Anda di halaman 1dari 82

MODUL

AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN II

PROGRAM STUDI AKUNTANSI STRATA 1


SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI BISNIS PERDANA MANDIRI
PURWAKARTA
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat,
taufik, hidayah serta inayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan modul ini dengan judul
“AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN II”

Pada kesempatan ini tidak lupa kami sampaikan terima kasih kepada ibu Ernie
Soedarwati, SE., M.Si. selaku dosen pengampu mata kuliah Akuntansi Keuangan Lanjutan II
yang telah memberikan kepercayaan kepada kami untuk membuat materi yang insyaAllah
bermanfaat untuk kita semua. Terima kasih juga kepada seluruh pihak yang mendukung
penyelesaian modul ini, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Kami menyadari bahwa dalam penulisan modul ini masih jauh dari sempurna dan
banyak kekurangannya. Oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik yang sifatnya
membangun dari semua pihak guna kesempurnaan modul berikutnya.

Purwakarta, Juli 2019

Penyusun

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................................................i
DAFTAR ISI..........................................................................................................................................ii
MATERI 1.............................................................................................................................................1
AKUNTANSI MULTINASIONAL: TRANSAKSI MATA UANG ASING & INSTRUMEN
KEUANGAN........................................................................................................................................1
A. Tujuan Pembelajaran.................................................................................................................1
B. Definisi dan Konsep Pertukaran Mata Uang Asing....................................................................1
C. Hubungan Antara Mata Uang dan Kurs.....................................................................................2
D. Transaksi dalam Mata Uang Asing............................................................................................2
E. Mengelola Risiko Mata Uang Internasional dengan Instrumen Keuangan Kurs Forward Mata
Uang Asing (Foreign Currency Forward Exchange)..........................................................................4
MATERI 2...........................................................................................................................................11
AKUNTANSI MULTINASIONAL: TRANSLASI LAPORAN KEUANGAN ENTITAS ASING.....11
A. Tujuan Pembelajaran...............................................................................................................11
B. Perbedaan dalam Prinsip Akuntansi.........................................................................................11
C. PSAK 11 Translasi Mata Uang Asing......................................................................................12
MATERI 3...........................................................................................................................................21
LAPORAN KEUANGAN SEGMEN DAN INTERIM.......................................................................21
A. Tujuan pembelajaran................................................................................................................21
B. Syarat dan Ruang Lingkup.......................................................................................................21
C. Definisi Segmen......................................................................................................................21
D. Segmen usaha yang dilaporkan................................................................................................23
E. Pengungkapan Segmen............................................................................................................25
F. LAPORAN KEUANGAN INTERIM......................................................................................26
MATERI 4...........................................................................................................................................33
PERESEKUTUAN : PENDIRIAN, PENGORPERASIAN & PERUBAHAN KEANGGOTAAN.....33
A. Tujuan pembelajaran................................................................................................................33
B. Pendirian Persekutuan.............................................................................................................33
MATERI 5...........................................................................................................................................45
PERSEKUTUAN: LIKUIDASI..........................................................................................................45

2
A. Tujuan Pembelajaran...............................................................................................................45
B. Persekutuan Likuidasi terbagi menjadi 4 diantaranya :............................................................45
C. Prosedur Likuidasi...................................................................................................................45
D. Metode Likuidasi.....................................................................................................................46
MATERI 6...........................................................................................................................................59
PERUSAHAAN DALAM KESULITAN KEUANGAN.....................................................................59
A. Tujuan Pembelajaran...............................................................................................................59
B. Rangkaian Tindakan................................................................................................................59
C. Penundaan Pembayaran...........................................................................................................65
MATERI 7...........................................................................................................................................71
AKUNTANSI UNTUK KANTOR PUSAT DAN \CABAN................................................................71
A. Tujuan Pembelajaran...............................................................................................................71
B. Departemen dan Cabang..........................................................................................................71
C. Akuntansi untuk Kontor Pusat (KP) dan Cabang (KC) di Dalam Negeri.................................72

3
4
MATERI 1
AKUNTANSI MULTINASIONAL: TRANSAKSI MATA UANG ASING &
INSTRUMEN KEUANGAN

A. Tujuan Pembelajaran

Agar mahasiswa dapat :


1. Memahami konsep pertukaran mata uang asing
2. Menghitung kurs mata uang asing
3. Memahami transaksi mata uang asing
4. Mengetahui bagaimana mengelola risiko mata uang internasional dengan instrumen
keuangan pertukaran mata uang masa depan

B. Definisi dan Konsep Pertukaran Mata Uang Asing

Nilai tukar memberikan suatu standar nilai yang menjadi media pertukaran dan unit
pengukuran untuk transaksi ekonomis seperti dalam transaksi antar 2 entitas di negara yang
berbeda, jumlah hutang dan piutang dinyatakan dalam mata uang lokal entitas penjual
maupun pembeli.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Nilai Tukar


a) Tingkat inflasi : daya beli turun
b) Neraca pembayaran
c) Perubahan tingkat suku bunga dan tingkat investasi : Indonesia>LN
d) Stabilitas dan proses tata kelola negara

Kurs pertukaran adalah harga mata uang suatu negara yg dinyatakan dalam mata uang negara
lain. Nilai relatif suatu mata uang terhadap mata uang yang lain dapat dinyatakan dalam 2
cara yang berbeda, yaitu kurs langsung dan kurs tidak langsung.

Contoh soal :
Jika $1.60 dapat ditukar dengan £1.
1. Kurs Langsung (direct exchange rate)
$ 1.60
=$ 1.60
£1
Kurs langsung dari dollar terhadap poundsterling adalah $1.60

2. Kurs Tidak Langsung (indirect exchange rate)

1
£1
=£ 0.625
$ 1.60
Kurs tidak langsung sebesar $1.60 = £0.625 menunjukan mata uang asing yang dapat
diperoleh dengan $1.

C. Hubungan Antara Mata Uang dan Kurs

1 Januari 1 Juli 31 Des


Direct Exchange Rate Rp9.350 Rp9.200 Rp9.280
Rupiah relatif ke mata uang asing Rupiah menguat Rupiah melemah
Nilai tukar langsung : Harga 1 unit
Turun Naik
mata uang asing
Impor ke Indonesia Lebih murah Lebih mahal
Ekspor dari Indonesia Lebih mahal Lebih murah
0.000107 0.00108 0.000078
Nilai tukar tidak langsung : $1 =
Unit mata uang Unit mata uang
FCU relatif terhadap dollar AS
melemah menguat

PSAK No 10 mengacu pada penggunakan kurs spot maupun kurs kini untuk mengukur
operasi negeri. Kurs spot adalah kurs yang digunakan dalam penyerahan segera suatu mata
uang. Kurs kini didefinisikan secara sederhana sebagai kurs spot pada tanggal laporan posisi
keuangan (Neraca) suatu entitas. Kurs yang ketiga adala kurs forward untuk pertukaran mata
uang dimasa mendatang.

D. Transaksi dalam Mata Uang Asing

a) Pembelian atau penjualan barang atau jasa (impor atau ekspor), harga yang dinyatakan
dalam mata uang asing .
b) Kredit hutang atau piutang dalam mata uang asing .
c) Pembelian atau penjualan dari kontrak forward dalam mata uang asing .
d) Pembelian atau penjualan unit mata uang asing .

Tranaksi rugi dalam mata uang asing

2
Asumsi : Memperoleh pinjaman 5.000 EURO
Equivalent setara Rupiah pada 1 Jan Rp 71.000.000
Equivalent pada 1 Jul Rp 70.500.000
Kerugian Transaksi mata uang asing Rp 500.000

Maka pencatatannya :
Kerugian transaksi mata uang asing Rp 500.000
Unit mata uang asing Rp 500.000

Transaksi Ekspor Impor dalam Mata Uang Asing


Hal yang diperlukan dalam akuntansi untuk transaksi impor/ekspor mata uang asing, berikut :
a) Tanggal transaksi yaitu mencatat transaksi pembelian atau penjualan pada nilai setara
dollar menggunakan kurs langsung tunai pada tanggal tersebut.
b) Tanggal Neraca dengan menyesuaikan utang atau piutang menjadi nilai setara rupiah
pada ahir periode menggunakan kurs langsung sekarang.
c) Tanggal pelunasan, pertama:menyesuaikan utang piutang untuk setiap perubahan
mata uang asing antar tanggal neraca.mencatat untung atau rugi,dan mencatat untung
rugi, kemudian dicatat dalam mata uang asing tersebut.

Ilustrasi Transaksi Pembelian Asing


Pada tanggal 1 Oktober 20X1, PT Induk membeli barang ke PT Anak Tokyo secara kredit Rp
160.000.000 atau 2.000.000 Yen.
a) Tanggal transaksi : 1 Oktober 20X1 (Direct Exchange Rate = Rp 80)
Persediaan Rp 160.000.000
Hutang Usaha (Y) Rp 160.000.000
Jika didenominasi dalam Yen

b) Tanggal Neraca : 31 Desember 20X1 (Direct Exchange Rate = Rp 90)


Sebuah jurnal penyesuaian yang diperlukan pada tanggal neraca untuk mencerminkan kurs
saat ini . Nilai tukar langsung pada tanggal 31 Desember 20X1 adalah Rp 90.
¥2.000.000 x Rp 90 (31 Des Spot rate) Rp 180.000.000

3
¥2.000.000 x Rp 80 (1 Okt Spot rate) Rp 160.000.000
Kerugian Transaksi mata uang asing Rp 20.000.000

Pencatatan Jurnalnya :
Kerugian transaksi mata uang asing Rp 20.000.000
Hutang Usaha (Y) Rp 20.000.000
Jika didenominasi dalam Yen

c) Tanggal Pelunasan : 1 April 20X2 (Direct Exchange Rate = Rp 86)


¥2.000.000 x Rp 86 (1 Apr Spot rate) Rp 172.000.000
¥2.000.000 x Rp 90 (31 Des Spot rate) Rp 180.000.000
Kerugian Transaksi mata uang asing Rp 8.000.000

Jurnal Pelunasan :
Hutang Usaha (Y) Rp 180.000.000
Keuntungan transaksi mata
Rp 8.000.000
uang asing (Y)
Unit mata uang asing Rp 172.000.000
Jika didenominasi dalam Yen

E. Mengelola Risiko Mata Uang Internasional dengan Instrumen Keuangan Kurs


Forward Mata Uang Asing (Foreign Currency Forward Exchange)
Perusahaan multinasional seringkali menggunakan instrumen derivatif adalah nama
umum untuk banyak sekuritas finansial. Nilai kontrak derivatif secara langsung terkait
dengan fluktuasi dalam harga, kurs atau variabel lain yg mendasarinya untuk mengelola
risiko yang terkait dengan transaksi mata uang asing, instrumen derivatif yaitu seperti
forward exchange contract yang didenominasi dalam mata uang asing adalah kontrak yang
dinegosiasikan antar pihak dan tidak melalui bursa, opsi mata uang asing adalah hak tapi
bukan kewajiban untuk melakukan suatu tindakan, future mata uang asing adalah kontrak yg
mengikat kedua pihak untuk melakukan suatu tindakan, dan Cash flow hedge adalah kontrak
utk mengurangi risiko perusahaan atas perubahan harga dari pembelian yang direncanakan.

1. Opsi mata uang asing


Sebuah perusahaan menandatangai kontrak opsi tgl 15 January 2003, dgn harga
$1,000.Perusahaan tersebut dapat menggunakan opsinya untuk membeli 100,000 gallon
minyak dengan harga $1 per gallon.Opsi kadaluarsa tgl 31 May 2003.

Jurnal pada tanggal 15 Januari 2003 :


Fuel Contract Option $1.000
Kas $1.000

4
Perusahaan menyiapkan laporan kuartal tanggal 31 March 2003.Harga pasar minyak adalah
$1.25.Perusahaan dapat menggunakan opsinya pada tanggal ini.

Jurnal pada tanggal 31 Maret 2003


Fuel Contract Option $24.000
Other Comprehensive Income –
Unrealized Holding Gains on $24.000
Fuel Option Contract

Tgl 31 May 2003, harga minyak adalah $1.30.Pembuat opsi harus membayar perusahaan
sebesar $0.30 per gallon atau $30,000.

Fuel Inventory $130.000


Kas $130.000

Kas $30.000
Fuel Contract Option $25.000
Other Comprehensive Income $5.000
Jika didenominasi dalam Yen

Persediaan minyak digunakan tgl 15 Juni 2003.


Cost of Goods Sold $130.000
Fuel Inventory $130.000

Other Comprehensive Income $30.000


Cost of Goods Sold $30.000

2. Forward Exchange Contracts


FASB mengakui tiga tujuan utama forward exchange contracts.
a) Untuk melindungi posisi aset atau kewajiban bersih dalam mata uang asing

b) Untuk lindung nilai komitmen mata uang asing yang dapat diidentifikasi .

c) Untuk berspekulasi di pasar valuta asing

Nilai waktu dari arus kas masa depan dari kontrak pertukaran :

5
 Timbul transaksi yang didenominasi  Memperoleh yen melalui penyelesaian
dalam yen kotrak masa depan
 Menandatangani kontrak masa depan  Membayar yen untuk melunasi usaha
180 hari untuk menerima yen

Lindung Nilai Posisi yang Terekspos: Poin Utama


 Hutang atau piutang rekening dalam mata uang asing

 Piutang dalam mata uang asing atau hutang dengan pedagang broker

 Kerugian dari akun hutang atau piutang diimbangi dengan rugi selisih ( atau
keuntungan ) dari mata uang asing atas piutang atau hutang dengan pertukaran

Premium or Discount on Forward Exchange Contract


Premium = Forward rate > Spot rate
Discount = Forward rate < Spot rate
Diamortisasi ke Beban Keuangan selama jangka waktu kontrak forward

Contoh Nilai waktu dari arus kas masa depan dari kontrak pertukaran
Tanggal Kurs Tunai Kurs YAD
1 Okt 20X1 Rp 80 Rp 85 (180 hari)
31 Des 20X1 Rp 90 Rp 87 (90 hari)
1 Apr 20X2 Rp 86

a) Mencatat awal transaksi


1 Oktober 20X1 (membeli persediaan secara kredit 2.000.000 Yen x Rp 80 = Rp 160.000.000
Jurnal :
Persediaan Rp 160.000.000
Hutang Usaha (Y) Rp 160.000.000
Jika didenominasi dalam Yen

b) Membeli kontrak masa depan untuk 2.000.000 Yen = 2.000.000 Yen x Rp 85


Piutang mata uang asing dari broker Rp 170.000.000
Hutang Usaha (Y) Rp 170.000.000
Jika didenominasi dalam Yen

c) Pada 31 Desember 20X1, penyesuaian piutang denominasi selisih kurs dari broker :

6
¥2.000.000 x Rp 87 Rp 174.000.000
¥2.000.000 x Rp 85 Rp 170.000.000
Keuntungan Transaksi mata uang asing Rp 4.000.000

Jurnal :
Piutang mata uang asing dari broker Rp 4.000.000
Keuntungan transaksi mata
Rp 4.000.000
uang asing
Jika didenominasi dalam Yen

d) Pada saat pelunasan 1 April 20X2


¥2.000.000 x Rp 86 Rp 172.000.000
¥2.000.000 x Rp 87 Rp 174.000.000
Kerugian Transaksi mata uang asing Rp 2.000.000

Jurnal :
Kerugian transaksi mata uang asing Rp 2.000.000
Piutang mata uang asing dari
Rp 2.000.000
broker
Jika didenominasi dalam Yen

Atau :
Hutang Usaha (Y) 170.000.000
Kerugian transaksi mata uang asing (Y) 2.000.000
Kas 172.000.000
Jika didenominasi dalam Yen

LATIHAN SOAL

1. PT Melawai membeli mesin dari Amerika Serikat dengan harga $30.000 dengan kpada
tanggal jatuh tempo 8 Juli. Selain itu tanggal 10 Maret PT Melawai melakukan kontrak
forward 90 hari untuk membeli mesin $30.000 dengan kurs $1 = Rp 8.580. Kurs tunai
pada 10 Maret $1 = Rp 8.580 dan pada 8 Juni $1 = Rp 8.600.
Diminta :
Buatlah perhitungan dan jurnal dari transaksi PT Melawai diatas!
2. PT Meranti mempunyai beberapa transaksi mata uang asing sebagai berikut :
a) Tanggal 1 November 2018 menjual barang ke perusahaa yang berlokasi di Munich,
Jerman. Piutang akan dilunasi dalam Euro pada tanggal 1 Februari 2019 dengan
membayar €250.000.

