Anda di halaman 1dari 17

SMKN 1 PENANGGALAN

MODUL MENYIMPAN DAN MENGGUDANGKAN


BAHAN HASIL PERTANIAN

MODUL I
DEFINISI, JENIS, DAN FAKTOR YANG BERPERAN DALAM PENYIMPANAN

Penyimpanan adalah tindakan pengamanan barang (dalam hal ini komoditas pertanian)
yang karena sesuatu keadaan atau tujuan harus ditahan untuk beberapa waktu sebelum dijual,
didistribusikan atau diproses lebih lanjut.

Tujuan penyimpanan secara umum adalah untuk pengamanan baik dari pencurian
maupun kerusakan oleh serangga, tikus, jasad renik dengan jalan menghindari, mengurangi atau
menghilangkan berbagai factor yang dapat mengurangi nilai komoditas.

Tempat penyimpanan biasa terdiri dari :

1. Gudang yaitu tempat penyimpanan yang memungkinkan orang dan barang leluasa bergerak
didalamnya dan sering terkait dengan adanya system administrasi serta kegiatan
perdagangan.

2. Lumbung yaitu tempat penyimpanan yang lebih mengarah pada system penyimpanan
tradisional khususnya yang menyangkut tempat atau wadah baik berupa kotak, terumbu
bambu ataupun berupa bangunan khusus tempat penyimpanan pangan.

Dalam proses penyimpanan pada komoditas pertanian dapat terjadi kehilangan.


Kehilangan tersebut adalah :

a) Kehilangan bobot atau susut berat

b) Kehilangan rupa

c) Kehilangan mutu

d) Kehilangan nilai gizi

e) Kehilangan keamanan

f) Kehilangan harga
g) Kehilangan hukum

h) Kehilangan pasar

i) Kehilangan kepercayaan

Peranan penyimpanan bagi petani produsen :

1. Penyedia dan pengaman benih

2. Penyelamat dan pengaman hasil panen

3. Persediaan konsumsi keluarga sehari-hari

4. Persediaan di musim panceklik

5. Memperkokoh posisi tawar menawar

6. Memberikan keuntungan yang lebih baik

7. Sebagai sarana pembentukan dan penumpukan modal

8. Sebagai bagian dari proses penuaan (aging) misalnya tembakau

Peranan penyimpanan bagi pengusaha/pedagang dan bagi industry pengolahan :

1. Agar persediaan komoditas atau bahan baku tetap terjamin

2. Kelancaran bisnis

3. Jaminan untuk memperoleh kredit atau modal usaha

4. Memperkuat posisi tawar menawar

5. Memperoleh keuntungan yang lebih baik karena dapat mengatur produksi dan pemasaran

6. Persediaan jika terjadi keadaan darurat atau gejolak ekonomi dan sosial tidak menentu

7. Sebagai sarana pembentukan dan pengembangan modal

Peranan penyimpanan bagi suatu negara :

1. Sebagai stok nasional

2. Persediaan keadaan darurat

3. Menjamin stabilitas harga dan ekonomi

4. Menjaga stabilitas sosial, politik dan keamanan

5. Sebagai sarana meningkatkan sumber penghasilan dan devisa Negara

6. Meningkatkan kepercayaan luar negeri


Kondisi penyimpanan dapat dilakukan dengan cara :

1. Penyimpanan alami

Penyimpanan alami adalah penyimpanan pada kondisi apa adanya. Kondisi udara (suhu,
kelembapan, susunan gas, aliran) sekeliling komoditas bergantung pada kondisi udara sekeliling
secara umum dan kondisi wadah serta bangunan penyimpanan. Makin leluasa udara ke luar
masuk ruangan penyimpanan, makin besar pengaruh perubahan kondisi udara luar terhadap
komoditas yang disimpan. Komoditas pertanian yang sering dilakukan metode penyimpanan
alami adalah berupa biji-bijian.

