Anda di halaman 1dari 22

Kata Pengantar

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha
Panyayang, kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada saya, sehingga saya dapat
menyelesaikan makalah ini.
Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan
dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk
itu kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
berkontribusi dalam pembuatan makalah ini.
Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada
kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena
itu dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca
agar kami dapat memperbaiki makalah ini.
Akhir kata kami berharap semoga makalah ini dapat menambah
pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca untuk kedepannya dapat
memperbaiki bentuk maupun menambah isi makalah agar menjadi lebih baik lagi.

Pekalongan, 17 Juni 2019

Penyusun

1
DAFTAR ISI
BAB I ........................................................................................................................................................ 4

PENDAHULUAN................................................................................................................................. 4

A. Latar belakang ............................................................................................................... 4

B. Tujuan................................................................................................................................ 5

1. Tujuan Umum ................................................................................................................ 5

2. Tujuan Khusus ............................................................................................................... 5

C. Rumusan Masalah ........................................................................................................ 5

BAB II ...................................................................................................................................................... 6

PEMBAHASAN .................................................................................................................................... 6

A. Latar Belakang Teori ....................................................................................................... 6

B. Konsep Teori Comfort Katharine Kolcaba.............................................................. 7

Bentuk Logis Teori Kenyamanan ........................................................................................... 9

1) Induksi ............................................................................................................................... 9

2) Deduksi ............................................................................................................................ 10

3) Retroduksi ...................................................................................................................... 11

Perbedaan antara Tingkat Philosophical Theory, Grand Theory, Middle Range


Theory, dan Practice Theory ....................................................................................................... 11

1) Philosophical Theory................................................................................................... 11

2) Grand Theory ................................................................................................................. 12

3) Middle Range Theory .................................................................................................. 13

4) Practice Theory/Micro Theory ................................................................................. 13

C. Penerapan Teori Katharine Kolcaba ....................................................................... 14

1) Contoh Kasus: .............................................................................................................. 14

2) Asumsi Utama dalam Paradigma Keperawatan ....................................... 15

5) Asumsi-Asumsi .............................................................................................................. 16

2
6) Penegasan Teori ........................................................................................................... 16

7) Penerimaan Teori Katharine Kolcaba oleh Keperawatan ......................... 17

a) Praktek .............................................................................................................................. 17

b) Pendidikan ....................................................................................................................... 18

c) Riset ................................................................................................................................... 18

8) Kelebihan dan Kekurangan Teori “Kenyamanan” Kolcaba .................... 19

1) Kelebihan Teori “Kenyamanan” Kolcaba ........................................................ 19

2) Kekurangan Teori “Kenyamanan” Kolcaba ................................................... 20

BAB III ................................................................................................................................................... 21

PENUTUP ............................................................................................................................................. 21

A. Kesimpulan ........................................................................................................................ 21

B. Saran ..................................................................................................................................... 21

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................................... 22

3
BAB I
PENDAHULUAN

I. Latar belakang
Profesi keperawatan merupakan profesi yang modern, kompleks dan
beragam. Keperawatan yang modern merupakan seni dan ilmu yang mencakup
berbagai aktivitas, konsep dan keterampilan yang berhubugan dengan ilmu social,
ilmu biologi, etika dan isu-isu yang ada. Dalam perkembangannya, perawat
memiliki berbagai macam peran seperti pemberian perawatan, perawat primer,
pengambil keputusan klinik, advokat, peneliti dan pendidik. Banyaknya
penerapan dan keragaman dalam dunia keperawatan sangatlan bervariasi
menyesuaikan dengan setiap konsep yang ingin dikembangkan. Namun setiap
teori yang dikembangkan akan selalu menjelaskan hubungan antara konsep-
konsep sentral tersebut.
Kemajuan dan perkembangan dalam dunia keperawatan tentang Ilmu
keperawatan, model konseptual dan teori mengacu pada kondisi perubahan global.
Teori keperawatan menuntun perawat untuk dapat melakukan prateknya secara
professional. Teori keperawatan mempunyai kontribusi pada pembentukan dasar
praktik keperawatan (Chin & Jacobs, 1995).
Theory of the Comfort by Kolcaba merupakan salah satu Middle Range
Theory keperawatan. Teori ini lebih sempit daripada grand theory dan
mengandung sejumlah konsep yang behubungan dengan aspek bebas dari dunia
nyata serta proposisi terukur secara empiris. Teori ini menekankan kesempurnan
praktik keperawatan melalui kenyamanan hidup. Kolcaba mengembangkan teori
yang diinspirasi dari pernyataan Nightyangle yang menyatakan bahwa apa yang
kita lihat atau diamati akan hilang, tetapi apa yang kita dilihat itu harus dapat
menyelamatkan kehidupan dan meningkatkan kesehatan dan kenyamanan
(Mariner, 2006: 727). Keunikan teori ini adalah penekanan bahwa kecakapan
perawat selalu dinilai dari kemampuan untuk membuat pasiennya lebih nyaman
dalam hidupnya secara biopsikospiritual dan finansial.

