Anda di halaman 1dari 13

PEDOMAN

PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT

DI UPT PUSKESMAS KARANGMOJO II

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Undang-undang No 36 tahun 2009 tentang kesehatan menyebutkan


bahwa upaya untuk meningkatkan dan memelihara kesehatan
masyarakat dilaksanakan berdasarkan prinsip non diskriminatif,
partisipatif dan berkelanjutan. Setiap upaya peningkatan derajad
kesehatan masyarakat merupakan investasi bagi pembangunan Negara.
Dalam undang-undang kesehatan pasal 138 disebutkan bahwa upaya
pemeliharaan kesehatan bagi lanjut usia ditujikan untuk menjaga agar
para lanjut usia itu tetap sehat dan produktif secara social dan
ekonomis. Untuk itu pemerintahwajib menjamin ketersediaan fasilitas
pelayanan kesehatan dan memfasilitasi kelompok lanjut usia untuk
tetap dapat hidup mandiri dan produktif secara social dan ekonomis.

Usia Lanjut mempunyai hak yang sama dalam kehidupan


bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, dimana upaya peningkatan
kesejahteraan Usia Lanjut diarahkan agar Usia Lanjut tetap
diberdayakan sehingga berperan dalam kegiatan pembangunan dengan
memperhatikan fungsi, ketrampilan, usia dan kondisi fisik dari Usia
Lanjut tersebut.
Salah satu dampak keberhasilan pembangunan kesehatan adalah
terjadinya penurunan angka kelahiran, angka kesakitan dan angka
kematian serta peningkatan angka harapan hidup penduduk Indonesia.
Berdasarkan data riskesdas tahun 2007 , Umur Harapan Hidup (UHH)
di Indonesia meningkat dari 68,6 tahun pada tahun 2004 menjadi 70,5
tahun pada tahun 2007.

Menurut hasil Susenas tahun 2000 jumlah Usia Lanjut 14,4 juta jiwa
atau 7,18 % dari total jumlah penduduk, sedangkan yang berusia diatas
65 tahun mencapai 4,6 % dari jumlah penduduk Indonesia (10 juta
orang). Selain itu jumlah Usia Lanjut diproyeksikan akan terus
meningkat yang diperkirakan pada tahun 2020 meningkat menjadi 28,8
juta jiwa.

Meningkatnya jumlah usia lanjut akan menimbulkan berbagai


permasalah yang kompleks bagi usia lanjut itu sendiri maupun bagi
keluarga dan masyarakat. Secara alami proses menjadi tua
mengakibatkan para usia lanjut mengalami perubahan fisik dan mental.
Makin bertambah usia seseorang makin banyak ia mengalami
permasalahan terutama fisik, mental, spiritual, ekonomi dan social.
Salah satu permasalahan yang mendasar pada usia lanjut adalah
masalah kesehatan sehingga diperlukan pembinaan kesehatan pada
kelompok pra usia lanjut dan usia lanjut.

Berdasarkan data Riskedas tahun 2007, 10 penyebab kematian pada


umur 65 tahun keatas pada laki-laki adalah stroke (20,6%), penyakit
saluran napas bawah kronik (10,5%), TB (8,9%), Hipertensi (7,7%), NEC
(7,0%), penyakit jantung iskemic (6,9%), penyakit jantung lain (5,9%),
diabetes mellitus (4,9%), penyakit hati (4,4%), pneumonia (3,8%). Pada
perempuan adalah stroke (24,4%),hipertensi (11,2%), NEC (9,6%),
penyakit saluran napas bawah kronik (6,6%), diabetes mellitus (6,0%),
penyakit jantung iskemik (6,0%), penyakit jantung lain (5,9%), TB
(5,6%), pneumonia (3,0%), dan penyakit hati (2,2%). Dari data terlihat
penyebab utama kematian pada lanjut usia sudah bergeser ke penyakit
degenerative, sehingga perlu dilakukan upaya promotif, preventif, kuratif
dan rehabilitative terhadap penyakit tersebut.

