Anda di halaman 1dari 485

PROCEEDING 2nd ANNUAL CONFERENCE ON INDUSTRIAL AND

SYSTEM ENGINEERING 2015

Diterbitkan oleh:
Program Studi Teknik Industri
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro
Jl. Prof. Soedarto, S.H., Tembalang, Semarang 50275
Telp./Fax: (024) 7460052

Cetakan Pertama: Oktober 2015

Editor:
M. Mujiya Ulkhaq

Desain & Tata Sampul:


Rizal Luthfi Nartadhi

ISBN: 978-979-97571-6-6

Didistribusikan oleh:
Program Studi Teknik Industri
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro
Jl. Prof. Soedarto, S.H., Tembalang, Semarang 50275
Telp./Fax: (024) 7460052

ii
PRAKATA

Assalamu alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Salam Hormat
Pada Seminar 2nd ACISE yang mengambil tema “Pengembangan Infrastruktur Mutu Nasional
untuk Meningkatkan Daya Saing Produk Barang dan Jasa”, kami selaku ketua panitia mengucapkan
selamat mengikuti dan menyimak materi disikusi panel yang melibatkan empat key stakeholders terkait
isu infrastruktur mutu nasional, antara lain Badan Standardisasi Nasional (BSN), Kementrian
Perdagangan, Kementrian RISTEK dan DIKTI, serta Praktisi Industri (Ketua Masyarakat Standardisasi).
Acara diskusi panel diawali dengan keynote speech oleh Menteri RISTEK dan DIKTI, Bapak Prof. Drs.
Mochammad Natsir, M.Si., Ph.D., Akt. Selanjutnya pada sesi siang, empat kelas paralel juga
menampilkan presentasi 48 makalah terkait disiplin ilmu teknik industri untuk tiga kelas dan satu kelas
dengan special topics tentang infrastruktur mutu. Kami berusaha mengundang semua pihak atau
stakeholders yang kami yakini akan mendapatkan manfaat dari kegiatan seminar ini baik sebagai
pembicara dalam diskusi panel dan presentasi makalah, atau pun sebagai peserta.
Kegiatan seminar ini terselenggara atas kerjasama antara Program Studi Teknik Industri
Universitas Diponegoro dan BSN. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada rekan-rekan panitia baik,
dari BSN maupun dari Teknik Industri UNDIP, Pembicara Diskusi Panel maupun Kelas Paralel, adik-
adik mahasiswa Teknik Industri UNDIP dan semua peserta kegiatan 2nd ACISE. Bagaimanapun kegiatan
ini terselenggara atas kerjasama semua pihak. Seperti sebuah pepatah yang mengatakan “Tiada Gading
yang Tak Retak” maka kami mohon maaf apabila ada hal hal yang tidak sempurna selama kami
merencanakan, mempersiapkan, dan melaksanakan kegiatan ini.

Wassalamu alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Hotel Horizon, Semarang, 7 Oktober 2015


Ketua Panitia

Dr.rer.oec. Arfan Bakhtiar, S.T., M.T.

iii
DAFTAR ISI
PRAKATA ..................................................................................................................................................iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................ v
USULAN KEBIJAKAN PERSEDIAAN KATEGORI OBAT KERAS DAN OBAT BEBAS PADA
APOTEK 12 PT.XYZ DENGAN MENGGUNAKAN METODE PERSEDIAAN PROBABILISTIK
CONTINUOUS REVIEW (s,S) ..................................................................................................................... 1
Amanda Inke Mahardika1, Budi Sulistyo2, Efrata Denny S. Yunus3 ................................................ 1
INVENTORY POLICY PLANNING FOR STARTER PACK OF PT XYZ IN REGIONAL JABOTABEK
WITH PROBABILISTIC METHOD: P MODEL (PERIODIC REVIEW) WITH VARIANT DEMAND ........ 7
Shaula Tiominar Rebecca1, Budi Sulistyo2, Efrata Denny S. Yunus3 ............................................... 7
ANALISIS DAN PERBAIKAN POSTUR KERJA PADA AKTIVITAS CUTTING BUBUT DENGAN
MENGGUNAKAN SOFTWARE 3D SSPP DAN METODE REBA (STUDI KASUS DI PT.XYZ) ...... 15
Johana Devi, Elty Sarvia ................................................................................................................. 15
PENGARUH ORIENTASI KEWIRAUSAHAAN TERHADAP PENINGKATAN KINERJA DEPOT
KULINER TRADISIONAL INDONESIA DI SURABAYA .................................................................... 25
Herry Christian Palit1, Monika Kristanti2, Debora Anne Yang Aysia3 ........................................... 25
PEMETAAN RANTAI PASOK MINYAK SEREH WANGI SKALA KECIL DAN MENENGAH DI
JAWA BARAT .......................................................................................................................................... 33
Aviasti, Nugraha, Aswardi Nasution, Reni Amaranti ..................................................................... 33
USAHA PERBAIKAN KUALITAS KAIN (STUDI KASUS: PT ‘X’) .................................................... 43
Mira Lestari1, Christina Wirawan2 .................................................................................................. 43
ANALISIS SKALA PRIORITAS INDIKATOR KINERJA ASPEK MANAJEMEN DAN KURIKULUM
PROGRAM STUDI PADA PERGURUAN TINGGI SWASTA .............................................................. 55
Lamatinulu, Muhammad Dahlan..................................................................................................... 55
PENGENDALIAN PERSEDIAAN PRODUK AMDK DENGAN METODE JOINT ECONOMIC LOT
SIZE DI PT X ............................................................................................................................................. 61
Bella Regina, Rainisa Maini Heryanto, Vivi Arisandhy ................................................................. 61
ANALISIS PENGENDALIAN PERSEDIAAN BAHAN BAKU SEPATU DI PT X .............................. 69
Sheila Denada Anjani, Vivi Arisandhy, Rainisa Maini Heryanto ................................................... 69
ANALISIS DAN USULAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK MENINGKATKAN PENJUALAN
PADA KAFE (STUDI KASUS: KAFE LUMIERE) ................................................................................. 81
Indah Mentari, Christina, Melina Hermawan .................................................................................. 81
PENGEMBANGAN KONSEP HUMAN-CENTERED DESIGN DALAM PENGELOLAAN BENCANA
TANAH LONGSOR DI KOTA SEMARANG .......................................................................................... 93
Novie Susanto1, Thomas Triadi Putranto2, Dwijanto, J.S.2, Sharanica A.Sahara1, Dyah Ayu
Puspaningtyas1 ................................................................................................................................ 93
PENGEMBANGAN STANDAR STRATEGI PERAKITAN PRODUK MANUFAKTUR OLEH
PEKERJA INDONESIA .......................................................................................................................... 101
Novie Susanto, Denny Nurkertamanda, M. Mujiya Ulkhaq, Kharisma Panca ............................. 101
PENYUSUNAN STRATEGI UNTUK TERWUJUDNYA GREEN MANUFACTURING ATAS DASAR
FAKTOR-FAKTOR YANG MENJADI PRIORITAS ............................................................................ 111
Aries Susanty, Susatyo Nugroho WP, Wenny Dwi Hapsari ......................................................... 111

v
KONSEP PRODUK MULTI FUNGSI SEBAGAI STRATEGI PENURUNAN BIAYA DAMPAK
LINGKUNGAN BERBASIS LIFE CYCLE ASSESSMENT .................................................................... 122
Heru Prastawa, Mohamat Ansori, Sri Hartini ............................................................................... 122
PENJADWALAN PRODUKSI DENGAN MENGGUNAKAN PROGRAM MICROSOFT PROJECT
(STUDI KASUS PADA BENGKEL PURNAMA, MALANG) .............................................................. 129
Annisa Kesy Garside, Muhammad Faisal Ibrahim........................................................................ 129
IMPLEMENTASI FUZZY CPM PADA PENJADWALAN EVENT....................................................... 139
Dinar Fitriani, Dutho Suh Utomo, Deasy Kartika Rahayu K ........................................................ 139
PENENTUAN FAKTOR TINGKAT KESULITAN PRODUK BORDIRAN DAN SULAM TANGAN
KECAMATAN AMPEK ANGKEK - AGAM ....................................................................................... 145
Lestari Setiawati, Tomi Eriawan, Lahira Jefni Andira .................................................................. 145
KEBUTUHAN PENGEMBANGAN STANDAR NASIONAL INDONESIA MENDUKUNG
INDUSTRILISASI KOMODITAS UNGGULAN PERIKANAN (STUDI KASUS PROPINSI JAWA
TENGAH) ................................................................................................................................................ 153
Ary Budi Mulyono ........................................................................................................................ 153
KETERSEDIAAN LEMBAGA PENILAIAN KESESUAIAN (LKP) BERBASIS PRODUK
UNGGULAN MP3EI DI KORIDOR EKONOMI JAWA TENGAH MENDUKUNG MEA ................. 164
Bendjamin Benny Louhenapessy .................................................................................................. 164
PENERAPAN SNI ISO 50001 PADA INDUSTRI PENGOLAHAN MINYAK KELAPA SAWIT
MENDUKUNG ISPO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL .............................................. 198
Bendjamin B. Louhenapessy1, Hermawan Febriansyah2 .............................................................. 198
PENENTUAN METODE FORECASTING SEBAGAI UPAYA DALAM PENGAMBILAN
KEPUTUSAN INVENTORI.................................................................................................................... 243
Inna Kholidasari, Lestari Setiawati, and Meigy Fernando ............................................................ 243
ANALISA PEMILIHAN SUPPLIER RAMAH LINGKUNGAN DENGAN METODE ANALYTICAL
HIERARCHY PROCESS (AHP) PADA PT X.......................................................................................... 249
Khairunnisa Hanan Yancadianti, Nia Budi Puspitasari, Ary Arvianto.......................................... 249
ANALISA PERBANDINGAN BERBAGAI METODE AGREGASI UNTUK MEMBANGUN INDEKS
KOMPOSIT ............................................................................................................................................. 258
Ratna Purwaningsih, Sherly Ayu Wardani, Naniek Utami Handayani ......................................... 258
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN KERJA YANG BERPENGARUH TERHADAP
KARYAWAN DI LINI JAHIT PT.STAR FASHION UNGARAN ........................................................ 267
Faizal Mohammad, Diana Puspita Sari ......................................................................................... 267
OPTIMASI PELAYANAN BONGKAR MUAT BARANG PADA SISTEM ANTRIAN PT HONDA
PROSPECT MOTOR DENGAN SINGLE AND MULTI CHANNEL QUEUEING ANALYSIS .............. 276
Heldy Juliana, Naniek Utami H. ................................................................................................... 276
ANALISIS BOTTLENECK MENGGUNAKAN METODE THEORY OF CONSTRAINT PADA
CHANEL 11 PT SVENSKA KULLAGERFABRIKEN INDONESIA ................................................... 282
Nia Budi Puspitasari, Conni Valinda ............................................................................................ 282
PENILAIAN KUALITAS PELAYANAN BANDARA: KOMBINASI METODE SERVICE QUALITY
DAN IMPORTANCE-PERFORMANCE ANALYSIS................................................................................ 292
Dyah R. Rasyida, M. Mujiya Ulkhaq, Priska R. Setiowati, Nadia A. Setyorini ............................ 292
PENYUSUNAN TABEL STANDARISASI KERJA SEBAGAI ALAT BANTU PENGENDALIAN
EFISIENSI PEKERJA PADA DEPARTEMEN PACKING PT.EN ....................................................... 300
Arfan Bakhtiar, Risna ‘Ainun Cahya Nugraheni ........................................................................... 300

vi
USULAN PERAMALAN PERMINTAAN DAN PENENTUAN RE ORDER POINT PADA FAST
MOVING PRODUCT PT. IWD ............................................................................................................... 309
Arfan Bakhtiar, Daru Rahmawati.................................................................................................. 309
SERVICE LEVEL ANALYSIS IN CUSTOMER RELATIONSHIP DECISION MANAGEMENT FOR
FINDING CUSTOMER SATISFACTION PATTERN ............................................................................... 316
Yudhistira Chandra Bayu, Taufik Djatna ...................................................................................... 316
PENGARUH BRAND, VALUE, & RELATIONSHIP EQUITIES TERHADAP KEPUASAN DAN
LOYALITAS PELANGGAN DENGAN MENGGUNAKAN PERSAMAAN STRUKTURAL (STUDI
KASUS: HYPERMARKET JABODETABEK) ........................................................................................ 321
Stefani Prima Dias Kristiana, Ronald Sukwadi, Hartanti Setiawan .............................................. 321
OPTIMASI PROSES SIZING UNTUK MENINGKATKAN KEKUATAN BENANG LUSI DENGAN
MENGGUNAKAN METODE TAGUCHI .............................................................................................. 333
Asep Syaeful Bakri, Dyah Ika Rinawati, Nia Budi Puspitasari ..................................................... 333
PERANCANGAN PRODUK PEWARNA ALAM MENGGUNAKAN QUALITY FUNCTION
DEPLOYMENT ........................................................................................................................................ 340
Dyah Ika Rinawati,Diana Puspita Sari, Puji Handayani Kasih ..................................................... 340
PENERAPAN BAT ALGORITHM PADA PERMASALAHAN SERVICE LEVEL BASED VEHICLE
ROUTING PROBLEM.............................................................................................................................. 345
David Stanley Kurniawan, S.T., Y. M. Kinley Aritonang,Ph.D, Alfian, S.T., M.T. ..................... 345
PENERAPAN METODE THE STRUCTURE WHAT IF TECHNIQUE DAN BOW TIE ANALYSIS
UNTUK PENILAIAN RESIKO OPERASIONAL PADA SAFETY MANAGEMENT SYSTEM
BANDARA .............................................................................................................................................. 354
Bambang Purwanggono, Darminto Pujotomo, Sodli .................................................................... 354
PENENTUAN KRITERIA DAN SKORING PENILAIAN DALAM PEMILIHAN SUPPLIER
POTENSIAL (STUDI KASUS KANTOR PERWAKILAN BANK INDONESIA WILAYAH V
SEMARANG) .......................................................................................................................................... 364
Darminto Pujotomo, Argaditia Mawadati ..................................................................................... 364
PENGUKURAN PERFORMANSI AKTIVITAS PROYEK MENGGUNAKAN METODE EARNED
VALUE MANAGEMENT SYSTEM (EVMS) ............................................................................................ 372
Bambang Purwanggono, Darminto Pujotomo, Kumara P. Dharaka ............................................. 372
ANALISIS KUALITAS LAYANAN JASA PENGIRIMAN PT. POS INDONESIA SEMARANG
DENGAN MENGGUNAKAN COMPETITIVE ZONE OF TOLERANCE BASED IMPORTANCE-
PERFORMANCE ANALYSIS (CZIPA) .................................................................................................... 383
Dewi Amalia Hanifa, Diana Puspita Sari ...................................................................................... 383
TINGKAT KEANDALAN PENGENDALI KERETA DALAM KONTRIBUSI TERJADINYA
KECELAKAAN KERETA API............................................................................................................... 389
Wiwik Budiawan, Sriyanto, Berty Dwi Rahmawati ..................................................................... 389
ANALISIS PRODUKSI GULA RAFINASI DENGAN METODE SIX SIGMA DI PT. DUTA SUGAR
INTERNATIONAL (DSI)........................................................................................................................ 395
Heru Winarno dan Farid Wajdi ..................................................................................................... 395
PENGUKURAN KEPUASAN DAN MOTIVASI KERJA DENGAN MINNESOTA SATISFACTION
QUESTIONARE (MSQ) DAN JOB DIAGNOSTIC SURVEY (JDS) SERTA PENGARUHNYA
TERHADAP KINERJA KARYAWAN (STUDI KASUS PADA PT. KMK GLOBAL SPORT) .......... 402
Wibawa Prasetya, Fernand Hansel Leonardo ................................................................................ 402
FRAME: METODE EVALUASI TINDAKAN MANAJEMEN RISIKO RANTAI PASOK................. 414
Anggriani Profita ........................................................................................................................... 414

vii
PEMILIHAN SUPPLIER ALAT ELEKTRONIK DENGAN METODE ANALYTIC NETWORK
PROCESS ................................................................................................................................................. 426
Bhima Wicaksana Sigalayan, Dutho Suh Utomo, Anggriani Profita ............................................ 426
USULAN JADWAL KERJA SUPIR TRAVEL MPX BERDASARKAN HASIL PENGUKURAN
TINGKAT KELELAHAN ....................................................................................................................... 434
Eliza Nathania, Daniel Siswanto ................................................................................................... 434
PENGEMBANGAN MODEL MANAJEMEN ENERGI UNTUK MEMINIMASI TINGKAT
KONSUMSI BAHAN BAKAR DI PERUSAHAAN X .......................................................................... 441
Stefanus Rainer, Carles Sitompul.................................................................................................. 441
PENENTUAN PROSES YANG KRITIKAL DALAM PEMENUHAN KEBUTUHAN KONSUMEN
MENGGUNAKAN METODEFUZZY QUALITY FUNCTION DEPLOYMENT (STUDI KASUS DI PT.
INDAHKIAT, TANGERANG) ............................................................................................................... 449
Johnson Saragih1, Dedy Sugiarto2, Rina Fitriana1 ......................................................................... 449
PERANCANGAN PERANGKAT LUNAK UNTUK MENUNJANG PERBAIKAN SISTEM
PENJADWALAN MATA KULIAH DI FTI UNPAR ............................................................................. 456
Yeni Kurniati Cahyadi, Ignatius A.Sandy, Alfian ......................................................................... 456
USULAN PERBAIKAN KUALITAS PELAYANAN BENGKEL SEPEDA MOTOR X DENGAN
SERVQUAL SCORE DAN METODE KANO ....................................................................................... 467
Victor Alexander Tedja Hermanto, Y.M. Kinley Aritonang, Yani Herawati ............................... 467

viii
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

USULAN KEBIJAKAN PERSEDIAAN KATEGORI OBAT KERAS DAN OBAT


BEBAS PADA APOTEK 12 PT.XYZ DENGAN MENGGUNAKAN METODE
PERSEDIAAN PROBABILISTIK CONTINUOUS REVIEW (s,S)

Amanda Inke Mahardika1, Budi Sulistyo2, Efrata Denny S. Yunus3


1,2
Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Telkom
3
Program Studi Doktor Ilmu Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Padjadjaran
Email: 1mndainkeh@gmail.com, 2budiyayo@gmail.com, 3efratadenny@gmail.com

ABSTRAK
Apotek 12 PT. XYZ adalah salah satu apotek layanan kesehatan utama dari PT. XYZ cabang Jawa Barat
yang melayani konsumen 24 jam menyediakan 2219 SKU’s (Stock Keeping Units) yang terbagi dalam
999 obat keras, 245 obat bebas terbatas, 576 obat bebas, 166 alat kesehatan, 108 customer goods, 23
susu, dan 102 lainnya. Apotek 12 PT.XYZ melakukan pemesanan untuk persediaan berdasarkan
penjualan sebelumnya, persediaan yang memiliki nilai penyerapan dana tinggi dan obat yang harus
tersedia di apotek tanpa adanya ketentuan jumlah pemesanan dan tidak memperhatikan sisa persediaan
di apotek. Pada kategori obat keras dan obat bebas memiliki jumlah penjualan sebesar 61,8477% dan
35,5445%, dengan total penyerapan dana dari obat keras Rp 17.246.213.152 dan obat bebas Rp
7.973.461.308 di apotek. Total penyerapan dana yang tinggi menunjukkan total persediaan apotek tinggi
dengan penjualan kategori obat keras dan kategori obat bebas yang tidak seimbang menghasilkan
overstock pada kategori ini. Overstock dapat diatasi dengan pengendalian persediaan menggunakan
metode Continuous Review(s,S). Dalam penelitian dilakukan klasifikasi analisis ABC dan VED
menggunakan matriks ABC-VED menghasilkan 3 kelompok yaitu prioritas I, prioritas II dan prioritas III.
Penelitian dilakukan untuk prioritas I kategori obat keras dan obat bebas menghasilkan penghematan
total biaya persediaan sebesar 47% dari aktual apotek 12 PT.XYZ.

Kata Kunci: Analisis ABC, Analisis VED, Continuous Review (s,S), Manajemen Persediaan

1. PENDAHULUAN
Apotek 12 PT. XYZ adalah salah satu apotek layanan kesehatan utama dari PT. XYZ daerah Jawa
Barat yang menyediakan 2219 SKU (Stock Keeping Units) dimana terbagi ke dalam kategori obat keras,
obat bebas terbatas, obat bebas, alat kesehatan, customer goods, susu, dan lainnya dengan jumlah SKU
masing-masing kategori terdiri dari 999 obat keras, 245 obat bebas terbatas, 576 obat bebas, 166 alat
kesehatan, 23 susu, 108 customer goods dan 102 alat kebutuhan pria dan wanita yang masuk ke dalam
kategori lain – lain. Persediaan barang yang ada di apotek setiap harinya harus dapat memenuhi
permintaan konsumen yang tidak terduga. Berikut ini adalah perbandingan persediaan dan penjualan
semua kategori di apotek 12 PT. XYZ pada Januari – Desember 2014.
Berdasarkan Gambar 1 total persediaan dan penjualan tidak seimbang bahkan total persediaan
cenderung berlebih dari penjualan. Hal ini menunjukkan adanya permasalahan overstock persediaan di
apotek 12. Persediaan yang berlebih akan menghasilkan kerugian pada apotek dikarenakan total
penyerapan dana membesar. Kategori obat keras dan obat bebas merupakan kategori yang memiliki total
penjualan tinggi yaitu sebesar 61,8477% dan 35,5445% dengan total penyerapan dana untuk obat keras
sebesar Rp. 17.246.213.152 dan obat bebas Rp. 7.973.461.308. Maka kategori obat keras dan kategori
obat bebas merupakan kategori yang memiliki pengaruh besar bagi keuntungan maupun kerugian apotek
dengan memiliki persediaan jumlah besar diantara kategori lainnya dan memiliki penjualan yang tinggi
sehingga harus dilakukan pengendalian persediaan beserta kebijakan persediaan terhadap kategori obat
keras dan kategori obat bebas.
Pada penelitian ini, peneliti akan membahas masalah persediaan kategori obat keras dengan
langkah awal melakukan klasifikasi menggunakan analisis ABC dan analisis VED. Menurut Gupta
(2007), analisis ABC dan analisis VED digabungkan menjadi matriks ABC-VED dengan menghasilkan
Prioritas I, Prioritas II dan Prioritas III. Berdasarkan kondisi aktual apotek 12 dalam melakukan
pemesanan yaitu memperhatikan data penjualan sebelumnya, obat dengan jumlah persediaan tinggi dan
obat yang harus tersedia di apotek 12 maka Prioritas I akan menjadi masukan dalam perhitungan
persediaan yang hasilnya dapat diketahui besarnya jumlah pemesanan yang optimal untuk kategori obat
keras dan kategori obat bebas, besarnya jumlah cadangan pengaman dan mengetahui waktu pemesanan

1
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

yang tepat sehingga biaya yang keluar akibat persediaan obat yang berlebih dapat diminimalisir dengan
menggunakan metode Continuous Review(s,S).

Gambar 1 Perbandingan Persediaan dengan Penjualan dari Semua Kategori

2. DASAR TEORI
Persediaan (Inventory) adalah suatu sumber daya menganggur (idle resources) yang
keberadaannya menunggu proses lebih lanjut. Yang dimaksud dengan proses lebih lanjut disini dapat
berupa kegiatan produksi seperti dijumpai pada sistem manufaktur, kegiatan pemasaran seperti yang
dijumpai pada sistem distribusi, ataupun kegiatan konsumsi seperti dijumpai pada sistem rumah tangga,
perkantoran, dan sebagainya. (Bahagia, 2006). Pengendalian persediaan adalah kegiatan dalam
memperkirakan jumlah persediaan (bahan baku/penolong) yang tepat, dengan jumlah yang tidak terlalu
besar dan tidak pula kurang atau sedikit dibandingkan dengan kebutuhan atau permintaan. (Ristono,
2009)
Dalam penelitian ini, langkah awal pengolahan data yaitu menggunakan analisis ABC. Pada
prinsipnya analisis ABC ini adalah mengklasifikasikan jenis barang yang didasarkan atas tingkat investasi
tahunan yang terserap di dalam penyediaan inventori untuk setiap jenis barang. Analisis ABC membagi
persediaan kedalam tiga kelas, yaitu A, B dan C yang menandakan peringkat nilai dari yang tertinggi
hingga terendah. Sedangkan klasifikasi obat menggunakan analisis VED bertujuan untuk
mengklasifikasikan obat berdasarkan kekritisan waktu pemberian obat kepada pasien. Kategori VED
terbagi ke dalam kategori Vital, kategori Essential dan kategori Desirable.
Metode yang digunakan untuk perhitungan adalah metode Continuous Review(s,S) merupakan
metode dimana pengisian kembali persediaan (replenishment) dibuat setiap kali posisi persediaan turun ke
titik urutan s atau lebih rendah. Namun, jumlah pengisian persediaan hanya dapat menaikkan posisi
persediaan sampai pada titik S. Permintaan pengisian akan selalu dibuat ketika posisi persediaan tepat
pada s, yaitu S = s + Q. (Silver, 1998)
Perhitungan Persediaan yang dilakukan menggunakan perhitungan model Q menggunakan solusi
Hadley-Within. Formulasi Model Q sebagai berikut: (Bahagia, 2006).
1. Hitung nilai q0* awal sama dengan nilai q0w* sebagai berikut

q0* = q0w* = (1)

2 Hitung nilai α dan r dengan menggunakan persamaan:


(2)
nilai Zα dicari melalui Tabel Normal A
(3)

2
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

3 Hitung nilai q0* selanjutnya berdasarkan persamaan:

(4)

Dimana:
(5)
Nilai dan ) dapat dicari tabel normal B.
4 Bandingkan nilai r1* dengan r2*, jika harga r2* relatif sama dengan r1* maka iterasi selesai dan
akan diperoleh r = r2* dan q0*=q02*. Jika tidak kembali ke langkah 2 dengan menggantikan
nilai r1* = r2* dan q01* = q02*.
5 Hitung total ongkos inventori (OT) dengan menggunakan persamaan:
OT = Ob + Op + Os + O k (6)
OT = (7)
[ (8)
Kebijakan inventori:
a. Nilai Safety Stock :
(9)
b. Tingkat pelayanan :
(10)
c. Ekspektasi ongkos total per tahun
1) Ongkos pembelian
Ob = (11)
2) Ongkos pemesanan
(12)
3) Ongkos simpan
Os = (13)
4) Ongkos kekurangan inventori
Ok = (14)
5) Ongkos total inventori
OT = Ob + Op + Os + O k (15)

3. METODOLOGI PENELITIAN
Kerangka penelitian pada penelitian ini yaitu melihat pola demand konsumen pada apotek
PT.XYZ, kemudian dari data demand ini akan diklasifikasikan menggunakan analisis ABC dengan
pendekatan analisis VED. Setelah diklasifikasikan, Data biaya dari setiap obat kategori obat keras dan
kategori obat bebas dijadikan masukan yang berupa biaya pesan, biaya simpan, biaya kekurangan dan
lead time pemesanan obat kategori obat keras dan obat bebas. Dari semua masukan ini dilakukan
perhitungan jumlah pemesanan optimal, jumlah safety stock optimal, jumlah reorder point optimum dan
jumlah total biaya persediaan dari kategori obat keras dan obat bebas tersebut.
Untuk melakukan perhitungan tersebut menggunakan metode Continuous Review (s,S) dalam
pengendalian persediaan pada kategori obat keras dan obat bebas ini, Sehingga menghasilkan kebijakan
persediaan dengan diketahui jumlah pemesanan optimum, jumlah safety stock optimum, jumlah reorder
point optimum dan mampu meminimalisir total biaya persediaan dari kategori obat keras dan obat bebas
di Apotek PT. XYZ dan dapat dijadikan pertimbangan dalam menggunakan metode tersebut untuk
mengendalikan persediaan di apotek 12.

Sistematika Pemecahan Masalah


Sistematika pemecahan masalah dibagi kedalam empat tahap yaitu tahap pendahuluan, tahap
pengumpulan data dan pengolahan data, tahap analisis data, dan tahap kesimpulan dan saran.

3
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tahap Pendahuluan
Pada tahapan ini menjelaskan bagaimana peneliti menentukan perumusan masalah untuk
penelitian ini dan menentukan metode yang sesuai dalam menyelesaikan permasalahan yang terjadi.
Tahap pendahuluan terdiri dari studi lapangan dan wawancara, studi literature jurnal dan buku referensi,
menentukan perumusan masalah, menentukan tujuan penelitian, metode penelitian dan pembuatan model
konseptual.
Tahap Pengumpulan Data dan Pengolahan Data
Pada tahapan ini dilakukan pengumpulan data sesuai dengan kebutuhan data dengan metode yang
digunakan dalam penelitian dan kemudian dilakukan pengolahan data yang nantinya dijadikan masukan
dalam perhitungan selanjutnya. Adapun data yang dikumpulkan dalam penelitian terdiri dari data
permintaan, data persediaan, data biaya pesan, data biaya simpan, data biaya kekurangan dan data lead
time. Setelah dilakukan pengumpulan data, tahapan awal untuk pengolahan data adalah menguji
kenormalan data menggunakan uji Kolmogorov-smirnov. Kemudian dilakukan analisis ABC dan analisis
VED. Dari anallisis ABC dan VED menghasilkan 3 prioritas dimana kategori Prioritas I akan dijadikan
masukan dalam perhitungan. Tahapan selanjutnya dilakukan perhitungan menggunakan metode
Continuous Review(s,S).
Tahap Analisis Data
Dari perhitungan persediaan yang dihasilkan, akan dilakukan analisis dari hasil pengolahan dengan
metode yang digunakan yaitu metode persediaan probabilistik Continuous Review (s,S). Metode tersebut
menentukan berapa jumlah kuantitas dari setiap produk yang di pesan, jumlah safety stock dan waktu
pemesanan yang tepat untuk meminimumkan total biaya persediaan di Apotek PT.XYZ. Analisis yang
dilakukan adalah membandingkan keadaan aktual di Apotek PT.XYZ dengan metode yang digunakan
sehingga menghasilkan kebijakan persediaan yang tepat untuk digunakan Apotek PT.XYZ.
Tahap Kesimpulan dan Saran
Tahapan ini merupakan tahapan terakhir dalam penelitian ini dimana penarikan kesimpulan dari
analisis hasil pengolahan data yang telah dilakukan serta pemberian saran perbaikan untuk Apotek
PT.XYZ dan untuk penelitian selanjutnya berdasarkan hasil pengolahan data pada penelitian ini.

4. HASIL PERHITUNGAN
Adapun hasil perhitungan dan analisis yang dilakukan pada penelitian ini untuk memberikan usulan
terkait kebijakan persediaan sebagai berikut:

1. Analisis ABC

Gambar 2 Hasil Analisis ABC


Dari hasil analisis ABC terdapat 14% jumlah obat yang termasuk ke dalam kategori A, 36% untuk
kategori B dan 2% untuk kategori C.

4
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2. Analisis VED

Gambar 3 Hasil Analisis VED


Dari hasil analisis VED terdapat 24% jumlah obat yang termasuk ke dalam kategori V, 45% untuk
kategori E dan 31% untuk kategori D.

3. Analisis ABC-VED
Setelah dihasilkan analisis ABC dan analisis VED, kemudian dilakukan matriks ABC-VED. Analisis
ABC-VED ini menghasilkan Prioritas I, Prioritas II dan Prioritas III dimana masing – masing penyerapan
dana yang dihasilkan dari setiap prioritas adalah sebagai berikut:

Tabel 1 Hasil Matriks ABC-VED Setiap Prioritas


Persentase Total
Prioritas Total Penyerapan Dana Jumlah
Penyerapan Dana
Prioritas I Rp 30.938.328.437,80 524 85%
Prioritas II Rp 5.318.454.217,44 779 15%
Prioritas III Rp 208.516.477,69 272 1%
Total Rp 36.465.299.132,93 1575

Prioritas I memiliki total penyerapan dana paling tinggi dari prioritas lainnya, selain itu ketetapan
aktual perusahaan dalam melakukan pemesanan barang yaitu dari data penjualan sebelumnya, obat
dengan penyerapan dana yang tinggi dan obat yang harus tersedia di apotek. Sehingga Prioritas I akan
dijadikan masukan dalam penelitian ini.

4. Perbandingan total biaya persediaan, biaya simpan, biaya pesan, dan biaya kekurangan pada kondisi
aktual dan kondisi usulan

Tabel 2 Perbandingan Hasil Biaya pada Kondisi Aktual dan Kondisi Usulan

Kondisi Total Biaya Persediaan Penghematan Presentase Penghematan


Total Inventory Cost Aktual Rp 154,848,899.00
Rp 73,335,372.00 47%
Usulan Rp 81,513,527.00
Kondisi Total Biaya Simpan Penghematan Presentase Penghematan
Holding Cost Aktual Rp 118,027,049.00
Rp 72,420,396.00 61%
Usulan Rp 45,606,653.00
Kondisi Total Biaya Pesan Penghematan Presentase Penghematan
Ordering Cost Aktual Rp 36,821,850.00
Rp 9,110,146.00 25%
Usulan Rp 27,711,704.00
Kondisi Total Biaya Kekurangan Penghematan Presentase Penghematan
Shortage Cost Aktual Rp -
Rp (8,195,169.63) -
Usulan Rp (8,195,169.63)

5
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Total biaya persediaan pada kondisi aktual apotek 12 PT. XYZ sebesar Rp. 154.848.899.
Sedangkan total biaya persediaan dengan menggunakan pendekatan metode Continuous Review (s,S)
sebesar Rp. 81.516.420. Perbandingan total biaya persediaan aktual dengan usulan memiliki penghematan
sebesar Rp. 73.332.479 atau memiliki penghematan biaya sebesar 47% dari kondisi aktual.

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan adapun kesimpulan yang dihasilkan yaitu variabel –
variabel untuk dijadikan pengendalian persediaan di apotek 12 PT. XYZ.
Variabel – variabel tersebut terdiri dari safety stock, jumlah pemesanan, reorder point dan
maksimum inventory setiap obat. Dari variabel ini dihasilkan biaya simpan, biaya pesan, dan biaya
kekurangan yang menjadi total biaya persediaan. Total biaya simpan yang dihasilkan sebesar R.
45.606.653 menghemat biaya sebesar 61%. Total biaya pesan yang dihasilkan sebesar Rp. 27.711.704
menghemat biaya sebesar 25%. Sedangkan total biaya kekurangan yang dihasilkan sebesar Rp. 8.195.170.
total biaya persediaan yang dihasilkan Rp. 81.513.527 dengan menghemat biaya sebesar 47% dari kondisi
aktual apotek 12 PT. XYZ.

DAFTAR PUSTAKA

Nur Bahagia, Senator (2006). Sistem Inventori. Bandung:ITB.


Russel, Roberta S. (2011). Operation Management. United States: John Willey&Sons Inc..
Pujawan, I Nyoman. (2009). Ekonomi Teknik. Surabaya:Guna Widya.
Silver, Edward A, Pvke, David E, Peterson, Rein. (1998) Inventory Management and Production
Planning and Scheduling Third Edition. United States: John Willey&Sons Inc
Tersine, R. J. (1994). Principles of Inventory and Materials Management Fourth Edition.
Thawani, E. A. (2004). Economic Analysis of Drug Expensive in Government Medical College Hospital.
The Indian Journal of Pharmacology, 15-19.
Gupta. (2007). ABC and VED Analysis in Medical Stores Invetory Control. MJAFI 2007; 63 : 325-327.

6
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

INVENTORY POLICY PLANNING FOR STARTER PACK OF PT XYZ IN


REGIONAL JABOTABEK WITH PROBABILISTIC METHOD: P MODEL
(PERIODIC REVIEW) WITH VARIANT DEMAND

Shaula Tiominar Rebecca1, Budi Sulistyo2, Efrata Denny S. Yunus3


1,2
Industrial Engineering Program, Faculty of Engineering, Telkom University
3
Doctorate Program in Management, Faculty of Economy and Business, Padjadjaran University
E-mail: 1shaula.rebecca@gmail.com, 2budiyayo@gmail.com, 3efratadenny@gmail.com

Abstract
PT XYZ is one of cellular telecommunications company in Indonesia. Stater pack is one of their products.
Starter pack is initial identity before performing communication contains a SIM card with bonus of phone
credit and some basic rules. PT XYZ has inventory problem at Jabotabek region. The starter packs
inventory always exceeds the number of sales. PT XYZ do a prediction to determine the inventory by
looking current inventory, demand planning and demand pattern of earlier periods. Every Monday
Jabotabek region order stater packs to central warehouse. Excess inventory can caused companies spend
a considerable cost. Based on these problems, inventory management is important for company to reduce
inventory costs. To improve inventory policy of Starter pack PT XYZ needs optimized in several ways
include the period of time between ordering (tb) and amount of the maximum and minimum stock
inventory. Using P model (periodic review) with variant demand method can reduce total inventory cost
of stater pack as 32% or Rp.158.375.229 from existing condition. Carrying cost have saving Rp
158.497.769 or 24% from existing condition without shortage cost because in proposed condition does
not experience a shortage inventory. In proposed condition order cost more expensive than the existing
condition as Rp. 122.537.

Key word: Inventory Manegement; P model (periodic review )with variant demand; Stater Pack;
Telecommunication Company in Indonesia

1. INTRODUCTION
PT XYZ is the largest cellular telecommunication company in Indonesia. One of their products
are starter pack. Starter pack is a package that designed to serve the start of a service. It contains many
items that have been predetermined to be used according to the rules. Starter pack can be considered as
the initial identity before performing communication. Starter pack contains a SIM card that will be used
by the mobile phone user with bonus of phone credit, some basic rules such as how to reload your phone
credit and checking the credit.
In fulfilling the needs of its customers, PT XYZ divides the distribution of starter packs into 10
regions, namely Sumbagut, Sumbagsel, Sumbagteg, Jabotabek, West Java, Central Java, East Java,
Balinusra, Borneo, Sulmarija. Therefore, PT XYZ must be required a good inventory starter pack, to be
able to fulfill the customer needs from 10 regions. In order to fulfill the demand of starter pack, PT XYZ
has a problem in inventory at regional Jabotabek.
Based on figure above, there are inventories stock that not approach the sales, which causes too
much inventory in the warehouse. The amounts of starter packs are available in the warehouse always
exceeds the number of sales, resulted in a buildup of inventory in the warehouse. In January and May, PT
XYZ has the largest percentage over stock when compared to other months that is 48%.
Excess inventory occurs because the determination of the amount of inventory is not good
because in determining the amount of inventory, PT XYZ just do a prediction by looking at the amount of
current inventory, demand planning and seeing the demand pattern of earlier periods. In order a starter
pack to the central warehouse, PT XYZ, regional Jabotabek order the starter pack in every Monday.This
excess inventory can caused company must spend a considerable cost. Based on these problems, a starter
pack inventory management becomes one of the things that is important for companies to be able to
reduce inventory costs that must be spent by the company. In order to improve inventory policy of Starter
pack, PT XYZ needs to be optimized in several ways, including the period of time between ordering (tb),
and the amount of the maximum and minimum stock inventory in order to reduce the total cost of
inventory and maximize the value.
This research is dealing with how to approach the inventory stock with demand using inventory policy
planning. In this research, PT XYZ has a randomly fluctuates demand. Inventory, with market demand

7
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

fluctuates randomly that call Probabilistic inventory policy (Ristono, 2009). Therefore this study will
focus on Probabilistic inventory policy. Based on the characteristics of the current state in PT XYZ, the
company have characteristics that demand variance are probabilistic demand, demand with a normal
distribution, time to order constant, the lot every order is not constant, goods came at once at the lead
time, utility warehouse high, constant cost orders, checking goods using information systems.
Characteristics in the PT XYZ, fit with the characteristics that exist in P model ( periodic review)
with variant demand which can be used for inventory that has a probabilistic demand with normal
distribution, time to order constant with every order lot is not constant, goods come at the lead time. P
model (periodic review) with variant demand can be used in warehouse that have high utility, to set time
to order the goods so the utility of the warehouse are not higher.
Based on characteristics that present in the PT XYZ, fit with the characteristics present in the P
model (periodic review) with variant demand, therefore this researched will be solved with P model (
periodic review) with variant demand.

Figure 1. Comparison Stock on Hand and Sales Stater Pack on Region Jabotabek October 2013 -
September 2014

2. PROBLEMS DEFINITION
1. Determine the quantity at the time of ordering starter pack for PT XYZ regional Jabotabek
2. Determine the amount of safety stock which optimal for PT XYZ regional Jabotabek
3. Determine the time of ordering (Reorder Point) which is appropriate for PT XYZ regional Jabotabek

3. RESEARCH OBJECTIVES
The purpose of the study is based on the formulation of the problem in the above including:
1. Determine the quantity at the time of ordering starter pack for PT XYZ regional Jabotabek
2. Determine the amount of safety stock which optimal starter packs for PT XYZ regional Jabotabek
3. Determine the time of ordering (Reorder Point) which is appropriate for PT XYZ regional Jabotabek

4. RESEARCH LIMITATION
The boundary problem formulated by researcher associated with this research is:
1. This research is limited for inventory policy in Starter pack regular in Jabotabek
2. Demand data used is the historical data of starter pack PT XYZ on Regional Jabotabek from Oktober
2013 - September 2014
3. During the research conducted, the warehouse of Regional Jabotabek will be not expanded or moved

5. LITERATURE REVIEW
Inventories become one of the primary key in a company. When a business unit, has a number of
extremely slight inventory and are inadequate at the time in need, consequently the user's needs cannot be
met, so there will be dissatisfaction from the customer side. This will resulted in losses for the company.
Customers who are not satisfied will easily switch to another company that can meet individual needs on

8
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

time. However, the existence of inventory can be considered as waste and this means that burden for the
company in the form of higher cost. It can be said, if the amount of inventory in the warehouse piled up,
the company will have extremely high costs.
The term of inventory can be used to mean several different things, such as: (Tersine, 1994)
1. The stock on hand of materials at a given time ( a tangible asset which can be seen, measured, and
countabled)
2. An itemized list of all physical assets
3. To determine the quantity of items on hand
4. The value of the stock of goods owned by an organization at a particular time.
In addition, the inventories can be interpreted also as the goods are stored to be used or sold in the
past or future periods. (Ristono, 2009). The other definition of inventory is as an asset that includes the
company's goods with intent to sell within a certain period of business, or items that are still under
construction / production process, or raw materials awaiting use in a production process. (Rangkuti F. ,
2002). It can be said, inventories are a number of raw materials, materials in process and finished goods,
provided to meet the demand of consumers every time.
Forecasts of product demand determine how much inventory is needed, how much product to
make, and how much material to purchase from suppliers to meet forecasted customer needs. This
determines the kind of transportation that will be needed and where plants, warehouses, and distribution
centers will be located so that products and services can be delivered on time. Without accurate forecasts,
large stocks of costly inventory must be kept at each stage of the supply chain to compensate for the
uncertainties of customer demand. If there are shortage inventories, customer not satisfied because of late
deliveries and stock out. This is especially harmful in today’s competitive global business environment,
where customer satisfaction and on-time delivery are critical factors.While accurate forecasts are
necessary, completely accurate forecasts are never possible. Hopefully, the forecast will reduce
uncertainty about the future as much as possible, but it will never eliminate uncertainty.
Inventory calculations are performed using P model (periodic review) with variant demand as
follows:
1. Calculate the Quantity Order with formula as follows:
Q = (tb + L) + –I (1)
2. Calculate the Safety Stock with formula as follows:
SS = (2)
3. Calculate the Carrying cost with formula as follows :
Cc =Cu x (3)
4. Calculate the Order Cost with formula as follows:
Oc = Co x (4)
5. In calculating the cost of shortages, required cost data showed that inventories having out of
stock or shortages. Data costs deficiency occurs when the out of stock. Shortage costs are calculated of
the total benefits that can not be obtained

Forcasting will be calculate with Moving Average Methods, as follows:


(5)

6. RESEARCH METODOLOGY
In the first stage, do the normality data test of data demand of starter pack? If the data already has
a normal distribution, then the data can be used in calculations. Data used in this study is the data
demand, order cost, holding cost, lead time, shortage cost. These data are used to identify the system
inventory in PT XYZ to reduce the total cost of inventory. Then, the next step is to do the calculations
using probabilistic systems theory, P model (periodic review) with variant demand which is used to
determine the optimum number of orders, reorder point and safety stock.
The results of this study is to obtain the optimum number of orders in each time ordering, the
optimum time to perform reordering (reorder point) and safety stock to dampen the fluctuations in need,
with a minimum total inventory cost.

9
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Figure 2. Conceptual Model

7. THE RESULT OF CALCULATIONS


7.1. The Comparison of Total Inventory Cost
The results of calculation and analysis conducted by the method P model (periodic review)
with variant demand to provide the proposed condition, related to inventory policy, as follows:

Table 1. Comparison of Total Inventory Cost Proposed and Existing Condition

Comparison the Total Inventory cost of the proposed and Existing state
Condition Total carrying cost The percentage of savings Retrenchment
Existing State Rp 647.423.502
32% Rp 158.375.229
The proposed state Rp 489.048.273

The total cost of inventory on the actual condition of PT XYZ regional Jabotabek is
Rp.647.423.502. While the total cost of inventory in proposed condition using the P model (periodic
review) with variant demand is Rp. 489.048.273. Comparison of the total inventory cost between the
proposed conditions with the existing condition have savings of Rp. 158.375.229 or savings of 32% from
the existing conditions.
The ratio of these two conditions is shown in the Figure 3.
Based on the comparison of the total inventory cost between proposed and existing condition have
a cost savings of 32%, which can be taken into consideration in PT XYZ regional Jabotabek for using P
model (periodic review) with variant demand. When use this method need several variable those are
carrying cost, order cost and shortage cost.

10
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Figure 3. Comparison of Total Cost Proposed and Existing Condition

7.2. The Comparison of Total Carrying Cost


When calculating the carrying cost there is important parameter such as the carrying per unit and
the number of unsold inventory at the end of the inspection interval. The rest of inventory is greatly
influenced by the order quantity (Q), when Q is ordered too much, it can be ascertained that the carrying
cost will also increase.
Below is a table comparing the total carrying cost for inventory starter pack.

Table 2. Comparison of Carrying Cost between Proposed and Existing Condition


Comparison of Carrying Cost Between Proposed Condition and Existing Condition
Condition Total Carrying Cost The percentage of savings Retrenchment
Existing State Rp 647,219,313
24% Rp 154,655,043
The proposed Condition Rp 488,721,544

Comparison of carrying cost (Cc) in the chart can be seen in the image below:

Figure 4. Comparison of Carrying Cost between Proposed and Existing Condition

11
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Carrying cost in proposed condition that is Rp 488,721,544, while the carrying cost resulting from
the existing condition in PT XYZ regional Jabotabek regional is Rp. 647,219,313. In the propose
condition with use P model method in PT XYZ regional Jabotabek occurs savings 24% when compared
with the carrying cost on the existing condition. This occurs because number of quantity order in the
proposed condition smaller than existing condition. A lower quantity order it will reduce the number of
starter packs are stored, so it can reduce the carrying cost.

7.3. Comparison of Total Order Cost


Order cost arising from the activity of the starter pack made reservations to hold inventory starter
pack in PT XYZ, regional jabotabek. Order costs are influenced by the cost of all orders based on the
facility being used at the time of order and the number of times orders are being made to hold an
inventory of stater pack.
Below is a table comparing the total order cost for inventory starter pack:

Table 3. Comparison of Order Cost between Proposed and Existing Condition


Comparison of Order Cost between proposed and existing condition
Condition Total Order Cost The Percentage of Savings Retrenchment
Existing State Rp 204.189
The proposed Condition Rp 326,705 Rp (122.515) -

The total order cost on the actual conditions in PT XYZ is Rp. 204.189 while the total cost of a
message is generated on the proposed conditions of Rp. 326.727. In the proposed conditions by using a
model of P (periodic review) does not happen savings when compared to the cost of the actual condition
of the message.
Comparison of order cost in the graph can be seen in the image below:

Figure 5. Comparison Total Order Cost between Proposed and Existing Condition

This is caused by the goods ordered on the proposed condition is fewer than the existing condition.
Thus causing the high cost of order.

7.4. Comparison of Total Shortage cost


Cost shortage would arise if the unavailability of stater pack when there is demand from
customers. Shortage cost measured by lost profits because it can not meet customer demand.
The total cost of a shortage on the actual condition compared to the total cost of the flaws in the
proposed conditions:

12
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Table 4. Comparison of Shortage Cost between Proposed and Existing Condition


The comparison of shortage cost the proposed condition and existing existing
Condition Total Shortage Cost The percentage of savings Retrenchment
Existing Rp - 0% Rp
The proposed Rp - -

In the proposed condition and existing condition PT XYZ regional Jabotabek, did not experience a
shortages inventory. So there is no cost to be incurred as a result of these shortage.
In the existing condition PT XYZ regional Jabotabek did not experience a shortages in the
inventory starter pack but too much inventory should be stored in the warehouse. While on the proposed
condition, PT XYZ, not deficient, but also did not experience the shortage of inventory.

8. CONCLUSION
Based on the research objectives that have been set and the result from the data processing, the
conclusions of this study are:
1. On October 2014, stater pack A207 have safety stock as 44.293. Stater pack A207 will be order if
amount of inventory approaching the safety stock. The order will be do twice in October 2014, on
20 October 2014 with 15,463 as optimum order quantity and on 27 October 2014 with 92,667 with
as optimum order quantity. The maximum inventory on first week is 412.738, second week is
320.071, third week is 227.403, and fourth and fifth week is 150.199. During October 2014 until
September 2015, there are 49 times orders.
On October 2014, starter pack H008 have safety stock as 14.048. The reorder point will be happen if
amount of inventory approaching the safety stock. There is no order for stater pack H008 on October
2014. The maximum inventory on first week is 123.054, second week is 104.199, third week is
85.344, fourth week is 66.489 and fifth week is 47.634. During October 2014 until September 2015,
there are 47 times orders.
On October 2014, starter pack K103 have safety stock as 58. The reorder point will be happen if
amount of inventory approaching the safety stock. There is no order for stater pack K103 on October
2014. The maximum inventory on first week is 2.114, second week is 2.035, third week is 1,956
fourth week 1.877, fifth week is 1.798. During October 2014 until September 2015, there are 26
times orders.
On October 2014, stater pack L001 have safety stock as 120.449. Stater pack L001 will be order if
amount of inventory approaching the safety stock. The order will be do five times in October 2014,
on 29 September 2014 162.26320 as optimum order quantity, on 6 October 2014 73.551 as optimum
quantity, on 13 October 2014 73.551 as optimum order quantity, on 20 October 2014 73.551 as
optimum order quantity and on 27 October 2014 73.551 as order quantity. The maximum inventory
on the first week is 42.445 and from second week until fifth week is 204.508.
On October 2014, stater pack S054 have safety stock as 120.093. Stater pack S054 will be order if
amount of inventory approaching the safety stock. The order will be do twice in October 2014, on
20 October 2014 with 46.621 as optimum order quantity and on 27 October 2014 with 168.133 with
as optimum order quantity. The maximum inventory on first week is 770.022, second week is
601.889, third week is 433.757, and fourth and fifth week is 312.245. During October 2014 until
September 2015, there are 49 times orders. Another inventory policy for other stater pack and month
can be find on the attachment sheet.
2. Safety stock, optimum order quantity, reorder point and maximum inventory make some cost such
as carrying cost, order cost, shortage cost which variable from total inventory cost. Total carrying
cost in proposed condition with P model (periodic review) with variant demand method is
Rp.488.721.544, while the carrying cost resulting from the existing condition in PT XYZ regional
Jabotabek regional is Rp. 647.219.313. In the propose condition with use P model method in PT
XYZ regional Jabotabek occurs savings 24% when compared with the carrying cost on the existing
condition.
In the proposed conditions by using a model of P (periodic review) did not occurred savings when
compared to the cost of the actual condition. Because of on the proposed conditions, ordered
quantities only a few quantity causing the high cost of the orders. The order cost in existing
condition is Rp.204.189 while in proposed condition is Rp 326.705.
In the proposed condition and existing condition PT XYZ regional Jabotabek, did not experience a
shortages inventory. So there is no cost to be incurred as a result of shortage. In the existing

13
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

condition PT XYZ regional Jabotabek did not experience a shortages in the inventory starter pack
but too much inventory should be stored in the warehouse. While on the proposed condition, PT
XYZ, not deficient, but also did not experience the shortage of inventory.
The total cost of inventory on the actual condition of PT XYZ regional Jabotabek is
Rp.647.423.502. While the total cost of inventory in proposed condition using the P model (periodic
review) with variant demand is Rp. 489.048.273. Comparison of the total inventory cost between the
proposed conditions with the existing condition have savings of Rp. 158.375.229 or savings of 32%
from the existing condition. Carrying cost, order cost, shortage cost and total inventory for each
stater pack can be find in attachment sheet.

BIBLIOGRAPHY

Nur Bahagia, Senator (2006). Sistem Inventori. Bandung: ITB.


Mulyono, S. (2002). Riset Operasi. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi.
Rangkuti, F. (2002). Manajemen Persediaan: Aplikasi di Bidang Bisnis. Jakarta: PT RajaGrafind Persada.
Ristono, A. (2009). Manajemen Persediaan. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Russel, Roberta S. (2011). Operation Management. United States: John Willey&Sons Inc.
S.P, W. A., Prof. Ir. I Nyoman Pujawan, M., & Nani Kurniati, S. M. (2010). Pengendalian Persediaan
Spare Part Dengan Pendekatan Periodic Review (R,s,S) System (Studi Kasus : PT. GMF AERO ASIA
– UNIT ENGINE MAINTENANCE).
Tersine, R. J. (1994). Principles of Inventory and Materials Management. New Jersey: PTR Prentice
Hall,Inc.

14
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

ANALISIS DAN PERBAIKAN POSTUR KERJA PADA AKTIVITAS CUTTING


BUBUT DENGAN MENGGUNAKAN SOFTWARE 3D SSPP DAN METODE
REBA (STUDI KASUS DI PT.XYZ)

Johana Devi, Elty Sarvia


Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Kristen Maranatha
Jl. Prof. drg. Suria Sumantri, MPH 65 Bandung 40164
Telp +62 22 2012186
E-mail : yoyoy_oyoyy@yahoo.com1 eltysarvia@yahoo.com2

ABSTRAK
Penelitian ini dilakukan pada lantai produksi ragum bangku yang dimana masih terlihat postur kerja
operator yang buruk seperti membungkuk, fasilitas fisik yang kurang memadai, serta beban yang
diangkat melebihi kapasitas tubuh operator. Dari hasil wawancara, 80% pekerja menyatakan bahwa
mereka pernah mengalami keluhan fisik selama bekerja di perusahaan. Seluruh pekerja menyatakan
bahwa sebelum bekerja di perusahaan ini, mereka tidak pernah mengalami keluhan fisik tersebut. Hal ini
menunjukkan bahwa fasilitas fisik dan postur kerja operator saat ini belum memperhatikan aspek
ergonomi, sehingga menimbulkan berbagai keluhan fisik dan ketidaknyamanan pada waktu bekerja yang
jika dibiarkan akan menimbulkan muskuloskeletal disorders. Tujuan penelitian ini adalah menganalisis
kondisi postur kerja ditinjau dari gaya maksimum yang ditanggung oleh operator dan mengusulkan
perbaikan postur kerja yang ergonomis khususnya pada aktivitas cutting dengan mesin bubut. Penelitian
ini melanjutkan penelitian sebelumnya yang menganalisis kondisi postur kerja pada aktivitas assembly.
Pengolahan data menggunakan software 3D SSPP dan metode REBA. Dari hasil yang diperoleh bahwa
gaya maksimum yang ditanggung oleh operator masih dalam batas toleransi, akan tetapi score REBA
adalah 6 (perlu perbaikan postur). Oleh karena itu, peneliti memberikan usulan perbaikan postur kerja
dengan bantuan software Catia V5R19 yaitu perancangan dudukan mesin bubut. Hasil usulan dievaluasi
kembali dan terlihat bahwa ada perbaikan dalam score REBA yang artinya bahwa postur kerja sudah
terbebas dari ergonomic hazard.
Kata Kunci: Musculoskeletal disorders (MSDs); REBA; 3D SSPP

1. PENDAHULUAN
Postur kerja yang salah sering dikarenakan postur kerja yang tidak alami misalnya terlalu sering
berdiri, selalu jongkok, membungkuk, mengangkat dengan waktu yang lama dapat menyebabkan
ketidaknyamanan dan nyeri pada anggota tubuh kita. Apabila pekerjaan tersebut dilakukan terus-menerus
dan dalam jangka waktu yang lama, maka dapat menyebabkan kelelahan dalam bekerja, selain itu dapat
memicu terjadinya Musculoskeletal Disorders, yang dapat menurunkan performa kerja operator.
Performa kerja yang kurang baik tentunya juga akan berpengaruh terhadap produk yang dihasilkan di
setiap proses. Kelelahan dini akibat pekerjaan juga dapat menimbulkan penyakit dan kecelakaan kerja.
Pekerjaan dengan beban yang berlebihan beratnya dan perancangan peralatan yang tidak ergonomis
mengakibatkan pengerahan tenaga yang berlebihan dan postur yang salah yang pada akhirnya
menyebabkan banyaknya keluhan pada diri operator. Oleh karena itu,untuk mengantisipasi hal tersebut
maka perusahaan wajib memperhatikan kesehatan dan keselamatan kerja bagi pekerjanya dengan cara
penyesuaian postur kerja dengan fasilitas fisik yang ada. Performa kerja yang baik dari sumber daya
manusia, secara tidak langsung akan mendukung kemajuan dari industri itu sendiri. PT.XYZ merupakan
industri yang bergerak di bidang konstruksi dan fabrikasi baja. Peneliti melakukan pengamatan di lantai
produksi ragum bangku. Di lantai produksi ini, terdapat lima orang operator dan satu orang pengawas.
Berdasarkan keterangan pengawas tersebut, saat ini performa para pekerja mulai menurun. Dari hasil
pengamatan pendahuluan, terlihat pekerja yang melakukan pekerjaannya secara tidak ergonomis seperti
posisi kerja yang dilakukan oleh pekerja yaitu membungkuk dan jongkok. Hal ini tentunya akan
menimbulkan ketidaknyamanan dalam bekerja, bahkan dapat menimbulkan cidera fisik apabila terus
menerus dilakukan. Berdasarkan permasalahan tersebut, penulis ingin melakukan perbaikan mengenai
postur kerja operator serta merancang fasilitas fisik dengan memperhatikan aspek-aspek ergonomi.

15
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Diharapkan dapat menciptakan kenyamanan dan keamanan dalam bekerja, sehingga dapat meningkatkan
performa kerja yang nantinya akan mendukung keberhasilan dalam kegiatan produksi.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Work-Related Musculoskeletal Disorder
Istilah Musculoskeletal Disorder (MSD) merujuk pada kondisi yang melibatkan saraf, tendon,
otot, dan struktur penyokong tubuh. Menurut WHO, keluhan MSD dapat bertambah ketika pekerja
terpapar pekerjaan atau lingkungan kerja yang berpotensi untuk meningkatkan keluhan MSD. Namun,
paparan pekerjaan atau lingkungan kerja tersebut bukan merupakan penyebab utama terjadinya keluhan
MSD. (Bernard, 1997)
Menurut Wilson, permasalahan muskuloskeletal terjadi sebagai akibat respon tubuh manusia
terhadap kebutuhan fisiologis dan biomekanik dari aktivitas fisik yang dilakukan. Keluhan MSD terjadi
dalam berbagai bentuk, dan gejala yang menyertainya kadang tidak spesifik. Terdapat berbagai sebutan
untuk musculoskeletal disorder yaitu Work Related Upper Limb Disorder (WRULD), Cumulative
Trauma Disorder (CTD), Repetitive Strain Injury (RSI), Occupational musculoskeletal disorder
merupakan aktivitas pekerjaan yang dapat mengakibatkan bahaya jangka panjang terhadap struktur dan
jaringan tubuh, yang dapat berdampak pada individu (berupa keluhan tidak nyaman pada bagian tubuh,
sakit, dan luka) dan pada penurunan performansi. (Wilson, 1995)
Hasil penelitian menunjukkan bahwa penyebab keluhan muskuloskeletal sangat kompleks, dan
dipengaruhi oleh beberapa faktor (faktor fisik, psikososial, dan organisasi). Faktor-faktor yang saat ini
dianggap sangat berhubungan dengan keluhan MSD adalah faktor gaya/tenaga yang berlebih, posisi
bagian-bagian tubuh saat bekerja, dan gerakan kerja yang repetitif. Gerakan kerja yang repetitif sangat
berhubungan dengan kemampuan tubuh untuk memulihkan tenaga setelah melakukan pekerjaan.
Mengacu pada keadaan tersebut, faktor lain yang berhubungan dengan keluhan musculoskeletal adalah
jedah istirahat. (Wilson, 1995)
Berdasarkan hasil studi secara klinik, fisiologi, dan biomekanika diketahui terdapat dua faktor
yang menyebabkan terjadinya cedera otot akibat bekerja, yaitu faktor pribadi dan faktor pekerjaan. Faktor
pribadi yang dimaksud merupakan kondisi seseorang yang dapat mengakibatkan keluhan MSD. Faktor
pekerjaan merupakan karakteristik pekerjaan yang dilakukan seseorang dalam berinteraksi dengan sistem
kerja. Faktor-faktor pekerjaan yang dapat menyebabkan terjadinya cedera pada sistem otot dan jaringan
tubuh (Chaffin,1999):
 Repetisi. Gerakan kerja yang diulang dengan pola yang sama.
 Pekerjaan statis (static exertions). Pekerjaan yang menuntut pekerja tetap pada suatu posisi tertentu,
karena jika dilakukan perubahan posisi pekerjaan akan terhenti.
 Pekerjaan dengan tenaga yang berlebih (force exertions). Pekerjaan dengan beban fisik yang berat
atau tahanan dari benda kerja yang dihadapi, sehingga dapat mengakibatkan cedera otot.
 Tekanan mekanik (mechanical stresses). Terjadi kontak antara anggota tubuh dengan objek
pekerjaan.
 Posisi kerja yang salah.
 Getaran.
 Temperatur ekstrim. Temperatur terlalu rendah dapat mengakibatkan berkurangnya daya kerja
sensor tubuh, mengganggu aliran darah, dan menurunkan kekuatan otot. Temperatur yang terlalu
tinggi dapat menyebabkan pekerja cepat merasa lelah.

2.2. 3D SSPP ( 3D Static Strength Prediction Program)


Michigan College of Engineering telah mengembangkan suatu program mengenai biomechanical
dan static strength capabilities dari pekerja yang berkaitan dengan kebutuhan fisik dari lingkungan kerja,
yang dinamakan 3D SSPP (3D Static Strength Prediction Program). Dalam perkembangannya, software
ini telah digunakan oleh para ergonomist, insinyur, therapis, dan para peneliti, untuk mengevaluasi suatu
pekerjaan, serta digunakan untuk mendesain ulang suatu pekerjaan. Software 3D SSPP ini berguna untuk
menganalisis gerakan dengan beban material yang berat ketika perhitungan biomechanical mengasumsi
bahwa efek dari akselerasi dan momentum diabaikan. Software 3D SSPP digunakan untuk memprediksi
persyaratan kekuatan statis dalam melakukan pekerjaan seperti mengangkat, menekan, dan menarik.
Selain itu juga digunakan untuk mensimulasikan suatu pekerjaan dan akan memberikan perkiraan
mengenai data-data sikap dalam bekerja, beban kerja dan antropometri dari pekerja laki-laki ataupun
wanita. Melalui software ini dapat diketahui persentase kekuatan dalam melakukan pekerjaan baik laki-
laki maupun perempuan, kekuatan tulang belakang, dan data perbandingan dengan pedoman NIOSH.

16
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Dengan demikian dapat dilakukan analisa terhadap suatu pekerjaan, sehingga dapat dilakukan suatu
perbaikan. Dalam pemakaiannya, program 3D SSPP ini memerlukan inputan data yaitu sebagai berikut
(Agatha,2009):
i. Antropometri
Data antropometri merupakan data yang harus dimasukkan pada software 3D SSPP ini. Data
antropometri ini mencakup:
 Gender (Jenis Kelamin)
 Tinggi dan Berat
Terdapat empat pilihan untuk penetapan data tersebut yaitu: 5th, 50th, 95th, dari populasi dan data
entry. Data entry merupakan data untuk input nilai tinggi dan berat badan tertentu. Batasan yang dapat
diterima untuk tinggi badan pria adalah 157-193 cm, dan untuk wanita adalah 145-178 cm. Sedangkan
batasan berat badan yang dapat diterima untuk pria adalah 45-111 kg, dan untuk wanita 31-99 kg.
ii. Joint Angles
Pada joint angles ini meliputi data-data yang berhubungan dengan sudut-sudut yang dimasukkan
untuk beberapa bagian tubuh, seperti: lengan, kaki, dan punggung. Sudut yang dimasukkan pada bagian
lengan dan kaki meliputi horizontal angle, vertical angle, yang bisa bernilai positif ataupun negatif.
Sedangkan pada bagian punggung dibagi menjadi tiga yaitu: flexion, axial rotation, dan lateral bending.
iii. Hand Loads
Pada hand loads ini, kita harus memasukkan berat beban yang dipegang oleh kedua tangan. Hand
loads ini ditujukan pada beban yang diterima oleh tangan, bukan beban yang diberikan oleh tangan.

Fungsi utama dari 3D SSPP, yaitu untuk menganalisis gaya-gaya yang bekerja dalam setiap sendi
di bagian tubuh yang penting dan dapat digunakan untuk memprediksi prosentase populasi manusia yang
mampu melakukan suatu pekerjaan, seperti mengangkat, mendorong, menarik, dan beberapa pekerjaan
lainnya. Selain itu analisa lain yang dapat dihasilkan program ini yaitu analisa Lumbar 5 dan Sacrum 1
(L5/S1) dengan melihat nilai Total Compression pada report sagittal plane low back analysis.
Analisis data yang dihasilkan pada program sesuai dengan pedoman NIOSH, menurut
Chaffin,1999 yang berbasis pada pedoman NIOSH gaya maksimum yang terjadi pada L5/S1 tidak akan
melebihi 3400 Newton, jika nilai Total Compression melebihi 3400 Newton maka pekerjaan tersebut
harus segera ditindak lanjuti karena apabila dibiarkan dapat menyebabkan low back pain pada pekerja. 3D
SSPP juga dapat digunakan untuk membantu mengevaluasi beban fisik dari suatu pekerjaan yang
ditentukan, sehingga dapat membantu analisis dalam mengevaluasi usulan rancangan kerja dan desain
ulang suatu pekerjaan sebelum dikonstruksi atau rekonstruksi di tempat kerja (Agatha,2009).

2.3. REBA (Rapid Entire Body Assessment)


Rapid Entire Body Assessment (REBA) dikembangkan oleh Dr.Sue Hignett dan Dr. Lynn Mc
Atamney merupakan ergonom dari Universitas Nottingham (University of Nothingham’s Institute of
Occupational Ergonomic). Rapid Entire Body Assessment adalah sebuah metode yang dikembangkan
dalam bidang ergonomi dan dapat digunakan secara cepat untuk menilai posisi kerja atau postur leher,
punggung, lengan pergelangan tangan dan kaki seorang operator. Selain itu metode ini juga dipengaruhi
faktor coupling, beban eksternal yang ditopang oleh tubuh serta aktivitas pekerja. Penilaian dengan
metode REBA tidak membutuhkan waktu yang lama untuk melengkapi dan melakukan scoring general
pada daftar aktivitas yang mengindikasikan perlu adanya pengurangan resiko yang diakibatkan postur
kerja operator. Metode ergonomi tersebut mengevaluasi postur, kekuatan, aktivitas, dan faktor coupling
yang menimbulkan cidera akibat aktivitas yang berulang-ulang. Penilaian postur kerja dengan metode ini
dengan cara pemberian skor resiko antara satu sampai lima belas, yang mana skor tertinggi menandakan
level yang mengakibatkan resiko yang besar untuk dilakukan dalam bekerja. Hal ini berarti bahwa skor
terendah akan menjamin pekerjaan yang diteliti bebas dari ergonomic hazard. REBA dikembangkan
untuk mendeteksi postur kerja yang beresiko dan melakukan perbaikan segera mungkin. REBA
dikembangkan tanpa membutuhkan piranti khusus. Ini memudahkan peneliti dapat dilatih dalam
melakukan pemeriksaan dan pengukuran tanpa biaya peralatan tambahan. Pemeriksaan REBA dapat
dilakukan di tempat yang terbatas tanpa mengganggu pekerja. Pengembangan REBA terjadi dalam empat
tahap. Tahap pertama adalah pengambilan data postur pekerja dengan menggunakan bantuan video atau
foto, tahap kedua adalah penentuan sudut-sudut dari bagian tubuh pekerja, tahap ketiga adalah penentuan
berat benda yang diangkat, penentuan keempat adalah perhitungan nilai REBA untuk postur yang
bersangkutan. Dengan didapatnya nilai REBA tersebut dapat diketahui level resiko dan kebutuhan akan
tindakan yang perlu dilakukan untuk perbaikan kerja

17
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

(http://bambangwisanggeni.wordpress.com/2010/03/02/reba-rapid-entire-body-assessment/). Tampilan
skor dan level resiko dapat dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Skor dan Level Resiko REBA


uj Risk
1 Negligible risk
2 or 3 Low risk, change may be needed
4 to 7 Medium risk, further investigation,
change soon
8 to 10 High risk, investigate and implement
change
11 or more Very high risk, implement change

3. METODOLOGI PENELITIAN
Setelah melakukan penelitian pendahuluan, peneliti mengidentifikasikan masalah-masalah yang
ada di dalam perusahaan untuk diteliti lebih lanjut, seperti postur kerja operator yang buruk seperti
membungkuk dan jongkok, fasilitas fisik yang kurang memadai sehingga berpengaruh terhadap performa
kerja operator, adanya keluhan nyeri pada badan yaitu tangan, kaki, punggung, dan pinggang dari
operator yang dilakukan berdasarkan wawancara. Adapun pembatasan masalah dilakukan oleh peneliti
karena luasnya ruang lingkup permasalahan adalah reports software 3D SSPP yang digunakan sebagai
penilaian gaya maksimum yang ditanggung operator adalah sagittal plane lowback analysis yaitu total
compression force.
Foto – foto berdasarkan aktivitas yang diteliti di gambari garis-garis sudut, hal ini dilakukan agar
mempermudah saat menentukan joint angles yang akan diinput ke dalam software 3D SSPP dan pada saat
melakukan penilaian postur kerja dengan menggunakan software ergofellow (REBA). Penentuan sudut-
sudut dalam foto dilakukan dengan menggunakan Image Analysis yang terdapat pada software
ergofellow. Software 3D SSPP digunakan untuk mengetahui berapa gaya maksimum yang ditanggung
oleh operator dalam melakukan suatu pekerjaan. Penilaian tersebut di dasarkan pada hasil Sagittal Plane
Lowback Analysis yaitu Compression Force pada L5/S1. Apabila total compression masih dalam batas
yang ditentukan yaitu dibawah 3400 N, maka dapat disimpulkan gaya maksimum yang operator tanggung
masih dapat diterima oleh tubuh operator (Agatha,2009). Setelah mengetahui gaya maksimum yang
ditanggung oleh operator saat bekerja, akan dilakukan juga penilaian postur kerja operator untuk
mengetahui kemungkinan resiko-resiko akibat postur kerja yang dilakukan operator, penilaian postur
kerja tersebut menggunakan metode analisis REBA (Rapid Entire Body Assessment). Penilaian postur
kerja dengan REBA (Rapid Entire Body Assessment) ini menggunakan Software Ergofellow agar
mempermudah dalam pengolahan data yang ada. Langkah-langkah dalam penilaian postur kerja yaitu
mengambil foto yang akan dianalisis menggunakan REBA, dimana foto yang digunakan adalah foto yang
sudah digambari garis-garis sudut (Image Analysis), hasil dari tampilan tampak depan dan samping dari
software 3D SSPP juga dapat digunakan untuk mempermudah dalam penentuan score pada REBA.
Output dari REBA ini akan menghasilkan suatu score yang akan dianalisis apakah baik atau tidak dan
perlukah melakukan perbaikan. Jika score sudah baik maka, perbaikan tidak perlu dilakukan. Jika score
tidak baik dan perlu diadakan perbaikan maka akan dilakukan perbaikan postur kerja menggunakan
Software 3D SSPP. Postur kerja yang sudah diperbaiki akan dianalisis kembali apakah perlu dilakukan
perancangan alat bantu. Bila perlu maka akan dilakukan perancangan alat bantu yang baru. Bila tidak
perlu maka postur kerja yang baru akan dinilai kembali menggunakan metode analisis postur sebagai
pembuktian hasil usulan benar-benar baik.
Data-data dimensi tubuh setiap operator digunakan untuk perhitungan tabel analisis fasilitas fisik
yang bertujuan untuk mengetahui apakah fasilitas fisik yang ada di lantai produksi ragum bangku sudah
sesuai dengan nilai-nilai ergonomi. Dari hasil pengolahan data dan analisis postur kerja pada kondisi saat
ini, kita dapat mengetahui kelompok pekerjaan mana saja yang perlu diperbaiki. Penulis akan
menganalisis dan mengusulkan perancangan perbaikan postur kerja untuk kelompok kerja tersebut
dengan mempertimbangkan fasilitas fisik yang sesuai dengan kebutuhan operator, dan akan mengevaluasi
kembali usulan postur dan fasilitas fisik tersebut dengan menggunakan software 3D SSPP dan metode
analisis postur REBA untuk membuktikan bahwa usulan benar-benar baik.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


Berikut ini merupakan salah satu contoh penentuan joint angles dengan menggunakan Software
Ergofellow untuk proses cutting mesin bubut yang dilakukan oleh operator 4.

18
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Penentuan Trunk Angles nilai Flexion : 90o – 38 o = 52 o Penentuan Upper arm right: 90o -53o =37o

Penentuan Fore Arm Right Vertical = 3o Penentuan Upper leg right : 90o + 10o = 100o

Penentuan Lower leg right : 90o + 6o = 96o


Gambar 1. Image Analysis Trunk Angles, Upper arm right, Fore Arm Right Vertical,Upper leg right dan Lower
leg right

Gambar 2. Joint Angles Proses Cutting Mesin Bubut

Dari penentuan joint angles tersebut akan dihasilkan tampilan postur kerja operator tampak atas,
tampak depan, tampak samping, dan gambar 3D seperti di bawah ini:

19
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tampak Atas Tampak Depan

Tampak Samping
Postur Kerja 3D

Gambar 3. Tampilan Postur Kerja Proses Cutting Mesin Bubut

Gambar 4. Tampilan Output cutting mesin bubut

Dari hasil output diatas dapat dilihat bahwa total compression untuk proses cutting menggunakan
mesin bubut ini sebesar 2075 N, hal ini menyatakan bahwa gaya maksimum yang terjadi di L5/S1 masih
dapat diterima operator, karena berada di bawah batas maksimum gaya yang dapat ditanggung operator
yaitu 3400 N.
Setelah mengetahui gaya maksimum yang ditanggung oleh operator saat bekerja, akan dilakukan
juga penilaian postur kerja operator terhadap aktivitas yang diteliti, yang bertujuan untuk mengetahui
kemungkinan level resiko akibat postur kerja yang dilakukan operator, penilaian postur kerja tersebut

20
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

menggunakan metode analisis REBA (Rapid Entire Body Assessment). Berikut ini merupakan ringkasan
score REBA untuk aktivitas proses cutting dengan mesin bubut :
Tabel 1. Hasil Score REBA
Score Bagian Kiri Score Bagian Kanan Score REBA Resiko
5 6 6 Sedang

Tabel 2. Ringkasan REBA


Masalah Kondisi Solusi
Neck Flexion > 20°
Trunk 20° - 60°
Right Upper Arm 45° - 90°
45° - 90° Perancangan dudukan mesin
Left Upper Arm
Abducted
Right Lower Arm 0° - 60°
Left Lower Arm 0° - 60°

Score REBA menjadi prioritas untuk menentukan perbaikan postur kerja karena score REBA
dapat menjelaskan level resiko yang terjadi pada suatu postur kerja, apakah resiko itu rendah, sedang,
atau tinggi, sedangkan hasil pengolahan 3D SSPP dapat menunjukan seberapa besar gaya yang terjadi di
L5/S1, apabila nilai melebihi batas maksimum gaya yang ditanggung operator maka postur tersebut
beresiko karena dapat menyebabkan low back pain pada tubuh operator apabila dibiarkan terus-menerus,
tetapi tidak dapat menunjukan level resiko yang terjadi pada suatu postur. Data-data dimensi tubuh setiap
operator digunakan untuk perhitungan tabel analisis fasilitas fisik yang bertujuan untuk mengetahui
apakah fasilitas fisik yang ada di lantai produksi ragum bangku sudah sesuai dengan nilai-nilai ergonomi.
Perancangan dudukan mesin bubut ini dibuat berdasarkan aktivitas cutting mesin bubut yang
menyebabkan operator harus membungkuk saat hendak memasangkan benda kerja pada cakram bubut.
Sehingga dibuat dudukan mesin duduk yang berbentuk seperti balok pipih dengan dimensi 175 cm x 57
cm x 17 cm. Diharapkan dengan memasangkan dudukan ini pada mesin bubut, operator dapat bekerja
dengan nyaman karena area kerja pada mesin berada tepat dengan tinggi siku berdiri operator, sehingga
akan meminimalkan postur kerja operator yang membungkuk. Usulan dimensi perancangan dudukan
mesin bubut dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3. Usulan Dimensi Dudukan Mesin

Berikut ini merupakan gambar 3 dimensi dan gambar 2 dimensi Usulan Dudukan Mesin dengan
menggunakan software Catia:

Gambar 5. Usulan Dudukan Mesin Bubut (3D)

21
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 6. Usulan Dudukan Mesin Bubut (2D)

Pada proses cutting bubut ini masalah yang dihadapi yaitu tinggi area proses benda kerja pada
mesin bubut tidak sesuai dengan antropometri operator, oleh karena itu peneliti mengusulkan untuk
menambahkan dudukan mesin agar tinggi area proses benda kerja pada mesin bubut sesuai dengan
antropometri operator. Diharapkan dengan memasangkan dudukan ini pada mesin bubut, operator dapat
bekerja dengan nyaman karena area kerja pada mesin berada tepat dengan tinggi siku berdiri operator,
sehingga akan meminimasi postur kerja operator saat membungkuk seperti terlihat pada Gambar 7.

Tampak Belakang Tampak Samping


Gambar 7. Usulan Postur Cutting Bubut

22
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 8. Tampilan 2D Mesin Bubut yang sudah ditambahkan dudukan mesin

Dari usulan postur kerja yang telah dibuat, akan dinilai level resiko dalam melakukan aktivitas-
aktivitas tersebut dengan menggunakan software ergofellow, untuk memastikan bahwa usulan postur
kerja memiliki level resiko yang lebih rendah dari postur kerja sebelumnya.

Gambar 9. Grafik Evaluasi REBA untuk Seluruh Usulan Postur Kerja

Berdasarkan tabel dan grafik diatas dapat dilihat bahwa usulan postur kerja untuk seluruh aktivitas
sudah baik, karena memiliki level resiko yang rendah dan bahkan dapat diabaikan. Penilaian dari dua sisi
yaitu gaya yang ditanggung operator dan level resiko yang mungkin terjadi dapat dilihat pada Tabel 4

Tabel 4. Ringkasan Hasil 3D SSPP dan REBA untuk Usulan Postur Kerja pada Aktivitas Cutting Bubut
Total Compression(N) Score REBA Keterangan
1248 2 Postur Kerja Sudah Baik

23
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil ringkasan diatas dapat disimpulkan bahwa usulan postur kerja pada aktivitas
cutting dengan mesin bubut yang dibuat sudah baik, karena adanya penurunan total compression dan
level resiko. Total compression yang semulanya adalah 2075 N menjadi 1248 N. Level resiko pada score
REBA yang semulanya 6 menjadi 2. Kedua metoda ini berarti memberikan hasil yang sama yaitu adanya
penurunan resiko muskuloskeletal disorders.

DAFTAR PUSTAKA

Agatha, Yudith Ria (2009). Perbaikan fasilitas kerja dan perancangan metode kerja dengan
memperhatikan aspek ergonomi di PT. Jatim Bromo Steel , Jurusan Teknik Industri Universitas
Kristen Petra.
Bernard, B. P. (1997) A Critical Review of Epidemiologi Evidence for Work-Related Musculoskeletal
Disorders of the Neck, Upper Extremity, and Low Back. “Musculoskeletal Disorders and Workplace
Factors”,.
Buchari.(2007). “Penyakit Akibat Kerja dan Penyakit Terkait Kerja”. USU Repository.
Chaffin, D. B & Anderson, G.B.J. (1999), Occupational Biomechanics 3nd Edition, New York: Jhon
Willey & Sons.
Johana Devi, Elty Sarvia (2014). Perbaikan Postur Kerja yang Ergonomis ditinjau dari Gaya Maksimum
yang Ditanggung Operator dan Kemungkinan Resiko yang Terjadi dengan Menggunakan Software
3D SSPP dan Metode REBA (Studi Kasus di Aktivitas Assembly PT.XYZ), Seminar Nasional Teknik
Industri BKSTI . hal. 215-221
Karwowski, W. (2003). Occupational Ergonomics Principles of Work Design. Florida: CRC Press.
Kroemer, Karl., Henrike Kroemer., Katrin Kroemer-Elbert (2001). Ergonomics : “How to design for Ease
and Efficiency 2nd Edition. New Jersey : Prentice Hall.
Sutalaksana, Iftikar, dkk. (2006), Teknik Perancangan Sistem Kerja, Institut Teknologi Bandung,
Bandung.
Tarwaka, dkk (2004). Ergonomi Untuk Kesehatan dan Kesehatan Kerja, dan Produktivitas. Surakarta :
UNIBA Press.

The University of Michigan (1999), Manual Handbook 3D SSPP, Canada.


Wilson, J. R. (1995) , Evaluation of Human Work: “A Practical Ergonomics Methodology 2nd Edition”,
London, Taylor & Francis.
http://bambangwisanggeni.wordpress.com/2010/03/02/reba-rapid-entire-body-assessment/

24
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENGARUH ORIENTASI KEWIRAUSAHAAN TERHADAP PENINGKATAN


KINERJA DEPOT KULINER TRADISIONAL INDONESIA DI SURABAYA

Herry Christian Palit1, Monika Kristanti2, Debora Anne Yang Aysia3


1,3
Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Kristen Petra
2
Program Manajemen Perhotelan, Fakultas Ekonomi, Universitas Kristen Petra
Jl. Siwalankerto 121-131, Surabaya 60236
Telp. (031) 2983140, 2983433
E-mail: herry@petra.ac.id

ABSTRAK
Maraknya kuliner asing yang bertumbuh sangat pesat menyebabkan tergesernya kuliner tradisional
Indonesia. Salah satu yang terkena dampak yaitu depot/gerai yang menjual makanan tradisional
Indonesia. Penelitian ini merupakan penelitian awal untuk memperbaiki kinerja depot makanan
tradisional agar tetap dapat bersaing dengan kuliner asing. Dari beberapa penelitian sebelumnya
menunjukkan bahwa salah satu aspek penting yang perlu diperhatikan adalah orientasi kewirausahaan.
Penelitian ini melihat pengaruh orientasi kewirausahaan dari pemilik depot terhadap kinerja depot.
Orientasi kewirausahaan diukur dari beberapa variabel, yaitu inovasi, proaktif, berani mengambil
resiko, dan keagresifan. Kinerja depot diukur dari aspek finansial dan non finansial (internal bisnis
proses, learning and growth, konsumen) menurut Balanced Scorecard (BSC). Pengolahan data
menggunakan pendekatan Structural Equation Modeling (SEM) dengan bantuan program SmartPLS
(v.3.21.). Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel dari orientasi kewirausahaan yang berpengaruh
secara signifikan (α = 0,05) terhadap kinerja depot adalah pengambilan resiko saja, sedangkan inovasi,
proaktif dan keagresifan tidak berpengaruh secara signifikan.

Kata Kunci: kinerja depot, orientasi kewirausahaan, BSC, SEM

1. PENDAHULUAN
Perkembangan kebudayaan manusia membuat definisi makan bukan lagi sekedar aktivitas
memasukkan makanan pokok atau sesuatu ke dalam mulut serta mengunyah dan menelannya (Kamus
Besar Bahasa Indonesia, n.d.), melainkan menjadi sederet peristiwa sosial budaya. Makan melibatkan
pemenuhan kebutuhan sosial agar merasa aman, tentram, sejahtera; menunjukkan identitas kelompok dan
kebanggaan; menyatakan status sosial; menyatakan tingkat kepuasan dan kerinduan serta menjadikan
sarana komunikasi vertikal dan horisontal, disamping memberikan zat gizi yang cukup bagi kesehatan
(Kittler dan Sucher, 2000). Makan menjadi kebutuhan pokok sehingga tidak mengherankan apabila bisnis
makanan terus berkembang dan menjadi salah satu penopang terbesar pertumbuhan ekonomi dalam
negeri. Ketua Asosiasi Pengusaha Kafe dan Restoran Indonesia (Apkrindo) Jawa Timur, Tjahjono
Haryono mengatakan potensi makanan dan minuman di Jawa Timur cukup besar. Tercatat lebih dari
2.000 kafe dan restoran terdapat di Surabaya hingga tahun 2012 dengan rata-rata pertumbuhan 20% setiap
tahunnya. Pertumbuhan tersebut meliputi jumlah waralaba/gerai maupun pelaku usahanya.
Pertumbuhan tersebut di atas menunjukkan bahwa bisnis makanan memiliki prospek yang baik,
namun bila dilihat lebih lanjut, ternyata bisnis kuliner asing bertumbuh sangat pesat di Indonesia sehingga
mengancam bisnis kuliner tradisional (Hen, 2014). Menurut Achyaruddin, Direktur Pengembangan Minat
Khusus, Konvensi, Insentif, dan Even Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, pertumbuhan gerai
asing turut mempengaruhi pola konsumsi masyarakat Indonesia. Banyak konsumen yang memilih
makanan asing daripada makanan tradisional Indonesia, sehingga makanan tradisional semakin tersisih.
Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan dalam upaya untuk memperbaiki kinerja unit usaha yang menjual
kuliner tradisional Indonesia. Unit usaha yang digunakan sebagai objek analisis pada penelitian ini adalah
depot/gerai yang menjual kuliner tradisional Indonesia di Surabaya.
Beberapa penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa salah satu aspek penting untuk melihat
kinerja suatu usaha adalah orientasi kewirausahaan dari pihak manajemen atau pengelola. Baker dan
Sinkula (2009) menyatakan bahwa aspek orientasi kewirausahaan mempunyai pengaruh tidak langsung
pada peningkatan kinerja suatu usaha/organisasi dengan orientasi pasar sebagai variabel mediasi. Hal ini
dinyatakan juga dalam penelitian yang dilakukan oleh Kumalaningrum (2011) dan Risnawati &
Noermijati (2011). Halim dkk (2012) menunjukkan bahwa orientasi kewirausahaan berpengaruh terhadap
kinerja organisasi melalui kapabilitas pemasaran sebagai variabel mediasinya, dimana ditinjau dari

25
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

kinerja pemasaran Beberapa penelitian lain menunjukkan bahwa orientasi kewirausahaan berpengaruh
langsung terhadap kinerja organisasi (Wiklund dan Shepherd, 2005; Pangeran, 2011). Pada penelitian-
penelitian tersebut kinerja usaha diukur dari aspek finansial atau kinerja pemasaran. Orientasi
kewirausahaan sangat penting bagi keberlangsungan hidup organisasi karena orientasi ini
menggambarkan bagaimana pelaku usaha atau pihak manajemen mengidentifikasi dan mengeksploitasi
kesempatan.
Penelitian ini merupakan penelitian awal untuk memperbaiki kinerja depot kuliner tradisional
Indonesia yang ada di Surabaya, dimana penelitian dilihat dari sudut pandang pengelola/pemilik depot
kuliner tradisional Indonesia. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah orientasi kewirausahaan
berpengaruh terhadap kinerja depot kuliner tradisional Indonesia, dimana orientasi kewirausahaan diukur
dari beberapa variabel, yaitu inovasi, proaktif, berani mengambil resiko, dan keagresifan. Pengukuran
kinerja depot bukan hanya ditinjau dari aspek profit atau kinerja pemasaran saja seperti pada penelitian-
penelitian sebelumnya, melainkan dari aspek-aspek lainnya. Kinerja depot diukur dari aspek (perspektif)
finansial dan non finansial (internal bisnis proses, learning and growth, konsumen) menurut konsep
Balanced Scorecard (BSC).

2. ORIENTASI KEWIRAUSAHAAN
Bakat dan pengetahuan tentang segala aspek usaha yang ditekuni diperlukan untuk keberhasilan
wirausaha. Pelaku wirausaha harus mampu memproduksi barang dan jasa dengan mutu yang lebih baik,
harga yang lebih murah, dan pengaruh yang lebih cepat dari pesaingnya. Orientasi kewirausahaan
(entrepreneurial orientation) memiliki perbedaan dengan kewirausahaan (entrepreneurship). Orientasi
kewirausahaan di definisikan sebagai penggambaran bagaimana new entry dilaksanakan oleh perusahaan.
Kewirausahaan didefinisikan sebagai new entry yang dapat dilakukan dengan memasuki pasar yang tetap
ataupun pasar yang baru dengan produk/jasa yang telah ada ataupun yang baru ataupun meluncurkan
perusahaan baru (Lumpkin dan Dess, 1996). Orientasi kewirausahaan mengarah pada perencanaan
strategi bisnis yang digunakan untuk mengidentifikasi dan memperkenalkan produk/layanan baru kepada
konsumen. Orientasi kewirausahaan dipandang memiliki kemampuan untuk meningkatkan kinerja sebuah
perusahaan. Menurut Dess dan Lumpkin (2005), orientasi kewirausahaan mempunyai beberapa dimensi:
 Otonomi merupakan kebebasan individu untuk berpikir dan bertindak kreatif dalam mengatasi
berbagai persoalan atau dalam mengoptimalkan peluang baru yang menarik di pasar.
 Inovatif merupakan keinginan perusahaan untuk memperkenalkan hal-hal baru dan mempunyai nilai
kebaharuan (novelty) melalui eksperimen dan proses yang kreatif yang bertujuan untuk
pengembangan produk baru atau jasa, yang diikuti pula dengan pengembangan prosesnya.
 Proaktif merupakan cara pandang kedepan dari seorang market leader dengan mengantisipasi dan
mengejar peluang baru serta berpartisipasi dalam pasar yang muncul.
 Pengambilan resiko merupakan kemampuan aktif perusahaan untuk mengejar peluang meskipun
mengandung resiko dan hasilnya tidak pasti.
 Keagresifan merupakan usaha/pengorbanan terus-menerus yang dilakukan perusahaan untuk bersaing
dengan pesaing agar dapat menunjukkan kinerja yang lebih baik dari para pesaingnya.

3. PENGUKURAN KINERJA DENGAN BALANCED SCORECARD


Kinerja didefinisikan sebagai sesuatu yang dicapai atau prestasi yang diperlihatkan (Kamus Besar
Bahasa Indonesia, n.d.). Amstrong dan Baron (1998) dalam Wibowo (2008) berpendapat bahwa kinerja
adalah hasil pekerjaan yang mempunyai hubungan kuat dengan tujuan strategis organisasi, kepuasan
konsumen, dan memberikan kontribusi pada ekonomi organisasi/perusahaan. Day dan Wenslay (1988)
dalam Idrus (2008) menyebutkan bahwa kinerja bisnis dapat dilihat melalui kepuasan pelanggan, loyalitas
pelanggan, pertumbuhan penjualan serta profitabilitas. Kinerja perusahaan adalah hasil pekerjaan yang
dicapai perusahaan, yang diukur melalui perspektif financial dan non-financial. Manajemen dan
organisasi memandang perusahaan dari empat perspektif yang menghubungkan pengendalian operasional
jangka pendek ke dalam visi dan strategi bisnis jangka panjang dalam Balanced Scorecard (Kaplan dan
Norton, 1996). Empat perspektif tersebut adalah perspektif financial, customer, internal business process,
dan learning and growth.

