Anda di halaman 1dari 18

TABLE FORM

TEKNOLOGI KONSTRUKSI
KELAS B

KEL

OMPOK

LUTHFI MUHAMAD H. 212017046


ROBI RAMDANI 212017064
RAKA CAHYA N 212017074
DHIEKA PUTRA 212017106
ALLUMILATE TABLE FORM
Alumalite® Table Form digunakan sebagai bekisting pelat lantai dan balok. Sistem ini
banyak digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan pelat lantai dan balok yang tipikal. Dengan
sistem ini, pekerjaan bangunan bertingkat (high rise building) dapat diselesaikan lebih cepat,
mudah, aman, dan menghemat biaya. Table form ini dengan mudah dapat dipindahkan
untuk dipergunakan lagi (removable) dengan cara mengendorkan, melepas, dan kemudian
memasang kembali karena menggunakan sistem modular. Table form ini juga disebut flying
table form, karena form work ini berbentuk seperti sebuah meja yang dapat dipindah-
pindah secara melayang dengan menggunakan tower crane. Alumalite® Table Form terbuat
dari bahan alumunium mutu tinggi, sehingga alat ini tergolong ringan tetapi tetap kuat
menahan beban besar.
bagian-bagian alumalite table form
Alumalite® Table Form terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut.
1. Screwjack (pengatur ketinggian table form)
2. Staff (tiang penyangga table form)
3. c. Spandrels/truss (balok memanjang penahan beban)
4. d. Crossbrace connectors (pengaku dan penghubung antar spandrels /truss)
5. Aluma beams®/stringer (balok melintang sebagai perata beban)

Untuk menyangga table form saat pembongkaran dibutuhkan suatu alat yang
memiliki sistem seperti dongkrak dan dinamakan Alumalite® lowering device. Alat ini
mempunyai sebuah pelat penyangga yang bisa dinaikkan dan diturunkan. Saat menyangga
spandrels, pelat harus dikunci dengan menempatkan bolt pada lubangnya sesuai dengan
ketinggiannya. Kapasitas alat ini 2213 kg. Selain Alumalite® lowering device, diperlukan roda
untuk membantu mengeluarkan table form.

 Bekisting/Cetakan Balok
Hal penting yang perlu mendapatkan perhatian pada pembuatan balok adalah
tempat peftemuan antara ujung akhir balok dengan kolom. Permukaan balok pada ujungnya
harus benar-benar menyatu/monolit dengan kolom terutama pada bidang persentuhan
kedua komponen tersebut.
Pelaksanaan yang hati-hati dan teliti dibutuhkan untuk menghindari terjadinya
kebocoran oleh air, yang apabila terjadi akan menj adi sulit untuk mernperbaikinya.
Terdapat beberapa tipe balok, di antaranya adalah: Balok bebas berdiri sendiri; Balok
yang menyatu dengan pelat; Balok dengan dimensi tampang tidak sama di bagian
memanjangnya.
a) Balok Bebas Berdiri Sendiri
Komponen bangunan jenis ini pelaksanaan pembuatannya tidak bergantung pada
komponen lain. Sebagai pendukung beban pelat lantai, jenis balok ini paling umum
digunakan.
b) Balok yang Menyatu dengan Pelat
Sistem lain yang mungkin digunakan dalam pelaksanaan pengecoran balok dan pelat
adalah struktur cetakan antara balok menjadi satukesatuan dengan struktur
Bekisting/Cetakan Pelat. Artinya bahwa cetakan untuk kedua komponen tersebut tidak
dapat dipisahkan satu sama lain.
 Bekisting/Cetakan Pelat
Dalam sebuah bangunan gedung, elemen sebagai pendukung beban hidup lantai
tertentu sepenuhnya didukung oleh pelat lantai. Pelat lantai ini dapat dibedakan
berdasarkan materialnya, misalnya terbuat dari material kayu, beton, atau yang lain.
Terdapat banyak jenis atau tipe struktur pelat lantai beton, antara lain:
- Pelat lantai yang didukung oleh sistem struktur balok.
- Pelat lantai rata, tebalnya sama tanpa balok (pelat cendawan).
- Pelat lantai sistem waffle atau grid.
- Pelat lantai rata, tebal sama didukung oleh struktur baja.
Pada umumnya struktur pelat lantai dan balok menjadi satu kesatuan yang monolit,
sehingga Bekisting/Cetakan Balok dan pelat lantai juga harus menjadi satu kesatuan.
Dalam hal tersebut di atas, ada dua hal penting untuk diperhatikan, yaitu:
- Elevasi dasar balok,
- Elevasi dasar pelat.
Hal yang penting untuk diperhatikan adalah bagaimana agar proses pembongkaran
cetakan dapat dengan mudah dilaksanakan dan mengantisipasi sekecil mungkin bagian yang
rusak, terutama bagian pertemuan antara balok dan pelat lantai.

