Anda di halaman 1dari 46

LAPORAN PRAKTIKUM

ANALISIS TATA RUANG PEMUKIMAN KOTA BATU DENGAN PROXIMITY


ANALYSIS

Disusun Oleh:
Kelompok 1
Rr. Nanda Azizah Oktavia 03311640000009
Arik Rahmawati 03311640000018
Harrino Yunusev Danin 03311640000041
Ahmad Saifudin 03311640000046
Savira Salsabila Firdaus 03311640000048
Syafiqoh Rahmania 03311640000104

Mata Kuliah : Analisa Informasi Geospasial


Kelas :B
Dosen Pegampu : Prof.Dr.Ir. Bangun Muljo Sukojo, DEA, DESS
Asisten Dosen : Agung Budi Cahyono, ST, M.Sc.,DEA.

DEPARTEMEN TEKNIK GEOMATIKA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL, LINGKUNGAN DAN KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2019

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL i


KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, kami panjatkan
puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-
Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan laporan praktikum mata kuliah “Analisa
Informasi Geospasial” tentang analisis proximity.

Laporan praktikum ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai
pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan laporan ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak
terima kasih kepada:
1 Pak Prof.Dr.Ir. Bangun Muljo Sukojo, DEA, DESS selaku dosen pengampu mata kuliah
Analisa Informasi Geospasial yang telah memberikan materi.
2 Pak Agung Budi Cahyono, ST, M.Sc.DEA selaku asisten dosen mata kuliah Analisa Informasi
Geospasial yang telah memberikan materi.
3 Kelompok 1 yang telah membantu melaksanakan praktikum dan menyusun laporan tentang
proximity analysis.

Terlepas dari semua, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan baik dari segi
susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu, dengan tangan terbuka kami menerima
segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki laporan ini.

Akhir kata kami berharap semoga laporan praktikum tentang analisis proximity ini dapat
memberikan manfaat maupun inpirasi terhadap pembaca.

Surabaya, 13 Maret 2019

Penyusun

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL ii


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................................................ iii
BAB 1. PENDAHULUAN ........................................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah..................................................................................................................... 1
1.3 Tujuan ........................................................................................................................................ 2
1.4 Manfaat ...................................................................................................................................... 2
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................................................. 3
2.1 Sistem Informasi Geografis ...................................................................................................... 3
2.2 Proximity Analysis ..................................................................................................................... 4
2.3 ArcGIS ..................................................................................................................................... 13
2.4 Pemukiman .............................................................................................................................. 16
2.5 Sungai....................................................................................................................................... 17
2.6 Pendidikan ............................................................................................................................... 17
BAB 3. METODOLOGI PRAKTIKUM ............................................................................................... 19
3.1. Alat dan Bahan ........................................................................................................................ 19
3.2. Lokasi Praktikum ................................................................................................................... 19
3.3. Diagram Alir............................................................................................................................ 20
3.4. Langkah-Langkah Praktikum ............................................................................................... 21
3.4.1. Studi Kasus Pertama ....................................................................................................... 21
3.4.2 Studi Kasus Kedua .......................................................................................................... 26
3.4.3 Studi Kasus Ketiga .......................................................................................................... 29
BAB 4. HASIL DAN ANALISA ........................................................................................................... 36
4.1. Hasil Studi Kasus Mengunakan Proximity Analisis ............................................................. 36
1. Peta Permukiman Pada Daerah Sempadan Sungai Kota Batu, Jawa Timur ..................... 36
2. Peta Zona Pendidikan Kota Batu, Jawa Timur ................................................................... 36
3. Peta Rencana Pembukaan Lahan Ladang Untuk Pemukiman Kota Batu, Jawa Timur .. 37
4.2. Analisa Studi Kasus ................................................................................................................ 37
4.2.1. Analisis Studi Kasus 1 .................................................................................................... 37
4.2.2. Analisa Studi Kasus II .................................................................................................... 38
4.2.3. Analisa Studi Kasus III ................................................................................................... 39

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL iii


BAB 5. PENUTUP ................................................................................................................................. 41
5.1 KESIMPULAN ....................................................................................................................... 41
5.1.1 Studi Kasus I.................................................................................................................... 41
5.1.3 Studi Kasus II .................................................................................................................. 41
5.1.3 Studi Kasus III ............................................................................................................... 41
5.2 PENUTUP................................................................................................................................ 41
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................................. 42

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL iv


BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan teknologi di dunia berkembang sangat pesat. Teknik Geomatika adalah salah
satu ilmu yang teknologinya sangat berkembang. Teknik Geomatika merupakan disiplin ilmu yang
mempelajari bagaimana mengintegrasikan pengumpulan, pemodelan, analisis, hingga manajemen
data spasial (berbasis lokasi). Data spasial adalah data yang memiliki referensi ruang kebumian
(georeference) di mana berbagai data atribut terletak dalam berbagai unit spasial. Sekarang ini data
spasial menjadi media penting untuk perencanaan pembangunan dan pengelolaan sumber daya
alam yang berkelanjutan pada cakupan wilayah continental, nasional, regional maupun lokal.
Pengelolaan data spasial merupakan hal yang penting dalam pengelolaan data Sistem Informasi
Geografi. Sistem Informasi Geografis adalah sistem informasi khusus yang mengelola data yang
memiliki informasi spasial (bereferensi keruangan). Karakteristik utama Sistem Informasi
Geografi adalah kemampuan menganalisis sistem seperti analisa statistik dan overlay yang disebut
analisa spasial. Analisa dengan menggunakan Sistem Informasi Geografi yang sering digunakan
dengan istilah analisa spasial, tidak seperti sistem informasi yang lain yaitu dengan menambahkan
dimensi ‘ruang (space)’ atau geografi. Kombinasi ini menggambarkan attribut-attribut pada
bermacam fenomena seperti umur seseorang, tipe jalan, dan sebagainya, yang secara bersama
dengan informasi seperti dimana seseorang tinggal atau lokasi suatu jalan [Keele,1997].
Sistem informasi geospasial mempunyai keistimewaan analisa yaitu analisa proximity. Analisa
proximity adalah analisa geografis yang berbasis pada jarak antar layer. Kemiringan tanah dan
informasi fasilitas kesehatan di Kota Batu dapat didapat melalui hasil dari analisa proximity.
Dalam praktikum ini, akan dilakukan analisa proximity menggunakan beberapa tools dengan
memakai study case tesebut di daerah Kota Batu, Jawa Timur.

