Anda di halaman 1dari 13

2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Cedera pada jaringan muskuloskeletal dapat melibatkan satu jaringan yang
spesifik seperti ligament, tendon atau satu otot tunggal, walaupun cedera pada satu
jaringan tunggal jarang terjadi. Kejadian yang lebih umum adalah beberapa jaringan
mengalami cedera dalam suatu insiden traumatik seperti fraktura yang berhubungan
dengan trauma kulit, saraf dan pembuluh darah.
Ada dua jenis cedera yang sering dialami oleh atlet, yaitu trauma akut dan
Overuse Syndrome (Sindrom Pemakaian Berlebih). Cedera akut adalah suatu cedera
berat yang terjadi secara mendadak, seperti robekan ligament, otot, tendo, atau terkilir,
atau bahkan patah tulang. Cedera akut biasanya memerlukan pertolongan profesional.
Sedangkan Sindrom pemakaian berlebih sering dialami oleh atlet, bermula dari adanya
suatu kekuatan yang sedikit berlebihan, namun berlangsung secara berulang-ulang
dalam jangka waktu lama. Sindrom ini kadang memberi respon yang baik dengan
pengobatan sendiri.
Tekanan yang dihadapi pada pertandingan terkadang tidak bisa ditoleransi oleh
tubuh. Jika kekuatan luar yang mengenai tubuh melebihi daya tahan jaringan tubuh,
maka cedera akan terjadi. Cedera bisa mengenai otot dan tendon, sendi dan ligamen,
tulang, saraf, otak, dan lain sebagainya. Cedera ini seringkali direspon oleh tubuh
dengan tanda radang yang terdiri atas rubor (merah), tumor (bengkak), kalor (panas),
dolor (nyeri), dan functiolaesa (penurunan fungsi).

1.2. Tujuan
Dalam penyusunan makalah ini tentunya meniliki tujuan yang diharapkan
berguna bagi para pembaca dan khususnya kepada penulis sendiri. Dimana
tujuannya dibagi menjadi dua macam.Yang pertama secara umum makalah ini
bertujuan menambah wawasan mahasiswa/i dalam menguraikan suatu persoalan
secara holistik dan tepat, serta melatih pemikiran ilmiah dari seorang mahasiswa/i
fakultas kedokteran.

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 1


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

Dimana pemikiran ilmiah tersebut sangat dibutuhkan bagi seorang dokter


agar mampu menganalisis suatu persoalan secara tepat dan cepat. Sedangkan
secara khusus tujuan penyusunan makalah ini ialah sebagai berikut :
 Agar dapat bekerjasama dalam kelompok dalam memecahkan masalah yang
ada
 Agar kita mengetahui segala aspek yaang berkaitan dengan cedera otot, tendo
dan ligamen
 Menambah khasanah ilmu pengetahuan para pembaca dan penulis
 Sebagai bahan referensi mahasiswa/i Fakultas Kedokteran UISU semester 5
dalam menghadapi ujian modul
 Melengkapi tugas small group discussion modul XVIII skenario 3

1.3. Perumusan Masalah


1. Bagaimana anatomi dan fisiologi dari otot, tendo dan ligamen?
2. Apa saja yang termasuk kedalam cedera otot, tendo dan ligamen?
3. Bagaimana tingkat stadium cedera otot, tendo dan ligamen?
4. Apa etiologi cedera otot, tendo dan ligamen?
5. Bagaimana mekanisme cedera otot, tendo dan ligamen?
6. Bagaimana manifestasi klinis dari cedera otot, tendo dan ligamen?
7. Apa saja pemeriksaan yang perlu dilakukan untuk mendiagnosis cedera otot,
tendo dan ligamen?
8. Bagaimana penatalaksanaan yang dapat dilakukan pada pasien dengan cedera
otot, tendo dan ligamen?
9. Apa komplikasi cedera otot, tendo dan ligamen?