4. PENGUKURAN KINERJA DEPOT


Kinerja didefinisikan sebagai sesuatu yang dicapai atau prestasi yang diperlihatkan (Kamus Besar
Bahasa Indonesia, n.d.). Amstrong dan Baron (1998) dalam Wibowo (2008) berpendapat bahwa kinerja
adalah hasil pekerjaan yang mempunyai hubungan kuat dengan tujuan strategis organisasi, kepuasan

26
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

konsumen, dan memberikan kontribusi pada ekonomi organisasi/perusahaan. Day dan Wenslay (1988)
dalam Idrus (2008) menyebutkan bahwa kinerja bisnis dapat dilihat melalui kepuasan pelanggan, loyalitas
pelanggan, pertumbuhan penjualan serta profitabilitas. Kinerja perusahaan adalah hasil pekerjaan yang
dicapai perusahaan, yang diukur melalui perspektif financial dan non-financial. Manajemen dan
organisasi memandang perusahaan dari empat perspektif yang menghubungkan pengendalian operasional
jangka pendek ke dalam visi dan strategi bisnis jangka panjang dalam Balanced Scorecard (Kaplan dan
Norton, 1996). Empat perspektif tersebut adalah perspektif financial, customer, internal business process,
dan learning and growth. Penelitian ini mengukur kinerja depot dengan menggunakan keempat perspektif
tersebut sebagai variabel pengukuran.

5. METODE PENELITIAN
Sebagai langkah awal untuk menentukan depot kuliner tradisional yang digunakan sebagai unit
analisis, maka dilakukan survey Top of Mind (TOM) untuk melihat makanan Indonesia yang menjadi
favorit bagi masyarakat Surabaya. Hasil survey TOM dari 453 responden memberikan informasi 10
makanan favorit masyarakat Surabaya, yaitu pecel, rawon, gado-gado, rujak cingur, gudeg, soto ayam,
nasi goreng jawa, semanggi, bakso, dan tahu campur. Penentuan sampel diambil dari depot-depot yang
menjual minimum salah satu dari makanan-makanan favorit tersebut. Selain itu kriteria lain yang
digunakan adalah interior depot minimalis, maksimum mempunyai satu cabang, tampilan list menu
sederhana, mempunyai bangunan sendiri yang permanen (bukan PKL atau pujasera), bukan memiliki
konsep warung kopi atau cafe, range harga makanan berkisar antara Rp. 8000 – Rp. 25.000, sebagian
besar menu makanan adalah kuliner tradisional Indonesia (minimum 80%). Instrumen pengukuran
menggunakan kuesioner dengan skala likert 1 – 7, dengan menggunakan dua macam jenis pengukuran
yaitu tingkat keseringan/frekuensi dan tingkat persetujuan. Jenis pengukuran tingkat keseringan hanya
digunakan untuk indikator pernyataan untuk mengukur variabel inovasi, sedangkan variabel lain diukur
dengan tingkat persetujuan. Responden penelitian ini adalah pemilik/pengelola depot dengan pemilihan
depot berdasarkan kriteria yang sudah dijelaskan, dan disebar keempat wilayah Surabaya, yaitu Surabaya
Utara & Pusat, Surabaya Timur, Surabaya Barat, dan Surabaya Selatan. Pengambilan sampel dilakukan
secara non probability sampling menggunakan teknik purposive sampling, dimana penentuan sampel
berdasarkan pertimbangan/kriteria tertentu. Jumlah sampel yang didapatkan pada penelitian ini sebanyak
37 depot. Pengolahan data menggunakan pendekatan Structural Equation Modeling (SEM) dengan
bantuan program SmartPLS (v.3.21.) student version. Indikator-indikator yang digunakan untuk
menjelaskan variabel konstruk dari penelitian seperti yang terlihat pada Tabel 1. Pada penelitian ini tidak
memasukkan variabel otonomi karena jumlah karyawan depot relatif sedikit dan belum diperlukan
pendelegasian untuk pengambilan keputusan, sehingga semua pengambilan keputusan langsung dari
pemilik depot. Hal ini juga didukung dari hasil wawancara dengan pemilik depot yang mengatakan bahwa
semua ide dan pengambilan keputusan untuk mengatasi masalah berasal dari mereke sendiri.

6. HASIL DAN PEMBAHASAN


Semua kuesioner diisi oleh pemilik responden dan semua profil dan pernyataan setiap indikator
terisi dengan lengkap. Berikut ini adalah penjelasan profil responden dari 37 depot yang menjadi sampel
penelitian. Usia rata-rata pemilik depot paling banyak adalah berada di kisaran 35 – 50 tahun (37,8%)
dengan tingkat pendidikan terakhir paling banyak adalah SMA/SMK (37,8 %) dan diikuti oleh Sarjana/S1
(32,4%) yang tidak berbeda jauh. Artinya secara tingkat pendidikan, sebagian besar pemilik depot
(70.2%) dapat dikatakan memiliki tingkat pendidikan yang memadai. Kebanyakan depot sudah cukup
lama berdirinya, yaitu diatas 15 tahun (40,5%). Jenis kepemilikan usaha sebagian besar adalah milik
pribadi (86,5%). Jumlah karyawan yang dimiliki depot sebagian besar berada di kisaran 2 – 5 orang
(78,4%), dimana status karyawan paling banyak adalah orang luar (59,5%). Rata-rata tingkat pendapatan
depot per bulan paling banyak adalah antara > 15 juta – 25 juta (29,7%) dan > 25 juta – 30 juta (29,7%).
Berdasarkan Undang-undang Nomor 20 tahun 2008 mengenai batasan UMKM (Pasal 6), dimana untak
kategori usaha mikro memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp. 300.000.000, sedangkan untuk
kategori usaha kecil memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp. 300.000.000 sampai dengan paling
banyak Rp. 2.500.000.000. Dengan ketentuan tersebut, maka 54,05% dari sampel depot adalah usaha
mikro dan sisanya 45,95% adalah usaha kecil.

27
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 1. Variabel Konstruk dan Indikator Penelitian dari Tiap Aspek


No. Aspek Variabel Konstruk Indikator
Menciptakan makanan baru (Inovasi_1)
Menyediakan variasi lauk (Inovasi_2)
Menciptakan makanan dengan rasa yang unik
(Inovasi_3)
Cara melayani yang unik (Inovasi_4)
Inovasi Mengembangkan makanan dengan pemanfaatan
teknologi (Inovasi_5)
Mengembangkan layanan dengan pemanfaatan
teknologi (Inovasi_6)
Mencari cara baru yang lebih baik & kreatif untuk
meningkatkan kepuasan tamu (Inovasi_7)
Menjadi pelopor dalam menciptakan makanan
(Proaktif_1)
Menjadi pelopor dalam menciptakan cara
pelayanan (Proaktif_2)
Proaktif
Berusaha mengikuti arah perkembangan selera
1. Orientasi Kewirausahaan
konsumen (Proaktif_3)
Berusaha mengikuti perkembangan teknologi di
bidang kuliner (Proaktif_4)
Berani melakukan investasi dana besar untuk
meningkatkan pendapatan (Resiko_1)
Berani mengambil resiko melakukan percobaan
Pengambilan Resiko
makanan (Resiko_2)
Berani mengambil resiko melakukan percobaan
pemberian layanan baru (Resiko_3)
Menjual makanan dengan harga lebih rendah
(Saing_1)
Gencar melakukan tindakan agresif untuk
Keagresifan mendapatkan konsumen (Saing_2)
Mengikuti best practice (Saing_3)
Mempersingkat waktu peluncuran makanan /
layanan baru (Saing_4)
Peningkatan pendapatan
Penghematan biaya akibat perbaikan operasional
Financial
depot
Peningkatan keuntungan
Kepuasan konsumen
Penurunan jumlah complain
Customer
Kesetiaan pelanggan
Peningkatan jumlah konsumen
Pelayanan yang cepat
Peningkatan jumlah penjualan makanan
2. Kinerja Depot
Peningkatan kualitas layanan
Internal business Peningkatan kualitas makanan
process Pengembangan makanan / layanan yang
berdampak pada kepuasan konsumen
Pengembangan makanan / layanan yang
berdampak pada pendapatan
Keinginan & semangat karyawan untuk bekerja
lebih baik
Learning & Growth
Peningkatan kemampuan karyawan pada
bidangnya

Analisis Model Pengukuran


Semua indikator dari tiap variabel konstruk untuk Orientasi Kewirausahaan diperhitungkan sebagai
indikator individu, sedangkan indikator dari setiap variabel konstruk pada Kinerja Depot datanya
digabung menjadi satu indikator gabungan, sehingga setiap variabel hanya akan muncul satu indikator,
seperti terlihat pada Gambar 1. Hal ini dilakukan agar menghasilkan Goodness of Fit model yang lebih
baik, mengingat jumlah responden yang tidak banyak.

28
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 1. Model SEM Kinerja Depot beserta Factor Loading dan Path Coefficient
Evaluasi awal yang dilakukan adalah evaluasi model pengukuran (outer model). Evaluasi model
pengukuran bertujuan untuk melihat validitas dan reliabilitas dari variabel konstruk. Pada penelitian ini
menggunakan indikator reflektif, sehingga evaluasi model pengukuran yang digunakan yaitu convergent
validity dan discriminant validity untuk menguji validitasnya, sedangkan untuk menguji reliabilitasnya
digunakan composite reliability dan cronbach alpha.
Convergent validity dari model pengukuran dinilai berdasarkan korelasi antara score indikator
dengan score konstruknya, dimana pengukuran tersebut dilihat dari nilai factor loading. Suatu indikator
dikatakan valid, apabila memiliki factor loading diatas 0,5. Pada gambar 1 dapat dilihat bahwa indikator
inovasi 5, inovasi 6, proaktif 3, dan saing 1 dikeluarkan dari model, karena memilki factor loading
dibawah 0,5. Discriminant validity dapat dilihat pada koefisien rerata ekstraksi varian (average variance
extracted/AVE) dari variabel konstruk. Koefisien AVE menggambarkan interkorelasi internal yaitu
korelasi antar indikator di dalam model. Besarnya nilai AVE minimal yang direkomendasikan adalah 0,5.
Jika nilai AVE didapatkan lebih besar dari 0,5 maka indikator-indikator di dalam model yang
dikembangkan terbukti benar-benar mengukur variabel konstruk yang ditargetkan dan tidak mengukur
variabel konstruk yang lain.Tabel 2 menunjukkan bahwa nilai AVE dari semua variabel konstruk berada
di atas 0,5. Hal ini berarti, semua variabel konstruk sudah memenuhi kriteria Discriminant validity.
Uji reliabilitas dilakukan dengan melihat nilai composite reliability dari blok indikator yang
mengukur konstruk. Hasil composite reliability akan menunjukkan nilai yang memuaskan jika di atas 0,7.
Tabel 2 menunjukkan bahwa nilai composite reliability untuk semua konstruk adalah di atas 0,7 yang
menunjukkan bahwa semua konstruk pada model memenuhi syarat. Uji reliabilitas juga diperkuat dengan
Cronbach Alpha di mana nilai yang disarankan adalah di atas 0,6. Tabel 2 menunjukkan semua konstruk
berada diatas 0,6 dan ini berarti juga bahwa semua kontruk model memiliki reliabilitas yang baik.
Tabel 2. Hasil Pengukuran Outer Model
Variabel Konstruk AVE Composite Reliability Cronbach Alpha
Inovasi 0,508 0,837 0,773
Keagresifan 0,635 0,832 0,738
Kinerja Depot 0,592 0,852 0,771
Pengambilan Resiko 0,619 0,829 0,694
Proaktif 0,722 0,886 0,810

29
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Analisis Model Struktural (Inner Model)


Apabila model yang diestimasi memenuhi kriteria model pengukuran (Outer Model), maka langkah
berikut adalah melakukan pengujian model struktural (Inner model). Pengujian ini untuk melihat
Goodness of fit dari model, dimana dilihat dari nilai R-Square. Tabel 3 menunjukkan bahwa nilai R-
Square pada konstruk kinerja depot adalah 0,402. Hal ini berarti varians Kinerja Depot sebesar 40,2%
dapat dijelaskan oleh variabel inovasi, keagresifan, pengambilan resiko, dan proaktif, sedangkan sisanya
(59,8%) dijelaskan oleh sebab-sebab yang lain.

Tabel 3. Nilai R-Square Pada Konstruk Kinerja Depot


Konstruk yang Original Sample Standard Error T Statistics
P-values
diukur Sample (O) Mean (M) (STERR) (|O/STERR|)
Kinerja depot 0,402 0,481 0,088 4,553 0,000

Selain itu juga dilakukan analisis jalur struktural (path analysis) untuk melihat hubungan antara
variabel konstruk dan sekaligus dapat dilihat apakah pengaruh hubungan tersebut signifikan atau tidak.
Tabel 4 menjelaskan bahwa semua hubungan antar konstruk bernilai positif, kecuali hubungan antar
variabel keagresifan terhadap kinerja depot yang bernilai negatif. Akan tetapi, bila dilihat dari signifikansi
hubungan antar variabel, maka hanya variabel pengambilan resiko yang mempunyai pengaruh yang
signifikan terhadap peningkatan kinerja depot. Hal ini ditunjukkan dengan nilai t-hitung (3,011) yang
lebih besar dari nilai t-tabel untuk tingkat signifikansi α = 0,05 (1,96) atau dapat juga dilihat dari nilai
P-values yang berada di bawah tingkat signifikansi α = 0,05.

Tabel 4. Hasil Pengujian Pengaruh Hubungan Antar Konstruk


Original Sample Standard Error T Statistics
Hubungan antar konstruk P- values
Sample (O) Mean (M) (STERR) (|O/STERR|)
Inovasi -> Kinerja depot 0,084 0,162 0,226 0,372 0,710
Keagresifan -> Kinerja depot -0,054 -0,055 0,185 0,295 0,768
Pengambilan resiko ->
0,470 0,489 0,156 3,011 0,003
Kinerja depot
Proaktif -> Kinerja depot 0,198 0,145 0,184 1,077 0,282

Analisis Hasil
Analisis dari Tabel 4 memberikan gambaran bahwa aspek orientasi kewirausahaan tidak dianggap terlalu
penting bagi pemilik depot, karena hanya dipengaruhi oleh variabel pengambilan resiko. Hal ini didukung
dengan nilai mean dari setiap variabel konstruk pada aspek orientasi kewirausahaan yang berada pada
kisaran 1,53 – 3,67, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 5. Untuk memudahkan analisis dari nilai mean
konstruk, maka dibuat pengkategorian kelas menjadi 5 kelas dengan internal masing-masing kelas sebesar
1,2 yang didapatkan dari pembagian antara selisih nilai tertinggi (7) dan terendah (1) dari skala likert
dengan jumlah kelas yang diinginkan yaitu 5 kelas. Tabel 5 menunjukkan bahwa semua nilai mean
konstruk masuk dalam kategori rendah dan cukup rendah, kecuali pengambilan resiko yang masuk
kategori sedang. Artinya, peningkatan kinerja depot dari setiap variabel konstruk/perspektif tidak banyak
dipengaruhi (R-Square = 0,402) oleh orientasi kewirausahaan dari pemilik depot. Tabel 5 juga
menunjukkan bahwa kinerja depot yang paling baik dari variabel customer, dimana nilai mean customer
masuk pada kategori tinggi. Peningkatan kinerja dari variabel customer ini lebih disebabkan karena
depot mempunyai konsumen yang loyal, dimana nilai mean tertinggi (6,13) berasal dari indikator
kesetiaan pelanggan. Hal ini bisa dipahami karena mayoritas depot sudah berdiri lebih dari 5 tahun
(78,38%), dimana paling banyak adalah depot yang sudah berdiri lebih dari 15 tahun (40,5%).

Tabel 5. Kategori Kelas dari Nilai Mean Konstruk


Aspek Variabel Konstruk Mean Kategori Kelas
Inovasi 1,53 Rendah
Proaktif 3,35 Cukup rendah
Orientasi kewirausahaan
Pengambilan resiko 3,67 Sedang
Daya saing 3,22 Cukup rendah
Financial 4,65 Cukup tinggi
Customer 5,87 Tinggi
Kinerja depot
Internal business process 4,82 Cukup tinggi
Learning & growth 5,19 Cukup tinggi
Keterangan: 1 - 2,2 = rendah; 2,2 – 3,4 = cukup rendah; 3,4 – 4,6 = sedang; 4,6 – 5,8 = cukup tinggi; 5,8 – 7 = tinggi

30
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Apabila dilihat dari rata-rata prosentase responden yang tidak melakukan upaya orientasi
kewirausahaan (responden yang menjawab pernyataan dari indikator dengan skor 1 – 3), maka diketahui
bahwa 91,5% tidak pernah/sangat jarang/jarang melakukan inovasi; 65,54% tidak berupaya untuk
proaktif; 54,95% tidak berani mengambil resiko; 77,48% tidak berupaya untuk agresif. Bahkan pada salah
satu pernyataan indikator untuk keagresifan, yaitu menjual makanan dengan harga lebih rendah dari
pesaing (Saing_1), sebanyak 20 orang (54%) tidak tahu apakah makanan yang dijual lebih murah
dibanding pesaing, karena mereka selama ini tidak pernah melakukan perbandingan harga dengan pesaing
dan belum memahami siapa pesaingnya. Dari hasil wawancara diketahui pula bahwa pengembangan yang
mereka lakukan lebih didasarkan pada masukan konsumen dari depot mereka, bukan karena melakukan
survey pasar dan pesaing. Selain itu, pengembangan yang dilakukan oleh responden lebih banyak pada
produk makanan dan kurang menyentuh pada kualitas layanan depot, dimana dapat dilihat dari rendahnya
nilai mean untuk tiap indikator yang berhubungan dengan kualitas layanan apabila dibandingkan dengan
indikator yang berhubungan dengan produk makanan.
Pada variabel pengambilan resiko yang memiliki pengaruh signifikan terhadap kinerja depot,
diketahui bahwa nilai mean terbesar (4,13) berasal dari indikator berani mengambil resiko melakukan
percobaan makanan (Resiko_2) dan mean terendah (3,13) berasal dari indikator berani melakukan
investasi dana besar untuk meningkatkan pendapatan (Resiko_1). Mean terendah pada Resiko_1 ini
dikarenakan karena sebagian besar depot (54,05%) masuk dalam kategori usaha mikro, sehingga mereka
kurang berani mengambil resiko untuk investasi dana yang besar. Untuk percobaan makanan baru
(Resiko_2) lebih mungkin untuk dilakukan karena tidak membutuhkan dana yang besar dan resikonya
lebih kecil. Dengan melakukan crosstab yang menghubungkan antara depot yang sudah berdiri lebih dari
15 tahun dan setiap indikator pengambilan resiko, didapatkan bahwa hanya 6,67% saja depot yang sudah
berdiri lebih dari 15 dan berani melakukan indikator Resiko_1, sebesar 46,67% depot yang berdiri lebih
dari 15 tahun dan berani melakukan indikator Resiko _2 dan Resiko_3.

7. KESIMPULAN
Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa variabel dari aspek orientasi kewirausahaan yang
berpengaruh secara signifikan (α = 0,05) terhadap peningkatan kinerja depot adalah hanya pengambilan
resiko. Hal ini berarti aspek orientasi kewirausahaan belum dianggap penting oleh pemilik depot. Hasil
temuan ini juga diperkuat dengan nilai R-Square = 0,402 yang berarti bahwa varians peningkatan kinerja
depot hanya bisa dijelaskan sebesar 40,2% oleh variabel-variabel dari orientasi kewirausahaan dan
sisanya dijelaskan oleh sebab-sebab lain diluar variabel yang diteliti. Agar dihasilkan nilai R-Square atau
goodness of fit model yang lebih baik, maka pada penelitian berikutnya akan ditambahkan variabel
mediasi ke dalam model dan memperbanyak jumlah responden penelitian.

UCAPAN TERIMA KASIH


Penelitian ini merupakan penelitian tahun pertama dengan skema Penelitian Hibah Bersaing (PHB) yang
didanai oleh Dirjen DIKTI berdasarkan Surat Perjanjian Pelaksanaan Hibah Penelitian bagi Dosen
Perguruan Tinggi Swasta Kopertis Wilayah VII Tahun Anggaran 2015, Nomor. 002/SP2H/P/K7/
KM/2015, tanggal 02 April 2015.

DAFTAR PUSTAKA

Baker, W. E. & Sinkula, J. M. (2009). The complementary effects of market orientation and
entrepreneurial orientation on profitability in small businesses. Journal of Small Business
Management, 47(4), 443-464.
Dess, G. G. & Lumpkin, G. T. (2005). The role of entrepreneurial orientation in stimulating effective
corporate entrepreneurship. Academy of Management Executive, 19(1), 147-156.
Halim, Hadiwidjojo, D., Solimun, & Djumahir. (2012). Kapabilitas pemasaran sebagai mediasi pengaruh
orientasi pasar: orientasi pembelajaran dan orientasi kewirausahaan terhadap kinerja pemasaran (studi
pada usaha menengah di Sulawesi Tenggara). Jurnal Aplikasi Manajemen, 10(3), 472-484.
Hatta, Iha Haryani. (2014). Analisis pengaruh inovasi, pengambilan resiko, otonomi, dan reaksi proaktif
terhadap kapabilitas pemasaran UKM kuliner daerah di Jabodetabek. Jurnal Manajemen Pemasaran,
8(2), 90-96.
Hen. (2014, March 20). Waralaba asing ancam kuliner tradisional. Kompas.
Idrus, S. A. (2008). Kinerja Manajer dan Bisnis Koperasi: Peluang dan Tantangan Manajemen Koperasi.
Malang: UIN Malang Press.
Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Makan. Retrieved June 24, 2015, from http://kbbi.web.id/makan

31
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Kumalaningrum, M. P. (2011). Pengaruh orientasi kewirausahaan terhadap profitabilitas UKM dengan


orientasi pasar sebagai variabel pemediasi. JRMB, 6(2), 99-112.
Lumpkin, G. T. & Dess, G. G. (1996). Clarifying the entrepreneurial orientation construct and linking it
to performance. Academy of Management Review, 21(1), 135-172.
Pangeran, Perminas. (2011). Orientasi kewirausahaan dan kinerja keuangan pengembangan produk baru
usaha mikro dan kecil. JRMB, 6(2), 113-125.
Risnawati & Noermijati. (2011). Pengaruh orientasi kewirausahaan terhadap kinerja organisasi, koperasi:
orientasi pasar sebagai variabel intervening (studi pada koperasi primer di kota Palu, Sulawesi
Tengah). Jurnal Aplikasi Manajemen, 9(3), 752-761.
Wibowo. (2008). Manajemen Kinerja. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Wiklund, J. & Shepherd, D. (2005). Entrepreneurial orientation and small business performance: a
configurational approach. Journal of Business Venturing, 20(2005), 71-91.

32
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PEMETAAN RANTAI PASOK MINYAK SEREH WANGI SKALA KECIL


DAN MENENGAH DI JAWA BARAT

Aviasti, Nugraha, Aswardi Nasution, Reni Amaranti


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Islam Bandung
Jl. Tamansari No.1 Bandung 40116
Telp. (022) 4203368 ext. 139
E-mail: Aviasti82@gmail.com

ABSTRAK
Indonesia termasuk salah satu produsen utama minyak atsiri dunia dengan kemampuan memasok sekitar
85% kebutuhan minyak atsiri dunia. Indonesia menyimpan potensi yang sangat besar untuk industri
minyak atsiri. Salah satu jenis minyak atsiri yang dihasilkan Indonesia adalah minyak sereh wangi yang
merupakan komoditi di sektor agribisnis yang memiliki pasaran bagus dan berdaya saing kuat di pasaran
luar negeri. Sereh wangi sebagai salah satu tanaman yang dapat menghasilkan minyak atsiri juga bisa
dijadikan bahan dasar sabun, obat anti nyamuk, pestisida bahkan bahan dasar bio aditif, yang bisa
bermanfaat untuk penghemat bahan bakar kendaraan. Industri pengolahan minyak sereh wangi
memberikan kontribusi besar dalam peningkatan perekonomian masyarakat terutama petani dan pelaku
industri pengolahan minyak sereh wangi. Permasalahan utama dalam industri penyulingan minyak sereh
wangi selama ini adalah tidak jelasnya rantai pasok produk sereh wangi sehingga menyebabkan
ketidaktertarikan petani untuk menanam sereh wangi. Berdasarkan permasalahan tersebut, maka
penelitian ini bertujuan untuk memetakan rantai pasok minyak sereh wangi khususnya di Jawa Barat.
Metode pendekatan yang digunakan untuk mendukung keberhasilan target luaran adalah melakukan
tahapan penelitian dengan terstruktur dimulai dari studi pendahuluan, perumusan masalah dan
penentuan tujuan penelitian, studi pustaka, menentukan langkah-langkah penelitian, pengumpulan data-
data yang dibutuhkan, serta pemetaan rantai pasok.

Kata Kunci: minyak atsiri, sereh wangi, rantai pasok

1. PENDAHULUAN
Indonesia termasuk salah satu produsen utama minyak atsiri dunia dengan kemampuan memasok
sekitar 85% kebutuhan minyak atsiri dunia. Indonesia juga menyimpan potensi yang sangat besar untuk
industri minyak atsiri. Pada beberapa tahun terakhir, minyak atsiri mendapat perhatian yang cukup besar
dari pemerintah Indonesia melalui berbagai program pada Kementerian Pertanian. Beberapa jenis minyak
atsiri yang dihasilkan Indonesia adalah minyak cengkeh, minyak kenanga, minyak nilam, minyak pala,
minyak cendana, minyak kayu manis, akar wangi, minyak kayu putih, serta minyak sereh wangi.
Minyak sereh wangi merupakan komoditi di sektor agribisnis yang memiliki pasaran bagus dan
berdaya saing kuat di pasaran luar negeri. Sereh wangi sebagai salah satu tanaman yang dapat
menghasilkan minyak atsiri juga bisa dijadikan bahan dasar sabun, obat anti nyamuk, pestisida bahkan
bahan dasar bio aditif, yang bisa bermanfaat untuk penghemat bahan bakar kendaraan.
Pengembangan tanaman sereh wangi memiliki nilai positif yang sangat tinggi karena tidak hanya
berkontribusi pada pengembangan pertanian, namun juga turut meningkatkan perekonomian masyarakat.
Pengembangan pengolahan minyak sereh wangi di pedesaan merupakan salah satu langkah strategis
dalam memacu pertumbuhan perekonomian daerah, selain dapat meningkatkan kesempatan kerja,
meningkatkan nilai tambah dan daya saing, serta pendapatan petani tanaman penghasil minyak atsiri.
Oleh karena itu, perlu dirumuskan bagaimana pengembangan industri pengolahan minyak sereh
wangi harus dilakukan. Pengembangan industri sektor ini dapat berupa perbaikan varietas unggul,
pemberdayaan petani, membantu unit pengolahan dan penangkaran bibit. Hal terpenting dalam upaya
pengembangan industri pengolahan minyak sereh wangi adalah peningkatan daya saing minyak sereh
wangi melalui perbaikan kualitas, harga yang kompetitif, kontinuitas supply, pembinaan yang
terintegrasi, pemanfaatan teknologi tepat guna dan jelas, serta mendorong tumbuh kembangnya industri
lanjutan.
Permasalahan utama dalam industri penyulingan minyak sereh wangi selama ini adalah tidak
jelasnya rantai pasok produk sereh wangi sehingga menyebabkan ketidaktertarikan petani untuk menanam
sereh wangi. Permasalahan lain adalah untuk membangun industri penyulingan minyak sereh wangi
diperlukan biaya awal yang relatif besar sehingga petani yang saat ini telah menanam sereh wangi hanya

33
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

bisa mendapatkan keuntungan dari hasil penjualan daun sereh wangi. Berdasarkan permasalahan tersebut
maka tujuan yang secara spesifik hendak dicapai dalam penelitian ini adalah dapat memetakan rantai
pasok minyak sereh wangi khususnya di Jawa Barat

2. TINJAUAN PUSTAKA
Penelitian-penelitian mengenai sereh wangi telah banyak dilakukan. Beberapa penelitian
membahas mengenai metode penyulingan minyak sereh wangi dan teknologi yang digunakan untuk
penyulingan minyak sereh wangi. Penelitian-penelitian tersebut antara lain :
a. Yuni Eko Feriyanto, dkk (2013), mempelajari proses pengambilan minyak atsiri dari daun dan
batang sereh wangi menggunakan metode distilasi uap dan air dengan pemanasan microwave dan
membandingkan hasil yang diperoleh dengan metode hydro distillation dan steam distillation
terdahulu. Penelitian ini juga mempelajari faktor-faktor yang berpengaruh terhadap rendemen dan
mutu minyak sereh.
b. Djati Waluyo, dkk (2010), melakukan penelitian studi morfologi dan analisis korelasi antar
karakter komponen hasil tanaman sereh wangi dalam upaya perbaikan produksi minyak.
c. Marlon L.P (2012) melakukan penelitian aplikasi perlakuan bahan baku dan penyulingan air – uap
terhadap rendemen dan sifat organoleptik minyak atsiri.
Penelitian-penelitian lain mempelajari pemanfaatan minyak sereh wangi untuk berbagai tujuan
seperti untuk obat nyamuk dan obat pembasmi hama. Seperti penelitian yang dilakukan oleh Dany
Parawita Lubis (2011) yang melakukan uji aktifitas penolak nyamuk dari minyak atsiri daun tumbuhan
sereh wangi dalam sediaan lotion. Penelitian lain membahas mengenai identifikasi dan uji toksisitas
senyawa sitroneral dari daun sereh wangi sebagai anti feedant terhadap hama thrips pada tanaman jarak
pagar (M. Ikbal Fikri, 2010), penelitian mengenai penggunaan ekstrak daun sereh wangi untuk
pengendalian jamur penyebab penyakit tepung pada mentimun ( M. Indra Saputra, 2011). Penelitian lain
yang menelaah mengenai pemanfaatan sereh wangi adalah penelitian yang dilakukan oleh Haidar (2011)
yang melakukan penelitian uji efektifitas sereh wangi sebagai insektisida terhadap nyamuk aedes aigypti
dengan metoda fogging. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Retno Sri Indah Lestari, dkk (2012)
membahas mengenai uji finansial terhadap proses isolasi citronellal dan rhodinol pada industri berbasis
senyawa turunan minyak sereh wangi. Objek penelitian yang dilakukan Retno dkk adalah industri
intermediate dari rantai supply minyak sereh wangi yang akan menghasilkan barang setengah jadi
sebagai bahan baku industri hilir.
Apabila ditelaah lebih jauh dari penelitian-penelitian mengenai sereh wangi yang telah dilakukan
terlihat bahwa sebagian besar penelitian mempelajari manfaat minyak sereh wangi untuk obat nyamuk
dan pembasmi hama tanaman, teknologi-teknologi yang dapat digunakan untuk pengolahan minyak sereh
wangi, dan teknik-teknik penyulingan yang dilakukan untuk meningkatkan produksi minyak hasil
penyulingan. Sedangkan penelitian mengenai bagaimana sistem industri pengolahan sereh wangi harus
dikelola dari hulu hingga hilir belum banyak dilakukan oleh peneliti-peneliti terdahulu.

2.1 Tentang tanaman sereh wangi


Sereh wangi adalah tumbuhan dari keluarga rumput-rumputan. Tanaman ini memiliki nama lain
Cymbopogon nardus, tumbuh dengan tinggi sekitar 50-100 cm. Berdaun tunggal berjumbai seperti pita
dengan panjang sampai 1 meter dan lebar 1,5 cm. Batangnya tidak berkayu, berusuk-rusuk, dan berwarna
putih. Tanaman sereh wangi berkembang biak dengan sistem bonggol akar. Kandungan : Tanaman
mengandung zat geraniol, metilheptenon, terpen, terpen-alkohol, asam-asam organik, dan terutama
sitronelal.
Sebagian besar masyarakat mengenal sereh wangi sebagai bumbu penyedap makanan yang
memberi cita rasa dan aroma pada makanan. Hanya sebagian kecil yang mengetahui manfaat sereh wangi
sebagai bahan baku untuk citronella oil yang bernilai tinggi dibanding sekedar menjadi bumbu dapur.
Citronella oil yang dihasilkan sereh wangi mempunyai bermacam kegunaan diantaranya sebagai bahan
baku untuk industri kosmetik, essence, parfum, bahan pewangi, industri farmasi, obat – obatan
tradisional, minyak gosok, insektisida, obat anti nyamuk dan lain lain. Tanaman sereh wangi di Indonesia
memiliki nama daerah yang berbeda-beda, disebut sereh (Jawa, Madura, Sunda, Gayo), sarai (Minang),
sorai (Lampung), see (Bali), patahampori (Bima), kedoung witu (Sumba), nou sina (Pulau Roti) dan
tenian nalai (Pulau Leti). Tanaman sereh wangi di manca Negara dikenal dengan citronella grass.

34
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2.2 Metode Penyulingan Minyak Sereh wangi


Berikut ini terdapat beberapa metode penyulingan dalam proses produksi minyak sereh wangi.
Pada umumnya dalam pengolahan minyak atsiri, dikenal 3 macam metode penyulingan.
1) Penyulingan dengan air (water distillation)
Metode penyulingan dengan air merupakan metode paling mudah dibanding metode lainnya. Pada
metode ini, bahan tanaman dimasukkan dalam ketel suling yang sudah diisi air sehingga bahan baku
daun sereh bercampur dengan air. Metode ini relatif sederhana, demikian juga bahan untuk ketel pun
yang mudah didapat. Beberapa penyuling bahkan dapat mengunakan drum bekas oli, minyak tanah,
atau drum bekas aspal sebagai ketel.
Perbandingan air dan bahan baku daun harus seimbang. Bahan baku dimasukkan dan
dipadatkan, selanjutnya ketel ditutup rapat agar tidak ada celah untuk uap keluar. Uap yang hasil
perebusan air dan bahan dialirkan melalui pipa menuju ketel kondensator yang mengandung air
dingin sehingga terjadi pengembunan (kondensasi). Selanjutnya air dan minyak ditampung dalam
tangki pemisah. Pemisahan air dan minyak ini berdasarkan perbedaan berat jenis.
Dalam metode penyulingan ini, terdapat kelemahan dimana bila bahan berbentuk tepung
dan bunga-bungaan yang mudah membentuk gumpalan jika terkena panas tinggi. Selain itu, karena
dicampur menjadi satu, waktu penyulingan menjadi lama dan jumlah minyak yang dihasikan relatif
sedikit. Metode penyulingan ini kurang baik dipergunakan untuk bahan fraksi sabun dan bahan yang
larut dalam air. Jika tidak diawasi, bahan yang akan disuling dapat hangus karena suhu pemanasan
yang tinggi.
2) Penyulingan dengan air dan uap (water and steam distillation)
Metode ini disebut juga sistim kukus. Metode pengukusan, bahan diletakkan pada piringan besi
berlubang seperti ayakan yang terletak beberapa centi diatas permukaan air. Pada prinsipnya,
metode ini menggunakan uap bertekanan rendah, dibandingkan dengan cara water distillation
perbedaannya terletak pada pemisahan bahan dan air. Namun penempatan keduanya masih dalam
satu ketel. Air dimasukkan kedalam ketel hingga 1/3 bagian. Lalu bahan dimasukkan kedalam ketel
sampai padat dan tutup rapat.
Saat direbus dan air mendidih, uap yang terbentukakan melalui sarangan lewat lubang-
lubang kecil dan melewati celah-celah bahan. Minyak atsiri yang terdapat pada bahan ikut bersama
uap panas melalui pipa menuju ketel kondensator. Kemudian, uap air dan minyak akan mengembun
dan ditampung dalam tangki pemisah. Pemisahan terjadi berdasaran berat jenis. Keuntungan dari
metode ini adalah uap yang masuk terjadi secara merata kedalam jaringan bahan dan suhu dapat
dipertahankan sampai 100°C. Metode ini dibandingkan dengan penyulingan air, hasil rendemen
minyak lebih besar, mutunya lebih baik dan waktu yang lebih singkat.
3) Penyulingan dengan uap (steam distillation)
Sistim penyulingan ini mengunakan tekanan uap yang tinggi. Tekanan uap air yang dihasilkan lebih
tinggi daripada tekanan udara luar. Air sebagai sumber uap panas terdapat dalam “boiler” yang
terpisah dari ketel penyulingan. Proses penyulingan uap cocok dikakukan untuk bahan tanaman
seperti kayu, kulit batang maupun biji-bijian yang relatif keras. Pada awalnya metode penyulingan
ini dipergunakan tekanan uap yang rendah (kurang lebih 1 atm), kemudian tekanan menjadi 3atm.
Jika pada awal penyulingan tekanannya sudah tinggi, maka komponen kimia dalam minyak akan
mengalami dekomposisi. Jika minyak dalam bahan diperkirakan sudah habis, maka tekanan uap
perlu diperbesar lagi dengan tujuan menyuling komponen kimia yang bertitik didih lebih tinggi.

3. METODE PENELITIAN
Secara garis besar terdapat beberapa langkah yang harus dilakukan dalam menyelesaikan
penelitian ini. Langkah-langkah tersebut yaitu studi pendahuluan, identifikasi masalah dan perumusan
masalah, penetapan tujuan dan batasan penelitian, studi pustaka, pengumpulan data, pengolahan data,
analis, serta kesimpulan.
Berdasarkan langkah-langkah penelitian seperti yang digambarkan pada Tahapan Penelitian, berikut
uraian dari setiap langkah yang dilakukan.
a. Studi Pendahuluan
Pada tahap ini dilakukan studi pendahuluan mengenai objek yang akan dijadikan bahan penelitian.
Objek penelitian adalah industri penyulingan minyak sereh wangi. Survey ke kebun sereh wangi di
daerah Lembang untuk memperoleh gambaran awal bagaimana proses penanaman sereh wangi, proses
penyulingan, serta informasi awal mengenai permasalahan yang selama ini terjadi pada industri
penyulingan minyak sereh wangi.

35
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

b. Identifikasi Masalah dan Perumusan Masalah


Setelah melakukan studi pendahuluan, kegiatan berikutnya adalah mengidentifikasi permasalahan
yang terjadi pada industri penyulingan minyak sereh wangi. Beberapa permasalahan yang ditemukan
kemudian dirumuskan untuk dijadikan topik penelitian yang akan dilakukan. Penelitian ini difokuskan
pada pemilihan supplier untuk bagian aksesoris karena belum adanya prosedur dalam pemilihan
supplier tersebut.
c. Penetapan Tujuan
Penetapan tujuan penelitian merupakan tahapan menentukan apa saja tujuan yang ingin dicapai dari
penelitian yang dilakukan. Secara umum penelitian ini dilakukan untuk merancang model sistem
industri yang tepat untuk industri pengolahan minyak sereh wangi skala kecil dan menengah sehingga
dapat mengoptimalkan potensi dan sumber daya yang dimiliki serta mengintegrasikan dengan industri
lainnya (simbiosis industri). Pada penelitian ini juga akan dipetakan rantai pasok dari sereh wangi,
memodelkan system industri penyulingan minyak sereh wangi, analisis kelayakan bisnis, serta
akhirnya dapat dibuat sebuah model sismbiosis industri penyulingan minyak sereh wangi yang tepat
untuk skala kecil dan menengah.
d. Studi Pustaka
Pada tahap ini dilakukan studi literatur yang berkaitan dengan topik penelitian yaitu jurnal-jurnal
ilmiah mengenai sereh wangi, penyulingan sereh wangi (teknologi yang digunakan, metode
penyulingan), manfaat minyak sereh wangi. Selain itu juga dipelajari pustaka atau teori mengenai
rantai pasok, sistem produksi, sistem industri, simbiosis industri, serta analisis kelayakan bisnis.
e. Perancangan Tahapan Penelitian
Pada tahap ini dilakukan perancangan tahapan penelitian yang akan dijadikan acuan dalam melakukan
penelitian sehingga penelitian dilaksanakan dengan metode penelitian yang runtun dan sistematis
sesuai tujuan yang akan dicapai dan waktu penelitian yang telah direncanakan. Pada tahap ini juga
dibuat rancangan instrumen pengumpulan data.
f. Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan dengan beberapa cara yaitu wawancara, pengamatan langsung, studi
dokumen atau data sekunder, serta uji coba atau melakukan pengujian-pengujian untuk mendapatkan
data mengenai hasil penyulingan sereh wangi.
Secara garis besar, data yang dikumpulkan meliputi:
- Teknologi penyulingan sereh wangi. Informasi atau data yang memadai mengenai teknologi
yang biasa digunakan untuk penyulingan sereh wangi sangat berguna untuk memodelkan sistem
industri penyulingan sereh wangi serta untuk melakukan analsis kelayakan bisnis dari aspek teknis.
- Data-data penghasil dan pasar sereh wangi. Data penghasil dan pasar sereh wangi yang akan
dikumpulkan pada penelitian ini adalah data penghasil dan pasar sereh wangi khusus di wilayah
Jawa Barat. Data ini berguna untuk pemetaan rantai pasok terutama untuk memetakan rantai pasok
sereh wangi.
g. Pemetaan rantai pasok
Dilakukan untuk mengetahui aliran supply atau pasokan sereh wangi sehingga dapat dianalisis
kemungkinan kontinuitas pasokan sereh serta kemungkinan potensi pasar yang akan dimasuki apabila
kegiatan industri penyulingan sereh wangi telah dilakukan.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Penghasil Sereh Wangi
Penghasil sereh wangi yang dikumpulkan pada penelitian ini adalah penghasil sereh wangi khusus
di wilayah Jawa Barat, yang berguna untuk pemetaan rantai pasok terutama untuk memetakan rantai
pasok sereh wangi. Data yang diperoleh dari Dinas Perkebunan Penghasil sereh wangi di Jawa Barat
tersebar di beberapa tempat antara lain Kabupaten Bandung Barat, Kota Ciamis, Kota Garut dan
Kabupaten Subang. Berdasarkan data tersebut maka Tim peneliti melakukan survey lapangan ke lokasi
perkebunan sereh wangi yang ada di kota-kota tersebut, di bawah ini diuraikan hasil survey yang
diperoleh sebagai berikut:
a. Kabupaten Subang;
Di Kabupaten Subang, tim peneliti menemui Bapak Asep salah satu penggiat budidaya tanaman
minyak Atsiri, dan ternyata Bapak Asep ini tidak khusus melakukan budidaya sereh wangi tetapi
budidaya tanaman nilam sebagai salah satu tanaman yang dapat menghasilkan minyak atsiri. Di
tempat Bapak asep ini juga seringkali dilakukan pelatihan-pelatihan terutama untuk IKM penghasil

36
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

minyak atsiri bekerjasama dengan Kementrian Perindustrian. Di Kabupaten Subang sendiri tidak
begitu banyak petani yang melakukan budidaya sereh wangi.
b. Kabupaten Bandung Barat: Gunung Halu Cililin;
Pada saat ini di lokasi perkebunan Gunung Halu Cililin belum terbentuk kelompok tani untuk
budidaya sereh wangi. Budi daya sereh wangi dilakukan tidak full time, tetapi hanya sebagai aktivitas
sampingan selain bertani. Minyak sereh wangi yang dapat dikumpulkan dari petani-petani setiap
bulannya sekitar 1 – 1,5 ton, perlu diketahui minyak sereh wangi yang dihasilkan merupakan grade 1.
Minyak sereh wangi ini diambil ke pengepul setiap minggu oleh PT Jasulawangi yang berlokasi di
Jakarta dengan harga jual Rp. 180.000,-/kg. PT. Jasulawangi merupakan salah satu perusahaan yang
memasarkan minyak sereh wangi untuk ekspor.
Terdapat beberapa jenis tanaman sereh wangi yaitu:
- Sereh wangi (sereh tembaga) dengan harga jual Rp. 600,-/kg, rendemen 30 – 40%, dan dari 2100
kg sereh wangi dapat menghasilkan 8,2 kg minyak sereh wangi, tanaman ini termasuk grade 1.
- Sereh Bogor dengan harga jual Rp. 500,-/kg merupakan tanaman sereh wangi grade 2.
- Sereh Citrun biasanya ditanam di daerah yang tanahnya tidak subur, sereh ini digunakan untuk
bahan baku sabun dan termasuk grade 3.
c. Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat Perkebunan Manoko Lembang;
Pada saat ini Balitro Lembang melakukan penelitian-penelitian yang berhubungan dengan
penyulingan minyak sereh wangi, tanaman sereh wangi yang dipanen disuling untuk menghasilkan
minyak sereh wangi dengan menggunakan bahan bakar biogas dari kotoran sapi yang merupakan
ternak yng dipelihara di Balitro Lembang. Limbah sereh wangi yang dihasilkan dijadikan pakan
ternak sapi, sehingga proses yang dilakukan dapat memimasi limbah yang dihasilkan.
Memperhatikan proses tersebut, maka prinsip eco farming sudah diterapkan di Balitro Lembang.

Gambar 1. Kebun Sereh Wangi Balitro

Gambar 2. Sereh Wangi siap dikukus Gambar 3. Limbah Sereh Wangi

d. Desa Cimungkal Wado Sumedang


Aktivitas yang dilakukan di daerah ini adalah mewawancarai penggerak budidaya sereh wangi di
daerah tersebut, serta melakukan kunjungan ke lokasi perkebunan budidaya sereh wangi.
Berdasarkan hasil wawancara diperoleh hal-hal sebagai berikut pPenyulingan minyak sereh wangi
pada saat ini tidak berjalan karena mesin atau alat penyulingan sedang dalam perbaikan. Budidaya
sereh wangi baru dilakukan oleh beberapa orang petani dengan total luas 5 hektar. Ketua kelompok

37
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

penggiat budidaya sereh wangi ini telah memiliki izin pengelolaan lahan untuk dimanfaatkan sebagai
tempat budidaya sereh wangi, akan tetapi masih menghadapi kendala untuk mendapatkan rekanan
dan dukungan dari dinas terkait secara lebih intensif.
e. Cilacap Jawa Tengah
Selain melakukan survey penelitian ke daerah-daerah penghasil tanaman sereh wangi yang ada di
Provinsi Jawa Barat, tim peneliti juga melakukan studi banding ke daerah Cilacap yang merupakan
salah satu daerah di Jawa Tengah yang menghasilkan minyak sereh wangi dengan kualitas grade 1.
Banyak petani budidaya sereh wangi telah berhenti menanam sereh wangi. Penyulingan minyak sereh
wangi berkurang secara signifikan karena beralih pada usaha kayu. Pada saat ini penyulingan minyak
sereh wangi masih menjadi pekerjaan sampingan, padahal minyak sereh wangi yang dihasilkan
adalah grade 1 dengan harga jual dapat mencapai Rp. 200.000,-/kg. Budidaya sereh wangi di daerah
ini belum mendapat perhatian penuh dari pemerintah daerah setempat.
f. Dinas Perkebunan Provinsi Jawa Barat;
Kunjungan ke Dinas Perkebunan Jawa Provinsi Barat untuk melakukan pengumpulan data sekunder
dari buku Data Spasial (Peta Tematik) Potensi Perkebunan se Jawa Barat tahun 2013 dan buku Saku
Perkebunan Jawa Barat edisi ke 2 tahun 2014 yang dikeluarkan oleh Dinas Perkebunan Provinsi Jawa
Barat Perdiperoleh hasil sebagai berikut:
Pada saat ini sereh wangi belum menjadi prioritas utama di Jawa Barat, karena daerah sedang fokus
pada tanaman kopi dan teh, selain itu Dinas Perkebunan Provinsi Jawa Barat belum menyebarkan
benih sereh wangi kepada petani untuk pengembangan budidaya sereh wangi.
Sebaran luas komoditi perkebunan sereh wangi tahun 2013 sebagai berikut:
- Bandung Barat 994 hektar
- Ciamis 25 hektar
- Garut 104 hektar
- Subang 30 hektar
Luas areal produksi dan produktivitas sereh wangi pada tahun 2013:
- Luas areal 1153 hektar
- Produksi 307 hektar
- Protas 266 Kg/hektar
Standar teknis budidaya tanaman perkebunan; sereh wangi termasuk tanaman semusim dengan jarak
tanam 2 x 1 m2, populasi/Ha 10.000 Ph/rmp, batas minimal usaha 500 m2. Standar rasio penggunaan
tenaga kerja lapangan 2 orang/Ha/tahun.Wujud produksi pada saat panen berupa daun basah,
sedangkan wujud produksi dalam perdagangan berupa minyak sereh wangi dengan rendemen 0,8-
0,99%. Perkembangan komoditi sereh wangi dapat dilihat pada tabel 5.1 berikut.

Tabel 1. Perkembangan komoditi sereh wangi di Jawa Barat dari tahun 2009-2013
Tahun Produk Komoditi (Kg) Luas Komoditi (Ha)
2009 287 1.041
2010 224 1.051
2011 3.482 1.023
2012 3.368 1.102
2013 307 1.153

g. Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat Bogor


Pada saat ini Balitro mendukung Dirjen Teknis Perkebunan dan secara resmi bibit sereh wangi yang
formal dikeluarkan adalah G1. Topografi sangat berpengaruh pada kualitas sereh wangi, selain itu
varietas bibit juga mempengaruhi kualias minyak sereh wangi. Sereh wangi bisa ditanam pada
tempat-tempat bekas penambangan dan dapat digunakan juga untuk tanaman sela yang bisa
dimanfaatkan sebagai pestisida nabati. Sebagai informasi tambahan di Madura diterapkan sistem
plasma dalam industri penyulingan sereh wangi.
Salah satu tempat di Bogor yang melakukan proses penyulingan minyak sereh wangi yaitu di Ciapus
yang dikelola oleh Bapak Hedi dengan luas perkebunan 9 hektar dan setiap hektarnya dapat
menghasilkan 18 ton sereh wangi, 1 ton sereh wangi dapat menghasilkan kurang lebih 9 kg minyak
sereh wangi. Mesin penyulingan yang dimiliki mempunyai kapasitas 1 ton, teknologi penyulingan
yang digunakan cenderung sama dengan yang lainnya hanya berbeda dalam sistem pendinginannya.
Proses memasak sereh wangi sekitar 5 – 5,5 jam dimana sekitar 2 jam proses memasak sudah mulai
keluar minyak. Limbah sereh wangi yang dihasilkan dari dua kali penyulingan digunakan kembali
untuk proses pembakaran sebanyak tiga kali pembakaran. Setiap harinya dilakukan satu kali

38
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

penyulingan, agar tidak berhenti proses penyulingan dan panen maka luas lahan yang dibutuhkan
minimal 15 hektar. Tanaman sereh wangi harus diperbaharui setiap 4 tahun pada saat anakannya
sudah mulai kecil.
Data yang terdapat di Balitro Bogor adalah data pendistribusian bibit sereh wangi yang dilakukan
Balitro terhadap petani, Perkiraan luas kebun sereh wangi dapat dihitung dari data pendistribusian
tersebut, akan tetapi data yang dihasilkan belum dapat menjelaskan data yang sesungguhnya karena
tidak semua petani mendapatkan bibit sereh wangi dari Balitro Bogor.

4.2. Pasar Sereh Wangi.


Pasar sereh wangi yang dikumpulkan pada penelitian ini adalah pasar sereh wangi khusus di
wilayah Jawa Barat, yang berguna untuk pemetaan rantai pasok terutama untuk memetakan rantai pasok
sereh wangi. Data yang diperoleh untuk eksportir Atsiri dari database Dewan Atsiri Indonesia terdapat 27
perusahaan eksportir aktif pada tahun 2013 yang mengekspor komoditi berbagai jenis minyak atsiri dan
hanya 14 perusahaan yang salah satunya mengekspor minyak sereh wangi seperti terlihat pada tabel 2.
Sedangkan perusahaan eksportir untuk Jawa Barat dan sekitarnya terdapat 9 perusahaan dan berdasarkan
hasil wawancara terhadap penghasil minyak sereh wangi mereka biasa menjual ke PT. Djasulawangi dan
PT.Indesso Aroma. Permintaan minyak sereh wangi ke Indonesia setiap tahunnya lebih dari dua ribu ton,
dan baru dapat memenuhi sekitar 8%. Negara-negara yang menjadi pasar minyak sereh wangi di dunia
antara lain negara-negara Timur Tengah dan Cina.

Tabel 2. Ekportir Minyak Sereh Wangi Aktif 2013


No Nama Perusahaan Kota Komoditi Minyak
1. Aroma, CV Medan Nilam, Pala, Sereh Wangi,Cengkeh, dll
2. Aromindo, CV Bogor 16310 Gaharu, Berbagai JenisMinyak Atsiri
3. Djasulawangi, PT Jakarta dan Singaraja Bali Berbagai Jenis Minyak Atsiri
4. Global Reliance Impex, PT , Jakarta 14340 Berbagai jenis minyak atsiri
5. Haldin Pacipic Semesta, PT Cibitung,Bekasi Nilam, Cengkeh, Pala, Akar Wangi, Sereh
Wangi
6. Harum Segar Aromatics, PT Medan, Sumut20115 Nilam, Atsiri lainnya
7. Indesso Aroma, PT Jakarta Nilam, Cengkeh, Kemukus,Sereh Wangi,
Jeruk
8. Indowangi Nusajaya,PT Medan Kenanga, Sereh Wangi,Pala, Nilam
9. Kelma Niaga Sampurna, PT Bekasi Selatan17146 Berbagai Jenis Minyak Atsiri
10. Mitra Ayu, PT Padang Nilam, Berbagai jenisminyak atsiri
11. Nabateans Aromatic,PT Jakarta 13230 Berbagai Jenis Minyak Atsiri
12. Sarana Bela Nusa, PT Jakarta 13230 Pala, Sereh Wangi, Nilam,Jahe, Cengkeh,
dll
13. Sumber Multi Atsiri, PT Cianjur Cengkeh, Akar Wangi, SerehWangi,
Nilam, dll
14. Takasago Indonesia, PT Purwokerto,Banyumas Nilam, Berbagai Jenis Minyak Atsiri
Sumber: Dewan Atsiri Indonesia

39
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 4. Skema rantai perdagangan domestik minyak atsiri (sumber:Dewan Atsiri Indonesia)

4.3. Teknologi penyulingan sereh wangi.


Informasi atau data yang memadai mengenai teknologi yang biasa digunakan untuk penyulingan
sereh wangi sangat berguna untuk memodelkan sistem industri penyulingan sereh wangi serta untuk
melakukan analsis kelayakan bisnis dari aspek teknis. Berdasarkan hasil yang diperoleh dari survey
lapangan ke beberapa tempat penyulingan minyak sereh wangi di Provinsi Jawa Barat, diperoleh hasil
teknologi yang digunakan untuk penyulingan minyak sereh wangi menggunakan dua cara dari tiga cara
penyulingan minyak atsiri yaitu
1) Penyulingan dengan air (water distillation)
Teknologi penyulingan dengan air merupakan cara paling mudah dibanding metode lainnya. Pada
cara ini, bahan tanaman dimasukkan dalam ketel suling yang sudah diisi air sehingga bahan baku
daun sereh bercampur dengan air. Cara ini relatif sederhana, demikian juga bahan untuk ketel pun
yang mudah didapat. Beberapa penyuling bahkan dapat mengunakan drum bekas oli, minyak tanah,
atau drum bekas aspal sebagai ketel. Perbandingan air dan bahan baku daun harus seimbang. Bahan
baku dimasukkan dan dipadatkan, selanjutnya ketel ditutup rapat agar tidak ada celah untuk uap
keluar. Uap yang hasil perebusan air dan bahan dialirkan melalui pipa menuju ketel kondensator
yang mengandung air dingin sehingga terjadi pengembunan (kondensasi). Selanjutnya air dan
minyak ditampung dalam tangki pemisah. Pemisahan air dan minyak ini berdasarkan perbedaan
berat jenis. Cara ini dilakukan di Gunung Halu Cililin serta di Kampung Palugon Cilacap Jawa
Tengah.

Gambar 5. Penyulingan minyak sereh wangi di Kampung Palugon Cilacap Jawa Tengah

40
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2) Penyulingan dengan air dan uap (water and steam distillation)


Teknologi ini disebut juga sistim kukus. Cara pengukusan, bahan diletakkan pada piringan besi
berlubang seperti ayakan yang terletak beberapa centi diatas permukaan air. Pada prinsipnya, cara
ini menggunakan uap bertekanan rendah, dibandingkan dengan cara water distillation perbedaannya
terletak pada pemisahan bahan dan air. Namun penempatan keduanya masih dalam satu ketel. Air
dimasukkan kedalam ketel hingga 1/3 bagian. Lalu bahan dimasukkan kedalam ketel sampai padat
dan tutup rapat.
Saat direbus dan air mendidih, uap yang terbentukakan melalui sarangan lewat lubang-lubang kecil
dan melewati celah-celah bahan. Minyak atsiri yang terdapat pada bahan ikut bersama uap panas
melalui pipa menuju ketel kondensator. Kemudian, uap air dan minyak akan mengembun dan
ditampung dalam tangki pemisah. Pemisahan terjadi berdasaran berat jenis. Keuntungan dari cara
ini adalah uap yang masuk terjadi secara merata kedalam jaringan bahan dan suhu dapat
dipertahankan sampai 100°C. Cara ini dibandingkan dengan penyulingan air, hasil rendemen
minyak lebih besar, mutunya lebih baik dan waktu yang lebih singkat, tempat penyulingan yang
melakukan cara ini Balitro Lembang, Desa Cimungkal Sumedang dan Desa Ciapus Bogor.

(a) (b)

(c) (d)
Gambar 6. Penyulingan minyak sereh wangi di Balitro Manoko Lembang

5. KESIMPULAN
Kesimpulan yang diperoleh dari penelitian ini adalah:
a. Penghasil sereh wangi di Jawa Barat tersebar di beberapa tempat antara lain Kabupaten Bandung
Barat, Kota Ciamis, Kota Garut, Kota Bogor, Kota Cianjur, Kabupaten Sumedang dan Kabupaten
Subang.
b. Permintaan minyak sereh wangi ke Indonesia setiap tahunnya lebih dari dua ribu ton, dan baru dapat
memenuhi sekitar 8%. Negara-negara yang menjadi pasar minyak sereh wangi di dunia antara lain
negara-negara Timur Tengah dan Cina.
c. Rantai perdagangan domestik minyak atsiri yang juga mencerminkan minyak sereh wangi
memperlihatkan urut-urutan sebagai berikut: petani – pengepul – industri kecil penyulingan dan
industri pengolah (eksportir).

41
2nd Annual Conference on Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

d. Teknologi yang digunakan untuk penyulingan minyak sereh wangi menggunakan dua cara dari tiga
cara penyulingan minyak atsiri yaitu penyulingan dengan air (water distillation) dan penyulingan
dengan air dan uap (water and steam distillation).

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terima kasih disampaikan kepada Dirjen Pendidikan Tinggi yang telah membiayai penelitian ini
melalui program Hibah Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi, dan LPPM Unisba yang telah
memfasilitasi penelitan ini. Perlu diketahui penelitian ini merupakan hasil penelitian tahun pertama dari 3
tahun yang diusulkan.

DAFTAR PUSTAKA

Danny Parawita Lubis (2011), Uji Aktivitas Penolak Nyamuk Dari Minyak Atsiri Daun Tumbuhan Sereh
Wangi (Cymbopogon nardus (L.)Rendle) Dalam Sedian Lotion, Skripsi, Fakultas Farmasi Universitas
Sumatera Utara
Djati Waluyo Djoar, Panut Sahari, dan Sugiyono, Studi Morfologi dan Analisis Korelasi Antar Karakter
Komponen hasil Tanaman Sereh Wangi (Cymbopogon sp.), Skripsi, Fakultas Pertanian UNS,
Surakarta.
Egi Aguatian, Anny Sulaswaty, Tasrif, Joddy Arya L., dan Indri Badria, Pemisahan Citronellal dari
Minyak Sereh Wangi Menggunakan Unit Fraksionasi Skala Bench, Jurnal Tek. Industri Pertanan, Vol.
17(2), hal 45-53.
Inaas Azmi Haidar, (2011), Uji Efektivitas Ekstrak Serai Wangi (Cymbopogon nardus) Sebagai
Insektisida Terhadap Nyamuk Aedes Aegypti Dengan Metode Fogging , Tugas Akhir, Fakultas
Kedokteran Universitas Brawijaya.
M. Dzikron dan Aswardi Nasution, (2012), Perbaikan proses produksi dan penerapan teknologi tepat
guna bagi Pengrajin Emping Singkong di desa Cijambe, Kab. Sumedang, Laporan Akhir IbM,
Hibah Desentralisasi Dikti, Kemendiknas.
Owi Setyaningsih. Erliza Hambali, dan Muharamia Nasution, Aplikasi Minyak Sereh Wangi (Citronella
Oil) dan Geraniol Dalam Pembuatan Skin Lotion Penolak Nyamuk, Jurnal Teknologi Industri
Pertanian, Volume 17 (3), hal. 97-103
Retno Sri Indah L., Djumali M., Ani S., Anas Miftah, dan Meika Syahbana R., (2012), Kajian Finansial
Isolasi Citronellal dan Rhodinol Pada Industri Berbasis Senyawa Turunan Minyak Sereh Wangi,
Agrointek Volume 6 Nomor 1, hal. 45-54.
Rohimatun dan I Wayan Laba, (2013), Efektifitas Insektisida Minyak Sereh Wangi dan Cengkeh
Terhadap Hama Pengisap Buah Lada (Dasynus Piperis China), Buletin Littro, Volume 24 Nomor 1.
Sentosa Ginting, (2004), Pengaruh Lama Penyulingan Terhadap Rendemen Dan Mutu Minyak Atsiri
Daun Sereh Wangi, e-USU Repository
Supriyanto, (2008), Potensi Ekstrak Sereh Wangi (Cymbopogon Nerdus L) Sebagai Anti Streptoccus
Mutans, Skripsi, Program Studi Biokimia Fakultas MIPA IPB.
Yuni Eko F, Patar Jonathan S., Mahfud, dan Pantjawarni P., (2013), Pengambilan Minyak Atsiri dari
Daun dan Batang Serai Wangi (Cymbopogon Winterianus) Menggunakan Distilasi Uap dan Air
dengan Pemanasan Microwave, Jurnal Teknik POMITS, Vol 2 No 1, ISSN 2337-3539 (2301-9271
Print)
__________________, Eksportir minyak sereh wangi dan rantai perdagangan minyak atsiri di
Indonesia. http://www.atsiri-indonesia.org/. Dewan Atsiri Indonesia.

42
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

USAHA PERBAIKAN KUALITAS KAIN (STUDI KASUS: PT ‘X’)

Mira Lestari1, Christina Wirawan2


Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Kristen Maranatha
Jl. Prof. Drg. Suria Sumantri 65, Bandung 40146
Telp. (022) 2012186
E-mail: meicylia@yahoo.com

ABSTRAK
Kondisi perekonomian di Indonesia dan ketatnya persaingan pada sector industri saat ini saat mendesak
perusahaan-perusahaan untuk mengupayakan peningkatan produktivitas dan efisiensi agar dapat
memenangkan persaingan. Salah satu cara untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi adalah
dengan mengurangi cacat pada produk. PT ‘X’ adalah perusahaan yang bergerak di bidang tekstil
berlokasi di daerah Cimahi. PT ‘X’ berupaya untuk mengurangi cacat produk dalam rangka
memenangkan persaingan. Salah satu hasil produksi dari PT ‘X’ dengan volume terbesar dan persentase
cacat terbesar adalah kain jenis A, dengan cacat rata-rata sebanyak 14%. Oleh karena itu, PT ‘X’ perlu
melakukan upaya untuk menurunkan persentase cacat. Pada penelitian ini dipergunakan metode DMAIC
(Define, Measure, Analyze, Improvement, Control). Pada tahap Define dilakukan penentuan jenis cacat
pada kain jenis A. Tahap Measure dilakukan stratifikasi dan pembobotan dengan diagram pareto untuk
mengetahui jenis cacat utama. Ditemukan 4 jenis cacat yang menghasilkan cacat sebesar 79,91% yaitu
cacat Piece kecil, cacat Stain, cacat Jarum Ke Tengah, cacat Benang Kecabut. Tahap Analysis disusun
FTA (Fault Tree Analysis) untuk mengetahui akar-akar penyebab kegagalan, dan tahap Improvement
dibuat FMEA (Failure Mode and Effect Analysis) untuk mencari tindakan perbaikan dari mode
kegagalan potensial. Tahap Control untuk mengendalikan performansi proses. Hasil penelitian yang
didapat berupa usulan-usulan untuk perbaikan kualitas.

Kata Kunci: kualitas, DMAIC, FTA, FMEA

1. PENDAHULUAN
Seiring dengan berkembangnya dunia industri, persaingan semakin ketat antar perusahaan yang
menjual produk baik berupa barang maupun jasa menjadikan perusahaan harus memiliki daya saing tinggi.
Salah satu faktor yang dapat meningkatkan daya saing perusahaan adalah kualitas. Kualitas produk yang
tinggi membuat produk lebih disukai oleh konsumen sehingga dapat menarik konsumen baru dan
meningkatkan loyalitas konsumen. Kualitas produk yang baik juga dapat menghemat biaya produksi
karena turunnya biaya kualitas. Dengan demikian, daya saing akan meningkat dan profit dapat
ditingkatkan. Dengan kondisi ini, maka perusahaan yang ingin meningkatkan daya saingnya dapat dengan
cara meningkatkan kualitas produk.
Salah satu alat yang dapat dipergunakan untuk meningkatkan kualitas produk melalui perbaikan
proses adalah metoda DMAIC (Define, Measure, Analyze, Improvement, Control) yang diperkenalkan
pada saat Motorola menyusun six sigma quality. Metoda ini dapat membantu perusahaan untuk
memperbaiki kualitas.
PT ‘X’ adalah perusahaan yang memproduksi tekstil berlokasi di sekitar Bandung. PT ‘X’
memproduksi tekstil baik untuk domestik maupun ekspor ke Perancis, Turki, Arab Saudi, dll. Saat ini
perusahaan tekstil juga mengalami persaingan yang cukup ketat baik dengan perusahaan di Indonesia
maupun dengan perusahaan di luar negeri, terutama China, sehingga sedapat mungkin harus dapat
meningkatkan kualitas dan menurunkan biaya produksi.
Masalah yang dihadapi oleh perusahaan saat ini adalah terjadinya cacat produk yang cukup tinggi,
lebih tinggi dari toleransi yang ditentukan. Kain jenis A adalah kain yang paling banyak diproduksi oleh
PT ‘X’, sekaligus memiliki persentase cacat yang paling tinggi. Persentase rata-rata cacat yang terjadi
pada kain jenis A adalah berkisar 14%. Hal ini merugikan baik untuk pihak konsumen maupun pihak
perusahaan. Dari pihak konsumen, kerugian karena mendapatkan produk yang tidak sesuai dengan
harapan, dan akan berdampak pada kepuasan dan kepercayaan konsumen terhadap hasil produksi
perusahaan. Untuk konsumen luar negeri (ekspor), produk dengan cacat banyak juga akan mengakibatkan
dikenakannya denda sebagai penalty dan downgrading. Bagi pihak perusahaan, kerugian terjadi karena
dengan banyak cacat produk, maka dibutuhkan tambahan biaya kualitas, atau produk dijual dengan harga
yang lebih murah sehingga mengurangi profit perusahaan.

43
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Penelitian ini akan mencoba untuk menerapkan metoda DMAIC untuk meningkatkan kualitas
produk sehingga dapat diberikan usulan-usulan bagi perusahaan.

2. TINJAUAN PUSTAKA
Kualitas adalah kesesuaian sifat dan karakteristik dari produk atau jasa yang menunjukkan
kemampuan untuk memenuhi kebutuhan yang ditetapkan (Besterfield, 1994). Kualitas menjadi salah satu
alat yang dipergunakan untuk meningkatkan daya saing perusahaan, melalui peningkatan kepuasan
konsumen dan penurunan biaya kualitas.
Dengan ketatnya persaiangan antar perusahaan pada masa sekarang ini, mengakibatkan kualitas
sebagai salah satu daya saing perusahaan menjadi sorotan pada dunia industri. Perusahaan perlu
memperhatikan, memikirkan dan menerapkan hal-hal yang dapat meningkatkan kualitas produk. Dalam
usaha meningkatkan kualitas ini, sudah banyak ahli yang menghasilkan berbagai teori, metodologi,
filosofi tentang kualitas dan alat-alat pengendalian kualitas.
Salah satu filosofi berkaitan dengan kualitas yang sangat terkenal adalah pengendalian mutu
terpadu atau total quality management (TQM) yang mulanya diperkenalkan oleh Edward Deming. TQM
sangat bermanfaat dan menjadikan industri di negara Jepang menjadi industri yang kuat dan berdaya
saing tinggi. Dalam perjalanannya, banyak perusahaan yang ingin menerapkan TQM karena hasilnya
yang luar biasa, tetapi terkendala dengan berbagai hal, misalnya kondisi dan budaya organisasi, yang
menyebabkan penerapan TQM menjadi sulit bahkan tidak mungkin dilaksanakan.
Karena itulah pada tahun 1995 Motorola dan General Electric (GE) memperkenalkan dan
menerapkan Six Sigma Quality. Six sigma adalah metodologi yang memberikan perusahaan alat-alat
untuk memperbaiki kapabilitas proses bisnis. (Yang & El-Haik, 2009). Menurut (Yang & El-Haik, 2009)
nama Six Sigma diambil dari terminologi statistik : sigma berarti standar deviasi, untuk distribusi normal,
probabilitas jatuh pada rentang +- 6 sigma rata-rata 0.9999966. Dalam proses produsi, standar six sigma
berarti tingkat cacat proses 3.4 cacat persejuta unit. Jadi six sigma menunjukan tingkat konsistensi tinggi
dan variasi yang sangat rendah. Six sigma tidak hanya dipergunakan untuk perbaikan kualitas produk,
tetapi juga pada samua aspek operasi dengan memperbaiki proses kunci (Yang & El-Haik, 2009).
Dalam memperbaiki proses, ada 5 tahap yang dikemukakan dalam six sigma atau yang dikenal
dengan DMAIC, Define (Mendefinisikan), Measure (Mengukur), Analyze (Menganalisis), Improvement
(Memperbaiki), dan Control (Mengendalikan). Menurut Gazperz, 2002 :
a) Define
Tahap Define merupakan langkah operasional pertama dalam program peningkatan kualitas Six
Sigma. Dalam tahap Define perlu dilakukan :
 Identifikasi proyek yang potensial.
 Identifikasi peran dan tanggung jawab dari orang-orang yang akan terlibat dalam proyek Six Sigma.
 Identifikasi kebutuhan pelatihan untuk orang-orang yang terlibat dalam proyek Six Sigma.
 Identifikasi proses-proses kunci dalam proyek Six Sigma beserta pelanggannya.
 Identifikasi kebutuhan spesifik dari pelanggan yang kemudian dikembangkan menjadi Critical To
Quality (CTQ).
 Pernyataan tujuan dari proyek Six Sigma.
b) Measure
Measure merupakan langkah operasional kedua dalam program peningkatan kualitas Six Sigma.
Terdapat tiga hal pokok yang harus dilakukan dalam tahap Measure (M), yaitu :
 Memilih atau menentukan karakteristik kualitas (CTQ) kunci yang berhubungan langsung dengan
kebutuhan spesifik dari pelanggan.
 Mengembangkan suatu rencana pengumpulan data melalui pengukuran yang dapat dilakukan pada
tingkat proses, output, dan/atau outcome.
 Mengukur kinerja sekarang (current performance)pada tingkat proses, output, dan/atau outcome
untuk ditetapkan sebagai baseline kinerja (performance baseline) pada awal proyek Six Sigma.
c) Analyze
Merupakan langkah operasional ketiga dalam program peningkatan kualitas Six Sigma. Pada tahap
ini perlu melakukan beberapa hal sebagai berikut :
 Menentukan stabilitas (stability) dan kapabilitas/kemampuan (capability) dari proses.
 Menetapkan target-target kinerja dari karakteristik kualitas atau Critical To Quality (CTQ) kunci
yang akan ditingkatkan dalam proyek Six Sigma.
 Mengidentifikasi sumber-sumber dan akar penyebab kecacatan atau kegagalan.
 Mengkonversikan banyak kegagalan ke dalam biaya kegagalan kualitas (cost of poor quality).

44
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

d) Improvement
Setelah sumber-sumber dan akar penyebab permasalahan kualitas teridentifikasi, maka perlu
dilakukan penetapan rencana tindakan (action plan) untuk melaksanakan peningkatan kualitas six sigma
yaitu dengan toolsFailure Mode and Effect Analysis (FMEA) yaitu mendeskripsikan tentang alokasi
sumber-sumber daya serta prioritas atau alternatif dalam implementasi dari rencana itu.
e) Control
Merupakan tahap operasional terakhir dalam proyek peningkatan kualitas six sigma. Pada tahap ini
prosedur-prosedur serta hasil-hasil peningkatan kualitas didokumentasikan untuk dijadikan pedoman
kerja standar guna mencegah masalah yang sama atau praktek-praktek lama terulang kembali, kemudian
kepemilikan atau tanggung jawab dari tim Six Sigma kepada penanggung jawab proses, dan ini berarti
proyek six sigma berakhir pada tahap ini.

3. METODOLOGI PENELITIAN
Metodologi penelitian ini terdiri dari bagian-bagian kegiatan yang dilakukan mulai dari tahap awal
penelitian sampai dengan tahap akhir penelitian. Langkah-langkah penelitian yang akan dilakukan dapat
dilihat pada gambar 1.
Penelitian ini menggunakan metode DMAIC. Pada tahap Define dilakukan penentuan cacat yang
berpengaruh pada kualitas atau yang sering disebut Critical to Quality (CTQ). Pada tahap Measure dibuat
analisis stratifikasi untuk menentukan kategori masing-masing cacat atau CTQ, diagram pareto untuk
menentukan prioritas cacat yang perlu ditangani, peta kendali untuk mengetahui kondisi proses dan
tingkat kualitas saat ini,. Pada tahap Analyze, dibuat Fault Tree Analysis (FTA) untuk menelusuri akar
penyebab masalah dan Failure Mode Effect Analysis (FMEA) untuk mencari prioritas tindakan yang perlu
dilakukan dan tindakan rekomendasi. Pada tahap Improvement dilakukan rencana dengan dasar 5W + 1H
(Why, What, Where, When, Who + How) dan tahap Control, dilakukan pengamatan dan pengendalian
terhadap proses yang telah diperbaiki oleh metode sebelumnya. Tahap improvement dan control
diserahkan kepada perusahaan untuk melaksanakannya.

PENGOLAHAN DATA DAN ANALISIS


MULAI

STUDI STUDI DEFINE


Penentuan CTQ (Critical to Quality)
PENDAHULUAN LITERATUR

MEASURE
 Stratifikasi
 Diagram Pareto
IDENTIFIKASI MASALAH  Peta Kendali U

ANALYZE
 Fault Tree Analysis (FTA)
PEMBATASAN MASALAH  Failure Mode Effect Analysis
(FMEA)

IMPROVEMENT
PENENTUAN TUJUAN PENELITIAN
CONTROL

PENGUMPULAN DATA
KESIMPULAN DAN SARAN

SELESAI
Gambar 1. Metodologi Penelitian

4. PEMBAHASAN
PT ‘X’ adalah perusahaan yang awalnya melaksanakan proses pemintalan kapas dan rayon.
Perusahaan kemudian mengembangkan usahanya dengan melaksanakan proses tenun dan pencelupan.
Sekarang ini perusahaan sudah menjadi besar dan cukup terkenal dengan sebagian produknya diekspor.

45
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Pada saat ini perusahaan sedang berusaha untuk memperbaiki kualitas produk kain dengan
menurunkan tingkat cacat produk yang dihasilkan, terutama untuk jenis kain A Formal Black karena saat
ini tingkat cacat mencapai 14%.
Proses pembuatan kain adalah seperti pada peta proses operasi di gambar 2.

PETA PROSES OPERASI

Nama Objek : Kain item A Formal Black


No. Peta :2
Dipetakan oleh : Mira Lestari
Tanggal dipetakan : 20 Maret 2014

Kain Greige

25' Gulungan kain greige dibuka dan


O-1 dijahit bagian ujungnya.
(Mesin Unrolling)

120' Kain greige dicuci dan


O-2 diberi relaksi.
(Mesin Jet Relaxer)

20' Pengeringan dan pembukaan


O-3 kain setengah jadi.
(Mesin Hydro Extractor)

30' Penstabilan dimensi kain.


O-4
(Mesin Stenter)
NaOH

60' Kain greige di kurangi


O-5 beratnya.
(Mesin Hisaka WR)
Asetic Acid

120'
Kain di celup.
O-6
(Mesin Jet Dyeing)

20' Pengeringan awal


O-7
kain Ex-Dye.
Softener (Hydro Extractor)
Anti Listrik

30' Pencucian dan pengeringan


O-8 kain hasil celup
(Final Washing Drying)

30' Pemantapan dimensi dan


O-9 density kain.
(Final Stenter)
Obat Akrilik

40'
Pelegaman kain/Padding 1.
O-10
(Final Stenter)
Resin
Anti Static
40'
Pelegaman kain kedua/Padding 2.
O-11
(Final Stenter)

90' Pemeriksaan warna, berat,


Ringkasan I-1
kelunturan dan tes gosok.
(Meja Inspeksi)
Simbol Jumlah Waktu

Proses 11 535 Penyimpanan

Pemeriksaan 1 90

Total 12 625

Gambar 2. Peta Proses Operasi

4.1. Tahap Define


Pada tahap ini, ditentukan cacat-cacat yang mungkin terjadi pada proses produksi. Untuk produk
kain jenis A, CTQ dapat dilihat pada tabel 1.

4.2. Tahap Measure


Pada tahap ini, dilakukan beberapa proses yaitu melakukan stratifikasi cacat, membuat Diagram
Pareto, membuat peta kendali.

46
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

4.2.1. Stratifikasi Cacat


Stratifikasi bertujuan untuk mengelompokkan data jenis cacat yang terjadi berdasarkan
kesamaan karakteristik cacat untuk menentukan seberapa serius suatu cacat. Pengelompokkan cacat
tersebut dibagi menjadi tiga karakteristik, yaitu cacat kritis adalah cacat yang tidak dapat diperbaiki dan
mengurangi fungsi dari produk, cacat mayor adalah cacat yang tidak dapat diperbaiki tapi masih
ditoleransi oleh konsumen dan cacat minor yaitu cacat yang bisa diperbaiki, masih ditolerir oleh
konsumen dan terkait dengan penampilan produk. Daftar stratifikasi dapat dilihat pada tabel 2.
.
Tabel 1. Critical To Quality

Sumber : Hasil wawancara dan observasi didampingi bagian Processing, 2014

47
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 2. Stratifikasi

Sumber : Hasil wawancara dengan Bagian Produksi, 2014

4.2.2. Diagram Pareto


Diagram Pareto dibentuk untuk menentukan cacat yang menjadi prioritas dan memerlukan
penanganan terlebih dahulu. Pada penelitian ini, cacat kritis dibobot 9, cacat mayor dibobot 3 dan cacat
minor dibobot 1 (Besterfield, 1994). Diagram pareto adalah seperti pada gambar 3.

Gambar 3. Diagram Pareto

Berdasarkan Diagram Pareto, diperoleh urutan jumlah cacat dari yang terbesar sampai jumlah
cacat terkecil untuk prioritas penanganan cacat. Dengan penggunaan Diagram Pareto maka yang akan
menjadi bahasan minimal 75% cacat. Pada kasus ini yang dibahas yaitu cacat Piece Kecil dengan
persentase cacat 27,52%, cacat Stain dengan persentase cacat sebesar 23,80%, cacat Jarum Ke tengah
sebesar 16,04%, cacat Benang Kecabut sebesar 12,56%, dengan total 79.91%.

4.2.3. Peta Kendali


Peta kendali dibuat untuk mengetahui apakah cacat yang menjadi prioritas utama untuk dilakukan
perbaikan masih dalam batas kendali atau tidak. Berikut peta kendali untuk cacat yang terjadi pada kain
jenis A di perusahaan untuk ke-4 jenis cacat yang menjadi prioritas, seperti pada gambar 4 sampai 7.
Dari gambar peta kendali dapat dilihat bahwa proses yang berlangsung masih belum normal,
sehingga memang perlu dilakukan perbaikan kualitas pada proses produksi untuk mengurangi cacat.

4.3. Tahap Analyze


Tahap ini bertujuan untuk mengetahui akar dari permasalahan yang terjadi dari masing-masing
jenis cacat dengan membuat FTA (Fault Tree Analysis) dan untuk mengetahui potensi-potensi dari
kegagalan yang dapat terjadi, juga untuk mengetahui prioritas penanganan dengan membuat FMEA
(Failure Mode and Effect Analysis).

48
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 4. Peta Kendali U Cacat Piece Kecil Gambar 5. Peta Kendali U Cacat Stain

Gambar 6. Peta Kendali U Cacat Jarum Ke tengah Gambar 7. Peta Kendali U Cacat Benang Kecabut

4.3.1. Fault Tree Analysis


FTA dipergunakan untuk mencari akar penyebab terjadinya cacat. Pembentukan FTA dilakukan
dengan penelusuran proses dengan melakukan wawancara dengan bagian produksi, termasuk operator
dan juga dengan melaksanakan observasi langsung saat proses dikerjakan, untuk mengetahui apa yang
menjadi potensi penyebab cacat. Hasil dari penelusuran berupa FTA dapat dilihat pada gambar 8 sampai
11.

4.3.2. Failure Mode Effect Analysis


FMEA menggunakan sistem analisis pendekatan (bottom-up approach) yang dimana alat ini juga
mengidentifikasikan desain signifikan atau karakteristik proses yang memerlukan pengendalian khusus
yang bertujuan untuk mencegah kegagalan. Tabel FMEA adalah seperti pada tabel 3. Dari tabel ini
kemudian dapat diketahui prioritas penanganan dengan melihat nilai Risk Priority Number (RPN) seperti
pada tabel 4.

4.4. Tahapan Improvement dan Control


Kedua tahap ini diserahkan kepada perusahaan karena sudah sangat terkait dengan teknis
pelaksanaan di perusahaan, dan sudah dalam kewenangan yang lebih luas dari perusahaan. Untuk
improvent diusulkan untuk menggunakan 5W + 1H yaitu siapa (who), mengapa (why), kapan (when), di
mana (where) dan what (apa) + bagaimana (how). Dalam tahap ini, perusahaan secara teknis dan dibawah
kendali supervisor yang harus menentukan. Tahap control akan mengamati apa yang terjadi, sesuai target
perusahaan dan mengadakan langkah rencana baru, dimulai lagi dari tahap define.

49
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 8. FTA Cacat Piece Kecil

Cacat Jarum Ketengah

Bagian pinggir kain melipat pada


saat masuk ke mesin Stenter

Pinggiran kain tidak sama saat


Sensor pinggir akan memasuki proses penstabilan
kain rusak dimensi di mesin stenter

Ujung kain antar piece Operator tidak


tidak sama saat kain akan memperhatikan saat posisi
disambung di mesin pinggir kain masuk ke
Unrolling mesin Stenter

Lebar kain greige tidak


sama antar piecenya

Operator tidak
mengikuti prosedur Operator
untuk memeriksa ceroboh
Tidak dilakukan posisi kain saat akan
pemeriksaan lebar masuk ke mesin
kain terlebih dahulu stenter
saat masuk ke lantai
produksi

Gambar 9. FTA Cacat Jarum Ke Tengah

50
Cacat Stain

Kerak oli meleleh dan


Permukaan kain terkena
Semarang, 7 Oktober 2015

Di keranjang masih Permukaan kain terkena menetes pada


Kain greige kotor lunturan dari potongan sisa stampat (seperti oli untuk
ada sisa zat warna permukaan kain saat
kain sampel yang terjatuh di melumasi roll di mesin) kain di mesin stenter
keranjang

Saat operator akan menurunkan Kain bergeser ke roll di


kain dari mesin Jet Dyeing, sisa mesin unrolling, dimana
potongan kain sampel terjatuh roll di mesin terdapat
Kain greige terjatuh ke keranjang dari kantung baju stampat
Kain greige membentur di tanah yang ada Sirkulasi pembuangan
Operator tidak bersih saat Operator tidak operator
benda yang mengandung ceceran oli/bensin uap panas di mesin
oli membersihkan keranjang memeriksa Di dinding cerobong melalui cerobong
forklift untuk menampung output kebersihan keranjang mesin stenter terdapat
Pemosisian tempat untuk kain terganggu
di mesin Jet Dyeing saat akan digunakan Sisa potongan kain sampel kerak oli sisa dari uap
greige masuk ke mesin
dimasukan ke kantong baju
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering

Unrolling terlalu mepet ke oli yang dipanaskan


setelah operator membawa
salah satu sisi samping mesin
Operator kurang kain sampel ke laboratorium
Unrolling Mesin mati ketika
berhati-hati saat Tidak ada prosedur untuk Operator malas
mengirim kain greige suhu dalam keadaan
dilakukan pengikatan kain memeriksa
menggunakan forklift ke greige pada saat dikirim ke tinggi
Operator terburu-buru keranjang sebelum Operator tidak mengikuti
lantai produksi lantai produksi digunakan prosedur untuk membuang
menggunakan forklift saat membersihkan
keranjang saat akan sisa potongan kain sampel
ke tempat sampah Operator tidak tahu
Operator ceroboh saat digunakan prosedur kerja di
bekerja mesin Unrolling Mati listrik

Di sekitar mesin Jet


Operator mengejar Dyeing tidak tersedia
target produksi tempat untuk
menampung sisa
potongan kain
sampel

Gambar 10. FTA Cacat Stain

51
ISBN: 978-979-97571-6-6
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Cacat Benang Kecabut

Benang tersangkut di permukaan


mesin yang cacat

Rajutan kain greige tidak rapat,


sehingga terdapat jarak antar benang Permukaan mesin ada yang cacat

Pada saat kain di proses di mesin Unrolling (penyambungan


antar piece) dan saat di mesin Stenter, jarum-jarum dari
kedua mesin tersebut menempel pada kain dan terbawa pada
saat kain masuk ke mesin lainnya untuk diproses lebih
lanjut. Permukaan mesin cacat karena terjadi gesekan antara
jarum-jarum tersebut dengan dinding mesin
Saat pemeriksaan kain Kualitas kain greige
greige di weaving jelek yang dibeli dari
Gistex ada yang lolos dari luar
Operator mesin Unrolling dan mesin
Stenter tidak melakukan
pemeriksaan kondisi kain setelah
proses selesai di mesin tersebut

Operator tidak
mengikuti prosedur untuk
melakukan pemeriksaan
terhadap kondisi kain
setelah proses Unrolling dan
proses penstabilan dimensi
kain di mesin Stenter

Gambar 11. FTA Cacat Benang Kecabut

5. KESIMPULAN
Dari hasil penelitian yang dilakukan, dapat dilihat bahwa perusahaan masih memiliki masalah
kualitas, dapat dilihat dari tingginya persentase cacat, dan juga kondisi proses yang tidak normal yang
ditunjukkan oleh peta kendali. Dari hasil Diagram Pareto, ternyata 79.91% cacat dapat dieliminasi bila 4
jenis cacat dieliminasi, yaitu cacat piece kecil, cacat stain, cacat jarum ke tengah dan cacat benang
kecabut. Cacat piece kecil dan jarum ke tengah termasuk cacat mayor, cacat stain dan benang kecabut
termasuk cacat minor.
Usulan yang diberikan adalah sesuai dengan akar penyebab yang ditelusuri melalui FTA, dan
urutan RPN yang diidentifikasi dari FMEA yang disusun, dengan prioritas tertinggi adalah membuat
prosedur pemeriksaan kondisi kain greige.
Dari penelitian ini juga dapat dilihat bahwa permasalah kualitas masih menjadi masalah bagi
sebagian besar perusahaan di Indonesia, bahkan perusahaan besar sekalipun. Hal ini perlu menjadi
perhatian, karena kualitas adalah salah satu daya saing yang perlu dimiliki oleh perusahaan di era
persaingan yang ketat dan menuju globalisasi seperti saat ini.
Untuk penelitian selanjutnya, dapat dilanjutkan dengan berbagai metoda seperti penerapan Quality
Function Deployment (QFD), Theory of Inventive Problem Solving (TRIZ) dan lain-lain, dan penelitian
untuk jenis-jenis kain yang lain.

Tabel 3. FMEA

52
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama :Kain Jenis A

Mode Akibat Sev Penyebab Kegagalan Potensial Occ Pengendalian Det RPN Tindakan yang Direkomendasikan
Kegagalan Potensial Sekarang
Potensial
Instruksi di kartu proses dicetak tidak
210 Cek tinta untuk print kartu
jelas
Tidak ada pemeriksaan kartu proses
setelah mencetak instruksi order di 210 Pembuatan SOP pemeriksaan kartu proses
Kain kartu proses Pemeriksan
Piece Kecil berkurang 7 6 100% di akhir 5 210 Memperketat sistem QC in line di bagian tenun
fungsi proses Membuat dan menerapkan prosedur untuk
Hasil proses kain greige banyak cacat
210 pemeriksaan panjang kain greige saat masuk lantai
produksi
Banyak cacat pada dyeing 210 Memperketat sistem QC in line di bagian dyeing
Operator kurang berhati-hati saat
mengirim kain greige dengan forklift ke 112 Membuat prosedur pemeriksaan kondisi kain greige
lantai produksi

Tidak ada prosedur untuk melakukan 112 Membuat dan menerapkan prosedur penutupan kain
pengikatan kain greige saat pengiriman graige dengan plastik saat pengiriman
Operator ceroboh 112 Merancang sistem kerja
Pemeriksan
Mengurangi Operator mengejar target produksi 112 Mengatur jadwal produksi
Stain 4 7 100% di akhir 6
penampilan Di sekitar mesin jet dyeing tidak ada
proses
tempat untuk menampung sisa 112 Menyediakan tempat untuk menampung sisa potongan
potongan kain sampel kain sampel di sekitar mesin jet dyeing
Operator tidak tahu prosedur kerja di
112
mesin unrolling Menempel prosedur kerja di dekat tiap mesin
Dinding cerobong mesin stenter ada Membuat jadwal rutin pembersihan cerobong mesin
112
kerak oli stenter
Aliran listrik terhenti 112 Menggunakan gen set
105 Membuat jadwal pemeriksan sensor mesin stenter
Sensor pinggir kain rusak
Pemeriksan 105 Membuat prosedur pemeriksaan kondisi kain greige
Jarum Mengurangi Lebar kain antar piece tidak sama
7 5 100% di akhir 3
Ketengah penampilan Operator tidak mengikuti prosedur
proses
memeriksa kondisi kain greige sebelum 105 Sistem reward and punishment
masuk stenter
Operator ceroboh 105 Merancang sistem kerja
Ada lolos inspeksi di bagian tenun 96 Membuat prosedur pemeriksaan kondisi kain greige
Pemeriksan 96 Memilih supplier yang lebih baik
Benang Mengurangi Kualitas kain greige beli dari luar jelek
4 6 100% di akhir 4 96 Membeli kain dengan kualitas lebih baik
Kecabut penampilan
Operator tidak mengikuti prosedur proses
96 Sistem reward and punishment
pemeriksaan terhadap kondisi kain

Tabel 4. Prioritas Usulan Perbaikan


No Tindakan yang direkomendasikan RPN % RPN
1 Membuat prosedur pemeriksaan kondisi kain greige 313 11.381818
2 Merancang sistem kerja 217 7.8909091
3 Cek tinta untuk print kartu 210 7.6363636
4 Membuat dan menerapkan prosedur untuk pemeriksaan panjang kain
210 greige
7.6363636
saat masuk lantai produksi
5 Memperketat sistem QC in line di bagian dyeing 210 7.6363636
6 Memperketat sistem QC in line di bagian tenun 210 7.6363636
7 Pembuatan SOP pemeriksaan kartu proses 210 7.6363636
8 Sistem reward and punishment 201 7.3090909
9 Membuat dan menerapkan prosedur penutupan kain graige dengan 112
plastik
4.0727273
saat pengiriman
10 Membuat jadwal rutin pembersihan cerobong mesin stenter 112 4.0727273
11 Menempel prosedur kerja di dekat tiap mesin 112 4.0727273
12 Mengatur jadwal produksi 112 4.0727273
13 Menggunakan gen set 112 4.0727273
14 Menyediakan tempat untuk menampung sisa potongan kain sampel 112di sekitar
4.0727273
mesin jet dyeing
15 Membuat jadwal pemeriksan sensor mesin stenter 105 3.8181818
16 Membeli kain dengan kualitas lebih baik 96 3.4909091
17 Memilih supplier yang lebih baik 96 3.4909091

DAFTAR PUSTAKA

Besterfield, E.H., (1994). Quality Control, United State of America : Prentice Hall, Inc.
Feigenbaum A. V. (2004). Total Quality Control, New York : Mc Graw-Hill Professional.

53
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gazperz, Vincent. (2002). Pedoman Implementasi Program Six Sigma Terintegrasi dengan ISO
9001:2000, MBNQA dan HACCP, Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.
Lestari M. (2014). Analisis dan Usulan Perbaikan Kualitas Menggunakan Metode DMAIC di PT ‘X’.
Skripsi. Program Studi Teknik Industri Universitas Kristen Maranatha
Pande, P., Neuman R.P., Cavanagh, R.R. (2000). The Six Sigma Way, How GE, Motorola and Ohter Top
Companies are Honing Their Performance, New York : Mc Graw-Hill Education.
Pyzdek, T., Keller, P. (2009)., New York : The Six Sigma Handbook Mc Graw-Hill Education.
Yang, K, El-Haik, B.S. (2009). Design for Six Sigma, A Roadmap for Product Development, United
States : Mc Graw Hill Companies, Inc.

