Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN TEKNOLOGI SEDIAAN SEMI SOLID

FORMULASI
SHAMPOO ANTIDANDRUFF (ZINK PIRITION)

Disusun Oleh:
Kelompok 6 Senin Pagi (10.00) Reguler 2012
Asti Anna Tanisa (1206244106)
Catherine (1206244623)
Intan Wulandari (1206244043)
Ridho Muhammad Sakti (1206211026)

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
2015

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan yang Maha Kuasa, karena atas berkat
dan rahmat-Nya laporan ini dapat selesai tepat pada waktunya. Makalah ini dibuat dengan
tujuan memenuhi tugas Laporan Praktikum Teknologi Sediaan Semi Solid.

Kami berharap laporan ini dapat menjadi suatu motivasi serta pengetahuan bagi para
pembaca. Kritik dan saran merupakan suatu hal positif yang sangat kami harapkan untuk
menjadi suatu pelajaran menuju ke arah yang lebih baik.

Depok, Mei 2015

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Kata Pengantar .......................................................................................................... ii


Daftar Isi..................................................................................................................... iii
Daftar Gambar ............................................................................................................ v
Daftar Tabel................................................................................................................ vi
Bab 1. Pendahuluan..................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................... 1
1.3 Tujuan ...................................................................................................... 1
1.4 Metodologi Penulisan................................................................................ 2
1.5 Sistematika Penulisan................................................................................ 2
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA................................................................................. 3
2.1 Struktur dan Fisiologi Kulit ...................................................................... 3
2.1.1. Morfologi Kulit .............................................................................. 3
2.1.2. Fungsi Kulit ................................................................................... 4
2.1.3. Kulit Kepala .................................................................................. 4
2.2 Ketombe.................................................................................................... 5
2.3 Shampoo ................................................................................................... 6
2.4 Shampoo Anti Ketombe ........................................................................... 12
BAB 3 ISI .................................................................................................................. 13
3.1 Pra-formulasi ............................................................................................. 13
3.1.1. Bahan ............................................................................................. 13
3.1.2. Rancangan Formula ....................................................................... 18
3.2 Formulasi.................................................................................................. 18
3.2.1 Perhitungan Bahan.......................................................................... 18
3.2.2 Metode dan Prosedur Pembuatan.................................................... 19
3.3 Evaluasi .................................................................................................... 20
3.3.1. Pengamatan Organoleptis............................................................... 20
3.3.2. Uji Homogenitas ............................................................................ 20
3.3.3. Pengukuran pH .............................................................................. 21
3.3.4. Uji Viskositas ................................................................................. 22

iii
3.3.5. Uji Bobot Jenis .............................................................................. 24
3.3.6. Uji Keamanan ................................................................................ 25
3.4 Kemasan dan Penandaan........................................................................... 25
3.5 Pembahasan............................................................................................... 27
BAB 4 PENUTUP .................................................................................................... 30
5.1 Kesimpulan................................................................................................ 30
5.2 Saran ......................................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 31

iv
DAFTAR GAMBAR
GAMBAR 1. DIAGRAM KULIT MANUSIA NORMAL......................................................4
GAMBAR 2. LAPISAN KULIT KEPALA DAN TENGKORAK............................................5
GAMBAR 3. KULIT KEPALA NORMA VS KETOMBE.....................................................6
GAMBAR 4. STRUKTUR KIMIA ZINK PIRITION............................................................13
GAMBAR 5.STRUKTUR KIMIA NATRIUM LAURIL SULFAT ......................................13
GAMBAR 6. STRUKTUR KIMIA COCAMIDE DEA..........................................................14
GAMBAR 7. STRUKTUR KIMIA CMC-Na.........................................................................15
GAMBAR 8. STRUKTUR KIMIA DIMETIKON..................................................................15
GAMBAR 9. STRUKTUR KIMIA METIL PARABEN........................................................16
GAMBAR 10. STRUKTUR KIMIA PROPIL PARABEN.....................................................17
GAMBAR 11. STRUKTUR KIMIA MENTOL......................................................................17
GAMBAR 12. ORGANOLEPTIS SEDIAAN........................................................................20
GAMBAR 13. UJI HOMOGENITAS SEDIAAN..................................................................21
GAMBAR 14. UJI pH.............................................................................................................21
GAMBAR 15. ALAT VISKOMETER BROOKFIELD.........................................................23
GAMBAR 16. KURVA VISKOSITAS SHAMPOO ANTIKETOMBE (ZINK PIRITION).24
GAMBAR 17. PIKNOMETER................................................................................................24

v
DAFTAR TABEL

TABEL 1. KOMPOSISI UMUM SHAMPOO ......................................................................8


TABEL 2.PERHITUNGAN BAHAN........................ ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.8
TABEL 3. HASIL PEMBACAAN VISKOSITAS ...............................................................23

vi
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Kulit kepala adalah salah satu organ yang banyak mengandung kelenjar
sebaseus dan pembuluh darah lainnya. Perawatan kulit kepala yang tidak tepat
dapat menyebabkan timbulnya ketombe yang biasanya disertai dengan rasa gatal
dan mengganggu estetika dari rambut. Ketombe dapat timbul sebagai serpihan
kecil berwarna putih atau kekuningan pada rambut dan terkadang dapat mencapai
baju. Ketombe dapat menganggu aktivitas seseorang apabila tingkat keparahannya
sudah tinggi.
Ketombe dapat diobati dengan pemberian agen antifungi untuk
mengurangi mikroflora Malassezia yang ada pada kulit kepala. Pemberian agen
ini biasanya melalui sediaan shampoo anti-ketombe. Keuntungan dari shampoo ini
adalah mengurangi mikroflora tersebut sehingga me ngurangi penyebab dari
ketombe pada kulit kepala. Zink pirition dipilih sebagai antifungi yang banyak
digunakan untuk pengobatan terhadap ketombe di kulit kepala. Formulasi
shampoo anti-ketombe dilakukan untuk mengetahui komposisi bahan apa yang
dapat menghasilkan shampoo dengan viskositas dan stabilitas yang baik. Selain
itu, formulasi ini dilakukan untuk mengetahui bahan tambahan apa saja yang
dapat membantu tercapainya produk shampoo yang baik.
1.2. Rumusan Masalah
Masalah yang akan dibahas dalam makalah ini yaitu mengenai formulasi
dan evaluasi shampoo anti-ketombe.
1. Formulasi yang seperti apa yang baik untuk membuat shampoo anti-ketombe?
2. Eksipien apa yang cocok untuk shampoo anti-ketombe?
3. Bagaimana prosedur pembuatan shampoo anti-ketombe?
4. Apa saja evaluasi terhadap shampoo anti-ketombe?
1.3. Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk menyampaikan informasi
mengenai pra-formulasi, formulasi, dan evaluasi shampoo anti-ketombe yang
dibuat dalam praktikum teknologi sediaan semi solid.

