Anda di halaman 1dari 27

KATA PENGANTAR

1
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................... 5
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................................... 5
1.3 Tujuan ............................................................................................................................. 5

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Sumber Konsep Dasar ................................................................................................... 6
2.1.1 Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) .............................................................................. 6
2.1.2 Paul Grady............................................................................................................... 6
2.1.3 Accounting Principles Board .................................................................................. 6
2.1.4 Wolk, Tearney, dan Dodd ....................................................................................... 7
2.1.5 Anthony, Hawkins, dan Merchant .......................................................................... 7
2.1.6 Paton dan Littleton .................................................................................................. 8
2.2 Kesatuan Usaha .............................................................................................................. 8
2.2.1 Batas Kesatuan ........................................................................................................ 8
2.2.2 Pengertian Ekuitas................................................................................................... 8
2.2.3 Pengertian Pendapatan ............................................................................................ 9
2.2.4 Pengertian Biaya ..................................................................................................... 9
2.2.5 Sistem Berpasangan ................................................................................................ 9
2.2.6 Persamaan Akuntansi ............................................................................................ 10
2.2.7 Atikulasi ................................................................................................................ 10
2.3 Kontinuitas Usaha ........................................................................................................ 10
2.3.1 Arti Penting Laporan Periodik .............................................................................. 11
2.3.2 Kedudukan Statement Laba-Rugi ......................................................................... 12
2.3.3 Fungsi Neraca dan Penilaian Elemennya .............................................................. 12
2.4 Penghargaan Sepakatan .............................................................................................. 12
2.4.1 Jasa di Balik Kos ................................................................................................... 13
2.4.2 Keterbatasan Informasi Akuntansi ........................................................................ 14
2.5 Kos Melekat .................................................................................................................. 14
2.5.1 Saat Pengakuan Nilai Tambahan .......................................................................... 15
2.5.2 Wadah Penggabungan ........................................................................................... 15
2.6 Upaya dan Hasil............................................................................................................ 15
2.6.1 Perlunya Basis Asosiasi ........................................................................................ 15
2.6.2 Penakar Asosiasi Ideal dan Praktis ....................................................................... 16
2.6.3 Laba Akuntansi versus Ekonomik ........................................................................ 16
2.6.4 Kos Aktual ............................................................................................................ 17
2.6.5 Asas Akrual atau Himpun ..................................................................................... 17
2.6.6 Pengertian Depresiasi ............................................................................................ 18
2.6.7 Kapasitas Menganggur .......................................................................................... 18
2.6.8 Pos-pos Luar Biasa................................................................................................ 18

2
2.7 Bukti Terverifikasi dan Objektif ................................................................................ 19
2.7.1 Arti Penting Untuk Pengauditan ........................................................................... 20
2.7.2 Objektivitas Bukti ................................................................................................. 20
2.7.3 Objektivitas Relatif ............................................................................................... 20
2.7.4 Objektivitas dan Keterverifikasian Jangka Panjang.............................................. 21
2.8 Asumsi ........................................................................................................................... 21
2.8.1 Kontinuitas Usaha ................................................................................................. 21
2.8.2 Perioda Satu Tahun ............................................................................................... 21
2.8.3 Kos Sebagai Bahan Olah....................................................................................... 22
2.8.4 Daya Beli Uang Stabil........................................................................................... 22
2.8.5 Asas Akrual atau Himpun ..................................................................................... 22
2.8.6 Tujuan Mencari Laba ............................................................................................ 22
2.8.7 Konsep Dasar Lain ................................................................................................ 22
2.9 Substantif dan Bentuk.................................................................................................. 23
2.10 Pengakuan Hak Milik Pribadi .................................................................................... 24
2.11 Keanekaragaman Akuntansi Antarentitas ................................................................ 24
2.12 Konservatisma .............................................................................................................. 24
2.13 Pengendalian Internal Menjamin Keterandalan Data ............................................. 25
2.14 Manfaat Konsep Dasar ................................................................................................ 25

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan ....................................................................................................................... 26
3.2 Saran ................................................................................................................................. 26

DAFTAR PUSTAKA

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penalaran dalam perekayasaan pelaporan keuangan bersifat deduktif dan normatif,
mengakibatkan penyimpulan harus dimulai dari suatu premis atau asumsi yang disepakati dan
dianggap valid tanpa harus diuji kebenarannya. Akan tetapi, ada keyakinan bahwa premis
tersebut bermanfaat untuk landasan pengembangan rerangka konseptual. Premis tersebut
biasanya berbentuk konsep dan dinyatakan secara eksplisit dan emplisit. Dalam rerangka
konseptualnya, misalnya FASB menyebut beberapa konsep seperti conservatism, substance
over form dan accrual basis.
Konsep semacam itu sering disebut dengan berbagai nama yaitu postulat (postulates),
asumsi dasar (basic assumtions), basic features, prinsip umum (broad principles), aksioma
(axioms), doktrin (doktrines), konvensi (conventions), fundamental (fundamentals), premis
dasar dan kendala (constraints). Konsep tersebut secara umum disebut dalam makalah ini
sebagai konsep dasar (basic consepts). Disebut konsep dasar karena kalau konsep tersebut
dianut akan terdapat implikasi atau konsekuensi akuntansi tertentu.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa implikasi konsep kesatuan usaha?
2. Apa kontinuitas usaha?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui implikasi konsep kesatuan usaha
2. Mengetahui kontinuitas usaha

4
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Sumber Konsep Dasar


Konsep dasar pada umumnya, merupakan abstraksi atau konseptualisasi karakterisitik
lingkungan tempat atau wilayah diterapkannya pelaporan keuangan. Berbagai sumber atau
penulis mengajukan sehimpunan atau seperangkat konsep dasar yang isinya berbeda-beda.
Berikut adalah daftar seperangkat konsep dasar dari beberapa sumber :
2.1.1 Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI)
Konsep dasar yang disebut secara spesifik dalam rerangka konseptual IASC, adalah:
 Basis akrual (accrual basis)
 Usaha berlanjut (going concern)

2.1.2 Paul Grady


Grady mendeskripsi konsep dasar sebagai konsep yang mendasari kualitas
kebermanfaatan dan keterandalan informasi akuntansi atau sebagai keterbatasan yang
melekat pada statemen keuangan. Kesepuluh konsep tersebut antara lain:
 Struktur masyarakat dan pemerintah yang mengakui hak milik pribadi
 Entitas bisnis spesifik
 Usaha berlanjut
 Penyimbolan secara moneter dalam seperangkat akun
 Konsistensi antara periode untuk entitas yang sama
 Keanekaragaman perlakuan akuntansi di antara entitas independen
 Konservatisma
 Keterandalan data melalui pengendalian internal
 Materialitas
 Ketepatwaktuan dalam pelaporan keuangan memerlukan taksiran

2.1.3 Accounting Principles Board (APB)


APB menyebut konsep dasar sebagai ciri-ciri dasar dan memuatnya dalam APB
statemen. APB mengidentifikasi tiga belas konsep dasar yang merupakan karakteristik
lingkungan diterapkannya akuntansi yaitu:
 Entitas akuntansi

