Anda di halaman 1dari 74

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

DI PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN PEKANBARU


PUSAT LISTRIK BALAI PUNGUT-DURI

TRAFO PEMAKAIAN SENDIRI (PS) PADA SISTEM KELISTRIKAN DI


PLTMG PUSAT LISTRIK BALAI PUNGUT-DURI

Diajukan Oleh:

BAMBANG YEFTA RUMAPEA


NIM: 1505032048

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
MEDAN
2018
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

DI PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN PEKANBARU


PUSAT LISTRIK BALAI PUNGUT-DURI

TRAFO PEMAKAIAN SENDIRI (PS) PADA SISTEM


KELISTRIKAN DI PLTMG PUSAT LISTRIK BALAI
PUNGUT-DURI

Telah disetujui dan disahkan pada tanggal:

Balai Pungut, 23 Maret 2018


Menyetujui:
Pembimbing Akademis, Pembimbing Lapangan,

Drs.Bahtera Tarigan, M.T. Dimas Harry W


NIP.19571206 198603 1 002 NIP.8813051 ZY

Mengetahui:
Ketua Jurusan Ketua Program Studi

Nobert Sitorus, S.T., M.T. Suparmono,S.T.,M.T.


NIP.19620825 198803 1 002 NIP.19630531 198903 1 002

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat
serta karunia-Nya penulis dapat menyusun dan menyelesaikan laporan kerja
praktek di PT. PLN (Persero)Sektor Pembangkitan Pekanbaru Pusat Listrik Balai
Pungut.

Laporan kerja praktek ini merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi
oleh mahasiswa Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik dalam
menyelesaikan program pendidikan Diploma (D3).

Laporan ini merupakan serangkaian dari hasil kegiatan yang telah penulis
laksanakan dilokasi tempat kerja praktek.

Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-


besarnya kepada :

1. M. Syahruddin, S.T., M.T. , Direktur Politeknik Negeri Medan;


2. Nobert Sitorus, S.T., M.T., Ketua Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri
Medan;
3. Suparmono,S.T.,M.T., Ketua Program Studi Teknik Listrik Politeknik Negeri
Medan;
4. Drs.Bahtera Tarigan, M.T., Dosen Pembimbing PKL dan TA
5. Waskito Ariyanto S.T, Manager PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan
Pekanbaru Pusat Listrik Balai Pungut-Duri;
6. Alfurqan Halim, Pembimbing Supervisor Pemeliharaan PT. PLN ( Persero )
Sektor Pembangkitan Pekanbaru Pusat Listrik Balai Pungut-Duri;
7. Riyan Saputra, Ully Rahman, M.Amirul A, Inosensius R, Pembimbing
Supervisor Operasi PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Pekanbaru Pusat
Listrik Balai Pungut-Duri;
8. Staff dan Karyawan di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Pekanbaru
Pusat Listrik Balai Pungut-Duri;
9. Orang tua penulis yang telah memberikan banyak dukungan dan bantuan baik
materi maupun moril;

ii
10. Serta teman-teman yang telah membantu dalam malaksanakan kerja praktek
dan dalam penyusunan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa masih banyak hal yang harus disempurnakan dalam
penulisan serta penyusunan laporan kerja praktek ini, maka penulis mengharapkan
kritik serta saran yang bersifat membangun sehingga pada akhirnya laporan ini
mendekati kepada kesempurnaan.

Akhir kata, Penulis berharap semoga laporan kerja praktek ini bermanfaat
bagi kita semua.

Balai Pungut, 23 Maret 2018

Penulis

iii
ABSTRAK

PLTMG merupakan pembangkit yang menggunakan mesin gas sebagai alat


untuk membangkitkan tenaga listrik. PLTMG menggunakan dua bahan bakar yaitu
gas alam dan solar (HSD).PLTMG memiliki komponen utama, komponen
pendukung, dan terdiri atas sistem-sistem dalam pengoperasian.

Sistem Kelistrikan di PLTMG ini mencakup 2, yaitu medium voltage system


dan low voltage system. Dimana, medium voltage system terdiri atas generator,
PMT, dan main trafo. Sedangkan, low voltage terdiri atas trafo pemakaian sendiri,
DC system, dan generator set (black start).

Trafo PS di PLTMG Balai Pungut berfungsi untuk memenuhi kebutuhan daya


pada beban di PLTMG yang menggunakan tegangan rendah. Pada trafo ini terdapat
beberapa sitem yaitu sistem pengaturan beban dan beban serta sistem pendinginan
trafo itu sendiri.

Kata kunci: PLTMG, Sistem Kelistrikan, Trafo PS

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i

ABSTRAK ............................................................................................................. iv

DAFTAR ISI ........................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. ix

DAFTAR TABEL ................................................................................................. xii

BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Tujuan dan Manfaat .................................................................................. 2

1.2.1 Tujuan ............................................................................................... 2

1.2.2 Manfaat ............................................................................................. 2

1.3 Pelaksanaan PKL ...................................................................................... 2

1.3.1 Tempat............................................................................................... 2

1.3.2 Waktu ................................................................................................ 3

1.4 Metode Pengumpulan Data ...................................................................... 3

1.4.1 Observasi (Pengamatan Langsung) ................................................... 3

1.4.2 Interview (Wawancara) ..................................................................... 3

1.4.3 Dokumentasi ..................................................................................... 3

1.5 Sistopiktika ............................................................................................... 3

BAB 2 PROFIL PLTMG BALAI PUNGUT ....................................................... 5

2.1 Sejarah ...................................................................................................... 5

2.2 Visi dan Misi ............................................................................................ 7

2.3 Struktur Organisasi ................................................................................... 8

v
2.4 Tugas dan Wewenang .............................................................................. 9

BAB 3 PENGENALAN PLTMG DAN SISTEM KELISTRIKAN DI PLTMG11

3.1 Pengenalan PLTMG (Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas) .............. 11

3.2 Prinsip Kerja PLTMG ............................................................................ 12

3.3 Komponen utama PLTMG ..................................................................... 13

3.3.1 Engine Block ................................................................................... 13

3.3.2 Generator ......................................................................................... 13

3.3.3 Radiator ........................................................................................... 14

3.3.4 Fuel Feeder ...................................................................................... 15

3.3.5 Turbocharger ................................................................................... 15

3.3.6 CGR (Compact Gas Ramp) ............................................................. 16

3.3.7 Starting Air Compressor ................................................................. 17

3.3.8 Instrument Air Compressor ............................................................. 17

3.3.9 Prelube Pump .................................................................................. 18

3.3.10 Main Transformers. ......................................................................... 18

3.4 Komponen Pendukung PLTMG ............................................................. 19

3.4.1. Sistem Bahan Bakar ........................................................................ 19

3.4.2. Sistem Pelumas ............................................................................... 21

3.4.3. Sistem Pendingin............................................................................. 23

3.5 Sistem Pada PLTMG .............................................................................. 24

3.5.1 Sistem Bahan Bakar (Fuel System)................................................. 24

3.5.2 Sistem Pelumas (Lubrication System) ............................................ 26

3.5.3 Sistem Pendingin (Cooling System) ............................................... 27

3.5.4 Sistem Udara Mesin (Engine Air System) ...................................... 29

vi
3.5.5 Sistem Udara Terkompresi (Compressed Air System) ................... 30

3.5.6 MV System (Medium Voltage System) .......................................... 30

3.5.7 LV System (Low Voltage System) ................................................. 30

3.5.8 DC System ...................................................................................... 31

3.5.9 Automation System ......................................................................... 31

3.5.10 Sistem Pemipaan (Piping System) .................................................. 31

3.5.11 Unit Mesin Gas (Gas Engine Unit) ................................................. 32

3.5.12 Exhaust Gas system ........................................................................ 32

3.6 Sistem Kelistrikan Pada PLTMG Balai Pungut-Duri............................. 33

3.6.1 Medium Voltage System (Sistem Tegangan Menengah) ............... 33

3.6.2 Low Voltage System (Sistem Tegangan Rendah) .......................... 41

BAB 4 TRAFO PEMAKAIAN SENDIRI (PS) PADA SISTEM KELISTRIKAN


DI PLTMG ............................................................................................................ 44

4.1 Trafo Pemakaian Sendiri (PS) ................................................................ 44

4.2 Fungsi Trafo PS ...................................................................................... 47

4.3 Hubungan Belitan Trafo Ps .................................................................... 48

4.4 Instalasi Sistem Pemakaian Sendiri Trafo PS ........................................ 48

4.4.1 Peralatan Switch Gear Tegangan Rendah (LV Switchgear) .......... 48

4.4.2 Peralatan Instalasi Trafo PS ............................................................ 51

4.5 Pasokan Trafo PS ................................................................................... 51

4.6 Distribusi Trafo PS ................................................................................. 52

4.6.1 Low Voltage Switchgear (LVS) ..................................................... 52

4.6.2 Motor Control Center (MCC) ......................................................... 53

4.6.3 Rectifier ........................................................................................... 53

vii
4.6.4 Penerangan dan Kelitrikan Gedung di PLTMG .............................. 53

4.7 Sistem Pengaturan Tegangan Trafo PS .................................................. 53

4.8 Sistem Pengaturan Beban Trafo PS........................................................ 55

4.9 Sistem Pendingin Trafo PS..................................................................... 55

4.10 S.O.P Pemeliharaan Trafo PS................................................................. 55

BAB 5 KESIMPULAN ...................................................................................... 58

5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 58

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 60

LAMPIRAN .......................................................................................................... 61

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 PLTMG Balai Pungut-Duri ................................................................ 7

Gambar 2. 2 Struktur organisasi Pusat Listrik Balai Pungut-Duri .......................... 8

Gambar 3. 1 Prinsip Kerja PLTMG ...................................................................... 12

Gambar 3. 2Engine Block ..................................................................................... 13

Gambar 3. 3 Generator .......................................................................................... 14

Gambar 3. 4 Name Plate Generator ...................................................................... 14

Gambar 3. 5 Radiator ............................................................................................ 14

Gambar 3. 6 Fan Radiator ..................................................................................... 14

Gambar 3. 7 Name Plate Motor Radiator.............................................................. 15

Gambar 3. 8 Fuel Feeder ....................................................................................... 15

Gambar 3. 9 Name Plate Fuel Feeder ................................................................... 15

Gambar 3. 10 Turbocharger .................................................................................. 16

Gambar 3. 11 Name Plate Turbocharger............................................................... 16

Gambar 3. 12 CGR ................................................................................................ 16

Gambar 3. 13 Name Plate CGR ............................................................................ 16

Gambar 3. 14 Starting Air Compressor ................................................................ 17

Gambar 3. 15 Name Plate Starting Air Compressor ............................................. 17

Gambar 3. 16 Instrument Air Compressor ............................................................ 17

Gambar 3. 17 Name Plat Instrument Air Compressor .......................................... 17

Gambar 3. 18 Prelube Pump ................................................................................. 18

