Anda di halaman 1dari 55

LAPORAN KERJA PRAKTIK – RC18-4802

PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN – CENGKARENG


PT. Jasa Marga (Persero), Tbk

NAUFAL YASIR FAISAL


NRP. 03111640000019

Dosen Pembimbing
Cahya Buana, S.T., M.T.
Pembimbing Lapangan
Maidin Sinurat

Departemen Teknik Sipil


Fakultas Teknik Sipil, Lingkungan, dan Kebumian
Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Surabaya
2019

i
LAPORAN KERJA PRAKTIK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN-CENGKARENG
PT. JASAMARGA KUNCIRAN CENGKARENG

Disusun oleh:

Naufal Yasir Faisal


NRP. 03111640000019

Dosen Pembimbing:
Cahya Buana, S.T., M.T.

Pembimbing Lapangan:
Maidin Sinurat

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK SIPIL, LINGKUNGAN, DAN KEBUMIAN
INSTITUT TEKONOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2019

i
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rahmat dan hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan Laporan hasil Kerja Praktik di Proyek
Jalan Tol Kunciran-Cengkareng, Tangerang.
Kerja Praktik merupakan salah satu mata kuliah yang wajib ditempuh oleh semua
mahasiswa Program Studi S1 Departemen Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Lingkungan, dan
Kebumian Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Kerja Praktik yang kami lakukan selama
kurang lebih dua bulan (2 bulan) dimulai pada tanggal 17 Juni 2019 hingga 17 Agustus 2019.
Tidak lupa penulis ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Cahya Buana, S.T., M.T. yang telah membimbing dalam proses penyusunan
laporan ini.
2. Bapak Maidin Sinurat selaku Kepala Bagian Rekayasa Teknik dan Mutu Proyek Jalan
Tol Kunciran-Cengkareng yang telah bersedia memberikan bimbingan lapangan kepada
penulis selama kerja praktik di Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng, Tangerang
3. Bapak Anisi Fuadi selaku Bagian Mutu Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng yang
telah bersedia memberikan bimbingan lapangan kepada penulis selama kerja praktik di
Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng, Tangerang
4. Segenap karyawan dan pekerja PT. Jasa Marga, PT. Wijaya Karya dan PT. Cipta Strada
yang terlah bersedia membagi ilmu di lapangan selama masa kerja praktik.
5. Teman-teman Teknik Sipil angkatan 2016 yang telah mendukung penulis dalam
penulisan laporan ini.
Dalam penulisan laporan ini, penulis menyadari bahwa masih ada kekurangan. Maka
kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diharapkan demi kebaikan laporan ini.
Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca, penulis dan semua pihak
yang terkait dalam aktivitas kerja praktik.

Surabaya, Agustus 2019

Penyusun

i
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

ii
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................. i


DAFTAR ISI .............................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. iv
BAB I...................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang.............................................................................................................. 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................................... 1
1.3 Metode Pelaksanaan Kerja Praktek .............................................................................. 2
BAB II .................................................................................................................................... 3
2.1 Latar Belakang Proyek ................................................................................................. 3
2.2 Gambaran Umum Proyek ............................................................................................. 3
2.3 Data Teknis Proyek ...................................................................................................... 4
2.4 Data Proyek .................................................................................................................. 5
2.5 SHE (Safety, Health and Environment) ....................................................................... 6
BAB III ................................................................................................................................. 10
3.1 Pekerjaan Struktur ...................................................................................................... 10
3.2 Pekerjaan Rigid Pavement .......................................................................................... 25
BAB IV ................................................................................................................................. 35
4.1 Stressing dan Grouting PCI Girder ............................................................................ 35
4.2 Metode Kerja PI Test (Pile Integrity Test) ................................................................. 38
4.3 Metode Kerja Proof Rolling Test ............................................................................... 40
4.4 Slump Test .................................................................................................................. 41
4.5 Sand Cone Test ........................................................................................................... 43
BAB V .................................................................................................................................. 45

iii
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Diagram Organisasi Proyek Tamansari Iswara Apartment ................................... 3


Gambar 3.1 Pemasangan kepala kolom..................................................................................... 6
Gambar 3.2 Siklus pekerjaan struktur ........................................................................................7
Gambar 3.3 Pengecekan vertikaliti dari bekisting dengan bantuan lot ......................................8
Gambar 3.4 Mesin vibrator yang digunakan untuk meratakan cor............................................ 8
Gambar 3.5 Pekerja meratakan cor kepala kolom dengan bantuan vibrator ..............................8
Gambar 3.6 Truk Mixer yang mengangkut ready mix ...............................................................8
Gambar 3.7 Pembuatan tahu beton oleh pekerja........................................................................ 9
Gambar 3.8 Penulangan balok dan pelat lantai ..........................................................................9
Gambar 3.9 Proses pengecoran pelat dan kolom menggunakan bucket ....................................9
Gambar 3.10 Concrete pump untuk pengecoran pelat dan kolom ...........................................10
Gambar 3.11 Concrete pump yang rusak menyebabkan ready mix terbuang ..........................10
Gambar 3.12 Perancah PCH yang digunakan di Tamansari Iswara ........................................11
Gambar 3.13 Perancah pada pelat tepi .....................................................................................11
Gambar 3.14 Pemasangan perancah oleh pekerja kayu ...........................................................11
Gambar 3.15 Inspeksi perancah oleh Ahli Struktur Perancah (Bp. Munip, S.T.) ....................12
Gambar 3.16 Unloading beton readymix untuk ditest di lapangan .........................................13
Gambar 3.17 Beton yang telah dimasukkan kedalam silinder uji. ..........................................13
Gambar 3.18 Pengecekan Stek Kolom ....................................................................................14
Gambar 3.19 Pemasangan Bata Ringan Hingga Ketinggian +- 1,5m ......................................15
Gambar 3.20 Pengecoran Kolom Praktis sampai dengan ketinggian +- 1,5 m .......................15
Gambar 3.21 Bata Ringan dipasang sampai atas/selesai. ........................................................16
Gambar 3.22 Bata Ringan yang Rentan Rubuh .......................................................................17
Gambar 3.23 Setting Posisi Precast .........................................................................................18
Gambar 3.24 Pengelasan di Precast .........................................................................................19
Gambar 3.25 Precast yang Retak .............................................................................................19
Gambar 3.26 Pengecekan Keramik pada Mock Up .................................................................20
Gambar 3.27 Inspeksi terhadap progress Mock Up .................................................................21
Gambar 3.28 Suasana rapat internal PT. Wika Gedung........................................................... 22
Gambar 3.29 Kurva S yang berlaku di Proyek Tamansari Iswara ...........................................23
Gambar 4.1 Shop Drawing Denah Pola Keramik ....................................................................24

iv
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 4.2 Shop Drawing Detail Unit H1A ...........................................................................24


Gambar 4.3 Shop Drawing Tangga Darurat............................................................................ 25
Gambar 4.4 Suasana Pembesian di Lapangan......................................................................... 25
Gambar 4.5 Kamar Mandi yang sudah di Waterproofing .......................................................26
Gambar 4.6 Pekerjaan marking As ..........................................................................................27
Gambar 4.7 Asisten surveyor menandai As dengan benang ....................................................27
Gambar 4.8 Marking kolom .....................................................................................................28
Gambar 4.9 Pengecekan level plat yang sudah di cor ..............................................................28
Gambar 4.10 Pinjaman 1m dari pelat lantai .............................................................................29
Gambar 4.11 Melakukan marking arsitektur dengan autolevel ...............................................29
Gambar 4.12 Marking kolom praktis dan dinding ...................................................................29
Gambat 4.13 Penjadwalan baru yang ditawarkan untuk siklus pekerjaan 5 hari ............31
Gambat 4.14 Konsultasi pembuatan jadwal siklus 5 hari ...............................................31
Gambar 4.15 Kurva S hasil analisa dari penulis .............................................................32

v
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Masa perkuliahan mahasiswa Departemen Teknik Sipil banyak mempelajari teori
mengenai ilmu-ilmu Teknik Sipil. Selain mengerti teori-teori yang disampaikan dalam
perkuliahan, mahasiswa juga dituntut agar dapat mengaplikasikan teori-teori yang telah
didapatnya untuk diterapkan ke dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan. Salah satu caranya
adalah dengan adanya kegiatan kerja praktik.

Kerja Praktik ini merupakan salah satu mata kuliah wajib yang harus ditempuh oleh setiap
mahasiswa untuk menyelesaikan studinya pada Departemen Teknik Sipil ITS Surabaya. Dengan
adanya kerja praktik ini, diharapkan mahasiswa-mahasiswi Departemen Teknik Sipil ITS
mendapatkan wawasan serta pengetahuan yang lebih tentang dunia kerja teknik sipil, sekaligus
dapat mengaplikasikannya dalam bentuk nyata di lapangan sebab dunia kerja tidak hanya
digambarkan melalui bangku perkuliahan.

