Anda di halaman 1dari 31

KEBUN SAHAM

MERAIH PASSIVE INCOME DARI BURSA EFEK

Bagaimana menjalankan bisnis saham dengan benar dan menghasilkan profit konsisten serta
mampu mengalahkan pasar
DAFTAR ISI
Pengertian Saham ................................................................................................................................. 2
Apakah saham Judi? ............................................................................................................................. 3
Apakah bisnis saham halal? .................................................................................................................. 4
Bagaimana memulai BERKEBUN saham? ............................................................................................ 6
Apakah resiko BERKEBUN saham? ...................................................................................................... 7
Mengenal tipe pebisnis saham............................................................................................................... 8
Trend Follower ................................................................................................................................... 8
Money Management .............................................................................................................................. 9
Money Management Kebun Saham ................................................................................................... 9
Risk Management ............................................................................................................................ 11
Trailing Stop ..................................................................................................................................... 12
Memahami fundamental perusahaan ................................................................................................... 13
Mengenali Direksi Perusahaan ......................................................................................................... 14
ANALISA TEKNIKAL ........................................................................................................................... 16
Analisa Teknikal dengan ChartNexus ............................................................................................... 16
Mengenal Candle Chart ................................................................................................................... 18
Mengenal Indikator Stochastic ......................................................................................................... 18
Mengenal Indikator Volume .............................................................................................................. 19
Mengenal Indikator MA (Moving Average)........................................................................................ 20
Mengenal Indikator Guppy MMA ...................................................................................................... 22
Support and Resistance ................................................................................................................... 23
Cara Cepat melakukan screening saham ............................................................................................ 25
Saham yang Sebaiknya Dihindari..................................................................................................... 27
Mulai Membeli Saham ......................................................................................................................... 27
Kapan saat terbaik untuk membeli? ................................................................................................. 27
Mulai Mencicil Saham ...................................................................................................................... 28
Jangan Beli karena Emosi ................................................................................................................ 29
Referensi ............................................................................................................................................. 30
1
KEBUN SAHAM
DISCLAIMER
Ebook ini ditulis untuk

MERAIH PASSIVE INCOME DARI pembelajaran dan

BURSA EFEK sebagai bahan

referensi. Segala

PENGERTIAN SAHAM keputusan yang


Saham adalah tanda bukti kepemilikan perusahaan. Sehingga, dengan diambil oleh pembaca
memiliki saham, anda sudah sah sebagai salah satu dari ribuan pemilik
perusahaan. Dahulu, saham berbentuk sertifikat. Namun pada ebook adalah
perkembangannya, kini saham berbentuk elektronik.
merupakan tanggung
Sebagai pemilik perusahaan yang ditandai dengan kepemilikan saham,
maka anda mendapatkan hak-hak sebagai pemilik perusahaan jawab dari yang
diantaranya adalah: bersangkutan.
1. Menerima laporan keuangan secara berkala
2. Mengikuti RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) Saham-saham yg
3. Menerima bagi hasil dari keuntungan perusahaan (deviden)
dibahas dlm ebook ini
Walaupun bisnis saham disebut juga dengan trading, tapi trading
saham sangat berbeda dengan trading currency atau forex. hanya sebagai contoh

Jika forex, anda hanya punya uang dalam bentuk mata uang yang lain. dan bukan merupakan
Sedangkan saham, anda memiliki asset yaitu kepemilikan perusahaan. rekomendasi utk
Seandainya setelah membeli saham anda tidak melakukan apa-apa
dan perusahaannya berkembang dengan bagus, maka anda sudah membeli.
dapat menikmati passive income dari deviden yang diberikan oleh
perusahaan.

Itulah juga yang menjadi alasan bagi saya untuk memilih berbisnis
saham dibandingkan dengan berbisnis forex. Oleh:

Panduan ini akan mengajari anda bagaimana berbisnis saham secara Lutvi Avandi
santai dan tidak harus selalu memperhatikan chart dan perkembangan
harga saham. Ya cukup sesekali saja atau pas lagi nganggur malam- Dipersilahkan
malam melihat bagaimana kondisi portofolio anda. membagikan ebook ini
secara gratis dan
Meski begitu, tetap anda harus membaca referensi yang lain untuk
menyeluruh.
semakin menambah wawasan dan menguatkan ingatan. Dengan
membaca banyak referensi
2
APAKAH SAHAM JUDI?
Saya sering mendapatkan pertanyaan bahkan juga putusan bahwa saham ini adalah judi. Karena ada
unsur untung-untungan dan ketidakpastian di dalamnya. Pendapat ini sangat lemah sih sebenarnya
mengingat kalau yang jadi dasar adalah ketidakpastian, maka semua bisnis di dunia ini judi.

Anda lihat raksasa teknologi Friendster yang dulu cukup terkenal dan ngetrend di Indonesia.
Bagaimana kabarnya sekarang? BUBAR!

Apakah anda ingat dengan Multiply? Portal blog yang diakhir2 hayatnya sempat berubah juga jadi toko
online. Bahkan saya pernah seminar bareng dengan multiply Indonesia saat mereka meluncurkan fitur
toko online. Bagaimana kabarnya sekarang? BUBAR!

Yahoo! Yang dulu dianggap tak tergoyahkan. Saking besarnya sampai dibilang dan dipastikan tidak
akan ambruk. Sekarang pun terus mengalami penurunan dan dibeli murah dari tawaran google
beberapa tahun yang lalu.

Sekarang saya mau tanya, kantor anda sekarang, bisakah anda memastikan 10 tahun lagi masih
berdiri? Atau bisakah anda memastikan 10 tahun lagi anda masih bekerja di sana? Bisakah anda
memastikan berapa gaji anda 10 tahun mendatang?

Jika kita banding-bandingkan ya antara bisnis saham dengan bisnis pertanian, pebisnis saham jauh
lebih mudah memprediksi masa depan daripada petani memprediksi hasil tanamnya.

Di Bisnis saham semua hal begitu transparan. Bahkan saking transparannya, kita bisa dengan mudah
mengetahui kira-kira perusahaan ini akan terus tumbuh atau sudah mulai mengalami penurunan?
Harga saham bahkan bisa dengan mudah diprediksi apakah besok akan naik atau turun. Kalau turun
apakah termasuk koreksi wajar atau awal dari penurunan harga yang berkelanjutan? Sangat
transparan sehingga boleh saya bilang resikonya sangat kecil asalkan anda memiliki trading plan yang
baik, maka resiko kegagalan di bisnis saham akan bisa diminimalisir.

Tapi, ada juga lho yang memanfaatkan fluktuasi harga saham untuk judi. Biasanya mereka ini bermain
di saham-saham gorengan yang lonjakan harganya sangat cepat. Cenderung mengandalkan feeling
dan tanpa trading plan yang baik. Kalau sukses, memang hasilnya akan sangat besar, tapi kalua gagal
ya lumayan besar juga kerugiannya.

Untungnya, serugi-ruginya kita di bisnis saham, uang kita Cuma nyantol gitu aja selama sahamnya
tidak dijual. Misalnya kita beli saham ABCD seharga 1000 per lembar, lalu besok harganya turun dan
terus turun sampai ke titik 300 per lembar, maka secara hitungan kertas kita rugi 700 per lembar. Tapi
tidak akan rugi kalau sahamnya dibiarkan begitu saja. Alias nyangkut.

Baru dikatakan rugi jika setelah nyangkut eh perusahaannya kena delisting alias dihapus dari bursa.
Maka hilang deh semua uang anda yang nyangkut di sana.

