Anda di halaman 1dari 145

2016

MINING SOFTWARE
TUTORIAL
MINESCAPE 5,7

By Adi
MINCOM MINESCAPE
4/21/2016
DAFTAR ISI

A. MEMULAI SEBUAH PROJECT/MEMBUAT PROJECT BARU............................................................... 4

B. MEMBUAT PETA TOPOGRAFI....................................................................................................................... 5


B.1. Mengimport Data Topografi................................................................................................................... 5
B.2. Generate Triangle Dari Design….......................................................................................................... 8
B.3. Generate Contour Dari Grid File........................................................................................................... 10
B.3.1. Sheet Spec.................................................................................................................................. 10
B.3.2. Grid Spec.................................................................................................................................... 11
B.3.3. Grid File...................................................................................................................................... 12
B.3.4. Membuat Surface Topografi dari Grid File.................................................................. 13

C. STRATMODEL....................................................................................................................................................... 16
C.1. Membuat Schema........................................................................................................................................ 17
C.2. Setup Current Model.................................................................................................................................. 32
C.3. Setup Display Definition........................................................................................................................... 33
C.4. Import Drill Holes Data............................................................................................................................. 33
C.5. Validasi Table dan Grid............................................................................................................................. 38
C.5.1. Validasi Table................................................................................................................................... 38
C.5.2. Validasi Grid..................................................................................................................................... 40
C.6.Line Section dan Cross Section 2D....................................................................................................... 40
C.6.1. Membuat Line Section.................................................................................................................. 40
C.6.2. Membuat Section 2D..................................................................................................................... 43
C.7. Kontur Struktur............................................................................................................................................46
C.8. Cropline/Subcropline................................................................................................................................ 49
C.9. Quality.............................................................................................................................................................. 51
C.9.1. Quality Definition........................................................................................................................... 52
C.9.2. Key Quality ....................................................................................................................................... 54
C.9.3. Model Quality .................................................................................................................................. 55
C.9.4. Quality Default................................................................................................................................. 56
C.9.5. Import Quality/Membuat Table Quality.............................................................................. 56
C.9.6. Quality Composite.......................................................................................................................... 59
C.9.7. Kontur Quality.................................................................................................................................. 62

D. OPEN CUT................................................................................................................................................................ 64
D.1. Pit Optimalization…................................................................................................................................... 65
D.1.1. Membuat Batas Pit Area Potensial......................................................................................... 65
D.1.2. Side Definition/Tag Design Segments.................................................................................. 68
D.1.3. Pit Floor Solid.................................................................................................................................. 70
D.1.4. Mining Reserve............................................................................................................................... 72
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

D.1.5. Export Table File ke Excel......................................................................................................... 77


D.1.6. Block-Strip Panel........................................................................................................................... 78
D.1.6.1. Generate Block-Strip......................................................................................................... 78
D.1.6.2. Strip Intersection................................................................................................................82
D.1.6.3. Batterblock Solid................................................................................................................ 84
D.1.7. Resgraphic........................................................................................................................................ 86
D.1.7.1. Membuat XML untuk Coal Volume............................................................................. 86
D.1.7.2. Membuat XML untuk Non Coal Volume....................................................................88
D.1.7.3. Membuat XML untuk Striping Ratio........................................................................... 90
D.1.7.4. Membuat XML untuk Striping Ratio Warna............................................................92
2
D.1.7.5. Memproses Resgraphics................................................................................................. 94
D.2. Design Pit Berdasarkan Resgraphic…................................................................................................ 96
D.2.1. Membuat Pit Limit Berdasarkan Resgraphic.................................................................... 96
D.2.2. Crests dan Toes.............................................................................................................................. 100
D.2.3. Membuat Boundary Pit …………..…………............................................................................... 105
D.2.4. Memotong Design Pit................................................................................................................... 106
D.3. Menghitung Volume dengan Triangles............................................................................................. 110
D.4. Menghitung Volume Level by Level.................................................................................................... 113
D.5. Kontur Striping Ratio................................................................................................................................ 116
D.6. Design Pit Berdasarkan Kontur Striping Ratio.............................................................................. 119
D.6.1. Membuat Pit Limit Berdasarkan Kontur Striping Ratio............................................... 119
D.6.2. Side Definition/Tag Design Segments.................................................................................. 121
D.6.3. Ramp................................................................................................................................................... 122
D.7. Disposal Area................................................................................................................................................ 128
D.7.1. Membuat Boundary Disposal................................................................................................... 128
D.7.2. Side Definition Disposal.............................................................................................................. 129
D.7.3. Ramp Disposal................................................................................................................................ 131
D.7.4. Menghitung Volume/Kapasitas Disposal............................................................................ 134
E. QUICK PLOT........................................................................................................................................................... 137

F. EXPORT DAN IMPORT FILE MINESCAPE KE AUTOCAD.................................................................... 143


F.1. Export File Minescape ke Autocad.......................................................................................................143
F.2. Import File Minescape ke Autocad ……………………………..………………..................................... 144

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

3
A. MEMULAI SEBUAH PROJECT/MEMBUAT PROJECT BARU

Buka program minescape. Pertama-tama atur dulu minescape plugins nya untuk
mengatur produk apa saja yang akan ditampilkan pada menu minescape

Klik plugins manager


1. Klik plugins manager

2. klik plugins yg ingin


ditampilkan

3. Klik load

Load on start up ; dicentang agar pluginsnya otomatis tampil pada saat membuka
Minescape
Setelah plugins core dan GDB di load, klik close dan kemudian buat project baru

Klik file/new/project

1. Klik file/new/project

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Project
Name; ketik nama project yang diinginkan
Description; Keterangan dari project (lewatkan saja)
Project Path. Tempat penyimpanan direktori project
4
Spatial Orentation
Easting, northing; ambil salah satu kordinat topografi atau salah satu kordinat titik bor
dan isikan pada kolom easting dan northing. koordinat ini merupakan titik pusat dari
project, Tetapi jika kolom tsb ingin dikosongkan tidak apa-apa.
Quadran.Masukkan NE (Quadran 1).

Current Unit:
Category. Nama unit category yang disediakan oleh Minescape.
Current unit. Satuan unit dari masing-masing category. Anda dapat mengubah satuan
unit dengan cara klik kiri dua kali pada field current unit pada masing-masing category
sampai menu pull-down ditampilkan (tanda segitiga hitam)kemudian klik menu pull-
down dan pilih satuan unit yang anda inginkan.
Decimal place. Jumlah angka desimal dibelakang koma. Anda dapat mengubah angka
decimal dengan cara klik kiri pada field Decimal Place kemudian ketikkan angka
desimal yang anda inginkan.
Update. Jika anda mengubah current unit atau decimal place maka secara otomatis pada
field Update akan diisi Yes. Jika anda tidak mengubah current unit atau decimal place
maka secara otomatis pada field Update akan diisi No.

Pada kolom category cari kolom Mass dan current unitnya diganti Tonnes (satuan ton)
dan kolom Volume current unitnya diganti Cu. Meters (satuan meter kubik)

klik Create

Form diatas disebut GTI Window yang terdiri dari menu-menu, icon-icon, tool bar, tab,
CAD window, dll.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

B. MEMBUAT PETA TOPOGRAFI


B.1. Mengimport Data Topografi
Bentuk data yang dapat diimport kedalam minescape dapat berupa ASCII file,
DXF/DWG, SURPAC, dan lain sebagainya. Berikut contoh format data dalam bentuk
ASCII file, data topografi yang terdiri dari easting, northing dan elevation (XYZ)

Note; data topo, data bor (data survey, data lithology) dan data kualitas jika masih
5
berupa Excel maka disave as keformat “formatted text (space delimited) dengan
extention .prn atau txt”. Header (judul data) di excel terlebih dahulu dihapus sebelum
disave as.

Header dihapus

Setiap kolom
harus diberi jarak

a. Data topografi (Excel) b. Data topografi (notepad)

Data diatas merupakan data topografi dalam bentuk angka - angka, o l e h


karena itu kita perlu meng“IMPORT” data tersebut menjadi garis kontur
kedalam suatu design file.

Caranya adalah sebagai berikut:


Klik Design data/new design file

1.Klik kanan
design data/new
design file
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Nama; ketik topo (design file ini merupakan tempat menyimpan data topografi,
misalnya kontur)

6
Spatial Orientation; otomatis terisi sesuai dengan kordinat yang dimasukkan pada saat
membuat project baru
Dimensien; 3D (agar file yang dihasilkan bisa tampak dalam 3 dimensi)
Quadrant; NE

Units
Internal units; pilih metres (satuan panjang yang biasa dipakai di Indonesia)
Klik ok, berikut hasilnya;

Design file baru

Note: sebelumnya data yang akan kita import harus di copy terlebih dahulu ke folder
data project yang kita buat sebelumnya misalnya:
D/projects/nama project (italia)/data {data yang di copy adalah data topo, data bor
(data survey, data lithology), data kualitas} dan data tersebut sudah diubah ke format
“formatted text (space delimited) dengan extention .prn atau txt”

Klik kanan design data/import

Klik kanan Design


data/import
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

7
Pilih Tab ASCII
Input
File Name ; pilih data yang akan kita import yaitu “topo.prn”.
Format; pilih xyzuser

Output
Design file; hasil import data tersebut akan disimpan di design file mana, yaitu topo.,
maka pilih topo. Jika design file topo belum dibuat, maka harus dibuat dulu dengan cara
klik kanan/create
Layer; hasil import data tersebut mau dikasi nama apa, karena hasil import tersebut
masih berupa point xyz maka lebih baik diberi nama points

Default Control
Annotate User Data; centang
Every Vertice; centang (untuk memunculkan semua kolom keterangan pada data
topografi)
Display definition; mau warna apa point xyz tersebut
Class; karena berupa point, maka kita pilih “point” saja
Klik Ok

centang kolomnya
untuk membuka
file/tarik file ke
layer kerja

Gambar diatas merupakan data topografi yang masih dalam bentuk poin, sehingga kita
masih perlu mengubahnya kedalam bentuk garis kontur, namun sebelum itu kita buat
dulu bentuk solid 3D dari poin topografi diatas atau dalam minescape disebut triangle

B.2. Generate Triangle Dari Design


Yaitu mengubah data kedalam bentuk solid atau triangle
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Model/triangle/design

8
Tab Divider Main
Input
Design file; pilih design file topo (tempat dimana layer/poin tersimpan
Search layer; pilih points

Triangles
Triangle file; disini kita belum memiliki tempat untuk menyimpan file-file triangle/data
dalam bentuk solid sehingga kita harus membuatnya terlebih dahulu, caranya klik
kanan/new, lalu tuliskan nama yang diinginkan, misal triangles
Layer; tuliskan nama file yang akan kita buat, misal topo_tri
Surface name; Setiap kita melakukan proses triangulasi kita dapat bersamaan
membentuk suatu surface/permukaan bidang dari data input tersebut, klik saja
kolomnya, otomatis terisi nama yang sama dengan layer triangle yang akan kita buat.
Display Definition; warna triangle

Tab Divider Option

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Boundary Polygon Output


Design file; pilih design file untuk menyimpan boundary topografi yang akan dibuat
Layer: ketik nama boundary topografi yang akan dibuat

Controls:
Convexity : mengatur sampai sejauh mana triangulasi akan dibuat pada daerah dimana

9
tidak ada data, kisaran nilai 1–5

Sheet, minimum dan maximum level: kosongkan Saja


Klik ok

Berikut hasilnya;

Scroll ke bawah dan cari


file triangles

Setelah membuat data triangle dari data topo xyz, maka selanjutnya triangle tersebut
dapat dibuat kontur dengan cara:
graphic/kontur/triangle. Tetapi sebaiknya dalam pembuatan kontur topografi kita
menggunakan grid file dengan memakai triangle, karena hasilnya lebih baik.

Berikutnya kita akan membuat grid file

B.3. Generate Contour Dari Grid File


Terlebih dahulu kita buat sheet spec, grid spec dan grid filesnya.

B.3.1. Sheet Spec


Sheet spec merupakan batasan dari file yang akan kita olah. Berikut cara membuatnya:
Klik specs/klik kanan pada sheet/new spec file
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

10
Klik kanan/new spec file

Sheet
Name; ketikkan nama sheet yang akan kita buat, misalnya sheet topo, kemudian Klik
icon plus disamping kolom name dan blok area topografi seperti gambar dibawah
kemudian klik ok.

B.3.2. Grid Spec


Grid spec adalah data grid yang terdapat didalam sheet spec
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Klik kanan specs/new spec category/pilih grid spec

11
Klik kanan specs/new
spec category

Name; pilih gridspec


Klik ok
Kemudian muncul form berikut:

Source sheet spec


Sheet name; pilih nama sheet yang sebelumnya kita buat

Grid spec
Name; ketikkan nama gridnya, misal grid_topo

Definition
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Cell size; ketikkan berapa nila ukuran cell yang kita inginkan, misalnya 75, Kolom lain
tidak perlu diisi (setelah mengisi kolom cell size biasanya sheet name akan hilang, oleh
karena itu sheet name tersebut diisi lagi dengan sheet_topo)
Klik Ok

B.3.3. Grid Files


Grid File yaitu suatu file yang berbentuk grid dimana grid tersebut memakai jaring-
jaring atau grid, grid file ini dapat berupa grid file topo, ataupun grid file schema.
Tujuannya kita ingin memasukkan data-data topografi menjadi bentuk grid file
12
Note: Recomendasi dari Minescape akan lebih baik jika surface topografi yang
dipergunakan didalam model skema merupakan surface yang berasal dari Grid file

Perlu diingat bahwa proses ini kita hanya baru membentuk grid file & surfacenya
saja, data topografinya belum dimasukkan ke grid file & surfacenya.

Klik kanan grids/new grid file

Klik kanan grids/new grid


file

File spec
Grid files; ketikkan nama grid filesnya, misal topo_ori
Grid distance unit; pilih satuan unitnya, yang digunakan metres

Values at each node (optional)


Kolom value; sebaiknya ketikkan nama yang sesuai dengan nama grid filesnya, yaitu
topo_ori
Category; pilih categorinya, yaitu area
Unit; pilih satuan unitnya, yaitu hektar

Grid spec
Name; pilih grid yang tadi kita buat, yaitu grid_topo

B.3.4. Membuat Surface Topografi dari Grid File


Membuat surface topografi dengan grid file dengan mengimport atau memasukkan
data topografi kedalam grid file yang telah kita buat sebelumnya.
Membuat surface topografi dengan grid files dapat dilakukan dari design, data dan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

triangle. Sekarang ini kita akan membuat grid files menggunakan triangle, yaitu
menggunakan file triangle yang sebelumnya kita buat.

Model/grid/triangle

13
Input
Triangle file; pilih design file tempat menyimpan data-data triangles, yaitu triangles
Search layer; pilih file triangle yang sebelumnya dibuat, yaitu topo_tri

Output
Grid file; pilih topo ori
Value; pilih topo_ori
Surface; klik saja kolomnya, otomatis akan terisi sesuai nama pada kolom value
Value description; kosongkan saja
Value unit category; area
Unit; hectares

Poligon domains
Jika kita ingin membuat batasan dari suatu area didalam/diluar polygon tersebut,
kosongkan saja

controls
grid spec; pilih grid_topo
sheet_spec; pilih sheet_topo

klik Ok, dari sini berarti kita sudah mempunyai Surface Topografi dari grid file yang
bernama Topo_ori. selanjutnya kita tinggal membuat kontur topografinya
menggunakan grid file (topo_ori) tersebut.

Graphics/contour/grid
Tab divider contour
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

14
Input;
Grid file; pilih topo_ori
Grid value; pilih topo_ori

Output
Design file; pilih mau disimpan dimana file yang akan kita buat, pilih saja topo karena
file yang akan dibuat berhubungan dengan topografi
Layer; apa nama layer dari kontur topografi yang akan kita buat, misal kontur

Contour intervals
Type; pilih intervals, karena data kontur tersebut berupa intervals
Contour intervals; ketikkan interval konturnya
Annotation frequency; ketikkan indeks konturnya mau kelipatan berapa
Smoothing; kehalusan dari lekukan garis konturnya

Tab divider domain, kosongkan saja

Tab divider limits

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Sheet spec; Masukkan sheet topo yang sebelumnya kita buat, agar kontur yang
terbentuk hanya terdapat didalam batasan sheet tersebut

Tab divider display (Pengaturan warna garis kontur)

15
Display definition
Major contour; pilih mau warna apa indeks konturnya
Minor contour; pilih mau warna apa garis konturnya
Value contours; pilih mau warna apa nilai konturnya
Klik ok

Berikut hasilnya:

Pembuatan peta topografi sudah selesai, selanjutnya kita akan masuk ke materi
stratmodel ............

C. STRATMODEL
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Startmodel adalah produk yang dipergunakan untuk membuat model struktur geologi
deposit batubara, guna membentuk suatu model struktur geologi batubara yang
komprehensif maka diperlukan data-data seperti data-data lubang bor, data survey,
data singkapan dan data struktur patahan. Dari hasil pemodelan tersebut selanjutnya
dapat dibuat kontur struktur roof & floor dari masing-masing lapisan batubara dan
sayatan penampang. Perintah-perintah didalam produk Stratmodel selain berfungsi
untuk aplikasi pemodelan struktur geologi batubara juga berfungsi untuk melakukan
pemodelan kualitas batubara, sehingga dapat pula menghasilkan kontour iso kualitas
dari masing-masing lapisan.

