Anda di halaman 1dari 15

DARURAT : PENGANGKATAN DAN

PEMINDAHAN PENDERITA
Sebelum Mengangkat & Memindahkan Penderita…
Pertimbangkan…
o Kapan waktunya? (rawat dahulu atau segera diangkat & dipindahkan? )
o Nilai kesulitan yg mungkin terjadi akibat dari kondisi : medan, beban penderita & kemampuan (jumlah)
penolong.
o Pilih teknik pengangkatan & pemindahan yg paling aman sesuai kondisi.
Ingat…
o Jangan lakukan pengang-katan/pemindahan jika tidak mutlak benar.
o Lakukan sesuai dengan teknik yang baik & benar.
o Kondisi fisik penolong harus baik & terlatih.
o Jangan sampai membuat cedera lebih lanjut pada penderita
o Hindari cedera pd. penolong
Mekanika Tubuh
Menggunakan gerakan tubuh penolong yang baik dan benar untuk memudahkan pengangkatan dalam
pemindahan penderita dengan tujuan menghindari atau mencegah terjadinya cedera pada penolong
Prinsip Mengangkat
o Nilai kemampuan diri & tim. Jangan coba paksakan mengangkat / menurunkan jika tidak yakin mampu
mengendalikannya.
o Gunakan otot tungkai, otot panggul & otot perut untuk mengangkat, bukan otot punggung.
o Hindari gerakan membungkuk, upayakan punggung tetap dalam satu garis lurus.
o Kaki menjadi tumpuan utama dalam mengangkat, jarak kedua kaki sebahu.
o Jaga keseimbangan dg posisi satu kaki sedikit di depan dari kaki yang lain.
o Tangan yg memegang menghadap depan.
o Tubuh serapat mungkin dg beban. Itu akan mengurangi beban otot.
o Jangan memutar tubuh saat mengangkat.
o Prinsip ini digunakan juga untuk menarik / mendorong penderita
Prinsip Mengangkat

Macam Pemindahan
PEMINDAHAN DARURAT
o Berada pada situasi yang membahayakan keselamatan penderita / penolong.
o Menghalangi akses penolong ke penderita lain yg mungkin lebih parah.
o Lokasinya tidak memungkinkan untuk melakukan BHD-RJP kepada penderita.
PEMINDAHAN TIDAK DARURAT
o Situasinya tidak membahaya-kan diri penolong & penderita.
o Perawatan darurat di lapangan & pemeriksaan tanda vital telah diselesaikan.
o Korban dalam keadaan stabil, semua cedera telah ditangani dengan baik.
o Kecurigaan fraktur servikal & spinal telah diimobilisasi (dibidai).
Darurat disini bukan karena ketiadaan alat tetapi karena situasinya yang darurat.
Pemindahan Darurat

Teknik Sampir Pundak

Pemindahan Tidak Darurat Oleh Satu Orang Penolong


Pemindahan Tidak Darurat Oleh Dua Orang Penolong

Teknik Angkat Langsung


PERALATAN PEMINDAHAN
Tandu Beroda (wheeled stretcher)

Peralatan Ekstrikasi / Pemindahan


Tandu Improvisasi

Pemindahan Dengan Tandu Kursi


Teknik Log Roll (Flip & Strip)
o Manuver mengangkat & memindahkan penderita ke LSB (Long Spinal Board).
o Pemindaian dg. sinar x membuktikan bahwa bila teknik ini dilakukan dg baik, kelurusan tulang belakang ketika
korban dipindahkan tetap terjaga, walaupun dari posisi tengadah (supinasi), tengkurap (pronasi) atau miring
(lateral).

