Anda di halaman 1dari 88

LAPORAN AKHIR

PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


PT. MAHAKAM BETA FARMA
JALAN PULO KAMBING II NO. 20
KAWASAN INDUSTRI PULO GADUNG 13930
JAKARTA
10 JUNI 2019 – 27 JULI 2019

Disusun Oleh :

Ranelliza, S. Farm 1941012041

ANGKATAN I TAHUN 2019


PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS ANDALAS
2019
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN AKHIR
PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
DI PT. MAHAKAM BETA FARMA
10 JUNI-27 JULI 2019
RANELLIZA
1941012041

Pembimbing 1 Pembimbing 2

Supardi, S. Farm, Apt Prof. Dr. Erizal, M. Si, Apt


Qualification and Calibation Supervisor NIP. 197304101998021001

Diketahui Oleh,
Program Studi Profesi Apoteker
Koordinator

Deni Noviza, S.Farm., M.farm., Apt


NIP: 198012062008122002
ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT karena atas segala
rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan Praktek Kerja Profesi
Apoteker (PKPA) Program Studi Profesi Apoteker pada tanggal 10 Juni – 27 Juli
2019 di PT. Mahakam Beta Farma. Praktek kerja ini dilaksanakan sebagai salah
satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas
Andalas dengan harapan agar kami sebagai calon Apoteker mendapatkan gambaran
secara jelas mengenai industri farmasi yang merupakan salah satu tempat
pengabdian profesi Apoteker.

Terlaksananya program PKPA hingga penulisan laporan akhir ini tidak


terlepas dari bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada
kesempatan kali ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada:

1. Orang tua dan keluarga yang telah memberikan doa dan dukungan.
2. Ibu Prof. Dr. Fatma Sri Wahyuni, S.Si, Apt dan Ibu Deni Noviza, M.Si, Apt
selaku Dekan Fakultas Farmasi dan Ketua Program Studi Profesi Apoteker
Universitas Andalas yang telah memberikan kesempatan untuk
menyelesaikan program Studi Pendidikan Profesi Apoteker.

3. Bapak Supardi, S.Farm, Apt selaku pembimbing I di PT. Mahakam Beta


Farma yang telah meluangkan waktu, memberikan masukan, mengajarkan
berbagai hal dan berbagi ilmu serta pengamalan kepada penulis sehingga
dapat menyelesaikan PKPA di PT. Mahakam Beta Farma.
4. Prof. Dr. Erizal, M. Si, Apt selaku pembimbing II PKPA bidang industri.

5. Seluruh karyawan dan staf PT. Mahakam Beta Farma khususnya


Departmen Validasi (Kak Septa, Kak Rika, Kak Recky, Kak Vivi, Mba
Mira, Mba Intang, Mas Joko, Mas Eko, Mas Natan, Mas Agung dan Mas
Bagas) yang telah membantu penulis selama pelaksanaan PKPA.
6. Bapak dan Ibu dosen beserta segenap karyawan Fakultas Farmasi
Universitas Andalas.
7. Seluruh teman-teman Program Studi Profesi Apoteker I 2019 serta semua
pihak yang telah memberikan bantuan dan semangat kepada penulis selama
pelaksanaan PKPA ini.

iii
Penulis menyadari bahwa laporan PKPA ini masih jauh dari kesempurnaan.
Oleh karena itu, kritikan dan saran yang membangun sangat diharapkan untuk
perbaikan laporan ini. Penulis berharap semoga pengalaman dan pengetahuan
selama PKPA dapat berguna bagi penulis di masa depan dan laporan ini dapat
bermanfaat bagi perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan serta kepentingan
masyarakat.

Jakarta, Juli 2019

Penulis

iv
DAFTAR ISI

COVER ...................................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN ...............................................................................ii
KATA PENGANTAR ......................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN .....................................................................................10
1.1 Latar Belakang ............................................................................................10
1.2 Tujuan PKPA ..............................................................................................11
1.3 Manfaat PKPA ............................................................................................11
BAB II TINJAUAN UMUM ...............................................................................13
2.1 Industri Farmasi ...........................................................................................13
2.2 Izin Industri Farmasi ...................................................................................14
2.3 Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) ..................................................18
2.3.1 Sistem Mutu Industri Farmasi .............................................................18
2.3.2 Personalia .............................................................................................19
2.3.3 Bangunan dan Fasilitas ........................................................................19
2.3.4 Peralatan ..............................................................................................19
2.3.5 Produksi ...............................................................................................19
2.3.6 Cara Penyimpanan dan Pengiriman Obat yang Baik ...........................20
2.3.7 Pengawasan Mutu ................................................................................20
2.3.8 Inspeksi Diri.........................................................................................21
2.3.9 Keluhan dan Penarikan Produk ...........................................................21
2.3.10 Dokumentasi ......................................................................................22
2.3.11 Kegiatan Alih Daya ...........................................................................22
2.3.12 Validasi dan Kualifikasi ....................................................................23
BAB III TINJAUAN KHUSUS ...........................................................................24
3.1 Sejarah Perusahaan ......................................................................................24
3.2 Visi dan Misi Perusahaan ............................................................................25
3.2.1 Visi ....................................................................................................25

v
3.2.2 Misi....................................................................................................25
3.3 Nilai Perusahaan ..........................................................................................25
3.4 Kebijakan Mutu ...........................................................................................25
3.5 Lokasi dan Sarana Produksi ........................................................................25
3.6 Struktur Organisasi PT. Mahakam Beta Farma...........................................26
3.7 Struktur dan Tugas Departemen PT Mahakam Beta Farma........................27
3.7.1 Head of Plant.....................................................................................27
3.7.2 Divisi Quality Operations (QO)........................................................31
3.7.3 Research and Development ...............................................................36
3.7.4 Head of Supply Chain .......................................................................39
3.7.5 Departemen Maintenance and Engineering ......................................41
3.7.6 Departemen HRD (Human Resource Development) ........................42
BAB IV PELAKSANAAN PKPA .......................................................................43
4.1.Kegiatan Departemen ..................................................................................43
4.1.1 Departemen Quality Control .............................................................43
4.1.2 Departemen Quality Assurance .........................................................46
4.1.3 Departemen Validasi .........................................................................53
4.1.4 Departemen Research and Development ..........................................57
4.2.Implementasi 12 Aspek Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) ...........61
4.2.1 Sistem Mutu Indutri Farmasi .............................................................61
4.2.2 Personalia ..........................................................................................62
4.2.3 Bangunan dan Fasilitas......................................................................63
4.2.4 Peralatan ............................................................................................64
4.2.5 Produksi .............................................................................................65
4.2.6 Cara Penyimpanan dan Pengiriman Obat yang Baik ........................66
4.2.7 Pengawasan Mutu .............................................................................67
4.2.8 Inspeksi Diri ......................................................................................68
4.2.9 Keluhan dan Penarikan Produk .........................................................69
4.2.10 Dokumentasi....................................................................................72
4.2.11 Kegiatan Alih Daya .........................................................................73
4.2.12 Kualifikasi dan Validasi ..................................................................75

vi
BAB V PENUTUP ................................................................................................77
5.1 Kesimpulan ..................................................................................................77
5.2 Saran ............................................................................................................77
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................79
LAMPIRAN ..........................................................................................................80

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi PT. Mahakam Beta Farma…................................26


Gambar 2. Struktur Organisasi Departemen Purchasing…...................................27
Gambar 3. Flow Process Inventory Departemen Purchasing................................28
Gambar 4. Struktur Organisasi Departemen Produksi Liquid dan Semisolid..........29
Gambar 5. Struktur Organisasi Departemen Produksi Solid...................................29
Gambar 6. Struktur Organisasi Departemen Produksi Steril……………………...30
Gambar 7. Struktur Organisasi Departemen Produksi Sefalosporin……………...30
Gambar 8. Struktur Organisasi Departemen Quality Operation………………….31
Gambar 9. Struktur Organisasi Departemen Quality Assurance………………….32
Gambar 10. Struktur Organisasi Quality Control…………………………………34
Gambar 11. Struktur Organisasi Departemen Validasi…………………………...36
Gambar 12. Struktur Organisasi Departemen R&D………………………………37
Gambar 13. Struktur Organisasi Departemen Supply Chain……………………..39
Gambar 14. Management Flow Departemen Supply Chain………………………40
Gambar 15. Struktur Organisasi Departemen Maintenance and Engineering……41
Gambar 16. Skema V Model Concept pada Proses Kualifikasi………………….54
Gambar 17. Alur Pengembangan Produk………………………………………..57

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Label Identitas Bahan Awal .................................................................. 80


Lampiran 2. Label Identitas Produk Jadi ................................................................... 81
Lampiran 3. Label Identitas Kalibrasi ........................................................................ 81
Lampiran 4. Alur Proses Produksi Sediaan Tablet Metode Granulasi Basah ............ 82
Lampiran 5. Alur Proses Produksi Sediaan Tablet Metode Cetak Langsung ............ 83
Lampiran 6. Alur Proses Produksi Sediaan Tablet Metode Granulasi Kering .......... 84
Lampiran 7. Alur Proses Produksi Sediaan Kapsul ................................................... 85
Lampiran 8. Alur Proses Produksi Sediaan Cair ....................................................... 86
Lampiran 9. Alur Proses Produksi Sediaan Semi Solid ............................................. 87
Lampiran 10. Alur Proses Produksi Sediaan Steril .................................................... 88

ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kesehatan menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 36 Tahun


2009 adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual maupun sosial yang
memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis.
Kesehatan merupakan salah satu indikator tingkat kesejahteraan manusia sehingga
menjadi prioritas dalam pembangunan nasional suatu bangsa. Salah satu komponen
kesehatan yang sangat penting adalah tersedianya obat sebagai bagian dari
pelayanan kesehatan masyarakat.
Industri farmasi adalah badan usaha yang memiliki izin dari Menteri
Kesehatan untuk melakukan kegiatan pembuatan obat atau bahan obat. Produk obat
yang berkualitas yang dihasilkan industri farmasi harus memperhatikan faktor-
faktor yang terlibat dalam proses produksinya. Untuk menghasilkan produk obat
yang berkualitas tidak hanya ditentukan dari pemeriksaan bahan awal dan produk
akhir namun harus dibangun dari semua aspek produksi. Agar obat yang dihasilkan
berkualitas, mempunyai efikasi yang baik, bermutu, dan aman serta konsisten maka
dibutuhkan suatu pedoman bagi industri farmasi tentang Cara Pembuatan Obat
yang Baik (CPOB).
Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) adalah cara pembuatan obat yang
bertujuan untuk memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai dengan
persyaratan dan tujuan penggunaan. CPOB menyangkut seluruh aspek produksi
mulai dari manajemen mutu; personalia; bangunan dan fasilitas; peralatan; sanitasi
dan higiene; produksi; pengawasan mutu; pemastian mutu; inspeksi diri, audit
mutu, dan audit persetujuan pemasok; penanganan keluhan terhadap produk dan
penarikan kembali produk; dokumentasi; pembuatan dan analisis berdasarkan
kontrak; kualifikasi dan validasi.
Salah satu aspek dalam CPOB adalah mengenai personalia, yang salah
satunya adalah Apoteker dalam industri farmasi memegang peranan penting dalam
industri farmasi untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan. Kedudukan Apoteker
juga diatur dalam CPOB, yaitu sebagai penanggung jawab produksi, pengawasan

10
mutu, dan pemastian mutu. Sehingga seorang Apoteker dituntut untuk mempunyai
wawasan, pengetahuan yang luas dan pengalaman praktis yang memadai serta
kemampuan dalam memimpin agar dapat mengatasi permasalahan permasalahan
yang ada di industri farmasi. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, calon
Apoteker harus mendapatkan bekal pengetahuan dan pengalaman praktis yang
cukup salah satunya dapat diperoleh melalui kegiatan praktek kerja profesi di
industri farmasi. Dalam rangka pembinaan terhadap generasi baru di bidang industri
farmasi, yaitu tenaga Apoteker, PT. Mahakam Beta Farma memberi kesempatan
kepada calon Apoteker untuk melaksanakan PKPA. Pelaksanaan PKPA di PT.
Mahakam Beta Farma ini berlangsung dari tanggal 10 Juni sampai dengan 27 Juli
2019.

1.2 Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)

Tujuan dilakukannya Praktek Kerja Profesi Apoteker di PT. Mahakam


Beta Farma antara lain :
1. Meningkatkan pengetahuan dan wawasan mengenai penerapan segala aspek
CPOB di PT. Mahakam Beta Farma.
2. Meningkatkan pemahaman mengenai peran, fungsi, posisi dan tanggung
jawab Apoteker dalam industri farmasi.
3. Membekali calon Apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,
keterampilan dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di PT. Mahakam Beta Farma
4. Mempersiapkan Apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai tenaga
farmasi yang profesional.

1.3 Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)

Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker di PT. Mahakam Beta Farma


diharapkan adalah sebagai berikut:
1. Mendapatkan pengetahuan dan wawasan mengenai penerapan segala aspek
CPOB di PT. Mahakam Beta Farma.

11
2. Menambah dan memantapkan pengetahuan tentang kegiatan industri
farmasi, mengenal, serta memahami tugas dan tanggungjawab serta
kewajiban seorang Apoteker khususnya di industri farmasi.
3. Mengetahui perbandingan teori tentang industri farmasi dengan aplikasinya
di lapangan.

12
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1 Industri Farmasi


2.1.1 Pengertian Industri Farmasi
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1799/MENKES/PER/XII/2010 tentang Industri Farmasi, yang dimaksud dengan
industri farmasi adalah badan usaha yang memiliki izin dari Menteri Kesehatan
untuk melakukan kegiatan pembuatan obat atau bahan obat. Industri farmasi
merupakan salah satu tempat Apoteker melakukan pekerjaan kefarmasian terutama
menyangkut pembuatan obat/bahan obat, pendidikan dan pelatihan, penelitian dan
pengembangan, pengendalian mutu sediaan farmasi, pengadaan, penyimpanan dan
pendistribusian. Untuk menghasilkan produk yang berkhasiat diperlukan suatu
tahap kegiatan yang meliputi perencanaan, pengendalian dan pemantauan bahan
awal, proses produksi serta pengawasan mutu.

2.1.2 Ciri-ciri Industri Farmasi


Dibandingkan dengan berbagai industri yang lain, industri farmasi
mempunyai ciri-ciri yang spesifik. Ciri-ciri industri farmasi yang perlu diperhatikan
antara lain adalah :
a. Industri farmasi merupakan industri yang diatur secara ketat mengenai
regulasinya (registrasi, CPOB, distribusi, pengadaan, dan lain-lain) karena
menyangkut nyawa manusia.
b. Industri farmasi disamping menghasilkan obat untuk penderita, juga
merupakan suatu industri yang berorientasi untuk memperoleh keuntungan
(profit). Jadi tidak hanya aspek sosial tetapi juga aspek ekonomi.
c. Industri farmasi adalah salah satu industri beresiko tinggi, karena bukan
tidak mungkin jika dikemudian hari terjadi akibat yang tidak diinginkan
karena penggunaan obat, industri farmasi dituntut dan membayar ganti rugi
yang sangat besar.

13
2.1.3 Persyaratan Industri Farmasi
Setiap pendirian industri farmasi wajib memperoleh izin industri farmasi
dari Direktur Jendral Kementrian Kesehatan. Persyaratan pendirian industri farmasi
sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No.1799/Menkes/Per/XII/2010 sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 5 ayat (1)
terdiri atas :
a. Berbadan usaha berupa perseroan terbatas.
b. Memiliki rencana investasi dan kegiatan pembuatan obat.
c. Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak.
d. Memiliki secara tetap paling sedikit 3 (tiga) orang Apoteker Warga Negara
Indonesia masing-masing sebagai penanggung jawab pemastian mutu,
produksi, dan pengawasan mutu.
e. Komisaris dan direksi tidak pernah terlibat, baik langsung atau tidak
langsung dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang
kefarmasian.
Dikecualikan dari persyaratan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
dan huruf b, bagi pemohon ijin industri milik Tentara Nasional Indonesia
dan Kepolisian Negara Republik Indonesia.