Makanya, penting sekali memilih perusahaan yang bagus. Karena bagaimanapun ini bisnis, ada untung
dan ada rugi. Tugas kita adalah banyak belajar agar potensi kerugian yang diderita tidak terlalu besar.
3
APAKAH BISNIS SAHAM HALAL?
Dalam hukum Islam, semua muamalah sifatnya adalah halal kecuali yang diharamkan seperti riba,
memainkan timbangan, dll. Untuk saham sendiri, sudah ada 14 fatwa DSN MUI yang berkaitan dengan
saham yaitu:

1. Fatwa No. 20/DSN-MUI/IX/2001 tentang Pedoman Pelaksanaan Investasi Untuk Reksadana


Syariah
2. Fatwa No. 32/DSN-MUI/IX/2002 tentang Obligasi Syariah
3. Fatwa No. 33/DSN-MUI/IX/2002 tentang Obligasi Syariah Mudharabah
4. Fatwa No. 40/DSN-MUI/X/2003 tentang Pasar Modal dan Pedoman Umum Penerapan Prinsip
Syariah di Bidang Pasar Modal
5. Fatwa No. 41/DSN-MUI/III/2004 tentang Obligasi Syariah Ijarah
6. Fatwa No. 59/DSN-MUI/V/2007 tentang Obligasi Syariah Mudharabah Konversi
7. Fatwa No. 65/DSN-MUI/III/2008 tentang Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) Syariah
8. Fatwa No. 66/DSN-MUI/III/2008 tentang Waran Syariah
9. Fatwa No. 69/DSN-MUI/VI/2008 tentang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN)
10. Fatwa No. 70/DSN-MUI/VI/2008 tentang Metode Penerbitan SBSN
11. Fatwa No. 71/DSN-MUI/VI/2008 tentang Sale and Lease Back
12. Fatwa No. 72/DSN-MUI/VI/2008 tentang SBSN Ijarah Sale and Lease Back
13. Fatwa No. 76/DSN-MUI/VI/2010 tentang SBSN Ijarah Asset To Be Leased
14. Fatwa No. 80/DSN-MUI/III/2011 tentang Penerapan Prinsip Syariah dalam Mekanisme
Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Reguler Bursa Efek, tersedia dlm 3 bahasa:
a. Fatwa No. 80/DSN-MUI/III/2011 (Versi Bahasa Indonesia)
b. Fatwa No. 80/DSN-MUI/III/2011 (Versi Bahasa Arab)
c. Fatwa No. 80/DSN-MUI/III/2011 (Versi Bahasa Inggris)

Selain dari itu, ada juga saham-saham yang digolongkan pada saham Syariah dimana ada kriteria-
kriteria tambahan suatu saham bisa dimasukkan dalam daftar saham Syariah.

Selama ini, investasi Syariah di pasar modal Indonesia identik dengan Jakarta Islamic Index (JII) yang
hanya terdiri dari 30 saham Syariah yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Padahal Efek Syariah
yang terdapat di pasar modal Indonesia bukan hanya 30 saham Syariah yang menjadi konstituen JII
saja tetapi terdiri dari berbagai macam jenis Efek selain saham Syariah yaitu Sukuk, dan reksadana
Syariah.

Sejak November 2007, Bapepam & LK (sekarang menjadi OJK) telah mengeluarkan Daftar Efek
Syariah (DES) yang berisi daftar saham Syariah yang ada di Indonesia. Dengan adanya DES maka
masyarakat akan semakin mudah untuk mengetahui saham-saham apa saja yang termasuk saham
Syariah karena DES adalah satu-satunya rujukan tentang daftar saham Syariah di Indonesia.
Keberadaan DES tersebut kemudian ditindaklanjuti oleh BEI dengan meluncurkan Indeks Saham
Syariah Indonesia (ISSI) pada tanggal 12 Mei 2011. Konstituen ISSI terdiri dari seluruh saham Syariah
yang tercatat di BEI.

Pada tahun yang sama, tepatnya 8 Maret 2011, DSN-MUI telah menerbitkan Fatwa No. 80 tentang
Penerapan Prinsip Syariah dalam Mekanime Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Reguler
Bursa Efek. Dengan adanya fatwa tersebut, seharusnya dapat meningkatkan keyakinan masyarakat
4
bahwa investasi Syariah di pasar modal Indonesia sudah sesuai dengan prinsip-prinsip Syariah
sepanjang memenuhi kriteria yang ada di dalam fatwa tersebut.

Anda bisa mendownload daftar saham-saham Syariah yang tergabung dalam ISSI dan JII melalui
halaman ini:

http://www.idx.co.id/id-id/beranda/produkdanlayanan/pasarsyariah/indekssahamsyariah.aspx

Datanya akan selalu diupdate karena beberapa saham dalam perkembangannya tentu ada yg
melanggar prinsip Syariah dan ada perusahaan yg dulu belum syar’i sekarang sudah semakin baik.
Untuk mendownload, silahkan klik link yang ada di bagian bawah

Mudah-mudahan dengan adanya semua petunjuk ini, kita yang ingin menjalankan bisnis saham
dengan penuh berkah bisa tetap berbisnis saham karena sudah ada petunjuk-petunjuk menjalankan
bisnis saham dari para ulama dan para ekonom Islam.

Maka, mari kita mulai bercocok tanam dan berkebun saham. Sedikit-sedikit kita mulai menanam secara
konsisten, insyaaLlah 5-10 tahun lagi, tinggal merasakan hasilnya. Aamiin
5
BAGAIMANA MEMULAI BERKEBUN SAHAM?
Untuk memulai berkebun saham, maka anda perlu memiliki lahan dulu. Dalam dunia saham disebut
sebagai RDI (Rekening Dana Investasi). Anda bisa mendapatkan RDI di melalui perusahaan sekuritas
yang ada di kota anda.

Namun, untuk memudahkan anda mengikuti panduan dalam ebook ini, saya menyarankan untuk
bergabung dengan Mirae Asset. Berdasarkan pengalaman saya membuka lahan di RDI sangatlah
mudah. Apalagi agennya cukup membantu sehingga cukup lewat telegram saja sudah bisa.

Untuk Mirae, setoran awalnya minimal 10 juta. Ini tidak harus dihabiskan. Jika misalnya dana investasi
anda terbatas, maka anda bisa mengambilnya kembali setelah 1 bulan. Yang penting kan sudah punya
RDI 😊😊

Untuk fee transaksi juga sangat murah. Fee pembelian adalah 0,15% sedangkan fee penjualan adalah
0,25%. Jadi misalnya anda beli saham seharga total 10.000.000 maka fee penjualannya adalah:

0.15% x 10 juta = 15.000 saja

Tidak ada biaya bulanan, sehingga bagi anda yang berkebun saham long term akan sangat hemat
sekali karena tidak perlu membayar biaya bulanan hehehe.

Selain itu, fitur-fitur di HOTS (software trading Mirae) juga cukup lengkap. Karena anda bukan hanya
mendapatkan data trading saham saja, tapi juga bisa mengakses data fundamental perusahaan.
Sehingga anda bisa melakukan pertimbangan yang lebih matang. Harga bagus, fundamental bagus,
maka dengan penuh keyakinan bisa langsung buy.

Apabila anda membutuhkan RDI di Mirae, maka silahkan menghubungi saya melalui
telegram di @cafebisnis

InsyaaLlah nanti saya bantu membuka rekening RDI melalui agen yang saya kenal. Pengalaman
kemarin membuka RDI melalui beliau hanya butuh waktu 3 hari saja. Sangat cepat.

Setelah memiliki RDI dan melakukan setoran awal sesuai ketentuan, anda perlu menginstall software
untuk trading. Bagi nasabah Mirae, anda bisa menggunakan HOTS dan dapat mendownloadnya di:

https://www.miraeasset.co.id/hmpg/userGuide/scrShot/HOTSintro.do?lnbIdx=1

atau langsung ke filenya di sini:

https://www.miraeasset.co.id/files/HOTS/hots_setup.exe

Jika sudah download, anda tinggal menginstallnya saja dan sudah siap untuk bercocok tanam di kebun
saham.
6
APAKAH RESIKO BERKEBUN SAHAM?
Saya tidak ingin memberikan janji muluk-muluk. Tugas saya di sini adalah mengedukasi anda dan
menunjukkan kepada anda cara berkebun saham sedetil mungkin. Termasuk diantaranya adalah
resiko dalam berkebun saham.

Sama seperti berkebun sayuran atau buah-buahan, berkebun saham juga memiliki resiko. Baik resiko
yang kecil sampai resiko yang berat.

Resiko yang termasuk kecil adalah penurunan harga karena adanya koreksi harga. Biasanya terjadi
setelah ada kenaikan harga yang diatas biasanya. Istilah koreksi ini digunakan jika ada saham yang
harganya tiba-tiba melonjak naik, tapi selanjutnya diikuti dengan penurunan harga.

Apabila anda berkebun saham dengan gaya Long Term, maka resiko2 seperti ini tidak perlu dirisaukan
karena setelah koreksi harga, maka tren akan terus berlanjut. Ya, bisa diibaratkan ini cuma sekedar
batu sandungan saja saat mendaki gunung.

Resiko yang sedang adalah ketika terjadi pembalikan tren di saat anda baru menanam saham. Hal
seperti ini juga cukup sering terjadi, tapi dengan trading plan yang baik akan bisa diatasi. Contohnya
ketika anda membeli saham ABCD seharga 1000. Besoknya harga turun jadi 990, eh besok turun lagi
jadi 950 dan ternyata tren turunnya berlangsung terus hingga mentok di angka 500. Jika anda terjebak
di sini lalu anda jual sahamnya, maka anda sudah mengalami kerugian sebesar 50%.

Tapi jika anda menggunakan trading plan, misalnya anda tentukan stoploss sebesar 4%, maka ketika
harga turun ke angka 960, anda sudah menjual sahamnya sehingga kerugian anda hanya 4% saja.