Posisi Penderita
• Jika penderita syok, letakkan dalam posisi syok (jika tidak ada cedera di tungkai dan tulang belakang)
• Jika penderita dengan gangguan pernapasan posisikan dengan posisi duduk atau setengah duduk
• Penderita dengan nyeri perut, posisikan dengan tungkai ditekuk
• Penderita dengan muntah-muntah posisikan nyaman dan awasi jalan napas
• Penderita dengan trauma à curiga spine trauma à stabilkan dan imobilisasi dengan papan spinal panjang
• Jika penderita tidak ada respon dan tidak dicurigai ada cedera spinal atau cedera berat lain à posisi miring stabil
• Posisi nyaman, bila cedera tidak mengganggu
*Dirangkum dari berbagai sumber
Referensi :
Diktat PMI Yogyakarta dan Diktat RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta

Teknik Evakuasi Pada Pertolongan Pertama Gawat Darurat

22.36 by Unknown
Ketika terjadi suatu kecelakaan, hal terpenting yang harus dilakukan adalah mengenai bagaimana sikap
kita sebagai kader kesehatan mengatasi masalah yang ada. Sikap tanggap namun tenang tetap harus
dijaga dalam melaksanakan tindakan PPGD terhadap korban. Hal serupa juga harus kita lakukan ketika
berada pada kondisi bencana di suatu wilayah.

Salah satu hal yang perlu dilakukan ketika kita dihadapkan pada situasi-situasi seperti ini adalah
pertolongan terhadap korban. Penempatan korban pada wilayah aman adalah prioritas penting setelah
melakukan tindakan-tindakan pencegahan kematian seperti pemeriksaan tanda-tanda vital dan pada
kondisi lebih lanjut adalah resusitasi.

Nah, untuk dapat melakukan transportasi korban dengan benar, tentunya diperlukan teknik-teknik
tertentu agar pemindahan benar-benar mampu memberikan kondisi kepada korban yang lebih baik,
bukan malah memperburuk keadaan karena teknik yang salah. Apalagi jika kita dihadapkan dengan
tenaga penolong dengan jumlah yang variatif. Tentu tidak akan sama teknik pemindahan/
transportasinya ketika kita bersama 2 penolong yang lain, 1 penolong yang lain, atau bahkan sendiri.

Nah, hari ini kita akan belajar teknik-teknik transportasi PPGD dengan jumlah penolong yang beragam.
Sesuai dengan hasil kegiatan yang telah dilaksanakan beberapa waktu lalu yang bersamaan dengan
kunjungan Kak Anas Ansori dari Saka Wana Bakti Sempu, teknik-teknik ini dapat dipaparkan sebagai
berikut:

1 PENOLONG

a) Korban Tidak Sadar

- Teknik sampir bahu (korban dalam kondisi tengkurap)

Teknik ini dilakukan ketika sudah dipastikan bahwa korban tidak mengalami patah tulang, urai sendi,
atau cedera semacamnya. Jika korban mengalami patah tulang punggung, maka teknik ini jangan
dilakukan. Sebab hanya akan menyebabkan kondisi korban semakin fatal.

- Teknik sampir bahu (korban dalam kondisi terlentang)

Teknik ini juga dilakukan pada kondisi yang sama seperti pada teknik kondisi korban tengkurap.
- Korban berada di dalam reruntuhan gedung

Teknik ini lebih sering dipakai ketika kondisi kebakaran yang terjadi di dalam gedung. Prioritas utama
adalah korban yang kita tolong, sehingga posisi penolong harus berada di atas korban untuk melindungi
tubuh korban dari reruntuhan.

- Teknik membopong

Jika korban adalah anak-anak, maka teknik ini bisa digunakan karena lebih praktis dibandingkan dengan
teknik-teknik lainnya. Namun jika penolong memiliki tenaga yang lebih, teknik ini pun bisa dilakukan
untuk korban orang dewasa.