4
II. Tujuan
1. Tujuan Umum
a. Mampu memahami teori-teori yang disampaikan oleh Katharine
Kolcaba.
b. Mampu mempelajari konsep teoritis dan kerangka skematik dari dari
penerapan teori Comfort yang dikembangkan oleh Katharine Kolcaba.
2. Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi berbagai sumber teori yang mendasari setiap komponen
dari teori Comfort yang dikembangkan oleh Katharine Kolcaba.
b. Mengidentifikasi makna teori yang mendasari setiap
komponen dari teori Comfort yang dikembangkan oleh Katharine
Kolcaba.
c. Menjelaskan Kerangka teori Comfort yang dikembangkan oleh Katharine
Kolcaba.
d. Mengidentifikasi penerimaan teori Comfort yang dikembangkan oleh
Katharine Kolcaba dari sudut teori, praktik dan penelitian.
e. Mengidentifikasi hubungan teori Comfort yang dikembangkan oleh
Katharine Kolcaba dengan paradigma keperawatan.
f. Menjelaskan aplikasi teori Comfort yang dikembangkan oleh Katharine
Kolcaba dalam studi kasus dan pembahsan.

III. Rumusan Masalah

1. Bagaimana konsep teori Katharine Kolcaba?


2. Bagaimana penerapan teori Katharine Kolcaba?

5
BAB II

PEMBAHASAN

A. Latar Belakang Teori


Katharine Kolcaba terlahir sebagai Arnold Katharine pada 28 Desember
1944, di Cleveland, Ohio. Beliau adalah pendiri program perawat lokal paroki dan
sebagai anggota Asosiasi Perawat Amerika. Saat ini, sebagai associate professor
di University of Akron College of Nursing.
Dengan riwayat pendidikan Diploma keperawatan dari St. Luke's Hospital
School of Nursing pada tahun 1965, lulus M.S.N dari R.N di the Frances Payne
Bolton School of Nursing, Case Western Reserve University pada tahun 1987,
meraih gelar PhD in nursing dan menerima sertifikat sebagai authority clinical
nursing specialist pada tahun 1997, Spesialis dalam bidang Gerontology,
Perawatan Paliatif dan Intervensi Jangka Panjang, Studi Comfort, Pengembangan
Instrumen, Teori Keperawatan, Penelitian Keperawatan.
Sebagai kepala unit dementia, berdasar pengalaman, beliau melakukan
pengembangan teori keperawatan untuk mengembangkan Teori kenyamanan dan
praktik, sebuah visi untuk perawatan dan riset kesehatan holistik.
Sejak tahun 1900-1929, sebenarnya kenyamanan klien sudah merupakan
tujuan utama dari profesi perawat dan dokter, karena kenyamanan dianggap
sangat menentukan proses kesembuhan klien. Namun, setelah dekade tersebut,
kenyamanan kurang mendapat perhatian khusus dari pemberi pelayanan
kesehatan. Pelayanan lebih difokuskan pada tindakan pengobatan medis untuk
mempercepat kesembuhan klien. Katharine Kolcaba merupakan tokoh
keperawatan yang kemudian membawa kembali konsep kenyamanan sebagai
landasan utama dalam memberikan pelayanan kesehatan dalam sebuah teori yaitu
“Comfort Theory and Practice: a Vision for Holistic Health Care and Research”.
Saat ini Kolcaba bekerja sebagai Associate Professor of Nursing di Fakultas
Keperawatan Universitas Akron dan terus mengembangkan teori kenyamanan ini
secara empiris (March, A. & McCormack, D., 2009).

6
Harmer (1926) menyatakan bahwasanya asuhan keperawatan berfokus
untuk memberikan “lingkungan yang nyaman” dan asuhan keperawatan individu
pasien meliputi “kebahagiaan, kenyamanan, dan meringankan, fisik dan mental”,
selain itu “istirahat dan tidur, nutrisi, kebersihan dan eliminasi”. Artinya adalah
asuhan keperawatan itu holistik dan melibatkan semua aspek yang pada dasarnya
merupakan kebutuhan utama pasien. Goodnow (1953) menjabarkan di dalam
bukunya yang berjudul The Technique of Nursing, mengenai kenyamanan pasien
yang menyebutkan bahwa tanggung jawab perawat tidak hanya terpusat pada
asuhan keperawatan fisik saja namun kenyamanan pasien juga dilihat dari
mentalnya juga.
B. Konsep Teori Comfort Katharine Kolcaba
Kenyamanan adalah pengalaman yang diterima oleh seseorang dari suatu
intervensi. Hal ini merupakan pengalaman langsung dan menyeluruh ketika
kebutuhan fisik, psikospiritual, sosial, dan lingkungan terpenuhi (Peterson &
Bredow, 2008). Konsep teori kenyamanan meliputi kebutuhan kenyamanan,
intervensi kenyamanan, variabel intervensi, peningkatan kenyamanan, perilaku
pencari kesehatan, dan integritas institusional.
Kolcaba mengidentifikasi jenis kenyamanan menurut analisis konsep dari
tiga teori yakni Orlando (1961), Henderson (1966) dan Paterson dan Zderad
(1975).
Type kenyamanan seseorang:
a. Relief (kelegaan) : arti kenyamanan dari hasil penelitian Orlando yang
mengemukakan bahwa perawat meringankan kebutuhan yang diperlukan oleh
pasien.
b. Ease (ketentraman) : artinya kondisi tenteram atau kepuasan hati dari
klien yang terjadi karena hilangnya ketidaknyamanan fisik yang dirasakan
pada semua kebutuhan.
c. Transcendence : hasil penelitian Paterson dan Zderad yang
menjelaskan bahwa perawat membantu pasien dalam mengatasi kesulitannya.

