Anda di halaman 1dari 37

Kelas :TT-4B

No.Kelompok : 10

LAPORAN PRAKTIK BENGKEL TELEKOMUNIKASI

PEMBUATAN DC REGULATED POWER SUPPLY


0 – 30 V, 2A

Praktikan
1. Nama :Randiansah (Nim :13170300)
2. Nama :Rury Eka Septiani (Nim :1317030073)

PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI JAKARTA
2019
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.Deskripsi Singkat

Pada praktik kali ini kami membuat “Adjustable DC Power Supply 0-30V” dengan
menggunkan IC LM723. Pada dasarnya power supply dibagi menjadi 6 jenis yaitu : 1) DC Power
Supply, 2)AC Power Supply, 3) Switch-Mode Power Supply, 4) Programmable Power Supply, 5)
Uninterruptible Power Supply (UPS), 6) High Voltage Power Supply. Pada jobsheet ini akan
membuat jenis DC power supply yang pencatu daya menyediakan tegangan maupun arus listrik
dalam bentuk DC (Direct Current) dan memiliki Polaritas yang tetap yaitu Positif dan Negatif
untuk bebannya. Jenis DC Supply yang akan digunakan adalah AC to DC yaitu DC Power Supply
yang mengubah sumber tegangan listrik AC menjadi tegangan DC yang dibutuhkan oleh
peralatan Elektronika. AC to DC Power Supply pada umumnya memiliki sebuah Transformator
yang menurunkan tegangan, Dioda sebagai Penyearah dan Kapasitor sebagai Penyaring (Filter).
BAB II
DASAR TEORI
2.1.Tegangan dan Arus AC

Arus dan tegangan listrik bolak-balik atau alternating current (AC) yaitu arus dan tegangan
listrik yang arahnya selalu berubah-ubah secara kontinu/periodik terhadap waktu dan dapat
mengalir dalam dua arah. Arus bolak-balik (AC) digunakan secara luas untuk penerangan
maupun peralatan elektronik. Dalam zaman modern sekarang ini kebutuhan akan energi listrik
merupakan kebutuhan yang sangat pokok. Pada saat ini hampir semua perkantoran dan industri
menggunakan energi listrik yang jumlahnya semakin lama semakin besar. Pemerintah pun
berusaha untuk memenuhi kebutuhan energi listrik dengan membangun pembangkit tenaga listrik.
Dewasa ini telah banyak dibangun proyek-proyek untuk Pembangkit Tenaga Listrik Negara
dengan berbagai sumber tenaga yang digunakan untuk menjalankannya, misalnya PLTU
(Pembangkit Listrik Tenaga Uap), PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Disel), PLTG (Pembangkit
Listrik Tenaga Gas/Panas Bumi), PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air), dan sebagainya

 Sumber Arus dan Tegangan Listrik Bolak-Balik

Dalam kehidupan sehari-hari kita jumpai alat-alat seperti dinamo sepeda dan generator. Kedua
alat tersebut merupakan sumber arus dan tegangan listrik bolak-balik. Arus bolak-balik atau
alternating current (AC) adalah arus dan tegangan listrik yang besarnya berubah terhadap waktu
dan dapat mengalir dalam dua arah. Arus bolak-balik (AC) digunakan secara luas untuk
penerangan maupun peralatan elektronik.

Pada umumnya semua tenaga listrik yang dihasilkan oleh berbagai sumber pembangkit tenaga
listrik tersebut adalah berupa arus listrik bolak-balik dan tegangan listrik bolak-balik yang
dihasilkan oleh generator yang digerakkan dengan energi yang berasal dari sumber daya alam.

Arus dan tegangan listrik bolak-balik yaitu arus dan tegangan listrik yang arahnya selalu
berubah-ubah secara kontinu/periodik. Seperti telah dijelaskan pada bab terdahulu dalam hukum
Faraday bahwa adanya perubahan fluks magnetik yang dilingkupi oleh kumparan akan
menyebabkan timbulnya ggl induksi pada ujung-ujung kumparan dan jika antara ujungujung
kumparan tersebut dihubungkan dengan sebuah kawat penghantar akan mengalir arus listrik
melalui penghantar tersebut. Berdasarkan prinsip hukum Faraday inilah dibuat sebuah generator
atau dinamo, yaitu suatu alat yang digunakan untuk mengubah energi mekanik (energi gerak)
menjadi energi listrik.
Tegangan listrik dan arus listrik yang dihasilkan generator berbentuk tegangan dan arus listrik
sinus soidal, yang berarti besarnya nilai tegangan dan kuat arus listriknya sebagai fungsi sinus
yang sering dinyatakan dalam diagram fasor (fase vektor). Diagram fasor adalah menyatakan
suatu besaran yang nilainya berubah secara kontinu, fasor dinyatakan dengan suatu vektor yang
nilainya tetap berputar berlawanan dengan putaran jarum jam.

 Rangkaian Arus Dan Tegangan Listrik Bolak-Balik

Sumber arus bolak-balik adalah generator arus bolak-balik yang prinsip kerjanya pada
perputaran kumparan dengan kecepatan sudut ω yang berada di dalam medan magnetik. Sumber
ggl bolak-balik tersebut akan menghasilkan tegangan sinusoida berfrekuensi f. Apabila generator
tersebut dihubungkan dengan suatu penghantar R dan menghasilkan tegangan maksimum sebesar
Vmax, maka tegangan dan arus listrik yang melewati penghantar.

Tegangan sinusoida dapat dituliskan dalam bentuk persamaan tegangan sebagai fungsi waktu,
yaitu :

Tegangan yang dihasilkan oleh suatu generator listrik berbentuk sinusoida. Dengan demikian,
arus yang dihasilkan juga sinusoida yang mengikuti persamaan :

Dengan :

V = Tegangan Listrik AC
I = Arus Listrik AC
Vmax = Tegangan maksimum
Imax = Arus maksimum
ω = Kecepatan sudut (2πf)
 Pengertian Sudut Fase dan Beda Fase Dalam Arus Bolak-Balik

Arus dan tegangan bolak-balik (AC) dapat dilukiskan sebagai gelombang sinussoidal, jika
besarnya arus dan tegangan dinyatakan dalam persamaan :
V = Vmax sin ωt
I = Imax sin (ωt + 90o)
Di mana ωt atau (ωt + 90o) disebut sudut fase yang sering ditulis dengan lambang θ. Sedangkan
besarnya selisih sudut fse antara kedua gelombang tersebut disebut beda fase. Berdasarkan
persamaan antara tegangan dan kuat arus listrik tersebut dapat dikatakan bahwa antara tegangan
dan kuat arus listrik terdapat beda fase sebesar 90odan dikatakan arus mendahului tegangan
dengan beda fase sebesar 90o. Apabila dilukiskan dalam diagram fasor dapat digambarkan
sebagai berikut :

Grafik arus dan tegangan sebagai fungsi waktu dengan beda fase 90o
 Nilai Efektif Arus dan Tegangan Listrik Bolak-Balik