Sebagai unit terdepan dalam pelayanan kesehatan, Puskesmas


diharapkan mampu melakukan upaya-upaya tersebut diatas. Menurut
data di UPT Puskesmas Karangmojo II jumlah penduduk menurut umur
dan jenis kelamin pada tahun 2015 adalah sebagai berikut :

Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin Dan Kelompok Umur Puskesmas Karangmojo Ii
Th 2016

JUMLAH PENDUDUK
KELOMPOK UMUR
NO LAKI-
(TAHUN) LAKI-LAKI PEREMPUAN
LAKI+PEREMPUAN
1 2 3 4 5
1 0-4 748 684 1,432
2 5-9 978 940 1,918
3 10 - 14 802 796 1,598
4 15 - 19 725 725 1,450
5 20 - 24 909 938 1,847
6 25 - 29 828 858 1,686
7 30 - 34 989 944 1,933
8 35 - 39 903 908 1,811
9 40 - 44 830 936 1,766
10 45 - 49 896 1,030 1,926
11 50 - 54 773 868 1,641
12 55 - 59 715 870 1,585
13 60 - 64 627 576 1,203
14 65 - 69 438 519 957
15 70 - 74 489 494 983
16 75+ 635 741 1,376
JUMLAH 12,285 12,827 25,112

Sumber: - Kantor Statistik Kabupaten/Kota/PLKBKarangmojo


- Bagian Kesra Desa Wilayah Karangmojo II

Dari data diatas bisa dilihat jumlah usia lanjut di wilayah Puskesmas
Karangmojo II menurut jenis kelamin yaitu laki-laki 2.189 (17,8%),
perempuan 2.330 (18,16%). Atau jumlah seluruh usia lanjut 4.519 (18%)
dari total jumlah penduduk. Angka ini menyebutkan bahwa Puskesmas
Karangmojo II diharapkan mampu memberikan pelayanan pada Usia
lanjut yang profesional dan berkualitas, paripurna dan terpadu sehingga
bisa mengatasi permasalah yang biasa terjadi pada usia lanjut.

Untuk mewujudkan pelayanan yang bermutu pada usia lanjut di


Puskesmas karangmojo II, diperlukan partisipasi dari masyarakat, kader
kesehatan dan aparat Desa. Untuk itu sudah dibentuk Posyandu Usila
di wilayah Puskesmas karangmojo II. Jumlah seluruh Posyandu Usila di
wilayah Puskesmas karangmojo II ada 28 Posyandu Usila yang aktif
melakukan kegiatan setiap bulan.

B. Tujuan

Terselenggaranya Pelayanan Kesehatan usia lanjut yang bermutu dan


berkesinambungan di Puskesmas dan meningkatnya upaya kesehatan
bersumber daya masyarakat (UKBM) sehingga masyarakat mampu
mengatasi permasalahan kesehatan yang dihadapi secara mandiri.

C. Ruang Lingkup
Pelayanan kesehatan Usia lanjut di Puskesmas karangmojo II meliputi
seluruh upaya kesehatan terutama upaya promotif, preventif tanpa
mengabaikan upaya kuratif primer dan rehabilitative primer serta
pelayanan rujukan kepada pasien usia lanjut.

D. Batasan Operasional
Usia lanjut dikatakan sebagai tahap akhir perkembangan pada daur
kehidupan manusia. Sedangkan menurut Pasal 1 ayat (2), (3), (4) UU No.
13 Tahun 1998 tentang kesehatan dikatakan bahwa usia lanjut adalah
seseorang yang telah mencapai usia lebih dari 60 tahun (Maryam dkk,
2008). Klasifikasi pada Usila : pralansia (prasenilis) yaitu seseorang
yang berusia antara 45-59 tahun, lansia ialah seseorang yang berusia
60 tahun atau lebih, lansia resiko tinggi ialah seseorang yang berusia 70
tahun atau lebih/seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih dengan
masalah kesehatan.

Menurut World Health Organization (WHO), usia lanjut dibagi menjadi


empat kriteria berikut : usia pertengahan (middle age) ialah 45-59
tahun, lanjut usia (elderly) ialah 60-74 tahun, lanjut usia tua (old) ialah
75-90 tahun, usia sangat tua (very old) ialah di atas 90 tahun.

Usila potensial ialah Usila yang masih mampu melakukan pekerjaan


dan/atau kegiatan yang dapat menghasilkan barang/jasa, Usila tidak
potensial ialah Usila yang tidak berdaya mencari nafkah, sehingga
hidupnya bergantung pada bantuan orang lain.

Geriatri adalah bagian dari ilmu kedokteran dan gerontologi yang


khusus mempelajari kesehatan dan penyakit-penyakit pada lanjut Usila.

