Anda di halaman 1dari 581

Hak Cipta  pada Penulis dan dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit Universitas Terbuka


Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, Januari 2007 Cetakan ketiga belas, Agustus 2012
Cetakan keempat, Juli 2008 Cetakan kelima belas, Juni 2013
Cetakan ketujuh, November 2009 Cetakan kedelapan belas, April 2014
Cetakan kedelapan, April 2010 Cetakan kesembilan belas, Juni 2014
Cetakan kesebelas, November 2011 Cetakan kedua puluh, September 2014

Penulis :
1. Drs. Solchan T.W. M.Si. 4. Mohamad Yunus, S.S, MA.
2. Dra. Yetty Mulyati, M.Pd. 5. Dra. Endang Werdiningsih, M.Pd.
3. Drs. M. Syarif, M.Pd. 6. Dra. B. Esti Pramuki, M.Pd.
Penelaah Materi : Dra. Ratu Badriyah, M.Pd.
Pengembang Desain Instruksional : Dra. Lis Setiawati, M.Pd..

Desain Cover & Ilustrator : Sunarty


Lay-outer : Setyahadi
Copy Editor : Endang R. Palupi

499.221
TW TW. Solchan
m Materi pokok pendidikan bahasa Indonesia di SD; 1 – 12/
PDGK4204/ 4 sks/ Solchan TW [et.al]. -- Cet. 20; Ed.1 --
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2014.
587 hal; 12 modul; ill.; 21 cm
ISBN: 979-689-961-2

1. bahasa Indonesia
I Judul II. TW, Solchan [et.al].
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ..…...………………………………….. xi

Modul 1: HAKIKAT BAHASA DAN PEMBELAJARAN


BAHASA ……………………………………………….. 1.1

Kegiatan Belajar 1:
Hakikat Bahasa ..................................................................................... 1.3
Latihan ………………………………………………………………... 1.18
Rangkuman …………………………………………………………… 1.20
Tes Formatif 1 ………………………………………………………… 1.20

Kegiatan Belajar 2:
Hakikat Pembelajaran Bahasa …............................................................ 1.24
Latihan ………………………………………………………………... 1.38
Rangkuman …………………………………………………………… 1.39
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 1.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 1.44


GLOSARIUM ………………………………………………………… 1.46
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 1.47

Modul 2: PEMEROLEHAN BAHASA ANAK …………………. 2.1

Kegiatan Belajar 1:
Pemerolehan Bahasa Pertama ………………………………………… 2.3
Latihan ………………………………………………………………... 2.20
Rangkuman …………………………………………………………… 2.21
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 2.21

Kegiatan Belajar 2:
Pemerolehan Bahasa Kedua …………………………………………... 2.25
Latihan ………………………………………………………………... 2.31
Rangkuman …………………………………………………………… 2.32
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 2.33
iv

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 2.37


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 2.39

Modul 3: PENDEKATAN, METODE, DAN TEKNIK


PEMBELAJARAN BAHASA …………………………. 3.1

Kegiatan Belajar 1:
Pendekatan, Metode, dan Teknik Pembelajaran Bahasa ……………... 3.4
Latihan ………………………………………………………………... 3.23
Rangkuman …………………………………………………………… 3.24
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 3.24

Kegiatan Belajar 2:
Pembelajaran Bahasa Indonesia Terpadu di SD ……………………… 3.27
Latihan ………………………………………………………………... 3.32
Rangkuman …………………………………………………………… 3.33
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 3.33

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 3.36


GLOSARIUM ………………………………………………………… 3.38
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 3.39

Modul 4: TELAAH KURIKULUM DAN BUKU TEKS MATA


PELAJARAN BAHASA INDONESIA SEKOLAH
DASAR KELAS RENDAH …………………………… 4.1

Kegiatan Belajar 1:
Hakikat Kurikulum …………………………………………………… 4.4
Latihan ………………………………………………………………... 4.15
Rangkuman …………………………………………………………… 4.15
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 4.16

Kegiatan Belajar 2:
Aspek-aspek Pembelajaran Bahasa …………………………………… 4.19
Latihan ………………………………………………………………... 4.41
Rangkuman …………………………………………………………… 4.42
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 4.42
v

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 4.45


GLOSARIUM ………………………………………………………… 4.47
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 4.48

Modul 5: TELAAH KURIKULUM DAN BUKU TEKS MATA


PELAJARAN BAHASA INDONESIA SEKOLAH
DASAR KELAS TINGGI ……………………………… 5.1

Kegiatan Belajar 1:
Aspek-aspek Pembelajaran Bahasa …………………………………… 5.4
Latihan ………………………………………………………………... 5.39
Rangkuman …………………………………………………………… 5.39
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 5.40

Kegiatan Belajar 2:
Kajian Buku Teks ……………………………………………………... 5.43
Latihan ………………………………………………………………... 5.51
Rangkuman …………………………………………………………… 5.52
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 5.52

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 5.55


GLOSARIUM ………………………………………………………… 5.56
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 5.57

Modul 6: PEMBELAJARAN MEMBACA DAN MENULIS


PERMULAAN (MMP) ………………………………… 6.1

Kegiatan Belajar 1:
Pembelajaran Membaca Menulis di Kelas Rendah …………………… 6.4
Latihan ………………………………………………………………... 6.11
Rangkuman …………………………………………………………… 6.12
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 6.13

Kegiatan Belajar 2:
Strategi Pembelajaran MMP ………………………………………….. 6.16
Latihan ………………………………………………………………... 6.37
Rangkuman …………………………………………………………… 6.40
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 6.41
vi

Kegiatan Belajar 3:
Penilaian dalam Pembelajaran MMP …………………………………. 6.46
Latihan ………………………………………………………………... 6.50
Rangkuman …………………………………………………………… 6.51
Tes Formatif 3…………………………………………………………. 6.51

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 6.54


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 6.56

Modul 7: PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SD/MI 7.1

Kegiatan Belajar 1:
Fokus Pembelajaran Bahasa Indonesia ………………………………. 7.4
Latihan ………………………………………………………………... 7.9
Rangkuman …………………………………………………………… 7.10
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 7.10

Kegiatan Belajar 2:
Model Pembelajaran Bahasa Indonesia ………………………………. 7.14
Latihan ………………………………………………………………... 7.40
Rangkuman …………………………………………………………… 7.41
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 7.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 7.44


GLOSARIUM ………………………………………………………… 7.45
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 7.46

Modul 8: PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN


FOKUS MEMBACA …………………………………... 8.1

Kegiatan Belajar 1:
Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Membaca ……………. 8.4
Latihan ………………………………………………………………... 8.11
Rangkuman …………………………………………………………… 8.12
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 8.12
vii

Kegiatan Belajar 2:
Model Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Membaca ……. 8.15
Latihan ………………………………………………………………... 8.36
Rangkuman …………………………………………………………… 8.37
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 8.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 8.40


GLOSARIUM ………………………………………………………… 8.42
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 8.43

Modul 9: PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN


FOKUS MENULIS …………………………………….. 9.1

Kegiatan Belajar 1:
Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Menulis ……………... 9.4
Latihan ………………………………………………………………... 9.8
Rangkuman …………………………………………………………… 9.9
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 9.10

Kegiatan Belajar 2:
Model Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Menulis …….... 9.13
Latihan ………………………………………………………………... 9.38
Rangkuman …………………………………………………………… 9.38
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 9.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 9.42


GLOSARIUM ………………………………………………………… 9.44
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 9.45

Modul 10: PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN


FOKUS MENYIMAK ………………………………….. 10.1

Kegiatan Belajar 1:
Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD ……………………………….. 10.4
Latihan ………………………………………………………………... 10.28
Rangkuman …………………………………………………………… 10.29
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 10.31
viii

Kegiatan Belajar 2:
Model Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Menyimak …… 10.35
Latihan ………………………………………………………………... 10.48
Rangkuman …………………………………………………………… 10.48
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 10.49

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 10.52


GLOSARIUM ………………………………………………………… 10.53
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 10.54

Modul 11: PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN


FOKUS BERBICARA …………………………………. 11.1

Kegiatan Belajar 1:
Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD ………………………………... 11.4
Latihan ………………………………………………………………... 11.23
Rangkuman …………………………………………………………… 11.24
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 11.26

Kegiatan Belajar 2:
Model Pembelajaran BI dengan Fokus Berbicara …………………….. 11.29
Latihan ………………………………………………………………... 11.46
Rangkuman …………………………………………………………… 11.47
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 11.47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 11.50


GLOSARIUM ………………………………………………………… 11.51
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 11.52

Modul 12: PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA


DENGAN FOKUS SASTRA ........................................... 12.1

Kegiatan Belajar 1:
Hakikat Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Sastra di SD ... 12.3
Latihan ………………………………………………………………... 12.12
Rangkuman …………………………………………………………… 12.12
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 12.13
ix

Kegiatan Belajar 2:
Model Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus Sastra di SD …. 12.17
Latihan ………………………………………………………………... 12.37
Rangkuman …………………………………………………………… 12.37
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 12.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 12.40


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 12.41
xi

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Pendidikan Bahasa Indonesia di SD adalah mata kuliah yang


disajikan untuk membekali Anda menjadi pengelola pembelajaran
yang baik, khususnya pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di SD.
Mata kuliah ini berisi hakikat bahasa, hakikat pembelajaran bahasa, teori
pemerolehan bahasa dan bagaimana mengelola pembelajaran bahasa dan
sastra Indonesia di SD.
Pembahasan dimulai dari pengertian aspek keterampilan berbahasa,
fokus pembelajaran bahasa, telaah buku teks mata pelajaran bahasa
Indonesia, dan pendekatan pembelajaran yang disertai model-model
pembelajarannya.
Melalui mata kuliah ini diharapkan Anda mampu mengelola
pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di SD dengan baik.
Selamat belajar, semoga Anda menjadi guru yang baik, dan sukses.
xii

Peta Kompetensi
Pendidikan Bahasa Indonesia di SD/PGDK4204
Modul 1

Hakikat Bahasa dan


Pembelajaran Bahasa

Mohamad Yunus, S.S., M.A.

S audara, mengawali mata kuliah PDGK 4305/Pendidikan Bahasa


Indonesia di SD, Modul 1 akan membahas hakikat bahasa dan
pembelajaran bahasa. Modul ini akan membekali Anda dengan wawasan
dasar tentang konsep bahasa, belajar dan pembelajaran bahasa, serta
hubungan antarketiganya. Apa manfaat kajian tersebut bagi Anda sebagai
guru bahasa Indonesia di SD? Sulit dibayangkan Anda dapat mengajarkan
bahasa Indonesia dengan baik kalau Anda tidak memiliki pemahaman yang
memadai tentang hakikat materi yang diajarkan, karakteristik belajar dan
pembelajaran bahasa yang memiliki kekhasan tersendiri dibandingkan
dengan mata pelajaran lain, serta hubungan antara bahasa, belajar bahasa, dan
pembelajaran bahasa.
Untuk mencapai tujuan tersebut, sajian pengalaman belajar dalam modul
ini akan dikemas dalam dua bagian.
Kegiatan Belajar 1: Akan mengajak Anda untuk mengkaji konsep, fungsi,
dan ragam bahasa.
Kegiatan Belajar 2: Akan mengajak Anda untuk mengkaji konsep dan
karakteristik belajar dan pembelajaran bahasa, serta
hubungan antara konsep bahasa, belajar bahasa dan
pembelajaran bahasa.

Dengan demikian, setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan


dapat:
1. menjelaskan konsep bahasa;
2. memaparkan fungsi bahasa sebagai alat komunikasi;
3. melakukan klasifikasi ragam bahasa Indonesia;
4. menguraikan konsep belajar bahasa;
1.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

5. menjelaskan karakteristik pembelajaran bahasa; serta


6. menyimpulkan hubungan antara hakikat bahasa, belajar bahasa, dan
pembelajaran bahasa.

Lalu, bagaimana caranya agar Anda dapat menguasai tujuan modul ini
dengan baik? Perhatikan saran-saran berikut.
1. Bacalah dengan cermat uraian-uraian penting yang terdapat dalam modul
ini. Akan sangat baik apabila Anda mencatat dan meringkas hal-hal
penting dari modul ini.
2. Kaitkan apa yang dipelajari dalam modul ini dengan pengalaman Anda
dalam mengajarkan bahasa Indonesia di SD.
3. Kerjakan dengan sungguh-sungguh tugas dan latihan yang
diperintahkan.
4. Untuk menilai penguasaan Anda atas substansi setiap kegiatan belajar,
kerjakanlah tes formatif dengan baik. Kemudian, nilai sendiri tingkat
pencapaian Anda dengan membandingkan jawaban yang telah Anda buat
dengan kunci tes formatif yang terdapat pada akhir modul.
5. Akan sangat baik apabila Anda mendiskusikan apa yang telah dipelajari,
termasuk hal-hal yang dianggap masih sulit, dengan teman-teman Anda.

Selamat belajar, semoga anda berhasil!


 PDGK4204/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Hakikat Bahasa

T ak ada yang memungkiri bahwa bahasa memegang peranan yang sangat


penting dalam kehidupan. Tanpa bahasa, manusia tidak dapat berbuat
apa-apa atau malahan kalau bahasa itu tidak ada, manusia pun tidak ada. Jadi,
bahasa ada karena manusia ada. Pertanyaannya: Apakah bahasa itu? Apakah
karakteristik bahasa manusia? Apakah fungsi bahasa? Dalam
penggunaannya, apakah suatu bahasa hanya memiliki satu bentuk atau satu
wujud? Pertanyaan-pertanyaan itulah yang akan kita bicarakan pada uraian
Kegiatan Belajar 1 ini. Setelah mempelajari kegiatan belajar ini Anda
diharapkan dapat:
1. menjelaskan hakikat bahasa manusia;
2. memaparkan fungsi bahasa sebagai alat komunikasi; serta
3. menguraikan macam-macam ragam bahasa Indonesia.

Bagaimana sudah siap? Baik, mari kita memulai kajian kita tentang
konsep bahasa.

A. PENGERTIAN BAHASA

Saudara, kata bahasa kerap digunakan dalam berbagai konteks dengan


bermacam makna. Kita sering mendengar ungkapan bahasa tubuh, bahasa
isyarat, bahasa cinta, bahasa prokem, bahasa bunga, bahasa lisan, bahasa
militer, serta berbagai ungkapan lain yang disandingkan dengan kata bahasa.
Sebagai guru yang telah cukup lama mengajarkan bahasa Indonesia di SD,
menurut Anda apakah yang dimaksud dengan bahasa? Silakan rumuskan!
Jawaban Anda dan teman-teman Anda mungkin sangat bervariasi. Mari
kita cermati beberapa pengertian bahasa yang telah dirumuskan beberapa
ahli.
1. Bahasa adalah sebuah simbol bunyi yang arbiter yang digunakan untuk
komunikasi manusia (Wardhaugh, 1972).
2. Bahasa adalah sebuah alat untuk mengomunikasikan gagasan atau
perasaan secara sistematis melalui penggunaan tanda, suara, gerak
atau tanda-tanda yang disepakati, yang memiliki makna yang dipahami
(Webster’s New Collegiate Dictionary, 1981).
1.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

3. Bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbiter, yang dipergunakan


oleh para anggota sosial untuk berkomunikasi, bekerja sama, dan
mengidentifikasi diri (Kentjono, Ed., 1984:2).
4. Bahasa adalah salah satu dari sejumlah sistem makna yang secara
bersama-sama membentuk budaya manusia (Halliday dan Hasan, 1991).

Rumusan definisi bahasa di atas mencerminkan minat dan sudut pandang


penyusunnya. Ada yang menekankan pada sistem, alat, dan juga pada
komunikasi. Namun, apa pun rumusan yang telah dibuat, pada dasarnya
konsep bahasa memiliki karakteristik sebagai berikut.

1. Bahasa adalah Sebuah Sistem


Sebagai sebuah sistem, bahasa terdiri dari sejumlah unsur yang saling
terkait dan tertata secara beraturan, serta memiliki makna. Unsur-unsur
bahasa diatur, seperti pola yang berulang. Kalau salah satu bagian terdeteksi
maka keseluruhan bagiannya dapat diramalkan. Misalnya, kita menemukan
kalimat Nenek sedang …, kue … dapur, kita akan dapat menerka bunyi
keseluruhan kalimat itu. Oleh karena itu, sebagai penutur bahasa Indonesia,
kita dapat menerima kalimat (1.a) Bunga itu sangat indah,
(2.a) Kebaikan itu abadi, (3.a) Kematiannya membuat warga kampung
berduka; tetapi tidak menerima kalimat (1.b) Itu indah sangat bunga atau
Uit abung ngasat dihan, (2.b) Membaikan itu abadi, (3.b) Kemampuannya
berduka membuat warga kampung. Mengapa kalimat-kalimat 1.b, 2.b, dan
3.b tidak berterima? Sebab tidak sesuai dengan sistem bahasa Indonesia.
Pola penataannya tidak dikenal, maknanya tidak jelas bahkan tidak ada, serta
imbuhan dan pilihan katanya tidak selaras.
Sebagai sebuah sistem, bahasa bersifat sistematis dan sistemis.
Sistematis artinya bahasa itu dapat diuraikan atas satuan-satuan terbatas yang
berkombinasi dengan kaidah-kaidah yang dapat diramalkan. Seandainya
bahasa itu tidak sistematik maka bahasa itu akan kacau, tidak bermakna, dan
tidak dapat dipelajari. Sistemis artinya bahasa terdiri dari sejumlah subsistem,
yang satu sama lain saling terkait dan membentuk satu kesatuan utuh yang
bermakna. Bahasa terdiri dari tiga subsistem, yaitu subsistem fonologi
(bunyi-bunyi bahasa), subsistem gramatika (morfologi, sintaksis, dan
wacana), serta subsistem leksikon (perbendaharaan kata). Ketiga subsistem
itu menghasilkan dunia bunyi dan dunia makna, yang membentuk sistem
bahasa.
 PDGK4204/MODUL 1 1.5

2. Bahasa merupakan Sistem Lambang yang Arbiter (Mana Suka) dan


Konvensional
Bahasa merupakan sistem simbol, baik berupa bunyi dan/atau tulisan
yang dipergunakan dan disepakati oleh suatu kelompok sosial. Ikan adalah
suatu binatang air yang bersirip dan bernapas dengan insang. Dalam
pertuturan hewan itu disimbolkan dengan bunyi/ikan/dan secara tertulis ikan.
Dengan menggunakan simbol tersebut maka interaksi berbahasa antarpenutur
lebih mudah. Ketika seorang anak mengatakan, “Bu, mau ikan!“ maka segera
dalam benak si ibu tergambar apa yang diinginkan si anak. Coba, kalau kita
tidak memiliki simbol, terbayang sulitnya berbahasa. Mungkin anak itu akan
mengatakan, “Bu, mau hewan yang suka berenang dan ada siripnya dan bisa
dimakan!“ (?).
Sebagai sebuah simbol, bahasa memiliki arti. Simbol merupakan sistem
maka untuk memahaminya harus dipelajari. Mengapa harus dipelajari?
Pertama, penamaan suatu objek atau peristiwa yang sama antara satu
masyarakat bahasa dengan masyarakat bahasa lainnya tidak sama. Kedua,
bahasa terdiri dari aturan-aturan atau kaidah yang disepakati. Ketiga, tidak
ada hubungan langsung dan wajib antara lambang bahasa dengan objeknya.
Hubungan keduanya bersifat mana suka (arbiter). Untuk lebih jelasnya, mari
kita cermati gambar berikut!

Coba Anda tanya pada diri sendiri, mengapa benda yang tercantum
dalam gambar tersebut dalam bahasa Indonesia dinamai (a) burung,
1.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

(b) pohon, (c) matahari, dan (d) kursi? Sementara itu, untuk benda yang
sama dalam bahasa Inggris disebut dengan (a) bird, (b) tree, (c) sun, dan (d)
chair. Jawaban Anda pasti, “Tidak tahu! Sudah dari ‘sananya’, seperti itu.”
Begitu, bukan? Anda betul karena pada dasarnya tak ada alasan dan
hubungan khusus antara nama dengan benda atau objek yang dinamakannya.
Memang ada beberapa kata yang bersifat onomatopoe, artinya penamaan
suatu objek atau peristiwa berdasarkan ciri bunyi atau ciri lain yang
dimilikinya, seperti cecak, tokek, tekukur, gemerincing atau kokok. Namun
demikian, kata yang bersifat onomatope itu tidak banyak jumlahnya. Jadi,
penamaan sesuatu itu (benda, sifat atau peristiwa) semata-mata hanya karena
kesepakatan sosial masyarakat penggunanya. Karena itulah bahasa bersifat
konvensional atau kesepakatan.

3. Bahasa Bersifat Produktif


Saudara, tahukah Anda berapa banyak fonem dan pola dasar kalimat
dalam bahasa Indonesia? Ya, begitu terbatas bukan. Justru dari
keterbatasannya itu dapat dihasilkan satuan bahasa dalam jumlah yang tak
terbatas. Kita dapat membentuk ribuan kata, kalimat atau wacana dengan
segala variasinya, sesuai dengan kebutuhan masyarakat penggunanya. Oleh
karena itu pula, bahasa itu bersifat produktif.

5. Bahasa Memiliki Fungsi dan Variasi


Saudara, apa yang akan terjadi jika kita tidak memiliki bahasa? Akan
sangat sulit hidup ini bukan? Bahasa tercipta karena kebutuhan manusia dan
sebagai upaya untuk mempertahankan kelangsungan dan eksistensi hidup
manusia. Dengan bahasa kita dapat mengekspresikan pikiran, perasaan, dan
nilai-nilai yang dianut sehingga dapat dipahami dan juga memahami orang
lain. Dengan bahasa manusia dapat saling memahami dan bekerja sama.
Dengan demikian, bahasa memiliki fungsi sebagai alat komunikasi.
Suatu bahasa digunakan untuk berbagai kebutuhan dan tujuan dalam
konteks yang berbeda-beda. Oleh karena itu, suatu bahasa tidak pernah
tampil seragam. Keragaman itu terjadi karena perbedaan kelompok atau
setiap individu pemakainya. Kelompok manusia itu begitu banyak dan
beragam, yaitu ada kelompok profesi guru, dokter, pedagang, pemuka agama;
ada orang yang tinggal di kota dan di desa; ada yang berpendidikan tinggi
dan ada yang tidak; ada kelompok pria dan wanita; juga ada kelompok usia
tua, muda, dan anak-anak. Perbedaan penggunaan bahasa oleh suatu
 PDGK4204/MODUL 1 1.7

kelompok itu disebut variasi atau ragam bahasa. Sementara itu, setiap
kelompok itu terdiri dari sejumlah anggota pengguna bahasa. Disadari atau
tidak, masing-masing individu memiliki kekhasan tersendiri yang tercermin
dalam bahasa yang digunakannya. Ketika mendengar seseorang berbicara
meskipun orangnya tidak terlihat, tetapi kita kerap dapat menduga siapa yang
sedang berbicara. Mengapa? Sebab dia memiliki ciri khas dalam bahasanya --
-mungkin dalam pilihan kata, penataan kalimat, aksentuasi atau intonasinya -
-- yang membedakannya dari orang lain. Nah, keseluruhan ciri bahasa orang
per orang disebut idiolek.
Sebagai sebuah produk kebudayaan, bahasa juga merupakan simbol
kelompok yang mencerminkan identitas masyarakat penggunanya.
Antaranggota masyarakat bahasa tersebut terikat oleh perasaan sebagai satu
kesatuan, yang membedakannya dari kelompok masyarakat lainnya. Bahasa
Indonesia adalah jati diri masyarakat dan bangsa Indonesia, yang memiliki
ciri khas tersendiri, yang berbeda dan tidak sama dengan bahasa lain. Bahkan
dengan bahasa Melayu yang digunakan di Malaysia atau di Brunei
Darussalam. Bagi orang Bali, bahasa Bali merupakan simbol dari kelompok
etnis Bali.

B. FUNGSI BAHASA

Dari penjelasan tentang pengertian bahasa tersebut, secara umum bahasa


memiliki fungsi personal dan sosial. Fungsi personal mengacu pada peranan
bahasa sebagai alat untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan setiap diri
manusia sebagai makhluk individu. Dengan bahasa, manusia menyatakan
keinginan, cita-cita, kesetujuan dan ketidaksetujuan, serta rasa suka dan tidak
suka. Adapun fungsi sosial mengacu pada peranan bahasa sebagai alat
komunikasi dan berinteraksi antarindividu atau antarkelompok sosial.
Dengan menggunakan bahasa mereka saling menyapa, saling mempengaruhi,
saling bermusyawarah, dan bekerja sama.
Halliday (1975, dalam Tompkins dan Hoskisson, 1995) secara khusus
mengidentifikasi fungsi-fungsi bahasa sebagai berikut.
1. Fungsi personal, yaitu penggunaan bahasa untuk mengungkapkan
pendapat, pikiran, sikap atau perasaan pemakainya.
2. Fungsi regulator, yaitu penggunaan bahasa untuk mempengaruhi sikap
atau pikiran/pendapat orang lain, seperti bujukan, rayuan, permohonan
atau perintah.
1.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

3. Fungsi interaksional, yaitu penggunaan bahasa untuk menjalin kontak


dan menjaga hubungan sosial, seperti sapaan, basa-basi, simpati atau
penghiburan.
4. Fungsi informatif, yaitu penggunaan bahasa untuk menyampaikan
informasi, ilmu pengetahuan atau budaya.
5. Fungsi heuristik, yaitu penggunaan bahasa untuk belajar atau
memperoleh informasi, seperti pertanyaan atau permintaan penjelasan
atas sesuatu hal.
6. Fungsi imajinatif, yaitu penggunaan bahasa untuk memenuhi dan
menyalurkan rasa estetis (indah), seperti nyanyian dan karya sastra.
7. Fungsi instrumental, yaitu penggunaan bahasa untuk mengungkapkan
keinginan atau kebutuhan pemakainya, seperti saya ingin ….

Dalam praktiknya, fungsi-fungsi tersebut jarang berdiri sendiri. Antara


satu fungsi dengan fungsi lain saling terkait dan saling mendukung. Dengan
demikian, suatu tindak berbahasa dapat mengandung lebih dari satu fungsi.

C. RAGAM BAHASA

Saudara, masih ingatkah apa yang dimaksud dengan ragam bahasa?


Coba, ingat-ingat kembali. Selanjutnya, perhatikan contoh penggunaan
bahasa Indonesia berikut!

Contoh 1.1. Percakapan di Bus Kota


Aris : “Bang, lewat Senin?”.
Kondektur : “Enggak, De. Hanya sampai Pasar Baru?”.
Aris : “Kalau begitu, maaf, Bang, saya turun di sini saja!”.
Kondektur : “Kiri …!”.
Aris : “Terima kasih, Bang!“.

Contoh 1.2. Percakapan di Sekolah


Guru : “Selamat pagi, Pak?“.
Kepala Sekolah : “Pagi, Bu. Ada apa terburu-buru?”.
Guru : “Itu …, Pak. Ada anak-anak mau berkonsultasi?“.
Kepala Sekolah : “Perlu bantuan?“.
Guru : “Tidak, Pak. Terima kasih!“.
 PDGK4204/MODUL 1 1.9

Contoh 1.3. Sambutan dalam Pemilihan Ketua RW


“…. Pertama-tama, perkenankan saya selaku ketua panitia
menyampaikan terima kasih atas kehadiran para Bapak dalam acara
pemilihan Ketua RW. Oleh karena berbagai kesibukan kita, acara ini
menjadi tertunda-tunda. Seandainya, Bapak Ketua RW kita masih
bersedia untuk melanjutkan kepemimpinannya, mungkin hal itu tidak
menjadi masalah. Namun, Ketua RW kita telah menyatakan bahwa
beliau tidak ingin dipilih lagi. Beliau ingin beristirahat setelah 12 tahun
menjabat sebagai Ketua RW kita. Sekaligus, beliau pun mengharapkan
agar yang muda-muda didorong untuk berani tampil sebagai pimpinan
RW.
Kita sangat mencintai Ketua RW kita. Akan tetapi, kita pun harus dapat
memaklumi bahwa 12 tahun adalah waktu yang tidak sebentar dalam
mengasuh dan membimbing kita semua. …“.

Contoh 1.4. Tulisan dalam Sebuah Artikel


“Air merupakan kebutuhan utama dalam kehidupan manusia. Rumah
tangga, konsumsi, pabrik, pertanian, dan hampir semua segi kehidupan
manusia memerlukan air. Besarnya ketergantungan manusia pada air,
menjadikan air sebagai barang mewah bagi sebagian orang.
Ironisnya, terbatasnya persediaan air, ternyata tidak disertai dengan sikap
hemat air. Dalam rumah tangga misalnya, kerap ditemukan terjadinya
pemborosan. Kebocoran keran yang tidak segera diperbaiki, penggunaan
air yang berlebihan ketika mandi dan cuci, penyiraman tanaman yang tak
kenal takaran, merupakan faktor-faktor penyebab tersia-siakannya air.”

Nah, setelah mencermati keempat contoh di atas, jawablah pertanyaan


berikut ini!
1. Menurut Anda, apa saja perbedaan bahasa Indonesia yang digunakan
dalam keempat contoh tersebut?
2. Mengapa terdapat perbedaan bahasa Indonesia yang digunakan dalam
keempat contoh tersebut?

Sudah selesai menjawab pertanyaan itu? Bagus! Mari bandingkan


jawaban Anda dengan uraian selanjutnya.
Saudara, seseorang dikatakan mahir berbahasa Indonesia bukan hanya
karena dia menguasai tata bahasa baku dan perbendaharaan kata yang
1.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

banyak. Tetapi, dia juga memiliki wawasan dan keterampilan yang memadai
dalam penggunaan bahasa yang sesuai dengan fungsi dan konteksnya.
Dengan siapa Anda berbahasa, apa tujuannya, apakah media yang digunakan,
dan bagaimana situasinya, akan mempengaruhi cara berbahasa serta pilihan
struktur dan kosakata yang digunakan. Penggunaan bahasa ketika kita
menyapa guru akan relatif berbeda dibandingkan sewaktu kita bercakap
dengan teman sebaya. Berbahasa melalui telepon, relatif berlainan dengan
berbahasa menggunakan surat, telegram atau Short Massage Service (SMS).
Penggunaan bahasa Indonesia pada Contoh 1.1 sampai dengan 1.4
memiliki sejumlah variasi. Bahasa yang digunakan dalam Contoh 1.1 adalah
ragam lisan atau percakapan dan tidak baku. Dalam percakapan, unsur-unsur
bahasa yang (dianggap) sudah diketahui oleh lawan bicara dilesapkan
(deletion) atau tidak dimunculkan. Kalau dipaksakan dimunculkan, selain
perbincangan menjadi tidak efektif, membuang waktu, juga akan
membosankan. Kata bus misalnya dalam percakapan berikut.

Aris : “Bang, lewat Senin?” (Maksudnya, bus ini melewati


Pasar Senin?)
Kondektur : “Enggak, De. Hanya sampai Pasar Baru?”
(Maksudnya, bus ini hanya sampai pasar baru)

Kata bus tidak dimunculkan dalam tuturan, tanpa mengganggu komunikasi


antarkeduanya. Mengapa? Konteks (dalam bus) telah membantu terjadinya
komunikasi yang baik, yang sama-sama telah dipahami keduanya. Sementara
itu, ragam tak baku dapat terlihat dari penggunaan struktur dan kosakata
(seperti lewat, enggak). Bahasa Indonesia pada Contoh 1.2 menggunakan
ragam lisan, ragam resmi, dan sekaligus ragam baku. Keresmian dan
kebakuan itu disebabkan oleh hubungan sosial antara guru dan kepala
sekolah. Contoh 1.3 menggunakan ragam bahasa lisan (sambutan),
sedangkan pada Contoh 1.4 menggunakan ragam bahasa tulis (artikel).
Namun, keduanya juga menggunakan ragam bahasa baku yang dapat dilihat
melalui kaidah bahasa dan kosakata yang digunakan.
Dari keempat contoh tersebut dapat Anda lihat penggunaan bahasa
Indonesia yang bervariasi sesuai situasi, lawan bicara, masalah yang
disampaikan, dan media yang digunakan. Kenapa harus bervariasi? Kenapa
tidak cukup satu ragam saja yang digunakan, yaitu ragam baku? Untuk
menjawab pertanyaan Anda, mari kita cermati contoh penggunaan ragam
baku dan resmi dalam komunikasi Aris dan kondektur.
 PDGK4204/MODUL 1 1.11

Contoh 1.5
Aris : “Bang, apakah bus ini melewati Pasar Senin?”.
Kondektur : “Maaf, De, bus ini tidak melewati Pasar Senin. Bus ini
hanya sampai di Pasar Baru?”.
Aris : “Kalau begitu, saya salah naik bus. Saya minta maaf,
Bang. Saya turun di sini saja!”.
Kondektur : “Boleh. Supir, ada yang mau berhenti di sini. Kiri!“.
Aris : “Terima kasih, Bang, atas kebaikannya!“.

Nah, coba Anda bandingkan penggunaan bahasa dalam Contoh dialog


1.1 dan 1.5, manakah yang lebih tepat? Ya, pasti penggunaan bahasa pada
Contoh 1.1 lebih efektif daripada Contoh 1.5. Jadi, penggunaan variasi
bahasa itu tidak dapat dihindari karena adanya tuntutan fungsi dan konteks
berbahasa. Bagaimana, jelas?
Sebelumnya Anda telah menjawab dua pertanyaan tentang empat contoh
penggunaan bahasa. Bagaimana, jawaban Anda benar? Apa pun jawaban
yang telah Anda buat, itu penting sebagai pemicu awal dalam mempelajari
masalah ragam bahasa Indonesia. Anda tak perlu kecil hati apabila belum
terlalu mengerti atas ulasan keempat contoh penggunaan bahasa tersebut.
Uraian selanjutnya membahas lebih jauh tentang konsep dan macam ragam
bahasa, serta faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya ragam bahasa.
Anda masih ingat apa yang dimaksud dengan ragam bahasa? Ya, ragam
bahasa adalah variasi penggunaan bahasa yang disebabkan oleh pemakai dan
pemakaian bahasa. Dari segi pemakai atau penutur bahasa, ragam bahasa
dapat diklasifikasikan berdasarkan pada (1) daerah asal penutur atau pemakai
bahasa, (2) kelompok sosial, dan (3) sikap berbahasa. Sementara itu, dari
sudut pemakaian bahasa, klasifikasi ragam bahasa dapat dilakukan
berdasarkan pada (1) bidang atau pokok persoalan yang diperbincangkan,
(2) sarana atau media yang dipakai, dan (3) situasi atau kondisi pemakaian
bahasa. Secara ringkas, dasar pengklasifikasian ragam bahasa dapat
digambarkan sebagai berikut.
1.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Gambar 1.1.

Saudara, itulah dasar pengklasifikasian ragam bahasa Indonesia yang


digunakan dalam modul ini. Sebagai catatan, pengklasifikasian ragam bahasa
tersebut bukanlah satu-satunya cara. Orang lain mengklasifikasikannya
dengan cara yang berbeda dan dengan perincian ragam bahasa yang
bervariasi, bahkan mungkin lebih terperinci. Baik, mari kita lanjutkan
bahasan kita mengenai berbagai ragam bahasa Indonesia berdasarkan
Gambar 1.1 di atas. Kita akan membahas terlebih dahulu klasifikasi ragam
bahasa berdasarkan pemakai bahasa.
Masyarakat pengguna bahasa Indonesia pada umumnya berasal dari
berbagai daerah dan suku bangsa dengan budaya dan bahasanya masing-
masing yang berbeda-beda. Sejak kecil mereka telah mengenal, menguasai,
dan menggunakan bahasa ibunya masing-masing dalam komunikasi
keseharian. Ketika mereka belajar dan menggunakan bahasa Indonesia, tanpa
disadari ciri atau warna bahasa daerahnya terbawa serta. Warna bahasa
daerah itu tampak mewarnai hampir semua unsur bahasa Indonesia yang
digunakan. Jelas dari pengaruhnya bahasa daerah itu adalah logat atau
aksentuasi. Bukankah kita kerap dapat menebak dengan tepat asal daerah
seseorang melalui logat bahasanya? Melalui logat atau aksen bahasanya kita
dapat menerka bahwa seorang penutur bahasa Indonesia itu dari Jawa Barat,
Jawa Timur, Yogyakarta, Madura, Bali, Sumatera Barat, Sumatera Utara,
Ambon, Flores Makassar atau Irian. Mungkin ketika ditanya ‘kenapa’, kita
tidak selalu dapat menjelaskannya dengan tepat. Tetapi, hal itu dapat kita
rasakan berdasarkan pengalaman kita bergaul dengan penutur bahasa
Indonesia dari berbagai suku bangsa.
Warna khas kedaerahan itu tampil dalam berbahasa Indonesia dalam
bentuk tekanan, naik turunnya nada, pengucapan, serta cepat lambatnya
 PDGK4204/MODUL 1 1.13

membangun aksen yang berbeda-beda dalam melafalkan bahasa Indonesia.


Bagi sebagian orang, secara subjektif aksentuasi berbahasa Indonesia
seseorang penutur dapat disukai karena kelemah-lembutannya atau kadang
tidak disukai karena keras dan terkesan kasar seolah-olah sedang marah.
Padahal, tidak selalu begitu kenyataannya. Nah, bagaimana dengan kesan dan
pengalaman Anda sendiri ketika pertama kali berbicara dengan penutur
bahasa Indonesia dari Jawa, Sunda, Bali, Makassar atau Sumatera Utara atau
dari daerah lainnya?
Nah, warna atau ciri berbahasa Indonesia dari suatu kelompok
masyarakat yang berasal dari suatu suku atau daerah tertentu menghasilkan
suatu ragam bahasa Indonesia yang disebut dengan ragam bahasa daerah
atau dialek geografis.
Dari segi kelompok sosial, ragam bahasa dapat kita bedakan
berdasarkan:
1. kedudukan pemakai bahasa;
2. jenis pekerjaan;
3. pendidikan.

Konsep kedudukan mengacu pada status sosial yang disandang pemakai


bahasa di tengah-tengah masyarakatnya. Kedudukan itu dapat bersifat formal,
seperti pejabat atau aparat pemerintahan, dan juga dapat bersifat formal,
seperti pemuka adat, pemuka agama atau tokoh masyarakat lainnya. Masing-
masing memiliki kekhasan dalam berbahasa. Coba Anda cermati, misalnya
bagaimana pemuka agama berbahasa Indonesia, seperti ulama, mubalig,
pendeta atau biksu, seperti halnya tokoh dan aparat pemerintahan. Anda
dapat mengidentifikasi dan merumuskan kekhasan bahasa yang mereka
gunakan di antaranya dari aspek penggunaan struktur bahasa dan kosakata.
Saudara, perbedaan jenis pekerjaan antarpemakai bahasa pun ternyata
melahirkan ragam bahasa yang juga unik. Kecenderungan mereka dalam
menata unsur-unsur bahasa dan memilih kosa kata sering mencerminkan
jenis pekerjaan yang digelutinya. Kata-kata irigasi, benih, menyemai, panen,
hama, pupuk, dan pupuk, serta kesahajaan mereka dalam berbahasa lebih
sering muncul dan digunakan oleh kelompok petani daripada kelompok
pekerja lainnya. Begitu pula halnya dengan kata-kata kurikulum, silabus,
rencana pembelajaran, apersepsi, ulangan, PR, dan SPP, lebih banyak
digunakan oleh kelompok profesi guru. Jadi, tak disangsikan lagi bahwa
1.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

jenis pekerjaan pemakai bahasa mempengaruhi kekhasan berbahasa


kelompoknya.
Selanjutnya, ragam bahasa pun dipengaruhi oleh latar belakang
pendidikan pengguna bahasa. Ragam bahasa orang terpelajar menampakkan
keteraturan dan kerapian berbahasa Indonesia yang lebih baik dibandingkan
dengan kelompok masyarakat yang kurang berpendidikan. Saudara, apa yang
dulu disebut bahasa Melayu Tinggi, sebenarnya adalah bahasa ’orang yang
bersekolah’. Sejarah bahasa menunjukkan bahwa ragam itu memperoleh
gengsi dan wibawa yang tinggi dan terpandang. Mengapa? Sebab ragam itu
secara dominan dipakai oleh kelompok masyarakat terpelajar atau
berpendidikan, yang di kemudian hari dapat menjadi tokoh atau pemuka
pada berbagai bidang kehidupan, seperti petinggi negara, pejabat
pemerintahan, dokter, sastrawan, guru atau dosen, wartawan, dan arsitek.
Mereka terlatih berbahasa yang baik dalam ragam sekolah.
Ragam itulah, kemudian menjadi tolok ukur dalam pemakaian bahasa
yang baik dan benar, selaras dengan kaidah-kaidah bahasa dan berbahasa.
Dalam fungsinya sebagai tolok ukur, keadaan itu menjadikan ragam bahasa
kalangan terpelajar atau berpendidikan sebagai ragam bahasa standar atau
ragam baku (Moeliono, 1989: 149).
Apakah hal itu terjadi di Indonesia saat ini? Ya, meskipun belum
sepenuhnya, seperti terjadi dalam masyarakat bahasa yang telah mapan dan
terkemuka, seperti Jepang, Inggris, Belanda, Jerman, dan Arab Saudi.
Perkembangan dan pengembangan bahasa di negara-negara itu telah
berlangsung lama dan terwujud dengan baik. Di Indonesia pejabat
pemerintah dan tokoh masyarakat yang dewasa ini sempat mengenyam
pendidikan yang baik dan berkesempatan memahiri ragam sekolah dengan
cukup, akan dapat menggunakan dan menjadi model penggunaan bahasa
Indonesia ragam baku. Tetapi, bagi mereka yang tidak memiliki kesempatan
yang cukup berlatih bahasa Indonesia standar di lembaga pendidikan,
penggunaan bahasa Indonesianya belum dapat dijadikan sebagai model yang
baik. Bagaimana, Anda setuju?
Sesuai dengan tradisi bahwa dunia pendidikan merupakan ajang
penggodokan para pimpinan masa depan maka peserta didik perlu dibekali
dengan kemahiran berbahasa Indonesia ragam standar. Dengan demikian,
pada suatu ketika bahasa Indonesia ragam standar atau baku dapat
diidentifikasi sebagai ragam bahasa yang memiliki prestise dan wibawa
sosial yang baik karena digunakan oleh para pimpinan dan tokoh bangsa atau
 PDGK4204/MODUL 1 1.15

pemuka masyarakat, serta kalangan berprestasi lainnya. Lalu, bagaimana


dengan bahasa Indonesia ragam nonstandar? Tidak perlukah ragam tersebut
diajarkan di sekolah? Cukup diperkenalkan, tetapi tidak perlu diajarkan
karena pengguna bahasa akan dengan mudah menguasainya melalui interaksi
mereka dengan teman-teman dan lingkungannya.
Saudara, klasifikasi ragam bahasa berdasarkan sikap pemakainya dalam
berbahasa Indonesia dipengaruhi oleh mitra, lawan atau orang yang terlibat
dalam suatu kegiatan berbahasa. Kedudukan dan peran sosial, usia dan jenis
kelamin, pokok persoalan yang disampaikan, serta tujuan atau sasaran
berbahasa, mengharuskan kita untuk mempertimbangkan langgam atau gaya
berbahasa yang tepat. Kita dihadapkan pada pemilihan sikap berbahasa:
resmi, akrab, hangat, lembut, argumentatif atau persuasif. Salah memilih
ragam, akan menimbulkan efek komunikasi yang kurang baik. Sebagai
contoh, kalau Anda mengirim surat ke atasan, ragam bahasa yang dipilih
pasti ragam resmi. Sebaliknya, bahasa surat untuk istri atau anak, kita pasti
akan gunakan ragam akrab yang dapat menimbulkan kehangatan dan
kemesraan. Bagaimana kalau kita balik, kepada atasan kita gunakan ragam
informal yang akrab dan mesra, sedangkan kepada istri kita gunakan ragam
resmi? Apa efek komunikasi yang akan terjadi? Silakan, Anda jawab sendiri!
Dari uraian tentang ragam bahasa Indonesia berdasarkan pemakai bahasa
dapatlah kita nyatakan bahwa masing-masing dasar pengklasifikasian
melahirkan ragam bahasa tertentu. Dari sudut asal penutur muncullah ragam
geografis; dari segi kedudukan sosial muncullah ragam profesi, ragam
standar dan tak standar, serta dari segi sikap berbahasa muncullah ragam
resmi dan tak resmi. Bagaimana Anda dapat memahami uraian tersebut?
Mudah-mudahan Anda mengerti. Jika masih bingung, cobalah baca sekali
lagi sebelum Anda mempelajari uraian berikutnya. Kalau sudah siap, silakan
teruskan membaca paparan selanjutnya.
Sebagaimana digambarkan pada skema sebelumnya, ragam bahasa
Indonesia juga dapat dikelompokkan menurut pemakaiannya, yang terdiri
dari (1) bidang atau pokok persoalan yang dibicarakan, (2) sarana atau media
yang digunakan dalam berbahasa, serta (3) situasi pemakaiannya.
Saudara, apabila seseorang bermaksud membicarakan suatu persoalan
maka ia akan memilih ragam yang paling sesuai dengan bidang persoalan itu.
Bidang persoalan di sini adalah bidang agama, teknologi, filsafat, ekonomi,
kesastraan, kedokteran, hukum, olahraga, jurnalistik, periklanan atau bahkan
keseharian. Penggunaan ragam bahasa, seperti itu lazimnya ditandai dengan
1.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

pemilihan kata-kata atau istilah khusus yang digunakan dalam bidang


tertentu. Kata-kata atau istilah, seperti perangkat lunak (software), akses,
selancar (browse), program, mouse, digital, laptop, web, internet, server, E-
Mail, E-Learning, dan RAM, kerap digunakan dalam bidang teknologi
komputer; moneter, pajak, bunga, saham, dividen, kurs, moratorium,
pinjaman lunak, akuntansi, neraca, saldo, usaha kecil dan menengah, inflasi,
defisit, dan fluktuasi, sering digunakan dalam bidang ekonomi; serta resep,
infus, injeksi, imunisasi, obat generik, scan, rawat inap, operasi, sirkumsisi,
dehidrasi, darah tinggi, komplikasi, pendarahan, gawat darurat, dan koma,
biasa digunakan dalam bidang medis atau kedokteran. Selanjutnya, silakan
Anda cari sendiri contoh kata dan istilah yang khas dalam bidang-bidang
lainnya.
Ragam bahasa menurut keberadaan media atau sarana yang digunakan
terbagi atas ragam lisan dan ragam tulis. Adakah perbedaan penting di antara
keduanya? Tentu saja ada!
Ragam bahasa lisan digunakan dalam situasi sesungguhnya, baik
berhadapan secara tatap muka maupun menggunakan media, seperti telepon
dan sebangsanya. Ragam itu hadir secara langsung, utuh, dan lengkap dengan
unsur-unsur nonverbal. Tindakan berbahasa, baik pembicara maupun
penyimak, cenderung bersifat spontan. Namun demikian, ketidakjelasan atau
kesalahan dalam berbahasa dapat ditanyakan atau dikoreksi pada saat itu
juga. Sebaliknya, ragam bahasa tulis hadir secara visual. Penulis memiliki
waktu yang cukup untuk mempersiapkan dan menyempurnakan tulisannya,
sementara pembaca pun memiliki waktu yang leluasa untuk memahami dan
mencerna tulisan itu. Namun, antara pembicara dan penyimak dibatasi oleh
jarak dan waktu maka ketidakjelasan atau kekeliruan berbahasa tidak serta
merta dapat diperbaiki secara langsung
Dalam berbahasa secara lisan, tindak berbahasa tidak hanya dilakukan
secara verbal (bahasa), tetapi juga dibantu oleh unsur nonverbal, seperti
ekspresi, gerakan, dan intonasi, serta konteks berbahasa. Kondisi berbahasa
yang seperti itu, tentu saja akan memudahkan pembicara dan mitra bicara
untuk saling memahami dan merespons apa yang disampaikan secara cepat.
Oleh karena itu pula, dalam bahasa lisan fungsi gramatis subjek, predikat,
objek atau keterangan apabila diasumsikan telah dimengerti oleh mitra
bicara, tidak perlu dimunculkan. Lain halnya dengan ragam bahasa tulis. Tak
ada gerak, mimik, dan intonasi, yang dapat memperjelas pesan penulis. Jika
bahasa tulis yang digunakan diharapkan dapat secara tepat mengekspresikan
 PDGK4204/MODUL 1 1.17

pikiran, perasaan, maksud, dan efek berbahasa yang diinginkan maka kita
harus menata dan merumuskannya secermat mungkin. Untuk memahami
uraian di atas, silakan Anda lihat kembali penggalan wacana pada
Contoh 1.1, 1.2, dan 1.4.
Meskipun demikian, pada dasarnya perbedaan ragam lisan dan tulis yang
diuraikan tadi tidaklah bersifat ekstrem atau hitam-putih. Ciri pembeda
antarkedua ragam itu lebih bersifat rentangan (continuum). Dalam kenyataan
berbahasa, kita dapat menemukan bahasa tulis yang menyertakan ciri-ciri
ragam bahasa lisan atau ragam lisan yang menggunakan ciri-ciri bahasa tulis,
seperti pidato atau ceramah yang dilakukan berdasarkan teks tertulis.
Ragam bahasa berdasarkan situasi penggunaannya melahirkan istilah
ragam resmi dan tak resmi. Sesuai dengan namanya, ragam bahasa resmi
digunakan dalam situasi formal, seperti pidato kenegaraan, karya ilmiah,
surat dinas, dan dokumen pemerintah atau organisasi. Ciri yang paling
menonjol dari ragam resmi adalah penggunaan gaya atau langgam berbahasa
yang menunjukkan hubungan formal dan berjarak. Sementara itu, ragam tak
resmi digunakan dalam situasi berbahasa yang santai dan akrab. Misalnya,
dalam percakapan antara penjual dengan pembeli, anggota keluarga, teman
sejawat, surat-surat pribadi, dan acara rekreatif atau hiburan. Penggunaan
kedua ragam tersebut dapat Anda lihat pada Contoh 1.1 sampai dengan
nomor 1.4.
Dalam memahami masalah ragam bahasa, ada tiga hal yang perlu Anda
perhatikan.
Pertama, batas antarragam itu dalam kenyataan berbahasa tidaklah
setegas dan sejelas, seperti yang diuraikan. Pembedaan secara ekstrem
antarragam bahasa lebih dimaksudkan untuk memudahkan Anda memahami
karakteristik dari masing-masing ragam bahasa. Kedua, dalam suatu
peristiwa bahasa, hampir tidak pernah seorang pemakai bahasa hanya
menggunakan satu ragam bahasa. Dengan kata lain, suatu tindak berbahasa
dapat dilabeli dengan berbagai ragam tergantung dari sudut mana kita
melihatnya. Mari kita cermati Contoh 1.4. Kita dapat menyebutnya sebagai
ragam tulis (dilihat dari segi keberadaan media yang digunakan), ragam
resmi (dari segi situasi berbahasa), ragam standar atau baku (dari segi
kelompok sosial pemakai bahasa dan ketaatan dalam kaidah bahasa), dan
ragam ilmiah (dari sudut bidang persoalan yang dibahas). Ketiga, tak ada satu
ragam pun yang lebih baik atau lebih buruk. Semua ragam bahasa itu baik,
justru Anda harus dapat memilih ragam bahasa yang paling sesuai dengan
1.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

kebutuhan dan tujuan berbahasa Anda. Tak ubahnya pakaian. Anda pasti
tidak akan mengatakan bahwa pakaian resmi, seperti setelan jas dan
kelengkapannya lebih baik daripada piyama atau pakaian tidur, baju renang
atau pakaian olah raga, bukan? Menurut Anda, bagaimana kalau piyama
dipakai ke kantor, sedangkan setelan jas dipakai untuk berenang? Silakan
jawab sendiri!
Begitulah uraian tentang ragam bahasa. Mungkin bagi sebagian Anda
tidak terlalu mudah untuk memahaminya. Cobalah baca sekali lagi.
Selanjutnya, kalau Anda sudah paham, ukurlah penguasaan Anda dengan
mengerjakan latihan berikut.

1) Mengapa bahasa begitu penting dalam kehidupan manusia?


2) Jelaskan tiga karakteristik bahasa!
3) Ada orang yang berpendapat bahwa bahasa Indonesia itu tidak semodern
dan sebergengsi bahasa Inggris. Bagaimana tanggapan Anda terhadap
pendapat tersebut?
Cermatilah wacana berikut ini!
Fajar : “Selamat pagi, Pak!“.
Guru : “Eh ..., Fajar. Pagi! Sini, duduk!
Fajar : “Terima kasih, Pak!
Guru : “Apa yang bisa bapak bantu?“.
Fajar : “Maaf, Pak. Kemarin, saya membaca buku bermain dengan
sains. Pada bagian awal buku itu dikatakan bahwa sains
berkembang karena pengalaman hidup manusia dan
penelitian. Apa maksudnya, ya Pak?”.
Guru : “Wow … pertanyaanmu luar biasa! Fajar suka baca, ya?”.
Fajar : ”Hanya sekali-sekali saja, Pak”.
Guru : ”Itu bagus, Fajar. Teruskan, ya!
Fajar : ”… I …iya, Pak.”
Guru : ”Begini, Fajar. Setiap hari, masing-masing orang pasti
mengalami siang dan malam. Begitu terus. Siang terang
karena ada matahari. Sedangkan malam gelap karena
 PDGK4204/MODUL 1 1.19

matahari menghilang. Di antara manusia itu ada yang terus


mengamati dan memikirkan kejadian itu. ....“
4) Dari contoh dialog tersebut, jelaskan fungsi bahasa apa saja yang
terkandung dalam wacana tersebut! Sertakan pula alasan Anda!
5) Mengapa dalam bahasa Indonesia terdapat variasi bahasa?
6) Jelaskan secara singkat berbagai variasi bahasa dalam bahasa Indonesia!
7) Menurut Anda, apakah ragam bahasa yang digunakan suami-istri dalam
dialog berikut sudah tepat? Jelaskan alasan Anda!
Suami : “Tok … tok … tok …, assalamualaikum …!“.
Istri : “Sebentar …, waalaikum salam!” Terdengar langkah kaki
bergegas, sambil membuka pintu. “Eh, Bapak! Kok, sudah
pulang?”.
Suami : “Iya, Bu. Bapak izin. Badan enggak enak“.
Istri : “Kita ke dokter, Pak“.
Suami : “Enggak usah, Yang! Mau istirahat aja. Kali bangun tidur
jadi enakan“.
Istri : “Mau dikerik?“.
Suami : “Enggak usah, Yang. Mau tidur aja. Pijitin Bapak, ya!“.
Istri : “…“.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kaitkan dengan peran bahasa dalam kehidupan.


2) Jelaskan jawaban soal nomor 1 dengan rumusan bahasa sendiri!
3) Bertolaklah dari pikiran orang itu mengapa dia berpendapat bahasa
Inggris dianggap lebih modern dan bergengsi daripada bahasa Indonesia.
Betulkah?
4) Sebelum menjawab pertanyaan di atas, cobalah baca ulang mengenai
fungsi-fungsi khusus bahasa. Selanjutnya, coba Anda analisis fungsi
bahasa apa saja yang terdapat dalam wacana tersebut. Ingat, satu
peristiwa berbahasa dapat memiliki lebih dari satu fungsi.
5) Selain uraian tentang ragam bahasa, coba cermati kembali bahasan
tentang karakteristik bahasa, terutama yang berkaitan dengan “Bahasa
memiliki fungsi dan variasi“!
6) Klasifikasikan dulu ragam bahasa berdasarkan pemakai dan
pemakaiannya. Kemudian, masing-masing ragam dijelaskan secara
singkat.
1.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

7) Penggunaan ragam bahasa dianggap tepat jika sesuai dengan kebutuhan


dan tujuan bahasa. Untuk menjawab soal nomor 7 Anda dapat bertolak
dari sikap atau hubungan pemakai bahasa, media, dan situasi.

Bahasa adalah sistem lambang yang bermakna, arbiter,


konvensional, dan produktif yang dipergunakan oleh setiap individu dan
anggota sosial untuk berkomunikasi, bekerja sama, dan mengidentifikasi
diri. Secara umum, bahasa memiliki fungsi personal dan sosial. Secara
khusus, bahasa memiliki fungsi instrumental, personal, regulator,
heuristik, imajinatif, interaksional, dan informatif.
Dalam penggunaannya, bahasa memiliki wujud yang bervariasi.
Variasi atau ragam bahasa dapat dikelompokkan berdasarkan pemakai
dan pemakaiannya. Berdasarkan pemakainya, ragam bahasa dapat dilihat
dari segi (a) asal daerah penutur, yang melahirkan dialek geografis, (b)
kelompok sosial, yang melahirkan dialek atau ragam sosial dengan
segala variannya, dan (c) sikap berbahasa, yang melahirkan ragam resmi
dan tak resmi atau keseharian. Bertolak dari pemakaiannya, ragam
bahasa dapat dilihat dari sudut (a) bidang perbincangan, yang
melahirkan ragam ilmiah, ragam sastra, ragam jurnalistik, dan ragam-
ragam lainnya, (b) media berbahasa, yang memunculkan ragam lisan dan
tulis, serta (c) situasi berbahasa, yang memunculkan ragam baku dan
tak baku.

1) Orang yang pekerjaan kesehariannya bertani disebut petani. Tetapi, tak


ada seorang pun yang dapat menjelaskan alasan mengapa profesi, seperti
itu dinamai petani. Tak ada hubungan langsung dan wajib antara nama
dengan suatu perbuatan yang dinamainya. Dengan demikian, bahasa itu
bersifat ….
A. konvensional
B. arbiter
C. sistemis
D. simbolis
 PDGK4204/MODUL 1 1.21

2) Berikut ini adalah pernyataan yang menunjukkan karakteristik bahasa


sebagai sebuah sistem, kecuali ….
A. bahasa itu terdiri dari seperangkat kaidah yang dapat dipelajari
B. bahasa itu memiliki fungsi komunikasi
C. bahasa merupakan pola-pola yang teratur
D. bahasa terdiri dari subsistem fonologi, gramatika, dan leksikon

3) Idiolek adalah ….
A. keseluruhan ciri bahasa yang dimiliki seseorang
B. keseluruhan ciri bahasa pada suatu kelompok pengguna bahasa
C. penggunaan bahasa yang memperhatikan tujuan dan konteks
berbahasa
D. variasi bahasa yang disebabkan oleh hubungan pembicara dengan
mitra bicaranya

4) ”Dalam era informasi ini, pengetahuan tersebar di mana-mana. Tidak


hanya dari guru, tetapi juga dari buku-buku, majalah, surat kabar,
televisi, bahkan internet. Oleh karena itu, setiap kita perlu memiliki
strategi yang baik dalam memilih dan mengolah informasi.”
Penggunaan bahasa dalam wacana tersebut memiliki fungsi ….
A. instrumental
B. informatif
C. imajinatif
D. regulator

5) ”Aku termenung dalam sepi. Bertanya dan mencari jawab. Apa yang
kukejar selama ini? Aku bekerja siang dan malam. Sampai melupakan
Tuhan. Kewajiban ibadahku terlalaikan. Hatiku tak pernah terbersihkan.
Hanya demi harta dan pemuasan diri. Oh, Tuhan, hamba terpasung!”.
Penggunaan bahasa dalam wacana tersebut memiliki fungsi ….
A. interaksional
B. imajinatif
C. informatif
D. personal

6) Lulu : ”Mit, apa sih heliosentrik itu?”.


Mita : ”Apa, ya ...? Oh, itu teori Galileo bahwa matahari itu
mengelilingi bumi.”
Penggunaan bahasa dalam dialog tersebut memiliki fungsi ....
A. heuristik
B. regulator
1.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

C. instrumental
D. imajinatif

7) Perhatikan penggunaan bahasa dalam dialog berikut!


Andi : ”Fred, bokap lu, ada di rumah?” (bokap: bapak)
Fredi : ”Kagak ada. Hanya nyokap. Emang ada apa?” (nyokap: ibu)
Andi : ”Gue mau ke rumah. Boleh, kan?”
Fredi : ”...”.
Penggunaan bahasa Indonesia yang dilakukan oleh kedua anak muda
pada wacana itu merupakan contoh ….
A. ragam sosial
B. ragam formal
C. ragam baku
D. idiolek

8) Berikut ini adalah contoh bahasa Indonesia ragam baku.


A. ”Para hadirin yang berbahagia, untuk menghemat waktu, marilah
kita beranjak pada acara selanjutnya”.
B. ”Ilmu adalah merupakan modal hidup yang sangat berharga.
Kegunaan daripada ilmu ialah membuat pemiliknya berprestasi”.
C. ”Kenaikan BBM membuat kehidupan rakyat kecil porak poranda.
Tidak sedikit di antara mereka tidak mampu lagi membiayai
kehidupannya, bahkan untuk membeli beras sekalipun”.
D. ”Gaul memang perlu. Tetapi kan tetap harus dalam koridor. Kalau
enggak, gaul hanya akan membuahkan penyesalan”.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PDGK4204/MODUL 1 1.23

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 2

Hakikat Pembelajaran Bahasa

P emahaman kita tentang bagaimana siswa belajar, terutama cara siswa


belajar bahasa, akan mempengaruhi bagaimana kita mengajar bahasa.
Program pembelajaran semestinya tidak ’asal’ dibuat atau hanya demi
memenuhi kebiasaan dan tuntutan administratif, melainkan harus bertolak
dari apa yang dipahami guru mengenai bagaimana para siswanya belajar.
Peranan guru di sekolah dasar terus berubah. Bukan lagi sebagai penguasa
tunggal di kelas, bukan satu-satunya sumber informasi, juga bukan sebagai
penuang informasi seolah-olah siswa adalah gelas kosong yang harus diisi air
sepenuh-penuhnya. Guru adalah pengambil keputusan, yang memiliki
kewenangan dan tanggung jawab untuk mengambil keputusan yang terbaik
bagi anak didiknya. Dalam program pembelajaran bahasa, keputusan
kurikuler itu akan berdampak dalam pemilihan dan pengorganisasian materi
dan bahan pelajaran, pengelolaan kelas, pengalaman belajar, strategi
pembelajaran, serta penilaian.
Nah, itulah yang akan kita bahas secara singkat dalam Kegiatan Belajar
2 ini. Diharapkan, usai mempelajari Kegiatan Belajar 2 ini Anda diharapkan
dapat memiliki wawasan umum tentang hakikat belajar dan pembelajaran
bahasa serta dapat mengaplikasikannya dalam tugas sehari-hari di sekolah.
Bagaimana, sudah siap mempelajari Kegiatan Belajar 2? Baik, mari kita
mulai!

A. KONSEP BELAJAR

Belajar layaknya sebuah proses membangun gedung. Anak-anak secara


terus-menerus membangun makna baru (pengetahuan, sikap, dan
keterampilan) berdasarkan apa yang telah mereka kuasai sebelumnya
(pengetahuan, sikap, dan keterampilan). Kalau diibaratkan, dalam belajar
sesuatu, misalkan bahasa, anak atau peserta didik (sebagai pengguna
bahasa) adalah orang yang membangun, makna adalah apa yang mereka
bangun, dan apa yang mereka miliki atau kuasai sebelumnya adalah material
atau bahan bangunan yang mereka gunakan untuk membangun. Belajar
adalah sebuah proses penambahan bagian demi bagian informasi baru
terhadap apa yang telah mereka ketahui dan kuasai sebelumnya.
 PDGK4204/MODUL 1 1.25

Pengetahuan dibangun siswa melalui keterlibatan mereka secara aktif


dalam belajar atau apa yang Anda kenal dengan istilah John Dewey ’belajar
sambil berbuat (learning by doing). Contoh, siswa belajar menyimak melalui
kegiatan menyimak, belajar berbicara melalui kegiatan berbicara, belajar
membaca melalui kegiatan membaca, belajar menulis melalui kegiatan
menulis, dan siswa belajar sastra melalui kegiatan bersastra. Lalu, apakah
teori menyimak, berbicara, membaca, menulis, sastra, dan kebahasaan tidak
perlu diajarkan? Siswa memang perlu memiliki wawasan teoretis. Tetapi,
untuk siswa SD teori itu diajarkan secara terpadu melalui kegiatan belajar
bahasa yang sesuai dalam konteks yang bermakna. Tidak perlu penyajian
teori itu diberikan secara khusus. Jadi, keberhasilan pembelajaran tidak
terletak pada seberapa banyak materi atau informasi yang disampaikan guru
kepada siswa. Kita semua tahu bahwa tidak semua hal yang disampaikan
guru diperhatikan dan dipelajari siswa. Mengapa? Sebab, belum tentu siswa
memerlukannya atau, boleh jadi materi itu diperlukan, tetapi siswa
mengabaikannya karena penyajiannya tidak menarik atau membosankan.
Siswa diposisikan hanya sebagai penerima informasi dari gurunya melalui
ceramah dari awal hingga akhir pelajaran. Padahal, ukuran utama
keberhasilan pembelajaran terletak pada seberapa jauh guru dapat
melibatkan siswa secara aktif dalam belajar (Tyler, 1949; Reece dan Walker,
1997; Kemp, 1985; serta Glover dan Law, 2002).
Siswa belajar dengan menggunakan tiga cara, yaitu melalui pengalaman
(dengan kegiatan langsung atau tidak langsung), pengamatan (melihat contoh
atau model), dan bahasa. Dengan cara-cara itu, siswa belajar melalui
kehidupan mereka dengan menggali dan menemukan sesuatu yang baru
secara aktif. Ini berarti, kegiatan belajar berlangsung melalui apa yang
dilakukan secara aktif oleh siswa. Sesibuk apa pun yang dilakukan guru jika
anak tidak belajar maka sebenarnya pembelajaran tidak pernah terjadi. Oleh
karena itu, tugas guru dalam pembelajaran adalah melakukan berbagai upaya
agar siswa termotivasi dan terlibat secara aktif dalam belajar.
Proses belajar terjadi ketika siswa dapat menghubungkan apa yang telah
mereka ketahui dengan apa yang mereka temukan melalui pengalaman
belajar yang dilaluinya. Pengalaman belajar itu terjadi melalui interaksi yang
bermakna antara siswa dengan siswa, guru, bahan pelajaran, dan lingkungan
belajarnya. Ini berarti siswa belajar ketika mereka didukung oleh orang lain
(dalam hal ini guru), yang memiliki pengetahuan tentang sesuatu yang
mereka tidak ketahui dalam kegiatan belajar yang sukar sehingga mereka
1.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

terbantu untuk dapat belajar secara lebih mandiri. Lalu, apa implikasinya bagi
guru dalam pembelajaran?
Pertama karena siswa belajar berdasarkan apa yang telah dipahami atau
dikuasai sebelumnya maka guru hendaknya mengupayakan agar
pembelajaran bertolak dari apa yang telah diketahui siswa. Ketika kita akan
mengajarkan menulis surat, misalnya ajaklah siswa untuk berbagi
pengetahuan dan pengalamannya tentang surat dan cara membuat surat. Akan
lebih baik apabila kepada siswa pun diberikan contoh-contoh surat yang
sesuai. Mengapa upaya itu perlu dilakukan? Apabila tidak dilakukan maka
pelajaran yang disajikan dapat saja terlalu sukar atau mungkin terlalu mudah
bagi siswa. Apabila pengetahuan yang dipelajari itu terlalu asing atau sulit
maka siswa akan kesukaran untuk mencernanya karena tidak dapat
menghubungkannya dengan apa yang telah ia ketahui sebelumnya. Jika
kesulitan itu tidak terpecahkan maka anak akan menghindar atau malas
mempelajari pengetahuan baru itu. Sebaliknya, apabila pengetahuan baru itu
terlalu mudah maka anak akan merasa jenuh dan tidak merasa berguna untuk
mempelajarinya.
Dengan kata lain, guru harus pandai-pandai memilih substansi yang akan
dipelajari siswa sehingga tidak terlalu mudah atau terlalu sukar. Untuk dapat
melakukan hal itu, guru perlu memahami lebih dulu pengetahuan, sikap atau
keterampilan yang telah dimiliki siswa (prior atau background knowledge)
yang terkait dengan sesuatu yang akan dipelajarinya. Caranya, dapat melalui
pre-test, apersepsi atau pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan guru kepada
siswa di awal pembelajaran. Kalau memang sesuatu yang akan diajarkan itu
sudah dipahami siswa dengan baik, untuk apa kita mengajarkannya. Mubazir!
Begitu pula, kalau materi itu terlalu sulit, kita harus menyederhanakannya.
Sebab apabila tidak, siswa tidak akan dapat belajar dengan baik.
Kedua karena belajar dilakukan secara aktif oleh siswa melalui kegiatan
atau pengalaman belajar yang dilaluinya maka siswalah yang berperan
sebagai pusat pembelajaran. Bukan guru. Guru perlu melakukan, seperti
memilih, merancang, dan mengorganisasikan kegiatan/pengalaman belajar
yang menarik dan bermakna. Menarik, artinya kegiatan belajar itu dapat
dilakukan dan menantang sehingga siswa tidak merasa terbebani. Ketika
belajar membaca, misalnya siswa tidak hanya belajar melulu melalui
membaca wacana yang ada di buku teks (biasanya sangat terbatas), lalu
diikuti dengan menjawab pertanyaan tentang isi wacana tersebut. Tetapi juga,
siswa dilibatkan untuk membaca berbagai bacaan (baik yang bersumber dari
 PDGK4204/MODUL 1 1.27

buku, majalah anak-anak atau internet), saling berbagi dengan temannya apa
yang ia baca, membuat tanggapan atas bacaan atau membuat tulisan/karangan
yang sejenis dengan yang ia baca. Bermakna artinya kegiatan belajar itu
sesuai dengan kebutuhan anak dan tujuan pembelajaran.
Ketiga, dalam belajar siswa perlu berinteraksi dengan yang lain serta
dukungan guru dan temannya maka guru perlu merancang kegiatan belajar
bukan hanya dalam bentuk klasikal atau individual, tetapi juga dalam bentuk
kelompok. Bahkan dapat pula guru melibatkan sumber lain dalam
pembelajaran, misalnya orang tua murid yang memiliki keahlian atau profesi
tertentu atau mengajak siswa untuk mewawancarai petani, pedagang atau
tukang becak.
Dari uraian tersebut dapatlah kita simpulkan bahwa belajar adalah
perubahan tingkah laku siswa melalui latihan dan pengalaman yang
dilakukannya secara aktif. Hasil belajar berupa pengetahuan, sikap atau
keterampilan yang dibangun siswa berdasarkan apa yang telah dipahami dan
dikuasainya. Dalam pembelajaran tugas guru adalah menjadikan siswa
belajar melalui penciptaan strategi dan lingkungan belajar yang menarik dan
bermakna.
Begitulah sekilas uraian tentang konsep belajar. Bagaimana, jelas? Kalau
masih bingung, cobalah ulangi dengan cara membaca secara perlahan dan
mendiskusikannya dengan teman-teman guru.

B. BELAJAR BAHASA

Sebelum masuk ke sekolah dasar, anak belajar bahasa melalui


komunitasnya, yaitu keluarga, teman, media radio atau televisi, dan
lingkungannya. Anak memahami apa yang dikatakan oleh anggota
komunitasnya dan sekaligus menyampaikan ide serta perasaan dengan yang
lain melalui bahasa yang digunakan. Memang luar biasa, dalam waktu tiga
sampai empat tahun, anak-anak telah menguasai sistem yang kompleks dari
bahasa ibunya. Bahkan, mereka dapat memahami kalimat-kalimat yang
belum pernah didengar sebelumnya, dan menghasilkan kalimat-kalimat yang
belum pernah terucap sebelumnya. Lalu, bagaimana mereka belajar bahasa
sehingga hasilnya begitu luar biasa?
Anak-anak itu belajar dan menguasai bahasa tanpa disadari dan tanpa
beban, apalagi diajari secara khusus. Mereka belajar bahasa melalui pola
berikut.
1.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

1. Semua Komponen, Sistem, dan Keterampilan Bahasa Dipelajari


secara Terpadu
Ketika anak belajar berbicara, dia sekaligus belajar menyimak. Pada saat
itu pula, tanpa disadari, mereka pun mempelajari dan menguasai komponen
dan aturan bahasa, seperti bunyi bahasa berikut sistem fonologinya, satuan
bahasa (seperti frase, kalimat, wacana, intonasi) berikut sistem gramatika,
kosa kata dan sistem penggunaannya, serta pragmatik yang memungkinkan
mereka dapat memilih dan menggunakan ragam bahasa yang sesuai dengan
fungsi dan tujuan berbahasa.

2. Belajar Bahasa Dilakukan secara Alami dan Langsung dalam


Konteks yang Otentik
Anak-anak belajar bahasa tanpa terlebih dulu belajar teori bahasa,
melainkan melalui pengalaman langsung dalam kegiatan berbahasa
(immersion). Coba tanya diri Anda sendiri. Apakah Anda mengajari balita
Anda dengan teori bahasa ketika mereka belajar bahasa? Apakah Anda
mengajari mereka dengan teori apa dan bagaimana berbicara dan menyimak
atau apa komponen dan sistem bahasa? Pasti jawabnya, tidak. Lagi pula
kalau Anda ajari pun, mereka tak akan mengerti.
Komponen, sistem, dan keterampilan berbahasa yang dikuasai anak tidak
berasal dari teori yang dipelajari secara khusus. Mereka memahaminya
berdasarkan simpulan sendiri yang secara tidak sadar dilakukannya
berdasarkan pengalaman bahasa yang dilaluinya. Mereka belajar bahasa
secara langsung dalam kegiatan berbahasa dan interaksi dengan keluarga,
pengasuh, teman bermain, dan lingkungannya dalam konteks nyata, alami,
dan tidak dibuat-buat (otentik).
Komunitas di mana anak tumbuh dan berkembang memberikan inspirasi,
masukan, dan model dalam belajar bahasa. Oleh karena itu, keadaan
komunitas yang mengitari anak, akan mempengaruhi pula corak berbahasa
yang dikuasai dan dihasilkan anak. Jika masukan dan model berbahasa yang
diperoleh anak kaya dan bagus maka akan tinggi dan bagus pula bahasa yang
dikuasai anak. Begitu pula, sebaliknya. Coba Anda perhatikan, bagaimana
perbedaan bahasa anak-anak balita yang dibesarkan dalam lingkungan
keluarga terdidik dan agamais, dan anak-anak yang dibesarkan di lingkungan
pasar atau jalanan!
 PDGK4204/MODUL 1 1.29

3. Belajar Bahasa Dilakukan secara Bertahap, Sesuai dengan


Kebutuhannya
Anak belajar bahasa secara bertahap. Tahapan itu terjadi seiring dengan
kebutuhan anak dalam berkomunikasi serta pertumbuhan fisik, intelektual,
dan sosial mereka. Jika masukan bahasa yang mereka terima tidak sesuai
dengan kebutuhan mereka atau ternyata terlalu sulit maka mereka akan
mengabaikannya. Mereka belajar bahasa dari yang sederhana menuju yang
rumit, dari yang dekat menuju yang jauh, dan konkret menuju yang abstrak.
Mana yang lebih dahulu anak kuasai dari kata berikut?
a. Susu.
b. Rumah.
c. Mama.
d. Mandi.

Ya, tentu Anda setuju bahwa anak akan menguasai kata (a) baru kata
lainnya.

4. Belajar Bahasa Dilakukan melalui Strategi Uji Coba (Trial-Error)


dan Strategi Lainnya
Mencontoh adalah salah satu cara yang dilakukan anak dalam belajar
bahasa. Namun demikian, perilaku mencontoh yang dilakukan anak tidak,
seperti halnya beo yang mengikuti apa saja yang ’diajarkan’ orang
kepadanya. Anak meniru atau mencontoh perilaku berbahasa yang disediakan
lingkungannya secara kreatif. Ia mengolah dan menerapkannya secara
langsung dalam berbahasa melalui strategi uji-coba. Kalau ternyata unjuk
berbahasa yang dia lakukan ternyata mendapat respons yang baik maka ia
akan melanjutkannya dengan kreasi-kreasi berbahasa lainnya. Sebaliknya,
apabila anak merasa apa yang disampaikannya tidak pas maka ia akan
menghentikan dan memperbaikinya. Oleh karena itu, kesalahan dalam belajar
bahasa harus disikapi secara wajar, sebagai bagian penting dari belajar
bahasa itu sendiri. Cara belajar bahasa anak itu --- yang kerap luput dari
pengamatan kita selaku orang dewasa --- kerap membuat kita terkaget-kaget
karena anak ternyata dapat memahami dan menghasilkan tuturan baru, yang
tidak pernah didengar dan diucapkan sebelumnya.
1.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Anak : “mam, mum”.


Ibu : “mama, mau minum”.
Anak : “mama, enum”.
Ibu : “ya, minum”.