7
Konteks dimana kenyamanan muncul:
a. Physical : Berhubungan dengan sensasi dalam tubuh. Apa yang
dirasakan secara fisik
b. Psychospiritual : Berhubungan dengan psikologi pasien seperti rasa percaya
diri, konsep, seksualitas, dan arti dari suatu kehidupan.
c. Environtmental : Berhubungan dengan sumber daya eksternal, suatu
kondisi, dan suatu pengaruh lingkungan yang menyebabkan perubahan
kenyamanan.
d. Social : Berhubungan dengan interpersonal, keluarga, dan
hubungan sosial.

1. Kebutuhan perawat kesehatan


Kebutuhan kenyamanan yang berkembang dari situasi stress dalam asuhan
kesehatan yang tidak dapat dicapai dengan sistem dukungan penerima secara
umum (tradisional). Kebutuhan manusia dapat berupa kebutuhan fisiologis,
psikospritual, sosiokultural, atau lingkungan.
2. Intervensi untuk rasa nyaman
Tindakan keperawatan dan ditunjukan untuk mencapai kebutuhan
kenyamanan penerima asuhan, mencakup fisiologis, sosial, ekonomi,
psikologis, lingkungan dan intervensi fisik.

8
3. Variabel intervensi
Interaksi yang mempengaruhi persepsi penerima mengenai kenyamanan
sepenuhnya. hal ini mencakup pengalaman sebelumnya, usia, sikap, status
emosional, latar belakang budaya, sistem pendukung, prognosisi, ekonomi
edukasi, dan keseleuruhan elemen lainya dari pengalaman penerima.
a) Rasa nyaman
Status yang diungkapkan atau dirasakan penerima terhadap intervensi
kenyamanan yang diberikan.
b) Perilaku mencari bantuan
Tujuan hasil yang ingin dicapai tentang makna sehat yakni sikap
penerima berkonsultasi mengenai kesehatanya dengan perawat.
c) Integritas institusional
Perusahaan, komunitas, sekolah, rumah sakit, yang memiliki kualitas
lengkap, utuh, berkembang, etik dan tulus akan memiliki integritas
kelembangaan.
d) Praktik terbaik
Intervensi yang diberikan petugas kesehatan sesuai dasar keilmuan dan
praktik untuk mendapatkan hasil yang terbaik untuk pasien dan keluarga.
e) Kebijakan terbaik institusi atau kebijakan regional dimulai dari adanya
protokol prosedur dan medis yang mudah untuk diakses, diperoleh, dan
diberikan.

Bentuk Logis Teori Kenyamanan


Kolcaba (2003) menggunakan tiga bentuk logika pemikiran dalam pengembangan
Teori Kenyamanan (Hardin & Bishop, 2010) :

1) Induksi
Induksi terjadi ketika generalisasi dibangun pada beberapa momen
spesifik pada objek yang diobservasi. Ketika perawat melakukan praktik
keperawatan dan praktik keperawatan tersebut diakui sebagai sebuah disiplin
ilmu, maka perawat perlu familiar dengan konsep-konsep, istilah-istilah, dalil-
dalil, dan asumsi-asumsi implisit dan eksplisit yang menjadi dasar praktik mereka.

9
Kolcaba merupakan kepala perawat pada unit alzeimer dan mengenal
beberapa istilah yang digunakan untuk menjelaskan praktik keperawatan
demensia pada masa tersebut, seperti lingkungan yang memfasilitasi, banyak
disabilitas, dan fungsi optimal. Namun demikian, ketika ia menarik garis
hubungan di antara ketiga hal tersebut, ia mengakui bahwa tiga hal tersebut, tidak
menjelaskan praktik yang dilakukan secara menyeluruh. Satu bagian penting dari
keperawatan hilang, dan ia memikirkan apa yang dilakukan perawat untuk
mencegah bertambahnya disabilitas (selanjutnya disebut sebagai intervensi) dan
bagaimana menilai apakah intervensi tersebut efektif. Fungsi optimal telah
dikonsepkan sebagai kemampuan untuk melakukan aktivias khusus dalam unit
tersebut. Aktivitas tersebut membuat peserta merasa positif terhadap diri mereka
sendiri, seakan aktivitas tersebut merupakan aktivitas yang tepat dilakukan pada
waktu yang tepat.