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 2


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

BAB II
PEMBAHASAN

Semester 5 Skenario 3 Modul Gerak dan Muskuloskeletal


Pentingnya Pemanasan (Warming Up)
Seorang atlet wanita pelari marathon mengikuti perlombaan lari jarak jauh 10
kilometer. Karena sesuatu hal, dia terlambat sampai di tempat pertandingan sehingga
tidak sempat melakukan pemanasan. Seusai pertandingan, dia merasa sakit di engkel
kaki, lalu oleh tim medis atlet tersebut dibawa kerumah sakit, untuk mendapatkan
penanganan. Selanjutnya atlet tersebut dianjurkan untuk menggunakan tongkat selama
1 bulan.

2.1. Anatomi dan fisiologi dari otot, tendo dan ligamen

A. Otot
Otot merupakan alat gerak aktif karena kemampuan berkontraksi . Otot
memendek jika sedang berkontraksi dan memanjang jika berelaksasi.
Kontraksi otot terjadi jika otot sedang melakukan kegiatan , sedangkan
relaksasi otot terjadi jika otot sedang beristirahat.
Dengan demikian otot memiliki 3 karakter, yaitu:
a. Kontraksibilitas yaitu kemampuan otot untuk memendek dan lebih pendek
dari ukuran semula, hal ini teriadi jika otot sedang melakukan kegiatan.
b. Ektensibilitas, yaitu kemampuan otot untuk memanjang dan lebih panjang
dari ukuran semula.
c. Elastisitas, yaitu kemampuan otot untuk kembali pada ukuran semula.
Otot tersusun atas dua macam filamen dasar, yaitu filament aktin dan

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 3


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

filament miosin. Filamen aktin tipis dan filament miosin tebal. Kedua
filamen ini menyusun miofibril. Miofibril menyusun serabut otot dan serabut
otot-serabut otot menyusun satu otot.
Fungsi Otot
 Melaksanakan kerja, misalnya: berjalan, memegang, mengangkat (otot lurik).
 Mengalirkan darah, mengedarkan sari makanan dan oksigen (otot
polos).
 Menggerakkan jantung (otot jantung).

Otot adalah jaringan kontraktil, salah satu dari empat macam jaringan dasar – jaringan
ikat, otot, saraf, dan jaringan epitelial. Ada tiga jenis otot:

1. Otot lurik atau skeletal, yaitu otot yang menempel di kerangka. Otot lurik
dikendalikan secara sadar atau dengan rangsangan saraf untuk menggerakkan tubuh
bagian luar. Otot rangka bekerja di sepanjang rentang sendi dan meregang di antara
tulang-tulang, dan akan terasa nyeri setelah latihan berat. Otot lurik adalah jaringan
tubuh yang paling banyak, sekitar 23% dari berat tubuh wanita dan sekitar 40% dari
berat tubuh laki-laki.
2. Otot polos, yaitu otot yang menempel pada dinding organ-organ internal selain
jantung, seperti lambung, usus, dan ginjal. Otot polos bertindak tanpa rasangan saraf,
seperti yang mengendalikan pernapasan, pencernaan dan fungsi lainnya.

3. Otot kardiak atau otot jantung yang bertindak tanpa rangsangan saraf, yang
mengendalikan fungsi jantung.

B. Tendo

Tendon adalah jaringan ikat fibrosa yang menghubungkan otot dengan tulang. Setiap
otot punya tendon di ujung-ujungnya. Tendon memiliki kemampuan meregang yang
sangat kecil. Tugas tendon adalah untuk mengirimkan daya di antara tulang dan otot.

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 4


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

Pada dasarnya tendonlah yang memungkinkan kita bergerak karena tendon adalah
perantara ketika otot menggerakkan tulang.

Tendon adalah jaringan ikat yang memiliki kekuatan tarik yang sangat tinggi yang
menghubungkan otot dengan tulang. Mirip dengan ligamen, tendon juga terutama
terdiri dari serat kolagen. Tendon secara struktural dirancang untuk menahan jumlah
tinggi tegangan otot dan mereka bekerja sama dengan otot untuk mengerahkan
kekuatan dalam yang digunakan untuk menarik hal-hal ke arah tubuh. Selain serat
kolagen padat, tendon juga terdiri dari elastin, glikoprotein berat glikosilasi, kalsium,
mangan dan tembaga.