2.2 Izin Industri Farmasi


Setiap pendirian industri farmasi wajib memperoleh izin industri farmasi
dari Direktur Jenderal. Industri farmasi yang membuat obat dan/atau bahan obat
yang termasuk dalam golongan narkotika wajib memperoleh izin khusus untuk
memproduksi narkotika sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Persyaratan untuk memperoleh izin industri farmasi terdiri atas:
a. Berbadan usaha berupa perseroan terbatas;
b. Memiliki rencana investasi dan kegiatan pembuatan obat;
c. Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak;
d. Memiliki secara tetap paling sedikit 3 (tiga) orang Apoteker Warga Negara
Indonesia masing-masing sebagai penanggung jawab pemastian mutu,
produksi, dan pengawasan mutu; dan

14
e. Komisaris dan direksi tidak pernah terlibat, baik langsung atau tidak
langsung dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang
kefarmasian.
Untuk memperoleh izin industri farmasi diperlukan persetujuan prinsip.
Permohonan persetujuan prinsip diajukan secara tertulis kepada Direktur Jenderal.
Dalam hal permohonan persetujuan prinsip dilakukan oleh industri Penanaman
Modal Asing atau Penanaman Modal Dalam Negeri, pemohon harus memperoleh
Surat Persetujuan Penanaman Modal dari instansi yang menyelenggarakan urusan
penanaman modal sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Persetujuan
prinsip diberikan oleh Direktur Jenderal setelah pemohon memperoleh persetujuan
Rencana Induk Pembangunan (RIP) dari Kepala Badan (Menkes, 2010).
Persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) diberikan oleh Kepala
Badan paling lama dalam jangka waktu 14 (empat belas) hari kerja sejak
permohonan diterima. Permohonan persetujuan prinsip diajukan dengan:
a. Fotokopi akta pendirian badan hukum yang sah sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan;
b. Fotokopi Kartu Tanda Penduduk/identitas direksi dan komisaris
perusahaan;
c. Susunan direksi dan komisaris;
d. Pernyataan direksi dan komisaris tidak pernah terlibat pelanggaran
peraturan perundang-undangan di bidang farmasi;
e. Fotokopi sertifikat tanah/bukti kepemilikan tanah;
f. Fotokopi Surat Izin Tempat Usaha
g. Fotokopi Surat Tanda Daftar Perusahaan;
h. Fotokopi Surat Izin Usaha Perdagangan;
i. Fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak;
j. Persetujuan lokasi dari pemerintah daerah provinsi;
k. Persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) dari Kepala Badan;
l. Rencana investasi dan kegiatan pembuatan obat;
m. Asli surat pernyataan kesediaan bekerja penuh dari masing–masing
Apoteker penanggung jawab produksi, Apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu, dan Apoteker penanggung jawab pemastian mutu; dan

15
n. Fotokopi surat pengangkatan bagi masing-masing Apoteker penanggung
jawab produksi, Apoteker penanggung jawab pengawasan mutu, dan
Apoteker penanggung jawab pemastian mutu dari pimpinan perusahaan.
Dalam hal permohonan persetujuan prinsip telah diberikan, pemohon dapat
langsung melakukan persiapan, pembangunan, pengadaan, pemasangan, dan
instalasi peralatan, termasuk produksi percobaan dengan memperhatikan ketentuan
peraturan perundang-undangan. Setiap pendirian industri farmasi wajib memenuhi
ketentuan sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan di bidang tata
ruang dan lingkungan hidup. Industri farmasi wajib memenuhi persyaratan CPOB.
Pemenuhan persyaratan CPOB dibuktikan dengan sertifikat CPOB. Sertifikat
CPOB berlaku selama 5 (lima) tahun sepanjang memenuhi persyaratan. Ketentuan
lebih lanjut mengenai persyaratan dan tata cara sertifikasi CPOB diatur oleh Kepala
Badan (Menkes, 2010).
Pemohon yang telah selesai melaksanakan tahap persetujuan prinsip dapat
mengajukan permohonan izin industri farmasi. Surat permohonan izin industri
farmasi harus ditandatangani oleh direktur utama dan Apoteker penanggung jawab
pemastian mutu dengan kelengkapan sebagai berikut:
a. Fotokopi persetujuan prinsip industri farmasi;
b. Surat Persetujuan Penanaman Modal untuk industri farmasi dalam rangka
Penanaman Modal Asing atau Penanaman Modal Dalam Negeri;
c. Daftar peralatan dan mesin-mesin yang digunakan;
d. Jumlah tenaga kerja dan kualifikasinya;
e. Fotokopi sertifikat Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan
Lingkungan /Analisis Mengenai Dampak Lingkungan;
f. Rekomendasi kelengkapan administratif izin industri farmasi dari Kepala
Dinas Kesehatan Provinsi;
g. Rekomendasi pemenuhan persyaratan CPOB dari Kepala Badan;
h. Daftar pustaka wajib seperti Farmakope Indonesia edisi terakhir;
i. Asli surat pernyataan kesediaan bekerja penuh dari masing-masing Apoteker
penanggung jawab produksi, Apoteker penanggung jawab pengawasan mutu,
dan Apoteker penanggung jawab pemastian mutu;

16
j. Fotokopi surat pengangkatan bagi masing-masing Apoteker penanggung jawab
produksi, Apoteker penanggung jawab pengawasan mutu, dan Apoteker
penanggung jawab pemastian mutu dari pimpinan perusahaan;
k. Fotokopi ijazah dan Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) dari masing-
masing Apoteker penanggung jawab produksi, Apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu dan Apoteker penanggung jawab pemastian mutu; dan
l. Surat pernyataan komisaris dan direksi tidak pernah terlibat, baik langsung atau
tidak langsung dalam pelanggaran perundang-undangan di bidang
kefarmasian.
Permohonan izin industri farmasi diajukan kepada Direktur Jenderal dengan
tembusan kepada Kepala Badan dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat.
Paling lama dalam waktu 20 hari kerja sejak diterimanya tembusan permohonan,
Kepala Badan melakukan audit pemenuhan persyaratan CPOB. Paling lama dalam
waktu 20 hari kerja sejak diterimanya tembusan permohonan, kepala dinas
kesehatan provinsi melakukan verifikasi kelengkapan persyaratan administratif.
Paling lama dalam waktu 10 hari kerja sejak dinyatakan memenuhi persyaratan
CPOB, Kepala Badan mengeluarkan rekomendasi pemenuhan persyaratan CPOB
kepada Direktur Jenderal dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Provinsi dan pemohon. Paling lama dalam waktu 10 hari kerja sejak dinyatakan
memenuhi kelengkapan persyaratan administratif, Kepala Dinas Kesehatan
Provinsi mengeluarkan rekomendasi pemenuhan persyaratan administratif kepada
Direktur Jenderal dengan tembusan kepada Kepala Badan dan pemohon. Paling
lama dalam waktu 10 hari kerja setelah menerima rekomendasi, Direktur Jenderal
menerbitkan izin industri farmasi.
Industri farmasi wajib menyampaikan laporan industri secara berkala
mengenai kegiatan usahanya sekali dalam 6 bulan, meliputi jumlah dan nilai
produksi setiap obat atau bahan obat yang dihasilkan dan sekali dalam 1 tahun.
Laporan Industri Farmasi disampaikan kepada Direktur Jenderal dengan tembusan
kepada Kepala Badan. Laporan dapat dilaporkan secara elektronik. Direktur
Jenderal dapat mengubah bentuk dan isi formulir laporan sesuai kebutuhan. Jika
terdapat pelanggaran terhadap ketentuan tersebut dapat dikenakan sanksi
administratif berupa:

17
a. Peringatan secara tertulis;
b. Larangan mengedarkan untuk sementara waktu dan/atau perintah untuk
penarikan kembali obat atau bahan obat dari peredaran bagi obat atau bahan
obat yang tidak memenuhi standar dan persyaratan keamanan,
khasiat/kemanfaatan, atau mutu;
c. Perintah pemusnahan obat atau bahan obat, jika terbukti tidak memenuhi
persyaratan keamanan, khasiat/kemanfaatan, atau mutu;
d. Penghentian sementara kegiatan;
e. Pembekuan izin industri farmasi; atau
f. Pencabutan izin industri farmasi.
2.3 Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB)
Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) bertujuan untuk menjamin obat
dibuat secara konsisten, memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan
tujuan penggunaannya. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian
mutu (BPOM, 2018).
2.3.1 Sistem Mutu Industri Farmasi
Pemegang Izin Industri Farmasi harus membuat obat sedemikian rupa agar
sesuai tujuan penggunaan, memenuhi persyaratan Izin Edar atau Persetujuan Uji
Klinik, jika diperlukan, dan tidak menimbulkan risiko yang membahayakan pasien
pengguna disebabkan karena keamanan, mutu atau efektivitas yang tidak memadai.
Industri farmasi harus menetapkan manajemen puncak yang mengarahkan dan
mengendalikan perusahaan atau pabrik dengan kewenangan dan tanggung jawab
memobilisasi sumber daya dalam perusahaan atau pabrik untuk mencapai
kepatuhan terhadap regulasi (BPOM, 2018).

Unsur dasar manajemen mutu adalah:


a. Suatu infrastruktur atau sistem mutu yang tepat mencakup struktur organisasi,
prosedur, proses dan sumber daya; dan
b. Tindakan sistematis yang diperlukan untuk mendapatkan kepastian dengan
tingkat kepercayaan yang tinggi, sehingga produk (atau jasa pelayanan) yang
dihasilkan akan selalu memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.
Keseluruhan tindakan tersebut disebut Pemastian Mutu (BPOM, 2018).

18
2.3.2 Personalia
Sumber daya manusia sangat penting dalam pembentukan dan penerapan
sistem pemastian mutu yang memuaskan dan pembuatan obat yang benar. Industri
farmasi hendaklah memiliki personel yang terkualifikasi dan berpengalaman
praktis dalam jumlah yang memadai. Seluruh personel hendaklah memahami
prinsip CPOB serta memperoleh pelatihan awal dan berkesinambungan, termasuk
instruksi mengenai higiene yang berkaitan dengan pekerjaannya. Tiap personel
hendaklah tidak dibebani tanggung jawab yang berlebihan untuk menghindarkan
risiko terhadap mutu obat. Industri farmasi harus memiliki struktur organisasi.
Tugas spesifik dan kewenangan dari personel pada posisi penanggung jawab
hendaklah dicantum-kan dalam uraian tugas tertulis. Tugas mereka boleh
didelegasikan kepada wakil yang ditunjuk serta mempunyai tingkat kualifikasi yang
memadai (BPOM, 2018).
2.3.3 Bangunan dan Fasilitas
Bangunan dan fasilitas untuk pembuatan obat harus memiliki desain,
konstruksi dan letak yang memadai, serta disesuaikan kondisinya dan dirawat
dengan baik untuk memudahkan pelaksanaan operasi yang benar. Tata letak dan
desain ruangan harus dibuat sedemikian rupa untuk memperkecil risiko terjadi
kekeliruan, pencemaran silang dan kesalahan lain, serta memudahkan pembersihan,
sanitasi dan perawatan yang efektif untuk menghindarkan pencemaran silang,
penumpukan debu atau kotoran, dan dampak lain yang dapat menurunkan mutu
obat (BPOM, 2018).
2.3.4 Peralatan
Peralatan untuk pembuatan obat hendaklah memiliki desain dan konstruksi
yang tepat, ukuran yang memadai serta ditempatkan dan dikualifikasi dengan tepat,
agar mutu obat terjamin sesuai desain serta seragam dari bets-ke-bets dan untuk
memudahkan pembersihan serta perawatan agar dapat mencegah kontaminasi
silang, penumpukan debu atau kotoran dan, hal-hal yang umumnya berdampak
buruk pada mutu produk (BPOM, 2018).
2.3.5 Produksi
Produksi hendaklah dilaksanakan dengan mengikuti prosedur yang telah
ditetapkan dan memenuhi ketentuan CPOB yang menjamin senantiasa

19
menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu serta memenuhi ketentuan
izin pembuatan dan izin edar (BPOM, 2018).
Produksi hendaklah dilakukan dan diawasi oleh personel yang kompeten.
Penanganan bahan dan produk jadi, seperti penerimaan dan karantina, pengambilan
sampel, penyimpanan, penandaan, penimbangan, pengolahan, pengemasan dan
distribusi hendaklah dilakukan sesuai dengan prosedur atau instruksi tertulis dan
bila perlu dicatat. Seluruh bahan yang diterima hendaklah diperiksa untuk
memastikan kesesuaiannya dengan pesanan. Wadah hendaklah dibersihkan dimana
perlu dan diberi penandaan dengan data yang diperlukan (BPOM, 2018).
2.3.6 Cara Penyimpanan dan Pengiriman Obat Yang Baik
Penyimpanan dan pengiriman adalah bagian yang penting dalam kegiatan
dan manajemen rantai pemasokan obat yang terintegrasi. Dokumen ini menetapkan
langkah-langkah yang tepat untuk membantu pemenuhan tanggung jawab bagi
semua yang terlibat dalam kegiatan pengiriman dan penyimpanan produk.
Dokumen ini memberikan pedoman bagi penyimpanan dan pengiriman produk jadi
dari industri farmasi ke distributor. Mutu obat dapat dipengaruhi oleh kekurangan
pengendalian yang diperlukan terhadap kegiatan selama proses penyimpanan dan
pengiriman. Tujuan pedoman ini adalah untuk membantu dalam menjamin mutu
dan integritas obat selama proses penyimpanan dan pengiriman obat. Untuk
menjaga mutu awal obat, semua kegiatan dalam penyimpanan dan pengirimannya
hendaklah dilaksanakan sesuai prinsip CPOB dan CDOB (BPOM, 2018).

2.3.7 Pengawasan Mutu


Pengawasan mutu merupakan bagian yang esensial dari CPOB untuk
memberikan kepastian bahwa produk secara konsisten mempunyai mutu yang
sesuai dengan tujuan pemakaiannya. Pengawasan mutu tidak terbatas pada kegiatan
laboratorium, tapi juga harus terlibat dalam semua keputusan yang terkait dengan
mutu produk. Pengawasan mutu mencakup pengambilan sampel, spesifikasi,
pengujian serta termasuk pengaturan, dokumentasi dan prosedur pelulusan yang
memastikan bahwa semua pengujian yang relevan telah dilakukan, dan bahan tidak
diluluskan untuk dipakai atau produk diluluskan untuk dijual, sampai mutunya telah
dibuktikan memenuhi persyaratan. Ketidaktergantungan pengawasan mutu dari

20
produksi dianggap hal yang fundamental agar pengawasan mutu dapat melakukan
kegiatan dengan memuaskan (BPOM, 2018).
2.3.8 Inspeksi Diri
Program inspeksi diri hendaklah dirancang untuk mendeteksi kelemahan
dalam pelaksanaan CPOB dan untuk menetapkan tindakan perbaikan yang
diperlukan. Tujuan inspeksi diri adalah untuk mengevaluasi apakah semua aspek
produksi dan pengawasan mutu industri farmasi memenuhi ketentuan CPOB.
Inspeksi diri hendaklah dilakukan secara independen dan rinci oleh petugas yang
kompeten dari perusahaan yang dapat mengevaluasi penerapan CPOB secara
obyektif (BPOM, 2018).
Inspeksi diri hendaklah dilakukan secara rutin dan, di samping itu, pada
situasi khusus, misalnya dalam hal terjadi penarikan kembali obat jadi atau terjadi
penolakan yang berulang. Semua saran untuk tindakan perbaikan supaya
dilaksanakan. Prosedur dan catatan inspeksi diri hendaklah didokumentasikan dan
dibuat program tindak lanjut yang efektif (BPOM, 2018).
2.3.9 Keluhan dan Penarikan Produk
Untuk melindungi kesehatan masyarakat, suatu sistem dan prosedur yang
sesuai hendaklah tersedia untuk mencatat, menilai, menginvestigasi dan meninjau
keluhan termasuk potensi cacat mutu dan, jika perlu, segera melakukan penarikan
obat termasuk obat uji klinik dari jalur distribusi secara efektif. Prinsip-prinsip
manajemen risiko mutu hendaklah diterapkan pada investigasi, penilaian cacat
mutu dan proses pengambilan keputusan terkait dengan tindakan penarikan produk,
tindakan perbaikan dan pencegahan serta tindakan pengurangan risiko lain (BPOM,
2018).

Semua otoritas pengawas obat terkait hendaklah diberitahu secara tepat


waktu jika ada cacat mutu yang terkonfirmasi (kesalahan pembuatan, kerusakan
produk, temuan pemalsuan, ketidakpatuhan terhadap izin edar atau spesifikasi
produk, atau isu mutu serius lain) terhadap obat atau obat uji klinik yang dapat
mengakibatkan penarikan produk atau pembatasan pasokan. Apabila ditemukan
produk yang beredar tidak sesuai dengan izin edarnya, hendaklah dilaporkan
kepada BPOM dan/atau otoritas pengawas obat terkait sesuai dengan ketentuan
berlaku (BPOM, 2018).

21
Dalam hal kegiatan alih daya, kontrak hendaklah menggambarkan peran
dan tanggung jawab pabrik pembuat, pemegang izin edar dan/atau sponsor dan
pihak ketiga terkait lainnya dalam kaitan dengan penilaian, pengambilan keputusan,
dan penyebaran informasi dan implementasi tindakan pengurangan-risiko yang
berkaitan dengan produk cacat. Kontrak tersebut juga hendaklah membahas cara
berkomunikasi dengan penanggung jawab dari masing-masing pihak untuk
pengelolaan masalah cacat mutu dan penarikan (BPOM, 2018).

2.3.10 Dokumentasi
Dokumentasi yang baik merupakan bagian yang esensial dari sistem
pemastian mutu dan merupakan kunci untuk pemenuhan persyaratan CPOB.
Berbagai jenis dokumen dan media yang digunakan hendaklah sepenuhnya
ditetapkan dalam sistem mutu industri farmasi. Dokumentasi dapat dibuat dalam
berbagai bentuk, termasuk media berbasis kertas, elektronik atau fotografi. Tujuan
utama sistem dokumentasi yang dimanfaatkan haruslah untuk membangun
mengendalikan, memantau dan mencatat semua kegiatan yang secara langsung atau
tidak langsung berdampak pada semua aspek kualitas obat. Acuan lebih lanjut
terkait penerapan Cara Dokumentasi yang Baik untuk menjamin integritas
dokumen dan catatan dapat mengacu pada pedoman WHO Guidance on Good Data
and Record Management Practices atau pedoman internasional lain yang terkait
(BPOM, 2018).

2.3.11 Kegiatan Alih Daya


Aktivitas yang tercakup dalam pedoman CPOB yang dialih dayakan
hendaklah didefinisikan, disetujui dan dikendalikan dengan benar untuk
menghindarkan kesalahpahaman yang dapat menghasilkan produk atau pekerjaan
dengan mutu yang tidak memuaskan. Hendaklah dibuat kontrak tertulis antara
pemberi kontrak dan penerima kontrak yang secara jelas menentukan peran dan
tanggung jawab masing-masing pihak. Sistem mutu industri farmasi dari pemberi
kontrak hendaklah menyatakan secara jelas prosedur pelulusan tiap bets produk
untuk diedarkan yang menjadi tanggung jawab penuh Kepala Pemastian Mutu.
(BPOM, 2018).

22
2.3.12 Kualifikasi dan Validasi
CPOB mensyaratkan industri farmasi untuk mengidentifikasi validasi yang
perlu dilakukan sebagai bukti pengendalian terhadap aspek kritis dari kegiatan yang
dilakukan. Perubahan signifikan terhadap fasilitas, peralatan dan proses yang dapat
memengaruhi mutu produk hendaklah divalidasi. Pendekatan dengan kajian risiko
hendaklah digunakan untuk menentukan ruang lingkup dan cakupan validasi.
Seluruh kegiatan validasi hendaklah direncanakan. Unsur utama program validasi
hendaklah dirinci dengan jelas dan didokumentasikan di dalam Rencana Induk
Validasi (RIV) atau dokumen setara. RIV hendaklah merupakan dokumen yang
singkat, tepat dan jelas (BPOM, 2018).