2. Penyimpanan modifikasi dan terkendali

a. Penyimpanan dingin

Penyimpanan dingin adalah penyimpanan pada suhu rendah baik penyimpanan beku (freezing)
ataupun diatas titik beku. Jika suhunya sedikit diatas titik beku yaitu sekitar 1-5OC dikenal dengan
penyimpanan atis (chilled) dan jika suhunya sejuk (cold) yaitu sekitar 10OC maka dapat disebut
penyimpanan sejuk. Sementara itu cold storage di Indonesia lebih banyak diasosiasikan dengan
tempat atau perusahaan penyimpanan beku, terutama untuk es krim dan hasil hewani terutama
daging dan ikan beku.

b. Penyimpanan atmosfir modifikasi

Penyimpanan atmosfir modifikasi adalah penyimpanan dengan modifikasi atau mengontrol


udara atau gas sekitar komoditas. Modifikasi gas dilakukan umumnya diarahkan untuk
mengurangi kadar oksigen karena :

 Laju metabolism akan terhambat pada kadar O2 rendah

 Serangga bahkan cendawan tidak dapat berkembang biak pada kadar O2 rendah

 Proses ketengikan dan penyimpangan bau serta warna akibat proses oksidasi. Proses
ini dapat dihambat dengan kadar O2rendah

Prinsip kerja metode ini adalah memasukkan CO2 dan atau N2 sehingga O2 terdesak. Gas
CO2 dalam bentuk cair, gas ataupun padat dapat digunakan untuk maksud tersebut. Cara
lain yaitu dengan pembakaran agar O2 menurun dan CO2 meningkat. Komoditas
pertanian yang sering dilakukan metode ini adalah beras dan biji-bijian.

c. Penyimpanan atmosfir terkendali


Penyimpanan atmosfir terkendali dikenal dengan juga sebagai penyimpanan CA (controlled
atmosphere) adalah cara penyimpanan dengan pengaturan atau pengendalian suhu, kelembapan
dan gas sekeliling komoditas yang disimpan. Penyimpanan atmosfir terkendali banyak digunakan
untuk penyimpanan buah-buahan tropis dan bunga.

d. Penyimpanan kelembaban rendah

Beberapa jenis barang termasuk komoditas pertanian dan makanan sering memerlukan kondisi
kering atau kelembapan rendah didalam ruang penyimpanan. Untuk itu, banyak digunakan bahan
yang bersifat higroskopis. Bahan yang sering digunakan adalah gamping (CaO) dan silica gel.

3. Penyimpanan vakum

Dalam keadaan vakum kadar oksigen akan sangat rendah sehingga berbagai hama tidak
dapat berkembang. Kondisi tersebut juga menghambat reaksi kimia (oksidasi) sehingga
mengurangi laju kerusakan akibat reaksi kimiawi seperti bau apek, tengik.

4. Penyimpanan hermetik

Pada penyimpanan hermetic kondisi udara yang berhubungan dengan komoditas


sebenarnya tidak diubah, tetapi wadah atau tempat yang digunakan kedap udara sehingga tidak
memungkinkan udara luar masuk.

Metode penyimpanan dapat dilakukan dengan cara :

1. Curah

Keuntungan :

o Pemanfaatan ruang lebih efisien karena tidak ada ruang tumpukan

o Waktu lebih efisien karena komoditas dapat dimasukkan dan dikeluarkan lebih cepat

o Dapat menangani komoditas dalam jumlah besar

o Dapat menghemat biaya operasi

o Kehilangan komoditas karena tercecer dan rusak dapat lebih kecil pada waktu penanganan karena
dikerjakan secara mekanis

o Pengawasan dan pengendalian hama lebih mudah

Kelemahan :

o Biaya investasi lebih besar


o Memerlukan desain bangunan yang relative tidak sederhana

o Memerlukan tenaga kerja terlatih menangani peralatan

o Pemeliharaan dan peralatan relative lebih sulit

o Tidak semua komoditas pertanian dapat disimpan secara curah

o Jika didistribusikan dalam bentuk berkarung maka ada pekerjaan ekstra untuk mewadahkan