5
 Usaha berlanjut
 Pengukuran sumber ekonomik dan kewajiban
 Periode-periode waktu
 Pengukuran dalam unit uang
 Akrual
 Harga pertukaran
 Angka pendekatan
 Pertimbangan
 Informasi keuangan umum
 Statemen keuangan berkaitan secara mendasar
 Substansi daripada bentuk
 Materialitas

2.1.4 Wolk, Tearney, dan Dodd


Empat konsep yang dianggap sebagai postulat:
 Usaha berlanjut
 Periode waktu
 Entitas akuntansi
 Unit moneter

2.1.5 Anthony, Hawkins, dan Merchant


Berikut ini sebelas konsep yang dijadikan basis dalam membahas isi, bentuk, susunan,
dan arti penting statemen keuangan. Konsep dasar 1 sampai 5 dikategori sebagai pelandas
statemen posisi keuangan (neraca) sedangkan konsep dasar 6 sampai 11 dikategori sebagai
pelandas statemen keuangan laba-rugi:
 Pengukuran dengan unit uang
 Entitas
 Usaha berlanjut
 Kos
 Aspek ganda
 Perioda akuntansi
 Konservatisma
 Realisasi
6
 Penandingan
 Konsistensi
 Materialitas

2.1.6 Paton dan Littleton


Konsep dasar yang dikemukakan oleh Paton dan Littleton (1970) :
 Entitas bisnis atau kesatuan usaha
 Kontinuitas kegiatan/usaha
 Penghargaan sepakatan
 Kos melekat
 Upaya dana capaian/hasil
 Bukti terverifikasi dan objektif
 Asumsi

2.2 Implikasi Konsep Kesatuan Usaha


2.2.1 Kesatuan Usaha
Kesatuan usaha harus dianggap sebagai badan atau orang yang berdiri sendiri dan
bertindak atas namanya sendiri serta terpisah dari pemilik atau pihak lain yang menanamkan
dana dalam perusahaan dan kesatuan ekonomik tersebut menjadi pusat perhatian atau sudut
pandang akuntansi.
Berdiri sendiri berarti bahwa suatu kesatuan atau badan usaha diperlakukan sebagai
orang (person). Dengan demikian konsep ini mempersonifikasi/menghubungkan badan usaha
sehingga badan usaha dapat melakukan perbuatan hukum an ekonomik (misalnya, membuat
kontrak atau memiliki asset atas nama badan tersebut dan bukan atas nama pemilik).
Kesatuan usaha menjadi sudut pandan akuntansi yang berarti bahwa akuntansi
berkepentingan dengan pelaporan keuangan kesatuan usaha bukan pemilik.

2.2.2 Batas Kesatuan


Batas kesatuan ekonomik adalah kendali (control) oleh satu manajemen. Oleh karena
itu, untuk menentukan kesatuan usaha sebagai pusat pertanggungjelasan keuangan,
pertimbangan akuntansi adalah apakah secara ekonomik satu kegiatan usaha atau lebih dapat
dianggap berdiri sendiri sebagai satu kesatuan.

7
2.2.3 Pengertian Ekuitas
Hubungan antara kesatuan usaha terpisah dengan pemilik dan hubungan tersebut
dipandang sebagai hubungan bisnis, konsep kesatuan usaha mempunyai implikasi terhadap
pendefinisian ekuitas. Dari sudut pandang kesatuan usaha, ekuitas/modal merupakan
utang/kewajiban perusahaan kepada pemilik. Hal ini berlawanan dengan pendefinisian secara
struktursal bahwa ekuitas adalah hak residual pemilik terhadap aset bersih sebagaimana
didefinisi dalam rerangka konseptual FASB.

2.2.4 Pengertian pendapatan


Konsep kesatuan usaha dapat menjelaskan mengapa pendapatan dan untung
didefinisikan sebagai kenaikan aset. Kalau ada aliran aset masuk yang terjadi karena
perusahaan menjual barang atau menyerahkan jasa maka aset perusahaan akan bertambah.
Kas masuk itulah yang disebut pendapatan. Pada saat terjadi pendapatan, pada saat yang
sama utang unit usaha kepada pemilik bertambah yang berarti ekuitas bertambah, jadi
pendapatan menambah ekuitas karena dengan konsep kesatuan usaha pendapatan sebagai
kenaikan kas menimbulkan kenaikan utang kesatuan usaha kepada pemilik.

2.2.5 Pengertian biaya


Definisi biaya sebagai penurunan aset atau timbulnya kewajiban dapat dijelaskan
dengan konsep kesatuan usaha. Penyerahan produk dalam rangka menciptakan pendapatan
yang dapat menyebabkan aset persediaan barang semakin berkurang.
Berkurangnya aset inilah yang disebut biaya. Pada saat terjadinya biaya,utang kepada
pemilik berkurang dan pemilik harus bersedia menanggung biaya tersebut karena kesatuan
usaha dapat dikatakan bertindak untuk kepentingan pemilik.
Sesuai dengan gagasan P&L diatas, pendapatan dan biaya merupakan pendapatan dan
biaya kesatuan usaha bukan pemilik. Oleh karena itu, pendapatan dan biaya tidak
didefinisikan atas dasar perubahan ekuitas tetapi atas dasar perubahan aset. Bahwa
pendapatan dan biaya mempengaruhi ekuitas merupakan akibat dianutkan konsep kesatuan
usaha. Dengan kata lain pendapatan, biaya untung, dan rugi merupakan penyebab perubahan
ekuitas.

2.2.6 Sistem berpasangan


Sistem berpasangan atau aspek ganda dalam pencatatan dan pelaporan merupakan
konsekuensi logis/turunan dari konsep kesatuan usaha. Hubungan bisnis antara manajemen.
8
2.2.7 Persamaan Akuntansi
Dengan konsep kesatuan usaha, eleman pendapatan (serta untung) dan biaya (serta
rugi) merupakan penyebab perubahan ekuitas. Hubungan fungsional antar buku besar ini
dapat dinyatakan dengan persamaan akuntansi yang spesifik dan bukan persamaan aljabar.
Persamaan tersebut dirumuskan sebagai berikut:

A=K+E+P–B+I–D

2.2.8 Statemen Keuangan berartikulasi


Artikulasi merupakan turunan atau konsekuansi dari konsep kesatuan usaha. Dengan
artikulasi, akan selalu dapat ditunjukkan bahwa laba dalam statemen laba-rugi akan sama
dengan laba dalam statemen berubahan ekuitas dan jumlah rupiah ekuitas akhir dalam
statemen perubahan ekuitas akan sama dengan jumlah rupiah ekuitas dalam neraca. Dengan
konsep kesatuan usaha. Pendapatan (P), Biaya (B), Laba (P-B) didefinisi sebagai perubahan
aset yang akhirnya mempengaruhi ekuitas. Posisi keuangan awal digabung dengan perubahan
akan menghasilkan posisi keuangan akhir. Hubungan ini dapat dilukiskan sebagai berikut :
Posisi akhir : A* = K* + E*
Posisi awal : A = K + E
Perubahan : ∆A = ∆K + ∆E

Akibat artikulasi, laporan laba-rugi merupakan sarana untuk melaporkan perubahan


bersih aset dan kewajiban (aset bersih). Dengan demikian, laba merupakan konsekuensi
pengukuran aset dan kewajiban sebagai fokus. Sementara itu, ekuitas merupakan akibat
pengukuran perubahan aset bersih, sehingga tidak didefinisi secara semantic seperti aset dan
kewajiban.

