Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN AKHIR

PRAKTIK KERJA LAPANG (PKL) DI PERUSAHAAN UMUM


PERHUTANI DIVISI REGIONAL JAWA TIMUR KESATUAN
PEMANGKUAN HUTAN (KPH) BLITAR

Disusun oleh:
IMELDA NATALIA SIANTURI
D1D016217

PROGRAM STUDI KEHUTANAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS JAMBI
SEPTEMBER, 2019

i
i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karna atas
berkat dan rahmatnya lah, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Akhir
Praktik Kerja Lapang (PKL) Di Perusahaan Umum Perhutani Divisi Regional
Jawa Timur Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Blitar.
Penyusunan laporan akhir ini digunakan sebagai syarat untuk memenuhi
persyaratan dalam pengajuan Praktik Kerja Lapang (PKL), keberhasilan
penyusunan proposal ini berkat adanya bantuan dari pembimbing, serta bantuan
dari berbagai pihak. Oleh karna itu penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Bapak dan ibu serta keluarga yang memberikan dukungan baik moril maupun
material.
2. Komisis praktik kerja lapang yang telah memberikan pengarahan dan
bimbingan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan praktik kerja lapang.
3. Ibu Cory Wulan, S.Hut., M.Si selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan arahan dan bimbingan dalam penulisan laporan praktik kerja
lapang.
4. Rekan dan pihak yang memberikan dukungan, dorongan maupun semangat
sehingga laporan ini dapat diselesaikan.
Saya menyadari masih banyak kekurangan yang terdapat didalam penulisan
hasil laporan akhir PKL ini. Oleh karena itu saya mengharapkan kritik dan saran
bagi pembaca. Kritik dan saran tersebut diharapkan dapat membangun,
memperbaiki, dan menyempurnakan hasil laporan akhir PKL ini.

Jambi, September 2019

Imelda Natalia Sianturi


D1D016217

ii
DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ..................................... Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR .............................................. Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI ...................................................................... ……………………..iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi
I. PENDAHULUAN ……………………………………………………………..1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1


1.2 Tujuan.......................................................................................................... 2
II. METODOLOGI ............................................................................................... 3
2.1 Waktu dan Tempat ...................................................................................... 3
2.2 Metode Pengumpulan Data ......................................................................... 3
2.2.1 Metode pengumpulan data dilakukan dengan cara langsung .............. 3
2.2.2 Metode pengumpulan data yang dilakukan secara tidak langsung .... 3
2.3 Topik Yang Dipelajari ................................................................................. 3
III. KONDISI UMUM PERUSAHAAN .............................................................. 5
3.1 Keadaan Umum Perusahaan ........................................................................ 5
3.1.1 Identitas Perusahaan ................................................................................. 5
3.1.2 Sejarah Berdirinya Perum Perhutani KPH Blitar ................................. 5
3.1.3 Latar Belakang Berdirinya Perum Perhutani KHP Blitar ................... 8
3.1.4 Maksud Dan Tujuan Berdirinya Perusahaan ........................................ 9
3.1.5 Visi dan Misi Perum Perhutani ............................................................... 9
3.1.6 Letak, Luas dan Batas Wilayah ............................................................ 10
3.2 Sistem Manajemen .................................................................................... 11
3.2.1 Struktur Organisasi................................................................................. 11
3.2.2 Open Recruitmen .................................................................................... 12
VI. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................................... 13
4.1 Topik Umum yang Dipelajari di KPH Blitar ............................................ 13
4.1.1 Pembukaan Wilayah Hutan ................................................................... 13
4.1.2 Persemaian .............................................................................................. 13
4.1.3 Persiapan Lahan ...................................................................................... 22
4.1.4 Penanaman .............................................................................................. 23

iii
4.1.5 Pemeliharaan ........................................................................................... 28
4.1.6 Pengamanan Hutan ................................................................................. 42
4.1.7 Pemantauan Lingkungan Bidang Fisik ................................................ 44
4.1.8 Pemberdayaan Masyarakat.................................................................... 50
4.1.9 Wisata Alam ............................................................................................ 51
4.2.0 Pemasaran ................................................................................................ 52
4.2 Topik Khusus yang Dipelajari di KPH Blitar (Pemberdayaan Masyarakat
desa hutan terkait adanya pengelolaan lahan pohon kelapa) ..................... 52
4.2.1 Dampak pengelolaan lahan pohon kelapa dalam meningkatkan
ekonomi masyarakat pada LMDH Wana Tani Manunggal. ........................ 53
4.2.2 Kendala-kendala yang menyebabkan terhambatnya dan tidak
optimalnya peningkatkan ekonomi masyarakat pada LMDH Wana Tani
Manunggal. ......................................................................................................... 54
4.2.3 Proses pembuatan gula kelapa .............................................................. 55
V. PENUTUP ....................................................................................................... 58
5.1 Kesimpulan................................................................................................ 58
5.2 Saran .......................................................................................................... 59
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 60
LAMPIRAN JURNAL HARIAN ..........................................................................

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Erosi yang dapat dibiarkan (tolerable Soil Lost) ................................. 60


Tabel 2. Wisata Alam yang terdapat di Perhutani KPH Blitar ............................ 65

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Komposisi luas wilayah kerja KPH Blitar per kabupaten .................. 10
Gambar 2. Peta lokasi KPH Blitar ....................................................................... 10
Gambar 3. Struktur organisasi KPH Blitar .......................................................... 11
Gambar 4. Persemaian jati stek pucuk di BKPH Rejotangan .............................. 14
Gambar 5. Pemanenan pucuk jati pada kebun pangkas ....................................... 17
Gambar 6. Penanaman stek pucuk jati ................................................................. 19
Gambar 7. Pemeliharaan pada bedeng induksi, aklimatisasi, dan shading area .. 21
Gambar 8. Lokasi open area stek pucuk jati di BKPH Rejotangan..................... 22
Gambar 9. Patok batas rencana tanam ................................................................. 23
Gambar 10. Ukuran lubang tanam tanaman JPP.................................................. 26
Gambar 11. Pembuatan lubang tanam JPP .......................................................... 26
Gambar 12. Penanaman bibit JPP ...................................................................... 27
Gambar 13. Pendataan pohon untuk penjarangan ................................................ 30
Gambar 14. Tanda batas petak ............................................................................. 32
Gambar 15. Petak yang telah dilakukan peneresan .............................................. 34
Gambar 16. Salah satu kegiatan a-ta-tung-gi-tong (pembagian batang) ............. 38
Gambar 17. Nomor Kayu Jati Pada Penebangan ................................................ 39
Gambar 18. Nomor Pada Tunggak Pohon Jati Setelah Penebangan .................... 39
Gambar 19. Pengangkutan sortimen jati di BKPH Wlingi .................................. 40
Gambar 20. Hasil sadapan getah pinus di BKPH Wlingi .................................... 42
Gambar 21. Patroli pengamanan hutan siang hari ............................................... 43
Gambar 22. Kebakaran pada lahan jati ................................................................ 44
Gambar 23. Stasiun Pegukur Curah Hujan di RPH Tanen .................................. 45
Gambar 24. Bak Pengukur Erosi Metode Petak Kecil ......................................... 46
Gambar 25. Contoh Petak Erosi ........................................................................... 47
Gambar 26. Pertemuan LMDH ............................................................................ 50
Gambar 27. Skema Pengelolaan lahan pohon kelapa LMDH.............................. 54
Gambar 28. Proses pembuatan gula kelapa di BKPH Rejotangan....................... 57

vi
I.PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Praktik Kerja Lapang (PKL) merupakan suatu kegiatan penerapan ilmu yang
diperoleh mahasiswa diperkuliahan dan diaplikasikan kelapangan yang berbasis
tempat kerja. Ilmu yang didapat pada PKL merupakan kemampuan yang dibagi
menjadi 3 pokok, kemampuan tersebut didasarkan untuk mahasiswa dapat
bersaing dalam dunia kerja, adapun 3 pokok tersebut adalah Knowledge yaitu
pengetahuan yang luas agar didalam keseharian memiliki kemampuan berfikir
yang lebih dalam pemecahan masalah ataupun pengambilan keputusan. Skill yaitu
keterampilan atau keahlian khusus sehingga mempunyai nilai lebih dibandingkan
dengan orang lain. Attitude yaitu sikap atau kemampuan untuk berinteraksi
dengan orang lain sehigga dapat diteladani sekaligus disegani (Anonim, 2013).
PKL sendiri bertujuan untuk menambah kemampuan mahasiswa dalam
mengamati, mengkaji, serta menilai antara teori yang dipelajari di perkuliahan
dengan apa yang terjadi dilapangan (Tempat Kerja) sehingga dapat meningkatkan
kemampuan mahasiswa dalam menganalisis permasalahan, baik dalam bentuk
aplikasi teori maupun pada kenyataan di lapangan. Proses PKL yang berupa
bekerja penuh ditempat PKL ini dilakukan sesuai dengan instruksi lembaga yang
menjadi mitra PKL dengan fakultas kehutanan. PKL dilakukan tahapanya sesuai
dengan prosedur yang ditentukan oleh fakultas, setiap kegiatan dilakukan sesuai
dengan lembaga ataupun perusahaan yang menjadi mitra PKL bagi mahasiswa.
Kegiatan PKL dilakukan pada tempat yang sesuai dengan jurusan masing-
masing, untuk mahasiswa kehutanan PKL dilakukan di perusahaan-perusahaan
sektor kehutanan, Lembaga Swadaya Masyarakat, Taman Nasional, serta Badan
Usaha Milik Negara lainnya yang berhubungan dengan ilmu kehutanan. Salah
satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak dibidang kehutanan yaitu
Perum Perhutani, Perum Perhutani sendiri terbagi atas beberapa KPH (Kesatuan
Pemangkuan Hutan).
KPH Blitar merupakan salah satu unit Kelola Sumber Daya Hutan (SDH)
Perum Perhutani Divisi Regional Jawa Timur yang berkedudukan di Blitar,
dengan wilayah yang dikelola terbagi atas Bagian Hutan (BH) sebagai berikut :

1. Bagian hutan Boyolangu I : 17.681,2 Ha


2. Bagian Hutan Boyolangu II : 10.957,3 Ha
3. Bagian hutan Blitar 1010.453,3 Ha, Kesamben 5.855,2 Ha, dan Wlingi
2.380,1 Ha dengan luas total 57.336,2 Ha.

Meliputi 3 Wilayah Kabupaten, yaitu :


1. Kabupaten Tulungagung : 19.132,0 Ha (34%),
2. Kabupaten Blitar : 35.306,6 Ha (61,6 %)
3. Kabupaten Malang : 2.659,6 Ha ( 4,6 %)

1
KPH Blitar merupakan KPH yang mengelola hutan jati (Tectona grandis),
serta tanaman Rimba (sengon, mahoni, pinus, akasia). Menurut letak
geografisnya, wilayah kerja Perum Perhutani KPH Blitar terletak diujung selatan
Jawa Timur dengan ketnggian 156 M dari permukaan air laut, pada koordinat
111°46´30” - 112°30´30” Bujur Timur dan 7°55´30” - 8°21´30” Lintang Selatan,
memiliki suhu udara cukup sejuk rata-rata 26°C - 32°C karena berada di dekat
kaki Gunung Kelud . Keadaan topografi wilayah kerja KPH Blitar sebagian besar
bergelombang sampai berbukit, dengan lembah – lembah karena berada pada jalur
sungai Brantas.
Kegiatan PKL yang berlangsung di Perum Perhutani KPH Blitar diharapkan
dapat memberikan gambaran mengenai pengelolaan hutan Jati (Tectona grandis),
dan pengelolaan jenis tanaman Rimba, pemberdayaan masyarakat serta
pengembangan ekowisata dalam pengelolaan hutan, sehingga mahasiswa dapat
memperoleh pengetahuan dan pengalaman dalam pengelolaan hutan secara
berkelanjutan, pengalaman dilapangan diperuntukan untuk memberikan informasi
dan pengetahuan sebagai bekal didunia kerja yang akan datang.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari Praktik Kerja Lapang di Perum Perhutani KPH Blitar
antara lain :
a) Mempelajari keadaan umum dan manajemen Perum Perhutani KPH
Blitar yang meliputi perencanaan hutan, penentuan areal kerja,
pembagian fungsi hutan, kegiatan rencana pengelolaan sumber daya,
pengaturan hasil, perlindungan dan pengamanan hutan.
b) Mempelajari pemanenan jati (Tectona grandis) pada Perum Perhutani
KPH Blitar, meliputi aspek alat yang digunakan dalam pemanenan,
waktu pemanenan yang baik dan benar, teknik yang digunkan dalam
pemanenan, pemotongan log jati dan pengangkutan hasil panen sesuai
standar perusahaan.
c) Mempelajari sistem silvikultur yang ada pada Perum Perhutani KPH
Blitar yang meliputi persemaian, penanaman, pemeliharan dan
pemasaran.
d) Mempelajari fungsi ekowisata dan pemberdayaan masyarakat sekitar
hutan yang dikembangkan dan diterapkan pada Perhutani KPH Blitar.
e) Sebagai sarana untuk melakukan dan membandingkan penerapan teori
yang telah dipelajari pada jenjang akademik dengan praktik yang
dilakukan di lapangan.
f) Mengembangkan wawasan dan keterampilan serta menambah
pengalaman mahasiswa.

2
II. METODOLOGI
2.1 Waktu dan Tempat
Praktik kerja lapangan dilaksanakan mulai tanggal17 Juni – 17 Agustus
2019. Instansi yang menjadi mitra untuk tempat PKL adalah Perum Perhutani
Divisi Regional Jawa Timur, KPH Blitar. Kegiatan yang dilakukan selama PKL
berada di BKPH Wlingi, BKPH Rejotangan dan BKPH Lodoyo Timur.

2.2 Metode Pengumpulan Data


2.2.1 Metode pengumpulan data dilakukan dengan cara langsung:
1. Metode Wawancara
Metode wawancara merupakan proses memperoleh informasi berkaitan
dengan tujuan yang ingin diperoleh, wawancara dilakukan melalui proses
tanya jawab dengan bertatap muka dengan responden menggunakan
interview guide (panduan wawancara).
2. Metode Praktik
Metode praktik merupakan pengumpulan data melalui praktik atau
pengamatan langsung dengan bantuan pembimbing lapangan atau
karyawan dari perusahaan.
3. Observasi
Observasi adalah metode pengumpulan data yang komplek karena
melibatkan berbagai faktor dalam pelaksanaannya. Metode pengumpulan
data observasi tidak hanya mengukur sikap dari responden, namun juga
dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang terjadi.
digunakan untuk penelitian yang bertujuan untuk mempelajari perilaku
manusia, proses kerja, dan gejala-gejala alam.
4. Diskusi
Metode diskusi adalah suatu cara mengumpulkan pendapat, membuat
kesimpulan, dan kegiatan saling bertukar ilmu atau menyusun berbagai
alternatif pemecahan atas suatu masalah.

2.2.2 Metode pengumpulan data yang dilakukan secara tidak langsung


Metode pengmpulan data secara tidak langsung dilakukan dengan cara
pengumpulan dokumen yang ada pada perusahaan ataupun dokumen bersumber
dari elektronik, maupun penelitian yang dikumpulkan sebagaimana digunakan
untuk mendukung kelengkapan data yang lain.

2.3 Topik Yang Dipelajari


Kegiatan yang dilaksanakan dan dipelajari pada KPH Blitar terdiri dari
beberapa topik. Adapun topik yang dapat dipelajari pada KPH Blitar meliputi:

3
1. Keadaan umum perusahaan.
Keadaan umum yang diamati dan dipelajari pada kegiatan PKL ini
adalah identitas perusahaan, sejarah berdirinya KPH Blitar, latar belakang
berdirinya KPH Blitar, maksud dan tujuan berdirinya perusahaan, visi dan
misi Perum Perhutani KPH Blitar, dan letak serta batas wilayah KPH Blitar.
2. Persemaian
Pada persemaian yang berada pada KPH Blitar hal yang diamati dan
dipelajari meliputi persyaratan lokasi persemaian, tata letak persemaian,
perlengkapan kerja persemaian, fasilitas persemaian, dan persemaian jati
secara vegetatif.
3. Persiapan lahan
Pada persiapan lahan sebelum tanam, kegiatan yang diamati dan
dipelajari adalah pembersihan lahan yang dilakukan dan penataan lahan.
4. Penanaman
Penanaman yang diamati dan dipelajari meliputi alat yang digunakan
dalam penanaman, teknik penanaman jati, dan Rimba.
5. Pemeliharaan
Hal yang dipelajari dan dilakukan adalah pemeliharaan pada jati dan
pemeliharaan pada tanaman Rimba .
6. Pemanenan hasil hutan
Kegiatan yang dipelajari dan dilakukan pada pemanenan adalah
pemanenan yang dilakukan pada tanaman jati.
7. Pengolahan hasil hutan
Kegiatan yang dilakukan dan dipelajari dari pengolahan hasil hutan
adalah pengolahan jenis tanaman Rimba yaitu getah pinus.
8. Pemberdayaan masyarakat.
Hal yang diamati dan dipelajari dalam pemberdayaan masyarakat yang
ada pada KPH Blitar adalah bentuk pemberdayaan yang dilakukan.
9. Wisata
Dalam wisata hal yang diamati dan dipelajari adalah bentuk dari wisata,
harga/tiket masuk yang ada serta daerah yang digunakan sebagai wisata.
10. Pemasaran hasil hutan
Hal yang dipelajari dari pemasaran hasil hutan adalah cara yang
dilakukan untuk kegiatan memasarkan produk atau hasil yang dimiliki dari
KPH Blitar.

4
III. KONDISI UMUM PERUSAHAAN

3.1 Keadaan Umum Perusahaan

3.1.1 Identitas Perusahaan


 Nama Perusahaan : Perum Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH)
Blitar
 Status Perusahaan : Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
 Alamat : Jl. Sudanco. Supriadi No.20, Bendogerit, Kec.
Sananwetan, Kota Blitar, Jawa Timur.
 Kode Pos : 66133
 Telepon/Fax : (0342) 801892/ (0342) 806726
 Penanggung Jawab : Administratur Perum Perhutani/ Kepala Kesatuan
Pemangkuan Hutan
 Luas Kawasan : 57.336,2 Ha
 Jenis Kegiatan : Pengelolaan Hutan Tanaman Kelas Perusahaan Jati
 Letak Geografis : 111°46´30” - 112°30´30” BT dan 7°55´30” - 8°21´30” L S
 Batas Administratif : Sebelah Utara : KPH Kediri.
Sebelah Timur : KPH Malang
Sebelah Selatan : Samudra Indonesia.
Sebelah Barat : KPH Kediri.