Gambar 3. 19 Name Plate Prelube Pump .............................................................. 18

Gambar 3. 20 Storage Tank .................................................................................. 19

Gambar 3. 21 Transfer Pump ................................................................................ 19

ix
Gambar 3. 22 Daily Tank ...................................................................................... 20

Gambar 3. 23 Booster Pump ................................................................................. 20

Gambar 3. 24 Oily Tank........................................................................................ 21

Gambar 3. 25 Lube Oil Pump ............................................................................... 21

Gambar 3. 26 Lube Oil Transfer Pump ................................................................. 22

Gambar 3. 27 Service Tank ................................................................................... 22

Gambar 3. 28 Water Tank ..................................................................................... 23

Gambar 3. 29 Water Treatment Container ............................................................ 23

Gambar 3. 30 Maintenance Water Tank ............................................................... 24

Gambar 3. 31 Skematik Sistem Bahan Bakar PLTMG......................................... 26

Gambar 3. 32 Skematik Sistem Pelumasan PLTMG ............................................ 27

Gambar 3. 33 Skematik Sistem Pendingin PLTMG ............................................. 28

Gambar 3. 34 Skematik Exhaust Gas PLTMG ..................................................... 33

Gambar 3. 35 Single Line Pembangkit PLTMG Balai Pungut ............................. 34

Gambar 3. 36 PMT Trafo ...................................................................................... 37

Gambar 3. 37 PMT Generator ............................................................................... 37

Gambar 3. 38 Spesifikasi PMT untuk trafo .......................................................... 37

Gambar 3. 39 Main Trafo Pada PLTMG Balai Pungut ........................................ 38

Gambar 3. 40 Generator Set (Black Start) ............................................................ 43

Gambar 4. 1 Trafo PS PLTMG Balai Pungut ....................................................... 47

Gambar 4. 2 Hubungan Belitan Pada Trafo PS .................................................... 48

Gambar 4. 3 Peralatan LV Switchgear .................................................................. 49

Gambar 4. 4 Spesifikasi LV Switchgear ............................................................... 50

Gambar 4. 6 Peralatan Instalasi Trafo PS ............................................................. 51

x
Gambar 4. 7 Single Line Sitem Kelistrikan Pada Trafo PS 1 di PLTMG Balai
Pungut ................................................................................................................... 52

Gambar 4. 8 Tap Changer Pada Trafo .................................................................. 54

xi
DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 Spesifikasi Generator PLTMG Balai Pungut ....................................... 35

Tabel 3. 2 Spesifikasi Main Trafo 1 Balai Pungut ................................................ 39

Tabel 3. 3 Spesifikasi Main Trafo 2 ...................................................................... 40

Tabel 4. 1 Spesifikas Trafo PS 1 ........................................................................... 45

Tabel 4. 2 Spesifikasi Trafo PS 1 ......................................................................... 46

xii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Praktek kerja lapangan merupakan kegiatan akademik yang berorientasi


pada bentuk pembelajaran mahasiswa untuk mengembangkan dan
meningkatkan tenaga kerja yang berkualitas. Dengan mengikuti praktek kerja
lapangan diharapkan dapat menambah pengetahuan, keterampilan dan
pengalaman mahasiswa dalam mempersiapkan diri memasuki dunia kerja yang
sebenarnya.

Selain itu, praktek kerja lapangan mempu mengembangkan kemampuan


mahasiswa khususnya mahasiswa Diploma Tiga Teknik Elektro di Politeknik
Negeri Medan. Dimana para mahasiswa akan mendapatkan pengalaman
didunia kelistrikan. Selain untuk memenuhi kewajiban akademik, diharapkan
kegiatan tersebut dapat menambah pengetahuan tentang dunia kelistrikan
sehingga mahasiswa akan mampu mengatasi persaingan di dunia kerja.

Pelaksanaan praktek kerja lapangan diberbagai perusahaan dan instansi


akan sangat berguna bagi mahasiswa untuk dapat menimba ilmu pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman. Dan juga akan mendapatkan kesempatan untuk
mengembangkan cara berpikir, menambah ide-ide yang berguna dan dapat
menambah pengetahuan mahasiswa sehingga dapat menumbuhkan rasa
disiplin dan tanggung jawab mahasiswa terhadap apa yang ditugaskan.

Oleh karena itu, untuk memperoleh pengalaman dan perbandingan antara


teori dan praktek, maka mahasiswa diharuskan menjalani praktek kerja
lapangan di instansi pemerintah maupun perusahaan swasta sebagai salah satu
syarat yang harus dipenuhi sebelum menyelesaikan studinya.

1
1.2 Tujuan dan Manfaat

1.2.1 Tujuan

Praktek kerja lapangan dilaksanakan dengan tujuan:

a. Memberikan bekal dan pengalaman kepada mahasiswa dalam dunia kerja


untuk menyesuaikan diri mengahadapi dunia kerja.
b. Mahasiswa menjadi lebih disiplin dan bertanggung jawab dalam bekerja
dan melaksanakan tugasnya
c. Mendapat ilmu dan keterampilan baru yang didapatnya didalam dunia
kerja.
d. Mahasiswa mendapatkan pandangan untuk jenis pekerjaan yang sesuai
dengan kemampuannya.
e. Mahasiswa dapat menerapkan materi yang diperoleh dikampus kedalam
dunia kerja.

1.2.2 Manfaat

Manfaat dari pelaksanaan praktek kerja lapangan adalah:

a. Sebagai sarana untuk mengetahui sistem yang dibuat apabila diterapkan


pada dunia kerja sesungguhnya.
b. Mahasiswa memiliki program kegiatan yang jelas karena setelah
penelitian diwajibkan membuat karya tulis berupa laporan penelitian.
c. Membuka wawasan mengenai dunia kerja yang sesungguhnya.

1.3 Pelaksanaan PKL


1.3.1 Tempat
Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan di PT. PLN (Persero)
Sektor Pembangkitan Pekanbaru Pusat Listik Balai Pungut-Duri.

2
1.3.2 Waktu
Praktek Kerja Lapangan (PKL) dimulai pada tanggal 12 Februari 2018
sampai dengan 24 Maret 2018.

1.4 Metode Pengumpulan Data

Dalam mengumpulkan data yang dibutuhkan untuk penyusunan laporan


praktek kerja lapangan ini, metode yang digunakan yaitu:

1.4.1 Observasi (Pengamatan Langsung)


Penulis melakukan pengamatan langsung ke tempat objek pembahasan yang
ingin diperoleh yaitu melalui bagian-bagian terpenting dalam pengambilan
data yang diperlukan.

1.4.2 Interview (Wawancara)


Penulis melakukan dengan cara bertanya secara langsung pada pegawai-
pegawai ditempat penulis melakukan praktek kerja lapangan.

1.4.3 Dokumentasi
Penulis mencari data mengenai hal-hal berupa: catatan, buku, foto, dan
dokumen.

1.5 Sistopiktika

BAB 1 PENDAHULUAN

Bagian ini terdiri dari latar belakang, pelaksanaan, tujuan, manfaat, dan
sistopiktika dari praktek kerja lapangan (PKL).

BAB 2 PROFIL PLTMG BALAI PUNGUT

Bagian ini berisi gambaran umum mengenai perusahaan tempat PKL, antara
lain: visi dan misi perusahaan, sejarah singkat, struktur organisasi, unit kerja,
dan hal-hal lain.

3
BAB 3 PENGENALAN PLTMG DAN SISTEM KELISTRIKAN PADA
PLTMG

Bagian ini menerangkan tentang deskripsi mengenai tempat praktek kerja


lapangan secara keseluruhan.

BAB 4 TRAFO PEMAKAIAN SENDIRI (PS) PADA SISTEM


KELISTRIKAN

Bagian ini berisi gambaran mengenai topik yang diamati secara khusus dan
lengkap tentang cara kerja alat yang diamati.

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN

Bagian ini merupakan penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran.
Kesimpulan memuat rangkuman dari hasil pelaksanaan dan pembahasan
praktek kerja lapangan sesuai topik/bidang yang diamati. Sedangkan, saran
berisi tentang saran yang relevan dengan hasil pembahasan dalam pelaksanaan
praktek kerja lapangan sesuai dengan topik yang diamati.

4
BAB 2
PROFIL PLTMG BALAI PUNGUT

2.1 Sejarah

Seiring dengan kebutuhan listrik yang semakin tinggi di Sumatera


khususnya Riau, maka salah satu cara untuk mengatasi hal tersebuat adalah
dengan pembangunan unit pembangkit baru. Salah satu usaha yang dilakukan
disini adalah pembangunan PLTMG Balai Pungut. Berlokasi di desa Balai
Pungut, Kecamatan Pinggir, Kabupaten Bengkalis Provinsi Riau yang dapat
membangkitkan tenaga listrik sebesar 112 MW.

PLTMG Balai Pungut selesai dibangun pada pertengahan bulan Juni 2013
dan mulai beroperasi akhir Oktober 2013. Pada akhir Oktober telah beroperasi
5 pembangkit dengan total 80 MW. Kelima pembangkit tersebut adalah
PLTMG Balai Pungut Unit III dan Unit IV yaitu 2 x 16 MW. Tiga unit lagi
PLTMG Balai Pungut yaitu Unit V, Unit VI, dan Unit VII sebesar 3 x 16 MW
beroperasi mulai Desember 2013.

Pusat listrik PLTG/MG Duri merupakan salah satu sub unit yang berada
dalam ruang lingkup Sektor Pembangkitan Pekanbaru (SPKB). Sektor
pembangkitan Pekanbau (SPKB) merupakan bagian dari PT PLN (Persero)
Pembangkitan Sumatera Bagian Udara (KITSBU). Kegiatan operasional sektor
Pembangkitan Pekanbaru adalah memproduksi tenaga listrik yang dihasilkan
oleh pembangkit tenaga Gas.

Adapun sektor pembangkitan Pekanbaru terdiri dari sub unit:

1. PLTA Kota panjang yang berada di Jalan Lintas Sumbar –Riau Kabupaten
Kampar (3 x 38 MW) .
2. PLTD/G Teluk Lembu yang berada dijalan Tanjung Datuk No. 340 Kota
Pekanbaru.
a. PLTD Teluk Lembu (1 x 7,6 MW)
b. PLTG Teluk Lembu (3x 21, 6 MW)
3. Pusat Listrik PLTG Duri yang berada di desa Balai Pungut.