Poin penting induksi pada pemikiran Kolcaba adalah:


1. Membagi bertambahnya disabilitas menjadi disabilitas fisik dan mental
2. Memasukkan konsep kenyamanan dalam diagram asli, karena kata tersebut
dapat menyampaikan keadaan yang diharapkan dari pasien ketika mereka
tidak terlibat dalam aktivitas-aktivitas khusus.
3. Perlu dicatat hubungan non rekursif antara kenyamanan dan berfungsi secara
optimal. Pemikiran tersebut menandai langkah pertama menuju sebuah teori
kenyamanan dan memikirkan kompleksitas konsep tersebut.

2) Deduksi
Deduksi terjadi ketika suatu kondisi spesifik didapatkan dari prinsip atau
dasar umum. Tahapan deduksi dari pengembangan teori menghubungkan
kenyamanan dengan konsep lain untuk menghasilkan teori. Karena karya dari 3
pencetus teori keperawatan terdapat dalam definisi kenyamanan, Kolcaba mencari
teori lain yang menjadi dasar yang diutuhkan untuk menyatukan kelegaan atau
keluasan (relief), ketentraman (ease), dan transendensi (tiga konsep besar). Apa
yang dibutuhkan adalah kerangka konsep yang lebih abstrak dan umum sesuai
dengan teori kenyamanan dan mengandung sejumlah kontruksi yang sangat

10
abstrak. Tahap deduktif dari pengembangan teori, Kolcaba memulai dari
kontruksi teoritis yang abstrak dan umum dan menggunkaan proses sosiologis
untuk subtruksi untuk mengidentifikasi konsep yang lebih spesifik untuk
digunakan dalam praktik keperawatan.

3) Retroduksi
Retroduksi berguna untuk memilih fenomena yang dapat dikembangkan
lebih jauh dan diuji. Jenis pemikiran ini diterapkan pada bidang yang hanya
memiliki beberapa teori. Dengan menggunakan retroduksi, Kolcaba
menambahkan konsep integritas institusional ke dalam teori kenyamanan pada
level middle range. Penambahan istilah tersebut memperluas teori yang
dibutuhkan untuk mempertimbangkan hubungan antara perilaku mencari bantuan
dan integritas institusional.

Perbedaan antara Tingkat Philosophical Theory, Grand Theory, Middle


Range Theory, dan Practice Theory

1) Philosophical Theory

Filosofi menghadirkan nilai dan kepercayaan, serta pandangan dunia.


Filosofi keperawatan adalah suatu pernyataan yang merupakan pondasi awal
dan asumsi secara universal, kepercayaan, dan prinsip tentang dasar-dasar
pengetahuan dan kebenaran (epistemologi) dan tentang dasar dari keutuhan
yang dihadirkan dalam metaparadigma. Filosofi, teori, dan penelitian
merupakan suatu hal yang saling berhubungan. Teori keperawatan berasal
dari filosofi keperawatan , atau dari tugas disiplin ilmu lain (Tomey &
Alligood, 2010).
Filosofi memberi kontribusi yang signifikan terhadap perkembangan teori-
teori keperawatan. Philosophical theory memandang manusia sebagai
makhluk biologis dan memandang respon manusia dalam keadaan sehat dan
sakit. Teori ini berfokus kepada respon klien terhadap suatu situasi tertentu.
Philosophical theory juga belum dapat diaplikasikan secara langsung dalam
praktik keperawatan profesional karena masih bersifat abstrak dan merupakan

11
analisis dari suatu fenomena. Contoh philosophical theory yang ada saat ini
salah satunya adalah Modern Nursing yang dikembangkan oleh Florence
Nightingale, Philosophy and science of caring oleh Jean Watson, 14
kebutuhan dasar manusia oleh Virginia Handerson (Tomey & Alligood,
2010)

