Anda di halaman 1dari 133

Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

KATA PENGANTAR

Pasca gempa bumi dan gelombang tsunami berbagai kegiatan telah


dilakukan untuk membangun kembali Aceh dan Nias. Setahun setelah kejadian
tersebut, hasil pengamatan dari berbagai pihak mengungkapkan bahwa kegiatan
rehabilitasi dan rekonstruksi NAD-Nias belum berjalan sesuai dengan harapan.
Dalam upaya meningkatkan percepatan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi
dirasa perlu untuk mengevaluasi kembali dokumen Rencana Induk dan Rencana
Rinci Rehabilitasi dan Rekonstruksi Aceh-Nias (Blueprints) untuk menajamkan
kembali langkah-langkah BRR ke depan dalam bentuk Rencana Aksi (Action Plan)
agar lebih tepat guna, tepat sasaran, dan terintegrasi baik antar sektor maupun
antar wilayah.
Sehubungan dengan hal tersebut Pemda Provinsi Aceh bekerja sama
dengan BRR dan konsultan melaksanakan kegiatan “Penyusunan Action Plan
Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias, Tahun 2006-2009.” Dokumen ini
merupakan Laporan Akhir dari kegiatan tersebut yang berisi antara lain usulan
program dan kegiatan untuk masing-masing bidang dari hasil penyeleksian,
komparasi, review masing-masing dokumen yang mendukung dalam penyusunan
Action Plan BRR 2006-2009 serta kunjungan lapangan ke masing-masing
kabupaten/kota yang tertimpa bencana.
Akhir kata, pihak konsultan mengucapkan terima kasih kepada berbagai
pihak yang telah meluangkan waktu, pikiran, tenaga dan memberikan kontribusi
lainnya sejak awal kegiatan hingga tersusunnya laporan ini. Semoga laporan ini
bermanfaat bagi siapa pun yang mempunyai perhatian dan berkepantingan
terhadap pembangunan kembali NAD-Nias.

Banda Aceh, 2006

PT. VIRAMA KARYA

i
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

DAFTAR ISI

Kata Pengantar .......................................................................................................i


Daftar Isi.................................................................................................................ii
Daftar Tabel ..........................................................................................................v
Daftar Gambar .................................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... I-1


1.1 Latar Belakang ........................................................................................... I-1
1.2 Tujuan dan Sasaran................................................................................... I-4
1.3 Ruang Lingkup ........................................................................................... I-4
1.3.1 Lingkup Wilayah ............................................................................. I-4
1.3.2 Lingkup Kegiatan............................................................................ I-5
1.4 Pendekatan dan Metodelogi ......................................................................... I-6
1.4.1 Pendekatan .................................................................................... I-6
1.4.2 Metodologi...................................................................................... I-7
1.4.2.1 Teknik pengumpulan data dan informasi......................... I-7
1.4.2.2 Instrumen Pengumpulan Data ........................................ I-8
1.4.2.3 Tahapan Kegiatan .......................................................... I-9
1.4.2.4 Pelaporan ...................................................................... I-13
1.4.2.5 Biaya.............................................................................. I-14
1.4.3 Sistematika Pembahasan ....................................................................... I-17

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH ............................................................ II-1


2.1 Orientasi Wilayah ..................................................................................... II-1
2.2 Provinsi Nangroe Aceh Darussalam ........................................................ II-2
2.2.1 Perekonomian Daerah ................................................................. II-2
2.2.1.1 Sebelum Tsunami ............................................................. II-2
2.2.1.2 Setelah Tsunami ............................................................ II-8
2.2.2 Kondisi Sosial Budaya ................................................................ II-10
2.2.2.1 Sebelum Tsunami ........................................................ II-10
2.2.2.2 Setelah Tsunami........................................................... II-15

ii
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2.2.3 Kondisi Sarana dan prasarana Wilayah ..................................... II-16


2.2.3.1 Sebelum Tsunami......................................................... II-16
2.2.3.2 Setelah Tsunami .......................................................... II-21
2.2.4 Kondisi Pelayanan pemerintahan 23
2.2.4.1 Sebelum Tsunami ........................................................ II-23
2.2.4.2 Setelah Tsunami .......................................................... II-25
2.3 Kepulauan Nias ...................................................................................... II-26
2.3.1 Kondisi Geografis ....................................................................... II-26
2.3.2 Perekonomian Daerah ............................................................... II-26
2.3.2.1 Sebelum Tsunami ....................................................... II-26
2.3.2.2 Setelah Tsunami .......................................................... II-30
2.3.3 Kondisi Sosial Budaya................................................................. II-35
2.3.3.1 Sebelum Tsunami......................................................... II-35
2.3.3.2 Setelah Tsunami........................................................... II-54
2.3.4 Kondisi Sarana dan Prasarana ................................................... II-54
2.3.4.1 Sebelum Tsunami ........................................................ II-54
2.3.4.2 Setelah Tsunami........................................................... II-57

BAB III REVIEW PENANGANAN PASCA BENCANA.................................... III-1


3.1 Kebijakan ....................................................................................... III-1
3.1.1 Peraturan dan Perundang-Undangan .......................................... III-2
3.1.2 Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi (Blue
Prints) ....................................................................................... III-4
3.1.3 Rencana Kerja Pemerintah .......................................................... III-7
3.2 Kegiatan Rehabilitasi dan Rekonstruksi................................................... III-8
3.2.1 Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi........................................... III-9
3.2.2 Pemerintah Daerah .................................................................... III-21
3.2.2 Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM/NGO) dan Lembaga
Donor ..................................................................................... III-28
3.3 Pendanaan ..................................................................................... III-36
3.3.1 Kebutuhan Dana ........................................................................ III-36
3.3.2 Sumber Dana ............................................................................. III-39
3.3.2.1 Dana Anggaran Pembangunan dan Belanja
Negara (APBN)............................................................ III-41
3.3.2.2 Dana Non APBN ......................................................... III-41

iii
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

3.3.2.3 Mekanisme Pengelolaan Pendanaan ......................... III-41

BAB IV RENCANA AKSI REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI


2006-2009 .......................................................................................IV-1
4.1 Visi Jangka Panjang Pembangunan ........................................................IV-1
4.1.1 Visi BRR .......................................................................................IV-1
4.1.2 Misi BRR ......................................................................................IV-1
4.2 Konsepsi Rencana Aksi ...........................................................................IV-2
4.2.1 Penentuan Kriteria Prioritas Kegiatan ..........................................IV-2
4.2.1.1 Kriteria program/kegiatan BRR......................................IV-2
4.2.1.2 Program yang bersifat strategis.....................................IV-2
4.2.1.3 Sistem implementasi harus terancang dengan
baik ................................................................................IV-3
4.2.1.4 Mempunyai muatan capacity building & kesetaraan
Gender...........................................................................IV-3
4.2.1.5 Sasaran harus terukur dan sejalan dengan kebijakan
rehabilitasi dan rekontruksi ............................................IV-3
4.2.1.6 Urgensi pelaksanaan program/proyek (waktu
mendesak) .....................................................................IV-3

iv
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 PDRB Propinsi Nad Menurut Lapangan Usaha Atas Harga
Konstan2000( Miliar Rupiah) ....................................................... I-4
Tabel 2.2 Peran Sektor Ekonomi Dalam Pembentukan PDRB
(Persen)...................................................................................... II-5
Tabel 2.3 Pertumbuhan Sektor Ekonomi Tahun 2001-2004
(Persen)...................................................................................... II-6
Tabel 2.5 Jumlah Dan Pertumbuhan Penduduk Di Provinsi Nanggroe
Aceh Darusalam Pada tahun 2002-2005 ................................. II-11
Tabel 2.6 Jumlah dan Fasilitas Pelayanan Di Provinsi Nanggroe
Aceh Darussalam Tahun 2002 ................................................. II-14
Tabel 2.7 Panjang Jalan (KM) Menurut Kondisi Jalan Di Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam .................................................... II-17
Tabel 2.8 Sarana Pelabuhan Laut............................................................ II-18
Tabel 2.9 Rangkuman Hasil Penilaian Kerusakan dan Kerugian............. II-22
Tabel 2.10 Penyedian Air Bersih Di Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam .............................................................................. II-23
Tabel 2.11 Dukungan Sarana Pemasaran Propinsi Naggroe Aceh
Darussalam,Tahun 2003 .......................................................... II-24
Tabel 2.12 Nilai dan Konstribusi PDRB Kabupaten Nias Tahun
2003.......................................................................................... II-27
Tabel 2.13 Struktur Ekonomi Menurut Lapangan Usaha dan Sektor
Utama ADHB Tahun 2000-2003 (%) ........................................ II-29
Tabel 2.14 PDRB Perkapita Kabupaten Nias Atas Dasar Harga
Berlaku Tahun 2000-2003 ........................................................ II-29
Tabel 2.15 Arah Perkembangan 9 Sektor Perekonomian Kabupaten
Nias .......................................................................................... II-32
Tabel 2.16 Jumlah Penduduk Kabupaten Nias Berdasarkan Agama
yang dianut Tahun 2000........................................................... II-36
Tabel 2.17 Jumlah Rumah Ibadah Jenis dan kecamatan di Kabupaten
Nias .......................................................................................... II-38
Tabel 2.18 Jumlah Penduduk di Kabupaten Nias Tahun 2000-2003 ......... II-40

v
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 2.19 Kepadatan Penduduk per Km² di Kabupaten Nias Tahun


2003.......................................................................................... II-40
Tabel 2.20 Penduduk Kabupaten Nias Menurut Golongan Umur Tahun
2003.......................................................................................... II-41
Tabel 2.21 Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Nias Tahun 2003................ II-42
Tabel 2.22 Persentase Penduduk Menurut Jenis Kelamin Yang Memiliki
Keluhan Kesehatan Tahun 2002 – 2003 .................................. II-43
Tabel 2.23 Jumlah Tenaga Kesehatan di Kabupaten Nias tahun
2003.......................................................................................... II-45
Tabel 2.24 Jumlah Sekolah di Kabupaten Nias Tahun 2003 ..................... II-47
Tabel 2.25 Persentase Penduduk 10 Tahun yang Buta Huruf di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2003 ...................................... II-48
Tabel 2.26 Rasio Guru dan Murid Menurut Tingkat Pendidikan Kabupaten
Nias, 2003 ................................................................................ II-49
Tabel 2.27 Rasio Guru, Lokal dan Kelas Kabupaten Nias, 2003 .............. II-50
Tabel 2.28 Presentase Penduduk 10 tahun ke atas dan Kegiatan
Seminggu yang Lalu................................................................ II-51
Tabel 2.29 Presentase pendudik 10 tahun keatas yang bekerja Menurut
Status Pekerjaan Utama........................................................... II-53
Tabel 2.30 Rata-rata Upah Buruh per Bulan Menurut Lapangan
Utama ....................................................................................... II-53
Tabel 2.31 Panjang Jalan Menurut Status dan Kondisi Jalan .................... II-55
Tabel 2.32 Kebutuhan Perumahan di Kabupaten Nias Berdasarkan
Jumlah Penduduk 2003............................................................ II-57
Tabel 2.33 Kebutuhan Air Bersih Berdasarkan Jumlah Penduduk di
Kabupaten Nias ........................................................................ II-58
Tabel 2.34 Proyeksi Timbulan air Buangan 1/Detik ................................... II-59
Tabel 2.35 Jumlah Timbulan Sampah (m2/Hari) Berdasarkan Jumlah
Penduduk di Kabupaten Nias ................................................... II-59
Tabel 2.36 Jumlah Listrik di Kabupaten Nias Berdasarkan jumlah
Kebutuhan Rumah................................................................... II- 60
Tabel 2.37 Jumlah Kebutuhan Telepon Berdasarkan Jumlah
Penduduk ................................................................................. II-61
Tabel 3.1 Bidang-bidang dalam Blueprints dan RKA-KL......................... III-10
Tabel 3.2 Alokasi Anggaran Berdasarkan Sektor dan Sumber

vi
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Dana 2005-2009...................................................................... III-11


Tabel 3.3 Rencana dan Realisasi Anggaran Rehabilitasi &
Rekonstruksi Sumber Dana APBN, 2005................................ III-15
Tabel 3.5 Rencana Kerja Pemerintah Daerah Bidang Infrastruktur
Provinsi NAD, 2007 ................................................................. III-24
Tabel 3.6 Rencana Kerja Pemerintah Daerah Bidang Hukum Provinsi
NAD, 2007 ............................................................................... III-25
Tabel 3.7 Rencana Kerja Pemerintah Daerah Bidang Pertanian Provinsi
NAD, 2007 ............................................................................... III-26
Tabel 3.8 Jumlah Proyek yang Dilaksanakan NGO di Tiap Kabupaten,
2005......................................................................................... III-29
Tabel 3.9 NGO yang Bergerak di Bidang Perumahandi Kabupaten Aceh
Barat, 2005 .............................................................................. III-30
Tabel 3.10 NGO yang Bergerak di Bidang Mata Pencaharian di Kabupaten
Aceh Barat, 2005..................................................................... III-31
Tabel 3.11 NGO yang Bergerak di Bidang Pangan di Kabupaten Aceh
Barat, 2005 .............................................................................. III-33
Tabel 3.12 NGO yang Bergerak di Bidang Perumahan di Kabupaten
Simeulue, 2005........................................................................ III-34
Tabel 3.13 NGO yang Bergerak di Bidang Perlindungan Anak di
Kabupaten Aceh Besar, .......................................................... III-34
Tabel 3.14 NGO yang Bergerak di Bidang Sanitasi di Kabupaten
Aceh Utara, 2005.................................................................... III- 36
Tabel 3.15 Rekapituasi Usulan Dana Rehabilitasi dan Rekonstruksi
NAD Yang Diajukan Oleh Kementrian/Lembaga (dalam
triliun rupiah)............................................................................ III-38

vii
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Skema Performance Audit......................................................... I-11


Gambar 1.2 Bagan Alir Tahapan Penyusunan Action Plan Rekonstruksi dan
Rehabilitasi ................................................................................ I-15
Gambar 1.3 Skema Penyusunan Action Plan BRR 2006-2009 .................... I-16
Gambar 2.1 Peta Administrasi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan
Nias ........................................................................................... II-3
Gambar 2.2 Grafik Pendapatan Regional Per Kapita Provinsi Nanggro Aceh
Darussalam Tahun 2000 – 2004 ................................................ II-8
Gambar 2.3 Foto Kondisi Sarana dan Prasarana Setelah Bencana
Tsunami.................................................................................... II-22
Gambar 2.4 Kondisi Sarana Pelayanan Umum Setelah Bencana
Tsunami.................................................................................... II-25
Gambar 2.5 Grafik PDRB Perkapita Kabupaten Nias .................................. II-30
Gambar 3.1 Tahapan Penanggulangan Dampak Bencana Alam Tsunami
dan Rencana Rehabilitasi dan Rekonstruksi di NAD-Nias ........ III-9
Gambar 3.2 Sumber Dana Rehabilitasi & Rekonstruksi.............................. III-11
Gambar 3.3 Alokasi Anggaran per Tahun 2005 – 2009 .............................. III-11
Gambar 3.4 Tahapan Pembangunan Kembali Aceh dan Nias.................... III-14
Gambar 3.5 Rencana dan Realisasi Jenis Kegiatan Rehabilitasi dan
Rekonstruksi, 2005.................................................................. III-16

viii
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

ix
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Akibat terjadinya gempa bumi pada hari Minggu, tanggal 26 Desember 2004
pukul 07.58 WIB yang berkekuatan 8,9 Skala Richter di Propinsi NAD dan Sumatera
Utara, disertai gempa susulan pada bulan Maret dan diikuti oleh gelombang
Tsunami telah mengakibatkan terjadinya kerusakan pada kawasan pesisir pantai di
Provinsi NAD dan pada kawasan pesisir pantai Pulau Nias (Provinsi Sumatera
Utara).
Bencana tersebut menimpa wilayah-wilayah di Kota Banda Aceh dan Kota
Sabang serta 9 kabupaten yaitu Kabupaten Aceh Besar, Aceh Utara, Aceh Barat,
Aceh Jaya, Nagan Raya, Pidie, Bireun, Simeulue dan Nias.

Gempa bumi dan tsunami yang terjadi di Provinsi Nanggroe Aceh


Darussalam (NAD) dan Sumatera Utara (Sumut), merupakan bencana regional
karena yang terkena bercakupan regional atau bahkan merupakan bencana
internasional karena dampak pembangkitan semangat berduka dan membantu,
bersifat internasional. Bencana maha dahsyat tersebut mempunyai dampak
kerusakan (ada yang menyebut dampak pemusnahan) terbesar sepanjang sejarah
bumi ratusan tahun terakhir.

Berdasarkan data yang diperoleh dari BRR setelah melakukan survei


sampai ke tingkat kecamatan, kerugian yang ditimbulkan sangat besar baik dari segi
kerusakan fisik atupun jumlah korban jiwa dan luka-luka, adapun data yang
dimaksud adalah sebagai berikut :
ƒ 167.000 orang meninggal atau hilang karena tsunami
ƒ 500.000 orang kehilangan rumah di Aceh dan 13.500 keluarga kehilangan
rumah di Nias
ƒ 900 orang meninggal dalam gempa di bulan Maret
ƒ 3.000 km jalan rusak
ƒ 14 dari 19 pelabuhan rusak parah
ƒ 8 dari 10 lapangan udara rusak
ƒ 120 jembatan arteri (dan 1.500 jembatan kecil) rusak
ƒ Lebih dari 2.0000 gedung sekolah rusak

I-1
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

ƒ Kurang lebih 2500 orang guru meninggal


ƒ Lebih dari delapan rumah sakit rusak atau hancur
ƒ 114 puskesmas dan puskesmas pembantu rusak atau hancur
ƒ Kerusakan sebesar US$11,2 milyar ada sector produktif;
ƒ Lebih dari 0.000 hektar lahan pertanian rusak
ƒ 20.000 hektar tambak rusak atau tidak berfungsi
ƒ 7717 perahu nelayan hilang

Bencana gempa dan gelombang Tsunami menyebabkan perubahan lahan,


karakteristik ekologi pantai, morfologi garis pantai, dan geomorfologi pantai. Dari
hasil survei hidro-oseanografi, interpretasi foto udara dan citra satelit diperoleh hasil
kajian dan evaluasi Dishidros TNI AL, sebagai berikut :

• Sebagian besar daerah pesisir berupa tambak, perkebunan dan pertanian serta
permukiman di sekitar pantai terendam air dan lumpur. Luas genangan air
adalah sekitar 52.025 ha lahan, yang mencakup wilayah bencana di Banda
Aceh, Aceh Besar, Aceh Jaya, Sigli, Pidie dan Meulaboh.
• Sebagian besar sarana dan prasarana pelabuhan rusak, sebanyak 27 Sarana
Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP) mengalami kerusakan atau roboh dan garis
pantai mengalami kemunduran rata-rata sekitar 100 s/d 300 m dari garis pantai
semula.
Berdasarkan kondisi tersebut diatas maka perlu adanya perencanaan
kembali NAD dan Nias yang telah diprogramkan pemerintah secara sistematis
dalam Perpres 30/2005 tentang Rencana lnduk Rehabilitasi Rekonstruksi Wilayah
Kehidupan Masyarakat NAD-Nias yang pelaksanaannya dilaksanakan oleh Badan
Pelaksana BRR. Penanganan rehabilitasi rekonstruksi telah mulai dilakukan BRR
tahun anggaran 2005. Berdasarkan evaluasi kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi
di tahun anggaran tersebut, ditemui beberapa kendala diantaranya adalah masih
lemahnya pemrograman terkait isu lintas sektor (cross-cutting isues) yang
merupakan sasaran fungsional yang harus diwujudkan secara bersama (misalnya
keterkaitan program sosial dengan penanggulangan kemiskinan, program
kelembagaan dengan pendidikan).
Permasalahan lainnya BRR hanya mengakomodasikan seluruh usulan
program yang berasal dari Action Plan daerah dan lebih diarahkan untuk menangani
kegiatan-kegiatan prioritas pada wilayah-wilayah yang terkena dampak tsunami dan

I-2
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

bencana alam gempa secara komprehensif, dalam arti menerapkan aspek keadilan
tidak hanya dilakukan dalam aspek integrasi rencana dan sinkronisasi program dan
anggaran antar sektor dengan memperhatikan keseimbangan agregatif daerah,
namun juga melalui aspek manajemen aset portfolio secara keseluruhan (bird eye's
view/helicopter view) sehingga dapat tergambar economic return project berupa :
1. peningkatan PDRB yang signifikan untuk kegiatan infrastruktur;
2. peningkatan indeks kesejahteraan masyarakat untuk kegiatan non-infrastruktur;
3. memperkecil angka pengangguran;
4. memperkecil angka kemiskinan akibat dari datangnya bencana tsunami; dan
5. penanganan pencemaran lingkungan akibat dari program pembangunan yang
dilakukan
Belajar dari pengalaman tersebut BRR memandang perlu menyusun Action
Plan 2006 - 2009 yang merupakan rencana aksi 2005-2009 BRR, Dengan adanya
Action Plan diharapkan program-program yang dihasilkan mempunyai sasaran
target-target yang terukur rasional dengan jadwal pelaksanaan yang jelas.
Dari hasil evaluasi sementara tersebut, maka perlu dilakukan perbaikan
dalam langkah-langkah perencanaan, pelaksanaan program, sistem penganggaran,
serta proses monitoring dan evaluasi sehingga terjadi integrasi dan sinkronisasi
program secara horisontal (antar sektor dalam satu wilayah propinsi atau
kabupaten/kota), secara vertikal (antara propinsi dengan kabupaten/kota), dan antar
kabupaten/kota.
Action Plan selanjutnya akan menjadi pedoman bagi penyelenggaraan
pembangunan oleh seluruh perangkat daerah, yang secara substansial memuat
rencana kerja, program dan indikasi kegiatan yang bersifat terukur dan dapat
dilaksanakan dengan mempertimbangkan kemampuan sumber daya yang tersedia.
Hal ini sejalan dengan Undang-undang Nomor 25 tahun 2004 pasal 25 Ayat (1),
Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 Pasal 69 Ayat (2) dan yang diamanatkan
dalam PP No. 20 tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah RI, pasal 9 bahwa
"Hasil program-program pembangunan harus secara sinergis mendukung
pencapaian sasaran pembangunan nasional yang ditetapkan dalam RPJM
Nasional" dan "keluaran dari masing-masing kegiatan dalam satu program harus
secara sinergis mendukung pencapaian hasil yang diharapkan dari program yang
bersangkutan". Dalam pasal 9 juga ditegaskan bahwa "Menteri/Pimpinan Lembaga
bertanggung jawab dari segi kebijakan atas pencapaian hasil yang diharapkan dari

I-3
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

program yang bersangkutan" dan perlunya "Kementerian Negara/Lembaga


membuat laporan kinerja triwulanan, dan tahunan atas pelaksanaan rencana kerja
dan anggaran yang berisi keluaran kegiatan dan indikator kinerja masing-masing
program".

1.2 Tujuan dan Sasaran


Tujuan dari penyusunan Action Plan 2006-2009 ini adalah:
a. Mempersiapkan Program prioritas RR NAD-Nias dengan kerangka waktu untuk
5 tahun (2005-2009);
b. Menyajikan informasi yang lengkap, aktual dan akurat mengenai kondisi
eksisting sektoral, arah kebijakan serta strategi RR NAD-Nias;
c. Adanya pembagian peran dan tanggung jawab perencanaan dan penganggaran
program kegiatan antara BRR (APBN), daerah (APBD), serta donor NGOs (off
budget) sesuai dengan kapasitas masing-masing;
d. Merangkai program/kegiatan antara TA 2005 dan 2009 secara sistematis.

Sasaran yang hendak dicapai dari kegiatan ini adalah :


a. Tersusunnya bahan masukan untuk penyusunan Program dan Anggaran RR
NAD-Nias pada tahun 2007-2009.
b. Tersusunnya rencana dan program kegiatan jangka menengah RR NAD-Nias
(2005-2009) serta rolling plan untuk menjaga kontinuitas rencana program dan
anggaran yang telah ditetapkan.
c. Tersedianya informasi yang akurat dan aktual mengenai kondisi eksisting
pelaksanaan kegiatan RR NAD-Nias di masing-masing kabupaten/kota.

1.3 Ruang Lingkup


Ruang lingkup pembahasan yang akan dilakukan ada dua, yaitu lingkup
wilayah dan kegiatan, diantaranya adalah:
1.3.1 Lingkup Wilayah
Lokasi perencanaan adalah kawasan yang terkena bencana di Provinsi
Nangroe Aceh Darussalam (NAD) yang meliputi 4 (empat) Kotamadya dan 13 (tiga
belas) Kabupaten serta 2 (dua) Kabupaten di Pulau Nias – Sumatera Utara, yaitu:
Provinsi NAD :
1. Kota Sabang (Sabang)
2. Kota Banda Aceh (Banda Aceh)

I-4
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

3. Kota Lhoksumawe (Lhoksumawe)


4. Kota Langsa
5. Kabupaten Aceh Besar (Jantho)
6. Kabupaten Aceh Jaya (Lamno/ Calang)
7. Kabupaten Aceh Barat ( Meulaboh)
8. Kabupaten Nagan Raya
9. kabupaten Aceh Barat Daya
10. Kabupaten Aceh Selatan
11. Kabupaten Aceh Singkil
12. Kabupaten Aceh Utara (Lhoksukon)
13. Kabupaten Pidie (Sigli)
14. Kabupaten Birueen (Biruen)
15. Kabupaten Aceh Timur
16. kabupaten Aceh Tamiang
17. Kabupaten Simeule (Sinabang)
Propinsi Sumatera Utara :
1. Kabupaten Nias Utara (G. Sitoli)
2. Kabupaten Nias Selatan (Teluk Dalam)

1.3.2 Lingkup Kegiatan


Guna mencapai tujuan dan sasaran kegiatan tersebut, beberapa lingkup
kegiatan yang dilaksanakan dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut:
a. Inventarisasi data kegiatan RR NAD-Nias berdasarkan dana Moratorium, PHLN,
APBD, NGO dan lain-lain;
b. Inventarisasi rincian kegiatan beserta data target penanganan dari data Struktur
Proyek dan Lingkup Proyek di setiap Kabupaten;
c. Pembuatan dan updating peta program RR NAD-Nias;
d. Kompilasi data RKA-KL, DIPA dari yang telah dan akan berjalan 2005-2006,
sebagai bahan masukan dan evaluasi penyusunan action plan 2006-2009
Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias;
e. Kompilasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan (progress) RR NAD-Nias sebagai
evaluasi terhadap hambatan pada pelaksanaan proyek dan kendala
keterlambatan penyerapan dana;
f. Penyelenggaraan kegiatan Rapat Kerja dengan Bupati dan Bappeda seluruh

I-5
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

NAD dan Nias;


g. Analisis estimasi kebutuhan program penanganan dan besaran dana yang
diperlukan beserta alternatif rencana mobilisasi pendanaannya.

1.4 Pendekatan dan Metodelogi


1.4.1 Pendekatan
Mengingat begitu kompleksnya permasalahan yang dihadapi dalam
penanganan pasca bencana alam tsunami dan begitu banyaknya pihak-pihak yang
terlibat dan berkepentingan terhadap kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi di NAD-
Nias, maka dalam penyusunan action plan 2006-2009 ini akan digunakan dua
pendekatan, yaitu:
1. Multi-Disciplinary. Sejalan dengan prinsip holistik yang tercantum dalam Buku
Rencana Induk RR, penyusunan action plan ini akan dilakukan oleh satu tim
yang terdiri dari berbagai disiplin ilmu, yaitu: ekonomi pembangunan,
perencanaan wilayah, hukum, teknik sipil, ekonomi pertanian, pendidikan, sosial
budaya, kesehatan dan lingkungan, sejak pada tahap perencanaan,
pengumpulan data dan informasi, pengolahan dan analisis data. Demikian juga
data yang dikumpulkan baik primer maupun sekunder akan diambil dari
berbagai sumber, yaitu: lembaga-lembaga pemerintah daerah (provinsi dan
kabupaten), lembaga-lembaga non pemerintah (lokal dan asing), masyarakat,
sektor swasta, dan tentu saja dari BRR sendiri. Selanjutnya, pegumpulan data
dan informasi yang diperlukan akan dilakukan dengan berbagai teknik,
diantaranya: pengumpulan dokumen, peta, laporan, dan publikasi dari berbagai
institusi, wawancara dengan key persons, focus group discussion, public
consultation, dan observasi lapangan.
2. Participatory. Untuk menghasilkan program yang terintegrasi, implementatif,
tepat guna dan tepat sasaran (target masyarakat, tempat, dan waktu),
keterlibatan berbagai pemangku kepentingan sejak perencanaan hingga
implementasi program menjadi hal yang krusial dalam penyusunan action plan.
Pendekatan partisipatif dan pembangunan yang berorientasi pada masyarakat
diamanatkan dalam Buku Rencana Induk yang disusun BRR sebagai prinsip-
prinsip dasar yang harus dilaksanakan dalam kegiatan Rehabilitasi dan
Rekonstruksi.

I-6
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

1.4.2 Metodologi

Dalam penyusunan Action Plan ini akan digunakan metode survey dan desk
Study untuk menggali informasi dan data, baik primer maupun sekunder, yang
dibutuhkan sebagai dasar penyusunan Action Plan. Data dan informasi yang
diperoleh akan diolah untuk kemudian dianalisis secara kuantitatif dan deskriptif.

1.4.2.1 Teknik pengumpulan data dan informasi

Data sekunder berupa dokumen, peta, buku laporan, dan publikasi akan
dikumpulkan dari BRR, pemerintah daerah propinsi dan kota/kabupaten, lembaga-
lembaga non pemerintah baik lokal maupun asing (NGO) yang selama ini terlibat
dalam kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi. Adapun data primer akan dikumpulkan
melalui kegiatan:

• Wawancara individual maupun kelompok dengan key persons yang


mengetahui atau bertanggung jawab atas topik-topik yang spesifik dengan
menggunakan semi-structured interview guide.

• Stakeholders Analysis (SA). SA dikembangkan untuk merespon masalah


kelembagaan yang timbul dari aktivitas yang dilakukan oleh berbagai
pemangku kepentingan (stakeholders) yang seringkali dicirikan dengan
adanya konflik kepentingan, perbedan pandangan/pendapat, nilai,
kebutuhan, kedudukan (kewenangan) dan pengalaman. SA bermanfaat
untuk meningkatkan pemahaman tentang pola interaksi antar pemangku
kepentingan, potensi konflik dan cara penanganannya.

• Focus Group Discussion (FGD). FGD dilakukan untuk menggali informasi


dari multi stakeholders pada awal kegiatan penyusunan Action Plan,
dengan memfokuskan pada isu-isu perencanaan, pelaksanaan dan
evaluasi dari kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi. Berbeda dengan
wawancara kelompok, peserta diskusi distimulasi untuk berinteraksi
dengan peserta lainnya untuk sharing pendapat atau informasi yang
diharapkan dapat meningkatkan kesepahaman dan kesepakatan antar
stakeholders.

• Public Consultation (PC). Sejalan dengan prinsip transparansi dan


akuntabilitas, PC dilakukan untuk mengklarifikasi dan mengkonfirmasi
program-program yang telah disusun, menggali pandangan, pendapat, dan

I-7
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

saran dari berbagai pemangku kepentingan untuk meningkatkan efisiensi


dan efektifitas program.

• Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang). Untuk menyusun


dan memantapkan rencana pembangunan khusus rehabilitasi dan
rekonstruksi dilakukan kegiatan musyawarah di tingkat kabupaten/kota dan
provinsi.

• Observasi Lapangan. Untuk mengetahui kondisi riil kegiatan rekonstruksi


dan rehabilitasi yang telah, sedang, dan akan dilaksanakan maka
dilakukan observasi langsung ke lokasi-lokasi yang terkena bencana di
setiap kabupaten/kota.

• Participatory Monitoring and Evaluation (PME). Untuk mengetahui seluruh


proses kegiatan yang dilaksanakan dan permasalahan yang dahadapi
selama penyusunan Action Plan dilakukan self PME oleh pihak-pihak yang
terlibat dalam kegiatan ini, yaitu BRR, Bank Dunia, Pemda Provinsi NAD-
Nias, dan konsultan.

1.4.2.2 Instrumen Pengumpulan Data

• Pedoman pengumpulan data sekunder, berupa daftar dokumen, buku,


laporan, dan peta yang perlu dikumpulkan dari BRR, lembaga-lembaga
pemerintah daerah propinsi, kabupaten/kota yang terkena bencana
tsunami, lembaga donor, NGO, dan lembaga-lembaga lain yang terkait.

• Semi-structured interview guide (pedoman wawancara semi-terstruktur),


disusun untuk menggali informasi secara terarah tetapi tidak kaku,
sehingga membuka peluang bagi pewawancara untuk menggali dan
mengembangkan pertanyaan (probing) selama berlangsungnya kegiatan
wawancara, mengingat keragaman dari key informants, kondisi wilayah,
dan informasi yang dibutuhkan.

• Need assesment development planning guide, dibuat dengan format yang


sederhana disesuaikan dengan format yang sudah ada di daerah dan
format BRR dalam Rencana Induk Rekonstruksi dan Rehabilitasi dengan
berbagai penyesuaian jika dibutuhkan.

• Stakeholders Analysis Guide, dibuat untuk mengidentifikasi siapa saja

I-8
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

yang terlibat (perlu dilibatkan) dalam kegiatan suatu program, penilaian


terhadap kepentingan/minat (interests) mereka untuk terlibat dalam
program tersebut, dan bagaimana kepentingan-kepentingan ini
memberikan pengaruh terhadap keberhasilan atau kegagalan program
(Lampiran 1).

• Focus Group Discussion Guide, dibuat dalam bentuk langkah-langkah


diskusi untuk menggali persepsi peserta diskusi (tidak lebih dari 20 orang)
tentang isu-isu yang berkaitan dengan rekonstruksi dan rehabilitasi.
Format FGD memungkinkan peserta diskusi untuk berinteraksi dengan
peserta lainnya untuk mengevaluasi program RR, mengidentifikasi
permasalahan, dan membangun alernatif pemecahan masalah (Lampiran
2).

1.4.2.3 Tahapan Kegiatan

A. Studi Literatur

• Pengumpulan data sekunder berupa : Rencana Induk dan Rencana Rinci


Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias (Blueprint Aceh), peraturan dan
perundang-undangan terkait, Renstrada Provinsi NAD-Nias dan
kabupaten/kota yang terkena bencana Tsunami, Rencana dan Realisasi
Pembangunan (pemda provinsi dan kabupaten/kota, lembaga-lembaga
non pemerintah) pasca tsunami., laporan studi dan publikasi dari berbaga
lembaga yang terlibat dalam penanganan bencana tsunami.

