Anda di halaman 1dari 9

[23/9 22.23] Mardhiyah Khairani: 2.

3 Pelvic Rocking Exercise

Teori Theresa Jamieson (2011) mengatakan bahwa pelvic rocking merupakan cara yang

efektif untuk bersantai bagi tubuh bagian bawah khususnya daerah panggul. Teknik ini sering

disarankan selama persalinan. Untuk meningkatkan relaksasi dan memungkinkan gaya

gravitasi untuk membantu perajalanan bayi melalui jalan lahir. Sehingga memungkinkan

kemajuan proses persalinan menjadi lebih cepat.

Saat kehamilan melakukan pelvic rocking dengan birthing ball dapat menjaga otot-

otot yang mendukung tulang belakang. Pada saat proses persalinan memasuki kala I,

jika duduk di atas bola, dan dengan perlahan mengayunkan dan menggoyangkan

pinggul (Pelvic Rocking) kedepan dan belakang, sisi kanan, sisi kiri, dan melingkar, akan

bermanfaat untuk :

1. Goyang panggul memperkuat otot-otot perut dan punggung bawah.

2. Mengurangi tekanan pada pembuluh darah di daerah sekitar rahim, dan

tekanan di kandung kemih.

3. Gerakan ini akan membantu anda bersantai.

4. Meningkatkan proses pencernaan.

5. Mengurangi keluhan nyeri di daerah pinggang, inguinal, vagina dan sekitarnya.

6. Membantu kontraksi rahim lebih efektif dalam membawa bayi melalui panggul

jika posisi ibu bersalin tegak dan bisa bersandar ke depan.

7. Tekanan dari kepala bayi pada leher rahim tetap kostan ketika ibu bersalin

diposisi tegak, sehingga dilatasi (pembukaan) serviks dapat terjadi lebih cepat.

8. Ligamentum atau otot disekitar panggul lebih relaks.

9. Bidang luas panggul lebih lebar sehingga memudahkan kepala bayi turun ke

dasar panggul

Mobilisasi persalinan dengan pelvic rocking, yaitu duduk dengan perlahan

mengayunkan dan menggoyangkan pinggul kedepan dan belakang, sisi kanan, sisi

bayi pada leher rahim tetap kostan ketika ibu bersalin diposisi tegak, sehingga dilatasi

(pembukaan) servik dapat terjadi lebih cepat. Teori ini sesuai dengan hasil penelitian, yang

menerangkan pelvic rocking dapat membantu pembukaan servik pada persalinan kala I

fase aktif (Aprilia, 2011).

Teori Theresa Jamieson (2011) mengatakan bahwa pelvic rocking merupakan cara
yang efektif untuk bersantai bagi tubuh bagian bawah khususnya daerah panggul.

Teknik ini sering disarankan selama persalinan. Untuk meningkatkan relaksasi dan

memungkinkan gaya gravitasi untuk membantu perajalanan bayi melalui jalan lahir.

Sehingga memungkinkan kemajuan proses persalinan menjadi lebih cepat.

Posisi pelvic rocking dengan duduk pada bola persalinan akan memfasilitasi

peningkatan diameter antro posterior panggul. Begitu juga posisi pelvic rocking dengan

bersandar pada bola dan bergerak ke depan dan ke belakang akan membantu

untukmemandu kepala janin ke dalam panggul. Humphrey et al menjelaskan bahwa posisi

tegak meningkatkan kondisi janin melalui pasokan oksigen yang cukup sehingga dapat

meminimalisir terjadinya gawat janin.

Menurut Aprilia (2011), Birthing Ball atau dikenal dengan bola persalinan. Bola ini

awalnya dikembangkan untuk terapi fisik, dan telah digunakan selama bertahun- tahun

[23/9 22.23] Mardhiyah Khairani: oleh terapis fisik dalam berbagai cara untuk mengobati gangguan
tulang dan saraf, serta

untuk latihan. Sedangkan untuk kehamilan dan proses persalinan, bola ini ternyata juga

serba guna, mudah dibawa-bawa, dan mudah dibersihkan. Menggunakan bola selama

kehamilan akan merangsang reflex postural.