2. Berkarung

Kelebihan :

o Bangunan dapat dibuat secara sederhana dan murah

o Tidak memerlukan banyak peralatan

o Perawatan lebih mudah dan murah

o Gudang dapat digunakan untuk berbagai macam komoditas

o Memerlukan banyak tenaga kerja hal ini memberi lapangan kerja

o Tidak memerlukan wadah lagi jika komoditas akan didistribusikan

Kelemahan :

Waktu dan biaya pemasukan dan pembongkaran, upah tenaga kerja, pemanfaatan ruang yang

rendah dan sering kesulitan dalam pengendalian hama.

Factor yang berperan dalam penyimpanan adalah :

1. Factor teknis yang terdiri dari :

a) Bahan/komoditas

Yang berperan adalah jenis, sifat alami, kadar air, komposisi kimia, densitas

b) Lingkungan

Yang berperan adalah lingkungan fisis (suhu, kelembapan, tekanan udara)

c) Perlakuan

Yang berperan adalah pra perlakuan dan perlakuan selama penyimpanan

d) Wadah/tempat

Yang berperan adalah wadah, gudang dan lokasi

e) Manusia
Yang berperan sebagai perencana dan pelaksana

2. Factor ekonomis yang terdiri dari :

a) Pola usaha tani

Yang berperan adalah ukuran usaha, pemilikan, intensifikasi

b) Tata niaga

Yang berperan adalah system tata niaga, permintaan, penawaran

c) Pendanaan

Yang berperan adalah kemudahan mendapatkan modal

d) Kebijakan

Yang berperan adalah kebijakan ekonomi dan modal

e) Keamanan

Yang berperan adalah ketenangan dan kegairan usaha

Kerusakan yang terjadi baik langsung maupun tidak langsung dari kondisi lingkungan
penyimpanan :

1. Perubahan bentuk dan konsistensi

Perubahan bentuk dan konsistensi terjadi karena proses mekanis akibat perubahan
kondisi lingkungan fisis. Hal ini terjadi jika suatu komoditas segar berada dalam suatu lingkungan
yang kering atau tekanan uapnya rendah sehingga banyak air yang akan keluar dari komoditas
yang akan disimpan . Oleh karena kehilangan air maka komoditas akan layu, keriput atau
mengalami perubahan bentuk lainnya

2. Perubahan warna

Perubahan warna seperti memucat menguning atau perubahan warna lainnya dapat
terjadi akibat kondisi udara sekeliling. Proses perubahan warna akan makin dipacu dengan
makin tinggi suhu komoditas. Suhu komoditas akan tinggi jika suhu lingkungannya juga tinggi.

3. Perubahan komposisi kimiawi komoditas

Perubahan cita rasa (flavour) pada beberapa komoditas pangan segar (terutama buah-
buahan) sangat penting diperhatikan. Karena proses ini banyak dipengaruhi oleh factor suhu
maka pengaturan suhu sangat berperan pada penyimpanan tersebut.
4. Perkembangbiakan organism perusak

Suhu, kelembapan dan susunan gas berpengaruh terhadap pertumbuhan dan

perkembangbiakan organisme yang terkait penyimpanan. Sehingga pemahaman kondisi


lingkungan fisis dengan pertumbuhan dan perkembangbiakan organisme dapat diketahui dan
menduga kemungkinan yang akan terjadi.

MODUL II

ORGANISME DIDALAM GUDANG

MIKROORGANISME

1. Organisme nirperusak (non perusak)

Organisme nirperusak (non perusak) adalah organism mikro atau makro yang secara
langsung tidak menyerang atau merusak komoditas yang disimpan. Golongan ini terdiri dari :

a) Penyelonong (intruder)

Penyelonong adalah organisme (umumnya mikroorganisme) yang ada di komoditas atau


berada dalam ruang penyimpanan dengan alasan yang tidak jelas. Mungkin tertarik dengan
cahaya atau kegelapan gudang, tersesat atau ingin berteduh. Contoh jangkerik, cicak, walang
sangit. Organisme ini tidak merusak komoditas tetapi dapat mengotorinya sehingga dapat
dianggap pengganggu walaupun bukan perusak.

