Anda di halaman 1dari 77

Sumber Gambar: www. pinterest.

com
Membuat Desain
Busana Anak
Sesuai Konsep Kolase

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase i


KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kepada Allah SWT atas Rahmat


dan HidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Buku Ajar yang berjudul
“Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase”. Buku Ajar ini bertujuan
untuk membantu siswa untuk memudahkan mempelajari Materi Pembuatan
Desain Busana Anak sesuai konsep kolase yang merupakan salah satu Materi
pada Mata Pelajaran Desain Busana Kelas XI sesuai dengan Kurikulum 2013 yang
telah di revisi.
Penulis berharap isi buku ini dapat menjadi referensi belajar siswa untuk
mata pelajaran desain Busana khususnya pada kompetensi dasar Membuat
Desain Busana Anak sesuai dengan konsep kolase. Mengingat konsep kolase ini
sudah mulai untuk diterapkan secara konsisten di bidang desain Busana sehingga
penulis berusaha menyajikan materi tentang pembuatan desain Busana dengan
konsep kolase yang mudah dipahami oleh siswa.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan
buku ajar ini, untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca
untuk memperbaiki segala kekurangan pada Buku Ajar ini.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu selama proses penyusunan Buku Ajar ini.

Malang, 8 Agustus 2019

Penulis

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase ii


DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ............................................................................... i
KATA PENGANTAR .............................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................... iv

PENDAHULUAN .................................................................................. 1
BAB 1 : KONSEP BUSANA ANAK ................................................ 7
A. Pengertian Busana Anak ............................................................... 7
B. Klasifikasi Busana Anak ................................................................. 7
C. Karakteristik Busana Anak .............................................................. 12
D. Model Busana Anak ...................................................................... 13
E. Pemilihan Bahan untuk Busana Anak ............................................. 18
F. Tugas 1 ......................................................................................... 21
G. Soal Latihan 1 ................................................................................ 21

BAB 2 : PEMAHAMAN KONSEP KOLASE (MOOD BOARD)


A. Pengertian Konsep Kolase pada Desain Busana (Mood board) ........ 22
B. Fungsi Moodboard pada Desain Busana ........................................ 26
C. Manfaat Moodboard pada Desain Busana ..................................... 27
D. Teknik Menerapkan Desain Busana Anak Sesuai Konsep Kolase ...... 27
E. Teknik Pembuatan Moodboard ..................................................... 32
F. Tugas 2 ........................................................................................ 39
G. Soal Latihan 2................................................................................ 39

BAB 3 : PROPORSI TUBUH ANAK


A. Proporsi Tubuh Anak .................................................................... 40
B. Desain Figur Tubuh Anak .............................................................. 45
C. Tugas 3 ......................................................................................... 50
D. Soal Latihan 3................................................................................ 50

BAB 4 : MEMBUAT DESAIN BUSANA ANAK SESUAI KONSEP KOLASE


A. Membuat Desain Sketsa sesuai Konsep Kolase ............................ 51
B. Membuat Desain Sajian .......................................................54
C. Menganalisa Desain ...........................................................59
D. Contoh Desain Busana Anak dan Analisa Desain ....................... 60
E. Tugas 4 ...................................................................... 63
F. Soal Latihan 4 ..................................................................63

KUNCI JAWABAN .............................................................. 64


GLOSARIUM .................................................................... 68
DAFTAR PUSTAKA ............................................................ 70
BIOGRAFI PENULIS .................................................................. 71

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase iii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1: Busana Bermain Atau Busana Rumah Untuk Anak ....... 8
Gambar 1.2: Busana sekolah anak ................................................... 9
Gambar 1.3: Busana Olahraga anak ................................................ 9
Gambar 1.4: Busana Pesta anak ...................................................... 10
Gambar 1.5: Busana Tidur Anak ..................................................... 11
Gambar 1.6: Busana Rekreasi Anak ................................................. 11
Gambar 1.7: Busana Anak dengan model dasar Basque .................. 13
Gambar 1.8: Busana Anak dengan model dasar Empire .................. 14
Gambar 1.9: Busana Anak dengan model dasar Garis Hias Princess . 14
Gambar 1.10
: Busana Anak dengan model dasar A-Line ................... 15
Gambar 1.11
: Busana Anak dengan model dasar Long Torso ............ 15
Gambar 1.12-A
: berbagai macam variasi busana anak laki-laki berbagai
umur .......................................................................... 16
Gambar 1.12-B : Berbagai macam variasi busana anak laki-laki berbagai
umur .......................................................................... 17
Gambar 1.12-C : Berbagai macam variasi busana anak laki-laki berbagai
umur .......................................................................... 17
Gambar 2.1 A : Contoh Mood board yang dibuat secara manual yang
menampilkan gambar objek inspirasi ........................... 24
Gambar 2.1 B : Contoh Mood board yang dibuat secara manual yang
menampilkan contoh bahan dan warna yang akan
digunakan .................................................................. 24
Gambar 2.1 C : Contoh Mood board yang dibuat secara manual yang
menampilkan contoh make up & hair do .................... 25
Gambar 2.2 : Contoh Mood board yang menampilkan Tema
“Living Coral” ............................................................ 26
Gambar 2.3 A : contoh mood board untuk inspirasi koleksi busana anak
dengan judul “Be Cool Be Bright” ............................... 29
Gambar 2.3 B : Desain 1 dari Moodboard “Be Cool Be Bright” ............ 30
Gambar 2.3 C : Desain 2 dari Moodboard “Be Cool Be Bright” ........... 30
Gambar 2.3 D : Desain 3 dari Moodboard “Be Cool Be Bright” ........... 31
Gambar 2.3 E : Desain 3 dari Moodboard “Be Cool Be Bright” ........... 31
Gambar 2.3 F : Desain 3 dari Moodboard “Be Cool Be Bright” ........... 31
Gambar 2.4 : Contoh mind map ...................................................... 32
Gambar 2.5 : Persiapan bahan (sketch book & kertas HVS) ............... 33
Gambar 2.6 : Persiapan Alat membuat moodboard & desain Busana . 33
Gambar 2.7 : Mencari gambar inspirasi desain melalui
www.pinterest.com ........................................................ 34

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase iv


Gambar 2.8 : Mencari gambar inspirasi style busana melalui
www.pinterest.com ...................................................... 34
Gambar 2.9 : Mencari gambar pallet warna/ pantone colour melalui sumber:
www.pinterest.com ...................................................... 35
Gambar 2.10 : Menata gambar-gambar pada Microsoft word untuk
selanjutnya di cetak/ print. ................................... 35
Gambar 2.11 : Hasil Cetakan gambar inspirasi desain untuk ditempel di
Moodboard ...................................................... 36
Gambar 2.12 : Hasil Jadi Moodboard dengan tema/ judul
“Sweety Colony” ............................................. 37
Gambar 2.13 : Contoh Mood board yang emnampilkan Tema
“Living Coral”................................................... 39
Gambar 3.1 : Proporsi tubuh anak usia 1 – 3 tahun......................... 41
Gambar 3.2 : Proporsi tubuh anak usia 4 - 6 tahun. ........................ 42
Gambar 3.3 : Proporsi tubuh anak usia 7 - 9 tahun. ........................ 43
Gambar 3.4 : Proporsi tubuh anak usia 10 - 13 tahun. ..................... 44
Gambar 3.5 : Figur tubuh anak laki-laki usia1- 3 tahun .................... 45
Gambar 3.6 : Figur tubuh anak perempuan usia 1- 3 tahun ............... 46
Gambar 3.7 : Penerapan Figur tubuh anak perempuan usia1- 3 tahun untuk
mendesain busana anak ....................................... 46
Gambar 3.8 : Figur tubuh anak perempuan usia 4- 6 tahun ............... 47
Gambar 3.9 : Figur tubuh anak laki-laki usia 4- 6 tahun ................... 47
Gambar 3.10 : Figur tubuh anak perempuan usia 7 - 9 tahun .............. 48
Gambar 3.11 : Figur tubuh anak perempuan usia 10-13 tahun ............. 49
Gambar 4.1 : contoh desain sketsa berdasar moodboar pada gambar 3.11
hal. 41 ........................................................... 52
Gambar 4.2 : contoh moodboard yang diwujudkan dalam desain seri untuk
Moodboard pada Gambar 2.1 A – 2.1 C ..................... 53
Gambar 4.3 : contoh mood board dan hasil desain koleksi busana anak
berdasarkan moodboard ...................................... 54
Gambar 4.4 : contoh Desain Busana anak usian 4-6 tahun sesuai moodboard
“Sweety Colony pada Bab 2 ................................. 58
Gambar 4.5 : contoh fashion illustration desain koleksi dengan teknik manual
untuk desain Busana anak 10 – 13 tahun..................... 58
Gambar 4.6 : contoh fashion illustration dengan teknik digital untuk desain
busana anak laki-laki usia 10 – 13 tahun ..................... 59
Gambar 4.6 : Busana Anak Bermain .......................................... 60
Gambar 4.7 : Busana Tidur Anak atau Piyama Anak Laki-laki ............. 61
Gambar 4.8 : Busana Pesta Anak Perempuan ............................... 62

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase v


PENDAHULUAN

A. DESKRIPSI
Tujuan dibuatnya Buku Membuat Desain Busana Anak Sesuai dengan
Konsep Kolase adalah sebagai referensi dan penunjang belajar siswa pada
Kompetensi Dasar 3.1 Menerapkan desain busana anak sesuai dengan konsep
colase dan 4.1 Membuat desain busana anak sesuai dengan konsep colase yang
tertuang pada Kurikulum 2013 Revisi Kelas XI Tata Busana Semester Ganjil.
Buku Ini berisi tentang konsep Busana anak, konsep kolase, proporsi tubuh
anak, Pemahaman Kolase Desain/ Moodboard, dan Membuat Desain Busana
Anak berdasarkan konsep Kolase. Proporsi Tubuh anak dan Konsep Kolase yang
sudah disampaikan di Kelas X diulas kembali pada buku ini ditambah dengan
contoh penerapannya dalam mewujudkan desain Busana anak sesuai konsep
kolase. Sehingga, buku ini dapat digunakan secara mandiri dan dapat membantu
siswa untuk belajar membuat busana anak secara mandiri pula.

1
B. PETA KEDUDUKAN KOMPETENSI BAHAN AJAR MEMBUAT BUSANA
ANAK SESUAI KONSEP KOLASE PADA MATA PELAJARAN DESAIN
BUSANA
IPK 3.1.1
IPK 3.1.2
IPK 3.1.3
KD 3.1
IPK 3.1.4
KD 3.2
IPK 3.1.5
KD 3.3
IPK 3.1.6
KD 3.4
KD 3.5
KD 3.6
KD 3.7
KD 3.8
KD 3.9
KD 3.10
KD 3 : Pengetahuan
KD 3.11
KD 3.12
KD 3.13
KD 3.14
KD 3.15
KD 3.16
KD 3.17
DESAIN BUSANA

KD 3.18
KD 3.19 IPK 4.1.1
KD 3.20 IPK 4.1.2
KD 4.1 IPK 4.1.3
KD 4.2 IPK 4.1.4
KD 4.3 IPK 4.1.5
KD 4.4
KD 4.5
KD 4.6
KD 4.7
KD 4.8
KD 4.9
KD 4.10
KD 4 : Keterampilan KD 4.11
KD 4.12
KD 4.13
KD 4.14
KD 4.15
KD 4.16
KD 4.17
KD 4.18
KD 4.19
KD 4.20

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 2


PENJELASAN KOMPETENSI DASAR (KD) PADA MATA PELAJARAN DESAIN
BUSANA

Mata Pelajaran : Desain Busana


Jam Pelajaran : 108 JP (@ 45 Menit)

