Anda di halaman 1dari 41

BAB VI

APLIKASI FUNGSI LINEAR DALAM EKONOMI

Tujuan Pembelajaran:
1. Dapat menerapkan fungsi linier dalam ekonomi dan bisnis
2. Dapat menjelaskan fungsi permintaan, penawaran dan keseimbangan pasar dengan fungsi linier
3. Dapat menjelaskan pengaruh pajak dan subsidi terhadap keseimbangan
4. Dapat menjelaskan keseimbangan pasar dua jenis barang serta pengaruh pajak dan subsidi
5. Dapat menjelaskan analisis pulang pokok dan penentuan pendapatan nasional

6.1 Fungsi Permintaan


Fungsi permintaan suatu barang (jasa) adalah fungsi yang menyatakan hubungan antara
tingkat harga dengan kuantitas barang (jasa) yang diminta oleh pembeli (konsumen) pada kurun
waktu tertentu, dengan asumsi ceteris paribus (variabel bebas lainnya yang mempengaruhi kuantitas
barang yang diminta konstan). Variabel bebas lainnya yang dimaksud antara lain adalah tingkat harga
barang subsitusi, tingkat pendapatan konsumen, selera konsumen dan jumlah konsumen potensial.
 Notasi Fungsi Permintaan
Fungsi permintaan terhadap harga secara umum dapat dinyatakan sebagai.
Qd = f(P)
P = harga per unit barang (jasa), Qd= kuantitas barang (jasa) yang diminta.
Sementara fungsi permintaan yang linier secara umum dinyatakan sebagai.
Qd = a − bP
Qd = kuantitas barang yang dimintakonsumen/pembeli, P = harga barang per unit barang,
a=konstanta, yaitu bilangan yang menunjukkan kuantitas barang yang diminta oleh konsumen bila
harga per unit barang tersebut nol, dan parameter bmenunjukkan slope kurvapermintaan. Slope kurva
permintaan adalah negatif.
 Kurva/ Grafik Fungsi Permintaan
Qd Qd Qd
f(p) Qd = f(p) Qd = f(p) Qd = f(p)

0 P 0 P 0 P

(a) Slope negative (b) slope nol (c) slope tak berhingga

65
Umumnya (dalam keadaan normal) kurva permintaan memiliki angka arah (slope) yang
negatif (Gambar a), yang menunjukkan juga,bahwa antara harga dengan kuantitas terdapat hubungan
negatif (yang terbalik), yang artinya bila harga suatu barang naik, kuantitas barang yang diminta oleh
pembeli (konsumen) berkurang, dan sebaliknya, bila harga suatu barang turun maka kuantitas barang
yang diminta oleh pembeli (konsumen)bertambah.
Tetapi dalam keadaan khusus (dalam kasus-kasus tertentu) angka arah kurva permintaan
mungkin nol, yaitu kuantitas barang yangdiminta tetap tanpa memperhatikan harga (Gambar b), dan
mungkin saja tak terhingga (tak terdefinisikan), yaitu kuantitas barang yang diminta oleh pembeli
(konsumen) berubah pada harga yang tetap (Gambar c)

p
Contoh, Fungsi permintaan suatu barang berbentuk: Qd = 15- 3

P = Harga barang per unit barang,


Qd = kuantitas barang yang diminta
Pertanyaan
(a) Tentukanlah batas-batas nilai Qd dan P yang memenuhi fungsi permintaan tersebut.
(b) Berapakah kuantitas barang yang diminta bila harga per unit barang tersebut: 20 dan 15?
(c) Berapakah harga tertinggi yang masih mau dibayar oleh pembeli (konsumen) untuk barang
tersebut?
(d) Bila barang tersebut merupakan barang bebas, berapa unit barang maksimal akan diminta oleh
pembeli (konsumen)?
(e) Buatlah grafiknya.

Penyelesaian
(a) Batas-batas nilai Qd dan P yang memenuhi fungsi permintaan.
(1) Bila Qd = 0, maka nilai P = …?
p
Qd = 15 – 3
p
0 = 15 – 3

P = 45
(2) Bila P = 0, maka nilai Qd = ...?
p
Qd = 15 –
3
0
Qd = 15 – 3

Qd = 15
Jadi, batas-batas nilai Qd dan P yang memenuhi fungsi permintaan adalah:

66
0 ≤ Qd ≤ 15 dan 0 ≤ P ≤ 45

(b) Qd = ….?, bila P = 15 dan P =10


p
Qd = 10 – 5

(1) Bila P = 12, maka Qd, (2) Bila P = 9, maka Qd,


p p
Qd = 15 – 3 Qd = 15 – 3
12 9
Qd = 15 – Qd = 15 – 3
5

= 11 = 12
Jadi, bila harga per unit barang tersebut masing-masing 12 dan 9 maka kuantitas barang yang
diminta masing-masing sebanyak 11 unit dan 12 unit.
(c) Harga tertinggi terjadi bila tidak ada satu konsumen pun sanggup membelinya (tidak ada barang
yang dibeli oleh pembeli/konsumen), ini berarti Qd = 0
Bila Qd = 0, maka P =…?
p
Qd = 15 – 3
p
0 = 15 – 3
p
-15 = – 3 → P = 45

Jadi, harga tertinggi yang masih mau dibayar oleh pembeli/konsumen adalah lebih rendah (tidak
mencapai) 50 (P ≈ 45)
(d) Jika barang tersebut merupakan barang bebas, maka harga barang tersebut adalah nol, P = 0.
Bila P = 0, Qd = …?
p
Qd = 15 – 3
0
Qd = 15 – 3

Qd = 15
Jadi, bila barang tersebut merupakan barang bebas, maka kuantitas barang yang diminta oleh
pembeli/konsumen maksimal sebanyak 10 unit.
(e) Gambar grafik
p
Qd = 15 – 3

Tabel pasangan nilai Qd dan P


Qd 0 15
P 45 0
(Qd, P) (45, 0) (15, 0)

67
Qd

(0,15)
p
Qd = 15 – 3

0 (45, 0) P

Contoh, Permintaan terhadap sejenis barang berdasarkan hasil penelitian pasar ditunjukkan oleh data
berikut:
Harga Per unit Kuantitas barang yang diminta (Qd)
(P)
2 65
4 55
6 35

Bila persamaan garis permintaan dianggap linear, berdasarkan data di atas,


(a) Tentukanlah fungsi permintaan barang tersebut
(b) Berapa kuantitas barang yang diminta, bila harga per unit barang tersebut adalah 8.
(c) Buatlah grafiknya.

Penyelesaian
(a) Untuk menentukan persamaan garis fungsinya, cukup diambil dua titik, sebagai berikut.
Titik pertama : Jika P1 = 2, maka Q1 = 65 → (P1, Q1) = (2, 65)
Titik kedua : Jika P2 = 4, maka Q2 = 55 → (P2, Q2) = (4, 55)
Per rumus 3.6, didapat fungsi permintaannya,
P − P1 Q − Q1
=
P2 − P1 Q2 − Q1
P−2 Q − 65
=
2 − 4 65 − 55
P − 2 Q − 65
=
2 −10
Q−65
P−2= (kedua ruas dikalikan 2)
−5

Q − 65
P= +2
−5
1
P = (− Q + 13) + 3
5
68
1
P = − Q + 16
5
Q = −5P + 80
Jadi, Qd = -5P +80
(b) Bila P = 8, Qd = …?
Qd = -5P + 80
Qd = -5(8) + 80
Qd = 40
Jadi, jika harga per unit barang tersebut 6, maka kuantitas barang yang diminta sebanyak 40 unit.
(c) Gambar grafiknya
Qd = -5P +70
Qd 0 80
P 16 0
(P, Qd) (16, 0) (0, 80)

Qd
(0,80)

0 (16,0)

6.2 Fungsi Penawaran


Fungsi penawaran suatu barang/jasa adalah fungsi yang menyatakan hubungan antar warga
(pasar) suatu barang (jasa) dengan kuantitas barang (jasa) yang ditawarkan oleh penjual (produsen)
dalam kurun waktu tertentu, dengan asumsi ceteris paribus (variabel bebas lainnay yang
mempengaruhi kuantitas barang yang ditawarkan konstan). Variabel bebas lainnya yang dibunga (
pinjaman) bank.
 Notasi fungsi penawaran
Fungsi penawaran terhadap harga secara umum dapat dinyatakn sebagai.
Qs = f(P)
Qs = kuantitas barang/jasa yang ditawarkan
P = harga per unit barang/jasa

Sementara fungsi penawaran yang linier secara umum dapat dinyatakan sebagai,

69
Qs = c + dP
Qs = kuantitas barang yang ditawarkan, P = harga per unit barang, c = suatu konstanta,
menunjukkan kuantitas yang ditawarkan oleh penjual/produsen bila harga per unit nol; parameter
d menunjukkan slope kurva penawaran. Slope kurva penawaran bertanda positif.