Lalu, mengapa anak belajar bahasa? Anak belajar bahasa bukan demi
bahasa itu sendiri. Ia belajar bahasa tidak untuk mengetahui apa itu fonem,
morfem, kalimat atau makna. Anak belajar bahasa karena ia memerlukan
untuk keberlangsungan hidupnya. Ia ingin apa yang disampaikan dapat
dipahami orang lain. Ketika ia lapar, haus, sedih, takut atau sakit, misalnya
ia akan memberikan berbagai tanda atau mengungkapkannya dengan
berbagai cara supaya dapat dimengerti dan direspons. Coba Anda perhatikan,
kalau apa yang disampaikan anak tak kunjung dapat kita mengerti dan
meresponsnya dengan cepat dan tepat maka biasanya anak akan terus
menangis, rewel atau menunjukkan ketidaknyamanan.
Anak juga belajar bahasa karena ia perlu memahami apa yang
disampaikan orang lain. Ia ingin mengerti apa yang dimaksud oleh ibu atau
saudara-saudaranya ketika berinteraksi dengannya. Meskipun anak belum
mengerti apa itu fungsi sosial bahasa, tetapi tanpa sadar pemahaman itu
dibangun dan dilakukannya dalam berbahasa. Ketika sang ibu mengajaknya
bercakap maka ia pun akan meresponsnya dengan perilaku yang sesuai.
Tentu saja tingkat ketepatan respons anak selaras dengan keadaan dan
perkembangannya. Ketika keluarganya berkumpul dan bercakap, si anak
mendatangi dan ikut nimbrung atau terlibat dengan tingkah dan ungkapan
bahasa yang dikuasainya.
Dengan kata lain, anak belajar bahasa karena ia berkeinginan untuk
dapat mengekspresikan pikiran dan perasaan tentang diri dan dunianya,
sekaligus juga untuk dapat berinteraksi dengan lingkungannya. Ia belajar
bahasa bukan demi bahasa itu sendiri, melainkan karena fungsi bahasa
sebagai alat komunikasi, yang memiliki peran personal dan sosial.
Demikianlah penjelasan singkat tentang bagaimana dan mengapa anak
(0-5 tahun) belajar bahasa. Dalam Modul 2 Anda akan mempelajari lebih
mendalam mengenai bagaimana anak bahasa anak prasekolah belajar
bahasa, yang biasa disebut dengan pemerolehan bahasa. Bagaimana, Anda
dapat memahami uraian tersebut? Harus! Kalau masih ada yang belum
dimengerti, silakan pelajari ulang.
 PDGK4204/MODUL 1 1.31

C. PEMBELAJARAN BAHASA

Saudara, Halliday (1979, dalam Goodman, dkk., 1987) menyatakan ada


tiga tipe belajar yang melibatkan bahasa.

1. Belajar Bahasa
Seseorang mempelajari suatu bahasa dengan fokus pada penguasaan
kemampuan berbahasa atau kemampuan berkomunikasi melalui bahasa yang
digunakannya. Kemampuan ini melibatkan dua hal, yaitu (1) kemampuan
untuk menyampaikan pesan, baik secara lisan (melalui berbicara) maupun
tertulis (melalui menulis), serta (2) kemampuan memahami, menafsirkan,
dan menerima pesan, baik yang disampaikan secara lisan (melalui kegiatan
menyimak) maupun tertulis (melalui kegiatan membaca). Secara implisit,
kemampuan-kemampuan itu tentu saja melibatkan penguasaan kaidah bahasa
serta pragmatik. Kemampuan pragmatik merupakan kesanggupan pengguna
bahasa untuk menggunakan bahasa dalam berbagai situasi yang berbeda-
beda, sesuai dengan kebutuhan, tujuan, dan konteks berbahasa itu sendiri.

2. Belajar melalui Bahasa


Seseorang menggunakan bahasa untuk mempelajari pengetahuan, sikap,
keterampilan. Dalam konteks ini bahasa berfungsi sebagai alat untuk
mempelajari sesuatu, seperti Matematika, IPA, Sejarah, dan
Kewarganegaraan.

3. Belajar tentang Bahasa


Seseorang mempelajari bahasa untuk mengetahui segala hal yang
terdapat pada suatu bahasa, seperti sejarah, sistem bahasa, kaidah berbahasa,
dan produk bahasa seperti sastra.
Lalu, dari ketiga tipe belajar bahasa tersebut, mana yang dipelajari di
SD? Belajar bahasa Indonesia untuk siswa SD pada dasarnya bertujuan untuk
mengasah dan membekali mereka dengan kemampuan berkomunikasi atau
kemampuan menerapkan bahasa Indonesia dengan tepat untuk berbagai
tujuan dan dalam konteks yang berbeda. Dengan kata lain, pembelajaran
bahasa Indonesia berfokus pada penguasaan berbahasa (Tipe 1: belajar
bahasa), untuk dapat diterapkan bagi berbagai keperluan dalam bermacam
situasi, seperti belajar, berpikir, berekspresi, bersosialisasi atau bergaul, dan
berapresiasi (Tipe 2: belajar melalui bahasa). Agar siswa dapat
1.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

berkomunikasi dengan baik maka siswa perlu menguasai kaidah bahasa


dengan baik pula (Tipe 3: belajar tentang bahasa). Dalam konteks ini,
penguasaan kaidah bahasa bukan tujuan, melainkan hanyalah sebagai alat
agar kemampuan berbahasanya dapat berkembang dengan baik.
Dengan demikian, ketiga tipe belajar tersebut saling terkait. Ketiganya
terjadi secara bersamaan dalam belajar bahasa. Ketika siswa belajar
kemampuan berbahasa yang terkait dengan penggunaan dan konteksnya, ia
pun belajar tentang kaidah bahasa, dan sekaligus belajar menggunakan
bahasa untuk mempelajari berbagai mata pelajaran. Oleh karena itu, mengapa
pembelajaran bahasa seyogianya dilakukan secara terpadu, baik antaraspek
dalam bahasa itu sendiri (kebahasaan, kesastraan, dan keterampilan
berbahasa) atau antarbahasa dengan mata pelajaran lainnya.
Apabila kita berbicara tentang kemampuan berbahasa maka wujud
kemampuan itu lazimnya diklasifikasikan menjadi empat macam.

1. Kemampuan Menyimak atau Mendengarkan


Kemampuan memahami dan menafsirkan pesan yang disampaikan
secara lisan oleh orang lain. Kendatipun tercantum dalam kurikulum,
kemampuan menyimak ini kurang mendapat perhatian guru untuk dilatihkan.
Mengapa? Guru biasanya menganggap keterampilan ini mudah dipelajari
sehingga tidak begitu dipentingkan dalam pembelajaran. Tentu saja pendapat
itu keliru! Menyimak itu banyak macamnya. Bukan hanya mendengarkan
percakapan, tetapi juga berita, ceramah, cerita, penjelasan, dan sebagainya.
Siswa mendengarkan beragam simakan dengan tujuan yang berbeda: untuk
berkomunikasi, belajar, hiburan, serta memperoleh, merangkum, mengolah,
mengkritisi, dan merespons informasi. Tujuan menyimak yang berbeda tentu
saja menuntut strategi menyimak yang berlainan pula.

2. Kemampuan Berbicara
Kemampuan untuk menyampaikan pesan secara lisan kepada orang lain.
Pesan di sini adalah pikiran, perasaan, sikap, tanggapan, penilaian, dan
sebagainya. Seperti halnya menyimak, banyak pihak yang kurang mengangap
penting keterampilan berbicara. Mereka beranggapan bahwa berbicara itu
mudah dan dapat dipelajari di mana saja dan dengan siapa saja. Lagi-lagi
anggapan ini keliru. Sekadar berbicara dengan teman atau keluarga mungkin
tidak terlalu sulit. Tetapi, berbicara secara sistematis dengan sikap yang
sesuai dan bahasa Indonesia yang tepat dalam berbagai situasi tentu tidak
 PDGK4204/MODUL 1 1.33

mudah. Berbicara juga bermacam-macam berinteraksi dengan sesama,


berdiskusi dan berdebat, berpidato, menjelaskan, bertanya, menceritakan,
melaporkan, dan menghibur. Tujuan berbicara yang berbeda, tentu saja
menuntut strategi berbicara yang tidak sama. Mungkinkah keterampilan itu
dapat dimiliki siswa tanpa dilatihkan?

3. Kemampuan Membaca
Kemampuan untuk memahami dan menafsirkan pesan yang disampaikan
secara tertulis oleh pihak lain. Kemampuan ini tidak hanya berkaitan dengan
pemahaman simbol-simbol tertulis, tetapi juga memahami pesan atau makna
yang disampaikan oleh penulis.

4. Kemampuan Menulis
Kemampuan menyampaikan pesan kepada pihak lain secara tertulis.
Kemampuan ini bukan hanya berkaitan dengan kemahiran siswa menyusun
dan menuliskan simbol-simbol tertulis, tetapi juga mengungkapkan pikiran,
pendapat, sikap, dan perasaannya secara jelas dan sistematis sehingga dapat
dipahami oleh orang yang menerimanya, seperti yang dia maksudkan.

Umumnya orang beranggapan bahwa keempat kemampuan berbahasa itu


berkembang secara berurutan, dari kemampuan menyimak, berbicara,
membaca, baru menulis. Anggapan itu tidak sepenuhnya benar. Mungkin
kemampuan menyimak anak berkembang lebih awal, tetapi kemampuan itu
segera diikuti oleh kemampuan berbicara. Sementara itu dalam hal
kemampuan baca-tulis, banyak peneliti menemukan bahwa umumnya
kemampuan menulis anak berkembang lebih awal. Anak-anak sangat suka
bermain-main dengan kertas dan pensil. Mereka mencoret-coret kertas itu,
membuat garis atau gambar. Apa yang mereka lakukan pada kacamata orang
dewasa mungkin tidak berarti, tetapi bagi anak kegiatan itu adalah awal
proses mereka dalam belajar menulis.
Pemilahan keempat kemampuan berbahasa itu menyiratkan bahwa
masing-masing keterampilan itu terkesan berdiri sendiri. Sebenarnya, tidak.
Kenyataan menunjukkan bahwa suatu aktivitas berbahasa melibatkan lebih
dari satu jenis kegiatan berbahasa. Ketika anak berbicara dengan temannya
maka sebetulnya ia pun menyimak respons lawan bicaranya. Sewaktu anak
membaca, sebenarnya tanpa disadari ia pun melakukan kegiatan menulis,
apakah mencatat hal-hal yang dianggap penting atau belajar bagaimana
1.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

penulis menata tulisannya. Bahkan dalam pembelajaran bahasa, keempat


kegiatan berbahasa itu dapat dilakukan bersamaan. Contoh, belajar cerita
dapat dilakukan sebagai berikut.

Gambar 1.2.

Dari penelitiannya, Walter Loban (1976, dalam Tompkins dan


Hoskisson, 1995) menyimpulkan adanya hubungan antarketerampilan
berbahasa siswa dan keterampilan berbahasa dengan belajar.
Pertama, siswa dengan kemampuan berbahasa lisan (menyimak dan
berbicara) yang kurang efektif cenderung kurang efektif pula kemampuan
berbahasa tulisnya (membaca dan menulis).
Kedua, terdapat hubungan yang kuat antara kemampuan berbahasa siswa
dengan kemampuan akademik yang diperolehnya.
Pembelajaran bahasa seyogianya didasarkan pada bagaimana siswa
belajar dan bagaimana mereka belajar bahasa. Selaras dengan uraian
 PDGK4204/MODUL 1 1.35

sebelumnya tentang belajar dan belajar bahasa maka paradigma atau cara
pandang pembelajaran bahasa di sekolah dasar adalah sebagai berikut.

1. Imersi, yaitu pembelajaran bahasa dilakukan dengan ’menerjunkan’


siswa secara langsung dalam kegiatan berbahasa yang dipelajarinya.
Contoh, ketika siswa belajar mengarang, terjunkanlah langsung dalam
kegiatan mengarang. Berikan ia pengalaman bagaimana, seperti apa
mengarang itu dengan memintanya menulis sebuah karangan dengan
topik tertentu. Jika siswa kesulitan, berikan ia model atau contoh
karangan yang sesuai. Selanjutnya, guru memandu untuk menggali
’teori’ mengarang itu berdasarkan pengalaman siswa. Jika ada yang
kurang maka guru melengkapinya. Hal yang sama dilakukan untuk
mengajarkan menyimak, berbicara, membaca, kesastraan, dan
kebahasaan.

2. Pengerjaan (employment), yaitu pembelajaran bahasa dilakukan dengan


memberikan kesempatan kepada siswa untuk terlibat aktif dalam
berbagai kegiatan berbahasa yang bermakna, fungsional, dan otentik.
Bermakna artinya kegiatan berbahasa yang dilakukan siswa dapat
menghasilkan wawasan, sikap atau keterampilan baru yang secara
bertahap dapat meningkatkan kemampuan berbahasanya. Fungsional
artinya aktivitas berbahasa yang dilakukan siswa memiliki tujuan yang
jelas dalam berkomunikasi. Maksudnya, mengarah pada salah satu atau
lebih dari tujuh fungsi bahasa (Lihat KB 1). Otentik artinya aktivitas
berbahasa siswa terjadi dalam konteks yang jelas, yang memang lazim
digunakan dalam kenyataan berbahasa di luar kelas. Ini berarti, apabila
siswa harus membuat satu kalimat atau wacana, siswa harus dapat
membayangkan untuk apa dan dalam situasi berbahasa apa ia membuat
kalimat atau wacana tersebut. Dengan paradigma ini diharapkan tidak
terjadi lagi adanya tugas atau kegiatan siswa yang asal-asalan atau hanya
sekadar rekaan, yang tidak pernah ada dalam kegiatan berbahasa sehari-
hari. Perhatikan contoh berikut, kalimat mana yang paling otentik ketika
mengajarkan kalimat aktif dan pasif kepada siswa?
1.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Contoh
a. (1) Budi memukul anjing.
(2) Anjing dipukul Budi.
b. (1) Aku tidur sangat nyenyak. Ibu membangunkanku, ”Andi,
bangun …! Hari sudah siang”.
(2) Tidurku sangat nyenyak. Aku dibangunkan ibu, ”Andi,
bangun …! Hari sudah siang”.

3. Demonstrasi, yaitu siswa belajar bahasa melalui demonstrasi --- dengan


pemodelan dan dukungan --- yang disediakan guru. Model atau contoh
merupakan upaya pembelajaran yang dapat menjadikan sesuatu (konsep,
sikap, keterampilan) yang abstrak, rumit atau sulit menjadi konkret,
sederhana atau mudah karena gambaran yang ditampilkannya. Model itu
dapat berupa manusia (guru atau sumber lain) atau sesuatu yang lain.
Ketika siswa belajar membacakan berita, akan lebih efektif apabila
mereka diberikan model ’pembacaan berita’ dengan mendengarkan
radio, melihat TV atau melihat contoh yang ditampilkan guru. Dari
model itu siswa akan menginspirasi atau mencontoh secara kreatif apa
dan bagaimana membacakan berita itu.

4. Tanggung jawab (responsibility), yaitu pembelajaran bahasa yang


memberikan kesempatan kepada siswa untuk memilih aktivitas
berbahasa yang akan dilakukannya. Upaya ini akan bermanfaat bagi
siswa untuk (1) menyalurkan minat dan keinginannya dalam belajar
bahasa, dan (2) menjadikan siswa lebih percaya diri dan bertanggung
jawab atas tugas atau kegiatan yang dipilih dan dilakukannya. Kalau
siswa mendapat tugas membaca suatu karya sastra cerpen, misalnya,
siswa diberi kesempatan untuk memilih salah satu karya sastra yang
dibacanya. Siswa pun diberikan kebebasan untuk memilih bentuk
respons terhadap karya sastra yang dibacanya. Mungkin ada yang
meresponsnya hanya dengan membuat: rangkuman cerita, peta cerita,
esai, menggambar tokoh atau peristiwa (yang sangat mengesankan) atau
menyusun pertanyaan penting tentang isi cerita.
 PDGK4204/MODUL 1 1.37

5. Uji coba (trial-error), yaitu pembelajaran bahasa yang memberikan


kesempatan kepada siswa untuk melakukan kegiatan dari perspektif atau
sudut pandang siswa. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya,
kesalahan dalam belajar bahasa merupakan bagian dari proses belajar
bahasa itu sendiri. Oleh karena itu, siswa akan lebih percaya diri dalam
belajar apabila ia mengerti bahwa gurunya tidak hanya menekankan pada
ketepatan, tetapi memberinya kesempatan untuk memperbaiki atau
menyempurnakan hasil kerjanya melalui uji-coba yang dilakukan siswa.

6. Pengharapan (expectation), artinya siswa akan berupaya untuk sukses


atau berhasil dalam belajar jika dia merasa bahwa gurunya
mengharapkan dia menjadi sukses. Sikap pembelajaran ini akan
ditunjukkan guru melalui perilakunya yang mau memperhatikan,
mengerti, dan membantu kesulitan siswa; mendorong atau membesarkan
hatinya apabila siswa melakukan kesalahan disertai dengan pemberian
masukan, serta memberikannya penguatan apabila siswa melakukan hal
yang benar.

Berdasarkan paradigma pembelajaran bahasa tersebut, guru dapat


mengembangkan strategi pembelajaran bahasa Indonesia. Apa pun strategi
pembelajaran yang digunakan guru tidak menjadi masalah selama sesuai
dengan tujuan pembelajaran, karakteristik belajar dan belajar bahasa, serta
paradigma pembelajaran bahasa.
Demikianlah sekilas bahasan tentang pembelajaran bahasa. Bahasan
yang lebih rinci dan aplikatif akan Anda temukan pada modul-modul
selanjutnya. Baiklah Saudara, semoga Anda menjadi cukup jelas! Kalau
belum, silakan pelajari ulang dan diskusikan dengan teman-teman guru.
Selanjutnya, untuk memantapkan dan sekaligus menilai penguasaan Anda
atas sajian materi tentang pembelajaran bahasa, kerjakanlah latihan berikut
dengan baik.
1.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

1) Apakah yang dimaksud dengan belajar?


2) Mengacu pada rumusan konsep belajar, apakah setiap kegiatan
pembelajaran secara serta merta menjadikan siswa belajar?
3) Jelaskan, bagaimana siswa belajar?
4) Mengapa anak belajar bahasa?
5) Setujukah Anda bahwa anak belajar bahasa melalui strategi uji-coba?
Jelaskan pendapat Anda!
6) Jelaskan, bagaimana anak mempelajari bahasa!
7) Berdasarkan cara anak mempelajari bahasa, jelaskan, bagaimanakah
semestinya pembelajaran bahasa di SD dilakukan?
8) Jelaskan, bagaimanakah kaitan antara ketiga tipe belajar yang melibatkan
bahasa dengan pembelajaran bahasa Indonesia di SD!
9) Jelaskan, paradigma yang digunakan pembelajaran bahasa Indonesia di
SD!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Intinya adalah keterlibatan dan keaktifan siswa dalam kegiatan belajar.


2) Melalui pembelajaran yang dilakukannya, guru bertugas membuat siswa
belajar.
3) Kaitkan dengan pengetahuan, sikap dan keterampilan yang dimiliki
siswa sebelumnya, serta tiga cara siswa belajar.
4) Bertolaklah dari fungsi bahasa.
5) Apa pun pendapat Anda, dukunglah alasan yang Anda ajukan dengan
contoh nyata yang Anda temui ketika anak belajar bahasa.
6) Kaitkan empat pola belajar bahasa anak tersebut dengan pemilihan
materi dan bahan belajar, kegiatan/pengalaman belajar, lingkungan
kelas, dan strategi pembelajaran di SD.
7) Kaitkan dengan prinsip belajar
 PDGK4204/MODUL 1 1.39

8) Bertolaklah dari fokus/tujuan untuk setiap tipe belajar tersebut.


Selanjutnya, jelaskan bahwa ketiga tipe belajar itu dapat dilakukan
bersamaan dalam suatu pembelajaran bahasa.
9) Jelaskan keenam komponen paradigma itu dengan bahasa Anda sendiri.

Belajar adalah perubahan tingkah laku siswa secara tetap melalui


pengalaman, pengamatan, dan bahasa, yang dilakukannya secara aktif.
Hasil belajar atau perubahan tingkah laku itu berkaitan dengan
pengetahuan, sikap atau keterampilan yang dibangun siswa berdasarkan
apa yang telah dipahami atau dikuasai sebelumnya. Tugas guru dalam
pembelajaran adalah menciptakan kegiatan dan lingkungan belajar yang
dapat merangsang dan mendorong keterlibatan siswa secara aktif.
Sesibuk apa pun guru kalau siswa tidak mengalami proses belajar maka
pembelajaran sebenarnya tidak pernah terjadi. Dalam perspektif ini,
siswa adalah subjek belajar, sedangkan guru lebih berperan sebagai
fasilitator, motivator, desainer, dan organisator.
Dalam kaitannya dengan belajar bahasa di sekolah, guru perlu
memahami bahwa sebelum masuk ke sekolah, siswa telah belajar bahasa
melalui komunitasnya. Mereka belajar bahasa (menyimak, berbicara,
bahkan mungkin membaca dan menulis) bukan demi bahasa itu sendiri,
melainkan karena didorong oleh kebutuhannya untuk memahami dan
dipahami. Anak-anak itu belajar melalui pengamatan, eksperimen, dan
interaksi langsung dalam situasi yang nyata dengan keluarga, teman
sebaya, masyarakat, media, dan lingkungannya. Dengan ’strategi’
belajar yang dilakukannya, mereka dengan sangat cepat menguasai
kemampuan berbahasa layaknya orang dewasa. Pola belajar bahasa
yang mereka lakukan adalah sebagai berikut.
1. Semua komponen, sistem, dan keterampilan bahasa dipelajari secara
terpadu.
2. Belajar bahasa dilakukan secara alami dan langsung dalam konteks
yang otentik.
3. Belajar bahasa dilakukan secara bertahap, sesuai dengan
kebutuhannya.
4. Belajar bahasa dilakukan melalui strategi uji-coba (trial-error) dan
strategi lainnya.
1.40 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Ada tiga tipe belajar yang melibatkan bahasa, yaitu berikut ini.
1. Belajar bahasa.
2. Belajar melalui bahasa.
3. Belajar tentang bahasa.

Ketiganya dipelajari anak secara bersamaan. Kemampuan


berbahasa, pengetahuan tentang bahasa, dan pemahaman anak tentang
’dunia’ terjadi secara simultan.
Pemahaman tentang apa itu bahasa, seperti apa belajar, dan
bagaimana anak belajar bahasa, seyogianya menjadi pijakan guru
dalam merancang, melaksanakan, dan melakukan evaluasi pembelajaran
bahasa. Dari ketiga hal itu diturunkanlah paradigma atau cara pandang
belajar bahasa di SD, seperti berikut ini.
1. Imersi, yaitu pembelajaran bahasa dilakukan dengan ’menerjunkan’
siswa secara langsung dalam kegiatan berbahasa yang dipelajarinya.
2. Pengerjaan (employment), yaitu pembelajaran bahasa dilakukan
dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk terlibat aktif
dalam berbagai kegiatan berbahasa yang bermakna, fungsional, dan
otentik.
3. Demonstrasi, yaitu siswa belajar bahasa melalui demonstrasi ---
dengan pemodelan dan dukungan --- yang disediakan guru.
4. Tanggung jawab (responsibility), yaitu pembelajaran bahasa yang
memberikan kesempatan kepada siswa untuk memilih aktivitas
berbahasa yang akan dilakukannya.
5. Uji-coba (trial-error), yaitu pembelajaran bahasa yang memberikan
kesempatan kepada siswa untuk melakukan kegiatan dari perspektif
atau sudut pandang siswa.
6. Harapan (expectation), artinya siswa akan berupaya untuk sukses
atau berhasil dalam belajar, jika dia merasa bahwa gurunya
mengharapkan dia menjadi sukses.

Paradigma pembelajaran bahasa tersebut merupakan rambu bagi guru


untuk memilih dan menerapkan strategi pembelajaran bahasa di SD.
 PDGK4204/MODUL 1 1.41

1) Belajar adalah perubahan perilaku siswa secara tetap berdasarkan latihan


dan pengalaman yang dilaluinya. Istilah perilaku dalam definisi belajar
tersebut berkenaan, kecuali ….
A. pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang dikuasai siswa
B. hasil belajar yang dicapai siswa
C. kemampuan yang diperoleh siswa
D. proses belajar yang dilakukan siswa

2) Berdasarkan teori Piaget, siswa membangun pengetahuan baru


berdasarkan pada pengetahuan yang telah diketahui atau dimiliki
sebelumnya. Atas dasar itu, guru dalam pembelajaran perlu menerapkan
prinsip, yaitu ….
A. belajar difokuskan pada pengetahuan yang telah dimiliki siswa
B. belajar bertolak dari yang mudah dan konkret menuju yang sulit dan
abstrak
C. kegiatan belajar disusun berdasarkan minat dan ketertarikan siswa
D. pengalaman belajar yang dirancang guru harus melibatkan siswa
belajar secara aktif

3) Siswa belajar melalui pengalaman, pengamatan, dan bahasa. Pengertian


belajar melalui pengamatan dalam pernyataan tersebut adalah siswa
belajar melalui ….
A. kegiatan yang berulang-ulang
B. contoh dan model yang disediakan guru
C. ceramah yang disampaikan guru
D. pemberian balikan atau masukan dari guru dan teman

4) Berikut ini adalah karakteristik belajar bahasa yang dilakukan anak


prasekolah, kecuali ….
A. anak belajar bahasa secara langsung dari lingkungannya
B. anak belajar bahasa didorong oleh kebutuhannya berkomunikasi
C. anak belajar bahasa dengan menguasai teori bahasa lebih dahulu
D. anak belajar bahasa melalui uji coba
1.42 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

5) Dalam belajar bahasa, semua komponen, sistem, dan keterampilan


berbahasa dipelajari secara bersamaan. Ini berarti pembelajaran bahasa
harus dilakukan dengan prinsip, yaitu ….
A. memisahkan antara teori bahasa dan praktik berbahasa
B. mengabaikan kaidah bahasa dan aturan berbahasa
C. strategi menyimak, berbicara, membaca, dan menulis, serta aturan
sosial berbahasa lebih penting daripada teori bahasa
D. aspek kebahasaan, kesastraan, dan keterampilan berbahasa diajarkan
secara terpadu dengan menggunakan tema sebagai pengikat kegiatan

6) Pernyataan yang benar tentang pembelajaran bahasa adalah ….


A. kemampuan menyimak dan berbicara tidak perlu diajarkan di
sekolah karena kedua kemampuan itu dapat dipelajari di luar
sekolah
B. pembelajaran bahasa di sekolah semestinya lebih menekankan pada
kemampuan membaca dan menulis karena sangat berguna dalam
belajar
C. keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis sama
pentingnya untuk dipelajari siswa di sekolah
D. sumber terpenting dalam pembelajaran bahasa di sekolah adalah
buku pelajaran karena di dalamnya materi pelajaran telah ditata
secara lengkap dan sistematis

7) Berikut yang termasuk paradigma pembelajaran bahasa, kecuali ….


A. memberikan kebebasan kepada siswa untuk memilih apa pun
kegiatan belajar bahasa yang diinginkannya
B. memberikan kepercayaan dan tanggung jawab kepada siswa untuk
melakukan kegiatan belajar bahasa
C. melibatkan siswa secara langsung dalam berbagai kegiatan
berbahasa yang bermakna
D. memberikan perhatian, masukan, dan bantuan terhadap siswa dalam
belajar bahasa

8) Contoh penerapan paradigma pembelajaran bahasa yang berkaitan


dengan aspek demonstrasi, kecuali ….
A. ditayangkan video yang menunjukkan adegan percakapan antara
penjual dan pembeli, dalam materi pelajaran berbicara
B. dijelaskan kepada siswa strategi menyimak yang tepat, dalam materi
pelajaran membaca
 PDGK4204/MODUL 1 1.43

C. guru memperlihatkan sebuah puisi yang baik dalam materi pelajaran


menulis puisi
D. guru membacakan sebuah cerita secara nyaring dalam materi
pelajaran membaca

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.44 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Arbiter, yaitu tak ada hubungan langsung/wajib antara simbol
(nama) dengan sesuatu yang dinamai.
2) B. Cukup jelas.
3) A. Cukup jelas.
4) B. Fungsi informatif, yaitu penggunaan bahasa untuk penyampaian
informasi.
5) D. Fungsi personal, yaitu penggunaan bahasa untuk mengungkapkan
pikiran atau perasaan seseorang.
6) A. Fungsi heuristik, yaitu penggunaan bahasa untuk belajar atau
memperoleh informasi.
7) A. Ragam bahasa yang digunakan mencerminkan pemakai bahasa dari
kelompok sosial tertentu. Dalam hal ini adalah bahasa prokem
yang digunakan kelompok anak muda.
8) C. Ragam bahasa baku di antaranya ditandai dengan kekonsistenan
dan ketepatan dalam penggunaan kaidah bahasa. Sementara
kalimat A, misalnya terdapat frasa para hadirin (kata hadirin
sudah menunjukkan jamak sehingga tidak perlu diberi penanda
jamak para) dan menghemat waktu (pada hal waktu tidak bisa
dihemat).

Tes Formatif 2
1) D. Perilaku dalam soal konteks tersebut berkenaan dengan hasil,
bukan proses belajar.
2) B. Cukup jelas.
3) B. Dengan model dan contoh yang dilihat, disaksikan atau diamatinya
siswa memperoleh gambaran atau masukan yang konkret atau
nyata, yang pasti akan lebih jelas dibandingkan bila sesuatu yang
dipelajari itu hanya diterangkan atau diceritakan saja.
4) C. Ketika anak belajar berbahasa secara bersamaan ia pun belajar
tentang bahasa.
5) D. Semua hal yang terkait dengan kemampuan berbahasa (aspek
kebahasaan, kesastraan, keterampilan berbahasa atau teori dan
praktik) sama pentingnya dan semua itu dipelajari siswa secara
 PDGK4204/MODUL 1 1.45

serempak (meskipun tetap ada fokus. Oleh karena itu,


pembelajaran bahasa harus dilakukan secara terpadu. Tema dalam
pembelajaran bahasa berfungsi sebagai payung atau pengikat yang
menghubungkan satu kegiatan belajar dengan belajar lainnya
sebagai satu kesatuan yang saling terkait.
6) C. Cukup jelas.
7) A. Dalam belajar bahasa, anak perlu diberi kebebasan untuk memilih
kegiatan belajar yang dianggap penting dan disukainya. Akan
tetapi, kebebasan itu tetap dalam rambu-rambu kesesuaian dengan
tujuan belajar yang telah ditetapkan. Jadi, tetap tidak bebas dengan
sebebas-bebasnya.
8) B. Kata dijelaskan mengisyaratkan penggunaan metode ceramah
bukan demonstrasi.
1.46 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Glosarium

Aspek : Tanda; sudut pandangan.


Indikator : Alat pemantau yang dapat memberikan petunjuk atau
keterangan.
Khazanah : Harta benda, kekayaan.
Kompetensi : Kesanggupan, kemampuan.
Komponen : Bagian dari keseluruhan.
Otonomi : Pemerintahan sendiri.
Profesional : Memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankan.
Tradisional : Sikap dan cara berpikir yang berpegang pada adat
kebiasaan.
 PDGK4204/MODUL 1 1.47

Daftar Pustaka

Akmajian, A., Demers, R.A., dan Harnish, R.M. (1979). Linguistics: An


Introduction to Language and Communication. Massachusetts: The MIT
Press.

Alwasilah, A. Ch. (1983). Linguistik: Suatu Pengantar. Bandung: Angkasa.

Cox, C. (1999). Teaching Language Arts: A Student- and Response-Centered


Classroom. Boston: Allyn and Bacon.

Gagne, R.M., Briggs, L.J., dan Wager, W.W. (1992). Principles of


Instructional Design. Edisi IV. Orlando: Harcourt Brace Jovanovich
College Pub.

Glover, D. dan Law, S. (2002). Improving Learning: Professional Practice in


Secondary School. Philadelphia: Open University Press.

Goodman, K.S., dkk. (1987). Language and Thinking in School: A Whole


Language Curriculum. Edisi Ketiga. New York: Richard C. Owen Pub.

Halliday, M.K. dan Hasan, R. (1991). Language, Context, and Text: Aspect
of Language in a Social-Semiotic Perspective. Melbourne: Oxford
University Press.

Kemp, J.E. (1985). The Instructional Design Process. New York: Harper &
Row.

Kentjono, Dj., Ed. (1984). Dasar-dasar Linguistik Umum. Jakarta: FS-UI.

Moeliono, A.M. (1989). Kembara Bahasa. Jakarta: PT Gramedia.

Reece, I. dan Walker, S. (1997). Teaching, Training, and Learning: A


Practical Guide. Edisi III. Sunderland, Tyne and Wear: Business
Education Pub.
1.48 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Tompkins, G.E. dan Hoskisson, K. (1995). Language Arts: Content and


Teaching Strategies. New Jersey: Merrill.

Tyler, R. W. (1949). Basic Principles of Curriculum and Instruction.


Chicago: The University of Chicago Press.

Wardhaugh, R. (1972). Introduction to Linguistics. New York: McGraw-Hill.

Wragg, E.C., Ed. (2004). The Routlege Falmer Reader in Teaching and
Learning. New York: The Routlege Falmer.
Modul 2

Pemerolehan Bahasa Anak

Mohamad Yunus, S.S., M.A.

A pakah Anda pernah mendengar keluhan atau pertanyaan dari orang tua
atau sejawat guru mengenai kesulitan anak dalam belajar bahasa
Indonesia? Mereka merasa aneh, mengapa nilai mata pelajaran tersebut tidak
menggembirakan. Lalu, apa yang membuat anak-anak itu sulit belajar bahasa
Indonesia? Padahal, sebelum bersekolah atau ketika di luar sekolah anak-
anak itu telah mengenal dan menggunakan bahasa Indonesia tanpa kesulitan
yang berarti.
Sebenarnya cukup banyak kemungkinan yang menjadi penyebab
kekurangberhasilan anak dalam belajar bahasa Indonesia di sekolah.
Penyebabnya bisa pada anak itu sendiri, persepsi orang tua tentang pelajaran
bahasa Indonesia, juga bisa karena pembelajarannya di sekolah. Dalam
kaitannya dengan pembelajaran, paling tidak ada tiga persoalan yang menjadi
penyebab. Pertama, pembelajaran bahasa terlalu didominasi oleh teori atau
pengetahuan bahasa dan kurang mengaitkannya dengan kehidupan nyata
anak sehingga membosankan anak. Kedua, pengetahuan, pengalaman, dan
kemampuan berbahasa yang telah dimiliki anak sebelum bersekolah, tidak
diperhatikan. Ketiga, kebiasaan, dan strategi belajar bahasa anak di luar
sekolah, yang memungkinkannya menguasai bahasa dengan baik, kerap
diabaikan (Lihat pula Goodman, 1986).
Jika penyebabnya adalah masalah pembelajaran maka salah satu hal
yang perlu dipahami dengan baik oleh guru bahasa Indonesia di SD adalah
masalah pemerolehan bahasa anak yang akan disajikan dalam modul ini.
Modul ini terbagi atas dua kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Menguraikan konsep, teori, tahap-tahap, dan strategi
pemerolehan bahasa pertama.
Kegiatan Belajar 2: Memaparkan konsep, teori, dan strategi pemerolehan
bahasa kedua.
2.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Modul ini akan membekali Anda dengan pemahaman tentang bagaimana


anak belajar dan menguasai kemampuan berbahasa. Usai mempelajari modul
ini Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan konsep pemerolehan bahasa;
2. membedakan konsep pemerolehan bahasa pertama dan bahasa kedua;
3. menjelaskan teori yang mendasari pemerolehan bahasa pertama dan
kedua;
4. menjelaskan perkembangan bahasa anak dan factor-faktor yang
mempengaruhinya;
5. mengidentifikasi strategi pemerolehan bahasa.

Agar kompetensi tersebut dapat Anda capai dengan baik, perhatikanlah


petunjuk belajar berikut ini!
1. Baca, pahami, dan catat setiap bagian penting dari modul ini dengan
sebaik-baiknya.
2. Kaitkan materi modul yang Anda baca dengan pengalaman Anda sebagai
guru atau orang tua dalam membantu siswa atau anak dalam belajar
bahasa.
3. Untuk memantapkan hasil belajar Anda, amati bagaimana anak-anak
yang berada di sekitar Anda belajar bahasa.
4. Ujilah penguasaan kompetensi modul dengan membuat rangkuman dan
membandingkannya dengan rangkuman yang terdapat pada setiap akhir
kegiatan belajar, serta mengerjakan tugas, latihan, dan tes formatif
dengan baik. Kemudian, nilailah sendiri ketepatan tanggapan atau
jawaban Anda dalam mengerjakan tugas, latihan, dan tes, dengan
memperhatikan rambu-rambu tugas dan latihan, serta kunci tes formatif
yang tersedia.

Selamat belajar, semoga anda berhasil!


 PDGK4204/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Pemerolehan Bahasa Pertama

K alau diamati dan direnungkan, betapa keajaiban telah terjadi pada


anak-anak dalam belajar bahasa. Dalam waktu yang begitu cepat
anak-anak telah dapat memahami dan mengungkapkan berbagai macam
tuturan dalam bahasa ibunya dengan baik. Padahal, mereka tidak secara
khusus belajar bahasa, seperti halnya para siswa di sekolah atau di lembaga-
lembaga kursus. Lalu, apa yang terjadi dengan mereka? Bagaimana mereka
dapat menguasai bahasa ibunya, padahal mereka tidak diajari berbahasa
secara khusus? Apa faktor-faktor yang dapat mempengaruhi mereka dalam
mempelajari dan menguasai bahasa ibunya?
Anda ingin menjawab berbagai pertanyaan tersebut? Silakan!
Selanjutnya, bandingkan jawaban Anda dengan uraian selanjutnya.

A. PENGERTIAN PEMEROLEHAN BAHASA

Perhatikan interaksi seorang anak balita dengan ibunya berikut ini!

Gambar 2.1.
2.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Faras, anak perempuan berusia 24 bulan, sedang memperhatikan ibunya


menata makanan di meja makan. Begitu melihat kerupuk di stoples, Faras
pun meminta kepada ibunya.
Faras : ”Ma, Faras mau upuk”.
Ibu : “Oh, mau kerupuk sayang?” Boleh, sebelah saja, ya”.
Faras : “Maacih, Ma”.
Ibu : “Ya, sayang”.
Dalam waktu tidak lama, kerupuk itu pun habis. Dan Faras
minta lagi kepada ibunya.
Faras : “Ma, upuk …”.
Ibu : ”Sudah dulu, ya Nak. Jangan banyak-banyak. Nanti batuk”.
Faras : ”Gak mau, … upuk, Ma,” rengek Faras.
Ibu : ”Ih, sayang. Pisang saja, ya”.
Faras : ”Nggak mau, upuk …” rajuk Faras.
Ibu : ”Apel, ya, Nak....”
Faras : ”Upuk aja …” ujar Faras sambil mau nangis.

Dari contoh percakapan ibu-anak di atas, apa yang dapat Anda


simpulkan? Ya, luar biasa! Anak usia dua tahun sudah dapat berkomunikasi.
Ia memahami apa yang disampaikan ibunya, sekaligus meresponsnya dengan
baik. Kapan, anak itu belajar bahasa dan bagaimana caranya?
Itulah yang disebut dengan pemerolehan bahasa. Pemerolehan bahasa
(language acquisition) adalah proses pemilikan kemampuan berbahasa secara
alamiah. Proses pemerolehan bahasa memiliki karakteristik berikut.
1. Berjalan secara spontan, tanpa sadar, dan tanpa beban.
2. Terjadi secara langsung dalam situasi informal, tanpa melalui
pembelajaran formal.
3. Didorong oleh kebutuhan, baik kebutuhan untuk memahami maupun
dipahami orang lain.
4. Berlangsung secara terus-menerus dalam konteks berbahasa yang nyata
dan bermakna.
5. Diperoleh secara lisan melalui tindak berbahasa
menyimak/mendengarkan dan berbicara.

Kegiatan pemerolehan bahasa melibatkan dua kemampuan. Pertama,


kemampuan reseptif, yaitu kemampuan menyerap, menerima, dan memahami
tuturan orang lain. Kedua, kemampuan produktif, yaitu kemampuan
 PDGK4204/MODUL 2 2.5

menghasilkan tuturan, untuk mengekspresikan diri atau menanggapi rangsang


bahasa yang disampaikan oleh orang lain. Ketika anak melakukan kegiatan
berbahasa secara langsung, secara perlahan dan tentu saja tanpa disadari,
telah terbangun unsur dan kaidah bahasa (kosakata, struktur, dan makna) dan
kaidah berbahasa.
Untuk lebih jelasnya, coba amati secara individu atau kelompok,
bagaimana anak-anak bayi hingga prasekolah sampai pada kemampuannya
berbahasa. Amati juga bagaimana mereka belajar bahasa, strategi apa yang
mereka lakukan, dan apa faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan
mereka dalam belajar bahasa.
Sebelum Anda mempelajari penjelasan berikutnya, cermati beberapa
kasus berikut ini dan jawablah pertanyaannya.

Kasus 1:
Bu Maryam, penutur bahasa Sunda, menikah dengan Pak Didi, penutur
bahasa Jawa Cirebon. Mereka tinggal di kota Cirebon. Dalam berkomunikasi,
masyarakat sekitar menggunakan bahasa Jawa Cirebon dan bahasa Indonesia.
Ketika mereka memiliki anak, bahasa yang dipergunakan dengan anaknya,
Permana adalah bahasa Indonesia dan bahasa Jawa Cirebon. Permana pun
sejak kecil telah memahami dan menggunakan kedua bahasa tersebut dalam
berinteraksi.

Pertanyaan: Apakah bahasa pertama dan kedua Permana?

Kasus 2:
Arif dilahirkan dan dibesarkan di Pamekasan, Madura. Masyarakat
sekitar, juga ayah dan Ibu serta Arif menggunakan bahasa Madura sebagai
alat komunikasi sehari-hari dengan lingkungannya. Sekalipun Arif telah
mengenal bahasa Indonesia melalui radio dan televisi, tetapi bahasa tersebut
baru benar-benar digunakan ketika dia bersekolah.

Pertanyaan: Apakah bahasa pertama dan bahasa kedua Arif?

Kasus 3:
”Mutia terlahir dari ayah berbahasa Jawa dan ibu berbahasa Aceh.
Pertuturan dalam keluarga dan masyarakat sekitar menggunakan bahasa
2.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Indonesia. Mutia pun hanya menguasai bahasa Indonesia sebagai alat


komunikasinya.”

Pertanyaan: Apakah bahasa pertama Mutia? Apakah Mutia memiliki bahasa


kedua?

Sudah selesai menjawab pertanyaan ketiga kasus di atas? Baik, mari


bandingkan jawaban Saudara dengan uraian selanjutnya.
Bahasa pertama (B1) adalah bahasa yang pertama kali dipelajari dan
dikuasai oleh seorang anak. Bahasa pertama itu bisa hanya satu bahasa atau
dua bahasa yang dikuasai anak secara bersamaan. Sementara itu, bahasa
kedua adalah bahasa yang dikuasai anak setelah menguasai bahasa pertama.
Dalam menguasai dua bahasa atau lebih, anak dapat melakukannya secara
serempak atau berurut. Pemerolehan serempak dua bahasa (simultaneous
bilingual acquisition) terjadi pada anak yang dibesarkan dalam masyarakat
bilingual (dua bahasa) atau multilingual (lebih dari dua bahasa). Anak
mengenal, mempelajari, dan menggunakan kedua bahasa tersebut sama
baiknya secara bersamaan. Pemerolehan berurut dua bahasa (successive
bilingual acquisition) terjadi apabila penguasaan anak atas dua bahasa atau
lebih terjadi dalam rentang waktu yang berjauhan.
Dari uraian tersebut, jawaban pertanyaan Kasus 1 sampai dengan 3
adalah sebagai berikut.
1. Bahasa pertama Permana adalah bahasa Indonesia dan bahasa Jawa
Cirebon. Kedua bahasa tersebut diperoleh secara serempak. Permana
tidak memiliki bahasa kedua.
2. Bahasa pertama Arif adalah bahasa Madura karena bahasa itulah yang
pertama dikenal dan dikuasai Arif. Sedangkan bahasa Indonesia bagi
Arif merupakan bahasa kedua karena dikuasai setelah Arif menguasai
bahasa Madura dan mempelajari bahasa Indonesia setelah ia bersekolah.
Jadi B2-nya secara terencana.. Kedua bahasa tersebut diperoleh Arif
secara berurut.
3. Bahasa pertama Mutia adalah bahasa Indonesia karena bahasa itulah
yang dikenal dan dikuasainya. Mutia hanya menguasai satu bahasa
(monolingual). Ia tidak memiliki bahasa kedua.

Bagaimana, jawaban Anda benar? Bagus!


 PDGK4204/MODUL 2 2.7

Selanjutnya, kalau kita cermati, bahasa Indonesia sebagai bahasa


pertama anak biasanya terjadi karena beberapa hal berikut.
1. Pasangan suami istri hanya menguasai bahasa Indonesia.
2. Perkawinan antarpenutur bahasa daerah yang berbeda. Masing-masing
pihak tidak menguasai bahasa pasangannya dengan baik.
3. Perkawinan antarpenutur bahasa daerah yang sama, dengan situasi
berikut.
a. Lingkungan sekitar menggunakan bahasa Indonesia sebagai alat
komunikasi kesehariannya.
b. Lingkungan sosial sekitar tempat tinggal keluarga tersebut
menggunakan bahasa daerah yang tidak dikuasai oleh keluarga
tersebut (mungkin keluarga pendatang).
c. Lingkungan sekitar menggunakan bahasa daerah yang sama dengan
bahasa yang digunakan dalam suatu keluarga. Tetapi karena
pertimbangan praktis, keluarga tersebut memutuskan untuk
menggunakan bahasa Indonesia dalam berkomunikasi.

B. TEORI PEMEROLEHAN BAHASA

Saudara, sudah lama muncul perdebatan tentang bagaimana anak


menguasai bahasa? Apakah karena bawaan sehingga dengan sendirinya dapat
menguasai suatu bahasa atau karena pengaruh dari lingkungannya? Menurut
Anda sendiri bagaimana?
Setidaknya ada tiga pandangan yang mengungkapkan proses
pemerolehan bahasa pertama.

1. Pandangan Nativistis
Menurut pandangan nativistis, setiap anak yang lahir telah dilengkapi
dengan kemampuan bawaan atau alami untuk dapat berbahasa. Bukan
lingkungan yang membuat anak mampu berbahasa. Juga bukan karena
meniru orang lain karena banyak juga ungkapan kreatif yang dimunculkan
anak ketika berbahasa, yang belum pernah dicontohkan sebelumnya. Jadi,
kalau bukan karena kemampuan bawaan, mustahil anak dapat mempelajari
dan menguasai suatu bahasa yang komponen dan aturannya begitu rumit
hanya dalam waktu yang begitu singkat. Hanya dalam waktu sekitar empat
tahun anak telah dapat berbahasa dengan rapi dan komunikatif. Selama
2.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

belajar bahasa, sedikit demi sedikit potensi berbahasa yang secara genetis
telah terprogram menjadi terbuka dan berkembang.
Kemampuan bawaan berbahasa itu disebut dengan ’piranti pemerolehan
bahasa’ (language acquisition device atau LAD) yang berpusat di otak.
Piranti itulah yang membuat anak dapat berbahasa, sebagaimana halnya sirip
dan ekor yang memungkinkan seekor ikan bisa berenang. Cara kerja LAD
adalah sebagai berikut.

Gambar 2.2. Cara Kerja LAD

Ujaran atau tuturan lisan dalam lingkungan anak memberikan masukan


kepada anak. Selanjutnya, data tersebut diolah oleh LAD dengan memakai
potensi gramatika bahasa anak sehingga tersusunlah pola-pola kaidah bahasa
dan kaidah berbahasa pada diri anak, kemudian tercermin dalam tindak
berbahasa (ujaran) yang dihasilkan anak yang sesuai dengan pola ujar orang
dewasa (Chomsky dalam Santrock, 1994; Cahyono, 1995).

2. Pandangan Behavioristis
Menurut behavioris, penguasaan bahasa anak ditentukan oleh
rangsangan yang diberikan lingkungannya. Anak tidak memiliki peranan
aktif, hanya sebagai penerima pasif. Perkembangan bahasa anak terutama
ditentukan oleh kekayaan dan lamanya latihan yang diberikan oleh
lingkungan, serta peniruan yang dilakukan anak terhadap tindak berbahasa
lingkungannya.

3. Pandangan Kognitif
Menurut pandangan kognitif, penguasaan dan perkembangan bahasa
anak ditentukan oleh daya kognitifnya. Lingkungan tidak serta merta
memberikan pengaruhnya terhadap perkembangan intelektual dan bahasa
anak, kalau si anak sendiri tidak melibatkan secara aktif dengan
 PDGK4204/MODUL 2 2.9

lingkungannya. Dengan kata lain, anaklah yang berperan aktif untuk terlibat
dengan lingkungannya agar penguasaan bahasanya dapat berkembang secara
optimal.
Bagaimana, apakah uraian tentang ketiga pandangan pemerolehan
bahasa anak tersebut dapat Anda pahami? Di antara ketiga pandangan
tersebut, pandangan mana yang paling sesuai dengan pendapat Anda?
Mengapa? Silakan jawab dulu pertanyaan tersebut sebelum mempelajari
lebih lanjut uraian berikutnya.

C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMEROLEHAN


BAHASA ANAK

Kecepatan dan kefasihan perkembangan bahasa satu anak dengan anak


yang lain tidaklah sama. Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi
pemerolehan bahasa anak. Apakah faktor-faktor tersebut? Ada faktor
biologis, lingkungan sosial, inteligensi, dan motivasi. Mari kita ulas satu per
satu.

1. Faktor Biologis
Sebagaimana dikemukan di muka, setiap anak telah dilengkapi dengan
kemampuan kodrati atau potensi bawaan yang memungkinkannya mampu
berbahasa. Perangkat biologis yang menentukan penguasaan bahasa anak
adalah otak (sistem syaraf), alat dengar, dan alat ucap. Ketergantungan pada
salah satu, apalagi ketiganya, akan menghambat kemampuan berbahasa anak.
Cobalah Anda amati bagaimana kemampuan berbahasa anak-anak tunarungu,
lemah mental, gagap atau tunawicara. Kemampuan berbahasa mereka pasti
berbeda dengan anak yang ketiga perangkat biologisnya sehat dan normal.
Dalam proses berbahasa, seorang anak dikendalikan oleh sistem syaraf
pusat yang berada di otak. Pada belahan otak sebelah kiri terdapat wilayah
Broca yang mempengaruhi dan mengontrol produksi bahasa, seperti
berbicara. Sementara itu, pada belahan otak kanan terdapat wilayah Wernicke
yang mempengaruhi dan mengendalikan penerimaan atau pemahaman
bahasa, seperti menyimak. Di antara kedua bagian otak tersebut terdapat
wilayah motor suplementer yang berfungsi mengendalikan unsur fisik
penghasil ujaran.
Berdasarkan tugas ketiga bagian otak tersebut, bahasa didengarkan dan
dipahami melalui wilayah Wernicke. Isyarat bahasa itu, kemudian disalurkan
2.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

ke wilayah Broca untuk mempersiapkan produksi berbahasa sebagai


tanggapan atas apa yang didengar dan dipahaminya. Selanjutnya, isyarat
tanggapan bahasa itu dikirimkan ke daerah motor suplementer, seperti alat
ucap untuk menghasilkan bahasa secara fisik.

2. Faktor Lingkungan Sosial


Telah dikemukakan sebelumnya bahwa setiap anak memiliki
kemampuan bawaan dan kelengkapan berbahasa. Namun demikian, untuk
menumbuhkembangkan kemampuan berbahasanya, seorang anak
memerlukan lingkungan sosial sebagai contoh atau model berbahasa,
memberikan rangsangan, dan tanggapan, serta melakukan latihan dan uji
coba berbahasa dalam konteks yang sesungguhnya. Lingkungan sosial di sini
adalah perilaku berbahasa orang tua, saudara, kerabat, keluarga, teman atau
anggota masyarakat.
Lingkungan yang kaya sumber, mendukung, dan aktif dalam berinteraksi
dengan anak, akan membuat pemerolehan bahasa anak semakin beraneka dan
cepat. Sebaliknya, lingkungan yang miskin dengan aktivitas berbahasa,
terlalu banyak menekan dengan melakukan pelarangan dan menyalahkan,
dan rendah dalam berinteraksi, akan menjadikan pemerolehan bahasa anak
pun tidak beragam, miskin, dan lambat. Dukungan dan keterlibatan sosial
begitu penting bagi anak dalam belajar bahasa. Inilah yang disebut dengan
’Sistem Pendukung Pemerolehan Bahasa’ atau Language Acquisition Support
System atau LASS (Bruner dalam Santroc, 1994).
Jadi, bagaimana hubungan perangkat biologis dengan lingkungan sosial
dalam pemerolehan bahasa anak? Lihat gambar berikut.

Gambar 2.4. Hubungan LAD dengan LASS

Kita semua tahu bahwa pengguna bahasa yang baik perlu menguasai dua
hal. Pertama, menguasai sistem atau aturan bahasa yang digunakan. Kedua,
memahami aturan sosial penggunaan suatu bahasa. Meskipun dari segi
 PDGK4204/MODUL 2 2.11

bahasa tidak salah, tetapi kita akan mengatakan kurang ajar apabila seorang
siswa kelas menyapa gurunya sebagai berikut.

Siswa : ”Selamat pagi, Pak! Kamu dari mana?”.


Guru : ”…?”.

Jika piranti biologis memungkinkan anak memahami dan menggunakan


sistem bahasanya maka lingkungan sosial memberikan wahana belajar bagi
anak agar dapat menerapkan bahasa dengan tepat, sesuai dengan fungsi, mitra
berbahasa, dan situasinya.
Lalu, bagaimana cara lingkungan sosial memberikan dukungan kepada
anak dalam belajar bahasa? Banyak cara! Di antaranya sebagai berikut.

a. Bahasa semang (motherless), yaitu cara bahasa yang dilakukan orang


dewasa terhadap bayi atau balita melalui penyederhanaan kata atau
kalimat, dengan penggunaan tempo yang lebih lambat dan nada yang
lebih lembut. Cara bahasa ini memiliki peran penting untuk dapat
menangkap perhatian dan memelihara komunikasi dengan anak.
b. Parafrase, yaitu pengungkapan kembali ujaran yang diucapkan anak
dengan cara yang berbeda, untuk membantu anak belajar bahasa.
Misalnya, kalimat pernyataan diubah menjadi pertanyaan. Misalnya,
berikut ini.
Vivi : ”Ma, pis ...,” ujar Vivi sambil menunjukkan celananya yang
basah (pipis, kencing.
Ibu : “Oh, pipis, sayang?”
c. Menegaskan kembali (echoing), yaitu mengulang apa yang disampaikan
anak, terutama apabila tuturannya tidak lengkap, tidak jelas atau tidak
sesuai dengan maksud. Misalnya, berikut ini.
Vivi : ”Ma, uh …,” ujar vivi ketakutan sambil tangannya menunjuk
cecak di dinding.
Ibu : ”Oh, cecak. Rani takut cecak? Nggak apa-apa, cecak baik, kok”.
d. Memperluas (expanding), yaitu mengungkapkan kembali apa yang
disampaikan anak dalam bentuk kebahasaan yang lebih kompleks. Lihat
contoh c.
e. Menamai (labeling), yaitu melakukan identifikasi suatu benda dengan
nama yang sesuai. Lihat contoh c.
2.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

f. Penguatan (reinforcement), yaitu menanggapi dan memberikan respons


positif atas perilaku berbahasa anak.
g. Pemodelan (modelizing), yaitu pemberian contoh atau model berbahasa
yang ditunjukkan orang dewasa kepada anak.

3. Faktor Inteligensi
Inteligensi adalah kemampuan seseorang dalam berpikir atau bernalar,
termasuk memecahkan suatu masalah. Inteligensi bersifat abstrak dan tak
dapat diamati langsung, kecuali melalui perilaku. Dalam kaitannya dengan
pemerolehan bahasa, anak-anak yang bernalar tinggi tingkat pencapaiannya
cenderung lebih cepat, lebih kaya, dan lebih bervariasi khasanah bahasanya,
daripada anak yang bernalar sedang atau rendah. Jadi, pengaruh inteligensi
terletak pada jangka waktu dan tingkat kreativitas perkembangan bahasanya.

4. Faktor Motivasi
Sebagaimana kita ketahui, motivasi itu bersumber dari dalam dan luar
diri anak. Dalam belajar bahasa, anak tidak melakukannya demi bahasa itu
sendiri. Anak belajar bahasa karena adanya kebutuhan dasar yang bersifat
praktis, seperti lapar, haus, sakit, serta perhatian dan kasih sayang. Inilah
yang disebut dengan motivasi intrinsik, yang berasal dari diri anak itu sendiri
(Goodman, 1986; Tompkinn dan Hoskisson, 1994).
Untuk kebutuhan hidupnya dan kepentingan dirinya, anak perlu
memahami dan dipahami sekitarnya melalui belajar bahasa. Dalam
perkembangan selanjutnya, anak merasa bahwa tindak berbahasa yang
dilakukannya membuat orang lain memberikan respons yang positif: pujian
serta ekspresi rasa senang, gembira, dan ceria. Kondisi ini memacu anak
untuk terus belajar dan menguasai bahasanya lebih baik lagi. Nah, dorongan
belajar bahasa anak dari luar dirinya disebut dengan motivasi ekstrinsik.
Saudara, pemberian motivasi dari lingkungan sosial sangat berarti bagi
anak untuk membuatnya kian bergairah belajar bahasa. Anak yang
dibesarkan dengan motivasi belajar bahasa yang tinggi akan kian memicu
proses belajar bahasa anak. Pemicuan motivasi itu, di antaranya dengan cara
merespons dengan bijak pertanyaan dan komentar anak, memperbaiki tindak
berbahasa anak secara halus dan tidak langsung, dan tidak segera
menyalahkan bila anak melakukan suatu kesalahan. Lalu, tindakan apa yang
dapat mengendurkan atau meruntuhkan semangat anak dalam belajar bahasa?
Nah, silakan Anda temukan jawabannya.
 PDGK4204/MODUL 2 2.13

E. STRATEGI PEMEROLEHAN BAHASA

Kalau kita amati dan bandingkan, dalam mempelajari dan menguasai


suatu bahasa anak-anak cenderung lebih cepat daripada orang dewasa.
Setuju? Ya, selama masa anak-anak sampai dengan usia pubertas, otak
berada dalam keadaan paling siap untuk mempelajari bahasa tertentu. Usia
hingga 12 tahun itu disebut ’periode penting’ (critical period). Disebut
periode kritis karena pada usia tersebut berbagai piranti atau kelengkapan
kebahasaannya telah benar-benar siap dan matang. Lalu, apakah setelah usia
tersebut, seseorang tidak dapat mempelajari dan menguasai suatu bahasa
dengan baik? Tidak juga. Tetapi, kecepatan dan kefasihannya akan berbeda
(Asher dan Garcia dalam Santrock, 1994; Lenneberg dalam Cahyono, 1995).
Lalu, bagaimana mereka dapat mempelajari dan menguasai suatu bahasa
pertamanya begitu cepat dan baik? Padahal, mereka tidak diajari secara
khusus. Saudara, tanpa sadar ternyata anak melakukan sejumlah strategi
dalam belajar suatu bahasa, di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Mengingat
Mengingat memainkan peranan yang cukup penting dalam belajar
bahasa atau belajar apa pun. Setiap pengalaman indrawi yang dilalui anak,
dicatat dalam benaknya. Ketika dia menyentuh, menyerap, mencium,
mendengar, dan melihat sesuatu, memori anak merekamnya.
Pada tahap awal belajar bahasa, anak mulai membangun pengetahuan
tentang bunyi dan kombinasi bunyi-bunyi tertentu yang merujuk pada sesuatu
yang dia dengar atau alami. Ingatan itu akan semakin kuat apabila
penyebutan akan benda atau peristiwa itu terjadi berulang-ulang. Dengan cara
ini anak akan mengingat bunyi, kombinasi bunyi atau kata, tentang sesuatu
sekaligus mengingat pula cara mengungkapkannya. Hanya saja, ketika
diungkapkan bunyinya tidak selalu tepat. Mungkin lafalnya tidak pas,
strukturnya terbalik atau hanya suku kata awal atau akhir yang terucapkan.
Hal ini terjadi karena pertumbuhan otak dan kelengkapan fisik berbahasa
anak masih sedang berkembang. Oleh karena itu, dalam berbahasa anak-anak
biasanya dibantu oleh ekspresi muka, gerak tangan, gerak tubuh, dan konteks.
Inilah versi bahasa anak.
Mengingat kondisi yang seperti itu maka dalam komunikasi dengan
anak, orang tua tanpa selalu disadari biasanya melakukan penyederhanaan
bahasa melalui cara tutur yang pelan dan lembut, pengulangan atau
2.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

modifikasi kata-kata yang mudah diingat dan digunakan anak (seperti maem
untuk ’makan’, pus untuk ’kucing’, bobo untuk ’tidur’, dsb.).

2. Meniru
Dalam belajar bahasa anak pun menggunakan strategi peniruan. Lho,
meniru seperti burung beo? Tidak persis seperti itu. Peniruan di sini bisa
berarti mencontoh secara kreatif atau menginspirasi. Pada dasarnya, peniruan
yang dilakukan anak tidak selalu berupa pengulangan yang persis sama atas
apa saja yang didengarnya. Kalau tidak percaya, cobalah Anda amati
pengulangan ’tiruan’ yang dilakukan seorang anak dalam berbahasa. Anda
akan menemukan bahwa untuk maksud yang sama, tuturan anak cenderung
berubah, mungkin berupa pengurangan, penambahan atau penggantian kata
atau susunan kata dan intonasinya. Mengapa begitu?
Setidaknya ada dua penyebab. Penyebab pertama, berkaitan dengan
perkembangan otak dan alat ucap, penguasaan kaidah bahasa, serta adanya
masukan bahasa dari sumber lain. Dengan demikian, anak hanya akan
mengucapkan tuturan yang telah dikuasainya saja. Penyebab kedua,
berkenaan dengan kreativitas berbahasa anak. Di satu sisi, anak secara
bertahap dapat memahami dan menggunakan tuturan yang lebih rumit. Di sisi
lain, secara bersamaan anak pun membangun suatu sistem bahasa yang
memungkinkan dia mengerti dan memproduksi tuturan dalam bentuk dan
jumlah yang tak terbatas. Keadaan ini mendorong anak senang melakukan uji
coba atau eksperimen dalam berbahasa. Percobaan ini terus berlangsung
hingga kemampuan berbahasanya berpindah pada kemampuan yang lebih
kompleks.
Atas dasar itu pula, peniruan bulat-bulat atas apa yang dituturkan orang
dewasa tampaknya sulit dilakukan anak. Mengapa? Sebab, di samping
memori anak terbatas untuk mengingat semua yang dia dengar, juga bila anak
terus-menerus berkonsentrasi pada tuturan yang didengarnya maka
perkembangan kemampuan anak akan terhambat dengan hasil yang sangat
terbatas (MaCaulay, 1980). Tak heran apabila suatu ketika Anda mendengar
anak mampu memproduksi tuturan yang belum pernah Anda dengar
sebelumnya. Hal ini karena dalam belajar bahasa, seorang anak tidak sekadar
menangkap kata-kata. Dia juga mencerna dan mengolah prinsip-prinsip
organisasi bahasa secara alami. Dengan demikian, peniruan yang dilakukan
anak bersifat dinamis dan kreatif.
 PDGK4204/MODUL 2 2.15

Saudara, karena strategi peniruan itu pula maka orang yang menjadi
model (memberikan contoh dan masukan) berbahasa akan sangat
mempengaruhi corak bahasa yang dimiliki anak. Apabila modelnya baik
maka anak pun akan mempelajari versi bahasa yang baik, logis, dan santun.
Sebaliknya, apabila modelnya kurang baik maka versi bahasa yang kurang
baik itulah yang akan dipelajari dan digunakan anak. Anda mungkin pernah
terkaget-kaget ketika anak Anda yang mulai sekolah mengeluarkan kata-kata
yang vulgar atau kasar, yang tidak pernah Anda gunakan di rumah? Lalu, dari
mana anak itu memperoleh contoh bahasa yang tidak patut tersebut? Nah,
jawabannya silakan Anda cari sendiri!

3. Mengalami Langsung
Strategi lain yang mempercepat anak menguasai bahasa pertamanya
adalah mengalami langsung kegiatan berbahasa dalam konteks yang nyata.
Anak menggunakan bahasanya baik ketika berkomunikasi dengan orang lain,
maupun sewaktu sendirian. Dia menyimak dan berbicara langsung, dan
sekaligus memperoleh tanggapan dari mitra bicaranya. Dari tanggapan yang
diperolehnya, secara tidak sadar anak memperoleh masukan tentang
kewajaran dan ketepatan perilaku berbahasanya, dan dalam waktu yang sama
juga si anak mendapat masukan dari tindak berbahasa yang dilakukan mitra
berbicaranya.
Anak melakukan kegiatan berbahasa dalam situasi formal, tanpa
disadari, dan tanpa beban. Dia pun melakukan eksperimen atau uji coba
dalam berbahasa tanpa takut salah, untuk memperkaya dan mempermantap
sistem bahasa yang dipelajarinya. Melalui latihan dan uji coba tersebut,
secara perlahan dan bertahap si anak mengubah, memperbaiki, dan
menyimpulkan aturan bahasa itu sampai tuturannya dirasakan benar dan
mantap. Karena itu pula, kesalahan berbahasa bagi anak dalam belajar bahasa
adalah hal yang biasa. Orang tua tidak boleh serta merta mengkritik atau
menyalahkannya. Kesalahan itu menunjukkan adanya proses pemantapan
aturan bahasa yang dipelajarinya. Kegiatan berbahasa yang dilakukan anak
sekaligus menggiringnya untuk melakukan generalisasi, apakah
kesimpulannya benar atau salah. Sebagai contoh, ketika melihat bus ber-AC
berhenti dan pada bagian bawah bus menetes-neteskan air, Fajar berkata
kepada ibunya, ”Mah, … itu pipis,” sambil tangannya menunjuk pada bagian
bawah bus. Dalam benaknya mungkin Fajar berkesimpulan bahwa segala
sesuatu yang bagian bawahnya mengeluarkan air disebut ’pipis’ (kencing).
2.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

4. Bermain
Saudara, dunia anak memang dunia bermain. Kegiatan bermain sangat
penting untuk mendorong pengembangan kemampuan berbahasa anak.
Dalam bermain, si anak kadang berperan sebagai orang dewasa; sebagai
penjual atau pembeli dalam bermain dagang-dagangan; ibu, bapak atau anak
dalam bermain rumah-rumahan; sebagai dokter, perawat atau pasien; atau
sebagai guru dan murid dalam bermain sekolah-sekolahan. Tanpa disadari,
mereka sedang bermain drama, sekaligus mereka berlatih berbicara dan
menyimak. Iya, kan?

Gambar 2.5

5. Penyederhanaan
Bandingkan contoh kedua tuturan berikut.
 PDGK4204/MODUL 2 2.17

Anda dapat memperkirakan tuturan anak usia berapa yang terdapat pada
kotak sebelah kiri? Ya, tuturan anak berusia sekitar 15 – 24 bulan. Kalau kita
cermati tuturan anak-anak tersebut maka kita akan berkesimpulan bahwa:
a. pada tuturan 1 ada bunyi yang hilang, tuturan 2 ada kata dan fonem yang
hilang, dan pada tuturan 3 ada beberapa kata yang hilang;
b. bahasa yang digunakan anak cenderung langsung pada objeknya atau
pada sasarannya (perhatikan tuturan 2 dan 3).

Mengapa bisa begitu? Di samping perbuatan anak bersifat egosentris


(berpusat pada dirinya, perkembangan kemampuan anak yang bertahap yang
membuat tuturan yang digunakannya lebih sederhana dan langsung. Satu atau
dua kata mewakili satu kalimat. Ciri berbahasa anak seperti itu disebut
penyederhanaan atau reduksi. Strategi itu tentu saja tidak disadari si anak.
Meskipun sederhana, kita sebagai orang dewasa akan memahaminya karena
dibantu oleh konteks terjadinya perilaku berbahasa anak.

F. TAHAP-TAHAP PEMEROLEHAN BAHASA

Telah diuraikan sebelumnya bahwa pemerolehan bahasa anak tidaklah


tiba-tiba, tidak pula sekaligus, melainkan bertahap. Perkembangan
kemampuan berbahasa mereka berjalan seiring dengan perkembangan fisik,
mental, intelektual, dan sosialnya. Lalu, bagaimana tahap-tahap
perkembangan bahasa anak? Mari kita simak uraian berikut ini.

1. Tahap pralinguistik
Pada tahap ini, bunyi-bunyi bahasa yang dihasilkan akan semakin
mendekati bunyi vokal atau konsonan tertentu. Tetapi, umumnya bunyi-bunyi
tersebut belumlah mengacu pada kata atau kalimat dengan makna tertentu.
Oleh karena itu, perkembangan bahasa anak pada fase ini disebut tahap
pralinguistik. Cobalah Anda perhatikan ketika anak-anak mendekut atau
berceloteh.
Fase ini berlangsung sejak anak lahir sampai berumur sekitar 12 bulan.
a. Pada umur 0 - 2 bulan, anak hanya mengeluarkan bunyi-bunyi refleksif
untuk menyatakan rasa lapar, haus, sakit atau ketidaknyamanan, serta
bunyi-bunyi vegetatif yang berkaitan dengan aktivitas tubuh, seperti
batuk, bersin, sendawa, telanan (ketika makan), dan tegukan (ketika
menyusu atau minum). Meskipun bunyi-bunyi itu tidak bermakna secara
2.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

bahasa, tetapi merupakan jembatan perkembangan bagi tuturan


selanjutnya.
b. Pada umur 2 – 5 bulan, anak mulai mendekut dan mengeluarkan bunyi-
bunyi vokal yang bercampur dengan bunyi-bunyi mirip konsonan. Bunyi
itu biasanya muncul sebagai respons terhadap senyum atau ucapan orang
tuanya.
c. Pada umur 4 – 7 bulan, anak mulai mengeluarkan bunyi yang agak utuh
dengan rentang waktu yang lebih lama. Bunyi mirip vokal dan
konsonannya lebih bervariasi. Konsonan nasal /m/ dan /n/ sudah mulai
muncul.
d. Pada umur 6 – 12 bulan, anak mulai berceloteh. Celotehannya berupa
reduplikasi atau pengulangan konsonan dan vokal yang sama, seperti
/ba-ba-ba/, /ma-ma-ma/, dan /da-da-da/. Vokal yang muncul adalah
vokal dasar /a/ dengan konsonan hambat labial /p, b/, nasal /m, n, n/, dan
alveolar /t, d/. Selanjutnya, celotehan reduplikasi tersebut berubah lebih
bervariasi. Vokalnya sudah mulai menuju vokal /u/ dan /i/. Konsonan
frikatif pun, seperti /s/ sudah mulai muncul (McNeil, 1970; Crystal,
1987; Stark dalam Dardjowidjojo, 1995).

2. Tahap Satu-Kata atau Holofrasis


Fase ini berlangsung ketika anak berusia 12 – 18 bulan. Pada tahap ini,
anak menggunakan satu kata yang bermakna mewakili keseluruhan ide yang
disampaikannya. Tegasnya, satu kata yang diucapkan anak mewakili satu
frasa, kalimat atau wacana. Karena itu, fase ini disebut juga tahap holofrasis.
Contohnya, berikut ini.
a. ”Mimi!” sambil menunjuk cangkir. (Saya mau minum)
b. ”Akut!” sambil menunjuk laba-laba. (Saya takut laba-laba)
c. ”Akit!” sambil mengacungkan jarinya. (Jari saya sakit)
Saudara, tidak mudah menangkap makna yang dimaksud si anak. Pada
umumnya, mitra komunikasi anak menafsirkan maksud bicara anak melalui
konteks dan aktivitas lain yang dilakukan anak, seperti gerak, isyarat atau
benda yang ditunjuk anak.
Kata-kata yang diucapkan anak adalah kata-kata yang telah dikenal dan
dikuasainya. Kata-kata itu biasanya sering muncul dalam tuturan keseharian
di lingkungan anak. Kata-kata itu umumnya berkaitan dengan kegiatan rutin
anak, pemanggilan orang-orang sekitar, dan benda atau objek yang dekat
dengan anak (Nelson dalam Owens, 1984).
 PDGK4204/MODUL 2 2.19

3. Tahap Dua-Kata
Fase ini berlangsung sewaktu anak berusia sekitar 18 – 24 bulan. Pada
tahap ini kosakata dan gramatika anak berkembang dengan cepat, seiring
dengan kematangan otak dan alat ucapnya. Dalam bertutur anak-anak mulai
menggunakan dua kata: papa ikut, mamah main, mau bobo, dan sebagainya.
Hanya kata-kata pokok yang diucapkan anak, seperti kata benda, kata kerja
(dasar), dan/atau kata sifat. Tak ada kata tugas seperti kata depan atau kata
penghubung.

4. Tahap telegrafis
Antara usia 2 – 3 tahun anak telah menghasilkan ujaran dalam bentuk
kalimat-kalimat pendek. Ciri yang paling mencolok pada fase ini bukanlah
pada jumlah kata yang dihasilkan anak, tetapi pada variasi bentuk kata yang
sudah mulai muncul. Namun demikian, pada fase ini, anak belum
menggunakan kata tugas dalam bertutur. Oleh karena itu, perkembangan
bahasa anak pada fase ini disebut dengan tahap telegrafis.
Seiring dengan bertambahnya usia dan perkembangan otak dan
perangkat biologis lainnya maka kemampuan anak pun (kaidah bahasa dan
kaidah berbahasa) akan semakin meningkat hingga mendekati tuturan orang
dewasa. Begitulah seterusnya.
Menurut Anda kemampuan apakah yang lebih dulu berkembang pada
anak: kemampuan menyimak atau berbicara? Ayo, amati perkembangan
bahasa anak-anak kecil di sekitar Anda. Jawablah dulu pertanyaan tersebut
sebelum Anda melanjutkan baca uraian berikut, beserta bukti-buktinya.
Bayi dalam usia 2 – 4 bulan ternyata telah memahami dan merespons
maksud tuturan orang tuanya, melalui berbagai nada suara tertentu. Sekitar
enam bulan, anak mulai mengaitkan tuturan yang didengarnya dengan
konteks yang menyertainya, seperti ucapan dadah (disertai dengan lambaian
tangan), tepuk tangan atau gurauan. Dalam suatu studi yang dilakukan
terhadap delapan anak, ternyata kedelapan anak itu telah memahami 20 –
30 kata sebelum mereka dapat mengucapkan 10 kata. Melalui studi ini
ditemukan pula bahwa kemampuan memahami anak lebih cepat satu bulan
sebelum mereka dapat mengucapkan kata pertamanya. Dengan demikian,
kemampuan anak dalam memahami tuturan muncul lebih awal daripada
kemampuan mengucapkan (Ingram, 1974; Benedict, 1979; Owens, 1984;
Crystal, 1987). Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh dialog seorang Ibu
dengan anaknya Fajar, yang berusia 24 tahun.
2.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Ibu : ”Fajar, minum susu, ya sayang?”


Fajar : ”Nga!” (Enggak ’tidak’).
Tiba-tiba datang tantenya dan memberi Fajar kue. Fajar pun
menerimanya.
Ibu : ”Fajar, bilang apa sama tante?”
Fajar : ”Maacih!” (Terima kasih)

Apa yang dapat Anda simpulkan dari contoh tersebut? Ya, Fajar baru
dapat mengucapkan satu kata, tetapi ia dapat memahami tuturan yang lebih
panjang. Namun demikian, anak hanya akan memperhatikan dan merespons
tuturan orang lain apabila materi tuturan itu berada dalam jangkauan
pengetahuannya. Kalau tidak maka anak akan mengabaikannya.
Demikianlah uraian Kegiatan Belajar (KB) 1. Bagaimana ada kesulitan dalam
mempelajarinya? Kalau masih ada yang belum Anda mengerti, coba baca
ulang bagian tersebut dan/atau mendiskusikannya dengan teman-teman Anda.

Amatilah lima anak yang masing-masing berumur 6-12 bulan, 13-24


bulan, 25-36 bulan, 37-48 bulan, serta 49-60 bulan. Fokuskan pengamatan
Anda pada:
a. cara mereka berkomunikasi (mendengar dan berbicara atau merespons);
b. tuturan yang mereka hasilkan (masing-masing 3 contoh tuturan);
c. strategi mereka belajar bahasa; serta
d. ciri khas tuturan dari masing-masing anak.

Selanjutnya, tulislah hasil pengamatan Anda dalam format berikut ini.

Strategi Belajar Ciri Khas


No. Anak Umur Contoh Tuturan
Bahasa Tuturan
1. 6-12 bulan
2. 13-24 bulan
3. 25-36 bulan
4. 37-48 bulan
5. 49-60 bulan
 PDGK4204/MODUL 2 2.21

Hasil pekerjaan Anda, coba cermati ulang. Selanjutnya, coba Anda


jelaskan perbedaan ketiga hal tersebut dari masing-masing anak!

Petunjuk Jawaban Latihan

Bacalah dengan baik uraian materi Kegiatan Belajar 1. Kemudian,


kerjakan soal latihan di atas. Apabila Anda mendapatkan kesulitan diskusikan
dengan teman atau tutor.

Pemerolehan bahasa adalah proses pemilikan kemampuan berbahasa


yang diperoleh secara alami, informal, dan melalui kegiatan berbahasa
langsung. Bahasa yang pertama kali diperoleh anak disebut bahasa
pertama. Setidaknya ada tiga teori pemerolehan bahasa yang
diperbincangkan para ahli, yaitu pandangan nativistik, pandangan
behavioristik, dan pandangan kognitif.
Keberhasilan anak dalam mempelajari dan menguasai bahasa
pertama dipengaruhi oleh berbagai faktor dengan strategi tertentu.
Faktor yang mempengaruhi penguasaan bahasa anak adalah faktor
biologis, intelektual, lingkungan, dan motivasi. Dalam mendukung
keberhasilan belajar bahasa anak, unsur lingkungan sosial memberikan
bantuan berupa bahasa semang, parafrase, penyederhanaan, perluasan,
penguatan, penegasan kembali, pelabelan, dan pemodelan. Sementara
itu, strategi belajar bahasa yang dilakukan anak adalah mengingat,
meniru, mengalami langsung, bermain, dan menyederhanakan.
Kemampuan anak dalam berbahasa bertahap, tidak sekaligus.
Tahap-tahap perkembangan bahasa anak terdiri dari fase pralinguistik,
fase satu-kata (holofrastik), fase dua kata, dan fase telegrafis.

