Anda di halaman 1dari 13

PERCOBAAN V

KECEPATAN RATA-RATA

Hari/Tanggal Percobaan : Selasa/22 Desember 2015

Nama Asisten : Ismail

A. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang

Di dalam kehidupan sehari-hari kata kelajuan jarang di gunakan, yang


sering di pakai adalah kata kecepatan. Kelajuan dan kecepatan ini
mempunyai arti yang berbeda. Misalkan, pada saat seseorang mengendarai
sepeda motor dengan kelajuan 50 km/jam, maka pada saat itu jarak yang
dapat ditemphnya adalah sejauh 50 km setiap jamnya. Besar kelajuan dapat
diamati pada kendaraan yang disebut spedometer. Sedangkan kecepatan
selalu berhubungan dengan perpindahan. Oleh karena itu, kecepatan dapat
bernilai positif (+) ataupun negatif (-), bergantung pada arah perpindahan.
Perpindahan dapat dikatakan besaran vektor sedangkan kelajuan termasuk
ke dalam besaran skalar, tidak perduli arah geraknya.

2. Tujuan Percobaan

Untuk menentukan kecepatan rata-rata


B. DASAR TEORI

Menurut Sears. Zemansky (1982: 66) menyatakan bahwa, sebuah partikel


yang bergerak disepanjang sumbu x seperti pada gambar 1 (a). Garis lengkung
pada gambar 1(b) ialah grafik koordinat-x dari partikel tersebut digambarkan
sebagai fungsi waktu. Pada saat t1 partikel berada dititik P dalam gambar 1(a)
dimana koordinatnya dalah x1 dan kemudian pada saat t2 berada dititik Q yang
koordinatnya ialah x2. Titik-titik yang bersangkutan pada grafik koordinatnya
dalam (b) diberi tanda p dan q.

Perpindahan suatu partikel ketika bergerak disepanjang lintasannya dari titik


pertama ke titik kedua didefinisikan sebagai vektor ∆x yang di tarik dari titik
pertama ke titik kedua. Jadi, pada gambar 1.(a) vektor PQ, besarnya x2-x1=∆x
ialah perpindahannya. Kecepatan rata-rata partikel tadi didefinisikan sebagai
perbandingan perpindahan dengan selang waktu t2-t1=∆t. Berikut adalah
persamaannya:

∆𝑥
V= ∆𝑡

Kecepatan rata-rata adalah vektor, karena perbandingannya terhadap skalar


adalah vektor juga. Arahnya sama dengan arah vektor perpindahan. Jadi,
kecepatan rata-rata dengan besarnya adalah:

𝑥₂−𝑥₁ ∆𝑥
V= 𝑡₂−𝑡₁ = ∆𝑡
y

0 x1 x2-x1 = ∆x
x2
(a) (
b)

Gambar 1. (a) Partikel yang bergerak pada sumbu x. (b) Grafik


koordinat waktu gerak tersebut.

Menurut Marcelo Alonso dan Edward J. Finn (1980: 59) menyatakan


bahwa, gerak suatu benda dikatakan lurus jika trayektorinya berupa garis lurus.
Perhatikan sumbu OX pada gambar dibawah ini:

A ∆𝑥 B
0 x x1

t t1

v v1

Gambar 2.

Sumbu OX pada gambar tersebut yang berimpit trayektorinya. Posisi


didefinisikan oleh pergeseran x dari sebarang titik O atau titik asal. Secara prinsip
pergeseran dapat di hubungkan dengan waktu oleh suatu hubungan fungsional
x=f(t). Jelas bahwa x boleh positif (+) ataupun negatif (-). Misalkan pada saat t
objek berada pada posisi A dengan OA=x. Pada waktu yang lebih lanjut t ’, ia
berada pada B dengan OB=x’. Dengan menuliskan ∆x=x’-x sebagai pergeseran
partikel dan ∆t=t’-t sebagai selang waktu, maka kecepatan rata-rata antara A dan
B didefinisikan oleh:

∆𝑥
Vrata-rata= ∆𝑡

Jika kecepatan rata-rata selama selang waktu tertentu sama dengan pergeseran
rata-rata persatuan waktu selama selang waktu itu. Berbeda lagi dengan kecepatan
sesaat.

Menurut Tri Kuntoro Priyambodo dan Bambang Murdaka Eka Jati (2009:
44) menyatakan bahwa, kecepatan rata-rata adalah perubahan posisi benda (∆𝑟)
dibagi dengan selang waktunya (∆𝑡), ditulis:

∆𝑟
V = ∆𝑡
Ketika saat awal benda berada diposisi ra pada waktu ta dan saat akhir di posisi rb
pada waktu tb. Berdasarkan definisi diatas maka kecepatan rata itu:

𝑟𝑏−𝑟𝑎
V= 𝑡𝑏−𝑡𝑎

Arah kecepatan rerata adalah posisi akhir benda relatif dari posisi awalnya
dan selang waktunya diambil dari waktu ketika benda mencapai posisi akhir
dikurangi dengan waktu ketika benda diposisi akhir dikurangi dengan waktu
ketika benda diposisi awal.