 Kurva/grafik fungsi penawaran


Qs Qs Qs

0 P 0 P 0 P

(a) Slope positif (b) Slope nol (c) Slope tak berhingga)

Umumnya (dalam keadaan normal) kurva penawaran memiliki angka arah/slope positif
(Gambar a), yang menunjukkan bahwa hubungan antara harga dengan kuantitas barang yang
ditawarkan oleh penjual/produsen adalah positif (berbanding lurus), yang artinya bila harga suatu
barang naik, maka kuantitas barang yang ditawarkan oleh penjual/produsen bertambah dan apabila
harga pasar barang tersebut turun, maka kuantitas barang yang ditawarkan oleh penjual/produsen
berkurang. Akan tetapi dalam kasus-kasus tertenu (dalam keadaan khusus) angka arah kurva
penawaran dapat nol (Gambar b) yaitu kuantitas yang ditawarkan oleh penjual/produsen akan tetap
tanpa memperhatikan harga, dapat juga angka arahnya tak berhingga atau tak terdefinisikan (Gambar
c) yaitu kuantitas yang ditawarkan oleh penjual/produsen berubah pada harga tetap.

Contoh, Diketahui fungsi penawaran sejenis barang


9
Qs = 2 P − 8

P = harga tiap unit barang


Qs = kuantitas barang yang ditawarkan oleh produsen/penjual
Pertanyaan
(a) Tentukanlah batas-batas nilai Qs dan P yang memenuhi fungsi penawaran barang tersebut.
(b) Berapakah kuantitas barang yang ditawarkan oleh penjual (produsen), bila harga per unit
barang tersebut: 14, dan 8.

70
(c) Berapakah harga terendah, sehingga tak ada seorang penjual (produsen) pun yang mau
menawarkan barangnya.
(d) Berapakah harga per unit barang, sehingga penjual (produsen) masih mau menawarkan
barangnya.
Penyelesaian
(a) Batas-batas nilai Qs dan P yang memenuhi fungsi penawaran
9
Qs = P−8
2
Bila Qs = 0, maka
9
0 = 2P − 8
9
8= 2 𝑃
16
P= =1,8
9

Jadi, batas-batas nilai Qs dan P yang memenuhi fungsi penawaran tersebut adalah : Qs≥ 0 dan
P≥1,8.

(b) Qs = ………………………? Bila P = 14 dan P = 8


9
Qs = 2 P - 8
9
Bila P = 14→ Qs = 2 (14) - 8 = 55
9
Bila P = 8 → Qs = 2 (8) - 8 = 28

Jadi, bila harga per unit barang masing-masing 14 dan 8, maka kuantitas barang yang ditawarkan
oleh penjual (produsen) masing- masing sebanyak 55 unit dan 28 unit.

(c) Tak ada seorang penjual (produsen) pun yang mau menawarkan barangnya, ini berarti,
Qs = 0
9
Qs = P−8
2
9
0= P−8
2
9P = 16
16
P= = 1.8
9
Jadi, harga terendah sehingga tidak ada seorang penjual (produsen) pun yang menawarkan
barangnya adalah 1,8 per unit.

71
(d) Harga per unit barang sehingga produsen masih bersedia menawarkan barangnya adalah lebih
tinggi dari 1,8.

Contoh, Berdasarkan hasil penelitian pasar penawaran terhadap suatu barang keadaannya sebagai
berikut:
Harga Per unit Kuantitas barang yang ditawarkan (Qs)
(P)
3 1
5 5
7 8

Jika dalam jangka pendek garis penawaran tersebut dianggap linear, tentukanlah:
(a) Fungsi penawarannya.
(b) Bila harga per unit barang tersebut 8, berapakah kuantitas barang yang ditawarkan oleh produsen?
(c) Buatlah grafiknya,

Penyelesaian
(a) Untuk menentun garis fungsinya, cukup diambil dua titik saja sebagai berikut:
Titik pertama : Jika P1 = 3, maka Q1 = 1 → (P1, Q1) = (3, 1)
Titik kedua : Jika P2 = 5, maka Q2 = 5 → (P2, Q2) = (5, 5)

Per rumus 3.6 didapat fungsi penawarannya.


P − P1 Q − Q1
=
P2 − P1 Q2 − Q1
P−3 Q−1
=
5−3 5−1
P−3 Q−1
=
2 4
Q−1
P−3= (kedua ruas dikalikan 2)
2

2(P − 3) = Q − 1
2P − 6 = Q − 1
Q = 2P − 5
Jadi, Qs = 2P - 5
(b) Bila P = 8, Qs = ….?
Qs = 2P – 5
Qs = 2(8) + 5 = 21

72
(c) Gambar Grafik
Qs = 2P – 5
P 0 2.5
Qs -5 0
(P, Qs) (0, -5) (2.5, 0)

Qs
Qs = 2P - 5

0 2.5

6.3 Keseimbangan pasar


Pengertian pasar dalam hal ini adalah pertemuan antar pembeli atau konsumen dengan penjual
atau produsen guna melakukan transaksi (jual-beli) suatu barang jasa, baik secara langsung maupun
tidak langsung. Keseimbangan pasar akan terjadi bila:
(1) Harga barang (jasa) yang ditawarkan oleh produsen (penjual) sama dengan harga yang di minta
oleh konsumen (pembeli), atau
(2) Kuantitas barang atau (jasa) yang ditawarkan oleh produsen (penjual) sama dengan kuantitas
barang di minta oleh konsumen.
Secara geometris titik potong antara fungsi permintaan suatu barang (jasa) dengan fungsi
penawaran barang ( jasa) tersebut merupakan titik keseimbangan pasar.
Keseimbangan pasar tersebut dapat dinyatakan sebagai :

Qd = Qs
atau
a – bP = c + dP
a
Seperti telah di jelaskan di muka , titik keseimbangan pasar yang mempunyai makna dalam analisis
ekonomi hanyalah titik keseimbngan pasar yang terletak di kwadran pertama, seperti yang disajikan
pada Gambar dibawah ini:
Qd Q Qd Qs
Qs = f(P) Qs = f(P)

(QE) E E
Qd = g (P)

73
Qd = g (P)
0 0

(a) Titik keseimbangan bermakna (b) titik keseimbangan tak bermakna

Qd Qs
Qs = g(P)
Qd = f(P)

0 P
E
(b) Titik keseimbangan tak bermakna

5 7
Contoh, Fungsi permintaan suatu barang Qd = - 2 P + 14 dan fungsi penawarannya Qs = 2 P – 10 .Qd =

kuantitas barang yang di minta, Qs = kuantitas barang yang ditawarkan dan P = harga tiap unit barang
. Carilah titik keseimbangan pasar dan gambar grafiknya.
Penyelesaian
5 7
Qd = - 2 P + 14Qs = 2 P – 10

Keseimbangan pasar akan terjadi bila:


Qd = Qs
5 7
− P + 14 = 2 P – 10
2
7 5
14 + 10 = P + 2P
2

24 = 6P
P = PE = 4
PE = 4 disubsitusikan ke persamaan permintaan atau penawaran di peroleh nilai QE , sebagai berikut
:
5
Qd =- 2 P + 14
5
QE = - 2(4) + 14( gantikan P dengan PE )

QE = - 10 + 14 = 4
Jadi , titik keseimbangan pasar adalah E(PE , QE ) = E (4, 4)

Gambar grafik
5 7
Qd = − 2 P + 14 Qs = 2 P – 10
74
P 0 28/5 P 0 20/7
Qd 14 0 Qs -10 0
(P, Qd) (0, 14) (28/5, 0) (P, Qs) (0, -10) (20/7, 0)

Qd Qs
(0, 14) Qs = g (P)
4 E(4, 4)
Qd = f(P) P
0 (20/7, 0) 15 (28/5, 0)
(0, -10)

6.4 Pengaruh Pajak Terhadap Keseimbangan Pasar


Pajak penjualan yang dikenakan pemerintah terhadap suatu barang, mengakibatkan harga
barang tersebut akan naik dan sebaliknya kuantitas barang yang diminta oleh konsumen akan turun.
Jenis pajak yang kita bahas dibawah ini hanya per unit dan pajak yang proporsional terhadap harga
(pajak dalam bentuk prosenan). Besarnya pajak penjualan yang dipungut pemerintah terhadap barang
yang terjual, akan menggeser kurva penawaran ke atas (ke kanan), dan kurva permintaannya
tetap.Kedua jenis pajak tersebutakan mempengaruhi harga melalui perubahan penawaran. Ini berarti
fungsi permintaan tetap sedangkan fungsi penawarannya berubah.
 Pajak t- per unit
Bila fungsi permintaan dan penawaran suatu barang semula (sebelum pajak), masing-masing Qd
= f(P) = a – bP dan Qs = g (P) = c + dP , maka setelah diberlakukan pajak (setelah pajak) t per unit
akan menjadi :
Fungsi permintaan Qdt = Qd = a = bP
(tetap)
Fungsi penawaran Qst = c + d(P – t )
(berubah)
Selanjutnya keseimbangan pasar (titik equilibirum) akan terjadi bila :
Qdt = Qst
Untuk lebih jelasnya keadaaan masing-masing sebelum pajak dan setelah pajak dapat diikhtisarkan
seperti berikut:
Fungsi permintaan, penawaran dan keseimbangan pasar
semula/sebelum dan setelah pajak t per unit