16
C.1. Membuat Schema
Ubah dulu product minescapenya ke stratmodel dengan cara;

Klik plugin manager


1.Klik plugin manager

2.pilih startmodel

3.klik load

4.close

Klik Schema/create

Tab Divider Model


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Schema
Name; ketikkan nama schema yang akan kita buat, misal schema

Model Files
Table file; ketikkan saja table_file atau sesuai nama output table yang kita inginkan
Grid File; ketikkan saja grid_file atau sesuai nama output grid yang kita inginkan

Modelling Controls
Topography; Nama surface yang akan dipakai sebagai batas permukaan paling atas
17
dalam model yaitu topografi. Sehingga tidak ada surface atau interval yang dimodel
diatas permukaan toporafi. Bila tidak ada model grid topo, maka drill hole collar (elevasi
titik bor) dapat digunakan dengan tidak mengisi field tersebut.

Drill hole collar kemudian dapat didefinisikan sebagai sebuah table surface yang
mengacu ke kolom dalam table Stratmodel dimana data collar disimpan. Jangan
memberi nama surface tersebut dengan collar karena ini akan menyebabkan kekeliruan
nama-nama dalam pemeriksaan database.

Catatan; Sebelum menentukan drill hole collar, Table Model harus dibuat terlebih
dahulu untuk digunakan sebagai surface topografi.
Warning; Pilihan ini tidak dapat digunakan dalam sebuah faulted project dimana table
Stratmodel dapat berisi lebih dari satu drill hole record untuk hole di daerah patahan.
Surface tidak boleh berisi nilai yang kosong (-) dalam area yang akan dimodel.
Tips; Walaupun surface topografi dapat berupa jenis surface apapun, tapi akan lebih
baik untuk menggunakan surface yang digrid. Stratmodel tidak akan memodel melebihi
batas topografi. Jika surface topografi hilang, model Stratigrafi tidak akan ada dibawah
data topo yang hilang tersebut.

Model Option; Bagian ini akan menentukan surface-surface dan thickness yang akan
dimasukkan sebagai kolom-kolom dalam table Stratmodel. Kolom-kolom surface dan
thickness dalam table Stratmodel akan menentukan hubungan antara unit-unit yang
dimodel.

Terdapat tujuh pilihan jenis model untuk digunakan dalam Stratmodel. Pilihan model
yang berbeda menentukan kolom- kolom yang berbeda pula dalam table Stratmodel.

All; Pilihan ini akan memodel semua interval dan surface yang mungkin untuk
Stratmodel. Pilihan ini memodel kolom-kolom inteburden - menggunakan trend surfaces
oleh karenanya tidak direkomendasikan (lihat catatan di bawah) karena banyaknya
kolom-kolom yang akan dibuat untuk pilihan ini. Batas 1000 kolom mungkin akan
tercapai jika memodel lebih dari 80 unit yang didefinisikan dalam schema.

No burden; Pilihan ini memodel surface dan thickness, tapi tidak mengikutsertakan
burden dalam model. Pilihan ini dianjurkan dibandingkan pilihan All jika trend surface
didefinisikan dalam schema.

No roofs
No floors; Pilihan Noroofs dan Nofloors memodel unit thickness dan interburdens dan
salah satu unit surfaces untuk setiap yang didefinisikan dalam schema. Surface lainnya
dimasukkan dalam table Stratmodel sebagai suatu kolom tapi nilai dari surface dihitung
dari unit thickness dan surface yang dimodel. Jika pilihan Noroofs dipilih, maka nilai
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

roof dihitung dari nilai floor hasil interpolasi dan unit thickness. Sebaliknya, jika pilihan
Nofloors dipilih, maka nilai-nilai floor dihitung dari nilai-nilai roof hasil interpolasi dan
unit thickness. Menggunakan trend surface dengan Noroofs atau Nofloors tidak
dianjurkan mengingat pilihan-pilihan tersebut memodel interburden.
Tips : Menggunakan Noroofs atau Nofloors dianjurkan daripada menggunakan pilihan
All. Hasil modelling yang lebih baik akan tercapai karena Stratmodel tidak perlu untuk
memecahkan banyak konflik yang mungkin muncul antara surface dan thickness.

18
Roof + thick
Floor + thick; Pilihan memodel surface dan unit thickness yang dipilih untuk setiap unit
yang didefinisikan dalam schema. Jumlah kolom dibuat dalam suatu table Stratmodel
dan mungkin akan lebih sesuai untuk memodel dengan unit-unit model yang banyak.
Penggunaan trend surface untuk mengatur unit-unit yang dimodel secara conformable
adalah diharuskan pada saat menggunakan pilihan roof+thick dan floor+thick.
Catatan: Pada saat suatu trend surface ditentukan dalam pilihan pemodelan ini, jumlah
kolom-kolom dalam table Stratmodel adalah sama seperti untuk pilihan model All tanpa
suatu trend surface.

Surface; Pilihan ini hanya memodel unit surface untuk setiap unit yang didefinisikan
dalam schema. Tidak ada thickness yang langsung dimodel. Jika pilihan Surface
didefinisikan dalam schema, suatu trend surface juga harus didefinisikan. Pilihan
Surface tidak berjalan dengan baik untuk pemodelan stratigrafi dari deposit batubara,
penggunaan dari pilihan ini tidak dianjurkan. Hasil model yang lebih baik akan
didapatkan dengan menggunakan salah satu dari pilihan-pilhan model lainnya. Ketika
menentukan sebuah pilihan model untuk schema, harus diingat bahwa kolom-kolom
interburden yang dibuat dalam table Stratmodel mencerminkan keselarasan dari unit
model yang berdekatan. Kolom-kolom interburden dibuat langsung dari pilihan-pilihan
model All, Noroofs dan Nofloors. Trend surface yang ditentukan untuk conformable
sequence juga membuat suatu jenis kolom interburden dalam table Stratmodel. Trend
surface disinggung disini karena ini tidak bekerja dengan baik dalam pilihan-pilihan
model tersebut yang membuat kolom-kolom burden dalam table Stratmodel. Masalah
dapat muncul pada saat kolom-kolom interburden dan kolom-kolom burden trend
mempengaruhi keselarasan dari unit-unit yang dimodel. Pada setiap drill hole atau grid
node yang dimodel, Stratmodel harus dapat menghasilkan untuk satu kolom stratigrafi
yang lengkap. Stratmodel dapat memecahkan masalah tapi pada hal tertentu (khususnya
dalam grid Stratmodel) pemecahan terhadap kolom stratigrafi berubah dengan kasar
dan hasil yang tidak dinginkan muncul.
Tips: Hindari pilihan model All, Noroofs dan Nofloors jika suatu trend surface
didefinisikan.

Table dibawah menampilkan kolom-kolom surface dan thickness yang dibuat dalam
suatu table Stratmodel untuk setiap pilihan model. Table tersebut berisi penggunaan
dari trend surface yang dianjurkan. Table tersebut juga memperlihatkan jumlah kolom-
kolom yang dibuat untuk sebuah schema dengan 10 unit interval dengan atau tanpa
sebuah trend surface. Jumlah dari kolom-kolom memperlihatkan perbedaan relatif
antara pilihan-pilihan model.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

19
Ringkasnya adalah sebagai berikut;
1. Floor+thick Memodel interval floors dan thickness ditambah surface
2. Roof+thick Memodel interval roofs dan thickness ditambah surface
3. Noburden Memodel interval roofs, floors dan thicknesses, ditambah surface
4. Surfaces Memodel interval roofs dan floors ditambah surface
5. All Memodel semua interval roofs, floors, thickness, burden
thicknesses dan surfaces.
6. Nofloors Memodel interval roofs, thicknesses, burden thicknses dan surfaces
7. Noroofs Memodel interval floors, thicknesses, burden thicknes dan surfaces

Parting; dicentang jika parting ikut dimodel, jika parting tidak dimodel tidak usah
dicentang
Field ini dimaksudkan untuk mendefinisikan apakah parting ikut dimodel atau tidak.
Jika parting ikut dimodel, maka check boxnya harus dipilih. Yang dimaksud parting
disini adalah material waste yang didefinisikan didalam sebuah interval (misalnya dirt
bands dalam seam batubara). Jika parting dipilih, maka lithology codes yang berkaitan
dengan interval resources (batubara) dalam data drill hole harus didefinisikan. Kolom-
kolom untuk parting akan dibuat dalam table Stratmodel. Stratmodel menyimpan
parting sebagai suatu decimal fraction dari ketebalan total interval. Jika parting tidak
dipilih, maka keseluruhan ketebalan interval yang diambil dari data drill hole akan
dimodel dan tidak ada kolom-kolom parting yang dibuat dalam table Stratmodel. Karena
parting disimpan dalam Stratmodel sebagai decimal fraction dari total ketebalan unit,
maka tidak mungkin untuk mengatur posisi stratigrafi dari parting tersebut dalam
unitnya. Ketebalan parting ditentukan pada saat model diperiksa. Decimal fraction dari
parting diberlakukan terhadap ketebalan unit. Untuk mengatur posisi stratigrafi dari
parting dalam unit, material parting harus dipisahkan dan dikorelasikan dalam data drill
hole dan dimodel sebagai unit tersendiri.
Tips: Jika parting dipilih untuk modeling, parting tersebut mungkin diabaikan untuk
unit tertentu jika ketebalan maksimum parting untuk unit tersebut diset 0.

Inclined; dicentang jika ada pemboran miring


Menyertakan pemboran miring dalam model? (default check box tidak dipilih). Jika
check box inclined dipilih kolom untuk easting dan northing akan dibuat untuk setiap
surface dalam table Stratmodel. Data drill hole yang akan digunakan harus dimasukkan
menggunakan format data untuk pemboran miring (inclined hole). Jika check box
inclined tidak dipilih , maka tidak akan ada kolom tambahan yang dibuat dalam table
Stratmodel. Penggunaan pilihan ini hanya dianjurkan jika semua datanya inclined. Field
minimum hole separation dapat digunakan untuk memasukkan data inclined yang
dibuat sebagai data pemboran vertikal yang dibagi-bagi.

Minimun separation; (default 0). Digunakan untuk memasukkan data inclined kedalam
table Stratmodel sebagai suatu kumpulan data vertikal. Mengingat akan banyaknya
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

kolom-kolom yang dibuat untuk model inclined dalam table Stratmodel, maka data
inclined dapat dimasukan sebagai beberapa data vertikal. Dalam data inclined koordinat
untuk setiap surface akan berbeda kearah bawah dalam drill hole.
Minimum hole separation juga digunakan dalam suatu model yang berisi patahan
dengan tujuan untuk memisahkan data drill hole yang terkena patahan kedalam dua
atau lebih bagian data drill hole. Jika jarak vektor antara koordinat collar dan koordinat
surface melebihi/mencapai jarak minimum pemisahan data drill hole (minimum hole
separation), maka drill hole tersebut akan dipisahkan pada titik dimana jarak minimum
tersebut telah dicapai. Satu drill hole vertikal akan dibuat dari posisi collar kebawah

20
hingga titik jarak minimum yang telah dicapai, kemudian drill hole vertikal lainnya akan
dibuat mulai dari titik pemisah kebawah hingga jarak antara koordinat surface juga
mencapai jarak minimum hole separation.

interval weighting; Perbandingan jumlah relatif weighting dalam memodel interval


terhadap surface. Semakin banyak jumlah nilai yang dimasukkan, maka akan semakin
besar nilai perbandingan interval terhadap surface pada saat proses pembuatan model.

Nilai perbandingan ini juga berlaku untuk interval resource (misalnya seam batubara)
dengan interval burden. Nilai yang lebih besar untuk interval disbanding burden, akan
menyebabkan interval lebih banyak mempunyai pengaruh terhadap model yang dibuat
daripada burden. Nilai default untuk field ini adalah 100, berarti interval mempunyai
besar relatif weighting 100 kali dibandingkan surface.

Faktor weighting interval dan burden membantu penentuan pada saat memecahkan
konflik surface/thickness dalam sebuah model. Karena thickness dari interval lebih
mudah untuk diukur dalam data drill hole dibanding surface, maka faktor weighting
interval dan burden cenderung ke thickness. Sehingga thickness khususnya unit
thickness akan mendominasi surface pada saat menentukan mana yang prioritas.

Faktor weighting interval diberlakukan terhadap thickness unit pada saat


menyelesaikan konflik surface/thickness. Umumnya membawa weight yang tertinggi
pada saat menentukan prioritas relatif terhadap nilai roof, floor dan interburden.
Weighting yang lebih tinggi diberlakukan terhadap interval sebagai unit thickness
umumnya pengukuran yang paling dipercaya yang dibuat dalam data drill hole. Sebagai
tambahan unit thickness yang dimodel umumnya lebih penting dari pada struktur dari
unit dalam pengertian relatif. Misalnya, mengadjust ketebalan dari batubara 3 meter
sebanya 0.5 meter akan mempengaruhi volume dari seam secara nyata. Akan tetapi
adjusting terhadap roof dan floor struktur untuk seam yang sama sebesar 0.5 meter
biasanya akan diabaikan sepanjang deposit. Oleh karena itu thickness mengambil
prioritas dari pada surface dalam kebanyakan hal.
Tips: Nilai default untuk field ini adalah 100. Deposit dengan unit modeling yang banyak
dan relatif dengan sedikit drill hole seringkali membutuhkan faktor interval weighting
yang lebih besar. Mengatur faktor interval weighting sebesar 1000 sering diperlukan
sehingga thickness mempunyai prioritas terhadap surface meliputi seluruh daerah yang
dimodel.

burden weighting; terisi secara otomatis yang merupakan default dari


minescapeFaktor burden weighting digunakan untuk menentukan prioritas dari
thickness interburden dalam hubungannya terhadap surface dan unit thickness dalam
Stratmodel. Faktor burden weighting diberlakukan mirip seperti pada faktor interval
weighting. Pengaruh dari burden wieghting lebih jelas terlihat daripada pengaruh dari
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

faktor interval weighting. Interburden thickness mengontrol relativity dari conformable


adjacent unit-unit yang dimodel. Bila burden weight bertambah, maka interburden
thickness akan mulai mempengaruhi struktur dari unit-unit model. Perlipatan dan
bends dalam struktur mulai membentuk perlipatan concentrics dan bends di semua
unit-unit yang didefinisikan dalam model. Burden wighting yang tinggi akan berguna
dalam mengatur unit-unit model dengan data yang sedikit. Sebaliknya, burden weight
yang tinggi dapat menyebabkan unit-unit yang dimodel menutupi conformable.
Catatan: Kolom-kolom yang dibuat dalam table Stratmodel jika trend surface
didefinisikan dalam sebuah schema akan dimodel sebagai kolom-kolom interburden.

21
Oleh karena itu nilai yang didefinisikan untuk burden weighting akan mempengaruhi
ketebalan dari trend surface.
Tips: Burden weight dan interval weight saling berkaitan. Untuk memastikan bahwa
factor burden weighting tidak mempengaruhi unit thickness, perbandingan 20 banding
1 harus diatur untuk interval weighting relatif terhadap burden weighting.

Interpolation Control
Display Missing Intervals;
Display all compound interval as element; Jika check box dipilih maka interval akan
ditampilkan sebagai elemental unit walaupun terdapat data yang berupa compound unit
atau parent interval. Jika check box tidak dipilih, maka compound unit akan ditampilkan
sesuai dengan model yang ada.

Tab Divider Defaults

Interpolation Defaults
Interpolator; Nama jenis Interpolator yang akan digunakan pada saat memodel
Thickness, Surface dan Trend surface.

Terdapat empat interpolator yang dapat digunakan dalam Stratmodel:


Inverse; inverse distance
Planar; triangulasi dengan extrapolation
Height; Mincom interpolator, inverse distance dan trend
FEM; Finite Element Method untuk Stratmodel.

Tips: Interpolator mungkin didefinisikan dalam form schema modeling default dan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

dalam form schema conformable sequence. Umumnya, hanya satu set interpolator
didefinisikan dalam schema. Oleh karena itu, untuk mengurangi kebingungan
dianjurkan untuk mendefinisikan interpolator hanya pada form modeling default dan
tidak didefinisikan kembali pada form conformable sequence.

Interpolator dipilih dengan memilih sebuah alogaritma interpolator dan menentukan


suatu power atau order untuk mengontrol interpolator alogaritma. Pengaturan
interpolator yang dianjurkan adalah seperti diperlihatkan pada table
Berikut;

22
Search radius yang didefinisikan dalam sebuah schema tidak akan mempengaruhi nilai-
nilai data pada saat diinterpolasi dalam Stratmodel. Search radius hanya berlaku pada
saat table Stratmodel diinterogasi oleh modul Minescape (misalnya membuat output
kontur). Search radius tidak digunakan untuk menentukan nilainilai data karena
Stratmodel harus dapat menggunakan titik-titik diseluruh daerah project pada saat
menentukan interpretasi nilai data. Semua interpolator Stratmodel membutuhkan
paling sedikit tiga titik data untuk dapat menginterpolasi data. Oleh karena itu,
Stratmodel harus dapat mencari keseluruh daerah project pada saat mengumpulkan
titik-titik data untuk interpolasi untuk memastikan bahwa setiap unit modeling yang
didefinisikan dalam schema akan dimodel.

Inverse Distance Power


Index yang disarankan bagi masing-masing keperluan adalah sebagai berikut:

Thickness
Jika Inverse atau Height digunakan sebagai interpolator, nilai yang dimasukkan akan
berpengaruh terhadap inverse distance power. Jika interpolatornya Planar atau FEM
nilai yang dimasukkan akan berpengaruh terhadap surface polynomial order. Semakin
besar power, akan semakin kecil pengaruh dari jarak. Nilai 0 untuk planar menyebabkan
interpolator akan cenderung untuk mengekstrapolasi kearah bidang horisontal.
Sedangkan nilai 1 menyebabkan interpolator planar cenderung mengekstrapolasi
kearah bidang kemiringan terakhir yang terdapat dalam data.
Order yang dianjurkan untuk interpolator planar adalah 0 atau 1.
Order yang dianjurkan untuk interpolator height adalah 1.
Order yang dianjurkan untuk interpolator inverse distance adalah 2 atau 3.
Order yang dianjurkan untuk interpolator FEM adalah 0.