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah dari praktikum ini adalah:
1. Bagaimana menentukan pemukiman yang masuk dalam daerah sempadan sungai

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 1


2. Bagaimana cara menentukan fasilitas pendidikan terdekat dari suatu lokasi (zona)
pemukiman
3. Bagaimana cara menentukan area rencana pembukaan lahan untuk permukiman

1.3 Tujuan
Tujuan dari pelaksaaan analisa proximity di Kota Batu adalah:
1. Dapat mengetahui permukiman yang masuk dalam daerah sempadan sungai
2. Mampu menentukan fasilitas pendidikan terdekat dari suatu lokasi pemukiman
3. Mampu menentukan area rencana pembukaan lahan untuk permukiman

1.4 Manfaat
Manfaat yang didapat dari analisa proximity ini adalah:
1. Mengetahui cara penggunaan tool buffer dalam menganalisis suatu daerah
2. Mengetahui informasi zona fasilitas pendidikan terhadap suatu lokasi permukiman
3. Mengetahui area perencanaan pembukaan lahan permukiman

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 2


BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sistem Informasi Geografis


Pengertian Geographic Information System atau Sistem Informasi Geografis (SIG)
sangatlah beragam. Hal ini terlihat dari banyaknya definisi SIG yang beredar di berbagai sumber
pustaka. Definisi SIG kemungkinan besar masih berkembang, bertambah, dan sedikit bervariasi,
karena SIG merupakan suatu bidang kajian ilmu dan teknologi yang digunakan oleh berbagai
bidang atau disiplin ilmu, dan berkembang dengan cepat. Berikut adalah beberapa definisi SIG
yang telah beredar di berbagai sumber pustaka (Prahasta, 2009):

1. SIG adalah sistem yang berbasiskan komputer (CBIS) yang digunakan untuk menyimpan
dan memanipulasi informasi-informasi geografis. SIG dirancang untuk mengumpulkan,
menyimpan, dan menganalisis objekobjek dan fenomena di mana lokasi geografis
merupakan karakteristik yang penting atau kritis untuk dianalisis. Dengan demikian, SIG
merupakan sistem komputer yang memiliki empat kemampuan berikut dalam menangani
data yang bereferensi geografis: (a) masukan, (b) manajemen data (penyimpanan dan
pemanggilan data), (c) analisis dan manipulasi data, dan (d) keluaran [Aronoff, 1989].
2. SIG adalah sistem yang terdiri dari perangkat keras, perangkat lunak, data, manusia
(brainware), organisasi dan lembaga yang digunakan untuk mengumpulkan, menyimpan,
menganalisis, dan meyebarkan informasi-informasi mengenai daerah-daerah di permukaan
bumi [Chrisman, 1997].
3. SIG adalah sistem komputer yang digunakan untuk memanipulasi data geografis. Sistem
ini diimplementasikan dengan menggunakan perangkat keras dan perangkat lunak
komputer yang berfungsi untuk: (a) akusisi dan verifikasi data, (b) kompilasi data, (c)
penyimpanan data, (d) perubahan dan atau updating data, (e) manajemen dan pertukaran
data, (f) manipulasi data, (g) pemanggilan dan presentasi data, dan (h) analisa data [Bern,
1992].
4. SIG adalah sistem komputer yang digunakan untuk mengumpulkan, memeriksa,
mengintegrasikan, dan menganalisis informasi-informasi yang berhubungan dengan
permukaan bumi [Demers, 1997].

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 3


5. SIG adalah sistem yang dapat mendukung (proses) pengambilan keputusan (terkait aspek)
spasial dan mampu mengintegrasikan deskripsi-deskripsi lokasi dengan karakteristik-
karakteristik fenomena yang ditemukan di lokasi tersebut. SIG yang lengkap akan
mencakup metodologi dan teknologi yang diperlukan, yaitu data spasial, perangkat keras,
perangkat lunak, dan struktur organisasi [Gistut, 1994].
Dari beberapa definisi SIG di atas maka dapat disimpulkan bahwa SIG merupakan sebuah
sistem atau teknologi berbasis komputer yang dibangun dengan tujuan untuk mengumpulkan,
menyimpan, mengolah dan menganalisa, serta menyajikan data dan informasi dari suatu objek atau
fenomena yang berkaitan dengan letak atau keberadaanya di permukaan bumi.

2.2 Proximity Analysis


Proximity Analysis (analisis kedekatan) adalah teknik analitik yang digunakan untuk
menentukan hubungan antara titik yang dipilih dan tetangganya atau juga dapat diartikan studi
yang menggunakan kecerdasan lokasi menggunakan perangkat lunak pemetaan untuk menghitung
jarak. Tools yang ada pada Analisis Proximity dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu Feature
(Vektor) dan Raster, berikut merupakan penjelasannya:
1. Feature
Tools ini digunakan untuk data fitur yang digunakan untuk menemukan hubungan
kedekatan. Terdapat empat kelas fitur yang paling umum digunakan dalam geodatabase yaitu
: titik, garis, poligon, dan anotasi (nama geodatabase untuk teks peta). Tools berbasis fitur
bervariasi dalam jenis output yang mereka hasilkan. Sebagai contoh Buffer , fitur yang
dihasilkan yaitu poligon. Buffer biasanya digunakan untuk menggambarkan zona disekitar
fitur. Misalnya , akan dibuat buffer sebuah sekolah dengan 25 meter dan digunakan buffer
untuk memilih siswanya yang tinggal lebih dari 25 meter dari sekolah untuk merencanakan
transportasi mereka ke sekolah. Selain itu , bisa juga digunakan Multiring Buffer Tool untuk
mengklasifikasikan area di sekitar fitur ke dalam kelas jarak dekat , jarak sedang dan jarak
jauh untuk analisis. Berikut ini merupakan tools dalam Proximity Analysis kategori feature:

 Buffer, Buffer biasanya digunakan untuk menggambarkan zona yang dilindungi di


sekitar fitur atau untuk menunjukkan area yang terpengaruh. Misalnya, Anda dapat
menyangga sekolah sejauh satu mil dan menggunakan buffer untuk memilih semua siswa

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 4


yang tinggal lebih dari satu mil dari sekolah untuk merencanakan transportasi mereka
ke dan dari sekolah. Anda bisa menggunakan alat buffer multiring untuk
mengklasifikasikan area di sekitar fitur menjadi kelas dekat, jarak menengah, dan jarak
jauh untuk analisis. Buffer kadang-kadang digunakan untuk klip data ke area studi
tertentu atau untuk mengecualikan fitur dalam jarak kritis dari sesuatu dari
pertimbangan lebih lanjut dalam analisis. Buffer dan Multiple Ring Buffer membuat fitur
area pada jarak tertentu (atau beberapa jarak tertentu) di sekitar fitur input.

Gambar 1. Buffer Titik

Gambar 2. Buffer Garis

Gambar 3. Multiple Ring Buffers

 Near, Alat Near menghitung jarak dari setiap titik dalam satu kelas fitur ke fitur titik atau
garis terdekat di kelas fitur lainnya. Anda dapat menggunakan Near untuk menemukan
aliran terdekat untuk satu set pengamatan satwa liar atau halte bus terdekat ke sejumlah

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 5


tujuan wisata. Alat Near juga akan menambahkan Fitur Identifier dan, opsional,
koordinat dan sudut menuju fitur terdekat.

Gambar 4. Poin Dekat Fitur Sungai


 Select Layer By Location, Select Layer By Location memungkinkan Anda untuk
mengubah set fitur yang dipilih di ArcMap dengan menemukan fitur dalam satu layer
yang berada dalam jarak tertentu (atau berbagi salah satu dari beberapa hubungan
spasial dengan) fitur di kelas atau layer fitur lainnya. Berbeda dengan alat vektor
lainnya, Select By Location tidak membuat fitur atau atribut baru. Alat Select Layer By
Location berada dalam toolset Layers and Table Views, atau Anda dapat memilih By
Location dari menu ArcMap Selection. Select By Location digunakan untuk memilih fitur
dari kelas fitur target dalam jarak tertentu (atau menggunakan hubungan spasial
lainnya) fitur input.

Gambar 5. Titik-Titik dalam Jarak Tertentu dari Titik-Titik Lain Dipilih

 Create Thiessen Polygon, membuat fitur poligon yang membagi ruang yang tersedia dan
mengalokasikannya ke fitur titik terdekat. Hasilnya mirip dengan alat the Euclidean
Allocation untuk raster. Thiessen polygons kadang-kadang digunakan alih-alih

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 6


interpolasi untuk menggeneralisasi satu set pengukuran sampel ke area terdekat.
Thiessen polygons kadang-kadang juga dikenal sebagai poligon proksimal. Mereka
dapat dianggap sebagai pemodelan daerah tangkapan untuk titik-titik, karena area di
dalam poligon tertentu lebih dekat ke titik poligon daripada yang lain.

Gambar 6. Thiessen Polygons untuk Satu Set Poin

 Make Closest Facility Layer, Make Closest Facility Layer berguna untuk Menetapkan
parameter analisis untuk menemukan lokasi terdekat atau set lokasi di jaringan ke lokasi
lain atau set lokasi.

 Make Service Area Layer, Make Service Area Layer berguna untuk Menetapkan
parameter analisis untuk menemukan poligon yang menentukan area dalam jarak
tertentu di sepanjang jaringan di semua arah dari satu lokasi atau lebih.

 Make Route Layer, Make Route Layer berguna untuk menetapkan parameter analisis
untuk menemukan jalur terpendek di antara sekumpulan titik.

 Make OD Cost Matrix Layer, Make OD Cost Matrix Layer berguna untuk menetapkan
parameter analisis untuk membuat matriks jarak jaringan di antara dua set titik

 Make Closest Facility Layer, digunakan untuk menetapkan parameter analisis untuk
menemukan lokasi atau kumpulan lokasi terdekat di jaringan ke lokasi lain atau
serangkaian lokasi.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 7


 Make Service Area Layer, digunakan untuk menetapkan parameter analisis untuk
menemukan poligon yang menetukan area dalam jarak tertentu sepanjang jaringan ke
semua arah dari satu atau beberapa lokasi.
 Make Route Layer, digunakan untuk menetapkan parameter analisis untuk menemukan
jalur terpendek di antara satu set titik.

 Make OD Cost Matrix Layer, digunakan untuk menetapkan parameter analisis untuk
membuat matriks jarak jaringan di antara dua set poin.

2. Raster
Raster merupakan merupakan representasi permukaan bumi yang tersusun dari
sel/piksel sebagai satuan terkecilnya untuk menyimpan data keterangan secara implisit. Data
raster, seperti foto udara, citra satelit (optik maupun radar) memiliki nilai di dalam setiap piksel
datanya (digital number). ArcGIS Spatial Analyst extension menyediakan beberapa set alat
yang dapat digunakan dalam analisis kedekatan. Toolset Jarak berisi alat yang membuat raster
menunjukkan jarak setiap sel dari serangkaian fitur atau yang mengalokasikan setiap sel ke fitur
terdekat. Permukaan jarak jauh sering digunakan sebagai input untuk analisis overlay;
misalnya, dalam model kesesuaian habitat, jarak dari sungai bisa menjadi faktor penting untuk
spesies yang suka air. Berikut ini merupakan tool dalam Proximity Analysis kategori Raster :
 Euclidean Distance, digunakan untuk menghitung jarak ke sumber terdekat untuk
setial cell.