Namum mahasiswa harus memenuhi persyaratan utama, yaitu harus sudah menempuh
minimum 110 SKS. Kegiatan kerja praktek ini dilakukan pada Tahap Sarjana dengan waktu
minimal dua (2) bulan kerja. Dengan adanya pelaksanaan Kerja Praktik ini diharapkan mahasiswa
memperoleh pengetahuan dan pengalaman dari lapangan yang dapat digunakan sebagai bekal
untuk memasuki dunia kerja. Maka dari itu dilakukan kerja praktik yang pada kesempatan ini
penulis melaksanakan kerja praktik di PT. Jasa Marga (Persero) yang merupakan owner dari
proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng, Tangerang dan yang menjadi kontraktor yaitu PT. Wijaya
Karya, Tbk.

1.2 Tujuan
Tujuan dilaksanakannya Kerja Praktik ini adalah:
- Melaksanakan salah satu mata kuliah wajib di Departemen Teknik Sipil FTSLK-ITS yang
menjadi salah satu syarat agar mahasiswa dapat memperoleh gelar Sarjana Teknik.
- Memahami dan mengaplikasikan secara langsung teori – teori ilmu teknik sipil yang telah
dipelajari selama masa proses perkuliahan.
- Memperoleh gambaran nyata tentang implementasi dari ilmu / teori yang selama ini
diperoleh melalui bangku kuliah dan membandingkannya dengan kondisi sebenarnya.

1
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

- Menambah pengetahuan dan pengalaman kerja yang akan membuka cakrawala berpikir
di dunia industri yang akan bermanfaat saat terjun langsung ke dunia kerja.
- Melatih mahasiswa berpikir secara praktis dan sistematis dalam menghadapi persoalan
dalam bidang teknik sipil yang sebenarnya.
- Memperoleh kesempatan untuk menganalisa masalah yang terjadi di lapangan serta dapat
memberikan solusi untuk dapat menyelesaikan masalah tersebut.
- Menjalin hubungan baik yang saling menguntungkan antara pihak universitas dengan
instansi terkait.

1.3 Metode Pelaksanaan Kerja Praktek


Kerja praktek dilakukan di Proyek Jalan Tol Kunciran – Cengkareng, Tangerang dari
tanggal 17 Juni 2019 hingga tanggal 17 Agustus 2019 dengan metode meliputi
1. Studi Data Umum Proyek
Penulis mempelajari data umum serta spesifikasi teknis pelaksanaan proyek yang
disediakan oleh dosen pembimbing lapangan sebelum melakukan pengamatan
lapangan
2. Pengamatan Lapangan
Setelah memahami spesifikasi, dilakukan pengamatan lapangan untuk mengetahui
berbagai metode kerja yang ada dilapangan serta mengidentifikasi permasalahan
yang ada.
3. Asistensi
Asistensi dilakukan dengan dosen pembimbing lapangan maupun dosen
pembimbing kerja praktek dari Departemen Teknik Sipil ITS Surabaya
4. Studi Literatur
Studi literatur dilakukan untuk mempelajari teori-teori yang didapat di perkuliahan
untuk dibandingkan dengan kenyataan pelaksanaan di lapangan.
5. Penulisan Laporan Kerja Praktek
Penyusunan laporan ini dibuat berdasarkan hasil pengamatan serta kegiatan yang
dilakukan selama menjalani kegiatan Kerja Praktek

2
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

BAB II
PENGENALAN PROYEK

2.1 Latar Belakang Proyek


Kota Tangerang adalah sebuah kota yang terletak di Provinsi Banten, Indonesia dan
menjadikannya sebagai kota terbesar di Provinsi Banten. Kota ini terletak di sebelah barat dari
ibukota Jakarta. Jumlah penduduk Kota Tangerang terus meningkat setiap tahunnya. Seiring
dengan meningkatnya jumlah penduduk, maka terjadi pula peningkatan jumlah kendaraan di Kota
Tangerang sehingga dibutuhkan fasilitas pendukung untuk mengurangi kemacetan serta untuk
mempermudah akses warga Jabodetabek agar dapat mempersingkat waktu perjalanan, maka
pemerintah Kota Tangerang merencanakan pembangunan Jalan Tol Kunciran-Cengkareng.
Jalan Tol Kunciran-Cengkareng memiliki panjang sebesar 14,19 Km dan merupakan salah
satu ruas jalan lingkar tol JORR 2 yang terbentang dari Tanjung Priuk hingga Bandar Udara
Soekarno Hatta. Proyek pembangunan Jalan Tol Kunciran-Cengkareng ini sudah diatur dalam
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Tangerang.

2.2 Gambaran Umum Proyek


Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng berlokasi di Kota Tangerang, terbentang dari
selatan hingga utara yang merupakan bagian dari sistem Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta 2 (Jakarta
Outer Ring Road-2). Ruas jalan tol yang terhubung dengan rencana jalan tol ini adalah ruas jalan
tol Prof. Sedyatmo di sebelah utara dan di sebelah selatan dibatasi oleh Kunciran Junction di KM
15,4. Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng ini resmi memulai kegiatan konstruksi pada tahun
2017 dan rencana mulai beroperasi pada tahun 2019. Jalan tol ini dibangun dan akan di kelola oleh
PT. Jasa Marga (Persero), Tbk.
Jalan Tol Kunciran-Cengkareng ini terbagi menjadi empat (4) ruas, yaitu :
1. Seksi 1 : Kunciran – IC Sultan Ageng Tirtayasa dengan panjang 2,04 KM
2. Seksi 2 : IC Sultan Ageng Tirtayasa – On / Off Ramp Benteng Betawi dengan
panjang 3,50 KM
3. Seksi 3 : On / Off Ramp Benteng Betawi – IC Husein Sastranegara dengan panjang
6,50 KM
4. Seksi 4 : IC Husein Sastranegara – Benda Junction dengan panjang 2,15 KM

3
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

2.3 Data Teknis Proyek

 Main Road : 14,189 km

 Speed Plan : 100 km/jam

 Band With : 3 x 3,5 m

 Outside Road Width :2m

 Median Width :1m

 Inside Road Width : 2,5 m

 Pavement Traffic Road : Rigid Pavement

 Pavement Road : Flexible Pavement

 Overpass : (6 pcs, 2 lokasi)

 Underpass : (13 pcs, 4 lokasi)

 Interchange : (8 pcs, 2 lokasi)

 Toll Gate : (2 pcs, 2 lokasi)

 Pedesterian Bridge : (3 pcs, 1 lokasi)

 Box Tunnel : (2 pcs, 2 lokasi)

 Rencana Lay Out Jalan

 Seksi 1 : STA 37+750 s/d STA 39+789

 Seksi 2 : STA 34+225 s/d STA 37+750

 Seksi 3 : STA 27+650 s/d STA 34+225

 Seksi 4 : STA 25+600 s/d STA 27+650

4
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

2.4 Data Proyek


Data proyek pembangunan Jalan Tol Kunciran-Cengkareng dapat dilihat dibawah ini.
1. Nama Proyek : Jalan Tol Kunciran-Cengkareng
2. Lokasi Proyek :
 Kelurahan Kunciran, Kecamatan Pinang, Kota Tangerang
 Benteng Betawi
 Husein Sastranegara
 Kelurahan Benda, Kecamatan Benda, Kota Tangerang
3. Nama Pemilik : PT. Jasamarga Kunciran Cengkareng
4. Kontraktor Pelaksana : PT. Wijaya Karya (Persero), Tbk
5. Konsultan Pengawas Teknis : PT. Cipta Strada
6. Konsultan Pengendalian Mutu Independen : PT. Jaya CM
7. Nilai Kontrak : Rp. 1.341.686.380.967,00
8. Waktu Pelaksanaan : 743 Hari Kalender
9. Masa Konsesi : 35 Tahun sejak SPMK (Surat Perintah
Mulai Kerja)
10. Jenis Kontrak : Fixed Unit Price
11. Pembayaran : CPF (Contractor’s Pre Financing)
12. Sumber Dana : 30% modal PT. Jasamarga Kunciran
Cengkareng, 70% Pinjaman Bank

5
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

2.5 SHE (Safety, Health and Environment)


2.5.1 Deskripsi Umum
SHE merupakan singkatan dari Safety, Health, and Environment atau biasa disebut
Keamanan dan Keselamatan Kerja (K3). HSE adalah suatu departemen atau instrumen dari
struktur organisasi proyek yang mempunyai fungsi pokok terhadap implementasi Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) mulai dari perencanaan,
pengorganisasian, penerapan, dan pengawasan serta pelaporannya. HSE berkewajiban melindungi
pekerja, perusahaan, lingkungan hidup, dan masyarakat sekitar dari bahaya akibat kecelakaan
kerja.