Surface
Jika Inverse atau Height digunakan sebagai interpolator, nilai yang dimasukkan akan
berpengaruh terhadap inverse distance power. Jika interpolatornya Planar atau FEM
nilai yang dimasukkan akan berpengaruh terhadap surface polynomial order. Semakin
besar power, akan semakin kecil pengaruh dari jarak.
Nilai surface polynomial 0 untuk planar menyebabkan interpolator akan cenderung
untuk mengekstrapolasi kearah bidang horisontal. Sedangkan nilai 1 menyebabkan
interpolator planar cenderung mengekstrapolasi kearah bidang yang tidak horisontal.
Order yang dianjurkan untuk interpolator planar adalah 2 atau 3.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Order yang dianjurkan untuk interpolator height adalah 4.


Order yang dianjurkan untuk interpolator inverse distance adalah 2 atau 3.
Order yang dianjurkan untuk interpolator FEM adalah 1.

Trend
Jika Inverse atau Height digunakan sebagai interpolator, nilai yang dimasukkan akan
berpengaruh terhadap inverse distance power. Jika interpolatornya Planar atau FEM
nilai yang dimasukkan akan berpengaruh terhadap surface polynomial order. Semakin
besar power, akan semakin kecil pengaruh dari jarak.
23
Nilai surface polynomial 0 untuk planar menyebabkan interpolator akan cenderung
untuk mengekstrapolasi kearah bidang horisontal. Sedangkan nilai 1 menyebabkan
interpolator planar cenderung mengekstrapolasi kearah bidang yang tidak horisontal.
Order yang dianjurkan untuk interpolator planar adalah 0 atau 1.
Order yang dianjurkan untuk interpolator height adalah 1.
Order yang dianjurkan untuk interpolator inverse distance adalah 2 atau 3.
Order yang dianjurkan untuk interpolator FEM adalah 0 atau 1.

Search radius; Jarak jangkauan pembacaan data pada saat pemeriksaan model. Search
radius menentukan daerah sekitar drill hole yang akan digunakan oleh interpolator
untuk memilih dan menolak data yang akan digunakan dalam pemodelan. Digunakan
pada saat interogasi pada model stratigrafi table. Search radius tidak digunakan pada
pembuatan table maupun grid model dimana search radius diatur tak terhingga,
sehingga pada interpolasi akan selalu cukup data untuk membuat perkiraan. Jika
menggunakan interpolator FEM, nilai ini tidak digunakan.

Defaults
Extrapolation Distance; Menentukan sampai sejauh mana data akan diextrapolasi dari
data terakhir yang ada. Data yang dimodel akan dipotong pada jarak ekstrapolasi.
Ekstrapolasi distance hanya akan digunakan selama pemeriksaan model dan tidak
mempengaruhi bagaimana interpolator Stratmodel memodel data.

Minimum Thickness
Interval; Nilai minimum ketebalan suatu interval yang dapat dimodel. Interval yang
mempunyai ketebalan kurang dari nilai minimum yang didefinisikan tidak akan
disertakan dalam pemerikasaan model. Minimum interval thickness hanya berlaku
selama pemeriksaan model.

Parting; Nilai minimum ketebalan parting yang dapat dimodel. Jika ketebalan parting
kurang dari nilai minimum yang didefinisikan, maka parting akan dimodel sebagai
interval resource (misalnya batubara). Jika terdapat lebih dari satu pating dalam sebuah
interval, maka nilai minimum ketebalan akan diberlakukan untuk setiap intersection
parting secara individual. Sebagai contoh , jika nilai minimum adalah 0.3 (meter) dan
terdapat dua buah parting dengan ketebalan 0.1 dan 0.5, maka parting yang pertama
(0.1) akan dimodel sebagai resource dan yang kedua tetap sebagai parting, sehingga
total ketebalan parting yang dimodel hanya 0.5.

Minimum separation; Jarak minimum antar dua split interval (elemental unit) untuk
memisahkannya dari parent intervalnya (compound unit). Jika jarak tersebut kurang
dari minimum yang ditentukan, maka kedua interval split tersebut akan dimodel
sebagai parent interval. Untuk data drill hole yang dimana dua split interval
didefinisikan dengan Contigous atau diberi nama elemental unit bukan compound unit
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

walaupun tidak ada jarak antar kedua interval tersebut. Jika jarak minimum diberi nila 0
atau lebih, maka interval tidak akan pernah split atau tetap dianggap parent interval,
oleh karena itu jarak minimum harus dibuat sebagai nilai negatif agar kedua interval
tersebut menjadi split.

Maximum Thickness
Interval; Nilai maksimum dari ketebalan interval yang dapat dimodel. Jika interval
merupakan compound, maka ketebalan maksimum akan berupa total ketebalan
ketebalan compound interval dan splitnya. Nilai ini di set untuk membatasi trend dari

24
ketebalan. Jika ketebalan cenderung lebih besar dari nilai yang didefinisikan, maka akan
dibatasi hingga nilai maksimum.
Parting; Nilai maksimum ketebalan parting yang dapat dimodel. Sama dengan interval di
atas, parting akan dibatasi hingga ketebalan maksimum yang didefinisikan dalam schema.
Jika maksimum parting di set 0.0, maka parting tidak akan dimodel untuk unit tersebut yang
tidak mempunyai nilai maksimum.

Tab Divider Lithology


Jika parting akan dimodel, kode litologi harus dibuat dalam form ini untuk membedakan
interval resource dengan parting.

Kode litologi yang sama juga harus dibuat dalam data ASCII drill hole yang akan
dimasukkan kedalam project. Pembuatan data secara terinci yang memasukkan interval
dan parting akan sangat berguna pada saat mengkompositkan parting terhadap interval
resource maupun terhadap interval waste.

Kode litologi tersebut dapat dibuat oleh anda hingga maksimum 4 karakter dan hingga
maksimum 50 macam kode litologi dapat didefinisikan pada form diatas. Jika anda
memasukkan data drill hole hasil import dari Miner2, maka kode litologi untuk resource
adalah CO.

Parameter kode litologi adalah optional atau hanya diisi jika parting ikut dimodel. Jika
parting tidak dimodel (maksimum dan minimum parting diisi 0 dalam modeling default
pada layar sebelumnya).

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Codecs; ketik CO, samakan kode batubara pada database lithology yaitu CO

Tab Divider Elements


Elemental unit adalah unsur dasar dari suatu model stratigrafi yang dapat berupa
Interval (seam tunggal atau seam spliting) dan surface (trend surface, limit of oxidation
dsb.). Jumlah maksimum dari unit yang dapat dimasukkan adalah 420 Surface total. Hal
tersebut berarti lebih dari 200 Interval dapat dimasukkan, karena satu Interval terdiri
dari 2 buah Surface ( Roof dan Floor ). Jadi bila 200 buah Interval dimasukkan, maka
hanya tersisa 20 Surface lagi yang dapat dimodel.

25
Surface dapat berasal dari Minescape surface, maka jika demikian definisi surface
Minescape akan digunakan bukan data drill hole atau survey. Expression surface tidak
dapat digunakan dalam definisi elemental unit.

Elements Unit
Name; jika ingin memasukkan zona pelapukan, maka kolom pertama masukkan nama
“w” (sesuai dengan kode pada database lithology), kolom kedua dan seterusnya
masukkan seam batubara dengan urutan dari muda ke tua

Type; Elemental unit dapat berupa Surface atau Interval. Jika interval, maka akan
dimodel sebagai roof, floor dan thickness. Jika surface, maka hanya dimodel satu surface
tunggal saja tanpa thickness. Untuk zona pelapukan adalah surface, untuk batubara
adalah interval

Relationship; untuk surface contiguous/comformable, untuk interval comformable

Beberapa jenis relationship yang terdapat pada schema:


Contigous
Bentuk susunan lapisan dimana floor dari lapisan yang berada diatas merupakan roof
dari lapisan yang ada dibawahnya. Jadi lapisan contigous tidak mempunyai jarak
interval antara lapisan atas dan bawah atau tidak mempunyai interbuden diantaranya.
Jika suatu unit akan dimodel sebagai contigous, maka data yang dimasukkan harus juga
contigous, karena jika tidak maka akan muncul error. Jika data yang dimasukkan berupa
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

contigous dan dimodel sebagai conformable, maka akan menyebabkan munculnya nilai
interburden diantara kedua lapisan contigous tersebut.

Conformable
Bentuk susunan lapisan selaras yang mempunyai kesamaan stuktur umum. Unit yang
dimodel akan mengacu pada data, tapi pada daerah dimana hanya sedikit atau tidak ada
data sama sekali untuk unit tersebut, maka struktur dari unit tersebut akan mengacu
atau mengikuti kecenderungan (trend) stuktur dari unit disekitarnya. Antara unit bagian

26
atas dengan unit bagian bawah dipisahkan oleh interburden. Unit-unit conformable
mungkin dapat saling bersentuhan, tapi tidak akan saling memotong.

Non conformable
Unit dimodel tanpa adanya pengaruh dari unit lain yang berdekatan. Ketebalan antara
unit bagian atas dengan yang dibawahnya tidak dimodel. Ini umumnya digunakan jika
terdapat dua interval yang menerus dan dipisahkkan oleh suatu interval yang tidak
menerus, sehingga interval bagian atas adalah non-conformable terhadap interval yang
tidak menerus.

Transgresive
Bentuk model yang tidak mempunyai kaitan dengan unit yang selaras. Unit tersebut
dapat memotong urutan lapisan unit lain dalam lapisan yang selaras. Contoh dari bentuk
model tersebut adalah muka air tanah atau batas zona pelapukan.

Unit relationship; Diisi bila bentuk model endapan merupakan gabungan dari
conformable dan nonconformable atau transgresive (misalnya jika memodel lapisan
batubara dan interburden yang tidak menerus). Suatu interval dapat ditentukan sebagai
conformable terhadap unit lain yang tidak berdekatan dengan interval tersebut pada
urutan interval dibawahnya dalam drill hole. Field ini hanya berlaku jika suatu non-
conformable unit telah didefinisikan antara unit yang diinginkan conformable.

Continuity; untuk surface pilih continuous. Interval bisa memakai pinch, continuous,
zero.

Pinch; berarti interval akan dipenggal dalam model bila tidak ada data yang tercantum
pada kedalaman yang seharusnya dalam drill hole
Continuous; berarti interval akan dimodel secara menerus walaupun tidak ada data
yang tercantum dalam drill hole.
Zero; berarti missing interval akan dimodel dengan ketebalan nol (0).

Extrapolation distance, Minimum dan Maximum thickness Interval, Minimum


dan Maximum Parting; Default bagi nilai masing-masing parameter tersebut
sebetulnya telah kita definisikan pada layar Default parameters, jadi tidak perlu diisi,
kecuali jika definisi khusus diperlukan bagi masing-masing unit atau unit tertentu. Jadi
untuk setiap field diatas yang dikosongkan akan digunakan nilai defaultnya.

Tab Divider Compound (Untuk lapisan batubara split)


Compound Units didefinisikan untuk membuat model parent seam yang terdiri dari
gabungan antara unit bagian atas dan unit bagian bawah. Unit bagian atas dan bawah
tersebut bisa berupa Elemental unit atau Compound unit yang telah dibuat sebelumnya.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Compound unit yang rumit dapat dibuat untuk interval yang mempunyai split lebih dari
dua buah lapisan. Ini dapat dilakukan dengan cara mengkombinasikan elemental unit
dan compound unit atau compound unit dengan compound unit untuk membuat
compound unit lainnya. Kadang diperlukan pula kombinasi antara elemental unit dan
compound unit yang tidak ada didalam data drill hole. Unit-unit yang tidak ada dalam
data tersebut dapat dibuat, karena schema selalu mengartikan kembali compound unit
kedalam elemental unit selama pembuatan model. Nilai untuk elemental unit tersebut
dihitung dari parent unit dalam data menggunakan nilai data yang ada disekitarnya.

27
Compound intervals
Name; Adalah nama interval yang harus dimasukkan sebagai Compound unit.
Upper; Unit bagian atas dari Compound unit tersebut.
Lower; Unit bagian bawah dari Compound interval tersebut.

Minimum separation; Jarak minimum antar dua split interval (elemental unit) untuk
memisahkannya dari parent intervalnya (compound unit). Jika jarak tersebut kurang
dari minimum yang ditentukan, maka kedua interval split tersebut akan dimodel sebagai
parent interval. Jika field ini dikosongkan, maka nilai default yang didefinisikan pada
layar Modeling default akan digunakan.

Tab Divider Survey


Survey data dalam bentuk point string, line string atau poligon dalam design file dapat
digunakan pada saat modeling. Data tersebut dapat digunakan sebagai roof, floor atau
thickness, split line atau elevasi surface. Line string dibaca pada saat pembuatan model,
jika terdapat Text dalam elemen tersebut, maka akan diabaikan. Hingga 50 buah layer
berbeda yang berisi data survey dapat digunakan dalam pembuatan model.

Data untuk setiap interval atau surface harus disimpan dalam satu design file dan hanya
mempunyai satu masukkan pada layar. Jika data disimpan dalam layer yang berbeda-
beda, maka harus dimasukkan dengan dipisahkan oleh koma untuk setiap nama layer.

Survey data akan digunakan untuk menginterpolasi nilai yang hilang (missing value)
selama pembuatan model dari table dan grid. Data tersebut tidak dimasukan ke dalam
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

table atau grid file, untuk menghindari agar data didalamnya tidak menjadi sangat besar.
Jumlah maksimum dari titik drill hole dan data survey adalah 16.000 titik.

28
Survey Data
Unit name; Nama interval atau surface untuk survey data yang akan digunakan. Nama
yang dimasukkan harus sebuah unit elemental atau compound yang didefinisikan pada
schema.

Data type.; Jenis surface dimana data akan diberlakukan. Data surface dapat
diberlakukan terhadap suatu surface, roof dari interval, floor dari interval, garis batas
split atau thickness.

Design file; Nama design file dimana data survey yang akan dimodel disimpan.

Search layer; Daftar nama layer yang berisi data survey yang akan dimodel. Hanya data
untuk satu macam surface yang ada dalam layer tersebut. Jika layer lebih dari satu anda
dapat memasukkannya dengan cara mengetikan nama masing-masing layer dengan
dipisahkan oleh koma (LayerA1, LayerA2 dan seterusnya) atau menggunakan nama
template (LayerA+).

Tab Divider Conformable


Conformable sequence adalah suatu paket stratigrafi yang terdiri dari unit-unit yang
mempunyai kemiripan karakteristik secara stratigrafi dan struktural. Sebuah
conformable sequence ditentukan dengan surface bagian atas dan bagian bawah yang
membatasi kumpulan suatu unit baik elemental maupun compound.

Hingga maksimum sepuluh (10) Conformable sequences dapat dibuat dalam sebuah
schema, tapi umumnya pada endapan batubara hanya diperlukan dua atau tiga
sequences saja. Unit-unit dalam conformable sequence yang berbeda tidak mempunyai
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

hubungan satu sama lainnya, kecuali untuk surface yang membatasi conformable
sequence.

Paling sedikit harus terdapat satu conformable sequence untuk dapat membuat model
stratigrafi. Bagian atas dari conformable sequence pertama adalah surface yang telah
didefinisikan sebelumnya, yaitu surface topografi. Batas surface bagian bawah dapat
didefinisikan oleh anda, yaitu oleh salah satu surface atau surface dari interval (roof atau

29
floor) yang telah didefinisikan dalam schema. Jika conformable lain didefinisikan, maka
batas bagian bawah dari conformable sequence sebelumnya adalah merupakan batas
bagian atas conformable sequence selanjutnya.

Conformable sequences
Name; ketikkan nama dari conformable sequences yang ingin dibuat.

Trend Surface. Adalah Surface yang dapat dipilih sebagai kontrol struktur umum dari
unit-unit dalam conformable sequence. Trend surface haruslah surface tunggal (bukan
expresion surface) misalnya Horizon, Roof, Floor dan juga dapat berupa surface
Minescape lainnya dari berbagai jenis seperti Grid, Table, Design file dan sebagainya.
Semua surface tersebut harus telah dimasukan dalam definisi schema sebelumnya.
Trend surface akan dimodel sebagai suatu surface dan semua unit-unit lain yang ada
dalam conformable sequence yang sama akan dimodel mengikuti bentuk struktur dari
trend surface tersebut. Weat, trend surfacenya mengikuti topografi. Coal, pilih seam
batubara yang akan dijadikan trend surface

Lowest Interval. Batas bagian bawah dari conformable sequences yang didefinisikan
oleh suatu unit. Unit tersebut harus sudah didefinisikan didalam schema dan dapat
berupa surface atau surface dari interval (roof atau floor). Weat, pilih W. Coal, pilih
seam terbawah

Thickness interpolator, Surface interpolator, Trend Interpolator


Jenis Interpolator, Inverse Power dan Search Radius yang akan digunakan dalam
interpolasi model dapat anda masukan untuk masing-masing jenis unit. Field ini
berfungsi sama dengan field interpolator pada layar modeling default hanya disini
anda dapat menentukan interpolator yang berbeda untuk setiap interval. Jika field
ini dikosongkan, maka akan digunakan default Interpolator yang telah didefinisikan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

dalam layar Modeling default.

Tab Divider Limits


Poligon limit digunakan untuk mengontrol suatu daerah dimana suatu unit dapat ada
atau tidak didalamnya. Umumnya dipakai untuk membuat model daerah Wash-out atau
daerah lainnya dimana suatu unit dianggap tidak ada. Poligon yang akan digunakan
sebagai limit harus dibuat terlebih dahulu dalam suatu design file. Jumlah poligon limit
yang dapat dimasukkan kedalam model adalah 256 buah. Semua poligon yang
dimasukkan tersebut harus berada dalam satu design file yang sama.