1) Setiap anak memiliki potensi bawaan untuk mempelajari dan menguasai


bahasa. Pernyataan tersebut merupakan pandangan dari kelompok ….
A. behavioristik
B. kognitif
C. nativistik
D. akademisi
2.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

2) Kegiatan pemerolehan bahasa anak terjadi dalam situasi berikut,


kecuali ….
A. tanpa disadari dan tanpa beban
B. kebutuhan yang dirasakan anak
C. melalui kegiatan berbahasa langsung
D. dalam pembelajaran resmi

3) Kemampuan berbahasa yang pertama kali dimiliki anak adalah ….


A. menyimak
B. berbicara
C. membaca
D. menulis

”Sehar dibesarkan oleh ayah yang berasal dari Lampung dan Ibu dari
Bugis. Mereka hidup dalam lingkungan masyarakat berbahasa Sunda. Dalam
berkomunikasi dengan Sehar, ayah-ibunya menggunakan bahasa Indonesia.
Sementara itu karena hidup di lingkungan masyarakat berbahasa Sunda,
Sehar pun berkomunikasi dengan teman dan masyarakat sekitar dalam bahasa
Sunda”.

4) Berdasarkan informasi tersebut, berikut ini kesimpulan yang benar


mengenai pemerolehan bahasa Sehar, kecuali ….
A. pemerolehan bahasa bersifat serentak
B. pemerolehan bahasa bersifat beruntung
C. pemerolehan bahasa pertamanya bahasa Indonesia
D. pemerolehan bahasa pertamanya bahasa Indonesia dan bahasa
Sunda

5) Memperhatikan jumlah bahasa yang dikuasai Sehar maka kasus Sehar


pada nomor 4 di atas disebut pemerolehan ….
A. ekabahasa
B. dwibahasa
C. multibahasa
D. ragam bahasa

”Panca adalah seorang anak usia tiga tahun. Ketika berusia dua tahun,
Panca sakit cukup parah yang membuat perkembangan mentalnya terhambat.
Keadaan tersebut membuat orang tuanya merasa malu dan khawatir anaknya
menjadi bahan cemoohan sehingga Panca jarang dibawa ke luar rumah untuk
bergaul dengan teman seusianya dan masyarakat sekitar. Akibatnya,
perkembangan berbahasa Panca semakin sangat tertinggal dibandingkan
dengan perkembangan bahasa anak seusianya”.
 PDGK4204/MODUL 2 2.23

6) Berdasarkan informasi tersebut, faktor yang paling mempengaruhi


perkembangan bahasa Panca adalah ….
A. faktor motivasi dan lingkungan
B. faktor biologis dan intelektual
C. faktor intelektual dan lingkungan
D. faktor motivasi dan biologis

Perhatikan dialog Andi, usia tiga tahun, dengan ayahnya, berikut ini!

Andi : ”Pak ...!”.


Bapak : ”Ya, sayang!”.
Andi : ”Ayam makan ama mamahnya,” seraya tangannya menunjuk
induk ayam yang sedang mematuk-matuk makanan dengan
anaknya. (ama = sama atau dengan).
Bapak : ”Oh, ya. Ayam makan dengan induknya. Lucu, ya”.
Andi : ”Ndi makan Pa! Ujar Andi minta makan.
Bapak : ”Oh, Andi mau makan, sayang. Makan sama ayam?”.
Andi : ”Iya!”
Bapak : ”…?”.

7) Dari contoh dialog tersebut, bantuan belajar bahasa yang dilakukan oleh
ayah Andi adalah sebagai berikut, kecuali ….
A. menegaskan kembali
B. memberikan model
C. menamai
D. bahasa semang

8) Apakah strategi belajar bahasa yang dilakukan Andi pada contoh dialog
soal nomor 7 di atas?
A. Mengalami langsung.
B. Mengingat.
C. Meniru.
D. Bermain.

9) Perkembangan bahasa Andi pada contoh nomor 7 di atas berada pada


fase ….
A. pralinguistik
B. satu-kata
C. dua-kata
D. banyak kata
2.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

10) Kesalahan berbahasa pada anak dianggap wajar karena alasan berikut,
kecuali ….
A. belajar dan penguasaan bahasa anak bertahap
B. anak belajar bahasa melalui uji coba
C. dunia anak adalah dunia bermain sehingga belajar bahasa pun
dilakukan sambil bermain
D. penguasaan bahasa anak seiring dengan pertumbuhan fisik, mental,
sosial, dan intelektualnya

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 2 2.25

Kegiatan Belajar 2

Pemerolehan Bahasa Kedua

P ada Kegiatan Belajar 1, telah dipelajari seluk-beluk bahasa pertama,


sedangkan pada uraian materi Kegiatan Belajar 2 ini, akan dikaji hal-hal
yang terkait dengan bahasa kedua. Bahasannya meliputi pengertian, strategi,
dan teori belajar bahasa kedua.

A. PENGERTIAN DAN CARA PEMEROLEHAN BAHASA KEDUA

Anda masih ingat pengertian bahasa kedua yang disajikan pada awal
uraian materi Kegiatan Belajar 1? Baik! Untuk menyegarkan ingatan Anda,
cermati kasus berikut.

Putri adalah seorang anak yang beribukan dan berayahkan penutur


bahasa ibu bahasa Jawa. Putri lahir dan dibesarkan di New York, USA,
bersama ayah dan ibunya yang sedang menempuh studi. Bahasa yang
digunakan orang tuanya dan masyarakat sekitar ketika berkomunikasi
dengan Putri adalah bahasa Inggris. Jadilah Putri pun sebagai penutur
bahasa Inggris. Ketika pulang ke Indonesia, Putri sudah berusia 9 tahun dan
belajar bahasa Indonesia di sekolahnya agar dapat berkomunikasi dengan
teman-teman dan lingkungannya.

Nah, apakah bahasa pertama dan bahasa kedua Putri? Ya, Anda benar!
Bahasa pertama (B1) Putri adalah bahasa Inggris dan bahasa keduanya (B2)
adalah bahasa Indonesia. Suatu bahasa disebut bahasa kedua apabila bahasa
tersebut dikuasai anak melalui belajar secara formal.
Dalam memperoleh B2 banyak cara yang dilakukan. Secara umum, tipe
perolehan B2 dapat dibedakan menjadi pemerolehan B2 secara terpimpin,
secara alamiah, serta terpimpin dan alamiah (Lihat Subyakto-Nababan,
1992). Pemerolehan B2 secara terpimpin dilakukan melalui aktivitas
pembelajaran, baik di sekolah maupun kursus atau les. Umumnya, ragam
bahasa yang dipelajari bersifat formal atau baku. Sementara itu, pemerolehan
B2 secara alamiah dilakukan secara spontan. Dengan demikian seorang anak
bisa memiliki beberapa bahasa pertama dan juga beberapa bahasa kedua.
2.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kunci keberhasilan belajar B2 adalah kemauan belajar, keberanian


mempraktikkan dalam situasi riel, dan keintensifan dalam berkomunikasi
dengan B2. Memang penting belajar kosakata dan kaidah bahasa dengan
menggunakan berbagai sumber. Tetapi, tak kalah pentingnya adalah faktor
individu pembelajar B2, dalam hal ini keberanian menggunakan bahasa
tersebut dalam interaksi dengan penutur asli atau pengguna B2. Tidak malu,
tidak takut salah, dan tidak perlu khawatir ditertawakan kalau unjuk
berbahasanya kurang pas. Semakin berani dalam berbahasa dan semakin
intensif dalam berinteraksi, biasanya semakin cepat B2 tersebut dikuasai.

B. TEORI PEMEROLEHAN BAHASA KEDUA

Telah banyak dilakukan penelitian tentang pemerolehan B2. Ellis (1986)


telah mengidentifikasi tujuh teori pemerolehan B2, yang terdiri dari model
akulturasi, teori akomodasi, teori wacana, teori monitor, model kompetensi
variabel, hipotesis universal, dan teori neurofungsional. Apakah esensi dari
berbagai teori itu?

1. Model Akulturasi
Akulturasi adalah proses adaptasi atau penyesuaian dengan kebudayaan
baru. Dalam pemerolehan B2, akulturasi dipandang penting karena bahasa
sebagai ungkapan budaya serta berhubungan dengan saling menilai antara
masyarakat B1 dengan B2. Akulturasi ditentukan oleh jarak sosial dan jarak
psikologis antara pembelajar (B1) dengan budaya bahasa sasaran (B2). Jarak
sosial adalah pengaruh faktor-faktor pembelajar sebagai anggota masyarakat
yang harus berhubungan dengan masyarakat ’pemilik’ B2. Sementara itu,
jarak psikologis adalah pengaruh faktor afeksi pembelajar sebagai pribadi
pembelajar.

Faktor-faktor yang menentukan jarak sosial antara kelompok B1 dan B2


adalah:
a. kesamaan derajat sosial;
b. timbulnya keinginan asimilasi;
c. saling terlibatnya antardua kelompok;
d. kelompok belajar B2 kecil dan tidak kohesif;
e. kesesuaian budaya;
f. saling memiliki sikap positif;
g. lama tidaknya berasimilasi antara kelompok B1 dan B2.
 PDGK4204/MODUL 2 2.27

Sementara itu, faktor-faktor penentu jarak psikologis yang sebenarnya


lebih bersifat afektif, meliputi kejutan bahasa, guncangan budaya, motivasi,
dan batas-batas keakuan (Ellis, 1986; Cahyono, 1995; Ardiana dan Sodiq,
2000).

2. Teori Akomodasi
Teori akomodasi menyatakan bahwa hubungan masyarakat B1 dengan
B2 dalam berinteraksi sangat menentukan pemerolehan B2. Faktor-faktor
berikut akan mempermudah dan mempengaruhi keberhasilan pembelajar
dalam mempelajari B2.
a. Anggapan pembelajar B2 bahwa dirinya merupakan bagian dari
masyarakat B2.
b. Tidak memandang rendah kelompok masyarakat B2.
c. Persepsi pembelajar tentang pentingnya etnolinguistik.
d. Terbuka dan tidak ketat dalam mempersepsikan batas kelompok B1
dengan B2.
e. Pembelajar B1 mengidentifikasi diri sama kuat dan memuaskannya
dengan kelompok sosial lainnya.

3. Teori Wacana
Teori wacana menekankan pentingnya pembelajar B2 menemukan
makna bahasa melalui keterlibatannya dalam berkomunikasi. Melalui
kesertaannya dalam komunikasi, pembelajar dapat mengembangkan kaidah
gramatika dan penggunaan bahasanya.
Teori wacana mempunyai sejumlah prinsip utama berikut.
a. Pemerolehan B2 mengikuti urutan alamiah dalam perkembangan
sintaksis.
b. Penutur asli akan menyesuaikan tuturannya untuk mencapai makna yang
disepakati bersama penutur nonasli.
c. Strategi percakapan yang ditempuh untuk mencapai makna yang
disepakati dan masukan mempengaruhi kecepatan dan urutan
pemerolehan B2.

Menurut teori wacana interaksi sosial sangat penting karena dapat


memberikan data terbaik bagi pembelajar untuk dapat diolah oleh otak.
Melalui data tersebut disusunlah suatu model masukan yang pantas dan
terkait.
2.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

4. Model Monitor
Monitor adalah proses konstruksi kreatif dalam berbahasa. Model
Monitor memiliki lima hipotesis berikut yang mempengaruhi pemerolehan
B2.

a. Hipotesis pemerolehan-pembelajaran
Penguasaan B2 dilakukan melalui pemerolehan dan belajar.
Pemerolehan berlangsung tanpa sadar akibat keterlibatan pembelajar B2
dalam komunikasi langsung yang menekankan pada makna. Sementara itu,
belajar B2 dilakukan secara sadar dalam situasi yang relatif formal.
Pengetahuan yang diperoleh digunakan untuk memulai pemahaman dan
pengucapan tuturan, sedangkan pengetahuan yang dipelajari digunakan
melalui monitor.

b. Hipotesis urutan alamiah


Proses penguasaan B2 (terutama pada orang dewasa) cenderung lebih
dulu menguasai aspek tata bahasa daripada yang lainnya. Dalam
berkomunikasi, pembelajar B2 akan menggunakan urutan baku.

c. Hipotesis monitor
Monitor merupakan piranti yang digunakan oleh pembelajar untuk
menyunting tampilan bahasanya berdasarkan pengetahuan yang telah
dipelajari dan memodifikasi ujaran yang dihasilkan berdasarkan pengetahuan
yang diperolehnya. Proses monitor ini dapat berlangsung sebelum dan setelah
tuturan berlangsung. Monitor akan digunakan apabila cukup waktu, berfokus
pada bentuk dan bukan makna, serta penutur memiliki pengetahuan tentang
kaidah B2.

d. Hipotesis masukan
Hipotesis ini terdiri dari prinsip-prinsip berikut.
1) Masukan terjadi pada proses pemerolehan, bukan pada
pembelajaran.
2) Pemerolehan akan terjadi apabila pembelajar memahami masukan
bahasa yang setingkat lebih tinggi dari tingkat pemahaman bahasa
pembelajar saat itu (i + 1). Apabila masukan beberapa tingkat di atas
pemahaman pembelajar maka pembelajar tidak akan terpicu untuk
belajar, bahkan bisa jadi frustrasi. Masukan yang dapat dipahami
 PDGK4204/MODUL 2 2.29

pembelajar merupakan masukan yang tepat, yang


memungkinkannya dapat berkomunikasi dengan baik.
3) Kemampuan memproduksi tuturan terjadi secara langsung, tidak
melalui pembelajaran.

e. Hipotesis saringan afektif


Saringan afektif akan menentukan seberapa banyak masukan yang dapat
diserap oleh pembelajar (intake atau penerimaan). Sikap yang terbuka akan
membuat saringan atau filter akan membuka lebih lebar sehingga masukan
pun akan lebih maksimal. Faktor-faktor yang menentukan penerimaan
masukan adalah motivasi, rasa percaya diri, dan tingkat kecemasan.

5. Model Kompetensi Variabel


Model ini menyatakan bahwa cara seseorang mempelajari bahasa akan
mencerminkan cara orang itu menggunakan bahasa yang dipelajarinya.
Produk penggunaan bahasa terdiri atas berbagai macam produk bahasa
(wacana) dari yang tidak terencana sampai yang terencana. Produk yang
tidak direncanakan adalah wujud penggunaan bahasa yang penyampaiannya
bersifat spontan, tanpa persiapan, dan tidak melalui pemikiran yang matang.
Penggunaan bahasa ini terjadi dalam komunikasi rutin seperti tutur-sapa,
percakapan.
Sebaliknya, produk bahasa yang direncanakan merupakan wujud
penggunaan bahasa yang pengungkapannya didahului dengan persiapan dan
pemikiran yang cukup matang. Produk bahasa seperti ini, umumnya terjadi
dalam aktivitas berbahasa resmi, contohnya seperti pidato, sambutan atau
diskusi resmi. Sebelum Anda berbahasa, Anda pasti mempersiapkan diri
lebih dahulu: apa yang ingin saya sampaikan, seperti apa urutannya, dan
bagaimana saya menyajikannya.
Model kompetensi variabel menyampaikan prinsip-prinsip berikut.
a. Pembelajar menyimpan pengetahuan tunggal yang berisi kaidah-kaidah
bahasa antara (interlangue). Secara otomatis, penyimpan ini akan aktif
apabila dirangsang, didorong, dan dipicu untuk berlatih menerapkan B2.
b. Pembelajar memiliki kemampuan untuk menggunakan bahasa.
Kemampuan itu berbentuk:
1) proses wacana primer, yang berperan memunculkan wacana yang
tidak direncanakan dan dihasilkan berdasarkan pada pengetahuan
2.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

otomatis yang tidak teranalisis pembelajar, misalnya


penyederhanaan semantik;
2) proses wacana sekunder, yang berfungsi menghasilkan wacana yang
direncanakan berdasarkan pada pengetahuan yang teranalisis
pembelajar, misalnya memonitor dan menyunting bahasa yang
digunakan;
3) proses kognitif, yang membangun struktur konseptual pokok suatu
pesan yang disampaikan, pembandingan struktur tersebut dengan
kerangka acuan yang digunakan pasangan berbahasa, serta
pengurangan unsur bahasa yang berlebihan dan unsur leksikalnya
tidak tersedia.
c. Tampilan B2 merupakan variable yang dihasilkan melalui proses primer
dalam wacana yang tidak terencana atau proses sekunder dalam wacana
yang direncanakan.
d. Perkembangan pemerolehan B2 terjadi sebagai akibat:
1) pemerolehan kaidah-kaidah baru dari B2 melalui keterlibatan
pembelajar dalam berbagai tipe wacana;
2) pengaktifan kaidah-kaidah B2 yang sudah ada pada dalam bentuk
tidak teranalisis dan tidak otomatis atau teranalisis sehingga dapat
digunakan untuk wacana yang tidak direncanakan.

6. Hipotesis Universal
Hipotesis universal menyatakan bahwa anak menemukan kaidah-kaidah
bahasa dengan bentuk gramatika universal, yakni gramatika inti. Contoh
gramatika universal, umumnya bahasa memiliki struktur kalimat yang
berpola subjek-predikat. Gramatika inti bersifat tak bermarkah, artinya sesuai
dengan kecenderungan bahasa. Kaidah-kaidah yang berada di luar gramatika
universal merupakan kaidah-kaidah pinggiran yang dipelajari tanpa bantuan
kaidah gramatika universal. Kaidah-kaidah pinggiran bersifat bermarkah,
artinya dalam beberapa hal kaidah-kaidah itu bersifat kekecualian. Dalam
pembelajaran B2 jika pembelajar menemukan kaidah B2 yang bermarkah,
pembelajar tersebut tergoda untuk kembali ke kaidah B1, terutama apabila
B1 itu memiliki kaidah universal yang sama.
Hipotesis ini menyatakan bahwa terdapat kesemestaan bahasa yang
menentukan proses pemerolehan B2 seperti berikut ini.
a. Kesemestaan bahasa membantu mengatasi hambatan yang berpotensi
muncul dalam bahasa antara (interlangue).
 PDGK4204/MODUL 2 2.31

b. Pembelajar akan merasa lebih mudah memperoleh pola-pola yang sesuai


dengan kesemestaan bahasa daripada yang tidak sesuai. Kaidah-kaidah
bahasa yang sesuai cenderung dipelajari lebih dahulu daripada yang
tidak sesuai.
c. Apabila B1 menerapkan kesemestaan bahasa maka B1 cenderung akan
membantu perkembangan penguasaan bahasa antara melalui transfer.

7. Teori Neurofungsional
Teori ini menyatakan adanya hubungan antara bahasa dengan anatomi
syaraf. Dua daerah dalam otak, yaitu belahan otak kanan (daerah Wernickle)
dan belahan otak kiri (daerah Brocka), menentukan pemerolehan B2. Belahan
otak kanan berkaitan dengan proses menyeluruh dan berfungsi untuk
merekam dan memproses ujaran yang berpola. Sementara belahan otak kiri
berkaitan dengan penggunaan bahasa secara kreatif yang meliputi
pemrosesan secara sintaktik dan semantik, serta pengendali aktivitas
berbicara dan menulis. Dalam kaitannya dengan pemerolehan B2, fokus teori
ini berkenaan dengan perbedaan usia (pada usia kritis otak berada pada
kesiapan sempurna untuk belajar bahasa), fosilisasi (aspek bahasa yang telah
terkuasai bertahun-tahun hingga usia dewasa menjadi unsur kompetensi yang
otomatis dan memfosil atau menetap secara permanen), ujaran terpola, dan
pola latihan di kelas dalam mempelajari B2.
Pemerolehan B2 dapat diterangkan menurut fungsi syaraf dengan
memperhatikan dua hal. Pertama, fungsi syaraf yang mana yang digunakan
untuk berkomunikasi. Kedua, tingkatan mana dalam system syaraf tersebut
yang dilibatkan.

1) Jelaskan perbedaan pengertian pemerolehan bahasa pertama (B1) dan


bahasa kedua (B2)!
2) Apakah B2 Saudara? Jelaskan, bagaimana Anda mempelajari B2
tersebut!
3) Jelaskan masing-masing prinsip dasar dari tujuh teori pemerolehan B2
dengan bahasa Anda sendiri!
2.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Penjelasan perbedaan pemerolehan B1 dan B2 dapat bertolak dari


urutan, kesadaran, dan suasana atau proses belajar.
2) Bahasa kedua Saudara mungkin bahasa daerah, Indonesia atau bahasa
asing. Coba Anda jelaskan mengapa Anda belajar B2 dan strategi yang
digunakan, baik yang terpimpin atau yang alamiah.
3) Sarikan hal-hal inti yang membedakan satu teori pemerolehan bahasa
tersebut dengan teori lainnya.

Pemerolehan bahasa kedua (B2) adalah bahasa yang dipelajari dan


dikuasai anak setelah menguasai satu bahasa. Dalam konteks anak
Indonesia, yang menyandang status B2 itu dapat bahasa daerah, bahasa
Indonesia atau bahasa asing. Tergantung pada bahasa mana yang
pertama dikuasai anak lebih dahulu.
Belajar B2 dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu (1)
terpimpin, melalui pembelajaran khusus, (2) alamiah, melalui kegiatan
langsung berbahasa dalam suasana nyata atau (3) terpimpin dan alamiah.
Dari ketiga cara itu, yang paling efektif mempercepat penguasaan B2
adalah cara yang ketiga.
Ada tujuh teori yang menonjol yang dikemukakan dalam
pemerolehan B2.
1. Model akulturasi, yang memandang penyesuaian budaya sangat
mempengaruhi pemerolehan B2. Pengaruh itu ditentukan oleh jarak
sosial dan psikologis antara kelompok pembelajar B2 dengan
masyarakat asli pemilik B2 tersebut.
2. Teori akomodasi, yang menyatakan bahwa cara pembelajar B2
membatasi diri dalam berhubungan dengan masyarakat ‘pemilik’
B2. Identifikasi hubungan antara kedua kelompok akan
menimbulkan motivasi yang mempengaruhi keberhasilan
pemerolehan B2.
3. Teori wacana, yang berpendapat bahwa pembelajar B2 akan
menemukan makna bahasa melalui keterlibatannya dalam
berkomunikasi. Semakin sering pembelajar terlibat dalam
komunikasi alamiah (dalam konteks berbahasa langsung) maka akan
semakin baik kemampuan B2-nya.
 PDGK4204/MODUL 2 2.33

4. Model monitor, yang menyatakan tampilan berbahasa pembelajar


B2 ditentukan oleh cara mereka menggunakan monitor. Penggunaan
monitor yang berlebihan akan menghambat penguasaan bahasa
pembelajar.
5. Model kompetensi variable, yang berpendapat bahwa cara seseorang
mempelajari bahasa akan mencerminkan cara orang itu
menggunakan bahasa yang dipelajarinya. Produk penggunaan
bahasa terdiri atas berbagai macam produk bahasa (wacana) dari
yang tidak terencana sampai yang terencana.
6. Hipotesis universal, yang menyatakan bahwa bahasa antara anak
(interlangue) akan terisi dengan kaidah-kaidah bahasa yang bersifat
universal. Pola-pola bahasa yang sesuai dengan kesemestaan bahasa
akan lebih mudah dipahami daripada pola-pola khusus. Penguasaan
struktur B1 akan membantu pembelajar dalam pemerolehan B2.
7. Teori neurofungsional, yang berpandangan adanya hubungan antara
pemerolehan B2 dengan anatomi otak syaraf dan sistem otak.

1) Sejak usia tiga tahun Indra telah menggunakan bahasa Bali dan bahasa
Indonesia dalam berkomunikasi dengan keluarga dan masyarakat
sekitarnya. Ketika usia tujuh tahun, Indra mengikuti orang tuanya
bertugas ke luar negeri. Di negeri orang Indra pun belajar dan
menggunakan bahasa Inggris dan bahasa Prancis dalam berkomunikasi.
Dengan mengacu pada informasi tersebut, bahasa kedua Indra adalah
bahasa ….
A. Bali
B. Indonesia
C. Inggris
D. Inggris dan Prancis

“Ketika di luar negeri, Indra tidak hanya mempelajari bahasa Inggris di


sekolah, tetapi juga dalam berinteraksi dengan teman-teman dan
lingkungannya.”

2) Penguasaan bahasa Inggris dilakukan Indra melalui ….


A. pembelajaran formal di sekolah
B. kegiatan berbahasa dalam situasi riel
C. interaksi langsung dengan pengguna bahasa Inggris
D. pembelajaran dan praktik langsung dalam berkomunikasi
2.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

3) Anak-anak hingga usia pubertas akan lebih cepat mempelajari dan


menguasai B2 daripada orang dewasa karena alasan berikut, kecuali ….
A. anak-anak memiliki waktu yang lebih leluasa dibandingkan dengan
orang dewasa dalam berinteraksi dengan pengguna B2
B. orang dewasa kerap dihinggapi rasa sungkan dan takut salah
dibandingkan dengan anak-anak
C. orang dewasa sungkan atau malas bersosialisasi dan berinteraksi
dengan pengguna B2 dibandingkan dengan anak-anak
D. kelenturan alat ucap, kesiapan otak, dan kekangan B1 pada anak-
anak tidak sekaku pada orang dewasa

“Bagi anak-anak di daerah yang agak terisolasi, bahasa Indonesia


umumnya menjadi B2. Meskipun di sekolah diajarkan bahasa Indonesia,
dalam berkomunikasi dengan guru, teman-teman, keluarga, dan
masyarakat, mereka lebih banyak menggunakan bahasa daerah.
Pemerolehan bahasa Indonesia anak pun tidak menggembirakan.”

4) Berdasarkan informasi tersebut, kemungkinan lemahnya perolehan anak


disebabkan oleh hal-hal berikut, kecuali ….
A. guru bahasa Indonesia tidak memiliki penguasaan bahasa Indonesia
yang cukup
B. anak kurang mendapatkan pengalaman langsung berbahasa, baik
yang bersifat lisan maupun tertulis
C. anak memiliki beban psikologis untuk menggunakan bahasa
Indonesia, baik dalam pergaulan dengan teman, keluarga,
masyarakat, bahkan sekolah
D. tidak cukup masukan bahasa dan cara berbahasa Indonesia bagi
anak-anak

5) Bahwa pembelajar yang tidak memiliki motivasi yang kuat akan sulit
menguasai B2, merupakan pendapat dari ….
A. model akulturasi
B. teori akomodasi
C. model neurofungsional
D. model monitor

6) Menurut Teori Wacana keberhasilan pemerolehan B2 akan dipengaruhi


oleh ….
A. tingkat keterlibatan pembelajar dalam berkomunikasi
B. penguasaan pembelajar atas struktur B1-nya
C. fungsi dan keseimbangan belahan otak kiri dan kanan
D. kemampuan menyesuaikan diri dengan budaya pengguna B2
 PDGK4204/MODUL 2 2.35

“Dalam berkomunikasi, pembelajar B2 tidak perlu takut salah karena


pengguna B2 akan menyesuaikannya dengan makna yang dimaksudkan
oleh si pembelajar.”

7) Pendapat tersebut dinyatakan oleh ….


A. model akulturasi
B. teori akomodasi
C. teori wacana
D. model monitor

8) Menurut Model Monitor salah satu keberhasilan anak dalam


pemerolehan B2 adalah ….
A. kuatnya penguasaan kaidah bahasa formal B2 yang dikuasai oleh
anak
B. adanya rasa percaya diri serta pengabaian rasa malu apabila salah
C. mudahnya membaurkan diri dengan budaya kelompok pengguna B2
D. kemampuan menirukan dan menghafalkan masukan yang diperoleh

9) Menurut Model Monitor keberhasilan pembelajaran B2 terjadi


apabila ….
A. masukan B2 yang diperoleh pembelajar berada di bawah tingkat
penguasaannya
B. masukan B2 yang diperoleh pembelajar berada pada tingkat yang
sama dengan penguasaannya
C. masukan B2 yang diperoleh pembelajar berada satu tingkat lebih
tinggi di atas penguasaannya
D. masukan B2 yang diperoleh pembelajar berada beberapa tingkat
lebih tinggi dari penguasaannya

10) Perkembangan pemerolehan B2 terjadi sebagai akibat pemerolehan


kaidah-kaidah baru B2 melalui keterlibatan pembelajar dalam berbagai
tipe wacana dan pengaktifan kaidah-kaidah B2 yang sudah dimilikinya
yang merupakan pandangan dari ….
A. model akulturasi
B. hipotesis universal
C. teori neurofungsional
D. model kompetensi variabel

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
2.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 2 2.37

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Pandangan nativitistik berpendapat bahwa setiap anak sejak lahir
telah dilengkapi dengan perangkat yang memungkinkannya dapat
berbahasa.
2) D. Pemerolehan bahasa anak terjadi di antaranya dalam situasi
informal.
3) A. Cukup jelas.
4) B. Pemerolehan dua bahasa oleh Sehar terjadi secara serempak
(bersamaan).
5) B. Pemerolehan dwibahasa, dua bahasa atau bilingual, yaitu bahasa
Indonesia dan bahasa Sunda.
6) C. Faktor intelektual (lemah mental) dan lingkungan atau orang
tuanya yang mencegah Panca untuk bersosialisasi dengan pihak
lain.
7) D. Tak ada bahasa semang (motherless) yang diberikan ayahnya untuk
dalam berkomunikasi dengan Andi.
8) A. Strategi belajar bahasa yang dilakukan Andi adalah melakukan
kegiatan berbahasa langsung dengan ayahnya.
9) D. Kalimat yang dihasilkan Andi sudah lebih dari dua kata.
10) C. Pernyataan tersebut benar, tetapi tidak relevan dengan soal.

Tes Formatif 2
1) D. Bahasa keduanya adalah bahasa Inggris dan bahasa Prancis. Bahasa
Bali dan bahasa Indonesia merupakan dua bahasa pertama yang
diperoleh secara serempak.
2) D. Penguasaan bahasa Inggris Indra diperoleh melalui pembelajaran di
sekolah dan kegiatan berkomunikasi langsung dalam konteks yang
sesungguhnya dengan teman dan anggota masyarakat.
3) C. Cukup jelas.
4) A. Belum tentu gurunya tidak menguasai bahasa Indonesia karena
secara formal semestinya si guru telah mengenyam pendidikan
sekurang-kurangnya SPG atau yang sederajat.
5) B. Cukup jelas.
6) A. Cukup jelas.
2.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

7) C. Cukup jelas.
8) B. Cukup jelas.
9) C. Cukup jelas.
10) D. Cukup jelas.
 PDGK4204/MODUL 2 2.39

Daftar Pustaka

Ardiana, L.I. dan Sodiq, Sy. (2000). Materi Pokok PISA4441 Psikolinguistik.
Jakarta: Universitas Terbuka.

Benson, C. (1998). EDS50 Principles of Language Learning. The University


of the South Pacific.

Cahyono, B.Y. Kristal-kristal Ilmu Bahasa. Surabaya: Airlangga University


Press.

Crystal, D. (1987). The Cambridge Encyclopedia of Language. Cambridge:


Cambridge University Press.

Dardjowidjojo, S. (2000). Echa: Kisah Pemerolehan Bahasa. Jakarta:


Grasindo.

De Houwer, A. (1995). Bilingual Language Acquisition, dalam Fletcher, P.


dan Macwihinney, B. (Ed.), The Handbook of Child Language. Oxford:
Basil Black Well.

Distefano, P., Dole, J., dan Marzano, R. (1986). Elementary Language Arts.
New York: Macmillan.

Ellis, Rod. (1986). Understanding Second Language Acquisition. Oxford:


Oxford University Press.

Goodman, K. (1986). What’s Whole in Language? Portsmouth: Heinemann.

Ingram, D. (1974). The Relationship between Comprehension and


Production, dalam Schiejelbursch, R. dan Loyds, L. (Ed.), Language
Perspectives: Acquisition, Retardation, and Intervention. Baltimore:
University Park Press.

Klein, W. (1994). Second language acquisition. New York: Cambridge


University Press.
2.40 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

MaCaulay, R. (1980). Generally Speaking: How Children Learn Language?


Rowley: Newbury House.

Owens, R.E. (1984). Language Development: An Introduction. Columbus:


Charles E. Merrill.

Purwo, B.K., Ed. (1990). PELLBA 3. Jakarta: Lembaga Bahasa Unika Atma
Jaya.

Subyakto-Nababan, S.U. (1992). Psikolinguistik Suatu Pengantar. Jakarta:


PT Gramedia.

Santrock, J.W. (1994). Child Development. Edisi IV. Dubuque: Brown and
Benchmark.

Tarigan, H.G. (1988). Pengajaran Pemerolehan Bahasa. Bandung: Angkasa.

Templeton, S. (1991). Teaching the Integrated Language Arts. Boston:


Haughton.

Tompkins, G.E. dan Hoskisson, K. (1995). Language Arts: Content and


Teaching Strategies. Edisi III. Columbus: Prentice Hall.
Modul 3

Pendekatan, Metode, dan Teknik


Pembelajaran Bahasa

Drs. Solchan TW, M.Si.

T entunya Anda nanti diharapkan menjadi guru yang profesional. Untuk


menjadi guru yang profesional salah satu syaratnya adalah dapat
memilih strategi pembelajaran yang tepat karena keberhasilan mengajar
seorang guru ditentukan pula oleh pemilihan strategi yang tepat. Di dalam
strategi pembelajaran bahasa tercakup pendekatan, metode, dan teknik
pembelajaran bahasa. Modul ini akan membantu Anda memahami hakikat
pendekatan, metode, dan teknik di dalam pembelajaran bahasa Indonesia,
serta berbagai pendekatan di dalam pembelajaran bahasa. Dengan
pemahaman kedua hal tersebut diharapkan Anda nanti memiliki kompetensi
untuk mengelola pembelajaran bahasa Indonesia di SD dengan baik.
Modul 3 ini akan menyajikan (a) hakikat pendekatan, metode, dan teknik
dalam pembelajaran bahasa; (b) jenis-jenis pendekatan pembelajaran bahasa,
yaitu pendekatan komunikatif, integratif, CBSA, dan keterampilan proses; (c)
pembelajaran bahasa Indonesia terpadu di SD; (d) pembelajaran terpadu
lintas materi; dan (e) pembelajaran terpadu lintas kurikulum.
Secara umum tujuan Modul 3 ini adalah setelah Anda mempelajari
materi dalam modul ini Anda diharapkan dapat menjelaskan hakikat
pendekatan pembelajaran bahasa di SD, sedangkan secara khusus Anda
diharapkan dapat:
1. menjelaskan hakikat pendekatan dalam pembelajaran bahasa;
2. menjelaskan hakikat metode dalam pembelajaran bahasa;
3. menjelaskan hakikat teknik dalam pembelajaran bahasa;
4. menjelaskan hakikat pendekatan komunikatif dalam pembelajaran
bahasa;
5. menjelaskan hakikat pendekatan CBSA dalam pembelajaran bahasa;
3.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

6. menjelaskan pendekatan keterampilan proses dalam pembelajaran


bahasa;
7. dapat memberi contoh model pembelajaran terpadu lintas materi;
8. dapat memberi contoh model pembelajaran terpadu lintas kurikulum.

Materi modul ini disusun menjadi dua kegiatan belajar, yaitu sebagai
berikut.
Kegiatan Belajar 1: Pendekatan, Metode, dan Teknik Pembelajaran Bahasa.
Kegiatan Belajar 2: Pembelajaran Bahasa Indonesia Terpadu di SD.

Modul ini merupakan modul ketiga dari Mata Kuliah Pendidikan Bahasa
Indonesia SD. Oleh karena itu, supaya nantinya Anda mendapatkan
gambaran secara utuh dan berkesinambungan, pelajarilah modul-modul yang
merupakan bagian dari mata kuliah ini secara berurutan. Supaya Anda dapat
mempelajari materi modul ini dengan mudah dan akhirnya Anda
mendapatkan kompetensi yang diharapkan, sebaiknya Anda gunakan strategi
belajar berikut.

Petunjuk Belajar!

1. Sebelum membaca modul ini, cermati, dan pahami terlebih dahulu


glosarium pada akhir modul ini yang memuat kata-kata/istilah-istilah
khusus yang digunakan dalam modul ini supaya Anda dengan mudah
dapat memahami konsep-konsep yang dipaparkan dalam modul ini.
2. Bacalah materi modul ini dengan saksama, dan bila perlu Anda
tambahkan catatan-catatan yang berkaitan dengan konsep yang sedang
Anda pahami, atau Anda berilah tanda dengan stabilo bagian-bagian
yang Anda anggap penting. Dengan memberi tanda-tanda tersebut Anda
tidak perlu membaca ulang secara keseluruhan materi modul, tetapi
cukup membaca bagian-bagian yang Anda anggap penting untuk
mengingatkan isi garis besar materi yang telah Anda baca.
3. Bila memungkinkan bentuklah kelompok belajar yang terdiri dari
3 sampai 4 orang (jangan terlalu banyak, nanti kurang efektif),
diskusikan materi dalam modul yang kurang Anda pahami atau mungkin
 PDGK4204/MODUL 3 3.3

bagian lain yang belum dipahami oleh teman Anda, sebelum ditanyakan
pada waktu ada tutorial.
4. Kerjakan tes formatif yang berhubungan dengan materi yang sedang
Anda pelajari dengan kesungguhan hati tanpa melihat rambu-rambu
jawaban yang terdapat dalam modul. Setelah selesai Anda kerjakan, baru
Anda bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban yang
tersedia untuk membuat penilaian apakah jawaban Anda sudah memadai.

Selamat belajar, semoga berhasil!


3.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 1

Pendekatan, Metode, dan Teknik


Pembelajaran Bahasa

A. HAKIKAT PENDEKATAN, METODE, DAN TEKNIK

Tentunya Anda masih ingat waktu duduk di bangku SMA dulu, yang
menurut sebagian orang katanya “Masa SMA adalah masa yang paling
indah”. Tetapi menurut kenyataannya tidak semua guru dapat menciptakan
suasana yang indah itu. Adakalanya seorang guru dijuluki Hitler oleh siswa-
siswanya karena terlalu otoriter. Apa yang diperintahkan oleh guru ini, harus
dikerjakan oleh siswa-siswanya walaupun apa yang diperintahkan itu tidak
ada hubungannya dengan pembelajaran. Kesenangan guru ini memberi
catatan di papan tulis. Supaya dia dapat mengawasi siswa-siswanya, dia
menyuruh salah seorang siswa untuk menulis materi pelajaran di papan tulis,
sambil dia keliling untuk mengetahui apakah ada siswa yang tidak menulis di
catatannya.
Apakah ilustrasi di atas menurut Anda terdapat proses pembelajaran di
dalam kelas yang di ajar oleh Pak Guru yang dijuluki Hitler tersebut? Bagus!
Jawaban Anda tepat, memang tidak ada proses pembelajaran dalam kelas
tersebut karena kegiatan siswa hanya mencatat materi pelajaran.
Pembelajaran mengandung arti adanya kegiatan siswa mempelajari sesuatu
atas petunjuk atau arahan guru. Jadi, dalam pembelajaran mengandung
makna bagaimana usaha guru supaya siswanya aktif untuk belajar. Pada
ilustrasi di atas tidak ada pembelajaran karena siswa hanya disuruh mencatat
materi pelajaran, yang seharusnya ini tidak dilakukan oleh guru.
Ilustrasi di atas menggambarkan pendekatan otoriter yang diterapkan
oleh guru, dan menggambarkan pemilihan strategi pembelajaran yang tidak
cocok. Untuk itu marilah kita bahas tentang strategi pembelajaran khususnya
dalam pembelajaran bahasa yang mencakup pendekatan, metode, dan teknik
pada uraian berikut ini.
Uraian tentang konsep pendekatan (approach), metode (method), dan
teknik (technique) dalam modul ini didasarkan pada pendapat Anthony yang
dikemukan oleh Jos Daniel Parera (1987) dan Sri Utari Subyakto-N (1987).
Dalam pembelajaran bahasa, ketiga istilah atau konsep tersebut saling
 PDGK4204/MODUL 3 3.5

berhubungan atau saling menentukan, yaitu pendekatan menentukan metode,


dan metode menentukan teknik yang ketiganya untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan. Untuk jelasnya lihatlah bagan berikut ini!

Gambar 3.1.

1. Pendekatan
Pendekatan ialah sikap atau pandangan tentang sesuatu yang biasanya
berupa asumsi atau seperangkat asumsi yang saling berhubungan dengan
sesuatu. Oleh sebab itu, pendekatannya bersifat aksiomatis, artinya tidak
perlu dibuktikan lagi kebenarannya. Di dalam pengajaran bahasa, pendekatan
merupakan pandangan, filsafat, atau kepercayaan tentang hakikat bahasa, dan
pengajaran bahasa yang diyakini oleh guru bahasa.
Pada dasarnya para ahli membagi pandangan tentang proses belajar itu
menjadi dua aliran, yaitu aliran empiris dan aliran rasionalis. Aliran empiris
mempunyai beberapa nama, yaitu behavioris, aliran mekanis, dan aliran
Bloomfield. Dalam dunia pengajaran bahasa dewasa ini aliran Bloomfield
digolongkan ke dalam ahli-ahli ilmu bahasa struktural dan ilmu bahasa
deskriptif.
Adapun prinsip-prinsip pokok aliran ini adalah:
a. bahasa adalah ujaran, bukan tulisan;
b. bahasa adalah serangkaian kebiasaan;
c. ajarkanlah bahasanya, bukan tentang bahasanya;
d. bahasa adalah apa-apa yang dikatakan oleh para pemakainya, bukan apa
yang oleh seseorang seharusnya dikatakan demikian;
e. tidak ada satu bahasa pun yang persis sama dengan bahasa yang lain.
3.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Apakah Anda dapat menerangkan apa yang dimaksud dengan bahasa


adalah ujaran? Tepat. Memang bahasa itu pada hakikatnya adalah (suara)
yang dihasilkan oleh organ manusia, yaitu mulut yang bermakna. Adapun
tulisan merupakan rekaman dari bahasa lisan tersebut.
Prinsip kedua bahasa adalah serangkaian kebiasaan. Jelas bukan
maksudnya? Coba Anda beri bukti bahwa pada hakikatnya bahasa adalah
kebiasaan, Language is Habit demikian kata Bloomfield. Bagus sekali. Kalau
seseorang sudah biasa mengucapkan kata yang baik, misalnya ketika ia
terantuk batu maka yang ke luar dari mulutnya adalah kata yang baik. Tetapi
kalau dia sudah biasa mengucapkan kata yang kasar/jorok ketika terantuk
batu maka kata-kata yang kasar/jorok itu yang akan diucapkan. Jadi, memang
jelas bahwa “bahasa adalah serangkaian kebiasaan”.
Prinsip ketiga adalah “ajarkanlah berbahasa, bukan tentang bahasanya”.
Prinsip ketiga ini dalam konteks apa? Coba Anda sebutkan! Tepat sekali,
memang prinsip ketiga ini dalam konteks pembelajaran. Adapun maksudnya
adalah siswa harus kita beri kesempatan seluas-luasnya untuk menggunakan
bahasa itu dalam berkomunikasi baik secara lisan maupun tulisan. Sistem
pengajaran bahasa dengan menerangkan apa itu subjek, apa itu predikat,
contoh kalimat aktif yang dapat dipasifkan, harus sudah kita tinggalkan.
Karena hal itu tidak sesuai lagi dengan tujuan pembelajaran bahasa, yaitu
agar siswa dapat berkomunikasi baik secara lisan maupun tulisan. Itulah
sebabnya dimulai dengan Kurikulum Tahun 1984 dalam pembelajaran bahasa
dikenalkan dan diterapkan pendekatan komunikatif yang nanti dalam modul
ini juga akan Anda pelajari.
Selanjutnya prinsip keempat aliran ini adalah "bahasa adalah apa-apa
yang dikatakan oleh para pemakainya, bukan apa yang oleh seseorang
seharusnya dikatakan demikian itu”. Mungkin Anda belum memahami
maksud prinsip ini. Baiklah. Seperti Anda ketahui, di dalam bahasa Indonesia
ada awalan meN- yang bermakna aktif, dan ada awalan di- yang bermakna
pasif. Kedua awalan ini berlawanan maknanya sehingga tidak mungkin ada
bentukan kata “dimemukul”, yang ada adalah bentuk “ dipukul” yang
mengandung makna ‘pasif’ dan “memukul” yang bermakna ‘aktif’.
Berdasarkan data ini maka paham yang normatif akan menolak bentukan kata
“dimengerti” karena bentukan kata ini merupakan gabungan dari dua
awalan yang berlawanan maknanya, yaitu “di-“ bermakna ‘pasif’ dan “meN-“
yang bermakna ‘aktif’. Jadi, menurut paham ini seharusnya bentuk kata
“dimengerti” tidak ada yang ada untuk mengganti bentukan kata ini adalah
 PDGK4204/MODUL 3 3.7

“dipahami”, padahal menurut kenyataannya dalam bahasa Indonesia kita


jumpai bentukan kata “dimengerti” dan “dipahami” yang memang maknanya
berbeda. Nah, jelas bukan apa yang dimaksud dengan prinsip ini? Jadi, yang
benar adalah bahasa yang menentukan kaidah bahasa, bukan kaidah bahasa
menentukan bahasa. Baiklah, mari kita lanjutkan dengan prinsip berikutnya.
Prinsip terakhir dari aliran ini adalah “tidak ada satu bahasa pun yang
persis sama dengan bahasa yang lain”. Coba Anda beri contoh prinsip ini!
Tepat sekali. Kalau mau diperinci lebih lanjut yang membuktikan bahwa
setiap bahasa itu tidak sama, bisa kita lihat dari kosakata bahasa-bahasa yang
kita bandingkan. “Kata” yang pada hakikatnya merupakan lambang lingual
terjadi dari aspek fonis, yaitu yang berupa deretan huruf/fonem dan aspek
semantik, yaitu makna dari sederatan huruf/fonem tersebut. Misalnya, seekor
binatang yang ada/hidup dalam tiga negara, yaitu negara Indonesia, Inggris,
dan Arab. Orang Indonesia menamakan “gajah” untuk binatang yang
badannya besar, berkaki empat, dan mempunyai belalai, tetapi untuk binatang
yang sama oleh orang Inggris dinamakan elephant, dan berbeda pula bagi
orang Arab untuk binatang yang sama dinamakan “al-fiil”.
Ditinjau dari struktur bahasa tidak ada satu pun struktur bahasa yang
sama. Misalnya, struktur bahasa Indonesia yang sederhana “Saya minum”,
dengan pengertian yang sama dalam bahasa Inggris yang struktur kalimatnya
adalah I am drink (waktu sekarang), I am drinking (waktu sedang), dan I was
drunk (waktu lampau), dan dalam bahasa Arab subjeknya (saya) tidak berdiri
sendiri, melainkan inklusif di dalam kata kerjanya yang berfungsi sebagai
predikat (minum). Dengan demikian, “Saya minum” dalam bahasa Arab
berbunyi “Asrabu”.
Aliran kedua, yaitu aliran rasionalis yang terkenal juga dengan nama
aliran mentalis, atau aliran Noam Chosky. Aliran ini memandang bahwa
perbuatan berbahasa itu adalah perbuatan mental.
Prinsip-prinsip yang dikembangkan oleh kaum rasionalis adalah
(1) suatu bahasa yang hidup ditandai oleh kreativitas yang dituntut oleh
aturan-aturan, (2) aturan-aturan tata bahasa nyata bertalian dengan tingkah
laku kejiwaan, (3) manusialah satu-satunya makhluk yang dapat belajar
bahasa; (4) bahasa yang hidup adalah bahasa yang dapat dipakai dalam
berpikir (Hidayat dkk., 1990). Anda dapat menjelaskan prinsip-prinsip di
atas? Belum. Baiklah ikuti penjelasan berikut ini!
Yang dimaksud prinsip (1), yaitu suatu bahasa yang hidup ditandai oleh
kreativitas yang dituntut oleh aturan-aturan, contohnya seperti bahasa
3.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Indonesia. Bahasa Indonesia merupakan bahasa yang hidup. Mungkin Anda


bertanya dalam hati kalau ada bahasa yang hidup, mestinya ada bahasa yang
mati. Pertanyaan Anda tidak salah. Memang sekarang ini ada bahasa yang
sudah mati, artinya sudah tidak dipakai lagi sebagai alat untuk berkomunikasi
lisan, tetapi bukti keberadaan bahasa itu da-hulu masih ada, yaitu yang
berupa dokumen bahasa tulis. Kira-kira apakah Anda bisa menyebutkan
bahasa yang mati? Bagus, seperti bahasa Latin dan bahasa Sansekerta.
Bahasa Indonesia merupakan bahasa hidup karena ditandai oleh
kreativitas dalam pengembangan bentukan kata sesuai dengan aturan-aturan
yang ada dalam bahasa Indonesia. Misalnya, dalam bahasa Indonesia ada
awalan peN- yang bermakna ‘pelaku’. Kata “lari” yang berupa kata kerja bila
mendapat awalan peN- menjadi “pelari” berupa kata benda yang bermakna
“yang lari”. Dari aturan ini kemudian dibentuk kata “pesepak bola”, “pegolf”,
“pelanggan”, dan sebagainya yang mempunyai makna ‘pemain sepak bola,
‘pemain golf’ dan ‘orang yang berlangganan’.
Adapun yang dimaksud dengan prinsip (2), yaitu aturan-aturan tata
bahasa nyata bertalian dengan tingkah laku kejiwaan, seperti yang
diterangkan oleh Kosadi Hikayat (1990), yaitu bila anak belajar berbicara, hal
pertama yang mereka lakukan adalah menceraikan kata-kata. Setelah itu
barulah, kemudian mereka tambahkan perubahan-perubahan bentuk kata-
kata, kata bantu, dan sebagainya. Anak-anak itu sebenarnya mengetahui kata-
kata dan bunyi-bunyi yang berdiri sendiri, tetapi selain itu sebenarnya mereka
mengetahui pula bahwa bunyi-bunyi bahasa adalah ciri yang membedakan
arti. Jadi, sebenarnya walaupun mereka itu belum mempelajari aturan tata
bahasa, tetapi sebenarnya mereka telah menggunakan tata bahasa.
Kekurangan yang ada pada anak-anak itu mereka belum mampu merumuskan
aturan-aturan tata bahasa yang dipakainya.
Prinsip (3) manusialah satu-satunya makhluk yang dapat belajar bahasa.
Hal ini, seperti dikatakan Marsoedi (1983: 18) “Bahasa itu murni manusiawi”
artinya yang dapat mengeluarkan bunyi bahasa itu adalah manusia,
sedangkan binatang tidak berbahasa. Mungkin Anda menyangkal keterangan
ini, sebab mungkin Anda pernah melihat induk ayam yang memanggil anak-
anaknya dengan suara “kruk … kruk … kruk …” ketika ada makanan atau
ada bahaya yang mengancam anak-anaknya, misalnya dengan adanya burung
elang. Benar, tetapi “bahasa ayam” itu secara insting dan turun-temurun ya
hanya dapat mengeluarkan bunyi kruk … kruk … kruk …itu saja, sedangkan
bunyi lainnya tidak bisa. Bunyi lainnya, misalnya kokok ayam. Jadi, “bahasa
 PDGK4204/MODUL 3 3.9

binatang” itu terbatas pada bunyi-bunyi tertentu, sedangkan manusia dapat


menghasilkan bunyi-bunyi bahasa yang bermacam-macam yang dihasilkan
oleh alat ucap atau daerah artikulasi yang disebut “bunyi-bunyi yang
berartikulasi”. Itulah sebabnya mengapa dikatakan bahwa bahasa itu murni
manusiawi.
Prinsip yang terakhir dari aliran ini, yaitu bahasa yang hidup adalah
bahasa yang dapat dipakai dalam berpikir. Setuju Anda dengan pernyataan
ini? Coba berikan contohnya! Bandingkan contoh Anda itu dengan
pernyataan yang dikemukakan oleh Rita L. Atkinson (tanpa tahun: 548)
sebagai berikut.
Berpikir mencakup banyak aktivitas mental. Kita berpikir saat kita
mencoba memecahkan soal yang diberikan di kelas, kita berpikir saat kita
melamun sambil menunggu pelajaran dimulai. Kita berpikir saat memutuskan
barang apa yang akan dibeli di toko, merencanakan liburan, menulis surat,
atau mengkuatirkan suatu persahabatan yang terganggu.
Dari ilustrasi di atas dapat kita ketahui bahwa walaupun kita
kelihatannya diam, seperti pada waktu kita sedang melamun, tetapi
sesungguhnya ada keaktifan mental dalam diri kita, yaitu kita menggunakan
bahasa dengan diri kita sendiri atau kita berkomunikasi dengan diri kita
sendiri. Begitu juga ketika kita memecahkan suatu masalah terjadilah dialog
dalam diri kita dengan menggunakan bahasa yang sudah kita kuasai. Nah,
itulah sebabnya mengapa dikatakan bahwa bahasa yang hidup adalah bahasa
yang dapat dipakai dalam berpikir. Misalnya, kita telah menguasai bahasa
Indonesia dan atau bahasa ibu maka jika kita berpikir tentang sesuatu, pasti
kita menggunakan bahasa yang sudah kita kuasai, apakah bahasa Indonesia
atau bahasa ibu kita karena bahasa Indonesia dan bahasa ibu kita, sudah kita
kuasai. Nah, sekarang jelas bukan dengan prinsip yang terakhir ini? Baiklah.
Perlu Anda ketahui pula bahwa kemajuan pikiran anak itu ditentukan oleh
perkembangan bahasanya. Hal ini dibuktikan oleh hasil penelitian Frohn
(dalam Sumadi Suryabrata, 2002:59) bahwa “Kemajuan pikiran anak bisu-
tuli terhambat oleh terhambatnya perkembangan bahasa”.

2. Metode
Pada umumnya metode diartikan sebagai ‘cara mengajar’. Sebenarnya
pengertian yang tepat untuk cara mengajar adalah teknik mengajar,
sedangkan metode pada hakikatnya adalah suatu prosedur untuk mencapai
sesuatu tujuan yang telah ditetapkan, yang meliputi hal-hal berikut.
3.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

a. Pemilihan bahan.
b. Urutan bahan.
c. Penyajian bahan.
d. Pengulangan bahan.

Tentang pemilihan bahan atau materi pelajaran dapat digunakan prinsip


alamiah atau random. Prinsip alamiah dalam pemilihan bahan adalah sesuai
dengan apa yang diperlukan, seperti halnya kalau kita mempelajari bahasa
sendiri. Pemilihan bahan secara random, yaitu pemilihan bahan yang dirasa
penting (oleh guru) dan sesuai pula dengan situasi yang dihadapi.
Baik secara alamiah atau random, pemilihan bahan itu didasarkan
kriteria berikut ini.
a. Bagian-bagian yang paling sering digunakan.
b. Paling berguna.
c. Paling mudah mengerjakannya.
d. Gabungan ketiganya.

Penentuan bahan dan pengelompokannya akan mempermudah serta


memperlancar proses belajar-mengajar. Untuk itu dapat dikemukakan kriteria
berikut ini.
a. Bagian-bagian yang lebih sederhana didahulukan dari bagian-bagian
yang kompleks.
b. Bagian-bagian yang lebih berguna dan sering digunakan didahulukan
dari bagian-bagian yang kurang berguna dan jarang digunakan.
c. Diperhatikan tingkat kesukarannya, artinya mendahulukan bahan yang
lebih mudah daripada yang sukar.
d. Diperhatikan kesinambungan bahan pengajaran itu sendiri.

Selanjutnya mengenai penyajian bahan didasarkan pada kriteria berikut


ini.
a. Apakah bahasa lisan disajikan lebih dahulu dari bahasa tulis, atau
keduanya disajikan sekaligus.
b. Cara penyajian bahasa lisan dan bahasa tulis jangan disamakan begitu
saja.
c. Kapan sebaiknya kosakata disajikan dan kapan sebaiknya kalimat
disajikan, serta bagaimana contoh-contohnya yang memadai.
d. Penggunaan alat bantu yang relevan perlu diperhatikan.
 PDGK4204/MODUL 3 3.11

e. Menumbuhkan kebiasaan berbahasa yang dipelajari.


f. Cara-cara pemberian tugas kepada siswa (mandiri atau kelompok).
g. Adanya evaluasi untuk mengetahui bahan yang kita ajarkan itu sudah
dapat diserap oleh siswa atau belum.

Sedangkan pengulangan bahan (repetisi) merupakan usaha-usaha yang


dilakukan untuk menumbuhkan kebiasaan berbahasa melalui bahan yang
telah diberikan itu. Seperti kita ketahui tujuan akhir suatu pelaksanaan
pengajaran bahasa adalah pemilikan kompetensi siswa untuk menggunakan
bahasa secara tepat, lancar, dan bebas.
Kelancaran berbahasa merupakan suatu masalah pengulangan. Ada dua
cara untuk mengulangi bahasa, dengan cara dihafalkan di kepala, atau dengan
cara substitusi (penggantian). Menghafalkan nyanyian-nyanyian, atau dialog-
dialog dapat membantu siswa pada waktu latihan bercakap-cakap atau
mengarang. Suatu contoh substitusi adalah urutan kegiatan, yaitu berupa
lakukan dan katakan. Dalam hal ini siswa mengganti-ganti setiap
perbuatannya bersamaan dengan kegiatan melaporkan bagian-bagian kalimat
yang harus diucapkan.
Dalam pembelajaran bahasa menurut Mackey (dalam Parera, 1987:19)
terdapat lima belas macam metode, seperti berikut ini.
a. Direct Method
b. Natural Method
c. Psychological Method
d. Phonetic Method
e. Reading Method
f. Grammar Language Method
g. Translation Method
h. Grammar Translation Method
i. Eclectic Method
j. The Unit Method
k. Language Control Method
l. Mim-Mem Method
m. Practice-theory Method
n. The Dual Language Method
o. Cognate Method
3.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Dalam modul ini yang akan dibahas adalah metode-metode yang dapat
diterapkan di dalam pengajaran bahasa Indonesia di SD dan menunjang
pendekatan yang disarankan oleh kurikulum bahasa Indonesia yang sedang
diberlakukan, yaitu pendekatan komunikatif, integratif, tematis, CBSA, dan
keterampilan proses, yaitu Direct Method, Natural Method, Reading Method,
Eclectic Method.

a Direct method
Direct Method atau Metode Langsung ialah metode pengajaran bahasa
yang di dalam pelaksanaannya guru langsung menggunakan bahasa sasaran,
yaitu bahasa yang diajarkan. Dari pihak siswa tidak boleh menggunakan
bahasa ibu atau bahasa pertamanya selama pembelajaran berlangsung.
Pada tahap permulaan tidak banyak diajarkan tata bahasa. Kata-kata
diajarkan dengan cara langsung menghubungkan dengan benda-benda,
situasi-situasi, dan gerak yang digambarkan oleh kata-kata itu. Misalnya, kata
“mengendap-endap” supaya siswa paham akan maknanya perlu
didemonstrasikan dengan gerakan, begitu untuk kata “menengadah”, dan
sebagainya. Sejak awal pembelajaran, siswa dibiasakan mendengarkan pola-
pola nama, dan intonasi bahasa yang dipelajari dan didorong untuk
menggunakannya sebanyak mungkin.
Penggunaan Metode Langsung dalam pengajaran bahasa menuntut agar
semua aspek bahasa yang diberikan disajikan dalam bahasa yang diajarkan.
Apabila mengajarkan bahasa Indonesia, pelajaran disajikan dalam bahasa
Indonesia pula, tetapi apabila mengajarkan bahasa Inggris maka pelajaran
disajikan dalam bahasa Inggris. Hal ini, yaitu pembelajaran bahasa Indonesia
di SD, dengan menggunakan Metode Langsung tidak begitu menyulitkan
guru karena di jenjang pendidikan TK pada umumnya siswa sudah biasa
menggunakan bahasa Indonesia.
Tujuan Metode Langsung di SD ialah penggunaan bahasa sasaran dalam
hal ini bahasa Indonesia, yang merupakan bahasa kedua, secara lisan agar
siswa mampu berkomunikasi dalam bahasa kedua tersebut. Mungkin Anda
masih ingat istilah-istilah dalam pembelajaran bahasa, yaitu ada bahasa ibu
atau bahasa pertama, dan bahasa kedua. Coba Anda terangkan mengapa
bahasa Indonesia dapat dikatakan sebagai bahasa kedua. Bagus, pemahaman
Anda tentang istilah-istilah itu sudah baik, tetapi seandainya Anda lupa Anda
perlu membaca ulang Modul 1 atau Modul 2 yang sudah Anda pelajari.
 PDGK4204/MODUL 3 3.13

Secara singkat dapat dikatakan bahwa bahasa Indonesia bagi sebagian


besar penduduk Indonesia merupakan bahasa kedua karena dipelajari setelah
menguasai bahasa pertamanya, yaitu bahasa ibu yang berupa bahasa daerah,
tetapi ada juga sebagian penduduk Indonesia bahasa ibunya adalah bahasa
Indonesia. Dengan demikian, bahasa pertama penduduk tersebut adalah
bahasa Indonesia, sedangkan bahasa keduanya mungkin bahasa Inggris atau
bahasa lainnya yang dipelajari di bangku sekolah setelah dia menguasai
bahasa pertamanya, yaitu bahasa Indonesia.
Adapun fungsi Metode Langsung ini bisa dibedakan menjadi dua, yaitu
bagi siswa dan bagi guru. Bagi siswa berfungsi memudahkan siswa untuk
mampu berbahasa (lisan) dengan tepat, memberikan situasi yang
menyenangkan, dan mendorong siswa untuk belajar bahasa, sedangkan bagi
guru metode ini memudahkan guru untuk mengajar berbahasa tanpa
menggunakan bahasa pengantar bahasa lain selain bahasa sasaran.
Kegiatan dalam proses belajar mengajar apabila menggunakan Metode
Langsung, melibatkan kegiatan guru dan siswa.
Kegiatan guru adalah berikut ini.
1) Guru memulai pelajaran dengan dialog atau humor yang pendek dalam
bahasa sasaran (BI), dan ragam bahasa yang digunakan ialah ragam
bahasa formal dan informal
2) Guru, kemudian mulai menyajikan materi secara lisan dengan gerakan-
gerakan, isyarat-isyarat, dramatisasi-dramatisasi, atau gambar-gambar.
3) Guru mengadakan tanya jawab dalam bahasa sasaran (BI) berdasarkan
dialog atau humor yang telah disampaikan pada butir (1).
4) Guru mengajarkan tata bahasa secara induktif dengan memberikan
contoh-contoh yang merangsang siswa untuk menyimpulkan sendiri.
5) Guru memberikan bacaan sastra untuk pemahaman dan kenikmatan,
tetapi tidak sampai menganalisis secara struktural.
6) Guru mengajarkan budaya yang relevan pada aspek-aspek bahasa secara
induktif.

Kegiatan siswa adalah berikut ini.


1) siswa memperhatikan apa yang disampaikan guru.
2) siswa menjawab pertanyaan guru dengan menggunakan bahasa sasaran
(BI) tentang apa-apa yang telah disampaikan guru.
3) siswa berusaha menarik kesimpulan dalam pembelajaran secara induktif.
4) siswa menerima dan membaca bacaan sastra yang diberikan guru.
3.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

5) siswa berusaha memahami dan menikmati bacaan tersebut.

b. Natural method
Natural Method yang disebut juga Metode Murni atau Metode Alamiah
adalah metode yang dalam pelaksanaannya penggunaan peraga yang berupa
benda-benda, gambar-gambar, atau peragaan secara langsung dalam aktivitas
sehari-hari.
Metode Murni atau Metode Alamiah ini mempunyai ciri-ciri, seperti
berikut ini.
1) Kosakata baru dijelaskan dengan cara menggunakan kata-kata yang
sudah diketahui siswa sebelumnya.
2) Makna sesuatu kata diajarkan dengan cara inferensi/menarik kesimpulan
dari beberapa contoh yang diberikan.
3) Kamus dipergunakan untuk mengingat kata-kata yang dilupakan atau
mencari makna kata-kata baru.
4) Tata bahasa dipergunakan untuk membetulkan kesalahan.
5) Penyajian pelajaran mengikuti urutan: mendengarkan (menyimak),
berbicara, membaca, dan menulis, kemudian baru diajarkan tata bahasa.

Dalam proses pembelajaran langkah-langkah kegiatan guru dalam


menerapkan metode ini adalah:
1) pertama-tama guru memperkenalkan bunyi-bunyi bahasa, kata-kata, dan
kalimat bahasa yang dipelajari itu (BI) secara lisan dengan menggunakan
alat peraga;
2) guru menyuruh siswa menirukan apa yang diucapkannya seperti pada
butir (1);
3) dalam penyajian materi, guru menggunakan urutan-urutan berbicara,
membaca, menulis, baru mengajarkan tata bahasa.

Kegiatan guru di atas diikuti oleh kegiatan siswa, seperti berikut ini.
1) Siswa memperhatikan dengan saksama segala apa yang disampaikan
guru, terutama yang menyangkut bunyi-bunyi bahasa.
2) Siswa melakukan apa yang diperintahkan oleh guru, yaitu berusaha
menirukan atau mengucapkan kata-kata yang telah didengarnya dari
guru.
3) Siswa berusaha untuk menerapkan apa yang telah diterimanya dalam
komunikasi lisan.
 PDGK4204/MODUL 3 3.15

4) Siswa berusaha dengan sebaik-baiknya menuliskan unsur-unsur bahasa.

c. Reading method
Reading Method atau Metode Membaca dipakai di Amerika Serikat pada
tahun 1929-an baik di sekolah menengah maupun di perguruan tinggi.
Tujuannya ialah antara lain, untuk memberi pelajar/mahasiswa kemampuan
dalam memahami teks ilmiah yang mereka perlukan dalam studi mereka.
Langkah-langkah penyajian metode ini menurut Rivers (dalam
Subyakto-N, 1988: 17—18), seperti berikut ini.
a) Pemberian kosakata dan istilah-istilah yang dianggap sukar oleh guru
bagi siswanya. Ini diberikan dengan definisi dan contoh-contoh dalam
kalimat.
b) Penyajian bacaan dalam kelas yang dibaca secara diam (silent reading)
selama kurang-lebih 10-15 menit. (Untuk menghemat waktu, bacaan
dapat juga diberikan untuk dibaca/dipersiapkan di rumah).
c) Diskusi mengenai isi bacaan yang dapat berupa tanya-jawab dengan
menggunakan bahasa sasaran.
d) Pembicaraan/keterangan tentang tata bahasa dapat dilakukan secara
singkat, kalau hal ini memang dirasa perlu oleh guru.
e) Pembicaraan tentang kosakata yang relevan dengan jalan memberikan
daftar kosakata yang disiapkan sebelumnya.
f) Pemberian tugas, seperti mengarang, membuat denah, skema, diagram,
dan sebagainya (yang berkaitan dengan topik bacaan).

Metode ini dapat juga diterapkan untuk pembelajaran bahasa Indonesia


di SD dengan jalan dimodifikasi disesuaikan dengan kebutuhan dan tingkat
kemampuan siswa. Metode ini cocok kalau diterapkan di SD kelas tinggi.

d. Eclectic method
Lahirnya metode ini dilatarbelakangi oleh kenyataan bahwa tidak ada
satu pun metode pengajaran bahasa yang paling baik karena setiap metode
yang ada, di samping ada keuntungan/keunggulan/kebaikan, juga ada
kerugian/kelemahan/ kejelekannya. Itulah sebabnya maka guru bebas
memilih metode yang mana yang paling cocok dengan situasi kelas yang
akan diajar. Guru dapat mengurangi/menutup kekurangan satu metode
dengan jalan memasukkan metode yang lain. Dengan demikian dapat
3.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dikatakan bahwa tidak ada metode pengajaran bahasa yang baik, yang ada
adalah guru bahasa yang baik.
Eclectic artinya ‘memilih secara bebas’. Dalam hubungannya dengan
metode pengajaran bahasa, bebas di sini yang dimaksud adalah bebas untuk
menambah atau mengombinasi/mencampur antara metode yang satu dengan
lainnya yang dianggap cocok, dan diperkirakan dapat mencapai tujuan
pembelajaran yang telah ditetapkan. Itulah sebabnya Eclectic Method
diterjemahkan secara bebas dalam bahasa Indonesia Metode Campuran.

3. Teknik
Sebenarnya baik pendekatan maupun metode masih bersifat teoretis
karena masih ada alat lain yang digunakan langsung oleh guru untuk
mencapai tujuan pembelajaran. Alat itu adalah teknik yang mengandung
makna cara-cara dan alat-alat yang digunakan guru dalam kelas. Dengan
demikian, teknik adalah upaya guru, usaha-usaha guru, atau cara-cara yang
digunakan guru untuk mencapai tujuan langsung dalam pelaksanaan
pembelajaran di dalam kelas pada saat itu. Jadi, teknik ini bersifat
implementasional.
Di atas dijelaskan bahwa teknik bersifat implementasional, tentunya
Anda masih ingat pendekatan dan metode bersifat apa? Tepat sekali jawaban
Anda. Memang pendekatan bersifat aksiomatis, sedangkan metode bersifat
prosedural. Anda dapat menjelaskan mengapa pendekatan bersifat aksiomatis
dan metode bersifat prosedural? Baiklah kalau Anda lupa atau belum
memahami baca sekali lagi uraian tentang pendekatan dan metode di depan.
Karena kata teknik mengandung makna cara-cara, dan metode juga
mengandung makna ‘penyajian bahan’ yang dalam hubungan ini, yaitu ‘cara
penyajian bahan’ maka kedua istilah ini adakalanya dipakai dalam arti yang
sama. Hal ini dapat kita lihat pada komponen satuan pelajaran yang berbunyi
Metode/Teknik.
Seperti Anda ketahui pada uraian di depan bahwa metode pengajaran
maknanya lebih luas daripada teknik. Mengapa? Betul karena metode
berhubungan dengan pemilihan bahan, pengurutan bahan, penyajian bahan,
dan pengulangan bahan, itulah sebabnya mengapa metode dikatakan bersifat
prosedural. Sedangkan teknik mengacu pada makna cara-cara dan alat-alat
yang digunakan guru dalam kelas sehingga dikatakan bersifat
implementasional. Dengan demikian, yang tepat adalah Teknik Ceramah
bukan Metode Ceramah, seperti yang sering Anda dengar bukan?
 PDGK4204/MODUL 3 3.17

Adapun macam-macam teknik pembelajaran bahasa (yang dapat juga


kita jumpai dalam pembelajaran mata pelajaran lain), seperti berikut ini
(Saliwangi, 1989: 56-63).

a. Teknik ceramah
Sampai sekarang teknik ini masih banyak digunakan guru dalam proses
belajar-mengajar. Hal ini disebabkan oleh anggapan bahwa mengajar itu
adalah menerangkan dengan berbicara/berceramah. Itulah sebabnya mengapa
salah satu fungsi guru di dalam kelas adalah sebagai informator, yaitu
pemberi informasi pada siswa-siswanya.
Teknik ceramah memang dapat digunakan untuk menyampaikan
informasi, terutama kepada mereka yang sudah termotivasi. Artinya
seseorang yang termotivasi untuk mendapatkan informasi tertentu. Supaya
lebih menarik penggunaan teknik ini bisa dilengkapi dengan peragaan,
gambar-gambar, atau yang lain untuk menghindari verbalisme.
Teknik Ceramah mempunyai keuntungan, antara lain berikut ini.
1) Dapat menghemat waktu.
2) Dapat digunakan dalam kelompok besar.
3) Dapat dipakai sebagai penambah bahan yang sudah dibaca.
4) Dapat dipakai untuk mengulang atau memberi pengantar pada pelajaran
atau aktivitas tertentu.

Di samping keuntungan di atas Teknik Ceramah mempunyai


kekurangan, antara lain berikut ini.
1) Tidak semua guru dapat berbicara yang menarik dan baik.
2) Dalam metode ini hanya satu indra yang aktif yaitu pendengaran.
3) Kadar CBSA-nya (Cara Belajar Siswa Aktif) rendah.

Di dalam pembelajaran bahasa Indonesia, Teknik Ceramah ini dapat


digunakan untuk melatih keterampilan mendengarkan (menyimak). Siswa
dilatih untuk membuat intisari dari ceramah yang didengarnya, kemudian
menceritakan kembali dengan bahasanya sendiri. Dapat juga Teknik
Ceramah ini dirangkaikan dengan teknik yang lain, misalnya Teknik Tanya
Jawab, jika memang telah direncanakan setelah ceramah selesai siswa diberi
kesempatan untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan
dengan ceramah yang baru didengarnya.
3.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

b. Teknik tanya -jawab


Pada umumnya Teknik Tanya-jawab ini mengikuti teknik ceramah yang
telah kita lakukan. Tujuannya ialah untuk mengecek pemahaman siswa
terhadap ceramah yang baru diberikan atau bisa juga pertanyaan yang
diajukan guru untuk mengecek pemahaman siswa terhadap isi bacaan yang
telah mereka baca. Jika Teknik Tanya-jawab ini kita laksanakan pada waktu
membuka pelajaran, secara tidak langsung kita sudah melaksanakan pretes,
yaitu untuk menjajaki sampai di mana penguasaan siswa terhadap bahan yang
akan kita berikan.
Siswa mengajukan pertanyaan kepada guru biasanya untuk:
1) mengetahui hal-hal yang dirasa belum jelas, sekalipun sudah diterangkan
guru;
2) memperoleh jawaban terhadap permasalahan yang dihadapinya;
3) memperjelas pendapat yang dirasa bertentangan dengan pendapat siswa
sendiri.

c. Teknik diskusi kelompok


Tujuan digunakannya teknik ini adalah melatih siswa untuk
mengeluarkan pendapat, dan mau menerima kritikan kalau pendapatnya
memang kurang benar. Juga melalui diskusi kelompok ini siswa dapat
menguji kebenaran pendapatnya mengenai sesuatu hal.
Adakalanya dalam diskusi kelompok ini didominasi oleh siswa-siswa
tertentu saja. Untuk menghindari hal ini perlu adanya moderator yang dapat
mengatur lalu lintas pembicaraan di dalam diskusi kelompok tersebut. Anda
dapat menunjuk salah seorang siswa yang menurut penilaian Anda cakap
untuk menjadi moderator.
Keunggulan diskusi kelompok sebagai suatu teknik dalam proses
pembelajaran bahasa Indonesia, antara lain berikut ini.
1) Kadar CBSA-nya tinggi.
2) Memberi peluang kepada siswa untuk saling mengemukakan pendapat.
3) Mendorong terciptanya rasa kesatuan.
4) Dapat memperluas pandangan siswa.
5) Melatih mengembangkan kepemimpinan bagi siswa yang ditunjuk
sebagai moderator.

Di samping keunggulannya, Teknik Diskusi Kelompok ini mempunyai


kekurangan sebagai berikut.
 PDGK4204/MODUL 3 3.19

1) Tidak dapat digunakan secara efektif untuk kelompok yang besar.


2) Kalau kurang terkendali dapat menyimpang dari tujuan.
3) Membutuhkan moderator yang terampil.
4) Adakalanya hanya didominasi oleh siswa yang suka dan berani bicara.

d. Teknik pemberian tugas


Teknik Pemberian Tugas ini disebut juga Resitasi yang dapat diberikan
kepada siswa secara individual atau kelompok. Dengan teknik ini diharapkan
siswa lebih mendalami materi pelajaran yang diberikan guru. Biasanya
pemberian tugas ini diikuti ole tugas melaporkan hasil kerja siswa yang
disebut resitasi. Itulah sebabnya mengapa Teknik Pemberian Tugas ini
disebut juga Resitasi.

e. Teknik ramu pendapat (brainstorming)


Teknik ini merupakan perpaduan dari Teknik Tanya-jawab dan Teknik
Diskusi. Teknik ini bisa diterapkan dalam pembelajaran sastra misalnya.
Siswa kita ajak untuk mendiskusikan karya sastra, coba Anda sebutkan! Baik,
bisa puisi, cerpen atau novel. Jika yang dibahas adalah cerpen maka yang
mereka diskusikan, misalnya tentang temanya, plotnya, perwatakannya, para
tokohnya, dan sebagainya. Secara bergiliran siswa kita beri kesempatan
mengemukakan pendapatnya terhadap pertanyaan-pertanyaan yang kita
ajukan. Jawaban-jawaban siswa kemudian kita seleksi, kita klasifikasi, kita
analisis bersama dengan mereka. Jika terdapat jawaban-jawaban mereka yang
bertentangan, jawaban itu kita lemparkan lagi ke kelas untuk mereka
diskusikan. Setelah diadakan diskusi, guru menyimpulkan hasil diskusi
secara adil tanpa pilih kasih atau memihak.
Keunggulan teknik ini, antara lain berikut ini.
1) Dapat membangkitkan pikiran yang kreatif.
2) Dapat merangsang partisipasi siswa.
3) Dapat memancing timbulnya pendapat-pendapat baru.
4) Menghasilkan reaksi berantai.
5) Dapat digunakan dalam kelompok kecil maupun kelompok besar.
6) Tidak memerlukan moderator yang hebat.
7) Hanya sedikit peralatan yang diperlukan.
3.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Coba Anda pikirkan apakah tidak ada kekurangannya teknik ini?


Tentunya ada bukan? Hanya saja kekurangan teknik ini relatif sedikit,
misalnya kalau kita tidak dapat mengendalikan kelas bisa lepas kontrol.

f. Simulasi
Simulasi artinya tiruan (imitasi). Teknik Simulasi ini tepat sekali untuk
melatih keterampilan berbicara. Dalam pelaksanaannya guru terlebih dahulu
menetapkan peran-peran yang akan dilakukan oleh siswa dalam permainan
simulasi, misalnya ada yang berperan (berpura-pura) sebagai kepala desa,
sebagai ketua RW, sebagai ketua RT, sebagai warga RT yang sedang
bersengketa soal saluran air, dan sebagainya.
Guru memberi pengarahan tentang apa yang akan diperankan oleh
masing-masing siswa yang telah ditunjuk. Siswa yang kebetulan belum
mendapat giliran ditunjuk untuk memainkan suatu peran, ditugaskan sebagai
penonton yang mencatat kemungkinan adanya kesalahan bahasa yang
dilakukan oleh temannya ketika bermain peran. Kesalahan-kesalahan itu
nantinya didiskusikan setelah permainan memainkan peran telah selesai.
Oleh karena siswa harus memerankan seorang tokoh tertentu dalam
permainan tersebut maka Teknik Simulasi ini disebut juga Teknik Bermain
Peran.