Posisi duduk diatas bola, diasumsikan mirip dengan berjongkok membuka panggul,

sehingga membantu mempercepat proses persalinan. Gerakan lembut yang dilakukan

diatas bola sangat mengurangi rasa sakit saat kontraksi. Dengan bola ditempatkan di

tempat tidur, klien bisa berdiri dan bersandar dengan nyaman diatas bola, mendorong

dan mengayunkan panggul untuk mobilisasi.

Dengan bola dilantai atau ditempat tidur, klien dapat berlutut dan membungkuk

dengan berat badan tertumpu diatas bola, bergerak mendorong panggul yang dapat

membantu bayi berubah ke posisi yang benar (belakang kepala), sehingga memungkinkan

kemajuan proses persalinan menjadi lebih cepat.

[23/9 22.24] Mardhiyah Khairani: Fungsi Pelvic Rocking Exercise

Berdasar hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Aprilia, pada saat proses

persalinan memasuki kala I, jika duduk di atas bola, dan dengan perlahan mengayunkan

dan menggoyangkan pinggul (Pelvic Rocking) kedepan dan belakang, sisi kanan, sisi

kiri, dan melingkar, akan bermanfaat untuk memperkuat otot-otot perut dan punggung
bawah, mengurangi tekanan pada pembuluh darah di daerah sekitar rahim, dan tekanan

di kandung kemih.

Selain itu, gerakan yang dilakukan membantu ibu utnuk rileks sehingga dapat

mengurangi keluhan nyeri di daerah pinggang, inguinal, vagina dan sekitarnya dan

membantu kontraksi rahim lebih efektif dalam membawa bayi melalui panggul jika posisi

ibu bersalin tegak dan bisa bersandar ke depan. Tekanan dari kepala bayi pada leher

rahim tetap kostan ketika ibu bersalin diposisi tegak, sehingga dilatasi (pembukaan) serviks

dapat terjadi lebih cepat.

Mobilisasi persalinan dengan pelvic rocking, yaitu duduk dengan perlahan

mengayunkan dan menggoyangkan pinggul kedepan dan belakang, sisi kanan, sisi kiri,

dan melingkar, akan bermanfaat untuk tekanan dari kepala bayi pada leher rahim tetap

kostan ketika ibu bersalin diposisi tegak, sehingga dilatasi (pembukaan) servik dapat terjadi

lebih cepat. Teori ini sesuai dengan hasil penelitian, yang menerangkan pelvic rocking dapat

membantu pembukaan servik pada persalinan kala I fase aktif

Senada dengan beberapa temuan para ahli yang menunjukkan bahwa wanita yang

menjalani tahap awal persalinan dalam posisi tegak (duduk atau berdiri) mengalami rasa

sakit yang minim dan lebih efektif menghilangkan nyeri punggung bawah selama pelebaran

serviks. (Chaille et al 2014 ,Leung et al 2013, Taavoni et al 2011, dan Zwelling.et al 2010).

Journal of American Science (2016) mengungkapkan bahwa hasil penelitian yang

dilakukan oleh Zagazig university di Mesir menunjukkan Pelvic rocking exercise pada

manajemen nyeri punggung bawah tebukti dapat mengurangi tingkat disabilitas selama

masa kehamilan yang sering menimbulkan kecemasan pada ibu hamil.

Pelvic rocking exercise dapat meminimalisir bahkan menghilangkan nyeri tulang

belakang bagian bawah pada akhir masa kehamilan dan meningkatkan fungsi tubuh serta

aktivitas ibu hamil trimester akhir yang sering terbatasi aktivitas geraknya akibat nyeri

punggung bawah yang sering muncul. Dengan demikian ibu hamil mendapatkan tingkat

kebahagian yang lebih dan menikmati kehamilannya sehingga tercapai kualitas hidup yang

optimal secara keseluruhan .

[23/9 20.52] Mardhiyah Khairani: Anda dapat menggunakan bola bersalin untuk berolahraga, atau
untuk mendapatkan posisi yang nyaman selama kehamilan, persalinan atau setelah bayi Anda lahir.
Apa manfaat menggunakan bola bersalin?