KOMPETENSI DASAR KOMPETENSI DASAR


3.1 Menerapkan desain busana anak 4.1 Membuat desain busana anak
sesuai dengan konsep colase sesuai dengan konsep colase
3.2 Menganalisis pembuatan rok 4.2 Membuat desain rok sesuai dengan
sesuai dengan konsep colase konsep colase
3.3 Menerapkan desain busana 4.3 Membuat desain busana rumah
rumah sesuai dengan konsep colase sesuai dengan konsep colase
3.4 Menerapkan desain blus 4.4 Membuat desain blus sesuai
SEMESTER GANJIL

sesuai dengan konsep colase dengan konsep colase


3.5 Menganalisis desain busana kerja 4.5 Membuat desain busana kerja
wanita dengan proporsi ilustrasi ( 1:9 wanita dengan proporsi ilustrasi ( 1:9
s/d 1:13 ) secara manual dan digital s/d 1:13 ) secara manual dan digital
3.6 Menerapkan desain kemeja sesuai 4.6 Membuat desain kemeja sesuai
dengan konsep colase dengan konsep colase
3.7 Menerapkan desain celana kerja 4.7 Membuat desain celana kerja
sesuai dengan konsep colase sesuai dengan konsep colase
3.8 Menganalisis desain celana santai 4.8 Membuat desain celana santai
sesuai dengan konsep colase sesuai dengan konsep colase
3.9 Menerapkan desain tunik sesuai 4.9 Membuat desain tunik sesuai
dengan konsep colase dengan konsep colase
3.10 Menerapkan desain gamis secara 4.10 Membuat desain gamis secara
digital sesuai dengan konsep colase digital sesuai dengan konsep colase
3.11 Menganalisis desain busana 4.11 Membuat desain busana pesta
pesta wanita secara digital sesuai wanita secara digital sesuai dengan
SEMESTER GENAP

dengan konsep colase konsep colase


3.12 Menerapkan desain busana kerja 4.12 Membuat desain busana kerja pria
pria secara digital sesuai dengan secara digital sesuai dengan konsep
konsep colase colase
3.13 Menerapkan desain busana 4.13 Membuat desain busana pesta
pesta pria secara digital sesuai pria secara digital sesuai dengan
dengan konsep colase konsep colase
3.14 Menerapkan desain bolero 4.14 Membuat desain bolero secara
secara digital sesuai dengan konsep digital sesuai dengan konsep colase
colase

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 3


KOMPETENSI DASAR KOMPETENSI DASAR
3.15 Menerapkan desain busana 4.15 Membuat desain rompi secara
rompi secara digital sesuai dengan digital sesuai dengan konsep colase
konsep colase
3.16 Menerapkan desain jas secara 4.16 Membuat desain jas secara
digital sesuai dengan konsep colase digital sesuai dengan konsep colase
3.17 Menerapkan desain gaun secara 4.17 Membuat desain gaun secara
digital sesuai dengan konsep colase digital sesuai dengan konsep colase
3.18 Menerapkan desain kamisol 4.18 Membuat desain kamisol sesuai
sesuai dengan konsep colase dengan konsep colase
3.19 Menerapkan desain kebaya 4.19 Membuat desain kebaya sesuai
sesuai dengan konsep colase dengan konsep colase
3.20 Mengevaluasi hasil pembuatan 4.20 Membuat laporan hasil evaluasi
desain secara manual dan digital pembuatan desain secara manual dan
digital

C. PENJABARAN KOMPETENSI DASAR, INDIKATOR & MATERI POKOK

KOMPETENSI INDIKATOR PENCAPAIAN MATERI POKOK


DASAR KOMPETENSI (IPK)
3.1 Menerapkan 3.1.1 Menerapkan Konsep  Pengertian Busana
desain busana Busana Anak pada Anak
anak sesuai pembuatan desain  Klasifikasi Busana Anak
dengan konsep Busana anak sesuai  Karakteristik Busana
colase konsep kolase Anak
 Model Dasar Busana
Anak
 Pemilihan Bahan Untuk
Busana Anak

3.1.2 Menerapkan pemahaman  Pengertian Konsep


konsep kolase dalam Kolase pada Desain
membuat desain Busana Busana (Mood board)
Anak.  Fungsi Moodboard
pada Desain Busana
 Manfaat Moodboard
pada Desain Busana

3.1.3 Menerapkan unsur desain  Teknik Menerapkan


yang terdapat dalam Desain Busana Anak
kolase desain/ sesuai Konsep Kolase
Moodboard pada desain (Mood Board)
Busana anak.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 4


KOMPETENSI INDIKATOR PENCAPAIAN MATERI POKOK
DASAR KOMPETENSI (IPK)
3.1.4 Menentukan desain
Busana anak sesuai
kolase/ Moodboard.
3.1.5 Menganalisis penerapan
unsur desain pada desain
Busana anak berdasarkan
kolase/ Moodboard
3.1.6 Menerapkan Proporsi  Proporsi Tubuh Anak
tubuh anak pada desain  Figur Tubuh Anak
Busana anak
4.1 Membuat 4.1.1 Menyiapkan alat dan Teknik Pembuatan
desain busana bahan untuk membuat Moodboard
anak sesuai desain Busana anak
dengan konsep sesuai konsep kolase.
colase 4.1.2 Membuat Kolase desain
Busana anak sesuai
dengan tema
4.1.3 Membuat proporsi tubuh  Proporsi Tubuh Anak
anak berdasar usia  Figur Tubuh Anak
4.1.4 Membuat sketsa desain  Membuat Desain Sketsa
busana anak sesuai sesuai Konsep Kolase
prosedur.
4.1.5 Menyelesaikan desain  Membuat Desain Sajian
sajian busana anak  Menganalisa Desain
dengan menerapkan
Teknik pewarnaan.

D. TUJUAN

Secara Khusus, tujuan pembelajaran yang akan dicapai oleh peserta didik
setelah mempelajari materi pada buku ini adalah sebagai berikut:

1. Peserta didik dapat Menjelaskan pengertian busana anak dengan tepat


2. Peserta didik dapat Menerapkan klasifikasi desain busana anak sesuai
kesempatan.
3. Peserta didik dapat menerapkan dasar model busana anak perempuan &
laki-laki.
4. Peserta didik dapat menerapkan karakteristik busana anak.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 5


5. Peserta didik dapat menerapkan salah satu model busana anak sesuai desain
dan kesempatan.
6. Peserta didik dapat menentukan bahan yang tepat untuk busana anak
sesuai desain yang dituangkan dalam teknik pewarnaan sesuai bahan.
7. Peserta didik dapat menerapkan pemahaman Konsep Kolase dalam proses
pembuatan desain Busana anak dengan teliti.
8. Peserta didik dapat menerapkan unsur desain yang terdapat dalam kolase
desain/ Moodboard pada desain Busana anak dengan tepat serta
bertanggungjawab
9. Peserta didik dapat menentukan desain Busana anak sesuai kolase/
Moodboard dengan tepat dan kreatif.
10. Peserta didik dapat menganalisis penerapan unsur desain pada desain
Busana anak berdasarkan kolase/ Moodboard dengan tepat serta
bertanggungjawab.
11. Peserta didik dapat membuat Kolase desain/ moodboard sebagai sumber
ide desain Busana anak secara manual dengan kreatif.
12. Peserta didik dapat menerapkan proporsi tubuh anak pada desain Busana
anak sesuai usia dengan tepat dan bertanggungjawab.
13. Peserta didik dapat mengaplikasikan figur tubuh anak sesuai usia pada
pembuatan desain Busana anak dengan kreatif.
14. Peserta didik dapat membuat sketsa desain busana anak sesuai dengan
prosedur dan bertanggungjawab.
15. Peserta didik dapat membuat desain sajian busana anak dengan
menerapkan teknik pewarnaan kering dengan tepat dan kreatif.
16. Peserta didik dapat membuat Analisa desain pada proses pembuatan desain
sesuai konsep kolase.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 6


BAB 1

PENGERTIAN & KONSEP BUSANA ANAK

Tujuan:
1. Peserta didik dapat Menjelaskan pengertian busana anak.
2. Peserta didik dapat Menjelaskan klasifikasi desain busana anak sesuai
kesempatan.
3. Peserta didik dapat Menjelaskan dasar model busana anak perempuan &
laki-laki.
4. Peserta didik dapat Mendeskripsikan karakteristik busana anak.
5. Peserta didik dapat Menganalisa model busana anak dan letak perbandingan
bagian busana sesuai desain dan kesempatan.
6. Peserta didik dapat Menentukan bahan yang tepat untuk busana anak sesuai
desain yang dituangkan dalam desain produksi.

A. Pengertian Busana Anak


Pengertian busana menurut kamus Umum Bahasa Indonesia adalah pakaian
(yang indah-indah), perhiasan. Busana adalah segala sesuatu yang dikenakan
mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Pakaian dapat diartikan sebagai
segala sesuatu yang dikenakan pada tubuh, baik dengan maksud melindungi
tubuh maupun memperindah penampilan tubuh dengan cara memakai
busana.
Busana anak adalah segala sesuatu yang dipakai oleh anak-anak
mulai dari ujung rambut hingga ujung kaki. Bando, tas, sepatu, topi,
dan segala macam perlengkapan yang dikenakan pada tubuh
merupakan busana.

B. Klasifikasi Busana Anak


Membuat desain busana anak diperlukan sasaran pemakai yang spesifik.
Oleh karena itu terdapat klasifikasi busana anak. Klasifikasi busana anak
dapat dibagi berdasarkan 3 hal, yaitu:
1) Jenis kelamin
2) Usia
3) Kesempatan
Ketika membuat desain busana anak kita dapat menentukan untuk jenis
kelamin apa? Untuk anak usia berapa? Untuk dikenakan pada kesempatan
apa? Sehingga ketika mendesain busana anak, seorang desainer memiliki

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 7


sasaran pasar yang tepat. Berikut akan diuraikan lebih jelas mengenai
klasifikasi busana anak.
1. Klasifikasi Busana Anak Berdasarkan Jenis Kelamin
1) Busana anak perempuan, menggunakan berbagai jenis model
hampir seperti busana wanita dewasa namun lebih disesuaikan untuk
busana anak.
2) Busana anak laki-laki, menggunakan model yang sederhana seperti
kaos, kemeja, celana, rompi, dan lain-lain.

2. Klasifikasi Busana Anak Berdasarkan Usia


1) Umur 1 tahun sampai dengan 3 tahun
2) Umur 4 tahun sampai dengan 6 tahun
3) Umur 7 tahun sampai dengan 9 tahun
4) Umur 10 tahun sampai dengan 12 tahun

3. Klasifikasi Busana Anak Berdasarkan Kesempatan


Model busana anak yang dipilih dan dibuat harus disesuaikan dengan
usia dan kesempatan. Pada umumnya setiap orang baik itu orang dewasa
maupun anak yang berusia 1 - 12 tahun memerlukan busana untuk
berbagai kesempatan kesempatan, antara lain:
1) Busana Bermain
Busana bermain adalah busana yang dipakai anak-anak untuk
bermain. Busana bermain ini dibuat longgar agar tidak mengganggu
pergerakan dan kesehatan, praktis dalam pemakaiannya dan
modelnya sederhana.

Gambar 1.1: Busana Bermain Atau Busana Rumah Untuk Anak


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 8


2) Busana Sekolah
Busana sekolah biasanya ditentukan dari sekolah masing-masing.
Biasanya modelnya sederhana, artinya tidak banyak garis hias dan
garniture. Hanya kadang diberi hiasan opnaisel atau lipit. Praktis
dalam pemakaiannya serta sportif, misalnya terdiri dari blus dan rok
lipit searah untuk anak perempuan, sedangkan untuk anak laki-laki
terdiri dari kemeja dan celana.

Gambar 1.2: Busana sekolah anak


Sumber: http://afiniamalia.blogspot.com/

3) Busana Olahraga
Busana olahraga adalah busana yang digunakan untuk kesempatan
olahraga. Untuk modelnya dibuat longgar agar tidak mengganggu
pergerakan anak serta aman jika digunakan. Biasanya terdiri dari
kaos oblong/ t-shirt dan celana.

Gambar 1.3: Busana Olahraga anak


Sumber: http://afiniamalia.blogspot.com/

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 9


4) Busana Pesta
Busana pesta merupakan busana yang digunakan pada waktu
kesempatan pesta ataupun acara spesial. Oleh karena itu, pada
busana pesta umumnya terdapat garnitur busana, sulaman tangan,
bordir, setikan hias, smook, aplikasi, lekapan, dan lain sebagainya.
Sehingga busana tersebut terlihat mewah dan istimewa. Untuk
busana pesta anak perempuan modelnya bermacam-macam, seperti
: Basque, Empire, Princess, A Line, Long Torso.
Sedangkan untuk model laki-laki memiliki keterbatasan model.
Model yang biasa di gunakan tergolong kedalam model resmi yaitu,
kemeja, celana dan vest, dapat juga di tambah dengan jas.