30
Limit for survey or interval
Design file; Nama design file dimana elemen poligon limit disimpan.
Name; Nama dari unit (surface atau interval) yang akan dipengaruhi oleh poligon limit.
Domain ID; Nomor ID dari elemen poligon limit. Anda dapat mempergunakan tombol
mouse kanan kemudian pilih pick dan pilih polygon limitnya
Inclusive?. Jika diisi Yes, maka surface atau interval yang terpengaruh akan dimodel
untuk ada didalam poligon limit. Jika diisi No, surface atau interval akan dihilangkan dari
model didalam poligon limit.

Tab Divider Fault


Fault atau patahan dapat disertakan dalam model dan akan mempengaruhi bentuk
struktur dari suatu conformable sequence. Patahan yang yang akan dimasukkan dalam
model haruslah dibuat terlebih dahulu didalam surface database (lihat bagian 5-1
bagaimana Membuat Patahan) sebelum didefinisikan dalam schema. Mengingat patahan
diberlakukan terhadap conformable sequence, maka nama patahan serta conformable
sequence yang dipengaruhi harus didefinisikan. Jumlah maksimum patahan yang dapat
didefinisikan dalam schema adalah 200 buah.

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

31
Fault Assigment
Fault design file; Nama design file dimana fault disimpan.
Fault Sequence; Nama conformable sequence yang telah didefinisikan didalam
schema yang akan dipengaruhi patahan.
Fault; Nama patahan yang telah dibuat dan akan disertakan dalam model.

Umumnya pada saat pertama kali membuat model patahan belumlah diinterpretasikan
atau dibuat dalam database. Oleh karena itu jika belum ada patahan yang dibuat, maka
biarkan form tersebut dikosongkan untuk sementara dan pembuatan definisi schema
dilanjutkan ke form berikutnya.

Cara pembuatan fault/patahan terdapat pada tutorial minescape versi 4 dan tutorial
tersebut dapat juga diterapkan pada minescape versi 5, sehingga tidak saya bahas lagi
pada tutorial ini.

Klik ok

Note; Schema dapat di hapus, di copy, edit, import, export, verifikasi.

C.2. Setup Current Model


tujuannya yaitu menentukan Model schema mana yang akan kita pergunakan, sehingga
pada waktu proses pemodelan mesin langsung menuju ke model schema yang kita
tentukan.

Setup/Current Model

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Model
Schema; pilih nama schema yang ingin kita inginkan
Model Type; pilih grid
Quality Model; masukkan kualitas jika ada
Drill Hole File; buatlah design file baru yang nantinya akan digunakan untuk
menyimpan layer-layer titik bor, (klik kanan/new). Kemudian pilih dholes pada kolom
Drill Hole File

32
C.3. Setup Display Definition
Tujuannya yaitu menentukan warna untuk tiap-tiap seam batubara (interval)
dan surfacenya.

Setup/Display Defs/Surfaces

Schema
Name; pilih saja nama schema yang kita inginkan, maka kolom display definitionsnya
akan terisi secara otomatis, dari sini kita dapat mengedit warna, jenis dan tebal garis
yang kita inginkan.
Surface; nama surfacenya
Colour; warna dari garis surface
Section Line Style; Jenis garis
Section Weight; tebal garis

Setup/Display Defs/Intervals

Schema
Name; pilih saja nama schema yang kita inginkan, maka kolom display definitionsnya
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

akan terisi secara otomatis, dari sini kita dapat mengedit warna, jenis dan tebal garis
yang kita inginkan dari tiap seam batubaranya dan garis titik bornya, caranya sama saja
mensetting display surface diatas.

C.4. Import Drill Holes Data


Dalam melakukan import drillholes ada 2 macam format data yang perlu kita siapkan,
dimana format ini bisaanya disebut format database yaitu :

33
 Format survey, dimana data-data didalamnya berisi (Hole Name, Easting,
Northing, Elevation dan Total Depth), format survey tersebut diketik di excel
terlebih dahulu dan di simpan dalam format .prn atau .txt
 Format Litologi, dimana data-data didalamnya berisi (Hole Name, Stratigrafi
Unit/Nama Seam, From, To dan Lithologyi), format survey tersebut diketik di
excel terlebih dahulu dan di simpan dalam format .prn atau .txt

Berikut contoh format survey dan lithology tersebut :

lithology

hole name
hole name

easting

Nama seam
elevation

northing

from to
Total depth

Format Survey Format Lithology

Format database tersebut terlebih dahulu harus disimpan diproject yang kita buat
tepatnya didalam folder data. Dalam kasus ini saya simpan di “D/projects/Italia/data”,
kalau tidak, database tersebut tidak akan muncul pada saat kita import.

Demikian penjelasan singkat mengenai database minescape, sekarang kita lanjutkan ke


bagian import dril holes data, caranya:

Drill Holes/Import/Import Drill Holes

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

34
Schema
Name; pilih schema

Input
Survey Data File; masukkan data survey
Lithology Data File; masukkan data lithology

Output
Design File; pilih design file untuk menyimpan drill hole hasil import, yaitu dholes
Layer; hasil file yang akan kita import mau diberi nama apa, misalnya dhole
Survey Report File dan Lithology Report File; adalah report yang akan diberikan oleh
minescape sehubungan dengan proses import kita, apakah ada kendala atau tidak,
ketikkan saja nama reportnya pada kolomnya.

Controls
Kontrol ini maksudnya kita mendefinisikan nama masing-masing kolom dari format
data Survey dan lithology yang akan kita import.
Secara umum minescape sudah menyiapkan format-format seperti format geodas,
geodas2, miner2, dan lain sebagainya, dimana format-format tersebut sudah
ditentukan urutan-urutan kolomnya, sedangkan data kita adalah format sederhana
yang kita buat sendiri, oleh sebab itu kita harus membuat format control sendiri,
baik itu untuk format survey atau Lithlogy yang menjelaskan atau mendefinisikan
urutan dari masing-masing kolom dalam format yang kita buat.

Pada kolom Format Survey; klik kanan/new, sehingga muncul form berikut;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Format
Name; ketik nama format yang kita akan kita buat, misalnya survey karena format yang
akan dibuat adalah format survey.

Hole Name; Start, ketik 1, Length/Token, ketikkan urutan kolomnya yaitu 1. Begitu
juga dengan Easting, Northing, Elevation dan Total Depth, pada kolom Start ketik 1,
pada kolom Length/Token ketik urutan kolomnya seperti form diatas.

35
Note; kolom azimuth dan declination diisi jika ada pemboran miring

Selanjutnya buat format control untuk lithology. Pada kolom Lithology; klik
kanan/new, sehingga muncul form berikut;

Format
Name; ketik nama format control yang ingin dibuat, misal lithology

Field Definitions
Hole Name, Top Depth, Base Depth, Stratigraphic Unit dan Lithology, cara
pengisiannya sama dengan membuat format survey diatas, yaitu disesuaikan dengan
urutan kolom yang terdapat pada database kita.
Klik ok,

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Controls
Format Survey; pilih format survey yang tadi kita buat

36
Lithology; pilih format lithology yang tadi kita buat
Replace Drill Holes dan Replace Stratigraphic Units dicentang apabila kita
menginginkan data-data yang lama diganti.
Survey Display Definition; warna dari titik bor
Not Logged Display Definition; Nama display definition yang digunakan untuk
mengatur atribut setiap interval yang tidak dilog dalam drill hole.
Klik ok, Berikut hasilnya;

Selanjutnya tinggal mengecek apakah data bor yang kita import sudah benar atau masih
ada kesalahan dengan cara;

Drill Holes/Edit
Tab Divider Survey

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Pada kolom Name pilih nama titik bor yang ingin di cek, maka secara otomatis kolom
yang lain akan terisi.

37
Tab Divider Downhole Log

Fungsi dari pengecekan ini adalah untuk mengecek apakah data bor yang kita import
sudah sesuai dengan database yang kita buat seperti; kordinat (Easting, Northing,
Elevation), Total Depth, kedalaman batubara (From, To), tebal, dll.

C.5. Validasi Table dan Grid


Pada saat awal membuat schema kita juga membuat table dan grid file.

Nah, sekarang kita akan memvalidasi file-file tersebut.

C.5.1. Validasi Table


Schema/Process/Build Table
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

38
Schema
Name; masukkan nama schemanya

Input
Design File; pilih design file dholes
Search Layer; ambil layer dimana kita menyimpan data titik bor yang telah kita import,
yaitu layer dhole

Output
Report File; nama output report yang akan terbentuk, ketik saja rep_strat

Controls
Modelling Steps; pilih ALL
Load survey as drill holes; Jika check box dipilih semua data survey yang digunakan
dalam model akan diubah menjadi drill hole object untuk tujuan pembuatan model.

Optional
Penetration File; Nama data file penetration. File tersebut berisi nama drillholes dan
nama interval yang terdapat diatas atau di bawah bor dimana interval tersebut tidak
tercakup dalam bor. Jika tidak ada data penetration, kosongkan field tersebut. Setiap
baris data penetration berisi informasi untuk satu drillhole. Informasi tersebut dibuat
dalam format bebas dan harus terdiri dari data hole name, nama interval yang ada di
atas hole dan atau nama interval yang ada di bawah hole. Jika diperlukan anda juga
dapat mendefinisikan interval yang ada di atas dan di bawah dalam satu baris. Jika ada
interval diatas bor tetapi tidak ada interval di bawah bor maka isi interval yang ada di
bawah dengan mengetikkan ‘ ‘.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Constratint File; Nama data file constrain. Setiap baris data constrain harus terdiri dari
nama drill hole, nama interval atau surface, jenis constrain ( diatas (>) atau dibawah (<)
dan nama constrain surface atau interval (tambahan) Berikut adalah contoh data
constrain:
DH001 A1 > LOX
Artinya dalam bor DH001, A1 harus dimodel diatas LOX. A1 tidak perlu ada dalam bor
sedangkan LOX harus ada dalam bor.
Sheet Spec; masukkan sheet spec sebagai batasan data yang akan diproses
Klik ok
39
C.5.2. Validasi Grid
Schema/Process/Build Grid

Schema
Name; masukkan nama schemanya

Create Grid; pilih grid yang sebelumnya kita buat pada saat membuat topografi

Controls
Smooth Surfaces dan Smooth Thicknesses; dicentang jika ingin memperhalus surface
dan thickness
Smoothing type; Pilihan yang ada adalah Harmonic, Biharmonic, Direct dan Least
Square.
Number of smoothing passes; Jumlah dari pengulangan penghalusan. Harmonic dan
Biharmonic dilakukan dengan beberapa jumlah pengulangan. Direct dan Least square
tidak menggunakan pengulangan, oleh karena itu, untuk kedua pilhan terakhir tersebut,
field ini akan diabaikan walaupun diisi angka jumlah pengulangan.
Klik ok

C.6. Line Section dan Cross Section 2D


Tujuan membuat cross section ini adalah untuk menampilkan lapisan batubara dalam
bentuk 2D/tampak samping, mengecek ulang korelasi dan kemungkinan adanya
indikasi struktur geologi.

C.6.1. Membuat Line Section


Pertama-tama kita membuat design file baru untuk menyimpan layer garis sectionnya
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

40
1.klik kanan/new
design file
2.ketik nama
design filenya/ok

Setelah membuat design file baru seperti diatas, selanjutnya klik kanan pada design file
tersebut kemudian klik new layer

1.klik kana/new
layer
2.ketik nama
layernya

Berikut tampilan layer baru yang masih kosong;


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

41
Selanjutnya tampilkan atau attachkan titik bornya sebagai acuan membuat garis section
dan jangan lupa mengubah layer “line” ke Mode Edit dengan cara klik kanan layer yang
akan diedit dan pilih edit hingga simbol gembok pada layer berubah menjadi symbol
pensil, kemudian buat garis sectionnya dengan menggunakan tool draw line sehingga
tampak seperti gambar berikut;

3.draw line

Titik awal
1.klik untuk
menmpilkan titik
bornya

2.klik kana/edit

Titik akhir

Tips; membuat garis dimulai dari up dip (titik awal) ke down dip (titik akhir), setelah
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

dititik akhir tekan “Q” pada keyboard untuk menerima perintah dan “Esc” untuk
membatalkan perintah. Garis dapat juga diperbanyak dengan cara di copy
(edit/copy/single) sehingga garis yang dibuat relatif sama.

42
C.6.2. Membuat Section2D
Graphics/Section/Stratmodel

Tab Divider IO

Schema
Name; masukkan nama schemanya
Quality Model; masukkan data qualitinya jika ada
Model Type; pilih grid
Model dan Drill Holes; dicentang

Input
Use All Surfaces dan Use All Intervals; dicentang, sehingga semua surface dan
interval disertakan dalam section
Alternative Topography; bisa pakai topo_tri atau topo_ori sebagai alternative
topografi
Drill Hole Design File; pilih design file drill holesnya, yaitu “dholes”
Drill Hole Search Layer; pilih layer drill holesnya, yaitu “dhole”

Output
Design File; buat design file baru untuk menyimpan section 2D nya dengan cara klik
kanan/new
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Design File
Nama; ketik nama design filenya, misal sect_2D

43
Spatial Orientation
Dimension; pilih 2D, karena file yang akan dibuat berupa file 2D, Klik Ok

Output
Design File; pilih design file section_2D yang sebelumnya kita buat
Default Layer; ketik nama layer yang akan dibuat, misal section_korelasi

Tab Divider Section

Section Line Input/Output


Section Line Design File; pilih line_section

Kolom ID...or...
Pada kolom pertama klik kanan/pick dan pilih (klik 2x) garis yang akan kita buat
sectionnya

Kolom 2D X origin dan 2D Y origin


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Ketikkan kordinat dimana section 2D tersebut akan disimpan (dapat dikosongkan)

44
Tab Divider Controls

Section Controls
Orientation Grid; dicentang untuk menampilkan grid
Grid Z Interval; nilai interval elevasi pada penampang
Minimum Level; nilai elevasi terendah yang akan dibentuk pada penampang
Z Exeggeration; ketik saja 1
Grid XY Interval; kelipatan grid interval kordinat XY pada penampang
Maximum Level; nilai elevasi tertinggi yang akan dibentuk pada penampang

Drill Hole Controls


Corridor Width; adalah jarak radius, dimana semua drillholes yang berada dalam
radius tersebut akan tampil disayatan penampang
Hole Display Width; lebar garis titik bor
Display Hole Name; centang, artinya tampilkan nama drillholenya
Display Unit Name; centang, artinya tampilkan nama lapisan batubaranya

Tab Divider Display

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Tab Divider Display ini dapat dilewatkan saja atau diisi jika ingin mengganti warna atau
ukuran font dari tulisan yang akan ditampilkan disayatan, misal nama hole, nama
lapisan batubaranya, dll. Klik Ok, berikut tampilan sayatan/cross section yang sudah
jadi

45
C.7. Kontur Struktur
Graphics/stratmodel contour/Multi

Tab Divider Attributes

Schema
Name; masukkan nama schemanya
Model Grid; pilih grid
Quality Model; kosongkan saja

Input
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Intervals; pilih semua seam batubara yang akan dibuat kontur strukturnya dengan
cara klik kanan pada kolom Intervals/Row/Fill Down, sehingga muncul form berikut:

46
Item Selection
Pilih semua intervals atau seam batubara yang ingin dibuat kontur strukturnya, klik ok

Output Design
Name; bikin design file baru untuk menyimpan file kontur strukturnya, dengan nama
“kontur_struktur” (klik kanan/new). Jangan lupa dimension pakai 3D

Output Parameters
Kolom Attribute; pilih bagian lapisan batubara yang ingin dibuat kontur strukturnya,
misalnya bagian floor.

Append; pilih yes jika ingin file kontur struktur yang baru digabung dengan file kontur
struktur yang lama, pilih No jika ingin file kontur struktur yang baru
mereplace/mengganti file kontur struktur yang lama, juga boleh dikosongkan.