54
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

ANALISIS SKALA PRIORITAS INDIKATOR KINERJA ASPEK


MANAJEMEN DAN KURIKULUM PROGRAM STUDI PADA PERGURUAN
TINGGI SWASTA

Lamatinulu, Muhammad Dahlan


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Muslim Indonesia
Jl. Urip Sumoharjo Km.05, Makassar, 90231
Email: lamatinulu@gmail.com

ABSTRAK
Jumlah program studi pada perguruan tinggi swasta di Indonesia saat ini tercatat lebih 11.000 prodi.
Perkembangan dunia pendidikan tinggi cukup kompetitif sehingga mengharuskan program studi untuk
melakukan evaluasi diri, pengukuran dan perbaikan kinerja. Tahap awal persiapan rancangan
pengukuran dan perbaikan kinerja prodi adalah penetapan aspek-aspek penting yang akan diukur dalam
proses penyelenggaraan prodi melalui identifikasi, validasi, spesifikasi dan pembobotan skala prioritas
Key Performance Indikators (KPIs). Penelitian dilaksanakan di provisnsi Sulawesi Selatan dengan
menggunakan instrumen kuesioner yang disebarkan pada 35 ketua program studi. Metode yang
digunakan adalah metode Analytical Hierarchy Process (AHP) melalui aplikasi software Expert Choice
Versi 9,0. Berdasarkan hasil pengolahan data aspek yang memiliki nilai bobot skala prioritas untuk
perbaikan kinerja program studi adalah aspek manajemen (A9) dengan nilai rerata tingkat kepentingan
4,49 dan nilai bobot (0,230). Hasil analisis juga menunjukkan bahwa KPIs yang menjadi skala prioritas
pada aspek manajemen program studi adalah upaya menjamin keberlanjutan melalui peningkatan mutu
manajemen (A9.6) dan peningkatan mutu lulusan (A9.7) dengan nilai bobot skala prioritas (0,176). Pada
aspek kurikulum KPIs yang menjadi skala prioritas adalah ketersediaan SAP, Silabus, penilaian
kompetensi dan rencana pembelajaran (A2.6) dengan nilai bobot 0,238.

Kata kunci: indikator, kinerja, KPIs, program, study

1. PENDAHULUAN
Kebutuhan jasa pendidikan tinggi yang semakin meningkat dari tahun ke tahun menyebabkan
kapasitas jasa pendidikan tinggi yang diselenggarakan pemerintah tidak lagi mampu menampung seluruh
calon peserta didik. Hal ini mendapat respon kelompok masyarakat yang lain melalui penawaran jasa
pendidikan dengan beragam atribut dan kepentingan. Peraturan mengenai pendirian perguruan tinggi ini
diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 57 tahun 1998 sebagai pengganti Peraturan Pemerintah No. 30
tahun 1990. Perubahan yang terjadi dalam lingkungan bisnis global turut memicu meningkatnya intensitas
persaingan antar penyedia jasa pendidikan tinggi, sehingga masing-masing penyedia jasa pendidikan
tinggi akan berusaha menawarkan jasa pendidikan tinggi yang berkinerja tinggi.
Perguruan tinggi di Indonesia saat ini menunjukkan perkembangan yang cukup pesat khususnya
perguruan tinggi swasta (PTS). Berdasarkan data Direkotrat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen
Pendidikan Nasional Jumlah perguruan tinggi swasta saat ini 3.124 PTS yang menyelenggarakan 11.000
program studi. Beradasarkan data tersebut menunjukkan bahwa dunia pendidikan saat ini memang cukup
kompetitif sehingga mengharuskan lembaga pendidikan untuk terus-menerus melakukan evaluasi diri,
pengukuran dan perbaikan kinerja.
Berdasarkan regulasi pemerintah yang mengharuskan sebuah program studi di perguruan tinggi
swasta untuk melakukan proses akreditasi program studi sesuai yang dipersyaratkan oleh Badan
Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT), maka setiap program studi dituntut untuk semakin
meningkatkan kinerjanya melalui pencapaian target berdasarkan visi dan misi program studi (prodi).
Untuk merealisasikan target kinerja pada sebuah program studi, maka perlu ditetapkan adanya
indikator-indikator kinerja kunci (Key Perfomance Indicators) untuk memudahkan melakukan proses
pengukuran dan perbaikan kinerja pada program studi secara berkelanjutan, sebagiamana yang
dikemukakan oleh Parmenter (2010) bahwa Key Performance Indicators (KPIs) memiliki peranan
penting untuk memberitahukan tentang apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan kinerja. Melalui
perumusan Key Perfomance Indicators (KPIs) pada sebuah prodi akan memudahkan untuk
mengidentifikasi aspek-aspek yang perlu mendapat fokus perhatian dalam pengukuran dan perbaikan
kinerja pada sebuah program studi.

55
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Indikator kinerja utama (KPIs) membantu organisasi menentukan dan mengukur kemajuan menuju
tujuan organisasi. KPIs adalah pengukuran kuantitatif untuk menguji perbaikan dalam melakukan suatu
kegiatan inovasi yang sangat penting diterapkan untuk keberhasilan bisnis (Cox et al., 2003). Ada
beberapa interpretasi tentang KPIs. Kerr (2000) menganggap KPIs sebagai fitur penting dari sistem
pengendalian manajemen untuk mendapatkan umpan balik yang berharga untuk tujuan perencanaan dan
evaluasi. KPIs juga dipandang sebagai sebuah metode untuk administrasi kebijakan dengan membantu
menentukan perumusan dan implementasi kebijakan. Wang (2004) percaya bahwa dalam perencanaan
dan penilaian manajemen, KPIs merupakan komponen yang tidak terpisahkan dari penilaian yang
menjadi dasar untuk mengevaluasi kinerja. Wu dan Lin (2008) mendefinisikan KPIs sebagai analisis,
rangkuman dan pemilihan faktor yang sangat penting untuk keberhasilan operasi sebuah organisasi atau
departemen.
Dengan memperhatikan pengertian dan peranan KPIs bagi organisasi, maka program studi sebagai
ujung tombak perbaikan kinerja sebuah organisasi perguruan tinggi swasta dipandang perlu untuk
melakukan analisis skala prioritas indikator-indikator kinerja yang akan menjadi dasar pengukuran dan
perbaikan kinerja prodi yang merujuk pada aspek-aspek yang menjadi standar penilaian dan pengukuran
yang dipersyaratkan oleh sistem penjaminan mutu internal dan sistem penjaminan mutu eksternal yang
telah dipersyaratkan oleh BAN-PT. Pada kajian artikel ilmiah ini secara khusus membahas tentang aspek
indikator-indikator kinerja manajemen dan kurikulum penyelenggaraan prodi di PTS melalui kajian
literatur, identifikasi faktor-faktor penting yang berpotensi untuk menjadi indikator-indikator kinerja
yang akan menjadi skala prioritas. Menurut Stobie (2007), konsep kurikulum mengacu pada keragaman
elemen yang dapat diidentifikasi secara terpisah sebagai kontribusi terhadap proses pembelajaran.
Elemen-elemen penting yang dapat memberikan kontribusi pada proses kegiatan belajar mengajar akan
dirumuskan menjadi sebuah indikator kinerja. Dalam hal manajemen prodi terkait dengan tata pamong
(governance) yang merupakan sistem untuk memelihara efektifitas peran para konstituen dalam
pengambilan keputusan, pengembangan kebijakan, dan penyelenggaraan prodi. Tata pamong yang baik
jelas terlihat dari lima kriteria yaitu transparansi, kredibilitas, akuntabilitas, tanggungjawab dan fairness.

2. METODE PENELITIAN
Penelitian ini dilaksanakan di Sulawesi Selatan dengan Populasi penelitian adalah program studi
pada Perguruan Tinggi Swasta (PTS), sedangkan sampel dalam penelitian ini adalah beberapa responden
yang diwakili masing-masing ketua program studi pada PTS. Tahapan penelitian ini dimulai dari tahap
pengumpulan informasi, tahap perumusan masalah, studi literatur, perumusan dan penetapan tujuan
pengumpulan data melalui wawancara dan penyebaran kuesioner. Pada instrumen kuesioner digunakan 5
skala yang terkait dengan validasi tingkat kepentingan KPIs yakni: 1=sangat tidak penting; 2= tidak
penting; 3=kurang penting; 4=penting; dan 5=sangat penting.
Berdasarkan ruang lingkup pembahasan yang menyangkut aspek indikator-indikator kinerja pada
aspek manajemen dan kurikulum maka terlebih dahulu dilakukan identifikasi faktor-faktor penting yang
berkontribusi terhadap manajemen dan kurikulum prodi melalui instrumen kuesioner. Faktor-faktor
tersebut dielaborasi menjadi indikator-indikator kinerja kunci, kemudian dilakukan validasi dan
spesifikasi KPIs. Selanjutnya hasil indentifikasi, validasai dan spesifikasi KPIs pada aspek manajemen
dan kurikulum prodi dijadikan dasar untuk menentukan bobot skala prioritas Key Performance Indicators
(KPIs) dengan menggunakan pendekatan metode Analytical Hierarchy Process (AHP) melalui aplikasi
software Expert Choice Versi 9,0.(Saaty T.L.,1993)

3. HASIL DAN PEMBAHASAN


3.1 Analisis skala prioritas KPIs aspek manajemen program studi
Aspek manajemen yang penting untuk mendapat perhatian dalam tata kelolah program studi
adalah tata pamong. Tata pamong (governance) adalah sistem untuk memelihara efektifitas peran para
konstituen dalam pengambilan keputusan, pengembangan kebijakan, dan penyelenggaraan prodi. Tata
pamong yang baik jelas terlihat dari lima kriteria yaitu transparansi, kredibilitas, akuntabilitas,
tanggungjawab dan fairness. Untuk menjamin integritas lembaga dalam pengembangan sumber daya dan
kebijakan program studi, maka perlu didukung oleh struktur tata pamong yang mencakup badan pengatur
dengan otonomi yang cukup.
Manajemen prodi idealnya memiliki tata pamong yang didukung oleh penetapan dan penegakan
norma dan sistem nilai, serta dukungan institusi, mahasiswa, dosen dan tenaga kependidikan dan
pemangku kepentingan. Sistem manajemen prodi yang baik dapat diwujudkan melalui pelaksanaan dan
penegakan nilai dan norma institusi yang didukung oleh mekanisme pemberian penghargaan dan sanksi
secara konsisten dan konsekuen.

56
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Kinerja prodi pada manajemen dapat dikelolah dengan baik jika memilki indikator -indikator
kunci yang jelas. Adapun hasil identifikasi indikator kinerja pada aspek ini dapat diuraikan sebagai
berikut:

Tabel 1: Hasil identifikasi indikator kinerja aspek manajemen program studi (A9)
No. Uraian Indikator Kode
(1) (2) (3)
1 Tingkat perwujudan kepemimpinan PS yan efektif yang meliputi kepeimpinan
organisasi, kepemimpinan operasional dan kepemimpinan publik, dengan tata
pamong PS, yang menjamin penyelenggaraan program studi yang kredibel, A9.1
transparan, akuntabel, bertanggung jawab, adil
2 Tingkat konsistensi impelementasi planning, organizing, staffing, leading,
controlling dalam pengelolahan PS A9.2

3 Tingkat realisasi pelaksanaan penjaminan mutu di program studi A9.3


4 Tingkat pelaksanaan perbaikan kurikulum, proses pembelajaran, dan kegiatan
program studi melalui penjaringan umpan balik dari stakeholder A9.4
5 Tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui
usaha peningkatan animo calon mahasiswa A9.5
6 Tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui
usaha peningkatan mutu manajemen. A9.6
7 Tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui
usaha peningkatan mutu lulusan A9.7
8 Tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui
usaha pelaksanaan dan hasil kerjasama kemitraan A9.8
9 Tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui
usaha peningkatan prestasi dalam memperoleh dana hibah kompetitif. A9.9

Melalui pengumpulan data dengan instrumen kuesioner maka diperoleh hasil tingkat kepentingan
prodi terhadap indikator-indikator kinerja yang dibutuhkan pada aspek manajemen program studi (A9),
telah teridentifikasi ada sembilan indikator-indikator kinerja kunci. Penetapan ini dilakukan melalui
proses validasi dan spesifikasi KPIs. Gambaran tentang tingkat kepentingan KPIs pada aspek manajemen
penyelenggaraan prodi dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 1: Grafik nilai rerata kepentingan indikator kinerja aspek manajemen (A9)

Berdasarkan gambar grafik 1 memperlihatkan hasil validasi bahwa nilai rerata spesifikasi KPIs
lebih besar dari nilai 4, sehingga dapat dinyatakan semua indikator kinerja pada aspek A9 tersebut
semuanya dianggap penting untuk digunakan sebagai indikator kinerja program studi di PTS pada aspek
program program studi (A2). Berdasarkan nilai rerata tersebut, maka dapat dilakukan analisis penentuan
bobot indikator kinerja, karena dapat dijadikan dasar dalam menentukan tingkat perbandingan
kepentingan antara indikator-indikator kinerja pada aspek manajemen program studi. Dengan
mempertimbangkan perbandingan nilai rerata tingkat kepentingan, maka dapat disusun sebuah matriks
perbandingan tingkat kepentingan dan kuesioner pairwise yang akan dianalisis melalui pendekatan
metode Analytical Hierarchy Process (AHP) dengan menggunakan aplikasi software Expert Choice

57
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Versi 9,0. Berdasarkan hasil rerata tingkat kepentingan, maka indikator aspek A9 yang paling memiliki
tingkat kepentingan terbesar adalah indikator tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability)
program studi melalui usaha peningkatan mutu manajemen (A9.6) dan indikator tingkat upaya untuk
menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui usaha peningkatan mutu lulusan (A9.7)
dengan nilai rerata tingkat kepentingan 4,64.
Dengan merujuk pada nilai tingkat kepentingan pada aspek kurikulum yang telah ditransformasi
dalam bentuk nilai tingkat kepentingan pada kuesioner pairwise, maka dilakukan analisis penentuan
bobot skala prioritas KPIs pada aspek kurikulum dengan menggunakan metode Analytic Hierarchy
Process (AHP) melalui aplikasi software Expert Choice Versi 9,0 yang hasilnya hasilnya dapat dilihat
pada gambar sebagai berikut:

Gambar 2: Hasil pengolahan data metode AHP dengan Software Expert Choice

Dengan memperhatikan hasil pembobotan tersebut di atas, maka dapat dijelaskan bahwa indikator
kinerja A9.6 dan A9.7 merupakan KPIs yang memilki bobot terbesar aspek kurikulum program studi
dengan nilai bobot 0,176, hal ini mengandung makna bahwa jika program studi ingin meningkatkan
kinerjanya dalam hal manajemen program studi maka hendaknya memprioritaskan indikator kinerja yang
menyangkut usaha-usaha untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui usaha
peningkatan mutu manajemen dan peningkatan mutu lulusan. Maksud dari hasil pembobotan ini
memperlihatkan indikasi bahwa pada prinsifnya semua indikator kinerja pada aspek manajemen tersebut
adalah penting, namun dalam mewujudkan kinerja yang optimal pada aspek tersebut hendaknya
memprioritaskan KPIs A9.6 dan A9.7.

3.2. Analisis skala prioritas KPIs aspek kurikulum (A2)


Kurikulum adalah hal yang sangat penting bagi perguruan tinggi, sebagaimana yang dikemukakan
oleh Barnet & Coate (2005) bahwa kurikulum merupakan permasalahan mendasar untuk efektifitas dan
kemajuan pendidikan tinggi. Meskipun kurikulum didefenisikan dalam makna pengalaman mengajar, isi,
tujuan program dan lain-lain, kurikulum adalah suatu hal yang paling penting dalam pendidikan tinggi,
namun (Hyun, 2006), Ornstein dan Hunkins (2009) berpendapat yang mencakup pengembangan
kurikulum yakni bagaimana kurikulum direncanakan, dilaksanakan dan dievaluasi, serta proses dan
prosedur dan orang terlibat. Mengingat pentingnya kinerja aspek kurikulum pada sebuah program studi
di perguruan tinggi swasta, maka dipandang perlu untuk mengidentifikasi indikator-indikator kinerja pada
aspek tersebut. Adapun indikator-indikator yang teridentifikasi pada aspek kurikulum berdasarkan hasil
wawancara, survey dan penyebaran kuesioner dapat diuraikan pada tabel 2 berikut ini:

Tabel 2: Hasil identifikasi indikator-indikator kinerja aspek kurikulum (A2)


No. Uraian Indikator Kode
1 Frekwensi PS melakukan penyesuaian kurikulum dalam rentang waktu 5 tahun A2.1
2 Jumlah komponen stakeholder yang hadir dalam dalam pertemuan penyesuaian A2.2
kurikulum PS.
3 Pelibatan para pengguna lulusan dan asosiasi profesi dalam perumusan kompetensi A2.3
4 Standar Kompetensi lulusan yang terstruktur dalam muatan kurikulum untuk A2.4
terlaksananya misi dan terwujudnya visi PS
5 Prosentase ketersediaan mata kuliah keahlian yang mendukung kompetensi lulusan A2.5
6 Ketersediaan SAP, Silabus, penilaian kompetensi dan rencana pembelajaran setiap A2.6

58
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

No. Uraian Indikator Kode


mata kuliah
7 Frekwensi sosialisasi perumusan kompetensi bagi mahasiswa program studi A2.7
8 Ketersediaan mekanisme proses pembelajaran untuk memonitor, mengkaji, dan A2.8
memperbaiki kehadiran dosen, kehadiran mahasiswa dan materi kuliah

Melalui pengumpulan data dengan instrumen kuesioner, maka diperoleh hasil ada 8 KPIs pada
aspek kurikulum dengan tingkat kepentingan indikator-indikator kinerja tersebut terhadap program studi),
yang dapat digambarkan pada gambar grafik 3 sebagai berikut:

Gambar 3: Grafik nilai rerata kepentingan indikator kinerja aspek kurikulum (A2)

Berdasarkan gambar 3 memperlihatkan hasil validasi bahwa nilai rerata semuanya lebih besar dari
nilai 4, sehingga dapat dinyatakan bahwa indikator-indikator kinerja pada aspek A2 tersebut semuanya
dianggap penting untuk digunakan sebagai indikator kinerja program studi di PTS pada aspek kurikulum
program studi (A2). Berdasarkan nilai rerata tersebut, maka dapat dilakukan analisis penentuan bobot
indikator kinerja, karena dapat dijadikan dasar dalam menentukan tingkat perbandingan kepentingan
antara indikator-indikator kinerja pada kurikulum program studi. Dengan mempertimbangkan
perbandingan nilai rerata tingkat kepentingan, maka dapat disusun sebuah matriks perbandingan tingkat
kepentingan dan kuesioner pairwise yang akan dianalisis melalui pendekatan metode Analytic Hierarchy
Process (AHP) dengan menggunakan aplikasi software Expert Choice Versi 9,0. Berdasarkan hasil rerata
tingkat kepentingan, maka indikator aspek A2 yang paling memiliki tingkat kepentingan terbesar adalah
indikator ketersediaan SAP, silabus, penilaian kompetensi dan rencana pembelajaran setiap mata kuliah
(A2.6) dengan nilai rerata 4,72.
Dengan merujuk pada nilai tingkat kepentingan pada aspek kurikulum yang telah ditransformasi
dalam bentuk nilai perbandingan tingkat kepentingan pada kuesioner pairwise, maka dilakukan analisis
penentuan bobot skala prioritas KPIs pada aspek kurikulum dengan menggunakan yang rangkaian
hasilnya dapat dilihat pada gambar 4 sebagai berikut.
Berdasarkan hasil pembobotan tersebut di atas, maka dapat dijelaskan bahwa indikator kinerja
A2.6 merupakan aspek yang memilki bobot terbesar terhadap pengukuran kinerja aspek kurikulum
program studi, hal ini mengandung makna bahwa jika program studi ingin meningkatkan kinerjanya
dalam hal kurikulum prodi maka hendaknya memprioritaskan indikator dalam hal ketersediaan Satuan
Acuan Pengajaran (SAP), silabus, penilaian kompetensi, dan rencana pembelajaran setiap mata kuliah.
Indikator kinerja yang lain yang perlu mendapat perhatian adalah ketersediaan mata kuliah keahlian yang
mendukung kompetensi lulusan program studi, hal ini dapat berdampak kepada peningkatan keahlian dan
keterampilan lulusan.

4. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil analisis dan pengolahan data, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Indikator-indikator kinerja pada aspek manajemen penyelenggaraan program studi pada PTS
teridentifikasi atas 9 Key Performance Indicators (KPIs) dan yang menjadi skala prioritas adalah KPIs
A9.6(tingkat upaya untuk menjamin keberlanjutan (sustainability) program studi melalui usaha
peningkatan mutu manajemen) dengan bobot 0,176 dan KPIs A9.7(tingkat upaya untuk menjamin
keberlanjutan (sustainability) program studi melalui usaha peningkatan mutu lulusan) dengan bobot
0,176.

59
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 4: Hasil pengolahan data metode AHP dengan Software Expert Choice

2. Indikator-indikator kinerja pada aspek kurikulumn penyelenggaraan program studi pada PTS
teridentifikasi atas 8 Key Performance Indicators (KPIs) dan yang menjadi skala prioritas adalah KPIs
A2.6 (ketersediaan SAP, silabus, penilaian kompetensi dan rencana pembelajaran setiap mata kuliah)

DAFTAR PUSTAKA

BAN-PT. (2008). Pedoman Penilaian Akreditasi Program Studi Sarjana


Barnett, R. & Coate, K. (2005). Engaging the curriculum in higher education. The Society for Research in
Higher Education. Maidenhead: Open University Press
Cox, R.F., Issa, R.R.A., Ahrens, D. (2003). Management's perception of key performance indicators for
construction. Journal of Construction Engineering and Management, 129(2), 142-151
Hyun, E. (2006) Teachable moments: Re-conceptualizing curricula understandings, Studies in the
Postmodern Theory of Education. New York: Peter Lang.
Kerr, S. G. (2000). Key performance indicators as a policy implementation technique. Unpublished
doctoral dissertation, University of Alberta, Canada.
Ornstein A.C. & Hunkins, F.P. (2009). Curriculum foundations, principles and issues. (5th Ed). Boston:
Allyn and Bacon
Parmenter, D. (2010). Key Performance Indicators: Developing, Implementing, and Using Winning KPIs.
Jon Wiley & Sons, Inc., Second Edition
Saaty, T. L. (1993), Decision Making for Leader: The Analytical Hierarchy Process for Decisions in
Complex World: University of Pittsburgh. Pittburgh.
Stobie, T. (2007). Coherence and consistency in international curricula: A study of the international
baccalaureate diploma and middle years programme. In M.
Wang, W. L.(2004). A Study of Constructing Performance Indicator System. Retrieved on November 6,
2009, from http://www.manage.org.cn
Wu, C. S. & Lin, T. Y.(2008). Key Performance Indicators. Journal of Education Research, 167, 130.

60
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENGENDALIAN PERSEDIAAN PRODUK AMDK DENGAN METODE JOINT


ECONOMIC LOT SIZE DI PT X

Bella Regina, Rainisa Maini Heryanto, Vivi Arisandhy


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Kristen Maranatha
Jl. Prof. drg . Surya Sumantri No. 65, Bandung 40164
Telp. (022) 2012186
E-mail: reginabellaa@gmail.com ; rainisa_heryanto@yahoo.com ; veivi25@yahoo.com

ABSTRAK
PT X adalah perusahaan yang bergerak di berbagai bidang yaitu pastry, karet, plastik, dan minuman.
Saat ini pada divisi minuman sedang menghadapi permasalahan yaitu penumpukan persediaan produk
cup 240 ml dan botol 600 ml di gudang supplier. Hal ini disebabkan karena adanya ketidaksesuaian
antara ukuran lot pemesanan distributor dengan ukuran lot produksi supplier dan mengakibatkan
timbulnya biaya persediaan yang besar. Untuk menyelesaikan masalah tersebut, penulis mengusulkan
perhitungan dengan menggunakan metode Joint Economic Lot Size. Pengolahan data pada metode ini
dimulai dari uji kenormalan data permintaan masa lalu dari periode Oktober 2011 sampai dengan
September 2012 yang dilanjutkan dengan peramalan data masa lalu tersebut. Setelah itu menghitung
biaya-biaya persediaan pada supplier dan distributor. Selanjutnya menghitung biaya persediaan saat ini
dan usulan dengan data biaya-biaya yang sudah dihitung sebelumnya. Hasil perhitungan menunjukkan
total biaya pengendalian persediaan saat ini untuk produk cup 240 ml sebesar Rp 799.110,00/bulan,
untuk metode Joint Economic Lot Size (JELS) sebesar Rp 735.433,072/bulan. Sedangkan biaya saat ini
untuk produk botol 600 ml sebesar Rp 486.057,00/bulan dan pada metode usulan sebesar Rp
432.290,864/bulan. Penerapan metode Joint Economic Lot Size untuk produk cup 240 ml dan botol 600
ml ini dapat menghemat total biaya pengendalian persediaan sebesar Rp 117.443,064/bulan atau sebesar
9,138%/bulan.

Kata Kunci: joint economic lot size ; supplier ; distributor ; pengendalian persediaan

1. PENDAHULUAN
PT X adalah sebuah perusahaan yang bergerak di berbagai bidang yaitu pastry, karet, plastik dan
minuman. Saat ini pada divisi minuman tersebut sedang mengalami permasalahan. Masalah yang
dihadapi adalah penumpukan persediaan untuk produk cup 240 ml dan botol 600 ml di gudang. Faktor
penyebab terjadinya penumpukan persediaan adalah proses produksi yang dilakukan secara massal
sehingga jumlah produk yang disimpan bertambah banyak setiap harinya. Penyebab lain adalah adanya
safety stock di gudang yang bertujuan untuk memenuhi permintaan distributor.
Setelah dilakukan pengidentifikasian masalah, masalah yang dialami supplier berasal dari
ketidaksesuaian ukuran lot pemesanan distributor dengan ukuran lot yang diinginkan perusahaan sebagai
supplier dari distributor tersebut. Ukuran lot distributor yang lebih kecil dari ukuran lot produksi supplier
membuat supplier menyimpan persediaan barang yang banyak setiap harinya. Hal ini juga belum
ditambah oleh safety stock barang yang ada di gudang. Oleh karena itu, menimbulkan biaya simpan yang
tinggi pada supplier disertai biaya lain-lain yang bersangkutan dengan persediaan.
Metode yang digunakan supplier dalam mengendalikan persediaan di gudang adalah metode Q,
sedangkan distributor menggunakan metode P. Oleh sebab itu, penelitian ini bertujuan untuk memberikan
usulan metode pengendalian persediaan pada supplier dan distributor agar keduanya dapat meminimasi
total biaya persediaan saat ini.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Pengendalian Persediaan Metode Q
Karakteristik dasar pengendalian persediaan metode Q adalah (Bahagia, 2006):
 Besarnya ukuran lot pemesanan (Q*) selalu tetap untuk setiap kali pemesanan dilakukan.
 Pemesanan dilakukan apabila jumlah inventori yang dimiliki telah mencapai suatu tingkat tertentu
(B*) yang disebut titik pemesanan ulang (reorder point).

61
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Asumsi yang digunakan pada pengendalian persediaan metode Q adalah sebagai berikut:
 Permintaan selama horizon perencanaan bersifat probabilistik dan berdistribusi normal dengan rata-
rata (R) dan standar deviasi standar (S).
 Ukuran lot pemesanan (Q*) konstan untuk setiap kali pemesanan, barang akan datang secara serentak
dengan waktu ancang-ancang (L), pesanan dilakukan pada saat inventori mencapai titik pemesanan
(B*).
 Harga produk (P) konstan, baik terhadap kuantitas produk yang dipesan maupun terhadap waktu.
 Ongkos pesan (C) konstan untuk setiap kali pemesanan dan ongkos simpan (H) sebanding dengan
harga produk dan waktu penyimpanan.
 Ongkos kekurangan persediaan (π) sebanding dengan jumlah produk yang tidak dapat dilayani, atau
sebanding dengan waktu pelayanan (tidak tergantung pada jumlah kekurangan).

Formulasi untuk pengendalian persediaan metode Q adalah sebagai berikut:


 Untuk kasus back order adalah:
Ongkos total = ongkos pengadaan + ongkos simpan + ongkos kekurangan persediaan
RC  1  πR
= + H  Q *  B - RL  + Nk (1)
Q*  2  Q*
 Untuk kasus lost sales adalah:
Ongkos total = ongkos pengadaan + ongkos simpan + ongkos kekurangan persediaan
RC  1  πR
= + H  Q* B-μL  Nk  + Nk (2)
Q*  2  Q*
Di mana:
R = jumlah permintaan tahunan (unit)
C = ongkos pesan atau ongkos pengadaan (Rp/kali pesan)
Q* = ukuran lot pemesanan (unit)
H = ongkos simpan (Rp/unit/periode)
B = titik pemesanan kembali (unit)
L = waktu ancang/lead time (periode)
π = ongkos kekurangan (Rp/unit)
Nk = jumlah kekurangan persediaan (unit)
μL = ekspektasi kebutuhan selama lead time (unit)

2.2. Pengendalian Persediaan Metode P


Karakteristik dasar pengendalian persediaan metode P adalah (Bahagia, 2006):
 Pemesanan dilakukan menurut selang interval waktu yang tetap (t).
 Ukuran lot pemesanan besarnya merupakan selisih antara persediaan maksimum yang diinginkan (E)
dengan persediaan yang ada pada saat pemesanan dilakukan.

Asumsi yang digunakan pada pengendalian persediaan metode P adalah sebagai berikut:
 Permintaan selama horizon perencanaan bersifat probalistik.
 Waktu antar pemesanan konstan (t) untuk setiap kali pemesanan, produk akan datang serentak
(uniform) dengan lead time (L).
 Harga produk (P) konstan, baik terhadap kualitas produk yang dipesan maupun terhadap waktu.
 Ongkos pesan (C) konstan untuk setiap kali pemesanan dan ongkos simpan (H) sebanding dengan
harga produk dan waktu penyimpanan.
 Ongkos kekurangan persediaan (π) sebanding dengan jumlah produk yang tidak dapat dilayani, atau
sebanding dengan waktu pelayanan (tidak tergantung pada jumlah kekurangan).

62
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Formulasi untuk pengendalian persediaan metode P adalah sebagai berikut:


 Untuk kasus back order adalah:
Ongkos total = ongkos pengadaan + ongkos simpan + ongkos kekurangan persediaan
C  Rxt π
=  H E μL    Nk (3)
t  2  t
 Untuk kasus lost sales adalah:
Ongkos total = ongkos pengadaan + ongkos simpan + ongkos kekurangan persediaan
C  Rxt  π
=  H E μL   Nk   Nk (4)
t  2  t
Dimana:
R = jumlah permintaan tahunan (unit)
C = ongkos pesan atau ongkos pengadaan (Rp/kali pesan)
t = waktu antar pemesanan (periode)
H = ongkos simpan (Rp/unit/periode)
π = ongkos kekurangan (Rp/unit)
Nk = jumlah kekurangan persediaan (unit)
μL = ekspektasi kebutuhan selama lead time (unit)
E = jumlah persediaan maksimum (unit)

2.3. Model Joint Economic Lot Size (JELS)


Model Joint Economic Lot Size (JELS) dapat dikatakan sebagai model integrasi antara vendor dan
buyer, model ini meminimasi biaya keseluruhan dari dua eselon sistem inventori yang terdiri dari supplier
tunggal dan satu atau lebih customer. Model JELS didasari oleh model EOQ deterministik, fungsi biaya
dari bagian-bagian di setiap eselon digabung berdasarkan biaya persediaan dan pemesanan. Secara
terpisah mengoptimalkan biaya setiap pelaku, meminimasi suatu fungsi total biaya, yang merupakan
biaya dari setiap bagian.
Model Joint Economic Lot Size (JELS) merupakan salah satu model penentuan ukuran lot bersama
antara pemasok dan pembeli di mana total ongkos bersama merupakan bentuk model yang dihasilkan.
Model JELS memberikan formulasi koordinasi antara kebijakan pesanan dan produksi dari pemasok dan
pembeli. Pemasok menghasilkan produk berupa komponen tunggal dimana komponen tersebut dikirim ke
pembeli yang melakukan aktivitas produksi kemudian dijual ke konsumen akhir. Dari model JELS ini
diperoleh ukuran lot pembeli sama dengan ukuran lot pemasok (Qb = Qv).

Pendekatan dan Asumsi


Model ini dikembangkan oleh Jauhari (2009) dengan permintaan probabilistik dan ukuran
pengiriman sama. Pada model setiap lot pemesanan akan dikirim dalam beberapa lot pengiriman dan
pemasok akan memproduksi barang dalam ukuran batch produksi yang merupakan kelipatan integer dari
lot pengiriman. Dikembangkan pula suatu algoritma untuk menyelesaikan model matematis yang telah
dibuat. Selain itu, pengaruh perubahan parameter terhadap perilaku model diteliti dengan analisis
sensitivitas terhadap beberapa parameter kunci, seperti ukuran lot, stok pengaman dan total biaya
persediaan.
Dalam mengembangkan model ini digunakan beberapa asumsi yaitu:
 Konstanta sistem diasumsikan deterministik, seperti biaya penyimpanan, biaya transportasi diketahui
dan tidak mengalami perubahan selama horizon perencanaan.
 Pengiriman tidak terbatas pada kapasitas truk, misalnya pengiriman tetap dapat dilakukan meskipun
kapasitas truk tidak penuh.

Algoritma
Pada model ini permintaan pada pembeli bersifat probabilistik dan variansi permintaan diketahui
oleh pemasok (supplier). Tingkat produksi pada pemasok diasumsikan tetap sebesar P, dimana tingkat
produksi lebih besar dari tingkat permintaan (P > D). Pembeli mengelola persediaannya secara periodik
dengan lead time pemesanan diasumsikan nol. Biaya penyimpanan produk pada pembeli dianggap lebih
mahal daripada biaya penyimpanan produk pada pemasok.

63
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Pada mode lini pembeli melakukan pemesanan produk sejumlah nQ ke pemasok dengan frekuensi
pengiriman sebanyak n kali (sesuai dengan keinginan pembeli) dengan lot pengiriman Q, sedangkan
untuk memenuhi pe rmintaan pembeli, pemasok memproduksi produk dengan ukuran batch produksi mQ.
Pengiriman produk dari pemasok ke pembeli dilakukan setiap periode (nQ/D) dan dapat dilakukan jika
pemasok telah memiliki persediaan minimal sejumlah Q, sehingga tidak perlu menunggu seluruh batch
selesai diproduksi.

Notasi-notasi yang digunakan pada metode Joint Economic Lot Size:


D = permintaan tahunan (unit)
σ = standar deviasi permintaan (unit)
P = kecepatan produksi tahunan (unit)
K = biaya set up produksi (Rp/kali set up)
A = biaya pemesanan pembeli (Rp/kali pesan)
F = biaya pengiriman (Rp/kali kirim)
k = faktor pengaman
ℎb = biaya penyimpanan produk pada pembeli (Rp/unit/periode)
ℎv = biaya penyimpanan produk pada pemasok (Rp/unit/periode)
π = biaya stockout (Rp/unit)
n = frekuensi pengiriman (kali kirim)
f(k) = probability density function dari distribusi normal standar
F(k) = cumulative distribution function dari distribusi normal standar
TCB = total ekspektasi biaya pembeli (Rp/tahun)
TCV = total ekspektasi biaya pemasok (Rp/tahun)
TCGab = total ekspektasi biaya gabungan (Rp/tahun)

Pencarian solusi terhadap nilai m*, Q*, dan k* yang dapat meminimumkan total biaya
persediaan gabungan dapat dilakukan dengan algoritma sebagai berikut:
Langkah 1:
Tetapkan m = 1 dengan TC(Q*m-1, k*m-1, m-1) =

Langkah 2:
Mulai dengan lot pengiriman:
 A  k
2D (  F)  
 n  m
Q (5)
 D
h b  h v (m  1)  (m  2) 
 P

Langkah 3:
Gunakan nilai Q untuk mendapatkan nilai k pada persamaan:
h Q
F(k)  1  b (6)
πD

Langkah 4:
Hitung Q*:
 A Q k 
2D (  F)  π σ ψ(k)  
 n D m 
Q (7)
 D h σ  ψ(k) 
h b  h v (m  1)  (m  2)   b k  
 P  Q  [1  F(k)] 
D
D

Langkah 5:
Tetapkan bahwa Q*m = Q dan k*m = k dan hitung TC(Q*m,k*m,m).

64
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

 D   D   Q * Q *   D  Q*
 A    F   kσ h b    k σ ψ(k) 
n Q*  Q*   2    Q*
TCGab*= 
D  D
(8)
Q*  D K D
h v (m  1)  (m  2)  
2  P  m Q*

Langkah 6:
Jika TC(Q*m,k*m,m) ≤ TC(Q*m-1,k*m-1,m-1) ulangi langkah 1 sampai 5 dengan m = m+1, dan
jika TC(Q*m,k*m,m) ≤ TC(Q*m-1,k*m-1, m-1) diperoleh nilai Q*, k* dan m* yang optimal. Q*
adalah ukuran lot pemesanan, k* adalah stock pengaman, dan m* adalah ukuran lot produksi.

3. PEMBAHASAN
Data untuk perhitungan biaya persediaan dengan menggunakan model Joint Economic Lot Size
terdiri dari data supplier yang ditunjukkan pada Tabel 1 dan data distributor yang ditunjukkan pada Tabel
2:
Tabel 1, Data Produk Cup
Keterangan Notasi Jumlah Satuan
Permintaan tahunan D 52.500 unit/bln
Kec produksi tahunan P 75.000 unit/bln
S.dev permintaan σ 2132,340 unit/bln
B. Kirim F 73.535 per kirim
B. Pesan A 3.503 per pesan
B. Simpan Supp hv 68 unit/bln
B. Simpan Dist hb 144 unit/bln
B. Setup K 1277,167 per setup
B. Backorder π 13.656 per unit

Tabel 2, Data Produk Botol

Keterangan Notasi Jumlah Satuan


Permintaan tahunan D 18.750 unit/th
Kec produksi tahunan P 21.250 unit/th
S.dev permintaan σ 932,372 unit/th
B. Kirim F 73.535 per kirim
B. Pesan A 3.503 per pesan
B. Simpan Supp hv 68 /unit/th
B. Simpan Dist hb 144 /unit/th
B. Setup K 1277,167 per setup
B. Backorder π 13.656 /unit/th

a) Perhitungan Biaya Pengendalian Persediaan Menggunakan Metode Aktual


 Pengendalian persediaan aktual pada supplier
Pengendalian persediaan pada supplier saat ini menggunakan metode Q karena supplier
memiliki safety stock di gudang setiap harinya. Lead time selama 1 hari atau 0,0033 tahun.
Tabel 3 memperlihatkan data pada supplier yang dibutuhkan untuk perhitungan pengendalian
persediaan saat ini. Dari hasil perhitungan diperoleh nilai Q*= 2.358 unit dan B*= 528 unit,
sehingga besarnya ongkos total dapat dihitung:
TC = Ongkos Pengadaan + Ongkos Simpan + Ongkos Kekurangan Persediaan
= Rp 77.993,00 + Rp 317.458,00 + Rp 12.359,00
= Rp 407.810,00

65
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

 Pengendalian persediaan aktual pada distributor


Pengendalian persediaan pada distributor saat ini menggunakan metode periodik. Interval
pemesanan produk tetap yaitu setiap 1 hari sekali (t = 0.0033 tahun) dengan lead time
pengiriman 1 hari sama dengan 0.0033 tahun dan permintaan yang bervariasi setiap harinya.
Data pada distributor dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 3, Data Supplier
Keterangan Jumlah
Kebutuhan Cup (D1) 52.500 karton
Kebutuhan Botol (D2) 18.750 karton
Standar deviasi Cup (d1) 2.132,340
Standar deviasi Botol (d2) 932,372
Biaya Pesan (C) Rp 3.503 /pesan
Biaya Simpan (H) Rp 68 /unit/bln
Lead time (L) 1 hari=0,0033 tahun
Biaya stockout cup (π) Rp 1.630/karton
Biaya stockout botol (π) Rp 9.100/karton

Tabel 4, Data Distribution Center


Keterangan Jumlah
Kebutuhan Cup (D1) 52.500 karton
Kebutuhan Botol (D2) 18.750 karton
Standar deviasi Cup (d1) 2.132,340
Standar deviasi Botol (d2) 932,372
Biaya Pesan (C) Rp 3.503 /pesan
Biaya Simpan (H) Rp 144/unit/bln
Harga beli Cup (p1) Rp 10.500 /karton
Harga beli Botol (p2) Rp 21.750 /karton
Lead time (L) 1 hari=0,0033 tahun
Biaya stockout cup (π) Rp 3.500/karton
Biaya stockout botol (π) Rp 7.250/karton

Dari hasil perhitungan, diperoleh nilai t adalah 0,0033 bulan, sehingga besarnya ongkos total
dapat dihitung:
TC = Ongkos Pengadaan + Ongkos Simpan + Ongkos Kekurangan Persediaan
= Rp 88.460,00 + Rp 250.870,00 + Rp 51.970,00
= Rp 391.300,00

b) Perhitungan Biaya Pengendalian Persediaan Menggunakan Metode JELS


Langkah-langkah perhitungan joint economic lot size adalah sebagai berikut:
Langkah 1: Menetapkan m=1 dengan TC(Q*m-1, k*m-1, m-1) =
Langkah 2: Menghitung lot pengiriman

Q = 6.814,2633

Langkah 3: Menggunakan nilai Q untuk mendapatkan nilai k pada persamaan


F(k) = 1 - =1– = 0,9993

66
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Dari tabel distribusi normal standar, diperoleh nilai k= 3,216


f(k) = = = 0,0023
Maka, = f(k) – k[1-F(k)] = 0,0023 – 3,216[1-0,9993] = 0,0002

Langkah 4: Menghitung Q*.

Q* = 6.407,2895

Langkah 5: Tetapkan bahwa Q*m = Q dan k*m = k dan hitung TC(Q*m,k*m,m).


Q*1 ≠ Q, maka kembali ke langkah 3.

Rangkuman langkah 3 sampai dengan langkah 5 dapat dilihat pada Tabel 5 berikut ini:

Tabel 5, Rangkuman Langkah 3 Sampai dengan Langkah 5 Produk Cup


m Q k Q* Q=Q*? TC (Rp)
1 6814,2633 3,216 6407,2895 tidak
1 6407,2895 3,234 6400,3247 tidak
1 6400,3247 3,234 6400,2047 tidak
1 6400,2047 3,234 6400,2026 tidak
1 6400,2026 3,234 6400,2026 ya 984.962,045
2 6055,9139 3,250 5741,4572 tidak
2 5741,4572 3,265 5736,8754 tidak
2 5736,8754 3,265 5736,8082 tidak
2 5736,8082 3,265 5736,8072 tidak
2 5736,8072 3,265 5736,8072 ya 735.433,072
3 5512,5423 3,276 5257,8718 tidak
3 5257,8718 3,290 5254,6240 tidak
3 5254,6240 3,290 5254,5824 tidak
3 5254,5824 3,290 5254,5818 tidak
3 5254,5818 3,290 5254,5818 ya 839.900,106

Diperoleh nilai Q*5 = Q = 6.400,2026 pada m = 1, maka dilanjutkan dengan menghitung TCGab*.
TCGab* =

TCGab* =

= Rp 984.962,045

Langkah 6: Jika TC(Q*m,k*m,m) ≤ TC(Q*m-1,k*m-1,m-1) ulangi langkah 1 sampai 5 dengan m =


m+1, dan jika TC(Q*m,k*m,m) ≤ TC(Q*m-1,k*m-1,m-1) diperoleh nilai Q*, k* dan m* yang
optimal.
Dari Tabel 5 di atas diperoleh nilai Q* = 5.736,8072, k* = 3,265 dan m* = 2 dengan TCGab* =
Rp 735.433,072

67
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 6, Rangkuman Total Biaya Persediaan Metode Joint Economic Lot Size
Biaya Simpan Biaya Simpan Total Biaya
Biaya Pesan
Jenis Produk Q* (karton) k* m* Supplier Distributor Gabungan
(Rp/bulan)
(Rp/bulan) (Rp/bulan) (Rp/bulan)
Cup 240 ml 5.736,8072 3,265 2 2.671,455 413.050,121 353.597,540 735.433,072
Botol 600 ml 3.446,8244 3,115 2 1.587,965 248.171,360 203.036,944 432.290,864

Tabel 7, Rangkuman Total Biaya Persediaan Metode Aktual


Supplier Distributor Supplier Distributor
Jenis biaya
Cup 240 ml Cup 240 ml Botol 600 ml Botol 600 ml
B. Pesan 77.993,000 88.460,000 46.028,000 88.460,000
B. Simpan 317.458,000 250.870,000 164.843,000 133.558,000
B. Backorder 12.359,000 51.970,000 7.031,000 46.137,000
Total 407.810,000 391.300,000 217.902,000 268.155,000

Tabel 8, Perbandingan Antar Metode


Jenis Produk Aktual JELS
Cup 240 ml 799.110,000 735.433,072
Botol 600 ml 486.057,000 432.290,864

4. KESIMPULAN
Dari hasil pengolahan data dan pembahasan, maka didapatkan kesimpulan sebagai berikut:
 Metode perusahaan pada saat ini terdapat kelemahan yaitu ukuran lot pemesanan yang kecil dari
distributor kepada supplier dimana supplier sudah mempunyai ukuran lot produksi sendiri sehingga
menimbulkan total biaya persediaan yang tinggi.
 Metode yang tepat untuk memecahkan permasalahan pada perusahaan adalah metode joint economic
lot size karena total biaya pengendalian persediaan lebih kecil dari total biaya pengendalian persediaan
saat ini.
 Penghematan total biaya persediaan yang diperoleh supplier dengan menerapkan metode JELS adalah
sebesar Rp 117.443,064 atau sebesar 9,138% per bulan.

DAFTAR PUSTAKA

Arvianto, Ary, dkk., (2010), Evaluasi Kebijakan Strategi Bisnis Menggunakan Model Joint Economic Lot
Size (JELS) Dengan Permintaan Probabilistik, Jurnal Teknik Industri Universitas Diponegoro, Vol V.
Nur Bahagia, Senator., (2006), Sistem Inventori, Bandung: Penerbit ITB.
Cachon, Terwiesch., (2006), Matching Supply with Demand, New York: McGraw-Hill International
Edition.
Chopra, S., and Meindl, P., (2001), Supply Chain Management: Strategy, Planning and Operation,
Singapore: Prentice Hall.
Jauhari, Wakhid Ahmad., (2009), Model Joint Economic Lot Size Pada Kasus Pemasok-Pembeli Dengan
Permintaan Probabilistik, Jurnal Teknik Industri Universitas Sebelas Maret, Vol 11, pp.1-14.
Smith, Spencer B., (1989), Computer-Based Production and Inventory Control, USA: Prentice-Hall
International, Inc.
Tersine, Richard J., (1994), Principles of Inventory and Material Management, USA: Prentice-Hall
International, Inc.
Yamit, Zulian., (1999), Manajemen Persediaan, Yogyakarta: Ekonisia Fakultas Ekonomi UII.

68
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

ANALISIS PENGENDALIAN PERSEDIAAN BAHAN BAKU SEPATU DI PT X

Sheila Denada Anjani, Vivi Arisandhy, Rainisa Maini Heryanto


1
Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Kristen Maranatha
Jl. Prof. drg. Surya Sumantri No. 65, Bandung 40164
Telp. (022) 2012186 ext. 1262/1263
E-mail: veivi25@yahoo.com

ABSTRAK
PT X adalah perusahaan yang memproduksi sepatu dinas khusus untuk instansi pemerintahan. Metode
pengendalian persediaan bahan baku di PT X dirasakan belum tepat. Hal tersebut dikarenakan
perusahaan seringkali masih mengalami kekurangan dan kelebihan persediaan bahan baku. Langkah
awal dalam penelitian ini adalah perhitungan CV. Apabila nilai CV ≤ 0,2 maka data bersifat stationer,
namun apabila CV > 0,2 maka data bersifat non-stationer. Berdasarkan nilai CV, diperoleh 11 produk
yang bersifat non-stationer dan 1 produk bersifat stationer. Selanjutnya dilakukan peramalan permintaan
untuk tiap produk. Langkah berikutnya adalah perhitungan biaya setup, biaya pesan, biaya simpan
produk jadi (level 0) dan biaya simpan bahan baku (level 1) serta membuat jadwal induk produksi
dengan menggunakan metode transportasi. Langkah selanjutnya adalah membuat Material Requirements
Planning dengan menggunakan teknik lotting yang digunakan perusahaan (Fixed Lot) dan teknik lotting
yang diusulkan (Wagner-Whitin). Berdasarkan kedua teknik lotting tersebut, diperoleh total biaya dan
besar penghematan biaya apabila menggunakan teknik lotting usulan. Total biaya yang diperoleh
apabila menggunakan teknik lotting perusahaan adalah Rp 719.542.327, sedangkan apabila
menggunakan teknik lotting usulan adalah Rp 616.166.238. Persentase penghematan yang diperoleh
adalah sebesar 14,37%. Oleh karena itu, untuk pengendalian persediaan pada level 0 diusulkan
menggunakan teknik lotting Wagner-Whitin dan untuk pengendalian persediaan pada level 1
menggunakan teknik lotting Fixed Lot.

Kata Kunci: fixed lot, material requirements planning, pengendalian persediaan bahan baku, wagner
whitin

1. PENDAHULUAN
PT X yang berlokasi di Bandung, Jawa Barat adalah sebuah perusahaan yang memproduksi sepatu
dinas khusus untuk instansi pemerintahan seperti kepolisian dan TNI AL/AD/AU. Saat ini, perusahaan
memesan bahan baku sesuai dengan jumlah minimum pembelian yang ditetapkan oleh pemasok. Metode
pengendalian persediaan bahan baku pada PT X dirasakan masih kurang tepat. Hal ini terlihat dari kondisi
persediaan bakunya yang seringkali masih mengalami kekurangan dan kelebihan persediaan bahan baku.
Akibat dari kurangnya persediaan bahan baku, maka seringkali terjadi keterlambatan penyelesaian
pesanan yang menyebabkan perusahaan harus mengeluarkan biaya backorder. Oleh karena itu, dalam
penelitian ini ingin diusulkan metode pengendalian persediaan bahan baku yang lebih tepat untuk
diterapkan di PT X.
Batasan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Data yang digunakan adalah data permintaan dan data persediaan akhir bahan baku pada periode
Januari 2013 sampai dengan Desember 2013.
2. Produk yang diteliti adalah sepatu pakaian dinas harian dan sepatu pakaian dinas lapangan karena
perusahaan yang diteliti termasuk ke dalam divisi sepatu dinas khusus instansi pemerintahan.
Asumsi yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Besar biaya pesan, biaya simpan, lead time dan biaya setup selama penelitian adalah konstan.
2. Pola permintaan masa yang akan datang mengikuti pola permintaan masa lalu.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Peramalan
Menurut Sofyan peramalan merupakan perkiraan yang ilmiah. Menurutnya, setiap pengambilan
keputusan yang menyangkut keadaan pada masa yang akan datang, pasti ada peramalan yang melandasi
pengambilan keputusan tersebut. (Rusdiana, 2014)

69
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Menurut Frechtling mendefinisikan peramalan sebagai proses menyusun informasi tentang


kejadian masa lampau yang berurutan untuk menduga kejadian masa depan. (Rusdiana, 2014)
2.1.1 Metode Peramalan
2.1.1.1 Metode Time Series

Atmaja mendefinisikan Time Series sebagai suatu rangkaian atau seri dari nilai-nilai suatu variabel
atau hasil observasi, yaitu nilai indeks harga saham yang dicatat dalam jangka waktu yang berurutan.
Metode time series merupakan jenis peramalan bersifat kuantitatif. (Rusdiana, 2014)
Metode peramalan ini menggunakan analisis pola hubungan antara variabel yang ingin diramalkan
(misalnya permintaan) dengan variabel waktu. Metode time series didasarkan atas penggunaan analisis
pola hubungan antara variabel yang akan diperkirakan dengan variabel waktu, yang merupakan deret
waktu atau “time series”.
Peramalan kuantitatif dapat diterapkan bila terdapat tiga kondisi berikut:
 Tersedia informasi dari masa lalu.
 Informasi tersebut berbentuk data numerik.
 Asumsikan bahwa pola masa lalu akan terus berlanjut di masa mendatang.

Peramalan tidak ada yang sempurna karena pada dasarnya metode yang digunakan harus sesuai
dengan pola data masa lalu agar reliabel dengan peramalan yang diprediksikan. Pemilihan metode
peramalan hanya berdasarkan grafik yang terlihat tidak menjamin keakuratan hasil peramalan. Skala
grafik yang dipergunakan untuk plotting data akan mempengaruhi gambar grafik yang terlihat.
Agar metode yang dipilih akurat, maka digunakan rumus CV (Coefficient of Variation) untuk
membuktikannya. Berikut adalah rumus CV (Coefficient of Variation):
CV = (1)
Dimana: adalah standar deviasi dan adalah rata-rata data
Apabila hasil CV ≤ 0,2 maka data tersebut bersifat stasioner, namun apabila hasil CV > 0,2 maka data
tersebut bersifat non stasioner.
Berikut adalah metode peramalan yang termasuk ke dalam metode Time Series:
 Last Period Demand (LPD)
 Arithmetic Average
 Moving Average, yang terdiri dari Single Moving Average (SMA), Weighted Moving Average
(WMA) dan Double Moving Average (DMA)
 Exponential Smoothing, yang terdiri dari Single Exponential Smoothing (SES), Double Exponential
Smoothing (DES)-Metode Brown, Double Exponential Smoothing (DES)-Metode Holt, dan Triple
Exponential Smoothing (TES)-Winter
 Regression Analysis, yang terdiri dari Pola Konstan, Pola Linier, Pola Siklis, dan Pola Linier Siklis

Baik atau tidaknya suatu peramalan dinilai dari keakuratan dan hal ini bisa dilihat dari nilai
kesalahan peramalan. Berikut adalah ukuran-ukuran kesalahan peramalan:
 MAD (Mean Absolute Deviation)
 MSE (Mean Squared Error)
 MAPE (Mean Absolute Percentage of Error)
Persentase Kesalahan (PE) = (2)

MAPE = (3)
 SEE (Standard Error of Estimate)
 ME (Mean Error)

2.1.1.2 Metode Qualitative/Judgemental


Metode ini digunakan apabila perusahaan memiliki kondisi sebagai berikut:
 Tidak ada data historis.
 Metode statistik tidak layak.
 Data terdahulu tidak mencerminkan kondisi yang akan datang.

Metode kualitatif inidigunakan dengan cara menganalisis atau dengan cara memilih salah satu
penelitian pasar yang sudah ada atau dengan cara pendekatan sistematik

70
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Metode yang termasuk ke dalam metode Qualitative/Judgemental adalah Metode Delphi, Metode
Nominal Group, Metode Survey dan Historical Analogy and Life Cycle Analysis.
2.1.1.3 Metode Causal/Explanatory
Pada metode Causal/Explanatory ada beberapa macam faktor ekonomi yang digunakan yaitu
antara lain pendapatan, pembangunan perumahan, persediaan, biaya hidup
Jenis-jenis metode peramalan Causal adalah Analisis Regresi, Metode Peramalan Econometric dan
Metode Peramalan Simulasi.

2.2 Pengendalian Persediaan


2.2.1 Konsep Persediaan
Menurut Freddy, persediaan adalah bahan atau barang yang disimpan untuk memenuhi tujuan
tertentu, misalnya untuk digunakan dalam proses produksi atau perakitan, untuk dijual kembali, atau
untuk suku cadang dari peralatan atau mesin. Persediaan dapat berupa bahan mentah, bahan pembantu,
bahan dalam proses, barang jadi, atau pun suku cadang. Dapat dikatakan persediaan hanyalah suatu
sumber dana mengganggur karena sebelum persediaan digunakan berarti dana terikat di dalamnya tidak
dapat digunakan untuk keperluan lain (Rusdiana, 2014)
Persediaan adalah suatu teknik untuk manajemen material yang berkaitan dengan persediaan.
Manajemen material dalam persediaan dilakukan dengan beberapa input yang digunakan, yaitu
permintaan yang terjadi (demand), biaya-biaya yang terkait dengan penyimpanan dan biaya apabila
terjadi kekurangan persediaan

2.2.2 Biaya Persediaan


Biaya persediaan dapat dibedakan atas (Ristono, 2009):
 Biaya Pembelian (Purchase Cost)
Biaya pembelian adalah harga per unit apabila item di beli dari pihak luar, atau biaya produksi
per unit apabila di produksi dalam perusahaan atau dapat dikatakan pula bahwa biaya pembelian
adalah semua biaya yang digunakan untuk membeli bahan baku.
 Biaya Persiapan (Set Up Cost)
Biaya persiapan terjadi apabila bahan-bahan tidak dibeli, tetapi diproduksi sendiri dalam
pabrik perusahaan, perusahaan menghadapi biaya persiapan untuk memproduksi komponen tertentu.
Biaya-biaya ini terdiri dari biaya mesin-mesin menganggur, biaya persiapan tenaga kerja langsung,
biaya penjadwalan, biaya ekspedisi dan sebagainya.
 Biaya Penyimpanan (Holding Costs/Carrying Costs/Storage Costs)
Biaya penyimpanan adalah biaya yang dikeluarkan atas investasi dalam persediaan dan
pemeliharaan maupun investasi sarana fisik untuk menyimpan persediaan, atau dapat pula dikatakan
bahwa biaya simpan adalah semua biaya yang timbul akibat penyimpanan barang maupun bahan atau
storage cost adalah biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan penyimpanan barang di gudang.
Biaya-biaya yang termasuk sebagai biaya penyimpanan adalah biaya fasilitas-fasilitas penyimpanan
(termasuk penerangan, pendingin ruangan dan sebagainya), biaya modal (opportunity cost of capital),
biaya keusangan, biaya penghitungan fisik, biaya asuransi persediaan, biaya pajak persediaan, biaya
pencurian, kerusakan atau perampokan, biaya penanganan persediaan serta biaya pemeliharaan
barang.
 Biaya Kekurangan Persediaan (Stockout Cost)
Biaya ini dapat dikatakan sebagai biaya yang ditimbulkan sebagai akibat terjadinya persediaan
yang lebih kecil dari jumlah yang diperlukan atau biaya yang timbul apabila persediaan di gudang
tidak dapat mencukupi permintaan bahan. Biaya yang timbul dari biaya kekurangan persediaan ini
adalah kehilangan pendapatan, selisih harga komponen dan terganggunya operasi.

2.3 Jadwal Induk Produksi


2.3.1 Konsep Jadwal Induk Produksi
Pada dasarnya jadwal produksi induk (master production schedule = MPS) merupakan suatu
pernyataan tentang produk akhir (termasuk parts pengganti dan suku cadang) dari suatu perusahaan
industri manufaktur yang merencanakan memproduksi output berkaitan dengan kuantitas dan periode
waktu. (Gaspersz, 2001)

71
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Aktivitas penjadwalan produksi induk (master production scheduling = MPS atau master
scheduling) pada dasarnya berkaitan dengan bagaimana menyusun dan memperbaharui jadwal produksi
induk (master production schedule), memproses transaksi dari MPS, memelihara catatan-catatan MPS,
mengevaluasi efektivitas dari MPS dan memberikan laporan evaluasi dalam periode waktu yang teratur
untuk keperluan umpan-balik dan tinjauan ulang. (Gaspersz, 2001)

2.3.2 Input Utama Jadwal Induk Produksi


Sebagai suatu aktivitas proses, penjadwalan produksi induk (MPS) membutuhkan lima input
utama. Berikut ini adalah lima input utama dalam penjadwalan induk produksi (Gaspersz, 2001):
1. Data Permintaan Total, berkaitan dengan ramalan penjualan (sales forecast) dan pesanan-pesanan
(orders).
2. Status Inventori, berkaitan dengan informasi tentang on-hand inventory, stok yang dialokasikan
untuk penggunaan tertentu (allocated stock), pesanan-pesanan produksi dan pembelian yang
dikeluarkan (released production and purchase orders), dan firm planned orders. MPS harus
mengetahui secara akurat berapa banyak inventori yang tersedia dan menentukan berapa banyak yang
harus dipesan.
3. Rencana Produksi, memberikan sekumpulan batasan kepada MPS. MPS harus menjumlahkannya
untuk menentukan tingkat produksi, inventori, dan sumber-sumber daya lain dalam rencana produksi
itu.
4. Data Perencanaan, berkaitan dengan aturan-aturan tentang lot-sizing yang harus digunakan,
shrinkage factor, stok pengaman (safety stock), dan waktu tunggu (lead time) dari masing-masing
item yang biasanya tersedia dalam file induk dari item (Item Master file).
5. Informasi dari RCCP, berupa kebutuhan kapasitas untuk mengimplementasikan MPS menjadi salah
satu input bagi MPS.

2.4 Material Requirement Planning (MRP)


2.4.1 Definisi Material Requirement Planning (MRP)
Material Requirement Planning adalah suatu sistem perencanaan dan penjadwalan kebutuhan
material untuk produksi yang memerlukan beberapa tahapan proses atau dengan kata lain adalah suatu
rencana produksi untuk sejumlah produk jadi yang diterjemahkan ke bahan mentah (komponen) yang
dibutuhkan dengan menggunakan waktu tenggang, sehingga dapat ditentukan kapan dan berapa banyak
yang dipesan untuk masing-masing komponen suatu produk yang akan dibuat. (Rangkuti, 2002)
Moto dari MRP adalah untuk menentukan apa, kapan dan berapa jumlah komponen dan material
yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhkan dari suatu oerencanaan produksi. Berdasarkan MPS yang
diturunkan dari rencana produksi, suatu sistem MRP mengidentifikasi item apa yang harus dipesan,
berapa banyak kuantitias item yang harus dipesan dan kapan waktu untuk memesan item tersebut.

2.4.2 Tujuan Material Requirement Planning (MRP)


Tujuan yang ingin dicapai dari MRP adalah (Tersine, 1994):
1. Merealisasikan pesanan produk dan pembelian dengan mengatur aliran kebutuhan bahan baku dan
proses penyediaannya agar jadwal produksi pembuatan produk jadi dapat dipenuhi.
2. Menjamin tersedianya material, komponen dan produk untuk memenuhi rencana produksi dan
rencana penyerahan produk pada konsumen.
3. Memelihara tingkat permintaan item-item dependent pada tingkat minimum.

Tujuan dari MRP adalah merancang suatu sistem yang mampu menghasilkan informasi untuk
melakukan aksi yang tepat (pembuatan pesanan, pesan ulang, penjadwalan ulang). Aksi ini merupakan
sekaligus pegangan untuk melakukan pembelian dan produksi. Suatu MRP diharapkan dapat:
1. Menentukan kebutuhan material/bahan baku pada saat yang tepat.
2. Menentukan kebutuhan minimal setiap item.
3. Menentukan pelaksanaan rencana pemesanan, memberikan indikasi kapan pemesanan/pembatasan
pesanan harus dilakukan.
4. Menentukan penjadwalan/pembatalan atas suatu jadwal yang sudah direncanakan

2.4.3 Tahapan dalam Material Requirement Planning (MRP)


Ada 4 tahap dalam proses perencanaan kebutuhan material yaitu:

72
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

 Netting (Perhitungan Kebutuhan Bersih): proses perhitungan kebutuhan bersih yang besarnya
merupakan selisih antara kebutuhan kotor dengan keadaan persediaan.
 Lotting (Penentuan Ukuran Pemesanan): menentukan besarnya pesanan setiap individu berdasarkan
pada hasil perhitungan netting.
 Offsetting (Penetapan Besarnya Waktu Ancang-Ancang): bertujuan untuk menentukan saat yang
tepat untuk melaksanakan rencana pemesanan dalam memenuhi kebutuhan bersih yang diinginkan
lead time.
 Exploding (Perhitungan Selanjutnya Untuk Level Di bawahnya): proses perhitungan kebutuhan kotor
untuk tingkat level di bawahnya, berdasarkan pada rencana pemesanan.

2.4.4 Input dan Output Material Requirement Planning (MRP)


Sebagai suatu sistem perencanaan kebutuhan material (MRP) membutuhkan lima input utama
sebagai sumber informasi. Kelima input utama tersebut adalah Master Production Planning (MPS), Bill
Of Material (BOM), Item Master, pesanan-pesanan (Orders) dan kebutuhan-kebutuhan (Demand).
(Gasperz, 2001)

2.4.5 Teknik Lot -Sizing dalam Material Requirement Planning (MRP)


Teknik Lot Sizing dalam dalam Material Requirement Planning (MRP) adalah sebagai berikut:
 Lot For Lot (LFL)
 Economic Order Quantity (EOQ)
 Period Order Quantity (POQ)
 Fixed Order Quantity (FOQ)
Teknik ini digunakan untuk memesan dengan jumlah tertentu yang tetap setiap ada kebutuhan
bersih pada periode yang berubah-ubah.
 Fixed Periode Requirements (FPR)
 Least Unit Cost (LUC)
 Least Total Cost (LTC)
 Silver Meal Heuristic Procedure (SM)
 Part-Periode Balancing(PPB)
 Wagner-Whitin Algorithm (WW)
Teknik ini merupakan model program dinamis untuk mencari jadwal produksi optimal dengan
meminimasi ongkos setup, simpan dan kekurangan.
Zce = C + H P untuk 1≤ c ≤ e ≤ N,
Dimana: C = ordering cost per order
H = holding cost fraction per period
P = unit purchase cost
Qce =
Rk = demand rate in period k

3. METODOLOGI PENELITIAN
Langkah awal dalam penelitian ini adalah, melakukan perhitungan CV untuk mengetahui data
masing-masing produk bersifat data stationer atau data non-stationer. Apabila CV ≤ 0,2 maka data
bersifat stationer namun apabila CV > 0,2 maka data tersebut bersifat non-stationer. Data permintaan
yang digunakan adalah data permintaan 12 produk.
Langkah berikutnya adalah melakukan peramalan berdasarkan hasil perhitungan CV. Berdasarkan
12 produk yang diteliti, diperoleh 11 produk yang bersifat non-stationer dan 1 produk yang bersifat
stationer. Produk yang bersifat non-stationer akan diramalkan menggunakan metode peramalan Pola
Siklis dan Pola Linier Siklis yang dihitung secara manual serta Moving Average with Trend, Single
exponential Smoothing with Trend, Double Exponential Smoothing with Trend dan Linear Regression
with Time dengan menggunakan program WinQSB. Sedangkan untuk produk yang bersifat stationer akan
diramalkan menggunakan metode peramalan Pola Siklis dan Pola Linier Siklis yang dihitung secara
manual serta Simple Average, Moving Average, Weighted Moving Average, Single Exponential
Smoothing, Double Exponential Smoothing dan Linear Regression with Time dengan menggunakan
program WinQSB.

73
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Selanjutnya dilakukan perhitungan biaya setup, biaya pesan, biaya simpan yang akan dijadikan
sebagai input pada perhitungan jadwal induk produksi dan Material Requirement Planning.
Setelah melakukan peramalan dan perhitungan biaya-biaya, maka kedua hasil tersebut dijadikan
input ke perhitungan jadwal induk produksi menggunakan metode transportasi. Perhitungan MRP.
Setelah menghitung jadwal induk produksi maka hasilnya akan dijadikan input ke perhitungan MRP.
Langkah selanjutnya adalah melakukan perhitungan pengendalian persediaan yang digunakan
perusahaan. Metode yang digunakan perusahaan adalah melakukan pemesanan sesuai dengan minimum
jumlah pemesanan yang ditetapkan pemasok. Oleh karena itu, dilakukan perhitungan Material
Requirement Planning (MRP) dengan menggunakan teknik lotting Fixed Lot.
Setelah dilakukan perhitungan pengendalian persediaan dengan teknik lotting perusahaan, maka
dilakukan perhitungan Material Requirement Planning (MRP) usulan dengan menggunakan teknik lotting
Wagner-Whitin. Dan selanjutnya dilakukan perbandingan total biaya untuk kedua teknik lotting tersebut,
sehingga dapat dihitung besar penghematan yang dapat diperoleh perusahaan.

4. Hasil
4.1 Peramalan Permintaan
Langkah pertama yang dilakukan adalah meramalkan permintaan 12 produk. Untuk menentukan
metode peramalan yang digunakan, dilakukan perhitungan Coefficient of Variation (CV). Apabila hasil
CV ≤ 0,2 maka data tersebut bersifat stationer namun apabila CV > 0,2 maka data tersebut bersifat non-
stationer. Berdasarkan data permintaan 12 produk tahun 2013, diperoleh hasil bahwa ada 11 produk yang
bersifat non-stationer yaitu PDH POLRI, CLEANER, POLWAN T1, PDH SWG, S.POLAIR, PDL TNI,
PROVOST TNI, KOWAD, PDL T-REX, S.BOOT DAN PDL SWG karena menghasilkan nilai CV > 0,2.
Sedangkan untuk produk PDU P bersifat stationer karena menghasilkan nilai CV ≤ 0,2.
Produk yang bersifat non-stationer kemudian diramalkan menggunakan metode Time Series yaitu
Moving Average with Trend, Single exponential Smoothing with Trend, Double Exponential Smoothing
with Trend dan Linear Regression with Time dengan menggunakan program WinQSB serta Pola Siklis
dan Pola Linier Siklis yang dihitung secara manual sedangkan untuk data yang bersifat stationer
kemudian diramalkan menggunakan Simple Average, Moving Average, Weighted Moving Average, Single
Exponential Smoothing, Double Exponential Smoothing dan Linear Regression with Time dengan
menggunakan program WinQSB serta menggunakan Pola Siklis dan Pola Linier Siklis yang dihitung
secara manual.
Setelah dilakukan peramalan dengan menggunakan metode-metode tersebut, dihitung nilai error-
nya dengan menggunakan MAPE. Selanjutnya metode peramalan yang dipilih adalah metode peramalan
yang mempunyai nilai MAPE terkecil. Metode peramalan terpilih untuk tiap produk adalah Pola Siklis
(10 produk) dan Pola Linier Siklis (2 produk). Hasil peramalan permintaannya untuk 12 bulan
diperlihatkan pada Tabel 1.
Tabel 1. Peramalan Permintaan untuk 12 bulan
Peramalan Permintaan (pasang)
Produk
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
PDH POLRI 2546 1699 2496 1826 2305 2061 2046 2319 1815 2503 1696 2544
CLEANER 1801 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855
PDU P 1022 908 1031 905 1016 926 982 960 941 994 906 1015
POLWAN T1 713 948 733 907 791 838 864 768 925 721 952 716
PDH SWG 495 628 555 562 622 500 672 467 686 474 659 518
S. POLAIR 79 91 74 95 73 94 75 90 81 83 88 77
PDL TNI 1298 1573 1500 1277 1688 1041 1774 936 1712 985 1506 1153
PROVOST TNI 1292 1105 1143 1258 1001 1375 920 1414 928 1359 1024 1231
KOWAD 714 836 731 809 765 771 804 735 833 715 842 718
PDL T-REX 550 699 564 671 602 627 649 582 687 554 703 553
S. BOOT 109 82 109 85 103 93 95 101 87 108 82 110
PDL SWG 66 77 61 80 60 80 62 76 67 70 74 64

4.2 Perhitungan Biaya


Setelah melakukan peramalan, langkah selanjutnya yang dilakukan adalah menghitung biaya-
biaya. Biaya yang harus dikeluarkan terdiri dari biaya setup, biaya pesan dan biaya simpan. Biaya setup
adalah biaya yang dikeluarkan untuk mempersiapkan mesin-mesin agar pada saat waktu kerja dimulai
operator dapat langsung bekerja. Biaya-biaya yang terkait dalam biaya setup adalah biaya listrik mesin,
biaya listrik lampu dan biaya gaji operator. Total biaya setup adalah sebesar Rp 2.984.589,3 per bulan.

74
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Biaya pesan adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengadakan pembelian bahan baku. Biaya
pesan dibagi menjadi dua jenis, yaitu biaya pesan tetap (fixed order cost) dan biaya pesan variabel
(variable order cost). Biaya yang termasuk ke dalam biaya pesan tetap adalah biaya telepon, biaya
manajer pembelian yang melakukan pemesanan bahan baku, dan biaya pembayaran untuk pembelian
bahan baku, sedangkan biaya yang termasuk ke dalam biaya pesan variabel adalah biaya Staf Gudang 1
yang melakukan pemeriksaan, pencatatan surat jalan dan penandatangan setiap kali menerima bahan baku
yang datang, biaya Staf Gudang 2 yang bertugas menempatkan bahan baku yang datang ke dalam gudang.
Total biaya pesan tetap adalah Rp 12.440,47, sedangkan total biaya pesan variabel adalah Rp 6.968,25.
Jadi total biaya pesan adalah Rp 19.408,72.
Dalam perhitungan biaya simpan, terlebih dahulu dihitung total nilai barang yang disimpan di
gudang dengan menggunakan proporsi jumlah rata-rata persediaan tiap bahan baku dan produk jadi tiap
bulannya. Dari 12 produk yang diteliti terdapat 29 bahan baku yang terdapat di gudang. Nilai barang yang
disimpan untuk produk jadi (level 0) adalah Rp. 29.367.012,31/bulan, sedangkan nilai barang yang
disimpan untuk tiap bahan baku (level 1) adalah Rp. 9.572.334,87/bulan
Biaya-biaya yang terkait dalam biaya simpan adalah biaya modal, biaya depresiasi gudang, biaya
asuransi, biaya pajak bumi dan bangunan, biaya Staf Gudang 3 dan biaya listrik. Total persentase biaya
simpan produk jadi (Level 0) adalah sebesar 7,93% dari Harga Pokok Produksi tiap produk jadi,
sedangkan total persentase biaya simpan bahan baku (Level 1) adalah sebesar 21,04% dari harga beli tiap
bahan baku.

4.3 Analisis Jadwal Induk Produksi


Setelah melakukan peramalan dan perhitungan biaya-biaya, maka selanjutnya dihitung Jadwal
Induk Produksi (JIP) dengan menggunakan metode transportasi. Perhitungan JIP dilakukan untuk
mengetahui apakah kapasitas produksi perusahaan dapat memenuhi permintaan atau tidak. Apabila
kapasitas produksi reguler perusahaan tidak dapat memenuhi permintaan, maka melakukan lembur
dengan lama waktu maksimal 4 jam/hari. Kapasitas produksi reguler yang dimiliki perusahaan adalah
sebesar 10.000 pasang per bulan. Biaya regular time dan over time yang harus dikeluarkan terdiri dari
biaya operator dan biaya listrik. Namun untuk biaya listrik over time tidak dihitung biaya setup karena
setup hanya dilakukan pada saat akan memproduksi di regular time. Biaya regular time adalah Rp
sebesar 41.865,07/unit, sedangkan biaya over time adalah sebesar Rp 51.966,61/unit.
Setelah menghitung jadwal induk produksi menggunakan metode transportasi, diperoleh jumlah
rencana produksi regular time dan over time. Jumlah rencana produksi regular time dan over time
tersebut kemudian dihitung ongkos produksinya agar mengetahui berapa ongkos produksi yang
dikeluarkan oleh perusahaan. Rencana produksi dapat dilihat pada Tabel 2 dan hasil jadwal induk
produksi untuk 12 produk dapat dilihat pada Tabel 3.
Tabel 2. Rencana Produksi
Kapasitas Sisa Kapasitas Rencana Produksi Persediaan Produksi
Periode Demand
Reguler Reguler RT OT Akhir Total
1 10.685 10.000 0 10.000 685 9 10.685
2 10.044 10.000 0 10.000 44 9 10.044
3 10.900 10.000 0 10.000 900 9 10.900
4 9.819 10.000 181 9.819 0 9 9.819
5 10.930 10.000 0 10.000 930 9 10.930
6 9.803 10.000 197 9.803 0 9 9.803
7 10.746 10.000 0 10.000 746 9 10.746
8 9.984 10.000 16 9.984 0 9 9.984
9 10.400 10.000 0 10.000 400 9 10.400
10 10.277 10.000 0 10.000 277 9 10.277
11 10.003 10.000 0 10.000 3 9 10.003
12 10.554 10.000 0 10.000 554 9 10.554
394 119.606 4.539 108
Satuan: pasang

Tabel 3. Jadwal Induk Produksi


Jadwal Induk Produksi (pasang)
Item
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
12 Produk Jadi 10685 10044 10900 9819 10930 9803 10746 9984 10400 10277 10003 10554

75
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Pada periode 4, 6 dan 8, perusahaan melakukan produksi regular time sebesar 9.819 pasang, tidak
memerlukan over time, dan masih menyisakan kapasitas reguler. Sedangkan pada 9 periode lainnya
perusahaan melakukan produksi regular time sebesar 10.000 pasang dan kemudian melakukan produksi
over time.
Berdasarkan rencana produksi pada Tabel 2, maka dapat dihitung biaya produksinya. Biaya
produksi regular time adalah sebesar Rp 5.007.313.562,42 untuk produksi sebanyak 119.606 pasang,
sedangkan biaya produksi over time adalah sebesar Rp 235.876.442,46 untuk produksi sebanyak 4.539
pasang. Jumlah persediaan akhir untuk 12 bulan adalah 108 pasang, sehingga total biaya simpan adalah
sebesar Rp 2.062.593,00. Oleh karena itu, total ongkos produksi keseluruhan adalah sebesar Rp
5.245.252.597,88.

4.4. Analisis Teknik Lotting Perusahaan


Hasil Jadwal Induk Produksi (JIP) yang diperoleh, kemudian dijadikan input di perhitungan
Material Requirement Planning. Selain JIP, dibutuhkan juga bill of material sepatu agar perusahaan
mengetahui berapa banyak bahan baku yang dibutuhkan untuk memproses satu pasang sepatu.
Teknik lotting yang digunakan perusahaan untuk produk jadi (level 0) dan bahan baku (level 1)
adalah fixed lot. Contoh perhitungan besarnya produksi untuk produk jadi sepatu CLEANER dapat dilihat
pada Table 4.

Tabel 4. Perencanaan Produksi Sepatu CLEANER


Biaya Simpan Rp. 13.481,00 Biaya Setup Rp. 2.984.589,30
M RP : Sepatu CLEANER Ukuran Lot : Fixed Lot = 100 Lead Time = 1 minggu Safety Stock = 0
Periode 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Kebutuhan Kotor 1801 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855
Jadwal Penerimaan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Persediaan Awal 2 1 3 0 56 52 55 52 16 78 67 96
Kebutuhan Bersih 1799 1397 1900 1344 1848 1345 1748 1484 1622 1633 1404 1759
Ukuran Lot 1800 1400 1900 1400 1900 1400 1800 1500 1700 1700 1500 1800
Persediaan Akhir 1 3 0 56 52 55 52 16 78 67 96 41
Rencana Pesan/Produksi 1800 1400 1900 1400 1900 1400 1800 1500 1700 1700 1500 1800

Setelah menghitung seluruh 12 produk yang diteliti, didapat hasil rencana produksi untuk masing-
masing produk jadi tersebut, maka perhitungan selanjutnya yang dilakukan adalah menghitung berapa
jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk memenuhi rencana produksi tersebut. Perusahaan
menggunakan teknik Fixed Lot dalam merencanakan kebutuhannya. Contoh perhitungan MRP untuk
bahan baku Kulit Sapi Motif Polos dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5. Perhitungan MRP Perusahaan Kulit Sapi Motif Polos


Biaya Simpan Rp. 6.522,40 Biaya Setup Rp. 19.408,72
M RP : Kulit Sapi M .Polos Ukuran Lot : Fixed Lot = 100 Lead Time = 1 minggu Safety Stock = 0
Periode 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Kebutuhan Kotor 28.990 23.020 27.260 23.970 26.250 26.380 24.240 26.990 24.120 27.420 23.720 27.260
Jadwal Penerimaan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Persediaan Awal 22 32 12 52 82 32 52 12 22 2 82 62
Kebutuhan Bersih 28.968 22.988 27.248 23.918 26.168 26.348 24.188 26.978 24.098 27.418 23.638 27.198
Ukuran Lot 29.000 23.000 27.300 24.000 26.200 26.400 24.200 27.000 24.100 27.500 23.700 27.200
Persediaan Akhir 32 12 52 82 32 52 12 22 2 82 62 2
Rencana Pesan/Produksi 29.000 23.000 27.300 24.000 26.200 26.400 24.200 27.000 24.100 27.500 23.700 27.200

Planned Order Release produk jadi (level 0) untuk teknik lotting perusahaan dapat dilihat pada
Tabel 6 dan Planned Order Release bahan baku (level 1) untuk teknik lotting perusahaan dapat dilihat
pada Tabel 7. Teknik lotting yang digunakan perusahaan adalah teknik lotting Fixed Lot. Kelebihan dari
teknik lotting Fixed Lot adalah kemudahan dalam perhitungannya dan kemudahan dalam pengecekan
pada saat akan melakukan pemesanan bahan baku. Kekurangan dari teknik lotting Fixed Lot adalah
tingginya biaya simpan karena kemungkinan besar perusahaan memiliki persediaan akhir setiap kali
memesan.

Setelah menghitung kebutuhan bahan baku dengan diperoleh total biaya setup dan total biaya
simpan untuk produk jadi (level 0) dengan menggunakan teknik lotting Fixed Lot masing-masing
memperoleh sebesar Rp 411.873.323 per tahun dan Rp 118.861.977 per tahun. Total biaya produk jadi

76
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

(level 0) yang diperoleh menggunakan teknik lotting Fixed Lot adalah sebesar Rp 530.735.300 per tahun.
Total biaya pesan dan total biaya simpan untuk bahan baku (level 1) dengan menggunakan teknik lotting
Fixed Lot masing-masing memperoleh sebesar Rp 2.561.796 per tahun dan Rp 169.297.502 per tahun.
Total biaya bahan baku (level 1) yang diperoleh menggunakan teknik lotting Fixed Lot adalah sebesar Rp
188.807.027 per tahun. Dengan demikian, total biaya keseluruhan yang diperoleh sebesar Rp
719.542.327.

Tabel 6. Planned Order Release Produk Jadi Teknik Lotting Perusahaan (Level 0)
Nama Produk Periode (Bulan) Frekuensi
No
Jadi 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Produksi
1 PDH POLRI 2.600 1.700 2.500 1.800 2.300 2.100 2.000 2.300 1.900 2.500 1.700 2.500 12
2 CLEANER 1800 1400 1900 1400 1900 1400 1800 1500 1700 1700 1500 1800 12
3 PDU P 1100 900 1000 900 1000 1000 900 1000 900 1000 900 1100 12
4 POLWAN T1 800 900 700 900 800 900 800 800 900 800 900 700 12
5 PDH SWG 500 700 500 600 600 500 700 500 600 500 700 500 12
6 S. POLAIR 100 100 100 100 100 100 0 100 100 100 200 0 10
7 PDL TNI 1300 1600 1500 1300 1700 1000 1800 900 1700 1000 1500 1200 12
8 PROVOST TNI 1300 1100 1200 1200 1000 1400 900 1500 900 1300 1100 1200 12
9 KOWAD 800 800 700 800 800 800 800 700 800 800 800 700 12
10 PDL T-REX 600 700 600 600 600 700 600 600 700 500 700 600 12
11 S. BOOT 200 0 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 11
12 PDL SWG 100 100 100 0 100 100 0 100 100 0 100 100 9

Tabel 7. Planned Order Release Bahan Baku Teknik Lotting Perusahaan (Level 1)
Periode (Bulan) Frekuensi
No Nama Bahan Baku
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pemesanan
1 Kulit Sapi M otif Polos 28.100 23.200 27.700 26.200 24.200 25.300 24.800 27.100 23.600 27.700 23.100 27.600
2 Kulit Sapi M otif Jeruk 8.900 11.300 9.700 9.500 10.800 8.100 11.500 7.400 11.200 7.700 9.900 8.200
12
3 Kulit Lidah 5.600 6.000 5.700 5.500 5.800 5.400 5.800 5.100 5.900 5.000 5.600 5.100
4 Kulit Tatakan Sintetis 7100 6100 6900 6100 6700 6300 6400 6600 6000 6800 5800 6800
5 Tatakan Busa 1000 1000 1100 900 1100 900 1000 1000 1000 1000 900 1000
6 Kain Lapis Busa 1.300 1.300 1.200 1.200 1.200 1.300 1.200 1.300 1.100 1.300 1.100 1.300
7 Leather Board 900 800 800 700 900 700 900 700 800 800 800 800
8 M ata Ring 156.100 153.000 154.300 146.900 153.200 149.500 149.600 148.100 147.500 147.600 141.800 149.300
9 Kain Grey 1.100 1.000 1.100 1.000 1.100 1.000 1.000 1.100 1.000 1.000 1.000 1.100
10 Paku Open 400 300 300 300 300 300 300 300 300 400 300 300
11 Penguat Tengah Baja Lenting 10.800 10.100 10.900 9.800 10.900 9.900 10.600 10.200 10.200 10.500 9.700 10.600
12
12 Bahan Pengeras Depan/Belakang 500 300 500 300 500 300 400 400 400 400 400 400
13 Spon Latex 5.100 5.000 5.000 5.000 5.100 5.000 5.000 5.000 5.100 5.000 5.000 5.000
14 Paku Hak 9.600 9.600 8.400 9.600 9.600 9.600 9.600 8.400 9.600 9.600 9.600 8.400
15 Elastik 500 700 500 600 600 500 700 500 600 500 700 500
16 Besi Toecap 900 900 800 800 800 900 700 1.000 700 1.000 600 800
17 Prepet Knop 1.400 1.500 1.300 1.400 1.400 1.500 1.400 1.300 1.500 1.300 1.500 1.300
18 Kanvas 200 200 200 200 200 200 200 100 300 100 200 200
19 Sol Karet 3300 2900 3200 2700 3200 2900 3000 3100 2900 3200 2600 3200
20 Sol TPR 1800 1700 1800 1700 1800 1700 1800 1700 1700 1700 1800 1700 12
21 Sol Kulit 800 900 700 900 800 900 800 800 900 700 1000 700
22 Benang Jahit 500 500 500 400 500 400 500 400 500 400 500 400 12
23 Lem 300 200 200 300 200 200 200 300 200 200 200 200 12
24 Isian Hak Bahan Kayu 5.200 4.400 5.100 4.400 4.900 4.500 4.800 4.600 4.500 4.800 4.300 4.900 12
25 Tali Sepatu 6900 6300 6800 6200 6600 6400 6300 6600 6100 6600 5900 6600 12
26 Kompon Karet 7500 6500 7600 6300 7500 6300 7200 6600 6700 6900 6300 7100 12
27 Cat Finishing 10.800 10.100 10.900 9.800 10.900 9.900 10.600 10.200 10.200 10.500 9.700 10.600 12
28 Gesper 800 900 700 900 800 900 800 800 900 800 900 700 12
29 Resleting 1.300 1.600 1.300 1.400 1.400 1.500 1.400 1.300 1.500 1.200 1.600 1.300 12

4.5 Analisis Teknik Lotting Usulan


Teknik lotting yang diusulkan adalah teknik Wagner-Whitin. Contoh perhitungan MRP produk
jadi CLEANER (level 0) menggunakan Wagner-Whitin dapat dilihat pada tabel 8 dan perhitungan proses
MRP bahan baku Kulit Sapi Motif Polos (level 1) menggunakan Wagner-Whitin dapat dilihat pada Tabel
9.

77
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 8. Perhitungan MRP Usulan CLEANER


MRP : Sepatu CLEANER Ukuran Lot : Wagner-Whitin Lead Time : 1 minggu Safety Stock : 0
Periode 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Kebutuhan Kotor 1801 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855
Jadwal Penerimaan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Persediaan Awal 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Kebutuhan Bersih 1799 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855
Ukuran Lot 1799 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855
Persediaan Akhir 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Rencana Pesan/Produksi 1799 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855

Tabel 9. Perhitungan MRP Usulan Kulit Sapi Motif Polos


M RP : Kulit Sapi M .Polos Ukuran Lot : Wagner-Whitin Lead Time : 1 minggu Safety Stock = 0
Periode 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Kebutuhan Kotor 28.037 23.275 27.672 23.780 26.618 25.264 24.864 27.081 23.608 27.643 23.142 27.597
Jadwal Penerimaan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Persediaan Awal 22 85 10 39 59 41 77 12 31 23 80 38
Kebutuhan Bersih 28.015 23.190 27.661 23.741 26.559 25.223 24.788 27.069 23.577 27.620 23.062 27.559
Ukuran Lot 28.100 23.200 27.700 23.800 26.600 25.300 24.800 27.100 23.600 27.700 23.100 27.600
Persediaan Akhir 85 10 39 59 41 77 12 31 23 80 38 41
Rencana Pesan/Produksi 28.100 23.200 27.700 23.800 26.600 25.300 24.800 27.100 23.600 27.700 23.100 27.600

Planned Order Release dari teknik lotting usulan dapat dilihat pada Tabel 10 dan Tabel 11.

Tabel 10. Planned Order Release Produk Jadi Teknik Lotting Usulan (Level 0)
Periode (Bulan) Frekuensi
No Nama Produk Jadi
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Produksi
1 PDH POLRI 2.546 1.699 2.496 1.826 2.305 2.061 2.046 2.319 1.815 2.503 1.696 2.544 12
2 CLEANER 1799 1398 1903 1344 1904 1397 1803 1536 1638 1711 1471 1855 12
3 PDU P 1019 908 1031 905 1016 926 982 960 941 994 906 1015 12
4 POLWAN T1 711 948 733 907 791 838 864 768 925 721 952 716 12
5 PDH SWG 495 628 555 562 622 500 672 467 686 474 659 518 12
6 S. POLAIR 79 165 0 168 0 169 0 171 0 171 0 77 7
7 PDL TNI 1298 1573 1500 1277 1688 1041 1774 936 1712 985 1506 1153 12
8 PROVOST TNI 1292 1105 1143 1258 1001 1375 920 1414 928 1359 1024 1231 12
9 KOWAD 713 836 731 809 765 771 804 735 833 715 842 718 12
10 PDL T-REX 600 700 600 600 600 700 600 600 700 500 700 600 12
11 S. BOOT 190 0 194 0 196 0 95 188 0 190 0 110 7
12 PDL SWG 66 138 0 140 0 142 0 143 0 144 0 64 7

Tabel 11. Planned Order Release Bahan Baku Teknik Lotting Usulan (Level 1)
Periode (Bulan) Frekuensi
No Nama Bahan Baku
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pemesanan
1 Kulit Sapi Motif Polos 28.100 23.200 27.700 23.800 26.600 25.300 24.800 27.100 23.600 27.700 23.100 27.600
2 Kulit Sapi Motif Jeruk 8.900 11.300 9.700 9.500 10.800 8.100 11.500 7.400 11.200 7.700 9.900 8.200
12
3 Kulit Lidah 5.600 6.200 5.700 5.500 5.800 5.300 5.800 5.300 5.800 4.800 5.700 5.300
4 Kulit Tatakan Sintetis 7.100 6.100 6.900 6.100 6.700 6.300 6.400 6.600 6.000 6.800 5.800 6.800
5 Tatakan Busa 1.000 1.000 1.100 900 1.100 900 1.000 1.000 1.000 1.000 900 1.000
6 Kain Lapis Busa 1.300 1.300 1.200 1.200 1.200 1.300 1.200 1.300 1.100 1.300 1.100 1.300
7 Leather Board 900 800 800 700 900 700 900 700 800 800 800 800
8 Mata Ring 160.000 156.000 155.600 144.400 153.200 148.800 147.600 152.400 146.400 145.200 144.000 151.200
9 Kain Grey 1.100 1.000 1.100 1.000 1.100 1.000 1.000 1.100 1.000 1.000 1.000 1.100
10 Paku Open 400 300 300 300 300 300 300 300 300 400 300 300
11 Penguat Tengah Baja Lenting 10.800 10.100 10.900 9.800 10.900 9.900 10.600 10.200 10.200 10.500 9.700 10.600 12
12 Bahan Pengeras Depan/Belakang 500 300 500 300 500 300 400 400 400 400 400 400
13 Spon Latex 5.100 4.000 5.000 4.000 4.800 4.300 4.400 4.600 4.300 4.900 3.900 4.900
14 Paku Hak 8.600 10.000 8.800 9.700 9.200 9.200 9.700 8.800 10.000 8.600 10.100 8.600
15 Elastik 500 700 500 600 600 500 700 500 600 500 700 500
16 Besi Toecap 900 900 800 800 800 900 700 1.000 700 1.000 600 800
17 Prepet Knop 1.400 1.500 1.300 1.400 1.400 1.500 1.400 1.300 1.500 1.300 1.500 1.300
18 Kanvas 200 200 200 200 200 200 200 100 300 100 200 200
19 Sol Karet 3.300 3.000 3.300 2.800 3.300 2.900 3.200 3.100 3.000 3.200 2.800 3.200
20 Sol TPR 1.800 1.700 1.800 1.700 1.800 1.700 1.800 1.700 1.700 1.700 1.800 1.700 12
21 Sol Kulit 800 900 700 900 800 900 800 800 900 700 1.000 700
22 Benang Jahit 500 500 500 400 500 400 500 400 500 400 500 400 12
23 Lem 300 200 200 300 200 200 200 300 200 200 200 200 12
24 Isian Hak Bahan Kayu 5.200 4.400 5.100 4.400 4.900 4.500 4.800 4.600 4.500 4.800 4.300 4.900 12
25 Tali Sepatu 6.900 6.300 6.800 6.200 6.600 6.400 6.300 6.600 6.100 6.600 5.900 6.600 12
26 Kompon Karet 7.500 6.500 7.600 6.300 7.500 6.300 7.200 6.600 6.700 6.900 6.300 7.100 12
27 Cat Finishing 10.800 10.100 10.900 9.800 10.900 9.900 10.600 10.200 10.200 10.500 9.700 10.600 12
28 Gesper 800 900 700 900 800 900 800 800 900 700 1.000 700 12
29 Resleting 1.300 1.600 1.300 1.400 1.400 1.500 1.400 1.300 1.500 1.200 1.600 1.300 12

78
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Teknik yang diusulkan adalah teknik lotting Wagner-Whitin yang telah dilakukan penyesuaian.
Kelebihan teknik lotting Wagner-Whitin yaitu dapat memberikan hasil yang optimal dan biaya yang
minimum karena menggunakan program dinamis serta pendekatan yang matematis. Namun dengan
teknik lotting tersebut maka perhitungan yang dilakukan pun sangat rumit sehingga hal tersebut menjadi
kekurangan teknik lotting Wagner-Whitin. Pada penelitian ini, teknik lotting Wagner-Whitin yang
digunakan untuk bahan baku (level 1) telah dilakukan penyesuaian jumlah ukuran lot dimana disesuaikan
dengan jumlah minimum pembelian dari pemasok.
Setelah menghitung kebutuhan bahan baku dengan diperoleh total biaya setup dan total biaya
simpan untuk produk jadi (level 0) dengan menggunakan teknik lotting Wagner-Whitin masing-masing
memperoleh sebesar Rp 385.012.020 per tahun dan Rp 42.347.191 per tahun. Total biaya produk jadi
(level 0) yang diperoleh menggunakan teknik lotting Wagner-Whitin adalah sebesar Rp 427.359.211 per
tahun.
Pada bahan baku (level 1) dilakukan perhitungan dengan menggunakan teknik lotting Wagner-
Whitin penyesuaian. Hal tersebut disebabkan supplier telah menetapkan ukuran pemesanan minimum,
sehingga pada saat menghitung teknik lotting Wagner-Whitin penyesuaian, jumlah ukuran lot harus
disesuaikan dengan jumlah Fixed Lot dari supplier. Total biaya pesan dan total biaya simpan untuk bahan
baku (level 1) dengan menggunakan teknik lotting Wagner-Whitin penyesuaian masing-masing
memperoleh sebesar Rp 2.561.796 per tahun dan Rp 169.297.502 per tahun. Total biaya bahan baku
(level 1) yang diperoleh menggunakan teknik lotting Wagner-Whitin adalah sebesar Rp 188.807.027 per
tahun. Dengan demikian, total biaya keseluruhan yang diperoleh sebesar Rp 616.166.238.

