Anda di halaman 1dari 47

MAKALAH KEPERAWATAN DASAR

Di susun oleh:

17073 Asrilah desvianti

17074 Ayu setyaningrum

17075 Chairunnita Zahra

17076 Cindy mutia angelina darjat

AKADEMI KEPERWATAN PELNI JAKARTA

jl. Aipda Ks. Tubun Raya No. 92-94, RT.13/RW.1, Slipi, Palmerah, Kota Jakarta Barat, Daerah
Khusus Ibu Kota Jakarta 11410
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat NYA sehingga makalah ini
dapat tersusun hingga selesai . Tidak lupa kami juga mengucapkan banyak terimakasih atas
bantuan dari pihak yang telah berkontribusi dengan memberikan sumbangan baik materi maupun
pikirannya.

Dan harapan kami semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan dan pengalaman bagi
para pembaca, Untuk ke depannya dapat memperbaiki bentuk maupun menambah isi makalah
agar menjadi lebih baik lagi.

Karena keterbatasan pengetahuan maupun pengalaman kami, Kami yakin masih banyak
kekurangan dalam makalah ini, Oleh karena itu kami sangat mengharapkan saran dan kritik yang
membangun dari pembaca demi kesempurnaan makalah ini.

Jakarta, Maret 2018

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................................. 2


DAFTAR ISI................................................................................................................................................. 3
BAB I ............................................................................................................................................................ 5
PENDAHULUAN ........................................................................................................................................ 5
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................................... 5
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................................... 5
1.3 Tujuan Penulisan................................................................................................................................. 5
BAB II........................................................................................................................................................... 6
Teori .............................................................................................................................................................. 6
A. Oksigenisasi ......................................................................................................................................... 6
2.1 Pengertian ........................................................................................................................................ 6
2.2 Tujuan pemberian oksigenasi........................................................................................................... 6
2.3 Syarat pemberian oksigen ................................................................................................................ 6
2.4 Indikasi pemeberian oksigenasi ....................................................................................................... 6
2.5 Anatomi dan Fisiologi Sistem Pernapasan....................................................................................... 6
2.5.1 Anatomi..................................................................................................................................... 6
2.5.2 Fisiologi ................................................................................................................................ 9
2.7 Macam – macam alat oksigenasi dan cara pemakaiannya ............................................................. 10
A. Nasal kanula/Binasal kanula .......................................................................................................... 10
B.Sungkup Muka / Masker ................................................................................................................. 11
C. Sungkup muka dengan kantung rebreathing .................................................................................. 11
D. Sungkup muka non breathing......................................................................................................... 12
2.8 Faktor yang mempengaruhi oksigenasi.......................................................................................... 13
2.9 Masalah Oksigenasi ....................................................................................................................... 13
2.10 ASUHAN KEPERAWATAN..................................................................................... OKSIGENASI
14
2.11 Diagnosa Keperawatan ................................................................................................................... 19
2.12 Rencana Keperawatan .................................................................................................................... 23
B. PENGENDALIAN INFEKSI ............................................................................................................ 25
A. Rantai Penularan Infeksi ................................................................................................................ 26
B. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi........................................................................................... 27
C. Kewaspadaan Isolasi ...................................................................................................................... 28
Sejarah Kewaspadaan Isolasi .................................................................................................................. 29
C. TANDA-TANDA VITAL................................................................................................................. 33
D. DESINFEKTAN DAN STERILISASI ............................................................................................ 35
A. Pengertian Sterilisasi ................................................................................................................... 35
B. Pengertian Desinfeksi ................................................................................................................. 36
2.2 Macam-Macam Sterilisasi................................................................................................................ 37
2.3 Macam-macam Desinfeksi ................................................................................................................ 39
2.4 Perbedaan Sterilisasi dan Desinfeksi ............................................................................................ 43
2.5 Aplikasi Sterilisasi Dan Desinfeksi Dalam Keseharian Dunia Kesehatan Dan Keperawatan ......... 43
BAB III ....................................................................................................................................................... 46
PENUTUP .................................................................................................................................................. 46
3.1 Kesimpulan ....................................................................................................................................... 46
3.2 Saran ................................................................................................................................................. 46
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 47
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Makalah ini kami tujukan khususnya bagi mahasiswa D3 keperawatan. Untuk mengetahui apa
yang dimaksud okseigenisasi, pengendali infeksi, tanda-tanda vital, dan desinfeksi dan sterilisasi.
Mahasiswa juga dapat mengetahui cara penanganan yang tepat untuk klien.

1.2 Rumusan Masalah


a. Apa yang dimaksud oksigenisasi?
b. Apa yang di maksdu pengendalian infeksi?
c. Apa saja tanda-tanda vital?
d. Apa yang di maksud desifeksi dan sterilisasi?

1.3 Tujuan Penulisan


 Untuk mengetahui apa itu oksigenisasi
 Untuk mengetahui apa itu pengendali infeksi
 Untuk mengetahui tanda-tanda vital
 Untuk mengetahui apa itu desinfeksi dan sterilisasi
BAB II

Teori

A. Oksigenisasi

2.1 Pengertian

Oksigen adalah memberikan aliran gas oksigen (O2) lebih dari 21% pada tekanan 1 atmosfir
sehingga kosentrasi oksigen meningkat dalam tubuh.
Oksigenasi adalah pemasangan oksigen yang diberikan pada pasien untuk mengatasi
masalah pernapasan. Misalnya pada penderita asma, bronkopneumonia, pasien tidak sadar,
pasien penyakit jantung, dll.

2.2 Tujuan pemberian oksigenasi


1. Untuk mempertahankan oksigen yang adekuat pada jaringan.
2. Untuk menurunkan kerja paru-paru.
3. Untuk menurunkan kerja jantung.

2.3 Syarat pemberian oksigen


1. Dapat mengontrol kosentrasi oksigen udara inpirasi.
2. Tahanan jalan nafas yang rendah.
3. Tidak terjadi penumpukan CO2.
4. Efisien
5. Nyaman untuk pasien.

2.4 Indikasi pemeberian oksigenasi


1. Klien dengan kadar oksigen arteri dari hasil analisa gas darah.
2. Klien dengan peningkatan kerja nafas, dimana tubuh berespon terhadap keadaan hipoksemia
melalui peningkatan laju dan dalamnya pernafasan serta adanya kerja otot-otot tambahan
pernafasan.
3. Klien dengan peningkatan kerja miokard, dimana jantung berusaha untuk mengatasi gangguan
oksigen melalui peningkatan laju pompa jantung yang adekuat.

2.5 Anatomi dan Fisiologi Sistem Pernapasan

2.5.1 Anatomi
Saluran nafas yang dilalui udara adalah hidung, faring, laring, trakea, bronkus, bronkiolus,
dan alveoli. Di dalamnya terdapat suatu sistem yang sedemikian rupa dapat menghangatkan
udara sebelum sampai ke alveoli. Terdapat juga suatu sistem yang memungkinkan kotoran atau
benda asing yang masuk dapat dikeluarkan baik melalui batuk ataupun bersin.

1. Hidung

Nares anterior adalah saluran-saluran di dalam rongga hidung. Saluran-saluran itu bermuara
ke dalam bagian yang dikenal sebagai vestibulum. Rongga hidung dilapisi sebagai selaput lendir
yang sangat kaya akan pembuluh darah, dan bersambung dengan lapisan farinx dan dengan
selaput lendir sinus yang mempunyai lubang masuk ke dalam rongga hidung. Septum nasi
memisahkan kedua cavum nasi. Struktur ini tipis terdiri dari tulang dan tulang rawan, sering
membengkok kesatu sisi.

2. Farinx (tekak)
Farinx (tekak) adalah pipa berotot yang berjalan dari dasar tengkorak sampai
persambungan-nya dengan oesopagus pada ketinggian tulang rawan krikoid. Maka letaknya di
belakang larinx (larinx-faringeal). Orofaring adalah bagian dari faring merupakan gabungan
sistem respirasi dan pencernaan.

3. Laring (tenggorokan)
Terletak pada garis tengah bagian depan leher, sebelah dalam kulit, glandula tyroidea, dan
beberapa otot kecil, dan didepan laringofaring dan bagian atas esopagus.

4. Epiglottis
Cartilago yang berbentuk daun dan menonjol keatas dibelakang dasar lidah. Epiglottis ini
melekat pada bagian belakang Vertebra cartilago thyroideum. Plica aryepiglottica, berjalan
kebelakang dari bagian samping epiglottis menuju cartilago arytenoidea, membentuk batas jalan
masuk laring.

5. Plica vokalis
Plica vocalis adalah dua lembar membrana mukosa tipis yang terletak di atas ligamenturn
vocale, dua pita fibrosa yang teregang di antara bagian dalam cartilago thyroidea di bagian depan
dan cartilago arytenoidea di bagian belakang. Plica vocalis palsu adalah dua lipatan. membrana
mukosa tepat di atas plica vocalis sejati. Bagian ini tidak terlibat dalam produksi suara.

6. Otot-otot
Otot-otot kecil yang melekat pada cartilago arytenoidea, cricoidea, dan thyroidea, yang
dengan kontraksi dan relaksasi dapat mendekatkan dan memisahkan plica vocalis. Otot-otot
tersebut di inervasi oleh nervus cranialis X (vagus).
7. Fonasi
Suara dihasilkan oleh vibrasi plica vocalis selama ekspirasi. Suara yang dihasilkan
dimodifikasi oleh gerakan palatum molle, pipi, lidah, dan bibir, dan resonansi tertentu oleh sinus
udara cranialis.

8. Trakea (batang otak)

Adalah tabung fleksibel dengan panjang kira-kira 10 cm dengan lebar 2,5 cm. Trachea
berjalan dari cartilago cricoidea kebawah pada bagian depan leher dan dibelakang manubrium
sterni, berakhir setinggi angulus sternalis (taut manubrium dengan corpus sterni) atau sampai
kira-kira ketinggian vertebrata torakalis kelima dan di tempat ini bercabang mcnjadi dua
bronckus (bronchi). Trachea tersusun atas 16 - 20 lingkaran tak- lengkap yang berupa cincin
tulang rawan yang diikat bersama oleh jaringan fibrosa dan yang melengkapi lingkaran disebelah
belakang trachea, selain itu juga membuat beberapa jaringan otot.

9. Bronchus
Percabangan saluran nafas dimulai dari trakea yang bercabang menjadi bronkus kanan dan
kiri. Masing-masing bronkus terus bercabang sampai dengan 20-25 kali sebelum sampai ke
alveoli. Sampai dengan percabangan bronkus terakhir sebelum bronkiolus, bronkus dilapisi oleh
cincin tulang rawan untuk menjaga agar saluran nafas tidak kolaps atau kempis sehingga aliran
udara lancar.

10. Alveoli
Bagian terakhir dari perjalanan udara adalah di alveoli. Di sini terjadi pertukaran oksigen dan
karbondioksida dari pembuluh darah kapiler dengan udara. Terdapat sekitar 300 juta alveoli di
kedua paru dengan diameter masing-masing rata-rata 0,2 milimeter. Paru-paru terdapat dalam
rongga thoraks pada bagian kiri dan kanan. Paru-paru memilki :
1) Apeks, Apeks paru meluas kedalam leher sekitar 2,5 cm diatas calvicula.
2) Permukaan costo vertebra, menempel pada bagian dalam dinding dada.
3) Dan basis terletak pada diafragma.
Paru kanan dibagi atas tiga lobus yaitu lobus superior, medius dan inferior sedangkan paru
kiri dibagi dua lobus yaitu lobus superior dan inferior. Tiap lobus dibungkus oleh jaringan elastik
yang mengandung pembuluh limfe, arteriola, venula, bronchial venula, ductus alveolar, sakkus
alveolar dan alveoli. Diperkirakan bahwa setiap paru-paru mengandung 150 juta alveoli,
sehingga mempunyai permukaan yang cukup luas untuk tempat permukaan/pertukaran gas. Paru
kanan dibagi atas tiga lobus yaitu lobus superior, medius dan inferior sedangkan paru kiri dibagi
dua lobus yaitu lobus superior dan inferior. Tiap lobus dibungkus oleh jaringan elastik yang
mengandung pembuluh limfe, arteriola, venula, bronchial venula, ductus alveolar, sakkus
alveolar dan alveoli.