Gambar 2.4.1.1. Papan Informasi


Sumber : Dokumentasi Pribadi

2.5.2 Tujuan Umum K3


1. Menghilangkan atau mengurangi bahaya kerja, kecelakaan kerja dan atau mencegah
jatuhnya korban serta penyakit akibat kerja.
2. Melindungi asset dan lingkungan terhadap kerusakan yang diakibatkan oleh adanya
aktifitas pekerjaan.
3. Menjamin tidak terjadinya kerusakan pada lingkungan ditempat kerja dan kerusakan
lingkungan akibat pelaksanaan proyek.
4. Memastikan penerapan SMK3L sesuai persyaratan Permenaker RI PER05/MEN/1996 dan
OHSAS 18001:1999 serta ISO 14001:1996.

6
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

2.5.3 Program Kerja SHE


1. Safety Induction
Safety Induction merupakan pemberian pengenalan peraturan safety proyek kepada setiap
karyawan dan sub kontraktor serta mandor yang terlibat dalam proyek ini untuk partisipasi
dan tanggung jawab terhadap keselamatan kerja oleh semua pihak.
2. Tool Box Meeting
Tool Box Meeting adalah memberikan penjelasan mengenai pentingnya keselamatan kerja
dalam bekerja pada bidang konstruksi bangunan dan memberikan informasi – informasi
lapangan kepada pekerja mengenai daerah bahaya, penanggulangan dan hal lainnya yang
berkaitan yang akan diadakan setiap kamis pagi sebelum bekerja.
3. Safety Inspection
Melakukan inspeksi pada setiap kegiatan, lingkungan dan peralatan yang memungkinkan
untuk terjadinya kecelakaan dan melakukan tindakan pencegahannya secara langsung serta
membuat system pelaporan.
4. General Cleaning and House Keeping
Melakukan pembersihan secara masal yang melibatkan seluruh pekerja dan seluruh
subkontraktor di lapangan untuk menciptakan lapangan kerja yang selalu bersih dan rapi
yang diadakan setiap sabtu siang.
5. Safety Patrol
Melakukan patrol tiap senin siang bersama semua top management ke lapangan untuk
mengetahui permasalahan keselamatan kerja di lapangan.
6. Equipment Inspection
Melakukan pemeriksaan terhadap setiap peralatan yang digunakan didalam proyek mulai
dari kelayakan operasi, safety equipment yang disyaratkan dan ijin penggunaan yang
dilakukan setiap satu minggu satu kali.
7. Safety Morning Talk
Memberikan pengarahan kepada setiap pekerja yang terlibat dan untuk menjadikan K3
sebagai suatu kebutuhan dalam bekerja, serta memberikan informasi tentang cara kerja
yang baik dan aman serta tidak membahayakan orang lain.
8. Training
Melakukan pelatihan terhadap para pekerja yang terlibat dalam proyek yang meliputi
pemadaman kebakaran, las oxy-acytelene, dan lain – lain.
9. Weekly Meeting

7
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Melakukan koordinasi pekerjaan di lapangan baik itu terhadap sub kontraktor ataupun
mandor yang meliputi progress minggu lalu dan pekerjaan minggu yang akan datang
mengenai safety patrol serta permasalahan safety yang timbul

2.5.4 Properti dan Peralatan K3


1. Alat Pelindung diri (APD)
APD terdiri dari beberapa alat berikut :
a) Helm
Alat ini untuk melindungi kepala dari benturan dan benda jatuh.
b) Sarung Tangan
Sarung tangan digunakan untuk melindungi tangan pekerja dari material yang kasar
dan juga adar tangan pekerja tidak licin
c) Body Harness
Body Harness digunakan para pekerja yang bekerja di ketinggian. Penggunaan
body harness diwajibkan ketika pekerjaan berada pada ketinggian di atas 1,8 meter.

Gambar 2.4.4.1. Body Harness


Sumber : Dokumentasi Pribadi
d) Safety Shoes
Safety shoes berfungsi untuk melindungi kaki dari cedera akibat benturan,
tumpahan atau percikan, himpitan benda berat, tusukan benda tajam, maupun
tergelincir. Bagian muka sepatu harus cukup keras untuk menghindari luka pada
kaki
e) Rompi
Alat ini menandakan ada pekerja yang sedang bekerja
f) Safety Googles

8
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Safety Goggles digunakan untuk pekerja bagian pengelasan, untuk melindungi


mata dari dampak pengelasan.
g) Masker
Masker merupakan pelindung pernapasan dari debu dan material sisa kegiatan
konstruksi.
2. Safety Net
Alat ini berfungsi untuk mencegah apabila ada pekerja yang jatuh dari atas ataupun
menandakan ada void/tepian lantai.

Gambar 2.4.4.2 Safety Net pada PCI Girder


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3. APAR (Alat Pemadam Api Ringan)
Alat pemadam sederhana untuk memadamkan kebakaran kecil yang terpasang di
setiap lantai
4. Rambu-Rambu Peringatan
Rambu ini digunakan untuk memberitahu keadaan yang harus dipatuhi dan
diperhatikan oleh para pekerja.

9
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

BAB III
PELAKSANAAN LAPANGAN

3.1 Pekerjaan Struktur


Pekerjaan struktur melingkupi pekerjaan pondasi (borepile dan/atau spun pile), pekerjaan
kolom, pekerjaan abutment, pekerjaan pier head, pekerjaan erection pci girder, dan pekerjaan
deckslab . Pekerjaan tersebut didukung dengan pekerjaan pemasangan bekisting dan
pembongkarannya serta pekerjaaan quality control

3.1.1 Pekerjaan Pondasi Bore Pile


Pekerjaan pondasi borepile bertujuan untuk membangun pondasi yang digunakan sebagai
penopang struktur, sangat penting mengingat struktur bangunan adalah jalan tol. Berikut adalah
metode kerja untuk pekerjaan pondasi borepile
1. Mobilisasi Sumber Daya
Kegiatan ini terkait dengan persetujuan material, alat dan tenaga kerja. Semua alat
diperiksa kelayakan pakai baik secara rutin maupun sebelum pekerjaan dimulai

Gambar 3.1.1.1. Persiapan mobilisasi casing bor dan pelat injak crane
Sumber : Dokumentasi Pribadi

2. Pengukuran / Surveying
Pematokan batas struktur dan elevasi struktur harus dilakukan sebelum dimulainya
pekerjaan pre boring. Pengukuran ini menggunakan alat ukur dengan berpedoman
pada gambar rencana dan patok sebelumnya. Setelah mendapatkan hasil
pengukuran, dipasang patok-patok baru berupa bambu untuk dijadikan acuan
pekerjaan dan disetujui oleh konsultan pengawas.

10
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

3. Penggalian (Pre Boring) dan Boring


Penggalian ini bertujuan untuk mempersiapkan area yang akan diisi oleh tiang
pondasi borepile. Proses pre boring menggunakan alat bor dengan mata bor auger
dan bucket bor. Proses preboring dilakukan secara bersamaan dengan proses
clearing dan pemberian polimer pada dinding tanah yang telah digali, yang
bertujuan untuk membersihkan sisa sisa tanah hasil reruntuhan saat pengangkatan
tanah dan merapatkan dinding tanah yang telah digali.

Gambar 3.1.1.2 Proses penggalian tanah menggunakan mesin bor


Sumber : Dokumentasi Pribadi
4. Pembesian
Kegiatan pembesian dilakukan selama 1-2 hari dan dikerjakan sebelum proses
pengeboran dimulai. Proses pembesian salah satu titik pondasi borepile yang
diamati oleh penulis dibagi menjadi 4 stage yang masing-masing stage nya dapat
dilihat pada gambar desain yang telah ditetapkan oleh konsultan. Karena pembesian
dibagi menjadi 4 stage, maka diperlukan sambungan untuk menyambungkan
masing-masing ruas tulangan. Sambungan menggunakan las berjenis LB52. Jenis
las ini hanya digunakan untuk bagian bangunan yang merupakan struktural. Di
sekitar tulangan juga dipasang beton decking yang bertujuan agar ukuran selimut
beton sama dengan yang diberikan oleh gambar rencana. Sebelum tulangan
dimasukkan ke dalam lubang bor, harus dilakukan ceklist tulangan terlebih dahulu
yang bertujuan untuk memastikan tulangan harus sesuai dengan yang disyaratkan
oleh gambar rencana. Jika tidak sesuai, konsultan pengawas berhak meminta
kontraktor untuk melakukan pemasangan ulang tulangan.

