Anda di halaman 1dari 45

ANALISIS PENGENDALIAN DAN PEMANTAUAN

KUALITAS UDARA EMISI DI PT. SEMEN PADANG


(STUDI KASUS: PABRIK INDARUNG V DAN VI)

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Oleh:

Ziyadatulkhair M. Faruqi

104216065

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS PERENCANAAN INFRASTRUKTUR
UNIVERSITAS PERTAMINA
2019
ANALISIS PENGENDALIAN DAN PEMANTAUAN
KUALITAS UDARA EMISI DI PT. SEMEN PADANG
(STUDI KASUS: PABRIK INDARUNG V DAN VI)

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Oleh:

Ziyadatulkhair M. Faruqi

104216065

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS PERENCANAAN INFRASTRUKTUR
UNIVERSITAS PERTAMINA
2019
LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN KERJA PRAKTIK

Judul Kerja Praktik : Analisis Pengendalian dan Pemantauan Kualitas Udara

Emisi di PT. Semen Padang (Studi Kasus: Pabrik Indarung

V dan VI)

Nama Mahasiswa : Ziyadatulkhair M. Faruqi

Nomor Induk Mahasiswa : 104216065

Program Studi : Teknik Lingkungan

Fakultas : Fakultas Perencanaan Infrastruktur

Padang, 20 Agustus 2019

MENYETUJUI,

Pembimbing Instansi

Asrining Sari, S.T


NIP. 8409035

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan nikmat-Nya lah penulis dapat
menyelesaikan Laporan Kerja Praktik ini. Laporan ini dibuat sebagai suatu bentuk hasil
akhir dari proses Kerja Praktik penulis selama kurang lebih dua bulan di PT. Semen
Padang. Laporan ini merupakan suatu ringkasan mengenai aktivitas penyelesaian tugas
rutin dan tugas khusus serta pengembangan cara atau metode kerja yang dilakukan oleh
penulis selama menjalani proses Kerja Praktik tersebut.

Pada kesempatan ini penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada semua pihak yang
telah membantu secara langsung maupun tidak langsung atas penyelesaian laporan ini,
yaitu kepada:

1. Ibu Asrining Sari, S.T, selaku Kepala Bidang Lingkungan Hidup SHE PT. Semen
Padang sekaligus pembimbing instansi atas segala bimbingan, ilmu, wawasan
serta masukan kepada penulis selama menjalani Kerja Praktik.
2. Ibu Evi Siti Sofiyah, Ph. D, selaku dosen pembimbing kampus yang sabar
membimbing, memberikan ilmu, dan wawasan serta masukan kepada penulis
selama menjalani Kerja Praktik ini.
3. Kedua orang tua, Bapak Juli Setiawan dan Ibu Deni Pranina Ananta selaku orang
tua saya yang selalu membantu saya dalam memberikan do’a dan dukungan baik
moril maupun materil.
4. Segenap tim SHE PT. Semen Padang, Bapak Nurwan, Bapak Amrul, Bapak Rizki,
Bapak Deka, Bapak Teddy, Bapak Alibar, Bapak …, Bu Yanti, dan lainnya yang tidak
bisa saya sebutkan satu persatu atas ilmu, wawasan, masukan kepada penulis
dalam penyusunan laporan Kerja Praktik ini.
5. Segenap tim EPDC PT. Semen Padang, Bapak Alghazali, Bapak Maman, Bapak Fuad,
Bapak Noto, Bapak Kamen atas segala bimbingan, ilmu, wawasan serta masukan
kepada penulis selama menjalani Kerja Praktik.
6. Rekan – rekan selama Kerja Praktik yaitu, Antory, Bila, Suci, Sintia, Devi, Rendi,
Aulia, Indah dan Dinda atas saran, dukungan dan semangat yang diberikan.
7. Rekan – rekan mahasiswa Teknik Lingkungan Angkatan 2016 Universitas
Pertamina atas saran, dukungan dan semangat yang diberikan.
8. Semua pihak yang telah membantu terlaksananya dan tersusunnya laporan ini.

Penyusunan laporan ini tak luput dari kesalahan, keterbatasan pengetahuan serta
pengalaman penulis. Oleh karena itu, kritik dan saran sangat penulis harapkan untuk
memperbaiki pembuatan laporan ini, Mudah-mudahan laporan ini dapat bermanfaat dan
berguna bagi penulis maupun pihak yang membutuhkan.

Padang, 20 Agustus 2019

Ziyadatulkhair M. Faruqi

2
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN KERJA PRAKTIK ..................................................... 1


KATA PENGANTAR ........................................................................................................................ 2
DAFTAR ISI ..................................................................................................................................... 3
DAFTAR TABEL .............................................................................................................................. 5
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................................... 6
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................... 7
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................... 7
1.2 Tujuan ................................................................................................................................. 8
1. 3 Tempat dan Waktu ............................................................................................................ 8
BAB II PROFIL PERUSAHAAN..................................................................................................... 10
1.1 Gambaran Umum PT. Semen Padang .......................................................................... 10
1.2 Penempatan Kerja Praktik ............................................................................................ 11
BAB III KEGIATAN KERJA PRAKTIK ......................................................................................... 12
BAB IV HASIL KERJA PRAKTIK .................................................................................................. 14
4.1 Kegiatan Pengendalian Kualitas Udara Emisi PT. Semen Padang .......................... 14
4.1.1 Teknologi Pengendalian Kualitas Udara ............................................................. 14
4.1.2 Green Belt Area ........................................................................................................... 28
4.1.3 Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG)............................................... 29
4.2 Kegiatan Pemantauan Kualitas Udara Emisi PT. Semen Padang .............................. 31
4.2.1 Manual ......................................................................................................................... 31
4.2.2 Terus Menerus (Continues) ...................................................................................... 32
4.2.3 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi Manual Semester I 2019 ................... 33
4.4 Kegiatan Analisis Pengendalian dan Pemantauan Kualitas Udara Emisi
Berdasarkan Permen LHK No. 19 Tahun 2017 .................................................................. 35
BAB V TINJAUAN TEORITIS ........................................................................................................ 38
5.1 Teknologi Pengendalian Kualitas Udara: Electrostatic Precipitator (ESP) ........... 38
5.2 Analisis Pengendalian dan Pemantauan Kualitas Udara Emisi Berdasarkan
Permen LHK No. 19 Tahun 2017........................................................................................... 38
5.2.1 Penyusunan Rencana Pemantauan Emisi ............................................................ 38
5.2.2 Pemantauan Emisi ................................................................................................... 38
5.2.3 Perhitungan Beban Emisi dan Kinerja Pembakaran ......................................... 39
5.2.4 Pengelolaan data dan informasi pemantauan emisi ......................................... 39
5.2.5 Penanggulangan Keadaan Darurat Pencemaran Udara .................................... 39

3
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................................. 40
6.1 KESIMPULAN .................................................................................................................... 40
6.2 SARAN ................................................................................................................................. 41

4
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1 Penempatan Electrostatic Precipitator (ESP) pada Pabrik Indarung V dan VI . 20


Tabel 4. 2 Penempatan Bag House Filter (BHF) pada Pabrik Indarung V dan VI ........................... 26
Tabel 4. 3 Kemampuan WHRPG dalam Mereduksi CO2 Kiln Indarung V ...................................... 31
Tabel 4. 4 Parameter pengujian udara emisi manual .................................................................... 31
Tabel 4. 5 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi 21 Parameter Utama Pabrik Indarung V ....... 33
Tabel 4. 6 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi 5 Parameter Pendukung Pabrik Indarung V 34
Tabel 4. 7 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi 21 Parameter Utama Pabrik Indarung VI ...... 34

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 ...................................................................................................................................... 8

Gambar 2. 1 ..................................................................................................................................... 10

Gambar 4. 1 ..................................................................................................................................... 14
Gambar 4. 2 .................................................................................................................................... 15
Gambar 4. 3 ..................................................................................................................................... 17
Gambar 4. 4 ..................................................................................................................................... 17
Gambar 4. 5 ..................................................................................................................................... 18
Gambar 4. 6 ..................................................................................................................................... 19
Gambar 4. 7 ..................................................................................................................................... 19
Gambar 4. 8 ..................................................................................................................................... 21
Gambar 4. 9 ..................................................................................................................................... 22
Gambar 4. 10 ................................................................................................................................... 23
Gambar 4. 11 ................................................................................................................................... 23
Gambar 4. 12 ................................................................................................................................... 24
Gambar 4. 13 ................................................................................................................................... 25
Gambar 4. 14 ................................................................................................................................... 27
Gambar 4. 15 ................................................................................................................................... 28
Gambar 4. 16 ................................................................................................................................... 29
Gambar 4. 17 ................................................................................................................................... 29
Gambar 4. 18 ................................................................................................................................... 30
Gambar 4. 19 ................................................................................................................................... 33

6
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Percepatan pembangunan infrastruktur serta era industrialisasi yang tumbuh
semakin pesat saat ini membuat kebutuhan akan semen sebagai bahan baku utama dalam
rancang bangun meningkat. Industri semen merupakan industri yang sangat berpengaruh
dalam pembangunan dan kemajuan perekonomian serta kesejahteraan bangsa Indonesia.
Oleh karena itu, kebutuhan akan semen mempengaruhi jumlah produksi yang ada. Semen
sebagai produk dari industri semen merupakan perpaduan dari beberapa bahan baku
utama yang ada seperti batu kapur, batu silika, tanah liat dan pasir besi serta bahan
tambahan seperti pozzolan dan gypsum.

PT. Semen Padang merupakan salah satu industri semen yang terbesar dan
sebagai industri semen pertama di Indonesia. Perusahaan yang didirikan pada tanggal 18
Maret 1910 tersebut merupakan anak perusahaan yang tergabung dalam PT
Semen Indonesia (Persero)Tbk bersama 4 anak perusahaan semen lainnya dengan cabang
yang tersebar di seluruh Indonesia. Saat ini, PT. Semen Padang mempunyai total kapasitas
produksi mencapai 10.400.000 ton semen/tahun. Dalam proses produksi yang dilakukan
tersebut, tentunya akan memerlukan bahan baku dan juga bahan bakar dalam jumlah yang
besar, sehingga industri semen pun dapat menyebabkan dampak lingkungan terhadap
lahan, air, udara, dan lingkungan lain sekitar pabrik. Oleh karena itu, perusahaan terus
berupaya menyempurnakan rencana pengelolaan dan pemantauan kualitas lingkungan
agar menjadi industri semen ramah lingkungan (green cement industry) dan menjadi
kegiatan usaha yang berkelanjutan.