7
b) Tanggal 1 November 2018 membeli suku cadang mesin dari perusahaan yang
berlokasi di Berlin, Jerman. Hutang akan dilunasi dalam Euro pada tanggal 1 Februari
2019, dengan membayar €125.000. Kurs langsusng pada tanggal-tanggal tersebut :
 1 Nov 2018 €1 = Rp 16.000  31 Des 2018 €1 = Rp 17.620
 1 Feb 2019 €1 = Rp 17.580
Diminta :
a) Buatlah akun T untuk kelima akun berikut yang terkait dengan transaksi : Unit Mata
Uang Asing (€), Piutang Usaha (€), Hutang Usaha (€), Kerugian transaksi mata uang
asing dan keuntungan transaksi mata uang asing!
b) Dalam akun T yang anda buat tersebut, catatlah pos-pos berikut :
1. 1 November 2018, transaksi ekspor (penjualan)
2. 1 November 2018, transaksi impor (pembelian)
3. 31 Desember 2018, penyesuaian akhir tahun yang diperlukan untuk piutang, yang
didenominasi dalam mata uang asing sebesar €250.000
4. 31 Desember 2018, penyesuaian akhir tahun yang diperlukan untuk hutang, yang
didenominasi dalam mata uang asing sebesar €125.000
5. 1 Februari 2019, ayat jurnal penyesuaian untuk menentukan nilai setara Rupiah
dari piutang mata uang asing pada tanggal tersebut.
6. 1 Februari 2019, ayat jurnal penyesuaian untuk menentukan nilai setara Rupiah
dari hutang mata uang asing pada tanggal tersebut.
7. 1 Februari 2019, pelunasan piutang mata uang asing.
8. 1 Februari 2019, pelunasan hutang mata uang asing.

JAWAB :

8
9
MATERI 2
AKUNTANSI MULTINASIONAL: TRANSLASI LAPORAN
KEUANGAN ENTITAS ASING

A. Tujuan Pembelajaran
Agar mahasiswa dapat :
1. Memahami perbedaan prinsip akuntansi
2. Memamhami penentuan mata uang fungsional di lingkungan dengan tingkat inflasi
tinggi
3. Memahami translasi versus pengukuran kembali laporan keuangan asing
4. Melakukan perhitungan atas translasi laporan keuangan mata uang fungsional menjadi
mata uang pelaporan perusahaan

B. Perbedaan dalam Prinsip Akuntansi


Standar akuntansi mempunyai pengaruh signifikan terhadap Perusahaan Indonesia dan
perusahaan multinasional yang beroperasi di Indonesia.

10
Penentuan mata uang fungsional :

Tanggal Nilai tabungan Nilai tukar sekarang Ekuivalen

31-Des-13 £ 100 Rp 18.000 Rp 1.800.000

31-Des-14 £ 100 Rp 17.000 Rp 1.700.000

Ada dua isu :


1. Nilai tukar manakah yang harus digunakan untuk mentraslasikan nilai mata uang asing
menjadi mata uang domestik?
2. Bagaimanakah seharusnya perlakuan atas keuntungan atau kerugian tersebut? Haruskah
hal itu dimasukan dalam laba rugi?

Ada tiga kemungkinan nilai tukar yang digunakan dalam mengkonversi nilai mata uang
asing menjadi rupiah yaitu:
 Nilai tukar sekarang, merupakan nilai tukar pada akhir tanggal neraca
 Nilai tukar historis, merupakan nilai tukar yang pada saat transakasi awal terjadi, seperti
nilai tukar pada tanggal saat aset diterima atau kewajiban diakui.
 Nilai tukar rata-rata, merupakan nilai tukar rata-rata selama suatu periode.

C. PSAK 11 Translasi Mata Uang Asing


PSAK mengadopsi konsep mata uang fungsional (functional currency) yang definisikan
sebagai mata uang dari lingkungan ekonomi primer dimana entitas tersebut beroperasi. Dua
jenis kegiatan operasional luar negeri yaitu :
 Kegiatan dikelola sendiri dan terintegrasi dengan lingkungan lokal dimana entitas asing
itu beroprasi, dan
 Kegiatan terpisah dari lingkungan lokal dan terintegrasi dengan induknya.

Indikator mata uang fungsional


PSAK telah mengadopsi pendekatan mata uang fungsional setelah mempertimbangkan tujuan
dari proses translasi berikut.

11
 Memberikan informasi yang secara umum sesuai dengan pengaruh ekonomi yang
diharapkan dari perubahan nilai tukar terhadap arus kas dan ekuitas perusahaan.
 Mencerminkan laporan keuangan konsolidasi hasil keuangan dan hubungan antara
masing-masing entitas konsolidasi dalam mata uang fungsional yang sesuai dengan
prinsip akutansi yang berlaku secara umum di Indonesia.

Penentuan mata uang fungsional di lingkungan dengan tingkat inflasi tinggi


Asumsikan bahwa anak perusahaan di luar negeri membangun gedung dengan biaya
1.000.000 Peso pada saat nilai tukar adalah Rp500 = 1 Peso. Kemudian diasumsikan bahwa
karna adanya hiperinflasi dinegara anak perusahaan luar negeri trsebut, maka nilai tukar
menjadi Rp0,05 = 1 Peso. Nilai gedung hasil translasi pada saat dibangun dan setelah
hiperinflasi adalah sebagai berikut.

Jumlah Tanggal Pembangunan Setelah Hiperinflasi


(Peso) Nilai Tukar Jumlah hasil Translasi Nilai Tukar Jumlah Hasil Traslasi
1.000.00 Rp500 Rp500.000.000 Rp0,05 Rp50.000
0

Translasi vs pengukuran kembali


Translasi adalah metode yang umum digunakan dan diterapkan jika mata uang lokal adalah
mata uang fungsional entitas asing. Metode nilai tukar sekarang (current rate methods).
Contoh, anak perusahaan Indonesia di Prancis menggunakan euro ke rupiah. Setiap selisih
translasi yang terjadi akan dimasukan sebagai komponen laba komprensif. Oleh karena
pendapatan dan beban laba rugi ditranslasikan dengan menggunakan nilai tukar rata-rata
sepanjang periode pelaporan.

Pengukuran kembali adalah pengukuran kembali laporan keuangan entitas asing dari mata
uang lokal yang digunakan entitas ke mata uang fungsional entitas asing. Metode yang
digunakan untuk pengukuran kembali laporan keuangan dari mata uang lokal kepada mata
uang fungsional disebut metode temporal (temporal methods).

Metode-metode yang dapat diguakan oleh perusahaan Indonesia untuk menyatakan kembali
laporan keuangan afiliasi asing menjadi Rupiah.

Mata uang pembukaan Mata uang fungsional Metode penyataan kembali


danPencatatan afiliasi

12
luar negri
Translasi ke Rupiah menggunakan
Mata uang lokal
Mata uang lokal (yaitu nilai tukar sekarang.
mata uang negara tempat Diukur kembali dari mata uang
Rupiah Indonesia (seperti
afiliasi berlokasi) mata lokal ke Rupiah
yang diharuskan dalam
uang lokal
perekonomian hiperinflasi)
Pertama, diukur kembali dari mata
Mata uang negara ketiga
uang lokal kemata uang
Mata uang lokal (bukan matauang lokal atau
fungsional, kemudian di
rupiah
translasikan dari mata uang
fungsional ke Rupiah.
Rupiah Indonesia Rupiah Indonesia Tidak diperlukan pernyataan
kembali, sudah dinyatakan dalam
Rupiah
Translasi Laporan Keuangan Mata Uang Fungsional Menjadi Mata Uang Pelaporan

Perusahaan Indonesia
Akun Laporan Laba Rugi :
Pendapatan dan beban Umumnya, nilai tukar rata-rata tertimbang periode laporan
Akun Neraca :
Aset dan kewajiban Nilai tukar sekarang pada tanggal neraca
Ekuitas pemegang saham Nilai tukar historis

Oleh karena untuk translasi masing-masing akun entitas asing digunakan kurs yang berbeda-
beda, maka umumnya debit dan kredit dalam neraca percobaan setelah translasi tidak sama.
Pos penyeimbang debit percobaan translasi dengan kreditnya disebut selisih translasi.

Penyajian laporan keuangan dari selisih translasi


Selisih transaksi dari proses translasi adalah bagian dari pendapatan komprehensif untuk
periode tersebut. Pendapatn komprehensif termasuk semua perubahan dalam ekuitas selama
tahun berjalan kecuali perubahan yang timbul dari investasi pemilik dan pembagian ke
pemilik.

Kertas kerja translasi


Pada tanggal 1 januari 2013, PT Induk, Perusahaan Indonesia, membeli 100% saham beredar
dari German Company, sebuah perusahaan yang berlokasi di Berlin, seharga Rp
860.000.000,- Harga tersebut lebih tinggi Rp 60.000.000 dari nilai buku (penghitungan

13
diferensial akan ditunjukkan pada akhir bagian) selisih lebih harga perolehan di atas nilai
buku dialokasikan ke paten yang diamortisasi selama 10 tahun. Akun neraca dalam format
neraca percobaan untuk kedua perusahaan sesaat sebelum akuisisi.
 Mata uang lokal German Company adalah Euro, yang juga merupakan mata uang
fungsionalnya.
 Anak perusahaan menerima Rp 72.000.000 dari transaksi penjualan dengan perusahaan
Indonesia pada saat kurs adalah 1 Euro = Rp 16.000
 Pada tanggal 1 Oktober 2013 anak perusahaan mengumumkan dan membayar dividen
sebesar 6.250 Euro.

 Anak perusahaan masih memiliki mata uang asing tersebut pada tanggal 31 Des 2013.

PT Induk German
Company
(Rp) (€)
Kas 890.000.000 2.500
Piutang Usaha 75.000.000 10.000
Persediaan 100.000.000 7.500
Tanah 175.000.000 -
Aset Tetap 800.000.000 50.000
Total Debit 2.040.000.00 70.000
0
Akumulasi Depresiasi 400.000.000 5.000
Hutang Usaha 140.000.000 2.500
Hutang Obligasi 200.000.000 12.500
Saham Biasa 800.000.000 40.000
Saldo Laba, 31 Des 500.000.000 10.000
2012
Total Kredit 2.040.000.00 70.000
0

Dengan Kurs :
Tanggal 1 Jan 2013 €1 = Rp 16.000
Tanggal 1 Okt 2013 €1 = Rp 17.000
Tanggal 31 Des 2013 €1 = Rp 18.000
Kurs rata-rata = Rp 17.000
 Neraca percobaan German Company pada tanggal 1 Januari 2013

14
 Asumsi pembukuan dan pencatatan anak perusahaan dalam Euro Eropa mata uang
fungsional anak perusahaan
 Terdapat unit mata uang asing dalam neraca percobaan yang mencerminkan rupiah Rp
72.000.000
 Dibuat ayat jurnal penyesuaian menggunakan nilai setara kurs pada akhir tahun

Kertas kerja translasi pada tanggal akuisisi


Neraca Percobaan Kurs Neraca Percobaan
(€) (Rp/€) (Rp)
Kas 2.500 16.000 40.000.000
Piutang Usaha 10.000 16.000 160.000.000
Persediaan 7.500 16.000 120.000.000
Tanah - 16.000 -
Aset Tetap 50.000 16.000 800.000.000
Total Debit 70.000 1.120.000.000

Akumulasi Depresiasi 5.000 16.000 80.000.000


Hutang Usaha 2.500 16.000 40.000.000
Hutang Obligasi 12.500 16.000 200.000.000
Saham Biasa 40.000 16.000 640.000.000
Saldo Laba, 31 Des 2012 10.000 16.000 160.000.000
Total Kredit 70.000 1.120.000.000

1 Jan 2013
Investasi Rp 860.000.000
Kas Rp 860.000.000

Diferensial pada 1 Jan 2013, pada tanggal akuisisi sebagai berikut :


Biaya Perolehan Rp 860.000.000
Nilai buku Investasi
Saham Biasa – German Rp 640.000.000
Saldo Laba – German Rp 160.000.000
Total Rp 800.000.000
Diferensial dialokasikan ke paten Rp 60.000.000
15
Ayat jurnal eliminasi :
Saham Biasa Rp 640.000.000
Saldo Laba Rp 160.000.000
Diferensial Rp 60.000.000
Investasi - German Company Rp 860.000.000

Paten Rp 60.000.000
Diferensial Rp 60.000.000

KERTAS KERJA NERACA KONSOLIDASI 1 JANUARI 2013 (100%)


German
PT Induk Eliminasi Konsolidasi
Company
Rp Rp D K
Kas 30.000.000 40.000.000 70.000.000
Piutang Usaha 75.000.000 160.000.000 235.000.000
Persediaan 100.000.000 120.000.000 220.000.000
Tanah 175.000.000 - 175.000.000
Aset Tetap 800.000.000 800.000.000 1.600.000.000
Investasi – GC 860.000.00 -
0
Diferensial 60.000.000 60.000.000 -
Paten 60.000.000 60.000.000
Total Debit 2.040.000.000 1.120.000.000 2.360.000.000

