Anda di halaman 1dari 4

Vektor Group pada Transformator (I) - Postingan ini merupakan kelanjutan

pembahasan atas jawaban singkat saya terhadap komentar mengenai paralel


tranformator dengan vektor grup berbeda pada artikel Syarat Memparalel
Transformator (Trafo). Pada postingan tersebut saya tidak memasukkan vektor grup
harus sama sebagai salah satu syarat untuk memparalel transformator. Kenapa
demikian, pada postingan ini akan saya coba mengulasnya. Namun sebelum kita
membahas lebih jauh mengenai apakah dua atau lebih vektor grup berbeda dapat
diparalel, akan kita ulas sedikit apa sebenarnya vektor grup pada transformator.

Tiga gulungan pada sebuah transformator baik pada sisi tegangan tinggi (HV) maupun
sisi tegangan rendah (LV) dapat dihubungkan dalam beberapa cara untuk membentuk
konfigurasi bintang (Y), delta (Δ) atau Zigzag (Z) sehingga walaupun terlihat sama
namun arah arus bervariasi di setiap konfigurasi yang dibentuk.

Konfigurasi yang berbeda pada sisi primer dan sekunder dapat menyebabkan
perbedaan fasa antara tegangan pada sisi tegangan tinggi (HV) dengan sisi tegangan
rendah (LV). Variasi - variasi pada vektor transformator menjelaskan bentuk jenis
hubungan belitan primer dan sekunder serta besarnya pergeseran fasa antara
tegangan pada sisi tegangan tinggi (HV) dan sisi tegangan rendah (LV). Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Dari gambar diatas, A dan B merupakan rangkaian bintang dengan arah yang
berlawanan. Secara rangkaian, kedua gambar diatas terlihat sama-sama bintang,
namun dikarenakan perbedaan pada arah masuknya arus, maka rangkaian A dan B
tidak persis sama, sehingga tegangan dan arus antara kedua rangkaian tersebut
berbeda sebesar 180o.

Kesimpulan yang dapat kita tarik dari hal diatas adalah, vektor diagram pada sebuah
transformator dibentuk dengan merubah konfigurasi dari hubungan belitan R,S dan T
baik pada sisi tegangan tinggi (HV) dan sisi tegangan rendah (LV) sehingga
mendapatkan variasi perbedaan phasa untuk tegangan dan arus.

Dalam sebuah instalasi sistim tenaga listrik, informasi mengenai vektor group sebuah
transformator sangatlah penting. Apalagi apabila untuk mengoperasikan beberapa
buah tranformator secara paralel dengan tujuan untuk meningkatkan kapasitas,
berbagi beban serta untuk meningkatkan keandalan sistem.

Untuk variasi - variasi vektor grup seperti DY11, YD5, YY dan tentu saja penjelasan
mengenai paralel beberpa transformator dengan vektor grup yang berbeda akan kita
bahas pada postingan selanjutnya. Salam..................

Vektor Group pada Transformator (II) - Postingan ini merupakan kelanjutan pembahasan
mengenai Vektor Group pada Transformator (I). Pada postingan sebelumnya, kita membahas
bagaimana vektor grup transformator tersebut mempengaruhi urutan phasa pada sisi sekunder
suatu transformator.

Pada name plate transformator, sering kita melihat kombinasi vektor diagram seperti YnD5,
DY11 dan lain sebagainya. Penjelsan mengenai kombinasi vektor ini dan pergeseran phasa
antra sisi HV dan LV sudah pernah kita bahas pada postingan ini yaitu pada artikel Paralel
Transformator Dengan Vektor Group Beda .

Pada postingan kali ini saya coba membahas bagaimana bentuk kombinasi vektor tersebut dan
bagaimana hubungan hubungan belitan didalamnya terhadap terminal masukan.