Salah satu dampak lingkungan yang dihasilkan dari kegiatan industri semen salah
satunya adalah penurunan kualitas udara akibat pembuangan emisi yang dilakukan
sehingga dapat menyebabkan udara ambien tercemar. Udara sebagai sumber daya alam
yang mempengaruhi kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya harus dijaga dan
dipelihara kelestarian fungsinya untuk pemeliharaan kesehatan dan kesejahteraan
manusia serta perlindungan bagi makhluk hidup lainnya. Oleh karena itu, perlu dilakukan
upaya pengendalian dan pemantauan terhadap emisi dari kegiatan industri semen. Selaras
dengan hal tersebut, sebagai bentuk pencegahan terhadap pencemaran udara yang bisa
terjadi, maka Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Lingkungan Hidup dan
Kehutanan mengeluarkan regulasi terbaru yaitu Peraturan Menteri Lingkungan Hidup
dan Kehutanan Nomor P.19/MENLHK/SETJEN/KUM.1/2/2017 tentang Baku Mutu Emisi
Bagi Usaha dan/atau Kegiatan Industri Semen sebagai pengganti atas Keputusan Menteri
Negara Lingkungan Hidup Nomor KEP-13 /MENLH /03/ 1995 tentang Baku Mutu Emisi
Sumber Tidak Bergerak lampiran IV-A dan lampiran IV-B. Regulasi tersebut bertujuan
untuk memberikan batasan baku mutu emisi dan juga kewajiban melakukan pemantauan
emisi kepada penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan industri semen.

Kepatuhan terhadap regulasi tersebut serta regulasi lainnya yang berlaku di


Indonesia dan juga komitmen perusahaan salah satunya dalam pencegahan pencemaran
udara serta pengendalian emisi, menandakan bahwa PT. Semen Padang menjalankan
kegiatan usaha dengan bertanggung jawab baik secara sosial maupun etika, menaati
peraturan dan hak asasi manusia, menjaga lingkungan dan memberikan manfaat kepada

7
masyarakat di wilayah operasional perusahaan. Semua bentuk pengelolaan lingkungan
hidup yang dilakukan khususnya upaya pengendalian dan pemantauan kualitas udara ini
tentunya akan meningkatkan kompetensi serta memperkaya pengetahuan yang dimiliki
oleh seorang calon sarjana Teknik Lingkungan, sehingga diharapkan dapat meminimalisir
dampak negatif yang ditimbulkan dari kegiatan industri yang bisa mencemari lingkungan
serta meningkatkan dampak positif khususnya dalam peningkatan kualitas udara
sehingga dapat bermanfaat sebesar-besarnya bagi pelestarian fungsi lingkungan hidup.

1.2 Tujuan
Adapun Tujuan pelaksanaan kerja praktik ini adalah sebagai berikut:

1. Meningkatkan keahlian, kreatifitas, pengalaman dan pengetahuan bagi mahasiswa


dibidang Teknik Lingkungan dalam dunia kerja yang dituntut untuk memiliki
kompetensi dan didukung sertifikasi untuk memasuki dunia kerja yang ketat.

2. Mengetahui gambaran nyata mengenai lingkungan dan situai kerja di perusahaan


serta melengkapi pengetahuan teoritis yang diperoleh melalui perkuliahan dengan
penambahan pengetahuan dan pengalaman praktis di lapangan.

3. Memenuhi salah satu syarat kelulusan sarjana di Program Studi Teknik


Lingkungan.

4. Memahami dan memperoleh gambaran nyata tentang upaya pengendalian


kualitas udara emisi di PT. Semen Padang.

5. Mengetahui dan mempelajari kegiatan pemantauan kualitas udara emisi yang


diterapkan oleh PT. Semen Padang.

6. Memberikan pemikiran berupa evaluasi dan saran terhadap pengendalian dan


pemantauan kualitas udara emisi di PT. Semen Padang.

1. 3 Tempat dan Waktu


Kegiatan Kerja Praktik ini dilaksanakan di PT. Semen Padang yang
beralamat/berlokasi di Kelurahan Indarung dan Kelurahan Batu Gadang, Kecamatan
Lubuk Kilangan, Kota Padang, Propinsi Sumatera Barat.

Sumber: Google Satelit, 2019


Gambar 1. 1 Lokasi Pabrik

8
Pelaksanaan Kerja Praktik tersebut dilakukan mulai tanggal 26 Juni 2019 s/d 15
Agustus 2019 atau sekitar 37 hari kerja dengan rincian jam kerja dimulai pukul 08.00 WIB
sampai dengan pukul 17.00 WIB. Sehingga total jam kerja yang dialokasikan selama kerja
praktik adalah sebanyak 296 jam kerja.

9
BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

1.1 Gambaran Umum PT. Semen Padang


PT. Semen Padang merupakan sebuah perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
yang bergerak dalam bidang industri persemenan di Indonesia. Perusahaan tersebut pertama
kali didirikan pada tanggal 18 Maret 1910 dengan nama NV Nederlandsch Indische Portland
Cement Maatschappij (NV NIPCM) yang merupakan pabrik semen pertama di Indonesia.
Kemudian perusahaan tersebut dinasionalisasi oleh Pemerintah Republik Indonesia dari
Pemerintah Belanda pada tanggal 5 Juli 1958. Selama periode ini, perusahaan mengalami
proses kebangkitan kembali melalui rehabilitasi dan pengembangan kapasitas pabrik
Indarung I menjadi 330.000 ton/ tahun. Selanjutnya pabrik melakukan transformasi
pengembangan kapasitas pabrik dari teknologi proses basah menjadi proses kering dengan
dibangunnya pabrik Indarung II, III, dan IV.

Sumber: Arsip PT. Semen Padang, 2019


Gambar 2. 1 Sejarah PT. Semen Padang

Berdasarkan surat menteri keuangan RI No.5/326/mikroorganisme.016/1995


pemerintah melakukan konsolidasi atas tiga pabrik semen pada tanggal 15 September 1995,
antara lain: PT. Semen Tonasa, PT. Semen Padang dan PT. Semen Gresik menjadi PT. Semen
Gresik (Persero)Tbk (Semen Gresik Group). Pada tanggal 7 Januari 2013, PT Semen Gresik
(Persero) Tbk bertransformasi menjadi PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk serta berperan
sebagai strategic holding company yang menaungi PT. Semen Gresik, PT. Semen Padang, PT.
Semen Tonasa, dan Thang Long Cement Company. Saat ini, saham perusahaan dipegang oleh
PT Semen Indonesia (Persero)Tbk dengan kepemilikan saham sebesar 99,99% dan Koperasi
Keluarga Besar Semen Padang dengan saham sebesar 0,01%.

Kegiatan pabrik semen PT. Semen Padang terdiri atas 2 (dua unit) kegiatan, yaitu
produksi semen dan penambangan bahan baku (raw material). Kegiatan produksi semen
(pabrik semen) secara keseluruhan terletak diatas tanah seluas ± 280 ha yang berlokasi di Jalan
Raya Indarung, Kecamatan Lubuk Kilangan, Kota Padang, Propinsi Sumatera Barat. Sedangkan,
areal penambangan bahan baku terdapat pada 2 (dua) lokasi yaitu, Bukit Ngalau dan Bukit

10
Karang Putih. Areal penambangan Bukit Ngalau diperuntukkan untuk eksploitasi dan
pengembangan areal penambangan bahan baku golongan C batu silika. Kemudian untuk
eksploitasi bahan galian C batu kapur berada di Bukit Karang Putih dengan total luas 618,96
ha.

Dalam perkembangannya PT. Semen Padang terus melakukan pengembangan dan


peningkatan jumlah produksi setiap tahunnya sehingga pada tahun 2013 jumlah produksi PT.
Semen Padang sebesar 6.580.000 ton semen/tahun dan saat ini total kapasitas produksi PT.
Semen Padang mencapai 10.400.000 ton semen/tahun, dengan perincian sebagai berikut:

a. Pabrik Indarung II : 660.000 ton/tahun


b. Pabrik Indarung III : 660.000 ton/tahun
c. Pabrik Indarung IV : 1.620.000 ton/tahun
d. Pabrik Indarung V : 2.300.000 ton/tahun
e. Pabrik Indarung VI : 3.000.000 ton/tahun
f. CM Dumai : 900.000 ton/tahun
g. Optimalisasi Pabrik : 1.260.000 ton/tahun

Pabrik Indarung I dinonaktifkan sejak Bulan Oktober 1999 dengan pertimbangan


efisiensi dan polusi. Pabrik tersebut didirikan pada tanggal 18 Maret 1910 serta dalam proses
produksinya menggunakan proses basah.

1.2 Penempatan Kerja Praktik


Selama pelaksanaan kerja praktik ini, penulis ditempatkan pada Unit HSE (Health,
Safety and Environment), di bawah pembimbing lapangan Ibu Astrining Sari selaku staff HSE
PT. Semen Padang. Bagian Lingkungan bertugas dalam penerapan kewajiban dalam dokumen
lingkungan (RKL-RPL PT. Semen Padang), Peningkatan program konservasi sumber daya yang
meliputi pengendalian pencemaran udara, pengendalian pencemaran air dan konservasi air,
pengelolaan limbah B3, pengelolaan limbah padat B3 dan non B3, keanekaragaman hayati
(penghijauan).

11
BAB III
KEGIATAN KERJA PRAKTIK

Kegiatan Kerja Praktik dilaksanakan selama 37 hari kerja dengan total … jam.
Kegiatan dimulai pada Rabu, 26 Juni 2019 dan diakhiri pada Kamis, 15 Agustus 2019.
Durasi kerja selama 8 jam perhari dari pukul 08.00 WIB sampai dengan 17.00 WIB.
Kegiatan Kerja Praktik yang dilakukan yaitu bekerja di kantor dan bekerja di lapangan.
Kegiatan di kantor berupa merekapitulasi dan melakukan pengecekan Laporan Hasil
Pengujian (LHP) atau sertifikat parameter uji kualitas udara ambien, udara lingkungan
kerja, udara emisi, kebisingan, getaran dengan baku mutu yang ada serta membantu dalam
pengerjaan Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (PROPER). Kunjungan
lapangan umumnya berupa kegiatan pengendalian kualitas udara yang dilakukan PT.
Semen Padang khususnya pada Pabrik Indarung V dan Indarung VI, kegiatan pemantauan
kualitas udara emisi yang dilakukan PT Semen Padang, kegiatan pengukuran kualitas
udara ambien PT. Semen Padang, kegiatan imengidentifikasi dan melakukan inventarisasi
sumber emisi dari proses produksi yang dilakukan PT. Semen Padang. Pada kegiatan Kerja
Praktik ini penulis juga melakukan tugas khusus yaitu menganalisis pengendalian dan
pemantaun kualitas udara berdasarkan Permen LH No. 19 tahun 2017.

Kegiatan pengendalian kualitas udara yang dilakukan PT. Semen Padang


khususnya pada Pabrik Indarung V dan Indarung VI terdiri atas beberapa metode yaitu
dengan penggunaan teknologi pengendalian kualitas udara seperti Cyclone, Electrostatic
Precipitator (ESP), Bag House Filter (BHF) dan Jet Pulse Filter (JPF). Selain itu, pada Pabrik
Indarung V juga terdapat teknologi Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG) yaitu
sebuah teknologi pemanfaatan gas buang kiln yang mampu menghasilkan daya dan
penghematan listrik serta mengurangi emisi CO2 yang dihasilkan dari proses produksi
tersebut. Kemudian untuk meminimalisir dampak emisi fugitive yang ada serta meredam
tingkat kebisingan dari aktivitas pabrik maka dilakukan program green belt area. Green
belt area tersebut dilakukan dengan menanam pohon di sekitar lingkungan pabrik dan
menjadi zona penyangga bagi Kawasan pabrik PT. Semen Padang.