Paru-paru dibungkus oleh pleura. Pleura ada yang menempel langsung ke paru, disebut
sebagai pleura visceral. Sedangkan pleura parietal menempel pada dinding rongga dada dalam.
Diantara pleura visceral dan pleura parietal terdapat cairan pleura yang berfungsi sebagai
pelumas sehingga memungkinkan pergerakan dan pengembangan paru secara bebas tanpa ada
gesekan dengan dinding dada. Diperkirakan bahwa setiap paru-paru mengandung 150 juta
alveoli, sehingga mempunyai permukaan yang cukup luas untuk tempat permukaan/pertukaran
gas.

Rongga dada diperkuat oleh tulang-tulang yang membentuk rangka dada. Rangka dada ini
terdiri dari costae (iga-iga), sternum (tulang dada) tempat sebagian iga-iga menempel di depan,
dan vertebra torakal (tulang belakang) tempat menempelnya iga-iga di bagian belakang. Terdapat
otot-otot yang menempel pada rangka dada yang berfungsi penting sebagai otot pernafasan.
Otot-otot yang berfungsi dalam bernafas adalah sebagai berikut :
1) interkostalis eksterrnus (antar iga luar) yang mengangkat masing-masing iga.
2) Sternokleidomastoid yang mengangkat sternum (tulang dada).
3) Skalenus yang mengangkat 2 iga teratas.
4) Interkostalis internus (antar iga dalam) yang menurunkan iga-iga.
5) Otot perut yang menarik iga ke bawah sekaligus membuat isi perut mendorong diafragma ke
atas.
6) Otot dalam diafragma yang dapat menurunkan diafragma.

2.5.2 Fisiologi
Proses fisiologis respirasi di mana oksigen dipindahkan dari udara ke dalam jaringan-
jaringan, dan karbon dioksida dikeluarkan ke udara.
1) Ventilasi
Udara bergerak masuk dan keluar dari paru-paru karena selisih tekanan yang terdapat antara
atmosfer dan alveolus oleh kerja mekanik otot-otot.

2) Difusi
Stadium ke dua proses respirasi mencakup proses difusi gas-gas melintasi membran antara
alveolus-kapiler yang tipis (tebalnya kurang dari 0.5 um). Kekuatan pendorong untuk
pernindahan ini adalah selisih tekanan parsial antara darah dan fase gas.

3) Transportasi dalam darah


Oksigen dapat ditranspor dari paru-paru ke jaringan melalui dua jalan :
1. Secara fisik larut dalam plasma.
2. Secara kimia berikatan dengan hemoglobin sebagai oksihemoglobin (HbO2). Ikatan kimia
oksigen dan hemoglobin ini bersifat reversibel.
Transport CO2 dari jaringan keparu-paru melalui tiga cara sebagai berikut:
1. Secara fisk larut dalam plasma (10 %).
2. Berikatan dengan gugus amino pada Hb dalam sel darah merah (20%).
3. Ditransport sebagai bikarbonat plasma (70%). Karbon dioksida berikatan dengan air dengan
reaksi seperti dibawah ini:
CO2 + H2O = H2CO3 = H+ +HCO3-

Ekspirasi dapat dibagi menjadi tiga stadium.

1. Stadium pertama adalah ventilasi, yaitu masuknya campuran gas-gas ke dalam dan ke luar paru-
paru.
2. Stadium ke dua, transportasi, yang terdiri dari beberapa aspek :
1) Difusi gas-gas antara alveolus dan kapiler paru-paru (respirasi eksterna) dan antara darah
sistemik dan selsel jaringan.
2) Distribusi darah dalam sirkulasi pulmoner dan penyesuaiannya dengan distribusi udara dalam
alveolus-alveolus.
3) Reaksi kimia dan fisik dari oksigen dan karbon dioksida dengan darah.
3. Respirasi sel atau respirasi interna merupakan stadium akhir dari respirasi.
Selama respirasi ini metabolit dioksidasi untuk mendapatkan energi, dan karbon dioksida
terbentuk sebagai sampah proses metabolisme sel dan dikeluarkan oleh paru-paru.

2.6 Pengaturan Respirasi


1. Medulla Oblongata.
2. Pons
Secara garis besar bahwa Paru-paru memiliki fungsi sebagai berikut:
1) Terdapat permukaan gas-gas yaitu mengalirkan Oksigen dari udara atmosfer kedarah vena dan
mengeluarkan gas carbondioksida dari alveoli keudara atmosfer.
2) Menyaring bahan beracun dari sirkulasi.
3) Reservoir darah.
4) Fungsi utamanya adalah pertukaran gas-gas

2.7 Macam – macam alat oksigenasi dan cara pemakaiannya

A. Nasal kanula/Binasal kanula

Alatnya sederhana dapat memberikan oksigen dengan aliran 1-6lt/menit dan konsentrasi
oksigen sebesar 24%-44%.

Cara pemasangan :
Terangkan prosedur pada klien
Atur posisi klien yang nyaman(semi fowler)
Atur peralatan oksigen dan humidiflier
Hubungkan kanula dengan selang oksigen ke humidiflier dengan aliran oksigen yang
rendah,beri pelicin(jelly) pada kedua ujung kanula.
Masukan ujung kanula ke lubang hidung
Fiksasi selang oksigen
Alirkan oksigen sesuai yang diingiinkan.
Keuntungan
Toleransi klien baik
Pemasangannya mudah
Klien bebas untuk makan dan minum
Harga lebih murah

Kerugian
Mudah terlepas
Tidak dapat memberikan konsentrasi oksigen lebih dari 44%
Suplai oksigen berkurang jika klien bernafas lewat mulut
Mengiritasi selaput lender, nyeuri sinus

B.Sungkup Muka / Masker

1. Sungkup muka sederhana


Aliran oksigen melalui alat ini sekitar 5-8lt/menit dengan koonsentrasi 40-60%.
Cara pemasangan :
Terangkan prosedur pada klien
Atur posisi yang nyaman pada klien (semi fowler)
Hubungkan selang oksigen pada sungkup muka sederhana dengan humidiflier.
Tepatkan sungkup muka sederhana, sehingga menutupi hidung dan mulut klien
Lingkarkan karet sungkunp kepada kepala klien agar tidak lepas
Alirkan oksigen sesuai kebutuhan.
Keuntungan
Konsentrasi oksigen lebih tinggi dari nasal kanula
system humidifikasi dapat di tingkatkan
Kerugian
Umumnya tidak nyaman bagi klien
Membuat rasa panas, sehingga mengiritasi mulut dan pipi
Aktivitas makan dan berbicara terganggu
Dapat menyebabkan mual dan muntah, sehingga dapat menyebabkan aspirasi
Jika alirannya rendah dapat menyebabkan penumpukan karbondioksida

C. Sungkup muka dengan kantung rebreathing


Konsentrrasi ooksigen yang di berikan lebih tinggi dari pada sungkup muka sederhana
yaitu 60-80% dengan aliran oksigen 8-12lt/menit. Indikasi penggunaan adalah pada klien dengan
kadar tekanan karbondioksida yang rendah, udara inspirasi sebagian tercampur dengan udara
ekspirasi sehingga konsentrasi karbondioksida lebih tinggi dari pada sungkup sederhana.
Cara pemakaian :
Terangkan prosedur pada klien
Hubungkan selang oksigen dengan humidiflier dengan aliran rendah
Isi oksigen kedalam kantong dengan cara menutup lubang antara kantung dengan sungkup
Atur tali pengikat sungkup sehingga menutup rapat dan nyaman. Bila perlu pakai kasa pada
daerah yang tertekan.
Sesuaikan aliran oksigen, sehingga kantung akan terisi waktu ekspirasi dan hampir kuncup
waktu inspirasi
Keuntungan
Konsentrasi oksigen lebih tinggi dari pada sungkup muka sederhana
Tidak mengeringkan selaput lendir
Kerugian
Kantung oksigen bisa terlipat
Menyebabkan penumpukan oksigen jika aliran terlalu rendah

D. Sungkup muka non breathing

Memberikan konsentrasi oksigen sampai 99% dengan aliran yang sama pada kantong
rebreathing. Pada prinsipnya, udara inspirasi tidak tercampur dengan ekspirasi. Indikasi
penggunaan adalah pada klien dengan kadar tekanan karbondioksida yang tinggi.
Cara pemasangan sama dengan sungkup muka kantong rebreathing.
Keuntungan
Konsentrasi oksigen hampir diperoleh 100% karena adanya katup satu arah antara kantong dan
sungkup, sehingga kantung mengandung konsentrasi oksigen yang tinggi dan tidak tercampur
dengan udara ekspirasi.
Tidak mengeringkan selaput lender
Kerugian
Kantung oksigen bisa terlipat
Berisiko untuk terjadi keracunan oksigen
Tidak nyaman bagi klien
2.8 Faktor yang mempengaruhi oksigenasi
1. Faktor Perkembangan : lahir paru-paru berisi udara.
2. Faktor Lingkungan : dataran tinggi PO2 rendah.
3. Status Kesehatan : penyakit kardiovaskuler dan pernafasan trasportasi O2 terganggu.
4. Faktor Perilaku : aktivitas fisik, nutrisi, merokok, penyalahgunaan narkoba.
5. Faktor fisiologis
1) Perubahan pola nafas.
2) Obstruksi jalan nafas.
3) Gangguan fungsi pernafasan.

2.9 Masalah Oksigenasi

1. Hiperventilasi
Hiperventilasi adalah kondisi ventilasi yang berlebih, yang dibutuhkan untuk mengeleminasi
CO2 di vena, yang diproduksi mll metabolisme.
Disebabkan oleh :
1) Ansietas
2) Infeksi
3) Obat-obatan
Tanda dan gejala Hiperventlasi :
1. Takikardi
2. Nafas pendek
3. Nyeri dada
4. Baal pada ekstremitas
5. Penglihatan yang kabur

2. Hipoventilasi

Hipoventilasi adalah ventilasi alveolar tidak adekuat memenuhi kebutuhan O2 tubuh /


mengeliminasi CO2 tidak adekuat. Disebabkan oleh atelektasis yaitu kolaps alveoli yang
mencegah pertukaran O2 dan CO2 sehingga paru yang di ventilasi sedikit.
Tanda dan gejala Hipoventilasi :
1. Pusing
2. Penurunan kemampuan mengikuti instruksi.
3. Ketidakseimbangan elektrolit.
4. Henti jantung.
5. Nyeri kepala di oksipital pada saat terjaga.