B. JENIS-JENIS PENDEKATAN PEMBELAJARAN BAHASA

Sejak diberlakukannya Kurikulum 1984 dalam pembelajaran bahasa


Indonesia guru harus menerapkan pendekatan komunikatif, CBSA, dan
pendekatan keterampilan proses (PKP). Setelah diberlakukan Kurikulum
1994 pendekatan dalam pembelajarn bahasa yang harus diterapkan guru
selain ketiga pendekatan di atas ditambah dengan pendekatan tematik, dan
integratif.
Pada hakikatnya belajar bahasa adalah belajar berkomunikasi. Itulah
sebabnya sejak diberlakukan Kurikulum 1984 dalam pembelajaran bahasa
digunakan pendekatan komunikatif. Dengan pendekatan komunikatif ini
siswa harus diberi kesempatan sebanyak-banyaknya untuk melakukan
komunikasi baik secara lisan maupun tulis. Supaya siswa mampu
berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar
maka siswa perlu dilatih sebanyak-banyaknya atau diberi kesempatan
sebanyak-banyaknya untuk melakukan kegiatan berkomunikasi. Itulah
 PDGK4204/MODUL 3 3.21

sebabnya, dalam pembelajaran bahasa dengan pendekatan komunikatif, yang


ditekankan adalah mengembangkan kompetensi komunikasi siswa untuk
mendukung performasi komunikasi siswa.
Dalam kegiatan berkomunikasi terdapat empat keterampilan berbahasa
yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain, yaitu keterampilan
mendengarkan (menyimak), berbicara, membaca, dan menulis. Itulah
sebabnya maka dalam pembelajaran bahasa Indonesia digunakan pendekatan
integratif, yaitu memadukan materi pembelajaran yang disebut pembelajaran
bahasa Indonesia terpadu lintas materi. Tentang pembelajaran bahasa
Indonesia terpadu lintas materi ini bisa Anda ikuti pada penggalan kedua
dalam modul ini juga.
Sekarang di dalam pembelajaran sudah harus ditinggalkan jauh-jauh
sistem DDCH, yaitu Duduk, Dengar, Catat, dan Hapal, seperti yang
dikemukan oleh Conny Semiawan (1985), tetapi harus diganti dengan
pendekatan Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA). Untuk mengaktifkan siswa
dalam belajar, kita sebaiknya membuat pelajaran itu menantang, merangsang
daya cipta untuk menemukan, serta mengesankan. Untuk itu kita harus
mengenal dan menghayati sejumlah prinsip dalam pembelajaran, yaitu
prinsip-prinsip berikut ini.
1. Motivasi
2. Latar atau konteks
3. Keterarahan kepada titik pusat atau fokus tertentu.
4. Hubungan sosial atau sosialisasi.
5. Belajar sambil bekerja.
6. Perbedaan perorangan atau individual.
7. Menemukan.
8. Pemecahan masalah.

Dengan pengenalan dan pemahaman serta penerapan prinsip-prinsip


tersebut dalam pembelajaran di dalam kelas maka siswa akan aktif. Jadi,
pendekatan CBSA ini menuntut kreativitas guru untuk mengupayakan
bagaimana caranya supaya siswanya dapat aktif dalam pembelajaran.
Jika kita sudah menerapkan prinsip-prinsip di atas dalam pembelajaran,
tentunya dalam diri siswa akan terjadi proses dalam pembelajaran tersebut.
Jadi, yang penting di sini kita sebagai guru harus mengusahakan supaya
materi yang kita sajikan kepada siswa dapat dicerna, dipahami, ditemukan
oleh siswa. Untuk itu semua perlu adanya proses di dalam diri siswa. Itulah
3.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

sebabnya di samping pendekatan CBSA kita harus dapat menerapkan


Pendekatan Keterampilan Proses (PKP).
Pada hakikatnya tugas guru adalah mengembangkan kompetensi yang
dimiliki oleh siswa. Ada beberapa cara untuk mengembangkan kompetensi
ini, salah satunya adalah Pendekatan Keterampilan proses. Adapun langkah-
langkah dalam PKP adalah berikut ini.
1. Mengamati:
a. Melihat.
b. Mendengar.
c. Merasa/Meraba.
d. Mencium/Membau.
e. Mencicipi/Mengecap.
f. Mengukur.
g. Mengumpulkan data/informasi.

2. Mengklasifikasi:
a. Mencari persamaan.
b. Mencari perbedaan.
c. Membandingkan.
d. Mengontraskan.
e. Menggolong-golongkan.

3. Menafsirkan:
a. Menaksir.
b. Memberi arti.
c. Menarik kesimpulan.
d. Membuat inferensi.
e. Menggeneralisasi.
f. Mencari hubungan antara 2 hal.
g. Menemukan pola.

4. Meramalkan
5. Menerapkan:
a. Penggunaan (informasi, kesimpulan, konsep, hukum, teori, sikap,
nilai).
b. Menghitung.
c. Menghubungkan konsep.
 PDGK4204/MODUL 3 3.23

d. Menyusun hipotesis.
e. Membuat model.

6. Merencanakan penelitian:
a. Menentukan masalah.
b. Menentukan tujuan penelitian.
c. Menentukan ruang lingkup penelitian.
d. Menentukan sumber data atau informasi.
e. Menentukan cara menganalisis.
f. Menentukan langkah-langkah untuk memperoleh data.
g. Menentukan cara melakukan penelitian.

7. Mengkomunikasikan:
a. Berdiskusi.
b. Mendeklamasikan.
c. Mendramakan.
d. Mengarang, memperagakan.
e. Melaporkan dalam bentuk lisan, tulis, gambar atau penampilan.

1) Apa yang dimaksud pendekatan dalam konteks pembelajaran bahasa?


2) Sebutkan prinsip-prinsip pokok aliran rasionalis!
3) Jelaskan perbedaan pengertian metode dan teknik!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pendekatan adalah sikap atau pandangan guru tentang hakikat bahasa


dan pengajarannya yang diyakini kebenarannya.
2) Prinsip-prinsip aliran rasionalis adalah:
a) bahasa adalah ujaran, bukan tulisan;
b) bahasa adalah serangkaian kebiasaan;
c) ajarkanlah berbahasa, bukan tentang bahasanya;
3.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

d) bahasa adalah apa-apa yang dikatakan oleh pemakainya, bukan apa


yang oleh seseorang seharusnya dikatakan demikian;
e) tidak ada satu bahasa pun yang persis sama dengan bahasa yang
lain.
3) Metode berhubungan dengan pemilihan bahan, pengurutan bahan,
penyajian bahan, dan pengulangan bahan, sedangkan teknik mengandung
makna yang lebih sempit daripada metode, yaitu cara-cara yang
dilaksanakan guru dalam kelas untuk mencapai tujuan pembelajaran.

Dalam konteks pembelajaran bahasa terdapat tiga istilah yang saling


berhubungan, saling menentukan satu sama lain, yaitu pendekatan,
metode, dan teknik.
Pendekatan adalah sikap atau pandangan tentang hakikat bahasa dan
pengajarannya yang diyakini kebenarannya oleh guru, metode
berhubungan dengan pemilihan bahan, pengurutan bahan, penyajian
bahan, dan pengulangan bahan, sedangkan teknik mengandung
pengertian lebih sempit daripada metode, yaitu cara-cara yang
dilaksanakan guru dalam kelas untuk mencapai tujuan pembelajaran.
Ada beberapa metode yang dapat dimanfaatkan dalam pembelajaran
bahasa Indonesia di SD, yaitu Direct Method, Natural Method, Reading
Method, dan Eclectic Method, yang menunjang pendekatan komunikatif
yang berlaku dalam pembelajaran bahasa Indonesia sekarang.
Adapun teknik yang dapat diterapkan dalam pembelajaran bahasa
Indonesia di SD, yaitu teknik ceramah, tanya-jawab, diskusi kelompok,
pemberian tugas, ramu pendapat, dan simulasi.

1) Pendekatan dalam konteks pembelajaran bahasa bersifat ….


A. implementasional
B. komunikatif
C. aksiomatis
D. prosedural
 PDGK4204/MODUL 3 3.25

2) Penyajian dan pengulangan bahan termasuk dalam kegiatan yang


terdapat dalam penentuan ….
A. teknik
B. metode
C. pendekatan
D. strategi

3) Tujuan Metode Langsung adalah agar siswa ….


A. dapat memahami struktur bahasa
B. dapat membaca teks yang ditulis dengan bahasa sasaran
C. mampu berkomunikasi dengan menggunakan bahasa sasaran
D. tidak boleh menggunakan bahasa ibu sama sekali

4) Sampai sekarang Teknik Ceramah masih dipertahankan pemakaiannya


dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi sebab ….
A. kadar CBSA-nya tinggi
B. fungsi guru sebagai informator
C. setiap guru pasti dapat menjelaskan
D. dapat digunakan dalam kelompok besar

5) Untuk melatih keterampilan membaca pemahaman dapat digunakan


teknik-teknik di bawah ini, kecuali ….
A. tanya jawab
B. pemberian tugas
C. ceramah
D. ramu pendapat

6) Untuk melatih keterampilan berbicara, yang paling tepat digunakan


adalah teknik berikut ini, kecuali ….
A. diskusi kelompok
B. tanya jawab
C. simulasi
D. pemberian tugas

7) Yang termasuk prinsip aliran behavioris adalah ….


A. ajarkanlah berbahasa, bukan tentang bahasanya
B. manusia adalah satu-satunya makhluk yang berbahasa
C. bahasa yang hidup adalah bahasa yang dipakai dalam berpikir
D. bahasa adalah lambang bunyi yang berartikulasi
3.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

8) Yang tidak termasuk dalam kegiatan yang secara prosedural dalam suatu
metode adalah ….
A. pemilihan bahan
B. urutan bahan
C. penyajian bahan
D. penambahan bahan

9) Dalam Metode Langsung kosakata diajarkan dengan cara …


A. dicarikan padan katanya
B. dihubungkan dengan bendanya
C. dicari maknanya dalam kamus
D. tidak lepas dari kalimatnya

10) Alasan timbulnya Metode Campuran, seperti berikut ini, kecuali ….


A. ketidakpuasan guru terhadap metode yang ada
B. setiap metode ada kelemahannya
C. tidak ada satu pun metode yang baik
D. pemilihan metode tergantung pada guru

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 3 3.27

Kegiatan Belajar 2

Pembelajaran Bahasa Indonesia


Terpadu di SD

A. PEMBELAJARAN TERPADU LINTAS MATERI

Pengorganisasian materi dalam Kurikulum 2004 mata pelajaran Bahasa


Indonesia di SD dilaksanakan secara terpadu. Adapun keterpaduan materi
tersebut dapat dilihat pada bagan berikut ini.

Dalam bagan tersebut dapat diketahui bahwa pembelajaran bahasa


Indonesia di SD/MI atau di jenjang SMP, atau SMA dimulai dengan
pemilihan tema, misalnya lingkungan. Jadi, belajar bahasa tidak mungkin
tanpa tema. Tema ini merupakan wadah untuk belajar bahasa. Untuk melatih
keempat keterampilan berbahasa dimulai dengan pemilihan/penentuan tema,
setelah itu baru kita rencanakan langkah-langkah pembelajarannya. Jika yang
menjadi fokus pembelajaran adalah keterampilan membaca maka waktu
dalam pertemuan di kelas dialokasikan membaca yang lebih banyak daripada
keterampilan yang lain.
3.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Adapun salah satu alternatif model pembelajaran bahasa Indonesia


terpadu lintas materi di SD kelas III, seperti berikut ini.

Contoh (Salah Satu Alternatif)


Model Pembelajaran di Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah

Mata pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/semester : 3/I
Waktu : 1 kali pertemuan ( 2 × 40’)
Tema : Lingkungan
=======================================================
Standar Kompetensi : Mampu membaca dengan pemahaman teks
agak panjang dengan cara membaca lancar
(bersuara), dan membaca dalam hati secara
intensif, dan membaca secara memindai suatu
denah serta membaca dongeng dan puisi.
---------------------------------------------------------------------------------------------
Kompetensi Dasar : Membaca bersuara (membacakan teks)
---------------------------------------------------------------------------------------------
Hasil Belajar : Membaca teks untuk diri sendiri dan orang
lain
---------------------------------------------------------------------------------------------
Indikator hasil belajar : 1. Siswa dapat membaca teks dengan lafal
dan intonasi yang tepat
2. Siswa dapat menjawab pertanyaan isi
teks secara lisan atau tertulis.
---------------------------------------------------------------------------------------------

Langkah Pembelajaran:
1. Salah seorang siswa disuruh membaca nyaring sebuah teks yang sudah
disiapkan guru yang berjudul Lingkungan di Sekitar Kita.
2. Siswa-siswa lainnya disuruh menyimak (membaca dipadukan dengan
mendengarkan – ketika itu guru membetulkan kesalahan pelafalan atau
intonasi yang kurang tepat)
 PDGK4204/MODUL 3 3.29

3. Setelah selesai membaca siswa tersebut disuruh menceritakan isi teks


yang telah dibacanya dengan kalimat sendiri (membaca dipadukan
dengan berbicara).
4. Siswa-siswa yang lain disuruh mendengarkan dan mencatat kalau-kalau
ada kekurangan isi yang diceritakan, ada kesalahan kalimat atau
penggunaan kata yang kurang tepat (berbicara dipadukan dengan
mendengarkan dan menulis serta kebahasaan)
5. Seluruh siswa disuruh menjawab pertanyaan-pertanyaan bacaan secara
tertulis (membaca dipadukan dengan menulis).
6. Setelah selesai menjawab pertanyaan bacaan secara tertulis, salah
seorang siswa disuruh membacakan jawabannya, sedangkan yang lain
diberi kesempatan untuk mengajukan pendapatnya yang lain yang
berhubungan dengan jawaban pertanyaan bacaan tersebut secara lisan
(menulis dipadukan berbicara).

Sumber : Lancar Berbahasa Indonesia 1 (Buku Pelajaran yang lama


dapat dipakai sambil menunggu Buku Paket untuk
penunjang Kurikulum 2004).
Penilaian : Dilakukan selama dalam kegiatan pembelajaran.

B. PEMBELAJARAN TERPADU LINTAS KURIKULUM

Di samping pembelajaran terpadu lintas materi dalam suatu mata


pelajaran (memadukan materi keterampilan berbahasa), keterpaduan tersebut
dapat juga dilaksanakan lintas kurikulum. Artinya yang dipadukan itu antara
beberapa mata pelajaran, misalnya pelajaran bahasa Indonesia dipadukan
dengan Sains.
Pada hakikatnya belajar apa pun modal utamanya yang harus dimiliki
siswa adalah keterampilan baca-tulis (dua aspek keterampilan dalam mata
pelajaran Bahasa Indonesia). Kemampuan dan keterampilan baca-tulis ,
khususnya keterampilan membaca, harus segera dikuasai oleh para siswa di
SD karena kemampuan dan keterampilan ini secara langsung berkaitan
dengan seluruh proses belajar siswa di SD.
Keberhasilan belajar mereka dalam mengikuti proses kegiatan belajar
mengajar di sekolah sangat ditentukan oleh penguasaan kemampuan
membaca mereka. Siswa yang tidak mampu membaca dengan baik akan
mengalami kesulitan dalam mengikuti kegiatan pembelajaran untuk semua
3.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

mata pelajaran. Mereka akan mengalami kesulitan dalam menangkap dan


memahami informasi yang disajikan secara lisan dari gurunya (keterampilan
mendengar) atau yang disajikan dalam berbagai buku pelajaran (keterampilan
membaca) tanpa bekal keterampilan dengar-baca.
Sebagai ilustrasi bahwa ada perpaduan lintas kurikulum di SD/MI akan
diambilkan contoh Silabus Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah yang
dimuat dalam Acuan Pengembangan Kurikulum (Depdiknas, 2003) berikut
ini.
______________________________________________________________

Mata pelajaran :
Sains
Satuan Pendidikan :
Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah
Kelas/Semester :
IV/2
Waktu :
4 kali pertemuan (4X40’)
Kompetensi Dasar :
Siswa diharapkan mampu mengidentifikasi
perubahan
benda yang dapat kembali ke bentuk semula.
______________________________________________________________

Hasil Belajar : Siswa mampu membedakan perubahan wujud


yang dapat bolak-balik.
______________________________________________________________
Indikator hasil belajar : Siswa dapat melakukan percobaan untuk
mengidentifikasi perubahan wujud benda
yang dapat dengan mudah kembali ke wujud
semula.
______________________________________________________________

Langkah Pembelajaran:
Pengorganisasian: Kelompok kecil
1. Pertemuan Pertama: Menyelidiki perubahan air menjadi uap dan kembali
lagi menjadi air.
a. Tanya jawab tentang pengalaman siswa mengenai terjadinya hujan.
(secara tidak langsung melatih kemahiran berbicara).
b. Penjelasan singkat tentang penggunaan alat (secara tidak langsung
melatih menangkap informasi lisan – keterampilan mendengarkan).
c. Kegiatan percobaan.
 PDGK4204/MODUL 3 3.31

d. Melaporkan hasil percobaan (melaporkan secara lisan – melatih


keterampilan berbicara atau melaporkan secara tulis – melatih
keterampilan menulis).
e. Menyimpulkan hasil kegiatan (lisan – keterampilan berbicara; tulis –
keterampilan menulis).
f. Memberi contoh penerapan konsep dalam kehidupan sehari-hari
(lisan – keterampilan berbicara).
2. Pertemuan Kedua : Menyelidiki perubahan wujud lilin yang
dipanaskan, kemudian didinginkan.
3. Pertemuan Ketiga : Menyelidiki perubahan wujud gula pasir yang
dipanaskan, kemudian mengkristal lagi.
4. Pertemuan Keempat : Menyelidiki perubahan wujud air menjadi es
dan kembali menjadi air.

Catatan:
Langkah-langkah kegiatan sama dengan pertemuan pertama.

Alat, bahan, sumber:


a. Air, lilin, es batu, gula pasir
b. Lampu, sendok makan, cawan, labu …
c. Buku paket IPA kelas 4

Penilaian:
a. Penilaian Pengamatan : diberikan oleh guru pada saat siswa
melakukan kegiatan.
b. Penilaian Materi : Tanya-jawab tentang yang baru saja
dilakukan siswa disesuaikan dengan
indikator yang akan dicapai dalam
pembelajaran.
3.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

1) Apa yang dimaksud dengan pembelajaran terpadu lintas materi?


2) Dalam pembelajaran Bahasa Indonesia dapatkah dilaksanakan tanpa
tema?
3) Apa pula yang dimaksud dengan pembelajaran terpadu lintas kurikulum?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Yang dimaksud dengan pembelajaran terpadu lintas materi adalah


pembelajaran dengan cara memadukan/mengintegrasikan antara materi-
materi yang ada dalam mata pelajaran tersebut. Misalnya dalam mata
pelajaran Bahasa Indonesia ada empat keterampilan maka keempat
keterampilan tersebut dilatihkan secara terpadu, tidak berdiri sendiri-
sendiri.
2) Tidak dapat karena tema merupakan wadah pembelajaran Bahasa
Indonesia
3) Yang dimaksud pembelajaran terpadu lintas kurikulum adalah
pembelajaran dengan jalan memadukan beberapa materi dari beberapa
mata pelajaran. Misalnya, materi Agama dalam hal ini tentang akhlak
dipadukan dengan mata pelajaran Bahasa Indonesia, atau materi mata
pelajaran Sejarah dipadukan dengan materi dari mata pelajaran Geografi
begitu seterusnya.
 PDGK4204/MODUL 3 3.33

Bermuara dari tema mata pelajaran Bahasa Indonesia di SD


dilaksanakan secara terpadu. Keterpaduan ini dapat lintas materi, artinya
materi pembelajaran dari suatu mata pelajaran dipadukan menjadi satu.
Misalnya, materi sastra dalam pelajaran Bahasa Indonesia dipadukan
dengan keterampilan berbahasa, dapat dengan mendengarkan, membaca,
atau menulis. Keterpaduan ini dapat juga dilaksanakan dengan lintas
kurikulum. Misalnya, mata pelajaran Sains dipadukan dengan mata
pelajaran Bahasa Indonesia, mata pelajaran Agama dapat dipadukan
dengan mata pelajaran Sains dan seterusnya.

1) Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD bermuara dari ….


A. keterampilan berbicara
B. keterampilan mendengarkan
C. keterampilan menulis
D. tema yang dipilih guru

2) Keterampilan mendengarkan di SD dapat dilatih dengan kegiatan-


kegiatan di bawah ini, kecuali ….
A. mendengarkan dongeng anak
B. mengenalkan diri di depan kelas
C. membedakan bunyi-bunyi bahasa
D. membedakan bunyi-bunyi binatang

3) Untuk melatih keterampilan berbicara di SD dapat dilatih dengan


kegiatan ….
A. mendiskusikan isi teks bacaan
B. membaca teks bacaan yang ada
C. memperhatikan keterangan guru
D. mendengarkan dongeng anak-anak

4) Keberhasilan belajar siswa SD sangat ditentukan oleh penguasaan mata


pelajaran Bahasa Indonesia terutama kemahiran mereka dalam ….
A. dengar – bicara
B. bicara – tulis
3.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

C. baca – tulis
D. tulis - dengar

5) Keterpaduan pembelajaran keterampilan berbahasa dalam mata pelajaran


Bahasa Indonesia di SD dapat dilakukan dengan memadukan antara
keterampilan- keterampilan ….
A. dengar - baca – tulis
B. berbicara – dengar – tulis
C. baca – tulis – bicara
D. ketiga perpaduan di atas dapat dilaksanakan

6) Pembinaan akhlak siswa-siswa SD dapat dilaksanakan melalui mata


pelajaran ….
A. agama
B. sains
C. Bahasa Indonesia
D. ketiganya dapat

7) Latihan mengenalkan diri bagi siswa SD yang paling tepat melalui


latihan ….
A. mendengarkan
B. berbicara
C. membaca
D. menulis

8) Kegiatan guru “mendikte” dalam pembelajaran bahasa Indonesia di kelas


III SD bertujuan untuk melatih …..
A. pendengaran
B. ketepatan bentuk huruf
C. jawaban A & B benar
D. jawaban B yang benar

9) Materi sastra dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas V SD yang


paling tepat dapat dipadukan dengan mata pelajaran ….
A. sains
B. kesenian
C. agama
D. sejarah
 PDGK4204/MODUL 3 3.35

10) Untuk melatih memberanikan diri siswa kelas I SD tampil di depan


kelas, secara bergiliran mereka disuruh menceritakan apa-apa yang
dilihat pada waktu mereka berangkat sekolah dari rumah sampai ke
sekolah. Secara tidak langsung di samping melatih keberanian siswa,
kalau latihan ini dikaitkan dengan mata pelajaran Bahasa Indonesia
untuk melatih keterampilan ….
A. mengingat-ingat fakta
B. kejujuran dalam berkata
C. berbicara
D. mengenal lingkungan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Tes Formatif 1
1) C. Sebab dalam pendekatan berhubungan dengan asumsi-asumsi atau
aksioma-aksioma tentang teori bahasa dan pengajaran bahasa
sehingga bersifat aksiomatis.
2) B. Sebab dalam metode terdapat kegiatan (a) pemilihan bahan, (b)
urutan bahan, (c) penyajian bahan, dan (d) pengulangan bahan.
3) C. Sebab tujuan metode langsung, yaitu kemampuan siswa dalam
komunikasi langsung menggunakan bahasa sasaran.
4) D. Sebab walaupun metode ceramah kadar CBSA-nya rendah dapat
digunakan dalam kelompok besar.
5) C. Sebab dalam teknik ceramah guru hanya sekadar memberi
informasi, sedangkan untuk memahami isi bacaan siswa dapat
melakukan tanya jawab, guru memberi tugas yang berhubungan
dengan isi bacaan, atau guru dapat memberi kesempatan kepada
para siswa untuk mengadakan ramu pendapat tentang isi bacaan
tersebut.
6) D. Sebab dengan pemberi tugas siswa tidak mendapat giliran
berkomunikasi lisan.
7) A. Sebab yang lainnya (B,C, dan D) merupakan prinsip aliran
rasionalis.
8) D. Sebab penambahan bahan bukan termasuk kegiatan dalam suatu
metode, melainkan termasuk pengembangan materi dalam
pembelajaran untuk memperluas wawasan siswa.
9) B. Sebab dalam Metode Langsung baik guru maupun siswa tidak
boleh menggunakan bahasa pertama/ibu, melainkan harus
menggunakan bahasa sasaran. Dengan demikian, kosakata
diajarkan dengan langsung menunjuk bendanya.
10) C. Sebab dengan menggabungkan beberapa metode guru dapat
mengurangi atau menghilangkan kelemahan suatu metode dan
ditambah dengan metode yang lain.

Tes Formatif 2
1) D. Sebab tema merupakan wadah dalam pembelajaran bahasa.
2) B. Sebab mengenalkan diri merupakan latihan keterampilan
berbicara.
 PDGK4204/MODUL 3 3.37

3) A. Sebab dengan diskusi siswa dilatih untuk mengajukan pendapat


atau bertanya secara lisan (berbicara).
4) B. Sebab dengan kemampuan membaca dan menulis siswa tidak
akan mengalami kesukaran memahami materi pelajaran yang
tertulis dan dapat mengerjakan tugas dengan menggunakan
bahasa tulis.
5) D. Sebab keterpaduan keterampilan berbahasa itu dapat bervariasi,
dapat dimulai dengan mendengar, berbicara, membaca, atau
menulis tergantung pada keterampilan mana yang diutamakan.
6) D. Memang yang paling dekat adalah dengan mata pelajaran Agama,
tetapi dengan Sains pun bisa, misalnya dengan memahami tentang
ekosistem maka siswa tidak akan merusak lingkungan; begitu
pula dengan mata pelajaran Bahasa Indonesia malah lebih luwes,
misalnya melalui bacaan yang dicarikan judulnya yang
berhubungan dengan akhlak.
7) B. Sebab untuk mengenalkan diri yang paling efektif adalah dengan
bahasa lisan. Jadi, berhubungan dengan melatih keterampilan
berbicara.
8) C. Sebab tujuan mendikte di samping melatih pendengaran juga
untuk melatih tulisan siswa (apakah tidak salah memilih huruf
dan apakah bentuknya sudah baik/benar).
9) B. Sebab sastra merupakan bagian dari kesenian.
10) C. Sebab apa yang diceritakan itu melalui berbicara, dan dalam
bercerita tentunya siswa mengingat apa-apa yang dilihat dan dia
berusaha mengatakan secara jujur.
3.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Alternatif : Pilihan di antara dua atau beberapa kemungkinan


Bahasa ibu : Bahasa pertama, yaitu bahasa yang pertama dikuasai
oleh manusia sejak lahir
Bahasa sasaran : Bahasa yang sedang dipelajari
Deskriptif : Menggambarkan apa adanya
Dramatisasi : Hal membuat suatu peristiwa menjadi mengesankan
Ilustrasi : Gambaran
Informal : Tidak resmi
Integratif : Terpadu
Metode : Suatu prosedur untuk mencapai sesuatu tujuan yang
telah ditetapkan yang meliputi (a) pemilihan bahan, (b)
urutan bahan, (c) penyajian bahan, (d) pengulangan
bahan.
Pendekatan : Merupakan pandangan, filsafat, atau kepercayaan
(dalam tentang hakikat bahasa dan pengajaran bahasa yang
pengajaran diyakini kebenarannya oleh guru bahasa.
bahasa)
Profesional : Memerlukan kepandaian khusus untuk
melaksanakannya
Random : Acak
Relevan : Berhubungan, kait-mengait
Subsitusi : Penggantian
Strategi : Rencana yang cermat mengenai kegiatan untuk
mencapai tujuan
Teknik : Cara untuk mengerjakan sesuatu
Otoriter : Berkuasa sendiri; sewenang-wenang
 PDGK4204/MODUL 3 3.39

Atkinson, Rita L, dkk. Tanpa Tahun. Pengantar Psikologi. Batam:


Interaksara.

Depdiknas. (2002). Acuan Pengembangan Kurikulum. Jakarta: Depdiknas.

Hidayat, Kosadi dkk. (1987). Strategi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia.


Bandung: Penerbit Binacipta.

Marsoedi, I.L. (1983). Pengantar Memahami Hakikat Bahasa 1. Malang:


FKSS-IKIP Malang.

Parera, Jos. Daniel. Linguistik Edukasional: Pendekatan, Konsep, dan Teori


Pengajaran Bahasa. Jakarta: Erlangga.

Richards, Jack C and Theodore S. Rodgers. (1986). Approaches and Methods


in Language Teaching. New York: Cambridge University Press.

Saliwangi, Basennang. (1989). Pengantar Strategi Belajar Mengajar Bahasa


Indonesia. Malang: IKIP Malang.

Semiawan, Cony. (1990). Pendekatan Keterampilan Proses. Jakarta:


Gramedia.

Subyakto, Sri Utami N. (1987). Metodologi Pengajaran Bahasa. Jakarta:


Depdikbud, Dikti P2LPTK.

Suryabrata, Sumadi. (2002). Psikologi Pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo


Persada.
Modul 4

Telaah Kurikulum dan Buku Teks


Mata Pelajaran Bahasa Indonesia
Sekolah Dasar Kelas Rendah

Drs. Solchan TW, M. Si.

M ata kuliah ini dimaksudkan untuk memperkenalkan tentang kurikulum


di Sekolah Dasar (SD) dan Madrasah Ibtidaiyah (MI). Departemen
Pendidikan Nasional (Depdiknas) menetapkan kebijakan untuk
menyempurnakan Kurikulum 1994 menjadi Kurikulum 2004, yang akan
diberlakukan mulai awal tahun pelajaran 2004/2005. Kurikulum di Indonesia
telah beberapa kali diganti atau disempurnakan, yaitu dimulai dari Kurikulum
1968 yang disempurnakan menjadi Kurikulum 1975, Kurikulum 1975 ini
disempurnakan menjadi Kurikulum 1984, Kurikulum 1984 disempurnakan
menjadi Kurikulum 1994, dan Kurikulum 1994 disempurnakan menjadi
Kurikulum 2004 yang berbasis pada kompetensi.
Pada Modul 4 ini akan dibicarakan mengenai Kurikulum Mata Pelajaran
Bahasa Indonesia SD kelas rendah, sedangkan untuk Kurikulum Pelajaran
Bahasa Indonesia SD untuk kelas tinggi akan diuraikan dalam Modul 5
Mata kuliah ini akan membekali Anda dengan berbagai konsep tentang
hakikat kurikulum, fungsi, dan tujuan kurikulum, komponen-komponen
kurikulum, serta aspek-aspek pembelajaran bahasa Indonesia. Dengan
demikian, diharapkan setelah menyelesaikan mata kuliah ini Anda memiliki
kompetensi untuk mengelola pembelajaran bahasa Indonesia di SD dengan
baik. Adapun tujuan pembelajaran umum mata kuliah ini adalah Anda
diharapkan mampu mengkaji kurikulum dan buku teks mata pelajaran bahasa
Indonesia SD kelas rendah. Kompetensi ini harus dimiliki oleh setiap guru,
supaya menjadi guru yang profesional. Begitu pula Anda yang akan menjadi
guru harus menguasai atau memahami kurikulum yang sedang berlaku
sebagai pedoman Anda dalam melaksanakan tugas.
4.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Untuk mencapai kemampuan di atas secara rinci Anda diharapkan


menguasai kompetensi-kompetensi khusus berikut ini.
1. Mampu menjelaskan hakikat kurikulum mata pelajaran Bahasa dan
Sastra Indonesia SD/MI.
2. Mampu menjelaskan fungsi dan tujuan Kurikulum.
3. Mampu menjelaskan komponen-komponen kurikulum mata pelajaran
bahasa Indonesia.
4. Mampu memadukan kompetensi antaraspek pembelajaran bahasa
Indonesia di SD kelas rendah.
5. Mampu memilih/mengembangkan materi pembelajaran bahasa Indonesia
di SD kelas rendah.
6. Mampu memadukan kompetensi antaraspek pembelajaran sastra
Indonesia di SD kelas rendah.
7. Mampu memilih/mengembangkan materi pembelajaran sastra di SD
kelas rendah.

Materi modul ini disusun menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Hakikat Kurikulum.
Kegiatan Belajar 2: Aspek-aspek Pembelajaran Bahasa.

Modul ini merupakan modul keempat dari Mata Kuliah Pendidikan


Bahasa Indonesia SD. Oleh karena, itu supaya nantinya Anda mendapatkan
gambaran secara utuh dan berkesinambungan, pelajarilah modul-modul yang
merupakan bagian dari mata kuliah ini secara berurutan. Supaya Anda dapat
mempelajari materi modul ini dengan mudah dan akhirnya Anda
mendapatkan kompetensi yang diharapkan, sebaiknya Anda gunakan strategi
belajar berikut.
1. Sebelum membaca modul ini cermati dan pahami terlebih dahulu
glosarium pada akhir modul ini yang memuat kata-kata/istilah-istilah
khusus yang digunakan dalam modul ini supaya Anda dengan mudah
dapat memahami konsep-konsep yang dipaparkan dalam modul ini.
2. Bacalah materi modul ini dengan saksama, dan bila perlu Anda
tambahkan catatan-catatan yang berkaitan dengan konsep yang sedang
Anda pahami, atau Anda tandai dengan stabilo bagian-bagian yang Anda
anggap penting. Dengan memberi tanda-tanda tersebut Anda tidak perlu
membaca ulang secara keseluruhan materi modul, tetapi cukup membaca
 PDGK4204/MODUL 4 4.3

bagian-bagian yang Anda anggap penting untuk mengingatkan isi garis


besar materi yang telah Anda baca.
3. Bila memungkinkan bentuklah kelompok belajar yang terdiri dari 3
sampai 4 orang (jangan terlalu banyak nanti kurang efektif), diskusikan
materi dalam modul yang kurang Anda pahami atau mungkin bagian lain
yang belum dipahami oleh teman Anda, sebelum ditanyakan pada waktu
ada tutorial.
4. Kerjakan tes formatif yang berhubungan dengan materi yang sedang
Anda pelajari dengan kesungguhan hati tanpa melihat rambu-rambu
jawaban yang terdapat dalam modul. Setelah selesai Anda kerjakan,
baru Anda bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban
yang tersedia untuk membuat penilaian apakah jawaban Anda sudah
memadai.

Selamat belajar, semoga Anda berhasil!


4.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 1

Hakikat Kurikulum

A. PENGERTIAN KURIKULUM

Kata kurikulum berasal dari bahasa Yunani yang berarti jarak yang harus
ditempuh. Dari dunia atletik istilah ini dipakai dalam dunia pendidikan
dengan arti sejumlah mata pelajaran tertentu yang harus ditempuh atau
sejumlah pengetahuan yang harus dikuasai untuk mencapai suatu tingkat atau
ijazah (Nasution, 1986).
Pengertian kurikulum di atas dianggap terlalu sempit karena membatasi
pengalaman anak kepada situasi belajar di dalam kelas dan tidak
menghiraukan pengalaman-pengalaman edukatif di luar kelas. Dengan
demikian pandangan ini (yang termasuk pandangan tradisional) memandang
kurikulum tidak lebih dari sekadar rencana pelajaran di suatu sekolah, tidak
sesuai lagi dengan kemajuan zaman. Dewasa ini kurikulum diartikan sebagai
segala hal yang berhubungan dengan upaya pendidikan.
Dalam perkembangan selanjutnya kurikulum mendapat pengertian yang
lebih luas, seperti yang dikemukakan oleh para ahli berikut ni.
1. Menurut John Dewey kurikulum sesungguhnya tidak lain dari
pengalaman, pengalaman ras, dan pengalaman anak yang direkonstruksi
terus-menerus menjadi sejumlah pengetahuan atau bidang studi.
2. Menurut Franklin Bobbit kurikulum dirumuskan (a) sebagai keseluruhan
pengalaman, baik pengalaman langsung maupun tidak langsung yang
berkaitan dengan perkembangan kesanggupan-kesanggupan individu, (b)
serangkaian pengalaman pendidikan yang dipergunakan oleh sekolah
untuk menyempurnakan perkembangan anak.
3. Menurut Caswell dan Campbell kurikulum adalah semua pengalaman
yang dimiliki anak di bawah bimbingan guru.
4. Menurut Ralph Tyler kurikulum sebagai semua pengalaman belajar yang
direncanakan dan diarahkan oleh sekolah untuk mencapai tujuan
pendidikan.
5. Menurut Krug kurikulum terdiri dari semua alat pengajaran yang dipakai
sekolah untuk memberi kesempatan belajar kepada siswa menuju tujuan
belajar yang dikehendaki.
 PDGK4204/MODUL 4 4.5

6. Menurut Hilda Taba kurikulum tersusun dari unsur-unsur tertentu. Suatu


kurikulum biasanya terdiri dari pernyataan-pernyataan mengenai tujuan
(umum dan spesifik), seleksi dan organisasi bahan, strategi belajar
maupun mengajar, dan suatu program evaluasi.
7. Menurut Johnson kurikulum suatu rangkaian hasil belajar yang
diinginkan. Kurikulum mengantisipasi hasil pengajaran bukan
mengantisipasi alat untuk mencapai tujuan.
8. Menurut Robert Gagne kurikulum sebagai suatu rangkaian unit bahan
yang disusun sedemikian rupa sehingga setiap unit dipelajari secara utuh,
dengan syarat kecakapan dan kemampuan yang terdapat dalam tujuan
unit sebelumnya harus dikuasai oleh anak terlebih dahulu.
9. Menurut Harnack kurikulum meliputi semua pengalaman belajar dan
mengajar yang terpimpin dan diarahkan oleh sekolah.
10. Menurut Hass kurikulum adalah semua pengalaman individu anak dari
suatu program pendidikan yang tujuannya mencapai tujuan umum
maupun tujuan yang spesifik yang direncanakan dalam rangka teori, riset
atau praktik profesional masa lalu dan sekarang. (Kaber, 1988:3--5)

Di samping pengertian-pengertian kurikulum yang dipaparkan di atas di


dalam UU Pendidikan No.2 tahun 1989 disebutkan kurikulum adalah
seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi dan bahan pelajaran serta
cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar
mengajar.
Dari pendapat-pendapat di atas dapat diketahui bahwa pandangan baru
tentang kurikulum dapat disimpulkan bahwa kurikulum adalah program
pendidikan yang disediakan oleh sekolah untuk siswa. Melalui program yang
direncanakan itu siswa melakukan berbagai kegiatan belajar sehingga
mendorong perkembangan dan pertumbuhannya sesuai dengan pendidikan
yang telah ditentukan. Melalui program kurikuler, sekolah menyediakan
lingkungan bagi siswa untuk berkembang. Oleh karena itu, kurikulum
disusun sedemikian rupa agar memungkinkan siswa melakukan berbagai
ragam kegiatan. Kurikulum tidak terbatas hanya pada mata pelajaran-mata
pelajaran saja, tetapi meliputi segala sesuatu yang dapat mempengaruhi
perkembangan siswa, seperti bangunan sekolah, alat-alat pelajaran,
perlengkapan, perpustakaan, karyawan tata usaha, halaman sekolah, dan lain-
lain (Wiryokusumo, 1988:6).
4.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Sedangkan pengertian kurikulum yang terdapat dalam buku Ketentuan


Umum Kurikulum 2004 merupakan seperangkat rencana dan pengaturan
mengenai isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman
penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar. Dengan demikian, Kurikulum
Berbasis Kompetensi merupakan seperangkat rencana dan pengaturan
tentang kompetensi yang dibakukan dan cara pencapaiannya disesuaikan
dengan keadaan dan kemampuan daerah.
Ragam kurikulum dapat ditinjau dari beberapa segi. Secara umum
Goodlad (dalam Kaber, 1988) membedakan lima jenis kurikulum, seperti
berikut ini.
1. Kurikulum Ideal, yaitu kurikulum sebagaimana diharapkan oleh ahli dan
guru yang mencerminkan pengetahuan yang diakumulasikan berzaman-
zaman.
2. Kurikulum Formal, yaitu kurikulum yang direstui dan disahkan oleh
pemerintah.
3. Kurikulum “Bayangan”, yaitu kurikulum yang ada dalam pikiran yang
diinginkan oleh orang tua dan guru.
4. Kurikulum Operasional, yaitu kurikulum yang dilaksanakan di dalam
kelas.
5. Kurikulum Pengalaman, yaitu kurikulum yang dialami oleh anak didik.

Sedangkan Galtthorn membedakan kurikulum menjadi tujuh jenis,


seperti berikut ini.
1. Kurikulum Rekomendasi, yaitu kurikulum yang direkomendasi para ahli,
asosiasi profesional, komisi pembaruan pendidikan, dan juga yang
berdasarkan kebijakan pemerintah.
2. Kurikulum Tertulis merupakan kurikulum yang sudah disetujui oleh
pemerintah. Kurikulum ini merupakan pengendali untuk menjamin
tujuan pendidikan. Kurikulum tertulis lebih komprehensif dan lebih
spesifik bila dibandingkan dengan kurikulum rekomendasi. Biasanya
memuat dasar-dasar pertimbangan yang mendukung kurikulum, tujuan
yang harus dicapai, sasaran yang harus dikuasai, sekuen yang harus
dituruti, kegiatan belajar yang harus dilakukan, dan bagaimana
evaluasinya.
3. Kurikulum Dukungan dibentuk dari sumber-sumber yang dialokasi untuk
menunjang kurikulum. Ada beberapa macam sumber atau bentuk
dukungan, yaitu (a) alokasi waktu yang digunakan untuk mata pelajaran
 PDGK4204/MODUL 4 4.7

tertentu, (b) alokasi waktu yang dipergunakan guru untuk aspek tertentu,
(c) alokasi personel, banyaknya guru yang diperlukan, dan (d) bahan,
alat, dan buku teks yang disediakan.
4. Kurikulum yang diajarkan, yaitu kurikulum yang diajarkan guru dalam
kelas yang seharusnya didasarkan pada kurikulum yang tertulis. Namun,
dalam kenyataannya sering terjadi penyimpangan. Guru datang ke kelas
dengan latar belakang pengetahuan pribadi yang berbeda. Mereka
dipengaruhi oleh situasi, teori-teori yang mereka pelajari, kondisi sosial,
dan pengalaman yang berbeda. Banyak faktor yang mempengaruhi guru,
seperti pengetahuan guru dalam mata pelajaran, persepsi guru terhadap
anak, persepsi guru terhadap kurikulum tertulis, buku teks, proses belajar
mengajar, dan sistem ujian. Demikian apa yang diajarkan guru
adakalanya agak menyimpang dari kurikulum tertulis.
5. Kurikulum yang diuji, yaitu kurikulum yang terdiri dari serangkaian
bahan pelajaran/kegiatan belajar yang dinilai melalui tes, baik yang
dibuat oleh guru maupun tes yang baku atau tes yang disusun oleh
panitia wilayah. Bagaimana hubungan kurikulum ini dengan kurikulum
yang tertulis? Jawabannya dapat bermacam-macam. Sering tes yang
dibuat guru tidak sejalan dengan yang diajarkan. Guru tidak mampu
menyusun tes yang baik dan kebanyakan tes tersebut berorientasi pada
kemampuan mengerti dan mengingat. Tes yang dibuat oleh panitia
wilayah juga sering hanya mengukur tingkat tujuan yang rendah. Begitu
pula tes baku sering tidak serasi dengan apa yang diajarkan guru.
6. Kurikulum yang dipelajari, yaitu kurikulum yang merupakan hasil
belajar, Seperti perubahan nilai, persepsi dan tingkah laku yang terjadi
dari pengalaman belajar. Kurikulum ini merupakan apa yang dimengerti,
dipelajari, diingat anak didik baik dari kurikulum yang diinginkan
maupun dari kurikulum yang tersembunyi.
7. Kurikulum yang tersembunyi, yaitu kurikulum yang tidak berwujud,
namun berpengaruh terhadap perubahan tingkah laku anak didik. Ada
dua aspek yang perlu diingat dalam kurikulum ini, yaitu aspek yang
relatif tetap, seperti ideologi, keyakinan, nilai budaya masyarakat yang
mempengaruhi sekolah, dan aspek yang dapat berubah-ubah, seperti
variabel organisasi meliputi bagaimana guru mengelola kelas, bagaimana
pelajaran diberikan, sedangkan variabel sistem sosial berkaitan dengan
pola hubungan sosial dalam kelas dan sekolah, bagaimana hubungan
4.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

anak didik dan guru, bagaimana hubungan kepala sekolah dengan guru
dan staf tata usaha. (Kaber,1988)

B. FUNGSI DAN TUJUAN KURIKULUM

Mungkin Anda dapat menjelaskan fungsi kurikulum, bukan? Baik,


mungkin jawaban Anda itu Anda kaitkan dengan uraian di atas bahwa
kurikulum itu berfungsi sebagai pedoman guru untuk menjalankan tugasnya
sehari-hari. Sebenarnya secara umum fungsi kurikulum itu sangat luas yang
dapat dikaitkan dengan sekolah, anak didik, dan masyarakat.
Bagi sekolah fungsi kurikulum dapat dibedakan menjadi dua, yaitu (1)
bagi sekolah yang bersangkutan yang berfungsi sebagai (a) alat untuk
mencapai tujuan, (b) pedoman bagi guru dalam menyusun dan
mengorganisasikan pengalaman belajar siswa, serta sebagai pedoman
mengevaluasi perkembangan siswa, (c) pedoman supervisi bagi kepala
sekolah yaitu untuk memperbaiki/menciptakan situasi belajar yang baik dan
membantu guru memperbaiki situasi belajar, serta sebagai pedoman dalam
pengembangan kurikulum. Di samping itu sebagai pedoman mengevaluasi
kegiatan belajar mengajar, (2) bagi sekolah tingkat di atasnya, kurikulum
berfungsi (a) untuk keseimbangan proses pendidikan, dan (b) penyiapan
tenaga baru.
Fungsi kurikulum bagi anak didik, diharapkan mereka akan mendapat
sejumlah pengetahuan dan kecakapan yang baru yang dapat dikembangkan
dan melengkapi bekal hidup mereka setelah terjun dalam masyarakat.
Sedangkan fungsi kurikulum bagi masyarakat, yaitu orang tua anak didik
serta pemakai lulusan adalah sebagai berikut. Dengan memahami kurikulum,
orang tua akan mengetahui program-program apa saja yang akan
dilaksanakan oleh sekolah. Untuk memperlancar pelaksanaan program
tersebut orang tua perlu juga memikirkan sarana apa saja yang diperlukan.
Demi keberhasilan anak-anaknya orang tua bersedia membantu sekolah
untuk mengadakan sarana-sarana tersebut di bawah koordinasi Ketua Komite
Sekolah (dahulu BP3), sedangkan bagi pemakai lulusan dengan memahami
kurikulum yang sedang dilaksanakan tidak segan-segannya ikut membantu
memperlancar pelaksanaan program dan akan memberikan kritik/saran untuk
menyempurnakan program pendidikan yang sedang direncanakan/di-
laksanakan.
 PDGK4204/MODUL 4 4.9

Di samping macam-macam fungsi kurikulum yang telah disebutkan di


atas, marilah kita pahami fungsi kurikulum menurut Alexander Inglis yang
dikutip oleh Iskandar Wiryokusuma (1996:8-12) berikut ini.
1. The adjustive of adaptive funtion atau fungsi penyesuaian adalah
penyesuaian anak didik terhadap lingkungannya. Anak didik adalah
individu yang hidup dalam masyarakat. Oleh karena itu, anak didik harus
dapat menyesuaikan diri dengan masyarakat lingkungannya di mana dia
hidup. Lingkungan masyarakat yang bersifat dinamis yang selalu
berubah menurut perkembangan zaman harus diikuti oleh kedinamisan
hidup setiap anggota masyarakat. Dengan demikian, kurikulum harus
mampu menata keadaan masyarakat agar dapat dibawa ke lingkungan
sekolah untuk dijadikan objek pelajaran para siswa.
2. The integrating function atau fungsi pemaduan adalah terciptanya
kepaduan pribadi anak didik. Anak didik merupakan anggota sosial
masyarakat. Pengaruh kelompok terhadap tingkah laku anak didik dapat
bersifat positif atau negatif. Pengaruh yang baik diperoleh anak didik
melalui kerja sama yang baik, harmonis, serta ada upaya pemecahan
masalah bersama. Perasaan saling bergantung, saling menghormati,
menghargai diri sendiri, human relation akan mempengaruhi
perkembangan kepribadian anak didik. Oleh karena itu, kurikulum harus
mampu menyiapkan pengalaman belajar yang dapat mendidik pribadi
yang terintegrasi karena individu-individu yang berada di sekolah
merupakan bagian dari masyarakat yang harus mampu melakukan
pengintegrasian sesuai dengan norma-norma masyarakat.
3. The differentiating function atau fungsi pembedaan, maksudnya
kurikulum harus mampu melayani perbedaan-perbedaan individu anak
didik. Perbedaan-perbedaan individu tersebut harus menjadi dasar
pertimbangan dalam memberikan pelayanan. Perbedaan individu itu
mungkin disebabkan oleh latar belakang ekonomi sosial yang berbeda di
samping perbedaan potensi yang dimiliki oleh setiap anak didik. Jadi,
jelas bahwa kurikulum harus mampu melayani pengembangan-
pengembangan potensi individu yang akan hidup terjun di lingkungan
masyarakat.
4. The prapaedetic function atau fungsi penyiapan, yaitu kurikulum harus
mampu menyiapkan anak didik untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih
tinggi. Setiap anak didik pasti mempunyai cita-cita dan keinginan
menjangkau pengetahuan yang lebih tinggi. Untuk itu fungsi kurikulum
4.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dalam kaitannya dengan hal ini harus mampu mempersiapkan anak didik
agar dapat melanjutkan studi atau meraih ilmu pengetahuan yang lebih
tinggi dan lebih mendalam dengan jangkauan yang luas.
5. The selective function atau fungsi pemilihan berhubungan dengan
pemilihan program. Dalam usaha memuaskan kebutuhan akan
perkembangan bakat dan minat anak didik, sekolah harus berupaya
menyiapkan program yang mampu mendukung, mengembangkan bakat
masing-masing anak didik.
6. The diagnostic function atau fungsi diagnostik ini berhubungan dengan
pelayanan terhadap anak didik agar dia memahami akan dirinya sendiri.
Upaya untuk melakukan pelayanan terhadap anak didik harus sampai
pada tingkat mengarahkan agar mereka mampu memahami diri mereka,
mampu mengarahkan diri mereka sendiri, mampu mengembangkan diri,
mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan, sekolah, keluarga,
maupun masyarakat. Selain itu mampu memecahkan masalah dalam
lingkungan keluarga, masyarakat serta menyadari akan kelemahan-
kelemahan yang dimiliki sehingga anak didik dapat memperbaiki dirinya
sendiri dengan bimbingan dan pengarahan guru.

Nah itulah macam-macam fungsi kurikulum yang dikemukakan oleh


Alexander Inglis. Apakah sudah Anda pahami semua macam-macam fungsi
kurikulum di atas? Baiklah.
Sehubungan dengan Fungsi dan Tujuan mata pelajaran Bahasa Indonesia
Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah dalam Kurikulum 2004 dijelaskan
bahwa fungsi dan tujuan kurikulum SD/MI sebagai berikut.
1. Fungsi mata pelajaran Bahasa Indonesia dikaitkan dan merupakan
konsekuensi dari kedudukan dan fungsi bahasa Indonesia sebagai bahasa
nasional dan bahasa negara serta sastra Indonesia sebagai hasil cipta
intelektual produk budaya, yaitu sebagai (1) sarana pembinaan kesatuan
dan persatuan bangsa, (2) sarana peningkatan pengetahuan dan
keterampilan dalam rangka pelestarian dan pengembangan budaya, (3)
sarana peningkatan pengetahuan dan keterampilan untuk meraih dan
mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, (4) sarana
penyebarluasan pemakaian bahasa Indonesia yang baik untuk berbagai
keperluan menyangkut berbagai masalah, (5) sarana pengembangan
penalaran, dan (6) sarana pemahaman beragam budaya Indonesia melalui
khazanah kesusastraan Indonesia.
 PDGK4204/MODUL 4 4.11

2. Secara umum tujuan pembelajaran bahasa Indonesia adalah sebagai


berikut.
a. Siswa menghargai dan membanggakan bahasa Indonesia sebagai
bahasa persatuan (nasional) dan bahasa negara.
b. Siswa memahami bahasa Indonesia dari segi bentuk, makna, dan
fungsi, serta menggunakannya dengan tepat dan kreatif untuk
bermacam-macam tujuan, keperluan, dan keadaan.
c. Siswa memiliki kemampuan menggunakan bahasa Indonesia untuk
meningkatkan kemampuan intelektual, kematangan emosional, dan
kematangan sosial.
d. Siswa memiliki disiplin dalam berpikir dan berbahasa (berbicara dan
menulis).
e. Siswa mampu menikmati dan memanfaatkan karya sastra untuk
mengembangkan kepribadian, memperluas wawasan kehidupan,
serta meningkatkan pengetahuan, dan kemampuan berbahasa.
f. Siswa menghargai dan membanggakan sastra Indonesia sebagai
khazanah budaya dan intelektual manusia Indonesia.

C. KOMPONEN-KOMPONEN KURIKULUM

Berdasarkan Undang-undang (UU) Nomor 2 Tahun 1999 dan Peraturan


Pemerintah (PP) Nomor 25 Tahun 2000 tentang Otonomi Daerah maka
Depdiknas melalui Pusat Kurikulum Badan Penelitian dan Pengembangan
(Puskur-Balitbang) sehubungan dengan pembaruan Kurikulum 1994 menjadi
Kurikulum 2004 hanya menyediakan tiga dokumen utama untuk Kurikulum
2004, yaitu Kerangka Dasar (1.a) Kompetensi Lintas Kurikulum dan
Kompetensi Bahasa Kajian (1.b), Standar Kompetensi per Mata Pelajaran
(1.c) Standar Kompetensi yang mencakup Kompetensi Dasar, Indikator, dan
Materi Pokok untuk setiap mata pelajaran. Dokumen tersebut tidak
dilengkapi dengan garis-garis besar program pengajaran (GBPP), seperti
halnya dalam Kurikulum 1994. Dengan demikian, GBPP yang di dalam
Kurikulum 2004 disebut silabus harus dikembangkan oleh sekolah
berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Propinsi/Kabupaten/Kota.
Pada umumnya berdasarkan hasil survei menunjukkan bahwa mayoritas
guru dan sekolah belum siap mengembangkan silabus dan penilaian secara
mandiri, sesuai dengan tuntutan Kurikulum 2004 yang dikembangkan
berbasis kompetensi. Oleh karena itu, Direktorat Pendidikan Menengah
4.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Umum (Dikmenum) menyiapkan sejumlah pedoman dengan tujuan memberi


arah secara teknis bagi guru dan sekolah dalam mengembangkan silabus dan
penilaian. Pedoman tersebut terdiri dari Pedoman Umum Pengembangan
Silabus, Pedoman Umum Pengembangan Penilaian, serta Pedoman Khusus
Pengembangan Silabus dan Penilaian untuk setiap mata pelajaran.
Dalam buku Acuan Pengembangan Kurikulum 2004 disebutkan bahwa
Kurikulum Berbasis Kompetensi merupakan kerangka inti yang memiliki
empat komponen, yaitu (a) Pengelolaan Kurikulum Berbasis Sekolah, (b)
Kegiatan Belajar Mengajar, (c) Penilaian Berbasis Kelas, dan (d) Kurikulum
dan Hasil Belajar.
Untuk jelasnya lihatlah Gambar 4.1 berikut ini.

Gambar 4.1

Dari gambar di atas dapat diketahui bahwa Kurikulum Berbasis


Kompetensi merupakan kerangka inti yang memiliki empat komponen, yaitu
Pengelolaan Kurikulum Berbasis Sekolah, Kegiatan Belajar Mengajar,
Penilaian Berbasis Kelas, Kurikulum dan Hasil Belajar.
Pengelolaan Kurikulum Berbasis Sekolah memuat berbagai pola
pemberdayaan tenaga kependidikan dan sumber daya lain untuk
meningkatkan mutu hasil belajar.
 PDGK4204/MODUL 4 4.13

Kegiatan Belajar Mengajar memuat gagasan-gagasan pokok tentang


pembelajaran dan pengajaran untuk mencapai kompetensi yang ditetapkan
serta gagasan-gagasan pedagogis dan andragogis yang mengelola
pembelajaran agar tidak mekanistik.
Penilaian Berbasis Kelas memuat prinsip, sasaran, dan pelaksanaan
penilaian berkelanjutan yang lebih akurat dan konsisten sebagai akuntabilitas
publik melalui penilaian terpadu dengan kegiatan belajar mengajar di kelas
(berbasis kelas), kinerja (performance), dan tes tertulis.
Kurikulum dan Hasil Belajar (KHB) memuat perencanaan
pengembangan kompetensi peserta didik yang perlu dicapai secara
keseluruhan sejak lahir sampai 18 tahun. Kurikulum dan Hasil Belajar ini
memuat kompetensi, hasil belajar, dan indikator dari Taman Kanak-kanak
dan Raudhatul Athfal (TK & RA) sampai dengan Kelas XII (SMA & MA).
Pelaksanaan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) akan dimulai pada
tahun ajaran 2003/2004 secara bertahap. Untuk tahun pertama di SD dimulai
untuk kelas I dan IV, tahun kedua kelas I, II, IV, dan V, pada tahun ketiga
sudah lengkap untuk kelas I, II, III, IV, V, dan VI. Jadi, pelaksanaan KBK
secara lengkap untuk SD diperlukan waktu tiga tahun.
Adapun Struktur Kurikulum Sekolah Dasar & Madrasah Ibtidaiyah dapat
dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 4.1. Struktur Kurikulum


Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah
4.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Ketentuan umum untuk Kelas I dan II sebagai berikut.


1. Alokasi waktu total yang disediakan adalah 27 jam pelajaran per
minggu. Daerah atau sekolah dapat menambah mata pelajaran yang
sesuai dengan kebutuhan sebagai muatan lokal. Jumlah yang disediakan
maksimal sebanyak 4 jam pelajaran.
2. Satu jam pelajaran tatap muka dilaksanakan selama 35 menit.
3. Minggu efektif dalam satu tahun pelajaran (2 semester) adalah 34
minggu dan jam sekolah efektif per minggu adalah 1085 menit atau 18
jam dinding, jumlah jam belajar per tahun adalah 36.890 menit atau 615
jam dinding.
4. Alokasi waktu sebanyak 27 jam pelajaran pada dasarnya dapat diatur
dengan komposisi (a) 20% untuk Agama; (b) 50% untuk Membaca dan
Menulis Permulaan serta Berhitung; dan (c) 30% untuk Sains,
Pengetahuan Sosial, Kerajinan Tangan, dan Kesenian, serta Pendidikan
Jasmani.
5. Pendekatan tematik digunakan dalam kegiatan pembelajaran untuk
mencapai hasil belajar yang bermakna dan pengelolaan waktunya
ditetapkan sekolah.
6. Pemilihan tema-tema tersebut dilakukan secara bervariasi.
7. Penekanan mata pelajaran Bahasa Indonesia pada aspek peningkatan
kemampuan membaca dan menulis permulaan.
8. Penekanan mata pelajaran Matematika pada aspek kemampuan
Berhitung.
9. Penekanan mata pelajaran Kerajinan Tangan dan Kesenian pada
kemampuan menggambar, menganyam, membuat mozaik, dan membuat
model, musik, dan menyanyi dengan menggunakan alat yang sesuai.
Sekolah dapat melaksanakan tari dan drama sesuai dengan
kemampuannya.
10. Penekanan Pendidikan Jasmani pada kegiatan olahraga sesuai dengan
kebutuhan dan kemampuan.
11. Sekolah dapat mengenalkan teknologi informasi dan komunikasi sesuai
dengan kemampuan.
 PDGK4204/MODUL 4 4.15

1) Sebutkan pengertian kurikulum dalam arti yang sempit!


2) Apa yang disebut Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK)? Sebutkan!
3) Sebutkan dua fungsi kurikulum bagi guru!
4) Sebutkan komponen-komponen Kurikulum Berbasis Kompetensi
(KBK)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dalam arti yang sempit kurikulum adalah rencana pelajaran.


2) KBK adalah seperangkat rencana dan pengaturan tentang kompetensi
dan hasil belajar yang harus dicapai siswa, penilaian, kegiatan belajar
mengajar, dan pemberdayaan sumber daya pendidikan dalam
pengembangan kurikulum sekolah.
3) Dua fungsi kurikulum bagi guru, yaitu (a) sebagai pedoman dalam
menyusun dan mengorganisasikan pengalaman belajar siswa, (b) sebagai
pedoman mengevaluasi perkembangan siswa.
4) Komponen-komponen KBK, yaitu Pengelolaan Kurikulum Berbasis
Sekolah, Kegiatan Belajar Mengajar, Penilaian Berbasis Kelas, dan
Kurikulum Hasil Belajar.

Dalam pengertian yang sempit kurikulum adalah rencana pelajaran


di sekolah. Secara luas pengertian kurikulum dikemukakan oleh
beberapa ahli, antara lain oleh John Dewey, Caswell dan Campbell,
Hilda Taba, Johnson, dan lain-lain. Pengertian kurikulum menurut UU
No. 2 tahun 1989 adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai
isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman
penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar.
Adapun pengertian Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) adalah
seperangkat rencana dan pengaturan tentang kompetensi yang dibakukan
4.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dan cara pencapaiannya disesuaikan dengan keadaan dan kemampuan


daerah.
Adapun fungsi kurikulum bagi guru sebagai pedoman dalam
menyusun dan mengorganisasikan pengalaman belajar siswa serta
sebagai pedoman mengevaluasi perkembangan siswa. Bagi kepala
sekolah fungsi kurikulum sebagai pedoman supervisi, sebagai pedoman
dalam pengembangan kurikulum, dan sebagai pedoman mengevaluasi
kegiatan belajar mengajar.
Kurikulum Berbasis Kompetensi merupakan kerangka inti yang
memiliki empat komponen, yaitu Pengelolaan Kurikulum Berbasis
Sekolah, Kegiatan Belajar Mengajar, Penilaian Berbasis Kelas, dan
Kurikulum Hasil Belajar.

1) Kurikulum dalam pengertian yang sempit adalah ….


A. sejumlah tingkah laku yang diinginkan
B. seperangkat pengalaman siswa
C. rencana pelajaran di sekolah
D. jarak yang harus ditempuh

2) Kurikulum adalah semua pengalaman yang dimiliki anak di bawah


bimbingan guru. Definisi kurikulum ini dikemukakan oleh ….
A. John Dewey
B. Caswell dan Campbell
C. Hilda Taba
D. Ronald C. Doll

3) Yang tidak perlu mengetahui fungsi kurikulum adalah ….


A. anak didik
B. guru
C. kepala sekolah
D. pejabat

4) Kurikulum harus mampu melayani perbedaan-perbedaan individu anak


didik. Pernyataan ini kalau dihubungkan dengan fungsi kurikulum yang
dikemukakan oleh Alexander Inglis termasuk ….
A. The adjustive of adaptive function
B. The integrating function
 PDGK4204/MODUL 4 4.17

C. The differentiating function


D. The prapaedective function

5) Orang tua mengharap anaknya setelah lulus dari suatu sekolah menjadi,
seperti yang diinginkan. Menurut Goodlad kurikulum yang diinginkan
oleh orang tua tersebut dinamakan kurikulum ….
A. bayangan
B. ideal
C. dukungan
D. formal

6) Fungsi mata pelajaran Bahasa Indonesia di SD dan MI, seperti berikut


ini, kecuali ….
A. sarana pembina kesatuan dan persatuan bangsa
B. sarana peningkatan pengetahuan dan keterampilan
C. sarana penyebarluasan bahasa Indonesia yang baik
D. sarana pembina rasa patriotik bangsa Indonesia

7) Alokasi waktu untuk mata pelajaran Membaca-Menulis Permulaan-


Berhitung adalah ….
A. 20%
B. 30%
C. 40%
D. 50%

8) Satu jam tatap muka di kelas rendah SD adalah ….


A. 25 menit
B. 35 menit
C. 40 menit
D. 45 menit

9) Pendekatan tematik digunakan dalam kegiatan pembelajaran untuk


mencapai ….
A. kemahiran berbahasa
B. hasil belajar yang tuntas
C. hasil belajar yang bermakna
D. pengetahuan yang mantap

10) Penekanan mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas rendah SD pada


aspek ….
A. membaca
B. menulis permulaan
4.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

C. jawaban A dan B
D. jawaban A dan C

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 4 4.19

Kegiatan Belajar 2

Aspek-aspek Pembelajaran Bahasa

A. ASPEK-ASPEK KETERAMPILAN BAHASA

Dalam Kurikulum 2004 Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa


Indonesia Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah pada bagian D. Ruang
Lingkup dinyatakan bahwa ruang lingkup standar kompetensi mata pelajaran
Bahasa Indonesia SD dan MI terdiri atas empat aspek sebagai berikut.

1. Mendengarkan, seperti mendengarkan berita, petunjuk, pengumuman,


perintah, bunyi atau suara, bunyi bahasa, lagu, kaset, pesan, penjelasan,
laporan, ceramah, kotbah, pidato, pembicaraan nara sumber, dialog atau
percakapan, pengumuman, serta perintah yang didengar dengan
memberikan respons secara tepat serta mengapresiasi dan berekspresi
sastra melalui kegiatan mendengarkan hasil sastra berupa dongeng, cerita
anak-anak, cerita rakyat, cerita binatang, puisi anak, syair lagu, pantun,
dan menonton drama anak.
2. Berbicara, seperti mengungkapkan gagasan dan perasaan,
menyampaikan sambutan, dialog, pesan, pengalaman, suatu proses,
menceritakan diri sendiri, teman, keluarga, masyarakat, benda, tanaman,
binatang, gambar tunggal, gambar seri, kegiatan sehari-hari, peristiwa,
tokoh, kesukaan /ketidaksukaan, kegemaran, peraturan, tata tertib,
petunjuk, dan laporan, serta mengapresiasi dan berekspresi sastra melalui
kegiatan melisankan hasil sastra berupa dongeng, cerita anak-anak, cerita
rakyat, cerita binatang, puisi anak, syair lagu, pantun, dan drama anak.
3. Membaca, seperti membaca huruf, suku kata, kata, kalimat, paragraf,
berbagai teks bacaan, denah, petunjuk, tata tertib, pengumuman, kamus,
ensiklopedi, serta mengapresiasi dan berekspresi sastra melalui kegiatan
membaca hasil sastra berupa dongeng, cerita anak-anak, cerita rakyat,
cerita binatang, puisi anak, syair lagu, pantun, dan drama anak.
Kompetensi membaca juga diarahkan menumbuhkan budaya membaca.
4. Menulis, seperti menulis karangan naratif dan normatif dengan tulisan
rapi dan jelas dengan memperhatikan tujuan dan ragam pembaca,
pemakaian ejaan dan tanda baca, dan kosakata yang tepat dengan
menggunakan kalimat tunggal dan kalimat majemuk serta mengapresiasi
4.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dan berekspresi sastra melalui kegiatan menulis hasil sastra berupa cerita
dan puisi. Komponen menulis juga diarahkan untuk menumbuhkan
kebiasaan menulis.

Dalam keempat aspek di atas (yang merupakan empat keterampilan


berbahasa) terdapat aspek berikut ini.
1. Kemampuan Berbahasa.
2. Aspek Kemampuan Bersastra.