4.6 Analisis Perbandingan Total Biaya Pengendalian Persediaan Metode Perusahaan dan Metode
Usulan
Setelah melakukan perhitungan MRP produk jadi (level 0) dan bahan baku (level 1) didapat hasil
total biaya per masing-masing produk jadi dan masing-masing bahan baku untuk tiap teknik lotting.
Pada perhitungan kebutuhan bahan baku dengan teknik lotting Wagner-Whitin, dilakukan
penyesuaian pada saat menentukan seberapa besar ukuran lot yang akan dipesan. Hal tersebut
dikarenakan supplier telah menetapkan ukuran pemesanan minimum, sehingga pada saat menghitung
teknik lotting Wagner-Whitin, jumlah ukuran lot harus disesuaikan dengan jumlah Fixed Lot dari
supplier. Dari segi biaya setup terlihat pada saat perhitungan Wagner-Whitin, terdapat beberapa produk
yang melakukan penggabungan produksi sehingga biaya yang dikeluarkan lebih rendah dibandingkan
dengan teknik lotting Fixed Lot yang melakukan produksi di setiap periodenya. Dari segi biaya simpan,
teknik lotting Fixed Lot kemungkinan besar akan selalu menyimpan persediaan akhir di setiap periodenya
sehingga biaya simpan yang dikeluarkan mencapai nilai yang tinggi apabila dibandingkan dengan teknik
lotting Wagner-Whitin. Total penghematan yang diperoleh dengan teknik lotting ini untuk produk jadi
(level 0) adalah sebesar Rp 103.376.089. Dengan demikian, untuk seluruh produk yang diteliti dipilih
teknik lotting Wagner-Whitin sebagai metode pengendalian persediaan. Hal tersebut dikarenakan
perusahaan dapat memperoleh biaya yang minimum dari segi biaya setup maupun biaya simpan.
Total biaya pesan seluruh bahan baku (level 1) dengan menggunakan teknik lotting perusahaan
dan teknik lotting usulan memperoleh nilai yang sama yaitu sebesar Rp 2.561.796 per tahun. Hal tersebut
disebabkan jumlah frekuensi pemesanan bahan baku dengan menggunakan teknik lotting perusahaan
maupun teknik lotting usulan memperoleh nilai yang sama yaitu 12 periode. Total biaya simpan untuk
bahan baku (level 1) dengan menggunakan teknik lotting perusahaan adalah sebesar Rp 169.297.502 per
tahun dan dengan menggunakan teknik lotting usulan adalah sebesar Rp 169.297.502 per tahun. Total
biaya untuk bahan baku (level 1) dengan menggunakan teknik lotting perusahaan adalah sebesar Rp
188.807.027 per tahun dan total biaya untuk bahan baku (level 1) untuk teknik lotting usulan adalah
sebesar Rp 188.807.027 per tahun. Total biaya simpan untuk seluruh 29 bahan baku memperoleh nilai
yang sama sehingga tidak memperoleh penghematan. Hal tersebut dikarenakan teknik lotting Wagner-
Whitin yang digunakan telah dilakukan penyesuaian sehingga pada saat melakukan pemesanan bahan
baku jumlah ukuran lot yang dipesan harus disesuaikan dengan ukuran pemesanan minimum dari
supplier. Pada perhitungan Wagner-Whitin, terlihat tidak adanya penggabungan pemesanan bahan baku
sehingga frekuensi pemesanan yang dilakukan tetap sebesar 12 periode. Seandainya terdapat
penggabungan pemesanan bahan baku, maka perusahaan dapat memperoleh biaya pesan yang lebih
rendah daripada teknik lotting Fixed Lot.
Dalam mengendalikan persediaan, dilakukan pemilihan teknik lotting agar memperoleh
penghematan yang bermanfaat untuk perusahaan. Pemilihan teknik lotting untuk 12 produk jadi (level 0)
dipilih teknik lotting Wagner-Whitin karena memperoleh biaya yang minimum dan memperoleh
penghematan sebesar Rp 103.376.089. Pemilihan teknik lotting untuk 29 bahan baku (level 1) dipilih

79
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

teknik lotting Fixed Lot karena apabila perusahaan menggunakan teknik lotting usulan, perusahaan tidak
memperoleh penghematan biaya. Apabila perusahaan menggunakan teknik lotting Wagner-Whitin tetapi
tidak diperoleh penghematan biaya namun harus mengubah teknik lotting maka akan lebih menyulitkan.
Total biaya keseluruhan yang diperoleh apabila menggunakan teknik lotting perusahaan dan teknik lotting
usulan, masing-masing memperoleh biaya sebesar Rp 719.542.327 dan Rp 616.166.238 maka persentase
penghematan yang diperoleh adalah sebesar 14,37%. Oleh karena itu, untuk pengendalian persediaan
pada level 0 digunakan teknik lotting Wagner-Whitin dan untuk pengendalian persediaan pada level 1
digunakan teknik lotting Fixed Lot.
5. SIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil pengolahan data dan analisis, dapat disimpulkan bahwa:
1. Saat ini, perusahaan menggunakan teknik lotting Fixed Lot untuk mengendalikan persediaannya.
Kelebihan dari teknik lotting ini adalah mudah dalam perhitungannya dan mudah dalam pengecekan
pada saat akan melakukan pemesanan bahan baku. Namun, kekurangan dari teknik lotting ini adalah
tingginya biaya simpan karena kemungkinan besar selalu ada persediaan akhir setiap kali pemesanan.
2. Teknik yang diusulkan adalah teknik lotting Wagner-Whitin yang telah dilakukan penyesuaian
dengan teknik lotting Fixed Lot dimana jumlah ukuran lot disesuaikan dengan jumlah minimum
pembelian dari supplier. Kelebihan teknik lotting Wagner-Whitin adalah dapat memberikan hasil
yang optimal dan biaya yang minimum. Namun, karena teknik tersebut menggunakan program
dinamis serta pendekatan yang matematis, maka perhitungan yang dilakukan pun sangat rumit
sehingga hal tersebut menjadi kekurangan teknik lotting Wagner-Whitin.
3. Total biaya pengendalian persediaan apabila menggunakan teknik lotting perusahaan adalah sebesar
Rp 719.542.327, sedangkan apabila menggunakan teknik lotting usulan biayanya adalah sebesar Rp
616.166.238. Persentase penghematan yang diperoleh adalah sebesar 14,37%. Oleh karena itu, untuk
pengendalian persediaan pada level 0 digunakan teknik lotting Wagner-Whitin dan untuk
pengendalian persediaan pada level 1 digunakan teknik lotting Fixed Lot.

Dalam penelitian ini, penulis memberikan saran yang berkaitan dengan penelitian yang dilakukan,
yaitu sebaiknya perusahaan melakukan negosiasi dengan supplier terkait jumlah fixed lot agar dapat
meminimasi persediaan akhir dan meminimasi biaya simpan yang dikeluarkan oleh perusahaan. Selain
itu, penulis menyadari bahwa penelitian ini masih banyak kelemahan yang perlu diperhatikan. Oleh
karena itu, untuk penelitian selanjutnya disarankan periode yang digunakan dalam penerapan teknik
lotting adalah per minggu agar penerapan teknik lotting lebih efektif.

DAFTAR PUSTAKA

Fogarty, D.W. (1991). Production and Inventory Management, 2nded, Cincinnati: South Western Pub.Co.
Gaspersz, V. (2001). Production Planning and Inventory Control, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Kusuma, H. (2002). Perencanaan dan Pengendalian Produksi, Yogyakarta: Andi.
Rusdiana (2014). Manajemen Operasi, Bandung: Pustaka Setia.
Rangkuti, F. (2002). Manajemen Persediaan Aplikasi di Bidang Bisnis, Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.
Ristono, A. (2009). Manajemen Persediaan, Yogyakarta: Graha Ilmu.
Tersine, R.J. (1994). Principles of Inventory and Materials Management, New Jersey: Prentice-Hall
International, Inc.
Yamit, Z. (1999). Manajemen Persediaan, Yogyakarta: Ekonisia Fakultas Ekonomi UII.

80
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

ANALISIS DAN USULAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK


MENINGKATKAN PENJUALAN PADA KAFE (STUDI KASUS: KAFE
LUMIERE)

Indah Mentari, Christina, Melina Hermawan


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Kristen Maranatha
Jl. Prof. Drg. Surya Sumantri no. 65, Bandung 40164
Telp. (022) 2012186
E-mail: christina@eng.maranatha.edu

ABSTRAK
Tahun 2014 Kafe Lumiere mengalami penurunan rata-rata penjualan sekitar 22% dibandingkan tahun
2013. Tujuan penelitian ini adalah memberikan usulan strategi pemasaran agar dapat bersaing dengan
Kafe lain, dan dapat meningkatkan penjualannya. Dalam melakukan penyusunan variabel kuesioner,
digunakan bauran pemasaran 7P (Product, Price, Place, Promotion, People, Process, Physical
Evidence). Penelitian ini menggunakan Correspondence Analysis (CA) untuk menggambarkan posisi
unggul ataupun kelemahan dari Kafe Lumiere terhadap Kafe Che.co, pesaingnya dan juga Importance
Performance Analysis (IPA) untuk mengetahui variabel yang menjadi prioritas perbaikan, serta
pengujian hipotesis untuk mengetahui kepuasaan konsumen. Hasil profil responden konsumen Kafe
Lumiere adalah mahasiswa perguruan tinggi. Kafe Lumiere memberikan harga yang bisa dijangkau
oleh mahasiswa dengan uang saku Rp. 1.000.000 - <Rp. 2.000.000, memberikan beberapa jenis
makanan dan snack serta menu minuman, khususnya minuman jenis kopi, memberikan kenyamanan
bagi konsumen dengan fasilitas wifi yang tersedia. Berdasarkan positioning agar konsumen lebih
teringat akan Kafe Lumiere, dapat dirancang sebuah slogan “Lumiere, time for you hanging out”.
Dilihat dari segmentasi Kafe Lumiere, tujuan konsumen berkunjung adalah untuk makan. Menu
keunggulan dari Kafe Lumiere adalah minuman jenis kopi. Usulan-usulan yang diberikan antara lain
adalah melakukan inovasi produk, mendekor ulang ruangan digabungkan dengan fasilitas, memberikan
pelatihan bagi pekerja, mengembangkan jaringan promosi dan usulan lainnya.

Kata Kunci: Correspondence Analysis ; Importance Performance Analysis

6. LATAR BELAKANG MASALAH


Daerah Jatinangor merupakan salah satu kawasan di Bandung yang menjadi lokasi berdirinya
beberapa kampus besar. Situasi daerah kampus yang ramai oleh mahasiswa menjadi lokasi yang cocok
untuk membuka bisnis, baik bisnis kos-kosan dan juga bisnis dalam bidang makanan seperti kafe. Para
mahasiswa yang kuliah di kampus di daerah ini seringkali berkumpul untuk makan bersama-sama sambil
mengerjakan tugas-tugas di kafe. Dengan trend tersebut banyak sekali tempat makan atau juga tempat
hangout di Daerah Jatinangor menggunakan konsep kafe.
Kafe Lumiere adalah sebuah usaha yang bergerak dibidang jasa kafe di Daerah Jatinangor yang
berlokasi tepat di Jalan Raya Jatinangor. Kafe Lumiere mulai beroperasional 17 Oktober 2012. Semenjak
keberadaan dari Kafe Lumiere yang berdiri pada tahun 2012, Kafe Lumiere memiliki banyak pesaing
yang juga menawarkan menu sejenis yang tentunya memiliki cita rasa berbeda. Masalah yang dihadapi
oleh Kafe Lumiere terjadinya penurunan tingkat penjualan. Dari hasil wawancara yang dilakukan dengan
pihak pemilik, menyebutkan bahwa terjadi penurunan rata-rata penjualan pada tahun 2013 dan 2014
sekitar 22%. Pihak pemilik menginginkan adanya perbaikan agar pendapatan bisa mencapai seperti
pendapatan rata-rata tahun 2013 atau bahkan lebih.

7. STUDI PUSTAKA
Menurut Supranto, berdasarkan hasil penilaian tingkat kepentingan dan penilaian
performansi/penampilan maka akan dihasilkan suatu perhitungan mengenai tingkat kesesuaian antara
tingkat kepentingan dan tingkat pelaksanaannya
Selanjutnya tingkat unsur-unsur tersebut akan dijabarkan dan dibagi menjadi empat bagian ke
dalam diagram kartesius seperti pada Gambar 1.

81
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 1. Diagram Kartesius Importance Performance Analysis

Menurut Supranto, tujuan dari Correspondence Analysis (CA) adalah untuk menggambarkan posisi
dari sebuah obyek penelitian terhadap obyek yang lainnya dalam bentuk pembuatan grafik (map),
berdasarkan kemiripan (similarity) dari obyek-obyek tersebut. CA adalah sebuah peta yang
menggambarkan representasi grafik dari posisi relatif merek dalam pasar, dimana titik-titik yang terdapat
dalam peta tersebut merupakan positioning yang didasari oleh persepsi pelanggan yang diperoleh dari
hasil riset pasar. CA dapat menjelaskan pasar dimana terdapat kunci karakteristik persepsi pembeli dari
produk yang bersaing. Analisis CA berguna untuk memilih strategi penentuan sasaran pasar dan
memutuskan bagaimana menentukan posisi produk dan merek.

8. METODOLOGI PENELITIAN
Penelitian pendahuluan dilakukan dengan wawancara, identifikasi masalah, pembatasan masalah
yaitu bahwa penelitian ini tidak memperhatikan daya beli konsumen pada Kafe Lumiere. dan tujuan
penelitian, yaitu mengetahui faktor apa saja yang dipentingkan konsumen dalam memilih kafe,
mengetahui hasil kepentingan dan performansi dalam Kafe Lumiere menurut konsumen, mengetahui
keunggulan maupun kelemahan Kafe Lumiere dibandingkan pesaingnya, mengetahui tingkat kepuasaan
konsumen terhadap Kafe Lumiere, mengetahui hasil Segmentngi, Targetting dan Positioning dari
penelitian baru, serta memberikan usulan strategi perbaikan mengenai hal-hal apa saja yang
meningkatkan penjualan di Kafe Lumiere.
Langkah selanjutnya adalah mencari variabel-variabel apa yang diidentifikasi, pengidentifikasian
ini dilakukan dengan menyesuaikan keadaan objek penelitian, kemudian peneliti akan membuat
pertanyaan mengenai atribut-atribut yang dianggap penting oleh pelanggan Kafe Lumiere. Penyusunan ini
berdasarkan pada 7P, yaitu : product, price, place, promotion, people, process, dan physical evidance.
Selain mencari atribut-atribut yang dianggap penting pada kuesioner pendahuluan ini juga mencari
pesaing dari Kafe Lumiere.
Kuesioner pendahuluan disebarkan sebanyak 30 buah, hal ini disesuaikan dengan syarat uji normal
. Hasil kuesioner pendahuluan digunakan untuk mengetahui pesaing kafe lumiere dan faktor kepentingan
konsumen dalam kafe tersebut. Adapun bentuk kuesioner pendahuluan adalah semi terbuka, karena
kuesioner sebagian berupa isian dan sebagian berupa pilihan. Tempat penyebaran kuesioner pendahuluan
ini dilakukan di Kafe Lumiere, karena ingin mendapatkan informasi dari orang yang sering berkunjung di
Kafe Lumiere dan juga karena terdapat pertanyaan-pertanyaan untuk Kafe Lumiere yang akan digunakan
pada variabel penelitian.
Setelah dilakukan penyebaran kuesioner pendahuluan maka kuesioner pendahuluan ini diolah
dengan menggunakan metode Cochran Q test untuk mengetahui faktor apa saja yang dianggap penting
bagi konsumen dalam mengunjungi sebuah kafe. Berikut pengujian variabel menggunakan metode
Cochran Q test.
Struktur Hipotesis
Ho : Semua atribut yang diuji memiliki proporsi jawaban YA yang sama
H1 : Semua atribut yang diuji memiliki proporsi Jawaban YA yang berbeda
Taraf nyata : 
Struktur Uji :

(1)
Dimana :
k = Jumlah atribut pertanyaan

82
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Cj = Kolom (atribut)
Rj = Baris (responden)
Wilayah Kritis : Q > Q(,v)  Tabel Chi-Square

Wilayah
penerimaan Q

Z

Gambar 2. Wilayah Kritis Uji cochran

Keputusan Terima Ho atau Tolak Ho


Kesimpulan : Semua atribut yang diuji memiliki/tidak memiliki proporsi jawaban Ya yang sama

Setelah itu diperoleh kesimpulan, namun apabila keputusan tolak Ho yang berarti kesimpulannya
adalah semua atribut tidak memiliki proporsi jawaban Ya sama maka atribut yang nilai cj yang paling
kecil dibuang hingga menghasilkan pengujian dengan keputusan terimaHo.
Kuesioner penelitian disusun berdasarkan hasil kuesioner pendahuluan, kuesioner penelitian
terbagi atas dua, yaitu kuesioner penelian bagian pertama dan kuesioner penelitian bagian kedua. Pada
kuesioner penelitian bagian pertama, berisi profil responden adalah pilihan berganda serta skala likert
untuk mengetahui faktor yang mempengaruhi konsumen dalam memilih kafe. Perilaku konsumen
dibentuk oleh faktor pengaruh lingkungan, faktor pribadi, faktor psikologis. Skala untuk perilaku
konsumen terdiri dari 4 skala, yaitu 1 = sangat tidak setuju, 2 = tidak setuju, 3 = setuju, dan 4 = sangat
setuju
Pada kuesioner penelitian bagian kedua, ingin diukur pendapat, persepsi seseorang atau
sekelompok orang terhadap suatu kejadian. Kuesioner ini dibuat untuk mengetahui tingkat kepentingan
responden, tingkat performansi untuk IPA (Important Performance Analysis) dan memilih yang lebih
baik dari setiap variabel antara kafe lumiere dengan kafe pesaingnya pada CA (Correspondence
Analysis).
Skala Tingkat Kepentingan yang tertera pada kuesioner bagian 2 adalah 1 = sangat tidak penting,
2 = tidak penting, 3 = penting dan 4 = sangat penting. Sedangkan skala untuk Tingkat Performansi adalah
1 = sangat tidak baik, 2 = tidak baik, 3 = baik dan 4 = sangat baik
Teknik sampling yang dipakai adalah teknik non-probability sampling, jenis non-probability
sampling yang dipakai untuk kriteria responden adalah purposive sampling. Kriteria responden untuk
purposive sampling yaitu responden yang pernah berkunjung ke Kafe Lumiere dan kafe pesaing yaitu
Kafe Che.co.
Penentuan jumlah sampel kuesioner penelitian dilakukan dengan menggunakan rumus Paul D.
Leedy atau proporsi:
(2)

dimana :
N : ukuran sampel
z : standard score untuk α yang dipilih
e : tolerable error (kesalahan yang dapat ditolerir)
1-α : tingkat kepercayaan (95 %)
α : tingkat ketelitian (5 %)
p : proporsi populasi yang akan diteliti, jika tidak dapat memperkirakan
proporsi populasi maka diambil kemungkinan terburuk (p = 0,5)

83
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

= 96,04 ≈ 97 responden.

Berdasarkan hasil perhitungan diatas, maka diperlukan minimal 97 konsumen sebagai responden
kuesioner penelitian. Namun, pada penelitian ini akan disebarkan 110 buah kuesioner untuk meminimasi
kesalahan.
Penyebaran kuesioner penelitian dilakukan di Kafe Lumiere. Teknik sampling yang digunakan
dalam penyebaran kuesioner penelitian ini adalah Purposive Sampling dikarenakan penentuan responden
berdasarkan kriteria tertentu. Kriteria dari responden untuk kuesioner penelitian adalah responden pernah
membeli di Kafe Lumiere dan kafe pesaing yaitu Kafe Che.co.
Pengolahan data dilakukan terhadap data yang telah terkumpul dari penyebaran 110 buah
kuesioner penelitian. Pengolahan data kuesioner bagian kedua dilakukan dengan menggunakan metode
Correspondence Analysis (CA), data yang digunakan adalah data peringkat yang telah terkumpul dari
hasil penyebaran kuesioner penelitian bagian kedua. Correspondence Analysis (CA) digunakan untuk
mengetahui posisi Kafe Lumiere dibandingkan para pesaingnnya untuk setiap variabel penelitian. CA
tersebut diolaah dengan bantuan program Statistical Program for Social Science (SPSS) versi 16.00.
Pengolahan Importance Performance Analysis (IPA) menggunakan data tingkat kepentingan dan
tingkat performansi yang juga terkumpul dari hasil penyebaran kuesioner penelitian bagian kedua.
Importance Performance Analysis (IPA) dilakukan untuk mengetahui prioritas perbaikan dari variabel-
variabel penelitian yang harus dilakukan berdasarkan data tingkat kepentingan konsumen.
Pengolahan uji hipotesis dilakukan menggunakan data dari rata-rata tingkat performansi dan
tingkat kepentingan. Pengujian ini digunakan untuk melihat kepuasan responden terhadap setiap variabel.
Berikut adalah prosedur dalam Uji Hipotesis, yaitu :
Struktur Hipotesis :
Ho : 1 = 2
H1 : 1 < 2
Taraf nyata :  0,05 -Z : - 1,645
Statistik Uji :
Z= (3)

Keterangan :
1 : Rata-rata performansi Kafe Lumiere
2 : Rata-rata kepentingan konsumen terhadap Kafe Lumiere
S1 : Standar deviasi performansi Kafe Lumiere
S2 : Standar deviasi kepentingan konsumen terhadap Kafe Lumiere
n : ukuran sampel
Wilayah kritis :

Wila
yah
penerimaan Z

Z

Gambar 3. Wilayah Kritis Uji Hipotesis

Keputusan :Tolak/Terima Ho

84
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Kesimpulan : rata-rata tingkat performansi lebih rendah dibandingkan /sama dengan tingkat
kepentingan pada taraf nyata 0,5.

Pengolahan data kuesioner penelitian bagian pertama dilakukan dengan metode persentase untuk
menarik kesimpulan dari profil responden dan perilaku konsumen, untuk mengetahui faktor yang
mempengaruhi konsumen dalam berkunjung ke sebuah kafe sebagai penunjang informasi dalam
pemilihan STP. Pada tahap segmentasi data terseebut diperoleh presentasi dari opsi yang ada pada
kuesioner tersebut, kemudian presentasi terbesar dipilih dari untuk dijadikan target pasar Kafe Lumiere
namun tidak semua data dipilih data yang sesuai untuk penentuan target pasar sedangkan data lainnya
digunakan sebagai informasi lainnya. Pada tahap terakhir yaitu tahap untuk membuat citra Kafe Lumiere
bisa sampai di benak masyarakat yang dilihat dari hasil segmentation dan juga targeting serta informasi-
informasi yang diperoleh pada kuesioner penelitian bagian 1 dan kuesioner penelitian bagian 2.

9. HASIL
Diketahui bahwa dari 30 responden pada kuesioner pendahuluan, sebanyak 97% memilih Kafe
Che.co, sehingga Kafe Che.co dijadikan pesaing utama dengan Kafe Lumiere.
a. Hasil dari Cochran Test
Pengujian dengan menggunakan Cochran Test dilakukan sebanyak 6 kali untuk mendapatkan
variabel terpilih, dengan syarat bahwa semua atribut yang diuji memiliki proporsi YA yang sama untuk
pernyataan penting atau tidak pentingnya suatu atribut. Dari hasil pengujian tersebut, jumlah variabel
semula adalah 46 buah menjadi hanya tinggal 41 buah.

Tabel 1. Tabel Terpilih Setelah Pengujian Cochran Test


No Atribut

Product
1 Ketersediaan nberbagai macam variasi menu makanan
2 Ketersediaan nberbagai macam variasi menu minuman
3 Ketersediaan makanan yang ditawarkan didalam menu selalu tersedia
4 Ketersediaan minuman yang ditawarkan didalam menu selalu tersedia
5 Kebersihan minuman yang disajikan
6 Kebersihan makanan yang disajikan
7 Kesegaran bahan minuman yang disajikan
8 Kesegaran bahan makanan yang disajikan
9 Rasa minuman yang disajikan
10 Rasa makanan yang disajikan
Price
11 Harga yang tercantum di menu tertera dengan jelas
12 Kesesuaian harga di struk dengan daftar menu
13 Kesesuaian harga dengan kualitas makanan
14 Kesesuaian harga dengan kualitas minuman
15 Harga makanan sesuai dengan porsi makanan
Promotion
16 Terdapat potongan harga untuk pemakaian kartu kredit tertentu
Promosi melalui event tertentu seperti menjadi sponsor dalam acara
17
tertentu
Place
18 Kemudahan menemukan lokasi
19 Lokasi kafe mudah diakses
People
20 Keramahan pelayan kafe
21 Kebersihan pelayan kafe
22 Ketanggapan pelayan kafe terhadap keinginan pelanggan
23 Pengetahuan pelayan kafe terhadap menu yang tersedia
Physical Evidance
24 Keberadaan live music
25 Pada tampilan menu tercantum gambar minuman
26 Pada tampilan menu tercantum gambar makanan
27 Tampilan produk makanan dibuat semenarik mungkin
28 Tampilan produk minuman dibuat semenarik mungkin
29 Kenyamanan interior kafe
30 Meja dan kursi yang nyaman
31 Kebersihan toilet
32 Kebersihan kafe
33 Keberadaan smook ing area
34 Fasilitas koneksi wifi yang cepat
Process
35 Penyajian minuman sesuai dengan pesananan
36 Penyajian makanan sesuai dengan pesananan
37 Kecepatan proses penyajian minuman
38 Kecepatan proses penyajian makanan 85
39 Kecepatan proses pembayaran
40 Ketepatan proses pembayaran
41 Ketersediaan pembayaran dengan kartu debit
23 Pengetahuan pelayan kafe terhadap menu yang tersedia
Physical Evidance
24 Keberadaan live music
25 Pada tampilan menu tercantum gambar minuman
26
2nd Annual Conference inPada tampilan menu tercantum gambar makanan
Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
27 Tampilan produk makanan dibuat semenarik mungkin
Semarang, 7 Oktober 2015
28 Tampilan produk minuman dibuat semenarik mungkin
29 Kenyamanan interior kafe
30 Meja dan kursi yang nyaman
31 Kebersihan toilet
32 Tabel 1. Tabelkafe
Kebersihan Terpilih Setelah Pengujian Cochran Test (Lanjutan)
33
No Keberadaan smook ing area Atribut
34 Fasilitas koneksi wifi yang cepat
Product
Process
1 Ketersediaan nberbagai macam variasi menu makanan
35 Penyajian minuman sesuai dengan pesananan
2 Ketersediaan nberbagai macam variasi menu minuman
36 Penyajian makanan sesuai dengan pesananan
3 Ketersediaan makanan yang ditawarkan didalam menu selalu tersedia
37 Kecepatan proses penyajian minuman
4 Ketersediaan minuman yang ditawarkan didalam menu selalu tersedia
38 Kecepatan proses penyajian makanan
5 Kebersihan minuman yang disajikan
39 Kecepatan proses pembayaran
6 Kebersihan makanan yang disajikan
40 Ketepatan proses pembayaran
7 Kesegaran bahan minuman yang disajikan
41
8 Ketersediaan
Kesegaran pembayaran
bahan makanandengan kartu debit
yang disajikan
9 Rasa minuman yang disajikan
10 Rasa makanan yang disajikan
b. Correspondence Analysis (CA) Price
Correspondence11 Analysis
Harga yang(CA) digunakan
tercantum di menuuntuk
terteramengetahui
dengan jelas posisi Kafe Lumiere dibandingkan
dengan pesaingnya12 yaitu Kafe Che.co
Kesesuaian untuk
harga di struk setiap
dengan daftar variabel
menu penelitian. Data yang digunakan
13 Kesesuaian harga dengan kualitas makanan
Correspondence Analysis
14
(CA) adalah data rangkuman peringkat
Kesesuaian harga dengan kualitas minuman
mengenai Kafe yang lebih unggul dari
hasil penyebaran kuesioner
15 penelitian.
Harga makanan sesuai dengan porsi makanan
Promotion
16 Terdapat potongan harga untuk pemakaian kartu kredit tertentu
Promosi melalui event tertentu seperti menjadi sponsor dalam acara
17
tertentu
Place
18 Kemudahan menemukan lokasi
19 Lokasi kafe mudah diakses
People
20 Keramahan pelayan kafe
21 Kebersihan pelayan kafe
22 Ketanggapan pelayan kafe terhadap keinginan pelanggan
23 Pengetahuan pelayan kafe terhadap menu yang tersedia
Physical Evidance
24 Keberadaan live music
25 Pada tampilan
CHE.COmenu tercantum gambar minuman
26 Pada tampilan menu tercantum gambar makanan
27 Tampilan produk makanan dibuat semenarikLUMIEREmungkin
28 Tampilan produk minuman dibuat semenarik mungkin
29 Kenyamanan interior kafe
30 Meja dan kursi yang nyaman
31 Kebersihan toilet
32 Kebersihan kafe
33 Keberadaan smook ing area
34 Fasilitas koneksi wifi yang cepat
Process
35 Penyajian minuman sesuai dengan pesananan
36 Penyajian makanan sesuai dengan pesananan
37 Kecepatan proses penyajian minuman
38 Kecepatan proses penyajian makanan
39
Gambar 4. Grafik Row & Column Correspondence Analysis (CA)
Kecepatan proses pembayaran
40 Ketepatan proses pembayaran
Jarak variabel41yangKetersediaan
lebih kecil pembayaran
ke Kafe Lumiere dibanding
dengan kartu debit jarak ke Kafe Che.co maka variabel itu
merupakan keunggulan kafe Lumiere, dan begitu sebaliknya jika jarak variabel ke Kafe Lumiere lebih
besar dari Kafe Che.co maka variabel tersebut merupakan kelemahan Kafe Lumiere.
Maka, dari grafik diatas dapat diperoleh posisi Kafe Lumiere dibandingkan dengan pesaingnya
yaitu Che.co sehingga diperoleh pula keunggulan maupun kelemahan dari Kafe Lumiere telah dapat
diketahui pada Tabel 2 dan Tabel 3.

c. Pengujian Importance Performance Analysis (IPA)


Pengolahan dengan metode Importance Performance Analysis (IPA) dilakukan untuk mengetahui
posisi dari setiap variabel penelitian berdasarkan persepsi responden mengenai tingkat kepentingan dan
tingkat kinerja setiap variabel penelitian. Data yang digunakan dalam pengolahan Importance
Performance Analysis (IPA) adalah data tingkat kepentingan dan tingkat performansi untuk setiap
variabel penelitian yang diperoleh dari penyebaran kuesioner penelitian kepada 110 responden

86
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 2. Keunggulan Kafe Lumiere


No
Atribut
Variabel
2 Ketersediaan berbagai macam variasi menu minuman
4 Ketersediaan minuman yang ditawarkan didalam menu selalu tersedia
8 Kesegaran bahan makanan yang disajikan
9 Rasa minuman yang disajikan
11 Harga yang tercantum di menu tertera dengan jelas
12 Kesesuaian harga di struk dengan daftar menu
14 Kesesuaian harga dengan kualitas minuman
18 Kemudahan menemukan lokasi
19 Lokasi kafe mudah diakses
20 Keramahan pelayan kafe
22 Ketanggapan pelayan kafe terhadap keinginan pelanggan
30 Meja dan kursi yang nyaman
33 Keberadaan smooking area
34 Fasilitas koneksi wifi yang cepat
35 Penyajian minuman sesuai dengan pesananan
37 Kecepatan proses penyajian minuman
38 Kecepatan proses penyajian makanan
39 Kecepatan proses pembayaran
40 Ketepatan proses pembayaran

Tabel 3. Kelemahan Kafe Lumiere


No
Atribut
Variabel
1 Ketersediaan berbagai macam variasi menu makanan
3 Ketersediaan makanan yang ditawarkan didalam menu selalu tersedia
5 Kebersihan minuman yang disajikan
6 Kebersihan makanan yang disajikan
7 Kesegaran bahan minuman yang disajikan
10 Rasa makanan yang disajikan
13 Kesesuaian harga dengan kualitas makanan
15 Harga makanan sesuai dengan porsi makanan
16 Terdapat potongan harga untuk pemakaian kartu kredit tertentu
17 Promosi melalui event tertentu seperti menjadi sponsor dalam acara tertentu
21 Kebersihan pelayan kafe
23 Pengetahuan pelayan kafe terhadap menu yang tersedia
24 Keberadaan live music
25 Pada tampilan menu tercantum gambar minuman
26 Pada tampilan menu tercantum gambar makanan
27 Tampilan produk makanan dibuat semenarik mungkin
28 Tampilan produk minuman dibuat semenarik mungkin
29 Kenyamanan interior kafe
31 Kebersihan toilet
32 Kebersihan kafe
36 Penyajian makanan sesuai dengan pesananan
41 Ketersediaan pembayaran dengan kartu debit

87
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 5. Gambar Grafik IPA

Pada Kuadran 1 (Maintain Performance), dimana tingkat kepentingan dan tingkat performansi
tinggi. Pada kuadran ini, variabel penelitian dianggap penting oleh responden dan kinerja dari Kafe
Lumiere. Maka didalam teori, Kafe Lumiere hanya perlu mempertahankan performansi pada variabel –
variabel di kuadran ini, akan tetapi dikarenakan semua variabel memiliki nilai skala <3 untuk itu semua
variabel perlu dilakukan perbaikan dan peningkatan termasuk pada kuadran 1. Variabel–variabel yang
dimaksud antara lain variabel 9, 17, 18, 20, 22, 23, 32, 35, 37 dan 41.
Pada Kuadran 2 (Focus Improvement Effort Here), dimana tingkat kepentingan tinggi namun
tingkat performansi rendah. Pada kuadran ini, variabel penelitian dianggap penting oleh responden namun
performansi dari Kafe Lumiere dinilai rendah oleh responden. Maka, kafe Lumiere perlu memperbaiki
dan meningkatkan performansi pada variabel – variabel di kuadran ini. Variabel–variabel yang dimaksud
antara lain variabel 1, 3, 5, 6, 7, 8, 10, 13, 15, 21, 26, 31, 34, 36, 38 dan 39.
Pada Kuadran 3 (Medium-Low Priority), dimana tingkat kepentingan dan tingkat performansi
rendah. Pada kuadran ini, variabel penelitian dianggap tidak penting oleh responden dan performansi dari
Kafe Lumiere dinilai rendah oleh responden. Maka, Kafe Lumiere tidak perlu meningkatkan performansi
pada variabel – variabel di kuadran ini. Variabel–variabel yang dimaksud antara lain variabel 2, 4, 12, 14,
16, 19, 24, 25, 27, 30, 40
Sednag pada Kuadran 4 (Reduce Emphasis), dimana tingkat kepentingan rendah namun tingkat
performansi tinggi. Pada kuadran ini, variabel penelitian dianggap tidak penting oleh responden namun
terlihat dari grafik nilai performansi dari Kafe Lumiere dinilai kurang dari nilai 3 oleh responden. Maka,
Kafe Lumiere tetap berkonsentrasi untuk meningkatkan performansi pada variabel di kuadran ini, karena
tingkat kepentingan yang dinilai rendah oleh responden. Variabel – variabel yang dimaksud antara lain
variabel 11, 28, 29, dan 33.

d. Analisis Uji Hipotesis Tingkat Performansi dan Tingkat Kepentingan


Pengujian hipotesis untuk mengetahui tingkat kepuasaan konsumen dari setiap variabel yang dapat
dilihat dari Tabel 4.
Tabel 4 diperoleh dari 41 variabel, hanya 8 variabel yang responden merasa puas yaitu pada variabel
4, 11, 25, 27, 28, 29, 33, sedangkan 33 variabel lainnya responden merasa tidak puas.

Contoh perhitungan Variabel 10 :


Struktur Hipotesis :
Ho : 1 = 2
H1 : 1 < 2
Taraf nyata :  0,05 -Z : - 1,645
Statistik Uji :
Z= ;Z= ; Z = -14,78

88
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Keputusan :Tolak Ho
Kesimpulan : rata-rata tingkat performansi lebih rendah dibandingkan tingkat kepentingan pada taraf
nyata 0,5.

Tabel 4. Uji Hipotesis Tingkat Performansi dan Tingkat Kepentingan


Performansi Kepentingan
Variabel d Z hitung Z tabel Keputusan Kesimpulan
1 S1 2 2 S2 2
1 1,89 0,45 2,89 0,45 -1,0 -11,10 1,645 Tolak Ho Tidak puas
2 1,78 0,54 2,04 0,68 -0,3 -2,42 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
3 1,90 0,46 3,06 0,43 -1,2 -12,97 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
4 1,94 0,50 1,90 0,46 0,0 0,39 -1,645 Terima Ho Puas
5 1,78 0,56 3,07 0,42 -1,3 -13,72 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
6 1,78 0,69 3,08 0,33 -1,3 -13,51 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
7 1,85 0,44 3,09 0,38 -1,2 -14,42 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
8 1,75 0,65 3,10 0,33 -1,4 -14,35 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
9 2,65 0,41 3,18 1,01 -0,5 -4,63 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
10 1,79 0,52 3,10 0,35 -1,3 -14,78 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
11 2,62 0,37 1,84 0,39 0,8 9,40 -1,645 Terima Ho Puas
12 1,71 0,56 1,73 0,40 0,0 -0,19 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
13 1,86 0,45 3,02 0,48 -1,2 -12,58 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
14 1,66 0,52 1,80 0,38 -0,1 -1,51 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
15 1,78 0,78 3,07 0,36 -1,3 -12,68 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
16 1,85 0,55 1,92 0,44 -0,1 -0,76 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
17 2,55 1,66 3,03 0,49 -0,5 -3,45 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
18 2,65 1,22 3,04 0,42 -0,4 -3,20 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
19 1,97 0,41 2,02 0,62 0,0 -0,47 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
20 2,56 0,32 3,15 0,38 -0,6 -7,27 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
21 1,95 0,38 3,01 0,52 -1,1 -11,73 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
22 2,55 0,31 3,07 0,36 -0,5 -6,77 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
23 2,53 0,32 3,08 0,28 -0,6 -7,49 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
24 1,79 0,46 1,88 0,47 -0,1 -0,99 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
25 1,96 0,37 1,78 0,39 0,2 2,19 -1,645 Terima Ho Puas
26 1,81 0,47 3,05 0,42 -1,2 -13,87 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
27 1,86 0,45 1,83 0,40 0,0 0,41 -1,645 Terima Ho Puas
28 2,65 1,57 1,84 0,41 0,8 6,02 -1,645 Terima Ho Puas
29 2,51 1,39 1,84 0,39 0,7 5,28 -1,645 Terima Ho Puas
30 1,77 0,42 1,87 0,42 -0,1 -1,14 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
31 1,65 0,52 3,13 0,31 -1,5 -16,90 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
32 2,54 1,48 3,04 0,40 -0,5 -3,82 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
33 2,52 0,29 1,82 0,41 0,7 8,80 -1,645 Terima Ho Puas
34 1,67 0,53 3,14 0,41 -1,5 -15,78 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
35 2,54 0,31 3,07 0,27 -0,5 -7,41 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
36 1,84 0,54 2,91 0,49 -1,1 -11,09 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
37 2,55 0,31 3,08 0,33 -0,5 -7,04 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
38 1,79 0,52 3,09 0,30 -1,3 -15,07 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
39 1,94 0,34 3,06 0,35 -1,1 -14,24 -1,645 Tolak Ho Tidak puas
40 1,95 0,37 1,92 0,39 0,0 0,44 -1,645 Terima Ho Puas
41 2,54 0,31 3,09 0,49 -0,6 -6,53 -1,645 Tolak Ho Tidak puas

e. Analisis Gabungan Correspondence Analysis (CA) dan Importance Performance


Analysis (IPA)
Analisis gabungan Corresponden Analysis (CA) dan Importance Performance Analysis (IPA)
dilakukan untuk memperoleh prioritas perbaikan yang harus dilakukan oleh Kafe Lumiere , sehingga
dapat meningkatkan daya saing dengan Che.co.
Dari hasil pengolahan Correspondence Analysis (CA) dapat diketahui posisi dari Kafe Lumiere
dibandingkan pesaingnya yaitu Che.co untuk setiap variabel penelitian baik posisi unggul, bersaing dan
tertinggal.
Hasil Correspondence Analysis (CA) digabungkan dengan hasil pengolahan metode Importance
Performance Analysis (IPA), data tersebut untuk mengetahui posisi dari setiap variabel penelitian
berdasarkan responden tingkat kepentingan dan tingkat performansi. Sehingga skala prioritas perbaikan

89
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

ditentukan oleh posisi setiap variabel dalam Correspondence Analysis (CA) dan posisi dari setiap variabel
penelitian berdasarkan persepsi responden mengenai tingkat kepentingan dan tingkat performansi.
Berikut adalah hasil dari penggabungan antara Correspondence Analysis (CA) dan Importance
Performance Analysis (IPA) berserta skala priotitas yaitu sebagai berikut:

Tabel 5. Skala Prioritas Perbaikan Gabungan CA&IPA


Berdasarkan CA Berdasrkan IPA Hipotesis
Variabel Skala Prioritas Perbaikan
Posisi Kuadran
1 Tidak puas
3 Tidak puas
5 Tidak puas
6 Tidak puas
7 Tidak puas
10 Tidak puas
Kuadran 2 1
13 Tidak puas
15 Tidak puas
21 Tidak puas
26 Tidak puas
Tertinggal 31 Tidak puas
36 Tidak puas
17 Tidak puas
23 Tidak puas
Kuadran 1 2
32 Tidak puas
41 Tidak puas
16 Tidak puas
24 Tidak puas
Kuadran 3 3
25 Puas
27 Puas
28 Puas
Kuadran 4 4
29 Puas
8 Tidak puas
34 Tidak puas
Kuadran 2 5
38 Tidak puas
39 Tidak puas
9 Tidak puas
18 Tidak puas
20 Tidak puas
Kuadran 1 6
22 Tidak puas
35 Tidak puas
Unggul 37 Tidak puas
2 Tidak puas
4 Puas
12 Tidak puas
Kuadran 3 14 Tidak puas 7
19 Tidak puas
30 Tidak puas
40 Puas
11 Puas
Kuadran 4 8
33 Puas

Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa penggabungan Correspondence Analysis (CA) dan Importance
Performance Analysis (IPA) menghasilkan 8 skala prioritas perbaikan.

f. Targeting
Pemilihan dari targeting didasrakan pada persentase terbesar yang diperoleh, dikarenakan hasil
persentase terbesar dari hasil data tersebut dapat mewakili pribadi terbesar dari konsumen yang ada saat
ini. Hasil dari pertimbangan targeting. Kesimpulan target pasar untuk Kafe Lumiere adalah
mahasiswa/perguruan tinggi. Uang saku Rp 1.000.000 - <Rp 2.000.000 dan sekali kunjungan
menghabiskan Rp. 50.000 - <Rp.150.000 tujuan berkunjung untuk makan, dengan waktu kunjungan pada
pukul 18.01 – 24.00. jenis musik jazz adalah jenis musik yang paling diminati konsumen. Media
sosial(internet) adalah media informasi yang paling banyak diminati.

g. Positioning
Positioning merupakan tahap lanjut setelah segmentasi dan targeting. Positioning juga harus dilakukan
bersama dengan segmentasi, targeting, CA, IPA dan IPA gabungan dimana langkah tersebut merupakan
strategi untuk meningkatkan penjualan. Positioning Statement sangat dibutuhkan karena produk yang
akan dipasarkan akan sampai dibenak konsumen.

90
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Dengan harapan Kafe Lumiere dapat memberikan kepuasan dimata konsumennya. Konsumen dari
Kafe Lumiere sebagian besar adalah mahasiswa/perguruan tinggi. Kafe Lumiere meletakan sebagai
pemberi jasa dengan harga yang bisa dijangkau oleh mahasiswa dengan uang saku Rp. 1.000.000 - <Rp.
2.000.000, memberikan beberapa jenis makanan dan snack dan menu minuman, khususnya minuman
jenis kopi dan dapat memberikan kenyamanan bagi konsumen dengan fasilitas wifi yang tersedia. Agar
konsumen lebih teringat akan Kafe Lumiere, Kafe Lumiere dapat merancang sebuah selogan “Good time
Good Coffee”. Dilihat dari segmentasi Kafe Lumiere, tujuan konsumen berkunjung adalah untuk makan.
Menu keunggulan dari Kafe Lumiere bagi responden adalah minuman jenis kopi. Dengan begitu, Kafe
Lumiere dapat lebih berinovasi terhadap menu yang ditawarkan baik dari segi makanan dan juga
minuman agar lebih memuaskan konsumen terhadap cita rasa makanan serta minuman.

Tabel 6. Target Konsumen


Pernyataan Pilihan Jumlah Persentase Target
Pelajar 7 6%
Mahasiswa/Perguruan Tinggi 78 71%
Pekerjaan Karyawan 12 11% Mahasiswa/Perguruan Tinggi
Wiraswasta 4 4%
Lainnya 9 8%
<Rp.1.000.000 28 33%
Uang saku Rp.1.000.000 - <Rp.2.000.000 41 48%
Rp 1.000.000 - <Rp 2.000.000
(Mahasiswa/Pelajar) Rp.2.000.000 - <Rp.3.000.000 5 6%
>Rp.3.000.000 11 13%
Makan 82 33%
Minum 77 31%
Tujuan kunjungan Makan
Berkumpul bersama teman/rekan/keluarga 67 27%
Lainnya 20 8%
Teman/Kerabat 62 56%
Kunjungan kafe Rekan kerja 19 17%
Teman/Kerabat
bersama Keluarga 8 7%
Lainnya 21 19%
06.00 - 12.00 0 0%
12.01 - 18.00 14 13%
Waktu Kunjungan pukul 18.01 - 24.00
18.01 - 24.00 82 75%
24.01 - 05.59 14 13%
Koran 12 11%
Radio 13 12%
Jenis media yang
Majalah 7 6% Sosial (Internet)
sering digunakan
Sosial (Internet) 78 71%
Lainnya 0 0%
Jazz 48 44%
Jenis musik yang Pop 38 35%
Jazz
disukai RnB 8 7%
Lainnya 16 15%

10. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang diperoleh adalah dapat diketahui faktor-faktor yang dipentingkan konsumen dalam
memilih kafe, hasil kepentingan dan performansi dalam Kafe Lumiere menurut konsumen, keunggulan
maupun kelemahan Kafe Lumiere dibandingkan pesaingnya, tingkat kepuasaan konsumen terhadap Kafe
Lumiere, hasil Segmenting, Targetting dan Positioning.
Saran yang dapat diberikan untuk penelitian selanjutnya adalah melakukan penelitian selanjutnya
yang membahas tahap keputusan pembelian serta melakukan penelitian lebih lanjut terhadap
keergonomian jarak antara kursi dan meja agar pelanggan nyaman dan leluasa pada saat makan.

91
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 7. Rekapitulasi Usulan Berdasarkan 7P


7P Usulan Perbaikan

Kafe Lumiere lebih memberikan inovasi baru untuk seluruh produknya dari mulai variasi hingga pada
tampilan produk, dalam hal ini pihak kafe bisa melakukan diskusi dengan bidang ahlinya

Menyediakan sarana komunikasi antara konsumen seperti membuat kotak saran ataupun kotak keluhan
Product dan juga berupa kuesioner
Menyediakan lemari pendingin sesuai dengan kebutuhannya seperti lemari pendingin untuk minuman
dipisahkan dengan lemari pendingin untuk makanan, memastikan bahan makanan atau minuman yang
datang masih segar dengan waktu yang dijadwalkan.
Kafe Lumiere bisa melihat dari kafe pesaing sebagai perbandingan, agar Kafe Lumiere tetap eksis dan
dapat bersaing dengan kafe lain yang berada di Daerah Jatinangor
Harga yang tercantum di dalam menu harus tertera dengan jelas disertakan dengan pajak
Kafe Lumiere harus memberikan informasi kepada tim dapur untuk menyesuaikan harga dengan porsi
Price makanan
Kafe Lumiere memperhatikan kualitas makanan dengan mencari tau serta berdiskusi kepada tim ahli untuk
kualitas bahan makanan dan minuman yang baik untuk digunakan, memberikan lembar komentar untuk
masukan dari para konsumen.
Kafe Lumiere disarankan untuk memperluas jaringannya untuk promosi dengan melihat pasar yang
berpotensi, seperti menjadi sponsor pada event - event tertentu khususnya pada Daerah Jatinangor itu
Promotion sendiri agar Kafe Lumiere lebih dikenal di kalangan masyarakat khususnya mahasiswa setempat.
Kafe Lumiere memberikan potongan harga secara berkala melakukan event live music sebulan sekali,
untuk meningkatkan konsumen.
Memperbaiki arah penunjuk kafe di jalanan agar terlihat jelas bagi orang banyak dengan memberikan
Place
papan dengan tulisan yang cukup jelas dan tulisan penunjuk jalan yang formal sehingga bisa dibaca.
Kafe Lumiere menginformasikan kepada seluruh karyawan terhadap standar pelayanan dan cara
bepakaian yang baik,rapi dan bersih. Agar lebih terpantau baiknya Kafe Lumiere selalu mengadakan
People
briefing sebelum jam operasional dimulai.
Dilakukan training untuk karyawan staff produk dengan merekrut orang yang ahli pada bidang tersebut
Mengadakan Live music jazz secara berkala sebagai daya tarik konsumen untuk berkunjung ke Kafe
Lumiere
Kafe Lumiere memperhatikan gambar pada tampilan menu agar konsumen tertarik pada saat mereka
melihat tampilan makanan dalam menu
Physical evidance Kafe Lumiere dapat menjaga kenyamanan interior kafe dengan mendekorasi kafe seperti kursi meja
wallpaper dinding di desaign selaras sesuai dengan karakter kafe lumiere "Good time, Good Coffee"
Merekrut orang-orang yang fokus terhadap kebersihan kafe secara keseluruhan
Memperhatikan atau melakukan service rutin untuk jaringan koneksi wifi agar koneksi tetap cepat pada
saat digunakan.
Kafe Lumiere bekerja sama dengan bank nasional lebih banyak lagi untuk memberikan fasilitas dan juga
memudahkan guna untuk meningkatkan kepuasaan konsumen
Process
Kafe Lumiere merekrut orang yang ahli pada bidangnya untuk proses pada saat pembayaran sehingga
pelayanan tidak membutuhkan waktu yang lama

DAFTAR PUSTAKA

Kotler, Keller, (2012). Marketing Management, New York, Pearson.


Supranto, J., (2001). Pengukuran Tingkat Kepuasan Pelanggan Untuk Menaikan Pangsa Pasar, Jakarta,
Jakarta, PT Rineka Cipta,
Zeithaml, Valarie A., Mary Jo Bitner, Dwane D., Gremler. (2012). Services Marketing – Integrating
Customer Focus Across the Firm. McGraw-Hill.

92
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENGEMBANGAN KONSEP HUMAN-CENTERED DESIGN DALAM


PENGELOLAAN BENCANA TANAH LONGSOR DI KOTA SEMARANG

Novie Susanto1, Thomas Triadi Putranto2, Dwijanto, J.S.2, Sharanica A.Sahara1, Dyah Ayu
Puspaningtyas1
1
Program Studi Teknik Industri
2
Program Studi Teknik Geologi
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro
Jl. Prof. H. Soedarto, SH. Semarang 50239
Telp. (024) 7460052
Email: novie.susanto@ft.undip.ac.id

ABSTRAK
Kota Semarang merupakan kota dengan morfologi yang cukup bervariasi sehingga berdampak langsung
pada potensi gerakan tanah atau potensi bencana longsor. Faktor manusia dalam manajemen bencana
tanah longsor harus dipertimbangkan karena manusia merupakan pemegang peranan penting dalam
peristiwa tersebut baik sebagai penyebab maupun korban bencana. Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengembangkan model manajemen bencana berbasis kepentingan manusia yang terstandar dengan studi
kasus di daerah rawan longsor di Kota Semarang. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah
dengan melakukan pemetaan perilaku warga di daerah rawan longsor Kota Semarang untuk mengetahui
kondisi fisik dan mental warga menghadapi potensi bencana longsor. Analisis faktor kemudian
digunakan untuk menganalisis hubungan antar variabel dan faktor yang terbentuk dalam manajemen
bencana. Dari hasil penelitian, didapatkan desain detail model yang digunakan dalam manajemen
bencana tanah longsor. Model dikembangkan berdasarkan human factor toolkit yang diadaptasi untuk
mengakomodasi kepentingan stakeholder dalam manajemen bencana seperti warga di daerah rawan
bencana, pemerintah lokal dan satuan pelaksana. Tahapan yang didapatkan untuk model manajemen
bencana berbasis kepentingan manusia adalah major disaster scenario, human error analysis, safety
critical task dan penentuan Performance Influencing Factors (PIF) yang didapatkan berdasarkan hasil
penyebaran kuesioner bagi warga di daerah rawan bencana. Hasil kuesioner ini akan dianalisis untuk
mendapatkan peta perilaku warga di daerah rawan bencana untuk kemudian digunakan sebagai input
untuk analisis faktor yang perlu diperhatikan lebih lanjut dan detail dalam desain model manajemen
bencana berbasis kepentingan manusia.

Kata Kunci: manajemen bencana, human factor toolkit, peta perilaku, analisis faktor, tanah longsor
longsor

1. PENDAHULUAN
Bencana alam merupakan bagian dari kehidupan manusia yang tidak dapat diduga terjadinya.
Pengetahuan dan pendidikan mengenai bencana alam mutlak diperlukan oleh masyarakat daerah rawan
bencana untuk mencapai kondisi aman, tanggap dan tangguh dalam pengelolaan bencana. Sebagai
Ibukota Propinsi Jawa Tengah Kota, Semarang telah mengalami perkembangan yang cukup pesat ditandai
dengan pelaksanaan pembangunan di semua bidang yang sedang berjalan saat ini. Perkembangan ini
harus diimbangi dengan penanganan yang lebih spesifik terhadap pengendalian bencana untuk
melindungi aset dan hasil pembangunan yang telah dicapai serta memberikan rasa aman dari bahaya
bencana (baik sebelum/pra maupun saat terjadi bencana/tanggap darurat) maupun pasca bencana.
Prakiraan curah hujan pada bulan Maret 2015 di Kota Semarang yang mencapai
150-400 mm/bulan (BMKG Semarang, 2015) selain memberikan sisi positif yakni terjaminnya pasokan
bagi sumber air baku tentu juga mendatangkan kekhawatiran akan timbulnya bahaya geologi lainnya,
yakni bencana tanah longsor di beberapa tempat yang rawan terhadap longsor. Tercatat pada bulan
Januari 2015, kejadian di Kampung Trangkil Baru, Kelurahan Sukorejo, Kecamatan Gunungpati, Kota
Semarang, itu terjadi selama dua hari berturut-turut sejak Rabu hingga Kamis, 23 Januari 2014 (Faisol,
2015). Selain itu dari catatan Badan Penanggulangan Bencana Daerah/BPBD Kota Semarang untuk
Tahun 2012 (Purba, 2014) sebanyak 27 kejadian tanah longsor di Kota Semarang dipicu oleh hujan deras
yang terjadi selama beberapa waktu. Lokasi longsor terjadi di Kecamatan Candisari, Gajahmungkur,
Ngalian, Semarang Barat, Pedurungan dan Tembalang. Selain diakibatkan oleh curah hujan yang tinggi,

93
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

kondisi geologi yang meliputi morfologi daerah tersebut seperti perbukitan dan slope, keberadaan struktur
geologi (sesar) yang mengontrol, serta kondisi litologi/batuan yang menyusun daerah tersebut.
Purba (2014) melakukan kajian pembuatan zona rawan longsor di Kota Semarang dengan
melalukan pembobotan parameter meyimpulkan bahwa Kota Semarang dibagi dalam 5 (lima) tingkat
kerawanan bencana longsor yakni:
a. Sangat rawan
b. Rawan
c. Cukup rawan
d. Agak rawan
e. Tidak rawan

Gambar 1. Peta kerawanan longsor Kota Semarang (Purba, 2014).

Dari Gambar 1 terlihat bahwa daerah yang sangat rawan tersebar setempat-setempat di bagian
selatan (Mijen, Banyumanik, Semarang Barat dan Ngalian) sekitar 0,31%, sementara zona rawan tersebar
sebesar 1,2% tersebar di (Ngalian, Mijen, Gunungpati, Candisari, Banyumanik, Tembalang, Pedurungan).
Zona cukup rawan tersebar sebesar 13,32% sedangkan dominan adalah agak rawan sebanyak 60,51%
sisanya 24,66% tidak rawan yang terletak di utara Kota Semarang. Lokasi cukup rawan dan agak rawan
longsor tersebar dominan dari bagian tengah (Perbukitan Candi) hingga kawasan perbukitan di selatan
Kota Semarang.
Dari faktor manusia, pemberdayaan masyarakat sangat diperlukan untuk meningkatkan
keberhasilan penanganan bencana. Peningkatan kesadaran masyarakat dapat diwujudkan melalui
pemahaman perilaku masyarakat terhadap pencegahan bencana, pemahaman mengenai faktor peralatan
dan pembentukan komitmen masyarakat terhadap rencana pengamanan yang dibuat oleh Pemerintah Kota
Semarang bersama dengan masyarakat. Kebijakan dan program yang dilakukan oleh Pemerintah Kota
Semarang selama ini masih berfokus kepada institusi pemerintah sebagai pihak yang melayani tanggap
darurat dan pasca bencana padahal masyarakat umum terutama penduduk di daerah rawan bencana sangat
memerlukan pembinaan dan pendidikan memadai mengenai kondisi daerahnya. Hal ini memerlukan
pemetaan kesiapan fisik dan mental warga terhadap kemungkinan terjadinya bencana alam dilanjutkan
dengan peningkatan pengetahuan warga tentang kondisi daerah rawan bencana tersebut melalui
rekomendasi dan sosialisasi pengelolaan bencana berdasarkan hasil pemetaan tersebut. Kesiapan
masyarakat dalam pengelolaan bencana dapat dipetakan melalui wawancara berbasis kuesioner untuk

94
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

mendapatkan data perilaku masyarakat dalam mencegah, menghadapi dan menanggulangi bencana tanah
longsor.
Tujuan penelitian ini adalah memetakan perilaku penduduk dalam mencegah, menghadapi dan
menanggulangi bencana tanah longsor.

2. STUDI PUSTAKA
a) Bahaya Longsor di Kota Semarang dan Penyebabnya
Kota Semarang merupakan salah satu kota besar yang memiliki keunikan dari segi morfologi.
Kota ini terbagi dalam dua morfologi yang kontras dengan jarak sangat berdekatan. Kawasan kota bawah
di bagian utara berbatasan langsung dengan pantai. Sementara kawasan perbukitan di bagian selatan
jaraknya sangat pendek. Kawasan kota yang berada di bawah tentu rawan banjir dan rob, sementara
daerah perbukitan rawan longsor. Tujuh dari 16 kecamatan di Kota Semarang memiliki titik-titik rawan
longsor. Ketujuh kecamatan tersebut adalah Manyaran, Gunungpati, Gajahmungkur, Tembalang,
Ngaliyan, Mijen, dan Tugu. Kontur tanah di kecamatan-kecamatan tersebut sebagian adalah perbukitan
dan daerah patahan dengan struktur tanah yang labil.
Skepton dan Hutchinson (1969) menyatakan bahwa tanah longsor atau gerakan tanah
didefinisikan sebagai gerakan menuruni lereng oleh massa tanah dan atau batuan penyusun lereng
akibat terganggunya kestabilan tanah atau batuan penyusun lereng tersebut. Banyak faktor semacam
kondisi geologi dan hidrologi, topografi, iklim, dan perubahan cuaca dapat mempengaruhi stabilitas
lereng yang mengakibatkan terjadinya longsoran. Gerakan massa tanah terjadi jika dipenuhi tiga
keadaan, yaitu:
1. Kelerengan cukup curam.
2. Terdapat bidang gelincir di bawah permukaan tanah yang kedap air.
3. Terdapat cukup air (dari hujan) di dalam tanah di atas lapisan kedap, sehingga tanah jenuh air.

b) Manajemen Bencana
Pengelolaan bencana didefinisikan sebagai pengaturan tentang manajemen efek yang berpotensi
merugikan dari sebuah peristiwa, termasuk contohnya pengaturan mitigasi, pencegahan, persiapan,
respond dan pemulihan dari sebuah bencana. Penelitian mengenai bencana dapat dipahami secara luas
sebagai sebuah penyellidikan sistemastis mengenai situasi sebelum dan sesudah bencana serta
permasalahan manajemen bencana yang relevan (Office of the Queensland Parliamentary Counsel, 2003).
Strategi pengelolaan manajemen yang direkomendasikan dari berbagai literatur selalu mengacu
pada Office of the Queensland Parliamentary Counsel (2003) dan dapat diringkas sebagai berikut:
1. Identifikasi, dukungan dan pengaturan prioritas sumber daya.
2. Pemahaman pelajaran yang diidentifikasi untuk mengembangkan kebijakan, mengatur alokasi
penelitian, perencanaan dan sumber daya.
3. Membangun sebuah web yang berisi infomasi terkini dan up-to-date yang dapat diakses oleh
stakeholder untuk berbagi informasi mengenai manajemen bencana.
4. Transfer pengetahuan ke arah praktek melalui ulasan rencana dan sistem prosedural dan proses.
5. Memungkinkan akses penelitian
6. Membangun hubungan formal dengan para peneliti dan institusi penelitian untuk mendapatkan
pengetahuan tentang manajemen bencana menjadi kebijakan dan latihan yang efektif.
7. Mengenali dan menggabungkan prinsip-prinsip properti intelektual di semua aktivitas penelitian.
8. Menggunakan metode berbasis bukti untuk mengukur, memonitor dan meningkatkan hubungan
dan pendidikan komunitas.
Upaya manajemen bencana harus direncanakan dengan baik berdasarkan 4 fase yang
direkomendasikan yaitu pencegahan, persiapan, respon dan pemulihan. Fase pertama dan diprioritaskan
dalam penelitian ini adalah pencegahan yang dilakukan melalui sisi teknis dengan penentuan karakteristik
bidang gelincir pada masing-masing zona rawan longsor dan pengembangan konsep human-centered
design untuk pengelolaan bencana terfokus pada warga yang bertempat tinggal di zona rawan tersebut.

c) Human Factors Toolkit


Kunci utama pemahaman konsep keselamatan manusia dalam fungsi ergonomi adalah
penurunan tingkat kesalahan dan perilaku yang terpengaruh oleh kesalahan tersebut. Definisi faktor
manusia (human factors) meliputi 3 aspek yang saling berkorelasi yaitu pekerjaan, individual dan
organisasi. Detail untuk setiap aspek dapat dilihat pada Gambar 2.

95
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 2. Aspek-aspek dalam human factors

Ada beberapa poin penting yang harus diperhatikan dalam mengembangkan sistem manajemen
bencana berbasis kepentingan manusia. Studi ini merupakan penelitian awal yang termasuk dalam level 1
pada topic Human Factors Toolkit (HFT). Topik utama pada penelitian ini adalah identifikasi kesalahan
manusia. Tahapan pertama dalam HFT adalah dokumentasi pre-visit yang meliputi diskusi dengan
manajer dan operator di lapangan untuk memahami lingkungan dan sistem kerja. Aksi dilanjutkan dengan
pengklasifikasian kesalahan manusia dan manajemen kesalahan. Tahapan berikutnya adalah analisis
keandalan manusia (human reliability analysis) baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Tahapan
terakhir dalam HFT adalah penentuan Performanca Influencing Factors (PIFs).

3. PENGEMBANGAN MODEL
Sebuah model awal dikembangkan berdasarkan adaptasi model HFT ke dalam manajemen
bencana berbasis kepentingan manusia. Basis model ini adlah inspector toolkit yang ditujukan untuk
mengatur faktor manusia dalam bahaya kecelakaan mayor.
Tujuan utama dari pengembangan model ini adalah untuk mengurangi kesalahan dan
meningkatkan kontrol terhadap perilaku warga di daerah rawan bencana. Tujuan ini dapat dicapai dengan
desain model yang sistematis dan detail untuk setiap fase pemetaan perilaku dan kemungkinan kesalahan
yang dapat terjadi.
Model yang dikembangkan secara umum dapat dilihat pada Gambar 3.

Gambar 3. Kerangka kerja pemetaan perilaku manusia dalam manajemen bencana (diadaptasi dari UK
Human Factors Toolkit) (HSE, 2005)

96
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

a) Major Disaster Scenario


Dalam tahap ini, identifikasi scenario bencana yang telah terjadi harus didata dan dievaluasi
berdasarkan pengukuran resikonya. Fase ini disamakan dengan dokumentasi previsit pada HFT.

b) Analisis Kesalahan Manusia


Dalam tahap ini, ada 2 fase penting yang harus diperhatikan yaitu analisis pekerjaan dan analisis
kesalahan manusia, Analisis pekerjaan meliputi identifikasi peranan pihak-pihak terkait dalam kejadian
bencana dan pemetaan tanggungjawab setiap pihak tersebut pada semua level organisasi terkait. Analisis
kesalahan manusia dilakukan dengan evaluasi potensi kesalahan yang mungkin terjadi pada bencana
berikutnya bila dikaitkan dengan kesalahan pada kejadian bencana sebelumnya.

c) Safety Critical Tasks


Fase ini meliputi analisis lanjut kesalahan manusia melalui evaluasi keandalan manusia
berdasarkan analisis kualitatif atau kuantitatif.

d) Performance Influence Factors (PIFs)


Tahapan ini mempertimbangkan faktor potensi yang mungkin dapat meningkatkan atau
menurunkan tingkat kesalahan manusia. Sebagai contoh, identifikasi kesalahan manusia berdasarkan
respon warga terhadap alarm, rencana kerja dan pengarahan yang dilakukan saat terjadi bencana.

4. IMPLEMENTASI AWAL MODEL


a) Area Penelitian
Pengambilan data dimulai dengan penentuan titik penyebaran kuesioner berdasarkan hasil studi
awal tentang tingkat kerawanan di setiap zona. Lokasi penyebaran kuesioner disesuaikan dengan peta
penyebaran titik pengukuran geolistrik seperti terlihat di Gambar 2. Penentuan titik geolistrik untuk
mengetahui kedalaman bidang gelincir daerah rawan longsor di kota Semarang adalah dengan memilah
lokasi-lokasi rawan longsor yang telah diklasifikasikan oleh Purba (2014) untuk kemudian didapat 20
lokasi pengukuran geolistrik yang meliputi 3 titik sangat rawan, 8 titik rawan, 7 titik cukup rawan, dan 2
titik agak rawan (Tabel 1).

Gambar 2. Peta sebaran titik pengukuran Geolistrik Kota Semarang.

97
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 1.Titik Pengukuran Geolistrik Kota Semarang.

Kode X Y Lokasi Kerawanan (Purba, 2014)


GL 1 436027 9222221 Ngesrep Cukup Rawan
GL 2 441702 9223178 Sendang Mulyo Cukup Rawan
GL 3 440199 9222130 Mangunharjo Cukup Rawan
GL 4 436266 9226246 Pleburan Agak Rawan
GL 5 435733 9226104 Lempongsari Rawan
GL 6 435218 9225280 Gajah Mungkur Rawan
GL 7 432573 9223634 Sukorejo Cukup Rawan
GL 8 434496 9221455 Srondol Kulon Rawan
GL 9 434574 9214216 Pudak Payung Agak Rawan
GL 10 438840 9217279 Jabungan Cukup Rawan
GL 11 437013 9223665 Karanganyar Gunung Rawan
GL 12 435589 9227022 Mugasari Sangat Rawan
GL 13 435044 9226618 Randusari Sangat Rawan
GL 14 431578 9225940 Manyaran Rawan
GL 15 432130 9226661 Gisik Drono Sangat Rawan
GL 16 430789 9226970 Kembang Arum Rawan
GL 17 431601 9224366 Kalipancur Cukup Rawan
GL 18 422046 9229618 Mangkang Kulon Rawan
GL 19 429743 9224779 Babankerep Cukup Rawan
GL 20 428778 9224237 Kedung Pane Rawan

Tahap berikutnya adalah pelaksanaan pemetaan perilaku warga dengan tahapan sebagai berikut.

b) Major Disaster Scenario


Pada tahap ini identifikasi skenario bencana yang pernah terjadi harus di data dan dievaluasi
berdasarakan pengukuran skenario. Berdasarkan data dari BPDP Semarang (2015), ada 8 kejadian
longsor di Semarang selama tahun 2013, 23 kejadian di tahun 2014 dan 9 kejadian pada tahun 2015 (data
sampai dengan bulan Mei 2015).
Skenario peristiwa bencana tanah longsor yang diharapkan adalah:
a. Sebelum Terjadi Tanah Longsor
- Kenali tanda-tanda akan terjadi tanah longsor (hujan lebat terus menerus, warna air sungai menjadi
keruh, muncul rembesan air atau retakan tanah, terdengar suara gemuruh atau ada longsoran kecil)
- Identifikasi kelompok rentan dan tempat terbuka terdekat yang tinggi / aman
- Kenali/tandai tempat yang bisa dijadikan tempat evakuasi yang aman (pekarangan, lapangan dan
sebagainya)
- Sepakati sistem peringatan dini (bunyi sirine, bunyi kentongan, dengar arahan petugas, perhatikan
jalur evakuasi)
- Jauhi daerah rawan
b. Saat Terjadi Tanah Longsor
- Jangan panik
- Amankan harta dan dokumen penting
- Berlari dan berlindunglah ke tempat aman
- Segera minta pertolongan
- Mengungsi bila kondisi mengharuskan
- Perhatikan dan dengarkan informasi dari sumber-sumber yang terpercaya dan bertindak cepat sesuai
dengan himbauan
c. Setelah Terjadi Tanah Longsor
- Lakukan pertolongan pertama untuk diri sendiri

98
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

- Jauhi tempat yang terkena longsor


- Bertindak cepat mengikuti himbauan pemangku kepentingan yang berwenang
- Kembali ke rumah jika kondisi memungkinkan

c) Analisis Kesalahan Manusia


Peranan pihak-pihak terkait dalam manajemen bencana longsor diidentifikasi berdasarkan
keberadaan atau ketiadaan organisasi pelaksana manajemen bencana dari pemerintah baik pusat maupun
daerah. Fungsi dan catatan kerja dari organisasi terkait juga harus diidentifikasi dengan baik. Keaktifan
warga dalam manajemen bencana akan mempengaruhi tingkat pengetahuan dan keselamatan warga.
Analisis pekerjaan merupakan analisis aksi yang diambil oleh otoritas yang relevan ketika
bencana terjadi, Dengan kata lain, analisis ini dilakukan untuk (1) menentukan aksi apa yang seharusnya
dilakukan dan diambil oleh unit pelaksana, (2) menganalisis apakah fungsi satuan pelaksana (satlak) telah
dilaksanakan dengan benar dan (3) apakah kebijakan pemerintah telah dilakukan secara benar.
Analisis kesalahan manusia dilakukan melalui evaluasi potensi kesalahan yang mungkin terjadi.
Melalui analisis ini, tindakan keliru yang dilakukan pada bencana sebelumnya dapat didata dan dievaluasi
sebagai tindakan pencegahan agar tidak terulang.

d) Safety Critical Tasks


Pada tahap omo evaluasi keandalan manusia dilakukan melalui event-tree analysis (ETA). ETA
mendefinisikan dan membandingkan kejadian yang belum dan telah terjadi serta komponen kejadian yang
seharusnya atau tidak seharusnya dilakukan. Hasil dari tahapan ini adalah pemetaan kesalahan atau
kejadian yang tidak diinginkan dapat dideteksi dari awal dan dicegah bilamana bencana terjadi.

e) Performance Influence Factors (PIFs)


PIFs mempertimbangkan faktor-faktor yang berpotensi meningkatkan atau mengurangi kesalahan
manusia. Dalam analisis PIFs, identifikasi level kesalahan manusia seperti kesalahan pengambilan
keputusan, kesalahan berdasarkan tingkat ketrampilan dan kesalahan persepsi dapat dilakukan.

f) Pengumpulan Data Awal


Penelitian dilakukan melalui penyebaran kuesioner ke 107 warga yang bertempat tinggal di zona
rawan longsor di 20 titik penelitian dan diambil secara acak. Materi kuesioner mencakup pemahaman
warga mengenai pencegahan bencana tanah longsor, situasi tanggap darurat dan pengelolaan bencana.
Kuesioner bersifat tertutup dengan kombinasi kuesioner terbuka untuk pertanyaan tertentu. Kuesioner
tertutup dipilih karena responden memiliki latar belakang pendidikan dan pengetahuan bencana yang
bervariasi dan jumlah responden cukup banyak. Kuesioner tertutup akan mengurangi waktu wawancara
dan mempermudah analisis kuantitatif. Secara detail, materi kuesioner dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Materi kuesioner pemetaan perilaku warga daerah rawan bencana longsor
No Cakupan materi Detail materi
kuesioner
1 Pemahaman situasi daerah rawan longsor, peta daerah longsor
2 Pengetahuan tentang pencegahan lokasi rawan longsor, alat pertolongan tanggap darurat,
bencana rute pengungsian darurat, lokasi pengungsian darurat

3 Pengalaman menghadapi bencana kondisi fisik, mental dan situasi lingkungan


longsor
4 Kesiapan menghadapi bencana Peran penyuluhan, sosialisasi, keaktifan warga dalam
pengelolaan bencana

Wawancara mendalam terhadap responden dilakukan secara terintegrasi dengan pembagian


kuesioner melalui desain materi wawancara yang terstruktur. Materi wawancara meliputi pertanyaan
mengenai pengalaman dan strategi pengelolaan bencana di daerah masing-masing. Analisis faktor akan
dilakukan untuk mengevaluasi hasil penelitian secara statistik.
5. KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil penelitian awal dapat disimpulkan bahwa human factors toolkit (HFT) dapat
diimplementasikan sebagai salah satu metode pengembangan model manajemen bencana berbasis
kepentingan manusia. Detail tahapan yang dilakukan dalam model yang dikembangkan adalah identifikasi

99
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

major scenario disaste, analisis kesalahan manusia, safety critical analysis, dan penentuan performance
influence factors (PIFs).
Studi selanjutnya sebaiknya terfokus pada implementasi keseluruhan model yang dikembangkan
untuk mendapatkan data dan hasil yang valid. Perbandingan harapan dan hasil observasi dari perilaku
warga perlu dilakukan untuk mendapatkan data yang lebih detail mengenai kewaspadaan warga, peranan
lembaga dan organisasi profit/non-profit yang berperan banyak dalam manajemen bencana.

DAFTAR PUSTAKA

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Semarang, 2015, Peta Prakiraan Curah Hujan
Bulan Maret 2015 di Jawa Tengah,
http://klimatologi.semarang.jateng.bmkg.go.id/index.php/en/2014-12-22-14-38-13/2014-12-22-14-
47-21/prakiraan-bulanan/186-prakich [Online akses 28.02.2015].
Curnin, S. and Owen, C. 2013. Obtaining information in emergency management: a case study from an
Australian emergency operations centre. Int. J. of Human Factors and Ergonomics 2013. Vol.2,
No.2/3, pp.131 – 158.
Health and Safety Executive (HSE), 2005, Inspector Toolkit: Human factors in the management of major
accident hazards, Human Factors Toolkit, UK Government.
Horberry, T., Xiao, T., Fuller, R and Cliff, D. 2013. The role of human factors and ergonomics in mining
emergency management: three case studies. Int. J. of Human Factors and Ergonomics 2013 Vol.2,
No.2/3, pp.116 – 130.
Office of the Queensland Parliamentary Counsel, 2003, Disaster Management Act, Queensland.
Purba, J. O., 2014, Pembuatan Peta Zona Rawan Tanah Longsor Di Kota Semarang Dengan Melakukan
Pembobotan Parameter, Skripsi Prodi Teknik Geodesi Undip, http://eprints.undip.ac.id/42838/ [Online
akses: 20.02.2015].
Santos, A.L.R, Wauben L., Dewo, P., Goossens and Brezel, H. 2013. Medical emergency dynamics in
disaster-prone countries - implications for medical device design. Int. J. of Human Factors and
Ergonomics 2013. Vol.2, No.2/3. pp.87 – 115.
Shappel, S.A., dan Wiegmann, D.A., 2000, The Human Factor Analysis and Classification System-
HFACS. Final Report. National Technical Information Services, Springfield, Virginia.
Skepton, A. W. dan Hutchinson, J. N., 1969, Stability of natural slopes and embankment foundations, in:
Proceedings of the Seventh International Conference on Soil Mechanics and Foundation Engineering,
Sociedad Mexicana de Mecana de Suelos, Mexico City, State of the Art Volume, 291-340.
Sriyono, A., 2012. Identifikasi Kawasan Rawan Bencana Longsor Kecamatan Banyubiru, Kabupaten
Semarang. Skripsi. Jurusan Geografi, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Negeri Semarang.

100
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENGEMBANGAN STANDAR STRATEGI PERAKITAN PRODUK


MANUFAKTUR OLEH PEKERJA INDONESIA

Novie Susanto, Denny Nurkertamanda, M. Mujiya Ulkhaq, Kharisma Panca


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Diponegoro
Jl. Prof. H. Soedarto, SH. Semarang 50239
Telp. (024) 7460052
E-mail: novie.susanto@ft.undip.ac.id

ABSTRAK
Untuk meningkatkan produktivitas, keselamatan dan kesehatan kerja, peranan kognisi manusia dalam
sistem produksi mendatang harus dipertimbangkan. Desain kesesuaian kognitif memegang peranan
sangat penting dalam sistem kerja kompleks ini terutama untuk meningkatkan performansi dan optimisasi
yang seimbang antara manusia dan mesin atau secara lebih spesifik dalam interaksi manusia dan robot.
Terfokus pada pekerjaan perakitan, konsep kontrol kognitif merupakan panduan berharga untuk
membangun sistem interaksi manusia dan robot yang fleksibel. Ketika pola kognitif manusia diterapkan
pada sistem teknik, langkah perakitan yang dilakukan oleh robot dapat diantisipasi dengan lebih baik
oleh operator. Sistem teknik yang kompatibel dengan pengetahuan prosedural manusia akan mengurangi
kesalahan dan level stress pada proses perakitan. Berdasarkan formulasi ini, sebuah studi empiris akan
dilakukan dengan penambahan variabel independen seperti model kognitif yang diterapkan untuk
mengontrol perilaku robot selama perakitan dan jenis produk yang digunakan dalam pekerjaan perakitan
oleh populasi kerja di Indonesia. Studi ini bertujuan untuk menentukan standar prosedur atau langkah
perakitan oleh pekerja Indonesia yang ergonomis dengan mempertimbangkan penerapan aspek kognitif
manusia dalam sistem teknis produksi. Hasil penelitian berupa desain awal strategi perakitan oleh pekerja
Indonesia yang terstandar. Terdapat beberapa model perilaku pekerja Indonesia yang ditemukan dalam
studi empiris yang dapat dijadikan fondasi pengembangan standar strategi perakitan oleh pekerja..

Kata Kunci: kognitif; perakitan; strategi; standar; Indonesia.

1. PENDAHULUAN
Otomatisasi adalah penggunaan peralatan mekanik dan/atau elektronik yang menggantikan peranan
manusia (Herjanto, 2008). Otomatisasi dengan aplikasi robot menjadi salah satu cara untuk bertahan
dalam kompetisi antara negara berupah tinggi dan negara berupah rendah. Namun, sistem produksi yang
menggunakan robot membutuhkan investasi besar dan uaya yang lebih untuk kebutuhan konfigurasi dan
pemeliharaan, yang secara tidak langsung menambah harga jual produk (Klocke, 2009). Selain itu,
integrasi teknologi otomatisasi canggih ke dalam sistem kerja sulit, karena dibutuhkan pengembangan
pengetahuan, keterampilan dan kemampuan dari operator dan antara manusia dan robot harus bekerja
dengan aman dan efisien dengan bersama-sama. Model sistem produksi konvensional selama ini didesain
dengan fokus utama teknologi lanjut dan otomatisasi. Desain kesesuaian kognitif memegang peranan
sangat penting dalam sistem kerja kompleks ini terutama untuk meningkatkan performansi dan optimisasi
yang seimbang antara manusia dan mesin atau secara lenih spesifik dalam interaksi manusia dan robot.
Terfokus pada pekerjaan perakitan, konsep kontrol kognitif merupakan panduan berharga untuk
membangun sistem kognitif yang fleksibel. Pada area ini, kerja sama berorientasi tujuan antara sistem
teknik dan operator sangatlah penting. Oleh karena itu, sebuah model prediksi perlu dikembangkan untuk
memungkinkan sistem kontrol kognitif beroperasi secara efektif dan aman bagi operator dengan tingkat
kemampuan terstandar. Model prediksi ini bertujuan untuk menginvestigasi kesesuaian pola kognitif
manusia dengan pola kerja sistem teknik (dalam studi ini berupa robot).
Pola kognitif manusia beraksi saat manusia melakukan pekerjaan sebagai supervisor. Manusia
operator akan memonitor aktivitas dalam sistem secara berkelanjutan dan membandingkan dengan model
mentalnya. Ekspektasi aktivitas berikutnya akan diformulasikan dan dibandingkan dengan hasil observasi
terhadap status sistem. Ketika pola kognitif manusia diterapkan pada sistem teknik, langkah perakitan
yang dilakukan oleh robot dapat diantisipasi dengan lebih baik oleh operator. Sistem teknik yang
kompatibel dengan pengetahuan prosedural manusia akan mengurangi kesalahan dan level stress pada
proses perakitan (Mayer dan Schlick, 2012).
Desain model prediksi diawali dengan penggunaan deskripsi gerakan pada sistem tangan
manusia untuk perencanaan dan pelaksanaan langkah-langkah perakitan. Desain ini dikembangkan

101
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

berdasarkan asumsi bahwa gerakan repetisi pada tangan dan lengan manusia merupakan hal yang lazim
digunakan dalam pekerjaan perakitan manual (Gazzola dkk., 2007). Mayer (2012) melakukan studi
empiris untuk memverifikasi tingkat keakuratan prediksi pada perilaku robot ketika melakukan perakitan
dengan brik LEGO. Studi Mayer (2012) ini mempertimbangkan strategi manusia dalam melakukan
perakitan.
Berdasarkan formulasi ini, studi berkelanjutan akan dilaksanakan untuk meningkatkan konsep
studi sebelumnya. Sebuah studi empiris akan dilakukan dengan penambahan variabel independen seperti
model kognitif yang diterapkan untuk mengontrol perilaku robot selama perakitan, jenis produk yang
digunakan dalam pekerjaan perakitan dan kondisi demografi terkait penuaan populasi kerja di Indonesia.
Peningkatan produktivitas produksi di Indonesia sebagai negara berkembang sangat diperlukan
untuk dapat bersaing dengan negara-negara berupah tinggi. Dalam penelitian Susanto (2014) yang
membandingkan waktu prediksi, beban mental, dan keakuratan prediksi antara orang Indonesia dan
Jerman, diketahui bahwa orang Indonesia memiliki beban mental yang cukup tinggi dalam aktivitas
prediksi perakitan LEGO dan Mesin Karburator dibandingkan dengan orang Jerman. Menurut Reid
(1999) seiring dengan meningkatnya stress, terjadi pengacauan konsentrasi terhadap aspek yang relevan
dari suatu pekerjaan yang lebih disebabkan oleh faktor individual subjek. Faktor tersebut antara lain
motivasi, kelelahan, ketakutan, tingkat keahlian, suhu, kebisingan, getaran, dan kenyamanan. Sebagian
besar dari faktor ini mempengaruhi performansi subjek secara langsung, jika mereka sampai pada
tingkatan yang tinggi.
Fokus studi empiris yang akan dilakukan ini adalah desain berorientasi pengguna yang ditujukan
pada peningkatan kompatibilitas kognitif system pada basis pengetahuan sistem teknik dengan
mempertimbangkan pola kognitif manusia. Model pendekatan ini akan memastikan bahwa sistem teknik
yang dapat merencanakan dan melakukan sistem perakitan dengan robot ini akan sesuai dengan
kapabilitas operator. Studi ini juga mengharapkan bahwa desain sistem teknik ini akan meningkatkan
kesesuaian antara perilaku sistem dan ekspektasi operator. Dengan demikian, factor keselamatan kerja
operator dan produktivitas sistem kerja diharapkan dapat meningkat.
Dari hasil penelitian Mayer dkk (2012) diketahui bahwa terdapat tiga aturan perakitan
berdasarkan strategi manusia yaitu perakitan berdasarkan Reference Model, kombinasi dari prinsip
berdampingan (Neighborhood) dan prinsip berlapis (Layer), dan human behavior. Namun dalam
penelitian tersebut, objek perakitan adalah brik LEGO yang memiliki bentuk dan ukuran sama, sedangkan
untuk penilian ini ditujukan untuk perakitan produk manufaktur, Pulley Release dan Builderific, yang
memiliki part dengan bentuk dan ukuran bervariasi. Untuk itu diperlukan desain berorientasi pengguna
yang ditujukan pada peningkatan kompatibilitas sistem berbasis pengetahuan sistem teknik dengan
mempertimbangkan pola kognitif manusia. Model pendekatan ini akan memastikan bahwa sistem teknik
yang dapat merencanakan dan melakukan sistem perakitan dengan robot ini akan sesuai dengan
kapabilitas operator. Studi ini juga mengharapkan bahwa desain sistem teknik ini akan meningkatkan
kesesuaian antara perilaku sistem dan ekspektasi operator. Dengan demikian, diharapkan dapat
menghasilkan desain sistem kerja yang ergonomis dalam interaksi manusia dan robot.
Tujuan penelitian ini adalah untuk:
1. Mendesain studi empiris dalam laboratorium dengan kondisi terkontrol untuk menganalisa,
memodelkan dan mensimulasikan kognisi manusia dalam proses perakitan dengan bantuan robot
secara detail.
2. Mengaplikasikan model simulasi kognitif yang didapatkan secara langsung dalam prototipe sel
perakitan.
3. Menganalisis pengaruh perbedaan grup usia pekerja terhadap pengenalan strategi perakitan oleh
pekerja saat melakukan interaksi dengan robot.
Berdasarkan model ini, perilaku robot dalam sistem kerja dapat beradaptasi dengan kognisi
manusia dalam putaran tertutup dengan tujuan untuk: meningkatkan efisiensi perencanaan, menemukan
solusi optimal dalam memecahkan masalah yang disebabkan oleh perubahan lingkungan sistem kerja dan
meningkatkan proses pembelajaran berdasarkan pengetahuan dan pengalaman sebelumnya

2. METODE PENELITIAN
a) Desain Studi Empiris
Peralatan yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Monitor dengan ukuran 28 inci untuk menampilkan urutan pekerjaan perakitan.
2. Personal Computer/PC atau laptop untuk mengoperasikan program yang menampilkan urutan
pekerjaan perakitan

102
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

3. Produk yang digunakan dalam pekerjaan perakitan: brik builderific dan pulley release sebanyak.
Gambar produk yang digunakan dapat dilihat pada Gambar 1. berikut ini.

(a) (b)
Gambar 1 (a) Brik Builderific (b) pulley release

4. Meja untuk penempatan produk yang dirakit dan bagian produk yang akan dirakit. Desain meja
ini bertujuan agar jarak yang ditempuh oleh operator saat menjangkau bagian produk yang
dirakit dan kembali ke area perakitan terkontrol dengan baik dan data performansi yang
didapatkan valid.
Alat-alat yang digunakan dan desain lingkungan aktivitas prediksi perakitan dalam penelitian ini
dapat dilihat pada Gambar 2 dan Gambar 3.