• Mereview program dan kegiatan pembangunan, terutama rekonstruksi dan


rehabilitasi, yang telah, sedang, dan akan dilaksanakan oleh BRR, Pemda,
Line Ministry, lembaga donor dan NGO untuk mengkaji konsistensi
pelaksanaan kegiatan dari masing-masing lembaga dan keterpaduan
antara lembaga yang satu dengan lembaga lainnya serta antar propinsi
dengan kabupaten/kota, sehingga meminimalisir adanya overlap dari
setiap kegiatan untuk setiap pelaksana kegiatan.

• Mereview hasil-hasil studi terdahulu yang telah dilaksanakan oleh berbagai


lembaga, baik NGO, perguruan tinggi, ataupun lembaga lainnya untuk
mendapatkan gambaran yang komprehensif dari berbagai sudut pandang.

• Mengkaji permasalahan-permasalahan yang menjadi kendala dalam

I-9
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

pencapaian tujuan dan sasaran program/kegiatan.

B. Pengumpulan Data Primer

Pengumpulan data primer dilakukan di tingkat propinsi maupun kabupaten


kota melalui kegiatan wawancara, stakeholders analysis, focus group
discussion, konsultasi publik, dan observasi lapangan. Kegiatan ini
dilakukan untuk menggali usulan-usulan, harapan, dan potensi lokal serta
mengklarifikasi dan menilai kelayakan program.

C. Analisis Data

• Data yang terkumpul dari pegumpulan data primer dan sekunder akan
dikompilasi berdasarkan spasial, sektor, program, kegiatan, waktu
kegiatan, dan alokasi anggaran untuk kemudian diolah secara statistik
maupun deskriptif.

• Rencana dari suatu program/kegiatan yang telah disusun dalam rencana


induk RR akan dikomparaskan dengan realisasi pelaksanaannya oleh
BRR, demikian pula rencana dan realisasi program/kegiatan di propinsi
dan masing-masing kabupaten/kota.

• Kesesuaian antara rencana induk RR dengan rencana Pemda, NGO dan


sumber-sumber lainya divalidasi dengan memperhatikan berbagai aspek
yang diperkirakan akan mempengaruhi keberhasilannya.

• Penyusunan program/kegiatan, sistem manajemen, dan prosedur


pelaksanaan kegiatan oleh BRR dan lembaga lainnya di propinsi dan
kabupaten/kota akan dianalisis secara sistematis dengan mempergunakan
teknik Performance Audit untuk menilai apakah tujuan yang telah
ditetapkan sebelumnya sudah tercapai dengan pemanfaatan dana dan
sumberdaya lainnya secara ekonomis (lowest cost), efektif (spending
well), dan efisien (spending wisely).

I-10
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Gambar 1.1

Skema Performance Audit

• Dari hasil dari kegiatan Stakeholders Analysis akan teridentifikasi siapa


saja yang terlibat (perlu dilibatkan) dalam kegiatan suatu program,
penilaian terhadap kepentingan/minat (interests) mereka untuk terlibat
dalam program tersebut, pola interaksi, dan bagaimana kepentingan-
kepentingan ini memberikan pengaruh terhadap keberhasilan atau
kegagalan program.

• Revisi rencana program dan penentuan skala prioritas diolah dari hasil
kegiatan Focus Group Discussion dan penilaian kelayakan program
dengan menggunakan metode analisis kelayakan yang mengakomodasi
keseimbangan aspek ekonomi, sosial dan budaya.

D. Musrenbang

• Musyawarah rencana pembangunan dilakukan diantaranya sebagai media


needs assessment dari berbagai stakeholders pembangunan RR di tingkat
propinsi dan kabupaten/kota.

• Kegiatan ini akan dilaksanakan di masing-masing kabupaten/kota

I-11
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

difasilitasi oleh perwakilan BRR yang sudah dibentuk berdasarkan wilayah.

• Hasil dari musrenbang diangkat ke tingkat propinsi untuk melihat


kesesuaian dan keterkaitan program antar sektor dan antar wilayah.

E. Penyusunan Draft Action Plan

• Berdasaran hasil analisis tersebut di atas akan disusun draft Action Plan
yang terintegrasi dan diharapkan telah mengakomodasi berbagai
kepentingan stakeholders.

• Untuk menghindari kesulitan dalam mensinkronkan Action Plan RR


dengan rencana daerah, penyusunan sistematika Action Plan akan
mengikuti sistematika baku yang telah biasa dilakukan oleh pemerintah
daerah dengan berbagai revisi jika diperlukan.

F. Konsultasi Publik

• Konsultasi publik dilaksanakan dengan tujuan utama untuk


menginformasikan hasil kegiatan tim dalam penyusunan Action Plan.

• Masukan dari berbagai peserta konsultasi publik diperlukan untuk


memvalidasi dan menyempurnakan draft Action Plan sehingga ACTION
PLAN yang partisipatif dan holistik serta membangun kesepakatan
bersama untuk melaksanakannya secara konsisten.

G. Perbaikan draft ACTION PLAN

• Tim konsultan akan melakukan perbaikan draft Action Plan sesuai dengan
masukan-masukan yang diperoleh pada kegiatan konsultasi publik.

H. Monitoring dan Evaluasi

• Selama berlangsungnya kegiatan penyusunan Action Plan ini tim


penyusun Action Plan akan bekerjasama secara intens dengan BRR,
Pemda, dan Bank Dunia dengan melakukan pertemuan rutin paling tidak
satu minggu satu kali untuk memonitor pelaksanaan kegiatan,
mengevaluasi, dan melakukan perbaikan-perbaikan yang diperlukan agar
kegiatan berjalan sesuai schedule dan mencapai sasaran yang telah
ditentukan.

I-12
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

1.4.2.4 Pelaporan

Konsultan melaporkan hasil kegiatannya dengan arahan Manajer dan Direktur


kepada Kepala/ Wakil Kepala Pusat Perencanaan Sektoral dan Pendanaan BRR
NAD-Nias. Paling sedikit setiap 2 minggu. Selain itu konsultan akan menyerahkan
laporan-laporan berikut:

1. Laporan Pendahuluan
Konsultan akan menyerahkan sebanyak 10 eksemplar, yang memuat::

• Pemahaman konsultan terhadap pelaksanaan pekerjaan yang harus


dilakukan,

• Gambaran tentang kondisi NAD-Nias sebelum dan sesudah bencana


gempa dan tsunami

• Review Blueprint Aceh

• Pendekatan dan metodologi pelaksanaan kegiatan penyusunan Action


Plan

• Organisasi pelaksana kegiatan yang akan ditempatkan dalam studi ini.

• Jadwal pelaksanaan kegiatan

• Laporan pendahuluan tersebut kemudian dikonsultasikan dan dibahas


dengan tim counterpart (BRR, Pemda, dan Bank Dunia).

2. Laporan Antara
Konsultan akan menyerahkan 10 (sepuluh) eksemplar Laporan Antara yang
berisi :

• Rekapitulasi semua data yang diperoleh dari pengumpulan data


lapangan ataupun dari studi literatur.

• Inventarisasi data kegiatan RR NAD-Nias yang dilaksanakan oleh


berbagai lembaga di tingkat provinsi.

• Inventarisasi rincian kegiatan beserta data target penanganan dari data


Struktur Proyek dan Lingkup Proyek di setiap Kabupaten;

I-13
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Analisis kesesuaian program antar lembaga pelaksana, antar sektor


dan antar wilayah.

• Kompilasi data RKA-KL, DIPA dari yang telah dan akan berjalan 2005-
2006, sebagai bahan masukan dan evaluasi penyusunan Action Plan
Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias;

• Kompilasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan (progress) RR NAD-Nias


sebagai evaluasi terhadap hambatan pada pelaksanaan proyek dan
kendala keterlambatan penyerapan dana;

3. Konsep Laporan Akhir


Konsultan akan menyerahkan 10 (sepuluh) eksemplar konsep laporan akhir,
yang berisi :

• Penyelenggaraan kegiatan konsultasi publik I dan Rapat Kerja


(Musrenbang) dengan Bupati dan Bappeda seluruh NAD dan Nias;

• Analisis estimasi kebutuhan program penanganan dan besaran dana


yang diperlukan beserta alternatif rencana mobilisasi pendanaannya

• Draft Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Rehabilitasi dan


Rekonstruksi

• Pembuatan dan updating peta program RR NAD-Nias;

4. Laporan Akhir
• Konsultan akan menyerahkan 20 (sepuluh) eksemplar Laporan Akhir
yang merupakan hasil perbaikan dari draft laporan akhir setelah
mendapat masukan dari kegiatan konsultasi publik II.

• Produk pekerjaan konsultan ini berupa revisi "Blue Print" beserta


justifikasi program yang kemudian dirinci dalam daftar kegiatan
(proyek) rehabilitasi dan rekonstruksi NAO-Nias yang akan
dilaksanakan oleh BRR tahun 2005-2009.

1.4.2.5 Biaya
Biaya pelaksanaan kajian ini dibebankan pada Anggaran Satker Perencanaan
Umum, Perencanaan Teknis dan Rantai Pengadaan Tahun Anggaran 2005 (DIPA

I-14
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Luncuran).
Kegiatan pelaksanaan studi ini akan dilaksanakan selama 3 (tiga) bulan
kalender sejak ditandatanganinya kontrak kerjasama.

Gambar 1.2
Bagan Alir Tahapan Penyusunan Action Plan
Rekonstruksi dan Rehabilitasi

RENCANA DAN REALISASI


REVIEW BLUEPRINT, Pembangunan (Pemda
RKA-KL, IPJM ACEH, Prop./Kab/Kota, NGO dan
dan dokumen-dokumen Lembaga Lain 2004 – 2009), KONDISI
BRR lainnya. RTRW, Renstrada, LAPANGAN
Repetada, data-data terkini,
BPS, laporan-laporan lain.

VALIDASI

Gap, Ketidaksesuaian,
Permasalahan-
permasalahan

Input dari Berbagai Analisis Action Plan


Stake Holders (Public Kelayakan Daerah
Consultation I) Program

Draft
ACTION PLAN BRR

Lokakarya Akhir
(Public
Consultation II)

Revisi
ACTION PLAN
BRR
I-15
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

GAMBAR 1.3
SKEMA ALUR PENYUSUNAN ACTION PLAN BRR 2006-2009

I-16
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

1.4.3 Sistematika Pembahasan


Penyusunan Action Plan 2006-2009 Rehabilitasi dan Rekontruksi Provinsi
NAD dan Nias, disusun dengan sistematika sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan dan Sasaran
1.3 Ruang Lingkup
1.4 Pendekatan dan Metodelogi
1.5 Sistematika Pembahasan
1.6 Bagan Alir Tahapan Penyusunan Action Plan 2006-2009
Pada bab ini membahas mengenai kondisi NAD dan Nias setelah terkena
dampak gempa bumi dan tsunami,selain itu pada bab ini juga dibahas mengenai
tujuan dan sasaran kegiatan yang akan dicapai dengan berbagai cara atau
metodologinya, dalam rangka penyusunan Action Plan BRR NAD Nias 2006-2009.

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH


2.1 Wilayah Provinsi Nangroe Aceh Darussalam
2.2 Wilayah Kabupaten Nias

BAB III REVIEW PENANGANAN PASCA BENCANA


3.1 Kebijakan
3.2 Kegiatan Rehabilitasi dan Rekonstruksi
3.3 Pendanaan

BAB IV RENCANA AKSI REHABILITASI DAN REKONTRUKSI 2006-2009


4.1 Visi jangka Panjang Pembangunan yang Berkelanjutan
4.2 Konsepsi Rencana Aksi
4.3 Rencana Aksi Rehabilitasi dan Rekonstruksi by Kab/Kota
4.4 Rencana Aksi Rehabilitasi dan Rekonstruksi by Sektor

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


5.1 Kesimpulan
5.2 Rekomendasi

I-17
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

BAB II

GAMBARAN UMUM WILAYAH

Pembahasan kondisi wilayah yang dilakukan dalam penyusunan action plan


2006-2009 masuk kepada dua wilayah perencanaan, yaitu wilayah provinsi NAD
dan Pulau Nias Provinsi Sumatera Utara.

2.1 ORIENTASI WILAYAH

Secara geografis provinsi Nanggroe Aceh Darussalam berada pada


koordinat 02°- 06° lintang Utara dan 95°- 98° Bujur Timur, dengan ketinggian rata-
rata 125 meter diatas permukaan laut. Wilayah provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
cukup strategis, baik ditinjau dari segi ekonomis, politik maupun pertahanan dan
keamanan karena merupakan pintu gerbang lalu lintas perdagangan internasional
antara Samudera Indonesia dan Selat Malaka.

Untuk Kabupaten Nias berada di sebelah Barat pulau Sumatera yang


jaraknya 85 mil laut dari Kabupaten Tapanuli Tengah terletak pada garis 0°12' -
1°32' Lintang Utara dan 97° - 98° Bujur Timur. Luas Kabupaten Nias adalah
3.495,39 Km2, sebagian besar berada di pulau daratan Nias dan sebagian berada di
beberapa pulau kecil.

Batas-batas Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam adalah:

• Sebelah Utara berbatasan dengan Selat Malaka


• Sebelah Selatan berbatasan dengan Provinsi Sumatera Utara
• Sebelah Timur berbatasan dengan Selat Malaka
• Sebelah Barat berbatasan dengan Samudera Indonesia
• Sedangkan batasan wilayah untuk Kabupaten Nias adalah :
• Sebelah Utara berbatasan dengan Pulau-pulau Banyak Provinsi Nangroe
Aceh Darussalam
• Sebelah Selatan dengan Kabupaten Nias Selatan
• Sebelah Timur dengan pulau-pulau Mursala Kabupaten Tapanuli Tengah
• Sebelah Barat dengan Samudera Hindia

II-1
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Bila dilihat dari batas-batas wilayah untuk Privinsi NAD maka satu-satunya
hubungan darat hanyalah dengan Provinsi Sumatera Utara, sehingga mempunyai
ketergantungan yang cukup tinggi dengan provinsi tersebut. Wilayah ini
membentang dari utara Selat Malaka hingga ke selatan dengan Kabupaten Langkat
dan Kabupaten Dari Provinsi Sumatera Utara. Wilayah perbatasan antara Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam dengan Provinsi Sumatera Utara meliputi :

• Kabupaten Aceh Tamiang dan Gayo Lues dengan Kabupaten Langkat


• Kabupaten Aceh Tenggara dengan Kabupaten Karo
• Kabupaten Aceh Singkil dengan Kabupaten Daifi dan Kabupaten Barus

Untuk lebih jelasnya mengenai letak wilayah provinsi Nanggroe Aceh


Darussalam dan Kepulauan Nias dapat dilihat pada Gambar 2.1.

2.2 PROVINSI NANGROE ACEH DARUSSALAM

2 . 2 . 1 PEREKONOMIAN DAERAH

2.2.1.1 Sebelum Tsunami

Faktor ekonomi sangat mempengaruhi kecepatan laju pertumbuhan dan


perkembangan wialayah di masa yang akan datang, tidak hanya menyangkut
ekonomi internal, juga kegiatan ekonomi eksternal. Tujuannya untuk melihat sejauh
mana pengaruh ekonomi wilayah terhadap perubahan penggunaan lahan di
Wilayah provinsi Nanggroe Aceh Darussalam maupun Nias. Permasalahan ekonomi
yang dihadapi provinsi Nanggroe Aceh Darussalam diantaranya :

1. Kurangnya pemanfaatan lahan potensial dan produksi wilayah yang


mempunyai nilai ketergantungan yang kecil terhadap fisik wilayah.
2. Belum optimalnya pemanfaatan potensi sumberdaya alam
3. Belum terintegrasinya pegelolaan pemanfaatan potensi fisik alam (untuk
kegiatan eksplorasi, konservasi flora/fauna maupun pariwisata.
4. Belum tercapainya kebijaksanaan pengembangan intensifikasi dan diversifikasi.
5. Terbatasnya penelitian terhadap lahan yang menunjang setiap kegiatan
pertanian dan perikanan (darat dan laut)
6. Terbatasnya pengembangan sarana dan prasarana pertanian dan perikanan.

II-2
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

7. Terbatasnya pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi canggih yang


ramah lingkungan dalam mengoptimalkan produksi perikanan.

Salah satu alat yang digunakan untuk mengetahui keberhasilan


pembagunan adalah melalui pengukuran pencapaian indikator makro ekonomi yang
masing-masing indikatornya terdiri dari beberapa macam komponen. Pencapaian
indikator makro ekonomi untuk provinsi NAD dapat dilihat dari nilai PDRB, yang
disajikan pada Tabel 2.1 berikut penjelasannya dibawah ini.

A. Struktur Ekonomi

Struktur perekonomian provinsi Nangroe Aceh Darussalam selama kurun


waktu lima tahun terakhir (2000-2004) cenderung mengarah ke perubahan. Sektor
pertanian, listrik dan air bersih pengangkutan dan komunikasi, serta sektor jasa-
jasa meningkat peranannya dalam pembentukan PDRB. Sedangkan sektor
pertambangan dan penggalian, yang didominasi pertambangan migas, peranannya
cenderung menurun.

Sektor pertanian pada tahun 2000 menyumbang sekitar 21 % terhadap total


PDRB provinsi NAD, kemudian pada tahun 2004 sektor ini tercatat menyumbang
sekitar 24 %. Sektor pengangkutan dan komunikasi yang pada tahun 2000 baru
berperan sekitar 3,7 % pada tahun 2004 telah menyumbang sekitar 4,6 % dalam
PDRB. Demikian halnya dengan sektor jasa-jasa, sektor ini meningkat peranannya
dari sekitar 5,6 % pada tahun 2000 menjadi sekitar 8,5 % pada tahun 2004. Sektor
-listrik dan air bersih, meskipun sumbangannya dalam pembentukan PDRB provinsi
NAD masih dibawah satu persen, namun dari tahun ke tahun peranannya
meningkat terus dari 0,12 % pada tahun 2000 menjadi sekitar 0,25 % pada tahun
2004.

Peranan sektor industri pengolahan dan perdagangan cenderung tidak


berubah meskipun berfluktuasi dari tahun ke tahun. Pada tahun 2000 sektor
industri pengolahan menyumbang sekitar 18,11 % dan pada tahun 2004 sektor ini
menyumbang 18,35 %. Demikian halnya dengan sektor perdagangan, pada tahun
2000 dan 2004 sektor ini menyumbang pembentukan PDRB sekitar 11,95 % dan
11,79 %.

II-3
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 2.1
PDRB PROPINSI NAD MENURUT LAPANGAN USAHA ATAS HARGA KONSTAN 2000( MILIAR RUPIAH)
LAPANGAN USAHA 2000 2001 2002 2003 2004*
1. PERTANIAN 7,454 7,662 7,649 7,911 8,359
a. Tanaman Bahan Makanan 2,629 2,874 3,006 3,022 3,193
b. Tanaman Perkebunan 1,066 1,053 1,041 1,188 1,272
c. Perternakan 1,815 1,812 1,665 1,730 1,880
d. Kehutanan 909 857 831 823 813
e. Perikanan 1,035 1,066 1,106 147 1,201
2, PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 12,226 8,819 14,705,9 16,156 12,945
a. Pertambangan Minyak dan gas 12,059 8,647 14,527 15,970 12,755
b. Pengalian dan Penggaraman 1,665 172 179 186 190
3, INDUSTRI PEGOLAHAN 6,497 6,109 7,123 7,238 6,915
a. Industri Migas 4,566 4,782 4,981 5,066 5,131
1, Pengilangan Minyak Bumi 297 301 314 316 321
2, Gas Alam Cair 4,269 4,481 4,668 4,750 4,810
b. Industri Tampa Migas 1,931 1,327 2,142 2,172 1,784
1, Makanan, Minuman dan Tembakau 398 225 315 346 285
2, Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 2 4 4 4 5
3, Barang Kayu dan hasil Hutan Lainnya 201 128 131 321 225
4, Kertas dan Barang Cetakan 92 60 12 20 7
5, Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 1,143 667 1,463 1,342 136
6, Semen dan Barang Galian Bukan Logam 95 241 209 133 120
7, Alat Angkutan Mesin dan Peralatannya 1 3 6 6 6
4, LISTRIK DAN AIR MINUM 44 45 43 51 60
a. Listrik 39 40 39 45 55
b, Air Bersih 4 5 5 6 6
5, BANGUNAN /KONTRUKSI 1,749 1,312 1,487 1,501 1,514
6, PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 4,288 4,774 4,878 4,998 4,863
a, Perdagangan 4,181 4,664 4,764 4,876 4,736
b, Restoran / Rumah Makan 91 93 97 104 108
c. Hotel 16 16 17 18 19
7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 1,332 1,433 1,484 1,551 1,634
a.Angkutan 1,109 1,173 1,209 1,256 1,327
1, Angkutan Jalan Raya Darat 935 982 1,006 1,030 1,057
2, Angkutan Sungai Danau dan Penyerbangan 1 1 2 2 2
3, Angkutan Laut 91 95 105 118 130
4, Angkutan Udara 77 89 91 101 133
5, Jasa Penunjang Angkutan 5 5 5 6 6
b. Komunikasi 223 260 275 295 307
1, Telekomunikasi 181 261 230 248 259
2, Pos dan Giro 38 40 41 42 44
3, Jasa Penunjang Komunikasi 3 4 4 4 4
8, KEUANGAN, PERSEWAAN DAN JASA PERUSAHAAN 232 252 312 409 481
a. Bank 24 29 60 128 186
b.Lembaga Keuangan Bukan Bank 26 27 28 29 29
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan 170 183 211 239 251
e. Jasa Perusahaan 12 13 13 14 14
9, JASA-JASA 2,063 2,160 2,280 2,427 2,893
a. Pemerintahaan Umum 1,863 2,006 2,097 2,160 2,587
1, Administrasi Pemerintahan Dan Pertahanan 1,421 1,546 1,599 1,625 2,016
2, Jasa Pemerintahan Lainya 442 460 497 535 571
b. Sewa 200 154 183 267 307

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 35,883.0 32,565,1 39,960,4 42,239,2 39,664.2

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO TAnPA GAS 19,258.4 19,136,2 20,452,1 21,203,9 21,778.2
* Angka Sementara

II-4
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Sektor pertambangan dan penggalian pada tahun 2000 menyumbang sekitar


34 % yang berarti merupakan sektor terbesar sumbangannya dalam pembentukan
PDRB Provinsi NAD, pada tahun 2004 menurun menjadi sekitar 27 %. Berikut
disajikan dalam Tabel 2.2 dibawah ini.

Tabel 2.2
Peran Sektor Ekonomi Dalam Pembentukan PDRB (Persen)
No. Lapangan Usaha 2000 2001 2002 2003 2004*
1 Pertanian,
Perternakan,
Kehutanan,
Perkebunan, Perikanan 20.77 23.85 21.86 21.98 23.88
2 Pertambangan dan
Penggalian 34.07 24.07 30.15 31.29 27.18
a. Pertambangan
Minyak dan Gas Bumi 33.61 2353 29.63 30.78 26.64
b. Penggalian dan
Penggaraman 0.46 0.54 0.51 0.51 0.54
3 Industri Pengolahan 18.11 2179 20.12 18.95 18.35
a. Industri Migas 12.72 1771 14.5 1372 14.25
b.Industri Non Migas 4.39 4.08 5.63 5.22 4.09
4 Listrik dan Air Bersh 0.12 0.15 0.17 0.22 0.25
5 Bangunan 4.87 4.21 4.16 4.01 4.37
6 Perdagangan, Hotel
dan Restoran 11.95 14.31 12.32 11.55 11.79
7. Pengangktan dan
komunikasi 3.71 4.31 4.16 4.2 4.56
8 Keuangan, Sewa
Bangunan, Jasa
Perusahaan 0.65 0.77 0.91 105 1.14
9 Jasa-jasa 5.75 6.54 6.16 6.76 8.47
Produk Domestik
Regional Bruto 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00
Sumber : BPD Provinsi NAD
* Angka Sementara

B. Pertumbuhan Ekonomi

Berdasarkan Pertumbuhan ekonomi Provinsi Nangroe Aceh Darussalam


sebagaimana tergambar dalam PDRB atas dasar harga konstan tahun 2000 selama
tahun 2001 sampai dengan 2004 laju pertumbuhan ekonomi propinsi masing
sebesar -9.25%, 22,7% , 5.7% dan -6.7% %. Terjadinya penurunan laju
pertumbuhan ekonomi pada tahun 2001 sangat dipengaruhi oleh penurunan sektor
pertambangan terutama pertambangan minyak dan gas sampai 27.86% . Demikian
halnya pada tahun 2002, sektor pertambangan mengalami pertumbuhan yang

II-5
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

sangat tinggi yaitu sekitar 66,75 % mengakibatkan PDRB provinsi tumbuh sekitar
22,71 %.

Pada tahun 2004 ada dua sektor penting yang mengalami penurunan yaitu
pertambangan menurun sekitar 20 % dan industri pengolahan menurun sekitar 4,5
%. Meskipun pada tahun 2004 ada tiga sektor yang mengalami pertumbuhan cukup
tinggi yaitu listrik dan air bersih meningkat sekitar 19 %, namun ternyata
pertumbuhan ketiga sektor ini tidak mengibangi penurunan sektor pertambangan
dan industri pengolahan yang mengakibatkan PDRB provinsi NAD pada tahun 2004
mengalami penurunan sekitar 6 %.

Namun demikian, apabila komoditi minyak dan gas dikeluarkan dari


peritungan PDRB, maka terlihat bahwa perekonomian Provinsi NAD mengalami
pertumbuhan sejak tahun 2002 sampai dengan tahun 2004, masing-masing sekitar
6,88 % pada tahun 2002, sekitar 3,67 % pada tahun 2003, dan sekitar 3,65 % pada
tahun 2004.

Sektor jasa yang terdiri dari jasa pemerintahan umum, sosial


kemasyarakatan, hiburan serta jasa perorangan adalah satu-satunya sektor yang
pertumbuhannya terus meningkat sejak tahun 2001 sampai dengan tahun 2004.
sedangkan sektor-sektor lain meskipun mengalami pertumbuhan tetapi berfluktuasi
dari tahun ke tahun. Berikut dijelaskan dalam bentuk Tabel 2.3 dibawah ini :

Tabel 2,3
Pertumbuhan Sektor Ekonomi Tahun 2001-2004 (Persen)
No. Lapangan Usaha 2001 2002 2003 2004*
1 Pertanian, Perternakan,
Kehutanan, Perkebunan,
Perikanan 2.79 -0.17 3.43 5.66
2 Pertambangan dan
Penggalian -27.86 66.75 9.86 -19.87
a. Pertambangan Minyak
dan Gas Bumi -32.18 68.01 9.93 -20.13
b. Penggalian dan
Penggaraman 3.56 3.65 3.99 2.33
3 Industri Pengolahan -5.97 16.6 1.62 -4.46
a. Industri Migas 4.74 4.16 1.69 1.3
b.Industri Non Migas -31.3 61.43 1.44 -17.89
4 Listrik dan Air Bersh 2.18 -3.16 16.89 19.53
5 Bangunan -24.95 13.28 0.95 0.92
6 Perdagangan, Hotel dan
Restoran 11.33 2.18 2.46 -2.69

II-6
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

7. Pengangktan dan
komunikasi 7.58 3.6 4.49 5.36
8 Keuangan, Sewa
Bangunan, Jasa
Perusahaan 8.48 23.95 30.99 17.58
9 Jasa-jasa 4.71 5.55 6.44 19.32
Produk Domestik
Regional Bruto -9.25 22.71 5.70 -610.00
Laju Pertumbuhan PDRB
Tampa Migas -0.64 6.88 3.67 2.71
Sumber : BPD Provinsi NAD
* Angka Sementara

C. Pendapatan Per Kapita

Produk Domestik Regional Bruto Provinsi NAD sangat didominasi oleh hasil
pertambangan minyak dan gas bumi. Seiring dengan berfluktuasinya hasil
pertambangan tersebut maka pendapatan perkapita Provinsi NAD juga
berfluktuasi. Atas dasar harga konstan tahun 2000, pendapatan regional per kapita
mencapai sekitar 8,3 juta rupiah kemudian pada tatun 2001 menurun menjadi
sekitar 7,3 juta rupiah per tahun. Setelah mengalami peningkatan pada tahun 2002
dan 2003 hingga mencapai sekitar 9 juta rupiah per tahun, pada tahun 2004
pendapatan regional per kapita kembali turun hingga menjadi sekitar 8,6 juta rupiah
per tahun. Bila pertambangan minyak dan gas diabaikan maka selama tiga tahun
terakhir (2002-2004) pendapatan per kapita Provinsi NAD atas dasar harga
konstan terus meningkat. Pada tahun 2000 pendapatan regional per kapita
mencapai 4,4 juta rupiah per tahun. Setelah menurun sedikit pada tahun 2001
mencapai 4,3 juta rupiah per tahun, maka pada tiga tahun berikutnya meningkat
terus hingga mencapai 4,5 ; 4,6 dan 4,7 juta rupiah per tahun masing-masing untuk
tahun 2002, 2003 dan 2004.

Berikut dijelaskan dalam bentuk gambar grafik, mengenai pertumbuhan


pendapatan per kapita penduduk di Provinsi NAD, untuk Gambar 2.2 dibawah ini :

II-7
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Gambar 2.2
Grafik Pendapatan Regional Per Kapita
Provinsi Nangro Aceh Darussalam
Tahun 2000 - 2004

2.2.1.2 Setelah Tsunami

Dalam aspek perekonomian, bencana menyebabkan kerusakan pada bidang


perindustrian dan perdagangan, koperasi, usaha kecil dan menengah, pertanian
dan kehutanan, perikanan dan kelautan serta ketenagakerjaan. Perkiraan di bidang
ekonomi menunjukkan jumlah Bank Umum terkena tsunami 17,61 % (25 unit) dan
BPR sebanyak 8,89 % (4 unit). Dari keseluruhan kredit yang diberikan sektor
perbankan sebesar Rp 3,9 Triliun, sekitar Rp 2 Triliun diperkirakan menjadi kredit
bermasalah (lDB, Januari 2005).

Dalam bidang perindustrian, Industri Kecil dan Menengah (IKM) tingkat


kerusakan diperkirakan mencapai rata-rata 65 %, industri besar 60 %. Terdapat
juga kerusakan infrastruktur Departemen Perindustrian. PT. Semen Andalas
Indonesia mengalami rusak parah. BUMN lain yang juga mengalami kerusakan
adalah PT. Pupuk Iskandar Muda dan PT. ASEAN Aceh Fertilizer. Fasilitas
perdagangan di Aceh yang diperkirakan mengalami kerusakan meliputi 65
kelompok perkotaan, 54 pasar permanen, 69 pasar non permanen, 69 supermarket,
1 pasar hewan, 19 pasar ikan, 25 bank umum dan 4 bank perkreditan rakyat.

II-8
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Kerusakan juga menimpa 59 hotel dan tempat penginapan serta usaha kecil yang
bergerak di bidang perkayuan, kulit, besi, keramik, pakaian dan pengolahan makan.

Rekapitulasi bidang pertanian dan kehutanan berdasarkan data Departemen


pertanian dapat dilihat pada Tabel 2.4., dimana kerusakan lahan sawah yang paling
besar terjadi di kabupaten Aceh Besar dan Aceh Jaya yaitu masing-masing seluas
5.611 ha dan 3.410 ha, sedang lahan sawah yang lebih sedikit mengalami
kerusakan terjadi di Kota Banda Aceh, yaitu seluas 75 ha. Sedangkan jika dilihat
dari kerusakan perkebunan 3 kabupaten yang mengalami kerusakan relatif besar
yaitu Kabupaten Aceh Timur, Aceh Barat dan Aceh Jaya. Kerusakan ladang yang
terbesar terjadi pada kabupaten Aceh Besar yaitu seluas 9.465 ha, begitu juga hal
unutk kerusakan pada sektor peternakan, dimana sekitar 500.000 ternak dinyatakan
hilang.

Tabel 2,4
Rekapitulasi Kerusakan Dalam Bidang Pertanian
Kerusakan Lahan Pertanian Ternak
Kabupaten dan
No. Sawah Kebun Ladang Hilang
Kota
(ha) (Pohon) (ha) (ekor)
1 Sabang 4.147 32.061
2 Banda Aceh 75 50 332.505
3 Aceh Besar 5.611 7.048 9.465 500
4 Pidie 1.859 11.304 3.072 238.301
5 Bireun 2.188 9.575 567 153.961
6 Aceh Utara 1.224 612 74.46
7 Kota Lhoksumawe 2.119 27.292
8 Aceh Timur 1.432 14.95 1.114
9 Aceh Barat 757 14895 1.56 251.962
10 Nagan Raya 1.645 12.24 3.068 137.765
11 Aceh Jaya 3.41 14.397 79 156.28
12 Simeulue 9.636
13 Aceh Selatan 3.08 3.729 4.758
14 Aceh Barat Daya
15 Aceh Singkil
Jumlah 854.568 102.461 24.345 1,904,587
Sumber : Buku Utama Blue Print BRR, 2005

Pada sektor perikanan dan kelautan, khusus di sektor perikanan, terdapat 19


unit (0,37 %) TPI (tempat pelelangan ikan) yang rusak, dan dari 72 Pangkalan
Pendaratan Ikan (PPI) yang tersebar di 8 Kabupaten, 32 buah terkena dampak
tsunami. Sementara itu budidaya tambak di Provinsi NAD tersebar di 11
Kabupaten/kota pantai yang umumnya terkena dampak langsung dari bencana

II-9
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

gempa bumi dan tsunami, dengan luas total sebelum terkena bencana sebesar
36.614 ha.

Dari aspek ketenagakerjaan, dari jumlah angkatan kerja di Aceh sebanyak


2.254.155 orang, diperkirakan 25 % kehilangan pekerjaan akibat bencana alam, 30
% di sektor pertanian kehilangan pekerjaan akibat kerusakan lahan dan sekitar 170
ribu orang kehilangan pekerjaan di sektor UKM. Selain itu, diperkirakan 60.000
pekerjaan hilang karena kematian tenaga kerja, dan diasumsikan 130.000 nelayan
kehilangan pekerjaan, setidaknya untuk sementara. Total pengangguran
diperkirakan akan mencapai 30% di daerah yang terkena bencana.

2.2.2 Kondisi Sosial Budaya

2.2.2.1 Sebelum Tsunami

Penduduk merupakan faktor yang paling dominan dalam mempengaruhi


tumbuh dan berkembangnya suatu wilayah, karena itu pengenalan terhadap
karakteristik sosial kependudukan ini akan besar pengaruhnya terhadap kualitas,
kuantitas, sebaran dan mobilitas penduduk. Karena hal tersebut akan menyangkut
kemampuan sumber daya manusia dalam menggerakkan kegiatan pembangunan
sebagai bahan masukan dalam pengenalan karakteristik penduduk di provinsi NAD.

