Anda di halaman 1dari 16

1

BAHAN AJAR
KELAS X SMA NEGERI 1
SIPAHUTAR

LOGARITMA

OLEH
SILVIA PATRECIA SITOMPUL, S.Pd
2

LOGARITMA

A. KOMPETENSI DASAR

3. 1. Mendeskripsikan dan menentukan penyelesaian fungsi eksponensial


dan fungsi logaritma menggunakan masalah kontekstual, serta
keberkaitanannya

4. 1. Menyajikan dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan


fungsi eksponensial dan fungsi logaritma

B. INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI

3.1.1. Menjelaskan konsep logaritma

3.1.2. Menjelaskan sifat-sifat logaritma

4.1.1.Menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan konsep


logaritma

4.1.2. Menyelesaikan masalah kontekstual dengan menggunakan sifat-sifat


logaritma

C. TUJUAN PEMBELAJARAN

Melalui model pembelajaran Discovery Learning dengan


mengumpulkan informasi dari berbagai sumber belajar, memecahkan
masalah dan mengolah informasi, diharapkan peserta didik terlibat
aktif selama proses belajar mengajar berlangsung, memiliki sikap,
religius dan ingin tahu dalam melakukan pengamatan dan
bertanggungjawab dalam menyampaikan pendapat, menjawab
pertanyaan, memberi saran dan kritik, serta dapat menjelaskan konsep
logaritma, menjelaskan sifat-sifat logaritma dan menyelesaikan
masalah kontekstual yang berkaitan dengan konsep logaritma dan
sifat-sifat logaritma.
3

Pengertian Logaritma Suatu Bilangan


Logaritma adalah invers dari perpangkatan, yaitu mencari pangkat dari
suatu bilangan pokok.

Bentuk umum logaritma:


a
log b = n jika dan hanya jika an = b

dengan:

 a dinamakan bilangan pokok (basis) logaritma, dengan a > 0 dan a ≠ 1.


Jika a = 10, bilangan pokok ini biasanya tidak ditulis. Sebagai contoh :
10
log a ditulis log a, 10log 5 ditulis log 5, dan sebagainya.
Jika a = e, dengan e = 2,71828… maka elog b ditulis ln b (dibaca:
“logaritma natural a atau lon a”, elog 3 ditulis ln 3, yaitu logaritma 3
dengan bilangan pokok e.
 b dinamakan numerus, yaitu bilangan yang dicari logaritmanya, dengan
b > 0.
 n dinamakan hasil logaritma (merupakan eksponen dari a yang
menghasilkan b).
 a
log b dibaca logaritma dengan bilangan pokok a dari b atau logaritma b
dengan bilangan pokok a.

Contoh 1:

Nyatakan dalam bentuk logaritma:

1. 8 = 23
2. 4 = 22
3. p = 2q

Jawab :

1. 8 = 23 jika dan hanya jika 2log 8 = 3


2. 4 = 22 jika dan hanya jika 2log 4 = 2
3. p = 2q jika dan hanya jika 2log p = q

Contoh 2:

Tentukan nilai dari:


a. 2log 1
b. 3log 9
c. 4log 4
4

Jawab:
a. Misalkan 2log 1 = n
maka 1 = 2n
20 = 2n
n=0
2
Jadi, log 1 = 0

b. Misalkan 3log 9 = n
maka 9 = 3n
32 = 3n
n=2
3
Jadi, log 9 = 2

c. Misalkan 4log 4 = n
maka 4 = 4n
n=1
4
Jadi, log 4 = 1

Suatu bilangan a jika dipangkatkan dengan alog b akan sama dengan b.


𝑎𝑎log 𝑏 = b

Defenisi logaritma tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.