Menurut Douglas C. Giancoli (1997: 24-25) menyatakan bahwa, istilah


kecepatan digunakan untuk menandakan besar kecepatan baik (nilai numerik)
seberapa cepat sebuah benda sedang bergerak, maupun arah gerak benda. Oleh
karena itu, kecepatan disebut vektor. Laju, hanya mempunyai besar. Ada
perbedaan aantara laju dan kecepatan, kecepatan rata-rata didefinisikan sebagai
perpindahan bukan dalam jarak tempuh total, yakni:
“perpindahan sebuah benda didefinisikan sebagai perubahan
posisinya”
Perpindahan sebuah benda didefinisikan sebagai perubahan posisinya.
Untuk melihat perbedaan antara jarak total dan perpindahan bayangkan seseorang
berjalan 70 m kearah Timur dan kemudian berputar arah dan berjalan balik sejauh
30 m. Seperti gambar 3 di bawah ini:

70 m
Barat 0 40 m 30 m x Timur

Gambar 3. Seseorang berjalan 70 m ke Timur, kemudian 30 m ke Barat.

Jarak total yang ditempuh adalah 100 m, tetapi perpindahannya hanya 40


m karena orang tersebut sekarang hanya sejauh 40 m dari titik awal. Untuk
membahas gerakan sebuah benda secara umum anggaplah pada suatu waktu sebut
saja t, benda tersebut berada pada sumbu x dititik x1 dalam sebuah sistem
koordinat seperti gambar 4.

x1 x2 x

Gambar 4. Anak panah tersebut menggambarkan pergeseran x2-x1.

Pada waktu kemudian t2 anggaplah berada pada titik-titik x2. Waktu yang
telah dilewati adalah t2-t1 dan selama selang waktu ini perpindahan benda adalah
x2-x1. Berikut persamaaannya:
∆x = x2-x1
Dengan simbol ∆ (delta) yang berarti “perubahan”. Kemudian ∆x berarti
“perubahan x” yang merupakan perpindahan. Sedangkan perubahan waktu adalah
sebagai:

∆t = t2-t2

Kecepatan rata-rata yang didefinisikan sebagai perpindahan dibagi dengan selang


waktu, dapat dituliskan:

𝑥₂−𝑥₁ ∆𝑥
V= = ∆𝑡
𝑡₂−𝑡₁

Dengan v berarti kecepatan dan tanda garis diatas ( ˉ ) v adalah simbol baku
yang mempunyai arti “rata-rata”. Jika x2 kurang dari x1 benda sedang bergerak
kekiri, dalam kasus ini ∆x = x2-x1 adalah kurang dari nol. Tanda perpindahan atau
kecepatan, dapat menjadi penunjuk arah. Laju rata-rata positif (+) untuk sebuah
benda yang bergerak ke kanan sepanjang sumbu x dan negatif (-) ketika benda
bergerak kekiri. Cara lain untuk menyatakan definisi kecepatan adalah tingkat
perubahan posisi terhadap waktu.
C. PENGUMPULAN DATA
1. Alat dan Bahan
a. Air supply
b. Photo gate
c. Lintasan
d. Detektor sensor

2. Prosedur Percobaan
a. Dihidupkan air supply dan diatur kapasitas udara yang akan di
transfer ke lintasan.
b. Dihidupkan photo gate dengan lintasan yang telah ditentukan
jaraknya yaitu 90 cm, 100 cm, 110 cm, 120 cm dan 130 cm.
c. Diletakkan benda seluncur pada lintasan pada titik nol, kemudian
dihitung dan dicatat waktu yang tertera pada photo gate.
d. Diulangi percobaan 1-3 sebanyak 5 kali.
D. DATA PENGAMATAN