2.3 Kontinuitas Usaha


Konsep kontinuitas usaha atau usaha berlanjut menyatakan bahwa kalau tidak ada
tanda-tanda, gejala-gejala, atau rencana pasti di masa mendatang bahwa kesatuan usaha akan
dibubarkan atau dilikuidasi maka akuntansi menganggap bahwa kesatuan usaha terssebut
akan berlangsung terus sampai waktu yang tidak terbatas.
Konsep ini akan menjadi pertimbangan pada saat penyusunan statemen keuangan atau
pada saat akuntansi menghadapi berbagai pilihan dalam proses perekayasaan atau
9
penyusunan standar karena kenyataan bahwa kelangsungan hidup perusahaan di masa datang
pasti.
Dalam menghadapi ketidakpastian kelangsungan usaha, akuntansi menganut konsep ini
atas dasar penalaran bahwa harapan normal atau umum (normal expentation) pendirian
perusahaan adalah untuk berlangsung terus dan berkembang bukan untuk mati atau
dilikuiditas. Validitas harapan normal ini juga didukung secara empiris dengan banyaknya
perusahaan yang hidup cukup lama.
Perusahaan tidak didirikan untuk usaha-usaha yang sporadik dan berjangka pendek dan
begitu hasil yang diinginkan tercapai kemudian perusahaan dilikuidasi. Karena likuidasi
bukan merupakan harapan yang umum dalam pendirian perusahaan, harapan yang logis dan
masuk akal adalah justru kontinuitas usaha. Semata-mata ada kemungkinan bahwa
perusahaan akan bangkrut atau bubar setiap saat tidak dapat dijadikan pegangan dalam
perekayasaan pelaporan keuangan atau penyusunan standar. Walaupun demikian, dalam
kasus atau kondisi tertentu yang memberi gejala atau kepastian bahwa perusahaan akan
mengalami masalah dengan kelangsungan hidupnya, perlakuan akuntansi khusus atas dasar
likuidasi dapat diterapkan.
Konsep ini mempunyai implikasi terhadap makna laporan periodik, fungsi statemen
laba-rugi dalam menentukan daya melaba (earning power) jangka panjang, fungsi neraca
dalam hubungannya dengan penilaian terhadap aset atau sumber ekonomi perusahaan.

2.3.1 Arti Penting Laporan Periodik


Dengan konsep kontinuitas usaha, perusahaan berusaha untuk maju dan berkembang
dengan jalan menciptakan laba terus menerus dalam jangka panjang. Laba diperoleh melalui
kegiatan menyerahkan barang/jasa yang menimbulkan aliran biaya sebagai aliran keluar aset
(sumber ekonomik) dan kegiatan mendatangkan pendapatan yang merupakan aliran aset
masuk akibat penyerahan barang atau jasa tersebut. Laba periodik dalam pelaporan keuangan
menjadi informasi penting dalam menilai daya melaba (earning power) perusahaan. Daya
melaba adalah rata-rata dalam jangka panjang tingkat imbalan periodic tertentu. Tingkat
imbalan investasi periodik merupakan tingkat mendapatkan laba dengan tingkat sumber
ekonomik tertentu yang diukur secara periodik. Daya melaba dipadang sebagai
kecenderungan laba atau rata-rata tingkat imbalan investasi dalam jangka panjang.

10
2.3.2 Kedudukan Statemen Laba-Rugi
Statemen laba-rugi periodik merupakan penggalan pendapatan dan biaya dalam
mengukur daya melaba jangka panjang, sehingga statemen laba-rugi dipandang sebagai
statemen keuangan periodik bersifat tidak final.
Implikasi konsep ini terhadap standar adalah adanya ketentuan penyajian statemen
laba-rugi periodik secara komparatif/serial, paling tidak untuk dua periode berturut-turut.
Fluktuasi laba tahunan adalah hal wajar sehingga untung/rugi luar biasa harus masuk dalam
statemen laba-rugi all-inclusive.

2.3.3 Fungsi Neraca Dan Penilaian Elemennya


Dengan konsep kontinutas usaha tujuan pelaporan pos neraca adalah untuk
menunjukkan sisa potensi–potensi jasa yang masih dimiliki kesatuan usaha untuk
menghasilkan pendapatan dalam periode periode berikutnya. Proses penentuan jumlah rupiah
yang harus dilekatkan pada tiap pos neraca merupakan pengukuran sisa potensi jasa, sehingga
akuntansi menilai pos–pos neraca berdasarkan kos historis (historical cost principle
concepts).

2.4 Penghargaan Sepakatan


Konsep ini menyatakan bahwa jumlah rupiah/agregat harga/penghargaan sepakatan
yang terlibat dalam tiap transaksi merupakan pengukuran/bahan olah dasar akuntansi yang
paling objectif terutama dalam mengukur sumber ekomonik yang masuk dan sumber
ekonomik yang keluar. Sebagai konsekuensi, elemen–elemen atau pos–pos pelaporan
keuangan diukur atas dasar penghargaan sepakatan tersebut.
Konsep ini dilandasi pemikiran bahwa fungsi akuntansi adalah menyediakan informasi
yang berpaut dengan kegiatan perusahaan yang sebagian besar terdiri atas transaksi
pertukaran dengan perusahaan lain. Penghargaan sepakatan merupakan dasar kuantifikasi
berbagai jenis objek menjadi objek–objek homogenus yang paling objektif untuk menyajikan
hubungan antar objek yang bermakna. Penghargaan sepakatan tersebut akan dicatat dan
diolah lebih lanjut dalam sisem akuntansi perusahaan untuk berbagai laporan manajerial dan
statemen keuangan.
Dengan pemahaman seperti digambarkan diatas, tujuan akuntansiuntuk menyediakan
jasa berupa data kuantitatif dasar (basic quantitative data) akanmencapai tingkat manfaat
yang tinggi karena adanya kesatuan pengertian tentang bahan olah dasarnya.

11
2.4.1 Jasa di Balik Kos
Akuntansi menggunakan satuan mata uang karena satuan tersebut paling mudah untuk
mengkuantifikasi objek atau jasa ke dalam satuan yang homogenus dan juga karena harga
dalam satuan uang adalah cara yang sudah umum untuk menyatakan kesepakatan dalam
pertukaran. Dari segi akuntansi, sebenarnya bukan uang atau harga itu sendiri yang
mempunyai arti penting melainkan justru potensi jasa yang ada di balik angka koslah yang
mempunyai arti penting.
Potensi jasa tersebut adalah daya, kemampuan, atau Dari segi akuntansi, sebenarnya
bukan uang atau harga itu sendiri yang mempunyai arti penting melainkan justru potensi jasa
yang ada di balik angka koslah yang mempunyai arti penting. kapasitas yang kalau
ditukarkan dapat menimbulkan daya, kemampuan, atau kapasitas lain yang kekuatannya
(besarnya) paling tidak sama dengan yang sebelumnya dimiliki perusahaan yang
direpresentasi dalam bentuk kos. Misalnya, kas Rp5.000.000 ditukarkan dengan mesin, ini
berarti bahwa daya beli (kos Rp 5.000.000) ditukarkan dengan daya produksi (kos Rp
5.000.000).