Nilai tegangan dan arus bolak-balik selalu berubah secara periodik sehingga menyebabkan,
kesulitan dalam mengadakan pengukurannya secara langsung. Oleh karena itu, untuk mengukur
besarnya tegangan dan kuat arus listrik bolak balik (AC = Alternating Current) digunakan nilai
efektif. Yang dimaksud dengan nilai efektif arus dan tegangan bolak balik yaitu nilai arus dan
tegangan bolak-balik yang setara dengan arus searah yang dalam waktu yang sama jika mengalir
dalam hambatan yang sama akan menghasilkan kalor yang sama. Semua alat-alat ukur listrik arus
bolak-balik menunjukkan nilai efektifnya. Hubungan antara nilai efektif dan nilai maksimum
dapat dinyatakan dalam persamaan :

dan
 Nilai Rata-Rata Arus Listrik Bolak-Balik

Nilai rata-rata arus bolak-balik yaitu nilai arus bolak-balik yang setara dengan arus searah
untuk memindahkan sejumlah muatan listrik yang sama dalam waktu yang sama pada sebuah
penghantar yang sama. Hubungan antara nilai arus dan tegangan listrik bolak-balik dengan nilai
arus dan tegangan maksimumnya dinyatakan dalam persamaan :

di mana :

Ir = kuat arus rata-rata


Imax = kuat arus maksimum

2.2.Tegangan dan Arus DC

DC adalah singkatan dari Direct Current, artinya arus searah. Tegangan DC adalah
tegangan dengan polaritas yang tetap, tidak terjadi perubahan-perubahan polaritas di sepanjang
waktunya, karena itu pada DC tidak ada istilah frekwensi. Tegangan DC yang sempurna adalah
tegangan dengan kurva yang lurus. Tegangan DC yang seperti ini terdapat secara alamiah pada
segala bentuk baterai.

Polaritas atau potensial tegangan DC bisa berupa :

Tegangan + (positif) terhadap nol volt (0V)

Tegangan – (negatif) terhadap 0V

Tegangan positif dan tegangan negatif terhadap 0V

Tegangan positif terhadap negatif.


Keterangan:

Nol Volt (0V) adalah titik netral, biasanya difungsikan sebagai ground.

Gambar (1) memperlihatkan contoh tegangan + terhadap 0V. Antara (a) dan 0V terdapat
tegangan sebesar +9V.

Gambar (2) memperlihatkan contoh tegangan – terhadap 0V. Antara (b) dan 0V terdapat
tegangan sebesar -9V.

Gambar (3) memperlihatkan contoh tegangan + (positif) dan tegangan – (negatif) terhadap 0V.
Ada dua tegangan yang sama besar terhadap 0V, namun berlawanan polaritas, yaitu polaritas +
dan -.
Dua tegangan DC dengan dua polaritas terhadap 0V yang seperti ini disebut tegangan terbelah
(split-voltage). Ketika dua tegangan itu mempunyai angka yang sama maka disebut juga tegangan
simetrik.

Gambar (3) juga memperlihatkan contoh tegangan + (positif) terhadap – (negatif) jika titik 0V
diabaikan. Karena kedua tegangan itu masing-masing mempunyai besaran angka 9V (terhadap
0V), maka antara (a) dan (b) terdapat tegangan setinggi 18V.

 DC untuk tenaga (power).

Tegangan berbentuk DC lebih diperlukan untuk menyuplai perangkat-perangkat yang


mengandung rangkaia-rangkaian elektronik di dalamnya. Setiap rangkaian elektronik di mana di
dalamnya terdapat komponen-komponen aktif seperti transistor, dioda dan IC selalu memerlukan
suplai tegangan DC. Apabila tegangan yang tersedia berbentuk AC (misalnya dari transformator)
maka perlu dilakukan penyearahan terlebih dahulu agar menjadi berbentuk DC.

Biasanya sumber tenaga listrik DC banyak mengandalkan dari baterai sedangkan baterai
hanya mempunyai tegangan yang rendah. Daya yang mampu dihasilkan juga hanyalah daya
dalam level yang tidak besar. Karena itu sistem tenaga listrik DC lebih dikenal sebagai sistem
daya terbatas bertegangan rendah.

Sebagai contoh, daya pada sistem AC 220V sebesar 1300W adalah daya untuk keperluan
rumah yang saat ini sudah lumrah. Daya sebesar itu mudah dihasilkan oleh generator dan relatif
mudah didapatkan oleh setiap rumah pada sistem AC tegangan tinggi. Dan daya sebesar itu
memang diperlukan karena rata-rata di setiap rumah pada saat ini terdapat berbagai peralatan
elektronik seperti lemari es, TV, rice-cooker, setrika listrik, water-dispenser, mesin cuci,
komputer (PC), lampu penerangan yang banyak dan lain-lain.

Pada DC yang agak rumit dengan tegangan yang berbentuk denyut-denyut (misalnya tegangan
dari hasil penyearahan AC ke DC oleh dioda-dioda penyearah) terdapat pembahasan tentang
tegangan maksimal (Vmax), tegangan rata-rata (V-average), arus rata-rata (I-average), dan faktor
ripple.

Namun DC murni dengan kurva tegangan yang berbentuk garis lurus bukanlah tegangan yang
rumit. Karena itu jika di dalam AC ada pembahasan tentang tegangan RMS (Root Mean Square),
arus RMS, daya rata-rata (average-power), satuan tenaga VA (Volt-Ampere), satuan frekwensi
dan lain-lain maka di dalam DC pembahasan tentang itu semua tidak ada.
Yang ada hanyalah sebagaimana pada hukum-hukum dasar kelistrikan :

V = I x R dan W = V x I.

 Berikut adalah pembahasan dari arus DC dengan tegangan yang berbentuk denyut-denyut
(misalnya tegangan dari hasil penyearahan AC ke DC):

Penyearahan setengah gelombang adalah penyearahan tegangan AC oleh dioda pada setengah
putaran (cycle) gelombang AC di mana hasilnya adalah satu belahan polaritas tegangan per satu
putaran gelombang.
Gambar (A) adalah skema rangkaian penyearahan setengah gelombang dari tegangan sekunder
transformator Trf1. Hasil penyearahan dioda D1 disalurkan kepada sebuah beban (load) yaitu
resistor R1.

Pada gambar (B) diperlihatkan hasil penyearahan dioda D1 berupa satu denyut belahan tegangan
positif selama kurun waktu t yang merupakan kurun waktu berlangsungnya satu siklus/putaran
gelombang. Hasil penyearahan secara lengkap diperlihatkan pada gambar (C), bentuknya berupa
denyut-denyut tegangan positif.

Tinggi tegangan yang telah disearahkan oleh dioda D1 itu ada setinggi Vmax, di mana :

Vmax = √2 x VAC.

Dengan cara yang lain dapat juga didefinisikan : Vmax = 1,41 x VAC.

VAC adalah besar tegangan AC sebelum disearahkan oleh dioda. Apabila (misalnya) VAC dari
sekunder transformator adalah 10V, maka setelah disearahkan oleh dioda denyut-denyut tegangan
DC akan ada sebesar : Vmax = 14V.