b) Predator dan parasit

Predator adalah binatang yang memangsa binatang lain dan dia tidak menumpang hidup
bersama mangsanya. Parasit adalah binatang atau tumbuhan yang hidup numpang pada inang
dan mengerogoti inangnya. Predator dan parasit biasanya memangsa hama. Predator ukurannya
lebih besar sedangkan parasit berukuran kecil.

c) Scavenger

Scavenger adalah binatang yang menyikat atau memakan bangkai, sisa-sisa makanan
ataupun kotoran kegiatan binatang lain sehingga dapat juga dikatakan pelahap kototan atau sisa
makanan. Contohnya cerurut dan semut.

d) Pemakan cendawan (fungusfeeder) dan mikroflora


Binatang pemakan cendawan seperti Ahasverus advena dan beberapa jenis tungau hidup
dari memakan spora maupun miselium cendawan yang tumbuh pada komoditas ataupun yang
tumbuh di dinding, lantai atau wadah penyimpanan.

Mikroflora atau tumbuhan berukuran mikro seperti cendawan, khamir, dan bakteri bukan hanya
penting peranannya sebagai factor perusak atau sebagai makanan untuk binatang pemakan
cendawan, tetapi diduga berperan dalam pencernaan serangga. Mikroflora membantu mencerna
makanan didalam perut serangga sehingga mudah diserap tubuh. Tanpa adanya mikroflora
pencerna serangga dapat mati lemas karena kekenyangan.

2. Hama gudang

Hama atau pest adalah organisme yang mengganggu dan merugikan manusia. Suatu jenis
organisme baru disebut hama jika dapat menimbulkan kerugian diatas ambang ekonomi yaitu
kerusakan atau gangguan yang menimbulkan kerugian ekonomi yang berarti.

Kerusakan yang terjadi akibat hama gudang adalah :

 Kerusakan fisis-mekanis seperti lika, koyak, dan berlubang menyebabkan cacat sehingga
mutunya turun dan harganya rendah bahkan ditolak

 Tercemar karena kotoran hasil kegiatan biologisnya seperti kotoran, kulit terkelupas dan
yang

tidak terlihat seperti urine dan racun

 Tercemar adanya bulu, bangkai, bagian atau bahkan organisme bersangkutan

 Secara tidak langsung kegiatan biologis organisme tersebut menaikkan suhu dan
kelembaban ruangan yang merangsan kerusakan lebih lanjut serta mempercepat proses
kerusakan fisiologis dan kimia lainnya

Organisme makro yang termasuk hama gudang adalah tikus, serangga, tungau, rayap dan
burung. Mikroorganisme yang tergolong hama gudang adalah cendawan, khamir, dan bakteri
perusak.

Pertumbuhan bakteri melalui fase-fase Adaptasi, Pertumbuhan awal, Pertumbuhan cepat,


Pertumbuhan melambat, Statis, dan Menurun.

Jasad renik yang penting pada penyimpanan adalah cendawan, khamir dan bakteri.
Cendawan umumnya menyerang komoditas relative agak kering, khamir menyerang komoditas
agak basah sampai basah sedangkan bakteri menyerang komoditas segar yang berkadar air
tinggi.

Berdasarkan kondisi suhu ada 3 golongan jasad renik yaitu ;


 Psikrofil (-5 sampai 20OC)

 Mesofil (10-45OC)

 Termofil (25-80OC)

Jenis jasad renik gudang yang menyerang pada komoditas segar atau baru masuk dari
lapangan adalah fusarium sp, Alternaria sp, Cladosporium sp, Helminthosporium. Khamir dan
penicillium spp sering menyerang bijian yang masih berada di lapangan dan kondisi basah atau
lembab. Sedangkan cendawan gudang sering menyerang komoditas kering seperti biji-bijian.
Umumnya dari genus Aspergillus dan penicillium.

