Anda di halaman 1dari 20
PAI “ISLAM DALAM MENGHADAPI MODERNISASI” Oleh : Kelompok VII Kelas 2A PJKR RAHMITA (6017005) Rati

PAI

“ISLAM DALAM MENGHADAPI MODERNISASI”

PAI “ISLAM DALAM MENGHADAPI MODERNISASI” Oleh : Kelompok VII Kelas 2A PJKR RAHMITA (6017005) Rati Agusti

Oleh :

Kelompok VII

Kelas 2A PJKR

RAHMITA

(6017005)

Rati Agusti Pramita

(6017110)

Deva Novriansyah

(6017021)

Dosen Pengampu : WATI NINGSIH,M.Pd

JURUSAN ILMU PENDIDIKAN PENJASKESREK

SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

PERSATUAN GURU REPUBLIK INDONESIA

(STKIP PGRI LUBUK LINGGAU)

2018

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan rahmat-Nyalah makalah ini dapat terselesaikan dengan baik.

karena hanya

Dalam rangka untuk menyelesaikan tugas makalah ini kami berusaha menyusunnya dengan sebaik-baiknya dan bertujuan untuk memberikan penjelasan kepada mahasiswa yang lain agar mengetahui tentang ISLAM MENGHADAPI MODERNISASI.

Tanpa bantuan dari pihak-pihak yang bersangkutan kami tidak akan dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. Oleh karena itu ucapan terima kasih kami tujukan kepada ibu WATI NINGSIH,M.Pd. selaku dosen pengampu mata kuliah PAI olahraga yang telah memberikan kesempatan waktu dan motivasi kepada kami untuk menyelesaikan makalah ini.

Kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun untuk kesempurnaan makalah ini sangat kami butuhkan.

Lubuk Linggau, 21 febuari 2018

ii

Penyusun

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

i

KATA PENGANTAR

ii

DAFTAR ISI

iii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

1

B. Rumusan Masalah

2

C. Tujuan

3

BAB II PENDAHULUAN

A. Memahami Konsep Islam Tentang Iptek, Ekonomi,Politik, Sosial Budaya Dan Pendidikan

4

B. Mengapa diperlukan Perspektif Islam dalam Implementasi Iptek Ekonomi Politik, Sosial Budaya dan Pendidikan

6

C. Menggali Sumber Historis, Sosiologi dan Filosofis Tentang Konsep Islam Dalam Mengenai Iptek Politik, Sosial Budaya dan Pendidikan

9

D. Membangun Argumen Tentang Kopatibel Islam Dan Tentang Modernisasi

9

E. Mendeskripsikan Esensi dan Urgensi Kontekstualitas Pemahaman Islam dalam Menghadapi Tantangan Modernisasi

1O

F. Ayat Dalam Alquran Tentang Islam Menghadapi Modernisasi

12

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan

15

B. Saran

16

DAFTAR PUSTAKA

iii

A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN

Agama "ditantang" untuk bisa hidup secara eksistensial. Agama pun diharapkan memiliki signifikansi moral dan kemanusiaan bagi keberlangsungan hidup umat manusia. Secara realistik, tugas semacam itu masih dibenturkan dengan adanya kehadiran modernitas yang terus- menerus berubah dan menari-nari di atas pusarandunia sehingga menimbulkan gesekan bagi agama. Dalam penampakan dunia yang sangat kompleks ini, peran agama tidak bisa dipandang sebelah mata. Kehidupan yang sangat dinamis ini merupakan realitas yang tidak bisa dihindarkan dan perlu direspon dalam konstruksi pemahaman agama yang dinamis pula. Tarik-menarik antara tradisi (agama) dan modernitas menjadi wacana yang masih hangat untuk selalu diperdebatkan. Ada kesan bahwa agama itu bertolak belakang dengan modernitas. Agama Islam yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW, terdapat berbagai petunjuk tentang bagaimana seharusnya manusia itu menyikapi hidup dan kehidupan ini secara lebih bermakna dan dalam arti yang seluas-luasnya. Islam mengajarkan kehidupan yang dinamis dan progresif, bersikap seimbang dalam memenuhi kebutuhan material dan spiritual, senantiasa mengembangkan kepedulian sosial, menghargai waktu, bersikap terbuka, berorientasi pada kualitas, egaliter, kemitraan, mencintai kebersihan dan mengutamakan persaudaraan.( Syafaq, 2011, hal. 103). Agama Islam lahir pada abad ke- 6 Masehi di semenanjung Arabia. Pada awal kehadirannya, Islam mengalami hambatan kultural karena lahir di tengah masyarakat pengembara (nomaden) dan tidak berperadaban. Namun dalam perkembangan. selanjutnya penyebaran agama Islam sangat menarik minat para ahli sejarah. Dalam jangka waktu yang sangat singkat, sekitar 23 tahun, Islam telah dianut oleh penduduk yang mendiami ½ wilayah dunia. Pada

1

akhir abad ke-20 agama besar ini menjadi agama yang dipeluk oleh lebih dari 1 milyar manusia yang tersebar di seluruh dunia, terutama di Asia dan Afrika.