1
2

1.4. Metodologi Penulisan


Metode yang digunakan adalah metode penelitian dan kepustakaan. Kami
melakukan praktikum untuk mengetahui apakah praformulasi yang kami lakukan
tepat atau tidak. Selain itu, kami mencari data dan informasi dari buku-buku untuk
menunjang kegiatan praktikum dan penulisan makalah ini.
1.5. Sistematika Penulisan
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
1.2. Rumusan Masalah
1.3. Tujuan Penulisan
1.4. Metodologi Penulisan
1.5. Sistematika Penulisan
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Struktur dan Fisiologi Kulit
2.2. Ketombe
2.3. Shampoo
2.4. Shampoo Anti-ketombe
BAB 3 SHAMPOO ANTI-KETOMBE
3.1. Praformulasi
3.1.1. Bahan
3.1.2. Rancangan Formula
3.2. Formulasi
3.2.1. Perhitungan Bahan
3.2.2. Pelaksanaan Formulasi
3.3. Evaluasi
3.4. Wadah dan Kemasan
3.5. Pembahasan
BAB 4 PENUTUP
4.1. Kesimpulan
4.2. Saran
DAFTAR PUSTAKA
3

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Struktur dan Fisiologi Kulit


Kulit adalah organ yang memisahkan antara organisme dengan lingkungannya.
Kulit dapat mencegah dehidrasi, menghambat penetrasi dari materi asing,
penghalang dari benturan mekanis, menjaga suhu tubuh, dan penghantar stimulan
(Harry’s Cosmeticology). Mantel asam dari stratum korneum yang terdapat pada
epidermis berguna untuk membentuk pertahanan permeabilitas dan pertahanan
terhadap mikroorganisme.
pH kulit berbeda-beda, bergantung kepada lingkungannya. Beberapa hal yang
dapat mempengaruhi pH kulit (Rippke et al., Yosipovitch et al, Maibach, dan
Jacobi et al dalam Schmidt-Wendtner et al) adalah faktor endogen seperti usia,
genetik, perbedaan etnis, sebum, kelembaban kulit, dan keringat; dan faktor
eksogen seperti detergen, produk kosmetik, sabun, agen ok lusif, iritan kulit, dan
antibakteri topikal.
2.1.1. Morfologi Kulit
Kulit dibagi menjadi 3 lapisan, yaitu: epidermis, dermis, dan jaringan
subkutan. Epidermis merupakan lapisan terluar dan terdiri atas lapisan epitel
skuamosa. Terdiri atas keratinosit yang berfungsi untuk memproduksi protein
filamen, keratin, dan berfungsi juga sebagai permbatas protektif bersama
dengan komponen lipid lainnya. Sitokin, yang berasal dari keratinosit
berfungsi dalam respon inflamasi (Harry’s Cosmeticology).
Dermis, yang dipisahkan dari epidermis oleh membran dasar, terdiri
atas substansi seperti glikosaminoglikan (GAG) dan beberapa protein kolagen
struktural. Dermis terdiri dari dua lapisan, yaitu lapisan papilari yang
merupakan penghubung dengan epidermis dan lapisan retikular yang
memanjang hingga jaringan subkutan. Lapisan terdalam dari kulit adalah
hipodermis yang terdiri dari liposit (Harry’s Cosmeticology).
4

Gambar 1. Diagram kulit manusia normal (Harry’s Cosmeticology)

2.1.2. Fungsi Kulit


Kulit memiliki fungsi yang berguna untuk mengatur homeostasis tubuh
manusia. Beberapa fungsi menurut buku Harry’s Cosmeticology adalah
sebagai berikut:
1. Sitokin
Sitokin adalah protein yang diproduksi oleh keratinosit yang bekerja
pada sel lain untuk memediasi inflamasi.
2. Enzim
Enzim merupakan konstituen pada kulit dan berada pada bagian
epidermis dan dermis. Beberapa enzim yang terdapat dikulit adalah lisozim
yang berfungsi untuk proses fagositis melanosom; histamin, heparin,
triptase, kimase, dan enzim yang dikeluarkan oleh sel mast berfungsi dalam
reaksi alergi; dan kolagenase berfungsi untuk memecah kolagen.
3. Fungsi Pertahanan
Kulit merupakan pertahanan utama terhadap permeasi dan penetrasi
bahan asing. Namun, kulit tidak sepenuhnya impermeabel karena
permeabilitasnya bergantung pada usia.
2.1.3. Kulit Kepala
Kulit kepala merupakan jaringan lunak yang menutupi kranial dan
terdiri atas 5 lapis jaringan, yaitu: (Ellis, H. & Mahadevan, V.)
 Kulit
5

Cukup tebal dan terdiri dari kelenjar sebasea membuat kulit menjadi
berminyak.
 Jaringan ikat
Terdiri dari pembuluh darah dan syaraf.
 Aponeurosis
Terdapat lapisan fibrosa.
 Jaringan ikat longgar
 Periosteum

Gambar 2. Lapisan kulit kepala dan tengkorak (Ellis, H. & Mahadevan, V.)

2.2. Ketombe
Ketombe, atau biasa dikenal dengan pityriasis simpleks/furfuraceae
capitis, dikarakterisasikan sebagai serpihan kecil berwarna kuning, kering
dan biasanya lengket yang terdapat pada kulit kepala, rambut, atau pakaian
dan biasanya menyebabkan kulit kepala terasa gatal. Ketombe adalah
abnormalitas dari proses pengelupasan kulit yang terdapat pada kulit kepala.
Ketombe tidak menyebabkan inflamasi, kondisi yang biasanya ditemukan
pada penderita dermatitis seborrhea (Schwartz et al).
Ketombe disebabkan oleh 3 faktor (Schwartz et al), yaitu sekresi
kelenjar sebaseus, metabolisme mikroflora, dan kerentanan individual.
Ketombe akan muncul pada kulit kepala yang memiliki kadar sebum yang
6

tinggi, sebum berasal dari aktivitas kelenjar sebaseus. Mikroflora yang


banyak ditemukan pada kulit kepala berketombe adalah genus Malassezia.