Cara praktis mencegah atau mengurangi serangan jasad renik :

a) Membuat komoditas cukup kering sehingga Aw nya lebih rendah daripada Aw yang
diperlukan bagi pertumbuhan jasad renik

b) Membuat komoditas tidak dapat ditumbuhi jasad renik karena mengandung bahan kimia anti
jasad renik

c) Membuat kondisi udara sekeliling yang dapat menghambat pertumbuhan jasad renik

d) Sterilisasi pada komoditas lalu diikuti dengan kepasan hermetic (kedap udara)

Mikotoksin adalah racun yang dikeluarkan oleh mikroorganisme yang dapat merusak
orang tubuh manusia atau binatang.

Beberapa cendawan penghasil racun (mikotoksin ) dan jenis racunnya


No Jenis Cendawan Racun yang dihasilkan Keterangan

1 A. ochraceus Okhratoksin Merusak hati

2 P. patulum patulin Merusak syaraf

3 A. candidus citrinin Merusak ginjal

4 P. islandicum islanditoksin Merusak hati

5 F. graminearum zearalenone Merusak organ reproduksi

TIKUS

Tikus merupakan hewan yang cepat berkembangbiak dan merupakan hama utama yang

menyebabkan kehilangan sangat besar baik dari segi kualitas maupun kuantitas bahan pangan.

Tikus dapat membawa pathogen berbahaya seperti Salmonella typhii kuman penyebab
penyakit tipus. Kuman berkembang karena adanya kotoran, komoditas busuk akibat
serangannya, sampah dari sarangnya serta bekas makanan yang secara keseluruhan mengotori
komoditas yang disimpan.

Kerusakan/kehilangan yang ditimbulkan tikus yaitu :

 Kehilangan kuantitas

 Kerusakan wadah dan bangunan

 Pengotoran komoditas

 Pembawa dan penyebar kuman penyakit

Berdasarkan bentuk tengkorak, ordo rodentia terbagi :

o Hystricomorpha : bermoncong tumpul, senang tinggal di dalam tanah

o Scioromorpha : tinggal diatas pohon/didalam tanah, bentuk kepala bundar

o Myomorpha : mempunyai moncong relative panjang dan lancip (golongan tikus)

SERANGGA GUDANG

Serangga adalah binatang berkaki enam sehingga disebut heksapoda dan tubuh terdiri
dari 3 bagian : kepala, dada dan perut, memiliki sungut atau antenna sebagai alat penghidu.

Serangga memili 2 ordo yaitu golongan kumbang (Coleoptera) dan golongan ngengat atau
pijer (Lepidoptera). Perbedaannya adalah pada sayapnya. Sayap kumbang keras. Kedua ordo ini
memiliki metamorphosis (perubahan) sempurna yaitu telur, larva, kepompong, dewasa, telur dan
seterusnya.

Hama primer dapat menyerang komoditas yang masih utuh dalam arti masih berkulit
(keras) misalnya rhizopertha, sitophilus.

Hama sekunder hanya menyerang komoditas yang lunak, telah terkupas atau telah
terserang hama primer. Komoditas yang diserang misalnya beras, tepung, gaplek misalanya
tribolium, sp.

Hama utama (major pest) tergolong paling merusak dan umum dijumpai pada suatu
komoditas tertentu, misalnya sitophilus, sp. Dan tribolium sp. (serealia) calossobrochus spp
(kacang-kacangan), lasioderma sp (tembakau)

Hama minor tidak terlalu penting karena jarang menyerang komoditas tersebut dan kalau
menyerang biasanya hanya menimbulkan kerusakan yang relative kecil.