Islam yang diakui pemeluknya sebagai agama terakhir dan penutup dirangkaikan petunjuk Tuhan untuk membimbing kehidupan manusia, mengklaim dirinya sebagai agama yang paling sempurna. Peradaban Islam dipahami sebagaiakumulasi terpadu antara normanitas Islam dan historitas manusia di muka bumi yang selalu berubah-ubah. Maka setiap zaman akan selalu terjadi reinterpretasi dan reaktualisasi atas ajaran Islam yang disesuaikan dengan tingkat pemikiran manusia zaman ini. Nasib agama Islam di zaman modren ini sangat ditentukan sejauh mana kemampuan umat Islam merespon secara tepat tuntutan dan perubahan sejarah yang terjadi di era modern ini. Secara teologis, Islam merupakan sistem nilai dan ajaran yang bersifat ilahiah (transenden). Pada posisi ini Islam adalah pandangan dunia (weltanschaung) yangmemberikan kacamata pada manusia dalam memahami realitas. Secara sosiologis, Islam merupakan fenomena peradaban, realitas sosial kemanusiaan.

B. Rumusan Masalah

1. Bagaimana Konsep Islam tentang Iptek, Ekonomi, Politik, Sosial-Budaya dan Pendidikan?

2. Mengapa Diperlukan Perspektif Islam Dalam Implementasi Iptek, Ekonomi, Politik, Sosial-budaya, dan Pendidikan ?

3. Menggali Sumber Historis, Sosiologis, dan Filosofi Tentang Konsep Islam Mengenai Iptek, Politik, Sosial-budaya, dan Pendidikan?

4. Bagaimana Cara Membangun Argumen Tentang Kompatibel Islam dan Tantangan Modernisasi?

5. Mendeskripsikan Esensi dan Urgensi Kontekstualisasi Pemahaman Islam Dalam Menghadapi Tantangan Modernisasi

6. Bagaimana Penjelasan Ayat Dalam Alquran Tentang Islam Menghadapi Modernisasi?

2

C. Tujuan Penulisan Makalah

Adapun tujuan penulisan makalah yang kami tulis, dalam pembuatan makalah yang berjudul Medernisasi dalam Pandangan Islam sesuai dengan perumusan masalah di atas adalah :

1. Untuk Mengetahui Konsep Islam tentang Iptek, Ekonomi, Politik, Sosial- Budaya dan Pendidikan

2. Untuk Mengetahui Perspektif Islam Dalam Implementasi Iptek, Ekonomi, Politik, Sosial-budaya, dan Pendidikan

3. Untuk Mengetahui Sumber Historis, Sosiologis, dan Filosofi Tentang Konsep Islam Mengenai Iptek, Politik, Sosial-budaya, dan Pendidikan