2.4.2 Keterbatasan Informasi Akuntansi


Arti penting kos sebagai bahan olah akuntansi sebenarnya dapat dikenali keterbatasan
akuntansi dalam memberikan informasi untuk kepentingan pengambilan keputusan.
Informasi akuntansi merupakan sebagaian dari informasi yang mungkin dibutuhkan untuk
pengembalian keputusan oleh pihak eksternal dan manajemen. Lebih dar itu, pertimbangan
dan kebijakan didasarkan pada data akuntansi secara cukup mendalam, akhirnya keputusan
yang dihasilkan akan mencerminkan juga pengaruh data nonakuntansi dan akan diwarnai
dengan hal-hal yang sangat kualitatif dan subjektif seperti; tujuan secara keseluruhan, sasaran
jangka pendek, peraturan pemerintah alasan politik, dan sebagainya.

2.5 Kos Melekat


Kos melekat pada objek yang direpresentasinya sehingga kos bersifat mudah bergerak
dan dapat dipecah-pecah atau digabung-gabungkan kembali mengikuti objek yang
dilekatinya. Kos mempunyai daya saling mengikat antara satu dengan yang lainnya
mengikutiikatan objek-objek yang disimbulkannya. Dasar pikiran konsep ini adalah bawha
tujuan pengelompokan, pemecahan, dan penggabungan kos adalah untuk mengikuti aliran
upaya (effort) dalam menyediakan produk atau jasa. Produk biasanya mempunyai manfaat
12
atau utilitas (utility) baru yang lebih besar daripada manfaat masaing-masing komponen
secara terpisah. Berbagai jenis kos sekadar dikelompokkan kembali untuk menentukan kos
yang melekat pada produk akhir. Nilai tambahan baru (additional utility)yang dikandung
produk yang tidak dicatat.
Kos melekat dilandasi oleh konsep kos yang disebut kos terkandung (embodied cost)
yaitu kos yang benar-benar terkandung dalam suatu objek atau produk sebagai pasangan kos
penggantian (displacement cost) yaitu kos seandainya objek tersebut tidak ada dan harus
diadakan sehingga maknanya sama dengan kos kesempatan (opportunity cost). Jadi, untuk
barang sebagai hasil akhir kegiatan produksi, kos terkandung adalah kos komponen yang
melekat pada barang tersebut sedangkan kos penggantian adalah price-aggreate yang tidak
jadi diperoleh klau barang tersebut tidak ada (nilai keluar/harga jual) atau price aggregate
yang haru dikorbankan kalau perusahaan tidak memproduksi barang tersebut (nilai masukan).

2.5.1 Saat Pengakuan Nilai Tambahan


Secara ekonomik, kegiatan perusahaan terdiri atas penggabungan berbagai factor
produksi untuk menghasilkan produk baruyang manfaatnya kebih tinggi. Kalau kegiatan
produksi menggunakan bahan baku dan bermacam-macam factor produksi, kegiatan
akuntansi menggunakan kos untuk menyatakan pemprosesan factor produksi tersebut. Tujuan
kegiatan akuntansi adalah mengikuti secara tepat pengubahan tersebut dengan
menggolongkan, memecah, dan mengikhtisarkan kos bahan baku, kos tenaga kerja, kos jasa
mesin (depresiasi),dan kos faktor produksi lainnya sehingga seluruh kos tersebut secara
bersama-sama akan membentuk kos produk (product-cost).
Kalau penjualan sudah terjadi dan penghargaan sepakatan lebih tinggi dari pada
gabungan kos (kos produk) maka nilai tambahan tersebut telah dapat ditentukan secara
objektif jumlah rupiahnya. Penjelasan ini mendasari prinsip akuntansi yang menentukan
bahwa pendapatan hendaknya diakui setelah pendapatan tersebut terrealisasi (realized).
Realisasi pendapatan melalui penjualan sebenarnya menandai dan mengukur dua
macam kos baru sebagai bahan olah akuntansi selanjutnya yaitu :
1. Kos baru sebagai penggantian kos yang melekat dan dikorbankan (keluar dari
kesatuan usaha) yang merepresentasi upaya penyediaan produk atau jasa yang
diserahkan kepada pembeli produk.
2. Kos baru sebagai tambahan asset (laba) yang menunjukkan imbalan untuk jasa
modal yang ditanamkan dan resiko yang ditanggung dalam menjalankan usaha.

13
Kos yang melekat pada barang atau jasa yang telah dikorbankan (keluar dari kesatuan
usaha) untuk menimbulkan pendapatan akan menjadi pengukur besarnya biaya (expenses)
sedangkan kos yang belum dianggap keluar merupakan himpunan kos yang melekat pada
asset dan menunggu pengalokasian dan penggabungan lebih lanjut. Oleh karena itu, kos asset
tidak dapat disebut sebagai nilai atau biaya tetapi sekadar kos yang menunggu pengolahan
lebih lanjut.

2.5.2 Wabah Penggabungan


Aliran fisis produksi, kos dipecahkan, dikelompokkan, dan kemudian digabung kembali
mengikuti unit fisis produk. Berarti bahwa kos digabungkan ddengan produk sebagai wabah
atau penakar penggabungan. Setelah produk diserahkan kepada pelanggan (telah terjadi
penjualan) maka kos yang melekat pada unit produk yang telah diserahkan akan mengukur
biaya dan secara logis dapat disebut dengan kos barang terjual (cost of goods sold).
Kos yang ikatannya dengan produk dapat dikenali dengan mudah, seperti misalnya kos
tenaga kerja langsung, biasanya wabah penggabungannya adalah produk. Kos yang tidak erat
kaitannya dengan produk atau sukar dirunut secara praktis ke produk, seperti kos
administrasi, wabah pengabungannya adalah perioda (waktu) dan akan membentuk kos
perioda (period cost).

2.6 Upaya dan Hasil


Konsep ini menyatakan bahwa biaya merupakan upaya dalam rangka memperoleh hasil
berupa pendapatan. Tidak ada hasil (pendapatan) tanpa upaya (biaya). Pendapatan timbul
karena biaya bukan sebaliknya pendapatan menanggung biaya. Artinya, begitu kesatuan
usaha melakukan kegiatan produktif(yang direpresentasi dengan terhimpunnya kos) maka
pendaptan dapat dikatakan telah terbentuk walaupun belum terrealisasi.

2.6.1 Perlunya Basis Asosiasi


Aliran kos keluar (disposition price-aggregates) merupakan pengukuran upaya(effort)
dan aliran kos masuk (acquisition price-aggregates) merupakan pengukuran hasil atau
capaian(accomplishment). Selisih antara kedua komponen tersebut akan membentuk laba.
Laba mencerminkan keefektifan manajemen dalam mengelola sumber ekonomik dan
merupakan informasi penting bagi pihak yang berkepentingan khususnya bagi mereka yang
menyediakan sumber ekonomik dan menanggung risiko akhir.

