Anda di halaman 1dari 12

Critical Book Report

METODE PENELITIAN TINDAKAN KELAS

MENINGKATKAN KEDISIPLINAN MELALUI METODE BERCERITA


PADA KELOMPOK BERMAIN DI PAUD AMANAH KOTA
LUBUKLINGGAU

Oleh :

Nama:

Hadizah Rambe (31613131012)

C REGULER

PENDIDIKAN GEOGRAFI

FAKULTAS ILMU SOSIAL

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2019
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat Karunia dan
rahmat-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan tugas cbr matakuliah Penelitian Tindakan
Kelas, dengan baik dan tepat waktu. Adapun judul buku yang akan saya kritik yaitu
“MENINGKATKAN KEDISIPLINAN MELALUI METODE BERCERITA PADA
KELOMPOK BERMAIN DI PAUD AMANAH KOTA LUBUKLINGGAU””.

Pembuatan Critical Book Report ini bertujuan sebagai tugas mata kuliah Penelitian
Tindakan Kelas,. Critical Book Report ini saya yakini jauh dari kesempurnaan dan masih
banyak kekurangannya seperti pepatah yang mengatakan “tak ada gading yang tak retak”,
baik isi maupun penyusunannya. Atas semua itu dengan rendah hati saya harapkan kritik dan
saran yang membangun guna menyempurnakan tugas Critical Book Report ini. Semoga tugas
Critical Book Report ini dapat bermanfaat.

Medan, September 2019

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................... 2

DAFTAR ISI...................................................................................................... 3

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 4

a. Informasi Bibliografi buku utama ........................................................... 4


BAB II PEMBAHASAN SECARA UMUM BUKU ...................................... 5

a. Ringkasan Buku Utama .......................................................................... 5


BAB III PEMBAHASAN CRITICAL BOOK REPORT ........................... 10

a. Analisis Critical Book Report ............................................................... 10


BAB IV PENUTUP ......................................................................................... 12

a. Kesimpulan ........................................................................................... 12
b. Saran ..................................................................................................... 12

3
BAB I

PENDAHULUAN

A. Informasi Bibliografi

Judul buku : Metode Penelitian Tindakan Kelas


Pengarang : Prof. Dr Rochiati Wiriaatmadja
Tahun terbit : 2008, cetakan ketujuh
Kota terbit : Semarang
Penerbit : PT. Remaja Rosdakarya
Jumlah Halaman : 258 halaman
ISBN : 979-962-517-6

Judul Skripsi : Meningkatkan Kedisiplinan Melalui Metode Bercerita Pada


Kelompk Bermain di PAUD AMANAH Kota LUBUK LINGGAU
Penulis : Hasriana Desti
Tahun terbit : 2014
Kota terbit : Bengkulu
Penerbit : Universitas Bengkulu
:

4
BAB II
PEMBAHASAN SECARA UMUM
A. Buku Utama

Bagi seorang mahasiswa calon guru, para guru, dosen, maupun para pelatih dibidang
pendidikan dan pembelajaran sangat penting untuk mempunyai kemampuan meningkatkan
kualitas dan memecahkan masalah-masalah pembelajaran yang terjadi di kelas. Penelitian
Tindakan Kelas (PTK) merupakan sebuah metodologi penelitian yang mendesak dan penting
untuk dikuasai bagi para professional di bidang pendidikan. Hal ini karena PTK sifatnya yang
tidak hanya menemukan masalah tetapi juga memecahkan akan masalah tersebut.

Penulis yang berlatar belakang sebagai pakar di bidang penelitian pendidikan, membuat
buku ini memiliki sajian dan kedalaman bahasan yang unik dan menarik. Berbagai
pertanyaan yang sering muncul seputar dunia Penelitian Tindakan Kelas (PTK), seperti:
Kapan PTK diakhiri? Dari berbagai model yang ada, model mana yang paling tepat? Dijawab
secara lugas dalam buku ini. Sebagai contoh pertanyaan Kapan PTK diakhiri? Menurut
penulis buku ini, PTK diakhiri kalau permasalahan penelitian sudah terpecahkan dan tujuan
penelitian sudah tercapai atau kalau indikator ketercapaian tujuan penelitian sudah terpenuhi
dalam minimal dua siklus. (Hal.35).