Contour Interval; interval kontur


Annotation Frequency; indeks kontur

Tab Divider Controls

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Contour Controls
Smoothing; tingkat kehalusan lekukan dari garis kontur

47
Tab Divider Limits

Limits
Sheet Spec; masukkan batas sheet specnya untuk membatasi areal yang dimodel

Tab Divider Display

Display Definitions
Major Contour; warna dari indeks konturnya
Minor Contour; warna dari garis konturnya
Value Contours; warna dari nilai konturnya

Berikut tampilan kontur struktur yang sudah jadi;


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

48
C.8. Cropline/Subcropline
Graphics/Extent/Multi

Tab Divider Output

Schema
Name; pilih schemanya
Model Type; pilih grid

Input
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Intervals; pilih semua seam batubara yang akan dibuat croplinenya dengan cara klik
kanan pada kolom Intervals/Row/Fill Down, sehingga muncul form berikut:

49
Item Selection
Pilih semua intervals atau seam batubara yang ingin dibuat croplinenya, klik ok

Output Design
Name; klik kanan/create, bikin design file baru untuk menyimpan file/layer
croplinenya, misal “cropline”

Output Parameters
Attribute; pilih file apa yang mau dibentuk, subcrop/outcrop terus pilih bagian
roof/floornya

Tab Divider Contour

Contour Controls
Smoothing; kehalusan dari lekukan garis cropline
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

50
Tab Divider Limits

Limits
Sheet Spec; masukkan sheet specnya, Klik Ok

Berikut hasilnya;

C.9. Quality
Definisi quality akan menentukan semua parameter yang berhubungan dengan suatu
nilai quality tertentu dan akan diakses oleh semua module Minescape yang
berhubungan dengan quality termasuk washability. Siapkan data kualitas batubaranya
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

seperti berikut;

51
C.9.1.Quality Definition
Yaitu mendefinisikan data-ata kualitas apa saja yang akan kita model. Pertama kita
akan membuat quality definition untuk relative density

Quality/Definition/Create

Quality Name
Quality; ketik rd, artinya relative density

Definition
Description; keterangan, dapat diisi atau dikosongkan
Code for Resource; Nama kode quality untuk resource, misalnya batubara. Maksimum
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

4 karakter. Nama kode ini bisa sama dengan nama definisi qualitynya dan nama tersebut
akan digabungkan dengan nama interval untuk digunakan sebagai nama kolom dalam
table reserves. ketik “rd”, Cuma kode dan dapat diberi nama sesuai keinginan
Code for Dilution; Nama kode quality untuk dilution. Maksimum 4 karakter. Nama
tersebut akan digabungkan dengan nama interval untuk digunakan sebagai nama
kolom dalam table reserves. ketik “drd” Cuma kode dan dapat diberi nama sesuai
keinginan
First quality weight

52
Second quality weight
Weight by thickness; Pada saat compositing dan interpolasi, nilai quality dapat
weighted oleh satu atau dua definisi quality lain atau oleh thickness.
Use logarithm of value; Jika diisi check box dipilih maka nilai quality akan diweight
secara logaritma (misalnya fluidity).
Always cumulative; Beberapa quality umumnya dianalisis secara cumulatif, misalnya
swell, jika demikian pilih check box dan jika tidak biarkan kosong .
Percentage type; Untuk menentukan apakah quality akan diweight oleh RD
(masspercent) atau tidak (volumepercent) selama perhitungan reserves.
Unit catagory dan Unit. Kedua field ini dapat dibiarkan kosong. Field unit berfungsi
untuk mengatur jumlah decimal dari nilai data yang akan ditampilkan.
Klik Apply

Selanjutnya buat quality definition untuk TM, IM, ASH, TS, CV, dengan cara yang sama

Quality Definition “TM”

First Quality Weight; pilih rd, kecuali relative densiti itu sendiri

Quality Definition “IM”

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

53
Quality Definition “ASH”

Quality Definition “TS”

Quality Definition “CV”

Unit Category; decimal0, agar nilai kalori menjadi genap, misal 5430, 4530.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

C.9.2. Key Quality


Nama-nama kode quality yang harus ditentukan dan akan digunakan untuk kebutuhan
tertentu.

54
Quality/Key Quality/Create

Qualities
Relative Density; Kode quality yang akan digunakan untuk menghitung tonase dalam
reserves, yaitu rd
Moisture; Kode quality yang akan digunakan untuk menghitung tonase produksi Run-
Of-Mine dalam reserves, yaitu im
Yield; Kode quality yang akan digunakan untuk menghitung tonase produksi dalam
reserves dan juga digunakan dalam penentukan table washability.

C.9.3.Model Quality
Model quality dibuat untuk digunakan dalam membuatan table surface dari setiap
quality interval.

Quality/Quality Model/Create

Quality Model
Model Spec; ketikkan nama model qualitynya

Definition
Descrription; keterangan, boleh dikosongkan
Code For Model; ketik “Q_”, Adalah nama kode untuk model quality hingga maksimum
4 karakter. Nama kode ini akan digabungkan dengan nama interval dan nama kode
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

quality dan digunakan sebagai nama surface quality, misalnya Q_A_ASH.


Default Interpolator; Nama default interpolator yang akan digunakan untuk setiap
kode quality. Nama interpolator yang berbeda-beda dapat juga ditentukan untuk
masing-masing kode quality, yaitu dengan memasukkan masing-masing nama kode
quality pada kolom Quality definitions dan nama interpolator yang digunakannya pada
kolom Interpolator specs. Jika kolom-kolom tersebut dikosongkan, maka nama default
interpolator akan digunakan.

55
C.9.4.Quality Default
Nilai default untuk setiap kode quality dapat dibuat melalui Minescape. Sebelum
membuat nilai default bagi quality, model quality harus diset terlebih dahulu.

Quality/Default/Create

Model; pilih model quality yang sebelumnya kita buat, klik Ok

Quality Definition
Quality Model; masukkan qualiti model yang tadi kita buat
Quality Definition; pilih qualiti spec yang akan kita pergunakan sebagai qualiti default,
yaitu spec quality “rd”

Default Definition
Global Default for Resource; 1.3, maksudnya jika ada lapisan batubara yang tidak
mempunyai nilai parameter kualitas RD, maka nilai RD defaultnya 1.3, hal ini agar dalam
perhitungan tonase batubara tersebut dapat dihitungan tonase nya.
Global Default for Dilution; Nilai qualty default yang diberlakukan untuk semua
interval dilution.
Schema; pilih schema yang telah kita buat sebelumnya
Intervals; Resources default dan Dilution default. Diisi jika setiap akan didefinisikan
mempunyai default yang berbeda-beda. Anda kemudian harus memasukkan nama
masing-masing interval dan nilai default qualitynya. Jika kolom-kolom tersebut
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

dikosongkan, maka nilai global default akan dipergunakan untuk setiap interval.

C.9.5. Import Quality atau Membuat Table Quality


Data quality dapat dimasukkan ke dalam Minescape table dengan berbagai macam
format seperti Miner2 atau format yang dibuat pengguna. Terdapat dua metoda
memasukkan data quality:
1. Memasukkan data ASCII quality dengan menyertakan koordinat X,Y kedalam table.

56
2. Memasukan data ASCII quality yang berkaitan dengan data koordinat drill hole dan
interval kedalam table atau mempergunakan data koordinat drill hole.
Quality/Import Quality/DH Load-User Defined

Tab Divider Qualities

Schema
Name; pilih schema yang sebelumnya kita buat
Quality Model; pilih quality model yang sebelumnya kita buat

Input
Data File; pilih data qualitynya yang berupa “prn/txt”
Drill Hole Design File; pilih design file dimana kita menyimpan data titik bor

Output
Table File; ketikkan nama tabel dimana data quality akan disimpan
Report File; ketikkan nama report yang akan dibuat
Overwrite; Jika dicentang, maka bila terdapat nama tabel/report file yang sama datanya
akan diganti. Jika tidak dicentang, maka data akan ditambahkan kedalam report file yang
mempunyai nama yang sama.

Controls
Top/Bottom Depth; dicentang. Jika data quality yang dimasukkan nilai Top dan Bottom
samplenya berupa kedalaman, maka harus dicentang. Jika nilai top dan bottom adalah
elevasi, maka tidak dicentang.

Qualities
Qualities; Klik Kanan/Row/Fill Down/Masukkan parameter kualitas batubaranya
Fixed Format; pilih no, atau dikosongkan
Start Position; 1
Length/Token; urutan kolom dari setiap parameter kualitas batubara yang terdapat di
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

database kita yang berupa data Excel, txt, prn, dll. Isi sesuai dengan urutan kolom di
database seperti diatas.

57
Tab Divider Format

Fixed Format; tidak dicentang karena kita menggunakan format sendiri yang sesuai
dengan databse
Hole Name, Interval Name, Top dan Bottom; isi dengan menyesuaikan urutan
kolomnya yang terdapat pada database parameter kualitas batubaranya.

Tab Divider Columns

Sesuaikan saja kolomnya sama seperti diatas, Jika dril holenya vertikal, nama kolom
untuk bottom easting dan northing tidak perlu didefinisikan. Untuk drill hole yang
miring kolom bottom easting dan northing harus didefisikan namanya, jika tidak
koordinat sample akan disimpan didalam output table file sebagai centeroid dari
sample.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Buka hasilnya dan sekalian dicek apakah tabel qualiti tersebut sudah benar/sesuai
dengan database

58
Klik kanan/view

C.9.6.Quality Composite
Metoda komposit ditentukan oleh format data aslinya. Kompositing dapat dilakukan
terhadap semua Interval dengan menggunakan koordinat untuk menentukan letak
surface atau dapat dilakukan menggunakan lokasi drill hole dan data interval.
Compositing melaksanakan tiga fungsi yang penting, yaitu:
1. Ply-per-ply data dikompositkan kedalam seam, dapat pula termasuk dilution.
2. Format data yang asli diformat ulang ke dalam format yang sesuai untuk
pemeriksaan langsung dari nilai quality interval, misalnya membuat kontur dari A
seam Ash.
3. Membuat table surface yang akan dibutuhkan pada saat perhitungan reserves
dilakukan. Nama surface dalam table dibuat dengan format <kode model
quality>_<interval>_<kode quality>.

Quality/Composite/Interval
Tab Divider Columns
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Schema
Name; pilih schemanya
Model Type; pilih grid

59
Quality Model; pilih model qualitinya

Input
Raw Table; pilih tabel quality yang sebelumnya kita buat yaitu nama input table file
yang berisi data sample quality Ply-per-Ply.
Use Sample Depth; dicentang
Drill Holes Design File; dholes
Output
Overwrite Tables; Jika check box dipilih, maka bila terdapat nama table file yang sama
datanya akan diganti. Jika check box tidak dipilih, maka data akan ditambahkan
kedalam table file yang mempunyai nama yang sama. Jika data dimasukkan dari
Geodas2 mungkin data tersebut terdiri dari beberapa file seperti analisis proximate,
ultimate ash fusion dan sebagainya, maka setiap file harus dimasukkan kedalam table
yang sama dengan tidak memilih check box agar data tersebut selalu ditambahkan
kedalam table.
Report File; ketikkan nama report composite qualiti yang akan dibuat

Columns; samakan dengan diatas

Tab Divider Qualities

Qualities Name; Klik Kanan/Row/Fill Down/Pilih semua parameter kualitas


batubaranya

Tab Divider Output Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Output
Intervals; Klik Kanan/Row/Fill Down/Pilih semua seam batubaranya
Composited Tables; Semua interval yang dikompositkan dapat disimpan dalam

60
sebuah output table yang sama atau berbeda-beda. ketik qual_composite untuk semua
interval biar jadi satu table

Tab Divider Controls

Controls
Interval minimum thickness; Jika interval sample quality tidak sesuai dengan interval
dari model, maka sample yang tipis ketebalannya dapat dimasukkan kedalam interval
yang salah. Hal ini mungkin terjadi karena interval sample menerus, sedangkan interval
dalam model contigous. Hal tersebut dapat terjadi, jika jenis model yang dipilih adalah
grid.
Skip sample if some missing? Jika terdapat sample yang kosong dalam interval yang
akan dikompositkan, maka proses komposit dapat dipilih untuk tidak dilakukan (Check
box dipilih). Hal ini dapat terjadi untuk kasus dimana sample kosong tersebut tidak
dapat mewakili interval secara keseluruhan.
Skip sample if outside interval? Jika interval sample melebihi batas intersection
interval, maka mungkin saja roof dan floor dari material lain akan dimasukkan dalam
komposit sehingga hasilnya tidak benar. Sample yang lebih tersebut dapat dipilih untuk
dikeluarkan dari komposit (check box dipilih) atau dimasukkan (check box tidak
dipilih).
Target (ROM) moisture; Jika nilai moisture dimasukkan dalam field ini, maka nilai
quality akan disesuaikan dengan perubahan nilai moisture tersebut. Agar pilihan ini
berfungsi, Key Quality dari moisture harus diset sebelumnya.
Target moisture type. Pilihannya adalah Addpercent dimana moisture akan
ditambahkan kedalam in-situ moisture untuk mendapatkan nilai akhir ROM moisture
dan Totalpercent dimana target moisture akan sesuai dengan nilai yang dimasukkan.
Berikut hasilnya;
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

61
C.9.7. Kontur Quality
Menampilkan nilai-nilai kualitas dalam bentuk garis kontur, sehingga kita dapat melihat
areal yang memiliki kualitas tinggi maupun rendah yang dapat menjadi bahan
pertimbangan untuk rencana awal penambangan.

Graphics/quality contour, atau


Graphics/stratmodel contour/multi quality

Tab divider qualities

Schema
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Name; masukkan nama schema


Model type; pilih grid
Quality model; masukkan nama qualitinya

Input
Intervals; masukkan semua interval yang akan dibuat kontur qualitinya

Output design
Name; buat design file baru untuk menyimpan kontur quality (klik kanan/new)

62
Output parameters
Quality; masukkan semua parameter quality yang akan dibuat kontur qualitinya
Append; pilih no sehingga jika ada data-data sebelumnya yang kita buat dapat
langsung diganti dengan data-data yang baru, atau dapat juga diskosongkan
Contour interval; isi nilai kontur interval yang diinginkan atau dikosongkan untuk
menggunakan nilai default dari minescape
Annotation; nilai indeks konturnya, misalnya 5

Tab divider

Smoothing; kehalusan lekukan garis kontur

Tab divider Limits

Sheet spec; masukkan batas sheet specnya untuk membatasi areal yang dimodel
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

63
Tab divider display

Display Definitions
Major Contour; warna dari indeks konturnya
Minor Contour; warna dari garis konturnya
Value Contours; warna dari nilai konturnya

Berikut tampilan kontur quality yang sudah jadi;

Gambar diatas adalah kontur nilai kalori seam B. Untuk melihat areal yang mempunyai
nilai kalori rendah maupun tinggi dapat dilihat dari nilai konturnya.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

D. OPEN CUT
Open Cut adalah salah satu aplikasi dari Minescape yang dirancang untuk membuat
desain tambang tiga dimensi baik perencanaan jangka panjang atau jangka pendek
serta penentuan cadangan ekonomis tambang.

64
Buka plugin open cut dengan cara saperti berikut;
1.Klik plugin manager

2.pilih opencut

3.klik load

4.close

Note; plugins stratmodel di unload saja agar tidak terlalu banyak menu yang
datampilkan pada lembar kerja.

D.1. Pit Optimalization


D.1.1. Membuat Batas Pit Area Potensial
Kita akan membuat batas pit pada area yang dianggap potensial. Buat layer baru pada
design file Bloks dengan nama pit_floor_p (“p” artinya pit floor daerah potensial). Klik
kanan pada design file Bloks/new ayer

1.Klik kanan/new
layer
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Buka layer pit_floor_p yang masih kosong dan ubah layer tersebut ke mode edit (klik
kanan layer pit_floor_p/edit) kemudian attachkan/tampilkan kontur struktur seam
B_floor dan cropline seam B (B_Subcrop). Selanjutnya bikin pit floornya menggunakan
tool line seperti gambar berikut;

65
1.line

Titik awal
2. buat pit floornya, untuk paskan/tempelkan
mengklik gunakan tombol “S”, pada vertice cropline
agar lebih mudah munculkan
verticenya dengan tombol “V”
Titik akhir
paskan/tempelkan
pada vertice cropline

Arah garis

Penting; dalam meng klik garis diusahakan pas pada kontur strukturnya sehingga garis
yang terbentuk nantinya tidak perlu lagi di drape (ditempelkan pada kontur struktur),
oleh karena itu dianjurkan tidak menggunakan klik kiri pada mouse, tetapi
menggunakan tombol “S” pada keyboard sehingga garis yang dibuat pas pada vertice
(titik point). Pada titik akhir tekan Q pada keyboard untuk menyetujui perintah dan
tekan Esc untuk membatalkan perintah.

Setelah itu copy duplicate cropline seam B ke layer pit_floor_p (klik dulu croplinenya,
Edit/Copy/Duplicate), kemudian detachkan/tutup layer kontur struktur dan cropline,
kemudian kita potong cropline yang melebihi pit floor, dengan cara edit/relimit/trim
to boundary, klik 2x garis pit floor kemudian klik 2x garis cropline yang melewati
batas pit floor

1.edit/relimit/trim
to boundary

4.klik 2x cropline
yang melewati
batas pit floor
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

2.klik 2x garis pit


floor
3.klik ok

66
Berikut hasilnya;

Setelah itu kita filter vertice pada cropline untuk mengurangi titiknya,
Edit/Vertice/Filter/Ketik 10 pada kolom Enter Filter Tolerance/ok/Klik 2x croplinenya

1.Edit/vertice/filter

2.Ketik 10/ok/klik 2x
pada cropline

Selanjutnya sambungkan garis pit floor dengan croplinenya dengan cara Edit/element
edit/Connect/klik 2x garis pit floornya kemudian klik 2x garis croplinenya/Q.
Convert pit floor menjadi polygon dengan cara edit/convert/to polygons/klik 2x pada
pit floornya/Q.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

67
Dengan demikian kita sudah memiliki batas pit floor dalam bentuk polygon.

D.1.2. Side Definition/Tag Design Segments


Yaitu mendefinisikan sisi-sisi pit floor dengan kemiringan tertentu misal 450, 350, dsb,
sesuai dengan kemiringan bench yang diinginkan yang nantinya akan digunakan dalam
pembuatan dimensi benchnya

Strip Design/Tag Design Segment

Pada kolom Side Definition; klik kanan/new

Tab Divider Angles


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Input
Side Definition; ketikkan nama hw45 untuk sudut jenjang dengan 450
Display Definition; pilih warnanya

68
Side Definition Angles
Start dan End Angle Expression; ketik 45 (sudut jenjangnya)

Tab Divider Offsets


Sementara dilewatkan saja dulu
Klik Ok

Lakukan hal yang sama untuk lw35

Selanjutnya kita akan men tag/menandai bagian mana yang akan diberi sudut 450 atau
disebut bagian high wall dan bagian yang yang akan diberi sudut 350 atau yang disebut
low wall dari pit floor kita

Pilih side definition; hw45


Klik CAD Apply

2.ketik
namanya/enter/Q
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

1.klik 2x bagian
highwall nya

69
Side Definition; ganti menjadi lw35, klik CAD APPLY kemudian klik 2x bagian
cropline/lowwallnya kemudian tekan Q, lakukan hingga nampak seperti gambar
berikut;

Bagian lowwall
dengan sudut
350

Bagian highwall
dengan sudut
450

D.1.3. Pit Floor Solid


Strip_Design/Project Solid

Tab Divider IO
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Schema; pilih schemanya

70
Model Type; Grid
Block Names; klik 2x dan pilih file yang sudah ditandai dengan side definition (pit)

Output
Design File; pilih blocks
Layer; ketik nama layer baru, misal pit_limit_solid
Pit Projection Rule; klik kanan/new

Definition Name; ketik nama pit projection rulenya


Schema; pilih schemanya
Model Type; grid

Projection Rule Set


Disable Automatic Generation; dicentang
Project Up; dicentang
Kolom angle dan offset; dikosongkan
Operation; kolom pertama pilih Locate, kolom kedua pilih Project
Surface; Locate surfacenya seam paling bawah, sedangkan Project surfacenya
topo_tri/topo_ori
Save Now; untuk Locate pilih no, sedangkan Project pilih yes
Klik ok
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Pit Projection Rule; pilih rule_1


71
Name Construction
Type; pilih strip_poligon
Value; ketik 123456789abcd, klik ok
Berikut hasilnya;

D.1.4. Mining Reserve


1. Reserve/Sample/Solids
Tab Divider Setup

Schema
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Name; pilih schemanya


Moel Grid; grid
Quality Model; quality_model

Input Solid
Solids; klik 2x pilih pit

Output

72
Table File; ketik nama tabel hasil perhitungan volumenya, misalnya vol_pitsolid_n.
Inisial “n” dibelakang nama tabel tersebut adalah sebagai kode/tanda bahwa hasil
perhitungan tersebut belum diakumulasikan/non akumulasi

Setup/Controls
Option; pilih data-data apa saja yang akan dimasukkan dalam tabel perhitungan

Sampling
Sample Type; Area
Sample Density; 0.5 dan pilih Hectares
Accumulate; jangan dicentang
Use Centroid; dicentang

Tab Divider Intervals

Intervals
Topography Surface; topo_tri
Reserve Intervals; klik kanan/row/fill down, masukkan seam yang ingin dihitung
Selection Expression; jika ada ketebalan tertentu dari batubara yang tidak ingin kita
hitung, misal ketebalan dibawah 0.3 m tidak ingin kita hitung maka ketik ekspresinya
thick(‘a’)>0.3, dengan demikian hanya ketebalan diatas 0.3 m yang akan dihitung
sebagai volume batubara.