Kegiatan pemantauan kualitas udara emisi pada PT. Semen Padang terbagi atas
ndustry yaitu dengan cara manual dan terus menerus. Pemantauan secara manual
dilakukan oleh laboratorium lingkungan terakreditasi dan/ atau teregistrasi di
Kementereian Lingkungan Hidup dan Kehutanan ndustr dengan staff HSE PT. Semen
Padang. Pemantauan emisi manual dilakukan sekali dalam satu semester. Pemantauan
emisi terus menerus dilakukan dengan menggunakan alat Continous Emission Monitoring
System (CEMS) dan dilakukan pengambilan data setiap sebulan sekali oleh staff HSE PT.
Semen Padang.

Kegiatan pengukuran kualitas udara ambien dilakukan oleh laboratorium


lingkungan terakreditasi ndustr dengan staff HSE PT. Semen Padang. Pengukuran
dilakukan setiap sebulan sekali dengan 12 titik sampling. Pengukuran kualitas udara
ambien ini dilakukan untuk menguji beberapa parameter yang disesuaikan dengan izin
lingkungan yang dimiliki oleh PT. Semen Padang serta menyesuaikan dengan baku mutu

12
udara ambien yang ada pada Peraturan Pemerintah No. 41 tahun 1999 tentang
Pengendalian Pencemaran Udara.

Kegiatan mengidentifikasi dan inventarisasi sumber emisi dilakukan dengan


meninjau langsung proses produksi yang dilakukan oleh PT. Semen Padang. Peninjauan
tersebut dilakukan dengan dua acara yaitu pertama, dengan mengunjungi secara langsung
setiap bagian proses produksi dan yang kedua dengan memantau proses produksi dari
ruang CCR. Kemudian dari peninjauan tersebut maka dapat diketahui sumber dan emisi
apa saja yang dapat dihasilkan dari proses produksi semen.

Kegiatan menganalisis pengendalian dan pemantaun kualitas udara berdasarkan


Permen LH No. 19 tahun 2017. Kegiatan tersebut merupakan tugas khusus yang dibeikan
oleh pembimbing instansi kepada penulis. Kegiatan ndustr tersebut didasarkan pada
regulasi khusus terhadap ndustry semen yaitu Permen LH No. 19 tahun 2017 tentang Baku
Mutu Emisi bagi Usaha dan/ atau Kegiatan Industri Semen. Hasil dari ndustr tersebut
diharapkan bisa menjadi masukan ataupun evaluasi terhadap pengendalian dan
pemantauan kualitas udara emisi di PT. Semen Padang.

13
BAB IV
HASIL KERJA PRAKTIK

4.1 Kegiatan Pengendalian Kualitas Udara Emisi PT. Semen Padang


4.1.1 Teknologi Pengendalian Kualitas Udara
4.1.1.1 Cyclone

FSumber: Dokumentasi Pribadi


Gambar 4. 1 Salah satu Cyclone pada Pabrik Indarung V

Cylone merupakan salah satu alat pengendali kualitas udara yang digunakan oleh
pabrik indarung V dan VI. Alat tersebut digunakan sebagai pre-cleaners dan separator
antara debu atau partikulat dengan gas buang. Prinsip dari cyclone yaitu menggunakan
gaya sentrifugal dari aliran gas yang berputar untuk memisahkan partikulat dari gas.
Material yang lebih besar densitasnya yaitu partikulat akan terpisah dengan yang lebih
kecil kemudian akan terjatuh menuju dasar cone atau hopper dan akan dibawa oleh alat
transport untuk digunakan kembali dalam proses produksi. Cyclone memiliki kelebihan
yaitu low cost dan low ndustryt, bisa dioperasikan saat temperature dan tekanan tinggi
serta membutuhkan lahan yang lebih kecil. Namun, efisiensi yang dihasilkan dari
penggunaan cylone ini hanya berkisar antara 50 – 70 %. Pada PT. Semen Padang
khususnya pabrik Indarung V dan VI cyclone digunakan dalam beberapa proses seperti
berikut: suspension preheater, proses cement mill,

1. Raw Mill
Raw mill merupakan proses penggilingan awal dalam proses produksi semen.
Pada tahap tersebut bahan baku utama dari klinker digiling untuk menghasilkan raw
mix. Bahan baku yang digunakan dalam proses tersebut adalah limestone dengan
penggunaan sebanyak ± 80 %, silica stone sebanyak ± 9 %, clay sebanyak 9 % dan iron
sand diperlukan sekitar 2 %. Pada proses raw mill, cyclone ditempatkan setelah
pengilingan bahan baku menggunakan mesin sehingga diharapkan sebelum
memasuki cooling tower gas buang tersebut sudah lumayan bersih dari partikulat
sehingga dapat mengurangi beban kinerja Electrostatic Precipitator (ESP). Pada Pabrik

14
Indarung V cyclone yang ada pada proses raw mill berjumlah 4 buah sedangkan Pabrik
Indarung VI berjumlah 6 buah. Cyclone untuk Pabrik Indarung V dan pabrik Indarung
VI ditunjukkan seperti pada gambar 4.2 dibawah ini

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung VI, 2019

(A)

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung VI, 2019


(B)
Gambar 4. 2 (A) Skema cyclone pada raw mill Pabrik Indarung V, (B) Skema cyclone pada raw
mill Pabrik Indarung VI

2. Suspension Preheater
Suspension Preheater merupakan sebuah proses pemanasan awal material raw mix
yang dilakukan sebelum memasuki kalsiner dan kiln. Pada proses tersebut material
raw mix akan melewati beberapa tingkatan cyclone dengan suhu yang bermacam-
macam. Proses tersebut terjadi proses pre-kalsiner yang berfungsi untuk
15
meringankan beban pembakaran kalsiner dan kiln. Pada proses tersebut cyclone
digunakan secara bertingkat keatas. Fungsi penggunaan cyclone tersebut adalah
pemisahan material dan gas buang kiln bersuhu tinggi. Gas buang kiln bersuhu tinggi
tersebut akan terpisah dan melewati bagian atas cyclone untuk kemudian
dimanfaatkan pada proses raw mill, coal mill, WHRPG, dan/ atau langsung masuk
kedalam Gas Cooling Tower (GCT) untuk selanjutnya dibuang ke udara melalui
cerobong. Sedangkan material akan masuk melewati top cyclone dari atas kemudian
masuk kedalam cyclone yang berada dibawahnya dan seterusnya hingga material
tersebut akan memasuki kalsiner untuk kemudian dilakukan proses pembakaran dan
terjadi proses kalsinasi. Skema proses suspension preheater pada pabrik Indarung V
dan VI seperti pada gambar 4.3

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019

(A)

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung VI, 2019

(B)

16
Gambar 4. 3 (A) Skema cyclone pada Suspension Preheater Pabrik Indarung V, (B) Skema
cyclone pada Suspension Preheater Pabrik Indarung VI

3. Cement Mill
Cement Mill merupakan proses yang berfungsi untuk menggiling klinker yang
sudah dihasilkan dari pembakaran kiln untuk kemudian disimpan pada dome silo.
Pada proses tersebut klinker dengan jumlah tertentu ditambahkan gypsum, pozzolan
dan limestone atau bahan lainnya dengan kadar tertentu sesuai dengan jenis semen
yang akan kita hasilkan. Pada Indarung V terdapat dua cement mill dengan masing-
masing mill terdapat 4 cyclone. Pada proses tersebut terdapat cyclone yang berfungsi
untuk memisahkan partikel dengan gas buang. Partikulat yang terpisahkan dari proses
cyclone akan di kirim ke dalam silo semen menggunakan alat transport.

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019


Gambar 4. 4 Skema cyclone pada cement mill Pabrik Indarung V

4. Coal Mill
Coal Mill merupakan sebuah proses dalam produksi semen yang berfungsi untuk
menggiling batu bara. Batu bara yang telah digiling disimpan didalam bin atau silo
untuk selanjutnya digunakan dalam pembakaran kiln. Pada pabrik Indarung V cyclone
berada setelah proses coal mill dan berfungsi untuk memisahkan antara partikulat
dengan gas buang sehingga akan mengurangi kinerja ESP sebelum dibuang ke udara
melalui cerobong seperti pada gambar 4.5 (A) Pada pabrik Indarung VI terdapat dua
cyclone yang terletak sebelum memasuki coal mill seperti pada gambar 4.5 (B) dan
berperan sebagai pemisah antara partikulat dengan gas panas. Gas panas tersebut
berasal dari proses pembakaran kiln. Peran cyclone tersebut diharapkan gas panas
yang keluar dari cyclone sudah tidak mengandung partikulat dan akan efektif untuk
membantu mengeringkan batu bara pada coal mill.

17
Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019
(A)

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung VI, 2019


(B)
Gambar 4. 5 (A) Skema cyclone pada coal mill Pabrik Indarung V, (B) Skema cyclone pada coal mill
Pabrik Indarung VI

18
4.1.1.2 Electrostatic Precipitator (ESP)

Sumber: Dokumentasi Pribadi


Gambar 4. 6 Electrostatic Precipitator (ESP) pada Pabrik Indarung VI

Electrostatic Precipitator (ESP) merupakan salah satu alat pengendali kualitas


udara yang digunakan oleh Pabrik Indarung V dan Indarung VI. Alat tersebut digunakan
untuk menangkap partikulat atau debu yang dihasilkan dari proses produksi yang ada.
Prinsip kerja dari Electrostatic Precipitator (ESP) terbagi atas tiga prinsip dasar yaitu:
charging, collecting, dan removing. Prinsip dasar pertama yaitu Charging yang dilakukan
dengan memberikan muatan atau mengionisasi partikulat dengan muatan ndustry dari
discharge electrode terhadap partikulat dari aliran udara. Proses ionisasi pemindahan
muatan kepada material partikulat sehingga bermuatan ndustry disebut dengan proses
attraction. Kemampuan material untuk melakukan proses attraction dipengaruh nilai
migration velocity material. Prinsip dasar kedua yaitu Collecting yang dilakukan dengan
mengumpulkan partikulat yang telah bermuatan ndustry ke collecting Plate atau collecting
area yang cenderung bermuatan lebih positif. Prinsip dasar ketiga yaitu removing dengan
meluruhkan partikulat yang telah tertangkap pada collecting plate dengan menggunakan
ndust kerja hammer (rapping). Partikulat atau debu yang telah luruh akan jatuh kedalam
hopper untuk selanjutnya masuk kedalam transport system dan akan disalurkan kedalam
proses produksi kembali.

