Anda di halaman 1dari 117

LAPORAN PRAKTIK UMUM

PENGELOLAAN HUTAN LESTARI


DI KAWASAN HUTAN DENGAN TUJUAN KHUSUS
DESA GETAS KABUPATEN BLORA
JAWA TENGAH

Oleh:

RISWAN LUBIS

41205425116077

PROGRAM STUDI KEHUTANAN


PEMINATAN KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN
FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS NUSA BANGSA
BOGOR
2019
HALAMAN PENGESAHAN

Judul : Laporan Praktik Umum Pengelolaan Hutan Lestari Di Kawasan


Hutan Dengan Tujuan Khusus Desa Getas Kabupaten Blora Jawa
Tengah
Nama : Riswan Lubis 41205425116077

Menyetujui,
Dosen pembimbing/penguji

Dr.Zainal Muttaqin, Ir.,M.Si


Tanggal :

Mengetahui
DekanFakultas Ketua Program Studi
KehutananUniversitas KehutananUniversitas
Nusa Bangsa Nusa Bangsa

Dr. Luluk Setyaningsih Ir.,M.Si Kustin Bintani Meiganati,S.Hut.,M.Si


Tanggal : Tanggal :
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT berkat rahmat dan
karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan praktik umum yang berjudul ″
Pengelolaan Hutan Lestari Kampus Lapang Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah
Mada di Desa Getas, Kec. Kradenan, Kab. Blora - Jawa Tengah ‶ Laporan kegiatan
praktik umum merupakan suatu tahapan yang perlu dilakukan sebelum melaksanakan
praktik kerja lapangan, dan Tugas Akhir.

Kegiatan praktik umum dilaksanakan pada tanggal 17 - 29 Juli 2019 di Kampus


Lapangan Fakultas Kehutanan UGM Desa Getas Kec. Kradenan Kab. Blora - Jawa
Tengah. Kegiatan yang dilakukan oleh penulis dalam kegiatan praktik kerja lapang
adalah mempelajari kegiatan pengelolaan hutan lestari di BPKH Ngandong RPH
Randublatung dan KPH Ngawi.

Penulis mengucapkan terima kasih kepada BPKH Ngandong RPH Randublatung


dan KPH Ngawi yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk
melaksanakan kegiatan Praktik Umum di BPKH Ngandong RPH Getas dan KPH
Ngawi.

Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih banyak sekali


kekurangan dan jauh dari kesempurnaan maka dari itu saran dan kritik yang bersifat
membangun sangatlah diharapkan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis
khususnya dan bagi pembaca umumnya.

Bogor Agustus 2019

Penyusun,

i
DAFTAR ISI
Halaman

KATA PENGANTAR................................................................................... i

DAFTAR ISI ............................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ......................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................... iv

1. PENDAHULUAN ......................................................................... 1
A. Latar belakang ......................................................................... 1
B. Tujuan ..................................................................................... 6
C. Tempat dan waktu ................................................................... 6
2. METODE PRAKTIK .................................................................... 7
3. MATERI PRAKTIK ...................................................................... 18
A. Perencanaan ............................................................................. 18
1. Perencanaan hutan ............................................................... 18
2. Inventarisasi pada tanaman hutan ......................................... 22
3. Penataan dan pengorganisasian kawasan .............................. 30
B. Pembinaan hutan .................................................................... 33
1. Pembuatan tanaman hutan ................................................... 33
2. Penjarangan pada tanaman hutan ......................................... 38
3. Pembenihan dan persemaian ................................................ 41
4. Perlindungan tanaman hutan ................................................ 55
C. PEMANENAN ......................................................................... 64
1. Pemanenan hasil hutan ....................................................... 64
2. Tempat penimbunan kayu .................................................. 70
D. INDUSTRI PEMANENAN KAYU ......................................... 79
E. KONSERVASI SUMBER DAYA ........................................... 85
F. INVENTARISASI SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT ..... 89

SIMPULAN ................................................................................................. 103

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 104

LAMPIRAN ................................................................................................ 106

ii
DAFTAR TABLE
Halaman
Tabel 1 Data hasil pengukuran lapangan ( tpp i38 ) .................................................. 20
Tabel 2 Data hasil perhitungan lapangan ( luas bthsd ) .............................................. 21
Tabel 3 Data hasil pengukuran lapangan ( volume bthsd ) ......................................... 21
Tabel 4 Data hasil pengukuran lapangan ( pk 1 ) ....................................................... 23
Tabel 5 Daftar bantu pu 1 ......................................................................................... 24
Tabel 6 Daftar bantu pu 2 ......................................................................................... 24
Tabel 7 Daftar bantu pu 3 ......................................................................................... 24
Tabel 8 Daftar bantu pu 4 ......................................................................................... 25
Tabel 9 Daftar bantu pu 5 ......................................................................................... 25
Tabel 10 Daftar bantu pu 6 ....................................................................................... 25
Tabel 11 Daftar bantu pu 7 ....................................................................................... 25
Tabel 12 Daftar bantu pu 8 ....................................................................................... 25
Tabel 13 Daftar bantu pu 9 ....................................................................................... 26
Tabel 14 Perhitungan derajat kesempurnaan tegakan (pk 1.5) .................................... 27
Tabel 15 Perhitungan derajat kesempurnaan tegakan 2 (pk .5) ................................... 27
Tabel 16 Register risalah hutan ( pk 2 ) ..................................................................... 28
Tabel 17 Register risalah hutan ................................................................................ 28
Tabel 18 Data hasil pengukuran lapangan tanaman pokok ........................................ 34
Tabel 19 Prosen terjadi tanaman pokok,pengisi,tepi ................................................. 36
Tabel 20 Prosen terjadi tanaman sela dan tanaman pagar .......................................... 36
Tabel 21 Penilaian hasil evaluasi data lapangan ....................................................... 37
Tabel 22 Hasil inventarisasi pada petak tanaman pagar ............................................. 40
Tabel 23 Data calon pohon plusn dan pembandi ........................................................ 43
Tabel 24 Petak ukur tegakan sumber benih .............................................................. 45
Tabel 25 Tata waktu pelaksanaan kegiatan di persemaian stek pucuk ........................ 50
Tabel 26 Data hasil uji mutu bibit hasil steak pucuk persemaian ............................... 51
Tabel 27 Hasil perhiyung standar mutu bibit ............................................................ 53
Tabel 28 Presentase penutupan dalam 3 pu ............................................................... 60
Tabel 29 Data kebakaran pada pohon ........................................................................ 61
Tabel 30 Daftar tanaman pertania dan konsisi setelah pembibrikan ........................... 62
Tabel 31 Hasil pengkuran sortimen pada simulasi penebangan .................................. 64
Tabel 32 Pengamatan waktu kerja oprator mesin penebangan ................................... 68
Tabel 33 Daftar jumlah karyawan menurut tingkat pendidikan .................................. 79
Tabel 34 Data perhitungan analisis vegetasi plot ukuran 10x10 ( tiang ) .................... 84
Tabel 35 Data perhitungan analisis vegetasi plot 5x5 ( semai) ................................... 84
Tabel 36 Data perhitungan analisis vegatasi plot 10x10 (sedling) ............................. 84
Tabel 37 Perhitungan nilai indeks shannon winer (h) dan margaref (d) ...................... 84
Tabel 38 Pengamatan di luar sepa ( 1x1 ) .................................................................. 85
Tabel 39 Pengamatan kondisi air permukaan ............................................................ 85

iii
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 1 Daftar rencana survey batas petak ....................................................................... 30


Gambar 2 Perbandingan luas blok 52 ................................................................................ 31
Gambar 3 Cara pengambilan data penjarangan .................................................................... 39
Gambar 4 Grafik presentase luas serangan benalu ............................................................. 54
Gambar 5 Grafik presentase intensitas benalu ................................................................... 54
Gambar 6 Grafik intensitas benalu (IB) dan luas serangan (LS) Pada Ku ............................. 55
Gambar 7 Grafik Intensitas Kerusakan Pada Ku Muda ....................................................... 56
Gambar 8 Grafik luas serangan kerusakan ku muda ........................................................... 56
Gambar 9 Grafik intensitas kerusakan pada ku sedang ....................................................... 57
Gambar 10 Grafik luas serangan kerusakan ku sedang ....................................................... 57
Gambar 11 Grafik intensitas kerusakan pada ku tua ........................................................... 58
Gambar 12 Grafik luas serangan pada ku tua ..................................................................... 58
Gambar 13 Peta lokasi hasil pembibrikan ........................................................................... 62
Gambar 14 Dena tpk randublatung ..................................................................................... 69
Gambar 15 Struktur organisasi tpk randublatung ................................................................. 72
Gambar 16 Kayu di tpk randublatung.................................................................................. 74
Gambar 17 Slag hammer dan palu tok tanda uji .................................................................. 75
Gambar 18 Pengamplingan kayu jati .................................................................................. 76
Gambar 19 Bagan prosedur kerja pgm ............................................................................... 82
Gambar 20 Struktur prosedur pengergajian industri ............................................................ 83
Gambar 21 Desain pengamatan kps .................................................................................... 86
Gambar 22 Grafik serangan umur ...................................................................................... 92
Gambar 23 Grafik pendapatan petani ................................................................................. 93
Gambar 24 Grafik pendapatan non tani .............................................................................. 94
Gambar 25 Grafik pengeluaran petani ................................................................................ 94
Gambar 26 Grafik pekerjaan .............................................................................................. 95
Gambar 27 Grafik sebaran pendidikan ............................................................................... 95
Gambar 28 Grafik kepemilikan lahan dan hewan ternak ..................................................... 97
Gambar 29 Grafik ketimpangan pemberian lahan dari sektor kehutanan ............................. 98
Gambar 30 Grafik proporsi kawasan dan pemanfaatan ....................................................... 98

iv
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Hutan adalah sebuah kawasan yang ditumbuhi dengan lebat oleh pepohonan dan
tumbuhan lainnya. Hutan adalah bentuk kehidupan yang tersebar di seluruh dunia. Kita
dapat menemukan hutan baik di daerah tropis maupun daerah beriklim dingin, di
dataran rendah maupun di pegunungan, di pulau kecil maupun di benua besar. Hutan
sebagai sumberdaya alam yang dapat memperbarui diri atau disebut “Renewable
Resources” akan mampu memberi manfaat secara berkesinambungan apabila dikelola
dengan baik.
Menurut Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, pengertian
hutan adalah suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumberdaya alam
hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam lingkungan, yang satu
dengan yang lainnya tidak dapat dipisahkan. Definisi hutan yang disebutkan di atas,
terdapat unsur-unsur yang meliputi:
1. Suatu kesatuan ekosistem.
2. Berupa hamparan lahan.
3. Berisi sumber daya alam hayati beserta alam lingkungannya yang tidak dapat
dipisahkan satu dengan yang lainnya.
4. Mampu memberi manfaat secara lestari.
Keempat ciri pokok dimiliki suatu wilayah yang dinamakan hutan, merupakan
rangkaian kesatuan komponen yang utuh dan saling ketergantungan terhadap fungsi
ekosistim di bumi. Eksistensi hutan sebagai sub-ekosistem global menempati posisi
penting sebagai paru-paru dunia (Zain,1996).

Perubahan paradigma pengelolaan hutan di Indonesia diawali dengan terjadinya


pergeseran sistem pengelolaan hutan yang semula berbasis Negara (state based forest
management) menjadi berbasis masyarakat (community based forest management).
Dalam konteks sumberdaya hutan, paradigma pengelolaan hutan bergeser dari sistem
pengelolaan hutan berbasis komoditas menuju sistem pengelolaan hutan yang berbasis
ekosistem. Implikasi dari perubahan ini antara lain merubah orientasi kelestarian hutan
yang semula lebih menekankan pada aspek ekonomi (kayu) menjadi orientasi
kelestarian fungsi ekologi dan kelestarian fungsi sosial secara keseluruhan dan
berkesinambungan dalam lingkup demokratis, partisipatif dan terbuka (transparan).

1
Peningkatan kebutuhan hasil hutan terutama bahan baku industri kayu
menyebabkan semakin tingginya tingkat eksploitasi hasil hutan. Pemenuhan kebutuhan
kayu tidak dapat hanya dengan mengandalkan produksi dari kawasan hutan yang dalam
kenyataannya semakin lama semakin rusak, sehingga perlu sumber pemenuhan kayu
dari luar kawasan hutan. Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk memenuhi
kebutuhan tersebut adalah dengan pembangunan dan peningkatan pengelolaan hutan
rakyat. Hutan rakyat adalah hutan yang tumbuh dan dibangun serta dikelola oleh
rakyat.

Berbagai macam manfaat hutan rakyat menyebabkan perlunya dilakukan


pengelolaan hutan yang lestari agar dapat memberikan manfaat secara ekologi,
ekonomi, sosial, budaya, dan untuk menjamin pengelolaan hutan rakyat secara
berkelanjutan. Sertifikasi hutan rakyat dilakukan supaya kayu dari hutan rakyat dapat
memasuki perdagangan global. Adanya sertifikasi hutan rakyat konsumen dapat
memastikan kayu yang dibeli itu legal dan berasal dari hutan yang dikelola secara
lestari.

Sertifikasi hutan rakyat adalah salah satu upaya untuk mendorong produsen dan
pembeli yang berkomitmen tinggi dalam mewujudkan pengelolaan hutan lestari.
Sebelum mendapat sertifikasi akan melalui tahapan assesment dan audit. Ada empat
macam sertifikasi di Indonesia saat ini yaitu :

1. Sertifikasi dari Kementerian Kehutanan berupa PHPL dan SVLK.


2. Sertifikasi nasional yang diusung oleh LEI (Lembaga Ekolabel Indonesia).
3. Sertifikasi FSC (Forest Stewardship Council).
4. Sertifikasi PEFC (Programme for the Endorsement of Forest Certification).

Dari berbagai macam sertifikasi di atas yang paling banyak diterima di pasar
internasional adalah sertifikasi FSC. FSC (Forest Stewardship Council) merupakan
sebuah organisasi internasional non-profit yang berdiri pada tahun 1993. FSC bertujuan
untuk mempromosikan manajemen hutan bertanggungjawab (responsible forest
management) melalui penyusunan standar setting, sertifikasi yang independen dan label
pada produk hutan. Sertifikasi hutan menawarkansebuah cara bagi perusahaan yang
berkomitmen tinggi untuk mewujudkan pengelolaan hutan lestari. Selain itu, sertifikasi
hutan memungkinkan konsumen di seluruh dunia untuk memilih produk dari sumber
terpercaya secara sosial dan lingkungan.

2
Hutan merupakan sumber daya alam hayati yang memiliki potensi sangat besar
bagi kehidupan manusia. Salah satu sumber daya yang banyak dimanfaatkan adalah
kayu, untuk mengubahnya bernilai ekonomi diperlukan kegiatan mengeluarkan kayu
dari hutan yang disebut dengan pemanenan kayu. Pemanfaatan kayu di Indonesia
sampai saat ini dapat dikatakan kurang efisien karena jumlah kayu yang dimanfaatkan
pada umumnya masih rendah dibandingkan dengan volume kayu yang ditebang.
Limbah pemanenan kayu besar kaitannya dengan faktor eksploitasi. Makin besar
limbah eksploitasi yang terjadi berarti faktor eksploitasi semakin kecil. Informasi
mengenai besarnya faktor eksploitasi yang terjadi dalam pelaksanaan pemanenankayu
secra mekanis diperlukan untuk emmbantu perusahaan dalam perencanaan target
produksi dan juga memberikan kemudahan bagi departemen kehutanan dalam
melakukan pengawasan.
Pemanenan kayu dilakukan dalam petak-petak tebang yang merupakan unit
terkecil dalam blok tebangan tahunan. Tiap petak tebang biasanya dilayani oleh satu
tempat pengumpulan kayu sementara (TPn). Untuk itu sebelum dilakukan kegiatan
pemanenan kayu perlu membagi blok tebangan ke dalam petak-petak tebang yang
merupakan bagian dari perencanaan pemanenan kayu. Sebelum dilakukan pemanenan
pada blok tebangan, maka areal tersebut terlebih dahulu dibagi ke dalam petak petak
tebang, yaitu suatu unit terkecil dalam blok tebangan tahunan, di mana seluruh kegiatan
pemanenan kayu akan dilakukan.
Kegiatan pemanenan kayu meliputi:
1. Penebangan.
2. Penyaradan.
3. Muat – bongkar.
4. Pengangkutan.
Pembuatan petak tebang merupakan salah satu usaha pengelolaan yang lestari,
bahwa pemanfaatan jenis tanaman dan satwa harus diperhatikan kaidah-kaidah
konservasi. Di dalam penentuan luas petak tebang, pendekatan yang dilakukan adalah
pendekatan teknis. Yang dimaksud dengan pendekatan teknis adalah menentukan luas
petak tebang berdasarkan jangkauan terjauh (jarak sarad). Alat penyarad sesuai
keterbatasan atau kemampuan teknis alat – alat yang digunakan. Sistem peyaradan yang
digunakan adalah sistem traktor dimana alat yang digunakan adalah traktor.

3
Kegiatan pemanenan kayu menyebabkan meningkatnya keterbukaan lahan.
Besarnya keterbukaan lahan akibat kegiatan ini antara lain dipengaruhi oleh sistem
pemanenan, intensitas pemanenan, perencanaan petak tebang, perencanaan penyaradan
dan kemiringan lapangan. Sistem pemanenan yang dilakukan berpengaruh terhadap
besarnya keterbukaan lahan dan gangguan yang berada pada tanah.

Kemudian yang harus dilakukan dalam suatu areal tersebut terlebih dahulu dibagi
ke dalam petak–petak tebang, yaitu suatu unit terkecil dalam blok tahunan, dimana
seluruh kegiatan pemanenan kayu akan dilakukan. Kegiatan pemanenan kayu meliputi:
Penebangan, penyaradan, pengumpulan, pembagian batang, dan pemuatan kayu. Secara
mudah dan sederhana bahwa petak tebang adalah suatu areal yang dilayani oleh satu
TPn, dimana di dalam ini dilakukan pemanenan kayu. Oleh karena itu daerah yang
aman untuk dilakukan pemanenan yang produktif atau efektif dilakukan kegiatan
kehutanan, misalnya penggunaan sistem. Sistem mekanis dengan traktor sebagai alat
dengan sistem silvikultur TPTI.

Petak digunakan untuk memonitor luas lahan dan kondisi vegetasi. Pada tebang
rumpang ini tidak diperlukan inventarisasi pohon sebelum dan sesudah penebangan,
tidak dilakukan penanaman perkayaan, tidak penunjukan pohon inti, tidak ada
penanaman tanah kosong dan tidak ada petak ukur permanenan (PUP). Biaya
pembinaan areal tegakan tebangan tebang rumpang kecil.

Desain petak menempatkan batas petak, luas dan bentuk petak. Unit pengelolaan
di bagi ke dalam petak pemanenan dengan menggunakan sungai dan jalan sebagai batas
petak. Di dalam unit pengelolaan hutan produksi areal HPH terdapat lima tingkat
desain. Tingkat desain lapangan yang akan dibuat yaitu : desain tingkat tegakan, desain
tingkat jalan sarad, desain tingkat hurid, desain tingkat petak, dan desain tingkat
pengelola.

Petak tebang adalah suatu areal yang dilayani oleh satu tempat pengumpulan
kayu sementara (TPn), di mana di dalamnya dilakukan pemanenan kayu. Peraturan
Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan Nomor P.9/VI/BPHA/2009 tentang
Pedoman Pelaksanaan Sistem Silvikultur dalam Areal Izin Usaha Pemanfaatan Hasil
Hutan Kayu pada Hutan Produksi menyebutkan bahwa unit pengelolaan pemanenan
kayu perlu dibagi dalam blok kerja tahunan di mana jumlahnya disesuaikan dengan
daur tanaman pokok yang ditetapkan. Blok kemudian dibagi ke dalam petak-petak

4
kerja/petak tebang. Ukuran petak tebang harus memiliki kelayakan dari aspek teknis,
ekonomi dan ekologis. Penentuan luas petak tebang optimal diharapkan dapat
meningkatkan produktivitas penyaradan dan pemeliharaan/pembuatan kanal, menekan
biaya produksi penyaradan dan pemeliharaan/pembuatan kanal serta dapat
meningkatkan keseimbangan antara pencapaian.

Pembuatan jalan hutan hendaknya ditinjau dari segi ekonomi dalam hubungannya
dengan kesulitan tentang kelerangan dan temporarinya penggunaan jalan ini.
Utamanya, diluar persoalan, dapat diberikan pelindung pada jalan ini dengan penutupan
oleh aspal atau semen yang sudah pasti memerlukan biaya sangat besar. Perencanaan
pembuatan jalan hutan tidak sama metodanya dengan pembuatan jalan umum yang
terkadang memakai metoda yang memerlukan biaya sangat tinggi, tetapi juga tidak
sama sekali mengesampingkan metoda itu. Jalan hutan memerlukan keahlian khusus
dan pengetahuan yang masak dari daerah yang bersangkutandari seorang rimbawan.
Keberhasilan suatu eksploitasi sangat tergangtung kepada biaya pembangunan jalan
hutan dan banyaknya jaringan jalan untuk melayani angkutan log.

Salah satu fungsi perencanaan pemanenan kayu adalah menentukan tingkat


produksi kayu lestari, baik lestari sumberdaya hutannya maupun pengusahanya. Untuk
kelestarian sumberdaya hutannya, maka kayu yang dipanen harus tidak melebihi
produktivitas (riap) hutan yang akan dipanen.

BPKH Ngandong, RPH Randublatung , KPH Ngawi dalam upaya untuk


mengelola hutan agar keberlangsungan hutan tetap terjaga dilakukan beberapa kegiatan
yaitu Penataan dan pengorganisasian kawasan, Inventarisasi pada hutan tanaman,
pemanenan hasil hutan, perbenihan dan persemaian, pembuatan tanaman hutan,
penjarangan pada hutan tanaman, perlindungan hutan, tempat penimbunan dan
pengujian kayu, konservasi sumber daya hutan, industi pengelolaan kayu, penaksiran
potensi produksi dan perhitungan etat dan penyusunan rencana – rencana selama
jangka. Kegiatan tersebut diharapkan dapat melestarikan hutan dengan tetap
memanfaatkan hasil hutan secara berkelanjutan. Praktik umum dilakukan di Kampus
Lapangan Fakultas Kehutanan UGM agar mahasiswa dapat mengetahui kegiatan
pengelolaan hutan secara menyeluruh. Praktik umum tersebut dilaksanakan selama
kurang lebih 2 minggu.

5
B. Tujuan

Tujuan yang diharapkan dan ingin dicapai dari kegiatan Praktik Umum ( PU )
Mahasiswa Kehutanan Universitas Nusa Bangsa adalah sebagai berikut :

1. Melihat, mengamati, mengenali, kegiatan dan permasalahan pengelolaan hutan di


BPKH Ngandong RPH Randublatung dan KPH Ngawi dalam rangka menumbuhkan
minat dan motivasi belajar pada tingkat-tingkat semester berikutnya juga
meningkatkan rasa solidaritas dengan anggota kelompok dalam melaksanakan
praktik di lapangan.
2. Untuk mengetahui bentuk perencanaan hutan secara keseluruhan serta mengenalkan
bentuk pembinaan hutan pemanenan hasil hutan dan perhutanan sosial yang
dilaksanakan di BPKH Ngandong RPH Randublatung, dan KPH Ngawi.
3. Menambah pengetahuan dan memperluas cakrawala pandangan berpikir bagi
mahasiswa dalam rangka membentuk sarjana kehutanan yang tanggap, kreatif dan
professional bekerja secara profesional berdasarkan hasil.

C. Tempat dan waktu


Kegiatan Praktek Umum (PU) Pengelolaan Hutan Lestari ini dilakukan pada
wilayah Kawasan Hutan Dengan Tujuan Khusus (KHDTK) Nadong dan Getas yang
diselenggarakan pada tanggal 18 Juli sampai dengan 29 Juli 2019.

6
II. METODE PRAKTIK

A. PERENCANAAN

1. Perencanaan Hutan
a. Alat dan bahan
- Buku register risalah hutan hasil inventarisasi terakhir
- Blanko perhitungan mulai PK-3 sampai taksiran potensi produksi
- Hasil perhitungan fk untuk tabel tegakan jati pada bagian hutan tempat praktek
b. Cara kerja
- Berdasarkan data hasil inventarisasi hutan terakhir, lakukanlah pengolahan data
untuk mengetahui struktur tegakan pada tingkat RPH dan BH
- Hitunglah rata-rata umur, bonita dan KBD masing-masing kelas hutan dalam
tingkat bagian hutan
- Menghitung UTR dan potensi produksi kawasan hutan dimana volume tegakan
dinyatakan dalam bentuk kayu tebangan (kayu rebah), dalam bentuk kayu
perkakas kasar (kpk), pada UTR yang sama untuk seluruh kelas hutan
- Menghitung etat tebangan tahunan (etat luas dan etat volume)

2. Inventarisasi Pada Tanaman Hutan


a. Alat dan bahan
- Peta kerja areal BPKH Ngandong dan Getas skala 1 : 10.000.
- Kertas millimeter, kalkir, Gunting, penggaris, busur derajat, pensil, lem.
- Tally sheet.
- Kompas
- Pita diameter untuk mengukur keliling pohon (dbh).
- Christen meter/clinometer untuk mengukur tinggi pohon.
- Tali plastik dan meteran.
- Parang untuk membuat jalur rintis.
- Galah atau alon 4 meter.
- Tabel penolong ( WvW ).
b. Cara kerja
- Membuat regu kerja inventarisasi hutan dengan anggota tiap regu 8 – 12 orang
( sesuai kebutuhan ).