Jika n = alog b disubstitusikan ke dalam an = b, maka diperoleh hubungan
𝑎𝑎log 𝑏 = b

Selanjutnya dengan mudah dapat dipahami bahwa


1. Jika b = an disubstitusikan ke n = alog b, maka diperoleh hubungan
a
log an = n
2. Jika b = a1 disubstitusikan ke n = alog b, maka diperoleh hubungan
a
log a1 = 1
3. Jika b = a0 disubstitusikan ke n = alog b, maka diperoleh hubungan
a
log a0 = 0 atau alog 1= 0

Berdasarkan uraian di atas dapat dikemukakan rumus-rumus sebagai berikut:

 𝑎𝑎log 𝑏 = b
 a
log an = n

 a
log a1 = 1

 a
log 1= 0
5

Contoh:
 Tentukan hasil dari:
1. 33log 6

4
2. log 42

Penyelesaian:

1. Karena 𝑎𝑎log 𝑏 = b maka


33log 6 = 6

2. Karena alog an = n maka


4
log 42 = 2

Sifat-Sifat Logaritma
Telah diketahui bahwa logaritma merupakan invers atau kebalikan dari
perpangkatan. Sifat-sifat logaritma dapat diturunkan dari sifat-sifat bilangan
berpangkat.

Teorema 1

Jika g > 0, g ≠ 1, dan a, b adalah bilangan real positif maka


g
log ab = glog a + glog b

Teorema 2

Jika g > 0, g ≠ 1, dan a, b adalah bilangan real positif maka

g 𝑎
log 𝑏 = glog a - glog b

𝑎 1
Untuk a = 1, maka glog 𝑏 = glog 𝑏 = - glog b
6

Teorema 3

Jika g > 0, g ≠ 1, dan a suatu bilangan real positif, dan n


suatu bilangan real positif, maka
g
log an = n glog a

Teorema 4

Jika a > 0, a ≠ 1, b > 0, b ≠ 1, b dan c suatu bilangan real positif,


maka
a
log b x blog c = alog c

Untuk c = a, maka alog b x blog a = 1

Teorema 5

Jika a > 0, a ≠ 1, b suatu bilangan real positif, m suatu bilangan real, dan n
bilangan asli dengan n > 1, maka

a 𝑚a
1. log n√𝑏m = log b
𝑛

𝑚a
2. 𝑎𝑛 log 𝑏𝑚 = log b
𝑛

3. 𝑎𝑛 log 𝑏𝑛 = alog b

Teorema 6

Jika a > 0, a ≠ 1, p > 0, p ≠ 1, a dan b suatu bilangan real positif, maka

𝑝
log b = 𝑝log 𝑏
a
log 𝑎
7

Contoh soal :
1. Tentukan hasil dari 6log 3 + 6log 12.
Penyelesaian :
Karena glog ab = glog a + glog b maka
6
log 3 + 6log 12 = 6log (3x12) = 6log 36 = 2

2. Tentukan hasil dari 3log 42 - 3log 14.


Penyelesaian :
𝑎
Karena glog 𝑏 = glog a - glog b maka
3 42
log 42 - 3log 14 = 3log ( ) = 3log 3 = 1
14

3. Tentukan hasil dari 4log 162.


Penyelesaian :
Karena glog an = n glog a maka
4
log 162 = 2 4log 16 = 2x2 = 4

4. Tentukan hasil dari 2log 5 x 5log 8.


Penyelesaian :
Karena alog b x blog c = alog c maka
2
log 5 x 5log 8 = 2log 8 = 3

5. Tentukan hasil dari 2log 2√43


Penyelesaian :
𝑚
Karena alog n√𝑏m = 𝑛 alog b maka
2 3 3
log 2√43 = 2 2log 4 = 2 x 2 = 3

6. Tentukan hasil dari 3² log 93


Penyelesaian :
𝑚
Karena 𝑎𝑛 log 𝑏𝑚 = 𝑛 alog b maka
3² 3 3 3
log 93 = log 9=2x2=3
2

7. Tentukan hasil dari 3² log 92.


.
Penyelesaian :
Karena 𝑎𝑛 log 𝑏𝑛 = alog b


log 92 = 3log 9 = 2
8

log 9
8. Tentukan hasil dari log 3.
Penyelesaian :
𝑝log 𝑏
Karena alog b = maka
𝑝log 𝑎

log 9
= 3log 9 = 2
log 3

9. Tentukan hasil dari 5log 320 – 3 5log 4.


Penyelesaian :
5
log 320 – 3 5log 4 = 5log 320 – 5log 43
= 5log 320 – 5log 64
320
= 5log ( ) = 5log 5 = 1
64

10. Tentukan hasil dari log 4 + log 9 + log 5 – log 3 – log 6.


Penyelesaian :
log 4 + log 9 + log 5 – log 3 – log 6 =
log (4x9x5) – log 3 – log 6
log 180 – log 3 – log 6
180
log ( ) – log 6
3
log 60 – log 6
60
log ( ) = log 10 = 1
6