75
Sebelum Pajak Setelah pajak
Fungsi permintaan Qd = a – bP Qdt = a – bP
Fungsi penawaran Qs = c + dP Qst = c + d(P – t)
Syarat keseimbangan Qd = Qs Qdt = Qst
Titik keseimbangan E(PE, QE) Et (Pt, Qt)

(1) Perubahan kuantitas dan harga yang terjadi


(a) Perubahan kuantitas barang/jasa yang terjadi
∆Q = QE – Qt
(b) Perubahan harga tiap unit barang/jasa yang terjadi
∆P = Pt - PE
(2) Besarnya pajak yang ditanggung oleh produsen, dibebankan kepada konsumen yang besarnya
pajak yang diterima oleh pemerintah.
(a) Besar pajak per unit yang dibebankan kepada konsumen (tk)
TK = ∆𝑃 = (Pt − PE )
Besarnya pajak total yang dibebankan kepada konsumen (Tk)
TK = (∆𝑃)(Qt )
(b) Besarnya pajak per unit yang ditanggung oleh produsen (tp)
t p = (𝑡 − ∆𝑃)
Besarnya pajak total yang ditanggung oleh produsen (Tp)
Tp = (𝑡 − ∆𝑃)Qt
(c) Pajak total (pendapatan) yang diterima oleh pemerintah (T)
T = tQt = Tk + Tp

Untuk lebih jelasnya keadaan (1), (2) di atas, di bawah ini disajikan keseimbangan pasar sebelum dan
setelah pajak dalam satu gambar.
Qd, Qs, Qdt, Qst Keterangan Gambar
Pt – PE = P
Qd = Qs Qs P2 – P1 = Pt – M = t
Qst E = Titik keseimbangan pasar
QE E sebelum pajak
Qt N R Et Et = Titik keseimbangan pasar
setelah pajak
0 P1 M PE P2 Pt P PE = Harga per unit barang

76
keseimbangan pasar sebelum pajak.
Pt = Harga per unit barang
keseimbangan pasar setelah pajak
QE = Kuantitas barang keseimbangan
Pasar sebelum pajak
Qt = Kuantitas barang keseimbangan
Pasar setelah pajak
 Pajak total yang diterima oleh pemerintah ditunjukkan oleh luas jajaran genjang p1 N Et P2
luas segi empat M N Et Pt
 Pajak total yang dibebankan kepada konsumen ditunjukkan oleh luas segi empat Pt PE R Et
 Pajak total yang ditanggung oleh produsen ditunjukkan oleh luas segi empat M N R PE
 Pajak Presentase (r %)
Jika pajak yang di kenakan dalamr bentuk prosentase terhadap harga jual tiap unit barang, maka
harga jual setelah di kenakan pajak prosentase sebesar r, akan bertambah sebesar r,p dan bentuk
fungsi Q dalam P nya adalah sebagai berikut :
(1) Fungsi penawaran setelah pajak : Qs = g(P) = c + dP
Fungsi penawaran setelah pajak:
P
Qsr = d {(1+r)} + c

(2) Hubungan p dengan Pr di nyatakan oleh :


Pr
P = 1+r

(2) Hubungan pajak per unit (t) dan pajak prosentase (r) adalah :
P
r
t = r. P = r. 1+r atau t = Pr – P

Pr = harga keseimbangan setelah pajak


P = harga barang yang ditawarkan sebelum kena pajak
R = besarnya pajak presentase

(3) Total pajak yang diterima oleh pemerintah (T)


T = t. Qr
Untuk lebih jelasnya hubungan antara t, Pr, dan P lihat Gambar 4.15.
Qd, Qs
Qs

Qr E r% Qsr

77
QE M N Er

0 P PE Pr P

 Pajak total yang diterima oleh pemerintah ditunjukkan oleh luas segi empat Pr P M Er
 Pajak total yang ditanggung oleh konsumen ditunjukkan oleh luas segi empat Pr PE N Er
 Pajak total yang ditanggung oleh produsen ditunjukkan oleh luas segi empat PE P M N
 T = Pr – P

Contoh, Fungsi permintaan dan penawaran suatu barang sebagai berikut: Qd = -P + 18 dan Qs = 3P +
1. Pemerintah menarik pajak sebesar 1 tiap unit barang yang terjual.
Tentukanlah:
(a) Harga dan kuantitas keseimbangan sebelum dan sesudah pajak
(b) Total pajak yang diterima oleh pemerintah
Total pajak yang ditanggung oleh konsumen
Total pajak yang ditanggung oleh produsen
(c) Prosentase penurunan kuantitas barang yang terjual karena adanya pajak
(d) Buatlah sketsa grafiknya.

Penyelesaian
(a) Keseimbangan pasar sebelum pajak
Qd = -P + 18
Qs = 3P + 1
Keseimbangan pasar akan terjadi, jika Qd = Qs
Qd = Qs Qd = -P + 18
17 72
-P + 18 = 3P + 1 =-(4)+ (ganti P dengan PE)
4
55
4P = 17 QE = 4
17
P = PE = 4
55 17 17 55
Didapat QE = dan PE= , dan titik keseimbangan sebelum pajak adalah E (PE, QE) = E ( 4 ; ).
4 4 4

78
Keseimbangan pasar setelah pajak
Qdt = -P + 18 (fungsi permintaan tetap)
Qst = 3(P – t) + 1 (fungsi penawaran berubah)
= 3(P – 1) + 1 (untuk t = 1)
= 3P – 3 + 1
= 3P – 2
Keseimbangan pasar terjadi jika, Qdt = Qst
Qdt = Qst
-P + 18 = 3P – 2
20 = 4P
P = Pt = 5
Jika Pt = 5 dimasukkan ke dalam fungsi Qdt didapat harga Qt sebagai berikut:
Qdt = -P + 18
= -(5) + 18 (gantikan P dengan Pt = 5)
Qt = 13
Didapat Qt = 13 dan Pt = 5, dan titik keseimbangan sekarang/setelah pajak adalah Et (5, 13)

17 55
Jadi, harga dan kuantitas keseimbangan pasar sebelum pajak adalah PE = dan QE = ; harga
4 4

dan kuantitas keseimbangan pasar setelah pajak adalah sebesar Pt = 5 dan Qt = 13.

(b) Total pajak yang diterima oleh Pemerintah (T)


T = t. Qt
= 1. 13 = 13
Total pajak yang ditanggung oleh konsumen (Tk)
Tk = P.Qt
= (Pt – PE). Qt
17 3
= (5 – ). 13 = (4). 13 = 9,25
4

Total pajak yang ditanggung oleh produsen (Tp)


Tk = (t - P).Qt
3
= (1 - ). 13 = 3,25
4

(c) Persentase (%) penurunan kuantitas barang yang terjual


QE − Qt
%∆Q = ( ) . 100%
QE

79
55
−13
4
=( 55 ) . 100%
4

55 52
− 4
=( 4 ) . 100%
55
4
55 − 52
=( ) . 100%
55
= 5,45%

(d) Gambar grafiknya


Qd = -2P + 24 Qs = 2P – 10
P 12 8,5 0 P 5 6 7 8,5
Qd 0 7 24 Qs 0 2 4 7

Qst = 2P – 12
P 6 7 8 9 9,5
Qst 0 2 4 6 7

Qd, Qs, Qdt, Qst


18 Qs
Qd = Qdt
13,75 E (4,25; 13,75)
13 R A Et (5, 13)

-0,3 3
4 4,25 5
2

Total pajak yang diterima oleh pemerintah = luas jajaran genjang PQEt R = luas segi empat RSTEt
yaitu 6 satuan. Total pajak yang ditanggung oleh konsumen = luas segiempat ABTEt yaitu 3
satuan. Total pajak yang ditanggung oleh produsen = luas segi empat RABS yaitu 3 satuan.

4.6 Pengaruh Subsidi Terhadap Keseimbangan Pasar

80
Bila pemerintah memberikan subsidi terhadap barang/jasa yang di jual, maka harga per unit
barang (jasa) tersebut akan turun dan sebaliknya kuantitas barang (jasa) yang diminta oleh konsumen
akan naik. Besarnya subsidi yang diberikan oleh pemerintah per unit barang (jasa), akan menggeser
kurva penawaran ke bawah sebesar subsidi tersebut, dan kurva permintaan tetap.
 Subsidi s per unit
Ditulis kembali fungsi permintaan dan penawaran suatu barang semula (sebelum subsidi),
sebagai berikut:
Qd=f(P) = a - bP
Qs=g(P) = c + dP
(1) Keseimbangan pasar sebelum subsidi
Ditulis kembali, syarat keseimbangan pasar awal/sebelum subsidi adalah
Qd = Qs
(2) Keseimbangan pasar setelah subsidi
Setelah pemerintah memberikan subsidi terhadap barang (jasa) yang dijual sebesar s per unit,
maka fungsi permintaannya tetap, dan fungsi penawaran akan berubah sebagai berikut:
Fungsi permintaan : Qds = Qd = a - bP

Fungsi penawaran : Qss = c + d = (P + s)

Keseimbangan pasar akan dicapai bila:


Qds = Qss
atau
a – bP = c + d (P + s)
Titik keseimbangan pasar setelah subsidi adalah: Es (Ps’ Qs)
(3) Perubahan harga per unit barang, perubahan kuantitas barang, subsidi yang dinikmati oleh
konsumen dan produsen, serta besarnya subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah, dapat
dihitung sebagai berikut :
a. Perubahan per unit barang (∆P)
P = PE – Ps
b. Perubahan kuantitas barang diminta (∆Q = Qs – QE)
Q = Qs – PE
c. Besarnya subsidi per unit barang/jasa yang dinikmati konsumen (sk)
SK = (PE – PS) = P
Total subsidi yang dinikmati konsumen (Sk)

81
SK = P. QS
d. Besarnya subsidi per unit barang/jasa yang dinikmati produsen (sp)
sp = (s - P)
Total yang di produksi oleh produsen ( Sp)
Sp = (s - P). Qs
e. Total subsidi yang di keluarkan oleh pemerintah (S)
S = s. Qs = Sk + Sp
Untuk lebih jelasnya, pada keadaan keseimbangan pasar sebelum dan sesudah subsidi
disajikan pada Gambar dibawah ini

Keterangan gambar
E = Titik keseimbangan pasar sebelum subsidi
Es = Titik keseimbangan pasar setelah subsidi
PE = Harga per unit barang sebelum subsidi
Ps = harga per unit barang setelah subsidi
PE – Ps= ∆P = perubahan harga per unit baran
atau besar subsidi per unit yang dinikmati oleh
konsumen
N – Ps = P1 – P2 = s = Besar subsidi per unit
barang
QE = Kuantitas barang keseimbangan pasar
sebelum subsidi
Qs = Kuantitas barang keseimbangan pasar
setelah subsidi
Qs – QE = ∆Q = Perubahan kuantitas barang
 Total subsidi yang diberikan pemerintah (S) ditunjukkan oleh luas jajaran genjang P2 Es R P1
= luas segi empat PS Es R N yaitu, (s.Qs).
 Total subsidi yang dinikmati oleh konsumen ditunjukkan oleh luas segi empat PEEs M PE yaitu
(∆P).(Qs)
 Total subsidi yang dinikmati oleh produsen ditunjukkan oleh luas segi empat PE M R N yaitu
(s - ∆P).Qs

82
1
Contoh, Fungsi permintaan suatu barang Qd = 5 - Pdan fungsi penawarannya Qs = P – 3. Jika
2
3
pemerintah memberikan subsidi sebesar s = 4 tiap unit barang yang dijual.

(a) Tentukanlah besarnya total subsidi yang dinikmati oleh konsumen dan yang dinikmati oleh
produsen.
(b) Tentukanlah total subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah.
(c) Buatlah grafiknya.

Penyelesaian
Fungsi sebelum subsidi
1
Qd = 5 - P
2

Qs = P – 3
3
Fungsi setelah subsidi s = / unit
4
1
Qds =5 - 2 P
3 1
Qss = (P + s) – 3 = (P + 4 ) – 3 = P – 2 4

(a) Keseimbangan sebelum subsidi terjadi, jika Qd = Qs :


Qd= Qs
1 16
5-2P=P–3 Selanjutnya subsitusikan PE= , ke fungsi Qd
3
1
12 P = 8 atau fungsi Qs, untuk mendapatkan QE.
3
P=8 Qs =P–3
2
16 16
P = PE = QE = – 3 (gantikan Pdengan PE)
3 3
16 − 9 7
= =
3 3
16 7
Titik kesinambungan sebelum subsidi adalah E(PE, QE) = E ( , ).
3 3

Keseimbangan setelah adanaya subsidi, jika Qds = Qss.


Qds = Qss Qs= ... ?
1 1 29
5 - 2 P = P - 24 Subsitusikan Ps= , ke fungsi Qds atau
6
1 1
12 P = 7 4 Qss, untuk medapatkan Qs
3 29 1
P= Qds = 5 - 2 P
2 4
29 58 1 29
P = Ps = = 12 Qs = 5 - 2 ( 6 ) (gantikan P dengan Ps)
6

83
60− 29 31
= =
12 2
58 31
Titik keseimbangan setelah subsidi adalah Es (Ps, Qs) = Es (12, 12 ).

Total subsidi yang dinikmati oleh konsumen (Sk)


Sk = ∆P.Qs
= (PE – Ps). Qs
16 58 31
= ( 3 - 12). 12
64 58 31 6 31 186
= (12 -12 ). 12 = ( 12 ).( 12 ) = 144

186
Jadi, total subsidi yang dinikmati oleh konsumen sebesar 144

Total subsidi yang dinikmati oleh(Sp)


Sp = s - ∆P.Qs
3 6 31
= (4 - 12 ). ( 12 )
9 6 31 3 31 93
= ( 12 - 12 ). 12 = ( 12 )(12 ) = 144
93
Jadi, total subsidi yang dinikmati oleh produsen sebesar 144

(b) Total subsidi yan dikeluarkan pemerintah (S)


S = Sk + Sp = s. Qs
186 93 279
= 144 + 144 = 144

(c) Gambar grafiknya


1 1
Qd = 5 - 2 P Qs = P – 3 Qss = P – 2 4
16 9 13 17 58
P 10 0 P 3 4 6 P
4 4 4 4 12
7 31
Q 0 5 Qs 0 1 Qss 0 1 2
3 12

6.6. Keseimbangan Pasar Dua Jenis Barang

84
Terhadap barang yang mempunyai hubungan substitusi, kuantitas barang yang diminta atau
ditawarkan selain tergantung dari harga barang itu sendiri, juga tergantung dari harga barang lainnya.
Bila fungsi permintaan dan penawaran masing-masing barang tersebut adalah sebagai berikut:
 Fungsi permintaan dan penawaran barang pertama
Qd1 = f( P1 , P2 )............................................................(1)
Qd1 = g( P1 , P2 )............................................................(2)
 Fungsi permintaan dan penawaran barang kedua
Qd2 = f( P1 , P2 ) ............................................................(3)
Qd2 = g( P1 , P2 ) ............................................................(4)
Keseimbangan pasar akan tercapai/terjadi jika:
(1) Kualitas barang pertama yang diminta sama dengan yang ditawarkan
Qd1 = Qa1 dan,
(2) Kualitas barang kedua yang diminta sama dengan yang ditawarkan
Qd2 = Qs2
Harga dan kualitas keseimbangan pasar untuk masing-masing barang yaitu P1,Q1dan P2,Q2 dapat
dicari dengan menyelesaikan secara simultan (1), (2), (3) dan (4). P1 dan P2 adalah harga per unit
barang pertama dan kedua. Q1 dan Q2 adalah kuantitas barang pertama dan kedua. Model analisis
keseimbangan pasar dua jenisbarang ini dapat diperluasuntuk lebih dari dua jenis barang ( n> 2 jenis
barang).

Contoh, Permintaan dan penawaran dua jenis barang yang memiki hubungan substitusi masing-
masing ditunjukkan oleh pasangan fungsi dibawah ini:
Jenis barang Permintaan Penawaran
Barang pertama Qd1 = 200 – 4 P1 + 5 P2 Qs1 = P1 – 20
Barang kedua Qd2 = 160 + 2 P1 – 6 P2 Qs2 = 2 P2 – 10

Tentukanlah harga barang kuantitas keseimbangan untuk masing-masing barang.


Penyelesaian
Qd1 = 200 – 4 P1 + 5 P2 (1)
Qs1 = P1 – 20 (2)
Qd2 = 160 + 2 P1 – 6 P2 (3)
Qs2 = 2 P2 – 10 (4)
Dari (1) dan (2) didapat:
200 – 4 P1 + 5 P2 = P1 – 20
5 P1 – 5 P2 = 220 (5)
85
Dari (3) dan (4) didapat:
160 + 2 P1 – 6 P2 = P2 – 10
-2 P1 + 8 P2 = 170 (6)
Dari (5) dan (6) didapat:
5 P1 – 5 P2 = 220
-2 P1 + 8 P2 = 170 +
P2 = 43
Selanjutnya:
Bila P2 = 43 dimasukkan ke (5) atau (6) akan diperoleh P1 = 87
Bila P2 = 43 dan P1 = 87 dimasukkan ke (1) atau (2) diperoleh Q1 = 67
Bila P2 = 43 dan P1 = 87 dimasukkan ke (3) atau (4) diperoleh Q2 = 76

Jadi, harga dan kuantitas keseimbanan barang pertama adalah P1 = 87 dan Q1 = 67 atau E1 (P1,Q1) =
E1 (87, 67). Sementara harga dan kuantitas keseimbangan baranga kedua adalah P2 = 43 dan Q2 = 76
atau E2 (P2,Q2) = E2(43, 76).

6.7 Pengaruh Pajak dan Subsidi Terhadap Keseimbangan Dua Jenis Barang
Pengenaan pajak dan pemberian subsidi oleh pemerintah terhadap salah satu barang
yangmemiliki hubungan substitusi , dapat mempengaruhi harga dan kuantitas barang itu sendiri, dan
dapat juga mempengaruhi harga dan kuantitas barang lainnya yang diminta/ditawarkan. Terhadap
kedua jenis barang itu dapat saja keduanya dikenakan pajak atau keduaanya barang diberikan subsidi
atau salah satunya dikenakan pajak dan barang lainnya diberikan subsidi. Seperti analisis pengaruh
pajak dan subsidi terhadap keseimbangan pasar satu jenis barang, fungsi permintaan pembeli/
konsumen dianggap tetap, yang berubah hanyalah fungsi penawaraannya.

