Anda di halaman 1dari 66

LAPORAN PRAKTIKUM

FARMASI INDUSTRI

Pembuatan Sediaan Krim Asam Salisilat

Disusun oleh :

Kelompok 5 Golongan 1 Kelas A

Angkatan 38

Destiana Kusherawati (1907062018)

Shofia Yurida (1907062019)

Citra Ramadhanti Tasya Putri (1907062020)

Melinda Citra Handayani (1907062021)

Dosen Pembimbing :

1. Dr. Hari Susanti, M.Si., Apt

2. Widyasari P, M.Sc., Apt

Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi

Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta

2019
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Alhamdulillahirobbil’alamin, puji syukur penulis panjatkan kehadirat

Allah SWT yang telah memberikan rahmat, hidayah, dan karunia-Nya, sehingga

peneliti dapat menyelesaikan penulisan proposal ini dengan baik.

Proposal ini adalah tugas untuk dijadikan bahan pembelajaran bagi para

mahasiswa. Dalam penyusun proposal ini penulis banyak mendapati kesulitan-

kesulitan, faktor utamanya dikarenakan keterbatasan ilmu dan wawasan yang

dimiliki penulis.

Dalam proses penyelesaian penulisan ini penulis tidak lepas dari bantuan

dan dukungan dari berbagai pihak, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Dengan ketulusan hati dan rasa syukur, pada kesempatan kali ini penulis

mengucapkan terima kasih. Semoga proposal ini bermanfaat khususnya bagi

penulis dan para pembaca pada umumnya.

Wassalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Yogyakarta, 4 Juni 2019

Penulis

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ 2


DAFTAR ISI....................................................................................................................... 3
DAFTAR TABEL............................................................................................................... 5
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... 6
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................... 7
BAB I .................................................................................................................................. 8
PENDAHULUAN .............................................................................................................. 8
A. Latar Belakang ........................................................................................................ 8
B. Rumusan Masalah ................................................................................................... 9
C. Tujuan ................................................................................................................... 10
D. Manfaat ................................................................................................................. 10
BAB II............................................................................................................................... 11
TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................... 11
A. Sifat Bahan ............................................................................................................ 11
B. Khasiat, Mekanisme, Kontraindikasi, Toksisitas, Efek Samping, dan Peringatan
terkait Penggunaan Asam Salisilat ................................................................................ 12
C. Farmakokinetik ..................................................................................................... 14
D. Indikasi dan Dosis ................................................................................................. 14
E. Krim Asam Salisilat .............................................................................................. 14
F. Kualifikasi Spektrofotometer UV-Vis .................................................................. 19
BAB III ............................................................................................................................. 22
METODE PENELITIAN .................................................................................................. 22
A. Lokasi Penelitian ................................................................................................... 22
B. Alat dan Bahan yang digunakan ........................................................................... 22
BAB IV ............................................................................................................................. 32
HASIL DAN PEMBAHASAN......................................................................................... 32
A. Kualifikasi Spektrofotometer ................................................................................ 32
B. Verifikasi Bahan Aktif .......................................................................................... 35

3
C. Produksi Krim asam salisilat................................................................................. 40
D. Evaluasi dan IPC Krim Asam Salisilat ................................................................. 41
BAB V .............................................................................................................................. 46
PENUTUP ........................................................................................................................ 46
A. Kesimpulan ........................................................................................................... 46
B. Saran ..................................................................................................................... 47
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 48
LAMPIRAN...................................................................................................................... 50

4
DAFTAR TABEL

Tabel I. Formula Krim Asam Salisilat .................................................................. 28


Tabel II. Hasil Kualifikasi Desain ......................................................................... 32
Tabel III. Hasil Kualifikasi Instalasi ..................................................................... 33
Tabel IV. Hasil Kualifikasi Operasional ............................................................... 34
Tabel V. Hasil Kualifikasi Kinerja ....................................................................... 35
Tabel VI. Hasil Verifikasi Bahan Aktif ................................................................ 39
Tabel VII. Hasil Penimbangan Pembuatan Krim Asam Salisilat ......................... 41
Tabel VIII. Hasil Evaluasi dan IPC Krim Asam Salisilat ..................................... 45

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Asam Salisilat........................................................................ 11


Gambar 2. Reaksi Senyawa Fenil dan FeCl3 Memebentuk Kompleks ................. 36

6
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Uji Kualitatif Bahan Baku Asam Salisilat ........................................ 51


Lampiran 2. Susut Pengeringan Asam Salisilat .................................................... 52
Lampiran 3. Sisa Pemijaran Asam Salisilat .......................................................... 53
Lampiran 4. Pembakuan NaOH 0,1 N .................................................................. 54
Lampiran 5. Penetapan Kadar Bahan Baku Asam Salisilat .................................. 55
Lampiran 6. Uji Homogenitas Krim Asam Salisilat ............................................. 56
Lampiran 7. Uji Organoleptis Krim Asam Salisilat .............................................. 57
Lampiran 8. Daya Sebar dan Daya Lekat Krim Asam Salisilat ............................ 58
Lampiran 9. Isi Minimum Krim Asam Salisilat.................................................... 59
Lampiran 10. Penetapan Kadar Asam Salisilat dalam Krim................................. 60
Lampiran 11. Hasil Viskositas .............................................................................. 62

7
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kosmetik adalah bahan atau campuran bahan yang dikenakan pada kulit

manusia untuk membersihkan, memelihara, menambah daya tarik serta merubah

rupa. Karena terjadi kontak antara kosmetika dengan kulit, maka kosmetika akan

diserap oleh kulit dan masuk ke bagian yang lebih dalam dari tubuh

(Wasitaatmadja, 1997).

Krim adalah sediaan setengah padat, berupa emulsi kental mengandung air

tidak kurang dari 60% dan dimaksudkan untuk pemakaian luar, krim juga bisa di

gunakan sebagai emolien atau pemakaian obat pada kulit atau skin care dan

perawatan pada rambut atau hair care (Anonim, 1979).

Asam salisilat telah digunakan sebagai bahan terapi topikal dalam bidang

dermatologi, dan telah lama dikenal dengan khasiat utama sebagai bahan

keratolitik. Hingga saat ini asam salisilat masih digunakan dalam terapi veruka,

kalus, psoriasis, dermatitis seboroik pada kulit kepala, dan iktiosis.

Penggunaannya semakin berkembang sebagai bahan peeling dalam terapi penuaan

kulit, hiperpigmentasi pascainflamasi, dan akne. Efek samping lokal yang sering

dijumpai pada penggunaan asam salisilat adalah dermatitis kontak. Beberapa

kepustakaan melaporkan adanya toksisitas sistemik akibat absorpsi perkutan.

Toksisitas asam salisilat, meskipun jarang, dapat menimbulkan komplikasi yang

serius (Sulistyaningrum, 2012).

8
Asam salisilat adalah obat topikal yang digunakan untuk mengobati sejumlah

masalah kulit, seperti jerawat, ketombe, dan masalah kulit lainnya. Asam salisilat

juga bisa digunakan untuk antiseptik serta digunakan pula sebagai bahan utama

untuk aspirin. Ketika digunakan untuk anti jerawat, asam salisilat akan mencegah

sel-sel kulit mati menutup folikel rambut sehingga mencegah penyumbatan pori-

pori yang dapat menyebabkan jerawat. Asam salisilat sangat iritatif, kadarnya

yang tinggi dalam sediaan kosmetik ternyata memiliki dampak bagi kesehatan

tubuh, mulai dari dampak yang ringan hingga yang berat. Pengetahuan dan

informasi akan bahaya kandungan asam salisilat yang terkandung dalam sediaan

kosmetik ini tidak sepenuhnya diketahui oleh masyarakat luas. Oleh karena itu

perlu dilakukan pengujian kadar asam salisilat untuk melindungi masyarakat dari

bahaya penggunaan asam salisilat dengan konsetrasi tinggi dalam kosmetik.

BPOM telah menetapkan kadar maksimun yang diizinkan terkandung dalam

produk kosmetik, termasuk anti produk jerawat tidak boleh lebih dari 2 %

(Wasitaatmadja, 1997).

B. Rumusan Masalah

1. Bagaiman rancangan formula dan pembuatan produk krim asam salisilat yang

baik dan rasional dengan mempertimbangkan safety, efficacy dan quality?

2. Bagaimana proses pembuatan sediaan krim asam salisilat?

3. Bagaimana uji kontrol kualitas selama penyiapan bahan baku, proses

pembuatan dan produk krim asam salisilat?

9
C. Tujuan

1. Mampu merancang formula dan pembuatan produk salep asam salisilat yang

baik dan rasional dengan mempertimbangkan safety, efficacy dan quality.

2. Mampu melakukan proses pembuatan sediaan salep asam salisilat.

3. Mampu uji kontrol kualitas selama penyiapan bahan baku, proses pembuatan

dan produk salep asam salisilat.

D. Manfaat

Manfaat penulisan ini selain untuk memenuhi tugas Praktikum Farmasi

IndustriProgram Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Ahmad

Dahlan, diharapkan dapat menjadi referensi dalam pembuatan krim asam salisilat.

10
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Sifat Bahan

1. Asam Salisilat

Gambar 1.Struktur Asam Salisilat

Sifat – fisika kimia asam salisilat :

Nama Resmi : Acidum Salicylicum

Nama Lain : Asam Salisilat

Rumus Molekul : C7H6O3

Berat Molekul : 138,12

Pemerian : Hablur, biasanya berbentuk jarum halus atau serbuk halus,

putih, rasa agak manis, tajam dan stabil di udara. Bentuk sintesis warna putih dan

tidak berbau. Jika dibuat dari metil salisilat alami dapat berwarna kekuningan atau

merah muda dan berbau lemah mirip metanol.

Kelarutan : Sukar larut dalam air dan dalam benzen, mudah larut

dalam etanol dan dalam eter, larut dalam air mendidih, agak sukar larut dalam

kloroform.