Gambar 1.4: Busana Pesta anak


Sumber: http://afiniamalia.blogspot.com/

5) Busana Tidur
Busana tidur adalah busana yang dipakai pada waktu tidur. Busana
tidur untuk anak perempuan dapat dipilih model baby doll, piyama
ataupun gaun tidur dengan hiasan (garnitur) seperti renda, strook
atau lajur. Sedangkan untuk anak laki-laki, umumnya memakai
piyama.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 10


Gambar 1.5: Busana Tidur Anak
Sumber: www.pinterest.com

6) Busana Rekreasi
Busana rekreasi adalah busana yang dikenakan untuk pergi ke suatu
tempat untuk bersantai, bepergian atau pergantian suasana.
Maksudnya susana disini adalah suasana rumah atau suasana sekolah
untuk anak yang sekolah. Busana tersebut dipilih model yang agak
longgar, agar mudah bergerak tetapi juga jangan terlalu longgar.
Busana rekreasi juga sering disebut dengan busana casual.

Gambar 1.6: Busana Rekreasi Anak


Sumber: (gambar kiri) www.pinterest.com; (gambar kanan)
http://afiniamalia.blogspot.com/

Sesuai perkembangan mode pakaian anak dapat divariasi dengan garis


hias, corak bahan, tekstur bahan dan hiasan bebe seperti lajur: lajur
kerut, renda, sulaman dsb. Faktor-faktor penting yang membedakan

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 11


busana dengan berbagai kesempatan dapat dilihat dari pemilihan
desain, bahan, penyelesaian dan hiasan.

C. Karakteristik Busana Anak


Karakteristik busana anak umumnya dipengaruhi oleh usia anak. Hal itu
disebabkan oleh aktivitas yang dilakukan oleh anak berdasarkan usia bisa
berbeda-beda. Misalnya karakter busana untuk anak usia batita (toddlers)
tentunya berbeda dengan karakter busana anak usia 10 tahun. Karakter
busana anak perempuan tentunya berbeda dengan karakter busana anak
laki-laki.
Secara umum, dalam mendesain busana anak, perlu memperhatikan faktor-
faktor sebagai berikut:
 Sesuai dengan fungsinya.
 Busana yang longgar, karena anak-anak cenderung aktif bergerak.
 Mudah untuk mengenakan dan melepas
 Memiliki kantong saku untuk menyimpan sesuatu
 Menggunakan bahan/ kain yang mudah menyerap keringat, kuat dan
mudah dalam perawatannya.
 Tidak mudah kusut.
 Menggunakan bahan dengan warna-warna cerah.
 Menggunakan motif yang kecil, karena sesuai dengan tubuh anak2
yang mungil.
 Menggunakan bahan dengan ketebalan sedang.

Secara khusus setiap busana memiliki karakteristik masing-masing sesuai


dengan kesempatan atau waktu mengenakannya. Karakteritik busana
bermain, kebanyakan dipilih dengan model yang sederhana dan longgar
karena ini akan memberi keleluasaan pada anak dalam bergerak. anak
membutuhkan jenis pakaian yang bisa mendukung keleluasaan anak untuk
bergerak. Karena itulah baju bermain untuk anak biasanya terbuat dari katun
dan jeans. Untuk baju bermain hindari warna terang, sedangkan untuk
bawahan dapat menggunakan bahan dengan warna gelap karena bawahan
resiko terkena kotor atau noda karena aktifitas bermain anak. Begitupun juga
dengan karakter busana rekreasi yang hampir sama dengan busana bermain.
Karakteristik busana tidur umumnya longgar dan menggunakan bahan yang
lembut, nyaman dan tahan cuci. Selain itu juga dapat dirancang sebagai
pelindung ketika tidur misalnya baju tidur berlengan panjang dan celana
panjang dapat berfungsi melindungi anak dai gigitan nyamuk dan
memberikan kehangatan ketika tidur. Karakteristik busana sekolah adalah
sederhana, nyaman dipakai untuk beraktifitas dan menyerap keringat.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 12


Karakteristik busana olahraga adalah nyaman, tidak gatal dan tidak
mengganggu saat berakfitas.
Sedangkan untuk busana pesta memiliki karakteristik yang sedikit berbeda
dari segi bahan. Bahan yang digunakan dapat berupa bahan yang mengkilap
dan terkesan mewah, menggunakan detil busana dan garniture yang
bervariasi, namun tetap memperhatikan faktor kenyamanan busana anak
ketika digunakan.

D. Model Busana Anak


Memilih model busana anak tentunya disesuaikan dengan usia anak
pemakainya, kesempatan dan jenis kelamin anak. Untuk busana anak
perempuan tentunya memiliki bentuk dasar yang berbeda dari busana anak
laki-laki. Untuk desain atau model busana anak perempuan memiliki
berbagai macam mode dan variasi. Sedangkan untuk busana anak laki-laki
memiliki model yang terbatas. Variasi model busana anak perempuan dapat
diperoleh dengan memvariasi bentuk kerah, lengan, garis hias dan hiasan
busana yang digunakan.

Dasar-dasar Model Busana Anak Perempuan:


1) Basque adalah model pakaian yang mempunyai badan pas dan rok
kerut-kerut. Model basque ini dapat dipakai sebagai pola dasar. Dari
dasar basque dapat diubah menjadi macam-macam model.

Gambar 1.7: Busana Anak dengan model dasar Basque


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 13


2) Empire adalah model pakaian yang memiliki garis pinggang yang
ditinggikan dan merupakan variasi dari basque sesuai untuk anak-anak
yang langsing.

Gambar 1.8: Busana Anak dengan model dasar Empire


Sumber: www.pinterest.com

3) Princess adalah model pakaian dengan garis hias dari bahu atau kerung
dengan lurus atau melengkung ke bawah. Pada busana anak garisnya
sangat sederhana. Model ini sesuai untuk anak-anak yang gemuk.

Gambar 1.9: Busana Anak dengan model dasar Garis Hias Princess
Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 14


4) A-Line adalah model pakaian yang tidak mempunyai garis pinggang,
sempit di atas melebar ke bawah. Model ini sering disebut model bebe
gantung sesuai untuk anak-anak berumur 5 tahun ke bawah atau bentuk
model pakaian rumah.

Gambar 1.10: Busana Anak dengan model dasar A-Line


Sumber: www.pinterest.com

5) Long Torso adalah model pakaian yang mempunyai garis pinggang yang
diturunkan. Dapat dibuat bermacam-macam variasi dan sesuai untuk
anak-anak yang berbadan pendek.

Gambar 1.11: Busana Anak dengan model dasar Long Torso


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 15


Dalam perkembangan mode busana anak banyak variasinya, garis hias dapat
dikondisikan dengan corak bahan, tekstur bahan dan hiasan seperti lajur-lajur
kerut, renda-renda, sulaman dan sebagainya. Model pakaian bermaian untuk
anak perempuan dapat berupa celana puff, celana pendek longgar dengan
hiasan strook atau berupa bebe dengan model sederhana sesuai dengan
fungsinya untuk bermain-main, atau rok dan blus.

Sedangkan untuk model laki-laki memiliki keterbatasan model. Model yang


biasa di gunakan tergolong ke dalam model resmi yaitu, kemeja, celana dan
vest, dapat juga di tambah dengan jas. Oleh karena itu, sebaiknya kita pintar-
pintar memilih warna untuk menarik perhatian konsumen. Dengan model
yang terbatas namun jika digabungkan dengan kombinasi warna yang baik,
akan menghasilkan sesuatu yang fresh atau baru. Maka akan terlihat seperti
tipe model terbaru. Berikut adalah contoh variasi model busana anak laki-
laki.

Gambar 1.12 - A : berbagai macam variasi busana anak laki-laki berbagai umur.
Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 16


Gambar 1.12 - B : berbagai macam variasi busana anak laki-laki berbagai umur.S
umber: www.pinterest.com

Gambar 1.12 - C : berbagai macam variasi busana anak laki-laki berbagai umur.
Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 17


E. Pemilihan Bahan untuk Busana Anak

Pemilihan bahan juga berpengaruh pada pembuatan desain busana anak,


karena bahan atau kain memiliki tekstur, motif, warna dan ketebalan yang
berbeda-beda. Hal tersebut memiliki hasil yang berbeda-beda ketika
digambar dalam sebuah desain busana. Misalnya, bahan tebal ketika
digambar akan menimbulkan kesan kaku, bahan tipis akan menimbulkan
kesan lentur. Bahan dengan tekstur berbulu ketika digambar harus digambar
dengan teknik tekstur berbulu. Bahan yang transparan harus digambar
dengan intensitas warna yang tipis. Jadi, setiap bahan harus digambar dalam
desain sesuai dengan karakternya masing-masing.

Pemilihan bahan untuk busana anak perlu memperhatikan beberapa faktor


di bawah ini antara lain:
1. Kekuatan Bahan.
Pilihlah bahan dengan tenunan yang kuat karena akan sering digunakan
untuk aktifitas anak dan sering dicuci.
2. Mudah Pemeliharaannya
Busana anak akan lebih banyak beresiko cepat kotor, sehingga bahan
yang dipilih adalah bahan yang mudah disetrika, tidak luntur dan tidak
menyusut atau mengkerut.
3. Keamanan
Pemilihan bahan untuk busana tertentu pilihlah bahan yang memberikan
kemanan, misal untuk baju tidur pilihlah bahan yang menghambat api
seperti bahan wool.
4. Kenyamanan
Pemilihan bahan yang nyaman ini berdasarkan karakter anak yang suka
bergerak, sehingga dapat dipilih bahan yang stretch atau mulur seperti
bahan rajut (knit), drill/ denim. Selain itu juga dapat dipilih bahan yang
lembut seperti flanel, katun, batiste, rayon. Hindari bahan yang kasar
karena mengurangi kenyamanan anak ketika dipakai. Untuk bahan tebal
dapat menggunakan bahan Corduroy dan Terry Cloth (bahan seperti
handuk).
5. Warna
Pemilihan warna bahan untuk busana anak umumnya menggunakan
bahan dengan warna yang cerah. Pemilihan warna gelap hanya
digunakan untuk busana tertentu, seperti untuk bawahan seperti rok
atau celana anak.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 18


6. Motif
Pemilihan motif untuk busana anak disarankan pada motif yang kecil
atau proporsional dengan pemakainya. Selain itu motif juga berperan
dalam mendidik anak di usia pra sekolah, seperti motif huruf, angka atau
objek yang mudah dikenali.

1. Jenis Bahan
Pemilihan jenis bahan untuk busana anak tentunya harus disesuaikan juga
dengan jenis busana yang akan dibuat. Berikut merupakan penjelasan
mengenai pemilihan bahan untuk busana anak sesuai dengan
kesempatan :
a) Pemilihan Bahan untuk Busana Bermain
Pada busana bermain anak ini menggunakan bahan-bahan yang
menyerap keringat, tidak menyebabkan iritasi, mudah dalam
pemeliharaan, kuat dan tahan cuci. Bahan yang cocok digunakan
untuk busana bermain adalah bahan yang terbuat dari serat kapas
atau disebut katun.
Nama bahan yang sering digunakan untuk busana bermain, antara
lain: poplin, berkolin, tetoron, dengan aneka warna yang ceria dan
corak yang sesuai. (poplin, berkolin, tetoron, merupakan nama
dagang kain yang berasal dari serat kapas dengan kuantitas yang
berbeda-beda).

b) Pemilihan Bahan untuk Busana Sekolah


Pada umumnya di Indonesia umumnya busana sekolah yang dipakai
anak adalah busana yang telah ditentukan oleh sekolah masing-
masing yang biasa. Bahan yang digunakan adalah jenis bahan katun.
Corak yang digunakan untuk hari-hari tertentu berupa batik, kotak-
kotak.
Karakter bahan yang dipilih adalah bahan yang tidak mudah kusut,
kuat, tidak panas dan menyerap keringat. Contohnya : tetoron,
poplin, arrow, oxford, batik katun untuk busana bagian atas. Untuk
bagian bawah biasanya menggunakan bahan yang agak tebal, seperti
drill, caterina dan famatex. (Nama-nama kain tersebut adalah nama
dagang kain di pasaran)

c) Pemilihan Bahan untuk Busana Olahraga


Bahan yang digunakan untuk olahraga adalah jenis bahan kaos dan
katun. Untuk modelnya dibuat longgar agar tidak mengganggu
pergerakan anak serta aman jika digunakan. Nama bahan kaos/
knitting yang sering digunakan untuk busana/ pakaian olahraga anak