23
BAB III
TINJAUAN KHUSUS

3.1 Sejarah Perusahaan


PT. Mahakam Beta Farma (PT. MBF) merupakan perusahaan pertama
dalam Mahakam Group yang bergerak di bidang industri farmasi. Perusahaan ini
didirikan pada 20 Desember 1977 oleh Dr. Kahar Tjandra. Awalnya, perusahaan
Mahakam Beta Farma didirikan untuk memproduksi obat antiseptik dibawah lisensi
Mundhipharma AG dari Swiss. Setelah didirikan, pada tahun 1980 PT. Mahakam
Beta Farma mulai melakukan produksi.
Pabrik MBF pertama kali beroperasi di Gang Limo I No. 30, Kebayoran
Lama, Jakarta Selatan pada lahan seluas 500 m² dan resmi beroperasi pada 20
Desember 1981 dengan jumlah karyawan sebanyak empat orang. Pada tanggal 20
Desember 1985 dilakukan perluasan pabrik hingga 1.500 m² di Jalan Rawa
Simprung I No. 30 Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Pada tanggal 20 Desember
1991, pabrik berpindah ke Kawasan Industri Pulogadung, bertempat di Jalan
Pulokambing II No. 20, Jakarta Timur. Pabrik pada kawasan industri tersebut terdiri
dari lima lantai dengan luas bangunan 10.000 m². Pada tahun 2012, pabrik MBF
kembali diperluas dengan memindahkan kantor Head of Office ke gedung baru
bernama Graha Mahakam di Jalan Pulo Kambing Raya No. 9, Kawasan Industri
Pulogadung, Jakarta Timur.
MBF memulai kerja sama dengan Ego Pharmaceutical untuk
mengembangkan produk perawatan kulit ke Indonesia pada tahun 1995. Pada tahun
berikutnya, MBF mendapatkan lisensi untuk memproduksi dan mendistribusikan
obat narkotika yang dikenal dengan nama produk MST Continus Tablet. Kemudian
pada tahun 2013 saat era BPJS, MBF mulai memproduksi obat-obat generik. Sejak
awal tahun 2016, pengembangan produk ethical difokuskan pada produk-produk
inovatif, terutama untuk indikasi penyakit degeneratif. Sementara, pengembangan
produk OTC difokuskan pada produk-produk kecantikan serta produk kategori
kesehatan umum.

24
3.2 Visi dan Misi Perusahaan
3.2.1 Visi
Menjadi perusahaan farmasi yang inovatif, kompetitif dan terkemuka
dengan brand yang kuat dan pertumbuhan yang berkesinambungan.
3.2.2 Misi
Kami bangga dan mampu menyediakan produk kesehatan yang bermutu dan
memberikan pelayanan prima untuk kehidupan yang lebih baik.
3.3 Nilai Perusahaan
Nilai-nilai dari perusahaan PT. Mahakam Beta Farma adalah LUCKY, yaitu :
L: Love God
U: Understanding
C: Connection
K: Knowledge
Y: Yield
3.4 Kebijakan Mutu
PT. Mahakam Beta Farma merupakan perusahaan yang inovatif, kompetitif,
dan terkemuka. MBF berkomitmen untuk menyediakan produk kesehatan yang
berkualitas melalui :
a. Pemenuhan peraturan badan regulasi dan perundang-undangan yang
berlaku
b. Penerapan sertifikasi sistem manajemen
c. Penyediaan dan pengembangan sumber daya
d. Pemenuhan kepuasan pelanggan
e. Peningkatan secara berkesinambungan
3.5 Lokasi dan Sarana Produksi
PT. Mahakam Beta Farma berlokasi di Kawasan Jakarta Industrial Estate
Pulogadung (JIEP) dan memiliki dua gedung utama. Gedung pertama yaitu Head
Office Building yang dikenal sebagai Graha Mahakam dan berlokasi di Jalan Pulo
Kambing Raya No. 9. Gedung kedua berfungsi sebagai Factory Building yang
berlokasi di Jalan Pulo Kambing II No. 20. Factory Building terbagi menjadi
beberapa bagian antara lain gedung produksi, kantor, gudang, laboratorium, ruang
kerja dan beberapa fasilitas penunjang lainnya. Pada Factory Building terdapat

25
fasilitas gedung sefalosporin yang berfungsi sebagai fasilitas produksi antibiotik
golongan sefalosporin. Selain itu, terdapat pula fasilitas produksi sediaan steril dan
tablet yang terletak di lantai 4 dan sediaan semisolid/liquid di lantai 3.
PT. Mahakam Beta Farma telah memproduksi beberapa produk unggulan,
seperti betadine antiseptic solution, betadine ointment dan betadine isodine
solution yang merupakan produk antiseptik untuk pengobatan pertama dan
mencegah terjadinya infeksi pada luka. Betadine solution hygiene dan vaginal
douche, yang merupakan produk antiseptik untuk kebersihan kewanitaan.
Betadine gargle, yang merupakan produk obat kumur antiseptik. Betadine skin
cleanser dan shampoo, merupakan produk kebersihan untuk mandi. Selain itu baru-
baru ini PT. Mahakam Beta Farma mengeluarkan produk betadine stick, produk ini
juga digunakan untuk pengobatan luka dengan penggunaannya lebih praktis.
3.6 Struktur Organisasi PT. Mahakam Beta Farma
PT. Mahakam Beta Farma terbagi atas tiga bagian yaitu manufacturing
director, support director, dan commercial director. Pimpinan masing-masing
departemen telah terkualifikasi sesuai dengan standar yang ditetapkan untuk
menjamin terlaksananya aktivitas di PT. Mahakam Beta Farma. Manufacturing
director memiliki lima divisi yaitu head of plant, head of supply chain, head of
maintanance engineering, research and development, head of Quality Operation.

Gambar 1. Struktur Organisasi PT. Mahakam Beta Farma

26
3.7 Struktur dan Tugas Departemen PT. Mahakam Beta Farma

3.7.1 Head of Plant


Divisi Head of Plant di PT. Mahakam Beta Farma bertugas untuk
melakukan perencanaan produksi yang mengacu pada permintaan customer dan
forecast/ramalan permintaan dari marketing. Head of plant membawahi beberapa
departemen seperti purchasing, produksi (solid, produksi liquid/semi solid dan
produksi steril/sefalosporin)

1. Departemen Purchasing

Tugas departemen purchasing meliputi:


a. Melakukan Pengadaan Barang
Sesuai standar dan spesifikasi yang sudah ditentukan serta dilakukan sesuai
prosedur yang berlaku.
b. Sourching, Selection, Development, Negotiation
Melakukan proses pencarian, pengembangan, dan negosiasi untuk mendapatkan
mutu barang yang berkualitas dengan harga yang paling kompetitif, sebelum
melakukan pengadaan barang.
c. Vendor Evaluation Performance
Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap vendor yang sudah mempunyai kerja
sama pengadaan barang.

Purchasing
manager

Inventory Non Inventory


Purchasing Purchasing
Assistant Manager Assistant Manager

PM Inventory RM Inventory Non Inventory


Purchasing Purchasing Purchasing
Supervisor Supervisor supervisor

PM Inventory RM Inventory
Purchasing Staff
Purchasing Staff Purchasing Staff

Gambar 2. Struktur Organisasi Departemen Purchasing

27
Sourching Material And
Vendor Selection, Material Development
Negotiation

Contract Agreement

Vendor Performance Ordering and Monitoring


Evaluation

Gambar 3. Flow Process Inventory Departemen Purchasing

2. Departemen Produksi

Produksi memiliki tugas yaitu melakukan kegiatan produksi sehingga


menghasilkan produk konsisten, sesuai persyaratan yang ditetapkan dengan biaya
yang se-efisien mungkin sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. Produksi juga
menjamin ketersediaan produk sesuai spesifikasi dalam jenis, jumlah dan waktu
yang disepakati. Kegiatan produksi meliputi kegiatan pengolahan dan pengemasan
produk, mulai dari penimbangan bahan baku hingga menjadi obat jadi, sesuai
dengan jadwal produksi yang telah ditetapkan.
Departemen produksi PT. Mahakam Beta Farma dipimpin oleh manager
produksi yang membawahi supervisor produksi dan masing-masing supervisor
produksi membawahi team leader, operator, dan personel packaging. Proses
produksi dilaksanakan sesuai dengan Prosedur Tetap (PROTAP) masing-masing
produk. Sebelum bahan yang digunakan dimasukkan ke dalam ruangan produksi,
terlebih dahulu dilakukan line clearance untuk memeriksa apakah pada
ruangan/jalur dan peralatan terkait masih terdapat produk sebelumnya maupun
dokumen atau material yang tidak terkait dengan produk. Selama proses produksi
berlangsung, area dan wadah yang digunakan untuk proses produksi harus diberi
penandaan identitas dan status produk yang sedang diproduksi. Produksi di PT.
Mahakam Beta Farma dibagi menjadi:

1. Produksi Solid
2. Produksi Liquid-Semi Solid

28
3. Produksi Steril
4. Produksi Sefalosporin
Manager
Produksi Liquid
dan Semisolid

Secondary
Mixing Filling
packaging
Supervisor Supervisor
Supervisor

Group Leader Group Leader Group Leader

Operator Operator Operator

Gambar 4. Struktur Organisasi Departemen Produksi Liquid dan Semi


Solid

Manager
Produksi Solid

Supervisor Solid Supervisor Solid


Grey Area Black Area

Group Leader Group Leader

Operator Operator

Gambar 5. Struktur Organisasi Departemen Produksi Solid

29
Sterile Production
Manager

Administrasi
Produksi

Sterile Production
Assistant
Manager

Production Spv Production Spv Pengemasan Spv

Production Group Production Group Packaging Group


Leader Leader Leader

Production Production Packaging and


Operator Operator Visual Operator

Gambar 6. Struktur Organisasi Departemen Produksi Steril

Cephalosporin
Production
Manager

Administrasi
produksi

Cephalosporin
Production
Assistant manager

ProductionSpv Production Spv

Production Group Packaging Group


Leader Leader

Production Packaging and


Operator visual Operator

Gambar 7. Struktur Organisasi Departemen Produksi Sefalosporin

30
Tugas departemen produksi secara umum yaitu melaksanakan produksi
dengan mengikuti prosedur yang telah ditetapkan dan memenuhi ketentuan CPOB
yang menjamin senantiasa menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu
serta memenuhi ketentuan izin pembuatan dan izin edar (registrasi).

3.7.2 Divisi Quality Operations (QO)

Divisi Quality Operation PT Mahakam Beta Farma dibagi menjadi 3


departemen, yaitu: Quality Control (QC), Quality Assurance (QA) dan Validasi.
Divisi Quality Operational ini bertanggung jawab atas segala hal yang berhubungan
dengan mutu atau kualitas produk yang di produksi.

Gambar 8. Struktur Organisasi Departemen Quality Operation

1. Quality Assurance (QA)

Quality Assurance merupakan departemen yang bertugas untuk menjamin


obat yang diproduksi dan didistribusikan memenuhi persyaratan CPOB dan GMP.
Pengendalian mutu dilakukan terhadap semua faktor yang dapat mempengaruhi
mutu obat yaitu mulai dari bahan awal, bahan pengemas, proses pembuatan,
bangunan, peralatan dan personalia.

31
QA Manager

QA Assist. Manager

QA Release
IPC
Pharmacist

QA Support Quality QA Document


Support Compliance QA SPV
Pharmacist Control SPV
SPV SPV

Admin Admin Admin Admin Admin

Gambar 9. Struktur Organisasi Departemen Quality Assurance

Departemen Quality Assurance (QA) dipimpin oleh seorang manager yang


merupakan Apoteker. Manager QA bertanggung jawab atas segala pekerjaan yang
dilakukan oleh QA yaitu memastikan bahwa semua sistem dan semua proses
berjalan dengan baik untuk mencapai tujuan mutu secara konsisten dan dapat
diandalkan. Manager QA membawahi enam unit kerja yaitu QA Assistant
Manager, QA Support Pharmacist, Quality System Supervisor, QA Compliance
Supervisor, Document Control Supervisor dan QA Supervisor serta dibantu oleh
admin.

QA Assistant Manager membawahi QA Released Pharmacist dan QA


Inspector. QA Released Pharmacist bertanggung jawab untuk mengevaluasi dan
meninjau kembali master batch record untuk memastikan kualitas produk yang
akan dipasarkan benar-benar terjamin kualitasnya dan bertanggung jawab untuk
memutuskan suatu produk jadi boleh release (dipasarkan) atau tidak. QA Inspector
(IPC) bertugas untuk melakukan In Process Control (IPC) selama proses produksi
berlangsung dan QA inspector dapat memberhentikan proses produksi jika
ditemukan hal-hal yang tidak sesuai dengan prosedur yang seharusnya.

QA Support Pharmacist bertanggung jawab untuk melakukan uji stabilita


post-marketing (sesudah pemasaran); penarikan kembali (recall) produk yang telah
beredar; pharmacovigilance yaitu melakukan investigasi keluhan konsumen; dan

32
membuat Product Quality Review (PQR) untuk melihat tren analisis data produk
selama periode tertentu (dalam 1 tahun).

Quality System Supervisor bertanggung jawab dalam penanganan


penyimpangan (Deviation Hendling) pada suatu produk dan pengendalian
perubahan yang terjadi selama proses produksi obat yang dicatat pada dokumen
Change Request Form (CRF).

Quality Assurance Complience Supervisor bertanggung jawab dalam


mengatur pelaksanaan audit internal dan internal; sebagai koordinator pelatihan
Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB); dan memantau pelaksanaan tindak lanjut
Corrective and Preventine Action (CAPA).

Document Control Supervisor bertangung jawab untuk mengontrol dan


mengatur dokumen pada PT. Mahakam Beta Farma, yaitu mengatur pembuatan
prosedur tetap (protap), instruksi kerja, master batch record dan menetapkan
regulasi distribusi dokumen tersebut, serta dan melakukan uji stabilita post-
marketing (sesudah pemasaran).

Tugas departemen quality assurance meliputi:


a. Melakukan pemastian mutu
b. Pengendalian perubahan
c. Penanganan Penyimpangan
d. Manajemen CAPA (Corrective Action and Preventive Action) & CPOB
e. Mengkoodinasi Training GMP
f. Mengkoordinasi pelaksanaan audit internal dan eksternal.
g. Melakukan Pengendalian Dokumen

2. Quality Control (QC)

Quality Control (QC) merupakan departemen yang bertugas untuk


memeriksa dan menjamin bahwa semua bahan yang digunakan dalam proses
pembuatan produk, serta produk yang dihasilkan atau diproduksi telah memenuhi
persyaratan yang berlaku. Sehingga mutu, keamanan, serta kualitas produk tetap
terjamin. Quality Control bertugas mengawasi mutu dari produk yang diproduksi
dari bahan awal dan bahan kemas sampai produk jadi yang dipasarkan serta

33
mengawasi stabilita dari produk setelah dipasarkan. Secara struktural QC dipimpin
oleh seorang QC Manager yang bertanggung jawab langsung kepada Head of
Quality Operations. QC Manager dibantu oleh QC Assistant Manager yang
bertugas dalam bidang mikrobiologi di laboratorium QC non sefalosporin dan
laboratorium QC sefalosporin. QC dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh
beberapa supervisor yakni Incoming Material Supervisor, Microbiologi Supervisor,
Stability Supervisor dan Packaging Supervisor.

Quality Control
Manager

Admin Quality QC

Quality Control
Assistant Manager

Stability Packaging
Incoming Material Microbiology
Supervisor Supervisor Supervisor Material
Supervisor

QC Analyst QC Analyst QC Analyst QC Analyst

Gambar 10. Struktur Organisasi Quality Control

QC Incoming Material bertanggung jawab mengawasi mutu dari bahan awal


dan bahan kemas sebelum digunakan untuk produksi, bertanggung jawab dalam
memutuskan pelulusan bahan awal dan bahan kemas. QC Stability bertanggung
jawab dalam stabilitas produk. QC Microbiology bertanggung jawab dalam uji
mikrobiologi seperti sterilitas, endotoksin, pemantauan lingkungan dan media fill.
Sedangkan QC Packaging material beranggung jawab dalam meluluskan atau tidak
segala bahan yang akan digunakan untuk pengemasan produk.
Quality Control melaksanakan kegiatan pengawasan mutu terhadap raw
material (bahan baku) dan finished good (produk jadi). Pengawasan mutu ini
dilakukan berdasarkan metode analisa yang diterima atau yang telah dilakukan
transfer method dari departemen R&D. Kegiatan pengujian yang dilakukan
didepartemen ini harus dilakukan dengan sangat teliti karena setiap kesalahan
dalam pengujian akan berdampak pada hasil pengujian.

34
Departemen QC memiliki dua laboratorium yaitu laboratorium kimia dan
laboratorium mikrobiologi. Laboratorium kimia terdapat instrumen untuk non-
sefalosporin yang terdiri dari ruang titrator, ruang weighing, ruang instrumen, ruang
asam, dan area preparasi. Ruang titrator terdapat instrument Karl Fischer, pH meter
dan instrumen auto titrator. Ruang timbang (weighing room) memiliki tiga
timbangan yakni timbangan kasar (>1g), timbangan analitik (50 mg-1g), dan
timbangan mikro 10mg-100mg. Ruang asam digunakan untuk penanganan khusus
seperti penanganan untuk reagen kimia yang memiliki konsentrasi tinggi dan reagen
yang mudah terbakar. Area preparasi memiliki fasilitas dissolution tester dan
desintegration tester. Ruang instrument dan weighing room harus di atur suhunya
yakni pada suhu 18-25oC karena apabila panas maka intrumennya tidak stabil.
Laboratorium kimia bukan termasuk ruangan yang dikontrol tingkat kebersihannya.

Laboratorium mikrobiologi termasuk ruangan yang dikontrol tingkat


kebersihannya yakni terdiri dari grade A, B, C, D, dan E. Laboratorium
mikrobiologi berguna untuk uji pirogen yang ada pada sampel serta uji mikroba
lingkungan dan juga pengujian lainnya.

3. Departemen Validasi

Departemen validasi di PT. Mahakam Beta Farma dalam melaksanakan


tugasnya dipimpin oleh seorang Validation Assisstant Manager. Dalam
menjalankan tugas, Validation Assistant Manager dibantu oleh Validation
Supervisor dan Qualification & Calibration Supervisor. Validation Supervisor
membawahi Validation Senior Staff yang bekerja sama dengan Validation
Inspector. Qualification & Calibration Supervisor membawahi Qualification &
Calibration Senior Staff yang bekerja sama dengan Qualification & Calibration
Inspector.