Postingan ini berawal dari kesulitan beberapa anak magang yang pernah saya tanyakan
bagaimana bentuk hubungan belitan didalam sebuah transformator pada Vektor Diagram
tertentu. Kebanyakan mereka menghafal bentuk gambarnya seperti gambar variasi Vektor
Diagram untuk hubungan Bintang dan Delta yang ada pada postingan ini.

Kalau melihat gambar tersebut, saya tidak bisa membayangkan bagaimana cara menghafalnya.
Malah akan ada muncul kesalahan - kesalahan ketika disuruh untuk menggambarkan bentuk
hubungan itu kembali.

Sebenarnya gambar tersebut tidak perlu dihafal asalkan kita paham maksud dari Vektor
Diagram tersebut seperti ,yang sudah pernah saya jelskan pada link - link diatas.

Untuk menjelaskannya, lansung saya pada sebuah contoh , misalkan Vektor Y4 dan perhatikan
gambar vektor Y4 pada gambar Variasi Vektor Diagram Hubungan Bntang dibawah.
Langkah untuk menggambarnya adalah :

1. Ingat, vektor yang diminta adalah Y (Bintang), sehingga gambarkan bentuk hubungan
bintang seperti huruf Y terbalik.
2. Berikan nama pada ujung masing - masing garis huruf Y tersebut secara berurutan,
mulai dari yang paling atas dan seterusnya searah jarum jam , sehingga ada A, B dan
C. Huruf A, B dan C adalah nama untuk masing - masing ujung belitan. Ujung belitan
ini akan menjadi teminal pada transformator nantinya.
3. Berikan nama pada masing - masing garis tersebut, seperti W1, W2 dan W3. Garis ini
menyatakan belitan. Sehinga terdapat belitan W1 dengan terminalnya A, belitan W2
dengan terminalnya B dan belitan W3 dengan terminalnya C.
4. Sehingga gambarnya menjadi seperti ini :

5. Kemudian kita melihat angka Vektor, contoh yang diberikan adalah Vektor Y4, berarti
ada pergesaran sebesar 4 x 30 = 120. Atau dapat juga diartikan vektor arah jam 4 (jam
4 membentuk sudut 120 terhadap angka 12 atau point A pada gambar ). Karena bergeser
120 derajat maka vektor mengarah ke titik B yang membentuk sudut 120 antara garis
W1 dengan W2.
6. Pada pergeseran ini, yang bergeser selalu adalah belitan W1. Jadi jika diawal garis W1
mengarah ketitik A, kemudian karna digeser 120 derajat, maka W1 akan mengarah
ketitik B. Sehinga W2 dan W3 ikut bergeser menyesuaikan dengan pergeseran W1.
Sehingga gambarnya menjadi sbb :

7.
8. Gambar yang terbentuk sekarang adalah Vektor Diagram Y4. Perhatikan titik A, B dan
C , posisinya selalu tetap. Dan yang bergeser adlah posisi W1 yang menyesuaikan
dengan besarnya sudut yang digeser.
9. Dari gambar vektor Y4 kita dapat menggambar hubungna belitan trafo tersebut, yaitu
titik pertemuan ketiga garis (titik pusat) adalah hubungna singkat ketiga belitan (yang
menbentuk hubungan Y).
10. Dari gambar , garis W1 adalah belitan 1 terhubung keterminal B, garis W2 adalah
belitan 2 terhubung ke terminal C dan belitan 3 terhubung ke belitan A serta garis hitam
yang menghubungsingkatkan ketiga ujung belitan.
11. Sehingga gambarnya menjadi sbb :
12.

Ok, demikian penjelasan tentang bagaimana menggambarkan hubungan belitan pada sebuah
vektor diagram transformator. Silahkan dicoba untuk membuat vektor diagram yang lain baik
yang bintang maupun yan gdelta.

Mungkin dalam penulisan ini, penjelasan dari saya kurang pas. Untuk itu silahkan mengajukan
pertanyaan terkait artikel ini dengan menulis pertanyaannya pada kolom kementar. Saya
dengan senang hati akan menjawabnya.