Berolahraga pada bola bersalin pada kehamilan dapat membantu mengurangi rasa sakit punggung
yang Anda alami dan membuatnya lebih mudah untuk bergerak. Ini juga dapat membantu
meringankan nyeri persalinan, mengurangi rasa sakit kontraksi (terutama jika Anda
menggunakannya selama beberapa bulan sebelum Anda melahirkan), mengurangi kecemasan dan
mempersingkat tahap pertama persalinan.

Menggunakan bola persalinan juga dapat membantu Anda mengadopsi posisi tegak yang berbeda,
yang dapat membantu Anda bekerja secara efektif. Bahkan mungkin mempersingkat persalinan
Anda sekitar satu jam atau lebih.

[23/9 20.53] Mardhiyah Khairani: Apa perbedaan antara bola bersalin dan bola olahraga?

Bola melahirkan dan bola olahraga pada dasarnya adalah hal yang sama. Keduanya bisa dibuat dari
bahan anti pecah. Ini berarti mereka mengempis perlahan daripada dengan bang jika tertusuk.
Pastikan bola Anda anti-meledak, tetapi jauhkan benda tajam darinya, untuk jaga-jaga. Jangan
menyimpannya di permukaan kasar atau dekat panas seperti radiator, kompor, dan api terbuka.

Beberapa bola persalinan memiliki lapisan anti selip, yang membantu mereka memegang lantai.
Sebagian besar bebas lateks dan terbuat dari PVC tetapi jika Anda memiliki alergi terhadap lateks,
ada baiknya Anda memastikan.

Selalu periksa cetakan kecil saat Anda membeli bola. Ini terutama benar jika Anda memesan bola
olahraga daripada bola bersalin. Yang Anda butuhkan adalah bola yang tingginya 65cm (26in) atau
75cm (30in) saat dipompa. Beberapa bola gym muncul jauh lebih kecil dari yang Anda harapkan saat
Anda membawanya pulang.

Berapa ukuran bola melahirkan yang tepat untuk saya?

Tinggi badan Anda akan memberikan panduan ukuran bola yang tepat untuk Anda. Idealnya, lutut
Anda harus sekitar 10 cm (4in) lebih rendah dari pinggul saat Anda duduk di atasnya. Sebagai aturan
umum:

Jika Anda memiliki tinggi badan hingga 1,73 m (5ft 8in), yang terbaik adalah mendapatkan bola
65cm.

Jika Anda lebih tinggi dari 1,73m (5ft 8in) maka yang terbaik adalah mendapatkan bola 75cm.

Sebuah bola bersalin akan mengambil berat Anda, berapa pun ukuran Anda. Bola bersalin dan gym
yang berkualitas baik diuji tekanan untuk mendukung beban hingga 300kg (sekitar 47).

Selain bola-bola bersalin tradisional, Anda juga bisa membeli bola-bola berbentuk kacang. Ini hanya
berputar satu arah daripada ke segala arah. Mereka bisa bermanfaat jika Anda tidak merasa aman
duduk di atas bola. Ini cenderung sedikit lebih kecil dan dapat membantu Anda masuk ke posisi
jongkok untuk persalinan.

Anda mungkin perlu membeli pompa, karena banyak bola tidak datang dengan satu. Mengembang
bola Anda sehingga keras, tetapi memberi sedikit ketika Anda menekannya. Jika bola terlalu lunak
maka itu mungkin tidak efektif, jadi cobalah untuk mendapatkan ukuran yang tepat untuk Anda

Anda bisa menggunakan pensil untuk membuat tanda pada kusen pintu atau dinding sehingga Anda
mengembangnya hingga ketinggian yang tepat untuk Anda. Misalnya, jika Anda berada di bawah
1,63m (5ft 4in), Anda mungkin merasa lebih nyaman untuk mengembang bola 65cm (26in) menjadi
60cm (24in).

Bola cenderung kehilangan udara dari waktu ke waktu. Anda mungkin perlu menambah bagian atas
tubuh Anda agar tetap pada ketinggian yang tepat untuk duduk dengan nyaman, dengan lutut di
bawah pinggul. Jangan terlalu mengembang bola Anda karena Anda mungkin kesulitan
menggunakannya dengan benar.

[23/9 20.55] Mardhiyah Khairani: Bagaimana jika saya menggunakan bola bersalin untuk pertama
kalinya?