Namun hasil penyearahan dioda itu tidaklah sebesar 14V apabila dilakukan pengukuran dengan
DC Voltmeter. Hal ini dikarenakan keterbatasan moving-coil pada voltmeter dalam pengukuran
tegangan-tegangan denyut. Yang terukur oleh voltmeter hanyalah tegangan rata-ratanya saja atau
diistilahkan dengan V-average.

V-average akan ada setinggi :

V-average = Vmax / π.

Dengan cara yang lain dapat juga didefinisikan : V-average = 0,3183 x Vmax.

Apabila Vmax adalah 14V, maka V-average = 4,46V.

Kembali kepada gambar (A) di atas.

Dengan adanya beban R1 maka mengalirlah arus dari potential + (positif) ke 0V (ground).
Karena adanya tegangan rata-rata (V-average) di kedua ujung beban maka mengalir pula arus
rata-rata pada beban, diistilahkan dengan I-average. Besar I-average yang mengalir pada beban
ini akan ada sebesar :

I-average = V-average / R1.

Apabila R1 adalah sebesar 100Ω sedangkan V-average ada setinggi 4,46V maka I-average ada
sebesar 4,46 / 100 = 0,0446A atau 44,6mA.

Denyut-denyut tegangan seperti yang diperlihatkan pada gambar (C) itu sudah dikatakan
sebagai tegangan DC, namun tegangan DC yang seperti ini masih sangat “mentah” untuk siap
digunakan sebagai tegangan suplai sebuah catu-daya. Faktor “ripple” yang ada masih sangat
besar.

Sumber-sumber tegangan DC murni seperti aki atau baterai mempunyai faktor ripple : 0
(nol). Itulah tegangan DC yang sempurna.

Tegangan DC hasil penyearahan dioda memang tidak akan bisa sama dengan tegangan
DC murni dari aki atau baterai, tetapi setidaknya diupayakan agar hasilnya mendekati, supaya
ketika digunakan untuk suplai tegangan bagi rangkaian-rangkaian elektronik tidak akan
mendatangkan masalah.

Ripple (ripple-factor) adalah bentuk ketidak-rataan tegangan dan merupakan kerut-kerut


tegangan di sepanjang hasil penyearahan. Besarnya faktor ripple ini bisa dilihat dari rasio
perbandingan antara Vmax dengan V-average.

Dalam skala prosentase didefinisikan :

Ripple = (Vp-p / V-average) x 100.

Vp-p adalah tegangan “puncak ke puncak” (peak to peak). Dalam hal ini Vp-p adalah sama
dengan Vmax.
Apabila Vp-p = Vmax = 14V dan V-average = 4,46V, maka ripple yang ada adalah 314%

Penyearahan gelombang penuh adalah penyearahan gelombang listrik AC menjadi DC oleh


dioda-dioda pada satu putaran penuh gelombang di mana dihasilkan dua denyut tegangan dalam
polaritas yang sama per satu putaran gelombang.
Gambar (A) adalah skema rangkaian penyearahan gelombang penuh dari tegangan sekunder
transformator Trf1 yang merupakan transformator CT (Center Tap). Trf1 mempunyai gulungan
sekunder yang pada titik pertengahan gulungannya diberi “tap” (CT) yaitu terminal sambungan
untuk koneksi 0V atau ground. Dengan demikian gulungan sekunder terbelah menjadi dua (gul1
dan gul2) yang masing-masingnya menghasilkan tegangan AC yang sama besar namun saling
berlawanan fasa. Apabila di ujung gulungan 1 tegangan AC sedang mengayun ke arah positif,
maka di ujung gulungan 2 tegangan AC justeru mengayun ke arah sebaliknya yaitu negatif, itulah
yang dimaksud berlawanan fasa. Hasil penyearahan dioda D1 dan D2 kemudian disalurkan
kepada sebuah beban (load) yaitu resistor R1.

Pada gambar (B) tampak hasil penyearahan dari dioda D1 dan D2 yang berupa dua denyut belahan
tegangan positif selama kurun waktu t. Kurun waktu t adalah kurun waktu berlangsungnya satu
siklus/putaran gelombang. Hasil penyearahan secara lengkap diperlihatkan pada gambar (C),
bentuknya berupa denyut-denyut tegangan positif di sepanjang waktu t tanpa ada celah yang
kosong.

Ketika pada gulungan 1 terbit denyut tegangan positif (pada setengah putaran gelombang), D1
meluluskan tegangan ini sedangkan pada gulungan 2 sedang terbit denyut tegangan negatif dan
D2 tidak meluluskan tegangan ini. Lalu pada setengah putaran gelombang selanjutnya pada
gulungan 1 terbit denyut tegangan negatif maka D1 tidak meluluskan tegangan ini, namun pada
gulungan 2 terbit denyut positif yang lalu diluluskan oleh D2.

Demikianlah D1 dan D2 meluluskan denyut-denyut tegangan positif saling bergantian dari


dua gulungan yang berbeda sehingga dalam satu waktu putaran gelombang dihasilkan dua denyut
tegangan positif. Bandingkanlah dengan hasil penyearahan setengah gelombang.

Tinggi tegangan yang telah disearahkan oleh dioda D1 dan D2 itu maksimalnya ada setinggi
Vmax, di mana :

Vmax = √2 x VAC.

Dalam cara penulisan yang lain : Vmax = 1,41 x VAC.


Dalam contoh pada gambar di atas VAC adalah 10V, maka Vmax = 1,41 x 10 = 14V.

Tegangan hasil penyearahan gelombang penuh adalah tegangan dengan denyut-denyut yang rapat
(tanpa ada celah yang kosong dari denyut), hal ini berbeda dengan hasil penyearahan setengah
gelombang. Karena itu dalam penyearahan gelombang penuh tegangan rata-rata menjadi naik
hingga dua kali lipat.

Tegangan rata-rata (V-average) penyearahan gelombang penuh adalah :

V-average = 2Vmax / π.

Dalam cara penulisan yang lain : V-average = 0,637 x Vmax.

Apabila Vmax adalah 14V, maka V-average = 8,918V.

V-average ini adalah tegangan yang terukur oleh DC Voltmeter apabila dilakukan pengukuran
terhadap VDC (tegangan DC hasil penyearahan D1 dan D2).

R1 merupakan beban (load) bagi tegangan hasil penyearahan D1 dan D2 (lihat kembali gambar
A). Dengan adanya tegangan rata-rata (V-average) maka ada pula arus rata-rata yang akan
mengalir pada beban, diistilahkan dengan I-average.

I-average = V-average / R1.

Apabila R1 adalah sebesar 100Ω sedangkan V-average adalah setinggi 8,918V maka I-average
akan ada sebesar 8,918 / 100 = 0,08918A atau 89,18mA.

