Anda di halaman 1dari 39

MAKALAH KELOMPOK

DIABETES MILLITUS (LANSIA)

Tugas untuk memenuhi mata kuliah Kelompok Khusus (POKSUS)

Dosen pengampu Ns.Novita Wuansari, M.Kep

Nama Kelompok:

1. Ahmad Syaiful A (17.002)


2. Cindy Avrilia AWS (17.018)
3. Eka Agustina (17.027)
4. Fildza Dina N M (17.034)
5. Harno (17.037)
6. Karasinda Nurul A (17.043)
7. Kistia Rita (17.044)
8. Nita Ramadhani (17.062)
9. Satria Tri Nugroho (17.077)
10. Supembri (17.085)

AKADEMI KEPERAWATAN KESDAM IV/DIPONEGORO


SEMARANG
2019
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Diabetes mellitus (DM) merupakan suatu degenerative dan salah satu
penyakit tidak menular yang meningkat jumlahnya dimasa datang, WHO
memperkirakan tahun 2025 angka kejadian meningkat menjadi 300 juta
orang. Meningkatnya prevalensi DM dinegara berkembang salah satunya
negara yang masuk dengan Negara yang prevalensi DM juga meningkat dan
diperkirakan pada tahun 2025 DM di Indonesia menjadi urutan ke lima.
(Suyono,2014)
DM adalah penyakit kelompok gangguan metabolik yang ditandai
dengan kadar gula darah yang disebabkan oleh kurangnya insulin, tidak
mampu insulin bekerja atau keduanya. Klasifikasi DM dibagi dalam beberapa
bagian yaitu DM tipe 1, DM tipe 2, DM Kehamilan dan DM yang
berhubungan dengan kondisi lainnya.(Smeltzer,B,Hinkle,&Cheever,2010).
Manifestasi klinis pasien DM adalah peningkatan frekuensi urin, peningkatan
rasa haus, dan peningkatan masukan makanan dengan penurunan berat badan.
Adapun komplikasi mikrovaskuler meliputi retinopati, nevropati dan
neuropati sedangkan kerusakan makrovaskuler meliputi penyakit
arterikoroner, kerusakan pembuluh darah serebral dan juga kerusakan
pembuluh darah periver tungkai yanmg biasa disebut dengan kaki diabetes.
(Lewis,Dirksen,2011).
Menurut penelitian yang dilakukan oleh Sihombing, Nursiswati, &
Prawesti (2008) menyimpulkan bahwa perawatan kaki wajub dilakukan oleh
setiap orang khususnya pada pasien DM karena sangat rentan dan
membutuhkan waktu yang lama dalam proses penyembuhan apabila sudah
terkena neuropati yang mengabitkan ulkus pada kaki. Melakukan perawatan
kaki secara teratur dapat mengurangi kaki diabetik sebesar 50-60%. Untuk
meningkatkan vaskularisasi perawatan kaki dapat juga dilakukan dengan
gerakan-gerakan kaki yang di kenal sebagai senam kaki diabetes (Black &
Hawkas, 2009; Smeltzer et., 2010).
Senam kaki diabetes dapat membantu sirkulasi darah dan memperkuat
oto-otot kecil kaki dan mencegah terjadinya kelaian bentuk kaki, mengatasi
keterbatasan jumlah insulin pada penderita DM mengakibatkan kadar gula
dalm darah meningkat hal ini menyababkan rusaknya pembuluh darah, saraf
dan struktur. Senam kaki diabetes juga dapat digunakan sebagai latihan kaki.
Latihan kaki juga dipercaya untuk mengelola yang mengalami DM, pasien
setelah latihan kaki merasa nyaman, mengurangi nyeri, mengurangi
kerusakan saraf, dan mengontrol gula darah serta meningkatkan sirkulasi
darah pada kaki. (Taylor, 2010).
BAB II
TINJAUAN TEORI

