Anda di halaman 1dari 86

Outlook Zakat Indonesia 2019

Pusat Kajian Strategis – Badan Amil Zakat Nasional

ISBN : 978-602-5708-25-1

Kata Pengantar Ketua BAZNAS:


Prof. Dr. Bambang Sudibyo, MBA, CA

Kata Pengantar Direktur PUSKAS BAZNAS:


Dr. Irfan Syauqi Beik

Penyusun:
Pusat Kajian Strategis – Badan Amil Zakat Nasional

Penyunting:
Anggota BAZNAS
Sekretaris BAZNAS
Direktur Utama BAZNAS
Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan BAZNAS
Direktur Operasi BAZNAS
Direktur Kepatuhan dan Audit Internal BAZNAS

Penerbit:
Pusat Kajian Strategis – Badan Amil Zakat Nasional (PUSKAS BAZNAS)
Jl. Kebon Sirih Raya No. 57, 10340, Jakarta Pusat
Phone +6221 3904555 Fax +6221 3913777 Mobile +62812-8229-4237
Email: puskas@baznas.go.id
www.baznas.go.id; www.puskasbaznas.com
Hak Cipta dilindungi Undang-Undang
Dilarang memperbanyak karya tulis ini dengan bentuk dan cara apapun tanpa izin
tertulis dari penerbit

Design cover dan tata letak


Ulfah Lathifah, B.Sc
Mutiasari Handaling
TIM PENYUSUN

Penasihat : Prof. Dr. H. Bambang Sudibyo, MBA, CA


Dr. Zainulbahar Noor, SE, Mec
Prof. Dr. H. Mundzir Suparta, MA
drh. Emmy Hamidiyah, M.Si
Ir. Nana Mintarti, MP
Drs. Irsyadul Halim
Prof. Dr. KH. Ahmad Satori Ismail
Drs. Masdar Farid Mas’udi
Prof. Dr. H. Muhammadiyah Amin, M.Ag
Drs. Astera Primanto Bhakti, M.Tax
Drs. Nuryanto. MPA
M. Arifin Purwakananta
Drs. H. Jaja Jaelani, MM
Mohd. Nasir Tajang
Wahyu Tantular Tunggul Kuncahyo
Drs. Mochammad Ichwan, Ak, MM, CA

Penanggung Jawab : Dr. Irfan Syauqi Beik

Ketua : Dr. M. Hasbi Zaenal, Lc., MA


Anggota : Dr. Muhammad Choirin, Lc., MA
Priyesta Rizkiningsih, M.Sc
Amelya Dwi Astuti, S.Psi
Hidayaneu Farchatunnisa, S.E
Ulfah Lathifah, B.Sc
KATA PENGANTAR KETUA KETUA
KATA PENGANTAR BAZNAS
BAZNAS

Bismillaahirrahmaanirrahiim

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Pada hari ini, Indonesia sebagai negara dengan warga negara Muslim terbesar di
dunia, idealnya dapat menjadi kiblat bagi negara-negara lain dalam ikhwal praktik,
studi, dan sharing knowledge subjek keislaman. Idealisme itu menjadi salah satu misi
BAZNAS di ranah perzakatan.

Zakat merupakan rukun Islam ketiga dengan cakupan dimensi yang luas, mulai
dari aspek keimanan, ekonomi, dan sosial; suatu dimensi persoalan yang besar untuk
bangsa sebesar Indonesia. Untuk itulah, amat disayangkan ketika dinamika perzakatan
Indonesia tidak terekam dengan baik dan tepat, atau hanya diperbincangkan dengan
landasan kata “kirakira”. Oleh sebab itu, pada kesempatan kali ini kita patut bersyukur
dan menyambut baik kehadiran Outlook Zakat Indonesia 2019, sebuah buku yang
diterbitkan oleh Pusat Kajian Strategis BAZNAS (Puskas BAZNAS).

Outlook Zakat Indonesia 2019 menjadi penting karena hingga hari ini, Indonesia
–yang kembali saya tekankan sebagai negara Muslim terbesar di dunia– belum memiliki
publikasi sejenis yang mengkomprehensikan data dan proyeksi penghimpunan dan
penyaluran zakat pada skala nasional. Di samping itu, hadirnya Outlook Zakat
Indonesia ini juga merefleksikan kerja nyata yang BAZNAS perjuangkan demi
kebangkitan zakat Indonesia.

Outlook Zakat Indonesia diterbitkan secara berkala dan akan terus memperkaya
khazanah perzakatan Indonesia. Sebagai bentuk pertanggungjawaban bersama, kami
secara terbuka menerima kritik dan saran konstruktif untuk menghasilkan Outlook
Zakat Indonesia yang sesuai dengan kebutuhan umat.

Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Prof. Dr. H. Bambang Sudibyo, MBA., CA

Ketua BAZNAS
KATA
KATA PENGANTAR
PENGANTAR DIREKTUR
DIREKTUR PUSKAS PUSKAS

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Alhamdulillahirabbil alamin, pada akhir tahun 2018 ini Pusat Kajian Strategis
BAZNAS (Puskas BAZNAS) kembali meluncurkan Outlook Zakat Indonesia yang ketiga
kalinya, yakni Outlook Zakat Indonesia 2019. Puskas BAZNAS insya Allah akan selalu
konsisten dalam menyajikan beragam informasi, laporan dan prediksi pengelolaan
zakat nasional yang diharapkan dapat menjadi acuan dan sumber informasi bagi para
stakeholders perzakatan Indonesia dalam rangka mengoptimalkan potensi pengelolaan
zakat di negeri ini.

Pada Outlook Zakat Indonesia 2019 ini, dipaparkan perkembangan terkini


dalam pengelolaan zakat, seperti pemanfaatan teknologi khususnya financial
technology dalam pembayaran zakat. Isu-isu terkini seputar pengelolaan zakat juga
diulas dalam buku ini, selain tentunya juga tetap menyajikan pelaporan zakat selama
tahun 2017 dan proyeksi pengelolaan zakat di tahun 2019. Dengan demikian, kami
harap Outlook Zakat Indonesia 2019 ini dapat memberikan wawasan dan pemahaman
yang komprehensif tentang perkembangan perzakatan Indonesia saat ini.

Kami harap buku ini dapat menjadi kontribusi nyata dari Puskas BAZNAS bagi
kemajuan dunia perzakatan di Indonesia maupun bagi khazanah keilmuan di kalangan
kaum Muslim.

Wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Dr. Irfan Syauqi Beik


Direktur Pusat Kajian Strategis BAZNAS
DAFTAR ISI

TIM PENYUSUN ...................................................................................................... i


KATA PENGANTAR KETUA BAZNAS .................................................................. ii
KATA PENGANTAR DIREKTUR PUSKAS ............................................................iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL..................................................................................................... vi
DAFTAR GRAFIK ..................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. viii
BAB I Gambaran Umum Perzakatan Indonesia.................................................... 1
1.1. Pendahuluan ................................................................................................. 1
1.2. Potensi Zakat Indonesia................................................................................. 1
1.3. Digitalisasi Zakat .......................................................................................... 3
1.4. Peran Zakat dalam Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan ............ 10
BAB II Statistik Zakat Indonesia........................................................................... 14
2.1 Penghimpunan Nasional berdasarkan Jenis Dana ......................................... 14
2.2 Penyaluran Nasional berdasarkan Ashnaf .................................................... 16
2.3 Penyaluran Nasional Berdasarkan Bidang Penyaluran .................................. 18
2.4 Penghimpunan dan Penyaluran Nasional Tahun 2017 ................................ 20
BAB III Kajian Strategis Perzakatan ................................................................... 22
3.1 Had Kifayah ............................................................................................... 23
3.2 Indeks Rawan Pemurtadan ......................................................................... 25
3.3 Manajemen Risiko Pengelolaan Zakat ........................................................ 30
BAB IV Dampak Pengelolaan Zakat terhadap Kesejahteraan Mustahik ......... 34
BAB V Kinerja Perzakatan Nasional: Pendekatan Indeks Zakat Nasional....... 38
BAB VI Prospek Pertumbuhan Zakat 2019 ......................................................... 41
6.1. Proyeksi Efek Regulasi Zakat 2019 ............................................................... 41
6.2. Proyeksi Penghimpunan Zakat 2019 ........................................................... 43
6.3. Proyeksi Penyaluran Zakat 2019 ................................................................. 47
6.4. Proyeksi Allocation to Collection Ratio (ACR) ............................................. 50
6.5. Proyeksi Pertumbuhan Muzaki .................................................................... 51
6.6. Proyeksi Pertumbuhan Mustahik ................................................................ 52
BAB VII Tantangan dan Peluang Zakat 2019..................................................... 54
7.1. Dimensi Ekonomi ....................................................................................... 54

iv
7.2. Dimensi Sosial Keagamaan ......................................................................... 54
7.3. Momen Politik Kekuasaan .......................................................................... 55
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 56

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Potensi Zakat dan Tingkat PDB .................................................................... 2


Tabel 2. Penghimpunan Nasional berdasarkan Jenis Dana ........................................ 14
Tabel 3. Jumlah Dana Tersalur berdasarkan Ashnaf 2017 .......................................... 16
Tabel 4. Penyaluran berdasarkan Bidang Penyaluran ................................................ 18
Tabel 5. Penghimpunan dan Penyaluran 2017 berdasarkan OPZ.............................. 20
Tabel 6. Hasil Dampak Pengelolaan Zakat terhadap Kesejahteraan Mustahik ........... 35
Tabel 7. Provinsi yang Telah Diukur Kinerja IZN*) .................................................. 38
Tabel 8. Total Penghimpunan Zakat ........................................................................ 44
Tabel 9. Total Penghimpunan Berdasarkan Jenis Dana ............................................ 44
Tabel 10. Skenario Penghimpunan 2019 .................................................................. 46
Tabel 11. Total Penyaluran Nasional ........................................................................ 47
Tabel 12. Total Penyaluran Zakat Berdasarkan Ashnaf ............................................. 47
Tabel 13. Penyaluran Berdasarkan Bidang................................................................ 48
Tabel 14 Skenario Penyaluran 2019 ......................................................................... 49
Tabel 15. Allocation to Collection Ratio ................................................................... 51
Tabel 16. Jumlah Muzaki.......................................................................................... 51
Tabel 17. Jumlah Mustahik (Penerima Manfaat) Berdasarkan Bidang ....................... 52

vi
DAFTAR GRAFIK

Grafik 1. Potensi Penghimpunan Zakat ...................................................................... 2


Grafik 2. Potensi Zakat Penghasilan dan Zakat Perusahaan ........................................ 3
Grafik 3. Persentase jumlah rawan per provinsi di Indonesia IRP1 ........................... 28
Grafik 4. Presentase jumlah daerah rawan per provinsi di Indonesia IRP2 ................ 28
Grafik 5. Perubahan Nilai Indeks Penyusun IKB 2017-2018 ...................................... 36
Grafik 6. Perubahan Nilai IZN 2017 – 2018*) .......................................................... 39
Grafik 7. Total Penghimpunan ZIS (Miliar Rupiah) .................................................. 43

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Contoh Internal Platform BAZNAS ........................................................... 4


Gambar 2. Contoh Institusi Zakat Bekerjasama dengan E-commerce........................... 5
Gambar 3. Contoh Institusi Zakat Bekerjasama dengan Crowdfunding Platform ........ 6
Gambar 4. Mesin M-Cash BAZNAS ........................................................................... 7
Gambar 5. Sedekah Melalui QR Code ....................................................................... 8
Gambar 6. ATM Beras .............................................................................................. 9
Gambar 7. Zaki BAZNAS .......................................................................................... 10
Gambar 8. Delapan Asnaf Penerima Zakat .............................................................. 11
Gambar 9. Lima Tujuan Mendasar dari Zakat dan SDGs ........................................... 12
Gambar 10. Piramida Prioritas ................................................................................. 24
Gambar 11. Kuadran Rawan Pemurtadan di Indonesia IRP1 ..................................... 26
Gambar 12. Kuadran Rawan Pemurtadan di Indonesia IRP2 .................................... 27
Gambar 13. Kerangka Manajemen Risiko Institusi Zakat .......................................... 32
Gambar 14. Hasil Identifikasi Risiko Institusi Zakat ................................................... 33
Gambar 15. Penerima Manfaat Zakat ...................................................................... 34
Gambar 16. Penerima Manfaat Zakat ...................................................................... 37

viii
BAB I
Gambaran Umum
Perzakatan Nasional
Outlook Zakat Indonesia | 2019

BAB I

Gambaran Umum Perzakatan Indonesia

1.1. Pendahuluan

Penanganan fakir miskin masih menjadi fokus utama permasalahan sosial di


Indonesia. Di sisi lain, zakat, sebagai instrumen ekonomi dalam Islam, kini telah menjadi
alternatif solusi penanganan fakir miskin di Indonesia. Dengan kondisi yang senantiasa
berkembang, pengelolaan zakat terus mengalami perkembangan dalam rangka
mengiringi dan menyelesaikan berbagai permasalahan sosial yang ada, tentunya dengan
tetap menjaga nilai-nilai ajaran Islam yang mendasarinya.

Bab pertama ini akan mengulas gambaran umum perzakatan di Indonesia saat
ini, mulai dari potensi zakat terkini, pemanfaatan perkembangan teknologi digital yang
berguna dalam mengoptimalkan pengelolaan zakat, serta peran zakat dalam
pengentasan kemiskinan nasional.

1.2. Potensi Zakat Indonesia

Berbagai penelitian telah dilakukan terkait potensi penghimpunan zakat di


Indonesia. Di antara penelitian tersebut dilakukan oleh Firdaus, Beik, Irawan, dan
Juanda (2012) yang menyebutkan bahwa potensi zakat di Indonesia adalah sekitar 217
triliun rupiah yang dihitung dari berbagai sumber, di antaranya dari penghasilan dan
perusahaan. Besar potensi ini setara dengan 3,4% PDB Indonesia pada tahun 2010.

Disamping itu, potensi penghimpunan zakat dapat mencapai 3,4% dari total
PDB apabila zakat ditetapkan sebagai pengurang pajak (Sudibyo, 2018). Adapun
besaran potensi dimaksud pada tahun 2017 yaitu sebesar 462 triliun Rupiah. Nilai
potensi ini lebih tinggi dibandingkan dengan potensi zakat saat ini dimana regulasi yang
berlaku adalah zakat sebagai pengurang penghasilan kena pajak. Lebih lanjut perbedaan
tingkat potensi zakat ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

halaman | 1
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Tabel 1. Potensi Zakat dan Tingkat PDB

Regulasi Saat ini Insentif Pajak yang


Ideal
Insentif Pajak
Zakat sebagai pengurang Zakat sebagai pengurang
penghasilan kena pajak pajak
Potensi Zakat 1,57% PDB 3,4% PDB
Sumber: Sudibyo (2018)

Besarnya potensi tersebut pada kenyataannya belum dapat terealisasi secara


optimal. Pada tahun 2017, jumlah zakat, infaq, dan sedekah (ZIS) yang terhimpun
adalah sebesar 6,2 triliun (BAZNAS, 2018). Meskipun mengalami peningkatan sekitar
24% dari penghimpunan ZIS pada tahun 2016 yang berjumlah 5 triliun (Puskas
BAZNAS, 2017), tetapi penghimpunan tersebut bahkan masih terbilang kecil jika
dibandingkan dengan potensi penghimpunan zakat.

Grafik 1. Potensi Penghimpunan Zakat

!" #

"#$%&'()*$+$!,+-+.

"/.#$0'!1+$%!2#3*(!.#4&'()*$

$$" #

Sumber: Data diolah

Dari jumlah penghimpunan tahun 2017, mayoritas zakat yang dihimpun


merupakan zakat maal-penghasilan individu, yakni mencapai 44,75% dari total
penghimpunan ZIS (BAZNAS, 2018). Padahal, proporsi terbesar dari potensi
penghimpunan zakat adalah zakat perusahaan sebagaimana disebutkan oleh Firdaus,
et.al (2012). Dengan demikian, apabila potensi ini dapat dioptimalkan, tentu hal ini
akan berdampak besar pada pencapaian penghimpunan zakat nasional.

halaman | 2
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Grafik 2. Potensi Zakat


Dari perspektif zakat penghasilan individu, Penghasilan dan Zakat
Perusahaan
955
meskipun kategori ini sebagaimana dijelaskan berhasil
mendominasi hampir setengah dari total penghimpunan 865
ZIS nasional tahun ini, namun masih banyak ruang yang
855
belum termaksimalkan. Tercatat potensi zakat penghasilan
individu pada tahun 2010 sudah mencapai angka 82,7 765
triliun rupiah. Angka ini diperoleh berdasarkan data
755
SUSENAS tahun 2009 dari 33 provinsi di Indonesia dengan
pendekatan nisab beras. Angka tersebut setara dengan 65

1,3% dari PDB pada tahun 2010 (Firdaus, et al., 2012).


5
Jika perhitungan di atas diproyeksikan dengan PDB :+-+.! :+-+.!
"#$%&+0'3+$
"#4*0+&++$
tahun 2017, maka potensi zakat penghasilan tahun 2017
"/.#$0'!2#3*(!.#4&'()*$
adalah 175,97 triliun
Rupiah. Sedangkan realisasi "#$%&'()*$+$
.
penghimpunan zakat penghasilan individu yaitu 2,79
Sumber: Data diolah
triliun Rupiah, jumlah ini hanya mencapai 1,59% dari potensi yang ada.