11. Jika diketahui p = log 12 dan q = log 4, maka tentukan log 3.


Penyelesaian :
12
log 3 = log ( )
4
= log 12 – log 4
=p–q

12. Tentukan hasil dari 9log 25 x 5log 2 – 3log 54.


Penyelesaian :
9
log 25 x 5log 2 – 3log 54 =

log 52 x 5log 2 – 3log 54
3
log 5 x 5log 2 – 3log 54
3
log 2 - 3log 54
3 54
log ( ) = 3log 27 = 3
2
9

13. Jika 9log (3x-1) . 5log 9 = 3, maka tentukan nilai x.


Penyelesaian:
9
log (3x – 1) . 5log 9 = 3
5
log 9 . 9log (3x – 1) = 3
5
log (3x – 1) = 3
3x – 1 = 53
3x – 1 = 125
3x = 126
x = 42

14. Jika log 2 = 0,301 dan log 3 = 0,477, maka tentukan log 72.
Penyelesaian:
log 72 = log (8x9)
= log 8 + log 9
= log 23 + log 32
= 3 log 2 + 2 log 3
= 3 (0,301) + 2 (0,477)
= 0,903 + 0,954
= 1,857

Penerapan Konsep dan Sifat-Sifat Logaritma


Logaritma diterapkan dalam kehidupan sehari-hari khususnya di bidang
kimia dan sains seperti menghitung nilai pH suatu senyawa kimia dan
menghitung taraf intensitas bunyi (TI).
Contohnya :
1. Tentukan nilai pH dari air mineral jika diketahui konsentrasi ion
hidrogennya sebesar 10-7.
Penyelesaian:
Berdasarkan soal tersebut diperoleh [H+] = 10-7 maka
pH = - log [H+]
pH = - log 10-7
pH = - (-7) log 10
pH = 7
Jadi, nilai pH dari air mineral adalah 7.

2. Taraf intensitas bunyi yang dapat didengar oleh manusia dimodelkan


sebagai berikut:
𝐼
TI = 10 log 𝐼𝑜
10

Hitunglah taraf intensitas bunyi (TI) dalam satuan desibel (dB) untuk
sumber bunyi lalu lintas ramai jika I = 10-5 watt.m-2 dan
Io = 10-12 watt . m-2.
Penyelesaian:
𝐼
Karena TI = 10 log 𝐼𝑜 maka
10−5 𝑤𝑎𝑡𝑡.𝑚−2
TI = 10 log 10−12 𝑤𝑎𝑡𝑡.𝑚−2
= 10 (log 10-5 – log 10-12)
= 10 (-5 – (-12))
= 10 (7)
= 70 dB
Jadi, taraf intensitas bunyi lalu lintas ramai adalah 70 dB.
11

LATIHAN

1. Tentukan hasil logaritma dari 12


log 32
2
2. Tentukan nilai x yang memenuhi 8log (xlog 25) = 3
log(5√5) +log √3 +log 45
3. Tentukan hasil dari 𝑙𝑜𝑔15
2+𝑎𝑏
4. Jika 2log 3 = a dan 3log 7 = b, maka tentukan 1+2𝑎

5. Suatu populasi hewan mengikuti hukum pertumbuhan sebagai berikut:


N (t) = 100.000 2t-2
N (t) adalah besar populasi pada saat t
t adalah waktu dalam satuan tahun.
Agar besar populasi 3 kali lipat dari populasi awal (pada saat t = 0) maka
tentukan nilai t.

Kunci Jawaban
No. Penyelesaian
Soal
1 Dik : 12
log 32
Dit : hasil logaritma
Penyelesaian:
1
2
=
log 32
1
( )x = 32
2
(2-1)x = 32
2-x = 25
-x = 5
x = -5
Jadi, hasil logaritma adala -5.

2 2
Dik: 8log (xlog 25) = 3
Dit: nilai x
Penyelesaian:
8 2
log (xlog 25) = 3
2
x
log 25 = 83
12

2
x
log 25 = ( 23 )3

x
log 25 = 22

x
log 25 = 4

25 = x4

1
x4 = (52 )4

1
x = 52

x = √5

Jadi, nilai x adalah √5.