2) Grand Theory
Cakupan atau ruang lingkup dari grand theory sangat luas dan kompleks.
Grand theory memerlukan pernyataan teori yang lebih spesifik untuk dikaji
secara empiris dan diverifikasi sebagai teori. Perkembangan dari grand theory
menerangkan perbedaan disiplin keperawatan dari model kedokteran,
stimulus perkembangan pengetahuan keperawatan dan memberikan struktur
organisasi ilmu keperawatan secara umum (McKenna,1997 dalam Peterson,
SJ & Bredow, T.S, 2008).
McKenna (1997) menjelaskan keuntungan dan keterbatasan dari grand
theory yaitu, keuntungan grand theory: membantu dalam pembelajaran siswa,
membantu dalam pengkajian terhadap pasien, membantu memecahkan
masalah, meningkatkan kepuasan pasien, mengidentifikasi tujuan praktik,
meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan, memperjelas ruang lingkup
keperawatan, fokus pengamatan pada fenomena yang penting, petunjuk
dalam pelayanan keperawatan, memperjelas tentang praktik keperawatan,
penelitian langsung terhadap kebutuhan perawatan klinis. Keterbatasan grand
theory: tidak mempersiapkan perawat untuk praktik secara nyata, panduan
untuk praktik keperawatan terlalu sedikit, terlalu abstrak, teoritis, idealistik,
dan tidak relevan, ide-ide yang dihasilkan masih sangat umum, aplikasi grand
theory tidak sesuai dalam pelaksanaan praktik saat ini. Beberapa contoh dari
grand theory yaitu: King's theory (teori pencapaian tujuan), Leininger’s
theory (teori tentang budaya dan universitas), Newman,s theory (teori tentang
tingkatan kesehatan), Orem's selfcare (teori tentang perawatan diri), Parse's
theory (teori tentang manusia), dan Roy Adaptation Model (teori adaptasi
Roy).

12
3) Middle Range Theory
Middle range theory merupakan teori keperawatan yang keabstrakannya
pada level pertengahan dan lebih mudah untuk diaplikasikan oleh perawat.
Ruang lingkup pada middle range theory lebih sempit dan spesifik dari grand
theory dan lebih konkrit pada tingkat abstraksinya namun lebih besar dari
micro theory. Middle range theory tidak dapat digunakan untuk menjelaskan
situasi kehidupan yang kompleks. Teori ini berfokus pada konsep peminatan
keperawatan yang mencakup konsep nyeri, berduka, harapan hidup, empati,
konsep diri, dan kenyamanan ( Peterson & Bredow, 2008).
Beberapa perbedaan middle range theory dibandingkan dengan grand
theory, yaitu: ruang lingkup lebih sempit, abstrak pada level pertengahan,
menerangkan fenomena lebih spesifik, terdiri dari beberapa konsep dan
bagian, representatif terbatas pada realita keperawatan, lebih sesuai untuk uji
empiris, lebih aplikatif secara langsung dalam praktik untuk implementasi
dan penjelasan.
Kelebihan dalam middle range theory memudahkan perawat untuk lebih
terlibat dalam penguasaan teori yang berdasarkan riset dan praktik. Contoh
middle range theory adalah Theory of Comfort (Kolkaba), Theory of Caring
(Swanson), Self Transcendence Theory (Reed) (Tomey & Alligood, 2010).

4) Practice Theory/Micro Theory


Practice theory merupakan pengembangan dari middle range theory, lebih
spesifik dan memiliki cakupan yang lebih sempit dari pada middle range
theory. Teori ini dapat diaplikasikan langsung atau dipraktekkan dengan
pasien atau dapat diuji secara empiris. Practice theory merupakan pernyataan
yang bersifat teoritik dan menggunakan hipotesis kerja atau perencanaan
yang menjelaskan fenomena secara detil. Ilmuan dan praktisi menggunakan
perencanaan kerja untuk kategori tentatif, penjelasan, atau pemeriksaan
kesehatan dihubungkan dengan interaksi orang dengan lingkungan. Dickhoff
dan James (1968) dalam Peterson & Bredow (2008) mengidentifikasi elemen
penting, yaitu isi tujuan dispesifikkan sebagai arahan untuk aktivitas, dan
menjelaskan bahwa aktivitas dilakukan untuk merealisasikan isi tujuan.

13
Practice theory berkembang dari pengalaman klinis perawat yang memiliki
subjek untuk proses berfikir.

C. Penerapan Teori Katharine Kolcaba


1) Contoh Kasus:
Tn X (50 th) dengan diagnosis gagal jantung dengan hipertensi dan tidak
pernah menggunakan obat-obatan dan pemeriksaan rutin sehingga saat kambuh ia
harus dirawat inap. Saat ini klien merasakan nyeri dada dan tekanan darahnya
naik namun belum dapat menerima kondisinya. Klien selalu berkata, “tidak
mungkin saya terkena penyakit seperti ini, saya selalu berusaha hidup sehat”.
Perawat menggunakan struktur taksonomi sebagai panduan dalam pengkajian
kondisi ketidaknyamanan mentalnya.

