Anda di halaman 1dari 47

TUGAS MATA KULIAH FITOTERAPI

“Makalah Fitoterapi Infeksi Saluran Kemih”

Disusun Oleh Kelompok 1:


1. Diah Riska NL (132210101119)
2. Agne Yukiana N (152210101056)
3. Sendi Silva Wavon (152210101157)
4. Sukma Anora Wahyunia (162210101019)
5. Kintan Gemi Nastiti (162210101043)
6. Dayu Lantika (162210101046)
7. Dimas Wakhid Setiawan (162210101147)
8. Lilla Nur Firli (162210101148)
9. Leilani Rakhma (162210101157)
10. Yokta Esa Mikaela (162210101159)

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS JEMBER
2018
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan kami kemudahan sehingga kami
dapat menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu. Tanpa pertolongan-Nya tentunya kami
tidak akan sanggup untuk menyelesaikan makalah ini dengan baik. Penulis mengucapkan syukur
kepada Allah SWT atas limpahan nikmat sehat-Nya, baik itu berupa sehar fisik maupun akal
pikiran, sehingga penulis mampu untuk menyelesaikan pembuatan makalah sebagai tugas mata
kuliah Fitoterapi mengenai Pemilihan Terapi Berbasis Tanaman untuk Penyakit Infeksi Saluran
Kemih.

Penulis tentu menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna dan masih
banyak terdapat kesalahan serta kekurangan di dalamnya. Untuk itu, penulis mengharapkan
kritik serta saran dari pembaca untuk makalah ini, supaya makalah ini nantinya dapat menjadi
makalah yang lebih baik lagi. Demikian, dan apabila terdapat banyak kesalahan pada makalah ini
penulis mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak khususnya kepada Ibu Dewi
Dianasari, S.Farm., M.Farm., Apt. selaku dosen pengampu mata kuliah Fitoterapi yang telah
membimbing kami dalam menulis makalah ini. Demikian, semoga makalah ini dapat bermanfaat.
Terima kasih.

Jember, 19 September 2019

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................... ii


DAFTAR ISI.................................................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................................... v
BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................ 4
1.3 Tujuan............................................................................................................................... 4
BAB 2 PEMBAHASAN ................................................................................................................. 5
2.1 Infeksi ............................................................................................................................... 5
2.2 Etiologi Infeksi ................................................................................................................. 6
2.3 Gejala Infeksi ................................................................................................................. 10
2.4 Fitoterapi Infeksi Saluran Kemih (ISK) ......................................................................... 11
2.5.1 Pengertian Infeksi Saluran Kemih .......................................................................... 11
2.5.2 Patofisiologi Infeksi Saluran Kemih ....................................................................... 13
2.5.3 Penyebab Infeksi Saluran Kemih ............................................................................ 14
2.5.4 Gejala Klinis Infeksi Saluran Kemih ...................................................................... 15
2.5.5 Fitoterapi untuk Infeksi Saluran Kemih .................................................................. 16
BAB 3 PENUTUP ........................................................................................................................ 38
3.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 38
3.2 Saran ............................................................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 39

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Klasifikasi Infeksi Saluran Kemih (ISK) ......................................................................... 15


Tabel 2 Manifestasi klinik ISK Pyelonephritis ............................................................................. 15
Tabel 3 Profil Daun Sirih .............................................................................................................. 17
Tabel 4 Data Profil Daun Sirsak ................................................................................................... 19
Tabel 5 Contoh Produk Jahe Gajah .............................................................................................. 29
Tabel 6 Contoh Produk Sambiloto................................................................................................ 32
Tabel 7 Contoh Produk Pegagan................................................................................................... 35
Tabel 8 Contoh Produk Jamu Lain ............................................................................................... 36

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Bakteri terasosiasi dengan ISK .................................................................................... 14


Gambar 2 Daun sirih merah .......................................................................................................... 18
Gambar 3 Daun Sirsak .................................................................................................................. 19
Gambar 4 Tanaman Alang-Alang ................................................................................................. 22
Gambar 5 Buah Cranberry ............................................................................................................ 23
Gambar 6 Senyawa yang terkandung dalam Cranberry ............................................................... 23
Gambar 7 Produk Kapsul Cranberry............................................................................................. 24
Gambar 8 Jahe (Zingiber officinale Rosc) varietas gajah (Link dkk., 2009) ............................... 26
Gambar 9 Contoh Produk Jahe Gajah ........................................................................................... 29
Gambar 10 Sambiloto (Andrographis paniculata ) (Link dkk., 2009) .......................................... 30
Gambar 11 Contoh Produk Sambiloto .......................................................................................... 33
Gambar 12 Pegagan (Centella asiatica) (Link dkk., 2009) ........................................................... 33
Gambar 13 Contoh Produk Pegagan ............................................................................................. 36
Gambar 14 Contoh Produk Jamu Lain.......................................................................................... 37

v
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penyakit infeksi (infectious disease), yang juga dikenal sebagai communicable
disease atau transmissible disease adalah penyakit yang nyata secara klinik (yaitu,
tanda-tanda dan/atau gejala-gejala medis karakteristik penyakit) yang terjadi akibat dari
infeksi, keberadan dan pertumbuhan agen biologik patogenik pada organisme host
individu. Dalam hal tertentu, penyakit infeksi dapat berlangsung sepanjang waktu.
Patogen penginfeksi meliputi virus, bakteri, jamur, protozoa, parasit multiseluler dan
protein yang menyimpang yang dikenal sebagai prion. Patogen-patogen ini merupakan
penyebab epidemi penyakit, dalam artian bahwa tanpa patogen, tidak ada epidemi
infeksi terjadi.
Penularan patogen terjadi dengan berbagai cara yang meliputi kontak fisik, makanan
yang terkontaminasi, cairan tubuh, benda, inhalasi yang ada di udara atau melalui
organisma vektor. Penyakit infeksi yang sangat infektif ada kalanya disebut menular
dan dapat dengan mudah ditularkan melalui kontak dengan orang yang sakit. Penyakit
infeksi dengan infeksi yang lebih khusus, seperti penularan vektor, penularan seksual,
biasanya tidak dianggap sebagai menular karenanya korban tidak diharuskan adanya
karantina medis.
Maraknya penyakit infeksi saat ini, membuat sebagaian besar orang panik dan
khawatir, parahnya lagi mereka merasa tenang hanya denga mengkonsumsi antibiotik
tanpa ada pemeriksaan lanjut oleh dokter dan hasil laboratorium yang sesuai.
Penggunaan antibiotik pada masa sekarang sudah menjadi hal yang biasa, bahkan setiap
pasien dapat membeli antibiotik di apotek dengan bekal pengalaman saja. Setelah
merasakan keampuhannya, kebanyakan pasien akan membeli antibiotik saat mereka
atau anggota keluarganya demam, meskipun demam baru berlangsung sehari.Hebatnya
lagi penggunaan antibiotik segera dihentikan setelah demam sudah turun. Fenomena
tersebut sering terjadi diantara kita pada siapa saja. Penggunaan antibiotik yang tidak
tepat, terlalu sering dan tanggung dapat memicu munculnya bakteri yang kebal
(resistensi bakteri)

1
Antibiotika, yang pertama kali ditemukan oleh Paul Ehlrich pada 1910, sampai
saat ini masih menjadi obat andalan dalam penanganan kasus-kasus penyakit infeksi.
Pemakaiannya selama 5 dekade terakhir mengalami peningkatan yang luar biasa, hal ini
tidak hanya terjadi di Indonesia tetapi juga menjadi masalah di negara maju seperti
Amerika Serikat. The Center for Disease Control and Prevention in USA menyebutkan
terdapat 50 juta peresepan antibiotik yang tidak diperlukan (unnescecery prescribing)
dari 150 juta peresepan setiap tahun (Akalin,2002). Menurut Menteri Kesehatan Endang
Rahayu Sedyaningsih, sekitar 92 persen masyarakat di Indonesia tidak menggunakan
antibiotika secara tepat. Ketika digunakan secara tepat, antibiotik memberikan manfaat
yang tidak perlu diragukan lagi. Namun bila dipakai atau diresepkan secara tidak tepat
(irrational prescribing) dapat menimbulkan kerugian yang luas dari segi kesehatan,
ekonomi bahkan untuk generasi mendatang.

Munculnya kuman-kuman patogen yang kebal terhadap satu (antimicrobacterial


resistance) atau beberapa jenis antibiotika tertentu (multiple drug resistance) sangat
menyulitkan proses pengobatan. Pemakaian antibiotika lini pertama yang sudah tidak
bermanfaat harus diganti dengan obat-obatan lini kedua atau bahkan lini ketiga. Hal ini
jelas akan merugikan pasien, karena antibiotika lini kedua maupun lini ketiga masih
sangat mahal harganya. Sayangnya, tidak tertutup kemungkinan juga terjadi kekebalan
kuman terhadap antibiotika lini kedua dan ketiga. Disisi lain, banyak penyakit infeksi
yang merebak karena pengaruh komunitas, baik berupa epidemi yang berdiri sendiri di
masyarakat (independent epidemic) maupun sebagai sumber utama penularan di rumah
sakit (nosocomial infection). Apabila resistensi terhadap pengobatan terus berlanjut
tersebar luas, dunia yang sangat telah maju dan canggih ini akan kembali ke masa-masa
kegelapan kedokteran seperti sebelum ditemukannya antibiotika. (Utami, 2002)

Akibat maraknya resistensi antibiotik yang terjadi di masyarakat, maka digunakan


terapi alternatif yaitu digunakannya sediaan fitofarmaka, Obat Herba Tradisional, dan
Jamu untuk mengatasi infeksi namun penderita mengalami resistensi Antibiotik. Pada
makalah ini membahas tentang terapi menggunakan sediaan fitofarmaka salah satu
infeksi, yaitu infeksi saluran kemih (urinary tract infection).