4. Untuk Mengetahui Cara Membangun Argumen Tentang Kompatibel Islam dan Tantangan Modernisasi

5. Untuk Bisa Mendeskripsikan Esensi dan Urgensi Kontekstualisasi Pemahaman Islam Dalam Menghadapi Tantangan Modernisasi

6. Untuk Mengetahui Penjelasan Ayat Dalam Alquran Tentang Islam Menghadapi Modernisasi

3

BAB II PEMBAHASAN

A. Memahami Konsep Islam tentang Iptek, Ekonomi, Politik, Sosial-Budaya dan Pendidikan

Dalam pandangan islam, ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) sangat urgen bagi umat manusia. Tanpa menguasai iptek manusia akan tetap dalam lumpur kebodohan, keterbelakangan dan kemiskinan. Penguasaan manusia terhadap iptek dapat mengubah eksistensi manusia dari yang semula manusia sebagai „abdullah saja menjadi khalifatullah. Oleh karena itu islam menetapkan bahwa hukum mempelajari ilmu pengetahuan dan teknologi adalah wajib. Tanpa menguasai iptek umat manusia akan mengalami banyak hambatan dan kesuliatan dalam menjalani kehidupan di jagat ini. Pada zaman modern seperti sekarang ini, ukuran maju tidaknya suatu bangsa justru diukur dari penguasaan bangsa itu terhadap iptek. Jika suatu bangsa itu menguasai iptek, maka bangsa tersebut dikategorikan sebagai bangsa yang maju. Sebaliknya, jika suatu bangsa itu tertinggal dalam penguasaan iptek, maka bangsa itu dipandang sebagai bangsa yang belum maju atau biasa disebut bangsa tertinggal atau disebut bangsa berkembang. Supaya bangsa Indonesia masuk ke dalam kelompok bangsa yang maju, maka kita wajib berusaha sekuat tenaga untuk menguasai iptek dan mengejawantahkan iptek untuk kemaslahatan umat manusia. Kata ilmu diambil dari bahasa Arab „alima-ya‟lamu-„ilman artinya “mengetahui, pengetahuan”. Secara etimologis „ilmun artinya “jelas, terang, baik proses perolehannyamaupun objek kasjiannya”. Kata „ilmun dala Al-Quran diungkap sebnayak 854 kali. Kata ini digunakan untuk mengetahui objek pengetahuan dan proses untuk mendapatkannya sehingga diperoleh suatu kejelasan. Pengetahuan atau knowledge diperoleh manusia dengan cara memberdayakan pancaindra terhadap segala objek. Dengan demikian, pengetahuan adalah segala sesuatu yang diketahui manusia melalui tangkapan pancaindra dan hati

4

(al-qalb). Adapun ilmu dalam arti sains adalah suatu sistem pengetahuan menyangkut suatu bidang pengalaman tertentu dan disusun sedemikian rupa dengan metodologi tertentu (ilmiah) sehingga menjadi satu kesatuan (sistem). Islam tidak membedakan antara satu disiplin ilmu dan disiplin ilmu lainnya. Semua disiplin ilmu dipandang penting dan mulia di sisi Allah. Demikian juga, mulialah orang yang mempelajari, menguasai, dan mengembangkannya. Orang yang menguasai disiplin ilmu disebut „alim (jamak: „ulama) Dalam islam ekonomi ialah berkorban dengan tidak kikir dan tidak boros dalam rangka mendapatkan keuntungan yang layak. Dengan demikian pengorbanan tidak boleh sekecil-kecilnya ataupun tertentu saja, melainkan pengorbanan yang tepat harus sesuai dengan keperluan yang sesungguhnya sehingga mutu produksi dapat terjamin. Demikian pula, keuntungan tidak perlu dikejar sebesar-besarnya dan tidak perlu melewati batas. Jadi, keuntungan harus sewajarnya dan tidak merugikan orang lain. Sistem ekonomi islam tidak kapitalis tetapi juga tidak sosialis. Islam mempunyai sistem tersendiri yang berbeda dari kedua sistem yang dimaksud.

Politik yang dalam term islam disebut siyāsah, merupakan bagian integral (takterpisahkan) dari fikh islam. Salah satu objek kajian fikih islam adalah siyāsah ataudisebut fikih politik. Fikih politik secara global membahas masalah-masalah ketatanegaraan (siyāsah dusturiyyah), hukum internasional (siyāsah dauliyyah), dan hukum yag mengatur keuangan negara (siyāsah māliyyah).

1. Siyāsah dusturiyyah (hukum tata negara). Materi yang dikaji tentang cara danmetode suksesi kepemimpinan, kriteria seorang pemimpin, hukum mewujudkan kepemimpinan politik, pembagian kekuasaan (eksekutif, legislatif, dan yudikatif), intstitusi pertahanan keamanan, institusi penegakan hukum (kepolisian) dll.

2. Siyāsah dauliyyah (hukum politik yang mengatur hubunagn internasional). Objek kajiannya adalah hubungan antar-negara islam dengan sesama negara islam, hubungan negara islam dengan negara non-muslim,