Gambar 2. Peralatan dalam Penelitian (Sumber: Dokumentasi Peneliti)

Gambar 3. Desain Lingkungan Kerja Aktivitas Prediksi Perakitan (Sumber: Dokumentasi


Peneliti)

103
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Ukuran meja yang digunakan dalam penelitian ini adalah meja kerja dengan ukuran 120 cm x 60
cm. Jarak antara operator dengan pallet part adalah sejauh 35 cm, ukuran ini disesuaikan dengan area
jangkauan kerja normal untuk operator wanita. Ukuran area perakitan disesuaikan dengan ukuran
maksimum produk brik Builderific karena memiliki ukuran yang lebih besar dibandingkan Pulley.
Sedangkan ukuran untuk posis tangan operator menggunakan ukuran antropometri lebar telapak tangan
95% Pria (11 cm) dan panjang tangan 95% Pria (19 cm).
Terdapat 60 responden yang terbagi dalam 2 kelompok usia yaitu usia muda (16-34 tahun) dan
usia tua (> 34 tahun).

b) Variabel Penelitian
Variabel dependen yang diharapkan pada hasil studi ini adalah pengenalan strategi perakitan
robot oleh manusia operator. Variabel independen yang termasuk dalam penelitian ini adalah model
perilaku robot berdasarkan aturan produksi yang digunakan, jenis produk yang berbeda (brik builderific
dan pulley release), dan kelompok usia partisipan.
1. Terdapat tiga model perilaku robot yang dikembangkan oleh Mayer, dkk (2012) yaitu Reference
model, Kombinasi, dan Human Behavior dalam merakit LEGO. Pada Reference Model urutan
perakitan dilakukan secara bebas dan acak, pada model Kombinasi merupakan gabungan antara
model perakitan berlapis (Layer) dan berdampingan (Neighborhood), sedangkan pada model Human
Behavior I urutan perakitan berdasarkan perilaku manusia oleh Mayer dkk (2012). Untuk model
Human Behavior II berdasarkan hasil pengamatan skala kecil peneliti terhadap perilaku lima orang
responden yang merepresentasikan pekerja Indonesia dalam melakukan perakitan Pulley Release
dan Builderific (Perahu).
2. Terdapat 2 produk yang digunakan pada penelitian ini yaitu brik builderific dan pulley release.
Untuk setiap produk akan didesain masing-masing 2 status interim produk sebagai posisi akhir
perakitan dan menilai hasil prediksi yang dilakukan oleh partisipan.
3. Kelompok usia partisipan akan dibedakan dalam 2 kelompok usia: muda (16-34 tahun) dan tua (>34
tahun).
Prosedur penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Pengumpulan data pribadi partisipan secara anonim meliputi usia, level kemampuan merakit, dan
sebagainya). Setelah data terisi, partisipan diperkenalkan dengan peralatan dan lingkungan
penelitian.
2. Pengumpulan data
Pada tahap ini, partisipan diperlihatkan serangkaian urutan proses perakitan yang dilakukan
oleh robot secara virtual. Partisipan diharapkan dapat mengingat urutan perakitan dan memahami
pola kerja robot untuk dapat menentukan perilaku robot saat merakit. Setelah itu, partisipan harus
memprediksi letak brik builderific atau bagian produk berikutnya serta merakitnya ke produk secara
langsung.
Hipotesis yang diformulasikan untuk penelitian ini adalah: Model perilaku robot (H01), jenis
produk (H02), dan kelompok usia (H03) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap evaluasi strategi
perakitan.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN


a) Model Kognitif Strategi Perakitan oleh Pekerja Indonesia
Berdasarkan hasil penelitian didapatkan model strategi perakitan untuk tiap interim state dan
model perilaku robot seperti terlihat pada Gambar 4 dan 5.

b) Evaluasi Strategi Perakitan


Strategi perakitan dievaluasi dengan penilaian subjektif responden penelitian terhadap model
perilaku robot yang divisualisasikan melalui layar monitor. Evaluasi dibedakan menjadi 2 pilihan
strategik atau stokastik.
Uji non-parametrik dilakukan untuk menilai pengalaman responden dalam pengenalan strategi
perakitan yang dilakukan. Tes Cochran’s Q dan Mc Nemar dilakukan untuk menguji strategi perakitan
berdasarkan varian model perilaku robot. Responden diminta mengenali apakah perilaku robot yang
disimulasikan menunjukkan mode stokastik atau strategik.
Berdasarkan uji statistik dengan Cochran’s Q ditemukan perbedaan signifikan strategi perakitan
pada model perilaku robot yang disimulasikan (χ2(3) = 24.464, p < 0.05). Dengan demikian, hipotesis

104
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

yang diberikan ditolak. Untuk membandingkan pola pengenalan strategi untuk masing-masing model
perilaku robot, tes McNemar dilakukan dengan hasil seperti terlihat pada Tabel 1

Pulley Release (Reference A) Pulley Release (Reference


B)

Pulley Release (Kombinasi A) Pulley Release (Kombinasi


B)

Pulley Release (Human 1 A) Pulley Release (Human 1


B)

Pulley Release (Human 2 A) Pulley Release (Human 2


B)

Gambar 4 Strategi perakitan pulley release untuk semua model

105
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Builderific (Reference A) Builderific (Reference B)

Builderific (Kombinasi A) Builderific (Kombinasi B)

Builderific (Human 1 A) Builderific (Human 1 B)

Builderific (Human 2 A) Builderific (Human 2 B)

Gambar 5. Strategi perakitan builderific untuk semua model

106
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 1. Perbandingan berpasangan antar model perilaku robot


R K H H
ef ombi uman1 uman2
R 0. 0. 0.
ef 036 261 028
K 0. 0. 0.
ombi 036 001 000
H 0. 0. 0.
uman1 261 036 312
H 0. 0. 0.
uman2 028 000 312

Analisis statistik untuk pengaruh usia terhadap pengenalan strategi dengan mempertimbangkan
model perilaku robot tidak mengindikasikan perbedaan yang signifikan (χ2(7) = 10.576, p = 0.158).

c) Rekapitulasi Keakuratan Prediksi


Dalam aktivitas prediksi perakitan, operator bertugas untuk memprediksi urutan perakitan keenam.
Untuk setiap model perakitan kecuali model Reference, setiap aktivitas prediksi yang sesuai mendapat
nilai 100 dan apabila tidak sesuai maka mendapat nilai 0. Pada model reference operator bebas
menentukan apapun aktivitas perakitan keenam dari sebuah produk sehingga nilainya mutlak 100.
Untuk mengukur proporsi keakuratan prediksi operator terhadap empat model perilaku robot
yang diterapkan pada penelitian ini maka dapat dilihat perbedaan antara posisi yang diharapkan
(Expected) dan hasil observasi (Observed). Dari hasil perngukuran proporsi prediksi tersebut maka dapat
diukur nilai akurasi prediksinya. Nilai Akurasi Prediksi didapatkan dari hasil pengolahan data keakuratan
prediksi menggunakan rumus Akurasi Prediksi sebagai berikut:

(3.1)
Berikut adalah diagram hasil pengukuran Distribusi posisi (Gambar 6 dan Gambar 7) dan nilai
akurasi prediksi berdasarkan model perilaku robot (Gambar 8 dan Gambar 9) untuk masing-masing jenis
produk:

Gambar 6 Distribusi Posisi Berdasarkan Model Perilaku Robot (Builderific)

107
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 7 Akurasi Prediksi Berdasarkan Model Perilaku Robot (Builderific)

Gambar 8 Distribusi Posisi Berdasarkan Model Perilaku Robot (Pulley)

Gambar 9 Akurasi Prediksi Berdasarkan Model Perilaku Robot (Pulley)

108
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Pada penelitian ini kemampuan prediksi seorang operator diukur berdasarkan keakuratannya
dalam melakukan aktivitas prediksi urutan perakitan pada suatu produk, dalam penelitian ini adalah
produk Builderific dan Pulley. Untuk menyelesaikan urutan perakitan produk dibutuhkan 5 urutan
perakitan, dan tugas operator hanya untuk memprediksi urutan langkah kerja yang keenam, karena lima
langkah awal perakitan telah dilakukan oleh robot (dalam penelitian ini adalah robot virtual). Jadi dalam
penelitian ini seorang operator dikatan berhasil memprediksi ketika mampu memprediksi urutan langkah
kerja keenam dan memperoleh hasil 100 untuk keakuratannya dan jika salah mendapat nilai 0. Namun
untuk model Reference tidak mengenal kesalahan prediksi, semua urutan kerja dianggap benar, sehingga
nilai keakuratannya tetap 100 meskipun ternyata operator tidak melakukan urutan keenam.
Berdasarkan model perilaku robot, terdapat tiga kemungkinan dalam memprediksi posisi
perakitan. Hasil masing-masing model perilaku robot memungkinkan posisi yang berbeda. Misalnya,
model Reference, tidak berpola, jadi operator bebas mengisi posisi yang mana saja karena setiap posisi
memiliki kesempatan yang sama. Sementara model Human Behavior 1, sebagai model berorientasi
manusia, mengharapkan hanya satu posisi dari urutan kerja yang diprediksi. Dengan demikian dalam
penelitian ini dapat dilihat model mana yang mampu direspon dengan baik oleh operator sehingga dapat
memprediksi urutan kerja model tersebut secara akurat.
Untuk mengukur proporsi keakuratan prediksi operator terhadap empat model perilaku robot yang
diterapkan pada penelitian ini maka dapat dilihat perbedaan antara posisi yang diharapkan (Expected) dan
hasil observasi (Observed). Pada model Reference setiap posisi memiliki probabilitas yang sama, oleh
karena itu nilai proporsi expected untuk model ini adalah 0.33 untuk setiap posisinya. Sedangkan untuk
model lainnya nilai proporsi expected untuk posisi keenam adalah 1 dan posisi ketujuh dan kedelapan
adalah 0, hal ini karena posisi yang yang diharapkan adalah hanya satu posisi berdasarkan aturan pola
yaitu posisi keenam.
Setelah mengetahui perbedaan proporsi prediksi yang diharapkan dengan hasil observasi maka
maka dapat diukur nilai akurasi prediksinya. Berdasarkan Gambar 7 model yang memiliki tingkat
keakurasian paling tinggi untuk produk Builderific adalah Human Behavior 2 yaitu sebesar 0.76 atau
76%. Hal ini dikarenakan model Human Behavior 2 dibuat berdasarkan hasil small scale experiments
terhadap tujuh orang untuk mengetahui gambaran pola perakitan manusia (pekerja Indonesia) dalam
merakit produk Pulley dan Builderific ini. Sedangkan untuk produk Pulley model yang memiliki tingkat
keakurasian paling tinggi adalah model Human Behavior 1 yaitu sebesar 0,85 atau 85% (Gambar 9).
Untuk model Reference meskipun tingkat keakurasiannya paling tinggi namun dalam hal ini tidak berlaku
karena dalam model reference semua posisi bernilai benar.

4. KESIMPULAN DAN SARAN


Berdasarkan hasil pengumpulan, pengolahan, dan analisis data yang telah dilakukan, maka dapat
diambil kesimpulan sebagai berikut:
1. Pengkodean tahapan kerja diaplikasikan pada robot virtual berdasarkan 4 model perakitan, yaitu
model Reference, Kombinasi, Human Behavior 1, dan Human Behavior 2. Operator dibagi menjadi
dua klasifikasi usia yaitu Muda (16-34 Tahun) dan Tua (> 34 Tahun) yang bertugas untuk
memprediksi urutan atau langkah kerja keenam dari perakitan benda tersebut.
2. Evaluasi strategi perakitan dilakukan melalui penilaian subjektif responden terhadap model perilaku
perakitan robot virtual. Hasil penelitian menunjukkan bahwa model manusia Indonesia memiliki
mode perakitan yang lebih strategik dibanding model-model lainnya. Pengukuran kemampuan
prediksi operator dalam melakukan aktivitas prediksi perakitan ini ditunjukan dari data keakuratan
prediksi posisi perakitan, dimana untuk setiap model perakitan kecuali model Reference, setiap
aktivitas prediksi yang sesuai mendapat nilai 100 dan apabila tidak sesuai maka mendapat nilai 0.
Pada model Reference operator bebas menentukan apapun aktivitas perakitan keenam dari sebuah
produk sehingga nilainya mutlak 100.
3. Variabel model perilaku robot memiliki pengaruh signifikan terhadap evaluasi strategi perakitan dan
kemampuan prediksi. Dari segi kemampuan prediksi produk yang memiliki tingkat keakuratan
paling tinggi adalah Pulley A dan produk Builderific A memiliki tingkat keakuratan paling rendah.
Variabel usia berpengaruh secara signifikan terhadap kemampuan prediksi. Usia mud serta tingkat
beban mental yang lebih rendah dibanding dengan operator yang termasuk dalam usia tua.
Topik studi mendatang terkait penelitian ini adalah penambahan variabel jenis kelamin, sehingga
dapat diketahui perbedaan tingkat beban mental, performansi, dan kemampuan prediksi untuk pria dan
wanita.

109
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

DAFTAR PUSTAKA

Gazzola, V., Rizzolatti, G., Wicker, B., dan Keysers, C. (2007). The anthropomorphic brain: the mirror
neuron system responds to human and robotic actions. NeuroImage 35, pp. 1674–1684.
Herjanto, E. (2008). Manajemen Operasi. Edisi ketiga. Jakarta: Grasindo.
Klocke, F. (2009). Production Technology in High‐Wage Countries – From Ideas of Today to Product of
Tomorrow. In: C. Schlick (Ed), Industrial Engineering and Ergonomics in Engineering Design,
Manufacturing and Service – trend, visions and perspectives. Springer, Berlin.
Mayer, M., Odenthal, B., Faber, M., Winkelholz, C., dan Schlick, C. (2012). Cognitive Engineering
of Automated Assembly Processes, Human Factors and Ergonomics in Manufacturing and
Service Industries. pp 1‐21 (online) Wiley Periodical, Inc.
Mayer, M.P., dan Schlick, C. (2012). Improving operator’s conformity with expectations in a
cognitively automated assembly cell using human heuristics. In: Conference Proceeding of the
4th International Conference on Applied Human Factors and Ergonomics (AHFE), USA
Publishing, pp.1263‐1272.
Mayer, M.P. (2012). Entwicklung eines kognitions‐ergonomischen Konzeptes und eines
Simulationssystems für die robotergestützte Montage. Dissertation (in German). Shaker
Verlag. Aachen.
Reid,Y., Johnson, S., Morant, N., Kuipers, E., Szmukler,G., Thornicroft, G.,Bebbington,P. & Prosser,
D.(1999). Explanations for stress and satisfaction in mental health professionals: A qualitative
study.Social Psychiatry and Psychiatric Epidemiology,34, 301–308.
Susanto,N., Mayer, M., Djaloeis, R, Bützler, J, dan Schlick, C. (2014). Human-oriented Design of a
Cognitive Control Unit for Self-Optimizing Robotic Assembly Cells. Proceedings of the 5th
International Conference on Applied Human Factors and Ergonomics AHFE 2014, Kraków,
Poland 19-23 July 2014. Edited by T. Ahram, W. Karwowski and T. Marek.

110
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENYUSUNAN STRATEGI UNTUK TERWUJUDNYA GREEN


MANUFACTURING ATAS DASAR FAKTOR-FAKTOR YANG MENJADI
PRIORITAS

Aries Susanty, Susatyo Nugroho WP, Wenny Dwi Hapsari


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Diponegoro
Jl. Prof. H. Soedarto, SH. Semarang 50239
Telp. (024) 7460052
E-mail: ariessusanty@gmail.com; nwp.susatyo@gmail.com; wennydh@gmail.com

ABSTRAK
Perwujudan green manufacturing (GM) melalui adopsi teknologi bersih tidak mudah bagi UKM karena
adanya isu-isu yang tekait keterbatasan finansial dan sumber daya, kebijakan pemerintah, dan
sebagainya. Berdasarkan kondisi ini, dalam rangka mewujudkan GM melalui adopsi teknologi bersih di
UKM batik (khususnya di UKM batik Pekalongan), penelitian ini memiliki dua tujuan. Tujuan pertama,
menyusun priortasisasi dari faktor-faktor yang merupakan pendorong untuk memfasilitasi terwujudnya
GM di UKM batik Pekalongan melalui adopsi teknologi bersih dengan menggunakan metoda Fuzzy
AHP; sedangkan, tujuan kedua adalah menyusun strategi dari pemerintah (Dinas Perindustrian dan
Perdagangan Jawa Tengah) untuk mengoptimalkan terwujudnya GM di UKM batik Pekalongan atas
dasar faktor yang menjadi prioritas dengan menggunaan metoda Delphi. Hasil pembobotan dengan
menggunakan Fuzzy AHP menunjukkan bahwa faktor yang menjadi prioritas utama untuk terwujudnya
GM di UKM batik Pekalongan adalah faktor kebutuhan rantai pasok. Selanjutnya, hasil penyusunan
stategi dengan menggunakan Metoda Delphi menunjukkan bahwa terdapat sejumlah sejumlah strategi
yang terkait dengan prioritas utama tersebut, antara lain: melakukan pendataan industri konveksi atau
industri rumah tangga yang membutuhkan bahan atau kain perca dari industri batik, melakukan
sosialisasi terhadap industri batik dan industri konveksi yang bertemakan rantai pasok; membantu UKM
dalam menjalin kemitraan antara industri batik dan industri konveksi; serta melakukan pemetaan
industri konveksi dan industri batik sehingga rantai pasok antara keduanya dapat berjalan secara
optimal

Kata Kunci: teknologi bersih; UKM batik Pekalongan; Fuzzy AHP; Metoda Delphi

1. PENDAHULUAN
Batik merupakan wujud hasil cipta karya seni yang diekspresikan pada motif kain untuk pakaian,
sarung, kain panjang dan kain dekoratif lainnya. Sejalan dengan perkembangan nilai sosial dan budaya
bangsa Indonesia, batik hasil karya seni tumbuh dan berkembang menjadi kekayaan nasional yang
bernilai tinggi. Wilayah Indonesia yang terkenal akan sebutan pusat kebudayaan batik adalah Pulau Jawa,
khususnya di Kota Solo, Yogyakarta dan Pekalongan (Wulandari, 2011). Dalam hal ini, 60% persebaran
UKM Batik di Jawa Tengah berada di Kota Pekalongan. Di Kota Pekalongan, industri batik memberikan
sumbangan yang besar terhadap kemajuan perekonomian di kota tersebut, dengan mayoritas berasal
dari home industri. Pada tahun 2011, Kota Pekalongan memiliki 634 industri batik yang tersebar di
17 kelurahan sentra batik (dari 47 kelurahan) dengan daya serap sebanyak 9.944 tenaga kerja dari
total 276.158 penduduk. Data-data pada Tabel 1 menunjukkan bahwa mayoritas penduduk
Pekalongan berpangku pada batik untuk pemenuhan kebutuhannya dibandingkan dengan jenis
industri yang lainnya.
Permasalahan yang dihadapi oleh para UKM di industri batik Kota Pekalongan saat ini dapat
dikatakan sama dengan permasalahan yang dihadapi oleh UKM di industri lainnya di Indonesia.
Permasalahan tersebut antara lain, harga jual produk yang lebih tinggi dibanding harga jual
produk serupa yang dihasilkan negara lain, padahal kualitas produk yang dihasilkan negara pesaing lebih
baik dibanding produk pengusaha Indonesia. Namun demikian, jika mengacu kepada pengertian ‘batik’
yang sebenarnya, produk serupa yang dihasilkan oleh negara lain belum tentu dapat dinyatakan sebagai
batik; karena, batik merupakan hasil dari pelukisan kain oleh malam dengan menggunakan bahan canting.
Permasalahan lainnya yang dihadapai oleh para UKM di industri batik adalah masalah pencemaran
lingkungan dan ketidakefisienan dalam penggunaan bahan baku.Pencemaran lingkungan yang terjadi
disebabkan oleh limbah cair yang berasal dari proses perwarnaan, dimana kandungan zat warna dan
bahan-bahan sintetik yang sukar larut atau sukar diuraikan, setelah proses pewarnaan selesai akan

111
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

dihasilkan limbah cair yang berwarna keruh dan pekat. Selanjutnya, terkait dengan permasalahan ketidak-
efisiensian bahan baku, hasil dari penelitian yang dilakukan oleh Nurdalia (2006) di tiga perusahaan batik
di Pekalongan menunjukkan bahwa inefisiensi penggunaan malam relatif sama pada masing-masing
perusahaan, yakni sekitar 60%. Adapun inefisiensi penggunaan zat warna berkisar antara 0,07% per tahun
sampai dengan 54,58% per tahun. Inefisiensi penggunaan air diperkirakan antara 10% per tahun sampai
dengan 30% per tahun. Inefisiensi tersebut akan memperberat kinerja lingkungan akibat tingginya limbah
yang dikeluarkan sebagai non product output (NPO).

Tabel 1. Data UKM (Industri Kecil Menengah) Produk Unggulan Kota Pekalongan Tahun 2011
Jenis industri Jumlah Jumlah tenaga Nilai investasi (Rp.
unit usaha kerja (orang) Juta)
Batik 634 9.944 27.964,016
Pakaian jadi dari tekstil 369 3.665 13.569,630
Pembekuan ikan 6 50 406,200
Pengalengan ikan dan biota perairan lainnya 1 396 11.500
Pengasapan ikan dan biota perairan lainnya 5 10 13,450
Penggaraman/pengeringan ikan 23 664 1.051,106
Pengolahan dan pengawetan ikan dan biotar 21 620 7.279,025
perairan lainnya
Pengolahan teh dan kopi 37 1.736 10.156,355
Pertenunan 1 29 597,240
Pertenunan ATBM 114 2.165 5.291,817
Pertenunan ATM 16 1.768 25.662,057
Sumber: Disperindagkop dan UMKM Kota Pekalongan, 2011

Dengan demikian, berdasarkan berbagai permasalahan yang tekait dengan pencemaran lingkungan
karena penggunaan zat-zat kimia dan ketidakefisienan dalam penggunan bahan baku yang pada akhirnya
berdampak pada kualitas kesehatan lingkungan di sekitar UKM batik, sangat penting bagi UKM batik
untuk mewujudkan “green manufakturing” (GM) dalam proses pembuatan batik. Menurut Kari dan
Rajah (2008), salah satu cara untuk mewujdkan GM adalah dengan mengadopsi cleaner technology
(teknologi bersih) yang melibatkan perubahan dalam proses-proses di industri untuk meminimasi limbah
dari sumbernya. Terwujudnya GM di industri seringkali hanya memungkinkan jika terdapat kolaborasi
yang strategis antara pemerintah dan industri. Pada UKM, terwujudnya GM melalui adopsi teknologi
bersih tidak mudah karena adanya isu-isu yang tekait keterbatasan finansial dan sumber daya, kebijakan
pemerintah, dan sebagainya. Sebagian besar UKM hanya fokus pada bisnis sehari-hari yang mereka
jalankan dan cenderung untuk mengabaikan masalah lingkungan atau memiliki rencana produksi yang
berorientasi lingkungan. Pemilik UKM merasa bahwa akan ada biaya yang diperlukan untuk melakukan
hal-hal yang berorietasi pada lingkungan yang keuntungannya tidak dapat mereka rasakan dengan segera.
Berdasarkan kondisi ini, dalam rangka mengoptimalkan terwujudnya GM di UKM (khususnya di UKM
batik) melalui adopsi teknologi bersih, diperlukan adanya suatu kajian untuk memahami peran dan
potensi dari sejumlah faktor yang dapat berperan sebagai “driver” atau pendorong untuk memfasilitasi
terwujudnya GM di UKM batik.. Penelitian sebelumnya (seperti penelitian yang dilakukan oleh Sizhen
(2005), Yacob dkk (2013), Mittal dan Sangwan (2014) dan Govindan dkk (2014)) akan digunakan
sebagai acuan untuk menentukan sejumlah faktor yang dapat berperan sebagai pendorong untuk
memfasilitasi terwujudnya GM di UKM batik khususnya di Pekalongan melalui adopsi teknologi bersih
dan selanjutnya sejumlah faktor tersebut akan diurutkan prioritasnya dengan menggunakan Metode Fuzzy
AHP. Berdasarkan hasil prioritasisasi dari faktor-faktor tersebut akan disusun beberapa strategi rencana
tindak dari pemerintah (Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Tengah) untuk mengoptimalkan
terwujudnya GM di UKM Batik Kota Pekalongan menggunakan Metode Delphi. Beberapa strategi yang
telah disusun nantinya diharapkan dapat membantu pemerintah dan pihak-pihak terkait di industri batik
untuk fokus terhadap beberapa faktor saja yang merupakan pendorong utama untuk memfasilitasi
terwujudnya GM di UKM batik sebagai upaya peningkatan kualitas kesehatan di lingkungan UKM Batik
Kota Pekalongan.

112
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2. STUDI PUSTAKA
a. Pengertian Green Manufacturing dan Teknologi Bersih
Pada masa yang lalu, green manufacturing (GM) dinyatakan sebagai manufaktur sadar
lingkungan (Govindan dan Shankar, 2013). Kata”green” dalam green manufacturing (GM) dapat
didenisikan sebagai kepedulian terhadap atau menundukung lingkungan dan cenderung untuk
mempertahankan kualitas lingkungan (misalnya dengan cara recyclable, biodegradable, atau
nonpolluting (Merriam Webster Dictionary 2010). Definisi dari GM yang sering dirujuk adalah definisi
GM yang diberikan oleh Melnyk and Smith (1996). Menurut Melnyk and Smith (1996), GM adalah
sebuah sistem yang mengintegrasikan isu-isu produk dan proses perancangannya dengan isu-isu
perencanaan manufakturing dan melakukan kontrol sedemikian rupa untuk mengindentifikasi,
mengkuantifiaksi, menilai, dan mengelola aliran limbah ke lingkungan dengan tujuan untuk mengurangi
dan meminasi dampak suatu proses produksi ke lingkungan sambil memcoba untuk memaksimunkan
efisiensi dari sumber daya. Secara sederhana, GM memasukkan kesadaran tentang lingkungan dalam
manufakturing. Pada umumnya, tiga “R” (remanufacture, reduce, dan reuse/recycle) salah satu strategi
utama dalam GM; termasuk di dalamnya, aktivitas-aktivitas seperti mengurangi volume dari limbah yang
berbahaya, meminimasi konsumsi pendinginan pada saat proses permesinan, dan menghitung campuran
penggunaan energi yang tepat untuk memastikan sumber energi yang berkelanjutan (Dornfeld dkk.,
2013). Dalam bidang manufakturing modern, GM lebih kearah melakukan proses-proses yang inovatif
yang memiliki potensi keuntungan atau alasan-alasan mengungkan lainnya. Aktivitas-aktivitas dalam GM
antara lain meminimasi limbah, mencegah terjadinya polusi, melakukan konservasi energi, serta
melakukan kegiatan terkait dengan isu-isu kesehatan dan keselamatan (Hui dkk, 2001). Menurut Kari
dan Rajah (2008), salah satu cara untuk mewujdkan GM adalah dengan mengadopsi cleaner technology
(teknologi bersih) yang melibatkan perubahan dalam proses-proses di industri untuk meminimasi limbah
dari sumbernya.
Cleaner technology atau teknologi bersih merupakan teknologi yang potensial di masa yang akan
datang yang meliputi semua pengetahuan yang mendasari suatu teknologi, produk, proses, dan sistem
yang digunakan untuk mengurangi kerusahan lingkungan dibandingkan dengan altenatif lainnya (Glavind
dkk, 2001). Teknologi bersih pada umumnya didefinisikan sebagai suatu proses yang tidak
menitikberatkan pada perlakuan di akhir suatu proses. Daripada memberikan perlakuan di akhir prosers,
teknologi bersih melibatkan perubahan dari suatu proses industri dalam rangka meminimasi limbah yang
dihasilkan. Secara sederhana, teknologi bersih berarti mencegah terjadinya polusi daripada memberikan
perlakuan setelah polusi terjadi. Terdapat banyak Definisi yang lebih luas dari teknologi bersih diberikan
oleh UK Department of Trade and Industry (DTI) dimana teknologi bersih fokus untuk mengurangi
permntaan terhadap bahan baku dan energi serta pencegahan terjadinya polusi dan limbah (Spinardi dkk
1998).

b. Faktor Pendorong Terwujudnya Teknologi Bersih melalui GM


Menurut penelitian Govindan dkk. (2014), faktor pendorong terwujudnya GM di UKM dapat dilihat pada Tabel
2 berkut.

Tabel 2 Faktor-faktor Pendorong (Drivers) Terwujudnya GM


Faktor Pendorong
No Penjelasan
Terwujudnya GM
1 Keuntungan Penerapan teknologi bersih dengan cara menggunakan sumber daya dan energi secara optimal
Finansial akan meningkatkan keuntungan finansial bagi UKM.
2 Citra Perusahaan Memiliki nama baik atau merk perusahaan yang baik, sehingga dapat menjadi keunggulan dalam
bersaing dan mempengaruhi tingkat kepuasan konsumen.
3 Konservasi Tanggung jawab perusahaan agar dapat melindungi lingkungan hidup serta alam sekitarnya yang
lingkungan dikarenakan oleh menipisnya sumber daya alam dan keprihatinan pelestarian lingkungan.
4 Kepatuhan terhadap Sikap sebuah perusahaan untuk bersedia mentaati dan mengikuti spesifikasi, standar atau aturan
peraturan yang berorientasi lingkungan dalam proses produksinya yang telah diatur dengan jelas, dimana
aturan tersebut diterbitkan oleh lembaga yang berwenang.
5 Inovasi “hijau” Adanya inovasi-inovasi baru dibidang proses produksi yang pro lingkungan yang dilakukan oleh
perusahaan untuk mewujudkan GM
6 Kebutuhan rantai Kebutuhan rantai pasok mendorong perusahaan untuk merancang produk dengan
pasok mempertimbangkan dampaknya terhadap lingkungan, sebagai contoh, mempertimbangkan
penggunaan bahan sisa menjadi input proses produksi dalam rangka memanfaatkan pasokan bahan
sisa dari perusahaan lainnya
7 Konsumen Kesadaran konsumen terhadap lingkungan memaksa perusahaan untuk memperbaiki proses
pembuatan yang dihasilkannya tidak sensitif terhadap isu-isu lingkungan

113
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Faktor Pendorong
No Penjelasan
Terwujudnya GM
8 Permintaan pekerja Permintaan pekerja dalam mengadopsi teknologi bersih yang dikarenakan beberapa kegiatan dari
proses produksi dapat menghasilkan polusi terhadap lingkungan dan juga mengancam keselamatan
pekerja.
9 Motivasi internal Mewujudkan GM dapat memberikan “getaran” positif di antara pekerja yang pada akhirnya dapat
meningkatkan komitmen dari pekerja
10 Tren pasar Sesuatu yang memungkinkan trader dan investor untuk bisa mendapatkan keuntungan. Dalam tren
terbaru, “green product” merupakan hal yang populer dan mendapatkan dukungan dari seluruh
pemangku kepentingan eksternal. Dalam hal ini, tren ini akan memberikan tekanan bagi
manufaktur untuk menghasilkan “green product” melalui terwujudnya GM
11 Pesaing Untuk dapat bertahan di pasar, yang perlu dilakukan oleh sebuah perusahaan adalah memantau
produk pesaing dan mampu menagkap peluang yang ada di pasar sebelum ditangkap pesaing.
Manufaktur perlu berkompetisi di pasar dengan memperkenalkan sesuatu yang inovatif “green
idea”.
Sumber: Govindan, dkk (2014)

c. Fuzzy AHP
Berdasarkan fuzzy set theory yang diperkenalkan oleh Zadeh dalam Cho dkk (2013), beberapa
penelitian telah menggabungkan teori fuzzy kedalam AHP. Hal ini disebabkan karena proses pengambilan
keputusan yang sangat tidak terstruktur, tidak pasti dan subjektif, sebagian besar pembuat keputusan
memilih untuk memberikan penilaian berdasarkan pengetahuan, pengalaman terdahulu dan keputusan
subjektif. Karena tujuan dari AHP tidak dapat sepenuhnya menangkap pengetahuan pembuat keputusan,
fuzzy set theory menyediakan pendekatan untuk mengkorversikan variabel linguistik ke bilangan fuzzy
berdasarkan penilaian yang ambigu. Dengan menggabungkan teori fuzzy dan AHP, FAHP memberikan
deskripsi yang akurat dari proses pemilihan keputusan (Cho dkk, 2013).
Untuk menentukan derajat keanggotaan pada Fuzzy AHP, digunakan aturan fungsi dalam bentuk
bilangan fuzzy segitiga atau Triangular Fuzzy Number (TFN) yang disusun berdasarkan himpunan
linguistik (lihat Gambar 1). Berdasarkan hal tersebut, setiap bilangan pada tingkat intensitas kepentingan
pada AHP (1 sampai dengan 9) ditransformasikan ke dalam himpunan skala TFN. Cho dkk (2013)
mentransformasikan bilangan pada intensitas AHP ke dalam skala fuzzy sebagaimana pada Tabel 3.

Gambar 1. Fungsi Keanggotaan Segitiga

Tabel 3. Triangular Fuzzy Number (TFN)


Fuzzy Triangular Fuzzy Reciprocal (kebalikan)
Himpunan Linguistik
Number Number (TFN) 1/TFN
1 Perbandingan elemen yang sama (equal (1, 1, 3) (1/3, 1, 1)
important)
2 Pertengahan (intermediate) (1, 2, 4) (1/4, 1/2, 1)
3 Elemen satu cukup penting dari yang (1, 3, 5) (1/5, 1/3, 1)
lainnya (moderately important)
4 Pertengahan (intermediate) (2, 4, 6) (1/6, 1/4, 1/2)
5 Elemen satu kuat pentingnya dari yang lain (3, 5, 7) (1/7, 1/5, 1/3)
(strongly important)
6 Pertengahan (intermediate) (4, 6, 8) (1/8, 1/6, 1/4)
7 Elemen satu lebih kuat pentingnya dai yang (5, 7, 9) (1/9, 1/7, 1/5)
lain (very strong)
8 Pertengahan (intermediate) (6, 8, 9) (1/9, 1/8, 1/6)
9 Elemen satu mutlak lebih penting dari yang (7, 9, 9) (1/9, 1/9, 1/7)
lain (extremely important)

114
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Sumber: Cho dkk (2013)

Langkah penyelesaian FAHP adalah sebagai berikut (Cho dkk (2013):


1. Menyusun kerangka hirarki untuk perbandingan berpasangan.
2. Menghitung nilai consistency ratio (CR) perbandingan berpasangan.
3. Mengubah skala penilaian menjadi Triangular Fuzzy Number (TFN) seperti pada Tabel 2. Agregasi
dari keputusan grup
Diasumsikan terdapat M responden dan tiap responden memberikan penilaian. Maka nilai
matriks dapat digabungkan dengan matriks melalui metode rata-rata
geometrik dengan rumus:
(1)

4. Menghitung nilai bobot fuzzy


Nilai karakteristik vektor dari matriks fuzzy dinamakan nilai bobot dari elemen. Perhitungan
dilakukan dengan metode column vector geometric mean methode yang diungkapkan oleh Buckley
(1985). Berikut adalah rumus yang digunakan:
(2)

(3)

Dimana adalah kolom i, baris ke j dari matriks i, j = 1, 2,..., n ; adalah nilai rata-rata vektor
kolom dari bilangan fuzzy i = 1, 2, ..., n ; adalah bobot ke i dari karakteristik /kriteria.
5. Defuzzifikasi
Karena triangular fuzzy number (TFN) terdiri dari tiga nilai, maka bilangan fuzzy tersebut
harus didefuzzifikasi terlebih dahulu untuk mendapatkan nilai tunggal. Metode center of area (COA)
digunakan untuk menghitung niali best non-fuzzy performance (BNP). Jika nilai dari
menunjukkan nilai BNP dari kriteria ke i, maka BNP dihitung dengan rumus:
(4)

6. Perhitungan bobot
Bobot dari karakteristik/kriteria adalah nilai standarisasi dari (STD- ), berikut
rumus yang digunakan:
(5)

d. Metoda Delphi
Teknik evaluasi Delphi merupakan salah satu alat dari teknik evaluasi yang digunakan dalam teknik
evaluasi dengan pendekatan keputusan teoritis. Sedangkan teori keputusan teoritis adalah pendekatan
yang menggunakan metode-metode diskriptif untuk menghasilkan informasi yang dapat dipertanggung-
jawabkan dan valid mengenai hasil-hasil kebijakan yang secara eksplisit dinilai oleh berbagai macam
pelaku kebijakan. Metode Delphi dikembangkan oleh Derlkey dan asosiasinya di Rand Corporation,
California pada tahun 1960-an. Metode Delphi merupakan metode yang menyelaraskan proses
komunikasi komunikasi suatu grup sehingga dicapai proses yang efektif dalam mendapatkan solusi
masalah yang kompleks (Chang, 1993).
Teori Delphi ini sangat baik untuk memecahkan masalah yang bersifat general, dimana rencana
kebijakan tersebut berkaitan erat dengan ahli-ahli bidang tertentu. Karena dari setiap ahli pada bidang
tertentu akan dapat mengeluarkan aspirasinya yang memiliki kemampuan dari segi yang didalaminya.
Selain itu, metode ini tidak memperhatikan nama dari ahli untuk mencegah pengaruh besar satu anggota
terhadap anggota yang lainnya, dan Masing – masing responden memiliki waktu yang cukup untuk
mempertimbangkan masing – masing bagian dan jika perlu melihat informasi yang diperlukan untuk
mengisi kuisioner sehingga dapat menghindari tekanan social psikologi). Menurut Chang (1993),
prosedur Delphi mempunyai ciri – ciri yaitu :
1. Mengabaikan nama

115
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2. Iterasi dan feedback yang terkontrol


3. Respon kelompok secara statistik

Langkah – langkah yang dilakukan dalam teknik ini adalah (Dermawan,2004):


1. Para pembuat keputusan melalui proses Delphi dengan identifikasi isu dan masalah pokok yang
hendak diselesaikan.
2. Kemudian kuesioner dibuat dan para peserta teknik Delphi, para ahli, mulai dipilih.
3. Kuesioner yang telah dibuat dikirim kepada para ahli, baik didalam maupun luar organisasi,
yang di anggap mengetahui dan menguasai dengan baik permasalahan yang dihadapi.
4. Para ahli diminta untuk mengisi kuesioner yang dikirim, menghasilkan ide dan alternatif solusi
penyelesaian masalah, serta mengirimkan kembali kuesioner kepada pemimpin kelompok, para
pembuat keputusan akhir.
5. Sebuah tim khusus dibentuk merangkum seluruh respon yang muncul dan mengirimkan kembali
hasil rangkuman kepada partisipasi teknik ini.
6. Pada tahap ini, partisipan diminta untuk menelaah ulang hasil rangkuman, menetapkan skala
prioritas atau memperingkat alternatif solusi yang dianggap terbaik dan mengembalikan seluruh
hasil rangkuman beserta masukan terakhir dalam periode waktu tertentu.
7. Proses ini kembali diulang sampai para pembuat keputusan telah mendapatkan informasi yang
dibutuhkan guna mencapai kesepakatan untuk menentukan satu alternatif solusi atau tindakan
terbaik.

3. METODOLOGI PENELITIAN
a. Alur Penelitian
Alur dari penelitian ini ditunjukkan pada Gambar 2 berikut ini. Berdasarkan studi literatur
didapatkan faktor-faktor pendorong terwujudnya GM bagi UKM melalui adopsi teknologi bersih. Faktor-
faktor pendorong tesebut kemudian divalidasi kepada sejumlah pemilik UKM batik skala kecil dan
menengah yang menjadi sampel dalam penelitian ini. Dalam hal ini, melalui pengisian kuesioner yang
memiliki lima point skala Likert dan wawancara, sejumlah pemilik UKM skala kecil dan menengah
diminta untuk mengidentifikasi faktor-faktor apa saja yang mendorong UKM batik yang dikelolanya
menerapkan teknologi bersih.

Identifikasi faktor- Pembobotan Tersusunnya prioritasisasi Tersusunnya strategi pemerintah


faktor pendorong faktor-faktor faktor-faktor pendorong untuk mengoptimalkan
terwujudnya GM pendorong terwujudnya GM terwujudnya GM melalui
penerapan teknologi bersih

Gambar 2. Alur Penelitian

Melakukan pembobotan terhadap faktor-faktor pendorong terwujudnya GM adalah langkah


selanjutnya setelah aktor-faktor pendorong terwujudnya GM teridentifikasi melalui pengisian kuesioner
dan wawancara kepada sejumlah pemilik UKM batik. Pembobotan ini dilakukan dengan metode Fuzzy
AHP dimana setiap faktor pendorong dibandingkan tingkat kepentingannya dengan menggunakan
pairwise comparisons (perbandingan berpasangan) oleh pihak yang dianggap berkompeten. Dalam hal
ini, pihak yang dianggap berkompeten untuk menentukan bobot dari faktor-faktor terwujudnya GM
melalui pengisian kuesioner berbandinngan berpasangan adalah : (i) pelaksana pada Dinas Perindustrian
dan Perdagangan Koperasi dan UKM (Disperindagkop dan UKM) Kota Pekalongan sebagai Decision
Maker 1 (DM1); (ii) Ketua Asosiasi Batik Pekalongan sebagai Decision Maker 2 (DM2); dan (iii) Pelaku
usaha atau pemilik Batik Larissa sebagai Decision Maker 3 (DM3).
Setelah didapatkan pembobotan untuk masing-masing faktor maka hasil akhir yang didapat adalah
prioritasisasi faktor-faktor pendorong terwujudnya GM melalui adopsi teknologi bersih pada UKM Batik
Kota Pekalongan. Berdasarkan faktor yang menjadi prioritas maka akan tersusunnya strategi dan rencana
tindak dari pemerintah (Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Tengah) untuk mengoptimalkan
terwujudnya GM di UKM Batik Kota Pekalongan melalui adopsi tenologi bersih yang berguna dalam
peningkatan kualitas kesehatan di lingkungan UKM Batik Kota Pekalongan. Penyusunan strategi dan
rencana tindak pemerintah ini menggunakan Metode Delphi, dimana metode ini memperhatikan opini
dari pakar-pakar dan pemerintah (Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Tengah) dengan cara

116
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

penyebaran kuisioner tertutup dan terbuka yang bertujuan untuk merumuskan startegi-strategi yang
memungkinkan untuk dapat diterapkan pada UKM Batik Kota Pekalongan guna tercapainya GM.

b. Populasi dan Sampel


Populasi dalam penelitian ini adalah usaha batik skala kecil dan menengah yang berlokasi di Kota
Pekalongan. Berdasarkan data dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Pekalongan tahun 2012,
jumlah UKM batik di Kota Pekalongan mencapai 632 unit (Wahyu, 2015). Selanjutnya, berdasarkan
jumlah populasi yang ada, sampel untuk penelitian ini dihitung dengan mengggunakan rumus dari Slovin
dengan α=10%, sehingga diperoleh jumlah sampel sebanyak 86,33 UKM atau dibulatkan menjadi 90
UKM. Oleh karena perbandingan jumlah unit usaha batik skala kecil dan menengah adalah 80% : 20%
(Wahyu, 2015), maka sampel yang diambil untuk usaha batik skala kecil berjumlah 72 unit dan usaha
batik skala menengah berjumlah 18 unit. Secara rinci, jumlah sampel dari usaha batik skala kecil dan
menengah yang telah diklasifikasikan berdasarkan lokasi usaha ditunjukkan pada Tabel 4 berikut. Rincian
jumlah sampel perlu diklasifikasi berdasarkan lokasi usaha karena teknik penarikan sampel yang
digunakan dalam penelitian ini adalah teknik penarikan sampel acak startifikasi (stratified random
sampling). Dalam teknik penarikan sampel acak startifikasi, sebelum sampel diambil dari populasi, hal
yang perlu dilakukan adalah melakukan startifikasi populasi terlebih dahulu berdasarkan karakteristik
tertentu dan dalam penelitian ini, karakteristik yang digunakan adalah lokasi usaha dari UKM.

Tabel 4 Jumlah Sampel Masing-masing Kecamatan


Jumlah Sampel UKM
Kecamatan Skala Kecil Skala Menengah Jumlah
(80%) (20%)
Pekalongan Utara (populasi 71 UKM; sampel 10 UKM) 8 2 10
Pekalongan Timur(populasi 110 UKM; sampel 16 UKM) 13 3 16
Pekalongan Barat(populasi 263 UKM; sampel 37 UKM) 30 7 37
Pekalongan Selatan (populasi 188 UKM; sampel 27 UKM) 22 5 27
Jumlah(populasi 632 UKM; sampel 90 UKM) 72 18 90

4. HASIL
a. Hasil Indentifikasi dan Pembobotan atas Faktor-faktor Pendorong untuk Memfasilitasi
Terwujudnya GM
Hasil identifikasi faktor-faktor pendorong untuk memfasilitasi terwujudnya GM untuk skala usaha kecil
dan skala usaha menengah dapat dilihat pada Tabel 5 berikut

Tabel 5 Hasil Identifikasi Faktor-faktor Pendorong utnuk Terwujudnya GM di Skala Usaha


Kecil dan Menengah
No Faktor-faktor pendorong Rata-rata nilai yang Rata-rata nilai yang
diperoleh dari diperoleh dari skala
skala kecil menengah
1 Keuntungan Finansial (F1) 4,78 4,47
2 Nama Baik UKM Batik (F2) 3,01 3,24
3 Konservasi Lingkungan (F3) 1,59 2,24
4 Kepatuhan Terhadap Peraturan (F4) 4,41 4,29
5 Inovasi “Hijau” (F5) 2,70 2,47
6 Kebutuhan Rantai Pasok (F6) 4,12 4,24
7 Konsumen (F7) 1,71 1,88
8 Permintaan Pekerja (F8) 2,03 2,35
9 Motivasi Internal (F9) 3,14 3,71
10 Tren Pasar (F10) 2,88 2,82
11 Pesaing (F11) 3,01 3,12

Faktor yang memiliki nilai rata-rata nilai antara 3 sampai dengan 5 adalah faktor-faktor pendorong yang
disetujui sebagai faktor-faktor pendorong untuk terwujudnnya GM melalui penerapan teknologi bersih.
Pemilihan rentang nilai rata-rata antara 3 sampai dengan 5 dapat dijelaskan sebagai berikut. Arti dari
angka 3 pada skala Likert yang digunakan adalah “Cukup Setuju” dan angka 5 memiliki arti “Sangat
Setuju”; sehingga, kondisi ini mengindikasikan bahwa UKM Batik cenderung setuju untuk mamasukkan
faktor tersebut sebagai faktor yang mendorong UKM untuk untuk menerapkan teknologi bersih. Adapun

117
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

arti dari angka 1 dan 2 adalah“Sangat Tidak Setuju” dan “Tidak Setuju”; sehingga, kondisi ini
mengindikasikan bahwa UKM cenderung untuk tidak setuju jika faktor tersebut dimasukkan sebagai
faktor pendorong untuk penerapan teknologi bersih. Berdasrkan nlai rata-rata yang ditujukkan oleh setiap
faktor pendorong untuk skala usaha kecil dan skala usaha menengah, dapat disimpulkan bahwa faktor-
faktor yang mendorong terwujudnya GM pada UKM Batik Kota Pekalongan adalah sama antara industri
batik skala kecil maupun industri batik skala menengah yaitu keuntungan finansial (F1), nama baik
UKM Batik (F2), kepatuhan terhadap peraturan (F4), kebutuhan rantai pasok (F6), motivasi
internal (F9) dan pesaing (F11). Selanjutnya, hasil pembobotan atas keenam faktor pendorong tersebut
dengan menggunakan Fuzzy AHP dapat dilihat pada Tabel 6 berikut

Tabel 6 Hasil Pembobotan Faktor-faktor Pendorong utnuk Terwujudnya GM di Skala Usaha


Kecil dan Menengah dengan menggunakan Fuzzy AHP
Faktor Bobot Peringkat
Keuntungan Finansial (F1) 0,1796 3
Nama Baik UKM Batik (F2) 0,1842 2
Kepatuhan Terhadap Peraturan (F4) 0,0881 4
Kebutuhan Rantai Pasok (F6) 0,4182 1
Motivasi Internal (F9 0,0691 5
Pesaing (F11) 0,0609 6

Berdasarkan hasil perhitungan bobot menggunakan Metode Fuzzy AHP, maka didapatkan hasil
bobot tertinggi pada Faktor Kebutuhan Rantai Pasok (F6) dengan bobot sebesar 0,4182. Sedangkan untuk
faktor keuntungan finansial, nama baik UKM Batik, kepatuhan terhadap peraturan, motivasi internal dan
pesaing masing-masing adalah 0,1796; 0,1842; 0,0881; 0,0691 dan 0,0609. Berdasarkan hasil perhitungan
tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa faktor yang menjadi prioritas adalah faktor kebutuhan rantai
pasok dan peringkat selanjutnya adalah faktor nama baik UKM Batik, keuntungan finansial, kepatuhan
terhadap peraturan, motivasi internal dan peringkat terakhir adalah faktor pesaing.

b. Hasil Penyusunan Strategi untuk Memfasilitasi Terwujudnya GM


Berdasarkan hasil perhitungan bobot terhadap enam faktor pendorong terwujudnya GM pada
UKM Batik Kota Pekalongan, diketahui bahwa faktor yang menjadi prioritas adalah faktor kebutuhan
rantai pasok. Rantai pasok yang terbentuk pada industri batik adalah aliran material atau Non Product
Output (NPO) ke industri lainnya seperti industri konveksi dan irigrasi sawah. Menurut Pelaksana Dinas
Perindustrian dan Perdagangan Koperasi dan UKM Kota Pekalongan, bahwa faktor kebutuhan rantai
pasok sangat membantu dalam mewujudkan GM pada industri batik, dengan adanya pengepul kain perca
seperti industri konveksi dapat membantu industri batik dalam mengatur dan mengurangi NPO berupa
kain perca. Selain itu dengan adanya aliran rantai pasok kain perca, dapat mengurangi adanya polusi
udara yang berasal dari pembakaran kain perca serta dapat menghasilkan keuntungan bagi UKM Batik itu
sendiri yang berasal dari penjualan kain perca kepada industri konveksi. Batik Faaro merupakan salah
satu UKM Batik yang telah menjalin hubungan rantai pasok dengan pengepul kain perca, menurut
pemilik Batik Faaro, dengan adanya jalinan rantai pasok dapat mengurangi limbah kain yang mengendap
di workshop dan mengurangi pembakaran kain perca setiap minggunya. Kain perca yang dilimpahkan
pada industri konveksi dapat diolah menjadi aksesoris atau hiasan pada sprei atau sarung bantal, tas,
celemek dan sebagainya. Selain itu air sisa pencucian batik dapat dialirkan ke sawah yang dapat
digunakan sebagai proses perairan. Salah satu contoh industri batik yang telah menerapkan rantai pasok
air limbah adalah Batik Nulaba, dimana pemilik Batik Nulaba berinovasi dalam air limbah yang
dihasilkan dari proses produksi batik. Air limbah akan ditampung pada IPAL sebagai proses awal dalam
melakukan penjernihan air, dimana dalam IPAL air limbah sudah diberikan campuran urea, sehingga
ketika air dialirkan ke lahan sawah untuk irigasi, air tersebut sudah mengandung urea yang dapat
menguntungkan juga bagi pihak kelompok tani sebagai proses pemupukan sawah.
Secara rinci, sejumlah usulan strategi yang dihasilkan dari Metoda Delphi yang berfokus pada
terbentuknya jalinan rantai pasok antara UKM batik dengan industri lainnya dapat diuraikan sebagai
berikut:
1. Mengadakan sosialisasi kepada industri batik mengenai pentingnya rantai pasok yang dapat
mendorong terwujudnya Green Manufacturing melalui adopsi teknologi bersih.
Sosialisasi mengenai Green Manufacturing pada industri batik merupakan strategi awal yang
dapat dilakukan oleh pemerintah untuk menambah wawasan dan informasi kepada pemilik

118
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

industri batik. Pemerintah dapat memberikan informasi kepada industri batik mengenai teknologi
bersih apa saja yang dapat diterapkan pada proses produksi batik.
2. Melakukan pendataan industri konveksi atau industri rumah tangga yang membutuhkan bahan
atau kain perca dari industri batik.
Pendataan industri konveksi atau industri rumah tangga penting dilakukan untuk mengetahui
jumlah industri konveksi yang membutuhkan kain perca dari industri batik. Dengan adanya
pendataan industri konveksi dan industri batik, diharapkan pendistribusian kain perca dapat
berjalan sesuai dengan kebutuhan.
3. Mengadakan sosialisasi terhadap industri batik dan industri konveksi yang bertemakan rantai
pasok, agar keduanya mempunyai wawasan bahwa dalam melakukan kegiatan rantai pasok kain
perca akan menghasilkan hubungan mutualisme.
Bagi UKM wawasan mengenai rantai pasok masih kurang, khususnya industri kecil. Untuk
meningkatkan wawasan dan informasi pemilik industri batik, maka sosialisasi penting untuk
dilakukan agar industri batik mengerti keuntungan-keuntungan apa saja yang didapatkan dari
kegiatan rantai pasok.
4. Memberikan fasilitas kepada industri batik dan industri konveksi dalam menjalin kemitraan
antara industri batik dan industri konveksi sehingga rantai pasok antara keduanya dapat berjalan
secara optimal.
Dengan adanya kemitraan antara industri batik dan industri konveksi, maka akan terjalin
hubungan mutualisme antara industri batik dan industri konveksi. Kemitraan yang terjalin antara
kedua industri akan mendapatkan keuntungan, industri batik mendapatkan keuntungan dari proses
penjualan kain perca dan industri konveksi mendapatkan keuntungan dari segi pasokan kain perca
yang selalu konsisten sesuai dengan kebutuhan.
5. Memberikan fasilitas dan dukungan kepada industri batik dan industri konveksi dalam pembuatan
jaringan rantai pasok dengan cara melakukan pemetaan industri konveksi dan industri batik
sehingga rantai pasok dapat berjalan secara optimal.
Pemetaan industri konveksi dan industri batik bertujuan untuk membuat alur rantai pasok,
sehingga pendistribusian kain perca dapat berjalan sesuai dengan jalur pendistribusian yang telah
dibuat pada setiap wilayah dengan memperhitungkan jarak.
6. Memberikan dukungan dan wawasan kepada industri batik untuk mewujudkan rantai pasok air
limbah dengan cara melakukan sosialisasi mengenai cara pembuatan dan pengelolaan IPAL.
IPAL merupakan salah satu cara yang dapat digunakan untuk mengurangi pencemaran air di
lingkungan sekitar UKM Batik Kota Pekalongan. Mengingat pentingnya peran IPAL dalam
mengurangi pencemaran lingkungan, maka industri batik harus dibekali dengan pengetahuan
mengenai pentingnya IPAL untuk meningkatkan kualitas lingkungan sekitar UKM Batik Kota
Pekalongan. Berdasarkan survey yang dilakukan pada UKM Batik Kota Pekalongan, diketahui
bahwa setiap kawasan batik memiliki IPAL terpadu. Namun, menurut Staf Ahli Walikota dan
mantan Ketua Dinas Lingkungan Hidup Kota Pekalongan, maksimal 2 industri batik memiliki
satu IPAL sederhana atau IPAL gravitasi yang terbuat dari pipa besar dengan lapisan batu-batuan
dan tanaman untuk menyaring air sisa proses produksi. Hal ini bertujuan untuk mengurangi
kandungan kimia pada air limbah sebelum dialirkan ke IPAL terpadu. Dengan adanya sosialisasi
mengenai cara pembuatan dan pengelolaan IPAL diharapkan dapat membantu industri batik
dalam pembuatan IPAL sederhana atau IPAL gravitasi sehingga penggunaan IPAL dapat berjalan
secara optimal.
7. Melakukan perhitungan kebutuhan IPAL untuk masing-masing kampung batik, agar rantai pasok
air limbah dapat dilakukan disemua sentra batik.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Anandriyo dan Indah (2013), diketahui bahwa
kebutuhan IPAL pada UKM Batik Kota Pekalongan pada masing-masing kecamatan adalah 29,
128, 52 dan 40 IPAL untuk Pekalongan Selatan, Barat, Timur dan Utara. Penelitian ini
diharapkan dapat ditinjau ulang oleh pemerintah atau dapat dijadikan sebagai acuan dalam
melakukan perhitungan kebutuhan IPAL.
8. Mengadakan sosialisasi kepada industri batik dan kelompok petani Kota Pekalongan mengenai
irigasi yang bersumber dari IPAL untuk tercapainya rantai pasok air limbah industri batik yang
dapat mendorong terwujudnya GM.
Air limbah yang dihasilkan dari IPAL diindikasi telah bebas dari bahan kimia, hal ini diketahui
dari uji kelayakan air dengan menggunakan habitat ikan hias. Apabila ikan tersebut dapat
bertahan hidup pada air yang dihasilkan IPAL, maka dapat dikatakan air limbah dapat dialirkan
ke lingkungan. Agar air tetap dapat bermanfaat bagi lingkungan, air limbah hasil IPAL dapat

119
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

dialirkan ke lahan sawah sebagai proses irigasi. Salah satu cara yan dapat dilakukan oleh
pemerintah untuk ikut serta dalam mewujudkan GM pada UKM Batik adalah melakukan kegiatan
sosialisasi mengenai supply chain air limbah bagi industri batik dan kelompok petani.
9. Memberikan fasilitas untuk mengoptimalkan rantai pasok air limbah dengan cara membuat
pemetaan jalur irigasi dari masing-masing IPAL ke lahan sawah sekitarnya.
Pemetaan jalur irigasi dari masing-masing IPAL ke lahan sawah bertujuan agar pendistribusian
air limbah dapat berjalan sesuai dengan jalur pendistribusian yang telah dibuat pada setiap
wilayah dengan memperhitungkan jarak.
10. Meningkatkan kesadaran industri batik tentang pentingnya pengelolaan limbah khususnya pada
kebutuhan rantai pasok sehingga limbah yang dihasilkan oleh industri batik dapat digunakan
kembali oleh lingkungan sekitar.
Selain peran pemerintah, terwujudnya GM juga membutuhkan peran dari pemilik UKM Batik.
Dalam pelaksanaan sebuah strategi dibutuhkan komitmen dari pemerintah yang berperan dalam
membina UKM Batik dan komitmen dari UKM Batik untuk menjalankan kegiatan yang harus
dilakukan untuk meningkatkan kualitas lingkungan sekitar. Menurut Kepala Seksi UMKM
Disperindag Kota Pekalongan, tanpa adanya kesadaran mengenai pentingnya pengelolaan limbah
dari industri batik, maka strategi atau rencana tindak yang dilakukan oleh pemerintah akan sia-sia.
Dibutuhkan sebuah kerjasama antara pemerintah dan industri batik untuk mewujudkan
lingkungan Kota Pekalongan yang bebas pencemaran. Hal ini dapat dilakukan dengan cara
pembekalan kepada industri batik mengenai wawasan pencemaran lingkungan dan kiat-kiat
dalam menanggulanginya.
11. Melakukan penggalakan regulasi yang sudah ada dengan cara sosialisasi peraturan daerah
mengenai pencemaran lingkungan, sehingga kegiatan rantai pasok akan diterapkan oleh semua
industri batik sebagai salah satu upaya dalam pencegahann pencemaran lingkungan dan
mewujudkan GM
Melakukan sosialisasi mengenai peraturan daerah merupakan salah satu cara untuk mengingatkan
kembali kepada industri batik bahwa peraturan yang ada haruslah ditaati dan segala tindakan yang
dilakukan industri batik harus sesuai dengan peraturan yang berlaku.

5. KESIMPULAN
Sejumlah kesimpulan dari penelitian ini dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Faktor-faktor yang dapat berperan sebagai pendorong terwujudnya GM pada UKM Batik Kota
Pekalongan baik industri batik skala kecil maupun menengah adalah keuntungan finansial, nama
baik UKM Batik, kepatuhan terhadap peraturan, kebutuhan rantai pasok, motivasi internal dan
faktor pesaing.
2. Bobot kepentingan yang menduduki peringkat pertama dari keenam faktor yang berperan sebagai
pendorong terwujudnya GM pada UKM Batik Kota Pekalongan adalah faktor kebutuhan rantai
pasok (0,4182) yang kemudian diikuti oleh faktor nama baik UKM batik (0,1842), faktor
keuntungan finansial (0,1796), faktor kepatuhan terhadap peraturan (0,0881), faktor motivasi
internal (0,0691) dan faktor pesaing (0,0609).
3. Terdapat 11 usulan strategi yang dihasilkan dari penelitian ini untuk mendorong terwujudnya GM
melalui jalinan rantai pasok antara UKM Batik Pekalongan dengan industri lainnya.

Penelitian ini baru menghasilkan usulan strategi untuk mendorong terwujudnya GM dan belum
memperhatikan langkah-langkah rencana aksi yang dapat dilakukan untuk masing-masing strategi, maka
pengembangan dari penelitian ini selanjutnya adalah dengan menambahkan perencanaan langkah-langkah
implementasi pada masing-masing strategi yang telah dirumuskan sebagai optimalisasi GM pada IKM
Batik Kota Pekalongan.

DAFTAR PUSTAKA

Buckley, J.J. (1985). Fuzzy Hierarchical Analysis. Fuzzy Sets and System. Vol.17, No. 3. Pp. 233-247
Chang, L. H., & Gable, G. (1993). A Critique of the Delphi Method in the Context of IS Key Issues
Studies. PACIS Proceedings.
Cho, J., & Lee, J. (2013). Development of a New Technology Product Evaluation Model for Assessing
Commercialization Opportunities using Delphi Method and Fuzzy AHP Approach. Vol. 40. Pp. 5314-
5330.

120
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Dermawan. (2004). Model Kuantitatif Pengambilan Keputusan & Perencanaan Strategis. Bandung :
Alfabeta.
Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mandiri Kecil Menengah (UMKM) Pekalongan.
(2011)
Dornfeld, D., Yuan, C., Diaz, N., Zhang, T., & Vijayaraghavan, A. (2013). Introduction to Green
Manufacturing. In: Green Manufacturing. US: Springer
Glavind, M., Damtoft, J.S., & Rottig, S. (2001). Cleaner technology solutions in the life cycle of
concetrete products. In Proc. CANMET/ACI International Symposium for Sustainablity of cement
and concrete in construction 147 Sustainable Development of Cement and Concrete, San Francisco,
USA.
Govindan, K., & Shankar, K. M. (2013). Evaluation of Essential Drivers of Green Manufacturing using
Fuzzy Approach. In Proc. 4 th International Workshop Advanced in Cleaner Production, Sao Paulo,
Brazil, 1-9
Hui, I. K., Chan, A. H. S., & Pun, K. F. (2001). A study of the Environmental Management System
Implementation Practices. Journal of Cleaner Production. Vol. 9, No. 3. Pp. 269-270
Kari, F., & Rajah, R. (2008). Automobiles Emisions and The Environment. Canada
Melnyk, S. A., & Smith, R. T. (1996). Green Manufacturing. Dearborn, MI: SME Publication
Merriam Webster Dictionary. (2010). Define: green. http://www.merriam-webster.com/dictionary/green;
accessed 8 April 2015
Mittal, V. M., & Sangwan, K. S. (2014). Prioritizing Drivers for Green Manufacturing Environmental,
Social and Economic Perspective. Procedia CIRP. Vol. 15. Pp. 135-140.
Mratihatani, A. S & Susilowati, I. (2013). Menuju Pengelolaan Sungai Bersih di Kawasan Industri Batik
yang Padat Limbah Cair (Studi Empiris: Watershed Sungai Pekalongan di Kota Pekalongan).
Diponegoro Journal of Economics. Vol. 2, No. 2. Pp. 1-12.
Nurdalia, I. (2006). Kajian dan Analisa Peluang Penerapan Produksi Bersih pada Usaha Kecil Batik Cap
(Studi Kasus pada Tiga Usaha Industri Kecil Batik Cap di Pekalongan). Semarang: Magister Ilmu
Lingkungan Undip
Shizen, P., Yan, L., Han, S., & Ping, Z. (2005). Studies on Barries for Promotion of Clean Technology in
SMEs of China. Chinese Journal of Population, Resources and Envirnment. Vol. 3, No. 1. Pp. 9-17.
Spinardi, G., Williams, R., & Clayton, T. (1998). Cleaner Technology and technology transfer: a critique
of the linier model Greening of Industry Network conference, Rome, 15-18/11/98. In Proc. Seventh
International Conference of Greening of Industry Network: Partnership and Leadership: Building
Alliances for a Sustainable Future, Roma, Italia.
Wulandari, A. (2011). Batik Nusantara- Makna Filosofis, Cara Pembuatan dan Industri Batik.
Yogyakarta: Andi Publisher.
Yacob, P., Syaheeda, N., Fared, M., & W. Adi. (2013). The Policies and green practices of Malaysian
SMEs. Global Business and Economics Research Journal. Vol. 2, No. 2. Pp. 52-74.

121
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

KONSEP PRODUK MULTI FUNGSI SEBAGAI STRATEGI PENURUNAN


BIAYA DAMPAK LINGKUNGAN BERBASIS LIFE CYCLE ASSESSMENT

Heru Prastawa, Mohamat Ansori, Sri Hartini


1,2,3
Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Diponegoro
Jl. Prof. H. Soedarto, SH. Semarang 50239
Telp. (024) 7460052
E-mail: heru.prastwa@gmail.com, anzorryna.01@gmail.com, ninikhidayat@yahoo.com

ABSTRAK
Saat ini perusahaan tidak hanya dituntut untuk meningkatkan kinerja operasional namun juga harus
mampu membuat produk yang makin ramah lingkungan. Produk elektronik mempunyai dampak ke
lingkungan yang sangat tinggi. Bukan hanya karena tingkat penggunaan yang tinggi, namun perubahan
desain yang cepat menjadikan umur produk lebih pendek sehingga semakin cepat kemungkinan menjadi
e-waste. E-waste sangat berbahaya, karena beberapa komponen produk elektronik mengandung
toxic bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Dampak lingkungan yang ditimbulkan pada masing-
masing fase hidup produk sangat dipengaruhi tahap desain produk. Makalah ini mengkaji pengaruh
desain produk terhadap dampak lingkungan dengan metode life cycle assessment (LCA), dengan bantuan
software simaPro metode eco- cost 2012 v1.00. Sebagai negara tropis, salah satu produk elektronik yang
cukup tinggi tingkat konsumsinya adalah kipas angin. Dari hasil perhitungan LCA, kipas angin desain 3
in 1 ternyata mempunyai dampak lingkungan yang lebih kecil dibandingkan dengan 3 fungsi produk yang
terpisah. Kipas angin tipe stand fan dalam unit produk terpisah mempuyai eco cost sebesar
Rp.627.180,00 per unit produk. Sedangkan alternatif produk dengan konsep integrasi produk 3 in 1,
memiliki nilai eco- cost sebesar Rp. 223.821,00 per unit produk. Nilai Eco-cost kipas angina multi fungsi
lebih kecil jika dibandingkan dengan produk produk terpisah karena jumlah material dan komponen yang
digunakan lebih sedikit. Penurunan nilai eco-cost dengan konsep produk multi fungsi mampu
menurunkan eco cost sebesar Rp.403.360,00 per unit produk.

Kata Kunci: kipas angin, dampak lingkungan, life cycle assessment, eco- cost

1. PENDAHULUAN
. Menurut Rebitzer, G. dkk (2004), setiap produk pasti memiliki fase hidup atau siklus hidup,
mulai dari tahap desain produk, ekstraksi raw material, proses produksi, fase penggunaan oleh
konsumen, dan fase end of life. Song, dkk (2012), menyebutkan bahwa melalui fase hidupnya, produk
elektronik menghasilkan banyak dampak ke lingkungan. Pada fase manufaktur produk, membutuhkan
sejumlah sumber daya alam. Pada fase penggunaan produk membutuhkan energi listrik, dan sedangkan
pada tahap disposal atau end of life produk dapat memberikan dampak terhadap kesehatan manusia dan
kualitas ekosistem ketika tidak dilakukan pengelolaan dengan baik.
Dampak lingkungan yang ditimbulkan pada masing-masing fase hidup produk sangat dipengaruhi
oleh keputusan yang diambil pada tahap desain produk. Tahap desain telah diakui secara luas sebagai fase
kunci pada daur hidup produk dalam penerapan konsep sustainabilitas (Chiu, 2012). Desain suatu produk
akan berpengaruh pada tahapan-tahapan setelahnya, antara lain material yang akan digunakan, proses
manufaktur, konsumsi energi pada saat digunakan, serta berpengaruh pada tahap disposal produk
(Rebitzer, dkk 2004).
Meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap perlindungan lingkungan dan mulai ketatnya
peraturan perlindungan lingkungan, menantang para desainer produk untuk mempertimbangkan aspek
lingkungan ke dalam tujuan desain produk pada tahap awal desain (Jong, 2010). Tahap paling awal dari
proses desain dipercaya merupakan tahap yang paling berpengaruh dalam menentukan eco-factor produk.
(Ulrich, 1999).
Meningkatnya kesadaran terhadap pentingnya perlindungan lingkungan dan kemungkinan dampak
yang ditimbulkan dari proses manufaktur produk, distribusi, konsumsi dan pengelolaan limbah produk,
mendorong pengembangan metode untuk memahami dan mengidentifikasi dampak lingkungan tersebut.
Salah satu metode yang telah dikembangkan adalah life cycle assessment (LCA) (Asari et al., 2008;
Besnainou and Coulon, 1994; ISO, 2000; Rivela et al., 2006;)
Sejumlah konsep dan tools dalam rangka penerapan konsep sustainabilitas antara lain
environmental impact assessment (EIA), strategic environmental assessment (SEA), positional analysis

122
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

(PA), Cost-benefit analysis (CBA), material intensity per unit service analysis (MIPS), Total material
requirement analysis (TMR), ecological footprint (EF),exergy analysis, emergy analysis and risk
assessment dan life cycle analysis (LCA). (Prek,2004)
Life cycle assessment (LCA) memiliki kemampuan untuk menemukan isu penting dari aspek
lingkungan. (Andrae,2010). Life cycle assessment (LCA) saat ini merupakan alat yang paling
representatif untuk menganalisa dan menghitung konsumsi sumber daya (resources) dan dampak
lingkungan di sepanjang daur hidup produk. (Jong, 2013).
LCA memerlukan data rinci pengembangan produk yang tidak tersedia pada fase awal desain
konseptual. Untuk mengatasi masalah ini, konsep eco-design dimunculkan untuk membantu desainer
produk mengurangi dampak lingkungan dengan membuat keputusan yang lebih baik pada tahap awal
desain (Chiu, 2012).
Eco-design merupakan konsep produk yang mengintegrasikan aspek perlindungan terhadap
lingkungan pada tahap desain produk, merupakan cara terbaik untuk meningkatkan performansi produk
terkait dengan perlindungan lingkungan (Elijasioute, 2010). Life cycle assessment (LCA) sering
digunakan untuk membandingkan alternatif produk terkait dengan dampak lingkungan sehingga
memudahkan untuk mengetahui alternatif mana yang paling ramah lingkungan (Kuan, 2007).
Berkembangnya perekonomian global berperan meningkatkan kinerja sektor industri. Berdasarkan
data kinerja industri dari Kementerian Perindustrian Republik Indonesia tahun 2010, sektor industri
elektronik dan peralatan dengan tenaga listrik menunjukkan peningkatan kinerja. Peningkatan kinerja
sektor industri tersebut menunjukkan bahwa industri elektronik di Indonesia mengalami peningkatan
penjualan.
Salah satu produk elektronik yang termasuk kategori large household appliances yakni kipas
angin. Indonesia sebagai negara tropis dengan jumlah penduduk yang sangat besar, penggunaan kipas
angin memiliki tingkat penggunaan yang cukup tinggi. Berdasarkan hasil survey pendahuluan, rata- rata
tiap rumah tangga memiliki produk kipas angin sebanyak 1-2 unit. Dan tipe kipas angin yang banyak
dimiliki adalah tipe stand fan.
Tingginya penggunaan kipas angin di Indonesia khususnya tipe stand fan, berpotensi
meningkatkan jumlah e-waste. E-waste cukup berbahaya, karena beberapa komponen produk elektronik
mengandung toxic bagi kesehatan manusia dan lingkungan.(wgbis.ces.iisc.ernet.in, 2014)
LCA telah banyak digunakan untuk mengevaluasi dampak lingkungan pada produk elektronik,
antara lain pada consumer elektronik (Andrae, 2010), air conditioning (Prek, 2004), TV CRT (Song, dkk,
2012), hetric lamp (Pringgajaya, 2012), sound electric dan peralatan elektronik (Besnainou dan Coulon,
1994), desktop computer (Duan, 2009), media elektronik (Hischier, 2014).
Tujuan dari pembahasan LCA ini adalah untuk mengetahui tahapan proses mana yang
memberikan dampak terhadap lingkungan cukup besar dari proses produksi kipas angin, serta mengetahui
nilai eco-cost dari produk kipas angin yang saat ini banyak digunakan, kemudian dibandingkan nilai
dampak lingkungan serta nilai eco-costnya dengan produk kipas angin alternatif. Sehingga akan diketahui
apakah produk kipas angin alternatif mampu mereduksi dampak lingkungan.

2. TINJAUAN PUSTAKA
a) Sustainability Development
Istilah sustainable development menurut Catton(1986) diartikan sebagai peningkatan kualitas
hidup masyarakat dengan mempertimbangkan kemampuan regenerasi ekosistem lingkungan. Sedangkan
menurut WCED (1987) Sustainable development didefinisikan sebagai pengembangan produk untuk
memenuhi kebutuhan masa sekarang tanpa mengabaikan kemampuan generasi masa mendatang untuk
mencukupi kebutuhan mereka.
Ciegis, Remigijus.et al, (2009) menjelaskan Sustainable development bukanlah tentang pilihan
antara melindungi lingkungan dengan kemajuan masyarakat, tetapi lebih tentang memajukan
pengembangan sosial ekonomi yang selaras dengan upaya perlindungan lingkungan.
b) Sustainability pada Proses Manufaktur
Sustainable manufacturing adalah bagian dari konsep sustainable development, yang
dikembangkan pada awal 1980 sebagai bentuk respon untuk meningkatkan kepedulian terhadap
lingkungan sebagai dampak dari perkembangan ekonomi dan ekspansi global dari sektor bisnis dan
perdagangan (Leahu, Silvia -Aluas.2010)
Konsep dari Sustainable manufacturing menurut Jawahir (2008) adalah proses desain dan
manufaktur dari produk dengan kualitas performansi yang tinggi dengan meningkatkan kemampuan
fungsional dengan cara efisiensi energi, safe and secure technology, dan metode manufaktur dengan cara
minimasi produksi limbah dan emisi, dan meningkatkan aspek recovery, recyclability, reusability,

123
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

remanufacturability, dengan fitur redesign dan semua hal yang bermanfaat untuk aspek sosial dan
ekonomi.
c) Product Design for Sustainability
Pada 1990-an, konsep seperti eco-design dan green product diperkenalkan sebagai strategi
perusahaan dalam rangka mengurangi dampak lingkungan terkait dengan proses produksi mereka. Salah
satu metodologi yang dikembangkan adalah eco- design, Design for Sustainability (D4S), telah
berkembang dari metode produksi bersih umum yang fokus pada produk dan dengan memasukkan unsur-
unsur sosial, ekonomi, dan lingkungan produksi.
Design for sustainable dapat dikembangkan dengan berbagai strategi, baik yang secara langsung
terkait dengan aktifitas desain produk maupun yang tidak berkaitan secara langsung dengan aktifitas
desain produk
d) Life Cycle Assesment (LCA)
Life cycle assessment (LCA) adalah suatu konsep atau metodologi untuk mengestimasi dan
menilai dampak lingkungan yang dikontribusikan dari masing-masing fase hidup produk
(Rebitzer,dkk,2008). Life cycle assessment (LCA) adalah metode yang digunakan untuk mengevaluasi
dampak lingkungan produk sepanjang daur hidupnya termasuk ekstraksi dan pengolahan raw material,
tahap manufacturing, tahap distribusi, tahap penggunaan, recycling dan disposal (Chiu, 2012).
LCA dijelaskan dalam seri ISO 14000 yang terdiri atas pengumpulan data input-output dari system
produk yang relevan melalui evaluasi potensi dampak lingkungan sesuai dengan data input-output dan
melalui interpretasi hasil analisis data dan penilaian dampak. LCA meliputi keseluruhan fase hidup
produk. (Prek,2004).
e) Eco- Cost
Menurut Volgtlander (2010), Eco- Cost merupakan biaya yang harus dikeluarkan untuk
mengurangi pencemaran lingkungan disesuaikan dengan kemampuan bumi (daya dukung bumi). Eco-cost
merupakan ukuran yang mendeskripsikan tentang jumlah beban lingkungan dari suatu produk atas dasar
penanggulangan limbah tersebut.

3. METODE PENELITIAN
a) Pengumpulan Data
Pengumpulan data primer dilakukan dengan observasi dan dept-interview terkait proses produksi
kipas angin, studi dokumentasi untuk mendapatkan data-data penunjang yang terkait dengan proses
produksi kipas angin.
b) Pengolahan Data
Pengolahan data terdiri dari beberapa tahap berikut :
1. Perhitungan Life Cycle Assessment
Perhitungan metode Life Cycle Assessment (LCA), dilakukan dengan menggunakan software
SimaPro v 7.1. 8 dengan tujuan untuk mengetahui besar nilai dampak lingkungan dari produk kipas
angin. Adapun tahapan perhitungan LCA, meliputi:
 Goal and Scope. Lingkup penilaian LCA adalah siklus hidup produk hanya pada tahap
produksi dan assembly produk saja.
 Life cycle inventory. Tahap diidentifikasi data input dan output untuk masing- masing
tahapan proses produksi yang dievaluasi
 Perhitungan LCIA. Perhitungan LCIA yakni perhitungan nilai karakterisasi, normalisasi,
pembobotan, dan single score
2. Perhitungan Eco- cost.
Perhitungan nilai Eco –Cost menggunakan metode eco- cost 2012 dengan menggunakan data
base Eco-Invent V3 2014, yang dipublikasikan pada laman Ecocostvalue.com.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


a) Perhitungan Perbandingan LCA
 Goal and Scope. Mengetahui dampak lingkungan dari proses produksi kipas angin dan nilai eco-
cost. Scope penilaian LCA dalam lingkup gate to gate, input berupa kebutuhan material dan energi,
dengan software simaPro metode perhitungan Eco- cost 2012 v 1.00.
 Life Cycle Inventory. Data input LCA kipas angin antara lain jenis dan jumlah material serta energi
dihitung untuk ukuran produksi sebesar 1 batch (1000 unit). Gambar 1 menunjukkan komposisi
material kipas angin 3 in 1.

124
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 1. Komposisi material kipas angin 3 in 1

Berdasarkan komposisi material dan konsumsi energi, diagram pohon untuk produk kipas angin 3 in 1
ditampilkan pada gambar 2.

1p
wadesta 3 in 1

100%

1p 1p
moulding part wadesta
wadesta 3 in 1

8.36% 91.4%

300 kg 1.2E3 m 2E3 kg 28 kg


Copper I Cable, PP caps recycled Capacitor,
three-conductor FAL unspecified, at

47.1% 18.7% 8.4% 9.69%

627 kg
Copper, at
regional

14.9%

106 kg
Copper, primary,
at refinery/RLA U

6.04%

Gambar 3. Diagram pohon kipas 3 in 1

 Life Cycle Impact Assesment


Characterization. Hasil perhitungan karakterisasi perbandingan antara kipas angin 3 in 1 dengan kipas
angin 3 fungsi berbeda secara terpisah, ditunjukkan pada tabel 1.

bTabel 1 Hasil perhitungan Karakterisasi Kipas Angin


Impact Category Unit Terpisah 3 in 1
Climate Change Kg CO2 Eq 60.042,09 25.327,95
Acidification Kg SO2 Eq 1.198,52 403,06
Eutrophication Kg P Eq 3,03 1,11
Photochemical Kg NMVOC 63,81 32,85
Oxidant Formation
Fine Dust Kg PM2.5 Eq 29,76 10,89
Human Toxicity, Ctuh 0,00 0,00
Cancer
Ecotoxicity Ctue 88.292,75 29.673,20
Metals Depletion Euro 3.462,58 1.154,19
Waste Mj 1.219.478,50 413.054,79
Sumber: Software Simparo

Adapun grafik perbandingan nilai hasil perhitungan karakterisasi kedua produk, ditampilkan pada
gambar 3.

125
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

120
110
100
90
80
70
60

%
50
40
30
20
10
0
climate acidification eutrophicatio photochemica fine dust Human toxicit Ecotoxicity Metals Deplet Oil&Gas Depl Waste Depletion of
change n l oxidant form y, cancer ion etion excl en natural fores
combine SF+WF+DF wadesta 3 in 1
Comparing 1 p 'combine SF+WF+DF' with 1 p 'wadesta 3 in 1'; Method: ecocosts 2012 usetox V1.00 / eco-costs 2012 V1.0 / characterization

Gambar 3. Perbandingan Nilai Karakterisasi

Adapun hasil perhitungan single score untuk perbandingan antara konsep terpisah dengan 3 in 1,
ditampilkan pada gambar 4.

350

300

250
kDKK99

200

150

100

50

0
combine SF+WF+DF wadesta 3 in 1

climate change acidification eutrophication photochemical oxidant formation


fine dust Human toxicity, cancer Ecotoxicity Metals Depletion
Oil&Gas Depletion excl energy Waste Depletion of natural forests
Comparing 1 p 'combine SF+WF+DF' with 1 p 'wadesta 3 in 1'; Method: ecocosts 2012 usetox V1.00 / eco-costs 2012 V1.0 / single score

Gambar 4. Perbandingan Nilai Single Score

Dari hasil perhitungan LCIA single score dengan menggunakan metode eco-cost 2012 pada
gambar 4, tampak bahwa produk kipas angin 3 in 1 mampu mereduksi nilai dari semua kategori dampak
lingkungan yang ditimbulkan.

b) Perhitungan Eco- cost


Eco-cost merupakan biaya yang harus dikeluarkan sebagai upaya untuk pencegahan dampak
lingkungan yang ditimbulkan. Perhitungan eco-cost dari hasil perhitungan 1 batch produk dengan
menggunakan nilai kurs 1 euro = 15.594 rupiah. (BCA.co.id/25 Juli 2014) ditampilkan pada tabel 2.

Tabel 2. Perbandingan Nilai Eco cost


Impact Category Terpisah 3 in 1
Total Rp 627.180.357 Rp 223.820.604
Climate Change Rp 126.400.016 Rp 53.320.145
Acidification Rp 154.190.703 Rp 51.853.359
Eutrophication Rp 557.938 Rp 205.011
Photochemical Rp 5.711.221 Rp 2.939.749
Oxidant Formation
Fine Dust Rp 13.758.494 Rp 5.035.484
Human Toxicity, Rp 45.829.648 Rp 15.674.524
Cancer
Ecotoxicity Rp 1.961.304 Rp 659.150
Metals Depletion Rp 53.995.446 Rp 17.998.483
Oil&Gas Depletion Rp 0 Rp 0
Waste Rp 224.775.596 Rp 76.134.705
Sumber: Software Simparo

Dari perhitungan Eco-cost dengan metode eco- cost 2012 pada tabel 4, menunjukkan bahwa 1
batch produk 3 in 1 memiliki nilai eco- cost sebesar Rp. 223.820.604,00. Kategori waste, ecotoxicity dan
climate change mempunyai eco cost paling besar. .Biaya eco- cost menunjukkan besar biaya yang harus
dikeluarkan untuk mencegah dampak lingkungan yang ditimbulkan baik untuk dampak terhadap kualitas
lingkungan maupun terhadap kualitas kesehatan manusia.

126
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Produk kipas angin 3 in 1 memberikan nilai eco-cost yang lebih rendah dibandingkan dengan
produk kipas angin dengan 3 fungsi berbeda secara terpisah. Adapun produk kipas angin dengan 3 fungsi
berbeda secara terpisah memiliki nilai eco-cost sebesar Rp. 627.180.357,00 untuk 1 batch produk.
Penurunan nilai eco-cost masing- masing kategori dampak lingkungan ditampilkan pada tabel 3.
Kategori yang paling dominan direduksi adalah waste, acidification, metal depletion dan human toxicity.

Tabel 3. Penurunan Nilai Eco-Cost (per unit)


Impact Category Terpisah 3 in 1 Nilai
Penurunan
I II III IV= (II-III)
Total 627.180,36 223.820,60 403.359,75
Climate Change 126.400,02 53.320,14 73.079,87
Acidification 154.190,70 51.853,36 102.337,34
Eutrophication 557,94 205,01 352,93
Photochemical 5.711,22 2.939,75 2.771,47
Oxidant Formation
Fine Dust 13.758,49 5.035,48 8.723,01
Human Toxicity, 45.829,65 15.674,52 30.155,12
Cancer
Ecotoxicity 1.961,30 659,15 1.302,15
Metals Depletion 53.995,45 17.998,48 35.996,96
Waste 224.775,60 76.134,70 148.640,89
Sumber: Software Simparo

Produk kipas angin 3 in 1 memiliki nilai eco-cost yang lebih rendah karena kipas angin tersebut
menggunakan jumlah material dan komponen yang lebih sedikit, sehingga jumlah waste yang dihasilkan
juga lebih sedikit, akibatnya dampak lingkungan yang ditimbulkan juga lebih sedikit.

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil perhitungan LCA dengan metode eco- cost 2012 v. 1.00,diketahui bahwa
kategori lingkungan dengan nilai terbesar dari produk kipas angin adalah kategori waste, ecotoxicity dan
climate change. Besar nilai Eco-cost produk kipas angin dengan 3 fungsi berbeda dalam 3 unit produk
yang terpisah, sebesar Rp.627.180,00 per unit produk. Adapun alternatif produk kipas angin dengan
konsep integrasi produk 3 in 1, memiliki nilai eco- cost sebesar Rp. 223.821,00 per unit produk atau
menurunkan nilai eco- cost sebesar Rp. 403.360,00 per unit produk.

DAFTAR PUSTAKA
Andrae dan Anderson. (2010). Life cycle assessment of consumer electronic, are they consistent?.
International Journal Life Cycle Assessment 15.827-836.
Asari M, Fukui K, Sakai S. (2008). Life-cycle flow of mercury and recycling scenario of fluorescent
lamps in Japan. Journal Of Sciences of Total Environment 2008;393(1):1-10.
Besnainou J. dan Coulon R. (1994). Life cycle assessment, an analytical tool for designing
environmentally sound electric and electronic devices, Electronics and the Environment.
Proceedings of the 1994 IEEE international symposium on 2–4 May 1994, Wayne, NJ, U.S.A.
Catton.W (1986). Carrying capacity and the limits to freedom. Paper prepared for Social Ecology Session
1, XI World Congress of Sociology, New Delhi.
Chiu, Ming-C huan dan Chih-Hsing Chu. (2012).Review Of Sustainable Product Design From Life Cycle
Perspectives. International Journal Of Precision Engineering And Manufacturing Vol. 13, No. 7,
Pp. 1259-1272
Ciegis, Remigijus. dkk. (2009). The Concept of Sustainable Development and its Use for Sustainability
Scenarios.Inzinerine Ekonomika-Engineering Economics(2). 2009. ISSN 1392-2785
Duan, Huabo. (2009). Life Cycle Assessment Study Of A Chinese Desktop Personal Computer. Journal
Of Science of The Total Environment 407 (2009) 1755–1764
Evans, Steve. (2008). Towards a sustainable industrial system: accelerating, the contribution of education
and research. University of Cambridge Institute for Manufacturing, Department of Engineering.
International Manufacturing Professors' Symposium in Cambridge UK in July 2008 and the
subsequent UK Manufacturing Professors' Forum. www.ifm.eng.cam.ac.uk

127
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Elijosiute dan Varzinskas. (2010). Application of life cycle measures to increase efficiency of domestic
cooling appliances. Journal of Environmental Research, Engineering And Management no
4(54)P.54-61. ISSN 2029-2139
Garg, Amit, dkk (2014). An assessment of household electricity load curves and corresponding CO2
marginal abatement cost curves for Gujarat state,India. Journal of Energy Policy 66 (2014) 568x
–584. Vastrapur, Ahmedabad, India.
Hischier, Roland, dkk. (2014). Evaluating the sustainability of electronic media: Strategies for life cycle
inventory data collection and their implications for LCA results. Journal of Environmental
Modelling & Software xxx 1e10.
ISO 14040 series: environmental management–life cycle assessment–principles and framework. ISO
14040 series.
I.S. Jawahir. (2008).Beyond the 3R’s: 6R Concepts for Next Generation Manufacturing: Recent Trends
and Case Studies. University of Kentucky Lexington, KY, USA. Symposium on Sustainability
and Product Development IIT, Chicago, August 7-8, 2008
Karl T. Ulrich dan Steven D. Eppinger, Product Design and Development, McGraw-hill, 1999.
Kuan, Choon Keat. Dkk. (2007). Streamlined life cycle assessment of residue utilization options in
Tongkat Ali (Eurycoma longifolia) water extract manufacturing process. Published online: 22
February 2007 _ Springer-Verlag 2007
Myeon-Gyu, Jeong. dkk. (2010). A Framework for Stepwise Life Cycle Assessment during Product
Design with Case-Based Reasoning. 6th annual IEEE Conference on Automation Science and
Engineering. Marriott Eaton Centre Hotel Toronto, Ontario, Canada, August 21-24, 2010.
Myeon-Gyu, Jeong. dkk. (2013). Approximate Life Cycle Assessment Using Case-Based Reasoning for
the Eco Design of Products. 2013 IEEE International Conference on Automation Science and
Engineering (CASE). Korea Advanced Institute of Science and Technology.
Pringgajaya, Kadek A. (2012). Impementasi LCA dan pendekatan ANP untuk pengembangan produk
hetric lamp yang ramah lingkungan. Jurnal Teknik ITS vol.1, ISSN:2301-9271
Prek, Matjaz. (2004). Environmental impact and life cycle assessment of heating and air conditioning
systems, a simplified case study. Journal of Energy and Building 36 (2004) 1021-1027.
Rebitzer, G. dkk (2004). Life cycle assessment Part 1: Framework, Goal and Scope Definition, Inventory
Analysis, and Applications. Journal Of Environment International 30 (2004) 701– 720.
Switzerland
Rivela B, Moreira MT, Muñoz I, Rieradevall J, Feijoo G. (2006). Life cycle assessment of wood wastes: a
case study of ephemeral architecture. Journal Of Sciences of Total Environment 2006;357(1–
3):1-11.
Silvia- Aluas Leahu (2010). Sustainable Manufacturing: An Overview for Manufacturing Engineer.
Sustainable Manufacturing Consulting, http://sustainablemanufacturing.biz/ diakses pada 4 april
2014
Song, Qingbin, dkk (2012). Life Cycle Assessment Of TV Sets In China: A Case Study Of The Impacts
Of CRT Monitors. Journal Of Waste Management 32 (2012) 1926–1936. Macau
Torrent, Marcel dkk. (2011). Life cycle analysis on the design of induction motors. International Journal
of Life Cycle Assess DOI 10.1007/s11367-011-0332-4
Vogtländer, J.G., Brezet, Han C.,, Hendriks, Ch, F., 2000. The Virtual Eco-costs ’99 A Single LCA-
Based Indicator for Sustainability and the Eco-costs – Value Ratio (EVR) Model for Economic
Allocation. A New LCA-Based Calculation Model to Determine the Sustainability of Products
and Services. International Journal of Life Cycle Assessment 5 (6).
World Commission on Environment and Development. 1987. Our Common Future. Oxford, UK. Oxford
University Press
http://www.indexmundi.com/g/g.aspx?v=81&c=xx&l=en diakses pada 2 Mei 2014 pukul 13:50
http://kemenperin.go.id diakses pada 28 april 2014 pukul 11.10
www.bca.co.id/ diiakses pada 22 Juli 2014
www.iso.org/iso/iso_catalogue/catalogue_tc/catalogue_detail. htm?%20csnumber=23152, Dec 2000.
http://wgbis.ces.iisc.ernet.in, diakses 25 Mei 2014

128
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENJADWALAN PRODUKSI DENGAN MENGGUNAKAN PROGRAM


MICROSOFT PROJECT (STUDI KASUS PADA BENGKEL PURNAMA,
MALANG)

Annisa Kesy Garside, Muhammad Faisal Ibrahim


Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Malang
Jl. Raya Tlogomas No. 246, Malang 65141
Telp. (0341) 464318
E-mail: annisa_garside@yahoo.com

ABSTRAK
Bengkel Purnama merupakan industri kecil pembuat mesin-mesin untuk keperluan home industri yang
berlokasi di Malang. Permasalahan yang dihadapi oleh Bengkel Purnama adalah keterlambatan
pengiriman order sehingga mendapat komplain dari konsumen. Penelitian ini bertujuan untuk
mengaplikasikan program Microsoft Project dalam penjadwalan produksi di Bengkel Purnama sehingga
membantu pemilik bengkel dalam mengalokasikan sumber daya baik mesin maupun tenaga kerja
berdasarkan order mesin yang masuk dengan tepat agar penyelesaian order sesuai dengan due date yang
telah ditetapkan. Program Microsoft Project terbukti dapat mempermudah dalam menginputkan data
produksi, mengelola aktifitas produksi, membuat penjadwalan produksi dan membuat laporan aktifitas
produksi. Seluruh order pada bulan April dan Mei 2015 dapat diselesaikan tanpa melebihi due date yang
telah ditetapkan. Dengan Microsoft Project, pemilik bengkel dapat menjadwalkan order yang akan
diproduksi sehingga dapat memprediksi waktu penyelesaian dengan lebih cepat. Selanjutnya pemilik
dapat memperbaiki jadwal dengan menambah sumber daya atau alternatif lainnya jika waktu
penyelesaian melebihi due date yang ada.