Resiko Tinggi jika ternyata setelah harga turun terus, tiba-tiba saja perusahaannya disuspend alias
kena delisting dari bursa efek. Nah, kita anda mengalami ini, maka semua saham yang anda beli akan
hangus. Bisa dibayangkan anda punya kebun yang terbakar. Maka semua modal yang anda gunakan
untuk merawat kebun itu akan musnah begitu saja.

Untuk menghindari resiko ini, pilihlah perusahaan yang sudah benar-benar teruji bertahun-tahun baik
kedisiplinan dalam membuat laporan keuangan, profit yang selalu naik sepanjang waktu hingga
kedisplinan dalam pembagian deviden.

Resiko Fatal jika ternyata uang yang anda gunakan untuk berkebun saham, adalah uang hutang.
Setelah dibelikan saham kok harganya anjlok dan gak bangkit-bangkit hingga akhirnya dana nyantol
bertahun-tahun gak balik lagi. Sementara tagihan hutang harus dibayar, ancur semua deh. Bukan
Cuma duit hilang, barang2 di rumahpun juga amblas. Lebih repot lagi ketika anda sudah tak mampu
bayar, akhirnya anda jual saham yang posisinya sedang rugi itu.

Saya sangat-sangat melarang anda menggunakan uang hutang untuk berkebun saham. Bahkan saya
melarang anda untuk menggunakan uang belanja. Walaupun secara teori, anda akan mampu
mendapatkan 10% per bulan dari kebun saham, sehingga anda merasa enteng aja bayar bunga 1-2%
per bulan. Tapi namanya bisnis, tentu ada resiko dan harus diantisipasi sedini mungkin. Bahkan
mereka yang sudah bertahun-tahun melalang buana di dunia saham dan menghasilkan profit yang
lumayan, tidak menganjurkan untuk berhutang.
7
MENGENAL TIPE PEBISNIS SAHAM
Dilihat dari bagaimana seseorang berbisnis saham, setidaknya ada 3 tipe pebisnis saham yang saya
tahu.

Yang pertama adalah tipe trader. Pebisnis saham dg tipe trader atau lebih gampangnya disebut
trader saham, adalah mereka yang benar-benar memanfaatkan pergerakan harga dengan semaksimal
mungkin. Beli saat harga benar-benar di bawah dan jual saat harga sudah ada di pucuk. Biasanya
mereka menyimpan saham hanya beberapa hari saja. Maksimal 2 pekan sudah dijual. Malah seringkali
dalam sehari sudah dijual saat harga bagus.

Saya sendiri pernah menjalani ini selama sebulan dan cukup melelahkan hehehe… Tapi memang
dengan dana terbatas, kalau pakai cara ini akan mampu menghasilkan profit yang lumayan.

Yang kedua adalah tipe investor. Pebisnis saham dengan tipe investor atau biar gampang kita sebut
investor saham adalah mereka yang sangat memperhatikan fundamental perusahaan. Mereka melihat
pergerakan harga hanya untuk menambah jumlah lot saham saja, yaitu saat harga turun. Dan biasanya
saham yang diawasi tidak terlalu banyak, mungkin maksimal hanya 5 saham saja. Sebenarnya tipe
investor ini juga trader sih, tapi jangka waktunya sangat panjang. Mereka bisa menyimpan saham
selama bertahun-tahun bahkan ada yg sampai 10 tahun.

Saya masih belum bisa kayak gini. Lihat laporan keuangan perusahaan aja udah bingung hehehe…
Tapi ya sesekali saya juga belajar menambah wawasan walau mungkin hanya untuk item-item yang
sederhana dan mudah didapatkan seperti pertumbuhan per quartal dan laba per tahunnya.

Yang ketiga adalah tipe gambler. Ini lebih tepat disebut penjudi sih. Dan biasanya suka cari saham-
saham yang lompatan harganya sangat tinggi. Langganan saham top gainer dan tentu saja sering kena
top looser juga. Mentok atas atau bawah udah pernah dilakoni. Chart yang dilihat biasanya yang
menitan. Jadi sehari itu bisa jual beli jual beli saham beberapa kali. Uji nyali beneran hehehe…

Untuk pemula dan dana terbatas sebaiknya tidak pakai cara ini. Kalau nekat dan kejeblok gak boleh
nangis ya

Trend Follower
Saya pribadi cenderung ke tipe trader dan tekniknya adalah dengan Teknik trend follower. Saya beli
saat memasuki awal tren ke atas dan menjual saat awal tren ke bawah. Makanya lebih cocok kalau
panduan ini disebut dengan berkebun saham. Karena membutuhkan perhitungan waktu bercocok
tanam dan perhitungan waktu panen yang tepat. Kalau panen terlalu cepat kurang matang, kalau
terlalu lambat bisa-bisa busuk duluan.

Enaknya system kebun saham, anda tidak perlu harus login di aplikasi. Tinggal memanfaatkan robot
trading saja untuk melihat chart tiap malam setelah pasar berakhir. Jika kondisi menunjukkan turun,
langsung anda pasang auto sell agar ketika pasar buka besok, saham langsung dijual.

System kebun saham membutuhkan waktu paling tidak 5 hari kalau kita masuknya di awal tren dan
bisa lebih cepat bila kita terlambat masuk dan baru masuk di tengah-tengah tren
8
MONEY MANAGEMENT
Sebagai pebisnis, kemampuan mengelola keuangan sangatlah dibutuhkan. Mengelola keuangan
bukan hanya akan meningkatkan asset bisnis, tapi juga untuk meminimalisir resiko. Anda bisa memulai
pengelolaan keuangan semenjak di rumah tangga.

Buatlah system keuangan rumah tangga dulu sebelum berkebun saham. Misalnya setiap bulan uang
anda kok habis dan tidak ada sisa untuk menabung, maka mulailah membuat daftar kebutuhan
bulanan. Kalau perlu catat semua pengeluaran anda tiap bulan dan lakukan evaluasi pengeluaran apa
yang seharusnya tidak diperlukan.

Dari evaluasi itu, lakukan pemangkasan anggaran sehingga anda mampu disiplin melakukan alokasi
asset sebesar minimal 10% dari penghasilan. Artinya anda harus disiplin memotong gaji anda sebesar
10% setiap bulan sebelum digunakan untuk belanja dan untuk keperluan lainnya. Nah, uang hasil
disiplin inilah yang kemudian dipakai untuk berkebun saham.

Sehingga apabila terkena resiko terburuk sekalipun, tidak akan mengganggu keuangan rumah tangga
anda.

Cara lain adalah dengan melakukan pemotongan lebih besar untuk penghasilan diluar penghasilan
rutin. Misalnya anda mendapat gaji bulanan dari kantor 5 juta dan suatu ketika ada proyek diluar kantor
yang membuat anda mendapatkan penghasilan tambahan 2 juta, maka ambil porsi yang lebih besar
daripada penghasilan rutin. Misalnya 20% atau 50%. Jangan dipakai foya2 dulu, tapi sisihkan dulu
untuk investasi kebun saham, baru sisanya boleh dibuat traktir2.

Saya sendiri saat ini berbisnis aplikasi pembayaran online Bebas Bayar. Jaringan sudah cukup bagus
dan bergerak dengan baik, penghasilan yang saya terima boleh dibilang rutin. Setiap bulan, saya
langsung potong 10% dan masukkan rekening saham. Dan karena saya menjadi leader bebas bayar
serta mendapatkan tambahan komisi tiap bulan, saya masukkan saja semuanya ke rekening saham.
Jadi boleh dibilang, saya dapat penghasilan dari passive income dan uang hasil passive incomenya
saya pakai untuk kebun saham biar bisa dobel passive income 😊😊 Uenaaak toh?

Kalau mau info tentang bebas bayar, silahkan gabung di http://my.sobatbayar.com

Money Management Kebun Saham


Biasanya orang yang bangkrut di bisnis saham, karena gagal melakukan alokasi dengan dengan baik.

Punya modal 100 juta, dibelikan saham semua. Ketika saham turun, dia malah hutang untuk beli modal
lagi (istilahnya average down), makin turun, jual mobil utk suntik dana lagi, lalu jual ini dan itu untuk
nambah modal dengan harapan harga akan segera berbalik. Ditunggu dan ditunggu akhirnya harga
naik dikit, turun lagi, sideways bahkan boleh dibilang tidur bertahun-tahun. Padahal uang pinjaman ada
bunganya dan harus dibayar. Gak bisa bayar, jual ini dan itu, habis semua dan uangnya tetep nyantol
di saham gak balik-balik. Akhirnya terakhir sahamnya dijual rugi dan habis untuk melunasi hutang2nya.