Gambar 3. Kulit kepala normal VS ketombe (Schwartz et al)

Pengobatan terhadap ketombe dapat dibagi menjadi 3 yaitu mengobati


gejala ketombe, menghilangkan/mengurangi penyebab dari ketombe, dan
mencegah relaps. Pada pengobatan terhadap gejala, yang dapat d ilakukan
adalah mengurangi gatal (pruritus) dan mengurangi pembentukan serpihan
kecil (deskuamasi). Pengobatan terhadap gejala dapat dicapai dengan
menggunakan shampoo normal yang tidak mengandung zat aktif, dimana
yang bekerja pada shampoo tersebut adalah surfaktannya. Surfaktan bekerja
sebagai agen pendispersi bagi ketombe yang sangat halus. Pada pengurangan
penyebab dari ketombe dapat dilakukan pengurangan ragi dari Malassezia,
dimana dapat digunakan bahan yang memiliki aktivitas antifungi untuk
mengurangi jumlah Malassezia pada kulit kepala seperti zink pirition,
selenium sulfida, ketokonazol, dan terbafin. Pencegahan terhadap relaps
dapat dilakukan dengan menggunakan shampoo yang mengandung antifungi
1 – 2 kali sebulan.

2.3. Shampoo
Pembersih rambut (shampoo) merupakan salah satu kosmetik yang
sering digunakan dalam kehidupan sehari- hari. Shampoo berfungsi
membuang kotoran dari kulit kepala dan rambut. Kotoran tersebut
merupakan sebum yang diekskresikan dari kulit kepala, sisa keringat,
ketombe, debu, dan lain lain. Untuk menghilangkan kotoran tersebut,
biasanya digunakan surfaktan anionik, amfoterik, dan nonionik sebagai
7

detergen. Kotoran tersebut dihilangkan dengan penetrasi, mengemulsi dan


aktifitas dispersif dari surfaktan (detergen) (New Cosmetic Science).
Shampoo memiliki sifat detergen yaitu membersihkan dengan baik,
mudah dicuci/dibilas, membuat rambut mudah disisir dan tampak lebih
cemerlang, mengandung zat aktif yang dapat mengobati penyakit (medicated
shampoo), aman dipakai, tidak mengiritasi mata, tidak toksik, membuat
rambut menjadi harum, dan harus tetap stabil dalam penyimpanan.
Mekanisme kerja dari shampoo adalah detergen (surfaktan) akan
menurunkan tegangan permukaan sehingga dapat membasahi semua rambut
dan kulit kepala. Surfaktan mempunyai bagian yang hidrofilik dan hidrofobik,
sehingga pada bagian ekor yang bersifat hidrofobik akan mengikat sebum atau
minyak yang ada di kulit kepala. Dengan adanya penggosokan pada rambut,
bagian hidrofobik yang mengikat sebum akan menyebabkan sebum lepas dari
kulit kepala dan akan dikelilingi dan diikat oleh bagian ekor surfaktan atau
detergen dari shampoo. Karena bagian kepala surfaktan bersifat hidrofil maka
lemak tersebut akan terbawa oleh air saat pembilasan.
a. Bahan-bahan pada Shampoo
Shampoo mengandung detergen yang berbusa dan zat tambahan lainnya.
Detergen berbusa yang digunakan antara lain surfaktan anionic, amfoterik,
nonionic, dan kationik.
 Surfaktan/Detergen
Fungsi: untuk pembersih dan pembuat busa. 4 jenis surfaktan yang
digunakan, yaitu :
a. Surfaktan anionik
Surfaktan anionik paling banyak digunakan sebagai detergen yang
berbusa untuk shampoo. Surfaktan ini bersifat netral, memiliki daya pembersih
yang kuat, harganya murah, menghasilkan busa yang hidrofilik sehingga larut
dalam air bertemperatur rendah, dan tidak mengiritasi. Contohnya adalah
kelompok alkil sulfat (AS) dan polioksietilen alkil ester sulfat (AES), seperti
sodium lauril sulfat, trietanol lauril sulfat, paraffin sulfona, alkil benzyl
sulfonat, α-olefin sulfonat.
b. Surfaktan kationik
Memiliki daya pembersih yang kurang. Penggunaannya jangan
dicampur dengan surfaktan anionik karena akan membuatnya menjadi tidak
8

aktif. Contohnya dietilaminoetil-oleil-amida asetat, garam ammonium


sederhana, senyawa ammonium kuartener, aminoamida, dan imidazolin.
c. Surfaktan nonionik
Umumnya tidak digunakan tunggal karena busanya sedikit dan
harganya mahal. Contohnya asam lemak alkiloamida seperti
monodietanolamid dan dietanolamid, sorbitan monolaurat, eter poligliseril,
ester sorbitol. Asam lemak alkylolamide digunakan sebagai peningkat
kestabilan busa, bahan pengental, dan stabilizer pada temperatur rendah.
d. Surfaktan amfoterik
Memiliki daya pembersih dan desinfektan yang baik. Umumnya
dikombinasi dengan surfaktan anionik untuk meningkatkan keamanan dan
kekentalan produk. Surfaktan amfoterik merupakan bahan dasar yang
sempurna untuk shampoo. Golongan ini menghasilkan busa lebih sedikit dan
memiliki kemampuan membersihkan yang relatif kecil dibandingkan anionic
surfaktan, iritasi terhadap mata juga relatif rendah, maka golongan ini banyak
digunakan dalam formulasi shampoo bayi. Contohnya adalah trietanolamin-
lauril-bata-amino propionat, sodium lauril beta amino propionat, dan turunan
asparagin.
 Zat Tambahan
Selain surfaktan, di dalam shampoo juga mengandung bahan tambahan
yang lain. Contohnya pada bahan berminyak biasanya ditambahkan derivate
lanolin, paraffin cair, asam lemak, alcohol, minyak ester, dan silicon. Untuk
bahan conditioning ditambahkan polimer kationik seperti selulosa. Dapat juga
ditambahkan humektan seperti gliserin, pengental (zat polimer), pewarna,
penstabil, penyerap sinar UV, pengawet, dan pengatur pH. Untuk medicated
shampoo seperti mencegah atau mengobati gatal dan ketombe, biasanya
ditambahkan triklocarban, sulfur, asam salisilat, zink pirition (Z-pt), dan
isopropil metil fenol.
b. Komposisi Umum Shampoo
Tabel 1. Komposisi Umum Shampoo
Komposisi Contoh Konsen Fungsi
trasi
Surfaktan NH4-lauryl Sulfat 10-15% Dalam kombinasi ataupun
9