14
2.6.2 Penakar Asosiasi Ideal dan Praktis
Konsep ini merupakan konsekuensi lebih lanjut dari konsep kontinuitas usaha bahwa
untuk menentukan kemajuan perusahaan tidak perlu ditunggu nasib akhir perusahaan itu
terjadi. Karena itu, pihak yang berkepentingandengan perusahaan memerlukan wabah atau
penakar kemajuan dari waktu ke waktu. Yang di takar adalah biaya sebagai upaya dan
pendapatan sebagai hasil upaya tersebut.
Penakaran yang dimaksud disini adalah dasar atau wadah penandingan antara biaya dan
pendapatan. Penakaran yang paling cocok adalah penakaran yang dapat menunjukkan secara
tepat dan objektif bahwa biaya yang masuk dalam penakaran adalah biaya yang benar-benar
menyebabkan timbulnya pendapatan yang masuk dalam penakar tersebut. Kalau penakar
sudah ditentukan, masalah berikutnya adalah menentukan berapakah kos yang harus masuk
kedalam penakar sehingga dapat dibaca (dihitung).
Kos yang dapat diperhitungkan sebagai upaya dan “kos” pendapatan yang dapat
diperhitungkan sebagai hasil. idealnya semua kos dilekatkan pada produk sehingga asosiasi
antara biaya dan pendapatan yang ditimbulkan oleh biaya tersebut sangat jelas. Hal ini
menimbulkan kesulitan dalam mencari dasar pelekatan kos ke produk yang memungkinkan
semua kos yang terjadi dapat dialokasikan secara cukup teliti kedalam divisi produksi,
administrasi, dan pemasaran atau departemen, atau pusat kos tertentu yang akhirnya seluruh
kos membentuk kos produk.
Karena tidak semua kos mudah dikaitkan dengan produk, akuntansi berahli kepada
periodewaktu sebagai penakar untuk dijadikan dasar menandingkan (matching) kos yang
telah dikorbankan (biaya) dan pendapatan. Perioda akuntansi merupakan penakaran
pengganti yang memang mudah dilaksanakan tetapi konsep dasarnya tetap yaitu bahwa untuk
mengukur laba yang tepat dalam suatu perioda maka pendapatan dari hasil penjualan
sejumlah produk (atas jasa) harus ditandingkan dengan biaya (diukur dengan kos) yang
keluar dari kesatuan usaha untuk memperoleh pendapatan tersebut. Jadi, akuntansi
mengklasifikasi kos yang merepresentasi upaya menjadi kos produk dan kos perioda. dalam
statemen laba-rugi, kos produk mengukur kos barang terjual dan kos perioda mengukur biaya
administrasi dan biaya penjualan.

2.6.3 Laba Akuntansi versus Ekonomik


Konsep ini mempunyai implikasi terhadap interprestasi laba akuntansi. Laba dipandang
sebagai residual atau selisih pengukuran dua elemen yang berkaitan yaitu pendapatan dan
biaya. Laba yang diperoleh dengan cara seperti ini disebut dengan laba struktural atau formal.
15
Disebut laba formal karena laba diperoleh sebagai hasil penerapan ketentuan-ketentuan
formal(dalam hal ini adalah prinsip atau standar akuntansi).

2.6.4 Kos Aktual


Akuntansi hanyalah menandingkan upaya yang benar-benar telah dilakukan oleh suatu
kesatuan usaha sehingga laba yang diperoleh adalah selisih biaya dan pendapatan yang diukur
dengan kos yang sesunggunya terjadi. Artinya, kos tersebut timbul karena transaksi, kejadian,
atau upaya yang nyata-nyata dilakukan. Untuk mengakui kos harus ada transaksi masa lalu
(past transactions). Biaya sesunggunya adalah biaya yang terjadi akibat suatu kegiatan yang
nyata (real) sehingga kos hipotetis atau asumsian (hypothetical atau imputed cost) tidak
diakui. Contoh kos hipotetis adalah penghematan kos yang terjadi akibat perusahaan
membangun sendiri gedung dan bukan menyerahkan kekotraktor. Harga dari kontraktor lebih
mahal karena memperhitungkan bunga atau laba. Akan tetapi, karena tidak ada transaksi yang
melandasi, selisih tersebut semata-mata hanya asumsi bukan kos nyata.

2.6.5 Asas Akrual atau Himpun


Karena akuntansi mendasarkan diri pada konsep upaya dan hasil dalam menentukan
besarnya laba, akuntansi tidak membatasi pengertian biaya atau pendapatan pada biaya yang
telah diterima. Akuntansi menekankan substansi suatu kegiatan atau transaksi yang
menimbulkan biaya dan pendapatan. Artinya, akibat suatu transaksi tertentu yang telah terjadi
(past events), berjalannya waktu sudah dapat menjadi dasar untuk mengakui biaya atau
pendapatan. Karena itu dalam proses penandingan (matching), akuntansi mendasarkan diri
pada asas akrual bukannya asas tunai. Konsep dasar akrual yang diajukan APB sebenarnya
merupakan turunan konsep dasar ini.
Asas akrual adalah asas dalam pengakuan pendapatan dan biaya yang menyatakan
bahwa pendapatan diakui pada saat hak kesatuan usaha timbul lantaran penyerahan barang
atau jasa ke pihak luar dan biaya diakui pada saat kewajiban timbul lantaran penggunaan
sumber ekonomik yang melekat pada barang dan jasa yang diserahkan tersebut. Sebagai
konsekuensi asas ini, akuntansi mengakui pos-pos akruan (accrued) dan tangguhan
(deferred). Penghimpunan atau pengakruan(accruing)dan penangguhan (deferring) adalah
tahap-tahap yang sangat erat hubungannya dengan proses penandingan (matching).

16
2.6.6 Pengertian Depresiasi
Depresiasi adalah biaya nyata bukan hipotesis. Epresias untuk suatu perioda harus
diperhitungkan dan diakui sebagai biaya karena jasa yang diberikan oleh aset tetap tidak
terjadi sekaligus pada saat pemerolehan atau pemberhentian aset tersebut. Seluruh potensi jas
aset tetep (depresi total yang direpresentasi oleh kos aset) jelas akan dimanfaatkan atau
dipakai dengan cara tertentu sampai jasa yang terkandung didalamnya habis. Jadi, depresiasi
adalah bagian dari kos aset yang telah diperhitungkan sebagai biaya.
Penentuan besarnya depresiasi tidak tergantung pada besarnya laba perusahaan walau
pun besarnya biaya depresiasi akan mempengaruhi besanya laba periodic.dengan kata lain,
besarnya laba perusahaan tidak boleh mempengaruhi besarnya depresiasioleh karena laba
merupakan hasil akhir akibat penyerahan barang yang didalamnya melekat berbagai macam
jasa termasuk jasa aset tetap. Laba ditentukan dengan mengurangkan semua biaya termasuk
depresiasi terhadap jumlah rupiah pendapatan. Dengan konsep upaya dan hasil, biaya akan
terhimpun seluruhnya lebih dahulu dan barulah kemudian pendapatan timbul dan akhirnya
laba atau rugi akan muncul.
Metode depresiasi sendiri bukan masalah penting sepanjang tidak bertentengan dengan
konsep-konsep: jasa dibalik kos, daya ikat kos serta upaya dan hasil. Juga tidak menjadikan
masalah prinsip bagi akuntansi bahwa metoda depresiasi yang digunakan tidak sejalan
dengan proses keausan fisis aset tersebut atau tidak menunjukan adanya fluktuasi nilai aset
yang serupa.

