Anda di halaman 1dari 6

JOBSHEET 1

1. Pada awalnya inti atom dianggap terdiri dari proton dan elektron. Tetapi
berdasarkan ukuran nuklir, spin nuklir, momen magnetik dan interaksi nuklir-
elektron, hipotesis elektron nuklir tidak dapat diterima. Jelaskanlah mengapa
demikian.

Solusi :

2. Jari-jari inti adalah sekitar 5 x 10-15 m. Dengan menggunakan prinsip ketidakpastian



Δp≥
( 2 Δx )dan hubungan momentum dan energi E = pc hitunglah momentum
dan energi kinetik elektron jika elektron merupakan nukleon di dalam inti.

Solusi :

Ambil x = 5 x 10-15 m, didapatkan

ℏ 1 .054 x 10−34 J . s
Δp≥ > ≥1. 1 x 10−20 kg . m/ s
2 Δx 2 x (5 x 10 m )
−15

Elektron dengan momentum sebesar itu memiliki energi kinetik lebih besar dari
energi diam m0c2 sehingga dapat diambil K = pc

K = pc ≥ (1.1 x 10-20 kg.m/s) x (3 x 108 m/s)

≥ 3.3 x 10-12 J = 20 Mev

3. Jelaskan mengapa radiasi yang berasal dari reaksi berilium dengan partikel alfa
tidak mungkin adalah foton atau sinar gamma.

Solusi :

Pada tahun 1930, W.Bethe dan H.Becker menemukan bahwa bila Berilium atau
Boron ditembaki dengan partikel alfa yang berasal dari sumber alamiah seperti
polonium akan menghasilkan radiasi yang memiliki daya tembus yang besar.
Sifat radiasi ini : (1) Dapat menembus material yang tebal, (2) Tidak
menimbulkan ionisasi yang banyak. Diduga radiasi ini adalah sinar gamma (γ),
dengan reaksi :

1
9 ¿
Be+ 42 He+ K α → ( 136 C ) → 136 C+ hν
4 (1.1)
Perhitungan energi pada reaksi ini adalah sebagai berikut :
(1) Energi partikel alfa Kα = 5,3 MeV
(2) Energi reaksi
Q=(M 49 Be)+( M 94 He)−(M 136 Be )
(9,01505+4,00387−13,00748 )amu
=0,01144amu
=0,01144x931,4MeV=10,7MeV
Jumlah energi yang dihasilkan adalah = 5,3 MeV + 10,7 MeV = 16 MeV.
(1) Energi recoil Karbon adalah 2 MeV.
(2) Berarti energi yang dimiliki radiasi adalah : 16 MeV-2 MeV = 14 MeV.

Ternyata di alam tidak ada sinar gamma dari sumber alamiah yang memiliki
energi sebesar ini.
Selama tahun 1930-1933 banyak peneliti diantaranya I.Curie dan F. Joliot
(Perancis) yang meneliti radiasi ini. Bila radiasi ini dilewatkan pada bahan yang
kaya proton atau nitrogen ternyata radiasi dapat memukul keluar proton dan
nitrogen masing-masing dengan energi recoil 5,7 MeV dan 1,4 MeV. Kalau
mekanisme adalah berupa hamburan Compton yaitu tumbukan foton dan partikel
maka energi yang diperlukan oleh foton agar dapat menimbulkan hamburan
partikel proton dan nitrogen masing-masing adalah 55 MeV dan 90 MeV. Pada
hal energi yang tersedia pada reaksi pada (1) hanyalah 14 MeV.

4. Bagaimana bunyi hipotesis proton-neutron.

Solusi :

Dari kenyataan bahwa radiasi ini tidak mungkin foton, maka menurut
Cadwick (tahun 1932) radiasi ini adalah radiasi partikel yang tidak bermuatan dan
ukurannya hampir sama dengan proton yang diberi nama neutron.
Reaksi pada persamaan (1) dapat ditulis sebagai :
9 4 14 1
4 Be+ 2 He→ 7 N + 0 n (1.2)

Dengan demikian dengan ditolaknya hipotesis elektron nuklir dan dengan


ditemukannya neutron maka lahirlah hipotesis atau model proton-neutron nuklir.
Berdasarkan model atau hipotesis ini maka nuklida tertentu dapat ditulis dengan
skema
A
Z X (1.3)

2
Dimana X adalah lambang kimia jenisnya, A adalah nomor massa yaitu jumlah
total proton dan neutron, dan Z adalah nomor atom yang menyatakan banyaknya
proton di dalam inti.