Validasi merupakan tindakan pembuktian yang terdokumentasi


membuktikan bahwa suatu sistem dapat memberikan hasil yang sesuai dan
terpercaya atau reproducible. Departemen validasi bertugas melakukan validasi
proses dan validasi pembersihan. Validasi proses dilakukan oleh personel yang
telah mendapatkan pelatihan sebelumnya atau tersertifikasi, metode analisa yang
digunakan untuk pengujian sampel sudah tervalidasi, peralatan dan sistem

35
penunjang yang digunakan untuk proses produksi sudah terkualifikasi dan alat ukur
sudah terkalibrasi.

Gambar 11. Struktur Organisasi Departemen Validasi

3.7.3 Research and Development

Departemen Research and Development adalah departemen yang


bertanggung jawab atas segala sesuatu aktivitas riset dan pengembangan produk,
serta kemasan produk. Selain itu bagian ini juga bertanggung jawab untuk
memastikan kualitas performasi dalam perusahaan sesuai dengan standar yang
ditetapkan serta pengelolaaan registrasi obat ke BPOM. Departemen Research and
Development terbagi menjadi empat sub departemen yaitu Formulation
Development, Analytical Development, Packaging Development dan Registration.

36
Research and Development Manager

Assist. Assist.
PackDev Registrasion
Manager Manager
Manager Manager
AnDev ForDev

Admin general

AnDev ForDev PackDev Registrasion


Coordinator Coordinator Coordinator Coordinator

AnDev SPV ForDev SPV PackDev SPV Registrasion SPV

Analyst Formulation Staff Staff


assistant
AndDev
Administration ForDev
Administration

Gambar 12. Struktur Organisasi Departemen R&D

1. Formulation Development
Formulation development merupakan sub departemen R&D yang bertugas
untuk menemukan formula baru atau mengembangkan formula dari produk baru
baik obat OTC maupun obat ethical. Pengembangkan produk yang telah ada (me
too product). Pengembangan sediaan yang dilakukan meliputi perbaikan atau
pengembangan perbaikan formula, bentuk sediaan, perbaikan dosis dan lainnya.
Setiap perubahan yang dilakukan dalam produksi termasuk juga dalam perubahan
eksipien yang digunakan, maka dilakukan evaluasi terhadap perubahan tersebut.
Selain dalam melakukan pengembangan formula, formulation development juga
bertugas untuk mempersiapkan segala kebutuhan yang diperlukan mulai dari proses
dan teknologi yang dibutuhkan untuk kegiatan produksi.

37
2. Analytical Development
Tugas dan tanggung jawab dari analytical development:
a. Melakukan pengembangan metoda analisa terhadap produk baru dan produk
existing yang berpedoman pada kompendial seperti United States
Pharmacopeia, British Pharmacopeia, European Pharmacopeia, China
Pharmacopeia, Japan Pharmacopiea, dan Farmakope Indonesia, selain itu juga
dari jurnal. AnDev juga bertugas untuk melakukan review terhadap metoda
analisa pada produk existing untuk dilakukan update sesuai literatur.
b. Review metoda analisa di MBF dilakukan setiap tiga tahun sekali, namun review
atau juga bisa disebut revalidasi metoda analisa juga dapat dilakukan jika
terdapat perubahan pemeriksaan atau disesuaikan dengan perubahan atau
pembaharuan kompendial dan atau terjadinya perubahan penggunaan alat yang
dimiliki atau yang digunakan oleh MBF.
c. Menentukan approved manufacturer bahan baku baru yang digunakan di PT.
Mahakam Beta Farma. Bekerja sama dengan departemen pembelian
(purchasing) untuk menentukan bahan baku dan bahan kemas yang bermutu
dinilai berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan.
d. Pengujian stabilitas produk, dilakukan untuk mengevaluasi kestabilas produk
terhadap shelf-life yang telah ditetapkan, menetapkan kondisi penyimpanan
produk dan kondisi transportasi yang sesuai, sebagai informasi yang harus
diserahkan untuk memperoleh izin pemasaran produk obat di negara tertentu,
menentukan jenis bahan pengemas yang sesuai.
3. Packaging Development
Packaging development merupakan sub departemen R&D yang
bertanggung jawab dalam melakukan pengelolaan pengembangan pengemas
primer, sekunder, dan tersier, termasuk dalam melakukan pengembangan desain
pada kemasan produk baru dan produk existing. Kemasan primer merupakan
kemasan yang berkontak langsung dengan produk, misalnya ampul, vial dan
aluminium foil. Kemasan sekunder merupakan kemasan yang melindungi kemasan
primer sedangkan kemasan tersier merupakan kemasan yang yang melindungi
kemasan sekunder dan memudahkan proses transportasi dan mencegah kerusakan
produk. Packaging development juga melakukan seleksi dan evaluasi terhadap

38
kemasan primer dan konten di kemasan yang digunakan berdasarkan hasil stabilitas
dipercepat yang dilakukan tim Formulation Development & Analytical
Development (AnDev).

4. Registrasi
Bagian registrasi produk memiliki tanggung jawab untuk menyiapkan
dokumen atau hal-hal yang berkaitan dengan prosedur pendaftaran dan evaluasi
produk (obat, obat tradisional, suplemen kesehatan, kosmetik, alat kesehatan,
PKRT (Produk Kesehatan Rumah Tangga) dan pestisida untuk mendapatkan izin
edar. Selain itu juga bertugas untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi
semua peraturan yang berkaitan dengan peraturan pemerintah. Dan tanggung jawab
bagian registrasi yaitu: mengikuti peraturan yang terus berubah, memberikan saran
tentang batasan dan persyaratan hukum, mengumpulkan, menyusun dan
mengevaluasi data internal, menyajikan dokumen registrasi ke instansi pemerintah
setempat, melakukan negosisasi/konsultasi ke intansi pemerintah.

3.7.4 Head of Supply Chain

Divisi head of supply chain di PT. Mahakam Beta Farma memiliki subdivisi
yaitu customs & warehouse dan material, perencanaan produksi (PPIC). Head of
supply chain memiliki tanggung jawab dalam memastikan ketersediaan barang
guna proses produksi dan aktivitas pabrik lainnya sehingga tidak terjadi out of stock.

Head of Supply
Chain

Custom Clearance
and Warehouse PPIC Manager
Manager

Custom Clearance Assistant


Assistant
and Warehouse Manager Toll In
Manager PPIC
Assistant Manager and Tall Out

Poduction
Custom Gudang Bahan Material
Clearance Baku Planning Planning

Gudang Obat Gudang Bahan


Jadi Kemas

Gambar 13. Struktur Organisasi Departemen Supply Chain

39
Tugas departemen supply chain secara umum meliputi:

1. Memastikan fungsi logistik, custom clearance, supply planning, production


planning, material planning dan toll manufacturing berjalan efektif dan efisien.
2. Review rencana produksi dan rencana pemesanan material sesuai dengan
purchase plan, forecast, dan trend/historical sales.
3. Review kapasitas gudang, kapasitas produksi, serta mengusulkan perubahan
terkait dengan kebutuhan sesuai dengan forecast dan budget (termasuk
melakukan analisa pareto)
4. Review dan menyetujui prosedur kerja
5. Menjaga dan memastikan tingkat persedaan yang optimal
6. Mengurangi inventori barang
7. Menjamin kelancaran penyediaan barang
8. Menjamin mutu
9. Mengurangi jumlah supplier
10. Mengembangkan supplier partnership

Gambar 14. Management Flow Departemen Supply Chain

40
3.7.5 Departemen Maintenance and Engineering
Kepala bagian departemen maintenance and engineering di pimpin oleh
seorang engineering. Departemen maintenance and engineering bertanggung
jawab dalam memastikan dan menjamin agar fasilitas pabrik selalu dalam keadaan
baik serta layak untuk dipakai, melengkapi kebutuhan suku cadang peralatan
produksi juga sarana penunjang pabrik. Perbaikan peralatan dan mesin untuk
fasilitas produksi maupun fasilitas non produksi dapat dilakukan secara internal
maupun eksternal.

Gambar 15. Struktur Organisasi Departemen Maintenance and Engineering

Tugas departemen maintenance and engineering antara lain:


a. Memastikan bahwa semua fasilitas produksi bekerja dalam keadaan baik dan
layak untuk digunakan
b. Pendjadwalan dan melakukan preventive maintenance secara berkala
c. Pelayanan permintaan barang dan jasa (corrective and improvement) dari
departemen lain
d. Monitoring water system, HVAC, dan utilities lainnya.

41
3.7.6 Departemen HRD (Human Resource Development)

Langkah kerja HRD (Human Resource Development):


1. Organization Development (Pengembangan Organisasi)
Terkait rencana struktur organisasi, biaya yang dibutuhkan, orang yang
dibutuhkan.
2. Recruitment
Terkait pencarian, penyeleksian orang, melalui media sosial, dilakukan
tes, psikotest, wawancara
3. Compensation & Benefit
Terkait gaji dan tunjangan.
4. Performance Management
Terkait evaluasi kerja karyawan. Tujuannya agar kedua belah pihak dapat
mengetahui kekuatan dan kekurangan masing-masing atau disebut juga
penilaian akhir tahun (diberi reward and punishment), melalui metode PA
(Performance Appraisal) berbasis KPI (Key Performance Indicator),
sehingga masing-masing orang mempunyai target untuk dicapai.
5. Career Development
Karyawan harus diperhatikan pengembangan karirnya, apakah karirnya
semakin meningkat atau tidak. Talent management yaitu karyawan MBF
akan diarahkan sesuai passion nya masing-masing.
6. Labor relation
Mengatur hubungan kerja antara karyawan, perusahaan, dan pemerintah,
seperti perjanjian kerja, atau segala hal yang berkaitan dengan ketenaga-
kerjaan.

42
BAB IV
PELAKSANAAN PKPA

4.1 Kegiatan Departemen


4.1.1 Departemen Quality Control
QC melakukan pengawasan terhadap mutu produk dengan melakukan
analisa sebelum bahan awal digunakan dalam produksi, menyetujui atau menolak
bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan produk jadi; dan
memastikan bahwa seluruh pengujian yang diperlukan telah dilaksanakan;
Di Industri PT. Mahakam Beta Farma, QC memiliki laboratorium kimia dan
laboratorium mikrobiologi. Laboratorium kimia terdiri dari ruang weighing, ruang
instrumen, ruang autotitrator, area terbuka (uji packaging material, area preparasi,
area dissolution tester, area disintegration tester, viskometer, magenetic stirer, Ph
meter dan melting point) dan area fumehood (area ruangan asam). Laboratorium
kimia terdiri dari grade E dan F, sedangkan untuk laboratorium mikrobiologi terdiri
dari grade A, B, C dan D. laboratorium mikrobiologi terdiri dari ruang general test,
ruang sterility test, area inkubator, area peremajaan bakteri (inokulation room) dan
area destruksi. Laboratorium produk sefalosporin terletak di gedung terpisah.
Departemen QC dalam melakukan analisa sampel mengacu pada parameter
metode analisa dan spesifikasi yang valid dari departement RnD. Dimana metode
analisa dari RnD akan melalui tahap transfer ke departemen QC. Metode pengujian
ini digunakan apabila transfer metode analisa telah berhasil dan laporan hasil telah
disetujui oleh departemen terkait.
a. Penanganan Sampel Bahan Baku dan Bahan Kemas
Dalam hal ini departemen QC melakukan sampling terkait pengujian dan
status pelulusan bahan baku maupun bahan kemas. Sampling merupakan cuplikan
yang digunakan untuk pemeriksaan spesifikasi bahan awal dan bahan pengemas
yang dilakukan oleh personel yang telah memperoleh pelatihan mengenai cara
pengambilan sampel yang benar. Sampel diambil untuk keperluan pengujian
kimia, pengujian mikrobiologi, dan sampel pertinggal. Jumlah sampel untuk Bahan
Baku (BB) yang diambil berdasarkan pola pengambilan sampel yaitu pola n:

43
𝑛 = √𝑁 + 1
Sedangkan untuk jumlah sampel Bahan Kemas (BK) yang diambil menggunakan
pola pengambilan sampel yaitu :
𝑛 = √𝑁 + 2

dimana :
n = jumlah wadah yang diambil sampelnya
N = jumlah wadah yang diterima
Jumlah BK yang diambil untuk sampling menggunakan tabel Millitary
Standard dan jumlah sampel yang diambil untuk uji fisik yaitu sebanyak 10 dan uji
mikrobiologi sebanyak 20.
Sampel yang diambil kemudian dimasukkan kedalam wadah sampel, diberi
label identitas, dan pada wadah BB diberikan label “SAMPEL SUDAH
DIAMBIL”, dan sampel dibawa ke lab QC untuk dilakukan pengujian kimia dan
mikrobiologi sedangakan untuk sampel pertinggal disimpan di area penyimpanan
contoh.
Alat yang digunakan dalam pengambilan sampel diantaranya:
1. Sendok satinless steel/stick sampler kecil
2. Powder stick sampler
3. Pipet volume/liquid stick sampler
4. Gunting stainless steel
Bahan Baku ataupun bahan kemas yang memenuhi spesifikasi maka pada
wadah BB dan BK ditempelkan label “DILULUSKAN” sedangkan yang tidak
memenuhi syarat diberi label “DITOLAK”.
b. Penangan Sampel Semi Finished Good dan Finished Good
Proses sampling untuk produk semi finish good dan finish good dilakukan
oleh personel QA yang kemudian diserahkan kepada QC supervisor untuk
dilakukan analisa oleh analis QC. Untuk tiap bets produk jadi, hendaklah dilakukan
pengujian (di laboratorium) atas kesesuaian terhadap spesifikasi produk akhirnya,
sebelum diluluskan. Selain pemeriksaan sesuai dengan spesifikasi produk, juga
dilakukan uji stabilitas terhadap produk. Uji stabilitas terdiri dari :

44
1. Uji stabilitas dipercepat (Accelerated)
Dimana obat disimpan dalam climatic chamber pada suhu 40oC selama 6
bulan dan dievaluasi pada bulan ke-0, 3 ,6.
2. Uji Stabilitas Real time
Dimana obat disimpan pada suhu kamar hingga habis masa expired nya.
Pengujian dilakukan pada bulan ke-3 ,6 ,9 ,12 ,18 ,24 dan seterusnya.
Tujuan dari program stabilitas on-going adalah untuk memantau produk
selama masa edar dan untuk menentukan bahwa produk tetap, atau dapat
diprakirakan akan tetap, memenuhi spesifikasinya selama dijaga dalam
kondisi penyimpanan yang tertera pada label.
c. Penanganan sampel Mikrobiologi
Pengawasan mutu (QC) juga melakukan pemeriksaan mikrobiologi hal ini
bertujuan untuk memastikan bahwa produk yang dihsilkan memenuhi spesifikasi
produk, uji mikrobiologi dilakukan terhadap bahan awal dan produk jadi serta juga
dilakukan pemantauan lingkungan untuk mencagah terjadinya kontaminasi dari
lingkungan pada produk.
d. Penanganan Hasil Analisa Tidak Memenuhi Syarat (TMS)/Out of Specification
(OOS).
Hasil Analisa Tidak Memenuhi Syarat (TMS) yang diperoleh selama
pengujian bahan atau produk, hendaklah diselidiki menurut prosedur yang
disetujui. Catatannya hendaklah disimpan. Produk jadi yang tidak memenuhi
spesifikasi dan kriteria mutu lain yang ditetapkan hendaklah ditolak. Pengolahan
ulang dapat dilakukan apabila produk memenuhi syarat, namun produk hasil
pengolahan ulang hendaklah memenuhi semua spesifikasi dan kriteria mutu lain
yang ditetapkan sebelum diluluskan untuk distribusi.
Out of Specification yaitu hasil uji yang tidak sesuai memenuhi spesifikasi
yang telah ditetapkan dan Out of Trend yaitu hasil uji yang berada diluar riwayat,
harapan dan trend sebelumnya. Oleh karena itu perlu dilakukan tindakan untuk
mengkaji hasil dari analisa tersebut. Dalam menetukan kesalahan yang terjadi
dilakukan investigasi terhadap produk, apakah penyimpangan terjadi akibat lab
error atau selama proses produksi atau formulasi.