Kata Kunci : due date, Microsoft Project, order, penjadwalan produksi

1. PENDAHULUAN
Dalam sebuah industri manufaktur, penjadwalan diperlukan dalam mengalokasikan tenaga
operator, mesin, dan peralatan produksi, pembelian bahan baku dan lain sebagainya. Penjadwalan
produksi memainkan peranan penting untuk mengalokasikan sumber daya dalam menyelesaikan
sekumpulan pekerjaan agar memenuhi kriteria tertentu. Kriteria tersebut dapat berupa minimasi waktu
penyelesaian pekerjaan, maksimasi penggunaan sumber daya, minimasi total biaya yang ditimbulkan,
minimasi total keterlambatan dan kriteria-kriteria lainnya. Penjadwalan produksi yang buruk dalam suatu
proyek produksi dapat mengakibatkan tidak efektifnya penggunaan sumber daya yang dimiliki, dan
biasanya berdampak pada waktu penyelesaian yang menjadi relatif lebih lama.
Penjadwalan produksi makin bertambah penting untuk industri yang menggunakan sistem make-
to-order, yakni sistem produksi dimana produksi produk akan dilakukan jika ada order masuk. Dalam
sistem produksi make-to-order, delivery due date merupakan kriteria yang penting bagi konsumen. Selain
itu, tingkat utilitas fasilitas-fasilitas produksi seperti mesin dan ruangan juga harus diperhatikan. Agar
penyusunan jadwal produksi bisa lebih cepat dengan hasil yang akurat maka telah banyak penelitian yang
membuat program aplikasi penjadwalan dengan menggunakan berbagai metode penjadwalan dengan
bahasa pemrograman yang berbeda pula. Ekoanindiyo dkk. (2011) membuat program aplikasi
penjadwalan dengan visual basic, Nasution dkk. (2012) membuat program aplikasi untuk membantu
penjadwalan produksi di PT Inti Pindad Mitra Sejati dengan menggunakan beberapa algoritma heuristik,
serta Santoso dkk. (2012) membuat aplikasi penjadwalan produksi dengan algoritma simulated annealing
sehingga membantu perusahaan X menentukan urutan penjadwalan produksi yang tepat.
Bengkel Purnama merupakan industri kecil yang membuat mesin-mesin untuk keperluan home
industri, diantaranya mesin pembuat kerupuk, mesin rajangan, mesin sangrai kopi, roll dan oven.
Permasalahan yang dihadapi oleh Bengkel Purnama adalah keterlambatan pengiriman order sehingga
mendapat komplain dari konsumen. Untuk menghindari komplain dari konsumen, Bengkel Purnama
seringkali melakukan lembur agar bisa menyelesaikan pesanan dengan tepat waktu sehingga biaya
produksi membengkak. Untuk menghindari pembengkakan biaya produksi dan pinalti tersebut maka
Bengkel Purnama menerapkan sistem borongan dalam mengerjakan 1 mesin, namun timbul masalah baru
yaitu kualitas mesin yang dihasilkan sedikit menurun karena karyawan bekerja untuk memenuhi target
dengan secepat-cepatnya. Penelitian ini bertujuan untuk mengaplikasikan program Microsoft Project
dalam penjadwalan produksi di Bengkel Purnama sehingga membantu pemilik bengkel dalam

129
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

mengalokasikan sumber daya baik mesin maupun tenaga kerja berdasarkan order mesin yang masuk
dengan tepat agar penyelesaian order sesuai dengan due date yang telah ditetapkan.

2. LANDASAN TEORI
a) Penjadwalan Produksi
Penjadwalan produksi adalah kegiatan pengalokasian sumber-sumber atau mesin-mesin yang ada
untuk menjalankan sekumpulan tugas dalam jangka waktu tertentu (Baker dan Trietsch, 2009).
Penjadwalan produksi adalah suatu kegiatan memasukkan sejumlah produk yang telah direncanakan ke
dalam proses pengerjaannya (Biegel, 1992). Penjadwalan juga didefinisikan sebagai rencana pengaturan
urutan kerja serta pengalokasian sumber, baik waktu maupun fasilitas untuk setiap operasi yang harus
diselesaikan (Vollman et al., 1997). Dari beberapa definisi yang telah disebutkan maka dapat ditarik satu
definisi “penjadwalan produksi adalah suatu kegiatan perancangan berupa pengalokasian sumber daya
baik mesin maupun tenaga kerja untuk menjalankan sekumpulan tugas sesuai prosesnya dalam jangka
waktu tertentu”.

b) Aplikasi Microsoft Project dalam Penjadwalan Produksi


Microsoft Project adalah software yang digunakan untuk mengelola suatu proyek, proyek yang
dikelola pada penelitian ini adalah proyek produksi. Microsoft Project merupakan alat bantu yang dapat
membantu penyusunan perencanaan dan pemantauan jadwal suatu proyek. Alat bantu tersebut sangat
membantu dalam perhitungan jadwal suatu proyek secara terperinci kegiatan demi kegiatan. Microsoft
Project membatu melakukan perencanaan dan dan pemantauan terhadap penggunaan sumber daya.
Aplikasi tersebut juga dapat mencatat kebutuhan tenaga kerja pada setiap sektor kegiatan, mencatat jam
kerja para pegawai, jam lembur, dan perhitungan pengeluaran biaya tenaga kerja pada beberapa kegiatan.
Alat bantu ini juga dapat menyajikan laporan pada setiap posisi sesuai perkembangan yang terjadi pada
proyek. Berdasarkan survei dinyatakan bahwa Microsoft Project merupakan alat bantu yang menduduki
peringkat pertama sebagai alat bantu dalam mendukung manajemen proyek. Microsoft Project memiliki
beberapa versi mulai versi pertama yaitu versi 2000 hingga versi terbaru yaitu versi 2013.
Dalam program Microsoft Project terdapat istilah-istilah yang sering digunakan diantaranya
(Chatfield and Johnson, 2013) :
 Task, merupakan lembar kerja yang berisi tentang rincian pekerjaan. Jenis pekerjaan dalam suatu
proyek sering disebut dengan istilah task. Jenis pekerjaan ini ada yang bersifat global, bahkan
sampai pada rincian pekerjaan yang bersifat detail. Dengan menggunakan task dapat melakukan
proses pengelompokan pekerjaan. Misalnya, dalam pembangunan sebuah gedung memiliki bagian
pekerjaan pembersihan lokasi, pekerjaan tanah, pekerjaan pondasi, pekerjaan dinding, pengecatan,
dan lain-lain.
 Duration, adalah jangka waktu atau lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu
pekerjaan. Satuan waktu di sini terbagi atas:minutes (mins): menit, hours (hrs): jam, days (days):
hari, weeks (wks): minggu, dan months (months): bulan.
 Start, adalah suatu nilai yang menyatakan tanggal awal atau dimulainya suatu proyek tertentu.
Pengisiannya dilakukan hanya sekali pada waktu awal proyek. Tanggal mulai pekerjaan-pekerjaan
yang lain akan secara otomatis diisikan oleh Microsoft Project dengan acuan hitungan adalah
duration yang dimasukkan.
 Finish, adalah suatu nilai yang menyatakan tanggal akhir atau diakhirinya suatu proyek tertentu.
Pengisiannya dilakukan secara otomatis setelah ditentukan durasi pekerjaan. Dalam Microsoft
Project, tanggal akhir pekerjaan disebut dengan finish yang akan diisi secara otomatis dengan
perhitungan tanggal mulai (start) ditambah dengan lama pekerjaan (duration).
 Predecessor, adalah hubungan keterkaitan antar pekerjaan, yaitu suatu keterhubungan antara suatu
pekerjaan dengan pekerjaan sebelumnya. Misalnya, pekerjaan pembuatan pondasi baru dapat
berjalan setelah pekerjaan penggalian tanah telah selesai, maka pekerjaan penggalian tanah dapat
dikatakan sebagai predecessor bagi pekerjaan pembuatan pondasi.
 Resources, adalah sumber daya baik sumber daya personel maupun sumber daya non personel
(material dll). Istilah lain yang sering digunakan adalah overlocated (pemakaian yang melebihi
kapasitas). Sebagai contoh, dalam suatu proyek hanya memiliki 1 orang tukang kayu sementara
harus melakukan 2 pekerjaan di 2 tempat yang berbeda. Oleh karena itu, Microsoft Project akan
memberikan tanda tersendiri bila salah satu resources mengalami overlocated.

130
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

 Cost, adalah biaya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu proyek, yang meliputi biaya sumber
daya personel maupun non personel, yang sifatnya biaya tetap maupun biaya variabel. Dapat
dihitung per jam, harian, mingguan, bulanan, maupun borongan.
 Gantt Chart, adalah grafik yang ditampilkan dalam bentuk batang horisontal yang
merepresentasikan pekerjaan atau task beserta durasi pekerjaan tersebut. Grafik ini juga
menunjukkan keterkaitan antara task atau pekerjaan.
 PERT Chart, adalah grafik yang ditampilkan dalam bentuk kotak (node) yang mempresentasikan
nama pekerjaan, start dan finish pekerjaan serta hubungan atau keterkaitan antar-task.
 Baseline, adalah suatu bentuk perencanaan (scope, time/schedule, cost) yang telah disetujui dan
ditetapkan dalam suatu proyek. Digunakan sebagai acuan dan perbandingan antara rencana kerja
yang dipunyai dengan kenyataan di lapangan.
 Tracking, adalah bentuk penelusuran atau peninjauan antara hasil kerja yang dilakukan di lapangan
dengan rencana awal suatu proyek, sehingga bisa membandingkan rencana dasar dengan kenyataan
di lapangan.
 Milestone, adalah suatu bentuk penanda pekerjaan, yang menunjukkan bahwa pekerjaan yang
dimaksud telah selesai. Digambarkan dengan nilai durasi 0.
Dalam Microsoft Project, hubungan antar task atau pekerjaan sangat diperlukan, karena setiap
pekerjaan pasti berhubungan antara satu dengan yang lainnya. Hubungan antara tugas atau predecessor
sangat bermanfaat jika jadwal atau schedule yang telah dibuat mengalami perubahan tanggal mulai,
tanggal selesai, ataupun mengalami penambahan jumlah alat atau tenaga kerja yang dapat menyebabkan
berubahnya durasi waktu pekerjaan, maka secara otomatis jadwal yang telah dibuat akan disesuaikan
dengan perubahan yang telah dilakukan tanpa harus merubah satu per satu. Gambar 1 menunjukkan
gambaran 4 macam predecessor dalam Microsoft Project (Yuditra, 2013).
1. FS : Finish to Start = Pekerjaan B dapat dimulai setelah pekerjaan A selesai.
2. FF : Finish to Finish = Pekerjaan A dan B selesai bersamaan.
3. SS : Start to Start = Pekerjaan A dan B dimulai bersamaan.
4. SF : Start to Finish = Pekerjaan A dapat diakhiri jika pekerjaan B telah dimulai.

Gambar 1. Jenis Predecessor dalam Microsoft Project

Gambar 2. Penggunaan Lag Time

131
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 3. Penggunaan Lead Time

Dalam Microsoft Project, kita dapat membuat pekerjaan-pekerjaan overlap atau terjadi jeda satu
sama lain dengan memasukkan lag time atau lead time (Emanuel dkk. 2009). Sebagai contoh pekerjaan
pengecoran lantai dengan pemasangan keramik, tidak mungkin setelah dicor langsung dipasang keramik
diatasnya. Yuditra (2013) mengilustrasikan lag time dan lead time dengan contoh 2 buah pekerjaan yaitu
pekerjaan A dengan durasi 10 hari dan pekerjaan B dengan durasi 4 hari
1. Lag Time : Jeda waktu antara pekerjaan A dengan pekerjaan B. Misalnya pekerjaan B dimulai 2 hari
setelah pekerjaan A selesai, maka pada kolom predecessor pekerjaan B kita isi dengan"1FS+2".
2. Lead Time : overlap waktu antara pekerjaan A dengan pekerjaan B. Misal pekerjaan B dimulai 1
hari sebelum pekerjaan A selesai, maka pada kolom predecessor pekerjaan B kita isi dengan "1FS-
1".

3. METODOLOGI
Pengumpulan data untuk penelitian ini dilakukan dengan dua cara, yaitu observasi lapangan dan
wawancara. Wawancara dilakukan untuk mengumpulkan data berupa nama-nama mesin yang diorder,
tanggal terima order, due date tiap order, jenis dan jumlah mesin yang digunakan dalam produksi, jumlah
tenaga kerja yang dimiliki oleh perusahaan, dan jam dan hari kerja. Selanjutnya observasi bertujuan untuk
mengamati tahapan proses dan waktu yang dibutuhkan untuk membuat berbagai order mesin yang
dihasilkan oleh Bengkel Purnama. Berdasarkan hasil pengamatan tersebut dibuat peta proses operasi tiap
produk untuk menggambarkan hubungan antara task atau operasi dan menentukan waktu standard dari
tiap operasi.
Berdasarkan peta proses operasi, waktu standard tiap operasi, dan order mesin yang diterima
selama bulan April-Mei 2105 selanjutnya dilakukan penjadwalan produksi dengan menggunakan program
Microsoft Project 2010. Dalam aplikasi tersebut, terdapat beberapa tahapan yang dimulai dengan input
data proyek, membuat kalender perusahaan, input task pada gantt table entry, input resource, dan
penentuan resource yang digunakan pada setiap task. Setelah proses input data ke program selesai maka
diperoleh laporan saat dimulai dan berakhirnya tiap operasi dan kapan sebuah order selesai dibuat.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


a) Input Data Proyek
Aplikasi program Microsoft Project 2013 dalam penjadwalan produksi di Bengkel Purnama
dimulai dengan mengisi informasi lengkap data proyek. Seperti nama proyek, perusahaan, waktu mulai
proyek dan informasi lainnya mengenai proyek yang sedang direncanakan. Selanjutnya menentukan
tanggal proyek dilakukan dengan mengklik menu Project – Project Information. Dalam aplikasi ini
menggunakan Schedule From Start Date karena tanggal penerimaan order telah diketahui sehingga
dipilih perhitungan maju. Gambar 4 menunjukkan tanggal dimulai proyek adalah 1 April 2015 dan
tanggal berakhirnya adalah 25 Mei 2015 sesuai dengan periode penjadwalan produksi yang akan
dilakukan. Status date adalah tanggal status pekerjaan yang terbaru, karena pada Microsoft Project kita
harus melakukan update project dengan tujuan mengetahui progres proyek pada tanggal dilakukannya
update project, sehingga status date merupakan tanggal terakhir kali update project.

b) Pembuatan Kalender Perusahaan


Langkah berikutnya adalah pembuatan kalender perusahaan untuk Bengkel Purnama. Dalam
program Microsoft Project terdapat beberapa pilihan untuk mewakili penanggalan kalender yang berbeda-
beda, diantaranya jam kerja 08.00-17.00, shift malam, atau 24 jam. Gambar 5 menunjukkan hasil
pembuatan kalender perusahaan pada bulan April 2015 dimana Bengkel Purnama memberlakukan jam
kerja mulai pukul 08.30-16.00 setiap senin-sabtu dengan istirahat jam 11.30-12.30 (hari senin-kamis dan
sabtu) dan 11.30-13.00 khusus hari jumat.

132
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 4. Jendela Project Information

Gambar 5. Jendela Change Working Time

c) Input Task Pada Gantt Table Entry


Dalam penjadwalan produksi, task adalah operasi-operasi dalam membuat suatu produk yang
ditulis secara lengkap dengan operasi-operasi pembuatan komponen produk tersebut. Dengan
menggunakan fasilitas View- Gantt Chart – Table Entry yang ada pada Microsoft Project dan informasi
order seperti ditunjukkan pada Tabel 1 dan peta proses operasi untuk mesin rajangan pada gambar 6, kita
dapat mengisikan nama task, durasi, tanggal mulai, dan tanggal selesainya task. Predecessor digunakan
untuk task yang mendahului task lain, penjelasan tentang predecessor telah dijelaskan pada subbab
landasan teori. Dari tabel 1, order mesin rajangan datang pada tanggal 2 April 2015 sehingga kita dapat
menjadwalkan operasi-operasi pembuatan komponennya. Dari Gambar 6 dapat dilihat ada 6 komponen
yang harus dibuat yaitu rangka mesin, pisau plendes, ass pisau, plat cover, corong, dan pangkon dinamo.
Rangka mesin merupakan komponen yang akan dibuat pertama kali, sehingga kita akan menjadwalkan 2
operasi/task yang dibutuhkan untuk membuat rangka mesin tersebut. Gambar 7 menunjukkan sebagian
hasil input task pada Gantt Table Entry, dapat dilihat duration task potong siku 4x4 dan las siku 4x4 diisi
dengan waktu standard yang ada di OPC dan start/tanggal mulainya adalah tanggal 2 April 2015.

133
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 1. Order Bengkel Purnama Bulan April 2015


Tanggal Order Nama Mesin Pemesan
2 April 2015 Rajangan manual Banyuwangi
3 April 2015 Pembuat kerupuk Tulungagung
3 April 2015 Pembuat kerupuk Mx
13 April 2015 Rajangan Turen
21 April 2015 Rajangan Pakisaji
28 April 2015 Roll Bojonegoro
28 April 2015 Pembuat kerupuk Bojonegoro

Pangkon Dinamo Corong Plat Cover Ass Pisau Pisau Plendes Rangka Mesin

Melubangi Plandes Potong Plat Monel Potong Plat Monel Bubut Plandes
Bubut Rata Plandes Potong Siku 4/4
15' O-13 Pangkon DInamo 25' O-11 Gilap 127' O-8 Gilap 10' O-5 Kecil, As 15' O-3 Mesin Bubut
20' O-1 Mesin Gunting Plat
Mesin Blander Mesin Gunting Plat Mesin Gunting Plat Mesin Bubut

Las Plat Monel Roll Plat Monel


Las Engsel Las As, Plandes Kecil Melubangi Plandes 63' Las Siku 4/4
9' O-14 Mesin Las
38' O-12 Gilap 20' O-9 Gilap 8' O-6 Mesin Las 19' O-4 O-2 Mesin Las
Mesin Las Mesin Roll Mesin Blander

Las Plat Monel Melubangi Plandes


45' O-10 Gilap 5' O-7 Kecil
Mesin Las Mesin Bor

O-19

O-20

O-21

O-22

O-23

Perakitan
1350' O-24 Operator Perakitan

Cat
450' O-25 Operator Perakitan

O-25 Setting dan Inspeksi


225'
I-1 Operator Setting

Gambar 6. Peta Proses Operasi Mesin Rajangan

134
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 7. Gantt Table Entry

d) Input Resource
Dalam Microsoft Project, Bengkel Purnama dapat melakukan input seluruh resource yang dipakai
pada Resource Sheet. Gambar 8 menunjukkan letak menu Resource Sheet pada Microsoft Project 2010.
Setelah memilih menu Resource Sheet maka akan tampil seperti pada gambar 9. Pada sheet ini dapat
dilakukan input seluruh resource yang dimiliki perusahaan, sebagai contoh pada gambar 9 perusahaan
memiliki beberapa jenis resource diantaranya operator perakitan, operator setting, mesin las, mesin bubut,
dan sebagainya. Seluruh resource ini harus dijelaskan secara detail berapa jumlahnya dan apakah
termasuk material atau bukan.

Gambar 8. Menu Resource Sheet

135
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 9. Input Resource pada Resource Sheet

e) Penentuan Resource yang Digunakan pada Setiap Task


Jika ada beberapa resource yang dibutuhkan dalam 1 task, double click task sehingga muncul task
information, dan isikan resource di tab resource dari task information. Gambar 10 menunjukkan pada
proses / task “Potong Siku 4/4”, resource yang dibutuhkan adalah mesin gunting potong plat dan material
Siku 4/4.

Gambar 10. Resource Sheet

Dalam Microsoft Project, laporan digunakan sebagai tolak ukur perkembangan dan keberhasilan
sebuah proyek, seperti laporan progress proyek, sumber daya apa saja yang terlibat didalamnya, dan
sebagainya. Gambar 11 menunjukkan order terakhir yang datang pada tanggal 28 April 2015 yaitu mesin
kerupuk diproyeksikan akan selesai pada tanggal 5 Mei 2015. Pada gambar 11 dapat dilihat lambang  di
kolom paling kiri hanya sampai baris ke-270, yaitu proses perakitan 2 pada tanggal 1 Mei 2015. Lambang
 menginformasikan bahwa pekerjaan tersebut telah selesai dilakukan, karena terakhir kali update
project dilakukan pada tanggal 1 Mei 2015, maka lambang check hanya sampai pekerjaan yang selesai di
tanggal tersebut. Dengan adanya fitur update project ini akan mempermudah pengawasan proyek.

136
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 11. Penjadwalan Produksi pada Bulan April 2015

Berdasarkan hasil penjadwalan produksi untuk order pada Bulan April 2015 diperoleh waktu dan
tanggal penyelesaian tiap order dengan menggunakan program Microsoft Project seperti ditunjukkan pada
tabel 2. Dengan membandingkan due date penyerahan dan tanggal penyelesaian order dapat dilihat semua
order dapat dikirim tepat waktu dengan kata lain tidak ada penyelesaian order yang terlambat. Demikian
pula seluruh order pada bulan Mei 2015 juga dapat dijadwalkan dengan baik tanpa menyebabkan
keterlambatan atau penyerahan melebihi due date yang ditetapkan.

Tabel 2. Rekapitulasi Tanggal Terima dan Penyelesian Order pada Bulan April 2015
Order Tanggal Due date Hasil dari Microsoft Project
Terima Order Penyerahan Waktu Penyele- Tanggal
saian (hari) Penyelesaian
Order
Rajangan manual 2 April 2015 10 April 2015 5,09 9 April 2015
Pembuat kerupuk 3 April 2015 15 April 2015 5,35 10 April 2015
Pembuat kerupuk 3 April 2015 15 April 2015 5,35 10 April 2015
Rajangan 13 April 2015 21 April 2015 5,09 20 April 2015
Rajangan 21 April 2015 29 April 2015 4,44 27 April 2015
Roll 28 April 2015 7 Mei 2015 5,38 5 Mei 2015
Pembuat kerupuk 28 April 2015 9 Mei 2015 5,35 5 Mei 2015

Aplikasi program Microsoft Project dalam penjadwalan produksi memberikan beberapa


keunggulan yaitu:
 Dapat memprediksi waktu penyelesaian pengerjaan order dengan akurat.
 Dapat menambahkan sumberdaya dan rescheduling proyek pada saat proyek sedang berjalan
sengan mudah.
 Fitur report proyek yang ada sudah sangat detail.
 Lembar kerja sangat detail untuk menampilkan data proyek.
 Memiliki pengaturan custom yang memudahkan untuk melakukan perubahan tampilan, laporan,
evaluasi proyek, dan sebagainya.

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian mengenai penjadwalan produksi pada Bengkel Purnama dengan
menggunakan program Microsoft Project 2010 dapat disimpulkan bahwa penggunaan program Microsoft

137
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Project telah mempermudah proses perencanaan, pengendalian jadwal, monitoring, dan update laporan
progress produksi. Penggunaan program Microsoft Project memudahkan pemilik bengkel untuk
mensimulasikan pekerjaan yang akan dilakukan sehingga dapat memprediksi waktu penyelesaiannya. Jika
waktu penyelesaian dianggap belum sesuai, pemilik bengkel dapat memperbaiki jadwal misalkan dengan
menambah sumber daya atau sebagainya. Aplikasi program Microsoft Project dapat menganalisa data
dengan cepat dibandingkan dengan yang tidak menggunakan program. Banyak kemudahan yang
ditawarkan, diantaranya dalam menjadwalkan ulang proyek produksi, dan pembuatan laporan (harian,
mingguan, bulanan, dan seterusnya).

UCAPAN TERIMA KASIH


Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan syukur Alhamdulillah kepada Allah SWT dan terima
kasih kepada DP2M-DIKTI atas dukungan dana dalam kegiatan Pengabdian IbM Tahun 2015.

DAFTAR PUSTAKA

Baker, K.R., Trietsch, D. (2009). Principles of Sequencing and Schedulling, New Jersey: John Wiley &
Sons Inc.
Biegel, J.E. (1992). Production Control. Terjemahan, Jakarta : Akademika Presindo.S
Chatfield, C . and Johnson, T. (2013). Step b y Step M i c r o s o f t P r o j e c t 2013, Washington:
Microsoft Press.
Ekoanindiyo, F. A., Antono A., Antoni, Y. (2011). “Perancangan Sistem penjadwalan Produksi dengan
Menggunakan Program Visual Basic”. Jurnal Dinamika Teknik, Vol. V, No.1, pp. 1-12.
Emanuel, A. W. R., Toba, H., Djalaksana, Y. M. (2009). Panduan Mengelola M i c r o s o f t
P r o y e k d e n g a n M i c r o s o f t P r o j e c t 2007. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Nasution, D.R., Dida D.D., Seno A.P. (2012). “Perancangan Aplikasi Penjadwalan Produksi
menggunakan beberapa Algoritma Heuristik dan Aturan Penjadwalan pada Bagian Plastik PT. Inti
Pindad Mitra Sejati (IPMS)”. Prosiding Seminar Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi.
Santoso, L.W., Guntara J., Jonathan G., Iwan, N.S. (2012). ”Penjadwalan Produksi dengan Menggunakan
Algoritma Simulated Annealing”. Jurnal Ilmiah Ilmu Komputer, Vol. 9, No.1.
Vollmann, T.E., Berry, W.L., Whybark, D.C. (1997). Manufacturing Planning and Control Systems,
Irwin/McGraw-Hill.
Yuditra, A. (2013). “Penjelasan Hubungan Tugas/Predecessor dalam Microsoft Project”. http://
agayuditra.blogspot.com/2013/01/penjelasan-hubungan-tugas-predecessor.html, diakses tanggal 25
Agustus 2015.

138
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

IMPLEMENTASI FUZZY CPM PADA PENJADWALAN EVENT

Dinar Fitriani, Dutho Suh Utomo, Deasy Kartika Rahayu K


Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,Universitas Mulawarman
Jl. Sambaliung No.9 Kampus Gunung Kelua Samarinda 75119
Telp. (541) 736834
E-mail: epribadis@yahoo.com

ABSTRAK
Proses perencanaan dan penjadwalan sebuah proyek membutuhkan prediksi jalur kritis yang berguna
untuk mengetahui aktivitas dalam jaringan proyek yang tidak dapat ditunda waktu pengerjaannya.
Critical Path Method (CPM) merupakan suatu metode yang berguna dan biasa digunakan untuk
penjadwalan proyek secara efisien. Beberapa kasus penjadwalan harus menghadapi masalah pada data
durasi aktivitas yang kurang tepat. Sebagai alternatif untuk menyelesaikan kasus seperti ini adalah
dengan menerapkan teori fuzzy yang dikembangkan sebagai fuzzy CPM. Dengan CPM, jumlah waktu
yang dibutuhkan untuk menyelesaikan berbagai tahap aktivitas proyek dianggap diketahui dengan pasti.
Dalam penelitian ini, digunakan metode fuzzy CPM dengan menerapkan bilangan fuzzy triangular pada
setiap durasi aktivitasnya. Dimana tiap aktivitas direpresentasikan dengan tiga angka durasi. Kemudian
dilakukan proses defuzzifikasi untuk mendapatkan nilai crisp (bilangan bulat) yang diaplikasikan pada
total float masing-masing aktivitas. Dari hasil defuzzifikasi total float yang memiliki nilai 0 adalah
kegiatan A , B, E, F, H dan I. Artinya, kegiatan-kegiatan tersebut adalah kegiatan kritis yang tidak
diboleh ditunda pengerjaannya. Sehingga jalur kritis yang terbentuk dari keseluruhan kegiatan event ini
adalah A-B-E-F-H-I. Hasil perhitungan untuk total durasi fuzzy waktu event adalah (51,57,63) hari.
Setelah dilakukan proses defuzzifikasi, total durasi waktu untuk event adalah selama 57 hari.

Kata Kunci: Fuzzy CPM, Event, Fuzzy Triangular, Jalur Kritis

1. PENDAHULUAN
Pada setiap pelaksanaan proyek seringkali tidak terlepas dari berbagai macam kendala yang
disebabkan oleh berbagai hal, seperti rendahnya produktivitas tenaga kerja atau crew, perencanaan proyek
yang kurang matang, dan lain-lain. Jika kendala-kendala tersebut berlangsung secara terus-menerus
dengan intensitas yang besar, maka kendala tersebut dapat terakumulasi dan dampaknya akan terlihat
pada akhir proyek tersebut. Misalnya saja terjadi keterlambatan pengerjaan proyek dari jadwal yang telah
direncanakan maupun terjadi penambahan anggaran dana untuk biaya penyelesaian proyek.
Proses perencanaan dan penjadwalan sebuah proyek dengan skala besar membutuhkan prediksi
jalur kritis dalam setiap jaringan proyek yang digunakan. Jalur kritis berguna untuk mengetahui aktivitas-
aktivitas dalam jaringan proyek yang tidak dapat ditunda waktu pengerjaannya. Durasi setiap aktivitas
bisa saja memiliki variasi waktu. Aktivitas-aktivitas tersebut saling terhubung sehingga membentuk
sebuah jaringan yang disebut jaringan proyek (Ilma dkk, 2013)
Pada kenyataannya, estimasi waktu aktivitas pelaksanaan proyek biasanya tidak jelas atau masih
samar-samar. Seorang pengambil keputusan yang biasanya adalah seorang manajer proyek dituntut untuk
mengestimasi durasi waktu penyelesaian aktivitas proyek yang tepat. Pengambil keputusan biasanya
mengestimasi durasi aktivitas proyek dengan pernyataan yang kurang jelas seperti “durasi aktivitas
seperti ini kira-kira sekitar 6 bulan” atau “antara 4 sampai dengan 6 bulan”. Bila dengan estimasi seperti
ini, durasi suatu aktivitas tidak dapat diselesaikan dengan menggunakan metode CPM atau PERT
tradisional, tapi harus dapat dipertanggungjawabkan dengan teori fuzzy sebagai solusinya (Oladeinde &
Itsisor, 2013)
Pada situasi tertentu, terutama pada saat durasi aktivitas diestimasi untuk pertama kalinya,
pengambil keputusan tidak dapat menetukan nilai deterministik untuk durasi waktu aktivitas yang akan
dieksekusi. Sehingga, untuk mengurangi keraguan dalam menentukan suatu nilai dalam durasi aktivitas,
Project Evaluation and Review Technique (PERT) diaplikasikan berdasarkan dengan teori probabilitas.
Penggunaan PERT dimodelkan sebagai variabel stokastik untuk setiap durasi aktivitasnya dengan
berdasarkan distribusi beta untuk menghitung ekspektasi dan variansi dari makespan suatu proyek. PERT
mengestimasi durasi aktivitas dengan menggunakan 3 waktu estimasi yaitu waktu pesimis, waktu optimis,
dan waktu most likely. Validitas dari pendekatan ini telah menjadi subjek perdebatan antara para peneliti,
sehingga untuk mengatasi kelemahan dari PERT ini, teori fuzzy dikembangkan sebagai teori yang berguna
untuk menyelesaikan durasi aktivitas yang kurang tepat itu secara kuantitatif(Oladeinde & Itsisor,

139
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2014).Namun, ketika data durasi aktivitas pada suatu proyek diketahui dan deterministik, Critical Path
Method (CPM) merupakan suatu metode yang berguna dan biasa digunakan untuk penjadwalan proyek
secara efisien(Shankar dkk, 2010)
Beberapa kasus penjadwalan seperti penjadwalan event atau acara yang diselenggarakan oleh
perusahaan yang bergerak di bidang event organizer harus menghadapi masalah pada data durasi aktivitas
yang kurang tepat. Data durasi untuk menjadwalkan kegiatan event seringkali mengalami kendala karena
terdapat vagueness atau ketidakjelasan. Selain itu, tipe penjadwalan event di perusahaan ini masih
menggunakan metode sederhana dengan menggunakan perikaraan-perkiraan yang masih belum jelas
kepastian jadwalnya. Sebagai alternatif untuk menyelesaikan kasus seperti ini adalah dengan menerapkan
teori fuzzy yang dikembangkan sebagai fuzzy CPM.
Dalam penelitianl ini, digunakan metode fuzzy CPM dengan menerapkan bilangan fuzzy triangular
pada setiap durasi aktivitasnya. Dimana masing-masing aktivitas direpresentasikan dengan tiga angka
durasi. Kemudian dilakukan proses defuzzifikasi untuk mendapatkan nilai crisp (bilangan bulat) yang
diaplikasikan pada total durasi waktu kegiatan fuzzy dan total float masing-masing aktivitas.

2. TINJAUAN PUSTAKA
a) Critical Path Method (CPM)
Menurut Schroeder (1996:432) dalam Dimyati dan Nurjaman (2014), critical path method
adalah metode jalur kritis, yang selanjutnya dijelaskan sebagai berikut “... Critical Path Method (CPM),
adalah metode berdasarkan jaringan yang menggunakan keseimbangan waktu-biaya linear. Setiap
kegiatan dapat diselesaikan lebih cepat dari waktu normalnya dengan cara memintas kegiatan untuk
sejumlah biaya tertentu. Dengan demikian, jika waktu penyelesaian proyek tidak memuaskan, beberapa
kegiatan terentu dapat dipintas untuk dapat menyelesaikan proyek dengan waktu yang lebih sedikit.”

b) Konsep Fuzzy
Fuzzy secara harafiah memiliki arti samar, tidak pasti atau rancu. Sehingga nilai fuzzy dapat
diberi nilai atau derajat tertentu. Sebuah himpunan fuzzy dapat dibuat secara matematis dengan
memberikan sebuah nilai yang menggambarkan nilai keanggotaan setiap anggota yang mungkin termasuk
dalam semesta pembicaraan (Ilma dkk, 2013).
Himpunan fuzzy didasarkan pada gagasan untuk memperluas jangkauan fungsi karakteristik
sedemikian hingga fungsi tersebut akan mencakup bilangan real pada interval [0,1] . Nilai
keanggotaannya menujukkan bahwa suatu item dalam semesta pembicaraan tidak hanya berada pada 0
atau 1, namun juga nilai yang terletak di antaranya. Dengan kata lain, nilai kebenaran suatu item tidak
hanya bernilai benar atau salah. Nilai 0 menunjukkan salah, nilai 1 menunjukkan benar, dan masih ada
nilai-nilai yang terletak antara benar dan salah (Kusumadewi, 2002)

c) Hitungan Maju dan Hitungan Mundur


Menurut Herjanto (2007) perhitungan waktu proyek dilakukan dengan dua tahap. Tahap pertama
menghitung ES dan EF, dan tahap kedua menghitung LS dan LF. Perhitungan ES dan EF dilakukan
secara maju (forward pass), yaitu dimulai dari kegiatan awal (peristiwa saat dimulainya proyek) sampai
ke kegiatan terakhir (peristiwa saat berakhirnya proyek). EF untuk suatu kegiatan sama dengan ES
ditambah dengan waktu untuk melaksanakan kegiatan tersebut, atau dapat dilihat pada Persamaan 1
sebagai berikut:

EFx  ES x  t x (1)

Sementara, perhitungan LS dan LF dilakukan secara mundur (backward pass), yang dirumuskan
seperti Persamaan 2 sebagai berikut:

LS x  LFx  t x (2)

Perhitungan waktu proyek bisa dilakukan dengan bantuan diagram jaringan atau dengan cara
tabular.

Menurut Oladeinde & MH. Oladeinde (2013) , diberikan dua himpunan fuzzy triangular
(segitiga) A  a1 , b1 , c1  dan B  a 2 , b2 , c 2  , aritmatika penjumlahan dan pengurangan fuzzy adalah sebagai
berikut:

140
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

A  B  a1 , b1 , c1   a 2 , b2 , c 2   a1  a 2 , b1  b2 , c1  c 2 


~ ~
(3)
A B  a1 , b1 , c1 a 2 , b2 , c 2   a1  c 2 , b1  b2 , c1  a 2 
~ ~
(4)

Terdapat sebuah pendekatan untuk membandingkan nilai fuzzy yaitu dengan menggunakan
ranking function. Ranking function,  : F R   R dimana F R  himpunan bilangan fuzzy didefinisikan
pada himpunan bilangan real, memetakan setiap bilangan fuzzy ke bilangan real dari F(R)
(Zimmermann, 1969; Kaufmann dan Gupta, 1985 dalam Kalaf,2013).

Ranking function untuk bilangan fuzzy triangular A  a, b , c


~
  menurut Zimmermann, 1969;
Kaufmann dan Gupta, 1985 dalam Khalaf ( 2013) adalah sebagai berikut:

 A   inf a  sup a d 
~ 1 1
2 0 (5)
a ~
dimana adalah α-cut dari A sehingga menjadi persamaan sebagai berikut:
~ 1
4

 A  a  2b  c 
(6)

d) Perhitungan Total Float


Pada perencanaan dan penyusunan jadwal proyek, arti penting dari float total adalah
menunjukkan jumlah waktu yang diperkenankan suatu kegiatan boleh ditunda, tanpa mempengaruhi
jadwal penyelesaian proyek secara keseluruhan. Jumlah waktu tersebut sama dengan waktu yang didapat
bila semua kegiatan terdahulu dimulai seawal mungkin, sedangkan semua kegiatan berikutnya dimulai
selambat mungkin. Float total ini dimiliki bersama oleh semua kegiatan yang ada pada jalur yang
bersangkutan. Hal ini berarti bila salah satu kegiatan memakainya, maka float total yang tersedia untuk
kegiatan-kegiatan lain yang berada pada jalur tersebut adalah sama dengan float total semula, dikurangi
bagian yang telah dipakai (Suharto ,1997). Float total dapat dihitung dengan Persamaan 6 sebagai
berikut:
TF=LF-EF=LS-ES (7)

e) Defuzzifikasi
Menurut Kusumadewi (2002), pada tahap defuzzifikasi akan dipilih suatu nilai dari suatu
variabel solusi yang merupakan konsekuen dari daerah fuzzy. Metode yang paling sering digunakan
adalah metode centroid. Metode ini paling konsisten dan memiliki tinggi serta lebar total daerah fuzzy
yang sensitif.
~
 
Menurut Shankar dkk (2010), jika A  a, b , c merupakan bilangan fuzzy triangular, maka metode
centroid yang akan digunakan adalah sebagai berikut:

xa cx
b c

Centroid  
~
A a b  a .xdx  b c  b .xdx
 b
xa cx
c

a b  a .dx  b c  b .dx

   
b c
c  b  x 2  ax dx b  a  cx  x 2 dx
 a
b
b
c
c  b  x  a dx b  a  c  x dx
a b

abc

3

Sehingga rumus metode centroid pada bilangan fuzzy triangular adalah sebagai berikut:
abc
Centroid A 
~ 
3 (8)

141
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

3. METODOLOGI PENELITIAN
Berikut ini adalah gambar diagram aliran penelitian dari tahap mulai hingga selesai:

Gambar 1. Diagram Alir Penelitian

Pada Gambar dapat dilihat rancangan penelitian ini dimulai dengan memasukkan input berupa
durasi waktu fuzzy sebanyak 3 bilangan. Kemudian dilakukan inisialisasi input ke dalam bentuk diagram
jaringan kerja, dengan terbentuknya jaringan, maka akan memudahkan untuk melakukan perhitungan
maju, perhitungan mundur, total float, dan proses defuzzifikasi.
Proses defuzzifikasi dilakukan dengan menggunakan metode centoid. Metode ini diaplikasikan
pada nilai Latest Finish agar terlihat total durasi waktu keseluruhan proyek dan total float untuk
mendapatkan nilai crisp, maka akan memudahkan untuk mendapatkan jalur kritis pada proyek fuzzy yang
digunakan. Setelah mendapatkan nilai crisp, maka akan terlihat output berupa jalur kritis.

4. HASIL PENELITIAN
Kegiatan beserta durasi kegiatan dan kegiatan pendahulu dapat dilihat pada table berikut:

Tabel 1. Durasi Kegiatan


Kode Kegiatan Durasi Kegiatan Fuzzy (Hari) Kegiatan Pendahulu
A 13,14,15 -
B 22,23,24 A
C 1,2,3 A
D 2,3,4 C
E 1,2,3 B
F 6,7,8 E
G 2,3,4 E
H 8,9,10 D,F,G
I 1,2,3 H

142
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Pada tabel di atas, dapat terlihat kegiatan-kegiatan mana saja yang memiliki pendahulu dan
memiliki kegiatan sesudahnya. Setelah itu dapat digambar diagram jaringan kerja sesuai dengan data di
atas yang dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 2. Diagram Jaringan Kerja

Berikut ini adalah hasil perhitungan maju ditunjukkan pada Tabel 2 sebagai berikut:

Tabel 2. Hasil Perhitungan Maju


Nama Kegiatan
Durasi Fuzzy (hari) ES EF
Aktivitas Pendahulu
A - 13,14,15 0,0,0 13,14,15
B A 22,23,24 13,14,15 35,37,39
C A 1,2,3 13,14,15 14,16,18
D C 2,3,4 14,16,18 16,19,22
E B 1,2,3 35,37,39 36,39,42
F E 6,7,8 36,39,42 42,46,50
G E 2,3,4 36,39,42 38,42,46
H F,G,D 8,9,10 42,46,50 50,55,60
I H 1,2,3 50,55,60 51,57,63

Berikut ini adalah hasil perhitungan mundur ditunjukkan pada Tabel 3 sebagai berikut:

Tabel 3.Hasil Perhitungan Mundur


Nama Kegiatan
Durasi Fuzzy (hari) LS LF
Aktivitas Pendahulu
A - 13,14,15 -12,0,12 3,14,25
B A 22,23,24 3,14,25 27,37,47
C A 1,2,3 31,41,51 34,43,52
D C 2,3,4 34,43,52 38,46,54
E B 1,2,3 27,37,47 30,39,48
F E 6,7,8 30,39,48 38,46,54
G E 2,3,4 34,43,52 38,46,54
H F,G,D 8,9,10 38,46,54 48,55,62
I H 1,2,3 48,55,62 51,57,63

Dari hasil perhitungan mundur di atas dapat dilihat bahwa hasil LFI adalah (51,57,63) hari. Lalu
dilakukan proses defuzzifikasi dengan metode centroid sehingga diperoleh total durasi waktu kegiatan
keseluruhan adalah 57 hari.

143
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Berikut ini adalah hasil perhitungan fuzzy total float dan proses defuzzifikasi ditunjukkan pada
Tabel 4 sebagai berikut:

Tabel 4.Hasil Perhitungan Fuzzy Total Float dan Proses Defuzzifikasi

Nama Kegiatan Durasi Fuzzy Defuzzifikasi


TF Keterangan
Aktivitas Pendahulu (hari) TF

A - 13,14,15 -12,0,12 0 Kritis


B A 22,23,24 -12,0,12 0 Kritis
C A 1,2,3 16,27,38 27
D C 2,3,4 16,27,38 27
E B 1,2,3 -12,0,12 0 Kritis
F E 6,7,8 -12,0,12 0 Kritis
G E 2,3,4 -8,4,16 4
H F,G,D 8,9,10 -12,0,12 0 Kritis
I H 1,2,3 -12,0,12 0 Kritis

Dari hasil defuzzifikasi dapat dilihat bahwa kegiatan-kegiatan yang merupakan kegiatan kritis dan
merupakan jalur kritis adalah A-B-E-F-H-I.

5. KESIMPULAN DAN SARAN


a) Kesimpulan
Adapun hal-hal yang dapat disimpulkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1) Total durasi fuzzy waktu event adalah (51,57,63) hari. Setelah dilakukan proses defuzzifikasi,
total durasi waktu untuk event ini selama 57 hari.
2) Kegiatan yang yang merupakan jalur kritis adalah kegiatan A, B, E ,F, H dan I
b) Saran
Adapun saran-saran yang dapat disampaikan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1) Dapat membandingkan penelitian ini dengan menggunakan metode lain
2) Melakukan penelitian lanjutan yang melibatkan analisis perhitungan biaya.

DAFTAR PUSTAKA

Dimyati, H.A., & Kadar Nurjaman. (2014). Manajemen Proyek, ,Bandung: Pustaka Setia.
Herjanto, Eddy.(2007). Manajemen Operasi Edisi Ketiga, Jakarta : Grasindo.
Ilma, F.N., Amaliah, B.,& Saikhu, A. (2013). “Implementasi Penggunaan Bilangan Fuzzy Trapezoidal
untuk Mencari Jalur Kritis pada Jaringan Proyek Fuzzy,” Jurnal Teknik Pomits. vol. 2, no. 1,
ISSN:2337-35-39.
Khalaf, Wakas, S.(2013).” Solving the Fuzzy Project Scheduling Problem Based on a Ranking Function,”
Australian Journal of Basic and Applied Sciences, 7 (8):806-811, ISSN 1991-8178.
Kusumadewi, Sri.(2002). Analisis Desain Sistem Fuzzy Menggunakan Tool Box Matlab, Yogyakarta :
Graha Ilmu,.
Oladeinde, & Oladeinde, MH.(2014). “Metric Distance Ranking Technique for Fuzzy Critical Path
Analysis,” J. Appl. Sci. Environ. Manage, vol. 18 (4) 583-589, JASEM ISSN 1119-8362.
Oladeinde, MH., & Itsisor, D.O. (2013).”Application od Fuzzy Theory to Project Schedulling with
Critical Path Method,”J. Appl. Sci. Environ. Manage, vol. 17 (1) 161-166, JASEM ISSN 1119-
8362.
Shankar, N. Ravi, Sireesha V., & Rao P. Phani Bushan.(2010). “An Analytical Method for Finding
Critical Path in a Fuzzy Project Network,” Int. J .Contemp. . Sciences, Math, vol. 5, no. 20,953-
962.
Shankar, N. Ravi,&Sireesha V.(2010).” A New Approach to Find Total Float Time and Critical Path in A
Fuzzy Project Network,” International Journal of Engineering Science and Technology, vol 2
(4), 600-609, ISSN: 0975-5462.
Soeharto, Iman, (1997). Manajemen Proyek dari Konseptual Sampai Operasional, Jakarta: Erlangga.

144
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENENTUAN FAKTOR TINGKAT KESULITAN PRODUK BORDIRAN DAN


SULAM TANGAN KECAMATAN AMPEK ANGKEK - AGAM

Lestari Setiawati, Tomi Eriawan, Lahira Jefni Andira


Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri,Universitas Bung Hatta
Kampus III Jl. Gajah Mada No. 19 Olo Nanggal, Padang 25143
Telp. (0751) 7054257
E-mail: lestari_setiawati@ymail.com, lestarisetiawati@bunghatta.ac.id

ABSTRAK
Kecamatan Ampek Angkek Kabupaten Agam telah dikenal sebagai salah satu daerah penghasil kerajinan
produk bordiran dan sulam tangan dari Sumatera Barat. Jenis sulaman yang sering digunakan dan
menjadi ciri khas adalah sulaman Suji Caia (Suji Cair), Suji Kapalo Samek (Suji Kepala Peniti) dan
Terawang. Berdasarkan hasil penelitian sebelumnya diperoleh bahwa jenis sulaman, variasi warna
benang, jenis kain dan motif sulaman merupakan faktor yang menjadi bahan pertimbangan konsumen
dalam memilih produk bordiran dan sulam tangan. Adanya keragaman variasi produk yang dihasilkan
untuk memenuhi keinginan konsumen mengakibatkan tingkat kesulitan bagi pekerja untuk memproduksi
produk bordiran dan sulam tangan menjadi berbeda-beda. Saat ini pemberian upah pekerja hanya
didasarkan pada jumlah motif yang dihasilkan tanpa mempertimbangkan adanya perbedaan tingkat
kesulitan tersebut. Penelitian ini membahas mengenai penentuan faktor atau komponen tingkat kesulitan
dalam menghasilkan produk bordiran dan sulam tangan. Untuk mengetahui bobot tertinggi dalam
penentuan faktor tingkat kesulitan digunakan metode AHP (Analytical Hierarchy Process). Berdasarkan
hasil penelitian diperoleh bahwa tingkat kesulitan dominan disebabkan oleh faktor jenis kain sebesar
40,4%, warna kain sebesar 26,9% dan variasi warna benang sebesar 14,5%.

Kata Kunci: Variasi Produk, Sulaman, Tingkat Kesulitan, AHP

5. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Selain dikenal karena cita rasa makanannya, maka daerah Sumatera Barat juga dapat dikenali dari
pakaian yang dikenakan oleh masyarakatnya. Karakteristik dan jenis kain inilah dapat dijadikan pembeda
dari masing-masing daerah. Jika Pandai Sikek dan Silungkang terkenal sebagai daerah penghasil kain
tenun dan songket dari wilayah Provinsi Sumatera Barat, maka Kecamatan Ampek Angkek lebih dikenal
sebagai daerah penghasil produk bordiran dan sulam tangan dimana 39,6% masyarakatnya bergerak dan
berusaha di bidang konveksi, bordiran, sulam tangan. Pada umumnya kerajinan bordiran dan sulam
tangan ini dilakukan oleh kaum perempuan sebagai pekerjaan sampingan. (Setiawati, 2014)
Menurut beberapa dokumen sejarah disebutkan bahwa sulam sudah ada jauh sebelum adanya seni
lukis. Sulam merupakan sebuah cara yang dipakai untuk menggambarkan objek-objek di sekitar manusia.
Kriya sulam dan sebagaian besar kerajinan tangan yang menggunakan jarum diperkirakan berasal dari
Asia Timur (Cina, India dan Persia) dan Timur Tengah. Apabila berbicara masalah Kriya Sulam
Sumatera, maka yang paling banyak diketahui masyarakat luas adalah Kriya Sumatera yang berasal dari
Sumatera Barat, Tapis Lampung dan Sulam Kasab dari Aceh. (Wacik, 2013)
Beberapa jenis sulam yang terdapat di Sumatera Barat adalah sebagai berikut; 1) Suji Cair (Suji
Caia), 2) Suji Kepala Peniti (Suji Kapalo Samek), 3) Sulam Terawang (Sulam Karawang), 4) Sulam
Kerancang dan 5) Sulam Bayang. (Razni dan Mity, 2010).
Berdasarkan kelima jenis sulaman tersebut, maka jenis sulaman yang umumnya dihasilkan di
Kenagarian Balai Gurah Kecamatan Ampek Angkek Kabupaten Agam adalah Suji Caia, Suji Kapalo
Samek dan Terawang.
Untuk tetap dapat bertahan dalam kondisi yang serba sulit ini, pengrajin produk bordiran dan
sulam tangan di Kecamatan Ampek Angkek harus mampu membaca apa yang menjadi keinginan
konsumen. Dengan menggunakan fase House Of Quality (HOQ) pada Metode Quality Function
Deployment (QFD) diharapkan dapat diidentifikasi seberapa besar perbaikan yang harus dilakukan pada
bordiran sehingga nantinya dapat memuaskan keinginan konsumen (costumer satisfaction). (Cohen,
1991)
Penelitian sebelumnya di Kecamatan Ampek Angkek membahas tentang penentuan keinginan
konsumen dalam memilih produk bordiran dan sulaman. Dari hasil penelitian ini diperoleh hasil bahwa
terdapat tiga prioritas karakteristik kebutuhan konsumen yaitu; 1) seni desain berupa jenis dan motif

145
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

sulaman yang dihasilkan, 2) jenis bahan (kain) dan 3) variasi warna benang yang digunakan (Setiawati,
2014).
Dengan adanya keragaman variasi produk yang dihasilkan untuk memenuhi keinginan konsumen
tersebut, mengakibatkan tingkat kesulitan bagi pekerja untuk memproduksi produk bordiran dan sulam
tangan menjadi berbeda-beda. Adanya perbedaan tingkat kesulitan dalam menghasilkan produk bordiran
dan sulaman tersebut belum dijadikan sebagai salah faktor penentu dalam mentukan upah pekerja /
pengrajin. Saat ini upah yang diterima pekerja hanya didasarkan pada jumlah motif yang dihasilkan. Hal
ini menyebabkan pekerja menjadi sedikit enggan dan malas apabila menerima order untuk membuat
produk bordiran dan sulaman dengan tingkat kesulitan yang lebih tinggi.
Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui faktor apa yang mengakibatkan timbulnya perbedaan
tingkat kesulitan pekerja dalam menghasilkan produk bordiran dan sulaman. Penentuan faktor ini
menggunakan pendekatan metode AHP (Analytical Hierarchy Process). Diharapkan dengan diketahuinya
faktor prioritas tertinggi dalam membuat produk bordiran dan sulaman, maka nantinya dapat dijadikan
sebagai bahan pertimbangan (faktor penentu) dalam menentukan standar upah bagi pekerja.

1.2. Batasan dan Asumsi Penelitian


Batasan dan asumsi yang digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut:
1) Penelitian dilakukan di Kenagarian Balai Gurah Kecamatan Ampek Angkek Kabupaten Agam.
2) Produk bordiran dan sulaman yang dihasilkan berupa baju kurung, baju koko, selendang,
selendang gadang, jilbab dan mukena.
3) Jenis sulaman yang dibuat adalah sulaman Suji Caia (Suji Cair), Suji Kapalo Samek (Suji Kepala
Peniti) dan Terawang.
4) Motif sulaman yang dibuat adalah motif yang menjadi ciri khas produk bordiran dan sulaman di
Kenagarian Balai Gurah Kecamatan Ampek Angkek Kabupaten Agam.
5) Keterampilan dan kemampuan yang dimiliki oleh pekerja (anak jahit) adalah sama.

6. STUDI PUSTAKA
Analitycal Hierarchy Process (AHP) adalah metode untuk memecahkan suatu situasi yang kompleks
tidak terstruktur kedalam beberpa komponen dalam susunan yang hirarki, dengan memberi nilai subjektif
tentang pentingnya setiap variabel secara relatif, dan menetapkan variabel mana yang memiliki prioritas
paling tinggi guna mempengaruhi hasil pada situasi tersebut.
Proses pengambilan keputusan pada dasarnya adalah memilih suatu alternatif yang terbaik. Seperti
melakukan penstrukturan persoalan, penentuan alternatif-alternatif, penetapan nilai kemungkinan untuk
variabel aleatori, penetapan nilai, pernyataan preferensi terhadap waktu, dan spesifikasi preferensi atau
resiko. Betapapun melebarnya alternatif yang terdapat ditetapkan maupun terperincinya penjajagan nilai
kemungkinan, keterbatsan yang tetap melingkupi adalah dasar pembandingan berbentuk suatu kriteria
yang tunggal.
Peralatan utama Analitycal Hierarchy Process (AHP) adalah memilih sebuah hirarki fungsional
dengan input utamanya persepsi manusia. Dengan hirarki, suatu masalah kompleks dan tidak terstruktur
dipecahkan kedalam kelompok-kelompoknya. Kemudian kelompok-kelompok tersebut diatur menjadi
suatu bentuk hirarki.
Kelebihan metode AHP diantaranya adalah:
a) Struktur yang berhirarki, sebagai konsekuensi dari kriteria yang dipilih, sampai pada sub-sub kriteria
yang paling dalam
b) Memperhitungkan validitas sampai dengan batas toleransi inkonsistensi berbagai kriteria dan
alternatif yang dipilih oleh para pengmbil keputusan
c) Memperhitungkan daya tahan atau ketahanan output analisis sensitifitas pengambilan keputusan.
Selain itu, AHP mempunyai kemampuan untuk memecahkan masalah yang multi-obyektif dan multi-
kriteria yang berdasarkan pada perbandingan preferensi dari setiap elemen dalam hirarki. Oleh sebab itu,
model ini merupakan suatu model pengambilan keputusan yang komprehensif.
Dalam memecahkan persoalan dengan analisis logis eksplisit, ada tiga prinsip yang mendasari
pemikiran AHP, yaitu:
1) Prinsip Menyusun Hirarki
Prinsip menyusun hirarki adalah dengan menggambarkan dan menguraikan secara
hirarki, dengan cara memecah persoalan menjadi unsur-unsur yang terpisah-pisah.

146
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2) Prinsip Menetapkan Prioritas Keputusan


Menetapkan prioritas elemen dengan membuat perbandingan berpasangan, dengan skala
banding telah ditetapkan oleh Saaty (1991).
3) Prinsip Konsistensi Logika

7. METODOLOGI PENELITIAN
Sebagai langkah awal pada penelitian ini adalah melakukan proses identifikasi kondisi pekerja
berikut produk bordiran dan sulaman yang dihasilkan saat ini. Proses identifikasi dilakukan dengan cara
melakukan survey lapangan untuk melihat dan mengetahui secara langsung bagaimana suatu produk
bordiran dan sulaman dihasilkan.
Data hasil proses identifikasi awal selanjutnya dianalisis dan dijadikan sebagai informasi dalam
menyusun kuesioner penelitian. Kuesioner penelitian disusun untuk memperoleh data mengenai variabel
yang mempengaruhi tingkat kesulitan dalam menghasilkan produk bordiran dan sulaman. Kemudian
pada tahap berikutnya dilakukan pengolahan data dengan menggunakan metode Analitycal Hierarchy
Process (AHP).

8. HASIL DAN PEMBAHASAN


a) Pengumpulan Data
Pengumpulan data diawali dengan melakukan pendataan terhadap pekerja (anak jahit) di
Kenagarian Balai Gurah Kecamatan Ampek Angkek berikut identifikasi terhadap produk bordiran dan
sulaman yang dihasilkan.
Gambaran informasi yang diperoleh mengenai kondisi pekerja (anak jahit) berikut produk bordiran dan
sulaman yang dihasilkan adalah sebagai berikut:
- Tingkat Pendidikan
Pada umumnya tingkat pendidikan pekerja (anak jahit) sudah cukup baik, yaitu 83,33%
mempunyai pendidikan formal minimal setingkat SMA dan hanya 16,67% yang berpendidikan SD
atau SMP.
- Usia
Berdasarkan rentang usia, pekerja (anak jahit) didominasi oleh pekerja diatas usia 35 tahun
yaitu sebesar 72,22% dimana 33,33% diantaranya berusia antara 35 – 44 tahun.
Sementara itu, berdasarkan usia pekerja saat pertama kali menerima order menyulam, maka
44,44% pekerja sudah menerima upah pada saat berumur antara 11 – 13 tahun.
Salah seorang pekerja seperti ditunjukkan pada Gambar 1.

Gambar 1. Pekerja produk bordiran dan sulaman di Kecamatan Ampek Angkek

- Jenis Sulaman
Beberapa jenis sulaman yang terdapat di Sumatera Barat adalah sebagai berikut;
1) Suji Cair (Suji Caia),
2) Suji Kepala Peniti (Suji Kapalo Samek),
3) Sulam Terawang (Sulam Karawang),

147
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

4) Sulam Kerancang
5) Sulam Bayang.

Dari kelima jenis sulaman tersebut, maka jenis sulaman yang umumnya dihasilkan di
Kenagarian Balai Gurah Kecamatan Ampek Angkek Kabupaten Agam adalah Suji Caia, Suji Kapalo
Samek dan Terawang.
Gambar 2 berikut menunjukkan jenis sulaman yang dihasilkan di Kecamatan Ampek Angkek
Kabupaten Agam.

Gambar 2. Contoh jenis sulaman yang umum dihasilkan di Kecamatan Ampek Angkek

- Jenis Produk dan Kain


Pada umumnya jenis produk yang dihasilkan oleh pekerja bordiran dan sulaman di
Kenagarian Balai Gurah yaitu berupa baju kurung, baju koko, selendang, selendang gadang, jilbab
dan mukena. Namun jika ada orderan khusus, adakalanya pekerja juga menyulam kain yang
digunakan untuk seprai.
Jenis kain yang umum digunakan adalah seperti Tabel 1 berikut:

Tabel 1. Jenis kain yang umum digunakan untuk produk bordiran dan sulaman
No Nama No Nama
1 Baloteli 8 Sifon
2 Foal 9 Silki
3 Hero 10 Songket
4 Katun 11 Sutra
5 Organdi 12 Taveta
6 Santung 13 Tetron
7 Sanwos 14 Tissue

148
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Berdasarkan data yang diperoleh pada survey awal, selanjutnya disusun kuesioner penelitian
lanjutan untuk menggali informasi mengenai faktor yang menentukan tingkat kesulitan pekerja dalam
membuat produk bordiran dan sulaman.
Rekapitulasi hasil kuesioner mengenai faktor yang menentukan tingkat kesulitan pekerja dalam
membuat produk bordiran dan sulaman ditunjukkan seperti pada Tabel 2 berikut:
Tabel 2. Rekapitasi faktor penentu tingkat kesulitan

No Faktor Sub Faktor


1. Organdi
2. Sutra
3. Katun
1 Jenis Kain 4. Taveta
5. Foal
6. Tissue
7. Hero
1. Gelap
2 Warna Kain 2. Terang
3. Lembut (Soft)
1. Suji Caia
2. Suji Kapalo Samek
3 Jenis Sulaman 3. Terawang
4. Rantai Biaso
5. Rantai Sau
1. Mawar
2. Anggrek
4 Motif Sulaman 3. Dahlia
4. Tulip
5. Serunai
1. 1 warna 5 turunan
2. 1 warna 4 turunan
5 Variasi Warna Benang 3. 1 warna 3 turunan
4. 1 warna 2 turunan
5. 1 warna 1 turunan

Kemudian dari hasil kuesioner yang diperoleh maka dilakukan pengumpulan data untuk
kebutuhan penentuan bobot tertinggi dari faktor penyebab tingkat kesulitan dengan metode AHP.

b) Hasil dan Pembahasan


Untuk mempermudah proses perhitungan dan analisa data, maka tahapan pengolahan data pada
penelitian ini menggunakan bantuan Software Expert Choice versi 11. Data yang diinput adalah data hasil
kuesioner yang diisi oleh pengrajin produk bordiran yang telah memiliki 15 orang pekerja (anak jahit).
Langkah awal dari pengolahan data adalah dengan membuat struktur hirarki dengan tujuan
penentuan faktor tingkat kesulitan produk bordiran dan sulaman. Kemudian dilakukan pengisian dan
analisa data berdasarkan hasil kuesioner. Berikut ini disajikan contoh dari pengolahan yang dilakukan
dengan menggunakan bantuan Software Expert Choice versi 11.

149
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 3. Contoh pengisian kuesioner matriks berpasangan

Gambar 4. Contoh perhitungan inconsistensi rasio

Gambar 5. Hasil perhitungan bobot tertinggi

150
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 6. Grafik analisa sensitifitas

Rekapitulasi hasil pengolahan data menggunakan metode AHP ditunjukkan seperti pada Tabel 3
berikut:
Tabel 3. Rekapitasi hasil pengolahan data

No Faktor Persen Bobot (%) Sub Faktor Persen Bobot (%)


1. Organdi 30,5
2. Sutra 25,5
12,1
3. Katun 7,9
1 Jenis Kain 40,4 4. Taveta 2,4
5. Foal 12
6. Tissue 9,6
7. Hero
1. Gelap 75,9
2 Warna Kain 26,9 2. Terang 17,2
6,8
3. Lembut (Soft)
1. Suji Caia 44,3
2. Suji Kapalo Samek 20,2
16,7
3 Jenis Sulaman 13,1 3. Terawang 10,4
4. Rantai Biaso 8,4
5. Rantai Sau
1. Mawar 17,5
2. Anggrek 11
5,2
4 Motif Sulaman 5,1 3. Dahlia 32,6
4. Tulip 33,8
5. Serunai
1. 1 warna 5 turunan 43,3
2. 1 warna 4 turunan 23,8
Variasi Warna 17,8
5 14,5 3. 1 warna 3 turunan 10,2
Benang
4. 1 warna 2 turunan 5
5. 1 warna 1 turunan

Berdasarkan rekapitulasi hasil pengolahan data pada Tabel 3 tersebut diketahui bahwa faktor jenis
kain yang digunakan memberikan bobot prioritas tertinggi yaitu sebesar 40,4% sebagai faktor yang

151
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

menyebabkan kesulitan dalam menyulam. Perbedaan jenis kain umunya dapat dilihat dari serat kain dan
tebal tipis kain yang digunakan.
Faktor berikutnya adalah warna kain yaitu sebesar 26,9%. Dalam hal ini warna kain
dikelompokkan menjadi tiga kategori yaitu gelap, terang dan lembut (soft). Warna kain yang gelap
cenderung dirasakan lebih sulit dibanding warna terang dan lembut dikarenakan mata harus dipaksa lebih
fokus ketika proses bordiran dan sulaman dilakukan. Akibatnya mata menjadi cepat lelah.
Faktor dominan ketiga adalah disebabkan karena variasi warna benang yang digunakan yaitu
sebesar 14,5%. Semakin banyak variasi benang yang digunakan, maka proses bordiran dan sulaman
menjadi lebih sulit. Bahkan untuk jenis sulaman suji caia diperlukan teknik pengulangan dan jumlah
benang yang banyak untuk mendapatkan sulaman dengan kualitas yang lebih baik.
Adapun faktor jenis sulaman yang dihasilkan ternyata tidak terlalu menjadi faktor prioritas dalam
menentukan tingkat kesulitan terhadap produk bordiran dan sulaman yang dihasilkan. Hal ini disebabkan
karena kemampuan dan keterampilan pekerja (anak jahit) yang diperoleh secara turun temurun serta
umumnya telah bekerja dalam jangka waktu yang lama.
Serupa halnya dengan faktor jenis sulaman, maka faktor motif sulaman juga tidak terlalu
berpengaruh terhadap tingkat kesulitan dalam membuat produk bordiran dan sulaman. Keterbatasan
kemampuan untuk menghasilkan desain motif baru masih dirasakan oleh pekerja. Mereka umumnya
hanya mengandalkan kemampuan yang dimiliki secara turun temurun tersebut. Oleh karena itu motif
sulaman pada produk bordiran dan sulaman dari Kecamatan Ampek Angkek cenderung tidak banyak
mengalami perubahan.

9. KESIMPULAN
Dari penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa tingkat kesulitan dalam membuat
produk bordiran dan sulaman dipengaruhi atas beberapa faktor. Tingkat kesulitan yang beragam
disebabkan karena banyaknya variasi jenis produk yang harus dihasilkan oleh pekerja untuk memenuhi
keinginan konsumen yang berbeda-beda. Penelitian ini memberikan hasil bahwa tingkat kesulitan
dominan disebabkan oleh faktor jenis kain sebesar 40,4%, warna kain sebesar 26,9% dan variasi warna
benang sebesar 14,5%.

DAFTAR PUSTAKA

Cohen. L., (1995). Quality Function Deployment: How to Make QFD Work for You, Addison Wesley
Publishing Company, Massachusetts.
Kecamatan Ampek Angkek Dalam Angka, (2014). Badan Pusat Statistik Kabupaten Agam.
Razni, Dewi dan Mity J Juni. (2010). Sulam, Tenun, dan Renda Khas Koto Gadang, Yayasan Kerajinan
Amai Setia Kotogadang, Dian Rakyat.
Saaty, Thomas L., (1991). Pengambilan Keputusan: Bagi Para Pemimpin, Seri Manajemen No. 134, PT
Pustaka Binaman Pressindo
Setiawati, Lestari, dan Yesmizarti Muchtiar., (2014). Penentuan Keinginan Konsumen untuk Produk
Bordiran dan Sulam Tangan Kecamatan Ampek Angkek, Prosiding Seminar Nasional Teknik Industri
2014, BKSTI, Bukittinggi.
Wacik, Triesna Jero., (2013). Adikriya Sulaman Indonesia, Jakarta.

152
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

KEBUTUHAN PENGEMBANGAN STANDAR NASIONAL INDONESIA


MENDUKUNG INDUSTRILISASI KOMODITAS UNGGULAN PERIKANAN
(STUDI KASUS PROPINSI JAWA TENGAH)

THE DEVELOPMENT NEEDS OF INDONESIA NATIONAL STANDARD (SNI)


SUPPORTING FISHERIES COMMODITIES INDUSTRIALIZATION (CASE
STUDY IN CENTRAL JAVA PROVINCE)

Ary Budi Mulyono


Puslitbang Standardisasi – Badan Standardisasi Nasional
Jl. M.H Thamrin No.8 Jakarta Pusat
Telp. (021)3927433 Fax. (021) 3927422
E-mail: arybudi@bsn.go.id

ABSTRAK
Dengan melihat potensi dan keunggulan yang dimiliki, Indonesia termasuk kategori negara maritim.
Jawa Tengah merupakan salah satu propinsi potensial yang memiliki hasil perikanan yang melimpah.
Dalam mendukung daya saing produk perikanan maka diperlukan standardisasi. Selain itu,
pemberlakuan Masyarakat Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Community) yang akan segera
dilakukan, juga akan membuat produk-produk dalam negeri harus bersaing dengan serbuan produk-
produk impor yang masuk ke Indonesia. Produk hasil industri pengolahan komoditas unggulan perikanan
dari Jawa Tengah yang memiliki mutu produk baik, tidak seharusnya kehilangan daya saing akibat tak
adanya standardisasi. Untuk mendukung perdagangan dan peningkatan daya saing produk olahan
komoditas perikanan dari Jawa Tengah, maka perlu disiapkan standar. Penelitian ini bertujuan untuk
mengidentifikasi SNI serta kebutuhan pengembangan SNI untuk komoditas unggulan sektor perikanan
Jawa Tengah. Metode penelitian yang digunakan adalah studi pustaka dengan analisa deskriptif.
Berdasarkan kriteria penentuan untuk komoditas unggulan sektor perikanan daerah Jawa Tengah
(Analisa Location Quotient), didapatkan komoditas unggulan untuk sektor perikanan yaitu ikan
bandeng, ikan nila, kepiting, ikan lele dan ikan gurame. Hasil identifikasi ketersediaan SNI didapatkan
sejumlah 66 SNI untuk 5 komoditas unggulan sektor perikanan. Perlu dilakukan pengembangan SNI
untuk mendukung industri produk olahan kepiting yaitu crab cake. Perlu juga dilakukan kaji ulang
terhadap 33 SNI dikarenakan tahun penetapan SNI telah melebihi batas waktu tahun untuk dikaji ulang.
Dengan adanya pengembangan standardisasi untuk komoditas unggulan sektor perikanan di Jawa
Tengah, diharapkan industrilisasi produk olahan hasil perikanan dapat lebih ditingkatkan.
Kata kunci: Standar Nasional Indonesia, komoditas unggulan, industrialisasi, sektor perikanan

ABSTRACT
Based on the potential and advantages, Indonesia is a maritime country category. Central Java is one
potential provinces that have abundant fishery products. Standardization need to support the
competitiveness of fishery products. Because of AEC (ASEAN Economic Community), it will also make
the products in the country have to compete with the invasion of imported products into Indonesia.
Superior fishery commodities obtained by industry of Central Java which has a good quality product, it
should not lose its competitiveness due to the lack of standardization. To support trade and increasing the
competitiveness of products, standards need to be prepared. This study aims to identify the SNI and SNI
development needs of the fisheries sector for the main commodity Central Java. The method used is
literature study with descriptive analysis. Based on the criteria for determining main fisheries
commodity in Central Java (Location Quotient Analysis), obtained main commodity for the fisheries
sector ; milkfish, tilapia, crab, catfish, and gurame. Results obtained availability of SNI for 5 superior
commodity for fisheries sector are 66 SNI. The development of SNI needs to be done to crab cake. There
are 33 SNI need to be reviewed because it’s over imit time for SNI review (review once in five years after
SNI established). With standardization development of superior fisheries commodity in Central Java,
fishery products industrialization can be further improved.
Keywords: Indonesia National Standard, superior fisheries commodity, industrialization, fisheries sector

153
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

1. PENDAHULUAN
Sebagai negara yang sebagian besar wilayahnya merupakan lautan, Indonesia mempunyai potensi
yang sangat besar sebagai negara pengembangan sektor perikanan yang besar. Data yang berasal dari
Kementerian Kelautan dan Perikanan menyebutkan total produksi perikanan di Indonesia dari tahun 2008
hingga tahun 2012 menunjukkan kenaikan rata-rata sebesar 15,06 %. Trend produksi perikanan sudah
memperlihatkan kecendrungan peningkatan dari mulai tahun 2003, dengan kenaikan rata-rata tahun
2003-2012 sebesar 11,29%. Data yang dikeluarkan Kementerian Kelautan dan Perikanan tahun 2012
juga menunjukkan ekspor produk perikanan juga mengalami kenaikan yang signifikan sejak tahun 2003
yang mencapai peningkatan 5% (Kementerian Kelautan dan Perikanan, 2013). Konsumsi produk
perikanan di indonesia juga menunjukkan kenaikan rata-rata dari tahun 2008 sampai tahun 2012 sebesar
4.89 % (Kementerian Kelautan dan Perikanan. 2013). Angka konsumsi produk perikanan ini juga
memberi andil bagi pengembangan sektor perikanan.
Propinsi Jawa Tengah adalah propinsi yang memiliki garis pantai 791,76 km yang tediri dari
panjang pantai utara 502,69 km dan pantai selatan 289,07 km. Dari data tahun 2008 sampai tahun 2012
yang dikeluarkan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jawa Tengah merupakan propinsi di pulau
Jawa dengan jumlah nelayan perairan laut dan perikanan dengan jumlah kenaikan rata-rata nya sejumlah
6,44% (menduduki peringkat pertama di pulau Jawa dan peringkat kelima di Indonesia). Pada tahun 2012,
volume produksi perikanan tangkap di wilayah Jawa Tengah menduduki peringkat pertama dengan
volume 19.466 ton dan volume produksi perikanan budidaya sejumlah 261.736 ton (Kementerian
Kelautan dan Perikanan, 2013).
Dalam perdagangan produk di negara ASEAN, negara-negara ASEAN telah menyepakati
terbentuknya sebuah pasar tunggal ASEAN yang akan diberlakukan pada akhir tahun 2015. Hal ini akan
menyebabkan perdagangan arus barang keluar masuk dalam negara ASEAN akan menjadi lebih terbuka.
Indonesia sebagai negara ASEAN yang memiliki jumlah penduduk 255 Juta jiwa pada tahun 2015, akan
menjadi pasar yang potensial bagi produk-produk negara ASEAN lainnya. Untuk menjamin mutu dan
meningkatkan daya saing produk perikanan maka diperlukan standar.
Standar adalah persyaratan teknis atau sesuatu yang dibakukan, termasuk tata cara dan metode
yang disusun berdasarkan konsensus semua pihak/Pemerintah/ keputusan internasional yang terkait
dengan memperhatikan syarat keselamatan, keamanan, kesehatan, lingkungan hidup, perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi, pengalaman, serta perkembangan masa kini dan masa depan untuk
memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya (UU Nomor 20 Tahun 2014). Standar yang berlaku di
wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah Standar Nasional Indonesia (SNI) (UU Nomor 20
Tahun 2014). Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi Standar Nasional Indonesia (SNI) serta
kebutuhan pengembangan Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk komoditas unggulan sektor perikanan
di propinsi Jawa Tengah. Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dalam pengembangan SNI komoditi
unggulan daerah yang belum memiliki SNI.

2. TINJAUAN PUSTAKA
Komoditas Unggulan
Komoditas adalah produk yang dihasilkan secara kontinyu oleh suatu produsen. Komoditas
dikatakan unggulan jika memiliki kontribusi yang besar, minimal untuk produsen itu sendiri, berdasarkan
kriteria tertentu (Ningsih, 2010). Menurut Syafaat dan Supena (2000), konsep dan pengertian komoditas
unggulan dapat dilihat dari dua sisi yaitu sisi penawaran (supply) dan sisi permintaan (demand). Dilihat
dari sisi penawaran, komoditas unggulan merupakan komoditas yang paling superior dalam
pertumbuhannya pada kondisi bio-fisik, teknologi dan kondisi sosial ekonomi petani di suatu wilayah
tertentu. Kondisi sosial ekonomi ini mencakup penguasaan teknologi, kemampuan sumber daya manusia,
infrastruktur misalnya pasar dan kebiasaan petani setempat. Pengertian tersebut lebih dekat dengan
locational advantages, sedangkan dilihat dari sisi permintaan, komoditas unggulan merupakan komoditas
yang mempunyai permintaan yang kuat baik untuk pasar domestik maupun pasar internasional dan
keunggulan kompetitif (Hendayana, 2003).

Standar Nasional Indonesia


Standar Nasional Indonesia (SNI) adalah Standar yang ditetapkan oleh BSN dan berlaku di
wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (UU Nomor 20 Tahun 2014). Dalam hal penerapan Standar
Nasional Indonesia (SNI), Penerapan SNI adalah bersifat voluntary (sukarela). Namun SNI tersebut
menyangkut kepentingan keselamatan, keamanan, kesehatan dan kelestarian fungsi lingkungan hidup,

154
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

maka penerapannya diberlakukan secara wajib oleh instansi teknis sebagaimana telah diatur dalam
Undang-undang nomor 20 tahun 2014.
Dalam rangka pengembangan Standar Nasional indonesia, Komite Teknis (Komtek) bertanggung
Jawab membuat dan memelihara Standar Nasional Indonesia. Para stakeholders dapat mengusulkan
usulan SNI dengan persetujuan Komite Teknis/ Sub Komite Teknis. Dalam membuat SNI maka perlu
memenuhi yaitu SNI tersebut harmonis dengan standar internasional dan pengembangannya didasarkan
pada kebutuhan nasional, termasuk industri (BSN, 2009). Dalam pengembangan SNI baru, SNI dapat
dirumuskan dengan cara perumusan baru SNI atau dengan melakukan harmonisasi/adopsi standar
internasional yang telah tersedia. Didalam PSN 01-2007 Pasal 5.1.3 juga menyebutkan bahwa SNI yang
dirumuskan sedapat mungkin harmonis dengan standar internasional yang telah ada (mengadopsi standar
internasional yang relevan) sejauh standar tersebut memenuhi kebutuhan dan objektif sesuai dengan
faktor–faktor kondisi iklim, lingkungan, geografis, geologi dan kemampuan teknologi dan kondisi
nasional lainnya. Untuk proses harmonisasi/adopsi standar internasional maka dapat mengacu kepada
standar-standar internasional : ISO (International Organization for Standardization), IEC (International
Electrotechnical Commission), ITU (International Telecommunication Union), CAC (Codex
Alimentarius Commission).
Dalam hal pemeliharaan SNI, maka Komite Teknis (Komtek) bertanggung Jawab melakukan kaji
ulang satu kali dalam 5 tahun setelah SNI tersebut ditetapkan agar Standar Nasional Indonesia (SNI)
mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi dan untuk menjaga kesesuaian SNI terhadap kebutuhan
pasar (BSN, 2007)

Location Quotient (LQ)


Analisa Location Quotient (LQ) bertujuan untuk mengidentifikasi suatu komoditas yang ada pada
suatu wilayah apakah termasuk ke dalam suatu basis atau non basis (Kadariah, 1985). Dengan
menggunakan analisa ini maka akan diketahui seberapa besar komoditas tersebut memiliki keunggulan
komparatif sebagai produk basis. Komoditas basis artinya adalah komoditas yang memiliki keunggulan
komparatif dibandingkan dengan komoditas lainnya pada wilayah tersebut sehingga produk tersebut telah
mampu memenuhi kebutuhan wilayah itu sendiri dan telah mampu untuk memasok untuk luar wilayah
tersebut. Komoditas non basis artinya adalah komoditas yang belum memiliki keunggulan komparatif
sehingga produk tersebut belum mampu untuk memenuhi kebutuhan wilayah itu sendiri dan mendapatkan
pasokan dari luar wilayah tersebut (Pangerang, 2014).
Varibel yang digunakan dalam penelitian ini adalah total produksi dengan rumus yaitu :
(1)
Dengan :
LQ = Location Quotient
pi = Produksi komoditas i pada tingkat propinsi
pt = Produksi total komoditas pada tingkat propinsi
Pi = Produksi komoditas i pada tingkat nasional
Pt = Produksi total komoditas pada tingkat nasional

Penentuan komoditas unggulan dengan menggunakan analisa location quotient, dan apabila
dilakukan dengan data time series akan diketahui perkembangan LQ masing-masing komoditi dari tahun
ke tahun, artinya berdasarkan nilai LQ tersebut dapat dikenali komoditi yang konsisten sebagai komoditi
unggulan dan komoditi non-unggulan (Naigolan, 2012). Adapun hasil analisa dibagi menjadi 3 kategori
yaitu (Pangerang, 2014) :
1. LQ > 1
menunjukkan terdapat konsentrasi relative disuatu wilayah dibandingkan dengan keseluruhan
wilayah. Hal ini berarti komoditas “i” disuatu wilayah merupakan sektor basis yang berarti komoditas i di
wilayah itu memiliki keunggulan komparatif. Dengan semakin besar nilai LQ > 1 maka akan
menunjukkan semakin besar potensi keunggulan komoditas tersebut di wilayah tersebut
2. LQ = 1
merupakan sektor non basis, artinya komoditas i disuatu wilayah tidak memiliki keunggulan
komparatif. produksi komoditas yang dihasilkan hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan sendiri dalam
wilayah itu.
3. LQ < 1

155
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

merupakan sektor non basis, artinya komoditas i disuatu wilayah tidak memiliki keunggulan
komparatif, produksi komoditas i di wilayah itu tidak dapat memenuhi kebutuhan sendiri dan harus
mendapat pasokan dari luar wilayah.

3. METODE PENELITIAN
Ruang Lingkup Penelitian
Ruang lingkup dalam penelitian ini adalah :
1. Data SNI yang digunakan adalah data SNI per 30 Juni 2015.
2. Data produksi komoditas perikanan yang digunakan bersumber dari Kementerian Kelautan dan
Perikanan.
3. Sektor perikanan yang dianalisa komoditas unggulannya adalah perikanan tangkap dan perikanan
bududaya.
4. Komoditas unggulan untuk pada sektor perikanan dibatasi 5 komoditas unggulan
5. SNI yang diidentifikasi adalah SNI produk bukan SNI metode
6. Data yang digunakan dalam melakukan analisa Location Quotient (LQ) adalah data produksi
produk perikanan pada tahun 2010, 2011, dan 2012.
Metode Pengumpulan data
Metode pengumpulan data dilakukan melalui studi pustaka

Metode Identifikasi Komoditas Unggulan Sektor Perikanan Propinsi Jawa Tengah


Metode identifikasi komoditas unggulan sektor perikanan propinsi Jawa Tengah yaitu dengan
analisa Location Quotient (LQ). Analisa ini digunakan untuk melihat potensi keunggulan komoditas
tersebut di wilayah tersebut. Komoditas yang memiliki nilai LQ > 1 maka akan ditetapkan sebagai
komoditas unggulan sektor perikanan propinsi Jawa Tengah.

Metode Identifikasi Ketersediaan SNI untuk Komoditas Unggulan Sektor Perikanan Propinsi Jawa
Tengah
Identifikasi ketersediaan SNI dilakukan dengan menggunakan kata kunci dari komoditas unggulan
tersebut. Hasil identifikasi SNI komoditas unggulan sektor perikanan di Jawa Tengah dapat dilihat pada
Bab Hasil dan Pembahasan.

Metode Analisa Data


Metode analisa data yang dilakukan adalah analisa data deskriptif

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


Komoditas Unggulan Perikanan Propinsi Jawa Tengah berdasarkan analisa Location
Quotient (LQ)
Analisa penentuan komoditas unggulan sektor perikanan propinsi Jawa Tengah dilakukan melalui
tahapan pada Bab Metodologi, dan kemudian dilakukan penelusuran SNI untuk komoditas unggulan
tersebut. Pengolahan data produk unggulan sektor perikanan propinsi Jawa Tengah sebagaimana dapat
dilihat pada tabel 1 dibawah ini:

156
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 1. Pengolahan data untuk menentukan komoditas unggulan sektor perikanan di Jawa Tengah
berdasarkan analisa Location Quotient (LQ)

Data, Terolah, Agustus 2015. Sumber : Kementerian Kelautan dan Perikanan

Berdasarkan hasil pengolahan data, dapat dilihat sejumlah komoditas perikanan yang dihasilkan
oleh propinsi Jawa Tengah. Dari komoditas perikanan tersebut dilakukan prioritas komoditas yang
memiliki nilai rata-rata LQ terbesar sehingga didapatkan 5 komoditas unggulan yang memiliki nilai LQ >
1 yaitu : Ikan bandeng (Nilai LQ =4.63), Ikan nila (Nilai LQ =2.43), kepiting (Nilai LQ =1.83), ikan
gurame (Nilai LQ =4.66), ikan lele (Nilai LQ =5.29). Kelima komoditas unggulan tersebut memiliki LQ
> 1 artinya komoditi tersebut memiliki keunggulan komparatif dan spesialisasi di lingkup nasional. Dari
data juga memperlihatkan bahwa komoditas ikan nila menunjukkan konsistensi kenaikan nilai LQ dari
tahun 2010-2012 yang menunjukkan rata-rata tingkat spesialisasi yang semakin meningkat. Sedangkn
komoditas lainnya dari sektor perikanan di Propinsi Jawa Tengah menunjukkan rata-rata nilai LQ < 1,
sehingga tidak dapat dikategorikan sebagai komoditi unggulan. Hal ini karena produksi komoditas
tersebut di Propinsi Jawa Tengah belum dapat memenuhi kebutuhan Jawa Tengah dan harus mendapat
pasokan dari luar propinsi Jawa Tengah. Dari data komoditas unggulan sektor perikanan di propinsi Jawa
Tengah yang telah teridentifikasi tersebut, maka dapat dilakukan peningkatan mutu dan daya saing
komoditas melalui pengembangan dan penerapan standardisasi.
Dari hasil identifikasi komoditas unggulan sektor perikanan, dilakukan penelusuran Standar
Nasional Indonesia (SNI) sebagaimana dapat lihat pada Tabel 2 dibawah ini

Tabel 2. Standar Nasional Indonesia yang tersedia untuk komoditas unggulan sektor perikanan
Propinsi Jawa Tengah
No Produk Nomor SNI Judul SNI
1. Ikan SNI 01-6148-1999 Induk bandeng (Chanos chanos Forskal) kelas induk pokok
Bandeng (parent stock)
SNI 01-6149-1999 Benih ikan bandeng (Chanos chanos Forskal) kelas benih
sebar
SNI 7316.1:2009 Bandeng cabut duri beku - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 7316.2:2009 Bandeng cabut duri beku - Bagian 2: Persyaratan bahan
baku
SNI 7316.3:2009 Bandeng cabut duri beku - Bagian 3: Penanganan dan
pengolahan
SNI 4106.1:2009 Bandeng presto - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 4106.2:2009 Bandeng presto - Bagian 2: Persyaratan bahan baku
SNI 4106.3:2009 Bandeng presto - Bagian 3: Penanganan dan pengolahan
SNI 6148.1:2013 Ikan bandeng (Chanos chanos, Forskal) - Bagian 1: Induk
SNI 6148.2:2013 Ikan bandeng (Chanos chanos, Forskal) - Bagian 2: Benih

157
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

No Produk Nomor SNI Judul SNI


SNI 6148.3:2013 Ikan bandeng (Chanos chanos, Forskal) - Bagian 3: Produksi
benih
2 Ikan Nila SNI 01-7143.1-2005 Ikan nila (Oreochromis sp) utuh beku - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 01-7143.2-2005 Ikan nila (Oreochromis sp) utuh beku - Bagian 2:
Persyaratan bahan baku
SNI 01-7143.3-2005 Ikan nila (Oreochromis sp) utuh beku - Bagian 3:
Penanganan dan pengolahan
SNI 6138:2009 Induk ikan nila hitam (Oreochromis niloticus Bleeker) kelas
induk pokok
SNI 6140:2009 Benih ikan nila hitam (Oreochrpmis niloticus Bleeker) kelas
benih sebar
SNI 7143:2013 Ikan nila utuh beku (Oreochromis sp.)
3. Kepiting SNI 7560.1:2010 Kepiting (Scylla serrata) kulit lunak beku - Bagian 1:
Spesifikasi
SNI 7560.2:2010 Kepiting (Scylla serrata) kulit lunak beku - Bagian 2:
Persyaratan bahan baku
SNI 7560.3:2010 Kepiting (Scylla serrata) kulit lunak beku - Bagian 3:
Penanganan dan pengolahan
SNI 3231.1:2010 Daging kepiting rebus beku dalam kemasan - Bagian 1:
Spesifikasi
SNI 3231.2:2010 Daging kepiting rebus beku dalam kemasan - Bagian 2:
Persyaratan bahan baku
SNI 3231.3:2010 Daging kepiting rebus beku dalam kemasan - Bagian 3:
Penanganan dan pengolahan
SNI 4108.1:2011 Kepiting (Scylla serrata) hidup untuk konsumsi - Bagian 1:
Spesifikasi
SNI 4108.2:2011 Kepiting (Scylla serrata) hidup untuk konsumsi - Bagian 2:
Persyaratan bahan baku
SNI 4108.3:2011 Kepiting (Scylla serrata) hidup untuk konsumsi - Bagian 3:
Penanganan dan pengolahan
4. Ikan SNI 01-6485.1-2000 Induk ikan gurami (Osphronemus goramy, Lac.) kelas induk
Gurami pokok (parent stock)
SNI 01-6485.2-2000 Benih ikan gurame (Osphronemus goramy, Lac) kelas benih
sebar
5. Ikan Lele SNI 01-6484.1-2000 Induk ikan lele dumbo (Clarias gariepinus x C. fuscus) kelas
induk pokok (parent stock)
SNI 01-6484.2-2000 Benih ikan lele dumbo (Clarias gariepinus x C. fuscus) kelas
benih sebar
SNI 7315.1:2009 Lele beku - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 7315.2:2009 Lele beku - Bagian 2: Persyaratan bahan baku
SNI 7315.3:2009 Lele beku - Bagian 3: Penanganan dan pengolahan
SNI ASTM D 566:2011 Metoda uji standar untuk titik leleh gemuk lumas
SNI 6484.1:2014 Ikan lele dumbo (Clarias sp) - Bagian 1: Induk
SNI 6484.2:2014 Ikan lele dumbo (Clarias sp) - Bagian 2: Benih
SNI 6484.3:2014 Ikan lele dumbo (Clarias sp) - Bagian 3: Produksi induk
SNI 6484.4:2014 Ikan lele dumbo (Clarias sp) - Bagian 4: Produksi benih
SNI 6484.5:2011 Ikan lele dumbo (Clarias spp.) - Bagian 5: Produksi
pembesaran di kolam
6 Produk SNI 2715:2013 Tepung ikan - Bahan baku pakan
olahan Ikan
secara
umum
SNI 7266: 2014 Bakso ikan
SNI 01-4271-1996 Kecap ikan
SNI 01-7266.1-2006 Bakso ikan beku - Bagian 1: Spesifikasi

158
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

No Produk Nomor SNI Judul SNI


SNI 01-7266.2-2006 Bakso ikan beku - Bagian 2: Persyaratan bahan baku
SNI 01-7266.3-2006 Bakso ikan beku - Bagian 3: Penanganan dan pengolahan
SNI 2713.1:2009 Kerupuk ikan - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 2713.2:2009 Kerupuk ikan - Bagian 2: Persyaratan bahan baku
SNI 2713.3:2009 Kerupuk ikan - Bagian 3: Penanganan dan pengolahan
SNI 7756:2013 Siomay ikan
SNI 7757:2013 Otak-otak ikan
SNI 7758:2013 Naget ikan
SNI 7759:2013 Kaki naga ikan
SNI 7760:2013 Ikan renyah
SNI 7762:2013 Amplang ikan
SNI 7661.1:2013 Pempek ikan rebus beku - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 7661.2:2013 Pempek ikan rebus beku - Bagian 2: Persyaratan bahan baku
SNI 7661.3:2013 Pempek ikan rebus beku - Bagian 3: Penanganan dan
Pengolahan
SNI 7690.1:2013 Abon ikan - Bagian 1: Spesifikasi
SNI 7690.2:2013 Abon ikan - Bagian 2: Persyaratan bahan baku
SNI 7690.3:2013 Abon ikan - Bagian 3: Penanganan dan pengolahan
SNI 7755:2013 Sosis ikan
SNI 2696:2013 Fillet ikan beku
SNI 2712:2013 Ikan dalam kemasan kaleng hasil sterilisasi
SNI 2725:2013 Ikan asap dengan pengasapan panas
SNI 2729:2013 Ikan segar
SNI 4110:2014 Ikan beku
Data, Terolah Agustus 2015. Sumber : Badan Standardisasi Nasional, 2015

Penerapan SNI sendiri didasarkan pada kebutuhan industri nasional dan pengembangannya harus
dapat sesuai dengan perkembangan yang terjadi. Adapun manfaat bagi para pelaku usaha/industri (BSN,
2009):
1. Standar merupakan landasan bagi pertumbuhan
2. Standar memberikan akses ke pasar yang lebih baik dan memfasilitasi perdagangan
3. Memberikan keuntungan bagi industri yang menerapkannya dengan meningkatkan level mutu,
keamanan, kehandalan dan efisiensi produksi
4. Meningkatkan daya saing dengan membantu industri untuk menguasai pengetahuan, teknologi,
pengertian bersama dan mengurangi risiko
5. Standar dapat membentuk cara kerja di berbagai sektor dan menciptakan sinergi yang mempercepat
laju pemasaran bagi produk, proses dan jasa
6. Standar yang memspesifikasi karakteristik kinerja standar akan dapat memicu inovasi dan merupakan
pendukung mulai dari konsep perencanaan hingga pasar

Untuk penerapan standar komoditas perikanan dilakukan oleh industri pengolahan ikan
sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 3di bawah ini :

Tabel 3. Unit industri pengolahan ikan yang terdapat di propinsi Jawa Tengah
No Nama Alamat Produk Pasar
1. PT. Aorta Semarang Udang Beku Jepang
2. PT. Aquafarm Semarang Fillet, kulit ikan, ikan USA, Jerman, Belanda,
Nusantara beku Perancis
3. PT. Blue Sea Industry Pekalongan Surimi Beku Taiwan, Korea
4. PT. Cassanatama Semarang Kerupuk Udang Belanda, Inggris, Belgia
Naturindo
5. PT. Indosigma Surya Semarang Kerupuk Udang Belanda
C
6. PT.Jui Fa International Cilacap Tuna Kaleng, Tuna Thailand, USA
Food Pouch, Frozen

159
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

No Nama Alamat Produk Pasar


7. PT. Kusuma Sui San Cilacap Ubur-ubur kering China , Malaysia, Taiwan
Jaya
8. PT. Maya Food Pekalongan Ikan Kaleng, Sardine Malaysia, Hongkong,
Industri Ghana, Kamboja, Singapura,
Kinshasa, Chile, Haiti,
Togo, Jepang, Nigeria
9. PT. Misaja Mitra Pati Udang Beku Taiwan, Korea
10. PT. Nam Kyung Korea Pekalongan Surimi Beku Taiwan, Korea
Indonesia
11. PT. Philips Seafood Pemalang Rajungan kaleng Malaysia, Thailand, India,
Indonesia Australia, Dubai, Inggris,
kanada
12. PT. Seafer General Kendal Udang Beku, Paha Katak Belanda, Inggris, Belgia
Foods Beku, Lele, Beku,
Bandeng
Beku, Fillet Nila
13. PT. Sinar Bahari Kendal Surimi Beku Singapura, Malaysia,
Agung Taiwan
14. PT. Telaga Godeli Semarang Ikan Segar Singapura
15. PT. Tongatiur Putra Rembang Rajungan Kaleng, Ikan USA, Singapura, Jepang,
Kering, Crab Cake, Korea, Rusia, Inggris,
Daging Autralia, China, Taiwan,
Kerang, Himega, Thailand
Kepiting
Beku, Teri Nasi, Udang
Beku, Fillet Tilapia,
Cumicumi,
Ikan Selar Kuning
16. PT. Toxindo Prima Cilacap Udang Beku, Bawal Jepang
Beku,
Lobster Beku, Layur
Beku
17. PT. Wako Semarang Teri Nasi Jepang
18. PT. Windika Utama Semarang Rajungan kaleng, Crab USA, Singapura, Jepang,
Cake Rusia, Inggris, Australia,
Korea, China, Taiwan,
Thailand
Sumber : Djamal, dkk. 2012.