- Tenaga penolong yang lemah

Ketika kita tidak memiliki tenaga yang cukup untuk melakukan pertolongan terhadap korban, secara
darurat kita dapat memindahkan korban ke tempat yang aman. Tujuannya adalah untuk mengurangi
resiko terjadinya kondisi yang lebih darurat dibandingkan jika korban berada pada wilayah bencana.
Kita dapat menggunakan tangan kosong maupun alat seadanya sebagai fasilitas pendukung. Alat yang
digunakan dapat berupa kain atau selimut. Usahakan untuk memilih kain yang tebal untuk
meminimalisir luka ketika tubuh korban bergesekan dengan tanah/ ground. Teknik ini hanya layak
dilakukan untuk pemindahan korban pada jarak yang relatif dekat.
Tarikan bahu

Tarikan lengan

Tarikan kain

Tarikan selimut

b) Korban Sadar

- Teknik sampir bahu

Jika korban tidak mengalami patah tulang punggung, kaki, maupun lengan, teknik ini dapat dilakukan.
Teknik ini dipakai ketika korban dalam kondisi yang sangat lemah yang membutuhkan pertolongan
dengan segera.
- Teknik gendong

Jika korban dalam kondisi lemah dan tidak mampu untuk berjalan, penolong dapat menggunakan teknik
ini.

- Teknik memapah

Jika korban masih mampu berjalan namun dengan kondisi yang lemah, maka penolong diajurkan
memilih teknik ini. Teknik ini juga disarankan bagi penolong yang tidak memiliki cukup tenaga untuk
mengangkat korban.

- Teknik mempopong
Teknik ini sama seperti teknik membopong pada korban tidak sadar. Hanya saja korban diminta untuk
meletakkan tangan sebelah kirinya pada leher/ atas bahu kiri penolong agar tidak menyulitkan
penolong dalam melakukan pemindahan.

2 PENOLONG
a) Korban Tidak Sadar
- Teknik angkat langsung
Teknik ini adalah teknik umum yang digunakan ketika kita tak menemukan alat apapun untuk proses
evakuasi korban. Caranya adalah dengan melipatkan kedua tangan korban ke dada, lalu tangan kanan
penolong 1 memegang lengan kanan bawah dan tangan kiri memegang lengan kiri bawah korban.
Sedangkan penolong 2 memegang bagian lutut korban.

- Evakuasi menggunakan kursi


Teknik ini lebih praktis dan akan mempermudah penolong dalam melakukan evakuasi.
b) Korban Sadar
- Teknik memapah
Teknik ini dilakukan jika korban masih mampu berjalan namun dengan kondisi fisik yang sangat lemah.

- Duduk 2 tangan
Teknik ini dilakukan jika korban sama sekali tak mampu berjalan. Kondisi korban dengan cedera kaki
pada bagian bawah juga lebih tepat menggunakan teknik evakuasi ini.

- Duduk 4 tangan
Teknik ini digunakan pada kasus sama seperti teknik pada evakuasi duduk 2 tangan.
3 PENOLONG

Teknik 3 penolong atau lebih, secara umum diprioritaskan bagi korban tak sadar. Selebihnya, untuk
mengatasi jarak evakuasi yang jauh, maka digunakan alat bantu berupa tandu dan peralatan-peralatan
lain dengan jumlah penolong variatif. Berikut macam-macam teknik evakuasi dengan 3 penolong:

- 3 penolong pada satu sisi korban

Teknik ini adalah yang paling sering digunakan pada evakuasi korban dengan 3 penolong. Posisi
penolong pada 1 sisi menjadikan perjalanan evakuasi lebih terarah. Kekompakan dan koordinasi tim
menjadi penentu berhasilnya teknik evakuasi ini. Jika penguncian korban benar, maka korban tidak akan
terasa berat.

- 3 penolong berhadapan

Teknik ini digunakan ketika kondisi penolong memiliki tinggi badan yang tidak sama. Penolong
berhadapan pada kedua sisi korban dengan tangan penolong saling berpegangan di bawah tubuh
korban.

4 PENOLONG

Jika jumlah penolong lebih banyak, maka proses evakuasi akan lebih baik. Beban korban akan semakin
berkurang dan akurasi dalam proses evakuasi pun semakin baik. Tekniknya adalah dengan saling
berpegangan tangan di bawah tubuh korban dengan posisi penolong saling berhadapan.
6 PENOLONG

Jika korban memiliki berat badan yang cukup besar, maka dapat dilakukan evakuasi dengan 6 penolong.
Tekniknya sama seperti evakuasi dengan 4 penolong.