2.6.7 Kapasitas Menganggur


Biaya depresiasi yang telah dihitung dengan metoda tertentu harus tetep merupakan
biaya untuk menghasilkan pendapatan walaupun perhitungan tersebut menimbulkan atau
bahkan menambah rugi operasi. Misalnya, suatu perusahaan membeli alat pengangkutan
(truk) dengan kapasitas angkutan lima ton dan menentukan bahwa depresiasi didasarkan atas
metoda garis lurus. Masalahny adalah kalau truk tersebut tidak selalu dipakai atau
mengangkut barang kurang dari lima ton, apakah biaya depresiasi harus dikurangi?
Depresiasi total truk tersebut dapat disamakan dengan kos sewa truk tersebut dengan
tarif sewa atau dasar waktu (misalnya tahunan) dan seluruh kos sewa telah dibayar dimuka.

2.6.8 Pos-pos Luar Biasa


Sebagai konsekuensi konsep dasar kontinuitas usaha, konsep upaya dan hasil harus
dipandang dalam perspektif jangka panjang. Karena perhatian diletakkan pada daya melaba,
17
konsep upaya dan hasil tidak sekedar mengakibatkan pengakruan dan penangguhan (accruing
and deferring) untuk perioda berjalan tetapi juga untuk jangka panjang. Untuk menentukan
laba periodik, konsep menandingkan (matching) yang berorientasi jangka panjang akan
memasukkan juga:
1. Untung luar biasa (windfall gains) yaitu timbulnya atau bertambahnya manfaat
ekonomik atau aset yang terjadi tanpa upaya yang jelas dan direncanakan.
2. Rugi luar biasa (extraordinary losses) yaitu hilangnya atau berkurangnya manfaat
ekonomik atau aset yang yang terjadi akibat hal-hal yang tidak ada hubunganya
atau tidak mudah dihubungkan dengan upaya untuk memperoleh hasil.
Tidak menjadi masalah bagi konsep penandingan apakah untung non operasi(luar
biasa) hanya ditandingkan dengan rugi non operasi dan baru kemudian selisihnya
ditambahkan atau dikurangkan terhadap laba operasi atau apakah untung non operasi
ditambahkan dulu ke laba operasi baru kemudian rugi non operasi dikurangkan. Yang penting
bagi konsep penandingan adalah bahwa untung dan rugi non operasi luar biasa tersebut
berkaitan dengan biaya dan pendapatan dan bukan berkaitan dengan transaksi dengan
pemilik. Di lain pihak, rugi non operasi mengurangi aset total baik itu akibat pendapatan
tadak dapat menutup biaya ataupun akibat kejadian-kejadian yang tidak terduga yang sama
sekali tidak berkaitan dengan upaya untuk memperoleh hasil.

2.7 Bukti Terverifikasi dan Obyektif


Konsep ini menyatakan bahwa informasi keuangan akan mempunyai tingkat
kebermanfaatan dan tingkat keterandalanyang cupuk tinggi apabila terjadinya data keuangan
didukung oleh bukti-bukti yang obyektif dan dapat diuji kebenarannya
(keabsahannya/keautentikannya). Objektifitas bukti harus dievaluasi atas dasar kondisi yang
melindungi penciptaan, pengukuran, dan penangkapan atau pengakuan data akuntansi. Jadi ,
akuntansi tidak mendasarkan diri pada objektifitas mutlak melainkan pada objektifitas
relative yaitu objektifitas yang paling tinggi pada waktu transaksi terjadi dengan
mempertimbangkan keadaan dan tersedianya informasi pada waktu tersebut.
Setiap transaksi keuangan harus didukung oleh bukti transaksi yang kuat dan sah. Bukti
transaksi dapat timbul karena adanya transaksi pertukaran antara kesatuan usaha dengan
pihak luar (pihak independen) atau karena diciptakan oleh pihak internal perusahaan atas
dasar kebijakan. Bukti transaksi ini adalah bukti transaksi yang biasanya dalam penentuan
jumlah rupiah tidak berdasarkan hasil tawar-menawar dengan pihak independen.

18
2.7.1 Arti Penting Untuk Pengaditan
Karena membantu pencapaian karakteristik kualitatif informasi yang tinggi, konsep
bukti yang dapat diuji kebenarannya dan objektif itu menjadi penting dalam kaitanya dengan
pengaditan untuk menentukan kewajaran statemen keuangan. Salah satu kriteria kewajaran
adalah bawha pos-pos statemen keuangan didefinisi, diukur, dinilai, dan disajikan sesuia
dengan PABU. Untuk menentukan kesesuaian tersebut diperlukan adanya bukti yang dapat
divertifikasi dan dapat diandalkan.

2.7.2 Objektivitas Bukti


Bukti hendaknya diartikan dalam arti luas dan substantive tidak sekedar bukti formal
dan material. Itulah sebabnya Sudibyo (2001) membedakan makna antara bukti audit (audit
evidence) dan bahan kebuktian (evidential metter). Bukti menjadi basis rasional dalam
melakukan pertimbangan (judgment).
Memverifikasi berarti membktikan kebenaran, menguji ketelitiansuatu fakta, atau
menguatkan/menyangkal suatu pertanyaan. Bukti adalah sarana untuk memastikan kebenaran
atau memberikan pembuktian. Bukti yang kuat adalah bukti yang dapat mmberikan
keyakinan tinggi akan kebenaran suatu pernyataan. Bukti “terverivikasi” (yang dapat
diverifikasi) adalah bukti yang mempunyai sifat tertentu sehingga memungkinkan untuk
menjadi bahan pembuktian kebenaran pertanyaan. “Objektif” berarti bahwa fakta yang
diungkapkan oleh suatu bukti tidak dipengaruhi oleh kepentingan pribadi (personal bias).
Istilah ini merupakan lawan kata “subjektif” yang mengisyaratkan adanya unsur personal
seperti mentalitas atau hasrat untuk mengelabuhi yang mungkin mempengaruhi kekuatan
bukti.

2.7.3 Objektivitas Relatif


Akuntansi bukan ilmu pasti sehingga objektivitas bukti dalam akuntansi bersifat relatif.
Kegiatan usaha tidak memungkinkan untuk dijadikan bahan analisis laboratorium dan tidak
pula mengikuti rumus-rumus matematik. Begitu pula, masa depan dunia usaha tidak dapat
diramalkan dengan tepat secara keseluruhan dan hal yang sama berlaku untuk perusahaan
secara induidual. Dengan demikian fakta akuntansi tadak selalu bersifat objektif penuh
(conclusively objektif) dan dapat disertifikasi secara tuntas (completely verifiable).
Karena itu, konsep objektivitas dalam penciptaan data akuntansi adalah objektivitas
yang disesuaikan dengan keadaan yang ada pada saat penentuan fakta bukan objektivitas
mutlak. Pengertian “ditentukan secara objektif” adalah bukan alat pengukur yang hanya
19
mempunyai dua angka penujuk yaitu positif atau negatif, tidak ada interval diantaranya. Bukti
yang mendukung perlakuan akuntansi tertentu dapat bersifat sepenuhnya objektif, secara
menyakinkan objektif, secara meragukan objektif, atau sama sekali tidak objektif. Dengan
konsep relativitas bukti, fakta yang paling objektif akan mendapat bobot paling tinggi untuk
dipilih. Relativitas yang sama juga berlaku untuk keterverifikasian bukti.

