan solusinya.

3.6.2 Alat dan Bahan


1. Alat : - Bak spesi - Jidar
- Ayakan paling kecil - Besi pengait
- Sendok spesi - Ruskam besi
- Ember - Kuas

22
2. Bahan : - Kapur : 9 pack
- Air secukupnya

3.6.3 Instruksi Umum


1. Adonan acian jangan terlalu encer dan terlalu padat.
2. Hati-hati saat mengaci karena plesteran mudah rontok.
3. Ratakan acian sehingga plesteran tidak terlihat.
4. Yang di olesi acian adalah bagian plesteran/bagian dalam dinding.

3.6.4 Langkah Kerja


1. Bersihkan lokasi dan siapkan alat.
2. Ayak kapur.
3. Campur kapur dengan air sedikit demi sedikit hingga adonan acian kental.
4. Pasang jidar di bagian atas untuk pembatas acian.
5. Mulailah mengaci dinding tipis-tipis hingga rata termasuk kepala dinding.
6. Bentuk benang siku acian menggunakan ruskam besi.
7. Setelah ada bagian yang kering, olesi acian dengan air menggunakan kuas agar
permukaannya rata/halus.
8. Setelah selesai, bersihkan alat dan lokasi.

3.6.5 Gambar Pekerjaan Mengaci

23
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Pekerjaan pemasangan merupakan pekerjaan yang sangat penting dalam pembangunan
gedung. Oleh karena itu pemasangan yang baik dan benar sangat mempengaruhi kualitas
dan kuantitas mutu bangunan tersebut, kesimpulan sebagai berikut:
1. Perencanaan dan perhitungan pemasangan membutuhakan ketelitian dan kesabaran
yang tinggi umtuk memperoleh hasil yang lebih baik.
2. Keselamatan kerja harus selalu diperhatikan dengan baik.
3. Pada saat pemasangan harus dilakukan dengan hati-hati agar hasilnya sesuai yang kita
inginkan.
4. Pada saat plesteran harus diperhatikan penuh, karena dalam pekerjaan ini perlu
kesabaran yang penuh.
5. Untuk spesi atau campuran harus selalu diperhatikan atau sesuai dengan diberikan
instrukur .

4.2 Saran
Dalam pemasangan batu bata, plesteran, acian dan pemasangan kramik dibutuhkan
ketelitian, kejelian, keterampilan serta kesabaran yang lebih agar dapat menghasilkan
pekerjaan yang baik dan hasil yang maksimal sesuai apa yang kita inginkan.

24
DAFTAR PUSTAKA

Budhi. “PENGERTIAN DAN TUJUAN KESELAMATAN KERJA”


http://www.budhii.web.id/2015/07/pengertian-dan-tujuan-keselamatan-kerja.html, diakses
tanggal 4 November 2016 12:01
Koplak, Evans. “TUJUAN KESELAMATAN KERJA”,
http://evanszul.blogspot.co.id/2012/06/tujuan-keselamatan-kerja.html, diakses tanggal 4
November 12:12
Bayu, Arma. http://kslamatan.blogspot.co.id/2012/08/pengertian-dari-keselamatan-
kerja.html, diakses tanggal 4 November 2016 12:19
Sipil, Teknik. “TUJUAN DAN SYARAT-SYARAT KESELAMATAN KERJA DI DALAM
KECELAKAAN KERJA KONSTRUKSI (K3)”,
http://sipilworld.blogspot.co.id/2013/04/tujuan-dan-syarat-syarat-keselamatan.html, diakses 4
November 2016 12:20

25