Seperti yang telah Anda ketahui bahwa fungsi bahasa yang utama adalah
sebagai alat untuk berkomunikasi. Untuk itu, pembelajaran Bahasa Indonesia
diarahkan agar siswa terampil berkomunikasi, sedangkan fungsi utama sastra
adalah sebagai penghalusan budi, peningkatan rasa kemanusiaan dan
kepedulian sosial, penumbuhan apresiasi budaya dan penyaluran gagasan,
imajinasi dan ekspresi secara kreatif dan konstruktif, baik secara lisan
maupun tertulis.
Siswa dilatih lebih banyak menggunakan bahasa untuk berkomunikasi,
bukan dituntut lebih banyak untuk menguasai pengetahuan tentang bahasa,
sedangkan pengajaran sastra ditujukan untuk meningkatkan kemampuan
siswa dalam menikmati, menghayati, dan memahami karya sastra.
Kurikulum 2004 bertujuan untuk mencapai standar kompetensi. Standar
kompetensi mata pelajaran Bahasa Indonesia mencakup aspek
mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis, dan seperti Anda ketahui
pada uraian di atas aspek-aspek tersebut dalam pembelajarannya
dilaksanakan secara terpadu. Standar kompetensi mata pelajaran Bahasa
Indonesia ini merupakan kerangka tentang standar kompetensi mata pelajaran
Bahasa Indonesia yang harus diketahui, dilakukan, dan dimahirkan oleh
siswa pada setiap tingkatan. Kerangka ini disajikan dalam lima komponen
utama, yaitu (1) Standar Kompe-tensi, (2) Kompetensi Dasar, (3) Hasil
belajar, (4) Indikator, dan (5) Materi Pokok.
Adapun Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Sekolah
Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah di kelas rendah (Kelas 1 dan 2) dapat Anda
pahami pada tabel berikut ini.
 PDGK4204/MODUL 4 4.21

STANDAR KOMPETENSI KELAS

KELAS I

A. Mendengarkan

Standar Kompetensi: Mampu mendengarkan dan memahami ragam


wacana lisan melalui mendengarkan berbagai
bunyi/suara dan bunyi bahasa, mendengarkan dan
melakukan sesuatu sesuai dengan perintah; dan
mendengarkan deskripsi tentang benda-benda di
sekitar serta mendengarkan dongeng.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mendengarkan dan Membedakan • Membedakan • Pengucapan
membedakan berbagai bunyi/ berbagai bunyi atau suara
berbagai bunyi/ suara suara, bunyi bunyi/suara tertentu di sekitar
serta bunyi bahasa bahasa, dan tertentu • Pelafalan bunyi
mengucapkannya secara tepat bahasa
(secara verbal) • Menirukan
bunyi/suara
tertentu,
seperti suara
burung,
ombak,
kendaraan,
dan lain-lain
• Mengenal
bunyi bahasa
• Melafalkan
bunyi bahasa
secara tepat
Membedakan • Mencocokkan Tanggapan secara
berbagai bunyi/ gambar nonverbal terhadap
suara, bunyi sesuai informasi yang
bahasa, dan dengan didengarkan
menanggapi informasi
(secara nonverbal) yang
didengarkan
• Mengisi
kolom/mem-
beri tanda
4.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


sesuai
dengan
informasi
yang
didengarkan
• Menyelesaika
n gambar
yang belum
selesai
• Menggolongk
an gambar
berdasarkan
informasi
yang
didengarkan,
seperti
kelompok
gambar
binatang,
kelompok
gambar
tumbuh-
tumbuhan,
dan lain-lain
Mendengarkan dan Melakukan sesuatu • Melakukan Teks yang terdiri
melakukan sesuatu dengan benar sesuatu atas berbagai
sesuai dengan sesuai kalimat perintah
perintah, dengan (untuk dibacakan
permintaan, dan permintaan/pe oleh guru saja)
petunjuk rintah guru,
misal duduk,
berdiri,
membuka
buku,
mendengarka
n baik-baik,
dan lain-lain
• Mengerjakan Kalimat perintah
tugas sesuai (kalimat imperatif)
dengan
petunjuk guru,
seperti
berikut.
• Melingkari,
menyilang
 PDGK4204/MODUL 4 4.23

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


• menggarisba
wahi, menarik
garis,
memberi
tanda cek,
dan lain-lain
• Melaksanakan
perintah,
seperti yang
diucapkan
oleh guru
• Melaksanakan
perintah
sesuai
dengan
petunjuk
pengerjaan-
nya
Mendengarkan Mengulang • Menentukan • Deskripsi tentang
deskripsi tentang deskripsi benda- nama benda- benda-benda di
benda-benda di benda di sekitar benda yang sekitar
sekitar yang didengarkan dideskripsikan • Kalimat berita
sesuai dengan ciri guru sesuai (kalimat
fisik dengan ciri- deklaratif)
ciri fisiknya
• Menirukan
atau
mengulang
deskripsi
benda-benda
sesuai
dengan
deskripsi guru
• Mendeskripsik
an benda-
benda lain
dengan
bimbingan
guru
Mendengarkan Mendengarkan • Menjawab Dongeng
dongeng dongeng dan pertanyaan
menceritakan dan
kembali menjelaskan
isi dongeng
• Menceritakan
4.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


kembali isi
dongeng
dengan
kalimatnya
sendiri

B. Berbicara

Standar Kompetensi: Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan,


dan perasaan secara lisan melalui memperkenalkan
diri; menyapa; menjelaskan warna, nama dan fungsi
anggota tubuh, dan benda-benda di sekitar;
menceritakan pengalaman; melakukan percakapan;
dan menyampaikan rasa suka dan tidak suka serta
mendeklamasikan puisi dan memerankan tokoh
dongeng.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Memperkenalkan Memperkenalkan • Menyebutkan Kalimat sederhana
diri diri menggunakan data diri (nama, untuk
kalimat sederhana kelas, sekolah, memperkenalkan
dan bahasa yang dan tempat
santun tinggal) dengan
kalimat
sederhana
• Menyebutkan
nama orang tua
dan saudara
kandung
• Menanyakan
data diri dan
nama orangtua
serta saudara
kandung teman
sekelas
Menyapa orang lain Menyapa teman • Menyapa teman Kalimat sapaan
sebaya, orang yang sebaya, guru,
lebih tua, guru dan dan orang yang
orang tua lebih tua dengan
menggunakan bahasa dan cara
kalimat sapaan yang sesuai
 PDGK4204/MODUL 4 4.25

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


yang benar dan • Menyampaikan
memperhatikan permohonan
santun berbahasa maaf, izin,
terima kasih,
dan selamat
secara berbeda
kepada teman
sebaya dan
kepada orang
yang lebih tua
Menjelaskan isi Menjelaskan isi • Menjelaskan isi Gambar tunggal
gambar gambar tunggal gambar tunggal atau gambar seri
atau seri sesuai • Bertanya jawab
dengan penafsiran dengan teman
siswa tentang gambar-
gambar tersebut
Mengenal nama Menyebutkan • Menyebutkan Nama-nama warna,
warna, nama dan dengan nama warna nama dan fungsi
fungsi anggota menunjukkan • Menyebutkan anggota tubuh, dan
tubuh, dan benda- benda/gambar yang nama anggota benda-benda di
benda di sekitar disebut dengan badan dan sekitar
benar kegunaannya
dengan kalimat
sederhana
• Menyebutkan
nama binatang
dan benda-
benda di sekitar
yang berkaitan
dengan
pengalaman
Menceritakan Menceritakan • Menceritakan Cerita pengalaman
pengalaman pengalaman hal-hal yang yang berkaitan
perjalanan dilihat, didengar, dengan perjalanan
dan dialami dari rumah ke
selama sekolah
perjalanan dari
rumah ke
sekolah
• Mengungkapkan
perasaan
tentang peristiwa
yang dialami
dalam
4.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


perjalanan ke
sekolah
Mendeskripsikan Mendeskripsikan • Menyebutkan Deskripsi benda-
benda-benda di benda-benda di ciri-ciri fisik benda di sekitar,
sekitar sekitar berdasarkan benda-benda di kalimat berita
ciri-ciri fisiknya, sekitar (nama, (kalimat deklaratif)
menggunakan bentuk, warna,
kalimat sederhana bahan, dll)
dan kosakata yang menggunakan
sudah dikuasai kalimat
sederhana dan
kosakata yang
sudah dikuasai
• Menentukan
nama benda
yang
dideskripsikan
ciri-ciri fisiknya
Melakukan Melakukan • Melakukan Informasi tentang
percakapan percakapan percakapan/ diri sendiri (minat,
sederhana sederhana tentang dialog keinginan, cita-cita,
diri sendiri sederhana dsb.)
menggunakan sesuai dengan
kalimat dan tema (diri
kosakata yang sendiri) secara
dikuasai berpasangan
dengan
bimbingan guru
• Menyampaikan
(di dalam
kelompok) hal-
hal yang
diminati,
diinginkan, dan
dicita-citakan
dengan penuh
percaya diri
Menyampaikan rasa Menyampaikan rasa • Mengungkapkan Kalimat yang
suka atau tidak suka atau tidak dalam satu atau mengungkapkan
suka suka pada suatu hal dua kalimat kesukaan atau
atau keinginan perasaan suka ketidaksukaan
atau tidak suka
pada benda atau
suatu kegiatan
 PDGK4204/MODUL 4 4.27

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


• Memberikan
alasan mengapa
suatu benda dan
kegiatan disukai
atau tidak
disukai
Mendeklamasikan Mendeklamasikan • Membaca puisi Puisi anak atau
puisi anak atau puisi atau syair lagu atau syair lagu syair lagu anak
syair lagu dengan dengan benar
penghayatan dan • Mendeklamasika
ekspresi yang nnya sesuai
sesuai dengan isi dan
mengekspre-
sikannya dalam
gerak dan mimik
yang sesuai
Memerankan tokoh Memerankan tokoh • Bermain peran Tokoh tertentu
dongeng tertentu dalam dengan percaya dalam dongeng,
dongeng sesuai diri sesuai manusia atau
dengan karakternya dengan tokoh hewan, seperti
yang dalam dongeng
dibawakannya Kancil

C. Membaca

Standar Kompetensi: Mampu membaca dan memahami teks pendek


dengan cara membaca lancar (bersuara) beberapa
kalimat sederhana.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membiasakan sikap Membiasakan diri • Menunjukkan • Gambar
membaca yang dan bersikap posisi duduk tunggal
benar dengan benar yang benar • Gambar seri
dalam membaca: • Mengatur • Gambar
-gambar tunggal, jarak antara dalam buku
-gambar seri, dan mata dan
-gambar dalam objek harus
buku tepat (30 cm)
• Memegang
objek dengan
benar
• Membuka
4.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


buku dengan
urutan yang
benar
Membaca nyaring Membaca nyaring: • Mengenal • Suku kata
• suku kata huruf-huruf • Kata
• kata dan • Label
• label membacanya • Angka Arab
• angka Arab sebagai suku • Kalimat
• kalimat kata, kata, dan sederhana
sederhana kalimat
sederhana
• Membaca
nyaring
(didengar
siswa lain)
kalimat demi
kalimat dalam
paragraf serta
menggunakan
lafal dan
intonasi yang
tepat sehingga
dapat
dipahami
orang lain.
Membaca bersuara Membaca bersuara • Membaca teks Teks sastra dan
(lancar) (lancar) kalimat pendek teks nonsastra
sederhana terdiri dengan lafal
atas 3-5 kata dan intonasi
yang benar
• Membaca
dengan
memperhatika
n tempat jeda
(untuk
berhenti,
menarik
napas): jeda
panjang atau
pendek
• Membaca
dengan
memberikan
penekanan
pada kata
 PDGK4204/MODUL 4 4.29

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


tertentu sesuai
dengan
konteksnya
• Mengidentifika
si kata-kata
kunci dari
bacaan agak
panjang
Membacakan Membacakan • Membacakan Paragraf pendek
penggalan cerita penggalan cerita penggalan berisi beberapa
dengan lafal dan cerita dengan kalimat sederhana
intonasi yang benar lafal dan (5-8 kalimat)
intonasi yang
benar

D. Menulis

Standar Kompetensi: Mampu menulis beberapa kalimat yang dibuat


sendiri dengan huruf lepas dan huruf sambung,
menulis kalimat yang didiktekan guru, dan menulis
rapi menggunakan huruf sambung.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membiasakan sikap Bersikap dengan • Menggerakka • Garis putus-
menulis yang benar benar dalam n telunjuk putus
(memegang dan menulis: untuk • Garis lurus
menggunakan alat - garis putus- membuat • Garis
tulis) putus berbagai lengkung
- garis lurus bentuk garis • Lingkaran
- garis lengkung dan lingkaran • Garis
- lingkaran • Memegang pembentuk
- garis alat tulis dan huruf
pembentuk menggunakan
huruf nya dengan
benar
• Mewarnai
Menjiplak dan Menjiplak dan Menjiplak dan • Gambar
menebalkan menebalkan menebalkan • Lingkaran
- gambar berbagai bentuk • Bentuk huruf
- lingkaran gambar, lingkaran,
- bentuk huruf dan bentuk huruf
Menyalin Menyalin: • Menyalin atau • Huruf
4.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


- huruf mencontoh • Kata
- kata huruf, kata, • Kalimat
- kalimat atau kalimat • Angka Arab
- angka Arab dari buku atau • Kalimat atau
- kalimat atau papan tulis beberapa
beberapa dengan benar kalimat
kalimat • Menyalin atau
mencontoh
kalimat. dari
buku atau
papan tulis
yang ditulis
guru, dan
menuliskan-
nya pada buku
tulisnya
Menulis permulaan Menulis huruf, kata, • Membaca Penulisan huruf,
dan kalimat huruf, kata, kata, dan kalimat
sederhana dengan dan kalimat
huruf lepas sederhana
• Menuliskan
huruf, kata,
dan kalimat
sederhana
dengan benar
dan dapat
dibaca oleh
orang lain
• Membuat label Label nama
untuk benda-
benda dalam
kelas
• Melengkapi Gambar sederhana
kalimat yang
belum selesai
berdasarkan
gambar
• Membuat Pengisian kalimat
kalimat rumpang
berdasarkan berdasarkan
gambar gambar
• Menuliskan Identitas diri (nama,
nama diri, umur, alamat)
umur, tempat
 PDGK4204/MODUL 4 4.31

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


tinggal
Menulis beberapa Menulis beberapa Menuliskan pikiran Kalimat sederhana
kalimat dengan kalimat sederhana dan pengalaman dengan huruf
huruf sambung (terdiri atas 3-5 dengan huruf sambung (terdiri
kata) dengan huruf sambung dengan atas 3-5 kata)
sambung rapi yang mudah
dibaca orang lain
Menulis kalimat Menulis kalimat • Menulis Daftar kalimat
yang didiktekan yang didiktekan kalimat secara sederhana (untuk
guru guru menggunakan benar dan didiktekan guru)
huruf sambung dan tepat
menuliskannya mengikuti apa
dengan benar yang
didiktekan
guru
• Menulis
dengan
menggunakan
huruf
sambung
Menulis dengan Menulis rapi kalimat Menulis kalimat Kalimat dengan
huruf sambung dengan huruf dengan huruf huruf sambung
sambung sambung yang rapi yang tertulis rapi
dan dapat dibaca dan jelas di papan
orang lain tulis atau buku

KELAS II (DUA)

A. Mendengarkan

Standar Kompetensi: Mampu mendengarkan dan memahami ragam


wacana lisan melalui mendengarkan pembacaan teks
pendek, dan menyimak pesan pendek serta
mendengarkan dongeng.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mendengarkan Menjelaskan isi teks • Menjawab Teks cerita (8-12
pembacaan teks pendek (8-12 pertanyaan kalimat)
pendek kalimat) yang sesuai dengan
didengar dengan isi cerita yang
menggunakan kata- didengarkan
4.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


kata atau kalimat • Menceritakan
sendiri kembali
dengan
menggunakan
kata-kata
sendiri
Mendengarkan Mendengarkan • mencatat isi Teks berisi pesan
pesan pendek pesan pendek untuk pesan pendek (untuk
disampaikan Menuliskan dibacakan guru)
kepada orang lain pesan ke
dalam
beberapa
kalimat
• Menyampaika
n pesan
secara lisan
kepada orang
lain.
Mendengarkan Menjelaskan isi • Menjawab Dongeng
dongeng dongeng yang telah pertanyaan
didengar dan tentang isi
mengajukan dongeng
pertanyaan • Menjelaskan
isi dongeng
• Mengajukan
pertanyaan
kepada guru
tentang
dongeng

B. Berbicara

Standar Kompetensi: Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan,


dan perasaan secara lisan melalui kemampuan
bertanya/ menyapa, menceritakan kegiatan sehari-
hari, melakukan percakapan, menceritakan
pengalaman, melaporkan, dan Mendeskripsikan
sesuatu serta mendeklamasikan pantun,
menceritakan kembali cerita, dan bermain peran.
 PDGK4204/MODUL 4 4.33

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Bertanya/menanyak Menanyakan • Menggunakan Kata tanya: apa, di
an sesuatu sesuatu kepada kalimat tanya mana, siapa
orang yang belum untuk Kalimat tanya: Maaf
dikenal menanyakan Pak, apa di sini
menggunakan sesuatu rumah Bu Aminah?
kalimat dan pilihan kepada orang
kata yang belum
dikenal
dengan pilihan
kata yang
tepat
Menceritakan Menceritakan • Menjelaskan Cerita tentang
kegiatan sehari-hari kegiatan sehari-hari urutan kegiatan sehari-hari
secara berurutan kegiatan di rumah dan di
menggunakan sehari-hari sekolah
bahasa yang dengan
mudah dipahami bahasa yang
orang lain runtut dan
mudah
dipahami
orang lain
• Menanyakan
atau
menanggapi
kegiatan
sehari-hari
teman sekelas
Melakukan Melakukan • Melakukan Teks percakapan
percakapan pendek percakapan pendek percakapan tentang kegiatan
tentang kegiatan tentang sehari-hari
sehari-hari kegiatan
menggunakan sehari-hari di
kalimat sederhana rumah,
dan pilihan kata sekolah, dan
yang tepat lingkungan
sekitar
• Melakukan
percakapan
berdasarkan
teks tentang
kegiatan
sehari-hari
yang
disediakan
4.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


guru
• Menanggapi
isi percakapan
yang
dilakukan
teman
Menceritakan Mampu • Menceritakan Pengalaman pribadi
pengalaman pribadi menceritakan pengalaman
pengalaman yang pribadi, misal
betul-betul dialami pengalaman
sendiri berenang di
sungai dengan
teman, belajar
naik sepeda,
dll
• Menjawab
pertanyaan
tentang isi
cerita teman
dengan jelas
Melaporkan Melaporkan • Menjelaskan Peristiwa yang
peristiwa yang peristiwa yang secara runtut dialami di rumah,
dialami dialami secara peristiwa yang sekolah, dan
runtut dan dialami lingkungan
menggunakan (waktu,
bahasa yang tempat, dan
mudah dipahami kejadian)
orang lain dengan
bahasa yang
mudah
dipahami
• Menyebutkan
tokoh/orang
yang terlibat
dalam
peristiwa yang
dialami
Mendeskripsikan Mendeskripsikan • Menirukan Tumbuhan atau
tumbuhan dan tumbuhan dan gerak dan gambar tentang
binatang di sekitar binatang di sekitar suara tumbuhan dan
secara rinci sesuai binatang binatang sekitar
dengan ciri-cirinya tertentu
menggunakan • Menjelaskan
kalimat yang runtut ciri-ciri
 PDGK4204/MODUL 4 4.35

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


dan pilihan kata tumbuhan dan
yang tepat binatang
secara rinci
(nama, ciri
khasnya,
suaranya, di
mana
hidupnya)
dengan pilihan
kata dan
kalimat runtut
• Mendeskripsik
an ciri-ciri
benda/
tumbuhan
oleh
seseorang
teman dan
teman lainnya
menebaknya
Mendeklamasikan Mendeklamasikan • Mendeklamasi Puisi anak
puisi puisi dengan kan puisi
penghayatan dan sesuai dengan
ekspresi yang isi dan
sesuai mengekspresi-
kannya dalam
gerak dan
mimik yang
tepat
• Menjelaskan
isi puisi
Menceritakan Menceritakan • Menjawab Cerita anak
kembali cerita yang kembali cerita yang pertanyaan
didengarkan didengarkan tentang isi
dengan cerita
menggunakan kata- • Menceritakan
kata sendiri kembali cerita
yang
didengarkan
dengan
menggunakan
kata-kata
sendiri
Bermain peran yang Memerankan tokoh • Memerankan Dialog
4.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


berkaitan dengan yang berkaitan tokoh yang
kegiatan sehari-hari dengan kehidupan berkaitan
sehari-hari dengan dengan
menggunakan kehidupan
dialog sederhana sehari-hari
dengan
menggunakan
dialog
sederhana
• Memerankan
tokoh dengan
ekspresi
emosional
tertentu
(marah,
senang, sedih,
haru, dll.)

C. Membaca

Standar Kompetensi: Mampu membaca dan memahami teks pendek


dengan cara membaca lancar (bersuara) beberapa
kalimat sederhana dan membaca puisi.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membaca bersuara Membaca teks • Membaca teks Teks pendek (10-15
(membacakan) teks pendek dengan cerita dengan kalimat)
pendek memperhatikan lafal dan
pelafalan dan intonasi yang
intonasi yang tepat tepat
sehingga mudah • Menjawab
dipahami orang lain atau
mengajukan
pertanyaan
dari isi teks
yang dibaca
• Menceritakan
isi teks yang
dibaca
menggunakan
kalimat atau
kata-kata
 PDGK4204/MODUL 4 4.37

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


sendiri.
Membaca teks • Membaca Teks cerita atau
cerita agak panjang lancar dengan fiksi (15-20 kalimat)
dengan pemahaman
memperhatikan teks cerita
pelafalan dan agak panjang
intonasi yang tepat • Menjawab
sehingga mudah atau
dipahami orang lain mengajukan
pertanyaan isi
teks
• Menceritakan
isi teks yang
dibaca
menggunakan
kalimat atau
kata-kata
sendiri
Membaca untuk Membaca untuk • Memilih • Buku-buku
kesenangan kesenangan: bacaan yang cerita 250 kata
• buku-buku disenangi • Komik 10-20
cerita 250 kata • Menikmati halaman
• komik 10-20 kegiatan • Majalah anak-
halaman membaca anak
• majalah anak- • Menjelaskan
anak isinya
• Memberikan
pendapat atau
komentar
tentang tokoh-
tokoh dalam
teks
Membacakan puisi Membacakan puisi • Membacakan Puisi anak
dengan puisi anak-
penghayatan dan anak dan
ekspresi yang mengekspresi
sesuai kannya dalam
gerak dan
mimik yang
tepat
• Menjelaskan
isi puisi
4.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

D. Menulis

Standar Kompetensi: Mampu menulis beberapa kalimat yang dibuat


sendiri dengan huruf sambung, menulis kalimat
yang didiktekan guru, menulis melengkapi cerita,
menulis rapi menggunakan huruf sambung, dan
menuliskan pengalaman tentang kesukaan dan
ketidaksukaan.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menulis Menuliskan • Menulis Kalimat sederhana
pengalaman sendiri pengalaman pengalaman menggunakan huruf
menggunakan dengan huruf sambung (10-15
kalimat sederhana sambung kalimat, masing-
dengan huruf (memperhatik masing terdiri atas
sambung an ketepatan 3-5 kata
dan
kecepatan)
Menulis kalimat Menulis kalimat • Menulis Kalimat sederhana
yang didiktekan yang didiktekan kalimat yang didiktekan (5
guru guru dengan huruf sederhana kalimat yang berisi
sambung dengan yang 3-5 kata per
benar (penggunaan didiktekan kalimat)
ejaan dan tanda guru dengan
baca huruf
sambung
secara tepat,
rapi, dan
mudah dibaca
Melengkapi cerita Melengkapi cerita • Melengkapi Cerita rumpang
dengan kata yang cerita tentang (belum selesai)
tepat data keluarga
dengan kata
yang tepat
 PDGK4204/MODUL 4 4.39

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menulis karangan Menulis karangan • Menuliskan • Informasi
pendek pendek tentang nama mengenai
kegiatan anggota orangtua, kegiatan
keluarga pekerjaan anggota
orangtua, keluarga
nama anggota • Kalimat
keluarga di sederhana
rumah dan dengan huruf
kegiatan sambung
anggota antara 6-8
keluarga kalimat
dengan
menggunakan
huruf kapital
dan tanda
baca
• Menulis
menggunakan
huruf
sambung
dengan rapi
dan dengan
kecepatan
tertentu
Menulis cerita Menulis cerita • Menulis Kalimat untuk
sederhana tentang sederhana tentang karangan menyatakan
kesukaan kesukaan dan sederhana kesukaan/ketidaksu
/ketidaksukaan ketidaksukaan tentang kaan
kesukaan/
ketidaksukaan
dengan tulisan
yang rapi dan
kecepatan
tertentu

B. PERPADUAN ANTARASPEK DALAM PEMBELAJARAN

Dalam pembelajaran Mata Pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia


menurut Kurikulum 2004, baik aspek Kemampuan Berbahasa maupun aspek
Kemampuan Bersastra dikemas dalam keempat keterampilan berbahasa,
yaitu … (coba Anda sebutkan keempat keterampilan tersebut!). Bagus! Hal
ini berlaku mulai dari jenjang SD/MI sampai jenjang SMA/MA.
4.40 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Dalam praktiknya, pembelajaran bahasa Indonesia di kelas 1, keempat


keterampilan tersebut dilaksanakan secara terpadu. Misalnya kita padukan
antara kompetensi dasar berbicara dan kompetensi dasar menulis.
Kompetensi dasar dalam berbicara “Memperkenalkan diri” dapat kita
padukan dengan kompetensi dasar dalam menulis “Menulis beberapa kalimat
dengan huruf sambung”.
Coba Anda cari dalam Standar kompetensi Kelas 1 pada aspek
berbicara dan menulis di depan. Sudah Anda temukan, baiklah, materi
pokok untuk kompetensi dasar “Memperkenalkan diri” (aspek berbicara)
adalah “Kalimat sederhana untuk memperkenalkan diri”. Adapun materi
pokok untuk kompetensi dasar “Menulis beberapa kalimat dengan huruf
sambung” (aspek menulis) adalah “Kalimat sederhana dengan huruf sambung
(terdiri atas 3-5 kata)”. Di sini dapat kita ketahui bahwa masing-masing
materi pokok berintikan “Kalimat sederhana”. Dengan demikian, kedua
kompetensi dasar ini dalam pembelajarannya dapat kita padukan.
Salah satu alternatif skenario kegiatan pembelajaran dengan memadukan
dua kompetensi di SD kelas 1, seperti yang disebutkan di atas, yaitu
kompetensi dasar “Memperkenalkan diri” (aspek berbicara) dengan “Menulis
beberapa kalimat dengan huruf sambung” dapat digambarkan berikut ini.

Alternatif Skenario Pembelajaran Terpadu


Guru : “Selamat pagi anak-anak”.
Seluruh siswa : “Selamat pagi Bu Guru”.
Guru : “Anak-anak, seperti kamu ketahui, mulai kemarin
kelas kita kedatangan murid baru”.
Salah seorang siswa : “Betul Bu, tetapi saya belum tahu namanya”.
Guru : “Baik anak-anak, mari kita dengarkan teman
barumu akan mengenalkan dirinya”.

(Guru menyuruh siswa baru menyebutkan namanya, kota tempat asalnya,


nama ayahnya, dan nama ibunya di depan kelas, serta menyuruh siswa yang
lainnya mendengarkan apa-apa yang akan dikatakan oleh siswa baru)
Siswa baru : “Nama saya Ita”.
“Saya dari Surabaya”.
“Nama ayah saya Gito”.
“Nama ibu saya Sari”.
Guru : “Baik Ita terima kasih, silakan duduk kembali”.
 PDGK4204/MODUL 4 4.41

“Anak-anak siapa yang akan mencoba menulis


kalimat Ita tadi di papan tulis, yaitu “Nama saya
Ita”.
Salah seorang siswa : “Saya Bu”.
Guru : “Baik Parman, coba kamu tulis di papan “Nama
saya Ita”, sedangkan yang lainnya coba tulislah
kalimat “Nama saya Ita” di bukumu masing-
masing“.

(Guru memperhatikan cara menulis siswa-siswanya, sambil membetulkan


jika ada yang salah, misalnya tidak ditulis dengan huruf sambung).

Dari ilustrasi di atas Anda dapat mengetahui adanya pemaduan antara


aspek berbicara dan menulis dalam satu kegiatan pembelajaran.

1) Sebutkan ruang lingkup standar kompetensi mata pelajaran Bahasa


Indonesia di SD!
2) Salah seorang siswa disuruh maju ke depan kelas untuk menceritakan
apa-apa yang dilihat ketika dia berangkat menuju sekolah. Kegiatan
pembelajaran ini untuk melatih keterampilan apa saja? Sebutkan dengan
penjelasan singkat!
3) Sebutkan tujuan pembelajaran sastra di SD!
4) Sebutkan salah satu indikator kompetensi dasar “Mendeklamasikan puisi
anak atau syair lagu”!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ruang lingkup standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Indonesia


ialah: mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis.
2) Kegiatan tersebut termasuk melatih keterampilan berbicara (bagi siswa
yang disuruh menceritakan apa-apa yang dilihat), dan melatih
keterampilan mendengarkan bagi siswa lainnya.
4.42 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

3) Tujuan pembelajaran sastra di SD adalah untuk meningkatkan


kemampuan siswa dalam menikmati, menghayati, dan memahami karya
sastra, dengan demikian ditekankan pada apresiasi sastra.
4) Indikator untuk kompetensi dasar “Mendeklamasikan puisi anak atau
syair lagu” adalah (a) membaca puisi atau syair lagu dengan benar, atau
(b) mendeklamasikannya sesuai dengan isi dan mengekspresikannya
dalam gerak dan mimik yang sesuai.

Kurikulum 2004 bertujuan untuk mencapai standar kompetensi.


Standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Indonesia di SD mencakup
aspek mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat aspek
tersebut dapat dipadukan satu sama lain dalam pembelajaran di kelas.
Kemampuan berbahasa dan kemampuan bersastra diajarkan melalui
keempat keterampilan bahasa tersebut.
Fungsi utama bahasa adalah alat untuk berkomunikasi. Oleh karena
itu, pembelajaran Bahasa Indonesia diarahkan agar siswa terampil
berkomunikasi, sedangkan fungsi utama sastra adalah sebagai
penghalusan budi, peningkatan rasa kemanusiaan dan kepedulian sosial,
penumbuhan apresiasi budaya dan penyaluran gagasan, imajinasi dan
ekspresi secara kreatif dan konstruktif, baik secara lisan maupun tertulis.

1) Standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Indonesia terdiri atas ….


A. satu aspek
B. dua aspek
C. tiga aspek
D. empat aspek

2) Jika kompetensi dasarnya “Menjiplak dan menebalkan” maka


pembelajarannya termasuk aspek ….
A. mendengarkan
B. berbicara
C. membaca
D. menulis
 PDGK4204/MODUL 4 4.43

3) Kompetensi dasar merupakan penjabaran dari ….


A. Standar Kompetensi
B. Hasil Belajar
C. Indikator
D. Materi Pokok

4) Pengajaran bahasa Indonesia di SD ditekankan pada kemampuan ….


A. mendengarkan
B. berbicara
C. berkomunikasi
D. menulis

5) Sedangkan pengajaran sastra di SD ditujukan untuk meningkatkan


penguasaan ….
A. teori sastra
B. sejarah sastra
C. penciptaan sastra
D. apresiasi sastra

6) Indikator “Membedakan berbagai bunyi/suara tertentu secara tepat”.


Indikator ini merupakan indikator dari kompetensi dasar … dan materi
pokoknya adalah .…
Sebagai pengisi titik di atas yang tepat adalah ….
A. berbicara - pengucapan bunyi atau suara tertentu di sekitar
B. mendengar - pengucapan bunyi atau suara tertentu di sekitar
C. berbicara - membaca
D. berbicara - menulis

7) Hasil belajar yang diharapkan “Menjelaskan isi gambar tunggal atau seri
sesuai dengan penafsiran siswa”. Kompetensi Dasar dan Materi Pokok
untuk hasil belajar ini adalah ….
A. menjelaskan isi gambar - gambar tunggal dan gambar binatang
B. menjelaskan isi gambar - gambar seri dan gambar binatang
C. menjelaskan isi gambar - gambar seri dan gambar gunung
D. menjelaskan isi gambar - gambar tunggal dan gambar seri

8) Salah seorang siswa diminta menyebutkan benda-benda yang ada di


dalam kelas. Kegiatan guru ini untuk melatih keterampilan ….
A. mendengarkan dan berbicara
B. berbicara dan mendengarkan
C. mendengarkan dan membaca
D. berbicara dan menulis
4.44 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

9) Bermain peran di depan kelas dilakukan untuk melatih ….


A. keberanian dan keterampilan membaca
B. keberanian dan keterampilan berbicara
C. keberanian dan keterampilan berkomunikasi
D. keberanian dan keterampilan mendengarkan

10) Guru mendikte kalimat sederhana. Kegiatan guru ini untuk melatih
kemampuan ….
A. menulis dan mendengarkan
B. mendengarkan dan ketepatan menulis
C. mendengarkan, dan kecepatan, serta ketepatan menulis
D. mendengarkan, menulis, dan ingatan siswa

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 4 4.45

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Sudah jelas.
2) B. Sebab definisi di atas merupakan definisi yang dikemukakan oleh
Caswell dan Cambell.
3) D. Sebab pejabat di sini pengertiannya sangat luas, kecuali kalau
disebutkan pejabat di kalangan Depdiknas.
4) C. Sebab differentiating berarti ‘perbedaan’.
5) A. Sebab pada hakikatnya setiap orang tua mempunyai pikiran apa
yang diinginkan.
6) D. Sebab rasa patriotik bukan merupakan fungsi mata pelajaran
Bahasa Indonesia, melainkan mata pelajaran yang lain.
7) D. Karena sudah merupakan ketentuan.
8) B. Karena sudah merupakan ketentuan.
9) A. Sebab dalam pembelajaran bahasa harus ada “wadah”, dan dalam
wadah ini ada tema yang dipilih sesuai dengan tujuan
pembelajaran.
10) C. Sebab di kelas rendah SD pembelajaran Bahasa Indonesia
ditekankan pada aspek membaca dan menulis permulaan.

Tes Formatif 2
1) D. Sebab di dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia terdapat aspek
mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis.
2) D. Sebab yang dijiplak adalah tulisan, begitu pula yang ditebalkan
pun adalah tulisan.
3) A. Sebab dari Standar Kompetensi tersebut diturunkan Kompetensi
Dasar.
4) C. Sebab A, B, dan D merupakan aspek dari berkomunikasi.
5) D. Sebab di SD belum perlu/belum waktunya dalam hal penguasaan
teori sastra, sejarah sastra, dan penciptaan sastra.
6) B. Sebab membedakan bunyi berhubungan dengan “mendengarkan”
dan materi pokoknya untuk dapat membedakan adalah
“pengucapan bunyi”.
7) D. Sebab A dan B ada gambar binatang yang tidak menunjang hasil
belajar yang diharapkan, begitu pula C gambar gunung tidak
4.46 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

menunjang.
8) B. Sebab keterampilan pertama yang dilakukan adalah berbicara
(yang dilakukan oleh siswa yang disuruh ke depan), kemudian
siswa yang lain mendengarkan.
9) C. Sebab di samping untuk melatih keberanian siswa juga untuk
melatih berkomunikasi yang mencakup berbicara dan
mendengarkan.
10) C. Sebab dalam dikte, siswa pertama-tama harus mendengarkan yang
didiktekan guru, diikuti menulis cepat dan tepat.
 PDGK4204/MODUL 4 4.47

Glosarium

Aspek : Tanda; sudut pandangan


Indikator : Alat pemantau yang dapat memberikan petunjuk atau
keterangan
Khazanah : Harta benda, kekayaan
Kompetensi : Kesanggupan, kemampuan
Komponen : Bagian dari keseluruhan
Otonomi : Pemerintahan sendiri
Profesional : Memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankan
Tradisional : Sikap dan cara berpikir yang berpegang pada adat
kebiasaan
4.48 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Daftar Pustaka

Depdiknas. (2003). Kurikulum 2004: Standar Kompetensi Bahan Kajian.


Jakarta: Depdiknas

Depdiknas. (2003). Kurikulum 2004: Standar Kompetensi Mata Pelajaran


Bahasa Indonesia Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah.
Jakarta: Depdiknas.

Depdiknas. (2003). Kurikulum Berbasis Kompetensi Pendidikan Prasekolah,


Dasar, dan Menengah: Acuan Pengembangan Kurikulum.
Jakarta: Depdiknas.

Depdiknas. (2003). Kurikulum Berbasis Kompetensi Pendidikan Prasekolah,


Dasar, dan Menengah: Ketentuan Umum. Jakarta: Depdiknas.

Kaber, Achasius. (1988). Pengembangan Kurikulum. Jakarta: P2LPTK.

Nasution, S. (1986). Asas-asas Kurikulum. Bandung: Jemmars.

Wiryokusumo, Iskandar dan Usman Mulyadi. (1988). Dasar-dasar


Pengembangan Kurikulum. Jakarta: Bina Aksara.
Modul 5

Telaah Kurikulum dan Buku Teks Mata


Pelajaran Bahasa Indonesia Sekolah
Dasar Kelas Tinggi

Drs. Solchan TW, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul 5 ini merupakan kelanjutan Modul 4 yang membahas mengenai


kurikulum dan buku teks. Hanya saja pada Modul 4 pembahasannya
terfokus pada kurikulum kelas rendah di SD, yaitu kelas 1 dan kelas 2,
sedangkan Modul 5 ini akan membahas kurikulum dan buku teks di SD kelas
tinggi, yaitu kelas 3 sampai kelas 6.
Oleh karena konsep tentang hakikat kurikulum, fungsi dan tujuan
kurikulum, serta komponen-komponen kurikulum sudah dibahas dalam
Modul 4 maka hal-hal tersebut tidak dibahas lagi dalam Modul 5 ini. Untuk
itu kalau seandainya Anda lupa akan hal-hal yang sudah diuraikan dalam
Modul 4 yang ada kaitannya dengan uraian pada Modul 5, Anda harus
membuka Modul 4 lagi supaya Anda tidak mengalami kesukaran dalam
mengikuti uraian yang ada pada Modul 5.
Kalau dalam Modul 4 pembahasannya difokuskan pada telaah kurikulum
maka pembahasan dalam Modul 5 ini di samping telaah kurikulum untuk SD
kelas tinggi, juga akan dibahas mengenai buku teks, misalnya syarat-syarat
buku teks, dan komponen-komponen buku teks. Dengan pengetahuan tentang
buku teks tersebut diharapkan Anda dapat memberikan pendapat tentang
kelemahan atau kelebihan sebuah buku teks.
Tujuan instruksional umum mata kuliah ini adalah setelah memahami
seluruh uraian yang ada dalam Modul 5 ini Anda diharapkan mampu
mengkaji kurikulum dan buku teks mata pelajaran Bahasa Indonesia SD kelas
tinggi. Kompetensi ini harus dimiliki oleh setiap guru supaya menjadi guru
yang profesional. Begitu pula Anda yang akan menjadi guru harus menguasai
atau memahami kurikulum dan buku teks sebagai pedoman dan sarana untuk
memperlancar pembelajaran.
5.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Secara terperinci Anda diharapkan memiliki kompetensi-kompetensi


khusus berikut ini.
1. Anda diharapkan dapat memadukan kompetensi antaraspek
pembelajaran bahasa Indonesia SD kelas tinggi.
2. Anda diharapkan dapat memilih/mengembangkan materi pembelajaran
bahasa Indonesia di kelas tinggi.
3. Anda diharapkan mampu menjelaskan syarat-syarat buku teks yang baik.
4. Anda diharapkan dapat mengidentifikasi komponen-komponen buku
teks.
5. Anda diharapkan dapat memberikan pendapat atas kelemahan dan
kelebihan sebuah buku teks mata pelajaran bahasa Indonesia SD kelas
tinggi.

Materi modul ini disusun menjadi 2 kegiatan belajar sebagai berikut.


Kegiatan Belajar 1: Aspek-aspek Pembelajaran Bahasa.
Kegiatan Belajar 2: Kajian Buku Teks.

Modul ini merupakan modul ke lima dari Mata Kuliah Pendidikan


Bahasa Indonesia SD dan merupakan satu kesatuan dengan Modul 4. Oleh
karena itu, supaya nantinya Anda mendapatkan gambaran secara utuh dan
berkesinambungan, pelajarilah modul-modul yang merupakan bagian dari
mata kuliah ini secara berurutan. Supaya Anda dapat mempelajari materi
modul ini dengan mudah dan akhirnya Anda mendapatkan kompetensi yang
diharapkan, sebaiknya Anda gunakan strategi belajar berikut.
1. Sebelum membaca modul ini, cermati, dan pahami terlebih dahulu
glosarium pada akhir modul ini yang memuat kata-kata/istilah-istilah
khusus yang digunakan dalam modul ini supaya Anda dengan mudah
dapat memahami konsep-konsep yang dipaparkan dalam modul ini, serta
pahami terlebih dahulu semua uraian dalam Modul 4, sebab modul ini
merupakan satu kesatuan dengan Modul 4.
2. Bacalah materi modul ini dengan saksama, dan apabila perlu Anda
tambahkan catatan-catatan yang berkaitan dengan konsep yang sedang
Anda pahami atau Anda tandai dengan stabilo bagian-bagian yang Anda
anggap penting.
3. Apabila memungkinkan bentuklah kelompok belajar diskusikan materi
dalam modul yang kurang Anda pahami atau mungkin bagian lain yang
 PDGK4204/MODUL 5 5.3

belum dipahami oleh teman Anda, sebelum ditanyakan pada waktu ada
tutorial.
4. Kerjakan tes formatif yang berhubungan dengan materi yang sedang
Anda pelajari dengan kesungguhan hati tanpa melihat rambu-rambu
jawaban yang terdapat dalam modul. Setelah selesai Anda kerjakan, baru
Anda bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban yang
tersedia untuk membuat penilaian apakah jawaban Anda sudah memadai.

Selamat belajar, semoga berhasil!


5.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 1

Aspek-aspek Pembelajaran Bahasa

A. PERPADUAN ASPEK KETERAMPILAN BERBAHASA DI


KELAS TINGGI

Seperti Anda ketahui pada uraian pada Modul 4 bahwa aspek


pembelajaran bahasa Indonesia di SD/MI terdiri atas empat aspek, yaitu
sebagai berikut.
1. Mendengarkan.
2. Berbicara.
3. Membaca.
4. Menulis.

Di dalam keempat aspek pembelajaran bahasa Indonesia tersebut


terdapat kemampuan berbahasa dan kemampuan bersastra. Coba Anda buka
lagi Modul 4, dapatkah Anda memilah-milahkan kemampuan berbahasa dan
kemampuan bersastra dari keempat aspek pembelajaran bahasa Indonesia itu?
Coba Anda cocokkan hasil pemilahan Anda itu dengan uraian berikut ini.

1. Aspek Mendengarkan
a. Yang termasuk kemampuan berbahasa, yaitu mendengarkan berita,
petunjuk, pengumuman, perintah, bunyi atau suara, bunyi bahasa, lagu,
kaset, pesan, penjelasan, laporan, ceramah, kotbah, pidato, pembicaraan
narasumber, dialog atau percakapan, serta perintah yang didengar
dengan memberikan respons secara tepat.
b. Hal-hal yang termasuk kemampuan bersastra, yaitu mengapresiasi dan
berekspresi sastra melalui kegiatan mendengarkan hasil sastra berupa
dongeng, cerita anak-anak, cerita rakyat, cerita binatang, puisi anak,
syair lagu, pantun, dan menonton drama anak.

Nah sekarang coba Anda teruskan memilah-milahkan mana yang


termasuk kemampuan berbahasa dan mana yang termasuk kemampuan
bersastra untuk ketiga aspek yang lain, yaitu aspek berbicara, aspek
membaca, dan aspek menulis.
 PDGK4204/MODUL 5 5.5

Supaya Anda mempunyai gambaran yang lengkap tentang kurikulum


mata pelajaran Bahasa Indonesia SD kelas tinggi berikut ini dikutipkan
Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Hasil Belajar, Indikator, dan Materi
Pokok untuk kelas 3 sampai Kelas 6.

KELAS 3

A. Mendengarkan

Standar Kompetensi: Mampu mendengarkan dan memahami ragam


wacana lisan melalui mendengarkan penjelasan
petunjuk, baik petunjuk verbal maupun dengan
simbol dan mendengarkan pembacaan cerita dan
teks drama.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mendengarkan Menjelaskan 1. Menjelaskan Teks berisi petunjuk
penjelasan tentang petunjuk melakukan petunjuk tentang pembuatan
petunjuk melakukan atau membuat melakukan sesuatu (untuk
atau membuat sesuatu, kemudian sesuatu atau dibacakan oleh guru)
sesuatu menanggapi secara membuat sesuatu
verbal dengan sesuai dengan
kalimat sederhana yang didengar
2. Menanggapi
penjelasan
secara verbal
dengan sungguh-
sungguh
Mendengarkan Menjelaskan 1. Menjelaskan arti Gambar/tanda lalu
penjelasan tentang simbol/lambang lalu tanda/lambang lintas
simbol/lambang lalu lintas, baik secara lalu lintas kepada
lintas lisan maupun tertulis orang lain secara
lisan maupun
tertulis
Mendengarkan Menanggapi tokoh- 2. Menjelaskan Teks cerita (yang
pembacaan cerita, tokoh dalam cerita rangkaian sebab mengandung watak
kemudian dari mendengarkan akibat yang beberapa tokoh
menanggapi tokoh- pembacaan cerita dialami tokoh- cerita)
tokohnya tokohnya
3. Memberikan
tanggapan
terhadap watak
tokoh-tokoh
5.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


dalam cerita
Mendengarkan Menjelaskan isi teks 1. Menyebutkan Teks drama anak
pembacaan teks drama yang nama-nama
drama dibacakan guru atau tokoh dalam
teman, kemudian drama
memerankan tokoh- 2. Menjelaskan isi
tokohnya teks drama
3. Memerankan
tokoh dalam
drama

B. Berbicara

Standar Kompetensi: Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan,


dan perasaan secara lisan melalui kemampuan
menceritakan pengalaman lucu, menjelaskan urutan,
mendeskripsikan tempat, menceritakan pengalaman,
dan peristiwa, serta bermain peran.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menceritakan Menceritakan 1. Menceritakan Cerita tentang
pengalaman pengalaman lucu, pengalaman pengalaman lucu,
menarik atau tertentu yang menarik atau
mengesankan berkaitan dengan mengesankan yang
kegiatan sehari- berkaitan dengan
hari kegiatan sehari-hari
menggunakan
pilihan kata yang
tepat dan
disampaikan
dengan kalimat
yang runut
2. Menanggapi
cerita
pengalaman
teman dengan
bertanya atau
mengemukakan
pendapat
Menjelaskan urutan Menjelaskan urutan 1. Menjelaskan cara Teks berisi uraian
membuat atau membuat mainan membuat atau
melakukan sesuatu anak-anak menggunakan
2. Menjelaskan cara mainan anak-anak
 PDGK4204/MODUL 5 5.7

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


melakukan
permainan anak-
anak dengan
memberi contoh
Menjelaskan isi dan Gambar seri yang
urutan gambar seri menggambarkan
dengan urutan mengerjakan
menggunakan sesuatu
kalimat yang runut
dan mudah dipahami
orang lain.
Mendeskripsikan Mendeskripsikan 1. Menjelaskan Gambar tunggal atau
tempat tempat sesuatu urutan perjalanan gambar seri
denah atau gambar menuju tempat
tertentu
berdasarkan
denah
2. Menjelaskan
secara rinci satu
tempat tertentu
yang terkenal
dalam denah
dengan pilihan
kata dan kalimat
yang runut
Memberikan Memberikan 1. Menjelaskan Masalah yang terjadi
tanggapan dan saran tanggapan dan saran masalah yang di sekitar
terhadap suatu terjadi di sekitar
masalah 2. Menanggapi
menggunakan secara
kalimat yang runut sederhana
dan pilihan kata yang masalah yang
sesuai terjadi di sekitar
Melakukan Melakukan Melakukan Percakapan dengan
percakapan percakapan melalui percakapan melalui kalimat yang ringkas,
telepon telepon jelas, dan mudah
menggunakan menggunakan dimengerti
kalimat ringkas kalimat yang ringkas,
jelas, dan mudah
dimengerti
Menceritakan Menceritakan 1. Menceritakan Cerita pengalaman
pengalaman pribadi pengalaman pribadi pengalaman yang yang tak terlupakan
yang tak terlupakan tak terlupakan (mengharukan,
secara runut secara runut mengesankan,
menggunakan menyedihkan, dan
5.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


pilihan kata yang lain-lain)
tepat dan kalimat
yang mudah
dipahami.
2. Menanggapi
pengalaman
teman
Menceritakan Menceritakan 1. Menjelaskan Peristiwa alam yang
peristiwa alam peristiwa alam yang peristiwa alam sering terjadi di
pernah dialami, yang terjadi di sekitar
dilihat atau didengar sekitar Gambar seri
2. Menjelaskan isi
gambar seri
tentang peristiwa
alam yang terjadi
di sekitar
3. Memberikan
tanggapan dan
saran terhadap
peristiwa alam
yang terjadi di
sekitar
Bermain peran yang Memerankan tokoh 1. Menyebutkan Teks cerita (yang
berkaitan dengan isi dalam teks cerita tokoh sesuai mengandung
cerita sesuai dengan dengan teks beberapa tokoh
sifatnya dengan cerita cerita, dengan
menggunakan 2. Menjelaskan sifat deskripsi sifat-
kalimat sederhana tokoh sesuai sifatnya)
dengan teks Pola kalimat
cerita sederhana
3. Memerankan
tokoh dalam teks
cerita sesuai
dengan sifatnya
dengan
menggunakan
kalimat
sederhana

C. Membaca

Standar Kompetensi: Mampu membaca dengan pemahaman teks agak


panjang dengan cara membaca lancar (bersuara),
dan membaca dalam hati secara intensif, dan
 PDGK4204/MODUL 5 5.9

membaca secara memindai suatu denah serta


membaca dongeng dan puisi.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membaca bersuara Membaca teks untuk 1. Membaca teks Teks agak panjang
(membacakan teks) diri sendiri dan orang dengan lafal dan (sekitar 200 kata)
lain intonasi yang
tepat.
2. Menjawab
pertanyaan isi
teks secara lisan
atau tertulis.
Membaca intensif Membaca secara 1. Menjawab Teks agak panjang
intensif teks tertentu pertanyaan (sekitar 200kata)
dan menjelaskan berkaitan dengan
isinya isi teks.
2. Menyatakan
pendapat atau
perasaan
berkaitan dengan
isi teks.
3. Menyimpulkan isi
teks dalam satu
kalimat.
Membaca memindai Membaca, memindai Menjelaskan denah Gambar denah
denah dengan kepada orang lain
mengikuti petunjuk sesuai dengan
petunjuk
Membaca intensif Membaca intensif 1. Menjelaskan Teks fiksi (cerita asli,
teks fiksi/ cerita agak teks agak panjang, jalan cerita dan saduran atau
panjang meringkas, dan tokoh-tokohnya terjemahan) yang
menjelaskan isinya 2. Memperbaiki memuat beberapa
penggunaan tokoh cerita
kalimat dan
pilihan kata
dalam teks
3. Membuat
ringkasan cerita
secara lisan dan
tertulis
4. Menceritakan
kembali isi cerita
secara lisan di
depan kelas
Membaca dan Membaca dan 1. Melengkapi cerita Teks rumpang
memprediksi memprediksi dengan kalimat (belum selesai)
5.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


kelanjutan teks kelanjutan teks yang logis
2. Menjelaskan
keseluruhan isi
cerita
3. Menyimpulkan isi
cerita
Membacakan Membacakan 1. Membacakan Teks dongeng
dongeng dongeng dengan dongeng dengan
penghayatan dan lafal dan intonasi
ekspresi yang sesuai yang wajar serta
ekspresi yang
tepat
2. Menjelaskan isi
dongeng
Membacakan puisi Membacakan puisi 1. Membacakan Puisi anak
dengan penghayatan puisi dengan
penghayatan
sesuai isi dan
memperhatikan
penggunaan lafal
dan intonasi yang
sesuai dengan isi
2. Menjelaskan isi
puisi

D. Menulis

Standar Kompetensi: Mampu mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan,


pendapat, dan perasaan melalui menulis karangan
dari pikiran sendiri, menyusun ringkasan bacaan,
menulis karangan berdasarkan rangkaian gambar
seri, dan menulis petunjuk.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menulis karangan Menulis karangan 1. Menulis karangan Cerita tentang
dari pikiran sendiri sederhana kegiatan sehari-hari,
dengan dengan pengamatan atau
menggunakan menggunakan kejadian yang terjadi
pilihan kata dan pilihan kata dan di lingkungan
kalimat yang tepat kalimat yang
tepat
2. Menulis karangan
(lebih luas) dari
 PDGK4204/MODUL 5 5.11

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


pikiran sendiri
(kreativitas siswa
diutamakan)
Menulis karangan 1. Menentukan Cerita dalam
berdasarkan urutan dan rangkaian gambar
rangkaian gambar maksud gambar seri
seri menggunakan seri Preposisi ruang
kalimat yang makin 2. Membuat kalimat (posisi): di, pada
kompleks sesuai dengan
maksud gambar
seri
3. Menyusun
karangan
berdasarkan
rangkaian
gambar seri
Meringkas teks Membuat ringkasan 1. Menuliskan Teks cerita
narasi/cerita dari teks pokok-pokok
narasi/cerita dalam pikiran dalam
beberapa kalimat teks
menggunakan kata- 2. Menulis
kata sendiri ringkasan teks
dalam beberapa
kalimat
menggunakan
kata-kata sendiri
Menulis petunjuk Menulis petunjuk 3. Menjelaskan cara Petunjuk membuat
membuat mainan membuat mainan membuat mainan mainan
dan menjelaskan sederhana Kalimat perintah
cara memainkannya 4. Menjelaskan cara
memainkannya

KELAS 4

A. Mendengarkan

Standar Kompetensi: Mampu mendengarkan dan memahami ragam


wacana lisan melalui menjelaskan isi petunjuk,
mendengarkan pengalaman teman, dan
mendengarkan pengumuman serta pembacaan
pantun.
5.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mendengarkan Menjelaskan 1. Mencatat isi Denah
penjelasan tentang petunjuk denah petunjuk atau
petunjuk membuat sketsa
petunjuk sesuai
dengan yang
didengar.
2. Menjelaskan
kembali isi
petunjuk.
Mendengarkan Memberikan 1. Mengajukan Cerita pengalaman
pengalaman teman tanggapan pertanyaan
berkaitan dengan
cerita yang
didengarnya
2. Mengutarakan
Mengutarakan kembali isi cerita Cerita
kembali isi cerita 3. Menyampaikan
yang didengar cerita yang isinya
mirip atau cerita
yang lain
4. Menuliskan isi
cerita
Mendengarkan Menyimpulkan isi 1. Mencatat pokok- Teks pengumuman
pengumuman pengumuman pokok
pengumuman
2. Menuliskan isi
pengumuman ke
dalam beberapa
kalimat
3. Menyampaikan
isi pengumuman
dengan tepat
kepada orang lain
Mendengarkan Menyimpulkan isi 1. Menjelaskan isi Pantun anak
pembacaan pantun pantun pantun
anak 2. Menyimpulkan
ciri-ciri pantun

B. Berbicara

Standar Kompetensi: Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan,


dan perasaan secara lisan melalui kemampuan
bertanya/ menyapa, menceritakan kegiatan sehari-
 PDGK4204/MODUL 5 5.13

hari, melakukan percakapan, menceritakan


pengalaman, melaporkan, dan mendeskripsikan
sesuatu serta mendeklamasikan pantun,
menceritakan kembali cerita, dan bermain peran.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menceritakan Menceritakan 1. Menceritakan Cerita kegemaran
kegemaran kegemaran dengan kegemaran
bahasa yang runut 2. Menanyakan
dan menggunakan kegemaran
kosakata yang makin teman dan
meningkat membandingkann
ya dengan
kegemaran
sendiri
Membahas masalah- Menanggapi 1. Mengidentifikasi Masalah-masalah
masalah aktual masalah-masalah masalah-masalah aktual yang terjadi di
aktual yang terjadi di aktual yang sekitar
sekitar dengan terjadi di sekitar
memberikan alasan 2. Memberikan
logis tanggapan,
pendapat, dan
saran disertai
alasan yang logis
terhadap
masalah-masalah
aktual yang
terjadi di sekitar
Mendeskripsikan Mendeskripsikan 1. Menjelaskan ciri- Deskripsi tentang
benda atau benda atau ciri seseorang benda atau
seseorang seseorang atau bagian- seseorang
berdasarkan ciri- bagian benda
cirinya dengan secara rinci
bahasa yang dengan bahasa
komunikatif dan yang runut dan
menggunakan mudah dipahami
pilihan kata yang 2. Menentukan
tepat nama benda atau
seseorang yang
dideskripsikan
Menjelaskan Menjelaskan 1. Membacakan Petunjuk
petunjuk petunjuk petunjuk penggunaan obat,
penggunaan penggunaan dengan penggunaan alat, dan sejenisnya
bahasa yang obat, alat, dan
komunikatif sejenisnya
5.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


2. Menjelaskan
secara rinci
petunjuk
penggunaan
obat, alat, dan
sejenisnya
disertai peragaan
dengan bahasa
yang komunikatif
Menyampaikan Menyampaikan 1. Menerima Pesan yang
pesan yang diterima pesan yang diterima telepon sesuai didiktekan
melalui telepon melalui telepon dengan etika atau
sesuai dengan isi santun
pesan bertelepon
2. Menuliskan
pesan sesuai
dengan yang
didiktekan
penelepon
3. Menyampaikan
pesan sesuai
dengan isi pesan
Menceritakan Menceritakan 1. Menyebutkan Dongeng
kembali isi dongeng kembali isi dongeng tokoh-tokoh
dari hasil kegiatan dalam dongeng
membaca atau 2. Menentukan
mendengarkan pokok-pokok
dengan bahasa yang pikiran dalam
runut dongeng
3. Menceritakan isi
dongeng secara
rinci dengan
bahasa yang
runut
Bermain peran Memerankan Mengucapkan Teks dialog/
berdasarkan teks berbagai karakter kalimat dalam percakapan
percakapan tokoh dengan dialog/percakapan
penghayatan dengan jelas dan
lancar dengan
memperhatikan lafal,
intonasi,
nada/tekanan,
sesuai dengan
karakter tokoh
 PDGK4204/MODUL 5 5.15

C. Membaca

Standar Kompetensi: Mampu membaca dan memahami ragam teks


nonsastra dengan berbagai cara membaca melalui
membaca memindai, membaca sekilas, membaca
intensif, dan membacakan teks untuk orang lain
serta membaca cerita rakyat dan pantun.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membaca memindai Menjelaskan isi 1. Menjelaskan urutan Teks petunjuk
petunjuk pemakaian petunjuk pemakaian
dari hasil membaca penggunaan obat, (misalnya,
memindai pupuk, alat rumah pemakaian obat,
tangga, dan pupuk, alat rumah
sebagainya tangga)
2. Menjawab
pertanyaan tentang
isi petunjuk
3. Menyampaikan isi
petunjuk kepada
teman
Membaca memindai 1. Mengidentifikasi Kamus atau
dan menemukan kata sulit dalam ensiklopedia
informasi secara bacaan
cepat dari kamus 2. Membaca kamus
atau ensiklopedia sesuai dengan
langkah-langkah
yang tepat untuk
mencari arti kata
3. Membuat kalimat
dengan
menggunakan kata-
kata sulit
Membaca sekilas Membaca sekilas 1. Membaca beragam Teks agak panjang
teks agak panjang teks agak panjang teks dengan (sekitar 200-250
dan menjelaskan intonasi yang sesuai kata)
garis besar isinya dengan isi teks
sehingga dapat
dipahami oleh orang
lain
2. Menjelaskan isi teks
dengan runut
Membaca intensif Menyusun cerita dari 1. Menyusun kalimat- Kartu-kartu kalimat
5.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


kalimat acak kalimat acak
menjadi cerita yang
runut
2. Membacakan cerita
yang telah disusun
dengan intonasi dan
lafal yang tepat
3. Menemukan pokok-
pokok pikiran yang
terdapat dalam teks
Memahami teks dan 1. Menyusun Teks dalam
menyusun ringkasan beberapa paragraf
ringkasannya 2. Menjelaskan isi teks (4-5 paragraf)
dengan kalimat
runut
Membaca bersuara Membacakan 1. Membacakan teks Teks pengumuman
(membacakan pengumuman pengumuman
pengumuman) dengan lafal dan dengan lafal dan
intonasi yang tepat intonasi yang tepat
dan menyimpulkan 2. Menyimpulkan isi
isinya pengumuman
Membaca dongeng Menjelaskan latar 1. Menyebutkan Dongeng atau cerita
atau cerita rakyat dongeng, tokoh, dan tempat-tempat rakyat
penokohan kejadian dalam
dongeng
2. Menyebutkan tokoh-
tokoh dalam
dongeng
3. Menjelaskan
hubungan tokoh-
tokoh dongeng
dengan tempat
kejadian yang
diceritakan dalam
dongeng
Membacakan Membacakan 1. Membacakan bait- Pantun yang dibuat
pantun pantun secara bait pantun dengan oleh kelompok
berpasangan intonasi yang sesuai
dengan lafal dan 2. Membacakan
intonasi yang sesuai pantun secara
berpasangan dan
berkesinambungan
 PDGK4204/MODUL 5 5.17

D. Menulis

Standar Kompetensi: Mampu mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan,


pendapat, dan perasaan dalam berbagai ragam
tulisan melalui melengkapi percakapan, menulis
deskripsi, mengisi formulir sederhana, melanjutkan
cerita narasi, menulis surat, menyusun paragraf, dan
menulis pengumuman serta menulis cerita rekaan
dan melanjutkan pantun.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Melengkapi Memahami isi 1. Menentukan isi Teks percakapan
percakapan yang percakapan dan percakapan yang belum selesai
belum selesai melengkapi 2. Melanjutkan
percakapan percakapan yang
belum selesai
sesuai dengan
isinya
Menulis deskripsi Menulis deskripsi Mendeskripsikan 3. Deskripsi
tentang benda- secara tertulis seseorang,
benda di sekitar atau seseorang atau benda atau
seseorang dengan benda secara rinci tanaman
bahasa yang runut dan kalimat yang berdasarkan ciri-
runut cirinya
4. Kalimat luas
Mengisi formulir Mengisi formulir Mengisi formulir Berbagai bentuk
sederhana dengan benar dengan tepat formulir (seperti
berdasar data-data formulir anggota
pramuka, dokter
kecil)
Melanjutkan cerita Memahami isi cerita Melengkapi bagian Cerita yang belum
narasi dan melengkapi awal, tengah atau selesai (cerita
cerita akhir cerita yang rumpang)
hilang sehingga
cerita itu menjadi
utuh
Menulis surat Menulis surat untuk Menulis surat 5. Kalimat
teman sebaya tentang pengalaman pembuka, isi, dan
tentang pengalaman dan cita-cita dengan penutup surat
atau cita-cita dengan gaya penceritaan 6. EYD
bahasa yang yang menarik dan
komunikatif menggunakan EYD
yang tepat
5.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menulis paragraf Menulis paragraf 1. Mengurutkan 4. Cerita
dengan bahan yang kalimat acak pengalaman
tersedia menjadi paragraf 5. EYD
yang padu 6. Tanda baca
2. Menentukan
kalimat utama
dalam paragraf
3. Menentukan topik
/tema cerita
Menulis cerita Menulis cerita Paragraf
berdasarkan rekaan (pengalaman,
pengalaman perasaan) dengan
gaya penceritaan
yang menarik
Menulis Menulis Menulis Kalimat efektif
pengumuman pengumuman pengumuman
dengan bahasa yang dengan bahasa yang
komunikatif singkat, padat, dan
mudah dipahami
Menulis cerita Menulis cerita 1. Mengidentifikasi Cerita rekaan
rekaan rekaan berdasarkan ciri-ciri cerita Pengalaman masing-
pengalaman dengan rekaan masing anak
bahasa yang runut 2. Menentukan
dan menggunakan tema /topik cerita
EYD yang tepat 3. Menentukan
gagasan pokok
cerita
4. Menyusun
kerangka cerita
5. Menulis cerita
rekaan dengan
gaya penceritaan
yang menarik
sehingga
pembaca dapat
ikut
membayangkan
isi dan perasaan
penulis
Membuat pantun Membuat pantun 1. Membuat pantun Pantun
sederhana sederhana sesuai
dengan syarat-
syarat pantun
2. Membacakan
pantun yang telah
 PDGK4204/MODUL 5 5.19

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


dibuat dengan
lafal dan intonasi
yang sesuai

KELAS 5

A. Mendengarkan

Standar Kompetensi: Mampu mendengarkan dan memahami ragam


wacana lisan melalui mendengarkan pengumuman,
mendengarkan penjelasan dan narasumber, dan
mendengarkan pesan lewat tatap muka atau telepon
serta mendengarkan cerita pendek dan cerita rakyat.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mendengarkan Mengidentifikasi ciri- 1. Menulis pokok- Teks pengumuman
pengumuman ciri bahasa pokok
pengumuman dan pengumuman
menentukan isi yang didengar
pengumuman 2. Menjelaskan ciri-
ciri bahasa
pengumuman
yang didengar
3. Menuliskan isi
pengumuman
yang didengar
dalam bentuk
kalimat
Mendengarkan Menanggapi 1. Mencatat pokok- Penjelasan nara
penjelasan dari nara penjelasan nara pokok sumber
sumber dan sumber pembicaraan
memberikan 2. Mengajukan
tanggapan pertanyaan
sesuai dengan
pokok-pokok
pembicaraan
3. Menanggapi isi
penjelasan
Mendengarkan Menyimpulkan dan 1. Mencatat hal-hal Teks pesan untuk
pesan lewat tatap menyampaikan pokok yang disampaikan pada
muka atau telepon pesan disampaikan orang lain
dan mencatat isi 2. Menuliskan isi
5.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


pesan pesan ke dalam
beberapa kalimat
3. Menyampaikan
isi pesan secara
lisan
Mendengarkan cerita Menanggapi isi cerita 1. Mendaftar nama- Teks cerita rakyat
rakyat rakyat dari berbagai nama tokoh dan
segi menuliskan
(secara singkat)
watak tokoh
cerita
2. Menceritakan
kembali secara
tertulis dengan
kalimat runut dan
mudah dipahami
3. Menuliskan latar
cerita
4. Menuliskan
tanggapan
terhadap isi cerita
Mendengarkan cerita Menanggapi cerita 1. Mengajukan Cerita anak
pendek anak-anak pendek dalam pertanyaan
berbagai segi tentang isi cerita
pendek
2. Menjawab
pertanyaan yang
diajukan teman
3. Menulis alur
cerita
4. Menjelaskan
amanat yang
terkandung
dalam cerpen
anak-anak

B. Berbicara

Standar Kompetensi: Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan,


dan perasaan secara lisan melalui menanggapi suatu
persoalan atau peristiwa yang terjadi di sekitar,
berwawancara dan melaporkan hasil wawancara,
mendeskripsikan benda atau alat, dan
 PDGK4204/MODUL 5 5.21

menyampaikan dialog atau percakapan serta


memerankan drama pendek.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menanggapi suatu Menanggapi 1. Menjelaskan Masalah atau
persoalan atau persoalan/masalah masalah atau peristiwa yang terjadi
peristiwa /peristiwa yang peristiwa yang di sekolah
terjadi di sekolah dan terjadi di sekolah
memberikan saran dengan runut
atau jalan ke luar 2. Memberikan
untuk memecahkan komentar atau
masalah tersebut saran dengan
alasan yang logis
dan bahasa yang
santun
Berwawancara Melakukan 1. Menuliskan daftar Daftar pertanyaan
dengan narasumber wawancara dengan pertanyaan untuk wawancara dengan
nara sumber di wawancara nara sumber di
lingkungan sekolah sesuai dengan lingkungan sekolah
(polisi, pedagang, topik serta (polisi, pedagang,
petani, ahli kerajinan, menggunakan petani, perajin, dan
dan lain-lain) dengan kalimat tanya lain-lain)
memperhatikan yang benar
pilihan kata dan 2. Melakukan
santun berbahasa kegiatan
berwawancara
berdasarkan
daftar pertanyaan
dengan
menggunakan
pilihan kata yang
tepat dan santun
berbahasa
Melaporkan hasil Menyusun laporan 1. Menulis pokok- Laporan hasil
wawancara hasil wawancara dan pokok isi wawancara
melaporkannya wawancara
secara lisan dengan 2. Melaporkan hasil
bahasa yang runut wawancara
dengan kalimat
efektif dan
bahasa yang
runut
Mendeskripsikan Mendeskripsikan 3. Menguraikan Deskripsi benda atau
benda atau alat benda atau alat benda-benda alat berdasarkan
secara terperinci atau alat-alat dari manfaat, kebaikan
dengan bahasa yang segi kebaikan atau kelemahan
5.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


komunikatif dan dan/atau benda /alat tertentu
kosakata yang tepat kelemahannya
secara objektif
dengan bahasa
yang komunikatif
dan kosakata
yang tepat
4. Membandingkan
benda-benda
atau alat-alat
berdasarkan
kegunaan,
kebaikan atau
kelemahannya
Memberikan Menanggapi 1. Mengidentifikasi Persoalan faktual
pendapat tentang persoalan faktual pokok-pokok
persoalan faktual disertai alasan logis persoalan yang
yang mendukung dikemukakan
teman
2. Menanyakan
tentang
persoalan yang
dikemukakan
teman sesuai
dengan topik
Memberikan
pendapat, saran, dan
alasan yang logis
terhadap persoalan
faktual yang
dikemukakan teman
Menyimpulkan isi Menyimpulkan isi 1. Mencatat isi Dialog atau
dialog atau dialog yang didengar dialog percakapan
percakapan dari radio atau /percakapan di
televisi dengan radio /televisi
bahasa yang runut 2. Menyimpulkan isi
dialog atau
percakapan
3. Menjelaskan
informasi yang
diperoleh dari
dialog atau
percakapan yang
didengar dari
radio/televisi
 PDGK4204/MODUL 5 5.23

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Memerankan drama Memerankan drama 1. Membaca dialog Drama pendek
pendek tanpa teks pendek dengan drama pendek
ekspresi yang sesuai dengan lancar
dan jelas
2. Memerankan
drama pendek
anak-anak
dengan
penghayatan dan
ekspresi sesuai
dengan karakter
tokoh
C. Membaca

Standar Kompetensi: Mampu memahami ragam teks bacaan dengan


berbagai ca-ra membaca untuk mendapatkan
informasi tertentu melalui membacakan tata
tertib/pengumuman, membaca cepat, membaca
intensif dan ekstensif, membaca sekilas, dan
membaca memindai teks-teks khusus serta
membacakan puisi.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membaca teks tata Menyimpulkan isi 1. Mengidentifikasi Teks tata tertib
tertib teks tata tertib isi teks tata tertib
2. Menjelaskan isi
teks tata tertib
3. Menyimpulkan isi
teks tata tertib
Membaca cepat teks Membaca cepat teks 1. Membaca Teks bacaan yang
dengan kecepatan dengan panjangnya 200 –
100 kata per menit kecepatan 100 300 kata
dan memahami kata per menit
isinya 2. Mencatat hal-hal
penting
3. Mengajukan
pertanyaan
sesuai dengan isi
teks
4. Menjawab
pertanyaan
tentang isi teks.
5.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membacakan teks Lancar membacakan 1. Membacakan 4. Teks percakapan
percakapan teks percakapan percakapan 5. Tanda baca
dengan lafal dan dengan lafal dan tanda seru, tanda
intonasi yang wajar intonasi yang petik
wajar 6. Imbuhan ter-
2. Mencatat pokok- 7. Preposisi alat
pokok isi (dengan), sebab
percakapan (karena)
3. Menuliskan
rangkuman isi
percakapan
Membaca dalam hati Menemukan 1. Menganalisis hal- Beberapa teks yang
persamaan dan hal yang sama memiliki kesamaan
perbedaan antarteks dan berbeda tema
dalam teks yang pada masing-
bertema sama masing teks
2. Menyampaikan
perbedaan atau
persamaan teks
(dalam beberapa
kalimat)
Membaca sekilas Membandingkan isi 1. Menjelaskan Berbagai teks
antarteks garis besar isi
teks
2. Membandingkan
isi antarteks
dengan
memberikan
alasan
Membaca memindai Menemukan 1. Menemukan 3. Jadwal
informasi secara secara cepat dan perjalanan,
cepat dari berbagai tepat informasi sarana
teks khusus yang diperlukan transportasi,
atau yang diminta susunan acara
oleh guru/teman 4. Kamus, buku
2. Menjelaskan petunjuk telepon,
jadwal dalam ensiklopedia
bentuk uraian
Membacakan puisi Membacakan puisi 1. Membacakan Puisi karya anak
dengan lafal, puisi dengan lafal
intonasi, dan dan intonasi yang
ekspresi yang tepat tepat
2. Menentukan jeda
/penggalan kata
yang tepat untuk
 PDGK4204/MODUL 5 5.25

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


memperjelas arti
/makna
3. Menggunakan
ekspresi yang
tepat (sedih,
haru, gembira,
dan lain-lain).

D. Menulis

Standar Kompetensi: Mampu mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan,


pendapat, dan perasaan dalam berbagai ragam
tulisan melalui menyusun karangan, menulis surat
pribadi, meringkas buku bacaan, membuat poster,
dan menulis catatan dalam buku harian serta menulis
prosa sederhana dan puisi

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menulis karangan Menulis karangan 1. Mengurutkan 1. Cerita gambar
berdasarkan gambar gambar seri seri yang diacak
seri yang diacak secara logis 2. Preposisi: tanpa
2. Menuliskan cerita 3. Imbuhan: ber-
yang padu atau
utuh berdasarkan
gambar seri
Menulis karangan 1. Melengkapi cerita Cerita rumpang
dengan bahan yang yang bagian (cerita yang belum
tersedia awal, tengah atau selesai)
akhir yang hilang
sehingga menjadi
cerita yang padu,
runut, dan
lengkap
2. Menentukan judul
cerita
Menyusun karangan 1. Menulis butir-butir Kalimat utama dan
dengan pokok karangan kalimat penjelas
menggunakan 2. Mengembangkan
kerangka karangan butir-butir pokok
karangan menjadi
karangan yang
padu
5.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menulis kartu pos Menulis kartu pos 1. Mengidentifikasi Kartu pos
dengan benar ciri-ciri bahasa
dan format kartu
pos
2. Mengisi kartu pos
sesuai dengan
permintaan
Menulis surat Menulis surat pribadi 1. Mengidentifikasi 3. Surat
untuk berbagai ciri-ciri bahasa 4. Kalimat efektif
keperluan untuk surat pribadi
berbagai tujuan 2. Menyampaikan
dengan kalimat yang informasi untuk
efektif orang lain dalam
bentuk surat
dengan kalimat
yang efektif
Menulis laporan Menyusun laporan 1. Menulis laporan Sistematika
melalui tahapan berdasarkan penyusunan laporan
yang benar tahapan (dari
catatan ke
konsep
awal/buram awal)
2. Memperbaiki
tulisan
berdasarkan
masukan dari
teman atau guru
menjadi laporan
yang baik
Meringkas isi buku Menulis secara 1. Menulis pokok- Buku pengetahuan
ringkas isi buku pokok isi buku
pengetahuan dari 2. Menulis
cerita dalam ringkasan buku
beberapa kalimat dalam beberapa
dengan kata-kata kalimat
sendiri
Menulis buku harian Menulis kejadian 1. Mencatat hal-hal Ciri-ciri kalimat
penting dalam buku penting yang dalam buku harian
harian dengan dialami (kalimat dapat
ragam bahasa yang sepanjang hari longgar, bahasa
sesuai 2. Menuliskan ekspresif)
catatan ke dalam
beberapa kalimat
(untuk buku
harian)
 PDGK4204/MODUL 5 5.27

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membuat poster Menuangkan ide/ 1. Mengidentifikasi Ciri-ciri kalimat
gagasan dalam ciri-ciri kalimat poster (bahasa
bentuk poster poster singkat, padat,
sederhana dengan 2. Membuat poster komunikatif)
bahasa yang yang berisi
komunikatif imbauan, seperti
tentang menjaga
kebersihan
lingkungan,
bahaya
3. membuang
sampah
sembarangan,
bahaya merokok,
dan sebagainya
Menulis prosa Menulis pengalaman 1. Menyusun Pengalaman pribadi
sederhana pribadi dalam bentuk kerangka cerita masing-masing anak
prosa sederhana 2. Mengembangkan
kerangka cerita
pengalaman
menjadi cerita
yang utuh dan
padu
Menulis puisi Menuangkan 1. Menentukan Puisi
gagasan dalam gagasan pokok
bentuk puisi berdasarkan
pengalaman
2. Menulis puisi
berdasarkan
gagasan pokok

KELAS 6

A. Mendengarkan

Standar Kompetensi: Mampu mendengarkan dan memahami ragam


wacana lisan melalui mendengarkan dan meringkas
cerita dan mendengarkan dan mendiskusikan isi
undang-undang serta men-dengarkan pembacaan
salah satu pasal atau ayat dalam suatu undang-
undang dan cerita rakyat
5.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mendengarkan Membuat ringkasan 1. Mencatat tokoh Teks cerita
sebuah cerita cerita cerita, urutan
peristiwa, dan
lain-lain.
2. Menulis
ringkasan cerita
(dalam beberapa
kalimat)
Mendengarkan Menanggapi dan 1. Mencatat pokok- Berita televisi atau
pembacaan berita di menyimpulkan isi pokok isi berita radio
televisi atau radio berita yang televisi atau radio
didengarkan yang didengarkan
2. Menuliskan
pokok-pokok isi
berita ke dalam
satu kalimat atau
lebih
Mendengarkan cerita Memahami isi cerita 1. Menjelaskan Cerita anak
anak dari berbagai segi tokoh-tokoh cerita
dan menceritakan dan sifat-sifatnya
kembali dengan 2. Menentukan latar
bahasa sendiri cerita dengan
mengutip kalimat
atau paragraf
yang mendukung
3. Menentukan
tema cerita
4. Menuliskan
kembali isi cerita
dengan bahasa
sendiri

B. Berbicara

Standar Kompetensi: Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan,


dan perasaan secara lisan melalui menceritakan hasil
pengamatan, menyampaikan pesan/informasi,
membahas isi buku, mengritik sesuatu, memuji
sesuatu, berpidato, dan berdiskusi serta memerankan
drama anak
 PDGK4204/MODUL 5 5.29

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Menceritakan hasil Menceritakan hasil 1. Menjelaskan Hasil pengamatan
pengamatan pengamatan dengan pokok-pokok hal
bahasa yang runut yang diamati
dan komunikatif 2. Menjelaskan
secara rinci hasil
pengamatan
lingkungan
dengan bahasa
yang runut dan
komunikatif
Menyampaikan Menyampaikan 1. Mencatat pokok-
pesan/informasi pesan/informasi pokok informasi
yang diperoleh dari dengan bahasa yang yang diperoleh
nara sumber runut dan dari nara sumber
komunikatif 2. Menyampaikan
(secara lisan)
informasi dari
nara sumber
kepada orang lain
Membahas isi buku Memahami dan 1. Mendaftar pokok- Teks cerita (fiksi)
membahas isi buku pokok isi buku atau teks ilmu
berdasarkan 2. Menuliskan pengetahuan
kekurangan dan perbedaan dan (nonfiksi)
kelebihannya persamaan
pokok-pokok isi
buku yang
dibacakan oleh
teman dengan
daftar (hasil)
yang dibuat
sendiri
3. Menyampaikan
pendapat sendiri
berdasarkan hasil
membandingkan
catatan sendiri
dengan catatan
teman
Mengritik sesuatu Mengritik sesuatu 1. Mencatat pokok- 3. Ungkapan (kata,
disertai alasan disertai alasan pokok yang akan frasa, kalimat)
dengan disampaikan yang sesuai
menggunakan sebagai kritikan untuk mengritik
bahasa yang santun sesuai suatu masalah
permasalahan 4. Kalimat anjuran
2. Menyampaikan (supaya, dsb)
5.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


kritikan (disertai atau kalimat
alasan yang permintaan
masuk akal) (bagaimana
dengan bahasa kalau, dsb)
yang tidak
menyinggung
perasaan orang
lain (santun).

Memuji sesuatu Memuji sesuatu 1. Menuliskan hal- Ungkapan (kata,


disertai alasan dengan hal atau segi-segi frasa, kalimat) untuk
mengemukakan yang akan dipuji memuji suatu
alasan tanpa 2. Menuliskan masalah
berlebihan pujian ke dalam
beberapa kalimat
3. Menyampaikan
pujian kepada
orang lain
(secara lisan)
dengan tidak
berlebihan
Berpidato Berpidato untuk 1. Menyebutkan Pidato untuk acara-
acara-acara di momen atau acara di sekolah,
sekolah dengan peristiwa yang (seperti acara
menggunakan lafal, melatarbela-kangi perpisahan, HUT
intonasi yang tepat pidato sekolah, HUT RI,
2. Mendaftar pokok- HUT Pramuka dll.)
pokok yang akan
disampaikan
dalam pidato
3. Menuliskan
pokok-pokok isi
pidato ke dalam
beberapa kalimat
4. Membacakan
teks pidato
dengan lafal dan
intonasi yang
tepat
Berdiskusi Berdiskusi tentang 1. Mencatat pokok- Diskusi dan rencana
rencana kegiatan di pokok yang kegiatan di sekolah
sekolah dengan dibahas dalam
memperhatikan diskusi
aturan berdiskusi 2. Mengajukan
 PDGK4204/MODUL 5 5.31

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


pertanyaan
tentang kegiatan
di sekolah
3. Menanggapi
pertanyaan
tentang rencana
kegiatan di
sekolah dalam
bentuk saran
Memerankan drama Bermain peran 1. Menghafalkan Drama anak
anak drama anak dengan dialog drama
lafal, intonasi, dan anak-anak
ekspresi yang sesuai 2. Bermain peran
drama anak-anak
dengan
penghayatan dan
ekspresi gerak-
gerik dan mimik
yang sesuai
dengan karakter
tokoh

C. Membaca

Standar Kompetensi: Mampu memahami ragam/teks bacaan dengan


berbagai cara/teknik membaca melalui membacakan
teks untuk orang lain, membaca intensif berbagai
teks serta membaca novel anak, cerita rakyat, dan
cerita lama yang masih populer.

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Membacakan teks Membacakan teks 1. Membacakan Teks sambutan
sambutan/pidato sambutan/pidato teks pidato (perpisahan,
tertulis tertulis dengan lafal, dengan lafal dan sekolah, peringatan
intonasi, dan intonasi yang hari besar,
ekspresi yang tepat tepat peringatan hari ulang
2. Membacakan tahun teman, dan
teks sambutan lain-lain)
pada acara di
sekolah dengan
penjiwaan dan
ekspresi gerak-
gerik dan mimik
5.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


yang sesuai
dengan isi
sambutan
Membaca intensif Membaca intensif 1. Memberi judul 1. Teks narasi (200-
teks narasi teks dengan kata- 250 kata)
kata sendiri 2. Kata-kata yang
2. Mencatat ide bersinonim
pokok pada tiap 3. Kata-kata yang
paragraf berantonim
3. Mengajukan
pertanyaan
tentang isi
bacaan
4. Menuliskan
perincian isi
cerita
5. Mengidentifikasi
kata-kata yang
memiliki sinonim
dan menuliskan
sinonimnya
6. Mengidentifikasi
kata-kata yang
memiliki antonim
dan menyebutkan
antonimnya
Membaca laporan 1. Membaca isi Laporan hasil
hasil pengamatan laporan hasil pengamatan
pengamatan
2. Memberikan
saran disertai
alasan terhadap
laporan hasil
pengamatan
3. Menjelaskan isi
laporan kepada
orang lain secara
sistematis
Membaca beberapa 1. Menafsirkan 1. Iklan sederhana
iklan mini untuk siapa iklan 2. Kalimat anjuran
itu (supaya, dsb.)
2. Menyimpulkan atau permintaan
hal yang (bagaimana
diiklankan kalau, dsb)
3. Menuliskan isi
 PDGK4204/MODUL 5 5.33

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


iklan ke dalam
beberapa kalimat
Membaca sekilas Membaca sekilas 1. Menemukan Teks dari salah satu
informasi dalam pokok-pokok kolom khusus pada
kolom khusus yang tertera pada majalah atau surat
majalah anak atau teks kabar
buletin 2. Menuliskan
pokok-pokok ke
dalam beberapa
kalimat
3. Memberikan
tanggapan
terhadap
pemikiran penulis
dalam bentuk
pertanyaan atau
saran
Membaca memindai Membaca memindai Menyampaikan Teks petunjuk
teks petunjuk (secara lisan) perjalanan
perjalanan untuk petunjuk perjalanan
menemukan kepada orang lain
informasi yang
diperlukan secara
tepat
Membaca cepat teks Membaca cepat teks 1. Menuliskan Teks bacaan yang
panjang (125 kata dengan kecepatan pokok-pokok panjangnya sekitar
per menit) 125 kata per menit pikiran teks 250 kata
dan menjelaskan isi 2. Menjawab secara
teks benar seluruh
pertanyaan
tentang
pemahaman isi
teks
Membaca novel Membaca novel 1. Menjawab Novel anak
anak anak, menjelaskan pertanyaan
isi, dan tentang isi cerita
menyimpulkan dalam novel
amanatnya anak-anak
2. Menjelaskan
amanat yang
terkandung
dalam novel
anak-anak
3. Menceritakan
kembali isi cerita
5.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


dalam novel
anak-anak secara
lisan atau tertulis
Membaca cerita Memahami cerita 4. Mengajukan Cerita rakyat
rakyat rakyat, menemukan pertanyaan
tokoh dan tentang isi cerita
penokohan rakyat
5. Menjelaskan
tokoh dan
penokohan
dengan mengutip
kalimat atau
paragraf yang
mendukung
6. Menjelaskan latar
cerita mengutip
kalimat atau
paragraf yang
mendukung
Membacakan cerita Membacakan cerita 1. Membacakan Cerita rakyat yang
lama yang masih lama yang masih cerita lama masih populer
populer populer dengan gaya dengan menarik,
membaca yang tepat dalam
menarik menirukan gerak-
gerik dan suara
tokoh-tokohnya,
disertai dengan
ekspresi yang
tepat
2. Menjelaskan isi
cerita lama yang
masih populer

D. Menulis

Standar Kompetensi: Mampu mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan,


pendapat, dan perasaan ke dalam berbagai ragam
tulisan melalui mengisi formulir sederhana,
menyusun naskah sambutan/pidato, menulis iklan
sederhana, menyusun ringkasan, menyusun
rangkuman, dan menulis surat resmi serta
memparafrasekan puisi dan menyusun percakapan.
 PDGK4204/MODUL 5 5.35

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


Mengisi formulir Mengisi daftar 1. Mengisi daftar 3. Data-data diri
sederhana riwayat hidup riwayat hidup 4. Tanda baca: titik
dengan benar sesuai dengan dua, garis miring
format yang
disediakan
2. Menuliskan data
diri dalam bentuk
narasi
Menyusun naskah Menyusun naskah 1. Mendaftar isi Pidato sambutan
pidato pidato/sambutan pokok yang akan
dengan bahasa yang dituliskan pada
komunikatif dan sambutan
santun 2. Menyusun
naskah sambutan
dengan
memperhatikan
bahasa yang
komunikatif dan
santun
berbahasa
Menulis iklan Menyampaikan 1. Menuliskan Ciri-ciri kalimat iklan
sederhana informasi dalam kepada siapa (singkat, padat,
bentuk iklan dengan teks iklan komunikatif)
bahasa yang ditujukan
komunikatif 2. Mendaftar bahan
atau isi apa yang
akan diiklankan
3. Menuliskan
bahan atau isi
iklan dengan
bahasa yang
singkat, padat,
dan komunikatif
Menulis wesel pos Menulis wesel pos 1. Mengidentifikasi Wesel pos
dengan benar ciri-ciri bahasa
dan format wesel
pos
2. Mengisi wesel
pos sesuai
dengan aturan
penulisan wesel
pos
Membuat ringkasan Membuat ringkasan 1. Mencatat pokok- Teks
dari teks yang dibaca pokok isi buku
atau yang didengar membaca
5.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


2. Membuat
ringkasan teks
3. Mencatat pokok-
pokok isi dari
hasil
mendengarkan
4. Membuat
kesimpulan dari
hasil
mendengarkan
Menyusun Menyusun 1. Menemukan Berbagai teks
rangkuman rangkuman dari persamaan isi bacaan yang
berbagai teks masing-masing memiliki kesamaan
bacaan yang teks tema
memiliki kesamaan 2. Menemukan
tema perbedaan isi
masing-masing
teks
3. Menuliskan
rangkuman dari
beberapa teks
yang mempunyai
kesamaan tema
4. Membandingkan
isi rangkuman
antarteman dan
memberikan
tanggapan
Menulis surat resmi Menulis surat resmi 1. Membedakan Bahasa surat resmi
dengan bahasa surat
memperhatikan resmi dan surat
pilihan kata sesuai pribadi
dengan orang yang 2. Menulis surat
dituju sesuai dengan
konteks (apa
keperluannya,
siapa
pembacanya)
Mengubah puisi ke Mengubah puisi ke 1. Menjelaskan isi Puisi anak
dalam bentuk prosa dalam bentuk prosa amanat/pesan
dengan tetap yang terkandung
mempertahankan dalam puisi
makna puisi 2. Mengubah puisi
ke dalam bentuk
prosa sederhana
 PDGK4204/MODUL 5 5.37

Kompetensi Dasar Hasil Belajar Indikator Materi Pokok


dengan
mempertahankan
makna atau isi
puisi
Menyusun Menyusun 1. Menentukan 3. Ilustrasi gambar
percakapan percakapan tema/ topik 4. Kalimat perintah
berdasarkan gambar berdasarkan ilustrasi percakapan 5. Preposisi ruang
gambar berdasarkan (posisi) di, pada
ilustrasi 6. Tanda baca: titik,
2. Menyusun koma, tanda
percakapan hubung.
berdasarkan
ilustrasi secara
berpasangan

Coba Anda telaah dan pahami sungguh-sungguh komponen-komponen


kurikulum di atas sehingga Anda dapat memadukan antaraspek keterampilam
berbahasa. Misalnya, dalam kegiatan latihan berbicara ada pihak yang
berbicara dan ada pihak yang mendengarkan, begitu pula dalam melatih
keterampilan mendengarkan pasti ada yang didengarkan (mendengarkan
orang membaca, bercerita atau orang yang sedang berbicara) atau perpaduan
antara dua atau lebih keterampilan yang lain.
Coba Anda berikan contoh perpaduan dua keterampilan berbahasa yang
lain. Baik. Mudah bukan? Tinggal mencari kompetensi dasar apa yang akan
kita kembangkan, kemudian kita rancang hasil belajar yang merupakan
perpaduan dari dua keterampilan, misalnya perpaduan keterampilan berbicara
dan mendengarkan.
Sebagai contoh, misalnya kita ambil kelas 3 aspek berbicara.
Kompetensi dasar “Menceritakan pengalaman” yang indikatornya adalah
sebagai berikut.
1. Menceritakan pengalaman tertentu yang berkaitan dengan kegiatan
sehari-hari menggunakan pilihan kata yang tepat dan disampaikan
dengan kalimat yang runut,
2. Menanggapi cerita pengalaman teman dengan bertanya atau
mengemukakan pendapat. (Coba Anda cari pada uraian tentang aspek
berbicara untuk kelas 3).