3 log(5√5) +log √3 +log 45


Dik : 𝑙𝑜𝑔15

Dit: hasil perhitungan


Penyelesaian:
log(5√5) +log √3 +log 45
=
𝑙𝑜𝑔15
log(5√5 𝑥 √3 𝑥 45)
=
log 15
log(225√15 )
=
log 15
15
log 225√15 =
1
15
log 152.152 =
5
15
log 152 =
5 15
log 15 =
2
5 5
.1=2
2
5
Jadi, hasilnya adalah 2 .

4 Dik: 2log 3 = a dan 3log 7 = b


2+𝑎𝑏
Dit: 1+2𝑎

Penyelesaian:
2+𝑎𝑏
1+2𝑎
=
13

2+ 2log 3 3log 7
=
1+2 2log 3

2+ 2log 7
=
1+ 2 2log 3

2+ 2log 7
=
1+ 2log 32

2log 4 + 2log 7
=
2log 2+ 2log 9

2log(4 𝑥 7)
=
2log(2 𝑥 9)

2log 28
=
2log 18

18
log 28
Jadi, hasilnya adalah 18 log 28.

5 Dik : N (t) = 100.000 2t-2


Dit : Nilai t agar besar populasi 3 kali lipat dari populasi awal
Penyelesaian :
Populasi awal:
N (t=0) = 100.000 20-2
= 100.000 . 2-2
1
= 100.000 . 4
= 25.000
Agar besar populasi 3 kali lipat dari populasi awal maka
3 . 25.000 = 75.000
Populasi saat t tahun adalah
N (t) = 100.000 2t-2
75.000 = 100.000 . 2t-2
3 = 4 . 2t-2
3 = 22 . 2t-2
3 = 2t
t = 2log 3
Jadi, nilai t adalah 2log 3.
14

RANGKUMAN

1. Logaritma adalah invers dari perpangkatan, yaitu mencari pangkat dari suatu
bilangan pokok.

2. Bentuk umum logaritma adalah


a
log b = n jika dan hanya jika an = b

dengan:

 a dinamakan bilangan pokok (basis) logaritma, dengan a > 0 dan a ≠ 1.


Jika a = 10, bilangan pokok ini biasanya tidak ditulis. Sebagai contoh :
10
log a ditulis log a, 10log 5 ditulis log 5, dan sebagainya.
Jika a = e, dengan e = 2,71828… maka elog b ditulis ln b (dibaca:
“logaritma natural a atau lon a”, elog 3 ditulis ln3, yaitu logaritma 3
dengan bilangan pokok e.
 b dinamakan numerus, yaitu bilangan yang dicari logaritmanya, dengan
b > 0.
 n dinamakan hasil logaritma (merupakan eksponen dari a yang
menghasilkan b).
 a
log b dibaca logaritma dengan bilangan pokok a dari b atau logaritma b
dengan bilangan pokok a.

3. Sifat-sifat logaritma
 glog ab = glog a + glog b
𝑎
 g
log 𝑏 = glog a - glog b
𝑎 1
 Untuk a = 1, maka glog 𝑏 = glog 𝑏 = - glog b

 g
log an = n glog a
 a
log b x blog c = alog c
 Untuk c = a, maka alog b x blog a = 1
𝑚a
 a
log n√𝑏m = log b
𝑛
𝑚a
 𝑎𝑛 log 𝑏𝑚 = log b
𝑛

 𝑎𝑛 log 𝑏𝑛 = alog b
𝑝
 a
log b = 𝑝log 𝑏
log 𝑎
15

4. Logaritma diterapkan dalam kehidupan sehari-hari khususnya di bidang


kimia dan sains seperti menghitung nilai pH suatu senyawa kimia dan
menghitung taraf intensitas bunyi (TI).
 Menghitung nilai pH
pH = - log [H+]
 Menghitung taraf intensitas bunyi (TI)
𝐼
TI = 10 log 𝐼𝑜
16

DAFTAR PUSTAKA

Sukino. 2014. Buku penunjang kurikulum 2013 mata pelajaran Matematika


Peminatan untuk SMA/MA Kelas X. Jakarta: Penerbit Erlangga

Tampomas, Husein. 2006. Seribupena Matematika SMA Kelas X. Jakarta: Penerbit


Erlangga

https://www.studiobelajar.com/logaritma/