11
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.1.1.3 Fabrikasi tulangan dan penyambungan stek tulangan borepile


Sumber : Dokumentasi Pribadi

5. Pengecoran
Proses pengecoran lubang borepile dilakukan pada siang hari dengan
memperhatikan mobilisasi dari Truck Mixer itu sendiri. Tahapan dari pengecoran
dimulai dari pemasangan segmen segmen dari pipa tremie dan pemasangan casing
bor. Pipa tremie diangkat menggunakan crane service dan dimasukkan ke dalam
lubang borepile. Pemasangan pipa tremie bertujuan agar beton tidak terjun bebas
dan merusak kondisi tanah yang telah dibor. Sebelum beton readymix dimasukkan
ke dalam lubang borepile, dilakukan slump test terlebih dahulu. Slump test
bertujuan untuk mengetahui tingkat workablity dari beton readymix tersebut.
Slump beton harus memenuhi spesifikasi yang disyaratkan. Jika tidak memenuhi
spesifikasi, konsultan pengawas berhak untuk melakukan reject terhadap beton
tersebut dan harus diganti dengan beton yang baru. Setelah slump tes, dilakukan
proses pengecoran, yaitu dengan memasukkan beton ke dalam corong yang telah
disambung ke pipa tremie. Untuk satu truck mixer, bisa menampung sekitar 6
hingga 7 kubik beton readymix. Selama proses pengecoran berlangsung, dilakukan
juga proses pemadatan beton (compacting) dengan menggunakan alat vibrator yang
bertujuan untuk menghilangkan rongga-rongga udara serta untuk mencapai
pemadatan maksimal. Vibrator harus menghindari tulangan agar tidak terjadinya
pergeseran tulangan.

12
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.1.1.4 Pipa Tremie dan Proses Pengecoran Pondasi Borepile


Sumber : Dokumentasi Pribadi

6. Perawatan Beton
Beton yang telah dicor harus dilakukan curing. Untuk pondasi borepile sendiri,
proses curingnya hanya dengan melapisi bagian atas borepile tersebut
menggunakan geotextile.

3.1.2 Pekerjaan Pilecap, Wall dan Headwall


Pile Cap adalah salah satu bagian struktur yang berguna untuk menyalurkan beban yang
berada di bagian atas struktur ke bagian bawah (pondasi) dan posisi pilecap berada didalam tanah,
sedangkan wall dan headwall adalah bagian struktur yang berada diatas tanah yang juga berfungsi
untuk menyalurkan beban kendaraan yang berada di atas untuk disalurkan menuju pondasi.
Metode kerja dari pilecap, wall dan headwall yang diamati oleh penulis adalah sebagai berikut
1. Surveying
Surveyor menentukan elevasi yang disyaratkan didalam gambar rencana yang
bertujuan agar tidak adanya kesalahan konstruksi, terutama dalam elevasi.
Perhitungan yang dilakukan oleh surveyor harus mendapat persetujuan oleh
konsultan pengawas.
2. Pembesian dan Bekisting
Pembesian dibagi menjadi beberapa tahap. Tahap pertama dimulai dari dasar besi
pilecap hingga top besi pilecap , tahap kedua dimulai dari dasar besi wall menuju
ke bagian top dari headwall. Pekerjaan pembesian biasanya dilakukan dalam waktu
2 hingga 3 hari dengan jumlah pekerja lebih dari 5. Sama halnya dengan struktur
kolom pada pondasi borepile, besi tulangan pada pilecap, wall dan headwall pun

13
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

diberikan beton decking dengan tebal selimut beton yang telah disyaratkan oleh
konsultan. Ketika pembesian telah selesai, maka konsultan pengawas harus
melakukan ceklist terhadap segala besi yang telah ter-install dengan maksud
memastikan bahwa kontraktor telah melaksanakan pekerjaan sesuai dengan
spesifikasi yang diberikan oleh konsultan perencana. Untuk pembekistingan
dilakukan setelah kontraktor mendapatkan persetujuan dari konsultan pengawas
bahwa besi yang telah terpasang sudah sesuai dengan spesifikasi. Apabila tidak
sesuai, konsultan pengawas berhak untuk tidak menyetujui dan tidak dapat
dilanjutkan ke pekerjaan selanjutnya. Pekerjaan bekisting dilakukan satu sampai
dua hari lamanya dan ketika pekerjaan bekisting telah selesai, konsultan pengawas
melakukan ceklist akhir untuk memastikan semuanya telah memenuhi gambar yang
disyaratkan.

Gambar 3.1.2.1. Pembesian Pile Cap dan Pembesian Wall


Sumber : Dokumentasi Pribadi

3. Pengecoran
Pengecoran dilakukan secara bertahap, berdasarkan stage tulangan yang telah
dikerjakan sebelumnya. Khusus untuk pile cap, ketika pekerjaan pengecoran serta
proses curing dari pilecap telah selesai, tanah harus di urug kembali sesuai dengan
elevasi yang telah ditentukan oleh tim surveyor. Urugan ini nantinya berfungsi
sebagai lantai kerja untuk melakukan pembesian serta pengecoran di stage
selanjutnya. Hal yang perlu digaris bawahi saat melakukan pengecoran adalah
melihat traffic lalu lintas, karena kontraktor pelaksana menghindari setting time
dari beton ready mix itu sendiri. Beton harus masih dalam keadaan segar ketika
ingin melaksanakan pekerjaan pengecoran. Untuk memastikan mutu dari beton

14
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

tersebut, harus dilakukan slump test. Pengecoran dilakukan secara bertahap, yaitu
dari pile cap kemudian dilanjutkan dengan stage-stage selanjutnya.
4. Perawatan Beton
Curing dilakukan dengan cara menutup bagian beton yang terpapar sinar matahari
menggunakan geotextile. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi crack pada beton yang
telah selesai di cor serta mendapatkan mutu beton sesuai dengan yang
direncanakan.

Gambar 3.1.2.2. Pile Cap yang telah dicuring


Sumber : Dokumentasi Pribadi
5. Surveying
Pekerjaan survey dilakukan kembali untuk memastikan bahwa struktur tersebut
sudah memiliki elevasi yang sesuai dengan persyaratan yang diberikan oleh
konsultan pengawas

15
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

3.1.3 Pekerjaan Kolom


Kolom adalah salah satu bagian dari struktur jembatan yang berfungsi untuk menyalurkan
beban kendaraan untuk diteruskan ke struktur pondasi. Metode kerja dari struktur kolom adalah
sebagai berikut
1. Surveying
Surveyor menentukan elevasi yang disyaratkan didalam gambar rencana yang
bertujuan agar tidak adanya kesalahan konstruksi, terutama dalam elevasi.
Perhitungan yang dilakukan oleh surveyor harus mendapat persetujuan oleh
konsultan pengawas.
2. Pembesian dan Bekisting
Pembesian dibagi menjadi beberapa tahap. Tahapan dari pembesian kolom
dilakukan berdasarkan gambar rencana yang diberikan oleh pihak konsultan. Tahap
pertama adalah pembesian yang dimulai dari top besi pile cap hingga stage pertama
dari pembesian yang direncanakan, setelah tahap pembesian telah selesai maka
selanjutnya adalah proses instalasi bracket kolom (bekisting). Bracket kolom
diangkat menggunakan crane service (mobile crane).

Gambar 3.1.3.1 Tahapan Pekerjaan Kolom


Sumber : Dokumen PT. Wijaya Karya

16
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.1.3.2. Bracket Kolom Pier Head


Sumber : Dokumentasi Pribadi

3. Pengecoran
Pengecoran dilakukan secara bertahap, berdasarkan stage tulangan yang telah
dikerjakan sebelumnya. Khusus untuk pile cap, ketika pekerjaan pengecoran serta
proses curing dari pilecap telah selesai, tanah harus di urug kembali sesuai dengan
elevasi yang telah ditentukan oleh tim surveyor. Urugan ini nantinya berfungsi
sebagai lantai kerja untuk melakukan pembesian serta pengecoran di stage
selanjutnya. Hal yang perlu digaris bawahi saat melakukan pengecoran adalah
melihat traffic lalu lintas, karena kontraktor pelaksana menghindari setting time
dari beton ready mix itu sendiri. Beton harus masih dalam keadaan segar ketika
ingin melaksanakan pekerjaan pengecoran. Untuk memastikan mutu dari beton
tersebut, harus dilakukan slump test. Pengecoran dilakukan secara bertahap, yaitu
dari pile cap kemudian dilanjutkan dengan stage-stage selanjutnya. Selama proses
pengecoran berlangsung, dilakukan juga proses pemadatan beton (compacting)
dengan menggunakan alat vibrator yang bertujuan untuk menghilangkan rongga-
rongga udara serta untuk mencapai pemadatan maksimal. Vibrator harus
menghindari tulangan agar tidak terjadinya pergeseran tulangan. Pengecoran
kolom dibantu oleh alat Concrete Pump, yang berfungsi untuk memompa beton
ready mix dari dasar menuju bagian atas kolom.