7
- Masing – masing regu merisalah tegakan jati pada petak terpilih dengan metode
″ Uniform systematic distribution sampling with random start ‶.
- Salinlah petak / anak petak terpilih yang terdapat pada peta kerja skala 1 :
10.000 tersebut dengan kertas kalkir dan ditepelkan di atas kertas millimeter.
- Pada salinan petak / anak petak tersebut rencanakanlah PU – PU, dengan
ketentuan bentuk PU lingkaran dengan ukuran PU bervariasi tergantung kelas
umurnya.
- KU I – II : Luas PU 0,02 ha ( jari – jari, r = 7,98 m ).
- KU II – IV : Luas PU 0,04 ha ( jari – jari, r = 11,28 m ).

- KU V ke atas : Luas PU 0,1 ha ( jari – jari, r = 17,84 ). Jarak antar PU di


lapangan adalah 200 m X 200 m dengan arah jalur utara – selatan.

- PU pertama ditentukan secara random.


- Ukurlah diameter batang setinggi data ( DBH : 1.30 m dari permukaan tanah)
semua pohon yang masuk dalam PU tersebut.
- Ukurlah tinggi pohon yang termasuk kategori pohon ( Oh ) di dalam PU tersebut.
- Catat hasil pengukuran pohon – pohon sample yang terdapat di dalam PU
termasuk hasil risalah lainnya ke dalam tally sheet / blangko – blangko yang telah
disediakan.
- Lakukanlah analisis data yang diperoleh tersebut, sehingga diperoleh data potensi
( volume kayu : m3/ha ) dan kelas hutannya sebagai dasar untuk pembuatan
rencana pengelolaan hutan selanjutnya.

3. Penataan dan pengorganisasian kawasan


a. Alat dan bahan
- Peta kawasan hutan skala 1 : 5.000 yang memuat pembagian KPH dalam bagian
bagian hutan.
- Alat dan ukur penataan, meliputi : kompas pegukur azimuth, rollmeter pengukur
jarak, klinometer pengukur kelerengan untuk menghitung jarak datanya, tali
plastic, GPS dan galah atau jalon.
b. Cara kerja
- Setiap regu mengukur dan memetakan setiap petak dengan referensi pet
perusahaan dengan alat ukur sederhana ( Kompas, Klinometer, Galah dan Tali).
- Saat pengkuran di lapangan perlu dicocokan dengan kondisi lapangan.

8
- Pal – pal yang dijumpai diamati dengan seksama, melipti :
 Pal batas luar kawasan.
 Pal batas dalam kawasan.
 Pal batas jalan angkutan.
 Pal batas lahan milik perusahaan.
 Pal Petak.
 Pal hectometer.
 Pal – pal lain.
- Lihat dengan seksama tanda batas anak petak ( Marker )
- Catat kode alur induk/alur cabang.
- Gambar petak yang sudah di ukur ke dalam kertas Kalkir skala 1 : 10.000.
- Koreksi sekaligus dengan metode grafis.
- Cocokan bentuk dan ukuran petak saudara dengan petak dalam petak yang
sudah skala.
- Lakukanlah analisis terhadap hasil pengukuran dan membandingkan dengan
data pengukuran sebelumnya.

B. PEMBINAAN HUTAN

1. Pembuatan Tanaman Hutan


a. Alat dan bahan
- Rencana Teknik Tahunan bidang tanaman
- Petak tanaman di sekitar kampus
- Buku nomor pekerjaan bidang tanaman
- Alat ukur pohon dan tali tambang
- Tarif upah bidang tanaman
- Surat perintah pembuatan tanaman
- Petunjuk teknis pembuatan tanaman
b. Cara kerja
- Pelajari proses pembuatan tanaman hutan mulai dari perencanaan sampai
pelaksanaan di lapangan.
- Pelejari dan pahami cara penanaman masing-masing jenis tanaman pada sistem
pembuatan tanaman dengan tumpangsari.
- Pelajari sistem an tata cara penilaian keberhasilan tanaman

9
- Pelejari surat perjanjian kontrak tanaman yang ada dan bagaimana cara
mendapatkan pesanggem.
- Kunjungilah petak tanaman disekitar kampus, dan lakukanlah kegiatan berikut:
 Gambarkan secara jenis tata ruang bidang tanaman suatu petak/anak petak
(letak tanaman tepi, tanaman sela, tanaman pagar, tanaman pokok, tanaman
pengsisi, jarak tanam, jenis tanaman, termasuk tanaman pertaniannya.
 Buatlah petak ukur 0.1 ha kemudian lakukan pengukuran dan perhitungan
prose jadi masing-masing tanaman yang ada.
 Lakukan penilaian keberhasilan tanaman berdasarkan data-data yang anda
dapatkan sebelumnya.
- Buatlah analisis terhadap data dan hasil perhitungan yang didapatkan.

2. Penjarangan Pada Hutan Tanaman


a. Alat dan bahan
- Peta skala 1:10.00
- Buku nomor pekerjaan bidang penjarangan
- Buku petunjuk teknis penjarangan
- Tabel volume tegakan jati WvW 1932, Tarif Ferguson, Tarif Lokal Volume
penjarangan
- Alat-alat inventarisasi hutan (kompas, tali, pengukur tinggi, tally sheet dll)
b. Cara kerja
- Pilihlah salah satu petak yang termasuk direncanakan untuk dijarangi tahun ini.
- Buatlah satu petak ukur penjarangan yanag ditentukan dilokasinya berdasarkan
okuler mewakili blok penjarangan seluas 4 Ha.
- Lakukanlah analisis pada catatan petak ukur penjarangan, berupa jumlah pohon
yang harus ditebang/dijarangi bila digunakan salah satu nomor penjarangan.
- Lakukan tunjuk tolet pohon-pohon yang akan ditebang/dijarangi pada seluruh
bolok yang diwakili oleh petak ukur penjarangan.
- Hitunglah taksiran hasil pejarangan dalam blok dan anak petak/petak yang akan
dijarangi. Berikan catatan tentang asumsi yang saudara gunakan dalam
menetapkan besarnya koreksi tebangan penjarangan.
- Taksir secara kasar biaya pelksanaan penjarangan pada blok/anak petak yang
dijarangi.
- Lakukan analisis terhadap data dan hasil perhitungan.

10
3. Perbenihan dan persemaian
a. Alat dan bahan
- Tegakan biasa, Areal Produksi Benih dan Pohon Plus
- Areal persemaian dan uji pertanaman jati
- Alat-alat ukur pohon dan tali tambang
- Tabel penelitian kualitas pohon dalam APB dan uji tanam
- Bahan acuan yang tersedia dan Informasi Pengelolaan (Perum Perhutani)
b. Cara kerja
- Kunjungi Pohon Plus Jati yang ada dan sudah ditetapkan oelh Direksi Perum
Perhutani, selanjutnya :
 Pelajari metode pemilihan pohon plus, prosedur penunjukkan dan penetapan
pohon yang bersangkutan menurut ketentuan Perum Perhutani;
 Berikanlah penilaian pohon plus tersebut menurut petunuk yang tersedia dan
buatlah komentar pendek dari hasil penilaian saudara;
 Buatlah rekomendasi pemeliharaan dan perlakuan yang seharusnya diberikan
pada pohon plus tesebut;
- Kunjungi petak-petak disekitar lokasi prakek yang telah ditentukan oleh Perum
Perhutani sebagai Areal Prdouksid Benih (APB) :
 Pelajari prosedur yang dipeangruhi sebagaidasa identifikasi Areal Produksi
Benih tersebut;
 Pelajari elemn-elemen APB seperti misalnya jalur lokasi yang tersedia,
frekuensi dan bentuk pemeliharaan setiap tahun;
 Buatlah plot berukuran 0,1 ha, kemudian lakukanlah penilaian detil dan
gambar kenampakan horisontal dan vertikal menurut belangko yang tesedia
dengan memanfaatkan fenotipe pohon plus ebgaia dasar penilaian. Kemudian
buat plot dengan luas yang sama pada tegakan biasa yang ada disekita APB
sebagai komporasi;
 Buatlah pengamatan singkat kemampuan pertumbuhan reproduksi (bunga
atau buah) pada saat ini. Buatlah prediksi tentang efisiensi produksi buah
pada pohon-pohon/di APB tesebut;
- Kunjungilah areal peresemaian yang dimiliki oleh Perum Perhutani di sekitar
lokasi praktek kemudian lakukanlah kegiatan berikut :
 Gambarlah layout persemaian tersebut

11
 Hitunglah prosen hidup umtuk masing-masing jenis yang ada
 Carilah data mengenai tata waktu pembuatan persemaian
 Kunjungilah peak uji uji tanaman, kemudian lakukan kegiatan :
 Ukur karakteristik maisng-masing pohon berdasarkan asal bahan tanaman
 Catat ke dalam blangko yang tersedia kemudian buatlah analisis terhadap
data tersebut.

4. Perlindungan tanaman hutan


a. Alat dan bahan
- Petak-petak bekas terjadi kebakaran, pengembalaan, bibrikan/suwekan yang
terserang hama dan penyakit.
- Data sosial eknomi, data curah hujan, dll
- Instituasi yang terkait dengan maslaah perlindungan
b. Cara kerja
- Menghitung Benalu dan Hama Penyakit Tanaman
 Tentukan individu atau kelompok individu terserang
 Buat deskripsi gejala kerusakan
 Kumpulkan informasi pendukung
- Mengidentifikasi Kerusakan/Cacat Pohon
 Lakukanlah pengamatan kondisi umum petak lokasi
 Buat petak-petak pengamatan dan lakukan pengamatan terhadap
cacat/kerusakan yang terjadi pada batang utama dan bagian lain misalnya
kanker /luka, pembengkokan, batang pokok patah, cabang menggarpu,
tanaman mati tertekan dll.
 Tentukan lokasi kerusakan menurut bagian tanaman dan tingginya dari muka
tanah
 Ukur diameter dan panjang cacat/kerusakan dibanding dengan garis tengah
 Kumpulkan data pendukung untuk analisis selanjutnya
- Kebakaran Hutan
 Lakukanlah pengamatan kondisi umum petak lokasi
 Buat petak-petak pengamatan dan lakukan pengamatan terhadap jenis dan
penyebaran bahan bakar serta bentuk-bentuk kerusakan pada tegakan dan
tanah

12
 Kumpulkan data pendukung terutama tentang kemungkinan penyebab
kebakaran.

C. PEMANENAN HASIL HUTAN

1. Pemanenan
a. Alat dan bahan
- Rencana Teknik Tahunan Tebangan.
- Surat Perintah Tebangan.
- Peta Rencana Tebangan.
- Tarif upah / standar biaya tebangan
- Buku Klem Stat.
- Alat ukur pohon.
- Stopwatch dan alat tulis
b. Cara kerja
- Pelajarilah tata waktu dan persiapan – persiapan sebelum tebangan dari
narasumber yang ditunjuk.
- Kunjungilah petak tebangan dan amati kegiatan tebangan yang ada mulai dari
persiapan sampai dengan pengangkutan.
- Catat waktu kerja dari setiap elemen kegiatan penebangan, kemudian hitunglah
prestasi kerja penebangan.
- Lakukan latihan kegiatan pembagian batang bersama mandor, kemudian catat
volume realisasi dan volume taksasinya untuk menentukan faktor koreksi
penebangan.
- Kumpulkanlah data – data volume hasil tebangan dan taksirannya untuk
pembuatan tarif volume local.
- Amatilah kegiatan penyaradan dan pengakutan yang ada berikut administrasi
dari masing – masing kegiatan tersebut.
- Lakukanlah analisis terhadap data – data dan perhitungan yang telah anda
peroleh.

2. Tempat Penimbun Kayu


a. Alat dan bahan
- Peta situasi/ tata ruang TPK
- Pedoman pengujian kayu jati

13
- Alat ukur kayu
- Bagan alir kayu (dari tebangan ke TPK)
b. Cara kerja
- Kunjungilah TPK terdekat dan perhatikan situasi TPK dan keadaan disekitar
TPK, hubungkan peta tata ruang TPK dengan keadaaan lapangan
- Pelajari organisasi TPK
- Ikuti aliran kayu yang masuk ke TPK mulai gerbang TPK hingga kayu diambil
oleh konsumen
- Amatilah 1 kapling kayu dan catat datanya
- Buat layout TPK dan bagan alir kayu

D. INDUSTRI PENGELOLAHAN KAYU


a. Alat dan bahan
- Alat tulis
- Alat dokumentasi
b. Cara kerja
- Kunjungilah salah satu industry penggergajian kayu
- Catat mesin-mesin penggergajian yang ada disana
- Ikuti alur kayu masuk, diolah sampai kayu keluar
- Cermati organisasi industry tersebut

E. KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN


a. Alat dan bahan
- Roll meter
- Pita meter
- Tali
- Kompas
- Klinometer
- GPS
- Tallysheet
b. Cara kerja
- Pembuatan diagram profil
 Pengamatan struktur hutan dilakukan dengan metode diagram profil berupa
petak ukur berukuran 8 m x 60 m.

14
 Diagram profil dibuat dengan arah memanjang tegak lurus arah sungai secara
keseluruhan (titik awal atau titik nol adalah tepi sungai).
 Penentuan lokasi dilakukan secara subyektif sedemikian rupa sehingga
sampel hutannya mampu menggambarkan seluruh struktur hutan secara
keseluruhan.
 Untuk medan yang tidak datar, jarak 60 m adalah jarak datarnya.
 Semua pohon dengan tinggi > 3 m ditentukan sebagai pohon yang akan
diamati.
 Data yang dicatat meliputi :
 Spesies
 Posisi pohon dalam petak ukur
 Tinggi pohon
 Tinggi batang bebas cabang
 Tebal tajuk (tinggi pohon dikurangi tinggi batang bebas cabang)
 Panjang tajuk
 Lebar tajuk pohon
 Buatlah skets penampilan pohon untuk melukiskan kelurusan batang, bentuk
tajuk, dan penampilan fisik penting lainnya.
 Untuk menggambarkan posisi (koordinat) pohon, sisi panjang petak ukur (60
m) dijadikan sebagai sumbu x dan sisi lebar petak ukur (8 m) dijadikan
sebagai sumbu y
- Analisis Vegetasi
 Buat jalur pengamatan vegetasi sejajar arah sungai di dalam kawasan
sempadan sungai (jarak jalur pengamatan dari tepi sungai antara 0 - 50 m).
 Pada jalur tersebut buatlah 10 buah petak ganda dengan jarak antar petak 50
m.
 Setiap petak ganda terdiri dari petak berukuran 20 m x 20 m untuk
pengamatan fase pohon, 10 m x 10 m untuk pengamatan fase tiang (poles), 5
m x 5 m untuk pengamatan fase pancang (sapling) dan 1 m x 1 m untuk
pengamatan fase semai (seedling) serta tumbuhan bawah.
 Hitung nilai densitas, densitas relatif, dominansi, dominansi relatif, frekuensi,
frekuensi relatif dan Indeks Nilai Penting pada tingkat pohon, tiang, sapihan
serta semai dan tumbuhan bawah.

15
 Hitung indeks diversitas pada tingkat pohon, tiang, sapihan serta semai dan
tumbuhan bawah.

- Perencanaan Kawasan Perlindungan Setempat


 Pengamatan kondisi tanah dilakukan dengan cara mengambil data
karakteristik tanah meliputi tebal horizon tanah, tekstur tanah, persentase
tanah terbuka, tebal lapisan seresah dan panjang lereng.
 Pengukuran ketebalan horizon atau lapisan tanah dilakukan dengan cara
membuat profil tanah berbentuk lingkaran berdiameter 30 cm dengan
kedalaman maksimal 50 cm. Pengukuran yang dilakukan meliputi tebal
lapisan seresah, lapisan organik (lapisan O), lapisan A dan lapisan B pada ke-
empat sisi profil tanah (utara, timur, selatan dan barat), kemudian hasilnya
dirata-rata. Tekstur tanah juga diidentifikasi dan dicatat.
 Pengukuran persentase tanah terbuka, tebal lapisan seresah, panjang lereng
dan bentuk-bentuk erosi dilakukan pada kawasan sempadan sungai yang
diamati (+ 50 meter di sebelah kanan atau kiri sungai).
 Pengamatan kondisi air permukaan dan air tanah dilakukan pada parameter :
 Kedalaman air tanah
 Pengukuran dilakukan dengan cara mengukur kedalaman air tanah di
sumur (jarak antara permukaan tanah dengan permukaan air sumur).
Pengukuran dilakukan dengan perulangan sebanyak 5 (lima) kali dan
dihitung rata-ratanya (dalam satuan m).
 Debit air
 Pengukuran debit air dilakukan di sungai dengan perulangan sebanyak
5 (lima) kali dan dihitung rata-ratanya (dalam satuan m3/detik).
Pengukuran dapat dilakukan dengan cara yang sederhana yaitu dengan
menggunakan metode apung .
 Debit minimum
 Pengukuran dilakukan dengan cara yang sama dengan pengukuran
debit air di atas, tetapi dilakukan pada saat musim kemarau.
 Debit maksimum
 Pengukuran dilakukan dengan cara yang sama dengan pengukuran
debit air di atas, tetapi dilakukan pada saat musim penghujan.

16
 Keberadaan air
 Pengamatan keberadaan air dilakukan pada air permukaan (sungai) dan
air tanah (sumur) secara kulalitatif. Kolom Keterangan diisi dengan :
banyak, sedikit, jernih, keruh, dll.

F. INVENTARISASI SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT


a. Alat dan bahan
- Alat tulis dan alat perekam
- Alat dokumentasi
- Kuesioner
- Interview guide
b. Cara kerja
- Penyiapan kuesioner dan interview guide
- Penetapan responden: key informan (tokoh masyarakat, pemerintah desa)
masyarakat desa hutan, Pehutani.
- Melakukan survei kedesa: wawancara dengan interview guide dan kuisioner
- Penyusunan laporan survei desa
- Presentasi dan diskusi

17
III. MATERI PRAKTIKUM

A. PERENCANAAN KAWASAN HUTAN


1. Perencanaan

Perencanaan hutan adalah suatu bagian proses pengelolaan hutan untuk


memperoleh landasan kerja dan landasan hukum agar terwujud ketertiban dan kepastian
hokum dalam pemanfaatan hutan sehingga menunjang diperolehnya manfaat hutan yang
optimal, berfungsi serbaguna dan pendayagunaan secara lestari.
Pengaturan kelestarian tegakan hutan di Perum Perhutani khususnya tanaman jati
telah dirumuskan sejak jaman pemerintah Hindia Belanda dalam bentuk pedoman
penyusunan rencana perusahaan yang dikeluarkan tahun 1938 atau dikenal dengan
Instruksi ‟38. Pada tahun 1974 disusun pedoman baru yaitu Pedoman Penyusunan
Rencana Pengaturan Kelestarian Hutan (RPKH) yang dikenal dengan Instruksi ‟74.
Sistem pengaturan kelestarian hasil di Perum Perhutani tersebut mengacu pada sistem
pengaturan hasil yang dikembangkan di Jerman (Vandergeest dan Peluso, 2006).
Instruksi 1974 dikenal sebagai Metode UTR (Umur Tebang Rata-rata).
Penaksiran volume pada UTR bukan pada akhir daur. Dalam metode ini, luas hutan
produktif masing-masing kelas umur tidak mengalami perubahan selama waktu tersebut
atau dianggap konstan. Kenyataan saat ini keadaan hutan tidak normal dengan dominasi
kel0as umur muda, maka perlu penyesuaian terhadap metode UTR.
Kondisi tidak normal ditunjukkan dengan bertambahnya luas Kelas Umur muda
(KU I) tiap tahun yang diakibatkan berbagai macam kerusakan dan kegagalan tanaman.
Kerusakan termasuk dalam faktor resiko yang terjadi pada tegakan hingga mencapai daur.
Perhitungan etat dengan metode UTR menganggap kondisi hutan normal, tidak
memperhatikan perubahan terjadi dan dominasi KU muda. Kondisi ini yang menyebabkan
penebangan KU muda untuk memenuhi etat. Berdasarkan kondisi tersebut diperlukan
suatu metode perhitungan etat yang tepat untuk merancang tebangan selama daur.
Daur yang digunakan saat ini 60 tahun. Daur panjang memiliki kelemahan antara
lain butuh waktu lama menunggu sampai produksi. Daur panjang yang tidak
mempertimbangkan faktor resiko akan berdampak terhadap penurunan potensi tegakan
yang akan mempengaruhi produksi yang dihasilkan. Maka, perlu daur pendek sebagai
alternatif produksi pada tegakan yang mengalami resiko kerusakan. Sebagai contoh

18
penerapan multidaur dilakukan pada tegakan yang mengalami resiko kerusakan (casualty
per cent). Konsep multidaur diharapkan akan membentuk tegakan hutan yang mendekati
keadaan normal, sehingga suatu saat luas dan hasil kayu dapat kurang lebih sama setiap
tahun atau periode tertentu. (Perum, J. (2016).
Kegiatan penebangan atau pemanenan kayu adalah suatu kegiatan untuk
memanen pohon/tegakan yang telah memenuhi syarat untuk dipanen sesuai dengan
ketentuan yang telah ditetapkan, khususnya yang menyangkut limit diameter pohon.
Namun demikian agar kegiatan pemanenan yang dilakukan dapat menjamin kelestarian
fungsi produksi, perlu terlebih dahulu dilakukan perhitungan etatnya.
Etat adalah jatah tebangan tahunan (JPT) yang diperkenankan dan disesuaikan
dengan rotasi atau daur tebang yang telah ditetapkan. Etat dibagi menjadi dua, yaitu etat
luas dan etat volume. Perhitungan etat dilakukan dengan dua pendekatan, yakni luas
efektif sisa areal virgin forest dibagi sisa daur (alternatif I) atau luas areal efektif untuk
produksi dibagi dengan lama daur tebang (alternatif II). Sedangkan etat volume adalah etat
luas dikalikan dengan potensi rata rata per hektar untuk jenis niagawi yang berdiameter 50
cm keatas. Penentuan luas, lokasi dan urutan blok tebangan tahunan dilakukan dengan
mempertimbangkan data sediaan tegakan (standing stock) hasil Inventarisasi Hutan
Menyeluruh Berkala (IHMB) yang telah dilakukan, dengan prinsip dasar yakni areal
dengan sediaan tegakan yang lebih tinggi sedapat mungkin direncanakan untuk dilakukan
penebangan terlebih dahulu, dengan tetap memperhatikan aspek kelayakan teknis dan
ekonomis dalam pelaksanaan operasionalnya.
Ikhtisar rencana tebangan menurut waktu dan tempat merupakan suatu ikhtisar
tebangan yang akan dilakasanakan tiap tahun pada jangka pertama berdasarkakan etat
yang telah di tetapkan sebelumnya. Dalam rencana ini digambarkan secara rinci mengenai
lokasi dan waktu dilakukannya penebangan per tahun selama janhka. Mengingat
pentingnnya posisi RTWT ini dala penyusunan rencana selama jangka, maka penyusunan
harus di lakukan secara cermat, hati-hati, dan mempertimbangkan banyaknnya
factor/kaidar sehingga RTWT yang dihasilkan dapat menjamin tercapainnya asas
kelestarian hutan dan kelestarian perusahaan.
Teresan merupakan salah satu dari beberapa rangkaian kegiatan tebang
abis.kegiatan teresan pada dasarnya adalah kegiatan meneres atau kegiata mematikan
pohon agar di peroleh tegakan yang kering dan secara alami, sehingga dapat
meminimalisir kerusakan pada saat pohon di tebang. Kegiatan teresan ini bertujuan untuk
meningkatkan kualitas secara fisik dengan tingkat kekeringgan batang jati tertentu

19
sehingga kerusakan batang dapat dikurangi. Kegiatan pembuatan teresan ini dilakukan
satu tahun sebelum kegiatan penebangan. Pada saat pelaksanaan teresan setiap pohon yang
ada di blok yang memiliki diameret 20 cm ke atas di ukur ketinggiannya dan di beri nomor
urut pada pohon tersebut.
Tabel 1 Data Hasil Pengukuran Lapangan (TPP I 38)

Kelas Rata-rata Vol Tebangan CPC Perlindungan


Luas (ha) Daur VST
Hutan Umur Bonita KBD FK CPC per Ha Total Luas (ha) Vol Luas (ha) Vol
KU I 187.90 5.00 2.72 0.60 0.70 30.00 75.81 35 31.84104 5982.93 122.135 3888.905 109.92 3500.01
KU II 842.6 8.54 2.59 0.60 0.70 30.00 75.81 30 31.84104 26829.26 589.82 18780.48 530.84 16902.43
KU III 1553.5 11.85 2.64 0.61 0.70 30.00 75.81 25 32.37172 50289.47 1165.125 37717.1 1048.61 33945.39
KU IV 383.2 17.58 2.92 0.65 0.70 30.00 75.81 20 34.49446 13218.28 306.56 10574.62 275.90 9517.16
KU V 637.7 22.91 2.92 0.97 0.70 30.00 75.81 15 51.47635 32826.47 542.045 27902.5 487.84 25112.25
KU VI 206.9 27.67 2.89 0.98 0.70 30.00 75.81 10 52.00703 10760.25 186.21 9684.229 167.59 8715.81
MR 406.1 27.71 2.68 0.39 0.70 30.00 75.81 0 20.69668 8404.92 406.1 8404.92 365.49 7564.43
MT 134.6 48.48 3.2 0.83 0.70 48.48 121.47 0 70.57244 9499.05 134.6 9499.051 121.14 8549.15
JUMLAH 4352.50 652.15 325.3008 157810.64 3452.595 126451.8 3107.34 113806.63

Dari perhitungan data inventarisasi hutan di peroleh umur rata rata KU I dengan
luasan hutan 187.90 ha berumur 5 tahun ,rata rata bonita 2.72,dan kbd nya 0.70.KUII
dengan luasan 842.6 ha rata rata umurnya 8 tahun,bonita 2.95, KDP 0.60 .KUIII dengan
luasan hutan 1553.5 ha memiliki rata rata umur 12 tahun,bonita 2.64,KDP 0.61. KU IV
dengan luas hutan 383.2 ha dengan rata rata umur 17 tahun,bonita 2.92, KDP 2.92. KU V
dengan luasan hutan 637.7 ha dengan rata rata umur 23 tahun, bonita 2.92,KDP 0.97. KU
VI luas hutan 206.9 ha rata rata umur 28 tahun, bonita 2.91,KDP 0.89. MR dengan luas
hutan 406.1 ha rata rata umur 28 tahun,bonita 2.68,KDP 0.39. MT dengan luas hutan
134.6 ha rata rata umur 48 tahun, bonita 3.2,KDP 0.83. luas total hutan yang kita
inventarisasi pada saat di lapangan mencapai 4352.50 ha.