5
a. PLTG Duri (1x 21,6 MW)
b. PLTMG Duri (7 x 15MW)

Energi listrik yang diproduksi oleh PT PLN (Persero) Pembangkitan


Sektor Pekanbaru disalurkan melalui sistem 150 KV dan 20 KV yang dikelola
oleh PT PLN (Persero) P3B Sumatera. Selain unit pembangkit milik PLN,
terdapat pembangkit milik swasta yang berkontribusi untuk memenuhi
kebutuhan energi listrik disistem kelistrikan Riau. Pembangkit swasta tersebut
terdiri dari:

a. PLTG PT Riau Power dengan kapasitas 1 x 21,6 MW


b. PLTD Sewa PT Bima Goltens Powerindo Teluk Lembu dengan kapasitas
40 MW
c. PLTD Sewa PT Sumberdaya Sewatama Teluk Lembu dengan kapasitas 40
MW
d. PLTD Sewa PT Bima Goltens Powerindo Dumai dengan kapasitas 30 MW
e. PLTG Sewa PT PJB dengan kapasitas 21,6 MW
f. PLTMG PT Navigat dengan kapasitas 10 x 3 MW

Untuk mengoperasikan pembangkit-pembangkit tersebut, diatas


dibutuhkan bahan bakar energy primer, yaitu bahan bakar minyak (BBM)
HSD/Solar. Kebutuhan HSD dipasok dari depot Dumai Pertamina melalui
transportasi darat dan melalui pipanisasi dari depot Siak Pertamna, sedangkan
BBG (Bahan bakar gas) dipasok dari PT Kalila Bentu.

6
Gambar 2. 1 PLTMG Balai Pungut-Duri

2.2 Visi dan Misi

PT PLN (Persero) Sektor Pekanbaru Pusat Listrik Balai Pungut-Duri


memiliki visi dan misi sebagai berikut:

Visi:

Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh kembang, unggul dan
terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani.

Misi:

1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi


pada kepuasan pelanggan, anggota, perusahaan dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

7
2.3 Struktur Organisasi

Struktur organisasi Pusat Listrik Balai Pungut Duri SektorPembangkitan


Pekanbaru

MANAJER
WASKITO ARIYANTO
8510580Z

SPV.OPERASI REGU A SPV. OPERASI REGU B SPV. OPERASI REGU C SPV. OPERASI REGU D SPV. PEMELIHARAAN SPV. K2L & ADM
RIYAN SAPUTRA ULLY RAHMAN M. AMIRUL A. INOSENSIUS R. ALFURQAN HALIM ENDANG AFRIA D.
9013180-ZY 88111386-Z 9114554-ZY 87112205-Z 8813041ZY 8204016A

STAFF HAR MESIN STAFF GUDANG &


OPERATOR PLTMG OPERATOR PLTMG STAFF ADMINISTRASI,
OPERATOR PLTMG OPERATOR PLTMG LOGISTIK
1. DIMAS HARRY W K3 DAN K2LH
1. JUSUF PUTRA 1. DIAN PRAMIKO 1. YANDRI PAULUS 1. RANDA ROMARTA M. AFDAL I
8813051ZY 1. DESY ARVINA P
9413048-A2Y 9113005-A2Y 9212031-A2Y 9113003-A2Y 2. EDI PURWANTO 2. AMRIZAL
2. NABILLAH A 2. RIZKY 2. M. FADLAN S 2. ADE PUTRA 9114188ZY 3. ADITYA F. GINTING
9313018-A2Y 9616001-A2Y 9213026-A2Y 9113002-A2Y 3. YAHYA ADI L 9009077A2
3. WEGI 3. RAFFI A. 3. RICKY Y. 3. JEFRI TANJUNG 93151269ZY OS TU & LOGISTIK
9716006-A2Y 4. TAUPIK 9213025-A2Y 4. ILHAM 4. PARENSUS L 1. RIA ANGGRE
4. BONA ANUGRAH OPERATOR PLTG 4. OKI SAPUTRA OPERATOR PLTG 9212039A2Y 2. NENI SURIANI OS SUPIR
OPERATOR PLTG 1. TANTOWI A 9616003-A2Y 1. KROZA WINATA 5. FERDINAN L 1. SUGIYANTO
1. WAHYU F 9413055-A2Y OPERATOR PLTG 9414002-A2Y 9016077ZY 2. MARDI
9413054-A2Y 2. M. IQBAL 1. RENDY A 2. JANSEN SILALAHI 6. SATRIYA 3. DONI
2. M. WAHYU A 9313035-A2Y 9413050-A2Y 9313041-A2Y 9116177ZY OS CS
9514006-A2Y
2. YESAYA
7. IWAN F 1. NINI WATI
9414014-A2Y SECURITY
9116110ZY 2. LUKMAN
8. NAUFAL A. 3. UJANG
94162051ZY 4. BUDI
STAFF OPERASI
9. IMA AYU A.P 5. PANDRI
ARI QURNIAWAN
9214372ZY 6. IRPAN
95162958-ZY
10. ARGA C. S 7. SUSWITO
9413057A2Y 8. HARISON

STAFF HAR LKI


1. HARRIS
8914057ZY
2. HERCULES S.
9313017A2Y
3. HENDRAWAN
8304045A2
4. GEBY AUODY
R
93163805ZY
5 NOFER
SAPUTRA
9418314ZY

Gambar 2. 2 Struktur organisasi Pusat Listrik Balai Pungut-Duri

8
2.4 Tugas dan Wewenang
Adapun tugas pokok, wewenang dan tanggung jawab dari masing –
masing pemegang jabatan sesuai dengan keputusan general manager PT. PLN
(Persero) KITSBU Nomor 254.K/GMKITSBU/2008 adalah sebagai berikut :

a) Manajer Pusat Listrik


Tugas pokok manajer pusat listrik adalah bertanggung jawab atas
pengoperasian dan pemeliharaan unit pembangkit agar sesuai dengan
target kinerja perusahaan, membantu pencapaian produksi tenaga listrik
secara efisien dengan mutu dan keandalan yang baik serta menjaga aset
perusahaan yang menjadi tanggung jawab unitnya.

b) Supervisor Operasi
Tugas pokok supervisor operasi adalah melaksanakan, mengevaluasi
dan mengkoodinasi kegiatan pengoperasian unit pembangkit serta
gangguan – gangguan yang terjadi pada mesin mesin pembangkit dan
melaksanakan kalibrasi ulang/penormalan unit unit pembangkit pasca
gangguan. Untuk melaksanakan tugas pokoknya supervisor operasi
dibantu oleh staf yang terdiri dari jabatan fungsional.

c) Supervisor Pemeliharaan Listrik


Tugas pokok supervisor pemeliharaan listrik adalah mengevaluasi dan
merancang teknik pemecahan masalah-masalah pemeliharaan listrik,
mengusahakan agar pelaksanaan rencana pemeliharaan sesuai dengan
anggaran pemeliharaan listrik yang diusulkan dari jadwal yang telah
ditentukan, serta mengawasi pekerjaan pemeliharaan listrik dan
pembangkit.Untuk melaksanakan tugas pokoknya supervisor
pemeliharaan listrik dibantu oleh staf yang terdiri dari jabatan fungsional.

9
d) Supervisor Pemeliharaan Kontrol dan Instrumen
Tugas pokok supervisor pemeliharaan kontrol dan instrumen adalah
mengevaluasi dan merancang teknik pemecahan masalah – masalah
pemeliharaan kontrol dan instrument, mengusahakan agar pelaksanaan
rencana pemeliharaan sesuai dengan anggaran pemeliharaan kontrol dan
instrument yang diusulkan dari jadwal yang telah ditentukan, mengawasi
pekerjaan kontrol dan instrumen dan membuat laporan kinerja mesin
secara periodik. Untuk melaksanakan tugas pokoknya Supervisor
Pemeliharaan kontrol dan instrumen dibantu oleh staf yang terdiri dari
jabatan fungsional.

e) Supervisor Sekretariat dan Umum


Tugas pokok supervisor sekretariat dan umum adalah melaksanakan
kegiatan kesekretariatan dan rumah tangga kantor, pemeliharaan
kendaraan dinas dan pengadaan fasilitas atau sarana kantor serta
pemeliharaannya dan pelaksanaan kehumasan. Untuk melaksanakan tugas
pokoknya supervisor sekretariat dan umum dibantu oleh staf yang terdiri
dari jabatan fungsional.

f) Supervisor Keselamatan dan Kesehatan Kerja & Keamanan


Tugas pokok supervisor K3 & keamanan adalah mengelolah dan
mengawasi pelaksanaan adminitrasi K3 & keamanan, serta pembinaan
tentang K3 & keamanan dilingkungan karyawan, mitra kerja sesuai
dengan target yang telah ditetapkan, merumuskan sistem/pola tentang K3
& keamanan yang optimal dan kebutuhan peralatan K3 sesuai ketentuan,
menyusun SOP tentang K3 & keamanan untuk pedoman pelaksanaan serta
melaksanakan sosialisasi K3 secara periodik untuk ketaatan pelaksanaan.
Untuk melaksanakan tugas pokoknya supervisor K3 & keamanan dibantu
oleh staf yang terdiri dari jabatan fungsional.

10
BAB 3
PENGENALAN PLTMG DAN SISTEM KELISTRIKAN DI PLTMG

3.1 Pengenalan PLTMG (Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas)

Dari sekian banyak jenis pusat pembangkitan listrik, salah satu jenis yang
masih cukup banyak dioperasikan dan dibangun di Indonesia adalah Pusat
Listrik Tenaga Mesin Gas/Gas Engine Power Plant (PLTMG/GEPP). Pilihan
jatuh pada PLTMG dikarenakan beberapa alasan, antara lain:

1) Ketersediaan bahan bakar gas alam (natural gas), yang dari segi ekonomis
lebih baik jika dibandinkan dengan bahan bakar minyak (HSD/MFO/LFO)
2) Kapasitas unit pembangkitan yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan
3) Pengerjaan, pengoperasian dan pemeliharaan yang relatif sederhana
4) Bisa digunakan untuk pemasok daya pada saat beban puncak (peaker)

Pada sebuah PLTMG, sistemnya tidak terlalu rumit. Terdiri dari satu
bagian utama (main equipment), yang berupa mesin dan pelengkap (engines
and auxiliary), dan sistem pendukung (balance of plant-Bop).
Bagian utama PLTMG umumnya adalah paket mesin dan pelengkapnya.
Bagian mesin yang dikopel dengan generator, dibantusistem pelengkap yang
mengatur pendingin (pelumas/lube oil), air pendingin/cooling water), dan alat
penukar panas (radiator-cooling tower heat exchanger), sistem udara
pembakaran (charge air),sistem udara sisa pembakaran (exhaust air), sistem
pemipaan instrument (piping and instrument system), sistem listrik (electrical
system) dan sistem instrumentasi kontrol (instrumentation control system).
Selain terdiri atas sistem utama, unit PLTMG juga dilengkapi dengan
sistem pendukung,yang terdiri atas sistem bahan bakar (fuel system-
gas/HSD/MFO/LFO), sistem air baku (water treatment system), dan sistem
proteksi terhadap kebakaran (fire protection system).
Sistem utama pada PLTMG umunya disuplai oleh sebuah pemasok utama
(main vendor) yang biasanya adalah produsen/pabrikan dari mesin gas (mis:

11
Wartsila, Roll-Royce, Kawasaki Heavy Industries, dll). Sisanya, semua
pekerjaan sipil dan sistem pendukung, dikerjakan oleh kontraktor pelaksana.