C. Ligamen

Ligamen adalah jaringan ikat yang berbentuk pita mempertemukan kedua ujung tulang
pada sendi. Ligamen membungkus tulang dengan tulang yang diikat oleh sendi.
Beberapa tipe ligamen :
a. Ligamen Tipis Ligamen pembungkus tulang dan kartilago. Merupakan ligament
kolateral yang ada di siku dan lutut. Ligamen ini memungkinkan terjadinya
pergerakan.
b. Ligamen jaringan elastik kuning.Merupakan ligamen yang dipererat oleh jaringan
yang membungkus danmemperkuat sendi, seperti pada tulang bahu dengan tulang
lengan atas.
Ligamen berfungsi untuk menyangga dan menguatkan sendi.

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 5


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

Ligamen adalah jaringan ikat fibrosa yang sedikit lentur, yang mengikat satu tulang
dengan tulang lainnya dan membentuk sendi. Ligamen mengendalikan jangkauan
gerak sendi, mencegah dan menstabilkan sendi sehingga tulang bergerak dalam
keselarasan. Karena memiliki kemampuan peregangan terbatas, ligamen membatasi
panjang gerak sendi untuk melindunginya dari cedera.

Diberikan di bawah ini adalah perbedaan utama antara tendon dan ligamen dalam hal
komposisi, penempatan, fungsi dan jenis cedera.

Tempat Perbedaan Ligamen Tendon

Komposisi Cluster paket kecil serat Serat kolagen, elastin, proteoglikan,


kolagen lembut tembaga, kalsium, mangan

Tempat Antara sendi tulang, Antara Otot dan tulang tangan dan
sekitar rongga perut dan lengan, kaki, tungkai, paha, pinggul,
rahim jari, dll

Fungsi Menghubungkan tulang Menghubungkan otot dengan


dengan tulang tulang

Cedera Terkilir, robek ligamen Cedera otot, avulsi, Tenosinovitis

2.2. Yang termasuk kedalam cedera otot, tendo dan ligamen

Ada dua jenis cedera yang sering dialami, yaitu trauma akut dan
Overuse Syndrome (Sindrom Pemakaian Berlebih). Trauma akut
adalah suatu cedera berat yang terjadi secara mendadak, seperti
robekan ligament, otot, tendo, atau terkilir, atau bahkan patah
tulang. Cedera akut biasanya memerlukan pertolongan profesional.
Sedangkan sindrom pemakaian berlebih sering
dialami, bermula dari adanya suatu kekuatan yang sedikit
berlebihan, namun
berlangsung berulang-ulang dalam jangka waktu lama. Sindrom ini
kadang memberi respon yang baik dengan pengobatan sendiri.
Menurut Hardianto Wibowo (1995: 22) ada dua jenis cedera pada otot atau tendo dan
ligamentum, yaitu
1. Strain

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 6


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

Strain adalah robekan mikroskopis tidak komplit dengan perdarahan ke dalam


jaringan.(Smeltzer Suzame, KMB Brunner dan Suddarth).
Strain adalah bentuk cidera berupa penguluran atau kerobekan pada struktur
muskulotendinous (otot atau tendon).

Strain akut pada struktur muskulotendious terjadi pada persambungan antara otot dan
tendon. Tipe cedera ini sering terlihat pada pelari yang mengalami strain pada
hamstringnya.
Beberapa kali cedera terjadi secara mendadak ketika pelari dalam melangkahi penuh.

2. Sprain

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 7


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

Sprain adalah cedera struktur ligamen di sekitar sendi, akibat gerakan menjepit atau
memutar.
(Brunner & Suddarth. 2001. KMB. Edisi 8. Vol3.hal 2355. Jakarta:EGC)
Sprain adalah trauma pada ligamentum, struktur fibrosa yang memberikan stabilitas
sendi, akibat tenaga yang diberikan ke sendi dalam bidang abnormal atau tenaga
berlebihan dalam bidang gerakan sendi.
(Sabiston.1994.Buku Ajar Bedah. Bagian 2. Hal 370. Jakarta:EGC)
Sprain merupakan keadaan ruptura total atau parsial pada ligamen penyangga yang
mengelilingi sebuah sendi.
(Kowalak, Jenifer P. 2011. Patofisiologi. Hal 438. Jakarta:EGC)
Dari ketiga pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa sprain adalah cedera
struktural ligamen akibat tenaga yang di berikan ke sendi abnormal, yang juga
merupakan keadaan ruptura total atau parsial pada ligamen.