D t1 t2 t3 t4 t5 tavg Vavg

0,9 m 0,123 s 0,108 s 0,122 s 0,105 s 0,106 s

1m 0,107 s 0,126 s 0,126 s 0,118 s 0,119 s

1,1 m 0,115 s 0,156 s 0,123 s 0,113 s 0,112 s

1,2 m 0,106 s 0,116 s 0,105 s 0,106 s 0,106 s

1,3 m 0,102 s 0,108 s 0,108 s 0,110 s 0,107 s


E. PENGOLAHAN DATA
∑𝑡
1. Untuk mencari tavg dengan rumus: tavg = 𝑛

 Pada jarak 0,9 m


0,123 𝑠+0,108 𝑠+0,122 𝑠+0,105 𝑠+0,106 𝑠
tavg = 5
0,564 𝑠
= 5

= 0,1128 s

 Pada jarak 1 m
0,107 𝑠+0,126 𝑠+0,126 𝑠+0,118 𝑠+0,119 𝑠
tavg = 5
0,596 𝑠
= 5

= 0,1192 s

 Pada jarak 1,1 m


0,115 𝑠+0,156 𝑠+0,123 𝑠+0,113 𝑠+0,112 𝑠
tavg = 5
0,619 𝑠
= 5

= 0,1238 s

 Pada jarak 1,2 m


0,106 𝑠+0,116 𝑠+0,105 𝑠+0,106 𝑠+0,106 𝑠
tavg = 5
0,539 𝑠
= 5

= 0,1078 s

 Pada jarak 1,3 m


0,102 𝑠+0,108 𝑠+0,108 𝑠+0,110 𝑠+0,107 𝑠
tavg = 5
0,535 𝑠
= 5
= 0,107 s

𝑠
2. Untuk mencari Vavg dengan rumus: Vavg = 𝑡𝑎𝑣𝑔

 Pada jarak 0,9 m


0,9 𝑚
Vavg = 0,1128 𝑠

= 7,9787 m/s

 Pada jarak 1 m
1𝑚
Vavg = 0,1192 𝑠

= 8,3892 m/s

 Pada jarak 1,1 m


1,1 𝑚
Vavg = 0,1238 𝑠

= 8,8852 m/s

 Pada jarak 1,2 m


1,2 𝑚
Vavg = 0,1078 𝑠

= 11, 1317 m/s

 Pada jarak 1,3 m


1,3 𝑚
Vavg = 0,107 𝑠

= 12,1495 m/s

No. vavg (m/s) vavg2


1. 7,9787 m/s 63,6596
2. 8,3892 m/s 70,3786
3. 8,8852 m/s 78,9467
4. 11,1317 m/s 123,9147
5. 12,1495 m/s 147,6103
∑ ∑v = 48,5343 m/s ∑v2 = 484,5099
∑vavg
𝑣̅ avg = 𝑛

48,5343 𝑚/𝑠
= 5

= 9,7068 m/s

𝑛(∑v²)−(∑v)²
Sd(v) = √ 𝑛(𝑛−1)

5(484,5099)−(48,5343)²
=√ 5(5−1)

2422,5495−2355,5783
=√ 20

66,9712
=√ 20

= √3,34856
= 1,8299

𝑆𝑑
KR = 𝑣̅avg x 100%
1,8299
= 9,7068 x 100%

= 18,8517 %
KT = 100% - KR
= 100% - 18,8517%
= 81,1483%
F. PENUTUP
1. Kesimpulan

Untuk menentukan kecepatan rata-rata. Besarnya kecepatan rata-rata


dari suatu benda bergantung pada besar dan arah perpindahan serta selang
waktu yang dibutuhkan. Sebuah benda yang bergerak dari Timur ke Barat
dengan kelajuan yang sama, tidak berarti memiliki kecepatan yang sama
pula. Karena kecepatan sangat bergantung pada arah perpindahan. Dari
contoh tersebut, yang harus diperhatikan adalah tanda positif (+) atau
tanda negatif (-) dari arah perpindahannya. Karena perpindahan
merupakan besaran vektor, maka kecepatan rata-ratanya juga besaran
vektor. Persamaannya dapat ditulissebagai berikut:

𝑝𝑒𝑟𝑝𝑖𝑛𝑑𝑎ℎ𝑎𝑛
Kecepatan rata-rata = 𝑠𝑒𝑙𝑎𝑛𝑔 𝑤𝑎𝑘𝑡𝑢
∆𝑠
Atau dengan simbol: v = ∆𝑡

Keterangan: ∆𝑠 = perpindahan (m)

∆𝑡 = selang waktu (s)

V = kecepatan rata-rata(m/s)

2. Saran

Untuk laboratorium fisika, semoga alatnya diperiksa lagi agar saat


praktikum berlangsung tidak terkendala dengan kekurangannya alat.
Terima kasih atas penyediaan alat dan bahan untuk melancarkan
pembelajaran fisika. Semoga laboratorium fisika semakin maju. Amiin..
DAFTAR PUSTAKA

Douglas C. Giancoli. Fisika Edisi Keempat. Jakarta: Erlangga, 1997.

Marcello Alonso, dkk. Dasar-dasar Fisika Universitas. Jakarta: Erlangga, 1980.

Sears. Zemansky. Fisika untuk Universitas 1. Bandung: Bina Cipta, 1982.

Trikuntoro Priyambodo. Fisika Dasar. Yogyakarta: ANDI, 2009.

Anda mungkin juga menyukai