Anda di halaman 1dari 8

SOAL UJIAN PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III

PURNA PRAJA IPDN ANGKATAN XXIV TAHUN 2018

PUSAT PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA REGIONAL BANDUNG

Kelas :

Nomor Ujian :

Tanda Tangan :

PETUNJUK :

1. Cantumkan nomor ujian dan tanda tangan pada lembar jawaban


2. Jawaban dikerjakan pada kertas bergaris yang telah dibagikan
3. Setiap mata pelajaran dikerjakan pada lembar jawaban yang berbeda (satu lembar
jawaban untuk satu mata pelajaran)
4. Apabila ditemukan satu lembar jawaban memuat beberapa mata pelajaran (digabung)
maka peserta harus menyalin kembali
5. Selamat bekerja
Multiple Choice

1. Dibawah ini adalah fungsi ASN menurut undang-undang no. 5 tahun 2014, kecuali …
a. Pelaksana Kebijakan Publik
b. Pelayan Publik
c. Abdi Negara
d. Perekat dan Pemersatu Bangsa

2. Diantara pernyataan berikut ini, manakah yang merupakan tujuan manajemen PNS …
a. Menyediakan penyelenggaraan tugas pemerintah dan pembangunan secara efektif dan
efisien melalui pembinaan PNS
b. Menyediakan pegawai dalam bauran kuantitas dan kualitas yang diperlukan setiap unit
kerja
c. Menjamin penyelenggaraan tugas Negara dan pembangunan secara berkesinambungan
melalui peningkatan kinerja PNS
d. Menyediakan pegawai dalam kuantitas secara professional yang dibutuhkan setiap
satuan kerja

3. Berikut ini adalah pegawai negeri Republik Indonesia yang sah …


a. Pegawai Negeri Sipil, Pegawai BUMN, Anggota TNI
b. Anggota POLRI, Pegawai Negeri Sipil, Anggota TNI
c. Anggota TNI, Pegawai BUMN, Anggota Kepolisian
d. Anggota POLRI, Pegawai Negeri Sipil, Pegawai BUMN

4. Wawasan kebangsaan NKRI berkembang dari perjalanan sejarah yang panjang. Salah satu
pilian tidak termasuk, yakni …
a. Ikrar Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928
b. Sejarah ditindas kolonialisme
c. Pergerakan Budi Oetomo
d. Meluasnya faham fasisme
5. Bagi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang telah menjalankan masa percobaab sekurang-
kurangnya satu tahun dan paling lama 2 tahun dapat diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil
(PNS) oleh pejabat yang berwenang apabila memenuhi persyaratan berikut …
a. Sehat jasmani dan rohani, memiliki tugas yang jelas dan DP3 yang baik
b. Sehat jasmani dan rohani, memiliki tugas yang jelas dan lulus diklat prajabatan
c. Sehat jasmani dan rohani, telah mengikuti diklat prajabatan dan DP3 yang baik
d. Sehat jasmani dan rohani, lulus diklat prajabatan dan DP3 yang baik

6. Program peningkatan kompetensi bagi pegawai merupakan salah satu contoh manfaat
pengembangan budaya kerja yang ditinjau dari aspek …
a. Individu Pegawai
b. Organisasi
c. Bangsa dan Negara
d. Pimpinan

7. Sifat mental yang tidak mengandung moral nasional adalah …


a. Jiwa merdeka
b. Jiwa persatuan
c. Jiwa kesukuan
d. Jiwa konsekuensi

8. Sanksi dari pelanggaran kode etik PNS adalah sanksi organisatoris berikut ini, kecuali …
a. Berupa teguran tertulis dan atau pemberhentian sementara
b. Berupa masukan kepada instansi terkait tentang tindakan yang dilakukan
c. Berupa teguran tertulis dan atau pemberhentian dengan tidak hormat
d. Berupa penurunan pangkat satu tingkat dibawahnya

9. Upaya membangun karakter akan tergambar dalam uraian hal-hal pokok berikut …
a. Merupakan proses yang terus menerus dilakukan untuk membentuk tabiat, watak dan
sifat-sifat yang berlandaskan pada semangat pengabdian dan kebersamaan
b. Menyempurnakan suasana hidup yang ada guna mewujudkan karakter yang diharapkan
dalam rangka membangun kualitas hidup bernegara
c. Membina karakter yang kondusif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
bernegara yang dilandasi dengan nilai Pancasila
d. Membina keutuhan kelompok sebagai landasan persatuan dalam kehidupan bernegara
yang berdasarkan pada konstitusi UUD 1945

10. Setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan PNS sebagai penyelenggaraan Negara harus
dapat mengutamakan kepentingan organisasi dan masyarakat. Pernyataan tersebut
merupakan …
a. Azas kepastian hukum
b. Azas kepentingan umum
c. Azas akuntabilitas
d. Azas proposionalitas

Essay
1. Jelaskan esensi penting dari Manajemen ASN sesuai dengan Undang-undang ASN dan apa
implikasinya terhadap saudara sebagai Pegawai ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan Pegawai ASN yang
professional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih
dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan
kepada pengaturan profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia
sumber daya aparatur sipil Negara yang unggul selaras dengan perkembangan
jaman.
2. Apa peran kedudukan ASN dan apa yang perlu dilakukan oleh saudara sebagai pegawai ASN
peran dari Pegawai ASN: perencana, pelaksana, dan pengawas penyelenggaraan
tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional melalui pelaksanaan
kebijakan dan pelayanan publik yang professional, bebas dari intervensi politik, serta
bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme.
Pegawai ASN berkedudukan sebagai aparatur negara yang menjalankan kebijakan
yang ditetapkan oleh pimpinan instansi pemerintah serta harus bebas dari pengaruh
dan intervensi semua golongan dan partai politik. Pegawai ASN dilarang menjadi
anggota dan/atau pengurus partai politik. Selain untuk menjauhkan birokrasi dari
pengaruh partai politik, hal ini dimaksudkan untuk menjamin keutuhan, kekompakan
dan persatuan ASN, serta dapat memusatkan segala perhatian, pikiran, dan tenaga
pada tugas yang dibebankan kepadanya.
3. Apa saja hak dan kewajiban ASN ? Jelaskan !
Hak ASN
- Gaji, tunjangan dan fasilitas
- Cuti
- Jaminan pensiun dan jaminan hari tua (untuk PNS saja tidak untuk PPPK)
- Perlindungan
- Pengembangan kompetensi
- Jaminan-jaminan lain seperti (jaminan kesehatan, kecelakaan kerja, kematian, dan
bantuan hukum

Kewajiban ASN

- Setia dan taat pada Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun1945, NKRI dan pemerintah yang sah
- Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa
- Melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah yang berwenang
- Mentaati ketentuan perundang-undangan
- Melaksankan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian, kejujuran kesadaran dan
tanggung jawab
- Menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku, ucapan dan tindakan
kepada setiap orang, baik di dalam maupun di luar kedinasan
- Menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan rahasia jabatan sesuai
dengan ketentuan perundang-undangan
- Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI
4. Bagaimana saudaraa harus bersikap agar hak dan kewajiban ASN bisa seimbang
Melaksanakan tugas dan tanggung jawab dengan sebaik-baiknya
5. Jelaskan kode etik dank ode perilaku ASN dan bagaimana saudara dapat melaksanakannya
Kode etik dan kode perilaku ASN bertujuan untuk menjaga martabat dan kehormatan
ASN
Kode etik dan kode perilaku ASN berisi pengaturan perilaku agar pegawai ASN:
- Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggungjawab dan berintegritas tinggi
- Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin
- Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan
- Melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan
- Melaksanakan tugasnya sesuai dengn perintah atasan atau pejabat yang berwenang
sejauh tidak bertentangan denganperaturan perundang-undangan dan etika
pemerintahan
- menjaga kerahasian yang menyangkut kebijakan Negara;
- menggunakan kekayaan dan barang milik Negara secara bertanggungjawab,
efektif, dan efisien;
- menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya;
- memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak lain
yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan;
- tidak menyalahgunakan informasi intern Negara, tugas, status, kekuasaan, dan
jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri
sendiri atau untuk orang lain;
- memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas
ASN; dan
- melaksanakan ketentuan peraturan perundangundangan mengenai disiplin
Pegawai ASN
6. Apa makna dan keberuntungan sistem merit dalam manajemen ASN ? beri conto !
Sistem merit adalah kebijakan dan manajemen ASN yang berdasarkan pada
kualifikasi, kompetensi dan kinerja secara adil dan wajar dengan tanpa membedakan
latar belakang politik, ras, warna kulit, agama, asal usul, jenis kelamin status
pernikahan, umur, atau kondisi kecatatan,
Keberuntungaan sistem merit dalam managemen ASN adalah mendukung
pencapaian tujuan dan sasaran organisasi dan memberikan ruang bagi tranparansi,
akuntabilitas,obyektivitas dan juga keadilan.
7. Jelaskan perbedaan antara manajemen PNS dan Manajemen PPPK
- Manajemen PNS meliputi penyusunan dan penetapan kebutuhan, pengadaan,
pangkat dan jabatan, pengembangan karier, pola karier, promosi, mutasi,
penilaian kinerja, penggajian dan tunjangan, penghargaan, disiplin,
pemberhentian, jaminan pensisun dan hari tua, dan perlindungan
- Manajemen PPPK meliputi penetapan kebutuhan; pengadaan; penilaian kinerja;
penggajian dan tunjangan; pengembangan kompetensi; pemberian penghargaan;
disiplin; pemutusan hubungan perjanjian kerja; dan perlindungan.
8. Bagaimana mekanisme pengangkatan Jabatan Pimpinan Tinggi ASN ? jelaskan !