3.1.2 Sejarah Berdirinya Perum Perhutani KPH Blitar


Sejarah pengelolaan jawa dan madura secara modern institusional dimulai
pad tahun 1987 dengan dikeluarkannya “Reglemen vur heat beheer der bosschen
van den Lande ope Java een Madoera”, staasblad 1987 nomor 61 (disingkat
Bosreglement) selain itu terbit pula “Reglemen vur den dienst van het boschwezen
op java en madoera” (disingkat “Dienst Reglemen”) yang menetapkan aturan
tentang organisasi jawatan kehutanan, dimana dibentuk jawatan kehutanan dengan
Gouverment Besluit (keputusan pemerintah) tanggan 9 februari 1897 nomor 21,
termuat dalam Bijblad 5164. Hutan-hutan jati di jawa mulai diurus dengan baik,
dengan dimulainya afbakening (pemancangan), pengukuran, pemetaan, dan tata
hutan.
Pada tahun 1913 ditetapkan reglement baru yaitu “Regmenet voor het beheer
deer bosschen van den lande op Java en Madoera” staatblad 1913 nomor 495,
yang didalamnya mengatur tentang “eksploitasi sendiri (eigen beheer) atau
penebangan borong (door particuliereaannemer)”.
Pada tahun 1927 diterbitkan Bosch Ordonnantie, termuat dalam staatsblad
tahun 1927 nomor 221, dan peraturan pelaksanaanya berupa Bosch Verordening
1932,nama lengkap: “Bepalingen met Betreckking Tot’s Lands Boschbeheer op
Java Madeora” yang menjadi dasar pengurusan dan pengelolaan hutan dijawa
dan madura oleh jawatan kehutanan (dendienst van het Boschwezen).

5
Pada tahun 1930, pengelolaan hutan jati diserahkan kepada badan
“Djatibedrijf” atau perusahaan hutan jati dari pemerintah (jawatan kehutanan).
Perusahaan hutan jati tidak berdiri lama pada tahun 1938 oleh direktur van
financien (Direktur keuangan Pemerintahan Hindia Belanda) bahwa perusahaan
yang bertujuan komersil sebulat-bulatnya harus dihentikan dengan alasan berikut:
a. Pemerintah, yang diwakilai oleh Jawatan Kehutanan, tidak hanya
berkewajiban memprodusir dan menjadikan uang dari hasil kayu jati,
tetapi Jawatan Kehutanan bertugas pula memelihara hutan-hutan yang
tidak langsung memberi keuntungan kepada pemereintah, yang dimaksud
dengan hutan-hutan diatas ialah hutan-hutan lindung, yang memakan
banyak biaya sedang hasil langsung tidak ada atau sangat sedikit.
b. Perusahaan hutan jati sebagai badan swasta atau perusahaan kayu
perseorangan, menganggap hutan jati kepunyaan pemerintah sebagai
modal yang tidak dinilai atau tidak diberi harga (sukar untuk menetapkan
harga tanah dan kayu dari hutan jati seluas 770,000 hektar), akan tetapi
menggunakan hutan jati sebagai objek eksploitasi saja dan tidak
memepengaruhi atau mengakibatkan kerugian suatu apapun kepada tanah
dan hutan jati milik pemerintahan yang diwakili oleh Jawatan Kehutanan
dipandang dari sudut hukum perusahaan, tidak seperti diatas tidaklah
benar.

Pada tahun 1940 pengurusan hutan jati “Djatibedriejf” dikembalikan lagi


ke Jawatan Kehutanan. Pada tanggal 8 maret 1942 Hindia Belanda jatuh ketangan
Jepang (Dai Nippon), dan Jawatan Kehutanannya (i.c. Boschwezen) diberikan
nama Ringyo Tyuoo Zimusyo (RTZ), dan berturut-turut organisasi tersebut
dimasukkan kedalam Departemen Sangyobu (urusan ekonomi, juni 1942-oktober
1943), kemudian kedalam Departemen Zoosenkyoku (perkapalan,November 1943
s/d pertengahan 1945) dan setelah itu dibawah Departemen Gunzyuseizanbu atau
Departemen Produksi Kebutuhan Perang, sampai dengan tanggal 15 Agustus
1945.
Pasca Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1945 dan
berdirinya Negara Indonesia tanggal 18 Agustus 1945, hak, kewajiban, tanggung-
jawab dan kewenangan pengelolaan hutan di Jawa dan Madura oleh Jawatan
Kehutanan Hindia Belanda q.q den Dienst Van Het Boschwezen, dilimpahkan
secara peralihan kelembagaan kepada Jawatan Kehutanan Republik Indonesia
berdasarkan Pasal II aturan peralihan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia
yang berbunyi : “Segala badan negara dan peraturan yang ada masih langsung
berlaku, selama belum diadakan yang baru menurut undang-undang dasar ini”.
Dengan disahkannya ketetapan MPRS Nomor 11/MPRS-1960,seperti
tersebut dalam Lampiran Buku I,Jilid III, Paragraf 493 dan 595, industri
kehutanan ditetapkan menjadi Proyek B. Proyek B ini merupakan sumber
penghasilan untuk membiayai proyek-proyek A (Tambahan Lembaran Negara

6
RI.Nomor 2551). Pada waktu itu direncanakan untuk mengubah status Jawatan
Kehutanan menjadi Perusahaan Negara yang bersifat komersial. Tujuannya, agar
kehutanan dapat menghasilkan keuntungan bagi kas Negara. Kemudian di
terbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 19 tahun 1960
tentang Perusahaan Negara.
Untuk mewujudkan perubahan status Jawatan Kehutanan menjadi
Perusahaan Negara, Pemerintahan mengeluarkan Peraturan Pemerintahan Nomor
17 sampai dengan Nomor 30, tahun 1961, tentang “Pembentukan Perusahaan-
Perusahaan Kehutanan Negara (PERHUTANI)”. Pada tahun 1961 tersebut atas
dasar Undang-Undang Nomor 19 tahun 1960 tentang Perusahaan Negara, maka
masing-masing dengan:
- Peraturan Pemerintahan Nomor 17 tahun 1961; yang ditetapkan dan
diundangkan pada tanggal 29 Maret 1961, dan berlaku surut sejak
tanggal 1 Januari tahun 1961; didirikan Badan Pimpinan Umum
(BPU) Perusahaan Kehutanan Negara, disingkat “BPU Perhutani”,
termuat dalam Lembaran Negara tahun 1961 Nomor 38,
penjelasannya termuat dalam Tambahan Lembaran Negara Nomor
2172.
- Peraturan Pemerintah Nomor 18 tahun 1961; yang ditetapkan dan di
undangkan pada tanggal 29 Maret 1961, dan berlaku surut sejak
tanggal 1 Januari 1961; didirikan Perusahaan Kehuttanan Negara
Djawa Timur disingkat PN Perhutani Djawa Timur, termuat dalam
Lembaran Negara tahun 1961 Nomor 39, penjelasannya termuat
dalam Tambahan Lembaran Negara Nomor 2173.
- Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 1961; ditetapkan dan
diundangkan pada tanggal 29 Maret 1961, dan berlaku surut sejak
tanggal 1 Januari 1961 didirikan Perusahaan Kehutanan Negara
Djawa Tengah disingkat PN Perhutani Djawa Tengah, termuat dalam
Lembaran Negara tahun 1961 Nomor 40, penjelasannya termuat
dalam Tmbahan Lembaga Negara Nomor 2174.
- Peraturan Pemerintahaan Nomor 35 tahun 1963 tentang Penyerahan
Pengusahaan Hutan–hutan Tertentu Kepada Perusahaan-perusahaan
Kehutanan Negara di serahkan pengusahaan hutan-hutan tertentu
yang ditunjukan oleh Mentri Pertanian dan Agraria Kepada
Perusahaan-Perusahaan Kehutanan Negara, selanjutnya disingkat
“Perhutani”.

Presiden Direktur BPU Perhutani, Anda Ganda Hidajat, pada forum


Koperensi Dinas Instansi-instansi Kehutanan tanggal 4 s/d 9 Novemmber 1963 di
Bogor, dalam prasarananya berjudul: “Realisasi Perhutani”, pada halaman 2
menulis bahwa: “Dalam pelaksanaan UU Nomor 19 Tahun 1960 tentang
Pendirian Perusahaan-perusahaan Negara didirikanlah BPU Perhutani di Jakarta

7
berdasarkan PP Nomor 17 tahun 1961, sedangkan pengangkatan Direksinya yang
pertama di lakukan pada tanggal 19 Mei tahun 1961 dengan Surat Keputusan
Presiden R.I. Nomor 210/1961.
Adapun Perhutani-Perhutani Daerah besar yang telah direalisir berdirinya hingga
sekarang barulah:
 Perhutani Djawa Timur pada tanggal 1 Oktober
 Perhutani Djawa Tengah pada tanggal 1 Nopember 1961
 Perhutani Kalimantan Timur pada yanggal 1 Djanuari 1962
 Perhutani Kalimatan Selatan pada tanggal 1 Djanuari 1962
 Perhutani Klimantan Tengah pada tanggal 1 April 1963.

Pada tahun 1972, dengan Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1972,


ditetapkan tanggal 29 Maret 1972, Pemerintahan Indonesia mendirikan
Perusahaan Umum Kehutanan Negara atau disingkat Perum Perhutani. Dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1972 ini, PN Perhutani Djawa Timur
yang didirikan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 18 tahun 1961, dan PN
Perhutani Djawa Tengah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 1961,
dilebur ke dalam dan dijadikan unit produksi dari Perum Perhutani (vide: Pasal 1
ayat (2) Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1972). Pada tahun 1978, dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 1978 Pemerintah menambah unit produksi
Perum Perhutani dengan Wilayah kerja yang meliputi seluruh arel hutan di
Daerah Tinggkat I Jawa Barat dan di sebut Unit III Perum Perhutani.
Dasar Hukum Perum Perhutani sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 1972 juncto Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun
1978, kemudian disempurnakan/ diganti berturut-turut dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 36 Tahun 1986, Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 1999,
Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2001, dan terakhir dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 30 Tahun 2003. Saat ini pengelolaan perusahaan Perum
Perhutani dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun
2010.

3.1.3 Latar Belakang Berdirinya Perum Perhutani KHP Blitar


Perusahaan Umum Kehutanan Negara (Perum Perhutani) adalah sebuah
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagaimana diatur dalam Undang - Undang
Nomor : 9 Tahun 1969 yang bidang usahanya berada dalam lingkup tugas dan
kewenangan menteri, dimana seluruh modalnya dimiliki oleh negara berupa
kekayaan negara yang dipisahkan dan tidak terbagi atas saham.
Perusahaan didirikan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1972
sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 1986
yang kemudian diubah lagi dengan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 1999
dan terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2003.

8
Perusahaan didirikan untuk jangka waktu yang tidak ditentukan dengan
sifat usaha sebagai penyedia pelayanan bagi kemanfaatan umum dan sekaligus
memupuk keuntungan dimana dalam pengelolaan hutannya berdasarkan pada
prinsip pengelolaan dan kelestarian sumber daya hutan.

3.1.4 Maksud Dan Tujuan Berdirinya Perusahaan


Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang kehutanan, wilayah kerja
KPH Blitar berkaitan langsung dengan kehidupan masyarakat sekitar hutan
sehingga kegiatan pengelolaannya berdampak penting bagi lingkungan baik fisik
maupun sosial. Salah satu implementasi dari prinsip pengelolaan hutan secara
lestari adalah upaya pengelolaan sumber daya hutan yang bermanfaat terhadap
lingkungan. Pengelolaan hutan harus melindungi keragaman biologi dan nilai-
nilai yang terkait didalamnya antara lain sumber daya air, tanah, ekosistem yang
unik dan keutuhan bentang alam, sehingga fungsi - fungsi ekologi dan integritas
sumber daya hutan tetap terjaga.
Berdasarkan prinsip pengelolaan hutan lestari, kegiatan pengelolaan
sumber daya hutan secara tersirat harus memiliki manfaat positif bagi aspek
lingkungan (fisik dan sosial). Aspek lingkungan harus menjadi bagian yang tidak
terpisahkan dari pengelolaan sumber daya hutan sehingga diharapkan pengelolaan
sumber daya hutan yang dilakukan mampu memberikan kontribusi yang positif
terhadap aspek lingkungan, dan dalam perkembangannya harus dipantau dan
dievaluasi secara berkelanjutan.
Adapun tujuan dari pengelolaan hutan sesuai Peraturan Pemerintah Nomor
72 tahun 2010 Untuk melakukan pengelolaan hutan Negara yang berada di
Provinsi Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat, dan Provinsi Banten, kecuali
hutan konservasi, berdasarkan prinsip Pengelolaan Hutan Lestari dan prinsip tata
Kelola Perusahaan yang baik.
Sedangkan manfaat dari Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan yaitu :
1. Terjaganya kelestarian sumber daya hutan.
2. Meningkatnya mutu/kualitas lingkungan hidup.
3. Tumbuhnya kesejahteraan masyarakat sekitar hutan (MDH).
4. Meningkatnya kesejahteraan karyawan dan berjalannya roda ekonomi
perusahaan.

3.1.5 Visi dan Misi Perum Perhutani


Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut, maka Perum Perhutani
menuangkan program kerjanya dalam visi dan misi perusahaan sebagai berikut :
 Visi Perusahaan adalah Menjadi Perusahaan Pengelolaan Hutan Terkemuka
di Dunia dan Bermanfaat Bagi Masyarakat.
 Misi Perusahaan adalah :
1) Mengelola sumber daya hutan secara lestari.
2) Peduli kepada kepentingan masyarakat dan lingkungan.

9
3) Mengoptimalkan bisnis kehutanan denga prinsip Good Corporate
Governance (GCG).

3.1.6 Letak, Luas dan Batas Wilayah

19,370,0 Ha BLITAR
33,8 % 35,306,6 Ha MALANG
TULUNGAGGUNG
61,6
2,659,6 Ha %
4,6 %

Gambar 1. Komposisi luas wilayah kerja di KPH Blitar per Kabupaten

Wilayah kerja Perum Perhutani KPH Blitar terletak pada 3 (tiga) wilayah
administratif kabupaten yaitu kabupaten Blitar, Tulungagung dan Malang. Luas
totalnya adalah 57.336,2 Ha.

11 1 °4 8 ' LS 11 1 °5 8 ' B T 11 2 °0 8 ' B T 11 2 °1 8 ' B T 11 2 °2 8 ' B T

PERUM PERHUTANI

PETA KAWASAN
$
G.KA W I

KPH. BLITAR
$

G.KEL UD
PERUM PERHUTANI UNIT II
13

JAWA TIMUR
ng
a nta

8 9
ke Ng

10 G.BU TA K

KEDIRI
3 $
11
TAN
UAN HU
12
6
ANGK
UAN PEM
7

KES AT 15
14
27 SKALA 1 : 100.000
26
17
1 0 1 2 3 4 5 Kilo mete rs
18
4 28
16
20

U
19 38
29
21 31 30

22
8° 00 ' LS 5 32
Pas ir
23 25
8° 00 ' LS
24
Ud anaw u 33
Pas ir
34

Karan gre j o
39
Ngu ran 35 36 37
Ngan tr u
40

47 41 42 43
Pas ir KETERA NG AN :
46 45

45 48
B ata s P rop in si
49 
ha r

Pon ggok
44 62 46 44
K . La

42
Kle pon 63
B ata s Ka bup ate n
 Tem be lan g
43 51 50

64 47
48
B ata s Ka bup ate n
40 65
r 41 52 Gand usar i BA R E K D s
a

Am pe lgad ing
ah
K .L

67 57 B ata s Ke satu an P e m a ngku an H uta n (K P H)


66 50
G

Sbr R ingi n Ngl egok 69 49


Sr en gat 51 B ata s Su b Ke sa tu an P e m a ngk uan H uta n (S K P H)
AN H UT AN M ALA N

70 68 58 59
Tulunga 39
gung
71
K. L

61 60
55 54
52 B ata s B ag ia n K esa tua n P em a ng kua n H utan ( B KP H )
ah a
r

Garu m 53
38
da ri Kedi
ri B ata s R eso rt P olisi H uta n (R P H )
G O G O N I TI
72

W onodad i W L IN GI Ja la n
Sanan ku lon
56
Jala n Ke re ta A pi/Lo ri
Talu n
Sum be r gem pol
C U N GK U P
B ata s P eta k da n No m or P e tak
Boyolan gu K.Br a nt a s
3 4
 Su nga i/W ad uk
A NGKU

 Sur u


R PH .S A N G G R A H A N 



D A TI I I B LI T A R
 Te m pa t K ed uduk an A dm inistr atu r/KK P H
Ngu nu t

91  Te m pa t K ed uduk an A jun A dm inistr atur /KS K P H


M
PE

Du re n
RUMO
 Te m pa t K ed uduk an A siste n P er huta ni/KB K P H
N
i
ar

A
K .J


51
Re j otan gan 52
49 50 U Te m pa t K ed uduk an R e sor t P e m a ngk ua n Hu ta n/K R P H
o
ks

2
AT
Le

G.BU D EG 53
K.