Hama pemakan dalam sebagian besar hidupnya berada didalam komoditas terutama fase
larva dan kepompong misalnya sitophilus sp. Dan rhizopertha sp.
Hama pemakan luar mempunyai kebiasaan makan dipermukaan komoditas contoh
tribolium, Corcyra, cryptoleste spp.
Komoditas Jenis hama

Serealia dan karbohidrat tinggi Sitophilus, rhizopertha, tribolium, stegobium, ephestia

Kacang-kacangan Callosobruchus chinensis

Kopi sejenisnya Araecerus fasciculatus

Kulit sejenisnya Dermestes spp

Tembakau Lasioderma spp

Kopra Necrobia rufipes

Kacang tanah Caryedon serratus

Tungau adalah binatang kecil berukuran kurang dari satu millimeter dan bukan serangga,
umumnya makan cendawan, ada juga yang menyerang biji-bijian dan hidup pada suhu seperti
serangga.
MODUL III

PENGENDALIAN HAMA GUDANG DAN TIKUS SECARA NIRKIMIAWI

PENGENDALIAN HAMA GUDANG

Pengendalian hama secara nirkimiawi adalah pengendalian hama yang dilakukan tanpa
menggunakan bahan kimia.

Pengendalian adalah tindakan pencegahan, pengawasan, penjagaan dan pemberatasan.


Pencegahan adalah usaha menghindari/mencegah kemungkinan serangan hama. Pengawasan
berarti pemantauan dan evaluasi terus menerus. Penjagaan adalah tindakan
mempertahankan/menjaga agar nilai dan daya guna komoditas tidak berkurang.

Pemberantasan adalah pembasmian hama yang menyerang dan merupakan tindakan


kuratif, sedangkan pencegahan, pengawasan dan penjagaan adalah tindakan yang bersifat
preventif.
PENGENDALIAN TIKUS

Serangan tikus pada komoditas pertanian ditandai dengan :

 Adanya bau urine

 Kotoran tikus dilorong, bawah tumpukan, pinggir dinding

 Tanda jalan/bekas lintas tikus dekat pintu, jendela

 Bekas kaki tikus pada lantai yang berdebu

 Karung atau komoditas yang rusak karena gigitan tikus

 Sarang tikus diantara tumpukan atau ditempatkan tersembunyi

Cara pencegahan serangan hama dapat dilakukan dengan cara :

 Menyimpan secara efisien

 Menjaga kebersihan dan kebiasaan baik

 Ruang hermetic

 Penguatan komoditas

 Pengaturan suhu dan kelembaban ruang penyimpanan

 Pengkalisan dan penggunaan bahan penolak

 Penggunaan wadah/tempat kalis hama

Pengendalian hama tikus dengan cara nirkimiawi dapat dilakukan dengan cara

1. Pengkalisan tikus

Pengkalisan tikus adalah tindakan pencegahan yang ditekankan untuk

mencegah masuknya hama tikus kedalam tempat penyimpanan.

Tikus dapat masuk ke gudang dengan cara :

o Melalui celah antar daun pintu dan dinding atau lantai

o Memanjat dinding dan masuk melalui lubang angin, lubang atau celah jendela

o Melalui lubang atau saluran pembuangan air

o Memanjat melalui talang air

o Membuat lubang di dinding

o Membuat lubang bawah tanah


o Memanjat kabel listrik atau kabel telepon

o Melalui ranting, dahan atau bangunan yang menjorok ke gudang

Cara pencegahan atau pengkalisan tikus umumnya dilakukan secara mekanis, misalnya

dengan menutup semua lubang atau jalan yang dapat digunakan tikus untuk masuk ke gudang.

2. Pengusiran tikus

Pengusiran tikus dapat dilakukan dengan menggunakan gelombang ultrasonic. Pada


prakteknya penguunaan gelombang ultrasonic masih jarang digunakan karena memberikan
dampak kegelisahan bagi manusia dan jika gelombangnya terlalu tinggi dapat memecahkan kaca.
Dalam prakteknya manusia lebih senang menggunakan gelombang ultrasonic alami untuk
mengusir tikus contohnya suara jangkrik.

3. Perangkap tikus

Perangkap tikus adalah alat untuk menangkap tikus hidup maupun mati.secara umum
dikenal dua macam perangkap tikus yaitu perangkap jepret yang terbuat dari besi pelat dan
perangkap kurung yang umumnya terbuat dari kawat kasa.