Tab Divider Geology, Surface Sets dan Benches; dilewatkan saja


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

73
Tab Divider Qualities

Qualities; klik kanan/row/fill down/masukkan parameter kualitasnya

2. Reserve/Evaluate Samples/Mining Reserve

Models
Name; pilih schemanya
Quality Model; pilih model qualitinya
Model Type; grid

Input
Table File; pilih vol_pitsolid_n
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Output
Table File; ketik vol_pitsolid_nm (“m” artinya hasil perhitungan mining reserve)

Load and Dilution for Reserve Intervals


Reserve Interval; masukkan seam batubaranya
Loss; ketikkan total nilai ketebalan lossnya (bagian atas+bagian bawah), misalnya pada
saat penambangan kita memperkirakan akan kehilangan 0.1 m bagian atas dan 0.1 m
bagian bawah sehingga totalnya 0.2 m (20 cm)
Loss Type; thickness (artinya data yang diperhitungkan berupa ketebalan)

74
Controls
Quality Basis to Output; insitu
Type; totalpercent
Klik ok

3. Reserve/Accumulate Samples

Input
Table File; pilih vol_pitsolid_nm

Output
Table File; ketik vol_pitsolid_nma (“a” artinya bahwa tabel tersebut hasil perhitungan
mining reserve dan sudah diakumulasikan)

4. Reserve/Reformat Samples/Block

Tab Divider IO

Schema
Name; pilih schemanya
Model Grid; grid
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Input
Reserve Table; pilih vol_pitsolid_nma

Output
Table File; ketik vol_pitsolid_nmar (“r” artinya bahwa tabel tersebut hasil perhitungan
mining reserve, sudah diakumulasikan dan direformat)

75
Tab Divider Reporting

Centang informasi apa yang ingin kita tampilkan dalam perhitungan, seperti Vol, Area,
average thick, vertical thick, mass, RR Mass dan Allmass.

Tab Divider Others

Other
X,Y Centroid; dicentang

Qualities; masukkan parameter kualitasnya

Tab Divider lainnya tidak usah diisi, klik ok

Berikut hasilnya;
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

76
Klik 2x table
yang akan
dibuka

Kolom A1_Volume merupakan volume batubara seam A1, sedangkan kolom A1_Imass
adalah volume batubara dalam bentuk ton yang sudah dikalikan berat jenis. Geser
kekanan untuk melihat volume seam batubara lainnya.

D.1.5. Export Table File ke Excel

2.klik tab excel

1.klik kanan/export

Input
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Table Files; file table yang akan diekspor, yaitu vol_pitsolid_nmar


Columns; klik kanan/row/fill down/pilih kolom-kolom yang akan diekspor ke Excel

Output
Excel File; ketik nama file hasil ekspor (samakan saja namanya)
Output Header; dicentang, klik ok
Buka hasilnya di D/Project/Nama Project Kita(Italia)/Excel

77
D.1.6. Block-Strip Panel
D.1.6.1. Generate Block-Strip
Pada design file blocks, buat layer baru dengan nama block_ strip.

1.klik kanan/new layer


2.ketik nama layernya

Buka layer baru tersebut (block_strip) dan aktifkan Mode Edit layer tersebut (klik
kanan layer/edit), kemudian tampilkan layer pit_floor_p dan buat 2 garis (garis block)
tegak lurus cropline/strike batubara seperti gambar berikut

Tool garis

1.buka layernya,
kemudian klik
kanan/edit

2.tampilkan layer
pit_floor_p
3.buat garis
blocknya
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

78
Klik Strip_Design/Generate Strips
Tab Divider Main

End line
start line

Boundary
pit limit

Input
Tanda panah paling kiri (start line); klik dan pilih/klik 2x garis yang paling kiri
(garis start line)
Tanda panah paling kanan (end line); klik dan pilih/klik 2x garis yang paling kanan
(garis end line)
Optional Boundary poligon; klik dan pilih/klik 2x boundary pit limit kita
Output Element Type; pilih polygons, sehingga garis yang terbentuk berupa poligon
Layer; ketik Blocks
Controls
Strip Mode; leave

Strip Widths
Average;100 m (panjang garis blocknya)
Parallel Lines; dicentang

Strip Naming
Prefix; awalan nama dari block-block yang akan dibuat
Counter; nama setelah nama prefix, misal 01
Increment; kelipatan namanya, misal 1
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

79
Tab Divider Side Definition

Side Definition; pilih vertical, jika ingin kemiringan bloknya 450 pilih hw45

Berikut hasilnya;

Selanjutnya dengan cara yang sama kita akan membuat garis yang sejajar dengan
cropline/strike batubara (garis strip)

Buat garis strip tegak lurus terhadap garis block didekat cropline kemudian copy garis
strip tersebut ke bagian high wall, sehingga tampak seperti gambar berikut;

Edit/copy/single 1.Tool
garis
2.buat garis strip
Titik akhir
seperti berikut

Titik awal
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

3.copy garis strip


ke bagian highwall

80
Strip_Design/Generate Strips
Tab Divider Main

Start line

End line

Input
Tanda panah paling kiri (start line); klik dan pilih garis yang dekat dengan
cropline/low wall (garis start line)
Tanda panah paling kanan (end line); klik dan pilih garis yang dekat dengan batas
pit/high wall (garis end line)
Optional Boundary poligon; kosongkan saja
Output Element Type; pilih poligon
Layer; ketik Strips

Controls
Strip Mode; leave

Strip Widths
Average; 75 m (panjang garis stripnya)
Parallel Lines; dicentang

Strip Naming
Prefix; awalan nama dari block-block yang akan dibuat
Counter; nama setelah nama prefix, misal 01
Increment; kelipatan namanya, misal 1

Tab Divider Side Definition


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

81
Side Definition; pilih hw45 jika ingin kemiringan bloknya 450, atau bisa juga vertikal

Berikut hasilnya;

D.1.6.2. Strip Intersection


Sekarang kita sudah memiliki blok dan strip dengan ukuran 100 m x 75 m, sekarang
kita akan intersection/potongkan blok dan strip tersebut

Strip_Design/Strip Intersection

Input
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Primary Blocks; klik kanan/row/fill down/pilih blocks (B01, B02, dst….).


Secondary Blocks; klik kanan/row/fill down/pilih strip (S01, S02, dst….).

Output
Layer; ketik nama layernya, misalnya batterblock

Name Construction
Type (klik 2x untuk memilih tipenya)

82
Constant; ketik pit
Primary block; ketik 123
Secondary block; ketik 123
Klik Ok

Berikut hasilnya;

Untuk Batterblock yang terlalu kecil kita gabungkan saja dengan Batterblock
disampingnya dengan cara;

Blocks/Process/Merge Batter Blocks

PitB017S04
Klik
kanan/process

PitB017s05
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Misalnya kita akan menggabungkan batterblock pitb017s04 dengan pitb017s05

Input
Block Names; klik 2x dan pilih nama batterblock yang akan digabungkan

83
Output
New Batter Block; nama dari hasil penggabungan 2 batterblock, pilih salah satu nama
batterblock yang akan digabungkan
Layer; pilih batterblock, Klik Ok
Dengan demikian kita telah menggabungkan batterblock pitb017s04 dengan
pitb017s05 dengan nama pitb017s05, setelah tergabung maka pitb017s04 kita hapus.
Menghapusnya dapat langsung dari Blocks/pilih file yang akan dihapus/delete atau di
delete langsung dari layer batterblock.

Klik blocks/cari
file yang akan
di hapus/klik
kanan/delete

Hasil batterblock
yang sudah
digabung

Gabungkan semua batterblock yang mempunyai area yang kecil. Setelah digabungkan
selanjutnya kita buat batterblock tersebut menjadi batterblock solid

D.1.6.3. Batterblock Solid


Strip_Design/Project Solids

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Input
Block Names; klik kanan/row/fill down/pilih nama block-strip hasil intersection, yaitu
pitb01s03, pitb01s04, dst.
Layer; ketik batterblok_solid
Perimeter Sampling Length; ketik 25

84
Klik ok, berikut hasilnya;

Batterblock diatas merupakan design pit area potensial kita. Selanjutnya kita dapat
menghitung volume batubara dan overburden tiap-tiap batterblock tersebut, dengan
cara Mining Reserve seperti bagian D.1.4. yang berbeda hanya pada Input Solidnya,
berikut contohnya;

Reserve/Sample/Solids

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Input Solids
Solids; klik kanan/row/fill down/pilih semua batterblocknya
Untuk tab divider lainnya sama saja, kemudian lanjutkan menghitung mining
reservenya sama seperti pada bagian D.1.4. output table filenya jangan lupa diganti
dengan nama baru misalnya vol_batterblok_n

Berikut hasil perhitungan volume tiap batterblock dengan cara mining reserve (bagian
D.1.4.)

85
D.1.7. Resgraphic
Resgraphic adalah suatu menu dalam minescape untuk mengambarkan nilai-nilai yang
berada dalam table menjadi sebuah bentuk grafis gradasi warna, resgraphic dapat kita
lakukan untuk nilai-nilai SR dan kualitas.

Kita akan melakukan resgraphic untuk SR, dengan menggunakan tabel Mining Reserve
batterblock. Dari resgraphic ini kita dapat membuat batasan pit agar tidak melewati
nilai SR yang tidak ekonomis (membatasi area-area yang mempunyai nilai SR tinggi).
Buka table vol_batterblock_nmar dari Minescape Explorer.

D.1.7.1. Membuat MXL untuk Coal Volume


Klik kanan MXL/New Mxl

Klik kanan/new
Mxl
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Expression Name
Name; ketik coal_vol
Expression; ketik totalmass_1/1.3
Klik ok
86
Sebelumnya pastikan bahwa kolom totalmass_1 terdapat pada tabel
vol_batterblock_nmar yang akan kita modifikasi.

Buka tabel vol_batterblock_nmar klik kanan kolom paling akhir


(totalburdvolume)/insert/insert column to the right

klik kanan kolom


totalburdvolume

Column Name; ketik coal_vol


Column Type; pilih Numeric
Column Unit Category; pilih decimal2
Column Unit; pilih Stnd Metric
Klik ok

Selanjutnya update kolom coal_vol dengan cara berikut

1.klik/edit/column/apply
expression Kolom coal_vol yang
baru di buat masih
kosong Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Column to update; pilih kolom yang akan di update, yaitu kolom coal_vol
Start row; 1
End row; ketik sesuai banyaknya kolom
87
Expression; awali dengan –f, lalu spasi dan di ikuti nama MXL expression yang tadi kita
buat (-f Coal_vol)

Geser tabelnya kearah kanan, maka kolom Coal_vol sudah terisi, jangan lupa di save

D.1.7.2. Membuat MXL untuk Non Coal Volume


Klik kanan MXL/New Mxl

Klik kanan/new
Mxl

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Name; ketik non_cl_vol


Expression; ketik totalvolume – coal_vol
Klik ok

Buat kolom baru lagi dibagian ujung kanan dengan cara yang sama dengan cara
sebelumnya. Kolom diberi nama non_cl_vol

klik kanan kolom paling akhir (coal_vol)/insert/insert column to the right


88
Column name; ketik non_cl_vol
Column Type; pilih Numeric
Column Unit Category; pilih decimal2
Column Unit; pilih Stnd Metric
Klik ok

Selanjutnya update kolom non_cl_vol dengan cara berikut

1.klik/edit/column/apply
expression Kolom non_cl_vol yang
baru di buat masih
kosong

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Column to update; pilih kolom yang akan di update, yaitu kolom non_cl_vol
Start row; 1
End row; ketik sesuai banyaknya kolom
Update Expression; ketik – f non_cl_vol
Klik ok
Berikut hasilnya;

89
D.1.7.3. Membuat MXL untuk Striping Ratio
Klik kanan MXL/New Mxl

Expression Name
Name; ketik sr
Expression; ketik non_cl_vol/totalmass_1

Buat kolom baru lagi dibagian ujung kanan dengan cara yang sama dengan cara
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

sebelumnya. Kolom diberi nama sr

klik kanan kolom paling akhir (non_cl_vol)/insert/insert column to the right

90
Column name; ketik sr
Column Type; pilih Numeric
Column Unit Category; pilih decimal2
Column Unit; pilih Stnd Metric
Klik ok

Selanjutnya update kolom sr dengan cara berikut

1.klik/edit/column/apply
expression
Kolom sr yang baru di
buat masih kosong

Column to update; pilih kolom yang akan di update, yaitu kolom sr


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Start row; 1
End row; ketik sesuai banyaknya kolom
Update Expression; ketik – f sr
Klik ok
Berikut hasilnya;

91
D.1.7.4. Membuat MXL untuk Striping Ratio Warna
Klik kanan MXL/New Mxl

Expression Name
Name; ketik sr_colour
Expression; if sr>4 then
200
Else
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

100+(sr/4*90)
Endif

Atau bisa juga menggunakan expression berikut;


Expression; if sr>4 then
200
Else
100+(sr*20)
Endif

92
Artinya;
Angka 4 diatas adalah angka SR yang dianggap tidak ekonomis, jadi kita akan membuat
batasan SR dibawah 4, maka kita pakai nilai 4, jika SR maksimal yang dianggap tidak
ekonomis di SR 15 maka pakai yang 15 jangan 4.
200 artinya misalnya minescape telah mempunyai catalog nilai = warna, katakan
200=merah, 300 = Biru, dan lain sebagainya,
Nah nilai dari 200 – 300 akan terjadi gradual/gradasi warna 100 + (sr*20). kan formula
bilang jika lebih kecil dari 4 maka mempergunakan warna <200, jika lebih besar dari 4
maka menggunakan nilai dengan formula katakan 100+(sr*20), contoh sr 6 maka warna
yang akan dipergunakan 100+(6*20) = 220. Jadi nilai SR yang memiliki nilai 4 keatas
akan berwarna merah, sedangkan nilai SR dibawah 4 akan memiliki gradasi warna
antara merah dan biru.

klik kanan kolom paling akhir (sr_colour)/insert/insert column to the right

Column name; ketik sr_colour


Column Type; pilih Numeric
Column Unit Category; pilih decimal2
Column Unit; pilih Stnd Metric
Klik ok

Selanjutnya update kolom sr dengan cara berikut


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

93
1.klik/edit/column/apply
expression Kolom sr_colour yang
baru di buat masih
kosong

Column to update; pilih kolom yang akan di update, yaitu kolom sr_colour
Start row; 1
End row; ketik sesuai banyaknya kolom
Update Expression; ketik –f sr_colour
Klik ok
Berikut hasilnya;

Jangan lupa di Save


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

D.1.7.5. Memproses Resgraphics


Load dulu plugin resgraphicnya dengan cara
Klik plugin manager/third party plugins

94
1.klik plugin
manager 2.klik third
party plugins

3.klik plugin
resgraphics

4.load

Kemudian klik reserves/graphics/reserves


Reserves/graphics
/reserves

Output
Graphics File; pilih blocks
Graphics Layer; ketik resgraphic_sr untuk nama layernya

Controls
Reserve Table File; pilih tabel yang tadi kita edit, yaitu vol_baterblok_nmar
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Block Type; pilih Solid


Block Name; pilih Name
Surface Type; pilih Bottom

Columns to Display; pilih kolom-kolom yang akan ditampilkan pada resgraphic


Text Display Definition; warna textnya

Display Controls Column


Fill Colour; pilih sr_colour
95
Berikut hasilnya;

Dari resgraphic diatas dapat dilihat bahwa blok yang mempunyai nilai SR 4 keatas akan
berwarna merah, sedangkan nilai SR dibawah 4 akan memiliki gradasi warna merah ke
biru. Hal yang sama juga dapat kita lakukan resgraphic untuk kualitas CV, TS atau
parameter kualitas lainnya.