Isi bukunya sendiri tersusun dari delapan bab. Bagian pertama dalam buku ini dibuka
dengan judul bab Pendahuluan yang membahas tentang latar belakang, tujuan, manfaat, dan
gambaran ringkas isi buku.

Bagian kedua dalam buku ini adaah bab Landasan Filosofis Penelitian Kualitatif,
Kuantitatif, dan Tindakan. Pada bagian ini berisi sajian mengenai: uraian tentang landasan
filosofis berbagai macam penelitian seperti kualitatif, kuantitatif, dan tindakan.

Bagian ketiga dalam buku ini adalah bab Konsep Dasar Penelitian Tindakan Kelas.
Pada bagian ini berisi bahasan mengenai: pengertian, model siklus, model pelaksanaan, ruang
lingkup, permasalahan, tujuan, prinsip, dan prosedur PTK.

Bagian keempat dalam buku ini adalah bab Kajian Teori dalam Penelitian Tindakan
Kelas. Pada bagian ini berisi sajian mengenai: pentingnya teori dalam PTK, akurasi teori,
pentingya theoretical mapping, kerangka berpikir penelitian, dan kerangka pemecahan

5
masalah dalam PTK, ruang lingkup kajian teori, kebaruan sumber pustaka, dan sumber-
sumber pustaka.

Bagian kelima dalam buku ini adalah bab Penyusunan Rancangan PTK. Pada bagian
ini berisi bahasan mengenai: cara-cara penyusunan judul penelitian, latar belakang masalah,
fokus masalah, pemecahan masalah dan hipotesis tindakan, tujuan penelitian, indikator
ketercapaian tujuan penelitian, manfaat penelitian, kajian pustaka, dan metode penelitian,
pada bab perancangan penelitian PTK ini juga disertai contoh-contoh yang sangat praktis dan
mudah dipahami.

Bagian keenam dalam buku ini adalah bab Analisis Data dalam Penelitian Tindakan.
Pada bagian ini berisi sajian mengenai: jenis-jenis analisis data dalam PTK dan tahapan-
tahapan dalam proses analisis datanya.

Bagian ketujuh dalam buku ini adalah bab Penyajian Hasil dan Pembahasan dalam
Penelitian Tindakan Kelas. Pada bagian ini berisi bahasan mengenai: sistematika sajian
hasil dan pembahasan dalam PTK.

Pada bab yang terakhir dalam buku ini adalah Penyajian Kesimpulan dan Saran dalam
Penelitian Tindakan Kelas. Pada bagian ini berisi bahasan mengenai: cara merumuskan
kesimpulan dan saran hasil penelitian PTK yang tepat.

Beberapa catatan untuk buku ini perlu juga diberikan. Pertama, buku ini masih kurang
ramah pembaca dikarenakan pengunaan istilah-istilah yang tidak semua orang mengerti
maknanya. Akan lebih baik diberi lampiran daftar istilah beserta maknanya. Kedua, adanya
sejumlah kekeliruan tipologis atau salah ketik yang tidak sedikit.

Terlepas dari perkara-perkara sepele tersebut di atas, buku ini patut mendapatkan
apresiasi. Karena telah berhasil menghadirkan bahasan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
dengan cara sistematik dan disertai contoh-contoh yang sangat rinci.