Tulu ngr e jo
Sat re an
Kacan gan
Konigo ro 48 ES $ ,  Titik Tr ia ng ulas i
K

1 54
3 Banj ar re jo 47 92
Dom asan

4 BK PH.R EJOTAN GA N
Kade man gan
Se lopu ro Se lore j o    Ka m pun g
55 56 Kesa mb en
Poj ok R EC O U LO
R PH .N G U B A LA N K .Lu n g g u r 46
43 92 ang
5 1 45 Mal Huta n Lind ung
ke
42
K.B
6 7 r 44
7  2 a
Huta n P ro duk si
nt

Jarin g 3 41
as

54 6
8 39 57
55 56 36 40
R PH .C A M P U R D A R A T 53 9
57 72 Ar ea P en ggun aa n La in (A P L)
58
R PH .N G A M P E L 20 Dar un gan  4 35 37 38 70
8° 10 ' LS 8 6 8 5 11 10 32 33
Sum be r puc un g
27 64
Cam pu rd ara t 14  10
19 59 Jinggl ong 34
63 73 71
Ngu balan 12 18 60 74
Ngam pe l 7 58 62 8° 10 ' LS
9 5 28 Sut oj ayan 13 65 75
3 30 12 15 16
9 11 65
97 10 13 21 26 29 62 61 63 64 R PH .S U K O W I LA N G U N
18 20 59 66
16 60 61
17 2 4 R PH .G O N D A N G L EG I 14 76
96 17 125 17 77
11 25 31 R PH .B A N A R A N 31
13 30 67
95 22 Sum be r re jo 66 Jude g 19 Re j oso
Kalid aw ir
14
16 32
27  W AD U K Kr KA TES
G.W AT ES 19 67 28
15 18 1 15 33  29 68
81 12 21 24 Tum pak w aru Jati dud o
94 34 Bace m BK PH.K ESA MBEN 69 80
78
91 23 22 79
80 22  124 115 71 75
Sur uh w adan g 70
93 116 68 69
20 23 74 21 25
35 114
80 81 23
123 26 Du ngsu r
82 73 24 R PH .S I N G K I L
28 43 44 4444 117 83 82 81
92 24 72 78
82 36 37
26 118
77 79 82  Kalip are
30 25 R PH .K E D U N G O M B O 113
29 R PH .B A N J A R SA R I 119 111 76
79 122 108 83 85 81
90 Tanggu ng gu nu ng 31 27 39 R PH .R A93
M P A LO M 92
BO n gg o 84
95 84 K .Ji
90 32 40 107 90 Cu ngka l
45
R PH .I L I K - IL I K 121 120 88
88 35 36 38 W rin ginr e jo
112 94
83 33 37 104 91 87
34 3737 37 110
76 Sin gkil
n c ar

89 41 R PH .R EJ O SO 86
78 K .Be n d os ar i 87 93
R PH .T U M P A K G E M P O L 41 89
K .A

34 3434 Sum be r dada p W onot ir to 109 85


88 Ked un glel e 106 93
77 86 88
67
66 105 103 96 97
87 67 66 R PH .K E P EK 90
R PH .B ES O L E T.R AB AT 42 42
Bes ole 84 66 89
86
85 75
67
67 66
BK PH.K ALI DA WIR R PH .M A R O N
87 67 66
66
50 46
101
98 Pan ggun gre j o
Bina ngun Sumber Data :
K .S o ko

67 42 99
K.W

102
R PH .T A N G G U N G G U N74
UNG 52 47 K.M u lo 
r
i ng

 1. Peta Indu k Peru m Perh uta ni K PH Blita r, skala 1 : 10.00 0


o to

63 51 48 pu
in
K .B

ti h
49 100
73 63 63 BK PH.S UM BERPU C UN G
BK PH.C A MPU R DA RA T 63 R PH .P A N G G U N G R E J O 2. Peta Ru pa B umi In done sia (R BI) skala 1 : 25.00 0 th.2 001
64 W ate s
65 Se mp ol
Kalit e ngah R PH .J E M B LO N G
G.NG LA MA T
72 R PH .S U M B ER B O T O
Al astl ed ek
60
61 59 57 R PH .P A N G G U N G K A LA K Kalit e lo
62 58
Nyam il Ri ngin anom
Kaligam ban g
re jo

70 54 Pu rw od adi
jo

K . Ng

T.N GEM BES


d ir e

Baku ng
71 R PH .N G R E J O
an

l
.P
56 K
80 K .K la t a k
55 R PH .K A L IP A R E
48 49
69 39
68 Pu can glab an
52 
98
U.Se mawang 51 Ri ngin re j o
50 Nge ni
81 Sum be r rot o
Bulu law ang 45 R PH .S ER A N G
3 54
2
Teluk Sine 8
47 53
PETA PETUN JUK LOKASI KPH. BLITA R
40
4 9 21 Don omu lyo
u

53 R PH .R IN G I N R EJ O
w

s e
at u
7 W
K.
do

U.W at ulawang 36 44 en
22 41 Ked un gjati .B L A U T J A W A
20 27 37 K
6 11 28 33 T
1 5
23 46 Kalib esar
A

12 10 19 32 34 43 65 66
W

26 29
35
J A

14 62
13 AL AS P OLA HA N 63
15 38 55
24 25 56
O P I N S I

31 60
16 Pe san ggrah an Jolosutr o
17 18 30 42 61
57 59 S E L A T M A D U R A
58  Se ran g 67 70
74
71
P R

U.Se lobabah
72 75 77
69 73
8° 20 ' LS 64
Teluk Serang
76 8° 20 ' LS
68 79 P. B A L I
G.YO SOW IL A NGU N 78
SAM
UDE Teluk Jolosut ro S A M U D E R A I N D O N E S I A
RA
HIN
DI A
Teluk Madangan

SIG-PDE SEKSI PP & PPH BIRO PERENCANAAN SDH


PERUM PERHUTANI UNIT II
JAWA TIMUR

11 1 °4 8 ' LS 11 1 °5 8 ' B T 11 2 °1 8 ' B T 11 2 °2 8 ' B T M ala ng, Se pt em b er 2 010


11 2 °0 8 ' B T

Gambar 2. Peta lokasi di KPH Blitar

Batas – batas wilayah kerja KPH Blitar adalah sebagai berikut :

 Sebelah utara berbatasan dengan KPH Malang dan KPH Kediri.


 Sebelah timur berbatasan dengan KPH Malang.
 Sebelah selatan berbatasan dengan Samudera Indonesia.
 Sebelah barat berbatasan dengan KPH Kediri.

Guna kepentingan kegiatan perencanaan, wilayah hutan KPH Blitar


dikelompokkan ke dalam 3 Bagian Hutan (BH) dan selain itu KPH Blitar dibagi
menjadi 8 Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH):

10
a. BKPH Wlingi
b. BKPH Kesamben
c. BKPH Lodoyo Timur
d. BKPH Lodoyo Barat
e. BKPH Rejotangan
f. BKPH Kalidawir
g. BKPH Campur Darat
h. BKPH Sumber Pucung

3.2 Sistem Manajemen

3.2.1 Struktur Organisasi


Setiap perusahaan umumnya memiliki struktur organisasi dimana masing-
masing bagian telah memiliki kewajiban dan hak, struktur organisasi memiliki
tingkatan mulai dari pemimpin hingga pekerja dengan urutan yang paling
terendah, dengan adanya struktur organisasi maka setiap pekerja memiliki
pekerjaan tersendiri yang diemban dan patut dikerjakan, struktur organisasi
merupakan proses awal dalam pelaksanaan kegiatan yang ada dalam perusahaan,
dengan demikian penyusunan struktur organisasi merupakan langkah terencana
dalam suatu perusahaan untuk melaksanakan fungsi perencanaan,
pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan.

Gambar 3. Struktur organisasi di KPH Blitar

Dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya Perum Perhutani Divisi


Regional Jawa Timur KPH Blitar dipimpin oleh seorang Administratur 1 orang,
Wakil Administratur 1 orang, Kepala Seksi Perencanaan Sumber Daya Hutan
yang membawahi KSS Perancanaan dan Tanaman, KSS PHBM, 1orang Kepala
Tata Usaha yang membawahi Kepala Urusan Umum, Kepala Urusan Keuangan
dan Kepala Urusan SDM. Penjabat lapangan yang terdiri dari 8 orang Asper dan
38 orang KRPH.

11
Perum Perhutani Divisi Regional Jawa Timur KPH Blitar dibagi menjadi 8
BKPH, pada setiap BKPH memiliki Resort Pemangkuan Hutan (RPH) yang
dipimpin oleh Kepala RPH atau biasa disebut dengan Mantri, setiap Mantri dalam
melaksanakan tugas dan kewajibanya akan dibantu oleh beberapa Mandor,
Mandor biasanya terbagi atas Mandor Tebang, Mandor Tanaman, Mandor
Persemaian, dan Mandor Pemeliharaan, namun dalam BKPH yang memiliki
sedikit Mandor maka kegiatan Mandor tersebut akan merangkap bagian tugas
yang tidak memiliki Mandor.

3.2.2 Open Recruitmen


Perekrutan calon pegawai berpedoman pada Surat Keputusan Direksi
Perum Perhutanu Nomor 3055/KPTS/Dir/2014 tanggal 5 September 2014 tentang
Pedoman Rekruitmen SLTA Sederajat Perum Perhutani.
Proses rekrutmen di KPH Blitar diawali dengan melamar melalui kantor
pusat divisi regional (Divre), tim pusat pendidikan, serta tim dari KPH itu sendiri.
Calon pegawai harus melalui beberapa tahapan-tahapan berupa ujian tes setelah
itu dinyatakan dapat lulus melalui perengkingan. Selanjutnya peserta yang lulus
mengikuti tes fisik sesuai standar yang ditentukan oleh KPH itu sendiri dan hasil
tes fisik direkomendasikan untuk mengikuti seleksi lanjutan, didukung dengan
berita acara. Hasil tes akan langsung diserahkan ke kekantor pusat masing-masing
divisi regional.
Untuk meningkatkan kinerja dan loyalitas karyawan terhadap perusahaan
Perum Perhutani sangat memperhatikan kesejahteraan karyawannya. Upaya yang
dilakukan Perum Perhutani untuk kesejahteraan karyawannya berupa apresiasi
kinerja karyawan, pemberian bonus, tunjangan pendidikan, tunjangan kesehatan.

12
VI. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Topik Umum yang Dipelajari di KPH Blitar

4.1.1 Pembukaan Wilayah Hutan


Pembukaan Wilayah Hutan dilakukan untuk kegiatan penebangan,
penanaman, dan kegiatan lain yang dilakukan di dalam hutan. Pada saat tim
melakukan observasi ke lokasi, tidak ada kegiatan pembuatan jalan utama, jalan
sarad dan pembuatan barak, dikarenakan kegiatan pembuatannya sudah sejak
lama dilakukan, menurut informasi yang kami dapatkan pembuatan jalan utama
dan pembuatan barak sudah dilakukan sejak lama dan tidak pernah dilkukan lagi,
untuk pembuatan jalan sarad tidak dilakukan karena tebangan berlokasi pada
tanah datar dan rata-rata tegakan berdiameter batang yang kecil, dengan demikian
pengangkutan dilakukan dengan pengangkatan secara manual.

4.1.2 Persemaian
Pada Perum Perhutani KPH Blitar memiliki 2 tempat persemaian, yaitu
persemaian di BKPH Lodoyo Barat dan di BKPH Rejotangan. Pada BKPH
Lodoyo Barat dan BKPH Rejotangan mengelola persemaian tanaman jati yang
berasal dari stek pucuk.
A. Persayaratan Lokasi Persemaian
Pemilihan lokasi persemaian jati merupakan langkah awal dari pembuatan
sebuah persemaian, pembuatan persemaian harus terpusat pada satu lokasi.
Pemilihan lokasi persemaian jati pada BKPH Rejotangan mempersiapkan:
1. Kesesuaian Iklim
Kesesuaian iklim yang diperhatikan pada persemaian meliputi; suhu yang
ada harus 21-30oC, dan ketinggian 600 Mdpl.
2. Aksesibilitas
Aksesibilitas persyaratan lokasi persemaian ditijau dari segi mudah
dijangkau untuk kepentingan angkutan bibit, sarana prasarana dan
pengawasan.
3. Sumber Air
Sumber air yang mencukupi sepanjang tahun untuk penyiraman kebun
pangkas dan kegiatan penyiraman persemaian stek pucuk JPP.
4. Topografi
Topografi diperhatikan dengan memilih keadaan tempat yang datar,
pemilihan tersebut untuk memudahkan dalam pembuatan bedeng sapih dan
bedeng tabur, serta memudahkan tenaga kerja dalam kegiatan perawatan dan
pekerjaan kemiringan maksimal 15%.
5. Drainase
Drainase menjadi faktor penting dalam pertimbangan area persemaian, hal
ini dikarnakan lokasi harus bebas dari genangan air dan tidak mudah banjir
serta bebas dari angin kencang.

13
6. Sinar Matahari
Pemilihan lokasi yang digunakan adalah lokasi dengan keadaan terbuka
atau bebas naungan dari pohon, hal ini dikarenakan agar bibit memperoleh
sinar matahari cukup sehingga bibit dapat hidup dengan kokoh dan sehat.
7. Keamanan
Faktor keamanan ini ditinjau dari gangguan binatang serta pencurian bibit.
8. Solum
Ketebalan tanah ± 40cm dan tidak berbatu.

Pada saat melakukan observasi ke lokasi, persyaratan lokasi sesuai dengan


ketentuan yang ada didalam SOP tetapi hanya saja lokasi persemaian yang ada di
BKPH Rejotangan ini keadaan tanahnya berpasir sehingga harus lebih sering
dilakukan penyiraman agar tidak terjadi kekeringan terhadap kebun pangkas.

B. Tata Letak Persemaian


Pertimbangan tata letak diperuntukan sebagai suatu langkah dalam
memudahkan operasional pekerjaan di persemaian. Persemaian dibagi dalam
beberapa blok yang masing-masing terbagi menjadi beberapa kelompok blok.
Pembuatan tata letak persemaian harus memperhatikan sumber air, akses jalan,
topografi, serta memperhatikan arah matahari agar cahaya matahari yg didapat
cukup.

Gambar 4. Persemaian Jati stek pucuk di BKPH Rejotangan

Tata letak persemaian pada KPH Blitar di BKPH Rejotangan


mempertimbangkan beberapa faktor untuk meningkatkan produktifitas dan
kefektifan serta keefisienan dalam bekerja, adapun hal yang dipertimbangkan
adalah :
a. Lokasi barak (gudang).
b. Instalasi air.
c. Jalan digunakan untuk akses pengangkutan bibit serta untuk memudahkan
tenaga kerja dalam pekerjaan dan perawatan persemaian jati stek pucuk.

14
C. Perlengkapan Kerja Persemaian
Kegiatan persemaian jati stek pucuk memerlukan beberapa perlengkapan
dalam menunjang kegiatan ataupun perlengkapan utama dalam persemaian, antara
lain:
a. Polybag transparan ukuran 10 × 15 × 0,005cm
b. Cangkul
c. Gergaji
d. Parang dan golok
e. Piso cutter
f. Gunting pangkas
g. Grobag sorong/Artco
h. Gunting stainless steel besar
i. Ember dan bak
j. Ayakan media
k. Selang plastic
l. Plastic untuk label
m. Gembor
n. Pompa air
o. Sungkup
p. Shading net/paranet
q. ATK

D. Fasilitas Persemaian
Fasilitas dalam area persemaian merupakan suatu kebutuhan dalam
kegiatan persemaian, fasilitas yang ada dalam persemaian jati stek pucuk pada
KPH Blitar di BKPH Rejotangan antara lain:
1. Bedeng/bak penanaman (induksi), aklimatisasi, shading area.
Bedeng yang digunkan pada KPH Blitar di BKPH Rejotangan memiliki ukuran
5x1 m dengan ketinggian sungkup 40-50 cm, sungkup dibuat dengan menggunkan
bambu dan plastik bening dengan ketebalan 0,7 mm, arah bedeng dibuat sejajar
dengan matahari terbit dan tenggelam, bedeng dibuat dengan memiliki sumber
informasi seperti tanggal penanaman. Bedeng diberi naungan dengan
menggunakan shading net 25-30%, ketinggian sading net dibuat dari permukaan
tanah ±3 m. Bak/bedeng ini digunakan untuk persemaian yang berasal dari
vegetatif berupa setek pucuk.
2. Bedeng Open Area
Bedeng pada open area dibuat dengan ukuran 5x1 m, pada setiap bedeng
diberi nomor bedeng serta jumlah tanaman yang terdapat didalamnya yaitu 500
plc, bagian dasar bedeng diberi terpal hitam, penggunaan terpal ini agar akar tidak
menembus tanah. Pembuatan bedeng dilakukan pada area terbuka yang terkena
cahaya mataharai secara penuh.

15
3. Instalasi Air
Instalasi air dibuat dan didesain berdasarkan tata letak persemiaan atau pada
posisi yang strategis sehingga dapat menjangkau semua area, instalasi air dibuat
dengan menggunakan pipa fleksibel agar kegiatan penyiraman dapat
menggunakan satu sumber air.
4. Gudang
Gudang merupakan fasilitas pada persemaian yang wajib ada, guna meletakan
barang ataupun alat serta bahan yang digunkan dalam kegiatan persemaian.

E. Persemaian Jati (Tectona grandis) Secara Vegetatif


1. Persiapan media
Persiapan media pada persemaian stek pucuk jati pada umumnya
merupakan hal yang penting dikarenakan dapat mempengaruhi
pertumbuhan akar, media yang dibuat dengan baik dan prosedur yang tepat
akan memberikan dampak yang baik bagi stek pucuk jati, adapun proses
dan prosedur persiapan media antara lain:
a. Bahan yang digunkan steril dari hama dan penyakit.
b. Komposisi media yang digunakan dengan perbandingan 3:2:1
pupuk kandang, pasir, topsoil.
c. Pupuk kandang yang digunkan merupakan pupuk kandang yang
matang dengan sempurna, kematangan pupuk kandang
mempengaruhi pertumbuhan akar, pupuk kandang yang tidak
matang akan memberikan efek panas pada media, panas pada
media ditimbulkan karena proses dekomposisi pada bahan organik.
d. Media yang digunakan harus diayak, agar material yang akan
digunkan memiliki ukuran yang tidak terlalu besar serta telah di
jemur di bawah sinar matahari.
e. Pasir yang digunakan merupakan pasir yang diambil dari gunung
merapi, pasir ini digunakan karena memiliki ukuran yang kecil.
f. Topsoil yang digunkan merupakan tanah merah, karena
diperkirakan tanah merah lebih baik saat digunkan.
g. Sebelum topsoil digunakan dilakukan kegiatan pengayakan terlebih
dahulu, digunakan untuk mendapatkan hasil yang halus agar dapat
menghasilkan media yang baik.
h. Polybag yang digunakan merupakan polybag bening, penggunaan
polybag bening untuk dapat mengetahui perakaran pada setek dan
memudahkan dalam proses seleksi selanjutnya.
i. Pencampuran media dilakukan dengan merata, pada proses
pencampuran juga diberikan furadan, pemberian furadan bertujuan
untuk mematikan cacing pada media dan menghindarkan media
dari cacing, fungisida (Dithane-45), serta pupuk SP-36

16
j. Pengisian polybag harus merata dan tidak terlalu padat, polybag
ditata pada bedeng dengan kapasitas 1000 polybag dalam satu
bedeng.
k. Bedeng selanjutnya ditutup dengan sungkup bening berukuran 0,7
mm dengan ketinggian sungkup 40-50 cm.

2. Pemanenan Pucuk (stek pucuk)


Pemanenan pucuk jati dilakukan pada kebun pangkas dari jenis JPP (Jati
Plus Perhutani), JPP merupaka hasil pengembangan dari pihak perhutani yang
memiliki kemampuan cepat tumbuh yang berbeda dari jati biasa, kemampuan
cepat tumbuh yang dihasilkan JPP yaitu dapat dipanen dengan minimal umur 20
tahun.