Sumber: Modul Training ESP & BHF PT. Semen Padang, 2019

Gambar 4. 7 Ilustrasi komponen dan alur kinerja Electrostatic Precipitator (ESP)

19
Electrostatic Precipitator (ESP) terdiri atas beberapa komponen penting beserta
fungsinya masing – masing seperti:

1. Insulator berfungsi sebagai pemisah atau pengaman antara muatan positif dan
negative pada ESP agar tidak terjadi sparks.

2. Gas Distribution Plate berfungsi agar gas yang masuk ke dalam Electrostatic
Precipitator (ESP) dapat terdistribusikan dengan baik sehingga kinerja ESP dapat
berjalan optimal.

3. Collecting Plate merupakan sebuah plate yang bermuatan positif yang berfungsi
sebagai tempat menempelnya partikulat atau debu yang telah mendapatkan
muatan positif dari discharge electrode.

4. Discharge Electrode berfungsi sebagai elektroda yang memberikan muatan


negative pada gas yang mengandung partikulat.

5. Hammer berfungsi untuk memberikan pukulan pada collecting plate sehingga


debu yang telah menempel pada CP dapat terjatuh ke dalam hopper.

6. Hopper berfungsi sebagai tempat penampungan partikulat yang terjatuh dari


collecting plate akibat mekanisme atau ndust pembersihan yang dilakukan.

Untuk menentukan performa ESP maka terdapat beberapa faktor yang terbagi atas faktor
primer dan faktor sekunder. Faktor primer antara lain: partikel size, gas velocity, uniform gas
distribution, dust resistivity, coal content, dust concentration, collecting area, dan specific
collecting area. Sedangkan faktor sekunder yang berpengaruh antara lain: particle re-
entraintment, gas sneakage, temperature, aging ESP parts, dan rapping system.

Pada pabrik Indarung V terdapat 5 buah Electrostatic Precipitator (ESP) dan pabrik
Indarung VI terdapat 1 buah Electrostatic Precipitator (ESP) dengan penempatan yang
berbeda. Alat tersebut ditempatkan seperti pada ndus berikut:
Tabel 4. 1 Penempatan Electrostatic Precipitator (ESP) pada Pabrik Indarung V dan VI

Electrostatic Precipitator (ESP)

No. Proses
Pabrik Indarung V Pabrik Indarung VI Status

1 Raw Mill 1 - aktif


2 Coal Mill 1 - aktif
Kiln
3 1 1 aktif
(Grate Cooler)
4 Cement Mill 2 - aktif

20
4.1.1.2.1 Pabrik Indarung V
Pada Pabrik indarung V penempatan Electrostatic Precipitator (ESP) terdapat dalam
beberapa proses produksi semen yang ada. Proses tersebut terdiri atas 5 proses yaitu:

1. Raw Mill
Proses raw mill merupakan proses penggilingan awal dalam proses produksi
semen. Pada tahap tersebut bahan baku utama dari klinker digiling untuk
menghasilkan raw mix. Bahan baku yang digunakan dalam proses tersebut adalah
limestone dengan penggunaan sebanyak ± 80 %, silica stone sebanyak ± 9 %, clay
sebanyak 9 % dan iron sand diperlukan sekitar 2 %. Pada proses tersebut dihasilkan
gas buang yang mengandung emisi sehingga bisa mencemari lingkungan. Oleh karena
itu, untuk menghilangkan dampak berbahaya yang bisa dihasilkan dari proses
tersebut dilakukan pemasangan Electrostatic Precipitator (ESP). Sebelum gas buang
tersebut memasuki Electrostatic Precipitator (ESP) maka perlu dikondisikan ndustryt
gas tersebut menggunakan Gas Cooling Tower (GCT). Gas Cooling Tower (GCT) tersebut
menerima gas buang yang dihasilkan dari poses raw mill maupun gas sisa yang
dihasilkan dari pembakaran kiln sehingga suhu awal sebelum memasuki GCT sebesar
± 300 °C. Penggunaan GCT tersebut dimaksudkan agar suhu yang akan memasuki
Electrostatic Precipitator (ESP) tidak terlalu tinggi dan optimal bagi kinerja ESP. Suhu
optimal yang diinginkan sebelum memasuki Electrostatic Precipitator (ESP) raw mill
adalah 110 °C – 120 °C. Pada saat penulis meninjau kinerja ESP maka didapatkan suhu
awal sebelum memasuki GCT sebesar ± 300 °C dan suhu yang keluar dari GCT serta
merupakan suhu inlet ESP menjadi sebesar 114 °C. Berikut merupakan gambar skema
dari kinerja Electrostatic Precipitator (ESP) pada proses raw mill

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019


Gambar 4. 8 Skema Electrostatic Precipitator (ESP) pada raw mill Pabrik Indarung V

21
2. Coal Mill
Coal Mill merupakan sebuah proses dalam produksi semen yang berfungsi untuk
menggiling batu bara. Batu bara yang telah digiling disimpan didalam bin atau silo untuk
selanjutnya digunakan dalam pembakaran kiln. Batu bara yang dibutuhkan untuk proses
pembakaran kiln sebesar 59 ton per jam. Pada proses coal mill ini terdapat sebuah
Electrostatic Precipitator (ESP) yang berfungsi untuk meminimalisir dampak lingkungan
yang dihasilkan dari proses tersebut. Sebelum memasuki Electrostatic Precipitator (ESP)

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019


Gambar 4. 9 Skema Electrostatic Precipitator (ESP) pada coal mill Pabrik Indarung V

maka gas tersebut akan melalui cyclone yang berfungsi sebagai pre-cleaners sekaligus
separator yang memisahkan antara material dan gas. Setelah dari cyclone kemudian gas
tersebut akan memasuki Electrostatic Precipitator (ESP) dengan suhu sekitar 68 °C.

Pada proses coal mill ini juga dipasang gas analyzer untuk mendeteksi gas CO yang
dihasilkan dan volatile matter. Apabila gas buang tersebut menghasilkan kandungan CO
dan volatile matter yang melebihi persayaratan yang ada maka dapat mengakibatkan
sparks atau percikan api. Oleh karena itu untuk menanggulangi hal tersebut maka
dilakukan CO2 injeksi pada Electrostatic Precipitator (ESP) tersebut agar kandungan CO
tersebut hilang dan aman bagi kinerja ESP.

3. Grate Cooler
Grate cooler merupakan proses yang berfungsi untuk mendinginkan ndustryt gas
buang yang dihasilkan dari proses pembakaran kiln. Setelah gas buang tersebut melewati
cooler maka akan ditarik oleh fan untuk selanjutnya diterima oleh Electrostatic
Precipitator (ESP). Suhu yang keluar dari cooler sebesar 120 °C yang selanjutnya akan
memasuki ESP. Setelah itu suhu outlet dari ESP sebesar 98°C untuk kemudian ditarik oleh

22
fan dan dikeluarkan melalui cerobong. Berikut merupakan proses dan alur kinerja ESP
cooler:

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019


Gambar 4. 10 Skema Electrostatic Precipitator (ESP) pada coal mill Pabrik Indarung V

4. Cement Mill
Cement Mill merupakan proses yang berfungsi untuk menggiling klinker yang sudah
dihasilkan dari pembakaran kiln untuk kemudian disimpan pada dome silo. Pada proses
tersebut klinker dengan jumlah tertentu ditambahkan gypsum, pozzolan dan limestone
atau bahan lainnya dengan kadar tertentu sesuai dengan jenis semen yang akan kita
hasilkan.

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019


Gambar 4. 11 Skema Electrostatic Precipitator (ESP) pada cement mill Pabrik Indarung V

23
Pada cement mill ini terbagi atas cement mill Z1 dan cement mill Z2. Emisi yang
dihasilkan dari proses cement mill ini akan melalui ESP dan dihilangkan melalui proses
yang terjadi pada Electrostatic Precipitator (ESP). Masing-masing bagian cement mill
terdapat sebuah ESP sehingga pada proses tersebut terdapat 2 Electrostatic Precipitator
(ESP).

4.1.1.2.2 Pabrik Indarung VI


Pada Pabrik indarung VI penempatan Electrostatic Precipitator (ESP) hanya
terdapat setelah proses crossbar cooler. Proses tersebut merupakan proses yang berfungsi
untuk mendinginkan ndustryt gas buang yang dihasilkan dari proses pembakaran kiln.
Setelah gas buang tersebut melewati crossbar cooler maka akan ditarik oleh fan untuk
selanjutnya diterima oleh Electrostatic Precipitator (ESP). Suhu yang keluar dari crossbar
cooler sebesar 321 °C yang selanjutnya akan memasuki ESP. Setelah itu suhu outlet dari
ESP sebesar 307 °C untuk kemudian ditarik oleh fan dan dikeluarkan melalui cerobong.
Pertimbangan pemakaian Electrostatic Precipitator (ESP) pada proses tersebut
dikarenakan gas buang dan debu yang keluar dari crossbar cooler memiliki tekstur lebih
kasar dan tajam sehingga apabila menggunakan Bag House Filter (BHF) maka bag filter
yang digunakan akan cepat rusak dan bolong. Berikut merupakan gambar dari proses dan
alur kinerja ESP crossbar cooler:

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung VI, 2019


Gambar 4. 12 Skema Electrostatic Precipitator (ESP) pada cement mill Pabrik Indarung VI

24
4.1.1.3 Bag House Filter (BHF)

Sumber: Dokumentasi Pribadi


Gambar 4. 13 Bag House Filter (BHF) pada pabrik Indarung VI

Bag House Filter (BHF) merupakan alat pengendali kualitas udara yang
menggunakan ndust filter atau penyaringan yang menggunakan bag/kantong sebagai
medium filternya. Gas yang kotor dipisahkan dari partikel halus dengan cara
melewatkannya melalui medium yang terbuat dari kain dengan area yang luas. Aliran
debu dan gas dalam bag filter dapat melewati kain (fabric) ke segala arahPartikel yang
tidak bisa menembus medium akan tertinggal di permukaannya dan membentuk ”filter
cake” atau “dust cake”. Konsentrasi partikel inlet bag filter adalah antara 100 µg/ m3 – 1
kg/m3 (Bethea, 1978). Debu secara ndustry disisihkan dari kantong dengan goncangan
atau menggunakan aliran udara terbalik, sehingga dapat dikatakan bahwa bag filter adalah
alat yang menerima gas yang mengandung debu, menyaringnya, mengumpulkan debunya,
dan mengeluarkan gas yang bersih ke atmosfer (Buonicore and Davis, 1992). Pada sebuah
BHF terdapat ratusan bahkan ribuan filter bag dengan jenis bahan yang berbeda-beda dari
setiap BHF, bergantung dari penggunaan BHF dalam proses produksi semen tersebut.
Pada Bag House Filter tersebut terdapat beberapa metode yang digunakan untuk
membersihkan filter bag agar performa dari BHF dapat berjalan maksimal seperti shaking
mechanism, reverse air system, compressed air, combination of various systems dan
ultrasonic cleaning. Pada Bag House Filter (BHF) yang digunakan oleh pabrik Indarung V
dan VI PT. Semen Padang mekanisme pembersihan yang digunakan adalah compressed air
yaitu dengan memberikan tekanan udara dari kompresor kepada setiap bag filter sehingga
debu ataupun partikulat yang menempel akan jatuh ke hopper Bag House Filter (BHF) dan
dikembalikan kepada proses produksi melalui ndust transport.