2.3. Stadium cedera otot, tendo dan ligamen

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 8


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

A. Strain

1. Derajat I/Mild Strain (Ringan)


Derajat i/mild strain (ringan) yaitu adanya cidera akibat penggunaan yang berlebihan
pada penguluran unit muskulotendinous yang ringan berupa stretching/kerobekan
ringan pada otot/ligament.
a. Gejala yang timbul :
 Nyeri local
 Meningkat apabila bergerak/bila ada beban pada otot
2. Derajat II/Medorate Strain (Ringan)
Derajat ii/medorate strain (ringan) yaitu adanya cidera pada unit muskulotendinous
akibat kontraksi/pengukur yang berlebihan.
a. Gejala yang timbul
 Nyeri local
 Meningkat apabila bergerak/apabila ada tekanan otot
 Spasme otot sedang
 Bengkak
 Tenderness
 Gangguan kekuatan otot dan fungsi sedang
3. Derajat III/Strain Severe (Berat)
Derajat III/Strain Severe (Berat) yaitu adanya tekanan/penguluran mendadak
yangcukup berat. Berupa robekan penuh pada otot dan ligament yang menghasilkan
ketidakstabilan sendi.
a. Gejala :
 Nyeri yang berat
 Adanya stabilitas
 Spasme
 Kuat
 Bengkak
 Tenderness
 Gangguan fungsi otot

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 9


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

B. Sprain
a. Sprain derajat I (kerusakan minimal)
Nyeri tanpa pembengkakan, tidak ada memar, kisaran pembengkakan aktif dan pasif,
menimbulkan nyeri, prognosis baik tanpa adanya kemungkinan instabilitas atau
gangguan fungsi.
1. Merupakan robekan dari beberapa ligament akan tetapi tidak menghilangkan dan
menurunkan fungsi sendi tersebut.
2. Pasien bisa merawat sendiri selama proses rehabilitasi, atau setelah mendapatkan diagnosa
dari dokter.
3. Masa penyembuhan antara 2-6 minggu.
4. Terjadi rasa sakit, pembengkakan kecil, sedikit perdarahan tetapi tidak terjadi leksitas
abnormal.

b. Sprain derajat II (kerusakan sedang)


Pembengkakan sedang dan memar, sangat nyeri, dengan nyeri tekan yang lebih menyebar
dibandingkan derajat I. Kisaran pergerakan sangat nyeri dan tertahan, sendi mungkin
tidak stabil, dan mungkin menimbulkan gangguan fungsi.
1. Dimana terjadi kerusakan ligamen yang cukup lebih besar tetapi tidak sampai terjadi putus
total.
2. Terjadi rupture pada ligament sehingga menimbulkan penurunan fungsi sendi.
3. Untuk pemulihannya membutuhkan bantuan fisioterapi dengan rentang waktu 2-6 minggu.
4. Rasa sakit/nyeri,bengkak terjadi perdarahan yang lebih banyak.

c. Sprain derajat III (kerusakan kompit pada ligamen)


Pembengkakan hebat dan memar, instabilitas stuktural dengan peningkatan kirasan
gerak yang abnormal (akibat putusnya ligamen), nyeri pada kisaran pergerakan pasif
mungkin kurang dibandingkan derajat yang lebihh rendah (serabut saraf sudah benar-
benar rusak). Hilangnya fungsi yang signifikan yang mungkin membutuhkan
pembedahan untuk mengembalikan fungsinya.
1. Terjadi rupture komplit dari ligamen sehingga terjadi pemisahan komplit ligamen dari tulang.
2. Untuk bisa pulih kembali maka diperlukan tindakan operasi dan fisioterapi dan rata-rata
memakan waktu 8-10 minggu.
3. Pada tingkatan ini ligamen pada lutut mengalami putus secara total dan lutut tidak dapat
digerakkan.