Contoh, Permintaan dan penawaran dua jenis baarang yang memiliki hubungan substitusi
ditunjukkan oleh pasangan fungsi berikut ini
Jenis barang Permintaan Penawaran
Barang pertama Qd1 = 5 − P1 + P2 Qs1 = P1 + P2 − 5
Barang kedua Qd2 = 10 − P2 − P1 Qs2 = 2P2 − P1 − 2

Pemerintah mengenakan pajak penjualan sebesar ½ per unit untuk barang pertama, dan 1 per unit
terhadap barang kedua. Tentukanlah harga dan quantitas keseimbangan untuk masing-masing barang
sebelum dan setelah pemerintah mengenakan pajak. Hitunglah total pajak yang diterima oleh
pemerintah.

86
Penyelesaian
Qd1 = 8 − 2P1 + P2 (1)
Qs1 = 2P1 + P2 − 8 (2)
Qd2 = 9 − P2 − 5P1 (3)
Qs2 = 2P2 − 5P1 − 9 (4)

Keseimbangan sebelum pajak


Harga dan kuantitas keseimbaangan pasar utuk barang pertama dan kedua dicari dengan penuelesaian
simultan (1), (2) ,(3), dan (4) sebagai berikut:

Dari (1) dan (2) didapat :


8 − 2P1 + P2 = 2P1 + P2 − 8
4P1 = 16
P1 =4
Dari (3) dan (4) didapat :
9 − P2 − 5P1 = 2P2 − 5P2 − 9
18 = 3P2
P2 = 6

Selanjutnya , bila P1 = 4 dan P2 = 6 dimasukkan ke (1) dan (2) diperoleh Q1 sebagai berikut :
Qd1 = 8 − 2P1 + P2
Q1 = 8 – 8 + 6
Q1 = 6
Dan, P1 = 4 dan P2 = 6 dimasukkan ke (3) dan (4) diperoleh 𝑄2 sebagai berikut :
Qd2 = 9 − P2 − 5P1
Q2 = 9 – 6 + 5(4)
Q2 = 23
Jadi, harga dan kuantitas keseimbangan pasar sebelum pajak untuk barang pertama adalah
E1 (P1 , Q1 ) = E1 (4, 6) dan untuk barang kedua adalah E2 (P2 , Q2 ) = E2 (6, 23).

Keseimbangan pasar setelah pajak

87
Fungsi permintaan kedua jenis barang dianggap tetap , yang berubah fungsi penawrannya sebagai
berikut :
Qd1(t) = 8 − 2P1 + P2 (tetap) (1.1)

Qs1(t) = (2P1 − 1/2) + P2 − 8 = P1 + P2 − 8 1⁄2 (berubah) (2.1)


Qd2(t) = 9 − P2 − 5P1 (tetap) (3.1)
Qs2(t) = 2(P2 − 1) − 5P1 − 9 = 2P2 − P1 − 7 (berubah) (4.1)

Dari (1.1) dan (2.1) didapat


8 − 2P1 + P2 = P1 + P2 − 8 1⁄2
33
= 3P1
2
33 11
3P1 = → P1 = P1(t) =
2 2
Dari (3.1) dan (4.1) didapat
9 − P2 − 5P1 = 2P2 − P1 − 7
3P2= 16
16 16
P2 = → P2 = P2(t) =
3 3
11 16
Selanjutnya , bila P1(t) = dan P2(t) = dimasukkan ke (2.1) atau ke (1.1) diperoleh Q1(t)
2 3

Sebagai berikut:
Qs1(t) = P1 + P2 − 8 1⁄2
11 16 11
= + −
2 3 2
16
=3
16
Qs1(t) = Q1(t) = 3
11 16
Bila P1(t) = dan P2(t) = dimasukkan ke (4.1) diperoleh Q2(t) Sebagai berikut:
2 3

Qs2(t) = 2P2 − P1 − 7
16 11
= 2( 3 ) − −7
2
32 11 14
= − −
3 2 2
64−45
=
6
19
=6
19
Qs2(t) = Q2(t) = 6

88
Jadi, harga dan kuantitas keseimbangan pasar setelah dikenakan pajak untuk barang pertama adalah
11 16 16 19
E1t (P1(t) , Q1(t) ) = E1t ( 2 , 3 ) dan untuk barang kedua adalah E2t (P2(t) , Q2(t) ) = E2t ( 3 , 6 ).

Total pajak yang diterima oleh pemerintah (T) adalah penjumlahan dari hasil kali pajak per unit
masing-masing dengan kuantitas masing-masing barang setelah adanya pajak.
T = t1 . Q1(t) + t 2 . Q2(t)
1 16 19
=2 . + 1( 6 )
3
16 19
= +
6 6
25
= 6

6.8 Analisis Pulang Pokok


a. Fungsi Penerimaan Total
Penerimaan total (Total Revenue = Total Penjualan) bagi sebuah perusahaa adalah fungsi dari
kuantitas barang yang dijual (diproduksi). Besarnya (nilainya) merupakan hasil kali antara kuantitas
barang yang diproduksi (dijual) dengan harga barang per unitnya. Secara matematis dapat dinyatakan
sebagai berikut:
R = f(Q)
=PQ
R = total revenue ( total penerimaan, dan penjualan ), Q = Kuantitas barang yang diproduksi / terjual
dan P = harga per unit barang.
 Penerimaan Rata-rata (Average Revenue)
Average Revenue (AR) adalah penerimaan total dibagi kuantitas barang yang diproduksi (dijual).
P Q.P
AR = Q = =P
Q

Jadi, penerimaan rata-rata sama dengan harga perunit barang yang diproduksi (dijual).

b. Fungsi Biaya
Biaya total yang dikeluarkan untuk memproduksi suatu barang akan semakin besar bila
kuantitas produksinya semakin banyak. Ini berarti biaya total adalah fungsi dari kuantitas barang yang

89
diproduksi. Besarnya biaya total ini merupakan hasil kali antara banyaknya barang yang diproduksi
dengan biaya rata-rata per unit, yang dapat dinyatakan sebagai :
C = f(Q)
= Q.𝐂̅
C = Biaya total (total cost) , Q = Kuantitas barang yang diproduksi.
C̅ = Biaya rata-rata per unit barang.

Biaya total dapat dibagi atas dua kelompok umun yaitu biaya tetap (fixed cost) dan biaya variable
(variable cost). Biaya tetap adalah biaya yang senantiasa tetap besarnya, tidak tergantung dari banyak
sedikitnya barang yang diproduksi, seperti antara lain: gaji pegawai, sewa, bunga uang, penyusutan.
Sementara biaya variabel adalah biaya yang besarnya dapat berubah-ubah tergantung dari banyak
sedikitnya barang yang diproduksi, seperi antara lain: upah tenaga kerja, bahan baku, biaya
advertensi.
Jadi, biaya variable inilah yang sebenarnya merupakan fungsi dari banyaknya barang yang
diproduksi, yang dapat dinyatakan sebagai berikut :
VC = f(Q)
= v.Q
v = biaya variable per unit barang, Q = kuantitas barang yang diproduksi.
Dikaitkan dengan biaya tetap (fixed cost) dan biaya variable (variable cost) dapat dinyatakan
sebagai berikut :
C = FC + VC
= FC + f(Q)

 Biaya Rata-rata ( Average Cost )


Biaya rata-rata atau biaya per unit ( AC ) adalah hasil bagi biaya totaldengan kuantitas barang
yang diproduksi.
C
AC = Q = C̅

c. Keuntungan, Kerugian, dan Peluang Pokok.


Bila total revenue ( total penjualan ) lebih besar dari total biaya, maka perusahaan tersebut
mendapat untung/laba.bila total revenue lebih kecil dari pada total biaya, maka perusahaan tersebut
menderita kerugian ( keuntungan negative ). Dan apabila total revenue sama dengan total biaya maka
perusahaan tersebut berada dalam keadaan pelang pokok. Dalam keadaan peluang pokok perusahaan
perusahaan tidak mendapat laba dan tidak pula menderita kerugian. Secara grafis titik potong antara

90
garis total revenue ( R ) dan biaya total biaya ( C ) menunjukkan titik pulang pokok ( Break Even
Point ).
Persamaan yang menunjukkan hubungan antara laba, total revenue dan total biaya adalah:
π=R−C
R = total revenue / total penjualan, C = biaya total dan 𝜋 = laba. Bila 𝜋positif = laba, dan bila 𝜋
negative = rugi, dan bila 𝜋 = 0 keadaan pulang pokok
Keadaan pulang pokok bila dinyatakan dalam grafik, seperti gambar berikut :

C.R
R
FC.VC
C

R=C BEP

VC
-𝝅 FC

P
0 QE

 Titik pulang Pokok (BEP)


Titik pulang pokok ( titik impas ) terjadi bila penerimaan total ( R ) yang diterima perusahaan
sama dengan biaya total ( C ) yang dikeluarkan oleh perusahaan, yang dapat dinyatakan sebagai
berikut :
R=C
R = FC + VC
R – VC = FC
P.Q – vQ = PC
Q(P-v) = FC
𝐹𝐶
QE = ( 𝑃−𝑣 )

VC = total variable cost = total biaya variable


v = Biaya Variabel per Unit
P = Harga Jual per Unit Produk
QE = Kuantitas Pulang Pokok/Impas

91
FC = Total Biaya Tetap
R = Penerimaan Total/Total Penjualan
(P-V)= Profit Margin atau Kontribusi

Contoh, Biaya total sebuah perusahaan yang memproduksi sejenis barang ditunjukkan oleh C =
15.000 + 70Q dan penerimaan totalnya R = 100Q.
Pertanyaan
(a) Berapa unit perusahaan tersebut berproduksi agar berada pada posisi impas (pulang pokok)?
(b) Rugi atau untungkah bila perusahaan tersebut berproduksi 500 unit?