A. Sosial

Indikator makro sosial yang dijadikan penilaian bagi keberhasilan


pembangunan antara lain adalah Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP), Angka
Kematian Bayi (AKB), Angka Harapan Hidup (AHH), Tingkat Partisipasi Angkatan
Kerja (TPAK), Rasio Ketergantungan, Angka Melek Huruf (AMH) dan Tingkat
Partisipasi Sekolah.

1. Perkembanqan Jumlah Penduduk

Penduduk adalah faktor yang paling dominan mempengaruhi tingkat


pertumbuhan dan perkembangan suatu daerah, oleh karena itu pengenalan aspek
kependudukan ini sangatlah penting. Hal ini dimungkinkan karena penduduk adalah
merupakan objek dan subjek pembangunan, yang dengan sendirinya menentukan
arah kecenderungan di masa yang akan datang.

II-10
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Pada tabel 2.5 dapat dilihat bahwa selama tahun 2002 samapi 2003 terjadi
kenaikkan jumlah penduduk di propinsi NAD, akan tetapi pata tahun 2005 terjadi
penurunan jumlah penduduk dibanding tahun sebelumnya. Hal ini merupakan salah
satu akibat adanya bencana Tsunami dan gempa bumi. Jika dilihat tiap
kabupaten/kota maka terdapat beberapa kabupaten yang mengalami peningkatan
jumlah penduduk, yang merupakan daerah yang tidak terkena Tsunami dan menjadi
salah satu tempat pengungsian. Sedangkan Kabupaten yang mengalami penurunan
jumlah merupakan kabupaten yang terkena bencana, dimana penurunan yang
paling besar terjadi di Kabupaten Aceh Besar dan Kota Banda Aceh.

Tabel 2,5
Jumlah Dan Pertumbuhan Penduduk
Di Provinsi Nagroe Aceh Darusalam Pada Tahun 2002-2005

No. Kabupaten Kota 2002 2003 2004 * 2005*


1 Simeulue 58359 59093 71517 78389
2 Aceh Singkil 123209 124758 144684 148277
3 Aceh Selatan 195260 197719 185704 191539
4 Aceh Tenggara 148898 150776 168229 169053
5 Aceh Timur 327514 331636 312014 304643
6 Aceh Tengah 269070 272453 285619 160549
7 Aceh Barat 192576 195000 160645 150450
8 Aceh Besar 292277 295957 301575 296541
9 Pidie 511245 517697 469888 474359
10 Bireun 357042 361528 348057 351835
11 Aceh Utara 517205 53717 487526 493670
Aceh Barat
12 Daya 113923 115358 11110 115676
13 Gayo Lues 65621 66448 68312 72045
14 Aceh Tamiang 222215 225011 229520 235314
15 Nagan Raya 142196 143985 110486 123743
16 Aceh Jaya 97568 98796 79156 60660
17 Banda Aceh 221050 223829 23946 177881
18 Sabang 24193 24498 28692 28597
19 Langsa 121338 122865 135167 137586
20 Lhoksumawe 165281 167362 138663 154634
21 Bener Meriah 106148

PROV.
NAD 4166040 4218486 4075599 40331589
Sumber : Aceh dalam Angka dan Kabupaten/kota dalam Angka
* Angka Perkiraan
** Hasil Sensus Penduduk NAD 2005

II-11
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) yaitu angka yang menunjukkan


tingkat penduduk yang aktif secara ekonomi atau angkatan kerja, diperoleh dengan
membagi besarnya angkatan kerja (penduduk usia kerja yang bekerja atau yang
sedang mencari pekerjaan) dengan jumlah penduduk usia kerja.

Data BPS menunjukkan TPAK di Provinsi NAD tahun 2003/2004 tercatat


sebanyak 10.173 orang pria dan 9.991 orang wanita. Dilihat dari perkembangannya,
jumlah TPAK tidak mengalami perubahan, baik penurunan maupun pengurangan
yang disebabkan keadaan tersebut menggambarkan kurangnya penekanan
pemerintah daerah dalam penyediaan lapangan pekerjaan.

B. Pendidikan

Pendidikan merupakan sarana yang sangat penting guna mencetak


sumberdaya manusia yang lebih mampu berkompetisi di masa yang akan datang.
Pada tahun 2002 di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam tercatat 617 Sekolah
Taman Kanak-Kanak (STK), 4.301 Sekolah Dasar (SD), 709 Sekolah Lanjutan
Tingkat Pertama (SLTP), 347 Sekolah Menengah Umum (SMU), 52 Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK) dan perguruan Tinggi (PT) berjumlah 46 unit. Untuk
lebih jelasnya mengenai ketersediaan fasilitas dalam wilayah provinsi NAD dapat
dilihat pada Tabel 2.6 dibawah ini.

D. Peribadatan

Penduduk provinsi Nanggroe Aceh Darussalam mayoritasnya adalah


pemeluk agama Islam dengan persentase 98,73 %. Oleh karenanya tidak heran jika
di wilayah ini banyak terdapat fasilitas peribadatan seperti Mesjid berjumlah 3.452
unit, Meunasah 6.665 unit, Mushalla 4.037 unit, Gereja berjumlah 146 unit,
Kelenteng 9 unit dan Kuil 6 unit. Fasilitas-fasilitas ini umumnya tersebar disetiap
kabupaten/kota di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Untuk lebih jelasnya mengenai ketersediaan fasilitas pelayanan umum di


wilayah provinsi NAD dapat dilihat pada Tabel 2.6.

II-12
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

E. Budaya Aceh

Aceh merupakan salah satu wilayah di Indonesia yang memiliki aneka


ragam budaya yang menarik khususnya dalam bentuk tarian, kerajinan dan
perayaan. Di Propinsi Daerah Istimewa Aceh terdapat empat suku utama yaitu suku
Aceh, Gayo, Alas dan Tamiang. Suku Aceh merupakan kelompok mayoritas yang
mendiami kawasan pesisir Aceh.

Orang Aceh yang mendiami kawasan Aceh Barat dan Selatan terdapat
sedikit perbedaan kultural yang nampaknya banyak dipengaruhi oleh gaya
kebudayaan Minangkabau. Hal ini mungkin karena nenek moyang mereka yang
pernah bertugas di wilayah itu ketika berada di bawah protektorat kerajaan Aceh
tempo dulu dan mereka berasimilasi dengan penduduk disana. Suku Gayo dan Alas
merupakan suku minoritas yang mendiami dataran tinggi di kawasan Aceh Tengah
dan Aceh Tenggara. Kedua suku ini juga bersifat patriakhat dan pemeluk agama
Islam yang kuat.

Setiap suku tersebut memiliki kekhasan tersendiri seperti bahasa, sastra, nyanyian,
tarian, musik dan adat istiadat. Kebudayaan Aceh sangat dipengaruhi oleh
kebudayaan Islam seperti implementasi pada tarian, kerajinan, ragam hias, adat
istiadat dan lain sebagainya, semuanya berakar pada nilai-nilai keislaman. Contoh
ragam hias Aceh misalnya, banyak mengambil bentuk tumbuhan seperti batang,
daun, dan bunga atau bentuk obyek alam seperti awan, bulan, bintang, ombak, dan
sebagainya. Hal ini karena menurut ajaran Islam tidak dibenarkan

II-13
Tabel 2.6
Jumlah dan Fasilitas Pelayanan Di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Tahun 2002
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir
Pendidikan Peribadatan Kesehatan
No Kabupaten/Kota
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 Simeulue 4 100 20 8 3 0 116 158 105 0 0 0 1 5 20 0 0 0 0 0 0
2 Aceh Singkil 14 121 25 10 3 0 194 140 80 0 0 0 1 6 60 4 2 9 7 155 73

3 Aceh Selatan 17 377 34 23 2 2 247 362 106 0 0 0 1 15 57 12 0 14 0 0 0


4 Aceh Tenggara 8 263 33 22 3 4 202 157 125 124 0 0 1 13 37 9 0 0 0 0 0
5 Aceh Timur 11 271 31 9 1 3 478 779 496 5 0 0 0 20 63 17 0 0 0 0 0
6 Aceh Tengah 50 180 33 17 3 2 170 0 506 1 1 1 1 15 41 12 0 0 0 0 0
7 Aceh Barat 28 173 34 18 3 4 293 190 0 0 0 1 1 10 36 14 0 0 0 0 0
8 Aceh Besar 178 250 65 32 3 0 126 599 275 0 0 0 0 17 54 12 0 0 0 0 247
9 Banda Aceh 64 136 34 35 5 25 88 44 44 4 4 4 6 28 90 23 859 1,521 325 932 0

10 Sabang 4 37 8 3 2 4 20 35 35 2 1 1 1 13 38 13 0 0 0 564 0
11 Pidie 36 466 90 41 5 0 223 1269 329 0 0 0 1 24 78 24 0 28 0 0 454
12 Bireuen 55 285 55 24 4 0 151 516 249 0 0 0 1 7 20 7 0 0 0 151 0
13 Aceh Utara 31 411 86 33 3 2 265 1554 329 5 0 0 0 5 26 4 0 0 0 0 0
14 Aceh Barat Daya 18 101 16 7 0 0 109 228 0 0 0 0 0 10 36 8 49 24 101 218 130

15 Gayo Lues 6 77 13 7 0 0 106 102 91 0 0 0 0 8 33 5 13 0 0 142 0


16 Aceh Tamiang 15 173 32 18 2 0 189 0 375 3 0 0 1 8 28 6 0 0 0 0 0

17 Nagan Raya 0 123 20 9 0 0 194 225 215 0 0 0 0 6 20 6 13 0 0 103 11


18 Aceh Jaya 11 128 23 5 0 0 95 172 155 0 0 0 0 4 6 1 0 0 0 0 0
19 Langsa 19 125 18 10 6 0 49 65 61 1 0 1 2 3 7 3 2 19 18 51 30
20 Lhokseumawe 18 100 13 7 4 0 23 70 75 1 0 1 2 4 8 4 0 0 0 0 0
21 Bener Meriah 30 134 26 9 0 0 114 0 386 0 0 0 0 5 37 5 0 0 0 0 0
Prov. NAD 617 4,031 709 347 52 46 3,452 6,665 4,037 146 6 9 20 226 795 189 938 1,615 451 2,316 945
1. TK 7. Mesjid 13. Rumah Sakit 19. Praktek Bidan
2. SD/MIN/MIS 8. Meunasah 14. Puskesmas 20. Posyandu
3. SLTP/MTsN 9. Mushalla/langgar 15. Puskesmas Pembantu 21. Polindes
4. SMU/MAN/MAS 10. Gereja 16. Puskesmas Keliling
5. SMK 11. Kuil/Pura 17. Balai Pengobatan
6. PTS/PTN 12. Vihara/Klenteng 18. –

II- 14
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

menampilkan bentuk manusia atau binatang sebagai ragam hias. Aceh sangat lama
terlibat perang dan memberikan dampak amat buruk bagi keberadaan
kebudayaannya. Banyak bagian kebudayaan yang telah dilupakan dan benda-
benda kerajinan yang bermutu tinggi jadi berkurang atau hilang.

2.2.2.2 Setelah Tsunami

Selain korban jiwa, bencana gempa dan tsunami tersebut juga


menyebabkan kerusakan di berbagai sektor dan bidang kehidupan. Dalam aspek
sosial dan kemasyarakatan dan budaya kerusakan terjadi antara lain bidang
pendidikan, kesehatan dan keagamaan. Untuk aspek pendidikan diperkirakan 1.168
sekolah terkena dampak yang meliputi rusak ringan, rusak berat atau hancur atau
setara dengan 16,1 % dari jumlah sekolah yang ada sebelum bencana. Untuk setiap
jenjang pendidikan, kerusakan yang teridentifikasi adalah 100 TK/RA, 735 SO/MI,
201 SMP/MTs, 109 SMU/SMK/MA, 18 PT/PTA dan 5 SLB. Keseluruhan kerusakan
diperkirakan bernilai Rp. 765,9 miliar, sementara kerugian bernilai Rp. 87 miliar
(Data Bank Dunia).

Untuk aspek kesehatan 6 unit rumah sakit mengalami kerusakan yaitu : RS


Dr. Zainoel Abidin, RS Jiwa Banda Aceh, RSUD Meuraksa, RSUD Calang dan RS
Malahayati dan RS Fermata Hati. Selain itu kerusakan juga antara lain terjadi pada
poliklinik 6 unit, puskesmas 41 unit, polindes 390 unit, puskesmas pembantu 59
unit, poliklinik kesehatan 3 unit, gudang farmasi 3 unit, balai besar pengawasan obat
dan makanan, dan puskesmas keliling/ambulan. Keseluruhan kerusakan
diperkirakan bernilai Rp. 765,9 miliar, sementara kerugian bernilai Rp. 87 miliar
(data Bank Dunia).

Dalam aspek keagamaan kerusakan terjadi pada perbagai tempat ibadah


dan fasilitas kantor Departemen Agama yang mencakup Kanwil Departemen Agama
provinsi Napgroe Aceh Darussalam, Asrama Haji embarkasi Banda Aceh, Kantor
Departemen Agama Kabupaten/Kota dan Kantor Urusan Agama (KUA). Tempat
ibadah di Aceh yang mengalami kerusakan terdiri dari 1.069 masjid dan mushala, 8
gereja, 2 pura/vihara (Data DEPAG). Sedangkan di Kabupaten Nias tempat ibadah
yang mengalami kerusakan adalah 8 gereja, 2 masjid, 2 rumah dinas pendeta dan 2
rumah guru pendidikan asrama kristen.

II-15
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Untuk aspek pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak diperkirakan


jumlah perempuan di tempat-tempat pengungsian berkjsar 37,1 %, yang hamil 0,3
% dan ibu yang menyusui 1 %. Banyak perempuan harus menjadi kepala keluarga
atau menjadi pencari nafkah utama. Proporsi anak diantara populasi pengungsi
sekitar 15-25 % seluruh korban mengalami trauma fisik dan psikis karena banyak
orang tua yang kehilangan anak dan anak yang kehilangan keluarganya. pengungsi
telah tersebar ke beberapa daerah di luar Provinsi NAD, sehingga perempuan dan
anak menjadi rent an terhadap traficking.

2.2.3 Kondisi Sarana dan prasarana Wilayah

2.2.3.1 Sebelum Tsunami

Untuk menunjang berlangsungnya berbagai kegiatan sehingga dapat


berkembang dengan baik diperlukan sejumlah sarana dan prasarana. Maka secara
otomatis dalam upaya memacu laju pertumbuhan dan perkembangan wilayah,
penyediaan rerhadap sejumlah sarana dan prasarana sangatlah diperlukan.

A. Transportasi Darat

Keadaaan transportasi darat pada suatu wilayah besar sekali pengaruhnya


terhadap kemajuan yang bisa dicapai oleh wilayah tersebut di masa yang akan
datang, karena transportasi darat berkenaan dengan aksesibilitas pergerakan
barang dan orang dari dan ke wilayah tersebut. Peranan transportasi darat cukup
dominan sebagai jangkauan barang maupun angkutan masyarakat di Wilayah
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Panjang jalan nasional/negara di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pada


tahun 2002 adalah 1.144,02 Km dan jalan provinsi sepanjang 2.511,26 Km. Dari
total panjang jalan tersebut yaitu 3.655,28 Km, terdapat 30.287,31 m panjang
jernbatan yang berjumlah 1.415 buah, 1.204 buah diantaranya dalam kondisi baik.
Jelasnya dapat dilihat pada Tabel 2.7 dibawah ini.

II-16
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 2.7
Panjang Jalan (KM) Menurut Kondisi Jalan Di Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam
Rusak
No Kabupaten/Kota Baik Sedang Rusak Jumlah %
Berat

1 Simeuleu 2 18 84.9 162,1 267 7.3


2 Aceh Singkil 54.9 135.1 44.9 0 234.9 6.4
3 Aceh Selatan 19.2 101.5 21.4 0 142.1 3.9
4 Aceh Tenggara 28.3 41.5 1 57 127.7 3.5
5 Aceh Timur * 23.1 159 37.7 60 276.7 7.6
6 Aceh Tengah 65 278.3 171.3 0 276.9 14.1
7 Aceh Barat 73.5 120.5 30 20 514.6 6.7
8 Aceh Besar 30.3 179.4 48 0 244 7.1
9 Pidie 159.6 162.3 72.5 0 257.8 10.8
10 Bireun 74.3 49 4 0 394.4 3.5
11 Aceh Utara * 51.7 79.7 71 0 127.3 5.5
12 Kota Banda Aceh 27.1 82.6 0 0 202.4 3
13 Kota Sabang 4.5 30.1 0 0 109.7 0.9
14 Aceh Barat Daya 65.7 62 20 0 34.6 4
15 Gayo Lues 50.9 124.7 101 0 147.7 7.6
16 Aceh Jaya 36.1 73.8 0 0 276.6 3
Nagan Raya 4 31.3 103.2 0 109.9 3.8
Prov. NAD 770.20 1728.8 810.9 137 3744.3 98.7
Sumber : Dinas Prasarana Wilayah Provinsi NAD, 2002
Keterangan :
* = Kabupaten Aceh Timur Dan Kota Langsa

* = Kabupaten Aceh Utara dan Kota Lhokseumawe

B. Transportasi Laut

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terletak di kawasan strategis Segitiga


IMT -GT yang dipisahkan laut maupun gelato. Oleh karena itu peranan angkutan
laut cukup penting dan strategis sebagai sarana dalam melaksanakan
pernbangunan nasional dan mewujudkan kesatuan nusantara. pelabuhan laut yang
terdapat di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terdiri dari pelabuhan yang dikelola
oleh PT Pelabuhan Indonesia (persero) dan pemerintah Daerah melalui Dinas
Perhubungan.

Adapun pelabuhan yang dikelola oleh PT. Pelabuhan Indonesia (Persero)


antara lain:

II-17
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

1. Pelabuhan Laut Malahayati yang terdapat di Krueng Raya Kabupaten Aceh


Besar dengan luas total pelabuhan adalah 235.328 m2 dengan kedalaman
kolam 6 – 10M L.W.S, pelabuhan ini berfungsi sebagai pelabuhan untuk
penyeberangan ke Pulau Weh Sabang.
2. Pelabuhan Meulaboh yang terdapat di Kabupaten Aceh Barat
3. Pelabuhan Kuala Langsa di Aceh Timur
4. Pelabuhan Sabang dan Pelabuhan Balohan di Kota Sabang
5. Pelabuhan Krueng Geukeuh Lhokseumawe di Kabupaten Aceh Utara dengan
luas kolam 1 : 100.000 m2 dan kedalaman total 6-10 M L.W.S
6. Pelabuhan Kuala Langsa di Kabupaten Aceh Timur dengan luas 40.000 m2
dengan kedalaman kolam 7-8 M.L.W.S.

Sedangkan pelabuhan yang dikelola langsung oleh Dinas Perhubungan


provinsi NAD dan Pemerintah Kabupaten/Kota adalah:

1. Pelabuhan Singkil di Pula Sarok Kabupaten Aceh Singkil


2. Pelabuhan Susoh di Kabupaten Aceh Barat Daya
3. Pelabuhan Tapaktuan di Kabupaten Aceh Selatan
4. Pelabuhan Sinabang di Kabupaten Simeulue
5. Pelabuhan Calang di Kabupaten Aceh Jaya
6. Pelabuhan Idi di Kabupaten Aceh Timur
7. Pelabuhan Ulee Lheu di Pantai Cermin Kota Banda Aceh

Selain itu juga terdapat pelabuhan khusus antara lain Pelabuhan Lhoknga
milik PT. SAI, Mobil Oil Indonesia, PT. PIM, PT. MF yang khusus dioperasikan oleh
Perusahaan yang bersangkutan. Untuk lebih jelasnya mengenai sarana pelabuhan
dapat dilihat pada Tabel 2.8 dibawah ini :

Tabel 2.8
Sarana Pelabuhan Laut
Panjang
Nama Tahun
No Lokasi Dermaga Fungsi
Pelabuhan Pembangunan
(m)

1 Tapak Tuan Aceh Selatan 1992 / 1993 80 x 8 Pelb. Umum


2 Susoh Aceh Selatan 1997 / 1998 87,5 x 8 Pelb. Umum
3 Aceh Singkil Aceh Selatan 1995 / 1996 50 x 8 Pelb. Umum
4 Kuala Langsa Langsa 1987 75 x 9 Pelb. Umum
5 Idi Aceh Timur 1981 22,5 x 10 Pelb. Umum
6 Meulaboh Aceh Barat - 40 x 3 Pelb. Umum
7 Sinabang Simeulue 1997 / 1998 70 x 8 Pelb. Umum

II-18
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

8 Calang Aceh Jaya - - Pelb. Umum


9 Malahayati Aceh Besar 1978 100 x 15 Pelb. Umum
10 Krueng Geukuh Aceh Utara 1986 268 x 25 Pelb. Umum
11 Sabang Sabang - 32 x 9,5 Pelb. Umum
12 Lhoknga Aceh Besar - - Pelb. Khusus
13 Blang Lancang Aceh Utara - - Pelb. Khusus
14 Labuhan Haji Aceh Selatan - - Bukan Pelb. Laut
Sumber : Dinas Perhubungan Prov. NAD

C. Transportasi Udara

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam mempunyai 6 buah Bandar Udara


yaitu:

1. Bandar Udara Maimun Saleh (klasifikasi kelas II), terdapat di Kota Sabang,
bandar udara ini milik TNI Angkatan Udara yang dibangun dengan landasan
berukuran kurang lebih 1.400 m x 30 m, karena perkembangan Kota Sabang
Bandara ini dipersiapkan untuk bandara umum sehingga landasannya
diperpanjang menjadi 1.650 m x 30 m.

2. Bandar Udara Cut Nyak Dhien (klasifikasi kelas II), terdapat di Meulaboh
Kabupaten Aceh Barat. Bandar Udara ini dioperasikan pada tahun 1977 dengan
ukuran landasan 900 x 300 m pesawat dan penerbangannya sama dengan
Bandar Udara Lasikin. Jarak Sinabang - Meulaboh apabila menggunakan
angkatan laut dapat dicapai dalam waktu 12 jam, sedangkan dengan angkutan
udara hanya 1 jam. Bandar Udara Lasikin terdapat di Sinabang Kabupaten
Simeulue dan mulai dioperasikan tahun 1976 dengan ukuran landasan 750 m x
23 m serta dengan daya dukung landasan 12.500 Ibs. Pesawat yang dilayani
oleh bandara ini adalah CASSA 212 dengan kapasitas tempat duduk sebanyak
20 orang dan BN 2A dengan kapasitas tempat duduk sebanyak 10 Orang.

3. Bandar Udara T. Cut Ali (klasifikasi kelas II), terdapat di Tapaktuan mulai
dioperasikan tahun 1997. Mulai Oktober 1998 penerbangan reguler ditiadakan
sehingga bandar udara ini hanya sebagai bandar udara alternatif saja. Namun
pada akhir tahun 2003 mulai diaktifkan kembali dengan rute Banda Aceh -
Meulaboh - Tapaktuan - Medan.

II-19
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

4. Bandar Udara Malikul Saleh (klasifikasi kelas II), terdapat di Lhokseumawe -


Aceh Utara, Bandara ini khusus untuk kepentingan Perusahaan PT Arun.
Ukuran landasan 1.850 m x 40 m, pesawat yang dilayani jenis DASH 7 dengan
kapasitas 4 tempat duduk 40 orang. Penerbangan ini dari Lhokseumawe ke
Medan atau sebaliknya sekali dalam satu hari. Bandara ini sekarang telah
ditingkatkan menjadi bandara umum sehingga telah mampu mendaratkan
pesawat sekelas dengan Boeing 727- 3000.

5. Bandar Udara Sultan Iskandarmuda (klasifikasi klas I), dibangun pada tahun
1943 oleh pemerintah Jepang dengan nama Bandar Udara Blang Bintang
dengan ukuran landasan 60 m x 30 m serta daya dukung landasan 12.500 Ibs.
Pada saat itu bandar udaranya masih berupa, lapangan rurnput, kemudian pada
tahun 1955 lapangan diperkeras menjadi lapangan yang terbuat dari beton.
Mengingat semakin besarnya minat masyarakat dengan transportasi udara
maka landasan diperpanjang menjadi 1.450 m x 30 m dari permukaannya di
aspal sehingga dapat menampung pesawat fokker 28. Pada tahun 1981
landasannya diperpanjang menjadi 1.850 m x 30 m, kemudian dari tahun
1992/1993 sampai sekarang kembali menjadi 2.250 m x 45 m sehingga dapat
melayani pesawat Boeing 737 dengan kapasitas penumpang sebanyak 100
orang. Pada Oktober 1996 nama Bandar Udara Blang Bintang Banda Aceh
diganti menjadi Bandar Udara Sultan Iskandarmuda. Penerbangan reguler
tujuan Banda Aceh - Medan - Jakarta pada mulanya 2 kali dalam satu hari,
sejak krisis moneter tepatnya November 1997 penerbangan dikurangi 1 kali
sehari. Disamping itu Kota Simpang Tiga di Kabupaten Bener Meriah, Kutacane
di Kabupaten Aceh Tenggara dan Gosong Telaga di Kabupaten Aceh Singkil
sedang dibangun bandar udara yang nantinya mampu melayani pesawat udara
jenis CASSA 212 untuk keperluan pariwisata dan penerbangan perintis.

D. Transportasi Jalur Kereta Api

Meningkatnya aktivitas masyarakat maka terjadi pula peningkatan


kebutuhan akan transportasi untuk memenuhi kebutuhan pergerakan masyarakat.
Salah satu upaya memenuhi kebutuhan transportasi tersebut, maka akan dilakukan
pembangunan jalur kereta api lintas Banda Aceh - Bireuen sepanjang 195,678 km.
Jalur ini merupakan pembaharuan dari jalur kereta api eksisting antar Ulee Lheu -

II-20
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Bireuen yang sebagian besar adalah dari jalur Ulee Lheu - Besitang - Pangkalan
Susu. Total panjang jaringan kereta api di provinsi NAD adalah 551. Km.

Pada tahun 1979 jalur kereta api di provinsi NAD ditutup oleh pemerintah
karena kondisinya yang terus mengalami defisit, sehingga menurun dari 6 kereta
yang dioperasikan pada tahun 1939-1969, hanya tinggal 2 kereta yang beroperasi.

E. Fasilitas Ekonomi

Fasilitas perdagangan merupakan sarana yang sangat menunjang kegitan


perekonomian di suatu wilayah. Di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam jenis
fasilitas, yang banyak adalah berupa toko, pasar dan KUD. Sedangkan untuk jenis
fasilitas lainnya seperti warung dan bank tidak terdapat data yang lengkap. Jika
dilihat dari penyebarannya jenis fasilitas pasar telah tersebar di setiap kabupaten.
Bahkan kecamatan, tetapi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat ditiap desa
jumlah ini belum mencukupi.

Fasilitas KUD, dimana Kabupaten yang paling pesat peningkatan jumlah


KUD adalah Kabupaten Aceh Utara, Kabupaten Aceh Barat dan Kabupaten Aceh
Tengah. Berdasarkan perkembangannya selama kurun waktu 1998-2002 terjadi
sedikit penurunan, hal ini terjadi karena adanya program penyatuan atau
amalgamasi KUD sebagai badan usaha perlu mempunyai kelayakan skala ekonomi,
sehingga KUD digabung dijadikan Unit Usaha Otonom (UUO) dengan KUD
terdekat.

2.2.3.2 Setelah Tsunami

Skala bencana yang terjadi dapat dilihat dari besarnya jumlah korban
manusia dan kerusakan yang ditimbulkannya. Sebanyak 16 (enam belas)
kabupaten/kota mengalami kerusakan. Dari seluruh kabupaten/kota yang terkena
bencana tsunami, kabupaten/kota yang mengalami kerusakan terparah adalah Kota
Banda Aceh, Kabupaten Aceh Jaya dan Kabupaten Aceh Besar. Desa yang terkena
tsunami sebanyak 654 desa (11,4 %) dan Kabupaten Aceh Besar. Desa yang
terkena tsunami sebanyak 654 desa (11,4 %) dan diperkirakan persentase keluarga
miskin terkena tsunami sebesar 15,16 % (63,977 KK).

Sampai saat ini, jumlah korban yang terdata terus meningkat, demikian pula
kerusakan yang berhasil diinventarisi. Jumlah korban di 15 kabupaten di provinsi

II-21
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

NAD diperkirakan mencapai 126.602 meninggal dunia dan telah dimakamkan, serta
hilang 93.638 orang (dari jumlah ini diperkirakan sebagian meninggal/berada
dipengungsian/di luar Aceh). Jumlah pengungsi sampai tanggal 21 Maret 2005
adalah sebanyak 514.150 jiwa di 21 Kabupaten/kota (Himpunan Laporan Satlak I, II
dan III). Sementara jumlah korban di provinsi Sumatera Utara diperkirakan 130
orang meninggal dan 24 orang hilang (Data Bakornas PBP, 21 Maret 2005).

Gambar 2.3
Foto Kondisi Sarana dan Prasarana Setelah Bencana Tsunami

Secara sektoral nilai kerugian dan kerusakan akibat adanya bencana


Tsunami dan Gempa Bumi dapat dilihat pada tabel 2.9.

Tabel 2.9
Rangkuman Hasil Penilaian Kerusakan dan Kerugian

Sektor Kerusakan Kerugian Total

Sektor sosial, termasuk :


perumahan, pendidikan,
kesehatan, agama dan budaya 13,657 532 14,189
Sektor infrastruktur, terrmasuk :

II-22
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Transport, komunikasi, energi, air


dan sanitasi, bendungan 5,915 2,239 8,154
Sektor produksi, termasuk :
Agribisnis, perikanan, industri dan
perdagangan 3,273 7,721 10,994
Lintas Sektor, termasuk :
Lingkungan, pemerintahan, bank
dan keuangan 2,346 3,718 5,090
Total (Rp. Triliun) 25,191 14,210 38,427
Sumber : Dermaga and Loss Assessment, Bappenas dan World Bank, 18 Januari 2004

2.2.4 Kondisi Pelayanan pemerintahan

2.2.4.1 Sebelum Tsunami

Pada sub fungsi pelayanan umum pemerintahan lainnya, telah melaksanakan


kegiatan dalam rangka :

1. Mewujudkan pemahaman serta pendewasaan berpolitik masyarakat yang sehat


dan demokratis

2. Mewujudkan situasi dan kondisi yang tentram, bagi lancarnya penyelenggaraan


pemerintahan dan pembangunan

Sedangkan bentuk pelayanan yang acta di Provinsi NAD, diantaranya


adalah :

A. Air Bersih

Penyediaan air bersih di propinsi Nanggroe Aceh Darussalam seperti pada


Tabel 2.10.

Tabel 2.10
Penyedian Air Bersih Di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

Jumlah Produksi Tingkat


Kabupaten / Sumber Air *
Langganan (Liter / Kebocoran /
Kotamadya (Liter / Detik )
(Pelanggan) Detik ) UFW (%)

Simeulue 0 0 0 0
Aceh Singkil 0 0 0 0
Aceh selatan 1,423 20 20 40
Aceh Tenggara 4,236 60 30 59

II-23
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Aceh Timur 11,500 2,000 285 55


Aceh Tengah 4,238 70 35 57
Aceh Barat 1,490 5,000 40 24
Aceh Besar 3,580 60 17 13
Pidie 24,516 63 0 41
Bireun 1,171 1,200 3,640 43
Aceh Itara 4,682 17 77 40
Banda Aceh 19,042 700 290 32
Sabang 2,313 49 0 64
Jumlah 78,191 9,239 4,434 468
* adalah sungai, sungai Dalam, Danau

B. Perdagangan dan Jasa

Dukungan sarana pemasaran untuk kegiatan ekonomi di provinsi Nanggroe


Aceh Darussalam dapat di lihat pada Tabel 2.11.

Tabel 2.11
Dukungan Sarana Pemasaran
Propinsi Naggroe Aceh Darussalam, Tahun 2003
Pasar Tanpa
Pertokoan Pasar + Bangunan Pasar
(Desa) SM/PS/ Hewan
Kabupaten BSP Permanen
Toserba
(Desa) (desa
Ada TA Ada TA Ada TA
Simelue 5 76 6 9 72 5 - 81
Aceh Singkil 3 186 9 25 164 26 1 188
Aceh Selatan 16 231 14 28 219 3 1 246
Aceh Tenggara 11 153 11 8 156 4 1 163
Aceh Timur 20 467 49 55 432 37 2 485
Aceh Tengah 19 309 14 24 304 20 1 327
Aceh Barat 22 268 24 19 271 8 - 290
Aceh Besar 48 553 31 33 568 20 4 597
Pidie 44 908 57 62 890 55 2 950
Bireuen 32 503 20 26 509 18 2 533
Aceh Utara 53 797 34 47 803 51 3 847
Aceh Barat Daya 6 123 5 9 120 2 - 129
Gayo Lues 1 67 2 5 63 2 - 68
Aceh Tamiang 13 196 13 12 197 5 - 209
Nagan Raya 4 218 7 9 213 5 1 221
Aceh Jaya 8 150 7 11 147 6 1 157

II-24
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Kota Banda Aceh 55 34 19 13 76 36 2 87


Kota Sabang 3 15 3 - 18 1 - 18
Kota Langsa 20 31 7 10 41 6 1 50
Kota
Lhokseumawe 13 55 7 4 64 9 1 67
Sumber : BPS, Podes 2003
TA = Tidak Ada; BSP = Bangunan Semi Permanen
SM = Super Market; PS = Pasar Swalayan

2.2.4.2 Setelah Tsunami

Untuk kondisi Pelayanan Umum berdasarkan wilayah yang terkena dampak,


maka perlu perbaikan yang diutamakan dari kantor-kantor pemerintahan untuk
menunjang kelancaran stabilitas pelayanan yang dilakukan pemerintah untuk
masyarakat pada tiap-tiap kabupaten/kota yang ada di provinsi NAD.

Seperti sudah dipaparkan diatas mengenai data kerusakan untuk masing-


masing infrastruktur dan fasilitas, maka sifatnya perlu disegarakan perbaikan rehab
rekon untuk wilayah yang terkena dampak, sehingga lebih cepat mengalami
perubahan kondisi yang dapat memperbaiki tatanan pelayanan daerah menjadi
semula dan lebih baik.

Gambar 2.4
Kondisi Sarana Pelayanan Umum Setelah Bencana Tsunami

II-25
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2.3 KEPULAUAN NIAS

Kabupaten Nias yang terdiri dari gugusan pulau-pulau yang terletak di


sebelah barat Pulau Sumatera. Secara administratif pemerintahan termasuk dalam
wilayah Propinsi Sumatera Utara. Kabupaten ini dikelilingi oleh Samudera Indonesia
dengan jarak kurang lebih 85 mil dari Pulau Sumatera.