Gambar 5. Pemanenan pucuk jati pada kebun pangkas di BKPH Rejotangan

Kebun pangkas JPP yang dipanen harus kebun pangkas yang telah 3 kali
mengalami pemangkasan, umur kebun pangkas maksimal 35 tahun, saat kebun
pangkas telah berumur 35 tahun maka dilakukan penggantian batang, dalam
pemanenan tidak semua pucuk yang tumbuh dapat dipanen sebagai bahan setek
pucuk, pucuk yang baik dan dapat dipanen harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:

a. Tunas yang diambil merupakan tunas autotrof, tunas autotrof merupakan


tunas jati yang tumbuh baik keatas, pengambilan tunas autotrof
berpengaruh pada saat bibit telah ditanam dilapangan, bibit yang ditanam
akan berkembang baik tumbuh keatas mengikuti bentuk tumbuh awalnya.
b. Memiliki 3 atau 4 internodia / pasang daun.
c. Panjang batang minimal 5 cm.
d. Batang yang diambil harus memiliki 2 ruas.
e. Minimal memiliki umur 2 minggu dari tumbuhnya tunas atau pecahnya
mata tunas.
f. Batang yang diambil harus silindris, lurus dan memiliki bulu pada batang.
g. Batang harus muda / juvenile (tidak terlalu lunak dan tidak terlalu keras).

17
h. Kuncup harus dalam kondisi masa dorman.

Dalam pemanenan setek pucuk JPP tidak hanya memperhatikan syarat


dalam pengambilan bahan setek, hal yang diperhatikan selanjutnya adalah metode
dalam pengambilan bahan setek, metode yang baik dalam pemanenan pucuk JPP
antara lain sebagai berikut:
a. Proses pemanenan dilakukan pada pagi hari atau sore hari, waktu pagi hari
dipilih agar saat dilakukan pemanenan materi setek yang diambil tidak
mengalami layu ataupun kering.
b. Gunting yang digunakan harus tajam dan tidak berkarat, pemotongan
diusahakan dalam satu irisan telah terpotong untuk menghidari kerusakan.
c. Pucuk yang baru dipanen diusahakan langsung dimasukan kedalam
bak/wadah yang berisi air dan dibawa ke bedeng persemaian.

3. Penanaman stek pucuk jati


Penanaman stek pucuk jati tidak bisa dilakukan secara sembarang, didalam
penanaman jati memiliki beberapa prosedur yang harus dilakukan untuk
menjamin persentase stek yang hidup, prosedur yang tidak dijalankan dengan baik
akan menyebabkan bahan stek tidak tumbuh akar dan tidak baik dalam
pertumbuhanya, dalam kegiatan stek pucuk jati hal utama yang harus diperhatikan
adalah tumbuhnya akar, tumbuhnya akar biasanya dipengaruhi oleh media yang
digunakan dan tata cara penanaman serta perawatan yang dilakukan, untuk itu
dalam penanaman setek JPP menggunakan prosedur sebagai berikut agar akar
dapat tumbuh dengan baik:
a. Setelah pemanenan daun bahan stek pucuk jati dipotong dengan
menggunkan gunting dan disisakan 1/3 bagian yang bertujuan untuk
menghindari penguapan dan persaingan cahaya didalam bedeng induksi.
b. Selanjutnya merapikan dasar dengan memotong ulang yang dibuat
melintang, pembuatan dasar melintang agar luas permukaan batang yang
dihasilkan lebih besar, pemotongan ulang juga bertujuan untuk
perendaman kedalam hormon sehingga hormon dapat meresap ke bagian
dalam batang, batang direndam dengan hormone IBA selama 15 menit.
c. Penanaman pucuk ini dilakukan langsung pada polybag yang disiapkan.
d. Sebelum dilakukan penanaman media pada bedeng wajib dilakukan
penyiraman hingga jenuh, hal ini agar kegiatan penanaman lebih mudah
dan tidak melukai batang.
e. Setelah penyiraman dengan menggunakan air maka media disiram kembali
dengan cairan antracol, antracol digunakan untuk mematikan jamur pada
media yang ada.
f. Penanaman dilakukan sedalam 2 cm dengan keadaan pucuk harus tegak
lurus atau tidak boleh dalam keadaan miring.

18
g. Setelah penanaman selesai selanjuntnya dilakukan kegiatan penyiraman
ulang, penyiraman harus hati-hati agar bibit yang di tanam tidak terlepas
dari media.

Gambar 6. Penanaman stek pucuk jati di BKPH Rejotangan

4. Pemeliharaan
Pemeliharaan stek pucuk JPP adalah suatu kombinasi dari berbagai tindakan
yang dilakukan untuk merawat stek yang ditanam, tindakan tersebut berupa
tindakan silvikultur, pemeliharaan dengan tindakan silvikultur yang baik dan
optimal ditujukan agar persen stek yang tumbuh tinggi dan dapat mengejar target
serta tidak mengalami kerugian, dalam pemeliharaan stek JPP terbagi menjadi
empat bagian bedeng antara lain bedeng induksi, bedeng aklimatisasi, bedeng
shading area dan bedeng open area, adapun pemeliharaan pada stiap bedeng
anatara lain:
a. Bedeng Induks
Pada bedeng induksi sendiri merupakan pemeliharaan awal agar bahan
stek dapat tumbuh akar dan baik pertumbuhannya, adapun kegiatan yang
dilakukan dan diperhatikan dalam bedeng induksi sebagai berikut:
 Penyiraman stek dilakukan pada pagi hari atau sore hari, waktu
pagi hari dipilih agar saat terik panas siang matahari bibit stek JPP
tidak layu ketika terjadi penguapan yang cukup tinggi.
 Penyiraman dilakukan dengan baik dan hati-hati agar bibit tidak
roboh, tidak merusak dan tidak mengangkat bibit dari media.
 Penyiraman dilakukan juga untuk menjaga kelembaban dari
sungkup, karena pada stek hal yang utama adalah kelembaban
udara pada sungkup.
 Suhu sungkup harus berkisaran 40o-50o C.
 Plastik sungkup harus segera ditutup setelah dilakukan penyiraman
ataupun pengecekan.
 Daun yang busuk dan layu harus segera dibersihkan agar jamur
tidak cepat menyebar pada saat terjadi pembusukan pada daun.
 Saat stek mengalami berjamur pada batang maka stek dan media
dikeluarkan dari bedeng induksi.

19
 Sungkup dijaga kebersihan dari lumut dan kotoran sehingga cahaya
matahari tidak terhalang.
 Penyiangan gulma dilakukan secukupnya, baik gulma yang tumbuh
pada media ataupun diluar media yang menghalangi bibit.
 Area sekitar bedeng dijaga kebersihannya agar stek tidak mudah
terkena hama dan penyakit.
 Menegakkan batang bibit, kegiatan ini dilakukan saat bibit
mengalami miring, penegakkan dilakukan dengan menekan media
sedemikian rupa sehingga bibbit berdiri kembali.
b. Bedeng Aklimatisasi
Bedeng aklimatisasi dilakukan untuk upaya penyesuaian stek pucuk JPP
atau adaptasi stek dari suatu lingkungan terhadap lingkungan baru. Kegiatan
aklimatisasi yang dilakukan dalam stek pucuk JPP antara lain:
 Aklimatisasi dilakukan pada bibit stek yang berumur 2 bulan
setelah penanaman.
 Bibit dipisahkan yang berakar dan yang belum berakar.
 Sungkup pada bedeng dibuka pada salah satu sisi untuk
penyesuaian lingkungan di priode aklimatisasi.
 Sungkup dibuka secara bertahap untuk penyesuaian tingkat awal
pada bibit stek.
 Pada aklimatisasi penyiraman dilakukan selama 1 hari sekali atau
jika terlalu kering dilakukan 2 hari sekali. Penyiraman dilakukan
pada pagi hari. Waktu pagi hari digunakan agar pada saat siang
stek tidak mengalami layu ketika terjadi penguapan.
 Pada masa aklimatisasi bibit mulai diberikan pupuk dan diberikan
grandsil, grandasil diberikan dengan dosis 2gr/liter air. Grandasil
digunkan dengan pencampuran pada tangki sprayer.
 Daun stek yang gugur dan membusuk dilakukan pembuangan,
untuk menghindari tumbuhnya jamur.
 Saat masa aklimatisasi maka akan banyak gulma yang tumbuh,
tumbuhnya gulma disebabkan karena suhu udara yang hampir
menyerupai bagian luar, utuk itu pada masa ini juga dilakukan
penyiangan gulma, penyiangan gulma dilakukan dengan
pencabutan secara langsung.
c. Bedeng Shading Area
Bedeng shading area dilakukan dengan cara pembukaan semua sungkup,
pembukaan sungkup agar bibit dapat menyesuaikan diri dengan kondisi di
sekitar atau kondisi lapangan, keadaan pada bedeng shading area masih
ditutupi oleh paranet sehingga bibit tidak terlalu mengalami stres,
pemeliharaan yang dilakukan pada shading area antara lain:

20
 Pada shading area maka sungkup pada bedeng dilakukan
pembukaan pada semua area, pembukaan digunakan untuk suhu
sudah menurun dan meyesuaikan suhu lingkungan.
 Pada masa shading area dilakukan penyiraman setiap hari pada
pagi hari dan dilakukan penyiraman kedua pada sore hari jika
diperlukan, penyiraman pada pagi hari diperuntukan untuk
mencegah layu saat terjadi transpirasi.
 Gulma yang tumbuh dilakukan pembersihan dengan menggunakan
tangan dengan cara pencabutan.
 Bibit yang mati pada masa ini dilakukan pemindahan ke area lain.
 Daun yang gugur dan membusuk dilakukan pembersihan guna
mencegah tumbuh dan berkembangnya jamur.
 Dilakukan pemberian insektisida dan nematisida saat terserang
hama dan penyakit.
 Bibit dapat dipindah ke open area setelah 2 minggu, ketika bibit
masih terlihat hijau segar dan ada penambahan panjang tunas.

Gambar 7. Pemeliharaan pada bedeng induksi, aklimatisasi, dan shading


area di BKPH Rejotanga

d. Open Area
Open area sendiri dimaksudkan agar bibit stek pucuk dapat menyesuaikan
dengan kondisi di lokasi tempat penanaman atau saat dilakukan penanaman
bibit tidak terlalu stres, open area sendiri merupakan lokasi yang tidak
dinaungi dan terkena cahaya matahari penuh, dalam open area sendiri masih
dilakukan perawatan agar bibit dapat tumbuh dengan baik, adapun
pemeliharaan yang dilakukan pada open area antara lain:
 Bibit yang segar dan berdaun hijau dapat dipindahkan langsung ke
open area.
 Bibit yang layu pada masa open area dipindahkan kembali ke
shading area.

21
 Bibit yang telah mengalami kematian media langsung dipisahkan
dan dibongkar.
 Penyiraman pada open area dilakukan setiap hari dan dilakukan
pada pagi hari.
 Gulma yang tumbuh dan menyaingi tinggi bibit dilakukan
pencabutan langsung.
 Daun yang terlalu melebar dilakukan pemotongan, pemotongan
berguna agar penguapan yang terjadi sedikit berkurang.

Gambar 8. Lokasi open area stek pucuk jati di BKPH Rejotangan

4.1.3 Persiapan Lahan


Kegiatan dalam persiapan lahan merupakan kegiatan yang digunakan
untuk penanaman, bentuk kegiatan persiapan lahan seperti pembabatan,
pengolahan tanah, serta pembersihan lahan.
A. Pembersihan Lahan
Kegiatan pembersihan lahan dilakukan untuk membersihkan lahan yang
akan digunakan sebagai lokasi penanaman, pembersiahan lahan dilakukan dengan
cara membersihkan dari tumbuhan bawah, serasah, dan trubusan-trubusan.
Pembersihan dilakukan sebelum kegiatan penanaman dilakukan, pembersihan ini
dilakukan oleh pesanggem yang menanami tanaman pertanian setelah penebangan
pada dua tahun sebelumnya.

B. Penataan Lahan
Sebelum melakukan pemeriksaan dan penataan lahan, Administratur/
KKPH menerbitkan Surat Perintah Tanam (SPT) dilampiri peta dengan skala 1 :
10.000 disertai dengan rencana operasional tanaman berdasarkan RTT yang telah
disahkan. Penerbitan SPT pada bulan Januari tahun berjalan.
Setelah SPT diterima oleh Asper/KBKPH, Pemeriksaan dilakukan oleh
Asper/KBKPH untuk menentukan batas dan bidang tanam sekaligus memasang
patok-patok tanda batas sementara, antara lain patok batas tanaman, patok tanda
larangan, dan patok tanda batas khusus. Setelah itu hasil pemeriksaan lapangan
dimasukkan ke dalam rencana tapak berskala 1 : 10.000 dengan menggambarkan

22
lahan yang boleh ditanami dan lahan yang tidak boleh ditanami seperti jurang,
mata air, lereng terjal, KPS (Kawasan Perlindungan Setempat), dan jalan
pemeriksaan (alur) sehingga diketahui luas efektif tanaman.
Pemansangan patok tanda batas diselesaikan paling lambat bulan Februari
oleh Asper/KBKPH dan dapat dibantu oleh Kesatuan Pemangkuan Hutan
Wilayanh (KPHW) pemasangan patok batas terdiri dari :
 Patok batas tanaman, pada batas-batas bidang tanaman.
 Patok tanda batas larangan, pada lereng terjal, jurang, sumber mata air,
sungai, telaga, waduk, dan monumen.
 Patok tanda batas khusus, disekeliling tempat-tempat yang becek dan
tandus yang tidak bisa ditanami.

Gambar 9. Patok batas rencana tanam jati stek pucuk di BKPH Rejotangan

4.1.4 Penanaman
Penanaman merupakan kegiatan pemindahaan bibit dari tempat
penyemaian ke lahan pertanaman untuk di dapatkan hasil produk dari tanaman
yang di budidayakan .
A. Alat Yang Digunakan
Dalam penanaman stek pucuk jati umumnya memiliki alat yang digunkan
dalam penanaman diperuntukan untuk mempermudah dalam pekerjaan, alat yang
digunakan dalam penanaman antara lain:
1. Cangkul
2. Golok
3. Tali
B. Penanaman JPP (Jati Plus Perhutani)
Penanaman JPP pada Perum Perhutani KPH Blitar terbilang sama dengan
teknik yang digunkan pada KPH lain, penanaman dapat dilakukan setelah tanah
dibiarkan 2 tahun usai pemanenan, penanaman sendiri diawali dengan turunya
surat perintah kerja dari kantor pusat KPH Blitar, setalah surat perintah kerja turun
baru semua kegiatan mengenai penanaman dilakukan, saat ini penanaman hanya

23
berfokus pada JPP, penanaman JPP sendiri merupakan penanaman bibit yang
berasal dari setek pucuk.
Pola penanaman sendiri biasanya diatur dalam surat perintah kerja dan
mempertibangkan kondisi lapangan, penanaman yang dilakukan pada bukit
biasanya memiliki pola tanam yang memotong kontur, pemotongan kontur ini
diperuntukan untuk mengurangi terjadinya laju erosi pada tanah, pembuatan
terastering juga diperuntukan untuk penanaman yang dilakukan pada bagian-
bagian yang curam ataupun berbukit, utuk tanah datar penanaman hanya lurus dan
mengikuti ukuran yang tertera pada surat perintah kerja.

1. Persiapan Lapangan
Persiapan lapangan dilakukan dengan rangkaian kegiatan yang terstandar
dan teratur, kegiatan dalam persiapan lapangan antara lain menunggu surat
perintah kerja yang diturunkan, pemeriksaan lapangan, pembuatan patok batas
lapangan, pembuatan detail bonitoring, pembuatan blok dan jalan pemeriksaa,
persiapan sosial, pembersihan lapangan, pembuatan dan pemasangan acir,
pembuatan lubang tanam, dan pengangkutan bibit, adapun penjelasanya sebagai
berikut:
a. Surat Perintah Kerja (SPK)
Surat perintah kerja merupakan pengesahan pekerjaan tanaman yang boleh
dikerjakan dan ditandatangani oleh administratur, SPK dilampirkan dengan
gambar petak tanaman yang akan dilakukan kegiatan penanaman.
Semua kegiatan yang akan dilakukan berpatok pada surat perintah kerja
yang turun, surat perintah kerja akan mengatur jenis tanaman yang akan
ditanam, pupuk yang digunakan dan hari penanaman akan dilaksankan, setelah
surat perintah kerja turun maka selanjutnya Mantri dan Mandor akan
melaksanakan kegiatan sesuai dengan SOP kerja.
b. Pemeriksaan Lapang
Pemeriksaan lapang dilakukan oleh asper/KRKPH setelah menerima surat
perintah kerja SPK, tujuan pemeriksaan adalah untuk mengetahui batas,
sekaligus pemasangan tanda batas sementara, tanda batas sementara dibuat
dengan menggunakan patok kayu sederhana.
c. Pembuatan Patok Batas Tanaman
Penentuan patok batas meliputi patok batas tanaman, patok tanda khusus,
dan patok larangan sesuai petunjuk pelaksanaan pembuatan tenaman. Patok
larangan dibuat untuk KPS (Kawasan Pelestarian Setempat) sedangkan patok
khusus dibuat untuk kondisi dimana tanah becek ataupun memiliki kelerengan
yang tinggi. Patok batas akan dibuat dengan kayu bulat berdiameter 7/13 cm
yang memiliki ketinggian 3-3 m, patok batas tanaman dibuat dengan
pemberian tanda merah pada ujung patok yang memiliki lebar 25 cm,
penandaan warna agar mudah dilihat dan diketahui.
d. Persiapan Sosial

24
Persiapan sosial sendiri merupakan kegiatan sosialisasi rencana tanaman
kepada LMDH yang menjadi wilayah pangkuanya, sosialisasi ini dilakukan
untuk membagi blok-blok tumpang sari yang akan dilaksanakan oleh
masyarakat yang diwadahi oleh LMDH.
e. Pembersihan Lapang
Pembersiahan lapang dilakukan agar kegiatan dalam penanaman dapat
dilakukan dengan mudah, pembersihan lapang sendiri meliputi pembabatan
tumbuhan bawah termasuk semak, perdu dan pohon-pohonan yang masih ada
dan bukan merupakan tegakan tinggal, kegiatan pembersiahan ini boleh
dilakukan pembakaran, pembakaran hanya dapat dilakukan jika hasil babatan
dikumpulkan menjadi satu membentuk jalur dan kegiatan pembersiahan tidak
boleh menggunakan bahan beracun yang berbahaya (B3) yang dilarang.
f. Pembuatan dan Pemasangan Acir
Acir adalah tanda letak bibit yang akan ditanam di lapangan, acir yang
digunakan terbuat dari bahan kayu atau dari bahan bambu, acir dibuat dengan
dengan panjang ±70 cm, acir yang dibuat akan diberikan tanda dengan
pewarnaan, pewarnaan sendiri dibuat dengan warna khusus pada ujung acir
sesuai dari jenis tanaman apa yang akan ditanam, adapun jenis warna pada acir
sebagai berikut :
 Tanaman pokok diberikan tanda dengan warna putih.
 Tanaman pagar diberikan tanda dengan warna merah.
 Tanaman pengisi diberikan tanda dengan warna biru.
 Tanaman tepi diberikan tanda dengan warna hijau.
Pemasangan acir dilakukan sesuai dengan isi surat perintah kerja yang
diturunkan, surat perintah kerja akan mengatur jenis tanaman apa yang akan
ditanam, pada saat surat peritah kerja yang turun hanya mengenai penanaman
tanaman pokok maka acir yang akan dikerjakan dilapangan hanya acir
tanaman pokok, ketika surat perintah kerja berisi mengenai penanaman jenis
tanaman pokok, tanaman pagar, tanaman pengisi, dan tanaman tepi maka
pembuatan acir akan dilakukan untuk semua jenis tanaman tersebut, adapun
jarak pemasangan acir yang sesuai sebagai berikut:
 Tanaman pagar dibuat dengan jarak 1 meter dari batas blok penanaman,
jarak antara tanaman pagar dengan tanaman pagar lain sepanjang 1 m,
tanaman pagar dibuat hanya satu baris yang berfungsi sebagai pagar.
 Tanaman tepi dibuat dengan jarak 1,5 m dari tanaman pagar, tanaman
tepi dengan tanaman tepi berjarak 1 m, dan biasanya tanaman tepi
hanya dibuat dalam satu baris.
 Tanaman pokok dibuat dengan jarak 2,5 m dari tanaman tepi, tanaman
pokok dengan tanan pokok dibuat dengan jarak sesuai surat perintah
kerja yang dibuat.
 Tanaman pengisi di buat pada sela-sela tanaman pokok sesuai dengan
surat perintah kerja.

