Anda di halaman 1dari 34

KONSEP SEGITIGA EPIDEMIOLOGI (TRIAD EPIDEMIOLOGI)

Triad Epidemiologiatausegitigaepidemiologiadalah model bagaimanapenyakitmenularmenyebar.


Triad epidemiologiterdiridariagen, pejamudanlingkungan.
Ketigafaktorinisalingterkaitdanbersinergisatusama lain. Ketikasalahsatudimensitidakseimbang,
misalketikaimunitaspejamurentanataulingkungancuacaberubah,
ataujumlahsumberpenyakitbertambah, akanmenyebabkanketidakseimbangankesehatanseseorang
yang akanmenyebabkansakit.

Gambar 3.
KeadaanberpenyakitdisebabkanketidakseimbangansegitigaepidemiologipadakondisiA(agenberta
mbah), B(kondisipejamurentan), C dan D (Ketidaseimbangannkarenaperubahanlingkungan)

Sehinggapencegahan pun dilakukandarifase primer sebelumterjadinayapenyakit,


sepertipromosikesehatan, olahraga, danimunisasi.
Lalupencegahansekunderdimanadiagnosapadapenyakit yang
adauntukmengurangikeparahandankomplikasi, meliputipengobatan, tindakanmedis, dan
screening. Pencegahantersieruntukmengurangiakibatdaripenyakit, sepertirehabiltasimedik
(Gambar 4).

TheAgent-"Apa"
Agenadalahpenyebab penyakit. Ketika mempelajariepidemiologi penyakitmenular yang paling,
agenadalahmikroba-organisme terlalu keciluntuk dilihatdengan mata telanjang. Mikroba
penyebab penyakitadalah bakteri,virus, jamur, danprotozoa(sejenisparasit). Mereka adalahapa
yang kebanyakan orangsebut "kuman."
Bakteri: Bakteri adalahorganisme bersel tunggal. Bakterimemiliki alat untukmemperbanyak diri,
dengan sendirinya. Merekalebih besar darivirus(tapi masih terlalu keciluntuk dilihatdengan mata
telanjang). Mereka penuh dengancairan danmungkin memilikistrukturbenanguntukbergerak
sendiri, seperti ekor.
Virus: Virusmungkin memilikiberduridi luarlapisan, yang disebutamplop. Virusmemiliki
intimateri genetik, tapi tidak ada carauntuk mereproduksi itusendiri. Virusmenginfeksi
seldanmengambil alihmesinreproduksi merekauntuk mereproduksi.
Jamur: Jamuradalah sepertitanamanterdiri dari banyaksel. Mereka tidakdisebuttanamankarena
mereka tidak bisamenghasilkan makanan mereka sendiridaritanah dan air. Sebaliknya,
merekahidup darihewan, termasukmanusia, dan tanaman. Jamurdanragiadalah jamur.
Protozoa: Protozoasangat kecil. Kebanyakanhidup di air. Mereka adalahparasit, yang berarti
merekahidup dariorganisme lain, dalam beberapa kasusmanusia. Malariaadalahprotozoaparasit,
sepertiGiardia.

Thehost-"Siapa"
Hostadalah organisme, biasanya manusiaatau hewan, yangterkenadanpelabuhanpenyakit. Tuan
rumahdapatmenjadiorganisme yangsakit, serta setiappembawahewan(termasuk seranggadan
cacing) yang mungkin atau mungkintidak sakit. Meskipuntuan rumahmungkin atau mungkin
tidaktahu itumemilikipenyakit ataumemiliki tanda-tandalahiriah daripenyakit, penyakit initidak
mengambilpenginapandari tuan rumah. "Host" posjuga termasukgejala penyakit. Orang yang
berbedamungkin memilikireaksi yang berbedaterhadap agen yang sama. Sebagai contoh,orang
dewasa yang terinfeksidenganvaricellavirus(cacar air) lebih mungkin dibandingkananak-
anakuntuk mengembangkankomplikasi serius.

Vertex3.lingkungan-"Di mana"
Lingkungan adalahlingkungan dankondisi yang menguntungkaneksternalke hostyang
menyebabkanatau membiarkanpenyakityang akan dikirim. Beberapa penyakithidupterbaikdi air
kotor. Lainnyabertahandalam darah manusia. Yang lain, sepertiE.coli, berkembang disuhuhangat
tapidibunuh olehpanas tinggi. Faktorlingkunganlainnya termasukmusimtahun.

Karakteristik Host

 Resistensi: kemampuan Host untukbertahanhidupterhadapinfeksi (agent)


 Imunitas: kemampuan Host mengembangkansistemkekebalantubuh,
baikdidapatmaupunalamiah
 Infectiousness: potensi Host ygterinfeksiuntukmenularkanpenyakit yang dideritakepada
orang lain

Karakteristik Agent

 Infektivitas: kesanggupan agent untukberadaptasisendiriterhadaplingkungan Host


untukmamputinggal, hidupdanberkembangbiakdalamjaringan Host
 Patogenesitas: kesanggupan agent untukmenimbulkanreaksipatologis (penyakit) pada
Host setelahinfeksi
 Virulensi: kesanggupan agent untukmenghasilkanreaksipatologisberat yang
menyebabkankematian
 Toksisitas: kesanggupan agent untukmemproduksitoksin yang merusakjaringan Host
 Invasivitas: kesanggupan agent untukpenetrasidanmenyebarkedalamjaringan Host
 Antigenisitas: kesanggupan agent merangsangreaksiimunologis Host
(membentukantibodi)

Karakteristik Environment

 Topografi: situasilokasitertentu (letak/posisi/peta), baikalamiahmaupunbuatanmanusia,


yang mempengaruhiterjadinyadanpenyebaranpenyakittertentu (danau, sungai, hutan,
sawah)
 Geografis: keadaan yang berhubungandenganpermukaanbumi (strukturgeologi, iklim,
penduduk, flora, fauna) yang mempengaruhiterjadinyadanpenyebaranpenyakittertentu
(tanahpasiratautanahliat)

http://mitaunair-fk12.web.unair.ac.id/artikel_detail-70287-Gudang%20Rongsokan-
KONSEP%20DASAR%20EPIDEMIOLOGI%20PENYAKIT.html

http://www.academia.edu/6023500/konsep_dasar_terjadinya_penyakit

A. Protozoa

Malaria

Penyebab dan Gejala

Malaria disebabkan oleh parasit yang disebut Plasmodium, yang ditularkan melalui gigitan
nyamuk yang terinfeksi. Dalam tubuh manusia, parasit berkembang biak dalam hati, dan
kemudian menginfeksi sel darah merah.
Gejala dari malaria termasuk demam, sakit kepala, dan muntah, dan biasanya muncul antara 10
dan 15 hari setelah gigitan nyamuk. Jika tidak diobati, malaria dapat dengan cepat menjadi
mengancam jiwa dengan mengganggu pasokan darah ke organ vital. Di banyak bagian dunia,
parasit telah mengembangkan resistensi terhadap sejumlah obat malaria.
Intervensi kunci untuk mengendalikan malaria meliputi: pengobatan yang tepat dan efektif
dengan terapi kombinasi berbasis artemisinin; menggunakan jaring insektisida oleh orang-orang
yang berisiko; dan penyemprotan dalam ruangan dengan insektisida untuk pengendalian nyamuk
vektor.
Pengendalian Vektor

Pengendalian vektor adalah elemen mendasar dari strategi global yang ada untuk melawan
malaria. Intervensi pengendalian vektor memiliki rekam jejak yang terbukti berhasil mengurangi
atau mengganggu transmisi penyakit, terutama di daerah yang sangat rentan terhadap
malaria.Penyemprotan Indoor residual (IRS) dan jaring insektisida tahan lama (LLINs) adalah
dua inti, luas malaria yang berlaku tindakan pengendalian vektor. Bagian ini mencakup metode
pengendalian vektor baik inti dan tambahan dan membahas tindakan yang diperlukan untuk
mencegah dan mengelola tantangan meningkatnya resistensi vektor malaria terhadap insektisida.

Pengobatan

Pengobatan malaria tergantung pada banyak faktor termasuk tingkat keparahan penyakit, spesies
parasit malaria yang menyebabkan infeksi dan bagian dari dunia di mana infeksi tersebut
diperoleh. Yang terakhir 2 karakteristik membantu menentukan kemungkinan bahwa organisme
ini tahan terhadap obat antimalaria tertentu. Faktor lain seperti usia, berat badan, dan status
kehamilan dapat membatasi pilihan yang tersedia untuk pengobatan malaria.
Pengobatan malaria tergantung kepada jenis parasit dan resistensi parasit terhadap klorokuin.
Untuk suatu serangan malaria falciparum akut dengan parasit yang resisten terhadap klorokuin,
bisa diberikan kuinin atau kuinidin secara intravena. Pada malaria lainnya jarang terjadi resistensi
terhadap klorokuin, karena itu biasanya diberikan klorokuin dan primakuin.

Patofisiologi

Malaria disebabkan oleh parasit protozoa. Plasmodium (salah satu Apicomplexa) dan penu bila
tak terawat; anak kecil lebih mungkin berakibat fatal.

http://www.who.int/topics/malaria/en/

http://www.who.int/malaria/areas/vector_control/en/

http://www.cdc.gov/malaria/diagnosis_treatment/index.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Malaria

Trypanosomiasis

Definisi penyakit

Trypanosomiasis Afrika Manusia, juga dikenal sebagai penyakit tidur, adalah penyakit parasit
yang ditularkan melalui vektor. Hal ini disebabkan oleh parasit protozoa trypanosomes dari
genus trypanosoma. Mereka ditransmisikan ke manusia oleh lalat tsetse (Glossina genus)
gigitan yang telah memperoleh infeksi mereka dari manusia atau dari hewan
menyembunyikan parasit patogen manusia.