Tempatkan bola Anda di atas karpet daripada lantai yang halus. Ini akan membuatnya lebih stabil.
Ketika Anda pertama kali duduk di atas bola persalinan Anda, yang terbaik adalah memiliki
seseorang dengan Anda untuk mendukung bola dari belakang Anda (terutama di tahap akhir
kehamilan). Ini akan memberi Anda kesempatan untuk terbiasa tetap seimbang. Pastikan Anda
mengenakan sepatu atau kaus kaki non-slip. Lebih baik lagi, pergi tanpa alas kaki.

iklan

Letakkan kaki Anda rata di lantai, berjarak sekitar 60 cm, sehingga Anda memiliki keseimbangan yang
baik. Sekarang letakkan satu tangan di atas bola dan turunkan diri Anda untuk duduk di atasnya.

Setelah Anda merasa nyaman, letakkan tangan Anda di atas lutut dan cobalah menggerakkan
pinggul Anda dari satu sisi ke sisi lain atau kembali ke depan. Kemudian, jika Anda merasa aman,
miliki sedikit bouncing!

Jika Anda merasa terlalu tidak stabil untuk bergoyang atau bangkit sendiri, pegang siapa pun yang
bersama Anda. Atau, letakkan kursi di depan Anda, menghadap menjauh dari Anda, dan pegang
bagian belakangnya untuk penyangga.
Jika Anda akan menggunakan bola untuk berolahraga, pastikan Anda memiliki area yang jelas di
sekitar Anda. Latihan dengan cara yang lambat dan terkontrol. Bernapaslah dengan normal, dan
hentikan jika Anda merasa pusing, sakit, atau tidak nyaman.

[23/9 20.56] Mardhiyah Khairani: Bagaimana saya bisa menggunakan bola bersalin saya selama
kehamilan?

Anda dapat menggunakan bola bersalin untuk:

Duduk dengan nyaman saat Anda sedang bekerja atau bersantai

Anda mungkin menemukan bola jauh lebih nyaman, dan lebih mudah untuk dinyalakan dan
dimatikan, daripada kursi keras atau sofa empuk.

Juga, duduk di atas bola bersalin memberi Anda latihan mini. Saat Anda mengayun atau memantul
dengan lembut, otot-otot perut dan punggung Anda akan bekerja keras untuk membuat Anda tetap
tegak.

Lakukan olahraga ringan

Menggunakan bola persalinan Anda adalah cara yang menyenangkan untuk meningkatkan postur
dan keseimbangan Anda, dan untuk melatih otot perut Anda. Ini membantu tubuh Anda untuk
menopang berat kehamilan Anda. Ini juga dapat melindungi punggung Anda, dan membantu Anda
kembali ke bentuk semula setelah melahirkan. Mencoba:

Duduk di atas bola dan goyang panggul Anda dari sisi ke sisi dan depan ke belakang. Ketika Anda
melakukan ini, cobalah untuk menjaga bahu Anda tetap sehingga gerakan datang dari pinggang
Anda ke bawah.

Putar pinggul searah jarum jam lalu berlawanan arah jarum jam.

Condongkan bola Anda dari posisi berlutut, lalu ayunkan pinggul Anda ke depan dan belakang.

Anda mungkin juga ingin mencoba melatih dasar panggul sambil duduk di atas bola bersalin Anda.
Akan lebih mudah untuk merasakan apa yang terjadi dan Anda juga akan melatih otot perut bagian
bawah pada saat yang bersamaan.

Bantu mengubah posisi bayi Anda di akhir kehamilan

Jika bayi Anda berada dalam posisi posterior (saling membelakangi), mengadopsi posisi tegak dan
condong ke depan dapat mendorongnya untuk berputar.
Cobalah berlutut dan condongkan tubuh ke depan melewati bola Anda. Ini dapat mendorong
punggung bayi untuk berayun ke depan sehingga dia dalam posisi anterior, dengan punggung
menghadap ke benjolan Anda. Meskipun bayi Anda mungkin tidak akan tetap seperti itu sampai
Anda melahirkan, itu mungkin memberi Anda bantuan sementara dari sakit punggung.