20
Tabel 2 Data hasil pengukuran lapangan (Luas BTHSD)
Jangka Kelas Hutan Luas/Volume MT MR KU VI KU V KU IV KU III KU II KU I Jumlah Penebangan
Luas ATP Luas total penanaman
ha 134.60 406.10 184.72 725.42 174.58 900.00
I
m3 9499.05 8404.92 9606.57 27510.54 27510.54
ha 22.18 637.7 65.53 725.42 174.58 900.00
II
m3 1153.69 32826.47 2260.42 36240.58 36240.58
ha 317.67 407.75 725.42 174.58 900.00
III
m3 10957.86 13199.57 24157.43 24157.43
ha 725.42 725.42 174.58 900.00
IV
m3 23483.10 23483.10 23483.10
ha 420.33 305.09 725.42 174.58 900.00
V
m3 13606.81 9714.28 23321.08 23321.08
ha 537.51 187.90 725.42 26.88 752.30
VI
m3 17114.98 5982.93 23097.91 23097.91
ha 134.60 406.10 206.90 637.7 383.20 1553.50 842.60 187.90 4352.50 899.80 5252.30
TOTAL
m3 9499.05 8404.92 10760.25 32826.47 13218.28 50289.47 26829.26 5982.93 157810.64 899.80 157810.64

Tabel 3. Data Hasil Pengukuran Lapangan (Volume BTHSD )


Jangka Kelas HutanMTLuas/Volume
MR KU VI KU V KU IV KU III KU II KU I Jumlah PenebanganLuas ATP Luas total penanaman
m3 9499.05 8404.92 8397.80 26301.77 26301.77
I
ha 134.60 406.10 161.47 702.17 197.83 900.00
m3 2362.45 23939.32 26301.77 26301.77
II
ha 45.43 465.05 510.48 389.52 900.00
m3 8887.15 13218.28 4196.35 26301.77 26301.77
III
ha 172.65 383.2 129.63 685.48 214.52 900.00
m3 26301.77 26301.77 26301.77
IV
ha 812.49 812.49 87.51 900.00
m3 19791.35 6510.42 26301.77 26301.77
V
ha 611.38 204.47 815.84 10.42 826.27
m3 20318.84 5982.93 26301.77 26301.77
VI
ha 638.13 187.90 826.03 826.03
total m3 9499.05 8404.92 10760.25 32826.47 13218.28 50289.47 26829.26 5982.93 157810.64 899.80 157810.64
TOTAL
total ha 134.60 406.10 206.90 637.70 383.20 1553.50 842.60 187.90 4352.50 899.80 5252.30

Etat TPP 1938


Jumlah Luas 4352.50
Daur 30
Jumlah Volume Total 157810.64
Etat Luas 145.08 725.4166667
Etat Vol 5260.35 3627.083333

Dari data yang di penghitungan yang di lakukan di lapangan di peroleh luasan


hutan 4352.50 ha dengan daur 30 tahun menghasilkan volume total 157810.64 m3 dengan
luasan etat mencapai 725.4166667 dan volume total etat 3627.083333. jangka dalam
pemanenan hutan yang paling memungkinkan di lakukan pada KU V sampai dengan KU
II Dengan prolehan daur 2 samapai 6 yang bisa di lakukan pemanenan karna prolehan etat
luas dan volumenya sudah memenuhi sarat dalam melakukan pemanenan.

21
2. Inventarisasi pada tanaman hutan

Salah satu syarat terwujudnya konsep kelestarian hasil hutan adalah


dirumuskannya sistem perhitungan etat yang menjamin tidak terjadi over cutting.
Perhitungan etat yang tepat dapat dicapai apabila inventarisasi hutan untuk memperoleh
potensi tegakan dilakukan dengan cermat. Populasi hutan merupakan asosiasi flora dan
fauna dengan wilayah yang cukup luas. Dengan pertimbangan tertentu, dalam
inventarisasi sumberdaya hutan tidak seluruh populasi dilakukan pengukuran, tetapi
cukup diambil sampel. Sampel dalam inventarisasi sumberdaya hutan adalah berupa
petak ukur bukan individu pohon, sebab sampel yang diambil harus dapat
merepresentasikan sifat-sifat hutan seluruhnya. Besar kecilnya intensitas sampling salah
satunya bergantung pada tingkat kecermatan yang diinginkan (Simon H, 2007).

Metode yang dikembangkan dalam kegiatan inventarisasi hutan baik teknik


pengambilan data, penggunaan bentuk unit contoh, maupun pengolahan data dalam
praktik ini adalah metode uniform systematic distribution sampling with random start,
karena tatanan cara dalam pengambilan contoh hanya dilakukan pada sebagian elemen
dari populasi, tidak semua elemen dalam populasi diukur atau dengan kata lain
pendugaan karakteristik suatu populasi berdasarkan contoh yang diambil dari populasi
tersebut yang digunakan untuk memperoleh nilai dugaan dari populasi yang sedang
dipelajari cenderung menguntungkan karena menghemat sumberdaya biaya, waktu, dan
tenaga, kecepatan mendapatkan informasi, ruang lingkup cakupan lebih luas, data
informasi yang diperoleh lebih teliti dan mendalam serta pekerjaan lapangan lebih
mudah.

Untuk menaksir potensi atau volume kayu per hektar pada tegakan jati dapat
dilakukan dengan menggunakan sampel berupa petak ukur (PU) konvensional sesuai
dengan SK Dirrjen No. 143/1974. Sesuai dengan peraturan di dalam instruksi tersebut,
luas petak ukur yang diterapkan bervariasi tergantung kelas umur tegakannya.
Berdasarkan pengambilan data lapangan di petak 101A dan 101B dengan jumlah 9
(Sembilan) Petak Ukur, maka diperoleh hasil sebagai berikut :

22
Tabel 4 Data Hasil Pengukuran Lapangan (PK 1)
PU No Phn Jenis Fungsi Keliling DBH DBH d2 Tinggi (m) LBDS
(cm) (m) (m)
1 Ikat Jati Pokok 45 14.324 0.143 0.021 10.000 0.016
1 Jati Pokok 49 15.597 0.156 0.024 8.000 0.019
2 Jati Pokok 55 17.507 0.175 0.031 11.000 0.024
3 Jati Pokok 57 18.144 0.181 0.033 10.000 0.026
4 Jati Pokok 64 20.372 0.204 0.042 10.000 0.033
5 Jati Pokok 29 9.231 0.092 0.009 8.000 0.007
6 Jati Pokok 40 12.732 0.127 0.016 6.000 0.013
7 Jati Pokok 49 15.597 0.156 0.024 10.000 0.019
8 Jati Pokok 32 10.186 0.102 0.010 8.000 0.008
9 Jati Pokok 62 19.735 0.197 0.039 10.000 0.031
10 Jati Pokok 52 16.552 0.166 0.027 8.000 0.022
11 Jati Pokok 56 17.825 0.178 0.032 14.000 0.025
12 Jati Pokok 56 17.825 0.178 0.032 13.000 0.025
0.339 0.266
2 Ikat Jati Pokok 63 20.054 0.201 0.040 7.000 0.032
1 Jati Pokok 58 18.462 0.185 0.034 8.000 0.027
2 Jati Pokok 50 15.915 0.159 0.025 10.000 0.020
3 Jati Pokok 60 19.099 0.191 0.036 6.000 0.029
4 Jati Pokok 37 11.777 0.118 0.014 6.000 0.011
0.150 0.118
3 Ikat Jati Pokok 92 29.285 0.293 0.086 13.500 0.067
1 Jati Pokok 55 17.507 0.175 0.031 10.000 0.024
2 Jati Pokok 67 21.327 0.213 0.045 12.000 0.036
3 Jati Pokok 78 24.828 0.248 0.062 12.000 0.048
4 Jati Pokok 75 23.873 0.239 0.057 12.000 0.045
5 Jati Pokok 72 22.918 0.229 0.053 12.000 0.041
0.333 0.262
4 Ikat Jati Pokok 98 31.194 0.312 0.097 10.000 0.076
1 Jati Pokok 43 13.687 0.137 0.019 8.000 0.015
2 Jati Pokok 65 20.690 0.207 0.043 10.000 0.034
3 Jati Pokok 100 31.831 0.318 0.101 9.000 0.080
0.260 0.204
5 Ikat Jati Pokok 51 16.234 0.162 0.026 10.000 0.021
1 Jati Pokok 40 12.732 0.127 0.016 3.000 0.013
0.043 0.033
6 Ikat Jati Pokok 48 15.279 0.153 0.023 8.000 0.018
0.023 0.018
7 Ikat Jati Pokok 34 10.823 0.108 0.012 5.000 0.009
1 Jati Pokok 45 14.324 0.143 0.021 6.000 0.016
2 Jati Pokok 46 14.642 0.146 0.021 5.000 0.017
3 Jati Pokok 48 15.279 0.153 0.023 8.000 0.018
0.077 0.060
8 Ikat Jati Pokok 58 18.462 0.185 0.034 8.000 0.027
1 Jati Pokok 47 14.961 0.150 0.022 5.000 0.018
0.056 0.044
9 Ikat Jati Pokok 51 16.234 0.162 0.026 6.000 0.021
1 Jati Pokok 46 14.642 0.146 0.021 5.000 0.017
0.048 0.038

23
Dari tabel hasil pengambilan data lapangan, dibuatlah daftar tabel pembantu pada
setiap Petak Ukur untuk mempermudah pengolahan data yang menghasilkan
perhitungan jumlah dan rata-rata tinggi dan diameter setiap Petak Ukur.

Tabel 5 Daftar Bantu PU 1

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 1.3239 10 1.7528 0.0002 0.0001
1 15.5972 8 243.2720 0.0243 0.0191
2 17.5070 11 306.4964 0.0306 0.0241
3 18.1437 10 329.1924 0.0329 0.0258
4 20.3718 10 415.0115 0.0415 0.0326
5 9.2310 8 85.2111 0.0085 0.0067
6 12.7324 6 162.1140 0.0162 0.0127
7 15.5972 10 243.2720 0.0243 0.0191
8 10.1859 8 103.7530 0.0104 0.0081
9 19.7352 10 389.4785 0.0389 0.0306
10 16.5521 8 273.9723 0.0274 0.0215
11 17.8254 14 317.7431 0.0318 0.0249
12 17.8254 13 317.7431 0.0318 0.0249
Jumlah 126 0.2503
Rerata 13.5 0.0245

Tabel 6 Daftar bantu Pu 2


No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS
Ikat 20.0535 7 402.1437 0.0402 0.0316
1 18.4620 8 340.8443 0.0341 0.0268
2 15.9155 10 253.3028 0.0253 0.0199
3 19.0986 6 364.7561 0.0365 0.0286
4 11.7775 6 138.7088 0.0139 0.0109
Jumlah 37 0.1177
Rerata 9 0.0300

Tabel 7. Daftar bantu PU 3

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 29.2845 13.5 857.5825 0.0858 0.0673
1 17.5070 10 306.4964 0.0306 0.0241
2 21.3268 12 454.8307 0.0455 0.0357
3 24.8282 12 616.4380 0.0616 0.0484
4 23.8732 12 569.9316 0.0570 0.0447
5 22.9183 12 525.2489 0.0525 0.0412
Jumlah 71.5 0.2614
Rerata 12.75 0.0555

24
Tabel 8 Daftar bantu PU 4

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 31.1944 10 973.0887 0.0973 0.0764
1 13.6873 8 187.3430 0.0187 0.0147
2 20.6901 10 428.0819 0.0428 0.0336
3 31.8310 9 1013.2119 0.1013 0.0795
Jumlah 37 0.2042
Rerata 10 0.0650

Tabel 9 Daftar bantu PU 5

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 16.2338 10 263.5363 0.0264 0.0207
1 12.7324 3 162.1140 0.0162 0.0127
Jumlah 13 0.0334
Rerata 6.5 0.0213

Tabel 10 Daftar bantu PU 6

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 15.2789 8 233.4439 0.0233 0.0183
Jumlah 8 0.0183
Rerata 8 0.0233

Tabel 11. Daftar bantu PU 7

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 10.8225 5 117.1274 0.0117 0.0092
1 14.3239 6 205.1753 0.0205 0.0161
2 14.6423 5 214.3955 0.0214 0.0168
3 15.2789 8 233.4439 0.0233 0.0183
Jumlah 24 0.0605
Rerata 7 0.0193

Tabel 12 Daftar bantu PU 8

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS


Ikat 18.4620 8 340.8443 0.0341 0.0268
1 14.9606 5 223.8184 0.0224 0.0176
Jumlah 13 0.0443
Rerata 6.5 0.0282

25
Tabel 13 Daftar bantu PU 9

No Phn Dbh (cm) Tinggi (m) D2 (cm) D2 (m) LBDS

Ikat 16.2338 6 263.5363 0.0264 0.0207

1 14.6423 5 214.3955 0.0214 0.0168

Jumlah 11 0.0375

Rerata 5.5 0.0239

Perum Perhutani dalam melakukan inventarisasi hutan jati di Jawa


menggunakan Surat Keputusan Direktur Jenderal Kehutanan No. 143/Kpts/DJ/1974
tentang peraturan inventarisasi hutan jati yang dikenal dengan Instruksi 74. Dalam
Instruksi 74 tersebut intensitas sampling, luas petak ukur, dan jarak antar petak ukur
sudah ditentukan sebagaimana disajikan dalam Tabel di atas. Penetapan intensitas
sampling, luas petak ukur, dan jarak antar petak ukur tersebut didasarkan pada
pengalaman yang diharapkan dapat mencapai ketelitian sampling 10 - 15%. Jarak
antar pu akan di sajikan berikut.

Pada Kelas Umur I-II Jarak Antar PU 200 m Intensitas Sampling 0.5%. untuk
Kelas Umur III-IV Jarak Antar PU 200 m Intensitas Sampling 1% serta Kelas Umur
IV ke atas Jarak Antar PU 200 m Intensitas Sampling 2.5%.

Luas PU, jarak antar PU, dan intensitas sampling dalam Instruksi 74

26
Tabel 14 Perhitungan derajat kesempurnaan tegakan (PK 1,5)

Tabel 15 Perhitungan derajat kesempurnaan tegakan 2 (PK 1,5)

27
Tabel 16. Register risalah hutan (PK 2)

Anak Luas Dirisalah Peninggi Umur dk lbds/


Bon Kw
petak (Ha) dalam (Oh) (tahun) KBD
bulan
1 2 3 4 5 6 7 8

20 Juli
101A 23.4 8.25 25 3.5 1.03914 -
2019

20 Juli
101B 7.4 9.75 11 3 0.01619 -
2019

Tabel 17 Register risalah hutan

Kls Htn KU I s/d XII Risalah Risalah tegakan


Bentuk Lapangan dkn dkd²
c.q. KU Thn tanam Jenis per Tan sela tanah dan tumbuhan bawah
rata-rata mudaan yg dipakai
9 10 11 12 13 14 15

Tebang Punggung, landai, Grumoso tidak ada tumbuhan


KU II 1994 - 0.476 0.66
Habis berombak l bawah

Tebang Punggung, landai, Grumoso tidak ada tumbuhan


KU I 2008 - 0.146 0.083
Habis berombak l bawah

28
Berdasarkan peta rencana inventarisasi yang telah dibuat dengan menggunakan
metode fish net pada aplikasi arcgis, di petak 101A dan 101B didapatkan 9 petak ukur
(PU) dengan luas masing-masing PU adalah 0,02 Ha dan jarak antar PU adalah 200
meter. Berdasarkan peta yang telah dibuat, 6 PU merupakan tegakan dengan Kelas
Umur (KU) II dan 3 PU lainnya merupakan tegakan dengan Kelas Umur (KU) I
sehingga jari-jari yang dipakai untuk setiap PU adalah 7,98 meter. Tegakan pada petak
101A merupakan tegakan berumur 25 tahun yang ditanam pada tahun 1994, sedangkan
pada petak 101B merupakan hasil tanam pada tahun 2008. (Tabel PK 1,5) Dari hasil
pengolahan data dan perhitungan derajat kesempurnaan (PK 1,5) pada PU 1 didapatkan
nilai Kerapatan Bidang Dasar (KBD) sebesar 0,83 , KBD pada PU 2 adalah 0.42, KBD
pada PU 3 adalah 1.34, KBD pada PU 4 adalah 1.04, KBD pada PU 5 adalah 0.17,
KBD pada PU 6 adalah 0,07 , KBD pada PU 7 adalah 0,22 , KBD pada PU 8 adalah
0,16 dan KBD pada PU 9 adalah 0,13.

Berdasarkan data tersebut maka dapat diketahui bahwa PU yang memiliki nilai
KBD tertinggi adalah PU 3 dengan nilai 1,34 artinya dari 9 PU yang telah di risalah PU
3 merupakan PU yang mempunyai kerapatan yang baik. Nilai KBD tersebut didapatkan
dari rata-rata luas bidang dasar per ha dibagi dengan rata-rata luas bidang dasar
berdasarkan tabel normal.

Berdasarkan tabel register risalah hutan (PK 2) anak petak 101A dengan luas 23,4
Ha memiliki tinggi rata-rata pohon 8,25 meter, umur 25 tahun, termasuk kedalam bonita
3,5, dk lbds 1.03914 per KBD dan termasuk kedalam kelas hutan KU II sehingga
jumlah pohon per hektar (dkn) dalam petak tersebut adalah 2,86 atau 3 pohon.
Sedangkan pada petak 101B dengan luas 7,4 Ha memiliki pohon dengan tinggi rata-rata
9,75 meter, umur 11 tahun termasuk kedalam bonita 3, dk lbds 0.01619 per KBD dan
termasuk dalam KU I sehingga jumlah pohon per hektar dalam petak tersebut adalah
0,44 atau 1 pohon.

29
2. Penataan dan pengorganisasian kawasan
2.1 Daftar rencana survey batas petak Skala 1 : 10.000

Gambar 1 Daftar Rencana Survey Batas Petak

30
2.2 Peta hasil perbandingan data terestris dan ekstra terestris

Gambar 2 Perbandingan Luas Blok 52

31
Penataan hutan adalah kegiatan penataan ruang hutan sebagaimana
dipersyaratkan oleh prinsip pengelolaan hutan lestari. Tahapan kegiatan pada penataan
hutan dalah perencanaan pelaksanaan kegiatan dan dilanjutkan dengan pelaksanaan
pengukuran / pengambilan data di lapangan. Tahapan perencanaan ini adalah
menentukan azimuth pada peta petak yang akan di ukur batas kawasannya berdasarkan
hasil pengukran azimuth pada peta petak 52 dengan skala 1 : 10.000, didapatkan 159
titik dengan jarak maksimal 2 mm pada pada peta atau 20 meter di lapangan. Namun
pelaksanaan dilapangan tidak selalu berjalan sesuai dengan perencanaan di atas kertas.
Dari 159 tititk yang direncanakan pada petak 52, didapatkan menjadi 99 titik. Hal
tersebut terjadi karena pada saat pelaksanaan pengukuran dilapangan dimungkinkan
untuk membuat jarak setiap titik lebih dari jarak maksimal yang direncanakan.

Pada dasaarnya tujuan penataan hutan adalah untuk mendapatkan gambaran yang
jelas tentang potensi dan keadaan hutan serta menentukan cara pengaturan pemanfaatan
dan pembinaannya untuk menjamin asas kelestarian dan hasil optimum(
Rahmawaty.2006 ). Kegiatan penataan batas pada petak 52 merupakan salah satu dari
penataan hutan untuk mendapatkan potensi dan keadaan hutan pada petak tersebut
terkait dengan batas kawasan.
Pada hasil lapangan yang di peroleh di blok 52 terdapat perbedaan luasan pada
data koreksi terdapat selisih sekitar 4.9 ha yang mana luasan hasil batas wilayah di
peroleh 39.81 ha dan batas hasil koreksi 34.91 ha sehingga di hasikan selisih 4.9
ha.kemungkinan ada nya selisih ini di akibatkan oleh sistim eror pada gps tersebut atau
hal lain.

32
B. PEMBINAAN HUTAN

1. Pembuatan tanaman hutan


Pembuatan tanaman hutan akan berhasil dengan baik manakala sebelumnya telah
disusun rencana kegiatan untuk mempersiapkan semua hal yang dibutuhkan. Oleh
karena itu, diperlukan teknik penyusunan rencana pembuatan tanaman yang baik agar
pelaksanaan pekerjaan dapat berjalan dengan lancar berdasarkan mekanisme yang telah
ditetapkan agar tujuan yang diharapkan dapat tercapai. Berkaitan dengan itu, hal-hal
penting yang perlu diperhatikan dalam pembuatan tanaman adalah penentuan lokasi,
pemilihan jenis dan komposisinya, penentuan sistem permudaan, penentuan jarak
tanam, penentuan tanaman sela, tanaman pengisi, tanaman tepi, tanaman pagar dan jalur
pertanian (Agus dan Purwanto, 2015)

Sistem pembuatan tanaman oleh Perhutani biasanya dilakukan dengan dua cara,
yaitu sistem banjar harian dan sistem tumpangsari. Pada sistem banjar harian,
pesanggem diberi upah tetapi tidak boleh melakukan penanaman dengan jenis tanaman
pertanian di lokasi yang bersangkutan, sedangkan untuk tanaman tumpangsari
pesanggem tidak diberi upah namun diberi hak untuk menanami lokasi tersebut dengan
tanaman pertanian. Lokasi tanaman di Petak 100 RPH Getas BKPH Getas KPH Ngawi
merupakan salah satu lokasi dengan system tanaman tumpangsari. Pada sistem tanaman
tumpangsari terdapat lima macam tanaman dengan fungsi yang berbeda-beda, yaitu
Tanaman Pokok, Tanaman Pengisi, Tanaman sela, Tanaman tepi, dan Tanaman pagar.
Masing-masing fungsi tanaman tersebut adalah :

1. Tanaman Pokok, merupakan tanaman yang diusahakan sesuai dengan kelas


perusahaan (jati) yang merupakan jenis dengan tujuan utama. Yang berfungsi
sebagai tanaman inti yang memiliki nilai ekonomis yang tinggi.
2. Tanaman Pengisi. merupakan tanaman jenis lain yang penanamannya berselang
pada larikan tanaman pokok, umumnya 4 jati kemudian 1 tanaman pengisi.
Fungsinya adalah untuk mengurangi sifat buruk dari tanaman monokultur
(meningkatkan biodeversity) atau untuk penghasilan antara (ditebang sebelum jati
masak tebang), dan untuk menyediakan HMT. Jenis tanaman pengisi yang
digunakan pada Petak 100 adalah kesambi.

33
3. Tanaman sela, merupakan tanaman yang ditanam diantara larikan jati secara rapat
(tidak terputus) dan pada kondisi lereng ditanam secara nyabuk gunung (sesuai
kontour). Jenis tanaman yang digunakan pada petak 100 adalah lamtoro. Fungsi dari
tanaman sela adalah : penghasil HMT seagai penahan erosi, dan meningkatkan
tingkat kesuburan tanah (dapat menangkap N bebas).
4. Tanaman tepi, merupakan tanaman yang ditanam pada tepi petak/anak petak (di
dalam tanaman pagar), tanaman ini berfungsi sebagai pembatas antar tanaman
dengan tahun tanam yang berbeda dan juga untuk segi keindahan, sehingga disebut
juga tanaman hias. Jenisnya yang digunakan adalah Mahoni.
5. Tanaman pagar, merupakan tanaman yang ditanam paling tepi, yang fungsinya
sebagai pembatas antar petak (pada antar anak petak tidak ada), dan pelindung
tanaman khususnya dari gangguan hewan ternak bagi tanaman yang masih muda.
Tanaman pagar umumnya menggunakan jenis-jenis tanaman yang berduri seperti
tanaman secang, pilang atau klampis. Pada Petak 100 jenis tanaman pagar yang
digunakan adalah secang, tapi kondisi dilapangan tanaman pagar pada Petak Ukur
yang dibuat sudah tidak ada karena lokasi Petak Ukur berbatasan langsung dengan
jalan yang setiap hari dilalui oleh masyarakat.

Tabel 18 Data hasil pengukuran lapangan tanaman pokok

No Jenis Tinggi (m) Diameter (cm)


1 jati 8 8.6
2 jati 8 12.74
3 jati 6 10.83
4 jati 8 10.19
5 jati 9 11.15
6 jati 8 8.6
7 jati 8 12.74
8 jati 10 13.06
9 jati 9 10.19
10 jati 8 11.78
11 jati 6 11.15
12 jati 8 14.01
13 jati 10 12.74
14 jati 10 10.83
15 jati 8 8.6
16 jati 9 12.42
17 jati 7 10.83

34
18 jati 8 12.74
19 jati 9 12.74
20 jati 8 13.38
21 jati 9 13.06
22 jati 8 12.1
23 jati 8 12.1
24 jati 8 9.87
25 jati 6 9.55
26 jati 8 13.69
27 jati 8 11.15
28 jati 9 11.15
29 jati 8 12.42
30 jati 8 10.83
31 jati 8 11.78
32 jati 10 13.38
33 jati 9 14.01
34 jati 8 12.74
35 jati 8 14.01
36 jati 7 13.38
37 jati 8 12.74
38 jati 8 12.1
39 jati 8 14.01
40 jati 7 12.42
41 jati 7 11.15
42 jati 8 10.83
43 jati 10 12.74
44 jati 8 11.15
45 jati 8 12.45
46 jati 7 11.46
47 jati 8 11.78
48 jati 7 11.78
49 jati 9 12.74
50 jati 9 13.06
51 jati 8 11.78
52 jati 8 12.1
53 jati 8 10.83
54 jati 6 9.24
55 jati 5 5.73
56 jati 9 12.1
57 jati 9 13.06
58 jati 8 12.1
59 jati 9 13.69
60 jati 6 9.24
61 jati 7 12.42

35
Berdasarkan pengukuran didapatkan rata tinggi tanaman jati 8 m, dan tinggi rata-
rata tanaman kesambi sebagai pengisi 0,41m. Hal ini dapat ditarik kesimpulan bahwa
tanaman kesambi yang befungsi sebagai tanaman pengisi tidak mengganggu atau
menekan tanaman jati yang ada sebagai tanaman pokok. Sehingga fungsi tanaman
kesambi ini sudah sesuai yaitu sebagai pengisi agar tidak terjadi keseragaman jenis
namun tidak mengganggu produktivitas dari tanaman yang diusahakan.