Coba kalau ada money management, dana 100 juta dialokasikan dulu untuk resiko sebesar 10%.
Artinya, saat kondisi seburuk2-nya pasar, maka kerugian tidak boleh lebih dari 10% per bulan. Baru
kemudian dihitung berapa Lot yg boleh dibeli dengan resiko kerugian 10% itu. Biar gampang kita pakai
contoh saja
9
Dana 100 juta, resiko kerugian yang siap dihadapi: 10% = 10 juta.
Harga saham ABCD hari itu Rp. 1000
Stoploss (harga yg akan kita lepas jika turun) yg ditetapkan Rp. 800
Maka jumlah Lot yg boleh dibeli adalah:

= resiko/(harga -stoploss)
= 10.000.000 / (1000 – 800)
= 10.000.000 / 200
= 50.000 lembar / 500 Lot

Maka kita hanya boleh beli 500 Lot saja = 50 juta


Masih ada cash 50 juta

Jika misalnya prediksi kita salah sehingga harga saham jatuh, maka begitu mencapai titik harga 800,
kita harus jual. Berapa kerugiannya?

= (1000 – 800) x 50.000


= 200 x 50.000
= 10.000.000

Sudah pas 10 juta atau 10% dari modal kita. Bulan depan, baru kita coba kembali dengan modal dana
yang tersisa yaitu 90 juta. Di bulan kedua dengan dana 90 juta, kembali kita alokasikan resiko 10%
yaitu 9 juta saja. Tinggal hitung lagi deh seperti di atas.

Dengan disiplin memakai cara ini, jika ternyata gagal melulu, gak pernah berhasil beli saham bagus,
maka hingga 50 bulan ke depan atau 4 tahun lebih kita masih tetap bisa berbisnis saham dan tentunya
makin mahir dalam melihat tren.

Bagaimana jika salah melulu, gak pernah berhasil beli saham bagus? Maka mari kita lihat berapa lama
dia akan bertahan jika tiap bulan rugi 10% dari modal di awal bulan?

Anda lihat gambar di atas? Di bulan ke 50, dia masih punya dana 57ribu. Ini kalau rugi terus lho selama
50 bulan atau 4 tahun lebih hehehe.. Tapi apa mungkin ada orang seberuntung itu? Bisa menebak
terus dengan tepat selama 4 tahun berturut-turut kapan saham jatuh hehehe…. Kenyataannya sih yg
menerapkan system ini, justru pertumbuhan modalnya mengalahkan IHSG.
10
Kok bisa?
Karena dia membatasi kerugian tapi melepaskan keuntungan setinggi-tingginya. Apalagi kalau anda
perhatikan contoh saya di atas, menetapkan cutloss 20% dari nilai sebenarnya terlalu jauh. Biasanya
mentok cuma di 10%, rata2 malah cuma 5% saja. Jadi kalau beli saham Rp. 1000, maka cutloss-nya
Rp. 950, jadi kalau harganya turun jadi 950 dia akan jual sehingga kerugian cuma 5% saja.

Maka kalau rugi cuma 5%, kalau untung bisa 10% bahkan bisa lebih dari 50%. Lumayan banget kan?

Risk Management
Setelah kita paham bagaimana melakukan pengelolaan keuangan, maka selanjutnya adalah kita perlu
tahu bagaimana mengelola resiko agar apabila terjadi kerugian, dampaknya tidak terlalu signifikan
terhadap kelangsungan bisnis kita.

Pada artikel sebelumnya dijelaskan bahwa kita harus membuat alokasi kerugian dan pada contoh
sebelumnya kita tentukan bahwa alokasi kerugian yang siap kita hadapi adalah 10% dari modal di awal
bulan.

Hal penting dalam pengelolaan resiko atau risk management adalah melakukan diversifikasi (memecah
modal dalam beberapa tempat). Sebagus apapun saham yang kita incar, jangan seluruh modal
dimasukkan di sana. Kita perlu melakukan pembagian resiko.

Anggap aja, dalam satu waktu kita mampu memantau 5 saham. Maka tahap pertama adalah membagi
resikonya menjadi 5. Sehingga tiap saham saham kita bebani resiko masing-masing 2% dri modal awal
bulan.

Jika modal awal bulan adalah 10 juta dan resiko yang siap dihadapi adalah 10% atau 1 juta, maka jika
dibagi 5, berarti tiap saham masing2 menanggung resiko 200rb.

Tinggal menghitung aja deh. Misal saham ABCD hari itu harganya 1000. Lalu kita pasang cutloss (jual
paksa) jika turun 3% atau 970. Maka jumlah Lot yg boleh dibeli pada transaksi ini adalah

= resiko / (harga-cutloss)
= 200.000 / (1.000 – 970)
= 200.000 / 30
= 6.666 lembar atau 66 Lot

Jadi, maksimal kita hanya boleh beli saham ABCD sebanyak 66 Lot saja. Apabila terjadi kerugian dan
terpaksa harus stoploss di harga 970 atau rugi 30, maka kerugian kita hanya

66 x 100 x 30 = 198.000 masih dibawah batas resiko 200rb

Bagaimana bila secara fundamental dan secara Teknikal menunjukkan positif uptren sehingga anda
ingin beli lebih banyak?

Maka tinggal dihitung berapa jatah slot yg sudah terpakai. Pada contoh ini, anda baru pakai untuk beli
saham ABCD sehingga masih ada sisa 4 slot lagi.
11
Jika misalnya anda mau ambil 2 slot untuk beli saham DEFG seharga 1.500/lembar dengan stoploss
1.455, maka tinggal hitung aja. Resiko 2 slot = 2 x 200rb = 400.000.

= resiko / (harga – stoploss)


= 400.000 / (1.500 – 1.455)
= 400.000 / 45
= 8.888 lembar atau 88 Lot

Sampai sini, jatah resiko anda sudah terpakai 3 slot. Tinggal 2 slot lagi silahkan dipergunakan.

Dengan cara ini, walaupun terjadi resiko terburuk misalnya semua saham turun 3%, maka anda hanya
akan kehilangan maksimal 10% modal saja. Namun hal itu akan sangat jarang terjadi.

Biasanya, hanya beberapa saham saja yg menunjukkan kinerja tidak sesuai prediksi sedangkan saham
yang lain tumbuh. Dan sering kali, tumbuhnya melebihi kerugian anda. Karena anda membatasi
kerugian tapi membiarkan keuntungan terbang setinggi mungkin.

Trailing Stop
Selain diversifikasi, anda juga perlu mengamankan keuntungan yang sudah anda peroleh. Maksudnya
bagaimana? Apabila ternyata harga saham naik sesuai prediksi, bahkan melebihi target anda, maka
anda perlu menetapkan batas pengaman untuk melindungi keuntungan yang sudah anda peroleh.

Misalnya anda beli saham ABCD dg harga 1000. Setelah beberapa hari, harga saham ABCD naik 6%
menjadi 1060 tapi trennya masih naik dan anda ingin meneruskan sampai batas paling akhir uptren.
Tinggal anda atur ulang stop loss-nya saja. Jika sebelumnya di kerugian 3%, sekarang diubah menjadi
untung 3% atau di posisi 1030. Jadi, jika ternyata harga turun dari 1060 ke 1030, maka saham anda
jual. Inilah yang disebut sebagai trailing stop.

Eh kok alhamdulillah saham naik terus sampai profit 20% atau 1200, maka tinggal geser lagi ke atas
batas jualnya (trailing stop) menjadi misalnya 1170 atau 17%. Begitu seterusnya sampai saham benar-
benar tidak mampu naik lagi dan harus turun.

Kenapa kok menunggu harga turun dulu baru dijual? Kenapa tidak menunggu saat pas di atas?

Karena kita tidak pernah tahu apakah posisi saat ini sudah termasuk paling atas atau masih bisa ke
atas lagi. Dengan menunggu turun dulu, akan membuat kita mendapatkan keuntungan yang lebih
besar apabila ternyata harga naik lagi

Berapa prosentase trailing stop yang ideal?

Ini tergantung bagaimana pergerakan dari harga sahamnya. Ada saham yang seperti roller coaster,
dalam sehari bisa turun 11% tapi di akhir hari naik hingga 10% sehingga perubahannya hanya 1% saja.
Ini saya alami sendiri dan hampir saja saya jual karena batas aman saya hanya 4%.

Kalau bisa memang kita tidak terlalu banyak gonta-ganti saham agar lebih mudah mengenali
karakteristik saham di masing2 perusahaan. Semakin kita kenal dg saham itu, semakin mudah kita
memprediksi arah pergerakannya.
12
MEMAHAMI FUNDAMENTAL PERUSAHAAN
Sebagai calon pemilik perusahaan, maka anda perlu mengenal perusahaan yang akan anda miliki
dengan baik. Hal ini penting terutama bagi anda yang ingin berbisnis saham dalam jangka waktu yang
lama. Keliru memilih perusahaan akan berdampak pada kerugian. Apalagi kalau sampai
perusahaannya kena delisting, hilang semua deh uang kita.