Lalat tsetse menggigit meletus menjadi sakit merah dan dalam beberapa minggu orang tersebut
bisa mengalami demam, kelenjar getah bening, sakit otot dan sendi, sakit kepala dan mudah
tersinggung.
Pada stadium lanjut, penyakit ini menyerang sistem saraf pusat, menyebabkan perubahan
kepribadian, perubahan jam biologis (ritme sirkadian), kebingungan, bicara cadel, kejang, dan
kesulitan berjalan dan berbicara. Masalah-masalah ini dapat berkembang selama bertahun-tahun
dalam bentuk gambiense dan beberapa bulan dalam bentuk rhodesiense; jika tidak diobati, orang
tersebut akan mati.
Pengendalian penyakit tidur didasarkan pada pengurangan reservoir infeksi dengan diagnosis dini
dan pengendalian lalat tsetse.

Bentuk trypanosomiasis Afrika manusia

Trypanosomiasis Afrika Manusia mengambil dua bentuk, tergantung pada parasit yang
terlibat:
 Trypanosoma brucei gambiense
 Trypanosoma brucei rhodesiense

Infeksi dan gejala

Penyakit ini sebagian besar ditularkan melalui gigitan lalat tsetse yang terinfeksi tetapi ada
cara lain di mana orang dapat terinfeksi:

 Infeksi Ibu ke anak: trypanosome dapat melewati plasenta dan menginfeksi janin.
 Transmisi mekanik melalui serangga mengisap darah lainnya mungkin. Namun, sulit untuk
menilai dampak epidemiologi penularan.
 Infeksi disengaja telah terjadi di laboratorium karena menusuk dari jarum yang
terkontaminasi.
Pada tahap pertama, trypanosomes biak dalam jaringan subkutan, darah dan getah bening. Hal
ini dikenal sebagai tahap pertama atau tahap haemolymphatic, yang mencakup serangan
demam, sakit kepala, nyeri sendi dan gatal-gatal.
Pada tahap kedua parasit melewati sawar darah-otak untuk menginfeksi sistem saraf
pusat. Hal ini dikenal sebagai fase neurologis atau meningoencephalic. Secara umum ini
adalah ketika tanda-tanda dan gejala penyakit lebih jelas muncul: perubahan perilaku,
kebingungan, gangguan sensorik dan koordinasi yang buruk.Gangguan dari siklus tidur, yang
memberikan penyakit namanya, merupakan fitur penting dari tahap kedua penyakit ini. Tanpa
pengobatan, penyakit tidur yang dianggap fatal meskipun kasus operator yang sehat telah
dilaporkan.
Manajemen penyakit: diagnosis

Penanganan penyakit dibuat dalam tiga langkah.


1. Skrining untuk infeksi potensial. Hal ini melibatkan menggunakan tes serologi (hanya tersedia
untuk Tbgambiense) dan memeriksa tanda-tanda klinis - kelenjar serviks umumnya
membengkak.
2. Mendiagnosis apakah parasit hadir.
3. Pementasan untuk menentukan keadaan perkembangan penyakit. Ini memerlukan memeriksa
cairan serebrospinal yang diperoleh melalui pungsi lumbal dan juga digunakan untuk
menentukan hasil pengobatan.

Pengobatan

Jenis pengobatan tergantung pada stadium penyakit. Obat-obatan yang digunakan dalam tahap
pertama dari penyakit ini toksisitas yang lebih rendah dan lebih mudah untuk
mengelola. Semakin dini penyakit ini diidentifikasi, semakin baik prospek kesembuhan.
Keberhasilan pengobatan pada tahap kedua tergantung pada obat yang dapat menembus sawar
darah-otak untuk mencapai parasit.

Pertama pengobatan tahap:


 Pentamidin: digunakan untuk pengobatan tahap pertama dari Tb gambiense penyakit
tidur. Meskipun efek yang tidak diinginkan non-diabaikan, itu adalah di sumur umum
ditoleransi oleh pasien.
 Suramin: digunakan untuk pengobatan tahap pertama dari Tb rhodesiense. Ini menimbulkan
efek yang tidak diinginkan tertentu, di saluran kemih dan reaksi alergi.
Pengobatan tahap kedua:
 Melarsoprol: digunakan dalam kedua bentuk infeksi. Hal ini berasal dari arsenik dan
memiliki banyak efek samping yang tidak diinginkan. Yang paling dramatis adalah
encephalopathy reaktif (sindrom encephalopathic) yang bisa berakibat fatal (3% sampai
10%). Peningkatan resistensi terhadap obat tersebut telah diamati di beberapa fokus terutama
di Afrika Tengah.
 Eflornithine: molekul ini, kurang beracun dari melarsoprol. Hal ini hanya efektif melawan Tb
gambiense. Rejimen yang ketat dan sulit untuk diterapkan.

http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs259/en/

http://www.who.int/topics/trypanosomiasis_african/en/

http://en.wikipedia.org/wiki/Trypanosomiasis

Amoebiasis

Definisi
Amoebiasis adalah jenis gastroenteritis (gastro) disebabkan oleh parasit kecil, Entamoeba
histolytica, yang menginfeksi usus.

Amoebiasis dapat menyerang siapa saja, namun, penyakit ini sebagian besar terjadi pada muda
untuk orang dewasa berusia menengah.

Amoebiasis umumnya dikaitkan dengan orang-orang yang tinggal di daerah sanitasi yang buruk
dan merupakan penyebab umum dari diare di kalangan wisatawan ke negara-negara berkembang.

Gejala

Gejala yang paling umum dari amoebiasis adalah diare (yang mungkin mengandung darah), kram
perut dan demam.

Jarang, amoebiasis dapat menyebabkan abses (infeksi) di hati.

Setelah infeksi, mungkin diperlukan beberapa hari, beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun
sebelum menjadi sakit tetapi biasanya sekitar dua atau empat minggu. Untuk melacak penyebab
penyakit, maka perlu untuk mengetahui apa yang telah dimakan dan minum dan di mana
bepergian dalam minggu-minggu sebelum menjadi sakit.

Parasit Entamoeba histolytica hanya ditemukan pada manusia.

Dengan mengikuti petunjuk di bawah ini, semua orang dapat melakukan sesuatu untuk
menghindari amoebiasis.

Pencegahan

Mencuci tangan dengan teliti

Setiap orang harus mencuci tangan mereka dengan sabun dan air panas selama sedikitnya sepuluh
detik:

 sebelum menyiapkan makanan


 sebelum makan
 setelah pergi ke toilet atau mengganti popok
 setelah merokok
 setelah menggunakan tisu atau sapu tangan

Penjamah makanan harus menggunakan handuk kertas sekali pakai atau pengering udara untuk
mengeringkan tangan mereka. Kain handuk tidak dianjurkan karena mereka mendapatkan cepat
kotor dan dapat menyebarkan kuman dari satu orang ke orang lain.

Penyimpanan makanan yang aman dan penanganan


 Benar-benar memasak semua makanan mentah
 Benar-benar mencuci sayuran mentah sebelum makan
 Panaskan makanan sampai suhu internal makanan mencapai setidaknya 75 ° C

Catatan untuk pengguna oven microwave

Ingat bahwa bagian dari proses memasak microwave, termasuk berdiri waktu. Jika oven
microwave yang digunakan, baca petunjuk pabrik dengan hati-hati dan mengamati masa berdiri
untuk memastikan makanan benar-benar dimasak sebelum dimakan.

Pembersih rumah tangga

Kamar mandi dan toilet harus dibersihkan sering untuk menghindari penyebaran
penyakit. Berikan perhatian khusus pada permukaan seperti kursi toilet dan menangani, keran dan
meja perubahan popok.

Air dari sumber yang tidak diobati

Air mentah yang berasal langsung dari danau atau sungai mungkin terkontaminasi dengan
kotoran dari orang-orang. Rebus air dari sumber ini sebelum meminumnya.

Perjalanan ke luar negeri

Perhatian khusus harus diambil oleh orang-orang bepergian ke luar negeri, terutama ke negara-
negara berkembang.

Terkontaminasi makanan dan minuman merupakan sumber umum dari penyakit ini. Seleksi yang
seksama dan persiapan makanan dan minuman menawarkan perlindungan terbaik.

Makanan yang terbaik untuk menghindari adalah makanan mentah, terutama sayur dan buah,
yang tidak bisa dikupas sebelum makan.Minuman unpackaged dan es juga harus dihindari.

Transmisi

Penularan terjadi melalui rute fekal-oral, baik secara langsung melalui kontak orang-ke-orang
atau tidak langsung dengan makan atau minum makanan atau air yang terkontaminasi
faecally.