3.2 Prinsip Kerja PLTMG

Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) umumnya merupakan


pembangkit listrik dengan menggunakan bahan bakar gas. Prinsip kerja dari
mesin gas adalah menggunakan prinsip 4 langkah, yaitu langkah hisap
(masukan), langkah kompresi, langkah pembakaran, dan langkah pembuangan.

Gambar 3. 1 Prinsip Kerja PLTMG

12
3.3 Komponen utama PLTMG

3.3.1 Engine Block

Blok mesin merupakan istilah yang mengacu pada bak mesin dari semua
komponen yang mengisinya, termasuk gasket, katup, dan segel. Blok mesin
terbuat dari besi cor nodular dan desain kaku agar tahan lama untuk menyerap
kekuataninternal. Blok mesin didesain dengan memakai metal yang solid,
yang dirancang untuk menutup segala sesuatu di dalam. Sejumlah saluran dan
bagian-bagian dalam terdiri dari jaket pendingin, dirancang untuk
mengantarkan air dari radiator ke semua bagian panas mesin, mencegah over
heating. Setelah air itu beredar di mesin, maka akan kembali ke radiator untuk
didinginkan oleh kipas angin dan dikirim kembali melalui mesin.

Gambar 3. 2Engine Block

3.3.2 Generator

Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari
sumber energi mekanik, dengan menggunakan induksi elektromagnetik.
Proses ini dikenal sebagai pembangkit listrik. Generator mendorong muatan
listrik untuk bergerak melalui sebuah sirkuit listrik eksternal, tapi generator
tidak menciptakan listrik yang sudah ada di dalam kabel lilitannya. Generator

13
menghasilkan listrik karena berputar sehingga menghasilkan beda potensial
pada medan magnetnya.

Gambar 3. 3 Generator Gambar 3. 4 Name Plate Generator

3.3.3 Radiator

Radiator adalah penukar panas yang digunakan untuk memindahkan


energi panas dari satu medium kemedium lainnya yang tujuannya untuk untuk
mendinginkan maupun memanaskan. Radiator juga digunakan pada mesin-
mesin lainnya yang bekerja dalam kondisi kerja berat atau lama. Hal ini
bertujuan agar mesin mendapatkan pendinginan yang maksimal sesuai yang
dibutuhkan mesin.

Gambar 3. 5 Radiator Gambar 3. 6 Fan Radiator

14
Gambar 3. 7 Name Plate Motor Radiator

3.3.4 Fuel Feeder

Fuel feeder merupakan sistem utama dari PLTMG yang berfungsi untuk
mengatur supply bahan bakar HSD dari tangki harian menuju engine secara
kontinu dan konstan.

Gambar 3. 9 Name Plate Fuel Feeder


Gambar 3. 8 Fuel Feeder

3.3.5 Turbocharger

Turbocharger adalah sebuah compressor sentrifugal yang mendapat daya


dari turbin yang sumber tenaganya berasal dari asap gas buang. Biasanya
digunakan di mesin pembakaran dalam untuk meningkatkan keluaran tenaga
dan efisiensi mesin dengan meningkatkan tekanan udara yang memasuki
mesin. Turbocharger berfungsi untuk menyuplai udara bertekanan sebanyak-
banyaknya ke ruang bakar. Dengan disuplainya udara ke ruang bakar semakin

15
banyak, maka kompresi yang dihasikan akan semakin tinggi, dan daya yang
dihasilkan bisa lebih besar.

Gambar 3. 10 Turbocharger Gambar 3. 11 Name Plate


Turbocharger

3.3.6 CGR (Compact Gas Ramp)

Suatu peralatan yang memiliki fungsi sebagai pemisah/penyaring gas


dari partikel-partikel asing seperti liquid agar proses pembakaran pada engine
menjadi sempurna . CGR juga memiliki fungsi sebagai pengaturan tekanan
sebesar 5,3 bar.

Gambar 3. 12 CGR Gambar 3. 13 Name Plate CGR

16
3.3.7 Starting Air Compressor

Suatu peralatan yang digunakan untuk menempatkan/mengopresi udara


yang berfungsi sebagai udara untuk start awal engine dengan tekanan tertentu.
Dengan tipe kompresor menggunakan piston.

Gambar 3. 14 Starting Air Compressor Gambar 3. 15 Name Plate Starting Air


Compressor

3.3.8 Instrument Air Compressor

Instrumen kompresor udara digunakan untuk mengompresi udara


bertekanan yang akan digunakan sebagai udara service atau instrument.

Gambar 3. 16 Instrument Air Gambar 3. 17 Name Plat Instrument


Compressor Air Compressor

17
3.3.9 Prelube Pump

Prelube pump merupakan suatu alat yang digunakan untuk memompa oli
sebagi pelumas awal mesin dengan spesifikasi tertentu.

Gambar 3. 18 Prelube Pump Gambar 3. 19 Name Plate Prelube


Pump

3.3.10 Main Transformers.

Transformer ini didesain untuk dapat melakukan ekspor ataupun impor


daya (back feeding) sehingga dalam keadaan seluruh engine shutdown kita
dapat menerima power dari jaringan transmisi. Main Transformer dengan
kapasitas ini juga dilengkapi oleh OLTC (On Load Tap Changer) sehingga
rating tegangan dapat diatur dalam keadaan berbeban baik di lokal ataupun
di control room.

18
3.4 Komponen Pendukung PLTMG

3.4.1. Sistem Bahan Bakar

a) Storage Tank
Storage tank adalah tempat yang digunakan untuk menyimpan produk
minyak sebelum disalurkan sebagai bahan bakar mesin pembangkit.

Gambar 3. 20 Storage Tank

b) Transfer Pump
Transfer pump atau pompa penyalur berfungsi untuk mengalirkan bahan
bakar dengan cara memompa bahan bakar dari tangki dan
mengalirkannya ke pompa injeksi.

Gambar 3. 21 Transfer Pump

19
c) Daily Tank
Daily tank berfungsi untuk menyimpan bahan bakar sementara yang akan
digunakan dalam penyaluran bahan bakar yang dibutuhkan oleh mesin.

Gambar 3. 22 Daily Tank

d) Booster Pump
Merupakan bagian penting dalam system bahan bakar, berfungsi sebagai
penghasil tekanan fuel pada saat emergency, penambah kapasitas
pemompaan engine driven pump, memindahkan bahan bakar dari satu
tangki ke tangka lainnya.

Gambar 3. 23 Booster Pump

20
3.4.2. Sistem Pelumas

a) Oily Tank
Oily tank merupakan tempat penampungan atau penyimpanan oli baru
dan juga untuk mengisi oli pelumasan mesin.

Gambar 3. 24 Oily Tank

b) Lube Oil Pump


Lube oil pump adalah berfungsi untuk menghisap dan menekan minyak
pelumas ke bagian – bagian mesin yang memerlukan pelumasan. Minyak
pelumas yang dihisap terlebih dahulu disaring oleh oil screen.

Gambar 3. 25 Lube Oil Pump

21
c) Lube Oil Transfer Pump
Lube oil transfer pump atau pompa penyalur oli berfungsi untuk
mengalirkan bahan bakar dengan cara memompa bahan bakar dari tangki
dan mengalirkannya ke pompa injeksi.

Gambar 3. 26 Lube Oil Transfer Pump

d) Service Tank
Service tank merupakan tempat penampungan atau penyimpanan oli
sementara dari engine yang sedang melakukan perawatan. Mesin
membutuhkan oli pelumas sebanyak 12 KL.

Gambar 3. 27 Service Tank

22
3.4.3. Sistem Pendingin

a) Water Tank
Suatu tempat penampungan dan penyimpanan air pada unit
pembangkitan (meliputi kebutuhan engine kebutuhan hydrant ).

Gambar 3. 28 Water Tank

b) Water Treatment Container


Water treatment container adalah unit yang di desain untuk mentreatment
sebelum digunakan oleh mesin agar memenuhi spesifikasi kualitas air
untuk mesin.

Gambar 3. 29 Water Treatment Container

23
c) Maintenance Water Tank
Selama pemeliharaan mesin, cooling water dari engine di drain dan
disimpan pada maintenance water tank dan dipompakan kembali ke
mesin setelah pemeliharaan.

Gambar 3. 30 Maintenance Water Tank

3.5 Sistem Pada PLTMG

3.5.1 Sistem Bahan Bakar (Fuel System)

PLTMG di Indonesia umumnya menggunakan mesin dengan dua bahan


bakar, baik dengan konfigurasi dual-fuel, ataupun bi-fuel. Karena umunya
mesin yang dipakai menggunakan dua bahan bakar, oleh karena itu sistem
bahan bakarnya juga harus bisa mengakomodir kedua bahan bakar tersebut.
Bahan bakar yang umumnya digunakan adalah gas alam (natural gas) dan
minyak diesel (HSD/MFO).

Bahan bakar gas umumnya didapatkan dari stastiun gas terdekat.


Sebelum masuk ke area pembangkit, gas dari sumber ini dilewatkan area
pembersih terlebih dahulu, atau yang lebih sering kita kenal dengan istilah
srubber. Pada daerah ini, gas umunya dipersiapkan baik dari sisi kebersihan,

24
kadar air, ataupun tekanannya, agar dapat diumpankan langsung ke unit mesin
gas.

Sebelum diumpankan langsung kedalam mesin, gas disaring lagi


menggunakan sebuah filter. Umunya posisi filter ini akan duduk bersama
beberapa instrumen lapangan (field instrument) yang tergabung dalam sebuah
modul gas (gas module), yang tugas utamanya adalah untuk pengaturan
volume, keamanan sistem dan untuk memastikan bahwa gas siap diumpankan
ke mesin.

Bahan bakar minyak diesel biasanya digunakan untuk 2 fungsi, yaitu


untuk bahan bakar awalan (pilot fuel) dan bahan bakar utama (main fuel).
Fungsi bahan bakar utama (main fuel) digunakan hanya jika mesin gas
dioperasikan menggunakan bahan bakar minyak solar sebagai bahan bakar
utamnya, atau pada kondisi mesin sebelum switch over bahan bakar ke sistem
gas. Sedangkan fungsi sebagai bahan bakar awalan (pilot fuel) akan selalu
digunakan pada setiap upaya operasi mesin (starting & operation engine).

Sebelum diumpankan kedalam mesin, bahan bakar minyak akan disaring


terlebih dahulu menggunakan sebuah filter. Posisi filter bisa berada sebelum
mesin, ataupun digabung dalam sebuah modul pada posisi dekat dengan
pompa pengumpan (feed pump).

Bahan bakar solar yang ada saat ini umumya sudah baik, sehingga tidak
diperlukan pengolahan lebih lanjut menggunakan fasilitas pengolahan lebih
lanjut menggunakan fasilitas pengolahan bahan bakar minyak (advance fuel
oil treatment plant).