4. Lem tikus

Lem tikus mudah diperoleh dan banyak di jual di took-toko. Untuk memerangkap tikus
dengan lem tikus diperlukan papan kayu atau lempeng logam berukuran 40X50 cm.

5. Kebersihan lingkungan

Menjaga kebersihan lingkungan mungkin cara yang cukup sederhana, namun efektif
untuk pencegahan serangan tikus mengingat tikus kurang senang pada lingkungan bersih.

PENGENDALIAN SERANGGA

Pengendalian serangga dengan cara nirkmiawi dapat ditempuh dengan berbagai cara :

1. Cara penolakan atau pengusiran

Zak penolak serangga yang dilakukan dapat digunakan tanak dan minyak atsiri karena
bau tanah dan minyak atsiri tidak disenangi oleh serangga. Cara pengusiran serangga dapat
dilakukan dengan menggunakan sinar contohnya sinar kuning dapat menyesatkan serangga
sehingga dapat membutakan dan menyilaukan.

2. Secara mekanis

a) Perangkap lem untuk serangga


Lem dioleskan pada lembar kertas atau batang kecil (semacam lidi). Untuk lebih
mengefektifkan perangkap lem ini sering dicampur dengan aroma penarik serangga, misalnya
bau amis yang merupakan salah satu daya tarik lalat dapat dicampurkan pada lem untuk kertas
perangkap lalat.

b) Perangkap lampu

Perangkap lampu yang digunakan menggunakan sinar UV yang dilengkapi kumparan


beraliran listrik yang kuat. Lampu ini semula dimaksudkan untuk membunuh nyamuk di rumah
tetapi kurang efektif karena nyamuk kurang tertarik pada cahaya sebaliknya lalat diwaktu senja
atau cahaya redup akan tertarik cahaya dan menuju cahaya itu.

c) Perangkap kipas

Serangga dalam gudang dapat diperangkap dengan menggunakan kipas penyedot atau

aspirator yang kuat. Serangga yang terbang dekat aspirator akan tersedot dan menyangkut
dikantong kasa aspirator. Dengan cara itu serangga yang terperangkap lalu dapat dibunuh

d) Gaya benturan

Enteloleter adalah nama sebuah mesin yang menggunakan prinsip gaya pusing. Alat ini

ditempatkan sebelum pembungkusan untuk meyakinkan bahwa komoditas yang dikemas telah
bebas dari hama serangga.

Keuntungan pengendalian hama secara mekanis

1) Peralatan dan perlengkapan yang diperlukan sederhana

2) Pengoperasian peralatan mudah

3) Bahan yang digunakan mudah diperoleh dan murah

4) Pengendalian secara mekanis lebih murah dibandingkan dengan secara kimiawi

5) Dampak pengendalian secara mekanis lebih sedikit dibandingkan secara kimiawi

Kerugian pengendalian hama secara mekanis

1) Tidak dapat memberantas 100% hama dibandingkan secara kimiawi

2) Untuk skala besar sangat sulit dilakukan karena memerlukan perlengkapan dan tenaga kerja
serta biaya yang besar

3) Pemberantasan membutuhkan waktu yang lama dan kurang praktis

4) Tikus sering menghindar atau bubar jika mendengar atau melihat temannya terperangkap
5) Beberapa peralatan membutuhkan listrik sehingga sulit daerah yang belum memiliki listrik

3. Secara biologis

a) Musuh hama dan keseimbangan alami

Hewan yang menjadi musuh suatu hama dijaga dan jika perlu dikembangkan untuk
kemudian dilepas agar memerangi hama yang ada. Ada dua jenis organism sebagai musuh hama
yaitu predator dan parasit. Predator adalah hewan yang memangsa langsung hama tersebut,
sedang parasit adalah hewan atau organism lain yang ikut pada badan hama dan memakan hama
tersebut.