Penyelesaian
(a) QE = …?
Keadaan pulang pokok akan tercapai bila penerimaan total sama dengan biaya total
C=R
15.000 + 70Q = 100Q
15.000 = 30 Q
Q= 500
Jadi, agar perusahaan tersebut berada pada posisi pulang pokok (impas), seharusnya berproduksi
sebanyak 500 unit.
(b) Bila Q = 500, maka  positif atau negative?
Bila Q = 500, maka
C = 15.000 + 30Q
= 15.000 + 30 (500) = 30.000

R = 100Q
= 200 (500) = 100.000
Oleh karena R = 100.000 > C = 30.000, maka perusahaan tersebut memperoleh keuntungan (
yang positif).

Contoh, Sejenis barang diproduksi dengan biaya tetap Rp 3.000,00 biaya variabel per unit (v) Rp
30,00 dan harga jualnya (P) sebesar Rp. 45,00 per unit.
(a) Tentukanlah kuantitas impas (kuantitas pulang pokok)
(b) Agar diperoleh laba sebesar Rp 1.500,00, berapa unit sebaiknya diproduksi?

Penyelesaian
92
(a) QE = …?
FC = 3.000 R = Q.P
VC = Q.v = Q.45
= Q. 30 = 30Q = 45Q

C = VC + FC = 30Q + 3.000
Keadaan pulang pokok tercapai bila, C = R
FC
C=R atau QE = (P−v)
5000
3.000 + 30Q = 45Q = (45−30) = 200

Q = 200
Jadi, kuantitas impas sebanyak 200 unit.
(b) Bila laba () = 1.500, Q = …?
=R–C
1.500 = 45Q – (3.000 + 30Q)
4.500 = 15Q
Q = 300
Jadi, agar diperleh laba Rp. 1.500,00 seharusnya berproduksi sebanyak 300 unit.

6.9 Penentuan Pendapatan Nasional


a. Fungsi Konsumsi, Tabungan, Investasi, Impor dan Pajak
 Fungsi Konsumsi
Dalam jangka pendek fungsi konsumsi dapat dianggap linear. Besar kecilnya konsumsi nasional suatu
Negara tergantung dari pendapatan nasionalnya. Hubungan konsumsi dan pendapatan nasional secara
umum dapat dinyatakan sebagai:
C = f(Y)
dan, dalam bentuk linearnya adalah sebagai berikut :
C = C0 + by................................................................1)
dan menurut Keynes, pendapatan nasional suatu Negara terdiri dari konsumsi dan tabungan
nasionalnya, yang dapat dinyatakan sebagai :
Y = C + S...................................................................2)

 Fungsi Tabungan
Tabungan dari suatu Negara juga tergantung dari besar kecilnya pendapatan nasionalnya. Secara
umum fungsi tabungan dapat dinyatakan sebagai,
93
S = f(Y)

dan, bentuk linearnya dapat diturunkan dengan memasukkan C dalam rumus (1) kerumus (2) didapat,
S = -C0 + ( 1 – b ) Y

C = Konsumsi masyarakat
Y = Pendapatan Nasional
S = Tabungan masyarakat
Co = Konsumsi otonom yaitu besarnya konsumsi nasional apabila pendapatan
nasional nol (perubahan konstanta)
b = (C/Y) = Marginal Propensity to Consume (MPC) yaitu besarnya tambahan
konsumsi sebagai akibat adanya tambahan 1 unit pendapatan nasional
(1 – b) = (1 – MPC) = MPS = Marginal Propensity to Saving (MPS) yaitu besarnya
tambahan tabungan sebagai akibat adanya tambahan 1 unit pendapatan nasional
 Fungsi Investasi
Hubungan antara investasi ( I ) dengan tingkat suku bunga ( i ) dinyatakan oleh fungsi berikut :
I = f(i)
dan bentuk linearnya adalah sebagai berikut :
I = I0 + bi
Io adalah investasi otonom, dan b adalah koefisien suku bunga i.
 Fungsi Impor
Hubungan antara impor ( M ) dengan pendapatan nasional ( Y ) adalah sebagai berikut :
M=f(Y)

dan bentuk linearnya adalah sebagai berikut :


M = M0 + mY

M = impor, Mo = impor bila Y = 0 ( impor yang tidak terpengaruh pendapatan nasional), m = marginal
propencity to import.
 Fungsi Pajak
Hubungan antara pajak ( T ) dengan pendapatan nasional ( Y ) adalah sebagai berikut :
T=f(Y)
dan bentuk linearnya sebagai berikut :
T = To+ hY

94
T = pajak, To = impor bila Y = 0 ( pajak yang tidak terpengaruh pendapatan nasional ), h=marginal
rate of taxation

b. Pendapatan Nasional dan Pendapatan dan Pendapatan Disposabel


Pendapatan Nasional. Pendapatan nasionalpada dasarnya merupakan total dari pendapatan
semua sector didalam suatu Negara yaitu sector rumah tangga, sector badan usaha dan sector
pemerintah. Sementara pendapatan nasional ( disposable income ) adalah pendapatan nasional yang
secara nyata dapat dibelanjakan oleh masyarakat. Pendapatan disposable adalah pendapatan nasional
setelah dikurangi pajak dan ditambah pembayaran alihan. Hubungan antara pendapatan nasional dan
pendapatan disposable suatu Negara adalah sebagai berikut :
Yd = Y – T + R
Yd = Pendapatan disposable
Y = Pendapatan nasional
T = Pajak dan R = Pembayaran alihan (transfer payment)

Oleh karna itu, pendapatan disposable adalah pendapatan nasional yang siap dibelanjakan, maka
konsumsi (C) merupakan fungsi dari pendapatan disposable (Yd ), yang dapat dinyatakan sebagai :

C = f (Yd)
= Co + bYd
c. Pendapatan Nasional Keseimbangan
Syarat pendapatan nasional dalam keseimbangan adalah :
Penawaran agregat = Permintaan agregat
(Pendapatan agregat) ( Pengeluaran agregat)

1) Perekonomian dua sector


Perekonomian dua sector juga disebut perekonomian tertutup sederhana. Dalam perekonomian
dua sector tidak terdapat peran pemerintah (transaksi pemerintah) dan hubungan luar negeri
(perdagangan dengan Negara lain). Unsur-unsur pendapatan nasional disini adalah konsumsi,
tabungan, dan investasi.
Penawaran agregat Permintaan agregat
Y=C+S Y=C+I

Syarat terjadinya keseimbangan pendapatan nasional adalah :


C+S=C+I

95
atau
S=I
2) Perekonomian tiga sector
Dalam perekonomian tiga sektor, terdapat peran pemerintah (transaksi pemerintah) namun
hubungan luar negeri (perdagangan dengan negara lain ) tidak ada. Unsur-unsur pendapatan
nasional adalah :
Penawaran agregat Permintaan agregat
Y=C+S+T–R Y=C+I+G
Syarat terjadinya keseimbangan pendapatan nasional adalah
C+S+T–R=C+I+G
S+T–R=I+G
G = Pengeluaran Pemerintah

3) Perekonomian empat sector


Perekonomian empat sektor juga disebut perekonomian terbuka. Dalam perekonomian ini terdapat
peran pemerintah (transaksi pemerintah), dan hubungan luar negeri (perdagangan dengan negara
lain). Unsur-unsur pendapatan nasional adalah :
Penawaran agregat Permintaan agregat
Y = C + S + T –R Y=C+I+G+(X–M)
Syarat terjadinya keseimbangan pendapatan nasional adalah :
C+S+T–R=C+I+G+(X–M)
S+T–R=I+G+(X–M)

dengan,
X = Ekspor , M = Impor, ( X – M ) = ekspor bersih dan disini berlaku
I = Io, G= Go, X = Xo, R=Ro
T=To + hY
M = Mo + mY

Contoh, Konsumsi masyarakat sebuah negara ditunjukkan oleh, C = 20 – 0,2 y


(a) Berapakah besar konsumsinya, jika pendapatan nasionalnya 100?
(b) Tentukan fungsi tabungannya.
Penyelesaian
(a) Bila Y = 100, maka C=…?
C = 20 + 0,2Y
96
= 20 + 0,2 ( 100)
= 40
Jadi, besar konsumsi masyarakat negara tersebut bila pendapatan nasionalnya 100 adalah 40
(b) Fungsi Tabungan, S = f ( Y ) ?
Telah diketahui Co = 20, b = 0,2
Maka,
S = - Co + ( 1 –b )Y
= -20 + ( 1 – 0,2 ) Y
= -20 + 0,8Y
Jadi, fungsi tabungannya adalah S = f (Y) = -20 + 0,8Y

Contoh, Konsumsi masyarakat suatu negara ditunjukan oleh C = 12 + 0.8 Yd


Berapakah konsumsi agregat bila pendapatan disposabelnya 10 miliar ?