Dalam perspektif zakat korporasi/badan usaha, Firdaus, et.al (2012) membagi


potensi zakat perusahaan menjadi dua kelompok, yakni (1) potensi zakat industri
manufaktur dan industri lain serta (2) potensi zakat Badan Usaha Milik Negara
(BUMN). Berdasarkan data sensus ekonomi 2006, total potensi zakat perusahaan
adalah 117,29 triliun rupiah, atau setara dengan 1,84% dari PDB tahun 2010.
Jika diproyeksikan dengan PDB tahun 2017, potensi zakat perusahaan dapat
mencapai 248,15 triliun rupiah. Namun, besar dana zakat perusahaan yang terhimpun
pada tahun 2017 hanya mencapai 307 miliar atau sekitar 0,12% dari potensinya.
Dengan demikian, masih diperlukan upaya yang besar dalam mendorong
penghimpunan zakat dari obyek zakat ini.

1.3. Digitalisasi Zakat

Seiring dengan kemajuan teknologi, dunia perzakatan juga mengalami


perkembangan. Teknologi digital telah digunakan dalam proses penghimpunan dan
penyaluran zakat, pengelolaan zakat, serta sebagai sarana edukasi zakat.

halaman | 3
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Dalam bidang penghimpunan, secara umum terdapat tiga platform yang tersedia
untuk menghimpun dana zakat, infaq, dan shadaqah. Pertama, internal platform,
adalah platform yang dikembangkan OPZ sendiri dalam bentuk website atau aplikasi.
BAZNAS, misalnya, menyediakan laman pembayaran zakat pada situs webnya
(baznas.go.id/zakatsekarang) serta aplikasi Muzaki Corner.

Sumber: www.baznas.go.id/zakatsekarang

Gambar1.1.Contoh
Gambar ContohInternal
InternalPlatform BAZNAS
PlatformBAZNAS

Kedua, external platform, merupakan platform yang disediakan mitra OPZ untuk
menghimpun dana ZIS. Berbagai institusi zakat telah menggunakan beragam kanal
pembayaran zakat berbasis teknologi, seperti melalui e-commerce, online
crowdfunding, mesin pembayaran digital, juga QR code.

halaman | 4
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Sumber: www.bukalapak.com/zakat

Gambar 2. Contoh Institusi Zakat Bekerjasama dengan E-commerce

Seiring dengan perkembangan teknologi yang memudahkan transaksi di


antaranya melalui e-commerce, berbagai institusi zakat bekerja sama dengan platform
e-commerce untuk memberikan kesempatan bagi para muzaki dalam melakukan
pembayaran zakat, infak, dan sedekah (ZIS) melalui kanal tersebut. Dengan demikian,
muzaki dapat melakukan pembayaran ZIS sembari melakukan pembelanjaan daring. Di
antara institusi zakat yang telah menggunakan e-commerce sebagai salah satu kanal
pembayaran zakat adalah BAZNAS yang membuka kanal berzakat di Tokopedia, Blibli,
BukaLapak, KasKus, MatahariMall, dan juga Lazada. Selain dimudahkan dalam proses
pembayaran ZIS, muzaki juga secara tidak langsung diingatkan untuk tetap melakukan
kegiatan beramal meskipun sambil berbelanja. Adanya kanal pembayaran ZIS melalui
e-commerce ini menjadikan pembayaran ZIS semudah melakukan kegiatan sehari-hari.

Di samping melalui e-commerce, pembayaran zakat, infak, dan sedekah juga


dapat dilakukan melalui crowdfunding platform seperti Kitabisa.com. Beberapa
lembaga zakat seperti BAZNAS, Rumah Yatim, Global Zakat, Dompet Dhuafa, LazisMU,
Rumah Zakat, dan NU Care-LazisNU telah membuka kanal pembayaran melalui
platform tersebut. Melalui platform ini, muzaki dapat memantau rencana, update,
maupun penyaluran zakat yang dilakukan melalui kanal ini. Dengan demikian, hal ini
dapat menguatkan kepercayaan muzaki dalam menyalurkan zakatnya.

halaman | 5
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Sumber: www.zakat.kitabisa.com
Gambar 3. Contoh Institusi Zakat Bekerjasama dengan Crowdfunding Platform

Mesin pembayaran digital yang tersebar di berbagai titik juga memfasilitasi


muzaki untuk membayar zakat. BAZNAS telah menyebarkan 1.700 mesin M-cash yang
60-70% nya tersebar di 700 mall dan pusat perbelanjaan di Jabodetabek. Dengan
mesin yang memungkinkan masyarakat melakukan pembayaran selain zakat seperti
membeli pulsa internet dan membayar listrik ini, pembayaran dapat dilakukan baik
dengan uang cash maupun uang elektronik (Intan & Aminah, 2018). Hal ini sangat sesuai
dengan semakin banyaknya masyarakat yang menerapkan cashless.

halaman | 6
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Sumber: http://www.digination.id/read/011425/berzakat-kini-bisa-lewat-m-cash

Gambar 4. Mesin M-Cash BAZNAS

Salah satu yang membuat masyarakat semakin menyukai cashless adalah


kemudahan bertransaksi melalui ponsel. QR code memberikan kemudahan bagi
masyarakat untuk melakukan pembayaran hanya dengan memindai menggunakan
ponsel mereka. BAZNAS telah bekerja sama dengan PT Gojek Indonesia melalui kanal
pembayarannya, Go-Pay untuk pembayaran ZIS. Dengan fitur ini, masyarakat cukup
melakukan scan QR code menggunakan aplikasi Go-Jek dan kemudian memasukkan
nominal saldo Go-Pay yang akan disedekahkan.BNI Syariah dengan kanal pembayaran
berbasis QR code Yap! juga menggandeng BAZNAS dalam program “Yap!in Zakatmu”
(Rahman, 2018).

halaman | 7
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Sumber: https://katadata.co.id/berita/2018/05/24/sedekah-via-qr-code-
seberapa-menarik-bagi-pengguna-uang-elektronik
Gambar 5. Sedekah Melalui QR Code

Sementara itu, jenis platform penghimpunan ZIS yang ketiga, social media
platform, merupakan platform penghimpunan ZIS melalui media sosial. OY! Indonesia
merupakan salah satu media sosial yang telah bekerja sama dengan BAZNAS.

Dalam pengelolaan zakat, teknologi blockchain mulai digunakan untuk


meningkatkan transparansi lembaga pengelola zakat yang dengan demikian juga
diharapkan meningkatkan kepercayaan para muzaki dalam menyalurkan zakatnya
melalui lembaga zakat. BAZNAS telah menggunakan teknologi ini dengan bekerja sama
dengan Desto dalam aplikasi iZakat.

Selain digunakan dalam penghimpunan dan pengelolaan zakat, teknologi juga


bermanfaat dalam penyaluran zakat, di antaranya dengan Anjungan Terima Mandiri
(ATM) Beras. Sebagaimana mengambil uang dari mesin Anjungan Tunai Mandiri
(ATM), para mustahik yang telah diverifikasi dapat mengambil beras secara cuma-cuma
dengan menggunakan kartu ATM Beras (SKR & Syakur, 2017). Dengan ATM Beras,
mustahik dapat dengan mudah memeroleh beras hanya dengan menempelkan kartu
ATM Beras pada mesin, maka beras akan keluar dengan kisaran yang telah ditentukan
BAZNAS (Suryana & Murdaningsih, 2017)

halaman | 8
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Sumber: https://news.berdakwah.net/2017/10/kini-para-dhuafa-bisa-ambil-beras-melalui-atm-
beras.html

Gambar 6. ATM Beras


Selain menjadi kanal pembayaran zakat, teknologi juga membantu masyarakat
dalam memeroleh informasi mengenai zakat dengan lebih mudah. Website dan
berbagai media sosial sudah dimanfaatkan oleh sebagian besar organisasi pengelola
zakat di Indonesia. Di samping itu, terdapat pula aplikasi seperti Muzaki Corner yang
dikembangkan BAZNAS, bahkan salah satu kemajuan teknologi terkini yang
dimanfaatkan dalam edukasi zakat adalah dengan virtual assistant.

Bekerja sama dengan PT Artina Digitama Indonusa (Artdigi), BAZNAS


meluncurkan zakat virtual assisstant pertama di Indonesia berupa chatbot bernama
@zakibaznas (Viva, 2018). Asisten virtual yang menggunakan teknologi Artificial
Intelligence ini memungkinkan pengguna berbalas pesan dengan chatbot tersebut
melalui aplikasi LINE. Dengan teknologi kecerdasan buatan ini, Zaki dikembangkan
untuk tanggap dalam merespon pengguna dalam melakukan transaksi, mendapatkan
informasi hingga berinteraksi. Teknologi chatbot yang dilengkapi dengan Natural
Language Process (NLP) ini memungkinkan Zaki dapat bercakap-cakap dengan
pengguna hingga menganalisa keinginan dari para pengguna. Semakin banyak informasi
yang ditanyakan oleh Muzaki, maka Zaki akan semakin cerdas.

halaman | 9
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Terdapat beberapa layanan dalam saluran percakapan dengan akun tersebut, di


antaranya pengguna dapat langsung menanyakan berapa jumlah zakat yang harus
dibayar. Pembayar zakat cukup memasukkan jumlah penghasilannya dalam setahun
pada percakapan dengan @zakibaznas, kemudian dalam waktu singkat akun tersebut
akan menjawab besaran zakat yang harus dibayar serta informasi nomor rekening
BAZNAS untuk melanjutkan pembayaran.

Tidak hanya kemudahan transaksi zakat,


bersama layanan virtual yang juga akan hadir di
aplikasi chat Facebook Messenger ini, masyarakat
dapat menghitung jumlah zakatnya secara akurat,
literasi dan edukasi zakat serta informasi program-
program sosial dan kemanusiaan BAZNAS. Fitur Zaki
yang akan segera hadir antara lain adalah peta lokasi
masjid terdekat, pengingat jadwal sholat, hingga
materi dakwah. Melalui pendekatan humanis
layanan ini, diharapkan masyarakat lebih giat dalam
berzakat hingga kesejahteraan sosial dapat terwujud.

Kemajuan teknologi ini dapat membuat muzaki lebih


mudah membayar zakat, amil lebih rapi melakukan
pengelolaannya, dan mustahik lebih cepat menerima
manfaatnya.
Sumber: Zaki BAZNAS
Gambar 7. Zaki BAZNAS

Dengan demikian, penting bagi berbagai stakeholders terkait zakat untuk senantiasa
mengkaji kebermanfaatan dari kemajuan teknologi dan untuk menjaganya agar tetap
sesuai dengan syariat.

1.4.! Peran Zakat dalam Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan

Pada April 2017, UNDP dan BAZNAS menandatangani nota kesepahaman untuk
bekerja sama dalam mendukung pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan
(Noor & Pickup, 2017). Tujuan Pembangunan Berkelanjutan/Sustainable Development
Goals (SDGs) ini merupakan sebuah kesepakatan masyarakat dunia untuk mewujudkan

halaman | 10
Outlook Zakat Indonesia | 2019

dunia yang terbebas dari kemiskinan, berkehidupan yang bermartabat, adil, dan
sejahtera, serta saling bekerja sama di antara mereka (Kementerian PPN/Bappenas,
2018).

Sumber: Noor & Pickup, 2017

Gambar 8. Delapan Asnaf Penerima Zakat

Kendati terdapat beberapa perbedaan antara zakat dengan SGDs, terutama


bahwa zakat secara mendasar berasal dari ajaran Islam sementara SDGs tidak memiliki
tautan dengan agama, ada keterkaitan yang cukup jelas di antara keduanya. SDGs
banyak berbicara tentang mengurangi kemsikinan dan kelaparan serta mengurangi
kesenjangan dengan pembagian kekayaan. Tujuan-tujuan ini sejalan dengan prinsip-
prinsip zakat dalam Islam. Dalam Islam sendiri, terdapat lima tujuan mendasar yang
juga dikenal sebagai Maqasid al Sharia yang meliputi perlindungan keyakinan,
kehidupan, keturunan, akal dan kekayaan. Kelima tujuan ini jika dijabarkan lebih lanjut
akan beririsan dengan tujuan-tujuan pada SDGs.

halaman | 11
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Sumber: Noor & Pickup, 2017

Gambar 9. Lima Tujuan Mendasar dari Zakat dan SDGs


Tidak hanya dana zakat dapat digunakan untuk aktivitas-aktivitas yang sejalan
dengan pencapaian SDGs, melalui zakat, organisasi Islam dapat mengenalkan prinsip-
prinsip keuangan Islam yang mencerminkan kepedulian terhadap stabilitas keuangan,
inklusi keuangan, kesejahteraan yang terbagi dan pemeriksaan terhadap pengambilan
risiko yang terlalu banyak (Noor & Pickup, 2017). Dengan demikian, sementara
beberapa pihak mengaitkan Islam pada kekerasan, kerja sama ini dapat membuka mata
dunia tentang apa ajaran Islam dan bagaimana hal tersebut berkontribusi pada
masyarakat yang lebih baik.

Namun demikian, diperlukan sebuah panduan untuk melaksanakan program-


program yang didanai zakat agar pendistribusian dan pendayagunaan zakat sesuai
dengan asnaf (golongan penerima zakat) yang dikaitkan dan diarahkan dengan tujuan
SDGs. Oleh karena itu, pada pertengahan tahun 2018 BAZNAS bersama dengan
Filantropi Indonesia dan UIN Syarif Hidayatullah menyusun buku “Fikih Zakat on
SDGs”. Buku tersebut diharapkan bisa menjadi panduan bagi pengelola zakat, bukan
sebagai panduan dalam mengelola zakat melainkan menegaskan apa yang sebenarnya

halaman | 12
Outlook Zakat Indonesia | 2019

sudah dijalani selama ini bahwa zakat memang ditujukan untuk masalah-masalah yang
juga ingin diatasi dalam SDGs itu. Melalui buku tersebut, Indonesia juga bisa
mempelopori sekaligus menggerakkan dan mengkampanyekan gerakan zakat di negara-
negara Islam untuk terlibat dan berpartisipasi aktif dalam pencapaian SDGs.

halaman | 13
BAB II
Statistik Zakat
Indonesia
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

BAB II
Statistik Zakat Indonesia

Kewajiban dalam mengeluarkan zakat dari harta yang dimiliki adalah hal penting
bagi umat Muslim. Kesadaran masyarakat dalam berzakat melalui Organisasi Pengelola
Zakat (OPZ) tercatat dalam statistik zakat Indonesia terus mengalami tren yang
meningkat. Pada bab ini dipaparkan realisasi laporan pencapaian pengelolaan zakat di
Indonesia tahun 2017 beserta dengan persentase dan pertumbuhannya.

2.1 Penghimpunan Nasional berdasarkan Jenis Dana


Tabel 2. Penghimpunan Nasional berdasarkan Jenis Dana

N Jenis Dana 2016 % 2017 %


o

Zakat Maal-Penghasilan 2.843.695.144.686 56,68 2.785.208.957.779 44,75


Individu
1
Zakat Maal-Badan 620.546.547.627 12,37 307.007.314.242 4,93

Zakat Fitrah Ramadhan 273.975.100.183 5,46 1.101.926.162.357 17,70

Infak/Sedekah Perorangan 858.631.089.706 17,11 1.651.254.048.632 26,53


2 Infak/Sedekah/CSR/PKBL 142.867.215.300 2,85 113.629.148.360 1,83
Badan

3 Dana Sosial Keagamaan 277.336.514.452 5,53 265.345.638.101 4,26


Lainnya (DSKL)

4 Dana Lainnya 241.514.997 0,00 0 0,00

JUMLAH 5.017.293.126.95 100 6.224.371.269.471 100


0
Sumber: BAZNAS (2018)

Penghimpunan nasional merupakan total dana yang dihimpun oleh berbagai


organisasi pengelola zakat (OPZ) se-Indonesia selama setahun. OPZ se-Indonesia ini
meliputi BAZNAS, BAZNAS Provinsi, BAZNAS Kabupaten/Kota, LAZ Nasional, LAZ
Provinsi, dan LAZ Kabupaten/Kota resmi yang melaporkan penghimpunannya kepada
BAZNAS sesuai dengan amanah UU 23/2011.

Jenis dana yang dihimpun oleh para OPZ ini mencakup (1) dana zakat, yang
dibagi ke dalam zakat maal untuk penghasilan individu, zakat maal bagi

halaman | 14
Outlook Zakat Indonesia | 2019

badan/perusahaan, serta zakat fitrah, (2) dana infak/sedekah, yang terbagi ke dalam
infak/sedekah perorangan dan badan, baik dalam bentuk infak/sedekah perusahaan
maupun corporate social responsibility (CSR) dan Program Kemitraan dan Bina
Lingkungan (PKBL), serta (3) dana sosial keagamaan lainnya (DSKL) yang meliputi harta
nazar, harta amanah atau titipan, harta pusaka yang tidak memiliki ahli waris, kurban,
kafarat, fidyah, hibah, dan harta sitaan serta biaya administrasi peradilan di pengadilan
agama, dan (4) dana lainnya, yang dalam hal ini merupakan penerimaan bunga bank
yang menjadi saluran penghimpunan dana-dana yang dipaparkan sebelumnya.

