Anda di halaman 1dari 25

MAKALAH MERAIH BERKAH DENGAN

MAWARIS

DISUSUN OLEH :
 Agung Prasetyo
 Desi Ramadhani
 Elsa Miftahul Wijayanti
 Nur Muflihatun Nisa
 Rafi Naufal Ramadhan
 Sannica Putri Denna
 Saras Wati
 Sri Mulyani
 Tangkas Mahendra Jaya
Kelas : XII IPA 3

TP.2018/2019
SMA NEGERI 2 METRO
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT. yang telah melimpahkan rahmat dan
karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah agama islam ini.Shalawat
beriringan salam kita hadiahkan kepada Nabi Muhammad SAW. yang telah
membawa umatnya ke alam yang berilmu pengetahuan seperti saat sekarang ini.

Makalah ini memuat tentang Meraih Berkah Dengan Mawaris. Dengan


adanya makalah ini kami berharap kita semua dapat lebih mengetahui tentang
bagaimana meraih berkah dengan mawaris. Semoga dengan makalah ini dapat
memberikan wawasan yang lebih luas lagi kepada kita semua. Dalam penulisan
makalah ini mungkin masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, oleh karena
itu kami berharap pembaca dapat memberikan kritikan dan saran yang membangun.
Semoga makalah ini bermanfaat bagi pembaca.

Metro, Januari 2019


i

DAFTAR ISI

Kata Pengantar……………………………………………….……………. i

Daftar Isi……………………………………………………………….…... ii

Bab 1 Pendahuluan…………………………………………………….….. 1

A. Latar Belakang………………………………………………………. 1
B. Rumusan Masalah…………………………………………………… 1
C. Tujuan……………………………………………………………….. 2

Bab 2 Pembahasan……………………………………………..……….….. 3

A. Pengertian Ilmu Mawaris……………………………….………..….. 3


B. Sebab-Sebab Menerima dan Penghalang Mendapatkan Warisan.…... 5
C. Pengelompokan Ahli Waris dan Hak Masing-Masing……….……….7
D. Meraih Berkah dengan Mawaris……………………………………. 12
E. Pentingnya Hukum Waris Islam…………………………..…………12
F. Manfaat Hukum Waris Islam……………………..…………...……..13

Bab 3 Penutup…………………………………………………...………… 15

A. Kesimpulan……………………………………………….………… 15
B. Saran………………………………………………………………... 15

Daftar Pustaka……………………………………………………..……… 16
ii

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Diantara aturan yang mengatur hubungan sesama manusia yang ditetapkan Allah adalah aturan
tentang harta warisan, yaitu harta dan pemilikan yang tinbul sebagai akibat dari suatu kematian. Harta
yang ditinggalkan oleh seorang yang meninggal dunia memerlukan pengaturan tentang siapa yang berhak
menerimanya, berapa jumlahnya, dan bagaimana cara mendapatkannya.

Aturan tentang waris tesebut ditetapkan oleh Allah melalui firmannya yang terdapat dalam Al-
Quran, terutama surah an-nisa ayat 7,8,11,12, dan 176, pada dasarnya ketentuan Allah yang berkenaan
dengan warisan telah jelas maksud, arah dan tujuannya.

Ditinjau dari perspektif sejarah, implementasi hokum kewarisan islam pada zaman penjajahan
belanda ternyata tidak berkembang, bahkan secara politis posisinya dikalahkan oleh sistem kewarisan
hokum adat. Pada masa itu diintrodusir teori persepsi yang bertujuan untuk mengangkat hokum kewarisan
adat dan menyisihkan penggunaan hokum kewarisan islam[1].

Banyak para sarjana hukum barat menganggap hokum kewarisan islam tidak mempunyai
sistemdan hukum islam itu hanya bersandar pada asas patrilineal. Sementara itu, diklalangan umat islam
sendiri banyak pula yang mengira tidak ada sistem tertentu dalam hukum kewarisan islam, sehingga
menimbulkan sebuah anggapan seolah-olah hukum kewarisan islam merupakan hokum yang sangat rumit
dan sulit. Kondisi yang demikian itulah yang menyebabkan hukum kewarisan islam menurut fiqh
kebudayaan arab itu sangat sulit diterima masarakat islam di Indonesia.

A. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah

1. Apakah pengertian Ilmu Mawaris ?

2. Apa sajakah Sebab Menerima dan Penghalang Mendapatkan Warisan?

3. Apa sajakah Pengelompokan Ahli Waris dan Hak Masing-Masing ?

4. Apa sajakah Cara Meraih Berkah dengan Mawaris ?

5. Apa Pentingnya Hukum Waris Islam ?

6. Apa Manfaat Hukum Waris Islam ?

B. Tujuan

1. Untuk mengetahui pengertian Ilmu Mawaris .

2. Untuk mengetahui Sebab Menerima dan Penghalang Mendapatkan Warisan.

3. Untuk mengetahui Pengelompokan Ahli Waris dan Hak Masing-Masing.

4. Untuk mengetahui Cara Meraih Berkah dengan Mawaris.

5. Untuk mengetahui Pentingnya Hukum Waris Islam.

6. Untuk mengetahui Manfaat Hukum Waris Islam.

7. Untuk memenuhi tugas PABP semester 1 kelas XII SMA.


2

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Ilmu Mawaris

Ilmu mawaris adalah ilmu yang mempelajari tentang cara pembagian harta yang telah di
tentukan dalam Alquran dan Hadits.cara pembagian menurut ahli mawarits adalah yang terbaik,
seadil-adilnya dengan tanpa melupakan hak seorang ahli waris sekalipun terhadap anak-anak yang
masih kecil.

Ilmu mawaris disebut juga dengan ilmu faraidh, ilmu faraidh merupakan suatu cara yang
sangat efektif untuk mendapat pembagian warisan-warisan yang berprinsip dan nilai-nilai keadilan
yang sesungguhnya .

Ilmu mawaris dan ilmu faraidh pada prinsipnya adalah sama yaitu ilmu yang membicarakan
tentang segala sesuatu yang berkenan dengan harta peninggalan orang yang meninggal dunia.

a. Golongan dari laki-laki

1. Anak laki-laki

2. Putra dari anak laki-laki dan seterusnya kebawah

3. Ayah

4. saudara laki-laki seayah dan seibu

5. saudara laki-laki seayah

6. saudara laki-laki seibu

7. putra saudara laki-laki seayah dan seibu

8. putra saudara laki-laki seayah

9. saudara laki-laki ayah yang seayah seibu

10. saudara laki-laki seayah

11. putra saudara laki-laki yang seayah seibu

12. putra saudara laki-laki ayah yang seayah

13. suami

14. orang yang laki laki yang membebaskan budak.

b. Golongan dari perempuan

1. Anak perempuan

2. Ibu

3. putri dari anak laki-laki dan seterusnya ke bawah

4. nenek yang shohih dan seterusnya keatas ( ibu dari ibu )


5. nenek yang shohih dan seterusnya keatas ( ibu dari ayah )

6. saudara perempuan seayah dan seibu

7. saudara perempuan seayah

8. saudara perempuan seibu

9. Istri

10. orang perempuan yang membebaskan budak 3

 Sumber hukum ilmu mawarits Ada Tiga, yaitu:


a. Al-Quran

Dalam Alquran telah di jelaskan mengenai ketentuan-ketentuan dan hukum-hukum mawarits.


Dalam surat An-nisa:176 dan pada surah lainnya.

b. Al-Hadits

Dalam Riwayat imam Muslim dan Abu dawud bahwasanya Nabi Muhammad SAW,bersabda :
“Bagilah harta pustaka antara ahli-ahli warits menurut ( ketentuan ) kitab Allah”.

c. Ijma dan Ijtihad

Para ulama berperandalam penyelesaian masalah-masalah yang berkaitan dengan


mawarits. Adapun hukum mempelajari ilmu mawarits adalah Wajib ( fardhu kifayah ), yaitu
apabila di suatu tempat ada salah seorang di antara mereka ada yang mempelajari, maka sudah di
anggap terpenuhi kewajiban itu, tetapi jika tidak ada satu pun dari mereka mempelajarinya maka
semua orang ikut berdosa.
 Tujuan Ilmu Mawarits
a. Agar dapat melaksanakan pembagian harta warisan kepada ahli warits yang berhak menerimanya
sesuai dengan ketentuan syariat Islam

b. Agar dapat di ketahui secara jelas siapa orang yang berhak menerima harta warisan dan berapa
bagian masing”.

c. Agar dapat menentukan bagian harta warisan secara adil dan benar sehingga tidak terjadi
perselisihan.

 Syarat Pewarisan
a. Kematian

Orang yang telah meninggal dunia dan mempunyai harta maka akan di wariskan harta
peninggalannya.karna sudah merupakan ketentuan hukumnya.harta warisan tidak mungkin di
bagikan sebelum orang yang mempunyai harta peninggalan itu di nyatakan meninggal dunia secara
hakiki.

b. Ahli waris harus masih hidup

Ahli waris yang akan menerima harta warisan dari orang yang meninggal dunia harus masih hidup.
Artinya Apabila ada ahli waris yang sudah meninggal itu tidak berhak mendapat harta peninggalan.

c. Ahli waris harus jelas posisinya

Masing-masing ahli waris harus dapat di ketahui posisinya secara pasti, supaya bagian-bagian
harta warisan itu dapat di peroleh sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Sebab ketentuan hukum
pewrisan selalu berubah-ubah sesuai dengan tingkatan ahli waris.