Penyesaian
C = ….? Bila Yd = 10
C = 12 + 0.8 Yd
= 12 + 0.8 (10) = 20
Jadi, konsumsi agregat bila pendapatan disposibelnya 10 miliar = 20 miliar,

Contoh, Fungsi konsumsi masyarakat suatu Negara adalah C = 30 + 0.6 Yd. Jika pemerintah menerima
pembayaran pajak sebesar 20 dari masyarakat, tapi juga memberikan pembayaran alihan sebesar 2
kepada warga masyarakatnya, berapa besar konsumsi masyarakat negara bila pendapatan nasionalnya
sebesar 200.

Penyelesaian
C = 30 + 0.6 Yd Untuk Y = 200, didapat
T = 20 ; R = 2 Yd = Y – 18
= 200 – 18 = 182
Maka, Selanjutnya konsumsinya dapat
Yd = Y – T + R dihitung sebagai berikut :
= Y – 20 + 2 C = 30 + 0.6 Yd
= Y – 18 = 30 + 0.6 ( 182)
= 30 + 109,2
= 139.2
97
Jadi, konsumsi masyarakat negara tersebut bila pendapatan nasionalnya 200 adalah 139.2

Contoh, Fungsi konsumsi masyarakat suatu negara (perekonomian dua sector) adalah C = 500 + 0.25
Y. Sementara investasinya sebesar 250 miliar. Tentukanlah pendapatan nasional keseimbangannya.

Penyelesaian
Pendapatan nasional keseimbangan dapat dihitung sebagai berikut :
S =I
Y-C =I
Y- ( 500 + 0.25Y) = 250
-500 + 0.25 Y = 250
0.25Y = 750
Y = 3000
Jadi, pendapatan nasional keseimbangan sebesar Rp. 3.000 miliar.

TUGAS KERANGKA KUALIFIKASI NASIONAL INDONESIA (KKNI)


A. Tugas Rutin

1. Coba saudara periksa, yang mana diantara persamaan berikut ini merupakan fungsi permintaan,
fungsi penawaran mungkin keduannya dan mungkin bukan keduanya. Q = banyaknya barang
yang diminta konsumen (Qd) atau ditawarkan oleh produsen (Qs). P = harga per unit barang.
(a) P + 5Q – 14 = 0 (e) 2Q + 4P – 4 = 0
(b) P – 2Q – 4 = 0 (f) P = 15
(c) 3Q + 2P + 12 = 0 (g) P - 4Q - 3 = 0
(d) Q – 2P = 0 (h) Q = 8

𝟑
2. Fungsi permintaan terhadap sejenis barang berbentuk : Qd = − 𝟒 𝐏 + 𝟏𝟓

(a) Berapakah kuantitas barang yang diminta bila harga tiap unit barang tersebut: 3, dan 6?
(b) Berapakah harga tertinggi yang bersedia dibayar untuk barang ini?

98
(c) Berapakah kuantitas yang diminta, apabila barang tersebut adalah barang bebas?
(d) Tentukan nilai Qd dan P yang memenuhi fungsi permintaan?
(e) Buatlah sketsa grafiknya?

3. Fungsi Penawaran suatu komoditi (barang) adalah Qs = 3P – 6


(a) Tentukanlah kuantitas yang ditawarkan bila harga per unit barang tersebut: 2, dan 4.
(b) Berapakah harga terendah barang ini sehingga masih ada produsen yang mau menawarkan
barangnya?
(c) Tentukan batas batas nilai Qs dan P yang memenuhi fungsi penawaran.
(d) Buatlah grafiknya

4. Berdasarkan hasil penelitian sebuah pasar mengenai permintaan terhadap sejenis komoditas
diperoleh data seperti yang tercantum pada table dibawah ini:
Harga Per Unit Jumlah Unit barang yang diminta (Qd)
(p)
6 1
3 2
2 4
Bila garis permintaan komoditas dianggap linear, berdasarkan data dalam tabel.
(a) Tentukanlah fungsi permintaannya.
(b) Berapakah kuantitas barang yang diminta bila harga barang 3 per unit.
(c) Buatlah grafiknya.

5. Berdasarkan hasil penelitian pasar, penawaran sejenis barang pada berbagai tingkat harga seperti
tercantum pada table berikut:
Harga Per unit Banyak barang yang ditawarkan (Qs)
(P)
6 8
4 2
Bila garis penawaran barang tersebut dianggap linear,
(a) Tentukan fungsi penawarannya.
(b) Tentukanlah batas-batas nilai Qs dan P yang memenuhi fungsi penawarannya.
(c) Bila harga per-unit barang 3, berapakah unit barang yabg akan ditawarkan oleh produsen.
(d) Tentukanlah harga per unit barang sehingga produsen bersedia menawarkan barangnya.
(e) Buatlah sketsa grafiknya.

6. Berdasarkan hasil penelitian pasar terhadap permintaan dan penawaran sejenis barang.
Memberikan data sebagai berikut:
99
Harga per unit Banyak barang yang Kuantitas yang ditawarkan
(P) diminta(Qd) (QS)
3 15 2
6 12 6
(a) Tentukanlah fungsi permintaanya.
(b) Tentukanlah fungsi penawarannya
(c) Tentukanlah kuantitas dan harga keseimbangan pasar.
(d) Buatlah grafiknya dalam satu gambar.

𝟑
7. Fungsi permintaan dan penawaran sejenis barang adalah: Qd =− 𝟐 𝐏 + 𝟏𝟓 dan Qs = P – 25. Apabila

pemerintah menarik pajak penjualan sebesar t = 6 per unit.


(a) Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan sebelum dan sesudah pajak.
(b) Tentukanlah persentase perubahan harga dan perubahan kuantitas keseimbangan, setelah
pemerintah menarik pajak.
(c) Tentukanlah total pajak yang diterima oleh pemerintah, Tentukanlah total pajak yang
ditanggung oleh pemerintah. Tentukanlah total pajak yang dibebankan kepada konsumen.
(d) Buatlah sketa grafiknya.

8. Fungsi permintaan dan penawaran sejenis barang adalah: Qd = 20 –P dan Qs = 3P – 10. Bila
pemerintah memberikan subsidi sebesar 4 per unit atas barang yang terjual
(a) Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan sebelum dan setelah subsidi.
(b) Tentukanlah subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah. Tentukanlah total subsidi yang
dinikmati oleh produsen. Tentukanlah total subsidi yang dinikmati oleh konsumen
(c) Buatlah grafiknya

9. Fungsi permintaan dan fungsi penawaran sejenis barang masing-masing sebagai berikut: 5Qd +
10P – 80 = 0 dan 2Qs – 6P + 10 = 0. Tentukanlah kuantitas dan harga keseimbangan pasar
sebelum dan setelah adanya kebijakan dari pemerintah dibawah ini:
(a) Pemerintah mengenakan pajak penjualan sebesar t = 8 per unit. Serta hitunglah total pajak
yang diterima oleh pemerintah.
(b) Pemerintah mengenakan pajakyang prosentase sebesar 20% per unit. Serta hitunglah total
pajak yang diterima oleh pemerintah.
(c) Pemerintah memberikan subsidi sebesar 8 per unit. Serta hitunglah besar total subsidi yang
dikeluarkan oleh pemerintah.

100
10. Permintaan dan penawaran dua jenis barang yang memiliki hubungan substitusi ditunjukkan oleh
pasangan fungsi berikut ini
Jenis Barang Permintaan Penawaran

Barang pertama Qd1=100-2P1+P2 Qs1=P1-10


Barang kedua Qd2=5-3P2+2P1 Qs2=6P2-5

(a) Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan pasar, masing-masing untuk barang pertama
dan kedua
𝟏
(b) Bila pemerintah mengenakan pajak penjualan masing-masing sebesar perunit baik untuk
𝟐

barang pertama, dan barang kedua. Tentukanlah harga dan kuatitas keseimbangan untuk
masing-masing barang setelah pemerintah mengenakan pajak. Hitunglah total pajak yang
diterima oleh pemerintah.
𝟏
(c) Bila pemerintah mengenakan pajak penjualan sebesar 𝟐 per unit untuk barang pertama, dan

memberikan subsidi sebesar 1 per unit untuk barang kedua. Tentukanlah harga dan kuantitas
keseimbangan untuk masing-masing barang setelah pemerintah mengenakan pajak dan
memberikan subsidi. Hitunglah pula penerimaan/pengeluaran bersih pemerintah.