6
B. Ringkasan Skripsi
Penelitian ini dilakukan di PAUD Amanah yang berlokasi di Perumahan Graha Bumi
Silampari Perumnas Taba Lestari Kec. Lubuklinggau Timur I Kota Lubuklinggau. Subyek
penelitian ini adalah murid PAUD Amanah kelompok bermain berusia 5-6 tahun yang
berjumlah 20 orang terdiri dari 12 anak laki-laki dan 8 anak perempuan. Berdasarkan
penelitian yang dilakukan maka hasilnya sebagai berikut:
Siklus I
a. Perencanaan Sebelum melakukan penelitian terlebih dahulu menyiapkan : 1) Rencana
kegiatan mingguan yang dijabarkan dalam rencana kegiatan harian (terlampir) 2)
Menyediakan buku pembelajaran dengan metode bercerita 3) Menyiapkan lembar observasi
dan evaluasi siklus I (terlampir)
b. Tindakan Pelaksanaan tindakan siklus I dilakukan pada hari Senin tanggal 06 Januari
2014 s.d. 08 Januari 2014 dengan jumlah anak 20 orang, 12 anak laki-laki dan 8 anak
perempuan. Pelaksanaan kegiatan ini dilakukan dalam 3 kegiatan yaitu:
1. Kegiatan Awal (Piijakan 1)
a) Guru membuka kegiatan pembelajaran dengan memberi salam dan absen serta
bernyanyi ke “sekolah”
b) Guru menjelaskan tentang kegiatan pembelajaran
2. Kegiatan Inti (Pijakan 2) 40 40 Pada kegiatan inti sebelum anak diberi tugas terlebih
dahulu gutu memberikan penjelasan pembelajaran dengan metode bercerita. Kegiatan yang
dilakukan yaitu mengajak anak keluar kelas untuk membersihkan halaman sekolah dengan
langkah-langkah sebagai berikut:
a) Guru mempersiapkan alat kebersihan yang diperlukan
b) Guru menjelaskan bagaimana cara membersihkan halaman dan cara membuang
sampah dengan baik dan benar.
c) Anak dibagi menjadi 2 kelompok dengan jumlah 10 orang anak tiap-tiap kelompok.
d) Setiap kelompok meminta sapu kepada guru dan mengelompokkannya secara
bersama-sama. Setelah dikelompokkan anak diminta menyapu halaman dilakukan
oleh kelompok A dan membuang sampah dilakukan oleh kelompok B dan anak
disuruh bekerja dengan cepat dan dilombakan.
e) Kegiatan ini dilakukan secara berulang-ulang hingga tiap kelompok mengerti cara
melakukannya secara bersama
3. Istirahat Anak bermain di luar kelas dan diawasi guru

7
4. Kegiatan Akhir Anak diajak diskusi dan tanya jawab tentang cara membersihkan
halaman yang sudah dilakukan dan menanyakan apakah ada anak malas atau tidak mau
melakukan kegiatan tersebut. c. Observasi dan Evaluasi Selama proses pembelajaran peneliti
melakukan observasi dengan cara mengamati perilaku anak saat membersihkan halaman
sesuai dengan indikator 41 41 yang telah direncanakan. Adapun datanya ada pada tabel data
siklus I (terlampir)). Pada siklus I dalam metode bercerita ini anak yang berkategori baik
sebanyak 2 orang, cukup 10 orang dan kurang 8 orang. Sedangkan berdasar aspek
kemampuan pada siklus I dalam kerajinan dengan nilai 2,00 kategori cukup, kedisiplinan
dengan nilai 2,10 kategori cukup, tanggung jawab dengan nilai 1,80 kategori kurang dan
mengikuti aturan dengan nilai 2,10 kategori cukup.
d. Refleksi
Siklus I
sudah dilaksanakan ada beberapa hal yang menjadi catatan penting diantaranya:
a) Saat metode bercerita dilakukan masih ada anak yang tidak memperhatikan penjelasan
guru.
b) Masih ada anak yang tidak mau bekerja secara bersama dalam kelompok dan tidak mau
berusaha seperti anak yang lain untuk dikelompokkan sehingga temannya yang lain marah.
c) Kurang aktifnya anak saat melakukan kegiatan.
d) Tidak terkoordinirnya suasana di luar kellas anak berlarian dan melompat sesuai
keinginannya sehingga tidak terfokus pada kegiatan membersihkan halaman sekolah, untuk
memperbaikinya peneliti mengadakan siklus II lebih lanjut.
Siklus II
a. Perencanaan Perbaikan Yang dilakukan peneliti sebelum penelitian siklus II adalah
1) Rencana kegiatan harian dengan 2 permainan (terlampir)
2) Belum ada kebersamaan anak dalam melakukan kegiatan
3) Kegiatan membersihkan halaman yang telah dilakukan
4) Menyiapkan lembar observasi dan evaluasi siklus II (terlampir) 42 42 b. Tindakan
Pelaksanaan tindakan siklus II dilakukan pada hari Senin tanggal 13 Januari 2014 s.d. 15
Januari 2014 dengan jumlah anak 20 orang, 12 anak laki-laki dan 8 anak perempuan.
1. Kegiatan Awal (Piijakan 1) a. Guru membuka kegiatan pembelajaran dengan memberi
salam dan absen serta bernyanyi ke “angka 1-10”
b. Guru menjelaskan tentang kegiatan pembelajaran 2. Kegiatan Inti (Pijakan 2) Guru
menjelaskan dengan metode bercerita dengan memberi arahan kepada anak kemudian guru
memulai kegiatan inti dengan mengajak anak keluar kelas untuk melaksanakan kegiatan