Kedua indikator tersebut berkaitan dengan keterampilan berbicara dan


mendengarkan. Pada indikator (1) ada pihak yang berbicara (menceritakan
5.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

…) dan ada pihak yang mendengarkan (tidak mungkin siswa dapat


“menanggapi …” kalau dia tidak mendengarkan (indikator (2)) . Jadi, di sini
sudah ada perpaduan antara aspek berbicara dan mendengarkan. Dengan
demikian, pada hasil belajar, yaitu “Menceritakan pengalaman lucu, menarik
atau mengesankan” (aspek berbicara) kita tambah dengan hasil belajar
“Menanggapi cerita pengalaman teman, kemudian mengajukan pertanyaan”
(perpaduan dari aspek mendengarkan dan berbicara).

B. PERPADUAN ASPEK KETERAMPILAN BAHASA DENGAN


ASPEK SASTRA DI KELAS TINGGI

Seperti halnya dengan perpaduan antaraspek, seperti yang diuraikan di


atas, dalam pembelajaran di kelas guru dapat memadukan antara aspek
keterampilan berbahasa dengan aspek kesastraan. Misalkan, Anda diminta
untuk memadukan antara aspek keterampilan bahasa dan aspek sastra untuk
anak kelas 6. Pertama sekali Anda harus melihat kompetensi dasar apa yang
harus dikuasai siswa kelas 6 dalam pembelajaran Bahasa Indonesia. Coba
Anda buka halaman 37. Anda perhatikan kolom pertama yang berisi
kompetensi dasar “Membaca novel anak”, kemudian Anda perhatikan kolom
ketiga, yaitu indikator. Dari indikator pertama secara implisit terdapat aspek
mendengarkan (siswa tidak dapat menjawab pertanyaan kalau tidak
mendengarkan), di samping itu ada aspek sastra (karena yang didengarkan
adalah novel anak). Kemudian, kalau kita perhatikan indikator kedua, yaitu
“menjelaskan amanat yang terkandung dalam novel anak-anak” secara
implisit terkandung kegiatan apresiasi sastra, dan kalau “menjelaskan”
diungkapkan secara tertulis maka terdapat aspek “menulis”, kalau dilisankan
terdapat aspek “berbicara”.
Nah, di sini jelas bahwa dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di dalam
kelas memang selalu ada perpaduan antara beberapa aspek. Coba Anda
sebutkan perpaduan aspek apa saja yang terdapat pada kompetensi dasar
“Membaca novel anak” dalam uraian di atas! Bagus. Ada perpaduan antara
aspek membaca (membacakan …), aspek mendengarkan (siswa tidak dapat
menjawab kalau tidak mendengarkan), aspek menulis (kalau penjelasan
amanat itu disampaikan secara tertulis), aspek berbicara (kalau penjelasan itu
disampaikan secara lisan), dan aspek sastra (karena yang dijelaskan itu
adalah amanat novel).
 PDGK4204/MODUL 5 5.39

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jika kompetensi dasarnya “Bermain peran yang berkaitan dengan isi
cerita”. Coba Anda sebutkan salah satu indikatornya!
2) Aspek apa yang utama dilatihkan dalam kompetensi di atas?
3) Coba Anda sebutkan beberapa kemungkinan perpaduan keterampilan
berbahasa dalam pembelajaran bahasa Indonesia di kelas tinggi SD!
4) Dapatkan aspek keterampilan berbahasa dipadukan dengan aspek sastra?
Coba Anda beri contoh materi pokok apa, dan bagaimana hasil
belajarnya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Indikatornya bisa (a) menyebutkan tokoh, (b) menjelaskan sifat tokoh


atau (c) memerankan tokoh.
2) Aspek berbicara karena untuk memerankan tokoh diperlukan dialog.
3) Kemungkinan:
a) mendengar – berbicara
b) mendengar – menulis – berbicara
c) mendengar – berbicara – membaca dan seterusnya.
4) Dapat, misalnya materi pokoknya “puisi anak” hasil belajarnya yang
berupa perpaduan antara keterampilan membaca dan sastra adalah
“Siswa dapat membacakan puisi anak dengan lafal dan intonasi yang
tepat”.

R A NG KU M AN
Setiap kelas dalam Kurikulum Bahasa Indonesia SD Tahun 2004
dimulai dengan aspek Mendengarkan yang sudah ditetapkan Standar
Kompetensinya. Kemudian, Standar Kompetensi ini dijabarkan dalam
bentuk tabel yang terdiri atas Kompetensi Dasar, Hasil Belajar,
Indikator, dan Materi Pokok. Setelah aspek Mendengarkan, diikuti
oleh Aspek Berbicara, Aspek Membaca, dan Aspek Menulis begitu
seterusnya. Sistematika ini sama untuk kelas 1 sampai kelas 6.
5.40 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Dalam pembelajaran di dalam kelas keempat aspek keterampilan


berbahasa tersebut dapat dipadukan satu sama lain, begitu pula
perpaduan itu dapat pula dilakukan untuk aspek kemampuan berbahasa
dan kemampuan bersastra.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sistematika kurikulum, seperti yang terdapat dalam tabel adalah ….
A. materi pokok-indikator-hasil belajar-kompetensi dasar
B. kompetensi dasar-hasil belajar-indikator-materi pokok
C. kompetensi dasar-materi pokok-hasil belajar-indikator
D. kompetensi dasar-indikator-materi pokok-hasil belajar

2) Jika hasil belajar berbunyi “Menjelaskan petunjuk melakukan atau


membuat sesuatu, kemudian menanggapi secara verbal dengan kalimat
sederhana” terdapat perpaduan antara aspek ….
A. mendengarkan dan berbicara
B. mendengarkan dan membaca
C. mendengarkan dan menulis
D. mendengarkan, berbicara, dan menulis

3) Jika kompetensi dasarnya “Mendeskripsikan tempat” maka materi


pokoknya, kecuali ….
A. gambar kelas
B. gambar bola
C. gambar sekolah
D. gambar sawah

4) Sedangkan, kalau kompetensi dasarnya “Melanjutkan cerita narasi”


maka materi pokoknya adalah ….
A. cerita
B. narasi
C. cerita yang belum selesai
D. cerita rakyat

5) Jika hasil belajar yang diharapkan “Membacakan puisi dengan lafal,


intonasi, dan ekspresi yang tepat” materi pokoknya adalah ….
A. karya sastra
B. cerita anak
 PDGK4204/MODUL 5 5.41

C. puisi anak
D. sastra anak

6) “Mencatat hal-hal pokok yang disampaikan” merupakan indikator dari


aspek ….
A. menulis
B. membaca
C. berbicara
D. mendengarkan

7) Sedangkan, “Menentukan kalimat utama dalam paragraf” dapat


merupakan indikator perpaduan dari dua aspek ….
A. mendengar dan berbicara
B. berbicara dan menulis
C. mendengar dan menulis
D. berbicara dan membaca

8) Indikator untuk materi pokok “Teks cerita rakyat”, kecuali ….


A. menuliskan latar cerita
B. mendaftar nama-nama tokoh
C. menceritakan pengalaman pribadi
D. menuliskan tanggapan terhadap isi cerita

9) Jika hasil belajar yang diharapkan adalah “Membaca sekilas teks agak
panjang dan menjelaskan garis besar isinya” maka kompetensi dasar
yang akan dikembangkan adalah keterampilan membaca ….
A. intensif
B. ekstensif
C. cepat
D. memindai

10) Jika hasil belajar yang diharapkan adalah “Menyusun laporan melalui
tahapan yang benar” materi pokoknya adalah ….
A. contoh laporan
B. sistematika laporan
C. contoh paragraf
D. laporan koperasi
5.42 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 5 5.43

Kegiatan Belajar 2

Kajian Buku Teks

A. SYARAT-SYARAT BUKU TEKS

Mungkin Anda telah memahami bahwa dalam pembelajaran mata


pelajaran apa pun tidak dapat berjalan dengan lancar tanpa adanya buku teks,
sebab pada hakikatnya fungsi buku teks adalah memperlancar proses belajar
mengajar, tetapi hal ini tidak berarti bahwa guru harus menggantungkan diri
sepenuhnya pada keberadaan buku teks. Seandainya belum ada/tidak ada
buku teks, guru harus dapat mencari bahan pembelajaran itu di luar buku
teks, bilamana perlu dia dapat menyusun buku teks sendiri untuk kepentingan
pembelajaran di dalam kelas. Untuk itu diperlukan pengetahuan tentang
penyusunan buku teks. Adapun syarat-syarat penulisan buku teks dapat Anda
ikuti pada uraian berikut ini.
Menurut W. F. Mackey (dalam Hanafi, 1981) penyusunan buku teks
didasarkan pada prinsip berikut ini.
1. Seleksi.
2. Gradasi.
3. Presentasi.
4. Repetisi.

1. Seleksi
Dalam seleksi ini yang perlu dipertimbangkan adalah hal-hal, seperti
berikut ini.
a. Tujuan pengajaran bahasa, level bahasa yang diajarkan, dan jumlah
waktu belajar.
b. Tipe bahasa yang akan diajarkan yang meliputi dialek, register, style,
dan media.
c. Jumlah materi yang akan disajikan.
d. Pilihan butir-butir yang akan diajarkan yang mencakup fonetik, tata
bahasa, kosakata, dan makna kata.
e. Kriteria yang dipakai melandasi pilihan.
5.44 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

2. Gradasi Bahan Pelajaran


Gradasi bahan pelajaran mempersoalkan tataan yang dipandang paling
baik untuk menyajikan bahan pelajaran yang telah dipilih atau diseleksi.
Gradasi ini tampak, seperti berikut ini.
a. Pengelompokan yang mencakup (1) pengelompokan yang berdasarkan
sistem, yaitu pengelompokan fonetis, gramatikal, leksikal, dan
(2) pengelompokan bunyi-bunyi bahasa menjadi kata, kata menjadi
frasa, frasa menjadi kalimat, kalimat menjadi konteks.
b. Pengurutan atau sekuensi yang juga mencakup sekuensi berdasarkan
sistem di satu pihak dan berdasarkan struktur di pihak lain.

3. Presentasi Bahan
Presentasi bahan mempersoalkan pengomunikasian bahan kepada siswa.
Presentasi bahan pelajaran tampak pada uraian berikut ini.
a. Penahapan bahan pelajaran, baik jumlah maupun satuan-satuannya.
b. Pendemonstrasian bahan pelajaran yang mungkin secara lisan ataukah
secara tertulis.
c. Prosedur yang ditempuh dalam menyajikan isi pelajaran yang terdiri dari
ragam-ragam prosedur, yaitu eksplanasi, translasi, otentik atau peragaan
(dengan benda, gerak atau situasi), gambar, dan konteks.

4. Repetisi Bahan Pelajaran


Repetisi bahan pelajaran mempersoalkan hal-hal yang patut dilakukan
guru di dalam kelas, menyajikan bahan pelajaran yang telah tertata dalam
buku pelajaran (telah diseleksi, degradasi, dan dipresentasikan). Repetisi ini
menyangkut perilaku guru dalam mengajar, dan siswa dalam belajar, yaitu
perilaku yang berhubungan dengan pembinaan keterampilan menyimak,
berbicara, membaca, dan menulis atau mengarang.
Sedangkan, menurut Tarigan (1986) dalam penyusunan buku teks
tersebut digunakan dua patokan. Patokan pertama bersifat umum yang
berlaku bagi setiap buku teks. Patokan kedua bersifat khusus yang berlaku
bagi buku teks tertentu saja, misalnya buku teks Matematika, Biologi, dan
Bahasa Indonesia. Patokan umum biasanya bersumber dari kurikulum,
sedangkan patokan khusus bersumber dari karakteristik setiap mata pelajaran.
 PDGK4204/MODUL 5 5.45

Adapun patokan umum itu, seperti berikut ini.


a. Pendekatan Keterampilan proses (yang berlaku sampai sekarang)
meliputi:
1) Mengamati;
2) Menginterpretasikan;
3) mengaplikasikan konsep;
4) meramalkan;
5) merencanakan dan melaksanakan penelitian;
6) mengomunikasikan hasil penelitian.
b. Tujuan meliputi berikut ini.
1) Kognitif.
2) Afektif.
3) Psikomotor.
c. Bahan pengajaran.
d. Program yang meliputi berikut ini.
1) Kelas.
2) Semester/cawu.
3) Jam pelajaran.
e. Metode.
f. Sarana dan sumber.
g. Penilaian.
h. Bahasa.

Pedoman umum di atas harus dilengkapi, diisi dengan kekhususan setiap


mata pelajaran. Hal itulah yang membedakan setiap buku teks.
Sedangkan menurut Imam Machfudz dan Solchan (1995) untuk
menyusun naskah buku pelajaran harus memperhatikan ketentuan-ketentuan
berikut ini.

a. Ketentuan umum
Pertama, naskah yang ditulis hendaknya mempunyai bagian-bagian yang
lengkap, yaitu (1) bagian awal naskah (halaman judul, kata pengantar, daftar
isi, daftar lainnya (jika ada), misalya daftar gambar, daftar tabel atau daftar
lampiran, (2) bagian isi naskah, dan (3) bagian akhir naskah (daftar pustaka,
dan jika ada lampiran, indeks). Kedua, naskah yang ditulis harus asli dan
belum pernah diterbitkan. Asli, artinya bahwa uraian dan susunan kalimat
dalam menyajikan naskah merupakan hasil formulasi penulis sendiri.
5.46 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

b. Ketentuan khusus
Ketentuan khusus ini berkaitan dengan (1) keamanan nasional, (2) isi
buku teks, (3) cara penyajian, (4) penggunaan bahasa, dan (5) ilustrasi.
Keenam ketentuan tersebut dapat Anda pahami dalam uraian berikut.
Persyaratan yang berhubungan dengan keamanan nasional, isi buku teks
tidak boleh bertentangan atau menyimpang dari Pancasila, UUD 1945, dan
GBHN dalam cara penyajiannya, bahasanya, dan ilustrasinya.
1) Persyaratan yang berhubungan dengan isi buku teks, yaitu:
a) memuat sekurang-kurangnya bahan pelajaran minimal yang harus
dikuasai siswa sesuai dengan jenjang pendidikan yang diikutinya;
b) relevan dengan tujuan pendidikan;
c) menghormati kerukunan hidup umat beragama dan antarumat
beragama;
d) tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku;
e) benar ditinjau dari segi ilmu pengetahuan;
f) sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi;
g) sesuai dengan jenjang pendidikan yang menjadi sasaran penulisan
buku teks tersebut.
2) Persyaratan yang berkaitan dengan cara penyajian, yaitu:
a) urutan uraian yang teratur;
b) penahapan dalam penyajian, dimulai dari yang sederhana ke yang
kompleks atau dari yang mudah ke yang sulit;
c) menarik minat dan perhatian siswa;
d) menantang dan merangsang siswa untuk terus mempelajari buku
teks tersebut;
e) pengorganisasian bahan pelajaran yang sistematik dan mengacu
kepada berbagai aspek kemampuan siswa (kognitif, afektif, dan
psikomotor).
3) Persyaratan yang berkaitan dengan bahasa, yaitu:
a) menggunakan bahasa Indonesia yang benar dan baku;
b) menggunakan kalimat yang sesuai dengan tingkat kematangan dan
perkembangan siswa;
c) menggunakan istilah, kosakata, dan simbol-simbol yang
mempermudah pemahaman isi buku teks;
d) menggunakan transliterasi yang telah dibakukan.
 PDGK4204/MODUL 5 5.47

4) Persyaratan yang berkaitan dengan ilustrasi, yaitu:


a) relevan dengan isi buku teks yang bersangkutan;
b) tidak mengganggu kesinambungan antarkalimat dan antarparagraf
serta bagian keseluruhan isi buku teks;
c) merupakan bagian terpadu dari keseluruhan isi buku teks;
d) jelas, baik, dan merupakan hal yang esensial untuk membantu siswa
memahami konsep atau pengertian yang diuraikan dalam buku teks
tersebut.

B. BUKU TEKS MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA


KELAS TINGGI

Oleh karena pada waktu modul ini ditulis buku teks resmi yang
dikeluarkan oleh Diknas belum beredar maka dalam telaah buku teks Mata
Pelajaran Bahasa Indonesia SD Kelas Tinggi, diambil buku teks wajib yang
dikeluarkan oleh Diknas, yaitu Lancar Berbahasa Indonesia 2 untuk Sekolah
Dasar Kelas 4 yang disusun oleh Dendy Sugono.
Dalam pembelajaran bahasa Indonesia guru harus menetapkan terlebih
dahulu kompetensi siswa yang mana yang akan dikembangkan. Misalnya,
kompetensi dasar yang akan dikembangkan berhubungan dengan aspek
membaca untuk siswa kelas 4 maka guru harus mencari dahulu dalam
Kurikulum 2004 Standar Kompetensi untuk aspek membaca siswa kelas 4.
Coba Anda cari pada Kegiatan Belajar 1 di depan. Bagus, yaitu bagian C.
Membaca; Standar Kompetensi: Mampu membaca dan memahami ragam
teks nonsastra dengan berbagai cara membaca melalui membaca memindai,
membaca sekilas, membaca intensif, dan membacakan teks untuk orang lain,
serta membaca cerita rakyat dan pantun.
Seandainya keterampilan membaca itu kita padukan dengan apresiasi
sastra maka kompetensi dasarnya adalah …. Coba Anda cari! Bagus
kompetensi dasarnya yang berhubungan apresiasi sastra adalah “Membaca
dongeng atau cerita rakyat”. Hasil Belajarnya adalah “Menjelaskan latar
dongeng, tokoh, dan penokohan”, Indikatornya adalah “(1) menyebutkan
tempat-tempat kejadian dalam dongeng, (2) menyebutkan tokoh-tokoh dalam
dongeng, dan (3) menjelaskan hubungan tokoh-tokoh dongeng dengan
tempat kejadian yang diceritakan dalam dongeng”, sedangkan Materi
Pokoknya adalah “Dongeng atau cerita Rakyat”.
5.48 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Jika kita manfaatkan buku teks yang ada, yaitu Lancar Berbahasa
Indonesia 2 untuk Sekolah Dasar Kelas 4, materi yang berhubungan dengan
aspek membaca yang dipadukan dengan apresiasi sastra adalah Pelajaran 1
bagian C. 2. Mari membaca cerita! Supaya Anda dapat mengikuti uraian
selanjutnya berikut ini dikutipkan materi tersebut.

1. Mari Membaca Cerita


Pulang sekolah Inu bermain dengan adiknya. Namanya Ipan. Mereka
membuka-buka majalah anak-anak. Tiba-tiba mata Ipan melihat gambar di
majalah itu. Dia memanggil kakaknya, lalu bertanya:
“Kak, ini gambar siapa?”
“Oh, itu. Itu gambar Panji Laras,” jawab Inu.
“Siapa Panji Laras itu?” tanya Ipan ingin tahu.
“Panji Laras itu anak seorang raja yang hidup terpisah dari ayahnya,”
jawab Inu.
“Terus ceritanya bagaimana, Kak? Dia punya jago, ya?” tanya Ipan
makin ingin tahu.
“Ya, dan dia anak yang jujur, rajin, dan pandai. Nah, sekarang dengarkan
baik-baik. Begini ceritanya.”

Panji Laras

Dahulu kala di Pulau Jawa ada satu kerajaan besar. Rajanya belum
punya permaisuri. Pada suatu hari sang Raja pergi berburu. Dia diiringi
lima orang pengawal sakti. Sebelum matahari terbit, rombongan raja
itu sudah berangkat ke hutan.
Rupanya hari itu kurang menguntungkan. Sampai tengah hari belum
seekor binatang pun tertangkap. Sang raja masuk ke hutan lain. Di
hutan ini pun sang Raja belum beruntung. Sampai matahari condong ke
barat belum ada buruan yang didapat.
Tiba-tiba pandangan sang Raja menatap lama ke depan. Jauh di
sana, di atas bukit berdiri sebuah padepokan. Padepokan yang
dikelilingi pohon, bunga, dan sawah. Padepokan itu dihuni oleh seorang
pendeta, putrinya, dan beberapa muridnya. Ke sanalah sang Raja dan
pengawalnya bergerak.
Singkat cerita, sang Raja memperistri putri pendeta itu. Sang Raja
memerintahkan pengawalnya pulang dan berpesan agar sang Patih
mewakilinya mengatur kerajaan.
Tiga bulan telah berlalu, sang Raja memutuskan akan kembali ke
kerajaannya. Dia khawatir terjadi apa-apa di kerajaannya. Sang Putri
tak dapat ikut. Dia khawatir pada kesehatan ayahanda yang sudah tua.
 PDGK4204/MODUL 5 5.49

“Aku akan sering menengokmu, Dinda,” kata sang raja waktu


berpamitan.
“Aku dan putramu di kandungan ini selalu menunggu kedatangan
Paduka,” jawab sang Putri.
Dengan berat hati, sang putri melepas Baginda.
Tibalah saatnya sang Putri melahirkan. Ia melahirkan bayi laki-laki.
Bayi itu diberi nama Panji Laras oleh kakeknya. Kelahiran cucunya itu
menjadikan semangat hidup dan kesehatan sang Pendeta baik kembali.
Seluruh perhatian sang Pendeta dan sang Putri hanya untuk mendidik
Panji. Sampai-sampai keduanya lupa kalau sang Raja belum pernah
menengoknya.
Pada suatu hari, ketika matahari baru sepenggalah tingginya,
datang seekor Raja Elang.
“Ak … ak … ak …!” Suara elang itu mengejutkan. Elang itu terbang
mengelilingi padepokan.
Tiba-tiba Elang itu menukik turun di halaman padepokan. Ada
sesuatu yang dilepaskan dari cengkeraman kedua kakinya.
“Peliharalah! Ini kelak yang akan menolongmu Panji…,” kata Elang.
Elang itu, kemudian terbang membubung tinggi dan menghilang.
Setelah hilang kagetnya, Panji Laras lari mendapatkan sesuatu yang
ditinggalkan Elang tadi.
“Oh… anak ayam!” seru Panji.
Sejak itu Panji memelihara anak ayam itu dengan penuh kasih.
Panji sendiri terus tekun belajar di bawah bimbingan kakeknya. Segala
macam ilmu dia pelajari. Misalnya, silat, baca tulis, dan ilmu bercocok
tanam.
Panji berusia sepuluh tahun, dia telah menjadi remaja cilik yang
sakti, pandai, dan sopan. Anak ayamnya pun telah tumbuh menjadi
seekor jago yang sakti dan ajaib. Ajaib karena dapat berbicara.
Pada suatu hari, Panji memohon izin kepada ibu dan kakeknya
untuk pergi ke istana raja. Dia ingin mengadu ayam jagonya di alun-
alun istana.
Puluhan jago telah ditaklukkan jago Panji. Banyak uang emas
taruhan telah dikumpulkan Panji. Yang membuat orang heran, semua
uang itu dibagi-bagikan kepada fakir miskin.
Kesaktian jago Panji itu terdengar oleh sang Raja. Sang Raja ingin
mengadu jagonya yang paling baik.
“Apa taruhanmu, anak muda?” tanya Baginda.
“Leherku, Paduka!” jawab Panji sambil menyembah.
“Leherku boleh Paduka potong bila jagoku kalah”, tambah Panji.
“Oh … kau terlalu sombong, anak muda!”
“Maafkan hamba, Paduka! Hamba tak ingin menyombongkan diri.”
“Baiklah anak muda …. Kalau jagoku kalah, ambillah semua uang
emasku!”
Pertarungan jago Panji dengan jago sang Raja pun dimulai. Banyak
sekali orang melihat pertarungan itu. Sering orang menahan napas
5.50 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

karena tegang. Kedua jago itu saling mendesak. Akhirnya, pertarungan


itu mencapai puncaknya.
“Buk … des!” kedua jago itu saling patuk dan bertubrukan di udara.
Jago sang Raja menggelepar. Jago Panji menang, lalu berkokok.
“Kuk kur ru kuk … !
Aku Panji Laras!
Panji Laras tinggal di hutan!
Bersama ibu dan kakeknya!”
“Kuk ku ru kuk … !
Panji Laras mencari ayahnya!
Kata orang dia tinggal di istana!
Kuk kur ru kuk …!”

Semua orang terkejut mendengar kokok jago Panji. Raja pun


terheran-heran. Diam-diam Panji meninggalkan tempat persabungan
itu. Dia tidak mengambil semua uang emas yang dimenangkan. Panji
hanya mengambil uang sekuatnya.
Di perjalanan sebagian uang itu dibagikan kepada fakir miskin.
Selebihnya akan diberikan kepada ibunya.
Tanpa diketahui Panji, sang Raja mengikutinya. Ketika tiba di
padepokan, sang Raja melihat ibu Panji, terkejutlah sang Raja. Itulah
keluarganya yang telah lama ditinggalkannya.
“Maafkan Adinda, maafkanlah Panji … akulah ayahmu. Aku telah
lama meninggalkanmu …”.
Terlihat Raja, istri, dan putranya itu berpelukan. Dari jauh kakek
Panji tersenyum melihat kebahagiaan yang dialami cucu, anak, dan
menantunya itu.
Diceritakan kembali oleh Idramus, 1993.

a. Bicarakan dengan temanmu!


Kata-kata berikut ini terdapat di dalam bacaan di atas.
1) permaisuri 6) ajaib
2) padepokan 7) taruhan
3) pendeta 8) persabungan
4) memperistri 9) fakir miskin
5) bercocok tanam
Tahukah kamu artinya? Kalau kamu tidak tahu, diskusikanlah dengan
temanmu. Atau, tanyakanlah kepada gurumu.
Kamu dapat mencari kata-kata itu dari bacaan di atas yang belum kamu
ketahui. Kemudian, bicarakan juga.
 PDGK4204/MODUL 5 5.51

b. Jawablah pertanyaan berikut ini!


1) Siapakah yang berjasa mempertemukan Panji dengan ayahnya?
2) Panji adalah seorang anak yang berani. Jelaskan!
3) Panji adalah seorang anak yang dermawan. Jelaskan!
c. Buatlah pertanyaan dengan jawaban di bawah ini!
1) a) …?
b) Panji belajar silat, baca tulis, dan sopan santun.
2) a) …?
b) Oleh karena Panji bukan anak yang tamak.
d. Bicarakanlah!
Bicarakan dengan temanmu sifat-sifat Panji Laras yang baik.
e. Ceritakan kembali!
1) Dalam cerita di atas, bagian-bagian mana yang paling kamu sukai?
2) Katakanlah atau ceritakanlah bagian yang kamu sukai itu di depan
kelas. Anggaplah teman-temanmu, seperti adikmu. Gunakan kata-
katamu sendiri.

Untuk memenuhi tuntutan Kurikulum 2004, di samping latihan-latihan


yang sudah ada kita tambahkan latihan-latihan yang sesuai dengan Indikator
yang telah ditentukan dalam kurikulum. Misalnya,, indikator pertama
“Menyebutkan tempat-tempat kejadian dalam dongeng”, kita tambahkan
pertanyaan “Di mana tempat pertarungan ayam jago kepunyaan Panji Laras
dan sang Raja dilaksanakan?” begitu seterusnya. Jadi, guru harus kreatif.
Guru masih dapat memanfaatkan buku teks yang ada dengan menambah atau
mengurangi materi pelajaran yang sudah ada.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Menurut W.F. Mackey penyusunan buku teks didasarkan pada empat


prinsip. Sebutkan keempat prinsip tersebut dengan penjelasan singkat!
2) Sedangkan menurut Tarigan dalam penyusunan buku teks digunakan dua
patokan. Sebutkan dua patokan tersebut dengan penjelasan singkat!
3) Sebutkan bagian-bagian naskah buku teks yang lengkap!
4) Sebutkan 5 dari 7 persyaratan yang berhubungan dengan isi buku teks!
5.52 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca kembali uraiannya.


2) Dua patokan tersebut adalah:
a. patokan umum, yang berlaku untuk setiap mata pelajaran yang
bersumber dari tuntutan kurikulum yang sedang berlaku;
b. patokan khusus yang berlaku untuk setiap mata pelajaran sesuai
dengan karakteristik setiap mata pelajaran.
3) Bagian-bagian naskah buku teks yang lengkap adalah:
a. bagian awal naskah yang terdiri atas halaman judul, kata pengantar,
daftar isi, daftar lainnya (jika ada), misalnya daftar gambar, tabel
atau lampiran;
b. bagian isi naskah;
c. bagian akhir naskah yang terdiri atas daftar pustaka, dan jika ada
lampiran dan indeks.
4) Baca kembali uraiannya.

R A NG KU M AN
Guru dalam mencari materi pokok pembelajaran tidak harus
tergantung pada buku teks yang ada. Guru harus kreatif dengan jalan
mencari materi pokok tersebut dari sumber-sumber lain, dan bilamana
perlu guru dapat menyusun sendiri buku teks tersebut. Untuk
kepentingan itu guru harus mempunyai pengetahuan tentang syarat-
syarat penyusunan buku teks yang baik.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Prinsip penyusunan buku teks yang dikemukakan oleh W.F. Mackey,
kecuali ....
A. seleksi
B. eksplanasi
C. gradasi
D. presentasi
 PDGK4204/MODUL 5 5.53

2) Penahapan bahan pelajaran, baik jumlah maupun satuan-satuannya


merupakan perincian dari prinsip ….
A. seleksi
B. gradasi
C. presentasi
D. repetisi

3) Dalam menyeleksi bahan yang berhubungan dengan tipe bahasa yang


perlu dipertimbangkan adalah ….
A. dialek, idiolek, register, dan style
B. dialek, register, style, dan media
C. idiolek, register, style, dan media
D. idiolek, register, gaya, dan media

4) Untuk menyusun buku teks mata pelajaran Bahasa Indonesia menurut


Tarigan harus memperhatikan patokan penulisan buku teks, yaitu ….
A. khusus dan kurikulum
B. umum dan kurikulum
C. khusus dan spesifik
D. khusus dan umum

5) Bagian awal naskah buku teks terdiri atas ….


A. halaman judul, kata pengantar, daftar isi, dan daftar lainnya (jika
ada)
B. kata pengantar, sambutan penerbit, daftar isi, dan daftar lainnya (jika
ada)
C. halaman judul, kata pengantar, sambutan penerbit, dan daftar
lainnya
D. halaman judul, halaman pengesahan, sambutan penerbit, dan daftar
lainnya

6) Persyaratan yang berhubungan dengan isi buku teks adalah ….


A. terjamin kevalidan dan reliabilitasnya
B. tersedia sesuai dengan tujuan dan keinginan siswa
C. sesuai dengan minat dan bakat siswa
D. memuat sekurang-kurangnya bahan pelajaran minimal

7) Sedangkan persyaratan yang berkaitan dengan bahasa, kecuali …..


A. menggunakan bahasa Indonesia yang benar dan baku
B. menggunakan transliterasi yang telah dibakukan
C. menggunakan kalimat yang sesuai dengan tingkat kematangan dan
perkembangan siswa
5.54 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

D. menggunakan bahasa dengan memperhatikan idiolek siswa yang


akan menggunakan buku teks tersebut

8) Bahan pelajaran atau materi pembelajaran bahasa Indonesia untuk siswa


kelas 4 SD dapat berasal dari sumber-sumber, kecuali ….
A. buatan guru
B. lingkungan sekolah
C. harus dari buku paket
D. narasumber

9) Jika dalam buku teks ada materi “Membaca Puisi”, materi tersebut dapat
dimanfaatkan untuk melatih ….
A. keterampilan membaca
B. keterampilan mendengarkan
C. keterampilan membaca dan apresiasi
D. keterampilan berbicara dan menulis

10) Untuk menentukan “Materi Pokok” harus memperhatikan, kecuali ….


A. kompetensi dasar dan indikator
B. hasil belajar dan indikator
C. bakat, minat, dan motivasi siswa
D. kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4204/MODUL 5 5.55

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Sebab sistematikanya memang begitu, yaitu dimulai dengan
kompetensi dasar, hasil belajar, indikator, dan materi pokok.
2) D. Sebab hasil belajar tersebut secara lengkap mengisyaratkan adanya
kegiatan mendengarkan, berbicara, dan menulis, sedangkan
jawaban yang lain kurang lengkap.
3) B. Sebab bola tidak menggambarkan tempat.
4) C. Kompetensi dasarnya melanjutkan cerita.
5) C. Sebab titik tekannya adalah puisi.
6) A. Sebab penekannya pada mencatat.
7) D. Sebab untuk dapat menentukan kalimat utama paragraf harus ada
kegiatan membaca.
8) C. Sebab menceritakan pengalaman bukan merupakan cerita rakyat.
9) B. Sebab tujuannya adalah membaca sekilas.
10) B. Sebab tahapan penulisan laporan berhubungan dengan sistematika
penulisan laporan.

Tes Formatif 2
1) B. Sebab eksplanasi bukan merupakan prinsip penyusunan buku teks.
2) C. Sebab jawaban lainnya bukan merupakan perincian dari
penahapan bahan.
3) B. Sebab idiolek tidak dijadikan bahan.
4) D. Sebab hanya jawaban D yang merupakan patokan penyusunan
buku teks.
5) A. Sebab buku teks harus ada daftar isinya, sedangkan jawaban B
tidak ada halaman judul.
6) D. Salah satu dari persyaratan yang berhubungan dengan isi buku
teks.
7) D. Sebab idiolek siswa sangat beragam.
8) C. Sebab sumber materi bukan hanya dari buku paket.
9) D. Sebab materi tersebut kurang cocok untuk melatih berbicara.
10) C. Sebab bakat, minat, dan motivasi siswa tidak sama.
5.56 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Glosarium

Afektif : Berkenaan dengan perasaan.


Dialek : Logat; bahasa yang dipakai di suatu tempat atau daerah
yang agak berbeda dengan bahasa yang umum.
Eksplanasi : Menjelaskan.
Ekstensif : Bersifat menjangkau secara luas.
Gradasi : Susunan derajat atau tingkat.
Idiolek : Ciri khas bahasa seseorang.
Ilustrasi : Gambar (foto, lukisan) untuk membantu memperjelas isi
buku, karangan dan sebagainya.
Indikator : Alat pemantau (sesuatu) yang dapat memberikan petunjuk
atau keterangan.
Intensif : Secara sungguh-sungguh (giat dan secara mendalam)
untuk memperoleh efek yang maksimal.
Kognitif : Yang berhubungan dengan pengetahuan.
Kompetensi : Kemampuan.
Kompleks : Rumit, banyak seluk-beluknya.
Konteks : Bagian suatu uraian atau kalimat yang dapat mendukung
atau menambah kejelasan makna.
Level : Tingkatan; lapisan.
Repetisi : Ulangan; latihan ulangan.
Sekuensi : Rangkaian; urutan.
Seleksi : Pemilihan.
Standar : Ukuran tertentu yang dipakai sebagai patokan.
Style : Gaya bahasa.
Transliterasi : Penyalinan dengan penggantian huruf dari abjad yang satu
ke abjad yang lain.
 PDGK4204/MODUL 5 5.57

Daftar Pustaka

Puskur-Dit. PTKSD. (2003). Kurikulum 2004 Standar Kompetensi Mata


Pelajaran Bahasa Indonesia Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah.
Jakarta: Depdiknas.

Hanafi, Imam dkk. (1981). Bahan Pelajaran Bahasa Indonesia dalam Buku
SMA. Jakarta: Depdikbud.

Machfudz, Imam dan Solchan. (1995). Bahan Ajar Telaah Kurikulum dan
Buku Teks Bahasa Indonesia. Malang: JPBSI (tidak diterbitkan)

Tarigan, Henry Guntur dan Djago Tarigan. (1986). Telaah Buku Teks
Bahasa Indonesia. Bandung: Angkasa.
Modul 6

Pembelajaran Membaca dan


Menulis Permulaan (MMP)

Dra. Yeti Mulyati, M. Pd.

S ebagaimana Anda ketahui, tujuan akhir dari pengajaran bahasa Indonesia


adalah siswa terampil berbahasa. Dalam kehidupan sehari-hari, kegiatan
berbahasa tercermin dalam empat aspek keterampilan berbahasa, yakni
keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Pemerolehan
keempat keterampilan berbahasa selalu saling terkait. Artinya, pemerolehan
keterampilan berbahasa yang satu akan mendasari keterampilan lainnya.
Coba Anda renungkan, apakah ketika Anda lahir ke dunia sudah langsung
bisa berbicara atau membaca atau menulis? Tentu tidak, bukan? Hal ini
menandakan bahwa penguasaan keterampilan berbahasa oleh seseorang
bersifat hierarkis.
Dua jenis keterampilan berbahasa pertama, yakni menyimak dan
berbicara diperoleh seseorang untuk pertama kalinya di lingkungan rumah.
Dua keterampilan berbahasa berikutnya, yakni membaca dan menulis
diperoleh seseorang setelah mereka memasuki usia sekolah. Oleh karena itu,
kedua jenis keterampilan berbahasa ini merupakan sajian pembelajaran yang
utama dan pertama bagi murid-murid sekolah dasar di kelas awal. Kedua
materi keterampilan berbahasa ini dikemas dalam satu paket pembelajaran
yang dikenal dengan paket MMP (Membaca Menulis Permulaan).
Melalui modul ini, Anda akan mempelajari ihwal pembelajaran MMP,
yang cakupan bahasannya adalah berikut ini.
1. Kegiatan Belajar 1: Pembelajaran Membaca Menulis di Kelas Rendah.
2. Kegiatan Belajar 2: Strategi Pembelajaran MMP.
3. Kegiatan Belajar 3: Penilaian dalam Pembelajaran MMP.
6.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Pada Kegiatan Belajar 1, Anda akan saya ajak untuk mendiskusikan hal-
hal berikut ini.
1. Pengertian membaca dan menulis permulaan.
2. Tujuan pembelajaran MMP.

Pada Kegiatan Belajar 2, Anda akan saya ajak untuk mengenali dan
memahami tentang:
1. berbagai macam metode pembelajaran MMP;
2. model pembelajaran MMP.

Melalui kegiatan belajar ini, Anda akan berkesempatan berlatih


mengaplikasikan salah satu metode MMP dalam praktik pengajarannya di
dalam kelas.
Melalui Kegiatan Belajar 3, Anda akan memperoleh informasi tentang
bagaimana melaksanakan penilaian MMP, baik dalam penilaian proses
maupun penilaian hasil.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda dapat:
1. menjelaskan hakikat pembelajaran membaca dan menulis di kelas
rendah;
2. menjelaskan pengertian MMP;
3. menjelaskan tujuan pembelajaran;
4. menjelaskan berbagai metode MMP;
5. merancang pembelajaran MMP berdasarkan suatu metode MMP
tertentu;
6. merancang penilaian MMP, baik dalam bentuk penilaian proses maupun
penilaian hasil.

Untuk mencapai tujuan di atas, Anda hendaknya berusaha mempelajari


modul ini dengan sebaik-baiknya. Uraian, contoh, dan latihan yang tersaji
dalam model ini, akan membantu Anda dalam memahami dan
mengaplikasikan konsep pembelajaran MMP di kelas rendah. Daftar
kata/istilah yang terdapat pada bagian awal modul ini akan membantu Anda
untuk memperkaya wawasan kosakata dan kejelasan makna suatu
kata/istilah. Daftar pustaka yang terdapat pada bagian akhir modul ini, dapat
dijadikan acuan untuk melacak dan mendalami materi modul ini secara
komprehensif dan mendalam. Jika hal-hal tersebut Anda pelajari dan Anda
 PDGK4204/MODUL 6 6.3

kaji dengan sungguh-sungguh, Insya Allah Anda tidak akan mengalami


kesulitan di dalam memahami materi modul ini.
Dalam modul ini tersaji pula soap-soal latihan yang harus Anda
kerjakan. Pemahaman Anda akan semakin mantap jika Anda berhasil
menyelesaikan soal-soal latihan tersebut dengan baik. Untuk meyakinkan
kebenaran jawaban Anda dalam mengerjakan soal-soal latihan, Anda dapat
memeriksa rambu-rambu/petunjuk jawaban latihan. Jika ternyata hasilnya
kurang memuaskan, Anda harus mengkaji ulang bagian-bagian yang belum
Anda pahami. Jika Anda sudah merasa yakin dengan pemahaman Anda,
silakan lanjutkan dengan pengerjaan tes formatif.
Keberhasilan Anda dalam menyelesaikan seluruh tes formatif merupakan
tolok ukur bagi keberhasilan Anda dalam mempelajari seluruh kegiatan
belajar tersebut dalam modul ini. Oleh karena itu, kejujuran dan kesungguhan
Anda untuk tidak melihat Kunci Jawaban Tes Formatif sebelum Anda
mengerjakan tes tersebut, akan sangat menentukan kualitas pemahaman Anda
terhadap materi ini. Cobalah untuk belajar sungguh-sungguh. Anda pasti
berhasil.
Di samping itu, keberhasilan Anda dalam menerapkan berbagai metode
MMP akan lebih baik jika ditunjang oleh alat peraga. Kartu-kartu huruf,
kartu kata, kartu kalimat, gambar-gambar berlabel, papan panel, dan lain-lain
akan sangat berguna dalam menerapkan MMP.

Selamat belajar, semoga Anda berhasil!


6.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 1

Pembelajaran Membaca Menulis


di Kelas Rendah

P ada hari-hari pertama sekolah, pada permulaan tahun ajaran baru,


sekolah-sekolah biasanya disibukkan oleh keramaian murid-murid baru.
Sekolah menjadi bertambah ramai manakala para pengantar (mungkin ibu,
bapak, kakak atau anggota keluarga yang lain) turut pula menyaksikan
pengalaman pertama salah satu anggota keluarganya bersekolah.
Berikut ini akan disajikan rekaman percakapan para pengantar murid
baru di suatu sekolah dasar. Ilustrasi percakapan ini akan membekali Anda
dalam memahami modal ini dengan baik. Mari kita lihat percakapannya.

Bu Sigit : O, Bu Imam (sambil mengulurkan tangan), putranya bersekolah


di sini juga ya.
Bu Imam : Iya ... (bersalaman), si bungsu ini memang agak lain dengan
kakaknya. Dulu, Gumgum sudah bisa membaca sebelum masuk
SD. Si Gina baru hafal abjad saja. Dari huruf /a/ sampai /zet/
dia hafal.
Bu Sigit : 0, begitu (penuh perhatian). Anak saya malah belum bisa apa
pun. Tetapi dia bisa menuliskan namanya sendiri dengan betul.
Mungkin ibu guru TK-nya yang mengajarinya begitu.
Yanti : (tiba-tiba ikut bicara) Kalau adik saya lain, Bu. Andri sudah
bisa membaca suku-suku kata yang terdiri atas dua huruf yang
diakhiri dengan vokal; misalnya /ba/, /bi/, /bu/, /ca/, /ci/, /cu/,
dan sebagainya. Akan tetapi, bila ditanya nama-nama hurufnya
dia masih bingung.
Bu Mimin : Ibu-ibu itu lebih beruntung. Anak saya tinggal dengan neneknya
sejak kecil di kampung. Jangankan ada TK, untuk sekolah ke
SD saja harus berjalan kaki sepanjang 1,5 km. Mungkin
memegang pensil saja baru kali ini. Saya benar-benar khawatir.
Jangan-jangan anak saya tidak bisa menyesuaikan diri dengan
lingkungan barunya ini.
 PDGK4204/MODUL 6 6.5

Nah, demikianlah kira-kira rekaman percakapan para pengantar murid


baru di suatu sekolah dasar. Bagaimana, adakah sesuatu yang mengusik
pikiran Anda? Anda benar, para murid baru kelas 1 itu datang dari berbagai
latar yang berbeda. Ada yang sudah melek huruf (sudah mengenal huruf dan
bisa membaca sekelompok atau serangkaian huruf sebagai sekelompok bunyi
yang bermakna), ada yang sekadar mengenal abjad, ada yang sudah bisa
menuliskan namanya sendiri, tetapi tidak mengerti apa yang telah
dituliskannya dan bahkan ada yang sama sekali tidak mengetahui apa-apa.
Pada awal-awal persekolahan murid-murid kelas 1 SD, sajian
pembelajaran yang utama untuk mereka adalah membaca dan menulis.
Pembelajaran untuk kedua jenis keterampilan ini dikemas dalam satu paket
yang biasa disebut paket MMP, paket membaca, dan menulis permulaan.
Melalui paket ini, untuk pertama kalinya para murid baru diperkenalkan
dengan lambang-lambang tulis yang biasa digunakan untuk berkomunikasi.
Sasaran utamanya adalah para murid kelas 1 SD memiliki kemampuan
membaca dan kemampuan menulis pada tingkat dasar. Kemampuan dasar
dimaksud akan menjadi landasan bagi keterampilan-keterampilan lain, baik
dalam kehidupan akademik di sekolah, maupun dalam kehidupan
bermasyarakat.
Melalui ilustrasi (rekaman percakapan ibu-ibu) di atas, Anda bisa
memperkirakan bahwa anak-anak yang sudah melek huruf sudah mengalami
proses pembelajaran MMP di lingkungan sebelumnya, mungkin di
lingkungan rumah atau persekolahan, seperti taman kanak-kanak misalnya.
Mereka memperoleh keterampilan membaca dan menulis permulaan melalui
metode MMP yang berbeda.
Apa sebenarnya MMP itu? Mari kita ikuti penjelasan berikut ini.

A. PENGERTIAN MMP

MMP merupakan kependekan dari Membaca Menulis Permulaan. Sesuai


dengan kepanjangannya itu, MMP merupakan program pembelajaran yang
diorientasikan kepada kemampuan membaca dan menulis permulaan di
kelas-kelas awal pada saat anak-anak mulai memasuki bangku sekolah. Pada
tahap awal anak memasuki bangku sekolah di kelas 1 sekolah dasar, MMP
merupakan menu utama.
Mengapa disebut permulaan, dan apa sasarannya? Peralihan dari masa
bermain di TK (bagi anak-anak yang mengalaminya) atau dari lingkungan
6.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

rumah (bagi anak yang tidak menjalani masa di TK) ke dunia sekolah
merupakan hal baru bagi anak. Hal pertama yang diajarkan kepada anak pada
awal-awal masa persekolahan tersebut adalah kemampuan membaca dan
menulis. Kedua kemampuan ini akan menjadi landasan dasar bagi
pemerolehan bidang-bidang ilmu lainnya di sekolah.
Kemampuan membaca permulaan lebih diorientasikan pada kemampuan
membaca tingkat dasar, yakni kemampuan melek huruf. Maksudnya, anak-
anak dapat mengubah dan melafalkan lambang-lambang tertulis menjadi
bunyi-bunyi bermakna. Pada tahap ini sangat dimungkinkan anak-anak dapat
melafalkan lambang-lambang huruf yang dibacanya tanpa diikuti oleh
pemahaman terhadap lambang bunyi-bunyi tersebut.
Kemampuan melek huruf ini selanjutnya dibina dan ditingkatkan menuju
pemilikan kemampuan membaca tingkat lanjut, yakni melek wacana. Yang
dimaksud dengan melek wacana adalah kemampuan membaca yang
sesungguhnya, yakni kemampuan mengubah lambang-lambang tulis menjadi
bunyi-bunyi bermakna disertai pemahaman akan lambang-lambang tersebut.
Dengan bekal kemampuan melek wacana inilah, kemudian anak dipajankan
dengan berbagai informasi dan pengetahuan dari berbagai media cetak yang
dapat diakses sendiri.
Kemampuan menulis permulaan tidak jauh berbeda dengan kemampuan
membaca permulaan. Pada tingkat dasar/permulaan, pembelajaran menulis
lebih diorientasikan pada kemampuan yang bersifat mekanik. Anak-anak
dilatih untuk dapat menuliskan (mirip dengan kemampuan melukis atau
menggambar) lambang-lambang tulis yang jika dirangkaikan dalam sebuah
struktur, lambang-lambang itu menjadi bermakna. Selanjutnya, dengan
kemampuan dasar ini, secara perlahan-lahan anak-anak digiring pada
kemampuan menuangkan gagasan, pikiran, perasaan, ke dalam bentuk bahasa
tulis melalui lambang-lambang tulis yang sudah dikuasainya. Inilah
kemampuan menulis yang sesungguhnya.

B. TUJUAN PEMBELAJARAN MMP

Kurikulum 2004 atau Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) merupakan


kurikulum terkini yang digunakan di sekolah-sekolah sebagai pengganti atas
kurikulum sebelumnya, yakni Kurikulum l994. Penyempurnaan kurikulum ini
mengacu pada Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah terkait yang mengamanatkan
 PDGK4204/MODUL 6 6.7

adanya standar nasional pendidikan. Standar-standar dimaksud berkenaan


dengan standar isi, proses, dan kompetensi lulusan serta penetapan kerangka
dasar dan standar kurikulum oleh pemerintah
Seperti dijelaskan oleh Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah, Dr. Ir.
Indra Jati Sidi dalam kata pengantar untuk Kurikulum 2004 Mata Pelajaran
Bahasa dan Sastra Indonesia bahwa upaya penyempurnaan kurikulum
dimaksudkan untuk mewujudkan peningkatan mutu dan relevansi pendidikan
yang harus dilakukan secara menyeluruh mencakup pengembangan dimensi
manusia Indonesia seutuhnya. Dimensi-dimensi dimaksud meliputi aspek-
aspek moral, akhlak, budi pekerti, pengetahuan, keterampilan, kesehatan,
seni, dan budaya. Pengembangan aspek-aspek tersebut bermuara pada
peningkatan dan pengembangan kecakapan hidup yang diwujudkan melalui
pencapaian kompetensi peserta didik untuk bertahan hidup serta
menyesuaikan diri, dan berhasil dalam kehidupan. Kurikulum tersebut
dikembangkan secara lebih lanjut sesuai dengan kebutuhan dan keadaan
masing-masing daerah dan sekolah setempat.
Standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Indonesia hendaknya
memadai dan efektif sebagai alat berkomunikasi, berinteraksi sosial, media
pengembangan ilmu, dan alat pemersatu bangsa. Daerah atau sekolah-sekolah
diberi kesempatan untuk menjabarkan standar kompetensi itu sesuai dengan
kebutuhan dan keadaan masing-masing secara kontekstual.
Standar kompetensi mata pelajaran bahasa Indonesia, khususnya aspek
membaca, untuk SD dan MI adalah "membaca huruf, suku kata, kata,
kalimat, paragraf, berbagai teks bacaan, denah, petunjuk, tata tertib,
pengumuman, kamus, ensiklopedia, serta mengapresiasi dan berekspresi
sastra melalui kegiatan membaca hasil sastra berupa dongeng, cerita anak-
anak, cerita rakyat, cerita binatang, puisi anak, syair lagu, pantun, dan
drama anak. Kompetensi membaca juga diarahkan menumbuhkan budaya
baca".
Standar kompetensi aspek membaca di kelas 1 sekolah dasar ialah
siswa mampu membaca dan memahami teks pendek dengan cara membaca
lancar (bersuara) dan membaca nyaring beberapa kalimat sederhana. Standar
kompetensi ini diturunkan ke dalam empat buah kompetensi dasar, yakni:
1. membiasakan sikap membaca yang benar;
2. membaca nyaring;
3. membaca bersuara (lancar);
4. membacakan penggalan cerita.
6.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Berdasarkan kompetensi dasar tersebut ditetapkanlah hasil belajar dan


indikatornya seperti tampak dalam uraian berikut.

Tabel 6.1.

Hasil Belajar Indikator


Membiasakan diri dan bersikap dengan 1. Menunjukkan posisi duduk yang benar
benar dalam membaca: 2. Mengatur jarak antara mata dan objek
1. gambar tunggal; harus tepat (30 cm).
2. gambar seri; 3. Memegang objek dengan benar.
3. gambar dalam buku; 4. Membuka buku dengan urutan yang
benar.
Membaca nyaring. 1 Mengenal huruf dan membacanya
1. Suku kata sebagai suku kata, kata, dan kalimat
2. Kata sederhana.
3. Label 2. Membaca nyaring (didengar siswa
4. angka Arab lain) kalimat demi kalimat dalam
5. kalimat sederhana paragraf serta menggunakan lafal dan
intonasi yang tepat sehingga dapat
dipahami orang lain.
Membaca bersuara (lancar) kalimat 1. Membaca teks pendek dengan lafal
sederhana terdiri atas 3-5 kata dan intonasi yang benar.
2. Membaca dengan memperhatikan
tempat jeda (untuk berhenti, menarik
napas): jeda panjang atau pendek.
3. Membaca dengan memberikan
penekanan pada kata tertentu sesuai
dengan konteksnya.
4. Mengidentifikasi kata-kata kunci dari
bacaan agak panjang.
Membacakan penggalan cerita dengan lafal Membacakan penggalan cerita dengan lafal
dan intonasi yang benar dan intonasi yang benar

Berdasarkan paduan kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator


pencapaian hasil belajar, seperti yang telah diuraikan di muka, jelas tampak
bahwa sasaran pembelajaran membaca permulaan lebih diarahkan pada
 PDGK4204/MODUL 6 6.9

kemampuan “melek huruf” dengan titik berat pengajaran diarahkan pada


keterampilan membaca teknis.
Untuk keterampilan menulis di kelas l (kelas rendah), Kurikulum 2004
menetapkan standar kompetensi sebagai berikut. Siswa mampu menulis
beberapa kalimat yang dibuat sendiri dengan huruf lepas dan huruf
sambung, menulis kalimat yang didiktekan guru, dan menulis rapi
menggunakan huruf sambung. Standar kompetensi ini diturunkan ke dalam
tujuh buah kompetensi dasar, yakni:
1. membiasakan sikap menulis yang benar (memegang dan menggunakan
alat tulis);
2. menjiplak dan menebalkan;
3. menyalin;
4. menulis permulaan;
5. menulis beberapa kalimat dengan huruf sambung;
6. menulis kalimat yang didiktekan guru;
7. menulis dengan huruf sambung.

Berdasarkan kompetensi dasar tersebut ditetapkanlah hasil belajar dan


indikatornya menulis untuk kelas 1 sekolah dasar seperti tampak dalam
uraian berikut.

Tabel 6.2.

Hasil Belajar Indikator


Bersikap dengan benar dalam menulis: 1. Menggerakkan telunjuk untuk
1. garis putus-putus; membuat berbagai bentuk garis dan
2. garis lurus; lingkaran.
3. garis lengkung; 2. Memegang alat tulis dan
4. lingkaran; menggunakannya dengan benar.
5. garis pembentuk huruf. 3. Mewarnai.
Menjiplak dan menebalkan Menjiplak dan menebalkan berbagai bentuk
1. Gambar gambar, lingkaran dan bentuk huruf.
2. Lingkaran
3. Bentuk huruf
Menyalin 1. Menyalin atau mencontoh huruf kata,
1. Huruf atau kalimat dari buku atau papan
6.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Hasil Belajar Indikator


2. Kata tulis dengan benar.
3. Kalimat 2. Menyalin atau mencontoh kalimat dari
4. Angka Arab buku atau papan tulis yang ditulis
5. Kalimat atau beberapa kalimat guru, dan menuliskannya pada buku
tulisnya.
Menulis huruf, kata, dan kalimat sederhana 1. Menulis huruf, kata, dan kalimat
dengan huruf lepas sederhana.
2. Menulis huruf kata, dan kalimat
sederhana dengan benar dan dapat
dibaca orang lain.
3. Membuat label untuk benda-benda
dalam kelas.
4. Melengkapi kalimat yang belum
selesai berdasarkan gambar.
5. Menuliskan nama diri, umur, tempat
tinggal.
Menulis beberapa kalimat sederhana (terdiri 1. Menuliskan pikiran dan
atas 3-5 kata) dengan huruf sambung. pengalaman dengan huruf sambung
dengan rapi yang mudah dibaca orang
lain.
Menulis kalimat yang didiktekan guru 1. Menulis kalimat secara benar dan
menggunakan huruf sambung dan tepat mengikuti apa yang didiktekan
menuliskannya dengan benar. guru
2. Menulis dengan menggunakan huruf
sambung.
Menulis rapi kalimat dengan huruf Menulis kalimat dengan huruf sambung
sambung. yang rapi dan dapat dibaca orang lain.

Berdasarkan paduan kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator


pencapaian hasil belajar seperti yang telah diuraikan di muka, jelas tampak
bahwa sasaran pembelajaran menulis permulaan lebih diarahkan pada
kemampuan menulis secara mekanis.
 PDGK4204/MODUL 6 6.11

1) Apakah MMP itu? Kapan MMP diberikan? Apa beda MMP dengan MM
lanjutan? Jelaskan!
2) Sasaran pembelajaran membaca permulaan di awal-awal anak memasuki
sekolah dasar adalah melek huruf. Coba Anda jelaskan maksud
pernyataan tersebut!
3) Sesuai dengan sasaran pembelajarannya, pembelajaran MMP lebih
menekankan aspek mekanik ketimbang aspek lainnya, baik pada
keterampilan membaca maupun keterampilan menulis. Coba Anda
jelaskan maksud pernyataan tersebut dan berikan contohnya!
4) Dengan adanya rambu-rambu kompetensi dasar, hasil belajar, dan
indikator yang ditetapkan dalam kurikulum maka guru harus taat asas
terhadap pedoman tersebut. Guru tidak diperkenankan untuk menambah
atau mengurangi ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam kurikulum".
Menurut Anda, benarkah pernyataan tersebut? Kemukakan pendapat dan
alasan Anda!
5) Dalam pembelajaran menulis permulaan terdapat kompetensi dasar
menjiplak dan menyalin tulisan. Jelaskan perbedaan kedua kompetensi
tersebut! Berikan contohnya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lihat kepanjangan MMP. Baca penjelasan tentang alasan digunakan


istilah "permulaan". Pembelajaran MMP lanjutan sasarannya lebih dari
sekadar melek huruf Lihat penjelasan tentang "melek wacana".
2) Untuk menjelaskan konsep "melek huruf" bandingkan dengan uraian
tentang kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator membaca di kelas
1 sekolah dasar. Berdasarkan informasi tersebut, Anda akan dapat
menyimpulkan konsep "melek huruf".
3) Jawabannya berhubungan dengan jawaban soal nomor 2. Di samping
Anda harus melihat kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator untuk
membaca lihat pula untuk menulis! Bandingkan dengan kegiatan
membaca untuk menangkap pesan informasi yang terkandung di
6.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dalamnya dan kegiatan melafalkan bacaan, kegiatan menuangkan


gagasan/pikiran dengan kegiatan menyalin tulisan.
4) Pahami istilah "standar kompetensi" dan "kompetensi dasar". Kaitkan
pula dengan wawasan Anda tentang otonomi daerah dan pembelajaran
kontekstual. Pembelajaran bermakna adalah pembelajaran yang sesuai
dengan kebutuhan anak dan sesuai dengan kondisi setempat.
5) Istilah "menjiplak" dan "menyalin" jelas berbeda.

1. MMP merupakan kepanjangan dari Membaca Menulis Permulaan.


Disebut permulaan karena hal pertama yang diajarkan kepada anak
pada awal-awal masa persekolahan itu adalah kemampuan membaca
dan menulis yang lebih diorientasikan pada kemampuan membaca
dan menulis tingkat dasar, yakni kemampuan melek huruf dan
kemampuan menulis mekanik. Kedua kemampuan ini akan menjadi
landasan dasar bagi pemerolehan bidang-bidang ilmu lainnya di
sekolah.
2. Kemampuan melek huruf ini selanjutnya dibina dan ditingkatkan
menuju pemilikan kemampuan membaca tingkat lanjut, yakni
kemampuan melek wacana adalah kemampuan membaca yang
sesungguhnya, yakni kemampuan mengubah lambang-lambang tulis
menjadi bunyi-bunyi bermakna disertai pemahaman akan lambang-
lambang tersebut.
3. Kemampuan menulis permulaan tidak jauh berbeda dengan
kemampuan membaca permulaan. Pada tingkat dasar/permulaan,
pembelajaran menulis lebih diorientasikan pada kemampuan yang
bersifat mekanik.
4. Tujuan pembelajaran membaca dan menulis permulaan menurut
Kurikulum 2004 tercermin dalam kompetensi dasar, hasil belajar,
dan indikator aspek membaca dan menulis untuk kelas 1 SD.
 PDGK4204/MODUL 6 6.13

1) MMP merupakan kepanjangan dari ….


A. membaca dan menulis permulaan
B. menulis dan membaca permulaan
C. membaca dan menulis untuk pemula
D. membaca dan menulis pertama

2) Sasaran pembelajaran MMP adalah ….


A. melek wacana dan keterampilan menulis secara mekanik
B. melek huruf dan keterampilan menulis secara mekanik
C. melek huruf dan keterampilan mengarang
D. melek wacana dan keterampilan mengarang

3) Siswa dapat membuka halaman buku dengan urutan yang benar


merupakan indikator dari kompetensi dasar ….
A. membaca nyaring
B. membaca bersuara
C. membiasakan sikap membaca dengan benar
D. membaca penggalan cerita

4) Pernyataan berikut benar, kecuali ….


A. kurikulum merupakan pedoman utama dalam merencanakan dan
melaksanakan pembelajaran
B. ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam kurikulum tidak boleh
ditambah dan tidak boleh dikurangi
C. sekolah dapat menyesuaikan materi yang terdapat dalam kurikulum
sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sekolahnya
D. standar kompetensi merupakan standar nasional yang hares dicapai
siswa di mana pun mereka berada (bersekolah)

5) Kalimat-kalimat berikut cocok untuk bahan ajar membaca di kelas 1 SD


pada awal-awal memasuki sekolah, kecuali ….
A. ini nana
B. ini badu
C. ini mimi
D. ini amelia
6.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

6) Hasil belajar yang tercermin dalam kegiatan berikut merupakan


cerminan dari kompetensi dasar membiasakan sikap menulis dengan
benar, kecuali ….
A. menulis garis putus-putus
B. menulis garis pembentuk huruf
C. menulis garis lurus
D. menjiplak bentuk huruf

7) Ibu guru kelas 1 meminta muridnya untuk menuliskan namanya sendiri


pada buku tulisnya. Indikator tersebut merupakan tolok ukur bagi
kompetensi dasar ….
A. menulis kalimat yang didiktekan guru
B. menulis permulaan
C. menyalin
D. menjiplak dan menebalkan

8) Pernyataan berikut benar, kecuali ….


A. pembelajaran menulis sambung diberikan lebih dulu daripada
menulis lepas
B. pembelajaran menulis lepas diberikan lebih dulu daripada menulis
sambung
C. menjiplak diberikan lebih dulu daripada menyalin
D. membuat label untuk benda-benda di dalam kelas diberikan,
kemudian setelah menyalin

9) Urutan pembelajaran manakah yang menunjukkan gradasi mudah-sukar


untuk pembelajaran menulis permulaan?
A. Mewarnai - menjiplak - menyalin - menulis nama sendiri.
B. Menjiplak - mewarnai - menyalin - menulis nama sendiri.
C. Menulis nama sendiri - mewarnai - menjiplak - menyalin.
D. Menyalin - menjiplak - menulis nama sendiri - mewarnai.

10. Pernyataan mana tentang pembelajaran MMP yang sesuai dengan


tuntutan KBK?
A. Pembelajaran dilakukan secara terpilah-pilah berdasarkan masing-
masing aspek keterampilan berbahasa.
B. Pembelajaran menulis harus diberikan lebih dulu daripada
pembelajaran membaca
C. Pembelajaran MMP harus dilakukan secara integratif.
D. Pembelajaran MMP diberikan pada caturwulan pertama anak duduk
di kelas 1 SD.
 PDGK4204/MODUL 6 6.15

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 2

Strategi Pembelajaran MMP

A. METODE PEMBELAJARAN MMP

Berdasarkan ilustrasi percakapan yang diketengahkan pada bagian awal


modul ini, dapatkah Anda menunjukkan dan membedakan bermacam-macam
metode MMP yang digunakan oleh Bu Imam, Bu Sigit, Mbak Yanti, dan Bu
Mimin dalam mengajari putra atau adik mereka membaca? Keempat orang
itu menggunakan metode MMP yang berbeda, bukan? Coba Anda temukan
perbedaan-perbedaan tersebut dengan jalan mempelajari hakikat dari
berbagai macam metode MMP dalam uraian berikut ini.

1. Metode Eja
Coba Anda perhatikan kasus putra Bu Imam, Gina dalam ilustrasi
percakapan di atas. Sebelum memasuki SD, Gina sudah mengenal dan hafal
abjad. Namun, dia belum bisa merangkai abjad-abjad tersebut menjadi ujaran
bermakna. Gina sudah mengenal lambang-lambang berikut: /A/, /B/, /C/, /D/,
/E/, /F/, dan seterusnya sebagai [a], [be], [ce], [de], [e], [ef], dan seterusnya.
Bu Imam mengajari anaknya membaca dengan Metode Eja atau biasa
disebut Metode Abjad atau Metode Alfabet.
Mungkin Anda bertanya, bagaimana prinsip dasar Metode Eja tersebut?
Pembelajaran membaca dan menulis permulaan dengan metode ini memulai
pengajarannya dengan memperkenalkan huruf-huruf secara alfabetis. Huruf-
huruf tersebut dihafalkan dan dilafalkan anak sesuai dengan bunyinya
menurut abjad. Sebagai contoh A/a, B/b, C/c, D/d, E/e, F/f, dan seterusnya,
dilafalkan sebagai [a], [be], [ce], [de], [e], [ef], dan seterusnya. Kegiatan ini
diikuti dengan latihan menulis lambang, tulisan, seperti a, b, c, d, e, f, dan
seterusnya atau dengan huruf rangkai a, b, c, d; dan seterusnya.
Setelah melalui tahapan ini, para siswa diajak untuk berkenalan dengan
suku kata dengan cara merangkaikan beberapa huruf yang sudah dikenalnya.
Misalnya:

b, a, d, u menjadi b-a → ba (dibaca atau dieja /be-a/ → [ba])


d-u → du (dibaca atau dieja /de-u/ → [du])
ba-du → dilafalkan → /badu/
 PDGK4204/MODUL 6 6.17

b, u, k, u menjadi b-u → bu (dibaca atau dieja /be-u/ → [bu])


k-u → ku (dibaca atau dieja /ke-u/ → [ku])

Proses ini sama dengan menulis permulaan, setelah anak-anak bisa


menuliskan huruf-huruf lepas, kemudian dilanjutkan dengan belajar menulis
rangkaian huruf yang berupa suku kata. Sebagai contoh, ambillah kata 'badu'
tadi. Selanjutnya, anak diminta menulis seperti ini: ba - du → badu
Proses pembelajaran selanjutnya adalah pengenalan kalimat-kalimat
sederhana. Contoh-contoh perangkaian huruf menjadi suku kata, suku kata
menjadi kata, dan kata menjadi kalimat diupayakan mengikuti prinsip
pendekatan spiral, pendekatan komunikatif, dan pengalaman berbahasa.
Artinya, pemilihan bahan ajar untuk pembelajaran MMP hendaknya dimulai
dari hal-hal yang konkret menuju hal-hal yang abstrak, dari hal-hal yang
mudah, akrab, familiar dengan kehidupan anak menuju hal-hal yang sulit dan
mungkin merupakan sesuatu yang baru bagi anak.
Melihat kasus putra Bu Imam dalam proses pembelajaran MMP,
tampaknya terdapat kelemahan yang mendasar dari penggunaan Metode Eja
ini. Dapatkah Anda menemukan kelemahan itu? Benar! Meskipun putra Bu
Imam sudah mengenal dan hapal abjad dengan baik, namun dia tetap
mengalami kesulitan dalam mengenal rangkaian-rangkaian huruf yang
berupa suku kata atau pun kata. Anak yang baru mulai belajar membaca,
mungkin akan mengalami kesukaran dalam memahami sistem pelafalan
bunyi /b/ dan /a/ menjadi [ba], bukan [bea]. Bukankah huruf /b/ dilafalkan
[be] dan huruf /a/ dilafalkan [a]. Mengapa kelompok huruf /ba/ dilafalkan
[ba], bukan [bea], seperti tampak pada pelafalan awalnya? Hal ini, tentu akan
membingungkan anak. Penanaman konsep hafalan abjad dengan menirukan
bunyi pelafalannya secara mandiri, terlepas dari konteksnya, menyebabkan
anak mengalami kebingungan manakala menghadapi bentukan-bentukan
baru, seperti bentuk kata tadi.
Di samping hal tersebut, hal lain yang dipandang sebagai kelemahan dari
penggunaan metode ini adalah dalam pelafalan diftong dan fonem-fonem
rangkap, seperti /ng/, /ny/, /kh/, /ai/, /au/, /oi/, dan sebagainya. Sebagai
contoh, kita ambil fonem /ng/. Anak-anak mengenal huruf tersebut sebagai
[en] dan [ge]. Dengan demikian, mereka berkesimpulan bahwa fonem itu jika
dilafalkan akan menjadi [en-ge] atau [neg] atau [nege].
Bertolak dan kedua kelemahan tersebut, tampaknya proses pembelajaran
melalui sistem tubian dan hafalan akan mendominasi proses pembelajaran
6.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

MMP dengan metode ini. Padahal, seperti yang Anda ketahui, pendekatan
kontekstual merupakan ciri utama dari pelaksanaan Kurikulum SD yang saat
ini berlaku. Prinsip kebermaknaan dan menemukan sendiri, sebagai cerminan
dari pendekatan tersebut dalam proses pembelajaran menjadi terabaikan,
bahkan terhapus dengan penggunaan metode ini.

2. Metode Bunyi
Para mahasiswa D2PGSD, masih ingatkah Anda dengan pengalaman
pertama belajar membaca dan menulis, dulu waktu di kelas 1 SD? Apakah
Anda punya pengalaman yang sama seperti Gina, putranya Bu Imam atau
mungkin seperti saya? Sebelum memasuki SD, saya diajari membaca untuk
pertama kalinya oleh ibu saya sendiri. Beliau hanyalah seorang ibu rumah
tangga biasa. Beliau tidak mengenal istilah metode atau istilah didaktik-
metodik. Akan tetapi, proses pembelajaran membaca permulaan yang beliau
tanamkan kepada saya, mampu menjadikan saya sebagaimana keadaannya
sekarang ini.
Tahukah Anda, bagaimana cara beliau mengajari saya membaca?
Baiklah, akan saya jelaskan. Proses pembelajaran membaca permulaan yang
beliau lakukan hampir sama dengan proses pembelajaran yang dilakukan Bu
Imam terhadap putranya. Perbedaannya terletak pada sistem pelafalan abjad
atau huruf (baca: berapa huruf konsonan). Sebagai contoh:
huruf /b/ dilafalkan [eb] Catatan:
/d/ dilafalkan [ed] dilafalkan dengan e pepet, seperti
/e/ dilafalkan [e] pelafalan pada kata benar, keras, pedas,
/g/ dilafalkan [eg] lemah.
/p/ dilafalkan [ep]

Dengan demikian kata nani dieja menjadi:


/en-a/ → [na]
/en-i/ → [ni] → dibaca → [na-ni]

Ibu saya melakukan proses pembelajaran membaca permulaan ini


melalui proses pelatihan dan proses tubian. Penguat-penguat yang beliau
berikan dalam melaksanakan proses pembelajaran membaca permulaan
melalui metode ini, mampu membangkitkan motivasi saya untuk terus belajar
dan berlatih.
 PDGK4204/MODUL 6 6.19

Apa yang dapat Anda simpulkan dari pengalaman belajar membaca


permulaan, seperti yang diilustrasikan tadi? Ya, benar! Proses pembelajaran
MMP seperti itu dilakukan melalui Metode Bunyi. Metode ini sebenarnya
merupakan bagian dari Metode Eja. Prinsip dasar dan proses
pembelajarannya tidak jauh berbeda dengan Metode Eja/Abjad di atas.
Demikian juga dengan kelemahan-kelemahannya. Perbedaannya terletak
hanya pada cara atau sistem pembacaan atau pelafalan abjad (huruf-
hurufnya).

3. Metode Suku Kata


Untuk memahami konsep Metode Suku Kata saya persilakan Anda
untuk meneliti kembali kasus Mbak Yanti seperti dalam contoh ilustrasi
percakapan di muka. Andri memperoleh keterampilan membaca melalui
Metode Suku Kata atau Metode Silaba.
Proses pembelajaran MMP dengan metode ini diawali dengan
pengenalan suku kata, seperti /ba, bi, bu, be, bo/; /ca, ci, cu, ce, co/; /da, di,
du, de, do/; /ka, ki, ku, ke, ko/, dan seterusnya. Suku-suku kata tersebut,
kemudian dirangkaikan menjadi kata-kata bermakna. Sebagai contoh, dari
daftar suku kata tadi, guru dapat membuat berbagai variasi paduan suku kata
menjadi kata-kata bermakna, untuk bahan ajar MMP. Kata-kata dimaksud,
misalnya:
bo - bi cu - ci da - da ka - ki
bi - bu ca - ci di - da ku - ku
bi - bi ci - ca da - du ka - ku
ba - ca ka - ca du - ka ku - da

Kegiatan ini dapat dilanjutkan dengan proses perangkaian kata menjadi


kelompok kata atau kalimat sederhana. Contoh perangkaian kata menjadi
kalimat dimaksud, seperti tampak pada contoh berikut ini.

ka-ki ku-da
ba-ca bu-ku
cu-ci ka-ki (dan sebagainya).

Proses perangkaian suku kata menjadi kata, kata menjadi kelompok kata
atau kalimat sederhana, kemudian ditindaklanjuti dengan proses pengupasan
atau penguraian bentuk-bentuk tersebut menjadi satuan-satuan bahasa
6.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

terkecil di bawahnya, yakni dari kalimat ke dalam kata-kata dan dari kata ke
suku-suku kata. Proses pembelajaran MMP yang melibatkan kegiatan
merangkai dan mengupas, kemudian melahirkan istilah lain untuk metode ini,
yakni Metode Rangkai-Kupas.
Jika kita simpulkan, langkah-langkah pembelajaran MMP dengan
Metode Suku Kata adalah:
a. tahap pertama, pengenalan suku-suku kata;
b. tahap kedua, perangkaian suku-suku kata menjadi kata;
c. tahap ketiga, perangkaian kata menjadi kelompok kata atau kalimat
sederhana;
d. tahap keempat, pengintegrasian kegiatan perangkaian dan pengupasan:
(kalimat → kata-kata → suku-suku kata)

Metode Suku Kata/Silaba populer dalam pembelajaran baca tulis Al-


Quran. Dalam pembelajaran baca tulis Al-Quran, metode ini dikenal dengan
istilah Metode Iqro.