11. Dalam periode waktu tertentu, fungsi permintaan dan penawaran pupuk urea disuatu daerah
dicerminkan oleh persamaan berikut: Qd + 12P – 12 = 0 dan Qs – 3P + 3 = 0. Q = Kuantitas
pupuk (satuan dalam kg), P = harga per kg pupuk (satuan dalam ribu rupiah). Pemerintah
memberikan subsidi sebesar Rp 2.000,00 per kg pupuk yang terjual.
Pertanyaan:
(a) Tentukanlah kuantitas dan harga keseimbangan pasar sebelum dan sesudah adanya subsidi
(b) Tentukanlah total subsidi yang dinikmati oleh konsumen.
(c) Tentukanlah total subsidi yang dinikmati oleh produsen.
(d) Tentukanlah total subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah.

12. Permintaan dan penawaran dua jenis barang interdependen (saling tergantung) ditunjukkan oleh
pasangan fungsi berikut ini.
Jenis Barang Permintaan Penawaran
Barang Pertama Qd1= -2P1+P2+10 Qs1=2P1-3
Barang Kedua Qd2=-2P2+2P1+5 Qs2=3P2-2

(a) Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan pasar, masing-masing untuk barang pertama
dan kedua

101
(b) Bila pemerintah mengenakan pajak penjualan hanya pada barang pertama sebesar 6 per unit.
Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan untuk masing-masing barang setelah
pemerintah mengenakan pajak. Hitunglah total pajak yang diterima oleh pemerintah.
(c) Bila pemerintah memberikan subsidi sebesar 3 per unit hanya kepada barang yang kedua
saja. Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan untuk masing-masing barang setelah
adanya subsidi. Hitunglah total subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah.

13. Permintaan dan penawaran dua jenis barang interdependen (saling tergantung) ditunjukkan oleh
pasangan fungsi berikut ini:
Jenis Barang Permintaan Penawaran
Barang Pertama Qd1 = -2P1 + P2 + 10 Qs1= 2P1 - 3
Barang kedua Qd2 = -2P2 + 2P1 + 5 Qs2 =3P2 - 2

(a) Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan pasar, masing-masing barang


(b) Bila pemerintah mengenakan pajak penjualan sebesar t = 3 per unit hanya terhadap barang
pertama, tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan pasar yang baru, untuk kedua jenis
barang. Tentukanlah total pajak yang diterima pemerintah.
(c) Bila pemerintah memberikan subsidi sebesar 2 per unit hanya kepada barang yang kedua
saja. Tentukanlah harga dan kuantitas keseimbangan untuk masing-masing barang setelah
adanya subsidi. Hitunglah total subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah.
(d) Bila pemerintah mengenakan pajak penjualan sebesar t = 2 per unit terhadapa barang
pertama dan memberikan subsidi sebesar 4 per unit kepada barang kedua. Tentukanlah total
pajak yang diterima pemerintah, total subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah, dan
penerimaan bersih/pengeluaran bersih pemerintah.

14. Suatu perusahaan menderita rugi sebesar Rp. 2.000.00, bila menjual barang sebanyak 40 unit.
Tetapi bila perusahaan menjual barangnya 4.000.00. Bila harga jual barang tersebut Rp 200.00
per unit. Pertanyaan:
(a) Tentukanlah fungsi penerimaan total, biaya total dan fungsi biaya variabel
(b) Tentukanlah kuantitas pulang pokok (impas)
(c) Tentukanlah besar penerimaan total, biaya total, biaya variable dan biaya tetapnya pada
posisi pulang pokok.

15. Biaya total yang dikeluarkan oleh sebuah perusahaan ditunjukkan oleh fungsi C = 25.000 + 20Q.
Sementara penerimaan totalnya R = 200 Q. Pada produksi berapa unit perusahaan ini berada pada

102
posisi pulang pokok. Apa yang terjadi (untung/rugi) bila perusahaaan tersebut berproduksi
sebanyak: (a). 350 unit, dan (b). 200 unit. Berapa besar biaya tetapnya?

16. Biaya tetap untuk memproduksi sejumlah barang adalah Rp 6.000,00. Sementara biaya
variabelnya diperkirakan 50 0/0 dari penerimaan totalnya. Bila barang tersebut dijual dengan
harga Rp 15.00 per unit. Tentukanlah:
(a) Biaya total bila berproduksi (dan terjual) sebanyak 1.000 unit.
(b) Tentukanlah kuantitas impas.
(c) Agar diperoleh laba sebesar Rp 3.000,00, berapa unit sebaiknya berproduksi.

17. Autonomous Consumtion suatu negara diketahui sebesar 150, sedangkan MPC-nya = 0,3
Tentukanlah:
(a) Fungsi Konsumsi dan fungsi tabungannya
(b) Besar konsumsi bila pendapatan nasional Negara tersebut 20.000
(c) Besar tabungan bila pendapatan nasional Negara tersebut 30.000

18. Biaya tetap untuk memproduksi sejenis barang adalah Rp. 2.000.00; biaya variable per unit adalah
50 % dari harga jual per unitnya. Harga jual per unitnya adalah Rp. 15.00; tentukanlah kuantitas
pulang pokok. Agar labanya Rp. 1.200.00; berapa unit sebaiknya berproduksi?

19. Sebuah perusahaan menjual harganya dengan harga Rp 2.500,00 per unit. Biaya bahan-bahan Rp
300,00 per unit. Biaya tenaga kerja Rp 450,00 per unit. Biaya pengepakan Rp 200,00 per unit.
Biaya tetapnya Rp 3500,00.
Tentukanlah :
(a) Fungsi total revenue R = f(Q)
(b) Fungsi total biaya variable VC = f(Q)
(c) Fungsi biaya total C = f(Q)
(d) Fungsi laba/profit 𝝅 = f(Q)
(e) Kuantitas yang dijual agar diperoleh laba sebesar Rp 7.000,00
(f) Kuantitas impas (pulang pokok)

20. Untuk perekonomian suatu Negara secara keseluruhan, konsumsi merupakan fungsi linear
terhadap pendapatan nasionalnya sebagai berikut: Pada tiap tingkat pendapatan berapapun,
konsumsi sama dengan 2 miliar ditambah 40 0/0dari pendapatan nasionalnya.
Tentukanlah:
103
(a) Fungsi konsumsi dan fungsi tabungannya
(b) Nilai konsumsi dan tabungan agregat apabila pendapatannya sebesar 40 miliar

21. Konsumsi masyarakat sebuah Negara (dua sector) ditunjukkan oleh fungsi: C = 60 + 0,4 Y
Pertanyaaan:
(a) Carilah fungsi tabungannya
(b) Bial investasi yang terjadi 300, tentukanlah pendapatan nasional keseimbangannya.
(c) Berapa konsumsi masyarakat Negara tersebut bila pendapatan nasionalnya 400.
(d) Berapa tabungan masyarakat Negara tersebut bila pendapatan nasionalnya 400.
(e) Buatlah sketsa grafik fungsi konsumsi dan tabungan dalam satu gambar.

22. Fungsi konsumsi nasional dari suatu Negara C = 2500 + 0,2 Yd. Pemerintah hanya memberikan
pembayaran alihan sebesar 200, tanpa pernah memungut pajak dari warga masyarakatnya. Bila
pendapatan nasional Negara tersebut adalah 2000.
Tentukanlah:
(a) Konsumsi dan tabungan masyarakat Negara tersebut.
(b) Pendapatan disposibel masyarakat Negara tersebut.

23. Fungsi konsumsi masyarakat suatu Negara (perekonomian tiga sector) adalah C = 80 + 0,4 Y.
Pemerintah menerima pajak sebesar 50 dari masyarakat, tapi juga memberikan pembayaran
alihan sebesar 40 kepada warga masyarakatnya. Sementara pengeluaran pemerintah 150, dan
investasi yang terealisasi sebesar 100. Tentukanlah pendapatan nasional keseimbangannya.

24. Perekonomian suatu Negara merupakan perekonomian tiga sector. Konsumsi masyarakatnya
mengikuti fungsi : C = 200 + 0,5 Yd. Investasi yang terealisasi mencapai Rp 350 triliun,
pembayaran alihan kepada masyarakat sebesar Rp 200 triliun dan penerimaan pajak sebesar Rp
200 triliun.
Tentukanlah :
(a) Pendapatan nasional keseimbangan
(b) Konsumsi keseimbangan
(c) Tabungan Keseimbangan

104
B. Tugas Review Jurnal
Buatlah kelompok yang terdiri dari 4-5 orang. Carilah jurnal nasional yang berhubungan dengan
matematika ekonomi. Buatlah ringkasan dan review jurnal tersebut.

C. Tugas Mini Riset


Buatlah kelompok yang terdiri dari 4-5 orang. Lakukan penelitian tentang permintaan dan penawaran
harga kebutuhan bahan pokok, masing-masing kelompok tentukan satu jenis bahan pokok dan
berbeda untuk setiap kelompok. Sajikan data penelitian yang didapat kedalam persamaan linier
permintaan dan penawaran. Tentukan harga keseimbangan pasar.

D. Tugas Rekayasa Ide


Tugas ini adalah tugas pribadi dengan membuat proposal yang sesuai dengan PKM-GT. Tema
proposal nya berhubungan dengan matematika ekonomi.

105