Resgraphic diatas dapat digunakan sebagai acuan membuat batasan pit (pit limit)
sesuai SR yang diinginkan dan dari resgraphic tersebut kita juga dapat mengetahui
volume batubara, overburden dan SR di setiap bloknya.

D.2. Design Pit Berdasarkan Resgraphic


D.2.1. Membuat Pit Limit Berdasarkan Resgraphic
Buat layer baru pada design file bloks dengan nama pit_floor_r (“r” artinya pit floor
berdasarkan resgraphic).

1.klik kanan/new
layer
2.ketik nama
layer
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Buka layer pit_floor_r dan ubah layer tersebut ke mode Edit dan tampilkan/attachkan
cropline seam B dan resgraphic. Selanjutnya bikin pit floornya menggunakan line
1.line
96
seperti gambar berikut

garis awal

garis akhir

2.buat pit floornya,


usahakan jangan terlalu
melewati warna merah

Setelah itu copy duplicate cropline seam B ke layer pit_floor_r (klik dulu croplinenya,
Edit/Copy/Duplicate), kemudian tutup/detachkan cropline seam B dan resgraphic.
Kemudian potong cropline yang melebihi pit floor, dengan cara Edit/element
edit/Pick Break/klik 2x garis cropline kemudian klik lagi bagian yang ingin dipotong,
yaitu titik sekitar pertemuan antara cropline dan pit floor.

Catatan; dalam membuat garis pit floor usahakan jangan melewati warna merah
karena blok yang berwarna merah memiliki nilai SR diatas 4, karena dalam kasus ini SR
4 dianggap tidak ekonomis. Perlu diketahui bahwa metode ini merupakan metode
pendekatan SR saja, sehingga design pit yang nantinya kita buat bisa saja berbeda
dengan nilai SR yang ditargetkan namun diharapkan tidak melampaui batasan SR yang
tidak ekonomis (dalam kasus ini ialah SR 4).

Berikut hasil garis cropline yang sudah dipotong


Edit/element
edit/pick break
Potong disini

Potong disini
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Setelah itu kita filter vertice pada cropline tersebut untuk mengurangi titik-titiknya.
97
Edit/Vertice/Filter/Ketik 10 pada kolom Enter Filter Tolerance/klik ok/Klik 2x
croplinenya

1.Edit/vertice/filter Garis x kunig


disebut vertice

2.Ketik 10/ok/klik 2x
pada cropline

Berikut hasilnya

Titik vertice sudah


berkurang

Sambungkan garis pit floor dengan croplinenya dengan cara Edit/element


edit/Connect/klik 2x garis pit floornya kemudian klik 2x garis croplinenya/Q.
Convert pit floor menjadi polygon dengan cara edit/convert/to polygons/klik 2x
pada pit floornya/Q.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Selanjutnya Drape/tempelkan pit floor ke kontur struktur seam B_floor dengan cara
Edit/element edit/Drape

98
Schema
Name; pilih schemanya
Model Type; grid

Input
Surface; pilih B_floor
Klik CAD Apply dan klik 2x pit floor
Berikut hasilnya;

Pit floor yang sudah


menempel ke permukaan
seam B_floor

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Dengan demikian kita sudah memiliki batas pit floor dalam bentuk polygon yang sudah
di drape, guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, misal pit floor tersebut
terhapus atau terpotong dsb, maka sebaiknya kita membackup pit limit tersebut
dengan cara dicopy ke layer baru, caranya;

99
1.klik kanan/copy
2.Buat nama baru

Output Layer; ketikkan nama file baru yang akan dibuat, misal pit_floor_r_ori
Klik Ok, sehingga nanti akan terbentuk layer baru dengan nama pit_floor_r_ori

D.2.2. Crests dan Toes


Pertama-tama kita akan memperbaiki side definition kita dulu, karena sebelumnya kita
tidak memasukkan nilai offsetnya.

Strip_Design/Tag Design Segment

Side Definition; pilih hw45, klik kanan/edit


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

100
Side Definition Offset
Start dan End Offset Expression; ketik 5 (lebar berm 5 m), klik ok
Lakukan hal yang sama untuk lw35 dengan nilai offset sama yaitu 5

Setelah nilai offset hw45 dan lw 35 kita ganti, selanjutnya kita akan menandai bagian
mana hw45 dan bagian mana lw35, caranya sama pada bagian D.1.2. berikut hasilnya

Strip Design/Ramp/Project and Offset

Tab Divider Setting

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Layers
Output Layers; ditanyakan, Crest Lines, Toe Lines, Ramp Lines dan Rays akan
diletakkan di layer mana, letakkan saja pada layer yang sama, misal Design_Pit

Controls
Bench Spec; disini kita membuat spesifikasi benchnya, Klik kanan/new

101
Elevasi terendah

Definition Name; ketikkan nama benchnya


Schema Name; pilih schemanya

Calculate Benches
Bench Name Prefix; ketikkan awalan dari nama bench kita, misal “bnch”
Start Bench Number; kita akan memulai nomor bench pada level paling rendah di
nomor berapa, misal1
Start Elevation; bench yang akan kita buat mulai pada elevasi berapa, yaitu pada
elevasi terendah lantai tambang kita, pada kasus ini bernilai -53.089. (untuk melihat
elevasi terendahnya kembali ke layer pit floor/klik kanan/ststistics/klik 2x pit floor
dan lihat nilai minimum Z. Kalau minimum Z misalnya -53.089 bulatkan saja menjadi -
55)
End Bench Number; perkirakan dari elevasi lantai dasar tambang hingga ke level
paling tinggi topografi akan terbentuk berapa bench, misal elevasi tertinggi
topografinya 65 maka akan terbentuk 12 bench, tapi kita lebihkan saja menjadi 15
karena nantinya bench yang melebihi topografi akan kita potong
Bench Height; tinggi bench
Mid Bench Height; ½ dari nilai bench height
Design Elevation; pilih Bottom (jika kita memulai elevasi dari bawah)
UP; dicentang (jika design yang dibuat dari bawah keatas)
Klik icon Calculate maka kolom Bench Definition akan terisi secara otomastis seperti
berikut;
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

102
Jika spesifikasi benchnya sudah sesuai klik save kemudian klik ok

Controls
Bench Spec; pilih spesifikasi bench yang telah kita buat

Tab Divider Operation


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Jika start method belum muncul/belum bisa dipilih, maka pada install method Klik
Bench kemudian Klik Element, maka pilihan Start Method akan muncul.

Start Value; pilih nama bench yang paling mendekati elevasi lantai tambang kita yaitu

103
Bnch01
Target Value; pilih nama bench yang memiliki elevasi tertinggi, yaitu Bnch15
Offset First; tidak usah dicentang
Installed Elements; klik kanan/pick/klik 2x pada pit limit

Setelah pit limit kita pick, biasanya nilai pada start value akan hilang, oleh karena itu
pilih lagi start valuenya, kemudian klik install, kemudian Apply/Ok

Berikut hasilnya;

Klik 2x

Selanjutnya kita backup/copy design pit tersebut terlebih dahulu dengan cara berikut;

1.klik kanan/copy

2.buat nama baru


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

104
D.2.3. Membuat Boundary Pit
Design pitnya kita buat triangle dulu

Model/Triangle/Design

Input
Design File; pilih design file tempat menyimpan file yang akan dibuat triangle, yaitu
blocks
Search Layer; pilih file yang akan dibuat triangle, yaitu design_pit_ori

Triangles
Triangle File; pilih triangles
Layer; nama file yang akan dibuat, samakan saja namanya yaitu design_pit_ori
Surface Name; klik saja kolomnya, akan terisi otomatis
Display Definition; warna, klik ok

Model/Triangles/Intersect

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Top
Triangle File; pilih topo tri
Search Layer; pilih topo_tri

Bottom
Triangle File; pilih topo tri
Search Layer; pilih design_pit_ori
105
Output
Design File; pilih design file tempat menyimpan file yang akan dibuat
Graphic Layer; nama file yang akan dibuat, misal bound_pit
Output Type; pilih line
Display Definition; warna,
Berikut hasilnya

Selanjutnya boundary pit tersebut di convert menjadi polygon, karena nantinya


boundary pit ini akan digunakan sebagai batas perhitungan volume batubara dan OB.
Caranya sama dengan cara sebelumnya.

D.2.4. Memotong Design Pit


Ubah dulu design pit kita menjadi line, caranya; Blok Design Pitnya (tekan tombol shift
dan arahkan kursornya), Edit/Convert/To Lines

2.klik
edit/convert/to line

1.klik tombol disini


sambil tekan shift
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

2.arahkan dan klik


kursornya kesini shg semua
garis menjadi kuning

106
Minescape Eksplorer/All Surface/Process
2.klik intersect
surface

1.klik kanan all


surface/process

Input/Output Graphics
Design File; pilih Blocks
Search Layer; pilih file yang akan dipotong, yaitu Design_Pit

Input Surface to Intersect


Schema; pilih schema
Model Type; grid
Surface Expression; ketik topo_tri (topo_tri adalah surface dari topografi, dapat juga
menggunakan topo_ori)
Output Intersection Point
Generate Entersection Points; dicentang jika kita ingin membuat titik-titik hasil
intersection design pit dengan topografi
Controls
Clip Elements; dicentang
Clip Above; dicentang, (kalau memotong bagian bawah jangan dicentang), Klik Ok
Berikut design pit yang sudah dipotong bagian atasnya

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

107
Tutup semua layer yang aktif. Selanjutnya kita akan memotong kontur struktur seam B
menggunakan pit floor. Aktifkan layer pit_floor_r dan kontur struktur seam B, kemudian
copy duplicate kontur struktur seam B ke layer pit_floor_r (caranya aktifkan dulu mode
edit layer pit_floor_r dan blok semua garis kontur struktur kemudian klik
edit/copy/duplicate). Setelah dicopy, tutup layer kontur struktur seam B.
Klik Edit/Relimit/Clip World/Pilih Delete Outside/ok/Klik 2x pit floor
Berikut hasilnya;

Setelah itu copy duplicate boundary pit dan pit floor ke design pit yang telah kita
potong bagian atasnya, berikut hasilnya;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Buat triangle design pit tersebut


Model/Triangle/Design

108
Input
Design File; pilih blocks
Search Layers; pilih design_pit

Triangles
Triangle File; topo_tri
Layer; nama file yang akan dibuat, samakan saja namanya yaitu design_pit
Surface Name; klik saja, otomatis terisi
Display Definition; warna
Berikut hasilnya;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Setelah membuat design kita dapat menghitung volume batubara maupun


overburdennya dengan beberapa cara seperti mining reserve, triangles dan level by
level. Mining reserve sudah kita bahas sebelumnya, selanjutnya kita akan menghitung
volume dengan triangles dan level by level

109
D.3. Menghitung Volume dengan Triangles
Reserve/Sample/Triangles

Tab Divider Setup

Schema
Name; pilih schema
Model Grid; grid
Quality Model; pilih quality_model

Input Triangles
Triangles Files; Top dan Bottom; pilih design file triangles tempat menyimpan file
triangle
Layers; Top; pilih topo_tri, Bottom; pilih triangle design pit yang sudah dipotong

Input Polygons
Design Files;Blocks
Poligon Name; ketik volume
Element ID; klik kanan/pick/klik 2x pada boundary pitnya
Recovery; ketik 100

Output
Table File; nama tabel volume yang akan dibuat
Polygon Column; Blockname

Setup/Controls
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Option; centang data apa saja yang akan ditampilkan kedalam tabel perhitungan

Sampling
Sample Density; 0.5
Accumulate; dicentang, tapi jika ingin menghitung mining reservenya (seperti bagian
D.1.4.) jangan dicentang.
Use Centroid; dicentang

110
Tab Divider Intervals

Intervals
Topography Surface; topo_tri
Reserve Intervals; klik kanan/row/fill down, masukkan seam yang ingin dihitung
Selection Expression; jika ada ketebalan tertentu dari batubara yang tidak ingin kita
hitung, misal ketebalan dibawah 0.3 m tidak ingin kita hitung maka ketik ekspresinya
thick(‘a’)>0.3, dengan demikian hanya ketebalan diatas 0.3 m yang akan dihitung
sebagai volume batubara.

Tab Divider Qualities

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Qualities; Klik Kanan/Row/Fill Down/Masukkan Parameter Qualitinya

Tab Divider Reporting (akumulasi harus dicentang jika ingin membuat reportnya)

111
Selection Expression
Ratio; dicentang

Output
Report File; ketik nama report yang akan dibuat
Klik Ok

Berikut hasilnya

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Kolom Total Volume diatas adalah volume batubara, interburden dan overburdennya
Kolom Burden merupakan keterangan kategori volumenya
A, A1, A2 (volume interburden), Resource (volume batubara), Topo_tri (volume
overburden), Underburden (volume OB yang terdapat dibawah seam B floor atau lantai
design tambang), Kolom Mass adalah volume batubara dalam satuan metrik ton. Jika
data quality tidak dimasukkan maka kolom Mass akan kosong, sehingga volume
batubara pada kolom Total Volume harus dikalikan dengan berat jenis batubara secara
manual.
112
Diatas merupakan hasil perhitungan dalam bentuk tabel, jika kita ingin melihatnya
dalam bentuk laporan (report) yang lebih sederhana, buka file laporannya pada table
report

D.4. Menghitung Volume Level by Level


Misalnya volume yang akan kita hitung ber basis level by level. Prosesnya secara umum
sama saja dengan metode Triangles, namun pada tab divider Surface Sets kita
definisikan Surface Level-level yang ingin kita hitung. Perhatikan level paling tinggi
topografi di design tambang kita dielevasi berapa (pada kasus ini elevasi tertinggi 65 m).
Lalu kita mau kisaran berapa tinggi bench, misalnya 10 meter). Perhatikan floor/lantai
dasar tambang paling rendah dielevasi berapa (pada kasus ini adalah -53 m).

Sekarang kita bikin surface expression Level-level tersebut terlebih dahulu

Surface/Expression/New

1.klik kanan/new
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

113
Definition
Surface Name; ketik L60 (artinya level pada elevasi 60 m)
Schema Name; pilih schema
Expression; ketik 60 (artinya level pada elevasi 60 m)
Display Definition; warna
Unit Category; decimal2
Unit; Stnd Metric
Klik ok

Buat lagi untuk surface level 50

Definition
Surface Name; ketik L50 (artinya level pada elevasi 50 m)
Schema Name; pilih schema
Expression; ketik 50 (artinya level pada elevasi 50 m)
Display Definition; warna
Unit Category; decimal2
Unit; Stnd Metric
Klik ok

Lakukan hal yang sama untuk surface L40, L30, L20, L10, L0, LM10, LM20, LM30, LM40,
LM50, LM60. (keterangan: L40 = elevasi 40 m. LM10 = elevasi -10)
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

114
Untuk elevasi minus dibuat seperti berikut;

Surface Name; ketik LM10 (artinya level pada elevasi -10 m)


Expression; ketik -10 (artinya level pada elevasi -10 m)
Klik ok

Lakukan hal yang sama hinga level minus (-60m)

Klik Reserve/Sample/Triangles

Tab Divider Surface Set

Artinya akan menghitung volume dari


elevasi 60 m hingga topografi

Artinya akan menghitung volume dari


elevasi -20 m hingga elevasi -10 m
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Subset; ketik nama kolom subsetnya, misal “topo_L60”, L60_L50, dst mengikuti kolom
Upper Surface dan Lower Surface
Upper Surface; klik 2x dan pilih levelnya
Lower Surface; klik 2x dan pilih levelnya
Output; table file dan report file jangan lupa dirubah agar file yang lama tidak terhapus

115
Berikut hasil perhitungan volume berdasarkan Level by Level

Artinya pada level 50 m hingga level 60 m


terdapat batubara sebesar 1.176,90 m3
atau sebesar 1.619,81 MT

Berikut summary reportnya

D.5. Kontur Striping Ratio


Kontur striping ratio adalah suatu garis kontur yang mempunyai nilai SR yang
digunakan sebagai acuan pembuatan batas penambangan/pit limit yang sesuai dengan
nilai SR yang diinginkan. Sama halnya dengan resgraphic, metode ini juga merupakan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

pendekatan pada SR yang ditargetkan, sehingga SR yang dihasilkan bisa saja berbeda
dari SR yang ditargetkan. Untuk membuat kontur striping ratio kita dapat
menggunakan salah satu rumus/MXL expresion berikut:

• Interburden Ratio (IRATIO)


Yaitu menghitung interburden dari suatu interval/seam sampai bottom interval
diatasnya sesuai urutan stratigrafi dalam schema, jika tidak ada interval diatasnya
maka akan menggunakan batas topografi.