Tabel 19 Prosen jadi tanaman pokok, tanaman pengisi dan tanaman tepi

Tanaman Yang Tanaman Yang Harus Prosen Jadi


Jenis Tanaman
Hidup (pohon) Ada (pohon) (%)

Tanaman Pokok 60 89 68.54


Tanaman Pengisi 6 23 25.09
Tanaman Tepi 4 25 16.00

Tabel 20 Prosen jadi tanaman sela dan tanaman pagar

Panjang Tak Panjang Seharusnya


Jenis Tanaman Prosen Jadi (%)
Terputus (m) (m)

Tanaman Sela 90.27 175 51.58

Tanaman Pagar 25 25 0.00

Pada saat umur dua tahun atau masa kontrak habis maka pesanggem wajib
menyerahkan tanaman kepada Perhutani, dengan dilakukan evaluasi keberhasilan
tanaman terlebih dahulu. Apabila tanaman dinilai belum baik, maka bisa dilakukan
perpanjangan kontrak. Dari hasil perhitungan prosen jadi tanaman dketahui bahwa
tanaman pokok memiliki prosen jadi 68,54%, tanaman pengisi 25,09%, tanaman tepi
16%, tanaman sela 51,58% dan tanaman pagar 0%. Prosen jadi paling rendah yaitu pada
tanaman pagar, karena pada petak ukur tidak ditemukan tanaman pagar.

36
Tabel 21 Penilaian hasil evaluasi di lapangan

Nilai Hasil Evaluasi


Kegiatan Penilaian Tanaman Nilai Standar
No Tumpangsari di
Tahun II Tumpangsari
Lapangan (%)

A Unsur Pokok
1 Tanaman Pokok 370 253.60
2 Tanaman Sela 200 103.16
3 Tanaman Pagar 30 0.00
4 Tanaman Tepi 30 4.80
5 Tanaman Pengisi/ Tanaman Sisipan 30 7.83
6 Kerapatan Tinggi Tanaman 30 30
7 Gubug Kerja 20 20
8 Papan Naman Tanaman 20 20
9 Pal-pal Tanaman 20 20
10 Jalan Pemeriksaan 20 0
11 Terastering 30 0
12 Tanaman Agroforestry 0 0
13 Usaha Produksi 0 0
JUMLAH A 800 459.39

B Unsur Penunjang
1 Surat Perintah Tanam 50 50
2 Surat Perjanjian Kontrak 50 50
3 Administrasi 100 100
4 Pembentukan KTH 0 0
5 Penyuluhan dan Pembinaan 0 0
JUMLAH B 200 200
TOTAL A + B 1000 659.39
CUKUP

37
Dari Nilai Hasil Evaluasi Tumpangsari di lapangan dilihat dari unsur pokok di
tambah unsur penunjang di dapatkan total nilai hasil evaluasi tumpangsari adalah
659,39 yang berarti masuk kedalap kriteria CUKUP yaitu kriteria antara jenjang 500 –
749, dan yang harus dilakukan adalah penjarangan keras, sulaman sedang, dan
pembersihan tumbuhan yang membelit/menggangu.

2. Penjarangan Pada Hutan Tanaman


Dalam proses pertumbuhannya, suatu tegakan hutan semenjak ditanam sampai
dengan akhir daur akan melewati beberapa tahap kegiatan pemeliharaan hutan mulai
dari penyulaman, wiwil, prunning, dan penjarangan diluar kegiatan perlindungan hama-
penyakit dan pengamanan gangguan keamanan hutan. Dalam rangkaian pengelolaan
hutan, di samping kegiatan pembuatan tanaman dan pemanenan hasil hutan, kegiatan
pemeliharaan hutan khususnya penjarangan hutan memiliki peranan yang cukup penting
baik ditinjau dari aspek silvikultur untuk menjamin kualitas tegakan maupun dari aspek
finansial untuk meningkatkan pendapatan perusahaan.

Penjarangan adalah salah satu usaha dalam pemeliharaan hutan dalam


memperoleh keadaan hutan yang baik sesuai dengan tujuan pengusahaan hutan. Faktor-
faktor yang mempengaruhi tumbuhnya tanaman diantaranya kelembaban udara,
intensitas cahaya, dan temperatur tanah (Rochidayat dan Sukawi , 1978) . Penjarangan
(thinning) adalah penebangan untuk memperlebar jarak tanam atau mengurangi jumlah
pohon agar pertumbuhan dalam suatu area lebih merata sehingga mutu kayu yang
dihasilkan meningkat. Tujuan dari penjarangan :

 Memberikan ruang tumbuh bagi anakan jati yang ditinggalkan


 Mencegah pohon yang sakit agar tidak menularkan penyakitnya ke pohon yang
lain
 Membuat penyebaran tanaman menjadi lebih merata
 Pohon yang terlalu rapat mengakibatkan persaingan untuk mendapatkan cahaya
maupun nutrisi sehingga pertumbuhannya menjadi lambat dan menyebabkan
bentuk batang yang tidak serasi .
 Membuang tanaman tertekan dan memberi kesempatan pada tanaman dengan
kualitas yang baik

38
 Hasil penjarangan dapat digunakan untuk menambah pendapatan karena jika
diameter > 10 cm bisa digunakan untuk pertukangan dan < 10 cm untuk kayu
bakar

Gambar 3 Cara Pengambilan Data Penjarangan

Pada kegiatan penjarangan dibuat plot lingkaran atau Petak Coba Penjaranagn
(PCP) dengan jari-jari 17,8 m. Titik awal PCP dinyatakan oleh pohon atau patok
permanen dengan dituliskan petunjuk arah ke letak PCP sesuai dengan jaringan pada
peta. Titik pusat PCP dinyatakan pada patok yang menunjukan titik pusat PCP sebagai
sumber identitas data PCP. Pohon tengah diberi tanda lingkaran cat warna merah
selebar 20 cm dengan ketinggian 160 cm diatas permukaan tanah. Pada pohon tengah
saat pembuatan PCP agar dituliskan tanda arah ke letak PCP berikutnya dengan
ketinggian 100 cm di atas permukaan tanah dengan cat warna merah. Identitas PCP
dibuat pada pohon tengah meliputi nomor PCP, nomor petak, umur tegakan, bonita,
banyaknya pohon dalam PCP, jumlah pohon yang dijarangi serta tanggal dan pembuat
PCP. Pohon yang masuk ke dalam lingkaran PCP adalah pohon-pohon yang setengah
atau lebih dari diameternya terkena oleh ujung tali pengukur untuk pohon-pohon yang
terikat batas tepi keliling lingkaran diberi tanda cat warna merah selebar 10 cm setinggi
160 cm.

Setelah dibuat petak coba penjarangan (PCP), pohon-pohon yang masuk dalam
lingkaran dilakukan perhitungan dan diberi nomor urut untuk memudahkan pemberian

39
nomor dimulai dari pohon tengah kemudian bergeser ke arah Barat Laut selanjutnya
menuju ke titik pusat dan demikian seterusnya. Dari hasil perhitungan diperoleh jumlah
pohon, rata-rata diameter, rata-rata tinggi, peninggi, presentase tumbuh dan volume
taksasi tegakan dan penjarangan. Pengukuran peninggi pada setiap PCP diukur rata-rata
5-10 pohon. Perhatian utama dalam penjarangan ditujukan pada pohon-pohon yang
hendak menjadi pohon tinggi atau akhir yaitu pohon yang normal, sehat dan tersebar
merata di lapangan. Semua pohon penjarangan dalam tiap PCP diberi tanda silang (X)
dan nomor urut, kelilingnya diukur dan ditulis pada pohon dengan ketinggian 1,3 meter
di atas tanah. Berikut adalah hasil pengukuran pohon di Petak Coba Penjarangan pada
petak 101.

Tabel 22 Hasil inventarisasi pada Petak Coba Penjarangan

Keliling Tinggi Permuka Hama Keterangan


No pohon Batang TBBC Benalu Cacat
(cm) (m) an Penyakit lain
1 59 4 Silindris 3 tidak ada beralur tidak klorosis -
2 66 4 bengkok 2 tidak ada beralur tidak klorosis -
3 55 6 Silindris 3 tidak ada beralur tidak klorosis -
4 62 6 bengkok 3 tidak ara beralur tidak klorosis -
5 52 5 Silindris 3 tidak ada beralur tidak klorosis -
6 49.5 5 Silindris 3 tidak ada beralur tidak klorosis -
7 47 5 bengkok 3 tidak ada beralur tidak klorosis -
8 37.4 5 Silindris 3 tidak ada beralur tidak klorosis -

Berdasarkan data diatas maka dapat diketahui bahwa N lapangan pada PCP
tersebut bernilai 8 peninggi 5 meter dan tegakan tersebut termasuk kedalam kelas umur
25 sehingga bonita pada petak tersebut termasuk kedalam bonita I. Untuk menentuka N
lapangan per satuan hektar petak tersebut adalah : N lapangan x 10, sehingga N
lapangan persatuan hektarnya adalah 80 pohon. N tabel dari peninggi dengan nilai 5 dan
umur 25 pada bonita I adalah 1308 per hektar atau 131 pohon dalam 1 PCP. Berdarkan
hal tersbut maka dapat diketahui bahwa dalam PCP tersebut tidak perlu dilakukan
penajarangan karena jumlah pohon dalam N tabel lebih besar dari pada jumlah pohon
dalam PCP.

40
3. Perbenihan dan Persemaian
3.1 Penentuan Pohon Plus
Pemuliaan pohon (tree improvement) merupakan aplikasi pengetahuan variasi
genetik dalam suatu jenis pohon hutan, untuk menghasilkan kualitas pohon yang lebih
baik. Pemuliaan pohon merupakan cara yang efektif untuk menghasilkan produk hutan
dengan nilai ekonomi yang tinggi, biaya murah dan dalam waktu cepat, apabila ada
perpaduan antara keterampilan bidang silvikultur dengan kegiatan tree improvement.
Tree improvement berbeda dengan istilah forest genetic ataupun forest tree breeding.
Forest genetic adalah kegiatan-kegiatan yang terbatas pada studi genetika pohon hutan.
Forest tree breeding merupakan kegiatan yang dilakukan untuk menghasilkan suatu
produk khusus seperti pohon dengan sifat kayu tertentu (tahan hama, batang lurus).
Sedangkan tree improvement merupakan kegiatan untuk meningkatkan produktivitas
hutan (kuantitas dan kualitas) dengan mengendalikan asal-usul pohon, dipadukan
dengan kegiatan pengelolaan hutan. Di dalam lingkup tersebut terintegrasi aplikasi ilmu
genetika hutan yang menyangkut susunan genetik pohon-pohon di dalam hutan dengan
ilmu silvikultur yang menyangkut intensifitas pengelolaan. Seleksi pohon plus
merupakan langkah awal yang sangat menentukan dalam program pemuliaan. Posisi
pemilihan pohon plus merupakan kunci awal dalam pembangunan tegakan berkualitas.
Menurut Zobel dan Talbert (1986), pohon plus atau select tree, superrior tree
adalah pohon yang telah direkomendasikan sebagai tegakan breeding atau populasi
produksi yang ditetapkan berdasarkan beberapa kriteria. Pohon plus harus memiliki
fenotipe yang lebih baik dilihat dari pertumbuhannya, bentuk, kualitas kayu, atau
karakteristik lainnya yang diharapkan. Pohon-pohon plus dengan fenotipe yang
superrior dapat ditunjuk dengan metode seleksi. Seleksi merupakan metode pemuliaan
yang paling umum diterapkan untuk pohon-pohon hutan, karena dianggap sesuai untuk
kebanyakan jenis-jenis yang menyerbuk silang (outcrosser) serta yang memiliki
variabilitas besar seperti halnya pada jenis-jenis yang masih liar. Menurut Budi
Setiawan (1998), seleksi merupakan metode pemuliaan yang paling sederhana dan
paling memberi harapan untuk memperoleh hasil-hasil genetik yang besar pada generasi
pertama serta untuk memenuhi kebutuhan benih unggul dalam jangka waktu singkat
dengan jumlah banyak. Seleksi pohon plus harus didasarkan pada kriteria ganda karena
membawa peningkatan genetik pada sejumlah sifat atau karakter. Empat cara untuk

41
mencapai tujuan tersebut adalah sebagai berikut : (1) Tandem Selection ; (2)
Independen Culling Levels ; (3) Metode Objektif ; dan (4) Base Line Selection.
Pada seleksi pohon plus terdapat beberapa teknik seleksi yang dapat dilakukan.
Teknik seleksi pohon plus yang akan digunakan dalam program pemuliaan pohon
tergantung pada jenis dan tujuan penggunaannya. Sifat/karakter yang dibutuhkan untuk
tujuan kayu pertukangan akan berbeda dengan tujuan bahan baku kertas (pulp and
paper). Beberapa teknik yang sering digunakan dalam pemilihan pohon plus antara lain
metode okuler, metode pohon pembanding, metode system garis dasar, dan metode
standar absolut.
Dalam kegiatan praktik penentuan pohon plus di Petak 46, pemilihan pohon plus
dilakukan dengan metode pohon membanding. Metode tersebut yaitu memilih satu
calon pohon plus dengan kriteria pohon yaitu batang lurus, tinggi, diameter besar dan
percabangan rendah. Dari calon pohon plus yang telah dipilih maka didapatkan data
pohon sebagai berikut : tinggi 22,5 meter, diameter 51,18 cm, bentuk batang lurus
terhadap tinggi pohon total 18 meter, batang bebas cabang 11 meter, cabang permanen
26,5 cm, sudut percangan medium, bentuk batang silindris, bentuk tajuk rambang dan
permukaan batang agak rata. Dari data tersebut maka didapatkan total nilai untuk calon
pohon plus yang telah dipilih yaitu 80 point.
Tinggi dan diameter pohon mendapat nilai 20 karena tinggi dan diameter calon
pohon plus yang dipilih lebih besar dari pada tinggi dan diameter 5 pohon pembanding
yang diukur. Bentuk batang calon pohon plus mendapat nilai 9 karena presentase
bentuk batang yang lurus terhadap tinggi pohon total adalah sekitar 61-70%. Tinggi
bebas cabang mendapat nilai 0 karena presentase tinggi bebas cabang terhadap tinggi
pohon total adalah kurang dari 40%. Diameter cabang permanen mendapat nilai 5
karena besar diameter cabang permanen terhadap diameter tempat menempel cabang
permanen tersbut adalah kurang dari 20%. Sudut percabangan mendapat niali 3 karena
bentuk sudut percabangan calon pohon plus tersbut adalah medium yaitu lebih besar
dari 45° dan kurang dari 90°. Kesilindrisan mendapat nilai 10 karena bentuk batang
calon pohon plus silindris. Bentuk tajuk mendapat nilai 5 karena bentuk tajuk calon
pohon plus adalah ramping. Permukaan batang mendapat nilai 3 karena permukaan
batang calon pohon plus adalah agak rata. Dan untuk nilai lain-lain adalah 5 karena
calon pohon yang dipilih ditidak memiliki cacat dan tanda-tanda terhadap adanya hama
dan penyakit.

42
Tabel 23 Data calon pohon plus dan pohon pembanding

Spesies Jati
Asal
Umur 1964
Lokasi Petak 46
Pemilih Kelompok 8
Tanggal 22 Juli 2019
Pohon Pembanding
Calon Pohon Plus Point
1 2 3 4 5 Rata - rata
Tinggi (t) 22.5 m 20 Tinggi 24 23 20 21,5 18 21.25
Diameter 53.18 cm 20 TBBC 7.5 17 14 8 7 10.7
Bentuk Batang (k) 18 m 9 Diameter 54.46 50.96 47.13 57.96 54.46 52.99
Batang Bebas Cabang (b) 11 m 0
Cabang Permanen 26.5 cm 5
Sudut Percabangan Medium 3 Diameter = 0.0036
Kesilindrisan silindris 10 Tinggi = 0.0588
Batang Bebas Cabang
Bentuk Tajuk ramping 5 = 0.4889
(b/t)
Permukaan Batang agak rata 3 Kelurusan Batang (k/t) = 0.4889
Lain – lain tidak ada 5
Total 80

43
3.2 Tegakan Sumber Benih
Tegakan benih adalah merupakan perkembangan berikutnya dari Areal Produksi
Benih, terutama APB yang berupa tegakan. Pada tegakan benih telah diupayakan
perlakuan untuk mengoptimalkan produktivitas benih yang akan dihasilkan (baik dalam
jumlah dan kualitas). Tegakan benih mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
- pohonnya sejenis dan hampir seragam,
- luasnya cukup dan dekat dengan jalan,
- kualitas pohonnya rata-rata baik,
- kondisi tanah baik (rata-rata landai, aerasi tanahnya baik dan subur),
- pertumbuhan pohon baik
- iklimnya sesuai
- umurnya tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda
- tidak ada gejala serangan hama dan penyakit
Berkaitan dengan umur pohon, perlu diketahui bahwa pohon induk yang tua
bisanya menghasilkan buah yang kecil bahkan sering buah yang dihaislkan sudah
berkurang viabilitasnya. Sedangkan pohon yang terlalu muda, buah umumnya besar-
besar, namun sering dijumpai vigoritas keturunannya kurang baik.
Tegakan benih dapat berasal dari tegakan biasa (Cammon stand) yang karena sifat
fenotipe dan pohon penyusun tegakan rata-rata baik dan buahnya banyak, maka tegakan
tersebut dapat ditunjuk sebagi tegakan benih. Penetapan areal yang ditunjuk sebagai
sumber benih (khususnya APB dan tegakan benih) biasanya ditetapkan dengan surat
ketetapan oleh pejabat yang berwenang. Kemudian setelah areal tersebut ditetapkan
sebagai tegakan benih, maka pada tegakan tersebut dilakukan pemeliharaan, seperti
dilakukannya kegiatan penjarangan, pemangkasan cabang, pemupukan, pembabatan
tumbuhan pengganggu khususnya pada musim berbuah, dibuat jalur penyekat/isolasi,
dll.
Baik APB maupun tegakan benih, keberadaannya tidak direncanakan sebelumnya,
jadi pertimbangannya karena kondisi penyusun hutan/ tegakn yang rata-rata bagus,
buahnya banyak, kemudian ditunjuk dan ditetapakan sebagai penghasil benih/sumber
benih. Jadi benih yang dihasilkan sama sekali belum dapat diketahui sifat-sifat
genetiknya.

44
Tabel 24 Petak ukur tegakan sumber benih

Kuntu Buah
Tingg Jumlah Total
No. Sudut m Masak
Tingg K(c d TBB i Lebar Tajuk (m) Caban Rantin Mala Kuntum Buah 1
Poh Cabang Bunga 1/3
i (m) m) (m) C (m) Taju g (k) g (l) i (m) Bunga 1 Pohon
on (o) Total Tajuk
k (m) Malai (n) (Kg)
U T S B (r) (s)
1 19,5 113 35,9 14,5 5 1,5 2 2 1,5 30 3 6 6 125 13500 3375 2.25
2 16 119 37,7 15 1 2 3 1 2 45 3 5 5
3 22 131 41,5 14 8 1,5 3 1,5 2 50 4 6 4
4 23 136 43,3 11 12 2 2 2 3 30 6 6 4
5 25 138 43,9 12 13 4 3 3 2 30 4 6 5
6 25 136 43,3 13 12 4 3 3 2 45 3 4 6
7 23 132 42,0 11 12 3 2 2 3 35 3 7 6
8 23 129 41,0 15 8 4 3 2 1,5 35 2 6 5
9 20 160 50,9 10,5 9,5 4 4 3 3 40 5 6 4
10 18 120 38,2 8 10 3 3 2,5 2 20 5 5 5
11 23 126 40,1 11 12 4 4 2 3 30 5 6 3
12 21 144 45,8 17 4 4,5 3 3 2 80 4 5 6
13 21,5 113 35,9 17 3,5 4 2 3 2 20 7 5 4

45
Praktikum pada tegakan sumber benih dilakukan dengan membuat petak ukur
berbentuk lingkaran dengan jari-jari 17,8 meter dan jarak dari jalan 25 meter.
Berdasarkan hasil praktikum pada petak 100, dalam satu petak ukur terdapat 13 pohon
jati yang diukur tinggi, keliling, diameter, tinggi pohon bebas cabang, tinggi tajuk, lebar
tajuk, sudut cabang, banyaknya cabang dalam satu pohon, banyaknya ranting dalam
satu cabang dan banyaknya malai dalam satu ranting.

Perhitungan jumlah kuntum bunga dalam 1 malai dilakukan pada satu ranting
malai yang ada di lantai hutan. Perhitungan ini bertujuan untuk menaksir atau
menghitung banyaknya buah dalam satu pohon. Berdasarkan hasil perhitungan salah
satu ranting malai maka didapatkan jumlah kuntum bunga dalam satu malai adalah
sebanyak 125 kuntum bunga (n). Karena ranting malai yang dihitung berada tepat
dibawah pohon nomor 1 maka dalam praktik ini diasumsikan bahwa malai tersebut
adalah malai yang jatuh dari pohon nomor 1. Pohon tersebut memiliki 3 cabang (k), 6
rantingdalam satiap cabang (l) dan 6 malai dalam setiap ranting (m), sehingga
didapatkan kuntum bunga total (r) pada pohon tersebut adalah 13500 kuntum bunga.
Selanjutnya dihitung buah masak dari 1/3 tajuk sebanyak 25% dari total kuntum bunga
dalam satu pohon diapatkan hasil 3375 buah. Dengan asumsi bahwa dalam 1 kg buah
jati sama dengan 1500 buah, maka total buah dalam pohon pada petak tersebut adalah
2,25kg.

3.3 Persemaian
Persemaian (Nursery) adalah tempat atau areal untuk kegiatan memproses benih
(atau bahan lain dari tanaman) menjadi bibit/semai yang siap ditanam di lapangan.
Kegiatan di persemaian merupakan kegiatan awal di lapangan dari kegiatan penanaman
hutan karena itu sangat penting dan merupakan kunci pertama di dalam upaya mencapai
keberhasilan penanaman hutan (Dyah, 2010).

Persemaian adalah suatu tempat menyemai bahan pertanaman atau biji atau bahan
vegetatif untuk mendapatkan bibit, dimana tanaman muda itu dipelihara sampai dapat
dipindahkan ke tempatnya yang tetap di kebun pertanaman (Soediyanto dkk, 1990).
Maksud dan tujuan dilakukannya persemaian adalah : (1) Untuk memperoleh benih
atau bibit yang bermutu tinggi dalam, jumlah yang memadai dan tata waktu yang tepat.;
(2) Untuk meningkatkan produktivitas maupun kualitas hasil hutan berupa pohon/kayu
yang sesuai dengan kondisi tempat tumbuh, dengan menggunakan bibit yang

46
berkualitas tinggi dari jenis-jenis yang diinginkan.; dan (3) Untuk meningkatkan daya
hidup/survival tanaman dapat dilakukan dengan cara : (a) Mengontrol vegetasi lain
yang berkompetisi dengan tanaman inti.; (b) Menghilangkan gangguan fisik terhadap
pertumbuhan pohon; (c) Pengolahan tanah untuk memperbaiki struktur tanah; (d)
Memperbaiki drainase pada daerah basah (Anonim, 1993 dalam Murdiono, 2013).

Kegiatan praktikum persemaian berfokus pada pembuatan layout persemaian


permanen yang ada di kampus lapangan getas. Berdasarkan hasil pengukuran,
persemaian kampus lapangan getas mempunyai luas 33 x 28,5 meter. Dengan luas
tersebut maka direncanakan akan dibuat persemaian permanen dengan rincian :

1. Bangunan kantor berukuran 3x5 meter


2. Bedeng tabor berukuran 3x15 meter
3. Bangunan gudang berukuran 3x3 meter
4. Bangunan green house berukuran 5x6 meter
5. Bangunan gubuk kerja berukuran 3x2 meter
6. Bangunan ruang adaptasi untuk stek pucuk berukuran 5x6 meter
7. Bangunan rumah jaga berukuran 3x2 meter
8. Dua titik sumber air
9. Bedeng sapih sebanyak 35 bedeng dengan ukuran 6x1 meter

3.4 Kebun Pangkas dan Uji Mutu Bibit


Benih merupakan salah satu faktor penentu bagi keberhasilan pembangunan
hutan. Dengan penerapan silvikultur intensif yang diantaranya penggunaan benih
unggul maka produktivitas dan kualitas tegakan akan dapat ditingkatkan. Benih hasil
pembiakan generative akan memiliki variasi genetik yang tinggi dan produksi benihnya
sangat dipengaruhi oleh iklim dan musim. Untuk itu perlu ada terobosan baru yaitu
dengan pembiakan vegetatif. Beberapa pertimbangan dipilihnya perbanyakan vegetatif
untuk pembuatan tanaman hutan secara operasional karena dengan perbanyakan
vegetatif seluruh kinerja genotife akan dapat diulangi secara konsisten dan
berkelanjutan (Na’iem, 1999).