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 19


untuk atasan adalah cotton combed, kain pique/ kain lacos yang
biasanya digunakan untuk kaos polo, Polyester/ TC, Terry Cloth,
Baby Terry.

d) Pemilihan Bahan untuk Busana Pesta


Pemilihan bahan untuk busana pesta berbeda dari busana anak yang
lainnya. Hal tersebut meliputi jenis bahan yang digunakan, warna,
corak dan hiasan yang digunakan. Bahan yang digunakan untuk
kesempatan pesta lebih terkesan mahal serta hiasan yang digunakan
lebih meriah. Bahan yang dipilih untuk busana pesta adalah bahan
seperti bahan renda, voile rubia, silk atau silky, siffon, organza,
cordoroy, tule, katun halus (katun jepang), dan katun paris dengan
motif yang kecil, pola serat kecil atau polos.

e) Pemilihan Bahan untuk Busana Tidur


Bahan yang dapat digunakan untuk busana tidur adalah bahan yang
memiliki karakter lembut, dingin, tipis dan mudah menyerap
keringat .Bahan yang paling cocok untuk busana ini adalah katun
hanfeel yang dingin dikulit sehingga nyaman untuk dipakai anak,
corak dapat berupa flora dan animal yang bentuknya kecil, atau kain
yang bergambar kartun dan juga dapat dengan bahan yang polos.
Nama kain yang dapat digunakan untuk busana tidur antara lain
kain poplin, arrow, triko, dengan warna yang sesuai serta coraknya
lucu-lucu (buah, binatang, tumbuhan dll).

f) Pemilihan Bahan untuk Busana Rekreasi


Dalam pemilihan busana rekreasi sebaiknya harus cermat dalam
pemilihan bahan, desain, warna, serta tekstur kain agar nyaman jika
dipakai. Bahan yang dipilih adalah bahan yang mudah menyerap
keringat. Contohnya adalah rajutan dari kain katun (trika), karena
rajutan mempunyai sifat stretch, sehingga gerakan bahan dapat
bebas.

“Disesuaikan dengan fungsi busana itu sendiri” merupakan hal yang


paling utama untuk diperhatikan dalam pemilihan jenis kain untuk
busana anak.

2. Motif atau Corak Bahan


Corak kain yang cocok untuk anak adalah corak kecil. Corak ini dapat
berupa bunga, bolabola, binatang yang lucu, garis, kotak-kotak bahkan

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 20


motif karakter tokoh kartun yang digemari anak-anak. Corak bahan
yang besar tidak cocok untuk busana anak, seperti ragam bunga besar.

3. Warna Bahan
Warna kain untuk busana bermain anak wanita dapat dipilih warna yang
cerah (warna panas), seperti jingga, kuning, dan merah. Warna-warna
ini memberi kesan riang, gembira, dan cocok dengan sifat anak.
Sedangkan untuk laki-laki diidentikkan dengan warna-warna gelap atau
warna alam seperti warna biru, hijau army, coklat, putih, krem dan lain-
lain. Namun, seiring dengan perkembangan trend busana anak,
kombinasi warna untuk busana anak laki-laki juga lebih bervariasi.

F. Tugas 1
Jika akan dibuat Desain Busana Rekreasi Anak Perempuan usia 7-9 tahun,
Rancanglah bahan tekstil yang sesuai berdasarkan jenis kain, warna, serta
motif dengan mempertimbangkan karakter Busana Anak!

G. Soal Latihan 1
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Busana Anak!
2. Sebutkan dan Jelaskan secara singkat macam-macam Busana Anak!
3. Jelaskan secara singkat karakteristik umum Busana Anak!
4. Jelaskan tentang model Busana anak dengan desain long torso!
5. Tentukan bahan tekstil yang sesuai untuk Busana Pesta yang sesuai
untuk Anak Perempuan Usia 10 tahun berdasar aspek: jenis bahan.
Motif, dan warna bahan!

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 21


BAB 2
KONSEP KOLASE (MOOD BOARD)

Tujuan:
1. Peserta didik dapat menjelaskan tentang konsep kolase/ moodboard pada
pembuatan desain busana
2. Peserta didik dapat mendeskripsikan fungsi moodboard pada pembuatan
desain busana
3. Peserta didik dapat mendeskripsikan manfaat moodboard pada pembuatan
desain busana
4. Peserta didik dapat menerapkan pemahaman Konsep Kolase dalam proses
pembuatan desain Busana anak dengan teliti.
5. Peserta didik dapat menerapkan unsur desain yang terdapat dalam kolase
desain/ Moodboard pada desain Busana anak dengan tepat serta
bertanggungjawab
6. Peserta didik dapat menentukan desain Busana anak sesuai kolase/
Moodboard dengan tepat dan kreatif.
7. Peserta didik dapat menganalisis penerapan unsur desain pada desain
Busana anak berdasarkan kolase/ Moodboard dengan tepat serta
bertanggungjawab.
8. Peserta didik dapat membuat moodboard sebagai sumber ide desain
Busana anak secara manual

A. Pengertian Konsep Kolase pada Desain Busana (Mood board)

Kolase (collage) dikenal dalam ilmu seni rupa sebagai teknik menempel
potongan-potongan kertas, kaca, logam dan lainya yang dibentuk sedemikian
rupa ke berbagai permukaan seperti kertas, kayu, plastik, kaca dan sebagainya
sehingga terciptalah sebuah karya seni. Namun, dalam dunia fashion teknik kolase
digunakan sebagai teknik untuk mencari sebuah konsep atau ide dengan
menempelkan gambar objek inspirasi, busana, ataupun contoh kain yang menjadi
sumber inspirasi desain seorang desainer sehingga terciptalah desain busana yang

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 22


memiliki konsep dan karakter yang kuat dan tema yang fokus. Kolase insiprasi
desain tersebut sering disebut dengan istilah Mood board.

Mood Board adalah komposisi gambar, warna dan jenis objek yang
membentuk tema, gaya atau mood untuk desain yang akan dibuat.

Mood board merupakan cara yang efisien dan mudah untuk mengingatkan
diri tentang kepribadian atau karakter produk yang akan dibuat dalam bentuk
visual. Dalam fashion design, mood board merupakan kunci utama sumber
inspirasi dalam menciptakan desain busana yang berkarakter dan masih dalam satu
jalur tema, terutama jika membuat desain busana dalam bentuk koleksi yang
terdiri dari beberapa busana. Sehingga, tujuan utama dari pembuatan mood board
yaitu sebagai panduan dalam proses kreativitas sehingga karya yang dibuat tidak
menyimpang dari tema yang telah ditentukan.
Dalam mood board dapat berisi beberapa inspirasi yang berasal dari unsur
desain, antara lain: garis, bentuk/ bidang, warna, tekstur, gelap-terang, dan
dimensi. Kemudian, untuk mewujudkan kedalam desain yang bagus harus dapat
menerapkan prinsip desain, antara lain: Kesatuan (unity), Keseimbangan
(Balance), Perbandingan (proportion), Irama (rhythm), dan aksen/ pusat
perhatian (center of interest).
Sebuah moodboard harus memiliki judul/ tema. Sumber insiprasi yang
ditempel dapat berupa gambar bentuk suatu benda yang dijadikan insiprasi,
tekstur benda, gambar busana yang sudah ada, warna yang sedang trend, contoh
bahan/ kain (jika ada), insiprasi pelengkap busana seperti, aksesoris maupun
milineris sampai dengan insiprasi make up dan hair do. Intinya segala sesuatu yang
menginsiprasi desain busana mulai dari ujung rambut hingga ujung kaki dapat
dituangkan ke dalam mood board.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 23


Gambar 2.1 A: Contoh Mood board yang dibuat secara manual yang menampilkan gambar
objek inspirasi
Sumber: Hasil Pelatihan Revitalisasi SMK Bidang Fashion Design, Kemendikbud RI, 2016.

Gambar 2.1 B: Contoh Mood board yang dibuat secara manual yang menampilkan contoh
bahan dan warna yang akan digunakan
Sumber: Hasil Pelatihan Revitalisasi SMK Bidang Fashion Design, Kemendikbud RI, 2016.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 24


Gambar 2.1 C: Contoh Mood board yang dibuat secara manual yang menampilkan contoh make
up & hair do
Sumber: Hasil Pelatihan Revitalisasi SMK Bidang Fashion Design, Kemendikbud RI, 2016.

Secara umum, moodboard bidang fashion minimal memiliki materi sebagai


berikut:
1. Tema & karakter yang akan diangkat dalam desain Busana.
Tema yang dijadikan sebagai sumber ide dalam proses kreatifitas seorang
fashion designer bisa bermacam-macam. Misalnya tema tradisional, etnik
maupun budaya kontemporer yang mengacu pada trend yang berkembang
pada masa lampau, masa kini dan masa yang akan dating.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 25


Gambar 2.2: Contoh Mood board yang menampilkan Tema “Living Coral”
Sumber: www.fitinline.com

2. Penggayaan Busana yang sedang trend (image style)


3. Komposisi warna yang akan digunakan dalam pembuatan desain Busana
(image colour)
4. Corak bahan bila akan mengangkat corak tertentu pada koleksi yang akan
dibuat.

Para desainer menggunakan mood board untuk membuat desain koleksi


sebuah busana. Desain koleksi merupakan desain busana yang terdiri dari lebih
dari 1 set busana. Minimal dalam 1 koleksi atau 1 tema desain terdiri dari 2 set
pakaian. Jika desain busana yang dibuat terdiri dari atasan dan bawahan maka
Busana tersebut dapat di mix & match, karena terdiri dari 1 koleksi yang memiliki
tema yang sama. Umumnya, Busana yang dibuat dalam 1 koleksi memiliki warna
senada dan memiliki motif yang sama. Jika Busana tersebut dijual maka dapat
dijual secara terpisah. Pembeli bebas memilih mix & match yang sesuai dengan
selera.

B. Fungsi Moodboard pada Desain Busana


Fungsi Moodboard pada pembuatan desain Busana dapat diuraikan sebagai
berikut:
1. Memberikan gambaran mengenai tujuan dan manfaat yang akan diperoleh
dari karya yang hendak dibuat.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 26


2. Sebagai media perencanaan pada pelaksanaan industry Busana dan kriya
tekstil seperti garmen dan butik.
3. Moodboard akan mengungkapkan gambaran awal bagaimana suasana,
warna dan tema desain baju yang akan diwujudkan.
4. Merumuskan berbagai macam ide dan gagasan yang semula bersifat abstrak
menjadi sebuah karya yang bersifat konkret.
5. Moodboard dapat digunakan sebagai langkah awal untuk menumbuhkan
kepercayaan klien. Moodboard yang baik akan membuat seorang desainer
terkesan professional.
6. Moodboard dapat digunakan sebagai panduan untuk mengembangkan
suatu desain terkait dengan apa yang diinginkan klien.

C. Manfaat Moodboard pada Desain Busana


Manfaat moodboard pada pembuatan desain Busana dapat diuraikan
sebagai berikut:
1. Membantu mengarahkan fashion designer dalam membuat desain busana
mulai dari penentuan tema atau judul desain busana yang dibuat,
mengumpulkan gambar yang sesuai tema hingga membuat produk busana
yang sesuai dengan tema yang sudah ditentukan.
2. Mengembangkan kemampuan kognitif seorang desainer busana karena
dengan moodboard seorang desainer dapat mengembangkan kemampuan
imajinasinya.
3. Melatih kemampuan afektif atau emosional seorang desainer dalam proses
pembuatan busana melalui moodboard sebagai media.
4. Melatih keterampilan psikomotor (motorik) fashion designer atau orang
yang belajar di bidang busana dalam menyusun potongan-potongan
gambar, membuat desain Busana dan menciptakan karya yang nyata.