3. Hipoksia

Hipoksia adalah oksigenasi jaringan yang tidak adekuat pada tingkat jaringan, kondisi ini
terjadi akibat defisiensi penghantar O2 atau penggunaan O2 diselular. Disebabkan oleh :
1) Penurunan kadar hemoglobin & penurunan kapasitas darah yang membawa O2, seperti Anemia.
2) Penurunan konsentrasi O2 yang diinspirasi seperti sesak nafas.
3) Ketidakmampuan jaringan untuk mengambil O2 dari darah, seperti kasus keracunan sianida.
4) Penurunan difusi O2 dari alveoli ke darah, seperti Pneumonia.
5) Perfusi darah yang mengandung O2 di jaringan yang buruk seperti syok.
6) Kerusakan ventilasi seperti trauma dada, fraktur iga multiple.

4. Obstruksi jalan napas

Obtruksi jalan napas adalah kondisi pernapasan yang tidak normal akibat ketidakmampuan
batuk secara efektif.
Tanda Klinis:
1. Batuk tidak efektif.
2. Sekret tidak mampu keluar.
3. Suara nafas menunjukkan adanya sumbatan.
4. Jumlah, irama dan kedalaman pernapasan tidak normal.

5. Gangguan Pertukaran gas

Gangguan pertukaran gas seperti terjadi karena sekresi yg kental, depresi saraf pusat, penyakit
radang paru.
Tanda Klinis :
1. Napas dengan bibir saat ekspirasi.
2. Menurunnya saturasi Oksigen.
3. Sianosis
4. Dispnea (sesak dan berat saat bernapas).

2.10 ASUHAN KEPERAWATAN OKSIGENASI

Secara umum pengkajian dimulai dengan mengumpulkan data tentang :


1. Biodata pasien (umur, sex, pekerjaan, pendidikan)

Umur pasien bisa menunjukkan tahap perkembangan pasien baik secara fisik maupun
psikologis, jenis kelamin dan pekerjaan perlu dikaji untuk mengetahui hubungan dan
pengaruhnya terhadap terjadinya masalah/penyakit, dan tingkat pendidikan dapat
berpengaruh terhadap pengetahuan klien tentang masalahnya/penyakitnya.

2. Keluhan utama dan riwayat keluhan utama (PQRST)

Keluhan utama adalah keluhan yang paling dirasakan mengganggu oleh klien pada saat
perawat mengkaji, dan pengkajian tentang riwayat keluhan utama seharusnya
mengandung unsur PQRST (Paliatif/Provokatif, Quality, Regio, Skala, dan Time)

3. Riwayat perkembangan
a. Neonatus : 30 - 60 x/mnt

b. Bayi : 44 x/mnt

c. Anak : 20 - 25 x/mnt

d. Dewasa : 15 - 20 x/mnt

e. Dewasa tua : volume residu meningkat, kapasitas vital menurun

4. Riwayat kesehatan keluarga

Dalam hal ini perlu dikaji apakah ada anggota keluarga yang mengalami masalah /
penyakit yang sama.

5. Riwayat sosial

Perlu dikaji kebiasaan-kebiasaan klien dan keluarganya, misalnya : merokok, pekerjaan,


rekreasi, keadaan lingkungan, faktor-faktor alergen dll.

6. Riwayat psikologis

Disini perawat perlu mengetahui tentang :

1. Perilaku / tanggapan klien terhadap masalahnya/penyakitnya

2. Pengaruh sakit terhadap cara hidup

3. Perasaan klien terhadap sakit dan therapi

4. Perilaku / tanggapan keluarga terhadap masalah/penyakit dan therapi

7. Riwayat spiritual

8. Pemeriksaan fisik

a. Hidung dan sinus

Inspeksi : cuping hidung, deviasi septum, perforasi, mukosa (warna, bengkak,


eksudat, darah), kesimetrisan hidung.

Palpasi : sinus frontalis, sinus maksilaris


b. Faring

Inspeksi : warna, simetris, eksudat ulserasi, bengkak

c. Trakhea

Palpasi : dengan cara berdiri disamping kanan pasien, letakkan jari tengah pada
bagian bawah trakhea dan raba trakhea ke atas, ke bawah dan ke samping sehingga
kedudukan trakhea dapat diketahui.

d. Thoraks
Inspeksi :

Postur, bervariasi misalnya pasien dengan masalah pernapasan kronis


klavikulanya menjadi elevasi ke atas.

Bentuk dada, pada bayi berbeda dengan orang dewasa. Dada bayi berbentuk
bulat/melingkar dengan diameter antero-posterior sama dengan diameter
tranversal (1 : 1). Pada orang dewasa perbandingan diameter antero-posterior dan
tranversal adalah 1 : 2

Beberapa kelainan bentuk dada diantaranya :

1) Pigeon chest yaitu bentuk dada yang ditandai dengan diameter tranversal
sempit, diameter antero-posterior membesar dan sternum sangat menonjol ke
depan.

2) Funnel chest merupakan kelainan bawaan dengan ciri-ciri berlawanan


dengan pigeon chest, yaitu sternum menyempit ke dalam dan diameter
antero-posterior mengecil. Barrel chest ditandai dengan diameter antero-
posterior dan tranversal sama atau perbandingannya 1 : 1.

Kelainan tulang belakang diantaranya :

a. Kiposis atau bungkuk dimana punggung melengkung/cembung ke belakang.

b. Lordosis yaitu dada membusung ke depan atau punggung berbentuk cekung.

c. Skoliosis yaitu tergeliatnya tulang belakang ke salah satu sisi.


Pola napas

a. eupnea yaitu pernapasan normal dimana kecepatan 16 - 24 x/mnt, klien


tenang, diam dan tidak butuh tenaga untuk melakukannya,

b. tachipnea yaitu pernapasan yang cepat, frekuensinya lebih dari 24 x/mnt, atau
bradipnea yaitu pernapasan yang lambat, frekuensinya kurang dari 16 x/mnt

c. apnea yaitu keadaan terhentinya pernapasan.

Kaji volume pernapasan

a. hiperventilasi yaitu bertambahnya jumlah udara dalam paru-paru yang


ditandai dengan pernapasan yang dalam dan panjang

b. hipoventilasi yaitu berkurangnya udara dalam paru-paru yang ditandai dengan


pernapasan yang lambat.

Kaji sifat pernapasan apakah klien menggunakan pernapasan dada yaitu


pernapasan yang ditandai dengan pengembangan dada, ataukah pernapasan perut
yaitu pernapasan yang ditandai dengan pengembangan perut.

Kaji ritme/irama pernapasan yang secara normal adalah reguler atau irreguler,

- cheyne stokes yaitu pernapasan yang cepat kemudian menjadi lambat dan
kadang diselingi apnea.

- kusmaul yaitu pernapasan yang cepat dan dalam, atau pernapasan biot yaitu
pernapasan yang ritme maupun amplitodunya tidak teratur dan diselingi
periode apnea.

Perlu juga dikaji kesulitan bernapas klien, apakah dispnea yaitu sesak napas yang
menetap dan kebutuhan oksigen tidak terpenuhi, ataukah ortopnea yaitu
kemampuan bernapas hanya bila dalam posisi duduk atau berdiri

Perlu juga dikaji bunyi napas


- stertor/mendengkur yang terjadi karena adanya obstruksi jalan napas bagian
atas

- stidor yaitu bunyi yang kering dan nyaring dan didengar saat inspirasi

- wheezing yaitu bunyi napas seperti orang bersiul,

- rales yaitu bunyi yang mendesak atau bergelembung dan didengar saat
inspirasi

- ronchi yaitu bunyi napas yang kasar dan kering serta di dengar saat
ekspirasi.

Perlu juga dikaji batuk dan sekresinya, apakah klien mengalami

- batuk produktif yaitu batuk yang diikuti oleh sekresi,

- non produktif yaitu batuk kering dan keras tanpa sekresi

- hemoptue yaitu batuk yang mengeluarkan darah

Status sirkulasi, dalam hal ini perlu dikaji heart rate/denyut nadi

- takhikardi yaitu denyut nadi lebih dari 100 x/mnt, ataukah

- bradikhardi yaitu denyut nadi kurang dari 60 x/mnt.


Juga perlu dikaji tekanan darah

- hipertensi yaitu tekanan darah arteri yang tinggi

- hipotensi yaitu tekanan darah arteri yang rendah.

Juga perlu dikaji tentang oksigenasi pasien apakah

- anoxia yaitu suatu keadaan dengan jumlah oksigen dalam jaringan kurang

- hipoxemia yaitu suatu keadaan dengan jumlah oksigen dalam darah kurang

- hipoxia yaitu berkurangnya persediaan oksigen dalam jaringan akibat


kelainan internal atau eksternal

- cianosis yaitu warna kebiru-biruan pada mukosa membran, kuku atau kulit
akibat deoksigenasi yang berlebihan dari Hb
- clubbing finger yaitu membesarnya jari-jari tangan akibat kekurangan
oksigen dalam waktu yang lama.

Palpasi :

Untuk mengkaji keadaan kulit pada dinding dada, nyeri tekan, massa, peradangan,
kesimetrisan ekspansi dan taktil vremitus.

Taktil vremitus adalah vibrasi yang dapat dihantarkan melalui sistem


bronkhopulmonal selama seseorang berbicara. Normalnya getaran lebih terasa pada
apeks paru dan dinding dada kanan karena bronkhus kanan lebih besar. Pada pria
lebih mudah terasa karena suara pria besar.

2.11 Diagnosa Keperawatan


Diagnosa keperawatan yang lazim terjadi pada pasien dengan gangguan pemenuhan
kebutuhan oksigenasi diantaranya adalah :

1. Bersihan jalan nafas tidak efektif

2. Pola napas tidak efektif

3. Gangguan pertukaran gas

4. Penurunan kardiak output

5. Rasa berduka

6. Koping tidak efektif

7. Perubahan rasa nyaman

8. Potensial/resiko infeksi

9. Interaksi sosial terganggu

10. Intoleransi aktifitas, dll sesuai respon klien

1. Bersihan jalan napas tidak efektif


Yaitu tertumpuknya sekresi atau adanya obstruksi pada saluran napas.
Tanda-tandanya :

Bunyi napas yang abnormal

Batuk produktif atau non produktif

Cianosis

Dispnea

Perubahan kecepatan dan kedalaman pernapasan

Kemungkinan faktor penyebab :

Sekresi yang kental atau benda asing yang menyebabkan obstruksi

Kecelakaan atau trauma (trakheostomi)

Nyeri abdomen atau nyeri dada yang mengurangi pergerakan dada

Obat-obat yang menekan refleks batuk dan pusat pernapasan

Hilangnya kesadaran akibat anasthesi

Hidrasi yang tidak adekuat, pembentukan sekresi yang kental dan sulit untuk di
expektoran

Immobilisasi

Penyakit paru menahun yang memudahkan penumpukan sekresi

2. Pola napas tidak efektif

Yaitu respon pasien terhadap respirasi dengan jumlah suplay O2 kejaringan tidak
adekuat

Tanda-tandanya :

Dispnea
Peningkatan kecepatan pernapasan

Napas dangkal atau lambat

Retraksi dada

Pembesaran jari (clubbing finger)

Pernapasan melalui mulut

Penambahan diameter antero-posterior

Cianosis, flail chest, ortopnea

Vomitus

Ekspansi paru tidak simetris

Kemungkinan faktor penyebab :

Tidak adekuatnya pengembangan paru akibat immobilisasi, obesitas, nyeri

Gangguan neuromuskuler seperti : tetraplegia, trauma kepala, keracunan obat


anasthesi

Gangguan muskuloskeletal seperti : fraktur dada, trauma yang menyebabkan


kolaps paru

CPPO seperti : empisema, obstruksi bronchial, distensi alveoli

Hipoventilasi akibat kecemasan yang tinggi

Obstruksi jalan napas seperti : infeksi akut atau alergi yang menyebabkan
spasme bronchial atau oedema

Penimbunan CO2 akibat penyakit paru

3. Gangguan pertukaran gas

Yaitu perubahan asam basa darah sehingga terjadi asidosis respiratori dan alkalosis
respiratori.
Tanda-tandanya :

Dispnea,

Abnormal gas darah arteri

Hipoksia

Gelisah

Takikardia

Sianosis

Hipoksemia

Tingkat kedalaman irama pernafasan abnormal

Kemungkinan penyebab :

Penumpukan cairan dalam paru

Gangguan pasokan oksigen

Obstruksi saluran pernapasan

Bronkhospasme

Edema paru

Pembedahan paru

Kemungkinan penyebab :
Disfungsi kardiak output akibat penyakit arteri koroner, penyakit jantung

Berkurangnya volume darah akibat perdarahan, dehidrasi, reaksi alergi dan


reaksi kegagalan jantung

Cardiak arrest akibat gangguan elektrolit

Ketidakseimbangan elektrolit seperti kelebihan potassiom dalam darah


2.12 Rencana Keperawatan
1. Bersihan jalan napas tidak efektif

Inter vensi:

a. Auskultasi dada bagian anterior dan posterior

Rasional : untuk mengetahui adanya penurunan atau tidaknya ventilasi dan bunyi
tambahan.

b. Lakukan pengisapan jalan napas bila diperlukan

Rasional : Merangsang terjadinya batuk atau pembersihan jalan napas secara


mekanik pada pasien yang tak mampu batuk secara efektif dan penurunan
kesadaran

c. Pertahankan kaedekuatan hidrasi untuk menurunkan viskositas sekresi.