Pembiakan vegetatif yang sudah umum dilakukan pada tanaman jati adalah bud
grafting, cangkokan dan kultur jaringan. Sejak tahun 1997 dengan dibangunnya kebun
pangkas dan mulainya dikembangkan teknik perbanyakan vegetatif dengan stek pucuk

47
Perbanyakan vegetatif dengan stek pucuk dalam skala operasional diperlukan suatu
kebun pangkas. Untuk membangun kebun pangkas diperlukan bahan tanaman yang
unggul dan bahan tanaman yang unggul dapat berasal dari klon-klon yang terseleksi
dari hasil uji klon, uji keturunan dan hasil hibridisasi. Pembuatan kebun pangkas di
Perum Perhutani dimulai dengan pembuatan bud grafting pohon plus yang ada di Jawa
dan Luar Jawa ( Kendari, Buton, Kangean, Sulawesi Selatan, Bawean, Pulau Sepanjang,
Flores, Niki-Niki, Antambua ). Hasil dari bud grafting tersebut ditanam mengelompok
sesuai nomor pohon plus. Kebun pangkas ini akan menyediakan tunas-tunas yang
orthotrop dan selalu juvenile untuk dijadikan bahan stek. Untuk mendapatkan bahan
stek yang orthotrop dan juvenile perlu perlakuan dan perawatan dalam kebun pangkas.

Berikut adalah tahapan stek pucuk jati di persemaian stek pucuk Kedung Gede
adalah :

1. Pucuk dari hasil pemangkasan di kumpulkan dan dibersihkan menggunakan


air. Hal ini di lakukan agar pucuk dalam kondisi bersih dari kotoran dan agar
daun tetap segar.
2. Pucuk kemudian di celupkan kedalam larutan hormon IBA untuk
merangsang pertumbuhan akar selama 10 menit.
3. Pucuk yang sudah siap ditancapkan pada polybag yang sudah di beri media
tanam dengan perbandingan 3 pupuk : 2 Pasir: 1 Top Soil.
4. Pucuk kemudian disimpan dalam bedeng sungkup. Sungkup terbuat dari
bambu yang di tutup dengan menggunakan plastik berukuran 0,5 mm.
Sungkup yang dibuat di usahakan tertutup rapat jangan sampai terdapat
lubang yang berpeluang masuk keluarnya udara terlal banyak. Hal tersebut
berkaitan dengan kondisi dan kualitas sungkup yang akan mempengaruhi
pertumbuhan akar. Sungkup yang dibuat berkapasitas 700 buah untuk per
sungkupnya dengan ukuran 1x 5 Meter.
5. Untuk perawatan Stek pucuk didalam sungkup di siram setiap pagi dan sore.
Waktu ideal, untuk pagi adalah pukul 7-10 dan sore pukul 3-5.
6. Setelah berumur 1-2 minggu dilakukan proses akli, yaitu sungkup sengaja di
buka sebelum proses sleksi.
7. Setelah berumur 1,5 s/d 2 bulan dilakukan proses seleksi untuk pemilihan
stek pucuk yang akan di pindahkan pada bedeng seeding. Kriteria sleksi stek
pucuk diantaranya adalah:

48
 Tanaman jati yang sudah tumbuh akar.
 Akar tumbuh dengan bagus dan banyak.
 Akar yang keluar dari polybag di pangkas.
 Daun yang tumbuh sehat.
 Kuat saat di keluarkan dari sungkup.
 Pucuk berwarna kekuningan.
8. Jika di temukan tanaman jati yang mati atau layu segera di pisahkan dari
sungkup. Sedangkan jika terdapat daun dan batang yang kering harus segera
di bersihkan di bersihkan. Untuk tanaman yang masih belum tumbuh
akarnya tetapi masih dalam kondisi segar akibat telat tumbuh (Akli) tetap di
simpan dalam sungkup.
9. Setelah bibit di perkirakan kuat dan mampu menyesuaikan diri dengan
lingkungan, kemudian di pindahkan ke bedeng open area. Dalam tahapan
ini, bibit memiliki resiko kematian.
10. Bibit dalam bedeng dilakukan penyiraman dua hari sekali.

49
Tabel 25 Tata waktu pelaksanaan kegiatan di Persemaian Stek Pucuk Kedung Gede

WAKTU KEGIATAN
NO. KEGIATAN
MEI JUNI JULI AGST SEPT OKT NOV DES
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Pengisian
1
Polybag v v v v v v v v v v
Pengambilan
2
Stek v v v v v v v v v v
Penyiraman
3
bibit v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v
4 Aklimatisasi v v v v v v v v v v
5 Naungan v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v
Catatan : untuk bulan Januari hingga april tidak ada kegiatan karena baru mulai proseses kegiatan lagi dimulai pada bulan Mei

50
Tabel 26 Data hasil uji mutu bibit hasil stek pucuk di Persemaian Kedung Gede

Syarat umum Syarat Khusus


No Keadaan batang Kesehatan Jumlah
Bibit Tinggi Diameter Kekompakan media
bibit daun /
berkayu (cm) (mm) (utuh/retak/patah/lepas)
Lurus Bengkok Tunggal Ganda Hama Penyakit LCR
1 v v v x v 10 8 utuh 8
2 v v v x v 11 6 utuh 9
3 v v v x x 9 3 utuh 8
4 v v v x v 10 6 6
5 v v v x v 7 9 7
6 v v v x v 9 3 6
7 v v v x x 1,5 3 3
8 v v v x x 5,5 4 7
9 v v v x v 1 3 1
10 v v v x x 3,8 4 2
11 v v v x x 3 3 3
12 v v v x x 1,2 3 2
13 v v v x x 2 3 5
14 v v v x x 2 3 1
15 v v v x x 3,5 5 2
16 v v v x x 3 5 1
17 v v v x x 3 7 2
18 v v v x x 3,8 5 2

51
Penilaian mutu bibit dari bibit hasil stek pucuk bertujuan untuk menggambarkan
kemampuan bibit untuk beradaptasi dan tumbuh setelah penanaman. Penialian mutu
bibit ini dibedakan menjadi 2 katetori syarat yaitu syarat umum yang meliputi keadaan
batang, bibit berkayu dan kesehatan. Serta syarat khusus yang meliputi tinggi, diameter,
kekompakan dan jumlah daun.

Dalam 1 bedeng dapat memuat sebanyak 704 polybag bibit sehingga dari
intensitas sampling 2,5% maka didapatkan 18 polybag untuk dinilai sebagai sampling.
Hasil pehitungan dari syarat umum adalah sebagai berikut :

% bibit normal = ∑ bibit normal x 100%


∑ contoh bibit yang diperiksa
= 16 x 100%
18
= 88,88 %
% bibit tidak batang ganda = ∑ bibit tidak batang ganda x 100%
∑ contoh bibit yang diperiksa
= 18 x 100%
18
= 100 %
% bibit sehat = ∑ bibit sehat x 100%
∑ contoh bibit yang diperiksa
= 12 x 100%
18
= 66,66 %
% bibit bibit berkayu = ∑ bibit berkayu x 100%
∑ contoh bibit yang diperiksa
= 18 x 100%
18
= 100 %

52
Berikut adalah hasil perhitungan untuk penilaian syarat khusus :
% bibit yang tinggi memenuhi standar = ∑ bibit memenuhi standar tinggi
x100%
∑ contoh bibit yang diperiksa
= 0 x 100%
18
=0%

% bibit diameter memenuhi standar = ∑ bibit memenuhi standar x 100%


∑ contoh bibit yang diperiksa
= 10 x 100%
18
= 55,55 %
% bibit yang medianya kompak (utuh) = ∑ bibit medianya kompak x 100%
∑ contoh bibit yang diperiksa
= 3 x 100%
3
= 100 %
% bibit yang LCR memenuhi standar = ∑ bibit LCR memenuhi standar x
100%
∑ contoh bibit yang diperiksa
= 5 x 100%
18
= 27,77 %
Tabel 27 Hasil perhitungan standar mutu bibit

Syarat Umum Presentase Rata-Rata


% bibit normal 88.88%
% bibit tidak batang ganda 100%
88.89%
% bibit sehat 66.66%
% bibit berkayu 100%
Syarat Khusus Presentase Rata-Rata
% bibit yang tinggi memenuhi standar 0%
% bibit diameter berdiameter stsndar 55.55%
45.83%
% bibit media kompak 100%
% bibit LCR memenuhi standar 27.77%
STANDAR MUTU BIBIT MUTU AFKIR

Berdasarkan hasil penilaian mutu bibit didapatkan rata-rata pada syarat umum
sebesar 88,88% dan rata-rata pada syarat khusus sebesar 45,83% sehingga penetapan
standar mutu bibit termasuk pada Mutu afkir.

53
4. Kegiatan Perlindungan Hutan
4.1 Indetifikasi Penyebaran Benalu

Gambar 4 Grafik Persentase Luas Serangan Benalu

Gambar 5 Grafik Persentase Intensitas Benalu

54
Gambar 6 Grafik intensitas benalu (IB) dan luas serangan (LS) Pada Ku

Ekosistem hutan tanaman jati mengalami beberapa gangguan, salah satunya


berupa serangan tumbuhan benalu. Benalu merupakan tumbuhan pengganggu yang
bersifat parasit dan dapat mematikan tanaman inangnya. Menurut Heide-Jorgensen
(2008) dalam Hasanbari et al, (2014), diantara 420.000 jenis tumbuhan berbunga di
dunia hanya sekitar 1% yang merupakan tumbuhan parasit atau mendekati 4.500 jenis
anggota lebih dari 280 marga. Tumbuhan parasit juga didefinikan sebagai tumbuhan
yang memiliki suatu jembatan fisiologis menuju tanaman inang yang berfungsi untuk
mengangkut air dan hara dari tanaman inang ke tumbuhan parasit tersebut. Secara alami
jembatan fisiologis tersebut memiliki struktur yang disebut dengan haustoria
(Hasanbari et al, 2014).
Benalu yang didapatkan dari prkatik pada setiap KU memiliki intensitas
benalu yang berbeda, KU muda terdapat benalu hanya sedikit dibandingkan dengan KU
tua. Benalu pada KU muda masih terlihat kecil dan belum terlihat jelas, sedangkan
untuk benalu pada KU tua terlihat jelas jenis benalu apa saja yang ada pada pohon
tersebut. Dapat dilihat dari nilai yang didapatkan dari intensitas serangan untuk KU
mudan dan sedang memiliki nilai intesitas serang sebsar 12,3 % sedangkan utuk di KU
tua intesitas serangan mencapai hingga 40,2 % yang terserang dalam satuan petak ukur.
Dari ketiga KU tersebut didapatkan nilai LS sebasear 39,55 %.

55
4.2 Hasil Indetifikasi Hama Dan Penyakit Tanaman

Gambar 7 Grafik Intensitas Kerusakan Pada Ku Muda

Berdasarkan hasil lapangan Intensitas kerusakan pada ku muda di peroleh skor


dari 8 kerusakan yaitu kulit mengelupas pada terdapat 91%, mata pohon 41%,
sayatan pada pohon 5%, semut 13%, terbakar 48%, sunbum 28%, tunas air 26%, ulat
50%.

Gambar 8 Grafik Luas serangan kerusakan ku muda


Berdasarkan hasil lapangan luas serangan kerusakan pada ku muda di peroleh
skor dari 8 kerusakan yaitu kulit mengelupas pada terdapat 91%, mata pohon 87%,
sayatan pada pohon 22%, semut 13%, terbakar 48%, sunbum 100%, tunas air 70%,
ulat 100%.

56
Gambar 9 Grafik Intensitas Kerusakan Serangan Pada Ku Sedang
Berdasarkan hasil lapangan di peroleh 12 jenis serangan pada ku sedang yaitu
akar timbul pada ke permukaan 25 pohon, benjolan 3 pohon, daun bergelombang 7
pohon, gerowong 3 pohon, kanker batang 49 pohon, kulit mengelupas 59 pohon,
sayatan 21 pohon, semut 12 pohon, sunbum 33 pohon, terbakar 49 pohon, tunas air 11
pohon, ulat 33 pohon.

Gambar 10 Grafik Luas serangan serangan pada ku sedang


Berdasarkan hasil lapangan di peroleh 12 jenis luas serangan pada ku sedang
yaitu akar timbul pada ke permukaan 55 pohon, benjolan 3 pohon, daun
bergelombang 9 pohon, gerowong 3 pohon, kanker batang 100 pohon, kulit
mengelupas 82 pohon, sayatan 35 pohon, semut 3 pohon, sunbum 71 pohon, terbakar
94 pohon, tunas air 15 pohon, ulat 71 pohon.

57
Gambar 11 Grafik Intensitas Kerusakan Pada Ku Tua

Berdasarkan hasil lapangan di peroleh intensitas kerusakan pada ku tua


sebanyak 6 kerusakan yaitu karna rayap 40 pohon, sayatan 24 pohon, sunbum 100
pohon, pohon terbakar 80 pohon, serangan ulat 60 pohon, cabang patah 20 pohon.

Gambar 12 Grafik Luas Serangan Serangan Pada Ku Tua

Berdasarkan hasil lapangan di luas kerusakan pada ku tua sebanyak 6


kerusakan yaitu karna rayap 40 pohon, sayatan 100 pohon, sunbum 100 pohon, pohon
terbakar 80 pohon, serangan ulat 60 pohon, cabang patah 20 pohon.

58
Berdasarkan analisis yang di lakukan kerusakan yang paling tertinggi di lakukan
karna aktifitas manusia seperti pembakaran lahan, penyayatan pada pohon dan lain-lain.
Sementara kerusakaran yang terjadi pada pohon terjadi secara alami karna kondisi
cuaca dan penyakit, kerusakan pohon jati yang di temukan di karenakan ulat daun,
semut dan rayap.

Berikut cara pencegahan agar hama dan penyakit tidak meluas perlu di adakan
pencegahan yaitu :

 Ulat Jati (Hybaea puera) Hama ini menyerang pada awal musim penghujan,
yaitu sekitar bulan Nopember – Januari. Ulat jati menggerogoti pinggiran
daun, bahkan daun-daun yang terserang robek dan berlubang-lubang dimakan
ulat. Bila ulat tidak banyak cukup diambil dan dimatikan. Bila tingkat
serangan sudah tinggi, maka perlu dilakukan pengendalian dengan cara
penyemprotan menggunakan insektisida.
 Rayap Tanah (Termitidae) Jenis – jenis rayap tanah di Indonesia adalah dari
famili Termitidae. Mereka bersarang dalam tanah terutama dekat pada bahan
organik yang mengandung selulosa seperti kayu/ batang pohon, serasah dan
humus. Rayap ini mengeluarkan enzim yang menyebabkan Kayu/ Batang
Lapuk dan Keropos. Rayap ini juga sangat ganas, dapat menyerang obyek –
obyek berjarak sampai 200 meter dari sarangnya. Untuk mencapai kayu
sasarannya mereka bahkan dapat mengeluarkan enzim yang dikeluarkan dari
mulutnya. Serangan rayap ini akan menyebabkan kayu/ batang pohon lapuk
dan mematikan sel – sel batang sehingga pohon tersebut mati.
 Rayap Pohon (Kalotermitidae) Jenis – jenis rayap yang menyerang pohon
yang masih hidup, bersarang dalam pohon dan tidak berhubungan dengan
tanah. Rayap ini menyerang bagian batang pohon hingga membentuk seperti
garis – garis yang tidak beraturan dan meninggalkan bubuk pada batang jati

59
4.3 Kebakaran Hutan

Kebakaran hutan adalah peristiwa pembakaran yang penjalarannya bebas serta


mengkonsumsi bahan bakar alam dari hutan. Bahan bakar yang ada dihutan itu sendiri
sangat beragam dan tersebar dari lantai hutan, hingga puncak pohon dan lapisan tajuk
hutan, yang kesemuanya merupakan bagian dari biomassa hutan. Bahan bakar yang ada
didalam hutan dapat berupa serasah, rumput, ranting/cabang, pohon mati yang tetap
berdiri, logs, tunggak pohon, gulma, semak belukar, dedaunan, dan pohon-pohon
(Suratmo et al.2003)

Tabel 28 Prersentase Penutupan Dalam 3 Pu

PERSENTASE PENUTUPAN DALAM 3 PU


Sebelum Kebakaran Setelah kebakaran

No PU No Jenis Tumbuhan Bawah Presentase penutupan per Jenis Tumbuhan bawah Presentase Penutupan (%)
Jenis (%)
1 sonchus asper (L) 15
1 2 cyperus rotundus 20 cyperus rotundus 14.28571429
3 xanthium strumarium 18
1 xanthium strumarium 22
2 2 sonchus asper (L) 6 - 0
3 glycine max 6
1 cyperus rotundus 16
3 2 xanthium strumarium 6 cyperus rotundus 3
3 sonchus asper (L) 15

60
Tabel 29 Data Kebakaran Pada Pohon
Sebelum Kebakaran Setelah kebakaran
No PU No Jenis Tumbuhan Bawah Presentasi penutupan (%) Jenis Tumbuhan bawah Presentasi Penutupan (%)
1 1 sonchus asper (L) 30 cyperus rotundus 30
cyperus rotundus 60 0
2 cyperus rotundus 40 cyperus rotundus 25
xanthium strumarium 20 0
3 xanthium strumarium 30 cyperus rotundus 10
4 cyperus rotundus 10
5 xanthium strumarium 40 cyperus rotundus 25
RATA RATA 36.66666667 14.28571429

Sebelum Kebakaran Setelah kebakaran


No PU No Jenis Tumbuhan Bawah Presentasi penutupan (%) Jenis Tumbuhan bawah Presentasi Penutupan (%)
4 1 xanthium strumarium 30 0
sonchus asper (L) 20 0
2 glycine max 30 0
4 xanthium strumarium 30 0
sonchus asper (L) 10 0
5 xanthium strumarium 50 0
RATA RATA 28.33333333 0
Sebelum Kebakaran Setelah kebakaran
No PU No Jenis Tumbuhan Bawah Presentasi penutupan (%) Jenis Tumbuhan bawah Presentasi Penutupan (%)
2 1 cyperus rotundus 30 cyperus rotundus 10
2 cyperus rotundus 50 0
3 xanthium strumarium 20 0
4 sonchus asper (L) 35 0
5 xanthium strumarium 10 cyperus rotundus 5
sonchus asper (L) 40 0
RATA RATA 30.83333333 2.5

Berdasarkan hasil pengamatan dilapangan presentasi penutupan rata2 tanaman


dalam PU 1 sebelum kebakaran yaitu 36.6 % dengan jumlah tanaman bawah 5 dan
sesudah kebakaran yaitu 14.2 % setelah terjadi kebakaran tidak satu pun tumbuhan
bawah yang masih hidup, dalam PU 2 30.8 % ( sebelum kebakaran ) dengan jumlah
tanaman bawah 5 dan 2.5% (sesudah kebakaran) dengan jumlah tanaman bawah 2,
dalam PU 3 28.3% dengan jumlah tanaman bawah 6 dan presetasi (sesudah kebakaran)
yaitu tidak ada. Identifikasi pemantauan dan evaluasi penggunaan lahan perlu dilakukan
pada setiap priode tertentu, karena ia dapat menjadi dasar untuk penelitian yang
mendalam mengenai prilaku manusia dlam memanfaatkan lahan. Dengan demikian
penggunaan menjadi bagian yang penting dalam usaha melakukan perencanaan dan
pertimbangan dalam merumuskan kebijakan keruangan disuatu wilayah.

61
5. Hasil Identifikasi Alih Fungsi Lahan Oleh Masyarakat ( Pembibrikan )

Gambar 13 Peta lokasi hasil pembibrikan

Tabel 30 Daftar tanaman pertanian dan kondisi setelah terjadi pembibrikan

Tanaman Jumlah/m³ Kondisi


Padi 19 Tidak Longsor
Pohon Pisang 2 Longsor
Pohon Pisang 1 Tidak Longsor
Jagung 1 Tidak Longsor
Mangga 1 Tidak Longsor

Dari analisis data yang di peroleh di lapangan terdapat 4 jenis tanaman pertanian
yaitu padi, pisang, jagung,mangga perubahan lahan yang sangat signifikan yang tadi
nya luas hutan jati di lapangan mencapai 1.094 ha sekarang berubah menjadi 0.248 ha
yang beralih fungsi menjadi lahan pertanian sebesar 0.825 ha luasan ini mendominasi
luasan hutan kemungkinan akan bertambah lebih besar lagi karena proses pengarapan
dan pembakaran lahan yang terus meluas akibat banyaknya konfik masyarakat dengan
pihak pengelola danpak negatifnya dari bertambahnya luas lahan pertanian yaitu
menurunnya potensi sumberdaya hutan, punahnya tumbuhan dan hewan di sekitar
kawasan dan juga tanah yang di hasilkan dari banyaknya lahan pertanian menjadi
kurang subur karna proses pembakaran lahan yang terus terjadi sehingga tanah
kehilangan unsur hara dan tanah menjadi kurang sehat. Hal yang harus di lakukan
dalam upaya pencegahan pembibrikan yaitu dengan melakukan upaya upaya konservasi.

62
C. PEMANENAN
1. Pemanenan Hasil Hutan
Pemanenan hasil hutan merupakan proses pemindahan hasil hutan berupa kayu
dari hutan atau tempat tumbuhnya menuju pasar tempat pemanfaatanya, sehingga kayu
tersebut berguna bagi manusia. Pemanenan meupakan serangkaian kegiatan untuk
memindahkan kayu dari hutan ketempat pengguna atau pengelolaanya. Maka dari itu,
pemanenan hasil hutan merupakan usaha pemanfaatan kayu dengan mengubah tegakan
pohon berdiri menjadi sertimen kayu bulat dan mengeluarkanya dari hutan untuk
ditempatkan sesuai penuntukannya ( Mujetahid,2009 ).
Pemanenan hutan pada dasarnya memiliki prinsip untuk berkomitmen dalam
penyediaan produk barang dan jasa secara berkelanjutan dan jangka panjang,
pemeliharaan keterpaduan lingkungan dalam setiap perencanaan dan penerapannya
membuat rencana pemanenan secara komprehensif. Kegiatan pemanenan hutan yang di
titik beratkan pada pemanenan hasil hutan kayu terdiri dari berbagai tahapan mulai dari
perencanaan pemanenan termasuk pemetaan pohon, penentuan TPn, penentuan jarak
sarad dan anak rebah perencanaan pembukuan wilayah hutan dan lain – lain, pasca
penebangan dan penyaradan menjadi sangat penting untuk diketahui.
Kegiatan simulasi pengaturan hasil hutan dan analisis biaya pemanenan hutan
merupakan kegiatan yang sangat penting, simulasi penebangan minimal dampak
kegiatan penebangan, penyaradan dan analisis dampak terhadap lingkungan hingga
menganalisis biaya pemanenan mampu memberikan gambaran terhadap proses
pemanenan yang akan dilakukan. Pengetahuan mengetahui proses kegiatan pemanenan
tidak hanya cukup sekedar teroritis akan tetapi pengetahuan secara praktis juga harus
dilakukan ( Wuandari,2018 ).
Kegiatan pemanenan kayu di petak 20 RPH Randublatung merupakan penebangan
pada pohon jati dan mahoni yang ditanam pada tahun 1998 dan mahoni yang ditanam
memiliki luas 18 ha dengan jumlah pohon jati sebanyak 5564 pohon dan pohon mahoni
sebanyak 98 pohon. Target pemanenan pada petak tersebut adalah 1040 m2 kayu jati
untuk perkakas 104 m3 untuk kayu bakar 85 m3 kayu mahoni ntuk kayu perkakas.
Simulasi pemanenan di petak 20 dilakukan dengan menebang 2 pohon yaitu
pohon nomor 178 dengan volume pohon berdasarkan perhitungan volume smallian
yaitu 3.40 m3 dan pohon nomor 1896 dengan volume smallian 10.46 m3. Berikut
adalah hasil pengukuran sortimen pada pohon tebangan di petak 20 :

63
Tabel 31 Hasil pengukuran sortimen pada simulasi penebangan

panjang
v small V Hubber Vol. V Newton
No pohon No sortimen dp (cm) dp (m) du (cm) du (m) dt (cm) dt (m) sortimen L (m) V. Small V. Hubber
total Total Newton Total
(cm)

178 1 61.2 0.612 56.40 0.56 58.80 0.59 90.00 0.90 0.24 0.24 0.24
2 56.4 0.564 47.50 0.48 51.95 0.52 290.00 2.90 0.62 0.61 0.62
3 47.5 0.475 43.00 0.43 45.25 0.45 290.00 2.90 0.47 0.47 0.47
4 43 0.43 45.00 0.45 44.00 0.44 260.00 2.60 0.40 0.40 0.40
5 45 0.45 38.00 0.38 41.50 0.42 260.00 2.60 0.35 0.35 0.35
6 38 0.38 39.00 0.39 38.50 0.39 223.00 2.23 0.26 0.26 0.26
7 39 0.39 39.00 0.39 39.00 0.39 95.00 0.95 0.11 0.11 0.11
8 39 0.39 37.00 0.37 38.00 0.38 224.00 2.24 0.25 0.25 0.25
9 37 0.37 34.00 0.34 35.50 0.36 154.00 1.54 0.15 0.15 0.15
10 34 0.34 33.00 0.33 33.50 0.34 236.00 2.36 0.21 0.21 0.21
3.40 3.39 3.39
11 33 0.33 30.00 0.30 31.50 0.32 130.00 1.30 0.10 0.10 0.10
12 30 0.3 29.00 0.29 29.50 0.30 90.00 0.90 0.06 0.06 0.06
13 29 0.29 22.00 0.22 25.50 0.26 80.00 0.80 0.04 0.04 0.04
14 22 0.22 19.00 0.19 20.50 0.21 110.00 1.10 0.04 0.04 0.04
15 19 0.19 19.00 0.19 19.00 0.19 80.00 0.80 0.02 0.02 0.02
16 19 0.19 16.00 0.16 17.50 0.18 70.00 0.70 0.02 0.02 0.02
17 16 0.16 13.00 0.13 14.50 0.15 90.00 0.90 0.02 0.01 0.01
18 13 0.13 10.00 0.10 11.50 0.12 70.00 0.70 0.01 0.01 0.01
19 13 0.13 13.00 0.13 13.00 0.13 55.00 0.55 0.01 0.01 0.01
20 19 0.19 18.00 0.18 18.50 0.19 82.00 0.82 0.02 0.02 0.02

1896 1 125 1.25 121.00 1.21 185.50 1.86 120.00 1.20 1.43 3.24 2.64
2 121 1.21 103.00 1.03 112.50 1.13 70.00 0.70 0.69 10.46 0.70 25.40 0.70 20.42

3 103 1.03 102.00 1.02 154.00 1.54 90.00 0.90 0.74 1.68 1.37

64
4 102 1.02 89.50 0.90 146.75 1.47 270.00 2.70 1.95 4.57 3.70
5 89.5 0.895 84.50 0.85 174.00 1.74 223.00 2.23 1.33 5.30 3.98
6 84.5 0.845 83.00 0.83 167.50 1.68 95.00 0.95 0.52 2.09 1.57
7 83 0.83 86.00 0.86 126.00 1.26 129.00 1.29 0.72 1.61 1.31
8 86 0.86 79.50 0.80 125.75 1.26 131.00 1.31 0.71 1.63 1.32
9 79.5 0.795 78.00 0.78 118.50 1.19 76.00 0.76 0.37 0.84 0.68
10 78 0.78 75.50 0.76 105.00 1.05 195.00 1.95 0.90 1.69 1.43
11 75 0.75 54.00 0.54 102.00 1.02 88.50 0.89 0.30 0.72 0.58

12 54 0.54 52.00 0.52 80.00 0.80 122.00 1.22 0.27 0.61 0.50
13 52 0.52 10.00 0.10 57.00 0.57 110.00 1.10 0.12 0.28 0.23
14 10 0.1 16.00 0.16 18.00 0.18 70.00 0.70 0.01 0.02 0.02
15 16 0.16 16.00 0.16 24.00 0.24 120.00 1.20 0.02 0.05 0.04
cabang dp dp (m) du du (m) dt dt (m) sortimen L (m)
9.1 29.45 0.2945 25.00 0.25 27.23 0.27 123.00 1.23 0.07 0.07 0.07
9.2 25 0.25 26.00 0.26 25.50 0.26 151.00 1.51 0.08 0.08 0.08
9.3 26 0.26 24.00 0.24 25.00 0.25 102.00 1.02 0.05 0.05 0.05
9.4 24 0.24 23.00 0.23 23.50 0.24 72.00 0.72 0.03 0.03 0.03
9.5 23 0.23 22.50 0.23 22.75 0.23 50.00 0.50 0.02 0.02 0.02
9.6 22.5 0.225 21.00 0.21 21.75 0.22 88.00 0.88 0.03 0.03 0.03
9.7 21 0.21 20.50 0.21 20.75 0.21 84.00 0.84 0.03 0.03 0.03
9.8 20.5 0.205 19.50 0.20 20.00 0.20 84.00 0.84 0.03 0.03 0.03
9.9 19.5 0.195 18.50 0.19 19.00 0.19 100.00 1.00 0.03 0.03 0.03

65
Volume pohon adalah ukuran tiga dimensi, yang tergantung dari lbds (atau
diameter pangkal), tinggi atau panjang batang, dan faktor bentuk batang.Cara penentuan
volume batang dibedakan antara cara langsung dan cara tidak langsung.