2.4. Etiologi cedera otot, tendo dan ligamen


A. Strain

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 10


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

penggunaan otot yang berlebihan, tekanan yang terlalu besar, atau perenggangan yang
berlebihan.
Pada strain akut :
• Ketika otot keluar dan berkontraksi secara mendadak
Pada strain kronis :
• Terjadi secara berkala oleh karena penggunaaan yang berlebihan/tekanan berulang-
ulang,menghasilkan tendonitis (peradangan pada tendon).

B. Sprain

Beberapa faktor sebagai penyebab sprain :


1. Umur
Faktor umur sangat menentukan karena mempengaruhi kekuatan serta kekenyalan jaringan.
Misalnya pada umur tiga puluh sampai empat puluh tahun kekuatan otot akan relative
menurun. Elastisitas tendon dan ligamen menurun pada usia tiga puluh tahun.
2. Terjatuh atau kecelakan
Sprain dapat terjadi apabila terjadi kecelakan atau terjatuh sehingga jaringan ligamen
mengalami sprain.
3. Pukulan
Sprain dapat terjadi apabila mendapat pukulan pada bagian sendi dan menyebabkan sprain.
4. Tidak melakukan pemanasan
Pada atlet olahraga sering terjadi sprain karena kurangnya pemanasan. Dengan melakukan
pemanasan otot-otot akan menjadi lebih lentur.

Menurut Kowalak, etiologi kseleo meliputi :


1. Pemuntiran mendadak dengan tenaga yang lebih kuat daripada kekuatan ligamen dengan
menimbulkan gerakan sendi diluar kisaran gerak (RPS) normal
2. Fraktur atau dislokasi yang terjadi secara bersamaan

Faktor Risiko
1. Riwayat keseleo sebelumnya (faktor risiko yang paling sering)
2. Gangguan pada jaringan ikat
3. Kaki Cavovarus

2.5. Mekanisme cedera otot, tendo dan ligamen


A. Strain
B. Sprain

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 11


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

2.6. Manifestasi klinis cedera otot, tendo dan ligamen

A. Strain
B. Sprain

2.7. Pemeriksaan cedera otot, tendo dan ligamen

A. Strain
B. Sprain

2.8. Penatalaksanaan cedera otot, tendo dan ligamen

A. Strain
B. Sprain

2.9. Komplikasi cedera otot, tendo dan ligamen

BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Semua jenis kejang, baik yang umum maupun yang parsial, baik yang
disebabkan oleh demam maupun penyebab lainnya haruslah ditangani dengan
adekuat. Penanganan awal yang tidak cepat dan tepat dapat memperparah
kondisi pasien karena kejang adalah keadaan klinis yang serius.
Kebanyakan orang akan merasa panik ketika menjumpai pasien dengan
kejang. Maka dari itu diperlukan ketenangan dan kesigapan tenaga medis,

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 12


2014 [GERAK DAN MUSKULOSKELETAL]

khususnya dokter, agar setiap pasien dapat menerima penatalaksanaan awal yang
baik.

3.2. Saran
Dalam penyelesaian makalah ini kami juga memberikan saran bagi para
pembaca dan mahasiswa/i agar dapat:
1. Mengetahui jenis-jenis kejang serta penatalaksanaannya
2. Mengetahui setiap penanganan awal yang harus dilakukan jika menemui
kasus kejang
3. Melakukan penatalaksanaan awal sebelum merujuk pasien dengan kejang

https://id.scribd.com/upload-document?
archive_doc=314142268&escape=false&metadata=%7B%22context%22%3A
%22archive_view_restricted%22%2C%22page%22%3A%22read%22%2C%22action
%22%3A%22download%22%2C%22logged_in%22%3Atrue%2C%22platform
%22%3A%22web%22%7D

Cedera Otot, Tendo dan Ligamen 13