Mempraktikkan posisi untuk kerja

Jika Anda mencoba berbagai posisi untuk persalinan saat Anda masih hamil, Anda akan tahu
bagaimana perasaan mereka dan menemukan mana yang lebih nyaman bagi Anda.

[23/9 20.57] Mardhiyah Khairani: Bagaimana saya bisa menggunakan bola bersalin saya selama
persalinan?

Yang terbaik adalah berlatih menggunakan bola sebelum Anda melahirkan sehingga Anda merasa
nyaman dan aman menggunakannya.

Beberapa bidan merekomendasikan kombinasi bola bersalin dan TENS untuk membantu wanita
mengatasi di rumah dalam persalinan dini.

Anda mungkin menemukan Anda secara naluriah bergoyang dan bergoyang mengikuti kontraksi
Anda, dan bola persalinan memberikan dukungan besar untuk ini.

Cara menggunakan bola kelahiran selama persalinan meliputi:

Duduk mengangkang bola dan goyang panggul Anda dari sisi ke sisi atau bolak-balik.

[23/9 20.58] Mardhiyah Khairani: Bersandar pada bola persalinan Anda dari posisi berlutut di lantai.

Masuk ke posisi tangan-dan-lutut dengan memeluk bola persalinan Anda dan mengangkat pantat
Anda dari posisi berlutut. Anda kemudian dapat menggerakkan pinggul Anda dari sisi ke sisi.

Condongkan bola Anda dari posisi berdiri, dengan bola di tempat tidur atau permukaan lainnya.

Semua teknik ini dapat digunakan selama persalinan tahap pertama.

Posisi-posisi ini juga memberi banyak ruang bagi mitra kelahiran Anda untuk mendukung Anda,
memijat Anda, atau memberikan tekanan pada punggung bagian bawah selama kontraksi.
Selama tahap mendorong Anda harus menghindari duduk, jadi gunakan posisi miring atau tangan-
dan-lutut. Mereka akan mengambil tekanan dari dasar Anda dan memberi bayi Anda banyak ruang
untuk turun dengan setiap kontraksi dan dilahirkan.

Sebagian besar bangsal persalinan di rumah sakit dan pusat kelahiran memiliki bola bersalin untuk
digunakan para wanita selama persalinan. Jika Anda sangat terikat dengan bola persalinan Anda
sendiri, bawalah bersama Anda. Anda dapat membersihkannya setelah itu dengan mencuci dengan
air sabun hangat.

[23/9 20.59] Mardhiyah Khairani: Gau ML et al. 2011. Effects of birth ball exercise on pain and self-
efficacy during childbirth: A randomized controlled trial in Taiwan. Midwifery, Vol 27(6): e293-300.

Hau,W-L et al. 2012. The use of birth ball as a method of pain management in labour. Hong Kong J
Gynaecol Obstet Midwifery 12: 63-8.

Lawrence A, Lewis L, Hofmeyr GJ, et al. 2009. Maternal positions and mobility during first stage
labour. Cochrane Database of Systematic Reviews (2):CD003934 onlinelibrary.wiley.com [pdf file,
accessed October 2014]

Li Y-H et al. 2013. Effect of birth ball exercise combined with free maternal position on labour pain,
sense of labor self-control and gestational outcomes. Chinese Journal of Nursing, (9): 011.

Makvandi, S, et al. 2015. Effect of birth ball on labor pain relief: A systematic review and meta-
analysis. The journal of obstetrics and gynaecology research, (11): 1679-86.

Marques, J, et al. 2013. Pelvic floor muscle training program increases muscular contractility during
first pregnancy and postpartum: Electromyographic study. Neurourology and urodynamics 32.7 998-
1003.

Simkin H, Ancheta R. 2011. The labor progress handbook: early interventions to prevent and treat
dystocia. Chichester: Wiley-Blackwell.

Tommy’s. 2015. Pain relief in labour and birth. Pregnancy information from our midwives.
www.tommys.org [Accessed March 2019]

Watkins SS. 2001. Get on the ball - the "birth ball" that is! Int J Childbirth Education 16(4):17-19
Yan et al. 2014. Effects of a stability ball exercise programme on low back pain and daily life
interference during pregnancy. Midwfery, Vol 30 (4): 412-419.