Persyaratan asam salisilat :

Susut Pengeringan : Tidak lebih dari 0,5%

11
Sisa Pemijaran : Tidak lebih dari 0,05%

Klorida : Tidak lebih dari 0,014%

Sulfat : Tidak lebih dari 0,02%

Logam Berat : Tidak lebih dari 20 bpj

Kandungan : 99,5% - 101,01%

Jarak Lebur : Antara 1580 dan 1610

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik

Khasiat : Keratolikum (Anonim, 2014).

B. Khasiat, Mekanisme, Kontraindikasi, Toksisitas, Efek Samping, dan

Peringatan terkait Penggunaan Asam Salisilat

Asam salisilat memiliki khasiat sebagai keratolitik dengan menurunkan pH

kulit, menyebabkan peningkatan hidrasi keratin dan pengembangan korneosit.

Selain itu juga melarutkan zat semen intraseluler di stratum korneum,

memfasilitasi desquamasi (Katzung, 2010). Asam salisilat secra alangsung dan

tidak langsung menghambat aktivitas dari kedua tipe siklooksigenasi (COX-1 dan

COX-2) untuk menurunkan pembentukan prekursor prostaglandin dan tromboxan

dari asam arakhidonat. Khasiat antiinflamasi asam salisilat disebabkan oleh

mekanismenya yang menyebabkan sel-sel epidermis mengelupas dengan mudah

mencegah pori-pori tersumbat dan memberi ruang bagi pertumbuhan sel baru,

karena efek itulah asam salisilat banyak digunakan dalam shampoo sebagai anti

ketombe. Asam salisilat juga menghambat oksidasi dari urudine-5-dipospoglukose

(UDPG) secara kompetitif dengan nikotnamid adenosine dinukleotide (NAD) dan

secara non kompetitif dengan UDPG. Hal itu secara kompetitif juga menghambat

12
transfer gugus glukoronil dari uridine-5-pospoglucuronic acid (UDPGA) ke

aseptor fenolik. Sedangkan untuk penyembuhan luka oleh asam salisilat melalui

mekanisme penghambatan sintesis mukopolisakarida (Brunton et al., 2011).

Asam salisilat dikontraindikasikan pada pasien yang hipersensitivitas terhadap

salisilat dengan gejala seperti, nyeri perut, tinnitus/ telinga berdenging, gatal

dikulit, bintik-bintik merah atau ruam. Efek samping yang mungkin ditimbulkan

oleh asam salisilat antara lain iritasi ringan, dermatitis, pada dosis tinggi dapat

menyebabkan erosi pada kulit/ulserasi (Martindale, 2009).

Toksisitas asam salisilat secara oral pada tikus diketahui LD50 yaitu

891mg/kgBB tikus sedangkan untuk inhalasi LC50 lebih dari 900 mg/m3/1jam.

Iritasi ringan pada kulit kelinci 500mg/24jam dan iritasi berat pada mata kelinci

100mg. Pengunaan asam salisilat pada dosis berlebih dapat menimbulkan gejala

toksisitas seperti pusing, tunitis, tuli, berkeringat mual, muntah, sakit kepala, dan

kebingungan. Gejala keracunan lebih parah atau keracunan akut setelah overdosis

antara lain hipersensitivitas, demam, gelisah, ketosis, dan alkalosis plasma 150 –

300 mcg/ml. Gejala lain seperti depresi CNS dapat menyebabkan koma, kolaps

kardiovaskular dan kegagalan pernapasan. Keracunan pada anak-anak dapat

menyebabkan kantuk, asidosis metabolik, dan hipoglikemi (Martindale, 2009).

Pasien dengan gangguan sikulasi periferal dan pasien dengan neuropati

periferal dalam meggunakan asam salisilat perlu perhatian khusus. Absorpsi

setelah penggunaan topikal asam salisilat dapat diminimalkan dengan tidak

menggunakan sediaan topikal dalam jangka waktu lama dan pada konsetrasi

tinggi, atau pada area yang luas ditubuh, serta pada kulit yang mengalami

13
inflamasi / kulit yang rusak. Penggunaan asam salisilat hanya untuk topikal,

hindari kontak dengan mulut, mata, dan mukus membran lainnya.

C. Farmakokinetik

1. Absorpsi: Asam salisilat topikal diserap cepat pada kulit yang intak, terutama

bila menggunakan vehikulum berminyak. Penyerapan terjadi sebanyak 9-

60%. Jika tertelan, salisilat akan diserap dengan cepat oleh lambung dan usus

(Brunton et al., 2011).

2. Distribusi: Pada penyerapan topikal, konsetrasi maksimal umumnya dicapai

dalam 5 jam (Drugs.com). Vd = 170-500 mg/kg, tergantung dosis pajanan.

80-90% asam salisilat yang terabsorbsi akan berikatan dengan protein plasma,

termasuk albumin (Brunton et al., 2011).

3. Metabolisme: Asam salisilat dimetabolisme di retikulum endoplasma dan

mitokondria sel hati(Brunton et al., 2011).

4. Eliminasi : Waktu paruh bervariasi sesuai dengan dosis pajanan, mulai dari

20 menit hingga 30 jam. Waktu paruh ini dipengaruhi oleh kapasitas hepar

dalam biotransformasi asam salisilat(Bruntonet al., 2011).

D. Indikasi dan Dosis

Indikasi : Sebagai keratolitik dan antifungi (FI III, 1979).

Dosis : 10 gram (2-10%), 3-4 kali sehari dioleskan (Anonim, 1978).

E. Krim Asam Salisilat

1. Definisi Krim

14
Krim merupakan bentuk sediaan setengah padat yang mengandung satu atau

lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Istilah ini

secara tradisional telah digunakan untuk sediaan setengah padat yang mempunyai

konsistensi relatif cair diformulasi sebagai emulsi air dalam minyak atau minyak

dalam air. Sekarang ini batas tersebut lebih diarahkan untuk produk yang terdiri

dari emulsi minyak dalam air atau disperse mikrokristal asam-asam lemak atau

alkohol berantai panjang dalam air, yang dapat dicuci dalam air dan lebih

ditujukan untuk penggunaan kosmetika dan estetika (Anonim, 2014).

2. Penggolongan Krim

Sediaan krim terbagi menjadi 2 jenis yaitu krim tipe a/m dan m/a, pada krim

tipe a/m fase air terdispersi ke dalam fase minyak contohnya adalah cold cream

sedangkan pada krim tipe m/a fase minyak terdispersi ke dalam fase air contohnya

adalah vanishing cream. Krim tipe air dalam minyak (a/m) contohnya adalah

sabun polivalen, span, adeps lanae, kolesterol dan cera. Sedangkan krim tipe

minyak dalam air (m/a) contohnya adalah sabun monovalen seperti trietanolamin

stearat, natrium stearat, kalium stearat dan ammonium stearat (Anief, 2008).

3. Fungsi Krim

Krim mempunyai beberapa fungsi diantaranya yaitu sebagai bahan pembawa

substansi obat untuk pengobatan topikal, bahan pelumas kulit, pelindung untuk

kulit dengan mekanisme mencegah kontak permukaan kulit dengan larutan berair

dan rangsangan kulit (Anief, 2008). Sediaan krim dapat digunakan pada kulit atau

membran mukosa sebagai pelindung, efek terapetik, atau profilaksis tanpa

membutuhkan efek oklusif (Marriot et al., 2010).

15
4. Kualitas Dasar Krim

a. Stabil, saat masih digunakan untuk pengobatan. Bebas dari inkompabilitas,

stabil pada suhu kamar, dan stabil terhadap kelembaban pada kamar.

b. Lunak, maksudnya yaitu setiap zat harus dalam keadaan halus dan seluruh

bagian produk berwujud lunak dan homogen.

c. Mudah dipakai, dalam arti krim tipe emulsi adalah yang paling mudah

diaplikasikan pada kulit dan mudah dihilangkan dari kulit.

d. Terdistribusi secara merata, krim yang mengandung obat harus

terdistribusi merata melalui basis krim padat atau cair pada penggunaan

(Anief, 2008).

5. Bahan – bahan penyusun krim

a. Emolien, merupakan zat yang berfungsi sebagai bahan pelembut kulit,

merupakan turunan dari lanolin dan derivatnya, hidrokarbon, asam lemak,

dan lemak alkohol.

b. Zat sawar, bahan yang umumnya digunakan adalah paraffin wax, asam

stearat.

c. Humektan, merupakan suatu zat yang mampu mengontrol kelembaban di

antara sediaan dengan udara, di dalam maupun diluar kulit. Bahan yang

umum digunakan adalah gliserin yang mempunyai kemampuan menarik

air dari udara dan menahan air supaya tidak menguap.

d. Zat pengawet, merupakan bahan yang berfungsi untuk mengawetkan

kosmetika dalam jangka waktu selama mungkin supaya dapat digunakan

dalam waktu yang lebih lama. Pengawet mempunyai sifat sebagai

16
antibakteri sehingga mampu mencegah terjadinya ketengikan akibat

aktivitas mikroba serta bersifat sebagai antioksidan untuk mencegah

terjadinya oksidasi sehingga kosmetika menjadi stabil.

e. Zat pengemulsi, merupakan suatu bahan yang mampu membuat semua

bahan tercampur secara merata (homogen), contohnya adalah gliseril

monostearat, trietanolamin (Wasitaatmadja, 1997).

6. Metode Pembuatan Krim

Prinsip pembuatan krim adalah berdasarkan proses penyabunan (safonifikasi)

dari suatu asam lemak tinggi dengan suatu basa dan dikerjakan dalam suasana

panas yaitu temperatur 700 - 800 C (Anonim,1995). Pembuatan sediaan krim

dilebihkan jumlahnya untuk mengantisipasi kemungkinan tertinggalnya sediaan

pada saat proses pemindahan sediaan krim ke wadah akhir. Bahan-bahan yang

larut air (komponen asam) dilarutkan dalam air dan basis lemak (komponen basa)

dilelehkan pada cawan uap di atas waterbath pada suhu 750C, kemudian

didinginkan pada suhu 600 C. Pemanasan yang berlebih dapat merusak agen

pengemulsi dan stabilitas sediaan menjadi hilang. Pada tipe m/a, fase minyak

ditambahkan ke fase air dan untuk tipe a/m, fase air ditambahkan ke fase minyak

(Marriot et al., 2010).

