Anda di halaman 1dari 12

KD 3.

1 Memahami Administrasi Sarana Prasarana Kantor


Pengertian Administrasi Sarana Dan Prasarana
Secara umum yang dimaksud sarana dan prasarana adalah seperangkat alat yang digunakan
untuk suatu kegiatan, alat tersebut bisa berupa alat utama atau alat yang membantu proses kegiatan,
sehingga tujuan dari kegiatan tersebut dapat tercapai. Sarana dan prasarana bukan hanya meliputi
seperangkat alat atau barang saja, tapi bisa juga suatu tempat atau ruangan untuk proses kegiatan.
Dalam pengadaannya sarana dan prasarana bisa dengan cara membeli, membuatnya sendiri,
maupun menerima bantuan orang lain. Tentunya dalam penggunaan sarana dan prasarana adalah
untuk memanfaatkan segala jenis alat atau barang yang sesuai dengan keperluan. Dalam
penggunaannya tentu harus mempertimbangkan beberapa hal, seperti tujuan yang ingin dicapai
dengan menggunakan sarana dan prasarana tersebut., karakteristik penggunanya, hingga adanya
sarana dan prasarana yang menjadi penunjang.

Ruang lingkup admnistrasi sarana dan prasarana


1. Perencanaan Pengadaan (Palnning Programing)
adalah pengetrapan secara sistematik dari pada pengetahuan yang tepat guna mengontrol dan
menentukan arah kecenderungan perubahan menuju pada tujuan yang telah ditetapkan.
Dua fungsi pokok perencanaan, yaitu :
- Mengontrol setiap langkah kegiatan pekerjaan.
- Bila terjadi kendala atau hambatan maka rencana yang telah ditetapkan dapat
- Digunakan untuk member arah perubahan seperlunya.
2. Prakualifikasi Rekanan
Pengadaan sarana dan prasarana pendidikan melalui pembelian dilakukan dengan system
lelang yang diikuti oleh para rekanan untuk menghindari berbagai kemungkinan yang tidak
diinginkan. Rekanan yang mengikuti tender adalah rekannan yang terpercaya saja
(mengetahuinya dengan melakukan kegiatan prakualifikasi).
3. Pengadaan Barang
Pengadaan merupakan segala kegiatan untuk menyediakan semua keperluan
barang/ jasa/ benda bagi keperluan pelaksanaan tugas.
4. Penyimpanan
Menampung hasil pengadaan barang demi keamanan baik yang belum atau akan
didistribusikan. Kegiatan penyimpanan meliputi menerima barang, menyimpan barang, dan
mengeluarkan/ mendistribusikan barang.
5. Inventarisasi
Merupakan kegiatan untuk mencatat dan menyusun daftar barang atau bahan yang ada secara
teratur menurut ketentuan yang berlaku. Inventarisasi dilakukan dalam rangka usaha
penyempurnaan penguruasan dan pengawasan yang efektif terhadap barang milik negara (atau
swasta).Inventarisai memberikan input yang sangat berharga dan berguna bagi efektifitas
pengelolaan sarana dan prasarana.
6. Penyaluran
Merupakan kegiatan yang menyangkut pemindahan barang dan tanggung jawab dari instansi
atau pemegang yang satu pada yang lain.
7. Pemeliharaan
Agar setiap barang yang kita miliki dapat berfungsi dan digunakan secara lancar tanpa banyak
menimbulkan/ gangguan maka barang tersebut harus dirawat secara baik dan continue untuk
menghindarkan adanya unsur peganggu. Kegiatan rutin ini diusahakan agar barang tetap dalam
keadaan baik dan berfungsi baik disebut pemeliharaan (service).
8. Rehabilitasi
Merupakan kegiatan untuk memperbaiki barang dari kerusakan dengan tambal sulam atau
penggantian suku cadang agar barang tersebut dapat dipergunakan lagi sehingga punya daya
yang lebih lama.
9. Penghapusan
Bila besarnya biaya rehab suatu barag inventaris tidak sesuai dengan daya pakainya, maka
barang tersebut lebih baik tidak dipakai lagi dan disingkirkan dari daftar inventaris negara
berdasar pengaturan UU yang berlaku.
10. Pengendalian
Seluruh kegiatan diatas tidak dapat berjalan sendiri tanpa kendali. Sebab seluruh kegiatan
pengelolaan
KD 3.2 Memahami regulasi sarana prasarana kantor
A. Materi Pembelajaran
1. Permen PAN-RB No. 48 Tahun 2013 tentang Standart Sarana dan Prasarana Kantor di
lingkungan Kemen PAN-RB
2. Permrndagri No. 17 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik
Daerah
3. Permendagri No. 7 TAhun 2006 tentang Standarisasi Sarana dan Prasarana Kerja
Pemerintah Daerah
Permen PAN-RB No. 48 Tahun 2013 tentang Standart Sarana dan Prasarana Kantor di
lingkungan Kemen PAN-RB