Total penghimpunan nasional pada tahun 2017 mencapai lebih dari 6,2 Triliun
rupiah. Jumlah ini meningkat lebih dari 1,2 Triliun dari total penghimpunan pada tahun
sebelumnya. Proporsi dana zakat, khususnya zakat maal atas penghasilan individu,
masih mendominasi total penghimpunan, namun tidak sedominan tahun sebelumnya,
yakni sebesar 44,75% dengan nilai lebih dari 2,7 Triliun rupiah. Proporsi tersebut
menurun 11,93% dari tahun sebelumnya, dengan jumlah dana yang juga menurun
sekitar 58 Miliar rupiah. Begitu pula dengan penghimpunan zakat maal bagi
badan/perusahaan yang juga menurun baik secara proporsi terhadap total
penghimpunan nasional sebesar 7,44% maupun jumlah penghimpunannya sekitar
313,5 Miliar rupiah. Berbeda dengan penghimpunan zakat maal, penghimpunan zakat
fitrah justru mengalami kenaikan yang cukup signifikan, dengan pertumbuhan proporsi
sebesar 12,24% terhadap total penghimpunan nasional dengan peningkatan
penghimpunan lebih dari 820 Miliar rupiah. Dengan demikian, penghimpunan zakat
nasional pada tahun 2017 ini mengalami peningkatan sekitar 455 Miliar rupiah kendati
secara proporsi terhadap total penghimpunan nasional menurun sebesar 7,13%.
Dengan kata lain, organisasi pengelola zakat semakin dipercaya tidak hanya untuk
mengelola dana zakat, tetapi juga dana lainnya.

Proporsi terbesar kedua dari total penghimpunan nasional tahun 2017


merupakan dana infak/sedekah yang mencapai 28,36% dari total penghimpunan
nasional atau senilai lebih dari 1,7 Triliun rupiah. Jumlah ini terdiri dari infak/sedekah
perorangan maupun lembaga. Infak/sedekah perorangan mengalami peningkatan yang
cukup signifikan dibandingkan tahun sebelumnya sekitar 793 Miliar dengan proporsi
terhadap total penghimpunan nasional yang juga meningkat sebanyak 9,42%. Hal ini

halaman | 15
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

berbeda dengan infak/sedekah lembaga yang mengalami penurunan sekitar 29 Miliar


rupiah dengan proporsi terhadap total penghimpunan nasional yang juga menurun
sebesar 1,02%.

Sementara itu, penghimpunan DSKL pada tahun 2017 mengalami penurunan


sekitar 12 Miliar rupiah dibandingkan dengan penghimpunan jenis dana tersebut di
tahun sebelumnya. Proporsi DSKL terhadap total penghimpunan nasional juga menurun
sebesar 1,27%. Selanjutnya, dana lainnya yang pada tahun 2016 merupakan
penyumbang terkecil dari total penghimpunan nasional, tahun ini tampak tidak masuk
dalam total penghimpunan nasional. Hal ini dikarenakan adanya perubahan klasifikasi
jenis dana pada tahun 2017 sesuai dengan Peraturan BAZNAS No. 4 tahun 2018.

2.2 Penyaluran Nasional berdasarkan Ashnaf


Tabel 3. Jumlah Dana Tersalur berdasarkan Ashnaf 2017

2016 2017
No Ashnaf
Jumlah Dana % Jumlah Dana %

1 Fakir Miskin 2.137.613.944.379 72,93 3.356.325.642.451 69,06

2 Amil 209.233.041.289 7,14 518.647.467.254 10,67

3 Muallaf 17.403.367.642 0,59 97.156.889.988 2,00

4 Riqob 4.278.727.729 0,15 21.827.062.720 0,45

5 Gharimin 16.435.575.105 0,56 40.772.744.732 0,84

6 Fi Sabilillah 524.865.496.303 17,91 755.062.496.814 15,54

7 Ibnu Sabil 21.379.958.163 0,73 70.363.020.484 1,45

TOTAL 2.931.210.110.610 100 4.860.155.324.445 100


Sumber: BAZNAS (2018)

Penyaluran nasional berdasarkan ashnaf merupakan total dana yang disalurkan oleh
berbagai Organisasi Pengelola Zakat (OPZ) resmi1 se-Indonesia beserta jumlah penerima
manfaatnya selama setahun dilihat dari golongan penerima manfaatnya. Penyaluran

1
OPZ resmi se-Indonesia meliputi BAZNAS, BAZNAS Provinsi, BAZNAS Kabupaten/Kota, LAZ Nasional, LAZ
Provinsi, dan LAZ Kabupaten/Kota sesuai dengan UU No. 23 Tahun 2011.

halaman | 16
Outlook Zakat Indonesia | 2019

berdasarkan ashnaf ini dilihat dari dua aspek, yakni jumlah dana yang disalurkan dan
jumlah penerima manfaat dana tersebut.

Sesuai dengan QS At Taubah: 60, penerima zakat dibagi ke dalam 8 (delapan)


golongan. Golongan (ashnaf) tersebut adalah fakir, miskin, amil, muallaf, riqob,
gharimin, fi sabilillah, dan ibnu sabil. Namun, karena ashnaf fakir dan miskin kerap kali
berada di lingkungan yang sama dan sulit dipisahkan, penyalurannya pun dilakukan
bersamaan untuk kedua ashnaf tersebut, sehingga dalam hal ini fakir dan miskin
langsung digabungkan ke dalam satu kelompok yaitu fakir miskin.

Pada tahun 2017, fakir miskin merupakan kelompok yang menerima penyaluran
tertinggi. Ashnaf fakir miskin memiliki proporsi sebesar 69,06% dari total dana yang
disalurkan. Kendati proporsi ini 3,87% lebih kecil daripada proporsi di tahun
sebelumnya, tetapi secara jumlah penyalurannya lebih dari 1,2 Triliun rupiah lebih
banyak daripada penyaluran di tahun 2016. Tingginya jumlah penyaluran untuk ashnaf
ini tidak terlepas dari masih banyaknya jumlah penduduk Indonesia yang berada di
bawah ataupun rentan terhadap garis kemiskinan.

Dengan jumlah yang cukup jauh dari ashnaf fakir miskin, seperti halnya pada
tahun lalu, fi sabilillah merupakan kelompok penerima manfaat dengan proporsi
penyaluran terbesar kedua pada tahun 2017. Golongan ini menerima 15,54% dari total
dana yang disalurkan oleh OPZ se-Indonesia atau senilai lebih dari 755 Miliar rupiah.
Proporsi ini lebih rendah daripada proporsi tahun sebelumnya yang mencapai 17,91%
dari total penyaluran pada tahun 2016, tetapi secara jumlah mengalami peningkatan
sekitar 230 Miliar rupiah.

Selanjutnya, proporsi dana terbesar ketiga disalurkan untuk ashnaf amil, yakni
sebesar 10,67% dari total dana yang disalurkan atau sekitar 518 Miliar rupiah. Baik dari
segi proporsi maupun jumlah penyaluran untuk ashnaf ini pada tahun 2017 mengalami
peningkatan daripada tahun sebelumnya, dengan kenaikan proporsi sebesar 3,53% dan
jumlah dana penyaluran sekitar 300 Miliar lebih banyak dari tahun sebelumnya.
Kendati proporsinya meningkat, hal ini terhitung wajar karena masih kurang dari
seperdelapan bagian atau 12,5% dari total penyaluran. Selain itu, proporsi untuk amil
ini tidak hanya diterima oleh orang yang berprofesi sebagai amil, tetapi juga untuk
biaya operasional bagi sebagian OPZ.

halaman | 17
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Kelompok muallaf, ibnu sabil, gharimin, dan riqob masing-masing menerima


dana sebesar 2,00%, 1,45%, 0,84%, dan 0,45% dari total penyaluran pada tahun 2017
dengan nilai sekitar 97 Miliar, 70 Miliar, 40 Miliar, dan 21 Miliar rupiah. Keempat
kelompok ini mengalami peningkatan baik dari proporsi terhadap total penyaluran
maupun besar nilai penyalurannya. Akan tetapi, proporsi untuk ibnu sabil yang pada
tahun sebelumnya lebih besar dari proporsi penyaluran untuk muallaf, pada tahun 2017
ini memiliki proporsi yang lebih kecil.

Secara umum, proporsi penyaluran untuk dua ashnaf penerima manfaat terbesar
yakni fakir miskin dan fi sabilillah pada tahun 2017 mengalami penurunan dibandingkan
dengan tahun sebelumnya, dan sebaliknya enam ashnaf lainnya mengalami
peningkatan proporsi penyaluran. Hal ini menunjukkan bahwa penyaluran pada tahun
2017 lebih meratakan antarkelompok tersebut, meskipun perbedaan proporsinya tidak
terlalu banyak. Selain itu, dalam hal besar jumlah penyaluran, seluruh ashnaf tetap
memperoleh jumlah yang lebih besar dibandingkan tahun sebelumnya, sebagaimana
total penyaluran pada tahun 2017 yang memang lebih tinggi daripada tahun 2016.

2.3 Penyaluran Nasional Berdasarkan Bidang Penyaluran

Tabel 4. Penyaluran berdasarkan Bidang Penyaluran

No Bidang Jumlah Penyaluran % Jumlah Penyaluran %


2016 2017

1 Ekonomi 493.075.489.398 18,30 882.515.274.729 20,33

2 Pendidikan 842.980.341.134 31,28 941.865.099.137 21,69

3 Dakwah 418.454.281.897 15,53 979.468.717.694 22,56

4 Kesehatan 226.004.399.823 8,39 413.507.938.849 9,52

5 Sosial 714.267.956.361 26,51 1.124.150.826.782 25,89


Kemanusiaan

TOTAL 2.694.782.468.613 100 4.341.507.857.190 100


Sumber: BAZNAS (2018)

Penyaluran nasional berdasarkan bidang penyaluran merupakan total dana yang


disalurkan oleh berbagai Organisasi Pengelola Zakat (OPZ) resmi se-Indonesia selama
setahun dilihat dari jenis kegiatan penyalurannya. Total dana penyaluran berdasarkan

halaman | 18
Outlook Zakat Indonesia | 2019

bidang ini merupakan total dana penyaluran di luar ashnaf amil. Secara umum, aktivitas
penyaluran yang dilakukan para OPZ dapat dikelompokkan ke dalam lima bidang,
yaitu ekonomi, pendidikan, dakwah, kesehatan, dan sosial kemanusiaan. Meskipun
demikian, sebagian program penyaluran terkadang mencakup beberapa bidang
sekaligus.

Secara umum, proporsi aktivitas penyaluran pada setiap bidang pada tahun 2017
relatif tidak terlalu berbeda jauh dibandingkan dengan proporsi penyaluran
berdasarkan ashnaf, kecuali untuk bidang kesehatan. Secara berturut-turut, bidang
penyaluran berdasarkan proporsi yang paling besar adalah sosial kemanusiaan, dakwah,
pendidikan, ekonomi, dan yang paling kecil adalah kesehatan. Urutan ini berbeda
dengan tahun sebelumnya dimana pendidikan merupakan bidang dengan proporsi
penyaluran terbesar.

Pada tahun 2017, penyaluran untuk bidang sosial kemanusiaan mencapai lebih
dari 1 Triliun rupiah, dengan proporsi 25,89% dari total penyaluran. Kendati mendapat
proporsi penyaluran terbanyak pada tahun 2017, sesungguhnya proporsi tersebut lebih
kecil 0,62% daripada tahun sebelumnya. Namun demikian, jumlah penyalurannya
meningkat 410 Miliar rupiah dari tahun 2016. Sementara itu, bidang dakwah memiliki
peningkatan proporsi sebesar 7,03% dari total penyaluran dengan jumlah penyaluran
sekitar 979 Miliar rupiah. Di sisi lain, bidang pendidikan yang proporsinya di tahun
2017 lebih kecil 9,59% dibandingkan proporsinya pada tahun sebelumnya, juga tetap
mengalami peningkatan dari segi jumlah penyaluran sebesar hampir 100 Miliar rupiah.

Penyaluran bidang ekonomi pada tahun 2017 memiliki proporsi lebih besar
2,03% dibandingkan tahun sebelumnya dengan jumlah penyaluran sekitar 882 Miliar
rupiah. Sementara itu, meskipun belum mencapai 10% dari total penyaluran, proporsi
penyaluran dalam bidang kesehatan di tahun 2017 lebih besar 1,13% dibandingkan
proporsinya pada tahun 2016, dengan jumlah penyaluran hampir dua kali lipatnya
menjadi lebih dari 413 Miliar rupiah.

Berdasarkan perubahan proporsi penyaluran yang dipaparkan di atas, dapat


dilihat bahwa bidang pendidikan tidak lagi mendominasi penyaluran, dan secara umum
proporsi setiap bidang selain kesehatan tidak berbeda jauh. Selain itu, besar penyaluran
untuk setiap bidang tetap mengalami peningkatan.

halaman | 19
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

2.4 Penghimpunan dan Penyaluran Nasional Tahun 2017

Berdasarkan paparan sebelumnya, total penghimpunan dan penyaluran ZIS


secara nasional pada tahun 2017 berdasarkan Organisasi Pengelola Zakat (OPZ) adalah
sebagai berikut:

Tabel 5. Penghimpunan dan Penyaluran 2017 berdasarkan OPZ

N Bidang Penghimpunan % Penyaluran % Daya


o Serap

1 BAZNAS 153.542.103.405 2,47 131.917.747.764 2,71 85,92%

2 BAZNAS 448.171.189.258 7,20 388.168.225.347 7,99 86,61%


Provinsi

3 BAZNAS 3.426.689.437.619 55,0 2.629.588.214.952 54,11 76,74%


Kabupaten/Kot 5
a

4 LAZ 2.195.968.539.189 35,2 1.710.481.136.382 35,1 77,89%


8 9

TOTAL 6.224.371.269.47 100 4.860.155.324.44 100 78,08


1 5 %
Sumber: BAZNAS (2018) (Diolah)

Berdasarkan tabel di atas, lebih dari separuh penghimpunan dan penyaluran


nasional dikelola oleh BAZNAS Kabupaten/Kota. Dengan jumlahnya yang mencapai
500 dan menjangkau hampir seluruh kabupaten dan kota di Indonesia, BAZNAS
Kabupaten/Kota berhasil menghimpun ZIS sebanyak hampir 3,5 Triliun rupiah dan
menyalurkan lebih dari 2,5 Triliun rupiah pada tahun 2017. Selanjutnya, Lembaga Amil
Zakat (LAZ) yang terdiri dari LAZ tingkat nasional, LAZ tingkat provinsi, dan LAZ tingkat
kabupaten/kota berhasil menghimpun lebih dari 2 Triliun rupiah dan menyalurkan lebih
dari 1,7 Triliun rupiah di tahun yang sama. Sementara itu, 34 BAZNAS Provinsi berhasil
menghimpun hampir 450 Miliar rupiah dan menyalurkan lebih dari 380 Miliar rupiah,
sedangkan BAZNAS yang berlokasi di Jakarta berhasil menghimpun lebih dari 150 Miliar
rupiah dan menyalurkan lebih dari 130 Miliar rupiah.

Selain ditinjau dari segi penghimpunan dan penyaluran, salah satu indikator yang
menunjukan organisasi pengelola zakat berjalan secara efektif adalah dengan meninjau

halaman | 20
Outlook Zakat Indonesia | 2019

tingkat daya serap (Allocation to Collection Ratio/ACR). Konsep ACR yang tertulis
dalam dokumen Zakat Core Principle (ZCP) ini merupakan rasio perbandingan antara
proporsi dana yang disalurkan dengan dana yang dihimpun. Semakin besar nilai ACR,
maka pengelolaan zakat semakin efektif.

Pada tahun 2017 ini, secara kumulatif total penghimpunan dana mencapai lebih
dari 6,2 Triliun rupiah dengan jumlah penyaluran lebih dari 4,8 Triliun rupiah. Dengan
demikian, daya serap nasional mencapai 78,08% yang menunjukkan bahwa
penyerapan dana pada tahun 2017 adalah “efektif”. Dibandingkan dengan tahun
sebelumnya, tingkat daya serap ini mengalami peningkatan sebesar 19,66%
dibandingkan penyerapan pada tahun sebelumnya. Baik BAZNAS, BAZNAS Provinsi,
BAZNAS Kabupaten/Kota, maupun LAZ juga memiliki tingkat daya serap di atas 70%
sehingga termasuk kategori “efektif”.

halaman | 21
BAB III
Kajian Strategis
Perzakatan
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

BAB III
Kajian Strategis Perzakatan

Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) merupakan badan resmi dan satu-satunya
yang dibentuk oleh pemerintah berdasarkan Keputusan Presiden RI No. 8 Tahun 2001
yang memiliki tugas dan fungsi menghimpun dan menyalurkan zakat, infaq, dan
sedekah (ZIS) pada tingkat nasional.

Lahirnya Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat


semakin mengukuhkan peran BAZNAS sebagai lembaga yang berwenang melakukan
pengelolaan zakat secara nasional. UU tersebut secara spesifik memberi amanat kepada
Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) sebagai pelaksana utama dalam pengelolaan
zakat di Indonesia dan pemerintah mendapatkan fungsi sebagai pembina dan pengawas
terhadap pengelolaan zakat yang dilakukan oleh BAZNAS.

Dalam menjalankan tugasnya sebagai koordinator pengelolaan dana zakat, infaq


dan sedekah pada tingkat nasional, BAZNAS perlu memiliki konsep-konsep sebagai
acuan dalam pengelolaan zakat sehingga tugas dan wewenang BAZNAS dapat berjalan
sebagaimana mestinya.