Akm Depresiasi 400.000.000 80.000.000 480.000.000


Hutang Usaha 140.000.000 40.000.000 180.000.000
Hutang Obligasi 200.000.000 200.000.000 400.000.000
Saham Biasa 800.000.000 640.000.000 640.000.000 800.000.000
Saldo Laba 500.000.000 160.000.000 160.000.000 500.000.000
Total Kredit 2.040.000.000 1.120.000.000 2.360.000.000

SOAL LATIHAN

16
1. Pada tanggal 1 Jan 20X1, PT Pontia membentuk Rahmah Ltd sebagai anak perusahaan di
Arab Saudi dengan harga perolehan awal sebesar 60.000 Riyal Saudi (SAR). Neraca
Percobaan Rahmah Ltd pada tanggal 31 Des 20X1 dalam SAR :

Pos Debet Kredit


Kas 7.000
Piutang Usaha 20.000
Piutang dari PT Pontia 5.000
Persediaan 25.000
Aset Tetap 100.00
0
Akum Penyusutan 10.000
Hutang Usaha 12.000
Hutang Obligasi 50.000
Saham Biasa 60.000
Penjualan 150.00
0
Harga Pokok Penjualan 70.000
Beban Depresiasi 10.000
Beban Operasi 30.000
Dividen Dibayarkan 15.000
Total (SAR) 282.00 282.00
0 0
Informasi tambahan :
a) Piutang dari PT Pontia didenominasi dalam Riyal Saudi (SAR). Dalam pembukuan PT
Pontia terdapat hutang ke Rahmah Ltd sebesar Rp 16.000.000
b) Pembelian persediaan dilakukan secara merata selama tahun berjalan, barang-barang
dalam persediaan akhir dibeli pada tanggal 1 Nov.
c) Peralatan dibeli 1 Mar didepresiasian menggunakan metode garis lurus dengan umur 10
tahun tanpa nilai sisa. Pada tahun pembelian dilakukan depresiasi 1 tahun penuh.
d) Dividen diumumkan dan dibayarkan pada tanggal 1 Nov.
e) Kurs pada tanggal-tanggal tersebut adalah :

 1 Jan SAR 1 = Rp 2.300  31 Des SAR 1 = Rp 2.800


 1 Mar SAR 1 = Rp 2.400  Rata-rata = Rp 2.500
 1 Nov SAR 1 = Rp 2.700

JAWAB :

17
18
19
MATERI 3
LAPORAN KEUANGAN SEGMEN DAN INTERIM

A. Tujuan pembelajaran
Agar mahasiswa dapat :
1. Memahami isu akuntansi pelaporan segmen
2. Memahami informasi tentang segmen
3. Mengidentifikasi laporan segmen
4. Memahami informasi segmen sekunder
5. Memahami pelaporan keuangan interim

B. Syarat dan Ruang Lingkup


Syarat pelaporan informasi keuangan menurut segmen dari suatu perusahaan :
 Yang beroperasi dalam industri
 Daerah geografis

Ruang lingkup :
 Pernyataan ini berlaku bagi perusahaan yang menerbitkan surat-surat berharga yang
diperdagangkan kepada publik.

Entitas yang secara ekonomi signifikan, termasuk anak perusahaan, adalah entitas dengan
tingkat pendapatan, laba, aktiva atau jumlah tenaga kerja yang signifikan di negara tempat
operasi utama perusahaan dilaksanakan.
 Apabila yang disajikan meliputi baik laporan keuangan induk maupun laporan keuangan
konsolidasi, maka informasi yang dimaksud dalam Pernyataan ini hanya perlu disajikan
dalam bentuk informasi yang dikonsolidasikan.
 Apabila laporan keuangan anak perusahaan juga diterbitkan, maka informasi menurut
segmen juga perlu disajikan untuk anak perusahaan .

C. Definisi Segmen
Segmen perusahaan adalah komponen suatu entitas yang aktivitasnya mewakili kegiatan
usaha utama atau kelompok pelanggan. Suatu segmen dapat berbentuk sebuah anak
perusahaan, suatu divisi, suatu departemen, dalam beberapa hal sebuah joint venture atau
anak perusahaan lain bukan investasi. Aktiva, kinerja dan aktivitas segmen tersebut secara
jelas dapat dipisahkan secara fisik dan operasional dari aktiva, kinerja dan aktivitas yang lain
dalam entitas yang sama.

20
Segmen Industri adalah komponen perusahaan yang dapat dibedakan (distinguishable
components) dan menghasilkan suatu produk atau jasa yang berbeda menurut pembagian
industri, atau sekelompok produk atau jasa sejenis yang berbeda, terutama untuk para
pelanggan di luar perusahaan. Sebagai misal, industri dapat dikelompokkan menjadi industri
perhotelan dan pariwisata, industri transport, industri pertambangan, industri jasa profesional
dan lain-lain.

Segmen Geografis adalah komponen perusahaan yang dapat dibedakan dan mempunyai
usaha di suatu atau sekelompok negara dalam suatu wilayah geografis tertentu.

Pendapatan dan Beban Segmen


Pendapatan Segmen adalah pendapatan yang dapat diatribusikan atau dikaitkan secara
langsung pada suatu segmen, atau bagian yang relevan dari pendapatan yang dapat
dialokasikan secara layak pada suatu segmen. Pendapatan ini merupakan hasil transaksi baik
dengan pihak luar perusahaan maupun dengan segmen lain dalam perusahaan yang sama.
Beban Segmen adalah beban yang dapat diatribusikan secara langsung pada suatu segmen
atau bagian yang relevan dari suatu beban yang dapat dialokasikan secara layak sebagai
beban suatu segmen .

Standar pelaporan segmen


 Standar ini mengacu pada pendekatan manajemen untuk segmentasi. Berdasar
pendekatan manajemen, segmen yang digunakan untuk pelaporan eksternal ditentukan
melalui struktur internal bisnis
 Jika pelaporan internal berdasar daerah, maka laporan segmen harus berdasar geografis.
Jika pelaporan internal berdasar lini produk atau industri, maka laporan segmen harus
memakai dasar yang sama.
 Menurut, FASB statement No 131 (paragraph 4) menyimpulkan: segmen adalah bukti
dari struktur suatu organisasi internal perusahaan, dan pembuat laporan keuangan harus
bisa menyediakan informasi yang diperlukan secara efektif dan tepat waktu

Identifikasi pelaporan segmen


1. Perusahaan yang terlibat dalam aktivitas usaha yang menghasilkan pendapatan dan
mengeluarkan biaya, termasuk pendapatan dan beban antar segmen
2. Dimana hasil usahanya secara berkala ditelaah oleh para pengambil keputusan di
perusahaan
3. Terdapat informasi keuangan tersendiri

21
Batas Kuantitatif
Segmen usaha dapat dilaporkan jika melewati batas materialitas. Suatu segmen dianggap
material, dan karenanya dapat dilaporkan secara terpisah jika salah satu dari kriteria dibawah
ini terpenuhi:

1. Pendapatannya, termasuk pendapatan antar segmen berjumlah 10% atau lebih dari
total pendapatan semua segmen usaha
2. Nilai absolute dari laba atau ruginya berjumlah 10% atau lebih dari jumlah seluruh
laba dari segmen usaha yang dilaporkan laba atau jumlah absolute semua segmen
usaha yang melaporkan rugi
3. Jumlah aktiva 10% atau lebih besar dari jumlah asset semua segmen usaha

D. Segmen usaha yang dilaporkan


Uji pendapatan
Uji pendapatan 10% dilakukan dengan menghitung jumlah dari pendapatan tiap segmen
usaha, kemudian membandingkan jumlah tersebut dengan 10% dari pendapatan total semua
segmen usaha.

Pendapatan Pendapatan Nilai uji (10% Perlukah


segmen usaha antar segmen x 670.000) dilaporkan
Makanan 150.000 0 > 67.000 YA

Kertas 170.000 200.000 > 67.000 YA

Tembaga 40.000 0 < 67.000 TIDAK

Keuangan 60.000 50.000 > 67.000 YA

Total 420.000 250.000

Menurut Statement No 131, mensyaratkan bahwa total pendapatan eksternal dari segmen
yang perlu dilaporkan setidaknya berjumlah 75% dari total pendapatan konsolidasi. Nilai
ujinya adalah 315.000 (420.000 x 75%). Pendapatan eksternal dari segmen makanan, kertas,
dan keuangan adalah 380.000 yang berarti lebih besarr 75% pendapatan konsolidasi,
sehingga tidak ada segmen tambahan yang perlu dilaporkan

Uji Aktiva

22
Uji aktiva 10% dilakukan dengan membandingkan jumlah aktiva masing-masing segmen
dengan 10% dari total aktiva semua segmen usaha. Aktiva segmen adalah aktiva yang
termasuk dalam suatu segmen sesuai telaah yang dilakukan para pengambil keputusan.

Aktiva Segmen Usaha yang Uji Nilai Perlukah


dapat diidentifikasikan (10% x 1.010.000) dilaporkan?
Makanan 200.000 > 101.000 YA

Kertas 250.000 > 101.000 YA

Tembaga 60.000 < 101.000 TIDAK

Keuangan 500.000 > 101.000 YA

Total 1.010.000

Uji Laba Operasional


Jumlah laba atau rugi suatu segmen usaha tergantung pada item pendapatan dan beban yang
dimasukkan manajemen dalam perhitungan yang telah ditelaah oleh para pengambil
keputusan. Dalam penerapan uji laba operasi untuk mengidentifikasikan segmen yang perlu
dilaporkan, nilai absolute laba atau rugi operasi suatu segmen dibandingkan dengan 10% dari
yang lebih besar antara laba operasi gabungan semua segmen usaha yang menghasilkan laba
atau rugi operasi gabungan semua segmen usaha yang merugi.

Laba operasi Rugi operasi Nilai uji perlukah Dilaporka


segmen usaha segmen usaha (10% x 130.000) n

Makanan 25.000 > 13.000 YA

Kertas 55.000 > 13.000 YA

Tembaga (10.000) < 13.000 TIDAK

Keuangan 50.000 > 13.000 YA

Total 130.000 (10.000)

E. Pengungkapan Segmen
Pendapatan dari setiap produk atau jasa atau sekumpulan produk atau jasa seharusnya
diungkapkan kecuali untuk alasan kepraktisan

23
Informasi geografis, jika praktis, termasuk pendapatan dari pelanggan eksternal dalam negri
dan luar negri. Jika pendapatan dari suatu negara jumlahnya cukup besar (sekitar 10%), maka
harus diungkapkan secara tersendiri. Demikian pula, aktiva jangka panjang harus
diungkapkan menurut negara dimana aktiva berada dan total aktiva yang berada di negara
lain, juga pelaporan terpisah atas negara tertentu dimana terdapat aktiva yang bernilai besar.

Pelanggan utama
Pelanggan tertentu yang merupakan sumber dari 10% atau lebih pendapatan perusahaan harus
diungkapkan, demikian juga pendapatan dari setiap pelanggan. Pengungkapan identitas
pelanggan tidaklah perlu. Dalam pembatasan 10%, sekelompok entitas di bawah suatu
pengendalian dianggap sebagai satu pelanggan.

DATA SEGMEN ARC CORPORATION


Pupuk Kimia Keuangan Lain-lain Total
Pendapatan dari $130.000 $150.000 $9.000 $20.000 $309.000
pelanggan eksternal
Pendapatan antar - 120.000 10.000 - 130.000
segmen
Pendapatan Bunga 1.000 8.200 - 300 9.500
Beban Bunga 900 6.800 - 800 8.500
Pendapatan Bunga - - 1.200 - 1.200
bersih
Depresiasi dan 15.000 18.000 9.000 3.000 45.000
amortisasi
Laba (Rugi) Segmen (9.000) 15.000 1.000 600 7.600
Pendapatan dari ekuitas - 2.000 - - 2.000
investi
Aktiva Segmen 60.000 80.000 120.000 20.000 280.000
Pengeluaran untuk 7.000 6.000 2.500 1.000 16.500
aktiva segmen

Kategori lain-lain meliputi unit luar angkasa yang produk utamanya adalah mesin jet, dan
unit rekayasa material yang produk utamanya adalah fiber.

Seluruh penjualan antar segmen dilakukan pada harga pasar.


Pengungkapan rekonsiliasi :
Pendapatan dari segmen yang dilaporkan $419.000
Pendapatan lainnya 20.000
(-) pendapatan antar segmen (130.000)

24
Pendapatan konsolidasi $309.000
Total laba dari segmen yang dilaporkan $7.000
Laba (Rugi) lainnya 600
7.600
(-) Laba antar segmen (3.000)
(-) Beban perusahaan yang tidak dialokasikan ke segmen (1.200)
Laba sebelum pajak penghasilan dan pos luar biasa $3.400
Total aktica segmen yang dilaporkan $260.000
Aktiva lainnya : 20.000
Goodwill yang tidak dialokasikan ke segmen 13.000
Item lain yang tidak dialokasikan 2.900
Aktiva konsolidasi $295.900
Informasi geografis
Pendapatan Aktiva Jangka Panjang
Amerika Serikat $ 140.000 $85.000
Kanada 30.000 9.000
Negara yang lainnya 9.000 -
$179000 $94.000

F. LAPORAN KEUANGAN INTERIM


Laporan keuangan interim memberikan informasi tentang operasional perusahaan selama
kurang dari satu tahun. Biasanya diterbitkan setiap tiga bulan dan memuat informasi
kumulatif tahun berjalan serta informasi perbandingan dengan periode yang sama untuk
tahun sebelumnya.

Laporan keuangan interim :


 Harus dipandang sebagai bagian yang integral dari periode tahunan
 Dapat disusun secara bulanan, triwulan, atau periode lain yang kurang dari setahun dan
mencakupi seluruh komponen laporan keuangan sesuai standar akuntansi keuangan.

Pengakuan dan Pengukuran


Unsur yang sama antara pelaporan keuangan interim dan pelaporan keuangan tahunan adalah:
 Dasar pengakuan pendapatan
 Kebijakan akuntansi dasar pelaporan pada periode interim, kecuali jika ada perubahan
dalam standar akuntansi
 Penyajian penggolongan aktiva sebagai lancar dan tidak lancar, dan kewajiban sebagai
jangka pendek dan jangka panjang

25
Biaya dan Beban
Beban yang dapat dihubungkan dengan pendapatan ditentukan atas dasar yang sama dengan
dasar dalam penyusunan laporan keuangan tahunan kecuali untuk persediaan :
 Perusahaan yang dalam periode interim menggunakan estimasi laba kotor
mengungkapkan hal tersebut dalam laporan keuangan interim.
 Perusahaan yang melakukan penilaian persediaan berdasarkan biaya standar tidak perlu
melaporkan penyimpangan atau selisih dengan biaya aktual yang terjadi, jika selisih
biaya tersebut tidak material atau diharapkan bisa diselesaikan pada akhir tahun.
Pengaruh dari penyimpangan yang tidak direncanakan dan tidak diperkirakan harus
dilaporkan pada akhir periode interim dengan prosedur yang sama seperti yang
digunakan pada akhir tahun.
 Kerugian yang disebabkan penurunan harga pasar dan pemulihan harga tidak boleh
ditangguhkan untuk dibebankan ke periode di luar periode penurunan harga tersebut.
Beban dan beban lain-lain
Untuk periode pelaporan interim, biaya dan beban lain-lain termasuk biaya produksi
dibebankan atas dasar yang sama seperti periode tahunan.