2
Di seluruh dunia, diperkirakan 150 juta orang didiagnosis menderita infeksi
saluran kemih (ISK) setiap tahun, membebani ekonomi global lebih dari 6 miliar A.S.
dolar. Di Amerika Serikat, ISK tetap menjadi penyebab utama morbiditas pasien. UTI
menyumbang lebih dari 7 juta kunjungan kantor dan lebih dari 1 juta penerimaan rumah
sakit per tahun, biaya pendekatan sistem perawatan kesehatan Amerika Serikat 1 miliar
dolar AS per tahun . Ini diketahui bahwa sebanyak 40% dari semua wanita di Amerika
Negara akan didiagnosis dengan ISK pada suatu waktu selama hidup mereka. Di antara
lansia di Amerika Serikat kejadian uteriuria adalah setinggi 20 ± 30% pada pria dan 30
± 50% pada wanita. Yang memperumit angka-angka yang mengejutkan ini adalah yang
muncul pola ISK yang resisten terhadap antimikroba. ISK yang resisten terhadap
antimikroba terus berlanjut meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan selama 15
tahun terakhir, dengan tidak ada ujung yang terlihat. Sayangnya, penelitian dan
pengembangan yang mengarah ke agen antimikroba yang lebih efektif tidak sejalan
dengan pola - pola yang berkembang pesat dengan resistensi bakteri. (Gonzalez et al.,
1999)

Infeksi di mana saja di saluran kemih disebut infeksi saluran kemih (ISK). Infeksi
mungkin dalam uretra (uretritis), kandung kemih (sistitis), atau ginjal (pielonefritis).
Sindrom multi-agen ini setiap tahun menyebabkan jutaan wanita sering menderita,
menyakitkan buang air kecil, tekanan suprapubik, dan kebutuhan mendesak untuk
kencing. Meski pria juga berisiko, frekuensinya ISK pada wanita adalah urutan
besarnya lebih tinggi dari itu pada pria. Bahkan di antara individu yang berisiko tinggi
infeksi, seperti pasien yang dikateterisasi, wanita mengalami a risiko ISK lebih tinggi
daripada pria. Bakteri yang menyebabkan ISK tumbuh di sekitar lubang uretra di antara
pria dan wanita, tetapi pada wanita daerah periurethral menyediakan lebih banyak
tempat bagi bakteri untuk tumbuh. Rongga vagina memberikan ceruk tambahan untuk
pertumbuhan. Bakteri juga bergerak dengan mudah dari vagina ke lubang uretra. Ini,
dikombinasikan dengan jarak yang lebih pendek dari uretra membuka ke kandung
kemih, meningkatkan kemungkinan itu potensi uropathogen dapat naik ke kandung
kemih, berkembang biak dalam urin, dan menyerang dinding kandung kemih atau naik
lebih jauh ke ginjal yang menyebabkan ISK. (Foxman, 2013)

3
1.2 Rumusan Masalah
Berikut merupakan rumusan dari makalah mengenai Fitoterapi Infeksi Saluran Kemih.
a. Apakah pengertian infeksi secara umum ?
b. Bagaimanakah patofisiologi infeksi secara umum ?
c. Bagaimanakah etiologi infeksi secara umum ?
d. Apakah gejala infeksi secara umum ?
e. Bagaimanakah pemilihan fitoterapi Infeksi Saluran Kemih ?

1.3 Tujuan
Berikut merupakan rumusan dari makalah mengenai Fitoterapi Infeksi Saluran Kemih.
a. Mengetahui pengertian infeksi secara umum
b. Mengetahui patofisiologi infeksi secara umum
c. Mengetahui etiologi infeksi secara umum
d. Mengetahui gejala infeksi secara umum
e. Mengetahui fitoterapi Infeksi Saluran Kemih

4
BAB 2 PEMBAHASAN

2.1 Infeksi
Penyakit infeksi (infectious disease), juga dikenal sebagai communicabledisease
atau transmissible disease yaitu penyakit yang nyata secara klinik dan terjadi akibat
adanya infeksi, keberadaan dan pertumbuhan agen biologik patogenik pada organism
host individu. Dalam hal tertentu, penyakitinfeksi dapat berlangsung sepanjang waktu.
Patogen penginfeksi meliputi virus, bakteri, jamur, protozoa, parasit multiseluler dan
protein yang menyimpang yang dikenal sebagai prion. Patogen-patogen ini merupakan
penyebab epidemi penyakit, dalam artian bahwa tanpa patogen, tidak ada epidemi infeksi
terjadi.
Penularan patogen terjadi dengan berbagai cara yang meliputi kontak fisik,makanan yang
terkontaminasi, cairan tubuh, benda, inhalasi yang ada di udara atau melalui organism
vektor. Penyakit infeksi yang sangat infektif ada kalanya disebut menular dan dapat
dengan mudah ditularkan melalui kontak dengan orang yangsakit. Penyakit infeksi
dengan infeksi yang lebih khusus, seperti penularan vektor,penularan seksual, biasanya
tidak dianggap sebagai menular karenanya korban tidakdiharuskan adanya karantina
medis.
Mekanisme infeksi terdiri dari 4 tahap, yaitu adhesi (menempel), kolonisasi
(berbiak), penetrasi (masuk ke tubuh), dan invasi (menyebar ke seluruh tubuh sambil
berbiak). Pada proses kolonisasi, awalnya terjadi adhesi atau penempelan. Penempelan
itu terjadi dengan menggunakan 2 faktor, sebuah reseptor dan ligan. Receptor sejauh ini
ditetapkan berupa karbohidrat atau residu peptida yang spesifik pada permukaan sel
eukariot. Bakteri ligan yang biasanya disebut dengan adhesin merupakan komponen
makromolekul pada permukaan sel bakteri yang berinteraksi dengan reseptor sel pejamu.
Mekanisme penempelan terbagi 2, yaitu adhesi non-spesifik dan spesifik. Adhesi non-
spesifik bersifat reversibel, sedangkan yang spesifik bersifat ireversibel. Interaksi yang
terjadi pada adhesi non-spesifik adalah interaksi hidrofobik, elektrostatis, atom dan
molekul yang dihasilkan dari getaran berfluktuasi dipol yang mempunyai frekuensi sama,
Brownian movement, pengambilan dan penangkapan oleh polimer biofilm yang
berinteraksi dengan bakteri glycocalyx. Adhesi yang spesifik berupa pembentukan yang

5
permanen dengan banyak ikatan kunci yang spesifik antara molekul komplemen pada
setiap permukaan sel. Ada beberapa hal yang menghambat adhesi, antara lain adhesin
atau reseptor yang terisolasi, adhesin atau reseptor analog, enzim atau bahan kimia
tertentu yang menghancurkan adhesin atau reseptor, dan antibodi yang spesifik. Setelah
melakukan adhesi, bakteri-bakteri tersebut kolonisasi yang berupa perbiakan. Setelah itu
mekanisme berikutnya adalah penetrasi dan invasi. Invasi pada pejamu oleh patogen
dapat dibantu oleh produksi substansi ekstraseluler bakteri yang bertindak melawan
pejamu dengan mematahkan pertahanan tubuh pertama dan yang kedua. Substansi
tersebut disebut invasin. Banyak invasin merupakan protein (enzim) yang dapat bertindak
untuk merusak sel pejamu dan/atau memiliki efek pada pertumbuhan dan penyebaran
patogen. Kerusakan pada sel pejamu yang merupakan hasil aktivitas invasi adalah bagian
dari patologi infeksi. Pada proses invasi ini, ada beberapa jenis enzim bakteri yang
mempengaruhi matriks jaringan sehingga meningkatkan penyebaran patogen.
Gejala dari infeksi bervariasi, bahkan ada sebuah kondisi dimana infeksi tersebut
tidak menimbulkan gejala dan sub klinis. Gejala yang ditimbulkan kadang bersifat lokal
(di tempat masuknya mikroorganisme) atau sistemik (menyebar ke seluruh tubuh). Gejala
paling umum dirasakan oleh orang yang terkena infeksi adalah demam.

2.2 Etiologi Infeksi


Infeksi dapat disebabkan oleh 4 organisme berbeda, yakni virus, bakteri, parasit,
dan jamur. Masing-masing organisme dapat menimbulkan masalah kesehatan yang
berbeda. Berikut adalah contoh penyakit berdasarkan organisme yang menyebabkannya:

a. Virus
Organisme ini menyerang sel dalam tubuh. Infeksi virus dan bakteri memiliki
banyak persamaan. Kedua jenis infeksi ini disebabkan oleh mikroba bakteri dan virus.
Keduanya menyebar dengan cara yang sama, seperti: batuk dan bersin, kontak dengan
orang yang terinfeksi, terutama melalui ciuman dan hubungan seks, kontak dengan
permukaan, makanan dan air yang terkontaminasi, serta kontak dengan makhluk hidup
yang terinfeksi, termasuk hewan peliharaan, ternak, dan serangga, seperti lalat dan kutu.
Human immunodeficiency virus (HIV) adalah salah satu contoh jenis virus yang
menyebabkan penyakit HIV/AIDS.

6
b. Bakteri
Organisme ini dapat melepaskan racun penyebab penyakit. Penularan bakteri dapat
terjadi dengan cara yang berbeda-beda. Di antaranya adalah: Secara langsung, penularan
bakteri dapat terjadi ketika orang yang terinfeksi bersin, batuk, ciuman, atau berhubungan
seksual. Ibu hamil juga dapat menularkan bakteri ke anak yang tengah dikandung melalui
plasenta atau kontak dengan jalan lahir saat persalinan. Secara tidak langsung, bakteri
dapat tertinggal pada benda-benda sekitar, seperti handuk, meja, hingga gagang pintu.
Bakteri yang terdapat pada benda tersebut dapat berpindah ketika benda tersebut disentuh
orang lain. Melalui gigitan hewan, misalnya pada penyakit Lyme, yang ditularkan oleh
gigitan kutu.
Risiko infeksi bakteri dapat meningkat jika seseorang memiliki sistem kekebalan
tubuh yang lemah, seperti : tengah menggunakan obat kortikosteroid, menderita
HIV/AIDS, memiliki kanker yang mengganggu sistem kekebalan tubuh.
Selain gangguan sistem kekebalan tubuh, meningkatnya risiko infeksi bakteri juga
dapat terjadi ketika seseorang memiliki alat medis yang ditanam atau dipasang di
tubuhnya, kurang nutrisi, dan berusia lanjut.E. coli adalah salah satu contoh jenis bakteri
yang menyebabkan infeksi saluran kemih.
c. Jamur
Penyebab infeksi jamur tergantung kepada jenis infeksi itu sendiri. Di bawah ini akan
dijelaskan beberapa jenis infeksi jamur, penyebabnya, serta faktor risiko yang
menyertainya.
 Candidiasis
Candidiasis disebabkan oleh infeksi jamur Candida. Pada kondisi normal, jamur
tersebut hidup secara alami di permukaan kulit. Namun bila perkembangannya tidak
terkendali, jamur tersebut akan menyebabkan infeksi. Perkembangan jamur Candida
yang tidak terkendali dapat dipicu oleh sejumlah hal, antara lain kurangnya
kebersihan diri, mengenakan pakaian ketat, iklim yang hangat, serta kondisi kulit
yang lembap atau tidak dikeringkan dengan benar.
 Infeksi Candida auris
Seperti namanya, infeksi ini disebabkan oleh jamur Candida auris. Berbeda dari
jamur Candida lain, Candida auris kebal terhadap obat anti jamur yang biasa

7
digunakan untuk mengobati candidiasis. Di samping itu, jenis jamur ini juga dapat
menyebabkan kematian pada sebagian besar penderitanya. Candida auris menyebar
dari orang ke orang, melalui pemakaian bersama pada peralatan yang terkontaminasi.
 Kurap
Kurap disebabkan oleh jenis jamur yang hidup di tanah, yaitu epidermophyton,
microsporum, dan trichophyton. Seseorang bisa terinfeksi bila menyentuh tanah yang
terkontaminasi jamur tersebut. Penyebaran dapat terjadi antara hewan ke manusia,
atau dari manusia ke manusia.
 Infeksi jamur kuku
Infeksi jamur kuku terjadi ketika terdapat jamur di kuku yang tumbuh tidak
terkendali. Jenis jamur penyebab infeksi jamur kuku sama dengan jamur penyebab
kurap. Meskipun dapat terjadi pada siapa saja, risiko infeksi jamur kuku lebih tinggi
pada penderita diabetes, lansia di atas 65 tahun, pengguna kuku palsu, orang yang
mengalami cedera kuku, dan individu dengan kekebalan tubuh lemah.
 Aspergillosis
Aspergillosis disebabkan oleh perpaduan antara sistem kekebalan tubuh yang lemah
dan paparan jamur Aspergillus. Jamur ini dapat ditemukan di tumpukan kompos,
tumpukan gandum, dan sayuran yang membusuk. Selain pada individu dengan sistem
kekebalan tubuh lemah (misalnya kondisi sel darah putih rendah atau sedang
mengonsumsi obat kortikosteroid), risiko aspergillosis lebih tinggi pada penderita
asma atau cystic fibrosis.
 Infeksi jamur mata
Infeksi jamur mata adalah kondisi yang jarang, namun tergolong serius. Infeksi jamur
mata paling sering disebabkan oleh jamur Fusarium yang hidup di pohon atau
tanaman. Jamur Fusarium bisa masuk ke mata bila mata tidak sengaja tergores bagian
tanaman tersebut. Selain akibat cedera mata, infeksi jamur mata dapat terjadi pada
pasien yang menjalani operasi katarak atau transplantasi kornea. Pada kasus yang
jarang, infeksi jamur mata juga terjadi akibat penggunaan obat tetes mata atau cairan
pembersih lensa kontak yang sudah terkontaminasi, serta pengobatan dengan suntikan
kortikosteroid pada mata.