2.7.4 Objektivitas dan Keterverifikasian Jangka Panjang


Bukti yang paling kuat dan paling diinginkan adalah bukti yang sepenuhnya objektif.
Tetapi, bila persyaratan objektifitas semacam ini harus diikuti secara mutlak dalam segala hal
maka akuntansi akan menjafdi berpandangan jangka pendek dan bertentangan dengan konsep
kontinuitas usaha. Misalnya, penentuan depresiasi yang sepenuhnya objektif hanya
dimungkinkan apabila suatu aset tetap diberhentikan dari penggunaan untuk seterusnya.
Demikian juga, penentuan kerugian piutang yang sepenuhnya objektif hanya dimungkinkan
apabila pelanggan dinyatakan pailit oleh pengadilan.
Pada periode berjalan, yaitu jangka pendek, depresiasi seakan-akan tidak terjadi karena
suatu mesin baru berkerja lancer tanpa gangguan dan para pelanggan tidak ada yang
mengalami kesulitan keuangan karena tidak ada berita tentang perkara kepailitan yang
diajukan ke pengadilan. Kalau perlakuan akuntansi didasarkan atas dasar pikiran jangka
pendek semacam ini, pada periode-perioda berikutnya dalam jangka panjang akan terbukti
bahwa tidak mendepresiasi atau mencadangkan piutang ternyata tidak objektif.
Bukti akuntansi juga tidak harus mendasarkan pada bukti yuridis. Itulah sebabnya,
untuk dapat dinyatakan sebagai aset yang harus dilaporkan oleh kesatuan usaha, suatu aset
tidak harus dimiliki kesatuan usaha tetapi cukup dikuasai.
Dalam jangka panjang, ada resiko dari konsep objektivitas relative yaitu bahwa
perlakuan akuntansi atas dasar bukti yang tersedia sekarang menjadi tidak sesuai dengan
keadaan dan fakta pada periode masa datang. Akan tetapi, kalau fakta yang digunakan adalah
yang terbaik diperoleh (best obtainable) maka tidak ada lagi yang dapat diperbuat pada waktu
itu. Terbaik diperoleh dapat mengecoh karena, ”terbaik diperoleh” kadang-kadang digunakan
dengan pengertian tidak lebih dari “yang tergampang atau termurah diperoleh” (cheapest
obtainable). Akuntansi hendaknya berusaha untuk mendapatkan bukti yang terbaik tanpa
mengorbankan realibilitas. Namun, memperoleh bukti yang secara menyakinkan objektif juga
memerlukan kos yang tinggi.
Dapat disimpulkan bahwa konsep dasar bukti terverifikasi dan objektif dalam akuntansi
mengandung elemen variabilitas sehingga tiap bukti mempunyai tingkat objektivitas. Tingkat
20
objektivitas bukti yang paling tinggi pada saat dan kaadaan tertentu adalah yang terbaik
asalkan tujuan untuk memperoleh tingkan objektivitas yang tinggi tersebut tidak bertentangan
dengan konsep kontinuitas usaha.

2.8 Asumsi
Asumsi dalam daftar konsep dasar P&L sebenarnya bukan merupakan konsep dasar
tetapi lebih merupakan penjelasan bahwa keenam konsep dasar sebelumnya merupakan
asumsi atau didasarkan atas asumsi tertentu dengan segala keterbatasanya.

2.8.1 Kontinuitas Usaha


Konsep kontinuitas usaha hanya dapat dibenarkan atas dasar pengalaman perusahaan
pada umumnya. Oleh karena itu, penerapan konsep ini dalam perusahaan tertentu adalah
semata-mata asumsi dan kenyataan harus tetap dipertimbangkan dalam proses pelaporan.

2.8.2 Periode Satu Tahun


Pelaporan periodik dengan waktu sebagai wadah pengukuran adalah salah satu
kebiasaan penting dalam akuntansi. Untuk tujuan “penakaran”terhadap pendapatan dan biaya
yang menghasilkan pendapatan tersebut, interval waktu yang biasanya digunakan adalah satu
tahun, baik tahun kalender ataupun tahun buku/fiscal. Akuntansi menganggap (walaupun
tidap dapat diuji validitasnya) bahwa waktu satu tahun adalah periode waktu yang tepat untuk
pelaporan. Waktu satu tahun dianggap tidak terlalu pendek dan juga tidak terlalu panjang.
Penakaran alternative adalah unit produksi, pekerjaan-order (job), atau proyek. Untuk
perusahaan dagang dan perusahaan pemanufakturan pada umumnya, penggunaan periodic
sebagai penakaran pengukuran adalah lebih unggul ditinjau dari segi kepraktisan
dibandingkan dengan penakaran yang lain. Namun demikian, perlu diingat terdapat
keterbatasan statemen laba-rugi tahunan sebagai indicator kemajuan perusahan yang hidup
terus.

2.8.3 Kos Sebagai Bahan Olah


Penghargaan sepakat yang menjadi bahan olah akuntansi didasarkan atas asumsi
bahwa kos faktor produksi yang diperoleh perusahaan menunjukkan nilai wajar pada saat
terjadinya. Asumsi dibalik penalaran tersebut adalah bahwa para pelaku ekonomi bertindak
rasional, suatu asumsi yang tidak selalu benar dalam tiap keadaan. Acapkali terjadi bahwa

21
pihak-pihak yang melakukan transaksi tidak bertindak sepenuhnya mengikuti mekanisme
pasar yang berlaku.

2.8.4 Daya Beli Uang Stabil


Konsep bahwa jumlah rupiah yang tercatat akan tetap menunjukkan nilai dilandasi
asumsi bahwa daya beli uang adalah stabil sepanjang masa. Dalam periode-perioda yang
mengalami inflasi cukup tinggi asumsi tersebut jelas tidak berlaku (valid) lagi untuk tujuan-
tujuan tertentu.

2.8.5 Tujuan Mencari Laba


Konsep pendapatan dan biaya sebagai aliran jumlah rupiah yang ditandingkan
sebenarnya mengandung asumsi bahwa pendapatan adalah objek yang dituju oleh upaya yang
diukur dengan kos. Dengan kata lain, perusahaan dipandang sebagai suatu organisasi yang
dibentuk untuk menghasilkan laba. Asumsi ini tidak diragukan kelayakannya. Keinginan
menghasilkan laba adalah karakteristik nyata yang melekat pada perusahaan-perusahaan
komersial pada umumnya.

2.8.6 Konsep Dasar Lain


Konsep-konsep dasar yang diurai oleh P&L diatas merupakan konsep-konsep dasar
yang terpadu dan lengkap sebagai landasan konseptual untuk merekayasa pelaporan
keuangan. Telah dibahas pula kaitan antara konsep-konsep dasar tersebut dengan konsep
dasar dari sumber lain yang terpaut. Berikut ini adalah beberapa konsep yang belum dicakupi
konsep dasar P&L dan cukup penting untuk dibahas.