25
g. Pembuatan lubang tanam
Setelah pembuatan acir dilakukan selanjutnya pembuatan lubang
cemplong atau lubang tanam, pembuatan lubang tanam dilakukan dengan
ukuran:
40 cm

40 cm

30 cm

Gambar 10. Ukuran lubang tanam tanaman jati

Pembuatan lubang tanam dilakukan dengan cangkul dan dengan cara


sebagai berikut:
 Topsoil dicangkul dengan kedalaman 10 cm dan dipisahkan dibagian kiri
dari lubang tanam, kiri yang dimaksud adalah kiri yang menghadap kearah
jalan ketika dilakukan pencangkulan.
 Subsoil dicangkul dan diletakkan dibagian sebelah kanan dari lubang
tanam.
 Setiap lubang tanam diberikan pupuk dengan takaran 3 kg pupuk kandag
perlubang tanam.
 Pembuata lubang tanam sendiri dilakukan sebulan sebelum penanaman
dilakukan.

Gambar 11. Pembuatan lubang tanam JPP di BKPH Rejotangan

h. Pengangkutan Bibit
Bibit diangkut dari persemaian dengan menggunkan mobil pengangkutan,
bibit diangkut dengan cara dimasukkan kedalam sebuah bak, pengemasan
dalam sebuah bak agar bibit tidak rusak dan tidak mengalami stres, bibit
diangkut tidak langsung diletakkan pada blok penanaman melainkan

26
diletakkan pada TP (Tempat Penampungan), TP dipilih dengan standar dekat
dengan sumber air dan dalam jangkauan pengamanan yang baik.

2. Pelaksanaan penanaman
Penanaman akan dilaksanakan pada bulan yang ditentukan pada surat
perintah kerja, pelaksanaan penanaman dilakukan ketika persiapan lapangan telah
dilaksanakan semua, penanaman pada surat perintah kerja akan dilaksanakan pada
bulan musim penghujan yang biasanya pada bulan November dan Desember,
sebelum ditanam bibit akan diangkut dari TP dan diletakkan kedalam lubang
tanam, bibit akan ditanam dengan cara sebagai beriku:
 Media dipegang dengan erat.
 Menyobek bagian polybag dengan hati-hati.
 Bagian polybag diletakkan pada ujung acir sebagai penanda.
 Memasukan bibit kedalam lubang tanam.
 Selanjutnya mengurug tanah dengan subsoil dimasukan terlebih dahulu.
 Selanjutnya dilakukan pengurukan tanah yang bercampur dengan pupuk
kandang.
 Tanah diurug dengan membentuk gundukan, gundukan dibentuk agar saat
hujan air tidak menggenang pada area bekas pengurugkan.
 Penanaman dilakukan sesuai dengan jumlah tenaga kerja perharinya.

Gambar 12. Penanaman bibit JPP di BKPH Rejotangan


Pada saat ke lokasi kegiatan penanaman JPP (Jati Plus Perhutani) sedang
tidak dilakukan karena penanaman biasanya dilakukan pada bulan musim
penghujan dan biasanya pada bulan musim kemarau Perhutani hanya saja Fokus
pada pengadaan bibit yang akan di tanam. Kegiatan yang dilakukan dengan
simulasi agar dapat mengetahui bagaimana kegiatan penanamn JPP (Jati Plus
Perhutani). Kegiatan penanaman yang dilakukan di lokasi sesuai dengan
ketentuan yang ada didalam SOP di BKPH Rejotangan.

27
4.1.5 Pemeliharaan
Kegiatan pemeliharaan hutan merupakan tahapan pengelolaan hutan
berupa tindakan silvikultur yang ditunjukan untuk memperoleh tegakan hutan
dengan sebaran pertumbuhan (riap) dan kualitas tegakan yang baik pada akhir
daur. Pada saat ke lokasi kegiatan pemeliharaan hanya dilakukan penjarangan
karena kegiatan pemeliharaan tersebut telah dilaksanakan pada tahun sebelumnya.

A. Pemeliharaan Jati
Pada tanaman umur 1 sampai dengan 3 tahun dilaksanakan pemeliharaan
yang dilakukan meliputi:
1. Penyulaman
Penyulaman dilakukan pada tanaman yang menglami kematian,
penyulaman dilakukan dengan tahapan awal mensensus jumlah tanaman yang
ada dalam petak tersebut. Hasil data sensus akan mengetahui jumlah sulaman
yang akan dilaksanakan, penyulaman dilakukan dengan menenami kembali
bibit pada posisi tanaman yang mengalami kematian.
2. Babat
Pembabatan dilakukan dengan cara membersihkan tumbuhan bawah yang
ada, pembersihan tumbuhan bawah menggunkan parang atau sabit, pekerjaan
pembabatan dikerjakan oleh pekerja harian. Pembabatan dilakukan sebelum
kegiatan pendangiran, pembabatan dilakukan pada area sekitar tanaman
seluas 1 m pada area bawah tanaman.
3. Pendangiran
Pendangiran merupakan penggemburan tanah di sekitar tanaman untuk
memperbaiki sifat fisik tanah (aerasi tanah) dengan membentuk suatu
gundukan. Pendangiran dilaksanakan dengan teknis mencangkul permukaan
tanah sekitar tanaman pokok berbentuk lingkaran dengan diameter 1 m lalu
membentuknya menjadi sebuah kubah, kubah dibuat dengan tinggi 10 cm,
pendangiran sendiri dilakukan dengan menggunkan alat cangkul.
4. Wiwil
Wiwil merupakan kegiatan pemangkasan cabang atau ranting pada
tanaman jati, kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan tinggi bebas cabang
dan mengurangi mata kayu dari batang utama. Dengan menghilangkan cabang
atau ranting yang tidak diperlukan maka nutrisi pohon (sari makanan) akan
lebih terpusat untuk pertumbuhan pohon (batang dan tajuk utama).
Pemangkasan dilakukan mulai tahun ke-3, dimana setengah bagian bawah
(50%) dari tinggi total pohon dibersihkan dari cabang dan ranting, tetapi harus
diperhatikan bahwa pemangkasan cabang yang berlebihan (lebih dari 50%)
dapat menghambat pertumbuhan pohon jati.
Pemangkasan dilakukan ketika memasuki awal musim hujan, yaitu sekitar
bulan Agustus, ketika cabang atau ranting masih berumur muda (berukuran
kecil), pemotongan cabang sebaiknya sedekat mungkin dengan batang utama,

28
namun tidak sampai memotong leher cabang, leher cabang adalah bagian yang
membesar pada pangkal cabang, sisa cabang yang terlalu panjang pada batang
akan menyebabkan cacat mata kayu, atau menjadi sarang bagi hama dan
penyakit, pemotongan cabang yang terlalu dalam akan mengakibatkan luka
yang besar sehingga lambat tertutup dan juga beresiko terserang penyakit.
Wiwil dikerjakan dengan menggunkan gergaji, teknik wiwil yang dilakuakn
sebagai berikut:
 Memilih ranting yang akan dipotong.
 Pemotongan diawali dengan menggergaji bagian bawah.
 Selanjutnya bagian atas digergaji lurus searah dengan gergajian
pertama.
 Penggergajian harus melukai mata tunas pada ketiak daun pada
renting tersebut sehingga tidak menimbulkan tunas baru.

Pada tanaman umur 4 s.d. 5 tahun pelaksanaan kegiatan pemeliharaan


yang dilakukan meliputi :
1. Babat
Kegiatan ini adalah membersihkan tumbuhan bawah tanaman pokok
selebar ± 1m, babat dilakukan dengan membentuk piringan pada bagian
bawah tanan pokok dengan tujuan membasmi gulma yang dapat mengganggu
pertumbuhan tanaman pokok.
2. Pendangiran
Pendangiran merupakan Penggemburan tanah di sekitar tanaman untuk
memperbaiki sifat fisik tanah (aerasi tanah) dengan membentuk suatu
gundukan. Pendangiran dilaksanakan dengan teknis mencangkul permukaan
tanah sekitar tanaman pokok berbentuk lingkaran dengan diameter 1 m lalu
membentuknya menjadi sebuah kubah, tinggi kubah dibuat dengan tinggi 10
cm, pendangiran sendiri dilakukan dengan menggunkan alat cangkul.
3. Prunning
Merupakan pemangkasan cabang tegakan jati yang bertujuan untuk
meningkatkan kualitas batang. Teknik pemangkasan cabang harus rata dengan
batang pohon, prunning sendiri merupakan kegiatan yang sama dengan wiwil
yang bertujuan untuk nutrisi pohon (sari makanan) akan lebih terpusat untuk
pertumbuhan pohon (batang dan tajuk utama).
Kesalahan dalam tindakan perunning akan mengakibatkan cacat batang
seperti timbulnya mata kayu, tumbuh tunas baru, tumbuhnya inger-inger, dan
menyebabkan mudah terserang hama dan penyakit pohon.
4. Penjarangan
Kegiatan penjarangan dilakukan untuk mengatur kerapatan tegakan serta
jarak antar pohon melalui penebangan pohon-pohon berpenyakit, cacat,
elek/buruk, tertekan, terkena inger–inger (PECELTERI). Kondisi seperti ini
akan mengurangi persaingan dalam perolehan/penyerapan hara tanah dan

29
cahaya matahari. Sebagai Kelas Perusahaan (KP) Jati dengan daur 40 tahun,
pelaksanaan penjarangan dilakukan pada tanaman jati berumur 3, 6, 9, 12, 15,
20, 25, 30, 35, dan 40 tahun.

(a) (b)

Gambar 13 (a) Pendataan pohon untuk penjarangan pada tanaman jenis Rimba di
BKPH Wlingi. (b) Penulisan nomor pohon dan diameter untuk
penjarangan tanaman Jati di BKPH Rejotangan.

B. Pemanenan Jati (Tectona grandis)


1. Jenis dan Bentuk Tebangan
Di KPH Blitar untuk pemanenan kayu ada dua jenis kayu yaitu kayu rimba
dan kayu jati, dalam pemanenan jati tebangan terbagi ke dalam lima jenis
tebangan yaitu A, B, C, D, dan E. Adapun uraian dari kelima jenis tebangan
tersebut sebagai berikut:
a. Tebangan A (Tebangan Habis Biasa)
Tebangan habis biasa merupakan tebangan habis yang berasal dari hutan
produktif, didalam tebangan A terdapat juga tebangan habis jati dari kelas
umur V (kelima), dimana kelas umur V yang dianggap miskin riap.
b. Tebangan B (Tebangan Habis Lanjutan Pada Kawasan Hutan Tetap)
Tebangan B merupakan tebangan habis dari hutan yang produktif dengan
kondisi lapangan yang tidak baik, keadaan kondisi lapangan yang tidak baik
menyebabkan laju pertumbuhan riap sangat kecil, kondisi dilapangan dapat
disebabkan oleh miskin unsur hara ataupun ganguan dari benalu. Tebangan B
terbagi menjadi:
c. Tebangan C (tebangan habis hutan yang dihapuskan)
Tebangan C yaitu tebangan habis pada lapangan yang telah direncanakan
akan dihapuskan, area bekas tebangan ini saat telah mengalami penebanagan
tidak akan ditanami kembali.
d. Tebangan D (tebangan lain)
Tebangan D sendiri diperuntukan untuk tebangan dengan keadaan tertentu
yang menyebabkan tegakan pohon harus ditebang.

30
e. Tebangan E ( tebangan penjarangan)
Merupakan tebangan yang berasal dari hutan-hutan yang dijarangkan, hasil
dari penjarangan ini dinamakan hasil pendahuluan, tebangan ini diperuntukan
untuk kegiatan penjaragan, pemilihan pohon yang akan ditebang pada
penjarangan ini merupakan pohon yang mengalami penyakit, tertekan, dan
cacat pada tegakan hutan jati.

2. Tujuan dan Manfaat Tebangan


Pada hutan produksi jati terdapat suatu siklus rangkaian kegiatan yang
dilakukan secara berksesinambungan meliputi kegiatan penanaman, pemeliharaan,
dan penebangan yang dilakukan terus-menerus, siklus rangkaian ini disebut
dengan rotasi tebang atau daur tebang, daur tebang yang dijlankan pada KPH
Blitar adalah 40 tahun, dengan demikian untuk jenis jati biasa penebangan akan
dilkaukan setelah jati berumur 40 tahun, untuk penebangan JPP daur yang dipakai
20 tahun.
Seperti pada mahluk hidup lainya pohon akan mengalami fase berhenti
tumbuh jika telah mencapai umur yang cukup tua, pada fase staknan maka
perkembangan dan pertumbuhan pohon sangat rendah (miskin riap), dalam
kondisi ini pohon sangat baik untuk dilakukan pemanenan dan dilakukan
penggantian dengan pohon baru.
Menebangan pohon yang sudah mencapai umur daur akan memberikan
beberapa manfaat bagi perusahaan, pelaku usaha perkayuan, masyarakat dan
lingkungan sekitar:
 Manfaat ekonomis atau profit dapat memeberikan penghasilan bagi
perusahaan dari hasil pemanenan kayu, untuk mencukupi bahan baku kayu
bagi industry pengelolaan kayu.
 Manfaat sosial dapat memberikan kesempatan kerja bagi masyarakat dari
kegiatan tebangan dan penanamannya, mencukup kebutuhan kayu bakar
bagi masyarakat sekitar hutan.
 Manfaat ekologis dapat memulihkan kondisi tanah dan lingkunganya,
memperbaiki struktur dan komposisi hara tanah.
Tujuan kegiatan penebangan adalah untuk memperoleh volume kayu yang
maksimal dan bermutu tinggi, kayu dengan mutu tinggi memiliki nilai jual yang
tinggi sehingga memberikan sumber pendapatan bagi Negara dari sektor
Kehutanan.

3. Perencanaan Tebangan
Tahapan kegiatan penebangan pohon meliputi perencanaan, persiapan, dan
pelaksanaan tebangan. Tehapan perencanaan tebanga habis dilaksanakan dua
tahun sebelum pelaksanaan tebang habis (T-2) , kegiatan dalam dua tahun tersebut
antara lain pembagian petak dan blok, serta klem dan peneresan.

31
Kegiatan tebang habis pada prinsipnya hanya diperbolehkan pada area
hutan produksi saja, bagi hutan produksi terbatas (HPT) atau yang berdasarkan
inventarsisasi risalah hutan lapangan tidak baik untuk tebang habis, pengaturan
tebnganya sudah diatur dalam pedoman pengeolaan hutan produksi terbatas (SK
Direksi Perum Perhutani No. 2638/Kpts/Dir/1997). Dalam kegiatan perencanaan
tebangan memiliki beberapa tahap antara lain:
a. Pembagian Blok
Pembagian blok di peta dan di lapangan menggunkan batas alam seperti
jalan dan garis siku-siku dari patok, pembagian luas blok antara 1-3 hektar
dengan mempertimbangkan potensi produksi per hektarnya. Rintisan batas
blok selanjutnya diberi tanda cat.

Gambar 14. Tanda batas petak perencaan tebangan di BKPH Wlingi

b. Surat Perintah Klem


Untuk penyusunan perintah klem dilakukan dua tahun sebelum
pelaksanaan tebangan, berdasarkan buku RPKH yang berlaku pada bulan
januari dua tahun sebelum pelaksanaan tebangan (T-2) administratur/Kepala
Kesatua Pemangkuan Hutan (KKPH) menerbitkan surat perintah klem, surat
perintah klem biasanya dilampiri dengan peta kerja dengan petak yang akan
diklem dengan skala 1:10.000.
c. Klem Pohon
Kegiatan klem pohon adalah kegiatan mengukur keliling pohon setinggi
130 cm diatas permukaan tanah yang tertiggi, selanjutnya memberi nomor urut
pohon mulai dari arah barat laut berputar searah jarum jam.
Hasil pengukuran keliling pohon ini selanjutnya diisikan kedalam daftar
Klem dan dengan melihat tarif volume lokal akan dapat menggambarkan
dugaan volume pohon tersebut yang nantinya akan menjadi target volume
tebangan. Dengan demikian dalam pemotongan kayu dapat ditaksir volume
yang akan didapat pada penebangan.
Volume yang didapat merupakan taksiran sehingga realisasinya bias lebih
ataupun kurang dari targetnya, jika realisasinya lebih maka target tebangan

32
100%, sedangkan jika realisasinya kurang dari 100% akan demikian contoh:
target tebangan pohon nomor 19 adalah 2,5 m3 sedangkan setelah ditebang
menghasilkan 2,4 m3, maka realisasinya tebangan pohon tersebut adalah
(realisasi : target) x 100% = (2,4 : 2,5) x100% = 96% maka realisasinya
kurang dari 100%.
Beberapa hal yang dilakukan dalam kegiatan klem pohon jati antara lain
sebagai berikut:
 Pita meter atau peband yang digunakan dalam kondisi baik dan tidak
mengalami robek.
 Kegiatan pengukuran keliling pohon posisi pita harus dalam kondisi
horizontal/tegak lurus terhadap permukaan batang pohon setinggi 130
cm diatas permukaan tanah.
 Nomor pohon dan diameter pohon menghadap ke alur atau jalan
rintisan batas petak.
 Pohon jati yang diklem kelilingnya 20 cm keatas.
 Penulisan nomor pohon dan diameter menggunkan cat lak.
Plaksanaan klem pada dasarnya ada dua yaitu untuk klem pada pohon jati
dan pohon rimba yang masuk kedalam petak tebangan
1. Pelaksanaan klem jati
Penomoran pohon jati diurutkan dari setiap blok, dimulai dari arah
barat laut berputar searah jarum jam dan dilanjutkan keblok berikutnya,
pohon yang diklem hanya pohon yang memiliki keliling 20 cm, setiap
pohon yang telah diukur kelilingnya diberi tanda nomor pohon dan
kelilingnya.