Sifat penyakit

Spektrum klinis berkisar dari infeksi tanpa gejala, diare dan disentri untuk kolitis fulminan dan
peritonitis serta amoebiasis ekstraintestinal.
Amoebiasis akut dapat hadir sebagai diare atau disentri dengan sering, kecil dan sering
berdarah bangku. Amoebiasis kronis dapat hadir dengan gejala gastrointestinal ditambah
kelelahan, penurunan berat badan dan demam sesekali. Amoebiasis ekstraintestinal dapat
terjadi jika parasit menyebar ke organ lain, paling sering hati di mana ia menyebabkan abses
amuba hati . Abses hati ameba menyajikan dengan demam dan kuadran atas nyeri perut kanan.

http://www.who.int/ith/diseases/amoebiasis/en/

http://ideas.health.vic.gov.au/diseases/amoebiasis-facts.asp

http://en.wikipedia.org/wiki/Amoebiasis

Toxoplasmosis

Definisi

Toxoplasmosis adalah penyakit parasitik yang disebabkan oleh protozoa Toxoplasma gondii.
Parasit tersebut menginfeksi banyak binatang berdarah-hangat, termasuk manusia, tetapi paling
sering menginfeksi kucing pada famili felidae. Binatang terinfeksi dengan mengigit daging yang
terinfeksi, dengan kontak terhadap kucing feces, atau dengan infeksi dari ibu ke fetus. Sementara
hal ini benar, kontak dengan daging terinfeksi yang belum dimasak menjadi akibat lebih penting
terhadap infeksi manusia pada banyak negara.

Penyebaran

T. gondii parasit yang menyebabkan toksoplasmosis sering ditemukan dalam kotoran kucing
yang terinfeksi.
Kucing yang terinfeksi biasanya hanya mengeluarkan parasit untuk waktu singkat, biasanya dua
sampai tiga minggu setelah mereka pertama kali terinfeksi.
Jika parasit T. gondii masuk ke lingkungan atau rantai makanan, dapat dicerna oleh
manusia. Infeksi dapat terjadi dengan:
 mengkonsumsi makanan, air atau tanah yang terkontaminasi dengan kotoran
kucing yang terinfeksi
 makan atau memegang mentah, daging yang terinfeksi matang, seperti daging
babi, domba atau daging rusa, atau terinfeksi daging sembuh, seperti salami
 menggunakan pisau dan peralatan lain yang telah kontak dengan daging terinfeksi
matang atau mentah
 minum kambing unpasteurised 'susu atau makan produk yang terbuat dari itu,
seperti keju
Toksoplasmosis tidak dapat ditularkan dari orang ke orang, selain dalam kasus yang jarang,
seperti menerima organ atau terinfeksi darah produk selama transplantasi organ, atau jika seorang
ibu baru terinfeksi melewati infeksi pada bayi yang belum lahir.

Mendiagnosis toksoplasmosis
Jika terinfeksi parasit T. gondii, sistem kekebalan tubuh akan mulai memproduksi antibodi
(protein pelawan infeksi). Jika toksoplasmosis diduga, akan memilikites darah untuk memeriksa
antibodi.

Mengobati toksoplasmosis

Pada orang sehat, toksoplasmosis biasanya tidak memerlukan pengobatan.


Obat biasanya hanya diresepkan untuk mengobati kasus yang parah atau berkepanjangan
toksoplasmosis, terutama pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.
Pirimetamin ditambah sulfadiazin atau azitromisin adalah obat sering diresepkan.
Wanita hamil yang terinfeksi toxoplasmosis untuk pertama kalinya mungkin
diresepkan antibiotik . Hal ini bertujuan untuk mengurangi risiko bayi yang belum lahir
terinfeksi, dan membatasi keparahan toksoplasmosis kongenital jika bayi tidak terinfeksi.
Baca lebih lanjut tentang mengobati toksoplasmosis .

Mencegah toksoplasmosis

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi resiko terkena toksoplasmosis,
termasuk:
 mengenakan sarung tangan saat berkebun, tanah terutama ketika menangani
 tidak makan daging mentah atau setengah matang
 mencuci peralatan dan dapur lainnya secara menyeluruh setelah menyiapkan
daging mentah
 buah dan sayuran cuci secara menyeluruh sebelum memasak dan makan mereka

http://id.wikipedia.org/wiki/Toksoplasmosis

http://www.nhs.uk/Conditions/Toxoplasmosis/Pages/Introduction.aspx

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000637.htm

A. Metazoa

Trichinosis

Definisi

Trichinosis adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing gelang yang ditemukan pada hewan
yang makan daging. Manusia dapat terinfeksi ketika mereka makan babi matang, kuda, beruang,
rubah, dan daging walrus. Cacing gelang dimulai siklus hidupnya di usus dan kemudian
menyampaikan dirinya dalam otot, yang menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Proses infeksi
Trichinosis disebabkan oleh larva kurap Trichinella. Cacing parasit yang sering ditemukan pada
hewan yang makan daging. Salah satu operator yang paling umum dari parasit adalah babi.
Proses di mana manusia menjadi terinfeksi adalah sebagai berikut:
 Seseorang yang makan sesuatu yang terkontaminasi daging yang matang dan yang berisi larva
parasit.
 Parasit Trichinella, ketika mereka tinggal di jaringan otot, mengelilingi diri dalam sebuah kapsul
pelindung yang disebut kista. Setelah mereka yang tertelan, jus perut Anda melarutkan kista dan
melepaskan larva.
 Larva memasuki usus di mana mereka tumbuh menjadi cacing dewasa dan bereproduksi.
 Cacing betina melepaskan larva ke dalam aliran darah, di mana mereka bermigrasi melalui
pembuluh darah dan pindah ke otot-otot.
 Larva kemudian merangkum ke dalam serat otot di mana mereka dapat hidup untuk jangka
waktu.

Gejala Trichinosis

Ketika pertama kali terinfeksi, mungkin atau mungkin tidak memiliki gejala apapun. Namun,
dalam waktu seminggu dari infeksi larva akan memasuki jaringan otot, gejala yang paling nyata
terlihat.
Setelah pengobatan, sebagian besar gejala akan hilang dalam beberapa bulan. Namun, nyeri
ringan dan kelelahan bisa bertahan lebih lama lagi. Tingkat keparahan infeksi seseorang
tergantung pada berapa banyak daging yang terinfeksi mereka makan.
Gejala yang mungkin terjadi saat larva berada di usus:
 diare
 kram perut
 kelelahan
 mual
 muntah
Gejala setelah larva memasuki jaringan otot:
 nyeri otot dan nyeri
 demam tinggi
 bengkak di mata dan wajah
 kepekaan terhadap cahaya
 infeksi mata
 ruam
 sakit kepala
 batuk
 panas dingin

Diagnosa
Setelah mendapatkan informasi latar belakang dari Anda mengenai gejala, dokter mungkin
melakukan tes darah atau biopsi otot untuk melihat apakah larva apapun hadir di sistem anda.
Infeksi berat dengan trichinosis dapat menyebabkan komplikasi berikut, yang akan muncul
selama tes diagnostik:
 miokarditis (radang hati)
 ensefalitis (radang otak)
 meningitis (radang selaput otak sekitar Anda dan sumsum tulang belakang)
 bronkopneumonia (radang paru-paru dan saluran bronkial)
 nefritis (radang ginjal)
 sinusitis (radang selaput sinus mukosa)
 pneumonia (radang paru-paru)
Mengobati Trichinosis
Sayangnya, infeksi cacing pada otot yang menyertai trichinosis tidak bisa disembuhkan.Dokter
akan fokus pada mengobati gejala Anda. Semakin dini pengobatan dimulai, semakin baik
prognosis Anda. Dokter biasanya akan memberikan resep kombinasi dari berikut:
 obat anti-parasit
 steroid untuk membantu mengendalikan peradangan
 obat nyeri untuk nyeri otot

Pencegahan

Menurut Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, cara terbaik untuk mencegah trichinosis
adalah untuk memastikan untuk memasak daging dengan suhu minimal 170 F ( NIAID ).Berikut
adalah beberapa tips lain dari Centers for Disease Control untuk mencegah trichinosis ( CDC ):
 Gunakan termometer daging.
 Jangan sampel daging sampai itu dimasak.
 Masak daging tanah untuk setidaknya 160 F.
 Masak seluruh potongan daging untuk setidaknya 145 F.
 Masak unggas ke 165 F.
 Membekukan daging babi untuk setidaknya 5 F.
 Hindari makan babi, walrus, kuda, atau daging beruang.
 Membersihkan peralatan yang menyentuh daging.

http://www.healthline.com/health/trichinosis

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000631.htm

Ascariasis

Definisi dan perkembangan

Ascariasis adalah infeksi yang disebabkan oleh Ascaris lumbricoides, yang merupakan salah
satu spesies dari cacing gelang.
Telur cacing yang ditemukan di tanah yang terkontaminasi oleh kotoran manusia atau
makanan mentah yang terkontaminasi oleh tanah yang mengandung telur cacing. Seseorang
menjadi terinfeksi setelah tidak sengaja menelan telur. Telur menetas menjadi larva dalam
usus seseorang.Larva menembus dinding usus dan mencapai paru-paru melalui aliran
darah. Mereka akhirnya kembali ke tenggorokan dan tertelan. Dalam usus, larva berkembang
menjadi cacing dewasa. Cacing betina dewasa yang dapat tumbuh hingga lebih dari 30cm
panjangnya, bertelur yang kemudian diteruskan ke dalam feses. Jika tanah tercemar dengan
kotoran manusia atau hewan yang mengandung telur siklus dimulai lagi. Telur berkembang di
tanah dan menjadi infektif setelah 2-3 minggu, tetapi bisa tetap infektif selama beberapa bulan
atau tahun.