Rasional : memobilisasi keluarnya sputum

d. Instruksikan untuk batuk efektif & teknis napas dalamuntuk memudahkan


keluarnya sekresi.

Rasional : memudahkan ekspansi maksimal paru atau jalan napas lebih kecil
danmembantu silia untuk mempermudah jalan napas

e. Kolaborasi dengan berikan obat sesuai indikasi: mukolitik,


ekspektoran, bronkodilator, analgesik

Rasional : Untuk menurunkan spasme bronkus dengan mobilisasi sekret.

f. Kolaborasi dengan berikan obat sesuai indikasi :mukolitik,


ekspektoran, bronkodilator.

Rasional : untuk menurunkan spasme bronkus dengan mobilisasi sekret

g. Kolaborasi dengan bantu mengawasi efek pengobatan nebulizer dan


fisioterapi lain mis : spiromerti iasentif, perkusi, drainase postural.

Rasional : memudahkan pengenceran dan pembuangan secret.

2. Pola napas tidak efektif


a. Tinggikan kepala tempat tidur, letakkan pada posisi semi fowler

Rasional : Merangsang fungsi pernapasan atau ekspansi paru

b. Bantu klien untuk melakukan batuk efektif & napas dalam

Rasional : Meningkatkan gerakan sekret ke jalan napas, sehinggamudah


untuk dikeluarkan

c. Berikan tambahan oksigen masker/ oksigen nasal sesuai indikasi

Rasional : Meningkatkan pengiriman oksigen ke paru untuk kebutuhan sirkulasi.

d. Berkolaborasi dengan dokter dalam pemberian ekspektoran

Rasional : Membantu mengencerkan secret, sehingga mudah untuk dikeluarkan

3. Gangguan pertukaran gas

a. Berikan O2 sesuai indikasi

Rasional : Meningkatkan konsentrasi oksigen alveolar dan dapat memperbaiki


hipoksemia jaringan

b. Pantau GDA Pasien

Rasional : Nilai GDA yang normal menandakan pertukaran gas semakin


membaik

c. Pantau pernapasan

Rasional : Untuk evaluasi distress pernapasan

4. Penurunan kardiak output


a. Palpasi nadi perifer
Rasional : Penurunan curah jantung dapat menunjukan menurunnya nadi
radial,popliteal,dorsalis pedis & pastibial
b.Observasi kuliat terhadap pucat dan sianosis
Rasional : Pucat menunjukan menurunnya perfusi perifer terhadap tidak adekuatnya
curah jantung, vasokontriksi & anemia.
c. Pantau TTV
Rasional : TTV dalam batas normal menunjukan kerja jantung normal
d. Kolaborasi pemberian O2
Rasional : Meningkatkan asupan oksigen dan mencegah hipoksia

B. PENGENDALIAN INFEKSI

Health-care Associated Infections (HAIs)” merupakan komplikasi yang paling sering terjadi di
pelayanan kesehatan. HAIs selama ini dikenal sebagai Infeksi Nosokomial atau disebut juga
sebagai Infeksi di rumah sakit ”Hospital-Acquired Infections” merupakan persoalan serius
karena dapat menjadi penyebab langsung maupun tidak langsung kematian pasien. Kalaupun tak
berakibat kematian, pasien dirawat lebih lama sehingga pasien harus membayar biaya rumah
sakit yang lebih banyak.

HAIs adalah penyakit infeksi yang pertama muncul (penyakit infeksi yang tidak berasal dari
pasien itu sendiri) dalam waktu antara 48 jam dan empat hari setelah pasien masuk rumah sakit
atau tempat pelayanan kesehatan lainnya, atau dalam waktu 30 hari setelah pasien keluar dari
rumah sakit. Dalam hal ini termasuk infeksi yang didapat dari rumah sakit tetapi muncul setelah
pulang dan infeksi akibat kerja terhadap pekerja di fasilitas pelayanan kesehatan.

Angka kejadian terus meningkat mencapai sekitar 9% (variasi3-21%) atau lebih dari 1,4 juta
pasien rawat inap di rumah sakit seluruh dunia.Kondisi ini menunjukkan penurunan mutu
pelayanan kesehatan. Tak dipungkiri lagi untuk masa yang akan datang dapat timbul tuntutan
hukum bagi sarana pelayanan kesehatan, sehingga kejadian infeksi di pelayanan kesehatan harus
menjadi perhatian bagi Rumah Sakit.

Pasien, petugas kesehatan, pengunjung dan penunggu pasien merupakan kelompok yang berisiko
mendapat HAIs. Infeksi ini dapat terjadi melalui penularan dari pasien kepada petugas, dari
pasien ke pasien lain, dari pasien kepada pengunjung atau keluarga maupun dari petugas kepada
pasien. Dengan demikian akan menyebabkan peningkatan angka morbiditas, mortalitas,
peningkatan lama hari rawat dan peningkatan biaya rumah sakit.

Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) sangat Penting untuk melindungi pasien,
petugas juga pengunjung dan keluarga dari resiko tertularnya infeksi karena dirawat, bertugas
juga berkunjung ke suatu rumah sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan lainnya. Keberhasilan
program PPI perlu keterlibatan lintas profesional: Klinisi, Perawat, Laboratorium, Kesehatan
Lingkungan, Farmasi, Gizi, IPSRS, Sanitasi & Housekeeping, dan lain-lain sehingga perlu
wadah berupa Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi.

Beberapa rumah sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan merupakan lahan praktik
bagi mahasiswa/siswa serta peserta magang dan pelatihan yang berasal dari berbagai jenjang
pendidikan dan institusi yang berbeda-beda. Tak diragukan lagi bahwa semua mahasiswa/siswa
dan peserta magang/pelatihan mempunyai kontribusi yang cukup besar dalam penularan infeksi
dan akan beresiko mendapatkan HAIs. Oleh karena itu penting bagi mahasiswa/siswa, peserta
magang/pelatihan, termasuk juga karyawan baru memahami proses terjadinya infeksi,
mikroorganisme yang sering menimbulkan infeksi, serta bagaimana pencegahan dan
pengendalian infeksi di rumah sakit. Sebab bila sampai terjadi infeksi nosokomial akan cukup
sulit mengatasinya, pada umumnya kuman sudah resisten terhadap banyak antibiotika. Sehingga
semua mahasiswa/siswa, peserta magang/pelatihan yang akan mengadakan praktik di rumah
sakit dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya, termasuk juga karyawan baru yang akan bertugas
harus diberikan Layanan Orientasi dan Informasi (LOI) tentang Pencegahan dan Pengendalian
Infeksi.

A. Rantai Penularan Infeksi

Pengetahuan tentang rantai penularan infeksi sangat penting karena apabila satu mata rantai
dihilangkan atau dirusak, maka infeksi dapat dicegah atau dihentikan. Komponen yang
diperlukan sehingga terjadi penularan adalah:

1. Agen infeksi (infectious agent) adalah Mikroorganisme yang dapat menyebabkan


infeksi. Pada manusia dapat berupa bakteri , virus, ricketsia, jamur dan parasit.
Dipengaruhi oleh 3 faktor, yaitu: patogenitas, virulensi, dan jumlah (dosis, atau load)
2. Reservoir atau tempat dimana agen infeksi dapat hidup, tumbuh, berkembang biak dan
siap ditularkan kepada orang. Reservoir yang paling umumadalah manusia, binatang,
tumbuh-tumbuhan, tanah, air dan bahan-bahan organik lainnya. Pada manusia:
permukaan kulit, selaput lendir saluran nafas atas, usus dan vagina
3. Port of exit ( Pintu keluar) adalah jalan darimana agen infeksi meninggalkan reservoir.
Pintu keluar meliputi : saluran pernafasan, saluran pencernaan, saluran kemih dan
kelamin, kulit dan membrana mukosa, transplasenta dan darah serta cairan tubuh lain.
4. Transmisi (cara penularan) adalah mekanisme bagaimana transport agen infeksi dari
reservoir ke penderita (yang suseptibel). Ada beberapa cara penularan yaitu :

a. Kontak (contact transmission):

1) Direct/Langsung: kontak badan ke badan transfer kuman penyebab secara fisik pada saat
pemeriksaan fisik, memandikan pasen

2) Indirect/Tidak langsung (paling sering !!!): kontak melalui objek (benda/alat) perantara:
melalui instrumen, jarum, kasa, tangan yang tidak dicuci

b. Droplet : partikel droplet > 5 μm melalui batuk, bersin, bicara, jarak sebar pendek, tdk
bertahan lama di udara, “deposit” pada mukosa konjungtiva, hidung, mulut contoh : Difteria,
Pertussis, Mycoplasma, Haemophillus influenza type b (Hib), Virus Influenza, mumps,
rubella c. Airborne : partikel kecil ukuran < 5 μm, bertahan lama di udara, jarak
penyebaran jauh, dapat terinhalasi, contoh: Mycobacterium tuberculosis, virus
campak, Varisela (cacar air), spora jamur

d. Melalui Vehikulum : Bahan yang dapat berperan dalam mempertahankan kehidupan kuman
penyebab sampai masuk (tertelan atau terokulasi) pada pejamu yang rentan. Contoh: air, darah,
serum, plasma, tinja, makanan
e. Melalui Vektor : Artropoda (umumnya serangga) atau binatang lain yang dapat menularkan
kuman penyebab cara menggigit pejamu yang rentan atau menimbun kuman penyebab pada
kulit pejamu atau makanan. Contoh: nyamuk, lalat, pinjal/kutu, binatang pengerat

5. Port of entry (Pintu masuk) adalah Tempat dimana agen infeksi memasuki pejamu
(yang suseptibel). Pintu masuk bisa melalui: saluran pernafasan, saluran pencernaan,
saluran kemih dan kelamin, selaput lendir, serta kulit yang tidak utuh (luka).
6. Pejamu rentan (suseptibel) adalah orang yang tidak memiliki daya tahan tubuh yang
cukup untuk melawan agen infeksi serta mencegah infeksi atau penyakit. Faktor yang
mempengaruhi: umur, status gizi, status imunisasi, penyakit kronis, luka bakar yang luas,
trauma atau pembedahan, pengobatan imunosupresan. Sedangkan faktor lain yang
mungkin berpengaruh adalah jenis kelamin, ras atau etnis tertentu, status ekonomi, gaya
hidup, pekerjaan dan herediter.

B. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi

Proses terjadinya infeksi bergantung kepada interaksi antara suseptibilitas penjamu, agen infeksi
(pathogenesis, virulensi dan dosis) serta cara penularan. Identifikasi factor resiko pada penjamu
dan pengendalian terhadap infeksi tertentu dapat mengurangi insiden terjadinya infeksi (HAIs),
baik pada pasien ataupun pada petugas kesehatan.

Strategi pencegahan dan pengendalian infeksi terdiri dari:

1. Peningkatan daya tahan penjamu, dapat pemberian imunisasi aktif (contoh vaksinasi
hepatitis B), atau pemberian imunisasi pasif (imunoglobulin). Promosi kesehatan secara
umum termasuk nutrisi yang adekuat akan meningkatkan daya tahan tubuh.
2. Inaktivasi agen penyebab infeksi, dapat dilakukan metode fisik maupun kimiawi. Contoh
metode fisik adalah pemanasan (pasteurisasi atau sterilisasi) dan memasak makanan
seperlunya. Metode kimiawi termasuk klorinasi air, disinfeksi.
3. Memutus mata rantai penularan. Merupakan hal yang paling mudah untuk mencegah
penularan penyakit infeksi, tetapi hasilnya bergantung kepeda ketaatan petugas dalam
melaksanakan prosedur yang telah ditetapkan.

Tindakan pencegahan ini telah disusun dalam suatu “Isolation Precautions” (Kewaspadaan
Isolasi) yang terdiri dari 2 pilar/tingkatan, yaitu “Standard Precautions” (Kewaspadaan Standar)
dan “Transmission based Precautions” (Kewaspadaan berdasarkan cara penularan)

4. Tindakan pencegahan paska pajanan (“Post Exposure Prophylaxis”/PEP) terhadap


petugas kesehatan. Berkaitan pencegahan agen infeksi yang ditularkan melalui darah
atau cairan tubuh lainnya, yang sering terjadi karena luka tusuk jarum bekas pakai atau
pajanan lainnya. Penyakit yang perlu mendapatkan perhatian adalah hepatitis B, Hepatitis
C, dan HIV.
C. Kewaspadaan Isolasi

Mikroba penyebab HAIs dapat ditransmisikan oleh pasien terinfeksi/kolonisasi kepada pasien
lain dan petugas. Bila kewaspadaan isolasi diterapkan benar dapat menurunkan risiko transmisi
dari pasien infeksi/kolonisasi. Tujuan kewaspadaan isolasi adalah menurunkan transmisi mikroba
infeksius diantara petugas dan pasien. Kewaspadaan Isolasi harus diterapkan kewaspadaan
isolasi sesuai gejala klinis,sementara menunggu hasil laboratorium keluar.

Kewaspadaan Isolasi merupakan kombinasi dari :

 Standard Precautions /Kewaspadaan Standar

gabungan dari:

 Universal Precautions/Kewaspadaan Universal


 Body Substance Isolation/Isolasi substansi/cairan tubuh

berlaku untuk semua pasien, kemungkinan atau terbukti infeksi, setiap waktu di semua unit
pelayanan kesehatan

 Transmission-based precautions/ Kewaspadaan berbasis transmisi

dipakai bila rute transmisi tidak dapat diputus sempurna hanya Standard precautions.

1970 Tehnik isolasi untuk Memperkenalkan 7 katagori kewaspadaan


penggunaan di RS, edisi isolasi kartu berwarna: Strict, Respiratory, Protective,
1. Enteric, Wound and Skin,Discharge, and Blood
1983 CDC Pedoman Membagi menjadi 2 golongan sistim Isolasi; katagori
Kewaspadaan Isolasi RS spesifik dan penyakit spesifik
1985 Universal Berkembang dari epidemi HIV/AIDS
Precautions (UP)
Ditujukan aplikasi kewaspadaan terhadap Darah dan
Cairan Tubuh pada pasien pengidap infeksi

Tidak diterapkan terhadap feses,ingus,sputum,keringat,air


mata,urin,muntahan
1987 Body Substance Isolation Menghindari kontak terhadap semua cairan tubuh
(BSI) dan yang potensial infeksius kecuali keringat
1996 Pedoman Kewaspadaan Dibuat oleh The Healthcare Infection Control Practices
Isolasi dalam Rumah Sakit Advisory

Committee (HICPAC), CDC

Menggabungkan materi inti dari UP and BSI dalam


Kewaspadaan Standard untuk diterapkan terhadap
semua pasien pada setiap waktu
2007 Pedoman Kewaspadaan Dibuat oleh HICPAC, CDC.
Isolasi; Pencegahan
Transmisi penyebab infeksi tambahan :
pada Sarana Kesehatan.
 HAIs
 Hyangiene respirasi/Etika batuk,
 Praktek menyuntik yang aman
 Pencegahan infeksi unt prosedur Lumbal
pungsi

Sejarah Kewaspadaan Isolasi

 Kewaspadaan Standar

Kewaspadaan standar diberlakukan terhadap semua pasien, tidak tergantung


terinfeksi/kolonisasi. Kewaspadaan standar disusun untuk mencegah kontaminasi silang sebelum
diagnosis diketahui dan beberapa merupakan praktek rutin, meliputi:

1. Kebersihan tangan/Handhygiene
2. Alat Pelindung Diri (APD) : sarung tangan, masker, goggle (kaca mata pelindung), face
shield (pelindungwajah), gaun
3. Peralatan perawatan pasien
4. Pengendalian lingkungan
5. Pemrosesan peralatan pasien dan penatalaksanaan linen
6. Kesehatan karyawan / Perlindungan petugas kesehatan
7. Penempatan pasien
8. Hyangiene respirasi/Etika batuk
9. Praktek menyuntik yang aman
10. Praktek pencegahan infeksi untuk prosedur lumbal pungsi

 Kewaspadaan Berdasarkan Transmisi

Tujuan untuk memutus rantai penularan mikroba penyebab infeksi. Diterapkan pada
pasien gejala/dicurigai terinfeksi atau kolonisasi kuman penyebab infeksi menular yang dapat
ditransmisikan lewat udatra, droplet, kontak kulit atau permukaan terkontaminasi.

3 Jenis kewaspadaan berdasarkan transmisi:

– kewaspadaan transmisi kontak

– kewaspadaan transmisi droplet

– kewaspadaan transmisi airborne


Kewaspadaan berdasarkan transmisi dapat dilaksanakan secara terpisah ataupun kombinasi
karena suatu infeksi dapat ditransmisikan lebih dari satu cara.

1. Kewaspadaan transmisi Kontak

a) Penempatan pasien :

 Kamar tersendiri atau kohorting (Penelitian tidak terbukti kamar tersendiri mencegah
HAIs)
 Kohorting (management MDRo )

b) APD petugas:

 Sarung tangan bersih non steril, ganti setelah kontak bahan infeksius, lepaskan sarung
tangan sebelum keluar dari kamar pasien dan cuci tangan menggunakan antiseptik
 Gaun, lepaskan gaun sebelum meninggalkan ruangan

c) Transport pasien

 Batasi kontak saat transportasi pasien

2. Kewaspadaan transmisi droplet

a) Penempatan pasien :

 Kamar tersendiri atau kohorting, beri jarak antar pasien >1m


 Pengelolaan udara khusus tidak diperlukan, pintu boleh terbuka

b) APD petugas:

 Masker Bedah/Prosedur, dipakai saat memasuki ruang rawat pasien

c) Transport pasien

 Batasi transportasi pasien, pasangkan masker pada pasien saat transportasi


 Terapkan hyangiene respirasi dan etika batuk

3. Kewaspadaan transmisi udara/airborne

a) Penempatan pasien :

 Di ruangan tekanan negatif


 Pertukaran udara > 6-12 x/jam,aliran udara yang terkontrol
 Jangan gunakan AC sentral, bila mungkin AC + filter HEPA
 Pintu harus selalu tertutup rapat.
 kohorting
 Seharusnya kamar terpisah, terbukti mencegah transmisi, atau kohorting jarak >1 m
 Perawatan tekanan negatif sulit, tidak membuktikan lebih efektif mencegah penyebaran
 Ventilasi airlock à ventilated anteroom terutama pada varicella (lebih mahal)
 Terpisah jendela terbuka (TBC ), tak ada orang yang lalu lalang

b) APD petugas:

 Minimal gunakan Masker Bedah/Prosedur


 Masker respirator (N95) saat petugas bekerja pada radius <1m dari pasien,
 Gaun
 Goggle
 Sarung tangan

(bila melakukan tindakan yang mungkin menimbulkan aerosol)

c) Transport pasien

 Batasi transportasi pasien, Pasien harus pakai masker saat keluar ruangan
 Terapkan hyangiene respirasi dan etika batuk

Catatan :

Kohorting adalah menempatkan pasien terinfeksi atau kolonisasi patogen yang sama di ruang
yang sama, pasien lain tanpa patogen yang sama dilarang masuk.

Peraturan Untuk Kewaspadaan Isolasi

Harus dihindarkan transfer mikroba pathogen antar pasien dan petugas saat perawatan pasien
rawat inap, perlu diterapkan hal-hal berikut :

1. Kewaspadaan terhadap semua darah dan cairan tubuh ekskresi dan sekresi dari seluruh
pasien
2. Dekontaminasi tangan sebelum dan sesudah kontak diantara pasien satu lainnya
3. Cuci tangan setelah menyentuh bahan infeksius (darah dan cairan tubuh)
4. Gunakan teknik tanpa menyentuh bila memungkinkan terhadap bahan infeksius
5. Pakai sarung tangan saat atau kemungkinan kontak darah dan cairan tubuh serta barang
yang terkontaminasi, disinfeksi tangan segera setelah melepas sarung tangan. Ganti
sarung tangan antara pasien.
6. Penanganan limbah feses, urine, dan sekresi pasien lain di buang ke lubang pembuangan
yang telah disediakan, bersihkan dan disinfeksi bedpan, urinal dan obtainer/container
pasien lainnya.
7. Tangani bahan infeksius sesuai Standar Prosedur Operasional (SPO)
8. Pastikan peralatan, barang fasilitas dan linen pasien yang infeksius telah dibersihkan dan
didisinfeksi benar.
D. Kebersihan Tangan

Tangan merupakan media transmisi patogen tersering di RS. Menjaga kebersihan tangan dengan
baik dan benar dapat mencegah penularan mikroorganisme dan menurunkan frekuensi infeksi
nosokomial. Kepatuhan terhadap kebersihan tangan merupakan pilar pengendalian infeksi.
Teknik yang digunakan adalah teknik cuci tangan 6 langkah. Dapat memakai antiseptik, dan air
mengalir atau handrub berbasis alkohol.

Kebersihan tangan merupakan prosedur terpenting untuk mencegah transmisi penyebab infeksi
(orang ke orang;objek ke orang). Banyak penelitian menunjukkan bahwa cuci tangan menunjang
penurunan insiden MRSA, VRE di ICU.

Kapan Mencuci Tangan?