Utama TEA atau Na lauryl Sulfat sendiri dapat mengangkat


Na, NH4 Laureth-2-Sulfate kotoran-kotoran serta dapat
Na, NH4 Laureth-3-Sulfate memeberikan busa yang
baik.
Alpha olefin sulfonate Untuk menurunkan harga
shampoo.
Surfaktan Cocodiethanolamide 3-5% Memberikan busa pada
Sekunder/ Lauric diethanolamide shampoo. Meningkatkan
Ko- Cocomonoethanolamide daya bersih, serta
surfaktan Cocoamidopropylbetaine menaikkan viskositas.
PEG-80 sorbitan laurate
Cocoamphocarboxyglycinate
Cocoamphopropylsulfonate
Agen Hydroxyethylcellolose 0-10% Meningkatkan waktu
pengental Methylcellulosa kestabilan produk.
Sodium Chlorida
Pelarut Propylene glycol - Melarutkan zat yang terlarut
surfaktan di dalamnya, serta
Glycerine
menurunkan viskositas.
Carbitols
Zat Aktif Anti ketombe - Menghilangkan ketombe
Panthenol dan menjaga rambut.
Vitamin
Conditionin lanolin setil alkohol, lesitin - memberi lapisan di rambut
g agent oleil alkohol, silikon, dan sehingga terasa lebih tebal,
liquid paraffin halus, lembut, mudah
disisir,
Opacifyer Ethylene glycol distearate - Membuat penampilan septi
and pearly Soap type mutiara. Meningkatkan
gloss- im- Stearic acid grade dan membuat produk
parting Alkanolamides lebih seperti krim.
substance Pigments
Pengatur pH Citric acid - Menyesuaikan dengan pH
10

Mineral acid yang dibutuhkan padaa kulit


Phosphate buffer kepala.
Pewarna D&C atau FD&C ±0,02 Untuk nilai estetik.
UV Benzhophenone-2 0,05- untuk melindungi shampoo
absorbent Benzhophenone-11 0,2% dari pemudaran warna
Buthylmethoxydibenzoylmet akibat terpapar sinar
hane
Pengharum ±1 Memberikan aroma yang
menyenangkan
Pengawet Methyl paraben Melindungi dari
Propyl paraben kontaminasi mikroba
Air q.s

c. Jenis-jenis Shampoo
 Berdasarkan Bentuk
1. Clear liquid shampoo
Proses formulasinya mudah dan banyak menghasilkan busa. Hanya
mengandung 1 larutan zat aktif. Warna umunya transparan atau bening,
surfaktan yang digunakan seperti TEA lauryl sulfat. Berfungsi untuk
membersihkan rambut sehingga rambut menjadi lebih rapi dan teratur.
2. Liquid Cream Shampoo
Shampoo yang sangat lembut karena mengandung emollient.
Umumnya menggunakan glikol stearat untuk membentuk krim.
3. Solid Cream dan Gel Shampoo
Shampoo jenis ini konsistensinya bergantung pada massa kristal yang
pada air hangat dapat larut sehingga konsistensinya hilang dan shampoo dapat
mengalir. Biasanya disimpan dalam wadah bermulut lebar/ tube.
Konsistensinya harus tepat dan dapat distabilkan dengan menambahan Na
lauryl sulfat untuk pasta dan Na stearat untuk gel.
4. Oil Shampoo
Shampoo jenis ini kurang berbusa. Mengandung minyak sulfonat
(76%) yang terbuat dari minyak-minyak (seperti castor oil dan olive oil).
Efektif untuk menghilangkan kotoran dan minyak dari rambut.
11

5. Powder Shampoo
Shampoo jenis ini jarang digunakan karena sulit menggunakannya
serta dapat merusak rambut. Mengandung bahan aktif yang mudah larut dan
higroskopis.
6. Aerosol Shampoo
Menggunakan bahan yang biasa digunakan untuk clear liquid shampoo
yang memiliki viskositas rendah dan dicampur dengan propellan dalam
bentuk emulsi.
7. Dry Shampoo
Shampoo berbentuk bubuk yang dapat mengabsorpsi lemak dan
kotoran. Mengandung campuran absorbent seperti amilum boraks silika. Cara
penggunaannya yaitu dengan menaburkan bubuk shampoo di rambut,
dibiarkan 10 menit kemudian sikat rambut untuk menghilangkan bubuk.
Dry shampoo ini hanya untuk perawatan rambut yang lengket oleh
sebum dan bagi yang tidak punya waktu untuk menata rambut
 Berdasarkan Fungsi
1. Conditioning Shampoo
Fungsinya selain untuk membersihkan rambut, dapat juga untuk
membuat rambut menjadi lebih mudah diatur, terasa lembut dan terlihat indah.
2. Baby Shampoo
Mengandung zat yang tidak mengiritasi mata, kulit dan saluran
pencernaan. Sistem surfaktan yang digunakan ialah yang lembut, seperti
surfaktan nonionik dan amfoterik.
3. Antidandruff Shampoo dan Medicated Shampoo
Berhubungan dengan aktivitas mikroba, sehingga perlu ditambahkan
germisida seperti surfaktan ammonium kuartener.
4. Acid – Balanced Shampoo
Merupakan shampoo dengan pH rendah untuk meminimalisir
kerusakan kulit kepala. pH asam ini cenderung merusak kestabilan surfakta n
dan viskositas shampoo. Hal ini dapat diatasi dengan menggunakan surfaktan
yang tidak dipengaruhi Ph antara 5 – 7 atau dengan membuat perpaduan
surfaktan. Biasanya digunakan surfaktan amin oksida dan amfoterik.
5. Deep Cleansing Shampoo
12

Shampoo jenis ini didesain untuk membersihkan segala macam


kotoran dari kulit kepala. Umumnya mengandung detergen dalam jumlah
besar sehingga menghasilkan banyak busa. Jenis shampoo ini tidak cocok
untuk hair extension karena cenderung membuat rambut kering. Hal ini dapat
diselesaikan dengan menggunakan shampoo dengan moisturizer karena
rambut extension biasanya telah melalui proses deodorizing dan sterilisasi
sehingga tidak dapat menghasilkan minyak rambut alami yang berfungsi untuk
proteksi rambut. Shampoo jenis ini juga dapat memindahkan lapisan
permukaan kulit kepala sehingga kurang cocok digunakan sebagai shampoo
anti dandruff.