45
Penanganan hasil analisa di luar spesifikasi diinformasikan analis kepada
supervisor dan dilakukan investigasi Fase I untuk menentukan apakah
penyimpangan terjadi akibat lab error atau tidak, jika akibat lab error maka data
analisa awal diganti dengan data analisa retest sampel. Dan apabila penyimpangan
bukan dikarenakan lab error maka dilakukan investigasi Fase II dimana analisa
dilakukan oleh analis yang berbeda dengan sampel yang digunakan adalah sampel
yang belum dipreparasi (sampel induk) jika bukan karena lab error maka data awal
tidak digunakan dan jika bukan karena lab error maka diperlukan investigasi
terhadap departemen terkait (seperti : proses produksi, formulasi ataupun fasilitas).
Keputusan akhir dari investigasi OOS/OOT apakah produk ditolak atau diluluskan
diputuskan oleh departemen QA.
4.1.2 Departemen Quality Assurance
Departemen Quality Assurance (QA) dikepalai oleh seorang manager yang
merupakan Apoteker. Manager QA bertanggung jawab atas segala pekerjaan yang
dilakukan oleh QA yaitu memastikan bahwa sistem berjalan dengan baik untuk
mencapai tujuan mutu secara konsisten dan dapat diandalkan. Manager QA
membawahi enam unit kerja yaitu QA Assistant Manager, QA Support Pharmacist,
Quality System Supervisor, QA Compliance Supervisor, Document Control
Supervisor dan QA Supervisor, dimana diisi oleh Apoteker semua serta dibantu
oleh admin (non Apoteker).
Kegiatan yang dilaksanakan oleh departemen Quality Assurance (QA)
meliputi:
1. Internal Audit
2. Eksternal Audit
3. Pengendalian Perubahan
4. Penanganan Penyimpangan
5. Product Quality Review (PQR)
6. Penarikan Kembali Produk
7. Penanganan Keluhan
8. Corrective Action-Preventive Action (CAPA) – signed
9. Pengendalian Dokumen dan Rekaman
10. Pengujian Stabilita Post Market

46
Fungsi dan tugas departemen Quality Assurance:
A. Internal Audit
 Verifikasi kesesuaian, efektivitas dan peningkatan sistem agar sesuai
CPOB, CPOTB, ISO 9001:2015
 Mengevaluasi sistem operasional dan mencari cara pencegahan untuk
mengatasi masalah secara efektif
 Memastikan upaya perbaikan sistem secara berkelanjutan
B. Eksternal Audit
 Menjamin perusahaan farmasi penerima kontrak, distributor dan semua
pemasok yang menunjang proses produksi mampu memenuhi standar
CPOB
 Menindak lanjuti permasalahan terkait kualitas, keterulangan cacat material
untuk memverifikasi CAPA hasil temuan audit sebelumnya
C. Pengendalian Perubahan
 Menyiapkan, mengevaluasi, menyetujui dan implementasi suatu perubahan
pada sistem dan dokumentasi GMP
 Menghindari ketidakterkendalian pada perubahan sistem, dokumen,
prosedur, peralatan dan proses tervalidasi untuk mengurangi resiko dampak
yang merugikan kualitas produk selama proses
 Menganalisa dan mengantisipasi dampak dari perubahan sistem terhadap
kualitas produk
D. Penanganan Penyimpangan
 Mejamin penyimpangan saat proses pembuatan berlangsung diselidiki dan
diperbaiki serta didokumentasi
 Menilai tingkat resiko penyimpangan yang terjadi dan dampak pada
kualitas, keamanan serta efektivitas produk
 Analisis masalah, penentuan langkah perbaikan dan penaggulangan agar
terhindar dari pengulangan penyimpangan di area lain.
E. Product Quality Review
 Membuktikan konsistensi proses, kesesuaian dan spesifikasi bahan awal,
bahan pengemas dan obat jadi
 Melihat trend analisa setiap tahap proses produksi dalam suatu periode

47
 Mengidentifikasi perbaikan yang diperlukan untuk produk dan proses
 Melakukan evaluasi terhadap rekomendasi pada PQR periode sebelumnya
F. Penarikan Kembali Produk
 Memberikan petunjuk dalam melakukan penarikan kembali produk secara
efektif dan efisien
 Sumber penarikan kembali produk (recall) dapat berasal dari perintah
BPOM, keluhan, penyimpangan dan hasil di luar spesifikasi (HULS)
Klasifikasi penarikan kembali produk (recall) :
1. Penarikan Kelas I
Penarikan obat yang dapat menyebabkan efek serius terhadap kesehatan dan
berpotensi pada kematian, pemberitahuan peringatan harus cepat dikirim ke semua
pihak
2. Penarikan Kelas II
Penarikan obat yang dapat menimbulkan penyakit atau pengobatan yang tidak
sesuai namun bersifat sementara bagi kesehatan dan dapat pulih kembali
3. Penarikan Kelas III
 Penarikan terhadap obat yang tidak menimbulkan bahaya yang signifikan pada
kesehatan tetapi karena alasan lain yang tidak masuk dalam penarikan kelas I
dan kelas II
 Pemberitahuan peringatan melalui sistem peringatan cepat ke pihak yang
mengetahui bets tersebut telah didistribusikan
G. Penanganan Keluhan
 Memberikan petunjuk saat melakukan penanganan konsumen secara tepat
dan cepat
 Menggunakan laporan hasil pemeriksaan keluhan untuk mencegah
terulangnya keluhan yang sama di area yang sama atau area lain dengan
meninjau kembali formulasi atau proses produksi dari produk
 Menggunakan laporan keluhan konsumen untuk salah satu dasar keputusan
penarikan obat yag beredar
 Memberikan sistem yang terpadu untuk penanganan keluhan dari
dokumentasi–pemberian tanggapan kepada pelanggan

48
H. Corrective Action-Preventive Action (CAPA)
 Menentukan tindakan perbaikan dan/atau tindakan pencegahan bila ada
tanda kegagalan yang berdampak pada kualitas agar CAPA yang ditentukan
sesuai dan efektif
 Memastikan seluruh CAPA telah disetujui dari sumber CAPA dan hal lain
yang membutuhkan perbaikan jangka panjang menengah/jangka panjang
dan harus ditindaklanjuti dalam kurun waktu yang telah ditentukan
I. Pengendalian Dokumen & Rekaman
 Memberi petunjuk dalam pembuatan, distribusi, penarikan, pemusnahan
dan peninjauan berkala dokumen yang digunakan dan menetapkan masa
simpan rekaman.
 Mencakup pengendalian dokumen (internal dan eksternal) maupun rekaman
sistem mutu di pabrik
 Pada bagian departemen QA, yaitu QA manager memastikan pelaksanaan
protap berjalan dengan benar
Dokumen sistem mutu terdiri dari 4 tingkatan, yaitu :
1. Dokumen level 1  dokumen utama berisi ketentuan-ketentuan wajib dari
sistem mutu tingkat manajemen perusahaan (contoh: Manual Mutu, Site
Master File, Validation Master Plan)
2. Dokumen level 2  dokumen penjelasan langkah-langkah kegiatan yang harus
dilakukan dalam suatu proses tertentu terkait penerapan sistem manajemen
mutu perusahaan (contoh: Prosedur Tetap/Protap, Uraian Jabatan, Dokumen
Produksi Induk)
3. Dokumen level 3  petunjuk terperinci setiap kegiatan dan kriteria yang
diperlukan karyawan dalam bekerja (contoh: Instruksi Kerja, Format Formulir,
Format Logbook, Protocol Validasi dan Kualifikasi)
4. Dokumen level 4  dokumen khusus yang sangat penting, bukti kesesuaian
proses dan produk terhadap ketentuan yang telah ditetapkan (contoh: Rekaman
Mutu, Formulir dan Logbook)
Dokumen dibuat dalam 2 bahasa dengan perbedaan warna font, hitam untuk
bahasa indonesia dan biru untuk bahasa inggris (italic). Dokumen asli yang telah
disetujui diberi cap “MASTER DOKUMEN” (warna biru) pada setiap halaman

49
belakang. Dokumen copy untuk keperluan khusus dan tidak perlu dikontrol diberi
cap “UNCONTROLLED COPY” di setiap halaman sedangkan dokumen copy yang
didistribusikan ke departemen lain dan harus dikontrol diberi cap “CONTROLLED
COPY” (warna biru) pada setiap halaman. Dokumen copy di departemen lain boleh
di copy dan diberi cap “MASTER COPY” (warna biru) pada setiap halaman
belakang.
J. Pengujian Stabilita Post Market
 Memonitor mutu obat bahwa selama masa edar (shelf life) di pasaran, produk
masih memenuhi spesifikasi atau dapat diperkirakan tetap memenuhi
spesifikasi yang ditetapkan selama dijaga dalam kondisi penyimpanan yang
sesuai pada label.
 Berlaku untuk mengatur pelaksanaan uji stabilitas prosu yang berada di
pasaran baik produksi in house maupun toll out, termasuk poduk yang di-
reproses
Segala kegiatan tersebut dikoordinasikan dan diketahui oleh QA Manager.
Setiap dokumen dan laporan serta keputusan yang akan dibuat harus dilaporkan dan
diketahui oleh QA Manager.
1. Assistant QA Manager
Mengkoordinir kegiatan yang dilakukan dua bagian berikut:
 QA Release Pharmacist
Bagian ini melakukan review terhadap Batch Record (BR) finish good atau
produk jadi yang diproduksi oleh PT. Mahakam Beta Farma (MBF) termasuk
produk toll out (sesuai kesepakatan yang ada). Setelah melakukan review, maka
produk yang memenuhi persyaratan mutu diperbolehkan untuk dipasarkan atau di
release.
Sementara, untuk produk yang mutunya tidak memenuhi persyaratan akan
di-reject atau ditolak. Produk yang ditolak akan dimusnahkan sesuai standar
penanganan limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) yang bekerjasama dengan
pihak ketiga. Peninjauan Batch Record (BR) dilakukan pada setiap proses produksi
mulai dari proses penimbangan bahan baku hingga proses pengemasan sekunder.

50
Pada Batch Record (BR) produk dicatat setiap proses tahap pembuatan obat
termasuk setiap pengecekan hasil In Process Control (IPC) seperti bobot tablet,
kerapuhan, kekerasan, ketebalan, diameter, waktu hancur, dan uji kebocoran.
 In Process Control (IPC)
Bagian ini mengkoordinir kegiatan pengecekan In Process Control (IPC).
IPC dilakukan selama proses produksi berlangsung. Kegiatan IPC ini disesuaikan
dengan bentuk sediaan masing-masing produk dan dilakukan berkala setiap 30
menit hingga satu jam.
2. QA Support Pharmacist
QA Support Pharmacist bertanggung jawab membuat Product Quality
Review (PQR). PQR merupakan laporan tahunan produk yang telah dibuat selama
satu tahun. Dalam membuat PQR setiap Batch Record (BR) produk ditinjau mulai
dari pengkajian terhadap bahan awal dan bahan pengemas, pengkajian terhadap
pengawasan selama-proses kritis dan hasil pengujian produk jadi, pengkajian
terhadap semua bets yang tidak memenuhi spesifikasi dan investigasi yang
dilakukan, pengkajian terhadap semua penyimpangan termasuk hasil tindakan
korektif dan pencegahan, kajian terhadap semua perubahan yang dilakukan
terhadap proses atau metode analisis, pengkajian terhadap variasi izin edar,
pengkajian terhadap hasil program pemantauan stabilitas dan segala tren yang tidak
diinginkan, pengkajian terhadap semua produk kembalian, keluhan dan penarikan
obat terkait mutu produk, termasuk investigasi yang telah dilakukan termasuk
pengkajian kondisi lingkungan selama kegiatan proses produksi. Pada PQR dapat
terlihat tren parameter yang diamati pada setiap produk. Setelah itu ditentukan
tidakan apa yang akan dilakukan setelah melihat hasil tren produk selama satu
tahun.
3. Quality System Supervisor
Quality System Supervisor melakukan kegiatan yang berkaitan dengan
penanganan setiap penyimpangan yang terjadi selama proses pembuatan obat
terutama yang dapat mempengaruhi kualitas produk. Setiap penyimpangan yang
terjadi akan diinvestigasi dan didokumentasikan. Setiap penyimpangan akan
dibuatkan rekomendasi Tindakan Korektif dan Tindakan Pencegahan (TKTP) atau
Corrective Action and Preventive Action (CAPA). Bagian ini memiliki tanggung

51
jawab dalam pengendalian perubahan atau Change Request (CR) yang diminta oleh
departemen lainnya.
4. QA Compliance Supervisor
QA Compliance Supervisor bertugas menyusun program internal audit
tahunan setiap awal tahun paling lambat minggu terakhir Februari menggunakan
formulir “Program Internal Audit” yang mencakup semua departemen yang terkait
dengan penerapan CPOB, CPOTB dan seluruh regulasi lain serta sistem
manajemen. Selain itu, bagian ini juga mengkoordinasikan kegiatan audit eksternal
berupa membuat jadwal audit dan tim auditor serta mengumpulkan laporan hasil
evaluasi audit eksternal. Audit eksternal dilakukan terhadap semua perusahaan
penerima kontrak, distributor atau pemasok yang menunjang proses produksi.
Kegiatan lainya yaitu memantau dan mengevaluasi efektivitas pelaksanaan CAPA
yang telah dilakukan.
5. Document Control and Stability Supervisor
Document Control Supervisor bertangung jawab untuk mengontrol dan
mengatur dokumen yang terkait dengan CPOB pada PT. Mahakam Beta Farma,
yaitu mengatur pembuatan Prosedur Tetap (Protap), instruksi kerja, dan master
batch record serta menetapkan regulasi distribusi dokumen tersebut. Bagian ini
juga menyiapkan Batch Record (BR) sebelum proses produksi yang disalin dari
master bacth record. Bagian ini juga melakukan penyimpanan batch record dengan
masa penyimpanan expired date + satu tahun. Adapun tugas lainnya yaitu
mengambil sampel stabilita, merancang jadwal pengujian stabilita, menyimpan
sampel stabilita dan menyerahkan sampel stabilita untuk dilakukan pengujian oleh
QC.
6. QA Supervisor
QA Supervisor menangani dan melakukan investigasi terkait keluhan yang
berasal dari pengguna produk seperti pasien, dokter, apoteker, rumah sakit, apotek
atau pengguna produk lainnya. Bagian ini juga membuat laporan
pharmacovigilance yang akan dilaporkan ke BPOM. Apabila ada kasus atau
laporan pharmacovigilance maka diteruskan kepada bagian medical affairs untuk
dilakukan pengkajian lebih lanjut. Kegiatan lainnya yaitu melakukan kualifikasi
terhadap pemasok bahan awal dan bahan kemas di PT. Mahakam Beta Farma.

52
4.1.3 Departemen Validasi

Semua kegiatan validasi harus tercantum dalam Validation Master Plant


(VMP) atau disebut juga Rencana Induk Validasi (RIV). Rencana Induk Validasi
merupakan dokumen pokok yang mengatur segala kegiatan validasi. Validasi
merupakan suatu tindakan pembuktian yang terdokumentasi terhadap suatu proses,
kegiatan, prosedur, sistem atau perlengkapan terkait kegiatan produksi atau
pengawasan dengan tujuan untuk mencapai hasil yang diinginkan. Validation
Master Plan (VMP) memuat:
a. Kebijakan kualifikasi dan validasi
b. Stuktur Organisasi
c. Summary tentang fasilitas, equipment, sistem, on site process, dan status
kulaifikasi atau validasi dari fasilitas, sistem, atau proses tersebut.
d. Change control management dan manajemen deviasi (penyimpangan)
untuk kualifikasi dan validasi
e. Guidance on developing acceptance criteria
f. Referensi terhadap dokumen-dokumen yang sudah ada
g. Strategi melaksanakan validasi dan kualifikasi
Ruang lingkup departemen validasi, meliputi: kalibrasi dan kualifikasi,
validasi proses, validasi pembersihan, dan validasi sistem komputer.

1. Kalibrasi dan Kualifikasi


Kalibrasi merupakan suatu tindakan pada kondisi tertentu untuk
menentukan nilai dan ketidakpastian alat dibandingkan dengan standar. Kualifikasi
adalah suatu tindakan pembuktian terhadap peralatan atau sistem apakah suadah
memenuhi spesifikasi atau standar.
Kualifikasi dilakukan terhadap:
a. Equipment/machine
Merupakan peralatan yang terkait dengan:
- Proses produksi seperti autoclave, mesin pencetak tablet, mesin stripping,
dan sebagainya.
- QC/ R&D seperti autoclave, incubator, oven, stability room, dan
sebagainya.

53
- Warehouse seperti refrigerator, mapping temperature
- QA seperti alat-alat IPC, stability chamber, dan retained sample room
b. Utility, meliputi:
- HVAC (Heating, Ventilation, and Air Conitioner)
- Water System
- Compressed Air

Kualifikasi di PT. Mahakam Beta Farma menggunakan V Model Concept

Gambar 16. Skema V Model Concept pada Proses Kualifikasi

Pada V model konsep ini dapat dijelaskan bahwa suatu peralatan/utility


disesuaikan dengan kebutuhan user. Kemudian didapatkan Functional Design dan
Detail Design alat/utility yang dibutuhkan dari vendor. Ketika alat/utility telah
terpasang maka dilakukan Instalation Qualification (IQ), Operational
Qualification (OQ) dan Performance Qualification (PQ) terhadap setiap unit dalam
alat/utility tersebut. Parameter dalam IQ meliputi kesesuaian antara gambar
rancangan dengan instalasi yang terpasang atau untuk mengecek instalasinya.
Dalam OQ dipastikan bahwa alat dapat bekerja sesuai dengan spesifikasinya.
Sedangkan parameter yang divalidasi dalam PQ adalah kualitas hasil yang
dihasilkan oleh alat tersebut.

54
2. Validasi Proses (Process Validation)
Dilakukan untuk memastikan keseluruhan fasilitas, sistem, peralatan, dan
proses produksi berjalan sesuai dengan yang ditetapkan sehingga mampu
menghasilkan produk dengan kualitas yang konsisten. Jenis-jenis validasi proses di
PT. Mahakam Beta Farma meliputi:
a. Validasi Prospektif
Validasi prospektif merupakan validasi proses produksi yang dilakukan
sebelum pelaksanaan proses produksi, biasanya untuk produk-produk baru yang
belum pernah diproduksi atau dipasarkan. Proses validasi dilakukan pada skala pilot
pada 3 batch pertama secara berurutan berdasarkan protokol validasi yang
dirancang sebelumnya.
b. Validasi Konkuren

Validasi konkuren merupakan validasi yang dilakukan saat pembuatan rutin


produk untuk dijual atau karena terdapat perubahan pada parameter kritis yang
dapat mempengaruhi mutu dan spesifikasi produk, misalnya perubahan spesifikasi
bahan baku, kapasitas produksi, perlatan utama, prosedur, dan metode pengujian.
Validasi konkuren dilakukan minimal pada 3 batch berurutan.

c. Validasi Retrospektif

Menurut CPOB 2018, validasi retrospektif merupakan pendekatan yang


tidak lagi dapat diterima.
3. Pembersihan (Cleaning Validation)

Validasi pembersihan digunakan untuk membuktikan bahwa prosedur


pembersihan yang dilakukan telah sesuai dengan yang diinginkan. Dengan
dilakukannya validasi proses pembersihan tersebut, diharapkan tidak akan terjadi
kontaminasi pada produksi berikutnya. Tahapan Validasi Pembersihan di PT.
Mahakam Beta Farma :
1) Pembuatan equipment train
Untuk mencari equipment yang proses pembersihannya paling panjang.
2) Penyusunan protap pembersihan
3) Penyusunan Risk Assesment (RA)

55
Meliputi penentuan produk marker (produk yang paling berpotensi
menimbulkan bahaya). Pertimbangan dalam menentukan produk marker
bisa dilihat dari toksisitas, solubility, warna, kemudahan proses
pembersihan, dan sebagainya.
4) Penyusunan Risk Assesment penentuan parameter uju, metode sampling,
dan titik sampling. Metoda yang digunakan adalah swab dan rinse.
5) Perhitungan Contact Product Surface Area
6) Perhitungan MACO (Maximum Alloweble Carry Over)
Yaitu jumlah mikroba yang boleh dibawa berdasarkan LD50 dan sebagainya.
7) Recovery study
8) Validasi metoda analisis WFI (Water For Injection), deterjen dan
mikrobiologi.
9) Penyusunan protokol Cleaning Validation
10) Pelaksanaan Cleaning Validation
11) Penyusunan laporan Cleaning Validation
4. Validasi Sistem Komputer ( Computer System Validation)
Validasi sistem komputer bertujuan untuk memastikan bahwa sistem
komputerisasi yang digunakan untuk pengaturan masing-masing sistem atau
tahapan proses berjalan sesuai spesifikasi yang dipersyaratkan. Validasi ini
dilakukan terhadap suatu sistem maupun alat-alat penunjang produksi yang
dikendalikan dan dipantau secara otomatis melalui sistem komputerisasi.
Macam-macam dokumen yang terdapat di departemen validasi:
a. Validation Master Plan (VMP)
b. Standar Operasional Prosedur (SOP) dan Instruksi Kerja (IK)
c. Protokol
d. Raw Data
e. Report
f. Deviation report (Laporan penyimpangan)
g. Change Control Management

56
4.1.4 Departemen Research and Development (RnD)
Berikut merupakan bagan yang menggambarkan ruang lingkup kegiatan
yang dilakukan oleh departemen RnD dalam merancang suatu produk

Gambar 17. Alur Pengembangan Produk


Alur perencaan dan pembuatan obat di PT. Mahakam Beta Farma dimulai
dari bagian Business Development melihat dan melakukan survei pasar. Survei ini
dilakukan untuk melihat produk yang banyak digunakan atau dicari oleh konsumen
dipasaran. Ide produk dituangkan dalam Product Development Request (PDR) yang
telah disetujui oleh product manager, head of marketing, dan head of sales yang
kemudian PDR ini diberikan kepada departemen Research and Development
(RnD). Departemen RnD melakukan pengkajian terhadap PDR yang diajukan
untuk melihat apakah ide tersebut layak dan bisa untuk dikembangkan. Departemen
produksi juga akan menganalisa terhadap kapasitas dan ketersediaan alat dan bahan.