4. Metode Kata
Proses pembelajaran MMP, seperti yang digambarkan dalam langkah-
langkah di atas dapat pula dimodifikasi dengan mengubah objek pengenalan
awalnya. Sebagai contoh, proses pembelajaran MMP diawali dengan
pengenalan sebuah kata tertentu. Kata ini, kemudian dijadikan lembaga
sebagai dasar untuk pengenalan suku kata dan huruf. Artinya, kata dimaksud
diuraikan (dikupas) menjadi suku kata, suku kata menjadi huruf-huruf.
Selanjutnya, dilakukan proses perangkaian huruf menjadi suku kata dan suku
kata menjadi kata. Dengan kata lain, hasil pengupasan tadi dikembalikan lagi
ke bentuk asalnya sebagai kata lembaga (kata semula).
Karena proses pembelajaran MMP dengan metode ini melibatkan
serangkaian proses pengupasan dan perangkaian maka metode ini dikenal
juga sebagai Metode Kupas-Rangkai (sebagai lawan dari Metode Suku
Kata yang biasa juga disebut Metode Rangkai-Kupas). Sebagian orang
menyebutnya Metode Kata atau Metode Kata Lembaga.

5. Metode Global
Sebagian orang mengistilahkan metode ini sebagai Metode Kalimat.
Dikatakan demikian karena alur proses pembelajaran MMP yang
diperlihatkan melalui metode ini diawali dengan penyajian beberapa kalimat
 PDGK4204/MODUL 6 6.21

secara global. Untuk membantu pengenalan kalimat dimaksud, biasanya


digunakan gambar. Di bawah gambar tersebut, dituliskan sebuah kalimat
yang kira-kira merujuk pada makna gambar tersebut. Sebagai contoh, apabila
kalimat yang diperkenalkan berbunyi ini Nani maka gambar yang cocok
untuk menyertai kalimat itu adalah gambar seorang anak perempuan.
Selanjutnya, setelah anak diperkenalkan dengan beberapa kalimat,
barulah proses pembelajaran MMP dimulai. Mula-mula, guru mengambil
salah satu kalimat dari beberapa kalimat yang diperkenalkan di awal
pembelajaran tadi. Kalimat tersebut dijadikan dasar/alat untu33k
pembelajaran MMP. Melalui proses deglobalisasi (proses penguraian kalimat
menjadi satuan-satuan yang lebih kecil, yakni menjadi kata, suku kata, dan
huruf), selanjutnya anak menjalani proses belajar MMP.
Proses penguraian kalimat menjadi kata, kata menjadi suku kata, suku
kata menjadi huruf-huruf, tidak disertai dengan proses sintesis (perangkaian
kembali). Artinya, huruf-huruf yang telah terurai itu tidak dikembalikan lagi
pada satuan di atasnya, yakni suku kata. Demikian juga dengan suku-suku
kata, tidak dirangkaikan lagi menjadi kata, kata-kata menjadi kalimat.
Sebagai contoh, berikut ini dapat Anda lihat bahan untuk MMP yang
menggunakan Metode Global.
a. Memperkenalkan gambar dan kalimat

b. Menguraikan salah satu kalimat menjadi kata; kata menjadi suku kata;
suku kata menjadi huruf-huruf
6.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

6. Metode SAS
Anda pasti sudah hafal benar kepanjangan SAS. Masih ingat? Ya, benar,
SAS merupakan singkatan dan Struktural Analitik Sintetik. Metode SAS
merupakan salah satu jenis metode yang bisa digunakan untuk proses
pembelajaran membaca dan menulis permulaan bagi siswa pemula.
Pembelajaran MMP dengan metode ini mengawali pelajarannya dengan
menampilkan dan memperkenalkan sebuah kalimat utuh. Mula-mula anak
diperkenalkan sebuah struktur yang memberi makna lengkap, yakni struktur
kalimat. Hal ini dimaksudkan untuk membangun konsep-konsep
kebermaknaan pada diri anak. Akan lebih baik jika struktur kalimat yang
disajikan sebagai bahan pembelajaran MMP dengan metode ini adalah
struktur kalimat yang digali dari pengalaman berbahasa si pembelajar itu
sendiri. Untuk itu, sebelum KBM MMP yang sesungguhnya dimulai, guru
dapat melakukan pra-KBM melalui berbagai cara. Sebagai contoh, guru
dapat memanfaatkan rangsang gambar, benda nyata, tanya jawab informal
untuk menggali bahasa siswa. Setelah ditemukan suatu struktur kalimat yang
dianggap cocok untuk materi MMP, barulah KBM MMP yang sesungguhnya
dimulai. Pembelajaran MMP dimulai dengan pengenalan struktur kalimat.
Kemudian, melalui proses analitik, anak-anak diajak untuk mengenal
konsep kata. Kalimat utuh yang dijadikan tonggak dasar untuk pembelajaran
membaca permulaan ini diuraikan ke dalam satuan-satuan bahasa yang lebih
kecil yang disebut kata. Proses penganalisisan atau penguraian ini terus
berlanjut hingga pada wujud satuan bahasa terkecil yang tidak bisa diuraikan
lagi, yakni huruf-huruf.
Proses penguraian/penganalisisan dalam pembelajaran MMP dengan
metode SAS, meliputi:
a. kalimat menjadi kata-kata;
b. kata menjadi suku-suku kata;
c. suku kata menjadi huruf-huruf.

Pada tahap selanjutnya, anak-anak didorong untuk melakukan kerja


sintesis (menyimpulkan). Satuan-satuan bahasa yang telah terurai tadi
dikembalikan lagi kepada satuannya semula, yakni dari huruf-huruf menjadi
suku kata, suku-suku kata menjadi kata, dan kata-kata menjadi kalimat.
Dengan demikian, melalui proses sintesis ini, anak-anak akan menemukan
kembali wujud struktur semula, yakni sebuah kalimat utuh.
 PDGK4204/MODUL 6 6.23

Melihat prosesnya, tampaknya metode ini merupakan campuran dari


metode-metode membaca permulaan seperti yang telah kita bicarakan di atas.
Oleh karena itu, penggunaan metode SAS dalam pengajaran MMP pada
sekolah-sekolah kita di tingkat SD pernah dianjurkan, bahkan diwajibkan
pemakaiannya oleh pemerintah.
Beberapa manfaat yang dianggap sebagai kelebihan dari metode ini, di
antaranya berikut ini.
a. Metode ini sejalan dengan prinsip linguistik (ilmu bahasa) yang
memandang satuan bahasa terkecil untuk berkomunikasi adalah kalimat.
Kalimat dibentuk oleh satuan-satuan bahasa di bawahnya, yakni kata,
suku kata, dan akhirnya fonem (huruf-huruf).
b. Metode ini mempertimbangkan pengalaman berbahasa anak. Oleh
karena itu, pengajaran akan lebih bermakna bagi anak karena bertolak
dari sesuatu yang dikenal dan diketahui anak. Hal ini akan memberikan
dampak positif terhadap daya ingat dan pemahaman anak.
c. Metode ini sesuai dengan prinsip inkuiri (menemukan sendiri). Anak
mengenal dan memahami sesuatu berdasarkan hasil temuannya sendiri.
Sikap seperti ini akan membantu anak dalam mencapai keberhasilan
belajar.

Bahan ajar untuk pembelajaran membaca permulaan dengan metode ini


tampak, seperti berikut.

Uraian ini ditutup dengan sebuah simpulan bahwa tidak ada metode
yang terbaik dan juga tidak ada metode yang terburuk. Masing-masing
metode mempunyai kelebihan dan kekurangan. Metode yang terbaik adalah
metode yang cocok dengan pemakainya.
Setelah Anda mempelajari bermacam-macam metode yang biasa
digunakan untuk pembelajaran MMP, tentu Anda berkesimpulan bahwa
6.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

setiap metode memiliki keunggulan dan kelemahannya masing-masing. Oleh


karena itu, sangatlah keliru jika ada orang yang beranggapan bahwa metode
ini merupakan metode yang terbaik dan metode itu merupakan metode yang
terburuk. Metode terbaik adalah metode yang paling cocok dengan pembawa
metode tersebut.

B. MODEL PEMBELAJARAN MMP

Pada bagian ini, kita akan berlatih bagaimana melaksanakan


pembelajaran MMP dalam kegiatan belajar mengajar di dalam kelas dengan
mengambil salah satu metode tertentu. Tentu saja, model ini bukanlah satu-
satunya acuan yang terbaik, sebab mengajar itu adalah seni. Masing-masing
orang mempunyai gaya dan seni tersendiri di dalam mengajar. Yang perlu
Anda pahami di sini, bukanlah persoalan teknik dan strategi mengajar,
melainkan konsep-konsep pokok langkah-langkah pembelajaran MMP yang
berlandaskan pada penggunaan metode MMP tertentu.
Mengenai pemilihan metode pembelajaran MMP apa yang paling tepat
digunakan oleh guru bagi pembelajar pemula tidaklah begitu penting. Guru
dapat memilih metode MMP yang paling tepat dan paling cocok sesuai
dengan situasi dan kondisi siswanya. Namun, penggunaan pendekatan CBSA
(Cara Belajar Siswa Aktif), pendekatan komunikatif-integratif, dan CTL
(Contextual Teaching and Learning) hendaknya benar-benar dilaksanakan
oleh setiap guru.
Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar MMP ini terbagi ke dalam dua
tahapan sebagai berikut.
1. Pembelajaran tanpa buku.
2. Pembelajaran dengan menggunakan buku.

1. Langkah-langkah Pembelajaran MMP Tanpa Buku


Pembelajaran membaca permulaan tanpa buku berlangsung pada awal-
awal anak bersekolah pada minggu-minggu pertama mereka duduk di bangku
sekolah. Hal ini dapat berlangsung kira-kira 8-10 minggu. Jika
memungkinkan tenggang waktu tersebut dapat dipersingkat lagi, sesuai
dengan situasi dan kondisi setempat.
Berikut ini akan disajikan salah satu model alternatif pembelajaran
membaca permulaan tanpa buku. Adapun langkah-langkahnya sebagai
berikut.
 PDGK4204/MODUL 6 6.25

Sebelum KBM dilakukan sebaiknya guru mengawalinya dengan


berbagai kegiatan pra-KBM yang dapat merangsang dan menggali
pengalaman berbahasa anak. Percakapan-percakapan ringan antara guru dan
siswa sebelum KBM dimulai merupakan langkah awal yang bagus untuk
membuka pintu komunikasi. Sapaan-sapaan hangat dan berbagai pertanyaan
ringan kepada mereka akan membuat siswa termotivasi untuk betah dan mau
belajar di sekolah.

Contoh percakapan ringan itu, dapat dilukiskan seperti berikut ini.

Guru : Selamat pagi, anak-anak! Selamat datang di sekolah ini.


Murid : Selamat pagi, Bu!
Guru : Bu Guru senang sekali bisa bertemu dengan anak-anak yang
manis-manis dan rapi-rapi. Yang duduk di depan ini siapa
namanya?
Gina : Gina, Bu!
Guru : Wah... bagus sekali namanya. Di samping Gina siapa?
Orin : Orin, Bu!
Guru : Oh … Orin! Namanya seperti orang Jepang ya? Nah … tadi kita
sudah berkenalan dengan Gina dan Orin, bagaimana kalau
sekarang kita berkenalan dulu Dengan semuanya? Caranya
begini, kalau Ibu menunjuk salah seorang dari kamu, kamu
harus menyebutkan nama dan alamat rumah. Misalnya ibu
menunjuk Gina, lalu Gina harus memperkenalkan diri seperti
ini. Dengarkan contoh dari Bu Guru, "Nama saya Gina; saya
tinggal di Perumahan Margahayu raya no 78. Mari kita mulai,
ya! (Lalu guru menunjuk Dudi)
Dudi : Nama saya Dudi; saya tinggal di Blok H no. 2, dekat sekolah ini.

Demikian seterusnya.

Selanjutnya, pilihlah variasi-variasi kegiatan belajar mengajar berikut.


a. Menunjukkan gambar
Variasi ini dilakukan dengan cara guru memperlihatkan sebuah gambar
yang melukiskan sebuah keluarga yang terdiri atas ayah, ibu, dan dua
anak (laki-laki dan perempuan), seperti gambar berikut ini. Hal ini
dimaksudkan untuk menarik minat dan perhatian anak.
6.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

b. Menceritakan gambar
Guru menceritakan gambar tersebut dengan memberi nama terhadap
peran-peran yang terdapat di dalam gambar. Penamaan tokoh-tokoh
hendaknya menggunakan huruf-huruf yang pertama-tama hendak
diperkenalkan kepada anak. GBPP dan Buku Paket dapat dijadikan
acuan untuk penamaan tokoh-tokoh tersebut. Misalnya, Anda dapat
menyebutkan mama untuk gambar ibu, Papa untuk gambar ayah, Tini
untuk gambar anak perempuan, dan Tono untuk gambar anak laki-laki.
Tema cerita dapat disesuaikan dengan tema-tema yang terdapat dalam
GBPP/Kurikulum atau tema-tema yang diperkirakan menarik perhatian
anak dan akrab dengan kehidupan anak.

c. Siswa bercerita dengan bahasa sendiri


Selanjutnya, satu dua orang siswa diminta menceritakan kembali gambar
tersebut dengan bahasanya sendiri.

d. Memperkenalkan bentuk-bentuk huruf (tulisan) melalui bantuan gambar


Pada fase ini, guru mulai melepaskan gambar-gambar tadi secara
terpisah dan menempelkan tulisan sebagai keterangan atas gambar tadi.
Sebagai contoh, di bawah gambar ibu tertera tulisan yang berbunyi, ini
mama atau ini ibu (bergantung kepada pemilihan metode MMP yang
Anda gunakan, yaitu Metode SAS, Metode Kata, Metode Eja, dan
seterusnya).
 PDGK4204/MODUL 6 6.27

e. Membaca tulisan bergambar


Pada fase ini, guru mulai melakukan proses pembelajaran membaca
sesuai dengan metode yang dipilihnya. Jika menggunakan Metode Eja
atau Metode Bunyi pengenalan lambang tulisan akan diawali dengan
pengenalan huruf-huruf melalui proses drill (teknik tubian) atau proses
hafalan. Jika menggunakan Metode Global atau Metode SAS proses
pembelajaran membaca akan dimulai dari pengenalan struktur kalimat
(sederhana), lalu diuraikan menjadi kata, kata menjadi suku kata, hingga
unit terkecil di tingkat huruf. Setelah itu dilakukan sintesis (perangkaian)
huruf menjadi suku kata, suku kata menjadi kata, kata menjadi kalimat,
hingga kembali lagi ke struktur semula.

f. Membaca tulisan tanpa gambar


Setelah proses ini dilalui, langkah selanjutnya guru secara perlahan-lahan
dapat menyingkirkan gambar-gambar tadi dan siswa diupayakan untuk
melihat bentuk tulisannya saja. Kegiatan ini dapat disertai dengan
penyalinan bentuk tulisan di papan tulisan dan guru menyajikan wacana
sederhana yang dapat memberikan keutuhan makna atau keutuhan
informasi kepada anak.
Misalnya, guru dapat menyajikan wacana seperti berikut.
ini mama
ini mimi
ini nana
ini mama mimi
ini mama nana
6.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

g. Memperkenalkan huruf, suku kata, kata atau kalimat dengan bantuan


kartu
Berikut ini akan disajikan berbagai alternatif pengenalan berbagai unsur
bahasa melalui kartu-kartu.
1) Memperkenalkan unsur kalimat/kata

Ini mama ini


…. mama
Ini ….
…. …. mama

2) Memperkenalkan unsur kata/suku kata

Mana mimi ma na
ma.. ..mi
..na …mi
…. …. mi mi

3) Memperkenalkan unsur suku kata/huruf

ma ma m a
m a m a
…. a m a
…. …. m a
…. …. …. a
…. …. …. …. m a

Ada hal penting yang harus diperhatikan guru dalam menguraikan suku
kata menjadi bunyi-bunyi huruf Perhatikan ilustrasi berikut. (Guru
memperlihatkan kartu suku kata [ma])
Guru : /ma/ (suku kata ini diucapkan panjang dan bunyi [m]
didengungkan
Murid : [mmm] (panjang)
Guru : Lalu?
Murid : [a … ] (panjang)
 PDGK4204/MODUL 6 6.29

4) Memperkenalkan unsur suku kata/huruf


Perhatikan contoh kartu-kartu huruf berikut serta bentukan-bentukan
kata yang dihasilkannya.

i n i

i i n

a m i n

m a i n

i m a n

m i n a

5) Merangkai suku kata menjadi kata


Anda dapat melakukannya seperti pada butir (4) di atas, namun
kartu yang dipergunakan untuk merangkai kata adalah kartu-kartu
suku kata.

Demikianlah model-model alternatif pengajaran membaca permulaan


tanpa buku. Anda dapat mengembangkan model lain yang lebih kreatif dan
menarik serta cocok dengan situasi dan kondisi murid-murid Anda.
Pengajaran menulis permulaan tanpa buku dapat dilakukan melalui
pelatihan mekanik untuk melemaskan otot-otot tangan, misalnya berlatih
membuat telur atau lingkaran di udara, membuat pagar di udara, menirukan
gambar huruf di udara, dan sejenisnya.
6.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

2. Langkah-langkah Pembelajaran MMP dengan Menggunakan Buku


Setelah Anda memastikan diri bahwa murid-murid Anda mengenal
bentuk-bentuk tulisan dengan baik melalui pembelajaran membaca tanpa
buku, langkah selanjutnya anak-anak mulai diperkenalkan dengan lambang-
lambang tulis yang tercetak di dalam buku. Langkah awal yang paling
penting di dalam pembelajaran MMP dengan buku adalah bagaimana
menarik minat dan perhatian siswa agar mereka tertarik dengan buku
(bacaan) dan mau belajar sendiri yang dilandasi motivasi intrinsik. Kondisi
belajar terpaksa atau dipaksakan harus dihindari.
Ada beberapa tawaran alternatif langkah pembelajaran MMP dengan
menggunakan buku. Kegiatan pembelajaran pada fase ini merupakan tindak
lanjut dari kegiatan awal, yakni pembelajaran MMP tanpa buku. Dengan
demikian, diasumsikan anak-anak tidak berangkat dari kondisi nol. Berikut
beberapa alternatif pembelajaran yang penulis tawarkan.

a. Membaca buku pelajaran (buku paket)


Langkah-langkah pembelajarannya adalah sebagai berikut ini.
1) Siswa diberi buku (paket) yang sama dan diberi kesempatan untuk
melihat-lihat isi buku tersebut. Mereka mungkin membuka buka dan
membolak-balik halaman demi halaman dari buku tersebut hanya
sekadar untuk melihat-lihat gambarnya saja. Oleh karena itu,
penting bagi guru untuk mempertimbangkan segi kemenarikan
ilustrasi di dalam memilih buku ajar untuk siswa.
2) Siswa diberi penjelasan singkat mengenai buku tersebut: tentang
warna, jilid, tulisan/judul luar, dan sebagainya.
3) Siswa diberi penjelasan dan petunjuk tentang bagaimana cara
membuka halaman- halaman buku agar buku tetap terpelihara dan
tidak cepat rusak.
4) Siswa diberi penjelasan mengenai fungsi dan kegunaan angka-angka
yang menunjukkan halaman-halaman buku.
5) Siswa diajak memusatkan perhatian pada salah satu teks/bacaan
yang terdapat pada halaman tertentu.
6) Jika bacaan itu disertai gambar, sebaiknya terlebih dahulu guru
bercerita tentang gambar dimaksud.
7) Selanjutnya, barulah pelajaran membaca dimulai. Guru dapat
mengawali pembelajaran ini dengan cara yang berbeda beda. Ada
yang mengawalinya dengan pemberian contoh (pola kalimat yang
 PDGK4204/MODUL 6 6.31

tersedia dengan lafal dan intonasi yang baik dan benar), ada yang
langsung meminta contoh dari salah seorang siswa yang dianggap
sudah mampu membaca dengan baik (melek huruf), atau dengan
cara lainnya.

Pembelajaran membaca selanjutnya dapat dilakukan, seperti contoh-


contoh model pembelajaran membaca tanpa buku. Perbedaannya terletak
pada alat ajarnya. Membaca tanpa buku dilakukan dengan memanfaatkan
gambar-gambar, kartu-kartu, dan lain-lain; sementara membaca dengan
menggunakan buku memanfaatkan buku sebagai alat dan sumber belajar.
Hal lain yang perlu Anda perhatikan dalam pembelajaran MMP adalah
penerapan prinsip dan hakikat pembelajaran bahasa (bahasa Indonesia).
Salah satu prinsip pengajaran bahasa dimaksud bahwa pembelajaran
bahasa harus dikembalikan kepada fungsi utamanya sebagai alat
komunikasi. Oleh karena itu, model pembelajaran bahasa harus
didasarkan pada pendekatan komunikatif-integratif. Artinya, di samping
mengajarkan membaca, guru harus pandai menggali potensi anak dalam
melakukan aktivitas berbahasanya, seperti menyimak, berbicara,
membaca, menulis, dan apresiasi sastra.

b. Membaca buku dan majalah anak yang sudah terpilih


Pengenalan terhadap jenis bacaan lain selain buku ajar sangat membantu
anak di dalam menumbuhkan minat dan kebiasaan membaca sejak dini.
Namun, tentu saja pemilihan buku dan majalah bebas itu perlu dilakukan
guru dengan mempertimbangkan taraf kemampuan siswa, azas
kebermaknaan, dan kebermanfaatan, kemenarikan, keterbacaan, dan
kemudahan memperolehnya.
Untuk langkah awal, bacaan-bacaan sederhana hendaknya menjadi
pilihan utama. Kosakata yang dipakai dalam bacaan tersebut hendaknya
mengandung huruf-huruf yang sudah dikenal anak, di samping
pemakaian kosakata yang juga dianggap yang sudah dikenal anak.

c. Membaca bacaan susunan bersama guru-siswa


Untuk menerapkan model ini, beberapa langkah-langkah yang ditempuh
adalah berikut ini.
1) Guru memperlihatkan beberapa gambar, anak diminta menyebutkan
gambar-gambar tersebut.
6.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

2) Di samping gambar, guru juga memperlihatkan beberapa kartu (bisa


kartu huruf, kartu suku kata, atau kartu kata). Anak diminta
menempelkan kartu-kartu dimaksud di bawah gambar sehingga
gambar-gambar dimaksud menjadi berjudul.
3) Satu-dua buah gambar dipilih anak untuk bahan diskusi dan sebagai
stimulasi untuk membuat bacaan bersama. Melalui arahan dan
bimbingan guru, misalnya melalui kegiatan tanya jawab, diharapkan
guru dan siswa dapat menyusun bacaan bersama. Pada kegiatan ini,
usahakan mengajak siswa untuk membuat kalimat-kalimat. Kalimat-
kalimat tersebut lalu disusun menjadi bacaan sederhana.
Contoh:
a) Guru memperlihatkan gambar seorang anak perempuan yang
sedang membonceng anak laki-laki menggunakan sepeda roda
tiga.
b) Disediakan kartu huruf yang terdiri atas:
/a/ (13 buah); / i / (15 buah); /e/ (4 buah); /m/ (6 buah); /s/
(2 buah); /p/ (2 buah); /d/ (5 buah); /k/ (2 buah); /n/ (10 buah);
/g/ (2 buah); /o/ (2 buah); /t/ (2 buah).
c) Guru mengajukan pertanyaan-pertanyaan mengenai gambar.
Guru : Siapakah nama anak perempuan ini?
Siswa : ini mimi
Guru : Siapakah nama anak laki-laki ini?
Siswa : ini nana
Guru : Yang mana kakaknya?
Siswa : mimi
Guru : Yang mana adiknya?
Siswa : nana
Guru : Mereka naik apa?
Siswa : sepeda
Guru : Ada berapa roda sepeda ini?
Siswa : ada tiga
(dan seterusnya)
d) Kemungkinan wacana/bacaan yang dihasilkan bersama.
ini mimi
ini nana
nana adik mimi
mimi dan nana naik sepeda
 PDGK4204/MODUL 6 6.33

sepeda roda tiga


sepeda baru dari ibu
4) Guru menyajikan gambar dengan bacaan hasil susunan bersama
antara guru-siswa sebagai bahan ajar membaca permulaan.

d. Membaca bacaan susunan siswa (kelompok perseorangan)


Langkah-langkah yang ditempuh pada kegiatan ini pada dasarnya hampir
sama dengan kegiatan membaca bacaan susunan bersama guru-siswa.
Hanya pada kegiatan ini lebih banyak melibatkan kegiatan siswa. Guru
berkeliling untuk mengontrol dan membimbing siswa dan atau kelompok
siswa yang mengalami kesulitan. Tentu saja, pada kegiatan ini lebih
banyak diperlukan alat bantu, baik gambar-gambar maupun kartu-kartu
atau alat ajar lainnya.

3. Langkah-langkah Pembelajaran Menulis Permulaan


Langkah-langkah kegiatan menulis permulaan terbagi ke dalam dua
kelompok, yakni:
a. pengenalan huruf;
b. latihan.

a. Pengenalan huruf
Kegiatan ini dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan pembelajaran
membaca permulaan. Penekanan pembelajaran diarahkan pada
pengenalan bentuk tulisan serta pelafalannya dengan benar. Fungsi
pengenalan ini dimaksudkan untuk melatih indra siswa dalam mengenal
dan membedakan bentuk dan lambang-lambang tulisan.
Mari kita perhatikan salah satu contoh pembelajaran pengenalan bentuk
tulisan untuk murid kelas 1 SD. Misalnya, guru hendak memperkenalkan
huruf a, i, dan n. Langkah-langkah yang ditempuh adalah sebagai
berikut.
1) Guru menunjukkan gambar seorang anak perempuan dan seorang
anak laki-laki. Kedua gambar anak tersebut diberi nama nani dan
nana.
2) Guru memperkenalkan nama kedua anak itu sambil menunjukkan
tulisan nani dan nana yang tertera di bawah masing-masing
gambar.
6.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

3) Melalui proses tanya jawab secara berulang-ulang anak diminta


menunjukkan mana nani dan mana nana sambil diminta
menunjukkan bentuk tulisannya.
4) Selanjutnya, guru memindahkan dan menuliskan kedua bentuk
tulisan tersebut di papan tulis dan anak diminta memperhatikannya.
Guru hendaknya menulis secara perlahan-lahan dan anak diminta
untuk memperhatikan gerakan-gerakan tangan serta contoh
pengucapan dari bentuk tulisan yang sedang ditulis guru.
5) Setiap tulisan tersebut, kemudian dianalisis dan disintesiskan
kembali. Perhatikan contoh tulisan berikut.

Demikian seterusnya, kegiatan ini dilakukan berulang-ulang bersamaan


dengan pembelajaran membaca permulaan. Proses pemberian latihan
dilaksanakan dengan mengikuti prinsip dari yang mudah ke yang sukar,
dari latihan sederhana menuju latihan yang kompleks.
b. Latihan
Ada beberapa bentuk latihan menulis permulaan yang dapat kita
lakukan, seperti berikut ini.
1) Latihan memegang pensil dan duduk dengan sikap dan posisi yang
benar.
Tangan kanan berfungsi untuk menulis, tangan kiri untuk menekan
buku tulis agar tidak mudah bergeser. Pensil diletakkan di antara ibu
jari dan telunjuk. Ujung ibu jari, telunjuk, dan jari tengah menekan
pensil dengan luwes, tidak kaku. Posisi badan ketika duduk
hendaknya tegak. Dada tidak menempel pada meja, jarak mata
antara mata dengan buku kira-kira 25-30 cm.
2) Latihan gerakan tangan.
Mula-mula melatih gerakan tangan di udara dengan telunjuk sendiri
atau dengan bantuan alat seperti pensil, kemudian dilanjutkan
dengan latihan dalam buku latihan. Agar kegiatan ini menarik,
sebaiknya disertai dengan kegiatan bercerita, misalnya untuk
 PDGK4204/MODUL 6 6.35

melatih membuat garis tegak lurus guru dapat bercerita yang ada
kaitannya dengan pagar, bulatan dengan telur.
3) Latihan mengeblat, yakni menirukan atau menebalkan suatu tulisan
dengan menindas tulisan yang telah ada. Ada beberapa cara
mengeblat yang bisa dilakukan anak, misalnya dengan
menggunakan kertas karbon, kertas tipis, menebalkan tulisan yang
sudah ada. Sebelum anak melakukan kegiatan ini, guru hendaknya
memberi contoh cara menulis dengan benar di papan tulis, kemudian
menirukan gerakan tersebut dengan telunjuknya di udara. Setelah
itu, barulah kegiatan mengeblat dimulai.
Pengawasan dan pembimbingan harus dilakukan secara individual
sampai seluruh anak memberikan perhatiannya.
4) Latihan menghubung-hubungkan tanda titik-titik yang membentuk
tulisan
Latihan dapat dilakukan dalam buku-buku yang secara khusus
menyajikan latihan semacam ini.
5) Latihan menatap bentuk tulisan
Latihan ini dimaksudkan untuk melatih koordinasi antara mata,
ingatan, dan jari anak ketika menulis sehingga anak dapat mengingat
bentuk kata atau bentuk huruf dalam benaknya dan
memindahkannya ke jari tangannya. Dengan demikian, gambaran
kata yang hendak ditulis tergores dalam ingatan dan pikiran siswa
pada saat dia menuliskannya.
6) Latihan menyalin, baik dari buku pelajaran maupun dari tulisan guru
pada papan tulis
Latihan ini hendaknya diberikan setelah dipastikan bahwa semua
anak telah mengenal huruf dengan baik. Ada beragam model variasi
latihan menyalin, di antaranya menyalin tulisan apa adanya sesuai
dengan sumber yang ada, menyalin tulisan dengan cara yang
berbeda, misalnya dari huruf cetak ke huruf tegak bersambung, atau
sebaliknya dari huruf tegak bersambung ke huruf cetak.
7) Latihan menulis halus indah
Latihan dapat dilakukan dengan menggunakan buku bergaris untuk
latihan menulis atau buku kotak. Ada petunjuk berharga yang dapat
Anda ikuti jika murid-murid Anda tidak memiliki fasilitas seperti
itu. Perhatikan petunjuk berikut dengan cermat.
6.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

a) Untuk tulisan huruf cetak, bagilah setiap baris pada halaman


buku menjadi dua. Untuk ukuran dan bentuk tulisan, lihat
pedoman yang dikeluarkan oleh Departemen Pendidikan
Nasional.
b) Untuk tulisan tegak bersambung. Bagilah setiap baris pada
halaman buku menjadi tiga bagian. Untuk ukuran dan bentuk
tulisan lihat pedoman dari Depdiknas.
8) Latihan dikte/imla.
Latihan ini dimaksudkan untuk melatih siswa dalam
mengkoordinasikan antara ucapan, pendengaran, ingatan, dan jari
jarinya ketika menulis sehingga ucapan seseorang itu dapat
didengar, diingat, dan dipindahkan ke dalam wujud tulisan dengan
benar.
9) Latihan melengkapi tulisan (melengkapi huruf, suku kata, atau kata)
yang secara sengaja dihilangkan. Perhatikan contoh berikut.
a) Melengkapi huruf

B …. l a

…. o l a

b) Melengkapi suku kata adik bermain

A dik ber ma ….
A …. ber …. In
…. …. ber …. ..
…. …. …. …. ….

10) Menuliskan nama-nama benda yang terdapat dalam gambar

ccccccc ccccccc ccccccc Ccccccc


 PDGK4204/MODUL 6 6.37

11) Mengarang sederhana dengan bantuan gambar.


Ikuti langkah-langkah berikut ini.
a) Guru menunjukkan suatu susunan gambar berseri.
b) Guru menceritakan dan bertanya jawab tentang tema, isi, dan
maksud gambar.
c) Siswa diberi tugas menulis karangan sederhana sesuai dengan
penafsirannya mengenai gambar tadi atau sesuai dengan cerita
gurunya dengan menggunakan kata-kata sendiri.

Pelajari ilustrasi yang disajikan berikut ini, kemudian tentukan metode


MMP yang digunakan untuk setiap kasus tersebut.
1) Gina sedang mengajari adiknya membaca.
Gina : Sekarang Ade harus menghafalkan huruf-huruf ini.
Coba perhatikan, /a/, /be/, /ce/, /de/, /e/, /ef/, /ge/ (sambil
menunjuk abjad A, B, C, D, E, F, G) sudah dulu sampai di
situ.
Nisa : /a/, /be/, /ce/, /de/, /e/, /ef/, /ge/ (menirukan bunyi-bunyi yang
diucapkan kakaknya)
Gina : Bagus, coba ini apa? (sambil memperlihatkan huruf B, D, dan
G)
Nisa : /de/, /be/, /ge/ (terbata-bata)
Gina : Terbalik, De! Yang ini /be/ (sambil menunjuk huruf B) dan
yang ini /de/ (menunjuk huruf D).
2) Ibu Heny tidak mengalami kesulitan mengajari putrinya belajar
membaca ketika mau masuk SD. Akan tetapi, ibu Heny selalu dibuat
jengkel oleh anaknya bila ibu Heny memperlihatkan huruf /ng/. Anaknya
selalu melafalkannya [neg]. Berkali-kali ibu Heny mengingatkan bahwa
[en dan [eg] itu bukan [neg], melainkan [eng].
3) Ibu Cucu, guru kelas 1 sedang mengajarkan membaca permulaan di
kelasnya. Mula-mula ia memperlihatkan sesosok gambar perempuan
muda. Di bawah gambar itu terdapat tulisan yang berbunyi, ini nani.
Sambil menunjuk gambar, Ibu Cucu berkali-kali membacakan [ini nani],
6.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

[ini nani], [ini nani], dan murid-murid menirukannya. Selanjutnya,


gambar ditarik, tidak diperlihatkan lagi kepada anak. Yang tersisa hanya
lambang tulisannya saja. Lalu, Ibu Cucu mengajari muridnya persis
seperti semula, namun tanpa disertai bantuan gambar.
4) Anggit sudah pandai menuliskan namanya sendiri dengan benar,
sebelum ia masuk SD. Rupanya Bu Ratih, guru TK-nya telah mengajari
Anggit menulis permulaan. Selain diajari menuliskan namanya sendiri,
Anggit juga diajari menuliskan kata-kata lain, seperti nama-nama buah-
buahan, binatang, tumbuh-tumbuhan. Pelatihan menulis yang diawali
dengan pelatihan menuliskan kata-kata ini diikuti juga dengan
pembelajaran membaca permulaan. Untuk pembelajaran membaca pun,
Bu Ratih menggunakan metode yang sama, yakni dimulai dari
pengenalan kata.
5) Ketika hendak mengajarkan MMP di kelas 1, Bu Tuti membawa bahan
ajar seperti tampak di bawah ini. Berdasarkan bahan tersebut, kira-kira
metode MMP apa yang akan digunakan Bu Tuti dalam pengajaran
membaca permulaan di kelasnya?

6) Sebagai langkah awal pembelajaran MMP, proses KBM dilakukan tanpa


menggunakan buku karena anak-anak belum diperkenalkan dengan
buku. Jika Anda diminta melaksanakan pembelajaran dimaksud, coba
Anda kemukakan langkah-langkah kegiatan pembelajaran yang akan
Anda tempuh!
7) Jika Anda hendak menerapkan Metode SAS dalam pembelajaran MMP
di kelas 1 SD dengan menggunakan buku paket (buku pegangan siswa),
coba berikan gambaran singkat mengenai rencana proses
pembelajarannya.
8) Coba Anda kemukakan bentuk-bentuk latihan menulis yang cocok
diberikan di kelas 1 SD pada caturwulan kedua! Berikan alasannya!
 PDGK4204/MODUL 6 6.39

9) Untuk alat peraga pembelajaran MMP Anda memiliki 4 macam jenis


kartu, yakni kartu huruf, kartu suku kata, kartu kata, dan kartu kalimat.
Kartu-kartu manakah yang pertama-tama Anda tunjukkan kepada siswa
jika Anda melaksanakan pembelajaran MMP dengan metode berikut.
a. SAS.
b. Global.
c. Kata.
d. Suku Kata.
e. Eja.
f. Bunyi.
Berikan contoh-contoh dan alasan-alasannya!
10) Jika Anda hendak melaksanakan proses KBM MMP dengan
memanfaatkan bahan ajar yang digali dari anak sendiri, upaya apa yang
akan Anda lakukan untuk memperoleh bahan ajar dimaksud?
Kemukakan langkah-langkahnya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jawaban ditentukan oleh sasaran pembelajaran membaca permulaan


pada proses awal dari pembelajaran tersebut. Perhatikan, hal apa yang
pertama kali diperkenalkan serta bagaimana cara memperkenalkannya.
Perhatikan, bagaimana cara Gina melafalkan lambang-lambang bunyi
yang berupa huruf-huruf
2) Jawaban ditentukan oleh metode penyampaian pembelajaran membaca
permulaan yang diawali dengan memperkenalkan huruf-huruf yang
dilafalkan sesuai dengan bunyinya, seperti [a], [eb], [ec], dst. (bunyi /e/,
seperti pada kata betul, beli, benar).
3) Jawaban ditentukan oleh bagaimana dan apa yang dilakukan guru dalam
melaksanakan proses pembelajaran MMP. Ingat, pembelajaran MMP itu
diawali dengan memperkenalkan gambar yang disertai keterangan
gambar dalam bentuk kalimat sederhana.
4) Perhatikan, proses awal pembelajaran membaca dan menulis permulaan
yang diawali dengan pengenalan struktur kata.
5) Perhatikan, bahan ajar yang disajikan dimulai dengan sebuah struktur
kalimat; kalimat diuraikan menjadi kata, kata menjadi suku kata; suku
kata menjadi huruf-huruf. Selanjutnya proses penguraian ini diikuti
6.40 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dengan proses perangkaian, yakni huruf-huruf menjadi suku kata, suku-


suku kata menjadi kata, kata-kata menjadi kalimat.
6) Jawaban ditentukan oleh berbagai bentuk upaya guru dalam mengajari
siswa untuk melek huruf dengan tidak menggunakan buku sebagai media
atau sebagai alat ajar (periksa kembali langkah-langkah ini pada bahasan
Langkah-langkah Pembelajaran MMP tanpa Buku).
7) Proses pembelajaran tersebut harus dimulai dengan pengenalan struktur
kalimat, dilanjutkan dengan proses analisis dan proses sintesis.
8) Jawaban ditentukan oleh tingkat kesesuaian bentuk latihan menulis yang
memerlukan unsur ingatan, pikiran, dan keterampilan tangan, bukan
sekadar keterampilan mekanik tangan.
9) Jawaban ditentukan oleh ada-tidaknya kesesuaian antara konsep dan
prinsip-prinsip dasar dari metode-metode MMP tersebut dengan
pelaksanaan pembelajarannya.
10) Jawaban ditentukan oleh ada-tidaknya upaya guru menggali kemampuan
berbahasa siswa sehingga dapat menghasilkan wacana tulis. Sebagai
contoh, guru melakukan upaya berikut.
a. Menunjukkan/memperlihatkan benda tertentu (tiruan, gambar, atau
benda nyata).
b. Bertanya jawab tentang benda dimaksud.
c. Menyalin dan menyusun kalimat-kalimat yang dibuat anak di papan
tulis sehingga membentuk paragraf sederhana.

1. Sajian pertama pada awal-awal anak memasuki lingkungan sekolah


adalah program MMP (Membaca Menulis Permulaan). Dalam
pelaksanaan pembelajarannya, dikenal bermacam-macam metode
pembelajaran MMP, yakni Metode Eja, Metode Bunyi, Metode
Suku Kata (Silaba), Metode Kata (Lembaga Kata), Metode Global,
dan Metode SAS.
2. Pembelajaran MMP dengan Metode Bunyi dan Metode
Eja/Abjad/Alfabet dimulai dengan pengenalan unsur bahasa terkecil
yang tidak bermakna, yakni lambang-lambang huruf. Berbekal
pengetahuan tentang lambang-lambang huruf, bergerak pada
pengenalan satuan-satuan bahasa di atasnya, yakni suku kata; lalu
bergerak menuju pengenalan kata hingga sampai pada pengenalan
 PDGK4204/MODUL 6 6.41

kalimat. Perbedaan kedua metode ini terletak pada cara pelafalan


lambang-lambang hurufnya, misalnya huruf /b/ dilafalkan [eb]
dalam Metode Bunyi dan dilafalkan [be] dalam Metode
Eja/Abjad/Alfabet.
3. Pembelajaran MMP terdiri atas pembelajaran membaca permulaan
dan pembelajaran menulis permulaan.
4. Pembelajaran membaca permulaan terbagi ke dalam dua tahap,
yakni pembelajaran membaca tanpa buku dan pembelajaran
membaca dengan menggunakan buku.
5. Terdapat bermacam variasi pembelajaran membaca permulaan, di
antaranya membaca buku pelajaran (buku paket), membaca
buku/majalah anak, membaca bacaan susunan bersama guru-siswa,
membaca bacaan hasil susunan siswa.
6. Pembelajaran menulis permulaan terbagi ke dalam dua tahap, yakni
tahap pengenalan huruf dan pelatihan menulis.
7. Terdapat bermacam variasi bentuk latihan menulis permulaan, di
antaranya latihan pramenulis (memegang pensil dan gerakan
tangan), mengeblat, menghubungkan tanda titik-titik, menatap,
menyalin, menulis halus/indah, dikte/imla, melengkapi tulisan, dan
mengarang sederhana.

1) Huruf a, b, c, d, e dilafalkan [a, be, ce, de, e] merupakan cerminan dari


penggunaan metode ….
A. bunyi
B. eja
C. global
D. SAS

2) Metode iqro dalam pembelajaran baca-tulis Al-Quran yang memulai


pembelajarannya dengan pengenalan silabi-silabi, pada dasarnya
memiliki persamaan dengan metode ….
A. suku kata
B. bunyi
C. kata
D. eja
6.42 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

3) Proses pembelajaran MMP yang melibatkan kegiatan pengupasan dan


perangkaian kata sebagai titik tolak pembelajaran merupakan cerminan
dari penggunaan metode ….
A. suku kata
B. SAS
C. kata
D. global

4) Huruf a, b, c, d, dilafalkan [a, eb, ec, ed] merupakan cerminan dari


penggunaan metode ….
A. bunyi
B. eja
C. global
D. SAS

5) Pembelajaran MMP dengan metode SAS diawali dengan pengenalan ….


A. kartu kata
B. gambar
C. struktur kalimat
D. kartu huruf

6) Pernyataan berikut benar, kecuali ….


A. Pembelajaran MMP dengan Metode Global diawali dengan
pengenalan struktur kalimat
B. Metode Global dan Metode SAS memiliki persamaan dalam hal
proses sintetik unsur-unsur bahasa
C. Metode Eja dan Metode Bunyi mengawali pembelajaran MMP
dengan pengenalan huruf-huruf
D. Penyajian materi MMP harus mengikuti prinsip dari yang mudah ke
yang sukar, dari yang konkret ke yang abstrak

7) Proses deglobalisasi mengandung arti ….


A. proses pengupasan kalimat menjadi satuan-satuan yang lebih kecil
B. proses perangkaian unsur-unsur bahasa menjadi satuan yang lebih
besar
C. proses struktural analisis-sintesis dalam MMP
D. proses rangkai-kupas dalam pembelajaran MMP

8) Metode SAS dalam pembelajaran MMP memiliki kelebihan-kelebihan


berikut, kecuali ….
A. sejalan dengan pendekatan pengalaman berbahasa
B. sejalan dengan prinsip inkuiri
 PDGK4204/MODUL 6 6.43

C. sejalan dengan prinsip hakikat komunikasi


D. sejalan dengan pendapat para pakar metode MMP

9) Teknik drill (tubian) cocok digunakan dalam pembelajaran MMP dengan


metode berikut, kecuali ….
A. bunyi
B. eja
C. suku kata
D. SAS

10) Salah satu kelemahan Metode Eja adalah ….


A. adanya ketidaksesuaian antara pelafalan huruf lepas dengan hasil
rangkaiannya
B. diperlukan guru yang sabar dan telaten
C. memerlukan banyak kartu huruf
D. pemakaian proses tubian kurang efektif dalam pembelajaran MMP

Pilihlah: A jika (1) dan (2) benar


B jika (1) dan (3) benar
C jika (2) dan (3) benar
D jika (1), (2), (3) benar

11) Jika pertama-tama Anggis masuk SD mula-mula ibu gurunya mengajari


Anggis membuat telur di udara. Hal ini merupakan latihan yang baik
untuk ….
(1) pembelajaran membaca permulaan
(2) pembelajaran menulis permulaan
(3) pengetahuan dan kemampuan berbahasa Indonesia

12) Pengenalan kartu kalimat pada awal-awal pembelajaran MMP cocok


digunakan untuk metode MMP berikut, yakni ….
(1) SAS
(2) global
(3) bunyi

13) Latihan mengeblat cocok untuk ….


(1) murid kelas I SD yang sudah duduk di cawu kedua
(2) murid yang baru menulis permulaan
(3) latihan menggerakkan tangan dan menulis

14) Pendekatan pengalaman berbahasa merupakan salah satu pendekatan


pengajaran bahasa yang memberikan perhatian pada pengalaman
6.44 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

pemakaian bahasa si anak itu sendiri. Hal ini cocok dengan pembelajaran
membaca permulaan ….
(1) membaca susunan bersama guru-siswa
(2) membaca bacaan/majalah anak
(3) membaca susunan siswa

15) Latihan menulis permulaan yang dipandang cocok untuk siswa kelas 1
SD pada cawu kedua adalah ….
(1) dikte
(2) mengeblat
(3) mengarang sederhana

16) Pembelajaran MMP dengan Metode Kata, mula-mula menggunakan ….


(1) kartu huruf
(2) kartu kata
(3) gambar

17) Yang tergolong latihan pramenulis adalah ….


(1) latihan memegang pensil
(2) latihan duduk di kelas
(3) latihan menulis di udara

18) Dikte merupakan bentuk latihan MMP yang dapat melatih ….


(1) ingatan
(2) pendengaran
(3) keterampilan tangan

19) Yang termasuk ke dalam langkah-langkah pembelajaran membaca


permulaan tanpa buku adalah ….
(1) menceritakan gambar
(2) membaca tulisan pada gambar
(3) memperkenalkan kartu huruf

20) Yang tergolong pernyataan yang tidak benar dari pernyataan berikut
adalah ….
(1) bacaan yang terdapat pada majalah anak cocok untuk dijadikan
bahan ajar MMP
(2) membuat bacaan bersama dalam MMP merupakan pengintegrasian
dari empat aspek keterampilan berbahasa
(3) keberhasilan pembelajaran MMP sangat ditentukan oleh
penggunaan metode MMP tertentu
 PDGK4204/MODUL 6 6.45

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.46 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 3

Penilaian dalam Pembelajaran MMP

E valuasi atau penilaian merupakan suatu proses pengumpulan,


pengolahan, dan pemaknaan data (informasi) untuk menentukan kualitas
sesuatu yang terkandung dalam data tersebut. Dalam kaitannya dengan
pembelajaran, data atau informasi tersebut diperoleh melalui serangkaian
kegiatan atau peristiwa yang terjadi di dalam pembelajaran. Kegiatan-
kegiatan dimaksud berkaitan dengan apa yang dilakukan guru, apa yang
terjadi di dalam kelas, dan apa yang dilakukan dan diperoleh siswa. Sekalian
dengan penilaian dalam pembelajaran MMP di kelas rendah sekolah dasar,
penilaian itu tentunya harus bersesuaian dengan tujuan dan hakikat
pembelajaran bahasa Indonesia pada umumnya. Penilaian dimaksud
berkenaan dengan penilaian terhadap proses dan penilaian terhadap hasil.
Mengapa penilaian itu harus mencakup proses belajar dan basil belajar?
Dalam kaitannya dengan pertanyaan apa yang terjadi di dalam kelas? dan
apa yang dilakukan dan diperoleh siswa melalui pembelajaran di kelas?,
jawaban atas pertanyaan tersebut mustahil hanya bisa digali melalui penilaian
terhadap hasil belaka tanpa melihat prosesnya. Di samping itu, sasaran
penilaian itu pun harus mencakup tiga ranah, yakni ranah kognitif
(kemampuan intelektual), ranah afektif (emosi dan sikap), dan ranah
psikomotor (keterampilan). Oleh karena itu, penilaian ini harus bersifat utuh
dan menyeluruh. Keharusan akan penilaian yang bersifat utuh dan
menyeluruh tersebut mustahil dapat dilakukan dengan hanya mengandalkan
pada alat penilaian yang berupa tes belaka. Alat penilaian yang berbentuk tes
dan nontes yang dilakukan, baik terhadap proses maupun hasil diharapkan
akan dapat memberikan gambaran kemampuan dan kemajuan belajar siswa
secara utuh dan menyeluruh. Penilaian dengan cara seperti ini dinamakan
penilaian dengan pendekatan holistik.
Penilaian yang diarahkan pada proses dan basil belajar siswa
dimaksudkan untuk melihat kemajuan dan basil belajar yang dicapai masing-
masing siswa. Berdasarkan informasi kemajuan dan hasil belajar yang
bersifat individual itu, hasil penilaian tersebut dapat juga digunakan untuk
membandingkan kemampuan antarsiswa dalam kelas tersebut. Dengan
demikian, hasil penilaian dimaksud akan menjadi bahan masukan yang
berharga untuk menentukan tingkat keberhasilan anak dalam mencapai tujuan
 PDGK4204/MODUL 6 6.47

pembelajaran yang telah ditetapkan guru. Di samping itu, guru juga akan
mendapat masukan tentang kesulitan-kesulitan yang dialami siswanya dalam
belajar. Berbekal informasi tersebut, guru akan dapat memilih dan merancang
pembelajaran dan memberikan pengalaman belajar yang sesuai dengan
kebutuhan anak didiknya.

A. PENILAIAN PROSES

Penilaian proses dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung


dalam kegiatan belajar mengajar. Dalam proses pembelajaran dimaksud, guru
akan memperhatikan aktivitas, respons, kegiatan, minat, sikap, dan upaya-
upaya siswa dalam mengikuti proses pembelajaran. Berdasarkan hal tersebut,
perkembangan dan kemajuan belajar siswa akan diketahui. Bukan hanya itu,
masalah-masalah dan kesulitan-kesulitan yang dihadapi siswa dalam belajar
juga akan terdeteksi. Demikian juga dengan respons dan tanggapan siswa
terhadap kemajuan belajar yang dicapainya atau terhadap masalah yang
dihadapinya akan dapat diketahui.
Berdasarkan penjelasan di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa
informasi yang harus terekam melalui proses ini meliputi tiga ranah, yakni
ranah kognisi, afeksi, dan psikomotor. Oleh karena itu, untuk mendapatkan
informasi tentang ketiga ranah tersebut dalam proses belajar tidak bisa hanya
mengandalkan satu jenis alat penilaian tertentu. Alat penilaian yang
berbentuk tes pada umumnya cocok untuk menggali hal-hal yang berkaitan
dengan kemampuan kognisi, sedangkan hal-hal yang berkaitan dengan
kemampuan afeksi dan psikomotor lebih cocok bila digali dengan alat
penilaian nontes.
Yang dimaksud dengan tes adalah serangkaian pertanyaan yang harus
dijawab, pernyataan yang harus ditanggapi atau tugas yang harus
dilaksanakan testee (peserta tes). Dalam pembelajaran MMP, teknik tes dapat
dilakukan untuk mengetahui dan menilai sejauh mana kemampuan dan
penguasaan siswa dalam hal kemelekhurufan (kemampuan membaca tingkat
dasar) dan kemampuan menulis secara teknis.
Berdasarkan cara pelaksanaannya, alat penilaian teknik tes dapat
dilakukan secara tertulis, lisan, dan perbuatan.
1. Tes tertulis merupakan alat penilaian yang penyajian maupun
pengerjaannya dilakukan dalam bentuk tertulis. Pengerjaannya oleh
6.48 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

siswa dapat berupa jawaban atas pertanyaan atau tanggapan, baik atas
pernyataan maupun tugas yang diberikan atau diperintahkan.
2. Tes lisan merupakan alat penilaian yang penyajian maupun
pengerjaannya dilakukan dalam bentuk lisan. Dalam cara ini pun,
pengerjaannya oleh siswa dapat berupa jawaban atas pertanyaan atau
tanggapan atas pernyataan.
3. Tes perbuatan merupakan alat penilaian yang penugasannya dapat
disampaikan secara tertulis atau lisan dan pengerjaannya oleh siswa
dilakukan dalam bentuk penampilan atau perbuatan.

Teknik nontes merupakan alat penilaian yang dilakukan untuk


memperoleh gambaran mengenai karakteristik minat, sikap, dan kepribadian.
Teknik ini pada umumnya digunakan untuk memperoleh informasi tentang
hal-hal yang tengah terjadi dalam kegiatan pembelajaran. Dengan kata lain,
teknik nontes lebih cocok digunakan dalam penilaian proses, sedangkan
untuk penilaian hasil dapat dilakukan dengan kedua-duanya, baik teknik tes
maupun teknik nontes.

B. PENILAIAN HASIL

Penilaian hasil dimaksudkan untuk menentukan pencapaian atau hasil


belajar siswa. Alat penilaian yang digunakan bisa berupa tes maupun nontes.
Untuk menilai pencapaian hasil belajar siswa dalam pembelajaran MMP di
kelas rendah dimaksudkan untuk menilai kemampuan siswa dalam hal
kemelekhurufan yang dicapainya. Kemampuan-kemampuan dimaksud
meliputi pengenalan atas satuan-satuan lambang bahasa yang berupa huruf,
suku kata, kata, dan kalimat sederhana.
Tes membaca permulaan dapat mengambil bentuk-bentuk seperti berikut
ini.
1. Membaca nyaring; siswa diminta untuk melafalkan lambang tertulis baik
berupa lambang yang berupa, huruf, suku kata, kata, atau kalimat
sederhana. Melalui tes ini, guru akan dapat menilai kemampuan siswa
dalam mengidentifikasi lambang-lambang bunyi, melafalkannya, dan
memaknainya.
2. Mengisi wacana rumpang dalam berbagai tataran kebahasaan sesuai
dengan pemfokusan pembelajaran yang diberikan. Teknik isian rumpang
untuk membaca permulaan tidak berpatokan pada teknik isian rumpang
 PDGK4204/MODUL 6 6.49

sebagaimana halnya untuk membaca tingkat lanjut (membaca


pemahaman) yang aturannya sudah baku, misalnya dengan pelesapan
setiap kata kelima, keenam, atau ketujuh secara konsisten. Misalnya,
untuk tes identifikasi lambang bunyi berupa lambang huruf, penyajian
struktur dapat dilakukan dalam bentuk sajian kata dengan
menghilangkan bagian-bagian huruf yang hendak diteskan. Demikian
juga, dengan perumpangan suku kata atau kata. Perhatikan contoh
berikut ini.
Contoh pelesapan huruf

b o l …

Contoh pelesapan suku kata:


ini mimi (sebaiknya dibantu dengan gambar)
i-ni mi- …
I ... mi-mi

Contoh pelesapan kata pada teks sederhana dapat dikombinasikan


dengan gambar.
(Teks ini sebaiknya diambil dari teks yang pernah diperkenalkan kepada
anak)
ini … (gambar anak laki-laki)
ini … (gambar perempuan dewasa) budi
dan seterusnya
3. Menjawab dan mengajukan pertanyaan dari teks tertulis (teks
sederhana).
Untuk sekadar mengecek pemahaman siswa terhadap teks-teks
sederhana, guru dapat mengajukan beberapa pertanyaan sederhana untuk
menilai kemampuan siswa dalam memahami lambang-lambang tertulis.
Sebaliknya, siswa juga dapat dirangsang untuk mengajukan pertanyaan
sehubungan dengan teks yang dibacanya.

Bagaimana, apakah Anda paham dengan uraian modul di atas? Bagus,


artinya Anda telah melakukan kegiatan belajar mandiri secara sungguh-
sungguh. Selanjutnya, untuk memastikan pemahaman Anda, cobalah
kerjakan pelatihan berikut!
6.50 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

1) Penilaian atas kemajuan dan pencapaian hasil belajar siswa harus dilihat
dari sisi proses dan sisi basil. Mengapa? Jelaskan!
2) Jelaskan persamaan dan perbedaan "penilaian proses" dan "penilaian
hasil"!
3) Apa yang dimaksud dengan teknik tes? Berikan contohnya dalam tes
MMP!
4) Apa yang dimaksud dengan teknik nontes? Berikan contohnya dalam
MMP!
5) Berikan contoh tes kemampuan membaca permulaan untuk kelas I SD
dalam bentuk:
a. membaca nyaring;
b. mengisi teks/wacana rumpang dengan huruf, suku kata, dan kata;
c. menjawab pertanyaan teks sederhana.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pertimbangkan tentang gambaran kemampuan siswa yang utuh dan


menyeluruh. Kaitkan dengan konsep penilaian holistik.
2) Kaitkan dengan proses belajar mengajar dengan segala bentuk
aktivitasnya, terutama aktivitas murid, baik sebelum, selama, maupun
sesudah proses PBM berlangsung!
3) Penjelasan tentang teknik tes kaitkan dengan objek/ranah yang dinilai
dan pelaksanaan tesnya. Kaitkan pula dengan penilaian hasil.
4) Penjelasan tentang teknik nontes kaitkan dengan objek/ranah yang
dinilai dan pelaksanaan tesnya. Kaitkan pula dengan penilaian proses.
5) Lihat uraian tentang "Penilaian hasil".
 PDGK4204/MODUL 6 6.51

1. Evaluasi atau penilaian merupakan suatu proses pengumpulan,


pengolahan, dan pemahaman data (informasi) untuk menentukan
kualitas sesuatu yang terkandung dalam data tersebut.
2. Penilaian dalam pembelajaran MMP berkenaan dengan penilaian
terhadap proses dan penilaian terhadap hasil.
3. Penilaian proses dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung
dalam kegiatan belajar-mengajar. Dalam proses pembelajaran
dimaksud, guru akan memperhatikan aktivitas, respon, kegiatan,
minat, sikap, dan upaya-upaya siswa dalam mengikuti proses
pembelajaran.
4. Tes adalah serangkaian pertanyaan yang harus dijawab, pernyataan
yang harus ditanggapi, atau tugas yang harus dilaksanakan testee
(peserta tes).
5. Berdasarkan cara pelaksanaannya, alat penilaian teknik tes dapat
dilakukan secara tertulis, lisan, dan perbuatan.
6. Teknik nontes merupakan alat penilaian yang dilakukan untuk
memperoleh gambaran mengenai karakteristik minat, sikap, dan
kepribadian.
7. Penilaian hasil dimaksudkan untuk menentukan pencapaian atau
hasil belajar siswa. Alat penilaian yang digunakan bisa berupa tes
maupun nontes.

1) Penilaian proses berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan berikut,


kecuali ….
A. Apa yang dilakukan siswa di dalam kelas?
B. Kendala apa saja yang dialami siswa dalam belajar?
C. Bagaimana kemampuan siswa setelah mengikuti pembelajaran
tertentu?
D. Upaya apa saja yang dilakukan siswa dalam mencapai basil
belajarnya?

2) Ranah kognisi lebih tepat diukur dengan teknik ….


A. tes
B. nontes
6.52 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

C. lisan
D. perbuatan

3) Jika ingin memperoleh informasi tentang kesulitan siswa dalam belajar


membaca permulaan dengan metode MMP tertentu, sebaiknya
digunakan teknik ….
A. tes
B. nontes
C. lisan
D. perbuatan

4) Tes identifikasi lambang huruf melalui teknik isian rumpang tercermin


dalam contoh berikut.
A. Sebutkan lambang berikut!
B. Bacalah dengan nyaring teks berikut!
C. i-ni mi-..
D. ..-n-i b-u-d-..

5) Guru kelas 1 SD meminta muridnya untuk menuliskan lambang huruf /o/


di udara. Bentuk tes yang digunakannya adalah tes ….
A. perbuatan
B. lisan
C. tertulis
D. keterampilan

6) Bentuk-bentuk alat evaluasi ini mencerminkan penggunaan alat evaluasi


nontes, kecuali ….
A. observasi
B. skala bertingkat
C. interviu
D. menjawab pertanyaan bacaan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal
 PDGK4204/MODUL 6 6.53

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.54 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Kepanjangan MMP adalah Membaca, Menulis Permulaan.
2) B. Melek huruf dan keterampilan menulis secara mekanik.
3) C. Membiasakan sikap membaca dengan benar.
4) B. Ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam kurikulum tidak boleh
ditambah dan tidak boleh dikurangi.
5) D. Ini Amelia.
6) D. Menjiplak bentuk huruf.
7) C. Menyalin.
8) C. Menjiplak diberikan lebih dulu daripada menyalin.
9) B. Menjiplak - mewarnai - menyalin - menulis nama sendiri.
10) D. Jelas.

Tes Formatif 2
1) A Metode bunyi.
2) C. Metode kata.
3) D. Metode Global.
4) B. Metode eja.
5) C. Struktur kalimat.
6) B. Bukan proses sintetik tetapi proses analitik.
7) A Jelas.
8) D. Jelas.
9) D. SAS.
10) A. Tidak sesuai lafal dan rangkaian,
11) A. Satu dan dua benar.
12) A. SAS dan global.
13) C. Dua, tiga benar.
14) B. Jelas.
15) B. Jelas.
16) A. Yang benar 1 dan 2.
17) B. Yang benar 1 dan 3.
18) D. Semua benar.
19) D. Semua benar.
20) B. Yang benar 1 dan 3.
 PDGK4204/MODUL 6 6.55

Tes Formatif 3
1) C. Penilaian proses bukan penilaian hasil.
2) A. Tes.
3) B. Nontes.
4) D. Jelas.
5) A. Jelas.
6) D. Jelas.
6.56 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Daftar Pustaka

Depdikbud. (1991/1992). Petunjuk Pengajaran Membaca dan Menulis Kelas


I, II di Sekolah Dasar. Jakarta: P2MSDK.

Depdikbud. (1993/1994). Kurikulum Pendidikan Dasar. GBPP Kelas I SD


Mata Pelajaran PPKN, Bahasa Indonesia, Matematika, Kerajinan
Tangan dan Kesenian. Jakarta: P2MSDK.

Depdikbud. (1994/1995). Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar


Kelas I SD. Jakarta: Direktorat Dikdasmen.

Sugiarto, dkk. (1980). Metodik Khusus Bahasa Indonesia. Solo: Tiga


Serangkai.

Supriyadi, dkk. (1991). Materi Pokok Pendidikan Bahasa Indonesia 2


(Modul PPDG2331). Jakarta: PPGSD setara D-II.
Modul 7

Pembelajaran Bahasa Indonesia


di SD/MI

Drs. M. Syarif, M. Pd.

PE N DA H UL U AN

J ika pada Modul 6 Anda telah mempelajari pembelajaran Membaca


Menulis Permulaan yang khusus untuk siswa SD kelas rendah maka pada
Modul 7 ini Anda akan mendapat gambaran bagaimana Pembelajaran Bahasa
Indonesia di SD/MI.
Mata kuliah ini akan membekali Anda pengetahuan tentang pengertian
pembelajaran bahasa Indonesia dengan berbagai fokus serta tujuan dan
manfaat pembelajaran bahasa Indonesia dengan berbagai fokus. Di samping
itu membekali Anda keterampilan dalam menyusun contoh atau model
pembelajaran bahasa Indonesia dengan berbagai fokus secara garis besar.
Selanjutnya karena keterampilan berbahasa ada empat yaitu
mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis maka dalam modul-modul
selanjutnya akan diuraikan pembelajaran bahasa Indonesia dengan berbagai
fokus tersebut. Dengan demikian, dalam Modul 8 Anda akan dapat
mempelajari pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus membaca secara
mendalam. Dalam Modul 9 Anda akan dapat mempelajari pembelajaran
bahasa Indonesia dengan fokus menulis secara mendalam. Modul 10 Anda
akan dapat mempelajari pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
menyimak secara mendalam. Modul 11 Anda akan dapat mempelajari
pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus berbicara secara mendalam.
Modul 12 Anda akan dapat mempelajari pembelajaran bahasa Indonesia
dengan fokus sastra secara mendalam.
Setelah mempelajari Modul 7 ini Anda diharapkan dapat mengkaji
pembelajaran bahasa Indonesia SD dengan berbagai fokus.
Adapun tujuan pembelajaran khususnya adalah agar Anda:
1. dapat menjelaskan pengertian pembelajaran bahasa Indonesia dengan
berbagai fokus;
7.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

2. dapat menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran bahasa Indonesia


dengan berbagai fokus;
3. dapat memberi contoh atau model pembelajaran bahasa Indonesia
dengan berbagai fokus.

Materi modul ini disusun menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 : Fokus Pembelajaran Bahasa Indonesia yang
meliputi (a) pembelajaran bahasa Indonesia dengan
fokus keterampilan berbahasa (b) pembelajaran
bahasa Indonesia dengan fokus sastra, serta (c)
tujuan dan manfaat pembelajaran Indonesia dengan
berbagai fokus.
Kegiatan Belajar 2 : Model Pembelajaran Bahasa Indonesia yang
meliputi (a) model pembelajaran bahasa Indonesia
dengan fokus keterampilan berbahasa, dan (b)
model pembelajaran Indonesia dengan fokus sastra.

Modul ini merupakan modul ketujuh dari Mata Kuliah Pendidikan


Bahasa Indonesia SD dan merupakan satu kesatuan dengan modul-modul
lainnya. Oleh karena itu, supaya nantinya Anda mendapatkan gambaran
secara utuh dan berkesinambungan, pelajarilah modul-modul yang
merupakan bagian dari mata kuliah ini secara berurutan. Supaya Anda dapat
mempelajari materi modul ini dengan mudah dan akhirnya Anda
mendapatkan kompetensi yang diharapkan, sebaiknya Anda gunakan strategi
belajar berikut.
1. Sebelum membaca modul ini, cermati dan pahami terlebih dahulu
glosarium pada akhir modul ini yang memuat kata-kata/istilah-istilah
khusus yang digunakan dalam modul ini supaya Anda dengan mudah
dapat memahami konsep-konsep yang dipaparkan dalam modul ini, serta
pahami terlebih dahulu semua uraian dalam modul-modul terdahulu.
2. Bacalah materi modul ini dengan saksama, dan bila perlu Anda
tambahkan catatan-catatan yang berkaitan dengan konsep yang sedang
Anda pahami, atau Anda tandai dengan stabilo bagian-bagian yang Anda
anggap penting. Dengan memberi tanda-tanda tersebut Anda tidak perlu
membaca ulang secara keseluruhan materi modul, tetapi cukup membaca
bagian-bagian yang Anda anggap penting untuk mengingatkan isi garis
besar materi yang telah Anda baca.
 PDGK4204/MODUL 7 7.3

3. Bila memungkinkan bentuklah kelompok belajar yang terdiri dari 3


sampai 4 orang (jangan terlalu banyak malah nanti kurang efektif),
diskusikan materi dalam modul yang kurang Anda pahami atau mungkin
bagian lain yang belum dipahami oleh teman Anda, sebelum ditanyakan
pada waktu tutorial.
4. Kerjakan tes formatif yang berhubungan dengan materi yang sedang
Anda pelajari dengan kesungguhan hati tanpa melihat rambu-rambu
jawaban yang terdapat dalam modul terlebih dahulu. Setelah selesai
Anda kerjakan, baru Anda bandingkan jawaban Anda dengan rambu-
rambu jawaban yang tersedia untuk membuat penilaian apakah jawaban
Anda sudah memadai.

Selamat belajar, semoga berhasil!


7.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 1

Fokus Pembelajaran
Bahasa Indonesia

A. PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN FOKUS


KETERAMPILAN BERBAHASA

Bahasa Indonesia sebagai bahan pengajaran secara garis besar terdiri atas
tiga komponen, yaitu, (1) kebahasaan, (2) kemampuan berbahasa, dan (3)
kesastraan. Kompetensi kebahasaan terdiri atas dua aspek, yaitu (a) struktur
kebahasaan yang meliputi fonologi, morfologi, sintaksis, semantik,
kewacanaan, dan (b) kosakata. Kemampuan berbahasa terdiri atas empat
aspek, yaitu (a) kemampuan mendengarkan/menyimak, (b) kemampuan
membaca (kedua kemampuan ini bersifat reseptif), (c) kemampuan berbicara,
dan (d) kemampuan menulis (kedua kemampuan terakhir ini bersifat
produktif). Dalam praktik komunikasi yang nyata keempat keterampilan
tersebut tidak berdiri sendiri melainkan merupakan perpaduan dari
keempatnya.
Coba Anda perhatikan kegiatan berkomunikasi di bawah ini!
Resa : “Tut, apakah kamu sudah mengerjakan PR?”
(kegiatan berbicara)
Tuti : “Sudah, mengapa?”
(kegiatan mendengarkan dilanjutkan dengan kegiatan berbicara)
Resa : “Coba saya lihat, akan saya cocokkan dengan PR saya!”
(kegiatan berbicara)
Tuti : “Ini!”
(kegiatan berbicara)
Resa : “Wah, PR-ku ada yang salah, kalau begitu saya ganti”
(melihat PR Tuti, kegiatan membaca dilanjutkan dengan menulis).

Dari ilustrasi di atas mestinya Anda dapat memberi contoh yang lain
bahwa dalam berkomunikasi, empat keterampilan berbahasa itu tidak dapat
dipisah-pisahkan. Tidak mungkin terjadi kegiatan berbicara tanpa ada yang
mendengarkan. Jika ada kegiatan berbicara tanpa ada yang mendengarkan
 PDGK4204/MODUL 7 7.5

tidak akan terjadi peristiwa berkomunikasi (kecuali berkomunikasi dengan


diri si pembicara sendiri).
Kegiatan siswa dalam kelas pun keempat keterampilan berbahasa tidak
dapat dipisah-pisahkan. Pada waktu siswa mendengarkan keterangan guru
(ada kegiatan mendengarkan dari kegiatan berbicara gurunya). Kemudian
mencatat apa-apa yang dianggap penting (kegiatan menulis). Jika siswa itu
bertanya tentang apa-apa yang belum dipahaminya (terdapat kegiatan
berbicara), kemudian dijawab oleh guru (ada kegiatan mendengarkan). Jadi
dalam berkomunikasi keempat keterampilan itu saling bergantian
kehadirannya, tidak mungkin hanya hadir satu keterampilan saja.
Dalam belajar bahasa di kelas, kenyataan kegiatan berkomunikasi harus
diperhatikan. Tidak mungkin di dalam kelas guru hanya melatih
pengembangan kompetensi berbicara saja tanpa diikuti oleh keterampilan
berbahasa yang lain, tidak mungkin guru hanya mengembangkan kompetensi
mendengarkan saja tanpa diikuti oleh kegiatan keterampilan berbahasa yang
lain, begitu seterusnya. Hanya saja karena materi pembelajaran bahasa itu
meliputi beberapa aspek, maka dalam pembelajaran bahasa ada pemfokusan
dari aspek-aspek tersebut. Dengan demikian ada pembelajaran bahasa dengan
fokus keterampilan berbahasa, dan ada pula pembelajaran bahasa dengan
fokus sastra. Dalam pembelajaran dengan fokus berbahasa dapat difokuskan
lagi menjadi empat kegiatan yaitu yang difokuskan pada kegiatan a)
mendengarkan, b) berbicara, c) membaca atau d) menulis.
Yang dimaksud dengan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
keterampilan berbahasa adalah pembelajaran bahasa Indonesia yang
ditekankan pada pengembangan salah satu kompetensi dasar dan keempat
keterampilan berbahasa yang ada. Dengan demikian, dalam langkah-langkah
pembelajaran semua kegiatan belajar-mengajar bertumpu atau berfokus pada
salah satu keterampilan berbahasa yang telah ditetapkan. Perlu diingat bahwa
dalam pemilihan isi pembelajaran hendaknya memperhatikan kriteria
keterpaduan butir-butir pembelajaran yang sesuai dengan kompetensi
komunikatif yang secara nyata ada dalam komunikasi. Pemikiran tentang apa
yang dipadukan dapat dibantu dengan pemahaman guru, misalnya tentang
proses menulis yang dipadukan dengan keterampilan berbahasa yang lain.
Misalnya, perpaduan antara keterampilan menulis dan
membaca/mendengarkan dengan fokus menulis. Pertama kali siswa diberi
bacaan/simakan (sastra/nonsastra) yang memuat sejumlah masalah atau
informasi sebagai bahan untuk menulis. Dalam menulis atau mengarang ini
7.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

tentunya diperlukan penguasaan siswa akan aspek kebahasaan, misalnya


tentang ejaan, bentukan kata, penggabungan kalimat, dan sebagainya. Ada
pun ilustrasi langkah-langkah seperti di bawah ini.

Guru : “Selamat pagi anak-anak”


Siswa : “Selamat pagi Pak/Bu”
Guru : “Anak-anak, kalau minggu yang lalu kalian sudah berlatih
meringkas sebuah karangan yang Bapak/Ibu berikan, maka pagi ini
Bapak/Ibu akan memperdengarkan sebuah dongeng melalui tape
recorder. Cobalah kalian ikuti dongeng itu baik-baik, setelah itu
kamu tuliskan ringkasan ceriteranya. Sekali lagi Bapak/Ibu ingatkan
supaya kali ini tidak ada kesalahan ejaan lagi”.
Siswa : “Baik Pak/Bu” (siswa mendengarkan dongeng sambil mencatat apa-
apa yang dianggap penting).
Guru : “Baik, anak-anak. Kalian telah mendengarkan dongeng tersebut.
Tugasmu sekarang adalah menulis ringkasan dongeng itu”.

Ilustrasi di atas menggambarkan adanya perpaduan antara keterampilan


mendengarkan dan menulis. Di samping itu siswa harus memadukan
kemampuan pemahaman kebahasaan yang meliputi ejaan, bentukan kata,
bentukan kalimat supaya karangannya betul.
Pendekatan pembelajaran bahasa Indonesia, seperti yang digambarkan di
atas merupakan salah satu penerapan pendekatan yang digunakan dalam
pembelajaran bahasa Indonesia berdasarkan Kurikulum Bahasa Indonesia
Tahun 1994, baik di Pendidikan Dasar (SD dan SMP) maupun di SMA, yaitu
pendekatan integratif. Pendekatan ini masih terus digunakan dalam
Kurikulum Bahasa Indonesia Tahun 2004. Penggunaan pendekatan integratif
ini dapat dilihat dalam GBPP yang terdapat dalam rambu-rambu butir 2 yang
berbunyi "Dalam GBPP ini, tujuan khusus pengajaran disajikan dalam
komponen kebahasaan, pemahaman, dan penggunaan. Dalam pelaksanaan
pembelajaran, komponen kebahasaan, pemahaman dan penggunaan disajikan
secara terpadu. Namun, dalam kegiatan pembelajaran di kelas guru dapat
memfokuskan pada salah satu komponen." Dengan demikian, dalam
pembelajaran di dalam kelas guru dapat memfokuskan pada komponen
penggunaan, yaitu keterampilan berbahasa.
Oleh karena keterampilan berbahasa itu ada empat, maka guru dapat
memfokuskan pembelajarannya pada salah satu keterampilan, yaitu
 PDGK4204/MODUL 7 7.7

mendengarkan, berbicara, membaca, atau memfokuskan pada keterampilan


menulis, seperti yang telah diuraikan di atas. Adapun salah satu alternatif
contoh model pembelajaran bahasa Indonesia dengan salah satu fokus
keterampilan berbahasa itu dapat Anda pelajari pada Kegiatan Belajar 2, baik
untuk SD kelas rendah maupun SD kelas tinggi.
Jika pembelajaran bahasa Indonesia difokuskan pada pengembangan
kompetensi dasar mendengarkan, langkah-langkah pembelajarannya berbeda
dengan pembelajaran yang difokuskan, misalnya pada pengembangan
kompetensi dasar menulis. Jika difokuskan pada pengembangan kompetensi
dasar mendengarkan maka porsi alokasi waktu untuk latihan mendengarkan
lebih banyak daripada untuk keterampilan yang lain.

B. PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN FOKUS


SASTRA

Di samping difokuskan pada keterampilan berbahasa, pembelajaran


bahasa Indonesia dapat pula difokuskan pada sastra. Dalam Kurikulum 2004
pembelajaran sastra tidak berdiri sendiri, tetapi diintegrasikan atau dipadukan
dengan kompetensi dasar yang lain, yaitu keterampilan berbahasa dan
kebahasaan. Misalnya, Anda dapat melihat Kurikulum 2004 yang
berhubungan dengan pembelajaran sastra di SD kelas rendah adalah
(1) mendengarkan dongeng, (2) mendeklamasikan puisi atau syair lagu dan
memerankan tokoh dongeng dalam pembelajaran berbicara, (3) membaca
penggalan cerita dan lain-lain, sedangkan untuk SD kelas tinggi, misalnya
(1) mendengarkan pembacaan teks drama, (2) memerankan drama pendek
tanpa teks, (3) membaca cerita rakyat, (4) mengubah puisi ke dalam bentuk
prosa, dan lain-lain yang dapat Anda lihat pada Kurikulum 2004.
Pada saat ini pembelajaran sastra ditekankan pada apresiasi sastra. Oleh
karena itu, teori-teori sastra diajarkan dengan persentase yang sangat kecil,
dan tentu saja semakin tinggi jenjang pendidikan siswa, teori-teori sastra itu
perlu diajarkan sebagai bekal pengetahuan untuk mengapresiasi karya sastra.
Seperti yang telah Anda ketahui pada uraian di atas, pembelajaran
bahasa Indonesia dengan fokus sastra berarti dalam langkah-langkah
pembelajarannya semua kegiatan belajar-mengajar difokuskan untuk
mengapresiasi sastra apa lewat pembacaan puisi, mendengarkan cerita rakyat
atau yang lainnya.
7.8 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Ada pun puisi yang dipakai sebagai bahan pembelajaran disesuaikan


dengan tingkat kelas siswa. Ilustrasi pembelajaran yang berfokus pada sastra
tercermin pada adegan di bawah ini.