Perhatikanlah kembali gambar (C).Tegangan searah yang dihasilkan oleh penyearahan D1


dan D2 adalah berbentuk denyut-denyut, tidak berupa tegangan dengan kurva yang lurus di
sepanjang waktu t. Artinya bahwa tegangan DC itu adalah tegangan yang tidak rata. Apabila
tegangan DC yang seperti ini langsung digunakan sebagai catu-daya untuk menyuplai sebuah
rangkaian elektronik, pastilah hasilnya akan kacau-balau karena masih sangat besar mengandung
“ripple” (kerut-kerut pada tegangan).
Sebagaimana telah disampaikan juga dalam tulisan : Penyearahan Setengah gelombang bahwa
faktor ripple merupakan bentuk ketidak-rataan tegangan dan bisa dilihat dari rasio perbandingan
antara Vmax dengan V-average.

Dalam skala prosentase besarnya faktor ripple ini dapat dilihat dari :

Ripple = (Vp-p / V-average) x 100.

Vp-p adalah tegangan “puncak ke puncak” (peak to peak). Dalam hal ini Vp-p adalah sama
dengan Vmax.

Apabila Vp-p = Vmax = 14V dan V-average = 8,918V, maka ripple yang ada adalah 156,9%

2.3. Transformator

Transformator atau sering disebut dengan istilah Trafo adalah suatu alat listrik yang dapat
mengubah taraf suatu tegangan AC ke taraf yang lain. Maksud dari perubahan taraf tersebut
diantaranya seperti untuk menurunkan Tegangan AC dari 220VAC ke 12 VAC ataupun
menaikkan Tegangan dari 110VAC ke 220 VAC.

Transformator atau Trafo ini bekerja mengikuti prinsip Induksi Elektromagnet dan hanya dapat
bekerja pada tegangan yang berarus bolak balik (AC).Trafo memegang peranan yang sangat
penting untuk pendistribusian tenaga listrik.

Trafo menaikan listrik yang berasal dari pembangkit listrik oleh PLN hingga ratusan kilo Volt
untuk di distribusikan, dan kemudian Trafo lainnya menurunkan tegangan listrik tersebut ke
tegangan yang diperlukan untuk setiap rumah tangga maupun perkantoran yang pada umumnya
menggunakan Tegangan AC 220Volt.

 Fungsi Transformator
 Distribusi dan Transmisi Listrik

Seperti yang kita ketahui bahwa jarak antara pembangkit listrik dengan beban listrik yang
digunakan oleh pelanggan relatif terlalu jauh. Sehingga akan terjadinya drop tegangan. Untuk itu
kita harus menaikkan tegangan sebelum distribusi dan transmisi listrik jarak jauh agar drop
tegangan tidak terlalu besar serta lebih murah karena kabel yang digunakan lebih kecil (semakin
besar tegangan besar maka arus semakin kecil sesuai dengan Hukum kekekalan
energi).Transformator daya yang sering kali digunakan untuk menaikkan atau menurunkan
teganganSeperti Perusahaan Listrik Negara (PLN), Tegangan yang di hasilkan oleh pembangkit
sebesar 13,8 KV lalu di naikkan menjadi 150 KV lalu diturunkan ke 380 V untuk di distribusikan
ke rumah – rumah.

 Rangkaian Kontrol

Pada peralatan elektronik seperti komputer, charger dan berbagai macam peralatan lainnya,
transformator sering kali digunakan untuk menurunkan tegangan agar dapat digunakan pada
tegangan kontrol (5 Volt, 12 Volt,dsb). Begitu juga rangkaian kontrol motor pada pabrik, Trafo
dipakai untuk mengenergize dan meng dienergize kontaktor yang dipakai untuk menghidupkan
dan mematikan motor induksi.

 Rangkaian Pengatur Frekuensi

Dalam dunia radio frekuensi, transformator juga sering kali digunakan untuk mengatur besaran
frekuensi yang dihasilkan. Hanya saja bentuk dan dimensinya jauh lebih kecil di bandingkan trafo
yang sering kali digunakan pada rangkaian kontrol apalagi transformator atau trafo transmisi
listrik.

 Prinsip Kerja

Pada sebuah Trafo yang sederhana pada dasarnya terdiri dari 2 lilitan atau kumparan kawat
yang terisolasi yaitu kumparan primer dan kumparan sekunder. Kebanyakan Transformator,
kumparan kawat terisolasi ini dililitkan pada sebuah besi yang dinamakan Inti Besi (Core).

Ketika kumparan primer dialiri arus AC (bolak-balik) maka akan menyebabkan medan magnet
atau fluks magnetik disekitarnya. Kekuatan Medan magnet (densitas Fluks Magnet) tersebut di
pengaruhi pada besarnya arus listrik yang dialirinya.
Semakin besar arus listriknya maka semakin besar pula medan magnetnya. Fluktuasi medan
magnet yang terjadi pada kumparan pertama (primer) akan menginduksi GGL (Gaya Gerak
Listrik) dalam kumparan kedua (sekunder) dan akan terjadi pelimpahan daya pada kumparan
primer ke kumparan sekunder. Maka, terjadilah pengubahan taraf tegangan listrik ini baik dari
tegangan rendah menjadi tegangan yang lebih tinggi maupun dari tegangan tinggi menjadi
tegangan yang rendah. Sedangkan Inti besi pada Transformator atau Trafo pada umumnya ialah
kumpulan lempengan-lempengan besi tipis yang terisolasi dan ditempel berlapis-lapis dengan
gunanya untuk mempermudah jalannya Fluks Magnet yang ditimbulkan oleh arus listrik
kumparan dan untuk mengurangi suhu panas yang sering ditimbulkan.

Beberapa bentuk lempengan besi yang membentuk Inti Transformator tersebut diantaranya
seperti berikut ;

E – I Lamination

E – E Lamination

L – L Lamination

U – I Lamination

Rasio lilitan yang berada pada kumparan sekunder terhadap kumparan primer menentukan
rasio tegangan pada kedua kumparan tersebut. Contoh, 1 lilitan pada kumparan primer dan 10
lilitan pada kumparan sekunder akan menghasilkan tegangan 10 kali lipat dari tegangan input
pada kumparan primer. Jenis Transformator ini biasanya disebut Transformator Step Up.
Sebaliknya, jika terdapat 10 lilitan pada kumparan primer dan 1 lilitan pada kumparan sekunder,
maka tegangan yang dihasilkan Kumparan Sekunder adalah 1/10 dari tegangan input pada
Kumparan Primer. Transformator jenis ini sering disebut dengan Transformator Step Down.

 Jenis Transformator

Berdasarkan penjelasan gambar diatas, jenis – jenis transformator dibagi menjadi dua yaitu
transformator step up dan step down, untuk lebih jelas dengan jenis – jenis nya simakla penjelasan
dibawah ini :

 Transformator Step UP

Trafo Step Up ialah Trafo yang berfungsi untuk menaikan level teganan AC atau taraf dari
rendah ke taraf yang lebih tinggi. Komponen tegangan sekunder dijadikan tegangan Output yang
lebih tinggi yakni dapat ditingkatkan dengan cara memperbanyak lilitan di kumparan sekundernya
sehingga jumlah lilitan kumparan primer lebih sedikit. Trafo step up ini digunakan sebagai
penghubung trafo generator ke grid di dalam tegangan listrik.