D. Teknik Menerapkan Desain Busana Anak sesuai dengan konsep Kolase


(Moodboard)
Menerapkan desain busana anak sesuai dengan konsep kolase
(moodboard) merupakan mengadaptasi segala unsur-unsur desain yang
terkandung di dalam inspirasi yang tertuang pada moodboard ke dalam
desain busana anak yang akan dibuat. Sehingga desain yang dibuat pasti
akan memiiliki konsep yang kuat karena Desainer memiliki rambu-rambu
untuk membuat desain.
Unsur desain yang dapat diterapkan ke dalam desain busana antara
lain: Garis, bentuk, bidang, warna, tekstur, gelap-terang, arah, dan ukuran.
Unsur-unsur tersebut diperoleh dari gambar-gambar yang dijadikan sumber

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 27


insipirasi atau juga dapat menggunakan benda nyata seperti menggunakan
contoh bahan/ kain yang akan digunakan.
Moodboard dapat berisi beberapa inspirasi yang berasal dari unsur
desain, berikut adalah teknik menerapkan desain busana anak sesuai konsep
kolase (moodboard) :
1) Garis : unsur garis yang tertuang dalam moodboard dapat diambil sebagai
inspirasi desain. Macam-macam garis: garis lurus, lengkung,
bergelombang, putus-putus, dsb.
2) Bentuk/ Bidang : unsur bentuk atau bidang yang tertuang dalam
moodboard dapat diambil sebagai inspirasi desain dituangkan sebagai
bentuk utuh busana/ struktur/shiluet atau hanya menerapkan bentuk
bagian dari detil busana missal bentuk hiasan, bentuk kerah, bentuk rok,
dsb. Contoh Bentuk/ bidang: segi empat, segitiga, lingkaran, tak
beraturan/ abstrak, dll
3) Warna : warna merupakan unsur desain yang memberikan kesan menarik.
Setiap warna memberikan kesan yang berbeda-beda, seperti: redup, ceria,
sedih, lembut, mencolok, dingin. Contoh warna: warna merah, kuning,
hijau, biru, orange, ungu, coklat, dll.
Unsur warna objek inspirasi pada moodboard dapat diterapkan pada
desain busana yang akan dibuat. Misalnya di moodboard terdapat gambar
bunga mawar merah muda. Sehingga dalam desain dapat menerapkan
warna merah muda sebagai warna gaun
4) Tekstur : sifat permukaan suatu bahan, kesan terhadp perasaan yang
timbul ketika melihat permukaan bahan. Contoh permukaan: halus, kasar,
kilau, berbulu, kusam, tembus pandang, licin, tebal, kaku, dll.
5) Gelap-Terang (value) : pemberian gelap terang warna (shading) pada
desain busana. Gelap terang ini dapat diterapkan contohnya pada
penggunaan warna kain yang memiliki Gradasi warna dari warna tua ke
warna muda.
6) Arah : arah sapat diterapkan sebagai desain struktur maupun desain hiasan
busana. Macam-macam arah: vertical, horizontal, diagonal, serak, dan
bolak-balik.
7) Ukuran : Ukuran dalam hal desain busana ini merupakan perbandingan
besar kecilnya tubuh dengan ukuran busana beserta dengan detil busana
yang digunakan sehingga desain tampak proporsional.

Kemudian, untuk mewujudkan kedalam desain yang bagus harus


dapat menerapkan prinsip desain, antara lain: Kesatuan (unity),
Keseimbangan (Balance), Perbandingan (proportion), Irama (rhythm), dan
aksen/ pusat perhatian (center of interest).

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 28


Untuk lebih jelasnya berikut adalah contoh mood board untuk pembuatan
desain busana anak yang dilengkapi dengan contoh desain seri yang bisa di mix
& match.

Gambar 2.3 A: contoh mood board untuk inspirasi koleksi busana anak dengan judul “Be Cool
Be Bright”
Sumber: www.pinterest.com

Moodboard Busana anak di atas berjudul “Be Cool Be Roght”.


Moodboard tersebut menempelkan beberapa objek inspirasi desain, antara
laim: style Busana anak yang sudah ada, referensi motif, warna, sepatu, serta
Kelinci. Setelah moodboard selesai dibuat dimunculkan color palette yang
memuat warna-warna yang akan digunakan pada desain busana anak.
Setelah itu desain busana anak yang dibuat mengadaptasi dari isi
moodboard yang telah dibuat. Desain Busana dibuat dalam koleksi, sehingga
Busana satu dengan yang lainnya dapat dipadu-padankan.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 29


Busana Anak Perempuan:
 Desain 1 : Tshirt & Rok Kerut

Gambar 2.3 B: Desain 1 dari Moodboard “Be Cool Be Bright”


Sumber: www.pinterest.com

T shirt menerapkan unsur warna abu-abu dari warna background


gambar kelinci dipadukan dengan tulisan BE COOL BE BRIGHT. T shirt
ini dipadukan dengan rok kerut yang menerapkan unsur bentuk motif
geometris dengan ukuran kecil-kecil dengan arah serak. Untuk
melengkapi style dipadukan dengan bandana warna putih dengan
motif seperti rok, dan sepatu sandal warna coklat.

 Desain 2 : Tank top & Hot Pants

Gambar 2.3 C : Desain 2 dari Moodboard “Be Cool Be Bright”


Sumber: www.pinterest.com
Tank top menerapkan warna cream/ nude dan warna abu-abu tua
untuk celana rok mininya dari gambar susunan segitiga. Pelengkap gaya
dibuat bandana warna hitam dan sepatu warna cream.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 30


 Desain 3 : Mini Dress

Gambar 2.3 D : Desain 3 dari Moodboard “Be Cool Be Bright”


Sumber: www.pinterest.com

Warna mini dress menerapkan warna peach coral yang diambil dari
unsur warna pada gambar celana dan menerapkan unsur bentuk motif
kelinci sebagai aksen. Pelengkap gaya menggunakan sepatu warna
peach coral juga.

Busana Anak Laki-laki:


 Desain 4 :T-shirt & Short Pants

Gambar 2.3 E : Desain 3 dari Moodboard “Be Cool Be Bright”


Sumber: www.pinterest.com

T-shirt menerapkan warna peach dan warna abu-abu tua diterapkan


untuk celana pendek. T-shirt menerapkan aksen angka 93 sebagai aksen
dan menerapkan warna coklat. Dilengkapi dengan sepatu sneakers
warna coklat sebagai pelengkap Gaya.

 Desain 5 : Short Jumpsuit

Gambar 2.3 F : Desain 3 dari Moodboard “Be Cool Be Bright”


Sumber: www.pinterest.com

Baju anak yang memiliki desain jumpsuit ini menerapkan unsur garis
horizontal sebagai motif bahan yang diterapkan dari gambar motif
garis-garis yang terdapat pada moodboard.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 31


E. Teknik Pembuatan Moodboard
Teknik pembuatan moodboard dapat dapat dilakukan dengan 2 cara
yaitu secara manual dan digital. Secara manual yaitu dengan cara
menempelkan gambar pada papan atau kertas sedangkan pembuatan
moodboard dengan cara digital dapat dibuat dengan menggunakan aplikasi
software desain grafis yang dapat diakses melalui PC, Laptop, ataupun
Smartphone. Seperti Adobe InDesign, Adobe Photoshop, Corel Draw, Pics Art,
dsb.

1. Pembuatan Moodboard Secara Manual

a. Menentukan Tema atau Judul Desain


Penentuan tema yang bagus dapat didasarkan pada trend yang sedang
berkembang. Namun, penentun judul dapat menyusul.
Setelah tema ditentukan, langkah selanjutnya sebaiknya desainer
membuat sebuah kerangka berpikir atau mind map sehingga
memudahkan desainer mewujudkan tema menjadi desain busana
yang bermakna dan sesuai dengan tema. Mind map dibuat dengan
menjabarkan karakter atau sifat tentang tema yang diangkat.
Dengan demikian akan lebih mudah menuangkan inspirasi ke dalam
desain busana.
Contoh Mind map untuk Moodboard Desain Busana:

Gambar 2.4 Contoh mind map


Sumber; Dokumentasi pribadi

b. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan untuk membuat


moodboard.
1) Kertas karton ukuran kertas A3 atau 30 x 50 cm atau sesuai
kebutuhan. Dapat juga diganti dengan media papan kayu tipis
untuk menempelkan gambar dan juga foto-foto.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 32


Siapkan juga kertas hvs sebagai kertas untuk membuat sketsa
desain Busana secara kasar.

Gambar 2.5 Persiapan bahan (sketch book & kertas HVS)


Sumber: Dokumentasi pribadi

2) Lem kertas untuk menempelkan gambar.


3) Alat tulis dan alat menggambar yang dapat mendukung estetika
penampilan moodboard.
4) Gunting kertas
5) Potongan-potongan gambar yang memiliki keterkaitan antara
satu sama lain.

Gambar 2.6 Persiapan Alat membuat moodboard & desain busana


Sumber: Dokumentasi pribadi

c. Mengumpulkan berbagai elemen pendukung penyusun mood board


sesuai tema.
Gambar dapat diperoleh dari majalah, tabloid, koran, atau bahkan
searching di google atau pinterest kemudian di cetak. Elemen

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 33


pendukung moodboard dapat berupa gambar contoh style, look,
,suasana pengaruh, pallet warna, contoh bahan, dsb.

Gambar 2.7 Mencari gambar inspirasi desain melalui www.pinterest.com


Sumber: www.pinterest.com

Gambar 2.8 Mencari gambar inspirasi style busana melalui www.pinterest.com


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 34


Gambar 2.9 Mencari gambar pallet warna/ pantone colour melalui sumber:
www.pinterest.com

Gambar 2.10 Menata gambar-gambar pada Microsoft word untuk selanjutnya di


cetak/ print.
Sumber: Dokumentasi pribadi

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 35


Gambar 2.11 Hasil Cetakan gambar inspirasi desain untuk ditempel di Moodboard
Sumber: Dokumentasi pribadi

d. Menggunting gambar satu per satu. Jika menemukan kata-kata yang


sekiranya menarik dan sesuai dengan tema desain dapat dimasukkan
ke dalam moodboard.
e. Susun dan tempelkan dengan rapi potongan-potongan gambar pada
papan atau karton yang sudah disiapkan sebagai media.
Pada penyusunan gambar harus konsisten dengan tema yang sudah
ditentukan. Penyusunan gambar ini tidak harus ditempel secara
teratur, boleh tidak beraturan namun tetap memperhatikan nilai
estetika moodboard.
f. Jika referensi gambar yang dikumpulkan belum menggambarkan tema
desain secara jelas, maka perlu menambahkan sedikit keterangan
sebagai informasinya.
g. Membuat Storyboard.
Storyboard berisi mengenai deskripsi atau alur cerita moodbooard
yang dibuat. Storyboard menceritakan mengenai sumber inspirasi,
alasan menentukan ispirasi, warna yang akan digunakan, serta style
yang akan dijadikan referensi dan sebagainya yang mendeskripsikan
tentang moodboard.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 36


Gambar 2.12 Hasil Jadi Moodboard dengan tema/ judul “Sweety Colony”
Sumber: Dokumentasi pribadi
Storyboard:
Sweety Colony terinspirasi dari makanan kesukaan anak-anak yaitu
permen marsmellow, lollipop, icecream, dan cup cakes. Makanan
tersebut merupakan makanan yang manis sesuai dengan karakter
anak-anak yang manis, cute, lucu dan menggemaskan. Menggunakan
warna-warna yang soft yaitu pink, krem dan toska muda yang sangat
cocok dengan kepribadian anak perempuan yang manis dan lembut.