 Terdapat dua macam sistem struktur Bekisting/Cetakan Pelat dan balok, yaitu:
Sistem Tetap (Fixed)
Dipasang dan dibongkar untuk tiap lantai. Sistem ini dikembangkan dengan
penggunaan beton pracetak (prrecast concrete half slab) sebagai pengganti
Bekisting/Cetakan Pelat.

 Urutan pemasangan Bekisting/Cetakan Pelat dan balok dapat diuraikan sebagai


berikut:
1) Pabrikasi cetakan sesuai dengan kebutuhan, baik jumlah maupun bentuk cetakan
sesuai perencanaan.
2) Pemberian tanda (marking) elevasi dasar balok dan pelat pada kolom yang telah
dicor.
3) Marking as-kolom dapat digunakan sebagai pedoman untuk menetapkan as-balok.
4) Pasang scafolding balok dengan pedoman marking as-balok. Bila untuk
Bekisting/Cetakan Pelat juga memerltkan scdolding maka pemasangannya dilakukan
bersamaan agar bracing-nya dapat dirangkai menjadi satu-kesatuan.
5) Pasang panel cetakan dasar balok sesuai dengan elevasinya dengan cara menaik-
turunkan scafolding atau adjuster frame.
6) Penyetelan elevasi scafolding untuk pelat dengan memperhatikan balok yang akan
digunakan untuk menahan cetakan (balok kayu, balok Peri/Doka).
7) Pasang panel dinding balok dengan memperhatikan as-balok yang bersangkutan.
8) Pasang Bekisting/Cetakan Pelat dan seluruh permukaan cetakan dengan dilapisi
minyak khusus untuk cetakan.
9) Dilakukan recheck as dan elevasi untuk meyakinkan bahan penulangan dan
pengecoran dapat mulai dilaksanakan.

Untuk memperjelas urutan pelaksanaannya:


Tahap 1
Komponen bangunan yang harus diselesaikan lebih awal adalah kolom, yang nanti akan
berfungsi sebagai pendukung komponen balok. Tatacata pelaksanaannya seperti apa
yang telah dijelaskan.
Tahap 2
Setelah kolom terbentuk maka dilanjutkan dengan pemasangan perancah. Macam dan
jenis perancah sangat beraneka ragam. Salah satunya adalah scaffolding. perancah ini
disusun sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku.
Tahap 3
Adalah pemasangan Bekisting/Cetakan Balok pada posisi dan elevasi yang direncanakan.
Untuk balok yang langsung didukung oleh kolom, pemasangan cetakannya berbeda
dengan balok yang menggantung.
Tepat pada perlemuan antara balok dengan kolom membutuhkan ketelitian dalam
pelaksanaannya agar pertemuan keduanya terlihat rapi.
Tahap 4
Dilanjutkan dengan pemasangan Bekisting/Cetakan Pelat. Pemilihan bahan dan jenis
cetakan (konvensional atau pabrikasi) perlu mendapatkan perhatian khusus mengingat
pertimbangan efisiensi.
Bekisting/Cetakan Pelat dan balok sistem tetap (conventional) ini dapat dikombinasi
dengan penggunaan precast concrete half siab, di mana struktur pelat dicetak lebih
dahulu dengan ketebalan ietengahnya dan kemudian setengahnya lagi diselesaikan
dengan cara cor di tempat (casl in-place) bersamaan dengan pengecoran balok.

Metode ini sering digunakan karena menghemat cetakan dan menghemat


penggunaan scafolding. Yang perlu diperhatikan adalah:

 Precast concrete half slab diproduksi secara massal di pabrik.


 Sistem transportasi precast concrete half slab perlu dipikirkan untuk menghindari
retak/pecahnya precast.
 Precast concrete half slab dipasang sesuai dengan perencanaan dengan rapi dan
rapat, dengan beberapa pendukung yang diperlukan.