 Transformator Step Down

Trafo Step Down ialah Trafo yang berfungsi menurunkan taraf level tegangan AC dari taraf
yang tinggi ke rendah. Pada Trafo jenis ini, Rasio untuk jumlah lilitan pada kumparan primer
lebih banyak daripada jumlah lilitan pada kumparan yang sekunder. Trafo step down digunakan
untuk mengubah tegangan grid yang tinggi menjadi yang lebih rendah dimana dapat digunakan
untuk peralatan rumah tangga. Contohnya, untuk menurunkan taraf tegangan listrik dari PLN
(220V) menjadi taraf tegangan yang dapat disesuaikan dengan peralatan elektronik dirumah.
2.4. Dioda Penyearah

Dioda adalah komponen aktif bersaluran dua (dioda termionik mungkin memiliki saluran
ketiga sebagai pemanas). Dioda mempunyai dua elektroda yang aktif dimana isyarat listrik
dapat mengalir, dan kebanyakan dioda digunakan karena karakteristik satu arah yang
dimilikinya. Sifat kesearahan yang dimiliki sebagian besar jenis dioda seringkali disebut
karakteristik menyearahkan. Fungsi paling umum dari dioda adalah untuk memperbolehkan arus
listrik mengalir dalam suatu arah dan untuk menahan arus dari arah sebaliknya. Karenanya,
dioda dapat dianggap sebagai versi elektronik dari katup pada transmisi cairan.

Dioda sebenarnya tidak menunjukkan kesearahan hidup-mati yang sempurna (benar-benar


menghantar saat panjar maju dan menyumbat pada panjar mundur), tetapi mempunyai
karakteristik listrik tegangan-arus taklinier kompleks yang bergantung pada teknologi yang
digunakan dan kondisi penggunaan. Beberapa jenis dioda juga mempunyai fungsi yang tidak
ditujukan untuk penggunaan penyearahan.

 Rangkaian Penyearah
Rangkaian penyearah gelombang merupakan rangkaian yang berfungsi untuk merubah
arus bolak-balik (Alternating Current / AC) menjadi arus searah (Direct Current / DC).
Komponen elektronika yang berfungsi sebagai penyearah adalah dioda, karena dioda memiliki
sifat hanya memperbolehkan arus listrik melewatinya dalam satu arah saja.

 Rangkaian Penyearah Setengah Gelombang


Rangkaian Penyearah Setengah Gelombang Rangkaian penyearah setengah gelombang
merupakan rangkaian penyearah sederhana yang hanya dibangun menggunakan satu dioda saja,
seperti diilustrasikan pada gambar berikut ini :
Gambar 2.1 Rangkaian penyearah setengah gelombang

Dari gambar 2.1 diatas merupakan contoh rangkaian dioda penyearah setengah
gelombang. Sumber AC menghasilkan sebuah tegangan sinusoida. Diasumsikan dioda pada
rangkaian di atas merupakan dioda yang ideal, putaran setengah positif sumber tegangan akan
dioda bias maju. Sejak tombol ditutup, seperti yang ditunjukkan pada gambar 2.2a, sumber
tegangan putaran setengah positif akan muncul melalui resistor beban. Pada putaran setengah
negatif, dioda akan mengalami bias balik. Dalam hal ini dioda ideal akan kelihatan sebagai
saklar terbuka, seperti ditunjukkan pada gambar 2.2b dan tidak ada tegangan yang muncul pada
resistor beban.
+
+
_
ACAC _

Gambar 2.2.a Gambar 2.2.b

 Bentuk Gelombang Ideal Penyearah Setengah Gelombang


Gambar 2.3a menunjukkan perwakilan graphical bentuk gelombang tegangan masukan.
Ia adalah sebuah gelombang sinus dengan nilai seketika Vin dengan nilai puncak Vp(in). Sebuah
sinusoida murni seperti ini mempunyai nilai rata-rata nol di atas satu putaran sebab masing-
masing tegangan pada saat yang sama mempunyai kesamaan dan ketidaksamaan tegangan
setengah putaran. Jika tegangan diukur dengan sebuah multimeter DC, maka akan mendapatkan
nol karena voltmeter DC menunjukkan nilai rata-rata. Dalam rectifier setengah gelombang pada
gambar 2.3b, dioda berlaku sebagai penghantar selama putaran setengah positif, tetapi tidak
berlaku sebagai penghantar selama putaran setengah negatif. Oleh karena itu rangkaian
memotong putaran setengah negatif seperti yang ditunjukkan dalam gambar 2.3c. Bentuk
gelombang tersebut seperti sebuah sinyal setengah gelombang. Tegangan setengah gelombang
menghasilkan arus beban yang satu arah. Hal ini berarti bahwa ia mengalir hanya pada satu
arah.
Vo

Gambar 2.3a gambar 2.3b


gambar 2.3c

Tegangan setengah gelombang seperti gambar 2.3c merupakan sebuah tegangan DC


yang bergetar naik sampai maksimum dan menurun sampai nol selama putaran setengah negatif.
Ini bukan merupakan jenis tegangan DC yang dibutuhkan oleh peralatan elektronik. Karena
yang dibutuhkan merupakan sebuah tegagan konstan, sama seperti halnya yang terjadi pada
sebuah baterai.

Dioda ideal dapat digunakan untuk menganalisis rectifier setengah gelombang. Hal ini
berguna untuk mengingat bahwa tegangan puncak saat keluar sama dengan tegangan saat
masuk.
Setengah gelombang ideal : Vp(out) = Vp(in)

 Drop Tegangan
Untuk menentukan tegangan rata-rata DC yang melewati beban resistor, terlebih dahulu
tegangan drop pada dioda harus dihitung. Untuk arus lebih besar tegangan yang drop arah maju
dapat mencapai 1 volt.

Gambar 2.4. Drop tegangan yang timbul pada dioda.

Bila drop tegangan pada dioda diperhitungkan, tegangan puncak ke puncak yang melewati
beban sedikit berkurang dibandingkan tegangan input.

 Nilai Sinyal DC Setengah Gelombang


Nilai DC sebuah sinyal adalah sama dengan nilai rata-rata. Jika Anda mengukur sebuah
sinyal dengan sebuah Voltmeter DC, yang terbaca akan sama dengan nilai rata-rata. Pada
dasarnya nilai tertentu dari DC diperoleh dari setengah gelombang diperoleh.
Formulanya adalah Vdc

 Penyearah Gelombang Penuh Model Jembatan

Skema Rangkaian Penyearah Gelombang Penuh Model Jembatan. Penyearah gelombang


penuh model jembatan memerlukan empat buah diode. Dua diode akan berkondusi saat
isyarat positif dan dua diode akan berkonduksi saat isyarat negatif. Untuk model penyearah
jembatan ini kita tidak memerlukan transformator yang memiliki center-tap.