Gejala

Gejala yang berhubungan dengan cacing gelang di paru-paru meliputi:


 batuk atau tersedak
 muntah cacing gelang
 mengi atau sesak napas
Cacing gelang di usus Anda menyebabkan gejala berikut:
 mual
 muntah
 tidak teratur bangku
 perut atau sakit perut
 penurunan berat badan
Beberapa orang dengan infestasi besar mungkin mengalami gejala lain, seperti kelelahan dan
demam. Sebuah infestasi besar dapat menyebabkan ketidaknyamanan ekstrim. Anda mungkin
memiliki semua atau banyak dari gejala di atas jika Anda tidak menerima pengobatan yang tepat.
Ascaris juga bisa menyebabkan komplikasi. Komplikasi ini termasuk obstruksi usus dan
pankreatitis.Komplikasi terjadi ketika cacing berkumpul di area lain dari tubuh. Mereka dapat
menyebabkan penyumbatan, peradangan, atau kerusakan lain.

Pencegahan

 menghindari kontak dengan tanah yang mungkin terkontaminasi dengan kotoran manusia;
 mencuci tangan dengan sabun dan air sebelum menangani makanan;
 mencuci, kupas atau memasak semua sayuran mentah dan buah-buahan;
 melindungi makanan dari tanah dan mencuci atau panaskan makanan yang jatuh di lantai.
 mendidih atau filter air Anda
 memeriksa fasilitas persiapan makanan
 menghindari area umum haram untuk mandi

Ketersediaan air untuk digunakan dalam kebersihan pribadi serta pembuangan kotoran
manusia juga akan mengurangi jumlah kasus. Dimana air limbah yang digunakan untuk kolam
stabilisasi limbah irigasi dan beberapa teknologi lainnya yang efektif dalam penurunan
transmisi karena makanan yang tumbuh di tanah yang terkontaminasi.

Pengobatan

Individu yang terinfeksi (dan hewan domestik) harus ditangani dengan obat-obatan untuk
mengurangi penularan penyakit. Ascariasis dapat diobati secara efektif dengan mebendazol
atau pirantel pamoat.

http://www.who.int/water_sanitation_health/diseases/ascariasis/en/

http://www.healthline.com/health/ascariasis

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000628.htm

Sistosomiasis

Definisi

Schistosomiasis adalah penyakit kemiskinan yang mengarah ke gangguan kesehatan kronis.


Schistosomiasis, atau bilharzia, disebabkan oleh cacing pipih trematoda dari
genus Schistosoma. Bentuk larva dari parasit, yang dirilis oleh siput air tawar, menembus kulit
orang di dalam air.

Di dalam tubuh, larva berkembang menjadi schistosomes dewasa, yang hidup di dalam pembuluh
darah.Betina melepaskan telur, beberapa di antaranya pingsan tubuh dalam urin atau feses. Lain
terjebak dalam jaringan tubuh, menyebabkan reaksi kekebalan.
Dalam schistosomiasis kemih, ada kerusakan progresif ke kandung kemih, ureter dan
ginjal. Dalam schistosomiasis usus, ada pembesaran progresif dari hati dan limpa, kerusakan
usus, dan hipertensi pembuluh darah perut.
Pengendalian schistosomiasis didasarkan pada terapi obat, kontrol bekicot, sanitasi dan
pendidikan kesehatan.

Transmisi

Penularan terjadi ketika orang yang menderita schistosomiasis mencemari sumber air tawar
dengan kotoran mereka mengandung parasit telur yang menetas di dalam air.
Orang menjadi terinfeksi ketika bentuk-bentuk larva dari parasit - dirilis oleh siput air tawar -
menembus kulit selama kontak dengan air terinfestasi.
Di dalam tubuh, larva berkembang menjadi schistosomes dewasa. Cacing dewasa hidup di
pembuluh darah di mana betina melepaskan telur. Beberapa telur pingsan dari tubuh dalam
tinja atau urin untuk melanjutkan siklus hidup parasit. Lainnya terjebak dalam jaringan tubuh,
menyebabkan reaksi imun dan kerusakan progresif pada organ.
Gejala

Gejala schistosomiasis disebabkan oleh reaksi tubuh terhadap telur cacing '.
Schistosomiasis usus dapat mengakibatkan sakit perut, diare dan darah dalam
tinja.Pembesaran hati adalah umum pada kasus lanjut, dan sering dikaitkan dengan akumulasi
cairan dalam rongga peritoneal dan hipertensi pembuluh darah perut.Dalam kasus tersebut ada
juga dapat pembesaran limpa.
Tanda klasik schistosomiasis urogenital adalah hematuria (darah dalam urin).Fibrosis kandung
kemih dan ureter, dan kerusakan ginjal kadang-kadang didiagnosis pada kasus lanjut. Kanker
kandung kemih mungkin komplikasi lain pada tahap selanjutnya. Pada wanita, schistosomiasis
urogenital dapat hadir dengan lesi genital, perdarahan vagina, nyeri selama hubungan seksual
dan nodul di vulva. Pada pria, schistosomiasis urogenital dapat menyebabkan patologi dari
vesikula seminalis, prostat dan organ lainnya. Penyakit ini juga mungkin memiliki
konsekuensi ireversibel jangka panjang lainnya, termasuk ketidaksuburan.
Dampak ekonomi dan kesehatan schistosomiasis cukup besar. Pada anak-anak,
schistosomiasis dapat menyebabkan anemia, stunting dan mengurangi kemampuan untuk
belajar, meskipun efek biasanya reversibel dengan pengobatan.Schistosomiasis kronis dapat
mempengaruhi kemampuan orang untuk bekerja dan dalam beberapa kasus dapat
menyebabkan kematian.

Pencegahan dan pengendalian

Pengendalian schistosomiasis didasarkan pada pengobatan skala besar kelompok populasi


berisiko, akses terhadap air bersih, sanitasi, pendidikan kebersihan dan kontrol siput.
WHO Strategi untuk pengendalian schistosomiasis berfokus pada mengurangi penyakit
melalui periodik, pengobatan yang ditargetkan dengan praziquantel. Ini melibatkan perawatan
rutin dari semua orang dari kelompok berisiko. Di beberapa negara, di mana ada transmisi
rendah, penghapusan penyakit harus ditujukan untuk.
Kelompok sasaran untuk pengobatan adalah:
 anak usia sekolah di daerah endemis;
 orang dewasa dianggap berisiko di daerah endemis, dan orang-orang dengan pekerjaan yang
melibatkan kontak dengan air terinfestasi, seperti nelayan, petani, pekerja irigasi, dan wanita
yang tugasnya negeri membawa mereka dalam kontak dengan air terinfestasi;
 Seluruh masyarakat yang tinggal di daerah endemis tinggi.
Frekuensi pengobatan ditentukan oleh prevalensi infeksi pada anak usia sekolah. Di daerah
transmisi tinggi, pengobatan mungkin harus diulang setiap tahun selama beberapa
tahun. Pemantauan sangat penting untuk menentukan dampak dari intervensi kontrol.
Tujuannya adalah untuk mengurangi penyakit: pengobatan berkala populasi berisiko akan
menyembuhkan gejala ringan dan mencegah orang terinfeksi dari pengembangan parah,
stadium akhir penyakit kronis.

http://www.who.int/schistosomiasis/en/
http://www.who.int/topics/schistosomiasis/en/

http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs115/en/

B. Bakteria

TBC

Tuberkulosis (Tuberculosis, disingkat Tbc), atau Tb (singkatan dari "Tubercle bacillus")


merupakan penyakit menular yang umum, dan dalam banyak kasus bersifat mematikan. Penyakit
ini disebabkan oleh berbagai strain mikobakteria, umumnya bakteri Mikobakterium tuberkulosa
(disingkat "MTb" atau "MTbc"). Bakteri ini berbentuk batang dan bersifat tahan asam sehingga
dikenal juga sebagai Batang Tahan Asam (BTA). Tuberkulosis biasanya menyerang paru-paru,
namun juga bisa berdampak pada bagian tubuh lainnya. Tuberkulosis menyebar melalui udara
ketika seseorang dengan infeksi TB aktif batuk, bersin, atau menyebarkan butiran ludah mereka
melalui udara.Infeksi TB umumnya bersifat asimtomatikdan laten.

Gejala sistemik/umum

 Demam tidak terlalu tinggi yang berlangsung lama, biasanya dirasakan malam hari
disertai keringat malam. Kadang-kadang serangan demam seperti influenza dan bersifat
hilang timbul.
 Penurunan nafsu makan dan berat badan.
 Batuk-batuk selama lebih dari 3 minggu (dapat disertai dengan darah).
 Perasaan tidak enak (malaise), lemah.

Gejala khusus

 Tergantung dari organ tubuh mana yang terkena, bila terjadi sumbatan sebagian bronkus
(saluran yang menuju ke paru-paru) akibat penekanan kelenjar getah bening yang
membesar, akan menimbulkan suara "mengi", suara nafas melemah yang disertai sesak.
 Kalau ada cairan dirongga pleura (pembungkus paru-paru), dapat disertai dengan keluhan
sakit dada.
 Bila mengenai tulang, maka akan terjadi gejala seperti infeksi tulang yang pada suatu saat
dapat membentuk saluran dan bermuara pada kulit di atasnya, pada muara ini akan keluar
cairan nanah.
 Pada anak-anak dapat mengenai otak (lapisan pembungkus otak) dan disebut
sebagai meningitis (radang selaput otak), gejalanya adalah demam tinggi, adanya
penurunan kesadaran dan kejang-kejang.