2. Pembuatan Moodboard Secara Digital


Pembuatan moodboard secara digital ini sangat menguntungkan
bagi generasi milenial yang sangat akrab dengan perangkat teknologi atau
gadget dan aplikasi pengolah grafis yang dapat di akses di PC, laptop
maupun smartphone. Langkah-langkahnya kurang lebih sama dengan
pembuatan moodboard secara manual hanya berbeda alat dan bahan
untuk pengumpulan gambar dan penyusunannya yang menggunakan
software. Secara rinci proses pembuatan moodboard secara digital dapat
diuraikan sebagai berikut:
a. Menentukan Tema atau Judul Desain
Penentuan tema sama dengan pembauatn moodboard secara manual.
Hanya saja untuk pembuatan mind map dapat dilakukan secara digital
pula, menggunakan Software X-Mind. Namun mind map ini tidak
wajib dilampirkan. Hanya saja mind map akan memudahkan seorang
designer untuk menemukan karakteristik desain yang akan dibuat
bahkan akan membantu untuk menemukan judul dari moodboard

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 37


yang dibuat. Sehingga jika mind map hanya dibuat di kertas coret-
coret pun tidak masalah.
b. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan untuk membuat
moodboard digital. Beberapa alat dan bahan tersebut adalah:
 Software untuk mengedit gambar atau foto seperti: Adobe
Photoshop, Corel Draw, dsb.
 Software atau aplikasi untuk membuat kolase gambar atau foto
seperti photogrid, photo collage, picasa, Adobe InDesign (untuk
professional), dsb.
 File Gambar yang sesuai dengan tema. Gambar-gambar yang
dijadikan inspirasi dapat diperoleh dengan cara browsing di
Google atau Pinterest dengan kata kunci sesuai tema yang
diambil.
c. Cari gambar yang paling menarik yang bisa dijadikan sebagai pusat
perhatian moodboard.
d. Mengetahui pattern (motif) apa yang ingin ditampilkan dan warna
yang akan digunakan.
e. Menyeleksi gambar sesuai dengan kebutuhan dan Mengedit gambar
jika diperlukan dengan software pengolah gambar.
f. Menyusun gambar ke dalam bentuk kolase yang rapi dan menarik.
Jangan lupa untuk konsisten dengan tema.
g. Jika setelah kolase dibuat masih belum pas, dapat ditambahkan efek
pada moodboard sampai pada gambar yang diinginkan.
Biasanya efek ini untuk menemukan efek warna yang pas sesuai tema
yang diinginkan
h. Proses pembuatan moodboard secara digital selesai selanjutnya
memikirkan sketsa Busana yang akan dibuat berdasarkan moodboard.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 38


Gambar 2.13: Contoh Mood board yang emnampilkan Tema “Living Coral”
Sumber: www.fitinline.com

F. Tugas 2
1. Siapkan Alat dan Bahan untuk Membuat Moodboard!
2. Carilah Gambar-gambar Inspirasi untuk Desain Busana Anak!
3. Buatlah Moodboard untuk desain Busana Rekreasi Anak untuk usia 7-
9 tahun!

G. Soal Latihan 2

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan moodboard!


2. Apa Tujuan utama dibuat moodboard dalam proses pembuatan desain
Busana ?
3. Apa keuntungan membuat mindmap dalam moodboard ?
4. Jelaskan secara singkat 4 hal yang minimal harus ada pada pembuatan
moodboard fashion!
5. Uraikan langkah-langkah membuat moodboard fashion secara manual!

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 39


BAB 3

PROPORSI TUBUH ANAK

Tujuan:
1. Peserta didik dapat menerapkan proporsi tubuh anak sesuai usia pada
pembuatan Desain Busana Anak dengan tepat dan bertanggungjawab.
2. Peserta didik dapat mengaplikasikan figur tubuh anak sesuai usia pada
pembuatan desain Busana anak dengan kreatif.

A. Proporsi Tubuh Anak


Perbandingan tubuh anak-anak secara anatomi banyak dipengaruhi oleh
makanan dan keturunan. Namun batas umum ukuran ideal anak dapat
dikelompokkan atas 4 tingkatan umur, yaitu:
1) Umur 1 sampai dengan 3 tahun, tinggi anak 4 kali tinggi kepala.
2) Umur 4 sampai dengan 6 tahun, tinggi anak 5 kali tinggi kepala.
3) Umur 7 sampai dengan 9 tahun, tinggi anak 6 kali tinggi kepala.
4) Umur 10 sampai dengan 13 tahun, tinggi anak 7 kali tinggi kepala.

Keempat kelompok tersebut tidak termasuk ukuran bayi atau anak usia
di bawah 1 tahun. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat gambar di bawah ini.
Tinggi tubuh disini diukur dari ubun-ubun sampai dengan ujung jari kaki.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 40


1. Langkah membuat proporsi tubuh anak usia 1 – 3 tahun

Gambar 3.1: Proporsi tubuh anak usia 1 – 3 tahun.


Sumber: Chodiyah & Wisri. Desain Busana.

1) Angka 0 sampai 1 adalah tinggi kepala dengan lebar kepala ¾


tinggi kepala. Mata terletak pada garis 2/3, hidung terletak
dibawah garis 2/3 diantara mata, sedangkan bibir diantara
hidung dan dagu.
2) Garis bahu diangka 1 ½ , dengan lebar bahu 1 kali tinggi kepala.
3) Pinggang terletak pada angka 2 dengan besar ¾ kali tinggi
kepala.
4) Batas pinggul diangka 2 ½ , dengan lebar setinggi kepala
5) Lutut dibawah angka 3, betis antara angka 3 ¼ dengan 3 2/4,
tumit di angka 3 ¾, sedangkan ujung jari kaki diangka 4.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 41


2. Langkah membuat proporsi tubuh anak usia 4 - 6 tahun

Gambar 3.2 : Proporsi tubuh anak usia 4 - 6 tahun.


Sumber: Chodiyah & Wisri. Desain Busana.

1) Angka 0 sampai 1 adalah tinggi kepala dengan lebar kepala ¾


tinggi kepala. Mata terletak pada garis 2/3, hidung terletak
dibawah garis 2/3 diantara mata, sedangkan bibir diantara hidung
dan dagu.
2) Garis bahu diangka 1 ½ , dengan lebar bahu 1 kali tinggi kepala.
3) Pinggang terletak pada angka 2 dengan besar ¾ kali tinggi
kepala.
4) Batas pinggul diangka 2 ½ , dengan lebar setinggi kepala
5) Lutut di angka 3 2/3, betis antara angka 4 dan 4 1/3 , tumit di
angka 4 2/3, sedangkan ujung jari kaki diangka 5.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 42


 Berikut adalah langkah membuat proporsi tubuh anak usia 7 - 9
tahun :

Gambar 3.3: Proporsi tubuh anak usia 7 - 9 tahun.


Sumber: Chodiyah & Wisri. Desain Busana.

1) Angka 0 sampai 1 adalah tinggi kepala dengan lebar kepala ¾


tinggi kepala. Mata terletak di bawah garis 1/2, hidung terletak
diantara dagu dan garis ½ , sedangkan bibir diantara hidung dan
dagu.
2) Garis bahu diangka 1 1/3 , dengan lebar bahu 1 ½ kali tinggi
kepala.
3) Pinggang terletak pada angka 2 1/3 dengan besar ¾ kali tinggi
kepala.
4) Garis pinggul diangka 3 1/5 , dengan lebar pinggul 1 ½ kali
tinggi kepala.
5) Lutut dibawah angka 3, betis antara angka 3 ¼ dengan 3 2/4,
tumit di angka 3 ¾, sedangkan ujung jari kaki diangka 4.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 43


 Berikut adalah langkah membuat proporsi tubuh anak usia 10 - 13
tahun

Gambar 3.4: Proporsi tubuh anak usia 10 - 13 tahun.


Sumber: Chodiyah & Wisri. Desain Busana.

1) Angka 0 sampai 1 adalah tinggi kepala dengan lebar kepala ¾


tinggi kepala.
2) Garis bahu diangka 1 1/3 , dengan lebar bahu 1 1/4 tinggi kepala.
3) Pinggang terletak pada angka 2 1/2 dengan lebar selebar
kepala.
4) Garis pinggul diangka 3 1/5 , dengan lebar pinggul 1 ½ kali
tinggi kepala.
5) Lutut diangka 5, tumit diangka 6 ½ dan ujung jari kaki diangka
7.
6) Letak mata dan hidung dapat dilihat pada gambar diatas.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 44


B. Desain Figur Tubuh Anak

Gambar 3.5: Figur tubuh anak laki-laki usia1- 3 tahun


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 45


Gambar 3.6: Figur tubuh anak perempuan usia 1- 3 tahun
Sumber: www.pinterest.com

Gambar 3.7: Penerapan Figur tubuh anak perempuan usia1- 3 tahun untuk
mendesain busana anak
Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 46


Gambar 3.8: Figur tubuh anak perempuan usia 4- 6 tahun
Sumber: www.pinterest.com

Gambar 3.9: Figur tubuh anak laki-laki usia 4- 6 tahun


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 47


Gambar 3.10: Figur tubuh anak perempuan usia 7 - 9 tahun
Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 48


Gambar 3.11: Figur tubuh anak perempuan usia 10-13 tahun
Sumber: www.pinterest.com

Pada pembuatan figur tubuh untuk desain busana anak dapat dibuat lebih
bervariasi. Variasi figur tubuh dapat dibuat dengan mudah dengan
bantuan rangka benang ataupun rangka balok untuk membuat figur sesuai
dengan keinginan. Misalnya figur anak tampak samping, figur anak
bertolak pinggang, dll.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 49


C. Tugas 3
1. Siapkan Kertas Gambar A4, pensil 2B, penghapus, penggaris,
2. Buatlah 1 figur tubuh anak sesuai dengan proporsi anak usia 7 - 9
tahun pada kertas Gambar A4.
3. Potonglah figure tubuh tersebut sesuai dengan bentuk yang anda
buat sehingga menjadi cetakan tubuh/ Croqui.
4. Simpanlah croqui tersebut untuk penugasan berikutnya!

D. Soal Latihan 3
1. Sebutkan Proporsi tubuh anak sesuai Usia berdasarkan 4 kelompok
umur!
2. Jika diketahui tinggi kepala 4 cm, berapa Panjang proporsi tubuh
anak umur 10 -13 tahun?
3. Deskripsikan cara menggambar bagian wajah anak usia 1-3 tahun!
4. Deskripsikan secara singkat Pembuatan proporsi tubuh anak umur 4
– 6 tahun!
5. Gambarkan proporsi tubuh anak umur 7 – 9 tahun!

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 50


BAB 4

MEMBUAT DESAIN BUSANA ANAK SESUAI KONSEP


KOLASE

Tujuan:
1. Peserta didik dapat membuat sketsa desain busana anak sesuai dengan
prosedur dan bertanggungjawab.
2. Peserta didik dapat membuat desain sajian busana anak dengan
menerapkan teknik pewarnaan kering dengan tepat dan kreatif.
3. Peserta didik dapat membuat Analisa desain pada proses pembuatan desain
sesuai konsep kolase.

A. Membuat Desain Sketsa sesuai Konsep Kolase


Setelah moodboard dibuat, maka langkah selanjutnya adalah memikirkan
bagaimana desain Busana diwujudkan berdasar moodboard yang ada. Hal ini
berhubungan bagaimana desainer menerapkan unsur desain dan prinsip desain
yang tertuang di moodboard menjadi sebuah desain Busana yang indah. Untuk
memudahkan desainer membuat desain Busana, diperlukan membuat desain
dalam bentuk sketsa cepat yang diselesaikan dengan pensil. Selain itu,
pengetahuan mengenai macam-macam bagian Busana juga diperlukan untuk
membuat desain Busana.
Sebuah cara yang dilakukan oleh seorang desainer untuk mengembangkan
ide-ide secepat mungkin pada selembar kertas (Widarwati, 2019). Tujuan
membuat desain sketsa adalah agar ide yang ada tidak hilang begitu saja. Sketsa
desain dapat dibuat sebanyak-banyaknya. Jika sudah selesai membuat desain
sketsa, desainer dapat memilih desain Busana yang paling bagus dan paling sesuai
dengan tema yang ada di moodboard yang akan dijadikan koleksi Busana.
Gambaran atau draft dari sebuah busana ini diselesaian dengan pensil hitam. Ada
beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat sketsa desain:
a. Sketsa desain harus jelas
b. Dibuat langsung di atas kertas

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 51


c. Sikap tubuh (pose) lebih baik bervariasi, memperlihatkan segi-segi yang
menarik dari desain.
Adapun langkah-langkah membuat desain sketsa berdasarkan moodboard
adalah sebagai berikut:
a. Mengamati moodboard dan memikirkan detil busana yang akan diterapkan.
b. Membuat proporsi tubuh dengan pose sesuai dengan rancangan desain
yang ada dalam pikiran desainer.
c. Membuat siluet dari busana yang akan dibuat.
d. Menambah dan membentuk bagian-bagian busana hasil dari mengembangkan
gambar yang ada dalam moodboard.
e. Mempertegas gambar dengan menggunakan pensil, sehingga gambar
menjadi jelas
Berikut adalah contoh desain sketsa dari Busana anak sesuai dengan moodboard
“Sweety Colony” gambar 3.11 pada halaman 41.