Penentuan volume cara langsung hanya bisa dilakukan untuk kayu dalam bentuk
sortimen (log), dengan menggunakan alat yang namanya xylometer, yaitu berupa bak
persegi yang diisi air. Sortimen yang akan diukur volumenya dimasukkan ke dalam bak
berisi air, volume kayu adalah pertambahan tinggi air dalam bak dikalikan luas
penampang bak. Kalau bak diisi penuh air, maka volume air yang tumpah adalah sama
dengan volume kayu yang dimasukkan. Sedangkan penentuan volume cara tidak
langsung, dilakukan dengan metode grafis atau dengan menggunakan persamaan
volume.

Penentuan volume metode grafis pada dasarnya adalah dengan cara memplotkan
pasangan data diameter atau lbds dan tinggi atau panjang masing-masing pada sumbu
absis dan sumbu ordinat dari diagram cartesius, sehingga dapat dibuat garis yang
menghubungkan titik-titik koordinat yang berurutan membentuk sebuah kurva yang
menggambarkan pola bentuk batang. Kemudian dihitung luas daerah dibawah kurva di
atas sumbu absis. Volume batang adalah luas daerah dikalikan dengan sebuah konstanta
yang besarnya tergantung faktor skala dan pengaruh satuan pada absis maupun ordinat.

Bentuk geometris yang paling mendekati bentuk pohon adalah silinder. Sehingga
rumus-rumus penentuan volume batang pada umumnya mengacu kepada rumus volume
silinder dengan berbagai macam penyesuaian. Rumus volume silinder adalah : V =
BH ; di mana : B = lbds ; H = tinggi atau panjang. Untuk pohon di mana nilai
diameternya bervariasi dari pangkal hingga ke ujung batang, maka permasalahannya
adalah menentukan diameter mana yang akan digunakan untuk menghitung lbds-nya.
Rumus volume silinder terkoreksi menghitung volume dengan menggunakan dbh atau
diameter pangkal untuk menghitung lbds-nya, kemudian nilai volume yang diperoleh
dikalikan lagi dengan sebuah faktor koreksi yang merupakan faktor bentuk batang (f),
sehingga V = BHf.

Beberapa rumus empiris yang banyak dikenal, menentukan volume dengan


menggunakan rumus umum volume silinder : V = BH tetapi dengan penyesuaian
terhadap diameter yang digunakan untuk menghitung lbds-nya, misalnya rumus
Brereton mengggunakan diameter yang merupakan rata-rata diameter pangkal dan

66
ujung untuk menghitung lbds-nya ; rumus Smalian menggunakan lbds yang merupakan
rata-rata lbds pangkal dan ujung ; rumus Huber menggunakan diameter tengah untuk
menghitung lbds-nya ; sedangkan rumus Newton menggunakan lbds yang merupakan
rata-rata lbds pangkal, tengah dan ujung di mana lbds tengah diberi bobot empat kali
lbds lainnya ; dan lain-lain. Wiant, Wood dan Furnival (1992) menyatakan bahwa
rumus Newton sudah sejak lama diakui sebagai rumus paling akurat untuk pendugaan
volume log, dibanding rumus-rumus empiris lainnya. Rumus Newton dapat digunakan
baik untuk bentuk silinder, paraboloid, konoid maupun neiloid.

Dari kegiatan penebangan pohon nomor 178 didapatkan sebanyak sortimen 1


yaitu 61,2 cm dan panjang log 109 cm, dari hasil pengukuran diameter dan panjang log
20 tersebut maka didapatkan volume small total sebesar 3.40 m3 , volume hubber total
sebesar 3.91 m3 dan volume newton total sebesar 3.39 m3 . Sedangkan hasil penebangan
pada pohon nomor 1896 menghasilkan 15 sertimen kayu dan 9 sertimen dari cabang.
Sertimen nomor 1 dengan diameter 125 cm dan panjang 120 cm.

Selain mengukur volume sortimen kayu hasil tebangan, dilakukan juga


perhitungan prestasi kerja operator mesin untuk kegiatan penebangan. Berikut adalah
hasil pengamatan waktu kerja pada kegiatan penebangan dan pembagian batang :

67
Tabel 32 Pengamatan waktu kerja operator mesin penebangan

WAKTU UTAMA

No Elemen Kerja 1 2 Total Rata-rata

1 Menuju Pohon 3.05 4 7.05 3.53

2 Penentuan Arah Rebah 0.67 0.50 1.17 0.58

3 Pembersihan lokasi 1.48 0 1.48 0.74

4 Kepras Banir 0.77 0.17 0.93 0.47

5 Penebangan 6.70 1.15 7.85 3.93

6 Pembagian batang 11.47 8 19.47 9.74

7 Pembersihan cabang 3.83 2 5.83 2.92

JUMLAH 27.96 15.81 43.78 21.89

WAKTU ALLOWANCE

1 Persiapan Alat 0.5 0 0.5 0.25

2 Menajamkan rantai 10 0 10 5

3 Menunggu arahan mandor tebang 0.95 3.00 3.95 1.98

JUMLAH 11.45 3 14.45 7.23

Untuk pengamatan waktu kerja penebangan pohon oleh operator mesin indicator
waktu dibedakan menjadi 2 yaitu waktu utama dan waktu allowance. Elemen kerja
yang termasuk waktu adalah menuju pohon dengan waktu 0,58 menit, pembagian
batang 9,73 menit dan pembersihan cabang 2,92 menit sedangkan elemen kerja
termasuk pada waktu allowance adalah persiapan alat dengan waktu 0,25 menit,
menajamkan rantai dengan waktu 5 menit dan menunggu arahan mandor dengan waktu
rata – rata 1,98 menit.

Operator mesin yang melakukan penebangan pada pohon 178 adalah Pak Pardi
yang berjenis kelamin laki – laki berumur 40 tahun dengan pendidikan terakhir SMP,
pengalaman kerja 3 tahun, memiliki 3 orang tanggungan keluarga dan jarak dari
rumahnya ke lokasi tebangan adalah ± 10 km, sedangkan operator mesin kedua adalah
Pak Yahmin berumur 45 tahun pendidikan terkhir SD, pengalaman kerja 2 tahun
memiliki tanggungan keluarga 3 orang dan jarak dari rumah ke lokasi tebangan ± 20 km.

68
Dalam 1 lokasi di petak 20 target keseluruhan tebangan dikerjakan oleh 3 crew
yang dalam 1 crewnya terdiri dari 3 orang. Upah yang anggarkan di RPH
Randublatung ini adalah Rp. 41.000/m3 meliputi upah pikul dan operator. Pekerjaan
dalam 1 hari adalah minimal 25 m3 untuk 1 crew.

2. Tempat Penimbunan Kayu


2.1 Petak Tpk Randublatung

Gambar 14 Dena Tpk Randublatung

Penatausahaan hasil hutana dalah suatu tatanan kegiatan dalam bentuk


pencatatan,penerbitan dokumen dan pelaporan yang meliputi perencanaan produksi,
pemanenan/ penebangan, penandaan, pengukuran dan pengujian, pengangkutan,
penimbunan, pengolahan dan pelaporan hasil hutan (Permenhut No.55 Tahun 2006).
Kegiatan penatausahaan hasil hutankayu bertujuan untuk mengetahui kejelasan
keberadaan hasil hutan kayu yang ada dan mempermudah mengkoordinasikan kegiatan
yang akan dilakukan untuk mendistribusikan hasil hutan kayu.

Perum Perhutani KPH Randublatung merupakan salah satu KPH yang sudah
mendapatkan sertifikat pengelolaan lestari dari FSC ( Forest Stewardship Council )
Dalam hal inisertifikat FSC yang didapatkan oleh Perhutani menunjukkan
bahwapengelolaan hasil hutan yang ada disini sudah sesuai dengan pengelolaan
lestari.Kriteria FSC yangterkait dengan penatausahaan kayu yaitu memastikan
kayubukan dari ilegal loging antara lain izin penebangan, lokasi penebangan yang
sesuai, dokumen penjualan kayu yang lengkap, tidak boleh ada kayu yang masuk

69
katagori sebagai kayu CITES, dan dokumen pengangkutan kayu yang lengkap
(Kirmanto, 2014).

Kegiatan penatausahaan kayu di Perum Perhutanikhususnya di TPK Doplang


sudah cukup sesuai dengan panduan pelaksaanan kegiatan penatausahaan kayuyang
sudah dibuat.Berdasarkan standar sistem verifikasi legalitas kayu yang dibuat oleh tim
kerja pengembangan dan perumusan sistem verifikasi legalitaskayu, semua kayu yang
diangkut dari tempat pengumpulan kayu (TPn), ke tempat penimbunan kayu (TPK) dan
dari TPK ke industri primer hasil hutan (IPHH) atau pasar mempunyai identitas fisik
dan dokumen yang sah.Perum Perhutani telah Melaksanakan penyusunan dokumen
penatausahaan kayu dengan baik. Semua dokumen tersedia dengan lengkap dan
terperinci.

Penatausahaan kayu di Perum Perhutani khususnya pada saat penerimaan kayu


masih perlu dibenahi. Berdasarkan SOP yang dibuat oleh Perum Perhutani, kayu Yang
baru datang seharusnya segera diperiksa kondisi fisiknya.Namun pelaksanaan di
lapangan tidak demikian, kayu langsung diterima oleh petugas dilapangan.

Berbeda dengan penerimaan kayu, untuk pengujian dan pengukuran kayu


yangdilakukan oleh pihak Perum Perhutani sudah sesuai dengan prosedur yang
dibuat.Selain sesuai dengan prosedur yang dibuat, dalam hal pengukuran kayu
Perhutani juga sudah mengacu pada Standar Nasional Indonesia (SNI) mulai dari
persyaratan, cara pengukuran, pernyataan hasil dan laporan hasil pengukuran
(SNI7537.2:2010).Dalam hal pengujian kayu pihak Perhutani sudah melakukan dengan
baik. Pengujian dilakukan oleh mandor penguji,pengujian yang dilakukan oleh
Perhutani juga sudah sesuai dengan prosedur dan diperkuat dengan mengacupada SNI
01-702-2006.

Proses pengaplingan kayu yang dilakukan oleh PerumPerhutani sudah cuku


pbaik yaitu kayu sudah diletakkan sesuai sortimen, mutu, dan jenisnya. Kayu
diletakkandi tempat yangteduh atauterlindungi olehpohon, hal ini agar kayu terlindung
darisinar matahari dan hujan sehingga kayu masih tetap pada kondisi yang
baik.Beberapa bangunan yang berfungsi sebagai peneduh di sekitar TPK terlihat
rusak,atap berlubang dan tiangpenyangga telah lapuk sehingga perlu diperbaiki. Hal
iniuntuk memaksimalkan fungsi bangunan sebagai peneduh kayu pada
saatpengaplingan.

70
Metode pengaplingan kayu yang dilakukan Perum Perhutani akan berpengaruh
pada kecepatan dan keakuratan data terkait pesediaan kayu yang ada. Saat ini
pembuatan dokumen sisa persediaan kayu masih dilakukan secara manual. Berdasarkan
penelitian Aziz (2013),tentang perancangan sistem informasi sisa sediaan kayu,Perum
Perhutani dapat menggunakan program aplikasi menggunakan komputer. Program
aplikasi terkait sistemsisa sediaan kayu ini diharapkan membantu Perum Perhutani
dalam meningkatkan efisiensi kerjanya Pemakaian komputer juga akan memudahkan
dalam memproses data dan membuat laporan-laporan lain yang dibutuhkan Perum
Perhutani.

Inovasi sistem persediaan kayu akan berdampak juga dengan penjualan kayu.
Penjualan kayu yang dilakukan oleh Perhutani sudah baik dan sesuai dengan
alurprosedurpenjualan kayu di KBM Pemasaran. Akan tetapi beberapa
mekanismepenjualan kayu masih banyak kekeliruan.Lelang kayu Perum Perhutani
diaturdalam aturan khusus yaitu Surat Keputusan Direksi Perum Perhutani
Nomor995/KPTS/DIR/2007 tentang Pedoman Penjualan Dalam Negeri Hasil
HutanKayu Bundar Jati dan Rimba. Aturan khusus ini mengakibatkan lelang kayu
Perum Perhutani memiliki karakteristik tersendiri, yaitu tidak adanya
pembatasanpesertalelang, tidak adanya keharusan memberikan uang jaminan dan harga
limityang terbuka. Aturan khusus ini menimbulkan kemungkinan kecurangan yang
dilakukan oleh oknum-oknum di lapangan.Pelaksanaannya masih ada hambatan yang
menimbulkan kerugian bagi negara yaitu adanya kecurangan pada saat Lelang yang
berakibat tidak tercapainya harga yang optimal.

sesudah pelaksanaan lelang.Kecurangan sebelum pelaksanaan lelang berupa


rekayasa mempersulit pengadaan oversich yang digunakan calon peserta lelanguntuk
melihat kayu di TPK dan penerbitan Oversicht ganda. Kecurangan pada saat lelang
berupa pengaturan harga lelang oleh sindikat para peserta lelang yang dibantu Oleh
pejabat lelang. Kecurangan pasca lelang berupa upaya menukar kayu. Upaya
menghindari kecurangan tersebut dapat dilakukan dengan reformasi sistempelaksanaan
lelang dengan memanfaatkanteknologi informasi dalam pengawasanpelaksanaan lelang
dan melibatkan pihak ketiga sebagaipengawas jalannya lelangserta peningkatan kualitas
dan mental SDMpelaku lelang sehingga kerugiannegara akibat persekongkolan
lelangdapat dihindarkan.

71
Dalam konsep pemasaran kayu yang dilakukan Perum Perhutani belum ada
kegiatan promosi kayu dengan memanfaatkan saluran pemasaran. Menuruat Nitsemito
(1984),saluran pemasaran adalah lembaga-lembaga distributor ataulembaga-lembaga
penyalur yang mempunyai kegiatan untuk menyalurkan barang-barang atau jasa-jasa
dari produsen ke konsumen.Promosi kayu dapat dilakukanagar kayu dapat cepat
terjualdan menambah jaringan pemasaran, terutama untuk jenis kayu yang sudah lama
belum terjual.Pemanfaatan lembaga pemasaran akan lebih mudah dalam penjualan kayu
yang dilakukan oleh Perum Perhutani.

2.1 Struktur Organisasi TPK Randublatung

Gambar 15 Struktur Organisasi Tpk Randublatung

Tugas TPK (yang terdiri dari unsur Pemerintah Desa dan unsur lembaga
kemasyarakatan desa ) sebagaimana diamanatkan dalam Perka 13/2013 ttg Pedoman
Tata Cara Pengadaan Barang Jasa Pemerintah di Desaantara lain:

1. Menyusun rencana pelaksanaan pengadaan.


2. Melaksanakan pengadaan barang/jasa.
3. Membeli barang/jasa kepada penyedia barang/jasa atau mengadakan
perikatan dengan pihak penyedia barang/jasa yang dituangkan dalam surat
perjanjian (tindakan ini yang menyebabkan pengeluaran atas beban
anggaran).

72
4. Melaporkan kemajuan pelaksanaan pengadaan barang/jasa kepada kepala
desa.

Penerimaan angkutan hasil hutan adalah semua hasil hutan yang masuk kedalam
TPK dan diterima sementara oleh petugas di TPK. Pada dasarnya berasal dari petak
tebangan/pemungutan/sadapan, sisa pencurian, temuan, dan bekas kayu bukti,
TPK/TPN lain dalam wilayah KPH, penyerahan dari KPH lain, hasil industri kayu dan
bukan kayu, dan lain-lain. Kayu yang berasal dari petak tebangan sebelumnya sudah
diukur dan ditandai dalam buku taksisi/DK 304a setelah itu barulah diangkut menuju
TPK. Setiap pengangkutan hasil hutan kayu dari tempat tebangan harus disertai
dokumen yang telah ditanda tangani oleh mandor, tanpa dokumen tersebut maka hasil
hutan tidak diterima di TPK. Kepala TPK/TPN menerima kayu sesuai hasil
pemeriksaan terhadap jumlah batang fisik kayu persortimen yang tertera dalam DK
304a sampai Perni 50.

2.2 Pengukuran Dan Pengujian

Menurut Permenhut No. 45 Tahun 2011 pengukuran hasil hutan adalahkegiatan


untuk menetapkanjumlah, jenis,volume/berat hasil hutan. Sedangkan pengujian hasil
hutan adalah kegiatan untuk menetapkan jumlah, jenis,volu me/beratdanmutu hasil
hutan. Pengukuran dan pengujian yang dilakukan di Perum Perhutani yaitu
semua hasil hutan yang telah diperiksa/dicocokkan dokumen dan fisiknya, wajib
dilakukan pengukuran (panjang, diameter,tebal/lebar serta volume) dan pengujian
(penetapan mutu dan status) oleh penguji yang berwenang. Teknis pengukuran dan
pengujian hasil hutan dilaksanakan sesuai ketentuan yang berlaku.Apabila terjadi
perbedaan ukuran atau volume antara hasil pengukuran dengan daftar angkutan,maka
dilakukan pembetulan daftar angkutan dengan mencoretdan mengganti angka
ukuran/volume hasil pengukuran oleh petugas yang berwenang. Pengkuran dan
pengujian kayu yang dilakukan di TPK Randublatung.

73
Gambar 16 Kayu Di Tpk Randublatung

2.3 Penomoran dan penandann


Penandaan kayu di TPK adalah kegiatan memberi tanda pada kayu bulat setelah
dilakukan pengulitan, pengukuran dan pembagian batang di TPK (PT.Arfak Indra,
2011). Penandaan kayu di TPK meliputi kegiatan memberi tanda pada kayu hasil
pembagian batang dengan label merah yang berisi nomor, identitas dan hasil
pengukuran, serta mencatatnya dalam Daftar Pengukuran dan Pembagian Batang
(DPPB).Berdasarkan DPPB, kemudian dibuat Buku Ukur Petugas Pengukur Kayu
(BPUPPK). Penandaaan dan penomoran hasil hutan kayu di TPK/TPKh dilakukan
denganmenggunakan alatslag hammer , palu toktanda uji, kapur krayon dan cat. Alat-alat
yang digunakan dalampenandaan dan penomoran kayu disajikan.

Adapun pembagian kegunaan dari alat-alat diatas :

1) slag hammer digunakan untuk memberi tanda :


a) Ukuran ( panjang, diameter, lebar, tebal ).
b) Isi/volume.
c) Nomor TPK/TPn ( untuk kayu bernomor ).
d) Bulan dan tahun penerimaan.
2) Palu tok tanda uji digunakan untuk memberi tanda mutu dan status ( PK. Vi, H dan
IN )
3) Kapur krayon digunakan untuk memberi tanda mutu dan status huruf ( contoh :
DVI, DH, TIN dan R ).
4) Cat yang digunakan untuk memberi tanda :
a) Tanda mutu / kualitas dan status.
b) Nomor kapling.

74
c) Tanda laku ( satu garis untuk lelang, tiga garis untuk penjualan langsung /
perjanjian/ kontrak ).

Gambar 17 Slag Hammer Dan Palu Tok Tanda Uji

2.4 Penandaan dan penomoran kayu


Penandaan pada kayu bernomor yaitu bulan dan tahun nomor tempat penimbunan,
ukuran (panjang, dan diameter atau panjang, lebar, tebal),isi/volume pada bontos ujung
bagian B, serta tanda mutu dan status, nomor kapling dan tanda laku.Seda ngka n
pada kayu bundar/persegi tak bernomor di lakukan penandaan kayu bundar sedang
(AII): panjang, diameter serta tanda mutu/status, nomor kapling dan tanda laku, dan
kayu bundar kecil (AI) persegi kecil (CI): panjang, diameter dan panjang, lebar, tebal
serta tanda mutu dan tanda laku.

2.5 Pencatatan penerimaan hasil


Pencatatan penerimaan hasil hutan adalah kegiatan pencatatan hasil hutan yang
telah diperiksa (dokumennya), dicocokkan (jumlah satuannya) diukur, diuji,penandaan
dan penomoran selanjutnya dimasukan kedalam Sub Sistem Pemasaran (SS Sar) dengan
hasil sebagai berikut:
a. Buku persediaan kayu beronomor ( DK 309 a ).
b. Buku persediaan kayu tak bernomor ( DK 309 ).
c. Buku persediaan kayu brongkol dan kayu bakar ( DK 309 a ).
d. Buku persediaan sortimen lain ( DK 309 b ).

75
2.6 Pengamplingan

Pengaplingan adalah kegiatan pengelompokkan kayu yang sesuai dengan


mutu,panjang, dan diameter batang.Hasil hutan yang berupa kayu yang telah diterima di
TPK/TPn,selanjutnya perlu disortir, dilangsir dan ditumpuk menurut sortimen dan mutu
di tempat-tempat penumpukkan yang telah disediakan serta dikapling menurut
peraturan yang berlaku. Dalam kondisi yang sebenarnya, kayu banyak yang ditumpuk
tidak sesuai sortimen dan kualitas kayu, hasilnya kayu tercampur baik secara jenis,
mutu dan kualitas(Perhutani, 2011). Proses pengaplingan yang dilakukan di TPK
Randublatung disajikan pada Gambar.

Kayu pencurian dan bencana alam diletakan di tempat yang berbeda. Hal iniuntuk
memudahkan dalam pengaplingan. Kegiatan ini dilakukan oleh mandor. kapling, dan
mandor kapling membuat daftar kapling secara tertulis sebelum nomor tersebut
dimasukan kedalam komputer SS SAR.

Ada beberapa macam pengaplingan,yaitu :

1. murni yaitu satu sortimen, satu kelas panjang, satu kelas diameter, kelas mutu.
2. campuran yaitu satu sortimen, dua kelas panjang, dua kelas diameter dandua
kelas mutu. Pengaplingan campur ini biasanya terjadi karena persediaan tidak
memungkinkan atau terjadi pada akhir tahun.

Gambar 18 Pengamplingan Kayu Jati

3. Setiap daftar kapling diberi nomor urut masing-masing dan berlaku satutahun.

76
2.7 Penjualan
Penjualan hasil hutan kayu untuk konsumsi dalam negeri dilakukan
melaluisaluran penjualan dengan perjanjian/kontrak, penjualan langsung,
penjualanlelang, dan penjualan lain-lain.Untuk penjualan kontrak, bukti atau dokumen
penjualan dengan perjanjian menggunakan faktur (DK 318) yang ditangani
administratur.

Sedangkan untuk penjualan langsung disesuaikan dengan peraturan yang berlaku,


surat bukti penjualan langsung menggunakan bon penjualan yang ditandatangani oleh
administratur yang dikuasakan. Administratur menyusun ikhtisar daftar kapling yang
memuat kapling-kapling yang akan dilelang. Untuk penjualan lain-lain dilaksanakan
untuk mencukupi kebutuhan pemakaian keperluan sendiri (Perum Perhutani) dengan
pelaksanaan sesuai ketentuan yang berlaku dengan mengajukan izin kepada
administratur .Administratur juga berkewajiban untuk membuat daftar pemakaian hasil
hutan untuk keperluan Perum Perhutani sendiri yang dijadikan dasar pengeluaran biaya
sekaligus penerimaan atas pemakaian hasil hutan.