Gambar 3.1.3.3. Concrete Pump


Sumber : Dokumentasi Pribadi

17
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

4. Perawatan Beton
Curing dilakukan dengan cara menutup bagian beton yang terpapar sinar matahari
menggunakan geotextile. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi crack pada beton yang
telah selesai di cor serta untuk mendapatkan mutu beton sesuai dengan yang
diinginkan.
5. Surveying
Pekerjaan survey dilakukan kembali untuk memastikan bahwa struktur tersebut
sudah memiliki elevasi yang sesuai dengan persyaratan yang diberikan oleh
konsultan pengawas

3.1.4 Pekerjaan Erection PCI Girder


Girder adalah sebuah balok yang berada di antara dua penyangga yang dapat berupa pier
ataupun abutment (www.asiacon.co.id, diakses pada tanggal 31 Juli 2019). Balok girder berfungsi
untuk menyalurkan beban di atas konstruksi untuk di transfer ke struktur bagian bawahnya. Bentuk
dari balok girder sendiri bermacam macam. Ada dua macam balok girder yang digunakan dalam
proyek jalan tol Kunciran-Cengkareng ini, yaitu PCI Girder dan Steel Box Girder, akan tetapi yang
diamati oleh penulis adalah PCI Girder. Berikut adalah metode kerja erection PCI Girder yang
terdapat pada proyek Jalan Tol Kunciran Cengkareng
1. Mobilisasi Sumber Daya
Segala persiapan dilakukan oleh pihak kontraktor yaitu dengan menyediakan hal-
hal yang dibutuhkan, seperti persiapan jalan kerja boogie, crawler crane, dan
pengamanan lalu lintas (jika dibutuhkan) dan lain lain

18
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.1.4.1. Pengalihan Arus Lalu Lintas di Jalan Benteng Betawi, Tangerang
Sumber : Dokumentasi Pribadi

2. Loading Girder
Loading girder adalah proses memindahkan PCI Girder yang telah distressing dari
area storage girder menuju ke boogie. Proses pemindahan PCI Girder dibantu oleh
crawler crane, dengan cara mengikat sling crane ke ujung-ujung PCI Girder.
Pemindahan PCI Girder ini diibantu oleh dua buah crawler crane yang bekerja pada
sisi ujung girder. Selanjutnya boogie bergerak menuju lokasi erection.

Gambar 3.1.4.2.Mobilisasi Balok Girder ke Area Erection


Sumber : Dokumentasi Pribadi

3. Pelaksanaan Erection Girder


PCI Girder diangkat menggunakan crawrler crane dan diletakkan sesuai dengan
urutan yang telah ditetapkan oleh konsultan. Pekerjaan erection girder harus
memperhatikan kondisi disekitar. Apabila area yang akan di-erection masih masuk
ke dalam area kerja proyek, maka dimungkinkan pekerjaan ini dilaksanakan pada
siang hari. Akan tetapi jika tidak termasuk ke area kerja proyek maka kontraktor
harus melakukan koordinasi dengan instansi terkait untuk melakukan penutupan
dan pengalihan jalan sementara. Pengalihan dilakukan agar tidak adanya warga
sipil yang masuk ke area erection.

19
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Setelah girder terpasang, kontraktor harus segera melakukan pengerjaan bracing


girder. Bracing girder berfungsi sebagai pengaku pada girder agar girder tidak
terguling ke samping. Bracing girder disambung dengan pengelasan.
Setelah semua girder terpasang, selanjutnya celah diantara girder diisi oleh pelat
bondex yang nantinya akan memudahkan para pekerja untuk melakukan pekerjaan
pembesian dan bekisting dan nantinya akan sebagai pengikat beton

Gambar 3.1.4.3. Proses Erection PCI Girder ke Pier Head


Sumber : Dokumentasi Pribadi

3.1.5 Pekerjaan Mid dan End Diafragma


Setelah semua girder terpasang, dilanjutkan dengan pekerjaan diafragnma. Diafragma pada
girder berfungsi sebagai ikatan antara PCI Girder sehingga akan memberikan kestabilan pada
girder untuk menerima beban yang akan diteruskan ke pondasi. Deck slab berfungsi sebagai
struktural yang akan menjadi lantai untuk kendaraan berjalan.
1. Mobilisasi Sumber Daya
Segala sumber daya untuk pekerjaan Mid dan End Diafragma mulai di pindahkan
menuju area kerja dengan tujuan untuk mempermudah akses pekerja untuk bekerja
contohnya pelat bondex, bekisting, besi tulangan dan lain-lain.
2. Pembesian dan Bekisting

20
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Sebelum masuk ke dalam pekerjaan pembesian dan bekistting, para pekerja memasang
angkur penyangga terlebih dahulu yang berfungsi untuk menyangga bekisting dan
pembesian. Setelah terpasang, para pekerja mulai mengerjakan pembesian tulangan
diafragma yang diikat pada tulangan girder yang telah terinstall pada girder. Setelah
bekisting dan tulangan terpasang, konsultan pengawas harus melakukan checklist
tulangan dan bekisting untuk memastikan mid dan end diafragma tersebut telah sesuai
dengan shop drawing yang telah diberikan oleh konsultan perencana.

Gambar 3.1.5.1. End dan Mid Diafragma


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3. Pengecoran
Proses pengecoran mid dan end diafragma biasanya dilakukan pada malam hari
dengan memperhatikan kondisi lalu lintas demi menjaga kualitas mutu beton.
Pengecoran diafragma dibantu oleh truk Concrete Pump karena posisi dari diafragma
tersebut tidak bisa langsung dijangkau oleh Truck Mixer itu sendiri.
Beton ready mix dituang ke Concrete Pump untuk diteruskan ke diafragma. Pipa dari
concrete pump sendiri nantinya akan diarahkan langsung oleh pekerja dilapangan.
Selama proses pengecoran berlangsung, dilakukan juga proses pemadatan beton
(Compaction) dengan menggunakan vibrator dimana Compaction ini bertujuan untuk
menghilangkan pori-pori yang dapat timbul akibat penuangan beton ready mix. Selain
itu juga proses pemadatan bertujuan untuk mencegah beton menjadi mudah keropos.

21
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.1.5.2. Pengecoran Mid Diafragma dengan Concrete Pump dan Vibrator
Sumber : Dokumentasi Pribadi

4. Perawatan Beton
Curing dilakukan dengan cara menutup bagian beton yang terpapar sinar matahari
menggunakan geotextile. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi crack pada beton yang
telah selesai di cor. Setelah mid dan end diafragma telah berumur 4-5 hari, barulah
bekisting dapat dilepas.

Gambar 3.1.5.3. Mid Diafragma yang telah curing


Sumber : Dokumentasi Pribadi

22
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

3.1.6 Pekerjaan Deck Slab


Deck slab berfungsi sebagai struktural yang akan menjadi lantai untuk kendaraan berjalan.
Deck slab nantinya akan dilapis kembali oleh lapisan lentur aspal. Berikut adalah metode kerja
Deck Slab.
1. Persiapan Kerja
Segala persiapan dilakukan oleh pihak kontraktor yaitu dengan menyediakan hal-
hal yang akan bersangkutan dengan pekerjaan Deck Slab, seperti pemasangan
angkur sementara untuk mobilisasi tukang dan pemasangan safety net untuk
mencegah barang-barang jatuh dari atas balok girder.
2. Pembesian dan Bekisting
Kegiatan pembesian dilakukan kurang lebih selama 1 minggu dan dikerjakan
setelah pekerjaan mid dan end diafragma telah selesai. Kegiatan pembesian
langsung dikerjakan di atas jembatan dengan mengikuti spesifikasi gambar yang
telah diberikan oleh konsultan perencana. Karena berada diatas ketinggian 1,8
meter, maka pekerja yang berada diatas harus menggunakan body harness untuk
mencegah adanya kecelakaan kerja. Pembesian dan pekerjaan bekisting dilakukan
secara bersamaan dengan pemberian selongsong pada angkur pier. Setelah
pembesian dan bekisting telah selesai, konsultan pengawas harus mengecek
kembali semua tulangan dan beton decking yang terpasang agar semuanya sesuai
spesifikasi. Apabila terdapat ketidaksesuaian dengan gambar, maka konsultan
pengawas berhak untuk meminta kontraktor memasang tulangan ataupun
komponen lain yang kurang.

Gambar 3.1.6.1 Pembesian dan Pembekistingan Deck Slab


Sumber : Dokumentasi Pribadi

23
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

3. Pengecoran
Pengecoran Deck Slab biasanya dilakukan pada malam hari dengan memperhatikan
kondisi lalu lintas demi menjaga kualitas mutu beton. Pengecoran Deck Slab dibantu
oleh truk Concrete Pump karena posisi dari deckslab tersebut tidak bisa langsung
dijangkau oleh Truck Mixer itu sendiri.
Beton ready mix dituang ke Concrete Pump untuk diteruskan ke area deckslab yang
akan di cor. Pipa dari concrete pump sendiri nantinya akan diarahkan langsung oleh
pekerja dilapangan. Selama proses pengecoran berlangsung, dilakukan juga proses
pemadatan beton (Compaction) dengan menggunakan vibrator dimana Compaction
ini bertujuan untuk menghilangkan pori-pori yang dapat timbul akibat penuangan
beton ready mix. Selain itu juga proses pemadatan bertujuan untuk mencegah beton
menjadi mudah keropos. Sebelum beton dituang ke dalam concrete pump, dilakukan
Slump Test terlebih dahulu untuk memastikan beton yang dipesan telah sesuai dengan
spesifikasi yang diberikan.