Gambar 4.1: contoh desain sketsa berdasar moodboar pada gambar 3.11 hal. 41
Sumber : Dokumentasi pribadi
Sketsa Busana berdasar moodboard dapat dibuat untuk sebuah koleksi
Busana dalam bentuk seri. Contoh dalam satu koleksi Busana terdiri dari seri

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 52


atasan, seri bawahan, seri outer, dsb. Kemudian dari desain seri tersebut dapat
dituangkan menjadi desain mix & match. Maksud dari desain mix & match adalah
misal setiap desain seri terdapat 5 piece. Mix & match 1: desain seri atasan no. 2
dapat dipadu padankan dengan desain seri rok no. 3. Mix & match 2: desain seri
atasan no. 1 dapat dipadu padankan dengan desain seri celana no. 2 dan seri outer
no. 4. Intinya mix & match busana tetap harus serasi dan jangan terkesan
dipaksakan.
Berikut adalah contoh desain seri yang dibuat berdasarkan moodboard:

Gambar 4.2: contoh moodboard yang diwujudkan dalam desain seri untuk Moodboard pada
Gambar 2.1 A – 2.1 C
Sumber: Hasil Pelatihan Revitalisasi SMK Bidang Fashion Design, Kemendikbud RI, 2016.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 53


Gambar 4.3 : contoh mood board dan hasil desain koleksi busana anak berdasarkan moodboard
Sumber: www.pinterest.com

B. Membuat Desain Sajian


Desain sajian disebut juga dengan desain ilustrasi. Desain ilustrasi adalah
suatu sajian gambar dengan tujuan untuk mempromosikan suatu desain busana.
Oleh sebab itu, gambar yang dibuat harus seindah dan semenarik mungkin.
Dalam pembuatannya, seringkali proporsi tubuh dibuat secara ilustrasi atau
dipanjangkan pada bagian kakinya. Proporsi yang sering digunakan biasanya 10

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 54


kali tinggi kepala atau lebih untuk dewasa. Sedangkan untuk proporsi anak-anak
tetap disesuaikan dengan usia pemakai. Seorang yang ahli membuat desain
ilustrasi disebut dengan fashion illustrator. Seorang fashion illustrator belum tentu
seorang fashion designer karena hanya bertugas membuat suatu ilustrasi busana
untuk promosi.
Langkah-langkah dalam membuat fashion illustration adalah:
1. Membuat proporsi secara ilustrasi dengan pose yang menarik
2. Menggambar wajah yang menarik
3. Menggambar disain dengan menunjukkan bagian yang menjadi pusat
perhatian
4. Menyelesaikan gambar bisa dengan cat air, cat poster maupun pensil warna
dengan mempertimbangkan jenis dan tekstur bahan.
Pewarnaan dengan pensil warna untuk bahan katun yang bersifat halus
tentunya akan berbeda dengan jenis bahan yang bertekstur berbulu. Selain
itu, dalam mewarnai dengan pensil warna harus menerapkan gelap-terang
agar gambar tampak hidup. Berikut adalah contoh arsiran pensil warna
yang dikutip dari Bestari, 2011 yang dapat diterapkan dalam mewarnai
desain Busana dengan Teknik pewarnaan kering.

Tabel 4.1 : Gambar Teknik Arsir menggunakan Pensil Warna.


No, Gambar Teknik Arsiran Keterangan
1. Pewarnaan dengan
goresan satu arah dan
satu warna

2. Pewarnaan dengan
goresan dua arah dan
satu warna

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 55


No, Gambar Teknik Arsiran Keterangan
3. Pewarnaan dengan
goresan dua arah, satu
warna dan gradasi

4. Pewarnaan dengan
goresan dua arah, dua
warna dan gradasi

5. Pewarnaan dengan
goresan tiga arah, satu
warna dan gradasi

6. Pewarnaan dengan
goresan tiga arah, tiga
warna dan gradasi

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 56


No, Gambar Teknik Arsiran Keterangan
7. Pewarnaan dengan
goresan ke segala arah,
satu warna dan gradasi

8. Pewarnaan dengan
goresan ke segala arah,
berbagai warna dan
gradasi

Sumber: Bestari, 2011.

Menurut Bestari (2011) teknik pewarnaan sesuai jenis bahan atau kain
terdapat 7 macam, antara lain:
1. Teknik pewarnaan untuk kain tebal.
2. Teknik pewarnaan untuk kain berkilau.
3. Teknik pewarnaan untuk kain tembus pandang.
4. Teknik pewarnaan untuk kain berbulu.
5. Teknik pewarnaan untuk kain bermotif.
6. Teknik pewarnaan untuk kain bergaris.
7. Teknik pewarnaan untuk kain brokat.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 57


Berikut ini contoh dari fashion illustration Busana anak dengan menerapkan
Teknik pewarnaan kering untuk kain katun dengan ketebalan sedang :

Gambar 4.4 : contoh Desain Busana anak usian 4-6 tahun sesuai moodboard “Seety Colony pada
Bab 2
Sumber: Dokumentasi Pribadi

Gambar 4.5 : contoh fashion illustration desain koleksi dengan teknik manual untuk desain
Busana anak 10 – 13 tahun
Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 58


Gambar 4.6 : contoh fashion illustration dengan teknik digital untuk desain busana anak laki-laki
usia 10 – 13 tahun
Sumber: www.pinterest.com

C. Menganalisa Desain
Langkah selanjutnya setelah membuat desain sajian adalah membuat
Analisa desain. Analisa desain disini berhubungan dengan pengetahuan
desainer tentang macam-macam bagian Busana karena hal tersebut
berhubungan dengan bagaimana desain tersebut akan diwujudkan. Apakah
sesuai dengan desain atau tidak.
Salah satu kesalahan yang terjadi pada waktu mengubah pola disebabkan
kurang teliti dalam memahami gambar model. Pengertian menyimak
maksudnya memahami suatu model pakaian berupa jenis bagian busana yang
digunakan, kemudian menentukan letak perbandingan dan ukuran, berupa
besarnya kerah, saku, garis hias, manset, dan sebagainya sesuai dengan
perbandingan ukuran si pemakai. Beberapa ketentuan menentukan letak
perbandingan bagian busana antara lain:
1. Bentuk menentukan letak garis hias pada panjang pakaian, perlu
dibandingkan dengan panjang muka atau panjang pakaian seluruhnya.
2. Untuk menentukan letak garis pada garis hias pada lebarnya kita
perbandingkan dengan lebar muka.
3. Panjang atau lebar garis hias juga disesuaikan dengan panjang atau lebar
pakaian, setelah kita menentukan perbandingan kita ukur dengan cm,
demikian juga untuk menentukan lebar kerah disesuaikan dengan lebar
bahu, lebar manset ditentukan dengan panjang lengan.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 59


Dalam menyimak model selain dapat memahami juga dapat menafsirkan
masalah cara mengonstruksi pola menurut model. Untuk mampu menganalisa
model terlebih dahulu harus mengetahui ciri-ciri model atau desain busana,
antara lain :
1. Gejala perspektif yaitu mengungkap macam-macam berdiri/ sikap berdiri.
2. Arah serat lungsin atau pakan dapat ditafsirkan dengan melihat jatuhnya
bagian serta motif bahan.
3. Tekstur bahan atau wujud bahan dapat dikenal pada siluetnya garis luar
pakaian
4. Warna dan corak bahan
5. Teknik penyelesaian busana dalam kaitannya menggambar pola.
6. Menganalisa bentuk dasar model busana anak, bagian-bagian busana dan
letak perbandingan bagian busana pada pemakai sesuai desain dan
kesempatan.
7. Pecah Pola Busana Anak sesuai kesempatan

D. Contoh Desain Busana Anak dan Analisa Desain


1) Desain Busana Bermain

Gambar 4.6 : Busana Anak Bermain


Sumber: www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 60


Analisa model Busana Bermain Anak Perempuan:
1. Model 2 pieces terdri dari blus dan celana pendek.
2. Menggunakan 2 warna bahan, yaitu hijau tua dan hijau muda.
3. Blus memiliki garis dasar A line.
4. Garis leher bulat dengan variasi kerut di sekeliling ban garis
leher.
5. Lebar ban pada garis leher sekitar ± 4 cm
6. Lengan pendek menggunakan model lengan puff/ lengan balon.
7. Terdapat hiasan bordir/ sulam di bagain kiri bawah blus.
8. Bagian bawahan menggunakan celana pendek dengan variasi
celana puff (kerut bagian bawah) dengan penyelesaian rompok.
9. Pada celana, terdapat saku tempel pada bagian kanan dan kiri.
10. Tekstur bahan sedang
11. Corak bahan polos
12. Ukuran panjang celana ± 7 cm di bawah selangkangan.

2) Desain Piyama

Gambar 4.7: Busana Tidur Anak atau Piyama Anak Laki-laki


Sumber: www.pinterest.com
Analisa model Piyama Anak Laki-laki: Model 2 pieces terdri dari kemeja
dan celana panjang.
Analisa Kemeja:
1. Menggunakan 2 motif/ corak bahan, yaitu motif garis dan motif
bintik/ polkadot.
2. kemeja memiliki garis leher V-neck, turun dari lekuk leher ± 5 cm

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 61


3. Penyelesaian garis leher sampai dengan TM menggunakan teknik serip
menggunakan kain kombinasi dengan lebar ± 4 cm
4. Terdapat saku tempel di kanan dan kiri kemeja.
5. Panjang kemeja sejajar dengan jempol anak.
6. Panjang lengan sampai dengan pergelangan tangan.
7. Menggunakan lengan licin dengan penyelesaian ujung lengan dengan
teknik kelim jahit.
8. Tekstur bahan tipis – sedang

Analisa Celana:
1. Menggunakan 2 motif/ corak bahan, yaitu motif garis dan motif
bintik/ polkadot.
2. Panjang celana sampai dengan mata kaki dengan penyelesaian serip
dengan bahan motif kombinasi lebar ± 3 cm.
3. Pipa celana longgar.
4. Pinggang celana menggunakan elastik ban pinggang.
5. Tekstur bahan tipis - sedang

3) Desain Busana Pesta

Gambar 4.8: Busana Pesta Anak Perempuan


Sumber: www.pinterest.com

Analisa model (garis model princess):


1. Model bebe gantung
2. Garis leher persegi ± 1/3 panjang muka
3. Tali bahu dengan perbandingan ukuran 1/2 lebar bahu

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 62


4. Tanpa lengan, dengan letak garis dada 2 cm dibawah ketiak
5. Hiasan korsase bunga di dada sebelah kiri
6. Terdapat garis hias princess dan mengembang di bawah (rok pias)
7. Tekstur bahan sedang dan mengkilap
8. Corak bahan bermotif bintik-bintik dari hiasan permata.
9. Ukuran bebe ± 10 cm di atas mata kaki (midi skirt)
10. Hiasan kepala/ Bandana dibuat dari bahan yang sama dengan gaun
dan diberi hiasan korsase bunga.

E. Tugas 4
1. Siapkan Alat dan Bahan untuk Membuat Desain Busana Anak, antara
lain: Kertas Gambar/ Sketch Book A4, Pensil 2B, Penghapus, Pensil
Warna, Drawing Pen.
2. Buatlah desain sajian Busana Rekreasi Anak dengan menerapkan
Teknik pewarnaan kering dengan mempertimbangkan jenis bahan
yang akan digunakan yang sudah Anda rancang di Tugas 1!

F. Soal Latihan 4

1. Jelaskan tujuan pembuatan desain sketsa pada pembuatan desain


Busana sesuai konsep kolase!
2. Uraikan kembali langkah-langkah membuat desain sketsa
berdasarkan moodboard!
3. Jelaskan keuntungan pembuatan desain koleksi dalam bentuk desain
seri!
4. Uraikan kembali langkah-langkah membuat desain ilustrasi
berdasarkan moodboard !
5. Pengetahuan apa saja yang diperlukan untuk membuat analisis
desain Busana?

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 63


KUNCI JAWABAN
A. SOAL LATIHAN 1

1. Busana anak adalah segala sesuatu yang dipakai oleh anak-anak


mulai dari ujung rambut hingga ujung kaki. Bando, tas, sepatu, topi,
dan segala macam perlengkapan yang dikenakan pada tubuh
merupakan busana.
2. Sebutkan dan Jelaskan secara singkat macam-macam Busana Anak!
 Jenis kelamin : Busana anak laki-laki dan perempuan.
 Usia : Busana anak usia 1 – 3 th, 4-6 th, 7 – 9 th dan 10 – 13 th.
 Kesempatan : Busana bermain, Busana sekolah, Busana olahraga,
Busana pesta, Busana tidur dan Busana rekreasi.
3. Karakteristik umum Busana Anak : model/ desain sederhana, longgar,
disesuaikan dengan jenis Busana, menggunakan bahan yang nyaman
dipakai anak-anak dan tahan cuci.
4. Model Dasar Long Torso adalah model pakaian yang mempunyai garis
pinggang yang diturunkan. Dapat dibuat bermacam-macam variasi dan
sesuai untuk anak-anak yang berbadan pendek.
5. Bahan testil yang sesuai untuk Busana Pesta Anak Perempuan Usia 10
tahun berdasar aspek:
 Jenis Bahan : Sifon, Organza, Satin, Tile
 Motif : Motif Bunga kecil-kecil
 Warna Bahan : warna soft atau warna-warna terang namun tidak
mencolok/ kontras, seperti: pink, merah, kuning muda, ungu muda,
peach, biru turquoise, krem.