Guru : “Anak-anak, apa kamu masih ingat siapa juara baca puisi sekolah
kita pada tahun yang lalu?”
Siswa : “Yamin, Bu, dia sekarang di SMPN 3”
Guru : “Betul. Samakah membaca puisi dengan membaca prosa anak-
anak?”
Yono : “Tidak sama Pak/Bu, lebih sulit membaca puisi”.
Guru : “Baik anak-anak, Bapak/Ibu akan memperdengarkan melalui tape
recorder bagaimana cara membacakan puisi yang baik. Di samping
kalian dapat memperhatikan bagaimana cara membacanya, kalian
dapat menikmati karya sastra tersebut. Karya sastra yang berupa
puisi itu akan dapat dinikmati kalau dibaca dengan penuh
penjiwaan, artinya intonasinya disesuaikan dengan tuntutan yang
ada dalam puisi itu.
Kalau menggambarkan kesedihan ya dibaca dengan intonasi nada
sedih, jika yang digambarkan dalam puisi itu kegeraman harus
dibaca dengan intonasi/nada geram, begitu seterusnya. Nah anak-
anak, coba kalian ikuti baik-baik pembacaan puisi berikut dan usai
ini kalian menuliskan inti ceriteranya sebagai bukti bahwa kalian
telah memahami puisi tersebut.

C TUJUAN DAN MANFAAT PEMBELAJARAN BAHASA


INDONESIA DENGAN BERBAGAI FOKUS

Dari uraian di atas Anda telah mengetahui bahwa pembelajaran bahasa


Indonesia dapat difokuskan pada salah satu aspek, yaitu kebahasaan,
keterampilan berbahasa, atau sastra. Dengan demikian, guru harus pandai-
pandai membuat atau menyusun perencanaan pembelajaran bahasa Indonesia
yang menyangkut penataan materi, pemilihan strategi, penetapan alat
pelajaran, dan teknik evaluasinya.
Pada Kegiatan Belajar 2 Anda dapat mempelajari salah satu contoh
alternatif model pembelajaran yang difokuskan pada salah satu aspek
tersebut.
 PDGK4204/MODUL 7 7.9

Adapun tujuan dan manfaat pembelajaran bahasa Indonesia dengan


berbagai fokus tersebut adalah agar siswa dapat mengembangkan kompetensi
mana yang ditekankan, misalnya yang ditekankan adalah kompetensi dasar
mendengarkan maka porsi untuk pembelajaran mendengarkan lebih banyak
daripada keterampilan yang lain jika pembelajarannya ditekankan atau
difokuskan pada sastra maka tujuannya adalah meningkatkan kemampuan
siswa dalam mengapresiasi sastra.
Kalau dilihat dari segi guru, pembelajaran bahasa Indonesia dengan
berbagai fokus ini bertujuan untuk memudahkan guru dalam membuat
perencanaan pembelajaran di kelas. Misalnya, jika dalam pembelajaran
bahasa di kelas 1 SD si pembelajar harus dapat melakukan sesuatu sesuai
dengan permintaan/perintah guru, misalnya duduk, berdiri, membuka buku,
mendengarkan baik-baik, dan lain-lain, maka guru harus dapat merancang
bagaimana pembelajarannya di dalam kelas.
Karena sekarang yang diberlakukan adalah kurikulum 2004, maka guru harus
melihat standard kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Sekolah Dasar
dan Madrasah Ibtidaiyah.

1) Dalam praktik berkomunikasi apakah empat keterampilan berbahasa,


yaitu mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis dapat berdiri
sendiri? Jelaskan!
2) Sebutkan beberapa kemungkinan perpaduan empat keterampilan
berbahasa dalam pembelajaran bahasa Indonesia!
3) Samakah langkah-langkah pembelajaran bahasa Indonesia yang
difokuskan pada keterampilan berbahasa dengan yang difokuskan pada
sastra? Jelaskan jawaban Anda!
4) Sebutkan apa tujuan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus sastra!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tidak dapat, sebab secara alamiah dalam kegiatan mendengarkan pasti


ada yang didengarkan, apa bersumber dari orang yang berbicara atau
mendegarkan orang membaca.
7.10 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

2) Beberapa kemungkinan perpaduan keempat keterampilan berbahasa


adalah membaca-mendengarkan-menulis, mendengarkan-berbicara-
menulis, berbicara-mendengarkan-menulis, dan seterusnya.
3) Tidak sama. Jika difokuskan pada sastra maka langkah-langkah
pembelajarannya ditekankan pada peningkatan apresiasi sastra.
4) Tujuan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus sastra adalah usaha
untuk meningkatkan kemampuan mengapresiasi sastra.

Dalam pembelajaran bahasa Indonesia dapat difokuskan pada salah


satu komponen bahan pengajaran, yaitu kebahasaan, keterampilan
berbahasa, atau sastra. Langkah-langkah pembelajaran ditentukan oleh
komponen bahan pengajaran apa yang menjadi fokus dalam
pembelajaran. Jika difokuskan pada salah satu aspek keterampilan
berbahasa maka kegiatan belajar-mengajar ditujukan untuk mencapai
tujuan pengembangan kompetensi dari salah satu aspek keterampilan
berbahasa tersebut dengan pembagian waktu yang lebih banyak untuk
aspek keterampilan berbahasa yang menjadi fokus pembelajaran saat itu.
Adapun tujuan dan manfaat pembelajaran bahasa Indonesia dengan
berbagai fokus tersebut untuk mengembangkan salah satu komponen
pembelajaran bahasa Indonesia yang dititikberatkan pada pengembangan
kompetensi dasar dari salah satu aspek pengajaran bahasa.

1) Bahan pengajaran bahasa Indonesia secara garis besar terdiri atas ….


A. satu komponen
B. dua komponen
C. tiga komponen
D. empat komponen

2) Komponen kebahasaan meliputi ….


A. fonologi, morfologi, dan kosakata
B. fonologi, paragraf, dan kosakata
C. morfologi, paragraf, dan semantik
D. kewacanaan, paragraf, dan kosakata
 PDGK4204/MODUL 7 7.11

3) Yang dimaksud dengan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus


keterampilan berbahasa adalah pembelajaran bahasa Indonesia yang
ditekankan pada pengembangan ….
A. keempat keterampilan berbahasa
B. salah satu keterampilan berbahasa
C. kemampuan siswa dalam berkomunikasi
D. keterampilan membaca yang diikuti berbicara

4) Komponen-komponen pengajaran bahasa Indonesia dalam praktiknya di


kelas ….
A. dapat difokuskan pada salah satu komponen
B. dapat berdiri sendiri
C. harus dipadukan dengan komponen yang lain
D. jawaban A dan C benar

5) Jika dalam pembelajaran keterampilan menulis dipadukan dengan


membaca atau berbicara, berarti guru menerapkan pendekatan ….
A. tematis
B. integratif
C. komunikatif
D. proses

6) Pembelajaran sastra di SD ditekankan pada ….


A. pemahaman sastra
B. teori sastra
C. pembacaan puisi
D. apresiasi sastra

7) Materi sastra dalam pembelajaran sastra di SD sebaiknya ….


A. berdiri sendiri tidak perlu dipadukan dengan komponen-komponen
lain
B. dipadukan dengan mendengar saja sebab tujuannya untuk dapat
mengapresiasi sastra
C. diajarkan di kelas tinggi saja sebab siswa kelas tinggi saja yang
dapat menikmati karya sastra
D. dipadukan dengan komponen-komponen lain dalam pembelajaran
bahasa Indonesia
7.12 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

8) Tujuan pembelajaran bahasa Indonesia dengan berbagai fokus adalah


supaya siswa dapat ….
A. berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik
dan benar
B. mengembangkan kompetensi bahasa siswa supaya mereka dapat
berkomunikasi
C. dapat mengembangkan salah satu kompetensi yang diutamakan
dalam pembelajaran
D. mengikuti proses pembelajaran dengan mudah

9) Jika pembelajaran bahasa Indonesia difokuskan pada keterampilan


mendengarkan maka keterampilan yang lain ….
A. diabaikan saja
B. tidak dibicarakan
C. tidak diberi waktu
D. dipadukan secara proposional

10) Langkah-langkah pembelajaran bahasa Indonesia yang ditekankan pada


sastra dilaksanakan ….
A. sama dengan pembelajaran bahasa Indonesia yang lain
B. tidak sama dengan pembelajaran bahasa Indonesia yang lain
C. dengan menitikberatkan untuk mengembangkan apresiasi sastra
D. dengan alokasi waktu yang lebih banyak daripada yang lain

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PDGK4204/MODUL 7 7.13

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.14 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 2

Model Pembelajaran Bahasa Indonesia

S alah satu tahap yang harus ditempuh guru sebelum melaksanakan


kegiatan belajar mengajar adalah menyusun rencana pembelajaran.
Dalam pembelajaran Bahasa Indonesia (BI) menurut Kurikulum 2004 Mata
Pelajaran BI, 4 (empat) keterampilan berbahasa, yaitu mendengarkan,
berbicara, membaca, dan menulis (dalam kurikulum 2004 disebut kompetensi
dasar berbahasa) harus mendapat perhatian yang seimbang dan dilaksanakan
secara terpadu. Di samping itu, guru juga harus memperhatikan bagaimana
memadukan empat keterampilan tersebut dengan kompetensi dasar
kebahasaan dan sastra.
Keterpaduan pembelajaran yang dimaksud dapat diwujudkan dalam dua
cara, yakni keterpaduan dengan fokus keterampilan tertentu dan keterpaduan
tanpa fokus, yang berarti keempatnya diperlakukan secara seimbang atau
sama, tanpa ada penekanan agar pelaksanaan pengajaran benar-benar dapat
terpadu antara keempat keterampilan (kompetensi dasar), kompetensi dasar
kebahasaan, dan sastra maka perencanaannya harus terpadu pula. Di samping
itu, keterpaduan dapat dilakukan dengan mata pelajaran lain (senang disebut
terpadu antarbidang studi).
Keterpaduan dalam perencanaan pembelajaran akan tampak mulai dari
kompetensi dasar yang dijadikan fokus, hasil belajar yang diharapkan,
indikator, langkah-langkah pembelajaran, media/sumber belajar, dan
pemilihan dan penetapan penilaiannya. Artinya, pada saat menentukan
komponen-komponen rencana pembelajaran tersebut, perencana (guru) selalu
memikirkan bahwa komponen-komponen yang dipilih dan ditetapkan itu
bukan semata-mata untuk pengembangan salah satu kompetensi dasar saja,
tetapi juga untuk keempat kompetensi dasar, dan ditambah unsur kebahasaan
(kompetensi kebahasaan), serta sastra yang harus diajarkan dalam
pembelajaran. Oleh karena itu, langkah-langkah penyusunan rencana
pembelajaran perlu diperhatikan dan dilaksanakan dengan berpegang pada
prinsip keutuhan, keterpaduan, kesinambungan, dan kealamiahan (Suyono,
1994:114).
Setiap pembelajaran keterampilan memiliki ciri-ciri tersendiri yang harus
dikuasai guru. Sebagai guru yang profesional, dituntut untuk mengetahui
masing-masing ciri (karakter) setiap pembelajaran keterampilan berbahasa
 PDGK4204/MODUL 7 7.15

(kompetensi dasar berbahasa), kompetensi dasar kebahasaan, dan juga sastra.


Jika Anda sudah memahami pembelajaran BI secara detail, Anda dapat
dengan mudah merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi pembelajaran
dengan berbagai fokus. Hal yang tak kalah penting bagi guru bahasa adalah
(1) memahami betul karakteristik pembelajaran untuk masing-masing
kompetensi; (2) memahami tuntutan kurikulum dan masyarakat;
(3) memahami dan menafsirkan secara kritis dan kreatif isi kurikulum;
(4) memahami masing-masing kompetensi dalam pembelajaran BI di SD.
Pembelajaran mendengarkan dan berbicara merupakan pembelajaran
pertama yang dapat dilakukan guru pada pertemuan pertama baik kelas
rendah maupun kelas tinggi. Karena baik siswa maupun guru sama-sama
belum mengetahui diri masing-masing. Guru perlu melakukan analisis
kebutuhan awal terhadap siswa-siswanya. Guru harus tahu latar belakang
kemampuan berbahasa masing-masing siswa. Dengan mengetahui latar
belakang bahasa siswa, guru dengan mudah merencanakan kegiatan
pembelajaran sesuai dengan kebutuhan siswa dan juga sesuai dengan tuntutan
kurikulum.
Pembelajaran mendengarkan pada kelas rendah dimaksudkan untuk
mengetahui daya simak siswa, daya apresiasi siswa terhadap bunyi dan juga
digunakan sebagai dasar mengungkapkan pengetahuan, kemampuan, dan
keberanian siswa dalam berbicara. Kedua keterampilan berbahasa, yakni
mendengarkan dan berbicara merupakan kegiatan yang resiprokal. Artinya,
kegiatan tersebut saling mengisi. Adanya kegiatan berbicara jika ada yang
mendengarkan dan sebaliknya. Jika kedua keterampilan tersebut sudah
dimiliki siswa, dengan mudah mereka mengembangkan keterampilan
berbahasa yang lain. Untuk lebih jelasnya Anda dapat membaca Modul 10
dan Modul 11.
Untuk merencanakan pembelajaran kompetensi dasar membaca di SD
berbeda dengan di SMP atau di SMA. Di sekolah dasar, membaca pada kelas
rendah dan kelas tinggi tentu memiliki tujuan yang berbeda. Pembelajaran
membaca pada kelas rendah bertujuan untuk mengenalkan huruf, kata, dan
kalimat sederhana pada anak. Sistem pembelajarannya dikenal dengan istilah
membaca awal (membaca permulaan), sedangkan pada kelas tinggi bertujuan
agar anak memahami apa yang dibaca (membaca pemahaman).
Dalam pembelajaran membaca di kelas rendah, guru dituntut
memberikan pelajaran secara verbal sehingga anak dengan mudah dapat
mengerti apa yang dipelajari. Oleh karena itu, guru harus dapat (1) mema-
7.16 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

hami metode pembelajaran membaca kelas rendah, (2) memahami teori


belajar bahasa kedua, (3) memilih media yang tepat, (4) memahami
organisasi kelas bahasa yang komunikatif dan integratif, sedangkan untuk
pembelajaran membaca pada kelas tinggi, anak diajak agar dapat memahami
apa yang dibaca. Oleh karena itu, guru harus dapat (1) menguasai materi
(bahan) membaca, (2) menguasai berbagai metode dan teknik pembelajaran
membaca, (3) menciptakan bahan membaca yang terkini dan sesuai dengan
usia anak pada masing-masing kelas, (4) memahami keinginan anak, dan
(5) menjadikan anak gemar membaca.
Untuk mencapai tujuan pembelajaran membaca dapat dilakukan dengan
berbagai metode atau teknik. Untuk membaca di kelas rendah, misalnya
pembelajaran membaca dapat dilakukan dengan metode langsung, metode
eklektik, ataupun metode linguistik Kapan Anda dapat menggunakan
metode-metode tersebut? Bergantung pada siapa siswa Anda? Di mana Anda
mengajar? Bagaimana bahasa pertama siswa Anda? Sedangkan untuk
pembelajaran membaca pemahaman Anda dapat menggunakan (1) Teknik
Membaca Sekilas (Skimming), (2) Teknik Membaca Memindai (Scanning),
dan (3) Teknik SQ3R. Yang perlu Anda ketahui sebagai guru bahasa yang
profesional adalah teknik apa yang harus Anda gunakan. Pada pembelajaran
kelas awal atau membaca permulaan Anda dapat menggunakan (1) teknik
atau sering disebut metode SAS, (2) Metode global, (3) metode permainan,
dan sebagainya, sedangkan pada kelas tinggi (membaca pemahaman) Anda
dapat menggunakan teknik (1) Membaca Nyaring, (2) Membaca Ekstensif,
(3) Membaca Intensif dengan Teknik Scramble, (4) Membaca Cepat,
(5) Membaca Skimming, (6) Membaca Scanning, dan (7) Membaca dengan
Teknik SQ3R, dan dengan teknik-teknik yang lain yang memungkinkan
siswa cepat memahami isi bacaan (ldra, dkk., 2002:20-40). Untuk memahami
isi bacaan diperlukan disiplin yang tinggi. Oleh karena itu, proses
pembelajarannya juga harus diberikan batasan waktu membaca. Hal ini untuk
mengetahui seberapa jauh siswa dapat memahami apa yang telah dibaca. Hal
itu dapat dilakukan, misalnya dengan langkah-langkah berikut ini.
1. Siswa diberi pertanyaan tentang isi bacaan.
2. Siswa membaca dalam batas waktu yang telah ditentukan.
3. Tanya jawab tentang isi bacaan dan pertanyaan diusahakan berurutan
sesuai isi bacaan.
4. Jika siswa belum dapat menjawab pertanyaan, siswa disuruh mengulang
membaca.
 PDGK4204/MODUL 7 7.17

5. Tanya jawab lagi, dan jika sudah dapat menjawab pertanyaan, siswa
disuruh menyimpulkan isi bacaan secara tertulis.
6. Menceritakan kembali isi bacaan.
7. Siswa disuruh mengidentifikasi kompetensi dasar kebahasaan yang ada
dalam bacaan.
8. Tanya jawab tentang hal-hal yang belum dimengerti siswa.

Dari langkah-langkah pembelajaran di atas terlihat adanya pembelajaran


keterampilan berbahasa membaca, mendengarkan, berbicara, dan menulis,
serta pembelajaran kompetensi dasar kebahasaan. Untuk lebih jelasnya
tentang pembelajaran membaca di SD Anda dapat membaca Modul 8.
Pembelajaran menulis merupakan pembelajaran yang sering dinilai
banyak orang belum berhasil. Untuk membuat seseorang terampil menulis
harus dimulai sejak dini. agar memiliki keterampilan menulis, seseorang
dituntut (1) memiliki kemampuan mendengarkan (daya simak) yang tinggi,
(2) gemar membaca, (3) kemampuan mengungkapkan apa yang disimak dan
dibaca, dan (4) menguasai kaidah penulisan. Pembelajaran menulis pada
kelas rendah (menulis permulaan) yang perlu ditanamkan pada siswa adalah
(1) penguasaan tulisan (huruf), (2) penulisan kata, (3) penulisan kalimat
sederhana, (4) kaidah penulisan, sedangkan pada kelas tinggi, pembelajaran
menulis menuntut anak untuk (1) menguasai teknik menulis, (2) menuangkan
ide ke dalam tulisan, (3) mengembangkan ide yang dimilikinya (4) mampu
memilih kata, kalimat, dan gaya dalam menulis.
Pembelajaran kompetensi dasar kebahasaan sejak Kurikulum 1994
sampai sekarang diajarkan secara komunikatif dan terpadu dengan
kompetensi keterampilan berbahasa dan sastra. Oleh karena itu, guru tidak
harus mengajarkan secara khusus tentang kompetensi dasar kebahasaan dan
sastra. Akan tetapi, bukan berarti diabaikan. Guru dapat memasukkan
kompetensi dasar kebahasaan tersebut pada setiap pembelajaran keterampilan
berbahasa. Karena dalam kurikulum 2004 baik kompetensi dasar kebahasaan
maupun sastra tidak secara eksplisit berdiri sendiri, melainkan terpada pada
keempat kompetensi dasar (keterampilan berbahasa). Perlu Anda ingat bahwa
sastra dapat digunakan sebagai bahan pembelajaran keterampilan berbahasa
dan pembelajaran kompetensi kebahasaan.
Menulis itu merupakan suatu proses. Sebagai suatu proses, menulis itu
dilakukan secara bertahap, yaitu perencanaan menulis (prapenulisan),
penulisan, dan revisi. (McCrimmon, 1984:10; Akhadiah dkk., 1999:3-5).
7.18 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Untuk melaksanakan pembelajaran menulis Anda dapat menggunakan


beberapa metode, teknik, dan media yang sesuai dengan kondisi siswa,
sekolah Anda, dan juga keterampilan serta kemampuan Anda. Metode atau
teknik pembelajaran menulis dapat Anda baca pada Modul 9. Perencanaan
dan pelaksanaan pembelajaran menulis untuk kelas tinggi dapat dilakukan
dengan teknik (1) Diagram Pohon, (2) Diagram Lingkaran, (3) Diagram
Piramida Terbalik, dan (4) Tabel (Idra, dkk., 2002:14-16; Werdiningsih dan
Tambunan, 2000: 160-168).
Teknik diagram pohon, tulisan berbentuk, seperti pohon yang bercabang
dan beranting dalam posisi terbalik. Setiap cabang dan ranting berisi topik
atau subtopik. Misalnya, Anda memilih materi Deskripsi benda dengan
kompetensi dasar menulis deskripsi.

Gambar 7.1

Teknik diagram lingkaran, cara kerja pembatasan topik dikondisikan


melingkar. Setiap cabang dan ranting berisi topik atau subtopik. Perhatikan
contoh berikut ini.
 PDGK4204/MODUL 7 7.19

Gambar 7.2

Jika yang diperinci dari topik masih luas dapat diperinci lagi dari
subtopik. Misalnya, siswa Anda memilih topik "jenis busana". Maka, dapat
digunakan gambar sebagai berikut.

Gambar 7.3. Teknik Diagram Piramida Terbalik


7.20 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Teknik Tabel
Untuk pembelajaran menulis dengan menggunakan sistem tabel ini
langkah pertama guru menentukan tema pembelajaran, kemudian dipilih
salah satu subtema dan diuraikan ke dalam kolom-kolom. Setelah itu barulah
dipindahkan ke dalam bentuk paragraf. Perhatikan contoh berikut ini.

Tema : Lingkungan
Pembelajaran menulis pada contoh berikut diintegrasikan dengan mata
pelajaran pengetahuan alam.

Pepaya

Nama
No. Bentuk Warna Manfaat Bunga/Buah
Daun
1. Daun Daun Ketika masih Daun pepaya Bunga pepaya
pepaya pepaya muda warna muda jika direbus berwarna putih,
berbentuk daunnya hijau dapat dijadikan buah mudanya
menjari. muda (hijau sayur, dan jika dapat disayur
pupus), agak tua dapat dan jika sudah
setelah agak dijadikan bahan tua dijadikan
tua menjadi pengempuk buah.
hijau daun daging agar cepat
(hijau tua), dan lunak saat direbus.
akhirnya
coklat.

Cara belajar menulis dengan teknik tabel, siswa disuruh menjelaskan


atau memaparkan sesuai dengan masing-masing kolom. Setelah semua terisi,
kemudian ditransfer atau dipindahkan ke dalam bentuk uraian (paragraf).
Teknik ini sangat bagus untuk penulis pemula.

A. MODEL PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN


FOKUS KETERAMPILAN BERBAHASA

Model pembelajaran BI dengan fokus keterampilan berbahasa bukan


berarti hanya mengajarkan salah satu jenis keterampilan berbahasa saja, akan
tetapi keterampilan yang menjadi fokus mendapat penekanan bahkan
 PDGK4204/MODUL 7 7.21

mendapatkan porsi waktu yang lebih dari keterampilan lain yang tidak
menjadi fokus. Setiap keterampilan berbahasa yang menjadi fokus
merupakan kegiatan pembelajaran yang utama karena pembelajaran
berangkat, tertuju, dan berakhir pada keterampilan yang menjadi fokus
pembelajaran. Di samping pembelajaran difokuskan pada keterampilan
berbahasa tertentu, dan divariasikan dengan keterampilan yang lain, di
dalamnya juga harus terjadi pembelajaran kompetensi dasar kebahasaan.
Model-model berikut ini hanya merupakan contoh alternatif, Anda dapat
mengembangkan model-model lain yang Anda kuasai dan sesuai dengan
tuntutan kurikulum.

1. Model Pembelajaran BI dengan Fokus Mendengarkan (Menyimak)


Perlu Anda ingat bahwa model yang akan digunakan sebagai contoh
pada modul in hanya merupakan alternatif, maksudnya hanya sebagai salah
satu contoh bentuk perencanaan pembelajaran BI. Anda dapat menyusun
perencanaan pembelajaran yang lain sesuai dengan model yang
dikembangkan pada lingkungan Anda bekerja. Berikut ini contoh model
perencanaan pembelajaran BI dengan fokus menyimak di kelas rendah dan
kelas tinggi. Dalam menyusun perencanaan untuk kelas rendah yang perlu
diperhatikan adalah kompetensi dasar, hasil belajar yang diharapkan, materi,
kompetensi dasar kebahasaan, tema, dan keterpaduan dalam pembelajaran,
baik terpadu lintas kurikulum bidang (antarbidang studi) dan terpadu dalam
satu bidang studi (sering disebut interbidang studi).
Sebelum menyusun contoh model pembelajaran, terlebih dahulu Anda
tentukan materi mana yang dipilih? Dengan metode apa materi tersebut Anda
ajarkan? Teknik Pembelajaran yang bagaimana yang Anda kuasai dan dapat
Anda laksanakan? Apakah medianya tersedia? Untuk mengetahui berbagai
metode dan teknik pembelajaran mendengarkan atau menyimak Anda baca
Modul 10. Berikut ini contoh model pembelajaran menyimak. Sebagai
contoh (salah satu alternatif) perhatikan model perencanaan berikut ini.
7.22 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Model Pembelajaran Menyimak di SD untuk Kelas Rendah

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 1/I
Waktu : 2 kali pertemuan (4 × 35 menit)
Tema : Alam Sekitar

Kompetensi Dasar : Siswa mampu mendengarkan dan membedakan


berbagai bunyi/suara serta bunyi bahasa
Hasil Belajar : Siswa mampu membedakan berbagai bunyi/suara,
bunyi Bahasa dan menanggapi (secara nonverbal)
Indikator : 1. Mencocokkan gambar sesuai dengan informasi
yang didengarkan.
2. Mengisi kolom/memberi tanda sesuai dengan
informasi yang didengarkan
3. Menyelesaikan gambar yang belum selesai
4. Menggolongkan gambar berdasarkan informasi
yang didengarkan, seperti kelompok gambar
binatang, kelompok gambar tumbuhan, dan
lain-lain

Langkah-langkah Pembelajaran:

Pertemuan Pertama
1. Tanya jawab tentang nama-nama burung dan binatang peliharaan dan
ditirukan suaranya masing-masing oleh siswa dan guru.
2. Guru memperlihatkan gambar burung dan gambar binatang serta
menirukan bunyi masing-masing.
3. Siswa secara bergilir ditanya tentang nama burung atau binatang yang
ada pada gambar yang diperlihatkan guru.
4. Siswa secara bergilir mengelompokkan gambar burung dan gambar
binatang.
5. Salah seorang siswa disuruh menunjukkan atau memilih nama burung
atau binatang yang disebutkan guru. Siswa yang lain secara bersama-
 PDGK4204/MODUL 7 7.23

sama siswa menirukan menyebutkan/mengucapkan nama


burung/binatang yang dimaksud.
6. Gambar-gambar yang ditempelkan pada papan flanel atau papan tulis,
masing-masing diberi tulisan di bawahnya, kemudian dibaca secara
bersama-sama.
7. Guru melepas tulisan yang terdapat di bawah gambar, kemudian diganti
dengan tulisan yang belum lengkap salah satu atau dua hurufnya
dihilangkan. Siswa disuruh melengkapi secara bergantian.
8. Siswa berlatih menulis nama-nama burung/binatang di papan tulis sesuai
dengan gambar yang ditunjuk guru.
9. Guru dan siswa mengulang membaca gambar bersama-sama dan
meminta siswa untuk mempelajari di rumah.
10. Menutup pelajaran

Pertemuan Kedua
1. Tanya jawab tentang pelajaran sebelumnya.
2. Secara bersama-sama guru dan siswa membaca nama burung atau
binatang sesuai gambar yang disediakan oleh guru.
3. Siswa menempelkan tulisan di bawah gambar sesuai dengan nama
burung atau binatang yang ada pada gambar.
4. Masing-masing siswa menulis nama-nama burung dan binatang di buku.
5. Mencocokkan tulisan siswa dengan gambar.
6. Menyelesaikan gambar yang belum sesuai dan menuliskan nama di
bawahnya.
7. Guru memberi tugas untuk pertemuan berikutnya.

Catatan: Apabila siswa belum dapat membaca dan menulis tentang


materi di atas, pembelajaran belum berhasil maka kegiatan
harus diulang lagi. Guru perlu mencari kelemahannya.

Sumber : 1. Lancar Berbahasa Indonesia I


Buku Pelajaran yang lama dapat dipakai sambil menunggu
buku paket/modul untuk menunjang Kurikulum 2004).
2. Guru boleh mencari sumber lain yang relevan dan sesuai
dengan kondisi siswa.
7.24 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Penilaian: 1. Dilakukan selama dalam proses pembelajaran (nilai


proses).
2. Penilaian dapat berupa nilai perbuatan.
3. Untuk mengetahui kemampuan siswa (daya simak) dapat
dilakukan pada penilaian membaca dan menulis.

Model Pembelajaran Menyimak di SD untuk Kelas Tinggi

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 4/I
Waktu : 2 kali pertemuan ( 4 × 40 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu mendengarkan cerita pengalaman


teman
Hasil Belajar : Siswa mampu memberikan tanggapan atas cerita
teman yang telah didengar dan mampu
mengutarakan kembali Isi cerita yang didengar.
Indikator : 1. Mengajukan pertanyaan berkaitan dengan cerita
yang didengarkan
2. Mengutarakan kembali isi cerita
3. Menyampaikan cerita yang mirip atau cerita
yang lain.
4. Menuliskan cerita.

Langkah-langkah Pembelajaran:

Pertemuan Pertama
1. Tanya jawab tentang pengalaman yang menyenangkan atau
menyedihkan.
2. Salah seorang siswa disuruh menceritakan pengalamannya yang
menarik.
3. Siswa yang lain memberikan tanggapan/pertanyaan isi cerita yang telah
didengar dari temannya
4. Guru mengomentari kalimat tanya yang digunakan siswa dalam
bertanya.
 PDGK4204/MODUL 7 7.25

5. Tanya jawab tentang kalimat tanya..


6. Seluruh siswa disuruh menuliskan kembali cerita yang didengarkan.
7. Masing-masing siswa membacakan tulisannya.
8. Mengidentifikasi kesalahan ejaan (tanda baca, huruf kapital, dll.),dalam
tulisan masing-masing.
9. Guru memberi komentar tulisan siswa satu per satu.
10. Guru memberi tugas kepada siswa mencari cerita yang mirip dengan
cerita teman, boleh cerita dirinya sendiri atau cerita lain yang pernah
dibaca/ditemukan dan dikumpulkan pada pertemuan yang akan datang.

Pertemuan Kedua
1. Seluruh siswa mengumpulkan tugas.
2. Guru memilih beberapa tulisan siswa dan menyuruh pemiliknya
menceritakan di depan kelas.
3. Siswa yang lain menanggapi dan bertanya tentang isi cerita.
4. Tulisan masing-masing ditukar dengan teman sebangku untuk
menyempurnakan melalui sumbang saran (Brainstroming) tentang
penulisan judul, ejaan, ide cerita, pilihan kata, kalimat, dan sebagainya.
5. Guru memberikan pengarahan tentang hal-hal yang belum dimengerti
siswa.
6. Siswa merevisi tulisannya sesuai saran teman dan guru.
7. Tulisan yang dianggap baik dibacakan di depan kelas dan dijadikan
pajangan.
8. Guru memberi tugas menulis untuk pertemuan berikutnya berupa
karangan cerita fiksi.

Catatan:
1. Pada waktu kegiatan sumbang saran berlangsung siswa diberi tugas
untuk membetulkan kesalahan tulisan pasangan masing-masing tentang
pilihan kata, ejaan, kalimat, dan sebagainya sehingga guru mengetahui
kompetensi dasar mana yang belum dikuasai siswa. Dengan demikian,
guru wajib menerangkannya.
2. Contoh model perencanaan di atas memperlihatkan bahwa pembelajaran
menyimak terpadu dengan aspek keterampilan berbahasa yang lain dan
unsur kebahasaan serta sastra.
7.26 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Sumber : 1. Pengalaman siswa.


2. Buku-buku cerita untuk anak SD
3. Buku Lancar Berbahasa Indonesia 2 (Buku Pelajaran yang
lama dapat dipakai sambil menunggu buku paket/modul
untuk menunjang pelaksanaan Kurikulum 2004 dan buku-
buku lain yang berhubungan dengan materi pembelajaran..
4. Guru dapat mencari sumber lain yang relevan dan sesuai
dengan kondisi siswa.
Penilaian: 1. Dilakukan selama dalam prows pembelajaran (nilai
proses).dan hasil
2. Untuk menilai keberhasilan menyimak siswa dapat dinilai
melalui bobot pertanyaan dalam menanggapi cerita, dan
juga dari hasil meringkas atau menulis siswa.
3. Untuk menilai kompetensi dasar kebahasaan guru dapat
menilai secara tertulis dengan membuat soal-soal
kebahasaan.

2. Model Pembelajaran BI dengan Fokus Berbicara


Pembelajaran BI dengan fokus berbicara semua aktivitas pembelajaran
berbicara berangkat, tertuju, dan berpulang pada keterampilan berbicara.
Mengingat semuanya berfokus pada pembelajaran berbicara maka aktivitas
pembelajaran didominasi oleh keterampilan berbicara. Aktivitas keterampilan
yang lain, unit kompetensi dasar kebahasaan, dan sastra yang ditampilkan
sekadar sebagai pendukung berjalannya secara wajar (alami) kegiatan
pembelajaran agar tidak terkesan kaku dan aneh.
Dalam proses pembelajaran, Coles (1995) menyatakan bahwa berbahasa
lisan merupakan inti dan setiap kurikulum pengajaran. Pada kenyataannya,
sebagian besar kegiatan belajar dan mengajar dilakukan melalui media
komunikasi lisan. Oleh sebab itu, setiap pembelajaran hendaknya tidak
menyebabkan siswa menjadi pendiam karena berbahasa lisan (berbicara)
merupakan katalisator untuk perubahan kognitif dan afektif, serta merupakan
bagian yang penting dalam perkembangan berpikir kritis. Pada akhirnya jika
masing-masing siswa diberi kesempatan untuk saling memberi dan
mendengarkan sumbangan suara/pendapat, akan terbentuklah satu komunitas
yang kuat. Dengan meningkatnya kuantitas interaksi di kelas, baik antara
guru dan siswa maupun antara siswa dan siswa, kegiatan berpikir kritis
diharapkan akan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan kelas.
 PDGK4204/MODUL 7 7.27

Model pembelajaran BI dengan fokus berbicara di sekolah yang satu


dengan yang lainnya tentulah amat beragam. Ada hal-hal yang perlu Anda
perhatikan dalam pembelajaran berbicara, antara lain (a) suasana belajar di
sekolah (di kelas) dan (b) kegiatan berbicara. Sebagai contoh (salah satu
alternatif) perhatikan model perencanaan berikut ini.

Model Pembelajaran Berbicara di SD untuk Kelas Rendah

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 1/I
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 35 menit)
Tema : Diri Sendiri

Kompetensi Dasar : Siswa mampu memperkenalkan diri.


Hasil Belajar : Siswa mampu memperkenalkan diri dengan
menggunakan kalimat sederhana dan bahasa yang
santun.
Indikator : 1. Menyebutkan data diri (nama, kelas, sekolah,
dan tempat tinggal dengan kalimat sederhana.
2. Menyebutkan nama orang tua dan saudara
kandung.
3. Menanyakan data diri dan nama orang tua serta
saudara kandung teman sekelas.

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Guru memberi salam dan memperkenalkan diri dan diteruskan dengan
tanya jawab tentang nama kelas, nama sekolah, pelajaran yang akan
diajarkan, dan seterusnya.
2. Siswa secara bergilir ditanya tentang nama, orang tua, anggota keluarga,
dan tempat tinggalnya.
3. Siswa secara bergilir memperkenalkan diri dan anggota keluarganya.
4. Salah seorang siswa disuruh memilih kartu nama yang telah disediakan
atau yang sudah dapat menulis disuruh menuliskan namanya di papan
tulis.
7.28 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

5. Secara bersama sama membaca nama salah satu siswa yang dipilih atau
ditulis di papan tulis.
6. Guru memulai memperkenalkan beberapa tulisan sesuai dengan materi
untuk membaca dan menulis permulaan sebagai bahan pembelajaran
berbicara selanjutnya dan juga sebagai bahan pembelajaran kompetensi
dasar yang lain pada pertemuan berikutnya.
7. Siswa berlatih menulis namanya masing-masing di papan tulis,
kemudian dibaca secara bersama-sama.
8. Menutup pelajaran

Catatan: Apabila siswa belum dapat berbicara (memperkenalkan diri),


pembelajaran belum berhasil maka kegiatan harus diulang lagi.
Guru perlu mencari kelemahannya dan selalu berusaha
memaksimalkan pembelajaran agar siswa memiliki keberanian
untuk berbicara di depan kelas.

Sumber : 1. Lancar berbahasa Indonesia I


2. Guru boleh mencari sumber lain yang relevan dan sesuai
dengan kondisi siswa.
Penilaian: 1. Dilakukan selama dalam proses pembelajaran (nilai
proses).
2. Penilaian dapat berupa nilai perbuatan.
 PDGK4204/MODUL 7 7.29

Model Pembelajaran Berbicara di SD untuk Kelas Tinggi

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 4/I
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 40 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu menjelaskan petunjuk penggunaan.


Hasil Belajar : Siswa mampu menjelaskan petunjuk penggunaan
dengan bahasa yang komunikatif
Indikator : 1. Membacakan petunjuk penggunaan obat, alat,
dan sejenisnya
2. Menjelaskan secara terperinci petunjuk
penggunaan obat, alat, dan sejenisnya disertai
peragaan dengan bahasa yang komunikatif.

Kompetensi Dasar : Siswa mampu menjelaskan petunjuk penggunaan.


Hasil Belajar : Siswa mampu menjelaskan petunjuk penggunaan
dengan bahasa yang komunikatif
Indikator : 1. Membacakan petunjuk penggunaan obat, alat,
dan sejenisnya
2. Menjelaskan secara terperinci petunjuk
penggunaan obat, alat, dan sejenisnya disertai
peragaan dengan bahasa yang komunikatif.

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Tanya jawab tentang macam-macam obat dan alat.
2. Salah seorang siswa disuruh menceritakan pengalamannya ketika sakit,
obat yang diminum dan menjelaskan cara meminumnya.
3. Siswa yang lain disuruh menjelaskan macam-macam obat serangga yang
sering ditemukan di pasaran dan menjelaskan cara-cara memberantas
serangga yang disebutkan.
4. Guru mengomentari kata-kata/kalimat yang digunakan siswa dalam
menjelaskan.
5. Tanya jawab tentang macam-macam obat yang dapat dibeli di toko obat
dan yang harus dengan resep dokter.
7.30 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

6. Siswa secara disuruh memperagakan cara menggunakan alat pembasmi


serangga atau alat menyemprotkan pupuk terhadap tanaman.
7. Tanya jawab apa perbedaan obat yang harus diminum 1 X 2 dengan 2 X
1 sehari.
8. Menyimpulkan pelajaran, guru memberi tugas (PR) menulis tentang
obat-obat terlarang untuk bahan pertemuan yang akan datang.

Catatan: Pada waktu kegiatan siswa memberikan petunjuk tentang


penggunaan obat, guru hendaknya memperhatikan sejauh mana
kebenaran penjelasan tersebut. 3ika ada yang masih salah atau
kurang hendaknya guru memberikan ulasan yang lebih lengkap
agar tidak terjadi kesalahan.

Sumber : 1. Pengalaman siswa.


2. Buku Lancar Berbahasa Indonesia 2 (Buku Pelajaran yang
lama dapat dipakai sambil menunggu buku paket/modul
uantuk menunjang pelaksanaan Kurikulum 2004 dan buku-
buku lain yang berhubungan dengan materi pembelajaran..
3. Guru boleh mencari sumber lain yang relevan dan sesuai
dengan kondisi siswa.

Penilaian: 1. Dilakukan selama dalam proses pembelajaran (nilai


proses).dan hasil
2.. Untuk menilai keberhasilan menyimak siswa dapat dinilai
melalui bobot pertanyaan dalam menanggapi cerita, dan
juga dan basil meringkas atau menulis siswa.
3. Untuk menilai kompetensi dasar kebahasaan guru dapat
menilai secara tertulis dengan membuat soal-soal
kebahasaan.

3. Model Pembelajaran BI dengan Fokus Membaca


Bagi bangsa yang maju, membaca merupakan keterampilan dasar. Ini
berarti bahwa keterampilan tersebut perlu dimiliki oleh setiap orang, bukan
saja untuk meraih keberhasilan selama bersekolah melainkan juga untuk
kebutuhan sepanjang hayat. Membaca merupakan suatu proses untuk
memahami makna suatu tulisan. Kemampuan membaca merupakan
kemampuan yang kompleks yang menuntut kerja sama antara sejumlah
 PDGK4204/MODUL 7 7.31

kemampuan. Untuk dapat membaca suatu bacaan, seseorang harus dapat


menggunakan pengetahuan yang sudah dimilikinya.
Bagaimanakah dengan kemampuan membaca bangsa kita pada
umumnya dan siswa kita khususnya? Mengapa kemampuan membaca kita
kurang optimal? Bagaimanakah cara meningkatkannya? Bagaimanakah
pembelajaran membaca yang sebenarnya terjadi? Siapakah yang harus
bertanggung jawab? Untuk memahami tentang pembelajaran membaca Anda
dapat membaca Modul 8. Sebagai contoh (salah satu alternatif) perhatikan
model perencanaan berikut ini.

Model Pembelajaran Membaca di SD Kelas Rendah

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 1/I
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 35 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu membaca nyaring.


Hasil Belajar : Siswa mampu membaca nyaring suku kata, kata,
label, angka Arab, kalimat sederhana.
Indikator : 1. Mengenali huruf-huruf dan membacanya
sebagai suku kata, kata, dan kalimat sederhana.
2. Membaca nyaring (didengar siswa lain) kalimat
demi kalimat dalam paragraf serta
menggunakan lafal dan intonasi yang tepat
sehingga dapat dipahami orang lain.

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Tanya jawab tentang gambar-gambar yang telah dipelajari pada
pertemuan sebelumnya.
2. Siswa menempelkan huruf-huruf di bawah gambar.
3. Secara bersama-sama membaca kata yang ditempel di bawah gambar.
4. Siswa melengkapi huruf yang kosong pada kata-kata yang ditempel di
papan tulis.
5. Siswa menulis di buku masing-masing.
6. Siswa membuat kalimat dengan kata kata yang telah ditulis.
7. Masing-masing membacakan kalimatnya.
7.32 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

8. Merevisi kalimat masing-masing sesuai dengan kesalahannya dengan


bimbingan guru.
9. Membaca secara bersama-sama seluruh kata dan kalimat.
10. Guru memberi pekerjaan rumah menulis dan memberikan bahan yang
akan dipelajari pada pertemuan berikutnya.
11. Menutup pelajaran.

Catatan: Materi hendaknya berupa kata-kata bentuk dasar sesuai dengan


gambar, dan kalimat sederhana. Gambar diusahakan yang
mudah dikenal dalam kehidupan siswa sehingga memudahkan
siswa belajar membaca..

Sumber : 1. Gambar-gambar yang dikenal siswa.


2. Gambar diusahakan yang mengandung konsonan dan vokal
yang mudah diproduksi siswa kelas rendah.
3. Buku Lancar Berbahasa Indonesia I (Buku Pelajaran yang
lama dapat dipakai sambil menunggu buku paket/modul
untuk menunjang pelaksanaan Kurikulum 2004 dan buku-
buku lain yang berhubungan dengan materi pembelajaran.
4. Guru boleh mencari somber lain yang relevan dan sesuai
dengan kondisi siswa.

Penilaian: 1. Dilakukan selama dalam proses pembelajaran (nilai


proses)dan hasil.
2. Penilaian membaca dapat dilakukan dengan menggunakan
format yang berisi kelancaran membaca, ketepatan lafal,
dan intonasi.
 PDGK4204/MODUL 7 7.33

Model Pembelajaran Membaca di SD untuk Kelas Tinggi

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 5/I
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 40 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu membaca dalam hati


Hasil Belajar : Siswa mampu menemukan persamaan dan
perbedaan antarteks dalam teks-teks yang
bertema sama
Indikator : 1. Menganalisis hal-hal yang sama dan
berbeda pada masing-masing teks.
2. Menyampaikan perbedaan atau
persamaan teks (dalam beberapa kalimat)

Langkah-langkah Pembelajaran:

Pertemuan Pertama
1. Tanya jawab tentang beberapa peristiwa yang terjadi di sekitar siswa dan
meminta tugas siswa membawa bacaan dari koran tentang peristiwa
diletakkan di atas meja.
2. Siswa membaca bacaan yang diperoleh dari koran masing-masing
selama 20 menit.
3. Masing-masing siswa mengemukakan isi teks yang dibaca. 4.
Mengulangi membaca teks masing-masing.
4. Setiap siswa membuat analisis secara tertulis tentang persamaan dan
perbedaan dari teks yang dibaca.
5. Secara bergilir melaporkan hasil analisis.
6. Tanya jawab sesuai dengan isi teks masing-masing
7. Memberikan tanggapan terhadap analisis teman.
8. Memberikan pengayaan dan menyimpulkan pelajaran.
9. Guru memberi tugas untuk pertemuan berikutnya.

Catatan: Jika waktu kurang dapat diteruskan pada pertemuan berikutnya.


Teks, basil analisis siswa, dan tanggapan dari siswa yang lain
7.34 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

yang bagus dapat dipajang dan digunakan sebagai bahan


pembelajaran keterampilan berbahasa yang lain dan bahan
pembelajaran kompetensi kebahasaan.

Sumber : Koran atau majalah.


Penilaian: 1. Dilakukan selama dalam proses pembelajaran (nilai proses)
dan hasil.
2. Penilaian membaca dapat dilakukan dengan menggunakan
format yang berisi kelancaran membaca, ketepatan lafal,
dan intonasi. Sedangkan penilaian menulis dapat dilihat
dari basil analisis siswa.
3. Untuk menilai kompetensi dasar kebahasaan guru dapat
menilai secara tertulis dengan membuat soal-soal
kebahasaan.

4. Model Pembelajaran BI dengan Fokus Menulis


Menulis merupakan suatu cara mengkomunikasikan pesan secara tertulis
kepada pembaca untuk tujuan tertentu, (Troyka dalam Soesilo, 1995:11).
Kegiatan itu sendiri bukanlah suatu proses yang langsung dan linear, namun
terdiri atas beberapa tahap, yaitu tahap pramenulis, menulis, revisi, dan
penyuntingan.
Dalam Kurikulum 2004, pembelajaran menulis dicantumkan secara
eksplisit sebagai kompetensi dasar berbahasa. Pembelajaran menulis dapat
dilakukan dengan pemfokusan clan tidak dengan pemfokusan. Namun
demikian, keduanya tetap diajarkan secara integrated dengan kompetensi
dasar berbahasa yang lain, yaitu berbicara, menyimak, dan membaca, serta
kompetensi dasar kebahasaan. Untuk melatih siswa agar terampil menulis
dengan baik, guru perlu membimbing melalui proses menulis agar dapat
memunculkan gagasan, mengembangkan gagasan yang telah dimiliki,
membuat konsep (draf), merevisi, menyunting, kemudian menulis karangan
yang sesungguhnya.
Menurut Pangestu (1996:81), pembelajaran menulis diharapkan mampu
mengarahkan siswa ke usaha pengembangan sumber dayanya dan
menjadikan pembelajaran menulis lebih bermakna dan berharga bagi siswa.
Selanjutnya, diharapkan dapat mengantarkan siswa menjadi penulis dan
pemikir yang baik, serta mandiri. Tujuan akhir pembelajaran menulis adalah
agar siswa mampu mengekspresikan dan menggeneralisasikan pengetahuan,
 PDGK4204/MODUL 7 7.35

pengalaman, serta kemampuannya dalam tulisan. Contoh model


pembelajaran menulis berikut ini hanyalah salah satu alternatif.

Model Pembelajaran Menulis di SD Kelas Rendah

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 2/I
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 35 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu menulis pengalaman sendiri


Hasil Belajar : Siswa mampu menuliskan pengalaman
menggunakan kalimat sederhana dengan huruf
sambung.
Indikator : Menulis pengalaman dengan huruf sambung
(memperhatikan ketepatan dan kecepatan)

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Tanya jawab tentang pengalaman masing-masing siswa yang menarik.
2. Beberapa siswa disuruh menceritakan pengalamannya yang menarik di
depan kelas.
3. Siswa menuliskan pengalamannya di buku masing-masing.
4. Umpan balik dengan teman sebangku.
5. Masing-masing merevisi tulisannya dengan menggunakan huruf
sambung.
6. Guru memberikan komentar pada beberapa tulisan siswa yang salah dan
beberapa tulisan siswa yang bagus.
7. Menutup pelajaran dengan memberikan pekerjaan rumah menulis
dengan huruf sambung.

Catatan: bagi siswa yang belum mampu menulis dengan tepat, rapi, dan
benar pekerjaan rumah cukup mengulang tulisan yang telah
ditulis di sekolah.
7.36 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Sumber : pengalaman siswa


Penilaian : penilaian dilakukan dengan menggunakan format penilaian
menulis yang berisi ketepatan penulisan, keindahan tulisan,
kerapian, ejaan/tanda baca.

Model Pembelajaran Menulis di SD Kelas Tinggi

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : V/1
Waktu : 1 kali pertemuan ( 2 x 40 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu menulis laporan.


Hasil Belajar : Siswa mampu menulis melalui tahapan yang benar.
Indikator : 1. Menulis laporan berdasarkan tahapan (dari
catatan ke konsep awal/buram awal.
2. Memperbaiki tulisan berdasarkan masukan dan
teman atau guru menjadi laporan yang baik.

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Tanya jawab tentang kegiatan ekstra kurikuler osis/pramuka, PMR.
2. Untuk memulai menulis siswa dipandu dengan pertanyaan-pertanyaan
sesuai dengan kegiatan ekstra yang diikuti masing-masing.
3. Mendiskusikan, sumbang saran tentang tulisan siswa.
4. Siswa menulis draft atau konsep kasar dengan menambahkan ide tentang
hal yang telah ditulis.
5. Umpan balik dengan teman sebangku dan bimbingan guru.
6. Siswa menulis kembali laporannya sesuai dengan masukan baik dari
teman maupun dari guru dan laporan siap diserahkan kepada guru.
7. Pemilihan laporan terbaik supaya bisa dipajang atau digunakan sebagai
bahan pembelajaran membaca.

Catatan: Jika kegiatan menulis di kelas tidak cukup waktu dapat


dilakukan di rumah dan diteruskan pada pertemuan berikutnya.
 PDGK4204/MODUL 7 7.37

Sumber : pengalaman siswa mengikuti berbagai kegiatan ekstra


Penilaian : penilaian dilakukan dengan menggunakan format penilaian
menulis yang berisi ketepatan penulisan, kaidah perumusan
laporan, ejaan/tanda baca, isi, dan bahasanya.

B MODEL PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DENGAN


FOKUS SASTRA

Pembelajaran sastra di SD/Ml berdasarkan Kurikulum 2004 secara


eksplisit tidak berdiri sendiri, akan tetapi terintegrasi (terpadu dengan
kompetensi dasar atau keterampilan berbahasa dan kompetensi dasar
kebahasaan). Hal itu dapat Anda lihat pada isi kurikulum 2004. Misalnya,
untuk kelas rendah dapat dilihat pada (1) mendengarkan dongeng,
(2) mendeklamaikan puisi atau syair lagu dan memerankan tokoh dongeng
dalam) pembelajaran berbicara, (3) membaca penggalan cerita dan lain-lain
dapat Anda lihat pada kurikulum, sedangkan untuk kelas tinggi, misalnya
(1) mendengarkan pembacaan teks drama, (2) memerankan drama pendek
tanpa teks, (3) membaca cerita rakyat, dan (4) mengubah puisi ke dalam
bentuk prosa, dan masih banyak lagi silakan mengkaji Kurikulum 2004.
Berdasarkan contoh-contoh tersebut Anda dapat menafsirkan bahwa
pembelajaran sastra di SD/MI lebih pada menikmati karya sastra. Teori-teori
sastra diajarkan dengan persentase yang sangat kecil, tentu saja semakin
tinggi jenjang pendidikan siswa, teori-teori sastra itu perlu diajarkan sebagai
bekal pengetahuan siswa tentang sastra. Karena dengan mempelajari sastra
dapat diperoleh hiburan, pendidikan, pengetahuan, teknologi, dan ragam
budaya. Oleh karena itu, sebagai seorang profesional, guru harus memahami
juga dunia kesastraan.
Sastra memiliki tempat khusus dalam perkembangan anak. Karya sastra,
yang dibacakan anak-anak dalam suasana yang penuh kehangatan dan pada
kesempatan yang tepat, dapat merupakan wahana bagi mereka mempelajari
dunia sekitarnya. (Zuchdi, D. dan Budiasih, 1997:75). Dengan membaca
sastra anak akan memperoleh nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Karya
sastra dapat menolong anak-anak memahami dunia mereka, membentuk
sikap positif, dan menyadari hubungan yang manusiawi (Sawyer dan Corner,
1991:2-5). Contoh model pembelajaran menulis berikut ini hanyalah salah
satu alternatif.
7.38 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Model Pembelajaran Sastra di SD Kelas Rendah

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 2/I
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 35 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu mendengarkan dongeng.


Hasil Belajar : Siswa mampu menjelaskan isi dongeng yang
telah didengar dan mengajukan pertanyaan.
Indikator : 1. Menjawab pertanyaan tentang isi
dongeng.
2. Menjelaskan isi dongeng
3. Mengajukan pertanyaan kepada guru
tentang dongeng.

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Guru mendongengkan tentang kisah kancil dan buaya.
2. Tanya jawab tentang isi yang didongengkan guru.
3. Jika siswa belum mengerti, guru mengulangi mendongeng.
4. Secara bergilir siswa menjawab pertanyaan isi dongeng.
5. Siswa menjelaskan isi dongeng.
6. Masing-masing siswa mengajukan pertanyaan tentang isi dongeng.
7. Siswa meringkas isi dongeng dengan bahasanya masing-masing secara
tertulis
8. Membacakan hasil ringkasan masing-masing.
9. Memberi tugas mencari dongeng untuk pertemuan berikutnya.
10. Menyimpulkan isi pelajaran dan menutup pelajaran.

Catatan: Dari langkah pembelajaran di atas dapat diajarkan beberapa


keterampilan berbahasa. Langkah pertama tampak kegiatan
siswa mendengarkan, langkah kedua berbicara, langkah ke
tujuh menulis, dan ke delapan membaca.
 PDGK4204/MODUL 7 7.39

Sumber : 1. Pengetahuan guru tentang berbagai dongeng.


2. Buku Lancar Berbahasa I karya Dendy Sugondo.
3. Kumpulan buku cerita (dongeng).
Penilaian: Dapat dilakukan untuk penilaian menyimak, berbicara, dan
menulis sesuai dengan tingkat kesulitan.

Model Pembelajaran Sastra di SD Kelas Tinggi

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Kelas/Semester : 4/II
Waktu : 1 kali pertemuan (2 × 40 menit)

Kompetensi Dasar : Siswa mampu membuat pantun.


Hasil Belajar : Siswa mampu membuat pantun sederhana
Indikator : 1. Membuat pantun sederhana sesuai dengan
syarat-syarat pantun.
2. Membacakan pantun yang telah dibuat dengan
lafal dan intonasi yang sesuai.

Langkah-langkah Pembelajaran:
1. Guru menanyakan tugas membuat pantun yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.
2. Salah seorang siswa disuruh membacakan pantun yang dibuatnya.
3. Tanya jawab tentang isi pantun yang telah dibacakan.
4. Tanya jawab tentang syarat-syarat pantun dan macam-macamnya.
5. Siswa merevisi pantun yang telah dibuatnya masing-masing sesuai
dengan syarat-syarat pantun.
6. Secara bergilir siswa membacakan pantun yang dibuatnya.
7. Menyimpulkan isi pelajaran dan menutup pelajaran.

Catatan: dari langkah pembelajaran di atas dapat diajarkan beberapa


keterampilan Berbahasa dan teori sastra.
7.40 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Sumber : 1. Buku Lancar Berbahasa 2 karya Dendy Sugondo.


2. Kumpulan Pantun.
Penilaian : Dapat dilakukan dengan penilaian proses dan hasil belajar.
Penilaian proses dapat dilihat dari kegiatan membaca
pantun dan penilaian hasil dapat dilihat pada pantun yang
dibuat masing-masing siswa.

1) Apakah yang dimaksud dengan pembelajaran BI dengan fokus tertentu?


2) Sebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum merencanakan,
melaksanakan, dan mengevaluasi suatu pembelajaran!
3) Sebutkan metode membaca untuk kelas rendah!
4) Sebutkan manfaat karya sastra bagi siswa!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Yang dimaksud dengan pembelajaran BI dengan fokus tertentu adalah


bahwa pembelajaran disajikan dengan menekankan pada salah satu
kompetensi dasar.
2) Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum merencanakan, melaksanakan,
dan mengevaluasi suatu pembelajaran adalah (a) memahami betul
karakteristik pembelajaran untuk masing-masing kompetensi;
(b) memahami tuntutan kurikulum dan masyarakat; (c) memahami dan
menafsirkan secara kritis dan kreatif isi kurikulum; (d) memahami
masing-masing kompetensi dalam pembelajaran BI di SD.
3) Dua metode pembelajaran membaca di kelas rendah adalah (a) metode
langsung, (b) metode eklektik, dan (c) metode linguistik.
4) Manfaat karya sastra bagi siswa adalah dapat menolong siswa
memahami dunia mereka, membentuk sikap positif, dan menyadari
hubungan yang manusiawi
 PDGK4204/MODUL 7 7.41

Salah satu tahap yang harus ditempuh guru sebelum melaksanakan


kegiatan belajar mengajar adalah menyusun rencana pembelajaran.
Dalam pembelajaran Bahasa Indonesia (BI) menurut Kurikulum 2004
Mata Pelajaran BI, 4 (empat) keterampilan berbahasa, yaitu
mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis (dalam Kurikulum
2004 disebut kompetensi dasar berbahasa) harus mendapat perhatian
yang seimbang dan dilaksanakan secara terpadu. Di samping itu, guru
juga harus memperhatikan bagaimana memadukan empat keterampilan
tersebut dengan kompetensi dasar kebahasaan dan sastra.
Keterpaduan pembelajaran yang dimaksud dapat diwujudkan dalam
dua cara, yakni keterpaduan dengan fokus keterampilan tertentu dan
keterpaduan tanpa fokus, yang berarti keempatnya diperlakukan secara
seimbang atau sama, tanpa ada penekanan. agar pelaksanaan pengajaran
benar-benar dapat terpadu antara keempat keterampilan (kompetensi
dasar), kompetensi dasar kebahasaan, dan sastra maka perencanaannya
harus terpadu pula. Di samping itu, keterpaduan dapat dilakukan dengan
mata pelajaran lain (sexing disebut terpadu antarbidang studi).
Model pembelajaran BI dengan fokus keterampilan berbahasa
bukan berarti hanya mengajarkan salah satu jenis keterampilan
berbahasa saja, akan tetapi keterampilan yang menjadi fokus mendapat
penekanan dan bahkan mendapatkan porsi waktu yang lebih dari
keterampilan lain yang tidak menjadi fokus. Setiap keterampilan
berbahasa yang menjadi fokus, merupakan kegiatan pembelajaran yang
utama karena pembelajaran berangkat, tertuju, dan berakhir pada
keterampilan yang menjadi fokus pembelajaran. Di samping
pembelajaran difokuskan pada keterampilan berbahasa tertentu, dan
divariasikan dengan keterampilan yang lain, di dalamnya juga harus
terjadi pembelajaran kompetensi dasar kebahasaan.

1) Hal yang tak perlu diperhatikan sebelum merencanakan, melaksanakan,


dan mengevaluasi suatu pembelajaran adalah ….
A. memahami betul karakteristik pembelajaran untuk masing-masing
kompetensi
B. memahami tuntutan kurikulum dan masyarakat
7.42 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

C. memahami dan menafsirkan secara kritis dan kreatif isi kurikulum


D. memahami keadaan fasilitas sekolah

2) Pembelajaran membaca pada kelas tinggi, anak diajak agar dapat


memahami apa yang dibaca. Hal-hal yang diperlukan guru adalah ….
A. menguasai materi (bahan) membaca
B. menguasai berbagai metode dan teknik pembelajaran membaca
C. menyediakan bahan bacaan yang digunakan
D. memahami keinginan anak

3) Metode membaca yang sesuai untuk kelas tinggi adalah metode ….


A. memindai
B. langsung
C. linguistik
D. eklektik

4) Agar memiliki keterampilan menulis, seseorang dituntut ….


A. memiliki kemampuan mendengarkan (daya simak) yang tinggi
B. memiliki kemampuan berbicara
C. kemampuan mengungkapkan apa yang disimak dan dibaca
D. menguasai kaidah penulisan

5) Pembelajaran menulis pada kelas rendah (menulis permulaan) yang perlu


ditanamkan pada siswa adalah ….
A. penguasaan tulisan (huruf)
B. penulisan kata
C. penulisan nama orang
D. kaidah penulisan

6) Buatlah perencanaan pembelajaran BI dengan fokus sastra untuk kelas 5


semester I berdasarkan kutipan kurikulum berikut ini (diberi bobot 5
skor).
Standar kompetensi : Mampu memahami ragam teks bacaan
dengan berbagai cara membaca. Untuk
mendapatkan informasi tertentu melalui
membacakan tata tertib/pengumuman,
membaca cepat, membaca intensif, membaca
ekstensif, membaca sekilas, membaca
memindai teks-teks khusus, serta
membacakan puisi.
Kompetensi dasar : Membacakan puisi
 PDGK4204/MODUL 7 7.43

Hasil belajar : Membacakan puisi dengan lafal, intonasi, dan


ekspresi yang tepat
Indikator : 1. Membacakan puisi dengan lafal, intonasi,
yang tepat.
2. Menentukan jeda/penggalan kata yang
tepat untuk memperjelas arti/makna.
3. Menggunakan ekspresi yang tepat (sedih,
haru, gembira, dan lain-lain).
Materi Pokok : Puisi karya anak

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumlahJawabanyangBenar
Tingkat penguasaan = × 100%
JumlahSoal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.44 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Yaitu kebahasaan, keterampilan berbahasa, dan sastra.
2) A. Sebab paragraf bukan termasuk komponen kebahasaan.
3) B. Sebab penekanan pembelajarannya hanya pada salah satu
keterampilan saja.
4) D. Sebab pilihan jawaban B salah.
5) B. Sebab pelaksanaan pendekatan integratif dengan jalan memadukan
beberapa aspek pembelajaran bahasa.
6) D. Sebab ketiga pilihan yang lain kurang tepat.
7) D. Sebab pembelajaran sastra tidak mungkin berdiri sendiri tanpa
dipadukan dengan keterampilan berbahasa yang ada.
8) C. Sebab dengan pemfokusan pada salah satu komponen bahasa,
siswa dapat memperoleh kesempatan yang lebih banyak pada
salah satu materi yang menjadi fokus pembelajaran pada waktu
itu.
9) D. Sebab keempat keterampilan berbahasa saling kait-mengait.
10) C. Sebab tujuan pembelajaran bahasa di sini penekanannya pada
apresiasi sastra.

Tes Formatif 2
1) C. Sudah jelas.
2) A. Karena bacaan dapat diambil dari macam-macam sumber.
3) D. Sudah jelas.
4) B. Karena kemampuan berbicara belum menjamin seseorang mampu
pula dalam menulis.
5) A. Sudah jelas.
6) Jawaban sesuai dengan rambu-rambu pembuatan rencana
pembelajaran.
 PDGK4204/MODUL 7 7.45

Glosarium

Metode : metode pembelajaran membaca dengan mengajarkan BI


Langsung secara langsung.
Metode : metode pembelajaran membaca dengan mengajarkan bunyi-
Linguistik bunyi bahasa yang sama antara bahasa pertama dan bahasa
sasaran
Metode : metode pembelajaran membaca yang menggunakan
Eklektik beberapa metode yang dianggap baik (metode campuran)
Membaca : teknik membaca hanya untuk mendapatkan ide pokok.
Skimming
Membaca : teknik membaca untuk mendapatkan sesuatu informasi tanpa
Scanning membaca yang lain-lain. Jadi, langsung ke masalah yang
dicari.
SQ3R : Survey, Question, Read, Recite, Review. Matode ini lazim
dipakai dalam membaca pemahaman
Scremble : teknik membaca wacana yang berupa sebuah permainan
smenyusun wacana berdasarkan kalimat.
7.46 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Daftar Pustaka

Akhdiat, Sabarti dkk. (1999). Bahasa Indonesia. Jakarta: Direktorat Jenderal


Pendidikan Tinggi.

Coles, Martin J. (1995). Critical Thingking, Talk and A Community of


Enquiry in the Primary School. Language and Education, 9 (3): 161-177.

Depdiknas. (2003). Kurikulum 2004: Mata Pelajaran Bahasa Indonesia


Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah. Jakarta: Depdiknas.

Dipodjono, Asdi. (1982). Komunikasi Lisan. Yogyakarta: PD Lukman.

Idra, Leo A. dkk. (2002). Membaca: Modul Pelatihan Terintegrasi Berbasis


Kompetensi Guru Mata Pelajaran Bahasa Indonesia. Jakarta:
Depdiknas.

Sawyer, W. dan Corner, Diana, F. (1991). Growing up with Literature.


Albany, New York: Delmar Publishers Inc.

Soesilo, Lilian. (1995). Kemampuan Mendukung Gagasan Utama Paragraf


Ekspositori Mahasiswa Jurusan Bahasa Inggris IKIP Malang. Malang:
Tesis. Tidak Dipublikasikan.

Suyono. (1994). Model Perencanaan Pembelajaran Berbicara Secara


Terpadu. Vokal, V (1): 39 - 48. Malang: FPBS IKIP Malang.

Werdiningsih, E. dan Tambunan, P. (2000). Pembelajaran Menulis


Berdasarkan Silabus Komunikatif. Wacana. Vol. 01. No. 03 Nop. 2000.
Hal. 160-166. Surabaya: PGSD FIP ENESA.
Modul 8

Pembelajaran Bahasa Indonesia


dengan Fokus Membaca

Drs. Solchan TW, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M ata kuliah ini menyiapkan Anda untuk dapat mengelola pembelajaran


bahasa Indonesia dengan fokus membaca. Seperti Anda ketahui bahwa
dalam pembelajaran bahasa Indonesia terdapat empat keterampilan
berbahasa, yaitu mendengarkan atau menyimak, berbicara, membaca, dan
menulis. Seperti Anda ketahui pula bahwa fungsi bahasa adalah alat
komunikasi yang dilakukan antara komunikator dan komunikan baik secara
lisan maupun tertulis. Dalam komunikasi tersebut keempat keterampilan itu
tidak dapat dipisah-pisahkan, melainkan terpadu satu sama lain. Dalam
kegiatan berkomunikasi ada pihak yang “berbicara” dan di pihak lain ada
yang “mendengarkan” dan tidak jarang pula ada kegiatan “menulis”. Hanya
saja dalam praktik pembelajaran di kelas guru dapat memfokuskan salah satu
dari empat keterampilan itu mana yang sekiranya dipentingkan untuk dilatih
dalam pertemuan-pertemuan tertentu. Oleh karena itu mulai Modul 8 ini
penekanan pembelajaran bahasa Indonesia pada fokus membaca, dilanjutkan
dengan Modul 9 yang difokuskan pada menulis, Modul 10 yang difokuskan
pada menyimak, dan Modul 11 difokuskan pada berbicara. Oleh karena
dalam pembelajaran bahasa Indonesia di SD ada juga kesusastraan maka
pada Modul 12 difokuskan pada sastra.
Mata kuliah ini akan membekali Anda pengetahuan tentang pengertian
pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus membaca, tujuan pembelajaran
membaca di kelas rendah, tujuan pembelajaran membaca di kelas tinggi. Di
samping itu membekali Anda keterampilan dalam hal menyusun model
pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus membaca yang berhubungan
dengan menentukan materi, metode, dan teknik pembelajaran membaca baik
di kelas rendah SD maupun kelas tinggi.
8.2 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Seperti telah dikemukakan di atas tujuan umum Modul 8 ini adalah


supaya Anda dapat mengelola pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
membaca. Adapun tujuan khususnya adalah agar Anda dapat:
1. menjelaskan pengertian pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
membaca;
2. menjelaskan tujuan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
membaca;
3. memilih materi, metode, dan teknik pembelajaran bahasa Indonesia
dengan fokus membaca;
4. menyusun model pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus membaca
di kelas rendah;
5. menyusun model pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus membaca
di kelas tinggi.

Materi modul ini disusun menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 : Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan Fokus
Membaca yang meliputi (a) pengertian
pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
membaca, (b) tujuan pembelajaran membaca di
kelas rendah, dan (c) tujuan pembelajaran
membaca di kelas tinggi.
Kegiatan Belajar 2 : Model Pembelajaran Bahasa Indonesia dengan
Fokus Membaca yang meliputi (a) pemilihan
materi, metode, dan teknik pembelajaran bahasa
Indonesia dengan fokus membaca, (b) model
pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
membaca di kelas rendah, dan (c) model
pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus
membaca di kelas tinggi.

Modul ini merupakan modul kedelapan dari mata kuliah Pendidikan


Bahasa Indonesia di SD dan merupakan satu kesatuan dengan modul-modul
lainnya. Oleh karena itu, supaya nantinya Anda mendapatkan gambaran
secara utuh dan berkesinambungan, pelajarilah modul-modul yang
merupakan bagian dari mata kuliah ini secara berurutan. Supaya Anda dapat
mempelajari materi modul ini dengan mudah dan akhirnya Anda
 PDGK4204/MODUL 8 8.3

mendapatkan kompetensi yang diharapkan, sebaiknya Anda gunakan strategi


belajar berikut.
1. Sebelum membaca modul ini, cermati dan pahami terlebih dahulu
glosarium pada akhir modul ini yang memuat kata-kata/ istilah-istilah
khusus yang digunakan dalam modul ini supaya Anda dengan mudah
dapat memahami konsep-konsep yang dipaparkan dalam modul ini, serta
pahami terlebih dahulu semua uraian dalam modul-modul terdahulu.
2. Bacalah materi modul ini dengan saksama, dan bila perlu Anda
tambahkan catatan-catatan yang berkaitan dengan konsep yang sedang
Anda pahami, atau Anda tandai dengan stabilo bagian-bagian yang Anda
anggap penting. Dengan memberi tanda-tanda tersebut Anda tidak perlu
membaca ulang secara keseluruhan materi modul, tetapi cukup membaca
bagian-bagian yang Anda anggap penting untuk mengingatkan isi garis
besar materi yang telah Anda baca.
3. Bila memungkinkan bentuklah kelompok belajar yang terdiri dari 3
sampai 4 orang (jangan terlalu banyak malah nanti kurang efektif),
diskusikan materi dalam modul yang kurang Anda pahami atau mungkin
bagian lain yang belum dipahami oleh teman Anda, sebelum ditanyakan
pada waktu ada tutorial.
4. Kerjakan tes formatif yang berhubungan dengan materi yang sedang
Anda pelajari dengan kesungguhan hati tanpa melihat rambu-rambu
jawaban yang terdapat dalam modul terlebih dahulu. Setelah selesai
Anda kerjakan, baru Anda bandingkan jawaban Anda dengan rambu-
rambu jawaban yang tersedia untuk membuat penilaian apakah jawaban
Anda sudah memadai.

Selamat belajar, semoga berhasil!


8.4 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

Kegiatan Belajar 1

Pembelajaran Bahasa Indonesia


dengan Fokus Membaca

A. PENGERTIAN PEMBELAJARAN INDONESIA DENGAN


FOKUS MEMBACA

Sejak diberlakukannya Kurikulum 1994, pembelajaran bahasa Indonesia


dari jenjang SD sampai SMA dilaksanakan secara terpadu di antara empat
keterampilan yang ada, yaitu keterampilan mendengarkan/menyimak,
berbicara, membaca, dan menulis. Tidak hanya empat keterampilan itu saja
yang dipadukan, tetapi semua aspek kebahasaan dipadukan. Misalnya,
pembelajaran struktur dipadukan dengan wacana, artinya dalam memahami
struktur kalimat bahasa Indonesia siswa diajak untuk menemukan sendiri
dalam wacana yang sudah ditentukan oleh guru. Dengan demikian,
pembelajaran struktur tersebut tidak diajarkan melalui kalimat-kalimat yang
lepas dari konteksnya. Begitu pula pembelajaran kosakata tidak diajarkan
kata-kata yang lepas dari konteksnya melainkan diajarkan melalui sebuah
wacana.
Dalam melatih keterampilan berbahasa walaupun dalam praktiknya
keempat keterampilan tersebut tidak dapat dipisah-pisahkan satu sama lain,
namun guru dapat memfokuskan salah satu di antara empat keterampilan
tersebut. Jika didasarkan pada sistematika penulisan modul ini maka dimulai
dengan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus membaca (Modul 8),
kemudian pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus menulis (Modul 9),
dilanjutkan dengan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus menyimak
(Modul 10), pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus berbicara (Modul
11), dan pembelajaran bahasa Indonesia dengan fokus sastra (Modul 12)
Pemfokusan pembelajaran pada salah satu keterampilan ini menyangkut
pemilihan materi, metode, dan teknik pembelajaran. Jika difokuskan pada
menulis maka alokasi waktu untuk melatih menulis lebih banyak daripada
keterampilan lainnya. Jadi, yang dimaksud dengan Pembelajaran Bahasa
Indonesia dengan Fokus Membaca adalah pembelajaran bahasa Indonesia
yang dipusatkan pada melatih keterampilan membaca.
 PDGK4204/MODUL 8 8.5

B. TUJUAN PEMBELAJARAN MEMBACA DI KELAS RENDAH

Sebelum guru mengajar di depan kelas dengan sendirinya dia harus


mengetahui terlebih dahulu tujuan pembelajaran yang akan dilaksanakan
bersama siswa-siswa-nya. Untuk itu dia harus melihat Peta Kompetensi Mata
Pelajaran untuk Mata Pelajaran Bahasa Indonesia, Kurikulum 2004. Di sana
dapat dibaca Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia mulai jenjang SD
& MI (kelas 1 s.d. 6); SMP & MTs (kelas 7 s.d. 9); dan SMA & MA (kelas
10 s.d. 12).
Adapun tujuan membaca di SD kelas rendah dapat ditentukan atau dicari
guru melalui pemahaman Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa dan Sastra
Indonesia yang tertera dalam Peta Kompetensi untuk Mata Pelajaran Bahasa
dan Sastra Indonesia. Yang termasuk SD kelas rendah adalah kelas 1 dan 2,
sedangkan SD kelas tinggi mulai kelas 3 s.d. kelas 6. Adapun Kompetensi
Mata Pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia meliputi Aspek Kemampuan
Berbahasa dan Aspek Kemampuan Bersastra.
Di samping guru harus memahami kompetensi dasar apa yang akan
dicapai dan dikembangkan dalam pembelajaran membaca yang tertera dalam
Kurikulum 2004, dia harus memahami teori membaca yang berhubungan
dengan jenis-jenis membaca dan tujuan membaca setiap jenis membaca
tersebut. Pada umumnya uraian tentang jenis membaca diikuti oleh tujuan
dari setiap jenis membaca tersebut.
Secara teoretis ada beberapa pendapat tentang pengajaran membaca ini.
Macam-macam pengajaran membaca yang dikemukakan oleh I Gusti Ngurah
Oka (1983), seperti berikut ini.

1. Pengajaran Membaca Permulaan


Pengajaran membaca permulaan ini disajikan kepada siswa tingkat-
tingkat permulaan Sekolah Dasar. Tujuannya adalah membinakan dasar
mekanisme membaca, seperti kemampuan mengasosiasikan huruf dengan
bunyi-bunyi bahasa yang diwakilinya, membina gerakan mata membaca dari
kiri ke kanan, membaca kata-kata dan kalimat sederhana.

2. Pengajaran Membaca Nyaring


Pengajaran membaca nyaring ini di satu pihak dianggap merupakan
bagian atau lanjutan dari pengajaran membaca permulaan, dan di pihak lain
8.6 Pendidikan Bahasa Indonesia di SD 

dipandang juga sebagai pengajaran membaca tersendiri yang sudah tergolong


tingkat lanjut, seperti membaca sebuah kutipan dengan suara nyaring.

3. Pengajaran Membaca dalam Hati


Pengajaran membaca ini membina siswa agar mereka mampu membaca
tanpa suara dan mampu memahami isi tuturan tertulis yang dibacanya, baik
isi pokoknya maupun isi bagiannya. Termasuk pula isi yang tersurat dan yang
tersirat.

4. Pengajaran Membaca Pemahaman


Dalam praktiknya, pengajaran membaca pemahaman hampir tidak
berbeda dengan pengajaran membaca dalam hati.

5. Pengajaran Membaca Bahasa


Pengajaran membaca ini pada dasarnya merupakan alat dari pengajaran
bahasa. Guru memanfaatkannya untuk membina kemampuan bahasa siswa.

6. Pengajaran Membaca Teknik


Pengajaran membaca teknik memusatkan perhatiannya kepada
pembinaan-pembinaan kemampuan siswa menguasai teknik-teknik membaca
yang dipandang patut. Dalam pelaksanaannya pengajaran membaca teknik
sering kali b