57
Sedangkan bagian marketing melakukan analisa biaya yang dibutuhkan, target
pasar, dan keuntungan.
Selanjutnya, setelah PDR diterima maka akan dilakukan pencarian raw
material (bahan baku) dan packaging material (bahan kemas). Bila sumber bahan
baku telah didapatkan maka dilakukan pengembangan metode analisa bahan baku.
Setelah didapatkan metode analisa yang tepat untuk bahan baku, lalu dilakukan
pemesanan dan pembelian raw material dan packaging material dalam jumlah kecil
untuk penelitian di laboratorium. Bahan baku tersebut dipesan oleh RnD ke
purchasing departement. Bahan baku yang akan digunakan dicek apakah
merupakan bahan baku existing atau bahan baku baru. Jika bahan baku existing
maka spesifikasi dan metoda analisa bahan baku sudah ada, tapi jika merupakan
bahan baku baru maka formulation development akan menginfokan pada analytical
development, sehingga Andev dapat melakukan studi literatur tentang bahan baku
tersebut. Bahan baku yang datang akan diperiksa kelengkapan dokumennya
(MSDS, CoA, draft master file) oleh AnDev dan dilakukan pengujian bahan baku
apakah sesuai dengan Certificate of Analysis (CoA).
Kemudian formulation development akan melakukan trial formula untuk
menentukan formula produk. Produk dibuat dalam skala lab. Hasil trial skala lab
diperiksa dengan analisa berdasarkan spesifikasi produk jadi. Sejalan dengan
dilakukan pengembangan formula dasar, dilakukan juga pengembangan packaging.
Pengembangan finished good atau obat jadi dilakukan setelah mendapatkan formula
dasar. Kemudian, dilakukan uji stabilitas skala laboratorium terhadap formula dasar
selama 3 bulan. Setelah didapatkan data stabilitas skala laboratorium maka dibuat
proposal pilot dan transfer teknologi pilot. Proposal ini dibuat untuk melihat jumlah
cost yang akan dikeluarkan dalam pengembangan produk. Hal ini dilakukan karena
pengembangan skala pilot akan memakan banyak biaya yang harus disesuaikan
dengan keuangan perusahaan dan akan dilihat kelayakan pengembangan produk
tersebut.
Proposal yang disetujui akan dilakukan pengembangan skala pilot lebih
lanjut. Produk dibuat dalam skala pilot sebanyak minimal dua bets untuk bahan
aktif yang sudah ada dan minimal tiga bets untuk New Chamical Entity (NCE). Pada
tahap ini dilakukan pembuatan batch record skala pilot, dilakukan uji fisik dan

58
analisa serta stabilitas hasil trial skala pilot. Apabila pengembangan skala pilot
berhasil maka dilakukan uji stabilitas pre-marketing dan penyiapan dokumen
approvable letter ke BPOM. BPOM akan mengeluarkan surat pemberitahuan
approvable letter yang berlaku selama 2 tahun. Setelah disetujui maka dilakukan
persiapan launching product dan AnDev akan melakukan transfer metoda analisa
ke QC, dan formulation development akan melakukan transfer formula ke produksi.
Kemudian, dibuat commercial bets validation. Setelah selesai dilanjutkan
pengajuan Nomor Izin Edar (NIE) produk. Apabila NIE telah keluar maka produksi
komersial dapat dilakukan dan produk baru dapat diedarkan ke pasaran.
Alur pengembangan pengemasan produk baru:
a. Alur pengembangan pengemasan produk baru dimulai dengan adanya usulan
produk baru dibuat dalam PDR oleh tim Business Development (BusDev).
b. PDR kemudian akan diserahkan ke PackDev untuk dilakukan studi literatur serta
analisis sampel guna menentukan spesifikasi kemasan primer untuk produk baru
yang sesuai dan disetujui oleh BusDev dengan pertimbangan biaya yang efisien
(purchasing).
c. Apabila belum didapatkan kemasan yang sesuai, maka digunakan kemasan lain
yang sesuai dengan dilakukannya trial pengemasan.
d. Selanjutnya pihak PackDev akan membuat pengembangan desain (artwork)
yang kemudian diserahkan kepada pihak BusDev, AnDev, formulasi, marketing,
dan registrasi.
e. Artwork yang telah disetujui kemudian dibuatkan master final artwork yang
akan diserahkan kepada supplier kemasan.
f. Pihak supplier akan mengirimkan hasil cetak final artwork kepada PackDev dan
dibuatkan spesifikasi bahan pengemas (SBP) yang kemudian diserahkan kepada
QC untuk dilihat berdasarkan master final artwork yang telah disetujui,
kemudian serahkan kembali ke Quality Assurance Department, apabila disetujui
maka akan diberitahukan kepada pihak supplier untuk mencetak kemasan dalam
skala produksi.
Bar mark merupakan kode visual dalam bentuk bar yang terdapat dalam
bahan kemas cetak sekunder menggunakan kode bar berwarna. Bar mark ini
berfungsi sebagai indikator/ petunjuk bagi operator produksi dan PackDev untuk

59
meminimalkan terjadinya mix up bahan kemas pada saat proses produksi berjalan.
Bar mark terdapat pada unit box dan insert (brosur).
Warna bar mark pada unit box diambil dari warna khusus tiap produk.
Untuk kemasan obat ethical warna bar mark menggunakan semua warna yang ada
pada kemasan, sedangkan untuk obat OTC digunakan warna yang dominan pada
kemasan, warna hitam, ataupun keseluruhan warna yang ada pada kemasan.
Selain yang telah dipaparkan sebelumnya, tugas dari departemen ini
diantaranya, melakukan aktivitas riset dan pengembangan packaging material di
perusahaan; membuat, memastikan, serta melakukan revisi artwork (design bahan
pengemas); menentukan spesifikasi bahan pengemas (SBP) untuk referensi
procurement dan QC; menyiapkan master formula untuk pembelian bekerja sama
dengan bagian purchasing dan pembuatan Bill of Material (BOM); membuat Batch
Record Packaging (BRP) dan melakukan trial kemasan; membuat serta
menyelesaikan laporan Corrective and Preventive Action (CAPA) apabila
ditemukan penyimpangan (deviation).
Bagian registrasi produk memiliki tanggung jawab untuk membuat tata
cara pendaftaran produk dan evaluasi produk (obat, obat tradisional, suplemen
kesehatan, kosmetik, alat kesehatan, PKRT, pestisida) untuk mendapatkan izin edar
(NIE). Untuk mendapatkan NIE departemen registrasi berhubungan dengan
BPOM, kemenkes, kementan dan di MBF juga akan membuat sertifikat halal untuk
produknya maka akan berhubungan juga dengan MUI, untuk mendapatkan
sertifikat halal nantinya.
Departemen registrasi bertanggung jawab dalam mensupporting, submit,
konsul dan follow up terkait Surat Keterangan Impor (SKI), fasber (fasilitas
bersama), CAPA, HAKI, iklan, SMF (Site Mater File), PV (Pharmacovigilance)
dan yang berkaitaan dengan narkotika, psikotropika, obat-obat tertentu (laporan
bulanan, rencana kebutuhan tahunan, analisa hasil pengawasan, izin impor).
Registrasi merupakan prosedur pendaftaran dan evaluasi obat untuk
mendapatkan izin edar dengan tujuan untuk melindungi masyarakat dari peredaran
obat yang tidak memenuhi persyaratan efikasi, keamanan, mutu, dan manfaatnya.

60
Registrasi obat dibedakan menjadi tiga antara lain:
1. Registrasi Obat Baru
Registrasi obat baru adalah registrasi obat yang belum mendapatkan izin
edar di Indonesia. Registrasi obat baru terdiri atas:
Kategori 1: Registrasi obat baru dan produk biologi, termasuk Produk Biologi
Sejenis (PBS) atau Similiar Biotherapeutic Product (SBP).
Kategori 2 : Registrasi Obat Copy.
Kategori 3 : Registrasi sediaan lain yang mengandung obat
2. Registrasi Variasi
Registrasi variasi adalah registrasi perubahan aspek apapun pada obat yang
telah memiliki izin edar di Indonesia, tetapi tidak terbatas pada perubahan
formulasi, metode, proses pembuatan, spesifikasi untuk obat dan bahan baku,
wadah, kemasan, dan penandaan.
3. Registrasi Ulang
Registrasi ulang adalah registrasi perpanjangan masa berlaku izin edar.
Registrasi ulang ini dapat dilakukan 6 bulan atau 3 bulan sebelum masa registrasi
berakhir.

4.2 Implementasi 12 Aspek Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB)


4.2.1 Sistem Mutu Industri Farmasi

Manajemen mutu adalah totalitas semua pengaturan yang dibuat, dengan


tujuan untuk memastikan bahwa obat memiliki mutu yang sesuai tujuan
penggunaan. Oleh karena itu manajemen mutu mencakup juga Cara Pembuatan
Obat yang Baik (CPOB) (CPOB, 2018). Pengelolaan manajemen mutu dilakukan
oleh divisi Quality Operation yang terbagi atas departemen Quality Assurance dan
Quality Operation. Ruang lingkup QA adalah pemastian mutu, sedangkan QC
adalah pengawasan mutu. Tugas utama QA adalah memastikan bahwa obat yang
dihasilkan mempunyai mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaannya. QC
bertugas mengontrol kualitas dari bahan awal (bahan baku dan bahan kemas)
hingga ke produk jadi yang siap dipasarkan dengan cara melalukan pemeriksaan
meliputi pemeriksaan fisik, kimia, dan mikrobiologi. Kegiatan manajemen mutu di
PT. Mahakan Beta Farma telah memenuhi CPOB.

61
4.2.2 Personalia

Personalia merupakan aspek yang sangat penting dalam pembentukan dan


penerapan sistem pemastian mutu yang memuaskan dan pembuatan obat yang
benar. Oleh sebab itu industri farmasi bertanggung jawab untuk menyediakan
personel yang sehat, terkualifikasi dan berpengalaman praktis dalam jumlah yang
memadai. Tiap personel tidak dibebani tanggung jawab yang berlebihan untuk
menghindari risiko terhadap mutu obat. Unsur-unsur personel berdasarkan CPOB
2018:

a) Personel Kunci
Manajemen puncak hendaklah menunjuk personel kunci termasuk Kepala
Produksi, Kepala Pengawasan Mutu, dan Kepala Pemastian Mutu. Posisi
kunci tersebut dijabat oleh Apoteker purna waktu. Kepala Produksi, Kepala
Pengawasan Mutu dan Kepala Pemastian Mutu harus independen satu
terhadap yang lain.
b) Pelatihan
Industri farmasi hendaklah mengadakan pelatihan bagi seluruh personel
yang karena tugasnya berada di area produksi dan gudang penyimpanan atau
laboratorium (termasuk personel teknik, pemeliharaan dan pembersihan),
dan bagi personel lain yang kegiatannya berdampak pada mutu produk. Di
samping pelatihan dasar dalam teori dan praktek Sistem mutu industri
farmasi dan CPOB, personel baru hendaklah memperoleh pelatihan sesuai
dengan tugas yang diberikan kepadanya. Pelatihan spesifik hendaklah
diberikan kepada personel yang bekerja di area di mana kontaminasi
menimbulkan bahaya, misalnya area bersih atau area penanganan bahan
berpotensi tinggi, toksik, bersifat infeksius atau menimbulkan sensitisasi.
PT. Mahakam Beta Farma memiliki personel terlatih secara teknis dengan
jumlah memadai untuk melaksanakan kegiatan produksi, pengawasan, dan
pemastian mutu. Departemen produksi, QA, dan QC dipimpin oleh
Apoteker yang bersifat independen.

62
4.2.3 Bangunan dan Fasilitas

PT. Mahakam Beta Farma terletak di Jalan Pulo Kambing II nomor 20


Kawasan Industri Pulo Gadung Jakarta Timur, dengan luas lahan sekitas 10.000 m2.
PT. Mahakam Beta Farma memiliki dua gedung produksi yang letaknya terpisah
berdasarkan produksinya yaitu produk non betalaktam dan sefalosporin. Pemisahan
ini dilakukan untuk tujuan keamanan lingkungan dan mencegah terjadi kontaminasi
dengan produk lain sesuai dengan persyaratan CPOB.

Area produksi non betalaktam terdiri dari area produksi yang terdiri dari
produksi liquid, semisolid, solid dan steril serta area pengemasan. Area gudang di
PT. Mahakam Beta Farma terdiri dari gudang bahan baku, bahan kemas, dan
gudang obat jadi. Gudang sendiri memiliki fungsi sebagai tempat penyimpanan
bahan baku, bahan kemas, dan produk jadi untuk menujang proses produksi.
Gudang bahan baku dan gudang obat jadi berada dilantai satu, sedangkan gudang
bahan kemas berada di lantai lima.
Desain pada permukaan lantai, dinding, langit-langit dan pintu dibuat kedap
air, tidak terdapat sambungan, dan mudah untuk dibersihkan untuk mengurangi
pelepasan atau pengumpulan partikel dan mencegah pertumbuhan mikroba.
Permukaan lantai dilapisi dengan cat epoksi. Lantai epoksi yang digunakan dalam
bangunan merupakan lantai kedap air dan digunakan sebagai pencegahan dari
rembesan air tanah. Sudut ruangan dibuat menjadi lengkungan untuk mencegah
akumulasi debu dan kotoran serta memudahkan pembersihan. Semua ruangan
sedapat mungkin didesain agar kegiatan dapat diamati dari luar, pembatas juga
menggunakan kaca dan untuk beberapa ruangan dilengkapi dengan CCTV .
Pembagian area/kelas kebersihan ruang produksi di PT. Mahakam Beta
Farma terdiri atas A,B,C,D, dan E dan di setiap kelas ruangan memiliki batas
partikulat udara yang diperbolehkan dan telah diatur dalam SOP PT. Mahakam Beta
Farma mengacu pada CPOB. Bangunan dilengkapi dengan penyaring udara HEPA
Filter dan sedapat mungkin diatur suhu, tekanan dan kelembapan ruangan. Alarm
tersedia untuk mengindikasikan bahwa adanya kegagalan atau perubahan pasokan
udara. Indikator perbedaan tekanan udara terpasang di setiap bagian atas pintu kelas
ruangan. Perbedaan tekanan udara ini hendaklah dicatat secara teratur atau
didokumentasikan.