2.4. Shampoo Anti-ketombe


Jamur Malassezia akan lebih efektif jika dirawat menggunakan Zinc
atau garam selenium yang dapat memperlihatkan aktivitas antifungi
(Schwartz et al). Zink pirition banyak digunakan dalam sediaan shampoo
anti-ketombe karena hanya sedikit yang larut dalam air sehingga
menyebabkan zink pirition tertahan pada kulit kepala setelah penyiraman
dengan air. Selain itu, zink pirition tersedia dalam harga yang terjangkau dan
dapat diformulasi menjadi sediaan galenika karena tidak berwarna dan tidak
berbau (Schwartz et al). Zink pirition dengan konsentrasi 0,3 – 2,0%
menunjukkan aktivitas antifungi terhadap Malassezia (Schwartz et al). Selain
zink pirition, selenium sulfida dengan konsentrasi 0,6% juga banyak
digunakan sebagai zat aktif dalam sediaan shampoo anti-ketombe (Schwartz
et al).
13

BAB 3

ISI

3.1. Praformulasi
3.1.1. Bahan

Zink Pirition

Gambar 4. Struktur Kimia Zink Pirition

(Sumber: Sweetman. 2009)

 Kelarutan: Tidak larut dalam air.


 OTT: Agen pengoksidasi, agen pereduksi, logam berat.
 Konsentrasi: 1-2%.
 Kegunaan: Zat aktif untuk shampo anti-ketombe.
 Alasan Pemilihan: Sudah umum digunakan sebagai zat aktif shampo anti-
ketombe, dapat bekerja sebagai bakteriostatik dan fungistatik, merupakan
anti-ketombe yang efektif berdasarkan kemampuan molekul pirition yang
tak terionisasi untuk mengganggu transpor membran dengan menghambat
mekanisme energi pompa proton sehingga dapat menghambat
pertumbuhan jamur.

Natrium Lauril Sulfat

Gambar 5. Struktur Kimia Natrium Lauril Sulfat

(Sumber: Rowe, et al. 2009)


14

 Kelarutan: Mudah larut dalam air, praktis tidak larut dalam kloroform,
eter.
 OTT: Dengan surfaktan kationik menurunkan efektivitas SLS.
 Konsentrasi: 10%.
 Kegunaan: Deterjen dalam shampo.
 Alasan Pemilihan: SLS sebagai pembentuk busa yang baik dalam keadaan
asam maupun basa.

Cocamide DEA

Gambar 6. Struktur Kimia Cocamide DEA

(Sumber: IARC MONOGRAPH)

 Kelarutan: Tidak dapat bercampur dengan air 200 C.


 OTT: Asam kuat, basa, dan agen pengoksidasi.
 Konsentrasi: 1-25%.
 Kegunaan: Pengontrol viskositas.
 Alasan Pemilihan: Telah banyak digunakan dalam shampo yang beredar di
pasaran dan aman digunakan untuk kulit, serta memiliki fungsi sebagai
penguat busa dan cocok bila dikombinasikan dengan SLS.
15

CMC-Na

Gambar 7. Struktur Kimia CMC-Na

(Sumber: Rowe, et al. 2009)

 Kelarutan: Praktis tidak larut dalam aseton, etanol 95%, eter, dan toluen.
Mudah terdispersikan dalam air pada berbagai temperatur.
 OTT: Agen pengoksidasi.
 Konsentrasi: 3-6%
 Kegunaan: Suspending agent, agen viscosity-increasing.
 Alasan Pemilihan: Memiliki kemampuan peningkat viskositas yang baik
dan umum digunakan dalam sediaan shampo.

Dimetikon

Gambar 8. Struktur Kimia Dimetikon

(Sumber: Rowe, et al. 2009)

 Kelarutan: Tidak dapat bercampur dengan etil asetat, metil etil keton,
minyak mineral, eter, kloroform, dan toluen, larut dalam isopropil miristat,
agak sukar larut dalam etanol 95%, praktis tidak larut dalam gliserin,
propilen glikol, dan air.
 OTT: -
 Konsentrasi: 0,5-5,0%.
 Kegunaan: Antibusa.
16

 Alasan Pemilihan: Merupakan antibusa yang cukup baik, sehingga sediaan


dapat disimpan dalam jangka waktu yang lebih lama tanpa mengalami
pembusahan.

Olive Oil

 Kelarutan: Agak larut dalam etanol 95%, tidak bercampur dengan eter,
kloroform, karbon disulfida.
 OTT: Dapat terbentuk reaksi saponifikasi dengan alkali hidroksida.
 Konsentrasi: 3%.
 Kegunaan: Conditioner pada shampo anti-ketombe.
 Alasan Pemilihan: Banyak digunakan sebagai conditioner rambut, salah
satu jenis minyak alami dan aman digunakan.

Metil Paraben

Gambar 9. Struktur Kimia Metil Paraben

(Sumber: Rowe, et al. 2009)

 Kelarutan: 1:2 etanol; 1:10 eter; 1:60 gliserin; praktis tidak larut dalam
minyak mineral, 1:5 propilen glikol; 1:400 air.
 OTT: Surfaktan noninonik.
 Konsentrasi: 0,18%.
 Kegunaan: Pengawet antimikroba.
 Alasan Pemilihan: Merupakan pengawet yang umum digunakan, dapat
dikombinasi dengan baik dengan propil paraben, terdapat literatur yang
mencantumkan perbandingan kombinasi metil paraben dan propil paraben.
17

Propil Paraben

Gambar 10. Struktur Kimia Propil Paraben

(Sumber: Rowe, et al. 2009)

 Kelarutan: Mudah larut dalam aseton dan eter; 1:2500 dalam air; 1:3,9
propilen glikol; 1:250 gliserin; 1:1,1 etanol 95%.
 OTT: Surfaktan nonionik.
 Konsentrasi: 0,02%.
 Kegunaan: Pengawet antijamur.
 Alasan Pemilihan: Merupakan pengawet yang umum digunakan, dapat
dikombinasi dengan baik dengan metil paraben, terdapat literatur yang
mencantumkan perbandingan kombinasi metil paraben dan propil paraben.

Mentol

Gambar 11. Struktur Kimia Mentol

(Sumber: Rowe, et al. 2009)

 Kelarutan: Sangat mudah larut dalam etanol 95%, kloroform, eter, dan
parafin cair, mudah larut dalam asam asetat glasial, larut dalam aseton, dan
benzen, agak mudah larut dalam gliserin, praktis tidak larut dalam air.
 OTT: Inkompatibel dengan butilkloral hidrat, kamfer, kloral hidrat,
kromium trioksida, beta-naftol, fenol, kalium permanganat, pirogalol,
resorsinol, dan timol.
18

 Konsentrasi: 0,05-10%
 Kegunaan: Pemberi bau mentol pada shampo.
 Alasan Pemilihan: Memiliki bau yang segar dan sesuai dengan aroma
shampo anti-ketombe pada umumnya.