8
 Pneumocystis pneumonia (PCP)
PCP disebabkan oleh jamur Pneumocystis jirovecii, yang menyebar melalui udara.
PCP menyerang individu dengan sistem kekebalan tubuh lemah, seperti penderita
HIV/AIDS, atau pada pasien pasca menjalani transplantasi organ dan obat
imunosupresif.
 Cryptococcus neoformans
Infeksi ini disebabkan oleh jamur Cryptococcus neoformans. Spora jamur tersebut
dapat terhirup secara tidak sengaja, namun tidak menyebabkan infeksi. Hanya saja,
individu dengan kekebalan tubuh lemah berisiko tinggi terinfeksi jamur ini.
 Histoplasmosis
Histoplasmosis disebabkan oleh jamur Histoplasma. Jamur ini dapat ditemukan di
tanah yang terpapar kotoran burung atau kelelawar. Infeksi terjadi ketika spora jamur
di tanah terhirup dan masuk ke saluran pernapasan. Setiap orang dapat terjangkit
histoplasmosis. Akan tetapi, infeksi ini lebih rentan terjadi pada petani, peternak,
penjelajah gua, pekerja konstruksi, dan petugas pengendali hama.
 Mucormycosis
Mucormycosis terjadi akibat menghirup spora jamur golongan Mucorales secara tidak
sengaja. Infeksi juga dapat terjadi bila luka terbuka di kulit terpapar jamur ini. Jamur
Mucorales bisa ditemukan di daun, kayu, tanah, atau di tumpukan kompos. Namun
walaupun jamur ini terdapat di alam, bukan berarti infeksi pasti terjadi pada setiap
orang yang terpapar spora jamur. Infeksi lebih berisiko terjadi pada orang dengan
sistem kekebalan tubuh lemah, seperti penderita kanker dan diabetes.
 Sporotrichosis
Sporotrichosis disebabkan oleh jamur Sporothrix yang banyak ditemukan di tanah
atau tanaman. Infeksi terjadi ketika spora jamur masuk ke tubuh melalui sentuhan,
terutama melalui luka terbuka di kulit. Meskipun sangat jarang, infeksi juga dapat
terjadi bila menghirup spora jamur secara tidak sengaja. Beberapa orang dengan jenis
pekerjaan tertentu lebih berisiko terserang infeksi sporotrichosis, misalnya tukang
kebun, petani, dan pasien yang sedang menjalani terapi imunosupresif.

9
 Talaromycosis
Talaromycosis disebabkan oleh jamur Talaromyces marneffei. Sama seperti beberapa
jenis infeksi jamur lain, talaromycosis umumnya menyerang orang dengan sistem
kekebalan tubuh lemah. Dermatophytes adalah salah satu contoh jenis jamur yang
juga menjadi penyebab kutu air. Jamur ini dapat berkembang biak dengan cepat di
lingkungan bersuhu hangat dan lembap.
d. Parasit.
Parasit hidup dengan bergantung pada organisme lain. Infeksi parasit dapat
menyebar dalam beberapa cara. Cara paling umum parasit masuk ke dalam tubuh adalah
lewat mulut dari makanan dan minuman yang terkontaminasi protozoa. Misalnya, minum
air mentah, makan daging mentah/setengah matang, makan seafood mentah/setengah
matang, atau makan buah dan sayur yang tidak dicuci bersih atau tidak dimasak sampai
matang. Protozoa dan cacing juga dapat menyebar lewat perantara aliran air, limbah
rumah tangga, feses dan darah (yang positif terinfeksi), hingga lewat paparan langsung
antara kulit dengan tanah yang terkontaminasi. Beberapa jenis parasit tertentu dapat
menyebar melalui kontak seksual.Plasmodium adalah salah satu contoh jenis parasit yang
bergantung hidup di nyamuk dan menjadi penyebab malaria.Penyebaran organisme
penyebab infeksi dapat terjadi dengan berbagai cara, baik secara kontak langsung,
melalui hewan atau benda yang terkontaminasi.

2.3 Gejala Infeksi


Gejala infeksi virusdan bakteri pada umumnya memiliki banyak sekali kesamaan dan
sangat bervariasi, tergantung kepada organ yang terkena, namun secara umum infeksi
oleh virus dapat dilihat gejalanya antara lain seperti demam, Batuk, Pilek,Bersin-bersin,
sakit kepala, nyeri otot dan sendi, diare, kram perut, mual dan muntah, nafsu makan
menurun, berat badan turun tanpa sebab, kulit dan bagian putih mata menjadi kuning,
urine berwarna gelap, ruam, benjolan di atas kulit, perdarahan. Untuk gejala-gejala
infeksi jamur diberi nama berdasarkan di mana jamur terjadi, seperti jamur pada seluruh
kulit tubuh (tinea Corporis), jamur kulit kepala (tinea capitis), tinea kaki (tinea pedis,
kurap kaki), tinea cruris (tinea cruris), dan jamur kuku (tinea unguium). umumnya jika
Anda mengalami gejala berikut yang sembuhnya memakan waktu lama, kemungkinan
ada parasit dalam tubuh yang menginfeksi. Gejala tersebut diantaranya adalah

10
a. masalah pencernaan berkepanjangan: sembelit, diare, perut kembung/bergas, mual-
muntah, sakit perut/kram perut, tidak pernah merasa kenyang, ada bercak putih di
feses; dapat muncul setelah bepergian dari tempat baru. Gejala keracunan makanan
yang muncul setelah bepergian ke tempat baru atau jajan sembarangan.
b. Masalah tidur: Sulit tidur atau terbangun beberapa kali di malam hari,
menggemeretakan gigi saat tidur (sebelumnya tidak pernah), gampang marah.
c. Masalah kulit: iritasi, kulit ruam merah tiba-tiba yang disertai gatal-gatal
d. Masalah otot: pegal linu, nyeri otot, nyeri persendian yang bisa bertahan hingga
sebulan.
e. Masalah daya tahan tubuh: Sering kelelahan, kecapekan, selalu letih, gejala depresi.
f. Masalah berat badan turun drastis tanpa sebab jelas, susah dinaikkan.
g. Gejala anemia defisiensi zat besi.
h. Gejala flu umum, pembengkakan kelenjar getah bening
i. Dehidrasi

2.4 Fitoterapi Infeksi Saluran Kemih (ISK)


2.5.1 Pengertian Infeksi Saluran Kemih
Infeksi saluran kemih adalah bertumbuh dan berkembangbiaknya kuman
atau mikroba dalam saluran kemih dalam jumlah bermakna. Pengertian jumlah
bermakna tergantung pada cara pengambilan sampel urin. Bila urin diambil
dengan cara mid stream, kateterisasi urin, dan urine collector, maka disebut
bermakna bila ditemukan kuman kuman 105 cfu (colony forming unit) atau lebih
dalam setiap millimeter urin segar, sedangkan bila diambil dengan cara aspirasi
supra pubik, disebutkan bermakna jika ditemukan kuman dalam jumlah berapa
pun (Padede S, dkk, 2011)

Infeksi Saluran Kemih (ISK) merupakan istilah umum yang menunjukkan


keberadaan mikroorganisme dalam urin. ISK keadaan ditemukannya
mikrorganisme di dalam urin dalam jumlah tertentu. Pasien didiagnosis ISK bila
urinnya mengandung lebih dari 105 bakteri/mL (Coyle, 2005).

11
Umumnya ISK disebabkan oleh kuman gram negatif. Escherichia coli
merupakan penyebab terbanyak baik pada yang simtomatik maupun yang
asimtomatik yaitu 70-90%. Enterobakteria seperti Proteus mirabilis (30% dari
infeksi saluran kemih pada anak laki-laki tetapi kurang dari 5% pada anak
perempuan), Klebsiella pneumonia dan Pseudomonas aeruginosa dapat juga
sebagai penyebab. Organisme gram positif seperti Streptococcus faecalis
(enterokokus), Staphylococcus epidermidis dan Streptococcus viridans jarang
ditemukan (Risa, dkk, 2017).

Sistem perkemihan merupakan suatu sistem dimana terjadinya proses


penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat yang tidak dipergunakan oleh
tubuh dan menyerap zat yang masih dipergunakan oleh tubuh. Zat yang tidak
dipergunakan oleh tubuh larut dalam air dan dikeluarkan berupa urin (Speakman,
2008).

Menurut data dari American Academy of Pediatrics (AAP), demam


dengan sebab yang tidak jelas pada anak berusia 2 bulan - 2 tahun sekitar 5%
disebabkan oleh ISK dan prevalensi ISK anak perempuan pada usia ini dua kali
lebih tinggi dari anak laki-laki dan dilaporkan bahwa prevalensi ISK pada anak
perempuan dibawah usia 1 tahun 6.5%, pada laki-laki 3.3%. Prevalensi ISK pada
anak perempuan usia 1 sampai 2 tahun 8.1%, pada laki-laki 1.9% (Miesien, dd,
2001 dan American Academy Of Pediatric, 1999).

Pada penelitian yang dilakukan di Bali tahun 2010 sampai 2012 terhadap
47 anak dengan ISK didapati bahwa 68% kasus ISK terjadi pada anak usia
dibawah 2 tahun dan 27 % kasus ISK terjadi pada anak usia diatas 5 tahun
(Sampurna M, dkk, 2014).

Infeksi saluran kemih dapat disebabkan oleh bakteri, jamur dan virus, namun
bakteri adalah penyebab ISK terbanyak dan bakteri gram negatif merupakan
penyebab ISK tersering.

Diagnosis ISK ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan


pemeriksaan penunjang serta dipastikan dengan biakan urin (kultur urin).1 Kultur

12
urin memerlukan waktu yang lebih lama untuk memberikan hasil, sehingga
dipelajari berbagai parameter untuk memprediksi penyebab ISK dengan lebih
cepat agar dapat digunakan sebagai panduan dalam pemberian terapi pada ISK
(Harida P, 2018).