Pada tahun 2018 Pusat Kajian Strategis BAZNAS melakukan beberapa kajian
untuk menunjang kegiatan pengelolaan zakat nasional, di antaranya ialah Kajian Had
Kifayah untuk dasar pendistribusian dan pendayagunaan dana zakat, Kajian Indeks
Rawan Pemurtadan yang digunakan untuk mengukur tingkat kerawanan pemurtadan
di sebuah kabupaten/kota yang ada di 34 provinsi di Indonesia sebagai dasar
penyaluran terutama di bidang da’wah, serta Kajian Manajemen Risiko Pengelolaan
Zakat yang menjadi dasar dalam pengelolaan risiko institusi zakat.

halaman | 22
Outlook Zakat Indonesia | 2019

3.1 Had Kifayah

Pada awal tahun 2018 Pusat Kajian


Strategis BAZNAS menyusun kajian Had
Kifayah, yaitu batas kecukupan atau standar
dasar kebutuhan seseorang/keluarga
ditambah dengan kecukupan tanggungan
yang ada sebagai upaya untuk menetapkan
kelayakan penerima zakat mustahik fakir
miskin sesuai kondisi wilayah dan sosio-
ekonomi setempat. Adanya Had Kifayah
sangat membantu dalam menggambarkan
kadar kecukupan kehidupan seseorang atau
sebuah rumah tangga, apakah tergolong
mustahik fakir miskin atau tidak berdasarkan
pada sebuah kondisi dan wilayah tertentu.

Dalam kajian ini, penilaian yang dilakukan untuk menentukan batas kecukupan
Had Kifayah meliputi tujuh (7) dimensi, yaitu: makanan, pakaian, tempat tinggal,
ibadah, pendidikan, kesehatan dan transportasi. Ketujuh dimensi ini didasarkan pada
analisis kebutuhan hidup layak dalam perspektif Maqasid Syari’ah. Kajian ini
menggunakan metode Analisis Data Sekunder (ADS) terhadap data yang diperoleh dari
peraturan perundang-undangan, hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS), experts
judgement atau keterangan para ahli, dan data internal Badan Amil Zakat Nasional
(BAZNAS).

Secara umum, besaran nominal Had Kifayah ditentukan per keluarga, dengan
asumsi rata-rata setiap keluarga terdiri dari 4 orang yaitu suami, istri, 1 (satu) orang anak
usia Sekolah Dasar (SD), dan 1 (satu) orang anak usia Sekolah Menengah Pertama (SMP).
Asumsi jumlah rata-rata anggota keluarga ini berdasarkan survei yang telah dilakukan
oleh BPS, sedangkan penentuan tingkat pendidikan mengacu pada peraturan wajib
belajar yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Apabila jumlah anggota keluarga lebih
4 (empat) orang, maka nominal dapat ditambahkan sesuai dengan jumlah aktual
keluarga.

halaman | 23
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Hasil perhitungan Had Kifayah menunjukan bahwa rata-rata Had Kifayah di


Indonesia mencapai Rp3.011.142,00 per keluarga per bulan. Sedangkan Had Kifayah
perorangan mencapai Rp772.088,00 per kapita per bulan. Jawa tengah memiliki nilai
Had Kifayah terendah dengan nilai Rp2.791.147,00 per keluarga per bulan atau
Rp715.679,00 per kapita per bulan. Dan nilai Had Kifayah tertinggi adalah Provinsi
Nusa Tenggara Timur yaitu Rp3.363.105,00 per keluarga per bulan atau
Rp862.335,00 per kapita per bulan.

Nishab
!!
Prioritas 4 Zakat
Had Kifayah
!!

Prioritas 3

Prioritas 2
!!

!!

Prioritas 1

Gambar 10. Piramida


Prioritas

Keterangan :
Pendistribusian

Pendayagunaan

Dilihat dari gambar 10, rekomendasi berdasarkan hasil kajian ini adalah keluarga
dengan pendapatan dibawah Rp1.003.714,00 per keluarga per bulan menjadi prioritas
pertama untuk di bantu. Selanjutnya keluarga dengan penghasilan antara
Rp1.003.714,00 s/d Rp2.007.428,00 per keluarga per bulan menjadi prioritas kedua
untuk dibantu. Keluarga dengan penghasilan antara Rp2.007.428,00 s/d
Rp3.011.142,00 per keluarga per bulan menjadi prioritas ketiga untuk dibantu.
Sedangkan keluarga dengan penghasilan di atas Had Kifayah tetapi masih di bawah
nishab zakat menjadi prioritas empat untuk dibantu.

halaman | 24
Outlook Zakat Indonesia | 2019

3.2 Indeks Rawan Pemurtadan

Pada pertengahan tahun 2018, Pusat


Kajian Strategis BAZNAS juga meluncurkan
Indeks Rawan Pemurtadan atau disingkat
dengan IRP, yaitu sebuah alat yang digunakan
untuk mengukur tingkat kerawanan
pemurtadan di sebuah kabupaten/kota yang
ada di 34 provinsi di Indonesia. Indeks ini
merupakan komposit indeks, yaitu tersusun
dari indeks-indeks di setiap komponennya.

Penyusunan IRP dilakukan dengan


metode sequential exploratory design, yaitu
kombinasi antara kualitatif dan kuantitatif.
Pada metode ini, terdapat empat fase yang dilakukan. Fase-fase tersebut adalah
literature review, on field research, focus group discussion (FGD), dan penghitungan
indeks rawan pemurtadan.

Terdapat dua indikator yang membentuk IRP, yaitu indikator keagamaan dan
daerah tertinggal. Indikator keagamaan kemudian diturunkan lagi menjadi 4
variabel yaitu pertumbuhan umat muslim, pertumbuhan umat nonmuslim,
perubahan komposisi penduduk muslim dan perubahan komposisi rumah ibadah
muslim. Setiap indikator dan variabel memiliki bobot kontribusi. Nilai dari IRP
dihitung dengan menggunakan metode Multi-Stage Weighted Index sehingga
masing-masing komponen penyusun indeks dapat digabungkan. Oleh karena itu,
pembobotan harus dilakukan secara bertahap dan prosedural. Nilai indeks pada setiap
komponen penyusun IRP didapatkan dengan rumus di bawah ini:

Di mana,

= Indeks pada variabel pertumbuhan muslim

= nilai skor aktual pada pengukuran variabel pertumbuhan muslim

halaman | 25
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

= Skor maksimal

= Skor minimal

Indeks ini akan menghasilkan nilai yang berada pada rentang 0,00 hingga 1,00
di mana indeks yang semakin mendekati 0,00 di kab/kota daerah tersebut berarti
memiliki tingkat kerawanan akidah yang rendah dan semakin mendekati angka 100,00
berarti semakin memiliki tingkat kerawanan akidah yang sangat tinggi.

Daerah yang diteliti adalah kota dan kabupaten di 34 provinsi sebanyak 495
Kab/kota dengan dua indikator utama yaitu Keagamaan dan Daerah Tertinggal.
Indikator keagamaan memiliki empat variabel yaitu pertumbuhan umat muslim,
pertumbuhan umat nonmuslim, perubahan komposisi penduduk muslim, dan
perubahan komposisi rumah ibadah muslim. Indikator daerah tertinggal mengacu
kepada perpres yang telah menetapkan sebanyak 122 Kab/kota sebagai daerah
tertinggal di Indonesia.

Gambar 11. Kuadran Rawan Pemurtadan di Indonesia IRP1

halaman | 26
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Gambar 12. Kuadran Rawan Pemurtadan di Indonesia IRP2

Terdapat dua hasil IRP, yaitu IRP1 dan IRP2. Secara umum dari 491 Kab/kota
yang diukur, jika dilihat dari IRP 1 terdapat 13 Kab/kota dengan tingkat rawan
pemurtadan sangat tinggi, 52 Kab/kota dengan tingkat rawan pemurtadan tinggi,
136 Kab/kota dengan tingkat rawan pemurtadan cukup tinggi dan 290 Kab/kota
dengan tingkat rawan pemurtadan rendah. Jika dilihat dari IRP2 terdapat 11 Kab/kota
dengan tingkat rawan pemurtadan sangat tinggi, 47 Kab/kota dengan tingkat rawan
pemurtadan tinggi, 128 Kab/kota dengan tingkat rawan pemurtadan cukup tinggi
dan 305 Kab/kota dengan tingkat rawan pemurtadan rendah.

Lebih lanjut, dengan nilai IRP1 dan IRP2 yang ada pada masing-masing
kab/kota, maka dapat diketahui provinsi-provinsi yang memiliki banyak kab/kota
dengan tingkat kerawanan tinggi hingga sangat tinggi seperti ditunjukkan pada gambar
di bawah ini.

halaman | 27
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Grafik 3. Persentase jumlah rawan per provinsi di Indonesia IRP1

Grafik 4. Presentase jumlah daerah rawan per provinsi di Indonesia IRP2

Dari grafik 3 di atas dapat diketahui bahwa menurut IRP1, 10 provinsi


muslim teratas dengan persentase yang memiliki nilai IRP1 di atas 0,50 (daerah
rawan pemurtadan tinggi hingga sangat tinggi) yaitu Provinsi Kalimantan Barat
(43,00%), Provinsi Sulawesi Tengah (38,46%), Provinsi Maluku (36,36%), Provinsi
Sulawesi Barat (33,33%), Provinsi Maluku Utara (22,33%), Provinsi Jawa Barat
(19,23%), Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (16,67%), Provinsi Sumatera Utara
(16,67%), Provinsi Jawa Timur (15,79%) dan Provinsi Sumatera Selatan (12,50%) Dari
gambar 5.3 dapat diketahui bahwa menurut IRP2, 10 provinsi muslim teratas
dengan persentase yang memiliki nilai IRP1 di atas 0,50 (daerah rawan pemurtadan
tinggi hingga sangat tinggi) yaitu Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (50,00%),

halaman | 28
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Provinsi Jawa Barat (38,46%), Provinsi Sulawesi Tengah (30,77%), Provinsi


Maluku (27,27%), Provinsi Banten (25,00%), Provinsi Maluku Utara (22,22%),
Provinsi Sumatera Utara (16,67%), Provinsi DKI Jakarta (16,67%), Provinsi Jawa
Timur (15,79%), dan Provinsi Lampung (15,38%).

Sedangkan provinsi paling tidak rawan berdasarkan nilai IRP1 tersebut adalah
Provinsi Jawa Tengah (00,00%), Provinsi Jambi (00,00%), dan Provinsi Kepulauan
Riau 0,00%). Provinsi paling tidak rawan berdasarkan nilai IRP2 adalah Provinsi
Jawa Tengah (00,00%), Provinsi Jambi (00,00%), Provinsi Kalimatan Selatan
(00,00%) dan Provinsi Bengkulu (0,00%). Seluruh Kab/kota di provinsi tersebut
memiliki nilai IRP dengan kategori rawan pemurtadan rendah.

Penyebab tingginya IRP pada provinsi-provinsi tersebut bisa disebabkan


karena beberapa faktor, misalnya pertumbuhan umat muslim yang kecil, pertumbuhan
umat nonmuslim yang tinggi, perubahan komposisi penduduk muslim yang
semakin mengecil, perubahan komposisi dari rumah ibadah muslim, dan penetapan
daerah tertinggal oleh Perpres No. 131 Tahun 2015.
Indeks ini menjadi bahan masukan bagi lembaga program BAZNAS khususnya
Muallaf Center BAZNAS dalam menjalankan program-programnya.

halaman | 29
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

3.3 Manajemen Risiko Pengelolaan Zakat

Pada tahun 2018, PUSKAS BAZNAS dan


Departemen Ekonomi dan Keuangan
Syariah (DEKS) BI menyusun sebuah buku
yaitu Manajemen Risiko Pengelolaan Zakat.
Buku ini dirasa penting karena sebelumnya
belum terdapat kajian serupa yang menjadi
dasar dalam pengelolaan risiko institusi
zakat.

Lembaga keuangan komersial telah


lebih terbiasa dengan berbagai teknik dan
instrumen manajemen dan mitigasi risiko.
Ini menjadi hal yang juga harus segera
dipersiapkan oleh institusi zakat. Terlebih
karena beberapa risiko pada institusi zakat
bersifat unik dan relatif lebih beragam. Hal ini dikarenakan pada lembaga keuangan
komerisal, pemilik jelas memperoleh keuntungan dari hasil usaha organisasinya.
Sementara institusi zakat yang merupakan organisasi non profit, tidak mengenal adanya
pemilik dalam organisasi, baik itu milik pengurus, donatur, atau penerima manfaatnya.

Organisasi dan tata kerja pengelolaan zakat di Indonesia saat ini sepenuhnya
mengacu pada Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat. UU
tersebut merupakan pengganti Undang-undang Nomor 38 Tahun 1999 tentang
Pengelolaan Zakat yang sebelumnya menjadi landasan hukum pengelolaan zakat di
Indonesia.

Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011 secara spesifik memberi amanat kepada


Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) sebagai pelaksana utama dalam pengelolaan
zakat di Indonesia dan pemerintah mendapatkan fungsi sebagai pembina dan pengawas
terhadap pengelolaan zakat yang dilakukan oleh BAZNAS. Perubahan regulasi tersebut
secara substantif telah mengubah suatu sistem pengelolaan zakat di Indonesia.
Berdasarkan Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011, BAZNAS dibentuk oleh

halaman | 30
Outlook Zakat Indonesia | 2019

pemerintah dalam tugas melaksanakan kewenangan pengelolaan zakat secara nasional.


Kewenangan pelaksanaan pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat
secara nasional tersebut meliputi 4 (empat) fungsi yang secara spesifik dituangkan dalam
Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011, sebagai berikut: (a) fungsi perencanaan
pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat; (b) fungsi pelaksanaan
pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat; (c) fungsi pengendalian
pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat; dan (d) fungsi pelaporan
dan pertanggungjawaban pengelolaan zakat (Pasal 7).

Tentunya, dalam melakukan tugas dan fungsinya tersebut, institusi zakat


memiliki eksposur terhadap berbagai macam risiko. Untuk menjaga agar fungsi dan
tugas terebut berjalan dengan dengan baik serta memelihara kesinambungan proses
bisnisnya, maka institusi zakat dituntut untuk mampu secara efektif mengelola risiko-
risiko yang dihadapinya. Risiko dalam konteks dunia zakat merupakan kejadian
potensial, baik yang dapat diperkirakan (anticipated) maupun yang tidak dapat
diperkirakan (unanticipated) yang berdampak negatif terhadap tingkat kepercayaan,
kepatuhan syariah dan kesinambungan proses bisnis. Risiko-risiko tersebut tidak dapat
dihindari, tetapi dapat dikelola dan dikendalikan. Oleh karena itu, sebagaimana pada
institusi lain pada umumnya, pengelola zakat juga memerlukan serangkaian prosedur
dan metodologi yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi, mengukur, memantau,
dan mengendalikan risiko yang timbul dari kegiatan usaha, atau yang biasa disebut
sebagai manajemen risiko.

Nantinya sasaran kebijakan manajemen risiko ditargetkan dalam


mengindentifikasi, mengukur, memantau, dan mengendalikan jalannya kegiatan
pengelolaan zakat dengan tingkat risiko yang wajar secara terarah, terintegrasi, dan
berkesinambungan. Dengan demikian, manajemen risiko berfungsi sebagai filter atau
pemberi peringatan dini (early warning system) terhadap kegiatan pengelolaan zakat.
Secara umum, urgensi dari manajemen risiko pengelolaan zakat bisa dibagi kepada tiga
(3) hal berikut: (1) Menyediakan informasi tentang risiko kepada pihak regulator; (2)
Memastikan institusi zakat tidak mengalami oportunity-loss baik yang bersifat
unacceptable; (3) Meminimalisasi oportunity-loss dari berbagai risiko yang bersifat
uncontrolled. (4) Mengukur eksposur dan pemusatan risiko.

halaman | 31
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Dengan menggunakan metode ERM COSO yang dimodifikasi, kerangka untuk


mengidentifikasi manajemen risiko institusi zakat data dilihat pada Gambar 13, yang
terdiri dari 11 jenis risiko, yaitu: risiko strategis, korporatisasi, edukasi, operasional,
properti, amil dan relawan, muzakki dan mustahik, transfer zakat antar-negara,
pelaporan, hukum, dan risiko kepatuhan institusi zakat. Melalui beberapa kali focused
group discussion (FGD), dari 11 jenis risiko ini dapat dijabarkan lagi ke dalam 36 sub-
jenis risiko, yang pada akhirnya teridentifikasi 405 risiko.