Bag House Filter (BHF) terdiri atas beberapa komponen penting beserta fungsinya
masing – masing seperti:

1. Inlet – outlet duct berfungsi pipa masuk dan keluarnya aliran udara pada Bag
House Filter (BHF).

2. Bag filter atau fabric filter berfungsi sebagai penyaring gas yang masuk ke dalam
Bag House Filter (BHF) dan memilki bahan filter yang berbeda – beda seperti
metaaramide antistatic, polyester, polypropelene dan sebagainya.

25
3. Impeller fan berfungsi untuk menarik gas dari Bag House Filter (BHF) kemudian
dikeluarkan melalui cerobong.

4. Cage filter berfungsi sebagai kerangka dan penopang bag filter di dalam BHF.

5. Tube Sheet berfungsi sebagai bantalan bag filter.

6. Header tank berfungsi sebagai tempat penyimpanan atau penampung compressed


air yang akan digunakan dalam ndust pembersihan.

7. Baffle berfungsi agar gas atau aliran udara yang masuk dapat terdistribukan
dengan baik dan merata di dalam Bag House Filter (BHF).

8. Air sluice berfungsi sebagai pengatur partikulat yang keluar dari hopper menuju
alat transport (conveyor).

9. Solenoid valve berfungsi sebagai katup pembuka aliran compressed air ke dalam
kantong filter

Untuk menentukan kinerja dan performa Bag House Filter (BHF) tersebut terdapat
beberapa faktor yang mempengaruhi seperti

Pada pabrik Indarung V terdapat 1 buah Bag House Filter (BHF) dan pabrik Indarung VI
terdapat 3 buah Bag House Filter (BHF) dengan penempatan yang berbeda. Alat tersebut
ditempatkan seperti pada ndus berikut:

Tabel 4. 2 Penempatan Bag House Filter (BHF) pada Pabrik Indarung V dan VI

Bag House Filter (BHF)

No. Proses Pabrik Pabrik


Status
Indarung V Indarung VI

1 Raw Mill - 1 aktif

standby
2 Coal Mill 1 1
(Indarung V)

Kiln
3 (Grate - - aktif
Cooler)
4 Cement Mill - 1 aktif

4.1.1.3.1 Pabrik Indarung V


Pada Pabrik indarung V penempatan Bag House Filter (BHF) terdapat hanya ada di
dalam proses coal mill. Coal Mill merupakan sebuah proses dalam produksi semen yang

26
berfungsi untuk menggiling batu bara. Batu bara yang telah digiling disimpan didalam bin
atau silo untuk selanjutnya digunakan dalam pembakaran kiln. Batu bara yang dibutuhkan
untuk proses pembakaran kiln sebesar 59 ton per jam. Pada proses tersebut terdapat dua
alat pengendali kualitas udara yaitu Electrostatic Precipitator (ESP) dan Bag House Filter
(BHF). Pada proses tersebut saat ini status penggunaan Bag House Filter (BHF) masih
dalam keadaan non aktif karena penggunaan Electrostatic Precipitator (ESP) dirasa masih
cukup untuk mengendalikan kualitas udara dan berada dibawah baku mutu yang ada.
Pengoperasian alat Bag House Filter (BHF) tersebut bisa dilakukan dengan beberapa mode
yaitu secara independent, ndustry, seri, dan standby. Penggunaan dari beberapa jenis
mode tersebut disesuaikan berdasarkan kebutuhan yang ada seperti kadar pencemar
yang tinggi sehingga alat Electrostatic Precipitator (ESP) masih belum cukup untuk
menanggulangi pencemaran udara tersebut maka digunakan mode seri untuk mengurangi
konsentrasi pencemar yang dilepas ke udara agar bisa dibawah baku mutu yang telah
ditetapkan. Berikut merupakan skema dari pengoperasian Bag House Filter (BHF) pada
proses coal mill

Sumber: Unit Produksi Pabrik Indarung V, 2019


Gambar 4. 14 Skema Bag House Filter (BHF) pada cement mill Pabrik Indarung VI

27
4.1.1.4 Jet Pulse Filter (JPF)

Sumber: Semen Padang Improvement Event (SPIE) “SMART JPF V”, 2019

Gambar 4. 15 Jet Pulse Filter (JPF) pada Pabrik Indarung V

Pada Pabrik Indarung V dan VI juga terdapat alat pengendali kualitas udara lainnya
yaitu Jet Pulse Filter (JPF). Teknologi tersebut pada dasarnya memiliki prinsip kerja yang
sama dengan Bag House Filter (BHF) yaitu keduanya sama – sama menggunakan bag filter
untuk menyaring aliran gas atau partikulat yang lewat. Namun, terdapat beberapa
perbedaan dalam hal dimensi, skala dan fungsi penggunaan alat serta tidak terkait antara
satu dengan yang lainnya dari proses produksi (interlock). Pada JPF dimensi alat tersebut
lebih kecil dibandingkan dengan BHF dan juga digunakan untuk skala yang lebih kecil.
Fungsi penggunaan alat ini yaitu untuk mennyaring partikulat atau debu pada ndust
transport seperti belt conveyor, elevator dan sebagainya. Pada pabrik Indarung V terdapat
± 34 JPF sedangkan untuk pabrik Indarung VI terdapat ± 36 Jet Pulse Filter (JPF).

4.1.2 Green Belt Area


Green belt area merupakan pemisah fisik daerah pemukiman yang berupa zona
bebas bangunan atau ruang terbuka hijau yang berada di sekeliling luar ndustr perkotaan
atau daerah pusat aktifitas/kegiatan yang menimbulkan polusi (Anggreini, 2005). Senada
dengan hal tersebut berdasarkan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka
Hijau (RTH) di ndustr perkotaan tahun 2008 disebutkan bahwa green belt merupakan
RTH yang berfungsi sebagai daerah penyangga dan untuk membatasi perkembangan
suatu penggunaan lahan (batas kota, pemisah Kawasan, dan lain-lain) atau membatasi
aktivitas satu dengan aktivitas lainnya agar tidak saling mengganggu serta pengamanan
dari faktor lingkungan sekitarnya. Pada PT. Semen Padang penggunaan geen belt ini
diharapkan mampu untuk mengurangi zat pencemar udara termasuk karbon dioksida
(CO2) yang melayang di udara dan penghasil oksigen serta peredam tingkat kebisingan
aktivitas perusahaan. Jenis pohon yang sering digunakan sebagai green belt area adalah
trembesi, mahoni, dadap dan bamboo. Berdasarkan penelitian terdahulu yang telah
dilakukan, potensi daya serap total hingga tahun 2015 sebesar 5.848.940,09 ton
CO2/tahun. Berikut merupakan Site plan dari green belt area ini seperti pada gambar 4.16
berikut

28
Sumber: Master Plan PT. Semen Padang, 2016

Gambar 4. 16 Site Plan Green Belt Area PT. Semen Padang

4.1.3 Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG)


Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG) ini merupakan sebuah
pembangkit listrik tenaga gas panas buang yang terletak di Pabrik Indarung V dan
dibangun pada tanggal 15 Januari 2009 serta diresmikan beroperasinya pada tanggal 26
Oktober 2011. Proyek tersebut didirikan atas kerja sama Pemerintah Indonesia dengan
Pemerintah Jepang melalui New Energy Technology Development Organization (NEDO).
WHRPG ini bertujuan untuk memanfaatkan gas buang kiln sehingga akan menghasilkan
daya dan penghematan listrik. Selain itu, proyek WHRPG ini juga bertujuan untuk
mengurangi emisi CO2 guna menciptakan ndustry yang ramah lingkungan.

Sumber: Dokumentasi Pribadi


Gambar 4. 17 SP Boiler Pada WHRPG

29
Pembangunan WHRPG PT. Semen Padang merupakan yang pertama di Asia
Tenggara sebagai pelopor dan juga menghabiskan biaya investasi sebesar Rp. 235 M.
Teknologi tersebut dapat menghasilkan tenaga listrik sebesar 8,5 MW (setara dengan 63,2
GWh/tahun) dari panas yang terbuang dalam proses produksi dan dapat menghemat
biaya listrik hingga Rp. 33 M per tahun serta akan mengurangi gas CO2 sebesar 43.117 ton
per tahun. Pada penggunaan WHRPG ini dilakukan pemanfaatan gas panas dan CO2 yang
digunakan untuk menghasilkan steam pada boiler yang berasal dari proses suspension
preheater dan grate cooler. SP Boiler gambar 4.17 mendapatkan gas panas yang
dihasilkan dari proses suspension preheater sedangkan AQC Boiler gas panas yang didapat
berasal dari proses grate cooler.

Berikut merupakan over view atau tampilan secara keseluruhan dari proses
pengolahan energi panas dan CO2 yang digunakan untuk memanaskan boiler dapat dilihat
pada gambar 4. 18

Sumber: Unit WHRPG PT. Semen Padang, 2019


Gambar 4. 18 Skema Proses WHRPG Pabrik Indarung V

Pada Gambar 4. 18 menunjukkan alur transportasi energi panas dan CO2 dari kiln
yang masuk kedalam pipa inlet SP Boiler (suspension preheater Boiler) dan AQC Boiler. Gas
buang atau gas panas digunakan untuk memanaskan air yang akan beubah menjadi uap
pada suhu didalam boiler ± 300 °C. Pada tahap pertama air yang akan digunakan dan
dirubah menjadi uap nantinya berasal dari sungai dan air sisa pendingin pabrik yang telah
di filter menggunakan sand filter dan multimedia filter (MMF) kemudian akan melewati
proses demineralisasi guna penetralan air yang akan digunakan. Tahap selanjutnya
setelah melalui proses demineralisasi, air tersebut akan dikumpulkan pada demine tank
dan masuk kedalam hot wel serta dipompa ke flasher tank dengan pemanasan tahap awal
dengan estimasi suhu ± 60 °C. Setelah itu, air akan dipompa ke economizer masuk ke
dalam steam drum dan dialirkan ke super heater. Pada super heater terjadi pemanasan
tahap selanjutnya dengan estimasi suhu ± 280 °C - 300 °C. Air hasil pemanasan ini akan
menjadi uap air yang terbagi 2 yaitu uap basah dan uap kering. Uap kering akan bergerak
naik dan menggerakkan generator kemudian akan memutar turbin sedangkan uap basah
akan masuk ke dalam pipa aliran menuju governor dan masuk ke dalam vacuum
condention. Pada vacuum condention terjadi proses pendinginan uap air yang