2.3.1 Kondisi Geografis

Secara administratif Kabupaten Nias termasuk dalam wilayah Sumatera


Utara, dengan pusat pemerintahan di Kecamatan Gunung Sitoli. Adapun secara
astronomis Kabupaten Nias terletak pada koordinat 0°12' - 1°32' LV dan 97° - 98°
BT. Kabupaten Nias merupakan kepulauan yang terdiri dari 130 pulau dimana 2
diantaranya merupakan pulau yang terbesar yaitu Pulau Nias dan Pulau-pulau Batu.
Kabupaten ini juga terdiri dari 13 kecamatan dan 657 desa dengan luas daratan
562.500 ha atau 7,73% dari luas Propinsi Sumatera Utara. Batas administrasi
Kabupaten Nias adalah sebagai berikut :

• Sebelah Utara : berbatasan dengan pulau-pulau banyak (Propinsi Nanggroe


Aceh Darussalam)
• Sebelah Selatan : berbatasan dengan Kepulauan Mentawai (Propinsi
Sumatera Barat).
• Sebelah Timur : berbatasan dengan Pulau Mursama (Kabupaten Tapanuli
Utara).
• Sebelah Barat : berbatasan dengan Lautan Indonesia.

Untuk lebih jelasnya mengenai batasan wilayah Kepulauan Nias dapat dilihat
pada Gambar 2.3 dibawah ini mengenai. Peta Wilayah Administrasi Kepulauan
Nias.

2.3.2 Perekonomian Daerah

2.3.2.1 Sebelum Tsunami

A. Laju pertumbuhan Perekonomian

Tingkat keberhasilan pembangunan yang dilaksanakan di suatu daerah


dilihat dari tingkat pertumbuhan ekonomi yang dicapai. Laju pertumbuhan ekonomi

II-26
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

terbentuk dari berbagai sektor ekonomi yang secara tidak langsung akan
menggambarkan tingkat pertumbuhan ekonomi yang terjadi pada suatu daerah.

Berdasarkan perhitungan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Tahun


2003 menunjukkan bahwa Kabupaten Nias memiliki dua lapangan usaha utama
yang berperan masing-masing di atas 10% terhadap perekonomian yaitu sektor
usaha Pertanian dan usaha Perdagangan, Hotel dan Restoran.

Metode perhitungan PDRB yang digunakan untuk melihat tingkat


pertumbuhan ekonomi secara riil adalah PDRB yang dihitung atas dasar harga
kontan tahun 1993. Namun perhitungan atas dasar harga berlaku tetap disajikan
untuk melihat dan mengalisa perkembangan PDRB sebelum dan sesudah pengaruh
harga diperhitungkan.

Laju Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Nias atas dasar harga konstan dari
tahun ke tahun mengalami peningkatan. Pada tahun 2001 tercatat pertumbuhan
ekonomi Kabupaten Nias sebesar 0,23% atau masih di bawah angka Sumut dan
Nasional. Namun pada tahun 2003 angka pertumbuhan ekonomi diprediksi naik
menjadi 5,51% yang berarti di atas angka pertumbuhan Sumut dan Nasional. Lihat
Tabel 2.12

Tabel 2.12
Nilai dan Konstribusi PDRB Kabupaten Nias Tahun 2003

PDRB
LAPANGAN USAHA Harga Konstan Harga Berlaku
Nilai (Rp juta) % Nilai (Rp juta) %

PERTANIAN 796,670.74 43.94 187,781.00 36.93


Tanaman Bahan Makanan 284,083.91 15.67 99,666.15 19.60
Tanaman Perkebunan Rakyat 402,765.45 22.21 55,429.45 10.90
Peternakan 51,322.33 2.83 10,332.96 2.03
Perikanan 50,615.86 2.79 20,290.67 3.99
Kehutanan 7,883.19 0.43 2,061.77 0.41
BAHAN GALIAN 5,354.79 0.30 1,185.02 0.23
INDUSTRI 23,927.31 1.32 14,666.65 2.88
Industri Besar & Sedang 4,928.37 0.27 1,209.63 0.24
Industri Kecil & RT 18,998.94 1.05 13,457.02 2.65
LISTRIK, GAS & AIR BERSIH 20,018.00 1.10 6,807.41 1.34
Listrik 18,257.20 1.01 6,400.66 1.26
Gas - -
Air Bersih 1,760.80 0.10 406.75 0.08
BANGUNAN 185,704.03 10.24 52,842.26 10.39

II-27
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

PERDAGANGAN, HOTEL & 389,428.99 21.48 101,690.46 20.00


RESTORAN
Perdagangan 380,831.19 21.00 98,094.11 19.29
Hotel 4,953.18 0.27 2,546.22 0.50
Restoran 3,644.62 0.20 1,050.13 0.21
PENGANGKUTAN &
KOMUNIKASI 80,594.14 4.45 29,823.34 5.87
Angkatan darat 30,942.03 1.71 11,298.30 2.22
Angkatan Laut 33,869.66 1.87 11,629.30 2.29
Angkatan Udara 4,169.34 0.23 2,001.44 0.39
Komunikasi 11,613.11 0.64 4,894.30 0.96
BANK, PERSEWAAN & JASA 103,158.35 5.69 39,329.72 7.73
PERUSAHAAN
Bank 24,441.08 1.35 6,739.76 1.33
Lembaga Keuangan Bukan
Bank & Jasa Asuransi 16,799.98 0.93 7,409.14 1.46
Jasa Perusahaan 583.10 0.03 176.94 0.03
Sewa Bangunan 61,334.19 3.38 25,003.88 4.92
JASA-JASA 208,204.55 11.48 74,351.88 14.62
Jasa Pemerintahan &
Pertanahan 191,492.12 10.56 63,437.47 12.48
Jasa Sosial Kemasyarakatan
Swasta 528.25 0.03 125.79 0.02
Jasa Hiburan & Rekreasi 10,734.80 0.59 7,995.38 1.57
Jasa Perorangan & Rumah
Tangga 5,449.38 0.30 2,793.24 0.55

JUMLAH 1,813,060.90 100.00 508,477.74 100.00


Sumber: BPS Propinsi Sumatera Utara

B. Struktur Perekonomian

Struktur ekonomi suatu daerah sangat ditentukan oleh besarnya peranan


sektor-sektor ekonomi dalam memproduksi barang dan jasa. Struktur yang
terbentuk dari nilai tambah yang diciptakan masing-masing sektor akan
menggambarkan ketergantungan suatu daerah terhadap kemampuan berproduksi
dari masing-masing sektor. Untuk menggambarkan struktur tersebut dapat dilihat
pada tabel di bawah ini yang dirinci menurut sektor primer, sekunder dan tersier.

• Sektor primer mencakup kegiatan pertanian dan penggalian


• Sektor sekunder mencakup industri pengolahan, listrik, gas dan air serta
bangunan.
• Sektor tersier mencakup perdagangan, hotel dan restoran, angkutan dan
komunikasi, keuangan, jasa perusahaan, persewaan bangunan dan jasa-jasa
lainnya.

II-28
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 2.13
Struktur Ekonomi Menurut Lapangan Usaha dan Sektor Utama ADHB
Tahun 2000-2003 (%)
No Lapangan Usaha 2000 2001 2002 2003
PRIMER
1 Pertanian 619,272.01 668,130.20 737,756.30 796,670.74
2 Penggalian 2,804.60 3,904.19 4,646.21 5,354.79
SEKUNDER
3 Industri 19,730.63 20,536.38 22,075.40 23,927.31
4 Listrik, Gas & Air Bersih 10,587.96 14,316.60 17,139.23 20,015.00
5 Bangunan/Construction 122,685.25 148,778.72 162,547.92 185,704.03
TERTIER
6 Perdagangan, Hotel & Restoran 289,414.96 315,784.15 345,395.70 389,428.99
7 Pengangkutan & Komunikasi 47,394.23 65,079.89 71,277.72 80,594.10
8 Bank, Persewaan & Jasa Perusahaan 70,253.09 83,350.76 91,144.94 103,158.35
9 Jasa-jasa 142,234.09 159,665.42 169,716.99 208,204.56
Jumlah 1,324,376.82 1,479,546.31 1,621,700.41 1,813,057.87
Sumber: BPS Kabupaten Nias (2003)
Dari tabel di atas dapat dilihat secara umum sektor primer (Pertanian) sangat
mendominasi dalam pembentukan total PDRB Kabupaten Nias meski ada indikasi
penurunan untuk tahun 2003. Sementara sektor perdagangan dari tahun ke tahun
mengalami kenaikan. Dua sektor inilah yang memberikan sumbangan terbesar
untuk PDRB Kabupaten Nias (di atas 20%).

C. Pendapatan Perkapita

Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yang relatif tinggi,


belum tentu mencerminkan peningkatan kesejahteraan masyarakat, sebab sangat
terkait dengan perkembangan jumlah penduduk dalam suatu daerah. Jika
pertumbuhan penduduk pertengahan tahun lebih tinggi dari pertumbuhan PDRB
pada tahun yang sarna, maka PDRB perkapita daerah tersebut akan semakin kecil
dan berlaku juga sebaliknya. PDRB Perkapita merupakan gambaran rata-rata
pendapatan yang diterima oleh penduduk sebagai hasil dari proses produksi. PDRB
Perkapita diperoleh dengan membagi nilai PDRB atas dasar harga berlaku dengan
jumlah penduduk pertengahan tahun.
Tabel 2.14
PDRB Perkapita Kabupaten Nias Atas Dasar Harga Berlaku
Tahun 2000-2003
No Tahun Pendapatan Perkapitan
1 2000 3,280,518.89
2 2001 3,491,790.97
3 2002 3,751,025.80
4 2003 4,278,330.02
Sumber: BPS Kabupaten Nias (2003)

II-29
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

4,500,000

4,000,000

3,500,000

3,000,000

2,500,000

2,000,000

1,500,000

1,000,000

500,000

0
2000 2001 2002 2003

Gambar 2.4
Grafik PDRB Perkapita Kabupaten Nias

Dari tabel di atas terlihat adanya peningkatan PDRB Perkapita dari tahun ke
tahun. Untuk tahun 2003 tercatat pendapatan Perkapita Kabupaten Nias sebesar
Rp. 4.278.330,02. Peningkatan PDRB perkapita setiap tahunnya di Kabupaten Nias
belum dapat menggambarkan pemerataan pendapatan masyarakat di setiap strata
ekonomi.

2.3.2.2 Setelah Tsunami

Pada dasarnya perencanaan-perencanaan yang dilakukan di Kabupaten


Nias, dalam arah tujuan yang ingin dicapai adalah dalam upaya mendukung tujuan
pembangunan Propinsi Sumatera Utara dan pembangunan nasional dalam rangka
mewujudkan masyarakat adil makmur, sejahtera, serasi dan seimbang serta merata
baik secara materi dan spiritual berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Sasaran utama pembangunan ekonomi Kabupaten Nias dalam arah


pembangunan jangka panjang adalah pembangunan ekonomi dengan sasaran
utama keseimbangan antara sektor pertanian dan sektor industri, serta

II-30
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

terpenuhinya kebutuhan pokok rakyat dan pembangunan di bidang lainnya dalam


upaya menunjang dan melengkapi pertumbuhan bidang ekonomi.

A. Struktur Perekonomian Daerah

Rencana struktur perekonomian di Kabupaten Nias yang dibagi dalam 9


sektor perekonomian yaitu :

1. Sektor pertanian
2. Sektor pertambangan dan galian
3. Sektor industri
4. Sektor listrik, gas dan air minum
5. Sektor bangunan / konstruksi
6. Sektor perdagangan, hotel dan restoran
7. Sektor pengangkutan dan komunikasi
8. Sektor bank dan lembaga keuangan
9. Sektor sewa rumah, pemerintahan, hankam dan jasa

Hasil analisis yang dilakukan, dari 9 sektor perekonomian di atas terlihat


bahwa belum ada yang mampu untuk di eksport ke daerah lain. Walaupun begitu
bukan berarti sektor-sektor perekonomian di daerah ini tidak memiliki potensi yang
bisa dikembangkan, sebab apabila dianalisis lebih lanjut dengan melihat potensi
yang ada, keterkaitan antara sektor perekonomian, kecenderungan perkembangan
yang ada memperlihatkan 5 dari 9 sektor perekonomian yang ada memperlihatkan
arah untuk berkembang.

Dalam rencana pengembangan ekonomi di Kabupaten Nias lebit lanjut,


sektor-sektor ekonomi tersebut diharapkan dapat berkembang sebagaimana
mestinya dan dapat juga memacu sektor-sektor lainnya sehingga di masa-masa
mendatang dari semua sektor perekonomian yang ada dapat memperlihatkan arah
perkembangan yang terus berkembang dan mempunyai keterkaitan yang saling
menunjang satu sama lainnya dan dalam perencanaan ekonomi selanjutnya sektor-
sektor perekonomian tersebut merupakan satu kesatuan ekonomi yang dapat
dijadikan sektor yang menunjang pembangunan ekonomi Kabupaten Nias secara
keseluruhan.

II-31
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

B. Pertumbuhan Ekonomi Wilayah

Laju pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Nias berkembang rata-rata 5,34%


pertahun dan bila dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan ekonomi Sumatera
Utara sebesar 6,79% pertahun, memperlihatkan bahwa pertumbuhan ekonomi di
Kabupaten Nias jauh lebih rendah bila dibandingkan dengan Sumatera Utara.

Tabel 2.15
Arah Perkembangan 9 Sektor Perekonomian Kabupaten Nias
No Sektor Keterangan
1 Pertanian + (berkembang
2 Pertambangan dan galian - (menurun)
3 Industri + (berkembang
4 Listrik, gas dan air minum + (berkembang
5 Bangunan/konstruksi - (menurun)
6 Restauran + (berkembang
7 Pengangkutan dan Komunikasi - (menurun)
8 Bank dan lembaga keuangan - (menurun)
sewa rumah, pemerintahan
9 hankam dan jasa - (menurun)
Sumber : Buku Analisis RUTRD Nias

Bila dibandingkan dengan kabupaten lainnya di Sumatera Utara


memperlihatkan bahwa kabupaten ini merupakan daerah yang memiliki nilai
pertumbuhan ekonomi rendah, dan mempunyai tingkat ketergantungan konsumsi
yang cukup tinggi terhadap kabupaten lainnya.

Dari permasalahan di atas dan dalam rangka meningkatkan pertumbuhan


ekonomi daerah, rencana untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten
Nias dalam rencana peningkatan pertumbuhan ekonomi di daerah ini dapat
dilakukan upaya-upaya:

1. Faktor peningkatan pertumbuhan ekonomi dari luar (eksogen) Usaha-usaha


peningkatan pertumbuhan ekonomi dari faktor luar, dalam rangka untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Nias sangat berperan
sekali, walaupun hal tersebut harus pula ditunjang oleh faktor dari dalam
daerah itu sendiri. Usaha dari luar yang diharapkan dapat ikut berperan dalam
meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Nias seperti :

II-32
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Penanaman modal

Penanaman modal langsung dapat berupa investasi produksi langsung dengan


apa yang dikenal dengan infrastruktur sosial ekonomi (jalan, listrik, air dan
kebersihan, komunikasi dan sebagainya), yang memudahkan dan memadukan
kegiatan ekonomi. Dengan penanaman modal berupa infrastruktur sosial
ekonomi tersebut, diharapkan Kabupaten Nias dapat meningkatkan produksi-
produksi dari sektor perekonomian yang acta karena adanay kemudahan yang
disediakan, sehingga penanaman modal yang dilakukan dapat meningkatkan
nilai produksi di daerah ini. ~antuan- bantuan berupa penanaman modal bisa
diperoleh dari bantuan luar negeri, dari APBN atau dari pihak-pihak swasta
yang mempunyai kepentingan di daerah ini.

• Bantuan skill dan teknologi

Pengembangan Kabupaten Nias selain bentuk penanaman modal yang


diharapkan, juga bantuan skill dan teknologi perlu juga mendapat perhatian
dalam rencana pengembangan pertumbuhan ekonomi selanjutnya. Bantuan
skill dalam bentuk tenaga ahli yang profesional dalam mengarahkan
pengembangan potensi di Kabupaten Nias dalam rencana selanjutnya sangat
dibutuhkan, agar dapat membina sektor-sektor perekonomian yang ada.
Bantuan teknologi dalam bentuknya yang sederhana adalah membuat cara
baru dan perbaikan dalam melakukan tugas tradisional seperti mengubah
sistem pertanian tradisional dengan mengarahkan ke sistem kemajuan
teknologi. Terdapat 3 kelompok kemajuan teknologi, yakni netral, hemat
pekerja dan hemat modal (neutral, labour-saving, and capital saving).
Kemajuan teknologi netral dikaitkan dengan dicapainya tingkat produksi lebih
tinggi dengan menggunakan jumlah dan kombinasi faktor masukan yang sama.
Inovasi sederhana seperti adanya usaha spesialisasi dalam peningkatan
produksi, misalnya dalam usaha pertanian, tidak semua petani menanam jenis
tanaman yang sama sehingga diharapkan terjadinya spesialisasi. Spesialisasi
semacam ini acapkali meningkatkan tingkat produksi dan memungkinkan
jumlah konsumsi yang lebih banyak lagi bagi setiap orang.

2. Faktor peningkatan pertumbuhan ekonomi dari dalam, (endogen) peningkatan


pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Nias, tidak saja dipengaruhi oleh faktor

II-33
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

dari luar daerah saja, tetapi juga dipengaruhi oleh faktor dari dalam Kabupaten
Nias itu sendiri. Sebab bagaimanapun juga faktor dari dalam daerah sangat
berperan sekali dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi di suatu daerah.
Usaha yang dilakukan dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi dari
Kabupaten Nias seperti :

• Peningkatan skill tenaga kerja

Jumlah tenaga kerja yang terdapat di Kabupaten Nias, dari hasil analisis
yang dilakukan, diperoleh dari 9 sektor perekonomian daerah menunjukkan
bahwa 8 diantaranya menunjukkan tingkat perkembangannya, hanya di sektor
sewa rumah, pemerintahan, hankam dan jasa yang memperlihatkan arah
kecenderungan perkembangan yang menurun. Dari hasil analisis tersebut
dapat dikatakan bahwa jumlah tenaga kerja yang terdapat di Kabupaten Nias
ini mempunyai jumlah yang cukup besar dan hal ini merupakan faktor positif
dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, tetapi hal tersebut harus ditunjang
dengan tingkat keahlian yang memadai. Oleh karenanya dalam upaya
peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah perlu peningkatan terhadap
keahlian tenaga kerja yang ada. Usaha yang perlu dilakukan seperti adanya
sekolah-sekolah kejuruan, kursus-kursus dalam upaya peningkatan skill tenaga
kerja yang ada.

• Upaya selanjutnya meningkatkan tingkat produktivitas sektor-sektor


perekonomian yang ada, sehingga terjadi pula peningkatan tabungan di
masyarakat yang akhirnya meningkat pula pertumbuhan ekonomi di kabupaten
ini.

Dari upaya-upaya tersebut diatas, dalam rencana selanjutnya diharapkan


terjadinya peningkatan pertumbuhan ekonomi di kabupaten Nias secara lebih
merata.

II-34
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2.3.3 Kondisi Sosial Budaya

2.3.3.1 Sebelum Tsunami

A. Agama

Masyarakat Nias telah ada sejak 5000 tahun yang silam. Sebelum
masuknya agama di pulau Nias, masyarakat sudah memiliki kepercayaan sendiri
yaitu politeisme dan animisme (Kepercayaan kepada roh dan benda-Benda mati).

1. Penyebaran Agama Islam

Masuknya agama Islam di daratan Nias tidak dapat di ketahui secara pasti
namun diperkirakan masuk melalui sektor perdagangan. Suku Nias yang beragama
Islam yang terkenal adalah Balugu Luaha nasi Zebua yang berasal dari Ononamolo
I Lot yang merantau dan memeluk agama Islam di pantai barat tanah Minang.

Sekitar tahun 1945 Tengku Pohan yang merupakan keturunan dari Iskandar
Muda dari Meulaboh Aceh Barat tiba di pulau Nias. Pembauraan Tengku Polem
dengan penduduk asli semakin erat ketika ia memperistri`seorang gadis Nias
bernama Bowo Ana’a, yang merupakan anak dari Balugu Harimou Harefa.

Disisi lain sekitar tahun 1111 H/1669 M mendaratlah Datuk Raja Ahmad
yang berasal dari Pariangan Padang Panjang Sumatera Barat tepatnya di daerah
Teluk Belukar yang selanjutnya membawa ajaran agama Islam. Perkembangan
agama Islam selanjutnya ditandai dengan berdirinya surau yang pertama di Nias
yang terletak di Kota Gunungsitoli sekitar tahun 1115 H/1695 M dan sekaligus
menjadi embrio berdirinya masjid Ilir sekitar tahun 1907.

2. Penyebaran Agama Kristen Protestan

Penyebaran Agama Kristen di tanah Nias dibawa oleh seorang Missionaris


berkebangsaan Jerman bernama Denninger. Tahun 1861 Denninger ditugaskan
pergi ke Sumatera. Namun di perjalanan istrinya jatuh sakit sehingga ia terpaksa
tinggal di Padang. Sedangkan Denninger bertemu dengan orang Nias dan
diperkirakan jumlah mereka pada waktu itu sekitar 3.000 orang. Sembari menunggu
istrinya sembuh, Denninger mulai melakukan pengabaran Injil kepada orang-orang
Nias yang ada di Padang yang ditandai dengan membaptis seorang putri Nias
berusia 17 tahun bernama Ara pada tahun 1863.

II-35
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Setelah beberapa tahun tinggal di Padang, Denninger memiliki keinginan


yang kuat untuk langsung datang ke Nias. Setelah mendapat ijin pimpinan RMG,
Denninger berlayar menuju Pulau Nias dan tiba di Gunungsitoli pada tanggal 27
September 1865. Inilah yang kemudian dijadikan sebagai awal kedatangan Berita
Injil di pulau Nias dan secara khusus dirayakan sebagai tahun "YUBILEUM" oleh
gereja BNKP.

Pada tahun 1936 dilaksanakan Sidang Sinode Gereja-gereja Kristen di Nias


untuk pertama kalinya sekaligus menetapkan berdirinya gereja Banua Niha Keriso
Protestan (BNKP).

Penyebaran Agama Kristen Katolik

Masuknya Misi Katolik di Nias diawali dengan masuknya dua orang Pastor
Muda bernama Pastor Jean Pierre Vallon dan Pastor Jean Laurent Berard yang
ditugaskan oleh Uskup Florens dari Perancis. Mereka berangkat pada tanggal 14
Desamber 1831 dan tiba di Pulau Nias pada Bulan Maret 1832.

Tahap selanjutnya masuknya misi Katolik di Nias dimulai dengan


permohonan Uskup Padang Mgr. L.T. Brans kepada pemerintah Kolonial Belanda
sgar diberi ijin menyebarkan misi Katolik di wilayah Tapanuli (Nias pada waktu itu
masih berada dibawah Karesidenan Tapanuli).

Setelah perang Dunia II usai, umat Katolik berkembang dari Gunungsitoli ke


daerah utara pulau Nias dan dari Teluk Dalam berkembang ke daerah Nias di
bagian Tengah serta sebagian Nias bagian barat.

Tabel 2.16
Jumlah Penduduk Kabupaten Nias Berdasarkan Agama
yang dianut Tahun 2000

Agama
No Kecamatan Kristen Jumlah
Islam Hindu Budha
Protestan Katolik
1 Idano Gawo 1,024 44,135 3,181 4 1 48,345
2 Bawolato gabung di Kecamatan Idanogawo
3 Sirombu 1,634 16,507 1,589 2 20 19,752
4 Mandrehe 91 34,949 9,428 - - 44,468
5 Gido 1,275 43,652 3,083 - - 48,010
6 Lolofitu Moi 42 31,915 3,546 - - 35,503
7 Gunungsitoli 12,351 54,055 4,377 33 371 71,187
8 Hiliduho 48 24,476 6,441 - - 30,965

II-36
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

9 Alasa 316 30,872 9,387 1 8 40,584


10 Namohalu Esiwa gabung di Kecamatan Alasa
11 Lahewa 4,044 25,677 3,695 - 14 33,430
12 Afulu gabung di Kecamatan Lahewa
13 Tuhemberua 3,256 47,846 2,886 1 - 53,989
14 Lotu gabung di Kecamatan Tuhemberua
Sumber: BPS Kabupaten Nias (SP 2000-diolah)

Organisasi Keagamaan yang Ada di Kabupaten Nias

1. Islam

• Majelis Ulama Indonesia (MUl)


• Nahdatul Ulama (NU)
• Muhammadiyah
• AI-Jami'atul Wasliyah
• Majelis Dakwah Indonesia (MDl)
• Dewan Masjid Indonesia (DMI)
• Angkatan Muda Islam Indonesia (AMII)
2. Kristen Protestan (ada 28 organisasi)
• Banua Niha Keriso Protestan (BNKP)
• Orahua Niha Keriso Protestan (ONKP)
• Angowuola Masehi Indonesia Nias (AMIN)
• Angowuola Fa'awosa Kho Yesu (AFY)
• Angowuola Fa'awosa Geheha (AFG)
• Huria Batak Kristen Protestan (HBKP)
• Gereja Angorahua Niha Ni'amoni'o (GANN)
• Bala Keselamatan (BK)
• Gereja Pentakosta Indonesia (GPI)
• Gereja Pentakosta Di Indonesia (GPOI)
• Gereja Pentakosta Tebernakel (GPT)
• Benua Keriso Protestan di Nias (GBI)
• Gereja Bethel Indonesia (GBI)
• Gereja Tuhan di Indonesia (GTDI)
• Gereja Masehi Advent ke Tujuh (GMAHT)
• Gereja Methodist Indonesia (GMI)

II-37
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Elim di Indonesia (ELIM)


• Gereja Sidang Rohul Kudus Indonesia (GSRI)
• Gereja kristen Sangkakala Indonesia (GKSI)
• Gereja sidang Jemaat Allah (GSJA)
• Gereja Kristen Baithani (GKB)
• Gereja Allah di Indonesia (GADI)
• Gereja Sidang Jemaat Kristus di Indonesia (GSJKI)
• Gereja Kemenangan Iman di Indonesia (GKII)
• Gereja Kristen Nias Indonesia (GKNI)
• Gereja Banua Niha Keriso Protestan Indonesia (BNKP Indonesia)
3. Kristen katolik (ada 9 organisasi)
• Paroki Santa Maria BPB Gunungsitoli
• Paroki Kristus Gembala yang Baik di Gunungsitoli
• Paroki St.Bonisafius Alasa
• Paroki St. Fransiskus Laverna Gunungsitoli
• Paroki kristus raja Gido
• Paroki st. Mikael Idanogawa
• Paroki salib Suci Sirombu
• Paroki St. Fransiskus Tuhemberua
• Paroki Lahewa

Tabel 2.17
Jumlah Rumah Ibadah Jenis dan Kecamatan di Kabupaten Nias
Agama
No Kecamatan Kristen Jumlah
Islam Hindu Budha
Protestan Katolik
1 Idano Gawo 4 113 16 - - 133
2 Bawolato - 130 8 - - 138
3 Sirombu 8 65 10 - 1 84
4 Mandrehe - 125 43 - - 168
5 Gido 6 210 29 - - 245
6 Lolofitu Moi 1 126 30 - - 157
7 Gunungsitoli 15 113 10 1 1 140
8 Hiliduho - 64 45 - - 109
9 Alasa - 75 30 - - 105
10 Namohalu Esiwa - 60 120 - - 180
11 Lahewa 21 60 20 - - 101
12 Afulu 3 26 10 - - 39

II-38
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

13 Tuhemberua 20 65 33 - - 118
14 Lotu 1 51 7 - - 59
JUMLAH 79 1,283 411 1 2 1,776
Sumber: BPS Kabupaten Nias (SP 2000-diolah)

B. Budaya

Daerah Nias memendam sejarah kemegahan masa lampau yang tak ternilai
harganya. Hal ini bisa dibuktikan dari penemuan kebudayaan megalitik dari masa
3000 – 5000 tahun sebelum masehi atau sekitar 2500 – 5000 tahun silam, dimana
ditemukan peninggalan-peninggalan kebudayaan purbakala yang ditinggalkan oleh
nenek moyang suku Nias.

Hingga saat ini belum diketahui secara pasti akan asal usul nenek moyang
suku Nias atau “Suku Ono niha”. Namun banyak anggapan yang menyatakan
bahwa nenek moyang suku Nias dahulunya adalah pelaut dan memasuki daerah
pedalaman Kecamatan Gomo (Kabupaten Nias Selatan). Diyakini dari Kecamatan
Gomo inilah penduduk Nias berkembang secara tahap demi tahap ke seluru
pelosok tanah Nias.

Nias sangat kaya akan berbagai unsur budaya yang memiliki ciri khas
tersendiri seperti unsur bahasa, hukum, adat, kesenian, arsitektur rumah, olahraga
dan pesta-pesta adat seperti masa panen, perkawinan, pengangkatan gelar dan
lain-lain.

C. Penduduk

Berdasarkan hasil Sensus Penduduk (SP) tahun 2000 yang dilaksanakan


oleh BPS, diperoleh data jumlah penduduk Kabupaten Nias berjumlah 425.384 jiwa
dan tahun 2003 jumlah penduduknya menjadi 441.174 jiwa, dengan rata-rata
pertumbuhan periode tahun 2000 – 2003 adalah sebesar 2.10% pertahun.

Kepadatan penduduk Kabupaten Nias tahun 2003 sebesar 116 jiwa/km2,


kepadatan penduduk ini tidak sama untuk setiap kecamatan. Kecamatan yang
terpadat penduduknya adalah Kecamatan Gunungsitoli sebesar 322 jiwa/km2, ini
disebabkan oleh tidak luas wilayahnya, sedangkan yang terjarang penduduknya
adalah kecamatan Lahewa sebesar 52 jiwa/km2.

II-39
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 2.18
Jumlah Penduduk di Kabupaten Nias Tahun 2000-2003
Jumlah Penduduk
No Kecamatan
2000 2001 2002 2003
1 Idano Gawo 28,266 28,751 20,289 30,154
2 Bawolato 19,600 20,397 28,662 19,715
3 Sirombu 17,295 17,359 20,376 20,956
4 Mandrehe 45,958 46,381 45,392 46,233
5 Gido 48,710 48,818 48,743 49,243
6 Lolofitu Moi 34,409 34,797 36,624 37,666
7 Gunungsitoli 69,820 70,244 72,775 74,203
8 Hiliduho 30,674 30,287 31,490 31,943
9 Alasa 26,837 28,441 28,091 28,531
10 Namohalu Esiwa 12,873 12,967 13,623 13,975
11 Lahewa 26,548 24,880 25,214 23,353
12 Afulu 9,553 8,957 8,866 8,892
13 Tuhemberua 41,212 42,221 43,092 43,921
14 Lotu 11,629 11,921 12,188 12,389
JUMLAH 423,384 426,421 435,425 441,174
Sumber: BPS Kabupaten Nias (SP 2000 dan angka proyeksi)

Tabel 2.19
Kepadatan Penduduk per Km² di Kabupaten Nias
Tahun 2003
Kepadatan
Luas Jumlah Jumlah
No Kecamatan Penduduk
Kecamatan Desa/Kelurahan Penduduk
per km²
1 Idano Gawo 363.50 26 30,154.00 83
2 Bawolato 207.00 16 19,715.00 95
3 Sirombu 223.80 36 20,956.00 94
4 Mandrehe 293.20 62 46,243.00 158
5 Gido 338.58 49 49,243.00 145
6 Lolofitu Moi 236.52 35 37,666.00 159
7 Gunungsitoli 230.80 60 74,203.00 322
8 Hiliduho 221.65 39 31,943.00 144
9 Alasa 459.40 27 28,531.00 62
10 Namohalu Esiwa 176.00 12 13,975.00 79
11 Lahewa 446.05 27 23,353.00 52
12 Afulu 159.55 9 8,892.00 56
13 Tuhemberua 317.25 31 43,921.00 138
14 Lotu 126.50 14 12,389.00 98
JUMLAH 3,799.80 443 441,184.00 116
Sumber: BPS Kabupaten Nias

II-40
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Penduduk Kabupaten Nias berdasarkan hasil SP 2000 mayoritas bersuku


Nias (95,68%), diikuti oleh suku lainnya (2,70%) antara lain suku Minang (0,37%),
suku batak (Karo, Simalungun, Toba, Madina dan Pakpak) sebesar 0,34% dan
suku-suku lainnya.

Berdasarkan hasil pendaftaran Pemilih dan Pendataan Penduduk


Berkelanjutan (P4B), jumlah penduduk Kabupaten Nias adalah 422.170 jiwa dengan
jumlah penduduk tertinggi terdapat di kecamatan Gunungsitoli yaitu 73.760 jiwa dan
terendah di Kecamatan Afulu dengan jumlah 8.962 jiwa.

Tabel 2.20
Penduduk Kabupaten Nias Menurut Golongan Umur
Tahun 2003
Golongan
Laki-laki+
umur Laki-laki Perempuan Persentase
perempuan
(Tahun)
0-4 29,169 27,457 56,626 12.84
5-9 27,148 25,160 52,308 11.86
10 - 14 28,580 26,119 54,699 12.40
15 - 19 25,766 25,928 51,694 11.72
20 - 24 20,271 24,834 45,105 10.22
25 - 29 17,338 19,486 36,824 8.35
30 - 34 13,197 14,993 28,190 6.39
35 - 39 12,697 14,391 27,088 6.14
40 - 44 11,547 12,319 23,866 5.41
45 - 49 9,539 9,480 19,019 4.31
50 - 54 7,296 7,371 14,667 3.32
55 - 59 5,261 5,079 10,340 2.34
60 - 64 4,049 3,986 8,035 1.82
65 + 6,366 6,347 12,713 2.88
Jumlah 218,224 222,950 441,174 100.00

Sumber : BPS Kabupaten Nias (angka registrasi 2003)

II-41
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

D. Kesehatan

Program pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kualitas


sumber daya manusia serta kualitas kehidupan dan usia harapan hidup serta

Tabel 2.21
Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Nias Tahun 2003
Toko
No Kecamatan Jumlah Desa RSU Puskesmas Pustu BP Swasta
Obat

1 Idano Gawo 26 - 1 4 2 1
2 Bawolato 16 - 1 6 - -
3 Sirombu 36 - 1 7 2 -
4 Mandrehe 62 - 1 10 2 1
5 Gido 49 - 2 7 1 2
6 Lolofitu Moi 35 - 1 8 1 -
7 Gunungsitoli 60 1 2 10 10 14
8 Hiliduho 39 - 2 7 - -
9 Alasa 27 - 1 11 - -
10 Namohalu Esiwa 12 - 1 4 - -
11 Lahewa 27 - 1 7 - 4
12 Afulu 9 - 1 6 - -
13 Tuhemberua 31 - 2 7 1 -
14 Lotu 14 - 1 4 - -
Jumlah 443 1 18 98 19 22
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Nias, 2004
mempertinggi kesadaran masyarakat akan pentingnya hidup sehat.