 Segera setelah tiba di rumah sakit


 Sebelum masuk dan meninggalkan ruangan pasien
 Sebelum dan sesudah kontak pasien atau benda yang terkontaminasi cairan tubuh pasien
 Diantara kontak pasien satu dengan yang lain
 Sebelum dan sesudah melakukan tindakan pada pasien
 Sesudah ke kamar kecil
 Sesudah kontak darah atau cairan tubuh lainnya
 Bila tangan kotor
 Sebelum meninggalkan rumah sakit
 Segera setelah melepaskan sarung tangan
 Segera setelah membersihkan sekresi hidung
 Sebelum dan setelah menyiapkan dan mengkonsumsi makanan

Alternatif Kebersihan Tangan

 Handrub berbasis alkohol 70%:

– Pada tempat dimana akses wastafel dan air bersih terbatas

– Tidak mahal, mudah didapat dan mudah dijangkau

– Dapat dibuat sendiri (gliserin 2 ml 100 ml alkohol 70 %)

 Jika tangan terlihat kotor, mencuci tangan air bersih mengalir dan sabun harus dilakukan
 Handrub antiseptik tidak menghilangkan kotoran atau zat organik, sehingga jika tangan
kotor harus mencuci tangan sabun dan air mengalir
 Setiap 5 kali aplikasi Handrub harus mencuci tangan sabun dan air mengalir
 Mencuci tangan sabun biasa dan air bersih mengalir sama efektifnya mencuci
tangan sabun antimikroba (Pereira, Lee dan Wade 1997.
 Sabun biasa mengurangi terjadinya iritasi kulit

C. TANDA-TANDA VITAL

Vital sign atau tanda-tanda vital adalah ukuran statistik berbagai fisiologis yang digunakan untuk
membantu menentukan status kesehatan seseorang, terutama pada pasien yang secara medis tidak
stabil atau memiliki faktor-faktor resiko komplikasi kardiopulmonal dan untuk menilai respon
terhadap intervensi. Tanda vital juga berguna untuk menentukan dosis yang adekuat bagi tindakan
fisioterapi, khususnya exercise.
Vital sign terdiri atas
a. Tekanan darah

Tekanan yang di alami darah pada pembuluh arteri ketika darah di pompa oleh jantung ke seluruh
anggota tubuh. Pengukuran tekanan darah dapat di ukurmelalui nilai sistolik dan diastolik. Tekanan
darah dapat diukur dengan alat sphygmomanometer dan stestoskop untuk mendengar denyut nadi.

Interpretasi hasil pengukuran tekanan darah pada usia ≥ 18 tahun : berdasarkan Joint National
Committee VII adalah sebagai berikut :

b. Denyut nadi
Frekunsi denyut nadi manusia bervariasi,tergantung dari banyak faktor yang mempengaruhinya, pada
saat aktivitas normal:
1) Normal: 60-100 x/mnt
2) Bradikardi: < 60x/mnt
3) Takhikardi: > 100x/mnt
Pengukuran denyut nadi dapat dilakukan pada:
1) Arteri Radialis. Terletak sepanjang tulang radialis, lebih mudah teraba di atas pergelangan tangan
pada sisi ibu jari. Relatif mudah dan sering dipakai secara rutin.
2) Arteri Brachialis. Terlertak di dalam otot biceps dari lengan atau medial di lipatan siku. Digunakan
untuk mengukur tekanan udara.
3) Arteri Karotis. Terletak di leher di bawah lobus telinga, di mana terdapat arteri karotid berjalan di
antara trakea dan otot sternokleidomastoideus.
c. Suhu tubuh

Temperatur (suhu) merupakan besaran pokok yang mengukur derajat panas suatu benda/makhluk
hidup.
Suhu tubuh dihasilkan dari:
1) Laju metabolisme basal diseluruh tubuh
2) Aktifitas otot
3) Metabolisme tambahan karena pengaruh hormon

Tindakan dalam pemeriksaan suhu tubuh alat yang digunakan adalah termometer. Jenis2 termometer
yang biasa dipakai untuk mengukur suhu tubuh adalah termometer air raksa dan digital.
Metode mengukur suhu tubuh:
1) Oral. Termometer diletakkan dibawah lidah tiga sampai lima menit. Tidak dianjurkan pada bayi
2) Axilla. Metode yang paling sering di lakukan . Dilakukan 5-10 menit dengan menggunakan
termometer raksa. Suhu aksila lebih rendah 0.6° C (1°F) dari pada oral
3) Rectal. Suhu rektal biasanya berkisar 0.4°C (0.7°F) lebih tinggi dari suhu oral
d. Pernapasan
Frekuensi proses inspirasi dan ekspirasi dalam satuan waktu/menit.
Faktor yang mempengaruhi Respiratory Rate:
1) Usia
2) Jenis kelamin
3) Suhu Tubuh
4) Posisi tubu
5) Aktivitas

Interpretasi
a. Takhipnea :Bila pada dewasa pernapasan lebih dari 24 x/menit
b. Bradipnea : Bila kurang dari 10 x/menit disebut
c. Apnea : Bila tidak bernapas.

D. DESINFEKTAN DAN STERILISASI

A. Pengertian Sterilisasi

Steralisasi adalah suatu cara untuk membebaskan sesuatu (alat,bahan,media, dan lain-lain) dari
mikroorganisme yang tidak diharapkan kehadirannya baik yang patogen maupun yang a patogen.
Atau bisa juga dikatakan sebagai proses untuk membebaskan suatu benda dari semua
mikroorganisme, baik bentuk vegetative maupun bentuk spora.
Proses sterilisasi dipergunakan pada bidang mikrobiologi untuk mencegah pencernaan organisme
luar, pada bidang bedah untuk mempertahankan keadaan aseptis, pada pembuatan makanan dan
obat-obatan untuk menjamin keamanan terhadap pencemaran oleh miroorganisme dan di dalam
bidang-bidang lain pun sterilisasi ini juga penting.

Sterilisasi banyak dilakukan di rumah sakit melalui proses fisik maupun kimiawi. Steralisasi juga
dikatakan sebagai tindakan untuk membunuh kuman patogen atau kuman apatogen beserta spora
yang terdapat pada alat perawatan atau kedokteran dengan cara merebus, stoom, menggunakan
panas tinggi, atau bahkan kimia. Jenis sterilisasi antara lain sterilisasi cepat, sterilisasi panas
kering, steralisasi gas (Formalin H2 O2), dan radiasi ionnisasi.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam steralisasi di antaranya:


a. Sterilisator (alat untuk mensteril) harus siap pakai, bersih, dan masih berfungsi.
b. Peralatan yang akan di steralisasi harus dibungkus dan diberi label yang jelas dengan
menyebutkan jenis pera;latan, jumlah, dan tanggal pelaksanaan sterilisasi.
c. Penataan alat harus berprinsip bahwa semua bagian dapat steril.
d. Tidak boleh menambah peralatan dalam sterilisator sebelum waktu mensteril selesai.
e. Memindahklan alat steril ke dalam tempatnya dengan korentang steril
f. Saat mendinginkan alat steril tidak boleh membuka pembungkusnya, bila terbuka harus
dilakukan steralisasi ulang.

B. Pengertian Desinfeksi

hal ini dapat mengurangi kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh
mikroorganisme patogen. Disinfektan yang tidak berbahaya bagi permukaan tubuh dapat
digunakan dan bahan ini dinamakan antiseptik. Antiseptik adalah zat yang dapat menghambat
atau menghancurkan mikroorganisme pada jaringan hidup, sedang desinfeksi digunakan pada
benda mati. Desinfektan dapat pula digunakan sebagai antiseptik atau sebaliknya tergantung dari
toksisitasnya.
Sebelum dilakukan desinfeksi, penting untuk membersihkan alat-alat tersebut dari debris organik
dan bahan-bahan berminyak karena dapat menghambat proses disinfeksi.
Disinfektan dapat membunuh mikroorganisme patogen pada benda mati. Disinfektan dibedakan
menurut kemampuannya membunuh beberapa kelompok mikroorganisme, disinfektan "tingkat
tinggi" dapat membunuh virus seperti virus influenza dan herpes, tetapi tidak dapat membunuh
virus polio, hepatitis B atau M. tuberculosis.

Untuk mendesinfeksi permukaan dapat dipakai salah satu dari tiga desinfektan seperti iodophor,
derifat fenol atau sodium hipokrit. Untuk mendesinfeksi permukaan, umumnya dapat dipakai
satu dari tiga desinfektan diatas. Tiap desinfektan tersebut memiliki efektifitas "tingkat
menengah" bila permukaan tersebut dibiarkan basah untuk waktu 10 menit.

Kriteria desinfeksi yang ideal:


ü Bekerja dengan cepat untuk menginaktivasi mikroorganisme pada suhu kamar
ü Aktivitasnya tidak dipengaruhi oleh bahan organik, pH, temperatur dan kelembaban
ü Tidak toksik pada hewan dan manusia
ü Tidak bersifat korosif
ü Tidak berwarna dan meninggalkan noda
ü Tidak berbau/ baunya disenangi
ü Bersifat biodegradable/ mudah diurai
ü Larutan stabil
ü Mudah digunakan dan ekonomis
ü Aktivitas berspektrum luas

2.1Tujuan Sterilisasi dan Desinfeksi

Adapun tujuan dari sterilisasi dan desinfeksi tersebut adalah


Mencegah terjadinya infeksi
Mencegah makanan menjadi rusak
Mencegah kontaminasi mikroorganisme dalam industry
Mencegah kontaminasi terhadap bahan- bahan yg dipakai dalam melakukan biakan murni.

2.2 Macam-Macam Sterilisasi

Pada prinsipnya sterilisasi dapat dilakukan dengan 3 cara yaitu secara mekanik, fisik dan
kimiawi:

1. Sterilisai secara mekanik (filtrasi) menggunakan suatu saringan yang berpori sangat kecil (0.22
mikron atau 0.45 mikron) sehingga mikroba tertahan pada saringan tersebut. Proses ini ditujukan
untuk sterilisasi bahan yang peka panas, misal nya larutan enzim dan antibiotic

2. Sterilisasi secara fisik dapat dilakukan dengan pemanasan & penyinaran


• Pemanasan
Pemijaran (dengan api langsung): membakar alat pada api secara langsung, contoh alat :
jarum inokulum, pinset, batang L, dll. 100 % efektif namun terbatas penggunaanya.
Panas kering: sterilisasi dengan oven kira-kira 60-1800C. Sterilisasi panas kering cocok
untuk alat yang terbuat dari kaca misalnya erlenmeyer, tabung reaksi dll. Waktu relatif lama
sekitar 1-2 jam. Kesterilaln tergnatung dengan waktu dan suhu yang digunakan, apabila waktu
dan suhu tidak sesuai dengan ketentuan maka sterilisasipun tidak akan bisa dicapai secara
sempurna.
Uap air panas: konsep ini mirip dengan mengukus. Bahan yang mengandung air lebih tepat
menggungakan metode ini supaya tidak terjadi dehidrasi Teknik disinfeksi termurah Waktu 15
menit setelah air mendidih Beberapa bakteri tidak terbunuh dengan teknik ini: Clostridium
perfingens dan Cl. Botulinum
Uap air panas bertekanan : menggunalkan autoklaf menggunakan suhu 121 C dan tekanan
15 lbs, apabila sedang bekerja maka akan terjadi koagulasi. Untuk mengetahui autoklaf berfungsi
dengan baik digunakan Bacillus stearothermophilus Bila media yang telah distrerilkan.
diinkubasi selama 7 hari berturut-turut apabila selama 7 hari: Media keruh maka otoklaf rusak
Media jernih maka otoklaf baik, kesterilalnnya, Keterkaitan antara suhu dan tekanan dalam
autoklaf

• Pasteurisasi: Pertama dilakukan oleh Pasteur, Digunakan pada sterilisasi susu Membunuh
kuman: tbc, brucella, Streptokokus, Staphilokokus, Salmonella, Shigella dan difteri (kuman yang
berasal dari sapi/pemerah) dengan Suhu 65 C/ 30 menit

• Penyinaran dengan sinar UV


Sinar Ultra Violet juga dapat digunakan untuk proses sterilisasi, misalnya untuk membunuh
mikroba yang menempel pada permukaan interior Safety Cabinet dengan disinari lampu UV
Sterilisaisi secara kimiawi biasanya menggunakan senyawa desinfektan antara lain alkohol.

