Anda di halaman 1dari 8

PEDOMAN PENYUSUNAN LAPORAN

On The Job Training (OJT 1 )


DIKLAT CALON PENGAWAS

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
LEMBAGA PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN KEPALA SEKOLAH
( LPPKS ) INDONESIA
2018
DAFTAR ISI

Halaman Judul ………………………………………………………


Daftar Isi ……………………………………………………………….
Pengantar ……………………………………………………………….

I. FORMAT LAPORAN
A. Bagian Awal ……………………………………………………………….
B. Bagian Isi ……………………………………………………………….
C. Bagian Akhir ……………………………………………………………….

II. PENULISAN LAPORAN


A. Penulisan Umum (Bagian Awal ) ……………………………………...........
B. Penulisan Bagian Isi ………………………………………………………….
C. Penulisan Bagian Akhir ……………………………………………………….
D. Bagian Lampiran dari laporan …………………………………………………

Lampiran-lampiran :
1.1 Contoh Format Halaman Sampul/Cover
1.2 Contoh Format Halaman Pengesahan
1.3 Contoh Format Kata Pengantar
1.4 Contoh Format Daftar Isi
1.5 Contoh Format Daftar Tabel
1.6 Contoh format Daftar Grafik
1.7 Contoh Format Daftar Lampiran
PENGANTAR

Menurut Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi


Birokrasi Nomor 21 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka
Kreditnya sebagaimana telah diubah menjadi Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur
Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14 Tahun 2016, pengawas sekolah adalah jabatan
fungsional yang mempunyai ruang lingkup tugas, tanggung jawab dan wewenang untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan akademik dan manajerial pada satuan pendidikan.
Tugas pokok pengawas sekolah adalah melaksanakan tugas pengawasan akademik dan
manajerial pada satuan pendidikan yang meliputi penyusunan program pengawasan,
pelaksanaan pembinaan, pemantauan pelaksanaan 8 (delapan) Standar Nasional
Pendidikan, penilaian, pembimbingan dan pelatihan professional guru, evaluasi hasil
pelaksanaan program pengawasan, dan pelaksanaan tugas pengawasan di daerah khusus.
Untuk melaksanakan tugas tersebut, seorang pengawas sekolah dituntut untuk
memiliki kualifikasi dan kompetensi yang dipersyaratkan sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar Pengawas
Sekolah.
Oleh karena itu, guru yang diangkat menjadi pengawas sekolah harus memenuhi
persyaratan sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara
dan Reformasi Birokrasi Nomor 21 Tahun 2010 sebagaimana telah diubah menjadi
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14
Tahun 2016, Peraturan Bersama Menteri Pendidikan Nasional dan Kepala Badan
Kepegawaian Negara Nomor 01/111/PB/2011 dan Nomor 6 Tahun 2011, Peraturan Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 143 Tahun 2014 dan Edaran Bersama Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan dan Kepala BKN Nomor 1 Tahun 2016 dan Nomor
1/SE/XII/2016 dan memperoleh STTPP yang diterbitkan oleh LP2KS atau instansi
pelatihan/lembaga pelatihan yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
Untuk itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat Jenderal
Guru dan Tenaga Kependidikan sebagai instansi Pembina menerbitkan “Pedoman Penilaian
Pendidikan dan Pelatihan Fungsional Calon Pengawas Sekolah” sebagai implementasi dari
Peraturan Dirjen GTK Nomor………Tahun 2018 tentang Petunjuk Teknis Pendidikan dan
Pelatihan Fungsional Calon Pengawas Sekolah dan Petunjuk Teknis Pendidikan dan
Pelatihan Penguatan Pengawas Sekolah.
Pedoman ini diharapkan dapat dijadikan acuan bagi Dinas Pendidikan
Provinsi/Kabupaten/Kota, Pengawas Sekolah, dan para pemangku kepentingan pendidikan
lainnya dalam melakukan rekrutmen, seleksi, dan pengangkatan calon pengawas sekolah.
Kami mengucapkan terima kasih tim penyusun Pedoman Penilaian Pendidikan dan
Pelatihan Fungsional Calon Pengawas Sekolah.

Jakarta, Oktober 2018


Direktur Pembinaan Tenaga Kependidikan

...
NIP. ....

I
FORMAT LAPORAN

Pedoman Penulisan Tugas Akhir ini dibagi dalam tiga bagian yaitu: (a) awal; (b) isi;
dan (c) akhir.
A. BAGIAN AWAL
Bagian Awal terdiri atas:
a. Halaman Sampul/cover;
b. Kata Pengantar;
c. Daftar Isi;
d. Daftar Tabel (jika diperlukan);
e. Daftar Gambar (jika diperlukan);
f. Daftar Lampiran (jika diperlukan)