Gambar 7. Contoh dari output Euclidean Distance


(Sumber: desktop.arcgis.com)

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 8


 Euclidean Allocation, digunakan untuk memberikan setiap cell identifier dari sumber
terdekat.

Gambar 8. Contoh analisis Euclidean Alloocation


(Sumber: www.arcgis.com)

 Euclidean Direction, digunakan untuk menghitung arah ke sumber terdekat untuk


setiap cell.

Gambar 9. Contoh dari output alat Euclidean Direction.


(Sumber: desktop.arcgis.com)

 Cost Distance, digunakan untuk menghitung jarak ke sumber terdekat untuk setiap cell,
meminimalkan biaya yang ditentukan dalam suatu permukaan biaya.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 9


Gambar 10. Alat Cost Distance
(Sumber: desktop.arcgis.com)

 Cost Allocation, digunakan untuk memberikan setiap cell pengenal dari sumber terdekat,
meminimalkan biaya yang ditentukan dalam suatu permukaan biaya.

Gambar 11. Alat Cost Allocation

 Cost Path, digunakan untuk menghitung jalur biaya paling rendah dari suatu sumber ke
tujuan, meminimalkan biaya yang ditentukan dalam suatu permukaan biaya.

Gambar 12. Contoh gambar Cost Path


(Sumber: desktop.arcgis.com)

Ketika beberapa jalur bergabung dan mengikuti jarak yang tersisa kembali ke
sumber pada rute yang sama, segmen tempat dua jalur tersebut berjalan bersama diberi

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 10


nilai 2. Bagian yang digabungkan dari jalur tidak dapat diberi nilai salah satu jalur, karena
bagian yang digabung menjadi milik kedua rute. Luas analisis tidak boleh berbeda dari
jarak biaya dan biaya raster tautan balik.

 Cost Back Link, digunakan untuk identifikasi untuk setiap cell tetangga yang berada di
jalur paling murah dari sumber ke tujuan, meminimalkan biaya yang ditentukan dalam
permukaan biaya.

Gambar 13. Contoh Cost Back Link.


(Sumber: desktop.arcgis.com)

 Path Distance, digunakan untuk menghitung jarak ke sumber terdekat untuk setiap cell,
meminimalkan biaya horizontal yang ditentukan dalam suatu permukaan biaya, serta
biaya berbasis-permukaan dari jarak permukaan dan kesulitan perjalanan vertikal yang
ditentukan oleh raster medan dan parameter biaya vertikal.

Gambar 14. Alat Path Distance


(Sumber: desktop.arcgis.com)

 Path Distance Allocation, digunakan untuk memberikan setiap cell pengidentifikasi dari
sumber terdekat, meminimalkan biaya horizontal yang ditentukan dalam suatu permukaan

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 11


biaya, serta biaya berbasis-permukaan jarak permukaan dan kesulitan perjalanan vertikal
yang ditentukan oleh raster medan dan parameter biaya vertikal.

 Path Distance Back Link, digunakan untuk mengidentifikasi untuk setiap cell tetangga
yang berada di jalur paling murah dari sumber ke tujuan, meminimalkan biaya horizontal
yang ditentukan dalam permukaan biaya, serta biaya berbasis-permukaan jarak
permukaan dan kesulitan perjalanan vertikal yang ditentukan oleh suatu medan parameter
biaya raster dan vertikal.

 Corridor, digunakan untuk menghitung jumlah biaya akumulatif untuk dua raster jarak
biaya input. Sel-sel di bawah nilai ambang yang ditentukan menentukan suatu daerah,
atau koridor, di antara sumber-sumber di mana dua biaya diminimalkan.

Gambar 15. Alat Corridor


(Sumber: desktop.arcgis.com)

 Surface Length, digunakan untuk menghitung panjang fitur garis di seluruh permukaan,
memperhitungkan medan (terrain).

Gambar 16. Alat Surface Length


Sumber: desktop.arcgis.com

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 12


 Surface Slope, adalah suatu data yang dibutuhkan untuk membuat cost dataset yang
merupakan suatu hal dalam proximity analysis.Surface Slope adalah suatu data yang
dibutuhkan untuk membuat cost dataset yang merupakan suatu hal dalam proximity
analysis.
 Reclassify. berguna untuk reklasifikasi data raster.

2.3 ArcGIS
ArcGIS menyediakan alat kontekstual untuk pemetaan dan penalaran spasial. ArcGIS
menawarkan serangkaian kemampuan unik untuk menerapkan analisis berbasis lokasi ke praktik
bisnis Anda. ArcGIS memberikan wawasan yang lebih luas menggunakan alat kontekstual untuk
memvisualisasikan dan menganalisis data anda. ArcGIS mempunyai kapabilitas untuk
berkolaborasi dengan orang lain dan berbagi wawasan Anda melalui peta, aplikasi, dan laporan.

Gambar 17. ArcGIS


ArcGIS adalah salah satu software yang dikembangkan oleh ESRI (Environment Science &
Research Institue) yang merupakan kompilasi fungsi-fungsi dari berbagai macam software GIS
yang berbeda seperti GIS desktop, server, dan GIS berbasis web. Software ini mulai dirilis oleh
ESRI Pada tahun 2000. Produk Utama Dari ARCGIS adalah ARCGIS desktop, dimana arcgis
desktop merupakan software GIS professional yang komprehensif dan dikelompokkan atas tiga
komponen yaitu : ArcView(komponen yang focus ke penggunaan data yang komprehensif,
pemetaan dan analisis), ArcEditor (lebih fokus ke arah editing data spasial) dan ArcInfo (lebih
lengkap dalam menyajikan fungsi-fungsi GIS termasuk untuk keperluan analisi geoprosesing).
ArcGIS merupakan penggabungan, modifikasi dan peningkatan dari 2 software ESRI yang sudah
terkenal sebelumnya yaitu ArcView GIS 3.3 (ArcView 3.3) dan Arc/INFO Workstation 7.2
(terutama untuk tampilannya). Bagi yang sudah terbiasa dengan kedua software tersebut, maka