25
Gambar 3. 31 Skematik Sistem Bahan Bakar PLTMG

3.5.2 Sistem Pelumas (Lubrication System)

Pelumas sangat penting bagi sebuah mesi. Dengan adanya pelumas,


gesekan bisa dikurangi dengan cukup signifikan. Selama operasi, jumlah
pelumas dalam mesin mengalami sedikit pengurangan dan bekerja dalam
siklus tertutup.

Karena melindungi bagian mesin dari gesekan secara langsung, pelumas


memiliki temperatur yang cukup tinggi. Untuk mengembalikan
temperaturnya ke keadaan normal, digunakan bantuan alat penukar panas
(heat exchanger), yang menukar panas dari pelumas ke air pendingin.
Selanjutnya air pendingin yang telah naik temperaturnya ini, didinginkan
kembali dengan bantuan radiator.

Pada saat mesin mengalami perawatan (maintenance), pelumas yang


masih baik kondisinya dapat dipompa dan dikumpulkan kedalam tangki
pelumas servis (sevice lube oil tank). Harapannya, pelumas ini bisa
dipergunakan kembali setelah mesin melakuakan perawatan.

Pelumas-pelumas yang tertumpah di ruang mesin utama (engine hall) dan


ceceran bahan bakar minyak (HSD/MFO/LFO)akan dikumpulkan pada bak

26
penampung (drain pann) yang ada dimasing-masing modul dan selanjutnya
dipompa untuk ditampung dalam tangki bahn limbah (sludge tank). Sisa-sisa
pelumas dan minyak yang ditampung dalam tangki bahan limbah
selanjutanya akan dikirim ketempat penampungan dan pengolahan bahan
limbah berbahaya terdekat, dengan menggunakna mobil truk pengangkut.

Sebelum diumankan kedalam mesin dan turbocharger, pelumas akan


disaring terlebih dahulu menggunakan sebuah filter. Umumnya posisi filter
ini akan duduk bersama beberapa instrumen lapangan (field instrument) yang
tergabung dalam sebuah modul pelumas (lube oil module).

Gambar 3. 32 Skematik Sistem Pelumasan PLTMG

3.5.3 Sistem Pendingin (Cooling System)

Sistem pendingin utama pada sebuah Pusat Listrik Tenaga Mesin Gas
(PLTMG) biasanya berupa instalasi tower pendingin (cooling tower) ataupun
berupa radiator. Kedua peralatan tersebut berfungsi untuk menurunkan
temperatur air pendingin (coolong water) yang dipergunakan untuk
mendinginkan bagian mesin gas, pelumas, dan turbocharger.

Baik tower pendingin ataupun radiator, untuk proses pendinginannya,


umumnya menggunakan metode penggerak paksa (forced draft), yang dapat

27
berupa kipas pendingin (cooling fan). Pilihan ini cukup masuk akal dalam
rangka memperkecil biaya investasi awal, yaitu dengan cara mengurangi luas
lahan da biaya konstruksi, bila dibandingkan dengan menggunakan alat
serupa dengan metode penggerak alami (natural forced).

Sumber air untuk sebuah PLTMG dapat berupa air baku yang bisa
berasal dari laut, sungai, dan sumur dalam (deep well) yang sebelumnya
diolah menjadi sebuah sistem pengolahan air, ataupun berupa air olahan yang
berasal dari perusahaan pengelola air setempat.

Walaupun air dalam sistem pendingin ini bekerja dalam siklus tertutup,
akan tetapi selama operasi tetap ada sebagian kecil air yang menguap. Untuk
itu tetap diperlukan penambahan air, untuk menjaga agar unjuk kerja sistem
dapat tetap dijaga.

Untuk meningkatkan unjuk kerja dan umur dari peralatan, lebih


disarankan jika dalam periode operasional, digunakan air olahan dengan
kualitas yang baik, sedikit penambahan inhibitor kimia untuk mencegah
lumut da karat, serta perawatan yang teratur.

Gambar 3. 33 Skematik Sistem Pendingin PLTMG

28
3.5.4 Sistem Udara Mesin (Engine Air System)

Sistem udara untuk mesin gas, secara kasar dapat dikelompokkan


menjadi 2 bagian, yaitu: sistem udara pembakaran (charge air) dan sistem
udara sisa pembakaran (exhaust air).

Sistem udara pembakaran (charge air) adalah sistem yang mengatur


banyaknya udara yang dibutuhkan oleh mesin, termasuk menyesuaikan
spesifikasinya agar sesuai dengan kebutuhan mesin.

Sebelum masuk kedalam mesin, dilakukan penyaringan (filtration)


terhadap debu dan kotoran dan reduksi level kebisingan (noise level).
Selanjutnya, untuk meningkatkan efisiensi mesin, udara sebelum memasuki
ruang bakar akan ditingkatkan tekanan dan temperaturnya agar sedekat
mungkin kepada tekanan dan temperatur bakarnya. Untuk itu, digunakan alat
bantu yang bernama turbocharger.

Pada proses pembakaran yang melibatkan udara, tentunya akan


dihasilkan udara sisa pembakaran (exhaust air) yang juga harus diolah dan
disalurkan dengan bijak. Karena terjadi sebagai hasil dari sebuah proses
pembakaran, umumnya udara sisa pembakaran ini memiliki temperatur yang
cukup tinggi. Oleh karena itu, umumnya saluran untuk udara tipe ini selalu
dilapisi dengan isolasi penahan panas dan dilengkapi dengan dengan
sambungan mampu ekspansi (expantion joint) dan katup pelepas kelebihan
tekanan (rupture disk).

Udara sisa pebakaran ini juga digunakan lebih lanjut sebagai tenaga
pemutar turbin yang dikopel dengan compressor pada turbocharger. Udara
sisa pembakaran ini selanjutnya dilepas ke atmosfer pada ketinggian tertentu
merujuk kepada peraturan yang berlaku. Semakin besar kapasitas sebuah
mesin, tentunya jumlah udara pembakaran (charge air) dan/atau udara sisa
pembakaran (exhaust air) yang dibutuhkan dan/atau dihasilkan akan semakin
banyak. Hal ini mempengaruhi kepada besarnya ukuran penyaring (filter),
saluran (ducting)dan pereduksi kebisingan (silencer) yang akan digunakan.

29
3.5.5 Sistem Udara Terkompresi (Compressed Air System)

Sistem udara terkompresi (compressed air) adalah sistem pembantu


dalam bagian utama pusat listrik. Udara terkompresi ini dimanfaatkan
setidaknya untuk beberapa fungsi, antara lain : untuk menghidupkan mesin
(starting engine), untuk keperluan penggerak instrumen (instrument air), dan
untuk keperluan servis (service/working air).

Untuk mengurangi jam operasi dari unit compressor, digunakan bantuan


tabung udara terkompresi (air bottle) untuk menampung udara bertekanan
dalam jumlah dan tekanan tertentu.

Khusus untuk udara penggerak instrumen (instrument air), udara


terkompresi perlu diberi perlakuan tambahan, yaitu dengan penambahan
pengering udara (air drier). Harapannya, udara yang digunakan untuk
penggerak instrument, semisal katup kontrol (control valve), sudah cukup
kering dan terbebas dari uap air, yang dapat merusak peralatan kontrol,
semisal pengarah bukaan katup (valve positioner).

3.5.6 MV System (Medium Voltage System)

Dalam MV System terdapat tujuh panel incoming, dua panel outgoing


dan dua panel auxiliaries transformer, dimana semuanya bekerja dengan
urutan setting proteksi (time delay, arus dan tegangan) yang bertingkat
sehingga apabila terjadigangguan (over/ under voltage, current dan frekuensi)
yang besar dan berbahaya untuk Power Plant maka sistem otomasi dapat
memilih sistem mana yang harus shut down atau tetap running dalam keadaan
aman.

3.5.7 LV System (Low Voltage System)

Sistem 400/380 Volt ini berfungsi untuk menyuplai motor-motor listrik,


Utility Building dan DC System. Engine tidak akan mungkin dapat running
tanpa adanya LV System karena untuk dapat menggerakkan sebuah engine
maka prelube pump, charge air sistem, instrument air serta ventilation system
harus dapat bekerja terlebih dahulu. Dikarenakan begitu pentingnya LV

30
System, maka pada proyek PLTMG balai pungut ini kita desain dengan
sistem Redundant (2 unit AuxiliaryTransformer) dan Blackstart/Genset
sehingga PowerPlant akan lebih handal.

3.5.8 DC System

DC System pada proyek PLTMG Balai Pungut ini menggunakan 2 tipe


tegangan searah (VDC) yaitu 24VDC dan 110 VDC, Sistem 24 VDC
digunakan untuk menggerakkan Air Instrument Valve dan 110 VDC
digunakan untuk open/ close CB. Tegangan Searah (VDC) dihasilkan dengan
merubah Tegangan bolak-balik (VAC) menjadi tegangan searah (VDC)
dengan menggunakan rectifier. Pada DC System terdapat juga Back-up
Battery yang mampu bertahan hingga 6 - 8 Jam, sehingga apabila sistem
dalam keadaan padam kurang dari 6 - 8 Jam maka sistem kontrol LV dan MV
System masih tetap bisa dilakukan. Dikarenakan begitu pentingnya DC
System maka catu daya untuk sistem ini berada dalam bus essential sehingga
kehandalan sistem dapat terjaga.

3.5.9 Automation System

Semua proses monitoring dan kontrol dapat dilakukan melalui control


room. Hal dimungkinkan karena Pembangkit PLTMG Sei Gelam telah
menggunakan Automation System, dimana semua proses dapat dikendalikan
dan di-record dalam operator work station. Selain itu, Output kwh meter serta
pemakaian Gas juga dapat di-record didalam engineering work station
sehingga PLTMG 100 MW Balai Pungut ini hanya membutuhkan sedikit
operator dalam pengoperasiannya.

3.5.10 Sistem Pemipaan (Piping System)

Pipa-pipa digunakan sebagai media perantara antar fluida sehingga bisa


saling menunjang operasi dari sebuah mesin gas. Pipa-pipa didesain dan
diatur sedemikian rupa, harapannya dapat menyalurkan fluida kerja kepada
tujuannya dengan jumlah dan tekanan yang tepat.

31
Jenis pipa dan sambungan pipa akan sangat bergantung kepada
penggunaan dari fluida yang bersangkutan. Semisal untuk fluida gas, pipa
yang digunakan harus memenuhi standar API 5L, dilas dengan mengikuti
standar API 1104 dan AWS, serta dilakukan pengetesan seperti yang
dipersyaratkan oleh pemberi kerja.