>? <@A>B>9 0 : >&! >: >9 5 &<! ' &C5 : 5 &' 5 ? >B>9 0 : >

! " #$" %&'( ! "#"$%& ! "#"$%&


: , 7*, 2; "# 9%76%7*, "#*#"

%. / ( $" ') + ! "#"$%&<=( $*#"

) * %#$" ') +$, ! "#"$%& ! "#"$%& ! "#"$%&0/ "1&+ & ! "#"$%&' ( ) *$$"& ! "#"$%&A7*4#F27&
G*$*, &*4, *7&
5 627*#"%4*1 87%627, " ! 21*3 *4 + &' ( #, *- "$ @2; H

#%* ) #" '+& ! "#"$%&


821*6%7*4

( ) - * , '$+( % ! "#"$%&. ( $( / ! "#"$%&


926*, ( - *4

8<@DE 9E ! 0 @&+ &' >A>D0 : >&! >: >95

Sumber: Puskas BAZNAS & DEKS BI (2018)

Gambar 13. Kerangka Manajemen Risiko Institusi Zakat

Melalui kuesioner kepada berbagai institusi zakat tingkat nasional, ke 405 risiko
yang ada di institusi zakat dinilai dari berbagai sisi, meliputi: 1) tingkat kemungkinan
(likelihood, L); 2) besaran dampak (impact, I); 3) tingkat kerentanan (vulnerability, V);
dan 4) kecepatan (speed of onset, S) terjadinya risiko tersebut, dimana hasilnya dapat
digambarkan dalam heat map dengan 4 (empat) kategori risiko, yaitu ekstrim, tinggi,
moderat dan rendah. Rangkuman hasil penilaian tingkat risiko institusi zakat tersbut
dapat dilihat pada Gambar 14.

halaman | 32
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Sumber: Puskas BAZNAS & DEKS BI (2018)


! Gambar 14. Hasil Identifikasi Risiko Institusi Zakat

Jumlah risiko terbanyak terdapat di jenis Risiko Operasional (126) yang memiliki
12 sub-jenis risiko, disusul oleh jenis Risiko Muzakki & Mustahik (49) yang memiliki 7
sub-jenis risiko, Risiko Amil & Relawan (45) yang memiliki 2 sub-jenis risiko, dan Risiko
Strategis (46 risiko) yang memiliki 3 sub-jenis risiko. Sementara itu, jumlah risiko
terbanyak terdapat di sub-jenis Risiko Tata Kelola Amil (27 risiko), Risiko Tujuan (21),
Risiko Visi Misi (19) dan Risiko Pengelolaan Relawan (18).

Tingkat risiko “Ekstrim” terbanyak terdapat di Risiko Edukasi Eksternal (13 dari
16 atau 81%), Risiko Reputasi (3 dari 6 atau 50%), Risiko Kompetisi (2 dari 5 atau
40%), Risiko Edukasi Internal (4 dari 17 atau 24%) dan Risiko Visi Misi (4 dari 19 atau
21%). Sementara itu, tingkat risiko “Tinggi” terbanyak terdapat di Risiko Kepatuhan
Regulasi (10 dari 11 atau 91%), Risiko Pengelolaan Relawan (15 dari 18 atau 83%),
Risiko Tata Kelola Amil (22 dari 27 atau 81%), Risiko Kehilangan Muzakki (10 dari 13
atau 77%), Risiko Hukum (12 dari 16 atau 75%), dan Risiko Kepatuhan Syariah (9 dari
12 atau 75%).

Risiko ekstrim dan tinggi harus lebih diperhatikan oleh institusi zakat maupun
otoritas zakat untuk meminimasi terjadinya dampak negatif bagi institusi zakat maupun
dunia perzakatan. Selain itu, hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar
perancangan Standar Manajemen Risiko institusi zakat secara umum oleh BAZNAS,
maupun secara khusus oleh masing-masing institusi zakat.

halaman | 33
BAB IV
Dampak Pengelolaan Zakat
terhadap Kesejahteraan
Mustahik
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

BAB IV
Dampak Pengelolaan Zakat terhadap Kesejahteraan Mustahik

Sebagai salah satu instrumen filantropi Islam, zakat memberikan dampak positif
baik bagi para mustahik secara khusus maupun untuk perekonomian secara luas. Untuk
melihat sebesar apa dampak tersebut, diperlukan data-data terkait dampak zakat
terhadap mustahik. Sedikitnya ada dua manfaat yang didapatkan dari pengukuran
dampak zakat terhadap mustahik. Pertama, untuk proses evaluasi dari penyaluran zakat
dan kedua sebagai gambaran bagi para muzaki terkait dengan pengelolaan zakat yang
mereka berikan kepada lembaga terkait.

Gambar 15. Penerima Manfaat Zakat

Pusat Kajian Strategis BAZNAS melakukan pengkajian dampak zakat terhadap


mustahik setiap tahun. Kajian ini menggunakan Indeks Kesejahteraan BAZNAS (IKB)
yang didapatkan dengan cara membobotkan tiga indeks penyusunnya, yaitu indeks
kesejahteraan CIBEST, modifikasi IPM dan indeks kemandirian.

halaman | 34
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Pada tahun 2018, kajian ini mengukur 3248 responden di 22 provinsi dengan
menggunakan metode survei untuk mendapatkan data primer. Nilai IKB nasional di
tahun 2018 adalah sebesar 0,76 (baik), meningkat dari tahun 2017 yang sebesar 0,71
(baik). Hasil dari IKB menunjukkan bahwa delapan provinsi telah mendapatkan nilai
dengan kategori sangat baik, sebelas provinsi dengan kategori baik, dua provinsi dengan
kategori cukup baik, serta satu provinsi dengan kategori kurang baik.

Tabel 6. Hasil Dampak Pengelolaan Zakat terhadap Kesejahteraan Mustahik

Kategori Provinsi
Sangat Baik 1. Nusa Tenggara Barat
2. Jawa Tengah
3. Kalimantan Barat
4. Sumatera Utara
5. Riau
6. Jawa Timur
7. Sulawesi Utara
8. Kalimantan Selatan
Baik 1. Aceh
2. Jawa Barat
3. Maluku Utara
4. Kepulauan Riau
5. Daerah Istimewa Yogyakarta
6. Sulawesi Selatan
7. Gorontalo
8. Papua Barat
9. Lampung
10. Banten
11. Sulawesi Tengah
Cukup Baik 1. Kalimantan Utara
2. Kalimantan Timur
Kurang Baik 1. Bangka Belitung

Dilihat dari masing-masing indeks penyusunnya, nilai indeks nasional untuk


CIBEST adalah sebesar 0,73. Nilai dari indeks CIBEST tahun 2018 sedikit menurun dari
tahun sebelumnya yang sebesar 0,79. Untuk nilai nasional indeks modifikasi IPM,
terjadi peningkatan yang sangat signifikan yaitu 0,94 dari tahun sebelumnya yang
sebesar 0,71. Pada indeks penyusun IKB terakhir, terjadi sedikit penurunan nilai nasional
yang diperoleh untuk indeks kemandirian. Pada tahun 2017, nilai nasional dari indeks
ini adalah sebesar 0,59 dan menjadi 0,53 di tahun 2018. Hasil ini dapat dikatakan wajar
mengingat pada tahun 2018 ini, responden yang diukur 59% berada di wilayah barat

halaman | 35
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Indonesia yang relatif memiliki tingkat kehidupan dan sarana serta prasarana yang lebih
baik dibandingkan dengan wilayah Indonesia lainnya. Nilai Indeks Zakat Nasional (IZN)
dari regional barat yang menjadi responden juga tinggi, yaitu mencapai 64,8
dibandingkan dengan nilai IZN gabungan regional timur dan barat yang menjadi
responden kajian yang hanya mencapai 57,2%.

Grafik 5. Perubahan Nilai Indeks Penyusun IKB 2017-2018

"#4*2+&+$!I'3+'!@$F#-0!"#$1*0*$!@HA!857J
K857>
7
5;>
5;=
5;<
5;8
5
?@ABCD E/F'G'-+0'!@"E H#(+$F'4'+$

857J 857>

Peningkatan yang sangat signifikan terkait dengan indeks modifikasi IPM tentu
berkaitan dengan tingginya nilai indeks kesehatan dan pendidikan dari para mustahik
rumah tangga. Pada aspek kesehatan, bisa disebabkan karena kepemilikan jaminan
kesehatan yang tertuang di dalam rencana strategis (renstra) kementerian kesehatan.
Dalam renstra tersebut, setiap tahunnya harus ada peningkatan kepemilikan jaminan
kesehatan untuk masyarakat Indonesia. Sedangkan, untuk indeks pendidikan, sebab
peningkatan dari indeks tersebut bisa disebabkan karena renstra dari kementerian
pendidikan yang memang berusaha untuk mewujudkan akses yang luas, rata dan
berkeadilan.

Di sisi lain, penurunan nilai indeks CIBEST dan indeks kemandirian bisa
disebabkan karena faktor yang saling berkaitan. Untuk CIBEST, penurunan tersebut bisa
disebabkan karena meningkatnya nilai dari garis kemiskinan yang digunakan dalam
penghitungan. Untuk indeks kemandirian, jika dilihat dari kondisi kemampuan
responden terkait dengan pemenuhan pendapatan yang tercermin dalam indeks
kemandirian, memang masih banyak mustahik rumah tangga yang memiliki pekerjaan
tidak tetap, yaitu sebanyak 24,20%. Dan untuk kepemilikan tabungan, sebagai salah

halaman | 36
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

satu indikator bahwa responden memiliki perencanaan keuangan di masa depan, baru
sebanyak 41,90% yang telah memiliki tabungan.

Penurunan dari nilai nasional indeks CIBEST dan indeks kemandirian tentu perlu
diberikan perhatian khusus. Penurunan nilai indeks CIBEST dapat diinterpretasikan
bahwa mustahik belum sepenuhnya mampu memenuhi dua kebutuhan utamanya, yaitu
dari segi material maupun spiritual. Hal ini berkaitan erat dengan nilai dari indeks
kemandirian yang juga mengalami sedikit penurunan, karena berarti para mustahik
masih belum mampu untuk berdikari dalam memenuhi kebutuhannya. Untuk
meningkatkan dua nilai indeks tersebut, lembaga zakat bisa melakukan proses
pendampingan lebih intensif, seperti pembinaan karakter secara spiritual, atau
pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan kemandirian secara finansial.

Gambar 16. Penerima Manfaat Zakat

halaman | 37
BAB V
Kinerja Perzakatan Nasional
Pendekatan Indeks
Zakat Nasional
Outlook Zakat Indonesia | 2019

BAB V
Kinerja Perzakatan Nasional: Pendekatan IZN

Pada tahun 2018, Pusat Kajian Strategis BAZNAS kembali melakukan studi
implementasi Indeks Zakat Nasional (IZN). Studi ini bertujuan untuk memperbarui hasil
implementasi Indeks Zakat Nasional sebagai potret kinerja perzakatan nasional di tahun
2018. Selain itu, hasil studi ini juga dapat melihat perbandingan atas capaian kinerja
dengan tahun sebelumnya. Dengan demikian, hasilnya nanti juga akan dapat
merekomendasikan aspek-aspek yang berpengaruh dan memerlukan dukungan yang
lebih dalam peningkatan kinerja perzakatan di Indonesia.

Sampai bulan November 2018, implementasi pengukuran IZN telah dilakukan


pada 30 provinsi dan melibatkan 112 kabupaten/kota. Sementara itu, 4 provinsi
lainnya, yakni Maluku, Kalimantan Tengah, Nusa Tenggara Timur, dan DKI Jakarta
masih dalam proses penilaian. Selain itu, implementasi IZN saat ini juga telah melibatkan
partisipasi tidak hanya BAZNAS di masing-masing level akan tetapi telah melibatkan
beberapa Lembaga Amil Zakat (LAZ) baik pada level nasional, provinsi hingga
kabupaten. Sebagai gambaran, berikut ini adalah provinsi yang telah diukur kinerjanya
dengan menggunakan IZN (data sampai dengan November 2018):

Tabel 7. Provinsi yang Telah Diukur Kinerja IZN*)

No Wilayah No Wilayah

1 Aceh 16 Bali
2 Sumatera Utara 17 Nusa Tenggara Barat
3 Sumatera Barat 18 Kalimantan Timur
4 Riau 19 Kalimantan Barat
5 Jambi 20 Kalimantan Selatan
6 Sumatera Selatan 21 Kalimantan Utara
7 Bengkulu 22 Sulawesi Utara
8 Lampung 23 Sulawesi Tengah
9 Bangka Belitung 24 Sulawesi Selatan
10 Kepulauan Riau 25 Sulawesi Tenggara
11 Jawa Barat 26 Sulawesi Barat
12 Jawa Tengah 27 Gorontalo
13 DIY 28 Maluku Utara
14 Jawa Timur 29 Papua Barat
15 Banten 30 Papua
*)sampai dengan November 2018

halaman | 38
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Nilai IZN sementara pada tahun 2018 adalah 0,51 (Cukup Baik). Hal ini dapat
mengindikasikan perlunya perhatian khusus bagi otoritas zakat dalam memperbaiki
kinerja organisasi pengelola zakat baik yang terkait dengan dimensi makro maupun
dimensi mikronya. Nilai IZN pada tahun ini mengalami kenaikan nilai dari tahun
sebelumnya yaitu 0,47 (Cukup Baik). Meskipun secara nominal naik, namun keduanya
masih berada pada kategori nilai yang sama, yaitu Cukup Baik. Sehingga peningkatan
nilai IZN yang diperoleh pada tahun ini tidak mengalami perubahan yang signifikan.

Grafik 6. Perubahan Nilai IZN 2017 – 2018*)

"#4*2+&+$!@:I!857J K857>
5;J

5;=

5;6

5;<

5;9

5;8

5;7

5
@:I @:I!E+-4/ @:I!E'-4/

857J 857>L

*)sampai dengan November 2018

Berdasarkan nilai dimensi Makro IZNnya tahun ini memperoleh 0,40 (Kurang
Baik), yang meningkat dari nilai indeks Makro IZN tahun sebelumnya yaitu 0,28
(Kurang Baik). Perubahan ini mengindikasikan bahwa meskipun dukungan pemerintah
daerah terkait regulasi dan dukungan anggaran bagi pengelolaan zakat di wilayahnya
sudah bertumbuh, namun belum signifikan. Termasuk di dalamnya adalah
meningkatnya ketersediaan database yang dimiliki oleh pengelola zakat pada
umumnya, dan BAZNAS pada khususnya.

Sementara Nilai dimensi Mikro IZN pada tahun ini yaitu 0,59 (Cukup Baik) dan
tidak mengalami perubahan dari nilai tahun sebelumnya yaitu 0,59 (Cukup Baik).
Stagnasi nilai dimensi Mikro IZN yang terjadi disebabkan salah satunya karena problem
kelembagaan yang sifatnya internal organisasi belum bisa dipecahkan. Hal lain yang

halaman | 39
Outlook Zakat Indonesia | 2019

menjadi sebab lain adalah belum optimalnya dampak zakat bagi mustahik atau
penerima manfaat.

halaman | 40
BAB VI
Prospek Pertumbuhan
Zakat 2019
Outlook Zakat Indonesia | 2019

BAB VI
PROSPEK PERTUMBUHAN ZAKAT 2019

6.1. Proyeksi Efek Regulasi Zakat 2019


Perkembangan regulasi perzakatan saat ini dapat dijadikan sebagai landasan
untuk memperkirakan berbagai kemungkinan yang akan terjadi dalam dunia
perzakatan di tahun 2019 nanti. Salah satu regulasi yang saat ini sedang dalam tahap
pembahasan di Kementerian Agama yaitu regulasi mengenai akan dipotongnya
penghasilan Aparatur Sipil Negara (ASN) dan pegawai lembaga setara ASN untuk
pembayaran zakat profesi sebesar 2,5%. Tentunya peraturan ini hanya berlaku bagi
mereka yang penghasilannya telah memenuhi nishab zakat. Menteri Agama Lukman
Hakim Saifuddin mengatakan, jika terealisasi, zakat dari PNS diperkirakan mencapai Rp
10 triliun per tahun (Riana & Setiawan, 2018). Selain dapat mendorong pertumbuhan
penghimpunan zakat, ketentuan ini juga dapat menjadi contoh bagi orang-orang
dengan profesi lainnya untuk menunaikan zakat penghasilan. Dengan demikian, gap
antara potensi dan realisasi penghimpunan zakat penghasilan akan semakin kecil.

Saat ini, ketentuan mengenai zakat profesi atau zakat penghasilan di Indonesia
masih terdapat perbedaan. Terdapat pihak-pihak yang mendukung penetapan
ketentuan ini, dan ada pula yang tidak setuju dengan diberlakukannya ketentuan ini.
Namun, berdasarkan kaidah fikih “Keputusan pemerintah menghilangkan perbedaan
pada persoalan ijtihad” maka ketentuan yang digunakan adalah apa yang sudah
ditetapkan oleh pemerintah. Dalam Undang-Undang No. 23 tahun 2011 tentang
Pengelolaan Zakat pasal 4 ayat 2 huruf h, disebutkan bahwa zakat pendapatan dan jasa
merupakan salah satu bentuk zakat mal yang wajib dikeluarkan orang Muslim yang
memenuhi ketentuan. Dengan demikian, zakat penghasilan merupakan salah satu
kewajiban Muslim di Indonesia yang sudah memenuhi nishab dan haul-nya. Adapun
untuk besaran nishab dan kadar zakat, Peraturan Menteri Agama (PMA) No. 52 tahun
2014 tentang Syariat dan Tata Cara Penghitungan Zakat Mal dan Zakat Fitrah serta
Pendayagunaan Zakat untuk Usaha Produktif menggunakan qiyas syabah untuk
menetapkan nishab dan kadar zakat pendapatan dan jasa. Sebagaimana yang dijelaskan
pada Official News Puskas BAZNAS No.! 17/08/BR/VII/2017, qiyas syabah merupakan

halaman | 41
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

pendekatan qiyas pada dua hal sekaligus, dalam hal ini nishab pada zakat pertanian dan
kadar pada zakat emas.Dengan pendekatan ini, Menteri Agama dalam peraturan
tersebut menetapkan bahwa nishab zakat pendapatan setara dengan 524 kg beras dan
kadarnya menggunakan kadar zakat emas dan perak, yakni 2,5%. Sementara itu, Fatwa
MUI No. 3 tahun 2003 tentang Zakat Penghasilan menggunakan pendekatan zakat
emas baik untuk nishab maupun kadarnya, yakni setara dengan 85 gram emas dengan
kadar sebesar 2,5%. Adapun Keputusan Ketua BAZNAS No. 73 tahun 2017 tentang
Nilai Nisab Zakat Pendapatan tahun 2017 di Seluruh Indonesia sesuai dengan Fatwa
MUI No. 3 tahun 2003 tentang Zakat Penghasilan, yaitu nishab ditetapkan setara
<
dengan 85 gram emas dan kadar zakat ditetapkan sebesar 2,5%.