 Rukun Pewarisan
a. Muwaris

Yaitu Orang yang meninggal dunia atau orang yang meninggalkan harta kepada orang-orang yang
berhak menerimanya sesuai dengan syariat Islam

b. Waris

Yaitu Orang yang berhak menerima harta peninggalan dari Muwarits karena sebab-sebab tertentu.
Waris di sebut juga dengan Ahli Waris.

c. Miras
Yaitu Harta yang di tinggalkan oleh muwaris yang akan di bagikan kepada orang-orang yang
berhak menerimanya ( ahli waris ). Miras itu bermacam-macam harta, misalnya tanah, rumah,
uang, kendaraan, dan lain sebagainya.

B. Sebab-Sebab Menerima Harta Warisan dan Penghalang Mendapatkan Warisan

Dalam Agama islam sebab-sebab menerima harta warisan, adalah sebagai berikut:

a) Hubungan Kekeluargaan
Dalam hubungan kekeluargaan tidak membedakan antara ahli waris laki-laki dan
perempuan, orang tua dan anak-anak, orang yang kuat dan Lemah. Sesuai ketentuan yang
berlaku semuanya harta warisan.

Hal ini berdasarkan firman Allah SWT, Dalam Alquran surah An-nisa ayat 7 :

Artinya; Bagi laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu-bapak dan kerabatnya, dan bagi
wanita ada hak bagian (pula) dari harta peninggalan ibu-bapak dan kerabatnya, baik sedikit atau
banyak menurut bahagian yang telah ditetapkan.

Hubungan kekeluargaan ini bila di lihat dari penerimaannya ada tiga kelompok:

1. Dzawil Furudh

Yaitu ahli waris yang memperoleh bagian tertentu seperti suami mendapat seperdua bila
orang yang meninggal tidak mempunyai anak dan mendapat seperempat bila orang yang
meninggal mempunyai anak.

2. Dzawil arham

Yaitu keluarga yang hubungan kekeluargaan nya jauh, mereka tidak termasuk ahli
waris yang mendapat bagian tertentu, tetapi mereka mendapat warisan jika ahli waris yang
dekat tidak ada.

3. Ahlul Ashabah
Yaitu Ahli waris yang mendapat sisa harta atau menghabiskan sisa, setelah ahli waris yang
memperoleh bagian tertentu mengambil bagian masing-masing.

b) Hubungan Perkawinan
Selama perkawinan masih utuh bisa menyebabkan adanya saling waris mewarisi. Akan
tetapi, jika perkawinan sudah putus maka gugurlah saling waris mewarisi, kecuali istri dalam
keadaan masa iddah pada talak raji.

c) Hubungan Wala ( memerdekakan budak )


Seseorang yang telah memerdekakan budak bisa menyebabkan memperoleh warisan. Jika
budak yang di merdekakan itu meninggal dunia, maka orang yang memerdekakan itu berhak
menerima warisan. Akan tetapi, jika orang yang memerdekakan itu meninggal dunia maka budak
yang telah di merdekakan itu tidak berhak mendapatkan apa-apa.

d) Hubungan Agama
Apabila ada orang yang meninggal dunia tidak mempunyai ahli waris, baik dari hubungan
kekeluargaan, perkawinan, wala, maka harta warisannya itu di berikan kepada kaum muslimin,
yaitu diserahkan ke baitul Mal untuk kemashlahatan umat islam.

Agama islam sebab-sebab penghalang mendapat harta warisan, adalah sebagai berikut:

a. Status Budak
Orang yang berstatus budak, apa pun jenisnya, tidak bisa menerima harta warisan karena bila seorang
budak menerima warisan maka harta warisan yang ia terima itu menjadi milik tuannya, padahal sang tuan
adalah bukan siapa-siapanya (ajnabiy) orang yang meninggal yang diwarisi hartanya.

Seorang budak juga tidak bisa diwarisi hartanya karena sesungguhnya ia tidak memiliki apa-apa. Bagi
seorang budak diri dan apa pun yang ada bersamanya adalah milik tuannya.

b. Membunuh
Orang yang membunuh tidak bisa mewarisi harta peninggalan dari orang yang dibunuhnya, baik ia
membunuhnya secara sengaja atau karena suatu kesalahan. Karena membunuh sama saja dengan memutus
hubungan kekerabatan, sedangkan hubungan kekerabatan merupakan salah satu sebab seseorang bisa
menerima warisan.
Imam Abu Dawud meriwayatkan sebuah hadits dari kakeknya Amr bin Syuaib, bahwa Rasulullah
bersabda:

Artinya: “Tak ada bagian apa pun (dalam warisan) bagi orang yang membunuh”.