Berdasarkan data Kementerian Kelautan dan Perikanan tahun 2012, sebagian besar industri
pengolahan ikan tersebut telah menerapkan standar HACCP. Hazard Analysis Critical Control
Point (HACCP) adalah suatu sistem kontrol dalam upaya pencegahan terjadinya masalah yang didasarkan
atas identifikasi titik-titik kritis di dalam tahap penanganan dan proses produksi. HACCP merupakan
salah satu bentuk manajemen resiko yang dikembangkan untuk menjamin keamanan pangan dengan
pendekatan pencegahan (preventive) yang dianggap dapat memberikan jaminan dalam menghasilkan
makanan yang aman bagi konsumen. Tujuan dari penerapan HACCP dalam suatu industri pangan adalah
untuk mencegah terjadinya bahaya sehingga dapat dipakai sebagai jaminan mutu pangan guna memenuhi
tututan konsumen (http://itp.fateta.ipb.ac.id/fthn3/cbt/haccp-apa.php). Selain pengembangan industri,
telah ditetapkan sebanyak 5 daerah Kabupaten/Kota sebagai penerima program pengembangan sentra
pengolahan hasil perikanan (PHP) sebagaimana dapat dilihat pada tabel dibawah :

Tabel 4. Program pengembangan sentra pengolahan hasil perikanan dari Kementerian Kelautan dan
Perikanan di Jawa Tengah sampai tahun 2012
No. Kab/Kota Jenis Olahan Tahun
1. Kota Tegal Fillet ikan laut 2006, 2007
2. Kab. Boyolali Olahan lele 2008, 2011

160
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

No. Kab/Kota Jenis Olahan Tahun


3. Kab. Jepara Panggang ikan laut 2008
4. Kab. Pati Fillet ikan laut 2010, 2011
5. Kab. Demak Panggang Ikan laut dan lele 2010, 2011
Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jateng, 2012

Dari data pada Tabel 2 dapat dilihat bahwa kelima komoditas unggulan sektor perikanan di
Propinsi Jawa Tengah telah memiliki SNI. Untuk ikan bandeng, pada tahun 2010 propinsi Jateng
mencapai 57.201 ton yang didominasi produksi di kabupaten Pati (Pusat data Statistik dan Informasi
KKP. 2013). Berdasarkan data industri pengolahan ikan di Jawa Tengah (Tabel 2), produk olahan ikan
bandeng adalah bandeng beku dan sudah memiliki 3 SNI yaitu SNI 7316.1:2009; SNI 7316.2:2009 dan SNI
7316.3:2009. Untuk ikan nila, produksi tahun 2010 di propinsi Jawa Tengah mencapai 11.295 ton yang
didominasi produksi di kabupaten Klaten (Pusat data Statistik dan Informasi KKP, 2013). Berdasarkan
data industri pengolahan ikan di Jawa Tengah, produk olahan ikan nila adalah dalam bentuk fillet ikan.
SNI untuk produk fillet ikan sendiri telah tersedia yaitu SNI 2696: 2013 Fillet ikan beku. Untuk produk
kepiting, produksi tahun 2010 di propinsi Jawa Tengah mencapai 737 ton yang didominasi produksi di
kabupaten Purbalingga (Pusat data Statistik dan Informasi KKP, 2013) .Berdasarkan data Statistik Ekspor
Hasil Perikanan 2010-2012, komoditas kepiting yang diperdagangkan di pasar ekspor adalah kepiting segar,
kepiting beku, dan kepiting dalam kemasan tidak kedap udara.. Hasil penelusuran SNI menunjukkan SNI
telah tersedia untuk semua produk olahan tersebut. Sedangkan berdasarkan data industri pengolahan ikan
(tabel 3), komoditas kepiting yang diproduksi adalah kepiting kaleng, crab cake,dan kepiting beku.
Produk olahan kepiting lainnya yaitu crab cake masih belum mempunyai SNI. Tanpa adanya
standardisasi produk crab cake yang akan diekspor atau diperjualkan pada pasar domesik tidak dapat
terjamin mutunya dan memiliki daya saing. Dari hasil penelusuran standar internasional yang ada, belum
terdapat standar ISO untuk produk olahan kepiting, sedangkan standar CAC untuk produk olahan
kepiting adalah CODEX STAN 90-1981 Standard for Canned Crab Meat. Terkait dengan produk khusus
crab cake, belum tersedia standar internasionalnya sehingga perlu dilakukan perumusan SNI baru. Untuk
ikan lele, produksi tahun 2010 di propinsi Jawa Tengah mencapai 35.394 ton yang didominasi produksi di
kabupaten Demak (Pusat data Statistik dan Informasi KKP, 2013). Berdasarkan tabel 3 dan 4, komoditas
olahan ikan lele difokuskan pada produk lele beku dan ikan lele panggang. Untuk produk lele beku
telah tersedia SNI 7315.1:2009, SNI 7315.2:2009, SNI 7315.3:2009. Untuk ikan gurame, produksi tahun
2010 di propinsi Jawa Tengah mencapai 7.397 ton yang didominasi produksi di kabupaten Purbalingga
(Pusat data Statistik dan Informasi KKP, 2013) . SNI ikan gurame telah tersedia sejumlah 2 SNI untuk
induk dan benih gurami yaitu SNI 01-6485.1-2000 dan SNI SNI 01-6485.2-2000. Dengan telah
tersedianya SNI untuk komoditas perikanan tersebut diharapkan dapat menjamin mutu dan daya saing
komoditas perikanan di Jawa Tengah khususnya dan pasar ekspor di luar negeri pada umumnya.
Untuk pemenuhan spesifikasi produk yang diminta oleh pasar luar negeri, hanya produk olahan
kepiting yang standar mutu permintaan pasar luar negeri telah menjadi persyaratan mutu dalam SNI yaitu
batas kandungan Timbal (Pb), Cadmium (Cd) dan Merkuri (Hg). Namun demikian, persyaratan
kandungan Timbal (Pb) dalam SNI masih belum sesuai dengan standar mutu produk yang diminta pasar
luar negeri. Sehingga perlu dilakukan pengembangan SNI melalui revisi SNI dengan mempertimbangkan
batas cemaran Timbal (Pb) yang dipersyaratkan. Untuk komoditas bandeng, nila, dan lele belum diatur
terkait batasan residu antibiotik CHP. Sehingga perlu juga dilakukan revisi SNI dengan
mempertimbangkan batas residu antibiotik CHP pada produk ikan tersebut.

Tabel 5. Spesifikasi produk yang diminta pasar luar negeri


No. Produk Spesifikasi Produk Standar Mutu Pemenuhan dalam
SNI
1 Bandeng Utuh - Residu pestisida (Organophosphat Belum dipersyaratkan
2-3 ekor/kg dan Organochlorine) sesuai dalam SNI
persyaratan negara tujuan
- Residu antibiotik:
- CHP 0,3 ppb (UE MRPL)
- CHP 0 ppb (US FDA)

161
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

No. Produk Spesifikasi Produk Standar Mutu Pemenuhan dalam


SNI
2 Nila Fillet: ( > 600 gr Residu pestisida (Organophosphat - Belum
/ekor) dan Organochlorine) sesuai dipersyaratkan dalam
Utuh : 2-3 pcs/kg persyaratan negara tujuan SNI
Residu antibiotik:
- CHP 0,3 ppb (UE MRPL)
- CHP 0 ppb (US FDA)
3 Lele Fillet ( > 800 gr - Residu pestisida (Organophosphat Belum dipersyaratkan
/ekor) dan Organochlorine) sesuai dalam SNI
Utuh: 2-3 ekor/kg persyaratan negara tujuan
- Residu antibiotik:
- CHP 0,3 ppb (UE MRPL)
- CHP 0 ppb (US FDA)
4 Kepiting Kaleng - Kandungan logam berat: Sudah diatur
- Pb ≤ 0,20 mg/kg persyaratan dalam SNI
- Cd ≤ 0,50 mg/kg 3231.1 : 2010
- Hg ≤ 0,50 mg/kg - Pb ≤ 0,50 mg/kg
- Cd ≤ 0,50 mg/kg
- Hg ≤ 0,50 mg/kg
(Persyaratan
kandungan Pb belum
sesuai)

Data, Terolah Agustus 2015. Sumber : Hafied, 2012

Dari hasil identifikasi SNI, diperoleh total SNI komoditas unggulan sektor perikanan adalah
sejumlah 66 SNI. Dengan melihat tahun penetapan SNI, sejumlah 50 % (33 SNI) merupakan SNI dengan
tahun penetapan tahun 2010 kebawah . Dengan mempertimbangkan batas kaji ulang SNI sebanyak satu
kali dalam 5 tahun setelah SNI tersebut ditetapkan (PSN 01-2007 Pasal 9.1), maka perlu dilakukan
pemeliharaan SNI melalui proses kaji ulang SNI agar sesuai dengan perkembangan Iptek dan kebutuhan
pasar.

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil analisa data dan pembahasan pada penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa
terdapat 5 (lima) komoditas unggulan daerah untuk sektor perikanan di Jawa Tengah yaitu: ikan
bandeng, ikan nila, kepiting, ikan lele, dan ikan gurame. Hasil identifikasi ketersediaan SNI untuk 5
komoditas unggulan sektor perikanan di Jawa Tengah adalah sejumlah 66 SNI. Perlu dilakukan
pengembangan SNI untuk produk Crab Cake (produk olahan kepiting). Untuk pemenuhan spesifikasi
produk yang diminta oleh pasar luar negeri, kandungan Timbal (Pb) pada produk olahan kepiting dalam
SNI masih belum sesuai dengan standar mutu produk yang diminta pasar luar negeri. Untuk komoditas
bandeng, nila, dan lele belum diatur terkait batasan residu antibiotik CHP. Sehingga perlu dilakukan
pengembangan SNI melalui revisi SNI dengan mempertimbangkan batas cemaran Timbal (Pb) pada
produk olahan kepiting dan residu antibiotik CHP pada produk ikan yang dipersyaratkan. Dengan
melihat tahun penetapan SNI yang telah melebihi batas lama tahun untuk kaji ulang SNI (5 tahun), maka
perlu juga dilakukan kaji ulang terhadap 33 SNI.

DAFTAR PUSTAKA

Badan Standardisasi Nasional. (2007). PSN 01-2007. Pengembangan Standar Nasional Indonesia.
Jakarta.
Badan Standardisasi Nasional. (2009). Pengantar Standardisasi. Jakarta.
Djamal, Rachman dkk. (2012). Pengembangan Industri Makanan Olahan Berbahan Baku Ikan Laut Di
Jawa Tengah. Balitbangda Provinsi Jawa Tengah.
Hafied, Achmad. (2012). Potensi Perikanan di Wilayah VI MP3EI. Kadin. Jakarta.

162
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Hendayana, Rachmat. (2003). Aplikasi Metode Location Quotient (LQ) Dalam Penentuan Komoditas
Unggulan Nasional. Jakarta.
Kadariah. (1985). Ekonomi Perencanaan. Fakultas Ekonomi UI. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. (2011). Statistik Ekspor Hasil perikanan 2010. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. (2012). Statistik Ekspor Hasil perikanan 2011. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. (2013). Statistik Ekspor Hasil perikanan 2012. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. (2013). Buku Statistik 2012 Kelautan dan Perikanan. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. (2013). Profil Kelautan dan Perikana Propinsi Jawa Tengah
untuk mendukung Industrialisi Kelautan dan Perikanan.
Nainggolan, Hotden L. (2012). Pengembangan Pertanian Berbasis Komoditi Unggulan Dalam Rangka
Pembangunan Berkelanjutan (Studi Kasus Kabupaten Humbang Hasundutan ). Medan
Ningsih, Eko Sari. (2010). Analisis Komoditas Unggulan Sektor Pertanian Kabupaten Sukoharjo
Sebelum Dan Selama Otonomi Daerah. Univeristas Sebelas Maret. Surakarta.
Pangerang. (2014). Analisis Location Quotient (LQ) dalam Penentuan Komoditas Unggulan Kecamatan
Di Kabupaten Maros. Karya Tulis Ilmiah Inovasi Teknologi bagi Penyuluh Pertanian Tahun 2014.
Jakarta
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2014. Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian.
Data Standar Nasional Indonesia per tanggal 31 Juni 2015.
Http://itp.fateta.ipb.ac.id/fthn3/cbt/haccp-apa.php (diakses tanggal 5 September 2015)

163
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

KETERSEDIAAN LEMBAGA PENILAIAN KESESUAIAN (LKP) BERBASIS


PRODUK UNGGULAN MP3EI DI KORIDOR EKONOMI JAWA TENGAH
MENDUKUNG MEA

AVAILABILITY CONFORMITY ASSESMENT BODY TO LEADING THE


SUSTAINABILITY BASED ON PRODUCTS MP3EI ON ECONOMIC
CORRIDOR IN CENTRAL OF JAVA TO SUPPORT MEA

Bendjamin Benny Louhenapessy


Peneliti Madya Bidang Standardisasi
Puslitbang Standardisasi - Badan Standardisasi Nasional (BSN)
Tlp.+62-021 -3927422 Pswt 143; Fac: +62-0213927527
E-mail: bendjamin@bsn.go.id

ABSTRAK
Percepatan pembangunan ekonomi nasional merupakan tolok ukur kinerja pemerintah saat ini.
Pemerintah dalam meningkatkan pertcepatan pembangunan perekonomian nasional melalui penguatan
industri sektor unggulan berbasis kegiatan ekonomi utama (KEU) didukung dengan pengembangan
infrastruktur penerapan Standar Nasional Indonesia (SNI). Badan Standardisasi Nasional (BSN) sebagai
Lembaga Pemerintah Non Kementerian (LPNK) bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas
pemerintah terklait pengembangan standardisasi nasional. Salah satu tugas tersebut melaksanakan
perumusan kebijakan di bidang penerapan standar dan penilaian kesesuaian. Dalam rangka mendukung
program pemerintah yaitu Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia
(MP3EI) sekaligus memperkuat posisi pemerintah dalam rangka perdagangan Masyarakat Ekonomi
ASEAN (MEA). Terkait kedua hal tersebut BSN bertanggungjawab melakukan penelitian ketersediaan
lembaga penilaian kesesuaian berbasis produk unggulan MP3EI di koridor ekonomi Jawa Tengah
Mendukung MEA. Tujuan Penelitian ini yaitu mengidentifikasi Lembaga Penilaian Kesesuaian dalam
penerapan SNI produk prioritas unggulan koridor ekonomi di Jawa Tengah dan melakukan pemetaan
LPK untuk mendukung pengembangan produk unggulan kegiatan ekonomi utama MP3EI;
Pengembangan LPK untuk memenuhi kebutuhan penerapan standar produk unggulan pada koridor
ekonomi MP3EI di Jawa Tengah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif
kualitatif. Penelitian ini menggunakan data primer dari survei dan wawancara serta data sekunder
bersumber dari kajian pustaka, Forum Group Discussion (FGD). Hasil pemetaan Laboratorium
Pengujian dilakukan dengan pengelompokkan SNI dengan pendekatan terkait dengan SNI produk
unggulan pada kelompok yang sejenis berdasarkan kepada lingkup akreditasi. Selanjutnya identifikasi
Lembaga Sertifikasi Produk dilakukan satu-satu sesuai nomor SNI. Hasil analisis ditemukan bahwa
sektor unggulan koridor Jawa Tengah yang signifikan yaitu: produk olahan (Prepared Foodstuff);
Perikanan dan produk Agro (produk olahan). Dari hasil pemetaan LPK dalam pengujian mutu produk
prioritas unggulan di koridor ekonomi Jawa Tengah ditemukan ada 23 Laboratorium Penguji dan hanya
1 (satu) Lembaga Sertifikasi Produk dan 1 (satu) Lembaga Sertifikasi Personel terkareditasi oleh Komite
Akreditasi Nasional yang siap dalam mendukung program MEA di Koridor Jawa Tengah.

Kata kunci: Standar Nasional Indonesia), Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK), Masyarakat Ekonomi
ASEAN (MEA), produk unggulan, Master Plan Percepatan dan Perluasan pembangunan Ekonomi
Indonesia (MP3EI)

ABSTRACT
The Accelerated development of the national economy is a measure of the performance of the current
government. The government in improving the accelerated development of the national economy by
strengthening industry leading sectors of economic activity based major supported by the development of
infrastructure for implementation of the National Standard of Indonesia (SNI). National Standardization
Agencyof Indonesia (BSN) as a Non-Government Institutions is responsible for carrying out tasks related
to the development of national standardization government. One of the tasks is carrying out the policy
formulation in the field of application of standards and conformity assessment. In order to support the
government's program is the Master Plan for the Acceleration and Expansion of Indonesian Economic
Development (MP3EI) while strengthening the position of the government in order to trade the ASEAN

164
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Economic Community (AEC). Related to both of these BSN responsible conduct of research availability of
conformity assessment bodies based on excellent products MP3EI economic corridors in Central Java
Support MEA. Purpose of this study is to identify Conformity Assessment Bodies in the application of SNI
products featured priority economic corridors in Central and mapping LPK to support the development
of superior products MP3EI main economic activity; the Conformity Assessment Bodies development to
meet the needs of the application of standard products featured on the MP3EI economic corridors in
Central of Java. The method used in this research is descriptive qualitative method. This study uses
primary data from surveys and interviews and secondary data sourced from literature review, the Forum
Group Discussion (FGD). Results of Laboratory Tests mapping done by grouping SNI SNI approach
associated with superior products at similar groups based on the scope of accreditation. Further
identification Product Certification Agency conducted one-on-one corresponding SNI number. Results of
the analysis found that the leading sectors in Central Java significant corridor namely: processed
products (Prepared Foodstuff); Fisheries and Agro products (refined products). From the results of the
mapping LPK in superior product quality testing priorities in Central Java economic corridor 23 Testing
Laboratory found there and only 1 (one) Product Certification Institute and 1 (one) Personnel
Certification Bodies accredited by the National Accreditation Committee that is ready to support the
MEA program in Corridor Central of Java.

Keywords: Indonesian National Standard, Conformity Assessment Bodies (CAB), the ASEAN Economic
Community (AEC), excellent products, the Master Plan for the Acceleration and Expansion of Indonesian
Economic Development (MP3EI)

1. PENDAHULUAN
Koridor Jawa Tengah secara geografis terletak antara 5,40o dan 8,30oLintang Tengah dan antara
108,30o dan 111,30o Bujur Timur. Batas wilayah koridor ini adalah sebelah Tengah berbatasan dengan
Laut Jawa, sebelah Tengah dengan Samudera Hindia dan Koridor Daerah Istimewa Yogyakarta, sebelah
Barat dengan Koridor Jawa Barat dan sebelah Timur berbatasan dengan Koridor Jawa Timur. Secara
administratif Koridor Jawa Tengah terbagi menjadi 29 kabupaten dan 6 kota dengan Kota Semarang
sebagai ibukota koridor. Luas wilayah Jawa Tengah sebesar 3,25 juta hektar atau sekitar 25,04 persen dari
luas Pulau Jawa (1,70 persen dari luas Indonesia). Luas yang ada terdiri dari 922 ribu hektar (30,47
persen) lahan sawah dan 2,26 juta hektar (69,53 persen) bukan lahan sawah. Pada Tahun 2014 Jawa
Tengah memiliki suhu rata-rata berkisar antara 23o C sampai dengan 28o C. Untuk kelembaban udara
rata-rata bervariasi, dari 79% sampai dengan 90%. curah hujan tertinggi yaitu mencapai 2.502 mm dan
hari hujan terbanyak tercatat sebanyak 111 hari.
Struktur ekonomi Koridor Jawa Tengah pada tahun 2013 didominasi sektor Industri Pengolahan
(32,56%), Perdagangan (20,73%) dan Pertanian (18,30%). Pada Sektor perdagangan kontribusi sub sektor
perdagangan besar dan eceran mempunyai andil terbesar, diikuti oleh restoran dan hotel. Sektor pertanian
kontribusi sub sektor pertanian ubi kayu menjadi yang terbesar, diikuti oleh jagung. Komoditi yang
diunggulkan koridor ini adalah Sektor perkebunan dengan komoditi kakao, karet, tebu, kopi, kelapa, aren,
cengkeh, jambu mete, jarak, kapuk, kemiri, lada, pala, pinang, teh, vanili, tembakau dan Nilam.
Sedangkan dari sektor pertanian adalah jageng, kentang, kedelai, nanas, pisang, ubi jalar dan ubi kayu.
Sedangkan dari sektor peternakan adalah sapi, babi, domba, kambing, kerbau dan kuda. Sedangkan sektor
jasa yang diunggulkan adalah Wisata alam dan wisata budaya. Daerah ini memiliki obyek wisata yang
beragam, baik wisata alam, budaya, maupun sejarah, obyek wisata yang paling terkenal adalah Candi
Borobudur yang termasuk satu di antara 10 keajaiban dunia, yang terletak di Kabupaten Magelang. Untuk
menunjang kegiatan perekonomian dan investasi, Koridor Jawa Tengah memiliki sarana penunjang
diantaranya untuk transportasi udara tersedia Bandara Achmad Yani di Kota Semarang, Bandara Tunggul
Wulung di Kabupaten Cilacap, Bandara Dewadaru di Kabupaten Jepara dan Bandara Adi Sumarmo di
Kota Solo yang menjadi bandara utama di koridor ini. Bandara Adi Sumarmo melayani penerbangan
domestik dan internasional. Untuk transportasi laut di koridor ini tersedia Pelabuhan Pekalongan di Kota
Pekalongan dan Pelabuhan Tanjung Emas yang terletak di Kabupaten Semarang, yang melayani
pelayaran nasional dan internasional. Selain itu juga ada Pelabuhan Tegal, Pelabuhan Tanjung Intan,
Pelabuhan Rembang, Pelabuhan khusus widuri terminal, Pelabuhan Karimunjawa, Pelabuhan Juwana,
Pelabuhan Jepara, Pelabuhan Brebes, Pelabuhan Batang, Pelabuhan PT Sibolga Ratu Raya, Pelabuhan
Khusus PT Antam dan Pelabuhan Khusus Pertamina. Selain itu di koridor ini juga tersedia kawasan
industri yang dapat meningkatkan perekonomian, seperti Kawasan Industri Candi Semarang, Kawasan
Industri Terboyo, Kawasan Industri Tugu Wijayakusuma, Kawasan Industri Wonogiri, LIK Bugangan

165
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Baru Semarang, Kawasan Industri BSB Bonded Zone, dan Tanjung Emas Export Processing Zone yang
berada di Kota Semarang. Di Koridor ini juga terdapat tiga jalan, yaitu jalan Negara, jalan Koridor dan
jalan Kabupaten/kota. Panjang Jalan Koridor adalah 2.565,62 km, sedangkan panjang jalan Negara adalah
1.390,57 km dan panjang jalan Kabupaten/Kota adalah 22.458,95 km (Sumber Data: BPS Koridor Jawa
Tengah; Jawa Tengah Dalam Angka 2014;
http://regionalinvestment.bkpm.go.id/newsipid/id/displayberita.php/BSN/Jakarta/3Juli2015/pk. 10.00-
11.00wi).
Investasi Jawa Tengah pada 2014 masih didominasi oleh Penanaman Modal Dalam Negeri
(PMDN). Dari target Rencana Umum Penanaman Modal (RUPM) sebesar Rp 23 triliun, terealisasi Rp 21
triliun lebih. Namun, realisasi Penanaman Modal Asing (PMA) hanya Rp 6,5 triliun. Investasi
Penanaman Modal Asing (PMA) izin prinsipnya Rp 100 triliun, dari nilai investasi tersebut yang
terealisasi sekitar 6,5 triliun, dengan asumsi banwa sekitar 93% tidak terealisasi. (Sumber: Kepala Badan
Penanaman Modal Daerah (BPMD) Koridor Jawa Tengah, Ir Sujarwanto Dwiatmoko MSi dalam Rapat
Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) di Gedung A lantai II Kantor Gubernur Jawa Tengah,
Senin,16/3, 2015). Fakta tersebut menunjukkan investasi asing tidak cukup berhasil di Jawa Tengah.
Karenanya, pihaknya terus melakukan kajian agar Jawa Tengah benar-benar ‘seksi’ untuk investasi asing.
Sebenarnya yang kita perlukan, saat ini sudah ada enam kawasan industri dan satu kawasan industri di
Cilacap. Untuk merealisasikan kawasan industri kendalanya keterbatasan ketersediaan air baku, energi
dan infrastruktur. Untuk mengatasinya, butuh integrasi baik dari investor sendiri, pemerintah daerah dan
dukungan dari pemerintah pusat, contohnya pada saat PT Kawasan Industri Jababeka yang akan
menggarap lahan industri di Kendal. Selanjutnya untuk merealisasikan Kendal membutuhkan investasi
penyedia air baku. Hal ini sudah dievaluasi dan ada dua versi. Satu adalah Kali Blorong dan dua,
memanfaatkan sisa air dari Waduk Jatibarang,” terangnya
(http://regionalinvestment.bkpm.go.id/newsipid/id/displayberita.php/BSN/Jakarta/3Juli2015/pk. 10.00-
11.00wi).
Nilai ekspor komoditas (non migas) dari koridor Jawa Tengah tahun 2009 - 2013 menunjukan
bahwa Koridor Jawa Tengah sebagai salah satu Koridor Ekonomi MP3EI yang memiliki potensi dan
kemampuan pengembangan komoditas unggulan daerah menghadapi perdagangan MEA tersebut.
Komoditas unggulan daerah koridor Jawa Tengah merupakan modal dasar di dalam perdagangan MEA;
salah satunya adalah nilai perdagangan komoditas ekspor utama, terdiri atas: minyak dan non migas,
sebagai ditunjukan dalam Tabel 1: Jenis Ekspor Utama Koridr Jawa Tengah Tahun 2009-2013.

Tabel 1: Jenis Ekspor Utama Koridor Jawa Tengah Tahun 2009-2013 (ribu US$)
Komoditas 2013 2012 2011 2010 2009
Minyak dan Gas 454.702
133.188 431.935 194.549 181.163
4.513.03 4.259.59 3.674.04 2.885.30
Non Minyak dan Gas 4.871.880 0 0 0 0
Sumber: BPS Koridor Jawa Tengah; Jawa Tengah Dalam Angka; Semarang 2014;

Komoditas unggulan Jawa Tengah di dalam perdagangan dengan nilai ekspor yang tinggi meliputi,
sektor : pertanian, prikanan, peternakan, serta minyak dan gas dan non minyak dan gas yang juga harus
dipelihara dan ditingkatkan produksinya setiap tahun. Kekayaan sumber daya alam yang melimpah di
Koridor Ekonomi Jawa Tengah menjadi potensi untuk meningkatkan perekonomian di daerah, sehingga
memberikan kontribusi yang maksimal untuk menjadi kekuatan produk Indonesia yang memiliki
kekuatan daya saing di tingkat nasional dan bahkan di tingkat internasional. Dari Penelitian Penolakan
Produk Ekspor Indonesia (Puslitbang BSN, 2010) terdapat produk unggulan terkait program MP3EI yang
mengalami penolakan di negara tujuan ekspor antara lain di Uni Eropa, USA, dan Australia berupa ikan
dan produk ikan (Kode HS 03, 16, 0208, dan 40), daging dan produk daging (Kode HS 01 dan 02),
bumbu/rempah (Kode HS 0904-0910), buah-buahan serta sayur-mayur (Kode HS 07, 08, dan 20), dan
clothing-textiles and fashion items (Kode HS 6201, dan 6202). Pokok permasalahan hal tersebut adalah
salah satunya karena belum diterapkan dengan baik standardisasi pada sektor tersebut untuk memenuhi
persyaratan negara tujuan ekspor, yang dapat disebabkan oleh dukungan infrastruktur pendukung dalam
penerapan standardisasi yaitu ketersediaan Lembaga Penilai Kesesuaian (LPK) dalam pengembangan
potensi sumber daya alam (sda) dan produk unggulan daerah di wilayah koridor ekonomi utama (KEU)
belum memadai. Ketersediaan infrastruktur Lembaga Penialian Kesesuaian (LPK) yang dimaksudkan
dalam hal ini, meliputi: Laboratorium Penguji (LP), Laboratorium Kalibrasi (LK), Lembaga Sertifikasi
Produk (LsPro), lembaga inspeksi, Lembaga Sertifikasi Sistem Mutu, Lembaga Sertifikasi Sistem

166
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Manajemen Lingkungan, Lembaga Sertifikasi Personel; Lembaga Sertifikasi HCCP; Lembaga Sertifikasi
Ekolabel; Lembaga Sertifikasi Keamanan Pangan, Lembaga Sertifikasi Pengelolaan Hutan Lestari; dan
Lembaga Sertifikasi Verifikasi Legalitas Kayu.
Keterkaitan antara Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK) tersebut di atas dengan kegiatan
ekonomi utama (KEU) berdasarkan program MP3EI sangat erat hubungannya artinya saling mendukung
Ketersediaan infrastruktur Lembaga Penialian Kesesuaian (LPK) dengan kegiatan ekonomi utama (KEU)
dari MP3EI. Dalam hal ini bahwa keberadaan LPK sangat mendukung pertumbuhan kegiatan ekonomi
utama (KEU) di Wilayah Jawa secara umum dan khususnya di Koridor Jawa Tengah. Kegiatan ekonomi
utama (KEU) di koridor Jawa secara umum, yaitu: minyak dan gas, nikel, perikanan, pertanian pangan
dan kakao. Dari hasil identifikasi data komoditi unggulan daerah berdasarkan potensi pengembangan
investasi untuk koridor Koridor Ekonomi di Jawa Tengah, diperoleh komoditi unggulan daerah yang
termasuk produk prioritas mendukung program MP3EI, meliputi: pertanian, perkebunan, perikanan,
perikanan, minyak dan gas serta non minyak dan gas (BSN Puslitbang, Jakarta 2012). Amanah UU
Nomor 20 tahun 2014 Tentang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian, ada 2 (dua) hal pokok yaitu:
bahwa dalam rangka melindungi kepentingan negara, keselamatan, keamanan, dan kesehatan warga
negara serta perlindungan flora, fauna, dan pelestarian fungsi lingkungan hidup diperlukan standardisasi
dan penilaian kesesuaian; bahwa standardisasi dan penilaian kesesuaian merupakan salah satu alat untuk
meningkatkan mutu, efisiensi produksi, memperlancar transaksi perdagangan, mewujudkan persaingan
usaha yang sehat dan transparan. Tanggungjawab BSN Sebagai Lembaga Penelitian Amanah UU Nomor
20 Tahun 2014 bahwa Badan Standardisasi Nasional merupakan salah satu Lembaga Pemerintah Non
Kementerian yang bertanggungjawab terhadap pengembangan standardisasi nasional dan internasional.
Salah satu tugas utama BSN menetapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Penilaian Kesesuaian
(Conformity Assesment/CA). Selaras dengan amanah UU Nomor 20 tahun 2014, Bab III Standardisasi;
pasal (29) “Penelitian dan Pengembangan” maka penelitian ini dilaksanakan dengan maksud hasil
penelitian dimaksud bermanfaat dan mendukung kebijakan pemerintah di bidang standardisasi
mendukung program pemerintah MP3EI menghadapi perdagangan dengan Masyarakat Ekonomi ASEAN
(MEA).
Permasalahan yang ditemukan di dalam penelitian ini yaitu belum teridentifikasi dan teranalisis
LPK dalam penerapan standar produk prioritas unggulan koridor ekonomi Jawa Tengah untuk
mendukung perumusan kebijakan di bidang penerapan standar dan akreditasi dalam rangka
pengembangan infrastruktur di Jawa Tengah. Tujuan dari penelitian ini : mengidentifikasi Lembaga
Penilaian Kesesuaian (LPK) dalam penerapan SNI produk prioritas unggulan koridor ekonomi (KE)
MP3EI di Jawa Tengah dan melakukan pemetaan LPK untuk mendukung pengembangan produk
unggulan kegiatan ekonomi utama (KEU) MP3EI; Pengembangan LPK untuk memenuhi kebutuhan
penerapan standar produk unggulan pada koridor ekonomi (KE) MP3EI di Jawa Tengah.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI).
Undang-undang Dasar (UUD) 1945 pembukaan alinea ke-4 (empat) menyatakan bahwa tujuan
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yaitu melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh
tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa,
dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan
sosial maka disusunlah NKRI tersebut. Selanjutnya di dalam UUD 1945 Bab XIV Pasal 33 ayat (3)
menyatakan bahwa “bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara
dan diperuntukan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat dan (4) menyatakan bahwa “perekonomian
nasional dilaksanakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi
berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian serta dengan menjaga keseimbangan
kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional”. Dapat diartikan dari pasal 33 ayat (3) dan (4) bahwa seluruh
kekayaan alam, bumi, laut dan daratan Indonesia akan dikelola menjadi kesejahteraan rakyat NKRI.
Sebagai amanah UUD 1945 dimaksud maka pemerintah pada Tahun 2011 menetapkan Keputusan
Presiden Nomor 32 tentang Master Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI).
MP3EI merupakan program pemerintah sebagai langkah awal untuk mendorong percepatan dan
pembangunan ekonomi Indonesia menjadi negara maju dan menjadi peringkat ke 10 (sepuluh) negara
besar di dunia pada tahun 2025 melalui pertumbuhan ekonomi yang tinggi inklusif, berkeadilan dan
berkelanjutan. Untuk mencapai hal tersebut, diharapkan pertumbuhan ekonomi riil rata-rata sekitar 7-9
persen per tahun secara berkelanjutan. Pengembangan MP3EI dilakukan dengan pendekatan terobosan
yang didasari oleh semangat “Not Business As Usual”, melalui perubahan pola pikir bahwa keberhasilan
pembangunan ekonomi tidak hanya tergantung pada pemerintah saja melainkan merupakan kolaborasi

167
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

bersama antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, BUMN, BUMD, dan Swasta. Fasilitasi dan
katalisasi akan diberikan oleh pemerintah melalui penyediaan infrastruktur maupun pemberian insentif
fiskal dan non fiskal.
Usaha pemerintah dalam meningkatkan perekonomian melalui penguatan industri di sektor
unggulan daerah perlu didukung dengan pengembangan infrastruktur penerapan standar nasional
Indonesia (SNI). BSN mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintah di bidang standardisasi nasional
salah satu tugas tersebut adalah melaksanakan perumusan kebijakan di bidang penerapan standar dan
akreditasi, terkait dengan tugas dan fungsi BSN tersebut maka BSN dalam rangka mendukung program
MP3EI terkait dengan tugas dan fungsi tersebut BSN melakukan identifikasi LPK dalam penerapan
standar produk prioritas unggulan daerah di wilayah Koridor Ekonomi (KE) MP3EI secara menyeluruh
dan khsusunya di Koridor Jawa Tengah
Selaras dengan visi pembangunan nasional sebagaimana tertuang di dalam Undang-Undang
Nomor 17 tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005 – 2025, maka visi
Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) adalah “Mewujudkan Masyarakat
Indonesia yang Mandiri, Maju, Adil, dan Makmur”. Melalui langkah MP3EI, percepatan dan perluasan
pembangunan ekonomi akan menempatkan Indonesia sebagai negara maju pada tahun 2025 dengan
pendapatan per kapita yang berkisar antara USD 14.250 – USD 15.500 dengan nilai total perekonomian
(PDB) berkisar antara USD 4,0 – 4,5 triliun. Untuk mewujudkannya diperlukan pertumbuhan ekonomi
riil sebesar 6,4 – 7,5% pada periode 2011 – 2014, dan sekitar 8,0 – 9,0% pada periode 2015 – 2025.
Pertumbuhan ekonomi tersebut akan dibarengi oleh penurunan inflasi dari sebesar 6,5% pada periode
2011 – 2014 menjadi 3,0 persen pada 2025. Kombinasi pertumbuhan dan inflasi seperti itu mencerminkan
karakteristik negara maju. Indonesia sebagai negara dengan pertumbuhan pembangunan perekonomian
yang meningkat. Dari tahun ke tahun tingkat pendapatan domestik bruto (PDB) yang meningkat sejak
tahun 1998 sampai ke tahun 2010. Pada tahun 1998 Indonesia mempunyai nilai PDB sebesar 95,4 Miliar
dolar dan pada tahun 2010 Indonesia mempunyai PDB sebesar 700 Miliar dolar. Indonesia yang pada
awalnya merupakan negara dimana perekonomiannya berbasis kegiatan pertanian, saat ini telah menjadi
negara dengan basis perekonomian berupa industri manufaktur.
Untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian di Indonesia maka tantangan yang harus
diantisipasi Indonesia adalah dinamika perekonomian yang terus berubah-ubah. Indonesia dituntut untuk
mempersiapkan kondisi eknominya dalam menghadapi perubahan dinamika perekonomiannya mencapai
pembangunan perekonomian yang dapat dinikmati oleh seluruh warga negaradi Indonesia. Untuk
persiapan menghadapi permasalahan dinamika tersebut, pemerintah telah menyiapkan sebuah program
Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). Pemerintah
menetapkan program MP3EI dengan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2011. Di
dalam perancangan MP3EI terdapat strategi pengembangan sektor unggulan potensi dan masing-masing
koridor ekonomi (KE) untuk mewujudkan visi pembangunan nasional dalam Undang-undang Nomor 17
Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025 yaitu mewujudkan
masyarakat Indonesia yang Mandiri, Adil dan Makmur.
MP3EI ditetapkan untuk memperoleh suatu transformasi ekonomi sehingga kesejahteraan bagi
seluruh masyarakat Indonesia dapat tercipta lebih cepat karena dikembangkan dengan memakai konsep
“Bussines Not As Usual”. Pola pikir mengenai pemahaman pembangunan ekonomi membutuhkan
kolaborasi bersama pemangku kepentingan (stakeholders) terkait (pemerintah pusat, pemerintah daerah,
Badan Usaha Milik Daerah dan/atau Negara (BUMD/BUMN) dan swasta). Kebijakan dan regulasi yang
ditetapkan harus dapat meningkatkan kemampuan industri dalam membangun industri di Indonesia,
menuntut pemerintah untuk dapat merevisi melakukan evaluasi terhadap regulasi dan kebijakan yang
telah ditetapkan oleh pemerintah sehingga industri dapat berkembang dengan baik. Berdasarkan hal
tersebut, fokus dari pengembangan MP3EI diarahkan kepada 8 program utama, yaitu pertanian,
pertambangan, energi, industri, kelautan, pariwisata, dan telematika, serta pengembangan kawasan
strategis. Kedelapan program utama tersebut dibagi menjadi 22 (dua puluh dua) kegiatan ekonomi utama
(KEU), sebagaimana ditunjukan pada Gambar 1, berikut ini:

168
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 1 Kegiatan Ekonomi Utama (KEU) di wilayah KE MP3EI

MP3EI juga mempunyai 3(tiga) strategi utama yang dioperasionalisasikan dalam inisiatif strategic
dimana strategi pertama adalah pengembangan potensi melalui 6 koridor ekonomi (KE) yang dilakukan
dengan cara mendorong investasi BUMN, Swasta Nasional dan FDI dalam skala besar di 22 kegiatan
ekonomi utama (KEU). Berdasarkan potensi yang ada, maka sebaran sektor terfokus pada kegiatan
ekonomi utama (KEU) di setiap koridor ekonomi (KE), sebagaimana ditunjukan di dalam Tabel 2,
berikut:

Tabel 2 Kegiatan Ekonomi Utama (KEU) pada 6 (Enam) Koridor Ekonomi Indonesia
Koridor Ekonomi Kegiatan Ekonomi Utama (KEU)
1. Sumatera Kelapa Sawit, Karet, Batubara, Besi-Baja, JSS
2. Jawa Industri Makanan Minuman, Tekstil, Permesinan,
Transportasi, Perkapalan, Alutsista, Telematika, Metropolitan
Jadebotabek.
3. Kalimantan Kelapa Sawit, Batubara, Alumina/Bauksit, Migas, Perkayuan,
Besi-Baja
4. Jawa Pertanian Pangan, Kakao, Perikanan, Nikel, Migas
5. Bali dan Nusa Tenggara Pariwisata, Peternakan, Perikanan
6. Papua dan Kep.Maluku Food Estate, Tembaga, Peternakan, Perikanan, Migas, Nikel

Untuk memperjelas 22 Kegiatan Ekonom Utama (KEU) berdasarkan kepada Keputusan Presiden
No. 32 Tahun 2011 tersebut, maka wilayah di Indonesia dari Sabang sampai Meruke dibagi menjadi 6
(enam) Koridor Utama, sebagaimana ditunjukan di dalam Gambar 2, sebagai berikut:

169
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

1 KE Sumatera 2 KE Jawa 3 KE Kalimantan 4 KE Jawa 5 KE Bali – Nusa Tenggara 6 KE Papua – Kep.


Maluku (Sumber: Keppres No. 32 Tahun 2011)
Gambar 2 Peta Koridor Ekonomi (KE) Indonesia

Strategi kedua,memperkuat konektivitas nasional melalui sinkronisasi rencana aksi nasional


untuk merevitalisasi kinerja sektor riil. Untuk itu akan ditetapkan jadwal penyelesaian masalah peraturan
nasional dan infrastruktur utama nasional. Menurut laporan Menko Perekonomian, berdasarkan hasil
diskusi dengan para pemangku kepentingan, khususnya dunia usaha, teridentifikasi sejumlah regulasi dan
perijinan yang memerlukan debottlenecking, meliputi:
1. Mempercepat penyelesaian peraturan pelaksanaan undang-undang
2. Menghilangkan tumpang tindih antar peraturan yang sudah ada baik ditingkat pusat dan daerah,
maupun antara sektor/lembaga
3. Merevisi atau menerbitkan peraturan yang sangat dibutuhkan untuk mendukung strategi MP3EI
(seperti Bea keluar beberapa komoditas)
4. Memberikan insentif kepada kegiatan-kegiatan utama yang sesuai dengan strategi MP3EI
5. Mempercepat dan menyederhanakan proses serta memberikan kepastian perijinan.

Adapun Elemen Utama dari Strategi Kedua adalah:


1. Menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan utama untuk memaksimalkan pertumbuhan berdasarkan
prinsip keterpaduan, bukan keseragaman.
2. Memperluas pertumbuhan dengan menghubungkan daerah tertinggal dengan pusat pertumbuhan
melalui inter-modal supply chain systems.
3. Menghubungkan daerah terpencil dengan infrastruktur & pelayanan dasar dalam menyebarkan
manfaat pembangunan secara luas. (Pertumbuhan yang inklusif)

Strategi ketiga, pengembangan Center of Excellence di setiap koridor ekonomi (KE) dari Koridor I
sampai dengan VI. Dalam hal ini akan didorong pengembangan SDM dan IPTEK sesuai kebutuhan
peningkatan daya saing. Percepatan transformasi inovasi dalam ekonomi yang dilakukan melalui:
1. Pengembangan modal manusia berbasis ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi secara terencana
dan sistematis.
2. Memasukkan unsur Sistem Inovasi Nasional (SINAS) dan berbagai upaya transformasi inovasi
dalam kegiatan ekonomi.

170
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 3 Kerangka desain pendekatan MP3EI

Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI)


diselenggarakan berdasarkan pendekatan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi, baik yang
telah ada maupun yang baru. Pendekatan ini pada intinya merupakan integrasi dari pendekatan sektoral
dan regional. Setiap wilayah mengembangkan produk yang menjadi keunggulannya. Tujuan
pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi tersebut adalah untuk memaksimalkan keuntungan
aglomerasi, menggali potensi dan keunggulan daerah serta memperbaiki ketimpangan spasial
pembangunan ekonomi Indonesia. Pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dilakukan dengan
mengembangkan klaster industri dan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). Pengembangan pusat-pusat
pertumbuhan tersebut disertai dengan penguatan konektivitas antar pusat-pusat pertumbuhan ekonomi
dan antara pusat pertumbuhan ekonomi dengan lokasi kegiatan ekonomi serta infrastruktur
pendukungnya. Secara keseluruhan, pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dan konektivitas tersebut
menciptakan Koridor Ekonomi (KE) Indonesia. Peningkatan potensi ekonomi wilayah melalui koridor
ekonomi (KE) ini menjadi salah satu dari tiga strategi utama (pilar utama). Strategi utama lainnya, adalah
penguatan konektivitas nasional dan penguatan kemampuan SDM dan IPTEK nasional.

2.2. Kegiatan Ekonomi Utama Koridor Jawa Tengah


Kegiatan Ekonomi Utama di Koridor Jawa yaitu minyak dan gas, nikel, perikanan, pertanian
pangan dan kakao. Dari hasil identifikasi data komoditas unggulan daerah berdasarkan potensi
pengembangan investasi untuk koridor Jawa Tengah maka didapatkan komoditas unggulan daerah yang
termasuk produk prioritas berdasarkan atas program MP3EI, dalam rangka memperkuat posisi
perdagangan dan pertumbuhan ekonomi di koridor Jawa Tengah, sampai dengan tahun 2013 dapat
dilihat pada Tabel 3 Komoditas Unggulan di Koridor Jawa Tengah Tahun 2009 – 2013 (sesungguhnya
data tersebut bersumber dari situs web Badan Koordinasi dan Penanaman Modal (BKPM) di Jakarta per
April 2015; www.bkpm.go.id).

171
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 3 Komoditas unggulan MP3EI di Koridor Jawa Tengah tahun 2008 – 2012
Komoditas (Volume (ton)) 2013 2012 2011 2010 2009
Jagung 2.930.911 3.041.630 2.772.575 3.058.710 3.057.845
Kedelai 99.318 152.416 112.273 187.992 175.156
Kentang 273.514 252.607 25.040 26.512 28.865
Pertanian Nanas 113.093 69.058 9.295 5.816 2.136
Pisang 561.630 617.456 75.077 85.438 96.539
Ubi Jalar 183.694 166.978 157.972 137.724 147.083
Ubi Kayu 4.089.635 3.848.462 3.501.457 3.876.242 3.676.809
Kakao 1.859 1.890 1.417 1.377 1.231
Karet 1.799 1.580 1.402 1.187 795
Tebu 332.343 329.191 244.192 242.666 227.214
Kopi 19.768 33.475 9.837 16.225 15.010
Kelapa 1.301.802 1.323.619 1.195.268 1.243.256 1.369.727
Aren 3.487 3.571 4.263 4.516 3.765
Cengkeh 6.236 7.572 4.236 6.558 6.105
Jambu
Mete 11.498 12.057 8.664 8.804 8.804
Perkebunan Jarak 274 276 264 177 153
Kapuk 6.760 25.326 30.028 32.615 38.585
Kemiri 24 24 24 11 8
Lada 942 1.522 983 954 966
Nilam 11.307 12.487 13.971 17.489 15.811
Pala 106 81 95 48 43
Pinang 12 7 47 158 158
Teh 6.749 6.436 5.821 6.132 5.512
Tembakau 33.189 41.166 39.113 26.135 31.211
Vanili 34 64 48 72 89
Perikanan
Tangkap 224.267 256.093 251.536 212.635 195.636
Budidaya
Jaring
Apung 29.346 15.990 11.067
Budidaya
Keramba 29.975 29.478 2.557 1.445
Perikanan Budidaya
kolam 155.633 109.716 66.964 55.031
Budidaya
laut 6.604 4.809 2.934
Budidaya
Sawah 4.056 2.064 1.798 1.472
Budidaya
Tambak 170.088 109.303 83.878 72.701
Sapi 1.603.871 2.205.805 2.087.482 1.676.947 1.645.927
Babi 158.883 163.377 150.292 150.821 144.027
Peternakan
Domba 2.458.303 2.429.132 2.226.709 2.146.760 2.148.752
Kambing 3.922.159 3.889.878 3.724.452 3.691.096 3.499.848

172
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Komoditas (Volume (ton)) 2013 2012 2011 2010 2009


Kerbau 62.032 79.667 75.674 111.097 105.506
Kuda 15.559 17.763 15.872 15.152 14.264
Sumber: BPS Propinsi Jawa Tengah; Jawa Tengah Dalam Angka; Data terolah Juli 2015

Dari Tabel 3 menunjukan bahwa komoditas unggulan di koridor Jawa Tengah, masing-masing
sektor sejak tahun 2009 - 2013 yang memiliki nilai perdagangan tertinggi, diambil 3 (tiga) teratas,
masing-masing sektor, yaitu: pertanian (ubi kayu, jagung dan pisang); perkebunan (kelapa, tebu dan
tembakau); perikanan (perikanan tangkap, budidaya tangkap, budidaya tambak dan budidaya kolam);
peternakan (kambing, domba dan sapi).

2.3 Infrastruktur Penerapan Standar


Standar meliputi Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Standar Internasional (SI) akan
memberikan manfaat kepada seluruh pihak yang memerlukan standar tersebut bila penerapan standar
tersebut didukung oleh infrastruktur penilaian kesesuaian (conformity assesment=CA) yang dapat
dipercaya. Dari hal tersebut dapat diketahui bahwa infrastruktur penerapan standar adalah infrastruktur
penilaian kesesuaian. Infrastruktur penilaian kesesuaian ini biasa disebut sebagai Lembaga Penilai
Kesesuaian (LPK). Dalam ISO/IEC 17000:2004 penilaian kesesuaian didefinisikan sebagai pernyataan
bahwa produk, proses, sistem, personel atau lembaga telah memenuhi persyaratan tertentu, yang dapat
mencakup kegiatan pengujian, inspeksi, sertifikasi serta akreditasi lembaga penilaian kesesuaian.
Akreditasi untuk menilai kompetensi lembaga penilai kesesuaian di Indonesia dilakukan oleh Komite
Akreditasi Nasional (KAN).
Pengujian merupakan bagian dari kegiatan penilaian kesesuaian yang dalam ISO/IEC 17000:2004
didefinisikan dengan penentuan satu atau lebih karakteristik obyek penilaian kesesuaian, berdasarkan
sebuah prosedur. Pengujian merupakan satu cara untuk memeriksa atau menentukan karakteristik,
kandungan dan/atau parameter yang menentukan mutu suatu produk, komponen, bahan, dan lain
sebagainya. Kegiatan penilaian kesesuaian dalam bentuk pengujian ini dilakukan oleh Laboratorium
Pengujian (LP).
Sedangkan sertifikasi dalam ISO/IEC 17000:2004 didefinisikan sebagai pengesahan dari pihak
ketiga yang berkaitan dengan produk, proses, sistem atau orang. Khusus mengenai sertifikasi produk
dilakukan oleh Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro) dimaksudkan untuk memberikan pengakuan bahwa
proses produksi, kandungan atau kadar, sifat-sifat dan karakteristik lainnya dari sebuah produk telah
sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam standar yang relevan. Selanjutnya produk yang telah
memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam standar yang relevan dapat diberi tanda kesesuian. Bagi
konsumen, sertifikasi produk yang telah diperoleh produsen memberikan jaminan kepercayaan yang
dapat digunakan sebagai dasar pemilihan produsen atau produk.
Kesesuaian terhadap standar khususnya untuk produk dapat digunakan oleh masyarakat sebagai
dasar pemilihan produk dengan mutu terbaik. Bila pada produk tersebut terdapat tanda yang menunjukkan
kesesuaian maka penandaannya akan memberikan petunjuk pada konsumen bahwa produk tersebut
memiliki mutu sesuai standar yang dimaksud. Produsen memerlukan penandaan terhadap produk dengan
harapan konsumen memilih produk atas dasar karakteristik mutu yang diwakili oleh produk tersebut.
Tanda kesesuaian sebuah produk pada tingkat nasional atau national quality mark adalah berupa tanda
SNI yang khas dengan “garis di bagian atas dan bawah tulisan SNI” yang menunjukkan kesesuaian
produk dengan keseluruhan persyaratan yang ditetapkan dalam SNI yang relevan.

Gambar 4 Tanda kesesuaian dengan SNI yang didapatkan setelah melalui proses penilaian
keseuaian

173
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 5 Contoh produk bertanda SNI

2.4 Kesiapan Indonesia Menghadapi Perdagangan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)


Kesiapan Indonesia menghadapi perdagangan negara ASEAN atau Masyarakat Ekonomi ASEAN
(MEA) merupakan rangkaian kegiatan perdagangan meliputi ke-12 (duabelas) sektor sesuai dengan
kesepakatan MEA pada sidang ASEAN Committee Consultatives on Standards, Conformance and
Quality (ACCSQ). Didalam menghadapi perdagangan MEA maka Indonesia harus memiliki dua strategi
yang harus segera dilakukan jika Indonesia bermaksud untuk memetik nilai tambah dari perdagangan
MEA dimaksud. Strategis pertama, yaitu strategi kedalam. Strategi kedalam merupakan upaya-upaya
yang dilakukan di dalam negeri guna menghadapi MEA, seperti penggunaan produk dalam negeri,
perbaikan infrastruktur dan perbaikan sistem logistik nasional, peningkatan kualitas sumberdaya manusia,
dan membangun industri yang berbasis nilai tambah. Sebagaimana kita ketahui, kurangnya dukungan
infrastruktur, lemahnya sistem transportasi/logistik, lemahnya perangkat hukum, serta terbatasnya jumlah
sumber daya manusia yang kompeten merupakan hambatan utama yang dihadapi Indonesia saat ini. Salah
satu faktor bahwa lemahnya infrastruktur seringkali menyebabkan tingginya biaya produksi sebagai
contoh, buah lokal hasil petani-petani kita seringkali lebih mahal daripada buah impor dari Tiongkok
yang menyebabkan buah lokal tidak bisa bersaing di dalam negeri sendiri.
Strategi kedua, yaitu strategi keluar. Strategi ini meliputi penerapan standar mutu produk dan jasa
yang akan masuk ke pasar Indonesia, perbaikan sistem pengelolaan ekspor impor serta memperketat
pengawasan ekspor impor. Selain itu yang penting juga adalah memperluas akses pasar di negara
ASEAN. Dalam hal penerapan standar mutu, baik secara nasional dan internasional diperkuat dengan
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2014 tentang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian; UU Nomor 7
Tahun 2014 tentang Perdagangan yang salah satunya mengatur bahwa produk yang masuk ke Indonesia
harus berbahasa Indonesia dan memenuhi standar mutu produk yang telah ditetapkan di Indonesia. Akan
tetapi, dalam beberapa kasus masih sering ditemukan produk-produk makanan dan obat-obatan yang
diimpor belum ada label versi berbahasa Indonesia sudah di pasarkan di dalam negeri, terutama di
wilayah yang berdekatan dengan negara tetangga (daerah perbatasan misalnya di wilayah Kalimantan
Barat, Kalimantan Tengah, Batam, Papua, Jawa Tengah, Sanger Talaud dan beberapa daerah lainnya).
Hal penting lainnya yang harus segera dilakukan Indonesia yaitu perluasan akses pasar di negara ASEAN.
Hal ini penting dilakukan, mengingat ekspor Indonesia ke pasar ASEAN pada periode Januari-Agustus
2013 baru mencapai 23 persen dari nilai total ekspor. Hal ini disebabkan tujuan ekspor Indonesia masih
terfokus pada pasar tradisional seperti di Amerika Serikat, Tiongkok dan Jepang. Hal tersebut disebabkan
kecenderungan (trend) ekonomi dunia saat ini, lebih difokuskan kepada perluasan akses pasar di negara-
negara ASEAN dibandingkan dengan negara-negara maju tersebut, karena negara-negara maju dengan
pendapatan perkapita tinggi saat ini mulai pulih dari defisit dan hutang yang tinggi akibat krisis keuangan
global (misalnya Amerika, Jepang, China, Uni Eropa, Australia) sehingga dampaknya bahwa permintaan
terhadap barang ekspor Indonesia ke negara maju menjadi lebih lemah dibandingkan ke negara ASEAN,
Afrika, Timur Tengah, Rusia, dan negara Asia lainnya. Berdasarkan kepada strategis ke-2 (dua) di atas
maka dalam rangka menghadapi perdagangan MEA Indonesia harus memperkuat kesiapan standar dan
penilaian kesesuaian sebagai salah satu alat di dalam trasaksi perdagangan MEA. Untuk mengukur
tingkat kesiapan Indonesia menghadapi perdagangan MEA maka salah satu alat yang digunakan adalah
mengukur tingkat kesiapan Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Lembaga Penilaian Kesesuaian dalam
menghadapi perdagangan MEA. Kesiapan SNI yaitu ketersediaan dan kemampuan dokumen SNI yang
berlaku di Indonesia bersesuaian dengan kegiatan standardisasi yang mempersyaratkan keselamatan,
keamanan, kesehatan, lingkungan hidup (K3L), perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta
pengalaman, perkembangan masa kini dan masa yang akan datang untuk memperoleh manfaat yang

174
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

sebesar-besarnya. Kesiapan LPK yaitu ketersediaan dan kemampuan LPK melakukan unjuk kerja sesuai
persyaratan khusus seperti lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi, laboratorium penguji dan laboratorium
kalibrasi yang terkait produk/barang, proses, sistem, orang atau lembaga yang berfungsi sepenuhnya.
pengertian pasar tunggal ASEAN (AEC) 2015 adalah bentuk integrasi ekonomi ASEAN yang berdaya
saing dan berperan aktif dalam ekonomi global yang direncanakan akan tercapai pada tahun 2015.
Beberapa aspek mendasar di dalam perdagangan MEA, yaitu:
1. Single Market and Production Base, meliputi:
a. Free Flow of Goods
b. Free Flow of Services and Skilled Labor
c. Free Flow of Investment
d. Freer Flow of Capital
e. Priority Integration Sectors (PIS)
f. Food, Agriculture and Forestry
2. Competitive Economic Region, meliputi:
a. Competition Policy
b. Consumer Protection
c. Intellectual Property Rights
d. Infrastructure Development
3. Equitable Economic Development, meliputi:
a. Initiative for ASEAN Integration (IAI)
b. Development of Small and Medium Enterprises (SMEs)
4. Integration into the Global Economy, meliputi:
a. External Economic Relations
b. Enhanced Participation in Global Supply Networks

Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA/AEC) merupakan langkah lebih maju dan komprehensif dari
kesepakatan perdagangan bebas ASEAN (ASEAN Free Trade Area/AFTA). MEA/AEC Blueprint
mengamanatkan liberalisasi perdagangan barang yang lebih meaningfull dari CEPT-AFTA. Komponen
arus perdagangan bebas barang tersebut meliputi penurunan dan penghapusan tarif secara signifikan
maupun penghapusan hambatan non-tarif sesuai skema AFTA. Disamping itu, perlu dilakukan
peningkatan fasilitas perdagangan yang diharapkan dapat memperlancar arus perdagangan ASEAN
seperti prosedur kepabeanan melalui pembentukan dan penerapan ASEAN Single Window (ASW), serta
mengevaluasi skema Common Effective Prefrential Tariff (CEPT), Rules of Origin (ROO), maupun
melakukan harmonisasi standar dan kesesuaian (Standard and Conformance). Untuk mewujudkan hal
tersebut, Negara-negara Anggota ASEAN telah menyepakati ASEAN Trade in Goods Agreement
(ATIGA) pada pertemuan KTT ASEAN ke-14 tanggal 27 Februari 2009 di Chaam, Thailand. ASEAN
Trade in Goods Agreement (ATIGA) merupakan kodifikasi atas keseluruhan kesepakatan ASEAN dalam
liberalisasi dan fasilitasi perdagangan barang (trade in goods). Dengan demikian, ATIGA merupakan
pengganti CEPT Agreement serta penyempurnaan perjanjian ASEAN dalam perdagangan barang secara
komprehensif dan integratif yang disesuaikan dengan kesepakatan ASEAN Economic Community (AEC)
Blueprint terkait dengan pergerakan arus barang (free flow of goods) sebagai salah satu elemen
pembentukan pasar tunggal dan basis produksi regional. ATIGA terdiri dari 11 Bab, 98 Pasal dan 10
Lampiran, mengatur tentang prinsip umum perdagangan internasional (non-discrimination, Most
Favoured Nations-MFN treatment, national treatment), liberalisasi tarif, pengaturan non-tarif dan tarif,
ketentuan asal barang, fasilitasi perdagangan, kepabeanan, standar, regulasi teknis dan prosedur penilaian
kesesuaian, SPS (Sanitary Phytosanitary Measures), dan kebijakan pemulihan perdagangan (safeguard,
anti-dumping, countervailing measures). Dengan adanya ATIGA, diharapkan Indonesia akan
mendapatkan manfaat di bidang perdagangan antara lain:
1. Terciptanya kepastian hukum dalam menjalankan usaha di bidang perdagangan barang;
2. Terbukanya peluang untuk meningkatkan volume ekspor barang dari Indonesia ke Negara-negara
Anggota ASEAN lainnya;
3. Terciptanya iklim usaha yang semakin kondusif dengan diterapkannya penghapusan ekonomi
biaya tinggi dan penyederhanaan perijinan;
4. Meningkatnya produktifitas secara internal untuk memperkuat daya saing;
5. Meningkatnya kemampuan pelaku usaha di ASEAN melalui pemanfaatan berbagai kerja sama
ekonomi yang disepakati;
6. Adanya kemudahan dan penyederhanaan prosedur kepabeanan, perijinan, dan imigrasi bagi para
pelaku usaha dan pihak-pihak yang terkait dengan pelaksanaan persetujuan ini;

175
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

7. Terciptanya perdagangan barang yang lebih terprediksi, adil, transparan, dan terstandardisasi;
8. Terciptanya lapangan kerja baru dan berkurangnya kesenjangan sosial masyarakat sebagai akibat
dari meningkatnya penanaman modal di Indonesia;
9. Terbukanya peluang pemanfaatan teknologi diantara Negara Anggota;
10. Meningkatnya keterlibatan sektor swasta dalam perdagangan barang sehingga peran serta
Indonesia nyata dalam mewujudkan Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015 (Perdagangan, 2013).

Dalam Declaration on The ASEAN Economic Community Blueprint ditetapkan Strategic


Schedule for ASEAN Economic Communityrakteristik dan Elemen-elemen (faktor-faktor) dari AEC yang
terkait dengan standar dan penilaian kesesuaian dalam ASEAN Economic Community Blueprint, yaitu:
1. Trade facilitation
2. Standards and Technical Barriers to Trade
3. Customs Integration
4. ASEAN Single Window
5. Food, Agriculture and Forestry
6. Enhanced participation in global supply networks

AEC Scorecard merupakan suatu alat yang telah disepakati dalam pertemuan negara ASEAN
tahun 2012, di mana semua negara ASEAN termasuk Indonesia harus mampu untuk melakukan
penelitian terkait dengan kesiapan SNI dan LPK dalam menghadapi pemberlakukan AEC dimaksud
(Pusat Penelitian dan Pengembangan Standardisasi - BSN, 2013). Untuk mencapai ASEAN Economic
Community Blueprint diperlukan sektor-sektor integrasi prioritas (priority integration sectors), because:
“Twelve priority integration sectors were identified for accelerated economic integration. Several
Member Countries took on the coordinator role for each sector. Each priority integration sector has a
roadmap, which combines specific initiatives of the sector and the broad initiatives that cut across all
sectors such as trade faci litation measures”. Identify sector-specific projects or initiatives through
regular dialogues or consultation with stakeholders, particularly the private sectorhal” mengandung
makna bahwa Ke-12 sektor prioritas MEA tersebut dituangkan dalam “ASEAN Framework Agreement for
the Integration of Priority Sectors dan Protocol to Amend Article 3 of The ASEAN Framework
(Amendment) Agreement for The Integration of Priority Sectors”, as:
1. Wood-based Products (Produk-produk Berbahan Dasar Kayu)
2. Rubber-based Products (Produk-produk Berbahan Dasar Karet)
3. Agro-based Products (Produk-produk Berbahan Dasar Pertanian)
4. Electronics (Elektronika)
5. Healthcare (Perawatan Kesehatan)
6. Automotives (Otomotif)
7. Fisheries (Perikanan)
8. Air travel (Perjalanan Udara)
9. E-ASEAN (Teknologi Komunikasi & Informasi di ASEAN)
10. Textiles and Apparels (Tekstil & Pakaian)
11. Tourism (Turisme)
12. Logistic Service (Jasa Logistik) (BOLKIAH, et al., 2004).

Atas kesepakatan tersebut maka Masyarakat Ekonomi ASEAN menetapkan ke 12 sektor prioritas
perdagangan antar negara anggota ASEAN. Pemerintah Indonesia di dalam menghadapi perdagangan
bebas MEA tersebut menetapkan Peraturan Presiden (Perpres) No. 25 Tahun 2009 tentang Pengesahan
Asean Framework Agreement for The Integration of Priority Sectors. Peraturan Presiden (Perpres)
Nomor 25 Tahun 2009 tersebut lebih memperkuat posisi Indonesia di dalam perdagangan bebas antara
negara ASEAN, secara khusus memperkuat perdagangan terkait dengan ke-12 Sektor Prioritas MEA
dimaksud. Dalam melaksanakan proses integrasi ASEAN menuju MEA/AEC 2015, sesuai dengan
piagam ASEAN, dibentuk struktur kelembagaan ASEAN yang terdiri dari ASEAN Summit, ASEAN
Coordinating Council, ASEAN Community Council, ASEAN Economic Ministers, ASEAN Free Trade
Area Council, ASEAN Investment Area Council, Senior Economic Official Meeting, dan Coordinating
Committee. Coordinating Committee/Working Groups merupakan pertemuan teknis setingkat Direktur
atau Manager di instansi terkait masing-masing Negara Anggota ASEAN. Pertemuan ini diadakan 4
(empat) kali dalam setahun, dimana hasil pertemuannya akan dilaporkan kepada SEOM untuk diteruskan
kepada AEM, AEC Council, ASEAN Coordinating Council, dan ASEAN Summit (Kementrian
Perdagangan, Menuju ASEAN Economic Communitty, AEC, 2013).

176
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2.5 Kesiapan Lembaga Penilai Kesesuaian (LPK)


Berdasarkan pemaparan di atas, dikatakan bahwa kesiapan adalah kesediaan dan kemampuan
melakukan suatu kegiatan yang mengacu pada lingkungan individu atau lembaga dalam menempatkan
diri dan berinteraksi dengan cara tertentu yang disiapkan untuk tugas akan datang. Lembaga Penilaian
Kesesuaian (LPK) menurut Setiadi merupakan institusi yang mendukung kegiatan standardisasi (Setiadi,
2010). Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan, menerapkan dan merevisi standar, yang
dilaksanakan secara tertib dan bekerjasama dengan semua pihak (Presiden Republik Indonesia-
Abdurrahman Wahid, 2000). Ruang lingkup Sistem Standardisasi Nasional (SSN) meliputi metrologi
(teknik dan legal), standardisasi (proses pengembangan dan penerapan SNI), penilaian kesesuaian
(akreditasi, sertifikasi, pengujian, dan inspeksi, serta kegiatan lain yang terkait dengan proses
pembuktian). Kegiatan penilaian kesesuaian didukung oleh institusi antara lain sebagai berikut : instansi
teknis, Manajemen Teknis Penerapan Standar, KSNSU, KAN, LPK, Asosiasi Lembaga Sertifikasi
Indonesia (ALSI), perguruan tinggi dan pelaku usaha (Setiadi, 2010). Kelembagaan yang berperan dalam
kegiatan penilaian kesesuaian harus mampu memberikan dukungan infrastruktur penilaian kesesuaian
yang harmonis dengan sistem penilaian kesesuaian di tingkat internasional dan perjanjian TBT-WTO.
Dukungan infrastruktur penilaian kesesuaian yang memadai diperlukan agar pelaksanaan kegiatan
standardisasi dapat dilakukan secara harmonis dan selaras dengan kegiatan standardisasi di tingkat
regional maupun internasional (Setiadi, 2010).
Conformity assessment helps to ensure that products and services deliver on their promises.
ISO/IEC 17000 defines conformity assessment as : demonstration that specified requirements relating to
a product, process, system, person, or body are fulfilled. Conformity assessment is often characterized as
part of a quality infrastructure. This publication highlights the significance of conformity assessment
within a national or regional quality infrastructure and the interactions between the various elements of
such an infrastructure. The national system for the development of technical regulations should have an
input to the quality infrastructure so as to ensure that the regulators’ needs are met and that the
regulations use the infrastructure to best effect. Normally, there are also organizations dedicated to the
development of people and organizations on issues related to quality improvement and development of
quality and management systems auditing (Russell, Kellermann, & Cleare, 2010). Di dalam memperkuat
perdagangan Indonesia dengan MEA maka pemerintah Indonesia diharapkan dapat mengembangkan
infrastruktur penerapan SNI di seluruh koridor Ekonomi Indoneia mencakup ke-6 (enam) Koridor di
Indonesia dalam rangka memantapkan program MP3EI secara nasional dengan mengarah kepada ke12
(dua belas) sektor prioritas MEA. Diharapkan ada keseimbangan pengembangan infrastruktur penerapan
SNI dengan produk unggulan daerah di Jawa Tengah sekaligus memperkuat posisi Koridor Jawa Tengah
dalam mengahdapi MEA.
Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK) dapat terdiri dari lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi,
laboratorium penguji dan laboratorium kalibrasi. Kebijakan di bidang penilaian kesesuaian difokuskan
pada:
1. Peningkatan kemampuan institusi pengelola kegiatan penilaian kesesuaian
2. Penyusunan peraturan perundangan termasuk pedoman terkait di bidang penilaian kesesuaian
3. Pengembangan SNI untuk penilaian kesesuaian harmonis dengan standar internasional
4. Pengembangan, peningkatan, dan pemeliharaan pengakuan di tingkat nasional, regional, dan
internasional terhadap kompetensi Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK) untuk memfasilitasi
perdagangan global. Kebijakan tersebut dilaksanakan melalui :
a. Penguatan dan kemandirian kelembagaan Komite Akreditasi Nasional (KAN)
b. Peningkatan kapabilitas dan ketersediaan LPK yang diakreditasi KAN dalam mendukung penerapan
standar dan regulasi
c. Penegakan peraturan perundangan terkait kegiatan penilaian kesesuaian
d. Edukasi masyarakat untuk menumbuhkan kesadaran industri terhadap fungsi dan manfaat penilaian
kesesuaian (Setiadi, 2010)

Berdasarkan penjelasan tersebut dapat dikatakan bahwa lembaga penilaian kesesuaian adalah
lembaga yang melakukan unjuk kerja sesuai persyaratan khusus seperti lembaga sertifikasi, lembaga
inspeksi, laboratorium penguji dan laboratorium kalibrasi yang terkait produk/barang, proses, sistem,
orang atau lembaga yang berfungsi sepenuhnya untuk memfasilitasi perdagangan global yang merupakan
bagian dari infrstruktur kualitas. Kesiapan LPK yaitu kesediaan dan kemampuan LPK melakukan unjuk
kerja sesuai persyaratan khusus seperti lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi, laboratorium penguji dan

177
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

laboratorium kalibrasi yang terkait produk/barang, proses, sistem, orang atau lembaga yang berfungsi
sepenuhnya untuk memfasilitasi perdagangan global yang merupakan bagian dari infrastruktur kualitas.

3. METODE PENELITIAN
3.1. Alur pikir
Untuk mendapatkan hasil sesuai tujuan penelitian, maka digunakan alur pikir sebagai berikut:

Gambar 6 Alur pikir penelitian

3.2. Metode
Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode deskriptif kualitatif. Data untuk diolah
dalam penelitian ini merupakan jenis data sekunder yang didapatkan dari Pusat-Pusat terkait yang berada
di Badan Standardisasi Nasional, yaitu Pusat Akreditasi Laboratorium dan Lembaga Inspeksi (PALLI),
Pusat Akreditasi Lembaga Sertifikasi (PALS), dan dan Pusat Sistem Penerapan Standar (PSPS). Data SNI
terkait MP3EI didapatkan dari keluaran Penelitian Kebutuhan Standar Produk Unggulan Daerah pada
Koridor Ekonomi (KE) Nasional oleh Puslitbang-BSN Tahun 2012 diperbaharui sampai dengan Juni
2015.
Untuk identifikasi Laboratorium Pengujian tidak didasarkan satu-persatu atas nomor SNI atau
judul SNI, namun dengan pengelompokkan SNI dengan kriteria pengelompokkan berupa kesamaan kata
kunci, serta kemiripan sifat kimia, sifat fisika, dan sifat mekanik. Selanjutnya dilakukan identifikasi LP
sesuai lingkup akreditasi dari data “Daftar Laboratorium yang Telah Diakreditasi oleh Komite Akreditasi
Nasional (KAN)”. Hal ini dilakukan untuk meringkas karena kuantitas SNI sangat banyak, dengan asumsi
SNI memenuhi kriteria-kriteria tersebut diatas dan masuk dalam kelompok yang sama maka dapat diuji
sebagian atau keseluruhannya oleh Laboratorium Penguji (LP) tersebut karena sebuah metode uji dapat
digunakan pada produk yang mirip/serupa. Sedangkan untuk identifikasi Lembaga Sertifikasi Produk
(Ls.Pro) dilakukan satu-persatu sesuai nomor SNI.

3.2.1. Metode Identifikasi Laboratorium Pengujian (LP)


Untuk mengidentifikasi data Laboratorium Pengujian (LP) terkait penerapan standar produk
unggulan dilakukan tahapan sebagai berikut:

178
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 7 Metode identifikasi dan Pembahasan Lembaga Pengujian

3.2.2. Metode Identifikasi Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro)


Untuk mengidentifikasi data Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro) terkait penerapan standar
produk unggulan dilakukan tahapan sebagai berikut:

Gambar 8 Metode identifikasi dan pembahasan Lembaga Sertifikasi Produk

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Nilai Perdagangan Domestik, Ekspor dan Impor
Dari perkembangan perdagangan dalam rangka peningkatan ekonomi di koridor Jawa Tengah
sampai dengan Tahun 2013 berdasarkan data dari situs website bkpm.go.id diperoleh data komoditas
unggulan di koridor Jawa Tengah, ditunjukan sebagai berikut:

179
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 4 Tingkat produksi komoditas unggulan Jawa Tengah 2009-2013


Komoditas (Volume (ton)) 2013 2012 2011 2010 2009
Jagung 2.930.911 3.041.630 2.772.575 3.058.710 3.057.845
Kedelai 99.318 152.416 112.273 187.992 175.156
Kentang 273.514 252.607 25.040 26.512 28.865
Pertanian Nanas 113.093 69.058 9.295 5.816 2.136
Pisang 561.630 617.456 75.077 85.438 96.539
Ubi Jalar 183.694 166.978 157.972 137.724 147.083
Ubi Kayu 4.089.635 3.848.462 3.501.457 3.876.242 3.676.809
Kakao 1.859 1.890 1.417 1.377 1.231
Karet 1.799 1.580 1.402 1.187 795
Tebu 332.343 329.191 244.192 242.666 227.214
Kopi 19.768 33.475 9.837 16.225 15.010
Kelapa 1.301.802 1.323.619 1.195.268 1.243.256 1.369.727
Aren 3.487 3.571 4.263 4.516 3.765
Cengkeh 6.236 7.572 4.236 6.558 6.105
Jambu
Mete 11.498 12.057 8.664 8.804 8.804
Perkebunan Jarak 274 276 264 177 153
Kapuk 6.760 25.326 30.028 32.615 38.585
Kemiri 24 24 24 11 8
Lada 942 1.522 983 954 966
Nilam 11.307 12.487 13.971 17.489 15.811
Pala 106 81 95 48 43
Pinang 12 7 47 158 158
Teh 6.749 6.436 5.821 6.132 5.512
Tembakau 33.189 41.166 39.113 26.135 31.211
Vanili 34 64 48 72 89
Perikanan
Tangkap 224.267 256.093 251.536 212.635 195.636
Budidaya
Jaring
Apung 29.346 15.990 11.067
Budidaya
Keramba 29.975 29.478 2.557 1.445
Perikanan Budidaya
kolam 155.633 109.716 66.964 55.031
Budidaya
laut 6.604 4.809 2.934
Budidaya
Sawah 4.056 2.064 1.798 1.472
Budidaya
Tambak 170.088 109.303 83.878 72.701
Sapi 1.603.871 2.205.805 2.087.482 1.676.947 1.645.927
Babi 158.883 163.377 150.292 150.821 144.027
Peternakan
Domba 2.458.303 2.429.132 2.226.709 2.146.760 2.148.752
Kambing 3.922.159 3.889.878 3.724.452 3.691.096 3.499.848

180
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Komoditas (Volume (ton)) 2013 2012 2011 2010 2009


Kerbau 62.032 79.667 75.674 111.097 105.506
Kuda 15.559 17.763 15.872 15.152 14.264
Data terolah Juli 2015; Sumber: BPS Provinsi Jawa Tengah; Jawa Tengah Dalam Angka;

Dari Tabel 4 di atas menunjukan bahwa pada tahun 2013 komoditas unggulan dari Koridor Jawa
Tengah, masing-masing Sektor dipilih 3 urutan peringkat komoditas unggulan teratas total produksinya,
yaitu: pertanian (ubi kayu, jagung dan pisang); perkebunan (kelapa, tebu dan tembakau); perikanan
(perikanan tangkap, budidaya tangkap, budidaya tambak dan budidaya kolam); peternakan (kambing,
domba dan sapi). Khususnya sektor prikanan nilai perdagangan sektor prikanan berdasarkan jenis ikan,
dapat dilihat pada Tabel 5; sebagai berikut:

Tabel 5 Potensi Produksi Perikanan Di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2010-2012


No. JENIS IKAN Jumlah (Ton)
Rata2
2010 2011 2012 (Ton)
1 Bandeng 57.201 64.305 64.038 61.848
2 Lele 36.767 54.089 62.686 51.181
3 Nila 28.715 41.122 50.791 40.209
4 Rumput laut 16.016 44.507 41.155 33.893
5 Cakalang/Tongkol 9.407 13.369 12.156 11.644
6 Gurami 7.474 9.404 10.373 9.084
7 Udang (perikanan budidaya) 9.915 6.305 7.993 8.071
8 Mas 4.973 6.348 7.127 6.149
9 Udang (perikanan tangkap) 2.434 6.609 6.074 5.039
10 Tuna 1.505 1.588 1.377 1.490
11 Patin 1.038 1.135 1.342 1.172
12 Kepiting 842 351 357 517
13 Kerang 342 686 340 456
14 Kerapu 11 12 12 12
15 Kakap 33 - 11 -
Data terolah Juli 2015; Sumber: Kementrian Kelautan dan Perikanan; Statistik Kelautan dan Perikanan;
Jakarta 2012

Dari Tabel 5 di atas menunjukan bahwa sekto perikanan di propinsi Jawa Tengah memiliki potensi
produksi ikan yang cukup tinggi setiap tahunnya dengan berbagai jenis ikan dan memiliki nilai
perdagangan yang tinggi. Dari Tabel 5 tersebut secara rata-rata dapat dilihat bahwa produksi jenis ikan
yang tinggi dengan nilai produksi denan urutan tertinggi 10 (sepuluh) peringkat teratas dengan jenis ikan,
sebagai berikut :bandeng, lele, nila, rumput laut, cakalang/tongkol, gurami (perikanan budidaya); mas;
udang (perikanan tangkap), tuna dan patin.
Selain dari pada nilai perdagangan komoditas dalam negeri atau domestik maka Koridor Ekonomi
di Jawa Tengah juga memiliki nilai perdagangan ekspor yang cukup tinggi sebagai upaya dalam rangka
peningkatan PDB di Koridor Jawa Tengah tersebut. Adapaun volume ekspor di Koridor Jawa Tengah
yang memiliki nilai perdagangan ekspor yang tinggi dapat dilihat pada, Tabel 5: Nilai Perdagangan
Ekspor Komoditas di Koridor Jawa Tengah diurutkan berdasarkan peringkat tingkat nilai ekspor yang
tertinggi sampai yang terendah, yaitu pada tahun 2013 melalui pelabuhan Tanjung Emas total volume
ekspor yaitu: 14.258.000 ton dibandingkan terhadap pelabuhan Cilacap volume ekspor pada tahun 2013
sebesar 10.990.000 ton. Hal ini menunjukan bahwa tingkat ekspor di Koridor Jawa Tengah pada tahun
2013 melalui pelabuhan bongkar Tanjung Emas jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pelabuhan
bongkar Cilacap, sebagaiamana dapat ditunjukan pada Tabel 6.

181
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 6 Volume Ekspor Menurut Pelabuhan Utama (Berat bersih: ribu ton), 2009-2013
Pelabuhan
Provinsi 2009 2010 2011 2012 2013 Total Rata-rata
Utama
Tanjung
DKI Jakarta Priok 13.271 12.546 12.184 12.000 12.016 62.017 12.403
Tanjung
Jawa Timur Perak 6447.6 6889.9 7232.9 6.907 7.164 14.072 2.814
Jawa Tengah* Cilacap 1099.0 514.0 3923.0 1.719 2.370 4.090 818
Tanjung
Jawa Tengah* Emas 1425.8 1559.2 1620.5 1.878 2.069 3.948 790
Jawa Barat Balongan 349 683 817 560 656 3.065 613
Banten Merak 1028.4 1129.9 978.3 813 1.177 1.990 398
Soekarno
DKI Jakarta Hatta 1 102 129 132 123 135 622 124
Jawa Timur Tuban 1129.9 2557.7 2174.1 375 101 476 95
Data terolah; Juli 2015; Sumber: Ditjen Bea dan Cukai (PEB dan PIB)]; Jawa Tengah/ BSN/
Jakarta/ Juli 2015;

Koridor Jawa Tengah juga memiliki produk unggulan dengan total nilai perdagangan impor
yang tinggi pada tahun 2009 sampai dengan 2013 untuk Koridor Jawa Tengah dengan pelabuhan
bongkar impor dapat dilihat pada Tabel 7, sebagai berikut:

Tabel 7 Nilai perdagangan impor komoditas di Koridor Jawa Tengah Menurut Pelabuhan
Bongkar (FOB)
Rata-
2013(dal Total(dal
2009 (dalam 2010(dalam 2011(dalam 2012(dalam rata(dal
Negara Asal am juta am juta
juta ton) juta ton) juta ton) juta ton) am juta
ton) ton)
ton)
Singapura 14.473 17.692 19.218 19.163 19.538 90.084 18.017
Cina 8.044 10.554 12.147 14.461 14.145 59.352 11.870
Malaysia 8.817 11.209 9.817 11.457 12.916 54.216 10.843
NAFTA 6.649 8.169 9.701 8.984 9.942 43.445 8.689
Australia 6.838 7.524 8.156 9.126 9.543 41.187 8.237
Amerika 4.604 7.399 7.586 6.682 9.377 35.648 7.130
Lainnya
Korea Tengah 3.507 5.315 9.074 7.871 7.224 32.991 6.598
Thailand 4.241 5.007 7.260 8.403 6.789 31.700 6.340
Amerika Serikat 4.877 6.110 6.466 6.098 6.181 29.730 5.946
Eropa Lainnya 3.827 4.856 6.172 7.005 7.029 28.888 5.778
AFRIKA 4.241 4.097 5.056 7.241 6.986 27.621 5.524
Jepang 2.639 3.977 4.121 4.765 5.106 20.608 4.122
Uni Eropa 1 3.418 3.702 4.022 4.151 4.108 19.401 3.880
Kanada 1.715 1.998 3.138 2.759 3.418 13.027 2.605
Vietnam 694 1.001 2.991 3.549 3.413 11.648 2.330
Brunei 1.414 1.107 1.237 511 784 5.052 1.010
Darussalam
Jerman 713 728 790 878 1.124 4.232 846
Inggris 657 579 767 667 517 3.187 637
Selandia Baru 648 571 538 585 638 2.980 596
Italia 348 428 414 469 404 2.063 413

182
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Rata-
2013(dal Total(dal
2009 (dalam 2010(dalam 2011(dalam 2012(dalam rata(dal
Negara Asal am juta am juta
juta ton) juta ton) juta ton) juta ton) am juta
ton) ton)
ton)
Perancis 266 342 409 523 473 2.013 403
Uni Eropa 215 354 477 401 406 1.854 371
Lainnya
Belgia 459 402 337 338 317 1.852 370
Belanda 370 430 317 316 373 1.806 361
Filipina 287 324 319 200 243 1.373 275
Swedia 188 159 188 253 216 1.003 201
Meksiko 57 62 98 127 344 688 138
Spanyol 70 124 111 121 93 519 104
Myanmar 51 39 117 79 78 364 73
Finlandia 64 61 69 66 75 335 67
Oceania Lainnya 71 36 71 80 72 330 66
Austria 35 44 71 42 48 241 48
Denmark 21 27 29 44 33 152 30
Irlandia 12 25 43 36 30 145 29
Kamboja 5 2 2 12 2 23 5
Laos 0 0 1 1 2 4 1
Keterangan:NAFTA (Nort American Free Trade Agreement;terdiri dari: Amerika; Canada dan Mexico)
Data terolah; Juli 2015; Sumber: Ditjen Bea dan Cukai (PEB dan PIB)]; Jawa Tengah/BSN/Jakarta/Juli
2015

Selain nilai perdagangan impor dari koridor di Jawa Tengah juga diperoleh nilai impor dari
produk unggulan impor di Koridor Jawa Tengah dari beberapa negara pengimpor, dapat dilihat pada
Tabel 5 Nilai perdagangan impor Koridor Jawa Tengah dari Pelabuhan Bongkar Negara Pengimpor. Dari
Tabel 5 tersebut dilihat bahwa koridor Jawa Tengah juga mengimpor beberapa produk dari negara maju,
antara lain impor terbesar dari: Singapura, Cina, Malaysia, NAFTA, Australia, Amerika Lainnya,
Amerika Serikat, Eropa Lainnya; Thailand dan Korea Tengah. Berdasarkan kepada Peraturan Presiden
(Perpres) No. 25 Tahun 2009 tentang Pengesahan Asean Framework Agreement for The Integration of
Priority Sectors pemerintah Indonesia memperkuat posisi ke-12 (dua belas) sektor prioritas untuk
ditingkatkan nilai perdagangan ekspornya dari Indonesia dan berlaku di seluruh wilayah Indonesia
termasuk Koridor di Jawa Tengah, meliputi sektor perdagangan:
1. produk dasar kayu
2. otomotif
3. produk dasar karet
4. tekstil
5. produk dasar agro
6. perikanan
7. elektronik
8. produk kesehatan
9. perdagangan ASEAN via elektronik,
10. turis
11. perjalanan udara.
12. Logistik
13. Konstruksi dan bangunan

Dari perkembangan terkait dengan perdagangan di pasar MEA dengan memperhatikan ke-12
(dua belas) sektor prioritas ASEAN tersebut maka berdasarkan kepada perdagangan nilai ekspor dari
Koridor Jawa Tengah yang dapat dimasukan kedalam kelompok sektor prioritas MEA tersebut, dapat

183
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

dilihat pada Tabel 8: Produk Unggulan Koridor Jawa Tengah Setara Dengan Sektor Prioritas
ASEAN/MEA.

Tabel 8 Produk unggulan Koridor Jawa Tengah setara dengan sektor prioritas MEA
Komoditas (Volume (ton)) 2013 2012 2011 2010 2009
Perikanan
Tangkap 224.267 256.093 251.536 212.635 195.636
Budidaya
Jaring
Apung 29.346 15.990 11.067
Budidaya
Keramba 29.975 29.478 2.557 1.445
Perikanan Budidaya
kolam 155.633 109.716 66.964 55.031
Budidaya
laut 6.604 4.809 2.934
Budidaya
Sawah 4.056 2.064 1.798 1.472
Budidaya
Tambak 170.088 109.303 83.878 72.701
Sapi 1.603.871 2.205.805 2.087.482 1.676.947 1.645.927
Babi 158.883 163.377 150.292 150.821 144.027
Domba 2.458.303 2.429.132 2.226.709 2.146.760 2.148.752
Peternakan
Kambing 3.922.159 3.889.878 3.724.452 3.691.096 3.499.848
Kerbau 62.032 79.667 75.674 111.097 105.506
Kuda 15.559 17.763 15.872 15.152 14.264
Sumber : ASEAN Economic Community, terolah, Juli 2015; http://www.asean.org/communities/asean-
economic-community/item/harmonization-of-standards-and-technical-requirements-in-asean/Jakarta/Juli
2015)

Dari tabel 8 di atas terkait dengan produk unggulan di Koridor Jawa Tengah yang dapat
disetarakan dengan Sektor Prioritas ASEAN/MEA, meliputi ke-2 (dua) jenis produk unggulan tersebut
masing-masing adalah: produk olahan meliputi Daging & Ikan Olahan (digolongkan dalam Prepared
Foodstuff) dan perikanan (fisheseries) budidaya tambak sebesar dengan nilai produksi tertinggi sektor
perikanan tahun 2013, yaitu perikanan tangkap (laut) sebesar; 224.267 ton; peringkat ke-2 (dua) adalah
budidaya tambak, sebesar :170.088 ton dan peringkat e-3 (tiga) adalah budidaya kolam, sebesar :155, 633
ton. Selanjutnya untuk tahn 2013 produksi daging dengan peringkat I (pertama) yaitu kambing sebesar
3.922.159 ton, peringkat ke-2 (dua) adalah domba sebesar 2.458.303 ton, peringkat ke-3 (tiga) yaitu sapi
sebesar 1.603.871 ton. Untuk proses lebih lanjut yang harus diperhatikan adalah proses menuju
pengolahan daging olahan yang diproduksi untuk menuju produk olahan daging sebagai komoditas
perdagangan MEA tahun 2015. Dengan memperhatikan tabel 7 tersebut dapat dikatakan bahwa produk
unggulan di Koridor Jawa Tengah yang diharapkan dapat dikembangkan Standar Nasional Indonesia
(SNI) sebagai upaya peningkatan nilai tambah perdagangan Koridor di Jawa Tengah menuju perdagangan
MEA tahun 2015, meliputi:
1. Perikanan berupa produk olahan ikan (digolongkan dalam Prepared Foodstuff)
2. Peternakan dengan mengolahan produk peternakan menjadi produk olahan daging (digolongkan
dalam Prepared Foodstuff
3. Produk perikanan dijadikan sebagai sektor perikanan murni (digolongkan sebagai fisheries)
Selanjutnya di dalam upaya pengembangan Standar Nasional Indonesia (SNI) sesuai potensi
koridor di Jawa Tengah harus mempertimbangkan SNI yang telah ditetapkan untuk komoditi tersebut.
Hal penting yang harus dipertimbangkan dalam pengembangan SNI untuk produk unggulan tersebut,
yaitu:
a. Jenis produk
b. Karekateristik dari produk yang akan diproduksi (sifat fisika dan kimia)
c. Syarat mutu dari jenis produk tersebut (kadar air; kadar abu; kadar zat berkhasiat (b/b);

184
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

d. Syarat mutu kadar kandungan logam berat (heavy metals, mislanya: merkuri/Hg; timbal/Pb;
cuprum/Cu, dan lainnya.
Hasil identifikasi Laboratorium Pengujian (LP) dan Lembaga Sertifikasi Produk (Ls.Pro) sebagai
Lembaga Penilai Kesesuaian (LPK) atau infrastruktur penerapan standar ditampilkan dalam skala makro
kemampuannya melayani KEU inter KE, kemudian skala mikro melayani KEU di intra KE.
Ditampilkannya hasil penelitian dalam skala makro dan mikro disebabkan banyak ditemukan, Lembaga
Penilai Kesesuaian (LPK) atau infrastruktur penerapan standar yang dibutuhkan tidak tersedia untuk
mendukung KEU yang berada di KE tersebut namun berada di KE lain (dalam pengertian bahwa untuk
kebutuhan bersifat skala makro/nasional masih dapat dilayani).
4.2 Laboratorium Pengujian (LP) Kegiatan Ekonomi (KE) di Koridor Jawa Tengah
Terdapat 189 Laboratorium Pengujian di Jawa yang mampu menguji total sejumlah 198 kelompok
SNI terkait KEU MP3EI di intra KE dan lintas/inter KE. Diluar KEU KE Jawa, kelompok KEU lain yang
dapat diujikan yaitu minyak dan gas, bauksit, perkayuan, kakao, peternakan, tembaga, perikanan,
pertanian pangan, kelapa sawit, batubara, besi baja, dan karet. Tidak terdapat Laboratorium Pengujian
KEU alutsista di KE Jawa dan juga tidak terdapat di KE lain (tidak tersedia dalam skala Nasional).
Keterkaitan Lembaga Pengujian di KE Jawa dengan Lembaga Pengujian di KE lainnya ditampilkan
dalam Diagram 5, pada Tabel 9, sebagai berikut:

Tabel 9 Keterkaitan KEU di KE Jawa dengan KEU yang sama di KE Jawa ketersediaan
Laboratorium Pengujiannya

Sumber: Puslitbang BSN, Laporan Hasil Penelitian MP3EI, Jakarta 2012

Untuk pengujian nikel tidak terdapat Laboratorium Pengujian KEU nikel di koridor Jawa, di mana
Nikel menjadi salah satu Kegiatan Ekonomi Utama (KEU), namun untuk pengujian nikel terdapat di
Kegiatan Ekonomi Papua-Maluku. Keterkaitan Lembaga Pengujian di KE Jawa dengan Lembaga
Pengujian di KE lainnya ditampilkan dalam tabel 10, sebagai berikut:

185
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 10 Ketersediaan Laboratorium Penguji di Koridor Jawa Dibandingkan KEU Nikel

Sumber: Puslitbang BSN, Laporan Hasil Penelitian MP3EI, Jakarta 2012

Dapat dianalisis bahwa lokasi Laboratorium Pengujiian terakreditasi yang ada saat ini apabila
disandingkan dengan kegiatan ekonomi utama (KEU) di koridor ekonomi (KE) maka banyak yang tidak
sesuai atau tidak tertata dengan baik dilihat dari letak geografis koridornya, dan tersentralisasi di koridor
di Jawa. Hal ini dapat mengakibatkan proses pengujian produk menjadi tidak efektif dan efisien.
Walaupun demikian masih cukup baik karena sebuah SNI yang tidak dapat diujikan pada Laboratorium
Pengujian di intra koridor dapat diujikan koridor ekonomi lainnya, seperti: tidak terdapat Laboratorium
Pengujian untuk KEU Nikel di koridor Jawa namun untuk pengujian produk nikel tersebut dapat
dilakukan di Laboratorium Pengujian di koridor Papua-Maluku. Dengan demikian dari hasil analisis
tersebut maka perlu dikembangkan Laboratorium Pengujian atau penambahan lingkup pengujian untuk
memfasilitasi KEU Nikel dan Tembaga di koridor Jawa. Komoditi Unggulan koridor Jawa Tengah yang
dapat diuji pada Laboratorium Penguji yang terdapat di Koridor Jawa Tengah, pada Tabel 11.