2.9 Substansi Daripada Bentuk


Konsep ini menyatakan bahwa dalam menetapkan suatu konsep ditingkat perekayasaan
atau dalam menetapkan standar di tingkat penyusun standar, akuntansi akan menekankan
makna atau substansi ekonomik suatu objek atau kejadian daripada makna yuridisnya
meskipun makna yuridis mungkin menghendaki atau menyarankan perlakuan akuntansi yang
berbeda.

22
2.10 Pengakuan Hak Milik Pribadi
Konsep ini menyatakan bahwa pengakuan hak milik pribadi harus dilindungi atau
diakui secara yuridis. Tanpa konsep ini, kesatuan usaha tidak dapat memiliki sumber
ekonomik atau aset. Pemilikan merupakan salah satu cara untuk memperoleh penguasaan.
Struktur akuntansi yang berjalan sekarang ini dilandasi oleh stuktur masyarakat dan
pemerintahan yang mengakui hak milik pribadi. Dengan pengakuan hak milik pribadi ini,
suatu perlindungan harus diberikan kepada mereka yang memiliki hak atau kekayaan
(property rights). Berdasarkan Undang-Undang Dasar, beberapa kekayaan di Indonesia tidak
dapat dimiliki secara pribadi yaitu kekayan alam yang menguasai hajat hidup orang banyak.
Salah satu bentuk perlindungan adalah adanya kewajiban untuk
mempertanggungjawabkan kekayaan yang dipercayakan pengelolahannya kepada pihak lain.
Statemen keuangan yang memuat aset dan kewajiban kesatuan usaha merupakan salah satu
bentuk pertanggungjawaban yang jelas. Konsep ini sebenarnya lebih merupakan suatu factor
lingkungan daripada konsep dasar.

2.11 Keanekaragaman Akuntansi Antarentitas


Konsep ini menyatakan bahwa perbedaan perlakuan (metoda) akuntansi antar kesatuan
usaha merupakan suatu hal yang tidak dapat dihindarikarena perbedaan kondisi yang
melingkupi dan karekteristik kesatuan usaha individual. Keunikan kesatuan usaha justru
menghendaki perlakuan akuntansi yang berbeda agar informasi keuangan lebih
menggambarkan keadaan unit usaha yang sebenarnya.
Tentu saja, akuntansi juga menghendaki agar statemen keuangan dapat saling
diperbandingkan antar perusahaan dalam batasan-batasan yang layak. Oleh karena itu,
akuntansi tidak berusaha untuk menekankan keseragaman mutlak (melalui akuntansi
standardisasian atau stadardized accounting) tetapi lebih menekankan pada penentuan
pedoman-pedoman umum yang memberikan keleluasaan untuk memilih perlakuan yang
sesuai dengan kondisi masing-masing.

2.12 Konservatisma
Konservatisma adalah sikap atau aliran dalam menghadapi ketidak pastian untuk
mengambil tindakan atau keputusan atas dasar munculan (outcome) yang terjelek dari
ketidakpastian tersebut. Sikap konservatif juga mengandung makna sikap berhati-hati dalam
menghadapi risiko dengan cara bersedia mengorbankan sesuatu untuk mengurangi atau
menghilangkan risiko.
23
Ilustrasi berikut memberi gambaran apa yang disebut sikap konservatif. Seseorang yang
akan pergi ke kantor harus memutuskan untuk membawa payung atau tidak sementara cuaca
mendung sekali dan kemungkinan akan turun hujan. Ketidakpastian disini adalah hujan atau
tidah hujan yang merupakan munculan ketidakpastian tersebut. Kalau dia tidak membawa
payung dan ternyata hujan, dia menghadapi risiko sakit. Kalau dia memutuskan untuk
membawa payung karena munculnya hujan yang dia pilih sebagai dasar keputusannya, dia
bersikap konservatif. Sebaliknya, kalau dia tidak membawa payung, dia bersikap optimistic.
Kalau akuntansi menganut konsep dasar konservatisma, dalam menyikapi
ketidakpastian, akuntansi (penyusunan standar) akan menentukan pilihan perlakuan atau
prinsip akuntansi yang didasarkan pada munculan (keadaan, harapankejadian, atau hasil)
yang dianggap kurang mengguntungkan. Seandainya pada saat sekarang penyusun standar
harus memutuskan ketentuan untuk mengakui rugi piuntang tak tertagih pada akhir tahun atau
tidak (walau pun belum pasti terjadi), akuntansi akan memutuskan untuk mengakui rugi
tersebut. Implikasi konsep ini terhadap pelaporan keuangan adalah bahwa pada umumnya
akuntansi akan segera mengakui biaya atau rugi yang kemungkinan basar akan terjadi tetapi
tidak mengantisipasi untung atau pendapatan yang akan datang walaupun kemungkinan
terjadinya besar.

2.13 Pengendalian Internal Menjamin Keterandalan Data


Konsep ini menyatakan bahwa sistem pengendalian internal yang memadai merupakan
sarana untuk mendapatkan keterandalan informasi atau data akuntansi yang tinggi. Konsep
yang diajukan Grandy ini dilandasi penalaran bahwa objektivitas dalam akuntansi bukan
merupakan objektivitas mutlak dan akuntansi mengetahui adanya taksiran-taksiran sehingga
keterandalan data hanya dapat dijamin kalau kesatuan usaha mempunyai sistem pengendalian
internal yang memadai. Oleh karena itu, pengendalian internal juga merupakan salah satu
bentuk bukti yang mendukung keterandalan, objektivitas, dan keterverifikasian angka-angka
akuntansi. Sebagai bukti, auditor harus menilai (to assess) struktur internal kesatuan usaha
yang diauditnya.

2.14 Manfaat Konsep Dasar


Bahwa konsep dasar berfungsi melandasi penalaran pada tingkat perekayasaan
akuntansi, konsep dasar lebih banyak manfaatnya bagi penyusunan staandar dalam
berargumen untuk menentukan konsep, prinsip, metoda, atau teknik yang akan dijadikan
standar.
24
Dalam tiap standar yang diterbitkan, misalnya, FASB menyertakan bagian yang disebut
Basis Penyimpulan yang didalamnya terrefleksi konsep dasar yang dianut baik secara
eksplisit maupun implicit. Patton & Littleton menegaskan bahwa penyusunan standar harus
dilandasi oleh pemikiran atau penalaran yang jelas dan jernih.

25
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Akuntansi adalah suatu kegiatan jasa untuk menyediakan data kuantitatif, terutama
yang mempunyai sifat keuangan dari kesatuan usaha ekonomi yang dapat digunakan dalam
pengambilan keputusan ekonomi yag sesuai dengan prnsio akuntansi dalam memilih
alternatif dari suatu keadaan. Di dalam menyusun prinsip akuntansi, digunakan asumsi-
asumsi dan konsep-konsep dasar tertentu. Asumsi dasar ini merupakan aspek dari lingkungan
di mana akuntansi itu dilaksanakan. Sedangkan konsep-konsep dasar merupakan pedoman
dalam menyusun prinsip akuntansi. Konsep dasar diperlukan untuk membuat kesatuan fikir
dalam pembuatan laporan keuangan, agar tidak terjadi perbedaan antara pembuat laporan
keuangan yang satu dan yang lain.

26
DAFTAR PUSTAKA

Suwardjono. 2006. Teori Akuntansi: Perekayasaan Pelaporan Keuangan. Edisi 3.


Yogyakarta: BPFE.

27