Keterangan di atas :

a. Halaman Sampul/cover
Halaman sampul sebagai halaman terdepan yang pertama terbaca dari laporan.
Halaman Sampul harus dapat memberikan informasi singkat, jelas dan tidak bermakna
ganda (ambigu) kepada pembaca yang berupa judul, identitas penulis, nip, unit kerja atau
institusi. Adapun ketentuan penulisan halaman sampul/cover terdapat pada bagian II

b. Kata Pengantar
Memuat pengantar singkat laporan, ucapan terima kasih atau penghargaan kepada
berbagai pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan.
Ketentuan mengenai penulisan Kata Pengantar dapat dilihat pada bagian II

c. Daftar Isi
Daftar Isi memuat semua bagian tulisan beserta nomor halaman masing-masing,
yang ditulis sama dengan isi yang bersangkutan. Daftar isi ringkas dan jelas. Ketentuan
yang menyangkut penulisan Daftar Isi dapat dilihat pada bagian II

d. Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lampiran


Daftar tabel, gambar, dan lampiran digunakan untuk memuat nama tabel, gambar,
dan lampiran yang termuat dalam laporan. Penulisan nama tabel, gambar, dan lampiran
menggunakan huruf kapital di awal kata (title case).
Ketentuan yang menyangkut penulisan daftar tabel, gambar, dan lampiran dapat dilihat
pada bagian II.
B. BAGIAN ISI
Untuk setiap peserta akan menyusun antar lain;
a) Makalah Best Practice,
b) Rencana Tindak Pengawasan

C. BAGIAN AKHIR
Bagian akhir terdiri dari: a. Daftar Referensi (jika ada), b. Lampiran
Lampiran-Lampiran merupakan data atau pelengkap atau hasil olahan yang menunjang
penulisan makalah best practice. Adapun pengelompokan lampiran disesuaikan dengan
jenis tugas (kegiatan) yang lebih detail.dapat dilihat pada bagian II.
II
PENULISAN LAPORAN

A. PENULISAN UMUM (BAGIAN AWAL)


Susunan penulisan merupakan faktor penting untuk mewujudkan laporan yang rapi
dan seragam.
1. Kertas.
Spesifikasi kertas yang digunakan:
 Jenis : HVS
 Warna : Putih polos
 Berat : 80 atau 70 gram
 Ukuran : A4 (21,5 cm x 29,7 cm)

2. Pengetikan.
Ketentuan pengetikan adalah sebagai berikut:
a) Pencetakan dilakukan pada satu sisi kertas (single side);
b) Posisi penempatan teks pada tepi kertas:
 Batas kiri : 4 cm (termasuk 1 cm untuk penjilidan) dari tepi kertas
 Batas kanan : 3 cm dari tepi kertas
 Batas atas : 4 cm dari tepi kertas dan
 Batas bawah : 3 cm dari tepi kertas;
c) Huruf menggunakan jenis huruf Times New Roman size 12 atau Arial 11 poin
(ukuran sebenarnya) dan diketik rapi (rata kiri kanan – justify).
d) Pengetikan dilakukan dengan spasi 1,5 (Line spacing = 1.5 lines)
e) Huruf yang tercetak dari printer harus berwarna hitam pekat dan seragam.

3. Penomoran Halaman
Penomoran halaman tidak diberi imbuhan apa pun. Jenis nomor halaman ada dua
macam, yaitu angka romawi kecil dan angka latin.

4. Angka Romawi Kecil


a. Digunakan untuk bagian awal laporan
b. Letak: tengah 2,5 cm dari tepi bawah kertas;

5. Angka Latin
a. Digunakan untuk bagian isi laporan dan bagian akhir laporan;
b. Letak: sudut kanan atas; 1,5 cm dari tepi atas kertas dan 3 cm dari tepi kanan kertas
c. Khusus untuk halaman pertama setiap bab, penomorannya diletakkan di tengah,
2,5 cm dari tepi bawah kertas.

6. Halaman Sampul atau Cover


Halaman Sampul ataau cover laporan, secara umum, mempunyai karakteristik sebagai
berikut:
a. Halaman Sampul dijilid dengan rapi
b. Semua huruf dicetak dengan tinta hitam dengan spasi tunggal (line spacing = single)
dan ukuran sesuai dengan contoh di Lampiran 2.1
Ketentuan penulisan Halaman Sampul/cover :
a. Di ketik simetris di tengah (center). Judul tidak diperkenankan menggunakan
singkatan, kecuali nama atau istilah (contoh: TK, SD, SMP, SMA, SMK) dan tidak
disusun dalam kalimat tanya serta tidak perlu ditutup dengan tanda baca apa pun.

7. Kata Pengantar
Penulisan Kata Pengantar secara umum, adalah sebagai berikut:
a. Semua huruf ditulis dengan tipe Times New Roman 12 atau Arial 11, spasi 1,5 (line
spacing = 1.5 lines) dan ukuran sesuai dengan contoh pada Lampiran 1.3
b. Judul Kata Pengantar ditulis dengan tipe huruf Times New Roman 12 atau Arial 11
poin, dicetak tebal dan huruf besar.
c. Urutan pihak-pihak yang diberi ucapan terima kasih dimulai dari pihak luar, lalu
keluarga atau teman.

8. Daftar Isi
Daftar Isi laporan secara umum adalah sebagai berikut:
a. Semua huruf ditulis dengan tipe Times New Roman 12 atau Arial 11 dengan spasi
tunggal (line spacing = single).
b. Khusus untuk judul tiap bab ditulis dengan Times New Roman 12 atau Arial 11
poin, dicetak tebal dan huruf besar (kapital). Contoh Daftar Isi dapat dilihat pada
Lampiran 1.3.

9. Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lampiran


Ketentuan penulisan secara umum adalah sebagai berikut:
a. Semua huruf ditulis dengan tipe Times New Roman 12 atau Arial 11 dalam spasi
tunggal (line spacing = single) sesuai dengan contoh pada Lampiran 1.1., 1.2., 1.3.
b. Judul Daftar Gambar, Daftar Tabel, dan Daftar Lampiran ditulis dengan tipe Times
New Roman 12 atau Arial 11, dicetak tebal dan huruf besar (kapital)