A. Konsep Kelompok Lanjut Usia


1. Pengertian
Lansia merupakan seseorang yang berusia 60 tahun keatas baik pria
maupun wanita, yang masih aktif beraktivitas dan bekerja ataupun
mereka yang tidak berdaya untuk mencari nafkah sendiri sehingga
bergantung kepada orang lain untuk menghidupi dirinya (Tamher, 2009).
2. Batasan Lansia
a. Menurut WHO, lansia dibagi dalam beberapa kelompok yaitu:
1) Usia pertengahan (middle age): usia 45-59 tahun.
2) Usia lanjut (elderly): usia 60-74 tahun.
3) Usia lanjut tua (old): usia 75-90 tahun.
4) Usia sangat tua (very old): usia diatas 90 tahun.
b. Menurut Siti Maryam (2009), lansia dikategorikan sebagai berikut:
1) Pralansia (prasenilis), seseorang yang berusia antara 45-59
tahun.
2) Lansia, seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih.
3) Lansia resiko tinggi, seseorang yang berusia 70 tahun atau lebih/
seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih dengan masalah
kesehatan.
4) Lansia potensial, lansia yang masih mampu melakukan
pekerjaan dan/ atau kegiatan yang dapat menghasilkan barang/
jasa.
5) Lansia tidak potensial, lansia yang tidak berdaya mencari
nafkah, sehingga hidupnya bergantung pada orang lain.
3. Tipe Lansia
Tipe yang ada pada lansia tergantung oleh karakter, pengalaman
hidup, lingkungan, kondisi fisik, mental, sosial, dan ekonominya
(Nugroho, 2000 dalam Siti Maryam 2009):
a. Tipe arif bijaksana
Kaya dengan hikmah, pengalaman, menyesuaikan diri dengan
perubahan zaman, mempunyai kesibukan, bersikap ramah, rendah
hati, sederhana, dermawan, memenuhi undangan, dan menjadi
panutan.
b. Tipe mandiri
Mengganti kegiatan yang hilang dengan kegiatan yang baru, selektif
dalam mencari pekerjaan, bergaul dengan teman, dan memenuhi
undangan.
c. Tipe tidak puas
Konflik lahir batin menentang proses penuaan sehingga menjadi
pemarah, tidak sabar, mudah tersinggung, sulit dilayani, pengkritik,
dan banyak menuntut.
d. Tipe pasrah
Menerima dan menunggu nasib baik, mngikuti kegiatan agama, dan
melakukan pekeerjaan apa saja.
e. Tipe bingung
Kaget, kehilangan kepribadian, mengasingkan diri, minder,
menyesal, pasif, dan acuh tak acuh.
4. Tugas Perkembangan Lansia
Menurut Siti Maryam (2009), tugas perkembangan pada lansia yaitu:
a. Mempersiapkan diri untuk kondisi yang menurun.
b. Mempersiapkan diri untuk pensiun.
c. Membentuk hubungan yang baik dengan orang seusianya.
d. Mempersiapkan kehidupan baru.
e. Melakukan penyesuaian terhadap kehidupan sosial/ masyarakat
secara santai.
f. Mempersiapkan diri untuk kematiannya dan kematian pasangan.
Tugas perkembangan pada usia lanjut menurut Tamher (2009) yaitu:
a. Penyesuaian terhadap penurunan kekuatan dan kesehatan fisik.
b. Penyesuaian terhadap peniun dan penurunan penghasilan.
c. Penyesuaian terhadap kematian pasangan atau orang terdekat,
membangun suatu perkumpulan dengan sekelompok seusia,
mengambil prakarsa dan beradaptasi terhadap peran sosial dengan
cara yang fleksibel, serta membuat pengaturan hidup atau kegiatan
fisik yang menyenangkan.
5. Perubahan yang Terjadi pada Lansia
a. Masalah fisik
Masalah yang hadapi oleh lansia adalah fisik yang mulai melemah,
sering terjadi radang persendian ketika melakukan aktivitas yang
cukup berat, indra penglihatan yang mulai kabur, indra pendengaran
yang mulai berkurang serta daya ahan tubuh yang menurun,
sehingga sering sakit.
b. Masalah kognitif (intelektual)
Masalah yang hadapi lansia terkait dengan perkembangan kognitif,
adalah melemahnya daya ingat terhadap sesuatu hal (pikun), dan
sulit bersosialisasi dengan masyarakat di sekitar.
c. Masalah emosional
Masalah yang hadapi terkait dengan perkembangan emosional,
adalah rasa ingin berkumpul dengan keluarga sangat kuat, sehingga
tingkat perhatian lansia kepada keluarga sangat besar. Selain itu,
lansia sering marah apabila ada sesuatu yang kurang terpenuhi.
d. Masalah spiritual
Masalah yang dihadapi terkait dengan perkembangan spiritual,
adalah kesulitan untuk menghafal kitab suci karena daya ingat yang
mulai menurun, merasa kurang tenang ketika mengetahui anggota
keluarganya belum mengerjakan ibadah, dan merasa gelisah ketika
menemui permasalahan hidup yang cukup serius (Kemkes, 2016).
6. Ciri-Ciri Lansia
a. Lansia merupakan periode kemunduran
Kemunduran pada lansia sebagian datang dari faktor fisik dan faktor
psikologis. Motivasi memiliki peran yang penting dalam
kemunduran pada lansia. Misalnya lansia yang memiliki motivasi
yang rendah dalam melakukan kegiatan, maka akan mempercepat
proses kemunduran fisik, akan tetapi ada juga lansia yang memiliki
motivasi yang tinggi, maka kemunduran fisik pada lansia akan lebih
lama terjadi.
b. Lansia memiliki status kelompok minoritas
Kondisi ini sebagai akibat dari sikap sosial yang tidak
menyenangkan terhadap lansia dan diperkuat oleh pendapat yang
kurang baik, misalnya lansia yang lebih senang mempertahankan
pendapatnya maka sikap sosial di masyarakat menjadi negatif, tetapi
ada juga lansia yang mempunyai tenggang rasa kepada orang lain
sehingga sikap sosial masyarakat menjadi positif.
c. Menua membutuhkan perubahan peran
Perubahan peran tersebut dilakukan karena lansia mulai mengalami
kemunduran dalam segala hal. Perubahan ada lansia sebaiknya
dilakukan atas dasar keinginan sendiri bukan atas dasar tekanan dari
lingkungan.
d. Penyesuaian yang buruk pada lansia
Perlakuan yang buruk terhadap lansia membuat mereka cenderung
mengembangkan konsep diri yang buruk sehingga dapat
memperlihatkan bentuk perilaku yang buruk. Akibat dari perlakuan
yang buruk itu membuat penyesuaian diri lansia menjadi buruk pula.
B. Konsep Diabetes Mellitus
1. Pengertian diabetes mellitus
Diabetes mellitus adalah gangguan metabolisme glukosa yang
disebabkan oleh gangguan dalam tubuh. Tubuh individu dengan diabetes
tidak menghasilkan cukup insulin, sehingga menyebabkan kelebihan
glukosa dalam darah (Yuniarti, 2013 : 26)
Diabetes mellitus adalah gangguan metabolik yang tidak menular
melanda beberapa jutaan orang diseluruh dunia. Hal ini terkait dengan
beberapa komplikasi mikro dan makrovaskuler. Hal ini juga merupakan
penyebab utama kematian. Masalah yang belum terselesaikan adalah
bahwa definisi dari ambang diagnostik untuk diabetes (Kumar, 2016 :
397)
Diabetes adalah kompleks, penyakit kronis yang membutuhkan
perawatan medis terus-menerus dengan strategipengurangan risiko
multifaktoral di luar kendali glikemik (ADA, 2016:1)
2. Klasifikasi Diabetes Mellitus
Klasifikasi etiologi DM menurut American Diabetes Association 2010
(ADA) dalam (Ndraha 2014:10), dibagi dalam 4 jenis yaitu :
a. Diabetes mellitus tipe 1 atau insulin Dependent Diabetes Mellitus /
IDDM
DM tipe 1 terjadi karena adanya destruksi sel beta pankreas karena
sebab autoimun. Pada DM tipe ini terdapat sedikit atau tidak sama
sekali. Sekresi insulin dapat ditemukan dengan level protein c-