5

hubungan biateral dan multilateral, hukum perang dan damai, genjatan senjata, hukum kejahatan perang dll. 3. Siyāsah māliyyah (hukum politik yang mengatur keuangan negara). Kontens yang dibahas adalah sumber-sumber keuangan negara, distribusi keuangan negara, perencanaan anggaran negara dan penggunaannya, pengawasan dan pertanggungjawaban penggunaan keuangan negara dan pilantropi islam. Pendidikan dalam islam bertujuan memanusiakan manusia. Ini berarti, tujuan pendidikan adalah menjadikan manusia sadar akan eksistensi dirinya sebagai manusia hamba Allah yang bertugas sebagai „abdullah dan berfungsi sebagai khalifatullah. Sebagai „abdullah ia wajib beribadah hanya kepada Allah, dan sebagai khalifatullah ia harus membangun peradaban yang maju di bumi Allah. Modal dasar agar manusia dapat memfungsikan dirinya sebagai khalifatullah adalah iman, ilmu dan amal. Tidak mungkin peradaban peradaban dibangun di atas dasar kebodohan. Itulah sebabnya menguasai ilmu menjadi wajib hukumnya bagi setiap muslim.

B. Mengapa Diperlukan Perspektif Islam Dalam Implementasi Iptek, Ekonomi, Politik, Sosial-budaya, dan Pendidikan ? Iptek dalam kacamata islam tidak bebas nilai, baik secara ontologis, epistemologis, maupun aksiologis. Dalam kacamata islam sumber ilmu itu terbagi dua, pertama, ayat-ayat qur‟aniyah. Dari sumber yang pertama ini muncullah berbagai disiplin ilmu misalnya teologi, mistisisme,ilmu hukum, politik, ekonomi, perdata, pidana dan lainnya. Ayat-ayat qur‟aniyah adalah wahyu Tuhan yang Allah berikan kepada Rasulullah, termaktub dalam mushaf untuk kemaslahatan umat manusia. Kedua, ayat kauniah. Ayat-ayat kauniah adalah alam semesta sebagai ciptaan Allah yang diteliti dengan paradigma ilmiah dan menggunakan akal yang juga ciptaan Allah. Sumbernya adalah alam ciptaan Allah, instrumennya adalah akal manusia ciptaan Allah pula. Dari penelitian akal manusia terhadap rahasia alam ciptaan Allah ini, maka lahirlah ilmu-ilmu eksakta Sesungguhnya sistem ekonomi yang berlaku di masyarakat

6

islam belum tentu berjalan secara islami baik dalam pola jual-beli, sistem gadai, perbankan, dan asuransi, serta syirkah-nya. Tolok ukur islami atau

tidaknya sebuah sistem ekonomiadalah adakah riba dan gharar 9 spekulasi) di dalam prosesnya. Syafi‟i Antonio, seorang pakar ekonomi islam, menjelaskan jenis-jenis riba sebagai berikut :

1. Riba qardh. Suatu manfaat atau tingkat kelebihan tertentu yang diisyaratkan terhadap yang berutang (muqtaridh).

2. Riba Jahiliyah. Utang dibayar lebih dari pokoknya karena si peminjam tifak mampu membayar utangnya pada waktu yang ditetapkan.

3. Riba Fadhl. Pertukaran antar barang sejenis dengan kadar atau takaran yang berbeda, dan barang yang dipertukarkan itu termasuk dalam jenis barang ribawi.

4. Riba Nasi‟ah. Penangguhan penyerahan atau penerimaan jenis barang ribawi yang dipertukarkan dengan jenis barang ribawi lainnya. Riba nasi‟ah muncul karena adanya perbedaan, perubahan, atau tambahan antara yang diserahkan satu waktu dan yang diserahkan waktu berbeda.

Dalam masalah politik, perlu disadari bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia memang bukan negara agama, tetapi juga bukan negara sekuler. Dengan demikian, negara menjamin penduduknya untuk memeluk suatu agama dan melaksanakan ajaran agamanya dalam kehidupan sehari-hari. NKRI adalah negara demokrasi berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 sebagai landasan konstitusionalnya. Sistem demokrasi menjadi pilihan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Dapat kita amati bahwa demokrasi tidak berjalan dengan baik dan ketika para pelakunya tidak menjadikan nilai-nilai ilahi sebagai pegangan dalam prosses dan tujuannya. Nilai-nilai ilahi yang terkandung dalam fikih siyasah (disebut prinsip-prinsip siyasah) speprtinya tidak lagi dijadikan etika dalam perpolitikan mereka.

Prinsip-prinsip siyasah islam :

7

1. Al-Amanah. Kekuasaan adalah amanah (titipan), maksudnya titipan Tuhan. Amanah tidak bersifat permanen tetapi sementara. Sewaktu-waktu pemilik yang sebenarnya dapat mengambilnya. Setiap yang diberi amanah akan dimintai pertanggungjawaban.