Selain itu, adanya usulan untuk menjadikan zakat sebagai pengurang pajak,
sebagaimana rekomendasi pada Keputusan Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia VI
tahun 2018 tentang Masail Fiqhiyyah Mu’ashirah (Masalah Fikih Kontemporer) pada
tema tanggung jawab dan wewenang ulil amri dalam pelaksanaan kewajiban
pembayaran zakat. Jika hal ini dapat terealisasi, tentu saja menjadi kabar baik bagi
muzakki dan kebangkitan pengelolaan zakat di masa yang akan datang.
Adanya wacana dan rekomendasi regulasi yang berpihak pada zakat ini tentu
merupakan sebuah optimisme bahwa ke depannya pengelolaan zakat di Indonesia
dapat lebih optimal. Oleh karena itu, diperlukan pengawalan terhadap wacana-wacana
regulasi ini agar kelak regulasi yang mendukung penegakan syariat Islam khususnya
zakat ini dapat benar-benar ditetapkan dan diterapkan di Indonesia.

halaman | 42
Outlook Zakat Indonesia | 2019

6.2. Proyeksi Penghimpunan Zakat 2019

!"!#$% &'()*+,&-(#(% .+/%


0,+$+#1% 1-&+#*2
"#$%&'()*$+$!:@C!Q('3'+4!4*)'+&R

J555

=88<;9J
=555

6555
657J;8M
<555

9=69;8J
9555
9955

8555 8=9M
765;5M 9J9;7J 8878
M85 7J8M
7555 =>;9M >6;8> 8M6;68
7855 7655
J<5
5
8558 8559 855< 8556 855= 855J 855> 855M8575 8577 8578 8579 857< 8576 857= 857J
DNOPI

Grafik 7. Total Penghimpunan ZIS (Miliar Rupiah)

Penghimpunan zakat, infak dan sedekah di Indonesia terus mengalami


peningkatan sejak tahun 2002, bahkan pada tahun 2005 pertumbuhan penghimpunan
dana zakat, infak dan sedekah di Indonesia mencapai 96,90%. Pertumbuhan tertinggi
terjadi pada tahun 2007 yaitu sebesar 98,3% jika dibandingkan dengan tahun
sebelumnya. Pertumbuhan yang signifikan ini kemungkinan disebabkan karena pada
tahun-tahun dimaksud terjadi bencana alam yang cukup besar di Indonesia yaitu
bencana tsunami di Aceh dan gempa bumi di Yogyakarta sehingga jumlah dana
penghimpunan meningkat.

Sedangkan khusus untuk pertumbuhan penghimpunan zakat dapat dilihat pada


tabel di bawah ini:

halaman | 43
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Tabel 8. Total Penghimpunan Zakat

Total
Persentase
Tahun Penghimpunan
Pertumbuhan
Zakat
2015 2.312.195.596.498
2016 3.738.216.792.496 37,34%
2017 4.194.142.434.378 24,06%

Pada tahun 2016 pertumbuhan penghimpunan zakat tumbuh sebesar 37,34%


sedangkan pada tahun 2017 pertumbuhan penghimpunan zakat turun menjadi 24,06%
namun demikian secara total nominal penghimpunan zakat tetap mengalami
peningkatan.

Sementara itu jumlah penghimpunan nasional berdasarkan jenis dana dapat


dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 9. Total Penghimpunan Berdasarkan Jenis Dana


Jenis
No 2016 % 2017 %
Dana
1. Zakat 3.738.216.792.496 74,51 4.194.142.434.378 67,38
Infak/
2. 1.001.498.305.006 19,96 1.764.883.196.993 28,35
Sedekah
3. DSKL 277.336.514.452 5,53 265.345.638.101 4,26
Dana
4. 241.514.997 0 0 0
Lainnya*)
JUMLAH 5.017.293.126.950 100 6.224.371.269.472 100
*) Dana lainnya bernilai nol pada tahun 2017 karena adanya perubahan klasifikasi jenis dana
pada tahun 2017 sesuai dengan Peraturan BAZNAS No. 4/2018.

Proporsi penghimpunan terbesar masih berasal dari dana zakat diikuti oleh dana
infak dan sedekah yang pada tahun 2017 mencapai 28,35% dari total penghimpunan
keseluruhan. Sedangkan untuk dana sosial keagamaan lainnya (DSKL), sejak tahun 2016
proporsi pengumpulannya tidak melebihi 6%, bahkan terjadi penurunan di tahun 2017
menjadi 4,26%.

Secara keseluruhan, di tahun 2019 diperkirakan pertumbuhan penghimpunan


zakat masih akan terus meningkat. Adapun beberapa faktor yang dapat mempengaruhi

halaman | 44
Outlook Zakat Indonesia | 2019

peningkatan jumlah penghimpunan zakat antara lain (1) faktor regulasi zakat dan (2)
faktor teknologi yang digunakan dalam perzakatan.

Perkembangan regulasi mengenai zakat berupa zakat profesi untuk ASN


sebagaimana yang telah dijelaskan pada bagian 4.1. Jika hal ini dapat terlaksana maka
penghimpunan zakat diperkirakan dapat meningkat sebesar 10 triliun Rupiah.

Faktor lain yang diperkirakan dapat mempengaruhi penghimpunan zakat di


tahun 2019 yaitu penggunaan teknologi digital dalam penghimpunan zakat. Di
Indonesia jumlah penduduk dengan usia produktif diperkirakan sebesar 133,94 juta
orang (Badan Pusat Statistik, 2018). Selain itu jumlah penduduk yang menggunakan
telepon genggam sebanyak 177,9 juta jiwa dan yang memiliki akses internet adalah
sebesar 132,7 juta jiwa (WeAreSocial, 2018). Tingginya pengguna internet di Indonesia
merupakan suatu potensi yang besar dalam perkembangan teknologi digital termasuk
perkembangan teknologi digital dalam bidang zakat.

Perkembangan teknologi digital dalam bidang zakat sudah dimulai sejak tahun
2018. Adapun beberapa contoh penggunaan teknologi digital dalam bidang zakat yaitu
pembayaran zakat melalui crowd funding platform, penggunaan financial technology
untuk pembayaran zakat, infak dan sedekah serta penggunaan artificial intelligence
untuk membantu masyarakat dalam menghitung zakat yang dapat diakses oleh
pengguna telepon genggam. Perkembangan teknologi digital ini menjadikan
pembayaran zakat menjadi lebih mudah karena muzakki tidak perlu mendatangi konter
atau pun kantor zakat. Selain itu, jika muzakki melakukan pembayaran zakat melalui
crowd funding platform, maka para muzakki dapat langsung memilih untuk
menyalurkan zakatnya ke program-program yang telah dikampanyekan di platform
dimaksud. Penggunaan crowd funding juga dapat meningkatkan transparansi program-
program dari institusi zakat dikarenakan seluruh informasi mengenai program dimaksud
dapat diakses melalui crowd funding platform.

Berbagai macam kemudahan yang disebabkan oleh perkembangan teknologi


digital ini diperkirakan dapat menarik muzakki generasi millennial yang jumlahnya
cukup banyak di Indonesia untuk membayar zakat. Hingga saat ini tercatat
penghimpunan dana zakat yang berasal dari platform online sudah mencapai 12% di

halaman | 45
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

tahun 2017 dibandingkan dengan 1% di tahun 2016 dan diperkirakan akan terus
meningkat di tahun 2019.

Selain perkembangan teknologi dan regulasi yang mengakibatkan kemungkinan


peningkatan penghimpunan zakat, situasi dan kondisi di Indonesia juga dapat
mempengaruhi tingkat penghimpunan zakat. Banyaknya bencana alam yang terjadi di
Indonesia pada pertengahan hingga akhir tahun 2018 ini seperti bencana gempa bumi
di Lombok serta gempa bumi, likuifaksi, dan tsunami di Palu dan Donggala Sulawesi
Tengah dapat meningkatkan penghimpunan baik itu dana zakat, infak maupun
sedekah. Hal ini juga diperkirakan masih akan terus meningkat hingga tahun 2019
mengingat masih tingginya kebutuhan dana untuk rekonstruksi dan recovery di setiap
wilayah yang mengalami bencana alam.

Jika melihat perkembangan yang ada, maka perkembangan penghimpunan dana


zakat, infak dan sedekah dapat dikategorikan menjadi 3 (tiga) skenario yaitu optimis,
moderat dan pesimis. Skenario optimis diindikasikan apabila angka pertumbuhan
penghimpunan di atas 30%. Selanjutnya untuk skenario moderat diindikasikan apabila
pertumbuhan penghimpunan berada diantara 20-30%. Sedangkan skenario pesimis
diindikasikan jika pertumbuhan penghimpunan berada di bawah 20%.
Tabel 10. Skenario Penghimpunan 2019

Skenario Pertumbuhan Penghimpunan Proyeksi 2019

Optimis >30% > Rp 2.427.504.795.094 > Rp 10.519.187.445.406

Rp 1.618.336.530.062 – Rp Rp 9.710.019.180.375 – Rp
Moderat 20-30%
2.427.504.795.094 10.519.187.445.406

Pesimis <20% <Rp 1.618.336.530.062 < Rp 9.710.019.180.375

Sumber: Data diolah

Tabel 9 di atas menggambarkan proyeksi penghimpunan tahun 2019. Dalam


skenario optimis maka proyeksi penghimpunan di tahun 2019 dapat mencapai lebih
dari Rp 10.519.187.445.406. Sedangkan dalam kondisi moderat maka proyeksi
penghimpunan tahun 2019 adalah antara Rp 9.710.019.180.375 – Rp
10.519.187.445.406. Selanjutnya dalam skenario pesimis maka perkiraan total
penghimpunan lebih kecil dari Rp 9.710.019.180.375.

halaman | 46
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

6.3. Proyeksi Penyaluran Zakat 2019


Tabel 11. Total Penyaluran Nasional

Total Penyaluran Persentase


Tahun
Nasional Pertumbuhan
2015 2.251.634.745.545
2016 2.931.156.809.405 23,18%
2017 4.860.155.324.445 65,81%

Total penyaluran dana zakat, infak dan sedekah secara nasional dari tahun ke
tahun mengalami peningkatan. Pertumbuhan penyaluran tertinggi terjadi pada tahun
2017 dengan persentase pertumbuhan penyaluran sebesar 65,81% dibandingkan
dengan pertumbuhan tahun sebelumnya. Rincian pertumbuhan penyaluran dana dapat
dilihat pada tabel 9.

Sementara itu untuk penyaluran zakat berdasarkan asnaf dari tahun 2016 sampai
dengan tahun 2018 dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 12. Total Penyaluran Zakat Berdasarkan Ashnaf

2016 2017
NO Ashnaf Jumlah Jumlah
% %
Penyaluran Dana Penyaluran Dana
1 Fakir Miskin 2,137,613,944,379 72,93% 3.356.325.642.451 69,06%
2 Amil 209,233,041,289 7,14% 518.647.467.254 10,67%
3 Muallaf 17,403,367,642 0,59% 97.156.889.988 2,00%
4 Riqob 4,278,727,729 0,15% 21.827.062.720 0,45%
5 Gharimin 16,435,575,105 0,56% 40.772.744.732 0,84%
6 Fi Sabilillah 524,865,496,303 17,91% 755.062.496.814 15,54%
7 Ibnu Sabil 21,379,958,163 0,73% 70.363.020.484 1,45%
Total 2.931.210.110.610 100% 4.860.155.324.445 100%

Tabel 11 di atas menunjukkan bahwa proporsi terbesar penyaluran dari tahun


2016 sampai dengan tahun 2017 yaitu ashnaf fakir miskin yang mencapai lebih dari
60% disetiap tahunnya, bahkan di tahun 2016 proporsinya mencapai 73,13% dari total
dana yang disalurkan. Selanjutnya penyaluran terbesar kedua yaitu kepada ashnaf fi
sabilillah. Golongan ini menerima penyaluran dana sebesar 17,91% pada tahun 2016
kemudian menurun menjadi 15,54% di tahun 2017.

halaman | 47
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Adapun diurutan ketiga terbesar penyaluran dana adalah untuk ashnaf amil
dimana proporsinya sebesar 7,14 % pada tahun 2016 dan 10,67% di tahun 2017.
Proporsi ini masih dapat dikategorikan wajar sebab masih berada dibawah
seperdelapan bagian atau 12,5%. Dana amil ini, selain dapat diterima oleh para amil,
juga dapat digunakan untuk biaya operasional bagi sebagian institusi zakat.

Selanjutnya golongan muallaf, gharimin dan ibnu sabil memiliki proporsi


penyaluran dana di bawah 1% atau berada di antara 0,5% - 0,75%. Sedangkan
golongan yang memperoleh proporsi paling rendah dalam penyaluran yaitu riqob.
Dimana pada tahun 2016 proporsi penyalurannya mencapai 0,15% dan meningkat
menjadi 0,45% pada tahun 2017.

Tabel 13. Penyaluran Berdasarkan Bidang

No Bidang 2016 2017

1 Ekonomi 18,30% 20,33%


2 Pendidikan 31,28% 21,69%
3 Dakwah 15,53% 22,56%
4 Kesehatan 8,39% 9,52%
5 Sosial Kemanusiaan 26,51% 25,89%

Penyaluran dana berdasarkan bidang dapat dikategorikan menjadi 5 (lima)


bidang yaitu ekonomi, pendidikan, dakwah, kesehatan dan sosial kemanusiaan. Pada
tahun 2016, proporsi penyaluran paling tinggi dicapai oleh bidang pendidikan yaitu
31,28% dan diikuti oleh bidang sosial kemanusiaan sebesar 26,51% dari total
keseluruhan dana penyaluran. Sedangkan penyaluran dengan proporsi terendah pada
tahun 2016 yaitu bidang kesehatan.

Pada tahun 2017, penyaluran dalam bidang ekonomi, pendidikan, dakwah dan
sosial kemanusiaan berada dalam rentang 20%-25%. Adapun penyaluran tertinggi
yaitu dalam bidang sosial kemanusiaan sebesar 25,89%.

Sedangkan penyaluran hingga akhir tahun 2018 diperkirakan masih akan terus
meningkat mengingat kondisi di dalam negeri yang sedang mengalami beberapa
kejadian bencana alam. Hal ini diperkirakan masih akan terus meningkat hingga tahun

halaman | 48
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

2019 dikarenakan proses recovery dan rehabilitasi daerah yang terdampak bencana
masih akan terus dilaksanakan.

Selain itu, tingkat penyaluran pada tahun 2019 juga diperkirakan masih akan
terus meningkat mengingat target angka kemiskinan pemerintah pada tahun 2019
berada pada tingkat 8,5%-9,5% yang mana lebih rendah dari target tahun sebelumnya.
Perkiraan tingkat kenaikan penyaluran dapat dikategorikan menjadi 3 (tiga) skenario
yaitu: (1) skenario optimis diindikasikan apabila angka pertumbuhan penyaluran di atas
30%; (2) skenario moderat diindikasikan apabila pertumbuhan penyaluran berada
diantara 20-30%; dan (3) skenario pesimis diindikasikan jika pertumbuhan penyaluran
berada di bawah 20%.
Berdasarkan ketiga skenario dimaksud maka, dalam kondisi optimis maka
penyaluran di tahun 2019 diproyeksikan lebih dari Rp 8.213.662.498.312. Selanjutnya,
dalam kondisi moderat maka penyaluran di tahun 2019 diproyeksikan akan berada
diantara Rp 7.581.842.306.134 – Rp 8.213.662.498.312. Sedangkan dalam kondisi
optimis maka penyaluran diproyeksikan lebih kecil dari Rp 7.581.842.306.134. Rincian
mengenai proyeksi tahun 2019 ini dapat dilihat pada tabel 12 di bawah ini.

Tabel 14 Skenario Penyaluran 2019


Skenario Pertumbuhan Penyaluran Proyeksi 2019

Optimis >30% > Rp 1.895.460.576.534 > Rp 8.213.662.498.312

Moderat 20-30% Rp 1.263.640.384.356 – Rp 7.581.842.306.134 –


Rp 1.895.460.576.534 Rp 8.213.662.498.312
Pesimis <20% <Rp 1.263.640.384.356 < Rp 7.581.842.306.134

Sumber: Data Diolah

Dalam menjalankan penyalurannya BAZNAS memiliki 7 (tujuh) prinsip, yang


pertama amanah dimana semua yang terlibat dalam penyaluran baik perorangan
maupun lembaga melaksanakan dengan amanah. Prinsip kedua gotong royong dimana
semua yang terlibat dalam penyaluran saling membantu untuk meningkatkan
kesejahteraan masyarakat. Ketiga kemanfaatan, Pelaksanaan program dilakukan untuk
memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi masyarakat (rahmatan lil ‘alamin).
Prinsip kempat adalah berkelanjutan dimana pelaksanaan program dapat dilakukan
secara mandiri dan berkelanjutan. Kelima adalah partisipatif, pelaksanaan program
melibatkan secara langsung mustahik atau penerima manfaat. Prinsip keenam

halaman | 49
Outlook Zakat Indonesia | 2019

terintergrasi yang berarti pelaksanaan program terintegrasi dan berkontribusi terhadap


tujuan pembangunan daerah, tujuan pembangunan nasional (Nawa Cita) dan tujuan
pembangunan global (SDGs). Prinsip terakhir adalah terukur yaitu program penyaluran
dapat diukur tingkat keberhasilannya, memiliki kelengkapan data, dokumentasi dan
dapat diukur berdasarkan Zakat Core Principle dan Indeks Zakat Nasional dan Indeks
Desa Zakat.