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 13


sedikit lebih mudah untuk bermigrasi ke ArcGIS. Setelah itu berkembang dan ditingkatkan terus
kemampuan si ArcGIS ini oleh ESRI yaitu berturut turut ArcGIS 8.1, 8.2, 9.0, 9.1, 9.2, dan terakhir
saat ini ArcGIS 9.3 (9.3.1) dan sekarang sudah ada ArcGIS 10. ArcGIS meliputi perangkat lunak
berbasis Windows sebagai berikut:
 ArcReader, yang memungkinkan pengguna menampilkan peta yang dibuat
menggunakan produk ArcGIS lainnya;
 ArcGIS Desktop, memiliki lima tingkat lisensi:
 ArcView, yang memungkinkan pengguna menampilkan data spasial, membuat peta
berlapis, serta melakukan analisis spasial dasar;
 ArcMap adalah aplikasi utama untuk kebanyakan proses GIS dan pemetaan dengan
komputer. ArcMap memiliki kemampuan utama untuk visualisasi, membangun
database spasial yang baru, memilih (query), editing, menciptakan desain-desain peta,
analisis dan pembuatan tampilan akhir dalam laporan-laporan kegiatan. Beberapa hal
yang dapat dilakukan oleh ArcMap diantaranya yaitu penjelajahan data (exploring),
analisa sig (analyzing), presenting result, customizing data dan programming
 ArcEditor, memiliki kemampuan sebagaimana ArcView dengan tambahan peralatan
untuk memanipulasi berkas shapefile dan geodatabase;
 ArcInfo, memiliki kemampuan sebagaimana ArcEditor dengan tambahan fungsi
manipulasi data, penyuntingan, dan analisis.
 ArcCatalog, tool untuk menjelajah (browsing), mengatur (organizing) membagi
(distribution) mendokumentasikan data spasial maupun metadata dan menyimpan
(documentation) data – data SIG. ArcCatalog membantu dalam proses eksplorasi dan
pengelolaan data spasial. Setelah data terhubung, ArcCatalog dapat digunakan untuk
melihat data. Bila ada data yang akan digunakan, dapat langsung ditambahkan pada
peta. Seringkali, saat memperoleh data dari pihak lain, data tidak dapat langsung
digunakan. Data tersebut mungkin masih perlu diubah sistem koordinat atau
proyeksinya, dimodifikasi atributnya, atau dihubungkan antara data geografis dengan
atribut yang tersimpan pada tabel terpisah. Pada saat data siap, isi dan struktur data
sebagaimana halnya perubahan-perubahan yang dilakukan, harus didokumentasikan.
Berbagai aktivitas pengelolaan data ini dapat dilakukan menggunakan fasilitas yang
tersedia pada ArcCatalog.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 14


Dengan bervariasinya kalangan pengguna GIS, software ArcGIS yang diproduksi oleh ESRI
mencakup penggunaan GIS pada berbagai skala:
1 ArcGIS Desktop, ditujukan untuk pengguna GIS profesional (perorangan maupun
institusi)
2 ArcObjects, dibuat untuk para developer yang selalu ingin membuat inovasi dan
pengembangan
3 Server GIS (ArcIMS, ArcSDE, lokal), dibuat bagi pengguna awam yang mengumpulkan
data spasial melalui aplikasi di internet
4 Mobile GIS, diciptakan bagi pengguna GIS yang dinamis, software ini mengumpulkan
data lapangan.
Pengaturan pada data frame sangat penting untuk diketahui, pengaturan tersebut terutama
adalah meliputi:
 pengaturan unit peta yang kita buat (tab General)
 penentuan skala tampilan (tab Data Frame)
 penentuan sistem koordinat (tab Coordinate System)
 Pengaturan grid koordinat pada layout (tab Grid)
Disamping itu ArcGIS juga memiliki beberapa kelemahan, yaitu:
1) ArcGIS perlu spek hardware yang lebih tinggi. Dalam bahasa yang simple, ArcGIS lebih
berat.
2) ArcGIS secara default tidak support multi View dan multi layout. Ini sangat
menyulitkan pembuatan peta masal seperti Peta kegiatan GNRHL
3) Penggunaan ArcGIS tidak akan efisien jika tidak menggunakan beberapa software yang
lain selain ArcMap yang dibuka bersama, misalnya ArcCatalog, Windows Explorer, dan
Notepad.
4) ArcGIS tidak 100% persen kompatible dengan ArcView 3x. Proses migrasi akan sangat
revolusioner, seperti migrasi dari MS Word 2003 ke MS Word 2007.
5) Di ArcGIS terdapat Xtool dan ET tetapi berbayar.
ArcGIS itu sangat berguna dalam berbagai bidang kehidupan dan lebih unggul daripada sistem
informasi biasa. Misalnya:

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 15


 Pelayanan kesehatan contohnya dapat mengembangkan sebentuk peta ilustrasi sehingga
dapat memudahkan user untuk membuat peta dalam suatu wilayah yang
mengilustrasikan distribusi atau penyebaran terhadap suatu penyakit, kematian bayi, dsb.
 Dalam bidang agriculture: user dapat mengetahui bagaimana cara untuk meningkatakan
suatu produksi berdasarkan data yang ada.
 Dalam bidang marketing sehingga kita dapat cara meningkatakan/ mengoptimalisasikan
pemasaran.
 Dalam bidang Geografi: Misalnya kita dapat mengetahui lokasi rawan yang terjadi dari
bencana alam.
Dengan adanya GIS maka akan mempermudah user untuk menganalisis, mencari suatu
informasi sehingga dapat membantu user untuk mengambil suatu keputusan berdasarkan data/
fakta yang terjadi. GIS juga dapat mengahsilkan data spasial yang susunan geometrinya mendekati
keadaan sebenarnya dengan cepat dan dalam.