Beberapa kelebihan sterilisasi dengan cara ini:


- Memiliki daya antimikrobial sangat kuat
- Panjang gelombang: 220-290 nm paling efektif 253,7 nm

• Sinar Gamma Daya kerjanya digunakan pada sterilisasi bahan makanan, terutama bila
panas menyebabkan perubahan rasa, rupa atau penampilan Bahan disposable: alat suntikan
cawan petri dpt distrelkan dengan teknik ini. Sterilisasi dengan sinar gamma disebut juga
“sterilisasi dingin”

3. Sterilisasi dengan Cara Kimia

Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada disinfeksi kimia


Rongga (space)
Sebaiknya bersifat membunuh (germisid)
Waktu (lamanya) disinfeksi harus tepat
Pengenceran harus sesuai dengan anjuran
Solusi yang biasa dipakai untuk membunuh spora kuman biasanya bersifat sangat mudah
menguap
Merawat tangan setelah berkontak dengan disinfekstan, Sebaiknya menyediakan hand lation

Faktor-faktor yang mempengaruhi sterilisasi dengan cara kimia:


1. Jenis bahan yang digunakan
2. Konsentrasi bahan kimia
3. Sifat Kuman
4. pH
5. Suhu

Beberapa Zat Kimia yang sering digunakan untuk sterilisasi


Alkohol
- Paling efektif utk sterilisasi dan desinfeksi
Halogen
- Mengoksidasi protein kuman
Yodium
- Konsentrasi yg tepat tdk mengganggu kulit
- Efektif terhadap berbagai protozoa
Klorin
- Memiliki warna khas dan bau tajam
- Desinfeksi ruangan, permukaan serta alat non bedah
Fenol (as. Karbol)
- Mempresipitasikan protein secara aktif, merusak membran sel menurunkan tegangan
permukaan
- Standar pembanding untuk menentukan aktivitas suatu desinfektan
Peroksida (H2O2)
- Efektif dan nontoksid
- Molekulnya tidak stabil
- Menginaktif enzim mikroba
Gas Etilen Oksida
- Mensterilkan bahan yang terbuat dari plastic

2.3 Macam-macam Desinfeksi

Desinfeksi adalah membunuh mikroorganisme penyebab penyakit dengan bahan kimia atau
secara fisik, hal ini dapat mengurangi kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh
mikroorganisme patogen. Disinfektan yang tidak berbahaya bagi permukaan tubuh dapat
digunakan dan bahan ini dinamakan antiseptik.

Antiseptik adalah zat yang dapat menghambat atau menghancurkan mikroorganisme pada
jaringan hidup, sedang desinfeksi digunakan pada benda mati. Desinfektan dapat pula digunakan
sebagai antiseptik atau sebaliknya tergantung dari toksisitasnya.

Sebelum dilakukan desinfeksi, penting untuk membersihkan alat-alat tersebut dari debris organik
dan bahan-bahan berminyak karena dapat menghambat proses disinfeksi.

Macam-macam desinfektan yang digunakan:

1. Alkohol
Etil alkohol atau propil alkohol pada air digunakan untuk mendesinfeksi kulit. Alkohol yang
dicampur dengan aldehid digunakan dalam bidang kedokteran gigi unguk mendesinfeksi
permukaan, namun ADA tidak menganjurkkan pemakaian alkohol untuk mendesinfeksi
permukaan oleh karena cepat menguap tanpa meninggalkan efek sisa.

2. Aldehid
Glutaraldehid merupakan salah satu desinfektan yang populer pada kedokteran gigi, baik tunggal
maupun dalam bentuk kombinasi. Aldehid merupakan desinfektan yang kuat. Glutaraldehid 2%
dapat dipakai untuk mendesinfeksi alat-alat yang tidak dapat disterilkan, diulas dengan kasa
steril kemudian diulas kembali dengan kasa steril yang dibasahi dengan akuades, karena
glutaraldehid yang tersisa pada instrumen dapat mengiritasi kulit/mukosa, operator harus
memakai masker, kacamata pelindung dan sarung tangan heavy duty. Larutan glutaraldehid 2%
efektif terhadap bakteri vegetatif seperti M. tuberculosis, fungi, dan virus akan mati dalam waktu
10-20 menit, sedang spora baru alan mati setelah 10 jam.

3. Biguanid
Klorheksidin merupakan contoh dari biguanid yang digunakan secara luas dalam bidang
kedokteran gigi sebagai antiseptik dan kontrok plak, misalnya 0,4% larutan pada detergen
digunakan pada surgical scrub (Hibiscrub), 0,2% klorheksidin glukonat pada larutan air
digunakan sebagai bahan antiplak (Corsodyl) dan pada konsentrasi lebih tinggi 2% digunakan
sebagai desinfeksi geligi tiruan. Zat ini sangat aktif terhadap bakteri Gram(+) maupun Gram(-).
Efektivitasnya pada rongga mulut terutama disebabkan oleh absorpsinya pada hidroksiapatit dan
salivary mucus.

4. Senyawa halogen.
Hipoklorit dan povidon-iodin adalah zat oksidasi dan melepaskan ion halide. Walaupun murah
dan efektif, zat ini dapat menyebabkan karat pada logam dan cepat diinaktifkan oleh bahan
organik (misalnya Chloros, Domestos, dan Betadine).

5. Fenol
Larutan jernih, tidak mengiritasi kulit dan dapat digunakan untuk membersihkan alat yang
terkontaminasi oleh karena tidak dapat dirusak oleh zat organik. Zat ini bersifat virusidal dan
sporosidal yang lemah. Namun karena sebagian besar bakteri dapat dibunuh oleh zat ini, banyak
digunakan di rumah sakit dan laboratorium.

6. Klorsilenol
Klorsilenol merupakan larutan yang tidak mengiritasi dan banyak digunakan sebagai antiseptik,
aktifitasnya rendah terhadap banyak bakteri dan penggunaannya terbatas sebagai desinfektan
(misalnya Dettol).

Desinfeksi permukaan
Disinfektan dapat membunuh mikroorganisme patogen pada benda mati. Disinfektan dibedakan
menurut kemampuannya membunuh beberapa kelompok mikroorganisme, disinfektan “tingkat
tinggi” dapat membunuh virus seperti virus influenza dan herpes, tetapi tidak dapat membunuh
virus polio, hepatitis B atau M. tuberculosis.

Untuk mendesinfeksi permukaan dapat dipakai salah satu dari tiga desinfektan seperti iodophor,
derivate fenol atau sodium hipokrit :

• Iodophor dilarutkan menurut petunjuk pabrik. Zat ini harus dilarutkan baru setiap hari
dengan akuades. Dalam bentuk larutan, desinfektan ini tetap efektif namun kurang efektif bagi
kain atau bahan plastik.

• Derivat fenol (O-fenil fenol 9% dan O-bensil-P klorofenol 1%) dilarutkan dengan
perbandingan 1 : 32 dan larutan tersebut tetap stabil untuk waktu 60 hari. Keuntungannya adalah
“efek tinggal” dan kurang menyebabkan perubahan warna pada instrumen atau permukaan keras.

• Sodium hipoklorit (bahan pemutih pakaian) yang dilarutkan dengan perbandingan 1 : 10


hingga 1 : 100, harganya murah dan sangat efektif. Harus hati-hati untuk beberapa jenis logam
karena bersifat korosif, terutama untuk aluminium. Kekurangannya yaitu menyebabkan
pemutihan pada pakaian dan menyebabkan baru ruangan seperti kolam renang.
Untuk mendesinfeksi permukaan, umumnya dapat dipakai satu dari tiga desinfektan diatas. Tiap
desinfektan tersebut memiliki efektifitas “tingkat menengah” bila permukaan tersebut dibiarkan
basah untuk waktu 10 menit.

Macam-Macam Desinfektan Dan Antiseptik dari sumber lain

1.Garam Logam Berat


Garam dari beberapa logam berat seperti air raksa dan perak dalam jumlah yangkecil saja dapat
membunuh bakteri, yang disebut oligodinamik. Hal ini mudahsekali ditunjukkan dengan suatu
eksperimen. Namun garam dari logam berat itumudah merusak kulit, makan alat-alat yang
terbuat dari logam dan lagipula mahalharganya. Meskipun demikian, orang masih biasa
menggunakan merkuroklorida(sublimat) sebagai desinfektan. Hanya untuk tubuh manusia
lazimnya kita pakaimerkurokrom, metafen atau mertiolat.

2.Zat Perwarna
Zat perwarna tertentu untuk pewarnaan bakteri mempunyai daya bakteriostatis.Daya kerja ini
biasanya selektif terhadap bakteri gram positif, walaupun beberapakhamir dan jamur telah
dihambat atau dimatikan, bergantung pada konsentrasi zatpewarna tersebut. Diperkirakan zat
pewarna itu berkombinasi dengan protein ataumengganggu mekanisme reproduksi sel. Selain
violet Kristal (bentuk kasar, violet gentian), zat pewarna lain yang digunakan sebagai
bakteriostatis adalah hijau malakhit dan hijau cemerlang.

3.Klor dan senyawa klor


Klor banyak digunakan untuk sterilisasi air minum. persenyawaan klor dengankapur atau dengan
natrium merupakan desinfektan yang banyak dipakai untukmencuci alat-alat makan dan minum.

4.Fenol dan senyawa-senyawa lain yang sejenis Larutan fenol 2 – 4% berguna sebagai
desinfektan. Kresol atau kreolin lebih baikkhasiatnya daripada fenol. Lisol ialah desinfektan
yang berupa campuran sabundengan kresol; lisol lebih banyak digunakan daripada desinfektan-
desinfektanyang lain. Karbol ialah nama lain untuk fenol. Seringkali orang mencampurkanbau-
bauan yang sedap, sehingga desinfektan menjadi menarik.
5.Kresol
Destilasi destruktif batu bara berakibat produksi bukan saja fenol tetapi jugabeberapa senyawa
yang dikenal sebagai kresol. Kresol efektif sebagai bakterisida,dan kerjanya tidak banyak dirusak
oleh adanya bahan organic. Namun, agen inimenimbulkan iritasi (gangguan) pada jaringan hidup
dan oleh karena itudigunakan terutama sebagai disinfektan untuk benda mati. Satu persen
lisol(kresol dicampur dengan sabun) telah digunakan pada kulit, tetapi konsentrasiyang lebih
tinggi tidak dapat ditolerir.

6.Alkohol
Sementara etil alcohol mungkin yang paling biasa digunakan, isoprofil dan benzylalcohol juga
antiseptic. Benzyl alcohol biasa digunakan terutama karena efekpreservatifnya (sebagai
pengawet).