Penularan
Ketika seseorang yang mengidap TB paru aktif batuk, bersin, bicara, menyanyi, atau meludah,
mereka sedang menyemprotkan titis-titis aerosol infeksius dengan diameter 0.5 hingga 5 µm.
Bersin dapat melepaskan partikel kecil-kecil hingga 40,000 titis.Tiap titis bisa menularkan
penyakit Tuberkulosis karena dosis infeksius penyakit ini sangat rendah. (Seseorang yang
menghirup kurang dari 10 bakteri saja bisa langsung terinfeksi).
Pencegahan
Vaksin
Sejak tahun 2011, satu-satunya vaksin yang tersedia adalah bacillus Calmette–Guérin (BCG).
Walaupun BCG efektif melawan penyakit yang menyebar pada masa kanak-kanak, masih
terdapat perlindungan yang inkonsisten terhadap TB paru. Satu alasan vaksin ini tidak digunakan
adalah karena vaksin ini menyebabkan tes kulit tuberlulin memberikan positif palsu, sehingga tes
ini tidak membantu dalam penyaringan penyakit.Jenis vaksin baru masih sedang dikembangkan.
Kesehatan masyarakat

 Cukup gizi, jangan telat makan


 Cukup istirahat, jika capai istirahat dulu
 Jangan Stres Fisik, capai berlebihan
 Jangan Stres Mental, berusahalah berpikir positip dan legowo (bisa menerima)

Pengobatan
Pengobatan TB menggunakan antibiotik untuk membunuh bakterinya. Pengobatan TB yang
efektif ternyata sulit karena struktur dan komposisi kimia dinding sel mikobakteri yang tidak
biasa. Dinding sel menahan obat masuk sehingga menyebabkan antibiotik tidak efektif. Dua jenis
antibiotik yang umum digunakan adalah isoniazid danrifampicin, dan pengbatan dapat
berlangsung berbulan-bulan.Pengobatan TB laten biasanya menggunakan antibiotik
tunggal.Penyakit TB aktif sebaiknya diobati dengan kombinasi beberapa antibiotik untuk
menurunkan resiko berkembangnya bakteri yang resisten terhadap antibiotik. Pasien dengan
infeksi laten juga diobati untuk mencegah munculnya TB aktif di kehidupan selanjutnya.WHO
merekomendasikan directly observed therapy atau terapi pengawasan langsung, dimana seorang
pengawas kesehatan mengawasi penderita meminum obatnya. Tujuannya adalah untuk
mengurangi jumlah penderita yang tidak meminum obat antibiotiknya dengan benar.Bukti yang
mendukung terapi pengawasan langsung secara independen kurang baik. Namun, metode dengan
cara mengingatkan penderita bahwa pengobatan itu penting ternyata efektif.

http://id.wikipedia.org/wiki/Tuberkulosis

http://medicastore.com/tbc/penyakit_tbc.htm

Salmonellosis

Definisi
Salmonellosis adalah penyakit yang disebabkan oleh salmonella bakteri. Salmonella
merupakan bakteri yang ada dimana-mana dan kuat. Salmonella dapat bertahan beberapa
minggu di lingkungan kering dan beberapa bulan di dalam air.

Gejala

Salmonellosis biasanya ditandai dengan onset akut demam, sakit perut, diare, mual dan
kadang-kadang muntah.
Timbulnya gejala penyakit terjadi 6-72 jam (biasanya 12-36 jam) setelah
konsumsisalmonella, dan penyakit berlangsung 2-7 hari.
Gejala salmonellosis relatif ringan dan pasien akan membuat pemulihan tanpa pengobatan
khusus dalam banyak kasus. Namun, dalam beberapa kasus, khususnya di sangat muda dan
pada pasien usia lanjut, dehidrasi yang terkait dapat menjadi parah dan mengancam jiwa.

Sumber dan transmisi

 Bakteri Salmonella tersebar luas pada hewan domestik dan liar. Mereka lazim pada hewan
makanan seperti unggas, babi, sapi; dan pada hewan peliharaan, termasuk kucing dan anjing,
burung dan reptil seperti kura-kura.
 Salmonella dapat melewati seluruh rantai makanan dari pakan ternak, produksi primer, dan
semua jalan ke rumah tangga atau perusahaan pelayanan makanan dan lembaga.
 Salmonellosis pada manusia umumnya dikontrak melalui konsumsi makanan yang
terkontaminasi yang berasal dari hewan (terutama telur, daging, unggas dan susu), meskipun
makanan lain, termasuk sayuran hijau yang terkontaminasi oleh pupuk kandang, telah terlibat
dalam transmisi.
 Penularan dari orang-ke-orang melalui rute fekal-oral juga dapat terjadi.
 Kasus manusia juga terjadi di mana individu memiliki kontak dengan hewan yang terinfeksi,
termasuk binatang peliharaan. Hewan ini terinfeksi seringkali tidak menunjukkan tanda-tanda
penyakit.

Pengobatan

Pengobatan pada kasus yang berat adalah gejala, penggantian elektrolit (untuk menyediakan
elektrolit, seperti natrium, kalium dan klorida ion, hilang melalui muntah dan diare) dan
rehidrasi.
Terapi antimikroba rutin tidak dianjurkan untuk kasus-kasus ringan atau sedang pada orang
sehat. Hal ini karena antimikroba mungkin tidak sepenuhnya menghilangkan bakteri dan dapat
memilih untuk strain resisten, yang kemudian dapat menyebabkan obat menjadi tidak
efektif. Namun, kelompok risiko kesehatan seperti bayi, orang tua pasien
immunocompromised dan mungkin perlu untuk menerima terapi antimikroba.Antimikroba
juga diberikan jika infeksi menyebar dari usus ke bagian tubuh lainnya.Karena peningkatan
global resistensi antimikroba, pedoman pengobatan harus ditinjau secara teratur dengan
mempertimbangkan pola resistensi bakteri.

Pencegahan
FDA telah menerbitkan pedoman untuk membantu mengurangi kemungkinan salmonellosis
makanan-ditanggung. Makanan harus dimasak untuk 68-72 ° C (145-160 ° F), dan cairan seperti
sup atau gravies harus direbus. Pembekuan membunuh beberapa Salmonella, tetapi tidak cukup
untuk andal mengurangi mereka di bawah tingkat infeksi.Sementara Salmonella biasanya sensitif
panas, itu tidak memperoleh ketahanan panas di lingkungan yang tinggi lemak seperti selai
kacang.
Pengembangan antibody dan vaksin
Sebuah penelitian terbaru telah menguji vaksin pada ayam yang ditawarkan perlindungan efisien
terhadap salmonellosis.
http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs139/en/

http://www.cdc.gov/salmonella/

http://en.wikipedia.org/wiki/Salmonellosis

Tetanus

Definisi

Tetanus disebabkan oleh bakteri Clostridium tetani, spora yang ditemukan di tanah, debu dan
kotoran hewan. Ketika mereka memasukkan daging luka dalam, spora bakteri dapat
menghasilkan toksin yang kuat, tetanospasmin, yang secara aktif mengganggu neuron motor,
saraf yang mengendalikan otot-otot.Pengaruh toksin pada neuron motor dapat menyebabkan
kekakuan otot dan kejang - tanda-tanda utama dari tetanus.

Gejala

Tetanus ditandai dengan kejang otot, awalnya pada otot rahang. Sebagai penyakit berlangsung,
rangsangan ringan dapat memicu aktivitas kejang-seperti tetanus umum, yang memberikan
kontribusi untuk komplikasi serius dan akhirnya kematian kecuali terapi suportif yang diberikan.
Tanda dan gejala tetanus dapat muncul kapan saja dari beberapa hari sampai beberapa minggu
setelah bakteri tetanus masuk ke dalam tubuh Anda melalui luka. Masa inkubasi rata-rata adalah
tujuh hingga delapan hari.

Tanda-tanda umum dan gejala tetanus, dalam urutan tampilan, adalah:

 Kejang dan kaku pada otot rahang Anda


 Kekakuan otot leher Anda
 Kesulitan menelan
 Kekakuan otot perut Anda
 Kejang tubuh yang menyakitkan yang berlangsung selama beberapa menit, biasanya dipicu
oleh kejadian kecil, seperti draft, suara keras, sentuhan fisik atau cahaya
Tanda-tanda dan gejala lain mungkin termasuk:

 Demam
 Berkeringat
 Tekanan darah tinggi
 Denyut jantung cepat

Pencegahan
Tetanus dapat dicegah dengan pemberian tetanus toksoid, yang menginduksi antitoxins
tertentu. Untuk mencegah tetanus maternal dan neonatal, dosis yang tepat tetanus toksoid perlu
diberikan kepada ibu sebelum atau selama kehamilan, dan persalinan dan perawatan tali pusat
praktek bersih perlu dipastikan.

Mendiagnosis tetanus
Diagnosis percaya diri biasanya dapat dibuat jika seseorang baru-baru ini mengalami cedera luka
atau serupa dan memiliki kejang otot yang menyakitkan dan kekakuan otot.
Tes spatula dapat membantu mengkonfirmasi tetanus jika ada keraguan tentang diagnosis. Ini
melibatkan memasukkan spatula ke bagian belakang tenggorokan. Spatula akan menyebabkan
refleks muntah dan akan mencoba untuk mendorong spatula keluar dari mulut. Jika memiliki
infeksi, spatula akan menyebabkan otot-otot tenggorokan untuk kejang dan menggigit ke spatula.

Mengobati tetanus
Jika memiliki luka mendalam yang bisa terkontaminasi oleh bakteri tetanus dan telah divaksinasi,
akan diberikan imunoglobulin obat yang disebut tetanus (TIG) sebagai tindakan pencegahan.
Jika belum divaksinasi dan mengembangkan tetanus, akan perlu untuk dirawat di rumah sakit
untuk perawatan. Pengobatan biasanya melibatkan kombinasi obat, seperti antibiotik, relaksan
otot dan antitoxins, untuk mengatasi dampak dari infeksi.
Sebuah ventilator (mesin untuk membantu pernapasan) dapat digunakan untuk membantu
mencegah sesak napas.
Kebanyakan orang bertahan hidup infeksi, meskipun dapat memakan waktu hingga empat bulan
untuk membuat pemulihan penuh.
Baca lebih lanjut tentang mengobati tetanus .

