Anda di halaman 1dari 3

ANALISIS KASUS POSISI BERIKUT!

KASUS POSISI BABAK PENYISIHAN


NATIONAL MOOT COURT COMPETITION ANTI MONEY LAUNDERING V
OTF Peradilan Semu Fakultas Hukum Universitas Trisakti

Negara Indonesia adalah negara kepulauan yang dikelilingi oleh 17.508 pulau dan
lautan hingga 3.257.483 km². Kondisi geografis Negara Indonesia yang sedemikian luasnya,
ditambah lagi letak geografis yang strategis dengan diapit oleh dua benua dan dua samudera,
menjadikan banyak perdagangan internasional melintas melalui perairan Negara Indonesia.
Bahkan, 90% perdagangan internasional yang melalui laut, 40% di antaranya melalui
perairan Indonesia. Fakta ini membuat usaha sektor pengangkutan laut di Indonesia sangat
berperan penting.

PT Hutabani Offshore Indonesia atau yang biasa disebut dengan PT HOI adalah salah
satu perusahaan yang bergerak di bidang shipping yang beralamat di Jl. Jend Sudirman Kav.
7-8 Wisma Nugra Santana, Tanah Abang, Jakarta. PT HOI dikepalai oleh Feyskia Iman Sari
sebagai Direktur Utama PT HOI dan didirikan pada tahun 2011. Salah satu kegiatan usaha
yang dilakukan oleh PT HOI adalah jasa bongkar muat bahan bakar minyak(BBM).

Pada tanggal 20 Oktober 2017, PT HOI kembali mendapatkan kontrak kerjasama


dengan PT Pertamina. Dalam hal ini, PT Pertamina mengontrak (Time Charter Party) kapal
MT. Bontar GT 16000 jenis motor tanker dengan spesifikasi ukuran 1600 kiloliter milik PT
HOI untuk mengangkut BBM jenis premium sebanyak 1.600 kiloliter dari tempat muat di
Unit Pengolahan II Dumai, Riau menuju tempat PT Pertamina TBBM Instalasi Tanjung
Priok, Pelabuhan Tanjung PriokJakarta.

Tanggal 25 Oktober 2017, kapal MT. Bontar dengan para awak kapal yang terdiri
dari Asha Sagsha Nurshoffa selaku Kapten Kapal, Sultan Agung selaku Mualim 1, Stevy
Anggreani selaku Mualim 2, Safwan Hadi selaku Mualim 3, Muhammad Anugerah selaku
Mualim 4, Fahmi Tri Hindami selaku Kepala Kamar Mesin (KKM), Fitria AnggiNasution
selaku Masinis 1, Audi Rahcmadjansah selaku Masinis 2, Wendi Maulana selaku Masisnis
3, dan 7 Anak Buah Kapal (ABK) bersandar di Pelabuhan muat Unit Pengelolahan II Dumai
untuk melakukan pemuatan BBM sesuai dengan surat Loading Order yang telah didapatkan
oleh Asha Sagsha Nurshoffa setelah dilakukannya pemuatan terhadap tanki kapal dan
penyegelan pada cargo oil tank, maka kapal MT. Bontar GT 16000 berlayar menuju
Pelabuhan Tanjung Priok.

Setelah kapal MT. Bontar GT 16000 sampai di Pelabuhan Tanjung Priok dan
melakukan bongkar muat BBM, ternyata didapati adanya sisa minyak sebanyak 100 kiloliter
di dalam tanki dikarenakan tidak terhisap oleh pompa kapal. Hal tersebut pun dimanfaatkan
oleh Asha Sagsha Nurshoffa selaku Kapten Kapal bersama dengan Sultan Agung selaku
Mualim 1 dan seluruh awak kapal MT. Bontar GT 16000 untuk menjual sisa BBM, dengan
cara bekerja sama dengan Danna Harly Putra selaku Loading Master danFiqih Aulianto
selaku Surveyor PT Pertamina TBBM Instalasi Unit Tanjung Priok untuk menerbitkan Dry
Certificate yang artinya bahwa setelah bongkar muat BBM, keadaan tanki di kompartemen
kapal MT. Bontar GT 16000 telah dalam keadaan kering dan tidak ada sisa BBM milik PT
Pertamina. Lalu setelah diterbitkannya Dry Certificate tersebut, sisa BBM yang tidak terhisap
ditampung dalam slop tank kapal MT. Bontar GT 16000 dan dijual kepada Irwin Rezky
Dewanto penadah minyak asal Malaysia.