Gambar 3.1.6.2 Pengecoran Deck Slab


Sumber : Dokumentasi Pribadi
Beton yang telah selesai dicor selanjutnya di grooving, dengan tujuan agar kendaraan
yang berjalan diatas struktur ini mempunyai traksi dan terhindar dari slip yang dapat
membahayakan para pengendara serta berfungsi untuk mengikat lapisan aspal yang
nantinya menutup deck slab itu sendiri. Proses grooving ini dibantu dengan alat yang
bernama honeycomb
Setelah pekerjaan deck slab telah selesai, nantinya deck slab ini akan dilapisi kembali
oleh lapisan aspal setebal 7 cm, akan tetapi Penulis tidak meninjau pekerjaan ini
dikarenakan masa kerja praktek yang telah berakhir.

24
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

4. Perawatan Beton

Curing dilakukan dengan cara menutup bagian beton yang terpapar sinar matahari
menggunakan geotextile. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi crack pada beton yang
telah selesai di cor serta mendapatkan mutu beton sesuai dengan yang direncanakan.

3.2 Pekerjaan Rigid Pavement


Pekerjaan Rigid Pavement meliputi Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat (LPA), Pekerjaan
Lean Concrete (LC) dan Pekerjaan Perkerasan Beton. Pekerjaan Rigid Pavement pada Proyek
Jalan Tol Kunciran – Cengkareng ini sudah sesuai dengan panduan Manual Perkerasan Jalan
yang diterbitkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Pekerjaan Rigid
Pavement yang ditinjau oleh Penulis merupakan pekerjaan perkerasan kaku pada timbunan.

Gambar 3.2. Tipikal Struktur Perkerasan Kaku pada Proyek Jalan Tol Kunciran -
Cengkareng
Sumber : Manual Perkerasan Jalan (Revisi 2017)
3.2.1 Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat (LPA)
Metode Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat di Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng
adalah sebagai berikut:
1. Mobilisasi Sumber Daya
Segala persiapan dilakukan oleh pihak kontraktor untuk mengerjakan pekerjaan
lapis pondasi agregat. Mobilisasi sumber daya yang dimaksud juga termasuk
memberikan akses kerja kepada pekerja dan memberikan akses jalan kepada warga.
2. Penghamparan Material
Material kerikil untuk Lapis Pondasi Agregat dibawa oleh Dump Truck menuju ke
badan jalan yang akan dikerja. Material ini selanjutnya dihamparkan secara merata
sehingga ketebalannya setelah dipadatkan tidak lebih dari 15 cm (sesuai

25
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

spesifikasi) ataupun yang disyaratkan dan penghamparan menggunakan alat Motor


Grader. Setiap tahapan dari pekerjaan rigid pavement diperlukan kontrol elevasi
yang bertujuan agar nantinya jalan tersebut tidak akan bergelombang.
Kontrol elevasi pada proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng ini menggunakan
patok bambu yang telah dikunci pada Finish Grid. Finish Grid merupakan sebuah
acuan yang dibuat oleh tim surveyor untuk mengontrol elevasi.

Gambar 3.2.1.1 Patok Bambu Pekerjaan dan Alat Motor Grader


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.2.1.2. Ilustrasi Penghamparan Material Kerikil


Sumber : Dokumen PT. Wijaya Karya.

3. Pemadatan Lapis Pondasi Agregat


Ketika pekerjaan penghamparan telah selesai, material kerikil LPA harus
dipadatkan menggunakan alat pemadat. Pada proyek ini, digunakan Vibro Roller
sebagai alat untuk memadatkan material kerikil Lapisan Pondasi Agregat.
Penggilasan untuk memadatkan LPA ini dimulai dari tepi jalan dan maju secara
bertahap menuju ke tepi lainnya. Trial penggilasan dilakukan untuk menentukan

26
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

jumlah passing yang dilaksanakan dan penggilasan harus dilakukan hingga bekas
mesin gilas hilang dan lapisan tersebut terpadatkan secara merata.

Gambar 3.2.1.3. Pemadatan Lapisan LPA Menggunakan Vibro Roller


Sumber : Dokumentasi Rafida
4. Pengujian
Setelah lapisan LPA telah ter-pasang, selanjutnya akan dilakukan pengujian untuk
mengetahui tingkat kepadatan LPA tersebut dengan cara Sand-Cone Test dan Proof
Rollinf Test yang akan dibahas pada bab selanjutnya. Apabila setelah pengujian
didapatkan hasil yang tidak memenuhi spesifikasi, maka konsultan pengawas
berhak untuk meminta perbaikan terhadap lapisan yang memerlukan perbaikan.

3.2.2 Pekerjaan Lean Concrete.


Lean Concrete berfungsi sebagai lantai kerja (lapis pondasi) agar air semen tidak
meresap ke lapisan bawahnya. Metode pekerjaan Lean Concrete di Proyek Jalan Tol
Kunciran-Cengkareng adalah sebagai berikut
1. Persiapan
Semua hal yang menyangkut dalam pekerjaan Lean Concrete mulai disiapkan oleh
kontraktor, seperti pemasangan patok patok penanda dan bekisting (cetakan) Lean
Concrete. Sebelum dicor, beton ready mix harus diuji nilai Slump nya yang nanti
akan dibahas pada bab berikutnya

27
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.2.2.1. Persiapan Loading Beton Ready Mix


Sumber : Dokumentasi Pribadi

2. Pengecoran dan Finishing


Beton ready mix langsung dihamparkan di area yang akan dicor. Selama proses
pengecoran berlangsung, para pekerja harus langsung meratakan ready mix yang
telah dihamparkan untuk menjaga mutu dari beton sendiri.

Gambar 3.2.2.2. Proses Penghamparan dan Finishing Lapisan LC


Sumber : Dokumentasi Pribadi

28
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

3.2.3 Pekerjaan Perkerasan Beton


Pada pekerjaan perkerasan beton kali ini, Penulis membagi pekerjaan ini menjadi dua jenis
berdasarkan pengamatan yang dilakukan Penulis di lapangan. Jenis yang pertama yaitu pengerjaan
perkerasan secara manual dan yang kedua yaitu pengerjaan perkerasan dengan alat bantu Wirtgen.

3.2.3.1 Pekerjaan Perkerasan Beton Manual


Pekerjaan perkerasan beton manual lebih banyak membutuhkan sumber daya manusia
sehingga proses pengerjaannya pun jauh lebih lambat ketimbang menggunakan alat
Wirtgen. Berikut adalah metode kerja dari perkerasan beton manual
1. Persiapan
Para mandor dan pekerja mempersiapkan seluruh peralatan dan bahan yang
dibutuhkan untu mengerjakan pekerjaan ini. Persiapan yang dimaksud yaitu seperti
pemasangan plastik cor pada lapisan LC, pemberian patok kayu pembatas
persegmen dan loading besi tulangan dowel maupun tiebar. Pemberian plastik cor
pada lapisan LC berfungsi untuk mencegah berkurangnya kandungan air pada
beton agar proses susut pada pembetonan rigid tidak terganggu oleh lapisan
bawahnya dan pembatas kayu persegmen berfungsi untuk memudahkan para
pekerja kapan harus menggunakan besi tulangan dowel serta untuk menyediakan
area crack beton nantinya. Kayu pembatas dipasang per jarak lima (5) meter
ataupun sesuai dengan spesifikasi yang diberikan oleh Konsultan Perencana.

Gambar 3.2.3.1.1 Persiapan Area Kerja Pekerjaan Perkerasan Beton


Sumber : Dokumentasi Pribadi

29
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

2. Pengecoran dan Finishing


Truck Mixer yang telah datang harus melewati slump test terlebih dahulu yang
nantinya akan dibahas pada bab selanjutnya. Truck mixer yang telah melewati
slump test langsung dihamparkan menuju area kerja. Pada saat pekerja menurunkan
beton ready mix, saat itu pula dilakukan proses pemadatan (compacting) yang
bertujuan untuk menghilangkan rongga udara yang dapat muncul akibat proses
loading ready mix karena jika dibiarkan, rongga udara tersebut dapat membuat
keropos pada beton.