7. Stabilitas Sediaan Krim

Ketidakstabilan sediaan secara fisika dapat diketahui dengan terbentuknya

pemucatan warna, perubahan bau, pemisahan fase, pecahnya emulsi, terbentuk

caking atau endapan yang tidak dapat terdispersi kembali, perubahan konsistensi,

pertumbuhan kristal, munculnya gas, serta terjadi perubahan secara fisik lainnya.

17
Sedangkan emulsi yang stabil ditandai dengan tidak terbentuk penggabungan fase

terdispersi, tidak terbentuk creaming, serta memiliki bau, warna dan fisik lain

yang baik (Martin et al., 1993). Suatu emulsi dapat dipengaruhi oleh adanya

kontaminasi serta pertumbuhan mikroba (Ansel, 2008).

8. Evaluasi Mutu Sediaan Krim

a. Uji Organoleptik

Adapun pengamatan yang dilakukan oleh dalam uji ini adalah bentuk

sediaan, bau dan warna sediaan. Parameter kualitas salep yang baik adalah

bentuk sediaan setengah padat (Anief, 1997).

b. Homogenitas

Uji Homogenitas dilakukan dengan cara sediaan krim dioleskan diatas

kaca atau alat lain yang transparan kemudian dilihat apakah terdapat partikel-

partikel kasar atau tidak, sediaan yang homogen tidak terdapat adanya

partikel-partikel kasar.

c. pH

Dilakukan dengan alat pH meter, prosedurnya yaitu 60 g krim diencerkan

dengan 200 ml air, aduk hingga homogen kemudian didiamkan hingga

mengendap. Air yang tidak mengendap diukur menggunakan ph meter.

d. Daya Sebar

Daya sebar didefinisikan sebagai kemampuan menyebar krim pada kulit.

Prosedurnya yaitu dengan meletakkan sediaan krim diatas kaca bulat

kemudian bagian atasnya diberi kaca berukuran sama yang telah ditimbang,

setelah itu didiamkan selama 1 menit dan diukur diameter dari berbagai sisi,

18
kemudian diberikan beban tambahan 150 g dan didiamkan selama 1 menit,

dihitung diameter penyebaran krim. Pengamatan dilakukan tiap 1 menit

selama 10 menit atau ketika diameter sudah konstan.

e. Daya Lekat

Evaluasi ini bertujuan untuk mengetahui berapa lama waktu yang

dibutuhkan oleh krim untuk melekat pada kulit. Tahap pertama yang

dilakukan pada uji daya lekat krim ini adalah meletakkan krim dengan bobot

tertentu di atas objek transparan yang telah ditentukan luasnya. Kemudian

meletakkan objek transparan lain di atas krim tersebut dan menekan

dengabeban 1 kg selama 5 menit. Selanjutnya memasang gelas objek alat uji

dan melepaskan beban seberat 80 gram dan mencatat waktu hingga kedua

gelas objek tersebut terlepas (Wardiyah, 2015).

f. Viskositas

Viskositas menggambarkan tahanan dari suatu sediaan untuk mengalir.

Semakin kental atau semakin besar nilai viskositasnya, maka semakin besar

tahanannya (Sinko,2006).

F. Kualifikasi Spektrofotometer UV-Vis

Kualifikasi merupakan bagian (subset) proses validasi yang akan

memverifikasi modul dan kinerja sistem sebelum suatu instrumen diletakkan

secara on line (atau diletakkan pada tempatnya dalam suatu laboratorium). Jika

instrumen tidak terjamin dengan baik sebelum digunakan, maka akan muncul

suatu masalah yang sulit untuk diidentifikasi.

19
Validasi untuk mesin, peralatan produksi dan sarana penunjang disebut

kualifikasi. Kualifikasi tersebut adalah langkah pertama dalam melaksanakan

validasi di industri farmasi (Priyambodo, 2007).

Kualifikasi terdiri dari empat tingkatan, yaitu:

1. Kualifikasi Desain/ Design Qualification (DQ)

Kualifikasi desain adalah unsur pertama dalam melakukan validasi

terhadapfasilitas, sistem atau peralatan baru.

2. Kualifikasi Instalasi/ Instalation Qualification (IQ)

Kualifikasi dilakukan terhadap fasilitas, sistem dan peralatan baru atau yang

dimodifikasi, mencakup:

 Instalasi peralatan, pipa dan sarana penunjang hendaklah sesuai dengan

spesifikasi dan gambar teknik yang didesain.

 Pengumpulan dan penyusunan dokumen pengoperasian dan

perawatan peralatan dari pemasok.

 Ketentuan dan persyaratan kalibrasi.

 Verifikasi bahan konstruksi.

3. Kualifikasi Operasional/ Operational Qualification (OQ)

Kualifikasi operasional dilakukan setelah kualifikasi instalasi selesai

dilaksanakan, dikaji dan disetujui. Kualifikasi operasional hendaklah mencakup:

 Kalibrasi

 Prosedur pengoperasian dan pembersihan

 Pelatihan operator dan ketentuan perawatan preventif.

20
4. Kualifikasi Kinerja/ Performance Qualification (PQ)

Performance Qualification (PQ) dilakukan untuk menjamin dan

mendokumentasikan bahwa sistem atau peralatan yang telah diinstalasi beroperasi

sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan. Meskipun PQ diuraikan sebagai

kegiatan terpisah, dalam beberapa kasus pelaksanaannya dapat dilakukan dengan

kualifikasi operasional. PQ hendaknya mencakup :

 Pengujian dengan menggunakan bahan baku, bahan pengganti yang

memenuhi spesifikasi atau produk simulasi yang dilakukan berdasadrkan

pengetahuan tentang proses, fasilitas, sistem dan peralatan;

 Uji yang meliputi satu atau beberapa kondisi yang mencakup batas

operasional atas dan bawah.

21
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Lokasi Penelitian

Penelitian dilakukan di Laboratorium Pengembangan Fakultas Farmasi

Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta.

B. Alat dan Bahan yang digunakan

Alat : Timbangan, mortir, stamper, sudip, pot salep, gelas beaker, batang

pengaduk, pipet tetes, alat penangas air.

Bahan : Asam salisilat, Parafin cair, Cetil alkohol, Aquadest, Etanol 70%,

Propilen glikol, Metil paraben, Propil paraben, Na Lauril Sulfat, Kertas saring,

kertas label, allumunium foil, dan Tisu.

C. Metode Penelitian

1. Kualifikasi

a. Kualifikasi Desain

Pengecekan pada alat spektrofotometer:

- AC Power Cable

- UV Prove Software

- LCD

- Keypad

- Sampel Compartment

- Sampel Compartment Set Screw

- LED

22
- Light Source Compartment Cover

- USB Connector

- USB connector

- Optional Unit Connector

- AC Power connerctor

- USB Connector

- Power Switch ON/OFF

- Cell Holder

- Cell Holder Set Screws

- Sampel Compartment Front Cover

- Multi-cell Holder Drive Connector

- Deuterium Lamp (D2 Lamp)

- Lamp (WI Lamp)

- 3rd light source (on installation site)

b. Kualifikasi Instalasi

Pengecekan pada alat spektrofotometer:

- Temperatur harus antara 15 dan 35oC.

- Aliran Udara dari AC dan pemanas harus dihindari.

- Paparan sinar matahari harus dihindari.

- Kelembapan antara 35% -80%.

- Diletakkan pada tempat yang bebas getaran, kuat dan datar.

- Sisi kiri dari spektrofotometer harus diberi jarak 100 mm dari dinding

karena disisi kiri spektrometer terdapat cooling fan.

23
- Meja yang digunakan untuk menempatkan spektrofotometer harus cukup

kuat untuk menahan bobot instrumen, harus stabil, dan memiliki ketebalan

600 mm.

- Daya Spektrofotometer Shimadzu UV 1800 220-240 Volt.

- Diletakkan pada tempat yang bebas dari gas korosif dan debu.

- Jauhi dari instrumen yang memproduksi medan magnet kuat.

c. Kualifikasi Operasional

- Akurasi Fotometri

Cara :

1. Kalium dikromat dikeringkan pada suhu 130 ° C.

2. Dilakukan pengecekan pada absorbansi 235 nm, 257 nm, 313 nm dan 350

nm, dengan melarutkan 57,0-63,0 mg kalium dikromat dalam 0,005 M

asam sulfur dan diencerkan sampai 1000,0 ml dengan asam sulfat. (60mg/L)

3. Ukur absorbansi pada 430 nm, dengaan melarutkan 57,0-63,0 mg kalium

dikromat dalam asam sulfur 0,005 M dan diencerkan menjadi 100,0 ml

dengan asam sulfur. (600mg/L)

- Linieritas

Cara :

1. Pembuatan larutan H2SO4 0,005 M

2. Pembuatan larutan induk K2Cr2O7 dengan konsentrasi 100 mg/L

3. Pembuatan seri larutan uji : 10; 20; 30; 40; 50; dan 60 mg/L

4. di ukur pada panjang gelombang 350; 313; 257, 235 nm

- Limit of Stray Light

24
Cara :

ukur absorbansi larutan potassium klorida 12 g / l dalam kuvet 1 cm dengan

panjanggelombang 198.