2.5.2 Patofisiologi Infeksi Saluran Kemih


Patofisiologi ISK sangat kompleks, karena tergantung dari banyak faktor,
seperti faktor pejamu (host) dan faktor organisme. Bakteri dalam urin dapat
berasal dari ginjal, ureter, kandung kemih dan dari uretra. Mukosa kandung kemih
dilapisi oleh glycoprotein mucin layer yang berfungsi sebagai anti bakteri.
Robeknya lapisan ini dapat menyebabkan bakteri dapat melekat, membentuk
koloni pada permukaan mukosa, masuk menembus epitel dan selanjutnya terjadi
peradangan. Bakteri kandung kemih dapat naik ke ureter dan sampai ke ginjal
melalui lapisan tipis cairan (films of fluid), bakteri akan lebih mudah masuk
terlebih lagi dengan adanya kegagalan refluks vesikoureter (Flores M.A, dkk,
2004)
Bakteri dapat masuk ke dalam saluran kemih melalui 3 jalur yaitu : (Flores M.A,
dkk. 2015)
a. Asenden
Jalur asenden merupakan jalur yang paling sering menyebabkan ISK. Jalur
asenden adalah masuknya bakteri feses ke dalam kandung kemih melalui
uretra atau ke dalam ginjal melalui ureter. Wanita lebih sering terkena ISK
melalui jalur ini karena wanita memiliki ukuran uretra yang pendek.
b. Hematogen
Jalur hematogen merupakan jalur yang jarang terjadi bila dibandingkan
dengan jalur asenden. Jalur hematogen disebabkan karena adanya bakteri
dalam darah. Bakterimia stafilokokus merupakan bakteri yang sering
menyerang dari jalur ini.

13
c. Perluasan langsung
Infeksi saluran kemih pada jalur ini disebabkan karena pembentukan abses
atau fistula seperti fistula kolovesikalis. Jalur ini yang menyebabkan
kambuhnya ISK pada penderitanya.

2.5.3 Penyebab Infeksi Saluran Kemih


Infeksi saluran kemih (ISK) terutama disebabkan oleh koloni bakteri.
Escherichia coli (E.coli) merupakan kuman penyebab tersering 60-80% pada ISK
akut. Pada anak perempuan, 75-90% infeksi disebabkan oleh Escherichia coli,
lalu oleh Klebsiella spp., dan Proteus spp. Pada anak laki-laki usia lebih dari 1
tahun, ISK sering disebabkan oleh Proteus spp. dan Escherichia coli, dan
sebagian kecil disebabkan oleh bakteri gram positif. Bakteri Staphylococcus
saprophyticus dan enterokokus merupakan patogen yang menyebabkan ISK pada
anak perempuan dan anak laki-laki.
Bila penyebabnya Proteus, perlu dicurigai kemungkinan batu struvit
(magnesium- ammonium-fosfat) karena kuman Proteus menghasilkan enzim
urease yang memecah ureum menjadi amonium, sehingga pH urin meningkat
menjadi 8-8,5. Pada urin yang alkalis, beberapa elektrolit seperti kalsium,
magnesium, dan fosfat akan mudah mengendap.
Infeksi virus, terutama adenovirus juga dapat menyebabkan ISK, terutama
adenovirus yang menyebabkan cystitis. Haemofilus influenzae dan parainfluenza
dilaporkan sebagai penyebab ISK pada anak.

Gambar 1 Bakteri terasosiasi dengan ISK

14
Infeksi saluran kemih (ISK) diklasifikasikan sebagai berikut
Tabel 1 Klasifikasi Infeksi Saluran Kemih (ISK)
Klasifikasi Keterangan
Berdasarkan anatomi a. ISK atas: urethritis dan cystitis
b. ISK bawah: acute pyelonephritis, prostatitis,
dan intrarenal dan perinephric abscess

*Batas antara atas dan bawah adalah


vesicoureteric junction.
Berdasarkan ada atau tidaknya a. ISK tipe sederhana (uncomplicated)
penyulit b. ISK tipe berkomplikasi (complicated)
Berdasarkan ada atau tidaknya a. ISK simtomatik
gejala b. ISK asimtomatik
Berdasarkan onset klinis a. ISK akut
b. ISK kronis

2.5.4 Gejala Klinis Infeksi Saluran Kemih


Terdapat 3 bentuk utama ISK, yaitu pyelonephritis, cystitis, dan bakteriuria
asimtomatik
a. Pyelonephritis
Tabel 2 Manifestasi klinik ISK Pyelonephritis

Tanda Gejala Keterangan


Nyeri abdomen atau flank pain, Pada neonatus dapat menunjukkan gejala
Demam, nonspesifik, seperti sedikit minum, irritability,
Malaise, dan penurunan berat badan.
Mual, Pyelonephritis merupakan infeksi bakteri yang
Muntah serius dan sering terjadi pada infant <24 bulan.
Kadang-kadang terjadi diare. Jika infeksi mengenai parenkim renal, maka
disebut acute pyelonephritis. Jika tidak
mengenai parenkim renal, maka disebut pyelitis.
Acute pyelonephritis dapat mengakibatkan renal
injury, disebut pyelonephritic scarring.

b. Acute lobar nephronia (Acute lobar nephritis)


Merupakan infeksi bakteri pada renal yang terlokalisasi, meliputi >1 lobus, yang
akan menyebabkan komplikasi pyelonephritis atau stadium awal berkembangnya
abses renal. Manifestasi klinis indentik dengan pyelonephritis. Abses renal dapat
terjadi mengikuti pyelonephritis atau sekunder akibat bakterimia primer (S. aureus).
Perinephritic abscess dapat terjadi sekunder akibat infeksi berlanjut yang terjadi di

15
area perirenal (misalnya: vertebral osteomyelitis, psoas abses) atau pyelonephritis
yang merusak kapsul renal.

c. Cystitis
Merupakan infeksi pada vesika urinaria. Gejala yang terjadi meliputi : dysuria,
urgency, frequency, suprapubic pain, incontinence, malodorous urine (tidak spesifik
untuk ISK), serta tidak disertai demam dan tidak menyebabkan renal injury

d. Bakteriuria asimtomatik
Kondisi yang menunjukkan hasil kultur urin yang positif tanpa disertai manifestasi
klinis infeksi. Hal ini sering terjadi pada anak perempuan. Dimana insidensinya
terjadi pada 1-2% pada usia pra-sekolah dan anak perempuan usia sekolah, serta 0,3%
anak laki-laki. Insidensi menurun sesuai pningkatan usia. Kondisi bakteriuria
asimtomatik tidak membahayakan dan tidak menyebabkan renal injury, kecuali pada
wanita hamil yang mengalami Asymptomatic bacteriuria, jika tidak diterapi, maka
akan menyebabkan ISK simtomatik.

2.5.5 Fitoterapi untuk Infeksi Saluran Kemih


2.5.5.1 Daun sirih merah
Klasifikasi tanaman daun sirih menurut Haviva, 2011 adalah sebagai berikut
Kingdom : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Subdivisi : Angiospermae
Classis : Magnioliopsida
Ordo : Piperalis
Familia : Piperaceae
Genus : Piper
Spicies : Piper Crocatum
Tumbuhan sirih merah (Piper crocatum) tumbuh menjalar seperti halnya
sirih hijau. Batangnya bulat bertangkai berwarna hijau keunguan dan tidak
berbunga. Daunnya bertangkai membentuk jantung dengan bagian atas

16
meruncing. Bertepi rata, dan permukaannya mengkilap atau tidak berbulu.
Panjang daunnya bisa mencapai 15-20 cm. Warna daun bagian atas hijau bercorak
putih keabu-abuan, bagian bawah daun berwarna merah hati cerah. Daunnya
berlendir, berasa sangat pahit dan beraroma khas sirih. Batangnya bersulur dan
beruas dengan jarak buku 5-10 cm di setiap buku tumbuh bakal akar (Sudewo,
2005).
Tabel 3 Profil Daun Sirih
Data Keterangan
Kandungan Senyawa Aktif Flavonoid, alkaloid, tanin, euganol dan minyak
astsirih
( Haviva, 2011)
Data Farmakologi Kandungan falvonoid, alkaloid dan tanin pada
ekstrak air daun sirih merah yang memiliki
aktivitas antibakteri E.Coli (Sudewo,2007).
Uji yang sudah dilakukan Uji aktivitas antibakteri ekstrak air daun sirih
merah (Piper crocatum) memiliki aktivitas
antibakteri terhadap bakteri E.coli yang
diidolasi dari urin penderita ISK.
( Fazriany, 2013)
Mekanisme kerja sebagai  Flavonoid mengganggu integritas
antiinfeksi membran sel bakteri, sehingga sel bakteri
terdenaturasi (Setyawan et al,., 2008)
 Alkaloid mengganggu komponen
penyusun peptidoglikan pada sel bakteri
sehingga lapisan dinding bakteri terbentuk
tidak utuh dan menyebabkan sel tersebut
mati (Robinson, 1991)
 Tanin dapat meinaktivasi materi genetik
(madzuki, 1996).
Cara penggunaan Dalam bentuk kapsul diminum 3 X1 kapsul per
hari, 1 jam sebelum makan.
Efek samping Pemakaian yang berlebih dapat menimbulkan
efek negatif. Mengkonsumsi rebusan daun sirih
setiap hari akan mematikan tidak hanya bakteri
jahat dalam pencernaan tetapi juga bakteri baik
( Mulyanto dan mulyono, 2003).

17
Gambar 2 Daun sirih merah
2.5.5.2 Daun sirsak (Annona Muricata L)
Klasifikasi dari tumbuhan sirsak adalah:
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledonae
Ordo : Polycarpiceae
Familia : Annonaceae
Genus : Annona
Spesies : Annona muricata L. (Sunarjono, 2005).
Morfologi dari daun sirsak adalah berbentuk bulat dan panjang, dengan
bentuk daun menyirip dengan ujung daun meruncing, permukaan daun mengkilap,
serta berwarna hijau muda sampai hijau tua. Terdapat banyak putik di dalam satu
bunga sehingga diberi nama bunga berpistil majemuk. Sebagian bunga terdapat
dalam lingkaran, dan sebagian lagi membentuk spiral atau terpencar, tersusun
secara hemisiklis. Mahkota bunga yang berjumlah 6 sepalum yang terdiri dari dua
lingkaran, bentuknya hampir segitiga, tebal, dan kaku, berwarna kuning keputih-
putiham, dan setelah tua mekar dan lepas dari dasar bunganya. Bunga umumnya
keluar dari ketiak daun, cabang, ranting, atau pohon bentuknya sempurna
(hermaprodit) (Sunarjono, 2005).