Konteks Nyaman Relife Ease Transcendence

Fisik - Nyeri dada Gelisah, cemas dan Klien berkata,”Tidak


- Badan lemah menunjukan respon mungkin saya terkena
- Kepala pusing penolakan penyakit seperti ini,
saya selalu berusaha
hidup sehat”

Psikopsiritual - Cemas Ketidaktahuan tentang Butuh dukungan


- stress progosis penyakit, spiritual dan
- Gangguan regimen terapeutik emosional
konsep diri dan perawatan Klien berkata,”kalau
kondisi seperti ini aku
akan membebani
keluarga dan orang
sekitarku”

Lingkungan Ruang perawatan Lingkungan yang Pasien mengatakan


bersih dan nyaman asing membutuhkan
Ruang dikontrol dan kamar sendiri ketenangan dan waktu

14
dibersihkan secara (paviliun) untuk berkomunikasi
rutin dilengkapi dengan dengan keluarga
fasilitas dasar

Sosiokultural Ketidakhadiran Istri dan anak-anak Butuh dukungan


keluarga karena tidak bisa menemani keluarga/orang dekat
kesibukan setiap saat Butuh informasi dan
konsultasi

2) Asumsi Utama dalam Paradigma Keperawatan


Berikut adalah asumsi utama yang digunakan dalam memandang paradigma
keperawatan, antara lain:
1) Keperawatan
Keperawatan adalah salah satu pengkajian kebutuhan kenyamanan yang
intensif, intervensi yang diberikan untuk memenuhi kebutuhan kenyamanan,
dan evaluasi tingkat kenyamanan setelah implemnetasi diberikan kemudian
dibandingkan dengan tujuan hasil yang diinginkan. Pengkajian dan evaluasi
dapat berupa intuisi atau subjektif atau keduanya. Pengkajian diperoleh
melalui skala tingkatan verbal (klinis) atau kuesioner mengenai tingkat
kenyamanan yang menggunakan instrumen dari studi Kolcaba.
2) Pasien
Penerima asuhan mungkin dapat berupa individu, keluarga, institusi atau
komunitas yang membutuhkan asuhan keperawatan. Perawat dapat berperan
sebagai penerima intervensi terkait kenyamanan di lingkungan tempat bekerja
ketika adanya inisiatif untuk meningkatkan kondisi kerja dibawah tekanan,
seperti untuk meningkatkan Magnet status.

3) Lingkungan
Lingkungan adalah segala aspek pasien, keluarga, atau institusi yang dapat
dimanipulasi oleh perawat, orang dicintai atau institusi untuk meningkatkan
kenyamanan.

15
4) Kesehatan
Kesehatan adalah status fungsi optimal seorang pasien, keluarga, pemberi
asuhan kesehatan, atau komunitas dalam konteks individu atau kelompok.

5) Asumsi-Asumsi

a. Setiap individu menunjukkan respon holistik terhadap stimulus kompleks


yang diterima.
b. Kenyamanan adalah hasil holisitk yang ingin dicapai oleh setiap individu
dan erat kaitannya dengan disiplin keperawatan.
c. Kenyamanan adalah kebutuhan dasar manusia yang dibutuhkan dan harus
dipenuhi oleh setiap individu. Hal ini merupakan usaha aktif.
d. Pencapaian kenyamanan seorang individu memberikan kekuatan bagi
pasien dalam membentuk sikap kesadaran terkait kesehatan dirinya.
e. Pasien yang menunjukkan kesadaran terkait kesehatan dirinya tinggi
cenderung memiliki kepuasaan tersendiri dengan asuhan yang dipeoleh.
f. Integritas institusi didasarkan oleh orientasi sistem nilai penerima asuhan.
Sama pentingnya orientasi terhadap promosi kesehatan, asuhan holistik
dalam konteks keluarga dan pemberi asuhan.
6) Penegasan Teori
Teori kenyamanan terdiri dari tiga bagian pernyataan proposisi yang telah
diuji secara terpisah atau bersamaan
a) Bagian I menyatakan intervensi kenyamanan, ketika efektif akan
menghasilkan peningkatan kenyamanan bagi penerima (pasien dan keluarga),
dibandingkan dengan dasar pre intervensi. Pemberi asuhan dapat menjadi
penerima jika menyatakan komitmen untuk kenyamanan lingkungan kerja
mereka. Intervensi kenyamanan ditujukan sebagai pemenuhan kebutuhan
dasar manusia, seperti istirahat, homeostatis, komunikasi terapeutik dan
pengobatan yang holistik. Intervensi kenyamanan biasanya non-teknologi dan
terintegrasi dalam pemberian asuhan.
b) Bagian II menyatakan bahwa peningkatan kenyamanan penerima asuhan
dihasilkan dari adanya perilaku kesadaran diri tentang kesehatannya.