Sebagai contoh, bila ada seorang anak yang membunuh bapaknya maka anak tersebut tidak bisa menerima
harta warisan yang ditinggalakan oleh sang bapak.

Namun demikian, orang yang dibunuh bisa menerima warisan dari orang yang membunuhnya. Misalnya,
seorang anak melukai orang tuanya untuk dibunuh. Sebelum sang orang tua benar-benar meninggal
ternyata si anak lebih dahulu meninggal. Pada kondisi seperti ini orang tua yang dibunuh tersebut bisa
mendapatkan warisan dari harta yang ditinggalkan anak tersebut, meskipun pada akhirnya sang orang tua
meninggal dunia juga.

c. Perbedaan Agama Antara Islam dan Kufur

Orang yang beragama non-Islam tidak bisa mendapatkan harta warisan dari keluarganya yang meninggal
yang beragama Islam. Juga sebaliknya seorang Muslim tidak bisa menerima warisan dari harta
peninggalan keluarganya yang meninggal yang tidak beragama Islam.

Berdasarkan hadits riwayat Imam Bukhari yang menyatakan:


Artinya: “Seorang Muslim tidak bisa mewarisi seorang kafir, dan seorang kafir tidak bisa mewarisi
seorang Muslim.”

Bagaimana dengan sesama orang kafir namun beda agama? Dalam hal warisan ini para ulama
menghukumi bahwa agama apa pun selain Islam dianggap sebagai satu agama sehingga mereka yang
beragama non-Islam dapat saling mewarisi satu sama lain. Maka bila dalam satu keluarga ada beda-beda
agama selain Islam di antara angggota keluarganya mereka bisa saling mewarisi satu sama lai

C. Pengelompokkan Ahli Waris dan Hak Masing-Masing

 Ahli Waris Yang masuk golongan ashabah ialah:


1. Anak Laki-laki
2. Cucu laki-laki dan seterusnya ke bawah
3. Ayah
4. Kakek Laki-laki dan seterusnya keatas
5. Saudara laki-laki seibu
6. Saudara seayah
7. Anak laki-laki dari saudara seibu seayah
8. Anak laki-laki dari saudara laki-laki seayah
9. Paman seibu seayah
10. Paman seayah
11. Anak laki-laki dari paman laki-laki seibu seayah
12. Anak laki-laki dari paman saudara seayah
13. Laki-laki yang memerdekakan.
14. Perempuan yang memerdekakan
Ahli waris ashabah ini menerima warisan berdasarkan peringatan di mulai dari peringkat
pertama Bila ada ashabah pada peringkat yang lebih dekat tentu ashabah yang barada di peringkat
berikutnya akan terhijab otomatis. 7

Mengenal kedudukan ayah dan kakek memang strategis, satu sisi mereka adalah dzaul furudh
tetapi disisi lain mereka juga jadi ashabah, tentu manakala atau cucu laki-laki tidak ada, ayah dan
kakek tetap menjadi dzaul furudh.

 Bahagian Ahli Waris Dzaul Furudh


a. Yang menerima setengah (1/2)

1. Anak perempuan apabila hanya seorang


2. Anak perempuan dari anak laki-laki ( cucu perempuan ), Apabila hanya seorang, selama tidak ada
anak perempuan dan cucu perempuan dari anak laki-laki

3. Saudara perempuan seayah, jika hanya seorang saja, dan tidak juga tsb pada point 1 dan 2

4. Suami, jika tidak ada anak, dan tidak ada cucu laki-laki dan anak laki-laki

b. Yang menerima seperempat (1/4)

1. Suami, jika tidak ada anak atau cucu laki-laki dari anak laki-laki

2. Istria tau beberapa orang istri, jika tidak ada anak atau cucu laki-laki dari anak laki-laki

c. Yang menerima seperdelapan (1/8)

1. Istri atau beberapa orang istri bila ada anak atau cucu dari anak laki-laki

d. Yang mendapat dua pertiga (2/3)

1. Dua orang anak perempuan atau lebih jika mereka tidak mempunyai saudara laki-laki

2. Dua orang cucu perempuan atau lebih dari anak lak-laki, selama tidak ada anak perempuan atau
saudara laki-laki

3. Dua orang saudara perempuan sekandung atau lebih, jika tidak ada anak perempuan atau anak
perempuan dari anak laki-laki, atau saudara laki-laki mereka.