Pendapatan dan Beban musiman


Laporan keuangan interim memberi gambaran pendapatan dan beban periode interim
tersebut. Laporan keuangan interim tertentu diperbandingkan dengan periode sebelumnya
memberi manfaat yang lebih besar bagi para pemakai laporan dalam contoh kondisi-kondisi
sebagai berikut:
 Laporan keuangan interim diperbandingkan dengan laporan keuangan interim periode
sebelumnya, untuk mengetahui kecenderungan (trend) posisi keuangan dan kinerja.
 Laporan keuangan interim diperbandingkan dengan interim yang sama dalam periode
akuntansi yang lalu, untuk mengetahui kecenderungan berulang (cyclical) musiman dari
kegiatan usaha.
 Laporan keuangan interim diperbandingkan dengan laporan keuangan kumulatif dari
awal tahun buku sampai dengan tanggal laporan keuangan interim untuk mengetahui
kontribusi atau pengaruh periode interim yang dilaporkan pada periode berjalan.
 Laporan keuangan interim diperbandingkan dengan laporan keuangan tahun buku yang
lalu, untuk mendapat gambaran pengaruh dan kinerja interim tersebut terhadap posisi
keuangan, kinerja dan arus kas periode akuntansi yang lalu.

26
Penyajian Laporan Keuangan Interim
 Laporan keuangan interim meliputi neraca, laporan laba rugi dan saldo laba interim, laporan
arus kas dan catatan atas laporan keuangan. Laporan keuangan interim harus disajikan secara
komparatif dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Perhitungan laba-rugi interim harus
mencakup periode sejak awal tahun buku sampai dengan periode interim terakhir yang
dilaporkan (year-to-date).
 Laporan keuangan interim harus menggolongkan aktiva sebagai kelompok lancar dan tidak
lancar, dan kewajiban sebagai kelompok jangka pendek dan jangka panjang sesuai laporan
keuangan tahunan. Khusus untuk perusahaan tertentu seperti bank dan asuransi yang
mempunyai metode khusus dalam penggolongan aktiva, maka penggolongan aktiva harus
dilakukan sesuai dengan standar akuntansi keuangan yang berlaku.

 Apabila perusahaan melaporkan ringkasan informasi keuangan pada tanggal laporan


keuangan interim, data berikut merupakan data minimum yang harus dilaporkan:
 Pendapatan atau penjualan kotor, beban, estimasi pajak penghasilan, pos luar biasa,
pengaruh kumulatif perubahan akuntansi, perubahan akuntansi dan laba bersih
 Data laba bersih per saham untuk setiap periode interim yang disajikan
 Pendapatan dan beban musiman
 Perubahan yang penting dalam taksiran pajak penghasilan
 Pelepasan suatu segmen usaha, pos luar biasa, transaksi tidak biasa dan tidak sering
terjadi.
 Kewajiban kontinjensi
 Perubahan akuntansi dan perubahan yang material pada unsur laporan arus kas.
LATIHAN SOAL

1. PT Multiplus sebuah perusahaan publik yang sahamnya diperdagangkan di bursa efek


nasional melaporkan informasi berikut dalam laporan keuangan konsolidasian.
Dari laporan laba rugi konsolidasian tahun 20X5
Pendapatan Penjualan Rp 564.000.000
Pendapatan Sewa Rp 34.000.000
Laba sebelum pajak penghasilan Rp 65.000.000
Pajak Penghasilan Rp 20.000.000
Dari neraca konsolidasian
Total aset Rp 475.000.000

Manajemen PT Multiplus memutuskan bahwa perusahaan mempunyai segmen operasi


sebagai berikut selama tahun 20X5 : (1) Sewa Mobil, (2) Angkasa Luar, (3) Komunikasi,

27
(4) Produk Kesehatan dan Kebugaran, (5) Manufaktur Peralatan Berat. Perusahaan
mengumpulkan informasi berikut untuk segmen industri tersebut :
Kesehatan
Sewa Angkasa Peralatan
Pos Komunikasi &
Mobil Luar Berat
Kebugaran
Dalam Miliaran Rupiah
Penjualan 204 60 50 250
Sewa 34
Penjualan antar segmen 5 25
HPP 141 177
Beban penjualan 16 42 29 23 37
B dpt ditelusuri lainnya 4 8 11 5 10
Alokasi biaya umum 2 7 2 2 7
Informasi lain :
Beban depresiasi 4 15 4 5 25
Pengeluaran modal 3 30 15 40

Informasi tambahan :
1) Kantor pusat perusahaan mempunyai beban umum senilai Rp 33.000.000.000 dan aset
dapat diidentifikasi sebesar Rp 25.000.000.000 (pengambilan keputusan utama
operasi tidak menggunakan kedua informasi ini dalam menentukan kinerja segmen
operasi).
2) Penjualan antar segmen sebesar Rp 5.000.000.000 dari segmen sewa mobil terdiri dari
sewa mobil untuk angkasa luar (Rp 2.000.000.000) dan komunikasi (Rp
3.000.000.000) pe njualan antar segmen sebesar Rp 25.000.000.000 dari segmen
peralatan berat dilakukan ke segmen angkasa luar. Segmen angkasa luar
menggunakan peralatan tersebut dalam operasi manufakturnya. Segmen peralatan bert
meralisasikan laba sebesar Rp 8.000.000.000 dari penjualan tersebut. Pada tanggal 31
Des 20X5, Rp 7.000.000.000 dari laba tersebut belum direalisasi dari sudut pandang
konsolidasi.
3) Pada tanggal 31 Des 20X5, tidak terdapat piutang/hutang antar perusahaan terkait
dengan sewa mobil antar segmen. Akan tetapi, segmen peralatan berat mempunyai
piutang dari penjualan atar segmen ke segmen angkasa luar kebijakan perusahaan

28
adala memasukan piutang antar segmen ke dalam aset segmen untuk tujuan
mengevaluasi kinerja segmen.
Diminta :
a) Buatlah skedul untuk setiap uji 10% : (1) Uji Pendapatan, (2) Uji Laba (Rugi), (3) Uji
Aset. Setiap skedul harus menunjukan segmen industri PT Multiplus yang manakan
yang merupakan segmen dilaporkan untuk tahun 20X5.
b) Indikasikan apakah segmen dilaporkan PT Multiplus memenuhi uji pendapatan 75%
c) Siapkan informasi tentang operasi perusahaan di segmen industri yang berbeda
sebagaiman dharuskan PSAK 5.

JAWAB :

29
30
MATERI 4
PERESEKUTUAN : PENDIRIAN, PENGORPERASIAN &
PERUBAHAN KEANGGOTAAN

A. Tujuan pembelajaran
Agar mahasiswa dapat :
1. Memahami karakteristik entitas persekutuan
2. Memahami akuntansi untuk pendirian persekutuan
3. Memahami akuntansi untuk operasi persekutuan
4. Memahami alokasi laba rugi kepada para sekutu

B. Pendirian Persekutuan
Dalam pendirian persekutuan diperlukan beberapa perjanjian persekutuan yang tertuang
dalam kertas akta pendirian yang mencakup hal-hal sebagai berikut :
1. Nama persekutuan dan nama pelaku
2. Jenis usaha dan jangka waktu
3. Penjelasan lengkap tentang distribusi keuntungan dan kerugian

31
4. Prosedur yang digunakan dalam perubahan persekutuan
5. Aspek lain dalam operasi yang diputuskan oleh para sekutu

Karakteristik persekutuan terbagi menjadi dua yaitu :


1. Perjanjian antara dua pihak atau lebih yang setuju utk mnginvestasikan sesuatu ke dalam
usaha dan laba yg diperoleh dibagi diantara mereka.

2. Pembentukan persekutuan disertai akta pendirian yg menjelaskan:


a. Nama persekutuan
b. Jenis usaha
c. Kontribusi modal awal
d. Pembagian laba
e. Prosedur perubahan anggota

Adapun karakteristik utama lain dari persekutuan :


1. Perjanjian persekutuan
2. Persekutuan sebagai entitas terpisah
3. Sekutu adalah wakil dari persekutuan
4. Kewajiban sekutu adalah kewajiban bersama
5. Hak dan kewajiban sekutu
6. Kepemilikan sekutu dapat dialihkan dalam persekutuan
7. Berhentinya sekutu (mengundurkan diri, dikeluarkan, ketetapan pengadilan, menjadi
debitor kebangkrutan, meninggal dunia)

Jenis – jenis persekutuan terbagi menjadi 3 yaitu :


1. Persekutuan terbatas - sekutu umum bertanggung jawab atas kewajiban persekutuan dan
manajemen, sekutu terbatas bertanggung jawab hanya sampai kontribusi modal.
2. Persekutuan dengan kewajiban terbatas – tiap sekutu memiliki tingkat perlindungan
kewajiban yang sama.
3. Persekutuan terbatas dengan kewajiban terbatas.

Masalah akuntansi pada persekutuan diantaranya yaitu :


1. Pencatatan investasi awal masing-masing sekutu pd saat pendirian
2. Distribusi laba/rugi persekutuan
3. Perubahan kepemilikan persekutuan (dissolution of partnership)
4. Likuidasi persekutuan

Pada saat pembentukan persekutuan, diperlukan untuk melakukan penilaian yang tepat
terhadap aset nonkas dan liabilitas yang dikontribusikan oleh masing-masing sekutu.

Akuntansi pembentukan persekutuan terbagi menjadi 4 yaitu :

32
1. Investasi dapat berupa kas atau aset non kas lainnya.
2. Aset non kas harus dicatat pada nilai pasar atau kesepakatan anggota persekutuan.
3. Pencatatan dilakukan dengan mendebit akun kas atau aset non kas lainnya, dan
mengkredit akun Modal tiap-tiap sekutu.
4. Perbandingan saldo modal umumnya akan menentukan rasio pembagian laba
persekutuan.

Contoh Soal :
Asep & Anti sepakat membentuk persekutuan dengan membagi laba sama besar.

Investasi yang mereka lakukan adalah sebagai berikut:


Nilai Perolehan Nilai Wajar (Rp.000)
Item Investasi
(Rp.000) Investasi Asep Investasi Anti
Kas 80.000 40.000 40.000
Tanah 100.000 120.000
Gedung 160.000 140.000
Persediaan 70.000 90.000
Peralatan 80.000 100.000
230.000 300.000

Ayat Jurnal:
Mencatat Investasi Asep
Kas Rp 40.000
Tanah Rp 120.000
Gedung Rp 140.000
Modal Asep Rp 300.000

Mencatat Investasi Anti


Kas Rp 40.000
Persediaan Rp 90.000
Peralatan Rp 100.000
Modal Anti Rp 230.000

33
Akuntansi Operasi Persekutuan merupakan kegiatan operasi mencakup transaksi penambahan
(penarikan) investasi, pinjaman sekutu dan pembagian laba rugi.

Akun untuk sekutu mencakup:


a. Akun modal tiap sekutu modal sekutu bisa bersaldo debit karena defisiensi (kerugian
atau penarikan melebihi modal disetor)
b. Akun Prive (Penarikan)
c. Akun Pinjaman

Alokasi Laba Rugi kepada Para Sekutu


1. Distribusi laba ditetapkan berdasarkan perjanjian persekutuan.
2. Laba mungkin akan dibagi sama besar, atau berdasarkan persentase tertentu.
3. Persentase modal dapat dijadikan dasar pembagian laba persekutuan.
4. Dapat dipilih menggunakan modal awal, modal akhir atau modal rata-rata.
5. Dalam pembagian laba dapat dipertimbangkan pemberian bonus, gaji atau bunga modal
kepada sekutu sebelum laba dibagi.

Contoh soal pembagian laba berdasarkan modal :


Laba persekutuan tahun 2009 Rp100.000. Data terkait saldo modal Andri dan Ambar :
Tanggal Modal Andri Tanggal Modal Ambar
1 Januari 60.000 1 Januari 60.000
Invest, 1 April 6.000 Prive, 1 Juli 15.000
Invest, 1 Sept 9.000 Prive, 1 Okt 12.000
Invest, 30 Des 24.000
Saldo Modal, 31 Des 75.000 Saldo Modal, 31 Des 57.000

Perhitungan Modal Rata-rata - Andri


Akumulasi Lama Investasi
Keterangan
Dana Investasi (bulan)
Modal, 1 Jan 60.000 60.000 3 bln 180.000
Invest, 1 Apr 6.000 66.000 5 bln 330.000
Invest, 1 Sept 9.000 75.000 4 bln 300.000
12 bln 810.000
Investasi modal rata-rata Rp810.000/12 bln 67.500

Perhitungan Modal Rata-rata - Ambar


Keterangan Akumulasi Lama Investasi

34
Dana Investasi (bulan)
Modal, 1 Jan 60.000 60.000 6 bln 360.000
Prive, 1 Jul -15.000 45.000 3 bln 135.000
Prive, 1 Okt -12.000 33.000 3 bln 99.000
12 bln 594.000
Investasi modal rata-rata Rp594.000/12 bln 49.500

Skedul pembagian laba


Saldo Modal Saldo Modal
Dasar Total laba Laba Andri Laba Ambar
Andri Ambar
Modal Awal 60.000 60.000 100.000 50.000 50.000
Modal Akhir 75.000 57.000 100.000 56.818 43.182
Modal 67.500 49.500 100.000 57.692 42.308
rata-rata

Contoh soal penyisihan bonus, gaji, dan bunga modal :


Persekutuan Rama, Sinta & Arjuna memperoleh laba Rp60.000 pada tahun 2010, distribusi
laba dilakukan sebagai berikut:
 Rama menerima bonus 10% dari laba bersih untuk jasa manajemen yg diberikan.
 Rama dan Sinta menerima gaji masing-masing sebesar Rp12.000
 Sisa laba didistribusikan secara merata.