16
c) Bagian III menyatakan bahwa adanya peningkatan kesadaran diri penerima
tentang kesehatannya meningkat akibat kemajuan dalam kualitas perawatan,
kebijakan institusi dan asuhan berdasar bukti praktik klinis dan kebijakan.
Kolcaba menyakini bahwa perawat dapat melaksanakan asuhan yang bersifat
memberikan kenyamanan bagi pasien. kolcaba meyakini bahwa tindakan ini
akan meningkatkan peran perawat untuk lebih kreatif dalam pemberian
asuhan keperawatannya dan kepuasan diri, seperti pencapaian kepuasan yang
diperoleh pasien kelolaannya. Oleh karena itu, perawat harus memberikan
intervensi yang tepat dan mendokumentasikan hasilnya dalam catatan
terintegrasi pasien. meskipun, setiap intervensi yang diberikan belum tentu
dapat meningkatkan kenyamanan bagi pasien. ketika kenyamanan tidak
dicapai secara utuh, perawat perlu mengkaji variabel yang berhubungan
dengan kenyamanan, seperti variabel ada atau tidak permasalahan di rumah,
status ekonomi yang rendah, diagnosis yang berat, atau adanya keterbatasan
kognitif yang membutuhkan intervensi lebih lanjut dan penyebab lain sebagai
evaluasi terkait tidak efektifnya intervensi yang diberikan.
7) Penerimaan Teori Katharine Kolcaba oleh Keperawatan
a) Praktek

Teori ini masih baru. Masih terus dikenalkan dan dipelajari oleh para
siswa yang memilih teori ini untuk kerangka studi mereka, seperti di dalam
keperawatan kebidanan, katheterisasi jantung, perawatan kritis, pekerja
rumah sakit, ketidaksuburan / kemandulan, terapi radiasi, keperawatan bedah
tulang, keperawatan perioperatif, keperawatan lanjut usia, dan infeksi saluran
kemih. Area studi yang tak diterbitkan, tetapi dibahas oleh Kolcaba melalui
website nya, meliputi unit luka bakar, klinik keperawatan, perawatan rumah,
nyeri kronis, terapi pijatan, pediatrik, oncology, dan perioperative. Untuk
praktek klinik colkaba menanyakan skala kenyamanan pada pasien dengan
skor 0 – 10 yang mana 10 adalah nilai tertinggi dari kenyamanan. Skala
kenyamanan ini bisa diterapkan untuk pengkajian nyeri atau untuk tujuan
pendokumentasian, harus diterapkan dan komunikatif.

17
Comfort teori telah dimasukkan oleh perawat anestesi kedalam praktek klinik
mereka untuk pedoman manajemen kenyamanan pasien. Spesifik manajemen
:
1. Pengkajian kebutuhan kenyamanan pasien selama pembedahan, nyeri
akut, kesakitan
2. Menciptakan kenyamanan dengan meminta persetujuan pasien sebelum
dilakukan pembedahan, intervensi yang spesifik
3. Memfasilitasi yang nyaman, temperature tubuh dan faktor - faktor yang
dihubungkan dengan kenyamanan selama pembedahan.
4. Melanjutkan dengan manajemen kenyamanan dan pengukuran periode
setelah operasi.

b) Pendidikan

Sesuai petunjuk dalam pengajaran kenyamanan pada program sarjana


keperawatan, teori kenyamanan telah diterapkan pada keperawatan terhadap
pasien yang mendapatkan terapi radiasi yang dilaporkan oleh Cox pada tahun
1998. Teori ini sangat mudah untuk dipahami dan diterapkan pada mahasiswa
perawat yang menyajikan suatu metode efektif untuk menilai kebutuhan
kenyamanan holistik pada orang tua yang membutuhkan perawatan akut.
Teori ini tidak terbatas pada gerontologikal atau pendidikan praktik
lanjutan. Teori ini cocok digunakan mahasiswa yang praktek klinik dan
aplikasikanya dapat di vasilitasi dengan menggunakan web colcaba tentang
care plan kenyamanan. Teori ini juga memberikan jalan untuk mahasiswa
dalam memperoleh kemudahan mereka ( by Knowing) dan untuk memelihara
ease dengan kurikulum mereka (melalui kepercayaan anggota fakultas
mereka), dan untuk mencapai trancendentce dari stressor mereka dengan
menggunakan teknik self comforting.

c) Riset

The Encyclopedia of Nursing Research menyebutkan pentingnya


mengukur kenyamanan sebagai tujuan keperawatan. Perawat dapat

18
memberikan bukti untuk mempengaruhi keputusan institusi, masyarakat, dan
tingkatan legislatif yang hanya sampai pada studi kenyamanan yang
menunjukkan efektivitas keperawatan yang holistik/menyeluruh. Baru-baru
ini, pengukuran kenyamanan di rumah sakit besar dan perawatan rumah
datanya telah ditetapkan untuk menambah literatur untuk tujuan riset.