peptida yang jumlahnya sedikit atau tidak terdeteksi sama sekali.
Manifestasi klinis pertama dari penyakit ini adalah ketoasidosis.
b. Diabetes mellitus tipe 2 atau Insullin Non-dependent Diabetes
Mellitus/NIDDM
Pada penderita DM tipe ini terjadi hiperinsulinemia tetapi insulin
tidak bisa membawa glukosa masuk ke dalam jaringan karena terjadi
resistensi insulin yang merupakan turunnya kemampuan insulin
untuk merangsang pengambilan glukosa oleh jaringan perifer dan
untuk menghambat produksi glukosa oleh hati. Oleh karena
terjadinya resistensi insulin (reseptor insulin sudah tidak aktif karena
dianggap kadarnya masih tinggi dalam darah) akan mengakibatkan
defisiensi relatif insulin. Hal tersebut dapat mengakibatkan
berkurangnya sekrsi insulin lain sehingga sel beta pankreas akan
mengalami desensitisasi terhadap adanya glukosa. Onset DM tipe ini
terjadi perlahan-lahan karena itu gejalanya asimtomatik. Adanya
resistensi insulin yang terjadi perlahan-lahan akan mengakibatkan
sensitivitas reseptor akan glukosa berkurang. DM tipe ini sering
terdiagnosis setelah terjadi komplikasi.
c. Diabetes mellitus gestasional
Komplikasi perinatal. Penderita DM gestasional memiliki risiko
lebih besar untuk menderita DM yang menetap dalam jangka waktu
5-10 tahun setelah melahirkan. DM tipe ini terjadi selama masa
kehamilan, dimana intoleransi glukosa didapati pertama kali pada
masa kehamilan, biasanya pada trimester kedua dan ketiga. DM
gestasional berhubungan dengan meningkatnya.
d. Diabetes mellitus tipe lain
DM tipe ini terjadi karena etioogi lain, misalnya pada defek genetik
fungsi sel beta, defek genetik kerja insulin , penyakit eksokrin
pankreas, penyakit metabolik endokrin lain, iatrogenik, infeksi virus,
penyakit autoimun dan kelainan genetik lain.
Menurut Maulana (2015:44-46), klasifikasi diabetes meliputi empat kelas
klinis :
a. Diabetes Mellitus tipe 1
Hasil dari kehancuran sel β pankreas pada pulau-pulau langerhans,
biasanya menyebabkan defisiensi insulin yang absolut.
b. Diabetes Mellitus tipe 2
Hasil dari gangguan sekresi insulin yang progresif yang menjadi
latar belakang terjadinya resistansi insulin.
c. Diabetes gestasional
Melibatkan suatu kombinasi dari kemampuan reaksi dan pengeluaran
hormon insulin yang tidak cukup. Jenis diabetes ini terjadi selama
kehamilan dan bisa saja meningkat atau lenyap.
d. Diabetes tipe spesifik lain
Misalnya: gangguan genetik pada fungsi sel β, gangguan genetik
pada kerja insulin, penyakit eksokrin pankreas (seperti cystic
fibrosis), dan yang dipicu oleh obat atau bahan kimia (seperti dalam
pengobatan HIV/AIDS atau setelah transplantasi organ).
3. Gejala Diabetes Mellitus
Gejala diabetes mellitus digolongkan menjadi gejala kronik. Gejala
akut ini adalah gejala yang umum muncul pada penderita diabetes mllitus
seperti banyak makan (polifagia), banyak minum (polidipsi), banyak
kencing (polyuria) atau yang biasanya disingkat 3P. Fase ini biasanya
penderita menunjukkan berat badan yang terus naik (bertambah gemuk),
karena pada saat ini jumlah insulin yang masih mencukupi, bila keadaan
tersebut tidak segera diobati, lama-kelamaan akan timbul akan timbul
gejala yang disebabkan karena kurangnya insulin seperti mual dan nafsu
makan mulai berkurang. Kadang-kadang penderita DM tidak
menunjukkan gejala akut (mendadak) tetapi baru menunjukkan gejala
sesudah beberapa bulan atau beberapa tahun mengidap penyakit DM
gejala seperti ini disebut gejala kronik. Gejala kronik ini seperti
kesemutan, kulit terasa panas atau seperti tertusuk-tusuk, rasa tebal
dikulit sehingga jika berjalan seperti di atas bantal atau kasur, kram,
mudah mengantuk, mata kabur dan seiring ganti kacamata, gatal di
sekitar kemaluan, gigi mudah goyah dan mudah lepas, dan kemampuan
seksual menurun bahkan impoten (Misdiarly, 2006:14-17).
4. Patofisiolgi Diabetes Mellitus tipe 2
Kadar gula darah pada kondisi normal akan selalu terkendali berkisar
70-110 mg/dl, karena pengaruh kerja hormon insulin oleh kelenjar
pankreas. Setiap sehabis makan terjadi penyerapan makanan seperti
tepung-tepungan (karbohidrat) di usus dan kadar gula darah akan
meningkat. Peningkatan kadar gula darah ini memicu produksi hormon
insulin oleh pankreas. Berkat pengaruh hormon ini, gula dalam darah
sebagian masuk ke dalam berbagai macam sel tubuh (terbanyak sel otot)
dan akan digunakan sebagai bahan energi dalam sel tersebut. Sel otot
kemudian menggunakan gula untuk beberapa keperluan yakni sebegai
energi, sebagian disimpan sebagai glikogen dan jika masih ada sisa maka
sebagian sisa tersebut di ubah menjadi lemak dan protein. Jika fungsi
insulin mengalami defisiensi (kekurangan) insulin, hiperglikemia akan
timbul dan hiperglikemia ini adalah diabetes. Kekurangan insulin
dikatakan relatif apabila pankreas menghasilkan insulin dalam jumlah
yang normal, tetapi insulinnya tidak efektif. Hal ini seperti pada DM tipe
II ada resistensi insulin, Baik kekurangan insulin maupun relative akan
mengakibatkan gangguan metabolisme bahan bakar, yaitu karbohidrat,
protein, dan lemak. Tubuh memerlukan metabolisme untuk
melangsungkan fungsinya, membangun jaringan baru, dan memperbaiki
jaringan. Semua hormon yang terkait dalam metabolisme glukosa, hanya
insulin yang bisa menurunkan gula darah. Insulin adalah hormon yang
kurang dalam penyakit DM (Aulia, 2009:88-90).
Hormon insulin dihasilkan oleh sel beta pulau langherhans yang
terdapat pada pankreas. Peran insulin untuk memastikan bahwa sel tubula
dapat memakai bahan bakar. Insulin mempunyai peran untuk membuka
pintu sel agar bahan bakar bisa masuk ke dalam sel. Permukaan setiap sel
terdapat reseptor. Dengan reseptor membuka (oleh insulin), glukosa bisa
masuk ke dalam tubuh. Glukosa bisa masuk ke dalam sel, sehingga sel
tanpa hormon insulin tidak bisa memproduksi untuk mendapatkan energi.
Pulau Langerhans mengandung sel khusus seperti sel alfa, sel beta, sel
delta, dan sel F. Sel alfa menghasilkan glukagon, sedangkan sel beta
menghasilkan insulin. Kedua hormon ini membantu mengatur
metabolisme. Sel delta menghasilkan somastotatin (faktor penghambat
pertumbuhan hipotalamik) yang bisa mencegah sekresi glucagon dan
insulin. Sel f menyekresi polipeptida pankreas yang di keluarkan ke
dalam darah setelah individu makan. Penyebab gangguan pankreas
adalah produksi dan kecepatan pemakain metabolik insulin. Kekurangan
insulin dapat mengakibatkan pengikatan glukosa dalam darah dan
peningkatan glukosa dalam urin, dengan insulin, hepar dapat mengambil
glukosa, lemak, dan dari peredaran darah. Hepar menyimpan glukosa
dalam bentuk glikogen, yang lain disimpan dalam sel otot, dan sel lemak.
Glikogen dapat diubah kembali menjadi glukosa apabila di butuhkan.
Kekurangan insulin dapat mengakibatkan hiperglikemia dan tergantung