Sindrom geriatri adalah kumpulan gejala atau masalah kesehatan yang


sering dialami oleh seorang pasien geriatri.
Posyandu lansia merupakan suatu wadah pelayanan kepada lanjut usia
di masyarakat, pembentukan dan pelaksanaannya oleh masyarakat
yang bertujuan meningkatkan kualitas hidup lansia dengan membantu
lansia dalam memperoleh derajat kesehatan yang optimal, menemukan
secara dini penyakit pada lansia, sebagai wahana informasi bagi lansia
dan keluarga dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan lansia
serta meningkatkan partisipasi masyarakat dalam memelihara
kesehatan lansia

Puskesmas Santun Usila adalah Puskesmas yang melakukan pelayanan


kesehatan kepada pra usia lanjut dan usia lanjut meliputi aspek
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif.
BAB II
STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Semua karyawan Puskesmas wajib berpartisipasi dalam kegiatan
pemberdayaan masyarakat mulai dari Kepala Puskesmas, penanggung
jawab UKP, Penanggung jawab UKM, dan seluruh karyawan.
Penanggung jawab program Usila merupakan koordinator
penyelenggaraan program Usila di wilayah Puskesmas Karangmojo II.
Sedangkan pelaksana pelayanan kesehatan Usila adalah Dokter dan
paramedis di Puskesmas Karangmojo II.

B. Distribusi Ketenagaan
Pengaturan dan penjadwalan penanggung jawab program pelayanan
Usila dikoordinir oleh pemegang program Usila sesuai kesepakatan.

C. Jadual Kegiatan

NO. Kegiatan Sasaran Waktu Tujuan


Pelaksanaan
Skrining Usila Usila umur ≤ Jan - Des Posyandu
1.
60 th Usila
Pembinaan Kader Mei,Juli,September, Posyandu
2.
Posyandu Usila Posyandu Usila desember Usila
dan Usila

Pembentukan Kader Mei ,Juli Dusun


3.
Posyandu Usila kesehatan

Refreshing Kader Kader Usila Agustus


4.
Usila

Pelatihan Senam Kader Usila September


5.
Usila bagi Kader

BAB III
STANDAR FASILITAS

Denah Ruang
Koordinasi pelaksanaan kegiatan pemberdayaan masyarakat dilakukan
oleh penanggung jawab program Usila. Kegiatan senam Usila dan
refreshing kader Usila dilaksanakan di aula Puskesmas Karangmojo II.
Sedangkan pelayanan kesehatan Usila dilaksanakan di unit pelayanan
umum.

Standar Fasilitas
1. Pedoman Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas : 1 buah
2. Kit audiovidual, yang terdiri dari :
a. Wireless microphone : 1
b. Speaker :1
c. LCD projector
3. Buku Register
4. Kursi roda
5. Tensimeter
6. Stetoskop
7. Timbangan
8. Meja kursi
9. Pengukur tinggi badan

BAB IV

TATALAKSANA PELAYANAN

Pelaksanaan kegiatan pelayanan Usila di Puskesmas Karangmojo II sebagai


berikut:

1. Kegiatan pelayanan Usila di dalam gedung :


a. Pendaftaran
b. Ruang tunggu
c. Unit pelayanan umum /BP umum
d. Laboratorium
e. Klinik sehat
f. Apotik
g. Aula
h. Halaman Puskesmas
2. Pelayanan bagi Usila sehat dibagi menjadi 2 kelompok dan diberikan
pelayanan di aula Puskesmas, klinik sehat dan halaman Puskesmas
dengan berbagai kegiatan seperti :
a. Latihan fisik (senam Usila)
b. Penyuluhan kesehatan primer

Kegiatan yang diberikan adalah sesuai dengan kebutuhan dan


kemampuan Puskesmas dengan jadwal yang sudah direncanakan oleh
Puskesmas. Dimana kegiatan dilakukan 1 minggu sekali sesuai dengan
kesepakatan.

3. Pelayanan bagi Usila sakit akan diberikan pelayanan pengobatan di unit


pelayanan umum/BP umum dan konsultasi di ruang klinik sehat. Bagi
Usila yang tidak mampu ditangani oleh petugas Puskesmas akan
dirujuk ke fasilitas kesehatan yang lebih tinggi (RS).
4. Kegiatan pelayanan Usila di luar gedung dilakukan di Posyandu Usila
sesuai jadwal yang ada di Posyandu Usila.

BAB V

LOGISTIK
Kebutuhan dana dan logistik untuk pelaksanaan kegiatan direncanakan dalam
Perencanaan Tingkat Puskesmas (PTP) dan dalam pertemuan lokakarya mini lintas
sektor sesuai dengan tahapan kegiatan dan metoda yang akan dilaksanakan.
BAB VI

KESELAMATAN SASARAN

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan usia


lanjut perlu diperhatikan keselamatan sasaran dengan melakukan identifikasi risiko
terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan.
Upaya pencegahan risiko dilakukan pada tiap kegiatan yang akan dilaksanakan.
BAB VII

KESELAMATAN KERJA

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan usia


lanjut perlu diperhatikan keselamatan kerja petugas dengan melakukan identifikasi
risiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan
kegiatan. Upaya pencegahan risiko terhadap keselamatan kerja petugas dilakukan
untuk tiap-tiap kegiatan yang akan dilaksanakan.