18
Tabel 4 Data Profil Daun Sirsak
Data Keterangan
Kandungan senyawa akttif Acetogenins,β-caryophyllene, cadinene, epi-α-
cadino, α-cadinol, Bicyclogermacrene,
annomuricine muricapentocin, hexadecanoic acid,
dan Genticid acid, alkaloid, flavonoid, glikosida,
saponin dan tannin (Kossouoh et al., 2007)
Data Farmakologi Kadar Hambat ekstrak metanol daun sirsak
Minimal (KHM) terhadap bakteri Staphylococcus
aereus sebesar 156 µg/mL dan Pseudomonas
aeroginosa sebesar 625 μg/mL (Wirastuty R.dkk,
2019).
Uji yang sudah dilakukan Uji aktivitas antibakteri menunjukkan hasil
pengukuran aktivitas antibakteri terhadap
Pseudomonas aeroginosa diperoleh ekstrak daun
pucuk sirsak memiliki diameter hambat sebesar
11.83 mm dengan standar deviasi sebesar 0.65.
yang paling bagus memberikan aktivitas
antibakteri adalah bagian pucuk daun sirsak
(Wirastuty R.dkk, 2019).
Cara pengunaan Dalam bentuk sirup 2 X 30 ml/ hari setelah makan
Efek samping Mengkonsumsi daun sirsak tanpa aturan dosis yang
tepat atau rebusan daun sirsak yang diminum tanpa
aturan yang jelas, dapat menyebabkan jumlah total
senyawa annonaceous acetogenic meningkat
sehingga mengakibatkan penurunan fungsi dari
otak (Ramdhany, W.P, 2016).

Gambar 3 Daun Sirsak

19
2.5.5.3 Tanaman Alang-Alang
Klasifikasi :
 Kingdom : Plantae
 Sub Kingdom : Viridiplantae
 Super Divisi : Embryophyta
 Divisi : Tracheophyta
 Sub Divisi : Spermatophytina
 Kelas : Magnoliopsida
 Super Ordo : Lilianae
 Ordo : Poales
 Famili : Poaceae
 Genus : Imperata cirillo
 Spesies : Imperata cylindrical (L)
Tanaman yang memiliki perawakan herba, rumput, merayap, tinggi 30-180
cm. Berbentuk rimpang, merayap di bawah tanah, batang tegak membentuk satu
perbungaan, padat, pada bukunya berambut jarang. Berdaun tunggal, pangkal
saling menutup, helaian daun berbentuk pita, ujung runcing tajam, tegak, kasar,
berambut jarang. Bunga dengan susunan majemuk bulir majemuk, agak
menguncup. Buah tipe padi, dan biji berbentuk jorong.
a. Kandungan Kimia
Penelitian menemukan bahwa alang-alang mengandung manitol, glukosa,
asam malic, asam sitrat, coixol, arundoin, silindrin, fernerol, simiarenol,
anemonin, esin, alkali, saponin, taninin, dan polifenol. Metabolit yang telah
ditemukan pada akar alang-alang terdiri dari arundoin, fernenol, isoarborinol,
silindrin, simiarenol, kampesterol, stigmasterol, ß-sitosterol, skopoletin, skopolin,
p-hidroksibenzaladehida, katekol, asam klorogenat, asam isoklorogenat, asam
pkumarat, asam neoklorogenat, asam asetat, asam oksalat, asam d-malat, asam
sitrat, potassium (0,75% dari berat kering), sejumlah besar kalsium dan 5-
hidroksitriptamin.
Hasil penelitian lain terhadap akar dan daun ditemukan 5 macam turunan
flavonoid yaitu turunan 3′,4′,7-trihidroksi flavon, 2′,3′-dihidroksi kalkon dan 6-

20
hidroksi flavanol. Suatu turunan flavonoid yang kemungkinan termasuk golongan
flavon, flavonol tersubstitusi pada 3-0H, flavanon atau isoflavon terdapat pada
fraksi ekstrak yang larut dalam etilasetat akar alang-alang. Pada fraksi ekstrak
yang larut dalam air akar alang-alang ditemukan golongan senyawa flavon tanpa
gugus OH bebas, flavon, flavonol tersubstitusi pada 3-0H, flavanon, atau
isoflavon.
b. Mekanisme Kerja
Senyawa Flavonoid pada rimpang alang-alang diduga mekanisme kerjanya
dapat mendenaturasi protein sel bakteri. Selain itu juga dapat merusak sel yang
terkena infeksi oleh bakteri tersebut tanpa dapat diperbaiki kembali (Pelczar et al,
1998)
c. Preparasi dan Bentuk Sediaan
Rimpang Alang-alang sebanyak 6 gram dengan rimpang kunci pepet 5 gram,
dan daun kumis kucing 4 gram dalam air panas sebanyak 115 ml. Ramuan ini
dapat dijadikan seduhan, infusa dan juga bentuk pil.
d. Cara Penggunaan dan Dosis
Infusa diminum 1 kali sehari, tiap kali minum sebanyak 100 ml. Untuk
sediaan yang berbentuk pil diminum 3 kali sehari sebanyak 9 pil. Pada pasien
yang menderita infeksi pada saluran kemih, sebaiknya segera diperiksakan pada
dokter terlebih dahulu. Ramuan ini (infusa rimpang alang-alang) memiliki efek
diuretika yang digunakan sebagai obat alternatif disamping pengobatan dari resep
dokter.
e. Keamanan dan Efek Samping
Toksisitas pada pemakaian yang sesuai aturan, praktis tidak akan toksik.
Efek yang tidak diinginkan yaitu pusing, mual, adanya peningkatan rasa ingin
buang air besar, dan terkadang terjadi pada penggunaan klinik.
f. Uji Klinik dan Preklinik
 Uji Preklinik
Pemberian infusa akar alangalang dengan dosis 40, 50, 60, 70 g/kgBB berefek
antipiretik pada marmot. Infusa bunga alang-alang pada konsentrasi 10% dengan

21
dosis 12 ml/ kgBB berefek antipiretik yang relatif sama dengan suspensi
parasetamol 10% pada merpati.
 Uji Klinik
Dekokta akar alang-alang dengan dosis 250-300 g, 2 kali pagi dan sore dapat
menyembuhkan 27 kasus dari 30 penderita nefritis akut. Pada nefritis kronis, herba
alang-alang dapat mengurangi edema dan menurunkan tekanan darah. Dekokta
herba 250 g dalam bentuk tunggal maupun dikombinasikan dengan rimpang dan
daun Nelumbo nucifera dan daun Agrimonia pilosa dapat
mengobati epistaksis (mimisan), hemoptisis (batuk darah), hematuri (kencing
darah), menorrhagia, dan perdarahan gastrointestinal bagian atas. Dilaporkan juga
bahwa dekokta akar alang-alang dapat efektif untuk pengobatan hepatitis viral akut
pada 28 kasus; biasanya digunakan bersama dengan Plantago asiatica, Glechoma
longituba dan tunas Artemisia capillaris.

Gambar 4 Tanaman Alang-Alang

2.5.5.4 Buah Cranberry (Kranberi)


Klasifikasi :
 Kingdom : Plantae
 Sub Kingdom : Tracheobinota
 Super Divisi : Spermatophyta
 Divisi : Magnoliophyta
 Kelas : Magnoliopsida
 Sub Kelas : Dilleniidae

22
 Ordo : Ericales
 Famili : Ericaceae
 Genus : Vaccinium
 Spesies : Vaccinium macrocarpon

Gambar 5 Buah Cranberry


Cranberry adalah tanaman asli Amerika Utara bagian timur yang biasa disebut
dengan buah buni atau buah arbei. Semak rendah atau tanaman yang merambat
menghasilkan buah kecil. Semak ini ramping, batangnya kurus dan tidak berkayu
tebal serta memiliki daun hijau kecil. Bunganya berwarna pink tua, dengan kelopak
melipat sehingga terlihat bagus dan benang sari terekspos dari luar. Penyerbukannya
dilakukan oleh lebah. Buahnya lebih besar dari pada daun tanaman. Buah ini awalnya
berwarna putih dan berubah menjadi merah tua / gelap ketika sudah matang.
Rasanya masam dan lebih terasa daripada manisnya.
a. Kandungan Kimia
Cranberry mengandung antosianidin (sianidin, peonidin), proantosianidin
(tanin terkondensasi), flavonol (didominasi mirisetin dan quersetin), serta asam
organik (asam quinik dan asam sitrat) (Winston et al., 2002).

Gambar 6 Senyawa yang terkandung dalam Cranberry

23
b. Mekanisme Kerja
Proanthocyanidins (PACs) mengasamkan urin yang kemudian memberikan
efek anti bakteri. Mencegah bakteri menempel pada sel uroepitel didinding
kandung kemih dengan menghambat ekspresi molekul fimbrae pada bakteri
E.Coli. PACs tipe-A dapat membantu mengurangi adhesi bakteri didinding
saluran kemih, sehingga dapat memberikan dukungan untuk kesehatan yang baik
bagi saluran kemih.
c. Preparasi dan Bentuk sediaan
Cranberry diolah menjadi bentuk jus (bisa dalam jus buah tunggal maupun
jus campuran buah cranberry, semangka, dan ceri) atau dalam bentuk konsentrat,
dan juga ekstrak kering cranberry dipasarkan dalam bentuk kapsul yang
mengandung 400 mg ekstrak, dengan nama dagang CranActin®

Gambar 7 Produk Kapsul Cranberry


d. Cara Penggunaan dan Dosis
Jus buah cranberry sebanyak 30 - 300 ml atau 2 oz konsentrat cranberry
diminum 1 kali sehari. Kapsul cranberry 400 – 450 mg 2 kali sehari. Dosis ini
digunakan sebagai pencegahan infeksi saluran kemih. Disebutkan juga bahwa
dosis efektif dari PAC A-linked cranberry yang telah distandarisasi sebagai
antiadhesi bakteri adalah 36 mg sebagai profilaksis ISK.
e. Keamanan dan Efek Samping
AHP (American Herbal Pharmacopoeia) menyatakan bahwa tidak ada
kontraindikasi yang dikutip dalam literatur, tidak ada efek samping berupa reaksi
yang merugikan, dan juga tidak mencantumkan adanya interaksi dengan obat yang

24
diketahui (Winston et al., 2002). Cranberry juga aman dikonsumsi untuk wanita
hamil sebagai pencegahan ISK selama kehamilan (Kahleen, 2008).
f. Uji Klinik dan Preklinik
Tiga studi double-blind, terkontrol plasebo pada produk cranberry yang
diulas di sini membahas pencegahan infeksi saluran kemih (ISK). Studi in vitro
menunjukkan bahwa produk cranberry mencegah adhesi bakteri ke dinding sel
saluran kemih, sehingga mencegah infeksi (Winston et al., 2002). Meskipun
beberapa metode studi dalam studi klinis yang dikutip dapat ditingkatkan, studi ini
juga menunjukkan manfaat dalam pencegahan bakteriuria (lebih besar dari atau
sama dengan 10.000 unit pembentuk koloni per ml) dan infeksi saluran kemih
simtomatik.
Konsentrat jus cranberry dan produk koktail rendah kalori, yang dipelajari
secara klinis dan ekstrak kering dari buah cranberry juga diuji secara klinis.
Sebuah studi yang dilakukan dengan 153 wanita lanjut usia menunjukkan
penurunan frekuensi infeksi bakteri dibandingkan dengan plasebo setelah 4 - 8
minggu pemberian 300 ml jus cranberry per hari. Mereka dengan infeksi bakteri,
ditunjukkan oleh sampel urin yang mengandung sel darah putih dan bakteri
konsentrasi tinggi, dan hanya sekitar seperempat minum jus cranberry,
kemungkinan kelompok plasebo untuk terus memiliki infeksi pada bulan
berikutnya (Avorn et al., 1994). Sebuah studi pendahuluan termasuk 15 anak
dengan kandung kemih neurogenik yang menerima kateterisasi intermiten 4x
sehari menyelidiki efek koktail jus cranberry pada frekuensi bakteriuria.
Pemberian 2 oz konsentrat jus cranberry setara dengan 300 ml jus cranberry,
selama tiga bulan tidak berpengaruh pada jumlah bakteri dalam urin anak-anak
(Schlager et al., 1999).
Sebuah uji coba crossover mempelajari 10 wanita yang aktif secara seksual
yang memiliki riwayat infeksi saluran kemih. Mereka diberi ekstrak cranberry 400
mg (CranActin) atau plasebo setiap hari selama tiga bulan sebelum beralih
pengobatan. Para wanita memiliki infeksi secara signifikan lebih sedikit saat
mengambil produk cranberry dibandingkan dengan ketika mereka mengambil
plasebo (Walker et al., 1997).