Skedul pembagian laba


Arjun Jumla
Rama Sinta
a h
Laba bersih 60.000

Bonus utk -6.000 6.000 6.000


Rama
Sisa laba 54.000
Penyisihan gaji -24.000 12.00 12.00 24.000
0 0
Sisa laba 30.000
Dibagi rata -30.000 10.00 10.00 10.000 30.000
0 0
Sisa laba 0 28.00 22.00 10.000 60.000
0 0

Contoh soal perubahan keanggotaan :


Tanggal 1 Jan 20X3 Persekutuan AB memiliki nilai saldo modal :
Saldo modal Persentase laba (%)

35
Aldi Rp. 20.000.000 60
Bayu Rp. 10.000.000 40
Total Rp. 30.000.000 100

Informasi tambahan :
Tanggal 1 Januari 20X3, Citra diundang menjadi persekutuan baru (Persekutuan ABC), Citra
membeli seperempat kepemilikan dalam modal dan 25% pembagian laba. Aldi dan Bayu
akan membagi 75% sisa laba dengan rasio 60:40, menghasilkan pembagian laba 45% untuk
Aldi dan 30% untuk Bayu

Jawaban :
a. Biaya perolehan investasi = nilai buku
Citra membeli senilai Rp. 10.000.000
Seperempat kepemilikan Citra pada persekutuan :
Investasi pada persekutuan Rp 10.000.000
Proporsi nilai buku sekutu baru
(Rp 30.000.000 + Rp 10.000.000) x 0.25 (Rp 10.000.000)
Selisih Rp 0

Jurnal :
Kas Rp 10.000.000
Modal Citra Rp 10.000.000

b. Biaya perolehan investasi > Nilai buku


Investasi Citra Rp. 11.000.000
Seperempat kepemilikan Citra pada persekutuan :

Investasi pada persekutuan Rp 11.000.000


Proporsi nilai buku sekutu baru
(Rp 30.000.000 + Rp 11.000.000) x 0.25 (Rp 10.250.000)
Selisih Rp 750.000

Kelebihan mengindikasikan bahwa nilai aset bersih sebelumnya kerendahan atau memiliki
goodwill yang tidak tercatat
Biaya perolehan investasi > Nilai buku
Tiga alternatif perlakuan akuntansi :
1. Revaluasi nilai aset
2. Mengakui goodwill yang tidak tercatat

36
3. Menggunakan metode bonus

 Contoh alternatif Revaluasi nilai aset :


Citra membayar Rp. 750.000 terhadap proporsi nilai buku karena persekutuan memiliki tanah
dengan nilai buku Rp. 4.000.000, penilaian terkini harga pasar tanah Rp.7.000.000.
Peningkatan nilai tanah dialokasikan dengan rasio laba dan rugi saat peningkatan terjadi
(60:40).
Modal Aldi meningkat (Rp. 3.000.000 x 60%= Rp. 1.800.000)
Modal Bayu meningkat (Rp.3.000.000x 40% = Rp. 1.200.000)

Jurnal :
Tanah Rp 3.000.000
Modal Aldi Rp 1.800.000
Modal Bayu Rp 1.200.000

Modal persekutuan menjadi :


Modal persekutuan AB sebelumnya Rp 30.000.000
Revaluasi tanah menjadi nilai pasar Rp 3.000.000
Investasi Citra Rp 11.000.000
Modal persekutuan ABC Rp 44.000.000
Bagian sekutu baru atas modal dihasilkan :
(Rp 30.000.000 + Rp 3.000.000 + Rp 11.000.000) x 0.25 Rp 11.000.000
Jurnal :
Kas Rp 11.000.000
Modal Citra Rp 11.000.000

 Contoh Alternatif Mengakui goodwill


Negosiasi sekutu lama dan baru berdasarkan estimasi laba masa akan datang.
Misal : hasil negosiasi nilai goodwill Rp 3.000.000

Perhitungan :
Langkah 1
25% estimasi modal yang dihasilkan Rp 11.000.000
Estimasi modal yang dihasilkan :
Rp 11.000.000 : 0.25 Rp 44.000.000
Langkah 2
Estimasi modal yang dihasilkan Rp 44.000.000
Jumlah aset bersih :
Rp 30.000.000 + Rp 11.000.000 Investasi Citra) (Rp 41.000.000)
Estimasi Goodwill Rp 3.000.000

37
Jurnal :
Goodwill Rp 3.000.000
Modal Aldi Rp 1.800.000
Modal Bayu Rp 1.200.000
Kas Rp 11.000.000
Modal Citra Rp 11.000.000

 Contoh Alternatif Metode Bonus


Bonus kepada sekutu lama 60:40
Bagian sekutu baru atas total modal yang dihasilkan :
(Rp 30.000.000 + Rp 11.000.000) x 0,25 = Rp 10.250.000
Kas Rp 11.000.000
Modal Aldi Rp 450.000
Modal Bayu Rp 300.000
Modal Citra Rp 10.250.000

c. Biaya perolehan investasi < Nilai buku


Investasi Citra Rp 8.000.000
Seperempat kepemilikan Citra pada persekutuan :
Investasi pada persekutuan
Proporsi nilai buku sekutu baru Rp 8.000.000
Rp 30.000.000 + Rp 8.000.000) x 0.25 (Rp 9.500.000)
Selisih Rp 1.500.000

Menambah kas dan sejumlah nilai tambah yang bisa dianggap goodwill
 Alternatif Revaluasi nilai aset
Citra membayar Rp 8.000.000 untuk seperempat kepemilikan persekutuan. Persediaan yang
dicatat saat ini dengan nilai buku Rp 14.000.000 memiliki nilai wajar Rp 8.000.000. maka
menurunkan modal persekutuan lama rasio 60:40
Jurnal :
Modal Aldi Rp 3.600.000
Modal Bayu Rp 2.400.000
Persediaan Rp 6.000.000

Bagian sekutu baru atas modal dihasilkan = (Rp 30.000.000 – Rp 6.000.000 + Rp


11.000.000) x 0.25 = Rp. 8.000.000
Kas Rp 8.000.000
Modal Citra Rp 8.000.000

 Alternatif Pencatatan goodwil sekutu baru

38
Perhitungan :
Langkah 1
75% estimasi modal yang dihasilkan Rp 30.000.000
Estimasi modal yang dihasilkan :
Rp 30.000.000 : 0.75 Rp 40.000.000

Langkah 2
Estimasi modal yang dihasilkan Rp 40.000.000
Jumlah aset bersih :
Rp 30.000.000 + Rp 8.000.000 Investasi Citra) (Rp 38.000.000)
Estimasi Goodwill Rp 2.000.000

Jurnal :
Kas Rp 8.000.000
Goodwill Rp 2.000.000
Modal Citra Rp 10.000.000

 Alternatif Metode Bonus


Selisih Rp 1.500.000 diperlakukan sebagai bonus kepada citra
Rasio 60:40

Kas Rp 8.000.000
Modal Aldi Rp 900.000
Modal Bayu Rp 600.000
Modal Citra Rp 9.500.000

LATIHAN SOAL

1. Lolita dan Rima adalah sekutu pada sebuah persekutuan. Saldo modal mereka selama tahun
20X1 adalah :
Modal Lolita
Modal Rima
8/23 6.000.0000 1/1 30.000.000 3/5 9.000.000 1/1 50.000.000
4/3 8.000.000 7/6 7.000.000
10/31 6.000.000 10/7 5.000.000

Laba persekutuan selama tahun ini adalah Rp 50.000.000. Perjanjian persekutuan


menyatakan pembagian laba sebagai berikut :
a. Masing-masing sekutu akan mendapatkan 8% atas saldo rata-rata modal mereka

b. Sisa laba atau rugi akan dibagi sama rata

39
Diminta : Buatlah skedul distribusi laba keduanya

2. Debora dan Marina menjual peralatan elektronik dan perlengkapannya melalui persekutuan
yang mereka dirikan, mereka ingin mengembangkan lini usahanya dengan menerima Wayan
sebagai sekutu. Modal Debora adalah Rp 200.000.000 dan Modal Marina Rp 160.000.000
dan mereka membagi laba pada rasio masing-masing 3:2.
Diminta buatlah jurnal penerimaan Wayan dalam masing-masing situasi terpisah :
a) Wayan membeli separuh investasi Marina pada persekutuan senilai Rp 90.000.000.
b) Wayan menginvestasikan sejumlah yang dibutuhkan untuk mendapatkan sepertiga
kepemilikan jika tidak ada goodwill atau bonus yang diakui.
c) Wayan menginvestasikan sejumlah Rp 10.000.000 untuk seperempat kepemilikan dan
terdapat pengakuan goodwill.
d) Debora dan Marina setuju bahwa beberapa persediaan telah rusak. Nilai persediaan
diturunkan sebelum masuknya Wayan. Wayan menginvestasikan Rp 100.000.000 untuk
seperempat kepemilikan.
e) Wayan membeli seperempat kepemilikan dengan membayar Debora Rp 80.000.000 dan
Marina Rp 60.000.000. Nilai tanah meningkat sebelum masuknya Wayan.
f) Wayan menginvestasikan Rp 80.000.000 untuk seperlima kepemilikan dengan modal
akhir Rp 440.000.000
g) Wayan menginvestasikan Rp 100.000.000 untuk seperlima kepemilikan. Diakui sejumlah
goodwill.

JAWAB :

40
41
MATERI 5
PERSEKUTUAN: LIKUIDASI

A. Tujuan Pembelajaran
Agar mahasiswa dapat :
1. Memahami jenis-jenis persekutuan likuidasi
2. Memahami likuidasi sekaligus
3. Memahami likuidasi bertahap
4. Memahami perubahan persekutuan menjadi perseroan

B. Persekutuan Likuidasi terbagi menjadi 4 diantaranya :


1. Dissociation/Pengunduran diri
Dissociation adalah konsep hukum untuk pengunduran diri sekutu karena meninggal,
pensiun, dan keputusan pengadilan. Tidak semua dissociation menimbulkan pembubaran

42
persekutuan . Banyak dissociation hanya melibatkan pembelian kepemilikan sekutu yang
mengundurkan diri dibandingkan melakukan terminasi atau likuidasi.

2. Dissolution/Pembubaran
Terjadi karena :
a) Pengunduran diri seorang sekutu
b) Dalam persekutuan yang didirikan dengan batas waktu dan tujuan tertentu seluruh
sekutu setuju untuk menghentikan persekutuan atau ketika batas waktu dan tujuan
yang dimaksud telah terpenuhi atau selesai
c) Adanya keputusan pengadilan

3. Termination/Terminasi
Termination merupakan akhir dari fungsi bisnis normal sebuah persekutuan ,
persekutuan tidak lagi mengalami kesinambungan usaha pada saat penghentian.

4. Liquidation/Likuidasi.
Liquidation merupakan penjualan aktiva persekutuan, pembayaran kewajiban dan
pembagian aktiva tersisa kepada masing-masing sekutu.

C. Prosedur Likuidasi
a) Semua buku besar persekutuan disesuaikan dan ditutup,kemudian laba/rugi penyesuaian
dipindahkan ke modal para sekutu berdasarkan ratio laba/rugi.
b) Semua aktiva non kas dijual, laba/rugi dibagi kepada para sekutu berdasarkan rationya.
c) Membayar semua kewajiban kepada negara dan pihak ketiga.
d) Bila modal sekutu bersaldo debit dapat dikompensasikan dengan maksimum sebesar
saldo pinjaman modal sekutu tersebut. Bila tidak ada saldo pinjaman, modal sekutu
tersebut harus menyetor kekurangannya.
e) Bila ada saldo piutang kepada sekutu harus dikompensasikan ke modal sekutu tersebut
f) Sisa uang kas yang masih ada dibagikan kepada para sekutu.

D. Metode Likuidasi
5. Likuidasi sekaligus
Pembagian kas kepada sekutu hanya dilakukan sekali setelah aktiva non kas berhasil
direalisasi dan semua hutang dilunasi.
Kas yang dibagi kepada sekutu sesuai dengan saldo modal bersih.
Laba atau rugi realisasi ditanggung sekutu sesuai dengan persentase kepemilikan.

43
6. Likuidasi bertahap
Terjadi karena proses penjualan tidak sekaligus/bertahap, sehingga pembayaran kepada
anggota juga bertahap sesuai uang kas yang tersedia. Tentunya pembayaran ke kreditur
sudah dilakukan terlebih dahulu.

Metode untuk menentukan besarnya tiap pembayaran kembali hak penyertaan anggota :
a) Pembayaran kembali hak penyertaan ditentukan secara periodik.
 Disini harus dihindari terjadinya pembayaran dalam jumlah yang berlebihan kepada
anggota-anggota tertentu dengan mengorbankan hak-hak anggota lain.
 Caranya dengan mengusahakan agar hak-hak penyertaan para anggota menunjukan
posisi sebanding dengan perbandingan laba(rugi) saat proses likuidasi berlangsung.
b) Penyusunan rencana prioritas pembayaran sebelum proses likuidasi berlangsung.
Tahap-tahapnya sebagai berikut :
1. Menentukan jumlah kerugian maximum yang dapat ditanggung oleh masing-
masing anggota, dengan cara membagi total hak sekutu dengan rasio R/L sekutu
yang bersangkutan.
2. Menentukan hak prioritas pembayaran, yaitu sebesar persentase pembagian R/L
dikalikan dengan selisih lebih kemampuan menanggung kerugian.
3. Atas dasar point 2 diatas, bila tersedia kas setelah semua hutang kepada kreditur
telah lunas, maka kas akan dibagikan / didistribusikan kepada anggota dengan
menyusun skedul pembayaran kas (SPK).

Contoh soal Likuidasi Bertahap :


ABD adalah anggota-anggota persekutuan yang membagi R/L 3 : 2 : 5.
Neraca per 31 Desember 1998 yang disusun sesaat sebelum likuidasi adalah sebagai berikut :

Persekutuan ABC
Neraca
Per 31 Desember 1998
(Dalam 000)
Kas Rp 1.000 Hutang Dagang Rp 2.500
Aktiva Non Kas Rp 12.000 Hutang kepada A Rp 1.000
Modal A Rp 2.000
Modal B Rp 3.000
Modal C Rp 4.500
Total Aktiva Rp 13.000 Total Hutang + Modal Rp 13.000

Apabila proses likuidasi berlangsung sejak tanggal 1 Januari 1999 adalah sebagai berikut :

44
Nilai buku aktiva yang
Bulan Harga Jual
dijual
Januari Rp 5.000.000 Rp
3.000.000
Februar Rp 4.000.000 Rp
i 2.000.000
Maret Rp 3.000.000 Rp
1.000.000

3 : 2 : 5
Hutang Hutan Modal
Aktiva
Keterangan Kas Dagan g kpd
Nonkas A B C
g A
Saldo sebelum likuidasi 2.00
1.000 12.000 2.500 1.000 3.000 4.500
0
Jan: Realisasi aset nonkas (1.000
3.000 (5.000) (600) (400)
)
1.40
4.000 7.000 2.500 1.000 2.600 3.500
0
Bayar Hutang Dagang (2.500) (2.500)
1.40
1.500 7.000 - 1.000 2.600 3.500
0
(1.200
(1.500) (300)
Distribusi kas (skedul 1) )
1.40
7.000 700 1.400 3.500
0
(1.000
2.000 (4.000) (600) (400)
Feb: Realisasi aset nonkas )

45
2.000 3.000 700 800 1.000 2.500
(1.000
(2.000) (600) (400)
Distribusi kas (skedul 2) )
3.000 100 800 600 1.500
(1.000
1.000 (3.000) (600) (400)
Mar: Realisasi aset nonkas )
1.000 200 200 500
Distribusi kas (1.000) (100) (200) (200) (500)
- - - - - - -

Schedulle I
3 : 2 : 5
Keterangan
A B C
Saldo modal sebelum distribusi kas 1.400 2.600 3.500
Hutang kepada anggota 1.000
Hak para anggota 2.400 2.600 3.500
Pembebanan kemungkinan rugi aset nonkas tak (2.100 (1.400 (3.500
terealisasi ) ) )
Distribusi kas 300 1.200 -
Pengembalian hutang kepada anggota 300 -
Pengembalian modal - 1.200 -
Total kas yang diterima sekutu 300 1.200 -

Schedulle 2
3 : 2 : 5
Keterangan
A B C
Saldo modal sebelum distribusi kas 1.00
800 2.500
0
Hutang kepada anggota 700
1.50 1.00
Hak para anggota 2.500
0 0
Pembebanan kemungkinan rugi aset nonkas tak (1.500
(900) (600)
terealisasi )
Distribusi kas 600 400 1.000
Pengembalian hutang kepada anggota 600 -
Pengembalian modal - 400 1.000
Total kas yang diterima sekutu 600 400 1.000

46
Apabila komposisi hak para anggota menunjukkan perbandingan yang sama dengan rasio
pembagian R/L maka boleh tidak menyusun skedul pendukung. Jadi bagian tiap anggota
sesuai dengan rasio R/L nya dikali kas yang tersedia.