Pada tanggal 30 Oktober 2017, Kapal MT. Bontar GT 16000 berlayar kembali
menuju Pelabuhan Dumai, Riau maka Sultan Agung segera menghubungi Irwin Rezky
Dewanto untuk menjual sisa BBM. Kapal MT. Bontar GT 16000 pun melakukan
pemindahan sisa BBM milik PT Pertamina ke kapal tanker milik Irwin Rezky
Dewanto,yaitu kapal tanker Constan, yang mana pemindahan tersebut dilakukan di wilayah
perairan Tanjung Karawang. Dari seluruh hasil penjualan sisa BBM tersebut, Asha Sagsha
Nurshoffa dan Sultan Agung beserta awak kapalberhasil mendapatkan sejumlah uang
sebanyak Rp10.400.000.000,- (sepuluh milyar empat ratus juta rupiah) yang mana
pembayaran tersebut dilakukan Irwin Rezky Dewanto dengan cara membayar cash sebesar
30% dan sisa 70% ditransferkan kepada rekening Asha Sagsha Nurshoffa, Sultan Agung,
Fahmi Tri Hindami, dan Fitria Anggi Nasution. Sebelum hasil dari penjualan dibagi
kepada para awak kapal, mereka terlebih dahulu memberikan kepada Danna Harly Putra
selaku Loading Master dan Fiqih Aulianto selaku Surveyor PT Pertamina TBBM Instalasi
Tanjung Priok yang mana masing – masing dari mereka mendapatkan Rp100.000.000,-
(seratus juta rupiah) sebagai uang tanda terimakasih. Setelah itu mereka pun membagi hasil
sebesar Asha Sagsha Nurshoffa sebesar 10%, Sultan Agung sebesar 8%, Stevy Anggreani
sebesar 8%, Safwan Hadi sebesar 7%, MuhammadAnugerah sebesar 6%, Fahmi Tri
Hindami sebesar 10%, Fitria Anggi Nasution sebesar 8%, Audi Rahcmadjansah sebesar
8%, Wendi Maulana sebesar 7% dan 7 orang Anak Buah Kapal (ABK) dengan masing-
masing bagian sebanyak 4%.

Dari keuntungan yang didapatkan, Asha Sagsha Nurshoffa memberikan uang


sejumlah Rp400.000.000,- (empat ratus juta rupiah) kepada anaknya Chairul Ichsan, sebagai
pemilik PT Bumi Putera yang bergerak di bidang asuransi jiwa. Uang itu pun langsung
dimanfaatkan oleh Chairul Ichsan untuk menambah pemasukan modal usahanya. Asha
Sagsha Nurshoffa juga mempergunakan uang hasil penjualan sisa BBM sebesar
Rp600.000.000,- (enam ratus juta rupiah) untuk mengakuisisi PT Wilton Wahana
Indonesia (PT WWI) dengan cara membeli sahamnya sebesar 60%. PT WWI merupakan
perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan. Sedangkan, Sultan Agung menggunakan
uang tersebut sebesar Rp700.000.000,- (Tujuh ratus juta rupiah) untuk membeli satu buah
apartemen yang terletak di kawasan MT Haryono, Jakarta.

Seminggu setelah pengadaan bongkar muat BBM, PT Pertamina melakukan


pengecekan dan menyadari adanya kejanggalan pada BBM yang diterima, dimana terdapat
kekurangan sebanyak 100 kiloliter. Ternyata, di setiap pembongkarannya masih terdapat sisa
BBM dalam tanki kompartemen MT. Bontar GT 16000 sebanyak 100 kiloliter, dikarenakan
sisa BBM tidak dapat dihisap oleh pompa kapal dan berdasarkan klausul “transportation
losses” yang terdapat dalam kontrak sewa kapal yang pada pokoknya terhadap sisa BBM
setelah dilakukan proses bongkar adalah merupakan milik negara dan milik PT Pertamina dan
harus diserahkan kembali. Namun, pada kenyataannya tidak pernah diserahkan kepada pihak
PT Pertamina oleh pihak kapal MT. Bontar GT 16000. Akhirnya, PT Pertamina melaporkan
kejadian tersebut kepada pihak yang berwenang.

Pertanyaan terkait kasus posisi yang akan ditanyakan :

1. Tentukan siapa terdakwa dan para pihak lainnya beserta alasan dan pasal-pasal yang
dapat dikenakan!
2. Tentukan Kompetensi Absolute (Kewenangan Absolut) & Kompetensi Relative
(Kewenangan Relatif) dari Kasus Posisi di atas!
3. Pengetahuan peserta mengenai Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dan pasal-
pasal yang dapat dikenakan?