3.5.11 Unit Mesin Gas (Gas Engine Unit)

Unit mesin gas yang akan digunakan disesuaikan dengan kapasitas yang
dibutuhkan. Perencana (desain engineer) yang menentukan konfigurasi dan
spesifikasi mesin yang akan digunakan, dengan dukungan data-data terkait
dari pemberi kerja. Kriteria itu antara lain mengatur mengenai berapa unit
mesin yang akan digunakan, berapa kapasitas masing-masing unit mesin,
penggunaannya untuk beban dasar (base load) atau untuk beban puncak (peak
load), serta bahan bakar utama yang akan digunakan.

Mengenai desain mesin dan hal-hal lain yang cukup spesifik terhadap
mesin, umumnya sangat bergantung pada produsen dari mesin yang
bersangkutan (engine manufacturer). Pihak pabrikan dianggap lebih
mengetahui mengenai detail dari mesin yang bersangkutan, karena merekalah
yang mengadakan proses riset dan pengembangan terhadap mesin tersebut.

3.5.12 Exhaust Gas system

Sistem ini berfungsi untuk mengurangi noise dan memventilasigas buang


(exhaust gas) dengan aman ke udara bebas. Terdiri dari beberapa peralatan
utama yaitu exhaust gas module, exhaust gas ventilation, exhaust gas silencer,
explosion vent dan stack (cerobong).

32
Gambar 3. 34 Skematik Exhaust Gas PLTMG

3.6 Sistem Kelistrikan Pada PLTMG Balai Pungut-Duri


3.6.1 Medium Voltage System (Sistem Tegangan Menengah)
Medium voltage system merupakan sistem kelistrikan dari generator
melalui busbar dan sampai ke sisi primer trafo. Dimana tegangan yang
dihasilkan setiap generator adalah 15 KV yang disalurkan sampai ke sisi
primer trafo. Dalam MV System terdapat tujuh panel incoming, dua panel
outgoing dan dua panel auxiliaries transformer, dimana semuanya bekerja
dengan urutan setting proteksi (time delay, arus dan tegangan) yang
bertingkat sehingga apabila terjadi gangguan (over/ under voltage, current
dan frekuensi) yang besar dan berbahaya untuk Power Plant maka sistem
otomasi dapat memilih sistem mana yang harus shut down atau tetap
running dalam keadaan aman.

33
Gambar 3. 35 Single Line Pembangkit PLTMG Balai Pungut

a) Generator
Generator adalah suatu penghasil tenaga listrik dengan landasan hukum
Faraday. Jika pada sekeliling penghantar terjadi perubahan medan magnet,
maka pada penghantar tersebut akan dibangkitkan suatu Gaya Gerak Listrik
(GGL) yang sifatnya menentang perubahan medan tersebut.

Untuk dapat terjadinya Gaya Gerak Listrik diperlukan dua kategori


masukan,yaitu:

1. Masukan tenaga mekanis yang akan dihasilkan oleh penggerak mula


(prime mover).
2. Arus masukan yang berupa arus searah yang akan menghasilkan medan
magnet yang dapat diatur dengan mudah.

Generator yang digunakan pada PLTMG Balai Pungut adalah generator


type AMG 1600SS12 DSE dengan tegangan keluaran 15 KV. Generator di

34
pembangkit ini berjumlah 7 unit, sehingga sebelum disalurkan masing-
masing generator harus disinkronkan terlebih dahulu.

Adapun syarat-syarat dalam mengoperasikan generator secara paralel


atau sinkron "Synchronizing Generator" adalah sebagai berikut :

1. Besar tegangan kerja (Voltage) masing-masing generator harus sama


2. Urutan phase masing-masing generator (Arah Phase) harus sama.
3. Frekuensi (Hertz) Masing-masing generator harus sama.

Ketika memenuhi syarat, PMT yang terdapat di masing – masing


generator akan menutup, dan tegangan masing-masing keluaran generator
terhubung. Kemudian tegangan ini disalurkan ke trafo melalui PMT.

Spesifikasi Generator PLTMG Unit 1-7


Manufacture ABB
Type AMG 1600SS12 DSE
Output (KVA) 20789
Tegangan (V) 15000
Arus (A) 801
Cos θ 0.,8
Frequency (Hz) 50
Speed (rpm) 500
Cooling method IC0A1
Insulation Class F
Tabel 3. 1 Spesifikasi Generator PLTMG Balai Pungut

b) PMT
Circuit Breaker atau Sakelar Pemutus Tenaga (PMT) adalah suatu
peralatan pemutus rangkaian listrik pada suatu sistem tenaga listrik, yang
mampu untuk membuka dan menutup rangkaian listrik pada semua kondisi,
termasuk arus hubung singkat, sesuai dengan ratingnya. Juga pada kondisi
tegangan yang normal ataupun tidaknormal.

Syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu PMT agar dapat


melakukan halhaldiatas, adalah sebagai berikut:

35
a) Mampu menyalurkan arus maksimum sistem secara terus-menerus.
b) Mampu memutuskan dan menutup jaringan dalam keadaan berbeban
maupun terhubungsingkat tanpa menimbulkan kerusakan pada pemutus
tenaga itu sendiri.
c) Dapat memutuskan arus hubung singkat dengan kecepatan tinggi agar
arushubung singkat tidak sampai merusak peralatan sistem, membuat
sistem kehilangankestabilan,danmerusak pemutus tenaga itu sendiri.

Setiap PMT dirancang sesuai dengan tugas yang akan dipikulnya, ada
beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam rancangan suatu PMT,
yaitu:

a) Tegangan efektif tertinggi dan frekuensi daya jaringan dimana pemutus


daya itu akan dipasang. Nilainya tergantung pada jenis pentanahan titik
netral sistem.
b) Arus maksimum kontinyu yang akan dialirkan melalui pemutus daya.
Nilai arus ini tergantung pada arus maksimum sumber daya atau arus
nominal beban dimanapemutus daya tersebut terpasang
c) Arus hubung singkat maksimum yang akan diputuskan pemutus daya
tersebut.
d) Lamanya maksimum arus hubung singkat yang boleh berlangsung. hal
iniberhubungan dengan waktu pembukaan kontak yang dibutuhkan.
e) Jarak bebas antara bagian yang bertegangan tinggi dengan objek lain
disekitarnya.
f) Jarak rambat arus bocor pada isolatornya.
g) Kekuatan dielektrik media isolator sela kontak.
h) Iklim dan ketinggian lokasi penempatan pemutus daya.

PMT yang digunakan pada PLTMG Balai Pungut diletakkan di ruangan


switchgear. Diruangan switchgear terdapat 2 jenis PMT, yaitu PMT untuk
generator dan PMT untuk trafo. PMT untuk generator digunakan untuk
menghubungkan tegangan ke busbar,sedangkan PMT untuk trafo digunakan
untuk menghubungkan tegangan dari busbar ke trafo utama.

36
Gambar 3. 36 PMT Trafo Gambar 3. 37 PMT Generator

Gambar 3. 38 Spesifikasi PMT untuk trafo

c) Main Trafo
Prinsip kerja sebuah transformator yang sederhana adalah pada
dasarnya terdiri dari 2 lilitan atau kumparan kawat yang terisolasi yaitu
kumparan primer dan kumparan sekunder. Pada kebanyakan Transformator,
kumparan kawat terisolasi ini dililitkan pada sebuah besi yang dinamakan
dengan Inti Besi (Core). Ketika kumparan primer dialiri arus AC (bolak-
balik) maka akan menimbulkan medan magnet atau fluks magnetik
disekitarnya. Kekuatan Medan magnet (densitas Fluks Magnet) tersebut
dipengaruhi oleh besarnya arus listrik yang dialirinya. Semakin besar arus
listriknya semakin besar pula medan magnetnya. Fluktuasi medan magnet
yang terjadi di sekitar kumparan pertama (primer) akan menginduksi GGL

37
(Gaya Gerak Listrik) ke kumparan kedua (sekunder) dan akan terjadi
pelimpahan daya dari kumparan primer ke kumparan sekunder. Dengan
demikian, terjadilah pengubahan taraf tegangan listrik baik dari tegangan
rendah menjadi tegangan yang lebih tinggi maupun dari tegangan tinggi
menjadi tegangan yang rendah.

Sedangkan Inti besi pada Transformator atau Trafo pada umumnya


adalah kumpulan lempengan-lempengan besi tipis yang terisolasi dan
ditempel berlapis-lapis dengan kegunaanya untuk mempermudah jalannya
Fluks Magnet yang ditimbulkan oleh arus listrik kumparan serta untuk
mengurangi suhu panas yang ditimbulkan.

Sistem MV pada main trafo hanya sampai sisi primer saja. Tegangan
yang dihasilkan pembangkit diterima oleh sisi primer trafo, kemudain
dinaikkan (step up) dari 15KV menjadi 150 KV. Tegangan yang dinaikkan
ini, sebelum disalurkan ke Gardu Induk harus disinkronkan, jika sudah
sinkron maka tegangan ini dihubungkan menggunakan PMT 150KV antara
trafo pada pusat pembangkit dan Gardu Induk.

Gambar 3. 39 Main Trafo Pada PLTMG Balai Pungut

38
PLTMG UNINDO
Serial Number : P150LD741-01
Year of Manufacturer : 2012
Number of Phases : Three
Adjusment on winding
On Load Tap Changer
- Type : (OLTC)
- Number of positions : 17
Rated Power : 130/150 MVA
Frequency : 50 Hz
- MAIN
TRANSFORMER Normal Operation : Outdoor
UNIT 1,2,3
Services : Continuous
Temperature rise oil /
winding : 50 0 K/ 55 0 K
Cooling : ONAN / ONAF
Rated Voltage High /
Low : 150 kV / 15 kV
Rated Current High / 500.4/577.4 A/ 5003.7/5773.5
Low : A
Connection High/Low : STAR / DELTA
Line in High / Low : 1U 1V 1W / 2U 2V 2W
Neutral in High / Low : 1N / -
Tabel 3. 2 Spesifikasi Main Trafo 1 Balai Pungut

39
UNINDO
Serial Number : P150LD741-02
Year of Manufacturer : 2012
Number of Phases : Three
Adjusment on
winding
On Load Tap Changer
- Type : (OLTC)
- Number of
positions : 17
Rated Power : 130/150 MVA
- MAIN Frequency : 50 Hz
TRANSFORMER
UNIT 4,5,6,7 Normal Operation : Outdoor
Services : Continuous
Temperature rise oil /
winding : 50 0 K/ 55 0 K
Cooling : ONAN / ONAF
Rated Voltage High /
Low : 150 kV / 15 kV
Rated Current High / 500.4/577.4 A/
Low : 5003.7/5773.5 A
Connection
High/Low : STAR / DELTA
Line in High / Low : 1U 1V 1W / 2U 2V 2W
Neutral in High /
Low : 1N / -
Tabel 3. 3 Spesifikasi Main Trafo 2

40
3.6.2 Low Voltage System (Sistem Tegangan Rendah)
Sistem 400/380 Volt ini berfungsi untuk menyuplai motor-motor listrik,
Utility Building dan DC System. Engine tidak akan mungkin dapat running
tanpa adanya LV System karena untuk dapat menggerakkan sebuah engine
maka prelube pump, charge air sistem, instrument air serta ventilation
system harus dapat bekerja terlebih dahulu. Dikarenakan begitu pentingnya
LV System, maka pada proyek PLTMG ini kita desain dengan sistem
Redundant (2 unit AuxiliaryTransformer) dan BlackstartGenset sehingga
PowerPlant akan lebih handal.