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/tetanus.html

http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tetanus/basics/causes/con-20021956
http://www.who.int/topics/tetanus/en/

http://www.nhs.uk/Conditions/Tetanus/Pages/Introduction.aspx

AGEN KIMIA

Pestisida

Food-additives

Obat-obatan

Asbes

Pestisida

Leukimia

Leukemia; dalam bahasa Yunani leukos λευκός, "putih"; aima αίμα, "darah"), atau lebih dikenal
sebagai kanker darah merupakan penyakit dalam klasifikasi kanker (istilah medis: neoplasma)
pada darah atau sumsum tulang yang ditandai oleh perbanyakan secara tak normal atau
transformasi maligna dari sel-sel pembentuk darah di sumsum tulang dan jaringan limfoid,
umumnya terjadi pada leukosit (sel darah putih). Sel-sel normal di dalam sumsum tulang
digantikan oleh sel tak normal atau abnormal. Sel abnormal ini keluar dari sumsum dan dapat
ditemukan di dalam darah perifer atau darah tepi. Sel leukemia memengaruhi hematopoiesis atau
proses pembentukan sel darah normal dan imunitas tubuh penderita.

Kata leukemia berarti darah putih, karena pada penderita ditemukan banyak sel darah putih
sebelum diberi terapi. Sel darah putih yang tampak banyak merupakan sel yang muda, misalnya
promielosit. Jumlah yang semakin meninggi ini dapat mengganggu fungsi normal dari sel
lainnya.

Klasifikasi

Leukemia dapat diklasifikasikan atas dasar:

Perjalanan alamiah penyakit: akut dan kronis

Leukemia akut ditandai dengan suatu perjalanan penyakit yang sangat cepat, mematikan, dan
memburuk. Apabila tidak diobati segera, maka penderita dapat meninggal dalam hitungan
minggu hingga hari. Sedangkan leukemia kronis memiliki perjalanan penyakit yang tidak begitu
cepat sehingga memiliki harapan hidup yang lebih lama, hingga lebih dari 1 tahun bahkan ada
yang mencapai 5 tahun.

Tipe sel predominan yang terlibat: limfoid dan mieloid


Kemudian, penyakit diklasifikasikan dengan jenis sel yang ditemukan pada sediaan darah tepi.

 Ketika leukemia memengaruhi limfosit atau sel limfoid, maka disebut leukemia
limfositik.
 Ketika leukemia memengaruhi sel mieloid seperti neutrofil, basofil, dan eosinofil, maka
disebut leukemia mielositik.

Jumlah leukosit dalam darah

 Leukemia leukemik, bila jumlah leukosit di dalam darah lebih dari normal, terdapat sel-
sel abnormal
 Leukemia subleukemik, bila jumlah leukosit di dalam darah kurang dari normal, terdapat
sel-sel abnormal
 Leukemia aleukemik, bila jumlah leukosit di dalam darah kurang dari normal, tidak
terdapat sel-sel abnormal

Prevalensi empat tipe utama

Dengan mengombinasikan dua klasifikasi pertama, maka leukemia dapat dibagi menjadi:

 Leukemia limfositik akut (LLA) merupakan tipe leukemia paling sering terjadi pada anak-
anak. Penyakit ini juga terdapat pada dewasa yang terutama telah berumur 65 tahun atau
lebih
 Leukemia mielositik akut (LMA) lebih sering terjadi pada dewasa daripada anak-
anak.Tipe ini dahulunya disebut leukemia nonlimfositik akut.
 Leukemia limfositik kronis (LLK) sering diderita oleh orang dewasa yang berumur lebih
dari 55 tahun. Kadang-kadang juga diderita oleh dewasa muda, dan hampir tidak ada pada
anak-anak
 Leukemia mielositik kronis (LMK) sering terjadi pada orang dewasa. Dapat juga terjadi
pada anak-anak, namun sangat sedikit

Tipe yang sering diderita orang dewasa adalah LMA dan LLK, sedangkan LLA sering terjadi
pada anak-anak.

Patogenesis

Leukemia akut dan kronis merupakan suatu bentuk keganasan atau maligna yang muncul dari
perbanyakan klonal sel-sel pembentuk sel darah yang tidak terkontrol. Mekanisme kontrol seluler
normal mungkin tidak bekerja dengan baik akibat adanya perubahan pada kode genetik yang
seharusnya bertanggung jawab atas pengaturan pertubuhan sel dan diferensiasi.

Sel-sel leukemia menjalani waktu daur ulang yang lebih lambat dibandingkan sel normal. Proses
pematangan atau maturasi berjalan tidak lengkap dan lambat dan bertahan hidup lebih lama
dibandingkan sel sejenis yang normal.
Etiologi

Penyebab leukemia belum diketahui secara pasti, namun diketahui beberapa faktor yang dapat
memengaruhi frekuensi leukemia, seperti:

1. Radiasi

Radiasi dapat meningkatkan frekuensi LMA dan LMA. Tidak ada laporan mengenai hubungan
antara radiasi dengan LLK. Beberapa laporan yang mendukung:

 Para pegawai radiologi lebih sering menderita leukemia


 Penderita dengan radioterapi lebih sering menderita leukemia
 Leukemia ditemukan pada korban hidup kejadian bom atomHiroshima dan Nagasaki,
Jepang

2. Faktor leukemogenik

Terdapat beberapa zat kimia yang telah diidentifikasi dapat memengaruhi frekuensi leukemia:

 Racun lingkungan seperti benzena


 Bahan kimia industri seperti insektisida
 Obat untuk kemoterapi

3. Virus

Virus dapat menyebabkan leukemia seperti retrovirus, virus leukemia feline, HTLV-1 pada
dewasa.

Penyembuhan

Sebagian besar bentuk leukemia diobati dengan obat farmasi, biasanya digabungkan ke dalam
sejenis kemoterapi obat-obatan multi. Bisa juga diobati dengan terapi radiasi. Dalam beberapa
kasus, pencangkokan sumsum tulang juga dapat menyembuhkan leukimia. Bunga dan daun tapak
dara juga berpotensi menjadi sumber obat untuk leukemia.

Leukemia akut

Manifestasi klinik

Manifestasi leukemia akut merupakan akibat dari komplikasi yang terjadi pada neoplasma
hematopoetik secara umum. Namun setiap leukemia akut memiliki ciri khasnya masing-masing.
Secara garis besar, leukemia akut memiliki 3 tanda utama yaitu:
 Jumlah sel di perifer yang sangat tinggi, sehingga menyebabkan terjadinya infiltrasi
jaringan atau leukostasis
 Penggantian elemen sumsum tulang normal yang dapat menghasilkan komplikasi sebagai
akibat dari anemia, trombositopenia, dan leukopenia
 Pengeluaran faktor faali yang mengakibatkan komplikasi yang signifikan

Alat diagnosa

Leukemia akut dapat didiagnosa melalui beberapa alat, seperti:

 Pemeriksaan morfologi: darah tepi, aspirasi sumsum tulang, biopsi sumsum tulang
 Pewarnaan sitokimia
 Immunofenotipe
 Sitogenetika
 Diagnostis molekuler

http://id.wikipedia.org/wiki/Leukemia

http://medical-dictionary.thefreedictionary.com/Leukimia

Penyakit Parkinson

Penyebab terjadinya penyakit Parkinson adalah kurangnya jumlah neurotransmitter dopamin di


dalam susunan saraf.selsaraf di otakmerekatelah meninggal.

Pada penyakit Parkinson, sel-sel saraf pada ganglia basalis mengalami kemunduran sehingga
pembentukan dopamin berkurang dan hubungan dengan sel saraf dan otot lainnya juga lebih
sedikit. Penyebab dari kemunduran sel saraf dan berkurangnya dopamin terkadang tidak
diketahui. Penyakit ini cenderung diturunkan, walau terkadang faktor genetik tidak memegang
peran utama.

Kadang penyebabnya diketahui. Pada beberapa kasus, Parkinson merupakan komplikasi yang
sangat lanjut dari ensefalitis karena virus (suatu infeksi yang menyebabkan peradangan otak).
Kasus lainnya terjadi jika penyakit degeneratif lainnya, obat-obatan atau racun memengaruhi atau
menghalangi kerja dopamin di dalam otak. Misalnya obat anti psikosa yang digunakan untuk
mengobati paranoia berat dan skizofrenia menghambat kerja dopamin pada sel saraf.

Gejala
Tigagejala utamapenyakit Parkinsonadalah:

tremor(gemetar tak sadarbagiantubuh tertentu)


gerakanlambat
otot kakudan tidak fleksibel
Seseorang denganpenyakit Parkinsonjuga dapat mengalamiberbagaigejala fisikdan
psikologislainnya, termasukdepresi, sembelit, masalah tidur(insomnia), kehilangan indera
penciuman(anosmia) danmasalah memori.

Pengobatan

Obat poten (pilihan utama) untuk parkinson sampai sekarang ini adalah levodopa, wlaupun
penggunaannya sudah mulai dikurangi disebabkan oleh banyaknya efek samping yang
ditemukan.

Obat-obat pilihan yang tersedia tidak dapat menyembuhkan penyakit parkinson, amun dapat
mengurangi gejala atau memperpanjang waktu bagi penderita untuk bebas dari gejala.