5. Berapakah banyak proton dan neutron pada inti-inti berikut ini :

Solusi :
4
a. 2 He p=2,n=2
9
b. 4 Be p = 4, n = 5
13
c. 6C p = 6, n = 7
14
d. 7N p = 7, n = 7

6. Apakah yang dimaksud dengan istilah berikut dan berikan 1 buah contoh.

Solusi :

a. Nuklida : Mengacu kepada suatu jenis atom atau inti tertentu.


16
Contoh : 8O

b. Nukleon : Partikel penyusun inti


Contoh : proton dan neutron

c. Isotop : Inti sejenis atau nomor atom Z = sama , tetapi nomor massa A
berbeda.
1 2 3
Contoh : 1 H, 1 H, 1 H

d. Isobar : Nuklida yang memiliki nomor massa A yang sama.


25 25
Contoh : 11 Na, 11 Al

e. Isoton : Nuklida yang memiliki nomor neutron yang sama.


3 4
Contoh : 1 H, 2 He

3
JOBSHEET 2

1. Hitunglah bahwa 1 u = 1,66042 x 10 -27 kg.

Solusi :

Massa 1 inti C12 = 12 u


Massa 1 kmol C12 = 12 kg, mengandung 6,022529 x 1026 inti C12
12
26
kg
Massa 1 inti C12 = 12 u = 6,022529 x 10
Jadi
1 12
1u= x =0 .166043 x 10−26=1. 66043 x 10−27 kg
12 6,022529 x 1026

2. Jika massa sebesar 1 u berubah menjadi berapakah energi yang dihasilkan


a. Dalam satuan joule
b. Dalam satuan MeV

Solusi :

1 u = 1.6604 x 10-27 kg

E = mc2

= 1.6604 x 10-27 x ( 3 x 108)2


= 14.94378 x 10-11J
−11
14 . 94378 x 10 J
−19
=9 . 3276 x 108 ev≈931 .5 Mev
= 1 . 602102 x 10 J /ev

3. Tentukan posisi pada pelat kolektor dari berkas ion bermuatan tunggal dengan
nomor massa 16,17, dan 18 yang dipercepat melalui beda potensial 2000 volt, dan
memasuki medan magnet homogen 2000 gauss yang arahnya tegak lurus pada
berkas.

Solusi :

q 2V
= 2 2
M B R

R=
√ 2 MV
qB2

4
R16=
√ √
2 MV
qB 2
=
2 x 16 x 1 .6604 x 10−27 x 2000
−19
1. 6 x 10 (0 .2 ) 2

= 12.89 cm
=√ 1660420 x 10 =1288 x 10 m=0 .12886 m
−8 −4

d = 2R = 2 x 12.89 cm = 25.78 cm

R17=
√ √
2 MV
qB 2
=
2 x 17 x 1 .6604 x10−27 x 2000
−19
1. 6 x10 (0 .2 ) 2
=√ 1764175 x 10−8 =1328. 2 x10−4 m=0 .13282 m
= 13.28 cm
d = 2R = 2 x 13.28 cm = 26.56 cm

R18 =
√ √
2 MV
qB 2
=
2 x 18 x 1. 6604 x 10−27 x 2000
−19
1 . 6 x 10 (0 .2 ) 2
=√ 1867972 .5 x 10 =13667 x 10 m=0 .13667 m
= 13.67 cm
−8 −4

d = 2R = 2 x 13.67 cm = 27.33 cm

4. Suatu berkas ion lithium bermuatan tunggal, sesudah dipercepat melalui beda
potensial 2000 volt, kemudian memasuki medan magnet homogen 0,3 tesla yang
arahnya tegak lurus pada berkas. Ion lithium kemudian menumbuk pelat fotografis
.Berapakah jarak pisah antara ion Li6+ dan Li7+ pada pelat tersebut.

Solusi :

Jarak pisah = d2 – d1 = 2 x (R2-R1)

R6 =
√ √
2 MV
qB 2
=
2 x 6 .015123 x 1 . 66042 x 10−27 x 2000
−19
1. 6 x10 (0 . 3) 2

= 5.27 cm
=√277434 . 1814 x 10 =526 . 72 x 10 m=0 .05267 m
−8 −4

R7 =
√ √
2 MV
qB 2
=
2 x 7 .016004 x 1. 66042 x 10−27 x 2000
−19
1. 6 x 10 (0 . 3)2

= 5.69 cm
=√ 323597. 6 x 10 =568 . 8 x 10 m=0 . 05688 m
−8 −4

d = 2 x (5.69 cm- 5.27 cm) = 2 x 0.42 = 0.84 cm

5. .Hitunglah kerapatan dari proton ( A=1, M = 1,67 x 10-27 kg)

Solusi :

5
M 1. 67 x 10−27 1 .67 x 10−27
ρ= = = 3
=1 . 621 x 1017 kg/m3
volume (4 π /3 )(r 3 A ) (4 π /3 )(1 . 35 x 10 )
−15
0