Gambar 2.7 Skema rangkaian penyearah gelombang penuh model jembatan

 Gambar Bentuk Output Gelombang

Seperti ditunjukkan pada gambar 2.4.1, bagian masukan AC dihubungkan pada


sambungan D1-D2 dan yang lainnya pada D3-D4. Katode D1 dan D3 dihubungkan degan
keluaran positif dan anode D2 dan D4 dihubungkan dengan keluaran negatif (tanah). Misalkan
masukan AC pada titik A berharga positif dan B berharga negatif, maka diode D1 akan
berpanjar maju dan D2 akan berpanjar mundur. Pada sambungan bawah D4 berpanjar maju dan
D3 berpanjar mundur. Pada keadaan ini elektron akan mengalir dari titik B melalui D4 ke
beban , melalaui D1 dan kembali ke titik A. Pada setengah periode berikutnya titik A menjadi
negatif dan titik B menjadi positif. Pada kondisi ini D2 dan D3 akan berpanjar maju
sedangkan D1 dan D4 akan berpanjar mundur. Aliran arus dimulai dari titik A melalui D2, ke
beban, melalui D3 dan kembali ke titik B. Perlu dicatat di sini bahwa apapun polaritas titik A
atau B, arus yang mengalir ke beban tetap pada arah yang sama.

Gambar 2.8 Bentuk Gelombang Tegangan Output


2.5.Filter Kapasitor

2.1 Filter kapasitor

Filter adalah suatu rangkaian yang dibuat dengan tujuan untuk memperbesar tegangan DC
dan memperkecil tegangan rippple pada suatu rangkaian penyearah baik setengah gelombang
maupun gelombang penuh. Adapun komponen elektronika yang sering digunakan sebagai
rangkaian filter adalah kompponen Induktor (l) dan Kapasitor (C).

 Filter Dengan Menggunakan Komponen Kapasitor (C)

Sistem penyearah menghasilkan arus gelombang searah masih terdapat pulsa gelombang
bolak balik Secara umum peralatan elektronik membutuhkan sumber arus searah (DC) yang
halus atau lebih rata. Untuk menghilangkan sisa gelombang bolak balik tersebut sering
digunakan kondensator elektrolit sebagai tapis perata (Filter) seperti pada gambar berikut :

 Filter Kapasitip
Penambahan nilai kapasitor yang dipararel dengan beban akan memberikan efek peralatan pulsa
DC yang lebih halus. Nilai kapasitor yang lebih besar akan menyimpan muatan pada saat pengisian.
Kecepatan pengosongan muatan kapasitor tergantung dari besarnya konstanta waktu, yang
dirumuskan dalam : T = RL x C

Gambar 2.11 rangkaian penyearah gelombang penuh dilengkapi filter kapasitor


2.12 Bentuk gelombang perataan dengan kapasitor

 Faktor Kerut (Ripple)


Keluaran dari penyearah terdiri dari tegangan searah dan tegangan bolak balik atau ripple.
Tegangan kerut berbanding langsung terhadap arus beban (RL).

Faktor kerut didefinisikan :

Dimana :
Vr (rms) = harga tegangan kerut yang terukur oleh volt meter AC.

Vdc = harga tegangan keluaran DC yang terukur oleh volt meter DC.

Gambar 2.13 bentuk gelombang dengan menggunakan filter dan tanpa filter untuk
penyearah setengah gelombang dan gelombang penuh
2.6. Regulator Arus dan Tegangan
 Regulator Tegangan

Pengatur tegangan (voltage regulator) berfungsi menyediakan suatu tegangan


keluaran dc tetap yang tidak dipengaruhi oleh perubahan tegangan masukan, arus beban
keluaran, dan suhu. Pengatur tegangan adalah salah satu bagian dari rangkaian catu daya
DC. Dimana tegangan masukannya berasal dari tegangan keluaran filter, setelah melalui
proses penyearahan tegangan AC menjadi DC.

Pengatur tegangan dikelompokkan dalam dua kategori, pengatur linier dan switching regulator.
yang termasuk dalam kategori pengatur linier, dua jenis yang umum adalah pengatur tegangan
seri (Series Regulator) dan pengatur tegangan parallel (Shunt Regualtors). Dua jenis pengatur di
atas dapat diperoleh untuk keluaran tegangan positif maupun negatif. Sedangkan untuk switching
regulator terdapat tiga jenis konfiguarsi yaitu, step-up, step-down dan inverting.

 PENGATURAN TEGANGAN (VOLTAGE REGULATIONS)

Dua kategori dasar pengaturan tegangan adalah pengaturan garis (Line Regulation) dan
pengaturan beban (Load Regulation). Pengaturan garis adalah kemampuan pengatur tegangan
(voltage regulator) untuk tetap memepertahankan tegangan keluaran ketika tegangan masukan
berubah-ubah. Pengaturan Beban kemampuan untuk tetap mempertahankan tegangan
keluaran ketika beban bervariasi.

 Line Regulation

Ketika tegangan masukan DC berubah-ubah, pengatur tegangan (voltage regulator) harus


mempertahankan tegangan keluaran, seperti digambarkan pada gambar 1.
Gambar 1. Pengaturan Garis. Suatu perubahan tegangan masukan DC tidak mempengaruhi
tegangan keluaran suatu pengatur tegangan ( di dalam batas tertentu).

Pengaturan Garis dapat digambarkan sebagai persentase perubahan tegangan keluaran


terhadap perubahan yang terjadi pada tegangan masukan. Pada umumnya dinyatakan dalam % /
V. Sebagai contoh, sebuah regulator tegangan mempunyai pengaturan garis 0,05%/V
berarti bahwa tegangan keluaran ber;ubah 0,05 persen ketika tegangan masukan meningkat atau
berkurang dengan satu volt.

 Load Regulation

Ketika arus yang mengalir melalui beban berubah akibat perubahan beban, regulator tegangan
haruslah tetap mempertahankan tegangan keluaran pada beban agar tidak berubah (tetap).
Pengaturan beban dapat dinyatakan sebagai persentase perubahan tegangan keluaran untuk setiap
perubahan arus beban. Pengaturan beban juga dapat dinyatakan sebagai persentase perubahan dari
tegangan keluaran tanpa beban (TB) ke tegangan keluaran dengan beban penuh (BP).
Gambar 2. Pengaturan beban. Suatu perubahan pada arus beban tidak mempengaruhi
tegangan keluaran.

Pengaturan beban dapat juga dinyatakan sebagai persentasi perubahan tegangan keluaran
terhadap perubahan setiap mA arus pada beban. Sebagai contoh, regulator tegangan mempunyai
Load Regulation 0,01% / mA, berarti bahwa tegangan keluaran berubah 0,01 persen ketika arus
beban meningkat atau berkurang 1 mA.

2. DASAR PENGATUR TEGANGAN SERI

Dasar pengatur tegangan ada dua, yang pertama pengatur linier (linear regulators) dan
yang kedua adalah pengatur tersaklar (switching regulators). Keduanya tersedia dalam bentuk
IC. Ada dua jenis pengatur linier. pertama adalah pengatur tegangan seri dan yang
kedua adalah pengatur tegangan parallel.