9. Apa peran sistem informasi ASN dalam pengelolaan ASN

Untuk menjamin efisiensi, efektivitas, dan akurasi pengambilan keputusan dalam


Manajemen ASN
10. Bagaimana PP 11 Tahun 2017 mengenai :
a. Rekruitmen/pengadaan pegawai

1) Pengadaan PNS, menurut PP ini, merupakan kegiatan untuk mengisi


kebutuhan: a.Jabatan Administrasi, khusus pada Jabatan Pelaksana; b.
Jabatan Fungsional Keahlian, khusus pada JF ahli pertama dan JF ahli muda;
dan c. Jabatan Fungsional Keterampilan, khusus pada JF pemula dan terampil.

2) Pengadaan PNS sebagaimana dimaksud, menurut PP ini, dilakukan melalui


tahapan: a. perencanaan; b. pengumuman lowongan; c. pelamaran; d. seleksi;
e. pengumuman hasil seleksi; f. pengangkatan calon PNS dan masa percobaan
calon PNS; dan g. pengangkatan menjadi PNS.

3) Ditegaskan dalam PP ini, setiap warga negara Indonesia mempunyai


kesempatan yang sama untuk melamar menjadi PNS dengan memenuhi
persyaratan sebagai berikut: a.usia paling rendah 18 (delapan belas) tahun dan
paling tinggi 35 (tiga puluh lima) tahun pada saat melamar; b.tidak pernah
dipidana dengan pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang sudah
mempunyai kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana dengan
pidana penjara 2 (dua) tahun atau lebih; c.tidak pernah diberhentikan dengan
hormat tidak atas permintaan sendiri atau tidak dengan hormat sebagai PNS,
prajurit Tentara Nasional Indonesia, anggota Kepolisian Negara Republik
Indonesia, atau diberhentikan tidak dengan hormat sebagai pegawai swasta; d.
tidak berkedudukan sebagai calon PNS, PNS, prajurit Tentara Nasional
Indonesia, atau anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia; e.tidak
menjadi anggota atau pengurus partai politik atau terlibat politik praktis; f.
memiliki kualifikasi pendidikan sesuai dengan persyaratan Jabatan; g. sehat
jasmani dan rohani sesuai dengan persyaratan Jabatan yang dilamar;
h.bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia atau negara lain yang ditentukan oleh Instansi Pemerintah; dan
i.persyaratan lain sesuai kebutuhan Jabatan yang ditetapkan oleh PPK.

4) “Batas usia sebagaimana dimaksud dapat dikecualikan bagi Jabatan tertentu,


yaitu paling tinggi 40 (empat puluh) tahun. Jabatan tertentu sebagaimana
dimaksud ditetapkan oleh Presiden,” bunyi Pasal 23 ayat (2,3) PP No. 11 Tahun
2017 itu.

5) Adapun seleksi pengadaan PNS sebagaimana dimaksud terdiri atas 3 (tiga)


tahap: a.seleksi administrasi; b. seleksi kompetensi dasar; dan c.seleksi
kompetensi bidang.

6) Pelamar yang dinyatakan lulus seleksi sebagaimana dimaksud, menurut PP ini,


diangkat dan ditetapkan sebagai calon PNS oleh PPK setelah mendapat
persetujuan teknis dan penetapan nomor induk pegawai dari Kepala BKN, dan
akan menjalani masa percobaan selama 1 (satu) tahun yang dilaksanakan
melalui proses pendidikan dan pelatihan.

7) PP ini menegaskan, calon PNS yang mengundurkan diri pada saat menjalani
masa percobaan sebagaimana dimaksud dikenakan sanksi tidak boleh
mengikuti seleksi pengadaan PNS untuk jangka waktu tertentu.

8) Adapun calon PNS yang telah memenuhi persyaratan diangkat menjadi PNS
oleh PPK ke dalam Jabatan dan pangkat sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.

b. Kenaikan pangkat pegawai

c. Penempatan dalam jabatan


d. Penggajian dan penhargaan
e. Pemberhentian dan perlindungan pegawai

Anda mungkin juga menyukai