pada metabolisme lemak. Setelah makan, karena jumlah insulin yang
berkurang atau insulin tidak efektif, glukosa tidak bisa ditarik dari
peredaran darah dan glikogenesis (pembentukan glikogen dari glukosa)
akan terhambat. Karena sel tidak memperoleh bahan bakar, hepar
memproduksi glukosa (melalui glikogenesis atau gluconeogenesis) dan
mengirim glukosa ke dalam peredaran darah, keadaan iniakan
memperberat hiperglikemia (Baradero, 2009:87-92).
5. Komplikasi Diabetes Mellitus
Pada DM yang tidak terkendali dapat terjadi komplikasi metabolik
akut maupun komplikasi vaskuler kronik, naik mikroangiopati maupun
makroangiopati. Komplikasi kronis yang dapat terjadi akibat diabetes
yang tidak terkendali adalah:
a. Kerusakan saraf (Neuropati)
Sistem saraf tubuh kita terdiri dari susunan saraf pusat, yaitu
otak dan sumsum tulang belakang, susunan saraf perifer di otot, kulit,
dan organ lain, serta susunan saraf otonom yang mengatur otot polos
di jantung dan saluran cerna. Hal ini biasanya terjadi setelah glukosa
darah terus tinggi, tidak terkontrol dengan baik, dan berlangsung
sampai 10 tahun atau lebih. Apabila glukosa darah berhasil
diturunkan menjadi normal, terkadang perbaikan saraf bisa terjadi.
Namun bila dalam jangka yang lama glukosa darah tidak berhasil
diturunkan menjadi normal maka akan melemahkan dan merusak
dinding pembuluh darah kapiler yang memberi makan ke saraf
sehingga terjadi kerusakan saraf yang disebut neuropati diabetik
(diabetic neuropathy). Neuropati diabetik dapat mengakibatkan saraf
tidak bisa mengirim atau menghantar pesan-pesan rangsangan impuls
saraf, salah kirim atau terlambat kirim. Tergantung dari berat
ringannya kerusakan saraf dan saraf mana yang terkena (Ndraha,
2014 ).
Neuropati sensori murni ini relatif langka dan berhubungan
dengan periode kontrol glikemik yang buruk atau fluktuasi yang
cukup besar dalam mengendalikan diabetes. Mononeuropati biasanya
mempunyai onset yang lebih tiba-tiba dan hampir melibatkan setiap
saraf, tetapi paling sering terjadi pada bagian median, ulnar, dan saraf
radial yang terpengaruh. Amiotrofi diabetes dapat merupakan
manifestasi dari mononeuropati diabetes dan ditandai dengan nyeri
dan kelemahan otot yang parah dan atrofi, biasanya pada otot paha
yang besar. Neuropati diabetes otonom juga menyebabkan morbiditas
yang signifikan dan bahkan kematian pada pasien diabetes. Disfungsi
neurologis dapat terjadi dikebanyakan sistem organ seperti
gastroparesis, sembelit, diare, disfungsi kandung kemih, disfungsi
ereksi, intoleransi aktivitas, iskemi dan bahkan henti jantung.
Disfungsi otonom kardiovaskular berhubungan dengan peningkatan
risiko iskemi miokard dan kematian (Fowler, 2008).
b. Kerusakan ginjal (Nefropati)
Ginjal manusia terdiri dari dua juta nefron dan berjuta-juta
pembuluh darah kecil yang disebut kapiler. Kapiler ini berfungsi
sebagai saringan darah. Bahan yang tidak berguna bagi tubuh akan
dibuang ke urin atau kencing. Ginjal bekerja selama 24 jam sehari
untuk membersihkan darah dari racun yang masuk ke dan yang
dibentuk oleh tubuh. Bila ada nefropati atau kerusakan ginjal, racun
tidak dapat dikeluarkan, sedangkan protein yang dipertahankan
ginjal bocor ke luar. Gangguan ginjal pada penderita diabetes juga
terkait dengan neuropathy atau kerusakan saraf. Menurut (Fowler
2008 ), bahwa nefropati diabetik didefinisikan oleh proteinuria > 500
mg dalam 24 jam pada keadaan diabetes, tetapi biasanya diawali
dengan derajat proteinuria yang lebih rendah atau
“mikroalbuminuria”. Mikroalbuminuria didefinisikan sebagai
ekskresi albumin 30-299 mg/24 jam. Tanpa intervensi, pasien
diabetes dengan mikroalbuminuria biasanya akan mengarah ke
proteinuria dan nefropati diabetik (Ndraha, 2014:11).
c. Kerusakan mata (retinopati)
Penyakit diabetes bisa merusak mata penderitanya dan menjadi
penyebab utama kebutaan. Ada tiga penyakit utama pada mata yang
disebabkan oleh diabetes, yaitu: 1) retinopati, retina mendapatkan
makanan dari banyak pembuluh darah kapiler yang sangat kecil.
Glukosa darah yang tinggi bisa merusak pembuluh darah retina; 2)
katarak, lensa yang biasanya jernih bening dan transparan menjadi
keruh sehingga menghambat masuknya sinar dan makin diperparah
dengan adanya glukosa darah yang tinggi; dan 3) glaukoma, terjadi
peningkatan tekanan dalam bola mata sehingga merusak saraf mata
(Ndraha, 2014). Menurut (Fowler 2008 ), bahwa retinopati diabetes
merupakan komplikasi mikrovaskuler yang paling umum. Risiko
retinopati diabetes atau komplikasi mikrovaskuler lainnya tergantung
pada durasi dan keparahan hiperglikemia. Pengembangan retinopati
diabetes pada pasien dengan diabetes melitus tipe 2 diakibatkan
karena keparahan hiperglikemia dan hipertensi.
d. Penyakit jantung koroner (PJK)
Diabetes merusak dinding pembuluh darah yang menyebabkan
penumpukan lemak di dinding yang rusak dan menyempitkan
pembuluh darah. Akibatnya suplai darah ke otot jantung berkurang
dan tekanan darah meningkat, sehingga kematian mendadak bisa
terjadi.
e. Hipertensi
Hipertensi atau tekanan darah tinggi jarang menimbulkan
keluhan yang dramatis seperti kerusakan mata atau kerusakan ginjal.
Namun, harus diingat hipertensi dapat memicu terjadinya serangan
jantung, retinopati, kerusakan ginjal, atau stroke. Risiko serang
jantung dan stroke menjadi dua kali lipat apabila penderita diabetes
juga terkena hipertensi.
f. Penyakit pembuluh darah perifer
Kerusakan pembuluh darah di perifer atau di tangan dan kaki,
yang dinamakan Peripheral Vascular Disease (PVD), dapat terjadi
lebih dini dan prosesnya lebih cepat pada penderita diabetes daripada
orang yang tidak menderita diabetes. Denyut pembuluh darah di kaki
terasa lemah atau tidak terasa sama sekali. Bila diabetes berlangsung
selama 10 tahun lebih, sepertiga pria dan wanita dapat mengalami
kelainan ini. Dan apabila ditemukan PVD disamping diikuti
gangguan saraf atau neuropati dan infeksi yang sukar sembuh, pasien
biasanya sudah mengalami penyempitan pada pembuluh darah
jantung.
g. Gangguan pada hati
Banyak orang beranggapan bahwa bila penderita diabetes tidak
makan gula bisa-bisa mengalami kerusakan hati. Anggapan ini
keliru. Hati bisa terganggu akibat penyakit diabetes itu sendiri.
Dibandingkan orang yang tidak menderita diabetes, penderita
diabetes lebih mudah terserang infeksi virus hepatitis B atau hepatitis
C.
h. Penyakit paru
Pasien diabetes lebih mudah terserang infeksi tuberkulosis paru
dibandingkan orang biasa, sekalipun penderita bergizi baik dan
secara sosioekonomi cukup. Diabetes memperberat infeksi paru,
demikian pula sakit paru akan menaikan glukosa darah.
i. Gangguan saluran cerna
Gangguan saluran cerna pada penderita diabetes disebabkan
karena kontrol glukosa darah yang tidak baik, serta gangguan saraf
otonom yang mengenai saluran pencernaan. Gangguan ini dimulai