3.1.2. Rancangan Formula


Sediaan yang terdiri dari zink piriton sebagai zak aktifnya akan dibuat
dalam jumlah 100 g untuk skala kecil dan 600 g untuk skala besar. Kemudian
sediaan akan dimasukkan dalam wadah berukuran 80 ml.
R/ SLS 10%
Cocamide DEA 4%
Propilen Glikol 15%
Zink Pirition 2%
CMC Na 3%
Dimetikon 2,5%
Metil Paraben 0,18%
Propil Paraben 0,02%
Olive Oil 3%
Mentol 0,1%
Parfum 20 tetes
Aquadest ad 100%
3.2. Formulasi
3.2.1. Perhitungan Bahan

Tabel 2. Perhitungan Bahan

Skala Kecil Skala Besar


Persentase
Bahan (Dalam 100 g (Dalam 600 g
(%)
Sediaan) (g) Sediaan) (g)

Zink Pirition 2 2 12

CMC-Na 3 3 18
19

Natrium Lauril Sulfat 10 10 60

Cocamide DEA 4 4 24

Dimetikon 2,5 2,5 15

Propilen Glikol 15 15 90

Metil Paraben 0,18 0,18 1,08

Propil Paraben 0,02 0,02 0,12

Olive Oil 3 3 18

Mentol 0,1 0,1 0,6

Parfum 20 tetes 20 tetes 120 tetes

Aquadest ad 100 ad 100 ad 100

3.2.2. Metode dan Prosedur Pembuatan


1. Panaskan sebagian aquadest hingga 70 o C, dispersikan CMC-Na ke
dalamnya.

2. Gunakan sebagian aquadest yang tidak dipanaskan untuk melarutkan SLS.

3. Campurkan campuran 1 dan 2 dengan menggunakan homogenizer sekitar


500 rpm hingga tercampur semua dengan tetap menjaga suhu sekitar 70 o C
dengan heater.

4. Campurkan cocamide DEA, dimetikon, olive oil pada cawan penguap,


panaskan hingga suhu 70o C.

5. Larutkan metil paraben dan propil paraben dalam propilen glikol sambil
dipanaskan pada suhu 70o C.

6. Masukkan campuran 4 dan 5 ke dalam campuran 3, homogenkan dengan


homogenizer dengan kecepatan bertahap hingga 1200 rpm.
20

7. Tambahkan zink pirition ke dalam larutan sambil diaduk hingga homogen.

8. Jika semua telah homogen, masukkan mentol dan parfum kemudian


masukkan ke dalam wadah.

9. Beri label dan penandaan.

3.3. Evaluasi
3.3.1. Pengamatan organoleptis.
Uji penampilan yang dilakukan terhadap sediaan shampo
meliputi uji pengamatan visual terhadap sediaan, seperti konsistensi,
warna, dan bau. Berdasarkan hasil pengamatan, konsistensi sediaa n
shampoo tidak terlalu kental, sedangkan warna sediaan adalah putih
kotor dan terlihat homogen. Sediaan shampo yang dihasilkan berbau
parfum yang ditambahkan akan tetapi bau mentol kurang tercium.

Gambar 12. Organoleptis Sediaan


(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

3.3.2. Uji homogenitas.


Pengujian homogenitas dilakukan untuk mengetahui apakah
pada saat proses pembuatan shampo, bahan aktif dengan basisnya
tercampur secara homogen.
Prosedurnya adalah setelah dihomogenkan diamati warna dan
apakah terdapat bulir-bulir zat yang tidak homogen.
Penerimaan: homogenitas ditandai dengan warna yang sama
pada semua bagian dan tidak terdapat bulir-bulir zat yang tidak
homogen.
21

Hasil: tidak ditemukan perbedaan warna pada shampo dan


bulir-bulir zat yang tidak homogen.

Gambar 13. Uji Homogenitas Sediaan

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

3.3.3. Pengukuran pH
Pengujian pH dilakukan dengan menggunakan alat pH meter.
pH sediaan shampo harus sesuai dengan pH kulit rambut yaitu antara
5,5 sampai 8. pH yang tidak sesuai akan berdampak pada keadaan
normal kulit kepala.
Cara Kerja:
Kalibrasi pH meter
1. Disiapkan larutan dapar pH 7 dan pH 4
2. Dibuka tutup plastik elektroda
3. Elektroda dibersihkan menggunakan aqua deionisasi (DI), lalu
dikeringkan menggunakan tisu bersih.
4. Aktifkan tombol on/off pada pH meter
5. Elektroda yang sudah dibersihkan dimasukkan ke dalam larutan dapar
pH 7
6. Ditekan tombol CAL dua kali
7. Layar display akan menunjukaan angka, ditunggu hingga angka
tersebut tidak berubah lagi
8. Ditekan tombol CAL sekali hingga tulisan CAL pada layar display
tidak berkedip lagi
22

9. Elektroda dikeluarkan dari dapar pH 7 dan dibersihkan dengan aqua


deionisasi, dikeringkan dengan tisu
10. Ulangi langkah 5-9 dengan menggunakan dapar pH 4
11. Pada bagian bawah pH meter akan menunjukkan angka 7 dan 4,
proses kalibrasi selesai.
Pengukuran pH Shampoo Anti Ketombe

1. Dibuat larutan shampo 1/100 b/v


2. Dipastikan suhu larutan sama dengan suhu saat kalibrasi pH meter
(250 C)
3. Penutup elektroda dibuka, elektroda dibersihkan dengan aqua DI,
dikeringkan dengan tisu.
4. Dihidupkan pH meter. Elektroda dicelupkan ke dalam larutan krim.
5. Ditekan tombol MEAS untuk mengukur. Pada display akan muncul
tulisan HOLD yang berkedip. Ditunggu hingga pH muncul di layar,
dicatat pH yang terbaca.

Hasil uji pH adalah 7,18. Hasil uji pH pada sediaan shampo


memenuhi persyaratan.

Gambar 14. Uji pH

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)


23

3.3.4. Uji Viskositas

Viskositas adalah ukuran tahanan suatu cairan untuk mengalir.