Keterangan:
190 : Nomor pohon
: Garis tempat mengukur keliling
80 : Keliling pohon

2. Pelaksanaan klem rimba


Setiap pohon rimba yang berada dalam blok pemanenan akan diklem
terkecuali pohon yang dilindungi keberadaanya, pohon yang diklem adalah
pohon yang kelilingnya lebih dari 40 cm, penomoran pohon diurutkan
untuk setiap blok dimulai dari titik ikat memutar searah jarum jam, tanda
pengkleman pada pohon rimba sama dengan penandaan pada pohon jati.

d. Teresan Pohon
Kegiatan peneresan adalah kegiatan mematikan pohon agar didapat
tegakan pohon jati kering secara alami sehingga dapat meminimalkan
kerusakan pada saat ditebang, penebangan jati dengan tidak dilakukan
pengeringan akan menyebabkan banyaknya patahan dan keretakan pada

33
batang. Selain untuk mengurangi kerusakan kegiatan peneresan juga juga
menimbulkan keunggulan lain :
 Mengurangi berat kayu sehingga memudahkan dalam pengangkutan.
 Meminimalkan penyusutan dimensi kayu.
 Tahan terhadap serangan jamur dan rayap.
 Memudahkan dalam pengolahan.
 Tidak perlu perlakuan pengawetan.
Peneresan pohon akan dilakukan dua tahun sebelum kegiatan penebangan
akan dilakukan, hal ini agar saat ditebang pohon telah mati dan telah mngering
dengan sempurna. Peneresan akan dilakukan saat surat perintah teres telah
dikeluarkan dan disahkan, pengeluaran surat perintah teres dilakukan pada
awal januari tahun berjalan, surat perintah teres dikeluarkan oleh
administratur/KKPH yang dilampirkan dengan peta petak dan batas yang akan
dilakukan peneresan dengan sekla 1:10.000.

Gambar 15. Petak yang telah dilakukan peneresan

Berdasarkan surat perintah teres Asper bersama dengan KRPH dan


Mandor yang bersangkutan menentukan batas-batas rencana teresan
dilapangan, tanda batas tebangan berupa dua tanda merah sebesar 10 cm yang
meligkar mengelilingi pohon sebagai batas. Pemeriksaan lokasi dan batas
rencana teresan dilakukan oleh seksi perencanaan hutan/biro perencanaan,
kegiatan pemeriksaan harus selasai dilakukan pada bulan maret sehingga
pihak KPH dapat segera melaksanakan kegiatan klem dan peneresan, hasil
dari pemeriksaan tersebut akan dibuat sebagai berita acara hasil pemeriksaan.
e. Berita acara penyelesaian klem/teresan
Setelah kegiatan klem dan teresan selesai tahap selanjutnya pembuatan
berita acara peneyelesaian kegiatan klem dan teresan, berita acara
penyelesaian teresan dikirim kekantor KPH dengan dilampiri:
 Daftar klem dan rekapitulasi daftar klem

34
 Gambar petak/anak petak yang diteres dengan sekala 1:10.000 lengkap
dengan batas tebangan, nomor dan batas blok, lokasi TP (Tempat
Pengumpulan), serta rencana ajalan yang akan dikerjakan.
Daftar klem yang dikirim ke kantor KPH, segera dimasukan kedalam buku
taksasi DK 316 dan disahkan oleh Kepala Seksi PSDH (Pengelolaan Sumber
Daya Hutan).
4. Persiapan tebang habis
Berdasarkan RTT yang telah ada dan disahkan oleh Kepala Unit Biro
Perencanaan, administratur/KKPH (Kepala Kesatuan Pemangku Hutan) setahun
sebelum kegiatan pemanenan (T-1) menerbitkan surat perintah persiapan tebang
habis dilampirkan peta gambar petak yang akan dilaksanakan penebangan
diberikan kepada ASPER (asisten Perum Perhutani).
Dalam persiapan tebang habis meliputi beberapa kegiatan antara lain:
persiapan lapangan, persiapan tenaga kerja, peralatan, sarana kerja dan prasarana,
persiapan perlengkapan admistrasi, persiapan blangko-blangko DK dan
pembuatan berita acara persiapan tebang habis.
a. Persiapan lapangan
b. Persiapan tenaga kerja dan peralatan kerja
1. Tenaga kerja
Setahun sebelum kegiatan penebangan harus sudah mencari dan
menghitung tenaga kerja yang dibutuhkan, tenaga kerja yang dibutuhkan
antara lain; blandong, pikul, muat bongkar. Pada pencarian tenaga kerja
juga harus melakukan penyuluhan/pemberitahuan kepada masyarakat
setempat bekerjasama dengan kepala, penyuluhan diperuntukan agar pada
saat pemanenan masyarakat dapat mengambil sisa pemanenan untuk
kegiatan pembuatan arang ataupun kayu bakar.

2. Peralatan
Setahun sebelum kegiatan penebangan harus sudah mempersiapkan
alat penebangan antara lain; chain saw, gergaji, kikir, rantai sarad, phi
band, cat, ter, batu asah, cangkul, palu penomoran dan parang.
c. Perlengkapan tata usaha tebangan
Perlengkapan ini berupa blangko-blangko model DK yang diperlukan
dalam kegiatan tebangan habis, blangko dk terdiri dari:
 DK.301 Daftar penerimaan kayu bernomor.
 DK.302 Daftar penerimaan kayu tak bernomor dari hutan
lainya.
 DK.305 Daftar gabungan penerimaan.
 DK.303 Daftar penghelaan kayu.
 DK.303.a Daftar gabungan penghelaan hasil hutan.
 DK.304 Daftar pengangkutan biasa kayu bernomor.
 DK.304.a Daftar pengangkutan antar.

35
 DK.304.b Daftar pegangkutan kayu tak bernomor dari hutan
lainya.
 DK.305.a Daftar gabungan pengangkutan biasa.
 DK.305.b Daftar gabungan pengangkutan antar.
 DK.306 Daftar pembetulan.
 DK.307 Daftar pertelaan dari persediaan di tempat
pengumpulan.
 DK.311 Daftar perubahan B
 DK.316 Daftar buku taksasi
 DK.326 Daftar persediaan kayu bernomor di tempat
pengumpulan.
 DK.328 Daftar persediaan kayu tak bernomor dan lain-lain di
tempat pengumpulan.
d. Berita acara persiapan tebangan habis

5. Pelaksanaan tebangan
a. Prinsip Tebangan
Tebangan dimulai dari blok yang keadaanya dapat didahulukan untuk
melakukan kegiatan penebangan, prinsip penebangan tersebut sebagai berikut:
 Pohon per pohon
 Blok per blok
 Pohon kecil didahulukan
b. Alat tebang
Untuk kegiatan penebangan pohon dan penebangan batang digunakan alat
berupa chainsaw, penggunaan mesin dilakukan atas persetejuan administratur,
dalam kegiatan penebangan diperlukan juga alat berupa: martil, baji, tambang,
cangkul, parang, dan gancu.
c. KSS Prio Bagi Pena
Direksi Perum Perhutani telah menerbitkan Surat Keputusan Nomor:
138/kpts/Dir/2004 tentang pedoman pembagian batang kayu bundar jati 4
maret 2004, didalam surat keputusan yang diterbiutkan mencantumkan
pedoman tata urutan pembagian batang yaitu KSS Prio Bagi Pena yang
berarti:
1. K ( Kepras)
Sebelum pembagian batang semua cabang atau ranting dan tonjolan
(bukan cacat buncak) dikepras rata dengan badan kayu, sedangkan banir
dikepras untuk memudahkan dalam kegiatan pengangkutan dan
memudahkan dalam pembuatan takik rebah dan takik balas sebelum
dilakukan penebangan batang.
2. S ( Sortimen )

36
Merupakan kegiatan menentukan batas sortimen antara kelas log A.III,
A.II dan A.I, dalam pembagian status sortimen yang harus diperhatikan
adalah dalam pembuatan satu potongan kayu/log tidak boleh memiliki
diameter campuran antara kelas-kelas yang ada, pembagian sortimen kayu
yang memiliki diameter campuran hanya diperbolehkan saat adanya
permintaan khusus yang disetujui oleh administratur.
3. S ( Status )
Pembagian sortimen berdasarkan status yang dimiliki antara Vi (vinir)
dan H (Hara), penentuan status tersebut berdasarkan pedoman persyaratan
kayu bundar jati bahan baku industri.
4. Prio ( Prioritas )
Dalam pembagian batang harus memgingat dan mengacu pada
pedoman persyaratan kayu bundar jati bahan baku industri untuk
menentukan urutan prioritas pembagian batang kayu.
5. Bagi ( Pembagian )
Merupakan kegiatan pembagian batang yang dilaukan dari pangkal
pohon ke ujung, pembagian batang dilakukan dengan menggunkan alat
berupa phiband dan meteran, pembagian batang dilakukan dengan cara
batang perbatang, pembagian dilakukan dahulu pada batang yang mudah
diakses.
6. Pen ( Penandaan )
Penandaan batang dilakukan dengan menggunakan teer atau cat hitam
serta crayon, peandaan dilakukan pada bagian batang yang akan dipotong
dengan memberikan tanda 3 garis pada batang, garis ditengah merupakan
tanda untuk melakukan kegiatan pemotongan.
7. A ( Administrasi )
Hasil pembagian batang diterakan pada kayu dan dicatat pada buku
taksasi DK 316, pengisian buku harus sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
6. Teknik tebangan
Teknik penebangan yang baik akan memperoleh kayu hasil tebangan
dengan volume sebesar-besarnya dan kualitas kayu setinggi-tingginya, dalam
teknik penebangan menggunkan Panca Usaha Tebangan yang terdiri dari “a-
ta-tung-gi-tong” yang berarti:
 a (Arah Rebah), sebelum pohon ditebang harus ditentukan arah rebah
dengan mempertimbangkan kerusakan kayu, kerusakan kayu timbul
karena pecah saat terjadinya tumburan antara batang yang ditebang
dengan tanah atau batang yang ditebang dengan batang tegakan lainya.
 ta (takik rebah/takik balas), tekik rebah dibuat dengan serendah
mungkin maksimal 10 cm diatas permukaan tanah, takik balas dibuat
dengan ketinggian yang sama dengan atap takik rebah.

37
 tung (tunggak rendah), jika takik rendah dan takik balas dibuat serendah
mungkin maka ketika pohon ditebang akan diperoleh tunggak rendah
pula, tunggak rendah akan menunjukan bahwa kayu hasil tebangan akan
mencapai volume yang maksimal.
 gi (pembagian), pembagian batang dilakukan setelah pohon roboh,
kegiatan pembagian batang dilakukan secermat mungkin untuk
memperoleh hasil potongan kayu yang bernilai tinggi.
 tong (pemotongan siku), pemotongan siku adalah kegiatan memotong
hasil pembagian dengan siku, pemotongan dengan siku dan rata akan
memberikan nilai jua kayu yang lebih tinggi.

Gambar 16. Salah satu kegiatan a-ta-tung-gi-tong (pembagian batang) di


BKPH Lodoyo Barat

e. Teknik pembagian batang


Kegiatan pembagian batang dilakukan setelah pohon jati telah ditebang,
kegiatan pembagian batang dilaksanakan secermat mungkin agar dapat
memperoleh potongan-potongan kayu (sortimen) yang mempunyai kualitas
yang tinggi serta volume yang sebesar-besarnya, pembagian batang yang
cermat disebut bucking police, beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
pembagian batang sebagai berikut:
1. Prinsip pembagian batang
Prinsip pembagian batang adalah menghitung cacat-cacat di suatu
potongan batang kayu sedemikian rupa sehingga dapat diperoleh nilai
kayu yang setinggi-tingginya, hal yang harus diperhatikan dalam
pembagian batang:
 Pemangkasan cabang-cabang yang rata dengan batang utama.
 Membatasi batang yang termasuk kedalam kelas-kelas sortimen.
 Melihat kemungkinan kandungan Vi atau H.

38
2. Manajemen pembagian batang
Manajemen pembagian batang adalah urutan pelaksanaan pemotongan
yang dimulai dari pangkal ke ujung, pembagian batang memperhatikan
panjang dan cacat yang ada pada batang.
3. Tanda batas pembagian batang (deel)
Pembagian batas dilakukan pada batang yang telah rebah, pembagian
batas dilakukan dimali dengan pengukuran diameter batang untuk
menentukan kelas sortimen, tiap batas pembagian batang diberi tanda
dengan menggunkan crayon biru sebanyak tiga garis, garis yang tenggah
merupakan garis potong untuk dilakukan kegiatan pemotongan batang,
jarak antara garis minimal 2 cm.
4. Penandaan (later)
Pada bontos bagian atas sortimen kayu akan diberi tanda berupa nomor
petak penebangan, panjang sortimen dan diameter sortimen.

Petak tebangan

Diameter sortimen

Panjang sortimen

Gambar 17. Nomor kayu jati pada penebangan di BKPH Lodoyo Barat

5. Pemberian tanda pada tunggak


Pembagian tanda pada tunggak merupakan menuliskan keterangan
dengan teer atau cat hitam:
Keliling

Nomor pohon
Tanggal

Nama Mandor

Tanda tangan
Mandor

Gambar 18. Nomor pada tunggak pohon jati setelah penebangan di BKPH
Lodoyo Barat

Setelah dilakukan penandaan dengan menggunkan teer ataupun cat


hitam kegiatan selanjutnya dilakukan penandaan dengan palu nomor

39
(slahammer), penandaan dengan palu bernomor untuk meninggalkan bekas
berupa nomor sehingga dapat dilihat meskipun cat telah menghilang.
f. Pengisisan buku taksasi (DK. 316)
Sebelum buku taksasi diberikan atau dikirim kepada Asper/KBKPH,
terlebih dahulu Mandor tebang mengisi nomor urut, keliling dan volume
(dasar klem). Setelah pohon roboh dan dibagi maka setiap log akan
dimasukkan kedalam buku taksasi.
g. Berita acara penyelesaian tebang habis
Berita acara tebang habis jati dibuat pada saat tebangan yang dilaksanakan
tekah selesai, berita acara diuat untuk menandakan telah selesainya kegiatan
yang dilakukan pada petak tebangan.

6. Penyaradan dan Pengangkutan


1. Penyaradan
Penyaradan dilakukan pada batang pohon jati yang memiliki ukuran
yang besar, penyaradan dilakukan dengan menetukan jarak sarad dan
topografi yang ada dari titik penebangan ke TP (Tempat Pengumpulan),
pada topografi yang datar dan memungkinkan untuk truk masuk maka
kegiatan penyaradan tidak dilakukan pada area petak tebangan tersebut.
Penyaradan juga tidak dilakukan pada petak tebangan yang memiliki
diameter rata-rata kayu yang kecil, pada petak tebangan yang memiliki
diameter rata-rata kayu yang kecil akan dilakukan kegiatan pemikulan
oleh tenaga upah harian.
2. Pengangkutan
Pengangkutan dilakukan dari petak tebangan/TP langsung menuju ke
TPK (Tempat Penimbunan Kayu), kegiatan pengangkutan dilakukan
dengan menggunakan truk pengangkut kayu, sebelum pengangkutan kayu
dilakukan harus melakukan kegiatan memasukan data hasil tebangan
kedalam buku DK 304.

Gambar 19. Pengangkutan sortimen jati di BKPH Wlingi

C. Pengolahan Hasil Hutan Bukan Kayu (Getah pinus).


Pinus merupakan penghasil getah diolah lebih lanjut akan mempunyai
nilai ekonomi yang tinggi. Getah yang dihasilkan oleh pinus yaitu gondorukem

40
dan terpentin yang dipergunakan dalam industri batik, plastik, sabun, tinta cetak,
bahan plitur, dan sebagainya, sedangkan terpentin digunakan sebagai bahan
pelarut cat. Syarat di lakukan sadapan pinus maksimal umur pohon 16 tahun dan
berdiameter 60 ke atas.
a. Perlengkapan kerja sadapan pinus
1. Parang
2. Kuas
3. Mal Sadap
4. Tempurung Kelapa
5. Talang
6. Meteran
7. Tempat cat
8. Alat tulis
9. Kamera

b. Langkah kerja
a. persipan sadap buka serta persipan laninya antara lainnya sebagaai
berikut:
1. Pembutan batas blok serta pembutan batas lokasi merupakan suatu
kegiatan yang di lakukan pertama kali sebelum di lakukannya
penyadapan. Pembuatan batas blok dan batas lokasi bertujuan agar
mengetahui seberapa banyak getah pinus yang di hasilkan dari blok
tersebut, memudahkan dalam perkerjaan pemanenan getah pinus
serta pengelolaan pun terkontrol dan sistem kerja yang efektif.
2. Pembutan mal sadap yaitu pembutan quare awal pada pohon yang
akan di sadap dengan tinggi 80 cm, 20 untuk sadap buka serta 60,
di bagi menjadi 5cm untuk 12 kolom setiam kolom untuk 1 bulan
dengn lebar sadapan 7 cm . Pembaharuan sadapan 3 hari sekali
untuk sadap tanpa stimulansiaca sedangkan Pembaharuan sadapan
5 hari satu kali sadapan menggunakan stimulan (perangsang getah).
3. Di lakukan pembersihan tanaman bawah yaitu semak dan daun
kering agar pada saat getah pinus yang masuk ke dalam tempurung
kelapa daun dan semak tersebut tidak masuk kedalamnya sehingga
tidak mempengaruhi hasil mutu getah di akhir nanti serta
memudahkan peyadap dalam melakukan aktivitas peyadapan dan
memudahkan petugas dalam melaksanakan pengawasan..
4. Pembersihan kulit pohon bagian batang yang akan disadap kulitnya
dibersihkan atau di kerok setebal 3 mm, lebar 20 cm, panjang 70
cm dimulai dari ketinggian 20 cm dari muka tanah tanpa melukai
kayu .