dari rongga mulut yang mudah terkena infeksi, gangguan rasa
pengecapan sehingga mengurangi nafsu makan, sampai pada akar
gigi yang mudah terserang infeksi, dan gigi menjadi mudah tanggal
serta pertumbuhan menjadi tidak rata. Rasa sebah, mual, bahkan
muntah dan diare juga bisa terjadi. Ini adalah akibat dari gangguan
saraf otonom pada lambung dan usus. Keluhan gangguan saluran
makan bisa juga timbul akibat pemakaian obat-obatan yang
diminum.
j. Infeksi
Glukosa darah yang tinggi mengganggu fungsi kekebalan tubuh
dalam menghadapi masuknya virus atau kuman sehingga penderita
diabetes mudah terkena infeksi (Ndraha, 2014:11-12).
6. Penatalaksanaan Diabetes Mellitus 2
Tujuan utama terapi diabetes adalah utuk menormalkan aktifitas
insulin dan kadar glukosa darah untuk mengurangi komplikasi yang
ditimblkan akibat DM. caranya yaitu menjaga kadar glukosa dalam batas
normal tanpa terjadi hipoglikemia serta memelihara kualitas hidup yang
baik. Ada lima macam komponen dalam penatalaksanaan DM tipe 2
yaitu :
a. Manajement diet
Tujuan dari penatalaksanaan diet antara lain yaitu untuk
mencapai dan mempertahankan kadar glukosa darah dan lipid
mendekati normal, mencapai dan mempertahankan berat badan
dalam batas normal kurang lebih dari 10% dari berat badan idaman,
mencegah komplikasi akut dan kronik serta meningkatkan kualitas
hidup (Damayanti, 2015:33).
b. Terapi nutrisi
Terapi nutrisi khusus untuk meningkatkan pasien dengan lebih
intensif lagi menilai makan dan asupan gizi, memberikan konseling
yang menghasilkan peningkatan kesehatan dan dapat mengurangi
komplikasi DMT2. terapi nutrisi diabetes dapat menghasilkan
penghematan biaya dan peningkatan hasil seperti pengurangan A1c.
terapi nutrisi dapat dipersonalisasi berdasarkan kebutuhan pasien,
komorbiditas, kondisi kronis yang ada dan faktor kunci lainnya
(Redmon, 2014:24).
c. Latihan fisik (oleh raga)
Dengan berolahraga dapat mengaktifasi ikatan insulin dan
reseptor insulin di membrane plasma sehingga dapat menurunkan
kadar glukosa dalam darah. Latihan fisik yang rutin dapat
memelihara berat badan yang normal dengan indeks massa tubuh.
Manfaat dari latihan fisik ini adalah dapat menurunkan kadar gula
darah dengan meningkatkan pengambilan glukosa oleh otot dan
memperbaiki pemakaian insulin, memperbaiki sirkulasi darah dan
tonus otot, mengubaha kadar lemak dalam darah (Damayanti,
2015:34).
Latihan adalah murah, intervensi non-farmakologis yang telah
terbukti memiliki efek menguntungkan pada penurunan faktor risiko
metabolik untuk pengembangan komplikasi dan penyakit
kardiovaskular. Menurunkan glukosa dapat mengurangi kebutuhan
obat melalui pengembangan massa otot, HGBA1C tingkat,
meningkatkan sensitivitas insulin, kepadatan tulang dan
keseimbangan; dan ditoleransi dengan baik, layak dan aman
(Redmon, 2014:28).
d. Pemantauan kadar gula darah (monitoring)
Pemantauan kadar glukosa darah secara mandiri atau self-
monitoring blood glucose (SMBG) memungkinkan untuk deteksi
dan mencegah hiperglikemia atau hipoglikemia, pada akhirnya akan
mengurangi komlikasi diabetik jangka panjang. Beberapa hal yang
harus dimonitoring adalah glukosa darah, glukosa urin, keton darah,
keton urin. Selain itu juga pengkajian tambahan seperti cek berat
badan secara regular, pemeriksaan fisik secara teratur dan
pendidikan kesehatan (Damayanti, 2015:38).
e. Pendidikan perawatan kaki
Pendidikan harus disesuaikan dengan pengetahuan pasien saat
ini, kebutuhan individu dan faktor risiko. Pasien harus menyadari
faktor risiko dan langkah yang tepat untuk menghindari komplikasi.
Pendidikan harus mencakup: 1) memeriksa kaki setiap hari terkait
luka, memar, perdarahan, kemerahan dan masalah kuku. 2) usahakan
Cuci kaki setiap hari kemudian keringkan dengan benar, termasuk di
antara sela-sela jari kaki. 3) Jangan merendam kaki kecuali
ditentukan oleh dokter, perawatan atau tenaga kesehatan (Redmon,
2014:31).
f. Berhenti mengkonsumsi tembakao (merokok)
Tembakau atau prilaku merokok dapat meningkatkan risiko
komplikasi makrovaskuler 4-400% pada orang dewasa dengan
DMT2. Seiring berjalannya waktu, produk tembakau dan nikotin
telah diperluas (Termasuk e-rokok, pipa air dan produk larut). tim
perawatan harus disarankan tentang ini, Perkembangan dalam rangka
untuk menyaring dan memberi nasihat tepat. Berhenti
mengkonsumsi tembakau atau merokok sangat mungkin menjadi
salah satu faktor kebanyakan intervensi bermanfaat yang tersedia,
dan harus ditekankan oleh dokter (Redmon, 2014:32).
g. Terapi farmakologi
Tujuan terapi insulin adalah menjaga kadar gula darah tetap
dalam kondisi mendekati normal. Pada DM tipe 2, insulin terkadang
diperlukan seagai terapi jangka panjang untuk mengendalikan kadar
glukosa darah jika dengan diet, latihan fisik dan obat hipoglikemia
ora (OHO) tidak dapat menjaga gula darah dalam rentang normal.
Pada pasien DM tipe 2 kadang membutuhkan insulin secara
temporer selama sakit, infeksi, kehamilan, pembedahan atau
beberapa kejadian stress lainnya. Berdasarkan consensus perkeni
(2006), OHO saat ini terbagi dalam 2 kelompok, 1) obat yang
memperbaiki kerja insulin, 2) obat yang meningkatkan produksi
insulin. Obat-obatan seperti metformin, glitazone, dan akarbose
adalah termasuk dalam kelompok pertama. Mereka bekerja pada
hati, otot dan jaringan lemak, usus. Singkatnya mereka bekerja
ditempat dimana terdapat insulin yang mengatur glukosa darah.
Sulfonil, replaginid, nateglinid dan insulin yang disuntikkan adalah
obat-obatan kelompok kedua. Mereka bekerja meningkatkan
pelepasan insulin yang disuntikkan dan menambah kadar insulin
disirkulasi darah (Damayanti, 2015:40).
Metformin dapat mengurangi A1C dari 1-1,5%, jarang
menyebabkan hipoglikemia jika digunakan sebagai monoterapi dan
tidak menyebabkan kenaikan berat badan. Ini adalah biaya-rendah,
obat oral dengan catatan akumulasi jangka panjang pasien dan
keselamatan, yang memiliki efek lipid menguntungkan. Metformin
juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan semua agen penurun
glukosa lainnya. Peningkatan mikrovaskuler dan hasil
makrovaskular telah dibuktikan di klinik besar percobaan. Dalam
UKPDS, pasien obesitas diobati dengan metformin telah mengurangi
komplikasi dan kematian secara keseluruhan (Redmon, 2014:33).
h. Pendidikan kesehaan
Pendidikan kesehatan pada pasien DM memerlukan perilaku
penanganan yang khusus seumur hidup. Pasien tidak hanya belajar
keterampilan untuk merawat dirinya sendiri guna menghindari
fluktuasi kadar glukosa darah yang mendadak, tetapi juga harus
memiliki perilaku preventif dalam gaya hidup untuk menghindari
komplikasi diabetic jangka panjang. Pasien harus mengerti mengenai
nutrisi, manfaat dan efek samping terapi, latihan, perkembangan
penyakit, strategi pencegahan, teknik pengontrolan gula darah dan
penyesuaian terhadap terapi (Damayanti, 2015:44).
BAB III

ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN

1. Kisi-kisi Pengkajian

No Item Sub item Sub-sub item Item pertanyaan Metode No. Pertanyaan Sumber

1 Sosial Demografi Identitas Nama A 1 Klien


Rwsponden

Usia A 2 Klien

Jenis kelamin A 3 Klien

Alamat A 4 Klien

Kadar gula darah P 5 Klien

Populasi Populasi Lansia Diabetes A 1 Ketua RW


Mellitus
Jenis Kelamin Lansia Diabetes W 2 Ketua RW
Mellitus

2 Epidemiologi Mortalitas Kematian Angka mortalitas lansia W f Puskesmas


Diabetes Mellitus

Mordibitas Kejadian Angka kesakitan lansia W 7 Puskesmas


Diabetes Mellitus

3 Perilaku dan Gaya hidup Pola konsumsi Waktu awal terjadi Diabetes A 6,4,9,14 Klien
lingkungan Mellitus

Tindakan Kepemilikan jaminan kesehatan A 11, b,e, c Klien


pencegahan

Lingkungan Anggota keluarga yang A 5 Klien


Diabetes Mellitus

4 Edukasi dan Presdiposing Pengetahuan Pengetahuan tentang Diabetes A 11 Klien


organisasi Mellitus

Sikap Keinginan untuk berperilaku A 13, 7, 6, 4 Klien


sehat

Persepsi Persepsi rentang sakit A 9 Klien


kerentanan

Reinforsing Dukungan Dukungan informasi keluarga A 10 Klien

Enabling Sumber Jumlah pelayanan kesehatan di W e, b, c Klien


dukungan wilayah
kesehatan

5 Administrasi Administrasi Program Program survailance kesehatan W e, d, c, 11 Puskesmas


kesehatan Diabetes Mellitus

Lingkungan Sarana prasarana untuk W 5 Ketua RW


membantu penderita cacat fisik
B. DIAGNOSA

1. Defesinsi kesehatan komunitas b.d ketidakcukupan sumber daya (00215)


Definisi : adanya satu atau lebih masalah kesehatan atau faktor yang
mengganggu kesejahteraan atau meningkatkan risiko masalah kesehatan
yang dialami oleh suatu kelompok
Batasan Karakteristik
a. Masalah kesehatan yang dialami oleh suatu kelompok atau populasi
b. Risiko hospitalisasi yang dialami oleh kelompok atau populasi
c. Risiko status fisiologis yang dialami oleh suatu kelompok atau
populasi
d. Risiko status psikologis yang dialami olh suatu kelompok atau
populasi
e. Tidak tersedia program untuk mencegah satu atau lebih masalah
kesehatan bagi suatu kelompok atau populasi
f. Tidak tersedia program untuk menghilangkan satu atau lebih
masalah ksehatan bagi suatu kelompok atau populasi
g. Tidak tersedia program untuk mengurangi satu atau lebih masalah
ksehatan bagi suatu kelompok atau populasi
h. Tidak tersedia program untuk meningkatkan satu atau lebih
masalah ksehatan bagi suatu kelompok atau populasi
Faktor yang Berhubungan
a. Ketidakcukupan ahli di komunitas
b. Ketidakcukupan akses pada pemberi layanan kesehatan
c. Ketidakcukupan biaya program
d. Ketidakcukupan data hasil program
e. Ketidakcukupan sumber daya (mis, finansial, sosial, pengetahuan)
f. Ketidakpuasan konsumen terhadap program
g. Ketidaktepatan rencana evaluasi program
h. Program ini tidak seluruhnya mengatasi masalah kesehatan
2. Perilaku kesehatan cenderung beresiko b.d kurang pemahaman
(00188)
Definisi : hambatan kemampuan untuk mengubah gaya hidup/
perilaku dalam cara yang memperbaiki status kesehatan
Batasan Karakteristik
a. Gagal melakukan tindakan mencegah masalah kesehatan
b. Gagal mencapai pengndalian optimal
c. Meminimalkan perubahan status kesehatan
d. Tidak menerima perubahan status kesehatan