Penyaluran dana zakat yang dilakukan oleh BAZNAS dibedakan berdasarkan


kebutuhan mustahik. Penyaluran dana zakat digunakan untuk yang sifatnya konsumtif
atau layanan kedaruratan (pendistribusian) yang mencakup bantuan kemanusiaan,
bantuan kesehatan, dan bantuan pada sebagian bidang dakwa dan advokasi.
Penyaluran dana zakat yang sifatnya produktif (pendayagunaan) mecakup bantuan
dibidang ekonomi, pendidikan, bidang dakwah dan advokasi. Untuk menyukseskan
kegiatan penyaluran dana zakat tersebut, BAZNAS membentuk lembaga program yaitu
Pusat Kajian Strategis BAZNAS, BAZNASTanggap Bencana, Lembaga Beasiswa BAZNAS,
Layanan Aktif BAZNAS, Rumah Sehat BAZNAS Indonesia, Zakat Community
Development (ZCD), Microfinance BAZNAS, Sekolah Menengah Pertama Cendekia
BAZNAS, Mualaf Center BAZNAS, dan Lembaga Pemberdayaan Ekonomi Mustahik
(lampiran 1).

6.4. Proyeksi Allocation to Collection Ratio (ACR)

Allocation to Collection Ration (ACR) merupakan rasio keuangan zakat yang


membandingkan antara proporsi dana zakat yang disalurkan dengan dana zakat yang
dihimpun. Semakin tinggi nilai ACR maka menunjukkan bahwa semakin baiknya atau
semakin efektifnya proses penyaluran zakat. ACR ini juga merupakan salah satu
indikator yang digunakan dalam zakat core principles untuk mengukur tingkat
efektivitas penyaluran zakat. Tingkat ACR dapat dikategorikan menjadi 5 (lima)
kategori yaitu:

1.! 90 % : Sangat efektif (Highly effective)


2.! 70- 89 % : Efektif (Effective)
3.! 50-69 % : Cukup efektif (Fairly effective)
4.! 20-49 % : Di bawah ekspektasi (Below expectation)

halaman | 50
Outlook Zakat Indonesia | 2019

5. 20 % : Tidak efektif (Ineffective)

Adapun tingkat ACR dapat digambarkan pada tabel di bawah ini:

Tabel 15. Allocation to Collection Ratio

Keterangan 2016 2017 2018*)


Penyaluran 2.931.156.809.405 4.860.155.324.445 6.318.201.921.779
Penghimpunan 5.017.293.126.950 6.224.371.269.472 8.091.682.650.312
ACR 58,42% 78,08% 78,08%
*) proyeksi hingga Desember 2018

Tingkat ACR pada tahun 2016 yaitu 58,42% atau dapat dikategorikan cukup
efektif dalam kegiatan penyalurannya. Pada tahun 2017 tingkat ACR mengalami
peningkatan menjadi 78,08% yang dapat diinterpretasikan bahwa kegiatan penyaluran
sudah dilaksanakan secara efektif. Sedangkan proyeksi tingkat ACR hingga bulan
Desember 2018 yaitu mencapai 78,08%.

Rasio ACR pada tahun 2019 diperkirakan akan terus meningkat. Dalam kondisi
optimis diindikasikan pertumbuhannya di atas 30%, skenario moderat diindikasikan
apabila pertumbuhannya berada diantara 20-30% dan skenario pesimis diindikasikan
apabila pertumbuhannya berada di bawah 20%.

6.5. Proyeksi Pertumbuhan Muzaki

Jumlah muzaki dari tahun ke tahunnya terus meningkat seperti digambarkan


pada tabel 7 di bawah ini. Jumlah muzaki individu pada tahun 2017 yaitu 10.876.187,
sedangkan untuk muzaki badan adalah 103.344. Proyeksi tahun 2018 sampai dengan
bulan Desember jumlah muzaki individu sebesar 14.139.043 orang, sedangkan jumlah
muzaki badan yaitu 134.347. Hal ini diperkirakan akan terus meningkat di tahun 2019.

Tabel 16. Jumlah Muzaki

Keterangan 2017 2018*)


Muzaki Individu 10.876.187 14.139.043
Muzaki Badan 103.344 134.347
Munfik 1.160.196 1.508.255
Donatur CSR 1.731 2.250
Donatur DSKL 49.176 63.929
TOTAL 12.190.634 15.847.824
*) proyeksi hingga Desember 2018

halaman | 51
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Adapun proyeksi jumlah muzaki pada tahun 2019 diperkirakan akan meningkat
dengan 3 (tiga) skenario yaitu: (1) optimis jika kenaikan lebih dari 30%; (2) moderat
jika kenaikan diantara 20-30%; dan (3) pesimis jika kenaikan yang terjadi di bawah
20%. Diperkirakan kenaikan jumlah muzaki individu secara signifikan akan terjadi
apabila peraturan mengenai zakat profesi diterapkan. Selain itu perkembangan
teknologi digital, sebagaimana yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, dapat
menjadi faktor pendorong untuk menarik muzaki usia muda karena kemudahan yang
dapat diberikan. Hal ini juga akan menjadi salah satu alasan akan meningkatnya jumlah
muzaki individu pada tahun 2019.

Selanjutnya jumlah munfik dan donatur juga diperikirkan akan meningkat


mengingat pada saat ini lembaga-lembaga zakat sedang melakukan penggalangan dana
terutama untuk recovery dan rehabilitasi daerah-daerah yang terdampak bencana
gempa bumi dan tsunami yang terjadi di tahun 2018.

6.6. Proyeksi Pertumbuhan Mustahik


Tabel 17. Jumlah Mustahik (Penerima Manfaat) Berdasarkan Bidang

Keterangan 2017 2018*)


Pendidikan 1.088.758 1.415.385
Kesehatan 1.544.611 2.007.994
Kemanusiaan 3.980.188 5.174.244
Ekonomi 365.829 475.578
Dakwah-Advokasi 1.753.646 2.279.740
TOTAL 8.733.032 11.352.942
*) proyeksi sampai Desember 2018

Berdasarkan data pada tabel 16 di atas, jumlah penerima manfaat pada tahun
2017 mencapai 8.733.032. Selanjutnya penerima manfaat terbanyak pada bidang
kemanusiaan sebanyak 3.980.188, diikuti oleh bidang dakwah-advokasi sebanyak
1.753.646. Sedangkan penerima manfaat terendah pada bidang ekonomi yaitu
365.829.

Proyeksi penerima manfaat terbanyak sampai dengan Desember 2018 adalah


penerima manfaat bidang kemanusiaan sebanyak 2.826.287 diikuti oleh bidang
dakwah-advokasi sebanyak 5.174.244. Sedangkan proyeksi jumlah penerima manfaat

halaman | 52
Outlook Zakat Indonesia | 2019

terendah pada tahun 2018 yaitu bidang ekonomi sebesar 475.578. Namun demikian,
jumlah penerima manfaat diperkirakan masih akan terus bertambah hingga tahun 2019.

Proyeksi jumlah penerima manfaat pada tahun 2019 diperkirakan akan terus
meningkat dengan 3 (tiga) skenario kemungkinan yaitu optimis apabila kenaikannya
lebieh dari 30%, moderat jika kenakaikan jumlah penerima manfaat berada pada
rentang 20-30% sedangkan skenario pesimis jika kenaikannya berada pada level di
bawah 20%.

halaman | 53
BAB VII
Tantangan dan Peluang
Zakat 2019
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

BAB VII
Tantangan dan Peluang Zakat 2019

7.1. Dimensi Ekonomi

Tahun 2018 dan 2019 disebut oleh banyak kalangan sebagai tahun politik.
Menteri PPN/Kepala Bappenas mengatakan bahwa kondisi ekonomi akan tetap stabil
meskipun berada di tahun politik. Bahkan Bambang Brodjonegoro menyatakan
kehadiran tahun politik dapat menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi. Hal ini
didasarkan pada pengalaman pemilu 2014 dimana konsumsi alami non rumah tangga
mengalami kenaikan.
Di sisi lain, terdapat kekhawatiran terjadinya siklus krisis ekonomi 10 tahunan.
Hal ini didasarkan pada asumsi krisis yang terjadi pada tahun 1998 yang menumbankan
perekonomian negara-negara Asia Tenggara; termasuk Indonesia yang agak parah. Pun
begitu dengan siklus krisis 10 tahunan pada 2008 yang merobohkan pilar perekonomian
Yunani dan pada akhirnya berdampak buruk pada hampir seluruh negara di dataran
Eropa. Kekhawatiran mengenai terulangnya krisis ini bukan tanpa alasan, atau paling
tidak kehadiran tahun politik memiliki implikasi ekonomi yang lebih kompleks.
Namun berdasarkan perjalanan, sejarah dan transformasi lintas pemerintahan,
pengelolaan zakat terus pengalami kemajuan, pertumbuhan dan penguatan diberbagai
lini. Pertumbuhan zakat selalu mengalami tren positif terlepas dari prediksi dan asumsi
ekonomi makro yang terjadi. Data statistik pertumbuhan zakat menunjukkan angka
pertumbuhan zakat bernilai sekotar 30%. Harapannya di tahun 2018 angka
pertumbuhan zakat bisa semakin meningkat signifikan berbanding tahun sebelumnya.
Hal ini disebabkan karena selain meningkatnya golongan kelas menengah di tahun
2018, di tahun ini Indonesia telah diuji dengan terjadinya banyak bencana alam yang
telah memakan banyak korban. Hal demikian memunculkan asumsi pertumbuhan
gerakan filantropi yang signifikan, termasuk didalamnya instrument zakat.

7.2. Dimensi Sosial Keagamaan

Dalam 3-4 tahun terakhir, animo dan kesadaran masyarakat Indonesia terhadap
nilai-nilai kehidupan secara agama tampaknya makin menggeliat. Fenomena sosial
keagamaan umat ini kemudian mendapat respon oleh para industri dengan

halaman | 54
Outlook Zakat Indonesia | 2019

menghadirkan beragam industri halal. Misalnya saja halal food, halal tourism, halal
pharmacytical, Muslim friendly hospital, dan lain sebagainya.
Selain pelaku industri, pemerintah juga turut memberi perhatian serius terhadap
hal ini. Sebagai contoh KNKS (Komite Nasioal Keuangan Syariah) yang diketuai
langsung oleh Bapak Presiden, saat ini tengah merancang masterplan Indonesia sebagai
pusat ekonomi Islam dunia tahun 2024. Didalamnya terdapat rumusan bagaimana
merancang strategi dan action-plan guna mewujudkan pusat ekonomi halal dunia di
Indonesia, termasuk penguatan sektor zakat dalam klaster keuangan sosial Islam.
Fenomena minat sosial keagamaan tersebut mengindikasikan adanya
peningkatan jumlah kelas menangah dari kalangan umat Islam Indonesia. Dalam
konteks pertumbuhan zakat, peningkatan jumlah kelas menengah ini diproyeksikan
dapat mendorong pertumbungan zakat. Meskipun demikian, tantangan sosialisasi,
kesadaran dan pemahaman secara seksama terhadap kebijakan zakat ini nampaknya
kedepan masih harus dihadapi, seperti bagaimana menyikapi perbedaan cara pandang
mazhab terhadap konsep zakat kontemporer, khususnya zakat profesi.

7.3. Momen Politik

Sejak didirikan pada tahun 2001, BAZNAS Republik Indonesia telah melewati
beberapa kali suksesi kepemimpinan nasional. Terhitung mulai pemilu 2004, 2009 dan
2014. Pada bulan April tahun 2019, bangsa Indonesia akan menggelar pemiliran umum,
baik pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, pemilihan anggota legislatif baik untuk
tingkat nasional, provinsi dan kabupaten. Melihat perkembangan dunia perzakatan dari
tahun ke tahun, bahkan setelah melewati pergantian pemimpin nasional, maka
peristiwa pemilihan presiden dan wakil presiden 2019 diyakini akan membawa angin
segar bagi kemajuan dan perkembangan dunia perzkatan di Indonesia.
Keyakinan ini bukan tanpa alasan, terlebih kedua pasangan yang akan mengikuti
kontestasi pemilihan presisen dan wakil presiden adalah sosok terbaik bangsa yang telah
menunjukkan dedikasi dan komitmennya pada pertumbuhan zakat di Indonesia; baik
melalui regulasi dan komitmennya. Atas pertimbangan ini, maka siapapun yang akan
terpilih dalam suksesi kepemimpinan nasional pada tahun 2019 nanti, diyakini dapat
membawa angin baru bagi perkembangan dunia zakat.

halaman | 55
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik, 2018. Keadaan Ketenagakerjaan Indonesia Februari 2018,


Jakarta: Badan Pusat Statistik.

Badan Pusat Statistik, 2018. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan IV-2017.


Jakarta: Badan Pusat Statistik.

BAZNAS, 2016. Statistik Zakat Nasional 2015. Jakarta: Badan Amil Zakat Nasional.

BAZNAS, 2017. Keputusan Ketua BAZNAS Nomor 73 Tahun 2017. Jakarta: Badan
Amil Zakat Nasional.

BAZNAS, 2017. Statistik Zakat Nasional 2016. Jakarta: Badan Amil Zakat Nasional.

BAZNAS, 2018. Statistik Zakat Nasional 2017. Jakarta: Badan Amil Zakat Nasional.

Firdaus, M., Beik, I. S., Irawan, T. & Juanda, B., 2012. Economic Estimation and
Determinations of Zakat Potential in Indonesia. Jeddah: IRTI IDB.

Intan, N. & Aminah, A. N., 2018. Baznas Luncurkan Mesin Pembayaran Zakat Digital.
[Online]
Available at: https://www.republika.co.id/berita/dunia-
islam/wakaf/18/06/06/p9wdme384-baznas-luncurkan-mesin-pembayaran-zakat-digital
[Accessed 7 November 2018].

Kementerian Agama, 2014. Peraturan Menteri Agama Nomor 52 Tahun 2014.


Jakarta: Kementerian Agama.

Kementerian PPN/Bappenas, 2018. Menteri Bambang Luncurkan Buku Fikih Zakat On


SDGs. Jakarta: Kementerian PPN/Bappenas.

Majelis Ulama Indonesia, 2003. Fatwa Majelis Ulama Indonesia: Zakat Penghasilan.
Jakarta: Majelis Ulama Indonesia.

Noor, Z. & Pickup, F., 2017. Peran Zakat dalam Mendukung Tujuan Pembangunan
Berkelanjutan, Jakarta: BAZNAS & UNDP.

halaman | 56
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Puskas BAZNAS & DEKS BI, 2018. Manajemen Risiko Pengelolaan Zakat. Jakarta:
Pusat Kajian Strategis BAZNAS.

Puskas BAZNAS, 2017. Ketentuan Tata Cara Penghitungan Zakat Profesi. Jakarta:
Puskas BAZNAS.

Puskas BAZNAS, 2017. Outlook Zakat Indonesia. Jakarta: Pusat Kajian Strategis Badan
Amil Zakat Nasional.

Rahman, A., 2018. Manfaatkan Teknologi QR Code, Bayar Zakat Bisa Lebih Mudah.
[Online]
Available at: https://finansial.bisnis.com/read/20180708/90/814047/manfaatkan-
teknologi-qr-code-bayar-zakat-bisa-lebih-mudah
[Accessed 7 Novenber 2018].

Riana, F. & Setiawan, K., 2018. Menteri Agama: Gaji PNS Muslim Akan Dipotong
Zakat 2,5 Persen. [Online]
Available at: https://nasional.tempo.co/read/1057712/menteri-agama-gaji-pns-muslim-
akan-dipotong-zakat-25-persen
[Accessed 21 November 2018].

SKR & Syakur, M. A., 2017. Luncurkan ATM Beras, BAZNAS Pakai Mesin Karya Anak
Bangsa. [Online]
Available at:
https://www.hidayatullah.com/berita/nasional/read/2017/01/18/109937/luncurkan-
atm-beras-baznas-pakai-mesin-karya-anak-bangsa.html
[Accessed 21 November 2018].

Sudibyo, B., 2018. Prospek dan Tantangan Pembangunan Zakat 2019. Jakarta:
BAZNAS.

Suryana, W. & Murdaningsih, D., 2017. Ini 10 Lokasi ATM Beras Baznas. [Online]
Available at: https://www.republika.co.id/berita/dunia-
islam/wakaf/17/01/17/ojx4tp368-ini-10-lokasi-atm-beras-baznas
[Accessed 21 November 2018].

halaman | 57
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

Ulama Komisi Fatwa, 2018. Keputusan Ijtima Ulama Komisi Fatwa Se-Indonesia.
Banjarbaru: Ulama Komisi Fatwa.

Viva, 2018. Kenalkan Zaki, Chatbot Zakat Pertama di Indonesia. [Online]


Available at: https://www.viva.co.id/digital/digilife/1040158-kenalkan-zaki-chatbot-
zakat-pertama-di-indonesia
[Accessed 8 November 2018].