7.Formaldehida
Formaldehida adalah disinfektan yang baik apabila digunakan sebagai gas. Agenini sangat
efektif di daerah tertutup sebagai bakterisida dan fungisida. Dalamlarutan cair sekitar 37%,
formaldehida dikenal sebgai formalin.

8.Etilen Oksida
Jika digunakan sebagi gas atau cairan, etilen oksida merupakan agen pembunuhbakteri, spora,
jamur dan virus yang sangat efektif. Sifat penting yang membuatsenyawa ini menjadi germisida
yang berharga adalah kemampuannya untukmenembus ke dalam dan melalui pada dasarnya
substansi yang manapun yangtidak tertutup rapat-rapat. Misalnya agen ini telah digunakan secara
komersialuntuk mensterilkan tong-tong rempah- rempah tanpa membuka tong tersebut.Agen ini
hanya ditempatkan dalam aparatup seperti drum dan, setelah sebagianbesar udaranya dikeluarkan
dengan pompa vakum, dimasukkanlah etilen oksida.

9.Hidogen Peroksida
Agen ini mempunyai sifat antseptiknya yang sedang, karena kemampuannyamengoksidasi. Agen
ini sangat tidak stabil tetapi sering digunakan dalampembersihan luka, terutama luka yang dalam
yang di dalamnya kemungkinandimasuki organisme aerob.

10.Betapropiolakton
Substansi ini mempunyai banyak sifat yang sama dengan etilen oksida. Agen inimematikan
spora dalam konsentrasi yang tidak jauh lebih besar daripada yangdiperlukan untuk mematikan
bakteri vegetatif. Efeknya cepat, ini diperlukan,karena betapropiolakton dalam larutan cair
mengalami hidrolisis cukup cepatuntuk menghasilkan asam akrilat, sehingga setelah beberapa
jam tidak terdapatbetapropiolakton yang tersisa.

11.Senyawa Amonium Kuaterner


Kelompok ini terdiri atas sejumlah besar senyawa yang empat subtituennyamengandung karbon,
terikat secara kovalen pada atom nitrogen.
2.4 Perbedaan Sterilisasi dan Desinfeksi

Steralisasi adalah suatu cara untuk membebaskan sesuatu (alat, bahan, media, dan lain-lain) dari
mikroorganisme yang tidak diharapkan kehadirannya baik yang patogen maupun yang a patogen.
Atau bisa juga dikatakan sebagai proses untuk membebaskan suatu benda dari semua
mikroorganisme, baik bentuk vegetative maupun bentuk spora.

Sedangkan desinfeksi adalah, membunuh mikroorganisme penyebab penyakit dengan bahan


kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam
membunuh mikroorganisme patogen.

Dari kedua pengertian di atas bisa kita simpulkan, jika sterilisasi dan desinfeksi memiliki
perbedaan yang khas, walaupun tetap memiliki tujuan yang sama. Namun sterilisasi memiliki
guna yang lebih besar, dan desinfeksi secara khusus membunuh kuman penyebab penyakit.

2.5 Aplikasi Sterilisasi Dan Desinfeksi Dalam Keseharian Dunia Kesehatan Dan Keperawatan

Sterilisasi merupakan upaya pembunuhan atau penghancuran semua bentuk kehidupan


mikrobayang dilakukan dirumah sakit melalui proses fisik maupun kimiawi. Sterilisasi juga
dikatakan sebagai tindakan untuk membunuh kuman pathogen atau apatogen beserta spora yang
terdapat pada alat perawatan atau kedokteran dengan cara merebus, stoom, menggunakan panas
tinggi, atau bahan kimia. Jenis sterilisasi antara lain sterilisasi cepat, sterilisasi panas kering,
sterilisasi gas (formalin, H2O2).

Teknik steril biasanya di gunakan dalam ruangan operasi dan ruang bersalin, selain
menggunakan teknik steril pada tempat tidur pasien untuk prosedur invasive sepeti:
• Mengisap jalan napas pasien
• Memasukkan kateter urinarius
• Mengganti balutan luka

Daerah steril biasanya dibatasi dengan duk steril atau lapisan tebal kertas berlilin atau kemasan
terbuka tempat bahan-bahan steril dikemas.

Banyak rumah sakit mempunyai pusat penyedian, yaitu tempat kebanyakan peralatan dan suplai
dibersihkan serta desterilkan. Hasil proses ini dimonitor oleh laboratorium mirobiologi secara
teratur.
Kecenderungan di rumah sakit untuk menggunakan alat-alat serta bahan yang dijual dalam
keadaan steril dan sekali pakai, seperti alat suntik, jarum, srung tangan dan masker, tidak saja
mengurangi waktu yang diperlukan untuk membersihkan, menyiapkan, serta mensterilkan
peralatan, tetapi juga mengurangi pemindah sebaran patogen melalui infeksi silang.

• Sanitasi lingkungan rumah sakit


Tujuan sanitasi lingkungan ialah membunuh atau menyingkirkan pencemaran oleh mikrobe dari
permukaan. Untuk mengevaluasi prosedur dan cara-cara untuk mengurangi pencemaran,
dilakukan pengambilan contoh mikroorganisme sewaktu-waktu dari permukaan. Pinggan-
pinggan petri yang menunjukan adanya pertumbuhan mikrobe sebelum dan sesudah pembersihan
merupakan alat pengajar yang meyakinkan untuk melatih para petugas yang baru.
Pengurangan kontaminasi oleh mikroba paling baik dicapai dengan kombinasu pergeseran dan
penggsokan, serta air dan deterjen. Ini sudah cukup, kecuali bila spencemrannya hebat, maka
perlu digunakan desinfektan. Agar efektif, desinfektan digunakan dalam konsentrasi yang cukup
selama waktu tertentu. Penggunaan desinfektan, misalnya, membantu menjaga air untuk
mengepel agar tidak tercemar. Kain pel harus di cuci dan di keringkan baik-baik setiap hari
untuk mengurangi pencemaran. Seember larutan dan kain pel basah sering kali di gunakan untuk
membersihkan permukaan benda lain selain lantai. Bila larutan yang sam dipakai seharian, maka
dapat mengakibatkan pencemaran oleh mikrobe yang lebih parah dibandingkan sebelum di
bersihkan.
Dengan keadaan yang bersih di rumah sakit maka keadaan asepsis lebih mudah dicapai.

• Universal Precaution

Pengendalian infeksi untuk penyakit-penyakit yang menular malalui darah .Berlaku universal
,tidak memandang apa atau siapa yang dirawat, tahu ataupun tidak tahu status infeksinya. Setiap
tenaga medis harus menyadari bahwa semua pasien berpotensi menularkan berbagai penyakit.

• Cuci Tangan

Adalah pencegahan infeksi yang paling penting Harus merupakan kebiasaan yang mendarah
daging bagi tenaga kesehatan Harus selalu dilakukan sebelum dan sesudah melakukan tindakan
keperawatan walaupun memakai sarung tangan atau yang lainya (cuci tangan tidak bisa
digantikan dengan sarung tangan).

Selain itu selalu gunakan alat pelindungan diri secara lengkap ketika melakukan prosedur
invasive, ataupun bedah. Seperti:
1. Gown/barakschort :
2. Masker :
3. Sarung Tangan
4. Kaca mata pelindung/goggles

• Pengolaan Sampah Medis Dan Air Limbah

Perlu diatur sedemikian rupa agar alat atau ruang tetap bersih atau steril,tidak berdekatan dengan
limbah atau sampah medis. Membakar sampah medis sampai menjadi arang.

• Sterilisasi Dan Desinfeksi Alat-Alat Medis


Desinfekatan :
a. Aseptik/Asepsis :
Suatu istilah umum yg digunakan untuk menggambarkan upaya kombinasi untuk mencegah
masuknya mikroorganisem ke dalam area tubuh manapun yg sering menyebabkan infeksi.
Tujuannya :
Mengurangi jumlah mikroorganisem baik pada permukaan hidup maupun benda mati agar alat-
alat kesehatan dapat dengan aman digunakan.

b. Antisepsis :
Proses menurunkan jumlah mikroorganisme pada kulit, selaput lendir atau bagian tubuh lainnya
dengan menggunakan bahan antimikrobial (antiseptik)

c. Desinfeksi Tingkat Tinggi (DTT).


Proses yg menghilangkan semua mikroorganisme kecuali beberapa endospora bakteri pada
benda mati dengan merebus, mengukus atau penggunaan desinfektan kimia

Sterilisasi :
Upaya pembunuhan atau penghancuran semua bentuk kehidupan mikroba yg dilakukan di RS
melalui proses fisik maupun kimiawi.
Proses yang menghilangkan semua mikroorganisem (bakteri, virus, fungi dan parasit) termasuk
endospora bakteri pada benda mati dengan uap air panas tekanan tinggi (otoclaf), panas kering
(oven), sterilan kimia atau radiasi.

• Pemprosesan Alat
a.Dekontaminasi :
Proses yg membuat benda mati lebih aman ditangani staff sebelum dibersihkan. Tujuan dari
tindakan ini dilakukan agar benda mati dapat ditangani oleh petugas kesehatan secara aman,
terutama petugas pembersih medis sebelum pencucian berlangsung.
b.Pencucian/ bilas
Proses yg secara fisik membuang semua debu yg tampak, kotoran, darah, atau cairan tubuh
lainnya dari benda mati ataupun membuang sejumlah mikroorganisme untuk mengurangi resiko
bagi mereka yg menangani objek tersebut. Prosesnya terdiri dari mencuci sepenuhnya dengan
sabun atau detergen dan air, membilas dengan air bersih dan mengeringkannya.
c.Sterilisasi/DTT
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dari hasil pembahasan di atas, maka di ambil kesimpulan:


 Dengan adanya makalah yang membahas tentang asuhan keperawatan oksigenisasi,
tanda-tanda vital, pengendalian infeksi, dan densifektan dan sterilisasi, memudahkan
calan perawat untuk mengetahui informasi mengenai hal yang telah di sebutkan.
 Menghemaat biaya dan juga waktu untuk mencari informasi dalam satu rangkap.

3.2 Saran
1. asuhan keperawatan oksigenisasi, tanda-tanda vital, pengendalian infeksi, dan densifektan
dan sterilisasi jika di lakukan dan di pelajari dengan benar akan menciptakan perawat
professional.
2. semoga tulisan ini dapat dijadikan sebagai salah satu referensi dalam proses pembelajaran
DAFTAR PUSTAKA

Allen. CarolVestal. 1998. MemahamiProses Keperawatan DenganPendekatan Latihan. Jakarta.

A.Aziz Alimul H. Pengantar Kebutuhan DasarManusia. SalembaMedika. 2006 . Jakarta.


Carpenito, Lynela Juall ; Buku Saku Diagnosa Keperawatan Edisi b. Jakarta, EGC ; 2000
Doenges, Marilyn. Dkk ; Rencana Asuhan Keperawatan, Jakarta. EGC 1999

Greven. Ruth. 1999. Fundamental of Nursing: human health and function. Philadelphia:
lippincott. bahasa Cristantie Effendy. Jakarta: EGC

Dr. jan Tambayong; Mikrobiologi untuk keperawatan

Mikrobiologi kedokteran, Bina Rupa Aksara, Jakarta, FKUI 1994

Jawetz, J. Melnick, EA, Adeberg (1986), Mikrobiologi Untuk Profesi Kesehatan, EGC, Jakarta.

Azis, alimul H.2006.Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia.Jakarta:Salemba Medika

Ester, Monica.2005.Pedoman Perawatan Pasien.Jakarta:EGC