Makin besar tahanan suatu zat cair untuk mengalir, makin besar pula
viskositasnya. Viskositas ditentukan oleh rate of shear dan shearing stress
dari sediaan. Material yang tidak dipengaruhi oleh rate of shear pada
temperatur tertentu sehingga hanya memepunyai satu viskositas disebut
sebagai cairan newton. Sedangkan, material yang memiliki viskositas
yang tidak tetap pada temperatur tertentu (viskositas dipengaruhi oleh rate
of shear dan suhu) disebut cairan non-Newton. Cairan new newton terdiri
dari lain aliran plastik, pseudoplastik, dilatan, tiksotropik, rheopeksi,
antitiksotropik.

Untuk mengukur viskositas sediaan digunakan viskometer


Brookfield dan dilakukan pengukuran pada beberapa kecepatan geser.

Alat: Viskometer Brookfield

Cara kerja :

1. Wadah (beaker glass 250 ml) diisi dengan shampoo yang akan diuji
2. Spindle yang sesuai dipasang pada gantungan spindel. Percobaan
dilakukan dengan spindel 2.
3. Spindel diturunkan sedemikian rupa sehingga batas spindel tercelup ke
dalam krim
4. Stop kontak dipasang, diatur kecepatan putar spindel. Dinyalakan
motor dengan menekan tombol dan spindel dibiarkan berputar sampai
pembacaan stabil
5. Dicatat angka yang ditunjukkan oleh jarum merah pada skala dengan
bantuan menekan ‘clutch’ jika dilakukan dengan kecepatan tinggi serta
mematikan motor
6. Dengan mengubah-ubah kecepatan putar akan didapat viskositas pada
berbagai rpm, mulai dengan 2, 5, 10, 20, 50 rpm dan kemudian dibalik
dari 50, 20, 10, 5, 2 rpm.
7. Dihitung viskositas dan dibuat rheogramnya. Untuk menghitung
viskositas, angka pembacaan hendaklah dikalikan dengan faktor yang
24

sesuai dengan viskometer, spindel, kecepatan yang digunakan. Untuk


memperoleh ketelitian yang tinggi, hindari pembacaan di bawah 10,0.

Gambar 15. Alat Viskometer Brookefield

Tabel 3. Hasil Pembacaan Viskositas

Spindel Kecepatan Dial Faktor Viskositas Shearing Rate of Shear


(rpm) Reading Koreksi (η=drxf) Stress (F/A=dr (dv/dr=F/A x
(dr) (f) x 7,187) 1/η)

2 2 5 400 2000 35,935 0,0179

2 5 8 160 1280 57,496 0,0449

2 10 10,5 80 840 75,4635 0,0898

2 20 15 40 600 107,805 0,1797

2 50 24,5 16 392 176,0815 0,4492

2 50 24 16 384 172,488 0,4492

2 20 14 40 560 100,618 0,1797

2 10 10 80 800 71,87 0,0898

2 5 7 160 1120 50,309 0,0449

2 2 5 400 2000 35,935 0,0179


25

Gambar 16. Kurva Viskositas Shampoo Antiketombe (Zink Pirition)

Hasil Pengamatan

Sediaan memiliki sifat aliran tiksotropik.

3.3.5. Uji bobot jenis


Prinsip evaluasi densitas adalah membandingkan bobot jenis
sediaan dengan bobot jenis pelarut pada suhu dan waktu yang sama.
Metode yang dilakukan adalah
 Timbang bobot piknometer kosong (W1)
 Timbang bobot piknometer + air pada suhu kamar (W2)
 Timbang bobot piknometer + sediaan (W3)
Hitung bobot jenis dengan rumus :

Gambar 17. Piknometer


26

Hasil:

Dari uji bobot jenis yang kami lakukan didapatkan hasil:

Bobot piknometer kosong (W1)= 13,627 gram

Bobot piknometer berisi aquadest (W2)= 24,038 gram

Bobot piknometer berisi sediaan (W3)= 23,123 gram

Sehingga

Bobot Jenis = g/ml

3.3.6. Uji Keamanan (Tidak Dilakukan)


Uji keamanan yang dilakukan berupa uji iritasi mata dan
sensitisasi kulit, kedua uji tersebut dilakukan pada hewan percobaan,
yakni kelinci albino.
Penerimaan hasil uji keamanan adalah tidak terjadi iritasi kulit
dan mata pada hewan percobaan yang diamati pada selang waktu
tertentu.
Uji ini tidak dilakukan oleh praktikan karena keterbatasan
waktu dan keterbatasan biaya dalam penyiapan hewan percobaan.

3.4 Kemasan dan Penandaan


Sediaan shampo yang sudah dibuat oleh praktikan dimasukkan dalam
kemasan primer berupa botol plastik. Alasan penggunaan botol plastik
karena lebih ekonomis, ringan, tidak mudah pecah, dan mudah untuk
pengeluaran isi. Pada sediaan shampo praktikan tidak digunakan kemasan
sekunder.
Pada label kemasan primer shampo harus dicantumkan
informasi/keterangan mengenai:
 Nama produk.
 Nama dan alamat produsen atau importir/penyalur.
 Ukuran, isi atau berat bersih.
27

 Komposisi dengan nama bahan sesuai dengan kodeks kosmetik Indonesia


atau nomenklatur lainnya yang berlaku.
 Nomor izin edar.
 Nomor bets/kode produksi.
 Kegunaan dan cara penggunaan kecuali untuk produk yang sudah jelas
penggunaannya.
 Bulan dan tahun kadaluarsa bagi produk yang stabilitasnya kurang dari 30
bulan.
 Penandaan lain yang berkaitan dengan keamanan dan atau mutu.

3.5 Pembahasan
Pada praktikum kali ini, praktikan membuat shampo anti-ketombe yang
mengandung zink pirition sebagai zat aktif. Pada studi praformulasi praktikan
memutuskan untuk membuat 600 g shampo dengan pertimbangan 2 botol sediaan (yang
masing-masing terdiri dari 100 ml shampo) akan diserahkan saat evaluasi dan sisanya
akan digunakan untuk evaluasi.
Basis yang praktikan gunakan dalam pembuatan shampo ini adalah CMC-Na
sebagai agen peningkat viskositas. Pemilihan CMC-Na sebagai basis shampo ini adalah
CMC-Na telah banyak digunakan di berbagai jurnal, selain itu CMC-Na memiliki
kestabilan yang lebih bagus dari agen peningkat viskositas lainnya.
Evaluasi shampo ditujukan untuk mengetahui kelayakan produk shampo yang
praktikan hasilkan. Setelah melalui proses produksi, sediaan farmasi yang telah jadi harus
dievaluasi sesuai jenis sediaannya. Evaluasi shampo yang praktikan lakukan adalah uji
penampilan, uji homogenitas, uji pH, penentuan viskositas dan sifat alir, dan uji
bobot jenis.