63
Kelas E meliputi ruang penanggung jawab line produksi, ruang pengemasan
sekunder, ruang timbang, koridor penghubung ruang timbang dengan proses
produksi, ruang proses produksi, ruang pengemasan primer, serta ruang buffer dan
ruang ganti pakaian menuju kelas A, B ,C dan D. Pada kelas A,B,C dan D adalah
area khusus untuk memproduksi sediaan steril, meliputi ruang penyangga ruang
ganti pakaian, ruang penyemprot udara dan ruang pengisian (filling). Pergerakan
barang dan manusia diatur dalam lalu lintas yang berbeda untuk mencegah
kemungkinan terjadinya kontaminasi silang. Penghubung antar ruang atau kelas
yang berbeda adalah ruang buffer atau ruang antara, sedangkan untuk barang
digunakan penghubung berupa kotak penghubung yang disebut pass box. Khusus
perpindahan antara kelas E dengan kelas A, B, C dan D terdapat personel airlock
yang dilengkapi. Selain itu terdapat ruang work in process (WIP) untuk staging
produk ruahan dan produk antara.
Area pengawasan mutu di PT. Mahakam Beta Farma terdiri dari dua
laboratorium yaitu laboratorium kimia dan laboratorium mikrobiologi.
Laboratorium kimia terdiri dari ruang timbang, ruang instrument, ruang fumehood,
ruang preparasi, ruang packaging dan ruang washing. Fasilitas yang terdapat dalam
laboratorium kimia pengawasan mutu mendukung dalam proses analisa untuk
menentukan apakah sampel memenuhi persyaratan mutu. Di ruang timbang
terdapat dua jenis timbangan yaitu timbangan analitik dan timbangan kasar, selain
itu juga terdapat auto titrator. Di ruang instrument terdapat 6 buah alat HPLC dan
satu spektrofotometer. Ruang fumehood dibagi menjadi dua ruangan yaitu untuk
bahan yang perlu pemanasan dan bahan tanpa pemanasan.
Laboratorium mikrobiologi terdiri dari beberapa ruangan, yaitu ruang
preparasi umm, ruang uji sterilitas, ruang general test, ruang destruksi dan washing.
Adapun fasilitas yang terdapat pada laboratorium mikrobiologi seperti autoclave
dan incubator.
4.2.4 Peralatan
Peralatan yang digunakan untuk produksi di PT. Mahakam Beta Farma
memiliki rancang-bangun dan konstruksi yang kuat, ukuran yang memadai, serta
ditempatkan pada posisi yang tepat. Masing-masing alat diberi penandaan agar
memudahkan dalam identifikasinya. Peralatan yang digunakan selalu dirawat

64
secara berkala agar tetap berfungsi dengan baik dan konsisten serta mencegah
terjadinya pencemaran yang dapat merubah identitas dan mutu atau kemurnian
produk. Pembersihan peralatan menggukan purified water, water for injection dan
compressed air. Untuk beberapa peralatan yang tidak bisa bongkar pasang,
pembersihanya dilakukan melalui system Cleaning in Place (CIP) dan Sterilization
in Place (SIP).
Keakuratan peralatan selalu dijaga dengan melakukan kualifikasi dan
kalibrasi secara teratur oleh departemen validasi. Peralatan dan mesin baru harus
melalui tahapan kualifikasi terlebih dahulu, yaitu kualifikasi instalasi, kualifikasi
operasi dan kualifikasi kinerja. Pada peralatan lama dilakukan kualifikasi secara
periodik mengikuti yang terdapat dalam Rencana Induk Validasi (RIV).
Kalibrasi dilakukan pada periode tertentu yang sudah ditetapkan dan tercatat
dalam jadwal kalibrasi alat. Kalibrasi dilakukan terhadap peralatan yang digunakan
untuk menimbang, mengukur, dan menguji. Selain itu, dilakukan pula validasi
pembersihan untuk setiap rangkaian peralatan (equipment train) yang digunakan
dalam produksi suatu produk. Re-validasi pembersihan dilakukan setiap periode
tertentu yang tercatat dalam jadwal validasi pembersihan dalam Rencana Induk
Validasi (RIV) PT. Mahakam Beta Farma.
4.2.5 Produksi
Departemen produksi bertanggung jawab memproduksi produk sesuai
target departemen PPIC. Formula dan proses yang digunakan telah tervalidasi oleh
departemen R&D. Proses produksi dikerjakan sesuai dengan ketetapan prosedur
dan bila ada perubahan dalam proses dilaporkan dalam deviation report. Proses
kontrol selama produksi penting dilakukan untuk menjamin kualitas produk, yang
dilakukan terhadap parameter-parameter kritis kualitas produk. Kontrol proses
mengikuti Prosedur Pengolahan Induk (PPI),terdiri dari jenis uji yang dilakukan,
banyak sampel yang diambil, frekuensi pengambilan sampel, titik pengambilan
sampel dan batas-batas yang masih memenuhi syarat untuk setiap spesifikasi uji
yang dilakukan. IPC dilakukan oleh operator produksi, kemudian diverifikasi oleh
QA. Pengawasan mutu produk antara dan produk jadi dilakukan oleh departemen
QC. Produk antara boleh dikemas hanya jika sudah dinyatakan memenuhi
persyaratan dan dirilis oleh QC.

65
Di PT. Mahakam Beta Farma produksi sediaan steril dan non steril
dilakukan di area terpisah, begitu juga dengan produk antibiotik dan non-antibiotik
seperti sefalosporin dilakukan digedung terpisah. Hal ini dilakukan untuk
mencegah terjadinya kontaminasi silang dan cemaran mikroba pada produk. Untuk
jalur pada area produksi, antara personel dan bahan baku bahan kemas memiliki
jalur yang berbeda. Selain itu hanya personel yang memiliki wewenang yang bisa
memasuki ruang timbang.
PT. Mahakam Beta Farma melakukan pengemasan produk secara manual
dan otomatis, disesuaikan dengan mesin yang digunakan pada masing-masing line
produksi. Pengemasan otomatis biasanya dilakukan pada proses pengemasan
primer sedangkan pengemasan manual pada proses pengemasan sekunder yang
dilakukan oleh personel produksi. Sebelum proses pengemasan dilaksanakan,
personel wajib melakukan line clearance untuk memastikan bahwa alat yang
digunakan sesuai kualifikasi. Setelah produk dikemas, dilakukan pemeriksaan oleh
QA untuk menentukan apakah produk dapat dirilis atau tidak. Hasil pemeriksaan
yang menunjukkan bahwa produk tidak dapat dirilis, akan ditindak lanjut berupa
pengolahan ulang, rilis dengan perubahan spesifikasi, atau pun pemusnahan.
Pengolahan ulang untuk produk yang belum dirilis bisa dilakukan bila ada
pengajuan deviation report dengan persetujuan departemen produksi, R&D, QA,
dan pimpinan perusahaan. Pengolahan ulang produk yang telah dirilis dilakukan
melalui formulir usulan pengolahan ulang dengan perseujuan departemen QA.
4.2.6 Cara Penyimpanan dan Pengiriman Obat Yang Baik
Penyimpanan dan pengiriman adalah bagian yang penting dalam kegiatan
dan manajemen rantai pemasokan obat yang terintegrasi. Mutu obat dapat
dipengaruhi oleh kekurangan pengendalian yang diperlukan terhadap kegiatan
selama proses penyimpanan dan pengiriman. Cara penyimpanan dan pengiriman
produk PT. Mahakam Beta Farma sesuai dengan persyaratan dari CPOB.
Contohnya adalah desain permukaan lantai gudang, dinding, langit-langit dan pintu
dibuat kedap air, tidak terdapat sambungan, tidak bersudut dan mudah untuk
dibersihkan, hal ini dilakukan untuk mengurangi pelepasan atau pengumpulan
partikel dan mencegah pertumbuhan mikroba. Permukaan lantai dilapisi dengan cat

66
epoksi dimana lantai epoksi ini merupakan lantai kedap air dan digunakan sebagai
pencegahan dari rembesan air tanah.
Produk jadi diletakkan di atas pallete agar tidak kontak langsung dengan
lantai. Sudut-sudut yang ada dinding maupun lantai diganti menjadi bentuk
lengkungan untuk mencegah akumulasi debu dan kotoran serta memudahkan
pembersihan. Selain itu penyimpanan produk jadi disusun berdasarkan jenis
sediaan sehingga memudahkan personel dalam melakukan pengecekkan,
pengambilan dan pendistribusian produk.
Di area penyimpanan produk jadi PT. Mahakam Beta Farma terdapat
beberapa area khusus seperti area penyimpanan produk reject, produk jadi
narkotika, produk jadi yang harus disimpan dibawah suhu khusus dan produk
recall. Cara pengiriman produk selain mengikuti CPOB juga telah mengacu kepada
CDOB terkait dengan pemantauan, validasi, dan tata cara transportasi pengiriman
produk jadi.
4.2.7 Pengawasan Mutu

Pengawasan mutu dilakukan oleh Departemen Quality Control (QC) seperti


pengambilan sampel, pemeriksaan dan pengujian bahan awal, produk antara,
produk ruahan dan produk jadi. Pemeriksaan yang dilakukan berupa pemeriksaan
fisik, kimia, dan mikrobiologi. QC bertanggung jawab menganalisa semua bahan
baku dan produk jadi menggunakan metode analisa yang telah disusun oleh bagian
analytical development, departemen R&D.

Departemen Pengawasan Mutu/Quality Control (QC) di PT. Mahakam Beta


Farma memiliki sarana laboratorium pemeriksaan yang dilengkapi dengan
peralatan yang lengkap yaitu laboratorium di gedung non sefalosporin dan
sefalosporin yang terpisah. Ada 2 laboratorium masing-masing gedung ini yaitu
laboratorium kimia dan laboratorium mikrobiologi.

Pada laboratorium kimia dilakukan analisa seperti penentuan kadar zat aktif,
waktu hancur, pengukuran pH, disolusi dan analisa lainnya. Alat yang terdapat pada
laboratorium ini juga beragam seperti HPLC, Karl Fischer, pH meter, dissolution
tester dan alat lainnya. Laboratorium mikrobiologi terdiri dari white area dan grey
area. Grey area meliputi ruang pra-inkubasi dan ruang preparasi sedangkan white

67
area merupakan area tempat dilakukannya pengujian mikrobiologi terhadap bahan
pengemas primer, bahan baku dan produk jadi yang perlu dilakukan pemeriksaan
mikrobiologi berdasarkan spesifikasi yang telah ditetapkan, uji yang biasa
dilakukan antara lain uji TAMC (Total Anareob Microba Count), TMYC (Total
Mould Yeast Count), sterilitas, bioburden, endotoxin, dan cemaran mikroba
spesifik. Selain itu, pengujian yang dilakukan di laboratorium mikrobiologi juga
meliputi pemeriksaan mikrobiologi purified water dan water for injection serta
pemantauan lingkungan dengan metode cawan papar, air sampler dan cawan
kontak. Pengujian yang dilakukan meliputi pengujian bahan awal, produk ruahan
dan produk jadi yang didasarkan dengan spesifikasi yang telah ditetapkan. Hasil
pengujian kemudian dicatat dalam catatan pemeriksaan yang kemudian dilaporkan
dan diperiksa oleh QC supervisor.

Dalam melaksanakan tugas, seluruh personel diwajibkan untuk


menjalankan Good Laboratory Practice dengan memakai alat pelindung diri dan
alat pengaman seperti jas lab, masker, sepatu khusus laboratorium dan sarung
tangan yang disesuaikan dengan keperluannya. Selain itu juga laboratorium quality
control menerapkan Good Documentation Practice dimana semua hasil uji
terdokumentasi dengan baik di logboook menggunakan pena berwarna biru yang
diberi paraf analis QC. Penggunaan peralatan maupun pereaksi selalu dicatat pada
logbook yang telah disediakan.

4.2.8 Inspeksi Diri, Audit Mutu, dan Persetujuan Pemasok

Untuk menilai kesesuaian seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu


dalam industri farmasi dengan ketentuan CPOB serta mengevaluasi dan
menentukan tindakan apa yang harus diambil sebagai korektif jika terjadi suatu
penyimpangan atau ketidaksesuaian, maka diperlukan adanya langkah dari industri
tersebut, yaitu dengan melaksanakan inspeksi diri dan audit mutu. CPOB
mensyaratkan agar kegiatan ini dilakukan secara teratur.

Internal audit PT. Mahakam Beta Farma dilakukan minimal setahun sekali
untuk masing-masing departemen atau berdasarkan pertimbangan dari criticality
proses yang akan diaudit, perubahan yang dapat mempengaruhi organisasi, hasil
audit sebelumnya, dan atau adanya issue ketidaksesuaian yang berasal dari internal

68
dan/ atau eksternal. Internal audit dilakukan oleh personel yang terkualifikasi yang
terdiri dari lead auditor dan auditor. Dalam pelaksanaanya lead auditor dan auditor
tidak boleh berasal dari departemen yang akan di audit. Audit eksternal dilakukan
oleh auditor dari Badan Sertifikasi Nasional yang menilai kelayakan penerapan ISO
9001, inspeksi mendadak oleh Badan POM yang dapat dilakukan sewaktu-waktu
dalam rangka pengawasan terhadap pelaksanaan CPOB. Hasil audit disusun dalam
rangkuman audit yang memuat mengenai langkah-langkah atau tindakan
perbaikan.

Bahan awal dan bahan kemas di PT. Mahakan Beta farma berasal dari
pemasok yang memenuhi spesifiasi dan telah disetujui oleh bagian QA. Pemasok
dapat berperan sebagai distributor atau pembuat bahan awal. Pemasok hendaklah
diaudit dan dievaluasi sebelum ditetapkan sebagai pemasok yang disetujui.
Evaluasi dilakukan dengan memeroleh pengetahuan lebih dulu mengenai keadaan
dan sistem mutu, serta penerapan GMP dari produsen dan penerapan Good
Distribution Practices / GDP (Cara Distribusi yang Baik) dari distributor. Setelah
pemasok disetujui perlu dibuat Quality Assurance Agreement (QAA) antara
industri pengguna dan pemasok. Untuk evaluasi yang lebih efisien perlu dilakukan
pra-audit dengan cara mengirimkan kuesioner. Evaluasi pemasok mencakup :

a. Mutu bahan yang dipasok, apakah sering ditolak, sering ditemukan


penyimpangan mutu
b. Kecepatan tanggapan pemasok bila ada masalah, keluhan atau pertanyaan
c. Kecepatan waktu pengiriman
d. Ketepatan jumlah pengiriman
e. Harga
4.2.9 Keluhan dan Penarikan Produk

Keluhan dan penarikan produk merupakan salah satu aspek di CPOB yang
diperlukan suatu industri farmasi agar memenuhi persyaratan. Keluhan produk
dapat berkaitan dengan mutu produk, efek samping yang merugikan, atau masalah
efek terapeutik. Keluhan tersebut dapat berasal dari distributor, konsumen, apotek,
puskesmas, rumah sakit, toko obat, maupun karyawan perusahaan sendiri sebagai
pengguna atau penerima keluhan. Keluhan dapat dilaporkan menggunakan formulir

69
“Pelaporan Keluhan Reaksi Obat Yang Merugikan”, atau menggunakan “Pelaporan
Keluhan Mutu Teknis Produk”, kemudian laporan tersebut dikirim ke PT.
Mahakam Beta Farma. Setelah laporan keluhan diterima, maka departemen QA
akan memberikan penomoran keluhan dan meneruskan keluhan yang diterima ke
departemen terkait untuk dilakukan investigasi.

Informasi minimal yang wajib dilaporkan pada formulir “Laporan Keluhan


Mutu Teknis Produk” adalah identitas produk (nama produk, nomor batch, tanggal
kadaluarsa), nama konsumen yang menyampaikan keluhan beserta alamat atau
nomor telepon yang dapat dihubungi, kondisi dari kemasan/tutup/seal ketika
keluhan teramati, asal dari produk yang dikeluhkan (distributor, toko obat, apotek,
rumah sakit, dan lain-lain), deskripsi keluhan dan jumlah produk yang dikeluhkan.

Informasi minimal yang wajib dilaporkan pada formulir “Laporan Keluhan


Reaksi Obat Yang Merugikan” adalah identitas pasien (nama, usia, jenis kelamin,
riwayat medis, faktor resiko dan riwayat KTD/ES), uraian peristiwa terjadinya
KTD/ES (termasuk data laboratorium), informasi obat yang diduga menyebabkan
keluhan (nama produk, nomor batch, tanggal kadaluarsa, dosis obat, lama
pemakaian obat).
Keluhan yang diinvestigasi adalah keluhan yang masuk akal, sedangkan
yang tidak masuk akal tidak akan dilakukan investigasi serta dianggap telah selesai
jika diperlukan cukup diberikan penjelasan melaui telepon, email, atau sarana
komunikasi lainnya. Keluhan yang diterima diinvestigasi bersama dengan
departemen terkait dan lama waktu investigasi berdasarkan kategori keluhan
(dihitung dari saat keluhan pertama kali diterima oleh QA) yaitu 15 hari kalender
untuk keluhan yang bersifat kritis dan 30 hari kalender untuk keluhan yang bersifat
mayor dan minor.

Investigasi setiap keluhan yang diakibatkan oleh kualitas, baik dari


formulasi, design produk, proses produksi dan pengiriman harus dipimpin oleh QA
Manager atau personel QA yang ditunjuk dan ditangani bersama oleh seluruh
departemen. Investigasi setiap keluhan yang bersifat KTD dan harus dipimpin oleh
medical affairs dan ditangani bersama oleh seluruh departemen terkait.

70
Untuk keluhan yang terkait dengan mutu produk, keluhan yang diterima
dikategorikan sebagai confirmed complaint (keluhan diterima) apabila:

 Sampel/foto keluhan yang diterima sesuai dengan keluhan yang


disampaikan
 Hasil pemeriksaan contoh pertinggal menunjukkan defect yang sama
dengan keluhan yang disampaikan
 Berdasarkan hasil investigasi yang dilakukan, akar masalah dari keluhan
dikarenakan proses produksi di pabrik pembuat.

Tindak lanjut atas keluhan yang dapat merugikan pelanggan bisa dilakukan
penarikan kembali. Penarikan kembali obat dapat berupa penarikan kembali satau
atau lebih bets atau seluruh obat tersebut. Penarikan kembali juga dapat dilakukan
oleh PT. Mahakam Beta Farma sendiri (voluntary) atau karena adanya Surat
Perintah Penarikan Produk (SPPP) yang keluarkan oleh BPOM. Dengan adanya
SPPP BPOM, maka dilakukan evaluasi terhadap contoh pertinggal sesuai nomor
bets yang dimaksud. Jika hasil evaluasi sesuai dengan SPPP BPOM, bagian QA
akan melakukan penarikan produk dari pasaran sesuai No. bets pada SPPP BPOM,
dibuat laporan penarikan produk yang ditunjukan ke BPOM, kemudian produk
yang ditarik dapat dimusnahkan ataupun pengerjaan ulang.

Produk kembalian merupakan produk yang dikembalikan dari semua mata


rantai distribusi ke pabrik. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti
kesalahan pemberian indentitas produk, salah pengiriman, kadaluwarsa, keluhan
reaksi merugikan dan keluhan cacat mutu. Produk kembalian (return) dibagi
menjadi dua jenis, yaitu :

a. Produk expired date


Pengembalian produk expired date dibatasi hanya dapat dikembalikan satu bulan
sebelum tanggal expired date dan satu bulan setelah tanggal expired date. Setelah
itu, pengembalian produk tidak dilayani. Produk expired date ini dikumpulkan di
tempat khusus untuk kemudian dimusnahkan.

71
b. Produk rusak/cacat
Produk yang rusak/cacat ini diperiksa oleh QC. Jika dari pemeriksaan QC produk
tersebut layak dijual kembali, dapat dilakukan reprosess atau repack. Sedangkan
produk yang tidak layak untuk dijual kembali dapat dikumpulkan untuk kemudian
dimusnahkan.

Produk kembalian yang diterima di pabrik kemudian dikarantina.


Selanjutnya dilakukan penelitian, pemeriksaan dan pengujian oleh bagian Quality
Control (QC) sesuai prosedur untuk menentukan tindak lanjut. Produk kembalian
dapat dikategorikan menjadi 3, yaitu:

1. Produk kembalian yang masih memenuhi spesifikasi dan dapat


dikembalikan ke gudang obat jadi (finished good)
2. Produk kembalian yang dapat diproses ulang (reprocess)
3. Produk kembalian yang tidak memenuhi spesifikasi dan tidak dapat diproses
ulang (reprocess)

Keputusan untuk melakukan proses ulang (reprocess) dilakukan oleh


pimpinan perusahaan atas dasar pertimbangan yang seksama. Produk yang diproses
ulang harus diberikan nomor bets baru dan harus dilakukan pendokumentasian
secara seksama.