30
dikondensasi menjadi kondensat dan uap air akan disedot dan ditampung kembali ke
dalam hot weel, dari hot weel akan kembali ke siklus pemanasan air selanjutnya. Berikut
merupakan data CO2 yang dapat di reduce oleh WHRPG Indarung V selama rentang tahun
2011-2015 pada Tabel 4.3. Pada Tabel 4.3 menunjukkan bahwa WHRPG sendiri memiliki
daya serap rata-rata dengan efisiensi sebesar 4% pada rentang 5 tahun.
Tabel 4. 3 Kemampuan WHRPG dalam Mereduksi CO2 Kiln Indarung V

Jumlah Reduce Persentase


Tahun
CO2 WHRPG Reduce CO2 WHRPG

2011 8.201,48 0.01

2012 38.537,49 0.04

2013 40.183,50 0.04

2014 43.957,13 0.05

2015 39.241,48 0.04

4.2 Kegiatan Pemantauan Kualitas Udara Emisi PT. Semen Padang


4.2.1 Manual
Pemantauan emisi manual PT. Semen Padang dilakukan setiap satu semester
sekali atau sekali per enam bulan. Pengukuran tersebut dilakukan oleh laboratorium
lingkungan terakreditasi di Lembaga akreditasi. Pemantaua emisi manual tersebut
dilakukan pada kiln, unit penggilingan dan atau pencampuran (raw mill, coal mill, cement
mill), unit pengumpulan debu pada alat transportasi unit produksi, pengepakan dan
pengantongan. Pemantauan emisi manual tersebut dilakukan terhadap sumber emisi,
parameter utama dan parameter pendukung. Parameter yang diujikan dalam pemantauan
emisi manual ini sebanyak 21 parameter utama dan 5 parameter pendukung untuk
cerobong kiln. Pertimbangan dalam parameter pengujian tersebut didasarkan karena PT.
Semen Padang melakukan pemanfaatan limbah B3 sehingga diwajibkan untuk melakukan
pemantauan udara emisi atas 21 parameter utama dan 5 parameter pendukung yang
terdiri atas:
Tabel 4. 4 Parameter pengujian udara emisi manual

Parameter Utama Parameter Pendukung

31
Partikulat Karbon dioksida (CO2)
Sulfur Dioksida (SO2) Oksigen (O2)
Nitrogen Oxide (Nox) Kadar air (H2O
Hydrogen Fluoride (HF) Temperatur
Hydrogen Chloride Laju alir
(HCl)
Carbon Monoxide (CO)
Hydrocarbon as CH₄
Chromium (Cr)
Lead (Pb)
Arsenic (As)
Cadmium (Cd)
Mercury (Hg)
Thallium (Tl)
Antimony (Sb)
Cobalt (Co)
Copper (Cu)
Nickel (Ni)
Vanadium (V)
Selenium (Se)
Manganese (Mn)
Beryllium (Be)

Untuk cerobong non-kiln seperti: unit penggilingan dan atau pencampuran (raw
mill, coal mill, cement mill), unit pengumpulan debu pada alat transportasi unit produksi,
pengepakan dan pengantongan dilakukan pengukuran terhadap satu parameter utama
yaitu partikulat dengan 5 parameter pendukung seperti karbon dioksida, oksigen, kadar
air, ndustryt dan laju alir.

4.2.2 Terus Menerus (Continues)


Pemantauan emisi terus menerus dilakukan setiap saat dengan pengambilan data
yang dilakukan setiap sebulan sekali. Pengukuran secara terus menerus ini dilakukan
dengan menggunakan ndustryt CEMS (Continuous Emission Monitoring System).
Instrumen tersebut menggunakan sensor atau probe yang ada pada cerobong untuk
kemudian diproses dan dilakukan pembacaan pada monitor panel alat dan atau ndustry.
Pengukuran secara terus menerus ini dilakukan terhadap cerobong kiln. Parameter yang
diukur menggunakan CEMS ini yaitu partikulat, SO2, Nox, dan laju alir. Pada pabrik
Indarung V CEMS yang digunakan belum terintegrasi dengan monitor atau ruang CCR
(Central Control Room) sedangkan untuk Pabrik Indarung VI sudah terintegrasi dengan
ruang CCR sehingga akan memudahkan dalam pengambilan data dari parameter-
parameter tersebut.

32
(A) (B)
Gambar 4. 19 (A) Alat CEMS (Continuous Emission Monitoring System), (B) Probe alat CEMS
(Continuous Emission Monitoring System)

4.2.3 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi Manual Semester I 2019


4.2.3.1 Pabrik Indarung V
Tabel 4. 5 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi 21 Parameter Utama Pabrik Indarung V

Test Results
KILN Indarung V
No. Parameter Unit (11 April 2019) Requirement Methods
Measurement Corrected
Concentration Concentration
1 Particulate mg/Nm³ 41.7 67.8 70 SNI 19-7117.12-2005
2 Sulfur Dioxide (SO₂) mg/Nm³ 1 1 650 US EPA Method 6C
3 Nitrogen Oxide (NOx) mg/Nm³ 232.6 456.2 800 US EPA Method 7E
4 Hydrogen Fluoride (HF) mg/Nm³ 1 1 2 SNI 19-7117.9-2005
Hydrogen Chloride
5 mg/Nm³ 1 1 20 SNI 19-7117.8-2005
(HCl)
6 Carbon Monoxide (CO) mg/Nm³ 166 324 3000 SNI 7117.10-2009
7 Hydrocarbon as CH₄ mg/Nm³ 1 1 100 Gas Chromatography
8 Chromium (Cr) mg/Nm³ 0.017 0.017 1 SNI 7117.20-2009
9 Lead (Pb) mg/Nm³ 0.01 0.01 5 SNI 7117.20-2009
10 Arsenic (As) mg/Nm³ 0.001 0.001 1 SNI 7117.20-2009
11 Cadmium (Cd) mg/Nm³ 0.005 0.005 0.2 SNI 7117.20-2009
12 Mercury (Hg) mg/Nm³ 0.001 0.001 0.2 SNI 7117.20-2009
13 Thallium (Tl) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.2 SNI 7117.20-2009
14 Antimony (Sb) mg/Nm³ 0.001 0.001 0.5 SNI 7117.20-2009
15 Cobalt (Co) mg/Nm³ 0.005 0.005 0.5 SNI 7117.20-2009
16 Copper (Cu) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.5 SNI 7117.20-2009
17 Nickel (Ni) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.5 SNI 7117.20-2009
18 Vanadium (V) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.5 SNI 7117.20-2009
19 Selenium (Se) mg/Nm³ 0.01 0.01 1 SNI 7117.20-2009
20 Manganese (Mn) mg/Nm³ 0.01 0.01 5 SNI 7117.20-2009
21 Beryllium (Be) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.1
SNI 7117.20-2009

33
Tabel 4. 6 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi 5 Parameter Pendukung Pabrik Indarung V

Indarung V
Parameter Unit Test Results
Oxygen (O₂) % 15.34
Carbon Dioxide (CO₂) % 3.80
Moisture (H₂O) % 12.09
Temperature Gas °C 144.1
Isokinetic % 97.83

4.2.3.1 Pabrik Indarung VI


Tabel 4. 7 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Emisi 21 Parameter Utama Pabrik Indarung VI

Test Results
KILN Indarung VI
No. Parameter Unit 9 April 2019 Requirement Methods
Measurement Corrected
Concentration Concentration
1 Particulate mg/Nm³ 21.3 16.0 65 SNI 19-7117.12-2005
2 Sulfur Dioxide (SO₂) mg/Nm³ 1 1 650 US EPA Method 6C
3 Nitrogen Oxide (NOx) mg/Nm³ 76.1 57 800 US EPA Method 7E
4 Hydrogen Fluoride (HF) mg/Nm³ 1 1 2 SNI 19-7117.9-2005

Hydrogen Chloride
5 mg/Nm³ 1 1 20 SNI 19-7117.8-2005
(HCl)
6 Carbon Monoxide (CO) mg/Nm³ 91 68 3000 SNI 7117.10-2009

7 Hydrocarbon as CH₄ mg/Nm³ 1 1 100 Gas Chromatography


8 Chromium (Cr) mg/Nm³ 0.017 0.017 1 SNI 7117.20-2009
9 Lead (Pb) mg/Nm³ 0.01 0.01 5 SNI 7117.20-2009
10 Arsenic (As) mg/Nm³ 0.001 0.001 1 SNI 7117.20-2009
11 Cadmium (Cd) mg/Nm³ 0.005 0.005 0.2 SNI 7117.20-2009
12 Mercury (Hg) mg/Nm³ 0.001 0.001 0.2 SNI 7117.20-2009
13 Thallium (Tl) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.2 SNI 7117.20-2009
14 Antimony (Sb) mg/Nm³ 0.001 0.001 0.5 SNI 7117.20-2009
15 Cobalt (Co) mg/Nm³ 0.005 0.005 0.5 SNI 7117.20-2009
16 Copper (Cu) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.5 SNI 7117.20-2009
17 Nickel (Ni) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.5 SNI 7117.20-2009
18 Vanadium (V) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.5 SNI 7117.20-2009
19 Selenium (Se) mg/Nm³ 0.01 0.01 1 SNI 7117.20-2009
20 Manganese (Mn) mg/Nm³ 0.01 0.01 5 SNI 7117.20-2009
21 Beryllium (Be) mg/Nm³ 0.01 0.01 0.1
SNI 7117.20-2009

34
Tabel 4. 8 Hasil Pemantauan Kualitas Udara
Emisi 5 Parameter Pendukung Pabrik Indarung
VI

Parameter Unit Test Results


Oxygen (O₂) % 6.39
Carbon Dioxide (CO₂) % 9.15
Moisture (H₂O) % 12.52
Temperature Gas °C 142.5
Isokinetic % 100.52

4.4 Kegiatan Analisis Pengendalian dan Pemantauan Kualitas Udara Emisi


Berdasarkan Permen LHK No. 19 Tahun 2017
Pengendalian dan pemantauan kualitas udara emisi pada PT. Semen Padang
khususnya pada pabrik Indarung V dan VI saat ini ndust semuanya sudah memenuhi
ketentuan yang ada pada Permen LHK No, 19 tahun 2017 tentang baku mutu emisi bagi
usaha dan/atau kegiatan ndustry semen. Pemantauan emisi tersebut berdasarkan regulasi
yang berlaku terdiri atas penyusunan rencana pemantauan emisi, memantau emisi yang
dihasilkan dari sumber emisi, menghitung beban emisi dan menyusun laporan
pemantauan emisi. Selain itu, pelaku usaha juga diharuskan melakukan pengelolaan data
dan informasi, pengelolaan emisi fugitive serta penanggulangan keadaan darurat
pencemaran udara.