Gambaran sederhana dari pengatur tegangan seri ditunjukkan pada gambar blok diagram
berikut ini.
Gambar 3. Diagram blok pengatur tegangan seri

 CARA KERJA PENGATURAN TEGANGAN
Rangkaian dasar pengatur tegangan seri ditunjukkan pada gambar 4. Sedangkan cara
kerjanya ditunjukkan pada gambar 5. Resistor pembagi tegangan dibentuk oleh R2 dan
R3 yang bertindak sebagai sensor bila terjadi perubahan tegangan keluaran. Jika tegangan
keluaran turun yang disebabkan oleh penurunan tegangan masukan VIN atau bertambahnya
arus beban IL, maka tegangan pada masukan inverting (-) dari Op-Amp (sebagai error
detector) juga akan turun yang disebabkan oleh penurunan tegangan pada resistor pembagi
tegangan. Diode zener yang digunakan sebagai masukan pada masukan Non-inverting (+) dari
Op-Amp, juga bertindak sebagai tegangan acuan atau VREF, yang nilainya tetap. Selisih
tegangan yang ada pada kedua masukan Op-Amp akan diperkuat, sehingga keluaran Op-Amp
pun akan bertambah, demikian pula tegangan pada Basis dari transistor Q1, akibatnya
tegangan pada Emittor Q1 atau VOUT juga naik sampai tegangan pada masukan inverting (-)
sama dengan tegangan VREF. Tindakan ini akan menghindari penurunan tegangan pada
keluaran dan mejaga tetap kontan. Transistor Q1 adalah power transistor yang diberi penyerap
panas (heatsink) karena transistor ini harus melalukan semua arus yang mengalir ke beban.

Gambar 4. Rangkaian dasar pengatur tegangan seri


 PERLINDUNGAN TERHADAP HUBUNG-SINGKAT ATAU BEBAN LEBIH
Jika jumlah arus beban yang ditarik berlebihan, transistor pelintas arus dapat dengan cepat
akan rusak. Salah satu metode untuk membatasi arus atau mencegah terhadap beban lebih
disebut constant current limiting . Rangkaiannya terdiri dari Q2 dan R4.
Arus beban yang melintas R4 membangkitkan tegangan dari Basis ke Emitor dari Q2. Ketika
arus beban ILbertambah sampai dengan nilai maksimum yang telah ditentukan, tegangan jatuh
pada R4 cukup untuk membias maju Basis – Emitor transistor Q2, akibatnya Q2 menghantar.
Selanjutnya arus Basis Q1 dialihkan ke Kolektor dari Q2 dengan demikian IL dibatasi pada
nilai maksimumnya.

Gambar 6. Pengatur tegangan seri dengan pembatas arus

 DASAR PENGATUR TEGANGAN PARALEL

Pengatur tegangan parallel menempatkan transistor, sebagai elemen kontrol, parallel


terhadap beban. Gambaran sederhana dari pengatur tegangan parallel ditunjukkan pada
gambar blok diagram berikut ini.

Gambar 7. Diagram blok pengatur tegangan paralel


Rangkaian dasar pengatur tegangan parallel ditunjukkan pada gambar 8. Operasi
rangkaian ini mirip dengan pengatur tegangan seri. Ketika tegangan keluaran turun yang dapat
disebabkan oleh perubahan tegangan VINatau arus beban. Penurunan ini disensor oleh R3 dan
R4 dan dikirim ke masukan Non-inverting (+) dari Op-Amp. Selisih tegangan ini akan
mengurangi tegangan keluaran Op-Amp, akibatnya mengurangi dorongan ke transistor Q1,
sehingga arus kolektor akan berkurang dan secara efektif menaikkan nilai resistansi kolektor-
emitor rCE . rCE yang bertindak sebagai pembagi tegangan bersama R1 .Dengan tindakan ini
VOUT akan dipertahankan tetap konstan. Hal yang sama jika tegangan keluaran naik.
BAB III
PEMBUATAN

Langkah-langkah pembuatan power supply :


1. Membuat diagram skematik dengan menggunakan aplikasi Eagle
2. Mengubah skematik yang sudah jadi ke PCB dengan cara klik SCH to PCB di bagian
atas pada aplikasi eagle.
3. Membuat ukuran pcb dengan menggunakan dimension yaitu 80mm x 50mm
4. Menyusun komponen pada layout pcb.
5. Menambahkan ratsnet.
6. Mengatur view dengan hanya mengaktifkan bagian layer bottom, via, ….
7. Mencetak layout pcb dengan klik print->pilih output sebagai pdf -> centang bagian solid
dan black. Layout pcb dicetak pada kertas mika transparan
8. Mengamplas dan mencuci pcb sebelum digunakan.
9. Menempelkan hasil cetakan dari kertas mika ke pcb.
10. Melakukan proses etching untuk membentuk jalur pada pcb.
11. Melapisi jalur pcb dengan silver nitrat.
12. Membuat lubang-lubang komponen dengan bor.
13. Memasang komponen ke pcb.
14. Menambahkan trafo step down, dan kabel ke dalam rangkaian
15. Membuat casing untuk rangkaian.
16. Memasang rangkaian ke dalam casing.
17. Memasang switch ke dalam rangkaian.
3.1 Diagram Skema
Gambarkan diagram skema lengkap dengan sImbol-simbol komponen standar berdasarkan
gambar teknik. Lengkapi dengan daftar komponen.
Daftar komponen
R1……………………… .0,5 Ohm, 5 W
R2, R3,R7…………………...100K
R4,R8…………………………10K
R5,R6,R9……………………………2.2K, 47Ω,3.3K
VR 10K potentiometer
C1,C2,C3……………………………10uF,470pF,2000uF
Dioda Bridge BR305
Transistor 2N3055, BC108, TO220V type
IC LM723
Transformator 24V
Switch
Keterangan
- LM723N

- Transistor 2N05

- Transistor TO220

- Transistor BC 108

- Dioda Bridge

- Switch

3.2 Perancangan Layout dan Permrosesan PCB


3.2.1 Perancangan Layout
1. Pada perancangan kali ini, kami menggunakan software Eagle versi 9.3.0
2. Pastikan semua bagian skematik sudah selesai
3. Ubah komponen transistor 2N3055 dengan pinhead 3x1 karena kita akan meletakkan
transistor tersebut di luar casing.
4. Pada eagle, klik tombol sch-brd