2.4 Pemukiman
Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup diluar kawasan lindung, baik berupa
kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagagai lingkungan tempat tinggal atau
lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.
Sedangkan Penduduk adalah orang-orang yang berada di dalam suatu wilayah yang terikat oleh
aturan-aturan yang berlaku dan salingberinteraksi satu sama lain secara terus menerus/kontinu.
Dalamsosiologi, penduduk adalah kumpulan manusia yang menempatiwilayah geografi dan ruang
tertentu.
Pola pemukiman adalah tempat manusia bermukim dan melakukan aktivitas sehari-hari.
Bentuk penyebaran penduduk dapat dilihat berdasarkan kondisi alam dan aktivitas penduduk.
Faktor yang mempengaruhi perbedaan pola pemukiman Penduduk antara lain:
1. Relief/Bentuk permukaan bumi terdiri dari relief-relief seperti pegunungan, dataran
rendah, pantai, dan perbukitan.
2. Kesuburan Tanah. Pola pemukiman dipengaruhi juga oleh kesuburan tanah. Kesuburan
tanah berbeda-beda di setiap tempat. Masyarakat cenderung tinggal di daerah yang
memiliki kesuburan tanah, seperti di daerah pedesaan.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 16


3. Keadaan Iklim. Keadaan iklim juga mempengaruhi pola pemukiman penduduk. Misalnya
intensitas radiasi matahari dan suhu di masing-masing daerah. Di daerah pegunungan yang
bersuhu dingin, pemukiman penduduk cenderung merapat, sedangkan di daerah pantai
yang bersuhu panas, pemukiman cenderung merenggang.
4. Kultur Penduduk. Budaya penduduk mempengaruhi pola pemukiman penduduk. Suku
Badui di Banten, Suku Dayak di Kalimantan cenderung memiliki pemukiman
berkelompok.

2.5 Sungai
Sungai adalah alur atau wadah air alami dan/atau buatan berupa jaringan pengaliran air
beserta air di dalamnya, mulai dari hulu sampai muara, dengan dibatasi kanan dan kiri oleh garis
sempadan (Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Pasal 1 Nomor 38 Tahun 2011). Sungai-
sungai di daerah perkotaan pada umumnya berasosiasi dengan pemukiman dikarenakan manfaat
sungai yang sangat besar bagi kehidupan masyarakat di perkotaan. Perkotaan merupakan pusat
kegiatan penduduk yang bersifat pada non pertanian seperti perrmukiman, jasa, industri dan
pendidikan (Bintarto, 1987). Daerah perkotaan memiliki daya tarik tersendiri dari berbagai
kesempatan yang lebih besar daripada daerah pedesaan. Hal inilah yang menjadi penyebab migrasi
penduduk dari desa ke daerah perkotaan yang berakibat pada pertambahan jumlah penduduk
perkotaan. Pertambahan jumlah penduduk akan berpengaruh pada jumlah permukiman sehingga
kota akan semakin padat.
Sesuai Dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik
Indonesia Nomor 28/PRT/M/2015 Tentang Penetapan Garis Sempadan Sungai Dan Garis
Sempadan Danau bab II Pasal 5, garis sempadan sungai dan garis sempadan danau paling sedikit
berjarak 15 (lima belas) meter dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai, dalam
hal kedalaman sungai lebih dari 3 (tiga) meter sampai dengan 20 (dua puluh) meter. Adapun pada
Pasal 22 Ayat (2) menyatakan bahwa pada sempadan sungai dilarang untuk mendirikan bangunan
guna perlindungan badan tanggul.

2.6 Pendidikan
Salah satu aspek yang seharusnya mendapat perhatian utama oleh setiap pengelola
pendidikan adalah mengenai fasilitas pendidikan. Sarana pendidikan umumnya mencakup semua

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 17


fasilitas yang secara langsung dipergunakan dan menunjang proses pendidikan, seperti: Gedung,
ruangan belajar atau kelas, alat-alat atau media pendidikan, meja, kursi, dan sebagainya.
Sedangkan yang dimaksud dengan fasilitas/prasarana adalah yang secara tidak langsung
menunjang jalannya proses pendidikan, seperti: halaman, kebun atau taman sekolah, maupun jalan
menuju ke sekolah. Fasilitas pendidikan pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam empat
kelompok yaitu tanah, bangunan, perlengkapan, dan perabot sekolah (site, building, equipment,
and furniture). Agar semua fasilitas tersebut memberikan kontribusi yang berarti pada jalannya
proses pendidikan, hendaknya dikelola dengan baik. Manajemen yang dimaksud meliputi: (1)
Perencanaan, (2) Pengadaan, (3) Inventarisasi, (4) Penyimpanan, (5) Penataan, (6) Penggunaan,
(7) Pemeliharaan, dan (8) Penghapusan. Jadi, secara umum sarana dan prasarana adalah alat
penunjang keberhasilan suatu proses upaya yang dilakukan di dalam pelayanan publik, karena
apabila kedua hal ini tidak tersedia maka semua kegiatan yang dilakukan tidak akan dapat
mencapai hasil yang diharapkan sesuai dengan rencana.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 18


BAB 3
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Alat dan Bahan


 Perangkat Hardware (PC Laptop)
 Perangkat Software (Arcgis)
 Data .shp administrasi Kota Batu
 DEM SRTM Kota Batu.

3.2. Lokasi Praktikum


Tempat : Ruang GM 303 Teknik Geomatika ITS
Hari/Tanggal : Selasa, 12 Maret 2019
Waktu : 13.00 WIB - 16.00 WIB

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 19


3.3. Diagram Alir
Berikut adalah diagram alir dari pengerjaan analisis tata ruang permukiman Kota Batu

Mulai

Unduh Data

Melakukan analisis spasial dengan tools buffer,


dan Create Thiessen Polygon

Analisa Hasil

 Peta Permukiman Pada Area


Sempadan Sungai
 Peta Zona Pendidikan Kota Batu
 Peta Rencana Pembukaan Lahan
Kota Batu
 Laporan Analisis Tata Ruang Kota
Batu

Mulai

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 20


3.4. Langkah-Langkah Praktikum
a. Studi Kasus yang diambil: Dalam kasus ini dilakukan untuk menganalisa jarak
kedekatan pemukiman dengan sungai di di Kota Batu dengan mengunakan Proximity
Analysis yaitu tools Buffer. Sesuai Dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan
Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 28/PRT/M/2015 Tentang Penetapan
Garis Sempadan Sungai Dan Garis Sempadan Danau bab II garis sempadan sungai dan
garis sempadan danau paling sedikit berjarak 15 (lima belas) meter dari tepi kiri dan
kanan palung sungai sepanjang alur sungai, dalam hal kedalaman sungai lebih dari 3
(tiga) meter sampai dengan 20 (dua puluh) meter.