BAB 1
KETENTUAN UMUM
Pasal 1

Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksudkan dengan :


1. Standart sarana dan prasarana kantor adalah pedoman yang dipakai sebagai ukkuran
baku ruang kantor, perlengkapan kantor, dan kendaraan dinas
2. Sarana adalah fasilitas yang secara tidak langungn berfungsi sebagai penunjang proses
penyelenggaraan tugas dan fungsi pekerjaan
3. Prasarana adalah fasilitas yang secara tidak langsung berfungsi sebagai penunjang
proses penyelenggaraan tugas dan fungsi pekerjaan
4. Ruangn kantor adalah ruang tempat melakdanakan pekerjaan, dengan ukuran luas dan
alat-alat perlengkaan yang disesuaiakn dengan kebutuhan serta memenuhi persyaratan
estetika
5. Ruang penunjang adalah ruangan yang berfungsi menunjang pelaksanaan pekerjan
secara tidak langsung
6. Perlengkapan kantor adalah alat-alat yang dipersiapkan sesuai dengan kebutuhan dan
menurut jenis pekerjaan yang dilaksanakan
7. Ruang pusat Closed Circuit Television yang selanjutnya disebut CCTV adalah ruang
tempat mengendalikan dan memantau jaringan kamera closed circuit television.
8. Ruang Layanan Pengadaan Secara Elektronik yang selanjutnya disebut LPSE adalah
ruang tempat melakukan proses pengadaan barang dan jasa secara elektronik
9. Ruang Media Center adalah ruang tempatmelakukan aktivitas yang berhubungan
dengan penyampaian informasi terkait bidang aparatur Negara dan rerormasi birokrasi
10. Ruang Teleconference adalah ruang tempat melakukan pertemuan berbasis elektronik
secara langsung (real time)
11. Telekomunikasi adalah pemancaran, pengiriman, atau penerimaan tiap jenis tanda,
gambar,suara, dan informasi melalui internet, telepon, radio dan faxsimile
12. Local Area Network yangn selanjutnya disebut LAN adalah suatu jaringan komunikasi
data dalam suatu wilayah tertentu/kecil
13. Kendaraan dinas adalah sarana kerja berupa alat transportasi yang digunakan untuk
mendukung pelaksanan tugas dan fungsi kememntrian

BAB II
ASAS, MAKSUD, TUJUAN, DAN RUANG LINGKUP
Pasal 2

Asas standart sarana dan prasarana kantor terdiri dari :


a. Tertib
b. Adil
c. Transparan
d. Efisien dan efektif
e. Manfaat
f. Keselamatan
g. Kesejahteraan
h. Kepatuhan
i. Akuntanbel