25
g. Penelitian lain yang mendukung
 Sengupta, et al (2011)
Penurunan infeksi E.coli sampai hari ke-90 pada penggunaan
Proanthocianidin membuktikan bahwa penggunaan PAC dapat membantu
mensupport kesehatan saluran kemih yang memberikan hasil bawah PAC
(Proanthocianidin) efektif mencegah terjadinya Infeksi Saluran Kemih (ISK)
berulang.
 Annette, et al (2010)
Terdapat 10 studi dengan 1049 partisipan menunjukkan pemberian jus
cranberry dan derivatnya dapat menurunkan jumlah gejala ISK selama periode
>12 bulan, terutama pada wanita dengan ISK berulang . Sebuah meta-analisis
dari 4 RCT (randomized clinical trial) menunjukkan bahwa produk cranberry
secara signifikan mengurangi insiden ISK jika dibandingkan dengan plasebo.
 Cochrane 2008 dan Cochrane 2012
Konsumsi jus cranberry dapat menurunkan gejala ISK pada wanita setelah
penggunaan selama 12 bulan tetapi untuk konsumsi jus cranberry hanya dapat
memberikan perlindungan yang sedikit terhadap ISK.

2.5.5.5 Jahe Gajah (Zingiber officinale Rosc)

Gambar 8 Jahe (Zingiber officinale Rosc) varietas gajah (Link dkk., 2009)
Klasifikasi :
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledonae

26
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Genus : Zingiber
Spesies : Zingiber officinale Rosc. (Rukmana, 2000).
Menurut para ahli, jahe (Zingiber officinale Rosc.) berasal dari Asia Tropik,
yang tersebar dari India sampai Cina. Oleh karena itu, kedua bangsa itu disebut
sebagai bangsa yang pertama kali memanfaatkan jahe, terutama sebagai bahan
minuman, bumbu masakan, dan obat-obatan tradisional. (Santoso, 1994).
Tanaman jahe merupakan terna tahunan, berbatang semu dengan tinggi antara 30-
75 cm. Berdaun sempit memanjang menyerupai pita, dengan panjang 15-23 cm,
lebar lebih kurang 2,5 cm, tersusun teratur dua baris berseling. Tanaman jahe
hidup merumpun, beranak-pinak, menghasilkan rimpang dan berbunga.
Berdasarkan ukuran dan warna rimpangnya, jahe dapat dibedakan menjadi 3 jenis,
yaitu: jahe besar (jahe gajah) yang ditandai dengan ukuran rimpang yang besar,
berwarna muda atau kuning, berserat halus dan sedikit beraroma maupun berasa
kurang tajam; jahe putih kecil (jahe emprit) yang ditandai dengan ukuran rimpang
yang termasuk kategori sedang, dengan bentuk agak pipih, berwarna putih,
berserat lembut, dan beraroma serta berasa tajam; jahe merah yang ditandai
dengan ukuran rimpang yang kecil, berwarna merah jingga, berserat kasar,
beraroma serta berasa sangat tajam (Rukmana, 2000).
a. Kandungan Kimia (Rosmana dkk., 2018)
Aktifitas antibakteri jahe diperankan oleh beberapa komponen seperti
senyawa phenol gingerol atau shagaol, farnesol, senyawa flavonoid
(quercetin, galangin), serta senyawa golongan alkaloid dan tannin.
Mekanisme aktifitas antibakterinya melalui proses penghambatan langsung
kerja faktor virulensi permukaan bakteri pada fimbrie dan reseptor Gal-Gal,
sehingga teganggu proses adesi bakeri ke permukaan sel kandung kemih.
Senyawa fenol (gingerol dan shogaol) disebut juga sebagai denaturating
agent, yang mampu mengubah permeabilitas sel sehingga dapat
mengakibatkan pembengkakan dan pecahnya sel bakteri, dan dapat masuk
menembus permukaan bakteri gram negatif serta dapat menyebabkan

27
penurunan metabolisme dan reproduksi dari bakteri. Senyawa terpene yaitu
farnesol memiliki kemampuan merusak permukaan sel bakteri sehingga
menyebabkan gangguan keseimbangan transport ion dan permeabilitas
membrane sel bakteri. Senyawa flavonoid dari jahe dapat mengganggu
sintesis DNA/RNA serta menghambat aktifitas DNA gyrase dari E. coli
termasuk quercetine dengan cara berikatan dengan GyrB subunit dari DNA
gyrase E. coli dan menghambat enzim ATPase.
b. Uji yang Telah Dilakukan
Uji in vitro : Dari hasil penelitian Fathia (2011) menyatakan bahwa ekstrak
jahe gajah memiliki aktivitas antimikroba terhadap bakteri Bacillus cereus
dan Staphylococcus aureus.
Pengujian klinis dari jurnal penelitian : Subyek penelitian adalah 12 orang
wanita berusia 50-65 tahun yang positif ISK asimtomatis. Subyek penelitian
diambil Poli Geriatri dan Menopause RSUD. Dr. Soetomo Surabaya.
Sebelum perlakuan, hasil identifikasi dan hitung koloni kultur urin semua
subyek adalah positif mengandung Escerichia coli. Setelah pemberian kapsul
serbuk jahe (2 kali sehari 2 kapsul, per kapsul mengandung 250 mg ekstrak)
selama 5 hari dan diminumkan setelah makan didapatkan 11 subyek dengan
hasil kultur urin ulangan negatif dan didapatkan 1 subyek dengan hasil kultur
urin ulangan tetapi positif dengan jumlah koloni Escerichia coli yang
menurun (Rosmana dkk., 2018).
c. Cara Preparasi (Rosmana dkk., 2018)
Jahe gajah usia 11 bulan yang telah dicuci diiris tipis ±2 mm, dikeringkan
menggunakan oven pada suhu 40oC selama 2-4 jam, kemudian dihancurkan
menjadi serbuk, diayak menggunakan saringan sehingga didapat tepung jehe.
Kemudian terpung jahe diproses menjadi kapsul dengan isi perkapsul yaitu
250 mg serbuk jahe.
d. Contoh Produk
Berikut merupakan contoh Produk

28
Tabel 5 Contoh Produk Jahe Gajah
Nama Produk Keterangan
Nama produk : Jahe Gajah Khasiat : secara tradisional digunakan untuk :
Produsen : PT. Sumber Waras  mengatasi infeksi saluran kemih
Jenis produk : Jamu  Mengatasi masalah pencernaan
Bentuk : serbuk (100% ekstrak rimpang  Mengurangi mual
jahe gajah)  Mengurangi rasa nyeri
 Membantu proses detoksifikasi dan mencegah
penyakit kulit
 Anti peradangan
Dosis : 1000 mg ekstrak/hari (Rosmana dkk., 2018)
Aturan minum: 2 kali sehari 500 mg serbuk diseduh
dengan air panas, diminum setelah makan selama 5
hari.
Efek Samping: konsumsi berlebih dapat
menyebabkan timbul rasa panas diperut, jantung
berdebar-debar, dan mengeluh badan terasa hangat.
Namun efek ini sangat jarang dialami (Rosmana
dkk., 2018).
Kontraindikasi: perlu konsultasi dengan dokter
untuk pasien yang memiliki gangguan pembekuan
darah, konsumsi obat antikoagulan, atau dengan
batu empedu. Hindari penggunaan untuk ibu hamil
(Link dkk., 2009).
Interaksi : berinteraksi dengan antikoagulan seperti
heparin dan warfarin. Dapat meningkatkan risiko
perdarahan pada pasien yang menggunakan
warfarin. Dapat secara signifikan mengurangi
bioavailabilitas oral siklosporin (Link dkk., 2009).
Aturan simpan: Simpan di suhu sejuk dan kering,
dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya.

Gambar 9 Contoh Produk Jahe Gajah

29
2.5.5.6 Sambiloto (Andrographis paniculata)

Gambar 10 Sambiloto (Andrographis paniculata ) (Link dkk., 2009)


Klasifikasi :
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub Divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledoneae
Ordo : Solanaceae
Famili : Acanthaceae
Genus : Andrographis
Spesies : Andrographis paniculata Ness. (Dalimartha, 1999)
Tanaman sambiloto (Andrographis paniculata Nees) merupakan salah satu
tanaman yang digunakan sebagai obat tradisional (Hariana, 2006). Sambiloto
termasuk salah satu tanaman obat yang menjadi prioritas utama untuk
dikembangkan di Indonesia dan dinyatakan sebagai bahan obat fitofarmaka yang
aman (Nugroho et al. 2000). Badan POM memasukkan tanaman ini sebagai
tanaman unggulan untuk dikembangkan dalam industri obat fitofarmaka (Yusron
2000). Tanaman sambiloto memiliki morfologi yaitu herba tegak tinggi sekitar 0,5
- 1 meter, batang muda bersiku empat, sedang yang tua berkayu dengan 4 pangkal
membulat, percabangan monodial, warna hijau. Daun tunggal berbentuk bulat
telur, bersilang berhadapan dengan ujung dan pangkalnya runcing, helai daun
bertepi rata dengan pertulangan menyirip, panjang daun 3 - 5 cm, lebar 0,5 - 1,5
cm, berasa pahit, berhadapan, bagian atasnya hijau tua, bagian bawahnya