2. Al-Adalah. Kekuasaan harus didasarkan atas prinsip keadilan. Kekuasaan dalam pandangan islam bukanlah tujuan, menurut al-Mawardi adalah menjaga agama, mewujudkan kesejahteraan, dan keadilan umat. Kekuasaan harus dijalankan diatas landasan keadilan dan untuk menegakkan keadilan agar tujuan utama kekuasaan tercapai yaitu kesejahteraan umat.

3. Al-Huriyyah. Artinya kemerdekaan dan kebebasan. Kekuasaan harus dibangun diatas dasar kemerdekaan dan kebebasan rakyat yakni kemerdekaan dalam berserikat, berpolitik, dan dalam menyalurkan aspirasinya. Adapun kebebasan adlah kebebasan dalam berpikir dan berkreasi dalam segala aspek kehidupan. Al-Musawah. Al-Musawah secara etimologis artinya “kesetaraan”,”kesamaan”. Siyasah harus dibangun diatas fondasi kesamaan dan kesetaraan. Semua warga negara mempunyai hak dan kewajiban yang sama terhadap negara dan juga berkedudukan sama di hadapan hukum.

4. Tabadul al-Ijtima. Tabadul al-ijtima artinya tanggung jawab sosial. Siyasah tidak lepas dari tanggung jawab sosial. Secara individual, kekuasaan emrupakan saran untuk mendapatkan kesejahteraan bagi pelakunya mewujudkan kesejahteraan bersama.

8

C. Menggali Sumber Historis, Sosiologis, dan Filosofi Tentang Konsep Islam Mengenai Iptek, Politik, Sosial-budaya, dan Pendidikan

Kemajuan dalam pendidikan dan penguasaan iptek berimplikasi terhadap kemajuan politik, ekonomi, dan budaya. Hal ini secara historis dapat kita lacak ketika dunia islam unggul dalam iptek. Pada masa keemasan islam, kekuasaan politik umat islam semakin luas dengan expansinya ke berbagai wilayah dan penguasaan dalam politik ini membawa kemajuan dalam kehidupan ekonomi umat islam saat itu. Kesejahteraan yang merata juga mendorong kemajuan umat islam dalam penguasaan iptek. Akibatnya, dunia islam menjadi sangat kuat secara politik dan ekonomi yang didasari penguasaan terhadap iptek secara sempurna pada saat itu. Zaman keemasan islam itu terjadi pada masa kekuasaan Dinasti Umayyah yang berpusat di Damaskus, Syria (dan kemudian berkembang pula di Spanyol) serta zaman kekuasaan Dinasti Abbasiyyah yang berpusat di Baghdada, Irak. Bangsa yang menguasai iptek saja dapat maju meskipun tidak beriman, apalagi bangsa yang menguasai iptek dan beriman dengan iman yang benar, tentu akan lebih maju daripada mereka. Ibnu Athailah menyatakan: “sesungguhnya Allah memberikan kemajuan materi kepada orang-orang yang Allah cintai dan kepada orang-orang yang tidak Allah cintai, tetapi Allah tidak memberikan iman kecuali kepada orang yang Allah cintai

D. Membangun Argumen Tentang Kompatibel Islam dan Tantangan Modernisasi Kata modern mengandung arti “maju” dan “berkemajuan” dalam segala aspek kehidupan:Ideologi, politik, ekonomi, sosil, budaya, dll. Modern adalah perubahan sikap dan pandangan dari tradisioanl ke rasional, dari primordial ke logis dan nalar. Moderenisasi merupakan proses terjadinya pemoderenan untuk kemajuan dalam segala bidang kehidapan melalui akselerasi pendidikan dan aktualisasi teknologi. Moderenisasi telah mengubah wajah dnia dari kusam menjadi bersinar, dari yang lamban menjadi serba cepat, dari yang tradisional ke rasional, dari yang primordial menjadi nalar.

9

Karakteristik ajaran Islam :

1. Rasional. Ajaran islam adalah ajaran yang sesuai dengan akal dan nalar manusia. Dalam ajaran islam nalar mendapat tempat yang tinggi sehingg salah satu cara untuk mengetahui sahih atau tidaknya sebuah hadis dari sisi matan dan sanad adalah sesuai dengn akal. Hadis yang sahih pasti rasional.

2. Sesuai dengan fitrah manusia. Tidak ada satupun ajaran islam yang tidak sesuai dengan fitrah manusia. Orang beragama (ber-islam) berarti ia hidup sesuai dengan fitrah.