Sedangkan untuk kayu yang tidak terjual biasanya dikarenakan terjadikerusakan


kayu akibat proses penerimaan dan pengangkutan kayu yang asal-asalan oleh para
pekerja di TPK sehingga merubah mutu kayu. Khusus untukpenjualan lelang
dapa tdibagi menjadi dua jenis penjualan lelang, y aitu penjualan lelang besar
dan penjualan lelang kecil. Penjualan ini dilakukan oleh pihak KBM pemasaran.

Penyerahan hasil hutan dari KBM ke KBM lain (pabrik


IndustriPerhutani/MitraKerja/KSP) berupa bahan baku (kayu atau bukan kayu),barang
setengah jadi atau barang jadi hasil industri dilengkapi bukti dokumenpenyerahan
hasil hutan yaitu dokumen penyerahan hasil hutan dan FA_KB,FA-KO yang dilampiri
DKB (DKA 104b), DKO (DKA 104e). Selain itu padapenyerahan hasil hutan
disertakan juga bukti pengurangan hasil hutan di TPKdan bukti dokumen pelayanan
penjualan.

77
D. INDUSTRI PENGGERGAJIAN KAYU

KBM INDUSTRI KAYU CEPU beralamat di Jl. Wonosari,Batokan Cepu dan


Sejarah Berdirinya KBM Industri Kayu Cepu KBM-IK Cepu berdiri tahun 2006
berdasarkan keputusan Perum Perhutani Unit I Jawa Timur Nomor : 1614/Kpts/II2005
tanggal 9 Desember 2005 tentang Penetapan Nama, Tempat dan Kedudukan KBM
sebagai penjabaran Keputusan Direksi Perum Perhutani Nomor : 554/Kpts/Dir/2005
tentang Struktur Organisasi Perum Perhutani. Kesatuan Bisnis Mandiri (KBM) Industri
Kayu yang melakukan kegiatan industri pengolahan kayu dan pemasaran hasilnya.
Industri pengolahan kayu yang dikelola oleh Perum Perhutanai Unit I Jawa Tengah
adalah industri pengolahan kayu di Cepu.

KBM-IK Cepu adalah satuan organisasi di bawah Kantor Perum Perhutani Unit I
Jawa Tengah yang bertanggung jawab atas kegiatan penyelenggaraan pengolahan usaha
bisnis Perum Perhutani secara mandiri untuk meningkatkan pendapatan perusahaan.
Sedangkan cikal bakalnya adalah penggabungan Kesatuan Industri Pengolahan Kayu
Jati (KIPKJ) Cepu dengan PGM daerah dalam wilayah Perum Perhutani Unit I Jawa
Tengah yang berdiri sejak tanggal 2 November 1977 dalam rangka menunjang program
pemerintah dalam Repelita I dan II.

KBM Industri Kayu Cepu memiliki komitmen terhadap peningkatan Sumber


Daya Manusia (SDM). Hal ini dapat menjamin bahwa setiap karyawan mampu
melakukan tugas mereka dengan efisien dan selamat serta bertanggung jawab. Seluruh
karyawan KBM Industri Kayu Cepu yang aktif dalam perusahaan tersebut berjumlah
kurang lebih 200 orang Seluruh karyawan memiliki tanggung jawab pada tiap satu unit
bagian dan menggunakan s istem kerja berupa shift atau rolling. Kelanjutan dan
keberhasilan pabrik tersebut akan tergantung kepada kemampuan dan semangat para
pekerja yang terlibat. Dalam hal ini manajemen KBM Industri Kayu Cepu telah
mempersiapkan sistem pelatihan yang menyeluruh, baik managerial maupun keahlian
untuk menunjang karyawan menjadi profesional.

78
Tabel 33 Daftar Jumlah Karyawan Menurut Tingkat Pendidikan

pendidikan Karyawan perum


Laki-laki perempuan
SD 20 1

SMP 41 6
SMA 100 23
DIPLOMA 3 -
S1 NON 2 -
KEHUTANAN
S1 KEHUTANAN 2 -
S2 2 -

Jumlah keseluruhan 170 30

JUMLAH KESELURUHAN 200

1. Manajemen Perusahaan
1.1 Bahan baku perusahaan

Bahan baku yang didapat dari KBMIK cepu didapatkan dari beberapa daerah
yaitu seperti Blora, Mantingan, Kendal, Kebunharjo, Randublatung dan Cepu sebagai
penyuplai yang menentukan produk dengan jaminan mutu kayu Jati produksi KPH
(Kesatuan Pemangku Hutan) sabagai pengolahan kayu jati.

Produk yang dihasilkan

a. Produk kayu yang di hasilkan berupa RST :

1. Ukuran bahan pada buku:

a) Decking dengan ukuran 19 x 100 x (1050-2400) mm


b) Decking dengan ukuran 19 x 100 x (1050-2400) mm
c) Lamparket dengan ukuran 10 x 65 x (300-600) mm
d) Long strip dengan ukuran 15 x 75 x (200-1400) mm
e) Parket blok dengan ukuran 12 x 54 x (305-2557) mm
f) Parket stock dengan ukuran 12 x 52 x (155-160) mm

79
g) List dengan ukuran 15 x 15 x (125-450) mm
 15 x 15 x (500-900) mm
h) Reng dengan ukuran 15 x 25 x ( 125-275) mm
 15 x 25 x (300-500) mm
 15 x 25 x (600-900) mm
 15 x 25 x (1000 up) mm

2. Ukuran cutting

a) Decking dengan ukuran 22 x 103 x (1080-2430) mm


b) Flooring dengan ukuran 18 x 103 x (230-1030) mm
c) Lamparket dengan ukuran 13 x 68 x (330-630) mm
d) Long strip dengan ukuran 18 x 78 x (230-1430) mm
e) Parket blok dengan ukuran 15 x 57 x (358-2560) mm
f) Parket stock dengan ukuran 15 x 55 x (185-190) mm
g) List dengan ukuran 18 x 18 x (150-480) mm
 18 x (530-930) mm
h) Reng dengan ukuran 15 x 25 x ( 125-275) mm
 15 x 25 x (300-500) mm
 15 x 25 x (600-900) mm
 15 x 25 x (1000 up) mm
b. Produk kayu yang dihasilkan berupa Moulding :

a. E2E , E4 , dan S4

b. Veneer

c. kayu kusen

d. FJL (Finger Join Laminating)

1.2 Pemasaran Perusahaan

KBM (Kesatuan Bisnis mandiri) Industri Kayu Cepu Perum Perhutani Unit I Jawa
Tengah memproduksi kayu jati dan kayu gergajian dengan kualitas ekspor, namun tidak
dapat langsung di ekspor dari perusahaan, melainkan harus melalui perusahaan swasta
atau PT sebagai pengekspor, namun pembayaran tetap atas nama perhutani. Panjang log

80
yang akan digergaji adalah 1-3 meter. Untuk ukuran khusus diperuntukkan khusus
permintaan buyer/pembeli, dengan rata - rata diameter 30 - 60 cm. Pemasaran Ekspor
dari hasil Industri KBM Industri Kayu Cepu menembus kawasan Asia seperti Singapore,
China, Australia dan Eropa seperti Itali. Dan untuk pemasaran lokal melayani pesanan
diberbagai daerah di Indonesia tanpa melalui Perusahaan swasta atau PT, melainkan
langsung berhubungan dengan Perum Perhutani KBM Industri Kayu Cepu.

1. Prosedur kerja
a. Penerimaan log
- Kayu jati yang dipasok dari daerah blora, cepu, Kendal, randubalatung,
mantingan dan kebonharjo kemudian diangkut ke pabrik menggunakan mobil
truk. Setelah mobil truk sampai ke pabrik, log diturunkan dari truck di TPK
input menggunakan secara manual dengan tenaga manusia dan disusun dengan
rapi berdasarkan asal log .
- emudian log yang telah tersusun di TPK di Lakukan pengecekan oleh tim
Quality Control yang meliputi dari pemeriksaan yaitu ukuran panjang, diameter
dan mutu log.
- Dalam penerimaan kayu dilapangan menggunakan surat bukti DP (daftar
penerimaan) dari masing-masig KPH (kuasa pemangku hutan) supliyer.
- Pemeriksaan log lanjutan dilakukan oleh tim TPK input sesuai dengan surat
bukti DP ( daftar penerimaan).
- Pemberian nomor urut kayu menggunakan palu tok.
- Gunakan tanda kotak segi empat dengan cat pada nomor kayu bagi kayu -kayu
yang diterima.
- Kemudian pada tumpukan log diberikan keterangan tentang asal daerah
pengambilan log dan jumlah batang log.

b. Penumpukan log
- Penumpukan kayu ditempatkan pada blok yang sudah ditentukan.
- Penumpukan kayu, menurut status kayu, kelompok ukuran, panjang dan
diameter.
- Penumpukan Log di tempatkan pada tempat-tempat yang terlindungi dari sinar
matahari dan tempat yang tegenang air.

81
1.3 Prosedur kerja mesin penggergajian dan struktur organisasi

Penanganan limbah pabrik pengolahan kayu sendiri dilakukan dengan memasukan


limbah pabrik seperti ampas gergaji kedalam karung dan untuk kayu sendiri digunakan
oleh masyarakat sekitar untuk bahan bakar, untuk perusahaan sendiri telah melakukan
uji AMDAL. Dampak positif perusahaan bagi masyarakat sekitar sendiri, masyarakat
diikutsertakan dalam kegiatan seperti buruh angkut dan pengepakan papan yang sudah
siap dipasarkan.

Gambar 19 Bagan Prosedur Kerja Pgm

82
Struktur Organisasi KBM Industri Kayu Cepu Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah,

STRUKTUR ORGANISASI
INDUSTRI PENGOLAHAN KAYU

Gambar 20 Struktur Organisasi Industry Pengergajian

83
E. Konservasi Sumber Daya Hutan

1. Data pada pengamatan di dalam sempa dan sungai


Tabel 34 Data Perhitungan Analisis Vegetasi Untuk Plot Ukuran 10m x 10 m Untuk
Tumbuhan Fase Tiang (Poles).
DR
No Namaspesies n LBDS Luas K KR(%) F FR(%) D (%) INP (%)
1 Tectona grandish 32 0,31 0,1 320 100 1 100 0,01 100 300

Tabel 35 Data Perhitungan Analisis Vegetasi Untuk Plot Ukuran 5m X 5m Untuk Tumbuhan
Faset Pancang (Sapling).
DR INP
No Namaspesies n LBDS Luas K KR(%) F FR(%) D (%) (%)
1 Tectonagrandish 31 0,10574 0,025 1240 88,571 1 92,105 4,23 99,06 279,74
2 Breynia ( kenidai) 4 0,001003 0,025 160 11,429 0,086 7,8947 0,04 0,94

Tabel 36 Data Perhitungan Analisis Vegetasi Untuk Plot Ukuran 10m x 10m Untuk
Tumbuhan Fase Semai (Seedling).
% DR INP
No Namaspesies i n penutupan Luas K KR(%) F FR(%) D (%) (%)
1 Ilalang 9 9 435 0,001 9000 26,47 0,265 26,471 435000 44,94 97,879
2 Krinyu 6 6 155 0,001 6000 17,65 0,176 17,647 155000 16,01 51,307
3 Breynia 5 5 120 0,001 5000 14,71 0,147 14,706 120000 12,4 41,808
4 Anakanjati 9 9 148 0,001 9000 26,47 0,265 26,471 148000 15,29 68,23
5 Semampung 3 3 75 0,001 3000 8,824 0,088 8,8235 75000 7,748 25,395
6 Spesies x 1 1 15 0,001 1000 2,941 0,029 2,9412 15000 1,55 7,4319
7 Spesies y 1 1 20 0,001 1000 2,941 0,029 2,9412 20000 2,066 7,9485

Tabel 37 Perhitungan Nilai Indek Shannon Wiener (H) dan Indek Margaref (D)

No Tumbuhan Tingkat H D
1 Pohon 0 0
2 Tiang 0 20,59595
3 Pancang 0,107374 76,93924
4 Semai 0,002426 227,9502

84
2. Data Pengamatan Di Luar Sempa Dan Sungai
Tabel 38 pengamatan di luar sempa dan hanya mengamati tumbuhan tingkat semai dengan
petak ukur 1m x 1m.

% DR INP
No Namaspesies I n penutupan Luas K KR(%) F FR(%) D (%) (%)
1 Ilalang 7 7 173 0,001 7000 24,14 0,241 24,138 173000 26,7 74,973
2 Krinyu 6 6 160 0,001 6000 20,69 0,207 20,69 160000 24,69 66,071
3 Breynia 4 4 90 0,001 4000 13,79 0,138 13,793 90000 13,89 41,475
4 Anakanjati 7 7 110 0,001 7000 24,14 0,241 24,138 110000 16,98 65,251
5 Semampung 3 3 85 0,001 3000 10,34 0,103 10,345 85000 13,12 33,807
6 Spesies x 1 1 15 0,001 1000 3,448 0,034 3,4483 15000 2,315 9,2114
7 Spesies y 1 1 15 0,001 1000 3,448 0,034 3,4483 15000 2,315 9,2114

Tabel 39 Perhitungan hasil pengamatan kondisi air permukaan

No Parameter HasilPengukuran Rerata Keterangan


1 2 3 4 5
Kedalaman
1 Air Tanah 12 30 15 0,5 2 11,9
2 Debit Air 0,088 0,099 0,099 0,077 0,077 0,0886
Debit
3 Minimum
Debit
4 Maksimum
Keberadaan
5 Air Sedikit Sedikit Sedikit Sedikit Sedikit
Dankeruh dankeruh dankeruh dankeruh dankeruh
Diketahui :
L=6m
S=5m
H = 11,9 cm = 0,119 m
A = 0,714

85
V1 = S/t =5 / 40,7 =0,123 D = A x V1= 0,714 x 0,123 = 0,088

V2 = S/ t = 5/ 35,7 =0,14 D = A x V2= 0,714 x 0,14 = 0,099

V3 = S/t = 5/ 47 = 0,11 D = A x V3= 0,714 x 0,11= 0,08


V4 = S/t = 5/ 36,1 = 0,14 D= A x V4= 0,714 x 0,14 = 0,099
V5 = S/t = 5/ 46,1 = 0,108 D = A5 x V5= 0,714 x 0,108 = 0,077

Gambar 21 Desain Pengamatan KPS

Dalam acara konservasi tanah dan air yang perlu diperhatikan antara aliran debit
sungai, erosi tanah dan tinggi permukaan tanah, adapua tujuan dari kegiatan ini
adalah untuk mengatahui tingkat kelas suatu kawasan hutan dalam menyokong
fungsi hutan itu sendiri. acara ini dilakukan pada petak 47 RPH Ngandong.
Pengamatan dilakukan pada daerah sempadan sungai dan pada hutan produksi yang
mana semapadan adalah hutan dengan kawasan perlindungan setemapat dan hutana
produksi sebgai non KPS. Dalam penentapan fungsi sebagai tata guna hutan yang
diperhatikan selain 3 parameter diatas yaitu kondisi lapisan tanahnya.
Ketebalan lapisan tanah yang diamati yaitu seresah, organik A dan B. Pada
kawasan perlindungan setempat tebal seresah dan lapisan organik relatif tipis.
sedangkan laipasn A setebal 20 cm dan B 30 cm dengan textur lempung. dan hasil
pengamatan pada non KPS seresah setebal 2,3 cm, organik 0.5-1 cm, lapisan A 50
cm dan lapisan B belum ditemukan karena kedalam pengamatan hanya 50 cm dari

86
permukaan tanah. pada area KPS terdapat erosi permukaan dan alur pada kelerengan
15o dan pada non KPS dengan kelerengan 1 o tidak terdapat erosi.
Setelah dianalisa keadaan KPS dan hutan produksi memiliki keadaan yang
berbeda, sehingga menyebabkan perbedaan fungsi sesuai dengan produksifitas lahan
agar dapat optimal. pada kawsaan perlindungan setempat akan terjadi erosi yang
cukup tinggi, hal ini tentunya dapat menurunkan kesuburan tanah. data ini didukung
oelh kelerangan 15o sehingga air hujan akan mekuncur dengan relatif lebih cepat dan
mudah menghanyutkan seresah dan organik tanah bila dibanding dengan kawasan
produksi di bagian atas dengan kelerengan hanya 1 o. perencanaan terhadap kawsan
perlindungan setempat in haruslah disesuaiakan dengan keadaan. namun pada
kenyataannya, daerah ini kurang diperhatikan khsusnya pada sempadan sungai
terlihat dengan banyaknya trubusan pohon jati dan tidak terawat. idealnya untuk kPS
haruslah vegetasi dengan perakaran dalam dan dengan jenis yang bervariasaidab
nenounyai variasi stratum tajuk. Hal ini penting untuk mengurangi tingkat erosi yang
terjadi, sehingga pada KPS ini sebaiknya memang disiapkan untuk penanggulangan
erosi dan vegetasi yang ada tidak ditebang dan jika perlu divariasi dengan vegetasi
lain sehingga didapat kawasan dengan stratum komplek dan akan lebih optimal
untukj perlindungan stempat dan mengurangi tanah terbuka.
Sedangkan pada kawasan produksi dengan kondisi demikian memang lebih cocok
untuk kawasan produksi dengan kelerangan hanya 1 o dan ketersediaan air tanah
sedalam 4,85 meter akan mendukung kesburan, selain itu seresah dan lapisan
organik cukup tinggi sehingga unsur hara tidak terputus siklus bila dibanding pada
kawasan perlindungan setempat. namun yang perlu diperhatikan adalah tingkat
kesuburan tanah terhadap tegakan yang diatasnya.
Dari hasil pengamatan yang dilakukan di lapangan di dalam sempadan sungai
bahwa untuk pengamatan tingkat pohon tidak ditemukan, pada fasetiang yang
mendominasi adalah jati karena disini merupakan hutan tanaman jati milik Perum
Perhutani.pada tingkat pancang yang mendominasi adalah jati dan kenidai (breynia)
seangkan Pada tingkat semai yang mendominasi adalah jenis ilalung dan anakan jati.
Untuk pengamatan di luar sempa dan sungain yang mendominasi adalah ilalang
kerinyu dan anakan jati. Pada perusahaan perum perhutani memang meng khususkan
hutan tanaman jati jadi jenis-jenis yang mendominasi merupakan jati itu sendiri
karena merupakan usaha BUMN untuk memenuhi kebutuhan kayu di Indonesia.
Lahan yang di tanam homogen menimbulkan keanekaragaaman yang sangat kecil
sehingga untuk tumbuhan tingkat semai yang mendominasi adalah jenis ilalang
karena pada lahan ini kondisi tanah nya kurang subur/gersang jadi tidak banyak jenis
yang dapat tumbuh pada lahan ini.

87
F. INVENTARISASI SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT DESA HUTAN
1. Pengelolahan hutan
Pengelolaan hutan yang baik memeperhatikan kepentingan kelestarian
sumberdaya hutan dan kesejahteraan masyarakat. Megenali karakteristik hutan dan
wilayah desa dan social-ekonomi masyarakat yang tinggal di sekitar hutan sangat
penting untuk perencanaan pengelolaan hutan yang baik, maka dari itu
penginventarisasian social ekonomi masyarakat sangat penting dilakukan, untuk
mengenali permasalahn, potensi desa, peluang dan ancaman, sehingga nantinya dapat
dilakukan tindakan strategis pegelolaan hutan.

Inventarisasi sosial-ekonomi masyarakat hutan diambil dari 10 sampel reponden


dengan penentuan responden menggunakan metode purposive sampling. Purposive
sampling adalah metode dengan pengambilan sample secara sengaja dengan penetapkan
ciri-ciri responden secara khusus dengan tujuan agar menjawab permasalahan penelitian.

Kegiatan dilakukan dengan mewawancara setiap responden untuk mewakili 1


Kepala Keluarga. Wawancara tersebut ditujukan untuk mengetahui karakteristik
masyarakat desa Getas dari 10 responden yang diwawancarai dapat disimpulkan bahwa
sebagian besar masyarakat bermata pencaharian sebagai petani, pemilik warung dan
sebagian masyarakat sebagai pegawai negeri sipil atau guru. Sebagian besar petani tidak
memiliki lahan sendiri dan lahan garapan yang dimiliki kecil. Karena lahan garapan
kecil, maka dapat disimpulkan pendapatan uang kecil sehingga banyak yang melakukan
pekerjaan sampingan sebagai pedagang atau pemilik warung dan juga penjual sayur.
Dilihat dari kondisi rumah, masyarakat desa Getas sudah berkecukupan meskipun
dijumpai juga perbedaan yang cukup mencolok antara rumah warga yang perekonomian
rendah dengan perekonomian menengah. Mayoritas rumah penduduk berukuran kecil
dengan dinding yangterbuat dari kayu dengan lantai tanah, hanya sebagian rumah saja
yang terbuat dari dinding beton dengan berlantai ubin atau keramik yang biasanya
merupakan rumah warga dengan profesi pegawai negeri.

88
2. Interaksi masyarakat dengan hutan
Interaksi Masyarakat terhadap Sumberdaya Hutan dan Ketergantungan
masyarakat desa hutan terhadap sumberdaya hutan sangat dirasakan oleh hampir
seluruh masyarakat yang tinggal di sekitar hutan. Sebagian besar masyarakat hidup
sebagai petani dengan lahan milik yang sempit, bahkan sebagaian besar juga sebagai
buruh tani karena mereka tidak memiliki lahan pertanian. Ketergantungan masyarakat
terhadap hutan tidak hanya untuk memperoleh lahan pertanian saja, tetapi
ketergantungan masyarakat Juga terhadap hasil hutan baik kayu maupun non kayu.
Ketergantungan masyarakat dapat dibedakan secara langsung dan tidak langsung.
Secara langsung masyarakat berinteraksi dengan hutan untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya, sedangkan secara tidak langsung masyarakat tidak berinteraksi secara
langsung namun memerlukan hasil-hasil hutan dan dapat mengambil manfaat dari
keberadaan. Rasa memiliki hutan oleh masyarakat belum tertanam dengan baik.
Belum tertanamnya rasa untuk ikut memiliki hutan akibat dari sejarah pengelolaan
hutan masa lalu yang tersentral pada penguasa Perhutani. penomena yang terjadi adalah
masyarakat dengan sadar menginginkan pengelolaan hutan dapat berjalan dengan baik
agar kualitas hutan pun menjadi baik. Namun dengan sadar pula masyarakat melakukan
tindakan-tindakan yang dapat mengakibatkan kerusakan hutan, meskipun mereka
mempunyai berbagai alasan bahwa mereka melakukan itu semua karena dipaksa oleh
keadaan. Beberapa hal yang sering dituding sebagai menyebabkan kerusakan hutan
yang terjadi pada saat ini adalah pencurian kayu, perencekan untuk kayu bakar,
kegagalan permudaaan, pembibrikan lahan, dan berbagai pemantaatan hulan yang lain.

Pengelolaan hutan yang baik memeperhatikan kepentingan kelestarian


sumberdaya hutan dan kesejahteraan masyarakat. Megenali karakteristik hutan dan
wilayah desa dan social-ekonomi masyarakat yang tinggal di sekitar hutan sangat
penting untuk perencanaan pengelolaan hutan yang baik, maka dari itu
penginventarisasian social ekonomi masyarakat sangat penting dilakukan, untuk
mengenali permasalahn, potensi desa, peluang dan ancaman, sehingga nantinya dapat
dilakukan tindakan strategis pegelolaan hutan.
Inventarisasi social-ekonomi masyarakat hutan diambil dari 10 sampel reponden
dengan penentuan responden menggunakan metode purposive sampling. Purposive
sampling adalah metode dengan pengambilan sample secara sengaja dengan penetapkan
ciri-ciri responden secara khusus dengan tujuan agar menjawab permasalahan penelitian.

89
Kegiatan dilakukan dengan mewawancara setiap responden untuk mewakili 1 Kepala
Keluarga.

Wawancara tersebut ditujukan untuk mengetahui karakteristik masyarakat Kedung


Paron dari 10 responden yang diwawancarai dapat disimpulkan bahwa sebagian besar
masyarakat bermata pencaharian sebagai petani, pemilik warung dan sebagian
masyarakat sebagai pegawai negeri sipil atau guru. Sebagian besar petani tidak
memiliki lahan sendiri dan lahan garapan yang dimiliki kecil. Karena lahan garapan
kecil, maka dapat disimpulkan pendapatan uang kecil sehingga banyak yang melakukan
pekerjaan sampingan sebagai pedagang atau pemilik warung dan juga penjual sayur.
Dilihat dari kondisi rumah, masyarakat desa Getas sudah berkecukupan meskipun
dijumpai juga perbedaan yang cukup mencolok antara rumah warga yang perekonomian
rendah dengan perekonomian menengah.

Mayoritas rumah penduduk berukuran kecil dengan dinding yang terbuat dari
kayu dengan lantai tanah, hanya sebagian rumah saja yang terbuat dari dinding beton
dengan berlantai ubin atau keramik yang biasanya merupakan rumah waga dengan
profesi pegawai negeri.