Tabel 11 Laboratorium Penguji di Koridor Jawa


Nama Lab.Penguji (LP)
No Koridor Status Pengujian
ID Nama
1 LP-043-IDN Laboratorium Cabang Jawa Tengah Intra KE
Semarang, PT Sucofindo
(Persero)
2 LP-065-IDN Pusat Pendidikan dan Pelatihan Jawa Tengah Intra KE
Minyak dan Gas Bumi Cepu

186
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama Lab.Penguji (LP)


No Koridor Status Pengujian
ID Nama
3 LP-084-IDN Jawa Tengah Intra KE
Laboratorium Pengujian
Limbah dan Lingkungan dan
Aneka Komoditi - Balai Riset
dan Standardisasi Industri dan
Perdagangan Semarang
4 LP-103-IDN Laboratorium Pengujian dan Jawa Tengah Intra KE
Pengawasan Mutu Hasil
Perikanan (LPPMHP) Semarang

5 LP-107-IDN Balai Pengawasan dan Jawa Tengah Intra KE


Sertifikasi Benih Provinsi Jawa
Tengah
6 LP-116-IDN Laboratorium Kilang PT Jawa Tengah Intra KE
Pertamina (Persero) Refinery
Unit IV Cilacap
7 LP-185-IDN PT Djarum Jawa Tengah Intra KE
8 LP-207-IDN Laboratorium Pusat MIPA Jawa Tengah Intra KE
Universitas Sebelas Maret
9 LP-237-IDN PT Intertek Utama Services Jawa Tengah Intra KE
(multilokasi : Cikini (Lokasi 2)
lokasi 2)
10 LP-251-IDN Balai Besar Teknik Kesehatan Jawa Tengah Intra KE
Lingkungan dan
Pemberantasan Penyakit
Menular (BBTKL & PPM)
Yogyakarta
11 LP-380-IDN Balai Pengujian dan Informasi Jawa Tengah Intra KE
Konstruksi, Dinas Permukiman
dan Tata Ruang Propinsi Jawa
Tengah
12 LP-407-IDN Central Laboratory, PT Sari Jawa Tengah Intra KE
Husada
13 LP-546-IDN Politeknik Manufaktur Ceper Jawa Tengah Intra KE
14 LP-556-IDN Balai Penelitian Lingkungan Jawa Tengah Intra KE
Pertanian
15 LP-584-IDN Balai Pelayanan Kesehatan Jawa Tengah Intra KE
Masyarakat Veteriner Boyolali
16 LP-608-IDN Laboratorium Pengujian dan Jawa Tengah Intra KE
Pengawasan Mutu Hasil
Perikanan Pekalongan - Dinas
Kelautan Perikanan Pemerintah
Provinsi Jawa Tengah
17 LP-661-IDN Laboratorium Balai Pengujian Jawa Tengah Intra KE
dan Laboratorium Lingkungan
Hidup Provinsi Jawa Tengah
18 LP-669-IDN Laboratorium Terminal BBM Jawa Tengah Intra KE
Pengapon - PT Pertamina
(Persero)
19 LP-706-IDN Balai Sungai, Puslitbang Jawa Tengah Intra KE

187
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama Lab.Penguji (LP)


No Koridor Status Pengujian
ID Nama
Sumber Daya Air
20 Balai Besar Litbang Vektor & Jawa Tengah Intra KE
LP-724-IDN Reservoir Penyakit, Salatiga
21 Laboratorium Balai Litbang Jawa Tengah Intra KE
LP-766-IDN GAKI Magelang
22 Laboratorium Kesehatan Jawa Tengah Intra KE
LP-768-IDN Hewan Tipe B Purwokerto
23 Balai Pelayanan Kesehatan Jawa Tengah Intra KE
Hewan Provinsi Jawa Tengah,
Laboratorium Kesehatan
LP-787-IDN Hewan Tipe B Semarang

Adapun kemampuan lingkup pengujian dari Laboratorium Penguji di koridor Jawa ditunjukan,
pada, Tabel 12.

Tabel 12 Lingkup pengujian di Koridor Jawa Tengah


Nama Lab.Penguji (LP)
No Koridor Lingkup Pengujian
ID Nama
1. 1 LP-043-IDN Laboratorium Cabang Jawa Tengah SNI 06-6989.21-2004 - Air dan air
Semarang, PT limbah - Bagian 21: Cara uji kadar fenol
Sucofindo (Persero) secara spektrofotometri
SNI 06-2428-1991 - Air, Metode
pengujian atom dengan spektrofotometer
serapan atom

SNI 06-6989.20-2004 - Air dan air


limbah - Bagian 20: Cara uji sulfat (SO4
2-) secara turbidimetri
SNI 6989.20:2009 - Air dan air limbah -
Bagian 20: Cara uji sulfat (SO4=) secara
turbidimetri )
SNI 06-2413-1991 - Metode pengujian
kualitas fisika air
SNI 06-2413-2002 - Metode pengujian
kadar padatan dalam air )
SNI 06-2421-1991 - Metode pengujian
kelindian dalam air dengan
potensiometrik
SNI 06-2387-1998 - Minyak daun
cengkeh
SNI 06-2387-2006 - Minyak daun
cengkih )
SNI 06-2388-1998 - Minyak pala
SNI 06-2430-1991 - Air, Metode
pengujian magnesium dengan titrimetrik
EDTA
SNI 06-2430-2002 - Cara uji kadar
magnesium dalam air )
SNI 06-2473-1991 - Air, Metode
pengujian kadar kobal dengan alat
spektrofotometer serapan atom secara
ekstraksi
SNI 06-2475-1991 - Air, Metode
pengujian kadar selenium dengan alat
spektrofotometer serapan atom tungku
karbon

188
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama Lab.Penguji (LP)


No Koridor Lingkup Pengujian
ID Nama
( SNI ini direvisi oleh : PNPS )
SNI 06-2476-1991 - Metode pengujian
kadar detergent dalam air dengan alat
spektrofotometer secara biru metilena
SNI 06-6989.51-2005 - Air dan air
limbah - Bagian 51: Cara uji kadar
surfaktan anionik dengan
spektrofotometer secara biru metilen )
SNI 06-2481-1991 - Air, Metode
pengujian kadar boron dengan alat
spektrofotometer secara kurkumin
SNI 06-2482-1991 - Air, Metode
pengujian kadar fluorida dengan alat
spektrofotometer secara alizarin merah
SNI 06-2469-1991 - Air, Metode
pengujian kadar fenol dengan alat
spektrofotometer secara amino anti pirin
SNI 06-6989.21-2004 - Air dan air
limbah - Bagian 21: Cara uji kadar fenol
secara spektrofotometri )
SNI 06-2462-1991 - Metode pengujian
kadar merkuri dalam air dengan atomisasi
dingin spektrofotometer
SNI 6989.78:2011 - Air dan air limbah -
Bagian 78:Cara uji raksa (Hg) secara
Spektrofotometri Serapan atom (SSA)-
uap dingin atau Mercury Analyzer )
SNI 06-2465-1991 - Air, Metode
pengujian kadar kadmium dengan alat
spektrofotometer serapan atom secara
ekstraksi
SNI 06-2479-1991 - Air, Metode
pengujian kadar amonium dengan alat
spektrofotometer secara Nessler
SNI 06-2480-1991 - Air, Metode
pengujian kadar nitrat dengan alat
spektrofotometer secara brusin sulfat
SNI 06-2511-1991 - Air, Metode
pengujian kadar krom dengan alat
spektrofotometer serapan atom secara
langsung
SNI 06-6989.17-2004 - Air dan air
limbah - Bagian 17: Cara uji krom total
(Cr- T) dengan metode spektrofotometer
serapan atom (SSA)-nyala )
2. 2 LP-065-IDN Jawa Tengah SNI 06-6989.3-2004 - Air dan air limbah
Pusat Pendidikan dan - Bagian 3: Cara uji padatan tersuspensi
Pelatihan Minyak dan total (total suspended solid, TSS) secara
Gas Bumi Cepu gravimetri
SNI 06-6989.4-2004 - Air dan air limbah
- Bagian 4: Cara uji besi (Fe) dengan
spektrofotometer serapan atom (SSA)-
nyala
SNI 6989.4:2009 - Air dan air limbah -
Bagian 4: Cara uji besi (Fe) secara
Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)-
nyala )
SNI 06-6989.5-2004 - Air dan air limbah
- Bagian 5: Cara uji mangan (Mn) dengan
spektrofotometer serapan atom (SSA)-
nyala

189
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama Lab.Penguji (LP)


No Koridor Lingkup Pengujian
ID Nama
( SNI ini direvisi oleh : SNI 6989.5:2009
- Air dan air limbah - Bagian 5: Cara uji
mangan (Mn) secara Spektrofotometri
Serapan Atom (SSA)-nyala )
SNI 06-6989.7-2004 - Air dan air limbah
- Bagian 7: Cara uji seng (Zn) dengan
spektrofotometer serapan atom (SSA)-
nyala
SNI 6989.7:2009 - Air dan air limbah -
Bagian 7: Cara uji seng (Zn) secara
Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)-
nyala )
SNI 06-6989.9-2004 - Air dan air limbah
- Bagian 9: Cara uji nitrit (NO2-N) secara
spektrofotometri
SNI 06-6989.11-2004 - Air dan air
limbah - Bagian 11: Cara uji derajat
keasaman (pH) dengan menggunakan alat
pH meter
SNI 06-6989.13-2004 - Air dan air
limbah - Bagian 13: Cara uji kalsium (Ca)
dengan metode titrimetri
SNI 06-6989.16-2004 - Air dan air
limbah - Bagian 16: Cara uji kadmium
(Cd) dengan metode spektrofotometri
serapan atom (SSA)-nyala
SNI 6989.16:2009 - Air dan air limbah
Bagian 16: Cara uji kadmium (Cd) secara
Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)
nyala )
SNI 06-6989.21-2004 - Air dan air
limbah - Bagian 21: Cara uji kadar fenol
secara spektrofotometri
3. 3 LP-084-IDN Laboratorium Pengujian Jawa Tengah SNI 03-3401-1994 - Metode pengujian
Limbah dan jenis dan jumlah hewan bentos
Lingkungan dan Aneka
Komoditi - Balai Riset
dan Standardisasi
Industri dan
Perdagangan Semarang
SNI 01-3554-1998 - Cara uji air minum
dalam kemasan
SNI 01-3554-2006 - Cara uji air minum
dalam kemasan )
SNI 01-3751-2000 - Tepung terigu
sebagai bahan makanan
SNI 01-3751-2006 - Tepung terigu
sebagai bahan makanan )
SNI 02-3769-1995 - Pupuk SP - 36
SNI 02-3776-1995 - Pupuk fosfat alam
untuk pertanian
SNI 02-3776-2005 - Pupuk fosfat alam
untuk pertanian )
SNI 02-4958-1999 - Pupuk cair sisa
proses asam amino (sipramin)
SNI 02-4958-2006 - Pupuk cair hasil
samping proses asam amino
(haspramin) )
SNI 02-1760-1990 - Pupuk amonium
sulfat

190
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama Lab.Penguji (LP)


No Koridor Lingkup Pengujian
ID Nama
SNI 02-1760-2005 - Pupuk amonium
sulfat )
SNI 06-2425-1991 - Air, Metode
pengujian oksigen terlarut dengan
elektrokimia
SNI 06-2431-1991 - Air, Metode
pengujian khlorida dengan argentometrik
mohr
4. 4 LP-103-IDN Laboratorium Jawa Tengah Mikrobiologi/kimia/fisika/organoleptik
Pengujian dan
Pengawasan Mutu
Hasil Perikanan
(LPPMHP)
Semarang

5. 5 LP-107-IDN Balai Pengawasan dan Jawa Tengah Fisika/organoleptik


Sertifikasi Benih
Provinsi Jawa Tengah
6. 6 LP-116-IDN Laboratorium Kilang Jawa Tengah -----
PT Pertamina (Persero)
Refinery Unit IV
Cilacap
7. LP-185-IDN PT Djarum Jawa Tengah Kimia

8. LP-207-IDN Laboratorium Pusat Jawa Tengah Fisika/kimia


MIPA Universitas
Sebelas Maret
9. LP-237-IDN PT Intertek Utama Jawa Tengah
ISO 4387:2000 Total Particulate matter,
(multilokasi : Services Cikini (Lokasi
TAR, Puff number
lokasi 2) 2)
ISO 10362-1:1999 water
ISO 10315:2000 nicotine
ISO 8454:2007 Carbon monoxide
ISO 4387:2000 Total Particulate matter,
TAR, Puff number
10. LP-251-IDN Balai Besar Teknik Jawa Tengah Kimia/fisika, biologi
Kesehatan Lingkungan
dan Pemberantasan
Penyakit Menular
(BBTKL & PPM)
Yogyakarta
11. LP-380-IDN Balai Pengujian dan Jawa Tengah Fisika/kimia
Informasi Konstruksi,
Dinas Permukiman dan
Tata Ruang Propinsi
Jawa Tengah
12. LP-407-IDN Central Laboratory, PT Jawa Tengah
Sari Husada
13. LP-546-IDN Politeknik Manufaktur Jawa Tengah Kimia/mikrobiologi/organoleptik
Ceper
14. LP-556-IDN Balai Penelitian Jawa Tengah Kimia
Lingkungan Pertanian
15. LP-584-IDN Balai Pelayanan Jawa Tengah Kimia/mikrobiologi
Kesehatan Masyarakat
Veteriner Boyolali
16. LP-608-IDN Laboratorium Jawa Tengah Biologi, organoleptik, fisika
Pengujian dan

191
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Nama Lab.Penguji (LP)


No Koridor Lingkup Pengujian
ID Nama
Pengawasan Mutu Hasil
Perikanan Pekalongan -
Dinas Kelautan
Perikanan Pemerintah
Provinsi Jawa Tengah
17. LP-661-IDN Laboratorium Balai Jawa Tengah Kimia/fisika
Pengujian dan
Laboratorium
Lingkungan Hidup
Provinsi Jawa Tengah
18. LP-669-IDN Laboratorium Terminal Jawa Tengah Fisika
BBM Pengapon - PT
Pertamina (Persero)
19. Balai Sungai, Jawa Tengah
LP-706-IDN Puslitbang Sumber Mekanik
Daya Air
20. Balai Besar Litbang Jawa Tengah
LP-724-IDN Vektor & Reservoir Kimia
Penyakit, Salatiga
21. Laboratorium Balai Jawa Tengah
LP-766-IDN Litbang GAKI Kimia
Magelang
22. Laboratorium Jawa Tengah
LP-768-IDN Kesehatan Hewan Tipe Biologi
B Purwokerto
23. Balai Pelayanan Jawa Tengah
Kesehatan Hewan
LP-787-IDN Provinsi Jawa Tengah, Bakteriologi
Laboratorium
Kesehatan Hewan Tipe
B Semarang

Dari Tabel 11 dan 12 tersebut di atas dapat dilihat bahwa secara kemampuan pengujian mutu
produk unggulan di koridor Jawa Tengah sangat kuat dibandingkan dengan kordidor lain di Pulau Jawa
secara umumnya. Data menunjukan bahwa di kodidor Jawa Tengah hanya memiliki 23 (dua puluh tiga)
Laboratorium Penguji di Kordidor Jawa Tengah untuk memperkuat pengujian mutu produk dalam rangka
perdagangan MEA 2015. Selanjutnya bahwa untuk memahami sektor atau komoditas pengujian mutu
yang dilakukan oleh ke-23 (dua puluh tiga) laboratorium pengujian mutu di Koridor Jawa Tengh, dapat
dilihat pada Tabel, 13 sebagai berikut:

192
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 13 Kemampuan 23 Laboratorium Pengujian Mutu Dilengkapi dengan Pengujian Komoditas


Uji
LP-043- Laboratorium Cabang Semarang, PT Jl. Raya Kaligawe – Genuk Km. 8 Semarang 50118 T. (024) Air bersih dan air permukaan, air limbah, pupuk fosfat alam
IDN Sucofindo (Persero) 6590547 untuk pertanian, pupuk NPK padat

LP-065- Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Jl. Sorogo No. 1 Cepu 58315 T. (0296)Air minum/air bersih, air limbah/air sungai/air waduk/airdanau,
IDN Gas Bumi Cepu 421888 udara ambien, gasoline (mogas, avgas), avtur, kerosine/minyak
ext. 151 tanah, solar, minyak diesel, minyak bakar/fuel oil, minyak lumas
hidrolik industri jenis anti aus, minyak lumas motor bensin dua
langkah dengan pendingin air, minyak lumas motor bensin
empat langkah kendaraan bermotor, minyak lumas motor
bensin empat langkah sepeda motor, minyak lumas motor
LP-084- Laboratorium Pengujian Limbah dan Jl. Ki Mangunsarkoro 6, Semarang 50136 T. (024) Air minum dalam kemasan/AMDK, tepung terigu sebagai bahan
IDN Lingkungan dan Aneka Komoditi - Balai Riset 8316315; makanan, limbah cair, air permukaan, kebisingan, udara
dan Standardisasi Industri dan Perdagangan 8314312; ambien, udara emisi tidak bergerak, limbah padat, tanah,
Semarang 8310216 sedimen

LP-103- Laboratorium Pengujian dan Pengawasan Jl. Siliwangi 636 Semarang 50284 T. (024) Udang segar, ikan segar, udang beku, udang kupas mentah
IDN Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP) Semarang 7605311; beku, udang kupas rebus beku, fillet kakap beku, fillet nila
7623231 mentah beku, daging kepiting rebus beku, bekicot beku, daging
rajungan kaleng pasteurisasi, kerupuk udang, kerupuk ikan, ikan
asap, udang kering tanpa kulit, teri asin kering, teri asin rebus
LP-107- Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih Jl. Solo – Yogyakarta Km. 15 Sraten, Gatak, Sukoharjo Kotak Pos 155 T. (0271) kering, surimi, surimi
Benih Tanaman panganbeku, udang
(padi, breaded,
jagung, ikankacang
kedelai, beku, paha
hijau,
IDN Provinsi Jawa Tengah Solo 57101 780232 kacang tanah sorgum, gandum, kacang tunggak), benih
tanaman hortikultura (jagung manis, cabe, tomat, terong,
LP-116- Laboratorium Kilang PT Pertamina (Persero) Jl. MT. Haryono 77 Lomanis, Cilacap 53221 T. (0282) kubis/kol, petsai,
Paraxylene, sawi,premium,
benzene, pare, bayam, wortel,
avtur/jet A-1,kacang panjang,
kerosine, minyak
IDN Refinery Unit IV Cilacap 531633 solar 48. Industrial Diesel Fuel (IDF), Marine Fuel Oil (MFO),
ext asphalt, slack wax, lube base oil, parafinic oil, minarex, LPG, air
2600/2610 limbah
LP-185- PT Djarum Desa Bakalan, Krapyak, Kudus T. (0291) Rokok :
IDN 431494 - SKT (sigaret kretek tangan)
- SKM (sigaret kretek mesin)
LP-207- Laboratorium Pusat MIPA Universitas Jl. Ir. Sutami 36 A, Surakarta 57126 T. (0271) - SPM
Air (sigaret
limbah, utih mesin)
air tanah (air sumur), air permukaan (air sungai), air
IDN Sebelas Maret 632354 laut

LP-237- PT Intertek Utama Services Cikini (Lokasi 2) Jl. Raden Patah No. 212 Semarang 50126. (024) Outdoor furniture,outdoor chair, outdoor lounger, special
IDN 3575067 outdoor chair(stability), outdoor tables, indoor chair, indoor
(multilokasi table, storage(indoor), office chair, office desk/table, office
: lokasi 2) storage, moisture content (wood & wood base materials),
LP-251- Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan Jl. Wiyoro Lor, Baturetno, Banguntapan, Bantul – Y (0274) Air dan air limbah, sedimen, air yang tercemar, sedimen
IDN dan Pemberantasan Penyakit Menular 371588 padatan, udara, usap alat padatan, air, udara ambien
(BBTKL & PPM) Yogyakarta
LP-380- Balai Pengujian dan Informasi Konstruksi, Jl. Murbei I Timur, Srondol Timur, Semarang 51235 T. (024) Tanah, agregat kasar, agregat halus, aspal, bahan bangunan,
IDN Dinas Permukiman dan Tata Ruang Propinsi 7471705 air sumur, air PAM, air sungai, aspal, bahan bangunan, air tanah,
Jawa Tengah
LP-407- Central Laboratory, PT Sari Husada Jl. Raya Jogja - Solo Km. 19, Kemudo, Prambanan - Klaten 57454 T. (0274) air limbah,
Susu beton
bubuk, susu cereal
IDN 498001

LP-546- Politeknik Manufaktur Ceper Batur, Tegalrejo, Ceper, Klaten 57465 (0272) Besi cor, baja, fero, non fero
IDN 552968

LP-556- Balai Penelitian Lingkungan Pertanian Jl. Raya Jakenan – Jaken Km. 05, Jakenan Pati 5918; (0295) Jakenan, Pati : tanah air, tanaman pangan, tanaman hortikultura
IDN 383927 (kubis, kacang panjang, sawi, apel, melon, cabai, bawang
merah, kentang)
Ciomas, Bogor : tanah, air, tanaman pangan (beras, kacang-
LP-584- Balai Pelayanan Kesehatan Masyarakat Jl. Cendana No. 11 Boyolali 57300 (0276) Bahan asal hewan (daging, susu, telur), produk asal hewan
IDN Veteriner Boyolali 321300 (dendeng, abon, bakso, sosis, nugget, susu pasteurisasi, telur
asin)
LP-608- Laboratorium Pengujian dan Pengawasan Jl. Pantai Sari II, Pekalongan 51114 (0285) Rajungan pasteurisasi, surimi beku, ikan segar, sarden media
IDN Mutu Hasil Perikanan Pekalongan - Dinas 421675 saos dalam kaleng, mackerel media saos dalam kaleng, ikan
Kelautan Perikanan Pemerintah Provinsi asin, air, es
Jawa Tengah
LP-661- Laboratorium Balai Pengujian dan Jl. Setiabudi (Komplek Diklat Provinsi Jawa Tengah) Semarang 50263 (024) Air permukaan/air tanah/air laut/air bersih, udara ambien,
IDN Laboratorium Lingkungan Hidup Provinsi 7478813 lingkungan
Jawa Tengah
LP-669- Laboratorium Terminal BBM Pengapon - PT Jl. Pengapon No. 14 Semarang, Jawa Tengah Premium, kerosine, solar, pertamax
IDN Pertamina (Persero)
Jl. Solo-Kartasura Km.7
LP-706-IDN Balai Sungai, Puslitbang Sumber Daya Air PO. Box. 159 Surakarta 57101 (0271) 716406
Model Fisik Sungai
LP-724-IDN Balai Besar Litbang Vektor & Reservoir Penyakit,
Jl. Salatiga
Hasanudin No. 123, PO BOX 200, Salatiga, Jawa Tengah 50721(0298) 327096; Insektisida
312107rumah tangga, insektisida repelen dan proteksi, insektisida program
LP-766-IDN Laboratorium Balai Litbang GAKI Magelang Kapling Jayan, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah 56553 (0293) 789435
Darah, Urin, garam
VIROLOGI, Serum Unggas, BAKTERIOLOGI,Serum Sapi,
LP-768-IDN Laboratorium Kesehatan Hewan Tipe B Purwokerto
Jl. Ahmad Yani No. 30 Purwokerto (0281) 625352
Kerbau, Kambing/Domba, PARASITOLOGI, Feses Mamalia
Balai Pelayanan Kesehatan Hewan Provinsi
LP-787-IDN JL Setiabudi No.13 Semarang (024)7476013
Serum unggas, serus sapi, serum kambing atau domba
Jawa Tengah, Laboratorium Kesehatan

Data terolah: Juli 2015; Sumber data: Badan Standardisasi Nasional (BSN), SISNI, 31 Juli 2015.

4.3 Lembaga Sertifikasi Produk (Ls.Pro) Sesuai Kegiatan Ekonomi di Jawa


Dalam rangka perlakuan sertifkasi produk bertanda SNI di Koridor Jawa Tengah terdapat 1(satu)
Lembaga Sertifikasi Produk (LS.Pro) dengan sejumlah 19 SNI produk SNI yang menjadi lingkup
sertifikasi Ls. Pro tersebut, dan 1 (satu) Lembaga Sertifikasi Personel, dapat dilihat pada Tabel 14,
sebagai berikut:

193
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 14 Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro) di Koridor Jawa


N Nama LSPro
Koridor Status sertifikasi
No ID Nama
1 LSPr-016-IDN BBTPPI Semarang Jawa Tengah Intra KE
2 LSP-001-IDN Pusat Pengembangan Tenaga Jawa Tengah Intra KE
Perminyakan dan Gas Bumi
Data terolah, Juli 20156. Sumber: Badan Standardisasi nasional (BSN); SISNI; Juli 2015,

Kegiatan sertifikasi produk bertanda SNI di Koridor Jawa Tengah dilakukan oleh 1 (satu)
Lembaga Sertifikasi Produk dengan 19 SNI Produk sebagai lingkup akreditasinya, sebagaimana
ditunjukan pada,Tabel 14. Di sisi lain bahwa di dalam tabel 14 tersebut diperoleh 1 (satu) Lembaga
Sertifikasi Personel dengan maksud untuk membantu meningkatkan kompetensi SDM yang bersertifikat
dalam rangka mendukung pengembangan standardisasi bidang Measurement (M); Standardrs (S); Testing
(T) dan Quality (Q) disingkat MSTQ. Diharapkan bahwa dengan adanya 1 (satu) Lembaga Sertifikasi
Personel tersebut maka SDM di wilayah Koridor Jawa Tengah meningkat komptensi dan kualitasnya
dalam memberikan manfaat dan berdaya guna terhadap kegiatan perdagangan MEA di Koridor Jawa
Tengah. Kemampuan dan potensi lingkup akreditasi dari Lembaga Sertifikasi Produk yang telah
diakreditasi oleh Komite Akreditasi nasional (KAN) di dalam meningkatkan nilai perdagangan MEA
yaitu memiliki 19 (sembilan belas) produk bertanda SNI yang dapat membantu dan melayani industri
produsen, Asoisiasi dan Industri Kecil dan Menengah (IKM) dan/atau Usaha Kecil dan Menengah UKM)
di Koridor Jawa Tengah, dalam meningkatkan mutu produknya, dapat dilihat pada Tabel 15, sebagai
berikut:

Tabel 15 SNI yang dapat disertifikasi oleh LSPro di KE Jawa Tengah terkait KEU di intra KE
LS.Pr-016-IDN No. SNI Judul SNI
SNI 02-1760-2005 Pupuk amonium sulfat
SNI 2803:2010 Pupuk NPK padat
SNI 02-3769-2005 Pupuk SP – 36
SNI 02-4958-2006 Pupuk cair sisa proses asam amino
(sipramin)
SNI 3751:2009 Tepung terigu sebagai bahan makanan
SNI 01-3551-2000 Mi instant
SNI 01-2974-1996 Mi kering
SNI 01-2886-2000 Makanan ringan ekstrudat
SNI 01-3777-1995 Makaroni
SNI 01-4031-1996 Keripik kentang
SNI 3143:2011 Minuman teh dalam kemasan
SNI 01-3553-2006 Air minum dalam kemasan
SNI 01-3544-1994 Sirop
SNI 3556:2010 Garam konsumsi beryodium
Data terolah; Juli 2015. Sumber: Badan Standardisasi nasional (BSN); SISNI; Juli 2015,

Hasil analisis menunjukan bahwa masih sangat sedikit jumlah SNI terkait produk prioritas
unggulan daerah pada koridor ekonomi (KE) Jawa Tengah yang dapat disertifikasi di Lembaga Sertifikasi
Produk (Ls.Pro) di Semarang, seperti yang dapat dirangkum pada Tabel 15. Lokasi LSPro juga masih
tersentralisasi di KE Jawa. Sebaliknya bahwa untuk Lembnaga Sertifikasi Produk di koridor Jawa
Tengah yaitu di Semarangr hanya memiliki kemampuan untuk memberikan jasa pelayanan sertifikasi
produk kepada 19 (sembilan belas) komodits unggulan di Jawa Tengah, yaitu pupuk amonia sulfat,
pupuk NPK padat, pupuk SP-36; pupuk cair sisa proses asam amino (sipramin); tepung terigu sebagai
bahan makan; mi instanat; mi kering; makanan ringan esktrudat; makaroni; keripik kentang; minuman teh

194
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

dalam kemasan; minuman teh dalam kemasan; air minum dalam kemasan; sirop dan garam konsumsi
berjodium.
Untuk pelayanan sertifikasi Tanda SNI komoditi unggulan lainnya di Jawa Tengah meliputi:
produk hasil pertanian,, perkebunan, perikanan dan peternakan, sesuguhnya sampai Tahun 2014, belum
tersedia Lembbaga Sertifikasi produk untuk produk-produk tersebut. Selanjutnya bahwa untuk mendapat
produk bertanda SNI untuk produk pertanian, perkebunan, perikanan dan peternakan maka
produsen/industri/Asosiasi harus harus megajukan sertifikasi Tanda SNI Koridor di daerah lainnya di
pulau Jawa atau Sumatera atau di Kalimantan dan di Sulawesi misalnya untuk Sertifikasi Tanda SNI
komoditi ikan tuna yaitu SNI 01-2712-2006 Ikan Tuna Dalam Kaleng, pelayanan sertifikasinya di
Lembaga Sertifikasi Lembaga Sertifikasi Balai Besar Hasil Pertanian Bogor/Agro Based Industry (ABI)
Kementrian Perindustrian di Koridor Jawa (kode initial:010-IDN) (http/www.bsn.go.id/SISNI/Ls.Pro).
Komoditas unggulan di Jawa Tengah lainnya yaitu Minyak Daun Cengkeh untuk Sertifikasi Tanda SNI
untuk jasa pelayanan Sertifikasi Tanda SNI Biji kopi untuk SNI 01-2907-1999 Biji kopi di Lembaga
Sertifikasi Unit Pelaksana Teknis Balai Pengujian Mutu Barang di Surabaya di koridor Jawa (kode
initial:Ls.Pr 008-IDN) (http/www.bsn.go.id/SISNI/Ls.Pro). Jumlah SNI yang dapat disertifikasi di
Koridor MP3EI lainnya, dengan memperhatikan Tabel 15 artinya memberikan peluang kepada instansi
teknis di lingkungan Pemerintah Daerah Propinsi/Koridor di Jawa Tengah untuk dapat mengembangkan
Laboratorium Penguji dan Lembaga Sertifikasi Tanda SNI untuk komoditi unggulan di Koridor Jawa
Tengah dengan mempertimbangkan potensi produk unggulan daerah Jawa Tengah, sebagimana
ditunjukan pada Tabel: 4,5, 6, 7 dan 8 di atas. Untuk produk unggulan di Koridor Jawa Tengah yang
belum dapat disertifikasi oleh Lembaga Sertifikasi BBTPPI Semarang maka diharapkan melalui
koordinasi atar Lembaga Sertifikasi di Koridor Jawa atau Koridor lainnya di Indonesia dapat dilakukan
jasa pelayanan terpadu sertifikasi Tanda SNI dengan Lembaga Sertifikasi Produk di koridor lainnya
seperti yang ditunjukan pada tabel 16 (pelayanan sertifikasi tanda SNI antar Koridor Kegiatan Ekonomi
Utama).

Tabel 16 Jumlah Lembaga Sertifikasi di Indonesia dan Jumlah SNI yang dapat disertifikasi
Jumlah SNI Jumlah SNI
dapat dapat Total SNI % pada jmlh
Koridor kegiatan disertifikasi disertifikasi dapat total SNI produk
Ekonomi Utama (KEU) Jmlh LSPro Intra KE Inter KE disertifikasi terkait MP3EI
Sumatera 3 12 2 14 1,1%
Jawa 18 144 10 154 11,9%
Kalimantan 2 0 1 1 0,1%
3 2 0 2 0,2%
Sulawesi
Jawa 3 2 0 2 0,2%
Bali-Nusa Tenggara 0 0 0 0 0,0%
Papua Maluku 0 0 0 0 0,0%
Data terolah; Juli 2015. Sumber: Badan Standardisasi nasional (BSN); SISNI; Juli 2015.

5. KESIMPULAN
5.1. Kesimpulan
Kegiatan Ekonomi Utama (KEU) di koridor Jawa meliputi: pertanian, perkebunan, perikanan dan
peternakan. Kegiatan Ekonomi Utama (KEU) secara khususnya di koridor Jawa Tengah; meliputi:
pertanian (ubi kayu, jagung dan pisang); perkebunan (kelapa, tebu dan tembakau); perikanan (perikanan
tangkap, budidaya tangkap, budidaya tambak dan budidaya kolam); peternakan (kambing, domba dan
sapi). Komoditas unggulan dengan nilai ekspor tinggi meliputi: pertanian (ubi kayu, jagung dan pisang);
perkebunan (kelapa, tebu dan tembakau); perikanan (perikanan tangkap, budidaya tangkap, budidaya
tambak dan budidaya kolam); peternakan (kambing, domba dan sapi). Jenis ikan dengan nilai produksi
tertunggi, yaitu: bandeng, lele, nila, rumput laut, cakalang/tongkol, gurami (perikanan budidaya); mas;
udang (perikanan tangkap), tuna dan patin.
Dari komoditas ungulan dan nilai ekspor tertinggi di koridor Jawa Tengah ditemukan ada 3 (tiga)
komoditas unggulan yang memiliki kesetaraan dengan Sektor prioritas perdagangan Masyarakat Ekonomi
AESAN (Tabel 7), yaitu:
1. Perikanan berupa produk olahan ikan (digolongkan dalam Prepared Foodstuff)

195
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2. Peternakan dengan mengolahan produk peternakan menjadi produk olahan daging (digolongkan
dalam Prepared Foodstuff)
3. Produk perikanan dijadikan sebagai sektor perikanan murni (digolongkan sebagai fisheries)
Dari data komoditas unggulan yang memiliki kesetaraan dengan sektor prioritas MEA, di dalam
perkembangannya harus didukung dengan infrastruktur pengembangan Lembaga Penilaian Kesesuaian
(LPK). Dari hasil identifikasi LPK mendukung penerapan standar produk prioritas unggulan di koridor
ekonomi (KE) Jawa Tengah secara umum ditemukan ada 23 Laboratorium Pengujian dilengkapi dengan
lingkup pengujian komditasnya (lihat Tabel: 11, 12 dan 13).
Selanjutnya Lembaga Penilai Keseuaian (LPK) yaitu Lembaga Sertifikasi Produk terakreditasi
ditemukan hanya ada 1(satu) dilengkapi dengan lingkup akreditasi lembaga Sertifikasi tersebut meliputi
ke-19 (SNI Produk Tanda SNI) sebagaimana ditunjukan pada Tabel 14 dan 15. Ketersediaan Lembaga
Penilai Kesesuaian (LPK) terakreditasi apabila disandingkan dengan kegiatan ekonomi utama (KEU) dan
Sektor Prioritas MEA di koridor ekonomi (KE) khususnya di Jawa Tengah, ditemukan masih banyak
lingkup akreditasi yang belum dapat mendukung komoditas unggulan di koridor tersebut, antara lain:
sektor pertanian, perkebunan, perikanan dan peternakan, sehingga disarankan kepada Pemerintah Daerah
dan Pimpinan Dinas terkait di Propinsi Jawa Tengah untuk melakukan pengembangan Lingkup
Akreditasi Laboratorium Penguji untuk melakukan pengujian terkait dengan sektor prioritas tersebut
(contoh kasus produk jenis: ikan bandeng, nila, rumput laut, dan lainnya), dan didukung dengan
ketersediaan Lembaga Sertifikasi Produk demi membantu kelancaran sertifikasi produk bertanda SNI
dalam rangka meningkatkan nilai perdagangan di koridor Jawa Tengah dalam perdagangan dengan
Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA).

5.2. Rekomendasi
Rekomendasi bahwa dalam mendukung program MP3EI dan perdagangan Masyarakat Ekonomi
ASEAN (MEA) agar efektif dan efisien perlu dilakukan penataan dan pemerataan ketersediaan Lembaga
Penilai Keseuaian (LPK) meliputi Laboratorium Penguji (LP) dan Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro)
sektor pertanian, perkebunan, perikanan dan peternakan, sebagai infrastruktur penerapan standar yang
disesuaikan dengan produk unggulan pada Kegiatan Ekonomi Utama (KEU) di koridor Jawa Tengah;
meliput sektor: pertanian, perkebunan, perikanan dan peternakan. Selanjutnya atas koordinasi Pemrintah
Daerah diprogramkan pengembangan lingkup pengujian untuk Laboratorium Penguji dan perluasan
sektor akreditasi Lembaga Sertifikasi Produk (LS.Pro) di Koridor Jawa Tengah untuk sertifikasi Tanda
SNI fokus Kegiatan Ekonomi Utama di Kordior Jawa Tengah dan Sektor Perdagagangan MEA untuk
sektor prioritas Prepared Foodstuff dan produk Agro (produk olahan hasil pertanian).. Hal ini
dimaksudkan dalam rangka mendukung produk unggulan berdaya saing yaitu melalui hasil pengujian dan
sertifikasi tanda SNI yang diterima di pasar domestik dan perdagangan MEA.

DAFTAR PUSTAKA

Badan Standardisasi Nasional, 2009. Pengantar Standardisasi. Jakarta


Badan Standardisasi Nasional, 2010. Laporan Akhir Penelitian. Penelitian Penolakan Produk Ekspor
Indonesia Terkait Standar dan Regulasi Terhadap Aturan TBT-WTO. Jakarta.
Badan Standardisasi Nasional (BSN); 2012; Penelitian Kebutuhan Standar Produk Unggulan Daerah pada
Koridor Ekonomi Nasional Tahun 2012
Badan Standardisasi Nasional (BSN); 2012; Kajian Ketersediaan Infrastruktur Penerapan Standar Produk
Unggulan Daerah pada Koridor Ekonomi Nasional
Badan Standardisasi Nasional (BSN); 2014; Laporan Hasil Penelitian Kesiapan SNI dan LPK
Mendukung Masyarakat Ekonomi ASEAN
Badan Standardisasi Nasional (BSN); Undang-undang No. 20 tahun 2014, tentang Standardisasi dan
Penilaian Kesesuaian
Badan Standardisasi Nasional (BSN), Juli 2015; Daftar Laboratorium yang Telah Diakreditasi oleh
Komite Akreditasi Nasional (KAN),
Benny Bendjamin Louhenapessy; Juni 2015; Ketersediaan Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK)
Berbasisi Produk Unggulan MP3EI Di Koridor Sulawesi Utara Mendukung Masyarakat
Ekonomi ASEAN (MEA); Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah Standardisasi, Manado
Bolkiah, et all; 2007; Continuing the adoption of international best practices and standards in production
and distribution, where possible
Budi Ary Mulyono; Kebutuhan Pengembangan Standar Nasional Indonesia (SNI) Komoditas Unggulan
Sulawesi Utara, Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah Standardisasi, Manado, Juni 2015

196
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, 2011. Masterplan Percepatan dan Perluasan


Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011-2025. Jakarta
Kementerian Perdagangan R.I; Undang-undang No. 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan
Kementerian Perdagangan, 2013; Menuju ASEAN Economic Community (AEC) – Working Groups on
Intelectual Property Cooperation
Russell, Kellermann, & Cleare, 2010., Quality Management System
Setiadi, 2010; Kegiatan Standardisasi Dapat Dilakukan Selaras DenganKegiatan Standardisasi Regional
dan internasional
http://bps.go.id/Sensus Pertanian, Badan Pusat Statistik/Jakarta
http://www.asean.org/communities/asean-economic-community/item/ harmonization-of-standards-and-
technical-requirements-in-asean/Jakarta/diunduh, 20 April 2015
http/www.bsn.go.id/SISNI/Ls.Pro; diunduh, Juli 2015

197
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

PENERAPAN SNI ISO 50001 PADA INDUSTRI PENGOLAHAN MINYAK


KELAPA SAWIT MENDUKUNG ISPO DALAM PERDAGANGAN
INTERNASIONAL

IMPLEMENTATION OF SNI ISO 50001 ON PALM OIL INDUSTRY


SUPPORTING INDONESIAN SUSTAINABLE PALM OILS IN INTERNATIONAL
TRADE

Bendjamin B. Louhenapessy1, Hermawan Febriansyah2


1
Peneliti Madya Bidang Standardisasi (Produk Kimia dan Pertambangan)
2
Kandidat Peneliti Bidang Standardisasi
1,2
Pusat Penelitian dan Pengembangan Standardisasi, Badan Standardisasi Nasional
Jl. M.H. Thamrin No.8, Gedung BPPT 1, Lantai 13, Jakarta Pusat 10340
Telp.(021) 3927422 Fax. 021-3927527
E-mail: bendjamin@bsn.go.id; hermawan.febriansyah@bsn.go.id

ABSTRAK
Pada tahun 2014, Indonesia memproduksi minyak kelapa sawit (CPO) 31,5 juta ton dengan luas kebun
10 juta hektar. Dari 31,5 juta ton CPO, Indonesia mengekspor 21,76 juta ton (70%) sedangkan 9,74 juta
ton (30%) dikonsumsi dalam negeri. Dari hasil produksi CPO tersebut menghasilkan produk turunannya
(derivates) berupa tandan kosong, serat (fiber), cangkang dan lumpur (effluent). Hasil penelitian ini
menjelaskan penerapan SNI ISO 50001 dalam pengelolaan energi terhadap proses pengolahan industri
kelapa sawit. SNI ISO 50001 mengatur sistem manajemen energi dan konservasi energi mulai dari
perencanaan, implementasi, monitoring sampai dengan evaluasi kontinyuitas. Penerapan SNI ISO 50001
secara penuh dan berkelanjutan dapat meningkatkan efisiensi energi dalam industri sampai 20%.
Diketahui salah satu dari indikator Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO) mensyaratkan adanya
pemanfaatan limbah padat diperkuat dengan SNI,SOP dan rekaman pelaksanaannya. Hasil penelitian ini
juga menunjukan adanya korelasi Standar Nasional Indonesia (SNI) sebagai pendukung ISPO di
perusahaan perkebunan kelapa sawit secara nasional. Limbah padat sebanyak 27 juta ton (19% dari
Tandan Buah Segar (TBS) berupa cangkang dan serat (fiber) merupakan energi terbarukan (renewable
energy) yang bisa dimanfaatkan kembali mendukung proses pengolahan CPO. ISPO menjadi salah satu
persyaratan produk CPO dapat diperdagangkan di tingkat nasional dan pasar internasional. Dengan
diterapkannya SNI ISO 50001 pada industri minyak kelapa sawit ISPO akan semakin kuat mendukung
perdagangan CPO di pasar internasional.

Kata Kunci: CPO, SNI, SNI ISO 50001, ISPO, Limbah padat, Bahan bakar terbarukan, Perdagangan
Internasional

ABSTRACT
In 2014, Indonesia produced palm oil (CPO) 31.5 million tonnes with an area of 10 million Ha of
plantation. Of the 31.5 million tons of CPO, Indonesia exported 21.76 million tons (70%), while 9.74
million tons (30%) is consumed domestically. From the results of the CPO production yield derivative
products in the form of empty fruit bunches, fibers, shells and effluent. Results of this research describes
the application of the SNI ISO 50001 energy management for processing palm oil industry. SNI ISO
50001 energy management system and a set of energy conservation from planning, implementation,
monitoring up to evaluation of continuity. Implementation of ISO 50001 in full and sustainable can
improve energy efficiency in industry to 20%. Known one of the indicators of Indonesian Sustainable
Palm Oil (ISPO) requires the utilization of solid waste is reinforced with the SNI, SOP and record
implementation. The results also showed a correlation of National Standard of Indonesia (SNI) as
support ISPO in oil palm plantation companies nation wide. Solid waste as much as 27 million tons (19%
of the fresh fruit bunches (FFB) in the form of shells and fiber is a renewable energy) that can be reused
to support the process of processing palm oil. ISPO become one of the requirements of CPO products can
be traded at the level of national and international markets. With the implementation of SNI ISO 50001 at
the palm oil industry will be stronger support ISPO trade CPO in the international market.

Keywords: CPO, SNI, SNI ISO 50001, ISPO, solid waste, renewable fuels, International trade

198
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sektor perkebunan memainkan peranan penting dalam perekonomian Indonesia dan merupakan
salah satu sektor andalan dalam menghasilkan devisa dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Sebagai
negara berkembang pertumbuhan ekonomi dan penyediaan lapangan kerja merupakan masalah yang
membutuhkan pemikiran dan penyelesaian secara tuntas, subsektor perkebunan mempunyai kontribusi
yang cukup signifikan. Dari perkebunan dan komoditas kelapa sawit, negara akan memperoleh
pendapatan dari penerimaan ekspor CPO sebesar US $ 24,39 milyar dan dari pajak ekspor CPO sebesar
Rp. 13 triliun tahun 2008 dan memberikan lapangan kerja sekitar 19,1 juta kepala keluarga mulai dari on-
farm sampai off-farm (Ditjen Perkebunan Kementrian Pertanian R.I, Raker Revitalisasi Yang Didukung
oleh Reformasi Birokrasi (http://rocana.kemenperin.go.id/indexphp/download/category/
BSN/Jakarta/10Juli2015)
Untuk mengembangkan sektor perkebunan, pemerintah telah mencanangkan visi perkebunan
2020, yaitu komoditas pangan perkebunan sebagai sumber kesejahteraan dan kemakmuran bangsa.
Pemerintah akan melakukan 8 kegiatan utama, yaitu: 1) Revitalisasi Perkebunan, 2) Intensifikasi
Tanaman Perkebunan Rakyat, 3) Dukungan Penyediaan Lahan, 4) Dukungan Penyediaan Benih Unggul,
5) Dukungan Infrastruktur, 6) Pengembangan Riset dan Development, 7) Penyediaan Pembiayaan dan 8)
Meningkatkan Penerapan Pembangunan Berkelanjutan (sustainable forest).
Terkait dengan Visi Perkebunan 2020 tersebut, pemerintah melakukan upaya demi terwujudnya
visi tersebut melalui sektor industri perkebunan kelapa sawit dengan memberlakukan Peraturan Menteri
Pertanian Nomor 19 Tahun 2011 tentang Pedoman Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan Indonesia
(Indonesian Sustainable Palm Oil/ISPO) tanggal 29 Maret 2011 adalah suatu kebijakan yang ditetapkan
oleh Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pertanian dengan tujuan untuk meningkatkan daya saing
minyak sawit Indonesia di pasar global dan ikut berpartisipasi dalam rangka memenuhi komitmen
Presiden Republik Indonesia untuk mengurangi gas rumah kaca serta memberi perhatian terhadap
masalah lingkungan.
Meningkatnya produksi kelapa sawit di Indonesia mencapai 28.439.000 Ton pada tahun 2014
menyebabkan Pemerintah sangat serius memajukan industri kelapa sawit. Peraturan ini diharapkan
menjadi jawaban atas keraguan pasar dunia atas produk kelapa sawit Indonesia bahwa produk kelapa
sawit Indonesia juga memperhatikan kaidah-kaidah pelestarian lingkungan hidup sebagaimana dapat
dilihat dalam Prinsip dan Kriteria ISPO Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan, sebagai berikut:
1. Sistem Perizinan dan Manajemen Perkebunan;
2. Penerapan Pedoman Teknis Budidaya dan Pengolahan Kelapa Sawit;
3. Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan;
4. Tanggung Jawab Terhadap Pekerja;
5. Tanggung Jawab Sosial dan Komunitas;
6. Pemberdayaan Kegiatan Ekonomi Masyarakat; dan
7. Peningkatan Usaha Secara Berkelanjutan.
Terkait dengan RSPO (Rountable Sustainable Palm Oil) yang sudah terlebih dahulu ada, ISPO
serupa dengan aturan RSPO tetapi terdapat perbedaan yaitu ISPO merupakan mandatory (kewajiban)
yang harus dijalankan pelaku usaha di Indonesia, sedangkan RSPO bersifat sukarela (voluntary) yang
tidak wajib diikuti perkebunan dan petani sawit di Indonesia, namun menjadi acuan bagi ekspor-impor
sawit ke pasar global (dunia). Persyaratan teknis ISPO juga mengacu kepada RSPO namun
menyesuaikan dengan keadaan geografis di Indonesia.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian R.I nomor 19/Permentan/OT.140/3/2011, tentang
Pedoman ISPO tersebut, pelaku usaha perkebunan kelapa sawit di Indonesia memiliki waktu sampai
dengan tanggal 31 Desember 2012 (waktu transisi 1 tahun) untuk mendapatkan sertifikat ISPO dengan
ketentuan jika tidak menyesuaikan maka dapat dikenakan sanksi penurunan kelas kebun menjadi kelas IV
bahkan dapat dicabut izin usaha perkebunannya. Di lain pihak, Pemerintah dituntut kesiapannya dalam
rangka ISPO ini sehingga dapat berlangsung tepat waktu yaitu 31 Desember 2014 perkebunan kelapa
sawit dan petani sawit telah memiliki sertifikat ISPO.
Kemudian, terbit Peraturan Menteri Pertanian Republik Indonesia
No.11/Permentan/OT.140/3/2015, terhitung tanggal 25 Maret 2015, diwajibkan semua industri kelapa
sawit (Budidaya perkebunan dan pengolahan terintegrasi) di Indonesia menerapkan Indonesian
Sustainable Palm Oil (ISPO). Perusahaan kelapa sawit terintegrasi hulu-hilir yang belum memiliki
sertifikat ISPO per tanggal 31 Desember 2014 diberikan tenggat waktu selama enam bulan. Hal ini
ditujukan agar industri kelapa sawit di Indonesia memenuhi persyaratan-persyaratan yang dipersyaratkan
oleh pembeli (buyers) di negara tujuan ekspor minyak sawit mentah (CPO). ISPO berisi 7 prinsip dan

199
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

128 kriteria yang harus dipenuhi oleh industri produksi minyak sawit mentah (CPO). Salah satu dalam
kriteria ISPO adalah pemanfaatan limbah padat hasil pengolahan minyak sawit mentah (CPO) (Agus
Danar S; Bendjamin B.L; Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah Standardisasi, Medan, Juni 2013).
Limbah padat berupa cangkang dan fiber biasa digunakan oleh industri kelapa sawit untuk bahan bakar di
pabriknya.
Dalam SNI ISO 50001 diatur tentang sistem manajemen dan konservasi energi mulai dari
perencanaan, implementasi, monitoring sampai dengan evaluasi berkelanjutan. Hal ini berhubungan
dengan upaya pemerintah menerapkan ISPO yaitu upaya pemanfaatan limbah padat berupa serat/fiber dan
cangkang buah sawit sebagai bahan bakar boiler. Selain itu, SNI ISO 50001 juga didukung dengan
Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No.14 tahun 2012,tentang Konservasi Eenrgi,
tanggal 30 Mei 2012, yang salah satu aspek yang ditetapkan di dalam Permen tersebut yaitu diversifikasi
energi dalam rangka penghematan energi.
Badan Standardisasi Nasional (BSN) merupakan salah satu Lembaga Pemerintah Non
Kementerian yang bertanggungjawab untuk melakukan pembinaan dalam kegiatan standardisasi di
Indonesia, baik nasional maupun global/internasional dan salah satu tugas utama BSN adalah menetapkan
Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Sistem Penilaian Kesesuaian (Conformity Assesment/CA) sebagai
salah satu bagian dari penerapan (implementasi) pasal-pasal UU No. 20 Tahun 2014 dan dalam TBT-
WTO Agreement yang digunakan untuk memfasilitasi perdagangan nasional dan global/ internasional.
Penerapan SNI pada dasarnya bersifat sukarela. Selanjutnya SNI yang berkaitan dengan
kepentingan keselamatan, keamanan, kesehatan, kelestarian fungsi lingkungan hidup, atas dasar
pertimbangan tertentu dapat diberlakukan secara wajib oleh instansi teknis (regulator), misalnya SNI
minyak goreng yang berasal dari bahan baku minyak sawit (Crude Palm Oil/CPO).
Di dalam penerapan SNI oleh pelaku usaha/industri/Asosiasi bahwa SNI tersebut harus valuable
dan trustworthy maka dibutuhkan Sistem penilaian dan kesesuaian (Conformity Assesment/CA) yang
diberlakukan baik di tingkat nasional maupun di global/Internasional. Di Indonesia saat ini telah
dilaksanakan Sistem Akreditasi Nasional, dengan maksud memberikan jaminan keberterimaan terhadap
SNI Produk yang dipasarkan baik di pasar domestik maupun pasar global/internasional atau ekspor.
Sesuai dengan Kebijakan Pemerintah Republik Indonesia yaitu dengan ditetapkan Undang-Undang
No. 20 Tahun 2014 tentang Tentang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian (SPK), pada bagian
pembukaan disebutkan tujuan Standardisasi Nasional, sebagai berikut:
a. bahwa dalam melindungi kepentingan negara, keselamatan, keamanan, dan kesehatan warga negara
serta perlindungan flora, fauna, dan pelestarian fungsi lingkungan hidup diperlukan standardisasi dan
penilaian kesesuaian;
b. bahwa standardisasi dan penilaian kesesuaian merupakan salah satu alat untuk meningkatkan mutu,
efisiensi produksi, memperlancar transaksi perdagangan, mewujudkan persaingan usaha yang sehat
dan transparan;
c. bahwa peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang standardisasi dan penilaian kesesuaian
yang ada belum selaras sebagai landasan hukum bagi penyelenggaraan kegiatan standardisasi dan
penilaian kesesuaian;
Di dalam UU No. 20 Tahun 2014 tentang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian pasal 29,
disebutkan bahwa dalam “dalam rangka perencanaan, perumusan, penerapan dan pemberlakuan, serta
pemeliharaan SNI, BSN dan/atau kementerian/lembaga pemerintah nonkementerian lainnya secara
bersama-sama atau sendiri-sendiri dapat melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan
Standardisasi”.
Berkaitan dengan permasalahan tersebut, Badan Standardisasi Nasional (BSN) sebagai bagian dari
Pemerintah yang mempunyai visi menjadi lembaga terpercaya dalam mengembangkan Standar Nasional
Indonesia (SNI) untuk meningkatkan daya saing perekonomian nasional sesuai dengan perkembangan
iptek, mempunyai tanggungjawab dalam pengembangan regulasi Peraturan Menteri Pertanian Republik
Indonesia No.11/Permentan/OT.140/3/2015, terhitung tanggal 25 Maret 2015, dengan memperhatikan
kondisi geologis dan karakteristik di Indonesia. Sehingga dalam kajian ini akan dibahas mengenai
penerapan SNI ISO 50001 mendukung Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO) dalam perdagangan
internasional.

1.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang di atas, dapat dirumuskan permasalahan, sebagai berikut:
1. Belum diterapkannya penerapan SNI ISO 50001 di industri minyak sawit mentah (CPO) dalam
mendukung ISPO dan perdagangan Internasional

200
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2. Belum diketahuinya manfaat penerapan SNI ISO 50001 dalam mendukung ISPO di perdagangan
internasional
3. Belum diketahuinya faktor-faktor pendukung dalam proses produksi di industri minyak sawit mentah
(CPO) dalam penerapan SNI ISO 50001
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi proses produksi di industri minyak sawit mentah (CPO) yang terkait dengan
penerapan SNI ISO 50001 dan ISPO.
2. Mengetahui manfaat penerapan SNI ISO 50001 dan ISPO dalam mendukung perdagangan
internasional.
3. Mengetahui faktor-faktor pendukung dalam proses produksi di industri minyak sawit mentah (CPO)
dalam mendukung ISPO.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Perkembangan Minyak Sawit Mentah (Crude Palm Oil/CPO)
2.1.1 Sejarah Kelapa Sawit
Pohon Kelapa Sawit terdiri dari dua spesies Arecaceae atau famili palma yang digunakan untuk
pertanian komersil dalam pengeluaran minyak kelapa sawit. Pohon kelapa sawit Afrika, Elaeis
Guineensis, berasal dari afrika barat di antara Angola dan Gambia, sedangkan pohon kelapa sawit
amerika, Elaeis Oleifera, berasal dari Amerika Tengah dan Amerika Selatan.
Kelapa sawit termasuk tumbuhan pohon. Tingginya dapat mencapai 24 meter. Bunga dan buahnya
berupa tandan, serta bercabang banyak. Buahnya kecil dan apabila masak, berwarna merah kehitaman.
Daging buahnya padat dan mengandungi minyak. Minyak tersebut digunakan sebagai bahan minyak
goreng, sabun, dan lilin. Ampasnya dapat dimanfaatkan untuk makanan ternak, khususnya sebagai salah
satu bahan pembuatan makanan ayam. Sedangkan tempurungnya digunakan sebagai bahan bakar dan
arang.

2.1.2 Ciri-ciri Fisiologi Kelapa Sawit


Ciri-ciri fisiologi kelapa sawit, dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Daun
Daunnya merupakan daun majemuk. Daun berwarna hijau tua dan pelapah berwarna hijau lebih
muda. Penampilannya sangat mirip dengan tanaman salak, hanya saja dengan duri yang tidak terlalu keras
dan tajam.
b. Batang
Batang tanaman kelapa sawit diselimuti bekas pelapah hingga umur 12 tahun. Setelah umur 12
tahun pelapah yang mengering akan terlepas sehingga menjadi mirip dengan tanaman kelapa.
c. Akar
Akar serabut tanaman kelapa sawit mengarah ke bawah dan samping. Selain itu juga terdapat
beberapa akar napas yang tumbuh mengarah ke samping atas untuk mendapatkan tambahan aerasi.
d. Bunga
Bunga jantan dan betina terpisah dan memiliki waktu pematangan berbeda sehingga sangat jarang
terjadi penyerbukan sendiri. Bunga jantan memiliki bentuk lancip dan panjang sementara bunga betina
terlihat lebih besar dan mekar.
e. Buah
Buah sawit mempunyai warna bervariasi dari hitam, ungu, hingga merah tergantung bibit yang
digunakan. Buah bergerombol dalam tandan yang muncul dari tiap pelapah. Buah kelapa sawit terdiri dari
tiga lapisan, sebagai berikut:
 Eksoskarp, bagian kulit buah berwarna kemerahan dan licin.
 Mesoskarp, serabut buah
 Endoskarp, cangkang pelindung inti
Inti sawit merupakan endospermae dan embrio dengan kandungan minyak inti berkualitas tinggi
(Sumber: Booklet gambaran sekilas industri minyak kelapa sawit-Kemenperin, 2007).

2.1.3 Hasil Kelapa Sawit


Bagian yang paling utama untuk diolah dari kelapa sawit adalah buahnya. Bagian daging buah
menghasilkan minyak kelapa sawit yang diolah menjadi bahan baku minyak goreng. Kelebihan minyak

201
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

nabati dari sawit adalah harga yang murah, rendah kolesterol, dan memiliki kandungan karoten tinggi.
Minyak sawit juga diolah menjadi bahan baku margarin.
Minyak inti menjadi bahan baku minyak alkohol dan industri kosmetika. Buah diproses dengan
membuat lunak bagian daging buah dengan temperatur 90°C. Daging yang telah melunak dipaksa untuk
berpisah dengan bagian inti dan cangkang dengan pressing pada mesin silinder berlubang. Daging inti dan
cangkang dipisahkan dengan pemanasan dan teknik pressing. Setelah itu dialirkan ke dalam lumpur
sehingga sisa cangkang akan turun ke bagian bawah lumpur. Sisa pengolahan buah sawit sangat potensial
menjadi bahan campuran makanan ternak dan difermentasikan menjadi kompos.

2.1.4 Perkembangan Industri Kelapa Sawit di Indonesia


Kelapa sawit sebagai tanaman penghasil minyak sawit mentah (CPO) dan inti sawit merupakan
salah satu primadona tanaman perkebunan yang menjadi sumber penghasil devisa non migas bagi
Indonesia. Meningkatnya prospek perdagangan komoditi minyak kelapa sawit sebagai minyak nabati
dunia telah mendorong pemerintah Indonesia untuk memacu pengembangan perluasan areal perkebunan
kelapa sawit. Berkembangnya sub‐sektor perkebunan kelapa sawit di Indonesia tidak lepas dari adanya
kebijakan pemerintah yang memberikan berbagai insentif, terutama kemudahan dalam hal perijinan dan
bantuan subsidi investasi untuk pembangunan perkebunan rakyat dengan pola PIR‐Bun dan dalam
pembukaan wilayah baru untuk areal perkebunan besar swasta.
Kelapa sawit merupakan produk perkebunan utama di Indonesia yang memiliki luas 10 juta hektar.
Dengan produksi Crude Palm Oil (CPO) pada tahun 2014 sebesar 31,5 juta ton, maka rata-rata per hektar
kebun kelapa sawit di Indonesia menghasilkan CPO sebesar 3,1 ton per hektar. (GAPKI, 2015). CPO
adalah minyak nabati yang dihasilkan dari pengolahan buah kelapa sawit. CPO merupakan bahan baku
untuk produksi minyak goreng, biodiesel, kosmetik dan lain-lain
Perkebunan kelapa sawit di Indonesia dari tahun ke tahun mengalami peningkatan, tercatat pada
tahun 2009 luas perkebunan kelapa sawit Indonesia mencapai 7,9 juta ha dengan rata-rata pertumbuhan
per tahun sebesar 11,8 %. Pada 2010, luas lahan perkebunan kelapa sawit di prediksi sebesar 8,1 juta ha,
dimana komposisi kepemilikan sebesar 43 % petani, 8,5% perkebunan besar negara dan sisanya 48,5 %
perkebunan besar swasta. Perkembangan luas perkebunan kelapa sawit di Indonesia disajikan pada
gambar 1, sebagai berikut:

Gambar 1 Grafik Luas Perkebunan Kelapa Sawit di Indonesia


Sumber: Pusdatin Kementrian Pertanian.Outlook Komoditi Kelapa Sawit; Jakarta 2014

Dari Gambar 1 di atas dijelaskan bahwa PR artinya Perkebunan Rakyat; PBN artinya Perkebunan
Besar Negara; dan PBS artinya Perkebunan Besar Swasta. Sedangkan penyebaran perkebunan kelapa
sawit di Indonesia tersebar hampir diseluruh pulau di Indoensia. Selanjutnya pada data tahun 2013*) data
berdasarkan kondisi saat itu, kalaupun ada perubahan maka akan disesuaikan dengan data dari Badan
Pusat Statistik di Jakarta. Pada awal perkembangannya, perkebunan kelapa sawit banyak dibudidayakan
di pulau Sumatera, khususnya Sumatera Utara. Tahun 2011, genap satu abad perkebunan kelapa sawit
komersial hadir di Indonesia. Pengembangannya pun tidak lagi terfokus di pulau Sumatera melainkan ke

202
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

pulau Kalimantan, Sulawesi dan Papua. Penyebaran perkebunan kelapa sawit di Indonesia disajikan pada
gambar 2, sebagai berikut:

Gambar 2 Penyebaran Perkebunan Kelapa Sawit di Indonesia


Sumber : Booklet Industri hilir kelapa sawit Indonesia-Kemenperin, 2011

Di Sumatera, kegiatan ekonomi utama Kelapa Sawit memberikan kontribusi ekonomi yang besar,
dimana 70 persen lahan penghasil kelapa sawit di Indonesia berada di Sumatera, yang terdiri dari provinsi
Riau, Sumatera Utara, Aceh, Sumatera Barat dan Sumatera lainya. Sedangkan Kalimantan memberikan
kontribusi 26 % dan sisanya 4% dari Sulawesi, Papua dan Jawa (Dokumen MP3EI, 2011).
Dengan luas perkebunan yang sangat besar produksi CPO Indonesia sepanjang sepuluh tahun
terakhir terus mengalami peningkatan dengan pertumbuhan sekitar 12% setiap tahunnya. Perkembangan
perkebunan kelapa sawit di Indonesia disajikan pada Tabel 1, sebagai berikut:

Tabel 1 Perkembangan Luas Areal dan Produksi Kelapa Sawit Indonesia Tahun 1980 - 2013

Sumber: Ditjen Perkebunan Mementan, Pusdatin, Data terolah, 2014


Ket: *) nilai kondisi saat itu, bila ada perubahan akan disesuaikan dengan data BPS Jakarta

Indonesia merupakan negara produsen minyak sawit terbesar di dunia sampai dengan akhir tahun
2013, dengan luas kebun kelapa sawit mencapai 10 juta hektar (Gambar 1).
Selanjutnya kontribusi produktivitas CPO yang diberikan oleh masing-masing kelompok
penguasa, meliputi PR, PBN dan PBS dapat dilihat pada Gambar 3, sebagai berikut:

203
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Gambar 3. Kontribusi Rata-Rata Produksi Minyak Mentah Sawit (CPO) Berdasarkan


Jenis Pengusaha: PR, PBN dan PBS (Ditjen Perkebunan kementan, Pusdatin Pertanian, Data
terolah, 2014)

Dari Gambar 3 menunjukan bahwa kontribusi produksi CPO terbesar dimulai dari pengusaha PBS
sebesar 54, 35%; diikuti dengan PR sebesar 36,80% dan PBN sebesar 8,85%. Indonesia menguasai pasar
CPO (Crude Palm Oil) atau minyak mentah sawit pada tahun 2013 menguasai pasar dunia sebesar 25,97
juta ton (setara dengan US$ 17,67 milyar), diikuti oleh Malaysia 17,7 juta ton dan selebihnya diproduksi
oleh negara Thailand dan Papua Nugini (Benua Asia), Ekuator dan Brasil (Amerika Tengah), Pantai
Gading, Benin, Gambia, Guinea Bissau, Liberia, Senegal, Togo, dan Sierra Leon (Benua Afrika), dan
terendah yaitu Columbia merupakan negara hasil produksi minyak kelapa sawitnya terrendah hanya 800
ribu ton (Sumber: http://pegbintangkab.go.id/indonesia-negara-produsen-kelapa-sawit-terbesar-2/BSN/
Jakarta/ 23Juli2015/pk.09.30-09.40wib). Tahun 2014 total ekspor CPO dan turunannya asal Indonesia
mencapai 21,76 juta ton (REFLEKSI INDUSTRI KELAPA SAWIT DAN PROSPEK 2015, GAPKI,
Jakarta 2014; http://www.gapki.or.id/Page/Press ReleaseDetail/guid/BSN/Jakarta/1Juli2015). Perkebunan
kelapa sawit Indonesia menyerap tenaga kerja lebih kurang 10 juta orang baik yang bekerja dari Industri
hilir dan Industri hulu perkebunan kelapa sawit yang secara langsung maupun tidak langsung. Secara
Makro ekonomi kelapa sawit berkontribusi terhadap Indonesia sebesar $ 16,5 milyar atau sekitar 160
triliun rupiah per tahun dan kelapa sawit juga berkonstribusi besar terhadap pembangunan di daerah dan
kesejahteraan masyarakat serta pemberantasan kemiskinan. Kelapa sawit juga menguasai produksi
minyak nabati dunia sebanyak 30 %, minyak kedelai (29%), Minyak Biji Rape (24%), Bunga matahari
(8%) dan minyak lainnya (19%). Bahkan ke depan industri kelapa sawit akan berkembang sesuai dengan
pertumbuhan penduduk dunia dimana konsumsi minyak nabati perkapita perorang di dunia di perkirakan
rata-rata 25 kg/thn.
Namun, perkembangan produksi kelapa sawit di Indonesia menghadapi tantangan berat, bukan
rahasia umum lagi perkebunan kelapa sawit Indonesia terutama terhadap perusahaan-perusahaan
perkebunan kelapa sawit selalu mendapat serangan dan isu tidak sedap dari LSM baik lokal maupun
Internasional dikarenakan pembukaan kelapa sawit di Indonesia merusak lingkungan, membunuh orang
utan, pembakaran hutan, hak penduduk lokal tidak dihormati, pemiskinan penduduk lokal, pembuangan
limbah, pengunaan pestisida berlebihan dan merusak habitat serta ekosistem.
Untuk mengembangkan sektor perkebunan khususnya perkebunan kelapa sawit, Pemerintah telah
melakukan upaya demi terwujudnya salah satu Visi Perkebunan 2020 yaitu dengan memberlakukan
Peraturan Menteri Nomor 19 Tahun 2011 tentang Pedoman Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan
Indonesia (Indonesian Sustainable Palm Oil/ISPO). Indonesian Sustainable Palm Oil System (ISPO)
adalah suatu kebijakan yang diambil oleh Pemerintah Indonesia dalam hal ini Kementrian Pertanian
dengan tujuan untuk meningkatkan daya saing minyak sawit Indonesia di pasar dunia dan ikut
berpartisipasi dalam rangka memenuhi komitmen Presiden Republik Indonesia untuk mengurangi gas
rumah kaca serta memberi perhatian terhadap masalah lingkungan.

204
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2.1.5 Perkembangan CPO di Indonesia


Indonesia merupakan negara penghasil minyak kelapa sawit (CPO) terbesar di dunia. Dengan luas
kebun 10,2 juta hektar, Indonesia mencatatkan produksi CPO sebesar 31,5 juta ton pada tahun
2014.(GAPKI, 2015) Sedangkan, Malaysia berada di posisi kedua dunia produksi terbesar CPO dengan
19,7 juta ton.(MPOB, 2014). Konsumsi global terhadap minyak nabati cukup meningkat. Tahun 2008
konsumsi minyak nabati dunia sebesar 162 juta ton, kemudian pada tahun 2014 tercatat meningkat 20,7%
menjadi 195,6 juta ton.(REA, 2015) Dengan Indonesia memproduksi CPO sebesar 31,5 juta ton, maka
CPO Indonesia memiliki andil 16,1% dalam percaturan industri minyak nabati dunia. CPO sendiri
merupakan hasil olahan tandan buah segar kelapa sawit (TBS). Selain CPO, TBS juga menghasilkan
produk turunan seperti Palm Kernel Oil (PKO), effluent, fiber, cangkang dan tandan kosong. Fiber dan
cangkang masing-masing dihasilkan dari TBS sebesar 13,5% dan 5,5%. Fiber dan cangkang yang
merupakan limbah padat ini digunakan sebagai bahan bakar pada boiler. Jika melihat dari hasil produk
CPO Indonesia pada tahun 2014, Fiber dan cangkang yang dihasilkan diestimasi masing-masing
mencapai 19 juta ton dan 8 juta ton. Sedangkan kalori yang dimiliki fiber dan cangkang masing-masing
4420 kkal/kg dan 4950 kkal/kg.(Yusoff, 2006)

2.2 Produksi turunan CPO


CPO merupakan produk yang dihasilkan dari ekstraksi tandan buah segar kelapa sawit (TBS).
Selain CPO, TBS juga menghasilkan produk turunan seperti Palm Kernel Oil (PKO), fiber, cangkang,
tandan kosong dan effluent.

Tabel 2. Produk samping dalam Pengolahan dalam produksi 1 ton CPO.


(Kementerian Lingkungan Hidup, 2014)
Produk Dalam Produksi 1 Ton CPO (Ton)
Palm Kernel Oil 0,21
Fiber 0,6
Cangkang 0,257
Tandan Kosong 0,9

Sebagaimana ditunjukkan dalam tabel 2 menunjukkan bahwa dalam memproduksi 1 ton CPO,
menghasilkan produk samping limbah padat berupa fiber dan cangkang sebanyak 0.857 ton, serta tandan
kosong sebanyak 0,9 ton. Produk samping lainnya berupa palm kernel oil (PKO) dihasilkan sebanyak
0,21 ton / 1 ton CPO. Industri kelapa sawit biasa memanfaatkan cangkang dan fiber sebagai bahan bakar
di pabrik, kemudian, tandan kosong diaplikasikan sebagai pupuk organik di lahan perkebunan, sedangkan
PKO dijual.

2.3 Regulasi perdagangan internasional terkait CPO


Dalam perdagangan CPO Indonesia, tujuan utama ekspor Indonesia meliputi India, Uni Eropa, dan
Tiongkok. Pada tahun 2014 angka ekspor ke India mencapai 5,1 juta ton, ke Uni Eropa mencapai 4,13
juta ton dan ke Tiongkok mencapai 2,43 juta ton.
Negara-negara importir CPO memiliki regulasi dalam perdagangan.CPO yang masuk ke dalam
negara importir harus memenuhi standar tertentu.Salah satu standar yang menjadi acuan sebagian besar
negara importir CPO adalah Roundtable Sustainability Palm Oil (RSPO).Standar RSPO ini merupakan
standar yang bersifat sukarela, namun karena banyaknya kampanye-kampanye negatif dari Lembaga-
lembaga Swadaya Masyarakat serta desakan dari Uni Eropa, sehingga seakan-akan menjadi standar
wajib.RSPO ini mulai diterapkan pada tahun 2005. RSPO ini mengatur manajemen lingkungan dan sosial
dalam pengelolaan perkebunan kelapa sawit.Sampai dengan tahun 2015, sudah 101 perusahaan kelapa
sawit di Indonesia yang mengantongi standar RSPO.Lembaga di Indonesia yang dapat melakukan
sertifikasi RSPO meliputi PT Mutu Agung Lestari, PT SAI Global Indonesia, PT TUV Rheinland
Indonesia dan Sucofindo International Certification Services. (www.rspo.org, 2015)

2.4 Standardisasi Mendukung ISPO dan Perdagangan CPO di internasional


Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan, menerapkan dan merevisi standar, yang
dilaksanakan secara tertib dan berkerjasama dengan semua pihak.( Peraturan Pemerintah 102 Tahun
2000). Standar adalah spesifikasi teknis atau sesuatu yang dibakukan termasuk tatacara dan metode yang

205
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

disusun berdasarkan konsensus semua pihak yang terkait dengan memperhatikan syarat-syarat
keselamatan, keamanan, kesehatan, lingkungan hidup, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
serta pengalaman, perkembangan masa kini dan masa yang akan datang untuk memperoleh manfaat yang
sebesar-besarnya (Peraturan Pemerintah 102 Tahun 2000). Standar Nasional Indonesia (SNI) adalah
standar yang ditetapkan oleh Badan Standardisasi Nasional dan Berlaku secara Nasional (Peraturan
Pemerintah 102 Tahun 2000).
Standar Nasional Indonesia (disingkat SNI) adalah satu-satunya standar yang berlaku secara
nasional di Indonesia. SNI dirumuskan oleh Panitia Teknis dan ditetapkan oleh BSN. Agar SNI
memperoleh keberterimaan yang luas antara para stakeholder, maka SNI dirumuskan dengan memenuhi
WTO Code of good practice, yaitu:
a. Openess (keterbukaan): Terbuka bagi agar semua stakeholder yang berkepentingan dapat
berpartisipasi dalam pengembangan SNI;
b. Transparency (transparansi): Transparan agar semua stakeholder yang berkepentingan dapat
mengikuti perkembangan SNI mulai dari tahap pemrograman dan perumusan sampai ke tahap
penetapannya . Dan dapat dengan mudah memperoleh semua informsi yang berkaitan dengan
pengembangan SNI;
c. Consensus and impartiality (konsensus dan tidak memihak): Tidak memihak dan konsensus
agar semua stakeholder dapat menyalurkan kepentingannya dan diperlakukan secara adil;
d. Effectiveness and relevance: Efektif dan relevan agar dapat memfasilitasi perdagangan karena
memperhatikan kebutuhan pasar dan tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku;
e. Coherence: Koheren dengan pengembangan standar internasional agar perkembangan pasar
negara kita tidak terisolasi dari perkembangan pasar global dan memperlancar perdagangan
internasional;
f. Development dimension (berdimensi pembangunan): Berdimensi pembangunan agar
memperhatikan kepentingan publik dan kepentingan nasional dalam meningkatkan daya saing
perekonomian nasional.

Salah satu Code of good practice dari WTO di atas adalah development dimension (berdimensi
pembangunan) dengan maksud berdimensi pembangunan agar memperhatikan kepentingan publik dan
kepentingan nasional dalam meningkatkan daya saing perekonomian nasional.
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia (PP) nomor 102 tahun 2000 tentang
Standardisasi Nasional, pasal 3, bahwa tujuan standardisasi nasional sebagai berikut: (Disempurnakan
sesuai dengan UU No. 20 Tahun 2014 tentang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian)
1. Meningkatkan perlindungan kepada konsumen, perilaku usaha, tenaga kerja, dan masyarakat lainnya
baik untuk keselamatan, keamanan, kesehatan maupun pelestarian fungsi lingkungan hidup;
2. Membantu kelancaran perdagangan;
3. Mewujudkan persaingan usaha yang sehat dalam perdagangan.
Berdasarkan tujuan tersebut, Standar Nasional Indonesia diharapkan dapat mendukung
pelaksanaan ISPO di Indoensia untuk membantu melancarkan perdagangan kelapa sawit, mewujudkan
persaingan usaha kelapa sawit dan derivatnya secara sehat dan dapat memberikan perlindungan kepada
konsumen, perilaku usaha, tenaga kerja, dan masyarakat lainnya baik untuk keselamatan, keamanan,
kesehatan maupun pelestarian fungsi lingkungan hidup.

2.5 ISPO menjadi standar wajib industri CPO di Indonesia


Mulai Tahun 2015, Menteri Pertanian Republik Indonesia mewajibkan kepada semua industri
kelapa sawit di Indonesia mengantongi standar Indonesia Sustainable Palm Oil (ISPO).Melalui Peraturan
Menteri Pertanian Republik Indonesia No.11/Permentan/OT.140/3/2015 diwajibkan semua industri
kelapa sawit (Budidaya perkebunan dan pengolahan terintegrasi) di Indonesia menerapkan Indonesian
Sustainable Palm Oil (ISPO). Dengan demikian, perusahaan yang tidak memiliki standar ISPO tidak
melakukan perdagangan baik di Indonesia maupun di luar negeri.
Sampai dengan Maret tahun 2014, perkebunan sawit yang tersertifikasi ISPO baru 66 perusahaan dari
6.606 perusahaan perkebunan sawit di Indonesia. (Medan Daily News, April 2015). Perkebunan kelapa
sawit yang berstandar ISPO disertifikasi oleh lembaga yang ditunjuk oleh kementrian pertanian
Indonesia. (Permentan No.19/Permentan/ OT.140//3/2011)

206
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Tabel 3. Lembaga Sertifikasi ISPO (Permentan No. 19/Permentan/OT.140//3/2011 dan web BSN)
Lembaga
No. Alamat Terakreditasi KAN
Sertifikasi
Jl. Raya Bogor No. 19 KM 33,5 berlaku sampai 24 April 2017

PT Mutuagung Cimanggis - Depok 16953 Indonesia


1
Lestari
Tel. 021-8740202; Fax. 021-87740745-
46
Berlaku sampai 30 November
Jl. Let. Jend. TB. Simatupang Kav.88, 2015
Pasar Minggu Jakarta Selatan,

PT TUV Nord Perkantoran Hijau Arkadia,


2
Indonesia Tower F, 7th Floor, Suite 706 12520
Jakarta
Tel. 021 78837338, Fax. 021 78837336
Graha Sucofindo Lantai B1 Berlaku sampai 24 April 2016

PT Sucofindo Jl. Raya Pasar Minggu Kav. 34 Jakarta


3 12780
(Persero)
Tel: 021-7983666 Ext.2062 Fax: 798
7015
Menara Karya 10th Floor, Jl. H.R. Berlaku sampai 20 Juni 2016
Rasuna Said
PT TUV
Block X-5 Kav. 1-2 Jakarta 12950,
4 Rheinland
Indonesia
Indonesia
Tel. 021 57944579, Fax. 021 57944575
Graha Iskandarsyah Lt. 4 Jl. Berlaku sampai 21 Oktober 2018
Iskandarsyah Raya No. 66-C Jakarta
PT SAI Global 12160
5
Indonesia
Tel. 021-7206186/7206460 Fax. 021-
7206207
Manggala Wanabakti Bldg. Blok IV Berlaku sampai 23 Juli 2016
9th Floor Room 930 AC
PT Mutu Hijau Jl. Jend. Gatot Subroto Senayan Jakarta
6
Indonesia 10270
Tel. 021-57853706-07 Fax: 021-
57853708
Cilandak Commercial Estate #108C Jl. Berlaku sampai 28 September
Raya Cilandak KKO 2015
PT SGS
7 Jakarta Selatan 12560
Indonesia
Tel: 021-7818111 Fax: 021-7818222
Berlaku sampai 24 Februari 2017
Menara Bidakara 2, 17th Floor, Unit 5,

Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 71 – 73,


PT BSI Group
8
Indonesia Komplek Bidakara, Pancoran, Jakarta
Selatan
Tel: 021 8379 3174 - 77, Fax: 021
8379 3287

207
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

Lembaga
No. Alamat Terakreditasi KAN
Sertifikasi
Jl. Majapahit No.10
PT AJA Central Jakarta 10160- Indonesia
9
Sertifikasi
Ph: +62 21 34830789; Fax: +62 21
34830965
Gedung Graha BUN, Jl Ciputat Raya Berlaku sampai 21 Agustus 2017
PT Mutu No 07, Pondok Pinang
Indonesia
10 Jakarta Selatan, DKI Jakarta
Strategis
Berkelanjutan Tel. 021-75916652; Fax. 021-
75916651
Berlaku sampai 19 Maret 2018
Jl. Taman Margasatwa No. 3 Ragunan
PT Agri Mandiri
11 Pasar Minggu Jakarta Selatan 12540
Lestari
Tel/ Fax. 021-780-0006

2.6 Penerapan ISO dan SNI ISO 50001 di Indonesia


2.6.1 Penerapan ISPO di Indonesia
Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO) adalah suatu kebijakan yang diambil oleh Pemerintah
Indonesia dalam hal ini Kementrian Pertanian dengan tujuan untuk meningkatkan daya saing minyak
sawit Indonesia di pasar dunia dan ikut berpartisipasi dalam rangka memenuhi komitmen Presiden
Republik Indonesia untuk mengurangi gas rumah kaca serta memberi perhatian terhadap masalah
lingkungan. ISPO bersumber dari Peraturan Menteri Nomor 19 Tahun 2011 tentang Pedoman Perkebunan
Kelapa Sawit Berkelanjutan Indonesia (Indonesian Sustainable Palm Oil/ISPO).
Pengembangan perkebunan di Indonesia termasuk kelapa sawit, ditujukan untuk meningkatkan
pendapatan masyarakat, penerimaan dan devisa Negara, menyediakan lapangan kerja, meningkatkan
produktifitas nilai tambah dan daya saing, memenuhi kebutuhan konsumsi dan bahan baku industri dalam
negeri, mendorong pengembangan wilayah serta mengoptimalkan pengelolaan sumber daya alam secara
berkelanjutan.
ISPO adalah ketentuan yang akan menjadi pegangan bagi Industri sawit Indonesia yang didasarkan
kepada semua ketentuan lingkungan di Indonesia serta ketentuan sertifikasi sesuai International
Standardization Organization ( ISO). Tujuan ISPO, sebagai berikut:
1. Memposisikan pembangunan kelapa sawit sebagai bagian integral ekonomi Indonesia;
2. Memenuhi tuntutan global dan meningkatkan daya saing minyak sawit Indonesia di pasar global
3. Mendukung komitmen Indonesia untuk mengurangi kontribusi gas rumah kaca dan
4. Mendukung komitmen Indonesia dalam pelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup

Karena ISPO didasarkan kepada peraturan dan perundangan yang berlaku maka ISPO ditetapkan
secara mandatory atau wajib yang harus dilaksana bagi seluruh pelaku usaha perkebunan di Indonesia.
Dengan demikian ISPO mempunyai sistem hukum yang kuat dan merupakan bukti kepatuhan pelaku
usaha perkebunan untuk melakukan usaha sesuai ketentuan perundangan yang berlaku di Indonesia serta
merupakan bukti komtmen penguisaha perkebunan untuk menerapkan pembangunan kelapa sawit
berkelanjutan .
Pelaksanaan ISPO dilakukan dengan memegang teguh prinsip pembinaan dan advokasi serta
bimbingan kepada perkebunan kelapa sawit yang merupakan tugas pemerintah. Oleh karena itu tahap
pertama dari pelaksanaan sertifikasi ISPO adalah klasifikasi. Klasifikasi ini sesuai dengan Peraturan
Menteri Pertanian 07 Tahun 2009 tentang Pedoman Penilaian Usaha Perkebunan sedangkan sertifikasi
merupakan tuntutan perdagangan internasional yang dilaksanakan sesuai ketentuan internasional yang
antara lain memenuhi kaedah International Standard Organization (ISO). Kementerian Pertanian akan
melaksanakan penilaian untuk sertifikasi ISPO secara transparan dan independen.
Dalam Peraturan Menteri Nomor 19 Tahun 2011 tentang Pedoman Perkebunan Kelapa Sawit
Berkelanjutan Indonesia (Indonesian Sustainable Palm Oil/ISPO) ini terdapat 7 (tujuh) Prinsip dan
Kriteria ISPO, sebagai berikut:
1. Sistem Perizinan dan Manajemen Perkebunan;

208
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

2. Penerapan Pedoman Teknis Budidaya dan Pengolahan Kelapa Sawit;


3. Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan;
4. Tanggung Jawab Terhadap Pekerja;
5. Tanggung Jawab Sosial dan Komunitas;
6. Pemberdayaan Kegiatan Ekonomi Masyarakat; dan
7. Peningkatan Usaha Secara Berkelanjutan.
Selain 7 prinsip dan kriteria di atas, sistem ISPO juga mempunyai 128 indikator sebagai berikut:
1. Telah memiliki Izin Lokasi dari pejabat yang berwenang kecuali kebun-kebun konversi hak barat
(erfpahct);
2. Telah memiliki perizinan yang sesuai seperti: IUP, IUP-B, IUP-P, SPUP, ITUP, Izin/Persetujuan Prinsip.
3. Telah memiliki hak atas tanah/dalam proses, sertifikat yang sesuai, seperti : HGU, HGB, Hak Pakai
(HP), atau konversi hak barat (erfpahct).
4. Dokumen kerjasama perusahaan dengan masyarakat sekitar kebun untuk pembangunan kebun
masyarakat paling rendah 20% dari total areal kebun yang diusahakan;
5. Laporan perkembangan realisasi pembangunan kebun masyarakat
6. Rencana tataruang sesuai dengan ketentuan yang berlaku atau ketentuan lainnya yang ditentukan oleh
pemerintah daerah setempat.
7. Dokumen Izin Lokasi perusahaan yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang
8. Keputusan Menteri Kehutanan bagi lahan yang memerlukan Pelepasan Kawasan Hutan atau memerlukan
Perubahan Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan
9. Rekaman perolehan hak atas tanah
10. Peta lokasi kebun/ topografi/ jenis tanah.
11. Tersedia kesepakatan bersama antara pemegang hak atas tanah (pengusaha perkebunan) dengan
pengusaha pertambangan tentang besarnya kompensasi
12. Kesanggupan Pengusaha Pertambangan secara tertulis untuk mengembalikan tanah bekas tambang
seperti kondisi semula (tanah lapisanbawah di bawah dan lapisan atas berada di atas) tanpa menimbulkan
dampak erosi dan kerusakan lahan dan lingkungan
13. Tersedia mekanisme penyelesaian sengketa lahan yang terdokumentasi.
14. Tersedia peta lokasi lahan yang disengketakan.
15. Tersedia salinan perjanjian yang telah disepakati.
16. Tersedia rekaman progres musyawarah untuk penyelesaian sengketa disimpan.
17. Telah memiliki dokumen yang sah tentang bentuk badan hukum berbentuk akta notaris yang disahkan
oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (dh. Menkumham).
18. Perusahaan telah memiliki Visi dan Misi untuk memproduksi minyak sawit lestari.
19. Memiliki SOP untuk praktek budidaya dan pengolahan hasil perkebunan.
20. Memiliki struktur organisasi dan uraian tugas yang jelas bagi setiap unit dan pelaksana.
21. Memiliki perencanaan untuk menjamin berlangsungnya usaha perkebunan.
22. Memiliki sistem manajemen Keuangan Perusahaan dan keamanan ekonomi dan keuangan yang terjamin
dalam jangka panjang.
23. Memiliki Sistem Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM).
24. Rekaman rencana dan realisasi pemanfaatan lahan (HGU, HGB, HP, dll) untuk pembangunan
perkebunan (pembangunan kebun, pabrik, kantor, perumahan karyawan, dan sarana pendukung lainnya).
25. Rekaman rencana dan realisasi kapasitas pabrik kelapa sawit.
26. Tersedianya mekanisme pemberian informasi;
27. Tersedia rekaman pemberian informasi kepada instansi terkait;
28. Daftar jenis informasi/data yang dapat diperoleh oleh pemangku kepentingan lainnya;
29. Rekaman permintaan informasi oleh pemangku kepentingan lainnya;
30. Rekaman tanggapan terhadap permintaan informasi
31. Tersedia SOP pembukaan lahan
32. Tersedia rekaman pembukaan lahan
33. Tersedia rekaman pengelolaan air dan pemeliharaan sumber air.
34. Tersedia program pemantauan kualitas air permukaan yang dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar
perkebunan.
35. Tersedia rekaman penggunaan air untuk pabrik kelapa sawit.
36. Tersedia SOP perbenihan.
37. Tersedia rekaman asal benih yang digunakan.
38. Tersedia rekaman/dokumentas i pelaksanaan perbenihan.
39. Tersedia rekaman/dokumen penanganan benih/bibit yang tidak memenuhi persyaratan.

209
2nd Annual Conference in Industrial and System Engineering ISBN: 978-979-97571-6-6
Semarang, 7 Oktober 2015

40. Tersedia SOP penanaman yang mengacu kepada Pedoman Teknis Pembangunan Kebun Kelapa Sawit di
lahan mineral dan/atau lahan gambut.
41. Tersedia rekaman pelaksanaan penanaman;
42. Tersedia SOP /instruksi kerja untuk penanaman pada lahan gambut dan mengacu kepada ketentuan yang
berlaku.
43. Rekaman pelaksanaan penanaman tanaman terdokumentasi.
44. Tersedia SOP pemeliharaan tanaman yang mengacu kepada Pedoman Teknis Pembangunan Kebun
Kelapa Sawit.
45. Tersedia rekaman/dokumen pelaksanaan pemeliharaan tanaman.
46. Tersedia SOP pengamatan dan pengendalian OPT.
47. Tersedia SOP penanganan limbah pestisida.
48. Tersedia rekaman pelaksanaan pengamatan dan pengendalian OPT;
49. Tersedia rekaman jenis pestisida (sintetik dan nabati) dan agens pengendali hayati (parasitoid, predator,