4. Dua orang saudara perempuan seayah atau lebih, jika tidak ada yang tsb dari point 1,2, 3

e. Yang mendapat (1/3)

1. Ibu, jika tidak terhalang, jika tidak meninggalkan anak atau cucu laki-laki. Atau tidak pula
meninggalkan dua orang saudara baik laki-laki maupun perempuan , baik seibu seayah atau bukan.

2. Dua orang laki-laki atau lebih, juga saudara perempuan seibu, dua orang atau lebih, jika tidak ada
pokok dan cabang (ayah atau kakek dan anak atau cucu).itulah yang di maksud dengan “kalalah”.
Selain itu jumlah mereka harus ada dua orang atau lebih baik mereka lelaki atau perempuan.
f. Yang menerima seperenam (1/6)

1. Ibu, jika ada anak, atau cucu laki-laki dari anak laki-laki, atau dua orang atau lebih dari saudara
laki-laki dan perempuan.

2. Ayah, jika tidak ada anak atau cucudari anak laki-laki


8

3. Nenek perempuan jika tidak ada ibu

4. Cucu perempuan dari anak laki-laki, jika bersama-sma dengan seoranganak perempuan
sekandung.

5. Saudara perempuan seayah, jika bersama-sama dengan seorang saudara perempuan sekandung
ayah.

 Ahli waris zul arham


Ahli waris zul arham adalah orang-orang yang mempunyai hubungan kerabat dengan
pewaris, namun tidak dijelaskan bagiannya dalam Al-Quran dan hadis Nabi sebagai zaul furudh
dan tidak pula termasuk dalam kelompok ashabahbila kerabat yang menjadi ashabah adalah laki-
laki dalam garis keturunan laki-laki, maka zaul arham itu adalah perempuan atau laki-laki melalui
garis keturunan perempuan.

Zul arham terdapat 4 kelompok garis keturunan yaitu:

a. Garis keturunan lurus ke bawah yaitu:

 Anak laki-laki atau perempuan dan keturunannya.


 Anak laki-laki atau perempuan dari cucu perempuan dan keturunannya.

b. Anak keturunan lurus ke atas

 Ayah dari ibu dan seterusnya ke atas


 Ayah dari ibunya ibu dan seterusnya ke atas
 Ayah dari ibunya ayah dan seterusnya ke atas

c. Garis keturunan kesampig pertama, yaitu:

 Anak perempuan dari saudara laki-laki kandung atau seayah dan anaknya
 Anak laki-laki atau perempuan dari saudara seibu dan seterusnya ke bawah
d. Garis keturunan kesamping kedua yaitu:

 Saudara perempuan ( kandung, seayah, atau ibu) dari ayah dan anaknya.
 Saudara laki-laki atau perempuan seibu dari ayah dan seterusnya ke bawah.
 Saudara laki-laki atau perempuan ( kandung, seayah, atau ibu) dari ibu dan seterusnya ke
bawah
 Cara membagi Waris
Sebagaimana di ketahui bahwa pembagian dalam harta warisan telah di tetapkan bagian
masing-masing ahli waris, yaitu ada ahli waris yang menerima bagian tertentu yang berupa
seberapa dari warisan, di sebut furudhul muqaddarah, dan ahli waris menerima seluruh yang
tersisa setelah di ambil oleh bagian ahli waris yang termasuk alquran-furudhul muqaddarah disebut
ashabah.

Ashal masalah ialah angka yang menjadi dasar pembagian harta warisan dalam sesuatu
masalah yakni di bagi menjadi berapa bagiankah keseluruhan harta pusaka itu, sehingga bagian
masing-masing ahli waris dapat di terimakan sebagaimana mestinya.

Cara menentukan angka ashal masalah ialah dengan memperhatikan angka-angka


pemecahan yang terdapat pada bagian-bagian ahli waris dzauL furudh dalam suatu kasus, yaitu
dengan mencari kelipatan persekutuan terkecil dari pada angka-angka pembagi atau angka-angka
pemecahan yang ada pada bagian-bagian ahli waris.

Dilihat dari segi angka-angka pembagian masing-masing bagian ada, maka penentuan ashal
masalah ada 4 macam, sebagai berikut:

1. Mudakhalah, Yaitu Apabila angka-angka pembagi pada bagian-bagian yang ada pada suatu kasus
itu saling memasuki, artinya angka pembagi yang kecil dapat di masukkan kedalam angka pembagi
yang besar, dengan kata lain angka pembagi yang besar dapat habis dengan angka pembagi yang
kecil.