Peningkatan fasilitas kesehatan di Kabuapten Nias terus diupayakan dengan


tujuan untuk memudahkan masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan.
Disamping itu tersedia Puskesmas dan Puskesmas Pembantu di setiap kecamatan
sebnayak 116 buah dan fasilitas kesehatan lainnya seperti Balai Pengobatan
Swasta, Praktek dokter dan Toko Obat.

1. Angka Kesakitan

Angka kesakitan (morbidity rate) merupakan salah satu indikator kesehatan


penduduk. Semakin banyak penduduk yang mempunyai keluhan kesehatan,
menunjukan bahwa daerah derajat kesehatan di daerah tersebut masih rendah,
demikian juga sebaliknya. Angka kesakitan ini mencerminkan banyaknya penduduk
yang mempunyai keluhan kesehatan dalam sebulan berdasarkan jenis penyakit
yang diderita.

II-42
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Dalam rentang waktu tahun 2002 dan 2003, keluhan kesehatan yang paling
banyak dirasakan oleh masyarakat Nias adalah bentuk, pilek dan panas. Untuk jenis
keluhan batuk terjadi peningkatan dari 8,75% tahun 2002 menjadi 10,50% pada
tahun 2003. Sementara penyakit yang jarang dialami oleh masyarakat Nias adalah
diare dan kejang-kejang. Meskipun untuk tahun 2003 terlihat adanya
kecenderungan meningkat.

Ditinjau dari persentase jumlah penduduk yang mengalami keluhan


kesehatan terlihat adanya kenaikan, dimana untuk tahun 2002 tercatat sebesar
17,87% naik menjadi 25,83% pada tahun 2003.

Jika dibandingkan antara penduduk laki-laki dan perempuan yang


mempunyai keluhan kesehatan selama tahun 2002 dan 2003, dapat dilihat bahwa
jumlah penduduk laki-laki lebih sedikit mengalami keluhan kesehatan dibanding
dengan penduduk perempuan, meskipun pada tahun 2003 cenderung terjadi
kenaikan.

Tabel 2.22
Persentase Penduduk Menurut Jenis Kelamin Yang Memiliki Keluhan Kesehatan
Tahun 2002 - 2003
Jenis Kelamin Laki-laki +
Tahun
Laki-laki Perempuan Perempuan

2002 14,8 21,87 17,87


2003 23,5 28,23 25,83
Sumber : Bps Prov. Sumatera Utara (SUSENAS 2002 $ 2003)

2. Angka Harapan Hidup

Angka Harapan Hidup merupakan rata-rata umur yang dapat dilalui oleh
seseorang semenjak ia dilahirkan. Angka Harapan Hidup masyarakat Kabupaten
Nias dari tahun ke tahun cenderung mengalami kenaikan. Pada tahun 2002 AHH
masyarakat Kabupaten Nias tercatat sebesar 61,10 tahun, pada tahun 2003 naik
menjadi 63,80 tahun.

3. Angka Kematian Bayi

Angka Kematian Bayi (Infant Mortality Rate) di Kabupaten Nias menunjukan


perubahan ke arah yang positif. Hal ini dilihat pada tahun 2002 tercatat sebesar
50,0 turun menjadi 44,3 pada tahun 2003 yang artinya terdapat penurunan 50
kematian menjadi 44 kematian bayi dari 1000 kelahiran dalam rentang waktu tahun
2002 dan 2003.

II-43
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Hal ini tidak terlepas dari peranan penolong kelahiran pertama serta
perbaikan gizi pada balita dan ibu hamil. Persalinan yang ditolong oleh dokter dan
bidan dianggap lebih baik dibanding bila ditolong oleh dukun, famili dan lainnya.

Penanganan yang kurang baik pada saat melahirkan dapat menyebabkan


kondisi ibu dan bayi dalam kondisi yang membahayakan seperti terjadinya
pendarahan, sampai kematian ibu dan bayi yang tentunya sangat tidak diinginkan.
Oleh sebab itu kesehatan ibu dan anak merupakan salah satu indikator yang dapat
menggambarkan kondisi kesehatan dalam suatu daerah.

Meningkatnya persentase balita yang kelahirannya ditolong oleh dukun dan


family menunjukan bahwa jumlah tenaga medis yang ada pada saat ini masih
sangat kurang sehingga belum bisa mencapai daerah-daerah terpencil sampai ke
pelosok pedesaan.

Persentase dukun sebagai penolong pertama kelahiran pada tahun 2002


sebesar 37,11% naik menjadi 45,60% pada tahun 2003. Hal ini juga nisa
mencerminkan masih rendahnya tingkat kesadaran masyarakat dalam bidang
kesehatan.

4. Pemberian ASI

Sementara itu, indikator lain yang dapat dipakai untuk melihat tingkat
kesehatan di suatu daerah adalah lamanya balita disusui. Tingkat kecerdasan anak
sangat dipengaruhi oleh kualitas makanan yang diberikan terlebih saat si anak
masih berusia balita. ASI merupakan kebutuhan pokok untuk bayi sebab ASI
mengandung zat-zat yang sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan otak dan tubuh si
anak. Melalui hasil SUSENAS yang dilakukan setiap tahunnya oleh BPS, dapat
diketahui lebih jauh lamanya pemberian ASI bagi bayi yang ada di Kabupaten Nias.

Peningkatan lamanya bayi disusui untuk kategori di atas 1 – 5 bulan dari


15,44% pada tahun 2002 menjadi 19,93% pada tahun 2003. Demikian juga terjadi
penurunan yang cukup berarti pada kelompok 12 – 17 bulan dan 18 – 23 bulan.
Kenaikan juga terjadi pada kelompok 6 – 11 bulan dan di atas 23 bulan (2 tahun
lebih).

II-44
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

5. Pelayanan Kesehatan

Tingkat kesehatan masyarakat merupakan salah satu faktor yang sangat


mempengaruhi tercapai atau tidakya pembangunan di suatu wilayah. Semakin tinggi
derajat kesehatan masyarakat suatu daerah, maka semakin baik pula lah Sumber
Daya Manusia (SDM) yang dimilikinya. Tingginya angka kematian ibu dan bayi serta
banyaknya masyarakat yang mengalami keluhan, mencerminkan rendahnya derajat
kesehatan suatu daerah.

Secara umum faktor-faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya derajat


kesehatan masyarakat adalah kurangnya sarana kesehatan, sanitasi dan
lingkungan yang tidak sehat, serta rendahnya konsumsi makanan bergizi. Untuk itu
pemerintah Kabupaten Nias senantiasa berupaya untuk meningkatkan kesadaran
masyarakat dalam menerapkan perilaku hidup sehat melalui penyuluhan-
penyuluhan kesehatan serta program pemberian imunisasi dan suntikan bagi ibu
hamil

Salah satu upaya yang telah dilakukan pemerintah daerah Kabupaten Nias
adalah dengan mendatangkan dokter-dokter yang ditempatkan di berbagai daerah
kecamatan yang selama ini masih kekurangan tenaga kesehatan.

Tabel 2.23
Jumlah Tenaga Kesehatan di Kabupaten Nias tahun 2003

Dokter Dokter
No Kecamatan Perawat Bidan Jumlah
Umum Gigi

1 Idano Gawo 1 - 10 4 15
2 Bawolato 1 - 12 - 13
3 Sirombu - 1 7 5 13
4 Mandrehe - - 19 4 23
5 Gido 5 1 21 8 35
6 Lolofitu Moi - - 5 1 6
7 Gunungsitoli 13 3 157 52 225
8 Hiliduho 3 1 14 4 21
9 Alasa - - 12 2 14
Namohalu
10 Esiwa 1 - 7 - 8
11 Lahewa 2 1 18 3 24
12 Afulu 1 - 8 1 10
13 Tuhemberua 3 1 20 9 33
14 Lotu 1 - 11 - 12
Jumlah 31.00 8 321 93 452
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Nias, 2004

II-45
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

D. Pendidikan

Pendidikan merupakan salah satu indikator tingkat kesejahteraan penduduk


dalam suatu daerah. Semakin tinggi dan merata tingkat pendidikan suatu daerah,
semakin maju daerah tersebut. Pada tahapan tertentu tingkat pendidikan dapat
meningkatkan status sosial dalam kehidupan penduduk. Beberapa indikator untuk
mengukur sudah sampai sejauh mana tingkat pendidikan suatu daerah antara lain,
persentase penduduk berumur 10 tahun ke atas menurut status pendidikan yang
ditamatkan, angka buta huruf, rasio murid sekolah terhadap sekolah, kelas dan lain
sebagainya.

Pemerataan kesempatan pendidikan senantiasa diupayakan melalui


penyediaan sarana dan prasarana belajar seperti gedung sekolah baru dan
penambahan tenaga pengajar mulai dari tingkat pendidikan terendah sampai
jenjang tertinggi.

Ketersediaan fasilitas pendidikan di Kabupaten Nias masih jauh dari yang


diharapkan baik dari segi jumlah gedung sekolah, jumlah tenaga pendidik (guru),
dan fasilitas-fasilitas pendukung lainnya.

1. Status Pendidikan

Dalam meningkatkan tingkat pendidikan suatu daerah, maka pembangunan


sarana dan prasarana pendidikan hrus turut diimbangi dengan kesadaran
masyarakat akan pentingnya mengejar pendidikan formal (sekolah).

Tingkat partisipasi sekolah penduduk erat kaitannya dengan tingkat


kesejahteraan masyarakat tersebut. Semakin sejahtera penduduk suatu daerah,
maka tingkat partisipasi sekolah juga akan semakin tinggi. Penyebab utama
rendahnya angka partisipasi sekolah (putus sekolah) adalah tingkat perekonomian
keluarga yang kurang mendukung dimana sebagian besar penghasilan masih
ditujukan untuk memenuhi kebutuhan pangan (makanan) disamping faktor-faktor
lainnya.

Berdasarkan data diperoleh bahwa kelompok usia sekolah 7 – 15 tahun


partisipasi sekolah penduduk Kabupaten Nias tercatat sebesar 90,97%. Sementara

II-46
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

untuk kelompok usia sampai perguruan tinggi (7 – 24 tahun) partisipasi sekolah


penduduk tercatat sebesar 59,39%.

2. Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan

Semakin tinggi jenjang pendidikan (SD – S1), tingkat partisipasi penduduk


semakin kecil. Masih ada sekitar 30,54% penduduk yang belum tamat SD.
Sementara yang berpendidikan D-IV/S1 hanya sebesar 0,09%.

Tabel 2.24
Jumlah Sekolah di Kabupaten Nias Tahun 2003

No Kecamatan TK SD SLTP SLTA Jumlah

1 Idano Gawo 1 27 1 1 30
2 Bawolato 1 16 2 - 19
3 Sirombu 2 22 4 1 27
4 Mandrehe 1 44 9 3 57
5 Gido 6 38 3 2 49
6 Lolofitu Moi - 27 4 2 33
7 Gunungsitoli 9 62 14 9 94
8 Hiliduho - 36 4 5 45
9 Alasa - 33 4 1 38
Namohalu
10 Esiwa 1 13 1 - 15
11 Lahewa 3 33 5 1 42
12 Afulu - 14 2 - 16
13 Tuhemberua - 42 4 1 47
14 Lotu 1 12 4 1 18
Jumlah 25.00 419 61 27 530
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Nias, 2004

Perguruan tinggi yang ada di Kabupaten Nias

• Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Pembangunan Nasional


• Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Gunungsitoli
• Institut Pastoral Indonesia (IPI)
• Sekolah Tinggi theologia (STT) Sunderan

Tingginya tingkat pendidikan dalam suatu daerah sangat berpengaruh


terhadap sumber daya manusia daerah tersebut. Salah satu indikator meningkatnya
kualitas sumber daya manusia suatu daerah dapat dilihat dari tingginya tingkat
pendidikan penduduknya.

II-47
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

3. Angka Buta Huruf

Angka Buta Huruf merupakan indikator yang dihasilkan dari data SUSENAS
untuk mengetahui tinggi rendahnya persentase penduduk yang belum bisa
membaca (buta huruf) dan persentase penduduk yang telah mampu baca tulis
(melek huruf). Angka Buta Huruf dapat dijadikan sebagai indikator dasar
pemerataan pendidikan masyarakat.

Di Kabupaten Nias terjadi kesenjangan yang cukup besar antara penduduk


laki-laki dan penduduk perempuan dalam hal pemerataan pendidikan. Berdasarkan
hasil SUSENAS tahun 2003 diketahui bahwa persentase penduduk perempuan
yang buta huruf tercatat sebesar 12,82%, sementara penduduk laki-laki tercatat
sebesar 5,19% dari total penduduk berumur 10 tahun ke atas. Hal ini bisa dimaklumi
mengingat biasanya laki-laki memiliki kesempatan yang lebih besar untuk
memperoleh pendidikan yang lebih tinggi dibanding perempuan.

Untuk Propinsi Sumatera Utara, Kabupaten Nias menduduki peringkat


pertama untuk persentase penduduk yang buta huruf. Perbandingan yang paling
mencolok adalah untuk angka buta huruf penduduk perempuan di Kabupaten
Nias/Kabupaten Nias Selatan yang sampai pada kiasran 2 desimal (20,22% pada
tahun 2002, dan menurun menjadi 12,82% pada tahun 2003).

Tabel 2.25
Persentase Penduduk 10 Tahun yang Buta Huruf
di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2003

2002 2003
No Kabupaten/Kota Laki-
Laki-laki Perempuan Perempuan
laki
Nias / Nias
1 Selatan 8,29 20,22 5,19 12,82
2 Mandailing Natal 1,83 3,77 1,58 1,96
3 Tapanuli 0 0,93 0,5 0,88
4 Tapanuli Tengah 3,16 6,7 2,6 7,55
5 Tapanuli Utara 0,76 3,61 1,25 3,65
6 Toba Samosir 0,8 5,42 1,51 3,26
7 Labuhan Batu 2,15 5,07 1 3,32
8 Asahan 2,71 7,52 2,61 6,99
9 Simalungun 1,87 4,36 1,91 6,4
10 Dairi 1,31 4,21 0,36 5,07
11 Karo 0,5 3,5 1,38 2,7
12 Deli Serdang 2,62 6,04 1,05 4,23
13 Langkat 1,22 3,59 2,46 4,68

II-48
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

14 Sibolga 0,64 1,29 0,48 1,24


15 Tanjung Balai 1,17 5,1 1,15 3,17
16 Pematang Siantar 0,58 1,68 0,74 2,18
17 Tebing Tinggi 1,37 2,74 0,51 3,07
18 Medan 0,47 1,18 0,73 0,98
19 Binjai 0,91 3,15 0,64 1,7
Sumatera Utara 1,9 4,91 1,52 4,07
Kota 0,96 2,31 0,81 2,21
Desa 2,66 6,98 2,09 5,53
Sumber : BPS Prov. Sumatera Utara (SUSENAS 2002 & 2003)

4. Peningkatan Mutu Pendidikan

Salah satu indikator tingkat ketersediaan sarana pendidikan untuk proses


belajar mengajar adalah rasio murid dan guru. Jumlah guru yang sebanding dengan
jumlah murid merupakan salah satu syarat agar belajar dan mengajar dapat
berjalan lebih baik.

Dari tabel di atas untuk tingkat SD, rasio murid guru tercatat sebesar 1 : 27
yang artinya bahwa untuk tingkat SD, setiap guru akan melayani rata-rata 27 orang
murid. Standar yang telah ditetapkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan
adalah sebagai berikut :

• SD 1 : 25
• SMTP 1 : 16
• SMTA 1 : 13

Berdasarkan standar di atas, maka kita dapat mengambil kesimpulan bahwa di


Kabupaten Nias rasio guru murid masih belum memenuhi standar untuk setiap
jenjang pendidikan.

Tabel 2.26
Rasio Guru dan Murid Menurut Tingkat Pendidikan Kabupaten Nias, 2003

Rasio Rasio
Jenjang Jumlah Jumlah Jumlah
No Murid Murid
Pendidikan Sekolah Murid Guru
Guru Sekolah

1 SD 419 76,255 2,874 27 178


2 SMTP 61 20,166 590 34 350
3 SLTA 27 11,037 373 30 305
Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Nias, 2004

II-49
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 2.27
Rasio Guru, Lokal dan Kelas Kabupaten Nias, 2003

Rasio Rasio
Jenjang Jumlah Jumlah Jumlah
No Murid Murid
Pendidikan Murid Lokal Kelas
Lokal Kelas

1 SD 76,255 2,441 3,041 32 25


2 SMTP 20,166 507 445 39 44
3 SLTA 11,037 223 267 49 43
Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Nias, 2004

Jika dilihat dari pemerataan sekolah di setiap kecamatan, dari 14 kecamatan yang
ada di Kabupaten Nias, masih ada 3 kecamatan yang belum memiliki SMU yaitu
Kecamatan Bawolato, Kecamatan Namohalu Esiwa dan Kecamatan Afulu.

F. Ketenagakerjaan

Akhir-akhir ini masalah ketenagakerjaan merupakan masalah yang tidak


habis-habisnya untuk dibahas baik di tingkat daerah maupun tingkat pusat. Isu
pengangguran merupakan permasalahan yang sangat kompleks untuk diatasi
terlebih sejak krisis ekonomi menimpa Indonesia pada era tahun 1998 yang lalu.
Angka pengangguran meningkat dengan drastis karena banyaknya perusahaan
yang tidak mampu lagi menangung biaya operasional yang berimplikasi pada
pemutusan hubungan kerja secara massal.

Dilain pihak tingginya pengangguran juga dipicu oleh banyaknya tenaga


kerja yang tidak produktif, sementara lapangan pekerjaan khususnya di Kabupaten
Nias, maka dalam bab ini akan dibahas secara singkat berdasarkan hasil
SUSENAS. Indikator-indikator yang digunakan antara lain adalah Tingkat Partisipasi
Angkatan Kerja (TPAK) dan indikator lainnya.

1. Angkatan Kerja

Konsep usia kerja adalah penduduk yang telah berumur 15 tahun ke atas
(Labor Force Concept, ILO) yang kemudian digolongkan lagi sebagai berikut :

II-50
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Angkatan Kerja adalah penduduk usia kerja (15 tahun ke atas) yang bekerja atau
mencari kerja.

• Bukan Angkatan Kerja adalah penduduk usia kerja yang sama sekali tidak
bekerja atau mencari pekerjaan.

Untuk Kabupaten Nias, persentase penduduk yang termasuk angkatan kerja


pada tahun 2003 tercatat sebesar 77,73% yang berarti meningkat dibanding data
tahun 2002 yaitu sebesar 77,02%. Dari tabel di bawah ini akan terlihat kondisi
ketenagakerjaan dalam 2 tahun terakhir.

Tabel 2.28
Presentase Penduduk 10 tahun ke atas dan Kegiatan Seminggu yang Lalu

Angkatan Kerja Bukan Angkatan Kerja


Tahun TPAK Jumlah TPT
Mengurus
Bekerja Pengangguran Sekolah Lainnya
RT
2002 76.3 0.71 77.02 16.75 3.89 2.34 100 0.92
2003 75.83 1.9 77.73 14.54 5.57 2.16 100 2.44
Sumber: BPS Provinsi Sumatra Utara (SUSENAS 2002 &2003)
2. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)

Tingkat partisipasi angkatan kerja dapat menggambarkan tingkat partisipasi


penduduk usia 10 tahun ke atas dalam pasar kerja. Semakin tinggi TPAK berarti
semakin besar keterlibatannya. Dari tabel 3.15 dapat dilihat bahwa TPAK
Kabupaten Nias mengalami peningkatan dari tahun 2002 ke tahun 2003 meningkat
0,71%.

3. Pengangguran

Pengangguran didefinisikan sebagai penduduk usia kerja yang sama sekali


tidak bekerja dan mencari pekerjaan. Ada 3 penggolongan dari pengangguran yaitu
:

• Pengangguran terbuka adalah perbandingan antara jumlah pencari kerja dengan


jumlah angkatan kerja.

• Setengah pengangguran adalah orang yang bekerja dengan jumlah jam kerja per
minggu kurang dari 35 jam.

II-51
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Angka penganggur adalah orang yang tergolong pada pencari kerja ditambah
dengan yang bekerja dengan jam kerja kurang dari 35 jam per minggu.

Dari tabel sebelumnya terlihat adanya tren peningkatan angkatan Tingkat


Pengangguran Terbuka dimana pada tahun 2002 tercatat sebesar 0,92% naik
menjadi 2,44% pada tahun 2003. Hal ini perlu mendapatkan perhatian khusus dari
berbagai pihak terutama pemerintah daerah setempat.

4. Lapangan Pekerjaan

Kondisi alam di Kabupaten Nias Selatan pada umumnya sangat sesuai


untuk usaha pertanian (agraris), hal ini sejalan dengan mata pencaharian
penduduknya adalah di bidang pertanian, baik itu pertaninan tanaman pangan,
perkebunan, hortikultura maupun palawija. Salah satu hasil perkebunan yang
berasal dari daerah Nias dan sempat menjadi primadona di daerah ini adalah
perkebunan Nilam.

Dari hasil SUSENAS 2003 dapat dilihat bahwa pertanian menenmpati urutan
pertama sebagai mata pencaharian utama penduduk Kabupaten Nias Selatan
dengan angka 87,22%. Disusul di urutan kedua sektor perdagangan yang mampu
menyerap tenaga kerja sebesar 4,65% dan diurutan ketiga sektor jasa menyerap
2,88%.

5. Status Pekerjaan

Selain dibedakan menurut jenis pekerjaan yang dilakukan, penduduk yang


bekerja juga dapat dibedakan atas 7 kategori status pekerjaan sebagai berikut :

• Berusaha sendiri tanpa bantuan orang lain


• Berusaha dengan dibantu anggota rumah tangga
• Berusaha dengan buruh tetap
• Buruh/karyawan pemerintah/swasta
• Pekerja bebas di pertanian
• Pekerja bebas di non pertanian
• Pekerja keluarga

II-52
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Persentase yang terbesar ditempati oleh kategori pekerja tak dibayar


tercatat sebesar 41,42% pada tahun 2003. Diurutan kedua adalah kategori
berusaha dengan dibantu anggota rumah tangga tercatat sebesar 32,36%.

Tabel 2.29
Presentase pendudik 10 tahun keatas yang bekerja Menurut Status Pekerjaan Utama
Tahun
Status Pekerjaan Utama
2002 2003
Berdiri sendiri tanpa bantuan
orang lain 20.8 19.87
Berusaha dengan di bantu
anggota RT 44.54 32.26
Berusaha dengan buruh tetap 2.94 0.24
Buruh/Karyawan 6.83 4.26
Pekerja bebas dipertanian 0 0.24
Pekerja bebas di non pertanian 0 1.71
Pekerja Keluarga/pekerja tak di
bayar 24.89 41.42
Jumlah 100 100
Sumber: BPS Provinsi Sumatera Utara

6. Pendapatan Pekerja

Kondisi para pekerja di Kabupaten Nias Selatan yang pada umumnya


berusaha di sektor pertanian dengan status pekerja terbesar merupakan pekerja
keluarga (pekerja tak dibayar). Untuk melihat kondisi pendapatan untuk para
pekerja yang masuk di dalam kelompok berusaha dengan dibantu anggota rumah
tangga (32,26%). Dan berusaha sendiri tanpa bantuan orang lain (19,87%). Dapat
dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 2.30
Rata-rata Upah Buruh per Bulan Menurut Lapangan Utama

Jenis Kelamin
Rata-rata upah buruh/bulan
Menurut Laporan Utama laki-
perempuan
laki
1. A = Agriculture (pertanian) 400 525
2. M = Manufacture 588.8 500
3. S = Sevice
(perdagangan/angkutan) 1021.9 613.7
Jumlah 2010.7 1638.7
Sumber: BPS Provinsi Sumatera Utara

II-53
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2.3.3.2 Setelah Tsunami

Data sementara korban yang terdapat di Kabupaten Nias tercatat bahwa


untuk korban meninggal mencapai 118 jiwa, hilang 5 jiwa, mengungsi 2.567 jiwa.
Korban yang meninggal terbesar di Kecamatan Mandrehe sebanyak 109 jiwa dan
pengungsi 498 jiwa. Korban mengungsi di Kecamatan sirombu yang paling besar
sebesar 937 jiwa.

A. Pendidikan

Kebutuhan sarana pendidikan berdasarkan jumlah penduduk yang terdapat


di Kabupaten Nias terdiri dari Taman Kanak-kanak, sekolah Dasar, TPA/Madrasah,
SLTP dan SLTA. Kebutuhan sarana pendidikan 1176 unit 301,10 Ha. Terdiri dari
Taman kanak-kanak 441 unit 52,94 Ha, Sekolah Dasar 276 unit 99,26 Ha,
TPA/Madrasah 276 unit 99,26 ha, SLTP 92 unit 24,82 Ha dan SLTA 92 unit 24,82
Ha.

B. Kesehatan

Kebutuhan sarana kesehatan berdasarkan jumlah penduduk yang terdapat


di Kbupaten Nias terdiri dari Puskesmas, Pustu, BKIA, Balai Pengobatan, Apotek,
Praktek Dokter, Posyandu. Kebutuhan sarana Kesehatan 25 unit 0,8 Ha. Terdiri
dari Puskesmas 4 unit 0,88 Ha, Pustu 15 unit 1,76 Ha, BKIA 44 unit 7,06 Ha, Balai
Pengobatan 147 unit 4,41 Ha, Apotek 44 unit 1,54 Ha, Praktek dokter 88 unit 0,88
Ha, Posyandu 176 unit 1,76 Ha.

C. Peribadatan

Kebutuhan sarana peribadatan berdasarkan jumlah penduduk yang terdapat


di Kabupaten Nias terdiri dari mesjid skala kecamatan, mesjid skala lingkungan,
surau. Kebutuhan sarana peribadatan 195 unit 9,34 Ha. Berdasarkan jumlah
penduduk yang terdapat di Kabupaten Nias terdiri dari mesjid skala kecamatan 4
unit 1,47 Ha. Mesjid skala lingkungan 15 unit 2,57 Ha, surau 176 unit 5,29 Ha.

2.3.4 Kondisi Sarana dan Prasarana

2.3.4.1 Sebelum Tsunami

A. Perhubungan Darat

Hubungan darat antar kecamatan terdiri atas dua jenis status jalan di

II-54
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Kabupaten Nias, yaitu jalan provinsi, dan jalan kabupaten sepanjang 2.604,88 km
dengan kondisi sebagai berikut :

TABEL 2.31
Panjang Jalan Menurut Status dan Kondisi Jalan
JALAN JALAN
KEADAAN JALAN
PROVINSI KABUPATEN
JENIS PERMUKAAN
Aspal 535.77
Kerikil 10.10
Tanah 11,139.37
Tidak diperinci 919
Jalan Batu
KONDISI JALAN
Baik 428.87
Sedang 311.25
Rusak Ringan 879.35
Rusak Berat 985.41
PANJANG JALAN TOTAL 2,604.88
Sumber : Dinas KIMPRASWIL Kabupaten Nias, 2004
B. Perhubungan Laut

Di Kabupaten Nias terdapat tiga pelabuhan laut, dua diantaranya adalah


pelabuhan laut Lahewa dan Pelabuhan Laut Sihombu. Pelabuhan Gunungsitoli
merupakan pelabuhan yang paling dominan baik dari segi kegiatan penumpang
maupun barang. Perhubungan laut merupakan sarana perhubungan yang paling
penting mengingat letak kabupaten Nias yang terpisah dari daratan Sumatera.
Beberapa perusahaan yang melayani rute Nias – Sumatera antara lain :

1. PT. Angkatan Sungai dan Penyeberangan (ASDP) yang berda di bawah


naungan Departemen Perhubungan yang pada saaat ini mengoperasikan 2
jenis kapal Ferry dengan rute tetap Gunungsitoli – Sibolga setiap harinya
(kapasitas 420 penumpang, 20 unit kendsaraan roda 4 dengan bobot
barang + 100 ton).

2. Perusahaan Pelayaran Swasta antara lain :

ƒ PT. Gunung Silewi cabang Gunungsitoli yang mengoperasikan 2


jenis kapal kayu.

ƒ PT. Simeulue cabang Gunungsitoli dengan kapasitas rata-rata 240


penumpang dan bobot + 171 GT.

3. PT. Perusahaan Nasional (PELNI) :

II-55
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Mengoperasikan kapal penumpang dengan frekuensi pelayaran 2 minggu


sekali dengan rute Jakarta – padang – Gunungsitoli – Sibolga pulang pergi.

Jenis transportasi laut yang paling banyak digunakan setiap harinya adalah
kapal bermotor yang melayani rute Gunungsitoli – Sibolga. Untuk saat ini, sarana
penyeberangan yang ada belum cukup mampu memenuhi kebutuhan penumpang
dari setiap kecepatan waktu maupun kapasitas penumpang.

C. Perhubungan Udara

Kabupaten Nias saat ini memiliki satu lapangan udara yaitu Bandar Udara
BINAKA yang terletak di Kecamatan Gido. Pesawat yang tersedia untuk melayanai
rute penerbangannya diusahakan oleh perusahaan swasta nasional PT> Merpati
Nusantara dengan kapasitas 34 penumpang dan PT. SMAC dengan kapasitas + 19
orang (jenis Casa).

Untuk saat ini rute penerbangan yang dilayani adalah Medan – Gunungsitoli
– P. Batu, dengan frekuensi penerbangan 1 kali sehari untuk PT. Merpati Nusantara
dan 3 kali seminggu untuk PT. SMAC.

D. Pos dan Telekomunikasi

Saat ini sarana telekomunikasi yang tersedia di Kabupaten Nias adalah


telepon yang diusahakan oleh Perumtel dengan kapasitas 377 SST. Kapasitas
tersebut di atas akan terus ditingkatkan pada tahun-tahun mendatang untuk
menyesuaikan dengan kebutuhan pasar (konsumen).

Untuk hubungan antar telepon seluler (ponsel), sejak bulan Oktober tahun
2003 telah dilayani oleh pihak TELKOMSEL dengan SIMPATI-nya dan SATELINDO
dengan MENTARI-nya.

Sejak tahun 2004 pihak Perumtel juga telah meningkatkan layanan mereka
dengan membuka jalur internet di Kabupaten Nias melalui program Telkomnet
Instant-nya. Layanan ini sudah dapat di akses oleh masyarakat melalui jaringan
telepon PSTN di rumah masing-masing.

Saat ini hampir semua kecamatan dilayani oleh PT. Pos Indonesia Tbk.
Namun kecepatan untuk pengeriman yang menjadi kendala disebabkan oleh
transportasi yang tidak selalu mendukung, terutama di kecamatan-kecamatan yang
terpencil.

II-56
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2.3.4.2 Setelah Tsunami

A. Perumahan

Kebutuhan sarana perumahan di Kabupaten Nias sebanyak 88.235 unit


seluas 2.720.573 Ha yang terdiri dari 14.706 kavling besar (735,29 Ha), 29.412
kavling sedang (1.102.935 Ha), dan 44.117 kavling kecil (884.328 Ha). Untuk
kebutuhan perumahan di masing-masing kecamatan lebih jelasnya dapat dilihat
pada Tabel 2.32.

Tabel 2.32
Kebutuhan Perumahan di Kabupaten Nias Berdasarkan Jumlah Penduduk
2003
Jumlah Kebutuhan Rumah
NO Kabupaten / Kota Jumlah KK
Penduduk Kav Besar Kav Sedang Kav Kecil
1 Indano Gawo 30.154 6031 1005 2010 3015
2 Bawo lato 19.715 3943 657 1314 1972
3 Sirombu 20.956 4191 699 1397 2096
4 Mandrehe 46.233 9247 1541 3082 4623
5 Gido 49.243 9849 1641 3283 4924
6 Lolofitu Moi 37.666 7533 1256 2511 3767
7 Gunung Sitoli 74.203 14841 2473 4947 7420
8 Hiliduho 31.943 6389 1065 2130 3194
9 Alasa 28.531 5706 951 1902 2853
10 Mamohalu Esiwa 13.975 2795 466 932 1398
11 Lahewa 23.353 4671 778 1557 2335
12 Afulu 8.892 1778 296 593 889
13 Tehemberua 43.921 8784 1464 2928 4392
14 Lotu 12.389 2478 413 826 1239
Jumlah 441.174 88236 14705 29412 44117
Sumber : Hasil Analisis

B. Air Bersih

Kebutuhan air bersih di kabupaten Nias berdasarkan Direktorat Air Bersih


Dirjen Cipta karya PU 1998 yaitu :

ƒ Kebutuhan air minimum adalah 60 – 90 liter/orang/hari

ƒ Kebutuhan air maksimum adalah 90 – 125 liter/orang/hari

ƒ Kebutuhan air non domestik adalah 20 % dari kebutuhan air domestik

Maka didapat kebutuhan air bersih di Kabupaten Nias yaitu :

ƒ Untuk kebutuhan air domestik (minimum) sebanyak 459,56 l liter/orang/hari,


untuk maksimal sebanyak 638,27 liter/orang/hari.

II-57
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

ƒ Untuk kebutuhan air non domestik (minimum) sebanyak 91,91


liter/orang/hari, untuk maksimal sebanyak 127,65 liter/orang/hari.

Untuk kebutuhan masing-masing kecamatan dapat dilihat pada Tabel 2.33.

Tabel 2.33
Kebutuhan Air Bersih Berdasarkan Jumlah Penduduk di Kabupaten Nias
Jumlah Jumlah Domestik Non Domestik
NO Kabupaten / Kota
Penduduk KK Minimal Maksimal Minimal Maksimal
1 Indano Gawo 30.154 6031 31.41 43.63 6.28 8.73
2 Bawo lato 19.715 3943 20.54 28.52 4.11 5.7
3 Sirombu 20.956 4191 21.83 30.32 4.37 6.06
4 Mandrehe 46.233 9247 48.16 66.89 9.63 13.38
5 Gido 49.243 9849 51.29 71.24 10.26 14.25
6 Lolofitu Moi 37.666 7533 39.24 54.49 7.85 10.9
7 Gunung Sitoli 74.203 14841 77.29 107.35 15.46 21.47
8 Hiliduho 31.943 6389 33.27 46.21 6.65 9.24
9 Alasa 28.531 5706 29.72 41.28 5.94 8.26
10 Mamohalu Esiwa 13.975 2795 14.56 20.22 2.91 4.04
11 Lahewa 23.353 4671 24.33 33.79 4.87 6.76
12 Afulu 8.892 1778 9.26 12.86 1.85 2.57
13 Tehemberua 43.921 8784 45.75 63.54 9.15 12.71
14 Lotu 12.389 2478 12.91 17.92 2.58 3.58
Jumlah 441.174 88236 459.56 638.26 91.91 127.65
Sumber : Hasil Analisis

C. Limbah

Untuk mendapat analisis kebutuhan air limbah menggunakan standar yang


didapat dari Direktorat Air Bersih Dirjen Cipta Karya PU 1998 yaitu Timbunan Air
Buangan (limbah) adalah sebesar 80% dari kebutuhan air bersih maka didapat
jumlah timbulan air limbah berdasar jumlah penduduk di Kabupaten Nias sebesar :

ƒ Untuk kebutuhan air domestik (minimum) air limbah didapdat sebanyak 21


Liter/detik, untuk maksimal sebanyak 29,16 Liter/detik

ƒ Untuk kebutuhan air non domestik (minimum) air limbah yang didapat
sebanyak 4,20 liter/detik, untuk maksimal sebanyak 5,83 liter/detik.