- Resolusi

Cara:

catat spectrum larutan 0,02% (v/v) larutan toluene dalam heksan pada

panjanggelombang 269 nm dan 266 nm

- Noise

Cara:

1. Atur MODE pada TIMESCAN MODE

2. Atur panjang gelombang pada 500 nm

3. Atur waktu scan selama 10 menit (600 sec)

4. Posisi sampel dan blanko diisi udara (tanpa kuvet)

5. Tekan START

6. Hitung nilai RMS noise dengan cara mengkalikan nilai peak-to-peak noise

level tertinggi dengan faktor 0,7

- Absorbsi Sel

Cara:

1. Atur panjang gelombang pada 240 nm

2. Tekan AUTOZERO

 Letakkan kuvet berisi aquadest pada posisi sampel

 Biarkan posisi balnko kosong (blanko udara)

 Ukur absorbansinya

25
 Putarkan kuvet 180°, kemudian letakkan pada posisi sampel

 Ukur absorbansinya

 Hitung selisih absorbansi pada pembacaan pertama dan kedua

d. Kualifikasi Kinerja

- Presisi Panjang Gelombang

 Timbang 10 mg asam salisilat

 Tambahkan 10 ml etanol atau di ad kan

 Baca 3 kali replikasi panjang gelombang

 Dari larutan induk 1mg/1ml, diambil 1 ml

 Masukkan ke labu takar 10 ml kemudian ditambah etanol ad tanda batas

 Baca absorbansi. Lakukan 3 kali

- Baseline Flatness

 Posisi sampel dan blanko diisi udara atau kuvet kosong

 Tutup jendela spektrofotometer

 Klik START

 Biarkan alat mengukur absorbansi dari panjang gelombang 100-200 nm

2. Verifikasi Sifat Fisika Kimia Zat Aktif

Verifikasi sifat fisika kimia zat aktif bertujuan untuk memastikan kebenaran

dari zat yang akan digunakan dalam formulasi, dan dibandingkan dengan nilai

yang tertera pada kompendia. Pengujian yang dilakukan antara lain uji kualitatif

jarak lebur.

a. Uji Kualitatif

- FeCl3

26
Sejumlah sampel asam salisilat dilarutkan dalam pelarut dan

ditambahkan FeCl3 1% yang sudah disiapkan hingga menghasilkan warna

ungu (positif mengandung asam salisilat)

- HCl

Tambahkan asam klorida P ke dalam larutan pekat salisilat: terbentuk

endapan hablur putih asam salisilat yang melebur pada suhu antara 158-

161ºC.

b. Kelarutan

Asam salisilat berdasarkan data dalam FI Ed V diketahui sukar larut

dalam air dan dalam benzen, mudah larut dalam etanol dan dalam eter,

larut dalam air mendidih, agak sukar larut dalam platform. Pengujian

kelarutan dilakukan terhadap pelarut-pelarut tersebut dengan jumlah

pelarut yang digunakan disesuaikan dengan persyaratan larutan dalam FI

Ed V.

c. Jarak Lebur

Siapkan zat uji, masukkan ke dalam pipa kapiler amati zat dalam pipa

kapiler dengan alat melting point hingga meleleh sempurna pada suhu

158-161º C.

d. Susut Pengeringan

Timbang seksama 1-2 g zat di atas aluminium foil dan ratakan sampai

tinggi lebih kurang 5 mm. Masukkan ke dalam oven atau halogen

moisturizer analyzer dan keringkan dengan suhu 105 º C hingga bobot

konstan dan hitung susut pengeringannya.

27
e. Sisa Pemijaran

Timbang seksama 1-2 g zat, panaskan perlahan hingga mengarang

sempurna, dinginkan. Basahi sisa dengan 1 ml asam sulfat P. Panaskan

hati-hati hingga tidak terbentuk asap putih. Pijarkan pada 600 º±50 º C

selama 30 menit hingga arang habis. Dinginkan dalam deksikator hitung

persentase sisa.

f. Kandungan zat aktif

- Pembakuan NaOH:

Timbang seksama 200 mg Kalium Biftalat yang sebelumnya telah

dihaluskan dan dikeringkan pada suhu 120 ºC selama 2 jam, masukkan

dalam erlenmayer, tambahkan 75 ml air bebas CO2, tutup erlenmeyer,

kocok samapi larut. Tambahkan 2 tetes fenolftalein dan titrasi dengan

NaOH hingga terjadi warna merah muda mantap.

- Penetapan Kadar asam salisilat:

Timabng seksama 150 mg zat, larutkan dalam 25 mL etanol encer P

yang sudah dinetralkan dengan NaOH 0,1N, tambahkan fenolftalein dan

titrasi dengan NaOH.

3. Pembuatan Sediaan Krim Asam Salisilat

Tabel I. Formula Krim Asam Salisilat


Bahan Persentase Jumlah Penimbangan
Bahan (% b/b) dilebihkan 10% (g)
Asam Salisilat 1 1,1
Cetil Alkohol 20 22
Propil Paraben 0,06 0,066
Metil Paraben 0,4 0,44
Parafin Cair 25 27,5
Propilen Glikol 20 22
Na Lauril Sulfat 1 1,1

28
Aquadest Ad 200 145,794

Cara Kerja:

1. Penimbangan bahan

2. Fase minyak dicampurkan (Cetil alkohol dan parafin cair)

3. Fase air dicampurkan (propilen glikol, Na Lauril sulfat, metil paraben,

propil paraben, aquades)

4. Dipanaskan dengan suhu 70º diatas waterbath dengan cawan yang

berbeda

5. Masukkan asam salisilat ke dalam fase minyak

6. Masukkan fase air kedalam mortir hangat

7. Masukkan campuran fase minyak dan asam salisilat ke fase air sedikit

demi sedikit

8. Aduk hingga homogen

4. IPC dan Syarat Penerimaan

a. Organoleptis

Pemeriksaan organoleptis meliputi warna, bau, dan bentuk sediaan dari

krim.

b. Homogenitas

Sediaan krim dioleskan diatas kaca atau alat lain yang transparan kemudian

dilihat apakah terdapat partikel-partikel kasar atau tidak.

c. Pengukuran pH

Menggunakan pH meter yang telah dikalibrasi.

d. Daya Sebar

29
Krim ditimbang 0,5 g, lalu diletakkan di atas plat kaca, biarkan 1 menit,

ukur diameter sebar krim, kemudian ditambah dengan beban 150 g, beban

didiamkan selama 1 menit, lalu diukur diameter dengan beban 150 g. Beban

didiamkan selama 1 menit, lalu diukur diameter sebarnya. Hal tersebut

dilakukan sampai didapat diameter sebar yang konstan.

e. Daya Lekat

Krim dioleskan pada plat kedua plat ditempelkan sampai plat menyatu.

Diletakkan beban seberat 1 kg selama 5 menit. Setelah itu dilepaskan. Lalu

diberi beban pelepasan beban 80 g untuk pengujian. Waktu dicatat sampai

kedua plat lepas.

f. Viskositas

Uji viskositas terhadap krim dilakukan menggunakan alat viskometer

(rheosys merlin vr®) Cone & Plate 2.0/30mm GAP. Sejumlah 300 mg krim

asam salisilat ditimbang, kemudian ditempatkan pada alat viskometer untuk

selanjutnya dianalisis. Hitung nilai viskositas dan tentukan tipe alir. Syarat tipe

alir sediaan krim yaitu plastik dengan viskositas sebesar 2000-50000 cps.

g. Isi Minimun

Pada wadah yang diberi etiket bobot, ambil 10 wadah, hilangkan semua

etiket yang dapat mempengaruhi bobot pada waktu isi wadah dikeluarkan.

Bersihkan dan keringkan dengan sempurna bagian luar wadah dengan cara

yang sesuai dan timbang satu per satu. Keluarkan isi secara kuantitatif dari

masing-masing wadah, potong ujung wadah, jika perlu cuci dengan pelarut

yang sesuai, hati-hati agar tutup dan bagian lain wadah tidak

30
terpisah.Keringkan dan timbang kembali masing-masing wadah kosong beserta

bagian-bagiannya.Perbedaan antara kedua penimbangan adalah bobot bersih isi

wadah.Catat bobot dari masing-masing isi wadah.Volume bersih rata-rata isi

dari 10 wadah tidak kurang dari volume yang tertera pada etiket (Anonim,

2014).Pada percobaan ini, praktikan membuat sediaan krim dengan berat 10

gram tiap tube.

h. Penetapan Kadar

1) Larutan Uji Sampel Krim

Sampel yang mengandung asam salisilat ditimbang 1,00 g, dimasukkan

ke dalam gelas kimia, dilarutkan dalam etanol lalu disaring dengan kertas

saring. Masukkan ke labu takar 5 mL, tambahkan etanol hingga batas.

2) Larutan Standar Asam Salisilat

Sebanyak 50 mg standar asam salisilat ditimbang, dimasukkan ke

dalam labu ukur. Dilarutkan dalam etanol sampai tanda batas sehingga

diperoleh larutan standar asam salisilat 1000 ppm.

3) Penetapan Kadar Asam Salisilat

Dipipet sebanyak 1,00 mL larutan uji dimasukkan ke dalam labu ukur.

Tambahkan etanol sampai tanda batas dan homogenkan. Absorbansi

diukur pada λmaks (235,6 nm) (Hadisoebroto dan Senadi, 2019).

31
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Kualifikasi Spektrofotometer
Kualifikasi merupakan bagian (subset) proses validasi yang akan

memverifikasi modul dan kinerja sistem sebelum suatu instrumen diletakkan

secara on line (atau diletakkan pada tempatnya dalam suatu laboratorium). Jika

instrumen tidak terjamin dengan baik sebelum digunakan, maka akan muncul

suatu masalah yang sulit untuk diidentifikasi.

1. Kualifikasi Desain

Kualifikasi desain adalah unsur pertama dalam melakukan validasi

terhadapfasilitas, sistem atau peralatan baru.Kualifikasi desain dilakukan

dengan pengecekan beberapa hal dalam alat spektrofotometer, dapat

dilihat pada Tabel II.