4.2.10 Dokumentasi

Dokumentasi merupakan salah satu aspek yang penting dalam industri


farmasi dalam rangka memenuhi persyaratan CPOB. Dokumentasi di PT. Mahakam
Beta Farma dibuat dan disusun oleh masing-masing departemen yang berkaitan
dengan jenis dokumen yang dibuat. Ada dua jenis dokumentasi utama yang
digunakan untuk mengelola dan mencatat pemenuhan CPOB: prosedur/instruksi
(petunjuk, persyaratan) dan catatan/laporan.

Pada departemen R&D terdapat dokumentasi spesifikasi bahan baku dan


produk jadi serta dokumen pemeriksaan produk jadi. Di dalam dokumen tersebut
terdapat rincian persyaratan yang harus dipenuhi bahan baku atau produk jadi yang
digunakan atau diperoleh selama pembuatan. Pada departemen QC terdapat
dokumentasi catatan pemeriksaan mutu produk dan lampiran pemeriksaan mutu

72
produk yang berisi metoda analisa. Pada departemen QA, dokumen sistem mutu
terdiri dari 4 tingkatan, yaitu:

a. Dokumen level 1  dokumen utama berisi ketentuan-ketentuan wajib dari


sistem mutu tingkat manajemen perusahaan (contoh: Manual Mutu, Site Master
File, Validation Master Plan)
b. Dokumen level 2  dokumen penjelasan langkah-langkah kegiatan yang harus
dilakukan dalam suatu proses tertentu terkait penerapan sistem manajemen mutu
perusahaan (contoh: Prosedur Tetap/Protap, Uraian Jabatan, Dokumen Produksi
Induk)
c. Dokumen level 3  petunjuk terperinci setiap kegiatan dan kriteria yang
diperlukan karyawan dalam bekerja (contoh: Instruksi Kerja, Format Formulir,
Format Logbook, Protocol Validasi dan Kualifikasi)
d. Dokumen level 4  dokumen khusus yang sangat penting, bukti kesesuaian
proses dan produk terhadap ketentuan yang telah ditetapkan (contoh: Rekaman
Mutu, Formulir dan Logbook)
Sistem dokumen di PT. Mahakam Beta Farma menggunakan sistem
komputer dan dokumen manual. Penataan dokumen di PT. Mahakam Beta Farma
diletakan secara sistematis untuk memudahkan pencarian dokumen.

4.2.11 Kegiatan Alih Daya

Pembuatan dan analisa berdasarkan kontrak atau yang pada CPOB 2018
disebut dengan Kegiatan Alih Daya. Hendaklah dibuat kontrak tertulis antara
pemberi kontrak dan penerima kontrak yang secara jelas menentukan peran dan
tanggung jawab masing-masing pihak. Sistem mutu industri farmasi dari pemberi
kontrak hendaklah menyatakan secara jelas prosedur pelulusan tiap bets produk
untuk diedarkan yang menjadi tanggung jawab penuh Kepala Pemastian Mutu
(BPOM, 2018).
Pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak harus dilakukan dengan benar,
disetujui dan dikendalikan untuk mengindari kesalahpahaman. Sebelum surat
perjanjian kontrak ditandatangani, hendaklah pemberi kontrak mengaudit calon
penerima kontrak dengan menggunakan daftar periksa yang dapat menyimpulkan
bahwa calon penerima kontrak dapat melakukan pekerjaan pembuatan produk yang

73
akan dikontrakkan dengan memuaskan. Daftar periksa tersebut antara lain
mencakup aspek-aspek sebagai berikut : gedung; peralatan; kapasitas produksi dan
laboratorium; pengetahuan, pengalaman dan kompetensi personel. Di samping itu
juga untuk pembuatan produk hendaklah diperiksa apakah sertifikat CPOB yang
diterbitkan oleh BPOM sesuai dengan produk yang pembuatannya akan
dikontrakkan dan masih berlaku.
Quality assurance assistant manager membuat technical agreement antara
PT. Mahakam Beta Farma dengan pihak manufacturing eksternal yang
mengadakan kontrak. Technical agreement adalah perjanjian kerjasama untuk
melakukan pekerjaan terkait dengan prosedur produksi antara pemberi kontrak dan
penerima kontrak dimana di dalamnya terdapat tugas dan tanggung jawab masing-
masing pihak secara teknis yang terkait dengan CPOB atau CPOTB dan regulasi
lainnya. Sedangkan Quality control manager membuat kontrak analysis antara PT.
Mahakam Beta Farma dengan pihak laboratorium eksternal. Contract anaysis
adalah perjanjian kerjasama untuk melakukan analisa antara pemberi kontrak (PT.
Mahakam Beta Farma) dan penerima jasa analisa dimana di dalamnya terdapat
tugas dan tanggung jawab masing-masing pihak.

Pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak (toll) terbagi menjadi dua,


yaitu toll in dan toll out. Suatu perusahaan melakukan toll disebabkan fasilitas di
perusahaan tersebut belum memadai untuk memproduksi obat tersebut, atau bisa
juga disebabkan perusahaan tersebut telah mengalami overload dalam
memproduksi suatu obat. PT. Mahakam Beta Farma juga menerima toll in dari
industri farmasi lain. Selain itu PT. Mahakam Beta Farma juga melakukan analisis
dengan pihak eksternal seperti uji parameter cemaran logam berat dan uji kolagen
dikarenakan belum tersedianya instrumen pengujian di laboratorium internal PT.
Mahakam Beta Farma.

Alur proses kontrak di PT. Mahakam Beta Farma:


1. Jika terdapat kerjasama dengan pihak eksternal, maka diperlukan kontrak tertulis
antara pihak pemberi kontrak dan penerima kontrak yang berisi tanggung jawab
dari masing-masing pihak yang berisi aspek teknis yang terkait dengan kegiatan
CPOB atau CPOTB atau regulasi lainnya.

74
2. Pemberi kontrak dapat melakukan kunjungan atau audit ke fasilitas penerima
kontrak untuk mengetahui kesesuaian fasilitas, quality system, serta pendukung
lainnya dengan standar dan regulasi yang ditetapkan.
3. Template perjanjian kerjasama dapat menggunakan template pada lampiran protap
yang dibuat Quality Assurance atau dapat menggunakan template dari pihak
eksternal sesuai dengan kesepakatan bersama.
4. Technical agreement dievaluasi kesesuaiannya setiap 2 tahun sekali dan bila tidak
ada perubahan maka akan tetap berlaku untuk periode berikutnya.
5. Jika ada tambahan dari Technical Agreement yang sudah berlaku, dapat dibuat
addendum jika perubahan tidak signifikan.
6. Penomoran Technical Agreement adalah sebagai berikut:
TA-(kode kerjasama)/XXX/YYYY
TA : Technical Agreement
XXX : Nomor urut perjanjian
YYYY : Tahun dibuatnya perjanjian
Kode kerjasama tersebut dibagi menjadi beberapa macam:
TM : Toll Manufacturing/produksi
LAP : Laboratorium analisis produk
7. Setiap Technical Agreement yang sudah diberikan penomoran didaftarkan dalam
logbook sesuai template.

4.2.12 Kualifikasi dan Validasi


CPOB mempersyaratkan industri farmasi mengendalikan aspek kritis
kegiatan yang dilakukan melalui kualifikasi dan validasi sepanjang siklus hidup
produk dan proses. Dalam melaksanakan validasi, PT. Mahakam Beta Farma
mengacu pada Rencana Induk Validasi. Validasi yang dilakukan meliputi validasi
proses, fasilitas dan sarana penunjang, validasi pembersihan, serta validasi sistem
komputer.
Kualifikasi dan validasi di PT. Mahakam Beta Farma dilakukan oleh
Departemen validasi. Kualifikasi yang dilakukan oleh PT. Mahakam Beta Farma
meliputi kualifikasi terhadap alat dan sistem menggunakan konsep model V.
Adapun yang dikualifikasi adalah alat terkait bagian produksi, QC, R&D, QA dan

75
utility seperti HVAC, water system, compressed air, boiler. Kualifikasi terdiri dari
4 tingkatan yaitu kualifikasi desain (Design Qualification/DQ),kualifikasi instalasi
(Installation Qualification/IQ), kualifikasi operasional (Operational
Qualification/OQ) dan kualifikasi kinerja (Performance Qualification/PQ).
Masing-masing pelaksanaan kualifikasi harus dilakukan secara urut dan
berkesinambungan. Artinya, dalam pelaksanaan kualifikasi dimulai dari Design
Qualification (DQ), kemudian Installation Qualification (IQ), Operational
Qualification (OQ) dan yang terakhir Performance Qualification (PQ), tidak bisa
dibolak-balik.
Validasi metode analisis adalah suatu tindakan penilaian terhadap parameter
tertentu berdasarkan percobaan laboratorium, untuk membuktikan bahwa
parameter tersebut memenuhi persyaratan untuk penggunaannya. Karakteristik
validasi metode analisa adalah akurasi, presisi, spesifisitas, LOD, LOQ, linearitas,
range dan ketahanan (robustness). Validasi dikatakan lulus dan diterima ketika
semua karakteristik (akurasi, presisi, spesifisitas, LOD, LOQ, linearitas, range dan
ketahanan (robustness)) sudah memenuhi batas spesifikasi yang sudah ditentukan.
Menurut CPOB 2018, apabila suatu formula pembuatan atau metode
preparasi baru diadopsi, hendaklah diambil langkah untuk membuktikan prosedur
tersebut cocok untuk pelaksanaan produksi rutin, dan bahwa proses yang telah
ditetapkan dengan menggunakan bahan dan peralatan yang telah ditentukan akan
senantiasa menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu. Perubahan
signifikan terhadap proses pembuatan termasuk perubahan peralatan atau bahan
yang dapat memengaruhi mutu produk dan atau reprodusibilitas proses hendaklah
divalidasi. Hendaklah secara kritis dilakukan revalidasi berkala untuk memastikan
bahwa proses dan prosedur tetap mampu mencapai hasil yang diinginkan. Kegiatan
kualifikasi dan validasi hendaklah hanya dilakukan oleh personel yang telah
mendapat pelatihan dan mengikuti prosedur yang telah disetujui (BPOM, 2018).
Berdasarkan tinjauan dilapangan, departemen validasi PT. Mahakam Beta
Farma sudah memenuhi persyaratan kualifikasi dan validasi yang ditetapkan oleh
BPOM.

76
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan selama pelaksanaan PKPA


di PT. Mahakam Beta Farma, dapat disimpulkan bahwa :

1. PT. Mahakam Beta Farma telah menerapkan seluruh aspek CPOB yang
meliputi aspek manajemen mutu; personalia; bangunan dan fasilitas;
peralatan; produksi; cara penyimpanan dan pengiriman obat yang baik dan
benar; pengawasan mutu; inspeksi diri; keluhan dan penarikan produk;
dokumentasi; kegiatan alih daya; kualifikasi dan validasi.
2. Pada industri farmasi Apoteker memiliki fungsi sebagai penanggung jawab
dalam memastikan bahwa semua obat yang dihasilkan dan yang diedarkan
memiliki mutu yang sesuai dengan tujuan pemakaiannya (Pemastian Mutu/
QA), melakukan pengawasan dan pengujian seluruh bahan proses produksi
(Pengawasan Mutu/QC), memastikan bahwa obat di produksi sesuai
prosedur (Produksi), sehingga dituntut untuk memiliki pengetahuan dan
keterampilan kefarmasian yang memadai, pemahaman manajerial yang
cukup, kemampuan berkomunikasi yang baik dan selalu melakukan
pengembangan terus-menerus terhadap kualitas dirinya.
3. Mahasiswa PKPA telah mengetahui tentang peran, fungsi, dan posisi
Apoteker dalam industri farmasi khususnya di PT. Mahakam Beta Farma
yang telah sesuai dengan CPOB 2018.

5.2 Saran
1. Sebaiknya dilakukan penambahan tim departemen kualifikasi dan validasi
(khususnya inspektur kualifikasi dan validasi) agar pada saat melakukan
kegiatan dilapangan tidak terjadi penumpukan kerja pada personel tertentu.
2. Untuk mahasiswa PKPA selanjutnya, sebaiknya ditempatkan di berbagai
bagian secara bergantian selama waktu PKPA (tidak hanya 1 bagian saja
selama waktu PKPA) sehingga dapat benar-benar mengetahui dengan baik
mengenai peran dan tugas Apoteker di semua bagian.

77
3. Diharapkan agar kerja sama antara PT. Mahakam Beta Farma dengan
Fakultas Farmasi Universitas Andalas dapat tetap berlanjut sebagai tempat
PKPA industri bagi calon Apoteker.

78
DAFTAR PUSTAKA

Badan Pengawasan Obat dan Makanan. Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat
dan Makanan Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2018 tentang Pedoman
Cara Pembuatan Obat yang Baik. Jakarta: Badan Pengawas Obat dan
Makanan Republik Indonesia; 2018.

Departemen Kesehatan RI. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia


Nomor 1799 Tahun 2010. Industri Farmasi. Jakarta: Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia; 2010.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009. Kesehatan. 13


Oktober 2009. Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor
144: Jakarta.

79
LAMPIRAN

Lampiran 1. Label Identitas Bahan Awal

80
Lampiran 2. Label Identitas Produk Jadi

Lampiran 3. Label Identitas Kalibrasi

81
Lampiran 4. Alur Proses Produksi Sediaan Tablet Metode Granulasi Basah
Penimbangan bahan baku dan
penyiapan bahan kemas

Pencampuran / mixing fase dalam

Granulasi

Pengeringan granul

Pengayakan granul

Pencampuran granul dan fase luar

Pencetakan tablet coating IPC

Pengemasan primer  IPC

Pengemasan sekunder  IPC

Produk jadi / Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC


diberi label produk “KARANTINA”

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, diberi Produk ditolak, diberi label


label produk “DILULUSKAN produk “DITOLAK”

 In process control (IPC) pencetakan tablet : bobot tablet, kekerasan, ketebalan


dan diameter, kerapuhan dan waktu hancur
 In process control (IPC) coating: bobot tablet, ketebalan, waktu hancur
 In process control (IPC) pengemasan primer: uji kebocoran strip/blister
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

82
Lampiran 5. Alur Proses Produksi Sediaan Tablet Metode Cetak Langsung

Penimbangan bahan baku dan


penyiapan bahan kemas

Pencampuran / mixing

CetakCoating IPC

Pengemasan primer  IPC

Pengemasan sekunder  IPC

Produk jadi / Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC diberi


label produk “KARANTINA

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, Produk ditolak, diberi label


diberi label produk produk “DITOLAK”
“DILULUSKAN

 In process control (IPC) pencetakan tablet: bobot tablet, kekerasan, ketebalan dan
diameter, kerapuhan dan waktu hancur
 In process control (IPC) coating: bobot tablet, ketebalan, waktu hancur
 In process control (IPC) pengemasan primer: uji kebocoran strip/blister
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

83
Lampiran 6. Alur Proses Produksi Sediaan Tablet dengan Metode Granulasi
Kering

Penimbangan bahan baku


dan penyiapan bahan
kemas

Pencampuran / mixing

Slugging

Pengayakan

Pencetakan tablet coating IPC

Pengemasan primer  IPC

Pengemasan sekunder  IPC

Produk jadi / Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC


diberi label
“KARANTINA”

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, diberi Produk ditolak, diberi label


label produk “DILULUSKAN produk “DITOLAK”

 In process control (IPC) pencetakan: bobot tablet, kekerasan, ketebalan dan diameter,
kerapuhan dan waktu hancur
 In process control (IPC) coating: bobot tablet, ketebalan, waktu hancur
 In process control (IPC) pengemasan primer: uji kebocoran strip/blister
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

84
Lampiran 7. Alur Proses Produksi Sediaan Kapsul

Penimbangan bahan baku


dan penyiapan bahan kemas

Pengisian / filling IPC

Polishing  IPC

Pengemasan primer  IPC

Pengemasan sekunder  IPC

Produk jadi / Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC


diberi label produk “KARANTINA”

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, Produk ditolak, diberi label


diberi label produk produk “DITOLAK”
“DILULUSKAN

 In process control (IPC) setelah filling dan polishing: bobot kapsul


 In process control (IPC) pengemasan primer: uji kebocoran strip/blister
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

85
Lampiran 8. Alur Proses Produksi Sediaan Cair

Penimbangan bahan baku dan


penyiapan kemasan primer
(pencucian botol)

Pencampuran / mixing

Pengisian / filling IPC

Pengemasan primer dan labelling


 IPC

Produk jadi /Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC,


diberi label produk
“KARANTINA

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, diberi Produk ditolak, diberi label


label produk “DILULUSKAN produk “DITOLAK”

 In process control (IPC) setelah filling: removal torque (kekencangan tutup untuk
dibuka), cap torque (kemampuan tutup untuk ditutup kembali), volume
 In process control (IPC) pengemasan primer dan labelling: netto produk, uji
kebocoran botol, dan hasil coding
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

86
Lampiran 9. Alur Proses Produksi Sediaan Semi Solid

Penimbangan bahan baku dan


penyiapan bahan kemas

Pembuatan massa gel / basis


gel

Pencampuran akhir massa gel


dengan zat aktif dan eksipien
lainnya

Pengemasan primer dan


labelling  IPC

Pengemasan sekunder  IPC


Produk jadi / Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC,


diberi label produk
“KARANTINA

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, diberi Produk ditolak, diberi label


label produk “DILULUSKAN produk “DITOLAK”

 In process control (IPC) pengemasan primer dan labelling: bobot tube, uji
kebocoran tube, hasil coding dan lipatan tube.
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

87
Lampiran 10. Alur Proses Produksi Sediaan Steril (liquid)

Penimbangan bahan baku dan


penyiapan kemasan primer
vial

Pengisian / filling pengemasan primer IPC


Sterilisasi akhir  IPC

Pengemasan sekunder  IPC

Produk jadi / Finished Good

Pengujian produk jadi oleh QC,


diberi label produk
“KARANTINA

Hasil pengujian sesuai Hasil pengujian tidak sesuai

Produk release oleh QA, Produk ditolak, diberi label


diberi label produk produk “DITOLAK”
“DILULUSKAN

 In process control (IPC) pada saat filling: bobot ampul dan volume ampul
 In process control (IPC) sterilisasi akhir: uji kebocoran dan inspeksi visual
 In process control (IPC) pengemasan sekunder: hasil coding dan isi unit/master
box

88