Tabel 2.34
Proyeksi Timbulan air Buangan 1/Detik
Jumlah Jumlah Domestik Non Domestik
NO Kabupaten / Kota
Penduduk KK Minimal Maksimal Minimal Maksimal
1 Indano Gawo 30.154 6031 25.13 34.9 5.03 6.98

II-58
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2 Bawo lato 19.715 3943 16.43 22.82 3.29 4.56


3 Sirombu 20.956 4191 17.46 24.25 3.49 4.85
4 Mandrehe 46.233 9247 38.53 53.51 7.71 10.7
5 Gido 49.243 9849 41.04 56.99 8.21 11.4
6 Lolofitu Moi 37.666 7533 31.39 43.59 6.28 8.72
7 Gunung Sitoli 74.203 14841 61.84 85.88 12.37 17.18
8 Hiliduho 31.943 6389 26.62 36.97 5.32 7.39
9 Alasa 28.531 5706 23.78 33.02 4.76 6.6
10 Mamohalu Esiwa 13.975 2795 11.65 16.17 2.33 3.23
11 Lahewa 23.353 4671 19.46 27.03 3.89 5.41
12 Afulu 8.892 1778 7.41 10.29 1.48 2.06
13 Tehemberua 43.921 8784 36.6 50.83 7.32 10.17
14 Lotu 12.389 2478 10.32 14.34 2.06 2.87
Jumlah 441.174 88236 367.66 510.59 73.54 102.12
Sumber : Hasil Analisis

D. Sampah

Jumlah timbulan sampah yang dihasilkan jumlah penduduk di Kabupaten


Nias sebesar 1213,23 m3/hari, dengan timbulan sampah terbesar di Kecamatan
Gunungsitoli sebesar 204,06 m3/hari. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel
2.35.

Tabel 2.35
Jumlah Timbulan Sampah (m2/Hari) Berdasarkan Jumlah Penduduk di
Kabupaten Nias
Jumlah Timbulan Sampah
NO Kabupaten / Kota
Penduduk m3/hari
1 Indano Gawo 30.154 82.92
2 Bawo lato 19.715 54.22
3 Sirombu 20.956 57.63
4 Mandrehe 46.233 127.14
5 Gido 49.243 135.42
6 Lolofitu Moi 37.666 103.58
7 Gunung Sitoli 74.203 204.06
8 Hiliduho 31.943 87.84
9 Alasa 28.531 78.46
10 Mamohalu Esiwa 13.975 38.43
11 Lahewa 23.353 64.22
12 Afulu 8.892 24.45
13 Tehemberua 43.921 120.78
14 Lotu 12.389 34.07
Jumlah 441.174 1213.22
Sumber : Hasil Analisis

II-59
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

E. Listrik

Kebutuhan listrik berdasakan kebutuhan perumahan jumlah penduduk di


Kabupaten Nias, dan memakai standar untuk kebutuhan perumahan kavling besar
sebesar 1300 watt, kavling sedang 900 watt, dan kavling kecil 450 watt. Untuk
kebutuhan listrik di Kabupaten Nias dapat dilihat pada Tabel 2.36.

Tabel 2.36
Jumlah Listrik di Kabupaten Nias Berdasarkan jumlah Kebutuhan Rumah

Kebutuhan Rumah Kebutuhan Listrik


No Kabupaten/Kota Kav Kav Kav Kav Kav Kav
Besar Sedang Kecil Besar Sedang Kecil
1 Idano Gawo 1005 2010 3015 1306673 1809240 1356930
2 Bawolato 657 1314 1972 854317 1182900 887175
3 Sirombu 699 1397 2096 908093 1257360 943020
4 Mandrehe 1541 3082 4623 2003430 2773980 2080485
5 Gido 1641 3283 4924 2133863 2954580 2215935
6 Lolofitu Moi 1256 2511 3767 1632193 2259960 1694970
7 Gunung Sitoli 2473 4947 7420 3215463 4452180 3339135
8 Hiliduho 1065 2130 3194 1384197 1916580 1437435
9 Alasa 951 1902 2853 1236343 1711860 1283895
10 Namohalu Esiwa 466 932 1398 605583 838500 628875
11 Lahewa 778 1557 2335 1011963 1401180 1050885
12 Afulu 296 593 889 385320 533520 400140
13 Tuhemberua 1464 2928 4392 1903243 2635260 1976445
14 Lotu 413 826 1239 536857 743340 557505
Jumlah 14705 29412 44117 19117538 26470440 19852830

F. Telepon

Kebutuhan telepon di Kabupaten Nias berdasarkan jumlah penduduk


dihitung dari jumlah kebutuhan perumahan yang ada di sub bab diatas, maka
didapat kebutuhan telepon terbanyak 11.343 unit, dengan rincian 840 unit untuk
kavling besar, 1680 unit untuk kavling sedang, dan 8823 unit untuk kavling kecil.
Untuk lebih jelasnya di masing-masing kecamatan dapat dilihat pada Tabel 2.37.

Tabel 2.37
Jumlah Kebutuhan Telepon Berdasarkan Jumlah Penduduk
Kebutuhan Rumah Kebutuhan Listrik
No Kabupaten/Kota Kav Kav Kav Kav Kav Kav
Besar Sedang Kecil Besar Sedang Kecil
1 Idano Gawo 1005 2010 3015 57 115 603
2 Bawolato 657 1314 1972 38 75 394
3 Sirombu 699 1397 2096 40 80 419

II-60
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

4 Mandrehe 1541 3082 4623 88 176 925


5 Gido 1641 3283 4924 94 187 985
6 Lolofitu Moi 1256 2511 3767 72 143 753
7 Gunung Sitoli 2473 4947 7420 141 283 1484
8 Hiliduho 1065 2130 3194 61 122 639
9 Alasa 951 1902 2853 54 109 571
10 Namohalu Esiwa 466 932 1398 27 53 280
11 Lahewa 778 1557 2335 44 89 467
12 Afulu 296 593 889 17 34 178
13 Tuhemberua 1464 2928 4392 84 167 878
14 Lotu 413 826 1239 24 47 248
Jumlah 14705 29412 44117 841 1680 8824

G. Jalan

Jaringan jalan kolektor primer provinsi lingkar Pulau Nias menghubungkan


Kabupaten Nias Selatan dan Kabupaten Nias, juga menghubungkan pusat-pusat
kegiatan ekonomi, pelayanan, dan permukiman di pesisir pantai Kabupaten Nias
Selatan, yaitu kota Teluk Dalam, Amandaraya, Lolowau, dan Halezalulu.
Peningkatan jaringan jalan lokal primer poros pantai timur dan barat serta poros
selatan utara berfungsi untuk membuka hubungan intra willayah kabupaten Nias
Selatan, dari kawasan sentra produksi pertanian di barat dan tengah Kabupaten
Nias Selatan ke pasar regional melalui pelabuhan yang terletak di pesisir pantai.

II-61
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

BAB III
REVIEW PENANGANAN PASCA BENCANA

3.1 Kebijakan

Membangun kembali Propinsi NAD dan Nias yang hancur akibat bencana gempa
bumi dan tsunami, memerlukan suatu perhatian khusus karena hampir semua sektor
dan sumberdaya manusia mengalami kelumpuhan. Berbagai permasalahan yang
dihadapi untuk memulihkan kedua provinsi tersebut kepada kondisi awal, antara lain
adalah:

1. Korban manusia yang cukup besar, data terakhir menunjukkan bahwa korban
yang tewas dan hilang mencapai 167.000 orang. Bencana juga telah
menghancurkan pemukiman penduduk sehingga banyak penduduk yang
mengungsi dan tidak memiliki tempat tinggal. Diperkirakan terdapat 500.000
orang pengungsi yang sebagian besar adalah kelompok penduduk rentan
seperti anak-anak, perempuan dan lanjut usia. Bencana juga memberikan
dampak psikis terhadap penduduk NAD dan Sumut yaitu efek traumatik yang
berkepanjangan. Dampak traumatik akibat bencana ini dapat memberikan
pengaruh yang besar terhadap upaya-upaya pembangunan kembali NAD dan
Sumut.

2. Lumpuhnya pelayanan dasar. Selain korban manusia, bencana tsunami juga


melumpuhkan hampir seluruh pelayanan dasar di lokasi-lokasi yang terkena
bencana. Penduduk yang selamat sangat kekurangan pelayanan dasar seperti
pelayanan kesehatan, pendidikan, keamanan, sosial dan pemerintahan.
Lumpuhnya pelayanan dasar ini disebabkan hancurnya sarana dan prasarana
dasar seperti rumah sakit, sekolah, dan kantor pemerintahan serta kurangnya
sumberdaya manusia.

3. Tidak berfungsinya infrastruktur dasar. Infrastruktur juga tidak luput menjadi


korban keganasan bencana gempa dan tsunami. Infrastruktur sebagai
penopang aktivitas sosial-ekonomi masyarakat banyak yang tidak berfungsi
dengan tingkat kerusakan yang cukup parah.

4. Hancurnya sistem sosial dan ekonomi. Secara keseluruhan, bencana telah


menghancurkan sistem sosial-ekonomi masyakat NAD dan Sumut, khususnya

III-1
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

di lokasi-lokasi bencana. Aktivitas produksi, perdagangan dan perbankan


mengalami stagnasi total dan perlu pemulihan dengan segera. Sistem
transportasi dan telekomunikasi juga mengalami gangguan yang serius dan
harus segera ditangani agar lokasi-lokasi bencana dapat segera diakses.
Sistem sosial-budaya dan kelembagaan masyarakat yang tidak berfungsi
harus direvitalisasi untuk memulihkan aktivitas sosial-budaya masyarakat di
NAD dan Sumut.

Merespon terhadap permasalahan-permasalahan tersebut di atas arah kebijakan


yang akan ditempuh dalam rangka rehabilitasi dan rekontruksi NAD-Nias adalah
sebagai berikut :

1. Pembangunan kembali masyarakat dengan cara memulihkan aspek-aspek


kehidupan keagamaan, sosial budaya dan ketahanan masyarakat yang
meliputi bidang pendidikan, kesehatan, ilmu pengetahuan, hukum dan
kelembagaan agama serta adat

2. Pembangunan kembali ekonomi dengan cara penciptaan lapangan kerja,


pemberian bantuan keuangan dan kredit untuk pengembangan usaha kecil
dan menengah, membangun kembali sektor-sektor produktif (perikanan,
pertanian, industri, perdagangan dan jasa) disertai pembangunan kembali
sarana ekonomi (pasar, tempat pelelangan ikan, gudang)

3. Pembangunan kembali infrastruktur dan perumahan dengan mendahulukan


pemulihan fungsi prasarana dasar seperti jalan, pelabuhan udara dan laut,
prasarana dan sarana telekomunikasi, pemulihan pengadaan listrik, air bersih
dan perumahan

4. Pembangunan kembali pemerintahan dengan cara memfungsikan kembali


sistem dan pelayanan pemerintahan daerah provinsi, kabupaten/kota,
merancang kembali (redesign) kota-kota dan pusat kegiatan baru.

3.1.1 Peraturan dan Perundang-Undangan

Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi di Provinsi Nangroe Aceh Darussalam


dan dua Kabupaten di Nias, secara khusus berpedoman pada Peraturan Presiden
Republik Indonesia nomor 30 Tahun 2005 tentang Rencana Induk Rehabilitasi dan

III-2
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Rekonstruksi Wilayah dan Kehidupan Masyarakat Nangroe Aceh Darussalam dan


Kepulauan Nias Provinsi Sumatra Utara. Sedangkan secara umum, peraturan
perundangan yang juga terkait dengan pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi di
Provinsi NAD dan Kepulauan Nias di antaranya meliputi:

a. Undang-Undang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistim Perencanaan


Pembangunan Nasional (SPPN)

b. Undang-Undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah

c. Undang-Undang No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara

d. Undang-Undang No. 18 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Provinsi


Nangroe Aceh Darussalam

e. Undang-Undang No. 44 Tahun 1999 tentang Kekhususan Aceh

f. Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu) No. 2 Tahun


2005 tentang Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah dan
Kehidupan Masyarakat Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan
Kepulauan Nias (Sumatra Utara).

g. Peraturan Presiden No. 39 Tahun 2005 tentang Rencana Kerja


Pemerintah Tahun 2006, khususnya pada Bab 33 yang membahas
secara spesifik tentang rencana rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan
Nias.

Perlunya memperhatikan berbagai peraturan dan perundang-undangan yang


berlaku adalah sebagai acuan untuk menyelaraskan, mensinergikan, dan memadukan
berbagai kegiatan pembangunan kembali Aceh dan Nias oleh berbagai pemangku
kepentingan. Penyusunan rencana pembangunan sebagaimana dimuat dalam UU No.
25/2005 pasal 3 ayat 2 harus dilakukan secara terpadu oleh Kementerian/Lembaga dan
perencanaan pembangunan oleh Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya.
Ketidaktahuan atau ketidakpahaman akan keberadaan peraturan dan perundang-
undangan tersebut cenderung memicu konflik antar berbagai pihak, yang sebenarnya
tidak perlu terjadi.

Dalam kasus khusus seperti penyusunan program pembangunan daerah NAD


dan Nias pasca bencana, peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi tidak boleh
diabaikan, selama peraturan tersebut responsif dan akomodatif terhadap kebutuhan

III-3
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

daerah yang tentunya bersifat local specific. Selanjutnya dalam penyusunan Rencana
Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) harus mengacu kepada RKP, memuat rancangan
kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja, dan
pendanaannya, baik yang dilaksanakan langsung oleh pernerintah maupun yang
ditempuh dengan mendorong partisipasi masyarakat.

Selain memperhatikan peraturan perundangan di atas, pelaksanaan Rehabilitasi


dan Rekonstruksi di NAD perlu juga memperhatikan pula Nota Kesepahaman antara
Pemerintah RI dan GAM.

3.1.2 Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi (Blue Prints)

Dengan mengacu pada peraturan perundangan di atas, dan mempertimbangkan


pula perkembangan dan kondisi nyata di lapangan, disusun prinsip-prinsip dasar,
kebijakan dasar, dan strategi pelaksanaan dari Rencana Induk Rehabilitasi dan
Rekonstruksi. Prinsip-prinsip dasar dalam pelaksanaan rehabiitasi dan rekonstruksi di
Provinsi NAD dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatra Utara, meliputi hal-hal sebagai
berikut:

a. berorientasi pada masyarakat, bersifat partisipatif dan menempatkan


masyarakat sebagai subyek yang turut mengambil keputusan (Community
Driven)

b. Rehabilitasi dan rekonstruksi dilakukan untuk mencapai kondisi yang lebih


baik (’build back better’)

c. Berkoordinasi dengan berbagai pihak (stakeholders), seperti kementerian


atau lembaga terkait, pemerintah provinsi dan kabupaten/kota, kalangan
perguruan tinggi, pemuka masyarakat, agama dan adat, lembaga-lembaga
donor serta NGO/LSM, baik internasional maupun nasional dan lokal.

d. Memprioritaskan pada daerah-daerah yang terkena bencana dan


memperhatikan daerah-daerah yang mendukung pelaksanaan rehabilitasi
dan rekonstruksi.

e. Menekankan pada percepatan pemenuhan kritis masyarakat, terutama


mereka yang paling rentan.

III-4
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

f. Mempertimbangkan seluruh aspek kehidupan (holistic) dan berdasarkan


pada strategi yang komprehensif

g. Menjaga kelestarian lingkungan hidup.

h. Menggunakan standar profesionalisme tinggi

i. Transparansi yang maksimal dan tidak ada toleransi terhadap korupsi

j. Memperhatikan pula berbagai peraturan perundangan yang terkait.

Dengan berpedoman pada prinsip-prinsip di atas, di dalam Rencana Induk


Rehabilitasi dan Rekonstruksi Provinsi NAD dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatra
Utara, ditetapkan empat kebijakan dasar sebagai berikut:

a. Membangun kembali masyarakat Aceh dan Nias baik kehidupan individual


maupun sosialnya.

b. Membangun kembali infrastruktur fisik dan infrastruktur kelembagaan

c. Membangun kembali perekonomiannya sehingga dapat berusaha


sebagaimana sebelumnya.

d. Membangun kembali pemerintahan sebagai sarana pelayanan masyarakat.

Dengan berdasarkan pada kebijakan dasar ini, maka ditetapkan strategi jangka
menengah (2005-2009) dalam melaksanakan rehabilitasi dan rekonstruksi di NAD dan
Nias. Strategi jangka menengah ini dikelompokkan ke dalam tujuh kegiatan utama,
yaitu:

a. Melakukan identifikasi, pemetaan dan sertifikasi tanah, serta menyusun


perencanaan tata ruang pada tingkat lingkungan, tingkat kota/kabupaten, dan
tingkat regional atau provinsi.

b. Memberikan bantuan dan membangun perumahan bagi masyarakat yang


terkena bencana

c. Membangun prasarana dan sarana (infrastruktur fisik) lingkungan, perkotaan


dan wilayah atau regional

d. Membangun kembali perekonomian dan usaha masyarakat

e. Membangun kembali dan meningkatkan prasarana/sarana serta pelayanan


pendidikan dan kesehatan

III-5
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

f. Melakukan revitalisasi kegiatan agama, sosial dan kebudayaan masyarakat

g. Mengembangkan kapasitas kelembagaan (capacity building) setempat, baik


kelembagaan pemerintah maupun non pemerintah.

Ketujuh kegiatan utama ini direncanakan untuk dilaksanakan secara simultan,


serasi dan terintegrasi, dengan penekanan yang berbeda pada tahun 2005 sampai
dengan 2009. Untuk kegiatan utama perencanaan komunitas dan tata ruang
direncanakan mengalami puncak intensitas kegiatan pada akhir 2005/awal 2006 dan
selesai pada pertengahan 2006. sedangkan bidang perumahan mendapat penekanan
selama tahun 2006 dan awal 2007, sedangkan infrastruktur dan fasilitas pelayanan
publik lainnya secara simultan terus dilaksanakan sampai dengan akhir 2008. adapun
kegiatan utama pemberdayaan ekonomi dan usaha, pengembangan kelembagaan,
agama, sosial dan budaya dilaksanakan secara simultan sampai dengan tahun 2009.

Tujuh strategi kegiatan utama di atas, dijabarkan secara lebih rinci ke dalam 11
buku rencana yang masing-masing berisikan sasaran, arah kebijakan dan strategi,
rencana rinci kegiatan pada masing-masing bidang. Secara lengkap jenis buku rencana
yang ada dalam rencana induk adalah sebagai berikut:

Buku I : Rencana Bidang Tata Ruang Dan Pertanahan

Buku II : Rencana Bidang Sumberdaya Alam Dan Lingkungan Hidup

Buku III : Rencana Bidang Infrastruktur Dan Perumahan

Buku IV : Rencana Bidang Ekonomi Dan Ketenagakerjaan

Buku V : Rencana Bidang Kelembagaan Daerah

Buku VI : Rencana Bidang Pendidikan Dan Kesehatan

Buku VII : Rencana Bidang Agama, Sosial Dan Budaya

Buku VIII : Rencana Bidang Hukum

Buku IX : Rencana Bidang Ketertiban, Keamanan, Dan Ketahanan Masyarakat

Buku X : Penerapan Prinsip-Prinsip Tata Kelola Yang Baik Dan Pengawasan

Buku XI : Pendanaan

III-6
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

3.1.3 Rencana Kerja Pemerintah

Strategi Kemasyarakatan
Kebijakan di bidang kemasyarakatan diarahkan untuk: (i) mengembalikan kondisi
fisik dan mental masyarakat dan kelompok yang rentan sebagai akibat dari bencana
termasuk pemberian bantuan material serta dukungan spiritual dan psikologis kepada
para korban; (ii) meningkatkan partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan
keputusan kebijakan publik dan penyelesaian persoalan sosial kemasyarakatan; (iii)
meningkatkan kapasitas institusi agama dan adat untuk berperan aktif dalam
pembangunan kembali daerah yang terkena bencana; serta (iv) menata kembali sistem
sosial dan budaya masyarakat, dan merevitalisasi sistem nilai lokal.

Strategi Ekonomi
Pada tahap rehabilitasi diarahkan untuk: (i) memulihkan kondisi pengungsi agar
dapat melakukan kembali kegiatan sosial dan ekonomi di tempat asal; dan (ii)
mengembalikan kehidupan ekonomi melalui penciptaan lapangan kerja dan aset
produktif.

Pada tahap rekonstruksi diarahkan untuk: (i) menyelesaikan secara menyeluruh


masalah pengungsi yang meliputi pemberian bantuan modal usaha; dan (ii) memberikan
dukungan untuk mendorong kegiatan ekonomi, dan memulihkan sistem keuangan.

Strategi Infrastruktur
Pada tahap rehabilitasi diarahkan untuk mengembalikan fungsi infrastruktur
transportasi, energi dan listrik, pos dan telematika, perumahan beserta prasarana dan
sarana pendukungnya (air minum, air limbah, persampahan dan drainase), sumber daya
air serta prasarana dan sarana umum lainnya.

Sedangkan pada tahap rekonstruksi diarahkan untuk membangun kembali


sistem infrastruktur regional dan lokal yang meliputi sistem transportasi, telekomunikasi,
sumberdaya air, irigasi, energi, listrik, telematika, perumahan dan permukiman.

III-7
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Strategi Pemerintahan
Pada tahap rehabilitasi diarahkan untuk: (i) mengembalikan fungsi pemerintahan
dan pelayanan publik; serta (ii) mengembalikan fungsi penegakan hukum dan ketertiban
umum.

Pada tahap rekonstruksi diarahkan untuk: (i) memulihkan fasilitas yang berkaitan
dengan pelayanan publik; dan (ii) menata kembali kapasitas kelembagaan pemerintah
dalam melaksanakan tugas dan fungsinya.

Strategi Tata Ruang Dan Lingkungan Hidup


Pada tahap rehabilitasi diarahkan untuk: (i) menata kembali pola dan struktur
ruang wilayah Aceh dan Sumatera Utara yang terkena dampak bencana termasuk
pengelolaan lingkungan hidup dan pengelolaan pertanahan dengan pemulihan hak-hak
masyarakat atas tanah secara adil; dan (ii) meningkatkan partisipasi masyarakat dalam
rangka penyusunan tata ruang propinsi, kabupaten/kota yang terkena bencana; dan

Pada tahap rekonstruksi diarahkan untuk: (i) menata kembali kawasan-kawasan


strategis melalui penyusunan rencana detail tata ruang kawasan yang partisipatif; (ii)
menata dan mengelola lingkungan khususnya di daerah penyangga bencana dan ruang
terbuka hijau kota; dan (iii) membangun sistem peringatan dini secara bertahap agar
dapat meminimalisir dampak bencana.

3.2 Kegiatan Rehabilitasi dan Rekonstruksi

Pasca gempa bumi dan gelombang tsunami merupakan masa-masa yang sulit
bagi berbagai pihak untuk menentukan tindakan apa yang paling efektif untuk
memulihkan kondisi NAD dan Nias, baik dari aspek lingkungan (alami dan buatan),
sumberdaya manusia, infrastruktur, ekonomi, sosial, dan budaya. Pada masa paling
awal, selain dari pemerintah pusat maupun daerah, lembaga-lembaga dan relawan lokal
maupun asing, bertindak cepat untuk menangai kondisi darurat. Periode tanggap darurat
ini dinilai telah berjalan dengan baik, tampak dari tertanganinya evakuasi dan
pertolongan korban yang selamat, tersedianya tenaga kesehatan dan obat-obatan,
relatif terpenuhinya kebutuhan sandang dan pangan, serta dimulainya perbaikan sarana
dan prasarana dasar.

III-8
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Gambar 3.1
Tahapan Penanggulangan Dampak Bencana Alam Tsunami dan
Rencana Rehabilitasi dan Rekonstruksi di NAD-Nias

Sumber: Diadopsi dari Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah


Aceh dan Nias, Sumatera Utara, 2005.
Memasuki tahap pemulihan, dimana kebijakan-kebijakan rehabilitasi dan
rekonstruksi telah selesai disusun, berbagai stakeholders diharapkan dapat melangkah
lebih jelas dengan berpedoman pada peraturan yang ada. Namun dalam kenyataannya,
penanganan pasca bencana berikutnya tidak lebih mulus dan tanpa hambatan karena
mekanisme pelaksanaannya belum tersedia. Pembahasan berikut menggambarkan
aktivitas beberapa institusi yang berperan aktif dalam pembangunan kembali NAD –
Nias dan permasalahan-permasalahan yang dihadapinya.

3.2.1 Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi

Sesuai dengan Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi (Blueprints) NAD –


Nias, kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi dikelompokkan dalam 11 (sebelas) bidang.
Namun sesuai dengan perkembangan yang terjadi, pada bulan Juli 2005, rencana-
rencana rehabilitasi dan rekonstruksi pada Blueprints mengalami revisi. Jumlah bidang
dalam hasil revisi, yang tertuang dalam RKA-KL (Rencana Kegiatan Anggaran –
Kementerian/Lembaga) APBN-P tahun 2005, mengalami penciutan menjadi tujuh

III-9
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

bidang (Tabel 1). Perbedaan lain dari Blueprints dengan RKA-KL adalah penamaan
pelaksana penyusunan program dari Kelompok Kerja (PokJa) menjadi Satuan Kerja
(SatKer). Untuk tahun 2005, jumlah Satker yang bertanggungjawab untuk pelaksanaan
kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi adalah sejumlah 101 orang.

Tabel 3.1
Bidang-bidang dalam Blueprints dan RKA-KL

Blueprints RKA-KL
(15 April 2005) (11 Juli 2005)
1. Tata Ruang dan Pertanahan;
2. Lingkungan Hidup dan Sumber Daya 1. Perencanaan dan Pemrograman
Alam (SDA)
3. Sistem Kelembagaan Daerah
4. Hukum
5. Penerapan Tata Kelola yang Baik dan 2. Kelembagaan
Pengawasan Pelaksanaan
6. Ketertiban, Keamanan, dan Rekonsiliasi
3. Perumahan, Infrastruktur, dan Koordinasi
7. Infrastruktur dan Perumahan;
Tata Guna Lahan
8. Ekonomi dan Ketenagakerjaan 4. Pemberdayaan Ekonomi dan Usaha
9. Agama, Sosial Budaya, dan Sumber
5. Agama, Social, dan Budaya
Daya Manusia (SDM)
10. Pendidikan dan Kesehatan 6. Pendidikan dan Kesehatan
11. Pendanaan. 7. Kesekretariatan, Perwakilan Nias,
Keuangan, Komunikasi dan Informasi
Perkiraan anggaran untuk kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi selama periode
2005-2009 adalah sekitar Rp 60 trilyun, yang bersumber dari dana APBN Moratorium
pembayaran hutang LN (34,79 persen), pinjaman dan hibah luar negeri (31,59 persen),
dan LSM/NGO (33,62 persen).

III-10
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.2
Alokasi Anggaran Berdasarkan Sektor dan Sumber Dana
2005-2009
ALOKASI/USULAN ANGGARAN (Juta Rp.) TOTAL ANGGARAN
BIDANG
2005 2006 2007 2008 2009 (Juta Rp.) (%)

1 Perencanaan & Pemrograman 139,676 200,255 247,093 261,046 200,000 1,048,070 1.74

2 Kelembagaan 1,641,911 1,625,705 1,351,546 710,928 320,309 5,650,399 9.36


Perumahan, Infrastruktur, Koord. Tata
3 6,004,941 8,632,432 7,125,190 5,693,892 1,831,297 29,287,752 48.53
Guna Lahan
4 Pemberdayaan Ekonomi & Usaha 2,045,098 2,151,491 1,724,586 1,293,440 681,147 7,895,762 13.08

5 Agama, Sosial, Budaya 624,586 576,223 748,981 611,736 437,245 2,998,771 4.97

6 Pendidikan & Kesehatan 2,792,051 2,860,902 2,638,945 2,122,959 1,290,986 11,705,843 19.40
Sekretariat, Perwakilan Nias,
7 629,509 237,873 300,000 350,000 250,000 1,767,382 2.93
Keuangan, Komunikasi & Informasi
Total Anggaran 13,877,772 16,284,881 14,136,341 11,044,001 5,010,984 60,353,979 100.00

- APBN Moratorium 3,966,953 5,832,830 7,641,001 2,700,000 859,216 21,000,000 34.79

- PHLN 4,476,090 3,784,770 1,565,190 5,300,000 3,934,593 19,060,643 31.58

- LSM/NGO 5,434,730 6,667,281 4,136,341 3,044,001 1,010,905 20,293,258 33.62

Sumber: BRR, 2006.

Dilihat dari alokasi anggaran per bidang, bidang Perumahan, Infrastruktur dan
Penggunaan Lahan mendapat porsi terbesar, yaitu hampir 50% dari total anggaran.
Sedangkan bidang Perencanaan dan Pemrograman mendapatkan alokasi anggaran
yang terkecil jika dibandingkan dengan bidang-bidang lainnya. Adapun alokasi anggaran
per tahun, terbesar adalah pada tahun 2006 yaitu sebesar lebih dari Rp 16 trilyun.

2009 5.01

34% 34% 2008 11.04

Alokasi Anggaran
2007 14.14
(Trilyun Rp)

2006 16.28
32%

2005 13.88
- APBN Moratorium - PHLN - LSM/NGO

Gambar 3.2. Sumber Dana Rehabilitasi & Gambar 3.3 Alokasi Anggaran per Tahun
Rekonstruksi 2005 - 2009

III-11
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Secara garis besar, arahan program dan prioritas kegiatan rehabilitasi dan
rekonstruksi BRR pada adalah:

Tahun 2005

a. Pemulihan kehidupan masyarakat melalui pemberian makanan dan


peningkatan gizi, pelayanan kesehatan, dan pendidikan.

b. Pembangunan kembali perumahan, pemukiman, dan fasilitas


penunjangnya.

c. Rehabilitasi dan rekonstruksi infrastruktur untuk menciptakan lapangan


kerja dan normalisasi kehidupan sosial masyarakat.

d. Rehabilitasi jalan, transportasi, dan fasilitas komunikasi untuk membuka


daerah-daerah yang terisolasi.

e. Rehabilitasi dan rekonstruksi bangunan dan fasilitas pemerintahan.

Tahun 2006

a. Pembangunan 40.000 rumah beserta fasilitas air bersih dan sanitasi

b. Rehabilitasi 72 daerah irigasi seluas 41.229 ha

c. Rehabilitasi sepanjang 26,9 bangunan pemecah ombak

d. Rekonstruksi 450 km jalan di pantai timur dan barat dan 435 buah
jembatan

e. Rekonstruksi 182 bangunan sekolah dan 200 fasilitas pendidikan lainnya

f. Rekonstruksi 145 fasilitas kesehatan (puskesmas, polindes dan pustu)

g. Rekonstruksi bangunan pemerintah ( 97 di tingkat desa, 25 di kecamatan,


36 di kabupaten/kota, dan 12 di provinsi)

h. Bantuan kredit mikro bagi 24.100 perorangan dan 8.200 bagi pengusaha
kecil

i. Rekonstruksi 32 pasar tradisional dan 7 pasar gross

Tahun 2007

a. Pembangunan perumahan secara menyeluruh

b. Pembangunan infrastruktur utama pendukung ekonomi

III-12
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

c. Pembangunan jalan lintas timur dan jalan lintas barat

d. Pembangunan jalan penghubung wilayah utara dan wilayah selatan.

e. Pembangunan lapangan udara dan pelabuhan laut.

f. Peningkatan layanan pendidikan dan kesehatan

g. Pengembangan usaha- usaha ekonomi pada skala yang luas serta


pembinaan UKM

h. Pengembangan kelembagaan dalam mendukung reintegrasi.

i. Pemulihan kehidupan sosial dan agama

Tahun 2008

a. Pengembangan sektor energi dan telekomunikasi yang mendukung


pengembangan sektor industri dan jasa.

b. Pembangunan dan revitalisasi kawasan yang memiliki potensi wisata


(kawasan pantai barat NAD, pantai selatan dan barat Nias, kawasan tepi
Krueng Aceh) serta penataan kawasan bisnis dan komersil khususnya di
Banda Aceh, Meulaboh, dan Gunung Sitoli di Nias.

c. Dimulai upaya pengembangan kapasitas ( capacity building) pada


lembaga pemerintah maupun non pemerintah, dalam rangka
pengoperasian pemeliharaan berbagai sapras yang dibangun pada
kegiatan rehab/ rekon.

d. Penataan infrastruktur dalam kota ( Banda Aceh, Lhokseumawe)

e. Pembinaan UKM

f. Pengembangan jaringan dan pendidikan dan kesehatan.

Tahun 2009

a. Pemeliharaan sarana & prasarana yang sudah dibangun

b. Pemantapan pengembangan kapasitas baik pemerintah maupun non


pemerintah.

c. Exit Strategi BRR.

III-13
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tahap awal dari periode lima tahun pembangunan kembali Aceh dan Nias
difokuskan pada perumahan, yang akan mencapai puncaknya pada tahun 2006 dan
diharapkan dapat selesai seluruhnya pada tahun 2007. Pembangunan infrastruktur
dilakukan secara bertahap, dengan puncak kegiatan pada tahun 2007 dan 2008,
sedangkan pemulihan aktifitas ekonomi dan kegiatan usaha dilakukan terus menerus
sampai pertengahan tahun 2009.

Gambar 3.4. Tahapan Pembangunan Kembali Aceh dan Nias

Pada tahun 2005, pencapaian pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi belum


berjalan sesuai dengan rencana. Dari ketujuh bidang, tingkat realisasi dengan indikasi
persentase penyerapan dana tertinggi dicapai oleh bidang Pendidikan dan Kesehatan,
yaitu sekitar 30% terutama untuk terlaksananya 11 paket peningkatan pelayanan
kesehatan dari 65 paket kegiatan yang ada, yaitu:

1. Penyelenggaraan Pencegahan Dan 1 paket


Pemberantasan Penyakit Menular Dan
Wabah
2. Peningkatan Kesehatan Masyarakat 1 paket
3. Penyelenggaraan Pengkajian Dan 2 paket
Penelitian Terapan Di Bidang Kesehatan
4. Perbaikan Gizi Masyarakat 1 paket
5. Penyelenggaraan Kebijakan Dan 6 paket
Manajemen Pembangunan Kesehatan

III-14
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Jumlah dana yang digunakan untuk kesebelas paket kegiatan tersebut adalah
Rp 137, 7 milyar.