30
berwarna lebih pucat. Bunga majemuk, kecil, berwarna putih dengan garis-garis
ungu, tersendiri dengan diatur diketiak dan diujung rangkai. Seluruhnya
membentuk bunga malai yang besar, kelopak bentuk lanset, berbagi lima,
pangkalnya berlekatan, memiliki dua bulir benang sari, bulat panjang, kepala
putik ungu kecoklatan. Buah berbentuk kotak, tegak, agak berbentuk silinder,
bulat panjang, bagian ujungnya runcing dan tengahnya beralur, buah berwarna
hijau, setelah tua berwarna hitam. Bijinya tiga sampai empat buah yang dilempar
keluar jika buah masak (Sudarsono et al., 1996).
a. Kandungan Kimia
Kandungan kimia sambiloto yaitu andrografolid, neo-andrografolid, panikulin,
mineral (kalium, kalsium, natrium), flavonoid, asam kersik, dan damar. Sambiloto
memiliki komponen aktif yang utama yaitu andrographolide yang rasanya sangat
pahit. Kadar andrografolid 2,5-4,6% dari bobot kering. Andrographis paniculata
memiliki aktivitas antimikroba terhadap sembilan bakteri, yakni Salmonella
typhimurium, Escherichia coli, Shigella sonnei, Staphylococcus aureus,
Pseudomonas aeruginosa, Streptococcus pneumonia, Streptococcus pyogenes,
Legionella pneumophila dan Bordetella pertussis (Jayakumar et al., 2013).
b. Uji yang Telah Dilakukan
Uji khasiat sambiloto pada hewan (praklinis) dan sebagian dengan darah manusia
secara in vitro antara lain sebagai antipiretika, antiinflamasi, antidiabetes, anti-
malaria, antibakteri, antifilariasis, diuretika, infeksi saluran kemih, analgetika,
diare, menurunkan kontraksi usus dan tekanan darah, aktifitas imunodulator,
antiandrogenik dan antispermatogenik, melindungi kerusakan hati dan jantung
yang bersifat reversibel (Nuratmi et al. 1996). Pada penelitian sebelumnya
sambiloto telah di uji aktivitas antibakterinya terhadap bakteri Stapylococcus
aureus, dan terbukti bahwa sambiloto dapat menghambat bakteri S.aureus
(Arbianti et al. 2008).
c. Cara Preparasi
Dalam bentuk rebusan daun kering, Sidhajatra (seperti yang dikutip oleh Dewi
tahun 2013) menganjurkan dosis sebesar 5 gr, yang direbus bersama air dua gelas
sampai sisa satu gelas untuk satu hari (diminum 3 x 1/3 gelas). Jika menggunakan

31
daun segar, dosisnya adalah 30 lembar daun dengan cara yang sama seperti
merebus daun kering. Cara ini efektif untuk mengatasi influenza, infeksi saluran
kemih, dan keputihan.

d. Contoh Produk
Tabel 6 Contoh Produk Sambiloto
Nama Produk Keterangan
Nama produk : Kapsul Sambiloto Griya Khasiat : secara tradisional digunakan untuk :
Annur  Mengatasi Kencing Manis/Diabetes
Produsen : Cv. Griya Annur  Sebagai Anti Radang Paru
Jenis produk : Jamu  Sebagai Anti Radang Saluran Pernafasan
Bentuk : Kapsul (100% ekstrak daun  Sebagai Anti Radang Ginjal Akut
sambiloto, tiap kapsul mengandung 500 mg  Sebagai Anti Radang Usus
ekstrak)  Sebagai Anti Radang Pada Penyakit Sipilis
 Sebagai Anti Infeksi Saluran Kemih
 Sebagai Anti Infeksi Jaringan Luka
 Sebagai Anti Infeksi Pada Jaringan Lendir
 Sebagai Anti Infeksi Tenggorokan
 Untuk Penawar Racun dan Mengatasi Gatal-
Gatal
 Mengatasi Keputihan
 Untuk Penderita Hipertensi Karena Dapat
Menurukan Tekanan Darah
 Meningkatkan Daya Tahan Tubuh
Dosis : 1-3 gram serbuk ekstrak/hari (API, Vol. I.)
Aturan minum: 2 x 3 kapsul/hari (2 kali sehari
setiap minum 3 kapsul). Dapat diminum sebelum
atau sesudah makan.
Efek Samping: konsumsi berlebih dapat
menyebabkan gangguan pencernaan, anoreksia,
emesis dan urtikaria (Link dkk., 2009).
Kontraindikasi: kehamilan, kemungkinan tidak
aman karena efek abortifacient (Link dkk., 2009).
Interaksi : menurunkan efektivitas obat penekan
sistem imun, obat antikoalgulan, obat antiplatelet.
Aturan simpan: Simpan di suhu sejuk dan kering,
dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya.

32
Gambar 11 Contoh Produk Sambiloto
2.5.5.7 Pegagan (Centella asiatica)
Klasifikasi :
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dikotiledonae
Ordo : Umbellales
Famili : Umbelliferae
Genus : Centella
Spesies : Centella asiatica (Lasmadiwati, 2004)

Gambar 12 Pegagan (Centella asiatica) (Link dkk., 2009)


Pegagan (Centella asiatica) merupakan tanaman liar yang banyak tumbuh di
perkebunan, tepi jalan, di daerah persawahan, di sela-sela rumput, di tanah yang
agak lembab ataupun agak ternaungi, dan dapat ditemukan di dataran rendah
sampai dataran tinggi (2500 mdpl). Pegagan termasuk salah satu tumbuhan yang
paling banyak dipakai sebagai bahan ramuan obat tradisional. Pegagan berasal

33
dari daerah Asia tropik dan tumbuh besar di berbagai negara seperti Filipina,
Cina, India, Sri Langka, Madagaskar, Afrika, dan Indonesia (Depkes RI, 1977).
Pegagan adalah tanaman tidak berbatang, menahun, mempunyai rimpang pendek
dan stolon-stolon yang merayap, panjang 10-80 cm, akar keluar dari setiap buku-
buku, banyak percabangan yang membentuk tumbuhan baru, daun tunggal,
bertangkai panjang, dan terdiri dari 2-10 helai daun. Helaian daun berbentuk
ginjal, tepi bergerigi atau beringgit dan agak berambut. Bunga tersusun dalam
karangan berupa payung, tunggal atau 3-5 bunga bersama-sama keluar dari ketiak
daun, dan berwarna merah muda atau putih. Buah kecil bergantung, berbentuk
lonjong, pipih, panjang 2-2,5 mm, baunya wangi, dan rasanya pahit. Daunnya
dapat dimakan sebagai lalap untuk penguat lambung (Depkes RI, 1977; Jayusman,
2005).
a. Kandungan Kimia
Ekstrak daun pegagan dapat menghambat pertumbuhan Escherichia coli. Menurut
James (2009) komponen ekstrak pegagan yang memiliki sifat antibakteri adalah
minyak atsiri, flavonoid, tanin dan saponin. Mekanisme flavonoid dalam
menghambat pertumbuhan bakteri adalah membentuk kompleks dengan protein
sel bakteri melalui ikatan hidrogen sehingga protein sel bakteri menjadi
kehilangan aktivitas biologisnya (Harborne, 1987). Senyawa tanin mampu
mengerutkan dinding sel bakteri sehingga dapat menyebabkan sel bakteri tersebut
tidak dapat melakukan aktifitas hidup sehingga pertumbuhannya terhambat
(Sulistyarini, 2014). Kemampuan senyawa saponin dalam menghambat
pertumbuhan bakteri dialakukan dengan cara membentuk senyawa kompleks
dengan membran sel melalui ikatan hidrogen sehingga dapat menghancurkan
permeabilitas dinding sel bakteri (J.Barnes et al dalam Ramadhan et al., 2015).
Kandungan senyawa golongan fenol dan terpenoid dalam fraksi kloroform ekstrak
etanol pegagan mempunyai aktivitas antibakteri terhadap B. subtilis dan P.
aeruginosa (Rachmawati dan Nuria, 2011).
b. Uji yang Telah Dilakukan
Uji in vitro : Ekstrak daun pegagan dapat menghambat pertumbuhan Escherichia
coli (James, 2009).

34
c. Cara Preparasi
Daun pegagan sebanyak 1 kg dicuci dan ditumbuk hingga halus. Kemudian direbus
dengan setengah liter air hingga matang. Didiamkan hingga dingin dan diperas.
diminum 3 kali sehari 1 gelas setelah makan (Wulantari, 2018).
d. Contoh Produk
Tabel 7 Contoh Produk Pegagan
Nama Produk Keterangan
Nama produk : Pegagan Herbal Alami Khasiat secara tradisional digunakan untuk :
Produsen : Herbal Indo Utama  mengatasi infeksi saluran kemih
Jenis produk : Jamu  mengatasi susah kencing
Bentuk: Kapsul (100% ekstrak pegagan,  mengatasi demam
tiap kapsul mengndung 400 mg ekstrak)  mengatasi darah tinggi
 mengatasi wasir
 mengatasi pembengkakan hati (liver)
 mengatasi campak
 mengatasi mata merah (bengkak)
 mengatasi batuk darah
 mengatasi muntah darah
 mengatasi lepra
Dosis : 3-6 gram ekstrak (API Vol. IV.)
Aturan minum: 3 kali sehari 1-3 kapsul.
Efek Samping: konsumsi berlebih dapat memberikan
efek sedasi, mual, muntah (Link dkk., 2009).
Kontraindikasi: ibu hamil, menyusui dan anak-anak
(Link dkk., 2009).
Interaksi: hati-hati penggunaan bersama obat
antiplatelet seperti aspirin, karena pegagan memiliki
aktivitas anti agregasi platelet. Mengurangi efektivitas
obat-obatan antidiabetes dan antilipidemik (Link dkk.,
2009).
Aturan simpan: Simpan di suhu sejuk dan kering,
dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya.

35
Gambar 13 Contoh Produk Pegagan

e. Contoh Produk Jamu Lainnya


Tabel 8 Contoh Produk Jamu Lain

Nama Produk
Nama produk : Gang Jie dan GhO sIAH Khasiat secara tradisional digunakan untuk :
Produsen : De Nature  Sipilis / Raja Singa
Jenis produk : Jamu  Kencing Nanah/ Gonore
Bentuk : Kapsul.  Infeksi Saluran Kemih (ISK)
Kandungan Gang Jie : Orthosiphon stamineus  Klamidia
folium, Imperata cylindrica rhozoma,  Trikomoniasis
Andrographis paniculata folium (tidak  Herpes genital
disebutkan jumlahnya)
 Human papillomavirus (HPV)
Kandungan Gho Siah : Lumbricus rubellus
 Keputihan
(tidak disebutkan jumlahnya)
Dosis : tidak dijelaskan
Aturan minum: Masing-masing kapsul (Gang jie dan
Ghi Siah) diminum 3 kali sehari 2 kapsul setiap
minum (2 Gang Jie, 2 Gho Siah) 1 jam sebelum
makan.
Efek Samping: konsumsi berlebih dapat
menyebabkan ngangguan pencernaan, mual, muntah.
Kontraindikasi: tidak ada data
Interaksi : tidak ada data
Aturan simpan: Simpan di suhu sejuk dan kering,
dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya.