3. Tidak mengandung kesulitan. Ajaran islam tidak mengandung kesulitandalam segala aspeknya. Sebaliknya, ajaran islam itu mudah dan masih dalam batas batas kekuatan manusia.

4. Tidak mengandung banyak taklif. Ajaran islam tidak mengandung banyaktaklif (beban). Kerangka dasar ajaran islam hanya 3 pilar, yaitu :

akidah, syariat dan hakikat. Landasan ketiga pilar tadi adalah iman, islam, dan ihsan.

5. Bertahap. Ajaran islam diturunkan Allah kepada Rosullullah secara

bertahap. Demikian juga, proses pembumiannya di tengah masyarakat pada saat itu juga bertahap.

E. Mendeskripsikan Esensi dan Urgensi Kontekstualisasi Pemahaman Islam Dalam Menghadapi Tantangan Modernisasi Perlu untuk disadari bahwa modernisasi akibat kemajuan iptek telah mengubah pola pikir, pola pergaulan, dan pola kehidupan secara masif. Industrialisasi dalam memproduksi barang dan jasa di satu sisi meningkatkan kualitas dan kuantitas barang dan jasa yang diperlukan masyarakat, tetapi di sisi lain membawa dampak terhadap wujudnya stratifikasi sosial yang tidak seimbang, yakni kapitalis atau (pemodsl) dan pekerja atau buruh. Dalam proses modernisasi ini, sering kali kaumburuh menjadi lemah ketika berhadapan dengan kaum pemodal. Ketidakharmonisan antara dua pihak ini sering kali menjadi pemicu

10

terjadinya adagium di masyarakat yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin. Sebaliknya, harus anda akui bahwa industrialisasi membuka lapangan kerja yang sangat signifikan bagi masyarakat yang memiliki kualifikasi pendidikan yang memadai, tetapi industrialisasi juga menyingkirkan sebagian masyarakat yang minus pendidikan atau memiliki pendidikan yang tidak memadai. Terlepas dari dampak masyarakat menengah keatas secara ekonomi.pertumbuhan kelas menengah ini berdampak pula terhadap perbaikan ekonomi secara globaldan tumbuh suburnya sektor riil di tengah masyarakat. Kemajuan di dalam bidang teknologi-komunikasi misal, telah mengubah pola hidup masyarakat dalam segala aspeknya termasuk pola keberagamannya. Perilaku keagamaan masyarakat , yangsemula menganggap bahwa silaturahmi penting dan harus bertatap muka, berhadapan secara fisik, berubah menjadi silaturahmi cukup hanya melalui telepon, sms, atau facebook. Gelombang informasi telah menandai lahirnya generasi baru dalam masyarakat. Kemajuan seseorang diukur dari seberapa cepat ia menerima informasi yang belum diketahui orang lain. Semakin cepat ia menerima informasi itu semakin besar peluang yang akan ia dapatkan untuk kemajuan dirinya begitu pula sebaliknya. Secara riil islam harus menjadi solusi dalam menghadapi dampak kemajuan industrialisasi dan derasnya gelombang informasi dan komunikasi. Islam memang agama yang secara kafah memiliki doktrin yang jelas dalam teologis dan dalam waktu yang bersamaan islam memiliki fleksibilitas hukum dalam mengembangkan dan memahami persoalan-persoalan masa kini. Peristiwa hukum misalnya, harus dilihat secara kontekstual dan tidak secara tekstual. Islam dipahami secara rasional dan tidak sekedar dogma. Islam sebagai agama rasional adalah agama masa depan yaitu agam yang membawa perubahan untuk kemajuan seiring dengan kemajuan kehidupan modern. Menurut Kuntowijoyo, ada lima progaram reinterpretasi untuk memerankan kembali misi rasional dan empiris islam yang bisa dilaksanakan saat ini dalam rangkamenghadapi modernisasi :

11

1. Program pertama adalah perlunya dikembangkan penafsiran sosial struktural lebih daripada penafsiran individual ketika memahami ketentuan-ketentuan tertentu di dalam Al-Quran.

2. Program kedua adalah mengubah cara berpikir subjektif ke cara berpikirobjektif

3. Program pertama adalah perlunya dikembangkan penafsiran sosial struktural lebih daripada penafsiran individual ketika memahami ketentuan-ketentuan tertentu di dalam Al-Quran.