Tabel 3.3
Rencana dan Realisasi Anggaran Rehabilitasi & Rekonstruksi
Sumber Dana APBN, 2005

BIDANG/SUB BIDANG RENCANA REALISASI Persen

Bidang Perencanaan Strategis & Pemrograman 90,500,000,000 31,242,000 0.03%


1 Tata Ruang dan Lingkungan 33,458,150,000 31,242,000 0.09%
2 Perencanaan Umum dan Penganggaran 57,041,850,000 - 0.00%
Bidang Kelembagaan 769,753,000,000 28,074,999,615 3.65%
1 Kelembagaan Pemerintah 168,363,000,000 2,354,109,874 1.40%
2 Hukum 152,342,000,000 7,999,893,295 5.25%
3 Keamanan 122,200,000,000 6,232,139,169 5.10%
4 Pertahanan 285,430,000,000 9,559,286,868 3.35%
5 Komunikasi & Informasi 41,418,000,000 1,929,570,409 4.66%
Bidang Perumahan, Infrastruktur & Koordinasi Tata
1,619,258,000,000 160,410,642,851 9.91%
Guna Lahan
1 Energi & Tenaga Listrik 100,000,000,000 494,759,808 0.49%
2 Pos & Telekomunikasi 12,686,000,000 190,167,900 1.50%
3 Transportasi 285,332,000,000 6,637,899,770 2.33%
4 Prasarana Jalan 355,886,420,000 27,458,408,510 7.72%
5 Sumberdaya Air 416,800,000,000 55,827,438,164 13.39%
6 Cipta Karya 65,050,000,000 5,260,669,694 8.09%
7 Perumahan 350,000,000,000 54,513,234,043 15.58%
8 Pertanahan 25,000,000,000 9,854,420,462 39.42%
9 Kegiatan Penunjang Pengawasan Infrastruktur 8,503,580,000 173,644,500 2.04%
Bidang Pemberdayaan Ekonomi dan Usaha 546,104,000,000 24,630,863,899 4.51%
1 Kelautan dan Perikanan 225,470,680,000 10,286,780,767 4.56%
2 Koperasi 85,592,000,000 1,761,464,242 2.06%
3 Tenaga Kerja 34,510,235,000 1,723,542,925 4.99%
4 Perdagangan 30,985,000,000 371,331,047 1.20%
5 Pertanian 126,500,200,000 9,625,293,418 7.61%
6 Industri 13,385,500,000 275,062,000 2.05%
7 Ekonomi dan Usaha 29,660,385,000 587,389,500 1.98%
Bidang Agama, Sosial, dan Budaya 270,809,000,000 7,534,395,183 2.78%
1 Agama 88,066,000,000 3,056,393,140 3.47%
2 Sosial 51,058,000,000 590,949,484 1.16%
3 Kebudayaan 46,045,000,000 947,834,435 2.06%
4 Perempuan dan Anak 32,600,000,000 455,472,199 1.40%
5 Kependudukan dan Keluarga Berencana 25,000,000,000 2,041,726,500 8.17%
6 Statistik Daerah 14,000,000,000 - 0.00%
7 Kepemudaan dan Olahraga 14,040,000,000 442,019,425 3.15%
Bidang Pendidikan dan Kesehatan 480,000,000,000 144,520,343,000 30.11%
1 Pendidikan 130,000,000,000 6,742,344,600 5.19%
2 Kesehatan 350,000,000,000 137,777,998,400 39.37%
Bidang Sekretariat, Perwakilan Nias, Keuangan, dan
190,528,500,000 49,460,276,049 25.96%
Kominfo
3 Administrasi Umum, Keu, Kom & Info 185,528,500,000 47,771,023,588 25.75%
4 Kegiatan Penunjang Perwakilan Nias 5,000,000,000 1,689,252,461 33.79%
TOTAL 3,966,952,500,000 414,662,762,597 10.45%

III-15
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

89

54
Agama, Sosial, Budaya

62

49
Kesehatan

97

86
Sumber Daya Air

65

11
Prasarana Jalan

Perumahan
6
5
- 50 100 150 200

Rencana (paket) Realisasi (paket)

Gambar 3.5
Rencana dan Realisasi Jenis Kegiatan Rehabilitasi dan Rekonstruksi, 2005

Dalam pelaksanaan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi di bidang pendidikan


dan kesehatan, ditemui berbagai fakta sebagai berikut:

1. Wilayah yang terkena tsunami sebagian besar telah ditangani oleh NGO baik
lokal maupun internasional, hal ini terjadi karena NGO telah bergerak di NAD
maupun Nias segera setelah tsunami, sedangkan BRR sendiri baru terbentuk
pada bulan Mei dan Satker-satker BRR baru terpilih pada bulan September.

2. Karena sebagian besar permasalahan dasar di bidang ini sudah banyak yang
ditangani oleh NGO, anggaran BRR untuk sub bidang pendidikan sebagian
dapat dialihkan ke daerah-daerah yang tidak terkena dampak langsung
tsunami tetapi terkena bencana gempa bumi, seperti Kabupaten Gayo Lues,
Aceh Tengah, Bener Meriah.

3. Adanya program-program kegiatan yang dikhawatirkan terjadi benturan atau


overlap dengan program-program kegiatan dari Departemen Pendidikan
Nasional (Depdiknas), maka diperlukan crosscheck dan koordinasi antara
program kegiatan BRR dengan Depdiknas. Apabila terdapat benturan atau
overlap maka ada usulan untuk mengalihkan program kegiatan beserta
anggarannya dari BRR ke Depdiknas.

III-16
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

4. Anggran sub bidang pendidikan yang telah disalurkan pada tahun 2005
sebagian besar untuk keperluan jasa konsultan yaitu jasa konsultan
perencanaan, jasa perencanaan pembangunan sekolah unggulan dan jasa
konsultan pengawasan sedangkan untuk pembangunan fisik anggaran yang
telah luncurkan nilainya tidak terlalu besar. Untuk rencana program kerja tahun
2006 adalah program baru yang belum ada di rencana program kegiatan tahun
2005.

5. Anggaran sub bidang pendidikan adalah untuk keperluan seluruh NAD. Besar
kecilnya dana yang keluar untuk setiap kabupaten dan kota tergantung dari
dana yang diajukan oleh setiap kabupaten dan kota.

6. Secara efektif anggaran BRR untuk sub bidang pendidikan dimulai tanggal 1
Maret 2006, yaitu pada saat penandatanganan kontrak antara BRR dengan
konsultan, sedangkan dari awal pembentukan satker kegiatannya lebih focus
pada penyusunan program kegiatan, pelelangan, tender, penunjukan
pemenang dan penandatanganan kontrak kerja dengan konsultan.

7. Satker pendidikan sebagian besar kegiatannya adalah rehabilitasi dan


rekontruksi Ruang Kegiatan Belajar (RKB) dan Unit Gedung Baru (UGB),
selain itu terdapat kegiatan lain seperti program beasiswa dan program
magang untuk siswa, guru dan dosen.

8. Rehabilitasi dan rekontruksi sekolah yang telah dipegang oleh NGO adalah
atas dasar MoU antara NGO dengan Kepala Daerah Tingkat II (Bupati) dan
BRR tidak mempunyai kewenangan untuk membatalkan kesepakatan tersebut.

9. Perlu adanya pengawasan terhadap kegiatan yang dlakukan oleh NGO,


karena dikhawatirkan kegatan yang dilakukan oleh NGO kenyataanya tidak
sesuai dengan program kerja yang mereka rencanankan. Misalnya sebuah
NGO untuk tahun 2005 merencanakan membangun 10 sekolah di sebuah
kabupaten tetapi pada kenyaatan mereka hanya membangun 2 sekolah. Hal
tersebut berhubungan dengan penyaluran dana yang diberikan oleh donator
untuk pembangunan NAD melalui NGO.

10. Meninjau kembali MoU yang telah disepakati antara NGO dengan Kepala
Daerah apabila kegiatannya tidak sesuai dengan program kerja yang telah

III-17
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

disepakati maka diperlukan peninjauan ulang terhadap isi kesepakatan yang


telah dibuat.

11. BRR tidak memiliki standar baku yang menjadi acuan untuk setiap program,
kegiatan dan sub kegiatan yang direncanakan oleh BRR dan yang akan
dilaksanakan oleh satker.

12. Satker tidak memiliki data dan standarisasi penilaian progress dari setiap
kegiatan BRR atau NGO.

13. Dikarenakan satker tidak memiliki kewenangan untuk membentuk tim


monitoring dengan jumlah yang sesuai untuk tiap kabupaten dalam
memonitoring progress semua kegiatan, maka ketika satker membutuhkan
informasi atau data progress dari semua kegiatan tidak didapatkan sehingga
data yang didapatpin menjadi tidak maksimal.

14. Informasi atau data yang diberikan oleh NGO dirasakan kurang jelas dan
terperinci, terutama yang berhubungan dengan lokasi pembangunan atau
rehabilitasi bangunan sekolah, sehingga satker mengalami kesulitan pada saat
meninjau langsung lokasi pembangunan sekolah.

Bidang Perumahan, Infrastruktur dan Koordinasi Tata Guna Lahan, pada tahun
2005 hanya menyerap anggaran sekitar 10 persen, yang digunakan antara lain untuk
membiayai kegiatan perumahan, prasarana jalan, dan sumber daya air. Di bidang
perumahan telah terlaksana 5 (lima) dari 6 (enam) paket kegiatan di NAD dan Nias
dengan tingkat penyerapan anggaran sebesar 16 persen atau senilai Rp 54 milyar.

Beberapa kendala dalam pelaksanaan pembangunan perumahan diantaranya


adalah :

• Pengerjaan Prasarana dan Sarana Dasar dilakukan setelah pembangunan


rumah selesai, dengan kontrak tersendiri. Hal ini mengakibatkan
penyelesaian pembangunan perumahan secara keseluruhan mengalami
kemunduran karena pengerjaan kegiatan dilakukan bertahap menunggu
selesainya pekerjaan dari setiap tahapan-tahapan pekerjaan lainnya. Di sisi
lain, pemrosesan tender dan kontrak adalah permasalahan tersendiri karena
secara birokratis ada prosedur yang harus dilewati.

III-18
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Kurangnya tenaga kerja

• Masyarakat mengganggap pekerjaan konsultan lamban

• Ada hambatan komunikasi antara Satker BRR dengan perwakilan BRR di


lapangan maupun dengan pejabat di kantor pusat akibat dari belum diaturnya
mekanisme hubungan kerja maupun standard operational procedures

• Di sebagian kabupaten/kota belum ada forum koordinasi tripartit antara


Satker, Pemerintah Daerah Tingkat II, dan NGO, sehingga sering terjadi
kesalahan penentuan lokasi proyek. Hal ini terjadi misalnya di Aceh
Tamiang dan Aceh Singkil, dimana seluruh proyek pembangunan rumah di
dua kabupaten tersebut yang akan dikerjakan oleh Satker dibatalkan.

• Data dari usulan daerah mengenai ketepatan dari lokasi-lokasi dimana


proyek pembangunan akan dilaksanakan tidak jelas, sehingga sering terjadi
keterlambatan pengerjaan proyek.

Penyerapan di bidang prasarana jalan adalah sebesar Rp 27,5 milyar (7,72%),


yang digunakan untuk rehabilitasi dan rekonstruksi jalan provinsi dan kabupaten/kota,
serta pembinaan dan perencanaan jalan NAD-Nias. Dari 10 paket kegiatan pembinaan
perencanaan jalan, baru tujuh yang terealisasi. Sedangkan untuk 11 paket rekonstruksi
dan rehabilitasi jalan propinsi NAD, pada akhir tahun 2005 sudah 10 paket yang mulai
dilaksanakan. Di Nias, dari 6 (enam) paket sudah mulai dilaksanakan sebanyak 5 (lima)
paket.

Untuk jalan kabupaten/kota, ada 70 paket rehabilitasi dan rekonstruksi jalan


untuk 14 kabupaten, dimana masing-masing kabupaten/kota mendapatkan 5 (lima)
paket. Pencapaian sampai dengan akhir tahun 2005 adalah hanya 14 paket yang belum
mulai dilaksanakan. Walaupun tampaknya paket pembangunan kembali prasarana jalan
relatif banyak, namun yang riil dialokasikan untuk perbaikan fisik jalan hanya berjumlah
16 paket, sisanya adalah kegiatan yang bersifat pemenuhan sarana penunjang seperti:

• Administrasi umum
• Pemantauan dan evaluasi
• Pengadaan alat pengolah data
• Pengadaan kendaraan bermotor roda-2
• Pengadaan meubelair

III-19
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Kegiatan yang telah mulai berjalan untuk sub bidang sumber daya air adalah
sebanyak 49 paket dari 62 paket kegiatan, dengan nilai Rp 55,8 milyar, terdiri dari:

1. Pembinaan & Perencanaan Irigasi NAD – Nias 5 paket


2. Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai (PBPP) 16 paket
NAD, Nias, Langsa, Aceh Barat, Lhokseumawe
3. Pembinaan & Perencanaan Pengendalian Banjir dan 6 paket
Pengamanan Pantai (PBPP) NAD-Nias
4. Irigasi 22 paket

Dalam bidang Agama, Sosial dan Budaya pembangunan kembali sarana dan
prasarana merupakan salah satu kegiatan fisik yang diharapkan dapat mengakomodir
kebutuhan daerah pasca gempa bumi dan tsunami dalam pelaksanaan ibadah dan
kegiatan sosial lainnya. Sarana ibadah dianggap perlu mengingat keberadaanya tentu
menjadi salah satu kemudahan bagi umat untuk beribadat. Kegiatan berkaitan dengan
pembangunan sarana ibadah meliputi bantuan pembangunan KUA, Mesjid, Gereja dan
Vihara. Selain kegiatan tersebut diatas terdapat kegiatan fisik lainnya seperti
pembangunan kantor – kantor departemen agama di Kota Banda Aceh, Kabupaten
Pidie, kabupaten Nagan Raya serta Simelue, serta beberapa kantor adminstrasi agama
lainnya. Sedangkan kegiatan yang bersifat non fisik yaitu peningkatan dan penguatan
sistem kelembagaan, dan juga beberapa kegiatan lainnya yaitu, pembinaan imam
mesjid serta pengadaan peralatan kantor serta penyediaan kitab –kitab.

Kendala dan hambatan dalam melaksanakan kegiatan yang dihadapi oleh


Satuan Kerja BRR dalam bidang Agama, Sosial dan Budaya adalah :

1. Kurang partisipasi masyarakat terhadap sosialisasi BRR dan Satker

2. Masih perlunya pendataan kebutuhan dan spesifikasi bantuan yang akan


diberikan

3. Masih dibutuhkannya pendataan dan verifikasi data tentang bantuan yang


akan diberikan

4. Adanya revisi-revisi kegiatan/anggaran baik anggaran yang dinilai terlalu besar


maupun harga satuan yang tidak sesuai dengan HSU Menkeu 427

5. Belum ada format pelaksanaan pada beberapa kegiatan

III-20
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

6. Proses tender membutuhkan waktu yang cukup lama sehingga memungkinkan


untuk terjadinya kegagalan dalam proses lelang

7. Prosedur pencairan dana tidak selalu lancar

8. Waktu pelaksanaan kegiatan yang relative singkat

9. Masih perlunya adaptasi terhadap pekerjaan yang relative masih baru

10. Volume pekerjaan yang relative banyak dan jenis pekerjaan yang relative
kompleks dengan tenaga kerja yang relative sedikit

11. Jumlah penerima bantuan yang relative banyak

12. Adaptasi terhadap pekerjaan

13. Adanya kesulitan dalam merekrut SDM perempuan untuk kabupaten/kota

3.2.2 Pemerintah Daerah

Pada tahun 2005, kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi difokuskan pada


pemulihan, sektor perumahan dan sanitasi lingkungan, pendidikan dan kesehatan,
penciptaan lapangan kerja, pemulihan kesejahteraan, pemulihan infrastruktur
pendukung logistik, dan pelayanan umum.

Pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pada tahun 2006 difokuskan pada


pemulihan dan rekonstruksi, terutama pada sektor perumahan dan sanitasi lingkungan,
pendidikan dan kesehatan, pengembangan usaha kecil dan menengah, peningkatan
pelayanan unum dan perencanaan infrastruktur utama.

Pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pada tahun 2007 difokuskan pada


kegiatan konstruksi, terutama pada sektor perumahan dan kualitas sanitasi lingkungan,
peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan, pengembangan ekonomi
skala korporasi, peningkatan pelayanan umum, pembangunan infrastruktur utama dan
peningkatan kapasitas lembaga pemerintah daerah.

Berbagai permasalahan dan tantangan masih dihadapi dalam rangka


perlaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias pada tahun 2007, yaitu:

• Pertama, penanganan korban bencana yang masih belum tuntas karena


masih banyak korban bencana yang tinggal di barak dan tenda.

III-21
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

• Kedua, program yang yang masih belum sepenuhnya berbasiskan pada


komunitas.

• Ketiga, masih rendahnya kualitas pelayanan publik. Sejak usaha pemulihan


pada masa tahapan tanggap darurat dan rehabilitasi pemulihan wilayah
bencana masih banyak pelayanan publik yang berjalan masih di bawah
standar, terutama sekali pada sektor pelayanan pendidikan, dan sektor
pelayanan kesehatan.

• Keempat, masih belum optimalnya infrastruktur utama Akibat kondisi tersebut


adalah belum normalnya proses mobilisasi dan interaksi sosial dan ekonomi
secara menyeluruh.

• Kelima, kondisi perdamaian di Aceh. Sebagaimana diketahui bahwa konflik


yang berkepanjangan yang sudah berlangsung di Aceh akhirnya dapat
diselesaikan melalui perjanjian perdamaian antara pihak Republik Indonesia
dan Gerakan Aceh Merdeka pada tanggal 15 Agustus 2005 lalu di Helsinki.

Berkaitan dengan meningkatnya pembiayaan pembangunan pasca gempa telah


dilakukan perubahan anggaran Provinsi NAD untuk tahun 2005. Penambahan anggaran
yang paling besar diperoleh dari Dana Perimbangan, yaitu Rp 1.505 milyar menjadi Rp
3,207 milyar. Sebagai tambahan, pada komponen Lain-lain Pendapatan yang Syah
terdapat tambahan dana baru yang bersumber dari Bantuan Dana Reintegrasi sebesar
Rp. 10 milyar.

Dana untuk memulihkan kembali NAD selama lima tahun periode pembangunan,
Pemerintah Daerah mematok biaya sebesar Rp 104 trilyun, dengan perhitungan sekitar
Rp 56 trilyun dapat diperoleh dari Perimbangan Daerah dan merupakan anggaran yang
dialokasikan oleh BRR. Permohonan peningkatan dana perimbangan APBN sebesar RP
11 trilyun mendapat kecaman keras dari anggota dewan, karena sekitar 70 persen dari
dana tersebut digunakan untuk pembiayaan rutin, bukan pembangunan.

Mengacu kepada RKP tahun 2007, untuk menjawab berbagai permasalahan dan
tantangan yang kemungkinan masih akan muncul di tahun 2007, kebijakan rehabilitasi
dan rekonstruksi wilayah dan masyarakat NAD dan Nias, adalah sebagai berikut:

1. Menyelesaikan pembangunan perumahan dan permukiman bagi masyarakat korban


bencana dengan didukung berbagai sarana dan prasarana. Kemudian didukung juga
dengan berbagai aturan kebijakan yang terkait dengan penataan kewilayahan.

III-22
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

2. Meningkatkan perekonomian masyarakat melalui peningkatan peran serta dunia


usaha dalam penyediaan lapangan kerja dan memperluas kesempatan kerja.

3. Mengembangkan ekonomi skala kecil, skala menengah, dan perkoperasian serta


peningkatan peran dunia usaha dalam pemyediaan lapangan kerja dan perluasan
kesempatan kerja.

4. Meningkatkan kapasitas kelembagaan pemerintahan daerah baik yang terkait


dengan eksekutif dan legislatif, serta kelembagaan masyarakat.

5. Menyelesaikan perbaikan sistem administrasi pertanahan.

6. Pemulihan lingkungan hidup dan pengembangan cadangan sumber daya alam.

7. Meningkatnya akses dan kualitas pelayanan kesehatan dan pendidikan.

8. Meningkatkan kesejahteraan sosial melalui program penanggulangan kemiskinan.

9. Pemulihan jalur tranportasi darat, udara dan laut untuk mendukung pembangunan
dan pengembangan wilayah.

10. Penyusunan rencana tata ruang wilayah yang berkelanjutan dengan memperhatikan
aspek-aspek lokal.

Untuk tahun 2007, RKPD NAD meliputi kegiatan-kegiatan yang dapat


dikelompokkan kedalam bidang :

1. Hukum 10. Pertambangan


2. Kamtibnas 11. Pariwisata
3. Pertanahan 12. Transportasi
4. Infrastruktur 13. Perhubungan
5. Pertanian 14. Pendidikan
6. Kehutanan 15. Kesehatan
7. Kelautan 16. Sosial
8. Ekonomi dan UKM 17. Pemuda dan Olah
Raga
9. Tenaga Kerja

III-23
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.5
Rencana Kerja Pemerintah Daerah Bidang InfraStruktur
Provinsi NAD, 2007
NO. Kegiatan Lokasi

1 Pembangunan bangunan penampung air. 5 Kab/Kota


2 Pembinaan perencanaan dan konstruksidaerah rawa; 10 Kab/Kota
3 Kajian tentang areal sawah tadah hujan; tersedianya gambar dan Tersebar di
data teknis; tersedianya hasil penelitian. Provinsi NAD
4 Studi tentang perencanaan SWS 8 Kab/kota
5 Pemeliharaan jalan sepanjang 884,32 Km 10 Kab/Kota
6 Pemeliharaan jembatan sepanjang 200,00 m Tersebar di
Provinsi NAD
7 Peningkatan pelayanan persampahan secara cepat, tepat, 9 Kab
bermanfaat, efisien dan berwawasan lingkungan (environmental).

8 Pembangunan perumahan partisipatif 12 Kab/Kota


9 Pembangunan infrastruktur permukiman kawasan perdesaan yang 11 Kab/Kota
layak huni.
10 Pembangunan dan peningkatan jalan sepanjang 382,18 Km. 12 Kab/Kota

11 Pembangunan jembatan sepanjang 48 m Tersebar di


Provinsi NAD
12 Peningkatan kesejahteraan masyarakat perbatasan dengan 4 Kab
menggali potensi ekonomi, sosial, budaya serta keuntungan lokasi
geografis yang sangat strategis.
13 Menyerasikan peraturan penataan ruang dengan peraturan lain Lhokseumawe,
yang terkait : harmonisasi pembangunan penataan ruang antar Langsa, NAD
wilayah, mengendalikan pemanfaatan yang efektif dengan
menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan, meningkatkan
partisipasi masyarakat
14 Meningkatkan cakupan pelayanan air minum dan air limbah yang A. Tenggara, A.
dilaksanakan oleh Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan yang Singkil, A.
dilaksanakan oleh komunitas masyarakat secara optimal, efisien Tengah, Gayo
dan berkelanjutan. Lues, A.
Tamiang, Bener
Meriah
15 Meningkatkan produktivitas dan tambah usaha ekonomi di Pidie, Bireuen,
kawasan perdesaan, ketiga tujuan tersebut dilakukan dalam Bener Meriah
kerangka meningkatkan sinergi dan keterkaitan antara kawasan
perdesaan dan perkotaan.
16 Mendorong percepatan pembangunan kawasan yang berpotensial Banda Aceh dan
sebagai pusat pertumbuhan di pulau Jawa, untuk mendukung pantai Barat
upaya peningkatan daya saing kawasan dan produk unggulannya Selatan
di pasar domestik dan internasional

17 Pembangunan jalan sepanjang 654,1 Km dan jembatan 544 m 15 Kab/Kota

18 Pemeliharaan daerah irigasi 9 Kab


19 Perbaikan bangunan irigasi 13 Kab
20 Pembangunan bangunan pengendali banjir Bireuen

III-24
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

NO. Kegiatan Lokasi

21 Pembangunan tebing sungai; Pembangunan bangunan 15 Kab/Kota


pengendali banjir
22 Perbaikan tebing dan muara sungai untuk pemeliharaan sungai A. Besar, A.
dan penahan banjir Barat, A. Singkil,
23 Pembangunan bangunan pengaman pantai A. Selatan,
24 Pembangunan bangunan pengendali banjir 8 Kab/kota

Tabel 3.6
Rencana Kerja Pemerintah Daerah Bidang Hukum
Provinsi NAD, 2007

No. Kegiatan Lokasi

1 Pembinaan Administrasi dan Pengelolaan Keuangan 15 Kab/Kota


2 Penanganan Perkara 21 Kab/Kota
3 HONOR Kota Banda Aceh
4 Penyelesaian Perkara Pidana, Perdata dan Tata Usaha Negara, 21 Kab/Kota
Biasa dan Pidana Militer
5 Penyediaan peralatan pencarian dan penyelamatan korban di 21 21 Kab/Kota
kab/kota se Prov. NAD
6 Pembinaan aparatur kesbang, linmas dan instansi terkait dalam 21 Kab/Kota
menanggulangi bencana
7 Peningkatan kemampuan aparatur hukum yang profesional dan 21 Kab/Kota
berkualitas serta cepat tanggap dalam mengantisipasi berbagai
permasalahan hukum.
8 Peningkatan kemampuan Kesadaran Hukum dan HAM 21 Kab/Kota
Masyarakat.
9 Terciptanya aparatur hukum yang profesional dalam bidang 21 Kab/Kota
keimigrasian
10 Penguatan lembaga peradilan dan lembaga penegakan hukum . 21 Kab/Kota

Sumber : RKPD, 2007

III-25
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.7
Rencana Kerja Pemerintah Daerah Bidang Pertanian
Provinsi NAD, 2007

NO. Kegiatan Lokasi

1 Penyaluran Sarana Produksi Hortikultura Seluas 700 Ha. 20 kabupaten


2 BPLM ternak 54 Klp, Kawasan 3 lokasi, Alsinnak 80 unit, Bibit 21 Kab/Kota
ternak 9.000 ekor, Pembangunan RPH 3 Unit, Pengolahan Hasil
Peternakan 10 Paket, Peningkatan SDM 8 Angkatan
3 Alat Pengolahan 21 paket 21 Kab/Kota
4 Pengembangan pola konsumsi masyarakat yang beragam, bergizi 9 Kab/Kota
dan berimbang
5 Pemantauan dan analisis harga dan distribusi pangan strategis 19 Kab/Kota
6 Penanggulangan dan pemberdayaan daerah rawan pangan 10 Kab/Kota
7 Pembangunan Desa Mandiri Pangan pada daerah rawan pangan 13 Kab/Kota
yang memiliki potensi untuk berkembang
8 Penyaluran DPM-LUEP untuk pembelian gabah petani 11 Kab/Kota
9 Fasilitasi rapat koordinasi pemantapan ketahanan pangan 13 Kab/Kota
10 Penyediaan Sarana Produksi Tanaman Pangan Seluas 5000 Ha 20 kabupaten

11 Obat-obatan 68.000 ekor, Vaksin 259.000 Ekor, Peningkatan Mutu 21 Kab/Kota


Genetik 1 Paket, Kawasan Pembibitan 5 Kawasan, Bibit Ternak
700 ekor, Pembangunan Sarana dan Prasarana Pos Keswan 12
unit, Pengelolaan Lahan dan Air 8 paket, Peningkatan SDM 8
angkatan.
12 Pelatihan petani dalam usaha perkebunan 11 Kabupaten
13 Pelatihan petani dalam penanganan ketahanan pangan 16 Kabupaten
14 Penyaluran bantuan penguatan modal usaha kelompok 15 Kab/Kota
15 Pelaksanaan penumbuhan kelompok mandiri pangan, Terlatihnya 7 Kabupaten
petani dalam penanganan desa mandiri pangan, tersedianya
modal usaha untuk pengembangan DEMAPAN
16 Terlaksananya Usaha Pengembangan Ekonomi ( DPM-LUEP & 10 Kabupaten
BLM )
17 Pembayaran tunjangan pelaksana, tersusunnya program & 11 Kab/Kota
rencana kerja ketahanan pangan Prov. NAD, Evaluasi program &
kegiatan ketahanan pangan 2006, Fasilitasi rapat koordinasi
program pemantapan ketahanan pangan
18 Penyusunan program prioritas & pembiayaan kegiatan ketahanan
pangan, berkembangnya partisipasi masyarakat dalam ketahanan
pangan, terevaluasinya & terukurnya pelaksanaan
kegiatan/program dan terpantaunya & terkendalinya pelaksanaan
kegiatan/program
19 Pemantauan dan analisis ketersediaan pangan dan 8 Kabupaten
Tertanggulanginya kerawanan pangan
20 Pemantauan dan analisis harga pangan strategis 18 Kab/Kota
21 Pemantauan dan analisis harga pada tingkat produsen 14 Kab/Kota
22 Pengembangan diversifikasi konsumsi pangan masyarakat, 9 Kab/Kota
terpantaunya keamanan pangan dan tersedianya bahan
perumusan kebijakan
Sumber : RKPD, 2007

III-26
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Mengingat keterbatasan dana yang tersedia untuk rehabilitasi dan rekonstruksi di


berbagai sektor, serta keberadaan BRR sebagai leading institution dalam pelaksanaan
kegiatan tersebut, pemerintah daerah kabupaten/kota mengalihkan anggaran bagi
kegiatan yang tidak dapat dibiayainya kepada BRR. Usulan-usulan telah berkali-kali
dibuat, baik yang sifatnya jangka menengah maupun tahunan. Namun masih lemahnya
koordinasi antara kedua pihak mengakibatkan usulan-usulan daerah tersebut sebagian
besar belum atau tidak dapat dipenuhi. Hal ini berkaitan dengan permasalahan-
permasalahan, diantaranya adalah:

1. Kekurangpahaman pemda atas kriteria dari proyek-proyek yang bisa


didanai oleh BRR

2. Ketidak jelasan tujuan, sasaran, dan indikator keberhasilan dari kegiatan


yang diusulkan Pemda

3. Ketidakjelasan lokasi proyek dari kegiatan yang diusulkan pemda

4. Ketidakkomplitan rincian anggaran dari proyek yang diusulkan, sehingga


tidak jelas pengalokasian peruntukan anggarannya

5. Keterbatasan jumlah Satker dan staf BRR di lapangan mengakibatkan


hambatan komunikasi dalam perencanaan dan pengawasan pelaksanaan
proyek

6. Tidak ada kriteria yang pasti dengan maksud dari role sharing antara
pemda dan BRR, apakan dalam satu proyek yang sama, atau antar
proyek

7. Rencana atau pelaksanaan kegiatan yang dilakukan BRR seringkali tidak


sesuai dengan keinginan pemda

8. Ketidakadaan database mengenai data kerusakan dari masing-masing


sektor serta progresnya hingga saat ini, menyulitkan untuk penentuan
prioritas kegiatan dan siapa yang akan melaksanakannya. Sehingga
terjadi kegiatan yang sudah dilaksanakan NGO masih masuk dalam
rencana kegiatan BRR. Sebaliknya ada kegiatan yang dianggap perlu,
tetapi tidak mendapatkan pembiayaan dari pihak manapun

III-27
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

3.2.3 Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM/NGO) dan Lembaga Donor

Dalam penangan pasca bencana di Aceh dan Nias, LSM/NGO lokal maupun
internasional adalah institusi yang dapat bergerak dengan cepat mengingat fleksibiltas
dalam managemen operasional dan pendanaan mereka. Pada awalnya ada lebih dari
500 NGO yang memberikan komitmen untuk membangun kembali Aceh dan Nias di
berbagai sektor. Namun tidak semua komitmen tersebut dapat dilaksanakan karena
berbagai perkembangan yang terjadi di wilayah bencana. Akibatnya terjadi penurunan
jumlah NGO menjadi sekitar 300-an.

Kerusakan sarana dan prasarana transportasi telah mengakibatkan kesulitan


pengadaan material untuk pembangunan perumahan dan infrastruktur. Kelangkaan
material dan kebutuhan tenaga buruh yang banyak juga mengakibatkan berbagai bahan
bangunan tersebut menjadi meningkat harganya, demikian juga upah buruh, dari yang
biasanya berkisar antara Rp 35.000 menjadi lebih dari Rp 50.000. Permasalahan
tersebut mengakibatkan sebagian NGO tidak dapat memenuhi komitmennya baik dari
segi kuantitas maupun kualitas.

Di luar permasalahan diatas, kinerja NGO secara keseluruhan telah dapat


memulihkan daerah bencana pada periode tanggap darurat, dimana ketersidiaan tenda,
barak dan non permanen shelter telah dapat dipenuhi. Hanya pada periode berikutnya,
ketika kebutuhan rumah permanen sudah mendesak terjadi banyak keluhan dari
masyarakat penerima manfaat berkaitan dengan tidak adanya standarisasi dari berbagai
NGO dalam tipe atau jenis dan kualitas rumah yang dibangun. Hal ini memicu
kecemburuan sosial dari masyarakat penerima manfaat karena seringkali beberapa
NGO bekerja pada lokasi kecamatan yang sama.

Masalah pendekatan terhadap masyarakat maupun pemerintah daerah, NGO


dan lembaga donor lainnya diakui mempunyai kelebihan. Misalnya untuk pembangunan
sea defense di Kota Lhokseumawe, sejak tahap perencanaan lembaga donor telah
melakukan komunikasi yang intensif dengan pemerintah daerah melalui kegiatan
konsultasi publik dengan berbagai pihak terkait –termasuk tokoh-tokoh masyarakat dan
aparat pemerintah di tingkat yang lebih rendah-- yang dilaksanakan lebih dari satu kali
pertemuan. Hal ini memberikan keuntungan bagi pemberi bantuan maupun penerima
manfaat karena berbgai potensi dan kendala yang mungkin akan dihadapi lebih awal
terantisipasi, baik dari aspek, teknis maupun sosial budaya.