WeAreSocial, 2018. Digital in 2018 in Southeast Asia, s.l.: WeAreSocial.

halaman | 58
Outlook Zakat Indonesia | 2019

Lampiran - Daftar lembaga program Badan Amil Zakat Nasional

1. BAZNAS Tanggap Bencana

Baznas Tanggap Bencana (BTB) adalah unit kerja dari bidang


Pendistribusian dan Pendayagunaan BAZNAS yang bertugas mengurangi dampak
bencana yang mengakibatkan kemiskinan dan menekan risiko keterparahan
kemiskinan akibat bencana. Pendirian BTB diatur dalam Keputusan Ketua Badan
Amil Zakat Nasional Nomor 16 Tahun 2016 tentang Program BAZNAS Tanggap
Bencana tertanggal 12 Juli 2016. Saat ini BTB dikepalai oleh Dian Aditya.

BTB bertujuan meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang


Pengurangan Risiko Bencana (PRB) melalui edukasi; menangani korban bencana
melalui tahapan Rescue, Relief, Recovery, Recontruction; serta menumbuhkan
jiwa kerelawanan di masyarakat, menguatkan kapasitas dan membangun
jaringan Relawan.

Untuk mencapai tujuan tersebut, BTB melakukan tiga program; Pertama,


Penanganan Korban Bencana melalui kegiatan Rescue, Relief dan Recovery.
Kedua, Penanganan Risiko Bencana (PRB) melalui kegiatan Edukasi di sekolah,
masyarakat, komunitas, tentang simulasi evakuasi, pembuatan renkon, dan lain-
lain. Ketiga, Kerelawanan melalui kegiatan rekrutmen relawan darurat dan
rekrutmen relawan terencana; Pelatihan kepada rekrutmen relawan terencana,
dan lain lain.

Beberapa program yang dilakukan oleh BAZNAS Tanggap Bencana


adalah; Respon Bencana, Evakuasi, Renovasi Rumah, Dapur Umum, Jembatan
Darurat, dan Dapur Air.

halaman | 59
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

2. Lembaga Beasiswa BAZNAS (LBB)

Lembaga Beasiswa BAZNAS (LBB) adalah program khusus Divisi


Pendayagunaan dan Pendistribusian Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)
Pusat. Pendirian program ini berdasarkan surat Keputusan Ketua Badan Amil
Zakat Nasional Nomor 12 Tahun 2018 tentang Program Lembaga Beasiswa
BAZNAS Tahun 2018 Tertanggal 21 Februari 2018. Saat ini LBB dikepalai oleh Sri
Nurhidayah.

LBB bertugas menjamin keberlangsungan program pendidikan bagi


golongan kurang mampu/miskin sebagai pertanggungjawaban antar generasi
sekaligus menyiapkan generasi penerus bangsa yang memiliki kedalaman ilmu
pengetahun dan keluhuran akhlak.

Visi Lembaga Beasiswa BAZNAS adalah:

• Menjadi lembaga pembinaan yang melahirkan kader umat yang


berintegritas dan profesional

Dan untuk mencapai Visi tersebut, Lembaga Beasiswa BAZNAS memiliki


Misi sebagai berikut:

• Menjalankan sistem kerja terbaik & professional


• Membentuk SDM unggul & Profesional
• Mengoptimalkan jaringan kerja & kontribusi dalam masyarakat

Berikut adalah program yang dilaksanakan oleh LBB:

• Beasiswa Cendekia BAZNAS (BCB), yaitu program beasiswa bagi seluruh


mahasiswa dari Perguruan Tinggi Negeri (PTN) atau perguruan Tinggi
Swasta (PTS) yang memenuhi kualifikasi yang ditentukan.
• Bantuan beasiswa luar negeri
• Pengelolaan Alumni Beasiswa BAZNAS
• Bantuan Dana Riset BAZNAS
• Bantuan Dana untuk Penguatan Bahasa Asing

halaman | 60
Outlook Zakat Indonesia | 2019

3. Layanan Aktif BAZNAS

Program Layanan Aktif BAZNAS (LAB) dibentuk oleh Badan Amil Zakat
Nasional dibawah koordinasi divisi Pendistribusian dan Pendayagunaan Zakat
(DPP) yang merupakan program layanan darurat sosial untuk mustahik dengan
model penanganan tepat sasaran, tepat waktu (cepat) dan tepat penanganan.

Pendirian LAB ini diatur dalam Keputusan Ketua Badan Amil Zakat
Nasional Nomor 19 Tahun 2018 tentang Lembaga Layanan Aktif Badan Amil
Zakat Nasional tertanggal 29 Maret 2018. Saat ini program LAB dikepalai oleh
Iskandar Darussalam.

Untuk melayani mustahik yang diketegorikan dalam keadaan darurat,


Layanan Aktif BAZNAS (LAB) memiliki beberapa unit program kerja, yaitu
melalui Unit Layanan, Unit Respon dan ATM Beras. Dalam menjalankan
tugasnya LAB memiliki prinsip cepat, tepat, koordinasi, berhasil guna,
akuntabilitas, berdaya guna, prioritas.

Terkhusus unit layanan dan unit respon melayani jenis layanan bantuan
akses tempat tinggal (biaya kontrakan dan atau renovasi rumah), bantuan akses
pengobatan dan atau kesehatan, bantuan akses pendidikan, bantuan akses
konsumsi (biaya hidup, pakaian, dan atau ATM Beras), bantuan akses
transportasi, dan bantuan hutang untuk pemenuhan biaya hidup dasar.

Adapun cakupan wilayah kerja Layanan Aktif BAZNAS sebagian besar


terbagi menjadi 5 wilayah yang meliputi wilayah Jabodetabek, diantaranya ;
wilayah Jakarta Utara dan Jakarta Pusat, Jakarta Timur; wilayah Kota Bekasi dan
Kabupaten Bekasi; wilayah Jakarta Selatan, Tangerang Selatan dan Depok;
wilayah Jakarta Barat, Kota Tangerang dan Kabupaten Tangerang dan
sekitarnya; Dan yang terakhir wilayah Kota Bogor dan kabupaten Bogor dan
sekitarnya.

halaman | 61
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

4. Rumah Sehat BAZNAS Indonesia

Rumah Sehat BAZNAS Indonesia Merupakan suatu program yang


mewakili BAZNAS dalam pelayanan kesehatan secara terpadu kepada seluruh
mustahik termasuk pelayanan kesehatan di daerah bencana yang meliputi aspek
kuratif, preventif, rehabilitatif, promotif dan advokatif seta mengikuti peraturan
dan perundang-Undangan kesehatan di Republik Indonesia.

Pendirian RSBI diatur berdasarlam Keputusan Ketua Badan Amil Zakat


Nasional Nomor 34 Tahun 2016 tentang Program Rumah Sehat Badan Amil
Zakat Nasional tertanggal 1 November 2016. Saat ini Rumah Sehat BAZNAS
Indonesia dikepalai oleh dr. Ridho.

Visi Rumah Sehat BAZNAS Indonesia adalah

“Menjadi model pelayanan dan pemberdayaan kesehatan khususnya


masyarakat dhuafa yang berstandar nasional”

Adapun target yang menjadi sasaran penerima manfaat Rumah Sehat


BAZNAS Indonesia antara lain ialah; Asnaf Penerima Zakat; Layanan Kesehatan
bagi Dhuafa; Rumah Sakit tanpa kasir; Sistem Kepesertaan.

Adapun program Rumah Sehat BAZNAS Indonesia terbagi kedalam dua


bagian, yaitu Layanan Luar Gedung (LLG) mencakup Gizi center; Lansia center;
Bakti social; Khitanan masal dll; dan Layanan Dalam Gedung (LGD) mencakup
Poli umum dan UGD; Poli gigi dan Mulut; Poli Gizi; Layanan dokter spesialis;
Radiologi dan lain lain.

halaman | 62
Outlook Zakat Indonesia | 2019

5. Zakat Community Development

Zakat Community Development (ZCD) adalah program pemberdayaan


BAZNAS melalui komunitas dan desa dengan mengintegrasikan aspek dakwah,
ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan kemanusiaan secara komprehensif yang
sumber pendanaannya berasal dari dana zakat, infak, sedekah dan dana sosial
keagamaan lainnya.

Pendirian lembaga ini diatur berdasarlam Keputusan Ketua Badan Amil


Zakat Nasional Nomor 17 Tahun 2018 tentang Lembaga Zakat Community
Development Badan Amil Zakat Nasional tertanggal 29 Maret 2018. Saat ini
lembaga ZCD dikepalai oleh Anang Fahmi.

Program ZCD memiliki tujuan antara lain untuk;

• Membangun masyarakat yang berakhlaqul karimah


• Menguatkan kelembagaan masyarakat yang tangguh dan mandiri
• Meningkatkan angka partisipasi wajib belajar
• Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang kesehatan dan derajat
kesehatan dengan membangun pola hidup yang sehat dan bersih.
• Meningkatkan pendapatan dengan membangun sistem mata pencaharian
masyarakat yang berkelanjutan

Zakat Community Development dalam melaksanakan tugas dan fungsi


program berpegang kepada prinsip; Amanah dan Bertanggung Jawab;
Berkelanjutan; Partisipatif; dan Terintegrasi. Adapun strategi Zakat Community
Development dalam melaksanakan tugas dan fungsi program ialah; Penguatan
Fasilitator Program dan Membangun Kader Lokal; Berbasis Sumberdaya Lokal;
Berbasis Komunitas; Berbasis Teknologi Tepat Guna; Membangun Kelembagaan
Lokal (institusi keuangan mikro syariah, institusi kesehatan, institusi pendidikan,
dan institusi dakwah); serta Menguatkan kapasitas masyarakat dalam
pengurangan resiko bencana berbasis komunitas dengan membangun Desa Siaga
Bencana.

halaman | 63
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

6. BAZNAS Microfinance

Lembaga BAZNAS Microfinance (BMFi) adalah lembaga bantuan


pembiayaan produktif kepada mustahik dengan prinsip nonprofit dalam rangka
pengembangan usaha. Tujuan utama lembaga ini adalah memberikan akses
layanan pembiayaan produktif kepada mustahik dalam rangka mengembangkan
usahanya. Sasaran pemberdayaan ekonomi difokuskan pada masyarakat yang
berada di batas atas mustahik dan batas bawah muzakki.

Pendirian BMFi diatur dalam Keputusan Ketua Badan Amil Zakat Nasioal
Nomor 20 Tahun 2018 tentang Lembaga Badan Amil Zakat Nasional
Microfinance tertanggal 29 Maret 2018. Saat ini BAZNAS Microfinance dikepalai
oleh Noor Aziz.

Visi BMFi adalah menjadi lembaga terdepan dalam pemberdayaan


ekonomi masyarakat melalui pembangunan role modelling Microfinance
nonprofit.

BMFi memiliki misi sebagai berikut:

1. Memberi akses permodalan kepada para pelaku usaha mikro


2. Menjadi mitra strategis dalam rangka pengembangan usaha mikro melalui
pendampingan dan fasilitas usaha
3. Menjadikan maqasid asy-syariyyah sebagai dasar dalam mengembangkan
indikator pemberdayaan yang berkelanjutan
4. Membangun jaminan sosial swakarsa para pelaku usaha mikro (mustahik)

Adapun ruang lingkup program yang dilakukan oleh BMFi adalah;


bantuan permodalan usaha mikro dan bantuan pengebangan usaha.

halaman | 64
Outlook Zakat Indonesia | 2019

7. Sekolah Cendekia BAZNAS

Sekolah Menengah Pertama Cendekia BAZNAS adalah salah satu program


pendidikan yang dikelola oleh BAZNAS, memiliki motto membangun karakter-
mengoptimalkan potensi. Pendirian SCB ini berdasarkan pada surat Keputusan
Ketua Badan Amil Zakat Nasional Nomor 129 Tahun 2017 tentang Pendirian
Sekolah Menengah Pertama Cendekia Badan Amil Zakat Nasional tertanggal 6
Juli 2017. Saat ini SCB dikepalai oleh Eko Wawan Noor Rochim. SCB berlokasi
di Kp Cirangkong Desa Cemplang, Kec. Cibungbulang Kab. Bogor, Jawa Barat.

Visi Sekolah Cendekia BAZNAS adalah Membangun Karakter,


Mengoptimalkan Potensi. Dan Misi Sekolah Cendekia BAZNAS antara lain:
• Mengembangkan sekolah model
• Mengembangkan potensi peserta didik secara optimal
• Mengembangkan pendidikan dan pengajaran bermutu berdasarkan
nilainilai islami
• Menumbuhkan budaya yang bersumber dari nilai-nilai zakat bagi seluruh
pemangku kepentingan dan mendorong mereka bermental muzaki
Adapun program unggulan SMP Cendekia BAZNAS tahun 2018 ialah
sebagai berikut:
1. Aspek Pengetahuan
a. Choacing Clinic
b. OBOR (One Book One Review)
2. Aspek Keterampilan
a. Ekstarkurikuler (Pencak Silat, Panahan, Pramuka dan Seni)
b. Kewirausahaan (Market Day dan Home making class
3. Aspek Perilaku Islam
a. Menghafal Al Qur’an (5 juz selama 3 tahun)
b. Menghafal Hadist (70 hadist selama 3 tahun)
4. School Social Responsibility
a. SCB Mengajar
b. Agroeduecowisata
c. Pemeriksaan kesehatan bersama warga sekitar

halaman | 65
Badan Amil
BAZNAZ | Zakat Nasional

8. Mualaf Center BAZNAS

Lembaga Mualaf Center BAZNAS (MCB) didirikan dengan tujuan


melakukan pembinaan dan pendampingan kepada para mualaf sesuai tuntunan
syariat Islam agar menjadi muslim dan muslimah kaffah. Pendirian program ini
berdasarkan surat Keputusan Ketua Badan Amil Zakat Nasional Nomor 15 Tahun
2018 Tertanggal 21 Februari 2018 yang dikepalai oleh Salahuddin El Ayyubi, Lc,
MA.

Adapun Visi dan Misi Mualaf Center BAZNAS antara lain:


a. Visi
Menjadi Lembaga Pembinaan dan Pemberdayaan Mualaf yang mampu
melahirkan muslim dan muslimah kaffah, mandiri dan profesional.
b. Misi
1. Menjalankan sistem kerja terbaik dan professional;
2. Membentuk mualaf yang kaffah, mandiri dan professional;
3. Mengoptimalkan jaringan kerja dan kontribusi dalam masyarakat
Program unggulan yang dilakukan oleh Mualaf Center BAZNAS antara lain:
1. Syiar dan Edukasi
Sub Program Syiar dan Edukasi merupakan sub program dakwah yang
berperan dalam bidang syiar dan pendidikan Islam khusus para mualaf. Sub
Program Syiar dan Edukasi memiliki tiga program utama, yaitu :
• Penguatan Akses Informasi dan Konsultasi Keislaman.
• Penguatan Akidah dan Tsaqofah.
• Penguatan Jaringan Dalam dan Luar Negeri
2. Pemberdayaan dan Advokasi
Sub Program Pemberdayaan dan Advokasi merupakan program dakwah
yang bergerak dalam bidang ekonomi dan pembelaan terhadap hak-hak
hidup mualaf. Sub Program Pemberdayaan dan Advokasi memiliki tiga
program utama, yaitu :
• Penguatan Proteksi dan Jaminan Mualaf
• Penguatan Ekonomi Mualaf

halaman | 66
Outlook Zakat Indonesia | 2019

9. Lembaga Pemberdayaan Ekonomi Mustahik (LPEM)


Lembaga Pemberdayaan Ekonomi Mustahik (LPEM) merupakan salah
satu lembaga yang dibentuk oleh Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)
berdasarkan Keputusan Ketua BAZNAS Nomor 18 Tahun 2018 tentang Pendirian
Lembaga Pemberdayaan Ekonomi Mustahik tertanggal 29 Maret 2018 yang
memiliki tugas dan fungsi untuk meningkatkan kualitas kehidupan dhuafa
(mustahik) melalui pertanian, peternakan, kelautan, perkebunan dan kehutanan
yang berkelanjutan berdasarkan nilai-nilai pemberdayaan zakat dan menjadi
salah satu elemen dasar untuk memenuhi visi BAZNAS. Saat ini LPEM dikepalai
oleh Ajat Sudrajat.

Adapun Visi dan Misi LPEM adalah sebagai berikut;

• Meningkatkan kualitas, kapabilitas dan produktivitas kehidupan dhuafa


(mustahik) melalui penyaluran zakat dibidang pertanian dan peternakan
• Penguatan dan pensejahteraan masyarakat miskin melalui program
peternakan desa
• Menjadi pusat pengembangan literasi dan rujukan (data) serta model
pengentasan kemiskinan, peningkatan kesejahteraan masyarakat dan
pemoderasian kesenjangan sosial melalui pemberdayaan ekonomi mustahik
• Menjadi salah satu lembaga yang dijadikan percontohan bagi lembaga
lainnya dalam hal mensejahterakan kehidupan dhuafa (mustahik)

Program kerja yang dilakukan oleh LPEM diantaranya ialah:


• Mustahik Pengusaha
• Z-Mart
• Lumbung Pangan

halaman | 67
PUSAT KAJIAN STRATEGIS BAZNAS
JL. Kebon Sirih Raya No.57, Jakarta Pusat – 10340 Indonesua

68
!