41
Gambar.20 Hasil sadapan getah pinus di BKPH Wlingi

c. Pengolahan getah pinus


Pengambilan atau pemanenan getah pinus menggunakan alat kerok,
sebelum dimasukan ke ember kotoran kasar harus dipungut dengan tangan agar
getah tidak terlalu banyak kotoran setelah diletakan TPG penyaringan getah,
dengan menggunakan alat kerok, sebelum dituangkan ke dalam ember tempat
getah, kotoran kasar, daun di pungut dengan tangan lalau ditutup rapat dengan
plastik agar getah tidak ada yang tumpah pada saat disetor ke TPG.
Getah pinus yang berpotensi menjadi mutu “premium” di timbang dan
dipisahkan dalam tempat tersendiri, sedangkan getah pinus mutu 1 langsung
dimasukan ke dalam bak TPG. Calon getah mutu premium di tuang ke dalam
saringan mekanis secara otomatis akan terpisah antara getah yang bersih dan
kotoran akan tertinggal dipenyaringan getah pinus.

4.1.6 Pengamanan Hutan


Pengamanan hutan dilakukan untuk mencegah terjadinya pencurian dan
kebakaran hutan, kegiatan pengamanan dilakukan dengan cara patroli dan
penjagaan pos, pada KPH Blitar penjagaan pos dan patroli selain dilakukan oleh
polhut juga dilakukan oleh Mantri (Kepala RPH).

A. Pencurian Kayu
Pencuria kayu merupakan salah satu gangguan keamanan hutan, pencurian
kayu ini biasanya dilakukan oleh kelompok-kelompok masyarakat yang
jumlahnya cukup banyak, tidak jarang diantara mereka yang berani melawan
petugas. Pada KPH Blitar tingkat tindakan pencurian kayu sangat minim tetapi
ada saatu BKPH yang rawan terhadap pencurian kayu seperti di BKPH Wlingi
sering terjadi pencurian kayu hal disebabkan daerah tersebut kurang kondusif
sehingga pencurian kayu lebih sering terjadi dan masyarakat tersebut tidak ada
kapok-kapoknya jika telah ketahun dalam pencurian kayu sehingga di daerah
tersebut sering kali dilakukan patrol baik siang maupun pada malam hari.

42
Pencurian kayu sering terjadi dimalam hari, penjagaan pada jati yang telah diteres
lebih diutamakan karena rentan terhadap tindakan pencurian kayu. Oknum yang
sering tertangkap dalam pencurian kayu yaitu masyarakat desa lainnya. Serta
untuk BKPH lainnya juga sering dilakukan patroli siang maupun malam meskipun
keadaan daerah tersebut aman terhadap pencurian.

Gambar 21. Patroli pengamanan hutan siang hari di BKPH Rejotangan


.
B. Kebakaran Hutan
Jelang puncak musim kemarau antara bulan juni hingga bulan agustus,
potensi kekeringan dan kebakaran hutan sering terjadi, hampir seluruh
kawasan hutan memiliki potensi kebakaran hutan terutama pada arel hutan
dengan tegakan jati. Kebakaran hutan yang sering terjadi pada KPH Blitar
yaitu di BKPH Lodoyo Barat, BKPH Lodoyo Timur, BKPH Kesamben,
BKPH Campurdarat dan BKPH Rejotangan dikarenakan daun jati yang
mengering ataupun rumput yang kering dan mudah terbakar saat adanya
sumber api, sumber api biasanya karena puntung rokok ataupun adanya
tindakan kesengajaan untuk pembakaran.
Untuk mencegah kebakaran hutan, telah dibentuk tim siaga kebakaran
hutan, yang di dalamnya tidak hanya dari Perhutani, namun juga melibatkan
masyarakat. Pencegahan kebakaran dilakukan juga dengan cara patroli untuk
melihat titik api yang dapat memicu kebakaran. Pada lahan yang terjadi
kebakaran akan dipadamkan langsung dengan mengerahkan para Mandor serta
para polhut, pemadaman dilakukan dengan cara manual membatasi area yang
kebakaran dan mematikan api yang ada.

43
(a) (b)

Gambar 22 (a). kebakaran lahan jati dan (b). Apel siaga pencegahan karhutla di
BKPH Rejotangan

4.1.7 Pemantauan Lingkungan Bidang Fisik


Berdasarkan PP No. 30 Tahun 2003, tugas danggung jawab perum
perhutani di dalam pengusahaan hutan di pulau jawa antara lain adalah
melestarikan dan meningkatkan mutu sumberdaya hutan dan mutu lingkungan
hidup serta mengelola hutan sebagai ekosistem secara partisipatif sesuai dengan
karakteristik wilayah untuk mendapatkan fungsi dan manfaat yang optimal bagi
perusahaan dan masyarakat.

A. Pemantauan Curah Hujan


Perencanaan dilakukan di atas peta kerja skala 1 : 25.000 yang
menggambarkan seluruh areal KPH untuk menentukan lokasi-lokasi yang akan
dijadikan titik-titik Pengukuran di lapangan sesuai dengan pertimbangan dan
kepentingannya.
Lokasi pengukuran curah hujan merupakan perwakilan bagian hutan dari
seluruh wilayah KPH dengan mengutamakan keterwakilan wilayah dilihat dari
karakteristik hujan, lokasi SPL debit air dan atau erosi,aksessibilitas dan
keamanan. Lokasi harus terbuka dan diupayakan datar dengan jarak antar lokasi
pemantauan curah hujannminimal 5 km.
Pemantauan curah hujan harus berdasarkan Rencana Teknik Tahunan
(RTT). Pemantauan curah hujan dilakukan dengan alat Ombrometer tipe
observatorium. Jumlah curah hujan yang tertampung diukur dan dihitung dengan
rumus:
Pg =

Dimana Pg = Curah hujan harian


X = Volume air hujan yang tertampung ( atau ml)
B = Luas penampang Ombometer (

44
Pengukuran dilakukan setiap hari setelah hujan turun setelah 7 - 8 jam pagi
hari berikutnya.

Gambar 23. Stasiun pegukur curah hujan di RPH Tanen

B. Pemantauan Erosi
1. perencanaan
Perencanaan dilakukan di atas peta kerja skala 1 : 25.000 yang
menggambarkan seluruh areal KPH untuk menentukan lokasi-lokasi yang akan
dijadikan titik-titik pemantauan di lapangan sesuai dengan pertimbangan dan
kepentingannya.
Hal-hal yang menjadi pertimbangan dalam penentuan lokasi pemantauan tersebut
adalah sebagai berikut :
a. Lokasi pemantauan erosi mempertimbangan keterwakilan DAS/ Sub DAS,
fungsi hutan (hutan produksi dan hutan lindung) dan kegiatan pengelolaan
(tanaman,pemeliharaan dan eksploitasi).
b. Lokasi dipilih dengan mengutamakan keterwakilan hamparan disekitar
lokasi, disamping memperhatikan faktor aksesibilitas dan keamanan.
c. Topografi yang dipersyaratkan dalam penentuan lokasi pemantauan erosi
adalah yang memiliki kemiringan ≤ 9%.
Waktu pemasangan alat pemantauan erosi dilaksanakan sebelum musim
penghujan sehingga diharapkan dapat diperoleh data dari awal musim penghujan
sampai dengan akhir musim penghujan.
Metode pemantauan erosi terdiri dari 2 macam, yaitu metode petak erosi dan bak
erosi. Pemilihan metode tergantung dari tujuan uotput data yang diinginkan. Jika
data yang diinginkan berupa data series maka menggunakan metode bak erosi,
jika data yang diinginkan berupa data sesaat dan lokasi yang tidak tetap maka
menggunakan petak erosi.
Pembuatan satasiun pemantauan erosi dan kegiatan pemantauannya harus melalui
prosedur RTT yang berlaku.

45
2. Metode Bak Erosi
Metode ini dilakukan denga pembuatan bak erosi denan bentuk dan ukuran
sebagai berikut :

Gambar 24. Bak Pengukur Erosi Metode Petak Kecil

Keterangan :
Bak A : Bak besar dengan uk. 22 m x 2 m , dengan tinggin20 cm
Bak B : Bak kecil dengan uk. 40 cm x 2m, dengan tinggi 25 cm, terdapat 13
lobang dari paralon dari paralon panjang 5cm, sedang panjang paralon paling
tengah ± 50 cm, sampai ke drum C
Bak C : Bak C (drum) dengan kapasitas air ± 40 liter
- Waktu pengukuran laju erosi yaitu setiap setelah satu hari kejadian hujan.
- Sampel tanah diambil dari bak B.
- Sampel sedimen diambil dari bak c.
- Sampel tanah dan sampel endapan dibawa ke KPH atau yang terdapat alat
yang cukup lengkap untuk dilakukan analisis dengan metode gravimetrik.
Pengolahan data dilakukan sebagai berikut :
1. Jika dalam bak B tidak berair, makaperhitungan nisbah pelepasan erosi adalah
sebagai berikut :
a. Berat erosi bak B = (berat kering sample tanah : berat basah sampel tanah)
x berat basah total tanah, dimana erosi = kg/petak ;berat tanah = kg.
b. Erosi/petak/hari = erosi kg/petak : jumlah hari kejadian hujan
c. Erosi/ha/hari = erosi/petak/hari : luas bak A (ha) : 1000
d. Erosi/ha/tahun = erosi/ha/hari x jumlah hari hujan setahun, dimana erosi =
ton/ha/tahun.
e. Aliran permukaan (mm) = [volume air pada bak C (liter) : luas bak A
(m2)]x 13.
f. Sedimen (ton/ha/th) = [berat sedimen bak C (kg) x 0,001] x jumlah lubang
x luas bak A x jumlah hari hujan.
g. G. Besarnya erosi total = erosi (to/ha/tahun) + sedimentasi (ton/ha/tahun).
h. Nilai Nisbah Pelepasan Erosi (NPE) = sedimen / erosi total.

46
2. Jika dalam bak B berair, maka perhitungan nisbah pelepasan erosi adalah
sebagai berikut :
a. Erosi (ton/ha/th) = [berat sedimen di bak B (kg) x 0,001] x luas bak A (ha)
x jumlah hari hujan
b. Sedimen dan aliran permukaannya adalah hasil dari pengukuran bak C
(langkahnya sama dengan ketika di bak B tidak berair)
c. Nilai Nisbah pelepasan erosi (NPE) = sedimen / erosi total
d. Rumus Volume drum : π T, dimana R = jari-jari drum, π = 3.14 dan T=
Tinggi drum
Data-data pendukung yang perlu dicatat antara lain adalah : % kemiringan
lokasi (bak A), Penutupan tanah dalam petak kecil (A) dan penutupan
vegetasi, tebal solum/lapisan tanah, curah hujan dan hari hujan, bulanan dan
tahunan.

3. Metode Petak Erosi


Metode petak erosi dilakukan dengan membuat plot erosi dengan ukuran
tertentu melalui pengamatan perubahan permukaan tanah setiap periode tertentu
yang terbaca pada tongkat ukur sebagaimana gambar berikut :

Gambar 25. Contoh Petak Erosi

Rumus yang dipakai adalah :


Penentu Erosi (ton/ha/tahun) =

T =(mm) x B1 x 10

Dimana :
E = tanah tererosi (ton/ha/th)
BI = bobot isi tanah (g/cm)
T = rata-rata tebal tanah yang hilang (mm)
10 = angka konve

47
Untuk mengetahui apakah besarnya erosi tersebut masih berada dalam
ambang diijinkan, nilai lapangan dibandingkan dengan nilai erosi yang masih
diperbolehkan (T) atau tabel Tolerable Soil Lost apabila sifat tanah sudah
diketahui.

Tabel 1. Erosi yang dapat dibiarkan (tolerable Soil Lost)

No Sifat Tanah TSL


(ton/ha/thn)
1 Tanah dangkal di atas batuan 1.12
2 Tanah dalam di atas batuan 2.24
3 Tanah dengan lapisan bawahnya padat terletak di atas subrata 4.48
yang tidak terkonsolidasi

4 Tanah dengan lapisan bawahnya yang permebealitasnya lambat 8.97


diatas subrata yang tidak terkonsolidasi

5 Tanah dengan lapisan bawah yang agak permeabel di atas 11.21


substrata yang tidak terkonsolidasi

6 Tanah yang lapisan bawahnya permeabel di atas substrata yang 13.45


tidak terkonsolidasi

Nilai T dapat diperoleh dengan menggunakan rumus :

Dimana :

T = Nilai erosi yang diperbolehkan terjadi (mm/thn)


DE = kedalaman Tanah efektif (mm)
C = faktor kerusakan tanah akibat erosi T=
UPT = Umur Pakai Tanah

4.
Pelaporan
KPH melaporkan hasil pemantauan curah hujan, debit, sedimentasi dan
erosi Kepada Unit setiap 3 bulan sekali, Selanjutnya Unit melaporkan hasil
pemantauan setiap 6 bulan kepaada Kaantor Pusat.

C. Management Biodiversitas
1. Pendahuluan
Kelestarian Hutan merupakan paradigma baru dalam perlindungan dan
pengelolaan hutan yang diterima secara luas sejak tahun 1992, yakni pada
konferensi UNCED di Rio de Janeiro (KTT Bumi). The United Nations
Conference On Environment and Development (UNCED) menghasilkan kriteria
dan indikator pengelolaan hutan lestari(Suistainable Forest Management=SFM).

48
SFM merupakan perluasan dari pembangunan lestari dan prinsip kelestarian
hasil,yang mencakup kelestarian : ekosistem, komunitas dan ekonomi.
Konservasi Biodiversity merupakan salah satu kriteria dalam SFM,
pelaksanaan SFM merupakan salah satu syarat untuk memperoleh sertifikat
terhadap produk kayu, selain lacak-balak (timber tracking).

2. Tujuan Identifikasi Biodiversitas


Adapun tujuan diadakannya kegiatan identifikasi keanekaragaman
hayati yaitu sebagai berikut :
 Mengetahui luas,tipe dan proporsi setiap kawasan lindung terhadap total
kawasan.
 Mengetahui kemantapan setiap tipe kawasan lindung dan tatabatas
kawasan lindung
 Mengetahui keanekaragaman hayati jenis tumbuhan dan satwa liar serta
proposi jumlah jenis tumbuhansatwa liar yang berstatus endemik, langka,
jarang dan dilinduni oleh undang-undang terhadapa total kekayaan jenis.
 Mengetahui upaya dan tindakan yang dilakukan pihak manajemen dalam
konservasi biodiversitas.
3. Definisi Biodiversitas
1. Keanekaragaman Hayati (Biodiversitas) adalah keragaman organisme
pada seluruh tingkatan dari keanekaragaman genetik yang dimiliki
oleh individu yang sama yang selanjutnya menyusun spesies, genera,
famili, dan tingkatan taksonomi yang lebih tinggi; mencakup
keragaman ekosistem yang terdiri atas komunitas organisme dalam
habitat tertentu serta kondisi fisik lingkungan tempat hidup organisme
(Wilson 1992).
2. Keanekaragaman Hayati (Biodiversitas) adalah keanekaragaman
organisme hidupnyang dinyatakandalm semua tingkatan organisme,
dari genetik hingga spesies, ke tingkatan taksonomi yang lebih tinggi,
mencakup keanekaragaman habitat dan ekosistem (CBD 1992).
4. Dasar Hukum
1. Undang-undang No. 41 Tahun 1999, tentang kehutanan.
2. Undang-undang No. 5 Tahun 1990, Tentang Konseervasi SDAH dan
Ekosistem.
3. Undang-undang No. 8 Tahun 1999, Tentang Pemanfaatan Jenis
Tumbuhan dan Satwaliar.
4. Peraturan Pemerintah No. 72 Tahun 2010, Tentang Perusahaan Umum
(PERUM) Kehutanan Negara.
5. Tahapan Kegiatan Biodiversitas :
1. Teknik Penarikan Contoh Biodiversitas
2. Survey Biodiversitas
3. Penentuan Species Interest

49
4. Pengelolaan Biodiversity
5. Monitoring dan Evaluasi Pengelolaan Biodiversitas

4.1.8 Pemberdayaan Masyarakat


Prinsip pemberdayaan masyarakat yang ada pada KPH Blitar adalah
Pengelolaan Sumberdaya Hutan Bersama Masyarakat (PHBM ). PHBM adalah
suatu sistem pengelolaan sumberdaya hutan yang dilakukan bersama oleh Perum
Perhutani dan Masyarakat Desa hutan dan atau Perum Perhutani dan masyarakat
desa hutan dengan pihak yang berkepentingan ( Stakeholder ) dengan jiwa
berbagi, sehingga kepentingan bersama untuk mencapai keberlanjutan fungsi dan
manfaat sumberdaya hutan dapat diwujudkan secara optimal dan proporsional.
Pengelolaan sumberdaya Hutan Bersama Masyarakat dimaksudkan untuk
memberikan arah pengelolaan sumberdaya hutan dengan memadukan aspek-aspek
ekonomi, ekologi dan sosial secara proporsional dan profesional guna mencapai
Visi dan Misi Perum Perhutani.

Bentuk PHBM yang dilakukan pada Perum Perhutani KPH Blitar ada dua:
a. Berbasis lahan
 Budidaya tanaman pangan secara tumpangsari (jagung, kacang-
kacangan, dll.)
 Budidaya tanaman produktif di bawah tegakan (rumput pakan ternak)
 Borongan pekerjaan persemaian, tanaman, atau pemeliharaan hutan, dll.
 Pemanfaatan sisa hasil tebangan untuk kayu bakar, arang dan lain-lain.

b. Berbasis non lahan


 Borongan pekerjaan tebangan, pengangkutan dll.
 Kerjasama pengelolaan kawasan wisata.
 Partisipasi aktif dalam perlindungan / pengamanan.

(a) (b)
Gambar 26. (a) Pertemuan LMDH untuk pengambilan sharig dan (b) Sosialisasi
Agroforestry LMDH Himatarian

50
4.1.9 Wisata Alam
Pada Perum Perhutani Kph Blitar mengelola beberapa wisata alam yang
dapat di kunjungi, diantaranya : 1. Jati Park yang berlokasi di RPH Tembalang, 2.
Taman Ayu Gogoniti yang berada di RPH Ampelgading, 3. Air Terjun Grojogan
sewu di RPH Tanen, 4. Kesambi Trees Park di RPH Sumberingin, 5. Pantai Pangi
di RPH Ngrejo, 6. Pantai Serang di RPH Serang. Dari sekian banyak obyek
wisata yang terdapat di KPH Blitar, Kesambi Trees Park adalah obyek wisata
yang terbanyak dikunjungi oleh wisatawan.