Berdasarkan soal diatas dapat dibuat jurnal sebagai berikut:


a. Mencatat realisasi aktiva non kas menjadi kas pada bulan januari 1999
Kas Rp 3.000.000
Modal A Rp 600.000
Modal B Rp 400.000
Modal C Rp 1.000.000
Aktiva nonkas Rp 5.000.000

b. Mencatat pembayaran hutang kepada kreditur


Hutang Dagang Rp 2.500.000
Kas Rp 2.500.000

c. Mencatat pembayaran kembali hak penyertaan anggota tahap I (DK).


Hutang kepada A Rp 300.000
Modal B Rp 1.200.000
Kas Rp 1.500.000

d. Mencatat realisasi aktiva non kas pada bulan Februari 1999.


Kas Rp 2.000.000
Modal A Rp 600.000
Modal B Rp 400.000
Modal C Rp 1.000.000
Aset nonkas Rp 4.000.000

e. Mencatat distribusi kas (DK)


Hutang kepada A Rp 600.000
Modal B Rp 400.000
Modal C Rp 1.000.000
Kas Rp 2.000.000

f. Mencatat realisasi aktiva non kas pada bulan Maret 1999.


Kas Rp 1.000.000
Modal A Rp 600.000
Modal B Rp 400.000
Modal C Rp 1.000.000

47
Aset nonkas Rp 3.000.000

g. Mencatat Distribusi Kas


Hutang kepada A Rp 100.000
Modal A Rp 200.000
Modal B Rp 200.000
Modal C Rp 500.000
Kas Rp 1.000.000

E. Konsep likuidasi persekutuan secara umum


Kasus 1. Persekutuan masih solven dan tidak terdapat defisit dalam akun modal sekutu
Kasus 2. Persekutuan masih solven dan timbul defisit pada akun modal sekutu
Kasus 3. Persekutuan tidak solven dan defisit timbul dalam akun sekutu

Contoh soal Likuidasi Sekaligus


Persekutuan ABC dengan para sekutu Aldi, Bayu, dan Citra melakukan likuidasi pada 1 Mei
2015.
Hasil penyesuaian distribusi laba adalah :
Aldi 40% Bayu 40% Citra 20%

48
Ringkasan neraca saldo per tanggal 1 Mei 2015 adalah sebagai berikut :
Persekutuan ABC
Neraca Saldo
Friday, Mei 01, 2015
Kas Rp 10.000.000
Aset Non Kas 90.000.000
Kewajiban Rp 42.000.000
Modal Aldi 34.000.000
Modal Bayu 10.000.000
Modal Citra 14.000.000
Total Rp 100.000.000 Rp 100.000.000

Kasus 1. Persekutuan masih solven dan tidak terdapat defisit dalam akun modal sekutu
Aset nonkas dijual dengan harga Rp 80.000.000 pada tanggal 1 Mei 2015 dengan kerugian
Rp 10.000.000. Kreditor eksternal dibayar sebesar Rp 42.000.000 pada tanggal 20 Mei dan
sisa kas sebesar Rp 48.000.000 didistribusikan kepada para sekutu pada tanggal 30 Mei 2015.
Proses likuidasi disajikan berdasarkan urutan kejadian dalam baris-baris kertas kerja.

Persekutuan ABC
Laporan Likuidasi dan Realisasi Persekutuan
Likuidasi Sekaligus
(Dalam 000)
Modal
Aset Non
Kas Kewajiban Aldi Bayu Citra
Kas
(40%) (40%) (20%)
Saldo sblm likuidasi, 1 Mei 10.000 90.000 (42.000) (34.000) (10.000) (14.000)
Penjualan aset dan distribusi
80.000 (90.000) 4.000 4.000 2.000
kerugian sebesar Rp 10.000
90.000 - (42.000) (30.000) (6.000) (12.000)
Pembayaran untuk kreditor
(42.000) 42.000
eksternal
48.000 - - (30.000) (6.000) (12.000)
Pembayaran sekaligus
(48.000) 30.000 6.000 12.000
kepada sekutu
Saldo pasca likuidasi - - - - - -

Jurnal :
15 Mei 2015
Kas Rp 80.000.000
Modal Aldi Rp 4.000.000
Modal Bayu Rp 4.000.000
Modal Citra Rp 2.000.000
Aset nonkas Rp 90.000.000

20 Mei 2015
Kewajiban Rp 42.000.000
Kas Rp 42.000.000

30 Mei 2015
Modal Aldi Rp 30.000.000
Modal Bayu Rp 6.000.000
Modal Citra Rp 12.000.000
Kas Rp 48.000.000

Kasus 2. Persekutuan masih solven dan timbul defisit pada akun modal sekutu
1. Laporan keuangan pribadi ketiga sekutu adalah sebagai berikut:
Aldi Bayu Citra
Rp 150.000.000 Rp 12.000.000 Rp 42.000.000
Aset Pribadi
(Rp (Rp (Rp
Kewajiban Pribadi
86.000.000) 16.000.000) 14.000.000)
Kekayaan (defisit)
Rp 64.000.000 (Rp 4.000.000) Rp 28.000.000
bersih
Bayu secara pribadi tidak solven, sedangkan Aldi dan Citra secara pribadi masih solven
2. Aset non kas persekutuan dijual seharga Rp 35.000.000 pada tanggal 15 Mei 2015, dan
kerugian sebesar Rp 55.000.000 dialokasikan kepada akun modal para sekutu.
3. Kreditor eksternal dibayar sebesar Rp 42.000.000 pada tanggal 20 Mei 2015
4. Oleh karena Bayu secara pribadi tidak solven, maka defisit modal Bayu dialokasikan ke
sekutu lain
5. Sisa kas didistribusikan kepada para sekutu

PERSEKUTUAN ABC
Laporan Likuidasi dan Realisasi Persekutuan
Likuidasi Sekaligus
(Rp 000)
Modal
Aset
Kas Kwajibn Aldi Bayu Citra
Nonkas
(40%) (40%) (20%)
Saldo sebelum 10.000 90.000 (42.000) (34.000) (10.000) (14.000)
likuidasi, 1 Mei 35.000 (90.000) 22.000 22.000 11.000
Penjualan aset dan
distribusi kerugian
sebesar Rp 10.000
45.000 (42.000) (12.000) 12.000 (3.000)
(42.000) 42.000
Pembayaran untuk
kewajiban
3.000 (12.000) 12.000 (3.000)
(12.000)
Distribusi defisit sekutu
8.000
40/60 x Rp 12.000
20/60 x Rp 12.000 4.000
3.000 (4.000) 1.000
1.000 (1.000)
Kontribusi Citra
4.000 (4.000)
(4.000) 4.000
Pembayaran sekaligus
Saldo pasca likuidasi - - - - - -

Kasus 3. Persekutuan tidak solven dan timbul defisit pada akun modal sekutu
1. Aldi dan Citra secara pribadi masih solven, dan Bayu secara pribadi tidak solven
2. Aset non kas dijual sebesar Rp. 20.000.000 pada tanggal 15 Mei 2015
3. Kreditor eksternal dibayar sebesar Rp. 42.000.000 pada tanggal 22 Mei 2015

PERSEKUTUAN ABC
Laporan Likuidasi dan Realisasi Persekutuan
Likuidasi Sekaligus
(Rp 000)
Modal
Aset
Kas Kwajibn Aldi Bayu Citra
Nonkas
(40%) (40%) (20%)
Saldo sebelum 10.000 90.000 (42.000) (34.000) (10.000) (14.000)
likuidasi, 1 Mei 20.000 (90.000) 28.000 28.000 14.000
Penjualan aset dan
distribusi kerugian
sebesar Rp 10.000
30.000 (42.000) (6.000) 18.000
(18.000)
Distribusi defisit sekutu
12.000
40/60 x Rp 12.000
6.000
20/60 x Rp 12.000
30.000 (42.000) 6.000 6.000
12.000 (6.000) (6.000)
Kontribusi Citra
42.000 (42.000)
(42.000)
Pembayaran sekaligus
Saldo pasca likuidasi - - - - - -

LATIHAN SOAL
1. Maman, Mirvan, dan Miki adalah para sekutu dalam JayaLand Property dan membagi
laba dengan rasio 5:3:2, Aset non kas dijual sebesar Rp 110.000.000. Neraca per tanggal
30 Juni 20X1, pada saat mereka memutuskan untuk melikuidasi usaha adalah :
Kas 20.000.000 Utang usaha 30.000.000
Aset non 150.000.00 Pinjaman dari Mirvan 10.000.000
kas 0
Modal, Maman 80.000.000
Modal, Mirvan 36.000.000
Modal, Miki 14.000.000
Total aset 170.000.00 Total Kewajiban dan ekuitas 170.000.00
0 0
Diminta :
a. Buatlah laporan realisasi dan likuidasi persekutuan
b. Buatlah ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat likuidasi JayaLand Property
2. Persekutuan Catur, Dadan dan Gardani (CDG) telah memutuskan untuk melakukan
likuidas per tanggal 1 Des 20X6. Laporan Posisi Keuangan per tanggal 1 Des 20X6 :

PERSEKUTUAN CDG
Laporan Posisi Keuanga
Per 1 Desember 20X6

Aset :
Kas Rp
25.000.000
Piutang Usaha (Neto) Rp
75.000.000
Persediaan Rp
100.000.000
Aset Tetap (Neto) Rp
300.000.000
Total Aset Rp
500.000.000
Liabilitas & Modal
Liabilitas :
Utang Usaha Rp
270.000.000
Modal :
Modal Catur Rp
120.000.000
Modal Dadan Rp
50.000.000
Modal Gardani Rp
60.000.000
Total Modal Rp
230.000.000
Total Liabilitas + Modal Rp
500.000.000
Informasi tambahan :
a) Aset pribadi (tidak termasuk kepentingan modal persekutuan) dan liabilitas pribadi
dari masing-masing sekutu per tanggal 1 Des 20X6 adalah :

Catur (Rp) Dadan (Rp) Gardani (Rp)


Aset 250.000.000 300.000.000 350.000.000
Liabilitas Pribadi (30.000.000) (240.000.000) (325.000.000)
Kekayaan bersih pribadi 20.000.000 60.000.000 25.000.000

b) Catur, Dadan & Gardani membagi keuntungan dan kerugian dengan rasio masing-
masing 20:40:40

c) Seluruh aset nonkas dijual tanggal 10 Des 20X6 Rp 260.000.000

Diminta :
1) Buatlah laporan realisasi dan likuidasi persekutuan CDG per tanggal 10 Des 20X6!
2) Buatlah skedul kekayaan bersih dari tiap-tiap sekutu per tanggal 10 Des 20X6,
setelah likuidasi!

JAWAB :
MATERI 6
PERUSAHAAN DALAM KESULITAN KEUANGAN

A. Tujuan Pembelajaran
Agar mahasiswa dapat :
1. Memahami Rangkaian tindakan
2. Memahami Undang-undang kepailitan dan likuidasi
3. Memahami Kelompok kreditor
4. Membuat pelaporan trustee

B. Rangkaian Tindakan
1. Tindakan Nonyudisial
Perjanjian formal antar perusahaan dan kreditor dan terikat secara hukum tetapi tidak berada
di bawah pengadilan.
 Perjanjian restrukturisasi utang adalah pengajuan perpanjangan waktu jatuh tempo,
penurunan suku bunga utang, atau modifikasi persyaratan dalam kontrak utang. Perjanjian
komposisi (kreditor bersepakat menerima klaim dengan nilai yang lebih rendah dari nilai
pokok. à kreditor dapat menerima ung tunai segera. Modifikasi persyaratan utang untuk
meringankan kebutuhan kas jangka pendek pihak debitur.

Pencatatan untuk debitur :


PSAK 54, pihak debitur membandingkan nilai tercatat utang dengan jumlah arus kas masa
depan yang terkait dengan utang tersebut atau dengan nilai wajar jumlah yang dipertukarkan
dalam pelunasan utang.
Selisih resrtukturisasi = CV – TFCF atau CV-FV
Dimana :
CV = nilai tercatat utang
TFCF = nilai arus kas masa depan
FV = nilai wajar pos-pos nonkas
Aturan keputusan :
1. CV≤ TFCF tidak ada keuntungan atau kerugian, terdapat beban bunga masa depan.
2. CV≥TFCF debitur untung, tidak ada beban bunga.