b) Feromon

Serangga jantan dari golongan ngengat tertarik dan mencari sang betina oleh suatu bau
yang dikeluarkan serangga betina pada masa perkawinan. Bau seks yang dikeluarkan oleh
serangga betina disebut feromon. Feromon dimanfaatkan orang untuk usaha pengendalian hama
gudang yang bersangkutan. Pemberian zat feromon dapat mengacaukan perkawinan dan
memerangkap serangga jantan.

c) Pemandulan

Melalui persilangan dapat dihasilkan serangga jantan yang steril. Serangga jantan yang
steril serupa dengan serangga jantan normal. Kecuali dalam perkawinan tidak akan
menghasilkan keturunan.

Keuntungan pengendalian hama secara biologi

1) Dampak lingkungan tidak ada

2) Relative murah dan tidak memerlukan peralatan khusus

3) Kurang diperlukan tindakan lain karna organism yang dilepas atau bekerja dengan
sendirinya untuk selanjutnya

Kerugian pengendalian hama secara biologi

1) Dampaknya tidak segera terlihat

2) Masih belum dapat memberantas hama pada skala besar

3) Tidak dapat melayani permintaan yang mendadak apalagi dalam jumlah besar

MODUL IV
PENGENDALIAN HAMA GUDANG SECARA KIMIAWI

Pengendalian hama secara kimiawi merupakan pengendalian hama menggunakan bahan


kimia berupa pestisida. Pestisida adalah semua bahan kimia yang digunakan untuk membunuh
hama, penyakit dan gulma pertanian.

Syarat umum pestisida :

1) Ampuh dan efektif untuk membunuh hama

2) Aman bagi manusia dan hewan peliharaan

3) Murah dan mudah didapat serta mudah digunakan

4) Mempunyai daya tahan urai tertentu

5) Tidak meninggalakan noda atau merusak tanaman atau barang lain yang terkena

Jenis-jenis pestisida :

1) Insektisida : untuk membunuh serangga (piretrin, diazinon)

2) Fungisida : untuk membunuh cendawan (maneb, thiram, zineb)

3) Rodentisida : untuk membunuh tikus (warfarin, klerat, fosfit)

4) Akarisida : untuk membunuh tungau (kelthane, trithion)

5) Bakterisida : untuk membunuh bakteri (tetrasiklin, baktisin)

6) Nematosida : untuk membunuh nematode (nemacur, furadan, nemagor)

7) Herbisida : untuk membuuh gulma (gramaxon, roundup)

8) Algisida : untuk membunuh ganggang (dimanin)

Berdasarkan bentuk formulasi pestisida dikenal dengan :

1) Bentuk glintiran (granula) dengan kode G (furadan 3 G, basudin 10G)

2) Bentuk debu dengan kode D (sevin 5D, menzate 25D)

3) Bentuk bubuk dengan kode P dan W untuk dibasahkan, S untuk dilarutkan, D untuk
didispersikan. Bentuk bubuk yang langsung dienceran diberi kode WP dan yang dilarutkan
dengan pelarut (minyak mineral, air) diberi kode SP contoh sevin 50 WP dan dicarbam 85 SP

Berdasarkan cara kerjanya pestisida dikenal dengan :

1) Racun kontak untuk disemprotkan (piretrin, malathion)


2) Racun perut untuk diumpankan (klerat, warfarin)

3) Racun nafas bentuk gas ataupun cairan mudah menjadi gas, umumnya fumigasi

4) Racun sistemik masuk ketubuh tanaman/hewan yang terbawa keseluruh bagian. Contoh
furadan, oxatine, roundup

Berdasarkan asal diperoleh pestisida dikenal dengan :

1) Pestisida alami yang diperoleh dari bahan alami misalnya tembakau, akar tuba dll.

2) Pestisida buatan yang diperoleh dari senyawa hidrokarbon (minyak bumu, batu bara)

Pestisida yang diberikan untuk membunuh hama gudang dapat dilakukan dengan cara
pencampuran, penaburan, penghembusan, penyemprotan, penggasan, penyalutan.