Tabel II. Hasil Kualifikasi Desain


Hasil
NO Parameter
Ada Tidak
1. AC Power Cable √
2. UV Prove Software √
3. LCD √
4. Keypad √
5. Sampel Compartment √
6. Sampel Compartment Set Screw √
7. LED √
8. Light Source Compartment Cover √
9. USB Connector √
10. USB connector √
11. Optional Unit Connector √
12. AC Power connerctor √
13. USB Connector √
14. Power Switch ON/OFF √

32
15. Cell Holder √
16. Cell Holder Set Screws √
17. Sampel Compartment Front Cover √
18. Multi-cell Holder Drive Connector √
19. Deuterium Lamp (D2 Lamp)
20. Lamp (WI Lamp)
21. 3rd light source (on installation site)

2. Kualifikasi Instalasi

Tabel III. Hasil Kualifikasi Instalasi


NO PARAMETER HASIL KETERANGAN
Temperatur harus antara 15 dan
1. 24oC M
35oC.
Aliran Udara dari AC dan pemanas
2.
harus dihindari. √ M
Paparan sinar matahari harus
3.
dihindari. √ M
4. Kelembapan antara 35% -80%. 66% M
Diletakkan pada tempat yang bebas
5.
getaran, kuat dan datar. √ M
Sisi kiri dari spektrofotometer harus
diberi jarak 100 mm dari dinding
6.
karena disisi kiri spektrometer √ M
terdapat cooling fan.
Meja yang digunakan untuk
menempatkan spektrofotometer
7. harus cukup kuat untuk menahan √ M
bobot instrumen, harus stabil, dan
memiliki ketebalan 600 mm.
Daya Spektrofotometer Shimadzu
8.
UV 1800 220-240 Volt. √ M
Diletakkan pada tempat yang bebas
9.
dari gas korosif dan debu. √ M
Jauhi dari instrumen yang
10.
memproduksi medan magnet kuat. √ M
Keterangan: M= Memenuhi syarat, TM= Tidak Memenuhi syarat

Pengecekan kualifikasi instalasi dilakukan, dan memenuhi persyaratan.

33
3. Kualifikasi Operasional

Kualifikasi operasional dilakukan setelah kualifikasi instalasi selesai

dilaksanakan, dikaji dan disetujui.Proses ini menjamin bahwa modul-

modul yang menjelaskan secara spesifik sistem operasional instrumen

telah sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan. Hasil kualifikasi

operasional dapat dilihat pada Tabel IV.Terdapat hasil yang tidak

memenuhi syarat dapat dikarenakan bahan yang tersedia di laboratorium

belum sesuai standar kualifikasi.

Tabel IV. Hasil Kualifikasi Operasional


PARAMETER & SOP KETER
No TEORI HASIL
ANGAN
Akurasi Fotometri 235 nm 0,750 ± 0,01 0,867 TM
257 nm 0,868 ± 0,01 0,767 TM
1. 313 nm 0,292 ± 0,01 0,259 TM
350 nm 0,644 ± 0,01 0,570 TM
430 nm 0,960 ± 0,01 0,838 TM
Linieritas 350 nm 0,9989 TM
313 nm 0,99986 M
2. ≥0,999
257 nm 0,9997 M
235 nm 0,9923 TM
λ 350 nm λ 313 nm λ 257nm λ 235 nm
10 mg/L = 0,106 10 mg/L = 0,055 10 mg/L = 0,160 10 mg/L = 0,199
20 mg/L = 0,217 20 mg/L = 0,106 20 mg/L = 0,307 20 mg/L = 0,242
30 mg/L = 0,333 30 mg/L = 0,153 30 mg/L = 0,478 30 mg/L = 0,382
40 mg/L = 0,432 40 mg/L = 0,206 40 mg/L = 0,617 40 mg/L = 0,507
50 mg/L = 0,562 50 mg/L = 0,259 50 mg/L = 0,773 50 mg/L = 0,653
60 mg/L = 0,645 60 mg/L = 0,309 60 mg/L = 0,940 60 mg/L = 0,783
A = -4x10-4 A = 3,13 x 10-3 A = 2,133 x 10-3 A = 0,0332
B = 0,01094 B = 5,0914 x 10-3 B = 0,0155 B = 0,0122
R = 0,9989 R = 0,99986 C = 0,9997 C = 0,9923
3. Limit of Stray Light A > 2,0 2,649 M
Resolusi Lebar pita
269 nm-266 nm
4. setengah TM
>2
Puncak < 2
5. Noise 500 nm < 0,002 0,000 M

34
600 sec
Absorbsi Sel
Posisi 1 -0,130

Posisi 2
selisih absorbansi tidak -0,129
6. M
lebih besar dari 0,005.

Selisih = 0,001

Keterangan: M= Memenuhi syarat, TM= Tidak Memenuhi syarat

4. Kualifikasi Kinerja

Kualifikasi kinerja dilakukan untuk menjamin dan mendokumentasikan

bahwa sistem atau peralatan yang telah diinstalasi beroperasi sesuai

dengan spesifikasi yang diinginkan.Dilakukan di bawah kondisi

penggunaan instrument yang sebenarnya pada kisaran kerja yang telah

diantisipasi.Presisi panjang gelombang menghasilkan hasil tidak

memenuhi syarat, dikarenakan bahan yang digunakan tidak sesuai dengan

standar untuk kualifikasi.

Tabel V. Hasil Kualifikasi Kinerja


PARAMETER TEORI HASIL KETERANGAN
Baseline Flatness Garis Lurus Garis Lurus M
Presisi Panjang
RSD ≤5% RSD= 3,01% M
Gelombang
Keterangan: M= Memenuhi syarat, TM= Tidak Memenuhi syarat

B. Verifikasi Bahan Aktif


a. Uji Kualitatif

35
Uji kualitatif dilakukan untuk mengidentifikasi asam salisilat dalam sampel,

sehingga dapat digunakan untuk memastikan kebenaran sampel yang akan

digunakan dalam proses produksi. Keberadaan asam salisilat dalam sampel

dapat dideteksi dengan mengidentifikasi senyawa fenol yang terdapat pada

stuktur asam salisilat. Uji kualitatif berdasarkan pada perubahan warna yang

disebabkan oleh reaksi antara senyawa fenolik dengan FeCl3 dan

membentuk kompleks berwarna ungu. Senyawa kompleks dapat berwarna

karena adanya transisi elektron dari ion pusat akibat adanya ligan (Sagar,

1996). Reaksi antara senyawa fenol dengan FeCl3 dapat dilihat pada Gambar

Gambar 2. Reaksi senyawa fenol dengan FeCl3 membentuk kompleks (Sagar,


1996)

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, setelah penambahan FeCl3 ke

dalam larutan sampel menghasilkan perubahan warna larutan menjadi ungu

(positif). Hal tersebut berarti bahwa sampel yang diuji benar mengandung

fenol pada strukturnya. Hasil uji dapat dilihat pada Lampiran 1.

Uji kualitatif yang dilakukan dengan larutan HCl menghasilkan endapan

putih yang menandakan adanya asam salisilat.

b. Kelarutan

36
Pengujian kelarutan asam salisilat dilakukan terhadap beberapa pelarut yang

tertera pada monografi asam salisilat dalam Farmakope Indonesia. Hasil

pengujian kelarutan dapat dilihat pada Tabel VI. Hasil yang didapatkan

sesuai dengan persyaratan dalam Farmakope Indonesia.

c. Jarak Lebur

Jarak lebur zat didefinisikan sebagai jarak antara suhu awal dan suhu

akhir peleburan zat. Suhu awal dicatat pada saat zat mulai menciut atau

membentuk teteasan pada dinding pipa kapiler, suhu akhir dicatat pada saat

hilangnya fase padat (Anonim, 1979). Penentuan titik lebur asam salisilat

dilakukan dengan menggunakan melting point apparatus. Suhu pada alat

diatur 100C diatas suhu lebur asam salisilat sehingga peleburan zat dapat

teramati. Asam salisilat memiliki jarak lebur antara 1580 - 1610 C (Anonim,

2014). Jarak lebur asam salisilat harus masuk ke dalam rentang tersebut,

atau tidak boleh menyimpang lebih dari 20 dari suhu lebur yang tertera

untuk dapat dikatakan memenuhi persyaratan. Berdasarkan pengujian yang

telah dilakukan ada 3 replikasi. Replikasi 1 = 162,5-168,9 º C, replikasi 2 =

162,5-169,3 º C dan replikasi 3 = 162,5-169,9 º C. Hasil yang diperoleh

tidak memenuhi syarat, syarat jarak lebur asam salisilat yaitu 1580 - 1610 C.

d. Susut Pengeringan

Susut pengeringan adalah pengukuran sisa zat setelah pengeringan pada

temperatur 105o selama 30 menit atau sampai berat konstan, yang

dinyatakan persen (%). Tujuannya untuk memberikan batas maksimal

(rentang) tentang besarnya senyawa yang hilang pada proses pengeringan.

37
Nilai susut pengeringan asam salisilat jika tidak dinyatakan lain adalah

kurang dari 0,5% (Anonim, 2014). Pengujian susut pengeringan terhadap

zat aktif asam salisilat yang didapat sebesar 6,217 %, hal ini dapat

dikarenakansifat dari asam salisilat yang higroskopis dengan

penyimpanannya di ruang ber AC dan wadahnya yang terbuka sehingga

asam salisilat menyerap air dibuktikan dengan adanya gumpalan pada asam

salisilat.

e. Sisa Pemijaran

Sisa pemijaran dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui kemurnian suatu

bahan baku dan untuk membuktikan bahwa suatu bahan baku terbebas dari

senyawa asing dan cemaran. Adapun alat yang digunakan yaitu tanur

bersuhu 6000C. Hasil pengujian sisa pemijran diperoleh sebesar 0,124%.

Hal ini menunjukkan bahwa sisa pemjiran tidak sesuai dengan teori, yaitu

tidak lebih dari 0,05% (Anonim, 2014). Hasil yang tidak memenuhi dapat

disebabkan karena adanya pengotor dalam sampel atau kurang murni.

f. Pembakuan NaOH 0,1

Pembakuan NaOH diperlukan karena NaOH merupakan larutan standar

sekunder. Larutan standar sekunder yaitu larutan yang konsentrasinya selalu

berubah-ubah. NaOH biasa distandarisasi dengan Kalium Biftalat

menggunakan teknik titrasi alkalimetri. Hasil yang didapat rata-rata 0,097

N, hasil ini mendekati dengan teoritis yaitu 0,1 N.

g. Penetapan Kadar Asam Salisilat

38
Penetapan kadar asam salisilat menggunakan metode titrasi alkalimetri

berdasarkan Farmakope Indonesia Edisi V. Alkalimetri adalah analisis

dengan menggunakan basa sebagai larutan standar dan bentuk titrasi

berdasarkan reaksi netralisasi antara zat titran dan zat yang akan dititrasi.