Yang termasuk system low voltage di PLTMG Balai Pungut, yaitu:

a). Trafo Pemakaian Sendiri (Trafo PS)


b). System DC

a) Trafo Pemakaian Sendiri

Trafo Pemakaian Sendiri (PS) pada PLTMG Balai Pungut merupakan


trafo step down (penurun tegangan) yaitu dari tegangan menengah (15.000
volt) menjadi tegangan rendah (400Volt). Trafo ini disebut trafo PS karena
fungsinya yaitu untuk suplay keperluan pembangkit itu sendiri.

b) DC System

Sumber pasokan DC 110 volt pada instalasi PLTMG digunakan untuk


keperluan peralatan bantu, antara lain :
1. Rangkaian control ( Close/Open CB,DS )
2. Sistem Proteksi ( Relay proteksi, rangkaian triping/closing )

Ada dua sumber DC yang digunakan dalam instalasi PLTMG Balai


Pungut yaitu rectifier dan aki/baterai. Sumber utama yang digunakan yaitu
Rectifier namun apabila Trafo PS padam maka Baterai langsung memback-
up sumber DC, sehingga peralatan bantu dapat terus bekerja.

41
1. Rectifier

Rectifier adalah suatu rangkaian alat listrik untuk mengubah arus listrik
bolak –balik (AC) menjadi arus searah ( DC )yang berfungsi untuk suplai
DC dan mengisi batere agar kapasitasnya tetap terjaga penuh sehingga
kehandalan sumber DC pada PLTMG terjamin, maka Rectifier tersebut
harus selalu ON dan selalu tersambung ke batere. Rectifier ini hanya
digunakan sebagai pengisian baterai/aki pada PLTMG Balai Pungut.

2. Aki/Baterai

Pusat listrik selalu memerlukan sumber arus searah, terutama untuk:


1. Menjalankan motor pengisi (penegang) pegas PMT.
2. Mentrip PMT apabila terjadi gangguan.
3. Melayani keperluan alat-alat telekomunikasi.
4. Pensuplai sensor-sensor di engine
5. Memasok keperluan instalasi penerangan darurat.

c) Generator Set ( BLACK START)

Generator set adalah sebuah mesin pembakaran (mesin diesel atau


mesin bensin) yang akan mengubah energi bahan bakar menjadi energi
mekanik, kemudian energi mekanik tersebut diubah atau dikonversi oleh
generator sehingga menghasilkan daya listrik.

Generator set pembangkit PLTMG Balai Pungut digunakan hanya


pada saat seluruh system kelistrikan di pembangkit ini mengalami Black Out
(kehilangan tegangan di jaringan). Untuk start awal pembangkit, dibutuhkan
alat-alat pendukung yang memerlukan tegangan seperti fuel feeder, radiator,
booster pump, starting air, lube oil, dll. Dalam keadaaan demikian,
dibutuhkan generator set untuk memberi daya pada alat-alat pendukung
tersebut agar pembangkit dapat kembali beroperasi. Ketika pembangkit
sudah bisa mensuplai tegangan sendiri, generator set akan di matikan.

42
Gambar 3. 40 Generator Set (Black Start)

43
BAB 4
TRAFO PEMAKAIAN SENDIRI (PS) PADA SISTEM KELISTRIKAN
DI PLTMG

4.1 Trafo Pemakaian Sendiri (PS)


Trafo PS di PLTMG Balai Pungut merupkan trafo jenis Unit Auxilliary
Transformer (UAT). Unit Auxilliary Transformer (UAT) adalah
transformator pemakaian sendiri yang merupakan transformator step down
yang digunakan untuk melayani beban-beban dari sistem kelistrikan
pemakaian sendiri yang membutuhan suplai listrik tegangan rendah. Pada
sistem kelistrikan pusat listrik skala kecil dan menengah, suplai daya UAT
dapat diambil langsung dari keluaran generator. Sedangkan pada sistem
kelistrikan pusat listrik skala besar, suplai listrik UAT diambil dari
transformator Station Service Transformer (SST) ataupun (Unit Service
Transformer (UST).

Trafo ini merupakan trafo step down (penurun tegangan) yaitu dari
tegangan menengah (15.000 volt) menjadi tegangan rendah (400Volt). Trafo
ini disebut trafo PS karena fungsinya yaitu untuk suplay keperluan
pembangkit itu sendiri. Trafo PS dilengkapi juga dengan Generator Set
(Black Start) yang diperlukan untuk keadaan darurat atau pada saat trafo
pemakaian sendiri (PS) mengalami gangguan atau sedang dipelihara.

Transformator pemakaian sendiri (Tr PS) yang dipasok langsung oleh


generator. Apabila terjadi gangguan besar dan semua unit pembangkit trip,
maka tidak tersedia tegangan untuk menjalankan alat-alat bantu dalam
rangka start kembali. Dalam keadaan demikian diperlukan pengiriman
tegangan dari luar pusat listrik atau dalam pusat listrik, sehingga dibutuhkan
sebuah unit pembangkit yang dapat start sendiri (black start) tanpa ada
tegangan dari luar.

44
MINERA

Serial Number : 1086349

Number of Phases : Three

Frequency : 50 Hz

Design Standards : IEC 60076-1


Year of
Manufacturer : 2012

- AUXILARY
Rated Power : 2500 kVA
TRANSFORMER
UNIT 1,2,3
Insulation level : 95 - 38 kV

Im pedance : 7.00%

Conn : D yn11

Windings material : ALU

Cooling : ONAN

Dielectric : Oil

Tabel 4. 1 Spesifikas Trafo PS 1

45
MINERA

Serial Number : 1086350

Number of Phases : Three

Frequency : 50 Hz

Design Standards : IEC 60076-1


Year of
Manufacturer : 2012
- AUXILARY
TRANSFORMER
UNIT 4,5,6,7 Rated Power : 2500 kVA

Insulation level : 95 - 38 kV

Im pedance : 7.00%

Conn : D yn11

Windings material : ALU

Cooling : ONAN

Dielectric : Oil

Tabel 4. 2 Spesifikasi Trafo PS 1

46
4.2 Fungsi Trafo PS
Fungsi Pemakaian sendiri di PLTMG berfungsi untuk memenuhi
kebutuhan Tenaga Listrik peralatan bantu, pada umumnya dibutuhkan untuk
memasok daya listrik ke peralatan di PLTMG antara lain :

a). Pengisi baterai( Charger )


b). Motor radiator
c). Motor pompa sistem bahan bakar
d). Motor pompa sistem pelumasan
e). Motor sistem pendingin
f). Penggerak PMT
g). Penerangan gedung
h). Penerangan panel kontrol
i). Sistem kelistrikan gedung
j). dll

Gambar 4. 1 Trafo PS PLTMG Balai Pungut

47
4.3 Hubungan Belitan Trafo Ps
Trafo Ps pada PLTMG Balai Pungut mempunya hubungan belitan
hubungan belitan Dyn 11. Dyn11 memiliki arti bahwa sebuah transformator
fasa 3 memliliki belitan sisi primer terhubung delta (D) dan sisi sekunder
terhubung bintang dengan adanya keluaran netral pada trafo (yn). Angka 11
menyatakan bahwa sisi sekunder (bintang) lagging/tertinggal terhadap sisi
primernya (delta) sebesar 330 derajat, karena sudut vektor dihitung dengan
putaran searah dengan arah jarum jam.

Gambar 4. 2 Hubungan Belitan Pada Trafo PS

4.4 Instalasi Sistem Pemakaian Sendiri Trafo PS


4.4.1 Peralatan Switch Gear Tegangan Rendah (LV Switchgear)
Jenis peralatan yang terpasang pada Instalasi Switch Gear Tegangan
Rendah dari setiap pembangkit berbeda dan akan sangat tergantung pada
merk dan Desain. Pada PLTMG duri menggunakan merk ABB dalam
pemilihan peralatan terpasang dan standar untuk Switch Gear tegangan
rendah.

48
Gambar 4. 3 Peralatan LV Switchgear

Keterangan Gambar :

1. Circuit Breaker
2. Fuse
3. Disconector
4. Load Break Switch
5. Fused switch-disconector
6. Motor Starter ( motor protection switch )
7. Contactor
8. Overload relay
9. Switch disconector with fuses
10. Residual current circuit breaker ( RCCB)
11. Miniatur Circuit Breaker ( MCB )
12. Residual current circuit-breaker with overcurrent trip
13. RCD operated miniatur circuit breaker.

49
Pengertian Switchgear Secara Luas dalam sistem tenaga listrik adalah
komponen-komponen hubung/ pemutus dan pendukung-pendukungnya
dalam satu kesatuan (unit) terintegrasi, sehingga dapat difungsikan sebagai
penghubung, pemutus, dan pelindung terhadap dua sisi rangkaian tersebut.

Gambar 4. 4 Spesifikasi LV Switchgear

50
4.4.2 Peralatan Instalasi Trafo PS
Peralatan instalasi trafo pemakaian sendiri umumnya terdiri dari Load
Breaker Switch (saklar pemutus beban),Trafo PS, No Fuse Breaker (NFB)
dan Lemari Panel Distribusi AC.

Load Breaker Switch

Trafo PS No fuse breaker Panel Distribusi AC


Gambar 4. 5 Peralatan Instalasi Trafo PS

4.5 Pasokan Trafo PS


Pasokan catu daya untuk kebutuhan pemakaian sendiri diperoleh
langsung dari generator pada pembangkit, dimana sisi primer 15 kV dipasok
dari Trafo melalui busbar. Pada trafo PS 1 disuplai oleh generator unit 1, unit
2 dan unit 3. Sedangkan trafo PS 2 disuplai oleh generator unit 4, unit 5, unit
6, dan unit 7. Pertimbangan terpasang dua Trafo PS adalah untuk lebih
meningkatkan keandalan, artinya bila salah satu Trafo Distribusi dalam

51
pemeliharaan atau terganggu maka dapat memindahkan pasokan dari trafo
yang masih beroperasi.

Gambar 4. 6 Single Line Sitem Kelistrikan Pada Trafo PS 1 di PLTMG Balai


Pungut

4.6 Distribusi Trafo PS


4.6.1 Low Voltage Switchgear (LVS)

Sebelum ke beban tegangan keluaran trafo ps akan melewati LV


switchgear terlebih dahulu. Low Voltage Switchgear berfungsi sebagai
distributor daya listrik tegangan rendah untuk peralatan-peralatan yang
dikelompokkan menurut area kerjanya.