Faktor yang Berhubungan

a. Kurang dukungan sosial


b. Kurang pemahaman
c. Merokok
d. Pencapaian diri yang rendah
e. Penggunaan alkohol yang berelebih
f. Sikap negatif terhadap pelayanan kesehatan
g. Status sosio – ekonomi rendah
h. Stresor
3. Ketidakefektifan manajemen kesehatan keluarga b.d kerumitan sistem
pelayanan kesehatan (00080)
Definisi : pola pengaturan dan pengintegrasian ke dalam proses
keluarga suatu program untuk pengobatan penyakit dan sekuelanya
yang tidak memuaskan untuk memenuhi tujuan kesehatan tertentu.
Batasan Karakteristik
a. Akselerasi gejala penyakit seorang anggota
b. Kegagalan melakukan tindakan mengurangi faktor resiko
c. Kesulitan dengan regimen yang ditetapkan
d. Ketidaktepatan aktivitas keluarga untuk memenuhi tujuan
kesehatan
e. Kurang perhatian pada penyakit
Faktor yang Berhubungan

a. Kerumitan regimen terapeutik


b. Kerumitan sistem pelayanan kesehatan
c. Kesulitan ekonomi
d. Konflik keluarga
e. Konflik pengambilan keputusan
C. INTERVENSI

Domain Kelas Kode Diagnosa Tujuan Perencanaan/ NIC


Domain Kelas 2 : 00215 Defesinsi Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 1. Pengembangan kesehatan komunitas
1: Managemen kesehatan minggu diharapkan klien dapat menunjukan status (Primer) 8500
Promosi Kesehatan komunitas b.d kesehatan komunitas a. Identifikasi bersama komunitas
Kesehata ketidakcukupan Kriteria Hasil : mengenai masalah, kekuatan dan
n sumber daya 1. Status kesehatan lansia prioritas kesehatan
2. Tingkat partisipasi dalam pelayanan b. Bantu anggota komunitas untuk
perawatan kesehatan preventif meningkatkan kesadaran dan
3. Pravalensi program peningkatan kesehatan mengoperasionalkan mengenai
4. Pravalensi program perlindungan kesehatan masalah masalah kesehatan
5. Tingkat partisipasi dalam program c. Mengoperasionalkan jaringan
kesehatan komunitas mengenai dukungan komunitas
6. Bukti tindakan perlindungan kesehatan d. Mengoperasionalkan komunikasi
terbuka dengan anggota lembaga
komunitas
2. Skrining kesehatan (sekunder) 6520
a. Iklankan layanan skrining
kesehatan untuk meningkatkan
kesadaran masyarakat
b. Jadwalkan pertemuan untuk
meningkatkan efisiensi dan
perawatan individual
c. Instruksikan pasien akan
rasionalisasi dan tujuan
pemeriksaan kesehatan serta
pemantauan diri
d. Berikan kenyamanan selama
prosedur skrining
e. Berikan hasil skrinign pada
pasien
3. Monitor kebijakan kesehatan
(tersier) 7970
a. Bantu konsumen (yang
mendapatkan) perawatan
kesehatan untuk mendapatkan
informasi mengenai perubahan
saat ini
b. Kaji dampak negatif dan positif
dari kebijakan kesehatan
terhadap standar praktik
keprawatan, terhadap pasien dan
terhadap biaya yang dikeluarkan
c. Identifikasi dan selesaikan
ketimpangan antara standar dan
kebijakan kesehatan terhadap
praktik keperawatan saat ini.

Domain Kelas 2 : 00188 Perilaku Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 1. Pendidikan kesehatan (primer) 5510
1: Managemen kesehatan minggu diharapkan klien dapat menunjukkan a. Identifikasi faktor internal atau
Promosi Kesehatan cenderung keseimbangan gaya hidup. eksternal yang dapat meningkatkan
Kesehata beresiko b.d Kriteria Hasil : atau mengurangi motivasi untuk
n kurang 1. Mengenali kebutuhan untuk berperilaku sehat.
pemahaman menyeimbangkan aktivitas – aktivitas hidup b. Tentukan pengetahuan kesehatan dan
2. Mencari informasi tentang strategi untuk gaya hidup perilaku saat ini pada
aktivitas hidup yang seimbang individu, keluarga atau kelompok
3. Ikut dalam aktivitas yang meningkatkan sasaran
pengembangan diri c. Berikan ceramah untuk
4. Ikut dalam aktivas yang sesuai dengan nilai menyampaikan informasi dalam
– nilai personal jumlah besar, (pada) saat yang tepat.
5. Menggunakan manajemen waktu dan energi d. Lakukan demonstrasi/demonstrasi
dalam rutinitas harian ulang, partisipasi pembelajar, dan
manipulasi bahan (pembelajaran)
ketika mengajarkan ketrampilan
psikomotorik
2. Terapi kelompok (sekunder) 5450
a. Bentuk kelompok dengan jumlah
optimal : 5 – 12 anggota.
b. Tetapkan waktu dan tempat
pertemuan kelompok
c. Buatlah pertemuan dalam 1 – 2
jam setiap kali sesi dengan cara
yang tepat
d. Gunakan (tehknik) bermain
peran dan penyelesaian masalah,
dengan cara yang tepat
3. Peningkatan efikasi diri (tersier)
5395
a. Eksplorasi persepsi individu
mengenai kemampuannya untuk
melaksanakan perilaku – perilaku
yang diinginkan.
b. Identifikasi persepsi individu
mengenai risiko tidak
melaksanakan perilaku – perilaku
yang diinginkan.
c. Berikan informasi mengenai
perilaku yang diinginkan.
d. Gunakan strategi pembelajaran
yang sesuai dengan budaya dan
usia (pasien), (misalnya,
permainan)