Gambar 3.2.3.1.2. Proses Loading dan Compacting Ready Mix


Sumber : Dokumentasi Pribadi
Pekerjaan ini dilakukan persegmen yang telah ditetapkan sebelumnya, karena
adanya besi tulangan dowel yang harus dipasang. Fungsi tulangan dowel ini yaitu
sebagai pengikat antara satu segmen dan segmen lainnya serta berfungsi sebagai
penyalur beban pada sambungan. Pemasangan besi dowel ini ada yang bersifat fix
(pemasangan tanpa pelumas ataupun plastik) dan ada pula yang bersifat move
(pemasangan dengan pelumas ataupun plastik).
Selain tulangan dowel, ada juga tulangan tiebar. Jika tulangan dowel dipasang
secara memanjang, maka tulangan tiebar dipasang secara melintang. Pemasangan
besi tulangan tiebar ini berdasarkan desain yang telah ditetapkan oleh konsultan
perencana.
Finishing dilakukan ketika beton sudah dalam kondisi tercetak dengan baik.
Finishing yang dimaksud yaitu grooving dan cutting. Grooving dilakukan ketika
permukaan beton sudah benar benar rata. Kedalaman grooving kurang lebih tujuh

30
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

milimeter dan hanya dilakukan oleh satu orang pekerja saja. Fungsi grooving yaitu
untuk meningkatkan traksi antara ban kendaraan dan permukaan beton,
menghindari slip, dan memberikan kenyamanan pada pengendara. Selanjutnya ada
cutting yaitu proses mengiris beton yang berfungsi untuk mengontrol sekaligus
menyediakan area retakan pada beton agar nantinya proses maintenance dari
perkerasan ini dapat lebih mudah. Cutting dikerjakan sebelum beton keluar dari
fase setting time karena untuk mempermudah proses pengerjaannya. Proses cutting
ini dengan cara mengiris beton menggunakan grinda sedalam 7 hingga 8 cm.

Gambar 3.2.3.1.3. Finishing Perkerasan Beton dengan cara Manual


Sumber : Dokumentasi Pribadi

3.2.3.2 Pekerjaan Perkerasan Beton dengan bantuan alat Wirtgen


Pekerjaan perkerasan beton dengan alat Wirtgen mampu mempercepat proses produksi
lapisan perkerasan beton karena sebagian besar pekerjaan ini dikerjakan oleh alat Wirtgen
tersebut, seperti mencetak beton, memasang tulangan dowel, dan mesin pun secara
otomatis dapat melakukan proses pemadatan dan dapat menghaluskan permukaan beton
secara otomatis. Berikut ini adalah metode kerja dari pekerjaan perkerasan beton dengan
bantuan alat Wirtgen

31
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.2.3.2. Penulis dan Alat Wirtgen


Sumber : Dokumentasi Pribadi
1. Pekerjaan Persiapan
Para pekerja mulai memasang stik dengan cara ditancapkan pada titik-titik yang
telah diberi tanda sebelumnya. Stik ini memiliki bracket yang nantinya akan
dipasangkan dengan tali sling yang nantinya berfungsi untuk menuntun alat
wirtgen. Pada saat yang bersamaan, para pekerja juga mulai melakukan
pemasangan plastik cor pada lapisan LC dan melakukan pemasangan batas
segmen. Digunakan kayu sebagai penanda untuk batas persegmen tersebut.

Gambar 3.2.3.2.1. Pekerjaan Persiapan


Sumber : Dokumentasi Pribadi
2. Pengecoran
Kegiatan pengecoran dari pekerjaan ini memperhatikan kondisi lalu lintas untuk
menghindari kerusakan mutu beton yang bisa saja terjadi apabila terkena macet
pada saat mobilisasi dari Batching Plant menuju lokasi pengecoran.

32
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Beton ready mix yang sebelumnya telah dipesan, diangkut menggunakan Dump
Truck karena kapasitas dari Dump Truck lebih besar ketimbang Truck Mixer. Satu
buah Dump Truck dapat menampung hingga sepuluh (10) kubik beton segar,
sedangkan untuk Truck Mixer hanya sanggup mengangkut enam (6) kubik beton
segar. Setelah beton tiba di lokasi pengecoran, beton harus melalui Slump Test
terlebih dahulu untuk mengetahui workability dan sebagai pengecekan bahwa beton
yang dipesan telah sesuai dengan spesifikasi yang diberikan

Gambar 3.2.3.2.2. Penuangan Beton Ready Mix dari Dump Truck


Sumber : Dokumentasi Pribadi
Beton yang telah dituang selanjutnya di ratakan penghamparannya menggunakan
mini excavator. Selanjutnya beton masuk ke dalam alat Wirtgen dan hasilnya
adalah sebagai berikut

33
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 3.2.3.2.3. Hasil dari alat Wirtgen


Sumber : Dokumentasi Pribadi
Dapat dilihat pada gambar diatas bahwa permukaan beton masih belum halus. Jika
mesin Wirtgen mengeluarkan hasil sedemikian rupa, para pekerja harus
membetulkan permukaan yang rusak tersebut demi menjaga kualitas dari lapisan
beton tersebut. Adapun yang perlu diingat adalah untuk pemasangan besi Dowel
juga dapat dilakukan secara otomatis oleh mesin Wirtgen itu sendiri, kecuali pada
bagian-bagian ujung jalan harus dilakukan secara manual.
Mesin Wirtgen digunakan untuk perkerasan beton dengan lebar minimal jalan
sebesar 3,6 meter dan lebar maksimal sebesar 5 meter. Apabila lebih kecil dari 3,6
meter maka perkerasan beton harus dikerjakan secara manual.

Gambar 3.2.3.2.4. Pemasangan Besi Dowel dengan Alat Wirtgen


Sumber : Dokumentasi Pribadi

34
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

BAB IV
QUALITY CONTROL

4.1 Stressing dan Grouting PCI Girder


Stressing PCI Girder adalah suatu kegiatan proses penarikan kabel tendon yang ada
didalam girder untuk menjadikan girder sebagai beton prategang dengan cara memberi gaya
prategang. Pemberian tegangan pada kabel tendon dapat dilakukan dengan dua sistem, yaitu
Pre-Tension dan Post-Tension.
Pre-Tension merupakan prinsip pemberian tegangan yang dilakukan sebelum beton dicor
atau sebelum beton mengeras. Post-Tension merupakan prinsip pemberian tegangan pada
beton yang dilakukan dengan kondisi beton terlebih dahulu dicor dan dibiarkan mengeras
sebelum diberikan gaya prategang. Pada pelaksanaan stressing PCI Girder pada proyek Jalan
Tol Kunciran-Cengkareng ini menggunakan sistem Post-Tension. Berikut adalah Metode
Kerja Stressing dan Grouting PC I Girder
1. Persiapan Akses Kerja
Pembersihan lokasi di sekitar area kerja stressing girder serta penentuan letak alat
berat yang akan digunakan, lokasi stock material girder dan lain-lain.
2. Mobilisasi Sumber Daya
Kegiatan ini terkait dengan penyediaan material kerja, alat dan tenaga kerja,
menyiapkan area penyimpanan material dan pekerja yang diperlukan untuk
memindahkan girder dari alat pengangkut ke lokasi pekerjaan. Karena girder yang
digunakan berjenis segmental, maka yang harus diperhatikan yaitu lokasi
penyimpanan girder tersebut harus dibuat sedatar mungkin untuk mencegah patah
pada balok girder tersebut.
3. Surveying
Pengukuran (surveying) dibutuhkan untuk mengatur elevasi balok girder yang
terdiri dari beberapa segmen. Tiap segmen girder harus diluruskan untuk
mempermudah proses install strand dan stressing girder itu sendiri

4. Setting Material dan Alat


Penataan PCI Girder harus ditempatkan pada penyangga kayu di atas tanah keras
dan terbebas dari kontak langsung dengan permukaan tanah. Penyusunan girder di
tempat penyimpanan tidak boleh saling bersentuhan satu sana lain dan harus dalam