4. Program kedua adalah mengubah cara berpikir subjektif ke cara berpikirobjektif.

5. Program ketiga adalah mengubah islam yang normatif menjadi teoritis.

6. Program keempat adalah mengubah pemahaman yang ahistoris menjadi historis.

7. Program kelima adalah merumuskan formulasi-formulasi wahyu yang bersifat umum menjadi formulasi-formulasi yang spesifik dan empiris.

F. Ayat Dalam Alquran Tentang Islam Menghadapi Modernisasi

Al-Qur`an memuat segala informasi yang dibutuhkan manusia, baik yang sudah diketahui maupun belum diketahui. Informasi tentang ilmu pengetahuan dan teknologi pun disebutkan berulang-ulang dengan tujuan agar manusia bertindak untuk melakukan nazhar. Nazhar adalah mempraktekkan metode, mengadakan observasi dan penelitian ilmiah terhadap segala macam peristiwa alam di seluruh jagad ini, juga terhadap lingkungan keadaan masyarakat dan historisitas bangsa-bangsa zaman dahulu. Sebagaimana firman Allah berikut ini:

َّ

ْ

ْ

َ

لوَ َ أ زَي هَ يذِ لا ا و فكَ نَّ َ أ تِ ا وَ ا م سَّ لا ضَ ر َ لْْ ا وَ تَ واكَ ا ا ر ا

ُ

َ

َ

َ َ

ْ

َ

ّ

َ

ْ

ً

قْت م هُ ا ف

َ

َ

َ ْ

ى قَت ف ۖ ا لَع جَ وَ هَ مِ ءِ امَ لا لَّ كُ

َ ْ

ى

م

ءٍ ي شَ ٍ ي حَ ۖ لََ ف َ أ نَ وُى مِ ؤْ ُي

َ

ز

Artinya:

langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami

Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya

12

pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? (Al-Anbiya Ayat 30)

Dari ayat di atas dapat disimpulkan

(Apakah tidak) dapat dibaca Awalam atau Alam (melihat) mengetahui (orang- orang yang kafir itu, bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu merupakan suatu yang padu) bersatu (kemudian Kami pisahkan) Kami jadikan langit tujuh lapis dan bumi tujuh lapis pula. Kemudian langit itu dibuka sehingga dapat menurunkan hujan yang sebelumnya tidak dapat menurunkan hujan. Kami buka pula bumi itu sehingga dapat menumbuhkan tetumbuhan, yang sebelumnya tidak dapat menumbuhkannya. (Dan dari pada air Kami jadikan) air yang turun dari langit dan yang keluar dari mata air di bumi (segala sesuatu yang hidup) tumbuh- tumbuhan dan lain-lainnya, maksudnya airlah penyebab bagi kehidupannya. (Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?) kepada keesaan-Ku.

نَ اكَ فيْكَ اوزُ ظوْاَف ضِ

ُ

ةَبِقاعَ

ُ

َ

ْ

هَ يْ ب ّ ذِكَ مُ لا

ِ

رْ َ لأ ْ ا يِف اوزُ يْسِ َف هٌ َىسُ

مكُ لِبَْق هْ مِ تْ لخَ

ْ

َ

ْدَق

Artinya: “Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah; Karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)”. (QS. Ali Imran: 137)

Dari ayat di atas dapat disimpulkan

Ayat ini diturunkan berkenaan dengan kekalahan dalam perang Uhud (Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunah-sunah) artinya cara-cara Allah menghadapi orang-orang kafir yaitu menangguhkan kebinasaan mereka, lalu menghancurkan mereka secara tiba-tiba (maka berjalanlah kamu) hai orang-orang beriman (di muka bumi, dan lihatlah betapa akibat orang-orang yang mendustakan) para rasul, artinya kesudahan nasib mereka berupa kebinasaan.

13

Maka janganlah kamu bersedih hati atas kemenangan mereka, karena Aku hanyalah menangguhkan kebinasaan mereka itu hingga pada saatnya nanti.

نَ وزُ صبْ ُت َلاَف َ أ مكُ سِ ُ فوْ َ أ يِف و

ْ

ِ

ْ

َ

Artinya:”Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?”. (QS. Az-Zariyat: 21) Dari ayat diatas dapat di simpulkan (Dan juga pada diri kalian sendiri) terdapat pula tanda-tanda yang menunjukkan kekuasaan dan keesaan-Nya, yaitu mulai dari permulaan penciptaan kalian hingga akhirnya, dan di dalam susunan penciptaan kalian terkandung pula keajaiban- keajaiban. (Maka apakah kalian tidak memperhatikan?) akan hal tersebut yang karena itu lalu kalian dapat menyimpulkan akan Penciptanya dan kekuasaan-Nya yang Maha Besar.