Untuk kreditor :
Mencatat selisih sebagai penurunan nilai pinjaman.
Selisih restrukturisasi = CV – PV (TFCF) atau CV - FV

Contoh :
PT Induk mengalami tekanan keuangan dan sedang melakukan evaluasi terhadap berbagai
alternatif proses restrukturisasi yang ada.
Hasil pengamatan :
1. Pada tanggal 31 desember 2016, perusahaan memiliki kewajiban lancar yang tidak
dijamin sebesar Rp. 30.000.000 kepada PT kreditur, dimana terdapat beban bunga yang
telah diakru tetapi belum dibayarkan sebesar Rp.3.000.000
2. PT induk telah melakukan negosiasi dengan kreditur untuk melakukan restrukturisasi
utang lancar sebesar Rp. 33.000.000 (Rp.30.000.000 + Rp3.000.000).
3. Terdapat 3 alternatif

Alternatif 1
Transfer sebesar Rp.27.000.000 untuk penyelesaian penuh nilai tercatat utang.
Nilai tercatat pinjaman :
Pokok Rp 30.000.000
Bunga Akrual Rp 3.000.000
Rp 33.000.000
Arus Kas (Rp 27.000.000)
Selisih Restrukturisasi Rp 6.000.000

Ayat jurnal PT Induk :


Wesel Bayar Rp 30.000.000
Hutang Bunga Rp 3.000.000
Kas Rp 27.000.000
Keuntungan Restrukturisasi Rp 6.000.000

Ayat jurnal kreditur :


Kas Rp 27.000.000
Penyisihan Piutang Tak Tertagih Rp 6.000.000
Wesel Bayar Rp 30.000.000
Piutang Bunga Rp 3.000.000

Alternatif 2
Mengalihkan persediaan dengan nilai buku Rp. 45.000.000 dan nilai wajar Rp. 26.000.000.
Nilai tercatat pinjaman :
Pokok Rp 30.000.000
Bunga Akrual Rp 3.000.000
Rp 33.000.000
Arus Kas (Rp 26.000.000)
Selisih Restrukturisasi Rp 7.000.000

Ayat jurnal PT Induk :


Wesel Bayar Rp 30.000.000
Hutang Bunga Rp 3.000.000
Kerugian Penghapusan Persediaan Rp 19.000.000
Kas Rp 45.000.000
Keuntungan Restrukturisasi Rp 7.000.000

Ayat jurnal kreditur :


Persediaan Rp 26.000.000
Penyisihan Piutang Tak Tertagih Rp 7.000.000
Wesel Bayar Rp 30.000.000
Piutang Bunga Rp 3.000.000

Alternatif 3
Modifikasi persyaratan : pengurangan bunga, perpanjangan tanggal jatuh tempo denga suku
bunga lebih rendah, pengurangan bagian nilai tercatat utang awal, atau pengurangan bunga
yang di akru.

Kasus A. Berdasarkan data sebelumnya, kedua belah pihak menyepakati modifikasi


persyaratan kontrak utang sebagai berikut:
1. Menghapuskan bunga yang diakru sebesar Rp. 3.000.000
2. Mengurangi tingkat suku bunga dari 10% menjadi 5%
3. Memperpanjang masa jatuh tempo selama 1 tahun tambahan

(Rp) Debitur (Rp) Kreditur (Rp)


Nilai tercatat pinjaman :
Pokok 30.000.000
Bunga Akrual 3.000.000 33.000.000 33.000.000
Total estimasi arus kas masa depan :
Total pokok hutang 30.000.000
Total bunga kontraktual masa depan 1.500.000 (31.500.000)
(Rp 30.000.000 x 0,5 x 1 tahun)
Total estimasi arus kas masa depan
Faktor nilai tunai 10%, 1tahun (28.636.335)
(Rp 31.500.000 x 0.90909)
Selisih restrukturisasi 1.500.000 4.363.665

Ayat jurnal PT Induk :


a) Merestrukturisasi Hutang
Wesel Bayar Rp 30.000.000
Hutang Bunga Rp 3.000.000
Hutang Pinjaman Rp 31.500.000
Keuntungan Restrukturisasi Rp 1.500.000

b) Membayar Huang yang direstrukturisasi


Hutang pinjaman yang direstrukturisasi (5%) Rp 31.500.000
Kas Rp 31.500.000

Ayat jurnal kreditur :


Penyisihan piutang tak tertagih Rp 4.363.665
Piutang bunga yang diakru Rp 3.000.000
Penyisihan pinjaman yang diturunkan
Rp 1.363.665
nilainya
Wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 30.000.000
Wesel tagih Rp 30.000.000

Pada tanggal 31 Desember 2016 neraca akan melaporkan :


Wesel tagh yang diturunkan nilainya Rp 30.000.000
(-) Penyisihan penilaian pinjaman yang diturunkan nilainya (Rp 1.363.655)
Nilai sekarang wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 28.636.335

Ayat jurnal kreditur 2017 :


Kas Rp 1.500.000
Penyisihan penilaian pinjaman yang diturunkan nilainya Rp 1.363.665
Pendapatan bunga Rp 2.863.665
(Rp 1.500.000 = Rp 30.000.000 x suku bunga kontraktual 5% Rp 2.863.665 = nilai sekarang/
Rp 28.636.335 x tingkat suku bunga efektif 10%)

Kas Rp 30.000.000
Wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 30.000.000

Kasus B. Berdasarkan data sebelumnya, kedua belah pihak menyepakati modifikasi


persyaratan kontrak utang sebagai berikut:
1. Menghapuskan bunga yang diakru sebesar Rp. 500.000
2. Mengurangi tingkat suku bunga dari 10% menjadi 5%
3. Memperpanjang masa jatuh tempo selama 1 tahun tambahan
(Rp) Debitur (Rp) Kreditur (Rp)
Nilai tercatat pinjaman :
Pokok 30.000.000
Bunga Akrual 3.000.000 33.000.000 33.000.000
Total estimasi arus kas masa depan :
Total pokok hutang 30.000.000
Sisa utang bunga diakru 2.500.000
Total bunga kontraktual masa depan 1.500.000 (34.000.000)
(Rp 30.000.000 x 0,5 x 1 tahun)
Total estimasi arus kas masa depan
Faktor nilai tunai 10%, 1tahun (30.909.090)

(Rp 34.000.000 x 0.90909)


Selisih restrukturisasi 1.000.000 2.090.909

Ayat jurnal PT Induk :


a) Merestrukturisai Hutang
Wesel Bayar Rp 30.000.000
Hutang Bunga Rp 3.000.000
Hutang Pinjaman Rp 33.000.000

b) Membayar hutang yang direstrukturisasi


Hutang pinjaman yang direstrukturisasi (5%) Rp 33.000.000
Beban Bunga Rp 1.000.000
Hutang Pinjaman Rp 34.000.000

Tingkat suku bunga aktual debitur yang direstrukturisasi dapat dicari dengan formula nilai
sekarang untuk suku bunga.
Nilai masa lalu = PVF x nilai sekarang
33.000.000 = PVF x 34.000.000
PVF= 33.000.000/34.000.000 = 0,9705
Dalam tabel nilai sekarang dr Rp 1, faktor 0,9705 dtemukan untuk 1 tahun kolom 3%.
Meskipun perjanjian restrukturisasi tingkat suku bunga 5% beban bunga yang dilaporkan
sebesar 3%. Selisih antar 5% dengan 3% menjadi bagian utang yang direstrukturisasi.
Ayat jurnal kreditur :
Penyisihan piutang tak tertagih Rp 2.090.909
Piutang bunga yang diakru Rp 500.000
Penyisihan pinjaman yang diturunkan
Rp 1.590.909
nilainya
Wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 30.000.000
Wesel tagih Rp 30.000.000

Ayat jurnal kreditur 2017 :


Kas Rp 4.000.000
Penyisihan penilaian pinjaman yg diturunkan nilainya Rp 1.590.909
Pendapatan bunga Rp 3.090.909
Piutang bunga yang diakru Rp 2.500.000
(Rp 4.000.000 = Rp 30.000.000 x suku bunga kontraktual 5% + bunga akru Rp 2.500.000, Rp
3.090.909.090 x tingkat suku bunga efektif 10%)

Kas Rp 30.000.000
Wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 30.000.000

 Manajemen komite kreditor yang memberikan nasihat dan pedoman kepada pihak
kreditor untuk membantu debitur dalam mengelola pembayaran yang peling efisien terhadap
klaim kreditor. Diawali dengan rencana penyelesaian lalu menunjuk trustee melakukan
pengambilalihan kendali operasi.

 Pengalihan aset seperti piutang atau instrumen keuangan lainnya dalam upaya
memperoleh uang tunai.

2. Tindakan yudisial
Kepailitan atau kebangkrutan merupakan tindakan yudisial yang dilakukan oleh pengadilan
niaga dengan UU kepailitan No. 37 tahun 2004
 UU kepailitan memberikan 2 alternatif utama berdasarkan perlindungan pengadilan niaga :
1) Penundaan pembayaran. Melakukan reorganisasi melalui 4 P (Plan, proceeding,
petition, dan protection).
2) Pernyataan kebangkrutan dan likuidasi.

C. Penundaan Pembayaran
a. Perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan mengajukan petisi kepada pengadilan
niaga untuk memperoleh perlindungan (protection) dari para kreditur. Jika diberikan
maka perusahaan mendapatkan surat pembebasan untuk menunda melakukan
pembayaran utang-utang sebelum petisi diajukan. Perusahaan masih beroperasi tetapi
mempersiapkan rencana reorganisasi (plan). Proses reorganisasi (proceeding) mencakup
tindakan-tindakan yang terjadi saat petisi diajukan.
Rencana reorganisasi merupakan dokumen terperinci yang membahas mengenai
1. Penghapusan operasi yang tidak menguntungkan, melalui penjualan atau likuidasi
2. Restrukturisasi utang dengan debitur tertentu
3. Revaluasi aset dan kewajiban
4. Pengurangan atau penghapusan klaim pemegang saham terdahulu dan penerbitan
saham baru kepada kreditur atau pihak lainnya
b. Pinjaman dikatakan hendak diturunkan nilainya jika terdapat kemungkinan bahwa pihak
kreditor tidak akan memperoleh seluruh jumlah yang jatuh tempo berdasarkan perjanjian
pinjaman.
Contoh :
Pada tanggal 31 Desember 20X5, PT Kreditur memiliki piutang pinjaman lancar yang
tidak dijamin sebesar Rp 30.000.000 dari PT induk yang jatuh tempo pada tanggal 31
Desember 20X6. Pinjaman tersebut didokumentasikan dengan wesel bayar yang
memiliki suku bunga 10 persen pertahun. Bunga yang saat ini belum dibayarkan
berjumlah RP 3.000.000 yang merupakan bunga untuk tahun 20X5.

Selama siklus penelaahan pinjaman secara berkala. PT Kreditur menentukan bahwa


pertanggal 31 Desember 20x5 terdapat kemungkinan bahwa pinjaman dari PT Induk
tidak dapat ditagihkan secar penuh. Estimasi terbaik jumlah yang dapat diperoleh pada
tanggal 31 Desember 20x6 adalah sebesar Rp. 23.000.000

Langkah pertama yaitu menentukan apakah pinjaman tersebut diturunkan nilainya


dengan membandingkan nilai tercatat dengan nilai sekarang arus kas masa depan.

Nilai tercatat pinjaman :


Pokok 30.000.000
Bunga Akrual 3.000.000
Nilai tercatat 33.000.000

Nilai sekarang arus kas masa depan :


Estimasi total kas masa depan 23.000.00
0
Faktor nilai tunai 10%, 1tahun 0.90909 x
Nilai sekarang arus kas masa depan (20.909.070)
Kerugian atas penurunan nilai pinjaman 12.090.930

Jurnal yang dibuat kreditur: 31 Desember 20X5


Beban piutang tak tertagih 12.090.930
Penyisihan penilaian pinjaman yang diturunkan nilainya 12.090.930
Wesel tagih yang diturunkan nilainya 30.000.000
Wesel tagih 30.000.000

Neraca tanggal 31 Desember 20X5 melaporkan :


Wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 33.000.000
(-) Penyisihan penilaian pinjaman yang diturunkan nilainya (Rp 12.090.930)
Nilai sekarang wesel tagih yang diturunkan nilainya Rp 20.090.070

Pada tanggal 31 Desember 20x6 Kreditur akan menjurnal


Piutang bunga yang diakru 3.000.000
Penyisihan penilaian untuk penurunan nilai pinjaman 909.093
Pendapatan bunga 2.090.907

Kas 23.000.000
Penyisihan penilaian untuk penurunan nilai pinjaman 13.000.000
Wesel tagih yang diturunkan nilainya 30.000.000
Piutang bunga yang diakru 6.000.000

Jika PT Kreditur menerima pelunasan dalam jumlah penuh (Pokok+bunga) maka jurnal yang
dibuat :
Kas 23.000.000
Penyisihan penilaian untuk penurunan nilai pinjaman 13.000.000
Wesel tagih yang diturunkan nilainya 30.000.000
Piutang bunga yang diakru 6.000.000
Beban/penyisihan piutang tak tertagih 13.000.000
SOAL LATIHAN
1. Pada tanggal 2 Januari 2017, Bank Tiga Bintang memutuskan bahwa kemungkinan
piutang wesel sebesar Rp 400.000.000 dari PT Jaya kemungkinan tidak akan dibayar
penuh pada saat jatuh tempo. Wesel tersebut dikeluarkan pada tanggal 21 Desember 2012
dan akan jatuh tempo tanggal 31 Desember setelah menelaah semua bukti pada tanggal 2
Januari 2017, Bank Tiga Bintang menentukan bahwa kemungkinan PT Jaya hanya akan
membayar Rp 250.000.000 dari pokok pada saat jatuh tempo. Sebagai akibatnya, Bank
Tiga Bintang memutuskan bahwa pinjaman tersebut harus secepatnya diturunkan
nilainya, bunga 10% atas wesel akan terus dibayarkan hingga jatuh tempo.
Diminta :
Buatlah ayat jurnal (jika ada) oleh Bank Tiga Bintang dan PT Jaya pada tanggal 2 Januari
2017, 31 Desember 2017 dan 31 Desember 2018!
2. Pada tanggal 31 Desember 2012, PT Cemara melakukan perjanjian restrukturisasi hutang
dengan PT Astora, yang sedang mengalami kesulitan keuangan. PT Cemara
merestrukturisasi piutang wesel senilai Rp 90.000.000, sebagai berikut :
 Mengurangi pokok pinjaman menjadi Rp 50.000.000
 Menghapus semua bunga akrual sebesar Rp 9.000.000
 Memperpanjang tanggal jatuh tempo dari 31 Desember 2012 jadi 31 Desember 2014
 Mengurangi tingkat bunga dari 10% menjadi 5%
Bunga dibayar tahunan tiap tanggal 31 Desember 31 Desember 2013 dan 2014. Sesuai
dengan perjanjian tersebut. PT Astora melakukan pembayaran ke PT Cemara pada
tanggal 31 Desember 2013 dan 2014. Faktor nilai sekarang adalah sebagai berikut.
- Nilai sekarang dari jumlah satu, 2 tahun pada tingkat bunga 5% = 0.90703
- Nilai sekarang dari jumlah satu, 2 tahun pada tingkat bunga 10% = 0.82645
- Nilai sekarang dari anuitas biasa, 2 tahun pada tingkat bunga 5% = 1.85941
- Nilai sekarang dari anuitas biasa, 2 tahun pada tingkat bunga 10% = 1.73554
Diminta :
Buatlah ayat jurnal di PT Cemara untuk tanggal 31 Desember 2013 dan 2014, terkait
dengan hutang restrukturisasi.
JAWAB :
MATERI 7
AKUNTANSI UNTUK KANTOR PUSAT DAN \CABANG

A. Tujuan Pembelajaran
Agar mahasiswa dapat :
1. Memahami Perbedaan agen dan cabang
2. Menganalisis Akuntansi untuk agen penjualan
3. Menganalisis Akuntansi untuk cabang

B. Departemen dan Cabang


Pencatatan Kegiatan di dalam Departemen
Pemilihan struktur Organisasi dan pembagian kegiatan dipengaruhi oleh faktor-faktor:
 Besar serta volume kegiatan usaha perusahaan.
 Macam kegiatan usaha.
 Letak geografis dari kegiatan usaha.