2. Mumatsalah, Yaitu apabila angka-angka pembagian pada bagian-bagian yang ada dalam satu kasus
itu sama besarnya, maka cara menentukan ashal masalah ia dengan mengambil salah satu di antara
angka-angka pembagi yang ada.

3. Mubayanah, Yaitu Apabila angka-angka pembagian pada bagian yang ada dalam suatu kasus itu
berbeda yang satu dengan lain, maka pembagian yang satu tidak habis di bagi dengan angka
pembagi yang lain serta tidak mempunyai pembagi yang sama antara angka-angka pembagian
yang ada.
4. Muwafaqah, Yaitu apabila angka-angka pembagi pada bagian-bagian yang ada dalam suatu kasus
berbeda antara yang satu yang lain, tetapi angka-angka pembagi tersebut mempunyai pembagian
yang sama.

 Gugurnya Ahli Waris


1. Bagian Untuk nenek perempuan menjadi gugur karena ada ibu, atau datuk laki-laki terhalang
karena ada ayahnya.
2. Bagian saudara ibu menjadi gugur karena ada salah seorang dari 4 Macam ahli waris:
a. Anak

b. Cucu dariAnak laki-laki

c. Ayah

d. Datuk laki-laki

3. Bagian saudara Laki-laki sekandung menjadi gugur, karena ada salah seorang dari tiga ahli waris
yaitu :

a. Anak Laki-laki

b. cucu laki-laki dari anak laki-laki

c. Ayah 10

4. Bagian Anak Ayah( Saudara laki-laki atau perempuan seayah ) manjadi gugur, karena adanya salah
seorang tersebut di atas, yakni anak laki-laki, cucu laki- laki dari anak laki-laki atau ayah.Dan jika
ada saudara laki-laki seayah seibu.

5. Empat orang yang dapat menjadi Ashobah kepada saudara-saudara perempuan mereka Yakni:

a. Anak laki-laki

b. Cucu laki-laki dari anak laki-laki

c. Saudara laki-laki sekandung

d. Saudara laki-laki seAyah

6. AUL DAN RAD

a. Masalah Aul
Ialah keadaan yang berlebihnya saham —saham para di pecah-pecah sejumlah angka asal
masalah pasti tidak cukup untuk memenuhi saham-saham dzawil furudh.

Salah satu cara yang di lakukan untuk menyelesaikan Aul adalah :

Setelah di ketahui bagian-bagian ashbul furudh hendaknya di cari asal masalah, kemudian di
cari saham-saham dari masing-masing ashabul furudh itu di jumlah, maka asal masalah yang
semula di benarkan dengan menambahkan angka tertentu sehingga besarnya sama
denganjumlah saham-saham para ahli waris, dengan kata lain asal masalah yang baru di pakai
ialah jumlah saham-saham yang harus di terima oleh para ahli waris.

b. Masalah Rad

Menurut fuqaha ialah pengambilan apa yang tersisa dari bagian dzawil furudh nasabiyah kepada
merekasesuai dengan besar kecilnya bagian mereka bila tidak ada orang lain yang berhak untuk
menerimanya.

Rad tidak akan terjadi kecuali bila ada tiga rukun:

a. Adanya pemilik Fard ( sahibul Fadh )

b. Adanya sisa peninggalan

c. Tidak adanya ahli waris ashabah

Untuk menyelesaikan secara tuntas pembagian harta warisan terdapat sisa lebih dan di radkan,
atau mengandung masalah rad, terlebih dahulu haruslah di teliti apakah dalam kasus di maksud
terdapat ahli waris yang ditolak menerima rad ataukah tidak.

Jika dari Antara ahli waris ashabul furudh itu tidak terdapat seorang pun yang ditolak menerima
tambahan dari sisa lebih yang diradkan itu.

11

D. Meraih Berkah Dengan Mawaris


Kecenderungan manusia kepada harta kekayaan, jabatan dan kehidupan dunia pada
umumnya secara berlebihan, memicu munculnya berbagai konflik dan persengkataan. Pada kondisi
itulah diperlukan sebuah tatanan hukum dan peraturan yang bisa memberi jalan keluar secara
damai. Dan tentu saja yang paling memahami kondisi manusia adalah pencipta manusia itu sendiri
yaitu Tuhan Yang Maha Kuasa. Tuhan telah menciptakan buku manual berupa kitabullah sebagai
panduan melakukan berbagai kegiatan kehidupan sehari-hari di dunia. Buku manual berupa
kitabullah tersebut sangat sesuai sebagai pemberi jalan keluar bagi berbagai macam konflik dan
pertikaian yang terjadi diantara sesama manusia. Sekalipun dalam prakteknya karena berbagai
sebab, tak sedikit manusia yang menolak hidupnya diatur oleh kitabullah yang merupakan buku
manual untuk menjalani kehidupan di dunia. Tidak mengherankan bila pada gilirannya kehidupan
dunia semakin semrawut dan kacau balau. Salah satu diantaranya adalah menolak penerapan
hukum waris Islam dalam keluarga, sekalipun semua paham hukum waris Islam akan memberi
keadilan kepada seluruh anggota keluarga.