B. SOAL LATIHAN 2

1. Moodboard adalah komposisi gambar, warna dan jenis objek yang


membentuk tema, gaya atau mood untuk desain yang akan dibuat.
2. Tujuan utama dibuat moodboard dalam proses pembuatan desain Busana
adalah sebagai panduan dalam proses kreativitas sehingga karya yang
dibuat tidak menyimpang dari tema yang telah ditentukan.
3. Keuntungan membuat mindmap dalam moodboard adalah memudahkan
seorang designer untuk menemukan karakteristik desain yang akan dibuat
bahkan akan membantu untuk menemukan judul dari moodboard yang
dibuat
4. 4 hal yang minimal harus ada pada pembuatan moodboard fashion
adalah:
 Tema & karakter yang akan diangkat dalam desain Busana.
Tema yang dijadikan sebagai sumber ide dalam proses kreatifitas
seorang fashion designer bisa bermacam-macam. Misalnya tema
tradisional, etnik maupun budaya kontemporer yang mengacu pada
trend yang berkembang pada masa lampau, masa kini dan masa yang
akan dating.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 64


 Penggayaan Busana yang sedang trend (image style)
 Komposisi warna yang akan digunakan dalam pembuatan desain
Busana (image colour)
 Corak bahan bila akan mengangkat corak tertentu pada koleksi yang
akan dibuat.
5. Uraikan langkah-langkah membuat moodboard fashion secara manual!
 Menentukan Tema atau Judul Desain
Penentuan tema yang bagus dapat didasarkan pada trend yang sedang
berkembang. Namun, penentun judul dapat menyusul.
 Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan untuk membuat
moodboard :
 Kertas karton ukuran kertas A4/ papan, Alat tulis dan alat
menggambar yang dapat mendukung estetika penampilan
moodboard, Gunting kertas, Potongan-potongan gambar yang
memiliki keterkaitan antara satu sama lain, dan Mengumpulkan
berbagai elemen pendukung penyusun mood board sesuai tema.
 Menggunting gambar satu per satu.
 Susun dan tempelkan dengan rapi potongan-potongan gambar pada
papan atau karton yang sudah disiapkan sebagai media.
 Pada penyusunan gambar harus konsisten dengan tema yang sudah
ditentukan. Penyusunan gambar ini tidak harus ditempel secara
teratur, boleh tidak beraturan namun tetap memperhatikan nilai
estetika moodboard.

C. SOAL LATIHAN 3

1. Proporsi tubuh anak sesuai Usia berdasarkan 4 kelompok umur, adalah:


 Umur 1 sampai dengan 3 tahun, tinggi anak 4 kali tinggi kepala.
 Umur 4 sampai dengan 6 tahun, tinggi anak 5 kali tinggi kepala.
 Umur 7 sampai dengan 9 tahun, tinggi anak 6 kali tinggi kepala.
 Umur 10 sampai dengan 13 tahun, tinggi anak 7 kali tinggi kepala.
2. Panjang proporsi tubuh anak umur 10 -13 tahun jika tinggi kepaqla 4 cm
adalah 4 cm x 7 = 28 cm
3. Cara menggambar bagian wajah anak usia 1-3 tahun adalah
Angka 0 sampai 1 adalah tinggi kepala dengan lebar kepala ¾ tinggi
kepala. Mata terletak pada garis 2/3, hidung terletak dibawah garis 2/3
diantara mata, sedangkan bibir diantara hidung dan dagu.
4. Cara Pembuatan proporsi tubuh anak umur 4 – 6 tahun adalah:
 Ukuran proporsi tubuh anak usia 4-6 tahun adalah 5 x tInggi
kepala.
 Angka 0 sampai 1 adalah tinggi kepala dengan lebar kepala ¾ tinggi
kepala. Mata terletak pada garis 2/3, hidung terletak dibawah garis
2/3 diantara mata, sedangkan bibir diantara hidung dan dagu.
 Garis bahu diangka 1 ½ , dengan lebar bahu 1 kali tinggi kepala.
 Pinggang terletak pada angka 2 dengan besar ¾ kali tinggi kepala.
 Batas pinggul diangka 2 ½ , dengan lebar setinggi kepala

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 65


 Lutut di angka 3 2/3, betis antara angka 4 dan 4 1/3 , tumit di
angka 4 2/3, sedangkan ujung jari kaki diangka 5.

5. Gambarkan proporsi tubuh anak umur 7 – 9 tahun!

D. SOAL LATIHAN 4

1. Tujuan pembuatan desain sketsa pada pembuatan desain Busana sesuai


konsep kolase adalah agar ide yang ada tidak hilang begitu saja.
2. Langkah-langkah membuat desain sketsa berdasarkan moodboard adalah
a. Mengamati moodboard dan memikirkan busana yang akan dibuat.
b. Membuat proporsi tubuh dengan pose sesuai dengan rancangan
desain yang ada dalam pikiran desainer.
c. Membuat siluet dari busana yang akan diciptakan.
d. Menambah dan membentuk bagian- bagian busana hasil dari
mengembangkan gambar yang ada dalam moodboard.
e. Mempertegas gambar dengan menggunakan pensil, sehingga gambar
menjadi jelas
3. Keuntungan pembuatan desain koleksi dalam bentuk desain seri adalah
Agar Busana yang dibuat dapat di mix & match sesuai dengan selera
buyer atau konsumen, sehingga bisa mengahsilkan style yang berbeda.
4. Uraikan kembali langkah-langkah membuat desain ilustrasi berdasarkan
moodboard!

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 66


a. Mengamati moodboard dan memikirkan busana yang akan dibuat.
b. Membuat proporsi tubuh untuk desain ilustrasi dengan pose sesuai
dengan rancangan desain yang ada dalam pikiran desainer.
c. Menggambar wajah yang menarik.
d. Menggambar desain sesuai inspirasi yang diperoleh dari moodboard
dan menunjukkan bagian-bagian yang menjadi pusat perhatian.
e. Menyelesaikan gambar dengan pewarna basah (cat air, cat poster,
aquarel) ataupun dengan pewarna kering (pensil warna, oil pastel
dsb.

5. Pengetahuan yang diperlukan untuk membuat analisis desain Busana


adalah macam-macam bagian Busana, style Busana, & jenis bahan.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 67


GLOSARIUM

Toddlers : Anak-anak usia balita


Strook : Gathering/ kerutan
Celana Puff : Celana dengan bagian bawah dikerut dan biselesaikan
dengan ban
Kesatuan (unity) : Prinsip desain yang memberikan kesan adanya
keterpaduan tiap unsurnya dalam menerapkan desain
busana
Keseimbangan : Prinsip desain yang menggambarkan hubungan yang
(Balance) menyenangkan antar bagian-bagian dalam suatu desain
sehingga menghasilkan susunan yang menarik.
Perbandingan : Prinsip desain yang mempertimbangkan perbandingan
(proportion) ukuran setiap detil Busana yang diterapkan dalam
desain Busana.
Irama (rhythm) : Prinsip desain yang dapat menimbulkan kesan gerak
gemulai yang menyambung dari bagian yang satu ke
bagian yang lain pada suatu benda, sehingga akan
membawa pandangan mata berpindah-pindah
dari suatu bagian ke bagian lainnya
Aksen/ pusat : Prinsip desain yang menjadi pusat perhatian yang
perhatian (center pertama kali membawa mata pada sesuatu yang
of interest). penting dalam suatu rancangan.
Aksesoris : Benda-benda yang menambah keindahan bagi pemakai,
seperti pita rambut, gelang, kalung, bros, Mahkota,
bandana, dll.
Milineris : Benda yang melengkapi berbusana dan berguna
langsung bagi pemakai, memiliki fungsi ganda yaitu
fungsi benda itu sendiri dan hiasan. Contoh salndal,
sepatu, topi, ikat pinggang, scraft, syaal, dll.
Mix and Match : Padu padan (Busana)
Adobe indesign : Software Aplikasi grafis pada computer yang digunakan
untuk me-layout atau menata moodboard/ kolase
gambar.
Adobe Photoshop : Software Aplikasi grafis pada computer yang digunakan
untuk mengedit gambar atau foto.
Corel Draw : Software Aplikasi grafis pada computer yang digunakan
untuk menggambar desain berbasis kurva.
Pics Art : Software Aplikasi grafis pada smartphone yang
digunakan untuk membuat kolase gambar atau foto.
Mind Map : Peta minda/ peta pemikiran

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 68


Pantone Colour : Sebuah sistem warna yang dikeluarkan oleh Pantone
Matching System yang berisi palet warna yang
mengandung 1.757 warna yang unik dan nomor
individual.
X-Mind : Aplikasi untuk membuat peta minda pada computer.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 69


DAFTAR PUSTAKA

Bestari, Afif G. Menggambar Busana dengan Teknik Kering. KTSP. Sleman. 2011.
Chodiyah & Wisri. Desain Busana. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar &
Menengah. Jakarta. Edisi Pertama. 1982.
Hasanah, Uswatun. Membuat Busana Anak. Penerbit Rosda. Bandung. 2011.
Diakses dari internet melalui artikel dari http://nida-
square.blogspot.com/2013/01/busana-anak.html diakses tanggal 10
Agustus 2018.
Imban, Sunaryanti. Membuat Busana Anak Perempuan . Balai Pustaka. Jakarta.
2012.
Ningsih, Tuti dkk. Pecah Pola Busana Anak. Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan Departemen Pendidikan Nasional. Jakarta. 2005.
Poespo, Goet. Aneka Busana Balita. Penerbit Kanisius. Cetakan ke-5. 2006.
Widarwati, Sri, dkk. Modul 4 Busana PPG Daljab Dasar Desain. Kemenristek
DIKTI. Jakarta. 2019
--------------. Kain yang cocok untuk Baju Anak diakses dari
http://www.duniaberbicara.com/ pada tanggal 10 Agustus 2018
--------------. Tips Membuat Moodboard Desain Baju dengan Cara Manual dan
Digital yang Bisa Anda Coba. https://fitinline.com/article/read/tips-
membuat-mood-board-desain-baju-dengan-cara-manual-dan-digital-
yang-bisa-anda-coba/ diakses pada tanggal 8 Mei 2019.
www.pinterest.com

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 70


BIOGRAFI PENULIS

Nama saya Ellysa Rusdiyana, S. Pd. Lahir di Malang


10 Januari 1990. Merupakan Putri pertama dari 2
bersaudara dari pasangan Achmad Yani dan Lilik
Suciati. Saya merupakan seorang Pengajar di
Program Keahlian Tata Busana SMK Negeri 5
Malang mulai Tahun 2014 – sekarang. Saya
mengenyam Pendidikan di bidang Tata Busana
mulai dari SMK hingga Perguruan Tinggi. Lulus dari
SMK Negeri 3 Malang Jurusan Tata Busana pada
tahun 2008. Kemudian melanjutkan ke Perguruan
Tinggi Negeri di Malang yaitu di Universitas Negeri
Malang, Jurusan Teknologi Industri, Program Studi
S1 Pendidikan Tata Busana. Lulus pada tahun 2012
dengan predikat Cum Laude dan menjadi Wisudawan Terbaik Fakultas Teknik
Semester Pendek Tahun 2012. Selama menjadi Guru Tata Busana di SMKN 5
Malang saya pernah berkesempatan untuk mendapatkan pelatihan mengenai
fashion design berskala Nasional maupun Internasional. Pelatihan skala nasional
saya ikuti pada program Pelatihan Revitalisasi SMK Bidang Fashion Design Tahun
2016 oleh Kemendikbud RI & Djarum Foundation. Pelatihan berskala international
yang saya dapatkan adalah “Pelatihan Guru SMK di Perancis Tahun 2017 di Bidang
Fashion Design” yang diadakan oleh Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK)
Kemendikbud RI.

Membuat Desain Busana Anak dengan Konsep Kolase 71