Yang terpenting, pimpinan memerlukan laporan akuntansi yang berfungsi sebagai alat
pembantu untuk perencanaan dan pengawasan terhadap usaha masing-masing. Laporan setiap
aktivitas departemen hanya sebatas Laporan Laba/Rugi. Penerapan departemenisasi dalam
catatan akuntansi tiap perusaah berbeda.
Dalam perusahaan dagang, jumlah laba kotor merupakan data terpenting dalam Laporan
L/R à analisa dan kontrol mengenai biaya serta membantu pimpinan dalam mengarahkan
aktivitas perusahaan agar dapat dicapai laba maksimal.
Sebelum mencapai laba kotor dibuat terlebih adhulu pos-pos yang mempengaruhi laba
kotor, yang dapat dilakukan dengan cara:
1. Setiap departemen membuat perkiraan, dimana setiap transaksi langsung dicatat pada
pos-pos yang telah disediakan per setiap departemen.
2. Memakai satu perkiraan untuk tiap pos, kemudian pada waktu disusun laporan laba
rugi akan dialokasikan ke setiap departemen.

Pos-pos penting yang harus dibagi-bagikan ke dalam setiap departemen untuk


menetapkan laba kotor, antara lain:
 Persediaan barang dagangan
 Pembelian
 Penjualan
 Potongan tunai
 Retur penjualan dan potongan harga

C. Akuntansi untuk Kontor Pusat (KP) dan Cabang (KC) di Dalam Negeri
Hubungan Pusat-Cabang yaitu hubungan antara kantor pusat (utama) dengan kantor
pengembangan/ perwakilan yang skala usahanya lebih kecil dan merupakan bagian dari
kantor pusat tersebar di daerah-daerah lain

Terdapat perbedaan pengertian antara Cabang dan Agen :


Kantor Cabang
 Struktur organisasi dan kegiatan tidak terlepas dari kantor pusat. Sehingga kantor cabang
bertanggungjawab penuh atas segala aktivitasnya ke manajemen kantor pusat.
 Kegiatan kantor cabang tidak terbatas pada usaha untuk memperoleh pesanan saja tetapi
juga usaha untuk memenuhi pesanan yang dpt diambil dari persediaan sendiri maupun
persediaan kantor pusat.
 Investasi kantor pusat ke cabang tidak hanya sebatas modal kerja saja tetapi semua
fasilitas yang dibutuhkan dalam mendirikan kantor cabang dan permulaan operasinya
kantor cabang
Agen
 Struktur organisasi dan kegiatan terlepas dari kantor pusat atau berdiri sendiri. Oleh
karena itu satu kantor agen dapat mengageni beberapa perusahaan. Sehingga kantor agen
tidak bertanggungjawab ke kantor pusat tetapi bertanggungjawab pengelola agen.
 Kegiatan kantor agen tidak terbatas pada usaha untuk memperoleh pesanan dan calon
pembeli saja. Dengan demikian agen hanya sebagai fungsi pemasarnya saja.
 Investasi kantor pusat ke agen hanya sebatas modal kerja saja.

Ada dua sistem yang digunakan dalam pencatatan sistem akuntansi hubungan cabang
dengan pusat, yaitu melalui sistem sentralisasi dan sistem desentralisasi. Dalam sistem
sentralisasi, akuntansi kantor cabang diselenggarakan oleh kantor pusat, jadi hampir mirip
dengan pencatatan kantor agen dimana rugi-laba kantor agen dipisahkan dari rugi-laba kantor
pusat. Sistem ini cocok dipakai apabila kantor cabang letaknya dekat dengan kantor pusat
dan kegiatan kantor cabang masih terbatas/ kantor cabang masih relatif kecil.
Dalam sistem desentralisasi, pencatatan transaksi di kantor cabang diselenggarakan oleh
kantor cabang sendiri. Namun bila dikehendaki oleh kantor pusat maka terdapat pos-pos
tertentu yang pencatatannya dilakukan oleh kantor pusat.
Hal yang penting mengenai akuntansi dan pencatatan sistem desentralisasi terhadap
transaksi yang menghubungkan Pusat dengan cabang adalah Rekening Koran Timbal Balik
(R/K). Sehingga pencatatan transaksi dalam jurnalnya sedikit berbeda dengan jurnal biasa.
Sistem Sentralisasi
1. Kantor pusat mengirimkan kas sebesar Rp 200.000 untuk pembukuan kantor cabang.
Kas – Kantor Cabang Rp 200.000
Kas (Aktiva) Rp 200.000

2. Kantor cabang membeli aktiva tetap senilai Rp 150.000 secara kredit.


Aktiva Tetap – Kantor Cabang Rp 150.000
Kas – Kantor Cabang Rp 150.000

3. Pembelian barang dagang semuanya secara kredit: Kantor Pusat Rp 1.200.000 dan
Kantor Cabang Rp 800.000
Persediaan Rp 1.200.000
Hutang Dagang Rp 1.200.000

Persediaan – Kantor Cabang Rp 800.000


Hutang Dagang – Kantor Cabang Rp 800.000

4. Pengiriman barang dagang dari kantor pusat ke kantor cabang Rp 275.000


Persediaan – Kantor Cabang Rp 275.000
Persediaan Rp 275.000

5. Penjualan barang secara kredit: Kantor Pusat Rp 1.500.000 kantor cabang Rp 700.000.
Harga pokok atas barang dagangnya masing-masing Rp 1.000.000 dan Rp 400.000
Piutang Dagang Rp 1.500.000
Penjualan Rp 1.500.000
HPP Rp 1.000.000
Persediaan Rp 1.000.000

Piutang Dagang Rp 700.000


Penjualan Rp 700.000
HPP Rp 400.000
Persediaan Rp 400.000

6. Penagihan piutang dagang : Kantor Pusat Rp 1.300.000, Kantor Cabang Rp 500.000


Kas Rp 1.300.000
Piutang Dagang Rp 1.300.000
Kas Rp 500.000
Piutang Dagang Rp 500.000

Sistem Desentralisasi
Transaksi keuangan kantor cabang di dalam sistem desentralisasi dikelompokkan menjadi 2
transaksi, yaitu:
1. Transaksi antara kantor cabang dengan kantor pusat. Transaksi ini akan mempengaruhi
hubungan kantor cabang dengan kantor pusat sehingga transaksi ini dicatat baik oleh
kantor cabang maupun kantor pusat.
2. Transaksi antara kantor cabang dengan pihak ketiga. Transaksi ini tidak mempengaruhi
hubungan kantor cabang dengan kantor pusat sehingga transaksi ini tidak dicatat oleh
kantor pusat.

Contoh transaksi yg memengaruhi kantor pusat dan kantor cabang antara lain :
1. Pengiriman kas (aktiva) dari kantor Pusat ke kantor cabang dan sebaliknya

Kantor Pusat D K Kantor Cabang D K


R/K Kantor Cabang xxx Kas Xxx
Kas xxx R/K Kantor Pusat xxx

2. Pengiriman barang dagang dr kantor Pusat ke cabang dan sebaliknya

Kantor Pusat D K Kantor Cabang D K


R/K Kantor Cabang xxx Pengiriman barang dari Xxx
Kantor Pusat
Pengiriman barang ke xxx R/K Kantor Pusat xxx
Kantor Cabang

3. Pembebanan biaya oleh ktr Pusat kpd kantor cabang dan sebaliknya

Kantor Pusat D K Kantor Cabang D K


R/K Kantor Cabang xxx Biaya Xxx
Biaya xxx R/K Kantor Pusat xxx
4. Pengakuan laba/rugi kantor cabang

Kantor Pusat D K Kantor Cabang D K


R/K Kantor Cabang xxx Ikhtisar L/R Xxx
L/R Kantor Cabang xxx R/K Kantor Pusat xxx

5. Penagihan piutang kantor pusat oleh kantor cabang dan sebaliknya

Kantor Pusat D K Kantor Cabang D K


R/K Kantor Cabang xxx Kas xxx
Piutang xxx R/K Kantor Pusat xxx

Masalah Khusus Hubungan Kantor Pusat dan Kantor Cabang


 Kantor cabang di luar negeri.
 Pengiriman barang ke cabang dinota di atas harga pokok.
 Pengiriman aktiva antar cabang atas perintah kantor pusat.

Pengiriman barang ke cabang dinota di atas harga pokok


 Dalam pembahasan di muka pengiriman barang dagangan dari kantor pusat ke kantor
cabang selalu di nota dan di catat berdasarkan harga pokok. Namun bisa jadi Pengiriman
barang dagangan dari kantor pusat ke kantor cabang di nota diatas harga pokok.
 Oleh kantor pusat kelebihan harga nota harga yang dibebankan pada kantor cabang di
atas harga pokok akan dikredit ke rekening “Cadangan Kelebihan Harga” atau “Laba
Kotor Belum Direalisir”. Jadi waktu mengirim barang, kantor pusat akan mencatat:

Apabila Kantor Pusat mencatat persediaan dengan sistem fisik :

R/K Kantor Cabang xxx


Pengiriman barang ke Kantor Cabang xxx
Cadangan kelebihan harga

Apabila Kantor Pusat mencatat persediaan dengan sistem perpetual :


R/K Kantor Cabang xxx
Persediaan barang dagangan xxx
Cadangan kelebihan harga xxx

Kantor cabang tidak akan mengetahui kalau harga nota yang dibebankan oleh kantor pusat
tersebut adalah di atas harga pokok. Jadi kantor cabang akan mencatat berdasarkan harga
nota yang diterima.

Apabila kantor cabang mencatat persediaan dengan sistem fisik :


Pengiriman barang dari Kantor Pusat xxx
R/K Kantor Pusat xxx

Apabila kantor cabang mencatat persediaan dengan sistem perpetual :


Persediaan xxx
R/K Kantor Pusat xxx

Agar laporan keuangan kantor pusat dan laporan keuangan konsolidasi memberikan
informasi yang sesungguhnya, dengan kata lain agar laba atau rugi dari kantor cabang
menunjukkan laba yang sesungguhnya, maka cadangan kelebihan atas barang dagangan yang
dijual oleh kantor cabang akan diperlakukan sebagai penambah laba dari kantor cabang
melalui jurnal :
Cadangan kelebihan harga xxx
L/R Kantor Cabang xxx
Pengiriman aktiva antar cabang atas perintah kantor pusat.
Kantor pusat dapat meminta suatu kantor cabang mengirim aktiva ke kantor cabang yang lain
dengan alasan-alasan tertentu. Untuk mempermudah pembahasan maka transaksi pengiriman
aktiva antar cabang atas perintah kantor pusat dikelompokkan menjadi 2, yaitu:
3. Pengiriman kas
4. Pengiriman barang dagangan

Pengiriman Kas Antar-Kantor Cabang Atas Perintah Kantor Pusat


Transaksi ini akan mempengaruhi masing- masing pihak yang terkait sebagai berikut:
 Kantor cabang pengirim
Rekening Kantor Pusat xxx
Kas xxx

 Kantor cabang penerima


Kas xxx
Rekening Kantor Pusat xxx
 Kantor pusat
Rekening Kantor Cabang Penerima xxx
Rekening Kantor Cabang Pengirim xxx

Pengiriman Barang dagangan Antar-Kantor Cabang Atas Perintah Kantor Pusat


 Kantor cabang pengirim
Rekening Kantor Pusat xxx
Kas xxx
Pengiriman barang dari Kantor Pusat xxx
Biaya Angkut xxx

 Kantor cabang penerima


Pengiriman barang dari Kantor Pusat xxx
Biaya Angkut xxx
Rekening Kantor Pusat xxx

 Kantor pusat
Rekening Kantor Pusat xxx
Pengiriman barang ke cabang pengirim xxx
Rugi-kelebihan biaya angkut xxx
Rekening Kantor Cabang xxx
Pengiriman barang ke cabang penerima xxx
LATIHAN SOAL
a. PT Rejeki mendirikan cabang Makasar pada tahun 20X1dengan mentransfer dalam
uang tunai sebesar Rp 45.000.000. selain itu, kantor pusat juga mentransfer peralatan
dan perelengkapan kantor baru senilai Rp 115.000.000 ke cabang Makaasar.
b. Selama tahun 20X1, kantor pusar dan cabang Makasar membeli barang dagang,
masing-masing sebesar Rp 265.000.000 dan Rp 50.000.000 dari pihak eksternal.
c. Kantor pusat mentransfer barang dagang ke cabang Makasar dengan total harga Rp
110.000.000. Biaya perolehan barang dagang kantor pusat senilai Rp 75.000.000.
d. Kantor pusat menjual barang dagang seharga Rp 300.000.000 ke ihak eksternal
dengan harga Rp 500.000.000 selama tahun berjalan dan piutang yang berhasil ditagih
sebesar Rp 480.000.000. Cabang Makasar menjual barang dagang senilai Rp
128.000.000 ke pihak eksternal dengan harga Rp 250.000.000 dan berhasil ditagih
sebesar Rp 182.000.000. sejumlah persediaan yang dijual oleh cabang Makasar senilai
Rp 38.000.000 telah dibeli dari pihak eksternal.
e. Cabang Makasar mengirimkan kas sebesar Rp 80.000.000 ke kantor pusat.
f. Kantor pusat membayar utang sebesar Rp 250.000.000 selama tahun 20X1, dan
cabang Makasar membayar Rp 30.000.000
g. Beban operasi yang terjadi di kantor pusat Rp 120.000.000 dan di cabang Makasar Rp
35.000.000
h. Kantor pusat mengumumkan dan membayar dividen sebesar Rp 50.000.000
i. Pada akhir tahun, kantor pusat mencatat pernyusutan sebesar Rp 32.000.000 dan
cabang Makasar Rp 5.000.000
j. Pada akhir tahun 20X1, saldo persediaan cabang yang telah dibeli dari pihak eksternal
memiliki biaya sebesar Rp 12.000.000. Saldo pesediaan cabang yang telah ditransfer
dari kantor pusat memiliki biaya perolehan dari kantor pust sebesar Rp 15.000.000
dan ditagihkan ke cabang Rp 20.000.000.
Diminta : Buatlah jurnal mengenai transaksi-transaksi tersebut!

JAWAB :