1. Penyusunan rencana pemantauan emisi


Penyusunan rencana pemantauan emisi dilakukan dengan menetapkan
penanggung jawab pemantauan emisi, melakukan pengadaan, pengoperasian,
pemeliharaan. Perbaikan, sarana dan prasarana pemantauan emisi kemudian
identifikasi, penamaan dan pengkodean seluruh sumber emisi. Pemantauan emisi
yang dilakukan oleh PT. Semen Padang sudah memiliki penanggung jawab atas
pemantauan emisi yang dilakukan. Selanjutnya untuk pengadaan, pengoperasian,
pemeliharaan, perbaikan sarana dan prasarana pemantauan emisi juga sudah
memiliki SOP yang berlaku dan sudah diterapkan oleh pihak terkait. Identifikasi,
penamaan dan pengkodean seluruh sumber emisi saat ini memiliki data tersebut.
Namun, perlu ada penambahan aspek pemasangan CEMS pada data tersebut yang
disesuaikan dengan format lampiran VI Permen LHK No, 19 tahun 2017.

2. Pemantauan emisi
Pemantauan emisi PT. Semen Padang dilakukan dengan dua metode yaitu
secara manual dan terus-menerus. Pemantauan manual dilakukan terhadap
cerobong kiln dan non-kiln oleh laboratorium lingkungan terakreditasi. Sumber
emisi yang dipantau secara manual sudah sesuai dengan ketentuan dari regulasi
yang berlaku serta terdapat laporan hasil pemantauan emisi manual. Namun,
untuk laporan hasil pemantauan emisi manual masih perlu adanya penambahan
dan penyesuaian sesuai dengan format lampiran IX sesuai dengan Permen LHK No,
19 tahun 2017.

35
Pemantauan emisi terus – menerus dilakukan dengan menggunakan alat
CEMS (Continuous Emission Monitoring System). Pemantauan terus menerus ini
dilakukan terhadap cerobong kiln dengan pengukuran setiap saat dengan
pembacaan melalui sensor. Parameter yang dipantau menggunakan CEMS saat ini
yaitu partikulat, SO2, Nox, dan laju alir. Namun, karena PT. Semen Padang
melakukan pemanfaatan limbah B3 maka perlu parameter tambahan yang
dipantau yaitu CO yang saat ini masih belum dilakukan pemantauan parameter
tersebut. Untuk laporan hasil pemantauan emisi terus – menerus. Masih belum
dilakukan sesuai dengan format lampiran VII Permen LHK No, 19 tahun 2017.
Dalam melakukan pemantauan emisi terus menerus yang menggunakan alat CEMS
maka harus dilakukan pengendalian mutu dan jaminan mutu yang bertujuan agar
alat tersebut dioperasikan sesuai dengan manual, seluruh bagiannya berfungsi
dan dikalibrasi sesuai spesifikasi alat dan jadwal pada manual. Namun, saat ini
masih belum ada pengendalian mutu dan jaminan mutu atas alat CEMS tersebut
sehingga perlu mengikuti tata cara pengendalian mutu dan jaminan mutu yang
sesuai dengan lampiran VIII Permen LHK No, 19 tahun 2017.

3. Perhitungan beban emisi dan kinerja pembakaran


Terhadap hasil pemantauan emisi manual maupun terus menerus maka
perlu dilakukan perhitungan beban emisi dan kinerja pembakaran. Saat ini untuk
perhitungan beban emisi maupun kinerja pembakaran dari hasil pemantauan
emisi PT. Semen Padang masih belum ada sehingga perlu dilakukan perhitungan
kedua aspek tersebut. Perhitungan beban emisi meliputi parameter utama dan
CO2 dari seluruh sumber emisi yang berada dalam area usaha/kegiatan,
perhitungan hasil pemantauan emisi dalam rata – rata harian dengan satuan baku
mutu yang sesuai dan pendokumentasian bukti-bukti kebenaran perhitungan.
Tata cara perhitungan beban emisi tercantum dalam lampiran X.

4. Penyusunan laporan pemantauan emisi


Pelaporan yang dilakukan untuk pemantauan emisi sumber emisi oleh PT.
Semen Padang baik secara manual maupun terus menerus disusun dan dilaporkan
sekali per 3 bulan untuk hasil pemantauan CEMS dan satu kali per enam bulan
untuk hasil pemantauan emisi manual. Pelaporan tersebut wajib disampaikan
kepada pejabat pemberi izin lingkungan.

5. Pengelolaan data dan informasi pemantauan emisi


Pengelolaan data dan informasi dilakukan melalui kegiatan penyusunan,
pencatatan, penyimpanan, penjaminan mutu data serta informasi pemantauan
emisi. Pengelolaan data dan informasi pemantauan emisi terbagi atas dua yaitu
secara terus menerus maupun manual. Pengelolaan data dan informasi
pemantauan emisi secara terus menerus masih belum dilakukan seluruhnya yaitu
berupa pencatatan aktivitas kalibrasi CEMS, perbaikan, pemeliharaan, SOP
pemantauan emisi CEMS untuk semua pabrik. Pengelolaan data dan informasi
pemantauan emisi secara manual saat ini sudah dilakukan dengan ketentuan yang
berlaku.

36
6. Pengelolaan emisi fugitive
Pengelolaan emisi fugitive dilakukan dengan pelaksanaan tata graha yang
baik, perawatan dan inspeksi peralatan secara berkala dan pelaksanaan proses
produksi sesuai SOP. Pada PT. Semen Padang sudah dilakukan perawatan dan
inspeksi peralatan secara berkala dengan SOP yang ada. Pelaksanaan proses
produksi dilakukan sesuai SOP yang berlaku di pabrik.

7. Penanggulangan keadaan darurat pencemaran udara


Dalam melakukan penanggulangan keadaan darurat pencemaran udara,
saat ini PT. Semen Padang hanya memiliki prosedur dalam penanggulangan
keadaan darurat secara umum, belum spesifik terhadap kejadian pencemaran
udara sehingga perlu dilakukan penambahan dan penyempurnaan terhadap
penanganan keadaan darurat pencemaran udara.

37
BAB V
TINJAUAN TEORITIS
5.1 Teknologi Pengendalian Kualitas Udara: Electrostatic Precipitator (ESP)
Salah satu teknologi pengendalian kualitas udara yang digunakan oleh PT. Semen
Padang khususnya pabrik Indarung V dan VI adalah Electrostatic Precipitator (ESP).
Electrostatic Precipitator (ESP) yang dimiliki oleh PT. Semen Padang khususnya pabrik
Indarung V berjumlah 5 buah sedangkan pada pabrik Indarung VI berjumlah satu buah.
Efisiensi yang dihasilkan dari penggunaan alat Electrostatic Precipitator (ESP) yaitu
sebesar 95-99%. Life span, performance dan efisiensi penangkapan yang dihasilkan oleh
Electrostatic Precipitator (ESP) tersebut sangat tergantung oleh banyak faktor serta
frekuensi dan efisiensi pekerjaan perawatan. Pada indarung V terdapat dua buah alat
Electrostatic Precipitator (ESP) yang sudah tergolong lama dan perlu adanya penggantian
inner part ESP yaitu ESP 5K1P11 dan 5W1P21. ESP 5K1P11 terletak pada proses coal mill
sedangkan ESP 5W1P21 terletak pada proses kiln. Electrostatic Precipitator (ESP) yang
tergolong lama tersebut merupakan salah satu faktor sekunder yang mempengaruhi
efisiensi dan kinerja alat tersebut. Ketika usia pakai ESP sudah tergolong lama maka akan
ditemukan beberapa kondisi yaitu: CE (Collecting Emiting) yang lemah karena telah
mengalami pengikisan. Kemudian hancurnya bagian DE (Discharge Electrode) pada inner
part ESP sehingga ditemukan DE yang bengkok atau patah. Worn out rapping part yaitu
penurunan kualitas impact atau hantaman rapping hammer. Dengan kurangnya impact
rapping system, maka akan ditemukan pada inner part ESP dust build-up atau debu yang
menumpuk pada DE dan CE. Setelah itu, dapat terjadi low kV dan mA yaitu rendahnya nilai
tegangan suplai yang ndu mendischarge elektroda. Oleh karena itu, usia inner part
tersebut dapat berdampak pada kinerja dan performance Electrostatic Precipitator (ESP)
sehingga dapat menyebabkan pengepulan dari emisi yang dikeluarkan pada cerobong.

5.2 Analisis Pengendalian dan Pemantauan Kualitas Udara Emisi Berdasarkan


Permen LHK No. 19 Tahun 2017
5.2.1 Penyusunan Rencana Pemantauan Emisi
Penyusunan rencana pemantauan emisi dilakukan meliputi empat aspek yaitu
dengan menetapkan penanggung jawab pemantauan emisi, melakukan pengadaan,
pengoperasian, pemeliharaan. Perbaikan, sarana dan prasarana pemantauan emisi
kemudian identifikasi, penamaan dan pengkodean seluruh sumber emisi. Pada keempat
aspek tersebut terdapat satu aspek yaitu yang perlu dilakukan penyempurnaan dan
penambahan kolom pemasangan CEMS pada data tersebut dan format yang ada dapat
disesuaikan dengan format yang terdapat lampiran VI Permen LHK No, 19 tahun 2017.

5.2.2 Pemantauan Emisi


Pemantauan emisi PT. Semen Padang dilakukan dengan dua metode yaitu secara
manual dan terus-menerus. Sumber emisi yang dipantau secara manual sudah sesuai
dengan ketentuan dari regulasi yang berlaku serta terdapat laporan hasil pemantauan
emisi manual. Namun, untuk laporan hasil pemantauan emisi manual masih perlu adanya

38
penambahan dan penyesuaian sesuai dengan format lampiran IX Permen LHK No. 19
tahun 2017.

Untuk pemantauan secara terus menerus dilakukan dengan menggunakan alat


CEMS (Continuous Emission Monitoring System). Parameter yang dipantau menggunakan
CEMS saat ini oleh PT. Semen Padang yaitu partikulat, SO2, Nox, dan laju alir. Namun,
untuk parameter CO saat ini masih belum dilakukan pemantauan. Pemantauan parameter
CO tersebut perlu dilakukan karena PT. Semen Padang melakukan pemanfaatan limbah
B3. Untuk laporan hasil pemantauan emisi terus – menerus. Masih perlu dilakukan
penyempurnaan dan penyesuaian sesuai dengan format lampiran VII Permen LHK No, 19
tahun 2017. Dalam melakukan pemantauan emisi terus menerus yang menggunakan alat
CEMS maka harus dilakukan pengendalian mutu dan jaminan mutu yang bertujuan agar
alat tersebut dioperasikan sesuai dengan manual, seluruh bagiannya berfungsi dan
dikalibrasi sesuai spesifikasi alat dan jadwal pada manual. Namun, saat ini masih belum
ada pengendalian mutu dan jaminan mutu yang termanajerial dan terstruktur atas alat
CEMS tersebut sehingga perlu mengikuti tata cara pengendalian mutu dan jaminan mutu
yang sesuai dengan lampiran VIII Permen LHK No, 19 tahun 2017.