Domain Kelas 2 : 00080 Ketidakefektifa Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 1. Identifikasi Resiko (primer) 6610
1: Managemen n manajemen minggu diharapkan klien mampu menunjukkan a. Kaji ulang riwayat kesehatan
Promosi Kesehatan kesehatan partisipasi keluarga dalam perawatan profesional masa lalu dan dokumentasikan
Kesehata keluarga b.d Kriteria Hasil : bukti yang menunjukkan adanya
n kerumitan 1. Berpartisipasi dalam perencanaan perawatan penyakit medis, diagnosa
sistem 2. Memperoleh informasi yang diperlukan keperawatan serta perawatannya
pelayanan 3. Mengidentifikasi faktor – faktor yang b. Identifikasi resiko biologis,
kesehatan mempengaruhi perawatan lingkungan, dan perilaku serta
4. Membuat keputusan ketika pasien tidak hubungan timbal balik
dapat melakukannya c. Implementasikan aktivitas –
5. Berpartisipasi dalam tujuan bersama terkait aktivitas pengurangan resiko
dengan perawatan d. Rencanakan tindak lanjut strategi
dan aktivitas pengurangan resiko
jangka panjang
2. Terapi Keluarga (sekunder) 7150
a. Identifikasi bagaimana keluarga
menyelesaikan masalah
b. Identifikasi peran yang biasa
dalam sistem keluarga
c. Berikan pendidikan dan
informasi
d. Bantu keluarga meningkatkan
strategi koping yang ada
e. Bantu anggota keluarga
berkomunikasi lebih efektif
3. Peningkatan keterlibatan keluarga
(tersier) 7110
a. Dorong anggota keluarga dan
pasien untuk membantu dalam
mengembangkan rencana
perawatan, termasuk hasil yang
diharapkan dan pelaksanaan
rencana perawatan
b. Dorong anggota keluarga dan
pasien untuk bersikap arsertif
dalam berinteraksi dengan
pemberi layanan kesehatan
profesional
c. Fasilitasi pemahaman mengenai
aspek medis dari kondisi pasien
pada anggota keluarga
d. Identifikasi kesulitan koping
pasien dengan anggota keluarga
BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Setelah melakukan asuhan keperawatan dan melakukan pengkajian
kembali baik secara teoritis maupun secara tinjauan kasus didapatkan
simpulan sebagai berikut
1. Pada pengkajian lansia mengalami gangguan tidur, stress dan mengalami
pusing kepala
2. Diagnosa yang muncul: Defisiensi kesehatan komunitas berhubungan
dengan ketidakcukupan sumber daya, Perilaku kesehatan cenderung
beresiko berhubungan dengan kurang pemahaman dan Ketidakefektifan
manajemen kesehatan keluarga berhubungan dengan kerumitan sistem
pelayanan kesehatan

B. Saran
Diharapkan perawat mampu membantu para lansia untuk menjaga hidup
sehat. Agar angka hipertensi pada lansia dapat berkurang
DAFTAR PUSTAKA

Kemenkes.2016. profil kesehatan indonesia. Jakarta. Kemenkes. 2017

Maryam, R. Siti, dkk. 2009. Mengenal usia lanjut dan perawatannya. Jakarta :
salema.

Tamher dan pookasiani. 2009. Kesehatan usia lanjut dengan pendekatan Asuhan
keperawatan. Jakarta : EGC

ADA (American Diabetes Association). 2016. Standards of medical care in.


Diabetes 2016. Diabetes care,39:1.

Anderson, E. T. & McFarlane, J.2006. Buku Ajar Keperawatan Komunitas : Teori


dan Praktek (edisi 3). Jakarta: EGC
Chobanian dkk. 2004. Statistik Penduduk Lanjut Usia. Jakarta: Biro Pusat
Statistik.
Chunfang Qiu. Et.al. 2008. Buku Saku Dasar Patologis Penyakit Robbins dan
Coutran. Jakarta : EGC.

Darmojo, B. dan M. Hadi. 2006. Geriatri: Ilmu Kesehatan Usia Lanjut. Jakarta:
Balai Penerbit FKUI.

Depkes RI. 2003. Pedoman Pengelolaan: Kegiatan Kesehatan di Kelompok Usia


Lanjut. Edisi ke-2. Jakarta: Departemen Kesehatan RI.

Ditjen Bina. 2006. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Edisi 2. Jakarta: EGC.

Efendi. 2008. Asuhan Keperawatan Geriatric Edisi 2. Jakarta : EGC.

Elizabeth J. Corwin. 2005. Gerontological Nurse. 6th ed. Philadelphia: Lippinott.

Fatimah. 2010. Merawat manusia Lanjut usia. Jakarta: Trans Info media.
Gunawan. 2001. Kolesterol Dan Lemak Jahat, Kolesterol Dan Lemak Baik, Dan
Proses Terjadinya Serangan Jantung Dan Stroke. Jakarta: Gramedia
Pustaka utama.

Gunawan. 2005. Kolesterol Dan Lemak Jahat, Kolesterol Dan Lemak Baik, Dan
Proses Terjadinya Serangan Jantung Dan Stroke. Jakarta: Gramedia
Pustaka utama.

Mohani. 2004. Hipertensi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Nugroho, Wahjudi. 2000. Keperawatan Gerontik. Jakarta : EGC.

Nugroho, Wahjudi. 2008. Keperawatan Gerontik. Jakarta: EGC.

Nurkhalida. 2003. Geriatri Ilmu-ilmu Usia Lanjut. Jakarta: FKUI.

Price, Sylvia Anderson. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses


Penyakit. Jakarta : EGC.

Rohaendi. 2008. Terapi Hipertensi. Bandung : Mizan Pustaka.

Sheps. 2005. Keperawatan Lanjut Usia. Jogjakarta: Graha Ilmu.

Smeltzer, Suzanne C & Bare. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah.
Jakarta : EGC

Staessen A Jan el. al. 2003. Buku Ajar Patologi Robbins. Vol.2 Ed. 7. Jakarta :
EGC.
Temu Ilmiah Geriatri. 2006. Pedoman Tatalaksana Gizi Usia Lanjut untuk tenaga
kesehatan. Jakarta: Depkes

Yundini. 2006. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Jakarta: EGC.

LAMPIRAN

1. Pedoman wawancara

PUSKESMAS
Narasumber :

Jabatan :

a. Berapa angka kematian yang timbul karena penyakit Diabetes Mellitus?

b. Berapa angka kesakitan yang timbul karena penyakit DM satu tahun


terakhir?

c. Bagaimana cara penyebaran DM di wilayah puskesmas?

d. Berapa jumlah tenaga kesehatan yang di puskesmas?

e. Bagaimana program surveillance kesehatan terhadap kesehatan DM yang


dilakukan oleh puskesmas?

f. Bagaimana program pemberdayaan masyarakat yang dilakukan


puskesmas untuk mendukung hidup sehat?

g. Bagaimana alokasi dana untuk program tersebut?

h. Apa saja kendala yang dihadapi dalam melaksanakan program tersebut?

TOKOH MASYARAKAT/KETUA RW

Narasumber :

Jabatan :

a. Berapa jumlah penduduk usia yang mengalami penyakit diabetes


mellitus?

b. Bagaimana proporsi jenis kelamin dan usia yang mengalami penyakit


diabetes mellitus?

c. Apakah ada perlakuan beda kepada lansia diabtes mellitus dengan lansia
non diabetes mellitus?
KADER KESEHATAN

Narasumber :

Jabatan :

a. Apa saja tindakan yang dapat dilakukan agar dibetes mellitus di wilayah
ini tidak meningkat?
b. Apa saja yang Anda ketahui tentang terapi penyakit diabetes mellitus?
c. Apa saja kendala yang mungkin ditemui kader dalam membantu gerakan
hidup sehat?

PEDOMAN OBSERVASI

a. Apakah banyak iklan tentang penyakit dibetes mellitus terpampang di


lingkungan Rw? (Poster, Banner, dll),

Gambar 1

b. Apakah lingkungan mendukung seseorang diabetes mellitus utnuk hidup


sehat? Seperti mengurangi makanan yang mengandung gula