Titik akhir titrasi ditandai dengan adanya perubahan warna pada larutan titer

yang telah ditambah indikator, indikator yang digunakan pada titrasi

alkalimetri yaitu fenolftalein.

Didapatkan kadar asam salisilat rata-rata sebesar 97,817% dengan

menggunkan metode titrasi alkalimetri, hasil dapat dilihat pada Tabel VI.

Menurut Farmakope Indonesia Edisi V, asam salisilat mengandung 99,5%-

101%C7H6O3. Hasil penelitian tidak sesuai dengan teori dikarenakan dalam

penimbangan asam salisilat dilakukan tidak seksama, sehingga bobot asam

salisilat yang diuji tidak sesuai dengan persyaratan.

Tabel VI. Hasil Verifikasi Bahan Aktif


No Parameter Teori Hasil Kesimpulan
1. Uji Kualitatif Ungu Replikasi1, 2, 3 M
a. FeCl3 menghasilkan ungu
b. HCl Endapan Putih Replikasi 1, 2, 3 M
membentuk endapan
putih
2. Uji Kelarutan Air = sukar larut 0,5 g larut dalam 400 M
(100-1000 bagian) ml air
Benzen = sukar larut 0,5 g larut dalam 170 M
(100-1000 bagian) ml benzen
Etanol = mudah larut 0,5 g larut dalam 4 ml M
(1-10 bagian) etanol
Eter = mudah larut 0,5 g larut dalam 4 ml M
(1-10 bagian) eter
Air mendidih = larut 0,5 g larut dalam 15 M
(1-30 bagian) ml air mendidih

39
Kloroform = agak 0,5 g larut dalam 15 M
sukar larut ml kloroform
(30-100 bagian)
3. Jarak Lebur 158-161 º C Replikasi TM
162,5-168,9 º C
162,5-169,3 º C
162,5-169,9 º C
4. Susut <0,5% 6,217 % ± 0,346 TM
Pengeringan
5. Sisa Pemijaran ≤0,05% 0,124 ± 0,059 TM
6. Pembakuan 0,1 N 0,097 ± 0,002 TM
NaOH 0,1N
7. Penetapan 99,5-101% 97,817 ± 0,346 TM
Kadar Asam
Salisilat
Keterangan: M= Memenuhi syarat, TM= Tidak Memenuhi syarat

C. Produksi Krim asam salisilat


Prinsip pembuatan krim berdasarkan pada reaksi saponifikasi antara komponen

basa dan komponen asam (Anonim, 1995). Preparasi sediaan krim asam

salisilat dilakukan dengan mencampurkan bagian basa yang terdiri dari setil

alkohol dan propilen glikol di dalam cawan penguap dan dileburkan pada suhu

700C diatas waterbath sebagai fase minyak.

Komponen asam yang terdiri dari propilen glikol, natrium lauril sulfat, metil

paraben, propil paraben dan aquadest dipanaskan untuk penyamaan suhu

kemudian dimasukkan pada lumpang hangat sebagai fase air. Asam salisilat

dimasukkan dalam fase minyak yang telah dileburkan. Hasil peleburan

selanjutnya ditambahkan secara perlahan pada lumpang hangat berisi fase air

sambil diaduk secara konstan hingga membentuk basis krim yang homogen.

Campuran tersebut selanjutnya didinginkan. Proses pengadukan yang konstan

bertujuan untuk membantu proses pencampuran komponen asam dan

40
komponen basa agar terjadi reaksi saponifikasi untuk membentuk massa krim

yang homogen. Massa krim selanjutnya dimasukkan ke dalam wadah

pengemas primer. Hasil penimbangan bahan dapat dilihat pada Tabel VII.

Tabel VII. Hasil Penimbangan Pembuatan Krim Asam Salisilat


Bahan Persentase Jumlah Penimbangan Hasil
Bahan (% b/b) dilebihkan 10% (g) Penimbangan (g)
Asam Salisilat 1 1,1 1,10
Cetil Alkohol 20 22 22,00
Propil Paraben 0,06 0,066 0,066
Metil Paraben 0,4 0,44 0,44
Parafin Cair 25 27,5 27,50
Propilen Glikol 20 22 22,00
Na Lauril Sulfat 1 1,1 1,10
Aquadest Ad 200 145,794 145,674

D. Evaluasi dan IPC Krim Asam Salisilat


a. Uji Homogenitas

Tujuan dilakukannya uji homogenitas adalah untuk mengetahui apakah

bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan krim sudah

tercampur secara merata atau tidak. Uji ini dilakukan dengan cara

menempelkan sediaan krim pada keping kaca atau bahan transparan lainnya

kemudian dioleskan secara merata. Hasil uji homogenitas menunjukkan

bahwa sediaan krim asam salisilat telah homogen yang ditandai dengan

tidak adanya butiran kasar.

b. Organoleptis

Organoleptis dengan melihat warna dan bau dari krim yang diproduksi.Hasil

yang didapat warna krim putih dan tidak berbau.

c. Daya Sebar

41
Uji daya sebar dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui kecepatan

penyebaran krim pada permukaan kulit. Pengujian daya sebar sediaan krim

memberikan gambaran tentang pemerataan krim dan kemampuan untuk

menyebar saat digunakan dipermukaan kulit. Daya sebar berbanding

terbalik dengan nilai viskositas serta daya lekat sediaan semi padat, apabila

viskositas sediaan krim semakin rendah maka daya sebarnya semakin tinggi

sedangkan daya lekatnya semakin menurun (Swastini et al., 2015). Hal

tersebut terjadi karena semakin keras konsistensi suatu sediaan semi padat

maka kemampuan untuk menyebar menjadi berkurang. Rata-rata daya sebar

yang didapat pada pengujian hari ke 0, 3 dan 7, masing-masing adalah 5,108

cm, 6,542 cm, dan 5,65 cm, hasil memenuhi syarat yaitu 5-7 cm. Namun

pada hari ke 7 didapat hasil daya sebar salep berkurang, hal ini dikarenakan

alat yang digunakan pada hari ke 7 berbeda dengan hari ke 0 dan ke 3,

pengaruhnya yaitu perbedaan bobot kaca atas yang digunakan untuk

menguji daya sebar.

d. Daya Lekat

Uji daya lekat dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui kemampuan

melekatnya sediaan krim pada kulit dengan parameter yang diukur adalah

waktu. Daya lekat akan berpengaruh terhadap efek terapi. Semakin besar

nilai daya lekat maka kemampuan melekat sediaan tersebut pada kulit

semakin kuat. Sediaan yang mempunyai waktu melekat yang lama pada

kulit maka sediaan krim akan memberikan efek terapi yang lebih lama

(awet) karena senyawa aktif membutuhkan waktu yang cukup untuk

42
menembus pori-pori kulit. Waktu kontak sediaan akan berpengaruh terhadap

konsentrasi senyawa aktif yang diabsorpsi oleh permukaan kulit. Semakin

lama waktu kontak sediaan dengan kulit maka jumlah zat aktif yang

diabsorpsi akan meningkat (Naibaho et al., 2013).

Hasil yang didapat pada percobaan ini hari ke 0, 3, dan 7 masing-masing

adalah 101, 86,667, dan 77detik. Memenuhi syarat daya lekat yaitu >4 detik.

Dan terlihat bahwa semakin hari daya lekat tersebut mengalami penurunan,

hal ini disebabkan karena semakin berkurangnya kekentalan sediaan krim

setiap harinya.

e. Viskositas

Viskositas merupakan suatu pernyataan tentang tahanan dari suatu cairan

untuk mengalir. Semakin tinggi nilai viskositas maka semakin besar tahanan

tersebut (Sinko, 2006). Nilai viskositas dipengaruhi oleh beberapa faktor

diantaranya adalah pemilihan surfaktan, zat pengental, ukuran partikel serta

proporsi fase terdispersi. Nilai viskositas akan meningkat pada saat

konsentrasi emulgator meningkat, proporsi fase terdispersi meningkat serta

ukuran partikel mengecil (Dewi et al., 2014). Hasil viskositas didapat

semakin hari nilai viskositas semakin menurun, hal ini dikarenakan

kekentalan yang menurun. Hasil ini sejalan dengan hasil daya lekat yang

menurun pula, dikarenakan sediaan krim kekentalannya menurun. Untuk

hasil yang didapat memenuhi syarat yaitu memiliki sifat alir plastik dan

hasil viskositasnya masuk range 2000-50000 cps.

f. Uji pH

43
Uji pH merupakan salah satu pengujian yang harus dilakukan terhadap

sediaan topikal sebab pH menjadi salah satu ukuran dalam menentukan

apakah sediaan topikal tersebut aman untuk digunakan atau tidak. Apabila

terdapat perbedaan antara pH sediaan dengan pH fisiologis kulit maka dapat

mengakibatkan efek negatif terhadap kulit. pH sediaan yang lebih rendah

dari pH fisiologis dapat mengakibatkan terjadinya iritasi kulit sedangkan

jika pH sediaan lebih tinggi dibanding pH fisiologis kulit maka dapat

menyebabkan kulit kering dan iritasi (Swastini et al., 2015). Menurut

Purwaningsih et al. (2014) persyaratan nilai pH normal untuk kulit

berdasarkan SNI 16-4399-1996 yaitu diantara 4,5-8,0. Uji pH yang telah

dilakukan dengan menggunakan pH meter diperoleh hasil bahwa sediaan

asam salisilat mempunyai pH 2,48 pada hari ke-0 pengujian, 2,32 pada hari

ke-3 pengujian, dan 2,34 pada hari ke-7 pengujian.Hasil tidak sesuai dengan

pH kulit, namun menurut Sulistyaningrum et al. (2012), formulasi sediaan

asam salisilat yang efektif ialah yang memiliki pH mendekati 2,97, sehingga

memiliki deskuamasi yang optimal.

g. Isi Minimum

Tube yang diuji 10 wadah dengan bobot pada etiket yaitu 10 gram, hasil

didapat 9,951 gram.Hal ini dapat disebabkan karena kurang bersihnya dalam

pembilasan.

h. Penetapan kadar Asam Salisilat pada Sediaan Krim

Penetapan kadar asam salisilat pada sedian krim dilakukan menggunakan

alat Spektrofotometer UV. Hasil yang diperoleh dengan rata-rata yaitu 1,82

44
%. Hasilnya tidak sesuai syarat, dimana krim yang dibuat seharusnya

mengandung asam salisilat sebanyak 0,5 %. Hal ini disebabkan karena cara

penyimpanan bahan baku yang tidak tepat, bahan baku sudah terlalu lama

dalam penyimpanan atau adanya kontaminan dalam asam salisilat.