8
membersihkan halaman sekolah dengan alat yang digunakan yaitu sapu dan kotak sampah.
Kegiatan yang dilakukan sebelum anak diberi tugas guru terlebih dahulu bercerita tentang
kedisiplinan setelah itu anak diberi penjelasan oleh guru dengan melakukan kegiatan sebagai
berikut:
a. Guru membagi anak menjadi 2 kelompok dan tiap kelompok diberi alat yaitu
sapu dan kotak sampah.
b. Guru menjelaskan cara menyapu yang benar dan membuang sampah yang
baik dan benar
c. Guru menyuruh anak bekerja secara bersama-sama sesuai dengan kelompok
yang telah guru bagikan menjadi dua kelompok 43 43
d. Setelah selesai melakukan kegiatan anak disuruh membersihkan tangan dan
kaki dan langsung masuk ke kelas.
e. Kegiatan dilakukan berulang-ulang sampai anak mengerti dan paham
3. Istirahat Anak bermain di luar kelas dan diawasi guru
4. Kegiatan Akhir Anak diajak diskusi dan tanya jawab tentang kegiatan yang dilakukan di
luar kelas dan menanyakan apakah ada anak yang malas atau tidak mau melakukan kegiatan
tersebut. c. Observasi dan Evaluasi Selama proses pembelajaran peneliti melakukan observasi
dengan cara mengamati perilaku anak saat melakukan kegiatan sesuai dengan indikator yang
telah direncanakan. Adapun datanya ada pada tabel data siklus II (terlampir). Pada siklus II
dalam melakukan kegiatan membersihkan halaman kelas anak yang berkategori baik
sebanyak 17 orang dan cukup 3 orang. Sedangkan berdasar aspek kemampuan pada siklus II
dalam kerajinan dengan nilai 2,70 kategori baik, kedisiplinan dengan nilai 2,80 kategori baik,
tanggung jawab dengan nilai 2,80 kategori baik dan mengikuti aturan dengan nilai 2,85
kategori baik.
d. Refleksi Siklus II sudah dilaksanakan aktifitas yang masih kurang pada siklus I sudah
terlihat dan mengalami peningkatan pada siklus II diantaranya:
a) Saat guru 44 44 menjelaskan aturan bercerita anak memperhatikan penjelasan guru.
b) anak mulai paham cara membersihkan halaman sekolah dengan baik.
c) anak mulai terfokus dan tertarik mengikuti kegiatan yang dilakukan di luar kelas.
d) pengelolaan kelas terkendali anak sudah tidak berlarian dan melompat seperti siklus I.
pada siklus II ini kedisiplinan anak sudah meningkat. Peningkatan aspek kedisiplinan anak
sesuai yang diharapkan. Karena sudah menunjukkan peningkatan yang sangat berarti sesuai
peneliti targetkan maka penelitiian dihentikan.