35
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

posisi tegak. Alat alat yang digunakan dalam pekerjaan stressing pci girder antara
lain :
5. Stressing Girder
Pekerjaan stressing girder dilakukan di lapangan (untuk tipe segmental). Pekerjaan
ini dimulai dengan pemasangan kabel strand ke masing-masing lubang tendon
dengan jumlah kabel strand yang telah disyaratkan. Proses instalasi strand akan
sangat mudah ketika elevasi dari masing masing segmen dari pci girder telah sama.
Ketika proses instalasi strand telah selesai, dipasang wedges plate dan wedges (baji)
pada ujung strand yang berfungsi untuk mengunci kabel strand ketika akan
dilaksanakan proses stressing. Proyek Jalan Tol Kunciran-Cengkareng ini
menggunakan sistem post-tension. Pada sistem ini digunakan sistem single yang
berarti sistem kabel strand hanya menarik salah satu ujung kabel strand saja.
Penarikan dilakukan setelah alat penarik kabel (Jack) terpasang pada salah satu
ujung kabel yang dilakukan stressing. Kemudian dioleskan epoxy bonding (atau
sikabond) pada permukaan bidang sambungan balok girder. Dilakukan penarikan
awal yang bertujuan untuk menyambung masing masing segmen dari PCI Girder
tersebut. Setelah tersambung, kembali dilakukan penarikan kabel strand tahap demi
tahap sesuai rencana penarikan sembari memeriksa hasil perpanjangannya
(elongasi). Pembacaan dilakukan pada tiap-tiap tendon dengan alat baca hidrolik
yang memperhatikan nilai tegangan yang ada pada data stressing. Nilai yang
terbaca harus disesuaikan nilai chamber yang dihasilkan dengan desain awal girder.
6. Grouting PCI Girder
Selanjutnya dilakukan pemotongan kabel 2-3 cm dari muka wedges menggunakan
mesin gerinda listrik. Pada lubang grouting dipasang selang karet untuk proses
grouting. Selanjutnya adukan semen dimasukkan ke dalam grout pump dan
diinjeksikan ke dalam lubang grouting (tendon). Ujung dari salah satu lubang grout
harus ditutup ketika semen telah sampai diujung lainnya. Lubang grout tersebut
ditutup menggunakan ujung selang karet yang di ikat menggunakan kawat besi.
Penggeseran PCI Girder dapat dilakukan setelah berumur 1 hingga 2 hari. Adukan
grout sendiri terdiri atas semen, air dan sika intraplast

36
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 4.1. Proses Pengerjaan Grouting PCI Girder


Sumber : Dokumentasi Pribadi

37
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

4.2 Metode Kerja PI Test (Pile Integrity Test)


1. Pekerjaan Persiapan
Sebelum pekerjaan dimulai, pihak sub-kontraktor harus melakukan koordinasi
kepada pihak Kontraktor sebagai pihak pelaksana untuk memastikan titik tiang
yang mana yang akan dilakukan pengujian. Kontraktor harus melakukan pekerjaan
persiapan berupa pembersihan agar kepala tiang yang ingin dijadikan sebagai objek
pengetesan dapat diakses. Kepala tiang perlu diratakan agar sensor dapat membaca
dengan baik.
2. Pemasangan Alat Pengujian
Alat-alat uji untuk PI test yaitu mini-computer, palu dan accelerometer.
Accelerometer ditempatkan pada permukaan atas tiang yang telah diratakan.
Accelerometer tadi ditempelkan dengan semacam bantalan karet, kemudian
diambil 3 spot untuk dijadikan sebagai titik pengetesan dan accelerometer ini
disambungkan dengan mini-computer untuk melihat hasil pembacaan.

Gambar 4.2.1. Proses Pengujian Tiang Pondasi Borepile


Sumber : Dokumentasi Pribadi

38
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

3. Pengujian Tiang
Setelah alat-alat pengetesan telah terpasang, pengujian dapat dilakukan. Pengetesan
dapat dilakukan dengan menginterpretasikan gelombang yang merambat pada
media yang diuji. Gelombang ini didapatkan dengan memberikan tumbukan pada
benda uji dan untuk pengujian ini dapat ditumbuk oleh hammer dengan berat 450
gram, 900 gram dan 1500 gram. Pengambilan data minimal 10 set (1 set = 3 kali
pukulan). Yang perlu diperhatikan adalah ketika melakukan pengujian, tulangan
yang berada pada tiang yang ditinjau tidak boleh disentuh karena dapat
mempengaruhi hasil pembacaan komputer tersebut.

4. Pembacaan Hasil Pengujian


Hasil pengujian PIT tertera di mini-computer yang telah disambungkan dengan
accelerometer tadi. Hasil pengujian PIT berupa grafik seperti pada contoh berikut.

Gambar 4.2.2 Contoh Hasil Grafik Pembacaan Tiang Borepile


Sumber : Dokumentasi Pribadi

39
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

4.3 Metode Kerja Proof Rolling Test


1. Mobilisasi sumber daya
Dump Truck didatangkan ke lokasi yang akan di tes. Dump truck sendiri harus
memiliki beban sebesar 20 ton sebagai syarat untuk pengetesan proof rolling.

Gambar 4.3.1. Proses loading beban ke Dump Truck


Sumber : Dokumentasi Pribadi
2. Penggilasan
Sebelum penggilasan dimulai, pihak kontraktor harus memastikan bahwa area yang
akan dilakukan tes proof rolling harus dalam keadaan benar-benar datar karena tes
proof rolling sendiri hanya berdasarkan pengamatan visual.
Penggilasan dilakukan dengan cara melewatkan kendaraan (dalam hal ini adalah
dumptruck yang telah diisi beban sebesar 20 ton) secara perlahan. Sembari
kendaraan berjalan, pengamatan secara visual juga dilakukan oleh pihak konsultan
dan kontraktor. Penggilasan ini hanya dilakukan sekali.

40
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar 4.3.2. Pengetesan Lapis Pondasi Agregat dengan Proof Rolling Test
Sumber : Dokumentasi Pribadi

3. Hasil Pengetesan
Hasil pengamatan visual yang dilihat pada tes proof rolling adalah melihat apakah
terjadi lendutan pada area yang dilewati oleh beban berjalan tersebut (dalam hal ini
adalah dumptruck). Apabila terlihat lendutan pada saat roda terakhir lewat, maka
pada lokasi ataupun segmen tersebut harus dilakukan perbaikan dengan cara
menghamparkan kembali material kemudian dilakukan penggilasan ulang pada
lokasi tersebut.

4.4 Slump Test


Slump test merupakan sebuah metode yang digunakan untuk mengetahui tingkat
workability dari sebuah beton ready mix. Berikut ini adalah metode kerja dari slump test
1. Persiapan Peralatan
Untuk mengukur nilai dari slump test, diperlukan beberapa alat antara lain sebagai
berikut :
 Kerucut abrams, alat berbentuk konus yang terbuat dari baja. Alat ini
mempunyai diameter atas 100 milimeter, diameter bawah 200 milimeter
dan tinggi 300 milimeter
 Batang besi
 Sekop
 Meteran
 Pelat

41
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

2. Tahapan Kerja
Kerucut abrams diletakkan di atas pelat yang telah disiapkan sebelumnya. Beton
ready mix yang siap diuji, dimasukkan ke dalam kerucut tersebut menggunakan
sekop dan diisi 1/3 tinggi kerucut lalu ditumbuk menggunakan batang besi dan
ditumbuk sebanyak 25 kali. Proses tersebut diulangi untuk 1/3 bagian kedua dan
1/3 bagian terakhir. Ketika kerucut abrams telah terisi penuh dan rata, kerucut
ditarik secara vertikal ke atas secara perlahan-lahan. Balikkan kerucut abrams dan
letakkan tepat disamping benda uji. Ukur tinggi slump dengan meteran lalu lihat
berapa penurunan yang terjadi dengan membaca perbedaan tinggi kerucut dan
tinggi keruntuhan beton ready mix.
Semakin tinggi nilai slump, maka tingkat workability dari beton juga semakin
tinggi dan begitu pula sebaliknya

Gambar Pengambilan Ready Mix dan Pembacaan Nilai Slump Test


Sumber : Dokumentasi Pribadi

42
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

4.5 Sand Cone Test


Untuk mengetahui kepadatan tanah, maka di lapangan diadakan Sand Cone Test pada
lapisan tanah dan lapisan pondasi agregat yang telah dipadatkan. Metode pengujian Sand
Cone Test dilakukan pada setiap layer timbunan, mulai dari lahan awal pengerjaan hingga
top layer. Untuk layer paling bawah hingga sebelum dua layer paling atas, kepadatan
kering maksimum dari hasil Sand Cone Test harus mencapai 95%, sementara untuk dua
layer teratas harus mencapai 100%. Berikut ini adalah urutan kerja pengetesan Sand Cone
Test :
1. Isi botol dengan pasir yang telah dikalibrasi secukupnya lalu timbang dan catat
2. Botol ditimbang lalu dicatat beratnya
3. Ratakan permukaan tanah yang akan diuji
4. Letakkan plat corong pada permukaan yang telah dikokohkan keempat sisinya
5. Gali lubang sedalam 10-15 cm mengikuti bentuk permukaan corong. Ambil tanah galian
tersebut lalu ditimbang
6. Letakkan botol dengan posisi terbalik pada plat dasar yang telah digali lalu buka kran
hingga pasir memenuhi lubang
7. Timbang botol berisi sisa pasir
8. Hitung berat pasir dalam lubang dengan cara mengurangkan berat pasir dalam (lubang +
corong) dengan berat pasir dalam corong yang telah ditimbang

43
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

Gambar Penggalian Lubang Pengujian dan Penimbangan Berat Tanah


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar Contoh Hasil Perhitungan Kepadatan Tanah


Sumber : Dokumentasi Pribadi

44
LAPORAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK
PROYEK JALAN TOL KUNCIRAN, TANGERANG

BAB V
KESIMPULAN

45