52
4.6.2 Motor Control Center (MCC)

Motor Control Center merupakan pusat pengaturan operasi motor listrik.


Motor Control Center terdiri dari kumpulan breaker yang digunakan pada
motor-motor atau beban lain dengan tegangan 200 V – 400 V. Motor Control
Center berfungsi untuk mengontrol beberapa atau bahkan semua motor listrik
dari pusat lokasi suatu plant. Merupakan downstream dari LVS yang
berhubungan langsung dengan beban. Pada umumnya dikelompokan sesuai
dengan area kerjanya.

4.6.3 Rectifier
Tegangan pada keluaran trafo ps didistribusikan ke rectifier pada
pembangkit. Rectifier ini akan mengubah arus AC menjadi DC, tujuannya
adalah untuk dapat mensuplai peralatan-peralatan yang menggunakan arus
DC sebagai sumbernya.
4.6.4 Penerangan dan Kelitrikan Gedung di PLTMG
Tegangan keluaran pada Trafo Ps digunakan untuk keperluan daya
penerangan dan kelistrikan gedung. Pada sistem penerangan dan kellistrikan
gedung PLTMG ini menggunakan listrik AC sehingga tegangan bisa
langsung diambil dari trafo ps.

4.7 Sistem Pengaturan Tegangan Trafo PS

Cara menurunkan dan menaikan tegangan pada Trafo pemakaian sendiri


biasanya dengan merubah Tap ( Off-Load Tap Changer ) kondisi dimana
keadaan trafo tanpa beban. Tap changer yang hanya bisa beroperasi untuk
memindahkan tap transformator dalam keadaan transformator tidak berbeban
dan hanya dapat dioperasikan manual.

Tap Changer, adalah salah satu bagian utama dari Trafo Tenaga yang
berfungsi untuk melayani pengaturan tegangan trafo tersebut, dengan cara
memilih/merubah ratio tegangan, perubahan Ratio (perbandingan
transformasi) antara kumparan Primer dan Sekunder, untuk mendapatkan
tegangan operasi disisi sekunder sesuai dengan yang diinginkan, kualitas

53
(besarnya) tegangan pelayanan disisi sekunder dapat berubah karena
tegangan jaringan/sistem yang berubah akibat dari pembebanan ataupun
kondisi Sistem, perubahan ratio yang diatur oleh tap changer adalah
perubahan dengan range kecil antara +10 %, - 15 % dari tegangan dasar trafo
tersebut.

Gambar 4. 7 Tap Changer Pada Trafo

Perbandingan besar tegangan antara sisi Primer terhadap tegangan sisi


Sekunder adalah berbanding lurus dengan jumlah belitan pada masing-
masing kumparan, (Eprimer / Esekunder = Nprimer / Nsekunder), Bila
tegangan disisi Primer berubah, sedangkan tegangan disisi sekunder
diinginkan tetap, maka untuk mendapatkan tegangan di sisi sekunder yang
konstan harus dilakukan menambah atau mengurangi jumlah belitan disisi
Primer, Untuk mendapatkan range yang luas didalam pengaturan tegangan,
pada kumparan utama trafo biasanya ditambahkan kumparan bantu ( tap
winding ) yang dihubungkan dengan tap selektor pada OLTC.

Output trafo tap canger PLTMG Balai Pungut saat ini yaitu pada
tegangan 15 KV/380V. Input dari trafo ini yaitu 15 KV yang kemudian
diturunkan menjadi 380 V sebagai supply peralatan bantu pembangkit.

54
4.8 Sistem Pengaturan Beban Trafo PS

Kapasitas dari trafo pemakaian sendiri ditentukan dengan


memperhatikan faktor diversitas (diversity) yaitu perbandingan antara jumlah
kebutuhan ( demand ) maksimum setiap bagian sistim dan kebutuhan
maksimum seluruh sistim. Dalam hal ini beban pembangkit dibagi menjadi
beban kontinu dan beban terputus-putus.

4.9 Sistem Pendingin Trafo PS

Jika kumparan dialiri arus listrik, maka pada inti besi dan kumparan
transformator akan timbul panas akibat adanya rugi-rugi besi dan tembaga.
Untuk mengurangi panas sebagai akibat kenaikan suhu yang berlebihan, maka
pada transformator perlu dilengkapi dengan sistem pendingin. Dalam hal ini
sistem pedingin berfungsi untuk menyalurkan panas agar keluar/ terbuang dari
transformator. Metoda pengaliran media pendingin pada Trafo Pemakaian
sendiri di PLTMG Balai Pungut adalah media pendingin minyak dan udara atau
Oil Natrual Air Natural (ONAN), sebagai media pemindah panas dilengkapi
dengan sirip-sirip.

Inti trafo di rendam pada minyak, saat inti trafo memanas maka minyak
akan mendinginkan dan menghantarkan panas pada inti trafo ke sirip sirip yang
ada pada trafo ps. Pada sirip-sirip inilah panas tersebut dibuang ke udara
sehingga panas menjadi berkurang. Pada ONAN tidak memanfaatkan fan
(kipas) sebagai pendingin udara, tetapi hanya menggunakan udara sekitar
sebagai pelepasan panas.

4.10 S.O.P Pemeliharaan Trafo PS


Adapun S.O.P pemeliharaan Trafo ps adalah sebagai berikut:
1. Manuver Sisi Tegangan Rendah dengan tegangan rendah dari
jaringan luar sebagai berikut :
2. Melepas/meng Off kan MCCB atau saklar trafo PS tegangan rendah

55
3. Melepas /meng Off kan PMT/DS Tegangan Menengah 20 KV Trafo
PS
4. Masukkan COS/handle dan MCB tegangan rendah jaringan dari luar
5. Pasang tanda pengaman pada PMT 15 kV Trafo PS (jangan
dimasukkan)
6. Test tegangan dengan detektor tegangan pada sisi Primer dan
Sekunder trafo, jika aman lanjutkan
7. Memasang grounding kabel out going ke Trafo PS dan pada trafo PS
8. Memasang tanda pengaman (sedang dikerjakan)
9. Melepas kabel sisi Tegangan Rendah (TR) dan Tegangan Menengah
(TM)
10. Mengukur tahanan isolasi Trafo Pemakaian Sendiri (PS) ( sesuai
blangko isian yang telah disiapkan)
11. Mengecek ketinggian isi minyak pada gelas penduga, Jika kurang
ditambah derngan minyak yang sama
12. Mengecek paking isolator primer dan sekunder, paking gelas
penduga dan paking tutup tangki
13. Membersihkan terminal kabel dari kotoran/karat
14. Bersihkan sekun kabel primer dan sekunder dari kotoran/karat
15. Membersihkan Isolator dari kotoran debu
16. Membersihkan sirip pendingin dari kotoran/debu
17. Mengecek mur dan baut, Jika ada yang kendor dikencangkan
18. Mengulangi lagi pengukuran tahanan isolasi busbar (sesuai blangko
isian yang telah disiapkan) membandingkan dengan pengukuran yang
pertama, jika hasilnya tidak baik dilaporkan ke atasan
19. Memasang kembali kabel sisi Tegangan Rendah dan Tegangan
Menengah pada trafo
20. Mengumpulkan peralatan kerja
21. Mengecek ulang mungkin masih ada alat kerja atau lap kain yang
masih ketinggalan

56
22. Mengecek / amati lagi hasil pengukuran apakah tidak ada yang salah
atau masih ada kekurangan atau sudah benar. Jika semua dinyatakan
hasilnya baik/laik pakai maka :
23. Koordinasi dengan Dispatcher dan operator SRB .
24. Melepas grounding pada kabel out going yang ke Trafo PS dan pada
Trafo PS Penormalan menunggu Incoming masuk (SRB)
25. Jika Incoming sudah masuk :
26. Melepas COS/handle dan MCB jaringan tegangan rendah dari luar
27. Memasukkan / meng On kan PMT 20 kV dan MCCB/Saklar Trafo
PS tegangan rendah
28. Selesai

57
BAB 5
KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan

Setelah diselesaikannya Praktek Kerja Lapangan di PT. PLN (Persero)


Sektor Pekanbaru Pusat Listrik Balai Pungut-Duri dapat diambil kesimpulan
sebagai berikut:

a) PLTMG Balai Pungut beroperasi dengan 7 engine, dimana setiap


enginenya memilliki generator yang menghasilkan tegangan 15 KV.
b) Prinsip kerja dari mesin gas menggunakan prinsip 4 langkah, yaitu langkah
hisap (masukan), langkah kompresi, langkah pembakaran, dan langkah
pembuangan.
c) Komponen utama dari PLTMG Balai Pungut adalah engine block,
generator, radiator, fuel feeder, turbocharger, CGR (Compact Gas Ramp),
starting air compressor, instrument air compressor, prelube pump dan tain
transformer
d) Komponen pendukung dari PLTMG Balai Pungut adalah:
1. Sistem bahan bakar yang terdiri dari storage tank transfer pump, daily
tank dan booster pump
2. Sistem pelumas yang terdiri dari oily tank, lube oil pump, lube oil
transfer pump, dan service tank
3. Sistem pendingin yang terdiri dari water tank, water treatment
container dan maintenance water tank
e) Sistem Kelistrikan pada PLTMG Balai Pungut:
1. Sistem Medium Voltage yang terdiri dari engine, generator, PMT, dan
main trafo.
2. Sistem Low Voltage yang terdiri dari trafo pemakaian sendiri (PS),
DC system, dan generator set.
f) Trafo PS di PLTMG Balai Pungut merupkan trafo jenis Unit Auxilliary
Transformer (UAT). Unit Auxilliary Transformer (UAT) adalah
transformator pemakaian sendiri yang merupakan transformator step down

58
yang digunakan untuk melayani beban-beban dari sistem kelistrikan
pemakaian sendiri yang membutuhan suplai listrik tegangan rendah.
g) Pada trafo PS 1 disuplai oleh generator unit 1, unit 2 dan unit 3. Sedangkan
trafo PS 2 disuplai oleh generator unit 4, unit 5, unit 6, dan unit 7.
h) Pada trafo ps di PLTMG Balai Pungut, sistem pengaturan tegangannya
menggunakan 2 metode yaitu metode off load changer dan on load
changer.
i) Sistem pendingin pada PLTMG Balai Pungut menggunakan sistem
pendingin Oil Natural Air Natural ONAN

59
DAFTAR PUSTAKA

Marsudi, Djiteng. 2005. Pembangkit Energi Listrik. Jakarta: Erlangga


Muslim, Supari dkk. 2008. Teknik Pembangkit Tenaga Listrik. Jakarta:
Departemen Pendidikan Nasional.
Wartsila. Power Plant Electrical System Introduction, Balai Pungut, Duri.
https://www.scribd.com/doc/264890003/Sistem-Utama-Sebuah-Pusat-Listrik-
Tenaga-Mesin-Gas-PLTMG-Catatan-Seorang-Engineer

60
LAMPIRAN

61