5. Buatlah ukuran pcb dengan menggunakan dimension. (80mm x 50mm)


6. Letakkan semua komponen ke dalam kotak pcb yg sudah dibuat.
7. Atur susunan komponen agar terlihat rapi.
8. Jika sudah rapi, maka kita klik tombol autoroute
9. Pastikan semua layer selain bottom dibuat sebagai N/A, klik continue
10. Pilih jalur pcb yang bagus, jika kurang memuaskan, maka kita bisa membuat jalur secara
manual dengan klik bagian route.
11. Sebelum kita membuat jalur dengan manual, kita harus menghapus terlebih dahulu jalur
yang telah dibuat secara otomatis sebelumnya dengan menggunakan ripup.
12. Jika semua jalur sudah dibuat, atur ketebalan jalur menjadi 1.016 dengan cara klik kanan
pada bagian jalur lalu ubah width menjadi 1.016.
13. Membuat polygon dengan cara klik polygon , atur isolate menjadi 0.8 lalu buat
mengelilingi komponen hingga berbentuk persegi panjang. Klik cancel pada signal name

14. Setelah itu klik ratsnet


15. Selanjutnya kita akan melakukan pengaturan sebelum pencetakan layout.
16. Klik File->Print Setup->Pada menu printer, pilih Print to PDF.
17. Pada bagian options hanya centang pada bagian Solid dan Black.
18. Lalu klik OK.
3.2.2 Pemrosesan PCB
1. Pastikan layout pcb sudah dicetak ke dalam kertas mika(transparan). Sangat disarankan untuk
dilakukan dengan menggunakan printer dengan tinta laserjet karena hasilnya akan lebih baik.
2. Siapkan PCB dengan ukuran 80mm x 50 mm dan setrika-an.
3. Bersihkan PCB dengan menggunakan amplas dan air.
4. Tempelkan layout pcb ke atas PCB.
5. Jika sudah pas, lapisi dengan kertas lalu panaskan dengan menggunakan setrika-an.
6. Langkah selanjutnya yaitu proses etching.
7. Siapkan cairan FeCl3 ke dalam wadah.
8. Masukkan pcb ke dalam cairan tersebut, goyangkan wadah tersebut agar jalur pcb larut.
9. Selanjutnya kita akan melapisi jalur pcb tersebut menggunakan Silver Nitrat(AgNO3).
Tujuannya yaitu untuk melindungi jalur pcb agar tidak terjadi korosi.
10. PCB siap untuk digunakan.
3.3 Pemasangan komponen
1. Pastikan semua bagian komponen dalam pcb sudah dilubangi.
2. Bersihkan terlebih dahulu kaki-kaki komponen.
3. Masukkan komponen satu-per-satu, setelah itu disolder.
4. Ulangi langkah kedua sampai semua komponen sudah terpasang.
5. Khusus pada bagian transistor 2N3055 diganti dengan kabel jumper.
3.4 Kotak

Gambarkan kotak dengan ukurannya, termasuk gambar casis dan tutupnya, digambar
berdasarkan standar gambar Teknik
3.4 Perakitan dan Instalasi

Setelah pemasangan komponen pada PCB selanjutnya PCB dirakit kedalam kotak atau case.
Atur posisi PCB, transistor jengkol, transformator, fuse dan potensio meter sesuai dengan
aturan yang ada atau keinginan. Lubangi kotak agar potensio, fuse , kabel, tombol power, PCB
dan output dapat di pasang. Pelubangan kotak tergantung pada pengaturan posisi sebelumnya
besar kecilnya lubang juga tergantung pada komponen yang akan di letakan pada lubang
tersebut. . Jika sudah dibor tau dilubangi tata kembali komponen komponen lalu kencangkan
dengan baut agar tidak berubah posisi. Tutup kotak dengan tutup yang ada.
 Gambarkan dengan gambar tiga dimensi
- Pemasangan Transistor Jengkol
- Pengawatan antara Kabel AC, fuse, tranformator, saklar on/off
 Lengkapi dgn foto rangakain yang sudah selesai dirakit dalam kotak.
3.5 Pengujian
 Langkah Pengujuan

1. colokan kabel AC ke tagangan AC 220V pada stopkontak.


2. tekan tombol ON.
3. atur potensiometer ke posisi maksimal.
4. sediakan multimeter untuk mengukur tegangan.
5. atur multimeter agar dapat digunakan untuk mengukur tegangan DC pada rangkaian power
supply.
6. masukan Probe merah ke lubang output yang berwarna merah.
7. masukan probe hitam ke lungbang output yang berwarna hitam.
8. lihat layar multimeter untuk mengetahui tegangan DC yang dihasilkan.
 Alat yang digunakan
- Multimeter
 Hasil pengujian

BAB 4. PEMBAHASAN
Pembahsan dan analisa hasil pengujian dan hal lain yang terkait
BAB 5. KESIMPULAN
a. Power supply adalah sebuah perangkat yang memasok energi listrik untuk satu atau lebih
beban listrik atau alat atau sistem yang berfungsi untuk menyalurkan energi listrik atau bentuk
energi jenis apapun yang sering digunakan untuk menyalurkan energi listrik.
b. Prinsip kerja power supply Tegangan jala-jala 220 volt dari listrik PLN diturunkan oleh
trafo atau transformator penurun tegangan yang menerapkan perbandingan lilitan. Dimana
perbandingan lilitan dari suatu transformator akan mempengaruhi perbandingan tegangan yang
dihasilkan. Tegangan yang dihasilkan oleh trafo masih berbentuk gelombang AC dan harus
disearahkan dengan menggunakan penyearah. Rangkaian penyearah yang digunakan
memanfaatkan 4 buah dioda yang telah dirancang untuk bisa meloloskan kedua siklus
gelombang AC menjadi satu arah saja.
c. Dalam poyer supply Transformator berfungsi untuk menaikkan atau menurunkan tegangan
listrik. Dengan demikian fungsi transformator ini sangat diperlukan sekali dalam sebuah
sistem/rangkaian elektronika. Di sini transformator berperan dalam menyalurkan tenaga atau
daya listrik dari tegangan tinggi ke tegangan yang rendah atau sebaliknya, namun dengan
frekuensi yang sama. Oleh karena itu pula transformator merupakan piranti listrik yang
termasuk ke dalam golongan mesin listrik statis.
d. Dalam power supply Dioda bridge berfungsi sebagai penyearah arus bolak-balik(AC)
DAFTAR PUSTAKA
http://fisikazone.com/pengertian-arus-dan-tegangan-listrik-bolak-balik/
https://docplayer.info/59188489-Arus-dan-tegangan-listrik-bolak-balik.html
https://www.academia.edu/10119487/Arus_dan_Tegangan_AC
https://www.elektronikaspot.com/2014/12/mengenal-dc.html
http://www.elektronikaspot.com/2014/11/penyearahan-setengah-gelombang.html
http://www.elektronikaspot.com/2014/11/penyearahan-gelombang-penuh.html
http://elektronika-dasar.web.id/definisi-konstruksi-dan-prinsip-kerja-transformator/
https://rumus.co.id/transformator/
https://teknikelektronika.com/pengertian-rectifier-penyearah-gelombang-jenis-rectifier/
https://www.elektronikaspot.com/2014/11/mengenal-dioda-penyearah.html
http://elektronika-dasar.web.id/regulator-tegangan-dan-arus-l200/

LAMPIRAN
1. Foto Alat
2. Data Sheet Komponen (Dioda Bridge, Transistor, IC LM 723)