3.4.1. Studi Kasus Pertama


“Analisa Jarak Kedekatan Antara Pemukiman Dengan Sungai di Kota batu”. Analisa
ini merupakan analisa dengan fitur polyline. Berikut adalah langkah-langkah
pengerjaannya:
1) Buka ArcMap, buat dokumen baru;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 21


2) Klik kanan pada MapViewer, klik Data Frame Properties;

3) Pada jendela Data Frame Properties, klik tab Coordinate System. Pilih Projected
Coordinate Systems>UTM>WGS 1984>Southern Hemisphere>WGS 1984 UTM Zone
49S. Klik OK;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 22


4) Lakukan import layer Administrasi Kota Batu, layer Permukiman dan layer Sungai
(polyline) dari ArcCatalog;

Buat file gdb pada ArcCatalog, klik kanan>New>File Geodatabase. File ini berfungsi untuk
menyimpan dataset layer yang dibuat;

5) Aktifkan ArcToolbox. Pada ArcToolbox klik Analysis Tools>Proximity>Buffer

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 23


6) Pada jendela Buffer,tentukan parameternya:
 Input features = Sungai
 Output feature Class = <simpan di dalam file geodatabase>
 Distance, Linear Unit = 15 meter
 Side type = all
 Method = planar

Klik OK;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 24


7) Kemudian, tahap selanjutnya adalah mencari area hasil buffer sungai yang berpotongan
dengan layer permukiman dengan cara klik Analysis Tools>Overlay>Intersect pada
ArcToolbox;

8) Pada jendela Intersect, untuk input features pilih layer hasil buffer sungai dan layer
pemukiman. Klik OK;

9) Hasil dari langkah-langkah di atas sebagai berikut:

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 25


3.4.2 Studi Kasus Kedua
Dalam kasus ini dilakukan pembuatan zonasi fasilitas pendidikan di area Kota Batu dengan
mengunakan Proximity Analysis yaitu tools create thiessen polygon. Dalam kasus ini data yang
digunakan adalah data shp pendidikan dan pemukiman Kota Batu. Sehingga secara sederhana
untuk menciptakan poligon dari area yang terdekat dengan masing-masing fitur untuk satu set fitur
input.

1. Buka ArcMap, buat dokumen baru;


2. Klik kanan pada MapViewer, klik Data Frame Properties;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 26


Pada jendela Data Frame Properties, klik tab Coordinate System. Pilih Projected
Coordinate Systems>UTM>WGS 1984>Southern Hemisphere>WGS 1984 UTM
Zone 49S. Klik OK;

3. Buka ArcCatalog. Import layer Administrasi Kota, layer Pendidikan (titik) dan layer
Pemukiman;

4. Buka ArcToolbox, klik Analysis Tools>Proximity>Create Thiessen Polygons;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 27


5. Pada jendela Create Thiessen Polygons, untuk Input feature pilih layer pendidikan
dan untuk Output feature class taruh pada file geodatabase. Klik OK;

6. Lakukan pemotongan layer hasil Thiessen dengan tools Clip dengan cara pada
ArcToolbox, klik Analysis Tools>Extract>Clip;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 28


7. Pada jendela Clip, untuk Input features pilih layer Thiessen dan untuk Clip features
pilih Administrasi Kota. Klik OK;

8. Berikut adalah hasil dari proses pembuatan poligon Thiessen dari layer pendidikan
(point):

3.4.3 Studi Kasus Ketiga


Dalam kasus ini dilakukan untuk membuat rencana pembukaan lahan untuk pemukiman di
lahan agriladang dengan mengunakan Proximity Analysis yaitu tool buffer. Dalam kasus ini data
yang digunakan adalah data shp pemukiman dan data lahan agriladang Kota Batu.

1. Buka ArcMap, buat dokumen baru;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 29


2. Klik kanan pada MapViewer, klik Data Frame Properties;

3 Pada jendela Data Frame Properties, klik tab Coordinate System. Pilih Projected Coordinate
Systems>UTM>WGS 1984>Southern Hemisphere>WGS 1984 UTM Zone 49S. Klik OK;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 30


4 Pada ArcCatalog, import layer administrasi desa, layer administrasi kota, layer agriladang
dan layer pemukiman;

5 Buka ArcToolbox, klik Analysis Tools>Proximity>Buffer;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 31


6 Pada jendela Buffer, tentukan parameter berikut:
 Input features = layer pemukiman
 Output feature Class = <simpan di dalam file geodatabase>
 Distance, Linear Unit = 1 kilometer
 Side type = all
 Method = planar

Klik OK;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 32


7 Dikarenakan hasil buffer berbentuk lingkaran yang saling bertumpukan, maka lakukan
penyatuan dengan cara klik kanan pada layer>Edit features>Start Editing;

8 Blok semua objek pada layer tersebut, kemudian klik Merge pada Editor;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 33


9 Pada ArcToolbox, klik Analysis Tools>Overlay>Erase;

10 Pada jendela Erase, untuk Input features pilih layer hasil buffer pemukiman dan untuk erase
feature pilih layer pemukiman. Klik OK;

11 Pada ArcToolbox, klik Analysis Tools>Overlay>Intersect;

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 34


12 Pada jendela Intersect, untuk Input features pilih layer hasil erase buffer pemukiman dan
layer ladang. Untuk Output feature class taruh pada file geodatabase. Klik OK;