Tabel VIII. Hasil Evaluasi dan IPC Krim Asam Salisilat


No Uji Hasil Teoritis Hari ke 0 Hari ke 3 Hari ke 7 Ket
1. Homogenitas tidak terdapat tidak terdapat tidak terdapat tidak terdapat M
adanya adanya adanya adanya
partikel- partikel- partikel- partikel-
partikel kasar. partikel kasar. partikel kasar. partikel kasar.
2. Organoleptis -Putih -Putih -Putih -Putih M
-Bau tidak -Bau tidak -Bau tidak -Bau tidak
tengik tengik tengik tengik
-Bentuk = -Bentuk = -Bentuk = -Bentuk =
lunak dan lunak dan lunak dan lunak dan
tidak terpisah tidak terpisah tidak terpisah tidak terpisah
menjadi 2 fase menjadi 2 fase menjadi 2 fase menjadi 2 fase
(homogen) (homogen) (homogen) (homogen)
3. Daya sebar 5-7 cm 5,108 ± 0,159 6,542 ± 0,812 5,65 ± M
cm cm 0,043cm
4. Daya Lekat >4 detik 101 ± 21,378 86,667 ± 7,506 77 ± 6,557 M
detik detik detik
5. Viskositas Plastik 24349,86 cps 9427,42 cps 2785,03 cps M
2000-50000
cps
6. Uji pH 4,5 – 6,5 2,48 2,32 2,34 M
7. Isi Minimum Rata-rata isi 9,951 gram - - TM
dari 10 tube
tidak kurang
dari volume
yang tertera
pada etiket
(10 gram)
8. Penetapan Kadar 0,5% 1,82 ± 0,046 - - TM
asam salisilat
dalam sediaan
krim
Keterangan: M= Memenuhi syarat, TM= Tidak Memenuhi syarat

45
BAB V

PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Rancangan formula yang dibuat adalah sediaan krim asam salisilat

dengan kadar 0,5% dengan bahan tambahan tambahan cetil alcohol,

propilen glikol, propel paraben, metal paraben, parafin cair, na lauril

sulfat, dan aquades sebagai pelarut.

2. Proses pembuatan krim asam salisilat dengan pemanasan fase minyak

dan fase air secara terpisah dalam suhu yang sama, zat aktif

dimasukkan ke dalam fase minyak kemudian ditambahkan fase air

sedikit demi sedikit.

3. Uji verifikasi bahan meliputi uji kualititif dan uji kelarutan dinyatakan

memenuhi syarat, sedangkan jarak lebur, susut pengeringan, sisa

pemijaran, dan penetapan kadar tidak memenuhi syarat. Hasil evaluasi

dan IPC krim asam salisilat meliputi homogenitas, organoleptis, daya

sebar, viskositas dan daya lekat dinyatakan memenuhi syarat,

sedangkan uji pH, isi minimum, dan penetapan kadar tidak memenuhi

syarat.

46
B. Saran
1. Perlu dilakukan pengujian tambahan terkait evaluasi sediaan krim

asam salisilat lainnya untuk memastikan kualitas dan keefektifan krim

asam salisilat.

2. Perlu dilakukan validasi analisis asam salisilat.

3. Untuk pihak kampus sebaiknya reagen-reagen atau bahan uji untuk

kualifikasi spektrofotometri terpenuhi agar hasil uji lebih maksimal.

47
DAFTAR PUSTAKA

Anief, M., 2008, Ilmu Meracik Obat, Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Anonim, 1978, Formularium Nasional Edisi Kedua, Jakarta: Depkes RI.
Anonim, 1979, Farmakope Indonesia Edisi III, Jakarta: Depkes RI.
Anonim, 1995, Farmakope Indonesia Edisi IV, Jakarta: Depkes RI.
Anonim, 2007, Qualification of Equipment Annex 3: Qualification of UV-Visible
spectrophotometers PA/PH/OMCL (07) 11 DEF CORR, European
Directorate for The Quality Medicine & Healthcare.
Anonim, 2014, Farmakope Indonesia Edisi V, Jakarta: Depkes RI.
Ansel, H. C., 2008, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi ed IV, Jakarta : UI Press.
Brunton LL, Chabner BA, Knollmann BC, 2011, Goodman & Gilman’s The
Pharmacological Basis of Therapeutics 12th ed, New York: McGraw-Hill.
Dewi, R., Anwar, E., dan Yunita, K.S., 2014, Uji Stabilitas Fisik Formula Krim
yang Mengandung Ekstrak Kacang Kedelai (Glycine max), Pharm Sci Res; 1
(3): 194-208.

Faisal, M., 2017, Karakterisasi Sifat Fisik dan Permeabilitas Krim Gamma
Orizanol dengan variasi Natrium Lauril Sulfat, Skripsi, Jakarta: Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Program Studi Farmasi UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta.
Hadisoebroto, D., and Budiman, S., 2019, Penetapan Kadar Asam Salisilat pada
Krim Anti Jerawat yang Beredar di Kota Bandung dengan Metode
Spektrofotometri Ultraviolet, Jurnal Kartika Kimia, 2(1): 51-56.
Katzung, B.G. terjemahan A.W.Nugroho, et al. 2010, Farmakologi Dasar dan
Klinik Edisi 10, Jakarta: EGC.
Marriott, J, 2010, Pharmaceutical Compounding and Dispensing 2nd ed,
Pharmaceutical Press: UK.
Martin, A., Swarbick, J., and A, Cammarata, 1993, Farmasi Fisik 2 edisi 3,
Jakarta: UI Press.
Martindale, W., 2009, Martindale: The Extra Pharmacopoeia, 27th ed, The
Pharmaceutical Press: London.

48
Naibaho, Olivia H., Yamlean, Paulina V.Y., dan Wiyono, Weny, 2013, Pengaruh
Basis Salep Terhadap Formulasi Sediaan Salep Ekstrak Daun Kemangi
(Ocimum Sanctum L.) pada Kulit Punggung Kelinci yang Dibuat Infeksi
Staphylococcus Aureus, Pharmacon Jurnal Ilmiah Farmas UNSRAT, Vol. 2
No. 2.
Purwaningsih, S., Salamah, E., dan Budiarti, T.A., 2014, Formulasi Skin Lotion
dengan Penambahan Karagenan dan Antioksidan Alami dari Rhizophora
mucronata Lamk.), Jurnal Akuatika, V (1); 56-62.
Rahmawati D., Sukmawati A., and Indrayudha P, 2010, Formulasi krim minyak
atsiri rimpang temu giring (Curcuma heyneana Val & Zijp): uji sifat fisik dan
daya antijamur terhadap Candida albicanssecara in vitro, Maj. Obat Trad,
15:56-63.
Priyambodo, B., 2007, Manajemen Industri Farmasi edisi ke-1, Yogyakarta:
Global Pustaka Utama.
Sagar, R., 1996, Together with Chemistry, Rachna Sagar Pvt, New Delhi, p. 268.
Sinko, Patrick J., 2006, Martin Farmasi Fisika dan Ilmu Farmasetika, Edisi 5,
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran.
Sulistyaningrum, S.K., Nilasari, H., Effendi, E.H. 2012, Penggunaan Asam
Salisilat dalam Dermatologi, J Indon Med Assoc;62: 277-84.

Swastini, D.A., Yanti, N.L.G.T, Udayana, N.K,. Desta, I.G.A.G.P.C,


Arisanti, C.I.S.. Wirasuta, I M. A.G., 2015, Uji Sifat Fisik Cold Cream
Kombinasi Ekstrak Kulit Buah Manggis (Garcinia mangostana L.),
Daun Binahong (Anredera cordifolia), dan Herba Pegagan (Centella
asiatica) sebagai Antiluka Bakar, Bali: Farmasi Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana.
Wardiyah, Sry, 2015, Perbandingan Sifat Fisik Sediaan Krim, Gel, dan Salep yang
Mengandung Etil P-Metoksisinamat dari Ekstrak Rimpang Kencur
(Kaempferia galanga Linn), Skripsi, Jakarta: Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan Program Studi Farmasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
Wasitaatmadja, Sjarif M, 1997, Penuntun Ilmu Kosmetik Medik, Jakarta: UI Press.