Bagi Anda nasabah Mirae Asset, data fundamental perusahaan ini sudah dimasukkan ke dalam
software HOTS dan anda tinggal mengaksesnya saja melalui menu Information – Financial Statement
– Income Statement

Lewat menu ini, anda dapat langsung melihat berapa income perusahaan, berapa pengeluarannya
sampai Book Value, Earning per Share, dll ada semua dan tinggal membaca saja

Dari sini anda sudah bisa langsung melihat apakah perusahaan ini tumbuh, stagnan atau malah
merosot kinerjanya. Misalnya kita focuskan ke Net Incomenya, bisa dilihat PT. Telkom ini tumbuh
13
bagus tahun ini. Quartal 1 Net Income (NI)-nya 6,688 Trilyun. Q2 NI-nya 12,104 Trilyun dan Q3 NI-nya
17,922 Trilyun. EPS-nya pun cukup meningkat signifikan mulai 66 di Q1, kemudian 120 di Q2 dan
terakhir 180 di Q3. Maka secara fundamental, boleh dibilang bahwa TLKM sangatlah bagus.

Mengenali Direksi Perusahaan


Jujur aja, saya kurang mempraktekkan hal ini hehehe… Ada kalanya kita perlu untuk mengenal siapa
orang-orang yang akan menjalankan bisnis. Karena kita harus sadar bahwa ketika kita membeli
saham, saat itu juga kita telah memberikan uang kita kepada perusahaan tersebut untuk dikelola.
Maka, kita harus tahu siapa yang menjalankan perusahaan tersebut.

Jangan sampai kita serahkan dana kita kepada orang yang tidak amanah dan tidak becus menjalankan
perusahaan.

Sebenarnya, melalui kinerja laporan keuangan dan kedisiplinan direksi menyampaikan laporan
keuangan, sudah cukup untuk melihat apakah pemegang kebijakannya termasuk amanah atau tidak.
Kalau ngasih laporan sering telat, kinerja juga gak bagus2 amat, maka sudah saatnya kita harus
meninggalkan perusahaan itu dan menyalurkan dana kita ke perusahaan lain.

Anda bisa melihat profil tiap perusahaan di website bursa efek dengan alamat:

http://www.idx.co.id/id-id/beranda/perusahaantercatat/profilperusahaantercatat.aspx

Cukup masukkan kode sahamnya dan klik perusahaan yg ingin anda lihat profilnya

Setelah itu klik Cari dan akan muncul nama perusahaannya pada table yang ada di bagian bawah.
Anda tinggal klik saja nama perusahaannya untuk melihat profil perusahaan tersebut.
14
Anda akan langsung disajikan data-data perusahaan tersebut secara lengkap mulai siapa saja
direksinya, berapa banyaknya saham yang beredar sampai laporan2 terkait perusahaan tersebut juga
ada. Semakin bagus perusahaannya, biasanya semakin lengkap data yang tersaji. Ya iyalah, namanya
juga perusahaan bagus, pasti pengen dong diketahui semua kebaikannya hehehe…

Tapi, anda tidak bisa membeli saham hanya berpatokan pada fundamental saja. Ya walaupun sah-sah
saja sih. Namun, anda juga perlu tahu KAPAN waktu yang tepat untuk membeli saham. Untuk itulah
kita membutuhkan Analisa Teknikal untuk mengetahui apakah harga saham perusahaan tersebut saat
ini sudah cukup murah dan akan naik terus di masa mendatang (uptrend), atau justru harga saham
sekarang terlalu tinggi dan kemungkinan akan turun terus nantinya (downtrend).

Untuk itu, kita membutuhkan Analisa teknikal yang khusus memantau pergerakan harga saham.
15
ANALISA TEKNIKAL
Analisa teknikal kita butuhkan untuk mengetahui bagaimana kondisi harga saham saat ini. Mereka
yang focus di trading saham, biasanya akan masuk atau beli saat harga dinilai rendah dan keluar atau
jual saat harga dirasa sudah cukup tinggi.

Bagi anda yang ingin berinvestasi dan memang tdk berkeinginan untuk jual beli saham dalam jangka
waktu pendek, maka Analisa teknikal tetap dibutuhkan untuk mendapatkan harga saham yang
semurah mungkin. Jadi, tahan dulu uang tunainya sampai chart menunjukkan awal uptrend, baru deh
dibelikan saham.

Biasanya setiap broker saham akan memberikan software sendiri. Sehingga masing2 broker berbeda-
beda softwarenya. Dalam ebook ini saya menggunakan HOTS dari Mirae Asset dan untuk Analisa
teknikal saya biasanya pakai ChartNexus sebagai Analisa pembantu untuk memperkuat kesimpulan.

Pada panduan Analisa teknikal kali ini, kita akan banyak menggunakan ChartNexus karena menurut
saya, indikator chart dari chartnexus ini cukup komplit dan penataannya lebih rapi

Analisa Teknikal dengan ChartNexus


ChartNexus adalah software untuk melakukan Analisa saham. Asyiknya lagi, anda bisa mendapatkan
chartnexus secara gratis di:

http://www.chartnexus.com/software/software_cnx_download1.php

Namun, karena chartnexus ini menggunakan JAVA, maka anda perlu menginstall JAVA dulu. Silahkan
download di:

https://www.java.com/en/

Begitu selesai download, install saja seperti biasa. Jika java sudah terinstall, silahkan download dan
install chartnexus.

Agar panduan kita ini terarah dan tidak terlalu melebar kemana-mana, maka saya anggap anda sudah
menginstall chartnexus ya. Kita akan langsung masuk ke chartnexusnya

16
Punya saya ini sudah saya ganti-ganti tampilannya. Milik anda mungkin candle-nya masih berwarna
hitam penuh untuk kenaikan dan hitam dg tengah kosong untuk harga yg sedang turun. Untuk
mengubah warnanya, anda tinggal klik gambar lingkaran warna yg ada di bagian bawah

Kemudian tinggal anda klik kotak warnanya dan pilih warna sesuai yang anda inginkan. Pada panduan
ini saya menggunakan warna hijau untuk Bullish dan warna merah untuk Bearish

Jika sudah, tinggal beri nama Themenya dan klik gambar disket di sebelah nama theme.

Selain itu, di ChartNexus ini, anda dapat menampilkan beberapa list yaitu

1. Stock Listing: adalah daftar saham yang dapat anda lihat


2. Watchlists: adalah daftar saham yang anda pantau
3. Indicators: adalah daftar indicator yang bisa anda pasang pada chart
4. Opened Charts: adalah daftar chart saham yang sedang anda buka
5. Workspaces: adalah daftar saham yang anda simpan (biasanya setelah digambar2)

Ada juga menu Drawing Tools dimana anda bisa menggambar dan memberi keterangan di dalam
chart. Biasanya digunakan untuk melakukan Analisa-analisa dan menentukan batas support dan
resisten suatu saham.
17
Mengenal Candle Chart
Bagian paling utama dari chart adalah candle atau lilin. Ada 2 macam candle yaitu positif dan negatif.
Biasanya candle positif berwarna hijau dan candle negatif berwarna merah. Namun pewarnaan ini
sendiri bisa berbeda2 antar software. Namun tetap bisa anda atur sendiri mau pakai warna apa

Ada 4 informasi dalam sebuah candle yaitu:

1. High, menunjukkan harga tertinggi pada saat itu


2. Close, menunjukkan harga penutupan pada saat itu
3. Open, menunjukkan harga pembukaan pada saat itu
4. Low, menunjukkan harga terendah pada saat itu

Untuk candle negatif, open-nya ada di bagian atas badan candle dan close-nya ada di bagian bawah
badan candle.

Satu candle mewakili satu waktu. Tergantung setting chartnya. Jika chartnya menitan, berarti 1 candle
mewakili 1 menit. Kalau harian atau daily berarti 1 candle mewakili 1 hari. Ketika berbaris, maka akan
terlihat pergerakan harganya

Mengenal Indikator Stochastic


Indikator Stochastic adalah indicator yang banyak digunakan oleh pebisnis saham dengan tipe trader.
Hanya dengan menggunakan indicator ini di situasi normal, anda bisa langsung tahu kapan beli dan
kapan harus menjual saham. Tampilan indikatornya akan seperti ini:
18
Ada 3 wilayah yang harus anda ketahui dalam stochastic yaitu wilayah atas yaitu antara garis 80% ke
atas. Ini adalah wilayah SELL. Jadi ketika indicator berada di atas garis ini, maka anda perlu bersiap-
siap untuk menjual saham.