a. Uji penampilan
Pada uji penampilan dilakukan pengamatan visual terhadap viskositas
dan warna shampo, serta dicium bau dari shampo yang diproduksi.
Berdasarkan hasil pengamatan, shampo yang praktikan hasilkan tidak terlalu
kental dan berwarna putih kotor. Terlihat homogen pada bagian luar serta
menghasilkan bau parfum yang digunakan, untuk bau mentol kurang tercium.
Penyebab sediaan kami tidak terlalu kental mungkin disebabkan karena CMC-
Na yang digunakan kurang dapat mengembang (kualitas kurang baik). Faktor
28

lain yang dapat menyebabkan sediaan tidak terlalu kental lain adalah
perhitungan air yang kurang tepat sehingga air yang digunakan terlalu banyak.
Sediaan kami juga sedikit foaming, hal ini dapat disebabkan karena kecepatan
pengadukan tidak sesuai.
b. Uji homogenitas
Uji homogenitas dilakukan untuk mengetahui pada saat produksi shampo,
zat-zat yang ditambahkan telah terdispersi dengan baik di dalam basisnya. Pengujian
ini dilakukan dengan mengamati kehomogenan warna dan ada atau tidak terdapat
bulir-bulir akibat zat yang tidak homogen dalam sediaan. Hasilnya adalah warna
sediaan shampo kelihatan homogen serta tidak terdapat bulir-bulir dalam sediaan.
Dapat disimpulkan shampo praktikan memenuhi persyaratan uji homogenitas.

c. Uji pH
Uji pH dilakukan menggunakan larutan shampo 1% (1 gram shampo
diencerkan menggunakan 100 ml aquadest). Dari hasil pengukuran didapatkan
pH sediaan shampo kami adalah sebesar 7,18. Sehingga dapat disimpulkan
bahwa pH sediaan shampo anti ketombe kami masuk dalam rentang pH yang
diizinkan untuk kulit yaitu 5,5-8.
d. Penentuan viskositas dan sifat alir
Penentuan viskositas dan sifat alir dilakukan dengan menggunakan
viskometer Brookfield menggunakan spindel 2. Digunakan spindel 2 karena
sediaan shampo anti ketombe kami tidak terlalu kental sehingga masih dapat
terbaca ketika dilakukan pengukuran menggunakan spindel 2. Kecepatan
divariasikan mulai dari 2, 5, 10, 20 dan 50 rpm kemudian diturunkan kembali
dari 50 rpm, 20, 10, 5 dan 2 rpm. Setelah didapatkan hasil pembacaan (dial
reading) kemudian dibuat kurva shearing stress vs rate of sheer. Dari kurva
yang dibuat dapat dilihat bahwa sediaan shampo kami memiliki sifat alir
tiksotropik. Pada aliran tiksotropik kurva menurun berada di sebelah kiri kurva
menaik. Hal ini disebabkan karena terjadinya perubahan struktur yang tidak
kembali ke keadaan semula dengan segera apabila tekanan dikurangi.
e. Uji bobot jenis
Pada evaluasi dilakukan uji bobot jenis dengan tujuan agar praktikan
mengetahui volume shampo yang harus ditempatkan ke wadah. Hal ini karena
pada saat praformulasi, praktikan menghitung bahan-bahan yang diperlukan
dalam satuan gram. Sehingga untuk mengetahui volume yang harus diisikan
29

pada wadah dibutuhkan harga bobot jenis. Dari hasi uji bobot jenis yang telah
dilakukan, didapatkan bobot jenis sediaan shampoo anti ketompe kami adalah
0,912 g/ml. Sehingga didapatkan volume yang akan diisikan ke wadah adalah
sebanyak 109,65 mL.
30

BAB 4
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan evaluasi sediaan secara organoleptis, sediaan yang kami
buat tidak terlalu kental dan terjadi foaming. Akan tetapi dari segi aroma
sediaan kami berbau harum seperti bau fragrans yang digunakan akan tetapi
bau mentol kurang tercium. Jika dilihat dari hasil evaluasi pH dan viskositas,
sediaan kami memnuhi syarat. Dimana pH sediaan kami (7,18) masuk rentang
pH kulit 5,5-8. Sedangkan sifat alir yang ditunjukkan oleh sediaan kami adalah
tiksotropik.
4.2 Saran
Karena secara organoleptis sediaan kami kurang baik dan dapat
disebabkan karena kesalahan saat proses formulasi. Maka penulis
menyarankan untuk ke depannya perlu dilakukan proses praformulasi yang
lebih mendalam mengenai formula dan proses pembuatan sediaan. Sehingga
akan dihasilkan sediaan yang baik.
31

DAFTAR PUSTAKA

Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. Keputusan Kepala Badan
Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia Nomor HK.00.05.4.1745
Tentang Kosmetik.

Ellis, H., & Mahadevan, V. (2013). The surgical anatomy of the scalp. Elsevier Ltd.
Flick, Ernest W. 1997. Cosmetic and Toiletry Formulations Second Edition Volume 6.
USA: Noyes Publications.

Harry, R., & Rieger, M. (2000). Harry’s cosmeticology (8th ed.). Boston, Ma.:
Chemical Pub.
IARC MONOGRAPHS. Coconut Oil Diethanolamine Condensate.

Making Cosmetics Inc. Anti-dandruff treatment.Renton, WA.

Mitsui, T. (1996). New cosmetic science. Amsterdam: Elsevier Science.


Potluri, Anusha; G, Harish; Kumar B. Pragathi; Durraivel. 2013. Formulation and
Evaluation of Herbal Anti-Dandruff Shampoo. Nimra College of Pharmacy,
Vijayawada, Andhra Pradesh, India.

Rowe, Raymond C.; Sheskey, Paul J.; dan Quinn, Marian E. 2009. Handbook of
Pharmaceutical Excipients Sixth Edition. Great Britain: PhP Pharmaceutical
Press.

Schmidt-Wendtner, M.-H., Korting, H.C. (2006). The pH of the skin surface and its
impact on the barrier function. Germany: Rheinische Friedrich Wilhelm
University and Ludwig Maximilians University.
Schwartz, J.R., DeAngelis, Y.M., & Dawson, Jr. T.L. Chapter 12: Dandruff and
seborrheic dermatitis: a head scratcher.
Sweetman, Sean C. 2009. Martindale The Complete Drug Reference Thirty-Six
Edition. London: PhP Pharmaceutical Press.