8) Kelebihan dan Kekurangan Teori “Kenyamanan” Kolcaba


1) Kelebihan Teori “Kenyamanan” Kolcaba

Teori comfort banyak diadopsi oleh para praktisi keperawatan misalnya


pada nurse midwifery yang menggunakan teori Kolcaba sebagai kerangka
acuan dalam melakukan studi (Schuiling, Sampselle, & Kolcaba, 2011),
hospice care (Kolcaba, Dowd, Steiner, et al, 2004), keperawatan perioperative
(Wilson & Kolcaba, 2004), Perawatan Long- Term ( Kolcaba, Schrim, &
Steiner, 2006), Tingkat stress mahasiswa (Dowd, Kolcaba, Steiner, et al,
2007), pasien dimensia (Hodgson & Andersen, 2008), dan perawatan Paliatif
(Lavoie, Blondeau, & Picard Morin, 2011).
Dalam bidang pendidikan, teori Kolcaba dapat diaplikasikan dalam
kurikulum pendidikan tinggi keperawatan. Teori Kolcaba memberi
kemudahan bagi educator dalam memberikan pemahaman kepada mahasiswa
keperawatan dan melaksanakan metode efektif dalam pembelajaran tentang
level kenyamanan pada seorang pasien (Goodwin, Sener, & Steiner, 2007).
Robinson & Kish (2001) juga mengatakan bahwa dengan teori Kolcaba,
maka mahasiswa di berbagai setting klinis dapat mengaplikasikan intervensi
nyeri yang dibuat dalam Comfort Care Plan yang dibuat oleh Kolcaba.
Dalam bidang penelitian, Kolcaba menciptakan suatu instrumen penelitian
dalam melakukan pengukuran level kenyamanan pada seorang pasien dan
menyatakan pentingnya pengukuran level kenyamanan pada seorang pasien
sebagai suatu tolak ukur capaian seorang perawat (Kolcaba, 2006). Kolcaba
(2001) menggunakan skala pengukuran level kenyamanan pada rumah sakit
besar dan lingkup home care untuk mengembangkan teori dan literatur dari
kenyamanan.

19
2) Kekurangan Teori “Kenyamanan” Kolcaba
Teori Kolcaba memiliki beberapa kekurangan diantaranya adalah beberapa
artikel awal Kolcaba seperti konsep analisis mungkin sedikit tidak jelas
(clarity) tetapi masih tetap konsisten terhadap definisi, asumsi, dan proposisi
(Kolcaba & Kolcaba, 1991). Teori Kolcaba juga dinilai sederhana karena
teori comfort masih rendah dalam pemanfaatan teknologi akan tetapi masih
memiliki peluang untuk dapat digunakan pada teknologi canggih.
Teori ini melibatkan semua aspek (holistik) yang meliputi fisik,
psikospiritual, lingkungan dan sosial kultural. Namun untuk menilai semua
aspek tersebut dibutuhkan komitmen tinggi dan kemampuan perawat yang
trampil dalam hal melakukan asuhan keperawatan berfokus kenyamanan
(pengkajian hingga evaluasi), yang di dalamnya dibutuhkan teknik problem
solving yang tepat.

20
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Teori Kolcaba pada middle range sebenarnya merupakan


turunan philosophy Teory dari Florence Nightingale. Teori Kenyamanan Kolcaba
masuk ke dalam middle-range teori dikarenakan (a) tidak abstrak dan berisi
aplikasi secara terinci, (b) mengembangkan bukti hasil praktik keperawatan, (c)
merupakan karakteristik praktik keperawatan dan atau situasi keperawatan. Teori
middle range merupakan level ketiga dari teori keperawatan. Teori middle range
cukup spesifik untuk memberikan petunjuk riset dan praktik, cukup umum pada
populasi klinik dan mencakup fenomena yang sama. Sebagai petunjuk riset dan
prktik, middle range teori lebih banyak digunakan dari pada grand teori, dan
dapat diuji secara empiris pemikirannya. Teori comfort dapat diaplikasikan
terutama pada pasien yang mengalami nyeri dengan peningkatan skala nyeri yang
dipengaruhi kecemasan, contoh cardiac chest pain with anxiety.

B. Saran

Perkembangan ilmu keperawatan selalu mengalami perubahan dan


Teori Comfort dari Katharine Kolcaba cukup spesifik untuk memberikan petunjuk
riset dan praktik dalam keperawatan , tetapi belum bisa dipraktikkan secara
langsung karena cakupan kenyamanan sangat luas meski sudah spesifik
diperlukan teori praktik keperawatan supaya bisa di aplikasikan secara langsung.

21
DAFTAR PUSTAKA
March, A. & McCormack, D. (2009). Nursing Theory-Directed
Healthcare Modifying Kolcaba’s Comfort Theory as an
Institution-Wide Approach. Holistic Nursing Practice.
Retrieved From:
http://wwwncbi.nlm.nih.gov.pubmed/19258847 (8 Desember
2017).

Utami, Cahya. “Teori Kenyamanan Kolcaba” (Online). Tersedia:


www.academia.edu/19197425/teori_kenyamanan_kolcaba yang
direkam pada 26 Nov 2017 06:15:39:GMT. (9 Desember 2017)

22