Wilayah antara 20% ke bawah adalah wilayah BUY. Ketika stochastic berada di bagian bawah, maka
anda perlu bersiap2 untuk BUY.

Dan wilayah di antaranya adalah wilayah HOLD. Anda perlu menunggu pergerakan harganya dulu.

Stochastic ini sangat cocok untuk trading jangka pendek. Jadi, jika anda ingin jual beli saham dalam
jangka waktu singkat, maka jadikan stochastic sebagai indicator utama untuk mengambil keputusan.
Tapi jika anda ingin trading dalam jangka waktu menengah, stochastic ini justru akan sering menipu :D
Apalagi kalua posisi sedangan Uptrend atau sedangn Downtrend.

Seperti anda lihat pada gambar di atas antara tangal 9 Okt – Nov stochastic ada di bagian bawa dan
sempat sedikit bergerak ke atas namun akhirnya gagal dan turun lagi. Jika saat stochastic bergerak ke
atas itu anda beli, maka anda justru akan Loss alias rugi karena ternyata sinyal balik arah ke bawah
lagi.

Maka, anda butuh bantuan indicator yang lainnya untuk memvalidasi keputusan anda.

Mengenal Indikator Volume


Volume adalah banyaknya Lot saham yang diperjualbelikan pada hari itu. Indikator volume ini biasanya
saya pakai untuk mengkonfirmasi apakah suatu saham cukup likuid atau tidak dan apakah sinyal yg
diberikan cukup valid atau tidak. Volume ini juga akan cukup ampuh melindungi kita dari sinyal palsu
yang sering digunakan oleh bandar saham untuk mengecoh para trader.

Carilah saham-saham yang jumlah transaksi hariannya cukup besar. Kalau teman-teman biasanya
pake standart di atas 1 juta Lot per hari.

Kenapa kok harus besar?

Karena saham yang bergerak dalam jumlah besar, cenderung lebih susah dipermainkan daripada
saham dengan jumlah Lot kecil. Misalnya nih ya kalua ada saham harganya Cuma Rp. 100 lalu
transaksinya Cuma 10.000 berarti untuk bisa menaikkan transaksi 2x lipat, hanya butuh biaya Rp. 1
juta saja. Maka dengan mudah Bandar menaikkan harga saham sampai tinggi dan kemudian
menjatuhkannya begitu saja dengan cara melepas semua sahamnya.
19
Tapi kalau 1 juta Lot, maka setidaknya butuh 100 juta hanya untuk memainkan harga saham. Dan
tentu bandar akan mikir-mikir untuk memainkan saham seperti ini. Apalagi kalau yang bergerak seperti
TLKM yang mencapai ratusan juta Saham per hari.

Mengenal Indikator MA (Moving Average)


Moving Average (MA) adalah harga rata-rata saham dalam kurun waktu tertentu. Ini adalah indicator
yang paling banyak digunakan oleh para pebisnis saham. Karena indikator ini terbukti paling ampuh
untuk memprediksi pergerakan harga dalam berbagai macam kondisi.

Untuk memudahkan memahami, mari kita bayangkan anak sekolah. Dalam 10 kali test, nilai yang dia
dapat adalah 5,6,4,5,5,6,5,4,4,6. atau jika dirata-rata adalah 5. Jika suatu ketika ada test lagi,
berapakah perkiraan nilai yang akan dia peroleh? Boleh jadi 4,5 atau 6 kan? Walaupun belum test, kita
bisa memprediksi perkiraan nilainya.

Bagaimana jika ternyata hasil testnya 10 atau malah 0?

Kita akan langsung menganggap itu sebagai ketidakwajaran dan kita mulai mencari tahu kenapa kok
tiba2 nilainya bisa melonjak atau kenapa kok nilainya tiba2 anjlok? Mungkin karena soalnya terlalu
mudah atau karena dia mengubah cara belajarnya sehingga efektif atau malah jangan2 nyontek?

Dalam bisnis juga sama. Yang paling mudah diprediksi adalah Bulan Ramadhan. Saat bulan
Ramadhan, bahkan 1 bulan sebelum Ramadhan, kita disuguhi iklan Busana Muslim, Sirup dan Biskuit.
Ingat?

Kenapa kok iklan2 itu hanya aktif ketika mendekati Ramadhan saja? Oh ternyata pengalaman dari
tahun2 sebelumnya rata2 ketika Ramadhan, orang banyak beli busana muslim, minuman dan makanan
ringan.

Mungkin ndak suatu ketika pas Ramadhan gitu tiba2 sepiiii.. ndak ada yg beli minuman dan makanan
ringan. Mungkin saja, tapi tidak wajar dan biasanya kita bisa tahu ada peristiwa apa sehingga tiba2
orang enggan beli barang2 itu.

Inilah yang kemudian dipakai juga dalam Saham. Kita mengenal istilah Moving Average (MA). Ada
MA5, MA10, MA20, MA50, MA200, dll. Angka di belakang MA menunjukkan jumlah hari kerjanya.

Misalnya MA200 adalah harga rata2 harga saham selama 200 hari. MA20 berarti rata2 20 hari dan
MA50 berarti rata2 50 hari. dan seterusnya.

Misalnya kita mau coba cari MA3 atau nilai rata2 dalam 3 hari. Diketahui harga saham selama 3 hari
terakhir adalah sebagai berikut:

1. 1200

2. 1230

3. 1245

Maka MA3-nya adalah: (1200+1230+1245)/3 = 1225


20
Untuk yang MA200 ya berarti nilai selama 200 hari terakhir dibagi 200.

Ada 4 macam MA yang sering dipakai yaitu:

1. MA5 : mewakili 1 pekan atau 5 hari kerja

2. MA20 : mewakili 1 bulan atau 20 hari kerja

3. MA50 : mewakili 3 bulan atau 50 hari kerja

4. MA200 : mewakili 1 tahun atau 200 hari kerja

Cara Menggunakan Moving Average

Biasanya, para trader menggunakan MA20 dan MA50 untuk memutuskan kapan saatnya beli dan
kapan saatnya jual dan menggunakan MA200 sebagai konfirmasi. Ok, mari coba kita lihat chart

Bisa anda lihat di pojok kiri atas gambar keterangan garisnya. Garis orange adalah MA20, garis biru
MA50 dan garis ungu MA200.

Kita akan membeli ketika garis MA20 memotong garis MA50 lewat bawah. Bisa anda lihat tulisan BELI
paling kiri pada gambar. Ternyata, market berkata lain sehingga MA20 kemudian balik memotong
MA50 dari atas. Itu adalah tanda agar kita menjual.

Pada sesi ini, boleh dibilang kita rugi tipis ya. Kalau lihat harganya, kita beli di 630 dan menjualnya di
600. Rugi 30 point atau 4.76%.

Lanjut hingga akhirnya kita temukan sinyal beli lagi. Kita beli di harga 538. Ternyata kali ini MA20 terus
naik dan hargapun naik terus hingga menyentuh batas MA200 atau biasa disebut resisten. Setelah itu
mantul. Pada titik ini, sebenarnya anda bisa memasang Trailing Stop untuk menjaga profit.

Ketika harga sudah naik lebih dari 10%, anda perlu pasang trailing stop atau auto buy di profit 5% (5%
dibawah harga penutupan). Dan ternyata harga masih naik hingga mencapai penutupan 675 dan
sudah profit 137 atau 25.46%. Saat ini, kita harus naikkan trailing stop ke 20% untuk jaga2 jika harga
ternyata turun.

Eh besoknya harga masih naik ke 685 sehingga profit kita menjadi 147 atau 27.32%. Kita naikkan lagi
trailing stopnya di 22%. Sehingga jika besok harga turun sampai 656 atau 22% profit, maka kita akan
jual. Dan ternyata benar, esok harinya harga turun sampai 640 dan kita sudah menjual saham kita
21

dengan harga 656 atau profit 22%. Alhamdulillah


Dari dua transaksi ini saja kita sudah profit 22% – 4.76% = 17.24%. Transaksi awal di 20 Januari 2017
dan berakhir di 15 Mei 2017. Sekitar 4 bulanlah. Masih sangat bagus kan?

Padahal IHSG tanggal 20 Januari adalah 5254 dan di 15 Mei adalah 5688 sehingga kenaikan IHSG
hanya 434 point atau 8.26% saja. Mantaap bukan?

Tapi ingat, di beberapa situasi, boleh jadi indicator ini kurang menghasilkan hasil maksimal. Untuk itu
kita membutuhkan indicator yang lain. Yang paling saya suka adalah Guppy MMA atau GMMA.