9
BAB III
ANALISIS CRITICAL BOOK REVIEW

Guru sering mengalami kendala atau hambatan dalam melaksanakan rangkaian


kegiatan PTK. PTK merupakan serangkaian proses yang membentuk siklus
berkesinambungan. Hal ini dilakukan sendiri tahap demi tahap pelaksanaan PTK.
Selain itu, PTK juga melibatkan kolaborasi dengan teman sejawat. Keengganan diri
untuk melibatkan rekan sejawat masih menjadi hambatan psikologis bagi sebagian guru.
Enggan karena khawatir akan terbuka kekurangan atau kelemahan dalam mengajar.
Sebaliknya, juga masalah keengganan rekan sejawat untuk menjadi pengamat pada
tahap pelaksanaan PTK. Teman sejawat memiliki kesibukan yang sama sehingga sulit
berkolaborasi dalam melaksanakan PTK. Dalam jurnal ini guru atau dosen melihat bahwa
dengan pendekatan bercerita mampu meningkatkan sikap kedisiplinan peserta didik
Guru atau dosen berdiri Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) adalah “suatu upaya
pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia 6 tahun yang
dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan
perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan
lebih lanjut” (Pasal 1 butir 14, UU NO. 20 TH 2003). Pendidikan anak usia dini merupakan
pendidikan awal bagi seorang anak dengan tujuan membantu anak untuk membantu
mengembangkan aspek-aspek kedisiplinan anak. Salah satu aspek yang memiliki peranan
penting dalam pembelajaran pada anak usia dini yaitu aspek moral, perilaku terutama
kedisiplinan. Disiplin sering terdengar pada kehidupan sehari-hari, kedisiplinan berasal dari
kata disiplin dan alam kamus besar bahasa Indonesia terdapat tiga arti disiplin yaitu tata
tertib, ketaatan dan bidang studi. Kedisiplinan anak merupakan proses yang dilakukan oleh
orang tua dan guru sepanjang waktu. Oleh karena itu, disiplin harus dilakukan secara kontinu
dan istiqomah. Untuk menerapkan disiplin dalam kehidupan sehari-hari, kita harus memilih
perbuatan baik atau buruk yang akan kita lakukan, maka cara menerapkan disiplin kepada
anak perlu proses dan komitmen yang kuat terutama dari orang tuanya dari pada dengan
gurunya. Oleh karena itu banyak menghabiskan waktu dengan orang tuanya dari pada dengan
gurunya. Oleh karena itu disiplin harus dibentuk secara terus menerus akan menjadikan
disiplin tersebut menjadikan kebiasaan pada anak berusia 0- 6 tahun dapat menjadi anak yang
disiplin.

10
ULASAN
Pada buku utama menjelaskan secara rinci mengenai penelitian tindakan kelas mulai
dari penentuan permasalahan, teknik penelitian dan bagaimana penyusunan laporan. Dalam
buku ini untuk pemilihan bahasa sudah cukup baik dimana pembaca dapat memahami
maksud dari apa yang ditulis. Dalam buku ini pun sudah terdapat glosarium.
Sedangkan pada skripsi ini untuk permasalahan yamg di tampilkan sudah cukup baik
dimana permasalahan yang diangkat mengenai kedisiplinan anak usaia dini.

11
BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa metode
bercerita dapat meningkatkan kedisiplinan anak pada kelompok bermain PAUD Amanah
Kota Lubuklinggau, hal ini dapat dilihat dari nilai rata-rata anak yang mengalami
peningkatan setiap siklusnya yaitu siklus I anak yang disiplin sebanyak 2 orang anak atau
10% kategori kurang, siklus II anak yang disiplin sebanyak 17 orang anak atau 85% kategori
baik. Penerapan penggunaan metode bercerita dalam peningkatan kedisiplinan anak, sehingga
anak sangat senang dan bersemangat serta antusias dalam proses pembelajaran.

B. Saran
Semoga referensi ini dapat bermanfaat untuk penelitian selanjutnya

12