13 Berikut adalah hasil dari perpotongan layer hasil buffer pemukiman dengan layer ladang:

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 35


BAB 4

HASIL DAN ANALISA

4.1. Hasil Studi Kasus Mengunakan Proximity Analisis


1. Peta Permukiman Pada Daerah Sempadan Sungai Kota Batu, Jawa Timur

2. Peta Zona Pendidikan Kota Batu, Jawa Timur

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 36


3. Peta Rencana Pembukaan Lahan Ladang Untuk Pemukiman Kota Batu, Jawa
Timur

4.2. Analisa Studi Kasus


4.2.1. Analisis Studi Kasus 1
Diperoleh hasil Total daerah yang teroverlap anatara sempadan sungai dan
pemukiman dengan menggunakan proximity Analysis tools buffer radius 15 meter adalah
30 lokasi, dengan keseluruhan total luas daerah yang teroverlap 744137.930389 meter
persegi.
Dapat disimpulkan, masih terdapat banyak area permukiman yang lokasinya tidak
sesuai dengan peraturan yang ada.
Hasil daerah yang teroverlap antara sungai dan pemukiman

Hasil keseluruhan pemukiman yang berada dalam radius 15 meter dari sungai.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 37


4.2.2. Analisa Studi Kasus II
Studi kasus kedua ini adalah untuk membuat zonasi fasilitas pendidikan di area
Kota Batu dengan mengunakan Proximity Analysis yaitu tools create thiessen
polygon.

Penggunaan Create Thiessen Polygon ini untuk mengkonversikan titik yang


dimasukkan menjadi output kelas (zona) Thiessen Proximal Polygons, sehingga
menciptakan poligon dari area yang terdekat dengan masing-masing fitur untuk satu
set fitur input. Pada case ini yang terdapat pada zona adalah layer pemukiman dan

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 38


layer Pendidikan. Subjek pada hal ini yaitu layer Pendidikan dan sebagai objek yaitu
layer pemukiman. Pada satu zona terdapat satu layer, yaitu layer Pendidikan dan
terdapat beberapa daerah pemukiman.
Pada zona-zona tersebut terdapat atribut yang memuat informasi mengenai daerah
yang tercakup pada suatu zona tersebut, sehingga memudahkan penduduk pada suatu
daerah untuk menemukan fasilitas pendidikan terdekat dari daerahnya.
Berikut adalah hasil dari analisa tersebut:

4.2.3. Analisa Studi Kasus III


Hasil analisis mengenai perencanaan pembukaan lahan untuk pemukiman di
lahan agriladang dengan mengunakan Proximity Analysis yaitu tool buffer dengan
radius 1 Km diperoleh hasil luas total keseluruhan area rencana sebesar
42609167,97886 meter persegi. Luas total sebelumnya untuk area pemukiman,
sebelum agriladang dillakukan pembukaan lahan, adalah sebesar 16036825,139852
meter persegi.
Berikut adalah hasil Statistika total keseluruhan luas area pemukiman sebelum
terjadi pembukaan lahan agriladang.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 39


Berikut adalah hasil Statistika total keseluruhan luas area pemukiman setelah
terjadi pembukaan lahan agrilahan dengan radius 1 Km.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 40


BAB 5

PENUTUP

5.1 KESIMPULAN
5.1.1 Studi Kasus I
Diperoleh hasil Total daerah yang teroverlap anatara sungai dan pemukiman
dengan proximity Analysis tools buffer radius 15 meter adalah 30 lokasi. Dengan
keseluruhan total luas daerah yang teroverlap 744137.930389 meter persegi.

5.1.3 Studi Kasus II


Diperoleh zonasi fasilitas pendidikan di Kota Batu. Pada zona-zona tersebut
terdapat atribut yang memuat informasi mengenai daerah yang tercakup pada suatu
zona tersebut, sehingga memudahkan penduduk pada suatu daerah untuk menemukan
fasilitas pendidikan terdekat dari daerahnya.

5.1.3 Studi Kasus III


Hasil analisis mengenai perencanaan pembukaan lahan untuk pemukiman di
lahan agriladang dengan mengunakan Proximity Analysis yaitu tool buffer dengan
radius 1 Km diperoleh hasil luas total keseluruhan area sebesar 42609167,97886
meter persegi. Luas total sebelumya untuk area pemukiman sebelum agriladang
dillakukan pembukaan lahan sebesar 16036825,139852 meter persegi.

5.2 PENUTUP
Besar harapan kami bahwa laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembca dan dapat
memenuhi tujuan dari kegiatan praktikum ini, serta memenuhi kompetensi pembelajaran
Teknik Geomatika ITS dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan secara maksimal. Atas
kerjasama dan partisipasi saudara kami ucapkan terimakasih.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 41


DAFTAR PUSTAKA

Cahyono, A.B., dan Jaelani, L.M. 2018. MODUL #1: Proximity Analysis. Surabaya: Teknik
Geomatika-ITS.
Istiqomah. 2018. Proximity Analysis. Diakses pada tanggal 4 Maret 2019 pukul 20.00WIB
online: < url: https://istiqomahgeo15.wordpress.com/2018/09/16/proximity-
analysis/&gt;. Jaelani, L.M., dan Cahyono, A.B. 2018. 1. Proximity Analysis. Surabaya:
Teknik Geomatika ITS.
Nita Yuniati.2018. . Analisis Proximity. Diakses pada tanggal 4 Maret 2019 Pukul 20.30 WIB
url:https://nitageo.wordpress.com/2018/09/19/analisis-proximity/.
Anonim. Proximity Analysis. diakses pada tanggal 5 Maret 2019 Pukul 13.00 WIB

http://desktop.arcgis.com/en/arcmap/10.3/analyze/commonly-used-tools/proximity-
analysis.htm.

Anonim. 1999. GIS for School and Libraries Version 5. Environmental Research Institute.

ANALISA INFORMASI GEOSPASIAL 42