Tabel 2. Wisata Alam yang terdapat di Perhutani KPH Blitar


NO Nama Wisata Alam Gambar
1. Jati Park
BKPH Wlingi, RPH Tembalang

2. Taman Ayu Gogoniti BKPH


Wlingi, RPH Ampelgading

3. Air Terjun Grojogan Sewu


BKPH Rejotangan, RPH Tanen

4. Kesambi Trees Park BKPH


Rejotangan, RPH Sumberingin

51
5. Pantai Pangi BKPH Rejotangan,
RPH Sumberingin

6. Pantai Serang BKPH Lodoyo


Timur, RPH Serang

Wisata alam yang memiliki ciri khas yaitu Kesambi Trees Park memiliki
ciri khas dengan adanya penangkaran Rusa didalamnya, lokasi ini merupakan spot
untuk berfoto bagi para pengunjung, wisata ini memiliki beberapa fasilitas tempat
bermain anak, lokasi wisata ini juga menyuguhkan lokasi wisata kuliner. Wisata
Kesambi Trees Park baik untuk direkomendasikan sebagai tempat wisata keluarga
yang ingin bersantai atau menenangkan diri dikarenakan lokasi yang sejuk dan
terbilang nyaman dan terlebih tiket masuk wisata ini hanya sebesar 10.000
rupiah/orang.

4.2.0 Pemasaran
Pemasaran hasil hutan kayu berupa log kayu dan industri kayu juga telah
dipasarkan secara optimal. Begitu pula dengan hasil hutan bukan kayu yanga ada
juga pemasaranya dilakukan secara online yang dapat dipesan pada situs resmi
yang dimiliki Perhutani.

4.2 Topik Khusus yang Dipelajari di KPH Blitar (Pemberdayaan


Masyarakat desa hutan terkait adanya pengelolaan lahan pohon
kelapa)
Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Wana Tani Manunggal yang
berada di desa Karangbendo Kecamatan Ponggok kabupaten Blitar merupakan
salah satu LMDH di wilayah kerja PERUM PERHUTANI Kesatuan Pemangkuan
Hutan (KPH) Blitar. LMDH Wana Tani Manunggal secara administrasi termasuk
di wilayah RPH Sumberingin BKPH Rejotangan KPH Blitar. LMDH Wana Tani
memiliki bagian kelola hutan bersama seluas 292,8 Ha, yang terbagi menjadi 30
anak petak.

52
Maksud pembentukan LMDH Wana Tani Manunggal adalah untuk
menghimpun dan memberdayakan potensi sumberdaya hutan dalam pembangunan
dan pengelolaan sumberdaya hutan sehingga terbentuk sistem Pengelolaan Hutan
Bersama Masyarakat (PHBM) bagi kepentingan Masyarakat Desa Hutan (MDH),
masyarakat luas, pemerintah dan kelestarian lingkungan.
LMDH Wana Tani Manunggal memiliki kegiatan sebagai berikut:
1. Pengelolaan tegakan hutan yang meliputi kegiatan perencanaan,
peresmian, penanaman, pemeliharaan, penjarangan, pengamanan,
penebangan, pengawasan, dan pengevaluasian.
2. Menanami lahan dibawah tegakan dan lahan kosong dengan tanaman
pertanian dan perkebunan.
3. Melakukan kegiatan usaha ekonomi bersama.
4. Melakukan kegiatan sosial kemasyarakayan seperti penyuluhan dan
pembinaan masyarakat.

Pelaksanaan pengelolaan sumberdaya hutan bersama masyarakat di LMDH


Wana Tani Manunggal yang diwujudkan dalam pengelolaan lahan pohon kelapa
didasari atas kesadaran bersama akan pentingnya perlindungan dan pelestarian
sumberdaya hutan. Sebelum diadakannya kerjasama antara Perum Perhutani
dengan masyarakat desa yang diwadahi dalam LMDH Wana Tani Manunggal
keamanan dan kelestarian hutan kurang terjaga. Selain itu dengan adanya
kerjasama ini diharapkan dapat meningkatkan nilai ekonomis dari pohon kelapa
itu sendiri yang diolah menjadi gula kelapa. Sehingga dapat menjadi lapangan
pekerjaan bagi masyarakat yang berimbas pada meningkatnya pendapatan
masyarakat sekitar hutan.

4.2.1 Dampak pengelolaan lahan pohon kelapa dalam meningkatkan


ekonomi masyarakat pada LMDH Wana Tani Manunggal.
LMDH Wana Tani Manunggal berkoordinasi dan bekerjasama dengan Perum
Perhutani terkait bagi hasil dari total produksi gula kelapa yang telah diproduksi.
LMDH Wana Tani Manunggal juga bekerjasama dengan koperasi Bintang Buana
dalam hal penjualan hasil produksi gula kelapa yang telah dihasilkan. Hasil
produksi gula kelapa penyadap dibeli langsung oleh koperasi Bintang Buana yang
kemudian total produksi akan direkap oleh LMDH Wana Tani Manunggal dalam
periode 1 bulan yang kemudian dilaporkan ke Perum Perhutani.
Untuk letak lahan tempat penyadapan pohon kelapa dalam kerjasama
pengelolaan gula kelapa di LMDH Wana Tani Manunggal ini terletak di petak 47
B dengan luas lahan 68,9 Ha. Dengan jumlah pohon kelapa menurut laporan
terbaru sekitar 600 batang pohon kelapa. Jumlah pohon kelapa ini dari tahun ke
tahun mengalami penurunan karena belum optimalnya reboisasi pohon pengganti
yang dilakukan. Sedangkan untuk jumlah penyadap sekitar 30 orang. Jumlah
penyadap ini juga mengalami penurunan yang disebabkan oleh faktor usia dan

53
tidak adanya ketertarikan masyarakat yang lebih muda untuk ikut dalam
penyadapan dan pengolahan gula kelapa. Untuk pembagian jumlah pohon yang
disadap tergantung dari kemampuan para penyadap itu sendiri.
pengelolaan lahan pohon kelapa pada LMDH Wana Tani Manunggal,
presentase atau proporsi yang digunakan dalam pembagian hasil usaha adalah
sebesar ¾ bagian untuk penyadap dan ¼ bagian disetorkan untuk Perhutani.
Penentuan presentase atau proporsi bagi hasil ini telah disepakati bersama dan
tidak ada unsur paksaan ataupun unsur yang menguntungkan salah satu pihak.
Penentuan presentase atau proporsi bagi hasil ini telah disesuaikan dengan nilai
faktor pemasukan produksi yang telah dikontribusikan oleh masing-masing pihak,
dalam hal ini Perhutani sebagai pemilik dan penyedia lahan kelapa dan penyadap
sebagai pengelola gula kelapa.

Gambar 27. Skema Pengelolaan lahan pohon kelapa pada LMDH Wana Tani
Manunggal

4.2.2 Kendala-kendala yang menyebabkan terhambatnya dan tidak


optimalnya peningkatkan ekonomi masyarakat pada LMDH Wana
Tani Manunggal.

Keadaan pohon kelapa yang sudah tua dan tidak produktif. Dari tahun
ketahun jumlah pohon kelapa yang produktif dalam pengelolaan lahan pohon
kelapa di LMDH Wana Tani Manunggal semakin menurun. Hal ini disebabkan
penanaman pohon kelapa sudah sejak tahun 1966 dan kurang optimalnya reboisasi
dan pergantian pohon kelapa yang baru. Dengan semakin meningkatnya jumlah
pohon kelapa yang tidak produktif menyebabkan produksi gula kelapa semakin
menurun dan tidak sesuai dengan target produksi.

54
Serangan hama wareng dan penyakit yang membuat pohon kelapa menjadi
mati. Hal ini semakin meningkatkan jumlah pohon kelapa yang tidak produktif.
Belum lagi masalah cuaca ekstrim, seperti petir yang menyambar pohon kelapa.
Pohon kelapa yang tersambar petir lama-kelamaan menjadi tidak produktif dan
mati. Perubahan cuaca yang ekstrim juga menghambat pelaksanaan pengelolaan
gula kelapa di LMDH Wana Tani Manunggal. Perubahan cuaca yang mendadak
dan berubah ubah membuat pohon kelapa tidak bisa menghasilkan nira kelapa
secara optimal.
Produksi nira pohon kelapa sangat bergantung pada keadaan cuaca, ketika
cuaca stabil jumlah nira kelapa akan optimal dan banyak, misalkan keadaan hujan
stabil dalam satu hari, ataupun keadaan panas stabil dalam satu hari. Namun
sebaliknya, ketika keadaan cuaca dalam satu hari misalnya panas-hujan-panas hal
tersebut membuat nira kelapa hanya sedikit dan tidak optimal.
Harga per kilogram gula kelapa lebih mahal dari gula merah lainnya hal
ini disebabkan karena gula kelapa tersebut masih menggunakan bahan alami tanpa
ada bahan campuran lain sehingga harga per kilogramnya lebih mahal dari gula
lainnya. Dalam segi pengemasan hanya dibungkus oleh plastik bening saja
sehingga gula kelapa tersebut terkesan kurang menarik. Dalam kegiatan
pemasaran hanya ke koperasi bintang buana sebaiknya, sehingga pengemasan
gula kelapa tersebut diganti dengan menggunakan plastik laminating buah
sehingga itu lebih menarik dan juga sebaiknya di beri label agar masyarakat dapat
mengetahui nama produk, bahan-bahan yang di gunakan dalam pembuatan gula
kelapa, dan dari mana gula kelapa ini di produksi.
Untuk mengatasi kendala yang ada tersebut, yaitu dengan cara pengadaan
tunas pohon kelapa ini diharapkan dapat menunjang ketersediaan dan kelestarian
pohon kelapa sekaligus menjaga ketersedian bahan baku nira yang akan diolah
menjadi gula kelapa. Selain dengan pengadaan tunas pohon kelapa baru,
masyarakat atau penyadap yang tergabung dalam LMDH Wana Tani Manunggal
juga melakukan perawatan pohon kelapa dengan memberikan obat untuk
mengusir hama dan wareng serta menjaga tanaman pohon kelapa agar terhindar
dari penyakit. Hal ini dilakukan penyadap guna menjaga pohon kelapa supaya
tetap terjaga produktivitasnya.
Dalam kegiatan pengemasan gula kelapa tersebut sebaiknya diganti
dengan menggunakan plastik laminating buah sehingga itu lebih terkesan menarik
dan juga sebaiknya diberi label agar masyarakat dapat mengetahui nama produk,
bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan gula kelapa, dan dari mana gula
kelapa ini di produksi. Pemasaran gula tersebut sebaiknya tidak hanya di titipkan
ke koperasi bintang buana saja sebaiknya dipromosikan melalui media sosail
sehingga gula kelapa tersebut dapat di pasarkan secara luas.
4.2.3 Proses pembuatan gula kelapa
Nira kelapa adalah cairan bening yang keluar dari bunga kelapa yang
pucuknya belum membuka, cairan ini merupakan bahan baku untuk pembuatan

55
gula. Nira sering juga dibuat “legen” kata ini sebenarnya istilah bahasa jawa
berasal dari kata legi artinya manis. Dalam keadaan segar nira mempunyai rasa
manis berbau harum dan tidak berwarna. Selain bahan baku pembuatan gula, nira
dapat pula digunakan sebagai bahan makanan lain yaitu minuman keras (tuak),
asam cuka dan minuman segar, serta pada akhirnya ini muncul produk baru dari
nira aren yaitu gula merah serbuk (gula semut).
Proses pembuatan gula kelapa sebagai berikut:
1. Pengumpulan Nira
Nira hasil sadapan dikumpulkan dalam ember, lalu sesegera mungkin
dimasak untuk mencegah terbentuknya asam. Sisa pengawet yang mengumpul
di ujung pongkor tidak diikutkan karena akan menghasilkan warna gula yang
kurang baik.
2. Penyaringan
Sebelum dimasak, nira disaring terlebih dahulu untuk membuang kotoran-
kotoran berupa bunga kelapa, lebah dan semut. Penyaringan ini menggunakan
kain saring yang bersih.
3. Pemasakan
Pemasakan nira dilakukan pada suhu 1100C. pada saat mulai mendidih,
kotoran halus akan terapung ke permukaan bersama-sama buih nira.
Pendidihan selanjutnya akan menimbulkan busa nira yang meluap-luap
berwarna coklat kekunging-kuningan. Bila nira sudah mengental, api
dikecilkan dan pekatan nira tetap diaduk-aduk. Untuk mengetahui bahwa nira
tersebut sudah masak atau belum, dilakukan pengujian kekentalan yaitu
dengan cara menteskan pekatan nira ke dalam air dingin. Bila tetasan tadi
menjadi keras, pemasakan sudah cukup dan wajan segera diangkat dari
tunggu. Waktu yang diperlukan untuk memasak 25-30 liter nira kira-kira 4-5
jam.

4. Pendinginan
Untuk mempercepat proses pendinginan, pekatan nira dilakukan
pengadukan. Pengadukan dilakukan sampai suhunya turun menjadi sekitar
700C. pengadukan ini juga akan menyebabkan tekstur dan warna gula yang
dihasilkan lebih baik dan cepat kering.
5. Pencetakan
Segera setelah suhu pekatan nira telah turun menjadi sekitar 700C, maka
dilakukan pencetakan. Pekatan nira dituangkan ke dalam cetakan bambu yang
sebelumnya telah direndam dan dibasahi dengan air untuk mempermudah
pelepasan setelah gula menjadi kering. Pelepasan gula dilakukan setelah gula
mencapai suhu kamar.

6. Pengemasan

56
Gula yang telah dikeluarkan dari cetakan dibungkus untuk selanjutnya
dipasarkan. Pembungkus yang digunakan dapat berupa daun kelapa kering,
batang tanaman pisang atau kantung plastik.

Gambar 28. Skema pembuatan guala kelapa

Gambar 28. Proses pembuatan gula kelapa di BKPH Rejotangan

57
V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Adapun hasil yang didapatkan dapat disimpulkan dari Kegiatan Praktek
Kerja Lapang sebagai berikut:
1. KPH Blitar merupakan salah satu unit Kelola Sumber Daya Hutan (SDH)
Perum Perhutani Divisi Regional Jawa Timur yang berkedudukan di
Blitar, dengan wilayah yang dikelola terbagi atas Bagian Hutan (BH)
Bagian hutan Boyolangu I : 17.681,2 Ha,Bagian Hutan Boyolangu II :
10.957,3 Ha, Bagian hutan Blitar 1010.453,3 Ha, Kesamben 5.855,2 Ha,
dan Wlingi 2.380,1 Ha dengan luas total 57.336,2 Ha. Jenis pengelolaan
Hutan Tanaman yang ada di KPH Blitar yaitu Kelas Perusahaan Jati
dengan Letak Geografis 111°46´30” - 112°30´30” BT dan 7°55´30” -
8°21´30” L S.
2. Dalam kegiatan pemanenan jati (Tetona grandis) rotasi tebang atau daur
tebang, daur tebang yang dijlankan pada KPH Blitar adalah 40 tahun,
dengan demikian untuk jenis jati biasa penebangan akan dilkaukan
setelah jati berumur 40 tahun, untuk penebangan JPP daur yang dipakai
20 tahun. Sbelum dilakukannya penebangan terlebih dahulu dilakukan
peneresan, peneresan dilakukan dua tahun sebelum kegiatan penebangan.
Alat yang digunakan dalam penebangan yaitu chainsaw. Teknik
pemanenan kayu yang dilakukan pada lokasi produksi menggunakan
teknik semi manual dengan menggunakan Panca Usaha Tebang yang
digunakan dalam pemanenan yaitu “a ta tong gitong” yang berarti takik
rebah/takik balas, tunggak rendah, pembagian, pemotong siku.
3. Dalam kegiatan silvikutur yang dilakukan di KPH Blitar meliputi
persemaian, penanaman, pemeliharaan dan pemasaran.
4. Teknik yang dilakukan di lapangan sering kali berbeda dengan teori yang
ada. Keadaan tersebut muncul karena ketidakselarasan antara SDM dan
SDA yang ada. Selain itu juga karena adanya tekanan akan target dan
tujuan yang diberikan sehingga memaksa hal tersebut terjadi.
5. Pengelolaan kawasan ekowisata di kawasan KPH Blitar sedang dalam
proses pengembangan terlihat dari pembangunan sarana dan prasarana
pendukung di lokasi ekowisata. Potensi ekowisata di kawasan tersebut
sangat baik sehingga pengelolaan yang baik juga dilakukan.
6. Dalam kegiatan pemberdaayaan masyarakat disekitar hutan dijalankan
dengan baik dimana Perhutani membentuk lembaga yang menaungi
masyarakat sekitar hutan agar sumber daya hutan dapat dimanfaatkan
secara optimal dan secara lestari. Perhutani memiliki bentuk kerjasama
dengan masyarakat untuk pengelolaan hutan bersama masyarakat dalam
bentuk LMDH (Lembaga Masyarakat Desa Hutan). Masyarakat
dilibatkan dalam pemanenan hasil kayu dan hasil hutan bukan kayu,

58
masyarakat juga dilibatkan dalam pengelolaan produksi lainnya. Dengan
adanya Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat ini, perusahaan dapat
terjaga kelestarian hasil dan kelestarian hutannya dengan adanya LMDH
melalui keterlibatan dalam penanaman, penyadapan, tebangan dan
keamanan.

5.2 Saran
Untuk kedepannya agar Perum Perhutani lebih memaksimalkan semua
potensi yang ada dan tetap merawat yang telah dikerjakan sebelumnya, seperti
tempat wisata, Perum Perhutani KPH Blitar memiliki tempat wisata tetapi
cenderung kurang dirawat. Pengawasan yang dilakukan harus lebih intensif agar
tidak terjadi kecurangan dan pelaksanaan dapat dilakukan sesuai SOP. Jumlah
Mandor harus ditambah sehingga tidak mengalami tumpang tindih pekerjaan serta
pengawasan pada Mandor lebih ditingkatkan sehingga kinerja dilapangan dapat
terlaksana dengan baik.

59
DAFTAR PUSTAKA
Anonim 2013. Buku Panduan Praktik Kerja Lapangan (PKL). Politeknik
Sawunggalih Aji. www.polsa.ac.id (Diakses Pada Tanggal 31 Agustus
2019).

Direksi Perhutani 2008. Buku panduan Pemantauan Lingkungan Bidang Fisik.


Surabaya (Diakses Pada Tanggal 31 Agustus 2019).

Perhutani 2011. Dokumen Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan. Blitar


(Diakses Pada Tanggal 31 Agustus 2019).

Perhutani 2012. Identifikasi/survey dan Pengelolaan Biodiversity. Blitar (Diakses


Pada Tanggal 31 Agustus 2019).

Perum Perhutani Unit II Jateng, 2013. http://Perhutaniunit2jatim.Blogspot.Co.Id


/2013/09/Wilayah-Kerja-Perum-Perhutani-Unit-II.Html (Diakses Pada
Tanggal 31 Agustus 2019).

60