49
LAMPIRAN

50
Lampiran 1. Uji Kualitatif Bahan Baku Asam Salisilat

a. FeCl3

Replikasi Hasil

b. HCl

Replikasi Hasil

51
3

Lampiran 2.Susut Pengeringan Asam Salisilat

Replikasi Susut Pengeringan (%) Rata-rata ± SD (%)


1 6,55 6,217 ± 0,346
2 5,86
3 6,24

𝐵.𝐴𝑤𝑎𝑙−𝐵.𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟
Perhitungan: Susut pengeringan= 𝑥 100%
𝐵.𝐴𝑤𝑎𝑙

- Replikasi 1
Bobot awal = 2,000 g
Bobot akhir = 1,869 g
2,000 𝑔−1,869 𝑔
Susut pengeringan= 𝑥 100% = 6,55%
2,000 𝑔

- Replikasi 2
Bobot awal = 2,012 g
Bobot akhir = 1,894 g
2,012 𝑔−1,894 𝑔
Susut pengeringan= 𝑥 100% = 5,86%
2,012 𝑔

- Replikasi 3
Bobot awal = 2,034 g
Bobot akhir = 1,907 g
2,034 𝑔−1,907 𝑔
Susut pengeringan= 𝑥 100% = 6,24%
2,034 𝑔

52
Lampiran 3. Sisa Pemajaran Asam Salisilat

Replikasi Sisa Pemijaran (%) Rata-rata ± SD (%)


1 0,1925 0,124 ± 0,059
2 0,0875
3 0,0924

(𝑟𝑎𝑡𝑎𝑟𝑎𝑡𝑎)−(𝑘𝑢𝑟𝑠)
Perhitungan: Susut pemijaran= 𝑥 100%
𝑏𝑜𝑏𝑜𝑡𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙

- Replikasi 1
Kurs= 11,8237
Sampel = 1,9998 g
Sesudah I = 11, 8277 g
Sesudah II = 11,8274 g
Rata-rata sesudah = 11,82755 g
Susut pemijaran
11,82755 𝑔 − 11,8237 𝑔
= 𝑥 100% = 0,1925%
1,9998 𝑔

- Replikasi 2
Kurs= 11,9366 g
Sampel = 1,9992 g
Sesudah I = 11,9384 g
Sesudah II = 11,9383 g
Rata-rata sesudah = 11,93835 g
Susut pemijaran
11,93835 𝑔 − 11,9366 g
= 𝑥 100% = 0,0875%
1,9992 𝑔

- Replikasi 3
Kurs= 11,6825 g
Sampel = 2,0021 g
Sesudah I = 11, 6833 g
Sesudah II = 11,6854 g
Rata-rata sesudah = 11,68435 g

53
Susut pemijaran
11,68435 𝑔 − 11,6825 g
= 𝑥 100% = 0,0924%
2,0021 𝑔

Lampiran 4. Pembakuan NaOH 0,1 N

Replikasi N NaOH(N) Rata-rata ± SD (N)


1 0,09829 0,097 ± 0,002
2 0,09903
3 0,09469

𝑚𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 𝑥 𝑉𝑎𝑙𝑒𝑛𝑠𝑖
Perhitungan: N = 𝑥 100% BM=204, Valensi= 1
𝑉𝑡𝑖𝑡𝑟𝑎𝑛 𝑥 𝐵𝑀

- Replikasi 1
mg sampel= 198,5 mg
volume titran= 9,90 mL
198,5 𝑚𝑔 𝑥 1
N = 9,90 𝑚𝐿 𝑥 204 𝑥 100%= 0,09829

- Replikasi 2
mg sampel= 200 mg
volume titran= 9,90 mL
200 𝑚𝑔 𝑥 1
N = 9,90 𝑚𝐿 𝑥 204 𝑥 100%= 0,09903

- Replikasi 3
mg sampel= 195,1 mg
volume titran= 10,10 mL
195,1 𝑚𝑔 𝑥 1
N = 10,10 𝑚𝐿 𝑥 204 𝑥 100%= 0,09469

54
Lampiran 5. Penetapan Kadar Bahan Baku Asam Salisilat

Replikasi Kadar (%) Rata-rata ± SD (%)


1 98,21 97,817 ± 0,346
2 97,68
3 97,56

𝑉𝑡𝑖𝑡𝑟𝑎𝑛 𝑥 𝑁 𝑁𝑎𝑂𝐻 𝑥 ≈𝑚𝑔


Perhitungan: Kadar = 𝑥 100%
𝑚𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 𝑥 ≈𝑁

N NaOH= 0,097, ≈mg= 13,81 mg, ≈N= 0,1N


- Replikasi 1
mg sampel= 149,2 mg
volume titran= 10,90 mL
10,90 𝑥 0,097 𝑥 13,81
Kadar = 𝑥 100%= 98,21 %
149,2 𝑥 0,1

- Replikasi 2
mg sampel= 150,0 mg
volume titran= 10,90 mL
10,90 𝑥 0,097 𝑥 13,81
Kadar = 𝑥 100%= 97,68 %
150,0 𝑥 0,1

- Replikasi 3
mg sampel= 149,5 mg
volume titran= 10,85 mL

55
10,85 𝑥 0,097 𝑥 13,81
Kadar = 𝑥 100%= 97,56 %
149,5 𝑥 0,1

Lampiran 6. Uji Homogenitas Krim Asam Salisilat

Hari ke Hasil

56
7

Lampiran 7. Uji Organoleptis Krim Asam Salisilat

Hari ke Hasil

57
7

Lampiran 8. Daya Sebar dan Daya Lekat Krim Asam Salisilat

- Daya Sebar

Replikasi H0 (cm) H3 (cm) H7 (cm)


1 5,05 6 5,675
2 4,95 6,15 5,6
3 5,325 7,475 5,675
Rata-rata ± SD (cm) 5,108 ± 0,159 6,542 ± 0,812 5,65 ± 0,043

- Daya Lekat

Replikasi H0 (detik) H3 (detik) H7 (detik)


1 125 79 71
2 94 87 76
3 84 94 84
Rata-rata ± SD (detik) 101 ± 21,378 86,667 ± 7,506 77 ± 6,557

58
Lampiran 9. Isi Minimum Krim Asam Salisilat

Tube (krim 10 gram) Bobot (gram)


1 9,90
2 9,98
3 9,84
4 9,97
5 9,99
6 9,98
7 9,98
8 9,97
9 9,95
10 9,95
Rata-rata 9,951

59
Lampiran 10. Penetapan Kadar Asam Salisilat dalam Krim

Kurva Baku

Konsentrasi (mg/mL) Absorbansi


0,3 0,243 r= 0,9732
0,4 0,568
0,5 0,594 a= -0,2162
0,6 0,846
0,7 0,963 b= 1,718

y=1,718 x – 0,2162
Sampel

Replikasi Absorbansi mg sampel


1 0,425 1000,63
2 0,392 1000,49
3 0,412 1000,32

Kadar

60
Replikasi Kadar (%) Rata-rata ± SD (%)
1 1,86 1,82 ± 0,046
2 1,77
3 1,83

𝑋 𝑥 𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑥 𝐹𝑃
Perhitungan: Kadar = 𝑥 100% FP= 10x, Volume= 5 mL
𝑚𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙

y=1,718 x – 0,2162
- Replikasi 1
0,425 =1,718 x – 0,2162
x = 0,373 mg/mL
𝑚𝑔
0,373 𝑥 5𝑚𝐿 𝑥 10
𝑚𝐿
Kadar= 𝑥 100%= 1,86%
1000,63

- Replikasi 2
0,392 =1,718 x – 0,2162
x = 0,354 mg/mL
𝑚𝑔
0,354 𝑥 5𝑚𝐿 𝑥 10
𝑚𝐿
Kadar= 𝑥 100%= 1,77%
1000,49

- Replikasi 3
0,412 =1,718 x – 0,2162
x = 0,366 mg/mL
𝑚𝑔
0,366 𝑥 5𝑚𝐿 𝑥 10
𝑚𝐿
Kadar= 𝑥 100%= 1,83%
1000,32

61
Lampiran 11. Viskositas

- Hari ke-0

100
90
80
70
shear Rate (1/s)

60
50
40
30
20
10
0
0 10 20 30 40 50
Shear Stress (Pa)

X {shear stress (Pa)} Y {shear rate (1/s)} fk x-fk log (x-fk) log y
34,189 46,499 6,51 27,679 1,442150396 1,667443613

62
39,718 68,398 6,51 33,208 1,52124272 1,835043403
44,705 89,997 6,51 38,195 1,582006514 1,954228033
x-fk VS y log (x-fk) VS log y
a= -68,2103731 a= -1,293074751

b= 4,13319391 b= 2,053931461

r= 0,99966807 r= 0,999765814

Kesimpulan tipe alir= Pseudoplastik


𝑘𝑣
a = 𝑙𝑜𝑔 ƞ= 1,24/anti log -1,293074751= 24,34986 Pa= 24349,86 cps
ƞ

- Hari ke-3

100
90
80
70
shear Rate (1/s)

60
50
40
30
20
10
0
0 5 10 15 20 25 30 35
Shear Stress (Pa)

X {shear stress (Pa)} Y {shear rate (1/s)} fk x-fk log (x-fk) log y
11,412 3 6,51 4,902 0,690373307 0,477121255

63
17,212 24,899 6,51 10,702 1,029464947 1,396181905
22,211 46,499 6,51 15,701 1,195927314 1,667443613
29,355 68,398 6,51 22,845 1,358791162 1,835043403
29,426 89,997 6,51 22,916 1,360138814 1,954228033
x-fk VS y log (x-fk) VS log y
a=-19,5705 a= -0,88097101

b=4,290418 b= 2,082609996

r=0,974998 r= 0,985449478

Kesimpulan tipe alir= Pseudoplastik


𝑘𝑣
a = 𝑙𝑜𝑔 ƞ= 1,24/anti log -0,88097101= 9,42742 Pa= 9427,42 cps
ƞ

- Hari ke-7

100
90
80
70
shear rate (1/s)

60
50
40
30
20
10
0
0 5 10 15 20 25 30 35
shear stress (Pa)

X {shear stress (Pa)} Y {shear rate (1/s)} fk x-fk log (x-fk) log y
17,071 24,899 6,51 10,561 1,023705 1,396182

64
22,069 46,499 6,51 15,559 1,1919817 1,667444
25,606 68,398 6,51 19,096 1,2809424 1,835043
29,049 89,997 6,51 22,539 1,3529346 1,954228
x-fk VS y log (x-fk) VS log y
a=--34,9224 a=

b=5,453217 b= 1,7029428

r=0,995452 r= 0,9995201

Kesimpulan tipe alir= Pseudoplastik


𝑘𝑣
a = 𝑙𝑜𝑔 ƞ= 1,24/anti log -0,351408= 2,78503Pa= 2785,03 cps
ƞ

65
66