Penyakit Parkinson bisa diobati dengan berbagai obat, seperti levodopa, bromokriptin, pergolid,
selegilin, antikolinergik (benztropin atau triheksifenidil), antihistamin, anti depresi, propanolol
dan amantadin. Tidak satupun dari obat-obat tersebut yang menyembuhkan penyakit atau
menghentikan perkembangannya, tetapi obat-obat tersebut menyebabkan penderita lebih mudah
melakukan suatu gerakan dan memperpanjang harapan hidup penderita.

Untuk mempertahankan mobilitasnya, penderita dianjurkan untuk tetap melakukan kegiatan


sehari-harinya sebanyak mungkin dan mengikuti program latihan secara rutin. Terapi fisik dan
pemakaian alat bantu mekanik (misalnya kursi roda) bisa membantu penderita tetap mandiri.

Makanan kaya serat bisa membantu mengatasi sembelit akibat kurangnya aktivitas, dehidrasi dan
beberapa obat. Makanan tambahan dan pelunak tinja bisa membantu memperlancar buang air
besar. Pemberian makanan harus benar-benar diperhatikan karena kekakuan otot bisa
menyebabkan penderita mengalami kesulitan menelan sehingga bisa mengalami kekurangan gizi
(malnutrisi).

Sel punca dewasa

Sel punca dewasa dapat digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson/Parkinson's disease
(PD) contohnya adalah sel punca dewasa yang berasal dari sumsum tulang belakang dapat
menggantikan sel-sel neuron (saraf) otak yang rusak akibat penyakit Parkinson.

Pencegahan
Beberapapenelitian telah menunjukkan bahwakafeinyang ditemukandalam kopi, teh dancoladapat
mengurangirisiko mengembangkanpenyakit Parkinson. Teh hijaujuga dapat mengurangirisiko
mengembangkanpenyakit Parkinson.
Beberapapenelitian telah menunjukkan bahwalatihan aerobik teraturdapat mengurangirisiko
penyakitParkinson.

http://www.parkinsons.org.uk/content/what-parkinsons

http://www.nhs.uk/Conditions/Parkinsons-disease/Pages/Introduction.aspx#close

http://id.wikipedia.org/wiki/Penyakit_Parkinson

http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/parkinsons-disease/basics/prevention/con-
20028488

Food –additives

Serangan Jantung

Serangan jantung, atau infark miokardial (bahasa Inggris: Myocardial infarction, acute
myocardial infarction, MI, AMI) adalah terhentinya aliran darah, meskipun hanya sesaat, yang
menuju ke jantung, dan mengakibatkan sebagian sel jantung menjadi mati.

Serangan Jantung

Serangan jantung adalah suatu kondisi ketika kerusakan dialami oleh bagian otot jantung
(myocardium) akibat mendadak sangat berkurangnya pasokan darah ke bagian otot jantung.
Berkurangnya pasokan darah ke jantung secara tiba-tiba dapat terjadi ketika salah satu nadi
koroner terblokade selama beberapa saat, entah akibat spasme - mengencangnya nadi koroner -
atau akibat penggumpalan darah - thrombus. Bagian otot jantung yang biasanya dipasok oleh
nadi yang terblokade berhenti berfungsi dengan baik segera setelah splasme reda dengan
sendirinya, gejala-gejala hilang secara menyeluruh dan otot jantung berfungsi secara betul-betul
normal lagi. Ini sering disebut crescendo angina atau coronary insufficiency. Sebaliknya, apabila
pasokan darah ke jantung terhenti sama sekali, sel-sel yang bersangkutan mengalami perubahan
yang permanen hanya dalam beberapa jam saja dan bagian otot jantung termaksud mengalami
penurunan mutu atau rusak secara permanen. Otot yang mati ini disebut infark.

Gejala Serangan Jantung

Gejala-gejala ini untuk setiap orang biasa berbeda. Sebuah serangan jantung mungkin dimulai
dengan rasa sakit yang tidak jelas, rasa tidak nyaman yang samar, atau rasa sesak dibagian tengah
dada. Kadang, sebuah serangan jantung hanya menimbulkan rasa tidak nyaman yang ringan
sekali sehingga sering disalahartikan sebagai naiknya asam lambung, atau bahkan lepas dari
perhatian sama sekali.
Ada beberapa gejala yang lebih spesifik, antara lain:

 Nyeri. Jika otot tidak mendapatkan cukup darah (suatu keadaan yang disebut iskemi),
maka oksigen yang tidak memadai dan hasil metabolisme yang berlebihan menyebabkan
kram atau kejang. Angina merupakan perasaan sesak di dada atau perasaan dada diremas-
remas, yang timbul jika otot jantung tidak mendapatkan darah yang cukup. Jenis dan
beratnya nyeri atau ketidaknyamanan ini bervariasi pada setiap orang. Beberapa orang
yang mengalami kekurangan aliran darah bisa tidak merasakan nyeri sama sekali (suatu
keadaan yang disebut silent ischemia).
 Sesak napas merupakan gejala yang biasa ditemukan pada gagal jantung. Sesak
merupakan akibat dari masuknya cairan ke dalam rongga udara di paru-paru (kongesti
pulmoner atau edema pulmoner).
 Kelelahan atau kepenatan. Jika jantung tidak efektif memompa, maka aliran darah ke otot
selama melakukan aktivitas akan berkurang, menyebabkan penderita merasa lemah dan
lelah. Gejala ini seringkali bersifat ringan. Untuk mengatasinya, penderita biasanya
mengurangi aktivitasnya secara bertahap atau mengira gejala ini sebagai bagian dari
penuaan.
 Palpitasi (jantung berdebar-debar)
 Pusing & pingsan. Penurunan aliran darah karena denyut atau irama jantung yang
abnormal atau karena kemampuan memompa yang buruk, bisa menyebabkan pusing dan
pingsan.

Pencegahan

1. Olahraga secara teratur


2. Mengkonsumsi buah dan sayur
3. Mengurangi konsumsi garam
4. Mengkonsumsi jenis ikan lebih banyak
5. Mengurangi asupan lemak jahat, kolestrol, garam
http://seranganjantung.org/

http://id.wikipedia.org/wiki/Serangan_jantung

Kanker

Kankeradalah istilah umumuntuk kelompok besarpenyakityangdapat mempengaruhi setiap


bagiandaritubuh. Istilah lainyang digunakan adalahtumor ganasdanneoplasma. Salah satu
fiturmendefinisikankankeradalah penciptaancepat sel-selabnormal yangtumbuh
melampauibatas-batasyang biasa mereka, danyang kemudiandapat
menyerangbagiansebelahtubuh danmenyebar ke organ lain. Proses inidisebut
sebagaimetastasis. Metastasismerupakan penyebabutama kematianakibat kanker.

Penyebab
Kankermunculdari satusel tunggal. Transformasidariselnormal menjadiseltumoradalah
prosesmultistage, biasanyaperkembangan darilesipra-kankeruntuktumor ganas. Perubahan
iniadalah hasil dariinteraksi antarafaktor genetikseseorang dantiga kategoriageneksternal,
termasuk:

karsinogenfisik, sepertiultravioletdan radiasi pengion;


karsinogenkimia, seperti asbes, komponenasaptembakau, aflatoksin(kontaminan
makanan)dan arsen(kontaminan air minum); dan
karsinogenbiologis, seperti infeksidari virustertentu, bakteriatau parasit

akibat

penggunaan tembakau
kelebihan berat badanatau obesitas
diet yang tidak sehatdengan buahrendahdan sayuran
kurangnya aktivitas fisik
penggunaan alkohol
infeksiHPVmenular seksual
polusi udaraperkotaan
asapdalam ruangandari penggunaanrumah tanggabahan bakar padat.

Pencegahan

Meningkatkanmenghindarifaktor risikoyang tercantum di atas.


Vaksinasiterhadap viruspapiloma manusia(HPV) danvirus hepatitisB(HBV).
Mengendalikan bahayakerja.
Mengurangipaparan sinar matahari.

Pengobatan

Pengobatan kankermembutuhkanpilihan hati-hatidarisatu atau lebihintervensi, seperti operasi,


radioterapi, dankemoterapi. Tujuannyaadalah untukmenyembuhkan
penyakitataujauhmemperpanjang hidupsambil meningkatkankualitashidup pasien. Diagnosis
kankerdan pengobatandilengkapi dengandukungan psikologis.

http://www.who.int/cancer/en/

http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs297/en/

Obat-obatan

Vertigo
Definisi yang tepat darivertigoadalah ilusigerak. Tetapi juga mengacutidakhanya
untukilusigerakan, tapisensasikronis atauintermitenkehilangan keseimbangan.

penyebab
Ada sejumlahbesarpenyebabvertigo, tetapitiga penyebabyang paling umum adalah:

virus pilek
traumakepala
Penyakit Meniere

Ini semua adalahkondisiyang mempengaruhitelinga bagian dalam. Telinga bagian


dalambertanggung jawab untukrasa kitakeseimbangan danjugakami rasaposisi dalam ruang.
Ketikadisfungsitelinga bagian dalam, kita kehilanganrasa kitakeseimbangandan
seringmengalamigejala-gejala sepertivertigo, mual, muntah, dankehilangan keseimbangan.

Pengobatan
Sebagian besarpenyebabvertigodapat segeradiobatidenganterapi fisik, obat-obatan, operasi,
dan waktu. Pada saat, Maksudku,menunggukarenabanyak penyebabvertigosembuh secara
spontan. Karenabanyak penyebabvertigo, isu kritisdalam memilihdokteradalahpengalaman
mereka denganvertigo.