5.2.3 Perhitungan Beban Emisi dan Kinerja Pembakaran


Terhadap hasil pemantauan emisi manual maupun terus menerus maka perlu
dilakukan perhitungan beban emisi dan kinerja pembakaran. Saat ini untuk perhitungan
beban emisi maupun kinerja pembakaran dari hasil pemantauan emisi PT. Semen Padang
masih belum ada sehingga perlu dilakukan perhitungan kedua aspek tersebut.
Perhitungan beban emisi meliputi parameter utama dan CO2 dari seluruh sumber emisi
yang berada dalam area usaha/kegiatan, perhitungan hasil pemantauan emisi dalam rata
– rata harian dengan satuan baku mutu yang sesuai dan pendokumentasian bukti-bukti
kebenaran perhitungan. Tata cara perhitungan beban emisi tercantum dalam lampiran X
Permen LHK No, 19 tahun 2017.

5.2.4 Pengelolaan data dan informasi pemantauan emisi


Pengelolaan data dan informasi dilakukan melalui kegiatan penyusunan,
pencatatan, penyimpanan, penjaminan mutu data serta informasi pemantauan emisi.
Pengelolaan data dan informasi pemantauan emisi dilakukan terhadap metode
pemantauan secara terus menerus maupun manual. Pengelolaan data dan informasi
pemantauan emisi secara terus menerus masih belum dilakukan seluruhnya yaitu berupa
pencatatan aktivitas kalibrasi CEMS, perbaikan, pemeliharaan, SOP pemantauan emisi
CEMS untuk semua pabrik. Pengelolaan data dan informasi pemantauan emisi secara
manual saat ini sudah dilakukan dengan ketentuan yang berlaku.

5.2.5 Penanggulangan Keadaan Darurat Pencemaran Udara


Dalam melakukan penanggulangan keadaan darurat pencemaran udara, saat ini
PT. Semen Padang hanya memiliki prosedur dalam penanggulangan keadaan darurat
secara umum, belum spesifik terhadap kejadian pencemaran udara sehingga perlu
dilakukan penambahan dan penyempurnaan terhadap penanganan keadaan darurat
pencemaran udara. Penanggulangan keadaan darurat ini menjadi sebuah tindakan
pencegahan dan sebagai wujud kesiapan apabila sewaktu-waktu terjadi hal-hal yang tidak
diinginkan. Apabila terjadi keadaan darurat pencemaran udara perusahaan wajib
melaporkan terjadinya kegiatan tersebut kepada menteri, gubernur, dan bupati/walikota

39
sesuai dengan kewenangannya dalam bentuk laporan tertulis pendahuluan maksimal
1x24 jam dan laporan tertulis secara lengkap maksimal 5 hari kerja sejak terjadinya
kondisi darurat. Format pelaporan terdapat pada lampiran XIV Permen LHK No, 19 tahun
2017

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 KESIMPULAN
1. Upaya pengendalian kualitas udara emisi yang dilakukan oleh PT. Semen Padang
khususnya Pabrik Indarung V dan VI terbagi atas tiga macam yaitu:
• penggunaan teknologi pengendalian kualitas udara, yang terdiri dari
cyclone, Elestrostatic Precipitator (ESP), Bag House Filter (BHF) dan Jet
Pulse Filter (JPF) dan memiliki jumlah yang berbeda-beda dari setiap
pabrik.
• green belt area yang merupakan ruang terbuka hijau sekaligus zona
penyangga yang berada di sekeliling daerah pusat aktifitas/kegiatan yang
menimbulkan polusi dan berfungsi untuk mengurangi zat pencemar udara
termasuk karbon dioksida (CO2), penghasil oksigen serta peredam tingkat
kebisingan aktivitas perusahaan.
• Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG) yang merupakan sebuah
pembangkit listrik tenaga gas panas buang yang terletak di Pabrik
Indarung V dan berfungsi sebagai penghasil daya listrik sekaligus
penghematan listrik perusahaan serta untuk mengurangi emisi CO2 guna
menciptakan ndustry yang ramah lingkungan

2. Pemantauan kualitas udara emisi yang dilakukan oleh PT. Semen Padang terditi
atas ndustry yaitu secara manual dan secara terus menerus. Pemantauan udara
emisi manual dilakukan setiap enam bulan sekali dan diukur oleh laboratorium
lingkungan terakreditasi sedangkan pemantauan emisi secara terus menerus
dilakukan setiap saat menggunakan alat CEMS (Continuous Emission Monitoring
System) dengan pengambilan data setiap bulan sekali.

3. Hasil pemantauan kualitas udara emisi di PT. Semen Padang pada semester I 2019
menunjukkan nilai yang berada dibawah baku mutu emisi yang telah ditetapkan
sehingga PT. Semen Padang telah melakukan penaatan terhadap baku mutu emisi
yang telah ditetapkan tersebut sebagai bagian dari penanggulangan pencemaran
udara sumber emisi tidak bergerak yang termasuk dalam pengendalian
pencemaran udara atau kualitas udara.

4. Penaatan dan pemenuhan regulasi terkait baku mutu emisi bagi usaha dan/atau
ndustry semen yaitu Permen LHK No. 19 tahun 2017 yang dilakukan oleh PT.
Semen Padang saat ini masih terdapat beberapa pasal yang belum terpenuhi
dengan baik sehingga diperlukan penyempurnaan serta perbaikan atas
kekurangan yang belum bisa dipenuhi tersebut agar terciptanya green cement
industry dan usaha yang sustainability hingga masa yang akan ndust.

40
6.2 SARAN
1. Pada Electrostatic Precipitator (ESP) yang terdapat pada Indarung V dengan kode
5K1P11 dan 5W1P21 sebaiknya dilakukan penggantian inner part mengingat
bahwa kedua alat tersebut tergolong sudah lama sehingga akan mempengaruhi
kinerja dan efisiensi ESP yang dapat berakibat pada timbulnya kepulan asap pada
cerobong.

2. Perlu adanya penjadwalan rutin untuk penggantian inner part Electrostatic


Precipitator (ESP) sekitar 10 tahun sekali mengingat bahwa alat tersebut sangat
sensitive dan juga kinerja serta efisiensi yang dihasilkan oleh ESP dapat
dipengaruhi oleh banyak faktor salah satunya umur inner part ESP yang tergolong
lama.

3. Pada proses penyusunan rencana emisi yang salah satunya adalah identifikasi,
penamaan dan pengkodean seluruh sumber emisi perlu dilakukan
penyempurnaan dan penambahan kolom pemasangan CEMS pada data tersebut
dan format yang ada dapat disesuaikan dengan format yang terdapat lampiran VI
Permen LHK No, 19 tahun 2017.

4. Pada laporan hasil pemantauan emisi manual, masih perlu adanya penambahan
dan penyempurnaan laporan yang sudah ada sesuai dengan format lampiran IX
Permen LHK No, 19 tahun 2017 sedangkan untuk laporan hasil pemantauan emisi
terus menerus diharapkan dapat melakukan penyempurnaan dan penambahan
laporan yang sudah ada sesuai dengan format lampiran VII Permen LHK No, 19
tahun 2017 serta penambahan parameter CO didalam pemantauan emisi yang
dilakukan.

5. Terhadap hasil pemantauan emisi manual maupun terus menerus maka perlu
dilakukan perhitungan beban emisi dan kinerja pembakaran. Perhitungan beban
emisi meliputi parameter utama dan CO2 dari seluruh sumber emisi yang berada
dalam area usaha/kegiatan, perhitungan hasil pemantauan emisi dalam rata – rata
harian dengan satuan baku mutu yang sesuai dan pendokumentasian bukti-bukti
kebenaran perhitungan. Tata cara perhitungan beban emisi tercantum dalam
lampiran X Permen LHK No, 19 tahun 2017

6. Pengendalian mutu dan jaminan mutu alat CEMS sebaiknya dilakukan mengikuti
format tata cara pengendalian mutu dan jaminan mutu bagi usaha dan/atau
kegiatan ndustry semen sesuai dengan lampiran VIII Permen LHK No, 19 tahun
2017 yang terdiri dari rencana pengendalian mutu dan jaminan mutu serta
pembuatan Standard Operasional Procedure (SOP) yang terkait. Selain itu, perlu
adanya kolaborasi antara HSE, PLI dan vendor terkait peran dan jobdesc masing-
masing didalam pelaksanaan pengendalian mutu dan jaminan mutu alat CEMS
sehingga dapat kegiatan tersebut dapat berjalan optimal dan baik.

41
7. Dalam melakukan penanggulangan keadaan darurat pencemaran udara, saat ini
perlu dilakukan penambahan dan penyempurnaan prosedur dalam
penanggulangan keadaan darurat secara umum yang sudah ada dengan kejadian
keadaan darurat pencemaran udara sehingga hal ini dapat menjadi sebuah
tindakan pencegahan dan sebagai wujud kesiapan apabila sewaktu-waktu terjadi
hal-hal yang tidak diinginkan.

8. Komitmen perusahaan dalam melakukan pengelolaan lingkungan hidup termasuk


di dalamnya pencegahan pencemaran udara dan pengendalian emisi yang
tertuang dalam kebijakan perusahaan sudah cukup baik. Namun, sebaiknya agar
pelaksanaan komitmen perusahaan tersebut dapat terealisasi dengan baik dan
dijalankan oleh seluruh stakeholder maka perlu ditambahkan hal tersebut pada
KPI (Key Performance Indicator) masing – masing individu maupun divisi yang ada
di perusahaan.

42
DAFTAR PUSTAKA

Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No.19 Tahun 2017 Tentang Baku
Mutu Emisi Bagi Usaha dan/atau Kegiatan Industri Semen yang Dikeluarkan Oleh
Menteri Negara Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Buonicore, Anthony J and Davis, Wayne T. 1992. Air Pollution Control: A Design
Approach. Second Edition. Illinois: Waveland Press Incorporation

Beachler, David S., Joseph, Jerry., and Pompelia, Mick. 1995. Fabric Filter Operation
Review. USA: North Carolina State University.
http://yosemite.epa.gov/oaqps/eogtrain.nsf/DisplayView/SI_412A_05?OpenDocument.
diakses pada 15 Agustus 2019

Nevers, Noel De. 2000. Air Pollution Control Engineering. Second Edition. Singapore:
McGraw Hill Company Incorporation.

Cooper, C. David and Alley, F.C. 1994. Air Pollution Control: A Design Approach. Second
Edition. Illinois: Waveland Press Incorporation

Environmental Protection Agency. Air Pollution Control Technology Fact Sheet.


http://www.epa.gov/ttn/catc/dir1/ffpulse.pdf. diakses pada 18 Agustus 2019

Anggraeni, Mustika. 2005. Green Belt dan Hubungannya dengan Kualitas Hidup
Masyarakat di Perkotaan, Makalah Biologi Lingkungan, Program Studi Ilmu Lingkungan,
Prog. Pascasarjana Univ. Gadjah Mada, Yogyakarta.

43