14

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulam Modernitas yang melanda dunia Islam, dengan segala efek positif- negatifnya, menjadi tantangan yang harus dihadapi umat Islam di tengah kondisi keterpurukannya. Umat Islam dituntut bekerja ekstra keras mengembangkan seagala potensinya untuk menyelesaikan permasalahannya. Tajdid sebagai upaya menjaga dan melsetarikan ajaran. Islam menjadi pilihan yang harus dimanfaatkan secara maksimal oleh umat Islam. Upaya tajdid harus terus dilakukan, tidak boleh berhenti meski memerlukan cost yang besar. Sejalan dengan perkembangan budaya dan pola berpikir masyarakat yang materialistis dan sekularis, maka nilai yang bersumberkan agama belum diupayakan secara optimal. Agama dipandang sebagai salah satu aspek kehidupan yang hanya berkaitan dengan aspek pribadi dan dalam bentuk ritual, karena itu nilai agama hanya menjadi salah satu bagian dari sistem nilai budaya; tidak mendasari nilai budaya secara keseluruhan. Fungsi sosial agama adalah memberi kontribusi untuk mewujudkan dan mengekalkan suatu orde sosial (tatanan kemasyarakatan). Secara sosiologis memang tampak ada korelasi positif antara agama dan integrasi masyarakat; agama merupakan elemen perekat dalam realitas masyarakat yang pluralistik. Sebenarnya modernisasi bukanlah sesuatu hal yang substansial untuk ditentang kalau masih mengacu pada ajaran Islam. Sebab Islam adalah agama universal yang tidak akan membelenggu manusia untuk bersikap maju, akan tetapi harus berpedoman kepada Islam. Dalam Islam yang tidak dibenarkan adalah Westernisasi, yaitu total way of life di mana faktor yang paling menonjol adalah sekularisme, sebab sekulraisme selalu berkaitan dengan ateisme dan sekularisme itulah sumber segala imoralitas. Secara historis Islam sebenarnya tidak memiliki masalah dengan modernitas. Dalam soal ilmu pengetahuan, banyak sekali Hadist Nabi yang secara langsung menganjurkan umat Islam untuk menuntut ilmu.

15

Al-Qur‟an juga selalu menyerukan manusia untuk berpikir, menalar dan sebagainya. Dalam hal filsafat, misalnya, meski tafsiran para filsuf atas beberapa noktah ajaran agama tidak bisa diterima kalangan ulama ortodoks, namun para filsuf Muslim itu berfilsafat tentu karena dorongan keagamaan, untuk membela dan melindungi keimanan agama. Dengan demikian, kaum Muslim klasik telah dengan bebas menggunakan bahan-bahan yang datang dari dunia Hellenis tanpa mengalami Hellenisasi, kaum Muslim saat sekarang juga sebenarnya dapat menggunakan bahan-bahan modern yang datang dari Barat tanpa mengalami pembaratan (Westernisasi). Inti dari modernisasi yang kemudian menjadi esensial dan sejalan dengan ajaran agama Islam adalah rasionalisasi yakni usaha untuk menundukkan segala tingkah laku kepada kalkulasi dan pertimbangan akal. Rasionalisasi pada selanjutnya akan mendorong ummat Islam untuk bisa bersikap kritis dan meninggalkan taqlid yang dikecam dalam Islam. Dengan demikian, pada dasarnya modernisasi bukanlah sebuah esensi yang bertentangan dengan ajaran dasar agama Islam. A. Saran

Rasionalisasi pada selanjutnya akan mendorong ummat Islam untuk bisa bersikap kritis dan meninggalkan taqlid yang dikecam dalam Islam. Dengan demikian, pada dasarnya modernisasi bukanlah sebuah esensi yang bertentangan dengan ajaran dasar agama Islam.

16

DAFTAR PUSTAKA

Al-Huda 2005 Press. Nasution, Harun. 2002. Islam Ditinjau Dari Berbagai Aspeknya.Jakarta :

Penerbit UniversitasIndonesia (UI-Press). Surabaya: Unesa University Press-2014. Syafaq, Hammis, dkk. 2011. Pengantar Studi Islam, Surabaya: IAIN Sunan Ampel Syahidin. 2014. PENDIDIKAN AGAMA ISLAM untuk Perguruan Tinggi Umum.

17