Pencegahan

6 cara mencegah vertigo kambuh :

1. Melatih posisi duduk.


2. Melatih posisi berdiri.
3. Latihan duduk dengan balance ball. Latihan berdiri dan berjalan dengan trampolin.
4. Latihan melempar dan menangkap bola.
5. Latihan cross over step.

http://www.uihealthcare.org/vertigo/

http://www.ent.uci.edu/clinical-specialties/ear-surgery/vertigo

Maag

Maag atau radang lambung atau tukak lambung adalah gejala penyakit yang menyerang
lambung dikarenakan terjadi luka atau peradangan pada lambung yang menyebabkan sakit,
mulas, dan perih pada perut.

Jenis maag
Secara garis besar, ada 2 jenis penyakit maag, yakni:

 Gastritis Akut
o Penyakit maag akut adalah inflamasi (reaksi tubuh terhadap mikroorganisme dan
benda asing yg ditandai oleh panas, bengkak, nyeri, dan gangguan fungsi organ
tubuh) akut dari lambung, dan biasanya terbatas hanya pada muklosa. Penyakit
maag akut dapat terjadi tanpa diketahui penyebabnya.[1]
 Gastritits Kronis
o Lambung penderita penyakit maag kronis mungkin mengalami inflamasi (reaksi
tubuh terhadap mikroorganisme dan benda asing yg ditandai oleh panas, bengkak,
nyeri, dan gangguan fungsi organ tubuh) kronis dari tipe gangguan tertentu, yang
menyebabkan gastritis dari tipe yang spesifik yaitu gastritis kronisa.[1]

Jenis penyakit maag yang dilihat berdasarkan tingkat keparahan, dibedakan menjadi:

 Maag ringan
o Maag ringan masih tergolong tahap ringan dimana biasanya setiap orang sudah
berada di tahap ini, jika dilakukan pemeriksaan akan terlihat asam lambung
berlebih di bagian dinding.
 Maag sedang
o Maag pada tahap ini sudah menyebabkan nyeri, sakit dan mual yang menyakitkan.
 Maag kronis
o Maag kronis adalah maag yang sudah parah intensitasnya di bandingkan maag
biasa.
 Kanker lambung
o Kanker lambung terjadi akibat mikroorganisme yang merugikan, yaitu
Helycobacter pylori.

Penyebab

Penyebabnya bisa karena penderita makan secara tidak teratur, terdapat mikroorganisme yang
merugikan, mengonsumsi obat-obatan tertentu,atau sebab-sebab lainnya seperti mengonsumsi
alkohol, pola tidur yang tidak teratur dan stress. Maag juga bisa terjadi apabila si penderita telat
makan, kemudian sewaktu makan si penderita maag makan dengan porsi yang terlalu banyak.
Bagi penderita maag yang sudah parah, penyakit maag tersebut sangat berbahaya sekali dan dapat
menyebabkan kematian.

Gejala

 Sakit saat buang air besar


 Mual dan muntah
 Sering merasa lapar
 Perut kembung
 Nyeri yang terasa perih pada perut dan dada
 Sering bersendawa

Pengobatan

Maag bisa disembuhkan tetapi tidak bisa sembuh total, maag adalah penyakit yang dapat kambuh
apabila si penderita tidak makan teratur, terlalu banyak makan, atau sebab lain. Biasanya untuk
meredakan atau menyembuhkannya penderita harus mengkonsumsi obat jika diperlukan. Obat-
obatan yang biasanya digunakan:

1. Antasida (Menetralisir asam lambung dan menghilangkan rasa nyeri)


2. Pompa Proton pencegah pertumbuhan bakteri(Menghentikan produksi asam lambung dan
menghambat infeksi bakteri helicobacter pylori)
3. Agen Cytoprotektif (Melindungi jaringan mukosa lambung dan usus halus)
4. Obat anti sekretorik (Mampu menekan sekresi asam)
5. Pankreatin (Membantu pencernaan lemak, karbohidrat, protein dan mengatasi gangguan
sakit pencernaan seperti perut kembung, mual, dan sering mengeluarkan gas)
6. Ranitidin (Mengobati tukak lambung)
7. Simetidin (Mengobati dispepsia)

Selain itu penyakit ini dipercaya memiliki beberapa jenis minuman dan makanan yang kurang
baik untuk dikonsumsi yaitu:

1. Minuman yang merangsang pengeluaran asam lambung antara lain :kopi, anggur putih,
sari buah sitrus, dan susu.
2. Makanan yang sangat asam atau pedas seperti cuka, cabai, dan merica (makanan yang
merangsang perut dan dapat merusak dinding lambung).
3. Makanan yang sulit dicerna dan dapat memperlambat pengosongan lambung. Karena hal
ini dapat menyebabkan peningkatan peregangan di lambung yang akhirnya dapat
meningkatkan asam lambung antara lain makanan berlemak, kue tar, coklat, dan keju.
4. Makanan yang melemahkan klep kerongkongan bawah sehingga menyebabkan cairan
lambung dapat naik ke kerongkongan seperti alkohol, coklat, makanan tinggi lemak, dan
gorengan.
5. Makanan dan minuman yang banyak mengandung gas dan juga yang terlalu banyak serat,
antara lain:

 Sayur-sayuran tertentu seperti sawi dan kol


 Buah-buahan tertentu seperti nangka dan pisang ambon
 Makanan berserat tinggi tertentu seperti kedondong dan buah yang dikeringkan
 Minuman yang mengandung banyak gas (seperti minuman bersoda).

Pencegahan
Tetapi maag dapat di cegah, yaitu dengan cara makan teratur, makan secukupnya, cuci tangan
sebelum makan dan jangan jajan sembarangan.

Selain itu, kegiatan yang dapat meningkatkan gas di dalam lambung juga harus dihindari, antara
lain makan permen khususnya permen karet serta merokok.

Asbes

Asbestosis

Definisi dan penyebab

Asbestosisadalah penyakitparu-parukronis yang ditandaiolehjaringan parutdarijaringan paru-paru,


yangmenyebabkan komplikasipernapasanjangka panjang. Penyakittidakmemiliki obat.

Hal inidisebabkansecara eksklusifoleh paparan asbes, tapimungkin tidakterdiagnosis


sampaipuluhan tahunsetelah paparanterjadi.

Pengobatan

Meskipun tidakada obat, pilihan pengobatan termasuk:

Terapi oksigenuntuk meringankansesak napas


Fisioterapipernapasanuntuk menghilangkansekresidari paru-paru
Obat untuksekresitipis danmengurangi rasa sakit

Dokter mungkinmeresepkan obataerosolcairanparu-parutipis. Orang dengan kondisi inimungkin


perluuntuk menerimaoksigen dengan maskeratausepotongplastikyang cocokke dalam lubang
hidung. Pasien tertentumungkin memerlukantransplantasi paru-paru.

Pencegahan

Berhentimerokoksecara dramatis dapatmengurangi risikokanker paru-paruyang berhubungan


dengan asbes
Menggunakansemuaalat pelindung

http://www.asbestos.com/asbestosis/

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000118.htm

http://www.lung.org/lung-disease/asbestosis/preventing-asbestosis.html

Mesotelioma maligna

Definisi
Mesotelioma maligna adalah sebuah tipe kanker yang jarang di mana sel-sel ganas ditemukan di
lapisan kantung dada atau perut. Paparan partikel asbes di udara meningkatkan risiko seseorang
mengembangkan mesotelioma maligna.

Gejala

Gejalamesotheliomaperitonealmeliputipenurunan berat badandancachexia, pembengkakanperut


dannyeriakibatascites(penumpukan cairan dalam ronggaperut). Gejala
laindarimesotheliomaperitonealmungkin termasukobstruksi usus, kelainanpembekuan darah,
anemia, dan demam. Jika kanker telahmenyebar ke luarmesotheliumke bagian lain daritubuh,
gejala dapattermasuk rasa sakit, kesulitan menelan, ataupembengkakan padaleheratau wajah.
Mesothelioma yang mempengaruhi pleura dapat menyebabkan tanda-tanda dan gejala-gejala ini:

Nyeri dada dinding


Efusi pleura, atau cairan yang mengelilingi paru-paru
Sesak napas
Kelelahan atau anemia
Mengi, suara serak, atau batuk
Darah dalam dahak (cairan) batuk (hemoptisis)

Tumor yang mempengaruhi rongga perut seringkali tidak menimbulkan gejala sampai mereka
berada di tahap akhir. Gejala meliputi:

nyeri perut
Asites, atau penumpukan abnormal cairan di perut
Massa di perut
Masalah dengan fungsi usus
berat badan

Dalam kasus yang parah dari penyakit, tanda-tanda dan gejala berikut mungkin hadir:

Pembekuan darah di pembuluh darah, yang dapat menyebabkan tromboflebitis


Koagulasi intravaskular, gangguan yang menyebabkan pendarahan hebat di banyak organ
tubuh
Jaundice, atau menguningnya mata dan kulit
Kadar gula darah rendah
efusi pleura
Emboli paru, atau gumpalan darah di arteri paru-paru
asites berat

Sebuah mesothelioma biasanya tidak menyebar ke tulang, otak, atau kelenjar adrenal. Tumor
pleura biasanya ditemukan hanya pada satu sisi paru-paru.

Pengobatan
operasi
radiasi
kemoterapi
imunoterapi
Kemoterapiintraperitonealintraoperatifdipanaskan
terapimultimodality
Uji Klinis

http://kamuskesehatan.com/arti/mesotelioma-maligna/

Anda mungkin juga menyukai