36
Gambar 14 Contoh Produk Jamu Lain

37
BAB 3 PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Penyakit infeksi (infectious disease), juga dikenal sebagai communicabledisease
atau transmissible disease yaitu penyakit yang nyata secara klinik dan terjadi akibat
adanya infeksi, keberadaan dan pertumbuhan agen biologik patogenik pada organism
host individu . ISK adalah bertumbuh dan berkembangbiaknya kuman atau mikroba
dalam saluran kemih dalam jumlah bermakna. Umumnya ISK disebabkan oleh:
Organisme gram negatif, Enterobakteris, Organisme gram positif. Infeksi saluran kemih
(ISK) terutama disebabkan oleh koloni bakteri. Escherichia coli (E.coli) merupakan
kuman penyebab tersering 60-80% pada ISK akut. Pada anak perempuan, 75-90% infeksi
disebabkan oleh Escherichia coli, lalu oleh Klebsiella spp., dan Proteus spp. Pilihan
Fitoterapi Untuk ISK: Daun Sirih Merah, Daun sirsak (Annona Muricata L), Alang-Alang
(Imperata cylindrical), Buah Cranberry (Vaccinium macrocarpon, Jahe Gajah (Zingiber
officinale Rosc), Sambiloto (Andrographis paniculata), Pegagan (Centella asiatica),

3.2 Saran
Digunakan terapi alternatif ISK untuk menananggulangi resistensi antibiotik.

38
DAFTAR PUSTAKA

American Academy of Pediatrics.1999. Committee On Quality Improvement,Subcommittee On


Urinary Tract Infection. Practice Parameter: The Diagnosis, Treatment And Evaluation
Of The Initial Urinary Tract Infection In Febrile Infants And Young Children. Pediatrics.
103:843-52.
Ampurna M, Nilawati GAP, Adi-Tarini M. 2014. Clinical profile and bacterial pattern of
urinary tract infection in children at Sanglah General Hospital Bali Indonesia.
JCMID;1:1-5
Arbianti R, Surya T, Hermansyah H, Widyasari A. 2008. Ekstraksi daun sambiloto dengan
metode sonikasi dan pengaruhnya pada kenaikan indeks biasnya dan daya hambat
pertumbuhan bakteri S. aureus. Jurnal Teknologi Proses 7 (2): 161-166.
Barrett, Marilyn. 2004. The Handbook of Clinically Tested Herbal Remedies Volume 1. New
York.
Budka,F. Active Ingredients, Their Bioavailibility and The Health Benefit of Punica Granatum
Linn (Pomegranate). 2008.
Coyle, E.A dan Prince, R. A. 2005. Urinary Tract Infection, in Dipiro J.T., et al,
Pharmacotherapy A Pathophysiologic Approach, 6th. Appleton&Lange, Stamford
Dalimarta, S. (2008). 1001 Resep Herbal. Jakarta, Penebar Swadaya.

Depkes RI. 1977. Materia Medika Indonesia. Jilid I. Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Jakarta. 34-39.
Dewi N. Khasiat dan cara olah sambiloto untuk menumpas berbagai penyakit. Yogayakarta:
Pustaka Baru; 2013.
Fathia, S. (2011). Aktivitas Antimikroba Ekstrak Jahe (Zingiber Officinale Roscoe) Terhadap
Beberapa Bakteri Patogen. Skripsi. Fakultas Teknologi Pertanian Institut Pertanian Bogor.
Fazriany, Cut. (2013). Uji aktivitas antibakteri ekstrak air daun sirih merah (Piper crocatum)
terhadap isolat Esheria coli dari urin penderita ISK. ETD. Banda aceh, Universitas Syiah
kuala.
Flores-Mireles A, Walker J, Caparon M, Hultgren SJ. Urinary tract infections. 2015.
Epidemiology, Mechanism Of Infection And Treatment Options. Nature Reviews
Microbiology. 13:1-14
Foxman, B. et al. Risk factors for second urinary tract infection among college women. Am. J.
Epidemiol. 151, 1194–1205 (2000).
Foxman, B. (2013). Urinary Tract Infection. 384978.
Gonzalez, C. M., Schae, A. J., States, U., States, U., States, U., & States, U. (1999). Treatment of
urinary tract infection : what ’ s old , what ’ s new , and what works. 372–373.
Hariana, Arief. 2006. Tumbuhan obat dan khasiatnya. Penebar Swadaya : Jakarta Hlm 73-74.

39
Harida Panduwita S. 2018. Rasio Neutrofil-Limfosit Sebagai Penanda Infeksi Saluran Kemih
Pada Anak Yang Disebabkan Oleh Bakteri. Sumatra Utara: Universitas Sumatra Utara
Press
Haviva, A.B, (2011). Dahsyatnya Mukjizat Madu untuk Kesehatan, Kecantikan, dan
Kecerdasan. Jogjakarta : DIVA Press.
Himawan, Rosandi. 2008. Pengaruh Pemberian Ekstrak Daun Teh Hijau (Camellia sinensis)
Terhadap Kadar SGPT Tikus Putih (Rattus no vergicus) yang Diinduksi
Isoniazid.

Harborne, J.B. 1987. Metode Fitokimia. Penterjemah : ITB Bandung, terjemahan dari Dictionary
of Natural Product.
James, J.T. 2009. Pentacilin Triterpenoid from the medicinal herb, Centella asiatica (L) Urban.
Molecules, 14:3922-3941.
Jayusman. 2005. Perbanyakan stek pada teknik penyiapan bahan klonal gmelina. Jurnal
Penelitian Hutan Tanaman. 2(3): 103-105.
Kher KK, Leichter HE. Urinary tract infection. Dalam: Kher KK, Makker SP, penyunting.
Clinical Pediatric Nephrology. New York; McGraw-Hill;1992:h.277- 321.
Landman D, Bratu S, Kochar S, Panwar M, Trehan M, Doymaz M, et al. Evolution of
antimicrobial resistance among Pseudomonas aeruginosa , Acinetobacter baumannii
and Klebsiella pneumoniae in Brooklyn , NY. 2007;(May):78–82.

Lasmadiwati. 2004. Pegagan. Penebar Swadaya. Jakarta.


Ling, K. H., Hoon, T. C., & Kian, C. T. (2009). Guide To Medicinal Plants, A: An Illustrated
Scientific And Medicinal Approach. World Scientific.
Masduki, I. 1996. Efek Antibakteri Ekstrak Biji Pinang (Areca catechu) terhadap
S. aureus dan E. coli. Cermin Dunia Kedokteran. Vol. 109 hal: 21-24.
Miesien, Tambunan T, Munasir Z. Profil klinis infeksi saluran kemih pada anak di RS Dr. Cipto
Mangunkusumo. Sari Pediatri. 2001;7(4):200-06
Nugroho YA, Nuratmi B, Wiratno W (2000) Sambiloto (Andrographis paniculata Nees).
Tumbuhan Obat Indonesia yang Aman. Prosiding Kongres Nasional Obat Tradisional
Indonesia (Simposium Penelitian bahan Obat alami X). Sentra P3T Propinsi Jawa Timur.
Surabaya. 150- 157.
Nuratmi B, Adjirni DL, Paramita. 1996. Beberapa Penelitian Farmakologi Sambiloto
(Andrographis paniculata Nees). Warta Tumbuhan Obat Indonesia 3: 1-24
Olmsted RN. APIC Infection Control and Applied Epidemiology: Principles and Practice. St
Louis, Mosby; 1996
Pardede S, Tambunan T, Alatas H, Trihono P, Hidayati E. Konsensus Infeksi Saluran Kemih
Pada Anak. Unit Kerja Koordinasi Nefrologi Ikatan Dokter Anak Indonesia. Jakarta
:IDAI;2011.h.1-31
Rachmawati, F., & Nuria, M. C. (2011). Uji Aktivitas Antibakteri Fraksi Kloroform Ekstrak
Etanol Pegagan (Centella Asiatica (L) Urb) Serta Identifikasi Senyawa Aktifnya. e-
Publikasi Fakultas Farmasi, 7-13.

40
Ramadhan, N.S., R. Rasyid., E. Sy. 2015. Daya Hambat Ekstrak Daun Pegagan (Centella
asiatica) yang Diambil di Batusangkar terhadap Pertumbuhan Kuman Vibrio cholera secara
In Vitro. Jurnal Kesehatan Andalas 4 (1). Fakultas Kedokteran. Universitas Andalas.
Padang.
Ramdhany W.P. 2016. Hati-Hati Konsumsi Rebusan Daun Sirsak. Tribun Jogja: yogyakarta.
Risa Yusnita, Lisna Meylina, Arsyik Ibrahim dan Laode Rijai. 2017. Kajian Efektivitas
Penggunaan Antibiotik Pada Pasien Infeksi Saluran Kemih (Isk) Di Rumah Sakit
Samarinda Medika Citra (Smc) Kota Samarinda. Samarinda: Universitas Mulawarman
Press
Robinson, T. 1991. Kandungan Organik Tumbuhan Tingkat Tinggi. Bandung, ITB. Hal: 132-
136.
Setyawan, Dwi, A; Darusman dan Kosim, L. 2008. Review: senyawa biflavonoid
pada selaginella pal. beauv. dan pemanfaatannya. UNS Jornals. No. 9 Vol. 1 hal:
64-81.
Rosmana, D., Hardianto, G., & Debora, K. (2018). Jahe mengurangi jumlah koloni
uropathogenic Escherichia coli pada wanita menopause dengan infeksi saluran kemih
asimtomatis. Majalah Obstetri & Ginekologi, 24(1), 1-7.
Rukmana R, 2000. USAHA TANI JAHE Dilengkapi dengan pengolahan jahe segar, Seri Budi
Daya. Penerbit Kanisius, Yogyakarta.
Santoso, H.B. 1994. Jahe Gajah. Kanisius. Yogyakarta
Speakman M. J. 2008. Lower Urinary Tract Symptom Suggestive of Benign Prostate
Hyperplasia (LUTS/BPH) : More Than Treating Symptoms. European Urology
Supplements 7th Edition.680-589
Stamm WE. Urinary tract infection. Dalam: Greenberg A, Cheny AK, Coffman TM, Falk RJ,
Jennette JC, penyunting, Primer on kidney diseases: San Diego: National Kidney Foundation,
Academic Press, 1994;h.243-6
Sudewo, B. 2007. Basmi Penyakit dengan Sirih Merah. Jakarta, PT. Agromedia
Pustaka. Hal: 35.
Sunarjono H. 2005. Sirsak dan Srikaya: Budidaya untuk Menghasilkan Buah Prima. Penebar
Swadaya: Depok.
Sudarsono., et al. 1996. Tumbuhan Obat. Yogyakarta: Pusat Penelitian Obat Tradisional UGM.
h:30-35.
Sulistyarini, I. 2014. Ekstrak daun Kersen (Muntingia calabura L.) Sebagai Antibakteri Alami
Terhadap Bakteri Staphylococcus aureus. Program Studi D-III Farmasi Fakultas Ilmu
Kesehatan. Universitas Pekalongan. Pekalongan.
Tariq, A. L dan A. L. Reyaz. 2012. Camellia Sinensis Leaves A New Treatment Againts
Urinary Tract Infection Caused By Pseudomonas Fluorescens Dan Serratia Sp.
International Journal and Pharmaceutical Siece and Research.

The Ayurvedic Pharmacopoeia of India, Part I., Vol I to IV (2004), (API), Ministry of Health,
Govt. of India, New Delhi.
Utami, E. R. (2002). 124 antibiotika, resistensi, dan rasionalitas terapi. 124–138.

41
Wirastuty R.Y.dkk. 2019. Pengaruh Posisi Daun Pada Tanaman Sirsak (Anonna Muricata
Linn.) Dan Aktivitas Antibakteri Secara In Vitro. Majalah Farmasi Farmakologi Fakultas
Farmasi: Makasar
Wulantari. (2018, 15 Agustus). Cara mengobati sakit kencing dengan menggunakan obat herbal.
Dikutip 17 September 2019 dari De Nature Indonesia :
https://medium.com/@tariw917/cara-mengobati-sakit-kencing-dengan-menggunakan-obat-
herbal-944c8074ed47
Yusron M, Januwati M (2004) Pengaruh kondisi agroekologi terhadap produksi dan mutu
simplisia sambiloto (Andro-graphis paniculata). Prosiding Seminar Nasional XXVI
Tumbuhan Obat Indo-nesia, Padang, 7-8 September. 211-216.

42