III-28
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.8
Jumlah Proyek yang Dilaksanakan NGO
di Tiap Kabupaten, 2005

Jumlah Anggaran
Kabupaten/Kota
Proyek (USD)
Kab. ACEH BARAT DAYA 22 21,582,577
Kab. ACEH BESAR 385 425,883,614
Kab. ACEH JAYA 144 334,736,450
Kab. ACEH SELATAN 17 24,098,560
Kab. ACEH SINGKIL 17 11,552,845
Kab. ACEH TAMIANG 5 4,442,451
Kab. ACEH TENGAH 12 12,322,227
Kab. ACEH TENGGARA 7 4,094,978
Kab. ACEH TIMUR 18 14,588,962
Kab. ACEH UTARA 58 82,214,288
Kab. BENER MERIAH 8 8,818,251
Kab. BIREUEN 80 88,426,958
Kab. GAYO LUES 4 3,485,000
Kab. NAGAN RAYA 70 124,041,599
Kab. NIAS 82 106,168,741
Kab. NIAS SELATAN 23 33,509,399
Kab. PIDIE 118 176,094,950
Kab. SIMEULUE 45 116,699,596
Kota BANDA ACEH 313 492,948,894
Kota LANGSA 2 1,633,560
Kota LHOKSEUMAWE 26 33,283,873

Sebaran proyek dari masing-masing NGO tidak merata, tergantung pada


besarnya kerusakan dan kebutuhan untuk perbaikan dan akses menuju lokasi bencana.
Tidak mengherankan jika jumlah proyek paling banyak dan alokasi anggaran terbesar
terdapat di Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar. Nama berbagai NGO yang
melakukan kegiatan di kabupaten kota dapat dilihat pada Tabel-tabel berikut.

Tabel 3.9
NGO yang Bergerak di Bidang Perumahan

III-29
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

di Kabupaten Aceh Barat, 2005

Lokasi Kegiatan
No. Nama NGO
(Kecamatan)
1 ( ACTED ) Agency for Technical • Sama Tiga
Cooperation and Development
2 ( ADRA ) Yayasan ADRA • Johan Pahlawan
Indonesia • Kaway XVI
• Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
3 ( B-Fund ) Barnabas Fund • Johan Pahlawan
4 ( CA-Ministries ) Christian Aid • Johan Pahlawan
Ministries
5 ( CARDI-NRC ) • Johan Pahlawan
CARDI/Norwegian Refugee Council • Kaway XVI
6 ( Caritas-SW ) Caritas Switzerland • Sama Tiga
Meulaboh
7 ( CRS ) Catholic Relief Services • Meureubo
• Sama Tiga
8 ( ESP-USAID ) Environmental • Johan Pahlawan
Service Program/DAI/USAID • Meureubo
9 ( IACO ) International Aid & • Johan Pahlawan
Cooperation Organization
10 ( IFRC ) International Federation • Johan Pahlawan
of Red Cross & Red Crescent • Kaway XVI
Societies • Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
11 ( MCI ) Mercy Corps • Arogan Lambalek
• Johan Pahlawan
• Meureubo
• Sama Tiga
12 ( OBI ) Obor Berkat, Indonesia • Johan Pahlawan

13 ( PWJ ) Peace Winds Japan • Arogan Lambalek


• Woyla
15 ( SP ) Samaritan's Purse • Sama Tiga
International Relief & Development

16 ( SUNSPIRIT ) Sunspirit for • Johan Pahlawan


Justice and Peace
17 ( UNHCR ) United Nations High • Sama Tiga
Commision for Refugees • Johan Pahlawan

18 ( WRI ) World Relief Indonesia • Johan Pahlawan


• Sama Tiga
• Woyla
19 ( WVI ) World Vision International • Johan Pahlawan
• Meureubo
• Sama Tiga
20 ( YBI/BIT ) Yayasan Berkati • Johan Pahlawan
Indonesia
21 ( YBM ) Yayasan Bina Mandiri • Johan Pahlawan

Tabel 3.10

III-30
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

NGO yang Bergerak di Bidang Mata Pencaharian


di Kabupaten Aceh Barat, 2005

Lokasi Kegiatan
No. Nama NGO
(Kecamatan)
1 ( ACF ) Action Contre La Faim • Arogan Lambalek
• Sama Tiga
2 ( ACTED ) Agency for Technical Cooperation • Sama Tiga
and Development
3 ( ADRA ) Yayasan ADRA Indonesia • Johan Pahlawan
• Kaway XVI
• Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
4 ( B-Fund ) Barnabas Fund • Johan Pahlawan

5 ( CA-Ministries ) Christian Aid Ministries • Johan Pahlawan


6 ( CARDI-IRC ) CARDI-International Rescue • Sama Tiga
Committee • Woyla
7 ( CF ) Child Fund • Johan Pahlawan

8 ( CRS ) Catholic Relief Services • Johan Pahlawan

9 ( CWS ) Church World Service • Johan Pahlawan


• Sama Tiga
10 ( FHI ) Food for The Hungry International • Johan Pahlawan
• Kaway XVI
11 ( GN-I ) Good Neighbours International • Johan Pahlawan
• Kaway XVI
12 ( IFRC ) International Federation of Red • Johan Pahlawan
Cross & Red Crescent Societies • Kaway XVI
• Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
13 ( IFS ) International Friendship Summit • Sama Tiga

14 ( IR ) Islamic Relief • Johan Pahlawan


• Sama Tiga
• Woyla
15 ( MCC ) Mennonite Central Committee • Johan Pahlawan
16 ( MCI ) Mercy Corps • Arogan Lambalek
• Bubon
• Johan Pahlawan
• Meureubo
• Sama Tiga
17 ( MDN-PEDULI ) Medan Peduli • Johan Pahlawan

18 ( OBI ) Obor Berkat, Indonesia • Johan Pahlawan

19 ( OXFAM ) OXFAM • Arogan Lambalek


• Johan Pahlawan

III-31
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Lokasi Kegiatan
No. Nama NGO
(Kecamatan)
• Meureubo
• Sama Tiga
20 ( PLAN ) Plan International • Johan Pahlawan
• Kaway XVI
• Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
21 ( PWJ ) Peace Winds Japan • Arogan Lambalek
• Woyla
22 ( SDTI ) SOS Desa Taruna Indonesia • Johan Pahlawan
• Sama Tiga
23 ( SOLIDARITIES ) Solidarities • Johan Pahlawan
• Kaway XVI
• Sama Tiga
• Woyla
24 ( SUNSPIRIT ) Sunspirit for Justice and • Johan Pahlawan
Peace
25 ( Walsama ) Wahana Ama Sesama Makhluk • Johan Pahlawan
Allah
26 ( WHVEST ) World Harvest • Johan Pahlawan
• Sungai Mas
27 ( WRI ) World Relief Indonesia • Johan Pahlawan
• Sama Tiga
• Woyla
28 ( WVI ) World Vision International • Johan Pahlawan
• Kaway XVI
• Meureubo
• Sama Tiga
29 ( YBI/BIT ) Yayasan Berkati Indonesia • Johan Pahlawan
30 ( YBM ) Yayasan Bina Mandiri • Johan Pahlawan

31 ( YBS ) Yayasan Bumi Sehat • Sama Tiga

32 ( YEU ) Yakkum Emergency Unit • Johan Pahlawan


• Kaway XVI
• Sama Tiga
• Woyla

III-32
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.11
NGO yang Bergerak di Bidang Pangan
di Kabupaten Aceh Barat, 2005
Lokasi Kegiatan
No. Nama NGO
(Kecamatan)
1 ( ACF ) • Arogan Lambalek
Action Contre La Faim • Bubon
• Sama Tiga
• Woyla
2 ( B-Fund ) • Johan Pahlawan
Barnabas Fund
( CA-Ministries ) • Johan Pahlawan
Christian Aid Ministries
3 ( CRS ) • Johan Pahlawan
Catholic Relief Services • Kaway XVI
• Meureubo
4 ( DH ) • Johan Pahlawan
Duta Harapan
5 ( HKI ) • Johan Pahlawan
Helen Keller International • Kaway XVI
• Sungai Mas
• Woyla
6 ( IFRC ) • Johan Pahlawan
International Federation of Red Cross & Red • Kaway XVI
Crescent Societies • Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
7 ( IR ) • Johan Pahlawan
Islamic Relief
8 ( OBI ) • Johan Pahlawan
Obor Berkat, Indonesia
9 ( PLAN ) • Johan Pahlawan
Plan International • Kaway XVI
• Sama Tiga
• Sungai Mas
• Woyla
10 ( SDTI ) • Johan Pahlawan
SOS Desa Taruna Indonesia • Sama Tiga
11 ( SG-RC ) • Johan Pahlawan
Singapore Red Cross
12 ( WVI ) • Johan Pahlawan
World Vision International • Kaway XVI
• Meureubo
• Sama Tiga
13 ( YBI/BIT ) • Johan Pahlawan
Yayasan Berkati Indonesia
14 ( YBM ) • Johan Pahlawan
Yayasan Bina Mandiri

III-33
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.12
NGO yang Bergerak di Bidang Perumahan
di Kabupaten Simeulue, 2005

No. Nama NGO Lokasi Kegiatan


1 ( CARE ) Care International Indonesia Alafan

2 ( CARE ) Care International Indonesia Salang

3 ( MSF-CH ) Medicines Sans Frontieres Switzerland Salang

4 ( CARE ) Care International Indonesia Simeulue Barat

5 ( MSF-CH ) Medicines Sans Frontieres Switzerland Simeulue Barat

6 ( CONCERN ) Concern Worldwide Simeulue Tengah

7 ( MSF-CH ) Medicines Sans Frontieres Switzerland Simeulue Tengah

8 ( CONCERN ) Concern Worldwide Simeulue Timur

9 ( MSF-CH ) Medicines Sans Frontieres Switzerland Simeulue Timur

10 ( MSF-CH ) Medicines Sans Frontieres Switzerland Teupah Selatan

Tabel 3.13
NGO yang Bergerak di Bidang Perlindungan Anak
di Kabupaten Aceh Besar, 2005
LOKASI KEGIATAN
NO. NAMA NGO
(KECAMATAN)
1 ( A-RC ) Aceh Relief Community • Baitussalam
• Lhoknga
• Mesjid Raya
• Peukan Bada

2 ( ASA ) Aceh Student Alliance • Darussalam


• Mesjid Raya
3 ( CARDI-IRC ) CARDI-International Rescue • Darussalam
Committee • Mesjid Raya
• Pulo Aceh

4 ( CF ) Child Fund • Darul Imarah


• Darussalam
• Indrapuri
• Kutabaro
• Mesjid Raya
• Seulimuem
• Suka Makmur

III-34
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

LOKASI KEGIATAN
NO. NAMA NGO
(KECAMATAN)
5 ( CONCERN ) Concern Worldwide • Pulo Aceh

6 ( COTE ) Children on the Edge • Ingin Jaya


• Mesjid Raya

7 ( CWS ) Church World Service • Darul Imarah


• Darussalam
• Kutabaro
• Lhoknga
• Lhoong
• Peukan Bada
• Suka Makmur

8 ( ERM ) Enfants Refugies Du Monde • Lhoknga


• Mesjid Raya
9 ( GS-WOM ) Global Sikhs-Waves Of Mercy • Lhoong

10 ( IACO ) International Aid & Cooperation • Mesjid Raya


Organization

11 ( Komnas-PA ) Komnas Perlindungan Anak • Darul Imarah


• Leupung
• Mesjid Raya

12 ( MERCY-MLY ) Malaysian Medical Relief Society • Lhoknga

13 ( PLAN ) Plan International • Lhoknga


• Mesjid Raya
• Peukan Bada

14 ( SC ) Save the Children • Darul Imarah


• Darussalam
• Kutabaro
• Suka Makmur
15 ( SDTI ) SOS Desa Taruna Indonesia • Baitussalam
• Kutabaro

16 ( TGH ) Triangle Generation Humanitaire • Lhoong

17 ( WVI ) World Vision International • Cot Glee


• Darussalam
• Indrapuri
• Ingin Jaya
• Krueng Baruna Jaya
• Leupung
• Lhoknga Lhoong
• Mesjid Raya
• Peukan Bada

III-35
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

Tabel 3.14
NGO yang Bergerak di Bidang Sanitasi
di Kabupaten Aceh Utara, 2005

LOKASI
No. NAMA NGO KEGIATAN
(KECAMATAN)
1 ( CARDI-IRC ) CARDI-International Rescue Committee Seunudon
Tanah Pasir
( CORDAID ) Catholic Organization for Relief and Dev. Muara Batu
Aid-Netherland Seunudon
Syamtalira Bayu
Tanah Pasir

2 ( FORUM-LSM ) Forum LSM Aceh Seunudon


Tanah Pasir

3 ( IRD ) International Relief and Development Muara Batu


Samudera
Seunudon
Syamtalira Bayu
Tanah Pasir

4 ( MALTESER ) Malteser Syamtalira Bayu

5 ( MSF-HOLLAND ) Medecins Sans Frontieres Holland Kuta Makmur


Lhoksukon
Muara Batu
Samudera
Syamtalira Bayu
6 ( SC ) Save the Children Muara Batu

3.3 Pendanaan

3.3.1 Kebutuhan Dana

Berdasarkan hasil kajian awal yang dilakukan oleh Bappenas bersama Bank
Dunia bahwa perkiraan kerusakan dan kerugian yang ditimbulkan gempa bumi dan
tsunami di provinsi NAD adalah sebesar Rp.41.40 triliyun yang terdiri dari kerusakan di
berbagai sektor mencapai Rp 27.19 triliyun Dari kerugian sebesar Rp 14.21 triliun. Akan
tetapi dengan adanya bencana gempa bumi susulan yang terjadi di Nias, maka nilai
kerusakan / kerusakan bertambah lebih kurang sebesar US $ 400 juta . Dengan
memperhitungkan tingkat inflasi maka total biaya kerusakan adalah sebesar US $ 5.810

III-36
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

juta atau sekitar Rp 52,29 triliyun. Sehingga kebutuhan dana yang diharapkan untuk
pembagunan kembali NAD-Nias tentunya melebihi jumlah tersebut.
Sehubungan dengan dikelompokkan tahap penangganan pasca bencana yang
terdiri dari Tahap tanggap darurat, tahap Rehabilitas dan Tahap reknstruksi, maka
kebutuhan dana pada tahap tanggap darurat yang merupakan tahap penyelamatan yaitu
lebih kurang sebesar Rp 5.1 triliyun. Pada tahap ini sumber dana berdatangan dari
berbagai pihak baik dari pemerintah maupun non pemerintah seperti LSM baik dari
dalam maupun luar negeri, disamping itu juga dari partisipasi masyarakat setempat.
Bantuan juga datang dari pemerintahan lembaga– lembaga Internasional seperti UNDP,
UN (PBB) dan berbagai NGO Internasional yang berasal dari berbagai negara yang
jumlah sekitar 500 organisasi/lembaga. Bantuan yang diberikan dapat berupa bantuan
dana, barang dan tenaga secara fisik, disamping itu bantuan juga berupa upaya–upaya
kreatif berbentuk koordinasi penyaluran bantuan. Hampir seluruh rakyat Indonesia
berpartisipasi dalam penghimpunan bantuan baik dari kalangan masyarakat umum,
kampus, dunia Usaha dan organisasi dengan pendekatan yang berbeda- beda.
Pada tahap rehabilitasi dan rekonstruksi kebutuhan pendanaan yang akan jauh
lebih besar dibandingkan dengan kebutuhan dana pada tanggap darurat, dimana
keutuhan dana yang paling besar adalah untuk pembagunan kembali sarana dan
prasarana, pembangunan sektor sosial, sektor produktif dan pembagunan sektor
lainnya, dimana pembagunan tersebut dengan mempertimbangkan kondisi setelah
bencana baik sisi jumlah penduduk, minat (preferensi penduduk), kualitas layanan yang
disesuaikan dengan kebutuhan, maupun aspek pencegahan atau penanggulangan
bencana serupa. Disamping juga diharapkan pembagunan tidak hanya di daerah
bencana tetapi daerah–daerah lain yang tidak tertimpa bencana yang secara tidak
langsung akan terkena dampak bencana, seperti beberapa daerah yang dijadikan
tempat pengungsian korban bencana. Oleh karena itu maka kebutuhan dana untuk
kegiatan rehabilitasi dan Rekonstruksi melebihi nilai kerugian dan kerusakan akibat
bencana.
Sebagaimana yang sudah digariskan dalam Rencana Induk, maka pendekatan
dalam memperkirakan kebutuhan dana rehabilitasi dan Rekonstruksi melaui dua (2)
pendekatan ; pertama, perkiraan kebutuhan dana yang berasal dari data yang
dikumpulkan oleh Departemen/Lembaga yang dikumpulkan dengan melibatkan bantuan
instansi terkait di daerah daerah bencana. Kedua, perkiraan kebutuhan yang berasal
Bappenas yang memperkirakan kebutuhan pendanaan untuk pembangunan kembali

III-37
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

berdasarkan pada perencanaan tata ruang yang baru dan ingin diwujudkan, serta
sarana dan prasarana baru untuk mendukungnya. Dengan membandingkan pendekatan
tersebut diharapkan dapat dilakukan pemeriksaan silang dalam penetuan prioritas
kegiatan, penetuan urutan (sequence) dalam penetuan prioritas kegiatan, serta interaksi
kegiatan antar sektor.
Berdasarkan perkiraan kebutuhan dana yang terkumpul dapat dilakukan
evaluasi berdasarkan prinsip – prinsip sebagai berikut :
1. Pemerintah akan melakukan pembangunan kembali sarana dan prasarana
pelayanan umum (public good) seperti jalan, jembatan, pelabuhan, sekolah,
rumah sakit puskemas, air bersihlistrik dan sebagainya.
2. Pembangunan kembali sarana dan prasarana yang rusak hanya dilakukan di
daerah yang terkena bencana.
3. Kompensasi terhadap harta benda (private properti) akan ditentukan secara
khusus dan sumbangan dari pemerintah tidak cukup besar seperti kompensasi
terhadap rumah yang hancur total sebesar Rp28 juta / keluarga dan terhadap
rumah yang memerlukan rehabilitasi sebesar Rp 10 juta/ keluarga. Akan tetapi
besarnya angka tersebut akan mengalami penyesuaian sesuai dengan
perkembangan inflasi yang terjadi .
4. Kompensasi terhadap aktivitas ekonomi (asset produkstif) seperti Ruko, bengkel
dan lain – lain sebesar Rp 2 juta untuk perorangan atau Rp 15 juta perkelompok
yang nanti bergulir , yang selain itu juga dengan mempermudah akses ke
perbankan.

Tabel 3.15
Rekapituasi Usulan Dana Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD
Yang Diajukan Oleh Kementrian/Lembaga (dalam triliun rupiah)
Usulan
2005 2006 2007–2009 Total
Tanggap Darurat 5.1 - - 5.1
Rehabilitasi/Rekonstruksi 7.8 14.7 30.7 53.2
Total 12.9 14.7 30.7 58.3

Pertimbangan terhadap usulan dana untuk pembangunan kembali yang


diusulkan departemen/lembaga pada tahap rehabilitasi dan rekonstruksi selama 1 tahun
dilakukan dengan mempertimbangkan hal – hal sebagai berikut :
1. Adanya overlapping antar departemen
2. Kemampuan penyerapan

III-38
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

3. Skala prioritas
4. ketersediaan dana.
Dengan memasukkan program rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah Nias, maka
kebutuhan dana secara keseluruhan untuk rehabilitasi dan rekonstruksi NAD- Nias yaitu
sekitar Rp 90 triliyun (1 US $ = Rp 9000 )

3.3.2 Sumber Dana

Secara umum sumber pendanaan dikelompokkan menjadi 2 bagian yaitu dari APBN dan
Non APBN.
3.3.2.1 Dana Anggaran Pembangunan dan Belanja Negara (APBN)
Sebagai bentuk tanggung jawab pemerintah pusat dalam penanganan bencana
nasional, maka pemerintah mengalokasikan secara khusus untuk pelaksanaan
Rehabilitasi dan Rekonstruksi di NAD-Nias, yang terdiri dari :
a. Dana rupiah Murni
Dana rupiah murni yang bisa digunakan untuk mendukung pelaksanaan rehabilitasi
dan rekonstruksi antara lain berasal dari dana cadangan umum sebesar Rp. 2 triliun,
dana basil moratorium (Paris Club) sebesar Rp. 3.9 triliun. Di samping itu juga
terdapat dana Departemen Lembaga yang berada di provinsi NAD dan Nias baik
berupa dana dekonsentrasi, tugas pembantuan maupun dana instansi pusat yang
kewenangannya tidak didesentralisasikan seperti bidang agama, bidang peradilan
serta bidang keuangan. Untuk kebutuhan tahun anggaran 2006 dan tahun-tahun
berikutnya dana kebutuhan rehabilitasi dan rekonstruksi akan langsung dimasukkan
rancangan APBN.
b. Hibah Iuar negeri
Hibah luar Regen, terdiri dari hibah yang berasal dari negara-negara dan lembaga
donor yang tergabung dalam Consultative Group on Indonesia (CGI) telah
menyampaikan kesediaan dan memberikanjanji (pledge) bantuan sekitar Rp 15.7
triliun yang terdiri dari :
1. Donor Bilateral Rp. 8,0 triliun;
2. DonorMultilateral Rp.7,7triliun
Berdasarkan penyalurannya, jumlah dana itu akan disalurkan dalam APBN on-
budget sebesar Rp. 9,1 trilun, dan sisanya sebesar Rp. 6,6 triliun akan disalurkan

III-39
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

secara off-budget. Saat ini sudah dapat direalisasikan hibah dari Bank
Pembangunan Asia (ADB) sebesar US$ 300 juta.
Jumlah hibah tersebut akan bertambah setelah negara donor maupun lembaga
internasional melakukan need assessment. Pemberi hibah juga akan memberikan
hibah setelah Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi provinsi NAD dan Nias
selesai. Hibah dari swasta masyarakat bersumber dari perusahaan, Non
Government Organization (NGO), perorangan dan sumber lain. Perkiraan dana
hibah yang bersumber dari Swasta masyarakat diperkirakan sebesar Rp.13.50 triliun
Penggalangan dana untuk membantu korban tsunami dilakukan di berbagai negara.
Dana yang terkumpul dari swasta dapat lebih besar lagi dengan adanya upaya
penggalangan dana dari swasta masyarakat yang akan dilakukan melalui Private
Sector Summit on Post Tsunami Reconstruction Program pada bulan Mei 2005.
Oleh karena itu, pemerintah menyediakan keikutsertaan swasta dan masyarakat
dalam program rehabilitasi dan rekonstruksi agar tercipta dan terjamin akuntabilitas,
efektivitas, transparansi dalam penyaluran dan penggunaannya.
c. Realokasi dana pinjaman luar negeri
Realokasi pinjaman luar negeri dari Islamic Development Bank, Bank Dunia dan
Bank Pembangunan Asia (ADB) untuk proyek-proyek yang sedang berjalan
merupakan salah satu sumber pendanaan untuk pelaksanaan rehabilitasi dan
rekonstruksi. Realokasi dilakukan tanpa merugikan pembangunan daerah provinsi
lain. Dana yang direalokasi adalah dana yang belum dialokasikan untuk kegiatan
tertentu (unallocated), serta dana dari sisa pinjaman yang tidak terpakai. Dana
pinjaman yang tersedia untuk direalokasi per tanggal 15 Maret 2005 sebesar Rp.
2,49 triliun
d. Realokasi atau reprogramming dana pinjaman luar negeri yang sedang berjalan
dialihkan untuk provinsi NAD dan Nias. Dana yang dialokasikan adalah dana yang
belum dialokasikan untuk kegiatan tertentu dan dana dari sisa pinjaman yang tidak
terpakai, dimana dana yang tersedia unutk direalokasi per tanggal 15 Maret 2005
sebesar Rp 2,49 triliun.
e. Pinjaman luar negeri baru (apabila diperlukan); serta beberapa pinjaman sangat
lunak yang sudah disepakati, diantaranya dari Pemerintah Australia sebesar A$ 500
juta, dengan masa pengembalian selama 40 tahun, tenggang waktu pembayaran
(grace period) selama 10 tahun, dan bunga 0%.

III-40
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

f. Moratorium, merupakan salah satu sumber pembiayaan pelaksanaan rehabilitasi


dan rekonstruksi pada tahun anggaran 2005. Paris Club memutuskan untuk
memberikan moratorium sebesar Rp 3.39 triliun samapi 31 Desember 2005
g. Penundaan dana pembayaran bunga dan pokok utang luar negeri akibat moratorium
di Paris Club.

3.3.2.2 Dana Non APBN


Dari berbagai sumber pendanaan terdapat sumber pendanaan yang berasal dari
masyarakat, lembaga donor dan dunia usaha yang bermaksud membantu pendanaan
rehabilitasi dan rekontruksi wilayah Aceh dan Nias dengan cara langsung melaksanakan
suatu kegiatan tertentu tanpa melalui APBN (off budget).
Meskipun pendanaan rehabilitasi dan rekontruksi menerapkan prinsip on budget,
namun sumbangan secara langsung dari masyarakat, lembaga donor dan dunia usaha
perlu difasilitasi. Untuk itu tata cara yang selama ini telah dilakukan dalam Program
Partnership yang dikelola oleh UNDP dapat digunakan sebagai model.

3.3.2.3 Mekanisme Pengelolaan Pendanaan


Pada dasarnya mekanisme dan prosedur pendanaan dalam rangka rehabilitasi
dan rekonstruksi Aceh dan Nias mengikuti prosedur baku pendanaan sebagaimana
yang tertuang dalam Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara
dan Undang-Undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan serta aturan
pelaksanaan yang terkait dengan undang undang dimaksud.
Mekanisme pendanaan yang akan menggunakan APBN, baik rupiah murni
maupun pinjaman dilakukan dengan mekanisme yang baku sesuai aturan yang telah
ditetapkan Departemen Keuangan. Namun demikian untuk memperlancar rehabilitasi
dan rekonstruksi dapat dilaksanakan langkah-langkah percepatan antara lain:
percepatan penyelesaian administrasi dokumen anggaran, percepatan pembayaran
melalui Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Khusus untuk melayani
pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Aceh dan Nias. KPPN tersebut juga akan
melakukan fungsi pembayaran valuta aging.
Badan Pelaksana (Bapel) yang dibentuk merupakan satuan kerja (satker), dan
menjadi pengguna anggaran dengan yang mempunyai dokumen anggaran (DIPA)
tersendiri. Mengingat DIPA dalam rangka Rehabilitasi dan rekonstruksi ada pada Bapel,
maka pelaksanaan pengadaan barang dan jasa serta penendatanganan kontrak

III-41
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

dilakukan oleh Bapel. Bapel berwenang untuk melaksanakan proyek-proyek pada


berbagai sektor yang utama dan strategis (flagship) serta seluruh proyek yang lintas
sektor.
Dana Alokasi Umum, Dana Alokasi Khusus dan Bagi Hasil yang ada di APBD
akan langsung dilaksanakan oleh pemerintah Provinsi NAD dan waging-waging
Pemerintah Kabupaten/Kota. Perencanaan dan pemanfaatan dana tersebut tetap
dilaksanakan sendiri oleh maging-maging pemerintah daerah, namun untuk kegiatan
tertentu yang sejenis dengan pekerjaan yang dilaksanakan Bapel, perlu dilakukan
langkah-langkah koordinasi dengan Bapel.
Untuk penyaluran dana hibah, dalam rangka rehabilitasi dan rekonstruksi
provinsi NAD dan Nias, Pemerintah Indonesia telah membuat kesepakatan dengan
donor/lender untuk memperpendek prosedur dan mempercepat proses, sehingga dana
hibah dapat segera dilaksanakan dengan lebih cepat.
Setelah melakukan perkiraan kebutuhan berdasarkan Rencana Induk di bawah
koordinasi Bappenas, para donor akan membuat dokumen kesepakatan, seperti: Grant
Agreement atau Memorandum of Understanding, Exchange of Notes atau sejenisnya.
Berdasarkan dokumen kesepakatan tersebut, proyek dapat segera
melaksanakan kegiatannya. Dokumen kesepakatan tersebut seyogyanya dicatatkan
(registered) kepada Departemen Keuangan, dan ditembuskan kepada Bappenas dan
Sekretariat Kabinet. Setiap Instansi akan mengeluarkan persetujuan sesuai dengan
kewenangannya dan sejalan dengan pelaksanaan di lapangan. Khusus untuk barang
impor harus memperoleh pembebasan pajak dari Departemen Keuangan dengan
rekomendasi dari Sekretariat Negara.
Alur persiapan, persetujuan dan pelaksanaan proyek/program sebagai berikut :
o Proposal proyek/program disiapkan oleh Pemerintah Indonesia;
o Steering Committee mengevaluasi usulan proyek/program dan
memberikan persetujuan;
o trustee melakukan penilaian (appraisal);

III-42
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

BAB IV
RENCANA AKSI
REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI 2006-2009

4.1 Visi Jangka Panjang Pembangunan


Untuk dapat menjalankan setiap program serta kegiatan yang ada maka
diperlukan adanya target – target pencapaian akhir dari setiap pekerjaan, sehingga apa
yang telah direncanakan dan dianggarkan sebelumnya dapat terealisasi dengan baik.
Dengan kondisi seperti ini maka diperlukan visi dan misi yang terarah dengan baik.
BRR selaku salah satu pihak yang berperan penting dalam proses penganggaran dan
pengusulan daerah memilki visi dan misi tersendiri dalam menjalankan proses
rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias.

4.1.1 Visi BRR


Visi dari BRR yang telah disepakati adalah :
“Terwujudnya masyarakat Aceh dan Nias yang maju, adil, aman, damai, sejahtera
berlandaskan nilai-nilai ajaran Islam serta memiliki harkat dan martabat Aceh dalam
wawasan NKRI dan universal”

4.1.2 Misi BRR


Untuk mencapai visi tersebut misi yang akan dilakukan adalah :
1. Melaksanakan syariat Islam secara kaffah dalam seluruh aspek kehidupan
2. Meningkatkan mutu sumberdaya manusia yang unggul dalam penguasaan ilmu
pengetahuan dan teknologi (IPTEK) serta iman dan Taqwa (IMTAQ)
3. Mengembangkan dan mengelola sumberdaya alam secara arif dan sesuai dengan
daya dukungnya
4. Membangun tatanan ekonomi daerah yang unggul dan kompetitif serta adil
berlandaskan ekonomi kerakyatan
5. Membangun sistem infrastruktur yang handal dan efisien
6. Mengembangkan dan melestarikan nilai-nilai budaya dan adat istiadat Aceh yang
menunjang pembangunan yang berkelanjutan

IV-1
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

7. Meningkatkan kemampuan birokrasi pemerintahan daerah yang profesional,


berwibawa dan amanah
8. Memperkuat pemahaman masyarakat tentang berwawasan berbangsa dan
bernegara dalam wadah NKRI serta masyarakat dunia
9. Memperkuat pelaksanaan kewenangan pemerintah daerah sesuai Undang-undang
No. 18 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Provinsi Nangroe Aceh Darussalam

4.2 Konsepsi Rencana Aksi


Proses penyusunan Rencana Aksi / Action Plan melalui tahapan yang cukup
penting sehingga dalam pemilihan program dan kegiatan dalam rangka rehabilitasi dan
rekonstruksi NAD dan Nias tidak terjadi over lap ataupun tumpang tindih dari setiap
usulan yang ada. Selain itu dalam proses pemilihan program dan kegiatan didasari oleh
analisa mengenai usulan yang telah diberikan dan diwujudkan dalam beberapa prioritas
program dan kegiatan.

4.2.1 Penentuan Kriteria Prioritas Kegiatan


4.2.1.1 Kriteria program/kegiatan BRR
ƒ Mempunyai dampak jangka panjang & berkelanjutan
ƒ Kegiatan/sub kegiatan ditujukan untuk pemenuhan kebutuhan masa kini dan
menjamin terpenuhinya kebutuhan di masa depan;
ƒ Kegiatan yang dapat mengatasi persoalan masa kini dan dapat memberikan
manfaat yang lebih baik bagi generasi yang akan datang;
ƒ Tidak menciptakan ketergantungan kepada pihak lain.

4.2.1.2 Program yang bersifat strategis


ƒ Saling bersinergi dengan sektor lain sehingga mempunyai manfaat dan dampak
yang signifikan terhadap kehidupan masyarakat untuk menuju kehidupan yang
lebih baik;
ƒ Harmonisasi antara kegiatan berskala besar dan skala kecil secara serasi,
sehingga nilai tambah dari kegiatan tersebut dapat dinikmati secara adil oleh
masyarakat;
ƒ Menggunakan pendekatan yang utuh dan terpadu, terutama untuk kegiatan yang
memiliki sifat saling keterkaitan (sequensial);

IV-2
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

4.2.1.3 Sistem implementasi harus terancang dengan baik


ƒ Memiliki pencapaian sasaran yang jelas, manfaat dan dampak pelaksanaan
kegiatan kegiatan bagi kehidupan masyarakat pasca bencana alam;
ƒ Adanya sistem monitoring dan evaluasi terhadap efektifitas pelaksanaan
kegiatan/ sub kegiatan sehingga tepat sasaran;
ƒ Mengangkat beberapa point kritis dalam pelaksanaan kegiatan terutama untuk
kegiatan yang bersifat swakelola;

4.2.1.4 Mempunyai muatan capacity building & kesetaraan gender


ƒ Kemitraan Role sharing dengan lembaga lokal terkait Ö meningkatkan sense of
responsibility Ö lembaga tersebut dapat memainkan peran penting dalam
pembangunan selanjutnya;
ƒ Peran aktif masyarakat penerima manfaat dalam setiap fase pembangunan Ö
terjadi sharing informasi & peran;
ƒ Peningkatan kualitas SDM masyarakat lokal, termasuk perempuan, generasi
muda anak-anak dalam rangka penyiapan generasi penerus;
ƒ Peningkatan kapasitas bagi semua pemangku kepentingan;

4.2.1.5 Sasaran harus terukur dan sejalan dengan kebijakan rehabilitasi dan
rekontruksi
ƒ Alasan–alasan pentingnya suatu proyek untuk dilaksanakan
ƒ Identifikasi faktor penunjang & penghambat keberhasilan teknis, sosial, ekonomi,
budaya, dan lingkungan;
ƒ Kejelasan kriteria dan jumlah penerima manfaat, mencegah timbulnya
permasalahan baru (misal: kecemburuan sosial)
ƒ Kejelasan lokasi, menghindari terjadinya peluang overlapping;

4.2.1.6 Urgensi pelaksanaan program/proyek (waktu mendesak)


ƒ Proses revisi DIPA yang bersifat major seperti: revisi antar DIPA, antar kegiatan
dan klasifikasi belanja, hanya dapat dilaksanakan di kanwil DJPb Banda Aceh;
ƒ Kegiatan harus sudah memiliki log-frame/TOR yang jelas;
ƒ Kegiatan yang tidak/belum mempunyai log-frame dan TOR yang bersumber dari
dana moratorium akan ditunda dan dananya akan dialihkan kepada sektor/
kegiatan lain yang lebih siap;

IV-3
Penyusunan Action Plan 2006-2009 Laporan Akhir

ƒ Sedangkan dana yang berasal dari Hibah akan segera didetailkan sesuai Grant
Agreement masing-masing;
ƒ Kegiatan yang ditunda tersebut dapat diajukan kembali pada periode APBN-P
yang diperkirakan akan terjadi pada bulan Juli 2006

IV-4