E. Pentingnya Hukum Waris Islam

Dalam Islam, setiap orang yang telah meninggal dunia maka diwajibkan untuk segera
menyelesaikan beberapa hal penting diantaranya menyelesaikan pembayaran hutang si ahli kubur,
menunaikan wasiat yang telah diberikan dan melaksanakan nazar ahli kubur. Pelunasan terhadap
hutang piutang yang dimiliki oleh ahli kubur, diambil dari harta yang ditinggalkan. Namun
demikian, bila ternyata tidak memiliki harta benda yang mencukupi, maka keluarganya lah yang
berhak membayarkan hutang-hutang si ahli kubur. Bagaimanakah dengan pembagian waris
Islam itu sendiri? Perlukah disegerakan atau menunggu masa tertentu? Hal ini sebetulnya relatif.

Artinya tidak ada keterangan kuat bahwa pembagian waris dalam Islam harus disegerakan,
juga tidak keterangan yang sama kuat untuk mengabaikan atau menunda-nunda pembagian waris.
Idealnya adalah ketika seluruh anggota keluarga dan ahli waris berkumpul, kemudian seluruh
kewajiban kepada yang meninggal telah dilaksanakan termasuk melunasi seluruh hutang
piutangnya, kemudian berkumpul untuk membagikan harta warisan. Dengan demikian tak seorang
pun dari ahli waris yang akan terganggu atau teraniaya hak-haknya.

Namun sekali lagi tidak ada anjuran waktu mutlak dalam Islam untuk melaksanakan
pembagian harta waris. Hanya saja Islam menganjurkan, apabila dikhawatirkan terjadi berbagai
konflik internal dalam keluarga, maka dianjurkan untuk segera melakukan pembagian harta
warisan tersebut.

Pertanyaan berikutnya yang muncul adalah apakah pembagian harta waris tersebut harus
mutlak berdasarkan pembagian harta waris Islam atau sesuai dengan aturan ilmu mawaris
(Faraid)? Bagaimana hukumnya dengan mereka yang terbiasa melakukan pembagian harta warisan
dengan memakai hukum suku atau hukum adat?
12

Pembagian harta warisan menurut hukum adat jelas sangat jauh berbeda dengan hukum
Islam. Ada juga yang membagikan harta warisan secara kekeluargaan. Di sana disepakati bagian
masing-masing ahli waris secara damai tanpa mengundang berbagai pertikaian sesama ahli waris.
Yang manakah lebih utama dari hal di atas?

Pembagian waris Islam mutlak diterapkan sebagai upaya pencegahan terjadinya konflik
pertikaian yang dapat muncul akibat rasa ketidakadilan yang dirasakan oleh para ahli waris
terhadap bagian masing-masing. Jadi apabila sesama ahli waris mampu berdamai untuk melakukan
pembagian dengan keridhaan masing-masing tanpa adanya konflik sengketa, hukum pembagian
waris Islam bisa untuk tidak dilaksanakan. Namun kembali kepada pemahaman masing-masing
anggota keluarga dan bukan memandang dari sisi manfaat serta madharatnya.

Warisan merupakan harta orang lain yang diperoleh atas usaha jerih payah orang lain
sewaktu ada di dunia. Harta pemberian orang lain tak akan senikmat harta jerih payah kita sendiri.
Terlebih jika cara memperolehnya dilakukan dengan cara-cara yang tidak halal dan tidak baik.
Tentu saja dengan mengharap mendapat harta warisan dari orang seperti ini, bukanlah perbuatan
terpuji.

Namun tidak bisa dipungkiri bila salah satu kebiasaan buruk manusia adalah terlalu
berharap dan menggantungkan nasib hidup terhadap harta warisan keluarganya, padahal ia sendiri
masih mampu melakukan usaha-usaha halal lainnya yang itu akan lebih mengangkat harkat dan
martabat diri sendiri.

Ingatlah bahwa orang yang kaya karena harta warisan keluarganya, tidak akan terlalu
dipandang di tengah-tengah masyarakat. Tentu saja akan begitu gampang menerima tudingan soal
kekayaannya itu, karena orang akan selalu berpikir, dia kaya karena harta warisan keluarganya.
Bandingkan dengan seseorang yang memperoleh kekayaan dari hasil jerih keringat sendiri. Ia akan
lebih dewasa saat menderita kemiskinan yang mungkin akan dialaminya di kemudian hari. Begitu
pula akan lebih bertanggung jawab dalam menggunakan dan memanfaatkan harta kekayaannya itu.