a. Standart perlengkapan ruang kantor


1) Ruang kerja menteri beralas karpet, dengan perlrngkapan :
a) Meja kerja dengan kelengkapannya
b) Kursi meja
c) Kursi hadap
d) Meja untuk telepon
e) Meja rapat
f) Telepon pesawat otomatis/langsung)
g) Cryptophone
h) Computer
i) Printer
j) Lemari kaca
k) Lemari buku
l) Televisi
m) Kursi tamu
n) Jam dinding
o) Lambang Negara
p) Foto presiden dan wakil presiden
q) Papan struktur organisasi
r) Penghancur kertas
s) Bendera nasional
t) Bell
u) Safety door
v) Kalender dinding
2) Ruang tamu/tunggu materi beralas karpet, dengan perlengkapan :
a) Lemari kaca
b) Lemari buku
c) Kursi dan meja tamu
d) Lambang Negara
e) Foto presiden wan wakil presiden
f) Jam dinding
g) Kalender dinding
3) Ruang rapat khusus menteri beralas karpet, dengan perlengkapan :
a) Meja dan kursi rapat
b) Lambang Negara
c) Foto presiden dan wakil presiden
d) Whiteboard
e) Jam dinding
f) Kalender dinding
g) Kalender meja
4) Ruang rapat utama menteri beralas karpet, dengan perlngkapan :
a) Meja dan kursi rapat
b) Lembang Negara
c) Foto presiden dan wakil presiden
d) Infocus/LCD proyektor
e) Sound dydtem
f) Kalender dinding
5) Ruang staf/Aide de Camp (Adc) menteri, dengan perlrngkapan :
a) Meja setengah biro
b) Kursi hadap
c) Filling cabinet
d) Lemari barang
e) Telepon (lokal)
f) Computer beserta sambungan internet
g) Printer
h) Whiteboard
i) Televisi
j) Jam dinding
k) Kalender dinding
b. Jenis dan spesifikasi perlengkapan ruang kantor
1) Perabot kantor
2) Alat-alat bermesin menggunakakn listrik dan yang tidak menggunakan listrik
3) Papan informasi
4) Alat visual
5) Perangkat telekomuniakasi
6) Perangkat pengolah dan jaringan internet
7) Peralatan kearsipan
8) Alat perlengkapan petugas keamanan

KD 3.3 Menerapkan K3 Perkantoran

MATERI

Pengertian k3 (keamanan, kesealamatan dan kesehatan kerja)


Aturan-aturan yang berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan kerja yang ditujukan untuk
mencegah dan melindungi tenaga kerja dari risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja.

Tujuan k3
- Agar tenaga kerja dan setiap orang lainnya yang berada dalam tempat kerja selalu
dalam keadaaan selamat dan sehat
- Agar sumber-sumbe produksi dapat dipakai dan digunakan secara efisien
- Agar proses produksi dapat berjalan secara lancar tanpa hambatan apapun

Faktor penyebab kecelakaan kerja


- Pekerja yang bersangkutan belum terampil atau belum mengetahui cara menggunakan
alat-alat tersebut
- Pekerja tidak hati-hati, lalai, dalam kondisi lelah atau dalam keadaaan sakit
- Alat kerja atu alat produksi yang digunakan tidak dalam keadaan baik/tidak layak pakai
Klasifikasi kecelakaan kerja

1. Klasifikasi menurut jenis kecelakaan


- Terjatuh
- Tertimpa benda
- Tertumbuk batu atau terkena benda-benda
- Terjepit oleh benda
- Gerakan-gerakan melebihi kemampuan
- Pengaruh suhu tinggi
- Terkrna arus listrik
- Kontak bahan-bahan berbahaya atau radiasi

2. Klasifikasi menurut penyebab


- Mesin : alat gerhgaji
- Alat angkut : kecelakaan kendaraan angkut barang
- Peralatan lain : alat listrik
- Bahan-bahan, zat-zat, radiasi : zat kimia, bahan pelekat
- Lingkungan kerja : bangunan roboh

3. Kalsifikasi menurut sifat luka atu kelainan


- Patah tulang
- Keseleo (dislokasi)
- Radang otot
- Memar dan luka dalam
- Amputasi
- Luka di permukakan
- Gegar dan remuk
- Luka bakar
- Keracunan

4. Klasifikasi menurut letak kelainan atau luka di tubuh


- Kepala
- Leher
- Badan
- Anggota badan atas
- Anggota badan bawah
- Banyak tempat

Identifikasi bahaya
Identifikasi bahaya adalah suatu usaha untuk mengetahui, mengenal dan memperkirakan adanya
bahaya pada suatu sistem (peralatan, tempat kerja, prosedur, aturan dll)

Manfaat identifikasi bahaya:


- Mengetahui bahaya-bahaya yang ada
- Mengetahui potensi bahaya tersebut
- Mengetahui lokasi bahaya
- Menunjukkan bahwa bahaya-bahaya tertentu telah diberikan perlindungan
- Menunjukkan bahwa bahaya-bahaya tertentu tidak akan menimbulkan akibat
kecelakaan, sehingga tidak perlu diberikan perlindungan
- Analisis lebih lanjut
-
Kegiatan indentifikasi meliputi:
- Mendiagnosa dan menemukan
- Mengenal proses/urutan aktivitasnya
Pengertian bahaya
Bahaya adalah suatu keadaan yang berpotensi untuk menimbulkan cidera pada manusia, kerusakan
pada peralatan/struktur, kerugian material, menurunkan kemampuan/fungsi tertentu

Jenis dan asal bahaya


1. Jenis bahaya
- Fisiika
- Kimia
- Biologi
- Ergonomi
- Fsikologi
2. Asal bahaya
- Manusia
- Lingkungan
- Peralatan
- Bahan
Ergonomi
Ergonomi adalaah ilmu/kaidah yang mempelajari manusia sebagai komponen dari suatu sistem
kerja yang mencapai karakteristik fisik maupun non fisik, keterbatasan manusia dan
kemampuannya dalam rangka merancang suatu sitem yang efektif, aman, sehat, nyaman dan
efisien

Manfaat ergonomi:
- Menciptakan produktifitas dan upaya untuk menciptakan kesesuaian antara
kemampuan kerja dan persyaratan kerja
- Mencegah dan mengurangi risikotimbulnya peyakit akibat kerja
- Meningkatkan keselamatan kerja

Keuntungan:
- Mengurangi potensi timbulnya kecelakaan kerja
- Mengurangi potensi ganguan kesehatan pada pekerja
- Meningkatkan produktifitas dan penampilan kerja

Aspek yang garus diperhatikan dalam perencanaan perusahaan kerja:


- Aspek yang menyangkut perbaikan-perbaikan metode atau cara kerja
- Pengaturan tata letak fasilitas kerja yang perlu dalam melakukan suatu kegiatan
- Keselamatan dan kesehatan kerja pada perusahaan tersebut

Penanganan kecelakaan kerja


1. Standart
Jika terjadi kecelakaan kerja diarea, security dengan segera meluncur ke TKP untuk
mengamankan, ,mengevaluasi korban, mencari data-data penyebab kecelakaan dan saksi,
mambuat laporan kerjadian dan hasil invertigasi awal berkoordinasi dengan pihak
kepolisian dan manajemen mengenai hal penyelidikan
2. Prosedur
Tugas personil security dalam penanganan masalah kecelakaaan kerja terbagi dalam 2
bentuk:
1) Apabila korban masih hidup tugas security adalah:
- Mengamankan TKP dengan memberikan batas security line
- Melarang personil yang tidak berkepentingan masuk batas security line
- Memberikan pertolongan pertama
2) Apabila korban telah meninggal, tugas security adalah:
- Mengamankan TKP dengan memberikan batas security line
- Mencari data-data dan sanksi
- Membuat laporan kejadian
- Berkoordinasi tentang pengembangan investasi dengan pihak kepolisian

Kerugian kecelakaan kerja


- Pekerja dan atau orang lain meninggal atau luka
- Alat produksi rusak
- Bahan baku dan bahan produksi lainny rusak
- Bangunan terbakar atau roboh
- Proses produksi terhenti atau terganggu

Prosedur k3
1. Pemeliharaan dan perawatan barang
Manfaat pemeliharaan dan perawatan barang :
- Barang-barang akan terpelihara dengan baik
- Memperpanjang umur barang (pelengkapan)
- Menghindari kehilanagn karena terkontrol terus
2. Macam-macam pemeliharaan dan perawatan barang
- Menurut kurun waktu :
1) Pemeliharaan sehari-hari
Pemeliharaan yang dilakukan setiap saat
2) Pemeliharaan berkala
Pemeliharaan yang dilaksanakan dalam jangka waktu tertentu
- Menurut jenis barang
1) Barang bergerak
2) Barang tidak bergerak
Alat-alat atau perlengkapan untuk pemeliharaan dan perawatan:
Map, filling cabinet, ordner, rak besi, lemari barang, pengisap debu, lap, obat serangga
dan kantong plastik

Anda mungkin juga menyukai