3. Kelembagaan
Kelembagaan mempunyai fungsi sangat penting dalam mewujudkan tujuan
bersama dalam pengelolaan Sumberdaya hutan. Untuk itu maka dalam kajian sosial
ekonomi masyarakat desa hutan sangatlah penting artinya untuk mengetahui keberadaan
lembaga atau organisasi desa yang telah berkembang di masyarakat. Keberadaan
lembaga dan norma-norma sosial yang telah berkembang dapat memberikan gambaran
tentang kesadaran masyarakat dalam, berkumpul (berorganisasi) untuk mencapai tujuan
tertentu secara bersama. Dengan modal dasar yang sudah ada maka masyarakat dapat
didorong untuk membangun sebuah lembaga yang terkait dengan pengelolaan
sumberdaya hutanyang menginginkan kelestarian dan kesejahteraan masyarakat.
Kelompok tani hutan mustika jati dua juga memiliki struktur kelembagaan seperti
KETUA, WAKIL KETUA, SEKETARIS, BENDAHARA dan ANGGOTA, mereka inilah
yang berperan dalam pengelolaan hutan bersama masyarakat, program yang dilakukan
oleh kelompok tani hutan sendiri adalah progam yang dicanangkan oleh UGM untuk
melakuan mulai dari pembibitan tanaman seperti tanaman kayu putih, jengkol dan
tanaman jati yang nantinya akan ditanam dilahan yang disediakan oleh perhutani,

90
kendala yang dihadapi oleh kelompok tani hutan adalah ketidak setujuan masyarakat,
karena masyarakat beranggapan lahan mereka akan berkurang dengan adanya kehadiran
kelompok tani hutan tersebut, pemecahan masalahnya sendiri adalah dengan melakukan
musyawarah mufakat bersama masyarakat dan juga penyuluhan dari pihak KTH sendiri
agar tidak terjadi kesalahpahaman.
Peran kelompok tani mustika jati dua sendiri sebagai pelopor penhijauan lahan
milik perhutani yang belum dikelola yang akan ditanamai tanaman perkebunan seperti
jengkol dan juga tanaman kehutanan seperti kayu putih dan juga tanaman jati. Tujuan
dari pembangunan lembaga itu sendiri sebagai penetapan yang berencana dari
organisasi-organisasi baru untuk melayani tujuan-tujuan yang oleh mereka berkuasa
dinilai memerlukan campur tangan administratif yang otonom dan kaitan-kaitan khusus
dengan sistem sosial yang lebih besar, yang berbeda dari yang dapat disediakan oleh
unit-unit administratif yang sudah ada (Faton, 1986). Tata Nilai Dan Perilaku
Masyarakat
Kegiatan sehari-hari masyarakat sekitar hutan sebagian besar sebagai petani baik
petani jagung, tebu, dan juga padi sawah, ada juga yang berprofesi sebagai penjual
sayur keliling. nlai yang tertanaman dimasyarakat desa hutan kedung paron adalah
menjunjung tinggi kebersamaan terlebih dalam kedukaan dan juga dalam pesta adat
seperti kenduri dan juga perkawinan, masyarakat memiliki kebiasaan dalam istilah
sehari- hari ialah menabung pada yang empunya hajat dan nantinya pada kemudian hari
akan dibalas ketika akan melaksanaan pesta.
Priaku menyimpang masyarakat dalam pengelolaan baik lahan pertaniannya ialah
dengan membakar lahan yang akan ditanamai, akibatnya api tersebut kabanyakan akan
merambat kelahan sekitarnya sehingga membakar tanaman jati yang ada disekitar nya
dan dampaknya terhadap tanaman jati yang terbakar baik sedang, tinggi sampai dengan
ringan ialah pertumbuhannya dan sebagian akan mengalami kematian. Kesadaran
masyarakat akan pentingnya kelestarian hutan belum sepenuhnya tertanaman pada diri
masyarakat terlihat jelas masyarakat lebih banyak membuka lahan untuk pertanian
dibandingkan menanam pohon, hal ini menunjukan bahwa tidak semua masyarakat
memiliki persepsi yang sama terhadap pentingnya hutan dan juga pentingnya
pengelolaan hutan.
Kearifan yang ada didesa getas selain kenduri ada juga tradisi unik yaitu
NYADRAN LINTAS AGAMA, upaya masyarakat dalam menjaga kearifan loka yang
ada yakni dengan memperkenalkannya dengan anak-anak mereka dan juga rutin

91
melaksanakanya tiap tahun, peran kearifan lokal belum sepenuhnya efektif dalam
membantu dalam pengelolaan hutan jika masyarakatnya sendiri belum sadar akan
pentingya hutan bagi kehidupan. Selo Soemardjan dan soelaeman soemardi (sukanto
2010:151) merumuskan kebudayaan sebagai semua karya, rasa dan cipta masyarakat.
Sistem nilai budaya juga berfungsi sebagai suatu pedoman, sebagai suatu pendorong
kelakuan manusia dalam hidup.
4. Konflik
Konflik yang sering terjadi karena banyaknya alih fungsi lahan dan banyaknya
pencurian kayu oleh masyarakat yang telah terjadi bertahun tahun lamanya, adapun
pemecahan masalah nya dengan menagkap pelaku yang ketahuan mencuri kayu yang
ada dikawasan hutan produksi milik perhutani adapun kayu yang disita akan
disidangkan terlebih dahulu setelah sah dipengadilan kayu tersebut hasil pencurian
maka kayu akan dikembalikan kepihak perhutani, pengawasan dan patroli rutin
dilakukan oleh pihak MANTRI dan juga POLHUT.
5. Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat

Sebaran umur, pendidikan, pekerjaan, kepemilikan lahan, kepemilikan ternak,


pendapatan, penegeluaran

Gambar 22 Grafik Sebaran Umur

Dilihat dari data grafik diatas diketahui bahwa sebaran umur rata-rata responden
kelompok tani hutan dan masyarakat kedung paron yang diwawancarai adalah 35 – 40
dan sebagian besar yang kita wawancara adalah laki-laki karena pada saat proses
wawancara ke pada masyarakat pada pagi hari kita hanya bertemu dengan 1 warga saja

92
yaitu ibu laminah karena pada waktu pagi hari masyarakat sebagian besar pergi ke
kebun untuk panen oleh karena itu agar hasil wawancara kita memenuhi target yang di
berikan oleh panitia kita kemudian melanjutkan proses wawancara pada sore hari
sehingga di proleh jumlah response sebanyak 10 orang yang merupakan laki-laki

Gambar 23 Grafik pendapatan petani

Dari data grafik diatas diketahui pendapatan petani sekali panen dalam kurun
waktu 3 bulan berkisar dari RP.7.000.000;-RP.14.000.000; dari data ini dapat
disimpulkan bahwa pendapatan tertinggi diraih oleh bapak laqi dan ibu laminah yakni
sebesar RP.14.000.000; hal ini disababkan karena keduanya memiliki lahan yang cukup
luas yakni 50 Ha. Hal ini juga berpengaruh semakin luas lahan pertanian masyarakat
maka fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman
jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan
ekosistemnya akan berkurang.

93
Gambar 24 Grafik pendapatan non tani

Dari hasil grafik diatas petani yang mendapatkan pendapatan diluar usaha tani
cukup besar ialah pak jono, selain memiliki warung yang dikelola oleh sang istri pak
jono juga menjual sayur keliling. Rata-rata pendapatan non tani masyarakat ialah
sebagai buruh angkut dan burut panen.

Gambar 25 Grafik pengeluaran petani

Dari hasil grafik diatas dapat dilihat bahwa pengeluaran petani cukup besar
dikarenakan banyak faktor seperti kesehatan, biaya anak sekolah, kebutuhan rumah
tangga, dan juga untuk membeli benih yang akan ditanam, sedangkan untuk transportasi
sendiri masyarakat cukup membeli bensin untuk kendaraan karena didesa tersebut
untuk moda transportasi seperti angkot sendiri tidak ada.

94
Gambar 26 Grafik Pekerjaan
Dari grafik diatas menggambarkan bahwa masyarakat kedung paron yang
diwawancarai mayoritas adalah sebagai petani baik petani jagung dan juga petani tebu,
hal ini sangat berpengaruh terahadap kelestarian alam karena akan terjadi alih fungsi
lahan secara berkelanjutan dan terus menerus merusak fungsi hutan yang ada.

Gambar 27 Grafik Sebaran Pendidikan

95
Dari data grafik diatas terlihat bahwa masyarakat yang menjadi responden
mayoritas hanya tamatan SD sampai dengan SMP, hal ini menyebabkan masyarakat
hanya bermata pencaharian sebagai petani, juga sebagai pedangang sayur dan juga
sebagai buruh. Hal ini meyebabkan kesenjangan yang ada. Melalui program pemerintah
yang telah menyiapkan trobosan dengan melakukan restribusi 21,7 juta Hektare lahan
melalui Program reforma agraria dan perhutanan sosial sejak tahun 2017 lalu. Program
ini dilaksanakan dengan sasaran koperasi, kelompok tani, dan kelurga kelompok tani,
bertujuan mengkoperasikan petani. “masyarakat yang ada didalam dan disekitar
kawasan hutan secara legal masuk kedalam perekonomian formal berbasis sumber daya
hutan. Kegiatan ini perlu diambil langkah kogkrit untuk mengatasi kemiskinan yang ada
didesa-desa didalam dan disekitar kawasan hutan, dengan memberikan akses ruang
kelola sumberdaya hutan bagi warga masyarakat didalam dan disekitar kawasan hutan.

96
Gambar 28 Grafik Kepemilikan Lahan Dan Hewan Ternak

Dari data grafik diatas dapat disimpulkan bahwa kepemilikan yang paling luas
dimiliki oleh Pak Laqi, Pak Budi Dan Ibu Laminah yakni 0.50 ha dan untuk
kepemilikan ternak hanya dimiliki oleh ibu Laminah. Kepemilikan lahan masyarakat
disekitar hutan produksi dalam hal ini pelepasan kawasan hutan untuk pertanian
persentase untuk masyarakat mengalami peningkatan sejak 2017. Ada 7.616.273
hektare luas kawasan hutan yang dilepas. Dari kawasan seluas itu, data sampai 2017
menunjukkan pelepasan hutan untuk pihak swasta (perusahaan) seluas 6.689.996
hektare. Pelepasan kawasan hutan untuk masyarakat seluas 926.072 hektare saja.
Proporsinya 12% untuk masyarakat dan 88% untuk swasta (perusahaan).

97
Gambar 29 Grafik Ketimpangan Pemberian Lahan Dari Sector Kehutanan

Namun proporsi yang timpang itu menunjukkan perbaikan selepas bergulirnya


Tanah Objek Reforma Agraria (TORA) sampai 2017. Pelepasan kawasan hutan untuk
masyarakat yang sebelumnya hanya 12%, kini meningkat menjadi 38% sampai 41%.
Pelepasan kawasan hutan untuk swasta (perusahaan) yang semula mendapat 88% kini
turun menjadi 59% sampai 62%.

Gambar 30 Grafik Proporsi Kawasan Dan Pemanfaatan

Ada program dari Kementerian LHK, yakni perhutanan sosial. Perhutanan sosial
adalah sistem pengolahan hutan yang dilaksanakan oleh masyarakat setempat atau
masyarakat adat. Tujuannya adalah meningkatkan kesejahteraan dan menjaga

98
keseimbangan lingkungan serta sosial dan budaya. Bentuk pemanfaatannya melalui izin
pemanfaatan hutan, bisa berupa Hutan Desa, Hutan Kemasyarakatan, Hutan Tanaman
Rakyat, Hutan Rakyat, Hutan Adat, dan Kemitraan Kehutanan. Pemetaan hutan adat
dilakukan oleh masyarakat adat.

Pemanfaatan hutan sebelum perhutanan sosial punya proporsi 98% untuk swasta
(perusahaan) dan 2% saja yang untuk masyarakat. Namun pemanfaatan hutan setelah
perhutanan sosial, proporsi yang timpang itu mengalami perbaikan, yakni 69 sampai
72% untuk swasta (perusahaan) dan 28% sampai 31% untuk masyarakat. Program
perhutanan sosial masuk dalam target Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Nasional (RPJMN) 2015-2019 sebesar 12,7 juta hektare. Namun ada penyesuaian target
sampai 2019 untuk luas kawasan yang dijadikan perhutanan sosial, yakni 4,38 hektare.

Realisasi perhutanan sosial pada 2007 sampai 2014 seluas 449.104 hektare, pada
2015 seluas 133.442 hektare pada 2016 seluas 182.382 hektare, pada 2017 seluas
501.570 hektare, dan pada 2018 per 29 Maret seluas 299.490 hektare. Realisasi total per
Maret 2018 seluas 1.500.669 hektare.

Pengelolaan hutan yang baik memeperhatikan kepentingan kelestarian


sumberdaya hutan dan kesejahteraan masyarakat. Megenali karakteristik hutan dan
wilayah desa dan sosial-ekonomi masyarakat yang tinggal di sekitar hutan sangat
penting untuk perencanaan pengelolaan hutan yang baik, maka dari itu
penginventarisasian social ekonomi masyarakat sangat penting dilakukan, untuk
mengenali permasalahn, potensi desa, peluang dan ancaman, sehingga nantinya dapat
dilakukan tindakan strategis pegelolaan hutan.

Inventarisasi sosial-ekonomi masyarakat hutan diambil dari 10 sampel reponden.


Metode yang digunakan adalah metode survey dengan mewawancara setiap responden
untuk mewakili 1 KK. Wawancara tersebut ditujukan untuk mengetahui karakteristik
masyarakat desa Getas dari 10 responden yang diwawancrai dapat disimpulkan bahwa
sebagian besar masyarakat bermata pencaharian sebagai petani, pemilik warung dan
sebagian masyarakat sebagai pegawai negeri sipil atau guru. Sebagian besar petani tidak
memiliki lahan sendiri dan lahan garapan yang dimiliki kecil. Karena lahan garapan
kecil, maka dapat disimpulkan pendapatan uang kecil sehingga banyak yang melakukan
pekerjaan sampingan sebagai pedagang atau pemilik warung dan juga penjual sayur.

99
Dilihat dari kondisi rumah, masyarakat desa Kedung Paron sudah berkecukupan
meskipun dijumpai juga perbedaan yang cukup mencolok antara rumah warga yang
perekonomian rendah dengan perekonomian menengah. Mayoritas rumah penduduk
berukuran kecil dengn dinding yangterbuat dari kayu dengan lantai tanah, hanya
sebagian rumah saja yang terbuat dari dinding beton dengan berlantai ubin tau kermik
yang biasanya merupakan rumah waga dengan profesi pegawai negeri.

Kebanyakan petani yang ada di desa Getas ini melakukan kegitanan pertanian
pada lahan milik Perhutani atau biasa disebut lahan andil. Mereka diberi kebebasan
untuk mengolah lahan yang masih kosong untuk tanaman pertanian dengan imbalan
para petani menjaga tegakan jati yang ada. Hasil pertanian yang mereka peroleh ada
yang hasil panenannya untuk dijual namun banyak juga yang dimanfatkan sendiri untuk
memenuhi kebutuahan pangan sehari-hari. Dengan demekian dapat dikatakan hasil dari
kegiatan pertanian pada lahan andil hanya minim bahkan terkadang mengalami
kerugian denga adanya banyak hama sedangkan harga pupuk melambung tinggi.

Dari hasil rekapitulasi analisis ekonomi yang dilakukan pendapatan rata-rata tiap
keluarga berkisar antara Rp. 14.000.000 sampai Rp.28.000.000 per tahunnya dengan
pengeluaran rata-rata per tahun juga tinggi. Sehingga terkadang tidak dapat memenuhi
kebutuhan. Kebanyakan warga terutama petani mempunyai prinsip asal bisa makan itu
sudah cukup. hal ini menandakan perbedaan tingkat kesejahteraan masyarakat desa
Getas cukup mencolok. Hal ini juga dapat mengakibatkan kesenjangan sosial pada
masyarakat hutan .

Pada interview ketua kelompok tani dan anggota kelompok tani mustika jati 2 dan
masyarakat sekitar, diketahui bahwa jumlah penduduk DK. KEDUNG PARON yang
dimungkinkan terdiri dari 80-an KK. Tingkat pendidikan masyarakat tergolong rendah,
rata-rata hanya samapi SD. Hal ini dimungkinkan karena ketersediaan fasilitas
pendidikan yang sedikit. Sedangkan untuk yang bersekolah pada tingkat SMA
masyarakat harus ke kota Ngawi atau Randublatung . untuk fasilitas umum sangat
minim dan terbatas namun jaraknya realtif dekat. Seperti puskesmas, pasar, jalan raya
dan komunikasi, aksesnya cukup mudah dilakukan dengan jalan kaki atau
menggunakan kendaraan. Fasilitas komunikasi di DK. KEDUNG PARON berkembang
cukup pesat, ditandai dengan adanya tower/jaringan seluler sehingga memudahkan

100
masyarakat untuk melakukan komunikasi jarak jauh. Untuk kegiatan atau organisasi
kemasyarakatan di desa Getas memiliki kelompok tani hutan (mustika Jati II).

Pada observasi yang kelompok 8 lakukan dilapangan mengenai keberadaan


kelompok tani hutan (KTH), ternyata dalam perjalanannya mendapat kendala dari sisi
masyarakat yakni masyarakat beranggapan bahwa lahan yang dikelola oleh masyarakat
akan berkurang dengan keberadaan kelompok tani hutan.

Ada beberapa faktor penyebab masalah sosial ekonimi masyarakat yakni:

1. faktor ekonomi
 kemiskinan
 pengangguran
 kriminalitas
2. faktor budaya
 penceraian
 kenakalan remaja
3. faktor biologis
 kebutuhan makanan
4. faktor psikologis
 penyakit syaraf
 aliran sesat.

Kesenjangan sosial ekonomi terlihat nyata pula ketika ada masyarakat yang hidup
dalam kerentanan dan ketiadaan jaminan masa depan karena penghasilan yang didapat
hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan sama sekali tidak tersisa utuk
ditabung. Adapun upaya untuk mengatasi kesenjangan sosial ekonomi pada dasaarnya,
memberikan kesempatan kepada masyarakat miskin untuk mendapatkan pendidikan
yang layak, menciptakan lapangan kerja dan adanya pemerataan pembangunan didaerah
daerah.

Menurut Abad Badruzaman (2009;284) kesenjangan sosial adalah suatu ketidak


seimbangan sosial yang ada dimasyarakat sehingga menjadikan suatu perbedaan yang
sangat mencolok, atau dapat juga diartikan suatu keadaan dimana orang kaya memiliki
kedudukan lebih tinggi dan lebih berkuasa dari orang miskin.

101
SIMPULAN DAN SARAN
Simpulan
Sesuai hasil praktik umum yang telah di laksanakan pengelolahan hutan lestari
di desa getas kecamatan kradenan kabupaten blora jawa tengah dapat di simpulkan
sebagai berikut
1. perencanaan pengelolahan hutan di Kph Randublatung Kabupaten Ngawi Jawa
Timur yang di laksanakan oleh Pt.Perhutani memiliki dokumen prencanaan hutan
secara lestari yang mencakup dokumen rencana penebangan jangka pendek,jangka
panjang rencana teresan rencana pemeliharaan dan rencana penanaman rencana
penebangan di dasarkan pada hasil inventarisasi tegakan.
2. Program pembinaan hutan yang telah di laksanakan mencangkup program
penanaman yang melibatkan masyarakat sekitar hutan dengan system tumpang sari
antara tanaman kehutanan berupa pohon jati dan tanaman pertanian berupa jagung
dan tebu.
3. Pemanenan hutan oleh Pt. Perhutani dilaksanakan melalui kegiatan teresan dan
penanaman di sesuaikan pada hasil perhitungan etat. Pihak perhutani juga memiliki
pengelolahan hasil pemanenan yang berupa kayu mebel dan kayu berukuran 5x3 cm
yang di sesuaikan dengan keinginan pembeli.
4. Pengelolahan hutan secara lestari juga diterapkan dengan mengedepankan konsep
konservasi sumberdaya hutan yang mengutamakan konservasi tanah dan air.
5. Lokasi kph randublatung BKPH Ngawi mengelolah hutan dengan melibatkan
masyarakt serta menjaga kearipan local agar bisa memperkecil terjadinya konflik
dan pencurian kayu.

Saran
Dalam pelaksanaan praktik umum selanjutnya agar bisa di persiapkan materi
materi yang masuk ke dalam program peminatan antara manajemen dan konservasi
sumber daya hutan agar mahasiswa dapat lebih memahami praktik yang di laksanakan
dengan lancar.

102
DAFTAR PUSTAKA

Abdul Qodir Hadi, Dkk. 2011. 10 Tanaman Investasi Pedulang Rupiah.


Jakarta:Grafindo
Anonim Https://Id.Strephonsay.Com (Di Akses 2 Agustus 2019)
Anonim, 2014. Hama gulma dan Penyakit Tanaman.
Https://Zaifbio.Wordpress.Com Di Akses 10 Agustus 2019
Anonim, 2015. Pengertian Pengendalian Hama Terpadu.
Http://Jurnalorganik.Blogspot.Com Di Akses 10 Agustus 2019
Anonim.2019. Http//:Ahmadfauzyfahutan.Blogspot.Com Di Akses
Tanggal 10 Agustus 2019
Anonim.2019. Http//:Www.Slideshare.Net (Diakses Tanggal 10 Agustus
2019)
Anonim.2019. Https://Www.Academica.Edu (Diakses Tanggal 10 Agustus
2019)
Ashari, S. 1995. Hortikultura Aspek Budidaya. Jakarta: Universitas
Indonesia Press.
Astiani. 2000. Buku Ajar Silvika. Pontianak: Universitas Tanjungpura.
Bab Ii Tinjauan Pustaka 2.1.
Budiatmoko Sd, Gunawan H, Jayanto P, Purwanta S, Sumantoro P,
Suryanaji, Inan, Astanti
Departemen Kehutanan. 2008. Statistik Kehutanan Indonesia Tahun 2007.
Jakarta
Dudung Darusman,2012. Kehutanan Demi Keberlanjutan Indonesia. Bogor:
Rimbawan Press
Elis, Nihayati. 1986. Anatomi Tumbuhan. Jakarta: Rajawali Press.Hutan, P.
H. (2008).
Fe, Dkk. 2008. Teknik Pengendalian Hama-Penyakit Tanaman Hutan (Jati,
Pinus, Kayu Putih, Sengon). Cepu: Puslitbang
Indriyanto. 2008. Pengantar Budidaya Hutan. Jakarta: Bumi Aksara.

103
Iskandar, J. K. H. S., Sareal-Bogor, T., Cogrek, E. G., & Bogor, K. (2012).
Inventarisasi Hama Dan Penyakit Tanaman Jati Unggul Nusantara Di
Kebun Percobaan Cogrek Bogor.
Latifah, Siti. 2005. Analisis Vegetasi Hutan Alam. Jurusan Kehutanan
Fakultas Pertanian
Metode, E., Kelestarian, P., Tanaman, H., & Perum, J. (2016). Evaluasi
Metode Pengaturan Kelestarian Hutan Tanaman Jati Perum Perhutani
Rohman, 1–10.
Penerapan, A., Dalam, M., Hasil, P., Tanaman, H., Di, J., Perhutani, P., …
Inessari, D.(2014). Analisis Penerapan Multidaur Dalam Pengaturan
Hasil Hutan Tanaman Jati Di Kph Randublatung, Perum
Perhutani Unit I Jawa Tengah Desi Inessari, 1–7.
Perum Perhutani. 2011a. Statistik Perum Perhutani 2007-2011. Direksi
Perum Perhutani. Jakarta
Rahmawaty.2006 perencanaan pengelolahan hutan di Indonesia. Usu
repository. Medan
Simon H. 2001. Pengelolaan Hutan Bersama Rakyat: Teori Dan Aplikasi
Pada Hutan Jati Di Jawa. Bigraf Publising. Yogyakarta
Simon H. 2010. Perencanaan Pembangunan Sumberdaya Hutan Jilid 1a :
Timber Management. Pustaka Pelajar. Yogyakarta.
Simon Hasanu. 2007. Metode Inventori Hutan. Pustaka Pelajar. Jogjakarta
Soekotjo. 1976. Menuju Kelestarian Hutan. Jakarta: Yayasan Obor
Indonesia.
Tim Penyusun. 2019. Buku Petunjuk Praktik Umum Kehutanan,
Yokyakarta: Fakultas Kehutanan Univesitas Gajah Mada
Vandergeest P & Peluso Nl. 2006. Empires Of Forestry: Professional
Forestry And State Power In Southeast Asia, Part 1. Environment And
History 12, 31-64
Zain, As. 1996. Hukum Lingkungan Konservasi Hutan. Penerbit Rineka
Cipta. Jakarta

104
LAMPIRAN

105
CATATAN KEGIATAN PRAKTIK UMUM
(LOGBOOK)

NAMA MAHASISWA : RISWAN LUBIS


NIM / NPM : 41205425116077

No HARI/ TANGGAL DOKUMENTASI


KEGIATAN PRAKTIK PERSENTASE KEGIATAN
FOTO KEGIATAN

1. Kamis,18 Juli 2019 Pembukaan Praktik Umum di Kampus 100


Lapangan UGM desa Getas

2. Jumat, 19 Juli Penataan dan Pengorganisasian 100


2019 Kawasan
3. Sabtu, 20 Juli Inventarisasi pada Hutan Tanaman 100
2019

4. Minggu, 21 Juli Pemanenan Hasil Hutan 100


2019

5. Senin, 22 Juli Perbenihan dan Persemaian 100


2019
6. Senin, 22 Juli Pembuatan Tanaman Hutan dan 100
2019 Penjarangan pada Hutan Tanaman
7. Selasa, 23 Juli Perlindungan Hutan 100
2019

9 Kamis, 25 Juli Inventarisasi Sosial Ekonomi 100


2019 Masyarakat Desa Hutan

10 Jumat, 26 Juli Penaksiran Potensi Produksi dan


2019 Perhitungan Etat/Penyusunan Rencana 100
- rencana Selama Jangka
11. Sabtu, 27 Juli Tempat Penimbunan dan penguji
2019 Kayu/Industri Pengolahan Kayu 100

12 Minggu, 28 Juli Konservasi Sumber Daya Hutan 100


2019

14 Minggu, 28 juli 2019 Presentasi hasil praktikum 100


15 Senin 29 juli 2019 Responsi 100

14 Senin, 29 Juli Penutupan Praktek Umum di Kampus 100


2019 Lapangan UGM

Bogor, Agustus 2019


Mengetahui Pembimbing

Dr.Zainal Muttaqin, Ir., M.Si