Tapi terlepas dari masalah itu semua, hukum waris Islam menawarkan jalan keluar yang
baik untuk semua pihak. Sehingga akan terhindari dari kasus adanya yang teraniaya hak atau
perasaan ketidak adilan. Kenyataan tersebut apabila tidak memperoleh jalan keluar yang baik,
akan menyebabkan timbulnya rasa tidak enak. Apabila terus dipelihara akan semakin
memunculkan konflik bahkan pada akhirnya menjurus kepada pertikaian, padahal masih sesama
keluarga.

F. Manfaat Hukum Waris Islam


Berbicara tentang hukum waris Islam, tentu saja tidak terlepas dari pemikiran sejauh mana
hukum waris Islam ini memberi jalan keluar yang adil buat semua ahli waris. Beberapa manfaat
yang akan dirasakan dengan adanya pembagian waris Islam antara lain adalah :

1. Terciptanya ketentraman hidup dan suasana kekeluargaan yang harmonis

Syariah adalah sumber hukum tertinggi yang harus ditaati. Orang yang paling durhaka adalah
orang yang menentang hukum syariah. Syariah itu sendiri diturunkan untuk kebaikan hidup umat
Islam dan memberi jalan keluar yang paling sesuai dengan karakter dan watak dari masing-masing
manusia. 13

Pelaksanaan pembagian waris Islam semata-mata bertujuan menciptakan ketentraman hidup


orang-orang yang melaksanakannya. Orang-orang yang memahami bahwa syariah adalah hukum
tertinggi yang harus ditaati, maka ia akan menerima dengan ikhlas setiap keputusan yang
bersumber dari syariah. Sebaliknya orang yang menganggap bahwa hukum waris Islam yang
merupakan bagian dari syariah Islam sebagai upaya membatasi hak ahli waris adalah pemikiran
yang tidak benar, kalaupun diikuti akan menyebabkan jauh lebih banyak madharat daripada
manfaatnya.

2. Menciptakan keadilan dan mencegah konflik pertikaian

Pembagian waris Islam merupakan pembagian dengan nilai keadilan paling tinggi. Keadilan yang
telah diterapkan tersebut secara otomatis akan mencegah muncul berbagai konflik dalam keluarga
yang dapat berujung pada tragedi pertumpahan darah. Sekalipun dalam prakteknya selalu saja
muncul penentangan-penentangan yang bersumber dari akal pikiran, yang sebenarnya lebih karena
khawatir yang tidak beralasan. Kalaupun kemudian menggunakan hukum waris adat atau
berdasarkan kekeluargaan yang membagi kekayaan secara rata, bukan jaminan tidak akan
munculnya ketidak adilan. Misalnya seorang anggota keluarga yang selama hidupnya merasa
paling berjasa dan paling memperhatikan kehidupan almarhum atau almarhumah, tidak akan
gampang menerima pembagian yang sama rata ini. Begitu pula tentang masalah-masalah lain yang
tetap saja akan muncul, karena sebenarnya bersumber dari ketidak puasan hawa nafsu.
14

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Semua orang muslim wajib mempelajari ilmu mawaris, Ilmu mawaris sangat penting dalam
kehidupan manusia khususnya dalam keluarga karena tidak semua orang yang ditinggal mati oleh
seseorang akan mendapatkan warisan . Hal yang perlu diperhatikan apabila kita orang muslim
mengetahui pertalian darah, hak dan pembagiannya apabila mendapatkan warisan dari orang tua
maupun orang lain.
B. Saran

Bagi para pembaca setelah membaca makalah ini diharapkan lebih memahami mawaris dalam
kehidupan keluarga maupun orang lain sesuai dengan ajaran agama islam dimana hukum
memahami mawaris adalah fardhu kifayah.
15

DAFTAR PUSTAKA

H. Muh. RifaI,1996,Fiqh Mawaris,semarang : sayid sabiq,fiqih sunnah,Beirut: Darut fikr

Al-Quran QS.An-Nisa :7 dan 11

Al Hadist : HR Jamaah, HR.Ahmad dan Abu Daud

http://id.shvoong.com/law-and-politics/law/2024563-contoh-makalah-hukum-waris-
keluarga/#ixzz1ltbnXwYU

http://id.shvoong.com/law-and-politics/law/2024564-contoh-makalah-hukum-waris-
keluarga/#ixzz1ltbtloO4
16