116
Expressionnya; IRATIO(‘C’)

• Range Interburden Ratio (RANGEIRATIO)


Menghitung interburden hingga bottom dari interval diatas dari range tersebut
Expressionnya; RANGEIRATIO(‘C’,’A’)

• Overburden Ratio (ORATIO)


Yaitu menghitung komulatif burden ratio dari suatu interval hingga batas topografi
Expressionnya; ORATIO(‘C’)

• Range Overburden Ratio (RANGEORATIO)


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Yaitu menghitung komulatif burden ratio dari interval hingga topografi dan hanya
interval yang dicantumkan yang akan dihitung sebagai coal
Expressionnya; RANGEORATIO(‘C’,’B’)

117
Setelah memahami rumus/XML Expression diatas selanjutnya adalah membuat
kontur striping ratio menggunakan salah satu XML Expression diatas dengan cara
berikut:

Graphics/Contour/Expression

Tab Divider Contour

Schema
Schema; pilih schemanya
Model Type; pilih grid
Quality Model; pilih model kualitasnya

Input
Expression; masukkan rumus/XML ekspresinya

Output
Design File; pilih design filenya untuk menyimpan layer kontur striping rationya
Layer; ketikkan nama layer yang akan dibuat
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Contour Controls
Grid Spec; pilih grid topo yang kita buat sebelumnya
Type; pilih values
Smoothing; kehalusan lekukan kontur
Values; ketikkan nilai SR yang diinginkan
Labels; label yang akan muncul pada garis konturnya
Display Defn; warna kontur striping rationya

118
Tab Divider Limits

Limits
Sheet Spec; pilih sheet spec toponya

Klik Ok, berikut hasilnya;

D.6. Design Pit Berdasarkan Kontur Striping Ratio


D.6.1. Membuat Pit Limit Berdasarkan Kontur Striping Ratio
Pada Design File Blocks bikin layer baru dengan nama pit_floor_ksr (“ksr” artinya pit
floor berdasarkan kontur SR), kemudian tampilkan cropline seam B, kontur sr dan
kontur struktur seam B, lalu copy duplicate cropline dan salah satu kontur sr sesuai
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

dengan nilai sr yang diinginkan misalnya kontur sr dengan nilai SR 4, kemudian tutup
cropline dan kontur sr tersebut hingga tampak seperti berikut

119
1.buat layer baru
(pit_floor_ksr) 2.copy duplikat
cropline dan sr4 ke
layer pit_floor_ksr

Selanjutnya bikin batas pit floornya menggunakan line mulai dari croplinenya
mengikuti garis kontur sr 4

Penting; dalam meng klik garis diusahakan pas pada vertice kontur strukturnya
sehingga garis yang terbentuk nantinya tidak perlu lagi di drape (ditempelkan pada
kontur struktur), oleh karena itu dianjurkan tidak menggunakan klik kiri pada mouse,
tetapi menggunakan tombol “S” pada keyboard sehingga garis yang dibuat pas pada
vertice (titik).

1.line

2. buat pit floor mengikuti


kontur sr, untuk mengklik
gunakan tombol “S”, agar lebih
mudah munculkan verticenya
dengan tombol “V”
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Selanjutnya tutup kontur struktur dan hapus kontur sr 4, kemudian kita potong
cropline yang melebihi pit floor.

120
1.edit/relimit/trim
to boundary

4.klik 2x cropline
yang melewati
batas pit floor

2.klik 2x garis pit


3.klik ok floor

Setelah dipotong, lakukan filter pada vertices croplinenya, setelah itu sambungkan garis
pit floor dengan croplinenya kemudian dijadikan poligon. (caranya sama dengan
membuat batas pit areal potensial).
Berikut hasilnya

Dengan demikian kita sudah memiliki pit floor dalam bentuk polygon, Selanjutnya kita
dapat membuat design pit seperti cara-cara sebelumnya, tapi jika ingin memasukkan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

ramp/jalan tambang pada design pit yang akan dibuat, dapat mengikuti langkah-
langkah berikut.

D.6.2. Side Definition/Tag Design Segments


Kita akan men tag/menandai bagian mana yang akan diberi sudut 450 atau disebut
bagian high wall dan bagian yang yang akan diberi sudut 350 atau yang disebut low wall
dari pit floor kita, caranya sama pada bagian D.1.2. Berikut hasilnya;

121
Bagian low wall
dengan sudut
350

Bagian high wall


dengan sudut
450

D.6.3. Ramp

Strip Design/ramp/Insert Ramp


Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Input
Lead in dan Out Distance; 50
Ramp With; lebar jalan, misalnya 20
Lead In Offset;10

122
Sample Length;10
Ramp Type; pilih Constant Berm Ramp/Taper Berm Ramp
Ramp Spec; Klik Kanan/new

Definition Name; tulis nama rampnya diikuti dengan nilai gradenya


Input
Ramp Grade; nilai dari grade jalan tambang kita (dalam %)
Ramp Offset; maksudnya berapa meter jarak jalan tambang kita tidak mengalami
perubahan elevasi (datar), jadi misalnya setelah mendaki 10 meter ketinggian
dengan10% grade selanjutnya jalan tersebut datar sejauh X meter setelah itu jalan akan
mendaki lagi. Tetapi Jika pada Ramp Type yang dipakai Taper Berm Ramp maka
kolom ini tidak perlu diisi

Display Definition; warna ramp, Klik Ok

Kemudian pilih ramp yang kita buat tadi ke kolom Ramp Spec

Klik CAD Apply, kemudian pilih mau diletakkan dimana ramp tersebut
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

123
Untuk
mengubah arah
ramp

Arah dan letak ramp

Menghapus ramp

Note; setelah memasukkan letak ramp, biasanya hw45 dan lw35 akan berubah
sehingga tag definition hw45 dan lw35 harus diperbaiki lagi

Strip Design/Ramp/Project and Offset

Tab Divider Setting

Layers
Output Layers; ketik nama layernya, misal Design_pit_R (R artinya bench dengan
Ramp)
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Controls
Bench Spec; klik kanan/new (kita akan membuat spesifikasi bench yang baru karena
elevasi terendah pada pit floor kita berbeda dengan elevasi terendah pada pit floor kita
sebelumnya

124
Definition Name; ketikkan nama benchnya, misal bench2
Schema Name; pilih schemanya

Calculate Benches
Bench Name Prefix; ketikkan awalan dari nama bench kita, misal “BB”
Start Bench Number; kita akan memulai nomor bench pada level paling rendah di
nomor berapa, misal 1
Start Elevation; elevasi terendah dari lantai tambang/pit floor kita, dalam kasus ini -86
dibulatkan jadi -90
End Bench Number; perkirakan dari elevasi lantai dasar tambang hingga ke level
paling tinggi topografi akan terbentuk berapa bench, misal elevasi tertinggi
topografinya 65 m, maka akan terbentuk 15 bench, tapi kita lebihkan saja menjadi 20
karena nantinya bench yang melebihi topografi akan kita potong
Bench Height; tinggi bench
Mid Bench Height; ½ dari nilai bench height
Design Elevation; pilih Bottom
UP; dicentang
Klik icon Calculate maka kolom Bench Definition akan terisi secara otomastis seperti
berikut;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

125
Jika spesifikasi benchnya sudah sesuai klik save kemudian klik ok

Controls
Bench Spec; pilih spesifikasi bench yang telah kita buat, yaitu bench2

Tab Divider Operation


Disini kita juga akan belajar membuat switchback Ramp atau m e m b a l i k k a n a r a h
ramp yang kita bentuk, caranya yaitu dengan mengisi target value dengan
bench/elevasi dimana ramp tersebut akan berbalik arah.
Target value tertinggi adalah di BB20 dan pada BB06 ramp akan kita Switchback/balik
arah, maka pada kolom target value kita isi BB06 seperti berikut

Jika start method belum muncul/belum bisa dipilih, maka pada install method Klik
Bench kemudian Klik Element, maka pilihan Start Method akan muncul.

Start Value; pilih nama bench yang paling mendekati elevasi lantai tambang kita yaitu
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

BB02. Dapat juga memilih BB01


Target Value; pilih bench/elevasi dimana kita akan membalikkan arah ramp, misal di
BB06
Offset First; tidak usah dicentang
Installed Elements; klik kanan/pick/klik 2x pada pit limit

Setelah pit limit kita pick, biasanya nilai pada start value akan hilang, oleh karena itu
pilih lagi start valuenya, kemudian klik install kemudian klik Apply, berikut hasilnya;

126
Diatas merupakan gambaran design pit kita dari BB02 ke BB06, sekarang kita akan
Switchback rampnya dari BB06 ke BB20.

Klik Switchback
Start Value; pilih BB06
Target Value; pilih BB20
Klik Ok/Apply
berikut hasilnya;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Selanjutnya design tersebut kita buat boundary pitnya sama seperti pada bagian D.2.3.
dan dipotong bagian atasnya seperti pada bagian D.2.4. setelah dipotong copy duplicate
Boundari pit dan pit floor (jangan lupa pit floor digabung dulu dengan kontur struktur
yang sudah dipotong) ke design pit

Berikut design pit yang sudah dipotong dan digabungkan;

127
Selanjutnya design yang sudah dipotong tersebut dibuat triangle dan dihitung
volumenya. Menghitung volumenya bisa dengan cara triangle (D.3.), mining reserve
(D.1.4.) atau level by level (D.4.).

D.7. Disposal Area


D.7.1. Membuat Boundary Disposal
Pada design file block buat layer baru dengan nama disposal, aktifkan mode edit
layer disposal tersebut kemudian tampilkan design pit yang sudah dipotong dan kontur
topografi

2.Draw polygon

3.Gambar batas
disposalnya
menggunakan poligon

1.Buat layer baru


dg nama disposal
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Note; dalam menggambar batas disposal jangan menggunakan klik kiri pada mouse
tetapi tekan saja huruf ‘S’ sehingga poligon yang terbentuk langsung menempel pada
vertice topografi sehingga dapat diketahui minimum dan maksimum elevasinya tanpa
di drape.

128
D.7.2. Side Definition Disposal
Strip_Design/Tag Design Segments

Side Definition; Klik kanan/New

Tab Divider Angle

Input
Side Definition; ketik disposal
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Display Definition; warna


Start Angle Expression dan End Angle Expression; kemiringan jenjang disposal,
misal 300, jadi tulis 30

129
Tab Divider Offsets

Start Offset Expression dan End Offset Expression; lebar jenjang disposal misal 5 m
Klik Ok

Side Definition; pilih disposal


Inverted Side; harus dicentang
Klik CAD APPLY, klik 2x batas disposalnya dan ketik namanya misal disposal, tekan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Enter, tekan ‘Q’, kemudian Close

130
1.klik 2x batas
disposalnya

2.ketik
namanya/enter/Q/close

D.7.3. Ramp Disposal


Strip_Design/Ramp/Insert Ramp

Untuk mengatur arah


ramp

2.klik poligonnya untuk


menentukan posisi
rampnya
1.klik CAD APPLY 3.Close

Sama saja dengan membuat ramp untuk design pit. Spesifikasi ramp diatas dapat
diubah sesuai dengan disposal yang akan dibuat.
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

131
Klik Strip_Design/Ramp/Project and Offset
Tab Divieder Setting

Output Layers; nama layernya, misal Disposal


Bench spec; dikosongkan, karena kita akan membuat bench berdasarkan elevasi

Tab Divider Operation

Minimum elevasi

Tinggi bench

Install Method yang akan kita gunakan adalah Elevation, oleh karena itu klik
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Elevation

Start Method
Start Value; minimum elevasi dari boundari disposal kita, dalam kasus ini 20
Target Value; berapa banyak bench yang akan dibuat, jika ingin membuat 3 bench
maka isi target valuenya dengan nilai 50

Installed Element; klik kanan/pick/klik 2x boundary disposal


Jika Start Valuenya berubah isi lagi dengan angka 20
132
Klik Install, kemudian Apply, berikut hasilnya;

Selanjutnya design disposal tersebut dibuat boundarinya (sama seperti bagian D.2.3)
dan dipotong bagian bawahnya (bagian D.2.4), tapi clip above jangan dicentang.
Selanjutnya potong kontur topografi yang berada didalam design pit dengan cara
Edit/Relimit/Clip World/pilih Delete Inside/Enter/klik 2x boundary pitnya

1. Edit/relimit/clip world

3. klik 2x boundary pitnya

2. Delete inside/ok
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Lakukan hal yang sama untuk kontur topografi yang berada didalam area disposal,
berikut hasilnya yang sudah digabungkan dengan design pit dan disposal;

133
D.7.4. Menghitung Volume/Kapasitas Disposal
Terlebih dahulu buat triangle design disposal yang sudah dipotong bagian bawahnya
dan digabung dengan boundary disposal

Reserve/Sample/Triangles
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Tab Divider Setup

134
Schema
Name; pilih schema
Model Grid; grid
Quality Model; kosongkan saja

Input Triangles
Top
Triangles Files; topo_tri
Layers; disposal
Bottom
Triangles Files; topo_tri
Layers; topo_tri

Input Polygons
Design Files; Blocks
Poligon Name; ketik volume
Element ID; klik kanan/pick/klik 2x pada boundary disposalnya
Recovery; 100

Output
Table File; nama tabel volume yang akan dibuat
Polygon Column; Blockname

Setup/Controls
Option; pilih apa saja yang akan dicantumkan kedalam tabel perhitungan
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Sampling
Sample Density; 0.5
Accumulate dan Use Centroid; dicentang

135
Tab Divider Interval

Reserve Intervals; dikosongkan saja, karena seam batubara tidak dihitung


Klik Ok,

Tab Divider Surface Sets (dikosongkan)

kosongkan

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

136
Berikut hasilnya

Kolom Total Volume adalah volume/kapasitas dari disposal area, yaitu 1.413.762,96
BCM

E. QUICK PLOT
Tampilkan dulu di layer file yang akan kita plot
Klik File/New/Quick Plot

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

View Methode
View; adalah suatu metode plot dimana semua elemen grafis yang ditampilkan
dalam CAD window akan diplot.
Fence; adalah suatu metode plot dimana elemen grafis yang diplot hanya elemen
yang dipilih saja.

137
Paper; adalah suatu metode plot dimana elemen grafis yang diplot hanya elemen
yang terdapat didalam frame ukuran kertas yang dipilih.

Tapi kali ini kita akan menggunakan metode Fence


Pilih Fence, kemudian next, blok file yang akan kita plot seperti gambar berikut

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Tentukan ukuran kertas, skala dan orientasi kertasnya, Klik next

138
Atur dulu tampilannya
hingga nampak seperti ini
Untuk mengatur ulang
skala

Additional Features
Grid Defn; dicentang

X Spacing dan Y Spacing Distance; spasi grid, misal per 300


Colour; warna
Line Style; jenis garis
Line Weight; tebal garis
Text Font; jenis font
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Text Size; ukuran font


Northing dan Easting Prefix; nama awalan yang diberikan pada kordinat X dan Y
Northing dan Easting Sufix; nama akhiran yang diberikan pada kordinat X dan Y
Grid Boundary dan Window Boundary; dicentang
Klik ok

139
Title Defn; dicentang

Location and Size


Position; posisi dari title box
Height; tinggi title box
Width; lebar title box
Border Weight; tebal border
Title Type; jenis title box

Title Display (tulisan yang akan ditampilkan pada title box)


Box 1; ketiknama perusahaan, misal PT. Latihan
Box 2; Peta Design
Box 3; digambar oleh: Adi
Box 4; 27
Box 5; Juli
Box 6; 2016

Justification; posisi tulisan


Colour; warna tulisan
Font; jenis font
Draw Box Outline; dicentang
Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

140
Scale Bar Defn; dicentang

Location and Size


Position; posisi scale bar
Max. Width; lebar maksimal

Scale Bar Display


Colour; warna
Font; jenis font
Weight; tebal garis scale bar
Text Factor; ukuran scale bar

North Arrow Defn; dicentang

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

Arrow Type; jenis simbol Utara


Scale Factor; ukuran simbol Utara

Jika sudah selesai semua Klik Next

141
Output; bisa berupa plotter, File, GDS
Kali ini kita akan memilih File
Configure Plotter; klik dan pilih Format; Emf, Plotter; Default
File Name; nama file plot yang akan terbentuk
Klik Ok
Hasilnya dapat dilihat di D/Projects/nama project (italia)/Plots/Peta_Design
Berikut hasilnya;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

142
F. EXPORT DAN IMPORT FILE MINESCAPE KE AUTOCAD
F.1. Export File Minescape ke Autocad

Klik kanan file yang akan di export dan pilih export

2.pilih DXF

1.klik
kanan/export

Input
Design File; pilih design file tempat menyimpan file yang akan di export
Search Layers; pilih nama layer yang akan di export

Output
File; ketik nama file hasil export
Autocad Version; pilih 2004
DXF dan DWG; dicentang salah satu sesuai dengan format file yang diinginkan
Klik ok
Hasilnya dapat dilihat di D/Projects/nama project (italia)/Autocad/Peta_Design
Berikut hasilnya;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

143
F.2. Import File Minescape ke Autocad
Klik kanan design data dan pilih import

2.pilih DXF

1.klik
kanan/import

Pilih layer yg
akan diimport

Input
DXF/DWG File; pilih file yang akan diimport (sebelumnya file yang akan diimport harus
dicopy dulu ke folder aucad yang terdapat pada project kita, misalnya di
D/Projects/nama project (italia)/Autocad
Search Layers; pilih layer apa saja yang akan di import

Output
Design File; pilih design file tempat menyimpan file hasil import
Layers; ketik nama layer hasil import
Klik ok
Berikut hasilnya;

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

144
Selesai........... Semoga Bermanfaat...
Catatan Penting;
 Mohon maaf jika adanya kesalahan dalam pembuatan tutorial
Minescape ini, karena sebagai manusia biasa kita tidak bisa luput
dari kesalahan
 Tutorial ini boleh dibagi/disebarkan dengan tujuan yang baik
 Tutorial ini tidak boleh diperjual belikan oleh pihak lain
 Tutorial Minescape ini terdiri dari versi Video dan PDF
 Tersedia juga tutorial Surpac 6, Minscape versi 4 (4116, 4117, 4118,
4119)
 Jika ada kesalahan dalam tutorial ini harap dilaporkan agar bisa
segera direvisi

CP;
WA; 085250533386
Email; adigeologist@gmail.com
http://adigeologist.blogspot.com

Modul Minescape By adigeologist@gmail.com

145