Sistem Bongkar Pasang (knock Down)


Saat ini banyak dikembangkan disain struktur tipikal. Hal ini dimaksudkan untuk
menekan biaya konstruksi. Penurunan biaya dapat diperoleh dengan menekan biaya
cetakan beton/bekisting.
Salah satu upayanya adalah dengan memanfaatkan cetakan dengan sistem knock
down yang merupakan pengembangan sistem konvensional untuk melayani struktur pelat
dan balok tipikal.
Salah satu pengembangan cetakan sistem knock down adalah tahle form, di mana
cetakan tersebut merupakan satu-kesatuan struktur seperti meja yang dapat dipindah-
pindahkan. Disain cetakan disesuaikan dengan disain dari bangunan yang akan dilaksanakan.
Pergerakan sffuktur cetakan ini ada dua, yaitu arah horizontal dan vertikal.
Pergerakan horizontal dibantu dengan roda untuk menempatkan posisinya sesuai dengan
as-nya.
Sedangkan pergerakan arah vertikal dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

 Pergerakan vertikal di tempat untuk mencapai elevasi yang diperlukan


 Pergerakan vertikal pindah lantai di atasnya untuk melayani pekerjaan cetakan yang
serupa pada lantai di atasnya.
 Pergerakan ini cukup besar sehingga perlu kehati-hatian agal struktur tidak rusak dan
untuk melaksanakannya diperlukan tower crane.
Tahap -tahap pergerakan tableform adalah sebagai berikut:
Tahap awal adalah menurunkan ketinggian table fonn sampai permukaan paling atas
pada posisi di bawah elevasi balok dengan cara memutar tuas pengatur yang berada di
bagian bawah dan dilanjutkan dengan mendorong table form ke arah luar bangunan untuk
memindahkannya secara vertical ke lantai berikutnya dengan bantuan tower crane.
Setelah table form diletakkan pada lantai yang dituju maka dilanjutkan dengan
meletakkannya pada posisinya dan dilanjutkan dengan mengatur elevasi cetakan sesuai
dengan elevasi komponen bangunan yang akan dicor. Demikian seterusnya, satu per satu
table form dipindahkan.
Selain bentuk table, dalam dimensi yang lebih besar sangat dimungkinkan bentuk
yang lain. Tahap instalasi table form dalam dimensi yang lebih besar adalah sebagai berikut:
Tahap 1
Table fonndalam posisi setelah dilakukan pengecoran
Tahap 2
Setelah beton yang dicor cukup umur maka cetakan yang berupa table form dilepaskan dari
tempatnya, dengan cara memutar pengatur tinggi yang terletak pada bagian bawah
sedemikian rupa sehingga secara perlahan table form mulai terlepas.
Elevasi turunnya table form sampai dengan ujung paling atas dari table form berada di
bawah elevasi balok dengan tujuan cetakan ini dapat dikeluarkan dari ruang ini. Perlu juga
disiapkan beberapa roda sebagai alas untuk pergerakan table form ke arah horizontal.
Tahap 3
Table form diyakinkan telah terletak pada posisi di atas roda dengan benar dan stabil.
Tahap 4
Bila tahap 3 telah selesai maka dilanjutkan dengan mendorong ke arah horizontal sehingga
table form terbebas dari hambatan. Di samping itu, pada tahap ini perlu mulai dipasang
pengikat yang berupa sling atau kawat baja untuk menahan struktur manakala terlepas dari
lantai yang menahannya.
Sling ini diikatkan pada tower crane dengan kapasitas yang memadai sebagai alat bantu
Tahap 5, table form yang telah terikat erat pada tower crane sling kemudian dipindahkan ke
lantai di atasnya/pergerakan sampai pada elevasi yang direncanakan dengan vertical.
Tahap 6
Bila elevasi telah sesuai maka table form diatahkan secara horizontal pada posisi yang
direncanakan. Sebelum table form tersebut diletakkan maka terlebih dahulu disiapkan roda-
roda sebagai alat bantu pergerakan horizontal dengan jumlah secukupnya.
Tahap 7
Dilanjutkan dengan pergerakan horizontal dengan memanfaatkan roda yang telah disiapkan.
Tahap 8
Menempatkan letak table Jbrm pada posisi yang direncanakan.
Tahap 9
Setelah posisi table fonn sesuai, maka dapat dilanjutkan dengan melakukan pergerakan
vertikal guna mendapatkan ilevasi yang diinginkan dengan cara memutar tuas pengatur
ketinggiannya.
Pada tahap ini dibutuhkan ketelitian terutama pengecekan elevasi guna mendapatkan hasil
dengan kualitas prima.
Tahap 10
Melaksanakan pengecoran beton.
PROYEK YANG MENGGUNAKAN METODE TABLE FORM
Deskripsi
Thamrin Nine Tower 1 akan menjadi gedung pencakar langit tertinggi di Indonesia,
berdiri di 333,5 m dengan 70 lantai. Terletak di pusat sejarah dan sosial Jakarta, proyek
pengembangan campuran ini memiliki dua menara perumahan yang bergabung dengan
podium ritel yang mencapai lantai empat, menawarkan total ruang seluas 470.000 m2.