Mengenal Indikator Guppy MMA


Indikator ini sangat membantu saya dalam mengenali tren pasar. Dengan menggunakan Guppy MMA,
kita bisa tahu apakah harganya sedang uptrend, downtrend atau sideways. Kalau lagi uptrend apalagi
baru uptrend, kita bisa langsung membelinya karena harga akan cenderung naik di masa mendatang.

Berikut ini penampakan indicator GMMA:

Ada 2 selendang pada GMMA yaitu selendang hijau mewakili EMA jangka pendek yang dihasilkan dari
EMA 3,5,8,10,12,15 dan selendang Merah mewakili EMA jangka Panjang yang dihasilkan dari EMA
30,35,40,45,50 dan 60.

Ada 2 periode dalam GMMA yaitu periode pisah dan kumpul. Kita hanya akan bergerak di periode
pisah saja, sedangkan ketika pada periode kumpul, sebaiknya kita menunggu dulu

Anda harus sabar menanti sinyal GMMA benar-benar berpisah untuk memutuskan akan masuk atau
keluar. Jika masih kumpul, situasi masih belum jelas dan akan sulit memutuskan jika hanya
mengandalkan GMMA saja.

Saya sendiri mengandalkan MA dan stochastic untuk menentukan kapan masuk dan kapan keluar.
Ketika selendang hijau sudah benar-benar berpisah ke atas, itu artinya saya sudah bisa masuk.
Dikonfirmasi dengan perpotongan MA20 dan MA50. Tapi kapan belinya, saya menunggu sinyal
stochastic dulu. Namun, untuk perusahaan yang memang secara fundamental bagus, biasanya saya
akan langsung beli tanpa melihat stochastic lagi.

Sebagai contoh lagi, saya ingin menunjukkan chart dari KRAS pada sekitar tanggal 14 Juni 2017 ketika
terjadi perpotongan ke atas (Golden Cross) antara MA20 dan MA50. Saat itu GMMA belum
sepenuhnya pisah. Dalam kondisi saat ini sebaiknya menunggu dulu minimal 1 hari untuk memastikan
GMMA benar-benar pisah.
22
Dan ternyata benar, perpotongan MA20 dan MA50 hanya sementara bahkan cenderung masih
downtrend. Akhirnya ketika terjadi perpotongan lagi dari atas (Dead Cross), itupun posisi harganya
sudah di bawah. Kalaupun anda jual ketika harga memotong MA50, jatuhnya masih rugi.

Dengan menggunakan 3 indikator yaitu MA, GMMA dan Stochastic, kita bisa berbisnis saham secara
aman dan santai. Karena kalau anda lihat GMMA, sinyal jual dan belinya sangatlah jarang terjadi.
Bahkan mungkin hanya muncul sebulan sekali saja.

Inilah sebabnya saya menamakan panduan ini dengan Berkebun Saham. Karena umur panennya
mirip dengan sayuran yang dipanen antara 1-3 bulan tergantung tanamannya. Kalau kebun buah
malah baru panen di atas 3 tahun.

Pertanyaan selanjutnya adalah, bagaimana caranya menemukan saham yang sesuai kriteria di atas?
GMMA-nya sudah pecah, stochastic-nya di bawah 20 dan MA20-nya sudah cross MA50. Dan ingat!
Masih ada 1 kriteria lagi yaitu volumenya harus besar. Harus di atas 1 juta Lot.

Kita bisa menggunakan tool screening saham dari Ipotnews untuk mendapatkan daftar saham yang
potensial. Memang hasilnya tidak selalu sesuai dengan keinginan, ada kalanya kita perlu menunggu
beberapa hari sebelum saham itu kemudian membentuk formasi sesuai dengan yang kita inginkan.

Kalau sudah dapat, jangan lupa dengan Risk Management sebelum membelinya. Jangan mentang-
mentang nemu saham bagus, langsung aja sikat 100% di situ. Tetap jaga resikonya. Oke?

Support and Resistance


Hampir saja saya terlupa dengan bagian ini. Padahal pengetahuan cara menarik garis support dan
resistance sangatlah bermanfaat dalam menentukan arah pergerakan suatu saham. Saya sendiri
belajar banyak setelah memanfaatkan garis2 ini. Terutama kapan waktu BUY dan kapan waktu SELL.

Support and Resistance adalah batas bawah dan batas atas suatu pergerakan saham. Batas bawah
disebut support sedangkan batas atas disebut resistance. Penentuan batas atas dan bawah ini
diperoleh berdasarkan sejarah harga saham di hari-hari sebelumnya.
23
Anda bisa melihat pada gambar di atas, ada 2 garis biru yang saya gambar. Garis yang atas disebut
resistance atau batas atas sedangkan garis bawah disebut support. Secara ajaib, garis bantu ini seolah
menjadi pembatas pergerakan harga saham. Anda lihat tanda panah biru, begitu harga menyentuh
garis di tanda panah biru, secara ajaib harga langsung turun kembali. Dan ketika bergerak menuju
garis batas bawah, secara ajaib bergerak naik kembali ke atas.

Bagaimana support dan resistance ini bisa terwujud? Apakah trader di seluruh dunia melakukan
kesepakatan dulu sehingga hampir selalu bisa diprediksi apakah harga sudah cukup murah karena
berada di garis support ataukah harga sudah cukup tinggi karena berada di garis resistance.

Garis2 ini terwujud karena ada kesamaan tujuan antar trader. Ketika harga menyentuh garis support,
mereka yang memiliki saham, menjual sahamnya karena khawatir harga akan terus turun. Sedangkan
yang belum memiliki, bergerak untuk membeli karena menganggap harga sudah murah.

Ketika jumlah pembeli lebih banyak dari yang menjual maka biasanya harga akan naik dan terwujudlah
pantulan di garis support.

Nanti, ketika harga terus naik hingga sampai ke garis resistance, maka yang tadi sudah membeli di
garis support akan menjualnya untuk mengambil keuntungan. Dan ketika harga memantul, maka yang
menjual akan semakin banyak sehingga hargapun turun kembali.

Kebiasaan-kebiasaan inilah yang kemudian membuat harga menjadi fluktuatif namun bisa diprediksi.
Karena sebagian besar trader juga bergerak berdasarkan fluktuasi harga yang sama.

Agar makin jelas tentang bagaimana cara menentukan garis support dan resistance ini, saya telah
membuat sebuah video untuk ini. Silahkan menyaksikan. Silahkan klik gambar di bawah ini
24
CARA CEPAT MELAKUKAN SCREENING SAHAM
Ada banyak cara untuk screening saham. Paling gampang adalah gabung di beberapa grup saham
dan melihat rekomendasi dari admin grup hehehe… Dengan cara ini, anda tidak perlu pusing2
melakukan screening. Cukup duduk santai dan menyimak saham apa saja yang sedang beredar.

Tapi harus diingat bahwa setiap orang bisa merekomendasikan saham berdasarkan Analisa pribadinya
masing2. Ketika mendapatkan rekomendasi, anda harus melakukan Analisa sendiri dulu sebelum mulai
membeli. Anda perhatikan indikatornya, fundamentalnya, kalau perlu tanyakan kepada admin apa
alasannya merekomendasikan saham itu.

Ada kalanya seseorang merekomendasikan saham bukan karena sebab teknikal tapi karena pom2. Ya
ibarat orang promosi gitulah, gembar-gembor merekomendasikan saham, tapi ujung2-nya cuma untuk
menaikkan harga sahamnya saja. Yang kayak gini sangat berbahaya, karena saham bisa dinaikkan
sampai 10-30% dalam sehari lalu kemudian dibanting habis balik ke harga pembukaan bahkan minus
dan gak naik-naik lagi.

Maka penting sekali tahu ALASAN kenapa anda membeli saham. Anda juga harus tahu kenapa dan
sampai kapan anda akan menahan saham tersebut. Kapan di sini bukan berarti waktu ya, tapi suatu
kondisi dimana anda akan melepas saham itu.

Cara lain yg menurut saya cukup cepat adalah menggunakan fasilitas screening dari ipotnews. Anda
bisa membukanya di:

https://www.indopremier.com/ipotnews/nw-saham.php?page=stockscreener
25
Dengan tool ini, anda tinggal mencari saham-saham yang sesuai dengan kriteria yang anda cari.
Masing2 trader tentu punya kriteria sendiri untuk menentukan mana saham yg berpotensi naik dan
turun.

Misalnya kita ingin cari berdasarkan Guppy MMA yang saat ini sedang uptren, maka bisa kita pilih di
bagian technical EMA5 > EMA20 dan EMA20 > EMA60

Apabila sudah ditentukan tinggal klik Search

Namun harus diingat, setelah melakukan screening, anda juga perlu mengamati chart masing-masing
saham yang dihasilkan untuk mendapatkan data yang tepat :

1. beli di harga berapa,


2. target harga berapa dan
3. klo rugi, anda harus segera keluar di harga berapa.

Dengan menentukan batasan-batasan ini, maka anda sudah siap untuk melakukan trading saham.
Karena kondisi pasar akan naik turun tergantung supply and demand. Kalau anda tidak punya batasan,
maka akan cenderung terpengaruh dengan kondisi pasar dan perencanaan anda akan berantakan
jadinya.
26
Saham yang Sebaiknya Dihindari
Saat screening, ada kalanya anda akan menemukan banyak
pilihan saham. Nah, jika diantara saham-saham itu ada saham
yang masuk dalam daftar di samping, maka sebaiknya dihindari.

Ya kecuali memang anda sudah mempersiapkan segala


resikonya, maka tak mengapa juga sih untuk coba mencari
keuntungan di saham2 tersebut. Namun, untuk strategi berkebun
saham, saya sangat tidak menyarankan anda memilih saham2
pada daftar di samping.

Salah satu yang baru saja terjadi adalah RIMO dimana kemarin
barusan kena suspend karena mengalami ARB (Auto Reject
Bawah) selama 3 hari berturut-turut sehingga menimbulkan
kecurigaan BEI. Hal ini tentu kurang bagus untuk pertumbuhan
portofolio anda.

Hindari juga saham yang chart-nya tidak beraturan. Naik dan turun udah kayak kodok, lompat-lompat,
jatuh bangun tanpa aturan. Biasanya saham kayak gini volumenya juga kecil. Karena itu ketika
screening saya lebih suka cari saham yang volumenya di atas 1 juta. Bahkan kalau hasil screening
terlampau banyak (di atas 20), saya naikkan volumenya sampai dapat hasil di bawah 20.

MULAI MEMBELI SAHAM


Setelah belajar berbagai macam Analisa, bahkan berkali-kali kita menemukan saham dengan kondisi
yang bagus, tapi tak kunjung dibeli. Setelah baca2 pengalaman dan berbagai artikel, akhirnya saya
menambahkan bab ini untuk memberikan motivasi agar anda berani melangkah.

Kapan saat terbaik untuk membeli?


Ini pertanyaan yang sulit dijawab karena masing2 orang punya standart masing2. Jawaban terbaik
adalah dengan menanyakan “Kenapa anda mau beli saham itu?”

Jika anda bisa menjawabnya, maka tinggal ditanyakan, “Apakah kondisinya sekarang sudah memenuhi
alasan-alasan anda?”

Kalau saya pribadi, memperhatikan saham dari Analisa teknikal dan fundamental. Jika chart
menunjukkan kondisi yang bagus dan fundamental juga bagus, maka saya akan beli. Nah, berapa
jumlah Lot yang dibeli, kita gunakan risk management. Anda bisa baca lagi di sini.

Di sana dikatakan bahwa kita perlu melakukan diversifikasi atau membagi portofolio dlm beberapa
saham. Katakanlah kita hanya akan pegang maksimal 5 saja. Sehingga dengan uang modal 10 juta,
kita akan bagi masing2 saham mendapat jatah 2 juta saja.

Dulu… kalau saya nemu saham bagus, saya akan langsung taruh jatah 2 juta ini ke saham tersebut.
Alhamdulillah.. pakai cara ini saya sudah loss sampai hampir 10% dari modal saya wkwkwk.. Kalau
27
naik sih enak, tapi kalau kebanyakan turun, akhirnya cutloss berkali-kali dan cukup mempengaruhi
portofolio hahaha…

Mulai Mencicil Saham


Maka mari mulai dengan strategi mencicil. Jadi, jatah uang 2 juta itu kita bagi lagi menjadi 3-4 bagian.
Anggap aja 4 ya biar gampang ngitungnya. Jadi per bagian masing2 500 ribu.

Setelah analisa matang dan ketemu saham bagus, kita beli 500ribu saja. Sisanya disimpan. Jadi kalau
ada 5 saham bagus, maka masing2 hanya 500rb saja. Jika harganya naik, kita tunggu sampai dia
koreksi dan mantul, baru kita tambah 500rb lagi. Naik lagi, koreksi lalu mantul, kita tambah lagi. Begitu
seterusnya hingga trennya berakhir. Biar lebih jelas, silahkan perhatikan table berikut ini

Ketika harga 500 dan menurut perkiraan kita harga akan naik karena sudah memantul dari garis
support, maka kita beli 500rb dulu sehingga dapat 10 Lot. Ternyata harga benar2 naik dan mencapai
550, kita tambah 500rb lagi atau 9 Lot sehingga total jumlah lot kita 19. Bila masih naik, kita masukkan
500rb dan kalau masih naik lagi, kita tambahkan 500rb terakhir untuk jatah saham itu.

Itu skenario kalau langsung naik.

Kalau langsung turun atau naik bentar lalu turun bagaimana? Kita kembali ke system cutloss dan
trailing stop, misalnya cutloss 5%. Kalau turun sampai 5% kita jual saja sehingga kerugian hanya 5% x
500rb = 25ribu saja. Karena baru 500rb yang kita masukkan hehehe….

Bayangkan jika kita langsung taruh 2 juta, maka ketika rugi 5%, loss kita adalah 5% x 2 juta = 100.000
(4x lipat). Lumayan puyeng bukan? Lebih puyeng lagi jika udah kadung cutloss dan rugi 100rb eh
harganya malah naik xixixi…

Demikian juga jika sahamnya naik sampai 10%, kita pasang trailing stop misalnya di profit 5%.
Sehingga jika sahamnya turun maka kita akan jual ketika penurunannya sampai di titik 5%. Masih
untung 5% bukan?

Bagaimana jika ternyata trennya tidak lama?

Ya gak masalah toh. Justru aman. Misalnya belum nyampe naik 10% udah balik turun hingga ke titik
semula bahkan turun terus sampai 5% dari harga ketika kita beli, maka selamat, kerugian anda jadinya
tidak terlalu besar.

Cara ini sekaligus menjadikan porto kita hanya berisi saham2 yang untung besar doang. Karena butuh
uptrend panjang agar saham itu bertahan di portofolio kita. Kalau yang trennya cuma beberapa hari
saja akan langsung kena eliminasi bahkan sebelum jatah untuk saham itu habis.
28
Jangan Beli karena Emosi
Ada kalanya di sebuah grup saham ada euphoria saham yang sedangn direkomendasikan. Semua
orang membahas saham itu. Besok diperkirakan akan naik pesat. Bahkan mulai hiperbola dengan
mengatakan besok akan ARA (Auto Reject Atas – Naik hingga 30%).

Saya beberapa kali ketemu seperti ini dan pernah kejebak juga dan berakhir rugi ratusan ribu
hahaha…

Bila anda menemukan yang seperti ini, sebaiknya dihindari. Karena saham yang naik dengan cara
seperti ini biasanya tidak bertahan lama. Akan kembali turun bahkan minus hanya dalam waktu sehari
saja.

Kalaupun anda penasaran dan ingin masuk, maka batasi ngejar harganya hanya sampai 4-5% dari
harga close sebelumnya. Itupun gunakan sebagian kecil uang anda, misalnya cuma 10% saja.

Jika sudah melewati itu, sebaiknya biarkan saja dia terbang sendiri. Saham yang dikatrol dengan cara
itu, memang akan naik di jam-jam awal perdagangan. Tapi ketika sudah sampai puncak dan orang2
mulai merasa cukup, maka mereka akan mulai menjual sahamnya dan saat itulah harga akan kembali
turun.

Sedangkan newbie yang beli karena ikut2-an, jelas akan terlambat bereaksi bahkan seringkali melihat
harga naik langsung senang dan lalai memantau. Begitu sore dilihat harganya sudah turun jauh bahkan
minus dan gak bangkit2 lagi hehehe….

Ok, untuk sementara ini dulu. InsyaaLlah nanti akan kita diskusikan lagi penerapan panduan ini di
channel Saham BEJO dg alamat https://t.me/sahambejo
29
REFERENSI
Grup Telegram Saham Profit (Free) - https://t.me/sahamprofit

Grup Telegram Saham Syariah Kelas Pemula - https://t.me/SariKelapa

Grup Telegram SyariahSaham - https://t.me/grupsyariahsaham

http://www.ilmusaham.com/

https://www.idx.co.id

https://www.indopremier.com/ipotnews/nw-saham.php?page=stockscreener

https://www.SyariahSaham.com

John J. Murphy, Technical Analysis of the Financial Markets, Newyork Institute of Finance edisi
Terjemahan Bahasa Indonesia, Berkibar Benderaku Publishing House, 2017

Sunar Susanto, M.Sc., Guppy MMA, 2017

30