Solusi ULMA
Mengingat ketinggian struktur, inti utama dieksekusi menggunakan Sistem ATR Panjat
Mandiri yang dikombinasikan dengan ENKOFORM VMK Timber Beam Formwork.
Fleksibilitas dari kombinasi ini memungkinkan untuk melengkapi seluruh inti - termasuk
dinding dan persimpangan dinding - dalam satu tuangkan.
Sistem ATR dirancang dengan braket dan troli roll-back serta struktur MK yang
memungkinkan panel untuk digantung bahkan di ruang yang sangat terbatas, sehingga
memfasilitasi tidak hanya gerakan bekisting dan maju, tetapi pemasangan tulangan
rebar juga.
Sementara konstruksi sedang berlangsung, perubahan dibuat dalam desain infrastruktur
baja antara lantai 34 dan 36, yang menghambat kemajuan struktur panjat mandiri.
Dengan hanya beberapa perubahan pada titik jangkar dan ketinggian tuang, hambatan
ini mudah diatasi.
Layar HWS dilindungi terhadap klimatologi yang merugikan dan benda jatuh dari tiga
lantai secara bersamaan. Bangunan ini memiliki tiga bagian dengan geometri dan batas
yang berbeda. Dari lantai 11 ke lantai 55, ketinggian lantai adalah 4,45 m, sedangkan
dari lantai 55 ke 59, ketinggian berubah di setiap lantai, dan dari lantai 59 ke 68,
ketinggiannya adalah 3,80 m. Fleksibilitas dari sistem konstruksi memungkinkan untuk
beradaptasi dengan perubahan-perubahan ini dalam geometri dan perimeter dengan
mudah. Selain ketinggian hidrolik, sistem ini juga menawarkan perlindungan simultan
untuk tiga lantai.

Dengan perimeter sepenuhnya diamankan, lempengan dituangkan menggunakan Tabel


VR dan Alat Peraga SP. Ini adalah solusi ideal untuk pelat tipis dengan balok gantung,
tipikal konstruksi di Asia Tenggara. Solusi komprehensif ULMA juga mencakup
ENKOFORM VMK System untuk struktur lain, seperti kolom dan dinding yang tersisa.
LAMPIRAN
PRODUK YANG DIGUNAKAN

Self Climbing Formwork ATR


Crane free, self-climbing system. Allows high construction speed and provides multiple
applications for each high-rise project. Safe lifting and handling.
Timber Beam Formwork ENKOFORM VMK
Flexible and versatile beam formwork system for civil engineering and building
construction. Highly efficient and excellent concrete finish.

HWS Perimeter Safety Screens


Extremely flexible perimeter safety screen that adapts to any building geometry and
configuration need. Designed for high-rise buildings, the system can be hydraulic or
crane-lifted.
Pre-assembled VR Table Formwork
Hugely effective table form for regular geometry large floor slabs. Perfect for building
construction. Highlights: Speeds up working pace, provides safety and excellent
concrete finishes.

Steel Prop SP
A wide variety of light duty steel props. Highlights: easy striking system, full protection
for workers' hands and self-cleaning thread.
Sumber :
-http://www.ilmusipil.com/alumalite-table-form
- https://www.situstekniksipil.com/2018/12/tahapan-pemasangan-bekisting-balok-dan.html
https://www.ulmaconstruction.com/en/projects/skyscrapers-towers/thamrin-nine-jakarta-
indonesia